Anda di halaman 1dari 94

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT. PJB UBJOM PLTU REMBANG

SISTEM EKSITASI PADA GENERATOR PLTU 1 JAWA TENGAH


REMBANG

Disusun Oleh:

DENY FAJAR PAMUNGKAS


NIM: 21060112130117

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2015
HALAMAN PENGESAHAN

Dengan ini menerangkan bahwa laporan kerja praktek di PT. PJB UBJOM PLTU
REMBANG pada tanggal 18 September 2015 sampai 18 Oktober 2015 dengan
judul :
SISTEM EKSITASI PADA GENERATOR PLTU 1 JAWA TENGAH
REMBANG

Disusun oleh :
Deny Fajar Pamungkas
21060112130117

Telah disetujui dan disahkan di Semarang pada tanggal:


18 Januari 2016

Mengetahui:
Ketua Jurusan Dosen Pembimbing
Teknik Elektro Kerja Praktek

Ir. Agung Warsito, DHET Ir. Juningtyastuti,MT


NIP.195806171987031002 NIP. 195209261983032001

ii
KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan syukur Alhamdulillah atas kehadirat Allah SWT.


hanya dengan limpahan rahmat dan hidayah-Nya, penulis dapat menyelesaikan
tugas penyusunan laporan kerja praktek sebagai salah satu syarat untuk
menyelesaikan studi di jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas
Diponegoro dengan baik. Laporan ini merupakan laporan hasil kerja praktek di
PT. PJB UBJOM PLTU REMBANG yang berlangsung selama sebulan tehitung
mulai 18 September 2015 sampai 18 Oktober 2015
Selama pelaksanaan Kerja Praktek dan penyusunan laporan ini, penulis
mendapatkan bimbingan,bantuan,dan dukungan dari berbagai pihak ,oleh karena
itu penulis mengucapkan terimakasih sebesar-besarnya kepada:
1. Bapak Ir. Agung Warsito,DHET , selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Universitas Diponegoro.
2. Ibu Ir. Juningtyastuti,MT , selaku dosen pembimbing Kerja Praktek.
3. Bapak Marijo Oetomo ,selaku Supervisor Senior HAR Listrik yang telah
bersedia menjadi Pembimbing Kerja Praktek
4. Seluruh staff HAR Listrik BTG dan Common
5. Keluarga beserta orang-orang yang saya sayangi dan saya cintai yang
senantiasa memberikan dukungan baik secara moral maupun material.
6. Semua pihak yang telah membantu untuk menyelesaikan laporan ini.

Penulis menyadari bahwa dalam laporan Kerja Praktek ini banyak terdapat
kekurangan, maka kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis
harapkan.

Semarang, Oktober 2015

Deny Fajar Pamungkas

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... ii
KATA PENGANTAR ................................................................................... iii
DAFTAR ISI ................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... vii
DAFTAR TABEL ......................................................................................... x
ABSTRAK ..................................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ....................................................................... 1
1.2 Perumusan Masalah ............................................................... 2
1.3 Tujuan Kerja Praktek ............................................................ 2
1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan ........................................... 2
1.5 Manfaat Kerja Praktek .......................................................... 2
1.6 Metode Pengumpulan Data .................................................... 3
1.7 Sistematika Penulisan Laporan .............................................. 3

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN


2.1 Profil Perusahaan ................................................................... 5
2.2 Sejarah Singkat Perusahaan ................................................... 5
2.3 Penunjukan PT.UBJO&M sebagai aset operator ................... 6
2.4 Anak Perusahaan .................................................................... 9
2.5 Visi dan Misi Perusahaan ...................................................... 10
2.6 Tata Nilai Perusahaan ............................................................ 11
2.7 Struktur Organisasi dan Personal .......................................... 12
2.7.1 Tugas dan wewenang masing-masing divisi ................ 12
2.7.2 Tempat Penempatan Kerja Praktek .............................. 14
2.8 Tata Tertib dan Kewajiban Karyawan .................................. 15
2.9 Lokasi Perusahaan .................................................................. 16
2.9.1 Sarana Penunjang PLTU 1 Jawa Tengah Rembang ..... 17

iv
2.9.2 Layout PLTU Rembang ............................................... 18

BAB III Pembangkitan Energi Listrik pada PLTU Rembang


3.1 Siklus Batubara ...................................................................... 21
3.2 Proses Pembakaran dan Flue Gas System .............................. 28
3.3 Siklus Uap dan Air ................................................................. 37
3.4 Kelistrikan .............................................................................. 46
3.5 Sistem eksitasi generator ........................................................ 53
3.5.1 Karakteristik generator arus searah (DC) ..................... 53
3.5.2 Elektromagnet .............................................................. 59

BAB IV Sistem Eksitasi pada Generator PLTU 1 Jawa Tengah


Rembang
4.1 Generator di PLTU 1 Jawa Tengah Rembang ...................... 60
4.2 Sistem Eksitasi ...................................................................... 62
Sistem Eksitasi Dinamik ........................................................ 63
Sistem Eksitasi Statik ............................................................. 64
4.3 Sistem Eksitasi dengan Sikat dan Tanpa Sikat ..................... 65
4.3.1 Sistem Eksitasi dengan Sikat ........................................ 65
4.3.2 Sistem Eksitasi Tanpa Sikat ......................................... 68
4.4 Sistem Eksitasi GES-3320 ..................................................... 71
4.5 Komponen-komponen pada Sistem Eksitasi Generator
PLTU Rembang .................................................................... 72
4.5.1 Trafo Eksitasi ............................................................... 72
4.5.2 Penyearah Tenaga (SCR) ............................................. 73
4.5.3 Pemutus rangkaian medan (FCB) ................................ 73
4.5.4 Automatic Voltage Regulator(AVR) ............................ 74

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan ........................................................................... 80
5.2. Saran ...................................................................................... 80

v
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 81
DAFTAR RIWAYAT HIDUP ..................................................................... 82
LAMPIRAN

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Logo PT. PJB (Pembangkitan Jawa Bali) ................................ 10


Gambar 2.2 Struktur Organisasi PLTU 1 Jawa Tengah, Rembang ................ 12
Gambar 2.3 Lokasi PLTU 1 Jawa Tengah, Rembang ................................... 17
Gambar 2.4 Layout PLTU 1 Rembang .......................................................... 18
Gambar 3.1 Siklus PLTU 1 Jawa Tengah Rembang ...................................... 20
Gambar 3.2 Ship Unloader pada PLTU ........................................................ 22
Gambar 3.3 Belt Conveyor pada PLTU ......................................................... 22
Gambar 3.4 Junction Tower ........................................................................... 23
Gambar 3.5 Telescopic Chute ........................................................................ 23
Gambar 3.6 Stacker Reclaimer pada PLTU ................................................... 24
Gambar 3.7 Coal Yard ................................................................................... 25
Gambar 3.8 Crusher ...................................................................................... 25
Gambar 3.9 Tripper ....................................................................................... 26
Gambar 3.10 Coal Bunker................................................................................ 26
Gambar 3.11 Coal Feeder ................................................................................ 27
Gambar 3.12 Coal Pulverizer .......................................................................... 27
Gambar 3.13 Seal Air Fan ................................................................................ 28
Gambar 3.14 Susunan burner .......................................................................... 29
Gambar 3.15 Desain burner batubara .............................................................. 30
Gambar 3.16 Desain swirler ............................................................................ 30
Gambar 3.17 Wind box..................................................................................... 31
Gambar 3.18 PA Fan ....................................................................................... 32
Gambar 3.19 ID Fan ........................................................................................ 32
Gambar 3.20 Air Preheater ............................................................................. 33
Gambar 3.21 ESP ............................................................................................ 33
Gambar 3.22 Fly ash sylo ................................................................................ 34
Gambar 3.23 ID Fan ....................................................................................... 34
Gambar 3.24 Stack atau chimney ..................................................................... 35
Gambar 3.25 Submerged scrapper conveyor ................................................... 36
Gambar 3.26 Bottom Ash Silo .......................................................................... 36

vii
Gambar 3.27 Sea Water pump ........................................................................ 38
Gambar 3.28 Desalination Plant ..................................................................... 38
Gambar 3.29 Demin Plant atau Water Treatment Plant ................................ 39
Gambar 3.30 Cool Condendate Storage Tank ................................................ 40
Gambar 3.31 Circulating Water Pump ........................................................... 41
Gambar 3.32 Deaerator .................................................................................. 42
Gambar 3.33 heater .......................................................................................... 42
Gambar 3.34 Boiler pada PLTU ..................................................................... 43
Gambar 3.35 Turbin PADA PLTU ................................................................. 45
Gambar 3.36 Kondenser pada PLTU .............................................................. 45
Gambar 3.37 Boiler Feed Pump....................................................................... 46
Gambar 3.38 Generator pada PLTU ............................................................... 47
Gambar 3.39 Stator pada PLTU Rembang ...................................................... 47
Gambar 3.40 Rotor pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang .............................. 48
Gambar 3.41 Rotor kutub menonjol ................................................................ 50
Gambar 3.42 Rotor kutub silinder.................................................................... 51
Gambar 3.43 Main Transformator pada PLTU .............................................. 52
Gambar 3.44 Unit Auxiliry Transformator pada PLTU .................................. 52
Gambar 3.45 Switch Yard ................................................................................ 53
Gambar 3.46 Rangkaian generator penguat bebas ........................................... 54
Gambar 3.47 Rangkaian generator penguat seri .............................................. 55
Gambar 3.48 Rangkaian generator penguat shunt ........................................... 56
Gambar 3.49 Rangkaian generator kompon..................................................... 58
Gambar 3.50 Gambaran prinsip elektromagnetik ............................................ 59
Gambar 4.1 Name Plate Generator PLTU 1 Jawa Tengah Rembang............. 60
Gambar 4.2 Sistem Eksitasi ............................................................................ 62
Gambar 4.3 Sistem Eksitasi Dinamik ............................................................. 63
Gambar 4.4 Sistem Eksitasi Statis .................................................................. 64
Gambar 4.5 Sistem Eksitasi dengan sikat (Brush Excitation) ........................ 66
Gambar 4.6 Bentuk fisik Carbon Brush ........................................................ 68
Gambar 4.7 Sistem Eksitasi tanpa sikat (Brushless Excitation) ..................... 69
Gambar 4.8 Diagram skematik Automatic Voltage Regulator ....................... 71

viii
Gambar 4.9 Trafo Eksitasi .............................................................................. 72
Gambar 4.10 Blok Diagram Sistem Eksitasi pada AVR .................................. 74
Gambar 4.11 Diagram bagian-bagian AVR ..................................................... 75
Gambar 4.12 Grafik hubungan sensing tegangan terhadap output dari
Generator .................................................................................... 76
Gambar 4.13 Rangkaian Amplifier ................................................................... 76
Gambar 4.14 Diagram Minimum Excitasi Limiter ........................................... 78
Gambar 4.15 Blok Diagram Automatic Follower............................................. 79

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Spesifikasi boiler ........................................................................... 44


Tabel 4.1 Penjelasan Name Plate pada Generator ......................................... 60

x
Abstrak

Kebutuhan energi listrik saat ini berkembang pesat dengan seiringnya kemajuan
teknologi yang semakin pesat. Kebutuhan energi listrik ini merupakan kebutuhan yang sangat
penting bagi masyarakat, sehingga diperlukan penyedia energi listrik yang handal.
PLTU merupakan penyedia energi listrik yang memanfaatkan pembakaran batubara
dalam boiler untuk mengubah air menjadi uap. Yang perlu diperhatikan dalam PLTU adalah
generator, yang merupakan mesin konversi elektromekanik yang berfungsi untuk mengubah energi
mekanik menjadi energi listrik. Dalam pembangkitan energi listrik diperlukan adanya sebuah
eksitasi atau penguatan medan pada generator untuk mengatur tegangan keluaran dari generator.
Penulis akan membahas mengenai beberapa jenis sistem eksitasi seperti sistem eksitasi
statis dan dinamis, baik yang menggunakan brush maupun yang tanpa brush serta komponen-
komponen sistem eksitasi pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang.

Kata kunci :PLTU,Generator,Eksitasi

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kemajuan teknologi di Indonesia sebagai negara berkembang semakin
pesat. Permintaan energi listrik akan terus tumbuh sejalan dengan pertumbuhan
ekonomi. Energi listrik merupakan kebutuhan yang vital bagi kegiatan sehari-hari.
Hampir semua peralatan yang digunakan memerlukan listrik, peralatan rumah
tangga hingga mesin-mesin industri yang membutuhkan energi listrik yang besar.
Maka dari itu dibangunlah pembangkit pembangkit listrik sebagai
pemasok energi listrik. Ada beberapa jenis pembangkit listrik misalnya PLTA
(Pembangkit Listrik Tenaga Air), PLTG ( Pembangkit Listrik Tenaga Gas), PLTD
(Pembangkit listrik Tenaga Diesel), PLTU ( Pembangkit Listrik Tenaga Uap), dan
lain-lain.
PLTU (Pembangkit Listrik Tenaga Uap) merupakan pembangkit listrik
yang banyak digunakan di Indonesia karena berbagai kelebihan yaitu dapat
dioperasikan dengan berbagai jenis bahan bakar, dapat dibangun dengan kapasitas
yang bervarisasi, dapat dioperasikan dengan berbagai operasi pembebanan, dan
kontinyuitas operasi serta usia pakai yang relatif lama.
PLTU batubara memiliki lima komponen utama yaitu boiler (steam
generator), turbin uap (steam turbine), pompa, kondensor, dan generator.
Komponen tersebut bekerja secara berkaitan untuk menghasilkan energi listrik.
Generator merupakan mesin pembangkit listrik yang berfungsi untuk mengubah
energi mekanik dalam bentuk putaran menjadi energi listrik.
Dalam pembangkitan energi listrik diperlukan adanya sebuah eksitasi atau
penguatan medan pada generator. Oleh karena itu pada laporan ini akan dibahas
mengenai Sistem eksitasi pada generator yang ada pada PLTU 1 Jawa Tengah.

1
2

1.2 Perumusan Masalah


Kondisi beban pada pembangkit yang berubah-ubah menyebabkan
pentingnya pengaturan penguatan atau eksitasi yang diberikan kepada generator
agar tegangan generator tetap konstan. Oleh karena itu, perlu dibahas mengenai
jenis-jenis sistem eksitasi dan komponen-komponen sistem eksitasi tepatnya di
PLTU 1 Jawa Tengah Rembang.

1.3 Tujuan Kerja Praktek


Kerja Praktek (KP) adalah salah satu program di jurusan Teknik Elektro
Universitas Diponegoro (UNDIP) yang harus ditempuh oleh setiap
mahasiswanya. Tujuan Kerja Praktek ini adalah :
1. Mahasiswa melalui kerja praktek ini dapat menerapkan teori yang
didapat di bangku kuliah.
2. Mahasiswa dapat mengetahui sistem PLTU secara umum yang ada di
PLTU 1 Jawa Tengah REMBANG.
3. Mahasiswa mengetahui peralatan yang terdapat pada sistem eksitasi
pada generator
4. Mahasiswa mengetahui bagaimana kerja dilapangan secara langsung
sehingga kedepannya siap untuk terjun langsung didunia kerja

1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan


Tempat pelaksanaan kerja praktek yaitu di PLTU 1 Jawa Tengah Rembang
dibawah PT. PJB UBJOM PLTU REMBANG yang berlokasi di jalan Raya
Semarang-Surabaya KM 130 Sluke, Rembang, Jawa Tengah. Pelaksanaan Kerja
praktek dalam waktu 1 bulan mulai tanggal 18 September 2015 sampai dengan
18 Oktober 2015.

