Anda di halaman 1dari 13

NIRMANA Vol. 5, No.

1, Januari 2003: 110 - 122

KONSEP PENULISAN JURNALISTIK MASA DEPAN DAN


DESAIN STORYBOARD UNTUK ONLINE NEWS

Ido Priyana Hadi


Dosen Fakultas Ilmu Komunikasi
Universitas Kristen Petra
dan
Webmaster Penyaji Informasi PetraNet
Universitas Kristen Petra

ABSTRAK

Memasuki trend abad ke 21 pers cetak (koran dan majalah) sekarang tidak saja
mengandalkan edisi fisik cetak untuk menjumpai para pembaca setianya dengan sajian berita-
berita aktualnya. Tetapi dituntut mampu memberikan sajian informasi online yang seketika, dalam
hitungan menit atau bahkan detik atas peristiwa atau kejadian disuatu tempat. Karenanya unsur
kecepatan (speed) menjadi sesuatu yang esensial dalam jurnalistik.
News yang berarti berita terkandung didalamnya makna kebaruan. Surat kabar dan majalah
dengan sendirinya berkompetisi dalam menyampaikan kebaruan tersebut. Karenanya kehidupan
jurnalistik mengalami percepatan serta dinamika yang luar biasa, yang pada akhirnya mengubah
pola pengerjaan jurnalistik seiring dengan kemajuan di bidang teknologi informasi dan komunikasi
khususnya internet.

Kata kunci : Penulisan, Jurnalistik, Berita Online, Desain Storyboard.

ABSTRACT

Entering this 21st century, press (on newspapers and magazines) no longer count on
physical printed edition to meet the readers' demand on actual news. Press are required to provide
online information in term of minutes or even seconds as soon as an event is occuring. Thus, speed
has become an essential factor in journalism. News is associated to new-ness.
Newspapers and magazines are competing one another to serve news fresh from the oven.
Journalism has proceeds to an outstanding speed and dynamics which transforms its operation
pattern, affiliated with the boost of information technology and communication especially the
internet.

Keywords : Writing, Journalism, Online News, Storyboard Design.

PENDAHULUAN

Kehadiran televisi dalam tahun 1960-an sempat mengundang penelitian, studi, dan
perbincangan. Salah seorang pengamat televisi waktu itu, Marshall McLuhan dalam

110 Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
KONSEP PENULISAN JURNALISTIK MASA DEPAN DAN DESAIN STORYBOARD UNTUK ONLINE NEWS (Ido Priyana Hadi)

bukunya, Understanding MediaThe Extensions of Man 1 menyatakan bahwa, the medium


is the message. Bahwa medium yang dipakai untuk menyampaikan informasi dan pesan,
membentuk format pesan itu sendiri. McLuhan menganggap media sebagai perluasan
manusia, dan bahwa media yang berbeda-beda mewakili pesan yang berbeda-beda. Media
menciptakan dan mempengaruhi cakupan serta bentuk dari hubungan-hubungan dan
kegiatan-kegiatan manusia. Pengaruh media dengan adanya kemajuan teknologi menjadi
sangat dahsyat bagi umat manusia. Media telah campur tangan dalam kehidupan manusia
secara lebih cepat daripada sebelumnya, juga memperpendek jarak diantara bangsa-
bangsa.
Kemudian, analogi dari peryataan McLuhan kalau melihat kondisi sekarang, bisa
dikatakan technology is the message. Teknologi itulah yang menghasilkan medium baru
atau melahirkan the new media. Ini bukan untuk melebih-lebihkan pengaruh media.
Tetapi, adanya kemajuan teknologi, media menjadi sangat maju - selanjutnya akan
disebut teknologi informasi dan komunikasi. Media telah berubah menjadi subyek
komunikasi yang interaktif dan menjadi sahabat baru manusia. Pola interaksi sosial
melalui media jaringan (komputer) telah menciptakan ruang baru bagi kehidupan manusia
yang disebut cybercommunity (komunitas cyber) yang juga turut andil dalam membentuk
suatu pola hubungan sosial yang tanpa batas, sangat luas dan transparan. 2
Pengalaman empiris menunjukkan, setiap medium baru berpengaruh terhadap
media yang ada. Misalnya, sejak munculnya televisi iklim persaingan semakin kentara.
Televisi mempengaruhi eksistensi media cetak dalam hal isi, bentuk, distribusi, kebijakan
harga, periklanan dan sebagainya. Karenanya, setiap kali muncul media baru, kata kunci
untuk media yang sudah eksis dan ingin tetap eksis adalah adaptasi, inovasi, kreatifitas,
atau ketinggalan dan ditinggalkan. 3
Munculnya medium baru tidak berarti meniadakan medium lama. Antara medium
lama dan medium baru terjadi proses saling melengkapi, saling mempengaruhi, saling
memperkaya inovasi dan kreatifitas. Sehingga setiap kejadian yang diberitakan menjadi
lebih jelas maknanya, korelasinya dan interaksinya bagi konsumen (pembaca).

