Anda di halaman 1dari 41

MAKALAH

PROMOSI KESEHATAN

DOSEN PEMBIMBING : Bunda Sri Sumiati AB, M.Kes.

Disusun oleh :

DIV KEBIDANAN TK. II

POLITEKNIK KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLTEKKES KEMENKES BENGKULU
TAHUN AKADEMIK 2016/2017
DIV KEBIDANAN

1
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT, yang telah melimpahkan hidayah serta karunia-
Nya kepada penulis, sehingga dapat menyelesaikan makalah ini dengan lancar tanpa
halangan yang berarti.

Sholawat serta salam penulis haturkan kepada junjungan kita Nabi


Muhammad SAW, serta sahabat-sahabatnya, pengikut-pengikutnya yang setia
menyampaikan risalahnya sampai akhir zaman.

Sehubungan dengan keterbatasan kemampuan dan ilmu yang dimiliki, maka


bila dalam penulisan makalah ini terdapat kesalahan dan kekeliruan mohon kiranya
dapat memberikan kritik serta saran yang dapat membawa kepada kebaikan. Pada
kesempatan ini pula penulis ucapkan terima kasih kepada Bunda Sri Sumiati , AB,
M.Kes selaku dosen D4 Kebidanan Mata Kuliah Promosi Kesehatan , yang telah
membimbing penulis hingga terselesaikan makalah yang sederhana ini. Mudah-
mudahan atas bantuan serta bimbingan semua pihak, Allah SWT akan membalasnya
dengan pahala yang setimpal, aamin yaa Rabbal aalamiin.

Akhirnya kepada Allah SWT penulis berharap semoga makalah ini dapat
bermanfaat bagi penulis dan pembaca pada umumnya.

Bengkulu , Februari 2017

DIV KEBIDANAN

2
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................... 1

KATA PENGANTAR ............................................................ 2

DAFTAR ISI ............................................................. 3

BAB I PENDAHULUAN

A Latar Belakang Masalah ................................... 4

B Rumusan Masalah ... 5

C Tujuan 5

BAB II PEMBAHASAN

A Determinan Kesehatan .. 6

B Perkembangan Kesehatan . 13
C Kesehatan Dasar 19
D Pendidikan Kesehatan 31
E Pelayanan Kesehatan 35

BAB III PENUTUP

A Kesimpulan ..... 41

B Saran ... 41

DAFTAR PUSTAKA

3
BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Masyarakat merupakan salah satu unsur utama dalam berdirinya suatu
negara.Negara yang makmur, merupakan tanda bahwa negara tersebut memiliki
masyarakat yang juga makmur. Kemakmuran ini didukung oleh banyak faktor.Salah
satunya adalah kesehatan lingkungan masyarakat di suatu negara tersebut.Kesehatan
masarakat adalah ilmu yang bertujuan untuk mencegah penyakit,memperpanjang
hidup, dan meningkatkan kesehatan melalui usaha-usahapengorganisasian masarakat.
Salah satunya pengorganisasian pelayanan-pelayananmedis dan perawatan untuk
diagnosa dini dan pengobatan. (IAKMI , 2012)
Kontribusi lingkungan dalam mewujudkan derajat kesehatan merupakan
halyang essensial di samping masalah perilaku masyarakat, pelayanan kesehatan
danfaktor keturunan. Lingkungan memberikan kontribusi terbesar terhadap
timbulnyamasalah kesehatan masyarakat. (Pirenaningtyas, 2007)
Salah satu faktor dalam lingkungan yang menyebabkan aspek-aspek
kesehatan manusia terganggu dan munculnya penyakit adalah tingkat pendidikan
masyarakatdi suatu daerah tempat mereka tinggal. Faktor pendidikan dapat
mempengaruhi respon masyarakat terhadap lingkungan sekitarnya.
kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan
masyarakat yang optimal. Oleh karena itu perlu diselenggarakan upaya kesehatan
dengan pendekatan pemeliharaan, promosi kesehatan (promotif), pencegahan
penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan
(rehabilitatif) yang diselenggarakan secara menyeluruh,terpadu, dan
berkesinambungan. Dalam rangka memajukan kesehatan masyarakat serta
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat maka diperlukan strategi promosi
kesehatan baik kepada pemerintah,tokoh masyarakat, dan khususnya kepada
masyarakat.

4
B. Rumusan Masalah
1) Apa itu Determinan Kesehatan ?
2) Apa itu Perkembangan Kesehatan ?
3) Apa itu Kesehatan Dasar ?
4) Apa itu Pendidikan Kesehatan ?
5) Apa itu Pelayanan Kesehatan ?
C. Tujuan
1) Mengetahui pengertian ,dan macam macam determinan kesehatan.
2) Mengetahui perkembangan ilmu kesehatan , objek dan kaji ilmu
kesehatan, perkembangan promosi kesehatan dan perkembangan
kesehatan masyarakat di Indonesia.
3) Mengetahui konsep dasar pelayanan kesehatan , tujuan , 6 program pokok
kesehatan dasar , dan sasaran dalam Kesehatan Dasar.
4) Mengetahui pengertian , prinsip dan ruang lingkup Pendidikan Kesehatan.
5) Mengetahui pengertian , tujuan , lembaga , lingkup sistem , tingkat dan
faktor yang mempengaruhi Pelayanan Kesehatan.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Determinan Kesehatan
1. Pengertian

5
Determinan Kesehatan adalah faktor-faktor yang menentukan dan
mempengaruhi ( membentuk) status kesehatan dari individu atau masyarakat.
2. Macam-macam Determinan Kesehatan
a. Menurut Bloom, 1978, yang termasuk ke dalam determinan kesehatan
meliputi genetic, lingkungan, peleyanan kesehatan, dan perilaku individu.
Determinan kesehatan pada penyakit degenerative berupa : genetic: bakat
penyakit dari seorang individu yang diturunkan oleh orang tuanya;
misalnya hipertensi, DM dan sebagaianya. Lingkungan meliputi
keterpaparan individu dari hal yang menyebabkan penyakit degenerative,
misalnya terpapar radiasi dll. Determinan perilaku dalam hal penyakit
degenerative misalnya adalah gaya hidup individu yang menyebabkan
munculnya penyakit degenaratif, misanya gemar mengkonsumsi diet yang
tinggi kolesterol, MSG, dll. Determinan pelayanan kesehatan pada
penyakit degenerative meliputi kemmpuan dan ketersediaan institusi
pelayanan kesehatan dalam menangani penyakit degenerative.
b. Menurut Simon-Morton,dan Green1995 determinan kesehatan meliputi
Genetik, Lingkungan fisik, Lingkungan Sosial, Pelayanan kesehatan, dan
Perilaku. Perbedaaan dengan teori Blum adalah untuk determinan
lingkungan ebih dispesifikan menjadi lingkungan fisik dan lingkungan
social.
c. Determinan sosial menurut Simon-Morton meliputi ekonomi, agama,
gender, budaya, demografi, populasi penduduk. Status ekonomi seringkali
mempengaruhi status kesehatan individu. Akses terhadap pelayanan
kesehatan yang terhambat akibat kemiskinan menjadi factor yang
mempengaruhi kesehatan seseorang. Agama menjadi determinan social
karena agama merupakan panutan bagaimana seseorang individu
berperilaku baik sebagai social maupun sebagai individu itu sendiri.
Gender menjadi determinan social karena di beberapa Negara, termasuk
Indonesia, isu gender masih sangat kental. Kaum laki laki lebih dominan
daripada perempuan, termasuk dalam hal kesehatan. Budaya patriakal

6
merupakan salah satu contoh determinan social dalam hal budaya.
Menempatkan laki laki ( suami) sebagai pelindung, dan pengambil
keputusan untuk semuanya kadangkala sangat menentukan terhadap
status kesehatan masing masing individu.
3. Teori Blum
Konsep hidup sehat H.L.Blum sampai saat ini masih relevan untuk
diterapkan.Kondisi sehat secara holistik bukan saja kondisi sehat secara fisik
melainkan juga spiritual dan sosial dalam bermasyarakat.Untuk menciptakan kondisi
sehat seperti ini diperlukan suatu keharmonisan dalam menjaga kesehatan tubuh.H.L
Blum menjelaskan ada empat faktor utama yang mempengaruhi derajat kesehatan
masyarakat.Keempat faktor tersebut merupakan faktor determinan timbulnya masalah
kesehatan.
Keempat faktor tersebut terdiri dari faktor perilaku/gaya hidup (life style),
faktor lingkungan (sosial, ekonomi, politik, budaya), faktor pelayanan kesehatan
(jenis cakupan dan kualitasnya) dan faktor genetik (keturunan).Keempat faktor
tersebut saling berinteraksi yang mempengaruhi kesehatan perorangan dan derajat
kesehatan masyarakat.Diantara faktor tersebut faktor perilaku manusia merupakan
faktor determinan yang paling besar dan paling sukar ditanggulangi, disusul dengan
faktor lingkungan.Hal ini disebabkan karena faktor perilaku yang lebih dominan
dibandingkan dengan faktor lingkungan karena lingkungan hidup manusia juga
sangat dipengaruhi oleh perilaku masyarakat.

