Anda di halaman 1dari 39

1

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM


MIKROPALEONTOLOGI

Oleh :
Muhammad Abdul Yazifa Muizd
NIM. 151101038
(Kelas D)

LABORATORIUM SUMBER DAYA ENERGI


JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
FAKULTAS TEKNOLOGI MINERAL
INSTITUT SAINS & TEKNOLOGI AKPRIND YOGYAKARTA
TAHUN 2016
2

HALAMAN PENGESAHAN

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Praktikum


Mikropaleontologi semester 3 pada Jurusan Teknik Geologi, Fakultas Teknologi
Mineral, Institut Sains & Teknologi AKPRIND Yogyakarta

Penyusun :

Muhammad Abdul Yazifa Muizd


NIM. 151101038

Disetujui Oleh :
Asisten Praktikum Mikropaleontologi

1. Marchel Manoarfa S.T (.....................)


2. Nico Hartama S.T (.....................)
3. Didi Kurniawan (121.10.1008) (.....................)
4. Gures Al Bahar (121.10.1060) (.....................)
5. Anwarul Fuad Nuzula (131.10.1074) (.....................)
6. Khoirunnada (131.10.1083) (.....................)
7. Rydo Faisal Arisandy (131.10.1116) (.....................)
8. Juventus Karo Sekali N (131.10.1169) (.....................)

Mengetahui,
Kepala Laboratorium Sumber Daya Energi

Dina Tania S.T.,M.T


NIK: 13. 0582. 700 E

ii
3

KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang
telang memberikan Rahmat dan Hidayahnya sehingga penyusun dapat
menyelesaikan laporan ini dengan baik dan benar. Laporan yang penyusun susun
ini adalah sebagai laporan akhir yang menjadi tugas Praktikum
Mikropaleontologi.

Pada kesempatan ini penyusun mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya


kepada:
1. Yang pertama kepada dosen mata kuliah Mikropaleontologi yaitu Ibu Dina
Tania S.T.,M.T yang telah mengajar kami selama satu semester ini,
sehingga kami dapat mengikuti Praktikum Mikropaleontologi dengan baik
serta sesuai dengan tema praktikum yang ada.
2. Juga kepada seluruh asisten dosen yang telah membantu dan memberi
pengetahuan baru diluar kuliah kepada penyusun dalam berbagai hal
selama penyelenggaraan praktikum.
3. Serta kepada seluruh teman-teman dan orang-orang yang telah membantu
penyusun dalam menyusun laporan ini.
Penyusun menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih terdapat
kekurangan, sehingga penyusun meminta kritik serta sarannya yang membangun
untuk kedepannya nanti.

Yogyakarta, 08 November 2016

Penyusun

iii
4

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN.................................................................... ii
KATA PENGANTAR................................................................................. iii
DAFTAR ISI............................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR.................................................................................. vi
DAFTAR TABEL....................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................... 8
1.1 Latar belakang.............................................................................. 8
1.2 Maksud dan Tujuan...................................................................... 8
1.3 Metode Penulisan......................................................................... 9
1.4 Alat dan Bahan.............................................................................. 9
BAB II MIKROPALEONTOLOGI......................................................... 10
2.1 Pengertian Mikropaleontologi...................................................... 10
2.2 Sejarah Mikropaleontologi........................................................... 10
2.3 Taksonomi..................................................................................... 11
2.4 Penamaan Genus-Spesies............................................................. 12
BAB III LAPANGAN................................................................................ 13
3.1 Pengambilan Contoh Batuan........................................................ 13
3.1.1 Dasar teori............................................................................. 13
3.1.2 Geologi regional daerah penelitian....................................... 16
3.1.3 Waktu, lokasi dan kesampaian daerah.................................. 19
3.1.4 Terlampir (Lampiran 1)
BAB IV ANALISIS.................................................................................... 20
4.1 Penyajian atau Preparasi Fosil...................................................... 20
4.1.1 Alat dan bahan...................................................................... 20
4.1.2 Langkah kerja....................................................................... 20
4.2 Determinasi Fosil.......................................................................... 24
4.2.1 Dasar teori............................................................................. 24
4.2.2 Alat dan bahan...................................................................... 31

iv
5

4.2.3 Langkah kerja....................................................................... 31


4.2.4 Terlampir (Lampiran 2)
BAB V APLIKASI FORAMINIFERA..................................................... 32
5.1 Penentuan Umur Relatif Batuan................................................... 32
5.1.1 Dasar teori............................................................................. 32
5.1.2 Alat dan bahan...................................................................... 34
5.1.3 Langkah kerja....................................................................... 34
5.1.4 Terlampir (Lampiran 3)
5.2 Penentuan Lingkungan Bathymetry.............................................. 35
5.2.1 Dasar teori............................................................................. 35
5.2.2 Alat dan bahan...................................................................... 37
5.2.3 Langkah kerja....................................................................... 37
5.2.4 Terlampir (Lampiran 4)
BAB VI PENUTUP.................................................................................... 38
6.1 Penutup......................................................................................... 38
6.2 Saran............................................................................................. 40
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................

v
6

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Taksonomi Carl Van Lineous (1758).......................................... 12


Gambar 2. Singkapan batuan keseluruhan................................................... 19
Gambar 3. Bagian-bagian (test) foraminifera.............................................. 25
Gambar 4. Bentuk dasar test Foraminifera.................................................. 26
Gambar 5. Bentuk dasar test Foraminifera.................................................. 27
Gambar 6. Macam-macam aperture............................................................ 28
Gambar 7. Jenis-jenis aperture pada fosil foraminifera............................... 29
Gambar 8. Hiasan pada test foraminifera..................................................... 30

vi
7

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Jumlah rata-rata mikrofosil yang dijumpai pada berbagai batuan


(Bignot, 1982)................................................................................ 15
Tabel 2. Skala Ayakan menurut ASTM........................................................ 23

vii
8

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Paleontologi umumnya didefinisikan sebagai ilmu yang mempelajari tentangg
kehidupan masa lampau. Asal kata Paleontologi adalah dari kata Paleo (purba),
Onthos (kehidupan), Logos (ilmu). Karena didasarkan pada bekas atau sisa
binatang dan tumbuh-tumbuhan, paleontologi juga didefinisikan sebagai studi
mengenai fosil.
Beberapa kegunaan fosil yang khususnya mikrofosil, yaitu :
a. Fossil index, yang secara akurat memberikan umur relatif suatu batuan
b. Biostratigraphy, mengetahui secara rinci zonasi atau stratigrafi kehidupan
c. Evolusi kehidupan (urutan perkembangan kehidupan suatu spesies)
d. Paleobathymetric, mengetahui kedalaman suatu sedimentasi
e. Paleoclimatology, mengetahui iklim purba (zaman lampau)
f. Paleoenvironment, mengetahui lingkungan kehidupan masa lampau
g. Paleoceanography, mengetahui tempat kehidupan masa lampau
h. Oil Deposite Indicator, indikasi terdapatnya potensi Minyak Bumi (HC)
i. Tectonic Indication, untuk mengetahui indikasi perubahan tektonisme selama
sejarah kehidupan.