1
Marshall McLuhan, Understanding Media; The Extension of Man, London: The MIT Press, 1999, halaman 7.
2
Burhan Bungin, New Media dan Perkembangannya; Konstruksi Sosial Telematika dan Inovasi Media Baru, Seminar dan
Lokakarya Being Local in National Context : Understanding Local Media and Its Struggle, Universitas Kristen Petra, di
Surabaya 14 Oktober 2002.
3
Jacob Oetama, Pers Indonesia Berkomunikasi dalam Masyarakat Tidak Tulus. Percetakan PT. Gramedia, Jakarta,
Oktober 2001, hal. 361.

Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra 111
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
NIRMANA Vol. 5, No. 1, Januari 2003: 110 - 122

Pembahasan dalam artikel ini difokuskan pada sejauh mana media baru penyedia
berita online, mengubah makna berita, proses pencarian dan penyajiannya akibat adanya
teknologi informasi dan komunikasi, yang berkembang sangat cepat, serta mampu
mengadopsi cara kerja broadcast, termasuk secara visual, maupun printed media dalam
sistem kerjanya.

PERKEMBANGAN BERITA

Berita adalah laporan atau pemberitahuan tentang sesuatu kejadian atau peristiwa
yang disampaikan melalui orang lain, baik secara lisan maupun tertulis.4 Pengertian berita
(News) yang dimaksud adalah penyajian informasi yang sudah, sedang dan akan terjadi.
Berdasarkan sejarah perkembangan berita, maka dapat dikategorikan bentuk
penyajian berita, yaitu :
1. Berita cetak (Print News), yaitu berita yang dibuat dengan teknologi percetakan [koran
dan majalah]
2. Berita broadcast (Broadcast News), yaitu berita yang menggunakan media televisi dan
radio
3. Berita elektronik (E-News), berita yang menggunakan perangkat komputer yang
terhubung dengan jaringan komputer global. 5 Terdapat juga beberapa istilah untuk
berita elektronik yaitu online news atau digital news.

Dengan adanya perkembangan teknologi informasi dan komunikasi mengakibatkan


adanya tuntutan perubahan bentuk berita, dari pers cetak dan broadcast menjadi bentuk
berita elektronik (E-News). Berita elektronik khususnya lewat internet sekarang
berkembang pesat, dimana hampir tiap surat-kabar dan majalah di Indonesia sudah
mengembangkan edisi online. Belum lagi kalau kita lihat secara internasional khususnya
Amerika Serikat, yang sudah mengembangkan lebih dulu surat-kabar dan majalah online-
nya.

4
Peter Salim dan Yenny Salim, Kamus Bahasa Indonesia Kontemporer, Modern English Press, Jakarta, 1991.
5
Muljono, Sistem Berita Elektronika di Intranet Universitas Pelita Harapan Menggunakan Lotus Notes dan Domino,
Jurnal Ilmiah Universitas Pelita Harapan, LPPM-UPH Menara UPH Lippo Karawaci Tangerang.Vol. 4/No.7 Agustus
2001, Hal. 37.

