Anda di halaman 1dari 25

6

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Lingkar Kepala

2.1.1 Pertumbuhan dan Pengukuran Lingkar Kepala

Lingkar kepala digunakan sebagai pengganti pengukuran ukuran dan

pertumbuhan otak tetapi tidak sepenuhnya berkorelasi dengan volume otak.

Pengukuran lingkar kepala merupakan prediktor terbaik dalam melihat

perkembangan syaraf anak dan dalam menyediakan tampilan dinamis dari

pertumbuhan global otak dan struktur internal, sehingga harus dipantau dalam

pranatal awal dan tahap postnatal. 1

Pada bayi baru lahir ukuran lingkar kepala normal adalah 34 35 cm, akan

bertambah 2 cm setiap bulan pada usia 0-3 bulan. Pada usia 4-6 bulan akan

bertambah 1 cm per bulan, dan pada usia 6-12 bulan pertambahan 0,5 cm per bulan.

Sampai usia 5 tahun biasanya sekitar 50 cm.Usia 5-12 tahun hanya naik sampai 52-

53 cm dan setelah usia 12 tahun akan menetap.2, 3

Untuk pengukuran lingkar kepala dilakukan dengan cara melingkarkan pita

pengukur fleksibel dari bahan tidak elastik melalui bagian paling menonjol di

bagian kepala belakang (protuberantia occipitalis) dan dahi (glabella). Ada baiknya

saat pengukuran sisi pita yang menunjukkan sentimeter berada di sisi dalam agar

tidak meningkatkan kemungkinan subjektifitas pengukur. Kemudian ditulis dikartu

menuju sehat, cocokkan dengan grafik Nelheus. Grafik bayi laki-laki cukup bulan

dimulai dengan ukuran 32-38 cm, sedangkan grafik bayi perempuan cukup bulan

dimulai dari ukuran 31-37 cm.3

6
7

Gambar 1. Grafik pertumbuhan lingkar kepala berdasarkan usia (SD) anak laki-

laki (A) dan anak perempuan (B) dengan sindrom Down usia 0-4 tahun .4

Pada kebanyakan individu, kecepatan umum dari pertumbuhan tubuh

mengikuti suatu pola. Pada bayi pertumbuhan kepala berlangsung dengan

kecepatan yang relatif tinggi melambat secara progresif selama masa anak-anak dan

mencapai kecepatan minimal pada periode pubertas sampai ke maturitas. Usia

tahap-tahap pertumbuhan ini bervariasi antara individu dan antara jenis kelamin.

Dalam hal dimorfisme seksual, studi tentang anak-anak antara 1 sampai 5 tahun

menunjukkan lingkar kepala anak laki-laki lebih besar daripada anak perempuan

dengan perbedaan sekitar 5 sampai 10 mm.2

Pemeriksaan lingkar kepala juga dapat dilihat dari foto x-ray bisa dilihat

dari sefalik indeks dan cranial size/modulus indeks. Sefalik indeks merupakan ratio

antara lebar (bipareital diameter/BPD) dan panjang kepala (occipitofrontal

diameter/OFD), dikali 100. Sefalik indeks terbagi dalam 3 kelompok yaitu


8

dolicocephalic atau lonjong (di bawah 75), mesocephalic atau sedang (75-80) dan

bracycephalic atau bulat (di atas 80).

BPD
L
OFD

Gambar 2. Foto x-ray kepala cranial size

Pemeriksaan radiologi cranial size (ukuran tengkorak) atau modulus indeks

dapat dilihat persamaan Haas, ukuran tengkorak = (OFD + BPD + L) / 3. Oksipito-

Frontal Diameter (OFD), bipareital diameter/BPD, dan panjang tengkorak (L)

adalah pengukuran utama tegak lurus terhadap tengkorak garis dasar, yaitu, garis

sejajar dengan lantai sinus sphenoid ke margin posterior dari foramen magnum.

Cranial size seseorang dapat normosefal ataupun mikrosefal tergantung status gizi,

penyakit genetik, gangguan endokrin, dan penyakit otak yang bertanggung jawab

untuk serangkaian perubahan sistemik, beberapa dapat menyebabkan

keterbelakangan, dan perkembangan tengkorak yang abnormal.5

2.1.2 Faktor yang Mempengaruhi Lingkar Kepala

Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan lingkar kepala

meliputi faktor intrinsik dan ekstrinsik.

1. Faktor intrinsik
9

a. Faktor genetik

Teori klasik dikaitkan dengan pengendalian pertumbuhan tengkorak

yang sebagian besar dikontrol oleh faktor genetik intrinsik.Dalam pandangan

Sicher, semua elemen yang membentuk tulang (kartilago, sutura, dan

periosteum), pertumbuhannya berasal dari gen. Misalnya, sutura yang

menghubungkan kompleks maksila dan kranium, dua-duanya dapat mengatur

pertumbuhan bagian tengah wajah (midface) ke bawah dengan proliferasi

seluler dan juga menentukan tingkat aktivitas ini melalui komposisi genetiknya.