1.5 Manfaat Kerja Praktek


Kerja praktek memiliki manfaat bagi mahasiswa yang bersangkutan adalah
sebagai berikut:
1. Dapat mengenal lebih jauh penerapan ilmu yang telah diterima
dibangku kuliah melalui kenyataan di lapangan kerja.
3

2. Mahasiswa mampu memadukan dan menerapkan antara pendidikan di


bangku kuliah dengan kerja nyata dalam dunia industri.
3. Memperdalam dan meningkatkan ketrampilan serta kreatifitas
mahasiswa, sesuai dengan bidang ilmu yang ditekuni.
4. Menyiapkan diri untuk menyesuaikan dengan lingkungan industri pada
masa yang akan datang.
5. Menambah wawasan dan selaku generasi yang dididik untuk siap terjun
langsung di masyarakat, khususnya di lingkungan kerja.

1.6 Metode Pengumpulan Data


Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penyusunan laporan ini
yaitu dengan cara :
1. Metode Kepustakaan
Metode kepustakaan adalah suatu metode dengan cara memperbanyak
pengumpulan data melalui buku-buku referensi yang ada di perpustakaan
PT. PJB UBJOM PLTU REMBANG.
2. Observasi
Metode observasi adalah suatu cara pengumpulan data dengan cara
mengadakan pengamatan secara langsung di lapangan.
3. Interview
Yaitu dengan mengajukan pertanyaan atau dialog dengan pembimbing
kerja praktek dan karyawan PT. PJB UBJOM PLTU REMBANG

1.7 Sistematika Penulisan Laporan


Laporan kerja praktek ini disusun menurut sistematika penulisan sebagai
berikut:
BAB I : PENDAHULUAN
Dalam bab ini penulis mengulas tentang latar belakang masalah,
perumusan masalah, pembatasan masalah, tujuan kerja praktek,
tempat dan waktu pelaksanaan, metodologi pengumpulan data
laporan, dan membahas mengenai sistematika penulisan laporan.
4

BAB II : COMPANY PROFILE PT. PJB UBJOM PLTU REMBANG


Dalam bab ini penulis membahas tentang sejarah singkat dan
struktur organisasi PT. PJB UBJOM PLTU REMBANG

BAB III : PROSES PEMBANGKITAN ENERGI LISTRIK PLTU 1


JATENG - REMBANG 2 x 315 MW
Dalam bab ini membahas tentang Pengertian, Proses pembangkitan
energi listrik dan bagian bagian dari PLTU Rembang

BAB 1V : PEMBAHASAN
Dalam bab ini penulis membahas mengenai sistem eksitasi generator
pada PLTU 1 Jawa Tengah dan komponen-komponen dalam sistem
eksitasinya

BAB V : PENUTUP
Dalam bab ini berisi kesimpulan dan saran dari hasil laporan kerja
praktek di PT. PJB UBJOM PLTU REMBANG.
BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Profil Perusahaan

Nama Perusahaan : PT. Pembangkitan Jawa Bali UBJ O&M


Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU)
Rembang
Jenis Produk : Listrik
Alamat Perusahaan : Jl. Raya Semarang Surabaya
KM. 130 Sluke, Rembang,
Jawa Tengah
No Telp. Perusahaan : 0295- 4552779

2.2 Sejarah Singkat Perusahaan

PLTU Rembang merupakan PLTU yang dimiliki oleh PT. PLN (persero)
dan dikelola oleh anak perusahaannya yaitu PT. PJB (Pembangkitan Jawa
bali). PT PJB didirikan pada tanggal 3 Oktober 1995 dengan tujuan
melaksanakan desentralisasi, meningkatkan efisiensi dan pelayanan serta
mampu berkembang secara mandiri dengan menyelenggarakan usaha
ketenagalistrikan berdasarkan prinsip industri dan niaga yang sehat dengan
menerapkan prinsip-prinsip perseroan terbatas, serta untuk bersaing dengan
perusahaan-perusahaan pembangkit listrik swasta.

PT. PJB melaksanakan kegiatan usaha antara lain sebagai penyediaan


tenaga listrik yang ekonomis, bermutu tinggi dan andal, melaksanakan
pembangunan dan pemasangan alat ketenagalistrikan, pemeliharaan dan
pengoperasian alat ketenagalistrikan, serta usaha-usaha lain yang berkaitan
dengan kegiatan perseroan dalam rangka memanfaatkan secara maksimal
potensi yang dimiliki.

5
6

PT. PJB berkantor pusat di Jl. Ketintang Baru 11 Surabaya. Unit


Pembangkitan (UP)dan Unit Bisnis Pembangkitan (UBP) yang dimiliki oleh
PT. PJB antara lain :
1. UP Muara Karang (1.208,58 MW)
2. UP Muara Tawar (920 MW)
3. UP Gresik (2.259,18 MW)
4. UP Paiton (800 MW)
5. UP Brantas (281,38 MW)
6. UP Cirata (1.008 MW)
7. UBP Paiton Baru (1 x 660 MW)
8. UBP Indramayu ( 3 x 330 MW)
9. UBP Rembang (2 x 315 MW)
10. UBP Pacitan ( 2 x 325MW)

Pembangunan PLTU Rembang merupakan salah satu pelaksanaan


program percepatan listrik 10.000 MW yang bertujuan untuk :
1. Memenuhi kebutuhan listrik nasional yang diperkirakan mengalami
kenaikan permintaan serta meningkatkan mutu dan keandalan sistem
penyediaan penyaluran, dan pelayanan listrik kepada konsumen.
2. Untuk mengantisipasi kenaikan harga minyak dunia yang selama ini
digunakan sebagai bahan bakar, sehingga dapat menekan biaya
produksi listrik.
PLTU Rembang memiliki kapasitas 2 x 315 MW dengan bahan bakar utama
batubara berkalori rendah dengan konsumsi kurang lebih 2.160.000 ton per
tahun.

2.3 Penunjukan PT. PJB UBJ O&M sebagai Aset Operator

PT. PLN sebagai pemilik PLTU Rembang menunjuk PT. PJB sebagai
aset operator untuk melaksanakan operasi dan pemeliharaan PLTU proyek
percepatan pembangunan 10.000 MW. Penunjukan tersebut melalui beberapa
tahap sebagai berikut:
7

1. RUPS PT. PJB tanggal 28 januari 2008 yang diantaranya memutuskan


bahwa PT. PJB ditugaskan untuk melaksanakan operasi dan
pemeliharaan PLTU Rembang, PLTU Indramayu, PLTU Paiton baru dan
PLTU Pacitan
2. PT PJB mengajukan proposal pengelolaan O&M PLTU 10.000 MW
melalui surat No A009a150, tanggal 30 mei 2008
3. Surat PLN kepada PT PJB No 02027/060/DIRUT/2008, tanggal 22 juli
2008, perihal Penunjukan pengelolaanO&M PLTU batubara yang intinya
dengan pertimbangan proposal yang disampaikan PT PJB, PLN
menunjuk PT PJB untuk melaksanakan operasi dan pemeliharaan PLTU
pada empat lokasi :
1. PLTU indaramayu dengan kapasitas 3x330 MW
2. PLTU rembang dengan kapasitas 2x315 MW
3. PLTU Pacitan dengan kapasitas 2x315 MW
4. PLTU Paiton baru dengan kapasitas 1x660 MW
4. Perjanjian induk antara PLN dan PT PJB tentang jasa operasi dan
pemeliharaan pusat listrik tenaga uap proyek percepatan 10.000 MW,
pada tanggal 16 desember 2008 yang menyepakati untuk mengatur,
menetapkan ketentuan dan syarat-syarat pokok pelaksanaan jasa operasi
dan pemeliharaan PLTU empat lokasi yang selanjutnya secara lebih
detail dan terperinci akan disepakati secara tertulis oleh PLN dan PT PJB
dan dituangkan dalam bentuk:
1. Perjanjian jasa operasi dan pemeliharaan tahap supporting
2. Perjanjian jasa operasi dan pemeliharaan performance based
5. Penyampaian kerangka acuan kerja pekerjaan jasa operasi dan
pemeliharaan PLTU PPDE sistem jamali kepada PT PJB oleh PLN
melalui surat No 00059/150/DIR/2009 tanggal 12 januari 2009. KAK ini
dimaksudkan sebagai acuan PT PJB mempersiapkan program-program
dan persiapan pra-COD dan membuat kesepakatan-kesepakatan untuk
dituangkan dalam perjanjian jasa O&M dengan PLN.
8

6. Perjanjian antara PLN dan PT PJB UBJ O&M tentang jasa operasi dan
pemeliharaan pusat listrik tenaga uap proyek percepatan diversifikasi
energi 10.000 MW. Tahap supporting untuk PLTU Rembang (2x315)
MW pada tanggal 1 maret 2010, yang merupakan turunan secara detail
dan terperinci dari perjanjian induk untuk PLTU lokasi Rembang.

Pembangunan proyek percepatan pembangkit tenaga listrik berbahan


bakar batubara berdasarkan pada peraturan presiden RI Nomor 71 tahun 2006
tanggal 5 juli 2006 tentang penugasan kepada PT PLN untuk melakukan
percepatan pembangunan pembangkit tenaga listrik yang menggunakan
batubara. Pepres ini menjadi dasar bagi pembangunan 10 PLTU di jawa dan
25 PLTU di luar jawa bali atau yang dikenal dengan nama proyek percepatan
PLTU 10.000 MW. Proyek-proyek pembangunan PLTU tersebut diharapkan
siap beroprasi tahun 2009/2010.
Proyek pembangunan PLTU membutuhkan waktu sekitar 36 hingga 42
bulan dengan tujuan untuk dapat segera mengatasi kekurangan tenaga listrik
oleh PLN. Secara keseluruhan pengoperasian PLTU ini membutuhkan kurang
lebih 2000 tenaga operator dan teknisi baru, diserahkan kepada anak
perusahaan PLN, yaitu PT. Indonesia Power dan PT. Pembangkitan Jawa
Bali.
Mengingat sifat dan tanggungjawab pengelolaannya, maka PLN
menentukan dua tahapan perjanjian O&M dengan anak perusahaanya, yang
keuangannya terkonsolidasi secara korporat dengan PLN. Dua tahap
perjanjian jasa O&M tersebut adalah sebagai berikut :
1. Perjanjian jasa support operasi dan pemeliharaan/ O&M supporting
agreement, dengan asas penggantian biaya kegiatan O&M yang meliputi
masa mobilisasi sebelum COD sampai dengan FAC. Dengan dua
kegiatan besar, yaitu :
1. Kegiatan mobilisasi, yaitu tahapan persiapan sumber daya yang akan
dipergunakan untuk melakukan tugas pengoperasian dan
pemeliharaan yang dilakukan sekurang-kurangnya 6 bulan sebelum
COD.
9

2. Kegiatan pendukung aktifitas operasi dan pemeliharaan, yaitu


kegiatan operasi PLTU setelah COD sampai dengan FAC pada masa
garansi, dimana kontraktor O&M dalam mengopersikan PLTU
masih dibawah supervisi kontraktor EPC. Dalam hal ini kontraktor
O&M bertindak sebagai wakil PLN dalam mendapat supervisi dari
kontraktor EPC apabila tercantum dalam kontrak EPC.
2. Perjanjian jasa operasi dan pemeliharaan berbasis kinerja/O&M
performace base agreement, dengan asas reward dan punishment
terhadap pembayaran jasa O&M setelah FAC, kontraktor O&M
bertanggungjawab penuh terhadap kinerja PLTU.

Selain menunjuk anak perusahaan sebagai aset operator, PLN juga akan
melimpahkan kewenangan kepada unit bisnis pembangkitan sebagai aset
manager untuk melakukan transaksi dengan PT IP dan PT PJB untuk
perjanjian jasa O&M yang terdiri dari dua tahap kegiatan O&M tersebut.

2.4 Anak Perusahaan


PT. PJB juga memiliki anak perusahaan pada bidang pembangkitan, yaitu:
1. PT. PJB Services
Didirikan tahun 2001 dengan usaha inti pada bidang operasi dan
pemeliharaan pembangkit listrik, serta layanan lain yang terkait dengan
pembangkit listrik.Kegiatan bisnis meliputi supervisi pemeliharaan,
komisioning dan operasi, operasi dan perawatan total, inspeksi dan
overhaul, pemecahan masalah,inspeksi bore-scope, analisa vibrasi,
balancing dan alignment, rekalibrasi alat-alat listrik, dan
instrumentkontrol, pembelian dan pembaharuan suku cadang, rehabilitasi
pembangkit, relokasi dan instalasilengkap, serta teknik, pengadaan dan
konstruksi.
2. PT. Rekadaya Elektrika
Perusahaan ini bergerak dalam bidang jasa EPC (Engineering,
Procurement&Construction) untukindustri kelistrikan. Awalnya,
kepemilikan saham PJB dalam perusahaan ini sebesar 37,6 persen, lalu
ditingkatkan menjadi pemilik saham mayoritas. Saham lainnya dimiliki
10

oleh PT. Rekayasa Industri, PT. Indonesia Power, PT. PLN Batam dan
YPK PLN.

2.5 Visi dan Misi Perusahaan

1. Visi PT. PJB


Menjadi perusahaan pembangkittenaga listrik Indonesia yang terkemuka
dengan standar kelas dunia.

2. Misi PT. PJB


a. Memproduksi tenaga listrik yang andal dan berdaya saing.
b. Meningkatkan kinerja secara berkelanjutan melalui implementasi
tata kelola pembangkitan dan sinergi business partner dengan
metode best practise dan ramah lingkungan.
c. Mengembangkan kapasitas dan kapabilitas SDM yang mempunyai
kompetensi teknik dan manajerial yang unggul serta berwawasan
bisnis.

3. Motto PT PJB
Produsen Listrik Terpercaya Kini dan Mendatang
Makna : Produsen listrik terpercaya mengandung pengertian bahwa PJB
merupakan perusahaan pembangkit tenaga listrik yang andal dengan EAF
yang tinggi, EFOR yang rendah dengan harga produksi sangat kompetitif.
Kini dan mendatang mengandung pengertian bahwa pembangkit PJB andal
dengan harga produksi yang kompetitif bukan hanya saat ini saja, tetapi
selamanya.

Gambar 2.1Logo PT. PJB (Pembangkitan Jawa Bali)


11

2.6 Tata Nilai Perusahaan

1. INTEGRITAS
Kepribadian yang selalu memperjuangkan kebenaran melalui
kejujuran dan tanggung jawab
Artinya : Setiap karyawan PJB dalam menjalankan tugasnya menjunjung
tinggi kejujuran dan tanggung jawab, memegang teguh rahasia
perusahaan, serta memberikan keteladanan.
2. KERJASAMA
Menyatukan kemampuan serta bakat setiap orang untuk mencapai
tujuan bersama
Artinya : Karyawan PJB responsif dan aktif dalam kegiatan bersama,
menghargai perbedaan, dan bersifat terbuka, serta mencapai sinergi dan
menghasilkan win-win solution.
3. KEUNGGULAN
Kondisi dimana kualitas kerja dapat melampaui standar yang telah
ditetapkan
Artinya : Karyawan PJB mempunyai komitmen yang tinggi untuk
mencapai hasil yang terbaik, mencapai peningkatan, dan keberhasilan
yang berkelanjutan, serta memanfaatkan perubahan sebagai peluang.
4. PELAYANAN
Sikap dan perilaku mementingkan kepuasan pelanggan, pemegang
saham, masyarakat dan bangsa
Artinya : Karyawan PJB komunikatif dalam berhubungan dengan
pelanggan, memenuhi harapan dan dapat memberikan kepuasan
pelanggan, serta memberikan yang terbaik kepada pelanggan.
5. SADAR LINGKUNGAN
Kesadaran untuk selalu memelihara alam dan lingkungan kerjanya
sebagai sumberdaya demi kelestarian perusahaan
Artinya : Karyawan PJB aktif menjaga kelestarian lingkungan, membina
hubungan baik dengan lingkungan masyarakat sekitar, menciptakan
suasana kerja yang sehat dan menyenangkan, serta mengutamakan
keselamatan.
12

2.7 Struktur Organisasi

Gambar 2.2 Struktur Organisasi dan personal

2.7.1. Tugas dan Wewenang masing-masing Divisi

PLTU Rembang dipimpin oleh seorang general manager (pimpinan


tertinggi) dengan empat manajer yang memimpin divisinya, yaitu manajer
operasi, manajer pemeliharaan, manajer enjiniring dan manajer administrasi.

