Anda di halaman 1dari 116

Sahabat Anak

Bahan Pelajaran Sekolah Minggu


Edisi Januari Juni 2015

Diterbitkan Oleh:
Tim Sahabat Anak
Sub Komisi Anak Departemen Pembangunan Jemaat
Badan Pekerja Majelis Sinode Wilayah
Gereja Kristen Indonesia Sinode Wilayah Jawa Tengah
Sahabat Anak
Bahan Pelajaran Sekolah Minggu
Edisi Januari - Juni 2015
Tim Sahabat Anak
Sub Komisi Anak Departemen Pembangunan Jemaat
Badan Pekerja Majelis Sinode Wilayah
Gereja Kristen Indonesia Sinode Wilayah Jawa Tengah

Penulis:
Pdt. Rinta K. Gunawan
Bp. Yussac Cahya Khristianto
Ibu Milka Then
Bp. Loekas Soesanto
Ibu Abigail Mega Wati
Pdt. Wisnu Sapto Nugroho
Bp. Lie Thien Siang
Ibu P. Metty Irawati

Ilustrator:
Bp. Setyo Nugroho

Tata Letak & Penulis Notasi Lagu:


Bp. Surjo Winarno

Distributor:
Leni Widyastuti
Kantor Sinode Wilayah GKI SW Jawa Tengah
d/a Wisma Sejahtera
Jl. Menowosari 23A, Magelang 56114
Telp. 0293-364734
Faks. 0293-310485

Pengiriman Uang ke: Bank BCA KCP Tidar Magelang,


a/n Samuel Adi Perdana, a/c 344.029.0107

Laporan Pengiriman Uang ke: Leni Widyastuti, Hp 0813-9016-1019

Komisi Bahan Pelajaran Sekolah Minggu (KBPSM)


Ketua: Bp. Yussac Cahya Khristianto
Sekretaris: Bp. Surjo Winarno
Bendahara: Ibu Milka Then
Anggota:
Ibu Abigail Mega Wati
Ibu Priskila Metty irawati

2 Sahabat Anak Januari Juni 2015


FORUM SAHABAT

Sahabat Anak yang dikasihi Tuhan Yesus Kristus,

Puji syukur kita panjatkan pada Tuhan yang sudah membimbing kita sehingga kita
masih bisa melayani dia melalui pelayanan pada anak-anak.
Perlu kami sampaikan pada saudara sekalian yang menggunakan Sahabat Anak
periode Januari Juni 2015 ini, bahwa materi yang digunakan adalah Sahabat Anak periode
Januari Juni 2010 dengan beberapa perubahan di sana-sini. Sekalipun demikian, kami
berharap bahan ini tetap bisa memperlengkapi Saudara dalam pelayanan pada anak-anak.
Hal lain yang perlu kami sampaikan adalah bahan ini merupakan bahan Tahun Kasih
Semester 2, dengan menyesuaikan hari raya gerejawi yang ada.
Tim Sahabat Anak masih menerima undangan pelatihan Guru Sekolah Minggu apabila
ada gereja yang memerlukannya. Namun kami juga mohon maaf apabila ada permintaan yang
tidak bisa kami penuhi karena hambatan jarak dan kesesuaian waktu dengan kami. Sementara
itu usulan supaya Tim Sahabat Anak yang menyelenggarakan pelatihan dan mengundang
Guru-guru yang membutuhkan pelatihan, belum dapat kami selenggarakan karena kami masih
menimbang animo keinginan para pengguna Sahabat Anak untuk mengikuti pelatihan.
Bagi para pengguna Sahabat Anak yang mengirimkan uang, sms laporan transfer
dikirim langsung kepada ibu Leni Widyastuti (distributor) No. HP 0813-9016-1019.
Kami terbuka dengan berbagai masukan bagi perbaikan Sahabat Anak. Kritik, saran,
apresiasi bisa disampaikan melalui email yussac.cahya@yahoo.co.id atau melalui sms ke
08993908157.
Akhir kata, kami mengucapkan: Selamat melayani DIA melalui anak-anak.
Terimakasih atas kepercayaan dan kesetiaan Anda menggunakan Sahabat Anak,
Tuhan memberkati pelayanan kita.

Salam
Tim Sahabat Anak

Sahabat Anak Januari Juni 2015 3


DAFTAR ISI
Forum Sahabat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3
Daftar Isi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 4
Kurikulum Sahabat Anak Januari-Juni 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5
Penjelasan Tema. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6
Pelajaran 4 Januari 2015. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 7
Pelajaran 11 Januari 2015. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 12
Pelajaran 18 Januari 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 17
Pelajaran 25 Januari 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 21
Pelajaran 1 Februari 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 25
Pelajaran 8 Februari 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 31
Pelajaran 15 Februari 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 34
Pelajaran 22 Februari 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 37
Pelajaran 1 Maret 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 42
Pelajaran 8 Maret 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47
Pelajaran 15 Maret 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 50
Pelajaran 22 Maret 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 55
Pelajaran 29 Maret 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 59
Pelajaran 3 April 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 62
Pelajaran 5 April 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 65
Pelajaran 12 April 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 70
Pelajaran 19 April 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 75
Pelajaran 26 April 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 80
Pelajaran 3 Mei 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 84
Pelajaran 10 Mei 2015. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 87
Pelajaran 17 Mei 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 91
Pelajaran 24 Mei 2015. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 95
Pelajaran 31 Mei 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 99
Pelajaran 7 Juni 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .101
Pelajaran 14 Juni 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .104
Pelajaran 21 Juni 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .109
Pelajaran 28 Juni 2015 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .113
Lagu-lagu Pendukung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .117

4 Sahabat Anak Januari Juni 2015


KURIKULUM Sahabat Anak EDISI JANUARI - JUNI 2015
TEMA: K A S I H

TANGGAL BAHAN ALKITAB JUDUL PELAJARAN AYAT HAFALAN


4 Januari 2015 Markus 10:13-16 Aku Mengasihi Tuhan Yesus Matius 22:37
11 Januari 2015 Lukas 10:25-37 Aku Mau Bermurah Hati Lukas 6:36
Menolong Sesama Yang
18 Januari 2015 Matius 12:9-14 Galatia 6:2
Membutuhkan
25 Januari 2015 Lukas 15 :1-7 Bersyukur Atas Pengampunan Tuhan Mazmur 118:1
1 Februari 2015 Lukas 19 :1-10 Tuhan Yesus Mengasihi Semua Orang Lukas 19:10
8 Februari 2015 Matius 6 :1-4 Memberi Dengan Belas Kasihan Matius 6:3
15 Februari 2015 Markus 10:35-45 Melayani Seperti Yesus Markus 10:45
22 Februari 2015 Matius 6:14-15, 18: 21-35 Saling Mengampuni Efesus 4:32
1 Maret 2015 Yohanes 13:1-17 Melayani Dengan Rendah Hati Efesus 5:21
8 Maret 2015 Yohanes 15:9-17 Indahnya Saling Mengasihi Yohanes 15:13
15 Maret 2015 Yohanes 18:1-11 Kasih Bagi Yang Memusuhi Lukas 6:27
22 Maret 2015 Yohanes 18:12-24 Berani Jujur Matius 5:37
Cerita Bebas
29 Maret 2015 Minggu Kelima Saya Berharga Di Mata Allah Yesaya 43:4a
3 April 2015 Yohanes 19:28-42 Rela Berkorban (Jumat Agung) Yohanes 15:13
5 April 2015 Yohanes 20:11-18 Allah Peduli Padaku (Paskah) Matius 11:28
12 April 2015 Yohanes 20:19-23 Damai Sejahtera Bagimu Yohanes 20:21a
19 April 2015 Yohanes 20:24-29 Ya Tuhanku, dan Allahku Yohanes 20:27b
26 April 2015 Yohanes 21:1-14 Yesus Penolongku Yeremia 31:3b
Yohanes 21:15-19 Mengasihi Tuhan Dengan Melakukan
3 Mei 2015 2 Yohanes 1:6a
Perintah-Nya
Masing-masing Punya Tanggung
10 Mei 2015 Yohanes 21:20-23 Roma 12:6a
Jawab
17 Mei 2015 Yohanes 16:4b-7 Sukacita Akan Janji Tuhan Yohanes 16:7
24 Mei 2015 Yohanes 16:8-15 Roh Yang Menuntun Pada Kebenaran Yohanes 14:26
Cerita Bebas
31 Mei 2015 Minggu Kelima Saudaraku, Sahabatku Ibrani 13:1
7 Juni 2015 Kisah Para Rasul 2:41-47 Saling Mendukung Dalam Kasih Mazmur 133:1
14 Juni 2015 Kisah Para Rasul 4:1-22 Bersaksi Bagi Kristus Kisah Para Rasul 4:31
21 Juni 2015 Kisah Para Rasul 11:1-8 Tuhan Cinta Semua Bangsa Kisah Para Rasul 11:18b
28 Juni 2015 Kisah Para Rasul 12:1-17 Mahakuasa Tuhan Lukas 1 : 49

Sahabat Anak Januari Juni 2015 5


PENJELASAN TEMA Sahabat Anak
EDISI JANUARI JUNI 2015

KASIH
Sejak tahun 2008 Sahabat Anak tampil dengan kurikulum yang merupakan modifikasi dari kurikulum
lama. Jadi kurikulum lama tidak diganti atau dibuang seluruhnya, namun disesuaikan alurnya dengan
Tema Besar Tahunan. Setelah paket (4 tahun) pertama berlangsung dan dievaluasi, ada perubahan
untuk memulainya, tahun Iman dimulai pada bulan Juli 2012, hal ini terkait dengan pola penyusunan
bahan-bahan bacaan Alkitab yang menjadi materi dasar Sahabat Anak. Juli Desember dari Perjanjian
Lama, Januari-Juni dari Perjanjian Baru. Demikian juga bahan pada tahun Pengharapan ini menjadi
sinambung dari Perjanjian Lama ke Perjanjian Baru. Urutannya tidak berubah, sebagai berikut:

Tahun 2012 - 2013 : Iman (dimulai dari pertengahan tahun).


Tahun 2013 - 2014 : Pengharapan
Tahun 2014 - 2015 : Kasih
Tahun 2015 - 2016 : Taat

Modifikasi ini dimaksudkan agar pelajaran-pelajaran selama setahun menjadi lebih terfokus. Namun
demikian, Guru-guru Sekolah Minggu diharapkan dapat melihat ciri khas tiap pelajaran, agar jangan
mengulang-ulang hal yang sama sepanjang tahun.
Keempat tema di atas sebenarnya saling berkaitan dan akan berulang setiap empat tahun, dengan
peninjauan kembali. Diharapkan melalui Tema Besar Tahunan ini, Anak-anak dibina menuju
keserupaan dengan Kristus.
Tahun Pertama: Iman
Melalui tema ini, anak-anak diharapkan dapat mengerti dan percaya kepada Yesus Kristus sebagai
Juruselamat dan Penolong . Dengan beriman, anak-anak diharapkan berani menghadapi kehidupan
yang penuh godaan dan tantangan, sehingga tidak diombang-ambingkan oleh berbagai pengaruh
dunia/ ajaran.

Tahun Kedua: Pengharapan


Melalui tema ini, anak-anak belajar selalu berharap hanya kepada Tuhan Yesus Kristus karena orang
yang berharap kepada Tuhan tidak akan dikecewakan (Yeremia 17:7-8). Dengan memiliki
pengharapan, anak-anak tidak akan mudah berputus asa sekalipun menghadapi permasalahan,
kegagalan, dan dukacita dalam hidupnya.

Tahun Ketiga: Kasih


Melalui tema ini anak-anak diharapkan dapat merasakan kasih Yesus kepada diri mereka,
sehingga mereka merasakan bahwa diri mereka berharga di mata Tuhan. Dengan kasih yang
diperolehnya itu, anak-anak dapat belajar mengasihi Yesus dan sesamanya.

Tahun Keempat: Taat


Melalui tema ini anak-anak diharapkan selalu lebih taat kepada Tuhan dalam segala situasi, sama
seperti Yesus Kristus taat kepada Bapa-Nya. Dengan ketaatan kepada Yesus Kristus, anak-anak dapat
menjadi semakin serupa dengan-Nya.

Selamat mengajar; Tuhan memberkati kita semua. Terima kasih.


6 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Aku Mengasihi Tuhan Yesus
Bahan Alkitab: Markus 10:13 16

FOKUS
Ketika satu atau beberapa anak mendekati orang dewasa yang sedang beraktivitas, tidak
jarang anak-anak itu dianggap sebagai pengganggu, dan memerintahkan mereka untuk menjauh,
terlebih ketika para orang tua itu sedang bercakap-cakap dengan sesamanya. Disadari atau tidak,
sikap seperti itu dapat mendatangkan luka hati pada anak-anak. Namun Tuhan Yesus justru sangat
peduli dengan anak-anak. Ia mengasihi anak-anak, Ia membuka kesempatan yang seluas-luasnya
kepada anak-anak untuk datang kepada-Nya. Tuhan Yesus tidak merasa terganggu dengan
kehadiran anak-anak, bahkan Ia mau dekat dengan anak-anak, mengasihi dan memberi perhatian
kepada mereka. Oleh karena itu hendaknya anak-anak pun bersedia membalas cinta kasih Tuhan
ini.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar untuk mengasihi Tuhan Yesus yang telah terlebih
dahulu mengasihi mereka dengan tulus.

PENJELASAN BAHAN
1. Nama Yesus semakin populer di kalangan masyarakat Yahudi. Ke manapun Ia pergi, selalu
ada banyak orang datang mengerumuni-Nya (misal: Markus 6:34-35, 10:1) untuk meminta
kesembuhan, mendengarkan ajaran-Nya, dan sebagainya. Di antara sekian banyak orang
yang datang kepada Tuhan Yesus, ternyata ada juga orang-orang yang rindu
mempertemukan anak-anak kecil kepada Tuhan Yesus. Mereka ingin Tuhan Yesus
menjamah anak-anak tersebut. Di sini kita melihat bahwa peran orang tua dalam
memperkenalkan Tuhan Yesus kepada anak-anak sangatlah penting, sebab dalam
keterbatasannya, anak-anak sulit untuk mengenal Tuhan Yesus dengan sendirinya. Oleh
karena itu orang tua perlu membawa anak-anak datang kepada Tuhan Yesus.

2. Anak-anak kecil yang dibawa kepada Tuhan Yesus itu tentu belum terlalu mengerti
mengenai ajaran yang disampaikan-Nya. Barangkali kedatangan mereka pun disertai
dengan tingkah polah khas anak-anak. Oleh karena itu kehadiran mereka ini sering dianggap
sebagai pengganggu bagi orang-orang dewasa. Para murid yang masih ingin berbicara
dengan Tuhan Yesus, menegur apa yang dilakukan oleh orang-orang itu, bahkan memarahi
mereka. Agaknya hal semacam inipun masih sering terjadi di lingkungan gereja. Anak-anak
kecil yang belum tahu apa-apa sering dianggap sebagai pengganggu ibadah atau kegiatan-
kegiatan orang dewasa lainnya.

3. Menarik sekali jika kita melihat reaksi Tuhan Yesus atas sikap para murid-Nya itu. Yesus
marah! Sesuatu yang jarang dilakukan oleh Tuhan Yesus. Ungkapan emosi ini menandakan
betapa besar perhatian Tuhan Yesus kepada anak-anak. Ia tidak menganggap anak-anak
kecil sebagai pengganggu, tetapi sebagai manusia utuh yang juga perlu mendapat perhatian
dan kasih sayang-Nya. Kemarahan Tuhan Yesus tentu bukanlah pelampiasan emosi yang
meledak-ledak, melainkan suatu bentuk keprihatinan untuk mengubah cara pandang para
murid-Nya.

4. Tuhan Yesus bahkan menggambarkan bahwa orang-orang yang tidak menyambut Kerajaan
Allah seperti seorang anak kecil, ia tidak akan masuk ke dalamnya. Mengapa demikian?
Sebab sifat-sifat dasar seorang anak kecil masih diwarnai dengan ketulusan dan keluguan.
Dalam keterbatasannya, ia justru mudah percaya kepada orang tuanya dan tentu juga
kepada Tuhannya. Dan ketika ia merasa disakiti, ia hanya akan menangis sesaat dan
setelah itu lupa akan persoalannya. Ia bisa kembali bermain dengan teman yang pernah
menyakitinya tanpa menyimpan dendam dalam hatinya. Bukankah hal semacam ini yang
terus diajarkan oleh Tuhan Yesus, yaitu mengampuni orang lain secara tuntas dengan
setulus hati. Dan lagi, seorang anak kecil tentu belum memikirkan soal kedudukan dan harta
yang sampai membuatnya harus bertengkar dengan sesamanya.Pernyataan Tuhan Yesus
ini ditempatkan oleh penulis Injil setelah para murid mempersoalkan siapa yang terbesar di
Sahabat Anak Januari Juni 2015 7
antara mereka (9:33-34). Jadi rupanya Tuhan Yesus ingin sekali lagi menegaskan kepada
mereka untuk bisa bersikap rendah hati dan saling mengasihi. Dalam hal ini Tuhan Yesus
memakai keteladanan dari sikap seorang anak kecil.

5. Sedemikian besar perhatian dan cinta kasih Tuhan Yesus kepada anak-anak, karena mereka
ini pun adalah ciptaan-Nya yang berharga. Bahkan Ia pun memberkati mereka, suatu bukti
bahwa mereka pun layak menerima sesuatu yang berharga dari Tuhan Yesus. Oleh karena
itu sudah seharusnya anak-anak pun mengasihi Tuhan Yesus dengan tulus setia berdoa
dan mendengarkan Firman Tuhan sehingga anak-anak bisa semakin dekat dengan-Nya.

AYAT HAFALAN:
"Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu
dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap akal budimu.
Matius 22 : 37

LAGU PENDUKUNG
1. Biar Kanak-kanak Datang Kepada-Ku (Kidung Jemaat 360).
2. Anak-anak Kecil Tuhan Cinta (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 44).
3. Tuhan Cinta Semua Anak (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 55).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar ibu sedang bercerita dan memeluk anaknya.
2. Gambar para ibu membawa anak-anak.
3. Gambar Tuhan Yesus.
4. Gambar Tuhan Yesus bersama anak-anak.
5. Gambar seorang anak membawa bunga.

Pembukaan
1. Tunjukkan peraga 1 kepada anak dan tanyakan kalau ini (tunjuk gambar anak) kamu, dan ini
mama kamu (tunjuk gambar ibu), kira-kira apa saja yang kalian rasakan?
2. Sampaikan kepada anak hari ini kita akan tahu Siapa lagi, Orang yang mau memperlakukan
anak-anak dengan penuh kasih.

Pokok Pelajaran
Ayo lewat sini, nak. Cepatlah. Permisi pak..., permisi..., kata beberapa ibu yang
membawa anak-anak mereka (tunjukkan peraga 2) di tengah orang banyak. Banyak sekali orang
berkumpul di situ. Para ibu itu ingin berada di tempat yang paling depan. Mereka ingin anak-
anak mereka dekat dengan Tuhan Yesus.
Permisi..., tolong dekatkan anak saya dengan Tuhan Yesus, seru seorang ibu.
Hai... hai..., pergi, bentak seorang laki-laki, di sini bukan tempat untuk anak-anak.
Cepat! Bawa menjauh anak-anak ini. Huh... bikin repot saja. Sana!
Anak-anak, ternyata tidak semua orang senang didekati oleh anak-anak. Mereka jengkel
dan marah kepada para ibu yang membawa anak. Mereka menyuruh anak-anak itu menjauh.
Tetapi ada juga Orang dewasa yang tidak seperti itu. Mari kita lihat bagaimana sikap Dia kepada
anak-anak. (tunjukkan peraga 3)
Murid-murid-Ku, mereka anak manis, ajak mereka ke sini, dekat kepada-Ku. Jangan
suruh mereka pergi, demikian kata Tuhan Yesus kepada murid-murid-Nya.
Tapi Tuhan Yesus..., salah seorang murid menjawab, nanti anak-anak ini bisa rewel,
nakal dan ribut. Nanti mereka merepotkan Tuhan Yesus.
Aku mengasihi anak-anak. Aku sayang mereka. Mereka tidak akan merepotkan. Anak-
anak itu menyenangkan, lucu, jujur dan tulus. Jadi, ajaklah mereka ke sini, ke dekatKu, kata
Tuhan Yesus lagi.
Iya, Tuhan Yesus, kata murid-Nya, yang kemudian berkata kepada anak-anak yang ada
di situ, hai anak-anak, Tuhan Yesus sayang kamu semua. Kamu boleh mendekati Tuhan
Yesus, mari mendekat, datanglah kepada Tuhan Yesus.
8 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Anak-anak itu sangat senang. Mereka cepat-cepat mendekati Tuhan Yesus. Ada yang
memegangi baju-Nya, ada yang bersandar pada kaki-Nya dan ada pula yang duduk di
pangkuan-Nya. (tunjukkan peraga 4) Tuhan Yesus tidak memarahi mereka. Tuhan Yesus
senang anak-anak berada di dekat-Nya. Tuhan Yesus meletakkan tangan-Nya ke atas mereka
dan memberkati mereka satu persatu.
Tuhan Yesus, bunga ini untuk Tuhan Yesus, kata salah seorang anak yang membawa
bunga, Saya sayang Tuhan Yesus. (tunjukkan peraga 5)
Seperti anak itu, anak-anak yang lain juga mengucapkan terima kasih dan rasa
sayangnya kepada Tuhan Yesus. Tentunya demikian juga dengan kalian, kan?

Penerapan
Minta anak membuat sekuntum bunga buat Tuhan Yesus.
1. Guru menyiapkan 4 potong pola daun bunga berwarna cerah, 2 potong pola daun berwarna
hijau, 1 potong pola sari bunga berwarna kuning dan sepotong kertas tebal untuk tangkai
bunga.
2. Minta anak menyusun seperti contoh (lihat lampiran).
3. Sampaikan kepada anak bahwa bunga yang mereka buat dapat diselipkan di Alkitab atau
buku cerita tentang Tuhan Yesus yang mereka miliki, sebagai tanda kasih mereka kepada
Tuhan Yesus.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
1. Gambar ibu sedang bercerita dan memeluk anaknya.
2. Gambar para ibu membawa anak-anak.
3. Gambar Tuhan Yesus.
4. Gambar Tuhan Yesus bersama anak-anak.
5. Gambar seorang anak membawa bunga

Pembukaan
1. Tunjukkan peraga 1 kepada anak dan tanyakan:
a. Apa yang mereka sedang lakukan?
b. Kalau ini (tunjuk gambar anak) kamu, dan ini mama kamu (tunjuk gambar ibu), kira-kira
apa saja yang kalian rasakan?
c. Siapa di antara kalian yang senang diperhatikan mama atau papa? Siapa saja yang
senang mendengarkan mama atau papa bercerita?
2. Sampaikan kepada anak hari ini kita akan tahu Seorang tokoh yang mau memperlakukan
anak-anak dengan penuh kasih.

Pokok Pelajaran
Permisi...., permisi, kata beberapa ibu yang membawa anak-anak mereka (tunjukkan
peraga 2) di tengah orang banyak. Banyak sekali orang berkumpul di situ. Semuanya ingin
berada di tempat yang paling depan. Para ibu itu juga ingin berada di tempat yang paling depan.
Mereka ingin anak-anak mereka melihat Tuhan Yesus dari dekat.
Permisi..., beri kami jalan, permisi..., seru ibu-ibu itu.
Permisi..., tolonglah anak saya agar berdiri di dekat Tuhan Yesus, seru ibu yang lain.
Hai... hai... jangan ribut, bentak seorang laki-laki, di sini bukan tempat untuk anak-
anak. Cepat! Bawa menjauh anak-anak ini. Huh... bikin repot saja. Sana!
Anak-anak, ternyata tidak semua orang dewasa senang didekati oleh anak-anak. Ada
yang jengkel. Ada yang marah kepada para ibu yang membawa anak. Ada yang menyuruh
mereka menjauh. Tetapi ada juga Orang Dewasa yang tidak seperti mereka. Mari kita perhatikan
bagaimana sikap Dia kepada anak-anak. (tunjukkan peraga 3)
Murid-murid-Ku, ajak anak-anak itu mendekat kepada-Ku. Jangan suruh mereka pergi,
demikian kata Tuhan Yesus kepada murid-murid-Nya.
Tapi Guru..., salah seorang murid menjawab, anak-anak sering rewel, nakal dan ribut.
Nanti mereka merepotkan Guru.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 9


Jangan halang-halangi mereka! Aku mengasihi anak-anak. Mereka tidak akan
merepotkan Aku. Anak-anak itu menyenangkan, jujur dan tulus. Jadi, bawalah mereka
mendekati Aku, kata Tuhan Yesus lagi.
Iya, Guru, kata murid-Nya, yang kemudian berkata kepada anak-anak yang ada di situ,
Hai anak-anak, Tuhan Yesus sayang kalian. Kalian boleh di dekat Tuhan Yesus. Mari
mendekat, datanglah kepada Tuhan Yesus.
Anak-anak itu sangat gembira. Mereka segera mendekati Tuhan Yesus. Ada yang
memegangi baju-Nya, ada yang bersandar pada kaki-Nya dan ada pula yang duduk di
pangkuan-Nya. (tunjukkan peraga 4) Tuhan Yesus juga senang anak-anak berada di dekat-Nya.
Tuhan Yesus meletakkan tangan-Nya ke atas mereka dan memberkati mereka satu persatu.
Tuhan Yesus, terima kasih Tuhan sayang kepada saya, kata salah seorang anak yang
membawa bunga, Bunga ini untuk Tuhan Yesus. Saya sayang Tuhan Yesus. (tunjukkan
peraga 5)
Seperti anak itu, anak-anak yang lain juga mengucapkan terima kasih dan rasa
sayangnya kepada Tuhan Yesus. Tentunya demikian juga dengan kalian, kan?

Penerapan
Minta anak membuat sekuntum bunga buat Tuhan Yesus.
1. Guru menyiapkan 4 potong pola daun bunga berwarna cerah, 2 potong pola daun berwarna
hijau, 1 potong pola sari bunga berwarna kuning dan sepotong kertas tebal untuk tangkai
bunga.
2. Minta anak menyusun seperti contoh (lihat lampiran).
3. Minta anak menuliskan tekad/wujud mengasihi Yesus, pada tangkai bunga.
4. Sampaikan kepada anak bahwa bunga ini dapat diselipkan di Alkitab mereka atau buku
cerita tentang Tuhan Yesus yang mereka miliki, sebagai tanda kasih mereka kepada Tuhan
Yesus.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Minta anak untuk menceritakan pengalaman mereka ketika ingin ikut nimbrung dalam
pembicaraan di antara orang-orang dewasa.
2. Tanyakan kepada anak:
a. Apakah mereka boleh mengikuti pembicaraan tersebut?
b. Apa saja yang para orang tua katakan ketika kalian ada di situ?
3. Sampaikan kepada anak bahwa hari ini kita akan belajar bagaimana Seorang dewasa
memperlakukan anak-anak dan bagaimana tanggapan anak-anak itu.

Pokok Pelajaran
1. Jelaskan kepada anak-anak bahwa kadangkala orang dewasa tidak mengijinkan anak-anak
untuk ikut campur dalam urusan mereka karena beberapa alasan, misalnya:
a. anak dipandang belum bisa memahami persoalan yang sedang dibicarakan
b. orang dewasa tidak mau membebani anak dengan persoalan yang sedang dihadapi.
c. orang dewasa takut anak tidak bisa menyimpan rahasia
d. orang dewasa malas memberi penjelasan jika anak terus bertanya mengenai hal yang
sedang dibicarakan, sehingga kadang anak malah dianggap sebagai pengganggu, dll.
2. Jelaskan pula bahwa orang dewasa dan anak-anak adalah sama-sama manusia yang punya
keterbatasan. Meskipun orang dewasa tidak bermaksud jahat terhadap anak-anak, tapi
kadang mereka tidak bisa memahami perasaan dan keinginan anak. Demikian pula dengan
anak-anak, kadang tidak bisa mengerti sikap dan keputusan yang diambil oleh orang
dewasa, sehingga mereka merasa tidak disayang.
3. Tunjukkan pada anak bahwa ada pribadi yang tidak punya keterbatasan. Dia mau selalu
mengerti perasaan anak-anak dan tidak merasa terganggu dengan kehadiran anak-anak.
4. Bangkitkan rasa ingin tahu anak dengan bertanya: Siapa Dia? Ajak anak untuk membaca
Alkitab: Yuk, kita baca Markus 10:13-16.
5. Jelaskan bahwa Tuhan Yesus sangat mengasihi anak-anak. Apa saja yang diperbuat Tuhan
Yesus terhadap anak-anak?
10 Sahabat Anak Januari Juni 2015
a. Mengundang mereka untuk datang kepada-Nya (ayat 14).
b. Menjadikan anak-anak sebagai teladan atas sikap ketulusan dan kepolosan mereka (ayat
15).
(Guru bisa memakai Penjelasan Bahan no.4 untuk menjelaskan kepada anak-anak
mengenai pernyataan Tuhan Yesus dalam ayat ini.)
c. Memberkati anak-anak (ayat 16).
Berkat tidak hanya diberikan kepada orang dewasa, tetapi juga kepada anak-anak
karena mereka inipun adalah ciptaan Tuhan yang berharga, yang dipelihara, dan yang
dikasihi-Nya.
6. Tekankan pada anak: Karena sedemikian besar kasih sayang dan perhatian Tuhan Yesus
kepada anak-anak, maka seharusnyalah anak-anak juga mau mengasihi Tuhan Yesus
dengan tulus dan dengan segenap hati. Kasih itu dapat diwujudkan melalui perbuatan yang
dilakukan anak-anak sehari-hari. Mari, kita sambut ajakan Tuhan Yesus untuk datang
kepada-Nya dengan melakukan hal-hal yang menyenangkan hati-Nya.

Penerapan
Permainan ULAR TANGGA
1. Sediakan papan ular tangga (terlampir di CD, sehingga dapat diperbesar dan
kelengkapannya (dadu dan bidak).
2. Bagi kelas menjadi beberapa kelompok (idealnya satu kelompok terdiri dari 4-5 anak). Setiap
kelompok mendapat satu papan permainan.
3. Jika anak sampai pada angka bergambar tangga, mereka diminta menyebutkan satu hal
sebagai wujud kasih mereka kepada Tuhan Yesus.
4. Jika anak sampai pada angka bergambar ular, mereka diminta menyebutkan satu hal yang
dapat menyakiti hati Tuhan Yesus.
5. Anak yang mencapai angka 100 terlebih dahulu adalah pemenangnya. Guru bisa
menyediakan hadiah untuk setiap pemenang.
6. Di akhir Penerapan, anak-anak diajak untuk selalu melakukan hal-hal yang mencerminkan
kasih mereka kepada Tuhan Yesus, seperti yang telah mereka sebutkan tadi.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 11


Aku Mau Bermurah Hati
Bahan Alkitab: Lukas 10:25 37

FOKUS
Pada masa sekarang ini, kadang orang sulit menolong orang yang sudah dikenalnya, apa
lagi menolong orang yang sama sekali tidak dikenal. Namun Tuhan menghendaki kita semua
memiliki sikap murah hati terhadap sesama manusia tanpa memandang perbedaan status dan
golongan, atau seberapa jauh pengenalan kita kepadanya. Perumpamaan mengenai orang Samaria
yang mau menolong, mengobati, merawat, serta mengeluarkan uang untuk perawatan di
penginapan bagi seseorang yang dirampok habis-habisan di tengah jalan, hendaknya dapat menjadi
teladan bagi kita semua.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar untuk bermurah hati seperti orang Samaria dalam
perumpamaan yang diceritakan oleh Tuhan Yesus.

PENJELASAN BAHAN
1. Perumpamaan ini bermula dari pertanyaan seorang ahli Taurat mengenai bagaimana cara
memperoleh hidup yang kekal. Kita tidak tahu bagaimana konsep hidup yang kekal dari ahli
Taurat tersebut. Namun tentunya bukan mengenai hidup dalam arti kuantitas, yaitu hidup
untuk selama-lamanya, melainkan hidup secara kualitas, sebab pada ayat 28 pun Tuhan
Yesus hanya mengatakan engkau akan hidup.

2. Seperti biasanya, Tuhan Yesus tidak langsung memberi jawab atas pertanyaan yang
diajukan kepada-Nya. Ia justru bertanya, Apa yang tertulis dalam hukum Taurat? Dan ahli
Taurat itupun menjawab dengan mengutip ayat dari Imamat 19:18 dan Ulangan 6:5.
Jawaban mengenai kasih kepada Tuhan rupanya tidak menimbulkan persoalan. Bisa
dipahami bahwa mengasihi Tuhan dengan segenap hati, jiwa, kekuatan dan akal budi harus
dilakukan sebagai satu kesatuan; tidak bisa diukur dengan skala prioritas atau hanya memilih
salah satu. Namun jawaban mengenai kasih terhadap sesama manusia menimbulkan
pertanyaan yang lain. Barangkali ahli Taurat ini belum puas untuk mencobai Tuhan Yesus
(ayat 25) sehingga ia melontarkan pertanyaan baru untuk membenarkan dirinya (ayat 29).

3. Penjelasan mengenai perumpamaan orang Samaria:


a. Tuhan Yesus menceritakan perumpamaan ini karena agaknya pada masa itu di jalan
antara Yerusalem dan Yerikho sering terjadi perampokan terhadap orang-orang yang
sedang mengadakan perjalanan. Dalam jarak 27 km Yerusalem Yerikho, jalan itu
menurun ratusan meter dan pada dinding-dinding gunung terdapat banyak gua yang
dapat dipakai sebagai tempat persembunyian para penyamun.
b. Diceritakan bahwa ada seorang imam yang turun melalui daerah itu. Berdasarkan kata
turun itu maka boleh dianggap bahwa ia pun berjalan dari Yerusalem menuju ke
Yerikho. Jadi sesudah memenuhi tugasnya di Bait Allah, ia pun pulang ke rumah
(catatan: di kota Yerikho banyak tinggal para imam). Ketika imam itu melihat seorang
korban tergeletak, ia hanya melihatnya dari jauh lalu segera pergi meninggalkannya.
Demikian pula yang dilakukan oleh orang kedua yang melihatnya, yaitu seorang Lewi
(pembantu seorang imam). Apakah mereka berdua takut melihat kondisi orang yang
sudah setengah mati itu sehingga mereka tidak mau menolongnya? Atau mereka takut
dianggap najis karena menyentuh mayat? Namun alasan ini tidak tepat ditekankan
karena mereka sudah menyelesaikan tugasnya di Bait Allah! Jadi agaknya alasan yang
menguatkan pilihan mereka untuk tidak menolong si korban adalah karena mereka tidak
mau repot. Daripada bersusah payah meluangkan waktu, energi, bahkan materi untuk
menolong orang yang sama sekali tidak dikenalnya, lebih baik mereka menghindarinya
saja.
c. Berbeda dengan imam dan orang Lewi itu, orang ketiga yang disebutkan dalam
perumpamaan ini, yaitu seorang Samaria, justru tergerak hatinya oleh belas kasihan
(ayat 33). Orang Samaria yang selama ini dianggap najis oleh masyarakat Yahudi, justru
dapat menghilangkan batas-batas suku, budaya, ras, tingkat sosial, dsb demi
12 Sahabat Anak Januari Juni 2015
menunjukkan kepeduliaannya terhadap sesama yang menderita. Ketika dia melihat si
korban, orang Samaria ini segera membalut luka-lukanya dan menyiraminya dengan
minyak dan anggur untuk menghilangkan rasa sakitnya. Kemudian ia menaikkannya ke
atas keledai dan membawanya ke tempat penginapan serta merawatnya. Keesokan
harinya ia memberikan sejumlah uang kepada pemilik penginapan sebagai biaya
perawatan selama dia pergi. Tidak cukup hanya itu, ia bahkan merasa harus
bertanggung jawab untuk kembali lagi ke penginapan itu untuk mengganti biaya-biaya
lain yang dikeluarkan demi perawatan orang tersebut. Artinya, orang Samaria ini
menolong si korban sampai tuntas. Ia tidak melimpahkan tugas itu kepada pemilik
penginapan, melainkan merawatnya dan membiayai seluruh biaya perawatannya. Inilah
wujud kemurahan hati yang bisa kita teladani dari orang Samaria tersebut.

4. Setelah menceritakan perumpamaan itu, Tuhan Yesus bertanya kepada ahli Taurat tersebut,
Siapakah. adalah sesama manusia dari .? Melalui pertanyaan ini, Tuhan Yesus ingin
mengubah cara pandang ahli Taurat yang semula bertanya, Siapakah sesamaku manusia?
Ahli Taurat tersebut bertanya soal obyek, seolah-olah ingin bertanya: siapa yang pantas
menjadi sesamaku? Tetapi Tuhan menginginkan ahli Taurat tersebut (dan kita semua) untuk
menjadi subyek (pelaku) yang menunjukkan belas kasihan (ayat 37) kepada orang lain,
sehingga kita bisa menjadi sesama bagi orang lain. Dan untuk mewujudkan pribadi yang
bersedia menjadi sesama bagi orang lain, maka kita harus rela bersikap murah hati.

AYAT HAFALAN:
Hendaklah kamu murah hati, sama seperti Bapamu adalah murah hati."
Lukas 6:36

LAGU PENDUKUNG
1. Aku suka membagi (Kidung Ceria 205).
2. Kristen Sejati (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 96).
3. Ku Kasihi Kau Dengan Kasih Tuhan (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 97).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar orang terluka.
2. Gambar seorang imam.
3. Gambar orang Samaria membawa yang terluka di atas keledai.
4. Gambar orang Samaria menyerahkan perawatan kepada pemilik penginapan.

Pembukaan
1. Tunjukkan kepada anak gambar-gambar penerapan yang sudah diperbesar.
2. Tanyakan pada anak, apa yang akan kalian lakukan ketika melihat ada orang terjatuh di
dekatmu dan kesakitan? Menolong berdiri dan berjalan? Memanggilkan mamanya?
Mengambilkan minum? Memberi obat merah/obat luka?
3. Sampaikan kepada anak, hari ini kita akan belajar dari seseorang yang rela menolong orang
lain yang kesakitan.

Pokok Pelajaran
Aduh , sakit..., tolong...., rintih seseorang yang tergeletak di tepi jalan yang sepi
(tunjukkan peraga 1). Orang ini luka parah, ia sendirian dan kesakitan. Ada penjahat yang
memukulinya sampai ia tidak bisa berjalan sendiri.
Tik... tok... tik... tok... (tunjukkan peraga 2) seorang imam melewati jalan itu, ketika
mendengar ada yang minta tolong, imam ini cepat-cepat pergi menjauh.
Setelah hari hampir sore, baru ada orang lagi yang lewat jalan itu. Ia seorang Samaria.
Melihat ada orang terluka dan tergeletak di tepi jalan, dia segera berhenti.
Ngg..., rintih si sakit, to... long... sa... ya.
Iya, pak, tenang ya, kata orang Samaria itu, saya obati dulu luka-luka bapak.
Aduuuh..... sakiiiit, rintih si sakit.
Sahabat Anak Januari Juni 2015 13
Ya, memang agak sakit karena obat ini, nanti bapak akan cepat sembuh, jawab orang
Samaria itu sambil terus mengoleskan obat dan membalut luka-lukanya. Nah, sekarang saya
akan bantu bapak naik ke keledai saya. (tunjukkan peraga 3) Kita akan ke kota terdekat, agar
bapak dirawat dengan baik.
Orang Samaria itu berjalan kaki sambil menuntun keledainya. Mereka berjalan melewati
jalan-jalan yang sepi, menanjak dan menurun hingga sampai di sebuah penginapan di kota
terdekat.
Permisi..., apakah ada kamar kosong di sini? sapa orang Samaria itu kepada pemilik
penginapan.
Ya... ya... silakan masuk, kata pemilik penginapan, tuan mau menginap di sini? Masih
ada 1 kamar kosong, tuan
Teman saya yang akan menginap, pak. Dia sedang sakit, jawab orang Samaria itu.
Sepertinya sakit parah, ya tuan? Ayo.... kita bawa ke dalam, sambut pemilik
penginapan.
Ayo...., kata orang Samaria itu sambil membawa si sakit itu ke dalam (tunjukkan peraga
4), pak..., tolong rawat dan obati teman saya ini sampai sembuh, ya. Ini uang untuk membeli
obat dan makanannya. Kalau masih kurang, saya akan membayarnya ketika saya ke sini lagi.
Iya... iya... tuan, jawab pemilik penginapan, saya akan lakukan semua pesan tuan.
Terima kasih, ya pak, kata orang Samaria itu.
Anak-anak, orang Samaria itu tidak mengenal si sakit, tapi dia mau menolong,
menumpangkan di atas keledainya, mengantar ke penginapan, bahkan membayar
perawatannya. Dia betul-betul seorang yang murah hati. Anak-anak bisa juga kan belajar
menjadi murah hati seperti orang Samaria itu, dengan bersedia menolong teman-teman?

Penerapan
Minta anak:
1. Mewarnai 3 gambar (orang-orang yang membutuhkan pertolongan) di lingkaran.
2. Menempelkan pola hati kecil di tengah-tengah dengan kancing ceples.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
1. Gambar orang terluka.
2. Gambar seorang imam.
3. Gambar seorang Lewi.
4. Gambar seorang Samaria.
5. Gambar orang Samaria membawa yang terluka di atas keledai.
6. Gambar orang Samaria menyerahkan perawatan kepada pemilik penginapan.

Pembukaan
1. Tunjukkan kepada anak gambar-gambar penerapan yang sudah diperbesar.
2. Tanyakan pada anak, apa yang akan kalian lakukan ketika melihat ada orang terjatuh di
dekatmu dan kakinya terluka sehingga kesakitan ketika akan berdiri dan berjalan? (Beri
kesempatan kepada anak untuk memberikan beberapa jawaban, serta arahkan jawaban
mereka pada perbuatan nyata.)
3. Sampaikan kepada anak, hari ini kita akan belajar dari Alkitab, bagaimana bermurah hati
kepada sesama.

Pokok Pelajaran
Aduh , aduh..., tolong...., rintih seseorang yang tergeletak di tepi jalan yang sepi
(tunjukkan peraga 1). Orang ini luka parah, ada penjahat yang mengambil barang-barangnya
dan memukulinya sampai tidak berdaya. Orang ini hanya bisa merintih meminta tolong.
Tuk... tuk... tuk... (tunjukkan peraga 2) seorang imam melewati jalan itu, mendengar
rintihan dan permintaan tolong orang sakit itu, tapi imam ini segera mempercepat langkahnya
tanpa memperhatikannya.
Tuk... tuk... tuk... lama kemudian, (tunjukkan peraga 3) seorang pembantu imam juga
berjalan di dekat orang sakit itu, dan ketika mengetahui ada orang yang sakit berat di situ, ia
juga cepat-cepat pergi.
14 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Setelah hari hampir sore, baru ada orang lagi yang lewat jalan itu (tunjukkan peraga 4).
Melihat ada orang terluka dan tergeletak di tepi jalan, dia segera berhenti. Orang ini adalah
seorang Samaria.
Pak..., saya akan menolong bapak, kata orang Samaria itu.
Ngg..., rintih si sakit, to... long... sa... ya.
Iya, pak, tenang ya, kata orang Samaria itu, saya akan mengobati luka-luka bapak.
Aduuuh..... sakiiiit, rintih si sakit.
Tahan, ya pak, memang agak sakit karena obat ini, nanti bapak akan cepat sembuh,
jawab orang Samaria itu sambil terus mengoleskan obat dan membalut luka-lukanya. Nah,
sekarang saya akan bantu bapak naik ke keledai saya. (tunjukkan peraga 5)
Ke... ma... na...? tanya si sakit.
Saya antar bapak ke kota terdekat agar bapak dapat dirawat dengan baik, jawab orang
Samaria itu dengan sabar.
Orang Samaria itu berjalan kaki sambil menuntun keledainya. Mereka berjalan melewati
jalan-jalan yang sepi, menanjak dan menurun hingga sampai di sebuah penginapan di kota
terdekat.
Permisi... sapa orang Samaria itu kepada pemilik penginapan.
Ya... ya... silakan masuk, kata pemilik penginapan, tuan mau menginap di sini? Masih
ada tempat di sini, tuan
Bukan saya yang akan menginap, pak, jawab orang Samaria itu, tapi teman saya yang
sakit itu.
Yang di atas keledai itu? Sepertinya sakit parah, ya tuan? Mari.... silakan dibawa ke
dalam, sambut pemilik penginapan.
Iya, mari...., kata orang Samaria itu sambil membawa si sakit itu ke dalam (tunjukkan
peraga 6), pak... selama saya pergi, tolong rawat dan obati teman saya ini sampai sembuh. Ini
uang untuk membeli keperluan perawatannya. Kalau nantinya masih kurang, saya akan
membayarnya ketika saya ke sini lagi.
Iya... iya... tuan, jawab pemilik penginapan, saya akan lakukan semua pesan tuan.
Terima kasih, ya pak, kata orang Samaria itu.
Anak-anak, orang Samaria itu tidak mengenal si sakit, tapi dia mau menolong, me-
numpangkan di atas keledainya, mengantar ke penginapan, bahkan membayar perawatannya.
Dia betul-betul seorang yang murah hati kepada sesamanya manusia. Anak-anak bisa juga kan
belajar menjadi murah hati seperti orang Samaria itu, dengan bersedia menolong teman yang
membutuhkan pertolongan?
Penerapan
Minta anak:
1. Mewarnai 4 gambar (orang-orang yang membutuhkan pertolongan) di lingkaran.
2. Menempelkan pola hati kecil di tengah-tengah dengan kancing ceples.
3. Menuliskan ayat hafalan di balik lingkaran.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD


Pembukaan
Ceritakan sebuah kasus berikut ini:
1. Pada suatu kali, kepala sekolah SD Merdeka memberikan pengumuman bahwa setiap anak
diminta untuk memberikan sumbangan bagi korban bencana alam di Desa Miris. Kepala
sekolah menjelaskan keadaan penduduk di sana yang sangat memprihatinkan karena
rumah-rumah mereka tertimpa tanah longsor sehingga kini mereka tidak punya harta benda
lagi. Seorang murid bernama Naser bertanya kepada kepala sekolah, Pak, kenapa kita
harus memberi bantuan kepada mereka? Kan kita tidak mengenal orang-orang di sana?
Lagipula, Desa Miris di mana saja saya tidak tahu kok. Ngapain buang-buang uang untuk
tolong mereka? Toh nantinya mereka juga tidak tahu kalau uang itu berasal dari sini.
2. Tanyakan kepada anak-anak:
a. Bagaimana pendapat kalian mengenai sikap Naser? Apakah kalian setuju bahwa jika
tidak mengenal orang yang akan kita tolong, lebih baik tidak menolongnya?
b. Jika kamu menjadi kepala sekolah SD Merdeka, jawaban apa yang akan kamu berikan
kepada Naser?
Sahabat Anak Januari Juni 2015 15
3. Minta mereka mengungkapkan pendapat-pendapat mereka tanpa diberikan komentar
terlebih dahulu.
4. Katakan kepada anak, hari ini kita akan belajar dari Alkitab, apa saja yang kita perjuangkan
untuk bermurah hati.

Pokok Pelajaran
1. Ajak anak-anak membaca Lukas 10:25-37. Minta mereka menceritakan kembali dan
mengungkapkan perbedaan sikap ketiga tokoh dalam kisah tersebut yaitu Imam, orang Lewi
dan orang Samaria.
2. Beri penjelasan mengenai situasi dan makna perumpamaan Orang Samaria yang Murah Hati
dengan menggunakan Penjelasan Bahan no.3.
3. Diskusikan kaitan kisah itu dengan cerita pada tahap Pembukaan dengan mengajukan
pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut:
a. Mengapa banyak orang tidak mau memberikan pertolongan kepada orang yang tidak
dikenal? (Jawaban yang diharapkan: sering kali seseorang tidak mau memberikan
pertolongan karena takut repot dan takut rugi.).
b. Landasan apa yang harus dimiliki supaya kita rela menolong orang lain? (Jawaban yang
diharapkan: kerinduan untuk menjadi sesama bagi orang lain, terutama mereka yang
sedang membutuhkan pertolongan. Kerinduan ini didasarkan pada perintah Tuhan untuk
saling mengasihi satu dengan yang lain. Dengan kasih, maka kita dapat bersikap murah
hati kepada sesama kita.)
4. Tegaskan pada anak: untuk bisa menunjukkan kemurahan hati kita, tentu diperlukan
pengorbanan, baik waktu, tenaga, pikiran, atau materi. Kelihatannya memang susah, tapi
setiap anak Tuhan yang sudah lebih dahulu merasakan kasih Tuhan, pasti mampu untuk
bersikap murah hati kepada sesamanya, walau harus disertai dengan pengorbanan.

Penerapan
1. Membuat Kartu Pos
a. Kegiatan no.1 dan 2 saling berkaitan. Oleh karena itu Guru perlu memberi penjelasan
terlebih dahulu tentang maksud pembuatan kartu pos, yaitu untuk disertakan pada saat
akan memberi bantuan kepada anak-anak Panti Asuhan (atau ke tempat lain yang telah
ditentukan).
b. Guru menyediakan bahan-bahan untuk membuat kartu pos (karton manila/asturo ukuran
kartu pos, gunting, lem, pensil warna, kertas lipat/pita/bahan lain untuk memberi hiasan
pada kartu).
c. Minta anak-anak membuat hiasan pada halaman depan. Sedangkan di halaman
belakang diberi tulisan yang menyatakan rasa simpati/perhatian kepada sesama yang
akan diberi bantuan. Misalnya:
1. Temanku, aku harap buku tulis yang kuberikan ini dapat menolongmu untuk mencatat
pelajaran-pelajaran di sekolah dengan lebih baik.
2. Saudaraku, terus semangat untuk belajar di sekolah, ya. Aku berdoa supaya kamu
bisa mendapat nilai-nilai yang bagus.

2. Memberi Bantuan Kepada Anak-anak Panti Asuhan


a. Sebelumnya, Guru sudah mencari Panti Asuhan, atau tempat lain yang akan diberikan
bantuan.
b. Minta anak-anak untuk mengumpulkan buku tulis pada hari Minggu berikutnya. Jumlah
yang akan dikumpulkan disesuaikan dengan kemampuan anak-anak. (Barang yang akan
dikumpulkan bisa diganti dengan barang lain.)
c. Sertakan kartu-kartu pos yang telah dibuat anak-anak pada saat memberikan bantuan
tersebut. Jika memungkinkan, anak-anak dapat diajak untuk langsung memberikan
bantuan tersebut. Jika kesulitan, maka bantuan dapat diberikan oleh Guru saja.

16 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Menolong Sesama Yang Membutuhkan
Bahan Alkitab: Matius 12 : 9 14

FOKUS
Menolong orang lain adalah suatu perwujudan kasih kepada sesama. Menolong orang
tentunya tidak dibatasi oleh waktu, perbedaan status maupun golongan. Tuhan Yesus menganggap
bahwa menyembuhkan orang yang sakit di hari Sabat itu tidak melanggar peraturan hari Sabat,
sebab peraturan untuk beristirahat pada hari Sabat sebetulnya untuk kebaikkan manusia dan bukan
untuk mengekang manusia, karena itu Tuhan Yesus sudah melakukan yang benar dengan
menyembuhkan orang yang lumpuh sebelah tangannya pada saat dibutuhkan.
Melalui pelajaran hari ini, anak dapat meneladai Tuhan Yesus yang mau menolong
sesamanya kapanpun dibutuhkan.

PENJELASAN BAHAN
1. Kali ini, permasalahan yang muncul dalam peristiwa penyembuhan orang yang tangan
kanannya mati (bandingkan Lukas 6:6) adalah soal waktunya. Penyembuhan itu dianggap
bermasalah karena dilakukan pada hari Sabat.

2. Berdasarkan Keluaran 20:8-11, para ahli Taurat dan orang Farisi menetapkan bahwa pada
hari Sabat semua orang tidak boleh bekerja. Pengertian bekerja itu dijelaskan secara rinci,
misalnya tidak boleh berjalan lebih dari sekian kilometer, mengangkat barang lebi dari sekian
kilogram, memetik gandum, memasak roti dan sebagainya. Dalam pelaksanaan peraturan
ini, orang Farisi dan ahli Taurat berperan sebagai pengawas, supaya semua orang
menaatinya. Ini menimbulkan suasana tertekan pada masyarakat Yahudi, dan setiap kali
mereka terus-menerus bertanya, bolehkah melakukan ini, bolehkah melakukan itu?
Jawabannya tidak selalu konsisten.

3. Si sakit pasti tidak terlalu berharap, karena tahu bahwa pada hari Sabat pelayanan
penyembuhan orang sakit tidak diperkenankan. Pada hari yang suci itu, orang-orang sakit
seperti dia biasa ditelantarkan, dibiarkan menderita. Padahal orang Farisi mengijinkan orang
mengeluarkan dombanya yang terperosok ke dalam lubang untuk menyelamatkannya.