Gen menentukan karakteristik herediter. Analisis data dari suatu populasi

berkaitan morfologi kraniofasial menunjukkan basis kranium, tulang temporal,

wajah atas, dan seluruh kranium merupakan turunan dari generasi sebelumnya.6

b. Faktor fungsi otot

Pertumbuhan komponen tulang sekunder terjadi sebagai respons terhadap

pengaruh jaringan lunak yang berdekatan. Kepala memiliki desain untuk

melakukan suatu fungsi seperti integrasi neural, respirasi, pencernaan,

pendengaran, penglihatan, dan bicara. Setiap fungsi dilakukan oleh

sekelompok jaringan lunak, yang didukung dan dilindungi oleh unsur tulang

yang berhubungan. Contohnya, hipermasticatory (peningkatan pengunyahan)

menyebabkan peninggian atap kranium.7

c. Faktor hormon

Hormon memiliki peran utama dan mengatur pertumbuhan semua jaringan.

Meskipun hormon dihasilkan dalam struktur yang berbeda, namun dapat

mencapai tempat terjadinya proses pertumbuhan melalui sistem peredaran


10

darah. Hormon yang mempengaruhi perkembangan kraniofasial termasuk

hormon paratiroid, hormon tiroid, dan androgen.8

2. Faktor ekstrinsik

Faktor-faktor yang berpengaruh lingkungan, nutrisi, derajat aktivitas fisik

serta kesehatan dan penyakit .9

2.1.3 Dampak Pertumbuhan Abnormal Lingkar Kepala

Dampak dari faktor-faktor diatas bisa menyebabkan pertumbuhan abnormal

lingkar kepala seperti makrosefal dan mikrosefal. Makrosefali menunjukkan

lingkar kepala yang > 2 standar deviasi dari distribusi normal. Sekitar 2% dari

populasi makrosefali, sering berkaitan dengan keturunan. Bayi yang oksipitofrontal

meningkat terlalu cepat (melintasi garis pada grafik pertumbuhan standar),

menuntut pemeriksaan lebih lanjut terlepas faktor lainnya. Sehingga dapat terlihat

bila berkaitan dengan kelainan perkembangan saraf .


11
Makrosefali

Hidrosefalus Megalensefali Thickened Skull

Anemia
Rakhitis
obstruktif Non hidranensefali Anatomi Metabolik Hiperfosfataemia
obstruktif Osteopetrosis
TIK normal
Osteogenesis imperfecta
Disostosis cleidocranial

-Achondroplasia -Penyakit Alexander


Holoprocencephaly -Aqueduct stenosis
-Impresi basilar -Chiari malformasi Canavan
-galaktosemia
Porencephaly
-Pembesaran jinak ruang -Dandy Walke-
Malformasi -Gangiosidosis
subarachonoid
hidrosefalus bepapiloma
-Koroid pleksus -Lesi massa -Glutatic aciduria I

(abses, Vein of Gallen -Metachromatic


-Keganasan meningeal
malformasi, tumor) -Leukodystrophy
-Radang selaput

Gambar 3. Penyebab makrosefali.10


Mikrosefali merupakan lingkar kepala yang kurang dari 2 SD di bawah rata-

rata usia dan jenis kelamin. Hal ini penting untuk dicatat bahwa ada juga perbedaan

antara kelompok etnis yang berbeda dan perlu dipertimbangkan sebelum diagnosis

dibuat. Sebagai contoh, dalam sebuah penelitian di Leicester ditemukan bahwa bayi

yang baru lahir asia memiliki lingkar kepala lebih kecil dari mereka yang lahir di

kaukasia.

Mikrosefali sebagai kepala kecil menyiratkan otak kecil, yang

mencerminkan pertumbuhan otak kurang. Bayi normal dalam pemeriksaan

neurologis akan diharapkan untuk memiliki kecerdasan yang normal pada usia

tujuh tahun. Akan tetapi lingkar kepala <3 SD saat lahir biasanya menunjukkan

keterbelakangan mental dan mengalami kesulitan belajar. Penyebab mikrosefal

dapat dibagi menjadi primer dan sekunder. Mikrosefal primer meliputi kondisi otak

kecil karena tidak pernah terbentuk baik karena genetik atau kelainan kromosom .
12

Lingkar kepala kecil sejak lahir dan seterusnya dengan pengecualian

beberapa kelainan kromosom di mana lingkar kepala mungkin normal saat lahir.

Dalam mikrosefal sekunder pertumbuhan otak normal akan tetapi terganggu oleh

proses penyakit yang diperoleh. Dalam kondisi ini lingkar kepala mungkin normal

saat lahir, tetapi kepala gagal tumbuh setelahnya. 11

Mikrosefal

Primer Sekunder

Mikrosefal vera atau MCPH, Gangguan intrauterine (infeksi, Racun, pembuluh


kelainan kromosom ,Neurolation cacat darah) Cedera otak Perinatal (HIE, intrakranial
(anencephaly, encephalocele), Cacat perdarahan, Stroke, Meningoensefalitis) Penyakit
Prosencephalisation (agenesis corpus sistemik postnatal (gagal ginjal kronis, malnutrisi,
2.2 Lingkar Kepala Anak Sindrom Down
callosum, holoprosencephaly) penyakit kardiopulmoner

Gambar 4. Penyebab mikrosefali22.