112 Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
KONSEP PENULISAN JURNALISTIK MASA DEPAN DAN DESAIN STORYBOARD UNTUK ONLINE NEWS (Ido Priyana Hadi)

Berita online di Indonesia umumnya dimiliki dan dikembangkan oleh nama-nama


surat-kabar dan majalah besar, yang sebelumnya sudah eksis secara cetak dan kuat secara
modal serta jaringan distribusi. Dimana para pemilik koran dan majalah menerbitkan
edisi online sebagai tuntutan kemajuan jaman yang serba cepat dan instan, apalagi adanya
revolusi luar biasa di bidang teknologi informasi dan komunikasi. Karenanya, dengan
menggunakan protokol dan teknologi internet, yang menghubungkan sistem jaringan
komputer global, diseminasi berita dapat dengan cepat dan seketika. Kompas.com,
Media-indonesia.com, Bisnis-indonesia.com, Suarapembaruan.com, Jawapos.com,
Surya.co.id, Suaramerdeka.com, Republika.co.id, Detik.com, Tempo.co.id, Gatra.co.id,
Forum.co.id, Tiara.co.id, Wartaekonomi.co.id , dan sebagainya adalah beberapa contoh
penyedia layanan berita online (News Service Provider) terkemuka dan terpercaya di
Indonesia.

Contoh tampilan online news di Kompas.com berikut dengan elemen desain


Sumber : www.kompas.com diakses 19 Oktober 2002, Pk. 12.41 wib

Sebagai informasi, tahun 1994 baru 4 surat kabar dan majalah yang membuka
homepage di internet. Tahun 1995, melonjak menjadi 250 surat kabar harian dan majalah
yang membuka online.6

6
Jacob Oetama, Op. Cit. Hal. 112

Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra 113
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
NIRMANA Vol. 5, No. 1, Januari 2003: 110 - 122

Kemudian, kalau kita baca dari sisi apa saja yang dijual di e, diperoleh data yang
bervariasi dari satu negara ke negara yang lain,7 seperti di bawah ini.

Negara Apa saja yang dijual di e


India Musik dan Video
Asia Tenggara [Singapore] Travel
China dan Korea Finansial Brokerage
Selandia Baru Health and Beauty
Jepang dan Australia Komputer
USA Apa saja bisa dijual di Internet
Indonesia Berita, Buku dan Hadiah

Dari data di atas, tampak bahwa berita (News) menjadi sesuatu yang dicari dan
mempunyai nilai serta tempat tersendiri bagi pengakses internet di Indonesia. Masyarakat
selalu ingin mengikuti perkembangan politik, ekonomi, dan sosial budaya yang cepat dan
seketika, yang mana tidak bisa diperoleh lewat media konvensional.
Berita elektronik yang nota bene baru berkembang pesat era 1990-an ternyata
secara radikal mempengaruhi industri penerbitan pers cetak, dan mampu menaklukan
ruang dan waktu yang selama ini dihadapi pers cetak. Proses gathering information lewat
internet berlangsung melalui information brokers (perantara), tidak lewat penerbitan pers,
sehingga menjadi lebih singkat dan seketika. Berita elektronik dapat ditampilkan (upload)
dan diperbarui (update) dalam hitungan menit bahkan detik. Sedangkan berita
konvensional, khusus media cetak, membutuhkan waktu sedikitnya satu hari untuk proses
gathering information (peliputan), layout, dan cetak. Dalam berita elektronik, cenderung
menampilkan berita straight news, breaking news, singkat dan padat. Namun terus
menerus diperbarui.

HYPERTEXT DAN PENULISAN MASA DEPAN

Internet, sebagai sebuah jaringan komputer global, merupakan suatu teknologi


yang memicu perkembangan berita elektronik (E-News). Teknologi internet
memungkinkan berita (News) dipublikasikan dengan menggunakan format Hypertext

7
Roy Suryo, Media Baru dan Perkembangannya; Bila dibandingkan dengan Media Lokal, Seminar dan Lokakarya Being
Local in National Context : Understanding Local Media and Its Struggle, Universitas Kristen Petra, di Surabaya 14
Oktober 2002.

114 Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
KONSEP PENULISAN JURNALISTIK MASA DEPAN DAN DESAIN STORYBOARD UNTUK ONLINE NEWS (Ido Priyana Hadi)

MarkUp Language (HTML). Dimana, format berita (teks, gambar/foto, video, audio ,
animasi) disajikan secara digital, sehingga pembaca dapat mengakses dari komputer
dengan cepat dan seketika pada halaman web (web pages). Jarak dan waktu bukan lagi
kendala. Karenanya, internet sebagai medium informasi memiliki banyak kelebihan
dibandingkan media massa lain. Mudah mengaksesnya, memproduksi dan menyebarkan
dengan cepat dan murah dengan daya jangkau dunia.