4. Kasih Yesus melawan kebiasaan yang tidak berperikemanusiaan itu. Ia menunjukkan bahwa
Allah memperhatikan manusia lebih dari segalanya. Manusia lebih penting di hadapan Allah
daripada segala macam pelaksanaan peraturan taurat. Ironisnya, ahli taurat dan orang Farisi
yang meresa berkepentingan untuk menjaga pelaksanaan hukum Taurat kemudian menjadi
marah dan merencanakan pembalasan terhadap Yesus.

5. Tuhan Yesus menganggap bahwa menyembuhkan orang yang sakit di hari Sabat itu tidak
melanggar peraturan hari Sabat sebab peraturan untuk beristirahat pada hari Sabat
sebetulnya untuk kebaikkan manusia dan bukan untuk mengekang manusia, karena itu Dia
merasa sudah melakukan yang benar dengan menyembuhkan orang yang lumpuh sebelah
tangannya pada saat dibutuhkan, sekalipun hari itu adalah hari Sabat. Dalam kehidupan kita
bersama sesamapun dibutuhkan saling tolong menolong, dan semasa ada kesempatan, kita
perlu gunakan untuk menolong orang lain yang ada di dekat kita.

AYAT HAFALAN:
Bertolong-tolonganlah menanggung bebanmu !
Demikianlah kamu memenuhi hukum Kristus.
Galatia 6:2

LAGU PENDUKUNG
1. Hari Minggu Hari Yang Mulia (Kidung Ceria 361).
2. Setinggi-tingginya Langit (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 53).
3. Tanganku Mau Saya Pakai (Kidung Anak-anak 107).
Sahabat Anak Januari Juni 2015 17
PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar Tuhan Yesus bersama beberapa orang.
2. Gambar orang lumpuh yang sudah disembuhkan.

Pembukaan
1. Minta anak menyebutkan nama hari secara berurutan.
2. Tanyakan kepada anak:
a. Hari ini, hari apa? (jawab: Minggu) Dan apa saja yang kalian lakukan pada hari Minggu?
(jawab: ke Sekolah Minggu, bermain, nonton televisi, bersepeda, mengunjungi nenek,
santai)
b. Ketika kamu sedang Sekolah Minggu, ada seorang teman yang jatuh, kakinya lecet, apa
saja yang akan kalian lakukan? (beri kesempatan anak untuk memberikan tanggapan)
3. Sampaikan kepada anak bahwa hari ini kita akan melihat, apa saja yang Tuhan Yesus
lakukan di rumah ibadat.

Pokok Pelajaran
1. Ceritakanlah:
Pada setiap hari Sabat, orang Israel tidak boleh bekerja, tidak boleh memasak, tidak
boleh menyapu, tidak boleh mencuci pakaian atau piring, tidak boleh mengobati orang sakit,
pokoknya tidak boleh mengerjakan apa pun. Orang-orang Farisi selalu mengingatkan orang-
orang Israel untuk tidak bekerja apapun pada hari Sabat, kecuali berdoa.
Pada suatu hari Sabat, banyak orang berkumpul di rumah ibadat. Tuhan Yesus berada di
sana juga. (tunjukkan peraga 1) Di rumah ibadat itu ada seorang yang lumpuh tangannya.
Orang itu lemah, kesakitan dan sedih. Orang-orang Farisi mendekati Tuhan Yesus dan
bertanya, Guru Yesus, kalau ada orang sakit, bolehkah kita menyembuhkannya pada hari
Sabat?
Tuhan Yesus kemudian berkata, Teman-teman, kalau kamu mempunyai seekor domba,
dan pada suatu hari Sabat, domba itu berlari-lari lalu jatuh ke dalam lubang yang dalam,
apakah kamu akan menolong domba itu atau kamu akan mendiamkannya?
Orang-orang Farisi itu diam saja, tidak menjawab pertanyaan Tuhan Yesus.
Teman-teman, kata Tuhan Yesus, kamu pasti ingin menolong domba itu, kan? Nah,
kalau seekor domba saja ditolong pada hari Sabat, apalagi manusia. Jadi kita boleh
menyembuhkan orang pada hari Sabat.
Segera Tuhan Yesus melihat kepada orang yang sakit itu dan berkata, pak..., ulurkanlah
tanganmu! Orang itu mengulurkan tangannya, hei... aku bisa.... tanganku bisa bergerak, ke
depan, ke atas, ke bawah..., kaku sembuh. Lihat, aku sembuh! Tuhan, terima kasih.
(tunjukkan peraga 2)
2. Tegaskan kepada anak, Tuhan Yesus mengasihi semua orang. Dia selalu siap menolong
siapa pun, dan kapan pun. Jadi kapan pun, kalian dapat menjadi penolong bagi orang lain di
sekitar kalian.

Penerapan
1. Copy dan bagikan lembar penerapan.
2. Minta anak:
a. Mewarnai lembar penerapan
b. Menenebalkan kalimat di bawahnya.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
1. Gambar Tuhan Yesus bersama beberapa orang.
2. Gambar orang lumpuh yang sudah disembuhkan.

Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak:
18 Sahabat Anak Januari Juni 2015
a. Pada hari apa saja kalian pergi ke sekolah? (beri kesempatan anak untuk menjawab)
b. Hari ini, hari apa? (jawab: Minggu) Dan apa saja yang kalian lakukan pada hari Minggu?
(jawab: ke Sekolah Minggu, bermain, nonton televisi, bersepeda, mengunjungi nenek,
santai).
c. Ketika pada hari Minggu itu ada seorang teman yang jatuh dari sepeda, apa saja yang
akan kalian lakukan? (beri kesempatan anak untuk memberikan tanggapan).
2. Sampaikan kepada anak bahwa hari ini kita akan belajar dari sikap seseorang pada hari
yang dikuduskan.

Pokok Pelajaran
1. Tunjukkan peraga 1 , dan berceritalah:
Orang-orang Israel juga mempunyai hari libur, yang dinamakan hari Sabat. Setiap hari
Sabat, mereka tidak boleh bekerja, tidak boleh membuka warung, tidak boleh memasak,
tidak boleh menyapu, tidak boleh mencuci pakaian atau piring, tidak boleh mengobati orang
sakit, pokoknya tidak boleh mengerjakan apa pun. Guru-guru agama, orang-orang Farisi
selalu mengingatkan orang-orang Israel untuk tidak bekerja apapun pada hari Sabat, kecuali
berdoa.
Pada suatu hari Sabat, banyak orang berkumpul di rumah sembahyang. Tuhan Yesus
berada di sana juga. Di rumah sembahyang itu ada seorang yang lumpuh tangannya, salah
satu tangannya tidak dapat digerakkan. Orang itu lemah, kesakitan dan sedih. Orang-orang
Farisi mendekati Tuhan Yesus dan bertanya, Guru, kalau ada orang sakit, bolehkah kita
menyembuhkannya pada hari Sabat?
Tuhan Yesus kemudian berkata, Teman-teman, kalau kamu mempunyai seekor domba,
dan pada suatu hari Sabat, domba itu berlari-lari lalu jatuh ke dalam lubang yang dalam,
apakah kamu akan menolong domba itu atau kamu akan mendiamkannya?
Wah, pikir orang-orang Farisi itu, domba kan mahal harganya. Sayang sekali kalau
dibiarkan, domba itu akan mati. Tetapi kalau dijawab boleh menolong, itu melanggar
peraturan. Orang-orang Farisi itu diam saja, tidak menjawab pertanyaan Tuhan Yesus.
Teman-teman, kata Tuhan Yesus, kamu pasti ingin menolong domba itu, kan? Nah,
kalau seekor domba saja ditolong pada hari Sabat, apalagi manusia. Bukankah manusia jauh
lebih berharga daripada binatang? Maka kita boleh menolong dan menyembuhkan orang
pada hari Sabat.
Kemudian Tuhan Yesus melihat kepada orang yang sakit itu dan berkata, pak...,
ulurkanlah tanganmu! Orang itu mengulurkan tangannya, hei... aku bisa.... tanganku bisa
bergerak, ke depan, ke atas, ke bawah..., kaku sembuh. Lihat, aku ssembuh! Tuhan, terima
kasih. (tunjukkan peraga 2)

2. Tegaskan kepada anak, Tuhan Yesus mengasihi semua orang. Dia selalu siap menolong
siapa pun, dan kapan pun. Jadi kapan pun, kalian boleh meminta pertolonganNya dan
menjadi penolong bagi orang lain di sekitar kalian.
3.
Penerapan
1. Copy lembar penerapan.
2. Siapkan:
a. 8 potongan kertas manila berbentuk hati, dan di kiri atasnya sudah dilubangi
menggunakan preforator.
b. Potongan potongan lembar penerapan seukuran kertas berbentuk hati.
c. Pita berwarna sepanjang 20 cm.
3. Minta anak mengerjakan secara bertahap:
a. Mewarnai gambar.
b. Menempelkan gambar di kertas berbentuk hati, dan menuliskan nama hari Senin sampai
Minggu, kecuali gambar Tuhan Yesus.
c. Menyusun bentuk-bentuk hati tersebut sesuai urutan nama hari dan meletakkan gambar
Tuhan Yesus di urutan paling depan, kemudian ikat dengan pita berwarna.
4. Melalui penerapan ini, anak tahu dan mengingat bahwa Tuhan Yesus mengasihi manusia,
termasuk dirinya, setiap hari dan dalam keadaan apapun.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 19


PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Minta anak menyebutkan nama-nama hari. (memang ini terlalu mudah, guru bisa membuat
variasi dengan menyebut nama hari menggunakan bahasa daerah masing-masing ataupun
bahasa Inggris)
2. Tanyakan kepada anak:
a. Di antara tujuh nama hari yang kalian sebutkan, hari mana yang sama dengan hari
Sabat?
b. Apa saja yang kalian ketahui tentang hari Sabat?
3. Sampaikan kepada anak:
a. Hari Sabat adalah hari ke-7 dan hari ke-7 bagi orang Yahudi adalah hari Sabtu,
sedangkan hari Minggu adalah hari pertama.
b. Bagi orang Yahudi, pada hari Sabat semua orang tidak boleh bekerja dan mereka hanya
boleh beribadah.
c. Jadi hari Sabat orang Yahudi dan hari Minggu yang kita miliki, mempunyai makna yang
sama, yaitu hari di mana kita memprioritaskan ibadah kepada Tuhan.
4. Sampaikan kepada anak bahwa hari ini kita akan belajar dari sikap Tuhan Yesus ketika
menghadapi persoalan pada hari Sabat.

Pokok Pelajaran
1. Seperti biasa, Tuhan Yesus merayakan hari Sabat. Kali ini Ia beribadat di sebuah sinagoge
(rumah ibadat orang Yahudi).
2. Orang-orang Farisi memakai kesempatan untuk mencari kesalahan Tuhan Yesus, dengan
membawa orang yang lumpuh pada tangan kanannya, dan menanyakan apakah boleh
menyembuhkannya pada hari itu, hari Sabat.
3. Tuhan memberikan contoh kasus yang sering dilakukan oleh orang-orang Yahudi, dengan
menanyakan jika orang itu memiliki seekor domba dan domba itu jatuh ke dalam lubang
pada hari Sabat, apakah ia akan menolongnya ataukah membiarkannya.
4. Tuhan Yesus ingin mengatakan, jika orang Yahudi sendiri mengijinkan orang untuk
menyelamatkan domba yang jatuh ke dalam lubang pada hari Sabat, padahal domba
hanyalah seekor binatang yang statusnya lebih rendah dari manusia, berarti menolong
manusia yang membutuhkan pertolongan adalah sesuatu yang boleh dilakukan meskipun
pada hari Sabat. Kalau binatang saja perlu diselamatkan, apalagi manusia.
5. Setelah memberikan contoh tersebut, Tuhan Yesus segera menyembuhkan orang yang
lumpuh pada tangan kananya. Seketika itu juga, orang itu sembuh.
6. Sampaikan kepada anak bahwa ketika kita memperingati hari Sabat, kita memperingatinya
dengan menunjukkan kasih kita kepada Tuhan, yang dapat diwujudkan dengan mengasihi
sesama.

Penerapan
1. Siapkan:
a. Koran bekas, selebaran, ataupun gambar-gambar dari dari internet yang sudah dicetak di
kertas hvs.
b. 1 lembar kertas manila biru ukuran 15 x 11cm (1/2 folio).
2. Minta anak:
a. Memilih gambar orang sakit atau orang cacat, dan mengguntingnya untuk ditempelkan di
kertas manila biru.
b. Menuliskan kalimat doa untuk orang yang kondisinya seperti pada gambar tersebut,
motivasi mereka untuk mengingat nama seseorang yang mereka kenal, yang kondisinya
seperti di gambar tersebut, dan menuliskan nama orang tersebut dalam doanya.
c. Mendoakan orang tersebut dalam doa pribadinya, dan jika mungkin, motivasi anak untuk
mengunjungi orang tersebut serta menyerahkan lembar penerapannya kepada orang
tersebut.
3. Melalui penerapan ini, anak diingatkan bahwa Tuhan Yesus mengasihi manusia, termasuk
yang sakit, merekapun dapat belajar seperti Tuhan Yesus dengan memperhatikan orang-
orang yang sakit.
20 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Bersyukur Atas Pengampunan Tuhan
Bahan Alkitab: Lukas 15 :1 7

FOKUS
Sedikit atau banyak, setiap orang pasti pernah berbuat kesalahan. Sering kali kita menjadi
sedih ketika ada yang mengungkit-ungkit kesalahan itu, tanpa peduli bahwa kita membutuhkan
kesempatan untuk memperbaiki kesalahan tersebut. Puji Tuhan bahwa Allah kita ternyata tidak
bersikap seperti kebanyakan manusia di dunia ini. Dengan kasih-Nya, Allah berinisiatif memberi
pengampunan dan menerima kembali setiap manusia yang berdosa, seperti halnya seorang
gembala yang mau mencari dan menyelamatkan dombanya yang hilang.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar untuk selalu mengucap syukur kepada Tuhan Yesus
yang telah bersedia mengampuni dosa-dosanya.

PENJELASAN BAHAN
1. Tuhan Yesus menceritakan perumpamaan tentang domba yang hilang (serta perumpamaan
tentang dirham yang hilang dan anak yang hilang dalam pasal 15) karena Ia merasa perlu
membela diri atas tuduhan / keluhan yang diungkapkan oleh orang-orang Farisi dan ahli-
ahli Taurat (ayat 2). Mereka mempersoalkan sikap Tuhan Yesus yang mau menerima dan
bahkan makan bersama-sama dengan orang-orang berdosa (Peristiwa makan bersama
menandakan adanya jalinan persekutuan yang baik antara satu dengan yang lain). Kebalikan
dari sikap para pemuka agama ini, para pemungut cukai dan orang-orang berdosa agaknya
justru mengerti bahwa Tuhan Yesus tidak memandang rendah terhadap mereka; Tuhan
Yesus mau menyambut kehadiran mereka, sehingga mereka pun sering datang kepada
Tuhan Yesus untuk mendengarkan Dia (ayat 1).

2. Penjelasan mengenai perumpamaan domba yang hilang:


a. Gembala dalam perumpamaan ini harus menjaga sekawanan domba berjumlah 100 ekor
(ayat 4). Jumlah ini adalah ukuran yang sedang untuk jumlah kawanan ternak (kawanan
yang sangat besar berjumlah hingga 300 ekor). Menjelang sore kawanan itu dihitung.
Jika seekor domba hilang, maka sang gembala akan mencarinya, sedangkan gembala-
gembala yang lain mengawasi kawanan domba atau kawanan tersebut dikumpulkan ke
dalam sebuah gua.
b. Domba yang hilang harus dicari sebab domba tidak tahu jalan pulang (tidak seperti anjing
yang pada umumnya bisa pulang sendiri). Jika ia dibiarkan terlalu lama, ia bisa mati
kelaparan / kehausan, atau menjadi mangsa binatang liar. Oleh karena itu sang gembala
harus segera menemukannya. Dibutuhkan usaha yang keras untuk menemukan domba
yang hilang sebab gembala tersebut tentu menggembalakan 100 ekor domba di tanah
yang cukup luas.
c. Alangkah senangnya jika sang gembala pada akhirnya bisa menemukan domba yang
hilang tersebut. Sebab kadang-kadang sang gembala sudah hampir putus asa dalam
usahanya mencari domba yang hilang. Setelah sang gembala menemukannya, ia
melilitkan domba tersebut pada bahunya sedemikian rupa (ayat 5) sehingga ia dengan
satu tangan dapat memegang keempat kaki domba di depan dadanya, sementara tangan
yang lain memegang tongkatnya. Dan ketika ia kembali kepada teman-temannya atau
sesampainya di rumah, tentulah ia akan menceritakan kesulitan-kesulitan yang dilaluinya
selama mencari domba tersebut hingga akhirnya perjuangannya membuahkan hasil yang
membanggakan: domba yang hilang dapat ia temukan kembali. Inilah sukacita yang
dirasakan oleh sang gembala! (ayat 6)

3. Makna dari perumpamaan ini dijelaskan dalam ayat 7. Ketika manusia berbuat dosa, Allah
tidak hanya sekedar murka dan membiarkannya untuk bertobat sendiri. Tetapi Allah
berinisiatif untuk mencari dan menyelamatkan orang yang berdosa sebagaimana Tuhan
Yesus mau menghampiri para pemungut cukai dan orang-orang berdosa (ayat 1). Inilah bukti
kasih Allah kepada manusia. Kasih ini mencapai puncaknya melalui kematian Tuhan Yesus
di kayu salib. Dan ketika manusia menyambut uluran kasih Allah dengan bersedia percaya
Sahabat Anak Januari Juni 2015 21
serta bertobat, maka hal tersebut menimbulkan sukacita besar bagi Allah. Oleh karena
sedemikian besar kasih Allah untuk mengampuni orang-orang yang berdosa. Kita seperti
domba yang hilang itu, seyogyanya kita bersyukur untuk pengampunan Tuhan kepada kita
masing-masing. Ungkapan syukur ini bisa diwujudkan melalui doa, puji-pujian maupun
perbuatan sehari-hari yang mencerminkan ketaatan kita akan Firman-Nya.
AYAT HAFALAN:
Bersyukurlah kepada TUHAN, sebab Ia baik!
Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya.
Mazmur 118 : 1
LAGU PENDUKUNG
1. Bersyukur Kepada Tuhan (Kidung Ceria 152).
2. Sungguh Ku Bangga Bapa (Special Songs For Kids 314).
3. Pujilah Tuhan (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 233).
PELAJARAN UNTUK ANAK TK
Alat Peraga
1. Gambar seorang gembala.
2. Gambar sekelompok domba.
3. Gambar seekor domba tersesat.
4. Gambar gembala menggendong domba.
Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak:
a. Siapa di antara kalian yang pernah nakal?
b. Ketika itu, apakah mama atau papa memarahi kamu?
c. Apakah mereka marah terus kepadamu dan tidak sayang lagi kepadamu?
2. Katakan kepada anak bahwa ada Tokoh dalam alkitab yang tetap memperhatikan dan
berbuat baik pada mereka yang pernah nakal.

Pokok Pelajaran
Ada seorang gembala (tunjukkan peraga 1) yang menjaga 100 ekor domba (tunjukkan
peraga 2). Setiap pagi ia mengajak domba-dombanya ke padang rumput, dan sore harinya
membawa mereka ke kandang sambil menghitungnya.
Suatu sore, ketika mengantar domba-domba itu pulang ke kandang, seperti biasa sang
gembala menghitung domba-dombanya,
Hai domba-dombaku, masuklah ke kandang sambil kuhitung ya, satu, dua, tiga,.
sepuluh limapuluh sembilan puluh sembilan wah kurang seekor?
Sang Gembala memanggil-manggil domba yang hilang itu, tapi tidak ada juga. Lalu Sang
Gembala pergi mencari domba yang hilang itu ke sana, ke mari, sampai ke tempat yang jauh.
Akhirnya Dia menemukan domba yang hilang itu (tunjukkan peraga 3) di dekat semak-semak.
Maka sang Gembala segera menghampiri domba itu, mengangkatnya dan menggendongnya
(tunjukkan peraga 4).
Hai domba kecil. Aku senang dapat menemukanmu kembali. Aku sayang kepadamu,
domba kecil. Kamu memang nakal dan membuatku repot. Tapi sekarang Aku senang. Jangan
nakal lagi, ya. Aku sayang kepadamu, domba kecil.
Anak-anak, Tuhan Yesus seperti Gembala yang baik itu. Tuhan Yesus memang sedih
ketika kita berbuat nakal atau jahat, malas ke gereja atau sekolah Minggu. Tapi Tuhan tidak
akan membiarkan kita nakal terus atau jahat terus, Tuhan ingin kita menjadi baik lagi. Tuhan
mau memaafkan kalian. Tuhan itu sangat baik, ya? Tuhan mau memaafkan kita yang pernah
nakal. Tuhan tetap mau menjadi teman kita. Patutlah kita bersyukur kepada Tuhan Yesus yang
bersedia mengampuni kenakalan-kenakalan kita.

Penerapan
Minta anak:
1. Menggunting pola domba.
2. Menempelkan tulisan Terima kasih, Tuhan sudah mengampuni kenakalanku.
3. Memasang sandaran sehingga gambar bisa berdiri di meja.

22 Sahabat Anak Januari Juni 2015


PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
1. Gambar seorang gembala.
2. Gambar sekelompok domba.
3. Gambar seekor domba tersesat.
4. Gambar gembala menggendong domba.

Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak:
a. Apakah kalian pernah berbuat nakal? (guru dapat mengekspresikan kata nakal dengan
rangkaian kata lain).
b. Bagaimana sikap mama dan papa ketika kalian nakal? Mama atau papa mungkin
memarahi kamu, ya?
c. Apakah mereka marah terus kepadamu dan tidak sayang lagi kepadamu? (Guru memberi
kesempatan kepada anak untuk mengungkapkan pengalamannya).
2. Katakan kepada anak, kita akan belajar dari sikap seorang Tokoh melalui sebuah
perumpamaan.

Pokok Pelajaran
Tuhan Yesus sedang makan bersama-sama teman-teman-Nya. Mereka antara lain
murid-murid-Nya, ada guru-guru dan ada juga orang-orang yang dianggap tidak baik oleh guru-
guru agama di situ. Dengar, apa yang mereka bisikkan,
Sstt Yesus itu kan Guru? Lho. mau-maunya Yesus makan bersama orang-orang
jahat seperti penarik pajak itu? kata salah seorang dari guru agama di situ.
Iya penarik pajak itu kan orang berdosa? Harusnya Yesus memarahi mereka, sahut
mereka.
Teman-teman semua, terdengar suara Tuhan Yesus, Saya punya cerita. Maukah
kalian mendengarkan ceritaku?
Mau, Guru. Kami mau mendengarkan cerita Guru, jawab mereka.
Tuhan Yesus mulai bercerita.
Ada seorang gembala (tunjukkan peraga 1) yang menjaga 100 ekor domba (tunjukkan
peraga 2). Suatu sore, ketika mengantar domba-domba itu pulang ke kandang, seperti biasa
sang gembala menghitung domba-dombanya,
Hai domba-dombaku, masuklah ke kandang sambil kuhitung ya, satu, dua, tiga,.
sepuluh limapuluh sembilan puluh sembilan hah kurang seekor?
Sang Gembala memanggil-manggil domba yang hilang itu, tapi tidak ada juga. Lalu Sang
Gembala pergi mencari domba yang hilang itu sampai ke tempat yang jauh. Sampai Dia
menemukan domba yang hilang itu (tunjukkan peraga 3) di dekat semak-semak. Sang Gembala
segera menghampiri domba itu, mengangkatnya dan menggendongnya (tunjukkan peraga 4).
Hai domba kecil. Kamu memang nakal dan membuatku repot dan cape. Tapi sekarang
Aku senang dapat menemukanmu kembali. Aku sayang kepadamu, domba kecil.
Teman-teman, Tuhan Yesus melanjutkan kata-katanya, Tuhan memang sedih ketika di
antara kalian pernah ada yang berbuat nakal atau jahat. Tapi Tuhan tidak akan membiarkannya
nakal terus atau jahat terus, Tuhan ingin kalian menjadi baik lagi. Tuhan bersedia memaafkan
kalian.
Sampaikan kepada anak-anak, Tuhan itu sangat baik,ya? Tuhan itu seperti Gembala
yang Baik itu, Tuhan mau memaafkan kita yang pernah nakal. Tuhan tetap mau menjadi teman
kita. Patutlah kita bersyukur kepada Tuhan Yesus yang bersedia mengampuni kenakalan-
kenakalan kita.

Penerapan
Minta anak:
1. Menggunting pola domba
2. Menempelkan tulisan Terima kasih, Tuhan sudah mengampuni kenakalanku.
3. Menempelkan kapas di sekitar tulisan dan seluruh tubuh domba.
4. Memasang sandaran sehingga gambar bisa berdiri di meja.
Sahabat Anak Januari Juni 2015 23
PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Minta anak-anak menyebutkan berbagai pelaku kejahatan. Misal: pembunuh, koruptor,
perampok, penculik, dll.
2. Tanyakan kepada anak, apa yang akan kalian lakukan jika kalian kenal dengan orang-orang
yang pernah menjadi pelaku kejahatan tersebut? Apakah kalian mau tetap berteman dengan
mereka? Atau menjauhi mereka dan bahkan melarang teman-teman yang lain untuk
berteman dengan mereka?
3. Katakan kepada anak bahwa hari ini kita akan belajar tentang memaafkan melalui salah satu
perumpamaan yang diceritakan oleh Tuhan Yesus.

Pokok Pelajaran
1. Ajak anak-anak membaca Lukas 15:1-7.
2. Jelaskan bahwa orang-orang Farisi dan ahli Taurat bersungut-sungut (ayat 2) karena mereka
menganggap para pemungut cukai dan orang-orang berdosa adalah orang-orang yang najis.
Jadi, orang-orang yang saleh seperti mereka (dan Tuhan Yesus) tidak boleh bergaul dengan
mereka, apalagi sampai makan bersama-sama dengan mereka.
3. Atas keluhan tersebut, Tuhan Yesus menceritakan sebuah perumpamaan untuk menjelaskan
mengapa Dia mau bergaul dengan orang-orang berdosa itu. (Guru dapat memberikan
penjelasan mengenai arti dari perumpamaan tersebut dengan menggunakan Penjelasan
Bahan no.2)
4. Setelah menceritakan perumpamaan domba yang hilang, Tuhan Yesus memberi penjelasan
di ayat 7 mengenai alasan mengapa Ia mau bergaul dengan orang-orang berdosa. Jika
seorang gembala saja bersukacita dapat menemukan kembali seekor domba yang hilang,
apalagi jika yang ditemukan kembali adalah seorang manusia (1 jiwa / 1 nyawa).
5. Tuhan Yesus mau mengampuni orang-orang berdosa yang mau bertobat karena Ia memang
sangat mengasihi manusia ciptaan-Nya. Sikap ini sangat berbeda dengan orang-orang Farisi
dan ahli Taurat yang selalu menilai dirinya paling baik dan menganggap orang lain sebagai
makhluk yang tidak berharga. Mereka bahkan tidak suka jika ada orang berdosa yang mau
bertobat.
6. Tidak setiap orang bisa mengampuni sesamanya. Oleh karena itu jika Tuhan bersedia
mengampuni setiap dosa-dosa kita dan mau menerima kita kembali, maka sepantasnyalah
jika kita senantiasa bersyukur kepada-Nya. Rasa syukur ini bisa diwujudkan melalui
perbuatan kita sehari-hari yang mencerminkan ketaatan kita kepada Tuhan Yesus Kristus.

Penerapan
MENCARI DOMBA YANG HILANG
b. Copy lembar penerapan dan bagikan kepada anak.
c. Anak diminta untuk menemukan domba yang hilang dengan memilih jalan yang tepat.
d. Pada setiap jalan yang benar, akan ada pertanyaan / perintah yang harus dikerjakan.
e. Setelah selesai mengerjakan semua pertanyaan dan anak sudah menemukan domba yang
hilang, guru memeriksa jawaban anak-anak.
f. Setiap jawaban yang benar mendapat 10 poin. Sedangkan jika jawaban salah atau tidak
diisi, akan dikurangi 5 poin.
g. Guru dapat memberikan hadiah kepada anak yang mendapat poin tertinggi.
h. Di akhir Penerapan, guru memberi penjelasan bahwa tidak mudah untuk menemukan
kembali domba yang hilang / tersesat. Demikian pula tidak mudah bagi manusia yang sudah
jatuh ke dalam dosa untuk bertobat. Namun Tuhan Yesus dengan penuh kasih sayang mau
mencari manusia yang berdosa, menuntunnya kembali ke jalan yang benar sampai ia
bertobat, serta mengampuni dosa-dosanya. Oleh karena itu hendaklah anak-anak selalu
bersyukur kepada Tuhan atas pengampunan yang telah Ia berikan dan atas tuntunannya
hingga kita bisa selalu hidup di jalan yang benar.

24 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Tuhan Yesus Mengasihi Semua Orang
Bahan Alkitab: Lukas 19 :1 10

FOKUS
Ada masyarakat yang kurang menghargai manusia sebagai sesamanya. Bisa jadi karena
fisiknya, pekerjaannya, status sosialnya, kemauan atau perilakunya yang berbeda dari masyarakat
kebanyakan. Banyak orang yang dengan mudah mengucilkan orang-orang yang demikian, bahkan
mempengaruhi orang lain untuk bersikap seperti dirinya, sehingga mereka yang dikucilkan merasa
tidak lagi mendapat tempat yang layak di masyarakat. Demikian halnya yang dialami oleh Zakheus.
Sebagai kepala pemungut cukai, ia sangat tidak disukai masyarakat, sebab pekerjaannya telah
membuat rakyat semakin menderita. Namun ternyata Tuhan Yesus tetap bersedia menerima
Zakheus; tidak seperti orang banyak yang menolaknya.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar mengerti bahwa Tuhan Yesus berkenan mengasihi
dirinya, bahkan semua orang bagaimanapun kondisinya.

PENJELASAN BAHAN
1. Zakheus adalah kepala kantor cukai di perbatasan propinsi Yudea dan Perea, di kota
Yerikho. Tempat ini sangat strategis dan menghasilkan banyak sekali keuntungan. Seperti
kita ketahui, bahwa pemungut cukai ini bekerja pada pemerintah Romawi sebagai pemungut
pajak. Ia telah membayar terlebih dahulu kepada pemerintah Romawi sejumlah uang atas
taksiran pajak yang harus dibayar rakyat. Kemudian pemungut cukai baru menariki pajak dari
rakyat. Dengan demikian pemungut cukai bisa dengan bebas memungut pajak dengan
jumlah berkali lipat dari yang semestinya supaya ia bisa balik modal dan mendapat
keuntungan besar. Oleh karena itulah pemungut cukai sangat dibenci oleh masyarakat
Yahudi karena dianggap sebagai pengkhianat bangsa dan penambah beban rakyat.
Pemungut cukai disejajarkan dengan para pelacur dan orang-orang berdosa.

2. Zakheus sangat ingin melihat Tuhan Yesus. Barangkali karena mendengar nama-Nya yang
makin sohor, dan tentu ia juga mendengar bahwa sikap Tuhan Yesus terhadap para
pemungut cukai dan orang-orang berdosa berbeda dengan sikap kebanyakan rabi pada
waktu itu. Oleh karena itu ada harapan besar dalam diri Zakehus terhadap Tuhan Yesus
sehingga mendorongnya untuk berjuang dengan keras demi bisa melihat Tuhan Yesus.
Meskipun ada banyak orang yang menjadi penghalang, namun ia tidak putus asa. Ia
memanjat ke sebuah pohon ara, yaitu pohon dengan dahan-dahan yang mendatar yang
timbul dekat dengan tanah, sehingga orang dengan mudah dapat memanjatnya.

3. Akhirnya Zakheus tidak hanya bisa melihat Tuhan Yesus, tapi bahkan bisa bercakap-cakap
dengan-Nya dan Tuhan Yesus mau menumpang di rumahnya. Tentu hal ini membuat
Zakheus sangat bersukacita! Sudah lama tidak ada orang yang mau bertegur sapa dengan
ramah kepadanya, apalagi menginjakkan kaki di rumahnya. Zakheus dan segala miliknya
telah dianggap najis karena statusnya tersebut. Namun orang seterkenal Tuhan Yesus
bersedia hadir di rumahnya.
Sukacita yang dialami Zakheus ini ternyata justru bertolak belakang dengan reaksi
masyarakat yang melihat kejadian tersebut. Orang banyak bersungut-sungut! Ada banyak
keluarga imam yang tinggal di Yerikho, tetapi Tuhan Yesus justru menginap di rumah
Zakheus, seorang berdosa yang tidak disukai masyarakat. Keadaan ini mengubah suasana
hati orang banyak yang tadinya memuji-muji Allah karena melihat mujizat yang dilakukan
Tuhan Yesus (Lukas 18:43), menjadi bersungut-sungut karena Tuhan Yesus mau menerima
orang berdosa.

4. Sikap Tuhan Yesus terhadap Zakheus ini telah membawa perubahan besar dalam hidup
Zakheus. Seorang yang kaya raya dan senang memeras rakyat, berubah menjadi seorang
yang dermawan dan peduli dengan rakyat. Ia tidak lagi materialistis; hidup dengan
berorientasikan pada harta. Sikap Zakheus ini membuktikan bahwa keajaiban seperti yang
diberitakan dalam Lukas 18:22-27 tidaklah mustahil terjadi. Seseorang yang telah berjumpa
Sahabat Anak Januari Juni 2015 25
dengan Tuhan Yesus dan menerima anugerah keselamatan, niscaya akan mengalami
perubahan hidup sebagai bukti penyerahan dirinya kepada Sang Juruselamat. Apa yang dulu
menyenangkan hatinya kini rela ditinggalkan karena ia telah menerima anugerah terbesar
dalam hidupnya.

5. Apa yang dilakukan oleh Tuhan Yesus ini ditegaskan dalam ayat 10 Sebab Anak Manusia
datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang. Tuhan Yesus berkenan untuk
menyelamatkan semua orang, karena Ia mengasihi semuanya. Kasih-Nya tidak bergantung
pada kondisi seseorang, seperti yang banyak dilakukan oleh manusia. Oleh karena itu,
bagaimana pun kondisi kita saat ini, tidak perlu takut dan cemas menghadapi penolakan,
sebab Tuhan Yesus berkenan mengasihi kita, bagaimanapun keadaan kita. Yang perlu kita
lakukan adalah menyambut uluran kasih Tuhan, bertobat dan hidup dalam lingkup kasih-
Nya.

AYAT HAFALAN:
Sebab Anak Manusia datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang.
Lukas 19 : 10

LAGU PENDUKUNG
1. Yesus Sayang Padaku (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 66).
2. O, Zakheus (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 28).
3. Anak-anak Kecil Tuhan Cinta (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 44).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar pohon ara yang bercabang-cabang.
2. Gambar Zakheus.
3. Gambar Tuhan Yesus.
4. Gambar ruang dalam rumah Zakheus.

Pembukaan
1. Tanyakan pada anak:
a. Siapa yang pernah merasa sendirian dan tidak punya teman?
b. Bagaimana perasaanmu ketika itu? Sedih? Sepi? Tidak senang?
c. Bagaimana bila ada seseorang yang mau mendekatimu dan menjadi temanmu?

2. Sampaikan kepada anak, ada cerita di Alkitab tentang Seseorang yang mau berteman
dengan kalian

Pokok Pelajaran
(Tempelkan peraga 1 di papan tulis)
Bapak ini sedang sedih (tunjukkan peraga 2). Ia tidak punya teman. Lihat, bapak ini terus
berjalan ke sana ke mari sambil berbicara sendiri. Banyak orang membenci dia. Kita dengarkan
apa yang dia katakan, kabarnya Tuhan Yesus akan ke kota iniaku ingin melihat Dia,
apakah Tuhan Yesus mau berteman denganku, ya?
Kemudian bapak ini cepat-cepat pergi ke jalan besar, orang banyak sudah memenuhi
jalanan, mereka ingin melihat dan menyambut Tuhan Yesus yang datang ke kota Yerikho itu.
Waduh, pikir bapak ini, sudah penuh banyak orang di tepi jalan, bagaimana
caranya agar aku dapat melihat Tuhan Yesus, ya.
Permisi permisi kata bapak ini kepada orang-orang di situ.
Ih kamu, minggir, jangan lewat sini, bentak seseorang.
Permisi.
Heh Zakheus kamu suka ambil uang kami, kamu jahat, pergi, jangan di sini! bentak
yang lain.
Iya, orang-orang di situ membenci Zakheus dan tidak mau memberi jalan untuknya.
Zakheus sedih, ia ke tempat lain dan ia melihat sebatang pohon ara yang besar.
26 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Ada pohon, aku akan naik ke pohon itu, pikir Zakheus, aku akan dapat melihat Tuhan
Yesus dengan jelas. (tempelkan peraga 2 di pohon ara)
Rombongan Tuhan Yesus berjalan melewati jalan itu. Orang banyak bersoraksorai
menyambut Dia, dan tiba-tiba Tuhan Yesus berhenti di bawah pohon ara (tempelkan peraga 3
di bawah pohon), dan Tuhan Yesus melihat ke atas, serta berkata,
Hai Zakheus, turunlah!
Sa ya? Turun, Tuhan? jawab Zakheus kaget.
Iya, kamu Zakheus, turunlah dari pohon itu, Aku akan ke rumahmu sekarang, kata
Tuhan Yesus ramah.
Zakheus cepat-cepat turun. Dengan gembira dia berjalan bersama Tuhan Yesus menuju
ke rumahnya yang indah.
(Tempelkan peraga 4 di papan tulis)
Tuhan Yesus, silakan duduk, kata Zakheus senang (tempelkan peraga 3), saya akan
suruh para pembantu saya siapkan makanan dan minuman.
Ya, Zakheus, sambut Tuhan Yesus.
Setelah bercakap-cakap cukup lama, Zakheus (tempelkan peraga 2) berkata,
Tuhan Yesus, saya orang jahat. Saya dibenci banyak orang. Sekarang saya bahagia,
karena Tuhan Yesus baik kepada saya, tidak membenci saya, Tuhan Yesus mau menjadi teman
saya.
Zakheus, Aku mengasihi kamu, Aku mau menjadi Sahabatmu, jawab Tuhan Yesus.
Tuhan, saya malu sudah jadi orang jahat. Saya tidak mau berbuat jahat lagi, Tuhan,
kata Zakheus.
Bagus, Zakheus, jawab Tuhan Yesus tegas.
Tuhan, saya berjanji, sambung Zakheus, saya akan bagikan sebagian uang saya
kepada orang-orang miskin. Saya akan kembalikan uang orang-orang yang sudah saya ambil.
Itu baik, Zakheus, kata Tuhan Yesus, Aku senang, engkau mau menjadi orang yang
baik dan mengasihi orang lain.
Tuhan Yesus mau mengasihi semua orang, walaupun orang itu pernah jahat dan nakal.
Tuhan Yesus pasti juga mau mengasihi kalian, anak-anak.

Penerapan
Membuat Lampion Hati dengan 3 ukuran:
1. 3 lembar yang pertama dengan ukuran besar, masing-masing dengan gambar anak laki-laki,
anak perempuan, anak nakal; lipat di tengah-tengah dan ketiganya saling direkatkan
sehingga gambar-gambar yang ada tampak dari sisi luar. Selipkan benang di tengah ketiga
lipatan tersebut.
2. 2 lembar pola hati bergambar Tuhan Yesus dengan ukuran sedang saling direkatkan
dibawah lampion 1.
3. Rekatkan pula 2 lembar gambar hati ukuran kecil bergambar Yesus memeluk anak-anak.
4. Dengan melihat lampion ini, tegaskan pada anak bagaimanapun kondisi mereka Tuhan
Yesus mau mengasihi dan menerima mereka apa adanya.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
1. Gambar pohon ara yang bercabang-cabang .
2. Gambar Zakheus.
3. Gambar Tuhan Yesus.
4. Gambar ruang dalam rumah Zakheus.

Pembukaan
Katakan pada anak:
1. Ketika teman-teman di sekelilingmu punya teman/sahabat, dan kamu tidak punya
teman/sahabat untuk bergurau atau ngobrol. Bagaimanakah perasaanmu? Sedih? Bingung?
Tidak nyaman? Sepi? Iya pokoknya serba tidak menyenangkan, ya?
2. Bagaimana bila ada seseorang yang mau mendekatimu dan berteman denganmu serta
menerimamu apa adanya?
Sahabat Anak Januari Juni 2015 27
3. Hari ini kita akan tahu Siapa Tokoh yang bersedia berteman dengan kalian.

Pokok Pelajaran
Ajaklah anak menyimak cerita berikut ini:
(Tempelkan peraga 1 di papan tulis)
Yesus, Tuhan Yesus, sebut bapak ini dalam hati (tunjukkan peraga 2) sambil
mondar-mandir. Siapakah Dia, ya? Seperti apa Orangnya? Y-e-s-u-sorang banyak bilang,
Yesus itu Guru yang baik. Apa iya, ya?
Bapak ini terus berjalan ke sana ke mari sambil terus berbicara sendiri. Dia tidak
mempunyai teman. Banyak orang membenci dia. Lihat, sekarang dia berbicara sendiri,
Kabarnya Tuhan Yesus akan ke kota iniaku ingin melihat Dia, apakah Tuhan Yesus mau
berteman denganku dan tidak membenci aku, ya?
Kemudian bapak ini pergi ke jalan besar, orang banyak sudah memenuhi jalanan,
mereka ingin melihat dan menyambut Tuhan Yesus yang datang ke kota Yerikho itu.
Waduh, pikir bapak ini, sudah banyak orang di tepi jalan, bagaimana caranya agar
aku dapat melihat Tuhan Yesus, ya. Aku akan coba.
Permisi permisi numpang lewat kata bapak ini kepada orang-orang di situ.
Ih kamu, jangan lewat sini, bentak seseorang.
Permisi.
He Zakheus kamu pemungut cukai, kamu orang berdosa, jangan di sini! bentak
yang lain.
Iya, orang-orang di situ membenci Zakheus dan tidak mau memberi jalan untuknya.
Zakheus pindah lagi ke tempat lain, sampai dia melihat sebatang pohon ara yang besar.
Ah, ya ada pohon, aku akan memanjat pohon ara itu, pikir Zakheus, aku akan dapat
melihat Tuhan Yesus dengan jelas. (tempelkan peraga 2 di pohon ara)
Setelah Zakheus di atas pohon, tak lama kemudian Tuhan Yesus dan rombongannya
tampak di ujung jalan. Mereka menyambutnya dengan gembira, Tuhan Yesus juga menyambut
mereka dengan ramah. Rombongan Tuhan Yesus terus berjalan, dan tiba-tiba Tuhan Yesus
berhenti di bawah pohon ara (tempelkan peraga 3 di bawah pohon), dan kemudian Tuhan Yesus
melihat ke atas, dan berkata,
Zakheus, turunlah!
Sa ya? Saya, Tuhan? jawab Zakheus kaget.
Iya, kamu Zakheus, turunlah dari pohon ara itu, Aku akan berkunjung ke rumahmu hari
ini, kata Tuhan Yesus ramah.
Zakheus cepat-cepat turun dan menyambut panggilan Tuhan Yesus dengan gembira.
Dia berjalan bersama Tuhan Yesus menuju ke rumahnya yang indah.
(Tempelkan peraga 4 di papan tulis)
Tuhan Yesus, silakan duduk, kata Zakheus senang (tempelkan peraga 3), saya akan
suruh para pembantu saya siapkan makanan dan minuman untuk Tuhan Yesus dan
rombongan.
Silakan, Zakheus, sambut Tuhan Yesus.
Setelah bercakap-cakap cukup lama, kemudian Zakheus (tempelkan peraga 2) berkata,
Tuhan Yesus, saya orang jahat. Saya dibenci banyak orang. Sekarang saya bahagia,
karena Tuhan Yesus baik kepada saya, tidak membenci saya, mau berteman dengan saya.
Zakheus, Aku mengasihi kamu, Aku mau menjadi Sahabatmu, jawab Tuhan Yesus.
Tuhan, saya malu, saya malu sudah jadi orang jahat. Saya tidak mau berbuat jahat
lagi, Tuhan, kata Zakheus.
Bagus, Zakheus, jawab Tuhan Yesus tegas.
Tuhan, ini janji saya, sambung Zakheus, saya akan bagikan sebagian uang saya
kepada orang-orang miskin. Saya akan kembalikan uang orang-orang yang sudah saya
rampas.
Itu sikap yang baik, Zakheus, kata Tuhan Yesus, Aku senang, engkau mau menjadi
orang yang baik dan mengasihi sesama.
Tuhan Yesus mau mengasihi semua orang, walaupun ia pernah jahat dan nakal. Tuhan
Yesus pasti juga mau mengasihi kalian, anak-anak.

Penerapan
28 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Membuat Lampion Hati dengan 3 ukuran:
1. 3 lembar yang pertama dengan ukuran besar, masing-masing dengan gambar anak laki-laki,
anak perempuan, anak nakal; lipat di tengah-tengah dan ketiganya saling direkatkan
sehingga gambar-gambar yang ada tampak dari sisi luar. Selipkan benang di tengah ketiga
lipatan tersebut.
2. 2 lembar pola hati bergambar Tuhan Yesus dengan ukuran sedang saling direkatkan
dibawah lampion 1.
3. Rekatkan pula 2 lembar gambar hati ukuran kecil bertuliskan ayat hafalan di bawah gambar
hati berukuran sedang (no.2).
4. Dengan melihat lampion ini, tegaskan pada anak bagaimanapun kondisi mereka Tuhan
Yesus mau mengasihi dan menerima mereka apa adanya.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
(Cerita mengenai persahabatan 2 orang, di mana salah satunya sering melakukan perbuatan
yang merugikan orang lain. Namun sahabatnya mau tetap menerima keberadaan dirinya.)

1. Ceritakan cerita ilustrasi berikut ini:


Ivan dikenal sebagai anak yang paling iseng di kelasnya. Ia suka ngerjain teman-
temannya dengan hal-hal yang mengejutkan dan kadang menakutkan. Misalnya, dia pernah
meletakkan seekor katak dalam tas sekolah Vani, mengejutkan teman-temannya dengan
menggunakan topeng bermuka seram, menyembunyikan buku PR Maria sampai-sampai
Maria dihukum oleh gurunya, dan sebagainya. Karena keisengannya tersebut, teman-teman
sekelas tidak ada yang mau bermain dengan Ivan. Semua menjauhinya karena tidak mau
lagi terkena keisengan Ivan.
Suatu kali, Ivan terkena penyakit demam berdarah sehingga ia tidak bisa masuk
sekolah selama 1 minggu. Ketika ia masuk sekolah kembali, ia bermaksud ingin meminjam
catatan dari teman-temannya supaya bisa mengejar ketinggalannya. Namun tidak ada satu
anakpun yang mau meminjamkan buku catatan mereka kepada Ivan. Mereka semua
mengejek Ivan, bahkan seorang teman berkata, Rasain kamu sekarang. Itulah hukumannya
buat anak nakal. Semoga kamu tidak naik kelas aja, biar kamu kapok! Hahaha
Ivan sangat sedih mendengar ejekan teman-temannya. Ia sadar bahwa selama ini ia
sudah berbuat nakal terhadap teman-temannya sehingga kini tidak ada yang mau berteman
dan menolong dia. Ketika dia sedang duduk termenung di sudut kelas, tiba-tiba Rico
mendatanginya dan menyerahkan sejumlah buku kepadanya. Ivan bingung dan bertanya,
Buku-buku apa ini?
Ini buku-buku catatan yang kamu butuhkan. Aku mau meminjamkannya kepadamu,
kata Rico.
Mengapa kamu mau meminjamkannya kepadaku, bukankah semua orang kini
membenciku? tanya Ivan.
Aku tidak, kata Rico, Aku yakin kamu teman yang baik, hanya saja kamu belum
tahu bagaimana menjadi teman yang baik. Sekarang kamu tahu kan, bahwa teman-teman
tidak suka kamu kerjain. Cobalah berbuat baik kepada mereka, nanti kamu pasti akan punya
banyak teman.
Terima kasih ya, Rico, kata Ivan, Aku senang sekali kalau kamu mau
memaafkanku dan menerimaku sebagai temanmu. Aku janji, mulai sekarang aku tidak mau
lagi berbuat nakal terhadap teman-temanku.
Akhirnya Ivan pun berubah menjadi anak yang baik, karena ada seorang teman yang
bersedia mengasihinya dalam keadaan apapun.

2. Katakan kepada anak-anak, ada yang diteladani oleh Rico dari firman Tuhan. Mari kita
memperhatikan bagian Alkitab yang Rico teladani.

Pokok Pelajaran
1. Minta anak-anak membaca perikop Lukas 19:1-10 secara pribadi.
2. Berikan lembar pertanyaan untuk dikerjakan anak.
Sahabat Anak Januari Juni 2015 29
a. Di kota manakah Tuhan Yesus berjumpa dengan Zakheus?
b. Apa pekerjaan Zakheus?
c. Apa yang dilakukan Zakheus setelah usahanya untuk melihat Tuhan Yesus tidak
berhasil?
d. Apa yang membuat Zakheus sangat ingin melihat Tuhan Yesus, sehingga ia melakukan
hal itu?
e. Apa yang dikatakan Tuhan Yesus ketika Ia pertama kali melihat Zakheus?
f. Bagaimana perasaan Zakheus setelah Tuhan Yesus mengatakan hal tersebut?
Mengapa?
g. Bagaimana tanggapan orang banyak terhadap sikap Tuhan Yesus yang mau
menumpang di rumah Zakheus? Mengapa mereka bersikap demikian?
h. Janji apa yang dikatakan Zakheus kepada Tuhan Yesus?
i. Mengapa Zakheus sampai berani melakukan hal tersebut?
j. Bagaimana jawaban Tuhan Yesus atas janji yang diucapkan oleh Zakheus tersebut?

Jawaban yang diharapkan dapat dilihat pada:


a. ayat 1
b. ayat 2
c. ayat 4
d. Penjelasan Bahan no.2
e. ayat 5
f. ayat 6, Penjelasan Bahan no.3
g. ayat 7, Penjelasan Bahan no.3
h. ayat 8
i. Penjelasan Bahan no.4
j. ayat 9-10

3. Beri penekanan kepada anak-anak bahwa Tuhan Yesus bersedia bersahabat dengan
Zakheus, meskipun ia memiliki pekerjaan yang tidak disukai oleh masyarakat karena Tuhan
Yesus mengasihinya. Kasih Tuhan Yesus tidak membeda-bedakan orang. Siapa pun boleh
bersahabat dengan Tuhan Yesus bagaimanapun keadaannya bahkan ketika ia berbuat
salah. Yang perlu dilakukan adalah datang kepada Tuhan Yesus, mengakui kesalahan di
hadapan-Nya serta berjanji untuk tidak mengulangi kesalahan itu lagi. Seperti halnya dengan
Zakheus, perjumpaannya dengan Tuhan Yesus mampu mengubah sikap hidupnya. Inilah
kasih sejati yang diberikan oleh Tuhan Yesus kepada umat manusia, yaitu kesediaan untuk
menerima setiap manusia bagaimanapun keadaannya, hingga manusia itu menyadari akan
kesalahannya dan kemudian bertobat.

Penerapan
MEMBUAT PUISI
1. Guru menyediakan karton asturo berwarna cerah atau karton manila ukuran A5 (10 x 15 cm).
2. Anak diminta untuk menuliskan sebuah puisi yang mengungkapkan betapa besar kasih
Tuhan Yesus yang telah ia rasakan di sepanjang hidupnya. Meskipun anak pernah
melakukan banyak kesalahan, namun Tuhan Yesus masih mau mengasihinya.
3. Bagian pinggir karton diberi hiasan sebagai bingkai. Lalu bagian belakang karton diberi
penyangga sehingga bisa menjadi hiasan meja.

30 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Memberi Dengan Belas Kasihan
Bahan Alkitab: Matius 6 : 1 4

FOKUS
Di sekitar kita masih banyak orang yang membutuhkan pertolongan kita, kebutuhan itu bisa
berupa kebutuhan rohani maupun jasmani. Dalam kondisi seperti itu, banyak orang berlomba-lomba
untuk memberikan sesuatu kepada mereka yang membutuhkan. Ada yang bermotivasi baik, tetapi
ada juga yang memiliki motivasi yang tidak benar. Ada yang memberi dengan tulus, namun banyak
pula yang memberi untuk popularitasnya. Yang terakhir inilah yang dikritik oleh Tuhan Yesus.
Melalui pelajaran hari ini, anak diajak untuk memiliki kebiasaan memberi dengan motivasi
yang benar.

PENJELASAN BAHAN
1. Dalam pemahaman agama Yahudi, bersedekah adalah tindakan untuk memperoleh
perkenan Allah dan untuk mendapatkan pengampunan serta penghapusan atas dosa-dosa
masa lampau. Hal itu diperkuat oleh pernyataan para rabi Yahudi bahwa orang yang
bersedekah lebih baik dibandingkan dengan orang yang mempersembahkan korban. Oleh
karena itu, bersedekah merupakan satu kewajiban agama yang suci bagi orang Yahudi.
Sebagai orang Yahudi, Yesus tidak menolak hal ini.

2. Namun demikian, seringkali apa yang baik dan suci itu dilakukan dengan motivasi yang
salah, yaitu untuk kepentingan pribadi dan upaya menonjolkan diri. Apa yang seharusnya
baik akhirnya menjadi tidak baik sebab diikuti oleh motivasi yang salah. Hal inilah yang
menjadi kritik Yesus kepada orang-orang Yahudi.