2.2 Lingkar Kepala Anak Sindrom Down

2.2.1 Sindrom Down

Sindrom Down merupakan penyakit kongenital yang disebabkan oleh

ketidaknormalan kromosom, akibat adanya kelainan pada kromosom 21 yang dapat

berbentuk trisomi 21, translokasi, atau mosaikisme.12 Angka kejadian penderita

sindrom Down di seluruh dunia diperkirakan mencapai 8 juta jiwa dengan frekuensi

tinggi Sindrom Down terjadi pada ibu dari kelompok usia tua.13 Pada tahun 2006,

pusat pencegahan dan kontrol penyakit menaksir 1 dari 733 kelahiran hidup di

Amerika menderita sindrom Down.14 Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar

tahun 2013, penderita sindrom Down menunjukkan kenaikkan 1% penderita


13

sindrom Down dari semula 12% pada tahun 2010 menjadi 13% pada tahun 2013

atau sekitar 350.000 orang.15

Sindrom Down memiliki manifestasi klinis berupa retardasi mental,

keterlambatan perkembangan, dan karakteristik fisik yang khas. Kelainan

kromosom ini juga sering menyebabkan gangguan pada sistem organ spesifik,

kelainan jantung, tulang, mata, telinga hidung tenggorok, gastrointestinal,

hematologi, imunologi, periodontal, serta kelainan endokrin.16

Berdasarkan hasil pemeriksaan kromosom, terdapat 3 bentuk sindrom Down

yaitu: 1) trisomi 21: merupakan bentuk yang terbanyak, sekitar 90-95% dari

penderita sindrom Down, pada bentuk ini didapatkan ekstra kromosom 21 pada

setiap sel, 2) translokasi: disebabkan karena ekstra kromosom 21 menempel pada

kromosom lain pada setiap sel, terjadi pada sekitar 2-4% dari penderita sindrom

Down, dan 3) mosaikisme : merupakan tipe yang paling jarang, dimana terdapat

beberapa sel yang mengandung ekstra kromosom 21 dan beberapa sel normal,

bentuk ini mengenai sekitar 1-2% penderita sindrom Down.17-19 Beberapa faktor

yang dikatakan meningkatkan kejadian abnormalitas kromosom pada sindrom

Down antara lain: usia ibu yang semakin tua ,usia ayah yang lebih tua,

konsanguitas, faktor genetik, paparan radiasi dan zat kimi, riwayat kesehatan

reproduksi ibu

Kelainan kromosom sangat berpengaruh terhadap ekspresi gen. Pada trisomi

21, kehadiran sebuah gen tambahan menyebabkan overekspresi dari gen yang

terlibat, sehingga meningkatkan produksi produk tertentu. Untuk sebagian besar

gen, overekspresi memiliki pengaruh yang kecil karena adanya mekanisme tubuh
14

yang mengatur gen dan produknya. Akan tetapi, gen yang menyebabkan sindrom

Down tampaknya merupakan suatu pengecualian.20

Sifat genetik sindrom Down berasal dari kromosom trisomi 21 yang

berukuran relatif kecil, hal ini mendorong para ilmuwan untuk menemukan

karakteristik lengkap kromosom ini untuk keperluan klinis . Pada awal tahun 2000

urutan DNA hampir lengkap lengan panjang (21q) dari HSA21 ditemukan . Hal ini

merupakan terobosan untuk penelitian sindrom Down, terobosan tersebut sangat

membantu dalam mengidentifikasi setiap gen dan non-koding urutan 21q. Salah

satu analisis menyebutkan 21q terdapat 225 gen dan 59 pseudogen. Panjang dari

21q adalah 31,5 Mb dan diperkirakan 3% dari rangkaiannya mengkode beberapa

protein. Protein yang dikodekan oleh gen ini jatuh ke dalam beberapa kategori

fungsional termasuk faktor transkripsi, regulator , modulator dan sebagainya.21

Dari hasil penelitian, satu teori yang terkenal menyebutkan bahwa hanya

sedikit bagian dari kromosom 21 yang sebenarnya membuat efek pada sindrom

Down, yang disebut sebagai critical region. Kromosom 21 memegang 200-250 gen,

tetapi diperkirakan hanya beberapa persen saja yang mengakibatkan ciri-ciri pada

sindrom Down. Adanya Down Syndrome Critical Region (DSCR), sebuah segmen

kecil pada kromosom 21 yang mengandung gen-gen yang bertanggung jawab pada

ciri-ciri utama sindrom Down. Gen-gen yang terdapat pada daerah 5,4Mb ini

dikelompokkan menjadi DSCR1 dan DSCR 2. DSCR1, yang sekarang diberi nama

RCAN1 (Regulator of Calcineurin 1) menyebabkan overekspresi dalam otak

penderita sindrom Down dan berinteraksi secara fisik dan fungsional dengan
15

kalsineurin A, sebuah katalitik sub unit dari kalsium/ calmodulin dependent protein

phosphatase.22

RCAN1 yang banyak diekspresikan di otak dan jantung menunjukkan

overekspresi yang berujung pada patogenesis sindrom Down, terutama retardasi

mental dan kelainan jantung, sedangkan DSCR2 lebih banyak diekspresikan pada

semua jaringan dan sel yang berproliferasi, seperti jaringan fetus, testis, dan sel

kanker.23, 24

Tabel 2. Overekspresi gen25 :