HTML adalah tag atau kode yang dapat menampilkan teks dan layout graphic yang
kemudian dikenal sebagai web pages. Dalam file HTML terdapat tag atau kode yang
dimengerti oleh web browser dan dapat menampilkan dokumen pada layar monitor
komputer. Dalam tag HTML ditandai dengan karakter < atau >, dan umumnya tag
HTML dibuat berpasangan, ada tag pembuka dan ada tag penutup. Format umum tag
HTML adalah <nama_tag> Teks yang akan ditampilkan </nama_tag>. HTML
dikembangkan oleh Tim Berners-Lee dalam awal tahun 1990-an.

Sebuah dokumen bisa merupakan informasi. Sebuah artikel di surat-kabar adalah


dokumen (dokumen cetak), demikian halnya dengan paket acara TV, sebuah lagu atau
video juga merupakan dokumen (dokumen elektronik). Jadi bagi seorang reporter dalam
jaman serba elektronik akan dihadapkan pada terminologi baru yang berubah yaitu
dokumen. Ketika reporter dan editor membuat sebuah dokumen news untuk masing-
masing media dimana mereka bekerja, mungkin mereka juga akan berpikir format
dokumen yang sesuai, entah itu cetak atau elektronik.
Dokumen elektronik yang nota bene berisi informasi dapat diubah dari format
analog ke format digital. Teknologi internet memungkinkan hal ini. Dimana, dengan
format digital dokumen dapat diakses lewat internet, termasuk gambar/ foto, audio ,
video, instruksi pemrograman web interaktif, dan animasi. Yang semua ini bisa diakses
lewat browser internet. Jadi kesimpulannya hypertext bisa dikatakan sebagai jantungnya
online news.

PENULISAN BERITA UNTUK WEB

Perubahan terbesar dalam hal penulisan berita dengan hadirnya media web, yang
kemudian berkembang menjadi digital news bisa terjadi pada reporter media cetak.

Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra 115
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
NIRMANA Vol. 5, No. 1, Januari 2003: 110 - 122

Dimana, mereka harus menyesuaikan dengan paradigma baru mengenai konsep atau
format tentang isi (teks/gambar/foto/grafis/video/animasi). Walaupun disisi lain dengan
hadirnya media digital news justru bisa saling melengkapi kekurangan masing-masing,
namun perlu dipikirkan untuk masa datang.
Online journalism yang merupakan penerapan jurnalistik dalam sistem online
adalah kegiatan pendokumentasian narasi yang melaporkan atau menganalisa fakta-fakta
dan kejadian yang benar-benar terjadi, dipilih dan disusun oleh reporter, penulis, dan
editor untuk menceritakan sebuah kejadian/ peristiwa berdasarkan sudut pandang
utamanya. Jurnalistik secara tradisional dipublikasikan dalam format cetak, disajikan
lewat film dan broadcast pada televisi dan radio. Dalam sistem Online masuk banyak
venues, yang terkenal adalah melalui World Wide Web.
Adapun karakteristik yang harus ada dalam online journalism dibandingkan
dengan jurnalistik tradisional adalah sebagai berikut :
Online = Real Time
Online journalism dapat dipublikasikan dalam waktu yang seketika, untuk updating
breaking news dan kejadian sudah dan sedang terjadi.
Online = multimedia
Online journalism dapat memasukan elemen multimedia, seperti teks, graphics, suara,
musik, motion video, dan animasi ditambah tiga dimensi.
Online = interactive
Online journalism adalah interaktif. Adanya hyperlinks mewakili mekanisme utama
interaktif pada web.

Seperti diketahui, dalam online news penulisan berita bergeser dari seragam (pers
cetak) ke personal dengan format penulisan pendek, tajam (snappier), dan bergaya
percakapan. Karena mengajak pembaca menjadi partisipan. Pembaca dapat merespon
secara langsung kepada materi yang disajikan reporter online, entah lewat e-mail, fasilitas
online reply, model forum diskusi, submit artikel, respon langsung atas komentar-
komentar dari pembaca lain atau lewat jajag pendapat online.
Salah satu contoh model desain interaktif News, pembaca dapat merespon secara
langsung kepada materi berita yang disajikan reporter online. Sumber : www.media-
indonesia.com, diakses 17 Oktober 2002.