1. Pimpinan Tertinggi (General Manager)


Pimpinan tertinggi memiliki tugas utama mengelola pembangkit tenaga
listrik. Dengan rincian tugas sebagai berikut:
13

1. Menjabarkan tugas pokok, target tahunan, target kinerja.


2. Mengimplementasikan dan mengevaluasi kebijakan, program,
proses, dan prosedur.
3. Mengkoordinasikan kegiatan pengelolaan jasa O&M.
4. Meningkatkan kesiapan SDM.
5. Memberikan rekomendasi kepada Direksi dan Manajemen PLN
untuk meningkatkan kinerja PLTU rembang.
6. Membuat laporan secara berkala yang mencakup progres,
pencapaian target, keberhasilan dan kendala kendala pengelolaan
O&M sebagai bahan masukan dan pengambilan keputusan lebih
lanjut.

2. Manajer Operasi
Manajer operasi memiliki tugas mengelola kebijakan operasi yang
meliputi:
1. Kinerja operasi.
2. Pengoperasian pembangkit.
3. Penjualan energi, manajemen bahan bakar.
4. Melakukan inovasi untuk memastikan agar produksi tenaga
listrik mencapai sasaran kontrak kinerja operasi yang ditetapkan.

3. Manajer Pemeliharaan
Tugas manajer pemeliharaan memiliki kewenangan sebagai berikut:
1. Merencanakan, memonitor dan mengendalikan rencana
anggaran.
2. Pelaksanaan pemeliharaan rutin dan non rutin untuk memastikan
kesiapan dan keandalan unit.

4. Manajer Enjiniring
Manajer enjiniring memiliki kewenangan sebagai berikut:
14

1. Melakukan evaluasi, analisis dan perbaikan penyelenggaraan


pembangkitan listrik meliputi sistem dan prosedur, resources dan
SDM untuk memastikan produksi listrik yang efisien.
2. Melaksanakan program SMK3, SML, system manajemen mutu
dan manajemen resiko.

5. ManajerAdministrasi
Manajer administrasi memiliki tugas memastikan pelaksanaan fungsi
Administrasi Unit Bisnis Jasa O&M PLTU Rembang agar berjalan
dengan baik, efektif dan efisien guna mendukung keberhasilan
organisasi dalam mencapai tujuan dan sasaran Unit Bisnis Jasa O&M
PLTU Rembang yang telah ditetapkan sesuai dengan kontrak kinerja
yang ditetapkan oleh Direksi.

2.7.2. Penempatan Kerja Praktik


Pada pelaksanaan kerja praktik di PLTU UBJ O&M Rembang
ditempatkan di divisi pemeliharaan listrik. Tugas-tugas dari
pemeliharaan listrik antara lain:

1. Preventive Maintenance
Kegiatan pemeliharaan dan perbaikan terhadap peralatan-peralatan
di bidang listrik dan elektronik. Preventive Maintenance dilakukan
setiap hari secara berkala.
2. Temuan Preventive Maintenance
Kegiatan laporan penemuan kerusakan peralatan-peralatan di
bidang listrik dan elektronik. Jika kerusakan tergolong ringan,
maka tindakan perbaikan langsung dilakukan. Namun, jika
kerusakan tergolong berat dan memerlukan material pengganti
maka tindakan yang dilakukan adalah pelaporan kepada bagian
RENDAL selaku bidang perencanaan dan pengendalian.
3. Pro Active Maintenance
Kegiatan tindak lanjut dari temuan Preventive Maintenance yang
telah dilaporkan kepada RENDAL.
15

4. Corrective Maintenance
Kegiatan perbaikan peralatan-peralatan di bidang listrik dan
elektronik ketika terjadi kerusakan yang ditemukan oleh operator.
5. Menjaga keandalan peralatan listrik
Kegiatan untuk menjaga kinerja peralatan di bidang listrik dan
elektronik agar tetap handal dan berfungsi dengan baik.
6. Pembinaan SDM
Melakukan pembinaan SDM dibidang keandalan sistem (system
owner) untuk meningkatkan kualitas, produktifitas, dan
pengembangan karyawan.
7. Laporan berkala
Membuat laporan berkala bidang keandalan system yang menjadi
tanggung jawabnya sebagai bahan masukan manajemen dan
pengambilan keputusan lebih lanjut.
8. Tugas dari atasan
Melaksanakan tugas-tugas yang didelegasikan oleh manajemen
dalam rangka pencapaian kinerja unit.

2.8 TataTertib dan Kewajiban Karyawan

Dalam perusahaan ini adapun tata tertib dan kewajiban karyawan yang
harus ditaati sebagai berikut:
1. Karyawan diwajibkan untuk datang ke tempat kerja tepat pada waktu
yang telah ditetapkan.
2. Karyawan wajib melakukan absensi menggunakan alat fingerprit.
3. Pada jam kerja diwajibkan memakai tanda pengenal, berpakaian rapi
dan sopan serta tidak dibenarkan menggunakan alas kaki selain sepatu.
4. Karyawan wajib mengikuti dan mematuhi setiap petunjuk dan instruksi
yang diberikan oleh atasannya.
5. Menggunakan dan menjaga dengan baik alat-alat atau perlengkapan
kerja dengan penuh tanggung jawab.
6. Karyawan wajib menjaga serta memelihara nama baik perusahaan
melaporkan kepada pimpinan perusahaan atau atasannya apabila
16

mengetahui hal-hal yang dapat menimbulkan bahaya atau kerugian


perusahaan.
7. Karyawan dilarang menggunakan inventaris atau benda-benda milik
perusahaan keluar lingkungan perusahaan dengan alasan yang tidak
dapat dibenarkan.
8. Karyawan tidak diperkenankan tidak masuk kerja, datang terlambat,
meninggalkan pekerjaan sebelum waktunya tanpa alasan yang dapat
diterima.
9. Karyawan tidak diperbolehkan terlibat atau melakukan kegiatan usaha
lain selain usaha perusahaan.

Adapun tata tertib masuk dan keluar lingkungan perusahaan PLTU


Rembang sebagai berikut:
1. Karyawan wajib menggunakan pintu atau gerbang yang telah
disediakan untuk masuk dan keluar perusahaan.
2. Karyawan wajib mengisi daftar absensi pada tempat yang telah
disediakan baik pada waktu masuk maupun pulang kerja.
3. Karyawan yang akan masuk atau keluar dari lingkungan perusahaan
selama jam kerja harus memperoleh izin yang sesuai dengan tata cara
yang telah ditentukan.
4. Karyawan harus mengizinkan petugas keamanan atau atasan
memeriksa barang pribadinya pada saat masuk atau keluar perusahaan.
5. Karyawan yang ingin membawa masuk atau membawa keluar benda-
benda milik perusahaan harus memperoleh izin sesuai dengan tata cara
yang ditentukan.

2.9 Lokasi Perusahaan/Instansi


PLTU Rembang terletak di Desa Leran dan Desa Trahan, Kec.Sluke,
Kab. Rembang pada koordinat 110-11130 BT dan 630-7 LS. Lokasi
PLTU berjarak sekitar 137 km dari Semarang ke arah timur dan menghadap
ke utara Laut Jawa serta berjarak sekitar 600 meter dari jalan utama pantai
utara Jawa Tengah bagian timur.
17

Gambar 2.3 Lokasi PLTU Rembang

2.9.1. Sarana Penunjang PLTU Rembang

Sarana-sarana penunjang yang ada di PLTU Rembang antara lain :


1. Gedung Administrasi
Gedung administrasi PLTU Rembang berada di sebelah utara unit.
Gedungnya terdiri dari tiga lantai, lantai pertama digunakan untuk
para pegawai PJB, lantai kedua digunakan untuk para pegawai
PLN, dan lantai ketiga digunakan untuk tempat bersantai ( tempat
merokok, ngobrol-ngobrol dan lain-lain).
2. Masjid
Masjid di PLTU Rembang ada satu, berada di sebelah barat gedung
administrasi. Masjid ini berfungsi dengan baik ditandai dengan
adanya sholat berjamaah minimal di waktu dzuhur, ashar dan
maghrib. Hari jumat pun diadakan jumatan di masjid ini.
3. Kantin
Kantin di PLTU Rembang ada satu buah, tempatnya berada di
sebelah selatan masjid.Makan siang para pegawai biasanya di
kantin ini.
4. Workshop
18

Gedung workshop di PLTU Rembang berada di sebelah barat


kantin. Di dalamnya berisi alat-alat khusus dan umum yang
digunakan untuk proses perawatan pada unit.
5. Lapangan Teknis
Lapangan tenis di PLTU Rembang ada dua buah.Tempatnya di
sebelah utara dari tempat parkir.
6. Tempat Parkir
Tempat parkir di PLTU Rembang berada di sebelah timur gedung
administrasi.Tempat parkir tersebut terdapat dua area, yaitu area
mobil dan area sepeda motor.

2.9.2. Layout PLTU Rembang

Gambar 2.4 Layout PLTU Rembang

Keterangan:
1. Turbine 4. Boiler
2. Generator 5. Central Control Building
3. Deaerator Bay 6. ESP
19

7. ESP Building 28. Parkir


8. Chimney 29. Ash Pond
9. Demin Tank 30. Deaerator
10. Raw Water Tank 31. Coal Yard
11. Water Treatment Plant 32. Discharge Channel
12. Desalination Plant 33. Dead Coal Yard
13. Switchyard 34. Coal Run OFF Pond
14. Substation Control Building 35. Auxiliry Boiler
15. LFO 36. Hydrogen Plant
16. Out Fall 37. Bottom Ash Silo
17. Jetty 38. Fly Ash Silo
18. Pump it & Pump House 39. Coal Crusher House
19. Inlet Channel 40. Coal Handling Control Building
20. Electro Chlorination Plant 41. Seal Pit
21. Fire Fighting Pump House 42. Generator Transformer
22. Fire Station 43. Intake Pipe
23. Workshop & Storage 44. Shelter
24. Masjid 45. Junction Tower Conveyor &
25. Kantin Belt
26. Administation Building
27. Dosmetic Sewage Treatment
Plant
BAB III
Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) 1 Jawa Tengah
Rembang

PLTU 1 Jawa Tengah Rembang dirancang menggunakan bahan bakar


utama batu bara berkalori rendah dengan bantuan High Speed Diesel (HSD)
sebagai bahan bakar start up bersamaan dengan udara panas bertekanan. Panas
hasil pembakaran batubara dalam boiler digunakan untuk memanaskan air
sampai mendidih dan menghasilkan uap (steam). Uap (steam) yang dihasilkan
tersebut digunakan untuk memutar turbin uap. Turbin yang berputar telah
dikopel dengan generator untuk menghasilkan tenaga listrik. Gambar 3.1
dibawah ini merupakan gambar dari PLTU Rembang

Gambar 3.1. Siklus PLTU 1 Jawa Tengah Rembang

20
21

3.1 Siklus Batubara


Pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang memiliki proses pengangkutan
batubara memiliki tiga proses utama, yaitu loading, direct unloading dan
unloading.
1. Proses unloading
Dalam proses unloading batubara dari kapal tongkang dibongkar
oleh ship unloader dan diangkut melalui belt conveyor menuju coal yard.
Dalam pengisian ke coal yard dapat dilakukan dengan dua alat yaitu
telescopic chutee atau stacker reclaim.
2. Proses loading
Proses loading ini merupakan proses pengisian batu bara ke coal
bunker. Proses ini juga memiliki dua cara, yaitu melalui stacker reclaim
atau reclaim hooper kemudian diangkut oleh belt conveyor ke coal
bunker.
3. Proses direct unloading
Proses direct unloading juga dapat disebut proses loading, hal ini
dikarenakan proses ini adalah proses pengisian batu bara ke coal bunker.
Pengisian langsung ini berasal dari tongkang yang dibongkar oleh ship
unloader dan langsung dibawa ke coal bunker melalui belt conveyor.
Proses ini dilakukan saat batubara pada coal bunker kritis.

Dalam pengangkutan batubara dalam PLTU terdapat beberapa alat yang


digunakan, mulai dari proses muat (load), pengangkutan atau transportasi, dan
pembongkaran.

1. Ship Unloader (SU)


Ship Unloader merupakan alat utama dalam pembongkaran batubara yang
dikirim melalui kapal tongkang. Pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang ship
unloader yang terpasang berjenis ZQX1750. Gambar 3.2 merupakan gambar
Ship Unloader pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang.
22

Gambar 3.2. Ship Unloader pada PLTU

Ship unloader jenis ZQX1750 memiliki cara kerja dengan mengambil


batubara dari tongkang dan diletakkan pada hopper ship unloader yang
kemudian diumpankan ke belt conveyor untuk diteruskan ke coal yard
maupun coal bunker. Ship unloader jenis tersebut dapat beroperasi secara
manual maupun semi-auto.

2. Belt Conveyor (BC)


Belt Conveyor merupakan suatu sistem mekanik untuk
memindahkan barang dari satu tempat ke tempat lain. Gambar 3.3
dibawah merupakan gambar BC pada PLTU Rembang.

Gambar 3.3. Belt Conveyer pada PLTU

Conveyor pada PLTU Rembang adalah conveyor berupa ban karet


berjalan yang berguna untuk mengirim atau mentransfer batubara untuk
kebutuhan bahan bakar. Di PLTU Rembang ada 9 line conveyor, yaitu
conveyor BC1, BC2, BC3 (AB), BC5, BC6, BC7, BC8, BC9 (AB), dan BC10
(AB).
23

3. Junction Tower (JT)


Junction Tower suatu tempat untuk memindahkan batubara dari suatu line
conveyor ke conveyor lain. Gambar 3.4 merupakan gambar JT pada PLTU
Rembang.

Gambar 3.4. Junction Tower

Di dalam junction tower (JT) ada hopper yang berguna untuk mengatur
perpindahan batubara dari conveyor ke conveyor lain. Di PLTU Rembang ini
ada 9 junction tower, yaitu JT 1, JT 2, JT 4, JT 5, JT 6, JT 7.

4. Thelescopic Chute (TC)


Telescopic chute merupakan alat bantu pembongkaran batu bara dalam
keadaan darurat. Gambar 3.5 dibawah merupakan gambar TC pada PLTU
Rembang.

Gambar 3.5. Telescopic Chute


24

Alat ini juga dilengkapi dengan chute untuk mencegah abu batubara yang
berterbangan saat pembongkaran. Peralatan ini bisa naik secara otomatis jika
level batubara di bawahnya sudah mempunyai jarak sesuai pengaturan
tertentu.

5. Stacker Reclaimer (SR)


Stacker Reclaimer adalah suatu peralatan untuk menaruh atau menata
(fungsi sebagai stacker) batubara di coal yard dan mengambil (fungsi sebagai
reclaimer) batubara dari coal yard untuk kemudian disalurkan ke coal bunker
melalui conveyor.