GENE Akibat Overekspresi

SOD1 Menyebabkan penuaan dini dan menurunnya fungsi sistem


imun. Gen ini berperan dalam demensia pada tipe Alzheimer

COL6A1 Menyebabkan cacat jantung

ETS2 Menyebabkan abnormalitas skeletal.

CAF1A Menyebabkan detrimental pada sintesis DNA

CBS Menyebabkan gangguan metabolisme dan perbaikan DNA

DYRK Menyebabkan retardasi mental

CRYA1 Menyebabkan katarak

GART Menyebabkan gangguan sintesis dan perbaikan DNA

IFNAR Mengekspresiakn interferon, overexpression mempengaruhi


sistem imun dan organ sistem lainnya

Gen lainnya yang mungkin juga terlibat, diantaranya Amyloid precursor

protein (APP), S100B, TAM, PFKL, dan beberapa gen lainnya. Sekali lagi, penting

untuk diketahui bahwa belum ada gen yang sepenuhnya terkait dengan setiap

karakteristik yang berhubungan dengan sindrom Down.26


16

2.2.2 Pertumbuhan Lingkar Kepala pada Anak Sindrom Down

Overekspresi gen berpengaruh pada fungsi dan struktur otak penderita

sindrom Down. Namun, informasi genetik tersebut juga diatur oleh gen lainnya

yang dimiliki tiap individu, sehingga menimbulkan keragaman antar penderita

sindrom Down. Disamping itu perkembangan otak juga dipengaruhi oleh

lingkungan dan suatu intervensi hingga akhirnya berpengaruh dalam

perkembangan individu.

Overekspresi gen menyebabkan ketidakseimbangan otak penderita

sindrom Down,berikut perubahan yang terjadi :

1) Berat dan volume otak rendah, biasanya diikuti dengan lingkar kepala yang

kecil,

2) Kepadatan neuron berkurang (korteks serebral, hippocampus, otak kecil, batang

otak),

3) Perubahan struktur dan jumlah dendritic, densitas sinaptik yang rendah,

pengurangan jumlah neurotransmitter, serta terjadi penundaan mielinisasi.

Semua kelainan tersebut mengubah kapasitas transmisi informasi yang

efeknya langsung pada perakitan saraf sirkuit dan koneksi, bahkan berefek juga di

daerah yang tidak langsung dipengaruhi oleh perubahan genetik. Karena

konfigurasi otak yang unik ini,penderita sindrom Down lebih lambat dalam

menyerap, memproses, dan menafsirkan informasi, hal ini yang menjadikan

perkembangan motorik dan kognitif lambat.27

Karakteristik motorik pada penderita sindrom Down ditentukan oleh

kelainan di berbagai struktur otak, diantaranya otak tengah dan serebelum.


17

Perubahan otak tengah pada masa bayi mengakibatkan berkurangnya sikap

kewaspadaan anak yaitu terjadi hipotonia, kurang bereaksi terhadap rangsangan,

kesulitan dalam penglihatan dan berinteraksi dengan tatapan orang lain,

kecanggungan dan respon motorik yang buruk, dan kurangnya inisiatif untuk

melakukan tindakan.Semua ini dapat disebabkan oleh keterlibatan sistem saraf

yang lemah di otak tengah. Semua ini memiliki pengaruh terhadap masukan

informasi yang sangat penting selama bulan-bulan pertama pada masa bayi.28

Serebelum terlibat dalam hal melakukan tindakan yang tepat, gerakan tubuh

yang akurat. Dengan menggunakan informasi proprioseptif dan sensasi kinestetik

untuk melaksanakan gerakan dengan baik. Bila terjadi perubahan stuktur

didalamnya akan mempengaruhi perkembangan kelompok otot, berkontribusi

untuk keseimbangan dan membantu dalam pola gerakan, terutama gerakan cepat,

berturut-turut dan simultan.

Selain itu, juga berpengaruh pada korteks prefrontal yang fungsinya terlibat

dalam keputusan membuat dan memulai tindakan dan hippocampus, yang berperan

menyimpan dan mengintegrasikan informasi memori jangka panjang. Sistem saraf

pusat pada penderita sindrom Down juga mengalami penuaan dini.