116 Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
KONSEP PENULISAN JURNALISTIK MASA DEPAN DAN DESAIN STORYBOARD UNTUK ONLINE NEWS (Ido Priyana Hadi)

Reporter online dapat diuntungkan dengan adanya respon segera dari


pembacanya atas berita yang disajikan. Sehingga umpan balik dengan cepat dapat
diketahui reporter atas suatu peristiwa/kejadian. Inilah yang namanya perubahan
mendasar dalam siklus publikasi berita, yang dulu periodik (pers cetak) menjadi seketika
dan interaktif. Sehingga, unsur aktualitas berita menjadi sangat mutlak, karena khalayak
pembaca online umumnya aktif dan menyukai ekplorasi isi website . Namun di sisi lain,
unsur kesetiaan konsumen (baca : pembaca) terhadap suratkabar/ majalah/ lembaga
penyedia berita online mudah beralih karena meluapnya informasi dan banyak pilihan-
pilihan berita online dari sumber lain. Konsumen leluasa memilih berita online mana
yang diperlukan. Disamping itu, ada faktor psikologis mouse click , dimana konsumen
mudah untuk berpindah dari satu halaman web ke halaman web lainnya.
Dari fenomena tersebut di atas, maka model penulisan berita online yang baik,
dalam arti betul-betul dibaca oleh pengakses berita di internet adalah menggunakan
model inverted pyramid (piramida terbalik). Dimana dalam penulisan ini reporter
meletakkan ide utama (makna utama) pada awal paragraf, diikuti oleh keterangan, fakta,
tanda, petunjuk (evidence). Seperti ditunjukkan dalam alur berikut :

Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra 117
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
NIRMANA Vol. 5, No. 1, Januari 2003: 110 - 122

MAKNA KHUSUS
TEKS MAKNA UTAMA INTEPRETASI MAKNA KHUSUS
MAKNA KHUSUS
Sedangkan format penulisan tetap mengedepankan unsur 5 W + 1 H sebagai unsur
mutlak dalam jurnalisme. Who (Siapa yang pegang peranan), What (apa peristiwanya),
When (bilamana peristiwanya terjadi), Where (dimana peristiwa terjadi), Why (mengapa
peristiwa itu terjadi) dan How (bagaimana peristiwa itu terjadi).
Penulisan media web model inverted pyramid menjadi lebih mengena kepada
pembaca, karena secara psikologis desain, pembaca tidak menyukai scroll down teks
yang panjang pada browser. Pembaca umumnya akan membaca lebih dulu bagian atas
berita. Karenanya, desain terbaik adalah memisahkan tulisan kedalam bagian pendek
yang saling berhubungan (coherent) untuk menghindari scroll halaman ke bawah.
Sehingga berita yang ditulis lebih pendek dan memudahkan pembaca menikmati berita
secara cepat.
Orang membaca sesuatu di monitor komputer biasanya bersifat scanning, sekilas
dari atas ke bawah. Pojok kiri ke kanan, dan seterusnya. Mereka ingin mengetahui
sesuatu dengan cepat. Karenanya, layout (tataletak) homepage sebuah online news -
halaman pertama ketika akses sebuah website - yang berisi headline news dan informasi
terdepan dibuat dalam kalimat pendek, yang bisa langsung menggaet mata pembaca (eye
catching), dengan detail berita pada link di headline news sebagai halaman berikut untuk
konteks beritanya. Teknik ini dikenal dengan storyboards sketch content (bagan/uraian
ringkas), graphic dan hyperlinks, dengan mengkombinasikan content dengan navigasi.
Seperti yang umum dilakukan pada film, televisi, dan penulisan naskah iklan.
Kesan pertama seorang pengunjung website terbentuk pada 9 detik pertama.
Mencakup koordinasi warna, layout, bentuk, typography dan content kombinasi ke 5
elemen tersebut membentuk desain yang merepresentasikan isinya dan sesuai dengan
target audience yang dituju - Karenanya, perhitungan waktu download menjadi sangat
penting. Salah satu keunggulan penulisan dengan teknik storyboard adalah untuk menarik
perhatian pembaca, dan mempercepat waktu download. Sehingga tampilan headline news
disertai dengan kalimat pendek mempermudah pembaca untuk mempercepat scanning
berita yang disajikan.

118 Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
KONSEP PENULISAN JURNALISTIK MASA DEPAN DAN DESAIN STORYBOARD UNTUK ONLINE NEWS (Ido Priyana Hadi)

Untuk lebih jelasnya, contoh layout homepage online news bisa dilihat pada
website Detik.com di bawah ini.