Gambar 3.6. Stacker Reclaimer pada PLTU

Gambar 3.6 diatas merupakan gambar Stacker Reclaimer pada PLTU


Rembang. Stacker reclaimer memiliki dua prinsip kerja yaitu proses stacking
dan reclaiming. Prinsip kerja stacking adalah dengan menggerakkan belt
conveyor pada boom tripper dan boom bucket ke arah live stock area. Bucket
wheel tidak digerakkan karena tidak mempunyai peran untuk proses stacking.
Sedangkan proses reclaiming adalah dengan menggerakkan conveyor boom
tripper dan boom bucket ke arah coal bunker, dan juga dengan memutar
bucket wheel guna mengambil batubara dari tumpukan untuk diteruskan
diangkut melalui belt conveyor sampai masuk ke coal bunker.
25

6. Coal Yard
Coal yard merupakan area untuk penampungan batubara sementara
sebelum digunakan untuk pembakaran. Gambar 3.7 merupakan gambar Coal
yard pada PLTU Rembang.

Gambar 3.7. Coal Yard pada PLTU

Di coal yard ini batubara ditimbun menggunakan bantuan dari stacker


reclaimer dan thelescopic chute. Batubara yang ada di coal yard mudah sekali
terbakar, oleh karena itu batubara di coal yard ini perlu di siram dengan air.
Di PLTU Rembang ini batubara yang digunakan memiliki kandungan 4200
kkal/kg dan 5200 kkal/kg.

7. Crusher
Crusher berfungsi untuk menggerus batubara yang akan masuk pada coal
bunker menjadi lebih kecil sehingga dapat memudahkan kerja pulvurizer.

Gambar 3.8. Crusher


26

Gambar 3.8 diatas merupakan gambar Crusher pada PLTU


Rembang. Sebelum masuk dalam crusher, batubara berukuran diatas 3 cm
akan tergerus sehingga memiliki ukuran dibawah 3 cm. Crusher yang
terdapat pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang mempunyai tipe ring
granulator dengan kapasitas 700 ton/jam. Penggerak utama crusher yaitu
motor 400KW 1500 Rpm dengan kecepatan putar rotor 720Rpm.

8. Tripper dan Scrapper Conveyor


Tripper berfungsi untuk memasukkan batubara dari belt conveyor
menuju coal bunker.

Gambar 3.9. Tripper

Gambar 3.9 diatas merupakan gambar Tripper pada PLTU Rembang.


Pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang terdapat dua buah tripper. Selain itu
digunakan scrapper yang berfungsi untuk membersihkan tumpahan batubara
pada belt conveyor untuk dimasukkan ke dalam coal bunker.

9. Coal bunker
Coal bunker merupakan sarana penampung (storage) sementara batubara
untuk memasok kebutuhan ketel. Gambar 3.10 dibawah ini merupakan
gambar Coal Bunker pada PLTU Rembang.

Gambar 3.10. Coal Bunker


27

Di PLTU Rembang ini ada 5 bunker untuk tiap unitnya. Kapasitas bunker
umumnya dirancang agar dapat memasok kebutuhan ketel selama beberapa
jam, tanpa ada tambahan pemasokan batubara ke bunker.

10. Coal Feeder


Untuk kuantitas beban yang berbeda maka jumlah bahan bakar yang
dibakarpun juga akan berbeda. Oleh karena itu dipakailah Coal Feeder.

Gambar 3.11 Coal Feeder

Gambar 3.11 diatas ini merupakan gambar Coal feeder pada PLTU
Rembang. Coal feeder yaitu peralatan yang berfungsi untuk menimbang dan
mengatur mass flow rate batubara yang akan masuk ke mill sekaligus sebagai
penyalur batubara ke mill. Di PLTU Rembang ada 5 coal feeder untuk tiap
unit.

11. Coal Pulverizer


Gambar 3.12 dibawah ini merupakan gambar salah satu Pulverizer pada
PLTU Rembang.

Gambar 3.12. Coal Pulverizer


28

Pulverizer berfungsi untuk menggiling bongkahan batubara menjadi


serbuk halus agar lebih mudah bercampur dengan udara pembakaran didalam
ketel sehingga proses pembakaran sempurna akan berlangsung lebih cepat. Di
PLTU Rembang sendiri ada 5 unit pulverizer untuk tiap unitnya.
Penghalusan batubara dilakukan dengan pulverizer dengan tingkat
ukuran kehalusan sampai dengan ukuran 200 mesh. 200 mesh adalah saringan
dengan lubang sebanyak 200 perpanjang linier 1 inch atau 40000 lubang per-
inchi2.

12. Seal Air Fan (SA FAN)


SA Fan berfungsi menghasilkan udara sebagai udara perapat yang
digunakan pada Coal Feeder, Mill Purverizer, supaya kondisi udara dalam
coal feeder dan coal pulverizer menjadi vacuum. Gambar 3.13 dibawah ini
merupakan gambar SA FAN pada PLTU Rembang.

Gambar 3.13. Seal Air Fan

3.2 Proses Pembakaran dan Flue Gas System


Proses pembakaran dan flue gas system dimulai batubara keluar dari coal
pulverizer sampai sisa debu pembakaran keluar dari stack menuju udara
atmosfer. Pertama-tama Batubara yang ditampung pada coal bunker keluar
menuju coal feeder. Coal feeder berfungsi mengatur laju pemakaian batubara
sebelum digerus oleh pulvurizer. Setelah digerus oleh pulvurizer, batubara
yang berupa serbuk halus tersebut dibawa ke burner oleh primary air melalui
pipa-pipa primary air heater. Saat awal proses pembakaran, batubara tidak
langsung menjadi bahan bakar utama tetapi dipatik terlebih dahulu
menggunakan high speed disel (HSD) yang dikeluarkan melalui oil gun.
29

Gambar 3.14. Susunan burner

Gambar 3.14 diatas merupakan gambar Susunan burner pada PLTU


Rembang. Pada pembakaran juga dibutuhkan udara pembakaran (secondary
air) yang berasal dari force draft fan dan ditampung sementara pada wind
box. Setelah proses pembakaran diatas 30% atau memiliki load 100MW,
maka HSD akan dimatikan mulai dari layer paling atas (layer E). Tiap proses
pematian oil gun HSD tiap layer, dilakukan penyalaan burner batubara secara
bersamaan dari layer yang paling bawah (layer A). Pada proses pembakaran
tersebut burner diarahkan pada sudut tertentu sehingga dapat membentuk bola
api (fire ball).
Sisa pembakaran batubara ada yang turun kebawah dinamakan bottom
ash, dan ada yang terbang mengikuti udara pembakaran disebut fly ash. Fly
ash memiliki kandungan yang dapat membahayakan kesehatan, maka dari itu
digunakan electrostatic precipitator untuk menangkap fly ash. Setelah fly ash
berkurang sekitar 98%, flue gas tersebut dibuang ke udara atmosfer melalui
stack atau chimney. Sedangkan untuk bottom ash yang turun ke bawah
diangkut menggunakan Submerger Scrapper Conveyor dan ditampung dalam
bottom ash cylo. Begitu juga dengan fly ash yang telah disaring atau
ditangkap menggunakan electrostatic precipitator akan ditampung pada fly
ash cylo dengan transfer menggunakan udara kompresor.
30

1. Burner batubara
Burner batubara berfungsi untuk mencampur serbuk batubara bertekanan
dengan udara pembakaran.

Gambar 3.15. Desain burner batubara

Gambar 3.15 ini merupakan gambar desain burner pada PLTU


Rembang.. Dalam kondisi normal operasi, perlu diyakinkan adanya panas
yang cukup di zona pembakaran untuk menyalakan semua bahan bakar yang
masuk. PLTU 1 Jawa Tengah Rembang dengan sistem pembakaran tipe
tangensial memiliki 20 buah coal burner dengan rincian empat corner dan di
masing-masing corner terdapat lima layer.

2. Oil burner
Boiler PLTU Rembang dengan tipe pembakaran tangential corner
memiliki 3 layer oil burner dari 12 oil burner yang terpasang di system burner
(4 corner). Gambar 3.16 merupakan gambar desain swirler pada PLTU
Rembang.

Gambar 3.16. Desain swirler


31

Satu layer dipasang pada grup atas system burner (layer D dan E)
sedangkan dua lainnya pada grup bawah (layer A, B, dan C). Saat Oil burner
tidak beroperasi, burner ini berfungsi sebagai nozzle secondary air. Oil burner
merupakan peralatan mekanis yang sederhana digunakan untuk
mengkabutkan bahan bakar minyak HSD.
Oil burner digunakan untuk start up boiler dan penyetabil pembakaran
saat beban rendah.Untuk penyalaan, digunakan high energy igniter, kemudian
oil burner menyalakan primary air pulverized coal nozzle. Total jumlah
penggunaan oil burner hanya sampai 30% BMCR (Boiler Maximum
Continuous Rate).
Sistem insert dan retract oil burner digerakkan dengan pneumatic
actuator. Seluruh burner dapat digerakkan naik dan turun dengan sudut 30.

3. Wind box
Wind box berfungsi untuk mendistribusikan udara pembakaran ke
masing-masing burner agar terjadi proses pembakaran yang sempurna.

Gambar 3.17. Wind box

Gambar 3.17 diatas ini merupakan gambar wind box pada PLTU
Rembang. Udara pembakaran tersebut berasal dari force draft fan. Tiap unit
memiliki dua wind box dimana masing-masing wind box mensuplai dua
corner. Tiap wind box menyuplai dua corner, wind box akan mengikuti tren
alur FD fan.
32

4. Primary Air Fan (PA Fan)


PLTU 1 Jateng Rembang memiliki 2 set PA Fan dengan kapasitas 2x50 %.
PA Fan berfungsi untuk mensuplai udara primer (primary air) yang
digunakan sebagai udara pengangkut serbuk batubara dari pulverizer/mill
menuju burner untuk dibakar. Gambar 3.18 merupakan gambar PA Fan pada
PLTU Rembang.

Gambar 3.18. PA Fan

Disamping sebagai sarana transportasi serbuk batubara, udara primer juga


berfungsi untuk mengeringkan batubara didalam pulverizer. Oleh karena itu,
sebelum menuju pulverizer udara primer terlebih dahulu melewati air
preheater. Di dalam air preheater udara dipanakan terlebih dahulu dengan
memanfaatkan panas dari gas buang.

5. Forced Draft Fan (FD Fan)

Gambar 3.19. ID Fan


Gambar 3.19 diatas merupakan gambar FD Fan pada PLTU Rembang.
PLTU Rembang sendiri memiliki 2 FD Fan untuk tiap unitnya. FD Fan
33

berfungsi untuk menyediakan atau menghasilkan udara sekunder (secondary


air) yang digunakan sebagai udara pembakaran pada furnace di boiler.

6. Air Preheater
Rembang.Air preheater berfungsi untuk memanaskan udara dari PA Fan
dan FD Fan untuk menghasilkan udara primer dan udara sekunder.

Gambar 3.20. Air Preheater

Gambar 3.20 diatas merupakan gambar air preheater pada PLTU Udara
primer PA Fan digunakan untuk mensuplai udara ke pulverizer. Sedangkan
udara sekunder FD Fan digunakan untuk mensuplai ke boiler sebagai udara
utama ke boiler. Air preheater memanfaatkan media flue gas untuk
memanaskan udara tersebut.

7. Electrostatic Precipitators (ESP)


Electrostatic Precipitators berfungsi menangkap debu sisa pembakaran
yang disebut dengan fly ash. Gambar 3.21 merupakan gambar ESP pada
PLTU Rembang.

Gambar 3.21. ESP


34

Fly ash yang berada pada Flue Gas melewati ESP yang selanjutnya diberi
muatan ion negatif oleh Discharge electrode (particle charging). Kemudian
partikel fly ash tersebut dilewatkan ke Collecting Electrode (Elektroda kutub
positif) yang menangkap fly ash / abu terbang (particle collecting). Collecting
Electrode digetarkan oleh rapper, fly ash yang menempel jatuh dan
terkumpul di hopper ESP. (transporting of collected materials).

8. Fly ash silo


Fly ash silo merupakan tempat penampungan sisa pembakaran berupa
serbuk-serbuk debu yang dapat dimanfaatkan campuran bahan baku semen.

Gambar 3.22. Fly ash cylo

Gambar 3.22 diatas merupakan gambar fly ash silo pada PLTU Rembang.
Fly ash ini merupakan sisa-sisa pembakaran batubara yang berupa debu dari
economizer hopper, air preheater hopper, dan ESP.

9. Induced Draft Fan (ID Fan)


ID Fan berfungsi untuk mempertahankan pressure pada furnace boiler
supaya bernilai negatif.

.
Gambar 3.23. ID Fan
35

Gambar 3.23 merupakan gambar salah satu ID Fan pada PLTU Rembang.
ID Fan menghisap gas hasil pembakaran batubara pada furnace menuju stack
dengan cara paksa oleh fan (ID Fan). Pada PLTU Rembang terdapat 2 ID
Fan untuk tiap unitnya.

10. Stack atau chimney


Stack atau chimney merupakan cerobong pembuangan flue gas setelah
dilakukan penyaringan pada ESP.

Gambar 3.24. Stack atau chimney

Gambar 3.24 diatas merupakan gambar Stack pada PLTU Rembang.


Dalam bangunan stack terdapat pengukur kadar gas buang, antara lain NOx,
CO, SO, O2, CO2, dan temperatur.

11. Submergerd Scrapper Conveyor


Submergerd Scrapper Conveyor atau yang biasa disebut SSC berfungsi
untuk memindahkan bottom ash pada bawah boiler menuju bottom ash silo.
Submergerd scrapper conveyor mempunyai penggerak utama berupa motor.
36

Gambar 3.25.Submerged scrapper conveyor

Gambar 3.25 merupakan gambar SSC pada PLTU Rembang. Motor


penggerak utama akan menggerakkan rantai yang terdapat scrapper untuk
mengambil sisa pembakaran batubara pada dasar boiler (bottom hopper),
yaitu bottom ash.

12. Bottom ash silo


Bottom ash silo merupakan tempat penampung sisa pembakaran batubara
yang bersifat berat.

Gambar 3.26. Bottom Ash Cylo

Gambar 3.26 merupakan gambar bottom ash silo pada PLTU Rembang.
Material bottom ash ditampung pada kolam yang telah disediakan. Apabila
sudah terkumpul dapat langsung dijatuhkan ke truk penampung untuk
dikirim.
37

3.3 Siklus Air dan Uap


Siklus air dimulai pemompaan air laut oleh Sea Water Pump dan
dimasukkan ke Desalt Evaporation yang berfungsi untuk mengubah menjadi
air tawar dan ditampung dalam Feed Water Tank. Kemudian dialirkan
menuju Demin Plant untuk dijadikan air murni dan menghilangkan
kandungan mineral dan ditampung di Cool Condensate Storage Tank, dan
kemudian air murni tersebut bersatu dengan air kondensat dalam hotwell.
Setelah itu air mengalir dari Hotwell menuju Condensate Pump untuk
dipompakan menuju LP heater (Low Pressure Heater) yang berfungsi untuk
meningkatkan temperatur air.
Dari LP heater, air memasuki Deaerator untuk diproses menghilangkan
ion-ion oksigen dan lainnya. Dapat pula dikatakan deaerator memiliki fungsi
untuk menghilangkan buble atau balon yang biasa terdapat pada permukaan
air. Agar proses pelepasan ini berlangsung sempurna, temperatur air harus
memenuhi suhu yang disyaratkan. Setelah pada kondensor, air dipompakan
oleh boiler feed pump (BFP) menuju boiler. Air yang dipompakan harus
memiliki tekanan tinggi sehingga dapat menghasilkan uap yang bertekanan
tinggi pula. Sebelum memasuki boiler air mengalami beberapa proses
pemanasan dengan alat high pressure heater (HP heater).
Setelah memasuki boiler dan terjadi proses pemanasan, maka air akan
berubah menjadi uap. Uap uang dihasilkan pada proses awal ini memiliki
kualitas yang rendah yaitu berupa uap jenuh yang masih mengandung kadar
air. Kadar air ini berbahaya bagi turbin karena dapat menyebabkan sudu-sudu
turbin terkikis. Untuk menghilangkan kadar air pada uap jenuh dan
merubahnya menjadi uap kering agar dapat digunakan memutar turbin maka
digunakan alat bernama superheater. Uap yang telah keluar turbin akan
didinginkan dengan kondensor sehingga terjadi perubahan fasa dari uap
menjadi air dan ditapung pada hot well.
38

1. Sea water pump (Pompa desalinasi)


Sea water pump atau pompa desalinasi digunakan untuk memompakan air
laut dari hasil filtrasi yang kemudian menuju chlorination plant dan akhirnya
ke desalination plant.