Dalam konsep Blum ada 4 faktor determinan yang dikaji, masing-masing


faktor saling keterkaitan berikut penjelasannya :
a) Perilaku masyarakat
Perilaku masyarakat dalam menjaga kesehatan sangat memegang peranan
penting untuk mewujudkan Indonesia Sehat 2010.Hal ini dikarenakan budaya hidup
bersih dan sehat harus dapat dimunculkan dari dalam diri masyarakat untuk menjaga

7
kesehatannya.Diperlukan suatu program untuk menggerakan masyarakat menuju satu
misi Indonesia Sehat 2010. Sebagai tenaga motorik tersebut adalah orang yang
memiliki kompetensi dalam menggerakan masyarakat dan paham akan nilai
kesehatan masyarakat. Masyarakat yang berperilaku hidup bersih dan sehat akan
menghasilkan budaya menjaga lingkungan yang bersih dan sehat.
Beberapa kegiatan yang mungkin kita lakukan seperti: berolah raga, tidur,
merokok, minum, dll. Apabila kita mengembangkan kebiasaan yang bagus dari sejak
awal, hal tersebut berpengaruh positif terhadap kesehatan tubuh.Sekali-kali atau
dalam batas-batas tertentu untuk waktu yang lebih lama, kita bebas melakukan
kebiasaan-kebiasaan harian.Namun, bagaimanapun juga sikap yang tidak berlebihan
merupakan suatu keharusan agar benar-benar sehat.Tubuh kita memerlukan tidur,
olah raga, dan rutinitas yang sehat dalam jumlah tertentu untuk mempertahankan
kesejahteraannya.
b) Lingkungan
Berbicara mengenai lingkungan sering kali kita meninjau dari kondisi
fisik.Lingkungan yang memiliki kondisi sanitasi buruk dapat menjadi sumber
berkembangnya penyakit.Hal ini jelas membahayakan kesehatan masyarakat kita.
Terjadinya penumpukan sampah yang tidak dapat dikelola dengan baik, polusi udara,
air dan tanah juga dapat menjadi penyebab. Upaya menjaga lingkungan menjadi
tanggung jawab semua pihak untuk itulah perlu kesadaran semua pihak.
Disamping lingkungan fisik juga ada lingkungan sosial yang berperan.
Sebagai mahluk sosial kita membutuhkan bantuan orang lain, sehingga interaksi
individu satu dengan yang lainnya harus terjalin dengan baik. Kondisi lingkungan
sosial yang buruk dapat menimbulkan masalah kejiwaan.
c) Pelayanan kesehatan
Kondisi pelayanan kesehatan juga menunjang derajat kesehatan
masyarakat.Pelayanan kesehatan yang berkualitas sangatlah dibutuhkan.Masyarakat
membutuhkan posyandu, puskesmas, rumah sakit dan pelayanan kesehatan lainnya
untuk membantu dalam mendapatkan pengobatan dan perawatan kesehatan.Terutama

8
untuk pelayanan kesehatan dasar yang memang banyak dibutuhkan
masyarakat.Kualitas dan kuantitas sumber daya manusia di bidang kesehatan juga
mesti ditingkatkan.
Puskesmas sebagai garda terdepan dalam pelayanan kesehatan masyarakat
sangat besar perananya.sebab di puskesmaslah akan ditangani masyarakat yang
membutuhkan edukasi dan perawatan primer. Peranan Sarjana Kesehatan Masyarakat
sebagai manager yang memiliki kompetensi di bidang manajemen kesehatan
dibutuhkan dalam menyusun program-program kesehatan.Utamanya program-
program pencegahan penyakit yang bersifat preventif sehingga masyarakat tidaka
banyak yang jatuh sakit.
Banyak kejadian kematian yang seharusnya dapat dicegah seperti diare,
demam berdarah, malaria, dan penyakit degeneratif yang berkembang saat ini seperti
jantung karoner, stroke, diabetes militus dan lainnya.penyakit itu dapat dengan mudah
dicegah asalkan masyarakat paham dan melakukan nasehat dalam menjaga kondisi
lingkungan dan kesehatannya.
d) Genetik
Seperti apa keturunan generasi muda yang diinginkan ???. Pertanyaan itu
menjadi kunci dalam mengetahui harapan yang akan datang. Nasib suatu bangsa
ditentukan oleh kualitas generasi mudanya.Oleh sebab itu kita harus terus
meningkatkan kualitas generasi muda kita agar mereka mampu berkompetisi dan
memiliki kreatifitas tinggi dalam membangun bangsanya.
Dalam hal ini kita harus memperhatikan status gizi balita sebab pada masa
inilah perkembangan otak anak yang menjadi asset kita dimasa mendatang.Namun
masih banyak saja anak Indonesia yang status gizinya kurang bahkan buruk.Padahal
potensi alam Indonesia cukup mendukung.oleh sebab itulah program penanggulangan
kekurangan gizi dan peningkatan status gizi masyarakat masih tetap diperlukan.
Utamanya program Posyandu yang biasanya dilaksanakan di tingkat RT/RW. Dengan
berjalannya program ini maka akan terdeteksi secara dini status gizi masyarakat dan
cepat dapat tertangani.

9
4. Determinan yang mempengaruhi status kesehatan
Teori klasik yang dikembangkan oleh Blum (1974) mengatakan bahwa adanya
4 determinan utama yang mempengaruhi derajat kesehatan individu, kelompok atau
masyarakat. Empat determinan tersebut secara berturut-turut besarnya pengaruh
terhadap kesehatan adalah: a). lingkungan, b). perilaku, c). pelayanan kesehatan, dan
d).keturunan atau herediter. Keempat determinan tersebut adalah determinan untuk
kesehatan kelompok atau komunitas yang kemungkinan sama di kalangan
masyarakat. Akan tetapi untuk kesehatan individu, disamping empat faktor tersebut,
faktor internal individu juga berperan, misalnya : umur, gender, pendidikan, dan
sebagainya, disamping faktor herediter. Bila kita analisis lebih lanjut determinan
kesehatan itu sebenarnya adalah semua faktor diluar kehidupan manusia, baik secara
individual, kelompok, maupun komunitas yang secara langsung atau tidak langsung
mempengaruhi kehidupan manusia itu. Hal ini berarti, disamping determinan-
determinan derajat kesehatan yang telah dirumuskan oleh Blum tersebut masih
terdapat faktor lain yang mempengaruhi atau menentukan terwujudnya kesehatan
seseorang, kelompok atau masyarakat.
a) Faktor makanan
Makanan merupakan faktor penting dalam kesehatan kita. Bayi lahir dari
seorang ibu yang telah siap dengan persediaan susu yang merupakan makanan
lengkap untuk seorang bayi. Mereka yang memelihara tubuhnya dengan makanan
yang cocok, menikmati tubuh yang benar-benar sehat.Kecocokan makanan ini
menurut waktu, jumlah, dan harga yang tepat. Hanya saat kita makan secara
berlebihan makanan yang tidak cocok dengan tubuh kita, maka tubuh akan bereaksi
sebaliknya. Sakit adalah salah satu reaksi tubuh, dan bila kemudian dicegah atau
dirawat dengan benar, tubuh kembali sehat.Penyakit merupakan peringatan untuk
mengubah kebiasaan kita.Perlu diingat selalu bahwa tubuh kita hanya memerlukan
makanan yang tepat dalam jumlah yang sesuai.
b) Pendidikan atau tingkat pengetahuan

10
Tingkat pengetahuan akan membentuk cara berpikir dan kemampuan
seseorang untuk memahami faktor-faktor yang berhubungan dengan penyakit dan
menggunakan pengetahuan tersebut untuk menjaga kesehatannya. Pendidikan juga
secara tidak langsung akan mempengaruhi perilaku seseorang dalam menjaga
kesehatannya. Biasanya, orang yang berpendidikan (dalam hal ini orang yang
menempuh pendidikan formal) mempunyai resiko lebih kecil terkena penyakit atau
masalah kesehatan lainnya dibandingkan dengan masyarakat yang awam dengan
kesehatan.
c) Faktor sosioekonomi
Faktor-faktor sosial dan ekonomi seperti lingkungan sosial, tingkat pendapatan,
pekerjaan, dan ketahanan pangan dalam keluarga merupakan faktor yang berpengaruh
besar pada penentuan derajat kesehatan seseorang.Dalam masalah gizi buruk
misalnya, masyarakat dengan tingkat ekonomi dan berpendapatan rendah biasanya
lebih rentan menderita gizi buruk.Hal tersebut bisa terjadi karena orang dengan
tingkat ekonomi rendah sulit untuk mendapatkan makanan dengan nilai gizi yang bisa
dibilang layak.
d) Latar belakang budaya
Latar belakang budaya mempengaruhi keyakinan, nilai, dan kebiasaan individu,
termasuk sistem pelayanan kesehatan dan cara pelaksanaan kesehatan pribadi.
Indonesia yang terbentang dari Sabang sampai Merauke memiliki beribu-ribu suku
dengan adat istiadat yang berbeda-beda pula. Sebagian dari adat istiadat tersebut ada
yang masih bisa dibilang primitif dan tidak mempedulikan aspek
kesehatan.Misalnya saja, pada suku Baduy yang tidak memperbolehkan masyarakat
menggunakan alas kaki.Dalam bidang perilaku kesehatan ada 3 teori yang sering
menjadi acuan dalam penelitian penelitian kesehatan yaitu :
1) Teori Lawrence Green
Ada 2 determinan masalah kesehatan tersebut yaitu Behavioral factor (faktor
perilaku) dan Non Behavioral factor (faktor non perilaku). Faktor tersebut ditentukan
oleh 3 faktor utama yaitu :