3. Yesus menyatakan bahwa orang-orang yang bersedekah dengan tujuan supaya dilihat dan
mendapat pujian telah mendapatkan apa yang mereka inginkan namun tidak memperoleh
perkenan Allah.

4. Selain menyoroti motivasi dalam bersedekah, Yesus juga memberikan perhatian terhadap
makna memberi dengan lebih mendalam. Kata yang digunakan untuk menggambarkan
tindakan bersedekah adalah kata eleemosunen yang berarti pemberian cuma-cuma
sebagai wujud belas kasihan kepada orang yang membutuhkan. Hal ini menunjukkan bahwa
pemberian seharusnya didasari oleh belas kasihan kepada mereka yang membutuhkan.
Tanpa hal ini pemberian hanya akan bersifat teknis belaka, tidak ada artinya. Oleh karena
itu, Yesus menyatakan bahwa jika engkau memberi sedekah janganlah diketahui tangan
kirimu apa yang diperbuat tangan kananmu. Pemberian haruslah dari hati yang tulus dan
didasari oleh belas kasihan, sehingga ketika pemberian itu dilakukan maka si pemberi tidak
merasa lebih baik daripada si penerima, atau si penerima merasa rendah diri sedangkan si
pemberi merasa sombong.

5. Yesus sendiri tidak menolak kewajiban untuk bersedekah. Oleh karena itu, sebagai orang
beriman sudah seharusnya kita memberi kepada mereka yang membutuhkan dengan
motivasi yang benar.

AYAT HAFALAN:
Tetapi jika engkau memberi sedekah,
janganlah diketahui tangan kirimu apa yang diperbuat tangan kananmu.
Matius 6:3

LAGU PENDUKUNG
1. Aku Suka Membagi (Kidung Ceria 205).
2. Tuhan Tidak Lupa (Kidung Ceria 35).
3. Ku Kasihi Kau Dengan Kasih Tuhan (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 97).

Sahabat Anak Januari Juni 2015 31


PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak-anak.
a. Apakah orang tua kalian pernah mengajarkan kepada kalian untuk memberi kepada
orang lain?
b. Bagaimana kalian melakukannya?
c. Senang tidak, bisa memberi kepada orang lain? Mengapa?
d. Apa sebabnya kalian memberi?
2. Beritahukan bahwa hari ini kita akan belajar tentang bagaimana memberi dengan alasan
yang benar.

Pokok Pelajaran
Anak-anak, ketika kalian bertambah besar dan baju-baju kalian sudah semakin sempit,
tanpa kalian minta, mama memberikan baju-baju yang pas untuk kalian. Wah... mama kalian
baik hati, mama memberi sesuai yang kalian butuhkan. Bagaimana perasaan kalian waktu itu?
Senang, kan?
Seperti yang tadi mama lakukan, mau memberi kepada orang lain itu perbuatan yang
baik. Itu juga perintah Tuhan Yesus yang berkata,
Teman-teman, ketika kalian mempunyai roti, kemudian kalian melihat seorang anak
yang lapar, maukah kalian memberikan roti itu kepadanya?
Tuhan, jawab salah seorang murid Tuhan Yesus, saya mau memberikannya, kalau
anak itu lapar dan tidak mempunyai makanan, dia bisa sakit. Kasihan, kan?
Bagus, puji Tuhan Yesus, kalau kalian berbuat seperti itu, artinya kalian rela memberi
dengan kasih.
Tuhan, karena saya sudah memberikan roti kepada seseorang dan dia memakannya
sampai habis, saya akan suruh orang itu membawakan tas saya yang berat ini sampai ke
rumah, kata salah seorang dari mereka.
Kamu mau memberi, karena kamu mau minta balasan? tanya Tuhan Yesus, yang
kemudian melanjutkan kata-kata-Nya, kalau kamu lakukan seperti itu, kamu tidak memberi
dengan tulus. Itu tidak melakukan perintah-Ku.
Jadi... bagaimana cara memberi sesuai perintah Tuhan?
Anak-anak memberi adalah baik. Tuhan Yesus juga senang kalau kita mau memberi.
Tuhan Yesus berkata bahwa jika kita memberi harus dilakukan dengan penuh kasih, seperti
orang tua kalian yang telah memberikan banyak hal untuk kalian, misalnya: memberi makan,
minum susu, mainan dan pakaian. Nah, hal itu mereka lakukan karena mereka mengasihi kalian.
Sekarang kalian juga bisa belajar memberi kepada orang lain. Ada banyak hal yang
dapat kita lakukan untuk membantu orang lain. Misalnya: kita bisa memberikan sedekah untuk
pengemis atau bersama orang tua mengunjungi teman-teman di panti asuhan dan memberikan
makanan ataupun mainan kalian kepada mereka.

Penerapan
1. Tekankan alasan memberi yang akan menyenangkan hati Tuhan.
2. Ajak anak untuk bersedia memberi dengan alasan yang benar.
3. Ajak anak untuk melakukan kegiatan berikut ini:
a. Bagikan dua bungkus biskuit kepada tiap anak.
b. Mintalah kepada anak untuk memberikan salah satu biskuit tersebut kepada orang yang
membutuhkan, misalnya anak jalanan, pengemis, tukang kebun atau pembantu di rumah.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak-anak:
a. Pernahkah kalian memberikan apa yang kalian punya kepada orang lain?
b. Senang tidak, bisa memberi kepada orang lain? Mengapa?
c. Apa sebabnya kalian memberi?

32 Sahabat Anak Januari Juni 2015


2. Beritahukan bahwa hari ini kita akan belajar tentang bagaimana memberi dengan alasan
yang benar.

Pokok Pelajaran
Anak-anak memberi, adalah suatu kebiasaan yang baik. Pada zaman Tuhan Yesus,
orang-orang Yahudi suka sekali memberi. Tetapi banyak diantara mereka yang memiliki alasan
yang salah karena ketika mereka memberi, hal itu dilakukan supaya dilihat orang lain dan
mendapat pujian dari orang lain.
Melihat hal itu, Tuhan Yesus menegur mereka dan mengajarkan kepada murid-murid
supaya tidak melakukan hal yang sama dengan orang-orang Yahudi yang lain. Tuhan Yesus
mengatakan bahwa orang yang memberi dengan tujuan supaya dipuji oleh orang lain tidak
disukai Allah.
Tuhan Yesus mengajarkan kepada para murid bahwa kalau mereka mau memberi
janganlah pemberian itu diketahui oleh seorangpun. Dengan demikian apa yang mereka lakukan
menyenangkan hati Tuhan.

Penerapan
1. Tekankan alasan memberi yang akan menyenangkan hati Tuhan.
2. Ajak anak untuk bersedia memberi dengan alasan yang benar.
3. Ajak anak untuk melakukan kegiatan berikut ini:
a. Bagikan satu bungkus biskuit kepada tiap anak.
b. Mintalah kepada anak untuk memberikan biskuit tersebut kepada orang yang
membutuhkan, misalnya anak jalanan, pengemis, atau pembantu.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Tanyakan pada anak-anak:
a. Pernahkah anak-anak memberi sesuatu kepada orang lain?
b. Apa yang dirasakan ketika memberi sesuatu kepada orang lain?
c. Apa sebabnya anak-anak mau memberi?
2. Beritahukan bahwa hari ini kita akan belajar tentang bagaimana memberi dengan motivasi
yang benar

Pokok Pelajaran
Ajak anak-anak untuk membaca Matius 6:1-4
b. Pastikan bahwa anak memahami arti memberi sedekah, yakni bersedekah atau memberikan
sesuatu kepada orang lain yang membutuhkan.
c. Jelaskan makna bersedekah menurut orang Yahudi. (Penjelasan Bahan no.1)
d. Tunjukkan kepada anak-anak motivasi yang salah dalam praktek bersedekah yang dilakukan
oleh orang Yahudi.
e. Jelaskan makna memberi dengan tangan kanan tanpa diketahui tangan kiri. Pemberian
haruslah didasarkan pada belas kasihan. (Penjelasan Bahan no.4).

Penerapan
1. Ajak anak-anak merencanakan untuk memberikan sesuatu yang dibutuhkan oleh temannya
tetapi tidak boleh ada seorangpun yang tahu, kecuali guru sekolah minggunya.
2. Minggu berikutnya anak melaporkan pengalamannya memberi kepada guru.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 33


Melayani Seperti Yesus
Bahan Alkitab: Markus 10:35 45

FOKUS
Di banyak tempat usaha kita sering menemukan slogan pembeli adalah raja. Slogan
tersebut untuk melayani para pelanggan dengan lebih baik, namun tidak jarang dilakukan untuk
mendapatkan apa yang diinginkan, seperti pelanggan yang lebih banyak, sehingga mendapatkan
keuntungan lebih besar. Apakah pelayanan seperti itu yang dimaksud oleh Yesus, yaitu pelayanan
demi untuk mendapat keuntungan pribadi yang lebih besar?
Melalui pelajaran hari ini, diharapkan anak belajar melayani seperti Yesus.

PENJELASAN BAHAN
1. Sebagai murid Petrus, Yohanes Markus menuliskan Injilnya berdasarkan apa yang telah
didengarnya dari Petrus. Dari sudut pandang Petrus inilah kita dapat melihat Injil ini banyak
memperlihatkan kesulitan murid-murid untuk dapat memahami maksud dan karya Yesus di
dunia.

2. Salah satu kesulitan itu diperlihatkan dalam cerita tentang dua orang murid Yesus yang
meminta kepadaNya supaya kelak dalam pemerintahanNya sebagai Mesias mereka
diperkenankan untuk duduk disebelah kanan dan kiri Yesus. Kedua murid ini mewakili
kesepuluh murid lain yang memahami bahwa kedatangan Yesus sebagai Mesias adalah Dia
yang akan memerintah bangsa Israel seperti Raja Daud dan akan membebaskan bangsa
Israel dari penjajahan bangsa Romawi. Oleh karena itu, jika kelak Yesus menjadi raja maka
mereka memiliki kesempatan untuk berkuasa. Terlebih lagi ketika mereka dapat duduk di
sebelah kanan dan kirinya Yesus yang berarti mereka menjadi yang terutama diantara para
murid yang lain.

3. Berangkat dari permohonan Yakobus dan Yohanes tersebut, Yesus kemudian menjelaskan
maksud kedatanganNya ke dunia ini dan bagaimana caranya para murid meneladani-Nya.
Yesus menyatakan bahwa tidak seperti pemerintah bangsa-bangsa yang menjalankan
kuasanya atas rakyat dengan tangan besi dan keras tetapi barangsiapa yang menjadi
pengikut Kristus hendak menjadi yang terbesar maka seharusnya dia menjadi yang terendah
diantara semuanya yaitu melayani dan menjadi hamba. Yesus pun menunjukkan bahwa
dirinya telah dan akan melakukan seperti yang diucapkan-Nya, yaitu bahwa Ia datang bukan
untuk dilayani tetapi selama Ia hidup di dunia, Ia melayani murid-murid-Nya maupun orang
banyak yang membutuhkan.

4. Yesus menggunakan kata diakonos yang diterjemahkan oleh LAI dengan kata pelayan dan
kata doulos yang diterjemahkan dengan kata hamba. Diakonos adalah orang yang dengan
setia melayani meja dimana tuan mereka sedang makan. Ia berdiri di dekat orang-orang
yang makan sehingga ia tahu apa yang dibutuhkan oleh mereka yang makan dan segera
memberikan apa yang dibutuhkan sekalipun tidak diminta. Sedangkan hamba adalah orang
yang dengan setia melakukan apa yang menjadi kepentingan Tuannya. Gambaran demikian
menunjukkan bahwa barangsiapa yang menjadi pengikut Kritus harus belajar merendahkan
diri, memperhatikan kebutuhan orang lain dan mengutamakan kepentingan mereka. Hal ini
telah dilakukan oleh Tuhan Yesus. Dia yang terbesar dalam Kerajaan Sorga bersedia turun
ke dunia ini untuk menjadi pelayan dan berkorban bagi manusia.

5. Oleh karena itu, para murid ditantang untuk meneladani sikap Tuhan Yesus yang
merendahkan diri untuk melayani dan memberikan diri-Nya bagi manusia. Hal ini berarti
bahwa setiap orang yang sudah sering terlibat dalam pelayanan perlu untuk terus menerus
mengevaluasi diri apakah sudah melakukannya seperti yang Yesus telah lakukan. Sebab
tidak jarang orang mengatakan diri sedang melayani bertindak seperti penguasa yang
memerintah dengan tangan besi.

34 Sahabat Anak Januari Juni 2015


AYAT HAFALAN:
Karena Anak Manusia juga datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani dan untuk
memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang.
Markus 10:45

LAGU PENDUKUNG
1. Mengasihi Lebih Sungguh bait 2 (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 101).
2. Ku Ingin Berperangai (Kidung Ceria 301).
3. Tanganku Kan Ku Gunakan (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku198).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Pembukaan
1. Minta anak untuk memperagakan beberapa pekerjaan rumah sesuai dengan perintah guru,
misalnya: mencuci piring, menyapu, menjemur pakaian, menyeterika baju, menyajikan
minum untuk tamu, menyirami tanaman, dan merapikan tempat tidur.
2. Tanyakan kepada anak siapa saja yang biasa melakukan pekerjaan itu.
3. Tanyakan kepada anak pernahkah mereka melakukannya di rumah.

Pokok Pelajaran
Anak-anak ada dua orang murid Tuhan Yesus yang bernama Yakobus dan Yohanes.
Mereka bersaudara, datang kepada Tuhan Yesus dan meminta supaya kelak Tuhan Yesus
memberikan tempat yang istimewa dalam pemerintahan Tuhan Yesus: seorang duduk di
sebelah kanan dan seorang lagi duduk di sebelah kiri Tuhan Yesus.
Tuhan Yesus tidak menjawab secara langsung permintaan itu, Ia hanya mengatakan
bahwa tempat itu sudah disediakan oleh Allah kepada orang-orang pilihan-Nya. Namun
kesepuluh murid yang lain menjadi marah sebab Yakobus dan Yohanes ingin menjadi yang
terbesar di antara mereka.
Lalu Tuhan Yesus mengatakan bahwa pemerintah-pemerintah dunia memimpin dengan
keras melalui kekuasaan mereka tetapi tidak sama dengan para pengikut Yesus yang menjadi
besar karena melayani sesama. Hal ini telah dilakukan oleh Tuhan Yesus. Dialah yang terbesar
di dalam kerajaan Sorga namun Ia bersedia ke dunia ini untuk melayani manusia dan berkorban
bagi mereka.
Oleh karena itu kita harus berterima kasih dan menghormati orang-orang yang sudah
melakukan pelayanan bagi kita seperti kepada Ayah, Ibu dan pembantu rumah tangga di rumah.
Tuhan Yesus juga akan sangat senang jika kita mau belajar melayani dengan cara membantu
orang tua kita mengerjakan satu pekerjaan rumah tangga.

Penerapan
1. Sediakan bentuk hati dari karton, gambar Ibu, Ayah, pembantu rumah tangga dan tulisan
terima kasih.
2. Ajak anak untuk menempelkan tulisan terima kasih di salah satu sisi bentuk hati. Pada sisi
yang lainnya tempelkan salah satu gambar orang yang akan diberi ucapan terima kasih.
3. Minta anak untuk memberikannya kepada orang yang bersangkutan.
4. Dorong anak untuk membantu mengerjakan salah satu pekerjaan rumah tangga.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Siapkan seorang tamu yang berprofesi sebagai pelayan untuk diwawancarai guru di hadapan
anak-anak. Tamu tersebut misalnya pelayan toko, pesuruh, pelayan rumah makan,
pembantu rumah tangga, atau koster gereja.
2. Ajaklah tamu ke dalam kelas dan perkenalkan kepada anak-anak, lalu mulailah
mewawancarainya dengan pertanyaan sebagai berikut (Pertanyaan dapat dikembangkan
lebih lanjut.):
a. Apakah tugas-tugas Bapak/Ibu sehari-hari?
b. Jam berapa mulai bekerja dan selesai sampai jam berapa?
c. Apa suka dukanya dalam bekerja?
Sahabat Anak Januari Juni 2015 35
3. Berikan sebuah kenang-kenangan sebagai tanda penghargaan atas kehadirannya.
Kemudian beri apresiasi atas pekerjaan mereka, misalnya dengan mengatakan tanpa koster
gereja akan kotor.
4. Sampaikan kepada anak-anak bahwa Yesus juga mengajarkan tentang melayani, seperti
yang akan kita pelajari hari ini.

Pokok Pelajaran
1. Ajak anak untuk membaca Markus 10:35-37. Tunjuk dua anak untuk membaca perkataan
Yakobus dan Yohanes pada ayat 35 dan 37. Tunjuk satu anak untuk membaca perkataan
Yesus pada ayat 36. Minta semua anak yang lain untuk membaca bagian lain sebagai
narator.
2. Pastikan anak memahami isi percakapan Yesus dengan Yakobus dan Yohanes tersebut.
3. Ajak anak untuk membaca bersama-sama jawaban Yesus pada ayat 43-45.
4. Jelaskan makna jawaban Yesus tersebut. (Lihat Penjelasan Bahan no. 4)
Penerapan
1. Ajak anak untuk membuat tanda hati yang bertuliskan terimakasih untuk menunjukkan
penghargaan kepada seorang yang telah melayani mereka, misalnya: Ibu, Ayah, Kakak, atau
pembantu rumah tangga. Minta anak untuk memberikan tanda hati tersebut kepadanya.
2. Minta anak untuk memilih salah satu pekerjaan rumah tangga.
3. Minta anak untuk melakukan pekerjaan yang mereka pilih itu di rumah, misalnya:
menyediakan minuman bagi orang tua.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD


Pembukaan
1. Bagi kelas menjadi 2 kelompok. Satu kelompok berperan sebagai pelayan dan kelompok
lainnya menjadi majikan. Minta anak-anak memperagakan bagaimana menjadi seorang
pelayan dan majikan.
2. Minta kelompok itu bertukar peran. Kelompok yang sebelumnya berperan sebagai pelayan
sekarang menjadi majikan, dan sebaliknya.
3. Tanyakan perasaan mereka ketika menjadi majikan dan ketika menjadi pelayan.
4. Beritahukan kepada anak bahwa hari ini mereka akan belajar tentang pemahaman Yesus
dalam hal melayani.
Pokok Pelajaran
1. Ajak anak-anak untuk membaca Markus 10:35-45
2. Berikan kertas kerja sebagai berikut kepada anak-anak:

Menjadi yang terbesar


Menurut para murid
Menurut Tuhan Yesus

3. Diskusikan perbedaan pandangan tersebut. Arahkan anak untuk memahami konsep pelayan
dan hamba yang dipergunakan oleh Tuhan Yesus untuk mengajar para murid mengenai
siapa yang terbesar diantara mereka. (penjelasan bahan no.4)
4. Tanyakan kepada anak-anak apa yang harus dilakukan supaya kita memiliki sikap melayani
seperti yang Yesus miliki. (Jawaban yang diharapkan: bersedia merendahkan diri,
memperhatikan kebutuhan orang lain serta melayani mereka)
Penerapan
1. Guru mengajak anak membuat daftar kebutuhan pelayan untuk kebaktian anak/sekolah
Minggu, misalnya penerima tamu, pelayan persembahan, pemimpin pujian, pengiring pujian,
pemimpin doa, petugas absen dan petugas yang mempersiapkan tempat kebaktian.
2. Anak didorong untuk mengajukan diri sebagai pelayan dan mengisi formulir kesediaan.
(terlampir)
3. Guru merangkum kesediaan anak dalam Lembar Penjadwalan Pelayan Kebaktian.
4. Anak-anak diberi kepercayaan untuk bertugas dalam setiap kebaktian anak/sekolah Minggu
mulai Minggu selanjutnya.
36 Sahabat Anak Januari Juni 2015
5.
Saling Mengampuni
Bahan Alkitab: Matius 6:14 15, 18: 21 - 35

FOKUS
Dalam Doa Bapa Kami, Yesus mengajar para murid untuk mengampuni kesalahan orang lain
sebelum mereka datang kepada Tuhan dan meminta pengampunan. Yesus mengajarkan kepada
para murid untuk hidup dalam damai melalui perbuatan saling mengampuni. Pelajaran itu tidak
diberikan hanya untuk para murid pada waktu itu, tetapi juga untuk kita pada masa kini. Kita yang
telah menerima anugerah pengampunan dalam Kristus atas segala dosa diajak ikut serta bersama
para murid untuk mewujudkan hidup yang penuh damai melalui tindakan saling mengampuni
seorang terhadap yang lain.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar untuk saling meminta dan memberi maaf antar
sesama sehingga mereka memiliki hidup yang penuh damai dalam Tuhan.

PENJELASAN BAHAN
1. Sebelum berbicara tentang pengampunan, ada baiknya kita melihat kata kesalahan
terjemahan dari kata opheilema yang berarti ketidakmampuan membayar yang seharusnya
dibayar atau kegagalan melakukan yang seharusnya. Kita tahu bahwa tidak ada manusia
yang sempurna, semua orang memiliki kekurangan. Apabila kegagalan kita untuk melakukan
yang seharusnya kita lakukan merupakan sebuah kesalahan maka kita semua memiliki
kesalahan.

2. Sebagai orang yang bersalah maka kita memerlukan pengampunan. Oleh karena itu dalam
doa Bapa Kami, Tuhan Yesus mengajak para murid untuk berdoa memohon pengampunan
kepada Allah Bapa. Hanya Tuhan-lah yang mempu menghapuskan kesalahan kita dan
menyucikan kita dari segala dosa yang telah kita lakukan.

3. Tetapi ternyata tidak cukup dengan berdoa saja, Tuhan Yesus juga menyatakan syarat untuk
memperoleh pengampunan Bapa yaitu ...jika kamu mengampuni kesalahan orang, Bapamu
yang di Sorga akan mengampuni kamu juga.... Hal ini menunjukkan bahwa pengampunan
yang akan diberikan Bapa sama dengan pengampunan yang kita berikan kepada sesama
kita. Apabila kita menghendaki menerima pengampunan sempurna dari Bapa maka kita-pun
diajak untuk memberikan pengampunan yang tulus kepada sesama kita.

4. Perumpamaan pengampunan dalam Matius 18:23-34 membantu kita dalam memahami


maksud Yesus tentang mengampuni. Hamba yang memiliki hutang 10.000 talenta
memperoleh anugerah dari Tuannya karena seluruh hutangnya dianggap lunas. Talenta
adalah satuan mata uang yang paling tinggi nilainya pada waktu itu. Nilainya 1 telenta =
6.000 dinar. Dinar itu sendiri adalah satuan mata uang yang diterima oleh pekerja harian
dalam satu hari. Jika dikurskan dengan masa sekarang, katakanlah upah pekerja harian
dalam satu hari Rp 50.000,00 maka 1 talenta = 6000 x Rp 50.000,00 = Rp 300.000.000,00
(tiga ratus juta rupiah). Jadi hutang hamba itu adalah Rp 300.000.000,00 x 10.000 =
3.000.000.000.000,00 (tiga trilliun rupiah). Dengan demikian perlu berapa lama hamba itu
bekerja mengumpulkan uang yang cukup untuk membayar hutangnya? Oleh karena itu,
semestinya hamba tersebut sangat bersyukur karena seluruh hutangnya yang sangat banyak
telah dihapuskan oleh sang Raja. Itu adalah anugerah yang sangat besar baginya.

5. Namun dalam cerita selanjutnya (18:28-30), hamba itu bertemu dengan temannya yang
berhutang 100 dinar kepadanya, sama dengan Rp 50.000,00 x 100 = Rp 5.000.000,00 ia
mencekik dan memaksa temannya untuk segera melunasi hutangnya. Ia tidak memberi
ampun sekalipun temannya sudah memohon seperti yang telah ia lakukan sebelumnya.
Tentu saja uang lima juta rupiah sangat besar jumlahnya baginya tetapi jika dibandingkan
dengan hutangnya tiga trilliun (1:600.000) maka jumlah tersebut tidak ada artinya. Hal ini
mengingatkan kepada kita bahwa seringkali kita memandang kesalahan orang lain kepada
kita terlalu besar sehingga bagi kita tidak mungkin ada kata ampun baginya, tetapi kita lupa
Sahabat Anak Januari Juni 2015 37
bahwa kita telah melakukan kesalahan yang sangat besar dan kita tidak akan mampu
membayarnya untuk memperoleh pengampunan.

6. Marilah kita belajar mengampuni kesalahan orang lain dengan tulus sebesar apapun
kesalahannya kepada kita supaya kita memperoleh pengampunan dari Bapa dan dapat
merasakan hidup dalam damai di hati dan pikiran kita. Kata Tuhan Yesus: "...Bukan sampai
tujuh kali, melainkan sampai tujuh puluh kali tujuh kali. Mengampuni harus dengan tulus dan
tak terbatas. Oleh karena itu, ketika kita telah mengampuni kesalahan sesama dengan tulus
maka Allah juga akan menganugerahkan berkat pengampunan kepada kita.

AYAT HAFALAN:
Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra dan saling
mengampuni, sebagaimana Allah di dalam Kristus telah mengampuni kamu.
Efesus 4:32

LAGU PENDUKUNG
1. Pada-Mu Ku Datang (Lucky 52).
2. Banyak Perbuatan (Kidung Ceria 302).
3. Mata Tuhan Melihat (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 100).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar Raja.
2. Hamba yang berhutang 10.000 talenta.
3. Hamba yang berhutang 100 dinar.
4. Uang kertas bertuliskan 10.000 talenta di satu sisi; 60.000.000 dinar di sisi lain.
5. Uang kertas (berukuran lebih kecil) bertuliskan 100 dinar di kedua sisinya.

Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak-anak:
a. Apa yang akan kamu lakukan jika teman kamu meminjam pensil kamu dan tidak
mengembalikannya?
b. Apakah kamu akan tetap berteman dengannya?
2. Beritahukan bahwa hari ini kita akan belajar mengampuni dengan tulus hati.

Pokok Pelajaran
Anak-anak ada seorang hamba (tunjukkan peraga 2) yang memiliki hutang 10.000
talenta (tunjukkan peraga 4) kepada Raja (tunjukkan peraga 1). Hamba ini dipanggil oleh sang
Raja. Dia datang dengan tertunduk, tidak berani melihat wajah sang raja. Dia takut, karena dia
tidak punya uang untuk dapat membayar hutangnya.
Raja itu berkata kepadanya: Bayar hutangmu!
Hamba itu menjawab, Anu...anu...tuan raja...maaf ...maaf sekaliii saya mohon kesabaran
baginda supaya saya diberi waktu lagi untuk membayar hutang saya. Se...se..sekarang saya
belum punya uang?
Raja berkata sambil membentak, Tidak bisa, hutangmu sudah sangat banyak dan dari
kemarin-kemarin kamu sudah menunda-nunda untuk membayar, ayo bayar sekarang atau aku
serahkan kamu sekeluarga untuk dijual sebagai pembayar hutangmu!
Sabarlah dulu tuan...hamba pasti membayarnya, kata hamba itu sambil menangis.
Raja merasa kasihan, maka hutang hamba itu dihapuskan oleh raja. Wah...anak-anak
betapa gembiranya hati hamba itu, dan berkali-kali berkata, terima kasih raja, terima kasih raja.
Lalu ia pulang dengan sangat gembira.
Sebaliknya anak-anak, baru saja hamba itu keluar ruangan sang raja, ia melihat
temannya (tunjukkan peraga 3) yang berhutang 100 dinar kepadanya (tunjukkan peraga 5).
Dengan sangat marah segera ia berlari mendekati temannya itu dan mencekik lehernya sambil
berkata, ayo bayar hutangmu sekarang! Aku tidak mau tahu, pokoknya sekarang kamu harus
bayar semua hutangmu!
38 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Anak-anak, sambil menahan sakit dilehernya temannya itu berkata: aduuuh, sabar dulu
temanku, hutangku pasti kulunasi, beri aku waktu ya, tolong aku. Tidak bisa! kata hamba
pertama itu, kamu harus bayar sekarang ini juga, atau kau kupenjarakan. Lalu dia memanggil
pengawal untuk memenjara hamba kedua itu.
Anak-anak, melihat kekejaman hamba pertama itu..teman-temannya yang lain menjadi
marah lalu melaporkan kejadian itu kepada raja...dan raja sangat marah lalu segera memanggil
hamba yang jahat itu. Lalu raja berkata, Hai hamba yang jahat, hutangmu yang sangat banyak
itu (tunjukkan peraga 4) telah kuhapuskan karena kamu meminta maaf kepadaku. Seharusnya
kamu juga mau memaafkan dan menghapuskan hutang temanmu yang jauh lebih kecil
(tunjukkan peraga 5) dibandingkan dengan hutangmu yang telah ku hapuskan. Lalu raja
memenjarakan hamba sangat jahat itu.

Penerapan
1. Tegaskan: Anak-anak yang dikasihi Tuhan Yesus, kita tidak boleh seperti hamba pertama
itu. Kita sudah diampuni oleh Tuhan Yesus maka sekarang kita belajar mengampuni
kesalahan teman-teman kita.
2. Membuat hasta karya: Fotokopi lembar penerapan.
Gunting kedua gambar tangan. Minta anak untuk menempelkan keduanya menjadi tangan
bersalaman.
3. Jelaskan kepada anak bahwa gambar tangan bersalaman menunjukkan kesediaan untuk
mengampuni dan berteman kembali.
4. Dorong anak untuk memberikannya kepada orang yang hendak diampuninya.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
1. Uang kertas bertuliskan 10.000 talenta di satu sisi; 60.000.000 dinar di sisi lain.
2. Uang kertas (berukuran lebih kecil) bertuliskan 100 dinar di kedua sisinya.

Pembukaan
1. Bagi ayat hafalan menjadi 6 bagian. Tulis setiap bagian pada satu kartu. Siapkan beberapa
set kartu sesuai dengan jumlah kelompok yang diinginkan. Satu kelompok (misalnya terdiri
dari 3 anak) mendapatkan satu set kartu.
2. Bagi kelas menjadi beberapa kelompok. Berikan satu set kartu kepada tiap kelompok. Minta
tiap kelompok untuk menyusun kartu-kartu tersebut menjadi ayat hafalan.
3. Ajak anak untuk membaca keras ayat hafalan itu bersama-sama.
4. Beritahukan bahwa hari ini kita akan belajar tentang pengampunan.

Pokok Pelajaran
1. Ceritakan kisah perumpamaan Yesus yang ada di dalam Matius 18:23-34,
Anak-anak ada seorang hamba yang memiliki hutang 10.000 talenta (tunjukkan
peraga kepada Raja. Hamba ini dipanggil oleh sang Raja. Dia datang dengan tertunduk,
tidak berani melihat wajah sang raja. Dia takut, karena dia tidak punya uang untuk dapat
membayar hutangnya.
Raja itu berkata kepadanya: Bayar hutangmu
Hamba itu menjawab: anu...anu...tuan raja...maaf ...maaf sekaliii saya mohon
kesabaran baginda supaya saya diberi waktu lagi untuk membayar hutang saya.
Se...se..sekarang saya belum punya uang?
Raja berkata sambil membentak: tidak bisa, hutangmu sudah sangat banyak dan
dari kemarin-kemarin kamu sudah menunda-nunda untuk membayar, ayo bayar sekarang
atau aku serahkan kamu sekeluarga untuk dijual sebagai pembayar hutangmu.
Sabarlah dulu tuan...hamba pasti membayarnya kata hamba itu sambil menangis.
Karena raja itu kasihan kepadanya maka hutang hamba itu dihapuskan. Wah...anak-anak
betapa gembiranya hati hamba itu. Berulang kali dia mengatakan terima kasih kepada sang
raja yang baik hati itu. Lalu ia pulang.
Lihat anak-anak, baru saja hamba itu keluar ruangan sang raja, ia melihat temannya
yang berhutang 100 dinar kepadanya (tunjukkan peraga 1). Hatinya penuh dengan
Sahabat Anak Januari Juni 2015 39
kemarahan dan segera saja ia berlari kepada temannya itu dan mencekik leher temannya
sambil berkata, Ayo bayar hutangmu sekarang. Aku tidak mau tahu, pokoknya sekarang
kamu harus bayar semua hutangmu. Anak-anak, temannya itu lalu berkata sambil menahan
sakit dilehernya, Sabar dulu temanku, hutangku pasti ku lunasi, beri aku waktu. Tidak
bisa, kata hamba pertama itu, kamu harus bayar sekarang atau.... Pengawal bawa orang
ini, dia berhutang kepadaku tapi tidak mau membayar, lalu hamba kedua itu dibawa ke
penjara oleh pengawal itu.
Anak-anak, melihat kekejaman hamba pertama itu..teman-temannya yang lain
menjadi marah lalu mengadukan kejadian itu kepada raja...dan benar saja, raja sangat
marah lalu memanggil hamba pertama tadi yang masih di halaman. Lalu raja itu berkata, Hai
hamba yang jahat, hutangmu yang sangat banyak itu (tunjukkan peraga 1) telah ku
hapuskan karena kamu memohon kepadaku. Seharusnya kamu juga menghapuskan hutang
temanmu yang jauh lebih kecil (tunjukkan peraga 2) dibandingkan dengan hutangmu yang
telah kuhapuskan. Lalu hamba pertama itu dipenjarakan.

2. Pastikan bahwa anak-anak memahami kaitan antara pengampunan yang kita terima sama
dengan pelunasan hutang yang diterima hamba pertama.
3. Jelaskan makna kata-kata Yesus dalam ayat 22 dan 35. (lihat penjelasan bahan no 6).

Penerapan
1. Tegaskan perintah Yesus untuk saling mengampuni.
2. Beri tugas kepada tiap kelompok untuk menciptakan rangkaian gerakan untuk
memperlihatkan pengampunan secara kreatif, misalnya tos pengampunan, yel:
Mengampuni, Yes! Mendendam, No!
3. Ajaklah anak-anak untuk saling meminta dan memberi maaf di antara mereka, juga ketika
nanti bertemu dengan teman yang belum dimaafkannya.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Alat Peraga
1. Vas bunga yang bekas.
2. Gambar yang sudah dipotong-potong (puzzle).
3. Lem.

Pembukaan
1. Berikan sepotong kertas kepada setiap anak.
2. Minta anak untuk menuliskan nama seseorang yang pernah menyakiti hatinya dan belum
dapat dimaafkannya.
3. Minta anak untuk menuliskan daftar kesalahan orang tersebut, dan menuliskan penjelasan
mengapa dia sulit memaafkan orang tersebut.
4. Beritahukan kepada anak bahwa hari ini kita akan belajar perumpamaan Yesus tentang
pengampunan.

Pokok Pelajaran
1. Ajak anak-anak membaca Matius 18:21-35
2. Ajak anak-anak untuk memahami Alkitab dengan mengajukan beberapa pertanyaan sebagai
berikut:
b. Siapa saja yang terlibat di dalam cerita perumpamaan Yesus? Berikan ciri-ciri masing-
masing tokoh.
c. Hitunglah jumlah hutang hamba pertama dan hamba kedua, buatlah perbandingannya.
d. Mengapa sang raja bersedia mengampuni hamba pertama?
e. Mengapa hamba pertama tidak bersedia mengampuni hamba kedua?
f. Apa yang dimaksud oleh Yesus dengan mengampuni sebanyak tujuh puluh kali tujuh
kali?
g. Apa yang dimaksud oleh Yesus dalam ayat 35?

40 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Jawaban:
a. Hamba pertama: berhutang 10.000 talenta dan memiliki piutang 100 dinar kepada hamba
kedua.
Raja: Baik hati dan penuh belaskasihan namun tidak segan-segan menghukum orang
yang tidak bersedia berbelaskasihan kepada orang lain.
Hamba kedua: berhutang 100 dinar kepada hamba pertama.
Teman-teman hamba-hamba lain.
b. Penjelasan bahan no 4 dan 5.
c. Karena sang Raja berbelaskasihan.
d. Hamba pertama tidak dapat menghargai penghapusan hutangnya yang telah diterimanya
dari Raja sehingga dia tidak bersedia menghapuskan hutang temannya yang nilainya
jauh lebih kecil.
e. Penjelasan bahan no 6.
f. Jika kita mau mengampuni orang yang bersalah kepada kita maka Allah Bapa juga akan
mengampuni kita.
3. Tegaskan makna perumpamaan di atas. (kita sudah ditebus dan harganya telah lunas
dibayar. Dosa kita yang sangat banyak telah diampuni oleh karena itu kita wajib mengampuni
orang lain yang bersalah kepada kita).

Penerapan
Alternatif Pertama
1. Hubungkan kegiatan Pendahuluan dengan Pokok Pelajaran. Dorong anak untuk menghargai
pengampunan yang diberikan Tuhan kepadanya. Lalu ajak anak untuk mengampuni orang
lain yang bersalah kepadanya.
2. Beri waktu kepada anak untuk berdoa secara pribadi, mengungkapkan rasa syukurnya atas
pengampunan yang telah ia terima dan kesediaannya untuk mengampuni kesalahan orang
yang telah ia tulis pada Pendahuluan.
3. Sebagai tindakan simbolis tentang pengampunan, anak diajak untuk membakar kertas yang
berisi nama dan daftar kesalahan tersebut.
4. Tegaskan bahwa tindakan simbolis tersebut menandakan bahwa anak telah sungguh-
sungguh mengampuni orang yang bersalah kepadanya dan tidak mengingat-ingat lagi segala
kesalahannya.
5. Ajak anak untuk menaikkan Doa Bapa Kami bersama-sama.

Alternatif Kedua
1. Ajaklah anak-anak untuk melakukan hal-hal berikut:
a. Siapkan gambar yang sudah dipotong-potong.
b. Bagilah anak-anak ke dalam beberapa kelompok.
c. Bagikan gambar yang sudah dipotong-potong kepada masing-masing kelompok.
d. Suruhlah anak-anak untuk menyatukan potongan-potongan tersebut tanpa berbicara.
e. Suruhlah anak-anak mengerjakannya dengan berbicara.
f. Lihat perbedaan aktivitas no. d dan e.

2. Pastikan bahwa anak-anak memahami kaitan permainan di atas dengan makna


mengampuni harus dengan tulus.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 41


Melayani Dengan Rendah Hati
Bahan Alkitab: Yohanes 13:1 17

FOKUS
Pada umumnya orang yang memiliki kedudukan lebih tinggi akan orang-orang di bawahnya untuk
melayaninya. Sangat jarang ada orang yang berkedudukan lebih tinggi mau melayani bawahannya.
Bahkan yang kedudukannya setara belum tentu mau melayani sesamanya. Namun Tuhan Yesus
menunjukkan hal yang berbeda, Dia mau dengan rendah hati melayani murid-muridNya padahal
Yesus adalah Gurudan Tuan. Sikap Yesus yang rendah hati itulah yang menjadi teladan bagi setiap
kita dalam hidup ini.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar tentang arti kerendahan hati sebagai bentuk kasih dan
pelayanan kepada orang lain.

PENJELASAN BAHAN
1. Yesus menyadari bahwa sebentar lagi Ia akan dimuliakan mengingat hari raya Paskah umat
Yahudi segera tiba. Ia akan segera pergi dari dunia ini untuk kembali kepada Bapa (ay. 1a).
Yesus juga menyadari bahwa sebentar lagi Dia akan dikhianati oleh manusia yang dicintai-
Nya. Ketika mereka sedang makan bersama, Iblis telah membisikkan rencana dalam hati
Yudas Iskariot, anak Simon, untuk mengkhianati Dia (ay. 2). Tetapi kondisi ini tidak
menghilangkan kasihnya atas manusia, sebaliknya menjadikan hati-Nya meluap dengan rasa
kasih yang lebih besar lagi dari sebelumnya. Pemberitaan tentang kasih dan penderitaan
Yesus demi kasih-Nya menjadi kisah inti dari Injil Yohanes.

2. Kasih yang sejati ditunjukkan dalam bentuk kerendahan hati. Bentuk kerendahan hati Yesus
diwujudkan dengan pembasuhan kaki para murid. Ia menanggalkan jubah-Nya, mengambil
sehelai kain lenan dan mengikatkan pada pinggang-Nya, menuangkan air ke dalam basi dan
membasuh kaki para murid-Nya dan menyeka kaki mereka dengan kain di pinggang-Nya. Di
dalam tradisi orang Yahudi, pembasuhan kaki biasanya dilakukan oleh hamba kepada
tuannya. Bila Yesus sebagai guru dan Tuhan melakukan hal itu, berarti Ia menunjukkan
sikap kehambaan. Ia memberi teladan agar para murid saling merendahkan hati karena
kerendahan hati adalah wujud kasih yang tulus.

3. Kisah pembasuhan kaki diwarnai dengan penolakan Petrus. Penolakan itu terjadi karena ia
tidak mengetahui makna pembasuhan itu. Makna pembasuhan Yesus yang berhubungan
dengan kalimat If I do not wash you, you will have no part with me. Kata part atau
mendapat bagian berasal dari kata meros, yang dalam pemahaman Yahudi mengandung
arti warisan. Kata ini biasanya ditujukan pada konsep mewarisi tanah perjanjian atau berkat
yang bersifat eskatologis (Lukas 15:12; Matius 24:51; Wahyu 20:6). Konsep ini nantinya akan
dikembangkan lebih lanjut pada pasal selanjutnya ( Yohanes 14:3, 17:24). Jadi makna kedua
dari pembasuhan ini merupakan sebuah janji bahwa mereka yang dibasuh kakinya oleh
Yesus akan mendapatkan bagian dari apa yang Yesus miliki di rumah Bapa ( Yohanes 14:3)
dan suatu saat nanti mereka akan berada di mana Yesus berada ( Yohanes17:23). Tetapi
dari respon Petrus terhadap perkataan Yesus sepertinya murid-murid tidak mengerti apa
yang Yesus sedang bicarakan kepada

4. Pembasuhan yang telah dilakukan Yesus itu adalah keteladanan Tuhan yang melayani.
Yesus adalah Guru dan Tuhan, tetapi sebagai Guru dan Tuhan Ia merelakan diri untuk
melayani dengan sungguh dan tulus. Bila sang Guru telah melakukan hal itu terlebih dahulu,
maka para murid juga harus meneladaninya. Sang Guru telah melayani, para murid pun
dipanggil untuk saling melayani dalam kerendahan hati. Begitu pula setiap orang percaya
sepantasnya melayani dengan rendah hati.

AYAT HAFALAN:
Rendahkanlah dirimu seorang kepada yang lain di dalam takut akan Kristus.
Efesus 5:21
42 Sahabat Anak Januari Juni 2015
LAGU PENDUKUNG
1. Mengasihi Lebih Sungguh (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 101).
2. Bahasa Cinta (Kidung Kebaktian Anak 73).
3. Rukun Cinta (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 103).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Satu baskom plastik berisi air bersih dan beberapa kain lap.
2. Gambar Yesus sedang jongkok membasuh kaki seorang murid-Nya (Tambahkan tulisan
dengan bentuk huruf garis putus-putus: AKU MAU MELAYANI SEPERTI YESUS)

Pembukaan
Tanyakan kepada anak-anak, apakah isi baskom ini? (Guru SM memegang baskom yang berisi
air itu). Diharapkan jawaban anak-anak adalah air Apa gunanya air ini anak-anak Benar,
untuk mandi Apa lagi? Benar, untuk mencuci baju, tangan, kaki dan lainnya. Air dalam
baskom ini dulu kala dipakai Yesus untuk mencuci kaki para murid-Nya. Kok Yesus mau ya
kan perbuatan mencuci kaki sangat jijik dan itu merupakan pekerjaan seorang pembantu
Namun, Yesus mau melakukan karena rasa kasih-Nya kepada para murid-Nya.

Pokok Pelajaran
Anak-anak, kalau jaman dulu mau masuk rumah dan mau makan, biasanya orang akan
mencuci kaki dan tangan karena kotor habis perjalanan jauh.. Nah, Yesus dan para murid-Nya
juga mau makan bersama tetapi tidak ada satu orang pun yang mau mencucikan kaki dan
tangan.
Yesus pikir bahwa Dia harus bisa menjadi contoh dan teladan buat para murid-Nya lalu
Yesus mengambil baskom dan mengisinya dengan air. Kain lap diambil-Nya dan diikatkan di
pinggang-Nya untuk mengeringkan kaki dan tangan yang sudah dicuci-Nya. Yesus lalu jongkok
di depan murid-Nya seorang demi seorang dicuci kaki mereka dengan air dan dikeringkan
dengan kain lap di pinggang-Nya.
Para murid-Nya malu dan terharu akan kasih sayang Yesus kepada mereka. Mereka
malu karena sebagai murid, mereka yang harus menyuci kaki bukannya Yesus, Guru mereka.
Yesus ingin agar apa yang dilakukan-Nya dapat menjadi contoh buat mereka semua... agar
mereka tidak sombong dan mau mengasihi orang lain. Yesus ingin juga agar anak-anak mau
mencontoh perbuatan Yesus, tidak sombong dan mau mengasihi...

Penerapan
Tanyakan kepada anak-anak gambar apakah yang Guru perlihatkan dari alat peraga di atas?
Apa yang sedang dilakukan Yesus? Mengapa Yesus mau melakukannya? Ajak anak-anak untuk
mengamati gambar itu baik-baik, dan mulai mewarnainya.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
Satu baskom plastik berisi air bersih dan sepotong kain lap.

Pembukaan
Tanyakan kepada anak-anak, siapa yang tahu untuk apa air di dalam baskom ini... (Guru SM
menunjukkan baskom berisi air). Benar... air untuk mencuci tangan, untuk mandi, untuk apa
lagi... (Biarkan anak-anak memberi komentar mereka...). Ternyata air di baskom ini tidak saja
untuk mencuci tangan, tetapi juga untuk mencuci kaki... Caranya begini... (Guru SM kemudian
memperagakan bagaimana mencuci kaki dengan cara membasuh kaki salah satu anak dan
melapnya). Siapa yang seharusnya mengerjakan pembasuhan kaki itu... Apakah papa...
mama... kakak... guru.... atau kita...?? Pembasuhan atau pencucian kaki itu seharusnya
dilakukan oleh seorang pembantu atau pelayan... Namun, Yesus yang adalah Guru, mau
mengerjakannya... Mengapa Yesus mau melakukannya?

Sahabat Anak Januari Juni 2015 43


Pokok Pelajaran
Andreas... lihat itu, apa yang dilakukan Guru, kata Petrus sambil menunjuk ke arah
Yesus yang masih di luar rumah, sedangkan mereka para murid-Nya sudah masuk dan duduk
rapi di tepi meja makan.
Mana... oohh, iya benar... Sepertinya Guru sedang menuang air ke baskom itu. Lihat
juga... lengan jubah-Nya disingsingkan dan Guru mengambil kain lap itu... dan diikatkan di
pinggang Guru, jawab Andreas sambil matanya tetap melihat apa yang sedang diperbuat Guru
mereka, Yesus...
Benar apa yang Andreas katakan..., kata Yohanes sambil ikut mengamati Guru mereka
itu... sepertinya Guru mau membasuh kaki...
Ahhh... apa benar? Masa Guru yang kita teladani mau merendahkan diri membasuh
kaki.. Itu kan pekerjaan pelayan atau pembantu... komentar Petrus dan Andreas hampir
bersamaan. Mereka agak marah ketika mendengar Yesus akan berbuat seperti pelayan.
Nah, lihatlah... benar kan apa yang saya katakan tadi...? tanya Yohanes kepada teman
lainnya, termasuk kepada Petrus dan Andreas, lanjutnya...Guru membungkuk di depan Filipus
dan mulai memegang kakinya dan membasuhnya dengan air di dalam baskom itu...
Iya benar... Guru kita membasuh kaki teman-teman kita... dan mengeringkan kaki yang
telah dibasuh itu dengan kain lap di pinggang-Nya..., kata Andreas sambil berkata lirih karena
terharu melihat Yesus, Sang Guru, mau merendahkan diri seperti pelayan...
Benar katamu, Andreas... pekerjaan membasuh kaki adalah pekerjaan seorang
pembantu... pekerjaan yang rendah, sedangkan Yesus adalah Guru kita semua, sambung
Yakobus, yang duduk tidak jauh dari Andreas dan dari awal mendengar apa yang sedang
diperbincangkan oleh Andreas dan yang lain.
Guru melakukan itu karena di antara kita tidak ada yang mau membasuh kaki sebelum
kita masuk rumah dan duduk di meja makan ini..., kata Yohanes.
Benar... kita semua terlalu sombong untuk mau seperti itu..., kata Yakobus sambil
tangannya memegang pundak Petrus.
Lihat... satu demi satu kaki teman kita semua dibasuh-Nya... diusap-Nya kaki mereka
dengan lembut dan penuh kasih... dikeringkan-Nya dengan kain lap itu..., kata Andreas.
Guru... janganlah Guru berbuat hal ini... , kata Petrus ketika sampai giliran kakinya
dibasuh Yesus. Kedua tangan Petrus mencoba melarang Yesus membasuh kakinya. Namun
Yesus berkata bahwa mereka tidak tahu apa yang telah Yesus lakukan... lanjut-Nya, Kelak
kamu akan tahu tentang apa yang telah Aku lakukan ini... Kalau kamu tidak dibasuh oleh-Ku,
kamu tidak akan mendapatkan bagian dengan Aku.
Terima kasih Guru... kata Petrus terharu melihat begitu baik-Nya Guru mereka.
Aku lakukan semua ini untuk menjadi teladan bagi kalian semua, kata Yesus kepada
para murid-Nya......hanya aku sedih karena ada di antara kamu yang akan menyerahkan
Aku..., lanjut-Nya sambil meletakkan baskom dan kain lap di pinggang-Nya itu...
Meskipun demikian, aku akan tetap mengasihi kalian semua... Jadilah teladan bagi
semua orang akan kerendahan hati kalian... Jangan sombong dan tinggi hati... Aku sudah
berbuat lebih dulu untuk menjadi teladan bagi kalian... Aku sudah mau merendahkan hati dan
diri menjadi seperti seorang pembantu..., kata Yesus kepada mereka semua.
Guru... kami semua berjanji untuk meneladani perbuatan Guru tadi, yang mau
merendahkan diri... Kami semua mau menjadi teladan dalam kerendahan hati bagi semua
orang..., kata para murid-Nya, yang terharu atas apa yang telah mereka rasakan dan alami, dan
atas apa yang Yesus telah teladankan kepada mereka.

Penerapan
1. Ambillah baskom plastik yang berisi air itu dan letakkan di tengah kelas.
2. Siapkan beberapa kain lap di dekat baskom itu.
3. Mintalah kepada anak-anak untuk duduk melingkar dan melepaskan sepatu atau sandal
mereka.
4. Guru SM kemudian membasuh kaki salah satu anak, melap kaki mereka dengan kain lap.
5. Selanjutnya, mintalah si anak tersebut untuk membasuh kaki teman di sebelahnya dan
melap kaki mereka setelah dibasuh. Demikian seterusnya sampai seluruh anak
melakukannya. Sementara anak saling basuh kaki, mereka diajak untuk menyanyikan lagu
Melayani lebih sungguh.
44 Sahabat Anak Januari Juni 2015
6. Setelah semua melakukannya, mintalah komentar anak-anak apa yang mereka rasakan...
Apakah merasa jijik... malu.... kotor... atau yang lain... Apakah anak-anak hanya mau
membasuh kaki teman yang disukainya saja... Guru SM mulai menyadarkan mereka betapa
pentingnya sikap rendah hati seperti yang telah Yesus teladankan itu... Tutup kegiatan ini
dengan menyanyi bersama...

Catatan:
Lakukan kegiatan tersebut dengan melihat kondisi anak dan kesiapannya. Kalau anak-anak
diantar oleh orangtua mereka, ajak anak-anak untuk membasuh kaki orangtua mereka.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Alat Peraga
Satu baskom plastik berisi air bersih dan sepotong kain lap.

Pembukaan
Ceritakan kepada anak kisah berikut:
Andre seorang anak yang cerdas karena setiap kenaikan kelas, dia selalu menjadi juara kelas
mengalahkan temannya yang lain. Setiap kali ada perlombaan atau kejuaraan mata pelajaran,
dia yang selalu dipilih dan selalu menjadi pemenangnya. Setiap kali dia menjadi pemenang, dia
merasa senang karena semua teman dia memberi ucapan selamat kepadanya; begitu pula para
guru di sekolahnya. Dia menjadi sombong... Dia tidak mau bergaul dengan teman lainnya, yang
tidak sepandai dia. Bahkan dia tidak mau membantu temannya belajar.
Tanyakan kepada anak-anak:
1. Sikap Andre ini menunjukkan sikap yang bagaimana?
2. Pernahkah anak-anak menunjukkan sikap seperti Andre tersebut?
3. Pernahkah anak-anak memperlihatkan sikap sombong dalam bentuk lain?

Selanjutnya kita akan melihat bagaimana dengan sikap Tuhan Yesus.