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari praktikum Mikropaleontologi adalah untuk mengenal berbagai
macam fosil mikro terutama fosil mikro yang berasal dari golongan Foraminifera
yang umumnya banyak dijumpai.
Sedangkan tujuannya adalah untuk mendeskripsikan fosil-fosil Foraminifera
yang dijumpai tersebut, sehingga pratikan dapat menentukan umur relatif suatu
batuan, membantu dalam studi lingkungan pengendapan dan korelasi stratigrafi
dengan daerah lain.

1.3 Metode Penulisan


Metode yang digunakan dalam penulisan
8 laporan ini adalah menggunakan
metode langsung dan metode tidak langsung. Metode langsung ialah metode yang
9

mengguankan data lapangan secara langsung yang berasal dari pengambilan data
di daerah penelitian Kecamatan Kalibawang, Kabupaten Kulon Progo, Daerah
Istimewa Yogyakarta, sedangkan metode tidak langsung ialah metode berdasarkan
pada dasar teori yang diambil dari buku panduan pratikum, literatur-literatur dan
buku-buku lain yang berkaitan dengan mikropaleontologi serta pengambilan
literatur yang berasal dari internet.

1.4 Alat dan Bahan


a. Peta lokasi, sebagai referensi lokasi yang akan dituju
b. Data geologi regional daerah penelitian
c. Palu sedimen, untuk mengambil sampel pada singkapan
d. Plastik sampel, untuk menaruh sampel yang akan diambil
e. HCL, untuk mengetahui kandungan karbonat pada batuan
f. Kompas, untuk mengetahui jurus dan kemiringan (strike & dip) serta
membantu dalam pencarian nilai arah sketsa
g. Buku lapangan, untuk mencatat data-data lapangan yang dibutuhkan.

BAB II
MIKROPALEONTOLOGI

2.1 Pengertian Mikropaleontologi


10

Fosil yang terdapat di alam mempunyai ukuran yang berbeda-beda, sehingga


penelitiannya dilakukan dengan cara yang berbeda pula. Ada penelitian fosil yang
menggunakan cara megaskopis yaitu dengan kaca pembesar dan ada juga dengan
menggunkan cara mikroskopis yaitu dengan menggunakan mikroskop.
Mikropaleontologi merupakan studi yang secara khusus mempelajari sisa-sisa
organisme yang terawetkan di alam dengan menggunakan mikroskop. Organisme
yang terawetkan tersebut dinamakan fosil mikro karena berukuran sangat kecil.
Sebagai contoh fosil mikro ialah fosil-fosil dari organisme golongan foraminifera.
Golongan ini umumnya dijumpai dengan ukuran yang kecil, sehingga untuk
mengadakannya penelitian harus menggunkan mikroskop. Umumnya fosil mikro
berukuran lebih kecil dari 0,5 mm, namun ada pula dengan ukuran mencapai 19
mm (Genus Fusulina). Fosil-fosil mikro antara lain berasal dari : Calcareous
Nannofosil, Conodonts, Diatoms, Foraminifera, Ostracoda dan Radiolaria.

2.2 Sejarah Mikropaleontologi


Sebelum zaman masehi, fosil-fosil mikro terutama ordo foraminifera sangat
sedikit untuk diketahui. Meskipun demikian, filosof-filosof Mesir banyak yang
telah menulis tentang keanehan alam.
HERODOTUS dan STRABO (abad kelima dan ketujuh sebelum Masehi)
menemukan benda-benda aneh disekitar Piramida, mereka mengatakan bahwa
benda tersebut adalah sisa-sisa makanan para pekerja yang telah menjadi keras,
padahal benda tersebut adalah fosil-fosil Nummulites. Fosil ini terdapat pada
batugamping berumur Eocene, yang digunakan sebagai bahan bangunan Piramida.
AGRICOLA (1739) menggambarkan benda-benda aneh tersebut sebagai
Stone Lentils.
GESNER (1565) menulis mengenai sistematika paleontologi.
VAN LEEUWENHOEK (1660) menemukan mikroskop. Dengan penemuan
ini maka penyelidikan terhadap fosil mikro berkembang sangat pesat.
BECCARIUS (1739) pertama kali10
menulis tentang foraminifera yang dapat
dilihat oleh mikroskop.
11

CARL VON LINEOUS (1758) seorang yang berasal dari Swedia yang
memperkenalkan tata nama baru dalam bukunya yang berjudul Systema
Naturae. Tata nama ini penting karena cara penamaan ini lebih sederhana dan
sampai sekarang digunakan untuk penamaan binatang maupun tumbuhan.
DORBIGNY (1802-1857) menulis tentang foraminifera yang digolongkan
dalam kelas Cephalopoda. Beliau juga menulis tentang fosil mikro seperti
Ostracoda, Conodonta, beliau dikenal sebagai Bapak Mikropaleontologi.
EHRENBERG dalam penyelidikan organisme mikro menemukan berbagai
jenis Ostracoda, Foraminifera dan Flagellata. Penyelidikan tentang sejarah
perkembangan foraminifera dilakukan oleh CARPENTER dan LISTER (1894).
Selain itu, mereka juga menemukan bentuk-bentuk mikrofosil dari cangkang-
cangkang foraminifera.
CUSHMAN (1927) pertama kali menulis tentang fosil-fosil foraminifera dan
menitikberatkan pada studi determinasi foraminifera, serta menyusun kunci untuk
mengenal fosil-fosil foraminifera.
JONES (1956) membahas fosil mikro, diantaranya Foraminifera,
Gastropoda, Conodonta, Spora dan Pollen serta kegunaan fosil-fosil tersebut, juga
membahas mengenai ekologinya.

2.3 Taksonomi
CARL VAN LINEOUS (1758), ahli Botani dari Swedia yang
memperkenalkan tata nama baru dalam bukunya Systema Naturae,
mengusulkan Taksonomi dan sampai sekarang masih dipercaya dan digunakan
oleh banyak orang. Tata cara penamaan yang digunakan menggunakan bahasa
latin. Taksonomi adalah tata cara penamaan atau sistematika penamaan bertingkat
pada kehidupan tertinggi sampai pada tingkat kehidupan terendah.
12

Gambar 1. Taksonomi Carl Van Lineous (1758)


(https://metaluwitasari.wordpress.com)

Secara garis besar Kingdom dapat diklasifikasikan kedalam 5 Kingdom,


yaitu:
CHROMISTA (Diatoms, Coccolith)
FUNGI (Fungi)
METAZOA (Animals)
PLANTAE (Plants)
PROTISTA (Protists)

2.4 Penamaan Genus-Spesies


Untuk penamaan genus hanya diberikan dengan satu suku kata dan ditulis
dengan huruf tegak dan diawali dengan huruf besar, contoh : Globorotalia.
Sedangkan untuk tingkat spesies, nama genus ditambah satu suku kata dan
ditulis dengan menggunakan huruf miring atau menggunakan garis bawah, untuk
suku kata kedua ditulis dengan huruf kecil. Contoh : Globorotalia tumida atau
Globorotalia tumida.