11
a) Faktor faktor predisposisi, yaitu faktor faktor yang mempermudah atau
mempredisposisi terjadinya perilaku seseorang, antara lain pengetahuan,
sikap, keyakinan, kepercayaan, nilai nilai, tradisi dan sebagainya.
b) Faktor faktor pemungkin, yaitu faktor faktor yang memungkinkan atau
yang memfasilitasi perilaku atau tindakan.
c) Faktor faktor penguat, yaitu faktor- faktor yang mendorong atau
memperkuat terjadinya perilaku.
2) Teori Snehandu B.Karr
Mengidentifikasi adanya 5 determinan perilaku, yaitu :
a) Adanya niat (intention) seseorang untuk bertindak sehubungan dengan objek
atau stimulus diluar dirinya.
b) Adany dukungan dari masyarakat sekitar (social support)
c) Terjangkaunya informasi, yaitu tersedianya informasi informasi terkait
dengan tindakan yang akan di ambil oleh seseorang
d) Adanya otonomi atau kebebasan pribadi untuk mengambil keputusan
e) Adanya kondisi dan situasi yang memuingkinkan
3) Teori WHO
Ada 4 determinan yaitu :
a) Pemikiran dan perasaan yaitu merupakan modal awal untuk bertindak atau
berperilaku
b) Adanya acuan atau referensi dari seseorang atau pribadi yang dipercayai
c) Sumber daya yang tersedia merupakan pendukung untuk terjadinya perilaku
seseorang atau masyarakat
d) Sosio budaya merupakan faktor eksternal untuk terbentuknya perilaku
seseorang.
B. Perkembangan Kesehatan
1. Pengertian dan Perkembangan Ilmu Kesehatan
Sejak zaman purbakala manusia telah mengenal penyakit, berusaha
sembuh dan menghindar dari sakit serta berusaha agar tetap sehat. Sesuai
dengan perkembangan peradaban manusia saat itu, maka usaha untuk sembuh
dari sakit dan agar tetap sehat dilakukan dengan berbagai cara. Oleh karena
metode dan cara berbeda-beda maka berbeda-beda pula cara pengobatan dari
tempat satu dengan tempat lainnya.

12
Ilmu kesehatan berkembang dari pengetahuan yang diketahui oleh
manusia. Pengetahuan dapat diperoleh dari berbagai sumber antara lain:
pancaindera, pikiran, dan intuisi. Bila dibandingkan antara pengetahuan dan
ilmu pengetahuan terdapat perbedaan yang nyata. Pengetahuan ialah semua
yang diketahui oleh manusia tanpa memperhatikan pengetahuan tersebut benar
atau salah, sedangkan ilmu pengetahuan membatasi
Pengetahuan yang benar adalah pengetahuan yang telah teruji
kebenarannya melalui metode ilmiah. Nah, karena manusia ingin terbebas dari
penyakit, maka mereka mulai mempelajari atau mengkaji bagaimana caranya
agar manusia dapat selalu hidup sehat. Dengan menggunakan kemampuan
berpikir rasional atas dasar pengetahuan, menarik minat orang untuk
mempelajari ilmu kesehatan yang kemudian kita kenal sebagai ahli ilmu
kesehatan.
Para ahli ilmu kesehatan kemudian melakukan penelitian-penelitian yang
bersifat observatif maupun eksperimental melalui pengamatan dan pengukuran
terhadap parameter-parameter kesehatan seperti kadar hemoglobin dalam
darah, kandungan bakteri dalam air minum, kandungan vitamin dalam
makanan dsb. Berdasarkan data akurat yang disertai dengan penjelasan analisis
secara deskriptif maka akan diperoleh fakta-fakta yang kemudian digunakan
untuk merumuskan konsep-konsep dalam ilmu kesehatan.
Bila kita bandingkan pandangan orang pada jaman dahulu dengan sekarang
mengenai penyakit, ternyata cukup berbeda. Dulu orang beranggapan bahwa
penyakit lepra misalnya, merupakan penyakit kutukan Tuhan. Mereka juga
menganggap bahwa penyakit malaria disebabkan oleh udara buruk (mala =
buruk; aria = udara).
Kedua contoh tersebut memberikan gambaran kepada kita bahwa karena
belum berkembangnya ilmu pengetahuan, orang dahulu memandang penyakit
secara kurang tepat sehingga penanggulangannya pun kurang tepat. Misalnya,
untuk mencari penyembuhan terhadap suatu penyakit, banyak diantara mereka

13
pergi ke dukun, ahli sihir, pendeta, ulama dan melakukan berbagai upaya
lainnya yang umumnya untuk beberapa penyakit tertentu tidak membuahkan
hasil yang memuaskan.
Dari uraian di atas, jelaslah bahwa kemajuan yang dicapai dalam bidang
kedokteran atau kesehatan tersebut tidak lepas dari kemajuan ilmu-ilmu yang
mendukungnya, khususnya Biologi. Dengan menguasai cabang-cabang biologi
seperti anatomi, fisiologi, histologi, mikrobiologi, zoologi dan sebagainya, para
dokter sudah dapat mengusahakan penyembuhan yang tepat bagi suatu
penyakit. Bahkan begitu pesatnya kemajuan yang dicapai dalam bidang
kedokteran, sampai-sampai penyakit yang paling rumit pun sudah dapat
ditanggulangi, misalnya tumor, kanker, penyakit jantung, penyakit saraf, ginjal,
dan sebagainya. Operasi, dewasa ini bukan lagi menjadi hal yang menakutkan.
2. Objek dan Bidang Kajian Ilmu Kesehatan
Sesuai dengan fokus bidang kajian yang dipelajari dan hakikat masalahnya,
maka ilmu kesehatan dalam perkembangannya dapat dikelompokkan menjadi:
1) Ilmu kesehatan pribadi (personal health) yang fokus bidang kajiannya adalah
orang per orang (pribadi).
2) Ilmu kesehatan masyarakat (public health ) yang fokus bidang kajiannya
adalah kelompok manusia dalam masyarakat. Kedua sifat keilmuan ini
akhirnya masing-masing berkembang menjadi cabang ilmu sendiri.
3. Perkembangan Kesehatan Masyarakat di Indonesia
Kesehatan masyarakat di Indonesia pada waktu itu dimulai dengan adanya
upaya pemberantasan cacar dan kolera yang sangat ditakuti masyarakat pada waktu
itu. Saat itu masih dilakukan oleh pemerintah penjajahan Belanda pada abad ke 16
peristiwa upaya pemberantasan dianggap sebagai sejarah mula perkembangan
kesehatan masyarakat di Indonesia.
Kejadian lain selanjutnya tentang wabah kolera pada awal abad ke-20 masuk
di Indonesia tepatnya tahun 1927 dan tahun 1937 yaitu wabah kolera eltor di
Indonesia kemudian pada tahun 1948 cacar masuk ke Indonesia melalui Singapura

14
dan mulai berkembang di Indonesia. Sejak dari wabah kolera tersebut maka
pemerintah Belanda pada waktu itu melakukan upaya-upaya kesehatan masyarakat.
Selanjutnya bidang kesehatan masyarakat yang lain pada tahun 1807 pada waktu
pemerintahan Gubernur Jenderal Daendels, telah dilakukan pelatihan dukun bayi
dalam praktek persalinan. Upaya ini dilakukan dalam rangka penurunan angka
kematian bayi yang tinggi pada waktu itu. Akan tetapi upaya ini tidak berlangsung
lama karena langkanya tenaga pelatih kebidanan kemudian pada tahun 1930 dimulai
lagi dengan didaftarnya para dukun bayi sebagai penolong dan perawatan persalinan.
Selanjutnya baru pada tahun 1952 pada zaman kemerdekaan pelatihan secara cermat
dukun bayi tersebut dilaksanakan lagi.
Dokter Bosch, kepala pelayanan kesehatan sipil dan militer dan dr. Bleeker di
Indonesia, pada tahun 1851 mendirikan sekolah dokter Jawa. Kemudian sekolah ini
terkenal dengan nama STOVIA (School Tot Oplelding Van Indiche Arsten) atau
sekolah untuk pendidikan dokter pribumi. Setelah itu pada tahun 1913 didirikan
sekolah dokter yang kedua di Surabaya dengan nama NIAS (Nederland Indische
Arsten School).
Pada tahun 1927, STOVIA berubah menjadi sekolah kedokteran dan akhirnya
sejak berdirinya Universitas Indonesia tahun 1947 berubah menjadi Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia. Kedua sekolah tersebut mempunyai andil yang
sangat besar dalam menghasilkan tenaga medis yang mengembangkan kesehatan
masyarakat Indonesia.
Pada sisi lain pengembangkan kesehatan masyarakat di Indonesia adalah
berdirinya Pusat Laboratorium Kedokteran di Bandung pada tahun 1888. Kemudian
pada tahun 1938, pusat laboratorium ini berubah menjadi Lembaga Eykman dan
selanjutnya disusul didirikan laboratorium lain di Medan, Semarang, Makassar,
Surabaya dan Yogyakarta. Laboratorium ini mempunyai peranan yang sangat penting
dalam rangka menunjang pemberantasan penyakit seperti malaria, lepra, cacar dan
sebagainya bahkan untuk bidang kesehatan masyarakat yang lain seperti gizi dan
sanitasi. Tahun 1922 pes masuk Indonesia dan pada tahun 1933, 1934 dan 1935