Desain Storyboard untuk Online News

Sumber : Website Detik.com [www.detik.com] diakses 16 Oktober 2002, Pk. 10.00 wib.

Perkembangan online news akan memaksa reporter media cetak mengadopsi gaya
broadcast. Dalam dunia broadcast seorang reporter menulis untuk video, still images dan
suara. Sehingga pemirsa bisa mendengar dari radio maupun melihat dari layar kaca
televisi. Kata dalam broadcast mampu melengkapi teka-teki informasi dalam benak
pikiran pemirsa atau pendengar. Reporter media cetak sebaliknya, harus menggunakan
bahasa agar pesannya sampai pada benak pikiran pembacanya seperti apa yang dilihat
dilayar televisi. Karenanya, seorang reporter media cetak mencoba membuat sebuah
layar dalam benak pikiran pembacanya, dengan membangun daya ingat dan imajinasi
pembaca.

Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra 119
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
NIRMANA Vol. 5, No. 1, Januari 2003: 110 - 122

Seperti halnya dengan reporter broadcast tersebut, reporter untuk media web juga
telah menambahkan teks elektronik (e-texts) dalam cara kerja mereka. Teks elektronik
termasuk didalamnya video dan still images, animasi, suara, dan tentu saja kata.
Karenanya, tantangan sebagai reporter media web adalah mampu memberikan perspektif
baru agar berita menjadi kredibel dan bisa dipercaya masyarakat. Sehingga persepsi
masyarakat yang masih menganggap berita dari media web sebagai sumber berita
komplementer dapat diubah dengan menerapkan kinerja profesional, sebagai sumber
berita yang kredibel seperti berita yang disajikan secara konvensional (media cetak dan
televisi). Sebagai informasi, dapat dilihat dalam data hasil survey berikut ini :
Online News Association (ONA) telah melakukan penelitian melibatkan 1000
pengguna internet di Amerika Serikat dan 1.300 pekerja media sebagai responden.
Penelitian yang dipublikasikan pada 31 Januari 2002 bertujuan untuk mengetahui
opini publik seputar kredibilitas berita-berita yang disajikan oleh situs-situs online.
Hasil yang diperoleh adalah lebih dari 78 persen pengguna Internet mengatakan
situs-situs berita yang dioperasikan oleh perusahaan televisi kabel (misalnya
CNN.com) layak dipercaya. Sementara sekitar 67 persen mengungkapkan, situs-
situs yang merupakan kepanjangan tangan televisi nasional atau suratkabar juga
layak dipercaya. Kemudian, 90 persen dari pekerja media menaruh kepercayaan
yang besar pada berita-berita yang diterbitkan oleh situs-situs berita Internet milik
suratkabar, dan hanya 29 persen yang percaya pada situs-situs berita lainnya.
Kesimpulannya, para pengguna internet di Amerika Serikat yakin bahwa berita-
berita yang disiarkan secara online sama kredibelnya dengan berita yang disajikan
secara lebih tradisional, misalnya lewat surat kabar, majalah, ataupun televisi. 8

SIMPULAN DAN SARAN

Mencermati perkembangan dunia teknologi informasi dan komunikasi tidak pernah


akan habis-habisnya, maka tuntutan pada pers digital adalah mampu menyiapkan berita
dengan cepat, akurat, seketika dan interaktif. Disamping itu, Sumber Daya Manusia juga
perlu diperhatikan. Seperti latarbelakang akademik yang memadai, mempunyai
kemampuan utama dalam menulis dan mengedit dengan bahasa yang baik, serta
pengetahuan grafis. Yang disebut terakhir menjadi penting, karena sebuah situs online
news tidak saja menampilkan informasi berita saja (mode text, suara atau video), tetapi
juga dilihat dari unsur grafis untuk mendukung tampilan. Karena dari sisi desain nilai-
nilai seni sebuah situs juga dilihat dari penggunaan elemen grafis (warna, layout, bentuk,

8
Online News Association [ONA], Digital Journalism Credibility Study,
http://www.journalists.org/Programs/Study.htm diakses 7 Pebruari 2002.