BAB III
LAPANGAN
13

3.1 Pengambilan Contoh Batuan


3.1.1 Dasar Teori
Dalam pengambilan contoh batuan, harus memperhatikan 3 hal, yaitu
Sampling, Kualitas Sample dan Jenis Sample.
A. Sampling
Sampling adalah pengambilan sample batuan di lapangan untuk dianalisis
kandungan mikrofaunanya. Fosil mikro yang terdapat dalam batuan mempunyai
bahan pembentuk cangkang dan morfologi yang berbeda, namun hampir seluruh
mikrofosil mempunyai satu sifat fisik yang sama, yaitu ukurannya yang sangat
kecil dan kadang sangat mudah hancur, sehingga perlu perlakuan khusus dalam
pengambilannya. Sangat diperlukan ketelitian serta perhatian dalam pengambilan
sample, memisahkan dari material lain, lalu menyimpannya ditempat yang aman
dan terlindung dari kerusakan secara kimiawi dan fisika.
Pekerjaan seorang ahli mikropaleontologi diawali dengan pengamatan
singkapan di lapangan, mengukur dengan rinci berbagai perubahan litologi
sepanjang lintasan dan bila perlu menggunakan foto. Lalu menentukan bagaimana
dan pada bagian mana sampel batuan yang akan disampling.
Lokasi sampel batuan harus diplot dengan benar pada peta. Untuk sample
batuan dari sumur pemboran, harus dicatat pada kedalaman berapa sample
tersebut diambil dan usahakan pengambilan pada batuan yang segar dan
dimungkinkan mengandung fosil. Pengambilan sample minimal dibagian Top,
Middle dan Bottom dari lokasi pengambilan dan diperhatikan pula bahwasanya
fosil-fosil mikro dijumpai dalam batuan sedimen seperti batugamping, napal,
batulempung, serpih, batupasir halus, lanau serta rijang.
Masalah yang sering muncul pada saat pengambilan sample dari penampang
suatu urutan sedimen adalah menentukan lokasi mikro fosil, hal ini disebabkan
karena kebanyakan zona dapat diwakili oleh ketebalan lapisan yang tebalnya
hanya beberapa inci dan kadang kala menerus sampai ketebalan tertentu.
Beberapa prosedur sampling pada berbagai sekuen sedimentasi dapat
dilakukan, seperti : 13
14

1) Spot Sampling, dengan interval tertentu merupakan metode terbaik untuk


penampang yang tebal dengan jenis litologi yang seragam, seperti pada
lapisan batugamping. Pada metode ini dapat ditambahkan channel sample
sepanjang kurang lebih 30 cm pada setiap interval 1,5 m.
2) Channel Sampling, dapat dilakukan pada penampang lintasn yang lebih
pendek 3-5 m, pada litologi yang seragam atau pada perselingan batuan dan
dilakukan setiap perubahan unit litologi.

B. Kualitas Sample
Pengambilan sample batuan untuk analisis mikropaleontologi harus
memenuhi kriteria sebagai berikut :
1) Bersih, sebelum mengambil sampel harus dibersihkan dari smeua
kepingan pengotor.
2) Representatif dan Komplit, harus dipisahkan dengan jelas antara sample
batuan yang mewakili suatu sisipan atau suatau lapisan batuan. Ambil
sekitar 300-500 gram (hand specimen) sampel batuan yang sudah
dibersihkan.
3) Pasti, apabila sample terkemas dengan baik dalam suatu kemasan kedap
air yang ditandai dengan tulisan tahan air, yang mencakup segala hal
keterangan tentang sample tersebut seperti nomor sample, lokasi, jenis
batuan dan waktu pengambilan, maka hasil analisis sample pasti akan
bermanfaat.
Ketidakhati-hatian dalam memperlakukan sample batuan akan berakibat
fatal dalam mikropalentologi maupun startigrafi apabila tercampur baur,
terkontaminasi ataupun hilang.

C. Jenis Sample
Jenis sample terdapat 2 macam, yaitu :
1) Sample permukaan, sample yang diambil langsung dari pengamatan
singkapan dilapangan. Lokasi & posisi stratigrafinya dapat diplot pada
peta.
2) Sample bawah permukaan, sample yang diambil dari suatu pemboran.
15

Dari cara pengambilannya, sampel bawah permukaan dapat dipisahkan


menjadi :
a) Inti bor (core), seluruh bagian lapisan pada kedalaman tertentu diambil
secara utuh.
b) Sample hancuran (ditch-cutting), lapisan pada kedalaman tertentu
dihancurkan dan dipompa keluar, kemudian ditampung.
c) Sample sisi bor (side-well core), diambil dari sisi-sisi dinding bor dari
lapisan pada kedalaman tertentu.

Tabel 1. Jumlah rata-rata mikrofosil yang dijumpai pada berbagai batuan (Bignot, 1982)
(Buku Panduan Kuliah Mikropaleontologi)
Mikrofosil

Spora & Pollen


Foraminifera
Chitinozoair
Calplonella

Conodonta
Radiolaria

Ostracoda
Diatomae

Dinokista
Coccolith

Batuan
Evaporit
Dolomit
Batupasir
Batubara

Silt, Chert
dan sedimen

silika

Batugamping
Napal &
Lempung
Batuan
metamorf
Keterangan : : Melimpah : Jarang : Kadang-kadang

3.1.2 Geologi regional daerah penelitian


A. Geomorfologi regional
Menurut penelitian Van Bemmelen (1948), secara fisiografis Jawa Tengah
dibagi menjadi 3 zona, yaitu :
16

1) Zona Jawa Tengah bagian utara yang merupakan Zona Lipatan.


2) Zona Jawa Tengah bagian tengah yang merupakan Zona Depresi.
3) Zona Jawa Tengah bagian selatan yang merupakan Zona Plato.
Berdasarkan letaknya, Kulon Progo merupakan bagian dari zona Jawa
Tengah bagian selatan di mana daerah Kulon Progo merupakan salah satu plato
yang sangat luas dan terkenal dengan nama Plato Jonggrangan (Van Bemellen,
1948). Daerah ini merupakan daerah uplift yang membentuk dome yang luas.
Dome tersebut relatif berbentuk persegi panjang dengan panjang sekitar 32 km
yang melintang dari arah utara-selatan, sedangkan lebarnya sekitar 20 km pada
arah barat-timur. Oleh Van Bemellen Dome tersebut diberi nama Oblong
Dome.
Berdasarkan relief dan genesanya, wilayah kabupaten Kulon Progo dibagi
menjadi beberapa satuan geomorfologi antara lain, yaitu:
1) Satuan Pegunungan Kulon Progo, satuan pegunungan Kulon Progo
mempunyai ketinggian berkisar antara 1001200 meter diatas permukaan
laut dengan kemiringan lereng sebesar 1516. Satuan Pegunungan Kulon
Progo penyebarannya memanjang dari utara ke selatan dan menempati
bagian barat wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta, meliputi kecamatan
Kokap, Girimulyo dan Samigaluh. Daerah pegunungan Kulon Progo ini
sebagian besar digunakan sebagai kebun campuran, pemukiman, sawah
dan tegalan.
2) Satuan Perbukitan Sentolo, satuan perbukitan Sentolo ini mempunyai
penyebaran yang sempit dan terpotong oleh Kali Progo yang memisahkan
wilayah Kabupaten Kulon Progo dan Kabupaten Bantul. Ketinggiannya
berkisar antara 50150 meter di atas permukaan air laut dengan besar
kelerengan ratarata 15. Di wilayah ini, satuan perbukitan Sentolo
meliputi daerah Kecamatan Pengasih dan Sentolo.
3) Satuan Teras Progo, terletak di sebelah utara satuan Perbukitan Sentolo
dan di sebelah timur satuan Pegunungan Kulon Progo, meliputi Kecamatan
Nanggulan dan Kali Bawang, terutama di wilayah tepi Kulon Progo.
4) Satuan Dataran Alluvial, penyebarannya memanjang dari barat ke timur,
daerahnya meliputi Kecamatan Temon, Wates, Panjatan, Galur dan
17