Dengan adanya perubahan pada otak, hingga menyebabkan pertumbuhan

lingkar kepala melambat pada awal masa anak-anak, tumbuh menjadi mikrosefali

maupun mesosefali.29 Pertumbuhan yang kurang tersebut akan mempengaruhi

perkembangan keseluruhan termasuk motorik kasar maupun halus, bahasa,

personalisasi diri, pendengaran, dan fungsi lainnya.33


18

2.2.3 Manifestasi Klinis Anak Sindrom Down

Pengetahuan tentang manifestasi klinis sindrom Down penting untuk

mengetahui adanya morbiditas dan faktor yang menghambat pertumbuhan dan

perkembangan anak . Selain itu, diagnosis klinis dapat membedakan anak-anak

sindrom Down dengan anak normal dengan melihat beberapa gambaran fisik.30

Tabel 3. Gambaran fisik sindrom Down.31

Gambaran Fisik Sindrom Down


Perawakan pendek Leher pendek
Mikrosefal Kelainan jantung
Brakisefal Stenosis duodenal
Flat facies Tangan lebar
Fissura palpebra oblik Brakidactili
Lipatan epikantus mata Klinodaktili jari ke-5
Bercak Brushfield pada mata Jarak yang lebar jari kaki 1 dan 2
Jembatan hidung datar Dermatoglifik abnormal
Palatum letak tinggi Lipatan garis tangan transversal
Lidah berkerut Hipotonia
Mulut terbuka Ligamen lemah
Letak telinga abnormal Retardasi mental
Telinga kecil / dismorfik

Penderita sindrom Down memiliki beberapa masalah kesehatan khusus

pada organ maupun sistem organ, masalah ini juga menambah morbiditas anak

sindrom Down hingga akhirnya mengganggu pertumbuhan maupun perkembangan

anak. Masalah kesehatan tersebut diantaranya:


19

1) Kelainan Jantung Kongenital

Kelainan jantung kongenital pada anak sindrom Down berkisar hingga

44 persen. Band genetik 21q22 daerah kritis dianggap bertanggung jawab atas

malformasi jantung pada sindrome Jenis penyakit jantung bawaan yang terbanyak

adalah 45 % atrioventricular septal defect (AVSD), 35% ventricular septal defect

(VSD), 8 % patent ductus arteriosus (PDA), 7 % atrial septal defect (ASD),4 %

tetralogy of Fallot (ToF), dan kelainan jantung lain termasuk kelainan pada katup

jantung. Penderita sindrom Down tanpa kelainan jantung bawaan pada masa anak,

dapat menderita penyakit jantung pada usia lebih besar. Hal ini mungkin merupakan

akibat sekunder dari gangguan saluran nafas atas. Pada usia remaja atau dewasa

muda kemungkinan juga onset dari gangguan pada katup jantung.16,32

2) Kelainan Tulang

Kelemahan ligamen sering ditemukan pada anak-anak dengan sindrom

Down. Anak-anak ini menunjukkan hipotonia , ketidakstabilan patella, skoliosis,

subluksasi atau dislokasi pinggul, pes planus dan varus metatarsus. Masalah yang

sering dan paling berpotensi serius yang disebabkan oleh ligamen kelemahan terkait

ketidakseimbangan sendi atlantoaksial dan atlantooksipital.Insidensinya sekitar 15

% dari populasi anak sindrom Down.

3) Kelainan Telinga, Hidung, Tenggorok

Kelainan pada telinga, hidung, dan tenggorokan merupakan masalah yang

umum pada anak sindrom Down. Insidensinya sekitar 40-70% mengalami

gangguan pendengaran, 40% ganguan jalan nafas pada anak sindrom Down.

Kelainan muncul karena karakteristik hipoplasia pada midfasial , menyebabkan


20

jalan nafas, tuba eustachius, sinus ostia, dan saluran pendengaran eksternal menjadi

sempit.

Anak-anak dengan sindrom Down memiliki episode sering batuk disertai

sesak nafas, mencerminkan keadaan refluks akibat iritasi saluran udara bagian atas.

Bila berlanjut menyebabkan kelainan tidur pada anak sindrom Down, dan dokter

harus mengevaluasi pusat tidur jika gejala tersebut terjadi. Anatomi berkontribusi

terhadap peningkatan kejadian apnea saat tidur, bahkan biasanya amandel dan

adenoid dapat menyebabkan obstruksi juga. Selain itu, dasar lidah mungkin jatuh

ke belakang dan memainkan peran dalam obstruksi jalan napas.33

4) Kelainan Mata

Anak-anak dengan sindrom Down memiliki peningkatan risiko katarak. Sekitar

4 % katarak kongenital, 30-60% katarak yang didapat. Semua bayi harus dievaluasi

saat lahir untuk mendeteksi keberadaan katarak kongenital. Selain katarak juga

didapatkan kelainan mata lainnya seperti nistagmus, strabismus, glaukoma,

keratokonus, blefaritis, dan sumbatan duktus nasolakrimalis, Gangguan refraksi,

termasuk hipermetopia terjadi sekitar 70% dan memerlukan koreksi.