120 Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
KONSEP PENULISAN JURNALISTIK MASA DEPAN DAN DESAIN STORYBOARD UNTUK ONLINE NEWS (Ido Priyana Hadi)

typography dan content) yang baik. Grafis harus jelas, bermakna, dan menyatu dengan
keseluruhan susunan situs. Sehingga kredibilitas situs (professional look ) online news dan
image tercipta dari para pengunjungnya. Karena itu, seorang reporter online sudah
seharusnya mahir dalam menggunakan piranti lunak (software) grafis untuk mendukung
kinerja sekaligus sebagai seorang web designer.
Kemudian tidak kalah pentingnya adalah dukungan kemampuan teknis (skill)
reporter media web, terutama dalam pengetahuan dan pengoperasian peralatan kerja.
Seperti, kamera digital, notebook , kemampuan mengoperasikan operating system
komputer dengan baik seperti windows atau linux serta pengetahuan internet dan dunia
teknologi informasi dan komunikasi. Hal ini sebagai akibat newsroom technology yang
berubah, khususnya dalam online news yang menuntut kecepatan. Sehingga, suatu saat
nanti, seorang reporter media web juga dituntut menjadi tim penyaji multimedia.
Kemudian disisi lain, kurikulum Perguruan Tinggi khususnya pada fakultas yang
mengajarkan desain dan ilmu komunikasi juga sudah saatnya memasukan matakuliah
tambahan, semisal tentang desain grafis online journalism, atau grafis portal news yang
berisi teknik penulisan untuk media web, editing, grafis web, aplikasi HTML (Hypertext
MarkUp Language), aplikasi HTTP (Hypertext Transfer Protocol) dalam bentuk web
page atau web site atau interaktif web, termasuk aplikasi software untuk pembuat
halaman web, pengolah gambar, dan bahasa pemrograman. Ini merupakan suatu
tantangan yang harus dihadapi kalangan Perguruan Tinggi yang selalu ketinggalan dalam
mensikapi perkembangan dunia teknologi informasi dan komunikasi. Sehingga
mahasiswa sebagai calon-calon Sumber Daya Manusia multimedia di masa depan
mendapatkan bekal berharga untuk karir mereka dikemudian hari selepas kuliah.

KEPUSTAKAAN

Bungin, Burhan, New Media dan Perkembangannya; Konstruksi Sosial Telematika dan
Inovasi Media Baru, Seminar dan Lokakarya Being Local in National Context :
Understanding Local Media and Its Struggle, Universitas Kristen Petra, di Surabaya 14
Oktober 2002.

Muljono, Sistem Berita Elektronika di Intranet Universitas Pelita Harapan Menggunakan


Lotus Notes dan Domino, Jurnal Ilmiah Universitas Pelita Harapan, LPPM-UPH Menara
UPH Lippo Karawaci Tangerang.Vol. 4/No.7 Agustus 2001, Hal. 37.

Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra 121
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/
NIRMANA Vol. 5, No. 1, Januari 2003: 110 - 122

McLuhan, Marshall, Understanding Media; The Extension of Man, London: The MIT
Press, 1999, halaman 7.

Muslimin dan Djuroto, Totok, Teknik Mencari dan Menulis Berita , Dahara Prize, Effhar
Offset, Semarang, 2002.

Oetama, Jacob, Pers Indonesia Berkomunikasi dalam Masyarakat Tidak Tulus.


Percetakan PT. Gramedia, Jakarta, Oktober 2001.

Online News Association [ONA], Digital Journalism Credibility Study,


http://www.journalists.org/Programs/Study.htm, diakses 7 Pebruari 2002.

Salim, Peter dan Yenny Salim, Kamus Bahasa Indonesia Kontemporer, Modern English
Press, Jakarta, 1991

Scanlan, Christopher, The Web and The Future of Writing, Poynter Reporting and
Writing Group Leader, http://www.poynter.org/centerpiece/062100.htm, diakses Juli
2002.

Suryo Notodiprodjo, Roy, Media Baru dan Perkembangannya; Bila dibandingkan


dengan Media Lokal, Seminar dan Lokakarya Being Local in National Context :
Understanding Local Media and Its Struggle, Universitas Kristen Petra, di Surabaya 14
Oktober 2002.

Website : Detik.com http://www.detik.com;


Kompas.com http://www.kompas.com;
Media-Indonesia.com http://www.media-indonesia.com.

122 Jurusan Desain Komunikasi Visual, Fakultas Seni dan Desain Universitas Kristen Petra
http://puslit.petra.ac.id/journals/design/