Gambar 3.27 Sea water pump

Gambar 3.27 diatas merupakan gambar sea water pump pada PLTU
Rembang. Chlorination plant sendiri adalah tempat pengolahan air untuk
menghilangkan biota-biota laut dengan menambah zat chlorine, dimana zat
chlorine tersebut didapatkan dari hasil reaksi kimia dengan penambahan arus
listrik.

2. Desalination plant
Desalinationt plant adalah suatu tempat yang digunakan untuk pengolahan
air laut menjadi air tawar. Gambar 3.28 merupakan gambar desalination plant
pada PLTU Rembang.

Gambar 3.28.Desalination plant


39

Pada PLTU 1 Jawa Tengah menggunakan proses multi effect distillation


(MED) dan terdapat dua unit. Masing-masing plant terdiri dari lima separate
evaporator stage, dua final condenser, vaccum system, chemical dosing
system (antiscale, antifoam, acid/ caustic untuk cleaning system), dan
peralatan untuk unit pemanas.
Air laut yang akan digunakan di MED plant harus ditreatment terlebih
dahulu di sea water treatment plant untuk menghilangkan padatan dan
kotoran. Air laut yang sudah dibersihkan kemudian ditransfer ke MED plant
dengan sea water pump. Di MED plant, air laut didistribusikan ke dua unit
desalination yang terdiri dari beberapa tingkat dan masing-masing akan
diuapkan.
Dengan proses penguapan, garam-garam yang terlarut akan tertinggal
sehingga uap yang timbul bebas dari garam. Uap air laut akan
terkondensasikan di heat exchanger menjadi raw water yang selanjutnya
disimpan dalam raw water tank dan didistribusikan ke WTP atau untuk
kebutuhan lain di pembangkit listrik. Air laut dengan kadar garam tinggi
kemudian dibuang ke laut. Media pemanas (steam) yang digunakan adalah
medium pressure steam yang berasal dari auxiliary boiler (pada saat start up)
dan dari turbin (pada saat normal operasi). Pada saat proses penguapan
(evaporation) air laut, beberapa solids atau padatan akan tertinggal pada
permukaan heat exchanger, dan dapat dihilangkan dengan proses acid
cleaning.

3. Demin plant atau water treatment plant (WTP)


Water treatment plant (WTP) berfungsi untuk memenuhi kualitas air
pengisi boiler setelah dilalukan penyulingan oleh desalination plant.

Gambar 3.29. Demin plant atau water treatment plant


40

Gambar 3.29 merupakan gambar water treatment plant pada PLTU


Rembang. Water treatment plant memiliki dua proses kerja yaitu inservice
dan regenerasi. Proses inservice adalah proses pemurnian/demineralisasi air
suling desalt (raw water). Dimana raw water diberi dengan resin-resin
sehingga unsur anion akan diikat oleh resin anion dan unsur kation akan
diikat oleh unsur kation. Sehingga raw water yang dihasilkan akan memiliki
nilai conduct dibawah 1ms/cm. Proses inservice akan berhenti apabila sudah
terjadi kejenuhan dimana nilai conduct mengenai batas limit yaitu 1 ms/cm.
Proses regenerasi adalah proses mengembalikan/mengaktifkan kondisi resin
anion dan resin kation yang telah jenuh akibat digunakan untuk proses
pemurnian air. Adapun untuk regenerasi resin anion menggunakan bahan
kimia NaOH, sedangkan untuk regenerasi resin kation digunakan bahan kimia
HCl.

4. Cool condensate storage tank dan Hotwell


Cool condensater storage tank merupakan tempat pencampuran dari air
hasil kondensasi dan mark up water yang berupa air dari water treatment
plant (air demin). Sedangkan hotwell adalah tempat penampungan sementara
dari air kondensasi. Gambar 3.30 dibawah ini merupakan gambar cool
condensate storage tank pada PLTU Rembang.

Gambar 3.30.Cool Condensate Storage Tank


41

5. Circulating water pump


.Circulating water pump (CWP) sebagai bagian dari sistem pembangkitan
pada PLTU berfungsi sebagai penyedia pasokan bagi air pendingin pada
kondensor

Gambar 3.31. Circulating Water Pump

Gambar 3.31 merupakan gambar CWP pada PLTU Rembang. CWP pada
PLTU 1 Jawa Tengah Rembang terdiri dari dua buah pompa (2 x 50%) untuk
satu unit PLTU. Jadi total terdapat empat buah pompa CWP pada PLTU 2 x
300 MW. Jenis dari pompa ini menurut alirannya adalah tipe mixed flow.
Aliran air dari pompa CWP merupakan aliran sirkulasi dari laut dan kembali
ke laut. Suplai air diambil dari intake kanal yang kemudian dialirkan ke area
CWP untuk kemudian dipompa. Air laut yang sudah dipompa akan
menyuplai kondensor dan heat exchanger (sebelumnya melewati Sea Water
Booster Pump) yang kemudian alirannya kembali dialirkan ke laut. Pompa
CWP ini dilengkapi dengan peralatan pendukungnya berupa bar screen,
travelling screen, dan screen wash pump. Bar screen merupakan
penyaring awal dari aliran air laut terhadap adanya kotoran terutama yang
berdimensi besar. Setelah bar screen terdapat travelling screen yang
berfungsi untuk menyaring kotoran yang lebih kecil yang tidak terjebak pada
bar screen. Travelling screen terdiri dari motor penggerak, yang dihubungkan
dengan rantai untuk memutar travelling screen. Travelling screen terdiri dari
basket-basket dengan kawat mesh yang berputar untuk menyaring sampah
yang terbawa air laut. Sampah yang menempel ini kemudian di semprot
dengan spray air laut yang di pompa oleh screen wash pump. Tekanan aliran
42

screen wash pump sebesar 7 Kg/cm2 untuk medorong sampah dari kawat
saring ke saluran buangan.

6. Deaerator
Deaerator adalah alat yang digunakan untuk mengurangi atau bahkan
menghilangkan kadar gas O2 dari air pengisi. Deaerator juga berfungsi
sebagai pemanas kontak langsung dengan air pengisi. Karena didalam
deaerator uap dan air pengisi sama-sama disemprotkan didalam dearator.

Gambar 3.32. Deaerator PLTU Rembang

Gambar 3.32 merupakan gambar deaerator pada PLTU Rembang. Uap


akan memisahkan gas dari air pengisi untuk kemudian gas-gas tersebut
bergerak dengan cepat kebagian atas deaerator dan selanjutnya dibuang ke
atmosfir. Uap yang digunakan adalah uap yang berasal dari ekstraksi uap
intermediet pressure turbin.

7. Low Pressure Heater (LPH) dan High Pressure Heater (HPH)


Heater sendiri ada dua yaitu Low Pessure Heater (LPH) dan High Pessure
Heater (HPH). Gambar 3.33 merupakan gambar heater pada PLTU
Rembang.

Gambar 3.33. Heater


43

Low Pessure Heater (LPH) adalah pemanas awal air pengisi sebelum
masuk ke deaerator . Media pemanasannya adalah uap yang diambil dari low
pressure turbine (LP turbine ). Di PLTU 1 Rembang Jawa Tengah
menggunakan 4 low pressure heater yaitu LPH #8, LPH #7, LPH #6, LPH#5.
Sedangkan untuk high pressure heater adalah alat pemanas kedua air pengisi
boiler dari deaerator setelah LP heater .
Prinsip kerja HPH sama dengan LPH, yang membedakan adalah tekanan
kerja yang digunakan. Pada LPH uap yang digunakan berasal dari ekstraksi
uap low pressure turbine, sedangkan pada HPH uap yang digunakan berasal
dari ekstraksi uap high pressure turbine dan intermediet pressure turbine.
Pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang terdapat tiga buah HPH dan disusun
secara seri berdasarkan aliran air untuk mengisi boiler.

8. Boiler
Boiler adalah alat yang digunakan untuk menguapkan air pengisi sehingga
terjadi perubahan fasa, dari fasa cair menjadi uap basah. Uap basah yang
dihasilkan akan mengalami pemanasan lanjut menjadi fasa superheated (uap
kering) dengan komponen boiler yang dinamakan superheater. Fasa
superheated tersebut yang digunakan untuk memutar turbin.

Gambar 3.34. Boiler pada PLTU


44

Gambar 3.34 merupakan boiler pada PLTU Rembang . Jenis boiler yang
digunakan pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang berjenis water in tube (air
dalam pipa) dan memiliki 9 lantai, dengan kapasitas uap yang dihasilkan
maksimal 1025 ton/jam pada tiap unit
Boiler PLTU 1 Jawa Tengah Rembang memiliki beberapa komponen yaitu
economizer, steam drum, superheater, dan reheater. Masing-masing
komponen tersebut memiliki fungsi yang berbeda dalam proses perubahan
fasa atau siklus uap dan air. Economizer berfungsi sebagai pemanas sebelum
memasuki steam drum, economizer terletak pada bagian boler paling akhir
sebelum ESP. Pada steam drum akan terjadi pemisahan fasa antara uap basah
dan air. Air yang belum menjadi uap akan turun dan dipanaskan kembali
dengan tube wall yang terletak pada furnance. Sedangkan uap basah akan
dipanaskan kembali oleh low temperatur superheater, rear superheater, dan
final superheater sehingga menjadi uap kering. Uap kering tersebut
memasuki high pressure turbine dan uap keluaran high pressure turbine
dipanaskan kembali oleh reheater, dan menuju intermediet pressure turbine
dan low termperatur turbine.
Tabel 3.1 Spesifikasi boiler
Beban 300 MW
Main Steam Flow 837,7 ton/jam
Main Steam Pressure 16,1 MPa
Main Steam Temperature 539 oC
Reheat Pressure 3,4 MPa
Reheat Temperature 538,2 oC
Feed Water Temperature 280 oC
Coal Rate Max 170 ton/jam (B-MRC)
Burner system 20 Corner Burners
Boiler Efficiency 82,27 %

9. Turbin
Turbin merupakan salah satu komponen utama dalam siklus
pembangkitan. Turbin berfungsi sebagai konversi energi termal pada uap
menjadi energi kinetik (gerak). Turbin memiliki cara kerja dengan merubah
energi termal uap menjadi kinetik dengan melewatkan uap melalui nozzle,
45

sehingga memiliki kecepatan tinggi. Uap tersebut diarahkan ke sudu-sudu


turbin sehingga menghasilkan putaran poros turbin.

Gambar 3.35 Turbin pada PLTU

Gambar 3.35 diatas merupakan gambar turbin tampak dari luar. Pada
PLTU 1 Jawa Tengah terdapat tiga jenis turbin yang terangkai dalam satu
sistem, yaitu High pressure turbine, intermediet pressure turbine, dan low
pressure turbine.

10. Kondensor
Kondensor adalah alat yang digunakan untuk mengondensasikan uap
(merubah uap menjadi cair) dari LP Turbine. Gambar 3.36 dibawah ini
merupakan gambar kondensor pada salah satu unit di PLTU Rembang.

Gambar 3.36. Kondensor pada PLTU


46

Dalam kondensor, uap melewati pipa-pipa kondensor yang berisi air laut
(air dingin). Sehingga akan terjadi penurunan temperatur dan uap akan
menjadi air. Air laut sebagai media pendingin, sehingga setelah digunakan
untuk mendinginkan uap air laut akan dibuang langsung ke laut. Air hasil
pendinginan uap akan dimasukkan kembali kedalam boiler (stream drum).

11. Boiler feed pump (BFP)


Boiler feed pump adalah jenis khusus dari pompa yang digunakan untuk
memompa air ke dalam steam drum melalui HPH.

Gambar 3.37. Boiler Feed Pump

Gambar 3.37 diatas merupakan gambar boiler feed pump pada PLTU
Rembang. Pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang terdapat dua jenis BFP yaitu
dengan penggerak turbins dua buah dengan kapasitas 2x50% dan penggerak
motor satu buah dengan kapasitas 30%. Pada saat awal penyalaan, semua
BFP menyala sehingga total 130% tetapi setelah sistem stabil maka yang
bekerja hanyalah dengan penggerak turbin atau 100%.

3.4 Kelistrikan
Dalam PLTU 1 Jawa Tengah Rembang, komponen untuk membangkitkan
energi listrik adalah generator. Setelah listrik keluar pada generator sebesar
20 KV akan dinaikkan tegangannya menjadi 150 KV oleh trafo dan
disalurkan ke gardu induk Pati dan gardu induk Rembang. Bagian-bagian
utama dari kelistrikan pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang meliputi
generator, main transformator (trafo utama dari pembangkit ke saluran
transmisi), unit auxiliriary transformer (trafo kebutuhan listrik pembangkit)
dan switch yard.
47

1. Generator
Generator merupakan mesin konversi energi elektromekanik yang
berfungsi untuk mengubah energi mekanik menjadi energi listrik.

Gambar 3.38. Generator pada PLTU

Gambar 3.38 diatas merupakan gambar generator pada PLTU Rembang.


Pada PLTU 1 Jawa Tengah, Rembang, generator yang digunakan berjenis
asinkron memerlukan 3000 Rpm atau frekuensi 50Hz, memiliki rated
capacity 370 MW dan rated voltage 20 kV dengan rated power factor 0,85.

Komponen utama generator terdiri dari :


a. Bagian yang tetap disebut stator.
b. Bagian yang bergerak disebut rotor.

a. Stator
Stator merupakan tempat ggl dibangkitkan dan tempat arus beban
mengalir bila generator berbeban. Gambar 3.39 merupakan stator pada PLTU
Rembang.

Gambar 3.39 Stator PLTU Rembang


48

Stator generator pada pembangkit listrik terdiri dari 3 bagian yaitu:


1. Rangka Stator ( Stator Frame )
Rangka stator dibuat menyerupai tabung silinder yang bagian
dalamnya diperkuat dengan rusuk-rusuk berupa lempengan-lempengan
cincin baja yang dilas. Disekeliling bagian dalam rangka silinder ini
dipasang baja-baja bulat yang dilas sehingga menyerupai bentuk sangkar.
2. Inti stator ( stator core )
Inti stator terbuat dari segmen-segmen dimana tiap segmen tersebut
terdiri dari laminasi lembaran plat baja silikon yang memiliki sifat
kemagnitan sangat baik (permeabilitasnya tinggi).
3. Kumparan stator (stator winding ).
Kumparan stator terbuat dari lempeng-lempeng tembaga
berpenampang segi empat (copper strips) dan mempunyai konduktifitas
yang tinggi yang dililit dengan pita isolasi diseluruh permukaannya
sehingga membentuk batang solid yang terisolasi. Batang tembaga
berisolasi ini kemudian ditempatkan pada alur (slot) inti stator dan dikunci
dengan pasak yang terbuat dari bahan isolasi.

b. Rotor
Rotor merupakan bagian dari generator yang berputar. Gambar 3.40
dibawah ini merupakan gambar rotor pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang.