15
terjadi epidemi di beberapa tempat, terutama di pulau Jawa. Kemudian mulai tahun
1935 dilakukan program pemberantasan pes ini dengan melakukan penyemprotan
DDT terhadap rumah-rumah penduduk dan juga vaksinasi massal. Tercatat pada
tahun 1941, 15.000.000 orang telah memperoleh suntikan vaksinasi.
Hydrich seorang petugas kesehatan pemerintah Belanda pada tahun 1925,
melakukan pengamatan terhadap masalah tingginya angka kematian dan kesakitan di
Banyumas-Purwokerto pada waktu itu. Dari hasil pengamatan dan analisisnya
tersebut ini menyimpulkan bahwa penyebab tingginya angka kematian dan kesakitan
ini adalah karena jeleknya kondisi sanitasi lingkungan. Masyarakat pada waktu itu
membuang kotorannya di sembarang tempat, di kebun, selokan, kali bahkan di
pinggir jalan padahal mereka mengambil air minum juga dari kali. Selanjutnya ia
berkesimpulan bahwa kondisi sanitasi lingkungan ini disebabkan karena perilaku
penduduk.
Untuk memulai upaya kesehatan masyarakat, saat itu Hydrich
mengembangkan daerah percontohan dengan melakukan propaganda (pendidikan)
penyuluhan kesehatan. Sampai sekarang usaha Hydrich ini dianggap sebagai awal
kesehatan masyarakat di Indonesia.
Memasuki zaman kemerdekaan, salah satu tonggak penting perkembangan
kesehatan masyarakat di Indonesia adalah diperkenalkannya Konsep Bandung
(Bandung Plan) pada tahun 1951 oleh dr. Y. Leimena dan dr. Patah, yang selanjutnya
dikenal dengan Patah-Leimena.
Dalam konsep ini mulai diperkenalkan bahwa dalam pelayanan kesehatan
masyarakat, aspek kuratif dan preventif tidak dapat dipisahkan. Hal ini berarti dalam
mengembangkan sistem pelayanan kesehatan di Indonesia kedua aspek ini tidak
boleh dipisahkan, baik di rumah sakit maupun di puskesmas.
Selanjutnya pada tahun 1956 dimulai kegiatan pengembangan kesehatan
sebagai bagian dari upaya pengembangan kesehatan masyarakat. Pada tahun 1956 ini
oleh dr. Y. Sulianti didirikan Proyek Bekasi (tepatnya Lemah Abang) sebagai proyek

16
percontohan atau model pelayanan bagi pengembangan kesehatan masyarakat
pedesaan di Indonesia dan sebagai pusat pelatihan tenaga kesehatan
Proyek ini disamping sebagai model atau konsep keterpaduan antara
pelayanan kesehatan pedesaan dan pelayanan medis, juga menekankan pada
pendekatan tim dalam pengelolaan program kesehatan.
Untuk melancarkan penerapan konsep pelayanan terpadu ini terpilih 8 desa
wilayah pengembangan masyarakat yaitu Inderapura (Sumatera Utara), Lampung,
Bojong Loa (Jawa Barat), Sleman (Jawa Tengah), Godean (Yogyakarta), Mojosari
(Jawa Timur), Kesiman (Bali) dan Barabai (Kalimantan Selatan). Kedelapan wilayah
tersebut merupakan cikal bakal sistem puskesmas sekarang ini.
Pada bulan November 1967, dilakukan seminar yang membahas dan
merumuskan program kesehatan masyarakat terpadu sesuai dengan kondisi dan
kemampuan rakyat Indonesia. Pada waktu itu dibahas konsep puskesmas yang
dibawakan oleh dr. Achmad Dipodilogo yang mengacu kepada konsep Bandung dan
Proyek Bekasi. Kesimpulan seminar ini adalah disepakatinya sistem puskesmas yang
terdiri dari tipe A, B, dan C.
Dengan menggunakan hasil-hasil seminar tersebut, Departemen Kesehatan
menyiapkan rencana induk pelayanan kesehatan terpadu di Indonesia. Akhirnya pada
tahun 1968 dalam rapat kerja kesehatan nasional, dicetuskan bahwa puskesmas
adalah merupakan sistem pelayanan kesehatan terpadu yang kemudian dikembangkan
oleh pemerintah (Departemen Kesehatan) menjadi Pusat Pelayanan Kesehatan
Masyarakat (Puskesmas).
Puskesmas disepakati sebagai suatu unit pelayanan kesehatan yang
memberikan pelayanan kuratif dan preventif secara terpadu, menyeluruh dan mudah
dijangkau dalam wilayah kerja kecamatan atau sebagian kecamatan, di kotamadya
atau kabupaten.
Kegiatan pokok puskesmas mencakup :
1) Kesehatan ibu dan anak
2) Keluarga berencana

17
3) Gizi
4) Kesehatan lingkungan
5) Pencegahan penyakit menular
6) Penyuluhan kesehatan masyarakat
7) Pengobatan
8) Perawatan kesehatan masyarakat
9) Usaha kesehatan gizi
10) Usaha kesehatan sekolah
11) Usaha kesehatan jiwa
12) Laboratorium
13) Pencatatan dan pelaporan

C. Kesehatan Dasar
1. Konsep Pelayanan Kesehatan Dasar
Konsep pelayanan kesehatan dasar mencakup nilai-nilai dasar tertentu
yang berlaku umum terhadap proses pengembangan secara menyeluruh, tetapi
dengan penekanan penerapan di bidang kesehatan seperti berikut, (WHO,
1992) :

1) Kesehatan secara mendasar berhubungan dengan tersedianya dan


penyebaran sumberdaya, bukan hanya sumberdaya kesehatan seperti
dokter, perawat, klinik,obat, melainkan juga sumberdaya sosial-
ekonomi yang lain seperti pendidikan, air dan persediaan makanan.
2) Pelayanan kesehatan dasar dengan demikian memusatkan perhatia
kepada adanya kepastian bahwa sumberdaya kesehatan dan
sumberdaya sosial yang ada telah tersebar merata dengan ebih
memperhatikan mereka yang paling membutuhkannya.
3) Kesehatan adalah suatu bagian penting dari pembangunan secara
menyeluruh. Faktor yang mempengaruhi kesehatan adalah faktor
social, budaya dan ekonomi disamping biologi dan lingkungan.
2. Kesehatan dasar BASIC SIX atau 6 program pokok kesehatan dasar
2.1 Promosi Kesehatan

18
a. Pengertian
Penyuluhan Kesehatan Masyarakat adalah upaya untuk
memberikan pengalaman belajar atau menciptakan kondisi bagi
perorangan, kelompok dan masyarakat, dalam berbagai tatanan,
dengan membuka jalur komunikasi, menyediakan informasi, dan
melakukan edukasi, untuk meningkatkan pengetahuan, sikap dan
prilaku, dengan melakukan advokasi, pembinaan suasana dan gerakan
pemberdayaan masyarakat untuk mengenali, menjaga/memelihara,
meningkatkan dan melindungi kesehatannya.
b. Tujuan
Tercapainya perubahan perilaku individu, keluarga dan masyarakat
dalam membina dan memelihara prilaku sehat, serta berperan aktif
dalam upaya mewujudkan derajat kesehatan yang optimal.

c. Sasaran
1) Pelaksanaan posyandu dan Pembinaan kader
2) Penyuluhan Kesehatan
a) Penyuluhan dalam gedung
b) Penyuluhan luar gedung
3) Penyuluhan kelompok
a) Kelompok posyandu
b) Penyuluhan masyarakat
c) Anak sekolah
d) Penyuluhan perorangan : PHN
4) Perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS)
5) Advokasi program kesehatan dan program prioritas
Kampanye program prioritas antara lain : vitamin A, narkoba,
P2M DBD, HIV, malaria, diare
6) Promosi kesehatan tentang narkoba
7) Promosi tentang kepesertaan jamkesmas
8) Pembinaan dana sehat/jamkesmas
2.2 Kesehatan Lingkungan
a. Pengertian

19
Berdasarkan teori Blum, lingkungan merupakan salah satu faktor yang
pengaruhnya paling besar terhadap status kesehatan masyarakat di samping
faktor pelayanan kesehatan, faktor genetik dan faktor prilaku. Bahaya potensial
terhadap kesehatan yang diakibatkan oleh lingkungan dapat bersifat fisik,
kimia maupun biologi.
Sejalan dengan kebijaksanaanParadigma Sehat yang mengutamakan
upaya-upaya yang bersifat promotif, preventif dan protektif. Maka upaya
kesehatan lingkungan sangat penting.
Semua kegiatan kesehatan lingkungan yang dilakukan oleh para staf
Puskesmas akan berhasil baik apabila masyarakat berperan serta dalam
pelaksanaannya harus mengikut sertakan masyarakat sejak perencanaan sampai
pemeliharaan.
b. Tujuan
Tujuan Umum
Kegiatan peningkatan kesehatan lingkungan bertujuan terwujudnya kualitas
lingkungan yang lebih sehat agar dapat melindungi masyarakat dari segala
kemungkinan resiko kejadian yang dapat menimbulkan gangguan dan bahaya
kesehatan menuju derajat kesehatan keluarga dan masyarakat yang lebih baik.
Tujuan Khusus
1) Meningkatkan mutu lingkungan yang dapat menjamin masyarakat
mencapai derajat kesehatan yang optimal
2) Terwujudnya pemberdayaan masyarakat dan keikut sertaan sektor lain
yang bersangkutan, serta bertanggung jawab atas upaya peningkatan dan
pelestarian lingkungan hidup.
3) Terlaksananya peraturan perundangan tentang penyehatan lingkungan
dan permukiman yang berlaku.
4) Terselenggaranya pendidikan kesehatan guna menunjang kegiatan dalam
peningkatan kesehatan lingkungan dan pemukiman.