5) Kelainan Gastrointestinal

Sepuluh persen dari anak-anak dengan sindrom Down memiliki malformasi

kongenital, termasuk atresia jejunum, duodenum, esofagus dan anus, pankreas

anuler, dan omphalokel. Kelainan yang sering terjadi pada sindrom Down adalah

penyakit kolik (sekitar 4%) dan penyakit Hirschsprung (sekitar 2%).16


21

6) Kelainan Endokrin

Kelainan endokrin pada sindrom Down dapat berupa hipotiroidisme,

hipertiroidisme, diabetes, dan gangguan fertilitas. Gangguan endokrin yang paling

umum untuk individu dengan sindrom Down adalah hipotiroidisme. Hal ini dimulai

dari kecil terus terjadi peningkatan yang signifikan timbulnya risiko hipotiroidisme

kongenital, yang mana 27 kali lebih besar dibandingkan pada bayi tanpa sindrom

Down.

7) Kelainan Imunologis

Beberapa individu dengan sindrom Down memiliki gangguan sistem imun

termasuk disfungsi sel T dan sel B yang dapat membuat mereka lebih rentan

terhadap infeksi. Beberapa laporan menyatakan bahwa anak-anak dengan sindrom

Down memiliki prevalensi tinggi mengalami infeksi saluran nafas.6

8) Kelainan Hematologi

Penderita sindrom Down memiliki risiko menderita kelainan hematologi berupa

transient myeloproliferative disorder (10%), defisiensi besi (10%), anemia (3%),

leukemia (1%). 34, 35 Anak-anak dengan sindrom Down memiliki 10-20 kali lipat

peningkatan kejadian leukemia dari periode lahir sampai dewasa.36 Bentuk yang

paling umum dari leukemia selama masa kanak-kanak adalah leukemia limfoblastik

akut (ALL) dengan subtipe leukemia megakarioblastic akut(AMKL) dan subtipe

leukemia mieloid akut (AML). Mekanisme yang menyebabkan peningkatan risiko

leukemia pada sindrom Down belum diketahui, tetapi ada beberapa onkogen yang

diidentifikasi pada lengan panjang kromosom 21.37


22

9) Kelainan Kulit dan Periodontal

Penderita sindrom Down dapat memiliki kelainan kulit berupa kulit kering,

folikulitis, vitiligo, dan alopesia. Anak sindrom Down juga sering memiliki

kelainan pada erupsi gigi, bentuk gigi, dan kecenderungan mengalami penyakit

periodontal.6

10) Gangguan Neurologis

a. Epilepsi

Epilepsi sering terjadi pada anak sindrom Down sekitar 2- 15% lebih tinggi

daripada anak normal lainnya, tetapi lebih rendah insidensinya dari sindrom lain

yang terlibat keterbelakangan mental. Salah satu penyebab kejang dikaitkan dengan

masalah medis yang mendasari ( penyakit kardiovaskular, infeksi, trauma, masalah

perinatal).6,38

b. Penyakit Alzheimer

Penelitian pada tahun 1987 menunjukan hubungan antara penyakit Alzheimer

dan sindrom Down, yaitu adanya sebuah gen yang mengkode protein (protein

prekursor amiloid), dan terbukti terlibat dalam patogenesis penyakit alzheimer.

Pada usia 40, 50-70% pasien sindrom Down akan mengalami demensia. Saat itu,

trisomi APP kemungkinan membuat kontribusi yang signifikan terhadap

peningkatan risiko sangat awal muncul penyakit alzheimer.32

2.3 Perkembangan Anak Sindrom Down

2.3.1 Pengertian Perkembangan pada Anak

Perkembangan adalah bertambahnya kemampuan struktur dan fungsi tubuh

yang lebih kompleks dalam pola yang teratur dan dapat diramalkan sebagai hasil
23

dari proses pematangan. Maturasi berlangsung bervariasi tergantung sistem organ.

Proses ini menyangkut proses diferensiasi sel tubuh, organ yang berkembang

sedemikian rupa sehingga masing-masing dapat memenuhi fungsinya.

Termasuk perkembangan emosi, intelektual, dan tingkah laku sebagai hasil

interaksi lingkungan. Perkembangan yang dialami anak merupakan rangkaian

perubahan yang teratur dari satu tahap perkembangan ke tahap perkembangan

berikutnya yang berlaku secara umum, misalnya anak berdiri dengan satu

kaki,berjingkat,lalu berjalan dan lari.

Aspek-aspek perkembangan yang dapat dipantau meliputi :

1) Gerak kasar atau motorik kasar

Aspek yang berhubungan dengan kemampuan anak melakukan pergerakan

dan sikap tubuh yang melibatkan otot-otot besar seperti gerakan duduk, berdiri, dan

sebagainya.

2) Gerak halus atau motorik halus

Aspek yang berhubungan dengan kemampuan anak melakukan gerakan

yang melibatkan bagian-bagian tubuh tertentu dan dilakukan oleh otot-otot kecil,

tetapi memerlukan koordinasi yang cermat seperti mengamati sesuatu, menjimpit,

menulis dan sebagainya.

3) Kemampuan bicara dan bahasa

Aspek yang berhubungan dengan kemampuan untuk memberikan respons

terhadap suara, berbicara, berkomunikasi, mengikuti perintah dan sebagainya.