Gambar 3.40 Rotor pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang


49

Rotor generator terdiri dari 2 bagian yaitu body ( inti rotor ) dan
kumparan rotor.
1. Inti Rotor
Inti rotor terbuat dari baja tuang yang dibubut atau bahan
ferromagnetik yang mempunyai permeabilitas tinggi disekeliling inti
motor dibuat alur-alur dalam arah aksial untuk menempatkan konduktor
kumparan dan sebagai saluran bagi media pendingin.
2. Kumparan Rotor
Kumparan rotor terbentuk dari lempengan konduktor tembaga, yang
mempunyai konduktifitas tinggi yang dimasukkan ke dalam alur-alur pada
inti rotor setelah seluruh permukaan alur dilapisi bahan isolasi. Konduktor-
konduktornya sendiri juga dilapisi bahan isolator. Kedua ujung kumparan
masing-masing dihubungkan ke slipring yang terbuat dari baja tempa
yang diisolasi terhadap rotor bodi (untuk rotor generator dengan sistem
eksitasi statis). Untuk generator dengan sistem eksitasi tanpa sikat arang
(brushless), kedua ujung kumparan rotor disambungkan ke konduktor
yang melintasi lubang dipusat rotor agar dapat disambung ke output
rotating rectifier. Di kedua ujung rotor kemudian dipasang fan untuk
mensirkulasikan media pendingin.
3. Bantalan ( Bearing )

Rotor pada umumnya ditumpu dikedua ujungnya dengan bantalan


(bearing). Perlu diketahui bahwa salah satu atau bahkan kedua bantalan ini
diisolasi terhadap pondasi. Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya
sirkuit tertutup antara rotor, bantalan dan pondasi yang dapat
menimbulkan aliran arus liar. Bila aliran arus ini terjadi, maka permukaan
bantalan minyak pelumas akan rusak akibat efek elektrokimia.

Rotor pada generator sinkron pada dasarnya adalah sebuah elektromagnet


yang besar. Kutub medan magnet rotor dapat berupa salient pole (kutub
menonjol) dan non salient pole (kutub silinder).
50

a. Jenis Kutub Menonjol


Pada jenis salient pole, kutub magnet menonjol keluar dari
permukaan rotor. Belitan-belitan medannya dihubung seri. Ketika belidan
medan ini disuplai oleh Eksiter, maka kutub yang berdekatan akan
membentuk kutub berlawanan. Gambaran bentuk kutub menonjol
generator sinkron seperti pada Gambar 3.41 berikut :

Gambar 3.41 Rotor kutub menonjol

Rotor kutub menonjol umumnya digunakan pada generator sinkron


kecepatan putar rendah dan sedang (120-400 rpm). Oleh sebab itu
generator sinkron tipe seperti ini biasanya dikopel oleh mesin diesel atau
turbin air pada sistem pembangkit listrik. Rotor kutub menonjol baik
digunakan untuk putaran rendah dan sedang karena :
- Kutub menonjol akan mengalami rugi-rugi angin yang besar dan
bersuara bising jika diputar dengan kecepatan tinggi
- Konstruksi kutub menonjol tidak cukup kuat untuk menahan tekanan
mekanis apabila diputar dengan kecepatan tinggi.

b. Jenis Kutub Silindris


Pada jenis non salient pole, konstruksi kutub magnet rata dengan
permukaan rotor. Jenis rotor ini terbuat dari baja tempa halus yang
51

terbentuk silinder yang mempunyai alur-alur terbuat di sisi luarnya.


Belitan-belitan medan dipasang pada alur-alur di sisi luarnya. Belitan-
belitan medan dipasang pada alur-alur tersebut dan terhubung seri dengan
slip-slip yang dienergize oleh Eksiter. Gambaran bentuk kutub silindris
generator sinkron seperti pada Gambar 3.42 berikut :

Gambar 3.42 Rotor kutub silinder

Untuk kecepatan putar tinggi (1500 atau 3000 rpm) umumnya


digunakan rotor silinder seperti yang terdapat pada pembangkit listrik
tenaga uap. Rotor silinder baik digunakan pada kecepatan putar tinggi
karena :
- Konstruksinya memiliki kekuatan mekanik yang baik pada kecepatan
putar tinggi.
- Distribusi di sekeliling rotor mendekati bentuk gelombang sinus
sehingga lebih baik dari kutub menonjol.

2. Main Transformator
Main transformator merupakan trafo utama yang mentransformasi
tegangan dari pembangkit ke saluran transmisi. Gambar 3.43 merupakan
gambar main transformator pada PLTU Rembang.
52

Gambar 3.43 Main Transformator pada PLTU

Trafo yang digunakan untuk menyalurkan tegangan 20 KV yang


dihasilkan unit pembangkit ke saluran transmisi 150 KV melalui GIS (Gas
Insulated Substation).

3. Unit Auxiliriary Transformer (UAT)


Unit Auxiliriary Transformer (UAT) merupakan trafo yang digunakan
untuk memenuhi kebutuhan listrik pembangkit. Gambar 3.44 merupakan
gambar UAT pada PLTU Rembang.

Gambar 3.44. Unit Auxiliry Transformator pada PLTU

Trafo ini mengambil tegangan dari main trafo kemudian diturunkan


menjadi 6 KV untuk memenuhi kebutuhan sendiri.
53

4. SwitchYard
Saluran Udara Tegangan Tinggi atau biasa disingkat SUTT merupakan
saluran yang digunakan untuk menyalurkan energi listrik yang telah
diproduksi oleh pembangkitan energi listrik menuju gardu induk.

Gambar 3.45. SwitchYard

Gambar 3.45 merupakan gambar switch yard pada PLTU Rembang. Pada
PLTU Rembang tegangan yang mengalir pada SUTT adalah 150KV.

3.5 Sistem Eksitasi Generator


Sistem eksitasi generator merupakan pemberian arus searah pada belitan
medan yang terdapat pada rotor dari generator untuk menghasilkan tegangan
bolak-balik. Pada sistem eksitasi terdapat beberapa hal penting untuk
diketahui seperti karakteristik generator arus searah sebagai salah satu suplai
arus searah dan prinsip elektromagnetik untuk pembangkitan energy listrik.

3.5.1 Karakteristik generator arus searah (DC)


Medan magnet pada generator dapat dibangkitkan dengan dua cara
yaitu dengan magnet permanen atau dengan magnet remanen. Generator
listrik dengan magnet permanen memiliki banyak kekurangan oleh karena
itu sekarang jarang digunakan. Sedangkan generator dengan magnet
remanen menggunakan medan magnet listrik, mempunyai kelebihan yaitu
medan magnet yang dibangkitkan dapat diatur.

Generator DC merupakan sebuah perangkat mesin listrik dinamis


yang mengubah energi mekanis menjadi energi listrik. Generator DC
menghasilkan arus searah. Generator DC dapat dikelompokkan menjadi 2
54

berdasarkan dari rangkaian belitan magnet atau penguat eksitasinya


terhadap jangkar (anker) yaitu:

1. Generator berpenguatan bebas


Generator tipe penguat bebas adalah generator yang lilitan medannya
dapat dihubungkan ke sumber dc yang secara listrik tidak tergantung
dari mesin. Tegangan searah yang dipasangkan pada kumparan medan
yang mempunyai tahanan Rf akan menghasilkan arus If dan
menimbulkan fluks pada kedua kutub. Tegangan induksi akan
dibangkitkan pada generator. Gambar 3.46 dibawah ini merupakan
gambar generator penguat bebas.

Gambar 3.46 Rangkaian generator penguat bebas

Jika generator dihubungkan dengan beban, dan Ra adalah tahanan


dalam generator, maka dapat dinyatakan hubungan seperti pada
persamaan berikut:

........................................................................................ (3.1)

(3.2)

Dimana :

= tegangan jangkar

= arus jangkar

= tahanan jangkar

= tegangan armature

= tegangan keluaran

= arus armatur
55

= tahanan armatur

2. Generator berpenguatan sendiri

a. Generator searah seri

Pada generator ini kumparan medan diseri dengan kumparan


jangkarnya. Gambar 3.47 merupakan gambar rangkaian generator
penguat seri.

Gambar 3.47 Rangkaian generator penguat seri

Dari gambar 3.47 maka didapatkan persamaan sebagai berikut:

........................................................................................ (3.3)

(3.4)

Dimana :

= tahanan jangkar

= tegangan armature

= tegangan keluaran

= arus armatur

= tahanan armatur

Medannya mendapat penguatan jika arus bebannya ada, itu sebabnya


generator seri selalu terkopel dengan bebannya,kalau tidak demikian
maka tegangan terminal tidak akan muncul.
56

b. Generator Shunt

Ciri utama generator shunt adalah kumparan penguat medan


dipasang paralel terhadap kumparan jangkar.Gambar 3.46 merupakan
rangkaian generator penguat shunt.

Gambar 3.48 Rangkaian generator penguat shunt

Dari gambar 3.48 maka didapatkan persamaan sebagai berikut:

........................................................................................ (3.5)

(3.6)

Dimana :

= tegangan armature

= tegangan keluaran

= arus armature

= tahanan armature

Pada generator shunt, untuk mendapatkan penguatan sendiri diperlukan :

Adanya sisa magnetik pada sistem penguat


Hubungan dari rangkaian medan pada jangkar harus sedemikian,
hingga arah medan yang terjadi, memperkuat medan yang sudah ada.
57

Mesin shunt akan gagal membangkitkan tegangannya jika:

Sisa magnetik tidak ada.


Cara memberikan sisa magnetik adalah pada generator shunt
dirubah menjadi generator berpenguatan bebas atau pada generator
dipasang pada sumber arus searah, dan dijalankan sebagai motor shunt
dengan polaritas sikat-sikat dan perputaran nominal

Hubungan medan terbalik,


Karena generator diputar oleh arah yang salah dan dijalankan,
sehingga arus medan tidak memperbesar nilai fluksi. Untuk
memperbaikinya dengan hubungan-hubungan perlu diubah dan diberi
kembali sisa magnetik, seperti cara untuk memberikan sisa magnetik

Tahanan rangkaian penguat terlalu besar.


Hal ini terjadi misalnya pada hubungan terbuka dalam rangkaian
medan, hingga Rf tidak berhingga atau tahanan kontak sikat terlalu besar
atau komutator kotor.

c. Generator Kompon

Generator kompon merupakan gabungan dari generator shunt dan


generator seri, yang dilengkapi dengan kumparan shunt dan seri dengan
sifat yang dimiliki merupakan gabungan dari keduanya. Gambar 3.49
merupakan gambar rangkaian generator kompon.

(a)
58

(b)

Gambar 3.49 Rangkaian generator kompon

(a) Kompon panjang


(b) Kompon pendek

Generator kompon bisa dihubungkan sebagai kompon pendek atau


dalam kompon panjang. Perbedaan dari kedua hubungan ini hampir
tidak ada, karena tahanan kumparan seri kecil, sehingga tegangan drop
pada kumparan ini ditinjau dari tegangan terminal kecil sekali dan
terpengaruh.

Kumparan seri dihubungkan sedemikian rupa, sehingga kumparan


seri ini membantu kumparan shunt, yakni MMF nya searah. Bila
generator ini dihubungkan seperti itu, maka dikatakan generator itu
mempunyai kumparan kompon bantu.

Mesin yang mempunyai kumparan seri melawan medan shunt disebut


kompon lawan dan ini biasanya digunakan untuk motor atau generator-
generator khusus seperti untuk mesin las. Dalam hubungan kompon
bantu yang mempunyai peranan utama ialah kumparan shunt dan
kumparan seri dirancang untuk kompensasi MMF akibat reaksi jangkar
dan juga tegangan drop di jangkar pada range beban tertentu. Ini
mengakibatkan tegangan generator akan diatur secara otomatis pasa satu
range beban tertentu.
59

3.5.2 Elektromagnet
Elektromagnet merupakan prinsip pembangkitan magnet dengan
menggunakan arus listrik.Sebatang kawat yang diberikan listrik DC
arahnya meninggalkan kita (tanda silang), maka disekeliling kawat timbul
garis gaya magnet melingkar, seperti pada gambar 3.50.

Gambar 3.50 gambaran prinsip elektromagnetik.

Sedangkan gambar visual garis gaya magnet didapatkan dari


serbuk besi yang ditaburkan disekeliling kawat beraliran listrik. Sebatang
kawat pada posisi vertikal diberikan arus listrik DC searah panah, maka
arus menuju keatas arah pandang (tanda titik). Garis gaya magnet yang
membentuk selubung berlapis lapis terbentuk sepanjang kawat. Garis gaya
magnet ini tidak tampak oleh mata kita, cara melihatnya dengan serbuk
halus besi atau kompas yang didekatkan dengan kawat penghantar tsb.

Kompas menunjukkan bahwa arah garis gaya sekitar kawat


melingkar. Arah medan magnet disekitar penghantar sesuai arah putaran
sekrup (James Clerk Maxwell, 1831-1879). arah arus kedepan
(meninggalkan kita) maka arah medan magnet searah putaran sekrup
kekanan. Sedangkan bila arah arus kebelakang (menuju kita) maka arah
medan magnet adalah kekiri.
BAB IV
PEMBAHASAN SISTEM EKSITASI PADA GENERATOR
PLTU 1 JAWA TENGAH REMBANG

4.1 Generator di PLTU 1 Jawa Tengah Rembang


Di PLTU 1 Jawa Tengah Rembang ini terdapat 2 unit generator
yang beroperasi dengan jenis generator sinkron. Generator yang digunakan
pada PLTU Rembang adalah merek Dongfang Electric model QFSN-300-2-
20B tipe Self-Shunt Static Excitation H2O-H2-H2 Cooled Generation Unit.
Gambar 4.1 berikut ini merupakan gambar name plate generator pada PLTU
1 Jawa Tengah Rembang.

Gambar 4.1 Name Plate Generator PLTU 1 Jawa Tengah Rembang

Dari penjelasan Name Plate Generator pada gambar 4.1 dapat dijabarkan
sebagai berikut ;

Tabel 4.1 Penjelasan Name Plate pada Generator


No Point Keterangan Penjelasan
QFSN-300- Q Bersumber dari turbin
1 Type
2-20B F Kode Generator

60
61

Pendingin stator
S
menggunakan air
Pendingin rotor
N
menggunakan H2
Rating daya yang
300
dihasilkan 300MW

2 Jumlah kutubnya 2
Rating tegangan yang
20
dihasilkan 20Kv
Eksitasinya berasal dari
B
generator itu sendiri
Kapasitas maksimal yang dapat
2 Capacity 353 MVA dicapai dari proses produksi daya
pada generator adalah 353 MVA
Rating daya aktif yang dihasilkan
3 Output 300 MW
dari generator adalah 300 MW
Stator Besar tegangan di stator sebesar 20
4 20 Kv
Voltage kV
Stator Arus yang mengalir pada stator
5 10189 A
Current sebesar 10189 Ampere
Power Faktor daya dari output daya
6 0,85
Factor generator sebesar 0,85
Frekuensi yang dihasilkan dari
7 Frequency 50 Hz
generator sebesar 50 Heartz
Kecepatan putaran rotor generator
8 Speed 3000 rpm
sebesar 3000 putaran per menit
Insulation Batas suhu maksimal pada
9 F
Class kumparan di generator 155o C
Hydrogen Tekanan pendingin hidrogen yang
10 0,30 Mpa
Pressure diberikan ke dalam generator
Max Tekanan maksimal pendingin
11 Hydrogen 0,35 Mpa hidrogen yang diberikan ke dalam
Pressure generator
Winding Generator ini menggunakan
12 Y
Connection hubungan Y untuk kumparannya
Cooling Besar aliran air yang dialirkan
13 Water 45 m3/h sebagai pendingin stator sebesar
Flow of 45m3/h
62

Stator
Winding
Cooling
Water
Besar rating tekanan air sebagai
14 Pressure of 0,20 MPa
pendingin stator sebesar 0,20 MP
Stator
Winding
Field Medan magnet generator yang
15 2075 A
Current dihasilkan sebesar 2075 Ampere
Generator ini diproduksi pada
16 MFG Date 2008.9
bulan September tahun 2008
HD186-1- Nomor produksi generator ini
17 MFG No
12 adalah HD186-1-12
Standar spesifikasi dari
International Electrothecnical
18 Code IEC60034-3 Commission untuk mesin keceatan
tunggal, 3 fasa, motor induksi
dengan 2,4 atau 6 kutub

4.2 Sistem Eksitasi


Eksitasi pada Generator sinkron adalah pemberian arus searah pada belitan
medan yang terdapat pada rotor. Sesuai dengan prinsip elektromagnet yaitu
apabila suatu konduktor yang berupa kumparan yang dialiri listrik arus searah
maka kumparan tersebut akan menjadi magnet sehingga akan menghasilkan
fluks-fluks magnet. Apabila kumparan medan yang telah diberi arus eksitasi
diputar dengan kecepatan tertentu, maka kumparan jangkar yang terdapat
pada stator akan terinduksi oleh fluks-fluks magnet yang dihasilkan oleh
kumparan medan sehingga akan dihasilkan tegangan listrik bolak-balik.