Pokok Pelajaran
Yesus tahu pasti dan menyadari bahwa saat-Nya sudah tiba... Yesus merasa akan
berpisah dengan para murid-Nya, yang telah dengan setia mengikuti Yesus kemana Yesus
pergi. Yesus juga tahu bahwa salah satu di antara murid-Nya, yaitu Yudas Iskariot, anak Simon,
akan mengkhianati Yesus. Kesedihan Yesus bertambah... Namun, Yesus tetap taat dan setia
melakukannya... melakukan kehendak Bapa di sorga.
Sesuai dengan kebiasaan masyarakat Yahudi saat itu, bahwa setiap kali akan makan,
tuan rumah menyediakan tempayan dan baskom untuk tempat air, juga kain lap untuk
membasuh kaki dan tangan para tamu yang akan makan. Ketika Yesus dan para murid-Nya
bersiap hendak makan bersama, dan tuan rumah sudah menyediakan alat pembasuh, tetapi
tidak ada yang mau membasuh tangan dan kaki mereka. Yesus kemudian melangkah (Guru SM
memperagakannya) mengambil baskom dan menuangi air, serta mengikatkan kain lap di
pinggang-Nya, kemudian mulai bergerak menuju kaki para murid-Nya (Guru SM membasuh kaki
salah satu anak SM).
Yesus yang adalah Tuhan dan Guru mereka mau membasuh kaki para murid-Nya.
Yesus melakukan perbuatan itu dengan spontan dan ketulusan hati. Satu per satu kaki para
murid-Nya dibasuh-Nya dengan lembut dan penuh kasih. Status sebagai Tuhan dan Guru
ditanggalkan-Nya... Yesus ingin memberikan teladan kepada mereka apa makna kerendahan
hati... tidak menyombongkan ke-aku-an sendiri....
Ketika pembasuhan Yesus sampai ke kaki Petrus, Petrus terkejut dan merasa malu
karena Sang Guru mau melakukan pekerjaan rendah... Namun Yesus memberitahukan bahwa
kelak Petrus akan tahu apa yang telah diperbuat-Nya itu. Bahkan Yesus memastikan bahwa jika
mereka tidak dibasuh oleh Yesus, mereka tidak akan mendapatkan bagian dengan Yesus.
Yesus ingin menunjukkan bahwa Yesus sangat mengasihi mereka semua... Yesus ingin agar
mereka kelak akan menjadi murid Yesus yang baik, tidak sombong... Yesus juga menjelaskan
bahwa ada di antara mereka yang akan menyerahkan Dia.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 45


Setelah Yesus menyelesaikan tugas pembasuhan-Nya, Yesus kemudian mulai
menjelaskan kepada para murid-Nya bahwa apa yang telah dilakukan-Nya agar menjadi teladan
bagi mereka. Yesus yang kedudukannya sangat tinggi mau merendahkan hati sebagai pelayan...
mau membasuh kaki mereka semua. Pembasuhan kaki adalah pekerjaan seorang pelayan...
Yesus mau melakukannya karena Yesus ingin agar para murid-Nya mau menjadi pelayan bagi
semua orang... mau merendahkan hati untuk melayani Tuhan dan sesama. Teladan kerendahan
hati Yesus harus kita teladani dan contoh agar dapat menjadi murid Yesus yang baik.

Penerapan
1. Ambillah baskom plastik yang berisi air itu dan letakkan di tengah kelas.
2. Siapkan beberapa kain lap di dekat baskom itu.
3. Mintalah kepada anak-anak untuk duduk melingkar dan melepaskan sepatu atau sandal
mereka.
4. Guru SM kemudian membasuh kaki salah satu anak, melap kaki mereka dengan kain lap.
5. Selanjutnya, mintalah si anak tersebut untuk membasuh kaki teman di sebelahnya dan
melap kaki mereka setelah dibasuh. Demikian seterusnya sampai seluruh anak
melakukannya. Sementara anak saling basuh kaki, mereka diajak untuk menyanyikan lagu
Melayani lebih sungguh.
6. Setelah semua melakukannya, mintalah komentar anak-anak apa yang mereka rasakan...
Apakah merasa jijik... malu.... kotor... atau yang lain... Apakah anak-anak hanya mau
membasuh kaki teman yang disukainya saja... Guru SM mulai menyadarkan mereka betapa
pentingnya sikap rendah hati seperti yang telah Yesus teladankan itu... Tutup kegiatan ini
dengan menyanyi bersama...

46 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Indahnya Saling Mengasihi
Bahan Alkitab: Yohanes 15:9 - 17

FOKUS
Melakukan tindakan kasih memang bukan hal mudah. Mengasihi orang lain berarti bersedia
berkorban untuk orang yang dikasihi, dan itu berarti kepentingan sendiri dikalahkan. Kecenderungan
memuaskan keinginan pribadi semakin mempersulit orang melakukan perbuatan kasih. Oleh karena
itu Tuhan Yesus menjadikan saling mengasihi sebagai perintah. Dengan demikian setiap orang
percaya harus saling mengasihi tanpa kecuali.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar untuk saling mengasihi dalam hidup sehari-hari.

PENJELASAN BAHAN
1. Injil Yohanes seringkali disebut sebagai injil kasih. Bagi setiap orang percaya, tindakan
Yesus yang mengorbankan nyawanya bagi manusia adalah wujud kasihNya yang besar dan
tindakan Allah yang mengutus Yesus ke dalam dunia untuk menyelamatkan menunjukkan
betapa besarnya kasih Allah kepada dunia ini. Oleh karena itu, kasih sangat ditekankan
dalam injil ini dan karena Allah sudah mengasihi kita sedemikian rupa maka kita-pun harus
saling mengasihi. Hanya dengan demikianlah kita disebut murid-murid Kristus yaitu ketika
kita saling mengasihi.

2. Perintah saling mengasihi tidak dapat dilepaskan dari alegori tentang pokok anggur yang
benar (perikop sebelumnya). Dalam alegori tersebut, orang-orang percaya digambarkan
sebagai ranting yang melekat pada Yesus sang pokok anggur yang benar. Melalui gambaran
ini orang-orang percaya tidak dapat berdiri sendiri tanpa pokok anggur. Oleh karena itu kita
harus memiliki hubungan yang dekat dengan Yesus agar bisa menghasilkan buah kasih
dalam kehidupan kita sehari-hari. Alegori tersebut juga memperlihatkan Bapa sebagai
pengusaha kebun anggur merawat ranting-ranting dengan penuh kasih, Ia membersihkan
ranting-ranting tersebut supaya ranting itu banyak menghasilkan buah. Jika pokok anggur
penuh dengan kasih dan Bapa sebagai pengusaha juga merawat dengan kasih maka
seharusnya kita sebagai ranting juga menghasilkan buah kasih dalam hidup sehari-hari.

3. Keterkaitan perintah saling mengasihi dengan alegori pokok anggur yang benar diperlihatkan
oleh pernyataan Yesus bahwa seperti Bapa telah mengasihi Aku, demikianlah Aku telah
mengasihi kamu dan seperti Aku menuruti perintah Bapa dan tinggal di dalam kasihNya
oleh karena itu Jikalau kamu menuruti perintahKu, kamu akan tinggal di dalam kasihKu.
(bandingkan. Ay 4-7). Agar kita tetap melekat pada pokok anggur maka kita harus
melakukan perintah Yesus, sang pokok anggur yaitu saling mengasihi.

4. Tindakan kasih yang dimaksud oleh Yesus digambarkan sebagai seorang yang memandang
orang lain sebagai sahabatnya dan bersedia berkorban bagi mereka. Menempatkan orang
lain sebagai sahabat merupakan hal yang tidak mudah ditengah situasi masyarakat yang
semakin egois dan sombong sekarang ini. Menjadikan orang lain sahabat kita berarti kita
harus bertindak secara pro-aktif untuk menyatakan perhatian dan kepedulian kita kepada
orang lain. Marilah kita lihat kembali kualitas kasih kita kepada saudara-saudara seiman.
Apakah kita sudah bersikap proaktif bagi kebaikan dan kemajuan mereka?

AYAT HAFALAN:
Tidak ada kasih yang lebih besar
daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya.
Yohanes 15:13

LAGU PENDUKUNG
1. Ku Kasihi Kau Dengan Kasih Tuhan (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 97).
2. Yesus Pokok Anggur (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 40).
3. Trang Kristen Kecil Ku Punya (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku113).
Sahabat Anak Januari Juni 2015 47
PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
Gambar Yesus sedang memegang hati.

Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak-anak:
a. Apakah orang tua kalian mengasihi kalian?
b. Sebutkan contoh-contohnya!
2. Beritahukan bahwa hari ini kita akan belajar mengasihi seperti yang telah dilakukan oleh
Yesus.

Pokok Pelajaran
Suatu kali ada seorang Anak muda belanja di sebuah toko kue. Ketika hendak
membayar, ia melihat seorang nenek dengan dua orang cucunya. Mereka juga membeli kue,
tapi rupanya uang nenek itu tidak cukup, sehingga kue itu akhirnya tidak jadi dibeli. Cucunya
yang paling kecil sangat sedih, ia berkata, Padahal hari ini ulang tahun kakek, kan nek masa
kita tidak membeli kue untuk ulang tahun kakek?
Melihat peristiwa itu, si anak muda segera membayar kue yang tidak jadi dibeli, lalu
memberikan kepada anak kecil itu, Dik berikan ini untuk kakek, dan sampaikan ucapkan
selamat ulang tahun ya Wah anak kecil itu senang sekali. Nenek berkata, Terimakasih
anak muda. Anda baik sekali. Anak muda itu berkata, Nek, waktu saya berumur 7 tahun dulu,
saya juga ingin membeli kue ulang tahun. Hari itu ulang tahun saya. Tapi ibu saya tidak punya
cukup uang untuk membayar kue yang kami beli. Akhirnya kue itu dikembalikan lagi
ditempatnya. Tapi tiba-tiba ada seorang bapak datang, ia memberikan kue itu kepada saya. Ia
berkata,Anak kecil.. selamat ulang tahun. Kue ini bapak beli untuk kamu. Wah saya senang
sekali waktu itu. Saya sangat terharu melihat kasih sang bapak. Karena itu saya mau bagikan
kasih itu kepada orang lain. Dan hari ini saya mendapat kesempatan Satu pesan saya untuk
mu adik kecil kata anak muda itu kepada kedua cucu sang nenek, Selalu bagikan kasih
kepada semua orang, maka engkau akan bahagia.

Sumber:
https://www.facebook.com/video.php?v=10152339411056746&set=vb.531241745&type=2&theat
er

Kesimpulan: hubungkan cerita dengan kasih yang dilakukan Yesus (gunakan peraga)

Penerapan
1. Tunjukkan gambar-gambar di lembar penerapan.
2. Tanyakan kepada anak-anak: bagaimana kita dapat mengungkapkan kasih kita?
3. Apa yang dapat kamu lakukan untuk teman-teman kamu dikelas ini?
4. Pastikan bahwa anak-anak bersedia melakukan sesuatu sebagai ungkapan kasih mereka
kepada teman mereka.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak-anak: Apa saja kriteria seorang sahabat menurut kamu?
2. Ajak anak menonton klip dari
https://www.facebook.com/video.php?v=10152339411056746&set=vb.531241745&type=2&t
heater
3. Tanyakan kepada anak-anak: apa yang paling mengesankan dari klip itu? Mengapa?
4. Beritahukan bahwa hari ini kita akan belajar bagaimana kasih seorang sahabat menurut
Tuhan Yesus.

Pokok Pelajaran

48 Sahabat Anak Januari Juni 2015


1. Ajaklah anak-anak untuk membaca Yohanes 15:12,13,17 (dibuat dialog penjelasan kata-kata
Yesus).
2. Minta anak menunjukkan perbedaan sikap Yesus dengan sikap kita dalam hal bersahabat
dan mengasihi.
(Misalnya: kita lebih banyak menuntut orang lain untuk baik kepada kita sedangkan sikap
Yesus lebih banyak memberi dengan sepenuh hati).

Penerapan
1. Sediakan kertas manila, koran/majalah/tabloid bekas, lem, gunting, dan spidol.
2. Mintalah anak-anak untuk membuat kolase tentang orang-orang yang membutuhkan
tindakan kasihnya dan menuliskan perbuatan-perbuatan yang dapat dilakukannya sebagai
tanda kasih kepada mereka
3. Minta anak mempresentasikannya dan menempelkannya di ruang kelas atau di majalah
dinding gereja.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak-anak: Apa saja kriteria seorang sahabat menurut kamu?
2. Ajak anak menonton klip dari
https://www.facebook.com/video.php?v=10152339411056746&set=vb.531241745&type=2&t
heater
3. Tanyakan kepada anak-anak:apa yang paling mengesankan dari klip itu? Mengapa?
4. Beritahukan bahwa hari ini kita akan belajar bagaimana kasih seorang sahabat menurut
Tuhan Yesus.

Pokok Pelajaran
1. Ajaklah anak-anak untuk membaca Yohanes 15:9-17.
a. Jelaskan kaitan Yohanes 15:9-17 dengan 15:1-8 (lihat penjelasan bahan no. 2 dan 3).
b. Apa maksud ayat 13? (lihat penjelasan bahan no. 4).
2. Minta anak menunjukkan perbedaan sikap Yesus dengan sikap kita dalam hal bersahabat
dan mengasihi.
(misalnya: kita lebih banyak menuntut orang lain untuk baik kepada kita sedangkan sikap
Yesus lebih banyak memberi dengan sepenuh hati).

Penerapan
1. Sediakan kertas manila, koran/majalah/tabloid bekas, lem, gunting, dan spidol.
2. Mintalah anak-anak untuk membuat kolase tentang orang-orang yang membutuhkan
tindakan kasihnya dan menuliskan perbuatan-perbuatan yang dapat dilakukannya sebagai
tanda kasih kepada mereka.
3. Minta anak mempresentasikannya dan menempelkannya di ruang kelas atau di majalah
dinding gereja.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 49


Kasih Bagi Yang Memusuhi
Bahan Alkitab: Yohanes 18 : 1 - 11

FOKUS
Mengasihi orang yang baik kepada kita tentunya akan menjadi kesempatan bagi kita untuk
membalas kebaikannya. Bagaimana dengan orang yang jahat kepada kita, apakah kita akan juga
membalas dengan berbuat jahat kepadanya? Inilah tantangan hidup sebagai orang percaya, Tuhan
Yesus berkata Kasihilah musuhmu dan berdoalah bagi mereka yang menganiaya kamu (Mat 5:44).
Itu berarti kasih tidak dibatasi pada orang yang baik saja, tetapi orang yang tidak baik juga. Tuhan
Yesus tidak hanya berkata-kata saja tetapi dia juga melakukan-Nya. Salah satunya saat Dia
memasang kembali telinga hamba imam besar. Yesus sudah menunjukkan kasih-Nya pada orang
yang memusuhi-Nya
Melalui pelajaran hari ini, anak-anak diharapkan dapat mewujudkan kasih kepada semua
orang, termasuk kepada orang-orang yang memusuhi mereka.

PENJELASAN BAHAN
1. Setelah Yesus berdoa dalam taman dan bergumul dengan nasib-Nya, Ia menuju sebuah
taman di seberang sungai Kidron bersama dengan para murid-Nya. Injil Lukas mencatat
bahwa taman itu adalah taman Getsemane. Apa yang akan dilakukan Yudas Iskariot
mengkhianati Yesus sudah diketahui Yesus dalam Injil Yohanes pasal 13 (kisah
pembasuhan kaki) dan Yudas tahu tempat Yesus berada karena sebelumnya ia sering
bersama Yesus dalam taman itu. Yudas datang bersama dengan para prajurit dan penjaga
bait Allah lengkap dengan senjata serta lentera.

2. Yesus yang tahu apa yang akan dilakukan oleh para prajurit dan penjaga bait Allah itu
menyerahkan diri secara sukarela. Hal ini selaras dengan ucapan-Nya selama ini terhadap
para murid-Nya. Oleh karena itu, Yesus berkali-kali mengatakan:Akulah Dia ketika para
prajurit mencari-Nya. Perkataan Yesus itu rupanya membuat para prajurit jatuh ke tanah
(rebah). Perkataan yang membuat para prajurit itu jatuh ke tanah sebenarnya menunjukkan
bahwa sebenarnya Ia memiliki kuasa untuk menghindar, bahkan melawan para prajurit itu.
Akan tetapi, Yesus tidak membela diri-Nya bahkan Ia melindungi para murid-Nya agar tidak
ditangkap dengan meminta kepada para prajurit dan penjaga rumah ibadah membiarkan
para murid-Nya pergi

3. Petrus yang melihat peristiwa itu bertindak dengan reaktif, mengambil pedang yang
dibawanya, menghunus pedang itu, dan meletakkan di telinga hamba Imam Besar yang
bernama Malkhus hingga telinga kanannya putus. Pembelaan Petrus itu tidak ditanggapi
oleh Yesus, sebab Ia memang harus diserahkan kepada para prajurit dan penjaga bait Allah
itu untuk disalibkan. Pembelaan Petrus itu merupakan gambaran kesia-siaan dari usaha
manusia untuk membela Allahnya. Yesus harus melakukan kehendak Bapa, meminum
cawan-Nya dan Ia menunjukkan penerimaan-Nya terhadap rencana Allah dalam ketaatan
dan kasih-Nya.

4. Apa yang dilakukan Yesus dengan menyerahkan diri-Nya tanpa syarat kepada orang yang
hendak menangkap-Nya, menasihati Petrus yang hendak membela diri-Nya dengan pedang
dan bersedia meminum cawan yang diberikan Bapa adalah wujud kasih-Nya kepada
manusia. Yesus rela ditangkap karena kasih-Nya kepada kita dan Yesus tidak membiarkan
Petrus membalas perlakuan para prajurit dengan pedang adalah wujud kasih-Nya kepada
orang yang menyakiti-Nya. Sepantasnya orang percaya juga mau mengasihi semua orang
termasuk orang yang sudah memusuhinya.

AYAT HAFALAN:
Tetapi kepada kamu, yang mendengarkan Aku, Aku berkata:
Kasihilah musuhmu, berbuatlah baik kepada orang yang membenci kamu
Lukas 6:27
50 Sahabat Anak Januari Juni 2015
LAGU PENDUKUNG
1. Kasih Tuhanku (Kidung Ceria 18).
2. Dunia Dikasihi Tuhan (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 47).
3. Bapa Yang Kekal (Praise & Worship Shalom 35).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
Gunakan alat peraga pelajaran untuk kelas 1-3 SD.

Pembukaan
Tanyakan kepada anak-anak, kalau kalian dicubit, sakit atau tidak? Tentu sakit, bukan? Kalian
akan menangis ya dan lari ke mama kalian... Terus, kalian senang atau tidak dengan orang yang
mencubit tadi? Kalian akan takut, tidak mau mendekat dengan orang itu... Apakah anak-anak
akan membenci orang itu... Tuhan Yesus juga dimusuhi oleh orang lain, bahkan ditangkap...
tetapi Tuhan Yesus tidak membenci mereka... Tuhan Yesus tetap mengasihi mereka...
Bagaimana ceritanya?

Pokok Pelajaran
(Tempelkan Peraga 1) Gambar apakah ini, anak-anak? Benar... gambar sebuah taman
atau kebun yang ditumbuhi banyak pohon... Taman itu dinamai taman Getsemani. Coba ulangi
taman apakah itu? Iya benar... taman Getsemani. Ke taman itulah Tuhan Yesus pergi bersama
para murid-Nya (Tempel Peraga 2). Lihat... Tuhan Yesus diikuti banyak orang pergi masuk ke
taman itu... Tuhan Yesus sudah biasa pergi ke taman karena mau berdoa...
Ketika Tuhan Yesus sampai di dalam taman, tiba-tiba dari kejauhan nampak banyak
orang membawa pedang dan obor... karena hari sudah agak gelap. Setelah dekat, ternyata yang
datang paling depan adalah salah satu murid Tuhan Yesus, yang bernama Yudas Iskariot
(Tempel Peraga 3). Mereka mau menangkap Tuhan Yesus. Tuhan Yesus tidak melawan dan
bahkan menyerahkan diri untuk ditangkap.
Bagaimana dengan murid Tuhan Yesus? Mereka lari bersembunyi dan Petrus yang
berani maju melawan dengan pedang salah seorang prajurit. Pedang itu melukai telinga kanan
prajurit Malkus. Tuhan Yesus marah kepada Petrus dan kemudian menyembuhkan luka Malkus
(Tempel Peraga 4). Tuhan Yesus selain sayang kepada murid-Nya, juga sayang kepada musuh-
Nya yang akan menangkap Dia...

Penerapan
Mintalah anak memilih gambar penerapan yang sesuai pelajaran hari ini dan mewarnai gambar
yang dipilihnya.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
Siapkan papan flanel dan beberapa gambar peraga berikut:
a. Gambar sebuah taman yang rindang dengan banyak pohon besar.
b. Gambar Yesus bersama para murid-Nya.
c. Gambar Yudas Iskariot, berwajah seram, dengan para prajurit bersenjata dan berlentera
d. Gambar Petrus yang memegang pedang dan Yesus yang menyembuhkan telinga kanan
Malkus.

Pembukaan
Tanyakan kepada anak-anak,
1. Apakah kalian pernah disakiti oleh teman kalian?
2. Bagaimana perasaan kalian ketika disakiti oleh teman kalian?
3. Apakah kalian juga ingin membalas menyakiti teman kalian itu?

Hari ini kita akan belajar dari sikap Yesus terhadap orang yang telah menyakiti-Nya.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 51


Pokok Pelajaran
(Pelajaran kali ini diberikan dengan alat peraga papan flanel, guru dapat mempersiapkannya
terlebih dahulu)

Anak-anak, siapa yang suka berdoa? Kok sama ya seperti Tuhan Yesus... Ketika itu
Yesus pergi ke sebuah taman bersama para murid-Nya (Tempel Peraga 1 dan 2). Taman
kemana Yesus pergi adalah taman yang rindang, yang disebut taman Getsemani. Yesus sudah
biasa pergi ke taman untuk berdoa. Para murid-Nya juga sudah tahu kebiasaan Yesus. Mereka
dengan setia mengikuti kemana Yesus pergi...
Ketika Yesus dan para murid-Nya sedang berada di dalam taman itu, tiba-tiba mereka
dikejutkan dengan cahaya yang terang di luar taman... cahaya dari lentera dan suluh... dan juga
derap banyak kaki... yang berjalan memasuki taman, tempat mereka dan Yesus berada. Ada
apakah gerangan yang akan terjadi...? Apakah akan ada kerusuhan...?
Sementara mereka berpikir, nampaklah oleh mereka semua salah seorang teman
mereka... salah seorang murid Yesus, yaitu Yudas Iskariot. Namun, kedatangan Yudas tidak
sendirian.. dan juga tidak bergabung dengan mereka seperti biasanya... tetapi diiringi dengan
sepasukan prajurit yang dilengkapi dengan senjata dan membawa lentera dan suluh (Tempel
Peraga 3). Para murid Yesus ketakutan dan kemudian bersembunyi di balik pohon. Mereka
melngintip apa yang akan terjadi
Yesus ternyata sudah tahu apa yang akan terjadi. Melihat kedatangan Yudas dan
sepasukan prajurit itu, Yesus tidak takut atau lari bersembunyi. Yesus justru sebaliknya, maju
menghadapi mereka semua. Yesus bertanya kepada mereka: Siapa yang mereka cari sehingga
membawa banyak prajurit bersenjata lengkap? Salah seorang dari mereka menjawab bahwa
mereka mencari Yesus dari Nazaret. Rupa-rupanya mereka tidak mengenal Yesus atau mereka
pura-pura tidak mengenal Yesus?
Yesus pun berkata: Akulah Dia. Yesus tidak takut kepada mereka karena Yesus tahu
kalau waktunya sudah dekat. Mendengar bahwa yang berkata di depan mereka adalah yang
mereka cari, para prajurit menjadi takut, mereka mundur dan rebah ke tanah. Yesus kemudian
berkata kalau Dialah Yesus yang mereka cari... Yesus minta kepada mereka untuk membiarkan
para murid-Nya pergi.
Bagaimana dengan para murid-Nya setelah mereka tahu kalau Yesus Guru mereka akan
ditangkap? Tentu saja mereka tidak akan membiarkan-Nya... Si pemberani Simon Petrus segera
maju dan menghunus pedang salah seorang prajurit... lalu menebaskannya ke telinga kanan
Malkus, hamba Imam Besar, sehingga telinga kanannya putus.
Apakah Yesus senang kalau Petrus membela-Nya dengan cara seperti itu? Tidak anak-
anak, Yesus tidak suka Petrus menggunakan pedang untuk melawan pedang. Yesus justru
menunjukkan teladan kasih-Nya kepada musuh-Nya, dengan menyembuhkan telinga kanan
Malkus yang putus itu (Tempel Peraga 4). Yesus ingin agar para murid-Nya dan anak-anak
semua menunjukkan dan menerapkan kasih yang tulus, tidak saja kepada orang yang disukai
atau kepada kawan, tetapi juga kepada mereka yang tidak disukai, atau kepada lawan.

Penerapan
1. Tanyakan kepada anak-anak apakah mereka mempunyai teman yang paling nakal di
sekolah atau di tempat bermain? Meskipun tahu teman mereka nakal, apakah anak-anak
akan membencinya dan menjauhinya? (Anak diarahkan untuk menjawab dengan tidak
membenci mereka, tetapi tetap mengasihi mereka).
2. Bagaimanakah kalian mewujudkan hal tersebut? (Misalnya, mengajak anak-anak
mengunjungi teman mereka itu).
3. Ajaklah mereka untuk mendoakan teman mereka itu... Guru SM dapat menuntun anak-anak
berdoa dan mereka menirukan...
4. Tegaskan kepada mereka bahwa dengan melakukan hal itu mereka juga telah meneladani
Yesus yang menyayangi semua orang, termasuk musuh-Nya yang mau menangkap Dia.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Alat Peraga
Peta Alkitab yang menunjukkan letak taman Getsemani di seberang sungai Kidron.
52 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Pembukaan
Ceritakan kepada anak-anak kisah berikut ini:
Benny dan Hendra adalah dua anak yang tidak bersahabat, mereka sering bertengkar dan
saling mengejek. Mereka duduk di bangku sekolah yang sama dan di kelas yang sama. Suatu
hari, Benny mengalami musibah ketika sedang berangkat sekolah sepedanya diserempet
mobil sehingga ia jatuh dan terluka parah Ia tidak dapat bersekolah dan harus dirawat di
rumah sakit. Hendra yang mendengar berita itu merasa bersalah. Ia merasa tidak enak telah
bermusuhan dengan Benny... Ketika teman sekelasnya berencana hendak mengunjungi Benny
di rumah sakit, Hendra memutuskan untuk ikut... Hendra sadar bahwa Benny adalah temannya.
Ia ingin nantinya mereka dapat saling memaafkan dan menjadi teman yang baik. Yesus juga
mengasihi tidak saja kepada para murid-Nya, tetapi juga kepada orang yang memusuhi Dia.

Pokok Pelajaran
Alternatif pertama
Metode: Diskusi
1. Mintalah anak membaca perikop.
2. Minta anak menyebutkan hal-hal apa saja yang ditemukan dari perikop tersebut, dengan
kriteria:
a. Sebelum Yesus ditangkap.
b. Pada saat Yesus ditangkap.
c. Setelah Yesus ditangkap.
3. Diskusikan temuan anak.
4. Tegaskan pada anak bahwa Yesus tidak membalas setiap perbuatan buruk kepada-Nya,
bahkan Yesus menunjukkan perbuatan kasih kepada mereka.

Alternatif kedua
Metode: Bercerita
1. Sebelum Yesus ditangkap
Kepergian Yesus ke sebuah taman bersama para murid-Nya merupakan hal biasa yang
dilakukan-Nya selama hidup Yesus. Di taman itu Yesus selalu berdoa... Hal ini pula yang
terjadi ketika Yesus pergi ke taman Getsemani, yang terletak di seberang sungai Kidron
(Guru menunjukkan peta letak taman Getsemani). Ketika sampai di taman itu, Yesus
melanjutkan masuk ke dalam taman bersama para murid-Nya. Para murid Yesus sangat
mengerti akan kebiasaan Guru mereka itu.
Begitu pula dengan Yudas Iskariot, ia juga sangat mengerti kebiasaan Yesus itu. Oleh
karenanya, dengan sangat mudah Yudas menemukan tempat Yesus bersama para murid-
Nya itu, yaitu di taman Getsemani. Yudas yang sudah tidak sabar lagi ingin menyerahkan
Yesus untuk ditangkap, segera masuk dengan membawa sepasukan prajurit dan para
penjaga Bait Allah. Mereka semua dilengkapi dengan lentera, suluh dan senjata, seakan
mereka akan berperang atau menangkap penjahat besar.

2. Pada saat Yesus ditangkap


Yesus mengetahui semua yang akan terjadi, demikian pula dengan rencana Yudas Iskariot
itu. Ketika Yesus melihat Yudas yang datang dengan diiringi para prajurit itu, Yesus maju dan
bertanya kepada mereka: Siapa yang kamu cari? Mereka pun menjawab: Yesus dari
Nazaret! Kata Yesus kepada mereka: Akulah Dia. Yesus tidak bersembunyi dan takut
menghadapi mereka, justru sebaliknya dengan berani Yesus menghadapi mereka. Para
prajurit merasakan ada sesuatu yang besar dalam diri Yesus, yang membuat mereka
mundur dan jatuh ke tanah.
Sampai ketiga kalinya Yesus menyatakan diri kepada mereka, Akulah Dia dengan
harapan mereka tahu dan menangkap Yesus. Yesus tidak melawan ketika ditangkap,
bahkan dengan rela Yesus menyerahkan diri untuk ditangkap. Bahkan Yesus minta agar
mereka membiarkan para murid-Nya pergi dengan selamat. Di tengah peristiwa yang
menimpa-Nya, Yesus masih memikirkan keselamatan para murid-Nya. Yesus tidak
mementingkan diri sendiri, tetapi juga memikirkan orang lain karena Yesus sangat mengasihi
mereka...

Sahabat Anak Januari Juni 2015 53


3. Setelah Yesus ditangkap
Semua kejadian yang menimpa Yesus disaksikan semua murid-Nya. Mereka sangat
ketakutan ketika melihat para prajurit datang lengkap dengan senjata. Apalagi ketika melihat
Yesus ditangkap... Mereka tidak dapat berbuat banyak untuk membela Yesus. Simon Petrus
juga merasakan hal yang sama, tetapi dengan sigapnya ia menghunus pedang salah
seorang prajurit... dan dengan pedang itu Petrus menetakkannya kepada hamba Imam
Besar, yang bernama Malkus, sehingga putuslah telinga kanannya.
Yesus tidak suka cara Petrus membela-Nya dengan menggunakan pedang. Yesus tahu
bahwa Ia harus mengalami semua ini. Yesus mengerti kalau Petrus tidak tahu apa yang
Yesus rasakan. Yesus memarahi Petrus, dan dengan kasih-Nya Ia menyembuhkan telinga
kanan Malkus yang putus itu kembali sembuh.
Yesus tidak mengajarkan para murid-Nya untuk membalas pedang dengan pedang,
kekerasan dengan kekerasan. Akan tetapi, Yesus mengajarkan untuk mengasihi mereka
semua, bahkan kepada musuh sekalipun. Yesus sudah memberikan contoh dengan
mengasihi musuh yang menangkap-Nya...

Penerapan
1. Siapkan sepotong kertas dan alat tulis sejumlah anak-anak yang ada.
2. Berikan potongan kertas dan alat tulis itu kepada anak-anak.
3. Mintalah kepada anak-anak menuliskan janji mereka untuk membela Yesus dengan cara
mengasihi teman, musuh, orang lain atau siapa saja yang mereka kenal.
4. Mintalah mereka untuk menuliskan nama orang yang akan mereka kasihi.
5. Lipatlah potongan kertas itu dan simpan dengan baik, dapat di dalam Alkitab mereka atau
Guru SM menyimpannya untuk anak-anak di almari.
6. Tutuplah kegiatan tersebut dengan menyanyikan sebuah lagu yang sesuai.

54 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Berani Jujur
Bahan Alkitab: Yohanes 18 : 12 - 24

FOKUS
Sing Jujur, kojur. Saiki zaman edan, sing ora edan ora keduman Dua ungkapan dalam
bahasa Jawa ini hendak mengungkapkan keadaan ironis yang terjadi. Di tengah zaman yang
semakin kacau ini siapa yang bersikap jujur, akan mengalami kemalangan. Di zaman yang
semakin edan/ gila ini yang tidak ikut bersikap gila tidak akan mendapat kesempatan. Segala
sesuatu diputuskan berdasarkan apakah hal itu menguntungkan atau merugikan. Namun Yesus
memperagakan sebuah sikap yang sangat kontras, Ia tetap mengatakan hal yang benar sekalipun
situasi yang dihadapiNya sangat sukar.
Melalui pelajaran hari ini, anak mau meneladani Yesus yang selalu berkata benar sekalipun
dalam situasi yang sulit.

PENJELASAN BAHAN
1. Pengadilan Yesus oleh Hanas dilakukan di depan rumah pribadinya dengan posisi tangan
terbelenggu. Hanas adalah mertua Kayafas sang Imam Besar. Peran Hanas adalah
melakukan penyelidikan awal terhadap Yesus sebelum Ia diadili oleh Kayafas (Imam Besar).
2. Salah satu tugas Imam Besar adalah melakukan penghakiman terhadap orang yang
dianggap menyimpang dalam bidang keagamaan. Pengadilan terhadap Yesus di depan
Hanas itu dilakukan pada waktu malam. Hal itu dilakukan untuk mendapatkan keterangan
secepatnya dari Yesus tentang pengajaran yang disampaikan-Nya. Keesokan harinya,
Yesus harus dihadapkan di hadapan Sanhedrin (dewan keagamaan Yahudi) untuk mengikuti
peradilan berikutnya. Dari sini kita dapat melihat bahwa pengadilan terhadap Yesus ternyata
tidak hanya satu kali saja, tetapi dilakukan berkali-kali.
3. Di dalam peristiwa pemeriksaan terhadap Yesus oleh Hanas itu, terdapat kisah Petrus yang
turut melihat peristiwa itu dari balik pintu gerbang rumah Hanas. Di sana Petrus berjumpa
dengan beberapa orang yang mengenalnya sebagai murid Yesus. Seorang hamba
perempuan penjaga pintu bertanya kepadanya bukankah ia adalah murid Yesus? Akan
tetapi, Petrus menjawab: Bukan. Oleh karena udara sangat dingin, maka orang yang
melihat peradilan Yesus itu membuat api untuk berdiang (api unggun) dan di seputar api
berdiang itu terdapat beberapa orang yang mengenal Petrus dan menanyakan apakah
Petrus murid Yesus? Kembali Petrus menjawab: Bukan. Jawaban Petrus itu adalah wujud
ketidak-jujuran Petrus. Ia takut bila identitasnya diketahui dan iapun turut ditangkap seperti
Yesus Gurunya.
4. Pemeriksaan Yesus di hadapan Hanas sangat singkat. Yesus ditanya seputar pengajaran-
Nya dan Yesus membela diri dengan mengatakan bahwa Ia telah mengajar di depan umum
dan mereka yang mendengarkan-Nya dapat menceritakan apa yang diajarkan-Nya. Ketika
Yesus sedang menuturkan apa yang diajarkan-Nya, datanglah seorang prajurit yang
menampar pipi-Nya karena menganggap perkataan yang diucapkan itu tidak sopan. Akan
tetapi, Yesus menampik pernyataan prajurit itu dengan pernyataan bahwa Ia telah menjawab
semua pertanyaan Hanas dengan jujur. Pengadilan terhadap Yesus adalah pengadilan yang
tidak jujur sebab di dalamnya terdapat asumsi jahat yang akhirnya tidak menghargai
kejujuran Yesus. Oleh karena itulah, pengadilan terhadap Yesus di hadapan Hanas
dilanjutkan oleh Kayafas ketika Hanas tidak menemukan kepuasan atas jawaban Yesus
yang jujur itu.
5. Menurut ayat 27, ada kokok ayam yang terdengar, tetapi ayam jago tidak dipelihara di kota
suci Yerusalem. Lalu, bagaimana kokok ayam jago dapat dimengerti? Setiap pukul 3.00
pasukan Romawi yang menjaga benteng Antonia membunyikan terompet yang disebut
kokok ayam (Bahasa Latin: Gallicinum) untuk menandai pergantian penjaga benteng. Bunyi
terompet itu pasti terdengar di seluruh Yerusalem, termasuk oleh Petrus. Bunyi terompet
kokok ayam ini yang mengingatkan Petrus akan perkataan Yesus, yang sudah meng-
ingatkannya.
Sahabat Anak Januari Juni 2015 55
6. Apa yang dilakukan oleh Petrus dan Yesus sangat berbeda. Di tengah bahaya yang
mengancam dirinya, Petrus melakukan kebohongan untuk menyelamatkan dirinya. Hal ini
berbanding terbalik dengan apa yang dilakukan Yesus. Sekalipun bahaya mengancam diri-
Nya, Ia tetap jujur. Ia tetap mengatakan hal yang benar sekalipun orang yang mengadili-Nya
tidak menghargai kebenaran. Sepantasnya orang percaya juga berani untuk tetap
mengatakan yang benar sekalipun dalam situasi yang tidak mudah.

AYAT HAFALAN:
Jika ya, hendaklah kamu katakan: ya, jika tidak, hendaklah kamu katakan: tidak.
Apa yang lebih dari pada itu berasal dari si jahat.
Matius 5:37

LAGU PENDUKUNG
1. Anak-Anak Tuhan (Kidung Sekolah Minggu 268).
2. Trang Kristen Kecil Ku Punya (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 113).
3. Adalah Sukacita Di Hatiku (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 67).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar Yesus sedang diadili di hadapan Imam Besar.
2. Gambar Petrus sedang ikut berdiang di api unggun bersama beberapa orang.

Pembukaan
Anak-anak, kalau kalian baru saja memukul teman kalian dan ia menangis... lalu mama bertanya
siapa yang nakal? Apa jawab anak-anak... (Biarkan anak-anak menjawab). Lalu mama kembali
bertanya apa yang sudah anak-anak lakukan? (Biarkan lagi anak-anak menjawab). Kalau anak-
anak mengaku bahwa kalian yang memukul teman kalian, maka anak-anak sudah berkata
benar. Tuhan Yesus juga sangat suka berkata benar, tetapi ada salah seorang murid Tuhan
Yesus, yang takut berkata benar. Siapakah dia?

Pokok Pelajaran
Tuhan Yesus sudah ditangkap, kedua tangan-Nya diikat, dan Dia dibawa kepada Imam
Hanas (Tunjukkan Peraga 1). Di sana Tuhan Yesus ditanyai... banyak pertanyaan yang
diberikan. Tuhan Yesus selalu menjawab dengan benar dan jujur. Apa yang kamu ajarkan
kepada banyak orang waktu itu? tanya Imam Hanas. Tuhan Yesus pun menjawab, Tuan kan
tahu kalau saya mengajar di depan banyak orang... Tidak ada yang saya sembunyikan. Kalau
tuan tidak percaya, tuan dapat tanyakan kepada mereka... apakah saya berkata benar atau
tidak... Tuhan Yesus sudah berkata benar, tetapi ada orang yang tidak suka... seorang prajurit
tidak suka, lalu ia menampar Tuhan Yesus...
Selagi Tuhan Yesus ditanya di dalam gedung, di luar sana seorang murid Tuhan Yesus
mengikuti-Nya dari jauh. Dia adalah bapak Petrus. Bapak Petrus ketakutan kalau ada yang
mengenali dia dan akhirnya dia akan ditangkap. Benar anak-anak... seorang ibu mengenali
bapak Petrus dan berkata Sepertinya engkau murid orang itu Segera bapak Petrus menjawab,
Bukan. Bapak Petrus sudah berbohong...
Bapak Petrus kemudian pindah tempat. Ia ikut berdiang di dekat api unggun karena
udara malam itu sangat dingin (Tunjukkan Peraga 2). Ternyata ada yang kenal dia dan berkata,
Bukankah engkau murid Yesus itu? Petrus sangat takut, lalu ia menjawab: Bukan. Namun,
yang lain juga sangat yakin kalau Petrus adalah murid Yesus, tetapi Petrus berbohong kalau ia
tidak bersama Yesus...
Bapak Petrus sudah berbohong... Ia tidak berkata benar bahwa ia adalah salah seorang
murid Tuhan Yesus. Sebaliknya, Tuhan Yesus sudah berkata benar dan jujur... Apakah anak-
anak akan mencontoh Tuhan Yesus atau bapak Petrus?

Penerapan
Warnailah Peraga 1 dengan baik, dan Guru SM dapat membantu anak-anak sambil
menanyakan segala sesuatu yang berhubungan dengan pelajaran di atas.
56 Sahabat Anak Januari Juni 2015
PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD
Alat Peraga
Seperti alat peraga pada Pelajaran Untuk Anak TK.
Pembukaan
Cornell adalah anak yang rajin ke Sekolah Minggu di kotanya. Ketika kerusuhan itu
terjadi dan melanda kotanya, banyak gereja dibakar dan dihancurkan. Banyak orang Kristen
dipaksa untuk tidak mengakui Tuhan Yesus sebagai Juruselamat mereka. Kalau mereka tidak
mau, mereka akan dibunuh. Begitu pula dengan Cornell, ia pun mengalami hal yang sama.
Ketika ia ditanya apakah ia orang Kristen, bagaimana jawab Cornell itu? Apakah ia akan berkata
jujur dengan akibat ia akan dibunuh, atau ia akan berbohong agar ia selamat? Kalau kalian
menghadapi hal seperti itu, apa yang akan kalian katakan? Jujur berkata benar atau akan
berbohong?
Pokok Pelajaran
Kejadian di dalam gedung setelah Yesus ditangkap dan dibawa masuk untuk diadili oleh Hanas.
Yesus dengan kedua tangan diikat dan tubuh yang lemah, dibawa pertama kali kepada Hanas,
mertua Kayafas, yang menjadi Imam Besar (Tunjukkan Peraga 1). Yesus dicecar dengan
banyak pertanyaan oleh mereka baik tentang para murid-Nya maupun tentang ajaran-Nya.
Yesus menjawab dengan jujur bahwa Dia mengajar banyak orang tentang kasih... Dia
mengajar di rumah ibadah, Bait Allah, dan tempat banyak orang berkumpul... Dia mengajar
mereka tidak secara sembunyi-sembunyi, tetapi terus terang dan banyak orang melihat,
mendengar, dan merasakan ajaran-Nya Kalau kamu tidak percaya, mengapa kamu tidak
bertanya kepada banyak orang tentang apa yang Aku ajarkan itu, lanjut Yesus.
Jawaban Yesus itu ternyata tidak disukai oleh mereka, terbukti ada seorang prajurit yang
marah mendengar jawaban Yesus itu. Dia menampar muka Yesus sambil marah dan berkata
agar Yesus tidak sembarangan berkata kepada Imam Besar Begitukah jawabanmu kepada
Imam Besar Sopanlah sedikit dan jangan berkata keras, kata penjaga itu
Yesus sadar kalau ia berkata benar dan jujur pasti akan ada akibatnya. Namun, Yesus
sudah teguh untuk mengatakan yang benar...Kalau aku salah, tunjukkan mana yang
salah...Akan tetapi, kalau aku berkata benar, mengapa kamu menampar Aku? kata Yesus
kepada mereka... Mereka semua diam, karena mereka mengakui bahwa apa yang Yesus
katakan adalah benar, tetapi mereka tidak mau mengakui-Nya. Yesus kemudian dikirim ke
Kayafas oleh Hanas dengan kedua tangan terbelunggu...
Sementara itu, ketika Yesus diadili di dalam gedung, di luar gedung terjadi peristiwa
penting. Ada murid Yesus yang terus mengikuti Yesus dari kejauhan. Dia adalah Petrus. Petrus
mengikuti Yesus dari jauh agar tidak ketahuan dan ikut ditangkap nantinya. Ketika Petrus berada
di dekat pintu masuk, ia rupa-rupanya dikenal oleh perempuan penjaga pintu, karena perempuan
itu berkata Bukankah engkau murid orang itu?.Secara spontan Petrus menjawab Bukan!
sambil menghindari dari perempuan itu karena ketakutan...
Ketika sidang tentang Yesus masih berlangsung di dalam gedung, Petrus masih
mengikutinya di luar sana yang dingin. Oleh karena kedinginan, ia ikut berdiang di api unggun
yang dibuat para hamba dan penjaga Bait Allah. Pada saat Petrus sedang menikmati
kehangatan api unggun (Tunjukkan Peraga 2), tiba-tiba ia dikejutkan oleh perkataan beberapa
orang yang iktu berdiang Bukankah engkau juga salah seorang murid-Nya? Wajah Petrus
pucat mendengar mereka mengenali dia... Ia lagi-lagi berbohong dan tidak jujur dengan berkata
bahwa ia bukan murid orang itu.
Belum lagi keterkejutan dan ketakutan Petrus lenyap, ada keluarga dari hamba yang
telinganya dilukai Petrus dengan pedang. Ia sangat mengenal Petrus, maka ia dengan yakin
berkata Bukankah engkau aku lihat di taman itu bersama-sama dengan dia? Petrus sangat
takut kalau ia akan ditangkap karena mereka mengenali dia... maka Petrus pun menjawab
bahwa ia tidak mengenal Yesus... Saat itulah, terdengar kokok ayam...
Sunguh sayang, di dalam gedung Yesus berani berkata jujur dan benar, tetapi Petrus di
luar gedung justru tidak jujur akan dirinya. Seharusnya, Petrus sebagai salah satu murid Yesus
meneladani perbuatan Yesus, Gurunya, yaitu berani berkata jujur, meskipun apa pun yang
terjadi. Namun... Petrus sudah berkata tidak jujur... Bagaimana dengan kalian anak-anak,
apakah akan menyontoh apa yang dilakukan Petrus, atau tetap meneladani Tuhan Yesus?
Sahabat Anak Januari Juni 2015 57
Penerapan
1. Ajak anak-anak bermain... Anak-anak diminta menggelengkan kepala kalau apa yang Guru
SM katakan itu benar, dan sebaliknya diminta menganggukkan kepala kalau salah.
Permainan ini dapat diterapkan untuk semua anak atau untuk masing-masing anak.
2. Dari permainan ini dapat dialami dan dilihat betapa sukarnya untuk jujur dan tidak jujur.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Alat Peraga
Siapkan potongan gambar atau foto dari media massa (surat kabar atau majalah atau internet)
tentang pelantikan atau penyumpahan seseorang, misalnya menjabat sebagai presiden atau
yang lain.

Pembukaan
1. Ceritakan kisah berikut kepada anak:
Dika berangkat atau pulang sekolah selalu naik kendaraan umum, kadang bus kadang
minibus karena jarak rumahnya ke sekolah agak jauh. Suatu saat ketika Dika sedang duduk
di dalam bus, ia melihat ada seorang pencopet yang sedang beraksi, mencopet sebuah
dompet penumpang di depannya.
2. Tanyakan kepada anak: Kalau kalian jadi Dika, apa yang akan kalian lakukan? Apakah
kalian akan berteriak kepada penumpang lain memberitahu kalau ada copet? Apakah kalian
akan diam saja karena nanti takut dipukul oleh pencopet itu?
3. Ajak anak mendiskusikan akibat dari sebuah kejujuran.
4. Ajak anak meneladani tentang kejujuran yang Yesus lakukan seperti pada pokok pelajaran.

Pokok Pelajaran
Ajaklah anak-anak untuk membaca perikop, kemudian mintalah anak menjawab dan
mendiskusikan beberapa hal berikut:
1. Apa yang terjadi dengan Yesus ketika dan setelah Yesus ditangkap? (ayat 12-13)
2. Kepada siapa sajakah Yesus dibawa menghadap? (ayat 13-14)
3. Apa yang ditanyakan kepada Yesus ketika diadili oleh Imam Besar? (ayat 19)
4. Apakah jawab Yesus itu? (ayat 20-21)
5. Mengapa kejujuran Yesus dibayar dengan tamparan seorang penjaga? (ayat 22-23)
6. Apa akibat kalau kita berkata benar dan jujur?
7. Bersamaan dengan Yesus diadili, siapa murid Yesus yang mengikuti Dia dari luar? (ayat 15)
8. Apa kira-kira yang diperbuatnya dengan mengikuti Yesus itu?
9. Apa yang terjadi dengannya? (ayat 16)
10. Apa yang dialami Petrus di luar gedung? (ayat 17)
11. Ketika ditanya tentang Yesus, apakah jawab Petrus? (ayat 17)
12. Mengapa Petrus tidak menjawab dengan jujur dan harus berbohong?
13. Berapa kali Petrus berbohong dan tidak jujur berkata kalau ia benar murid Yesus? (ayat 25-
28)
14. Apakah akibat kalau kita tidak jujur dan berbohong?
15. Berikan contoh dari kehidupan kalian yang menunjukkan ketidak-jujuran, baik di rumah atau
di sekolah!
16. Bagaimanakah sikap kalian menghadapi ketidak-jujuran itu?

Penerapan
Mintalah anak menulis dalam sepotong kertas semua perbuatan mereka yang menunjukkan
ketidak-jujuran, baik ketika di rumah, di sekolah, atau di tempat bermain.
1. Mintalah anak melipat potongan kertas itu dan berjanji di dalam hati untuk tidak mengulangi
perbuatan tersebut di waktu yang akan datang.
2. Mintalah anak menyobek potongan kertas itu, yang menandakan mereka membuang semua
ketidak-jujuran dalam diri mereka dan berjanji untuk jujur dalam segala hal, meski apapun
yang terjadi.

58 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Saya Berharga Di Mata Allah
Cerita Bebas Minggu Kelima

FOKUS
Keterbatasan yang dimiliki seseorang tidak jarang membuat orang tersebut menjadi rendah
diri atau minder. Namun Alkitab mencatat bahwa semua orang berharga di mata Penciptanya dan Ia
sangat mengasihi mereka.
Melalui cerita hari ini anak percaya bahwa ia berharga di mata Allah.

PENJELASAN BAHAN DAN METODE


Cerita ini pernah disampaikan di sebuah kelas Sekolah Minggu. Guru dapat membuat secara
imajinatif gambar tokoh-tokoh dalam cerita ini dengan melihat karakter mereka masing-masing.
Gambar-gambar tersebut dapat divariasikan menjadi berbagai jenis alat peraga seperti: Flash-card,
tayangan power point, story-box, dll. Untuk kelas besar, dapat menggunakan metode mengurutkan
gambar dengan menggunakan gambar-gambar tersebut.
AYAT HAFALAN:
... karena engkau berharga di mata-Ku dan mulia,
dan Aku ini mengasihi engkau...
Yesaya 43:4a
LAGU PENDUKUNG
1. Trang Kristen kecil ku punya ((Pujilah Tuhan Hai Jiwaku113).
2. Kristen Sejati (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 96).
3. Tanganku Kan Ku Gunakan ((Pujilah Tuhan Hai Jiwaku198).

