Anda di halaman 1dari 11

Soal UAS

Pilihlah satu jawaban yang benar

Seorang wanita umur 25 th mengeluh telinga kiri keluar air sejak 5 bulan
kumat kumatan, pendengaran menurun. Sejak satu minggu timbul
benjolan dibelakang telinga kiri. Pada pemeriksaan tampak membrana
timpani ada perforasi atik.

1. Diagnosis dari kasus ini adalah :
A. OMSK kiri tipe jinak.
B. OMSK kiri tipe bahaya. B
C. OME.
D. OM Tbc.
E. Otitis Eksterna

2. Komplikasi yang terjadi adalah:
A. Abses Bezold.
B. Abses Mouret.
C. Abses Retro aurikular. C
D. Abses Zigomatik.
E. Abses Temporal.

3. Untuk membantu diagnosis dibuat X Foto kepala dengan posisi :
A. Waters.
B. Stenver.
C. Skull lateral. D
D. Schuller.
E. Caldwell.

4. Di Rumah sakit daerah yang belum ada spesialis THT-KL, sdr harus
melakukan:
A. Insisi abses.
B. Parasentesis.
C. Eksisi. A
D. Ekstirpasi.
E. Biopsi.

5. Penderita dirujuk ke R.S pusat kemungkinan dilakukan operasi
mastoidektomi jenis:
A. Rongga tertutup.
B. Rongga terbuka.
C. Simpel. B
D. Atikoantrotomi.
E. Timpanomastoidektomi.

Seorang ibu datang ke UDG menggendong anaknya laki laki umur 5th
dengan suara parau dan sesak napas sejak 5 jam yl disertai panas badan
dan batuk pilek.

Kortikosteroid. E. E. C. Pilek campur darah. Antipiretika. B. C. B. D D. Tonsilitis akut. Septum diviasi berat. C D. B. E. B. D D. Epistaksis. Atresia koane. 10. D D. 11. Laringitis akut. Buntu hidung. Rinitis difteri ditandai dengan : A. Antibiotika. E. B D. Buntu hidung. Bersin-bersin. Rinitis kronika atropikan ditandai dengan : A. B. Insisi. Abses peritonsil. E D. Simtomatik. 8. Faringitis akut. C. C. E. Penanganan pertama untuk menghilangkan sesak napasnya adalah : A. Rinolalia aperta terjadi pada : A. Anti alergi. C. B. 9. Epistaksis. Bersin-bersin C. Celah langit langit. Trakeotomi. C. Nebulizer. Apa perkiraan diagnosis kasus ini : A. Bila tak berhasil dengan terapi diatas dianjurkan untuk dilakukan: A. Terapi Rinitis akut : A. Hidung berbau.6. Hidung berbau. Anti virus. E. Angiofibroma nasofaring. Abses parafaring. B. . Pungsi. Injeksi Dexamethazon. Eksisi. 12. E. Anti inflamasi. C D. Antibiotika . Analgetika. Pilek campur darah. Polip hidung. 7.

Kemungkinan alergennya adalah : A. 18. C. Pada pemeriksaan Rinoskopia posterior tampak ada post nasal drip. House dust-mite. Antigen-antibodi Ig E. B. Rinitis alergi perenial. 16. B. Tes cukit ( Prick test ) 17. Rinitis vasomotor. Perkiraan diagnosis kasus ini adalah : A. C. Ozaena. FESS. Untuk memastikan alergennya dilakukan pemeriksaan : A. B. Kapuk. 13. . Naso antrostomi. Rinitis kronika. Seorang wanita umur 30 th datang dengan keluhan pilek dan berbau sejak 3 bulan. Diagnosis dari kasus ini adalah : A. Seafood. B. Cxaldwell Luc. Hitung Eosinofil. A D. E. Kortikosteroid. Rinitis medikamentosa. E. Chemoterapi. Antibiotika. Rinitis alergi seasonal. B D. A D. Radioterapi. A D. Avoidance. Killian. Terapi dari kasus ini adalah : A. B. E. Rinotomi. C. E D. C. E. Desensitisasi. Bulu hewan. 15. Uji adrenalin. C. E. Polen. Terapi bedah pada septum deviasi adalan operasi : A. Seorang wanita umur 30 th mengeluh bersin-bersin bila sedang menyapu lantai 14.