sebagian Lendah. Daerahnya relatif landai sehingga sebagian besar


diperuntukkan untuk pemukiman dan lahan persawahan.
5) Satuan Dataran Pantai
a) Subsatuan Gumuk Pasir, subsatuan gumuk pasir ini memiliki penyebaran
di sepanjang pantai selatan Yogyakarta, yaitu Pantai Glagah dan Congot.
Sungai yang bermuara di Pantai Selatan ini adalah Kali Serang dan Kali
Progo yang membawa material berukuran besar dari hulu. Akibat dari
proses pengangkutan dan pengikisan, batuan tersebut menjadi batuan
berukuran pasir. Akibat dari gelombang laut dan aktivitas angin, material
tersebut diendapkan di dataran pantai dan membentuk gumukgumuk
pasir.
b) Subsatuan Dataran Alluvial Pantai, subsatuan dataran alluvial pantai
terletak di sebelah utara subsatuan gumuk pasir yang tersusun oleh
material berukuran pasir halus yang berasal dari subsatuan gumuk pasir
oleh kegiatan angin. Pada subsatuan ini tidak dijumpai gumuk-gumuk
pasir sehingga digunakan untuk persawahan dan pemukiman penduduk.

B. Stratigrafi regional
Berdasarkan sistem umur yang ditentukan oleh penyusun batuan stratigrafi
regional menurut Wartono Rahardjo dkk (1977), Wirahadikusumah (1989), dan
Mac Donald dan partners (1984), daerah penelitian dapat dibagi menjadi 4
formasi, yaitu :
1) Formasi Nanggulan
Mempunyai penyusun yang terdiri dari batupasir, sisipan lignit, napal
pasiran dan batulempung dengan konkresi limonit, batugamping dan tuff,
kaya akan fosil foraminifera dan moluska dengan ketebalan 300 m.
Berdasarkan penelitian tentang umur batuannya didapat umur Formasi
Nanggulan sekitar Eosen tengah sampai Oligosen atas. Formasi ini tersingkap
di daerah Kali Puru dan Kali Sogo di bagian timur Kali Progo. Formasi
Nanggulan dibagi menjadi 3, yaitu :
a) Axinea beds, formasi paling bawah dengan ketebalan lapisan sekitar 40
m, terdiri dari batupasir, dan batulempung dengan sisipan lignit yang
18

semuanya berfasies litoral, axiena beds ini memiliki banyak fosil


Pelecypoda.
b) Yogyakarta beds, formasi yang berada di atas axiena beds ini diendapkan
secara selaras dengan ketebalan sekitar 60 m. Terdiri dari batulempung
yang mengkonkresi nodule, napal, batulempung, dan batupasir.
Yogyakarta beds mengandung banyak fosil Foraminifera besar dan
Gastropoda.
c) Discocyclina beds, formasi paling atas ini juga diendapkan secara selaras
di atas Yogyakarta beds dengan ketebalan sekitar 200 m. Terdiri dari
batunapal yang terinterklasi dengan batugamping dan tuff vulakanik,
kemudian terinterklasi lagi dengan batuan arkose. Fosil yang terdapat
pada discocyclina beds adalah Discocyclina.
2) Formasi Andesit Tua
Mempunyai batuan penyusun berupa breksi andesit, lapili tuff, tuff, breksi
lapisi , aglomerat, dan aliran lava serta batupasir vulkanik yang tersingkap
di daerah Kulon Progo. Formasi ini diendapkan secara tidak selaras
dengan Formasi Nanggulan dengan ketebalan 660 m. Diperkirakan
formasi ini berumur OligosenMiosen.
3) Formasi Jonggrangan
Mempunyai batuan penyusun yang berupa tufa, napal, breksi,
batulempung dengan sisipan lignit di dalamnya, sedangkan pada bagian
atasnya terdiri dari batugamping kelabu bioherm diselingi dengan napal
dan batugamping berlapis. Ketebalan formasi ini 2540 meter. Letak
formasi ini tidak selaras dengan Formasi Andesit Tua. Formasi
Jonggrangan ini diperkirakan berumur Miosen. Fosil yang terdapat pada
formasi ini ialah Foraminifera, Pelecypoda dan Gastropoda.
4) Formasi Sentolo
Mempunyai batuan penyusun berupa batupasir napalan dan batugamping,
dan pada bagian bawahnya terdiri dari napal tuffan. Ketebalan formasi ini
sekitar 950 m. Letak formasi ini tidak selaras dengan Formasi
Jonggrangan. Formasi Sentolo ini berumur sekitar Miosen bawah sampai
Pleistosen.

3.1.3 Waktu, lokasi dan kesampaian daerah


19

Daerah pengambilan sampel berlokasi di Kecamatan Kalibawang, Kabupaten


Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Lokasi ini berjarak 15 km dari titik
pemberangkatan Kampus 2 IST AKPRIND Yogyakarta dengan waktu tempuh
45 menit dan dapat ditempuh dengan menggunakan kendaraan bermotor roda
dua maupun roda empat. Penyusun berangkat pukul 07.30 WIB dan tiba di
lokasi pada pukul 08.20 WIB.

Gambar 2. Singkapan batuan keseluruhan


(Resume Lapangan Mikropaleontologi)

3.1.4 Terlampir
Lampiran deskripsi lapangan dan kolom stratigrafi terukur
BAB IV
ANALISIS

4.1 Penyajian atau Preparasi Fosil


Fosil mikro dalam batuan sering terdapat bersamaan dengan bahan lain yang
telah direkatkan oleh semen, oleh karena itu harus dipisahkan terlebih dahulu dari
batuan penyusunnya sebelum dilakukan penelitian.
Karena dalam penelitian diperlukan fosil yang benar-benar bersih dari
pengotor dan lepas dari ikatan semennya, maka batuan sedimen yang belum
20

begitu kompak perlu diurai menjadi butir-butir yang lepas, sedangkan untuk
batuan yang telah kompak dimana penguraian butirnya tidak memungkinkan,
perlu dilakukan secara khusus, misalnya dengan sayatan tipis, kemudian diteliti
dengan mikroskop.