24

4) Sosialisasi dan kemandirian

Aspek yang berhubungan dengan kemampuan mandiri anak (makan

sendiri, membereskan mainan selesai bermain), berpisah dengan ibu/pengasuh

anak, bersosialisasi dan berinteraksi dengan lingkungannya, dan sebagainya.39,58

2.3.2 Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan

Faktor penentu tumbuh kembang seorang anak secara keseluruhan pada

garis besarnya adalah :

1) Faktor Internal (Genetik)

Faktor genetik merupakan modal dasar dalam mencapai hasil akhir proses

tumbuh kembang anak,juga menentukan sifat bawaan anak. Yang termasuk faktor

genetik antara lain ras, keluarga atau herediter, genetik, kelainan kromosom, umur

dan jenis kelamin.

2) Faktor eksternal (lingkungan)

Merupakan suasana dimana anak tersebut berada,lingkungan berfungsi

sebagai penyedia kebutuhan dasar anak untuk tumbuh kembang. Faktor genetik

merupakan potensial anak namun faktor lingkungan menentukan tercapai tidaknya

potensial tersebut.

a. Faktor pranatal

Lingkungan pranatal merupakan lingkungan dalam kandungan, mulai

konsepsi sampai lahir yang meliputi gizi pada waktu ibu hamil, lingkungan mekanis

(posisi janin dalam uterus, zat kimia atau toksin), radiasi, infeksi dalam kandungan,

stres, faktor imunitas, dan kekurangan oksigen pada janin.58


25

b. Faktor natal (persalinan)

Faktor yang berpengaruh pada masa persalinan seperti faktor umur

kehamilan, infeksi,kelainan metabolik,asfiksia,dan alat bantu persalina .Salah satu

contohnya ekstraksi vakum atau forceps dapat menyebabkan trauma pada kepala

bayi dan berisiko terjadinya kerusakan jaringan otak. Kerusakan tersebut dapat

menimbulkan gangguan perkembangan anak.

c. Faktor pasca natal

1) Nutrisi

Nutrisi adalah salah satu komponen yang penting dalam menunjang

keberlangsungan proses pertumbuhan dan perkembangan. Apabila kebutuhan

nutrisi seseorang tidak atau kurang terpenuhi maka dapat menghambat

pertumbuhan dan perkembangan.

2) Lingkungan keluarga

Pada lingkungan keluarga sangat mempengaruhi pertumbuhan dan

perkembangan anak. Adanya interaksi ibu dengan anak akan menimbulkan

hubungan yang lebih erat antara keduanya, sehingga orang tua akan lebih

memperhatikan perkembangan anaknya

3) Stimulasi

Perkembangan memerlukan rangsangan atau stimulasi khususnya dalam

keluarga, misalnya penyediaan alat bermain, sosialisasi anak, keterlibatan ibu dan

anggota keluarga lain dalam kegiatan anak.


26

4) Faktor Neuroendokrin

Berdasarkan hasil penelitian ditemukan bahwa pusat pertumbuhan terletak

di bagian hipotalamus yang mengatur pertumbuhan secara genetik. Adanya

hubungan fungsional yang diyakini mempengaruhi pertumbuhan yang terletak di

antara hipotalamus dan sistem endokrin. Data sebuah penelitian menunjukkan

bahwa sistem saraf perifer juga dapat mempengaruhi pertumbuhan, hal tersebut

ditunjukkan dari otot yang kurang mendapat suplai saraf perifer akan mengalami

degenerasi otot.58

5) Tingkat Sosial Ekonomi

Status sosial ekonomi keluarga mempengaruhi proses tumbuh kembang

anak data ini berdasarkan sebuah penelitian. Anak dari keluarga yang berstatus

ekonomi tinggi maka kebutuhan gizi akan terpenuhi dibandingkan dengan anak dari

keluarga berstatus ekonomi rendah

6) Penyakit

Sejumlah gangguan genetik mengakibatkan perubahan pertumbuhan dan

perkembangan pada anak menyatakan bahwa sakit atau luka menyebabkan

gangguan pada pertumbuhan dan perkembangan anak. Sifat dan durasi penyakit

yang berkepanjangan akan mengakibatkan ketidakmampuan pemenuhan tugas

perkembangan pada tahap selanjutnya.56.58

2.3.3 Perkembangan Anak Sindrom Down dengan DDST II

Skrining perkembangan yang banyak digunakan oleh profesi kesehatan

adalah DDST II, antara lain karena mempunyai rentang usia yang cukup lebar

(mulai bayi baru lahir sampai umur 6 tahun), mencakup semua aspek
27

perkembangan dengan realiability cukup tinggi (interrates reability = 0.99, test-

retest reability = 0.90). Dari tahun 1990 metode ini telah digunakan lebih dari 54

negara dan telah dimodifikasi lebih dari 15 negara. Tugas yang diperiksa setiap kali

skrining hanya berkisar 25-30 tugas dan ada empat sektor perkembangan yang

dinilai yaitu gerakan motorik kasar, gerakan motorik halus, bahasa, pesonalisasi

diri.49,50

Untuk mengukur diagnostik dalam DDST II, peneliti menggunakan

Developmental Quotient (DQ). DQ adalah skor yang menggambarkan proporsi

perkembangan yang normal anak pada usia tersebut. Secara aritmetika DQ dihitung

dengan membagi usia perkembangan anak dengan usia kronologis/maturity anak

dikali 100. Contoh anak sindrom Down berumur 4 bulan melakukan tes motorik

kasar setelah itu terlihat keterlambatan seperti anak usia 2 bulan. Perhitungannya

sebagai berikut 2/4 dikali 100 = 50 (delayed). Interpretasi nilai DQ, yaitu:

a. Normal, seorang anak berkembang secara normal jika DQ pada kemampuan

motorik ,bahasa,personalisasi >85.