E. C. Radiasi. E. Polip nasi.T Scan. Angiofibroma nasofaring. A. B. 20. FNA. Angiofibroma nasofaring juvenilis. Irigasi. C D. kadang kadang mimisen. 23. E D. Ca kavum nasi. Stenvers. 22. C. Untuk memastikan diagnosis dilakukan : A. B. Diagnosis dari kasus ini adalah : A. B. D. E. Penatalaksanaan dari kasus ini adalah : A. C. Insisi. Insisi. Ca nasofaring. C. . C D. Water’s. D D. C. Pungsi. E. C. 19. Maksilektomi. Untuk memastikan diagnosis perlu dilakukan X photo kepala dengan posisi : A. Ca Nasofaring. E. Chemoterapi. Polip nasi. Ca sino nasal. B. Seorang anak laki-laki umur 10 th hidung buntu sejak 1 th. Pada pemeriksaan RA tampak tumor permukaan licin mudah berdarah: 21. E. B. C. Kortikosteroid. Schuller. Biopsi. Chemoterapi. Caldwell. B. Operasi. D D. Biopsi. Skull lateral. Bila pada X photo tampak ada Air-fluid level maka dianjurkan untuk dilakukan tindakan : A. Radiasi. Sinusitis maksilaris.

E. Ca Nasofaring. CT Scan. tak ada nyeri. Karsinoma tanpa diferensiasi. Sino nasal. E.24. 25. Ca cavum nasi E D. Untuk mengetahui jenis tumor dilakukan : A. Ca. Ca. B. Pada klasifikasi Karsinoma Nasofaring . Karsinoma sel skuamosa dengan pembentukan bahan tanduk. E C. FNAB C. C. D. E. makin lama makin membesar. Tumor tiroid. Gejala Frog face terdapat pada : A. Yang anda pikirkan pertama adalah : A. Limfoma maligna. Polip nasi Seorang laki-laki umur 40 th datang dengan benjolan pada leher kiri sejak 3 bulan . Karsinoma adenokistik. D. C D. Dinding belakang nasofaring. E. B D. Eksterpasi tumor. USG Tumor. Ca nasofaring . C. C. E. Tumor metastase . Bila letak tumor leher pada medial dari m. B. B. jenis karsinoma dibawah ini termasuk WHO tipe 3 : A. B. Atap nasofaring. 29. Ozaena. C. B. B. . Karsinoma Nasofaring mulai tumbuh didaerah : A. Adenokarsinoma. Sternokleidomastoideus maka kemungkinan besar merupakan metastase dari : A. Ca sinonasal. Fosa Rusenmulleri. A D. Limfoma benigna. 26. E 27. Biopsi tumor. Karsinoma sel skuamosa tanpa pembentukan bahan tanduk. Ca Laring. Basis kranii. Tumor parotis. Parotis 28. Ca Tiroid.

Post nasal drip adalah salah satu gejala dari penyakit dibawah ini : A. Kultur. Faetor nasi. 30. Dinding atas palatum mole. Untuk memastikan diagnosis dilakukan : A. 34. C D. Bersin.hiperemi. Tumor ganas nasofaring. Seorang laki-laki umur 25 th datang dengan keluhan tak dapat membuka mulut sejak 1 minggu . Obstruksi laring Jackson 3 bila A. E. intercostal dan supraclavicular. Diagnosis pada kasus ini adalah : A. Rinitis alergi. Pilek campur darah. 32. E D. Diagnosis Rinitis Difteri dipastikan dengan : A. epigastrium. B. C. Abses retrofaring. Penderita tenang . ovula terdorong ke kanan. retraksi epigastrium. Penderita sangat gelisah dan sianosis. B. Pungsi. Tonsilitis kronik. Swab. Penderita gelisah . Kultur. B. Polip nasi. C. . Buntu hidung. Penderita gelisah . Sinusitis paranasalis. D D. Ozaena. C. E. C. E. C. D D. Tonsilitis akut. Tonsilitis difteri. E. nyeri telinga kiri dan panas badan. retraksi supra sternal B. A D. Pada pemeriksaan tampak tonsil kiri udem. Biopsi. E. B. Abses peritonsil. Napas tinggal satu satu 31. Retraksi suprasternal. 33.

38. Pungsi saja. B. Pungsi. 37. Tonsilofaringitis difteri. C. Kerokan 39. Kultur. Streptokokus beta hemolitikus. B. C.ovula dan faring. 35. B. Antibiotika dan simtomatik saja. Exotoxin dihasilkan oleh kuman dibawah ini : A.T. E. Stafilokokus. C. Adenoiditis. C. Corine bacterium difteri. Untuk membedakan detritus dan pseudo membran dilakukan : A. Pada pemeriksaan tampak ada bercak –bercak putih pada tonsil . Insisi dengan anestesi umum. D D. Insisi dengan anestesi lokal. Abses peritosil. Pseudomonas aurigenosa. Faringitis akut. E D. B. C. Insisi. Stafilokokus Aurius. Hemofilus influensa. Terapi pada kasus ini adalah : A. E. Tonsilitis akut. E. Swab. B. E. . C. 36. Mononukleosis. Diagnosis pada kasus ini adalah : A. Seorang ibu menggendong anak umur 5 tahun datang dengan mengeluh anaknya sudah satu minggu ini menderita panas sumer-sumer.Scan. E. Streptokokus. E. D. Corinebacterium. Hemofilus. Insisi tanpa anestesi. E D. Kemungkinan penyebabnya adalah kuman jenis : A. C D.