20
5) Terlaksananya pengawasan secara teratur pada sarana sanitasi
perumahan, kelompok masyarakat, tempat pembuatan/penjualan
makanan, perusahaan dan tempat-tempat umum.

c. Kegiatan
Kegiatan-kegiatan utama kesehatan lingkungan yang harus dilakukan
Puskesmas meliputi:
1) Penyehatan air
2) Penyehatan makanan dan minuman
3) Pengawasan pembuangan kotoran mannusia
4) Pengawasan dan pembuangan sampah dan limbah
5) Penyehatan pemukiman
6) Pengawasan sanitasi tempat umum
7) Pengamanan polusi industri
8) Pengamanan pestisida
9) Klinik sanitasi

2.3 Pencegahan Pemberantasan Penyakit Menular


a. Pengertian
1) Penyakit Menular adalah penyakit yang disebabkan oleh agent infeksi
atau toksinnya, yang beraasal dari sumber penularan atau reservoir,
yang ditularkan/ ditansmisikan kepada pejamu (host) yang rentan.
2) Kejadian Luar Biasa (KLB) adalah kejadian kesakitan atau kematian
yang menarik perhatian umum dan mungkin menimbulkan
kehebohan/ketakutan di kalangan masyarakat, atau menurut
pengamatan epidemiologik dianggap adanya peningkatan yang berarti
(bermakna) dari kejadiankesakitan/kematian tersebut kepada kelompok
penduduk dalam kurun tertentu.
3) Wabah Penyakit Menular adalah kejadian berjangkitnya suatu penyakit
menular dalam masyarakat yang jumlah penderitanya meningkat
secara nyata melebihi dari keadaan yang lazim pada waktu dan daerah

21
tertentu serta dapat mennnimbulkan malapetaka (U.U. No. 4 tahun
1984 tentang wabah penyakit yang menular)
4) Penanggulangan Kejadian Luar Biasa Penyakit Menular (P2M)
Penanggulangan KLB penyakit menular dilaksanakan dengan upaya-
upaya :
a) Pengobatan, dengan memberikan pertolongan penderita,
membangun pos-pos kesehatan di tempat kejadian dengan
dukungan tenaga dan sarana obat yang memadai termasuk
rujukan.
b) Pemutusan rantai penularan atau upaya pencegahan misalnya,
abatisasi pada KLB, DBD, Kaporisasi pada sumur-sumur yang
tercemar pada KLB diare, dsb.
c) Melakukan kegiatan pendukung yaitu penyuluhan ,
pengamatan/pemantauan (surveinlans ketat) dan logistik.
5) Program Pencegahan adalah mencegah agar penyakit menular tidak
menyebar didalam masyarakat, yang dilakukan antara lain dengan
memberikan kekebalan kepada host melalui kegiatan penyuluhan
kesehatan dan imunisasi.
6) Cara Penularan Penyakit Menular
Dikenal beberapa cara penularan penyakit menular yaitu:
a) Penularan secara kontak
b) Penularan melalui vehicle seperti melalui makanan dan minuman
yang tercemar
c) Penularan melalui vektor
d) Penularan melalui suntikan, transfusi, tindik dan tato.
7) Surveilans Evidemiologi Penyakit Menular adalah suatu kegiatan
pengumpulan data/informasi melalui pengamatan terhadap
kesakitan/kematian dan penyebarannya serta faktor-faktor yang
mempengaruhinya secar sistematik, terus menerus dengan tujuan
untuk perencanaan suatu program, mengevaluasi hasil program, dan
sistem kewaspadaan dini. Secara singkat dapat dikatakan:
Pengumpulan Data/Informasi Untuk Menentukan Tindakan
(Surveillance For Action).

22
b. Program Pemberantasan Penyakit Menular
1) Program imunisasi
2) Program TB paru dengan kegiatan penemuan penderita TBC
3) Program malaria dengan angka insiden malaria (AMI)
4) Program ISPA dengan frekuensi penemuan dan penaggulangan
pneumonia
5) Program diare meliputi frekuensi penanggulangan diare
6) Program rabies
7) Program Surveilans
8) Pemberantasan P2B2 demam berdarah

2.4 Kesehatan Keluarga dan Reproduksi


a. Pengertian
Kesehatan Keluarga adalah wujud keluarga sehat, kecil bahagia dan
sejahtra dari suami istri, anak dan anggota keluarga lainnya (UU RI no 23 th
1992)
Kesehatan Reproduksi adalah kesejahteraan fisik, mental dan sosial
yang utuh. Bukan hanya bebas dari penyakit dan kecacatan, dalam segala
aspek yang berhubungan dengan sistem reproduksi, fungsi serta prosesnya.
(WHO)
b. Tujuan
Tujuan Umum
Meningkatkan kesadaran kemandirian wanita dan keluarganya dalam
mengatur biologik keluarga termasuk fungsi reproduksinya serta
berperan serta aktif dalam mencegah dan menyelesaikan masalah
kesehatan keluarga serta meningkatkan kualitas hidup keluarga
Tujuan Khusus
1) Peran serta aktif wanita dan keluarganya dalam mencegah dan
memecahkan masalah kesehatan keluarga dan masalah reproduksi
2) Memberikan informasi, edukasi terpadu mengenai seksualitas dan
kesehatan reproduksi, manfaat dan resiko dari: obat, alat, perawatan,
tindakan serta kemampuan memilih kontrasepsi dengan tepat
3) Melaksanakan pelayanan kesehatan reproduksi yang berkualitas
4) Melaksanakan pelayanan kontrasepsi yang aman dan efektif

23
5) Kehamilan dap persalinan yang direncanakan dan aman
6) Pencegahan dan penanganan engguguran kandungan yang tidak
dikehendaki
7) Pelayanan infertilitas
8) Informasi secara menyeluruh tentang pengaruh defisiensi hormon di
usia lanjut pada usia lanjut penapisan masalah malignasi
c. Kebijaksanaan Penyelenggaraan Pembinaan Kesehatan Keluarga dan
Reproduksi Sesuai dengan intervensi nasional penanggulangan masalah
kesehatan reproduksi di indonesia berdasarkan rekomendasi strategi
regional WHO untuk negara-negara Asia Tenggara, maka kegiatan
pelayanan reproduksi adalah:
1) Kesehatan Ibu Dan Anak
2) Kesehatan Anak Usia Sekolah
3) Kesehatan Remaja, termasuk pencegahan serta penanganan PMS
(Penyakit Menular akibat Hubungan Seks, HIV/AIDS)
4) Keluarga Berencana
5) Kesehatan Usia Lanjut (Program Pengembangan Puskesmas)
d. Indikator keberhasilan
Indikator keberhasilan program di wilayah kerja dinilai dari:
1) Angka Kematian Bayi
2) Angka Kematian Ibu
3) Prosentase Ibu Hamil Yang Mempunyai Berat Badan Dan Tinggi
Yang Normal
4) Prosentase Ibu Hamil Dengan Anemia
5) Prosentase Balita Dengan Berat Badan Dan Tinggi Sesuai Umur

2.5 Perbaikan Gizi masyarakat


a. Pengertian
Adalah kegiatan untuk mengupayakan peningkatan status gizi masyarakat
dengan pengelolaan terkoordinasi dari berbagai profesi kesehatan serta
dukungan peran serta aktif masyarakat
Program
Upaya Perbaikan Gizi Puskesmas meliputi:
1) Upaya Perbaikan Gizi Keluarga (UPGK)
2) Upaya Perbaikan Gizi Institusi (UPGI)
3) Upaya Penanggulangan Kelainan Gizi Yang Terdiri Dari:

24
a) Pencegahan Dan Penanggulangan Gangguan Akibat Kekurangan
Yodium (GAKY)
b) Pencegahan Dan Penanggulangan Anemia Besi (AGB)
c) Pencegahan Dan Penanggulangan Kurang Kalori Energi Protein
(KEP) Dan Kurang Energi Kronis (KEK)
d) Pencegahan Dan Penaggulangan Kekurangan Vitamin A (KVA)
e) Pencegahan Dan Penaggulangan Masalah Kekurangan Gizi Mikro
Lain
f) Pencegahan Dan Penaggulangan Masalah Gizi Lebih
4) Sistem Kewaspadaan Pangan Dan Gizi (SKPG)
b. Tujuan
Tujuan Umum
Menanggulangi masalah gizi dan meningkatkan status gizi masyarakat

Tujuan Khusus
1) Meningkatkan kemampuan dan peran serta masyarakat, keluarga dan
seluruh anggotanya untuk mewujudkan prilaku gizi yang baik dan
benarsesuai denagn gizi seimbang
2) Meningkatkan perhatian dan upaya peningkatan status gizi warga dari
berbagai institusi pemerintahan serta swasta
3) Meningkatkan pengetahuan dan kemampuan petugas gizi/petugas
Puskesmas lainnya dalam merencanakan, melaksanakan, membina,
memantau dan mengevaluasi upaya perbaikan gizi masyarakat
4) Terselenggaranya pelayanan gizi yang melibatkan partisipasi keluarga
terhadap pencegahan dan penanggulangan masalah kelainan gizi
5) Terwujudnya rangkaian kegiatan pencatatan/pelaporan masalah gizi
dan tersedianya informasi situasi pangan dan gizi.
c. Sasaran
Sasaran upaya perbaikan gizi adalah kelompok-kelompok yang beresiko
menderita kelainan gizi antara lain:
1) Bayi, anak balita, anak pra sekolah dan anak usia sekolah
2) Wanita Usia Subur (WUS) termasuk calon pengantin (cantin), ibu
hamil, ibu nifas, ibu menyusui, dan usia lanjut (usila)
3) Semua penduduk rawan gizi (endemik)
4) Semua anak dan dewasa mempunyai masalah gizi
5) Pekerja penghasilan rendah.