b. Keterlambatan ringan-sedang, jika DQ 71-84

c. Keterlambatan berat bila <70.40

Perkembangan anak sindrom Down tidak lepas dari karakteristik fisiknya

terutama retardasi mental. Anak sindrom Down mengalami retardasi kategori

sedang sampai berat. Berdasarkan skor IQ (Intelligence Quotient), digolongkan:

1) Retardasi ringan (IQ = 55-65),cukup mampu berbicara untuk komunikasi.

2) Retardasi sedang (IQ = 40-54), dapat dilatih untuk komunikasi terbatas

atau tingkat dasar.


28

3) Retardasi berat (IQ = 25-39), sulit dilatih dan sulit berkomunikasi.

4) Retardasi sangat berat (IQ < 25), tidak dapat dilatih dan tidak mampu

berkomunikasi.50

Selain itu, anak sindrom Down sebagian besar memiliki postur yang khas

terlihat dari kaki yang abduksi, eksternal rotasi, dan lutut tertekuk. Hal tersebut

karena keadaan hipotoni yang dialami penderita, ditambah kebiasaan melakukan

gerakan berulang-ulang dan cenderung mengkompensasi pola yang salah sehingga

terjadi kesalahan ataupun menghasilkan perubahan gerakan .Hingga akhirnya

mempengaruhi perkembangan motorik kasar, motorik halus, kontrol visual,

kecepatan, otot kekuatan, dan keseimbangan.41

Berikut tabel cunningham yang menggambarkan perbedaan kemajuan

perkembangan anak sindrom Down dengan anak normal. Terlihat jelas

keterlambatan yang dialami anak sindron Down.42

Tabel 4. Perkembangan motorik kasar42

Aktivitas Anak Sindrom Down Anak Normal


Usia rata-rata Rentang usia Usia rata-rata Rentang
usia

Kepala tegak saat duduk 5 bulan 3-5 bulan 3 bulan 1-4 bulan
Berguling 8 bulan 4-12 bulan 5 bulan 2-10 bulan
Duduk sendiri 9 bulan 6-16 bulan 7 bulan 5-9 bulan
Berdiri sendiri 18 bulan 12-38 bulan 11 bulan 9-16 bulan
Berjalan sendiri 23 bulan 13-48 bulan 12 bulan 9-17 bulan
29

Tabel 5. Perkembangan motorik halus.42

Aktivitas Anak Sindrom Down Anak Normal


Usia rata-rata Rentang usia Usia rata-rata Rentang usia

Mata bergerak mengikuti 3 bulan 1,5-6 bulan 1,5 bulan 1-3 bulan
objek
Meraih dan memegang 6 bulan 4-11 bulan 4 bulan 2-6 bulan
benda/mainan
Memindahkan benda dari 1 8 bulan 6-12 bulan 5,5 bulan 4-8 bulan
tangan ke tangan lain
Membangun menara dari 2 30 bulan 14-32 bulan 15 bulan 10-19 bulan
kubus
Meniru gambar lingkaran 48 bulan 36-60 bulan 30 bulan 24-40 bulan

Tabel 6. Perkembangan bahasa.42

Aktivitas Anak Sindrom Down Anak Normal


Usia rata-rata Rentang usia Usia rata-rata Rentang usia

Respon terhadap suara 1 bulan 0,5-1,5 bulan 0 bulan 0-1 bulan


Mengucapkan Da-da Ma- 7 bulan 4-8 bulan 4 bulan 2-6 bulan
ma
Respon terhadap perintah 16 bulan 12-24 bulan 10 bulan 6-14 bulan
sederhana
Mengucapkan satu kata yang 18 bulan 13-36 bulan 14 bulan 10-23 bulan
berarti
Mengucapkan dua kata / 30 bulan 18-60 bulan 20 bulan 15-30 bulan
frase

Tabel 7. Perkembangan Personal Sosial.42


Aktivitas Anak Sindrom Down Anak Normal

Usia rata-rata Rentang usia Usia rata-rata Rentang usia

Tersenyum ketika diajak 2 bulan 0,5-4 bulan 1 bulan 1-2 bulan


bicara
Bermain cilukba 11 bulan 9-16 bulan 8 bulan 5-13 bulan
Minum dari cangkir 20 bulan 12-30 bulan 12 bulan 9-17 bulan
Menahan kencing seharian 36 bulan 18-50 bulan 24 bulan 14-36 bulan
Menahan buang air besar 36 bulan 20-60 bulan 24 bulan 16-48 bulan
30