Gambar 4.2 Sistem Eksitasi Statis


63

Gambar 4.2 diatas merupakan gambar sistem eksitasi yang banyak


digunakan secara umum. Dimana pada gambar 4.2 diatas dapat dilihat bahwa
suplai daya listrik untuk eksitasi mengambil dari output generator melalui
excitation transformer, kemudian disearahkan melalui power rectifier dan
disalurkan ke rotor generator untuk eksitasi atau penguatan medan dengan
melalui sikat arang. Untuk pengaturan besarnya tegangan output generator
diatur melalui DC regulator dan AC reguator,sehingga besarnya arus eksitasi
dapat diatur sesuai kebutuhan.
Apabila generator tersebut pada saat start awal belum mengeluarkan
tegangan , maka suplai arus eksitasi biasanya diambil dari baterai.
Berdasarkan sumber suplai dayanya terdapat dua jenis sistem eksitasi yakni
sistem eksitasi dinamik dan sistem eksitasi statik.

4.2.1 Sistem Eksitasi Dinamik


Sistem eksitasi dinamik adalah sistem eksitasi generator dimana
suplainya berasal dari eksiter yang merupakan mesin bergerak atau generator
terpisah. Gambar 4.3 merupakan gambar sistem eksitasi dinamik dengan
generator DC.

Gambar 4.3 Sistem Eksitasi Dinamik (Generator DC)

Untuk sistem eksitasi dengan generator DC, arus searah diperoleh


dari sebuah generator arus searah berkapasitas kecil yang disebut eksiter.
Generator sinkron dan generator arus searah tersebut terkopel dalam satu
poros, sehingga putaran generator arus searah sama dengan putaran
generator sinkron.
64

Tegangan yang dihasilkan oleh generator arus searah ini diberikan ke


belitan rotor generator sinkron melalui sikat karbon dan slip ring.
Akibatnya arus searah mengalir ke dalam rotor atau kumparan medan dan
menimbulkan medan magnet yang diperlukan untuk dapat menghasilkan
tegangan arus bolak-balik.
Pada sistem eksitasi dengan generator DC ini ada beberapa kerugian
yaitu, generator arus searah merupakan beban tambahan untuk penggerak
mula. Penggunaan slip ring dan sikat menimbulkan masalah ketika
digunakan untuk menyuplai sumber arus searah pada belitan medan
generator sinkron. Terdapat sikat arang yang menekan slip ring sehingga
timbul rugi gesekan pada generator utamanya. Selama pemakaian, slip
ring dan sikat harus diperiksa secara teratur, generator arus searah juga
memiliki keandalan yang rendah. Karena hal-hal seperti di atas
dikembangkan apa yang dikenal sebagai generator sinkron dengan static
exciter (penguat statis).

4.2.2 Sistem Eksitasi Statik


Sistem eksitasi statik adalah sistem eksitasi generator dengan
menggunakan peralatan eksitasi yang tidak bergerak, yang berarti bahwa
peralatan eksitasi tidak ikut berputar bersama rotor generator sinkron.

Gambar 4.4 Sistem Eksitasi Statis


65

Seperti pada gambar 4.4 diatas , sistem eksitasi ini disebut juga self
excitation merupakan sistem eksitasi yang tidak memerlukan generator
tambahan sebagai sumber eksitasi generator sinkron dan sebagai gantinya
sumber eksitasi berasal dari keluaran generator sinkron itu sendiri yang
disearahkan terlebih dahulu dengan menggunakan rectifier.
Awalnya pada rotor ada sedikit magnet yang tersisa, magnet yang sisa ini
akan menimbulkan tegangan pada stator, tegangan ini kemudian masuk ke
dalam penyearah dan dimasukkan kembali ke rotor, akibatnya medan magnet
yang dihasilkan semakin besar dan tegangan AC naik demikian seterusnya
sampai dicapai tegangan nominal dari generator AC tersebut.
Penyearah mempunyai pengatur sehingga tegangan generator dapat
diatur konstan menggunakan AVR. Pada sistem eksitasi generator di PLTU
Rembang sendiri menggunakan sitem eksitasi jenis ini ,dimana exciter berasal
dari sistem penyearah yang sumbernya disuplai dari output generator itu
sendiri.

4.3 Sistem Eksitasi dengan Sikat dan Tanpa Sikat


Sistem eksitasi generator sinkron terus mengalami perkembangan seiring
dengan peningkatan kapasitas generator. Kumparan medan terletak pada rotor
yang berputar, maka diperlukan perancangan khusus untuk membentuk rangkaian
sumber daya arus searah terhadap kumparan medan. Dari hal tersebut sistem
eksitasi dibagi menjadi dua, yaitu sistem eksitasi dengan sikat dan tanpa sikat.

4.3.1 Sistem Eksitasi Dengan Sikat


Pada Sistem Eksitasi menggunakan sikat, sumber tenaga listriknya
berasal dari generator arus searah (DC) atau generator arus bolak balik (AC)
yang disearahkan terlebih dahulu dengan menggunakan rectifier. Gambar 4.5
merupakan rangkaian sistem eksitasi dengan sikat.
66

Gambar 4.5 Sistem Eksitasi dengan sikat (Brush Excitation).

Jika menggunakan sumber listrik yang berasal dari generator AC atau


menggunakan Permanent Magnet Generator (PMG) medan magnetnya
adalah magnet permanen. Dalam lemari penyearah, tegangan listrik arus
bolak balik diubah atau disearahkan menjadi tegangan arus searah untuk
mengontrol kumparan medan eksiter (exciter). Untuk mengalirkan arus
Eksitasi dari exciter ke rotor generator menggunakan slip ring dan sikat arang.
Penggunaan slipring dan sikat, biasanya digunakan pada generator yang
berkapasitas kecil. Slipring ini terbuat dari bahan metal yang biasanya telah
terpasang pada poros mesin tetapi terisolasi dari poros tersebut. Dimana
kedua ujung belitan medan pada rotor dihubungkan ke slipring tersebut.
Dengan menghubungkan terminal positif dan negatif dari sumber arus searah
ke slipring melalui sikat, maka belitan medan akan mendapatkan suplai energi
listrik arus searah dari sumber luar.

4.3.1.1 Prinsip kerja pada sistem Eksitasi dengan sikat (Brush Excitation)
Generator penguat yang pertama, adalah generator arus searah hubungan
shunt yang menghasilkan arus penguat bagi generator penguat kedua.
Generator penguat (exciter) untuk generator sinkron merupakan generator
utama yang diambil dayanya.
Pengaturan tegangan pada generator utama dilakukan dengan mengatur
besarnya arus Eksitasi (arus penguatan) dengan cara mengatur potensiometer
atau tahanan asut. Potensiometer atau tahanan asut mengatur arus penguat
generator pertama dan generator penguat kedua menghasilkan arus penguat
generator utama. Dengan cara ini arus penguat yang diatur tidak terlalu besar
nilainya (dibandingkan dengan arus generator penguat kedua) sehingga
67

kerugian daya pada potensiometer tidak terlalu besar. PMT arus penguat
generator utama dilengkapi tahanan yang menampung energi medan magnet
generator utama karena jika dilakukan pemutusan arus penguat generator
utama harus dibuang ke dalam tahanan.
Sekarang banyak generator arus bolak-balik yang dilengkapi penyearah
untuk menghasilkan arus searah yang dapat digunakan bagi penguatan
generator utama sehingga penyaluran arus searah bagi penguatan generator
utama, oleh generator penguat kedua tidak memerlukan cincin geser karena
penyearah ikut berputar bersama poros generator. Cincin geser digunakan
untuk menyalurkan arus dari generator penguat pertama ke medan penguat
generator penguat kedua. Nilai arus penguatan kecil sehingga penggunaan
cincin geser tidak menimbulkan masalah. Pengaturan besarnya arus
penguatan generator utama dilakukan dengan pengatur tegangan otomatis
supaya nilai tegangan klem generator konstan.
Pada PLTU Rembang sistem eksitasi dengan sikat menggunakan Carbon
Brush, dimana setiap eksiter memiliki 64 carbon brush yang dibagi 2 Main
slip ring sehingga dalam slip ring kanan dan slip ring kiri pada eksiter
memiliki 32 buah carbon brush.

4.3.1.2 Tipe-Tipe Carbon Brush


Berdasarkan bahannya terdapat beberapa jenis Carbon brush,yaitu:
a) Carbon (HC),digunakan untuk mesin dengan putaran rendah.
b) Carbon-Graphite(CG),digunakan untuk mesin dengan putaran rendah.
c) Electrographite(EG),digunakan unuk mesin industri (paling banyak
digunakan untuk industri ). Pada PLTU Rembang sendiri menggunakan
carbon brush jenis ini dikarenakan spesifikasinya sesuai dengan alat yang
ada di PLTU Rembang sendiri.
d) Graphite (NG),digunakan pada motor slipring.
e) Metal-Graphite (MG or MI),digunakan untuk mesin yang memiliki current
densit tinggi.misalka terdapat pada synchronous converter ring dan
welding generator.
68

4.3.1.3 Perawatan Pada Sistem Eksitasi dengan Sikat


Dalam pemeliharaan sistem eksitasi dengan sikat diperlukan beberapa
perawatan rutin yang perlu dilakukan,diantaranya sebagai berikut:
a) Penggosokan slip ring
b) Pembersihan ruangan eksiter
c) Penggantian carbon brush yang sudah pendek
d) Cleaning pada saat unit shutdown
Gambar 4.6 dibawah ini merupakan gambar bentuk fisik carbon brush dan
pemasangannya saat perawatan pada PLTU Rembang.

(a)

(b)
Gambar 4.6 Bentuk fisik Carbon Brush
(a) Carbon Brush saat dilepas
(b) Pemasangan Carbon Brush
69

4.3.2 Sistem Eksitasi Tanpa Sikat


Penggunaan sikat atau slip ring untuk menyalurkan arus eksitasi ke rotor
generator mempunyai kelemahan karena besarnya arus yang mampu dialirkan
pada sikat arang relatif kecil. Untuk mengatasi keterbatasan sikat arang,
digunakan sistem eksitasi tanpa menggunakan sikat (brushless excitation).
Gambar 4.7 dibawah ini merupakan gambar sistem eksitasi tanpa sikat secara
umum.

Gambar 4.7 Sistem Eksitasi tanpa sikat (Brushless Excitation)

Keterangan gambar 4.7 :


ME : Main Exciter
MG : Main Generator
PE : Pilot Exciter
AVR : Automatic Voltage Regulator
V : Tegangan Generator
AC : Alternating Current (arus bolak balik)
DC : Direct Current (arus searah)

4.3.2.1 Prinsip kerja sistem Eksitasi tanpa sikat (Brushless Excitation)


Dari gambar 4.7 generator penguat pertama disebut pilot exciter dan
generator penguat kedua disebut main exciter (penguat utama). Main exciter
adalah generator arus bolak-balik dengan kutub pada statornya. Rotor
menghasilkan arus bolak-balik disearahkan dengan dioda yang berputar pada
poros main exciter (satu poros dengan generator utama). Arus searah yang
dihasilkan oleh dioda berputar menjadi arus penguat generator utama.
70

Pilot exciter pada generator arus bolak-balik dengan rotor berupa kutub
magnet permanen yang berputar menginduksi pada lilitan stator. Tegangan
bolak-balik disearahkan oleh penyearah dioda dan menghasilkan arus searah
yang dialirkan ke kutub-kutub magnet yang ada pada stator main exciter.
Besar arus searah yang mengalir ke kutub main exciter diatur oleh pengatur
tegangan otomatis (automatic voltage regulator/AVR).
Besarnya arus berpengaruh pada besarnya arus yang dihasilkan main
exciter, maka besarnya arus main exciter juga mempengaruhi besarnya
tegangan yang dihasilkan oleh generator utama.

4.3.2.2 Keuntungan Menggunakan Sistem Eksitasi Tanpa Sikat


Untuk keuntungan dari sistem tanpa sikat diantaranya yaitu:
a) Biaya perawatan berkurang karena pada sistem eksitasi tanpa sikat
(Brushless excitation) tidak terdapat sikat ,komutator dan slip ring.
b) Pada sistem Eksitasi tanpa sikat (Brushless excitation) tidak terjadi
kerusakan isolasi yang diakibatkan debu karbon yang menempel pada
farnish.
c) Mengurangi kerusakan (trouble) akibat keadaan udara lingkungan
yang buruk (bad atmosfere) sebab semua peralatan ditempatkan pada
ruang tertutup.
d) Selama operasi tidak diperlukan pengganti sikat ,sehingga
meningkatkan keandalan operasi dapat berlangsung terus pada waktu
yang lama
e) Pemutus medan generator (Generator field breaker), field generator
dan bus exiter atau kabel tidak diperlukan lagi

4.3.2.3 Kelemahan Menggunakan Sistem Eksitasi Tanpa sikat


Sistem eksitasi menggunakan sikat masih memiliki beberapa
kelemahan karena masih satu poros dengan generator utama, diantaranya
yaitu:
a) Adanya resiko terjadi hubung singkat atau gangguan hubung tanah di
rotor jika ada sekering lebur dari diode berputar yang putus
71

b) Timbulnya distorsi medan dan timbulnya getaran berlebih pada


generator utama jika terjadi gangguan pada rotor yang berputar
c) Menimbulkan beban pada penggerak mula

4.4 Sistem Eksitasi GES-3320


Pada sistem eksitasi generator statis ini, tipe AVR yang digunakan adalah
GES-3320. Arus eksitasi didapatkan dari terminal generator. Arus medan dari
generator sinkron mengalir melewati trafo eksitasi, penyearah (SCR), dan
field breaker. Dalam hal ini, trafo eksitasilah yang bertugas untuk
menyamakan tegangan generator dengan tegangan input untuk penyearah
(SCR), dan menyediakan isolasi galvanis antara terminal AVR dengan
kumparan medan. Gambar diagram 4.8 merupakan gambar diagram skematik
AVR pada PLTU Rembang.