25
2.6 Penyembuhan Penyakit dan Pelayanan Kesehatan
Pelayanan Medik Rawat Jalan
a. Pengertian
Adalah pelayanan medik yang dilakukan oleh pelaksana pelayanan
(dokter) baik secara sendiri ataupun atas koordinasi bersama dengan
sesama profesi maupun pelaksana penunjang pelayanan kesehatan lain
sesuai dengan wewenangnya, untuk menyelesaikan masalah kesehatan
dan menyembuhkan penyakit yang ditemukan dari pengguna jasa
pelayanan kesehatan, dengan tidak memandang umur dan jenis kelamin,
yang dapat diselenggarakan pada ruang praktek.
b. Tujuan
Tujuan Umum
Tujuan pelayanan medik rawat jalan adalah terwujudnya pengguna jasa
dan keluarganya yang partisipatif, sehat sejahtera, badan, jiwa, dan sosial
yang memungkinkan setiap anggota keluarga hidup produktif secara
sosial dan ekonomi dengan baik
Tujuan Khusus
1) Meningkatkan kemampuan dan peran serta masyarakat, keluarga dan
seluruh anggotanya untuk mengatasi masalah kesehatannya sendiri,
trutama melalui peningkatan kesehatan dasar dan pencegahan
penyakit
2) Meningkatkan kesehatan pengguna jasa pelayanan, dan komunikasi
yang dilayani oleh Puskesmas
3) Terselenggaranya pelayanan medik yang berkualitas serta melibatkan
partisipasi keluarga terhadap perawatan untuk:
a) Mengurangi penderitaan karena sakit
b) Mencegah timbul dan berkembangnya penyakit ke arah kecacatan
c) Memulihkan kesehatan fisik, psikis dan sosial
4) Menurunnya angka morbidilitas penyakit di wilayah kerja Puskesmas.
c. Sasaran
Sasaran pelayanan medik rawat jalan yang diselenggarakan Puskesmas
adalah semua anggota masyarakat dengan tidak memandang umur, dan
tidak membedakan strata sosial.

26
Pelayanan Kedaruratan Medik
a. Pengertian
Adalah pelayanan medik terdepan yang merupakan penatalaksanaan
kecelakaan dan keadaan kedaruratan medik berkenaan dengan perubahan
keadaan baik fisiologik, anatomik dan mental psikologikal dari pengguna
jasa pelayanan, yang terjadi mendadak, yang tindakan mengatasinya harus
segera dilaksanakan di mulai dari tempat kejadian sampai dengan
pelayanan medik untuk menyelamatkan kehidupan.
b. Tujuan
Tujuan pelayanan kecelakaan dan kedaruratan medik adalah memberikan
pertolongan medik segera dengan menyelesaikan masalah kritis yang
ditemukan untuk mengambil fungsi vital tubbuh serta meringankan
penderitaaan dari pengguna pelayanan.
c. Prinsip Kerja
Pelayanan kedaruratan medik mempunyai prinsip-prinsip kerja khusus
yang harus dilaksanakan, yaitu:
1) Pertolongan harus cepat dan tepat
2) Pertolongan harus memenuhi standar pelayanan tingkat primer, yaitu :
a) Menstabilkan kondisi medik untuk evakuasi ke tempat rujukan
b) Memperbaiki jalan nafas dan pernafasan spontan, agar
terjaminnya oksigenasi yang adekuat ke seluruh tubuh terutama
otak
c) Memperbaiki sirkulasi darah
d) Menghilangkan dan mengurangi rasa nyeri
e) Melakukan tindakan invasif medik yang diperlukan
3) Memberikan informed consent kepada keluarga penderita

Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut

27
a. Pengertian
Adalah pelayanan gigi dan mulut yang dilakukan oleh pelaksana
pelayanan medik ataupun kesehatan yang berwenang dalam bidang
kesehatan gigi dan mulut, yang dilaksanakan sendiri atau bersama menurut
fungsinya masing-masing, gguna mengantisifasi proses penyakit gigi dan
mulut dan permasalahannya secara keseluruhan, yang dapat dilaksanakan
dalam prosedur pelayanan di kamar praktek dan dengan pembinaan
kesehatan wilayah setempat. Pelayanan kesehatan gigi dan mulut meliputi:
1) Pelayanan kesehatan gigi dasar paripurna yang terintegrasi dengan
program-program lain di Puskesmas adalah pelayanan kesehatan gigi
esensial yang terbanyak di butuhkan oleh masyarakat dengan
mengutamakan upaya peningkatan dan pencegahan penyakit gigi.
2) Pelayanan kesehatan gigi khusus adalah upaya perlindungan khusus,
tindakan, pengobatan dan pemulihan masalah kesehatan gigi dan
mulut serta pelayanan asuhan sistemik kesehatan gigi dan mulut.
b. Tujuan
Tujuan Umum
Tujuan pelayanan kesehatan gigi dan mulut adalah meningkatkannya
partisipasi anggota masyarakat dan keluarganya untuk bersama-sama
mewujudkan tercapainya derajat kesehatan gigi dan mulut masyarakat
yang optimal
Tujuan Khusus
1) Meningkatnya kesadaran, sikap dan prilaku masyarakat dalam
kemampuan pemeliharaan diri di bilang kesehatan gigi dan mulut
dalam mencari pertolongan sedini mungkin
2) Meningkatkan kesehatan gigi pengguna jasa pelayanan, keluarga dan
komunikasinya
3) Terselenggaranya pelayanan medik gigi dan mulut yang berkualitas
serta melibatkan partisipasi keluarga terhadap perawatan untuk:
b) Menghentikan perjalanan penyakit gigi dan mulut yang diderita
c) Terhindarnya/berkurangnya gangguan fungsi kunyah akibat
kerusakan gigi dan mulut

28
d) Mengurangi penderita karena sakit
e) Mencegah timbul dan berkembangnya penyakit ke arah kecacatan
f) Memulihkan kesehatan gigi dan mulut
g) Menurunnya prevelensi penyakit gigi dan mulut yang banyak
diderita masyarakat terutama pada kelompok masyarakat yang
rawan
c. Sasaran
Kelompok rentan untuk mendapatkan pelayanan asuhan kesehatan gigi
dan mulut yaitu:
1) Anak sekolah dasar (upaya kesehatan gigi sekolah)
2) kelompok ibu hamil dan menyusui
3) Anak pra sekolah
4) Kelompok masyarakat lain berpenghasilam rendah
5) Lansia

D. Pendidikan Kesehatan

1. Pengertian

Pendidikan kesehatan adalah proses membuat orang mampu


meningkatkan kontrol dam memperbaiki kesehatan individu. Kesempatan
yang direncanakan untuk individu, kelompok atau masyarakat agar belajar
tentang kesehatan dan melakukan perubahan-perubahan secara suka rela
dalam tingkah laku individu (Entjang, 1991)
Wood dikutip dari Effendi (1997), memberikan pengertian pendidikan
kesehatan merupakan sejumlah pengalaman yang berpengaruh
menguntungkan secara kebiasaan, sikap dan pengetahuan ada hubungannya
dengan kesehatan perseorangan, masyarakat, dan bangsa. Kesemuanya ini,
dipersiapkan dalam rangka mempermudah diterimanya secara suka rela
perilaku yang akan meninhkatkan dna memelihara kesehatan.
Menurut Stewart dikutip dari Effendi (1997), unsur program ksehatan dan
kedoktern yang didalamnya terkandung rencana untuk merubah perilaku
perseorangan dan masyarakat dengan tujuan untuk membantu tercapainya

29
program pengobatan, rehabilitasi, pencegahan penyakit dan peningkatan
kesehatan.
Menurut Ottawwa Charter (1986) yang dikutip dari Notoatmodjo S,
memberikan pengertian pendidikan kesehatan adalah proses untuk
meningkatkan kemampuan masyarakat dalam memelihara dan meningkatkan
kesehatannya. Selain itu untuk mencapai derajat kesehatan yang sempurna,
baik fisik, mental dan sosial, maka masyarakat harus mampu mengenal dan
mewujudkan aspirasinya, kebutuhannya, dan lingkungannya (lingkungan
fisik, sosial, budaya, dan sebagainya).
Dapat dirumuskan bahwa pengertian pendidikan kesehatan adalah upaya
untuk memengaruhi, dan atau memengaruhi orang lain, baik individu,
kelompok, atau masyarakat, agar melaksanakan perilaku hidup sehat.
Sedangkan secara operasional, pendidikan kesehatan merupakan suatu
kegiatan untuk memberikan dn atau meningkatkan pengetahuan, sikap, an
praktik masyarakat dalam memelihara dan meningkatkan kesehatan mereka
sendiri (Notoatmodjo, 2003)

2. Prinsip-prinsip Pendidikan Kesehatan

Pendidikan kesehatan sangat penting untuk menunjang program-program


kesehatan yang lain. Akan tetapi pernyatan ini tidak didukung dengan
kenyataan yang ada. karena program pelayanan kesehatan yang ada kurang
melibatkan pendidikan kesehatan. Pendidikan merupakan behavior
investment jangka panjang. Artinya pendidikan kesehatan baru dapat dilihat
beberapa tahun kemudian. Dalam waktu yang pendek, pendidikan kesehatan
hanya menghasilkan perubahan atau peningkatan pengetahuan masyarakat.
Sedangkan peningkatan pengetahuan saja belum akan berpengaruh langsung
terhadap indikator kesehatan.
Pengetahuan kesehatan akan berpengaruh terhadap perilaku sebagai hasil
jangka menengah dari pendidikan kesehatan. Selanjutnya akan berpengaruh

30
pada peningkatan indikator kesehatan masyarakat sebagai keluaran
pendidikan kesehatan.