ALUR CERITA
Hari ini Kakak hendak memperkenalkan tiga orang anak kepada kalian. Yang ini
namanya Disa, si dasi melar. Disa suka memakai dasinya, kemana pun dia pergi. Dasiku besar,
dasiku melarrrr... katanya sambil tersenyum memegang dasinya. Disa memang anak yang
lincah dan periang, tidak bisa diam, selalu bergerak menyapa siapa pun yang ditemuinya.
Teman kita yang satu lagi namanya Tesa, si tas besar. Kemana-mana Tesa selalu
membawa tasnya yang besar itu. Apa isinya ya... Banyak! Ada buku-buku kesukaannya, ada
boneka kesayangannya, ada bantal favoritnya, dll. Tapi Tesa tidak pelit, ia selalu mengijinkan
kalau ada teman yang mau meminjam benda-benda yang ada di dalam tas besarnya itu. Tesa
memang anak yang murah hati.
Nah, teman kita yang terakhir namanya Tipo, si topi lebar. Tipo selalu memakai topinya.
Tipo anak yang sangat pemalu. Dia malu berdiri di depan kelas, dia malu bertemu dengan
teman-temannya, dia tidak mau berdoa di depan kelas karena malu. Bila ada orang yang
mengajak bicara, Tipo akan menutup wajahnya dengan topi lebarnya lalu berbisik dalam hati...
aduh bagaimana ini... saya malu.
Sekalipun pemalu, Tipo berteman baik dengan Disa si dasi lebar dan Tesa si Tas besar.
Ketiganya sering bermain bersama-sama. Sebenarnya, diam-diam Tipo iri dengan kedua
temannya. Kadang-kadang ia berkata dalam hati... Kenapa ya Tuhan tidak menciptakan aku
seperti Disa yang periang dan banyak temannya. Kenapa aku juga tidak punya tas besar seperti
Tesa? Aku malu jadi diriku sendiri, aku ingin seperti mereka. Hmm... kasihan Tipo ya?
Suatu hari, ketiga sahabat ini pergi mengunjungi Nenek Nuti. Siapa itu nenek Nuti? Nah...
nenek Nuti sering dipanggil nenek Nuti warna warni. Nenek Nuti senang memakai pakaian
warna-warni. Nenek Nuti seorang yang sangat ramah dan sayang pada anak-anak. Disa, Tesa
dan Tipo sayang sekali pada nenek Nuti.
Lihat, itu rumah nenek Nuti. Setelah sampai di depan rumah, mereka memanggil, Nenek
Nuti... nenek Nuti.... Nenek Nuti... nenek Nuti... . Kok sepi... kemana nenek Nuti ya? Mereka
mencoba memanggilnya lebih keras, Nenek Nuti... nenek Nuti.... Nenek Nuti... nenek Nuti... .
O... kalian datang! seru nenek Nuti sambil membuka pintu rumahnya, Disa, Tesa,
Tipo... maaf ya nenek tadi tidak mendengar panggilan kalian. Soalnya nenek sedang mencari
sesuatu yang hilang.
Sahabat Anak Januari Juni 2015 59
Apa yang hilang, Nek? tanya Disa.
Cincin nenek, Disa. Nenek sudah cari ke mana-mana, tapi sampai sekarang belum
ketemu juga.
Jangan kuatir, nek, kata Tesa sambil mengeluarkan sesuatu dari tasnya. O... kaca
pembesar! Teman2, ayo kita bantu nenek mencari cincin itu, setuju?
Setujuuuu... , seru Disa dan Tipo bersama-sama.
Mereka pun mencari cincin itu di seluruh ruangan. Mereka mencari mulai dari ruang
tamu, tidak ada. Di ruang belajar, tidak ada juga. Di dapur, tidak ada. Di kamar mandi, tidak
ada juga. Di ruang tidur, juga tidak ada. Semua ruang di rumah nenek Nuti sudah dijejajahi...
tapi cincin yang dicari nenek tetap belum ketemu. Matahari mulai terbenam, tanda malam sudah
tiba... tapi cincin nenek belum ketemu juga.
Tipo mencoba menghibur nenek, Nek... sudah malam... nenek istirahat dulu ya, besok
kita cari lagi bersama-sama. Dengan wajah sedih nenek pun setuju dengan Tipo.
Esok harinya mereka berempat mulai mencari lagi cincin itu di setiap ruangan. Di ruang
tamu, tidak ada. Di ruang belajar, tidak ada juga. Di dapur, tidak ada. Di kamar mandi, tidak
ada juga. Di ruang tidur, juga tidak ada. Semua ruang di rumah nenek nuti sudah dijejajahi
dengan lebih teliti... tapi sampai malam tiba, cincin yang dicari nenek tetap belum diketemukan.
Disa, Tesa, dan Tipo merasa sangat kasihan melihat nenek begitu letih dan sedih.
Cincin itu sangat berharga ya buat nenek... kok nenek kelihatan sedih begitu? tanya
Disa.
Iya, Disa, cincin itu sangat berharga buat nenek, jawab nenek Nuti lesu.
Bagaimana kalau... Tesa mengeluarkan sesuatu dari tas besarnya. Bagaimana kalau
Tesa ganti dengan cincin Tesa ini, nek?
Nenek Nuti membelai kepala Tesa, Tesa, kamu memang anak baik. Tapi nenek harus
mencari cincin nenek itu sampai ketemu, karena cincin itu sangat berarti buat nenek.
Esok harinya, nenek Nuti, dibantu Disa, Tesa, dan Tipo mulai mencari cincin nenek
kembali. Ketika sedang sibuk mencari... terdengar seruan nenek Nuti. Ya Tuhan... terimakasih!
Cincin ku... cincinku... akhirnya kutemukan. Disa, Tesa, Tipo... lihat... cincin nenek ketemu.
aduh... senangnya hati nenek!
Disa, Tesa, dan Tipo langsung lari menemui nenek. Wajah nenek kelihatan sangat
gembira! Nenek lalu mencari kursi untuk duduk... aduh... baru terasa capeknya sekarang... tapi
hati nenek senangggggg sekali... cincin ini akhirnya bisa nenek dapatkan kembali. Nanti kita
pesta ya! Disa, Tesa dan Tipo iku merasa senang.
Nenek lalu memandang Disa, Tesa, dan Tipo, lalu berkata, Anak-anak... terimakasih ya
untuk bantuan kalian, nenek senang sekali saat ini. Cincin ini memang sederhana, tapi sangat
berarti buat nenek. Kalau hilang... pasti akan nenek cari sampai ketemu. Biarpun susah, biarpun
cape... nenek akan terus cari, sampai ketemu! Lalu nenek mengambil Alkitab yang ada di meja.
Disa, Tesa, Tipo, tahukah kalian, seperti itulah kita bagi Allah. Allah sangat mengasihi anak-
anak-Nya. Ia mengasihi Disa, Tesa, dan Tipo. Allah juga sangat mengasihi semua orang.
Kemudian Nenek Nuti membuka Alkitab dan membaca Yesaya 43:4a,
... karena engkau berharga di mata-Ku dan mulia, dan Aku ini mengasihi engkau...
Tiba-tiba, Tipo yang sejak tadi diam..., berdiri dan berbicara, Tapi nek, apakah Allah juga
mengasihi saya? Saya tidak periang seperti Disa. Saya juga tidak seperti Tesa yang murah hati.
Saya malu nek... saya bahkan iri pada Disa maupun Tesa. Apakah Allah mau mencari dan
menyelamatkan anak seperti saya?
Nenek Nuti segera merangkul Tipo, Tipo, Allah itu mengasihi setiap anak-anak-Nya
baik yang periang seperti Disa, atau yang murah hati seperti Tesa, maupun yang pemalu seperti
kamu. Semua disayang oleh Tuhan. Waktu anak-anak-Nya berbuat tidak baik, iri hati seperti
Tipo tadi, atau berbicara kasar, tidak hormat pada papa atau mama, suka berbohong, hati Allah
sangat sedih.
Tapi Alkitab mencatat Allah tidak tinggal diam. Allah - seperti nenek yang mencari cincin
yang hilang tadi... rela bersusah payah bahkan rela turun ke dalam dunia, memberikan nyawa-
Nya untuk mencari dan menyelamatkan anak-anak-Nya. Dan waktu ada anak-Nya yang
bertobat, hati Allah senanggggggg sekali! Kenapa? Karena milik-Nya yang berharga, didapatkan
kembali.
Tipo melepas topi lebarnya, mulutnya tersenyum... ada air mata menetes dipipinya. Tipo
kemudian minta maaf pada kedua temannya. Disa dan Tesa, maafkan aku ya... selama ini aku
60 Sahabat Anak Januari Juni 2015
seringkali iri pada kalian. Tapi sekarang aku tidak mau iri lagi. Karena aku tahu bahwa Allah
sangat mengasihi aku dan Ia rela mati untuk menyelamatkan aku. Tipo bahagia sekali. Ia tidak
malu lagi dengan dirinya sendiri. Ia mau belajar menyapa orang lain. Ia mau belajar berdoa di
kelas. Ia juga tidak mau iri lagi kepada Disa dan Tesa. Siapa di sini yang ingin seperti Tipo?
Siapa yang percaya bahwa Allah mengasihi dirinya dan kita semua? Siapa yang juga percaya
bahwa kita berharga bagi Allah? Kalau begitu siapa di sini yang mau belajar seperti Tipo, tidak
akan iri lagi pada teman, tidak bicara kasar lagi pada orang lain, bersikap hormat pada papa dan
mama, tidak mau lagi berbohong? Kalau kalian ditanya, mengapa mau berbuat seperti itu apa
jawabannya? Karena saya berharga di mata Allah, dan Allah sangat mengasihi saya.

PENERAPAN
1. Ajak anak untuk menghafal Yesaya 43:4a.
2. Minta anak mengucapkan Yesaya 43:4a tapi kata engkau diganti dengan nama anak.
3. Tegaskan kepada anak bahwa Allah sangat mengasihi mereka. Setiap anak berharga di
mata Allah.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 61


Rela Berkorban
(Jumat Agung)
Bahan Alkitab: Yohanes 19:28 - 42

FOKUS
Berkorban, mudah diucapkan namun tidak mudah dilakukan. Dalam kehidupan ini, justru
banyak orang yang cenderung mengorbankan pihak lain bagi kepentingan diri sendiri. Berbeda
dengan Tuhan Yesus, kasih-Nya sungguh besar dan terbukti dengan kesediaan-Nya menjalani
pengorbanan di kayu salib. Kerelaan-Nya berkorban memberikan teladan bagi kita, umat yang
dikasihiNya.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar rela berkorban seperti Yesus.

PENJELASAN BAHAN
1. Di kayu salib, Yesus mengalami penderitaan yang besar. Ucapan Yesus, Aku haus,
menunjukkan bahwa Dia sangat menderita dan Dia sudah dekat dengan kematian. Haus
adalah bagian dari rasa kematian (band Lukas 26 : 24), Injil Yohanes mengungkapkan
bahwa Yesus juga tahu bahwa segala sesuatunya telah selesai. Di sisi lain ucapan ini juga
menggenapi apa yang tertulis dalam Mazmur 69:22.
2. Bunga karang adalah semacam busa yang bisa menyerap cairan. Hisop adalah tumbuhan
semak sejenis jagung yang batangnya bisa mencapai 2 meter. Anggur asam adalah anggur
yang biasa diminum pekerja kasar sehingga ketika diunjukkan pada Yesus oleh prajurit
Yesus mau meminumnya. Anggur ini berbeda dengan anggur yang bercampur mur dalam
Markus 15 : 23 yang diunjukkan pada Yesus sebelum Dia disalibkan. Yesus menolak anggur
bercampur mur itu karena mempunyai efek seperti bius yang bisa menghilangkan rasa sakit.
Yesus ingin sungguh-sungguh merasakan penderitaan di kayu salib karena kasih-Nya pada
manusia.
3. Selanjutnya Yesus mengucapkan kata, sudah selesai yang merupakan pernyataan Yesus
yang sudah menyelesaikan tugas-Nya di dunia (band Yohanes 17:4). Ucapan ini juga
menandai penyerahan nyawa-Nya kepada Bapa. Yesus menyerahkan nyawa-Nya atas
kehendak sendiri karena Ia mempunyai kuasa untuk melakukan hal itu (Yohanes 10 : 18).
4. Pada umumnya mayat orang yang disalib akan dibiarkan saja tergantung berhari-hari,
namun karena saat itu menjelang perayaan paskah maka orang Yahudi menghendaki
supaya pangkal paha orang-orang yang tergantung di kayu salib dipatahkan, sehingga
segera mati dan bisa diturunkan. Pangkal paha Yesus tidak perlu dipatahkan karena Ia
sudah mati. Lambung yang ditikam mengeluarkan darah dan air menunjukkan bahwa Yesus
benar-benar sudah mati karena orang yang belum mati hanya akan mengeluarkan darah
saja. Kedua hal di atas juga untuk menggenapi nubuat tentang Yesus (ayat 36-37).
Selanjutnya Yesus dikuburkan di kuburan yang baru milik Yusuf Arimatea.
5. Kesediaan Yesus mengalami sengsara sampai selesai melaksanakan tugas-Nya menun-
jukkan bahwa Dia sangat mengasihi umat manusia. Yesus mau menjalani semua itu tanpa
berusaha mengurangi rasa sakit yang diderita-Nya. Semua itu menunjukkan betapa besar
pengorbanan Yesus dalam rangka menunjukkan kasih-Nya pada umat manusia. Sebagai
orang percaya sudah seharusnya kita juga bersedia melakukan pengorbanan dalam rangka
meneruskan kasih Kristus pada orang-orang di sekitar kita.
AYAT HAFALAN:
Tidak ada kasih yang lebih besar
daripada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya.
Yohanes 15:13
LAGU PENDUKUNG
1. Karna Kasih-Nya (NKB 85).
2. Yesus Disalibkan Karna Cinta-Nya (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 176).
3. Di Atas Salib (Lucky 5).
62 Sahabat Anak Januari Juni 2015
PELAJARAN UNTUK ANAK TK
Alat Peraga
1. Gambar Yesus disalib.
2. Mayat Yesus diturunkan dari salib.
3. Mayat Yesus diletakkan dalam makam.
Pembukaan
1. Ajak anak untuk berdialog, pernahkah mereka melakukan sesuatu untuk orang lain.
2. Guru memberikan 1 contoh, kemudian mintalah anak memberikan contoh pengalamannya.
3. Ajak anak memahami arti kata berkorban di mana ketika mereka melakukan sesuatu untuk
orang lain dan mereka merelakan kepentingan pribadinya dikalahkan.
4. Ajak anak menyimak bahwa ada Orang yang sudah melakukan pengorbanan besar dalam
hidup mereka.
Pokok Pelajaran
(Tunjukkan gambar 1) Anak-anak, lihatlah gambar ini?
Ini adalah Tuhan Yesus ketika dia disalibkan. Setelah Dia dibawa kepada para pemimpin
agama Yahudi, akhirnya Tuhan Yesus mendapat hukuman salib bersama dua orang penjahat
lainnya. Salib sebenarnya adalah hukuman untuk orang-orang jahat dan Tuhan Yesus mau
menerimanya.
Sebenarnya Tuhan Yesus bisa melawan dengan kuasa-Nya, tetapi Dia tidak mau
melakukan karena Dia tahu untuk apa Dia menjalani itu. Karena kasih-Nya yang besar sajalah
dia mau menjalani semuanya itu. Tuhan Yesus sangat mengasihi manusia dan dia mau disalib
untuk menyelamatkan siapa saja yang percaya kepada-Nya.
Pada waktu disalibkan itu, Tuhan Yesus kehausan. Tuhan Yesus berkata, Aku haus dan para
prajurit mengunjukkan anggur asam pada-Nya. Setelah Tuhan Yesus meminumnya, maka
berkatalah Tuhan Yesus, sudah selesai dan kemudian menyerahkan nyawa-Nya pada Allah
Bapa.
Kematian Tuhan Yesus sangat cepat, waktu itu perayaan Paskah mau dilangsungkan
sehingga para pemimpin agama Yahudi ingin supaya orang-orang yang disalib diturunkan.
Karena Tuhan Yesus sudah mati maka mayat-Nya diturunkan (tunjukkan gambar 2). Orang-
orang yang menurunkan mayat Tuhan Yesus bernama Yusuf Arimatea dan Nikodemus. Mereka
kemudian meletakkan mayat Tuhan Yesus di kubur milik Yusuf Arimatea, yang berbentuk gua
dan di dalamnya ada tempat membaringkan mayat. Di sanalah Tuhan Yesus dibaringkan
(tunjukkan gambar 3).
Anak-anak, karena begitu besar kasih Tuhan Yesus pada kita, maka Dia mau menjalani
segala macam penderitaan sampai akhirnya mati di kayu salib. Tuhan Yesus mau berkorban
untuk menyelamatkan kita semua. Oleh karena itu marilah kita bersama juga mau berkorban
untuk menolong orang-orang di sekitar kita.
Penerapan
1. Ajak anak menyanyikan Yesus disalibkan karna cinta-Nya kemudian anak diminta
menempelkan gambar peraga yang sudah diperkecil secara urut.
2. Di bawah gambar ada tulisan putus-putus Kasih Tuhan Yesus menyelamatkan . Mintalah
anak menebalkan tulisan dan menuliskan namanya sendiri pada titik-titik.
3. Anak diminta untuk mewarnai gambar supaya lebih bagus.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD


Alat Peraga
Gambar Yesus mati di kayu salib dengan tulisan di atas-Nya, Yesus berkorban bagiku, Dia
mengasihiku.
Pembukaan
1. Ajak anak untuk berdialog, apa arti kata berkorban.
2. Mintalah anak menyebutkan contoh pengorbanan yang pernah mereka lakukan.
3. Ajak anak melihat bahwa ada orang yang juga berkorban bagi mereka. Ajak anak masuk
pokok pelajaran.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 63


Pokok Pelajaran
1. Ajak anak membaca bersama-sama Injil Yohanes 19:28-42.
2. Copy/perbesar teks peristiwa-peristiwa di bawah ini, kemudian potong menjadi 9. Berikanlah
tugas pada anak untuk mengurutkan peristiwa-peristiwa tersebut sesuai perikop bacaan:
A. Yesus minum anggur asam.
B. Prajurit menusuk lambung Yesus.
C. Mayat Yesus diletakkan dalam makam.
D. Yesus menyerahkan nyawa-Nya.
E. Prajurit mengunjukkan anggur asam.
F. Yesus berkata Aku haus.
G. Prajurit mematahkan kaki orang-orang yang disalib.
H. Yesus berkata sudah selesai.
I. Yusuf Arimatea dan Nikodemus menurunkan mayat Yesus.
(jawaban F-E-A-H-D-G-B-I-C)

3. Ajak anak melihat pengorbanan yang dilakukan Yesus bagi mereka. Sampaikan bahwa
Tuhan Yesus melakukan semua itu karena kasih-Nya pada manusia termasuk anak-anak.

Penerapan
1. Ajak anak membaca ayat hafalan dan kemudian memahaminya.
2. Ajak anak menyanyikan Yesus disalibkan karna cinta-Nya.
3. Mintalah anak menuliskan ayat hafalan pada lembar penerapan di bawah gambar.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak, apa arti berkorban.
2. Minta anak menceritakan kejadian dalam hidupnya dimana mereka sudah melakukan
pengorbanan bagi orang lain
3. Minta anak mengungkapkan bagaimana perasaan mereka saat itu dan bagaimana sikap
orang yang sudah menerima kebaikan mereka.

Pokok Pelajaran
1. Bentuklah anak dalam beberapa kelompok.
2. Berikanlah tugas pada kelompok.
3. Mintalah kelompok menemukan para tokoh yang ada pada bacaan Yohanes 19:28-42 dan
apa yang mereka lakukan.
3. Mintalah anak fokus pada apa saja yang dilakukan Yesus.
4. Tunjukkan pada anak pengorbanan yang dilakukan Yesus sampai akhir hidupnya.
5. Tunjukkan pada anak bahwa Yesus melakukan semua itu karena kasih-Nya pada manusia
termasuk anak-anak.

Penerapan
1. Ajak anak menyanyikan lagu dari NKB 85, "Karna Kasih-Nya .
2. Tunjukkan pada anak bahwa pengorbanan Yesus sangat besar bagi mereka.
3. Ajak anak menghayati ayat hafalan.
4. Ajak anak melihat bahwa pengorbanan yang mereka lakukan (dalam pembukaan) masih
jauh dari pengorbanan Yesus kemudian mintalah anak merenungkan apa yang bisa mereka
lakukan untuk meneladani Yesus.

64 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Allah Peduli Padaku
(Paskah)
Bahan Alkitab: Yohanes 20 :11-18

FOKUS
Seseorang dapat merasa sedih karena berbagai hal. Salah satunya adalah ketika kehilangan
seseorang yang dikasihi. Kehilangan semacam ini bisa menjadi pukulan yang berat dalam hidup.
Itulah yang terjadi pada Maria Magdalena. Maria Magdalena kehilangan Tuhan Yesus Kristus, figur
yang sangat dikasihinya, yang mati di kayu salib. Kesedihan Maria semakin dalam manakala ia tidak
menemukan tubuh Tuhan Yesus di kubur-Nya. Tuhan Yesus tahu keadaan itu, maka Dia tidak
tinggal diam. Dia peduli pada Maria dan kesedihannya. Kepedulian itu ditunjukkan-Nya dengan
menampakkan diri untuk menghibur dan meneguhkan Maria.
Melalui pelajaran hari ini, anak diajak untuk mau datang pada Tuhan Yesus ketika mereka
mengalami kesedihan.

PENJELASAN BAHAN
1. Maria Magdalena disebut sebagai salah satu perempuan yang ikut mengiringi Yesus dalam
memberitakan Injil Kerajaan Allah dan dia pernah mengalami kuasa Yesus ketika dia
dibebaskan dari 7 roh jahat (Lukas 8:1-2). Dia adalah satu diantara tiga perempuan yang
menurut Markus datang pada hari pertama minggu itu untuk meminyaki Yesus (Markus
16:1).
2. Maria Magdalena melihat malaikat Tuhan di kubur Yesus, namun kesedihannya membuat
dia lupa perkataan Tuhan Yesus tentang kebangkitan-Nya. Karena itu, ia tidak menyadari
kemuliaan para malaikat. Sebaliknya, ia malahan mengeluhkan tentang tubuh Tuhan Yesus
yang diambil orang. Maria Magdalena tidak serta merta menyadari kehadiran Tuhan Yesus
yang menyapanya. Bahkan, Maria mengira Tuhan Yesus adalah penjaga taman.
3. Tuhan Yesus memahami kesedihan Maria Magdalena dan tidak membiarkan Maria
Magdalena larut dalam kesedihannya sehingga Tuhan Yesus menyapanya secara khusus
dan memanggil namanya. Tentunya sapaan Tuhan Yesus ini adalah sapaan yang sangat
pribadi sehingga setelah Tuhan Yesus menyebut namanya, Maria langsung bisa mengenali
Tuhan Yesus. Sapaan Tuhan secara pribadi pada Maria segera mengubah sikapnya. Maria
bahkan bersedia menerima pengutusan Tuhan Yesus untuk mewartakan kebangkitan-Nya
pada murid-murid-Nya.
4. Maria Magdalena berusaha memberitahukan kebangkitan Yesus pada para murid. Namun
demikian, para murid masih juga dalam suasana ketakutan sehingga tidak segera percaya.
Pada waktu itu kedudukan perempuan memang terpinggirkan sehingga kesaksian mereka
tidak diterima begitu saja. Pada kisah ini Maria Magdalena tetap teguh mewartakan
kebangkitan Tuhan Yesus sebagaimana yang dikehendaki Tuhan Yesus. Maria sudah
merasakan sapaan Tuhan Yesus, sehingga dia bisa lepas dari segala kesedihannya.
5. Yesus sangat peduli pada Maria Magdalena sehingga Tuhan Yesus secara khusus menyapa
Maria Magdalena. Hal ini menunjukkan bahwa bagi orang percaya, Yesus yang bangkit dari
kematian adalah Yesus yang peduli pada umat-Nya. Tuhan Yesus menggunakan cara-Nya
sendiri dalam mengubah kesedihan orang percaya menjadi sukacita. Tuhan Yesus mengenal
pribadi demi pribadi sehingga Dia akan secara khusus menyapa setiap umat-Nya. Dia akan
menghibur dan bahkan akan meneguhkan setiap orang yang mengasihi-Nya. Oleh karena
itu, sudah seharusnya setiap orang percaya yang mengalami kesedihan mau datang kepada
Tuhan Yesus supaya Tuhan Yesus melepaskannya dari kesedihan tersebut.

AYAT HAFALAN:
Marilah kepada-Ku, semua yang letih lesu dan berbeban berat,
Aku akan memberi kelegaan kepadamu.
Matius 11:28

Sahabat Anak Januari Juni 2015 65


LAGU PENDUKUNG
1. Maria Jalan Ke Kubur Yesus (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 169).
2. Yesus Juruslamat Kita (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 177 bait 1).
3. Allah Peduli (SS-Hope-Restoration-2).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar pemandangan; di sebelah kiri ada gua yang terbuka menghadap ke kanan, tempat
kubur Yesus yang telah kosong.
2. Gambar Maria Magdalena yang bersedih, berdiri menghadap ke kiri.
3. Gambar Maria Magdalena yang berwajah riang, berdiri menghadap ke kiri.
(Peraga 2 dan 3 mirip supaya dapat direkatkan bolak-balik).
4. Gambar Yesus berdiri menghadap ke kanan.
5. Gambar seorang anak perempuan zaman sekarang, berdiri menghadap ke depan dengan
gaya bercerita, tangan kirinya menunjuk ke belakang.

Pembukaan
1. Tanyakan: Apakah anak-anak pernah bersedih? Bagaimana wajahnya kalau sedang
bersedih? Apa yang biasanya membuatmu sedih? Apa yang dilakukan bila sedang bersedih?
Pada siapa kamu datang bila sedang bersedih? Terimalah jawaban anak-anak apa adanya
tanpa menyalahkan atau menggurui.
2. Katakan bahwa hari ini mereka akan mendengarkan cerita tentang Maria Magdalena yang
juga bersedih; Mau tahu apa sebabnya Maria sedih? Apa yang dilakukannya? Pada siapa ia
datang?

Pokok Pelajaran
1. Perbesar dan tempelkan Peraga 1 di papan tulis (atau media lain) untuk setting cerita. Juga,
guntinglah Peraga 2, 3, 4 dan 5. Tempelkan peraga 2 dan 3 bolak-balik sehingga menjadi 1
peraga saja yang dapat dibalik untuk mendapatkan wajah Maria yang berbeda: sedih di satu
sisi, senang di sebaliknya. Gunakan magnet (atau alat lain) untuk menempelkan peraga-
peraga itu di Peraga 1 yang menjadi lokasi cerita.

2. Berceritalah dari sudut pandang si gadis kecil (Sambil tempelkan Peraga 5 di sebelah kiri
bawah Peraga 1) Teman-teman aku mau cerita nih, siapa yang tahu tempat apa ini?
(Tunjukkan Peraga 1) Ini adalah bekas kubur Tuhan Yesus. Tapi Tuhan Yesus sudah tidak
lagi terbaring di situ. Tuhan Yesus sudah bangkit! Tapi tidak semua orang tahu dan percaya
bahwa Dia bangkit. Jadi masih banyak murid-murid-Nya yang bingung dan sedih.... Sepi ya
tempat ini... (Perdengarkan suara tangis isak perempuan)...Ssst suara apa ya itu? Benar
suara orang menangis... Lho itu kan Maria Magdalena, murid Yesus juga... (Pasang Peraga
2 di dekat gambar kubur Yesus) Yuk kita tanya mengapa dia bersedih... (Ajak anak-anak
untuk bertanya keras-keras: Maria, mengapa sedih?) Aku sedih karena Tuhanku diambil
orang dan aku tidak tahu di mana Ia diletakkan.. Wah kasihan ya Maria... Eh awas ada yang
datang! Siapa yang datang? (Pasang Peraga 4 di belakang Maria) Benar, Tuhan Yesus! Tapi
Maria tidak mengenali-Nya karena Maria terlalu sedih. Wah gawat, Tuhan Yesus juga sedih
melihat Maria sedih... Dia menyapa Maria dengan lembut sehingga Maria mengenali suara-
Nya. Lihat, Maria bersukacita melihat bahwa orang itu adalah Tuhan Yesus! (Balikkan
Peraga 2 menjadi Peraga 3 menghadap Peraga 4) Dan... kesedihan Maria hilang karena
Tuhan Yesus datang kepadanya! Ah, Tuhan Yesus baik ya.... Dia ikut sedih kalau Maria
sedih, jadi Dia datang menghibur Benar-benar Tuhan mengasihi Maria!... Maria langsung
bersorak-sorak, Aku telah melihat Tuhan! Aku telah melihat Tuhan!

Penerapan
1. Tekankan bahwa Tuhan mengasihi anak-anak, seperti Tuhan mengasihi Maria Magdalena
dan memedulikannya ketika dia sedih. Tuhan juga memedulikan anak-anak ketika mereka
sedih. Karena itu, selain datang pada ibu atau guru, anak juga dapat datang pada Tuhan bila
sedang sedih. Anak-anak dapat datang pada Tuhan dalam doa.
66 Sahabat Anak Januari Juni 2015
2. Ajarkan anak sebuah doa untuk dihafalkan bersama-sama: Tuhan, saya sedih karena....
Tolonglah saya, Tuhan. Kuatkan saya supaya saya tidak sedih lagi. Terimakasih Tuhan,
Amin.
3. Jika memungkinkan, Guru membuat altar doa. Letakkan gambar Yesus di depan altar. Anak
diminta berdoa di depan altar itu dengan menyalakan lilin terlebih dulu. Masing-masing anak
diberi sebuah lilin. Perdengarkan musik instrumentalia yang lembut, dan minta anak untuk
mengucapkan doa mereka atau puisi doa mereka dalam hati. Beri waktu sampai semua anak
telah selesai. Jaga keheningan suasana dan kesungguhan anak-anak.
4. Ajak anak untuk menyanyikan lagu Bapa Terima Kasih.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Bermainlah dengan lawan kata (antonim) dan persamaan kata (sinonim). Bagi kelas menjadi
4 kelompok. Berilah tugas pada masing-masing kelompok: Kelompok Satu mencari
sebanyak mungkin lawan kata gembira. Kelompok Dua mencari sebanyak mungkin
persamaan kata sedih. Kelompok Tiga mencari sebanyak mungkin persamaan kata benci.
Kelompok Empat mencari sebanyak mungkin lawan kata peduli. Berilah waktu yang agak
singkat untuk kerja kelompok ini agar permainan menjadi menegangkan dan menyenangkan,
misalnya 2 menit saja.
2. Minta tiap kelompok membacakan temuan mereka. Tuliskan di papan tulis.
3. Bicarakan bahwa hari ini mereka akan membaca sebuah kisah yang penuh dengan nuansa
atau suasana seperti kata-kata yang mereka temukan.

Pokok Pelajaran
1. Minta anak-anak untuk membuka Alkitab dan mencari Yohanes 20:11-18. Katakan pada
anak bahwa mereka akan membaca perikop itu berdasarkan peran yang ada dalam kisah itu,
yaitu Maria Magdalena, malaikat-malaikat, Tuhan Yesus, dan narator. Jadi bagilah kelas
menjadi 4 kelompok pembaca. Kelompok Satu akan membaca bagian Maria Magdalena,
kelompok Dua akan membaca bagian malaikat-malaikat, kelompok Tiga membaca bagian
Tuhan Yesus, dan Kelompok Empat sebagai narator.
2. Perjelas kisah ini dengan meringkasnya untuk anak-anak: Maria Magdalena sedih karena dia
merasa kehilangan Tuhan Yesus; tidak hanya karena Yesus telah mati, tetapi juga karena
tubuh Yesus telah lenyap dari kubur! Tetapi ternyata Tuhan Yesus sangat mengasihi Maria.
Dia tidak membiarkannya dalam kesedihan. Dia sungguh peduli pada Maria. Karena itu, dia
melakukan sesuatu untuk Maria. Apa yang dilakukan-Nya? Dia menampakkan diri-Nya
kepada Maria supaya Maria tahu bahwa Dia tidak lagi mati, melainkan bangkit. Lihat, Maria
pergi dari kubur dengan bersukacita bukan? Apa sebabnya? Karena ia telah melihat Tuhan!

Penerapan
1. Tekankan bahwa seperti Tuhan mengasihi Maria Magdalena dan memedulikannya ketika dia
sedih, Tuhan mengasihi anak-anak dan memedulikan ketika mereka sedih. Karena itu, selain
datang pada ibu atau guru, anak juga dapat datang pada Tuhan bila sedang sedih. Anak-
anak dapat datang pada Tuhan dalam doa.
2. Beri anak teks doa. Ajak anak untuk melengkapi teks doa sesuai dengan situasinya sendiri-
sendiri. Upayakan agar anak dapat memperjelas alasan kesedihan mereka dalam doa atau
puisi doa itu. Teks doa itu misalnya berbunyi demikian: Tuhan, saya datang dengan
membawa kesedihan saya karena saya tahu Engkau mengasihi dan memedulikan saya.
Saya sedih karena................. Tolonglah saya, Tuhan. Kuatkan saya. Hiburkan saya, agar
saya tidak sedih lagi. Terimakasih Tuhan. Saya percaya Engkau dapat mengubah kesedihan
saya menjadi sukacita. Amin.
3. Jika memungkinkan, Guru membuat altar doa. Letakkan gambar Yesus di depan altar. Anak
diminta berdoa di depan altar itu dengan menyalakan lilin terlebih dulu. Masing-masing anak
diberi sebuah lilin. Perdengarkan musik instrumentalia yang lembut, dan minta anak untuk
mengucapkan doa mereka atau puisi doa mereka dalam hati. Beri waktu sampai semua anak
telah selesai. Jaga keheningan suasana dan kesungguhan anak-anak.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 67


4. Sampaikan bahwa bila kita mau datang pada Tuhan dengan membawa kesedihan kita, kita
pasti ditolong-Nya. Tutup dengan menyanyikan Hati Senang.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Perdengarkan lagu Allah Peduli (Misalnya dari Album Janice dan Samuel, Produksi
Hosana), dan berikan teks lagu tersebut pada anak-anak (Teks lagu Allah Peduli terlampir).
2. Diskusikanlah lagu itu. Tanyakan: Apakah yang kita ketahui tentang Allah dari lagu ini?
(Jawab: Allah peduli pada kita dan Allah mengerti setiap persoalan yang kita alami.) Apa
kira-kira alasan Allah melakukan hal itu? (Jawab: Karena Allah mengasihi kita.)
3. Perkenalkanlah topik hari ini dengan mengatakan bahwa hari ini mereka akan belajar pula
tentang Yesus yang mempunyai karakter seperti Allah itu. Siapa yang dipedulikannya?

Lampiran Teks Lagu Allah Peduli


Banyak perkara yang tak dapat ku mengerti.
Mengapakah harus terjadi di dalam kehidupan ini.
Satu perkara yang ku simpan dalam hati.
Tiada sesuatu kan terjadi tanpa Allah peduli.
Allah mengerti, Allah peduli.
Segala persoalan yang kita hadapi.
Tak akan pernah dibiarkan-Nya ku bergumul sendiri
Sbab Allah peduli.

Pokok Pelajaran
1. Minta anak-anak untuk membuka Alkitab dan mencari Yohanes 20:11-18. Katakan pada
anak bahwa mereka akan membaca perikop itu berdasarkan peran yang ada dalam kisah itu,
yaitu Maria Magdalena, malaikat-malaikat, Tuhan Yesus, dan narator. Jadi bagilah kelas
menjadi 4 kelompok pembaca. Kelompok Satu akan membaca bagian Maria Magdalena,
kelompok Dua akan membaca bagian malaikat-malaikat, kelompok Tiga membaca bagian
Tuhan Yesus, dan Kelompok Empat sebagai narator.
2. Diskusikanlah:
a. Mengapa Maria Magdalena menangis sedih? (Jawab: Sebab dia merasa kehilangan
Tuhan Yesus, tidak hanya karena Yesus telah mati, tetapi juga karena tubuh Yesus telah
lenyap dari kubur!)
b. Apakah akibat dari kesedihannya yang sangat mendalam? (Jawab: Dia sampai-sampai
tidak mengenali malaikat dan Tuhan Yesus pada saat pertama kali mereka
menyapanya.)
c. Apa yang dilakukan Tuhan Yesus? Dan apa dampaknya untuk Maria? (Jawab:
Memperlihatkan diri-Nya pada Maria dan menyapa, sehingga Maria tahu bahwa Yesus
tidak mati lagi. Maria mengenali Tuhan Yesus dan pulang dengan bersukacita sebab dia
telah melihat Tuhan.)
d. Menurutmu, apa yang dirasakan Maria seandainya Tuhan Yesus tidak menampakkan
diri padanya? (Jawab: Tentunya Maria masih terus bersedih karena tak ada seorang pun
yang dapat menjawab pergumulannya.)
3. Simpulkan bahwa Tuhan Yesus yang menampakkan diri pada Maria adalah bukti Yesus
peduli pada perasaan sedih Maria. Kasih Yesus pada Maria membuatNya melakukan
sesuatu untuk menghapus kesedihan Maria.

Penerapan
1. Tekankan bahwa seperti Tuhan mengasihi Maria Magdalena dan memedulikannya ketika dia
sedih, Tuhan mengasihi anak-anak dan memedulikan ketika mereka sedih. Karena itu, selain
datang pada ibu atau guru, anak juga dapat datang pada Tuhan bila sedang sedih. Anak-
anak dapat datang pada Tuhan dalam doa.
2. Ajak anak untuk menulis doa atau menulis puisi doa, yang menggambarkan bahwa mereka
membawa kesedihan mereka pada Tuhan dan percaya bahwa Tuhan akan membantu

68 Sahabat Anak Januari Juni 2015


melepaskan mereka dari kesedihan. Upayakan agar anak dapat memperjelas alasan
kesedihan mereka dalam doa atau puisi doa itu.
3. Jika memungkinkan, Guru membuat altar doa. Letakkan gambar Yesus di depan altar. Anak
diminta berdoa di depan altar itu dengan menyalakan lilin terlebih dulu. Masing-masing anak
diberi sebuah lilin. Perdengarkan musik instrumentalia yang lembut, dan minta anak untuk
mengucapkan doa mereka atau puisi doa mereka dalam hati. Beri waktu sampai semua anak
telah selesai. Jaga keheningan suasana dan kesungguhan anak-anak.
4. Sampaikan bahwa bila kita mau datang pada Tuhan dengan membawa kesedihan kita, kita
pasti ditolong-Nya, sehingga kesedihan kita berubah menjadi sukacita. Tutup dengan
menyanyikan kembali lagu Allah Peduli.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 69


Damai Sejahtera Bagimu
Bahan Alkitab: Yohanes 20:19 - 23

FOKUS
Suasana damai sejahtera dan sukacita semestinya mewarnai kehidupan orang yang sudah
percaya pada Tuhan. Namun pada kenyataannya, banyak hal dalam hidup ini yang bisa membuat
orang percaya mengalami ketakutan. Permasalahan yang ada, serta ancaman-ancaman pihak lain,
bisa mengguncang rasa damai sejahtera yang dimiliki. Para murid pun pernah mengalami situasi
semacam itu. Kematian Tuhan Yesus membuat para murid mengalami ketakutan karena merasa
terancam oleh orang-orang yang telah membunuh Yesus. Tuhan Yesus menampakkan diri untuk
memberi kedamaian dan sukacita kepada para murid yang sedang ketakutan. Kehadiran Tuhan
Yesus mampu mengubah ketakutan para murid menjadi damai sejahtera dan sukacita.
Melalui pelajaran hari ini, anak diajak untuk mempercayai bahwa Yesus hadir dan memberi
damai sejahtera kepada mereka ketika mereka dalam ketakutan.

PENJELASAN BAHAN
1. Kisah ini diawali dari dua berita yang dibawa oleh Maria Magdalena. Berita pertama sangat
mengejutkan:Mayat guru dicuri orang! Berita kedua, lebih mengejutkan lagi, perempuan itu
berkata,Aku telah melihat Tuhan!(ay 18). Kedua berita membuat perkataan kitab Suci yang
selama ini tidak mereka pahami, menjadi jelas. Mayat Yesus mmg tidak ada di sana, tapi bukan
krn dicuri orang, melainkan karena Ia sudah bangkit! Puji Tuhan! Tapi episode selanjutnya
sangat di luar dugaan dan aneh! Waktu mendengar berita mengejutkan yang pertama bahwa
mayat Yesus dicuri orang, dua murid: Petrus dan Yohanes, langsung bergerak, mereka berlari
menuju ke kubur Yesus. Namun, ketika mendengar berita mengejutkan yang kedua, bahwa
Yesus sudah bangkit dan hidup, tak seorang pun bergerak! Bukannya berbondong2 pergi
mencari Yesus yang sudah bangkit itu, mereka malah menutup pintunya rapat-rapat.

2. Yesus akhirnya menampakkan diri pada para murid yang berkumpul saat itu (kecuali Tomas).
Tubuh kebangkitan Yesus adalah tubuh yang berbeda. Tuhan Yesus tidak lagi dibatasi oleh
ruang sehingga walaupun pintu terkunci, Yesus bisa langsung hadir di tengah para murid.
Kehadiran Yesus tersebut pertama-tama memberikan rasa damai sejahtera bagi para murid
(ayat 19 dan 21). Damai sejahtera yang diberikan Yesus inilah yang bisa mengubahkan rasa
takut para murid menjadi sukacita (ayat 20).

3. Selanjutnya Yesus mengutus para murid. Pengutusan para murid ini adalah kelanjutan
pengutusan Bapa pada Tuhan Yesus. Oleh karena itu, Tuhan Yesus mengembusi para murid
supaya para murid menerima Roh Kudus. Roh Kudus inilah yang memberi kuasa pada para
murid. Kuasa itu pada dasarnya adalah untuk menjadikan damai sejahtera itu semakin nyata
dirasakan oleh dunia. Ini berarti damai sejahtera yang dimiliki para murid diharapkan menjadi
damai sejahtera yang aktif menjangkau banyak orang.

4. Kehadiran Yesus dalam diri para murid mendatangkan damai sejahtera dan itupun berlaku juga
bagi orang percaya saat ini. Yesuslah sumber damai sejahtera itu. Pada Dia sajalah kita bisa
mengharapkan damai sejahtera itu selalu ada dalam kehidupan kita. Hal penting yang perlu
terus dipertahankan adalah percaya pada Yesus karena percaya inilah yang akan mampu
membawa kita lepas dari segala ketakutan.

AYAT HAFALAN:
Maka kata Yesus sekali lagi: Damai sejahtera bagi kamu!...
Yohanes 20:21a
LAGU PENDUKUNG
1. Kasih-Nya Seperti Sungai & Damai-Nya Seperti Sungai (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 49 bait 1& 2).
2. Karna Yesus Tlah Bangkit (Lucky 32).
3. Adalah Sukacita Di Hatiku (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 67).

70 Sahabat Anak Januari Juni 2015


PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar Tuhan Yesus memeluk anak perempuan dan anak laki-laki, dan di bawahnya tertulis
Tuhan memberiku damai sejahtera ketika aku takut.
2. Topeng wajah Tuhan Yesus.

Pembukaan
1. Sebelum mengajar, carilah beberapa gambar atau foto dari berbagai sumber yang
menunjukkan suasana damai sejahtera (misalnya: gambar pemandangan yang tenang, anak
dalam pelukan orang tua, anjing dan kucing tidur bersama). Carilah juga beberapa gambar
atau foto dari berbagai sumber yang menunjukkan orang-orang yang dicekam ketakutan.
2. Tunjukkan gambar-gambar bertema ketakutan terlebih dahulu pada anak-anak. Ajaklah
anak berdialog: Gambar apa ini? Bagaimana kira-kira perasaan orang orang di gambar itu?
Pastikan bahwa anak dapat mengidentiikasi perasaan takut.
3. Setelah itu, tunjukkan gambar-gambar bertema damai sejahtera pada anak-anak. Ajaklah
anak berdialog: Gambar apa ini? Bagaimana kira-kira perasaan orang orang di gambar itu?
Pastikan bahwa anak dapat mengidentiikasi perasaan damai sejahtera. Bila tidak,
perkenalkan kata damai sejahtera untuk menggambarkan perasaan orang-orang di gambar
itu.
4. Pancing anak untuk terbuka: siapa yang pernah mengalami ketakutan? Pernah merasakan
damai sejahtera?
5. Ungkapkan bahwa hari ini kita akan belajar salah satu cara Tuhan menunjukkan kasih-Nya
pada orang yang ketakutan dan membutuhkan damai sejahtera.

Pokok Pelajaran
1. Mintalah seorang rekan guru atau orang tua yang menunggui anaknya untuk membantu
menyampaikan pokok pelajaran pada anak. Beritahu bahwa Anda mengharapkannya
berperan menjadi Yesus yang menemui murid-murid-Nya. Minta orang tersebut mengenakan
topeng wajah Tuhan Yesus.
2. Ajak anak-anak untuk duduk melingkar. Duduklah bersama dengan mereka sambil bercerita
demikian: Anak-anak, setelah Tuhan Yesus bangkit, ternyata murid-murid-Nya tidak dengan
mudah percaya dan bersukacita. Mereka masih bingung: Apa benar Tuhan Yesus bangkit?
Mereka juga masih ketakutan: Aduh. Kalau Tuhan Yesus ditangkap dan disalib, jangan-
jangan kita juga akan ditangkap ya? Kita kan pengikut-Nya...? Nah dalam kebingungan dan
ketakutan itu, mereka berkumpul di sebuah ruangan. Seperti kita ini. Duduk bersama, tapi
wajahnya muram dan tegang; ketakutan! Bagaimana wajah yang tegang dan takut? (Berilah
contoh dan minta anak menirukan menunjukkan raut muka demikian.) Ya, mereka ketakutan,
sampai-sampai mereka menutup semua pintu dan jendela! (Tunjukkan gerakan dan tirukan
bunyi pintu dan jendela yang ditutup dan dikunci.) Tiba-tiba.... (Tunjuklah pemeran Yesus
sambil mengatakan dengan intonasi suara dan mimik wajah tercengang: Tuhan Yesus...)
3. Pada saat ini, pemeran Yesus muncul mendekati anak-anak yang duduk melingkar dan
mengatakan, Damai sejahtera bagi kamu!
4. Katakan pada anak-anak, Itu Tuhan Yesus! Tunjukkan mimik wajah bersukacita. Ulang-
ulanglah kata-kata Itu Tuhan Yesus! sambil mengajak anak-anak untuk mulai tersenyum
dan menunjukkan raut wajah bersukacita.
5. Sekali lagi pemeran Yesus mengatakan, Damai sejahtera bagi kamu! lalu pergi.
6. Teruskan cerita: Nah, anak-anak, murid-murid yang ketakutan berubah menjadi sukacita,
karena Tuhan Yesus datang dan memberi mereka damai sejahtera. Mereka Tidak lagi takut.
Sungguh, Tuhan Yesus sangat mengasihi murid-murid-Nya dan kita semua, sehingga Dia
pasti datang dan memberi damai sejahtera pada saat ketakutan...

Penerapan
1. Anak diajak membuat hasta karya untuk mengingatkan bahwa Tuhan Yesus memberi damai
sejahtera pada saat mereka merasa ketakutan.
Perbanyaklah gambar Tuhan Yesus memeluk anak perempuan dan anak laki-laki, dan di
bawahnya tertulis Tuhan memberiku damai sejahtera ketika aku takut.
Sahabat Anak Januari Juni 2015 71
2. Minta anak mewarnainya. Setelah itu, bantu anak menggunting gambar tersebut dan
menempelkannya pada kertas tebal. Kertas tebal sebaiknya berwarna-warni dan bervariasi
bentuknya, misalnya persegi, lingkaran, hati, permen atau lainnya yang memberi kesan
manis atau aman. Setelah itu, tempelkan paperklip (penjepit kertas) agar hasta karya dapat
digantung menjadi hiasan dinding di kamar anak.
3. Dorong anak untuk ingat dan percaya bahwa Tuhan Yesus memberi damai sejahtera pada
saat mereka merasa ketakutan.
4. Tutup dengan menyanyikan lagu Damai-Nya Seperti Sungai.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Sebelum mengajar, carilah beberapa gambar atau foto dari berbagai sumber yang
menunjukkan suasana damai sejahtera (misalnya: gambar pemandangan yang tenang, anak
dalam pelukan orang tua, anjing dan kucing tidur bersama). Carilah juga beberapa gambar
atau foto dari berbagai sumber yang menunjukkan orang-orang yang dicekam ketakutan.
Campurlah gambar-gambar tersebut.
2. Tunjukkan gambar-gambar itu pada anak-anak. Minta mereka memberi komentar dan
memisahkan gambar-gambar tersebut: mana yang bertema ketakutan, mana yang bertema
damai sejahtera.
3. Pancing anak untuk terbuka: siapa yang pernah mengalami ketakutan? Pernah merasakan
damai sejahtera?
4. Minta anak menempelkan gambar-gambar dalam satu tema yang sama disebuah kertas.
Setelah itu mintalah anak menuliskan perasaan mereka berupa pengalaman ketika
mengalami ketakutan atau damai sejahtera dalam kertas kolase tersebut.
5. Ungkapkan bahwa hari ini kita akan belajar salah satu cara Tuhan menunjukkan kasih-Nya
pada orang yang ketakutan dan membutuhkan damai sejahtera.

Pokok Pelajaran
1. Berilah pengantar latar belakang perikop kita hari ini, seperti yang tertulis dalam Penjelasan
Bahan butir 1: Para murid mengalami pergumulan yang berat setelah kematian Tuhan
Yesus. Mereka kehilangan guru dan Tuhannya, dan bahkan pada saat ini mereka menemui
kenyataan bahwa tubuh Tuhan Yesus sudah tidak ada lagi dalam kubur-Nya. Kepulangan
Petrus bersama murid yang lain dari kubur yang sudah kosong tentunya membawa suasana
campur aduk (ayat 1-10). Disisi lain, mereka juga mendengar kesaksian Maria Magdalena
yang mengaku sudah melihat Tuhan. Para murid yang mengalami pergumulan yang sama
kemudian berkumpul untuk saling berbagi diantara mereka. Selain itu, mereka pun dicekam
suasana takut pada pihak-pihak yang sudah membunuh Tuhan Yesus.
2. Selanjutnya ajak anak-anak untuk membuka Alkitab. Bacakan Yohanes 20:19-23 dan minta
anak menyimak/mengikuti pembacaan itu agar dapat mengetahui kelengkapan kisah itu.
3. Bagilah kelas menjadi 2 kelompok, Kelompok Satu jumlah anggotanya lebih banyak dari
Kelompok Dua. Berilah tugas kepada Kelompok Satu untuk mendramakan kisah yang
mereka baca itu. Kelompok Dua diberi tugas untuk menceritakan kembali kisah itu melalui
gambar komik yang harus mereka buat. Beri waktu kepada kelompok untuk bekerja. Bila
perlu, mereka dapat membaca kembali Alkitab mereka untuk memperoleh detil cerita. Guru
dapat membantu bila perlu untuk memastikan mereka memahami kisah ini dengan benar
dan dapat melaksanakan tugas mereka dengan baik.
4. Mintalah masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil drama dan komik mereka.
Berilah komentar dan pujian.
5. Simpulkan bahwa Tuhan Yesus yang mengasihi para murid datang menjumpai mereka pada
saat mereka ketakutan dan memberikan damai sejahtera.

Penerapan
1. Minta anak untuk menghafalkan ayat hafalan dalam kelompok mereka tadi, dan memikirkan
variasi gerakan untuk mengekspresikan ayat itu. Setelah itu, minta tiap kelompok
mengucapkann ayat hafalan itu serempak dengan gerakan.

72 Sahabat Anak Januari Juni 2015


2. Tanyakan apakah mereka pernah merasakan damai sejahtera dari Tuhan seperti ayat yang
mereka hafalkan itu. Minta mereka untuk menceritakan kisah pribadi mereka dengan cara
berpasangan dan saling bercerita.
3. Minta beberapa anak untuk menceritakan kisah pasangannya untuk dapat didengar oleh
teman-teman lainnya.
4. Tutup pelajaran dengan menegaskan bahwa sebagaimana Tuhan Yesus yang mengasihi
para murid datang menjumpai mereka pada saat mereka ketakutan dan memberikan damai
sejahtera, Tuhan Yesus juga memberi mereka damai sejahtera pada saat mereka takut.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Alat Peraga

Pembukaan
1. Sebelum mengajar, carilah beberapa gambar atau foto dari berbagai sumber yang
menunjukkan suasana damai sejahtera (misalnya: gambar pemandangan yang tenang, anak
dalam pelukan orang tua, anjing dan kucing tidur bersama). Carilah juga beberapa gambar
atau foto dari berbagai sumber yang menunjukkan orang-orang yang dicekam ketakutan.
Campurlah gambar-gambar tersebut.
2. Tunjukkan gambar-gambar itu pada anak-anak. Minta mereka memberi komentar dan
memisahkan gambar-gambar tersebut: mana yang bertema ketakutan, mana yang bertema
damai sejahtera.
3. Pancing anak untuk terbuka: siapa yang pernah mengalami ketakutan? Pernah merasakan
damai sejahtera?
4. Minta anak menempelkan gambar-gambar dalam satu tema yang sama disebuah kertas.
Setelah itu mintalah anak menuliskan perasaan mereka berupa pengalaman ketika
mengalami ketakutan atau damai sejahtera dalam kertas kolase tersebut.
5. Ungkapkan bahwa hari ini kita akan belajar salah satu cara Tuhan menunjukkan kasih-Nya
pada orang yang ketakutan dan membutuhkan damai sejahtera.

Pokok Pelajaran
1. Berilah pengantar latar belakang perikop kita hari ini, seperti yang tertulis dalam Penjelasan
Bahan butir 1: Para murid mengalami pergumulan yang berat setelah kematian Tuhan
Yesus. Mereka kehilangan guru dan Tuhannya, dan bahkan pada saat ini mereka menemui
kenyataan bahwa tubuh Tuhan Yesus sudah tidak ada lagi dalam kubur-Nya. Kepulangan
Petrus bersama murid yang lain dari kubur yang sudah kosong tentunya membawa suasana
campur aduk (ayat 1-10). Disisi lain, mereka juga mendengar kesaksian Maria Magdalena
yang mengaku sudah melihat Tuhan. Para murid yang mengalami pergumulan yang sama
kemudian berkumpul untuk saling berbagi diantara mereka. Selain itu, mereka pun dicekam
suasana takut pada pihak-pihak yang sudah membunuh Tuhan Yesus.
2. Selanjutnya ajak anak-anak untuk membuka Alkitab dan membaca dalam hati Yohanes
20:19-23 agar dapat mengetahui kelengkapan kisah itu.
3. Bagilah kelas menjadi 2 kelompok. Kelompok Satu jumlah anggotanya lebih banyak dari
Kelompok Dua. Berilah tugas kepada Kelompok Satu untuk mendramakan kisah yang
mereka baca itu. Kelompok Dua diberi tugas untuk menceritakan kembali kisah itu melalui
gambar komik yang harus mereka buat. Beri waktu kepada kelompok untuk bekerja. Bila
perlu guru dapat membantu untuk memastikan mereka memahami kisah ini dengan benar.
4. Mintalah masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasil drama dan komik mereka.
Berilah komentar dan pujian.
5. Simpulkan bahwa Tuhan Yesus yang mengasihi para murid datang menjumpai mereka pada
saat mereka ketakutan dan memberikan damai sejahtera.