4.1.1 Alat dan Bahan


Peralatan dan bahan-bahan yang dibutuhkan dalam penyajian atau preparasi
fosil antara lain :
a. Wadah sampel f. Alat pengering/oven
b. Larutan H2O2 g. Cawan tempat contoh batuan
c. Mesin pengayak h. Jarum
d. Ayakan menurut skala Mesh i. Lem untuk merekatkan fosil
e. Tempat sampel yang telah j. Tempat fosil
k. Mikroskop
dibersihkan

l.
m. 4.1.2 Langkah Kerja
A. Proses Penguraian Batuan
n. Proses penguraian batuan sedimen dapat dikerjakan dengan 2 cara, yaitu ;
proses penguraian secara fisik dan proses penguraian secara kimia.
1) Proses penguraian secara fisik
o. Cara ini digunakan terutama untuk batuan sedimen yang belum
begitu kompak dan dilakukan dengan beberapa tahap, yaitu :
a) Batuan sedimen ditumbuk dengan palu karet sampai menjadi pecahan-
pecahan dengan diameter 3-6 mm
b) Pecahan-pecahan batuan direndam
20 dalam air
c) Kemudian direas-remas dalam air
d) Diaduk dengan mesin aduk atau alat pengaduk yang bersih
e) Dipanaskan selama 5-10 menit
f) Didinginkan
p. Umumnya batuan sedimen yang belum begitu kompak, apabila
mengalami proses-proses tersebut akan terurai.
q.
2) Proses penguraian secara kimia
21

r. Bahan-bahan larutan kimia yang biasa digunakan dalam


penguraian batuan sedimen antara lain : asam asetat, asam nitrat dan
hydrogen piroksida. Penggunaan larutan kimia sangat tergantung dari macam
butir pembentuk batuan dan jenis semen. Oleh sebab itu, sebelum dilakukan
penguraian batuan tersebut perlu diteliti jenis butirannya, masa dasar dan
semen. Cara yang dilakukan :
Batulempung dan Lanau : penguraian batuan dilakukan dengan
menggunakan larutan Hydrogen Pyroxide (H2O2). Batuan sedimen yang
kering ditumbuk menjadi bagian-bagian kecil hingga 3-6 mm. Tuangkan
larutan kedalam gelas piala yang sudah terdapat batuan di dalamnya.
Larutan akan memasuki pori-pori batuan dan berasosiasi dengan larutan
H2O2 dan O2 serta dengan cepat mendesak butir-butir batuan sedimen.
Dalam 10-15 menit, butir-butir batuan akan terurai, jika reaksi berjalan
lambat dapat ditambahkan dan dipanaskan dengan beberapa tetes KOH.
Bila butir-butir telah terurai, cuci dengan aquades hingga bersih dari
semen.
Batupasir : penguaraian tergantung dari semen yang mengikatnya. Mula-
mula batuan ditumbuk sampai menjadi pecahan-pecahan berdiameter 5-
10 mm. Bila batupasir itu mempunyai masa dasar lempung dengan kadar
rendah, maka butiran dapat dilepas secara fisik dengan memakai palu
karet atau palu kayu. Kemudian panaskan dengan 0,01 N
Natriumpirofosfat atau 0,01 N Amoniak, tetapi kalau kadar lempung
tinggi dapat diurai dengan Hydrogen Pyroxide. Jika batupasir mempunyai
semen silika, maka penguraian batuan sangat sulit, pelarutan semen dapat
mengakibatkan fosil-fosil ikut rusak. Dalam hal ini, penelitian dilakukan
dengan menggunakan sayatan tipis. Batupasir dengan semen oksida besi
dapat diuraikan dengan mengocok selama 30 menit atau didihkan
selama 10 menit dalam larutan asam oksalat dalam 2,5 liter air.
3) Proses Pengayakan
s. Dasar proses pengayakan adalah bahwa fosil-fosil dan butiran lain
hasil penguraian terbagi menjadi berbagai kelompok berdasarkan ukuran
22

butirnya masing-masing yang ditentukan oleh besar lubang. Namun, perlu


diperhatikan bahwa tidak semua butiran mempunyai bentuk bulat, tetapi ada
juga yang panjang yang hanya bisa lolos dalam kedudukan vertikal. Oleh
karena itu, pengayakan harus digiyang sehingga dengan demikian berarti
bahwa yang dimaksudkan dengan besar butir adalah diameter yang kecil atau
terkecil.
t. Ukuran ayakan dinyatakan dalam Mesh yang berarti jumlah
jaringan per-inci. Standar dan merek dari sistem mesh ini bermacam-macam,
antara lain : ASTM (American Standard for Testing Material), dimana juga
tertera besarnya lubang dalam milimeter. Dari beberapa unsur mesh ini harus
dipilih satu unit ayakan dengan selang besar lubang tertentu dan lebih kecil
selang lubangnya lebih teliti analisisnya. Pengayakan dapat dilakukan dengan
cara basah dan cara kering :
a) Cara kering
Keringkan seluruh contoh batuan yang telah terurai
Masukkan kedalam ayakan paling atas dari unit ayakan yang telah
tersusun baik sesuai denagn keperluan
Mesin kocok dijalankan selama + 10 menit
Contoh batuan yang tertinggal di tiap-tiap ayakan ditimbang dan
dimasukkan dalam botol atau plastik sampel
u.
b) Cara basah
v. Pengayakan dilakukan dalam air sehingga contoh batuan yang
diperoleh masih harus dikeringkan terlebih dahulu. Skala ayakan yang
digunakan dalam analisis fosil berdasarkan ASTM, yaitu seperti pada tabel
berikut :
w.
x. Tabel 2. Skala Ayakan menurut ASTM
y. (Buku Panduan Kuliah Mikropaleontologi)
z. Mesh aa. Besar Lubang
Ayakan (mm)
23

ab. be.
ac. 5 bf. 4,00
ad. 6 bg. 3,36
ae. 7 bh. 2,83
af. 8 bi. 2,38
ag. 10 bj. 2,00
ah. 12 bk. 1,68
ai. 14 bl. 1,41
aj. 16 bm. 1,19
ak. 18 bn. 1,00
al. 20 bo. 0,84
am.25 bp. 0,71
an. 30 bq. 0,59
ao. 35 br. 0,50
ap. 40 bs. 0,42
aq. 45 bt. 0,35
ar. 50 bu. 0,297
as. 60 bv. 0,250
at. 70 bw.0,210
au. 80 bx. 0,177
av. 100 by. 0,149
aw. 120 bz. 0,125
ax. 140 ca. 0,105
ay. 170 cb. 0,088
az. 200 cc. 0,074
ba. 230 cd. 0,062
bb. 270 ce. 0,053
bc. 325 cf. 0,044
bd.
cg.
4) Proses Pemisahan Fosil
ch. Setelah contoh batuan selesai diayak, maka pekerjaan selanjutnya
adalah pemisahan fosil dari butiran lainnya. Fosil-fosil dipisahkan dari
butiran lainnya dengan menggunakan jarum. Untuk menjaga agar fosil yang
telah dipisahkan tidak hilang, maka fosil perlu disimpan di tempat yang aman.
Setelah selesai pemisahan fosil, penelitian atau determinasi terhadap masing-
masing fosil siap untuk dilakukan.
ci.
cj. 4.2 Determinasi fosil
ck. 4.2.1 Dasar teori
24