3. Ruang Lingkup Pendidikan Kesehatan

Ruang lingkup pendidikan kesehatan dapat dilihat dari berbagai dimensi,


antara lain dimensi sasaran pendidikan, dimensi tempat pelaksanaan atau
aplikasinya, dan dimensi tingkat pelayanan kesehatan. Dimensi sasaran
pendidikan kesehatan dibagi menjadi 3 kelompok :

1) Pendidikan kesehatan individual

2) Pendidikan kesehatan kelompok

3) Pendidikan kesehatan masyarakat

Dimensi tempat pelaksanaannya, pendidikan kesehatan dapat berlangsung


di berbagai tempat, misal disekolah, rumah sakit, tempat kerja, dll. Dimensi
tingkat pelayanan kesehatan dapat dilakukan berdasarkan 5 tingkat
pencegahan :

1) Promosi kesehatan (health promotion)

2) Perlindungan khusus (specific protection)

3) Diagnosis dini dan pengobatan segera (early diagnosis and


prompt treatment)

4) Pembatasan cacat (disability limitation

5) Rehabilitasi (rehabilitation)

4. Tujuan Pendidikan Kesehatan

31
Tujuan utama pendidikan kesehatan adalah agar orang mampu menerapkan
masalah dan kebutuhan mereka sendiri, mampu memahami apa yg dapat mereka
lakukan terhadap masalahnya, dengan sumber daya yg ada pada mereka ditambah
dengan dukungan dari luar, dan mampu memutuskan kegiatan yg tepat guna untuk
meningkatkan taraf hidup sehat dan kesejahteraan masyarakat (Mubarak, 2009).
Menurut Undang-undang Kesehatan No. 23 Tahun 1992 dan WHO, tujuan
pendidikan kesehatan adalah meningkatkan kemampuan masyarakat untuk
memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan; baik secara fisik, mental dan
sosialnya, sehingga produktif secara ekonomi maupun social, pendidikan kesehatan
disemua program kesehatan; baik pemberantasan penyakit menular, sanitasi
lingkungan, gizi masyarakat, pelayanan kesehatan, maupun program kesehatan
lainnya (Mubarak, 2009).
Menurut Benyamin Bloom (1908) tujuan pendidikan adalah mengembangkan
atau meningkatkan 3 domain perilaku yaitu kognitif (cognitive domain), afektif
(affective domain), dan psikomotor (psychomotor domain). (Notoatmodjo, 2003: 127)

5. Peranan Pendidikan Kesehatan

1) Ahli kesehatan masyarakat dalam membicarakan status kesehatan mengacu


kepada H.L.Blum. Blum menyimpulkan bahwa lingkungan mempunyai andil
yang paling besar terhadap status kesehatan. Disusul oleh perilaku
mempunyai andil nomor dua. Pelayanan kesehatan, dan keturunan
mempunyai andil kecil terhadap status kesehatan.

2) Lawrence Green menjelaskan bahwa perilaku itu dilatar belakangi atau


dipengaruhi 3 faktor pokok yakni :

a) Faktor-faktor prediposisi (predisposing factors)

b) Faktor-faktor yang mendukung (enabling factors)

32
c) Faktor-faktor yang memperkuat atau mendorong (reinforcing factors)

E. Pelayanan Kesehatan
1. Pengertian
Menurut Prof. Dr. Soekidjo Notoatmojo(2001) pelayanan kesehatan adalah
sub sistem pelayanan kesehatan yang tujuan utamanya adalah pelayanan preventif
(pencegahan) dan promotif (peningkatan kesehatan) dengan sasaran masyarakat.
Menurut Depkes RI (2009) pelayanan kesehatan adalah setiap upaya yang
diselenggarakan sendiri atau secara bersama-sama dalam suatu organisasi untuk
memelihara dan meningkatkan kesehatan, mencegah dan menyembuhkan
penyakit serta memulihkan kesehatan perorangan, keluarga, kelompok dan
ataupun masyarakat.
Jadi pelayanan kesehatan adalah sub sistem pelayanan kesehatan yang tujuan
utamanya adalah promotif (memelihara dan meningkatkan kesehatan), preventif
(pencegahan),kuratif (penyembuhan), dan rehabilitasi (pemulihan) kesehatan
perorangan, keluarga, kelompok atau masyarakat, lingkungan. Yang dimaksud sub
sistem disini adalah sub sistem dalam pelayanan kesehatan yaitu input , proses,
output, dampak, umpan balik.

2. Tujuan Pelayanan Kesehatan


1) Promotif (memelihara dan meningkatkan kesehatan)
2) Hal ini diperlukan misalnya dalam peningkatan gizi, perbaikan sanitasi
lingkungan.
3) Preventif (pencegahan terhadap orang yang berisiko terhadap penyakit)
4) Terdiri dari :
a) Preventif primer
Terdiri dari program pendidikan, seperti imunisasi,penyediaan
nutrisi yang baik, dan kesegaran fisik

33
b) Preventive sekunder
Terdiri dari pengobatan penyakit pada tahap dini untuk membatasi
kecacatan dengan cara mengindari akibat yang timbul dari
perkembangan penyakit tersebut.
c) Preventif tersier
Pembuatan diagnose dDitunjukan untuk melaksanakan tindakan
rehabilitasi, pembuatan diagnose dan pengobatan
5) Kuratif (penyembuhan penyakit)
6) Rehabilitasi (pemulihan)
7) Usaha pemulihan seseorang untuk mencapai fungsi normal atau
mendekati normal setelah mengalami sakit fisik atau mental , cedera
atau penyalahgunaan.

3. Tingkat Pelayanan Kesehatan


Menurut Leavel & Clark(2005) tingkat pelayanan kesehatan merupakan
bagian dari sistem pelayanan kesehatan yang diberikan pada masyarakat.
Dalam memberikan pelayanan kesehatan harus memandang pada tingkat
pelayanan kesehatan yang akan diberikan, yaitu:
a) Health Promotion (Promosi Kesehatan)
Merupakan tingkat pertama dalam memberikan pelayanan melalui
peningkatan kesehatan. Bertujuan untuk meningkatkan status kesehatan
masyarakat. Contoh: kebersihan perorangan, perbaikan sanitasi lingkungan,
dan sebagainya.
b) Specific Protection (Perlindungan Khusus)
Adalah masyarakat terlindung dari bahaya atau penyakit-penyakit tertentu.
Contoh: Imunisasi, perlindungan keselamatan kerja.
c) Early Diagnosis And Prompt Treatment (Diagnosis Dini & Pengobatan
Segera) Sudah mulai timbulnya gejala penyakit. Dilakukan untuk
mencegah penyebaran penyakit. Contoh: survey penyaringan kasus.
4. Lembaga Pelayanan Kesehatan

34
Menurut Hidayat(2008) lembaga pelayanan kesehatan merupakan tempat
pemberian pelayanan kesehatan pada masyarakat untuk meningkatkan status
kesehatan.
Bervariasi berdasarkan tujuan pemberian pelayanan kesehatan.
1) Rawat Jalan
Pusat pelayanan rawat jalan, sama dengan klinik, memberi pelayanan
kesehatan dengan cara rawat jalan. Pusat tersebut mungkin bergabung
dengan rumah sakit atau berfungsi secara mandiri dibawah suatu yayasan
atau dibawah pengawasan seorang dokter atau sekelompok dokter. Pusat
pelayanan rawat jalan mungkin dapat berlokasi dalam suatu fasilitas rawat
inap; tetapi sebagian besar berdiri sendiri dan berlokasi jauh dari institusi
rawat inap yang besar. Pusat-Bedah merupakan salah satu contoh dari
pusat pelayanan rawat jalan dimana klien datang untuk melakukan
prosedur oprasi minor seperti pengangkatan katarak, bedah plastik, dan
prosedur endoskopi. Pusat perawatan darurat yang memberikan
pelayanan 24 jam bagi klien dengan cedera minor atau penyakit seperti
laserasi dan influenza. Pusat perawatan darurat menawarkan alternatif
pelayanan seperti yang diberikan pada ruang kedaruratan rumah sakit.
2) Institusi
Lembaga institusional terdiri dari rumah sakit, fasilitas perawatan yang
diperluas, fasilitas psikiatri, dan pusat rehabilitasi. Semuanya menawarkan
bentuk pelayanan kesehatan rawat inap (klien diterima masuk dan tingga;l
di suatu institusi untuk penentuan diagnosa, menerima pelayanan
pengobatan dan rehabilitasi). Sebagian besar institusi juga menawarkan
pelayanan rawat jalan (klien berkunjung ke suatu institusi untuk menerima
suatu episode diagnosa atau pengobatan yang akan selesai dalam beberapa
jam).
3) Hospice
Adalah suatu sistem perawatan yang berpusat pada keluarga yang bertujuan

35
agar klien dapat tinggal dirumahnya dengan aman, mandiri, dan penuh
harga diri, sambil meringankan penderitaan yang disebabkan oleh penyakit
terminal yang dideritanya. Fokus perawatan hospice adalah perawatan
paliatif, bukan pengobatan kuratif. Hospice dapat bermanfaat untuk klien
yang berada pada tahap terminal dengan penyakit apapun, seperti
kardiomiopati, sklerosis multiple, AIDS, kanker, emfisema, atau penyakit
ginjal.
4) Community Based Agency
Merupakan bagian dari lembaga pelayanan kesehatan yang dilakukan pada
klien pada keluarganya, sebagaimana pelaksanaan perawatan keluarga
seperti praktek perawat keluarga dan lain-lain.