Penerapan
1. Minta anak untuk menghafalkan ayat hafalan dalam kelompok mereka tadi, dan memikirkan
variasi gerakan untuk mengekspresikan ayat itu. Setelah itu, minta tiap kelompok
mengucapkann ayat hafalan itu serempak dengan gerakan.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 73


2. Tanyakan apakah mereka pernah merasakan damai sejahtera dari Tuhan seperti ayat yang
mereka hafalkan itu. Minta mereka untuk menceritakan kisah pribadi mereka dengan cara
yang mereka pilih: berpasangan dan saling menceritakan; menuangkannya dalam cerita
tertulis; menuangkannya dalam komik atau puisi.
3. Tutup pelajaran dengan menegaskan bahwa sebagaimana Tuhan Yesus yang mengasihi
para murid datang menjumpai mereka pada saat mereka ketakutan dan memberikan damai
sejahtera, Tuhan Yesus juga memberi mereka damai sejahtera pada saat mereka takut.

74 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Ya Tuhanku, dan Allahku
Bahan Alkitab: Yohanes 20:24 29

FOKUS
Dalam kehidupan ini, ada banyak hal yang dapat menimbulkan keraguan bagi orang percaya
dalam mengikut Tuhan. Perkembangan ilmu pengetahuan, penemuan arkeologis, dan lain
sebagainya, bisa membuat orang mempertanyakan Tuhan. Dalam keadaan semacam ini orang
perlu mengungkapkan pada Tuhan apa yang menjadi keraguannya karena hanya Tuhan sendiri
yang mampu menghapus keraguan tersebut. Tuhan mempunyai cara yang unik dalam menyentuh
setiap pribadi. Bacaan Alkitab kita menunjukkan bagaimana Tuhan Yesus memedulikan Tomas
yang masih ragu. Dia menampakkan diri pada Tomas agar Tomas menjadi percaya.
Melalui pelajaran hari ini, anak berani tetap percaya kepada Yesus.

PENJELASAN BAHAN
1. Ketika Yesus menampakkan diri pada murid-murid-Nya, ternyata Tomas tidak ada bersama-
sama mereka, sehingga Tomas belum melihat Yesus yang bangkit. Tomas tidak begitu saja
percaya ketika murid-murid yang lain mengatakan bahwa mereka sudah melihat Yesus.
Pernyataan Tomas di ayat 25 menunjukkan bahwa Tomas akan percaya jika sudah melihat
bekas paku di tangan Yesus dan mencucukkan jari di lambung Yesus. Tomas mau percaya,
namun dengan syarat bahwa ia melihatnya secara langsung.

2. Meskipun demikian, Yesus tetap menunjukkan kasih-Nya pada Tomas. Injil Yohanes
menunjukkan bahwa Tuhan memperhatikan satu per satu murid-murid-Nya dengan keunikan
mereka masing-masing. Satu jiwa sangat berharga di mata Yesus sehingga Dia secara
khusus menyapa Tomas. Salam yang disampaikan Yesus pertama kali adalah salam yang
sama seperti yang diucapkan-Nya dalam penampakkan-Nya sebelumnya: Damai sejahtera
bagi kamu. Sapaan ini disampaikan pada semua murid, namun Yesus juga secara khusus
menyapa Tomas supaya keraguannya hilang, dan digantikan damai sejahtera Tuhan.

3. Kasih Yesus yang besar secara khusus memberi kesempatan pada Tomas untuk melakukan
tepat seperti apa yang dia katakan (lihat ayat 25 dan 27), yaitu mencucukkan jarinya di
tangan dan lambung Yesus. Namun perjumpaannya dengan Yesus dan sapaan kasih yang
diberikan-Nya menghapus semua keraguan Tomas dan mengubahnya menjadi sebuah
pengakuan yang mendalam. Pengakuan Tomas bahwa Yesus adalah Tuhan dan Allahnya
adalah pengakuan yang muncul dari lubuk hati yang paling dalam. Pengakuan itulah yang
akan menguatkan Tomas menjalani iman percayanya pada Yesus.

4. Yesus memahami gejolak hati Tomas sehingga dia mengatakan Karena engkau telah
melihat aku, maka engkau percaya. Namun Yesus juga menguatkan pengikut-Nya yang lain
dengan mengatakan Berbahagialah mereka yang tidak melihat namun percaya. Perkataan
ini menunjukkan bahwa iman yang dikehendaki Yesus adalah iman yang penuh, tanpa
syarat (bandingkan dengan Ibrani 11:1). Dengan iman semacam inilah orang percaya akan
mendapat kekuatan yang berasal dari Tuhan sendiri.

5. Dalam kehidupan ini banyak orang percaya yang seringkali juga diliputi keraguan ketika
mengikut Tuhan. Banyak faktor yang menjadi penyebab keraguan ini. Namun kisah tentang
Yesus yang secara khusus mau memahami pergumulan Tomas ini seharusnya juga
membuka mata orang percaya bahwa Tuhan Yesus memahami keraguan mereka masing-
masing. Tuhan Yesus peduli pada setiap kita dan meneguhkan kembali iman kita masing-
masing dengan cara-Nya yang ajaib.

AYAT HAFALAN:
...dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah.
Yohanes 20: 27b

Sahabat Anak Januari Juni 2015 75


LAGU PENDUKUNG
1. Tanda Paku (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 174).
2. Tiada Ku Ragu Lagi (Special Songs for Commitment 59).
3. Karna Yesus Tlah Bangkit (Lucky32).
4. Tuhan Bangkit (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 163).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar para murid Yesus sedang berkumpul.
2. Gambar Yesus berbicara dengan Tomas sambil menunjukkan tangan kanan-Nya yang
berlubang.
3. Gambar Yesus berbicara dengan Tomas sambil menunjukkan pinggang-Nya yang
berlubang.
4. Gambar Tomas yang bersimpuh di kaki Yesus.

Pembukaan
1. Ajak anak menyanyikan lagu Tuhan Bangkit.
2. Katakan pada anak bahwa para murid senang karena Tuhan Yesus telah bangkit. Namun
ternyata tidak semua murid-Nya senang karena ia tidak percaya bahwa Tuhan Yesus telah
bangkit.
3. Ungkapkan pada anak bahwa hari ini mereka akan kedatangan tamu, yakni seorang murid
Yesus yang tidak percaya bahwa Yesus telah bangkit. Nama tamu itu adalah Tomas, dia
akan bercerita kepada anak-anak.

Pokok Pelajaran
1. Ajak anak untuk menyanyikan lagi lagu Tuhan Bangkit.
2. Segera setelah lagu itu, seorang guru yang berkostum Tomas masuk dan berakting sambil
bercerita: Tuhan bangkit? Masa? Aku, Tomas, tidak percaya! Sebelum aku memasukkan
jariku ke bekas paku di tangan-Nya dan sebelum aku memasukkan jariku ke dalam luka
bekas tombak di pinggang-Nya, aku tidak akan percaya! Begitu kataku pada teman-temanku
ketika aku diberitahu bahwa Tuhan bangkit. Tapi tahu tidak, anak-anak.... suatu kali, ketika
aku dan teman-teman sedang berkumpul seperti ini (Tunjukkan peraga 1), Tuhan Yesus tiba-
tiba datang dan menyapa, Damai sejahtera bagi kamu! Lalu Tuhan Yesus menoleh padaku
dan berkata, Tomas, kamu tidak percaya bahwa aku sudah bangkit, bukan? Nah
masukkanlah jarimu ke bekas paku di tangan-Ku (Tunjukkan peraga 2), dan masukkan
jarimu ke bekas tombak di pinggangku (Tunjukkan peraga 3), supaya kamu percaya.
Langsung aku rasanya mau menangis. Aku tidak ragu lagi. Aku percaya. (Tunjukkan peraga
4) Lalu aku berseru, Ya Tuhanku, Ya Allahku! Tuhan lalu mengatakan, Berbahagialah
mereka yang tidak melihat, tapi percaya. Nah anak-anak, memang kita harus percaya pada
Tuhan Yesus sekalipun tidak melihat Tuhan. Tuhan mengasihi kita. Karena itu, meskipun kita
meragukan Dia, Dia mau meneguhkan kita sehingga kita dapat berbahagia....

Penerapan
1. Tekankan bahwa Tuhan mengasihi Tomas, sehingga Tuhan mau meneguhkan Tomas pada
saat dia ragu.
2. Ajak anak untuk mendiskusikan pemecahan permasalahan yang sederhana. Minta anak
menunjukkan jari jempol sebagai tanda benar, dan kelingking sebagai tanda salah untuk
pernyataan-peryataan sebagai berikut (misalnya):
a. Kamu sakit. Beberapa temanmu mengatakan, Tuhan tidak mengasihi kamu, jadi kamu
dibiarkan sakit (kelingking)
b. Kamu sakit. Kamu berdoa minta disembuhkan. (jempol)
c. Tidak usah berdoa saja, percuma. (kelingking)
d. Tuhan Yesus mengasihi kamu. Dia selalu menyertaimu dalam setiap keadaanmu.
(jempol)
3. Dorong anak untuk tetap percaya pada Tuhan yang mengasihi mereka.
4. Ajak mereka menyanyikan lagu Tanda Paku.
76 Sahabat Anak Januari Juni 2015
PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Ajaklah anak-anak menyanyikan lagu Tanda Paku. Tuliskan syairnya di papan tulis, atau
bagikan syairnya pada anak. Pastikan bahwa mereka memahami isi lagu.
2. Tanyakan pada anak apakah mereka percaya bahwa Yesus telah mati dan bangkit untuk
menyelamatkan manusia dari dosa-dosanya. Terima jawab anak.
3. Tuliskan kata-kata Tomas dalam ayat 25b di papan tulis. Tanya anak apakah mereka tahu
siapa yang mengucapkan kata-kata itu. Pastikan bahwa mereka tahu kata-kata itu
mengungkapkan keraguan Tomas bahwa Yesus telah bangkit.
4. Ungkapkan pada anak bahwa hari ini mereka akan melihat bagaimana Yesus
memperlihatkan kasih-Nya kepada Tomas yang mempunyai keraguan.

Pokok Pelajaran
1. Sebelum masuk ke kelas, guru mengubah perikop ini menjadi naskah drama. Tokoh drama
tersebut adalah Tomas, Yesus, dan para murid. Guru dan salah seorang anak dapat
berperan sebagai Yesus dan Tomas. Libatkan anak-anak lainnya sebagai para murid Yesus.
(Contoh naskah drama bisa dilihat pada pokok pelajaran untuk anak kelas 4-6 SD).
2. Di dalam kelas, ajak anak-anak untuk memainkan drama itu.
3. Berdiskusilah dengan anak-anak untuk memastikan bahwa mereka memahami cerita dalam
drama itu. Ungkapkan bahwa drama itu diambil dari Yohanes 20:24-29
4. Ungkapkan pada anak bahwa Tomas tidak percaya karena dia tidak hadir ketika Yesus
menampakkan diri kepada para murid sebelumnya. Tetapi Yesus tetap memedulikan Tomas.
Yesus menunjukkan diri-Nya untuk meneguhkan Tomas, sehingga justru Tomas
memperbarui pengakuan imannya. Tuhan Yesus juga meneguhkan iman para murid-Nya
yang tidak meragukan Dia. Dia menyebut mereka berbahagia. Ya, Tuhan Yesus
menginginkan semua pengikut-Nya untuk mempercayai-Nya, sehingga mereka berbahagia.
Itulah kasih Yesus pada Tomas, pada semua murid-Nya waktu itu, dan tentunya pada anak-
anak.

Penerapan
1. Ajak anak menutup mata dan membayangkan kasih Yesus pada mereka dalam segala
keadaan: baik pada saat mereka meragukan Yesus atau pun tidak. Ajak pula anak untuk
membayangkan bahwa Tuhan Yesus meneguhkan mereka pada saat mereka ragu.
Akhirnya, ajak anak untuk membayangkan bahwa Tuhan Yesus mengucapkan kepada
mereka ayat hafalan dari Yohanes 20: 27b: ....dan jangan engkau tidak percaya lagi,
melainkan percayalah.
2. Guru menyiapkan kertas kosong dan alat gambar sejumlah anak. Minta anak menggambar
apa yang mereka bayangkan tadi secara pribadi. Kemudian, minta mereka menuliskan ayat
hafalan di bawah gambar mereka.
3. Tutup dengan menyanyikan lagu Tiada Ku Ragu Lagi dengan penuh penghayatan.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Ajaklah anak-anak menyanyikan lagu Tanda Paku. Tuliskan syairnya di papan tulis, atau
bagikan syairnya pada anak. Pastikan bahwa mereka memahami isi lagu.
2. Tanyakan pada anak apakah mereka percaya bahwa Yesus telah mati dan bangkit untuk
menyelamatkan manusia dari dosa-dosanya. Terima jawab anak.
3. Tuliskan kata-kata Tomas dalam ayat 25b di papan tulis. Tanya anak apakah mereka tahu
siapa yang mengucapkan kata-kata itu. Pastikan bahwa mereka tahu kata-kata itu
mengungkapkan keraguan Tomas bahwa Yesus telah bangkit.
4. Ungkapkan pada anak bahwa hari ini mereka akan melihat bagaimana Yesus
memperlihatkan kasih-Nya kepada Tomas yang mempunyai keraguan tentang Yesus.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 77


Pokok Pelajaran
1. Ajak anak untuk membaca perikop Alkitab hari ini. Beri mereka waktu untuk membaca dalam
hati.
2. Diskusikan isi perikop dengan anak. Mereka perlu tahu:
a. Mengapa Tomas meragukan kebangkitan Yesus? (Jawab: Karena ia tidak hadir ketika
Yesus menjumpai para murid sebelumnya.)
b. Apa yang dilakukan Yesus untuk membuat Tomas percaya? (Jawab: Yesus menjumpai
Tomas dan memberi kesempatan padanya untuk melihat Yesus. Dia juga
memperlihatkan pada Tomas bahwa Dia mengerti keraguannya.)
c. Apa tanggapan Tomas terhadap tindakan Yesus itu? (Jawab: Tomas mengungkapkan
pengakuan imannya yang telah diperteguh.)
d. Apa sebenarnya yang diinginkan Yesus bagi para pengikut-Nya? (Dia ingin pengikut-Nya
percaya meskipun tidak melihat, sehingga dengan demikian mereka akan berbahagia.)
3. Bila memungkinkan, ajak anak-anak untuk memainkan drama yang diambil dari perikop
tersebut. Tokoh drama adalah Yesus, Tomas, dan para murid Yesus. Guru menunjuk tokoh
Yesus dan Tomas. Anak-anak lain memerankan murid Yesus. Masing-masing pemeran
diminta mempelajari kata-kata yang diucapkan tokoh dalam perikop. Setelah semua siap,
drama bisa dimainkan. Salah satu guru bisa menjadi narator (berdasar perikop).

Contoh Naskah Drama untuk Anak Kelas 1-6 SD:

Narator : Murid-murid Yesus yang telah bertemu dengan Tuhan Yesus memberitahu Tomas
tentang penglaman mereka

(3 orang berdialog..)

Murid 1 : Tomas! Sayang sekali engkau tidak ada di sini kemarin. Ketika kami sedang
berkumpul untuk berdoa, tiba-tiba Yesus datang! Ia memperlihatkan diri dan
menyapa kami!

Murid 2 : Benar, Tomas! Kami telah melihat Tuhan! Wah, kami sampai terpana!

Tomas : Ah, aku tidak percaya yang kalian lihat itu benar-benar Tuhan! Pokoknya, sebelum
aku melihat bekas paku di tangan-Nya dan memasukkan jariku ke dalam bekas
tombak di lambungnya, aku tidak bakalan percaya!

Narator : Beberapa hari kemudian, ketika Tomas dan murid-murid Yesus yang lain
sedang berkumpul di ruang tertutup

(12 orang duduk melingkar di sekeliling meja, lalu hadirlah Tuhan Yesus ke
tengah-tengah mereka)

Yesus : Damai sejahtera bagi kamu! (Sambil mengacungkan tangan kanan seperti gerak
memberi berkat)

(Serentak semua menoleh dan memberi hormat pada Yesus dengan


membungkukkan badan sambil menangkupkan kedua telapak tangan di dada
Tomas terpana saja memandang Yesus. Lalu Yesus menoleh kepada Tomas)

Yesus : Tomas, lihatlah tangan-Ku ini. (Sambil menunjukkan bekas paku di tangan-Nya..)
Ulurkanlah tanganmu, masukkanlah ke dalam lubang di lambungku, dan
janganlah engkau tidak percaya, melainkan percayalah!

Tomas : Ya Tuhanku dan Allahku! (Sambil berlutut menyembah Yesus)

Yesus : Karena engkau telah melihat Aku, maka engkau percaya. (Sambil memegang
bahu Tomas; lalu dengan tangan kiri Yesus menunjuk murid-murid yang lain
sambil berkata:) Berbahagialah mereka yang tidak melihat namun percaya.
78 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Penerapan
1. Tekankan pada anak bahwa Yesus tetap mengasihi mereka sekalipun mereka meragukan
sesuatu tentang Yesus. Yesus juga akan meneguhkan mereka dengan cara yang unik,
sehingga mereka merasa bahagia.
2. Minta anak untuk menulis pengalamannya ketika mereka meragukan sesuatu tentang Yesus
atau kasih-Nya, dan bagaimana Yesus meneguhkan mereka dengan cara yang tertentu
(guru bisa memberikan contoh singkat pengalaman pribadinya).
3. Mintalah anak untuk berpasangan dan membacakan pengalaman mereka pada satu sama
lain. Setiap kali pengalaman telah dibacakan, minta pasangannya untuk memberikan
peneguhan pada temannya dengan mengatakan: dan jangan engkau tidak percaya lagi,
melainkan percayalah. (ayat hafalan; Yohanes 20: 27b).
4. Tekankan sekali lagi bahwa Yesus menginginkan mereka untuk percaya, namun seandainya
mereka dalam keraguan, hendaknya mereka tetap merasakan kasih Yesus yang memedu-
likan mereka dan meneguhkan mereka.
5. Tutup pelajaran dengan mengajak mereka menyanyikan lagu Tiada Ku Ragu Lagi dengan
penuh penghayatan.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 79


Yesus Penolongku
Bahan Alkitab: Yohanes 21:1 14

FOKUS
Dalam kehidupan ini, setiap manusia dapat saja menjumpai berbagai kesulitan. Ada
kesulitan yang bisa dengan cepat diatasi namun ada juga kesulitan yang baru bisa diatasi setelah
ada pertolongan pihak lain. Para murid yang menantikan kelanjutan karya Tuhan Yesus paska
kebangkitan-Nya juga mengalami berbagai kesulitan, juga ketika mereka kembali mengerjakan
pekerjaan lama mereka sebagai nelayan. Sepanjang malam mereka berusaha tapi tidak
mendapatkan hasil. Tuhan Yesus yang melihat kesulitan para murid menunjukan kuasa dan kasih-
Nya melepaskan para murid dari kesulitan yang sedang mereka hadapi.
Melalui pelajaran hari ini, anak diajak untuk mengerti bahwa Yesus yang mengasihi mereka,
akan menolong mereka keluar dari kesulitan.
PENJELASAN BAHAN
1. Danau Tiberias adalah nama lain Danau Galilea. Nama itu diberikan Herodes yang memugar
danau itu sebagai penghormatan pada Kaisar Tiberius yang saat itu berkuasa. Para Murid
saat itu berada di Galilea karena Tuhan Yesus sudah mengatakan bahwa Dia akan
mendahului mereka ke Galilea (lihat Matius 16:7, Matius 28:7). Pada masa penantian itulah
Petrus berinisiatif mengerjakan lagi pekerjaan lama mereka sebagai nelayan. Saat itu Petrus
bersama 6 murid lainnya yang pergi menangkap ikan.
2. Namun usaha para nelayan itu sia-sia karena semalam mereka bekerja tenyata tidak
menghasilkan apa-apa. Mereka mengalami seperti dulu ketika belum dipanggil menjadi
murid Yesus. Ketika ada orang yang menanyakan hasil tangkapan mereka, jawaban mereka
pendek saja, tidak ada karena ada kekecewaan di hati mereka.

3. Kekecewaan para murid tidak berlangsung lama karena kemudian Orang yang menanyakan
hasil itu, menyuruh mereka menebarkan jala di sebelah kanan dan ternyata membawa hasil
yang besar. Waktu itu jarak Yesus dengan para murid di danau tidak terlalu jauh, 200 hasta,
kurang dari 100 meter. Sehingga mereka bisa berkomunikasi.
4. Keajaiban yang terjadi mengingatkan para murid, terutama Yohanes, bahwa Tuhan Yesus-
lah yang pernah mengerjakan mujizat yang sama, sehingga Yohanes langsung mengerti
bahwa Tuhan Yesus-lah yang telah menolong mereka saat itu. Namun meskipun saat itu
mereka mendapat banyak ikan, jala mereka tidak koyak sementara dulu sebelum mereka
menjadi murid Yesus jala mereka koyak (lihat Lukas 5:6). Hal ini bisa menjadi sebuah simbol
bahwa Tuhan Yesus sudah memeperlengkapi para murid untuk menjalankan tugas sebagai
rasul menjadi penjala-penjala bagi kerajaan Allah.
5. Tindakan Tuhan Yesus pada para murid menunjukkan kasih yang Dia berikan, Tuhan Yesus
tidak membiarkan para murid itu terlalu lama berada dalam kesulitan. Kuasa-Nya yang besar
mampu melepaskan para murid dari kesulitan bahkan Tuhan Yesus juga memberikan
peneguhan. Berkaca pada pengalaman para murid, seharusnya orang percaya juga
meyakini bahwa Tuhan Yesus tidak akan membiarkan umat-Nya terus menerus dalam
kesulitan. Dia akan memberikan pertolongan bahkan keajaiban. Tuhan Yesus mampu
melepaskan setiap orang percaya dari kesulitan yang dihadapinya.

AYAT HAFALAN:
Aku mengasihi engkau dengan kasih yang kekal,
sebab itu Aku melanjutkan kasih setia-Ku kepadamu.
Yeremia 31:3b
LAGU PENDUKUNG
1. Yesus Itulah Satu-satunya (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 116).
2. Mujizat Itu Nyata (Special Songs, For Healing 102).
2. Allah Peduli (Special Songs-Hope-Restoration-2).
80 Sahabat Anak Januari Juni 2015
PELAJARAN UNTUK ANAK TK
Alat Peraga
1. Menjodohkan gambar.
a. Anak mau meraih buah mangga, kurang tinggi.
b. Anak mau menyeberangi sungai.
c. Anak mau mengambil barang dari loteng.
d. Anak yang sepedanya kempes.
e. Anak yang mau menyalakan lilin.
Dipadukan dengan gambar:
1. Jembatan
2. Korek api
3. Tangga
4. Tongkat pemetik buah
5. Pompa
2. Gambar 7 orang murid di pantai danau Tiberias.
3. Gambar para murid dalam perahu mencari ikan, tapi tidak dapat.
4. Gambar para murid berbicara dengan Yesus yang ada di pantai.
5. Gambar para murid mendapat ikan.
6. Gambar para murid menikmati sarapan yang disiapkan Yesus.

Pembukaan
1. Mintalah anak menjodohkan gambar pada peraga 1. Jelaskan pada anak bahwa pada
gambar di sebelah kiri adalah anak-anak yang sedang mengalami kesulitan dan anak diminta
menolong mereka mengatasi kesulitan tersebut dengan memberikan peralatan yang tepat
pada gambar di sebelah kanan.
2. Ajak anak melihat bahwa ada banyak kesulitan yang bisa dialami setiap orang dan seringkali
orang-orang tersebut membutuhkan pertolongan orang lain.

Pokok Pelajaran
Anak-anak, pada waktu itu ada juga sekelompok orang yang sedang mengalami
kesulitan (tunjukkan peraga 2) mereka adalah sebagian murid Tuhan Yesus yang sedang
menunggu penggenapan janji Tuhan bahwa mereka akan menerima kuasa Tuhan. Namun saat
itu mereka sedang bingung karena tidak tahu apa yang bisa mereka kerjakan.
Petrus kemudian mempunyai gagasan untuk pergi mencari ikan. Teman-temannya juga
turut bersama dengan dia pergi ke tengah danau mencari ikan (tunjukkan peraga 3). Namun
ternyata mereka malah menemui kesulitan yang lain karena mereka tidak mendapatkan seekor
ikan pun. Badan mereka lelah tapi tidak mendapat ikan untuk mereka makan.
Sekarang hari sudah menjelang pagi, mereka sudah hendak kembali ke pantai. Namun
sebelum mereka sampai, mereka melihat ada Seseorang yang berdiri di sana (tunjukkan peraga
4). Orang itu bertanya pada mereka adakah kalian mempunyai lauk. Tentunya orang itu
menanyakan apa yang mereka dapatkan untuk dimasak. Karena mereka tidak mendapat apa-
apa maka mereka menjawab, tidak ada.
Kemudian Orang itu malah menyuruh mereka menebarkan jala di sebelah kanan. Para
murid menurut saja pada perintah itu . Namun ajaib, jala mereka bisa mendapatkan ikan yang
sangat banyak dan jala mereka tidak rusak (tunjukkan peraga 5). Para murid sangat senang dan
kemudian mereka teringat bahwa mereka pernah mengalami hal yang sama ketika dulu
dipanggil untuk menjadi murid Tuhan Yesus. Salah seorang, yaitu Yohanes menyadari bahwa
orang itu pastilah Tuhan Yesus. Dia berkata pada Petrus, itu Tuhan. Petrus sangat gembira
sehingga dia segera memakai bajunya, langsung terjun ke air dan berenang menghampiri
Tuhan Yesus. Sedangkan murid-murid yang lain menyusul dengan perahu. Sesampainya di
darat, mereka mendapati Tuhan Yesus sudah menyediakan sarapan untuk mereka. Tuhan
Yesus meminta ikan yang ditangkap untuk dijadikan lauk.
Setelah semuanya siap, mereka sarapan bersama (tunjukkan peraga 6). Tuhan Yesus
menolong para murid terlepas dari kesulitan. Tuhan Yesus yang sudah bangkit dari kematian
tetap mengasihi para murid dan menolong mereka semua terlepas dari kesulitan.
Sahabat Anak Januari Juni 2015 81
Penerapan
1. Berikan copy peraga 4 dan 5 pada anak, dibawah gambar dituliskan ayat hafalan Yeremia
31:3b: Aku mengasihi engkau dengan kasih yang kekal, sebab itu Aku melanjutkan kasih
setia-Ku kepadamu.
2. Anak diminta mewarnai gambar tersebut
3. Ajak anak meyakini bahwa Tuhan juga akan menolong mereka terlepas dari kesulitan
mereka.
4. Ajak anak berdoa bersama.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
1. Sediakan surat kabar atau majalah bekas.
2. Gambar 7 orang murid di pantai danau Tiberias.
3. Gambar para murid dalam perahu mencari ikan, tapi tidak dapat.
4. Gambar para murid berbicara dengan Yesus yang ada di pantai.
5. Gambar para murid mendapat ikan.
6. Gambar para murid menikmati sarapan yang disiapkan Yesus.

Pembukaan
1. Ajaklah anak-anak mencari berita/gambar dalam surat kabar orang yang sedang mengalami
kesulitan
2. Diskusikan dengan anak apa yang mereka bisa dilakukan untuk menolong mereka
3. Ajak anak melihat bahwa seringkali banyak orang membutuhkan bantuan orang lain agar
bisa lepas dari kesulitan.

Pokok Pelajaran
1. Minta anak membaca Yohanes 21:1 14.
2. Masing-masing anak mendapat gambar peraga yang sudah di fotocopy perkecil dan diminta
mengurutkan kejadian sesuai Yohanes 21:1 14.
3. Minta anak menjelaskan siapa saja tokoh dalam cerita.
4. Guru menjelaskan peran Yesus melepaskan para murid dari kesulitan.
5. Ajak anak melihat bahwa Yesus dapat membantu mereka mengatasi kesulitan mereka.

Penerapan
1. Anak diminta kembali ke dalam kelompok dan bersama menghafal Yeremia 31:3b, dan
menuliskannya di bawah urutan gambar kejadian (yang sudah dikerjakan di Pokok
Pelajaran).
2. Bagikan selembar kertas, minta anak menuliskan kesulitan yang saat ini sedang mereka
alami.
3. Katakan kepada anak, bahwa mereka akan melakukan doa berantai, yaitu dengan cara
menyerahkan kertas doanya kepada teman di sisi kanannya. Kemudian secara bergantian,
masing-masing mendoakan kesulitan teman yang sudah ditulis di kertas tadi. Ingatkan anak
untuk yakin bahwa Tuhan Yesus sanggup melepaskan mereka dari kesulitan.
4. Guru menutup dengan doa bersama.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Alat Peraga
Sediakan surat kabar atau majalah bekas.

Pembukaan
1. Ajaklah anak-anak mencari dalam surat kabar berita/gambar tentang orang yang sedang
mengalami kesulitan
2. Diskusikan dengan anak apa yang bisa dilakukan untuk menolong mereka
3. Ajak anak melihat bahwa seringkali banyak orang membutuhkan bantuan orang lain agar
bisa lepas dari kesulitan

82 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Pokok Pelajaran
1. Minta anak membaca Yohanes 21:1 14.
2. Bagilah anak dalam 2 kelompok.
Kelompok 1 diminta menyusun rangkaian kejadian dalam Yohanes 21:1 14.
Kelompok 2 diminta mendata siapa saja tokoh yang terlibat dan kalimat-kalimat langsung
yang diucapkan tokoh dalam Yohanes 21:1 14.
Kedua kelompok diminta memadukan temuan mereka dan mempraktekkan dalam
sosiodrama.
3. Ajak anak melihat kesulitan para murid dan bagaimana Tuhan Yesus melepaskan mereka
dari kesulitan.
4. Ajak anak meyakini bahwa Tuhan Yesus sanggup melepaskan mereka dari kesulitan.

Penerapan
1. Anak diminta kembali ke dalam kelompok dan bersama menghafal Yeremia 31:3b.
2. Bagikan selembar kertas, minta masing-masing anak menuliskan kesulitan yang saat ini
sedang mereka alami.
3. Minta anak dalam kelompok melakukan doa berantai yaitu saling mendoakan (dengan pokok
doa yang sudah ditulis teman di sampingnya) disertai keyakinan bahwa Tuhan Yesus
sanggup melepaskan mereka dari kesulitan.
4. Guru menutup dengan doa bersama.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 83


Mengasihi Tuhan Dengan Melakukan Perintah-Nya
Bahan Alkitab: Yohanes 21:15 19

FOKUS
Perintah Tuhan menjadi bagian yang tak terpisahkan dari hidup orang percaya. Namun
bagaimana perintah itu dilakukan akan menjadi pemaknaan yang nilainya bisa berbeda. Perintah
yang dilakukan karena terpaksa, sekedar sebagai kebiasaan atau dilakukan karena mengasihi
Tuhan akan memberi dampak yang berbeda. Tuhan Yesus mengharapkan para murid-Nya
melakukan perintah-Nya dengan kasih, oleh karena itu Petrus dibawa pada penghayatan akan kasih
yang sudah dilakukan Yesus kepadanya.
Melalui pelajaran hari ini, anak diajak untuk melakukan perintah Tuhan sebagai wujud cinta
kasih mereka kepada-Nya.

PENJELASAN BAHAN
1. Petrus adalah murid Tuhan Yesus yang selama ini berani mengungkapkan perasaan dengan
lugas. Namun hal itu ternyata akhirnya membebani hidupnya karena justru di akhir
perjalanan kehidupan Tuhan Yesus, dia justru menyangkal-Nya 3 kali. Tentu saja hal ini
membawa kegundahan tersendiri bagi Petrus. Dalam perikop sebelumnya, Petruslah yang
berinisiatif untuk pergi menjala ikan. Petrus berharap bahwa dengan mengerjakan kembali
pekerjaan lamanya bisa meredakan kegundahannya. Namun Tuhan Yesus memiliki cara
tersendiri dalam memulihkan Petrus. Pertama-tama Tuhan Yesus mengulangi mujizat
penangkapan ikan seperti ketika Dia pertama kali memanggil Petrus, namun saat ini jala
Petrus tidak koyak (lihat penjelasan bahan minggu lalu). Kedua, Tuhan menghargai kerja
Petrus dengan meminta ikan tangkapan Petrus untuk dibakar walaupun Tuhan Yesus sudah
menyediakan sarapan sebelumnya (ayat 9 & 10).

2. Saat ini Tuhan Yesus hendak meneguhkan Petrus bahwa pengampunan dan pemulihan
yang dilakukan Tuhan Yesus adalah kasih Tuhan Yesus pada Petrus. Pertama-tama Tuhan
Yesus membandingkan kasih Petrus dangan yang lain, namun selanjutnya Ia secara tegas
menanyakan sikap Petrus. 3 kali Tuhan Yesus terus menanyainya walaupun Petrus sudah
menjawab dan jawaban Petrus semakin lama semakin memilukan. (dinamika pertanyaan
dan jawaban Tuhan Yesus dan Petrus ini akan semakin terasa bila kita melihat dalam
bahasa aslinya, bahasa Yunani).

3. Tuhan Yesus bertanya 3 kali ini akan mengingatkan kita pada penyangkalan Petrus yang 3
kali juga. Namun ungkapan kasih Petrus pada Tuhan Yesus segera ditanggapi dengan
kepercayaan Tuhan Yesus pada Petrus untuk menggembalakan domba-domba-Nya. Tuhan
Yesus tetap mempercayakan tugas paling penting ini pada Petrus dan ini merupakan wujud
nyata kasih Tuhan Yesus yang mengampuni dan bahkan meneguhkan Petrus, bahkan
selanjutnya Tuhan Yesus menunjukan pada Petrus tantangan berat bagi pelayanannya di
masa yang akan datang. Namun Tuhan Yesus menegaskan supaya Petrus setia mengikut
Yesus.

4. Tuhan Yesus mempercayakan tugas penting pada orang-orang yang mengasihi-Nya. Petrus
pun pada akhirnya mau melakukan perintah Tuhan Yesus sebagai wujud kasihnya. Demikian
juga seharusnya setiap orang percaya, bahwa kasih pengampunan yang sudah Tuhan
berikan akan membawa mereka pada kesediaan melakukan perintah Tuhan bukan karena
terpaksa atau rutinitas formal belaka, tetapi sebagai wujud kasih kepada Tuhan yang
diwujudkan dalam tindakan.

AYAT HAFALAN:
Dan inilah kasih itu, yaitu bahwa kita harus hidup menurut perintah-Nya.
2 Yohanes 1:6a

84 Sahabat Anak Januari Juni 2015


LAGU PENDUKUNG
1. Kau Cinta Ku, Simon? (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 20).
2. Saya Cinta Tuhan Yesus (Hosana 60/Kidung Anak-anak 101).
3. Tambah Hari (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 110).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
Gambar komik seperti pelajaran untuk anak kelas 1-3 SD dengan dialog lengkap namun
sederhana (Guru dapat mengisi dialog sesuai perikop).

Pembukaan
1. Permainan Yesus berkata.
2. Aturan permainan ini adalah anak hanya melakukan perintah yang diawali kata Yesus
berkata misalnya Yesus berkata angkat tangan kananmu maka setiap anak harus meng-
angkat tangan kanannya. Jika tanpa diawali Yesus berkata, anak tidak perlu mengerja-
kannya misalnya turunkan tangan kananmu, anak-anak tidak perlu menurunkan tangannya.
3. Ajak anak untuk melihat bahwa kita seringkali lalai memperhatikan apa yang menjadi
perintah Tuhan.

Pokok Pelajaran
Guru bercerita dengan alat peraga komik yang sudah diperbesar ukurannya.
Anak-anak, setelah Tuhan Yesus dan para murid sarapan di tepi danau, Tuhan Yesus
bertanya kepada Petrus (tunjukkan gambar 1) Simon, apakah engkau mengasihi aku lebih dari
merka semua? maka Petrus menjawab (tunjukkan gambar 2) benar Tuhan, aku mengasihi
Engkau. Lalu Tuhan Yesus memberi perintah (tunjukkan gambar 3) gembalakanlah domba-
dombaku.
Anak-anak ternyata tidak hanya sekali Tuhan Yesus bertanya kepada Petrus tetapi 3 kali
Tuhan Yesus bertanya (tunjukkan rangkaian dialog yang kedua dan ketiga). Anak-anak Tuhan
Yesus sangat mengasihi Petrus, dulu waktu Tuhan Yesus ditangkap, Petrus pernah tidak
mengakui kalau dia mengenal Tuhan Yesus. Pada waktu itu sampai 3 kali Petrus tidak mengakui
Tuhan Yesus, namun kali ini malah Tuhan Yesus memberi kepercayaan pada Petrus untuk
menjaga umat Tuhan. Selanjutnya Tuhan Yesus meminta Petrus untuk selalu setia mengikuti
perintah Tuhan Yesus (tunjukkan gambar terakhir). Tuhan Yesus menginginkan supaya Petrus
melakukan perintah-Nya dengan kasih.

Penerapan
1. Berikan komik pada anak untuk diwarnai.
2. Bagian bawah komik dituliskan .. cinta Tuhan Yesus dan mau melakukan
perintah-Nya dengan huruf putus-putus. Anak diminta mengisi dengan namanya dan
menebali hurufnya.
3. Ajak anak menyanyi Saya Cinta Tuhan Yesus sebagai penutup.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
Gambar komik percakapan Yesus dan Petrus
1. Gambar Yesus berbicara pada Petrus.
2. Gambar Petrus menjawab Yesus.
3. Gambar Yesus berbicara kembali pada Petrus.
4. Gambar terakhir ajakan Yesus pada Petrus.
(Pada komik ini bagian ucapan para tokoh -Yesus dan Petrus- dikosongi untuk diisi anak-
anak)

Pembukaan
1. Bagikan kertas pada anak-anak dan mintalah anak membuat daftar : siapakah yang pernah
memberikan perintah pada mereka.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 85


2. Bagaimana perasaan mereka ketika menerima perintah.
3. Bagaimana perasaan mereka ketika mengerjakan perintah tersebut.
4. Pernahkah mereka gagal dalam melakukan perintah itu dan bagaimana sikap orang yang
memberi perintah padanya.
5. Ajak anak untuk menggumulkan motivasi melakukan perintah dan konsekwensi jika gagal
melakukan perintah.

Pokok Pelajaran
1. Mintalah anak untuk membaca perikop.
2. Anak diminta mengisi bagian dialog dalam komik dengan kata-kata mereka sendiri (bahan
dapat dicopy dari peraga).
3. Setelah komik selesai ajak anak membahas mengapa Tuhan Yesus menanyai Petrus 3 kali.
4. Ajak anak melihat bahwa Tuhan Yesus sangat mengasihi Petrus dan mengampuni dia.
Tuhan Yesus juga meminta Petrus mengerjakan perintah-Nya dengan kasih.

Penerapan
1. Ajak anak mendiskusikan motivasi anak dalam melakukan perintah Tuhan.
2. Arahkan anak melakukan itu dengan dasar kasih, ajak anak menyanyikan lagu Saya Cinta
Tuhan Yesus.
3. Mintalah anak membuat pembatas alkitab bertuliskan ayat hafalan.
4. Setelah pembatas Alkitab dibuat, semua anak diminta saling bertukar pembatas Alkitab itu.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
Bagikan kertas pada anak-anak dan mintalah anak membuat daftar :
1. Perintah apa yang pernah kamu terima.
2. Siapakah yang memberi perintah
3. Bagaimana perasaanmu ketika mendapat perintah
4. Bagaimana perasaanmu ketika mengerjakan perintah tersebut.
5. Pernahkah kamu gagal dalam melakukan perintah itu dan bagaimana sikap orang yang
memberi perintah padanya.
Ajak anak untuk menggumulkan motivasi melakukan perintah dan konsekwensi jika gagal
melakukan perintah tersebut.

Pokok Pelajaran
1. Ajak anak membaca perikop dan kemudian ajukan pertanyaan-pertanyaan berikut:
a. Dimanakah pembicaraan antara Petrus dan Tuhan Yesus ini terjadi?
b. Kapan percakapan ini terjadi?
c. Apa yang ditanyakan Tuhan Yesus pada Petrus dan apa jawaban Petrus?
d. Bagaimana sikap Tuhan Yesus pada Petrus dan bagaimana perasaan Petrus?
e. Mengapa Tuhan Yesus perlu mengulang pertanyaan yang sama 3 kali? 3 kali ini
mengingatkan peristiwa apa antara Tuhan Yesus dan Petrus?
f. Apa perintah Tuhan Yesus pada Petrus?
g. Jika kamu menjadi Petrus, apa tekadmu dalam melakukan perintah tersebut?
2. Mintalah anak berpasangan atau kelas dibagi dalam 2 kelompok dan memperagakan
sebagai Petrus dan Yesus dengan menggunakan nyanyian Kau Cinta Ku Simon?

Penerapan
1. Ajak anak mendiskusikan motivasi anak dalam melakukan perintah Tuhan
2. Arahkan anak melakukan itu dengan dasar kasih, ajak anak menyanyikan lagu Saya Cinta
Tuhan Yesus.
3. Mintalah anak membuat pembatas alkitab bertuliskan ayat hafalan.
4. Setelah pembatas Alkitab dibuat, semua anak diminta saling bertukar pembatas Alkitab itu.

86 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Masing-masing Punya Tanggung Jawab
Bahan Alkitab: Yohanes 21:20 23

FOKUS
Masing-masing pribadi memiliki keunikan dan Tuhan memiliki rencana yang khas bagi tiap
pribadi. Namun kehidupan dalam kebersamaan sering membuat orang membandingkan diri dengan
orang lain. Tuhan tidak menghendaki Petrus membandingkan dirinya dengan orang lain. Tuhan
mengharapkan Petrus fokus dengan tanggung jawab pelayanan yang diberikan kepadanya.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar memahami Tuhan memiliki rencana bagi mereka
masing-masing dan mereka mau melakukan bagian mereka dengan baik.

PENJELASAN BAHAN
1. Dalam perikop sebelumnya, pada ayat 18, Tuhan Yesus menyampaikan nubuat atas diri
Petrus bahwa dia pada masa tuanya akan diikat tangannya dan dibawa ke tempat dimana
dia tidak menghendakinya. Namun, Yesus memberikan penguatan dengan menyampaikan 2
kata bagi Petrus pada ayat 19, yaitu Ikutlah Aku. Perkataan ini seharusnya memberikan
kekuatan bagi Petrus untuk teguh mengikut Yesus. Artinya, Petrus diminta mempersiapkan
diri mengikuti teladan Tuhan Yesus dalam menghadapi tantangan pelayanannya pada masa
yang akan datang. Kesetiaan Tuhan Yesus pada Sang Bapa juga diharapkan dimiliki oleh
Petrus sehingga dia tetap tegar menerima konsekuensi beriman pada Yesus.

2. Namun dalam perikop ini, Petrus tergoda untuk membandingkan dirinya dengan murid Tuhan
Yesus yang lain, sehingga Petrus bertanya pada Tuhan Yesus apa yang akan terjadi pada
murid yang dikasihi Yesus. Tuhan Yesus pada jawaban-Nya di ayat 22 menyatakan dengan
tegas bahwa itu bukan urusan Petrus. Injil Yohanes bahkan menegaskan dengan menuliskan
kalimat itu sekali lagi pada ayat 23. Jawaban Tuhan Yesus tersebut hendak menegur Petrus
bahwa setiap orang mempunyai tugasnya masing-masing dalam mengikut Tuhan.

3. Catatan penting yang ditegaskan Tuhan Yesus pada Petrus terdapat pada ayat 22 bagian
akhir. Pada bagian ini, Tuhan Yesus mengulang perintah-Nya yang telah disampaikanNya di
ayat 19, yaitu Ikutlah Aku. Tuhan Yesus menghendaki Petrus supaya fokus dalam mengikut
Tuhan Yesus. Membandingan diri dengan orang lain tidak akan membawa manfaat, bahkan
bisa mengendorkan semangat pelayanan dan membiaskan fokus dalam mengikut Tuhan.

4. Murid yang dikasihi Yesus pada perikop ini diyakini menunjuk pada diri Yohanes yang juga
dianggap sebagai penulis Injil ini. Nama Yohanes ini secara harafiah bisa diartikan sebagai
Tuhan sudah melimpahkan rahmat atau Tuhan menunjukkan perkenan-Nya. Dengan kata
lain, murid yang dikasihi itu. Yohanes mempunyai tugas tersendiri dalam melanjutkan karya
Tuhan Yesus. Masing-masing murid Yesus akan mendapat tugas sesuai dengan apa yang
dikehendaki Tuhan Yesus, sehingga setiap pengikut Yesus diharapkan tidak membanding-
bandingkan diri dalam pelayanan.

5. Perikop ini hendak mengajak kita semua untuk fokus pada pelayanan masing-masing sesuai
dengan talenta yang Tuhan berikan, sehingga tidak perlu membandingkan diri dengan
pelayanan orang lain. Tuhanlah yang akan menilai setiap pelayanan yang dilakukan oleh
umat-Nya. Hal penting yang perlu dicatat oleh setiap pengikut Yesus adalah tetap mengikuti
kata-kata-Nya: Ikutlah Aku. Dengan tetap fokus mengikut Yesus, masing-masing orang
akan menyadari tugasnya dengan terus berupaya mengerjakan apa yang menjadi kehendak
Tuhan bagi tiap pribadi dengan bertanggung jawab dan bersungguh-sungguh.

AYAT HAFALAN:
Demikianlah kita mempunyai karunia yang berlain-lainan
menurut kasih karunia yang dianugerahkan kepada kita.
Roma 12:6a

Sahabat Anak Januari Juni 2015 87


LAGU PENDUKUNG
1. Ya Tuhan, Bimbing Aku (Kidung Ceria 317).
2. Sdikit Demi Sedikit (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 108).
3. Ku Ingin Berperangai (Kidung Ceria 301).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Boneka tangan/kantong anak laki-laki
2. Boneka tangan/kantong anak perempuan
3. Boneka tangan/kantong seorang ibu

Pembukaan
1. Berceritalah dengan menggunakan boneka: Toni dan Nia sedang bertengkar. Kamu kok
enak, tidak disuruh Bunda buang sampah! Aku terus yang disuruh buang sampah! Kamu
sekali-sekali harus buang sampah juga dong! omel Toni. Nia tidak mau kalah, Apanya yang
enak, aku juga punya kerjaan! Bunda nyuruh aku menutup jendela tiap sore, tahu?! Buang
sampah kan masih lebih ringan? Wah anak-anak, bagaimana ini? Siapa yang pernah
merasa iri kepada orang lain seperti Nia dan Toni? (Terimalah jawaban anak-anak.)
2. Sampaikan pada anak-anak: Nah, itu Bunda datang... Yuk kita ceritakan pada Bunda, dan
bertanya apa nasehat Bunda....

Pokok Pelajaran
Teruskan bercerita dengan boneka:
Anak-anak, Bunda dengar tadi pertengkaran kalian... (Peragakan Bunda berbicara kepada Nia
dan Toni.) Bunda jadi ingat Petrus, seorang murid Tuhan Yesus yang juga merasa iri pada
temannya, Yohanes. Tuhan Yesus pernah memberikan tugas pada Petrus untuk menjadi
pemimpin jemaat. Petrus tahu, itu bukan pekerjaan yang mudah. Lalu ia melihat Yohanes,
temannya. Ia lalu bertanya pada Tuhan Yesus sambil menunjuk pada Yohanes, Lalu
bagaimana dengan dia, Tuhan? Apa yang akan terjadi dengan dia, Tuhan? Tuhan lalu menegur
Petrus, Itu bukan urusanmu, melainkan urusan-Ku. Yang penting, turutilah perintah-Ku. Tuhan
Yesus mengajari Petrus untuk tetap taat pada perintah Tuhan Yesus. Petrus tidak perlu iri
terhadap orang lain, karena Tuhan memberikan tugas yang berbeda-beda pada Petrus dan
Yohanes, sesuai dengan apa yang Tuhan anggap baik. Yang penting, Petrus harus tetap
mengikuti perintah-Nya..

Penerapan
1. Teruskan dialog para boneka: Berarti Toni tidak boleh iri padaku, ya Bunda? tanya Nia
pada Bunda. Kamu juga tidak boleh iri padaku! sergah Toni. Bunda tersenyum. Betul,
kalian tidak boleh iri satu sama lain, karena Bunda memberi kalian masing-masing tugas
yang berbeda. Yang penting, kalian harus... Menuruti perintah Bunda! kata Nia dan Toni
bersamaan... Wah pinter kalian berdua...
2. Bagilah kelas menjadi beberapa kelompok, lalu berilah masing-masing kelompok tugas yang
berbeda, yang dapat mereka laksanakan di dalam atau di sekitar kelas, misalnya menyimpan
boneka-boneka di tempatnya semula, merapikan mainan kelas, mengatur kursi,
membersihkan serpihan-serpihan kertas, dan lain sebagainya.
3. Perhatikan bagaimana mereka menerima tugas dan melaksanakannya. Pujilah ketaatan
mereka menerima tugas tanpa iri hati pada kelompok lain atau pada orang lain di
kelompoknya.
4. Beri penghargaan pada anak yang melakukan tugas dengan baik. Penghargaan bisa berupa
pin yang dibuat dari kertas tebal dan bergambar jempol dan diberi double tape disebaliknya
untuk ditempel di dada kiri anak.

Doronglah mereka melakukan hal yang sama di rumah dan di sekolah, sambil mengingatkan
bahwa itu adalah kehendak Tuhan.

88 Sahabat Anak Januari Juni 2015


PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Bawalah beberapa jenis biji-bijian yang dapat diolah menjadi makanan, misalnya biji kacang
hijau, biji kedelai, dan kacang tanah.
2. Diskusikanlah persamaan dan perbedaan biji-biji itu, serta manfaat masing-masing.
Tanyakan mengapa ada berbagai jenis biji-bijian dan tanyakan bagaimana seandainya
hanya ada satu jenis biji saja.
3. Ungkapkan bahwa hari ini mereka akan bersama-sama belajar bahwa Tuhan punya
kehendak yang unik untuk masing-masing mereka.

Pokok Pelajaran
1. Minta 3 orang anak melakukan percakapan dari perikop ini
Contoh Percakapan:
Narator : Petrus sedang bercakap-cakap dengan Tuhan Yesus. Tuhan Yesus memberi
Petrus tugas untuk menggembalakan domba-domba-Nya. Dengan kata lain,
Tuhan ingin Petrus menjadi pemimpin bagi pengikut-pengikut Yesus. Petrus
sebenarnya senang menerima tugas itu. Tapi, tiba-tiba dilihatnya seorang murid
Yesus lainnya. Maka tanya Petrus,

Petrus : Tuhan, apakah yang akan terjadi pada dia?


Yesus : Jikalau Aku menghendaki, supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan
urusanmu. Tetapi engkau: ikutlah Aku!

2. Guru menyiapkan beberapa pertanyaan berdasar perikop.


3. Beri mereka kertas pertanyaan untuk mereka jawab.
Contoh Pertanyaan:
1. Menurut pendapatmu, mengapa Petrus bertanya pada Tuhan Yesus tentang apa yang
akan terjadi pada temannya? (Arahkan jawaban anak pada: Karena Petrus ingin tahu
dan ia ingin membandingkan apa yang terjadi pada dirinya dengan apa yang terjadi pada
temannya)
2. Menurutmu, apakah Tuhan Yesus senang hati mendengar pertanyaan Petrus tentang
temannya itu? (Jawab: Tidak, Tuhan Yesus jengkel mendengar pertanyaan itu.)
3. Apa yang diinginkan Tuhan Yesus terhadap Petrus? (Jawab: Tuhan Yesus ingin Petrus
tetap fokus mengikut Tuhan Yesus, tidak perlu mengurusi hal-hal yang bukan
urusannya.)
4. Apakah kamu pernah seperti Petrus yang ingin tahu hal-hal yang bukan urusanmu,
sehingga malah kamu tidak fokus pada tugas yang telah diberikan padamu? Ceritakan
pengalamanmu.

Penerapan
1. Tekankan bahwa Tuhan menghendaki setiap anak untuk fokus mengikut Dia, seperti
perintah-Nya Ikutlah Aku kepada Petrus. Namun Ia juga memberi masing-masing anak
tugas yang unik.
2. Berikan pada masing-masing anak sebuah piagam buatan guru sekolah minggu (Contoh
terlampir).
3. Minta setiap anak untuk menuliskan namanya di piagam itu, serta talenta yang dia miliki
(dapat berupa sifat tertentu, kepandaian di bidang tertentu, atau ketrampilan di bidang
tertentu). Guru dapat membantu menggalinya dari anak. Dorong pula anak-anak untuk saling
membantu mengidentifikasi talenta satu sama lain. Ini penting untuk mengajak mereka saling
menghargai. Tuliskan semua talenta yang teridentifikasi pada piagam itu. Hias piagam itu.
Piagam boleh dibawa pulang untuk digantungkan di kamar atau dikumpulkan dan
digantungkan bersama-sama di kelas sekolah Minggu.
4. Dorong anak untuk menghargai keunikan mereka dan teman mereka, serta menyadari
bahwa Tuhan berkehendak baik untuk mereka masing-masing.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 89


PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Bawalah beberapa jenis sayur mayur yang dapat diolah menjadi makanan.
2. Diskusikanlah persamaan dan perbedaan sayur mayur itu, serta manfaat masing-masing.
Tanyakan mengapa ada berbagai jenis sayur mayur dan tanyakan bagaimana seandainya
hanya ada satu jenis sayuran saja.
3. Ungkapkan bahwa hari ini mereka akan bersama-sama belajar bahwa Tuhan punya
kehendak yang unik untuk masing-masing mereka.