cl. Determinasi fosil merupakan tahap lanjutan setelah dilakukannya


pengambilan sample dan penyajian atau preparasi fosil. Determinasi fosil
bertujuan untuk mengetahui fosil apa yang telah didapatkan dalam
pengambilan sample. Dalam mendeterminasi fosil dikenal beberapa
metode yang sering digunakan, yaitu :
a. Membandingkan fosil dengan koleksi fosil yang ada
b. Menyamakan fosil foraminifera, yang belum dikenal dengan gambar-
gambar yang ada di leteratur atau publikasi
c. Langsung mendeterminasi fosil foraminifera yang belum dikenal tersebut
dengan mempelajari ciri-ciri morfologinya
d. Kombinasi 1,2 dan 3
cm.
cn.Morfologi foraminifera merupakan segala macam unsur yang
terdapat dalam tubuh foraminifera. Bentuk luar foraminifera, jika diamati
di bawah mikroskop dapat menunjukkan beberapa kenampakan yang
bermacam-macam dari cangkang foraminifera, meliputi :
a. Dinding, lapisan terluar dari cangkang foraminifera yang berfungsi
melindungi bagian dalam tubuhnya. Dapat terbuat dari zat-zat organik yang
dihasilkan sendiri atau dari material asing yang diambil dari sekelilingnya.
b. Kamar, bagian dalam foraminifera di mana protoplasma berada.
c. Protoculum, kamar utama pada cangkang (test) foraminifera.
d. Septa, sekat-sekat yang memisahkan antar kamar.
e. Suture, suatu bidang yang memisahkan antar 2 kamar yang berdekatan.
f. Aperture, lubang utama pada cangkang foraminifera yang berfungsi sebagai
mulut atau juga jalan keluarnya protoplasma.

co.
cp.
cq.
cr.
cs.
ct.
cu.
cv.
cw.
25

cx.
cy. Gambar 3. Bagian-bagian (test) foraminifera
cz. (Buku Panduan Kuliah Mikropaleontologi)
da.
1) Komposisi cangkang (test)
db. Pada umumnya komposisi test terdiri dari 5 macam :
a) Arenaceous/aglutine, seperti gamping (putih) dan terdiri dari butiran
mineral (microgranular)
b) Chitinous/khitin, campuran dari zat organik berwarna cokelat muda
sampai kekuningan, transparan/ tembus cahaya dan masif
c) Hyaline, seperti gamping transparan dan berpori, biasanya dimiliki oleh
foram planktonik
d) Porcellaneous, berwarna putih, kadang merah muda, terbentuk dalam
tubuh fosil dan keluar melalui pori-pori fosil tersebut
e) Siliceous, berwarna putih jernih dari silika, dimiliki dari spesies laut dalam
2) Bentuk cangkang (test), bentuk dan susunan kamar
dc.Secara garis besar bentuk-bentuk cangkang, meliputi :
a) Tabular (tabung) m) Biconvex
b) Radial (bola) n) Tabulospinate (berduri)
c) Ellips o) Clavate (ganda)
p) Cuneate (tanduk)
d) Lagenoid (botol)
q) Flaring (mekar)
e) Sagittate (anak panah) r) Fistulose (jantung)
s) Sirkular
f) Fusiform (kumparan)
t) Kipas
g) Palmate (tapak/jejak) u) Biconvex trochospiral
v) Spiroconvex trochospiral
h) Lencticular (lensa)
w) Umbilicus biconvex
i) Rhomboid (ketupat)
trochospiral
j) Globular (seperti peluru) x) Evolute planispiral
y) Involute planispiral
k) Subglobular
z) Streptospiral
l) Kerucut aa) Enrolled biserial
ab) Globular (bulat)
ac)
ad)
ae)
af)
26

ag)
ah)
ai)
aj)
ak)
al)
am)
an)
ao)
ap)
aq)
ar)
as)
at) Gambar 4. Bentuk dasar test Foraminifera
au) (Buku Panduan Kuliah Mikropaleontologi)
av)
aw)
ax)
ay)
az) Lenticular (lensa) -
-.Lenticulina atascaderoensis Tabung
ba) -.Plectofrondicularia sacatensis

bb)
bc)
bd)
be)
bf) Tabulospinate (duri bersaluran) Streptospiral
-.Globigeronoides rubery
-. Hantkenina
bg)
bh)
bi)
bj)
Umbilicus convex trochospiral Involute planispiral
bk)-.Osangularia insigna secunda
bl) Gambar 5. Bentuk dasar test Foraminifera
bm)(Buku Panduan Kuliah Mikropaleontologi)
27

bn)
bo) Sedangkan bentuk kamar dari fosil foram antara lain :
a) Spherical f) Tabulospinate
b) Ovale g) Angular conical
c) Hemisperical h) Angular trunctate
d) Radial elongated i) Angular rhomboidal
e) Clavate
j)
3) Aperture
k) Aperture merupakan lubang utama pada cangkang foraminifera
yang umumnya terletak pada permukaan kamar akhir. Aperture mempunyai
fungsi sebagai tempat keluarnya protoplasma, yang kemudian berfungsi
sebagai pseudopodia (kaki semu) dan aperture tersebut penting untuk
klasifikasi. Macam-macam aperture :
a) Primary aperture : lubang utama yang terletak pada kamar terakhir
b) Secondary aperture : lubang tambahan yang terletak pada kamar utama
c) Accesory aperture : lubang yang nampak tidak langsung kamar utama
tetapi pada asesoris sturktur
l)
m)
n)
o)
p)
q)
r)
s)
t)
u)
v)
w)
x) Gambar 6. Macam-macam aperture
y) (Buku Panduan Kuliah Mikropaleontologi)
28

z)
aa) Bentuk-bentuk aperture yang umum dijumpai, yaitu :
a) Aperture berbentuk bulat e) Aperture pada umbilicus
b) Aperture memancar f) Aperture multiple
c) Aperture phialine g) Aperture tambahan
d) Aperture crescentric h) Aperture yang bergigi
i)
j) Berdasarkan bentuknya, aperture juga dibedakan :
a) Aperture tunggal, terletak pada ujung kamar terakhir.
b) Aperture pada apertural face, terletak pada permukaan kamar tekahir.
c) Aperture periferal, yang memanjang dari umbilicus ke arah tepi (peri-
peri).
k)
l)
m)
n)
Radial Celah/slitlike
o)
p)
Bulat
q) Koma/virgulin

r)
s)
Corong
t)
u)
v) Gigi satu/dua Cressentril

w)
x)
y)
z)
aa)
ab) Gambar 7. Jenis-jenis aperture pada fosil foraminifera
ac) (Buku Panduan Kuliah Mikropaleontologi)
ad)
4) Suture
29