5. Lingkup Sistem Pelayanan Kesehatan


Menurut Perry(2009) dalam sistem pelayanan kesehatan dapat mencakup
pelayanan dokter, pelayanan keperawtan, dan pelayanan kesehatan masyarakat.
Dokter merupakan subsistem dari pelayanan kesehatan. Subsistem pelayanan
kesehatan tersebut memiliki tujuan masing-masing dengan tidak meninggalkan tujuan
umum dari pelayanan kesehatan. Pelayanan kesehatan yang ada sekarang ini dapat
diselenggarakan oleh pihak pemerintah maupun swasta.
Dalam pelayanan kesehatan terdapat 3 bentuk, yaitu:
1) Primary Health Care (Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama)
Pelayanan kesehatan ini dibutuhkan atau dilaksanakan pada masyarakat
yang memiliki masalah kesehatan yang ringan atau masyarakat sehat
tetapi ingin mendapatkan peningkatan kesehatan agar menjadi optimal
dan sejahtera sehingga sifat pelayanan kesehatan adalah pelayanan
kesehatan dasar. Pelayanan kesehatan ini dapat dilaksanakan oleh
puskesmas atau balai kesehatan masyarakat dan lain-lain.
2) Secondary Helath Care (Pelayanan Kesehatan Tingkat Kedua)

36
Untuk pelayanan kesehatan ini diperlukan bagi masyarakat atau klien
yang membutuhkan perawatan dirumah sakit atau rawat inap dan tidak
dilaksanakan di pelayanan kesehatan utama. Pelayanan kesehatan ini
dilaksanakan di rumah sakit yang tersedia tenaga spesialis atau
sejenisnya.
3) Tertiary Health Services (Pelayanan Kesehatan Tingkat Ketiga)
Palayanan kesehatan ini merupakan tingkat pelayanan yang tertinggi
dimana tingkat pelayanan ini apabila tidak lagi dibutuhkan pelayanan
pada tingkat pertama dan kedua. Biasanya pelayanan ini membutuhkan
tenaga-tenaga yang ahli atau spesialis dan sebagai rujukan utama seperti
rumah sakit yang tipe A atau B.

6. Faktor Yang Mempengaruhi Pelayanan Kesehatan


Menurut Hidayat(2008) dalam memberikan pelayanan kesehatan tidak
segalanya tercapai sasaran, akan tetapi membutuhkan suatu proses untuk mengetahui
masalah yang ditimbulkannya.
Pelaksanaan pelayanan kesehatan juga akan lebih berkembang atau sebaliknya
akan terhambat karena dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu:
1) Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Baru
Pelaksanaan sistem pelayanan kesehatan dapat dipengaruhi oleh ilmu
pngetahuan dan teknologi baru, mengingat perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi, maka akan diikuti oleh perkembangan pelayanan kesehatan atau juga
sebagai dampaknya pelayanan kesehatan jelas lebih mengikuti perkembangan dan
teknologi seperti dalam pelayanan kesehatan untuk mengatasi masalah penyakit-
penyakkit yang sulit dapat digunakan penggunaan alat seperti laser, terapi perubahan
gen dan lain-lain. Berdasarkan itu, maka pelayanan kesehatan membutuhkan biaya
yang cukup mahal dan pelayanan akan lebih profesional dan butuh tenaga-tenaga
yang ahli dalam bidng tertentu.
2) Pergeseran Nilai Masyarakat

37
Berlangsungnya sistem pelayanan kesehatan juga dapat dipengaruhi oleh nilai
yang ada dimasyarakat sebagai penggunaan jasa pelayanan, dimana dengan
beragamnya masyarakat, maka dapat menimbulkan pemanfaatan jasa pelayanan
kesehatan yang berbeda. Masyarakat yang sudah maju dengan pengetahuan yang
tinggi, maka akan memiliki kesadaran yang lebih dalam penggunaan atau
pemanfaatan pelayanan kesehatan, demikian juga sebaliknya pada masyarakat yang
memiliki pengetahuan yang kurang akan memiliki kesadaran yang rendah terhadap
pelayanan kesehatan, sehingga kondisi demikian akan sangat mempengaruhi sistem
pelayanan kesehatan.
3) Aspek Legal dan Etik
Dengan tingginya kesadaran masyarakat terhadap penggunaan atau
pemanfaatan jasa pelayanan kesehatan, maka akan semakin tinggi pula tuntutan
hukum da etik dalam pelayanan kesehatan, sehingga pelaku pemberi pelayanan
kesehatan harus dituntut untuk memberikan pelayanan kesehatan secara profesional
dengan memperhatikan nilai-nilai hukum dan etika yang ada dimasyarakat.
4) Ekonomi
Pelaksanaan pelayanan kesehatan akan dipengaruhi oleh tingkat ekonomi di
masyarakat. Semakin tinggi ekonomi seseorang, pelayanan kesehatan akan lebih
diperhatikan dan mudah dijangkau, demikian juga sebaliknya apabila tingkat
ekonomi seseorang rendah, maka akan sulit menjangkau pelayanan kesehatan
mengingat biaya dalam jasa pelayanan kesehatan membutuhkan biaya yang cukup
mahal. Keadaan ekonomi ini yang akan dapat mempengaruhi dalam sistem pelayanan
kesehatan.
5) Politik
Kebijakan pemerintah melalui sistem politik yang ada akan sangat
berpengaruh sekali dalam sistem pemberian pelayanan kesehatan. Kebijakan-
kebijakan yang ada dapat memberikan pola dalam sistem pelayanan.

BAB III

38
PENUTUP
A. Kesimpulan
Untuk meningkatkan status kesehatan masyarakat sangat diperlukan
pendidikan kesehatan. Pendidikan masyarakat akan diberikan atau di informasikan
oleh tenaga kesehatan . Oleh sebab itu seluruh tenaga kesehatan hendaknya dapat
melakukan kegiatan tersebut, seperti memberikan penyuluhan kepada
masyarakat,memberikan bimbingan atau pelatihan kepada kader kader di dalam
ruang lingkup masyarakat. Dengan adanya pendidikan kesehatan dalam masyarakat
hendaknya akan mempengaruhi atau merubah sikap dan perilaku masyarakat tersebut
yaitu (PHBS) .
Selain diperlukannya pendidikan kesehatan , kesehatan dasar dan pelayanan
kesehatan sangat diperlukan gunanya agar tenaga kesehatan dapat memberikan
penyuluhan secara tepat dan benar.
Determinan kesehatan juga diperlukan , sebagaimana kita ketahui bahwa
determinan kesehatan adalah faktor faktor yang mempengaruhi kesehatan dan status
indiviu dari masyarakat tersebut.
B. Saran
Diharapkan dengan adanya informasi mengenai determinan kesehatan ,
perkembangan kesehatan , kesehatan dasar , pendidikan kesehatan dan pelayanan
kesehatan , tenaga kesehatan mampu memberikan penyuluhan mengenai kesehatan .
Tujuannya agar masyarakat mengetahui mengenai kesehatan dan dapat terhindar dari
penyakit .

Daftar Pustaka

39
Depkes RI., (2009) Sistem Kesehatan Nasional. Jakarta

Ircham Machfoedz dan Eko Suryani.2008.Pendidikan Kesehatan Bagian Dari


Promosi Kesehatan. Fitramaya.Yogyakarta

Soekidjo Notoatmojo, Prof, Dr. (2007). Kesehatan Masyarakat, Ilmu dan Seni,
Rineka Cipta. Jakarta

Depkes RI., (2009) Sistem Kesehatan Nasional. Jakarta


Hidayat, A.A. A., (2008) Pengantar Konsep Dasar Keperawatan, Edisi 2.
Jakarta: Salemba Medika.

Potter,Patricia.Perry,Anne Griffin., (2005) Buku Ajar Fundamental Keperawatan,


Edisi 4, Volume 1. EGC: Jakarta

Satrianegara, M. Fais., (2009) Buku Ajar Organisasi Dan Manajemen Pelayanan


Kesehatan Serta Kebidanan. Jakarta: Salemba Medika.

Notoatmojo,soekidjo.2003.Pendidikan dan perilaku kesehatan.Jakarta :Rineka Cipta

Setiawati,Dermawan.2008.Proses Pembelajaran Dalam Pendidikan

Kesehatan.Jakarta;Trans Info Media

Notoatmodjo, Soekidjo. 2005. Promosi Kesehatan Teori dan Aplikasi.

Jakarta: Rineka Cipta

40
41

Anda mungkin juga menyukai