Pokok Pelajaran
1. Guru bermain peran dengan percakapan berikut sesuai perikop.
Contoh Percakapan:
Narator : Petrus sedang bercakap-cakap dengan Tuhan Yesus. Tuhan Yesus memberi
Petrus tugas untuk menggembalakan domba-domba-Nya. Dengan kata lain,
Tuhan ingin Petrus menjadi pemimpin bagi pengikut-pengikut Yesus. Petrus
sebenarnya senang menerima tugas itu. Tapi, tiba-tiba dilihatnya seorang murid
Yesus lainnya. Maka Tanya Petrus,

Petrus : Tuhan, apakah yang akan terjadi pada dia?

Yesus : Jikalau Aku menghendaki, supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan
urusanmu. Tetapi engkau: ikutlah Aku!

2. Beri mereka kertas pertanyaan untuk mereka jawab.


Contoh Pertanyaan:
1. Menurut pendapatmu, mengapa Petrus bertanya pada Tuhan Yesus tentang apa yang
akan terjadi pada temannya? (Arahkan jawaban anak pada: Karena Petrus ingin tahu
dan ia ingin membandingkan apa yang terjadi pada dirinya dengan apa yang terjadi pada
temannya)
2. Menurutmu, apakah Tuhan Yesus senang hati mendengar pertanyaan Petrus tentang
temannya itu? (Jawab: Tidak, Tuhan Yesus jengkel mendengar pertanyaan itu.)
3. Apa yang diinginkan Tuhan Yesus terhadap Petrus? (Jawab: Tuhan Yesus ingin Petrus
tetap fokus mengikut Tuhan Yesus, tidak perlu mengurusi hal-hal yang bukan
urusannya.)

4. Apakah kamu pernah seperti Petrus yang ingin tahu hal-hal yang bukan urusanmu,
sehingga malah kamu tidak fokus pada tugas yang telah diberikan padamu? Ceritakan
pengalamanmu.

Penerapan
1. Tekankan bahwa Tuhan menghendaki setiap anak untuk fokus mengikut Dia, seperti
perintah-Nya Ikutlah Aku kepada Petrus. Namun Ia juga memberi masing-masing anak
tugas yang unik.
2. Berikan pada masing-masing anak sebuah piagam buatan guru sekolah Minggu (Contoh
terlampir).
3. Minta setiap anak untuk menuliskan namanya di piagam itu, serta talenta yang dia miliki
(dapat berupa sifat tertentu, kepandaian di bidang tertentu, atau ketrampilan di bidang
tertentu). Guru dapat membantu menggalinya dari anak. Dorong pula anak-anak untuk saling
membantu mengidentifikasi talenta satu sama lain. Ini penting untuk mengajak mereka saling
menghargai. Tuliskan semua talenta yang teridentifikasi pada piagam itu. Hias piagam itu.
Piagam boleh dibawa pulang untuk digantungkan di kamar atau dikumpulkan dan
digantungkan bersama-sama di kelas sekolah Minggu.
4. Dorong anak untuk menghargai keunikan mereka dan teman mereka, serta menyadari
bahwa Tuhan berkehendak baik untuk mereka masing-masing.

90 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Sukacita Akan Janji Tuhan
Bahan Alkitab: Yohanes 16:4b 7

FOKUS
Perpisahan bukanlah sesuatu yang mengenakkan. Ditinggalkan orang yang dikasihi
membuat kita merasa kehilangan. Namun jika perpisahan itu disertai janji bahwa akan ada
Penghibur yang akan memberikan kekuatan dan pertolongan pada mereka (Roh Kudus). Yesus
yang pergi pada Bapa menjanjikan penolong pada murid-murid-Nya. Para murid seharusnya
bersukacita akan janji Yesus
Melalui pelajaran hari ini, anak-anak diharap mendapat sukacita dari Tuhan karena
mengetahui bahwa Tuhan Yesus menjanjikan Roh Kudus.

PENJELASAN BAHAN
1. Berita bahwa Yesus harus meninggalkan murid-murid-Nya sudah disampaikanNya sejak Ia
masih bersama para murid. Hal itu disampaikan supaya mereka tidak kecewa bila tiba
saatnya Yesus meninggalkan mereka sebab pada akhirnya Yesus memang harus
meninggalkan mereka untuk pergi kepada Bapa yang mengutus-Nya.

2. Ia menyampaikan rencana-Nya itu. Tetapi tidak ada seorang murid pun yang bertanya,
Kemana Engkau pergi (ayat 5). Tidak adanya pertanyaan itu sebenarnya menunjukkan
bahwa para murid belum mengetahui misi Tuhan Yesus. Karena mereka tidak mengetahui
misi Tuhan Yesus, maka para murid terlihat sedih (ayat 6). Kesedihan itu adalah reaksi yang
wajar dialami para murid sebab mereka menghendaki Tuhan Yesus selalu bersama dengan
mereka. Apalagi sebelumnya, Tuhan Yesus menyatakan bahwa para murid akan mengalami
penderitaan serta dikucilkan oleh orang-orang Yahudi (ayat 1-2).

3. Jika Tuhan Yesus pergi kepada Bapa, apakah para murid benar-benar sendiri? Sama sekali
tidak. Tuhan Yesus mengatakan:Percayalah kepada-Ku: Lebih baik bagimu bahwa aku
pergi, karena Sang Penghibur akan diutus kepadamu. Perkataan itu adalah janji Tuhan
Yesus sendiri kepada para murid-Nya. Dengan janji itu, Ia menegaskan bahwa Ia akan
menyertai murid-murid-Nya dengan cara yang berbeda yaitu dengan mengutus Roh Kudus
(Sang Penolong) dan hal itu lebih berguna bagi para murid (ayat 7). Mengapa lebih berguna?
Sebab ketika Tuhan Yesus tinggal bersama para murid, Ia dibatasi oleh tempat dan waktu
seperti semua orang pada umumnya. Sehingga Ia hanya bisa disentuh oleh orang-orang
yang berada di dekat-Nya. Suara-Nya hanya bisa didengar oleh orang-orang disekitar-Nya.
Namun bila Ia hadir dalam bentuk Roh Kudus (Sang Penolong), kehadiran-Nya dapat
dirasakan oleh semua orang tanpa dibatasi oleh tempat dan waktu.

4. Kata kunci yang penting untuk dipergumulkan dari nats ini adalah Percayalah. Dengan
percaya kepada Tuhan Yesus, para murid akan dimampukan mengingat kembali setiap
perkataan Tuhan Yesus. Bahwa Ia memang harus pergi kepada Bapa, supaya umat manusia
selalu disertai-Nya dengan penghiburan yang selalu baru. Percayalah, dengan kepergian-
Nya kepada Bapa, Ia memberikan kegembiraan yang sejati kepada semua orang.

AYAT HAFALAN:
Adalah lebih berguna bagi kamu, jika Aku pergi. Sebab jikalau Aku tidak pergi, Penghibur itu tidak
akan datang kepadamu, tetapi jikalau Aku pergi, Aku akan mengutus Dia kepadamu.
Yohanes 16:7

LAGU PENDUKUNG
1. Berkereta Awan Putih (Kidung Ceria 110).
2. Raja Damai Datanglah (Lucky 35).
3. Semua Bunga Ikut Bernyanyi (Special Songs for Kids 310).

Sahabat Anak Januari Juni 2015 91


PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar Tuhan Yesus berkumpul bersama para murid.
2. Gambar para murid sedih.

Pembukaan
1. Tanyakan pada anak-anak: Siapa diantara kalian yang pernah ditinggalkan oleh ibu atau
ayah kalian selama beberapa hari? Siapa merasa senang?
2. Ajaklah anak berdialog tentang perasaan-perasaan mereka ketika ditinggal pergi oleh ayah
atau ayahnya. Yang merasa sedih ayo angkat tangan atau siapa yang merasa sedih
kalau ditinggal oleh ayah atau ibu? Ayo, angkat tangan? Biasanya kalau ada ayah dan ibu,
kita dimanja, disayang-sayang. Tetapi kalau ayah dan ibu pergi, apakah mereka tidak saying
kalian? Tentu mereka sayang pada kalian, karena itu seringkali ayah dan ibu menjanjikan
sesuatu kepada kalian. Kira-kira apa yang dijanjikan ya? O ya, pasti oleh-oleh.. nah
coba diingat: kalau ayah dan ibu tidak pergi, mereka punya atau tidak oleh-oleh untuk kalian?
Ya pasti tidak karena oleh-oleh itu adalah buah tangan dari orang yang bepergian
Nah, kalau ayah dan ibu menjanjikan oleh-oleh kepada kalian, kira-kira kalian akan senang
atau sedih?

Pokok Pelajaran
Tunjukkan gambar Tuhan Yesus berkumpul bersama murid-Nya: Coba kalian lihat gambar ini
sebutkan gambar siapa ini? Benar.. ini adalah gambar Tuhan Yesus bersama murid-murid-Nya.
Kira-kira apa yang mereka lakukan? Lihat, Tuhan Yesus sedang berbicara kepada mereka. Mau
tahu apa yang mereka bicarakan? Baik, dengar baik-baik apa yang mereka bicarakan.

(Pemain memasuki ruang pembelajaran. Pemeran para murid membaur dengan ASM. Jika
memungkinkan, pakailah kostum dan make up).

TY : Sahabat-sahabatku, kita sudah lama hidup bersama. Aku menjadi guru dan sahabatmu.
Ingatlah, sebentar lagi aku akan pergi meninggalkan kalian semuanya.
(Mendengar perkataan Tuhan Yesus, para murid yang tadinya tampak sukacita berubah
menjadi sedih..). Lho kok kalian jadi cemberut seperti itu
M1 : Guru. (dengan nada sedih), kalau Engkau meninggalkan kami, bagaimana dengan
kami? Wah kok Guru tega begitu sich
M2 : Benar Guru, selama ini kita selalu bersama, mengapa Engkau harus meninggalkan kami?
Kami ingin selalu dekat dengan Guru, mendengar suara Guru, sarapan, makan siang,
makan malam juga bersama Guru pokoknya kami ingin selalu dekat dengan Guru.
TY : Benar katamu tetapi Aku harus meninggalkan kalian dan saat ini Aku mengatakan
kepada kalian bahwa Aku harus meninggalkan kalian.
M1 : Guru, apa Guru tidak sayang lagi pada kami?
TY : Bukan begitu Guru tetap sayang kalian. Karena Aku sayang kalian itulah, maka Aku
harus meninggalkan kalian (Murid-murid tampak bengong).
M2 : Lho kalau Guru sayang kan mestinya menunggui kami terus betul kan teman-teman
(Semua murid serempak mengatakan, Betul.)
TY : Aku mengatakan lagi, Aku sangat mengasihi kalian. Tetapi kalian tidak tahu kan ke mana
Aku akan pergi? Aku belum menjelaskan ke mana aku akan pergi, kalian sudah menjadi
sedih ketahuilah semuanya, Aku akan meninggalkan kalian dan pergi kepada Bapa di
Surga.
(Semua murid berkata, Kepada Bapa di Surga? sambil melongo).
TY : Ya benar Aku akan pergi kepada Bapa di Surga. Karena itu janganlah kalian menjadi
sedih, sebab bila Aku pergi kepada Bapa di Surga, Aku akan memberikan kepadamu
penghiburan supaya kalian semua tetap bersukacita. Ingat, kalau Aku tinggal bersama
kalian terus, orang-orang lain di seluruh dunia ini tidak bisa merasakan kasih-Ku.
M1 : Kalau demikian, apa yang harus kami kerjakan Guru?
TY : Percayalah kepada-Ku, karena Sang Penghibur akan datang pada kalian semua. Ia akan
menjadi temanmu. Ia akan selalu dekat dengan kalian.
92 Sahabat Anak Januari Juni 2015
M2 : O. begitu to (dengan tersenyum) kalau begitu, sekarang saya tidak sedih lagi.
M1 : Benar Guru, kami tidak sedih karena tahu kalau Engkau tetap mencintai kami. Dan kami
percaya pada janji Guru. Janji Guru untuk mengutus Roh Penghibur pasti akan digebapi.
TY : Benar semua Aku harus pergi supaya kalian mendapat janji-Ku
M1 : Baik Guru, kami akan mengikuti semua perkataan-Mu. Ayo teman-teman kita bergembira
bersama, karena Guru kita punya janji yang indah
(Semua murid bergembira bersama. Di sini Anak Sekolah Minggu dapat diajak merayakan
kegembiraan para murid dengan menyanyikan Dalam Duka Dalam Suka)

Penerapan
1. Bagikan Gambar Tuhan Yesus yang terangkat ke surga dengan para murid yang melihat
Tuhan Yesus terangkat ke surga, bagikan juga selembar sebuah kertas folio/kwarto.
2. Mintalah anak menempelkan gambar Tuhan Yesus yang terangkat ke surga pada kertas itu.
Mintalah mereka memberi warna gambar itu.
3. Setelah gambar diwarnai, mintalah anak untuk memberi kesan terhadap gambar itu dengan
menanyakan: Bagaimana perasaanmu pada Tuhan Yesus yang naik ke surga?. Bagi anak
yang belum bisa menulis, guru dapat membantu menuliskan kesan anak di balik kertas kerja
murid. Bila anak sudah bisa menulis sendiri, mintalah mereka menuliskan kesan mereka
dibalik kertas kerja.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Tanyakan pada anak apakah mereka pernah berpisah dengan orang yang mereka kasihi
2. Tanyakan pada anak apa yang mereka rasakan?
3. Mintalah salah satu anak menceritakan pengalamannya ketika ditinggalkan oleh orang yang
dikasihi

Pokok Pelajaran
1. Tunjukkan pada Anak gambar Tuhan Yesus bersama murid-murid-Nya, Guru bisa
mengatakan: Wah.wahwah ada apa tuh, ayo tebak, kira-kira ada apa? Kok
sepertinya serius sekali ya o ya, sepertinya ada rapat O betul. Ada rapat. Lihat, siapa
mereka? Ya, lihat: ada Tuhan Yesus dan murid-murid-Nya.
2. Mintalah anak untuk memperhatikan (suara Guru agak berbisik): Coba dengar apa yang
dikatakan Tuhan Yesus. Murid-murid-Ku, dengarkan Aku, Aku sangat mengasihi kalian.
Dengar anak-anak Tuhan Yesus sangat mengasihi mereka.
3. Tanyakan pada anak: Kira-kira Tuhan Yesus mengasihi anak-anak tidak? (biarkan anak-
anak merespons).
4. Guru melanjutkan penjelasan: Coba dengar lagi apa yang dikatakan Tuhan Yesus. Karena
Aku mengasihi kalian, maka Aku akan meninggalkan kalian. Lho kok, murid-murid
bertanya:Kalau Guru mengasihi kami, kok Guru mau meninggalkan kami? Tuhan Yesus
berkata:Kalian pasti kaget bukan? Tetapi memang Aku harus pergi meninggalkan kalian dan
kalian pasti tidak tahu ke mana Aku akan pergi. Kalau kalian tahu ke mana kepergian-Ku,
pasti kalian tidak akan sedih seperti sekarang ini.
5. Beri penekanan dengan cerita: Hmm kira-kira ke mana ya? Coba ada yang tahu ke mana
Tuhan Yesus akan pergi? Yuk.. kita bantu murid-murid Tuhan Yesus supaya mereka tidak
sedih lagi. Coba ke mana Tuhan Yesus akan pergi? Ya Tuhan Yesus akan pergi kepada
Bapa. Yuk kita dengar lagi apa yang dikatakan Tuhan Yesus: Aku akan pergi kepada Bapa
dan Aku harap semua tidak cemas, karena ke mana Aku pergi sudah jelas. Ya.. aku akan
pergi kepada Bapa. Lihat, sekarang perubahan wajah murid-murid Tuhan Yesus. Semula
mereka tampak sedih, murung, tetapi sekarang mereka tampak menjadi gembira. Seorang
murid berkata: Kalau Guru mau pergi pada Bapa, apa oleh-oleh-Nya? Tuhan Yesus
tersenyum dan berkata: Memang lebih baik bila Aku pergi, supaya kalian mendapat
penghiburan. Itu oleh-oleh-Nya. Penghibur itu akan menjadi sahabatmu, sama seperti
selama ini aku menjadi sahabatmu. Ia akan menemani kamu dan menjadi penghiburmu. Ia
akan menjadi sumber gembiramu. Aku pergi untuk menyediakan semua itu. Salah seorang
murid bertanya: Kalau begitu, apa yang harus kami perbuat sekarang ini Guru? Kalian
Sahabat Anak Januari Juni 2015 93
harus percaya itu syaratnya. Dengan percaya, kalian akan tahu bahwa Aku mengasihi
kalian, sekarang bergembiralah. Mendengar perkataan Tuhan Yesus, semua murid yang
ada di dekat Tuhan Yesus tampak menjadi senang. Mereka bergembira karena Tuhan
Yesus sangat mencintai mereka.
6. Simpulkan cerita tentang kesukacitaan para murid setelah mereka mendengar bahwa Tuhan
Yesus naik ke surga dan akan mencurahkan Roh Kudus.
7. Akhiri dengan menyanyi: Berkereta Awan Putih.

Penerapan
1. Karena penyertaan Roh Kudus, anak-anak menjadi Kristen. Nyatakan kesukacitaan dengan
nyanyian.
2. Pasanglah white board (bila tidak ada, bisa memakai papan tulis/ kertas) berukuran besar di
kelas.
3. Mintalah anak maju satu persatu dan menuliskan di white board satu judul nyanyian Sekolah
Minggu yang bertema kesukacitaan dan kenaikan Tuhan Yesus ke Surga. Satu judul
nyanyian tidak boleh ditulis lebih dari 3 anak. Bila ada anak yang tidak bisa menuliskan salah
satu judul nyanyian, mintalah anak itu menyanyi satu nyanyian dari judul nyanyian yang
sudah tertulis di white board.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Tanyakan pada anak apakah mereka pernah berpisah dengan orang yang mereka kasihi
2. Tanyakan pada anak apa yang mereka rasakan?
3. Mintalah salah satu anak menceritakan pengalamannya ketika ditinggalkan oleh orang yang
dikasihi.

Pokok Pelajaran
1. Mintalah anak membaca Yohanes 16:4b-7.
2. Terangkan makna dari perkataan Tuhan Yesus. Inti perkataan itu adalah:
a. Tuhan Yesus akan meninggalkan murid-murid-Nya untuk kembali kepada Bapa. Hal itu
dilakukan karena Ia mengasihi mereka.
b. Pada awalnya para murid sedih mendengar perkataan Tuhan Yesus. Kesedihan itu
terjadi karena mereka tidak tahu ke mana tujuan Tuhan Yesus pergi.
c. Tuhan Yesus memberi kekuatan pada para murid dengan mengatakan bahwa Ia
memang harus pergi kepada Bapa supaya Ia dapat dijumpai oleh seluruh umat manusia
melalui karya Roh Kudus.
d. Ia akan mengutus Roh Kudus agar murid-murid-Nya mendapat penghiburan. Yang sedih
dihibur, yang lemah dikuatkan.
e. Setelah mendengar penjelasan dari Tuhan Yesus, para murid menjadi lega dan gembira.
Ternyata kasih Tuhan Yesus tidak terbatas oleh tempat dan waktu. Dengan kembali-Nya
kepada Bapa, Ia dapat dijumpai di mana saja dan kapan saja.
3. Akhiri cerita dengan mengajak anak memahami bahwa saat ini Tuhan Yesus mengasihi
mereka meskipun tidak bersama-sama dengan mereka karena pada saat ini dan masa yang
akan datang mereka disertai Tuhan Yesus.

Penerapan
1. Ceritakan tentang karya Roh Kudus dalam Kisah Para Rasul 13:1-5
2. Tegaskan orang-orang semacam itu berani mengabarkan Injil karena Roh Kudus.
3. Tidakkah kita gembira/bersukacita karena karya Roh Kudus membuat kita menjadi murid
Kristus. Mintalah anak menceritakan kegembiraan mereka sebagai murid Yesus.

94 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Roh Yang Menuntun Pada Kebenaran
Bahan Alkitab: Yohanes 16:8 15

FOKUS
Benar dan jahat pada zaman sekarang sering dipermainkan pihak yang berkuasa sehingga
dibutuhkan hikmat untuk bisa membedakan benar dan salah yang sesungguhnya. Kemampuan
membedakan hal yang benar dan jahat adalah karunia Allah melalui Roh Kudus. Tuhan Yesus
mengatakan bahwa Roh Penghibur yang diutusNya membuat setiap orang diinsyafkan dari setiap
kesalahannya, hidup dalam kebenaran serta mampu memuliakan Tuhan Yesus. Hidup dalam
kebenaran akan membawa sukacita yang sejati
Melalui pelajaran hari ini, anak diajak mempercayai karya Roh Kudus yang menginsyafkan
dan menuntun mereka dalam kebenaran.

PENJELASAN BAHAN
1. Dalam perikop ini, Tuhan Yesus menyebut Roh Kudus dengan Sang Penghibur, Roh
Kebenaran, hal ini menunjukkan bahwa Roh Kudus bukan sekedar suatu daya atau
pengaruh yang menghasilkan perasaan tertentu (senang, benar) tetapi Roh Kudus adalah
Allah sendiri yang bertindak dalam hidup manusia. Karena Roh Penghibur merupakan
oknum Ilahi, maka dalam Yohanes 16:8 disebutkan bahwa Ia akan datang. Hadirnya Roh
Kudus sebagai penggenapan janji Tuhan Yesus kepada murid-murid-Nya.

2. Sebagai penggenapan janji Tuhan Yesus, Roh Kudus datang dan bekerja bagi dunia karya
utama yaitu:
a. Menginsyafkan dunia karena tidak percaya pada Yesus (ayat 8).
Dalam Yohanes 14:4b-15, Tuhan Yesus mengatakan bahwa Ia mengirim Roh Kudus
sebagai Penghibur. Tetapi mengapa karya Roh Kudus menginsyafkan dosa? Jika kita
ingat dosa, kita ingat sifatnya yang bohong, sombong, jahat, mendendam, kejam dan
tidak percaya kepada Tuhan Yesus. Oleh karena itu Roh Kudus akan menuntun kita
untuk berani meninggalkan dosa dan hidup dalam kasih Kristus agar manusia beroleh
keselamatan dan kesukacitaan.
b. Memimpin ke dalam kebenaran (ayat 13).
Tuhan Yesus telah menegaskan bahwa Ia tidak selamanya bersama para murid. Ia akan
meninggalkan mereka. Agar para murid tidak tersesat, Ia mengutus Sang Penghibur
untuk menuntun para murid hidup dalam kebenaran, sehingga para murid dimampukan
membedakan hal yang baik dan hal yang jahat seturut kehendak Tuhan. Bila Roh Kudus
menuntun kepada kebenaran, hal ini menunjukkan juga bahwa kebenaran itu tidak dapat
dicari oleh manusia dengan kemampuannya sendiri. Kebenaran adalah anugerah Allah.
c. Memuliakan Tuhan Yesus (ayat 14).
Karya Roh Kudus yang sering tidak kita pahami adalah memuliakan Tuhan Yesus.
Mengapa Roh Kudus memuliakan Kristus? Sebab Kristus adalah Tuhan sebagaimana
perkatakan-Nya: Segala milik Bapa adalah milik-Ku; sebab itu telah Kukatakan
kepadamu, bahwa Ia menyatakan kepadamu apa yang diterima-Nya daripada-Ku.
Jelasnya karya Roh tidak meniadakan karya Kristus.

3. Dengan pekerjaan-Nya itu pula, Roh Kudus juga mendorong kita untuk aktif menanggapi
karya-Nya serta hidup di dalamnya. Tuhan Yesus menghendaki manusia yang hidup karena
pimpinan Roh Kudus turut mewartakan berita pertobatan dan pengampunan dosa agar
nama-Nya dimuliakan.

AYAT HAFALAN:
Tetapi Penghibur, yaitu Roh Kudus, yang akan diutus oleh Bapa dalam nama-Ku,
Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu
dan akan mengingatkan kamu akan semua yang telah Kukatakan kepadamu.
Yohanes 14:26

Sahabat Anak Januari Juni 2015 95


LAGU PENDUKUNG
1. Banyak Perbuatan (Kidung Ceria 302).
2. Roh Kudus Tetap Teguh (Kidung Jemaat 237).
3. Bila Ku Ingat Cinta Tuhanku (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 76).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Anak yang menangis menyesal.
2. Anak yang gembira.

Pembukaan
1. Tunjukkan pada anak gambar anak yang sedang menangis, Lihat ini. Siapa dia ya? O
dia adalah Fani. Lho kok Fani terlihat sedih ada apa ya? Waduh.waduh..waduh ternyata
Fani sedih karena dia menyesal.
2. Ajak anak berdialog, Mengapa Fani menyesal?
3. Lanjutkan cerita, O baru saja Fani sadar kalau ia melakukan kesalahan pada Tanti.
Ceritanya begini, tadi pagi Tanti datang ke rumah Fani. Ia ingin sekali bermain dengan Fani.
Tetapi karena Fani sedang asyik nonton televisi, Tanti dibiarkan bermain sendiri, padahal
berkali-kali Tanti memanggil nama Fani untuk bermain bersama. Karena Tanti tidak ditemani
Fani, ia jadi bosan dan akhirnya pulang tanpa pamit pada Fani. Setelah Tanti pulang, Fani
menyadari kalau ia melakukan kesalahan, membiarkan Tanti bermain sendiri. Fani jadi
sedih, ia menyesal melakukan perbuatan yang tidak baik pada Tanti.

Pokok Pelajaran
1. Ceritakan bahwa Tuhan Yesus mengutus Roh Kudus, Tuhan Yesus mengutus Roh Kudus
untuk mengingatkan kita kadang-kadang kita nakal, berbuat curang, membuat orang lain
sedih. Ketika kita nakal, Roh Kudus mengingatkan kita. ia berkata dalam hati kita, E
jangan nakal ya.. nakal itu tidak baik. Saat kita curang, misalnya mengambil mainan teman,
Roh Kudus juga mengingatkan kita, E itu milik temanmu, kalau mau mengambil bilang
dulu Ya, Roh Kudus mengasihi kita karena itu Ia selalu mengingatkan kita agar tidak
nakal, tidak curang, tidak jahat kepada teman-teman kita yang lain.
2. Kaitkan cerita tentang Tuhan Yesus dengan cerita Fani yang menyesal, Fani juga demikian,
ia diingatkan oleh Roh Kudus, sehingga ia menyesal karena telah membiarkan Tanti bermain
sendiri, padahal Tanti ingin sekali bermain dengan dia. Lihat.. Fani sampai menagis. Ia
benar-benar menyesal. Yuk kita lihat Fani, apa Fani masih menyesal terus? O ternyata
menyesal tanpa merubah diri tidak ada gunanya.
3. Bandingkan cerita Fani yang sebelumnya menyesal dan sekarang tidak menyesal lagi,
Lihat, sekarang sudah beda lho Fani tidak sedih lagi (tunjukkan gambar anak yang
bergembira). Ia pergi ke rumah Tanti dan mengajaknya bermain bersama. Lihat Fani dan
Tanti kelihatan senang sekali. Ternyata Fani menyadari kalau ia nakal dan menyesali
perbuatannya, ia harus berubah.
4. Tanyakan pada Anak mengapa Fani berubah? Tahukah kalian, siapa yang membuat Fani
sadar kesalahannya dan membuat Fani berbuat baik? (biarkan Anak menebak)
5. Berikan penegasan, Ya itu adalah Roh Kudus yang diutus Tuhan Yesus. Fani percaya
Tuhan selalu mengingatkan dia untuk tidak nakal dan harus melakukan perbuatan yang baik.
Fani menjadi baik karena Tuhan mengasihi dan selalu baik kepadanya.
6. Akhiri dengan ajakan pada anak menyanyi: Banyak Perbuatan.

Penerapan
1. Bagikan kertas kerja dengan gambar-gambar berikut kepada anak:
1. Gambar anak yang sedih
2. Gambar anak merebut mainan temannya
3. Gambar anak berdoa
4. Gambar anak sedang memberi
2. Minta anak menyebutkan apa yang akan mereka lakukan bila melihat gambar itu. jawaban
anak dapat dituliskan (bila anak bisa menulis sendiri, beri kesempatan anak menuliskan
96 Sahabat Anak Januari Juni 2015
sendiri jawabannya. Bila anak belum bisa menulis, Guru membantu menuliskan jawaban
anak) disebelah gambar itu. Misalnya: Aku akan menghibur untuk menjawab gambar anak
yang menangis. Aku tidak mau melakukan hal itu untuk menjawab gambar anak yang
sedang merebut mainan temannya. Aku akan melakukannya untuk menjawab gambar anak
yang sedang berdoa.
3. Bila memungkinkan, mintalah anak memberi warna gambar-gambar itu.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Tanyakan pada anak: Anak-anak, siapa yang pernah mendapat peringatan dari orang tua
atau dari bapak-ibu guru? (berilah kesempatan anak untuk menjawab).
2. Berilah kesempatan pada anak untuk berdiskusi dengan pertanyaan: Hmm.. kalau
mendapat peringatan biasanya karena melakukan apa?
3. Ceritakanlah kisah Toni yang menyesal dan memperbaiki kesalahannya setelah ditegur
gurunya, Suatu hari, Toni dipanggil oleh ibu gurunya di kantor. Ada apa ya...? Ternyata Toni
tidak mengerjakan Pekerjaan Rumah (PR). Tidak tanggung-tanggung, Toni tidak
mengerjakan 2 PR-nya. Wah kok begitu kenapa? Ketika ditanya oleh gurunya, Toni
menjawab, Maaf bu guru, saya menyesal sekali. Kemarin saya tidak mengerjakan PR
karena saya bermain dengan teman-teman saya. Karena asyik bermain, saya lupa
mengerjakan PR. Tadi malam ibu saya juga meminta saya mengerjakan PR tetapi saya
sudah capek sekali, sehingga PR itu saya biarkan. Tadi pagi ibu juga membangunkan Toni,
tetapi Toni tetap tidur. Toni menyesal dan berjanji akan selalu mengerjakan semua PR dari
sekolah.

Pokok Pelajaran
1. Aplikasikan cerita Toni dengan cerita Alkitab, Tuhan juga selalu mengingatkan kita kalau
sedang berbuat curang, jahat, malas dan sebagainya. Ia mengingatkan kita melalui Roh
Kudus. Misalnya saat adik-adik mau mengambil mainan teman kalian, Roh Kudus
mengingatkan dalam hati, E mengambil mainan teman itu dosa ayo bilang dulu pada
yang punya. Kalau boleh baru diambil. Kalau tidak jangan diambil atau saat kalian
malas, Roh Kudus membisikkan dalam hati kita, Jangan malas jangan malas Kira-kira
mengapa kok Tuhan Yesus mau mengingatkan kita? (berikan kesempatan pada anak untuk
menanggapi. Ia mengingatkan karena Ia sangat mengasihi kita. Karena itu Ia menuntun kita
ke jalan yang benar. Ia mengingatkan kita, sekaligus memberikan nasihat supaya anak-anak-
Nya hidup di jalan yang benar).
2. Akhiri cerita dengan kesimpulan: Kalau Roh Kudus selalu mengingatkan kita agar hidup baik
dan benar, apa yang akan kita lakukan? Ya.. kita harus mendengarkan suara-Nya. Ketika Ia
berkata dalam hati kita, kita dengarkan dan kita lakukan semua kebaikan yang berasal dari
Tuhan.

Penerapan
1. Mintalah anak menuliskan contoh-contoh kebaikan yang harus mereka lakukan di selembar
kertas. Anak yang bisa menuliskan paling banyak diberi hadiah oleh guru.
2. Minta anak mendoakan supaya mereka selalu diingatkan untuk melakukan kebaikan
sebagaimana yang mereka tuliskan.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Awali dengan kisah Andi, Sepulang sekolah, Andi sangat lapar. Ia segera berlari menuju
ruang makan. Di situ terdapat 2 buah kue. Biasanya ibunya meletakkan 2 buah kue di meja
itu. Satu untuk dirinya dan satu untuk Titin adiknya. Wah.. rasanya kue itu sangat enak.
Besar lagi. Tanpa basa-basi, Andi langsung mengambil sebuah kue dan menyantapnya.
Wah enak sekali. mak nyus. Katanya dalam hati. Setelah memakan kue itu, mata Andi
tertuju pada satu kue yang terletak di meja makan. Rasa-rasanya kalau dimakan pasti enak,
katanya dalam hati. Tangannya mulai mengarah pada kue itu. ketika hendak memegang kue
Sahabat Anak Januari Juni 2015 97
yang lezat itu, Andi mendengar suara dari dalam hatinya,Jangan diambil, kue itu milik Titin.
Kamu sudah memakan bagianmu, ingat jangan nakal. Andi yang tadinya begitu ingin
makan kue itu mengurungkan niatnya. Ia menyesal dengan niat buruknya dan sekarang ia
sadar bahwa ia tidak boleh malakukan hal yang tidak baik pada adiknya.
2. Diskusi tentang cerita: Suara dalam hati itu suara dari mana?
3. Hari ini kita mau belajar bahwa dalam hati kita terdapat suara Roh Kudus.

Pokok Pelajaran
1. Mintalah Anak membaca Yohanes 16:8-15: Coba adik-adik membuka Injil Yohanes 16:8-
15 (dibaca oleh salah satu anak).
2. Terangkan: Tuhan Yesus mengutus Roh Kudus yang disebut dengan Roh Penghibur, Sang
Kebenaran. Ia disebut Roh Penghibur karena Ia mengingatkan orang agar hidup gembira
karena melakukan kebenaran.
3. Ajaklah anak-anak berdiskusi dengan pertanyaan pancingan: Kira-kira apa pekerjaan Roh
Penghibur itu? Jawaban dari Alkitab bahwa pekerjaan Roh Kudus adalah:
a. Menginsyafkan yang salah.
b. Menuntun ke jalan yang benar.
c. Memuliakan nama Tuhan Yesus.

4. Akhiri cerita dengan kesimpulan: Roh Kudus yang berkarya seperti itu akan terus menerus
berkarya bagi kita semua.

Penerapan
1. Berikan anak kertas kerja
2. Mintalah mereka menggambar lidah api di kertas itu
3. Mintalah anak menuliskan apa pekerjaan Roh Kudus dan memberi warna gambar itu.
4. Mintalah anak memotong gambar yang mereka buat untuk dijadikan pembatas Alkitab.

98 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Saudaraku, Sahabatku
Cerita Bebas - Minggu Kelima

AYAT HAFALAN:
Peliharalah kasih persaudaraan.
Ibrani 13:1

LAGU PENDUKUNG
1. Kasihilah Sesamamu (Kidung Anak-anak 152).
2. Aku Suka Membagi (Kidung Ceria 205).
3. Ku Ingin Berperangai (Kidung Ceria 301).

SAUDARAKU, SAHABATKU

Selama akhir Minggu itu tidak banyak aktivitas yang dilakukan oleh pak Kristo dan
keluarganya. Memang hari-hari mereka sedari hari Minggu sampai Jumat dipenuhi dengan
berbagai aktivitas, termasuk bekerja di kantor, di rumah maupun belajar di sekolah maupun les-
les. Pagi itu kondisi rumah pak Kristo tidak terlalu ramai. Pak Kristo beristirahat di kamarnya
setelah membersihkan kebun dan gudang sejak pagi. Bu Luvi, isteri pak Kristo pergi berbelanja
ke pasar untuk berbelanja kebutuhan makan mereka selama satu Minggu. Meria, anak sulung
mereka yang duduk di kelas 5 SD, sedang membaca komik di ruang keluarga. Sedangkan Nebo,
si bungsu yang masih TK, menonton film kartun di televisi. Ya... hanya empat orang yang tinggal
di rumah mungil itu, ayah, bunda, seorang anak perempuan dan seorang anak laki-laki. Mereka
bersama saling mengasihi.
Pagi itu Meria terus asyik dengan komik barunya, sampai Nebo berkata kepadanya, kak,
aku ingin minum jus jambu seperti yang kakak minum. Boleh aku minta punya kakak?
Yeah... Nebo, sahut Meria, punya kakak sudah hampir habis nih. Kakak ambilkan di
dapur, ya?
Boleh, kak, kata Nebo dengan ceria.
Meria segera meninggalkan komiknya dan menuju dapur untuk mengambil jus jambu di
lemari es. Ketika dia sedang menuangkan jus itu ke gelas, dia mendengar suara benda jatuh.
Meria lari menuju ke ruang keluarga, tapi tidak ada sesuatu yang buruk terjadi di situ. Dia segera
mencari arah suara tadi dan sampailah dia di ruang tamu dan mendapatkan Nebo berjongkok di
sana sambil memungut lempengan-lempengan pot besar kesayangan bunda mereka.
Nebo, apa yang sudah terjadi denganmu dan pot itu? tanya Meria terkejut.
Ngg.... potnya jatuh dan pecah, kak. Aku tidak sengaja menabraknya... , sahut Nebo
dengan wajah sedih dan ketakutan.
Waduh... Nebo, apa yang harus kita lakukan. Ini pot kesayangan bunda..., seru Meria
panik.
Kakak... aku takut bunda marah... tolong aku, kak..., kata Nebo memelas.
Meria kasihan melihat Nebo, dia segera berpikir keras untuk menolongnya. Dengan
segera Meria mengambil lem dan cellotape, lalu duduk dekat pot pecah itu dan mulai
menyambung satu persatu. Baru sebagian yang tersambung, tiba-tiba mereka mendengar suara
pintu pagar terbuka... Kak..., bisik Nebo, bunda pulang tuh... kak... aku takut dimarahi bunda.
dan setelah berkata demikian Nebo berjingkat meninggalkan Meria untuk bersembunyi di
kamarnya.
Ketika bunda masuk ke ruang tamu dan melihat Meria serta pot kesayangannya yang
tidak utuh lagi, segera berteriak, Meria... apa yang sudah kamu lakukan pada pot bunda? Kamu
nakal, ya. Sana! Segera masuk ke kamar kamu dan tunggu hukuman dari bunda.
Ngg... bun..., terdengar suara Meria ingin menjelaskan...
Masuk ke kamar! seru bunda Luvi tanpa memberi kesempatan kepada Meria untuk
memberi penjelasan.
Dengan sedih, Meria berjalan ke kamarnya. Dia merenung di sana, bunda mengira aku
yang memecahkan potnya, padahal bukan aku yang melakukannya, tapi aku yang dimarahi dan
dihukumnya. Nebo juga keterlaluan, dia yang bersalah, tapi dia lari dari masalah. Tapi... tak apa
Sahabat Anak Januari Juni 2015 99
aku yang dihukum. Aku kasihan pada Nebo, meskipun Nebo nakal dan sering menggangguku,
aku tidak tega melihat wajah ketakutannya. Aku sayang kepada Nebo, satu-satunya adikku.
Selagi Meria sibuk memikirkan nasibnya dan juga rasa sayangnya pada adiknya, tiba-tiba
dia mendengar pintu kamarnya diketok.
Masuk, jawab Meria lesu.
Kak Meria..., bisik Nebo memasuki kamar Meria sambil menutup kembali pintunya.
Kenapa, Nebo? tanya Meria sedikit ketus.
Kakak... terima kasih, kakak sudah menolong aku, sehingga bunda tidak marah
kepadaku.
Meria terharu mendengar ungkapan adiknya, ia tidak sampai hati mengungkapkan
kekesalan hatinya, maka segera Meria memeluk Nebo dan berkata, Nebo, adikku sayang..., ini
gunanya seorang kakak. Kakak sayang kamu, kakak mau menjadi sahabat kamu... .
Terima kasih, kakak, kata Nebo berkaca-kaca, kak Meria..., apakah... apakah kakak
mau menemani aku? Aku ingin berbicara kepada bunda. Aku ingin katakan kepada bunda
bahwa akulah yang memecahkan pot kesayangannya, bukan kak Meria... mau, ya kak?
Meria segera memeluk Nebo lagi dan sambil menganggukkan kepalanya, iya, adikku
sayang. Kakak mau menemanimu. Kakak bangga padamu, kamu mau mengakui kesalahanmu.
Ayo, kita temui bunda.
Kasih yang tulus, yang telah ditunjukkan oleh kedua bersaudara itu, tidak saja berhenti
pada kata-kata... tetapi diwujudkan dengan kerelaan untuk berkorban, dan kerelaan untuk
membantu, mendampingi dan meringankan beban sesama. Kitapun dimampukan untuk
mewujudkan kasih itu dalam kehidupan kita semua.

**********

100 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Saling Mendukung Dalam Kasih
Bahan Alkitab: Kisah Para Rasul 2:41-47

FOKUS
Komunitas yang saling mendukung dan mengasihi mempunyai dampak yang besar bagi
pertumbuhan anggota-anggotanya. Jemaat mula-mula merupakan contoh komunitas yang seperti
itu. Mereka bertumbuh dan menjadi berkat bagi banyak orang di sekeliling mereka sehingga banyak
orang yang mau menjadi bagian dari komunitas tersebut.
Melalui Pelajaran hari ini, diharapkan anak mau saling mendukung dalam kasih di
komunitasnya.

PENJELASAN BAHAN
1. Setelah Petrus menyampaikan kotbah (Kisah Rasul 2:14-36) tentang Yesus Kristus yang
telah bangkit itu adalah Tuhan dan Juru selamat, orang-orang yang mendengarnya terharu
dan menyediakan diri hidup dalam pertobatan, menerima baptisan dalam nama Yesus untuk
pengampunan dosa dan menerima karya Roh Kudus. Jumlah mereka kira-kira 3000 orang.
Mereka inilah yang kemudian disebut sebgai Jemaat mula-mula.
2. Dalam persekutuan jemaat mula-mula itu, para rasul memiliki kesempatan untuk
memberitakan kesaksian mereka tentang segala sesuatu yang diajarkan Tuhan Yesus.
Selain itu, perjamuan bersama juga menjadi bagian yang penting dalam hidup mereka.
Perjamuan bersama di sini bukan sekedar makan dan minum bersama, tetapi merupakan
sebuah perayaan cinta kasih dalam kehidupan sehari-hari. Yang ingin disampaikan pada
bagian ini adalah antara pengajaran dan kebersamaan merupakan bagian yang tidak bisa
dipisahkan.
3. Selain melakukan perjamuan kasih, jemaat mula-mula juga rajin dalam persekutuan doa. Hal
ini rupanya terkait dengan kebiasaan orang-orang Yahudi yang memiliki kebiasaan
melakukan doa bersama baik dalam rumah, maupaun dalam bait Allah. Keberadaan jemaat
yang rajin menaikkan doa bersama itu membuat orang-orang Yahudi menaruh hormat
kepada mereka. Apalagi dalam persekutuan doa itu muncul tanda dan Mujizat dari para
rasul.
4. Kesatuan jemaat, ketekunan mendengarkan pengajaran para rasul, ketekunan dalam doa
bersama serta banyaknya mujizat dan tanda yang dibuat para rasul itu membuahkan hasil
jemaat yang percaya dan bersatu makin mengasihi satu sama lain. Kehidupan dalam kasih
yang kuat terlihat dari kesediaan mereka saling melayani, menolong dan berbagi. Cara
hidup dalam kasih persaudaraan itu membuat mereka disukai semua orang, sehingga jumlah
mereka makin hari makin bertambah. Komunitas yang saling mendukung dalam kasih layak
terus diperjuangkan dalam komunitas kita saat ini dimanapun kita berada.
AYAT HAFALAN:
Alangkah baiknya dan indahnya, apabila saudara-saudara diam bersama dengan rukun!
Mazmur 133:1
LAGU PENDUKUNG
1. Aku Gereja, Kau Pun Gereja (Kidung Ceria 185).
2. Mazmur 133/Sungguh Alangkah Baiknya (Praise & Worship Alleluyah 243).
3. Kita Satu Dalam Kasih (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 95).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Pembukaan
1. Tanyakan pada anak: Anak-anak, kalau kalian datang ke gereja, apa saja yang kalian
lakukan? (Guru menanyakan kepada anak-anak tentang apapun yang mereka lakukan bila
berada di gereja). Tanyakan juga perasaan anak ketika berada di gereja.
2. Tanyakan pada anak, siapa saja yang mereka jumpai di Gereja?
Sahabat Anak Januari Juni 2015 101
Pokok Pelajaran
1. Ceritakan pada anak tentang gereja perdana. Gereja perdana adalah kumpulan orang-orang
yang percaya pada Tuhan Yesus.
2. Ceritakan apa saja yang dilakukan oleh gereja perdana.
a. Mereka hidup dengan rukun. Hidup rukun berarti tidak ada yang nakal, semua
menyayangi.
b. Mereka juga senang mendengar firman Tuhan.
c. Dalam kebersamaan, mereka tekun dalam membaca Alkitab dan mendengarkan
kesaksian para rasul.
d. Mereka juga rajin melakukan doa bersama.
e. Satu sama lain saling membantu (sehati, rela berbagi, tulus)
f. gembira bersama-sama.
3. Tekankan buah dari apa yang mereka lakukan yaitu: mereka disenangi semua orang.
Berikan penjabaran makna disenangi semua orang.
4. Akhiri cerita dengan mengajak anak meneladani kehidupan jemaat mula-mula melalui hidup
sehari-hari seperti saling menyayangi, senang ke gereja, mendoakan (orang tua, saudara,
teman), senang membantu orang lain.

Penerapan
1. Bagikan kepada anak kertas kerja dengan gambar gereja.
2. Mintalah anak menyebutkan apa saja yang dilakukan di gereja. (Guru dapat meminta anak
menuliskan jawaban mereka di balik kertas kerja bila anak bisa menulis. Bagi anak yang
belum bisa menulis, guru membantu menuliskan jawaban mereka).
3. Mintalah anak memberi warna gambar gereja itu dan memberi hiasan pada gambar itu.
Hiasan itu sebagai bentuk perayaan ulang tahun berdirinya gereja di dunia.
4. Akhiri dengan mengajak anak menyanyikan lagu Kita Satu Dalam Kasih.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Pembukaan
1. Ajaklah anak menyanyi bersama: Kita Satu dalam kasih.
2. Mintalah mereka menceritakan kembali makna nyanyian itu. Apa makna kita satu dalam
kasih dalam hidup sehari-hari. Arti satu dalam kasih adalah kesatuan dalam kasih Tuhan.
Satu dalam kasih juga berarti setiap anak tidak memikirkan dirinya sendiri.
3. Tanyakan pada anak: Apa hasilnya bila semua anak saling mengasihi? (biarkan mereka
menjawab).

Pokok Pelajaran
1. Ceritakan apa saja yang dilakukan oleh gereja perdana.
a. Mereka hidup dengan rukun. Hidup rukun berarti tidak ada yang nakal, semua saling
menyayangi.
b. Mereka juga senang mendengar firman Tuhan.
c. Dalam kebersamaan, mereka tekun dalam membaca Alkitab dan mendengarkan
kesaksian para rasul.
d. Mereka juga rajin melakukan doa bersama.
e. Satu sama lain saling membantu (sehati, rela berbagi, tulus)
f. gembira bersama-sama.
2. Tekankan buah dari apa yang mereka lakukan yaitu: mereka disenangi semua orang.
Berikan penjabaran makna disenangi semua orang.
3. Akhiri cerita dengan mengajak anak meneladani kehidupan jemaat mula-mula melalui hidup
sehari-hari seperti saling menyayangi, senang ke gereja, mendoakan (orang tua, saudara,
teman), senang membantu orang lain.

Penerapan
1. Bagikan kertas kerja dan alat tulis pada anak
2. Minta anak membuat satu gambar yang menceritakan lagu Kita Satu Dalam Kasih.

102 Sahabat Anak Januari Juni 2015


3. Mintalah anak menuliskan tindakan yang akan mereka lakukan untuk mewujudkan kesediaan
saling dukung dalam kasih di komunitas mereka.
Akhiri dengan berdoa bagi gereja di seluruh dunia supaya menjadi komunitas yang saling
dukung dalam kasih oleh guru.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Nyatakan pada anak pepatah: Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh. Pepatah itu memiliki
arti: bila kita bersama-sama kita akan menjadi teguh (kuat), sebaliknya bila setiap orang
hanya memikirkan kepentingannya sendiri, tidak ada persatuan sehingga tidak ada kekuatan
bersama.
2. Berikan contoh kekuatan dalam kebersamaan ibarat sapu lidi. Bila lidi itu hanya satu, ia
mudah dipatahkan. Tetapi bila beberapa lidi diikat menjadi satu, ia tidak mudah dipatahkan,
bahkan memiliki kekuatan yang besar. Dengan kekuatannya itu gabungan lidi itu disebut
sapu dan memiliki kegunaan untuk menyapu.

Pokok Pelajaran
1. Ajaklah anak memperhatikan cara hidup jemaat mula-mula yang bersehati. Bersehati artinya
memiliki cita-cita yang sama. Sikap sehati itu tidak hanya berjalan satu atau dua hari saja
tetapi terus menerus dan hal itu disebut sebagai ketekunan. Bereka bersehati dan bertekun
dalam doa, bersekutu, berbagi, tulus dan gembira.
2. Guru mengajak anak untuk menyimpulkan apakah buah kesehatian itu. Mereka menjadi
kuat, kompak. Kekompakan mereka membuat orang lain disekitar mereka menjadi senang
dan turut bergabung dengan mereka. Jumlah mereka makin hari menjadi banyak.
3. Akhiri cerita dengan meneladani hidup rukun dalam kebersamaan dengan orang lain. Wujud
kongkritnya: di gereja mereka dapat mewujudkan kerukunan dengan: mempersiapkan
tempat untuk SM bersama. Saling mendoakan, mengunjungi yang sakit, saling menghormati.
Di rumah: dengan bersedia membantu orang tua, mengasihi seisi rumah. Di Sekolah:
mengasihi teman dan guru, mengerjakan PR dengan tekun, mengikuti semua jadwal (jadwal
piket dan pelajaran) yang sudah dibuat.
4. Ajaklah anak berkomitmen untuk hidup seperti jemaat mula-mula.

Penerapan
1. Bagikan kertas kerja dan alat tulis pada anak
2. Minta anak menggambar sapu lidi.
3. Minta anak menuliskan ayat hafalan di bawah gambar.
4. Minta anak menuliskan satu tindakan yang merupakan kesediaannya saling dukung dalam
kasih di komunitasnya.
Akhiri dengan berdoa bagi gereja di seluruh dunia supaya menjadi komunitas yang saling
dukung dalam kasih oleh salah satu anak.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 103


Bersaksi Bagi Kristus
Bahan Alkitab: Kisah Para Rasul 4:1-22

FOKUS
Ada banyak tantangan dalam menjadi saksi Yesus. Orang bisa saja diancam hukuman
penjara bahkan bisa saja sampai pada kematian. Namun orang yang sungguh-sungguh mengasihi
Yesus akan mempertaruhkan dirinya untuk tetap menjadi saksi. Memberitakan tentang keselamatan
dalam Yesus menjadi bagian yang tidak bisa dipisahkan dari hidup orang percaya.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar untuk berani menjadi saksi bagi Yesus karena
mengasihi Dia.

PENJELASAN BAHAN
1. Petrus dan Yohanes ditangkap dan diperhadapkan pada sidang Mahkamah Agama karena
mereka telah menyembuhkan seorang yang sakit lumpuh dalam Nama Yesus dan
berkhotbah tentang Yesus serta berbicara mengenai kebangkitan orang mati (pasal 3).
Orang-orang Saduki sangat tidak suka dengan pengajaran tersebut karena mereka adalah
partai agama yang tidak percaya akan kebangkitan orang mati dan mereka juga menolak
Yesus sebagai Mesias.

2. Dalam persidangan itu, Petrus dan Yohanes harus menjawab pertanyaan-pertanyaan yang
diajukan oleh para imam besar. Di sini keberanian Petrus dan Yohanes diuji dalam hal
memberi jawab kepada orang-orang yang sudah jelas tidak suka dengan Yesus dan para
pengikut-Nya. Ternyata mereka mampu menunjukkan keberanian yang luar biasa. Hal ini
ditunjukkan dalam hal:
a. Bersaksi tentang kuasa dalam Nama Yesus (ayat 10).
Dengan semangat berapi-api, mereka menjelaskan bahwa Nama Yesuslah yang
memberikan kesembuhan kepada si lumpuh yang telah berusia lebih dari empat puluh
tahun itu (ayat 22). Lebih lanjut lagi dijelaskan bahwa Nama Yesus tidak hanya berkuasa
mendatangkan kesembuhan, tapi juga memberikan keselamatan bagi setiap orang yang
percaya kepada-Nya. Dan di dunia ini tidak ada nama lain yang lebih berkuasa dari
Nama Yesus (ayat 12).
b. Mendakwa para pemuka agama (ayat 10).
Para terdakwa ini kini malah berbalik mendakwa para pendakwanya dengan berkata,
Yesus Kristus, orang Nazaret, yang telah kamu salibkan... Sebuah tamparan keras bagi
anggota Mahkamah agama yang memang telah melakukan hal tersebut.
c. Menantang para pemuka agama (ayat 19).
Petrus dan Yohanes berkata, Silakan kamu putuskan sendiri manakah yang benar di
hadapan Allah . Para pemimpin Mahkamah Agama tentu tidak berani menjawab
pertanyaan ini sebab mereka selalu mengagungkan diri sebagai orang-orang yang paling
taat kepada Allah. Namun di sisi lain mereka juga mengharapkan masyarakat tunduk
kepada aturan, perintah dan keputusan-keputusan mereka (ayat 18). Jadi Petrus dan
Yohanes pada saat itu menantang kebijaksanaan dari para pemuka agama dalam
mengambil keputusan.