ae)Adalah suatu hiasan yang memisahkan dua kamar yang saling berdekatan.
Adapun bentuk-bentuk suture antara lain :
a) Melengkung kuat
b) Melengkung lemah
c) Lurus
5) Hiasan dan Tekstur Permukaan
a) Keel, selaput tipis yang mengelilingi bagian peri-peri test foraminifera
b) Smooth, permukaan test yang halus tanpa hiasan
c) Costae, galengan vertikal yang dihubungkan dengan garis-garis suture
yang halus
d) Pustulose, permukaan luar test yang dihiasi dengan bulatan-bulatan yang
menonjol
e) Spines, duri-duri yang menonjol pada bagian tepi kamarnya
f) Cancellata, permukaan luar test dengan pori-pori kasar dan tidak selalu
bulat bentuknya.
g) Bridge suture, garis-garis suture yang terbentuk dari septa yang terputus-
putus
h) Punctate, bagian permukaan luar test yang berupa pori-pori bulat yang
kasar
i) Limbate suture, garis-garis suture yang berbentuk kumpalan pori-pori yang
halus
j) Reticulate, bentuk dinding test yang berupa pori-pori bulat yang kasar
k) Umbilical plug, bagian pusat test, dapat berbentuk bulatan yang menonjol
ataupun yang cekung ke dalam
l) Umbilicus, bagian pusat cangkang yang biasanya merupakan bagian kamar
pertama.
af)
Keel
ag)
ah)
ai)
aj)
ak)
Smooth/halus tanpa hiasan Punctate/berpori
al)
am)
an)

Umbilical plug Costae/Bridge


Concellate
30

ao)
ap)
aq) Flaps
Spines/duri
ar)
as)
at)
au)
av)
Punctate/berpori aw)
ax) Gambar 8. Hiasan pada test foraminifera
ay) (Buku Panduan Kuliah Mikropaleontologi)
az) 4.2.2 Alat dan bahan
ba) Peralatan dan bahan-bahan yang diperlukan dalam
pendeterminasian fosil antara lain :
a. Mikroskop e. Jarum
b. Lembar determinasi fosil f. Alata tulis lengkap
c. Sampel fosil foraminifera g. Buku panduan deskripsi
d. Cawan h. Plate (tempat fosil)
i.
j. 4.2.3 Langkah kerja
a. Menyiapkan peralatan di atas agar proses determinasi berjalan baik dan
lancar
b. Taruhlah sampel fosil ke dalam cawan dan kemudian pilah dengan baik
antara fosil dan pasir, serta telitilah dalam memilih fosil yang bersih
karena tidak semua fosil bersih karena masih merekatnya pengotor pada
fosil
c. Setelah fosil didapatkan, kemudian pindahkan fosil ke dalam plate
d. Mulailah pendeskripsian dengan menaruh plate di bawah lensa obyektif
pada mikroskop
e. Pilih metode yang akan digunakan sebelum pendeskripsian fosil foram
f. Setelah itu catat dalam lembar determinasi fosil
k.
l. 4.2.4 Terlampir
m. Lampiran mengenai hasil determinasi fosil yang ditemukan
n.
31

o.
p.
q.
r.
s.
t.
u.
v.
w. BAB V
x. APLIKASI FORAMINIFERA
y.
z. 5.1 Penentuan Umur Relatif Batuan
aa.Umur relatif adalah penempatan suatu stratigrafi relatif terhadap zaman-
zaman geologi yang didasarkan pada fosil-fosil tertentu tanpa ditentukan batas-
batasnya secara geokronologi yang dinyatakan dalam skala waktu atau satuan
waktu dalam tahun. Penentuan umur relatif batuan pada dua lapisan yang berbeda
dalam satu penampang dapat ditentukan dengan melihat lapisan yang terlebih
dahulu diendapkan, yang terendapkan pertama lebih tua umurnya dibanding
dengan yang terendapkan kemudian. Proses ini berlangsung terus sampai semua
lapisan tersusun dalam suatu skala umur relatif yang memperlihatkan urutan
kejadiannya.
ab.Cara menentukan umur relatif pada umumnya didasarkan atas dijumpainya
fosil di dalam batuan. Di dalam mikropaleontologi cara menentukan umur relatif
dengan menggunakan :
a. Foraminifera kecil planktonik : Disamping jumlah genus sedikit,
planktonik sangat peka terhadap perubahan kadar garam, hal ini
menyebabkan hidup suatu spesies mempunyai kisaran umur yang pendek
sehingga baik untuk penciri umur suatu lapisan batuan. Biozonasi
foraminifera planktonik yang populer dan sering digunakan di Indonesia
adalah Zonasi Blow (1969), Bolli (1966) dan Postuma (1971).
32

b. Foraminifera besar bentonik : Dipakai sebagai penentu umur relatif karena


umumnya mempunyai umur pendek sehingga sangat baik sebagai fosil
penunjuk.
ac.Penentuan umur berdasarkan foraminifera besar, khususnya di Indonesia
biasanya menggunakan Klasifikasi Huruf, antara lain. Klasifikasi Huruf yang
dikemukakan oleh Adams (1970).
ad. 5.1.1 Dasar teori
ae.Penentuan umur batuan Foraminifera Plantonik. Terdiri dari dua metode
yaitu :
a. Penentuan umur absolut umumnya dilakukan dengan menghitung waktu
paruh dari unsur-unsur radioaktif yang terkandung dalam batuan tersebut.
b. Penentuan umur relatif adalah membandingkan umur batuan tersebut
dengan batuan lain yang sudah diketahui atau menpunyai hubungan posisi
stratigrafi yang jelas. Salah satu cara penenutan umur relatif ini adalah
dengan meneliti kandungan fosil yang ada dalam batuan tersebut. Pada
data lapangan kita dapat menarik umur fosil seperti yang di tunjukkan
pada
af. Penentuan umur batuan dengan menggunakan analisa fosil foraminiera
telah banyak dilakukan. Analisa foraminifera ditunjang pula oleh kemajuan ilmu
ini yang sangat pesat sehingga banyak perusahaan perminyakan yang selalu
mengunakan analisis ini sebagai salah satu tahapan dalam eksplorasi yang mereka
lakukan.
ag.Penelitian foraminifera menghasilkan banyak biozonasi foraminifera yang
di pakai sebagai acuan dalam analisisnya, beberapa biozonasi di Indonesia :
a. Biozonasi foraminifera besar, terdiri atas klasifikasi huruf T dari Van Der
Vlerk dan Umbgrove (1927), Klasifikasi Clarke & Blow (1969),
Klasifikasi Adams (1970). Pada umumnya biozonasi foram besar memiliki
kelemahan yang sama, yaitu sifat keberlakuannya yang terbatas pada lokal
tertentu dan merupakan cerminan sebaran foraminifera besar yang tidak
kosmopolitan.
b. Biozonasi foraminifera kecil (planktonik), antara lain Biozonasi Bolli
(1966), Biozonasi Blow (1969), Biozonasi Postuma (1971) dan Biozonasi
33

