Anda di halaman 1dari 5

Lampiran : Peraturan Direktur

RSUD Dr.Moewardi
Nomor : 188.4/19.728/2014
Tentang : Panduan Pemantauan CCTV

BAB I
DEFINISI

A. CCTV adalah singkatan dari Closed circuit Television jadi artinya. Fungsi
CCTV ini bisa untuk memantau dan mengambil gambar berupa video atau
berarti merekam dalam bentuk video. CCTV membutuhkan DVR, LCD monitor,
dan kabel cctv coaxical untuk bekerja secara sinergi.
(http://50000artikel.blogspot.com/2013/01/definisi-dan-pengertian-cctv-kamera)
B. CCTV merupakan sebuah perangkat kamera video digital yang digunakan
untuk mengirim sinyal ke layar monitor di suatu ruang atau tempat tertentu. Hal
tersebut memiliki tujuan untuk dapat memantau situasi dan kondisi tempat
tertentu, sehingga dapat mencegah terjadinya kejahatan atau dapat dijadikan
sebagai bukti tindak kejahatan yang
telah terjadi. Pada umumnya CCTV seringkali digunakan untuk mengawasi
area publik seperti : Bank, Hotel, Bandara Udara, Gudang Militer, Pabrik
maupun Pergudangan
C. BNC (Bayonet Neill Concelman) connector adalah tipe konektor RF yang pada
umumnya dipasang pada ujung kabel coaxial, sebagai penghubung
dengan kamera CCTV dan alat perekam (DVR) maupun secara langsung ke
monitor CCTV.
D. Kabel Coaxial merupakan sebuah jenis kabel yang biasa digunakan untuk
mengirimkan sinyal video dari kamera CCTV ke monitor. Ada beberapa
tipe kabel coaxial yaitu : RG-59, RG-6 dan RG-11. Penggolongannya
berdasarkan diameter kabel dan jarak maksimum yang direkomendasikan
untuk instalasi kabel tersebut.
E. Adaptor dan power supply merupakan perangkat yang menyuplai tegangan
kerja ke kamera CCTV, pada umumnya tegangan yang digunakan yaitu 12 Volt
DC. Namun adapula yang menggunakan tegangan 24 Volt (AC) maupun 24
Volt (DC). Hal ini tergantung pada jenis atau tipe kamera yang
digunakan.
F. Kamera CCTV dapat dibedakan menjadi beberapa type yaitu kamera Fixed
Dome, kamera IP, kamera wireless dan kamera PTZ (Pan/Tilt/zoom).
(http://kalma16.wordpress.com/2009/08/16/mengenal-cctv-closed-circuit-
television/)
G. Monitoring (bahasa Indonesia: pemantauan) adalah pemantauan yang dapat
dijelaskan sebagai kesadaran (awareness) tentang apa yang ingin diketahui,
pemantauan berkadar tingkat tinggi dilakukan agar dapat membuat
pengukuran melalui waktu yang menunjukkan pergerakan ke arah tujuan atau
menjauh dari itu. Monitoring akan memberikan informasi tentang status dan
kecenderungan bahwa pengukuran dan evaluasi yang diselesaikan berulang
dari waktu ke waktu, pemantauan umumnya dilakukan untuk tujuan tertentu,
untuk memeriksa terhadap proses berikut objek atau untuk mengevaluasi
kondisi atau kemajuan menuju tujuan hasil manajemen atas efek tindakan dari
beberapa jenis antara lain tindakan untuk mempertahankan manajemen yang
sedang berjalan(Wikipedia bahasa indonesia 14 Mei 2014.)
H. me.mo.ni.tor
[v] (1) mengawasi, mengamati, atau mengecek dng cermat, terutama untuk
tujuan khusus; memantau; (2) mengatur atau mengontrol kerja suatu mesin
dsb; (3) mengecek atau mengatur volume bunyi atau suara dalam merekam
(Kamus Besar Bahasa Indonesia)
I. Kehilangan adalah suatu keadaan individu yang berpisah dengan sesuatu
yang sebelumnya ada, kemudian menjadi tidak ada, baik terjadi sebagian atau
keseluruhan (Lambert dan Lambert,1985,h.35).
BAB II
RUANG LINGKUP
A. Panduan ini diterapkan dalam pengoperasian CCTV di Rumah Sakit.
B. Pelaksana panduan ini untuk meningkatkan keamanan di Rumah Sakit.
C. Pemasangan kamera CCTV dengan tujuan untuk memonitor kejadian yang
ada di rumah sakit, baik pada saat terjadinya kejadian maupun kejadian yang
lalu.
D. Penempatan kamera CCTV ditempatkan pada tempat-tempat yang rawan
terjadinya permasalahan.
E. Proses pemantauan CCTV diantaranya memonitor, memutar kembali
rekaman, dan menyimpan rekaman tersebut sebagai data penting Rumah
Sakit.

BAB III
TATA LAKSANA
A. Pemasangan CCTV di Rumah Sakit diantaranya, Ruang Rawat inap, Ruang
Bayi, Pintu Masuk Ruang bersalin, Pintu Masuk Rumah Sakit, Poliklinik, IGD,
Ruang Intensiv, Ruang penunggu pasien, Ruang tunggu, Radioterapi,
Raidologi, Gizi.
B. Pemantauan CCTV di Ruang yang terdapat monitor dimonitor oleh pemilik
ruang dan koordinasi dengan petugas keamanan apabila terjadi kejadian.
C. Monitoring CCTV di Pos Satpam aktif selama 24 jam dan penyimpanan data
apabila terjadi kejadian di Rumah Sakit.
D. Inspeksi terhadap CCTV setiap bulan dengan tujuan apabila terjadi
permasalahan pada CCTV untuk diperbaiki oleh pihak IPFNM

BAB IV
DOKUMENTASI
A. Pendokumentasian kejadian terekam CCTV pada buku kejadian terekam
CCTV.
B. Pendokumentasian kerusakan CCTV pada laporan Inspeksi CCTV.

RSUD Dr. MOEWARDI


DIREKTUR,

R. Basoeki Soetardjo, drg., MMR


Pembina Utama Madya
NIP. 19581018 198603 1009