3. Keberanian yang dimiliki oleh Petrus dan Yohanes tersebut tidak lain adalah karena kuasa
Roh Kudus (ayat 8). Tanpa peran serta Roh Kudus, mustahil bagi mereka untuk berbicara
menyatakan kebenaran Kristus dengan benar dan berani. Petrus dan Yohanes adalah orang-
orang yang juga punya kelemahan, apalagi dikatakan bahwa mereka adalah orang biasa
yang tidak terpelajar (ayat 13). Juga jika kita melihat ke belakang, di halaman Mahkamah
Agama beberapa bulan yang lalu, Petrus telah menyangkal Yesus sebanyak 3 kali! Tapi jika
kini di hadapan Mahkamah Agama ia justru berani menentang kepicikan mereka, tidak dapat
dipungkiri bahwa Roh Kudus yang telah turun ke atas dirinyalah (pada hari Pentakosta) yang
telah bekerja atas dirinya.

104 Sahabat Anak Januari Juni 2015


4. Roh Kudus akan memberikan keberanian dan penyertaan bagi kita. Sedangkan bagian kita
adalah terus memberitakan kabar sukacita mengenai Tuhan Yesus Kristus yang telah
bangkit itu (ayat 20) sesuai dengan penugasan dari Tuhan Yesus Kristus sendiri (Matius
28:19-20). Jika kita mau melakukan tugas kesaksian, maka inilah salah satu bukti kasih kita
kepada Kristus yang telah berkorban demi keselamatan kita.

AYAT HAFALAN:
Dan ketika mereka sedang berdoa, goyanglah tempat mereka berkumpul itu dan mereka semua
penuh dengan Roh Kudus, lalu mereka memberitakan Firman Allah dengan berani.
Kisah Para Rasul 4 : 31

LAGU PENDUKUNG
1. Tegap Dan Katakan Kau Cinta Yesus (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 112).
2. Api-Nya Berkobar Dalam Hatiku (NKB 104).
3. Tetap Cinta Yesus (Special Songs Thanksgiving 106).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar Petrus dan Yohanes.
2. Gambar orang lumpuh yang telah disembuhkan.
3. Gambar para imam.
4. Gambar imam kepala.

Pembukaan
Anak-anak, coba kalian katakan bersama-sama, TUHAN YESUS SAYANG AKU, ya coba
ulangi, dan katakan lebih jelas lagi bersama-sama. Iya bagus, memang benar, Tuhan Yesus
itu sayang kita.

Pokok Pelajaran
Pak Petrus dan pak Yohanes (tunjukkan peraga 1) ada di Bait Allah, mereka sedang
bercerita kepada orang banyak.
Teman-teman, kata pak Petrus, Tuhan Yesus yang menyembuhkan orang ini
(tunjukkan peraga 2), sekarang ia dapat berjalan lagi. Tuhan Yesus sayang dia, juga sayang
kalian semua.
Hai diam! Kalian pembohong! seru beberapa imam (tunjukkan peraga 3), Yesus
sudah mati. Dia tidak dapat menyembuhkan orang. Kalian harus ditangkap, dipenjarakan dan
dihukum. Prajurit, tangkap 2 orang ini!
Pak Petrus dan pak Yohanes ditangkap dan dimasukkan ke penjara 1 malam.
Keesokkan paginya mereka dibawa menghadap imam kepala (tunjukkan peraga 4) dan para
pemimpin agama yang lain.
Hai Petrus dan Yohanes, kata imam kepala, katakan dengan jujur, bagaimana kalian
menyembuhkan orang lumpuh itu?
Orang ini sembuh karena kuasa Tuhan Yesus, jawab pak Petrus.
Bohong! bentak mereka, Yesus sudah mati.
Tuhan Yesus sudah bangkit, Dia hidup, tuan, jawab pak Yohanes, Roh Tuhan Yesus
ada di hati kami. Tuhan Yesus memakai kami untuk menyembuhkan orang-orang yang sakit.
Iya tuan-tuan, sambung pak Petrus, percayalah, Tuhan Yesus itu maha kasih. Dia
bangkit dan hidup. Dia satu-satunya Juru Selamat kita, manusia.
Hai Petrus dan Yohanes, panggil imam kepala, kami tidak akan menghukum kalian,
asalkan kalian mau berjanji, jangan lagi menyebut nama Yesus dalam kotbah dan cerita kalian.
Ingat, jangan sebut nama Yesus. Janji?
Tuan-tuan, Tuhan Yesus sayang kami. Kami tidak berbohong, kami menceritakan
kebenaran, bahwa Tuhan Yesus hidup, Tuhan Yesus itu Juruselamat kita semua, kata pak
Petrus.
Dan kami patuh pada perintah Tuhan Yesus, sambung pak Yohanes, kami harus
menceritakan kebenaran ini kepada banyak orang.
Sahabat Anak Januari Juni 2015 105
Anak-anak, pak Petrus dan pak Yohanes lebih takut kepada Tuhan daripada kepada
para pemimpin agama di situ, karena mereka mengasihi Tuhan Yesus. Ke manapun mereka
pergi, mereka berani menyatakan kebenaran, bahwa Tuhan Yesus mengasihi semua orang dan
mau menjadi Juruselamat semua orang.
Anak-anak, ketika kalian tahu mana perbuatan yang benar dan mana yang salah, yang
manakah yang akan kalian bela? Tuhan Yesus mengasihi kalian yang berbuat benar, dan ketika
kalian mau dan berani menyatakan kebenaran, kalian membuktikan kasih kalian kepada Tuhan
Yesus.

Penerapan
1. Copy 6 gambar terlampir
2. Minta ASM memilih gambar mana yang menunjukkan perbuatan yang benar dengan
mewarnainya.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
1. Gambar Petrus dan Yohanes.
2. Gambar orang lumpuh yang telah disembuhkan.
3. Gambar para imam.
4. Gambar imam kepala.

Pembukaan
Anak-anak, coba kalian katakan bersama-sama, TUHAN YESUS JURUSELAMAT-KU, ya coba
ulangi, dan katakan lebih jelas lagi bersama-sama. Iya bagus, memang benar, Tuhan Yesus
itu Juruselamat kita, dan kalian dapat sampaikan kata-kata itu dengan baik dan didengar oleh
teman-teman.

Pokok Pelajaran
Berbeda dengan kita tadi, setelah kematian dan kebangkitan Tuhan Yesus, banyak orang
takut mengatakan bahwa Tuhan Yesus adalah Juru Selamat. Siapa saja yang berani
menyebutkan nama Tuhan Yesus, dia akan ditangkap dan dipenjarakan. Sekarang pak Petrus
dan pak Yohanes (tunjukkan peraga 1) ada di Bait Allah, mereka sedang bercerita kepada
orang banyak. Kita lihat apa yang terjadi.
Saudara-saudara, kata pak Petrus, orang ini (tunjukkan peraga 2) dapat berjalan lagi
karena kasih Tuhan Yesus. Tuhan Yesus yang menyembuhkan dia.
Hai berhenti berbicara! seru beberapa imam (tunjukkan peraga 3), Yesus sudah
mati. Dia tidak dapat menyembuhkan orang. Kalian harus ditangkap, dipenjarakan dan dihukum
karena sudah berbohong. Prajurit, tangkap 2 orang ini!
Mereka menangkap pak Petrus dan pak Yohanes serta memenjarakan mereka. Dan
keesokkan paginya mereka dibawa menghadap imam kepala (tunjukkan peraga 4) dan para
pemimpin agama yang lain.
Hai Petrus dan Yohanes, kata imam kepala, katakan dengan jujur, bagaimana kalian
menyembuhkan orang lumpuh itu? Apakah kalian memakai sihir atau sulap?
Orang ini sembuh karena kuasa Tuhan Yesus, jawab pak Petrus.
Bohong! bentak mereka, Yesus sudah mati.
Tuhan Yesus sudah bangkit, tuan, jawab pak Yohanes, Roh Tuhan Yesus ada di hati
kami, hati orang-orang yang percaya kepada Tuhan Yesus. Tuhan Yesus sanggup memakai
kami untuk menyembuhkan orang-orang yang sakit.
Iya tuan-tuan, sambung pak Petrus, percayalah, Tuhan Yesus itu maha kasih. Dia
bangkit dan hidup. Dia satu-satunya Juru Selamat kita, manusia.
Hai Petrus dan Yohanes, panggil imam kepala, kami tidak akan menangkap dan
memenjarakan kalian lagi, asalkan kalian mau berjanji, jangan lagi menyebut nama Yesus dalam
kotbah dan cerita kalian. Ingat, jangan sebut nama Yesus. Janji?
Tuan-tuan, kami sudah merasakan kasih Tuhan Yesus. Kami sudah menyaksikan Tuhan
Yesus bangkit. Kami tidak berbohong, kami menceritakan kebenaran, bahwa Tuhan Yesus
hidup, Tuhan Yesus itu Juruselamat, kata pak Petrus.
106 Sahabat Anak Januari Juni 2015
Dan kami menjalankan perintah Tuhan Yesus, sambung pak Yohanes, kami harus
menceritakan kebenaran ini kepada banyak orang.
Anak-anak, pak Petrus dan pak Yohanes lebih takut kepada Tuhan daripada kepada
para pemimpin agama di situ karena mereka mengasihi Tuhan Yesus. Ke manapun mereka
pergi, mereka berani menyatakan kebenaran, bahwa Tuhan Yesus mengasihi semua orang dan
mau menjadi Juruselamat semua orang.
Anak-anak, ketika kalian tahu mana perbuatan yang benar dan mana yang salah, yang
manakah yang akan kalian bela? Tuhan Yesus mengasihi kalian yang berbuat benar, dan ketika
kalian mau dan berani menyatakan kebenaran, kalian membuktikan kasih kalian kepada Tuhan
Yesus.

Penerapan
1. Copy 8 gambar terlampir.
2. Minta ASM memilih gambar mana yang menunjukkan perbuatan yang benar.
3. Minta mereka menuliskan kesan singkat mereka di bawah gambar yang mereka pilih.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Ceritakan kisah Galileo Galilei yang berani untuk menyatakan kebenaran teori heliosentris
berikut ini:
Galielo Galilei terkenal sebagai penemu beberapa teori fisika, penemu termometer dan
teleskop. Ia lahir pada tanggal 15 Februari 1564 di Pisa, Italia. Pada masa itu, masyarakat
hidup dalam kebenaran teori geosentris yang dikemukakan oleh Ptolomeus, yaitu matahari
dan bintang-bintang bergerak mengelilingi bumi. Jadi, bumi adalah pusat dari galaksi. Namun
dengan menggunakan teleskop buatannya, Galileo membuktikan bahwa teori itu salah. Ia
justru mendukung Copernicus yang pernah mengungkapkan teori heliosentris, yaitu bahwa
matahari adalah pusat galaksi, semua planet (termasuk bumi) dan bintang bergerak
mengelilingi matahari.
Namun karena para pemuka agama dan dosen-dosen universitas di seluruh Italia
mempercayai kebenaran teori geosentris, maka mereka menuduh Galileo telah
memutarbalikkan fakta dan menentang kebenaran gereja. Maka pada tahun 1616 Galileo
diminta untuk berhenti menyebarkan hipotesanya tersebut. Galileo mentaati permintaan
tersebut. Namun ia terus mengadakan penelitian dengan menggunakan teleskopnya
tersebut, hingga pada tahun 1632 ia menerbitkan buku yang memaparkan tentang teori
heliosentris. Karena penerbitan buku tersebut, Galileo diseret ke Pengadilan Agama di Roma
dengan tuduhan melanggar larangan tahun 1616. Oleh karena itu ia dijatuhi hukuman
menjadi tahanan rumah. Ia dilarang bertemu dengan siapa pun hingga akhirnya Galileo
meninggal pada tanggal 8 Januari 1642 di rumahnya di Arcetri karena demam.

2. Jika untuk menyatakan kebenaran ilmiah saja, Galileo berani untuk menanggung resiko
harus menjadi tahanan rumah, bagaimana jika anak-anak harus menghadapi tantangan
dalam menyatakan kebenaran Firman Tuhan? Apakah kalian tetap maju? Berikut ini kita
akan melihat bagaimana keberanian 2 orang rasul dalam menyatakan kebenaran Firman
Tuhan.

Pokok Pelajaran
1. (Baca ayat 1-4) Jelaskan kepada anak-anak bahwa pada pasal 3 diceritakan Petrus dan
Yohanes yang menyembuhkan seorang lumpuh di depan pintu gerbang Bait Allah, dan
setelah itu mereka berkhotbah mengenai kematian dan kebangkitan Tuhan Yesus. Para
imam dan orang-orang dari golongan Saduki tidak suka mendengar khotbah Petrus dan
Yohanes, sebab mereka tidak percaya bahwa Yesus adalah Tuhan dan Mesias. Oleh karena
itu mereka menangkap Petrus dan Yohanes lalu dimasukkan ke dalam tahanan.

2. (Baca ayat 5-12) Pada keesokan harinya, para pemimpin agama mengadakan persidangan
untuk memeriksa Petrus dan Yohanes. Mereka menanyakan dengan kuasa manakah Petrus
dan Yohanes menyembuhkan orang yang lumpuh itu. Maka dengan berani Petrus dan
Sahabat Anak Januari Juni 2015 107
Yohanes mengatakan bahwa mereka menyembuhkan dalam Nama Tuhan Yesus. Meskipun
mereka tahu bahwa pemimpin-pemimpin agama saat itu tidak suka kepada Yesus, tapi
mereka tetap menyatakan hal itu dengan berani.

3. (Baca ayat 13-22) Setelah mendengar jawaban Petrus dan Yohanes, para pemimpin agama
sepakat untuk mengancam dan melarang mereka berbicara lagi mengenai Tuhan Yesus.
Tetapi rasul-rasul itu justru menantang mereka dengan berkata, Silakan kamu putuskan
sendiri . (ayat 19). Meskipun mereka semakin keras mengancam, namun Petrus dan
Yohanes tidak takut, hingga akhirnya mereka pun dibebaskan kembali.

4. Beri penjelasan kepada anak-anak bahwa Petrus dan Yohanes tetap berani menyatakan
kebenaran Firman Tuhan meskipun mereka telah diancam dengan keras. Keberanian yang
mereka miliki itu berasal dari Roh Kudus yang telah tercurah dalam diri mereka (ayat 8).
Tanpa penyertaan Roh Kudus, kita tidak mungkin dapat melakukan tindakan-tindakan yang
berani semacam itu. Apa yang dilakukan Petrus dan Yohanes itu juga didorong oleh rasa
kasih mereka kepada Tuhan Yesus yang telah mengorbankan nyawa-Nya demi menebus
manusia yang berdosa. Nah, maukah anak-anak meneladani apa yang dilakukan oleh para
rasul tersebut?

Penerapan
1. Bagi kelas dalam beberapa kelompok (@ 4 5 anak).
2. Guru memberikan lembaran kertas yang berisi sebuah contoh kasus. Minta anak-anak
memberikan tanggapan mereka terhadap contoh kasus tersebut:
Di sekolah, Billy termasuk kelompok minoritas, karena jumlah anak yang beragama
Kristen tidak banyak di sana. Beberapa kali teman-teman Billy bertanya kepadanya,
Menurutmu, Yesus itu siapa? Tentu saja Billy berkata, Yesus adalah Tuhan dan
Juruselamat. Teman-temannya tidak suka dengan jawaban ini. Berulang kali mereka
mencoba mempengaruhi Billy untuk mengatakan bahwa Yesus hanyalah manusia biasa, Ia
bukanlah Tuhan. Namun Billy tidak mau terpengaruh dengan mereka, ia tetap mengatakan
bahwa Yesus adalah Tuhan.
Hingga suatu hari teman-teman Billy mengancamnya bahwa jika Billy tidak mau
mengatakan bahwa Yesus itu bukan Tuhan, maka:
a. Tidak ada yang mau berteman dengan Billy lagi.
b. Jika ada tugas kelompok, tidak ada yang mau menerima Billy sebagai anggota
kelompoknya.
c. Akan melaporkan kepada guru, perbuatan jahat yang tidak pernah Billy lakukan
(memfitnah Billy).

Billy bingung menghadapi ancaman itu. Nah anak-anak, bisakah kalian menolong Billy untuk
mengambil suatu keputusan?

Pertanyaan panduan untuk menentukan keputusan:


Jika seandainya kamu menjadi Billy:
a. Apakah kamu akan menolak perintah mereka untuk mengatakan bahwa Yesus bukanlah
Tuhan? Tentu dengan resiko mereka akan menjalankan ancaman tersebut. Atau kamu
akan mengikuti apa yang mereka perintahkan supaya terhindar dari ancaman tersebut?
Berikan alasan terhadap jawaban kamu!
b. Jika kamu memilih untuk menolak perintah mereka, apa yang membuatmu berani untuk
melakukan hal tersebut?

3. Setelah semua kelompok selesai mengerjakan tugas mereka, bahaslah jawaban-jawaban


mereka bersama-sama. Guru mengarahkan bahwa setiap anak Tuhan harus berani
menyatakan kebenaran Firman Tuhan apapun resikonya. Tidak perlu takut, sebab Tuhan
selalu menyertai kita melalui Roh Kudus-Nya yang telah tercurah atas kita semua.

108 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Tuhan Cinta Semua Bangsa
Bahan Alkitab: Kisah Para Rasul 11:1-8

FOKUS
Tuhan menginginkan semua bangsa mengenal Dia sebagaimana perintah-Nya pada para
murid-Nya untuk menjadikan semua bangsa murid-Nya. Namun yang seringkali menjadi penghalang
adalah orang percaya yang menganggap Tuhan milik bangsanya saja. Kisah penampakan makanan
halal dan haram yang dilihat Petrus menunjukkan bahwa di mata Tuhan semua bangsa berharga di
mata Tuhan untuk diselamatkan termasuk bangsa Indonesia.
Melalui pelajaran hari ini, anak belajar untuk mensyukuri kasih Allah kepada seluruh bangsa,
termasuk kepada bangsa Indonesia.

PENJELASAN BAHAN
1. Perikop ini sangat berkaitan dengan perjalanan pelayanan Petrus dalam Kis. 10:1-48.
Pengulangan kisah mengenai pelayanan terhadap Kornelius ini membuktikan betapa
pentingnya berita pertobatan Kornelius dalam kehidupan jemaat mula-mula.
Ayat 1-3 mencatat tentang tersebarnya berita bahwa orang-orang non Yahudi telah
menerima Injil karena pemberitaan yang dilakukan Petrus. Tersebarnya berita itu sampai
terdengar oleh para rasul dan orang-orang Kristen Yahudi di Yudea. Bagi mereka, berita ini
bukanlah berita yang menyenangkan, melainkan berita yang mengejutkan! Oleh sebab itu
ketika Petrus tiba di Yerusalem, beberapa dari orang Kristen Yahudi mengajaknya berdebat.
Mereka meminta pertanggung-jawaban Petrus atas pemberitaan injil yang dilakukannya
kepada orang-orang non Yahudi.

2. Sebagai orang Yahudi, Petrus dianggap telah melanggar adat istiadat Yahudi, yaitu larangan
untuk makan bersama dengan orang non Yahudi. Oleh karena itu mereka menilai Petrus
sebagai rasul utama sudah memberikan teladan yang tidak benar kepada orang-orang
Kristen Yahudi. Tindakan Petrus melanggar kebiasaan orang Yahudi ini ditakutkan akan
membuat orang-orang memiliki pandangan yang tidak baik terhadap rasul sebagai pemimpin
mereka. Dan mereka memiliki anggapan bahwa agar memperoleh keselamatan, orang-orang
non Yahudi harus mentaati hukum Yahudi terlebih dahulu.

3. Ayat 4-17 adalah tanggapan Petrus terhadap orang-orang yang berselisih pendapat dengan
dirinya. Petrus menceritakan kepada orang-orang Kristen Yahudi di Yerusalem pengalaman
penglihatannya. Penglihatan itu mengenai kain besar yang turun dari langit, kunjungannya ke
Kaisarea, dan turunnya Roh Kudus atas orang-orang bukan Yahudi seperti halnya atas
orang-orang Yahudi pada hari Pentakosta (ay.15). Petrus mengutip perkataan Tuhan Yesus:
Yohanes membaptis dengan air, tetapi kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus. Ini berarti
bahwa peristiwa yang terjadi di rumah Kornelius itu merupakan karunia Roh Kudus yang
ketiga. Yang pertama adalah kepada Gereja Yahudi yang ada di Yerusalem pada hari
Pentakosta (pasal 2), yang kedua adalah kepada orang-orang Samaria yang percaya (8:17);
dan yang ketiga kepada orang-orang non Yahudi. Tidak diragukan lagi bahwa pengalaman
Petrus di Samaria mempersiapkan dirinya untuk pelayanan kepada orang non Yahudi ini.
Pada ayat 17 Petrus mengatakan bahwa Allah memberikan karunia-Nya kepada mereka
sama seperti karunia-Nya kepada rasul-rasul. Jadi menolak untuk membaptis orang non
Yahudi berarti menolak meluasnya karya Allah.

4. Penjelasan Petrus telah mengubah cara berpikir mereka sehingga mereka memahami
bahwa Allah pun memberikan keselamatan kepada orang-orang non Yahudi (ayat 18). Hal ini
membuat mereka mengucap syukur dan memuliakan Allah. Kalimat jadi kepada bangsa-
bangsa lain juga Allah mengaruniakan pertobatan yang memimpin kepada hidup menjadi
kesimpulan atas perikop ini. Pemahaman ini hendaknya juga masuk dalam kehidupan orang
percaya saat ini agar kita bisa senantiasa mengucap syukur atas anugerah keselamatan
yang telah tersebar luas ke berbagai belahan dunia, termasuk ke wilayah Indonesia.

Sahabat Anak Januari Juni 2015 109


AYAT HAFALAN:
Jadi kepada bangsa-bangsa lain juga
Allah mengaruniakan pertobatan yang memimpin kepada hidup.
Kisah Para Rasul 11 : 18b

LAGU PENDUKUNG
1. Tuhan Cinta Semua Anak (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 55).
2. Kasih Yesus Lebih Dari Semua (Special Songs For Kids 8).
3. Sungguh Ku Bangga Bapa (Special Songs For Kids 314).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK

Alat Peraga
1. Gambar anak dari berbagai bangsa.
2. Gambar orang banyak.
3. Gambar Petrus yang berbicara di depan banyak orang.
4. Gambar kain lebar dengan berbagai binatang di dalamnya.

Pembukaan
(Tunjukkan peraga 1) Katakan kepada mereka bahwa anak-anak ini berasal dari berbagai
negara. Sekalipun rumah mereka jauh dan berbeda dari kita, Tuhan sayang mereka sama
seperti Tuhan sayang kepada anak-anak sekolah Minggu.

Pokok Pelajaran
Di Yerusalem banyak orang berkumpul (tunjukkan peraga 2), dan ini adalah pak Petrus
(tunjukkan peraga 3). Mereka sedang memarahi pak Petrus.
Pak Petrus, panggil pemimpin mereka, kita, orang-orang Yahudi, tidak boleh berbicara
dengan orang-orang yang berbeda bangsa dengan kita!
Iya, jawab pak Petrus.
Pak Petrus, kamu bersalah, kata mereka, Kamu sudah berbicara dengan pak
Kornelius, orang Italia, dan kamu sudah makan bersama-sama dia, juga membaptiskan dia
dalam nama Tuhan Yesus. Pak Petrus, kamu melanggar peraturan kita!
Saudara-saudara, jawab pak Petrus tenang, waktu itu aku sedang berdoa, dan tiba-
tiba aku melihat sesuatu yang luar biasa (tunjukkan peraga 4). Selembar kain besar turun dari
langit, dan di dalamnya ada berbagai macam binatang. Ada ular, ada kelinci, ada ayam, ada
babi, ada kuda, ada katak, dan masih banyak lagi.
Apa artinya, pak Petrus? tanya mereka.
Aku mendengar Tuhan menyuruhku memasak dan memakan daging binatang itu,
jawab pak Petrus, ketika aku tidak mau, tapi Tuhan mengatakan kalau Tuhan mengijinkan, aku
tidak boleh menolaknya.
Lalu bagaimana, pak Petrus? tanya mereka lagi.
Artinya, Tuhan menyuruhku agar aku tidak membeda-bedakan orang, lanjut pak Petrus,
kemudian ada orang yang menjemputku, lalu mengajakku ke rumah pak Kornelius. Ketika aku
sedang bercerita tentang Tuhan Yesus, aku dan semua yang di situ bersukacita. Aku yakin,
Tuhan Yesus mengasihi pak Kornelius dan keluarganya, dan Tuhan mengijinkan aku membaptis
mereka.
O..., berarti, Tuhan Yesus juga mengasihi bangsa lain selain kita? tanya mereka.
Mereka mulai mengerti kasih Tuhan yang perlu dirasakan oleh bangsa lain selain Yahudi.
Benar, saudara-saudara, sahut pak Petrus gembira, Tuhan Yesus mengasihi semua
orang, tua dan muda, besar dan kecil, kulit putih dan kulit coklat. Mari kita berterima kasih dan
bersukacita karena makin banyak orang yang mengenal dan mengasihi Tuhan kita, Yesus
Kristus.
Iya, kita juga dapat seperti mereka yang bersyukur, berterima kasih kepada Tuhan
karena Tuhan Yesus mengasihi kita, orang Indonesia. Dan kita mau selalu mengasihi Dia, kan?

Penerapan
1. Bagikan gambar Tuhan Yesus, minta anak mewarnainya.
2. Bagikan juga gambar 3 hati dengan gambar 3 anak berbeda bangsa.
110 Sahabat Anak Januari Juni 2015
3. Minta anak menuliskan namanya sendiri di gambar anak yang tengah.
4. Minta anak menempelkan ketiganya di rentang antara tangan kanan dan kiri Tuhan Yesus.
5. Minta anak menebalkan tulisan: YESUS SAYANG AKU DAN TEMAN-TEMANKU.
6. Ajak anak menyanyi lagu Tuhan Cinta Semua Anak.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD


Alat Peraga
1. Gambar anak dari berbagai bangsa.
2. Gambar orang banyak.
3. Gambar Petrus yang berbicara di depan banyak orang.
4. Gambar kain lebar dengan berbagai binatang di dalamnya.
Pembukaan
1. Tanyakan kepada anak-anak, bangsa apa sajakah yang mereka kenali dari gambar peraga
(tunjukkan peraga 1).
2. Tanyakan pada anak: Menurut kalian, bangsa manakah yang paling disayang Tuhan?
3. Katakan kepada mereka, Hari ini kita akan melihat sikap Tuhan memandang setiap bangsa
di dunia.
Pokok Pelajaran
Sebagian besar orang Yahudi merasa bahwa mereka adalah bangsa pilihan Tuhan,
sehingga mereka menganggap rendah bangsa-bangsa lain, bahkan tidak mau bergaul dengan
mereka. Pada waktu itu di Yerusalem banyak orang berkumpul (tunjukkan peraga 2), dan pak
Petrus (tunjukkan peraga 3) ada di antara mereka. Mereka memandang pak Petrus dengan
kesal dan marah, maka mereka menanyainya.
Pak Petrus, panggil salah seorang dari mereka, apakah kamu masih ingat peraturan
kita, orang-orang Yahudi?
Iya, aku ingat, jawab pak Petrus, kita tidak boleh bergaul dengan orang-orang yang
berbeda bangsa dengan kita.
Pak Petrus, kamu adalah pemimpin, kata mereka, tetapi kamu sudah melanggar
peraturan orang Yahudi. Kamu sudah bergaul dengan orang Italia, pak Kornelius, kan?
Iya, benar, jawab pak Petrus tenang.
Dan kamu sudah makan bersama-sama dia, bahkan kamu sudah berani membaptiskan
dia dalam nama Tuhan Yesus. Pak Petrus, kamu melanggar peraturan kita!
Saudara-saudara, jawab pak Petrus tenang, waktu itu aku sedang berdoa, dan tiba-
tiba aku melihat sesuatu yang luar biasa (tunjukkan peraga 4). Selembar kain besar turun dari
langit, dan di dalamnya ada bermacam-macam binatang bergabung di dalamnya. Ada ular di
dekat kelinci, ada ayam di dekat babi, ada kuda dan katak, dan masih banyak lagi, mereka tidak
dipisah-pisahkan.
Apa arti semua itu, pak Petrus? tanya mereka.
Waktu itu aku mendengar Tuhan meminta aku memasak dan memakan daging binatang
itu, jawab pak Petrus, ketika aku menolaknya, sampai tiga kali Tuhan mengatakan bahwa kalau
Tuhan mengijinkan, aku tidak boleh menolaknya. Lalu penglihatan itu hilang dari depanku.
Lalu, apa yang pak Petrus lakukan? tanya mereka lagi.
Tuhan memimpinku, ada orang yang menjemputku, lalu mengajakku ke rumah pak
Kornelius, lanjut pak Petrus, ketika aku sedang bercerita tentang Tuhan Yesus, aku merasakan
Roh Kudus turun ke atas mereka, sama seperti waktu Roh Kudus turun kepada kita. Dan aku
yakin, Tuhan Yesus mengasihi pak Kornelius dan keluarganya, dan mengijinkan aku membaptis
mereka.
O..., berarti, Tuhan Yesus juga mengasihi bangsa lain selain kita? tanya mereka.
Mereka sudah tidak kesal lagi. Mereka mulai mengerti penjelasan pak Petrus, dan juga mulai
mengerti kasih Tuhan yang perlu dirasakan oleh bangsa lain selain Yahudi.
Benar, saudara-saudara, sahut pak Petrus gembira, Tuhan Yesus mengasihi semua
orang, dan tidak membeda-bedakan bangsa. Mari kita bersyukur dan bersukacita karena makin
banyak orang yang mengenal dan mengasihi Tuhan kita, Yesus Kristus.
Iya, kita juga dapat seperti mereka yang bersyukur karena Tuhan Yesus mengasihi kita,
orang Indonesia, dan kita mau selalu mengasihi Dia, kan?
Sahabat Anak Januari Juni 2015 111
Penerapan
1. Bagikan gambar Tuhan Yesus, minta anak mewarnainya.
2. Bagikan juga gambar 3 hati dengan gambar 2 anak berbeda bangsa di sisi kiri dan kanan.
hati yang tengah sengaja dikosongkan, agar dapat digunakan anak untuk menggambarkan
dirinya sendiri.
3. Minta anak menempelkan ketiganya di rentang antara tangan kanan dan kiri Tuhan Yesus.
4. Minta anak menebalkan tulisan: YESUS SAYANG AKU DAN TEMAN-TEMANKU DI
SELURUH DUNIA
5. Ajak anak menyanyi lagu Tuhan Cinta Semua Anak.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD

Pembukaan
1. Ajak anak menyanyikan lagu Tuhan Cinta Semua Anak (Tuhan Cinta Semua Bangsa).
2. Minta mereka menelaah makna lagu tersebut berdasarkan pertanyaan-pertanyaan berikut
ini:
a. Menurut kalian, mengapa Tuhan Yesus mengasihi semua orang di dunia?
b. Dengan cara bagaimana Tuhan Yesus mengasihi semua orang?
3. Katakan kepada anak bahwa hari ini kita akan melihat bagaimana Tuhan Yesus mengasihi
semua orang di dunia.

Pokok Pelajaran
1. Ajak anak membaca Kisah Para Rasul 11:1-3 terlebih dahulu.
2. Jelaskan kepada anak bahwa pada waktu itu orang Yahudi tidak mau bergaul dengan orang-
orang non Yahudi. Mereka menganggap hanya bangsa Yahudi-lah yang menjadi umat
pilihan Allah, hanya bagi merekalah keselamatan diberikan. Oleh karena itu ketika mereka
mendengar bahwa Petrus telah memberitakan Injil kepada orang-orang non Yahudi dan juga
telah membaptis orang-orang tersebut, mereka menyatakan keberatannya kepada Petrus.
3. Tanyakan: Bagaimana Petrus memberi jawab atas keberatan tersebut?
Ajak anak membaca Kisah Para Rasul 11:4-16.
4. Minta anak menceritakan ulang kisah pembaptisan Kornelius berdasarkan panduan
pertanyaan berikut ini:
a. Penglihatan apa yang dilihat oleh Petrus? (ayat 5-10)
b. Apa yang terjadi setelah Petrus mendapat penglihatan tersebut? (ayat 11-12)
c. Penglihatan apa yang dilihat oleh Kornelius? (ayat 13-14)
d. Apa yang terjadi setelah Kornelius selesai menceritakan penglihatannya? (ayat 15-16)
5. Lanjutkan pembacaan Alkitab pada ayat 17-18. Kemudian jelaskan kepada anak bahwa
berdasarkan pengalaman Petrus tersebut, maka ia menjelaskan kepada orang-orang Yahudi
saat itu bahwa Allah berkenan memberikan keselamatan kepada bangsa-bangsa lain juga
karena Allah mengasihi semua bangsa di dunia, tanpa terkecuali.
6. Tekankan kepada anak bahwa karena Allah telah mengasihi semua bangsa, termasuk
bangsa Indonesia, maka kita harus senantiasa bersyukur kepada Allah.

Penerapan
MENYUSUN NAMA NEGARA
1. Bagikan lembar Penerapan kepada setiap anak.
2. Minta anak menyusun nama-nama negara dari huruf-huruf yang diacak.
3. Guru memberikan gambar-gambar kebaktian yang diselenggarakan di berbagai negara.
4. Minta anak mewarnai gambar Peta Dunia tersebut.
5. Di akhir Penerapan, ajak anak untuk sungguh-sungguh bersyukur atas penyebaran Injil ke
berbagai belahan dunia, sebagai bukti bahwa Allah mengasihi semua bangsa, tanpa
terkecuali.

112 Sahabat Anak Januari Juni 2015


Mahakuasa Tuhan
Bahan Alkitab: Kisah Para Rasul 12:1-17

FOKUS
Penjara seringkali menjadi cara bagi manusia untuk membatasi pihak lain. Para penjahat
dipenjarakan supaya tidak bisa melakukan kejahatan lagi. Namun sayang ada pihak-pihak yang
menyalahgunakan wewenang untuk memenjarakan pihak lain bagi keuntungan sendiri, bahkan ada
pihak yang tidak bersalah mereka penjarakan. Kuasa Tuhan tidak bisa dibatasi dengan apapun juga
seperti Petrus yang dipenjarakan, dibebaskan oleh kuasa Tuhan.
Melalui pelajaran hari ini, anak mau percaya bahwa Allah kita Mahakuasa sehingga mampu
melakukan sesuatu yang luar biasa bagi orang-orang yang dikasihi-Nya.
PENJELASAN BAHAN
1. Perikop ini mengisahkan tentang kematian Rasul Yakobus, saudara Yohanes dan
dipenjarakannya Rasul Petrus oleh Raja Herodes, raja daerah Yudea (ayat 1-4). Kemudian
ayat 5-17 mengkisahkan cara Petrus dibebaskan dari penjara secara ajaib oleh Malaikat
Tuhan sebagai jawaban atas doa Jemaat Tuhan.
2. ayat 1-5a. Kira-kira pada waktu itu merupakan kalimat keterangan waktu yang menunjuk
pada saat murid-murid melakukan kepedulian dengan mengumpulkan sumbangan kepada
saudara-saudara di Yudea yang sedang menderita kelaparan. Pengiriman sumbangan itu
diatur oleh para penatua setempat. Meskipun murid-murid sedang dalam penganiyaan dan
tersebar, namun mereka masih tetap peduli dengan sesama dan melakukan pemberitaan
Injil. Pada saat itulah Raja Herodes dengan kekuasaannya bertindak keras terhadap
beberapa jemaat Tuhan. Herodes membunuh para jemaat untuk menyenangkan hati orang
Yahudi meskipun jemaat telah melakukan berbagai kebaikan dan kepedulian. Tangan kuasa
Raja Herodes mengintimidasi jemaat Tuhan dengan menekan para rasul, bahkan
membunuhnya. Tindakan penekanan terhadap jemaat Tuhan makin hari makin meningkat.
Tidak cukup dengan membunuh Rasul Yakobus, kini Rasul Petrus pun ditangkap dan
dipenjarakan. Dia hendak memperhadapkan Petrus ke depan orang banyak untuk dihakimi
dan dipermalukan, dengan harapan membuat takut para pengikutnya. Kekuatan dan
kekuasaannya hendak menghancurkan Jemaat Tuhan.
3. ayat 5b. Tetapi merupakan suatu frase yang menunjukkan bentuk kontra atau berlawanan.
Kondisi dan situasi itu justru membuat jemaat Tuhan tekun berdoa. Bahkan mereka
mendoakan Petrus yang sedang mengalami permasalahan dan tekanan. Ayat 5b ini
merupakan titik balik dari keadaan dan situasi yang dipaparkan dalam ayat 1-5a. Respon
jemaat Tuhan terhadap situasi dan keadaan itu adalah berdoa. Hal ini menunjukkan bahwa
sikap hati para jemaat adalah bergantung kepada Tuhan yang berkuasa.

4. Ayat 6-17 merupakan hasil dari doa jemaat kepada Tuhan. Sangat menarik ketika Alkitab
menggambarkan secara detil tentang keadaan Rasul Petrus di penjara. Detil penggambaran
ini menunjukkan begitu ketatnya penjagaan yang diberlakukan kepada Petrus. Rasanya
mustahil bagi Petrus untuk dapat melarikan diri dari penjagaan seketat itu. Namun tidak ada
yang mustahil bagi Tuhan kita Yang Mahakuasa. Kekuasaan Tuhan dinyatakan ketika Petrus
dapat lolos dari penjagaan yang ekstra ketat itu. Malaikat Tuhan diutus untuk memberikan
pertolongan kepada Petrus dengan cara yang ajaib. Rantai yang gugur, melewati para
pengawal yang terdiri dari 2 lapis, serta pintu besi yang terbuka dengan sendirinya adalah
fakta-fakta dari Alkitab untuk menunjukkan keajaiban dari kuasa Tuhan.
5. Sesungguhnya Kisah 12:1-17 adalah peristiwa tentang kuasa manusia vs kuasa Allah.
Kekuatan dan kekuasaan apapun yang manusia lakukan tidaklah dapat melawan kekuatan
dan kuasa Allah. Dengan begitu mudahnya Allah meniadakan kuasa Herodes, yaitu ketika
penjagaan yang telah dipersiapkan dengan ekstra ketat dapat digugurkan dengan mudah
oleh-Nya. Kisah ini sangat menolong kita untuk sungguh-sungguh percaya bahwa Allah yang
kita sembah adalah Allah Yang Mahakuasa, tiada bandingnya. Ia yang sangat mengasihi
anak-anak-Nya, akan melakukan perkara-perkara besar bagi kita dengan kekuasaan-Nya.
AYAT HAFALAN:
karena Yang Mahakuasa telah melakukan perbuatan-perbuatan besar kepadaku
dan nama-Nya adalah kudus.
Lukas 1 : 49

Sahabat Anak Januari Juni 2015 113


LAGU PENDUKUNG
1. Allah Kuasa Melakukan (Pujilah Tuhan Hai Jiwaku 201).
2. Mujizat Itu Nyata (Special Songs, For Healing 102).
3. Dia Buka Jalan (Praise & Worship 100).

PELAJARAN UNTUK ANAK TK


Alat Peraga
1. Gambar Petrus di penjara.
2. Gambar Petrus dibebaskan malaikat.
3. Gambar Petrus bersama saudara-saudara.
Pembukaan
Tanyakan kepada anak-anak, siapakah orang-orang hebat yang mereka tahu, dan apa
saja yang tokoh itu sudah atau bisa lakukan untuk mereka.

Pokok Pelajaran
Ceritakan kepada anak-anak bahwa banyak orang Yahudi yang tidak suka dengan
Tuhan Yesus dan orang-orang yang sayang kepada Tuhan Yesus. Raja Herodes juga sering
menyiksa dan menangkap para murid Tuhan Yesus. Sekarang raja Herodes menangkap pak
Petrus.
Ikat Petrus! perintah raja Herodes, Masukkan ke penjara yang paling gelap.
Iya, raja, jawab seorang prajurit.
Suruh prajurit-prajurit untuk menjaganya, tambah raja Herodes.
(Tunjukkan peraga 1) Ini pak Petrus di dalam penjara. Ia tidak bisa lepas atau lari dari
situ.
Murid-murid Tuhan Yesus sedih mengetahui pak Petrus dipenjarakan. Maka mereka
mengajak teman-teman yang lain untuk berdoa. Mereka terus berdoa meminta Tu han menjaga
dan menolong pak Petrus.
Malam hari, pak Petrus tertidur dan terikat di antara 2 prajurit. Prajurit-prajurit itu juga
tertidur. Tiba-tiba ada yang menyentuh bahu pak Petrus,
Petrus..., Petrus..., bangun! begitu katanya sambil menggoyang-goyang bahu pak
Petrus. Ternyata ia Malaikat Tuhan, berdirilah..., ayo kita keluar dari tempat ini.
(Tunjukkan peraga 2) Rantai yang mengikat pak Petrus lepas, tetapi para prajurit yang
menjaga tidak terbangun. Pintu-pintu penjara terbuka ketika mereka lewat, dan pak Petrus
bersama malaikat itu terus berjalan keluar sampai ke ujung jalan, tanpa ada yang tahu. Setelah
mereka berjalan agak jauh, malaikat Tuhan itu menghilang.
Terima kasih, Tuhan, kata pak Petrus, Tuhan memang hebat, Tuhan sungguh luar
biasa, bisa membebaskan saya dengan cara yang sangat ajaib. Terima kasih, Tuhan Yesus.
Pak Petrus segera pergi ke rumah teman-temannya berdoa, rumah itu tertutup rapat, dan
pak Petrus mengetuknya, tok, tok, tok!
Siiii...a....pa.... itu? tanya ibu Rode, pembantu di rumah itu.
Aku, Petrus, jawab pak Petrus.
Hah....? sambut ibu Rode heran, dan segera lagi ke dalam, a... a.... da.... Petrus.....,
ada pak Petrus!
Petrus? tanya pak Markus, benarkah ada pak Petrus? Mana? Mana dia?
Di depan pintu, jawab ibu Rode segera.
Mari kita ajak pak Petrus masuk, ajak pak Markus.
(Tunjukkan peraga 3) Semua senang dapat berkumpul kembali dengan pak Petrus, dan
mereka mendengarkan cerita pak Petrus tentang pertolongan Tuhan yang luar biasa kepadanya.
Tuhan Yesus memang sangat hebat kuasa-Nya, teman-teman, kata pak Petrus, Dia
sanggup menolong kita dari kesulitan kita. Tidak ada yang melebihi kehebatan Tuhan Yesus.
Raja Herodes juga tidak bisa.
Benar, Tuhan Yesus memang maha kuasa, mari kita memuji Dia, kata mereka
bersama.
Anak-anak, bisa juga meminta pertolongan Tuhan Yesus ketika dalam kesulitan, kan?

Penerapan
1. Bagikan gambar Tuhan Yesus yang merentangkan tangan.
2. Bagikan potongan pola mahkota (dapat dibuat di kertas emas).
3. Bagikan 2 gambar (anak sedih mendapat nilai jelek & anak bingung karena tersesat).
4. Minta anak mewarnai gambar, kemudian menempelkan mahkota di kepala Tuhan Yesus dan
2 gambar di tangan kanan dan kiri Tuhan Yesus.
5. Minta anak menebalkan tulisan putus-putus: Tuhan Penolongku.
114 Sahabat Anak Januari Juni 2015
6. Melalui penerapan ini guru menjelaskan bahwa Tuhan Yesus berkuasa menolong mereka
yang dalam kesulitan.

PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 1-3 SD

Alat Peraga
1. Gambar Petrus di penjara.
2. Gambar Petrus dibebaskan malaikat.
3. Gambar Petrus bersama saudara-saudara.

Pembukaan
Tanyakan kepada anak-anak, siapakah orang-orang hebat yang mereka tahu, dan beri
kesempatan mereka menjawab (sekalipun mereka menyebutkan tokoh-tokoh fiktif). Tanyakan
pula apa saja kehebatan tokoh itu bagi mereka dan apa saja yang tokoh itu sudah atau bisa
lakukan untuk mereka.

Pokok Pelajaran
Ceritakan kepada anak-anak bahwa banyak orang Yahudi yang tidak suka dengan
orang-orang yang sayang kepada Tuhan Yesus dan bercerita tentang kehebatan Tuhan Yesus.
Raja yang memerintah waktu itu adalah raja Herodes. Raja Herodes ingin menyenangkan orang-
orang Yahudi, maka ia menyiksa dan menangkap para murid Tuhan Yesus, termasuk Petrus.
Ikat Petrus, perintah raja Herodes, jangan biarkan dia lepas, masukkan ke penjara
yang paling dalam.
Iya, raja, jawab seorang prajurit.
Siapkan banyak prajurit untuk menjaganya, sampai pada hari aku menghukumnya,
tambah raja Herodes.
(tunjukkan peraga 1) Ini pak Petrus di dalam penjara. Ia dirantai dan tidak bisa
melepaskan diri dari rantai itu, apalagi melarikan diri dari penjara.
Murid-murid Tuhan Yesus sedih mengetahui pak Petrus dipenjarakan. Maka mereka
mengajak teman-teman yang lain untuk berkumpul dan berdoa. Mereka terus berdoa meminta
Tu han menjaga dan menolong pak Petrus.
Malam hari, walaupun terikat di antara 2 prajurit, pak Petrus dapat tertidur. Prajurit-
prajurit itu juga tertidur. Tiba-tiba ada yang menyentuh bahu pak Petrus,
Petrus..., Petrus..., bangun! begitu katanya sambil menggoyang-goyang bahu pak
Petrus. Ternyata ia Malaikat Tuhan, berdirilah..., ayo kita keluar dari tempat ini.
(Tunjukkan peraga 2) Rantai yang mengikat pak Petrus lepas, tetapi tidak
membangunkan para prajurit yang menjaga. Pintu-pintu penjara terbuka ketika mereka lewat,
dan mereka terus berjalan keluar sampai ke ujung jalan, tanpa diketahui oleh seorang
prajuritpun, lalu malaikat Tuhan itu menghilang.
Terima kasih, Tuhan, kata pak Petrus, Tuhan memang hebat, Tuhan sungguh luar
biasa. Terima kasih, Tuhan sangat sayang saya, dan membebaskan saya dengan cara yang
sangat ajaib.
Setelah itu pak Petrus berjalan ke rumah teman-temannya berdoa, rumah itu tertutup
rapat, dan pak Petrus mengetuknya,
Siiii...a....pa.... itu? tanya seorang perempuan dari dalam, dia adalah Rode, pembantu di
rumah itu.
Aku, Petrus, jawab pak Petrus.
Hah....? sambut Rode dengan heran, dan segera lagi ke dalam, a... a.... da....
Petrus....., ada Petrus datang!
Petrus datang? tanya pak Markus, benarkah ada pak Petrus? Mana? Mana dia?
Di depan pintu, jawab Rode segera.
Mari kita segera bukakan pintu, ajak pak Markus, ajak pak Petrus masuk.
(Tunjukkan peraga 3) Mereka semua senang dapat berkumpul kembali dengan pak
Petrus, dan mendengar cerita pak Petrus tentang pertolongan Tuhan yang luar biasa
kepadanya.
Tuhan Yesus memang sangat hebat kuasanya, teman-teman, kata pak Petrus, Dia
sanggup menolong kita yang sayang dan setia kepada-Nya. Dia sanggup menolong kita dari
kesulitan kita. Tidak ada yang dapat melebihi kehebatan Tuhan Yesus. Raja Herodes juga tidak
bisa.
Benar, Tuhan Yesus memang maha kuasa, mari kita semua berdoa lagi untuk
mengucapkan terima kasih kepada Tuhan Yesus dan memuji Dia, kata mereka bersama.
Anak-anak, kalian bisa juga meminta pertolongan Tuhan Yesus ketika dalam kesulitan
dan selalu bersandar pada kuasa-Nya, kan?

Sahabat Anak Januari Juni 2015 115


Penerapan
1. Bagikan gambar Tuhan Yesus yang merentangkan tangan.
2. Minta anak menggunting pola mahkota (dapat dibuat di kertas emas).
3. Minta anak menggunting 2 gambar (anak sedih mendapat nilai jelek & anak bingung karena
tersesat).
4. Minta anak mewarnai gambar, kemudian menempelkan mahkota di kepala Tuhan Yesus dan
2 gambar di tangan kanan dan kiri Tuhan Yesus.
5. Minta anak menuliskan ayat hafalan di kotak yang tersedia.
6. Melalui penerapan ini guru menjelaskan bahwa Tuhan Yesus berkuasa menolong mereka
yang dalam kesulitan.
PELAJARAN UNTUK ANAK KELAS 4 6 SD
Pembukaan
1. Minta anak-anak menyebutkan tokoh-tokoh jagoan favorit mereka
2. Tanyakan kepada anak-anak:
a. Apa saja kelebihan tokoh-tokoh jagoan tersebut?
b. Apakah dalam setiap pertarungan mereka selalu menang? Mengapa?
c. Selain kelebihan, apakah mereka juga punya kelemahan? Sebutkan!
3. Jelaskan kepada anak-anak bahwa sehebat apapun tokoh jagoan tersebut, toh mereka
hanya tokoh fiktif (khayalan) belaka. Tidak ada seorangpun di dunia ini yang benar-benar
memiliki kehebatan yang luar biasa dan sempurna.
Tetapi ada satu tokoh dalam Alkitab yang sangat luar biasa dan tidak terkalahkan. Tanyakan
kepada anak-anak: Siapakah Dia?
4. Ajak anak-anak melihat kuasa Tuhan melalui cerita hari ini.
Pokok Pelajaran
1. Ajak anak-anak membaca Kisah Para Rasul 12:1-17.
2. Jelaskan kepada anak-anak bahwa banyak orang Yahudi (pemeluk agama Yahudi) yang
tidak suka dengan pengikut-pengikut Tuhan Yesus. Oleh karena itu Raja Herodes melakukan
penganiayaan dan penangkapan terhadap para pengikut Tuhan Yesus untuk menyenangkan
hati orang-orang Yahudi (ay.3).
3. Jelaskan bahwa pada saat itu Raja Herodes menangkap dan memenjarakan Rasul Petrus
dengan penjagaan yang sangat ketat. Herodes bermaksud untuk mengadilinya di hadapan
orang banyak setelah masa Paskah (ay.4).
4. Jelaskan pula bahwa situasi yang sulit seperti itu tidak membuat jemaat Tuhan ketakutan.
Mereka justru tekun berdoa (ay.5b). Melalui ketekunan mereka dalam berdoa, Tuhan bekerja
untuk menyelamatkan Petrus dari tangan orang yang tidak suka kepada-Nya. Dengan cara-
Nya yang ajaib, Tuhan mengutus malaikat-Nya untuk membebaskan Petrus dari penjara.
Rantai-rantai di tangan Petrus lepas dan pintu-pintu penjara terbuka dengan sendirinya,
tanpa diketahui sama sekali oleh para prajurit yang menjaga Petrus (ay.6-10).
5. Lanjutkan penjelasan dengan menceritakan apa yang dilakukan Petrus setelah ia keluar dari
penjara (ay.11-17). Rupanya peristiwa pembebasan Rasul Petrus membuat seorang hamba
perempuan, Rode dan jemaat Tuhan terheran-heran. Mereka hampir tidak percaya bahwa
Petrus bisa lepas dari tangan Herodes yang berkuasa dan kejam itu.
6. Akhiri pelajaran dengan penekanan bahwa Tuhan Yesus yang kita sembah itu memiliki
kuasa yang jauh lebih hebat dari segala kuasa yang ada di bumi maupun di surga. Ia juga
Allah yang penuh kasih, yang bersedia menggunakan kuasa-Nya untuk menolong anak-anak
yang sedang menghadapi kesulitan. Oleh karena itu sudah seharusnyalah anak-anak mau
percaya bahwa Allah kita Mahakuasa, yang mampu melakukan segala sesuatu bagi anak-
anak yang dikasihi-Nya.
Penerapan
1. Mengerjakan kertas kerja JESUS IS THE BEST (terlampir).
2. Di akhir Penerapan, beri penekanan kepada anak-anak bahwa Yesus adalah Allah yang
Mahakuasa; tidak ada seorangpun yang bisa menandingi kekuasaan-Nya. Oleh karena itu
jika kita mau percaya kepada Tuhan Yesus, maka kita tidak perlu takut kepada siapapun
yang mau menyakiti kita, sebab Ia pasti akan melakukan sesuatu untuk menolong kita, anak-
anak yang dikasihi-Nya.

116 Sahabat Anak Januari Juni 2015