Gambar 4.8 Diagram skematik Automatic Voltage Regulator

Tegangan sekunder dari trafo eksitasi didesain sedemikian rupa agar


tegangan output maksimum dari konverter sama dengan tegangan batas
tertinggi DC.
Untuk proses start-up eksitasi, perangkat field flashing disuplai dari
sebuah medan flashing supply AC atau DC.Konverter daya (rectifier,SRC)
dikontrol oleh AVR dan disuplai oleh trafo eksitasi yang terkoneksi dengan
72

terminal generator, menyuplai arus eksitasi yang dapat diatur secara terus-
menerus ke medan generator melewati field circuit breaker (FCB).

4.5 Komponen-komponen pada Sistem Eksitasi Generator PLTU Rembang


Sistem eksitasi sebagian besar tersusun oleh lima komponen sebagai berikut:
Komponen suplai tenaga eksitasi : transformator eksitasi (TE)
Komponen Kontrol :Automatic Voltage Regulator
(AVR)
Komponen tenaga :penyearah tenaga jembatan
(SCR)
Komponen medan sesaat dan deeksitasi :lemari pemutus medan
(FCB)
Komponen proteksi tegangan lebih :lemari proteksi (PRC)

4.5.1 Trafo Eksitasi


Trafo Eksitasi adalah komponen yang berfungsi sebagai suplai tenaga
eksitasi, dan mengisolasi peralatan eksitasi dari terminal generator. Sisi
tegangan tinggi dihubungkan dengan terminal generator dan sisi tegangan
rendah dihubungkan dengan sisi AC penyearah. Gambar 4.9 merupakan
gambar trafo eksitasi pada Unit #10 PLTU Rembang

Gambar 4.9 Trafo Eksitasi


73

Sebagai Trafo Step down dari output generator sebelum menuju ke AVR,
output generator di PLTU Rembang diturunkan menjadi 900 V , Dimana
input dari trafo eksitasi itu sendiri berasal dari generator dan outputnya
disalurkan ke AVR.

4.5.2 Penyearah Tenaga (SCR)


Penyearah tenaga mengubah suplai tenaga AC yang disalurkan oleh
transformator eksitasi ke suplai tenaga DC dan menyalurkannya ke rangkaian
medan magnet generator. Parameter generator dan tipe SCR menentukan
jumlah jembatan paralel dan arus keluaran tiap jembatan. Secara umum,
ketika satu jembatan keluar dari operasi, perlengkapan eksitasi masih dapat
memenuhi keluaran nominal generator. Ketika satu jembatan keluar dari
operasi, perlengkapan eksitasi masih dapat memenuhi gangguan eksitasi
generator. Penyearah dikontrol oleh AVR. AVR mengatur keluarannya untuk
mngubah arus eksitasi dan dengan demikian mengatur tegangan terminal
generator dan daya reaktif generator.

Pada penyearah tenaga didalamnya termasuk komponen berikut:


Penyearah tenaga jembatan
Penguat pulsa dan deteksi
Rangkaian proteksi RC
Sistem kipas pendingin paksa
Modul komunikasi serial
Pemantauan dan indikasi

4.5.3 Pemutus rangkaian medan (FCB)


FCB terletak antara kumparan medan dan penyearah jembatan. Keluaran
DC dari penyearah jembatan mengalir ke kumparan medan generator. FCB
merupakan bagian penting rangkaian deeksitasi. Saat terjadi masalah atau
gangguan yang dapat membahayakan generator, rangkaian medan dapat
dipisahkan secara cepat dan mentransfer energi medan ke resistor pelepasan
untuk menjamin keamanan generator.
74

4.5.4 Automatic Voltage Regulator (AVR)


Automatic Voltage Regulator(AVR) berfungsi untuk menjaga agar
tegangan generator tetap konstan dan akan tetap mengeluarkan tegangan yang
selalu stabil tidak terpengaruh pada perubahan beban yang selalu berubah-
ubah.

Gambar 4.10 Blok Diagram Sistem Eksitasi pada AVR

Gambar 4.10 diatas merupakan blok diagram sistem eksitasi pada AVR.
Prinsip kerja dari AVR adalah mengatur arus penguatan (excitation) pada
exciter. Apabila tegangan output generator di bawah tegangan nominal
tegangan generator, maka AVR akan memperbesar arus penguatan
(excitation) pada generator exciter.Dan juga sebaliknya apabila tegangan
output generator melebihi tegangan nominal generator, maka AVR akan
mengurangi arus penguatan (excitation) pada generator exciter.
Dengan demikian apabila terjadi perubahan beban, tegangan output
generator akan dapat distabilkan oleh AVR secara otomatis dikarenakan
dilengkapi dengan peralatan untuk pembatasan penguat minimum ataupun
maximum yang bekerja secara otomatis. Sinyal kontrol diambil oleh
voltagesensing yang mendapat umpan masukan dari PT dan CT.
75

Apabila nilai beban naik maka AVR akan merespon dengan menaikan
nilai arus eksitasi yang masuk ke generator sehingga tegangan keluaran dari
generator juga ikut naik. Dan sebaliknya apabila nilai beban turun maka AVR
akan merespon untuk menurunkan nilai arus eksitasi yang masuk ke generator
sehingga tegangan keluaran generator juga turun. Sehingga AVR mengatur
agar perubahan beban dengan tegangan keluaran generator berbanding lurus.
AVR merupakan perangkat yang didalamnya terdapat beberapa bagian
yang memiliki fungsi masing-masing seperti yang ditunjukan pada gambar
diagram 4.11 berikut ini

Gambar 4.11 Diagram bagian-bagian AVR.

Dari gambar 4.11 terlihat bagian-bagian utama dari AVR yang saling
terhubung satu sama lain,diantaranya sebagai berikut:

a. Sensing circuit
Tegangan tiga phasa generator diberikan pada sensing circuit melewati PT
dan 90R terlebih dahulu, dan tegangan tiga phasa keluaran dari 90R
diturunkan kemudian disearahkan dengan rangkaian dioda, dan diratakan oleh
rangkaian kapasitor dan resistor dan tegangan ini dapat diatur dengan
Variable Resistant (VR).
76

Keuntungan dari sensing circuit adalah mempunyai respon yang cepat


terhadap tegangan output generator. Output tegangan respon berbanding lurus
dengan output tegangan Generator seperti ditinjukkan pada Gambar 4.13

Gambar 4.12 Grafik hubungan sensing tegangan terhadap output of Generator

b. Comparative amplifier
Rangkaian comparative amplifier digunakan sebagai pembanding antara
sensing circuit dengan set voltage. Besar sensing voltage dengan set voltage
tidak mempunyai nilai yang sama sehingga selisih/rentang besar tegangan
tersebut. Selisih tegangan disebut dengan error voltage. Ini akan dihilangkan
dengan cara memasang variable resistance pada set voltage dan sensing
voltage.

c. Amplifier circuit
Aliran arus dari D11, D12, dan R34 adalah rangkaian penguat utama atau
penguatan tingkat terendah. Keluaran dari comparative amplifier dan
keluaran dari over excitation limiter (OEL) adalah tegangan negative dan dari
tegangan negative kemudian pada masukan OP201. Gambar 4.13 merupakan
gambar rangkaian amplifier.

Gambar 4.13 Rangkaian Amplifier


77

OP401 adalah Amplifier untuk balance meter hubungan antara tegangan


masuk dan tegangan keluaran dari OP201 dan OP401 diperlihatkan pada
gambar 4.13.
Ketika over excitation limiter (OEL) atau minimum excitation limiter
(MEL) tidak operasi maka keluaran dari comparative amplifier dikuatkan
oleh OP201 dan OP301 masukan dari OP301 dijumlahkan dengan keluaran
dari dumping circuit.

d. Automatic manual change over and mixer circuit


Rangkaian ini disusun secara Auto-manual pemindah hubungan dan
sebuah rangkaian untuk mengontrol tegangan penguatanmedan generator.
Auto-manual change over and mixer circuit pada operasi manual pengaturan
tegangan penguatan medan generator dilakukan oleh 70E, dan pada saat
automatic manual change over and mixer circuit beroperasi manual maka
Automatic voltage Rregulator (AVR) belum dapat beroperasi.Dan apabila
rangkaian ini pada kondisi auto maka AVR sudah dapat bekerja untuk
mengatur besar arus medan generator.

e. Limited circuit
Limited circuit adalah untuk penentuan pembatasan lebih dan kurang
penguatan (excitation) untuk pengaturan tegangan output pada sistem eksitasi,
VR125 untuk pembatas lebih dari keluaran terminal C6 dan VR126 untuk
pembatas minimal dari keluaran terminal C6.

f. Phase syncronizing circuit


Unit tyristor digunakan untuk mengontrol tegangan output tyristor dengan
menggunakan sinyal kontrol yang diberikan pada gerbang tyristor dengan
cara mengubah besarnya sudut sinyal pada gerbang tyristor. Rangkaian phase
sinkronisasi berfungsi untuk mengubah sudut gerbang tyristor yang sesuai
dengan tegangan output dari batas sinkronisasi dan juga sinyal kontrol yang
diberikan pada tyristor.
78

g. Thyristor firing circuit


Rangkaian ini sebagai pelengkap tyristor untuk memberikan sinyal kontrol
pada gerbang tyristor.

h. Dumping circuit
Dumping circuit akan memberikan sensor besarnya penguatan tegangan
dari AC exciter dan untuk diberikan ke amplifier circuit dengan dijadikan
feed back masukan terminal OP301.

i. Unit tyristor
Merupakan susunan dari tyristor dan dioda. Dan juga menggunakan fuse
(sekring) yang digunakan sebagai pengaman lebur dan juga dilengkapi
dengan indikator untuk memantau kerja dari tyristor yang dipasang pada
bagian depan tyristor untuk tiap phase diberikan dua fuse yang disusun
pararel dan ketika terjadi kesalahan atau putus salah satunya masih dapat
beroperasi.

j. Minimum excitacy limiter (MEL)


MEL yaitu bagian yang berfungsi untuk mencegah terjadinya output yang
berlebihan pada generator dan adanya penambahan penguatan (excitacy)
untuk meningkatkan tegangan terminal generator pada level konstan.

Gambar 4.14 Diagram Minimum Excitasi Limiter.

Gambar 4.14 merupakan diagram dari MEL, rangkaian ini digunakan


untuk mendeteksi operasional dari generator yaitu dengan mendeteksi
keluaran tegangan dan arus pada generator. Rangkaian ini juga digunakan
untuk membandingkan keluaran tegangan generator dengan eksitasi
minimum yang telah diseting. Rangkaian ini akan memberikan batas sinyal
79

pada rangkaian AVR apabila melebihi eksitasi minimum, kemudian output


dari Minimum Eksitasi Limiter (MEL) dikuatkan oleh amplifier.

k. Automatic follower
Prinsip kerja dari alat ini adalah untuk melengkapi penguatan dengan
pengaturan secara manual oleh 70E. Untuk menyesuaikan pengoperasian
generator dalam pembandingan fluktuasi dari tegangan terminal oleh sinyal
error. Hal tersebut digunakan untuk menjaga kesetabilan tegangan pada
generator.

Gambar 4.15 Blok Diagram Automatic Follower

Gambar 4.15 menunjukan blok diagram dari Automatic follower.


Pengoperasian ini digunakan untuk pengaturan manual (70E) untuk ketepatan
tingkatan excitacy yang telah disesuaikan. Kondisi pengoperasian generator
dan pembandingan fluktuasi dari tegangan terminal oleh sinyal tegangan error.
Hal tersebut dijadikan pegangan untuk menjaga kestabilan tegangan pada
generator dengan adanya perubahan beban.
Automatic Follower digunakan untuk mendeteksi keluaran regulator dari
sinyal tegangan error dan pengoperasian otomatis manual adjuster dengan
membuat nilai nol. Rangkaian ini untuk menaikkan sinyal dan menurunkan
sinyal yang dikendalikan oleh 70E. Dengan cara memutar 70E untuk
mengendalikan sinyal pada rangkaian ini.
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
Setelah kegiatan Kerja Praktek yang telah dilakukan pada PLTU 1 Jawa
Tengah Rembang dapat disimpulkan bahwa :
1. Sistem eksitasi yang digunakan pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang
adalah GES-3320 yang merupakan sistem eksitasi statis dengan sikat
dimana tenaga eksitasi diambil dari terminal generator sendiri (self
excitation).
2. Penggunaan sikat arang dan slip ring mempunyai kelemahan
timbulnya rugi gesekan pada poros generator dan besarnya arus yang
mampu dialirkan pada sikat arang relatif kecil.
3. AVR berfungsi untuk mengatur arus eksitasi yang disalurkan,
tegangan terminal generator dan daya reaktif generator, agar tegangan
generator tetap konstan meskipun beban berubah-ubah.

5.2. Saran
Saran-saran yang dapat saya berikan setelah melakukan kegiatan kerja
praktik pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang adalah sebagai berikut:
1. Untuk meningkatkan efisiensi sebaiknya sistem eksitasi generator
pada PLTU 1 Jawa Tengah Rembang diganti dari menggunakan sikat
menjadi tanpa menggunakan sikat.
2. Banyaknya peralatan berat, debu atau ash, dan tingkat kebisingan
yang tinggi di local area dapat membahayakan kondisi tubuh. Oleh
karena itu penting untuk selalu memakai alat pelindung diri seperti
helm proyek, safety shoes, earplug, masker, dan pakaian PDL saat ke
local area.

80
DAFTAR PUSTAKA

[1] NW Power, dan Dongfang Electric, Electric Operation Manual


Generator and Electrical Equipment, PLTU 1 Jawa Tengah
Rembang.
[2] NW Power, dan Dongfang Electric, Manual Excitation Operation,
PLTU 1 Jawa Tengah Rembang.
[3] NW Power, dan Dongfang Electric, Manual Excitation
Maintenance, PLTU 1 Jawa Tengah Rembang.
[4] NW Power, dan Dongfang Electric, Manual Excitation Hardware,
PLTU 1 Jawa Tengah Rembang.
[5] Dennis Hasnan Z.2014. Sistem Eksitasi Generator dengan
Menggunakan AVR di PLTU Pacitan (kerja praktek). semarang :
Universitas Diponegoro.
[6] PT.PLN (Persero). Sistem Eksitasi Generator. Pusat Pendidikan
dan Pelatihan
[7] Anonym. 2009. AVR ( Automatic Voltage Regulator). http://dunia-
listrik.blogspot.co.id/2009/06/avr-automatic-voltage-regulator.html
, 12 oktober 2015
[8] Marsudi, Djiteng. 2006. Pembangkitan energi listrik. Jakarta:
Erlangga

81
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Deny Fajar Pamungkas


Tempat / TTL : Karanganyar,18 Februari 1995
Jenis Kelamin : Laki-Laki

Agama : Islam
: Pakis, RT 003/007, Genengan,
Alamat
Jumantono, Karanganyar
E-mail : fp_deny@yahoo.com

No. Telp/HP : 0857-25476-676

RIWAYAT PENDIDIKAN
Pendidikan Tahun
TK Dharma wanita II 2000
SD N 2 Genengan 2000 s.d 2006
SMP N 1 Jumantono 2006 s.d 2009
SMA N 1 Karanganyar 2009 s.d 2012
S1-Teknik Elektro 2012 s.d sekarang
Universitas Diponegoro

PENGALAMAN ORGANISASI
Organisasi Periode Jabatan
Staff Departemen
HM JTE FT Universitas Diponegoro. 2013
Kesejahteraan Mahasiswa
Kepala departemen
HM JTE FT Universitas Diponegoro. 2014
Kesejahteraan Mahasiswa
PHILAR JTE FT Universitas Diponegoro. 2014 Kepala divisi kaderisasi

PENGALAMAN KEPELATIHAN
Pelatihan Tahun
LKMM-PD Jurusan Teknik Elektro
2012
Universitas Diponegoro
Pelatihan Mahasiswa Bela negara 2014

82
83