Bolli dan Saunders (1985). Biozonasi ini memiliki ketepatan yang jauh
lebih detail dibandingkan dengan biozonasi foram besar. Hal ini terlihat
dari nilai Z yang lebih besar yaitu 1,58-2,01 untuk foraminifera planktonik
dan 5,26-5,75 pada foraminifera besar (Z score adalah perbandingan
tengang waktu tersier dalam juta tahun di bagi dengan jumlah biozona
yang menyusunnya). Seluruh biozonasi planktonik mengunakan datum
pemunculan awal dan akhir spesies tertentu untuk manbatasi masing-
masing zonanya. Prinsip zona selang banyak di gunakan dalam penarikan
batas-batas zona setiap boizonasi.
c. Biozonasi foram kecil (benthos), selain digunakan untuk penentuan
lingkungan purba, beberapa spesies foram kecil (benthos) dapat digunakan
untuk penentuan umur. Penggunaan data foram benthos untuk penentuan
umur dapat dipertanggungjawabkan kehandalannya. Hal ini terpaksa
dilakukan mengingat tidak seluruh batuan sedimen mengandung foram
planktonik. Beberapa jenis batuan sedimen yang diendapkan di tepi pantai
(litoral), kandungan foram benthoniknya melimpah dan hal ini
memberikan petunjuk yang baik untuk peneliti yang kreatif dalam
pemanfaatan data yang tersedia.
ah.Secara garis besar, penentuan umur relatif dilakukan dengan analisis fosil
foraminifera palnktonik dengan menentukan kisaran umur yang mewakili dari
seluruh fosil foram yang dianalisis. Untuk penentuan lingkungan pengendapan,
dilakukan dengan analisis foram benthonik.
ai.
aj.
ak.
al.
am. 5.1.2 Alat dan bahan
an.Peralatan dan bahan yang digunakan untuk penentuan umur relatif batuan
yaitu:
a. Fosil yang belum dipisahkan d. Cawan
b. Timbangan e. Jarum
c. Mikroskop f. Alat tulis
34

g. Mikroskop h. Buku panduan


i.
j. 5.1.3 Langkah kerja
k. Fosil hasil determinasi disamakan dengan buku panduan untuk mencari
umur dari fosil yang dideterminasi tersebut. Kemudian hasil tersebut dimasukkan
ke dalam kolom penarikan umur relatif batuan. Kolom umur yang ditempati
semua fosil tersebut adalah umur relatif batuannya.
a. Sample fosil ditimbang 0,5 gram dari masing-masing kelompok Top, Middle
dan Bottom.
b. Sample tersebut dicampur
c. Sample dipisahkan 0.1 gram setiap kelompok
d. Dipisahkan antara plantonik dan bentonik di mikroskop dengan jarum
e. Lalu dijumlah masing masing (fosil planktonik dan bentonik) dan
dimasukan dalam rumus
f. Hasilnya dilihat dalam table
l.
m. 5.1.4 Terlampir
n. Kolom penarikan umur relatif batuan
o.
p. 5.2 Penentuan Lingkungan Bathymetri
q. Lingkungan pengendapan adalah tempat mengendapnya material sedimen
beserta kondisi fisik, kimia, dan biologi yang mencirikan terjadinya mekanisme
pengendapan tertentu (Gould, 1972). Di dalam sedimen umumnya turut
terendapkan sisa-sisa organisme atau tumbuhan, yang karena tertimbun,
terawetkan, dan selama proses diagenesa tidak rusak dan turut menjadi bagian dari
batuan sedimen atau sedimen.
r. 5.2.1 Dasar teori
s. Fosil foraminifera benthonik sering dipakai dalam penentuan lingkungan
pengendapan, sedangkan fosil foram benthonik besar dipakai dalam penentuan
umur. Fosil benthonik ini sangat berharga untuk penentuan lingkungan purba.
Foraminifera yang dapat dipakai sebagai lingkungan laut secara umum adalah :
a. Kedalaman 0 5 m, genus Elphidium, Potalia, Quingueloculina, Eggerella,
Ammobaculites.
35

b. Kedalaman 15 90 m, genus Cilicides, Proteonina, Eplhidium, Cuttulina,


Bulimina, Quingueloculina dan Triloculina.
c. Kedalaman 90 300 m, genus Gandryna, Robulus, Nonion, Virgulina,
Cyroidina, Discorbis, Eponides dan Textularia.
d. Kedalaman 300 1000 m, genus Listellera, Bulimina, Nonion,
Angulogerina, Uvigerina, Bolivina dan Valvulina.
t.
u.
v.
w.
x.
y.
z.
aa.
ab.
ac.
ad.
ae.
af. Gambar . Lingkungan pengendapan sedimen
ag. (L.S.F., 1991)
ah.
ai. Metode yang dipakai untuk menentukan lingkungan pengendapan tersebut
adalah:
1. Menggunakan Ratio Plankton / Bentos
2. Menggunakan Foraminifera Kecil Bentonik
aj.
ak. Tabel .Kedalaman plankton dari Grimsdale dan Mark Hoven (1950)
al.
an. Kedal
am.% Ratio
aman
Plankton
%
ap. 0
ao. 1 - 10
70
ar. 0
aq. 10 20
70
36

at. 60
as. 20 30
120
av. 100
au. 30 40
600
ax. 100
aw. 40 50
600
az. 550
ay. 50 60
700
bb. 680
ba. 60 70
825
bd. 700
bc. 70 80
1100
bf. 900
be. 80 90
1200
bh. 1200
bg. 90 100
2000
bi.
bj.
bm.
%
bk. Lingkungan Pengedapan bl. Kedalam
R
Bentos an
ati
o
bo. 0
bp. 0

bn. Neritik Tepi
20
20
m
br. 20
bs. 20
bq. Neritik Tengah 10
0 50
m
bu. 10
0
bv. 20
bt. Neritik Atas
20 50
0
m
bx. 20
0
by. 30

bw.Bathyal Atas
50
50
0
m
37

ca. 50
0 cb. 50

bz. Bathyal Bawah
20 10
00 0
m
cc.
cd. 5.2.2 Alat dan bahan
ce.Peralatan dan bahan yang digunakan untuk penentuan umur relatif batuan
yaitu:
a. Fosil yang belum dipisahkan e. Jarum
b. Timbangan f. Alat tulis
c. Mikroskop g. Mikroskop
d. Cawan
h.
i. 5.2.3 Langkah kerja
j. Langkah kerja untuk menentukan lingkungan batymetrey yaitu :
a. Sample fosil ditimbang 0.5 gram dari masing-masing kelompok Top, Middle
dan Bottom.
b. Sample tersebut dicampur
c. Sample dipisahkan 0.5 gram setiap kelompok
d. Dipisahkan antara plantonik dan bentonik di mikroskop dengan jarum
e. Lalu dijumlah dan dimasukan dalam rumus
k.
l.
f. Hasilnya dilihat dalam tabel
m.
n. 5.2.4 Terlampir
o. Kolom penentuan lingkungan bathymetri
p.
q.
r. BAB VI
s. PENUTUP
t.
u. 6.1 Penutup
v. 6.2 Saran
w.
x.
y.
z.
aa.
ab.
ac.
ad.
ae.
af.
ag.
ah.
ai.
aj.
ak.
al.
am.
an.
ao.
ap.
aq.
ar.
as.
at.
au.
av.
aw.DAFTAR PUSTAKA
ax.
ay. https://metaluwitasari.wordpress.com/ipa-1/klasifikasi-zat/klasifikasi-
makhluk-hidup/ (19 November 2016, pukul 15.23 WIB)
az.
ba.
bb.
bc.
bd.
be.
bf.
bg.
bh.
bi.
bj.
bk.