2. A 3. Bersin. 4. 2. Kapuk. 4. B 3. Natrium clorida. 40. 42. Oral. Napas bau dirasakan oleh orang lain. B 3. Tonsila palatina. 43. Dibawah ini adalah gejala dari Ozaena : 1. Gejala hidung. 2. Calcium clorida. EsofageaL.3 benar. Yang termasuk alergen inhalan adalah : 1. 4. 2. Bulu hewan. Buntu hidung. 2. B :Bila jawaban 1 dan 3 benar. A 3. E : Bila semua jawaban benar. Obat cuci hidung terdiri dari : 1. Gejala telinga.Untuk soal no 39 s/d no 46 Jawablah : A : Bila jawaban 1. Gastrik. Amonium clorida. Limfonoduli leher. 44. Faringeal. Seafood. Gejala faring. Gejala laring. 2. D: Bila hanya jawaban 4 benar. 4. Tonsila lingualis. Napas bau dirasakan oleh penderita. C : Bila jawaban 2 dan 4 benar.2. Waldeyer’s ring terdiri dari : 1. 41. . C 3. Adenoid. 4. Natrium bicarbonat. House dust. Pada proses menelan gerakan involuntair terjadi pada fase : 1. 4. Dibawah ini termasuk trias gejala Karsinoma nasofaring : 1. A 3. 45.

50. 52. Tirohioid. Sibnusitis maksilaris. BLM ( Bedah Laring Mikroskopik ) Untuk soal no 47 s/d no 56 Jawablah : A. 4. Vokal nodul sering terjadi pada : 1. Penjual jamu. M. B 3. 3. M. 2. Milo hioid. 2. . Bila pernyataan satu salah dan pernyataan dua benar. Gejala Sinnusitis maksilaris akut pada pagi hari lebih berat dari pada sore hari Sebab D Sinusitis maksilaris akut dapat disebabkan caries gigi. Thrombosis sinus cavernosus. Bila pernyataan satu dan dua benar tetapi tidak berhubungan. M. Guru. Kortikosteroid. Pada abses septum nasi . Bila pernyataan satu benar dan pernyataan dua salah. C 3. 4. Bila pernyataan satu dan dua salah . 4. Geniohioid. Bila pernyataan satu dan dua benar dan berhubungan. Sternohioid. Perokok. Penyanyi. Kordektomi. A 4. B. E. 46. Terapi Rinitis akut tidak perlu diberi antibiotika. C. Mediastinitis. C 3. 48. 2. Terapi vokal. 49. Otot otot laring yang berfungsi menarik laring keatas adalah : 1. 51. Perforasi seoptum nasi. Pemakaian tetes hidung terlalu lama dapat menyebabkan Rinitis medikamentosa Sebab B Rinitis medikamentosa menyebabkan buntu hidung yang berat. M. 47. bila tak dilakukan insisi dapat menimbulkan komplikasi : 1. Terapi vokal nodul adalah : 1. D. 2.

Fasialis. 59. 56. Sebab D OMSA termasuk Self limited disease.Laringeus inferior kanan mudah terkena gangguan dari pada yang kiri. Sebab.Laringeus inferior kanan jalannya lebih panjang dari pada yang kiri. 57. 54. N. Abses septum nasi dapat menimbulkan Trombosis sinus kavernosus. Pada tonsilitis akut dapat terjadi otalgi ( nyeri telinga ) Sebab C Reffered pain adalah penjalaran dari telinga ke tenggorok. 55.Fasialis karena adanya Dehiscensi Sebab A Dehiscensi adalah kelainan kongenital pada kanalis N. A Trombosis sinus kavernosus dapat berakibat fatal. OMSA dapat menimbulkan kelumpuhan N. 58. Sebab E N. Sebab A Pembesaran adenoid akan menyebabkan buntu hidung. . Sebab A Penyebab Rinitis akut kebanyakan adalah virus. Terapi OMSA tidak perlu diberi antibiotika. Adenoid face adalah muka anak seperti anak bodoh. sehingga anak bernapas lewat mulut. Bull neck adalah pembesaran kelenjar getah bening leher yang disebabkan karena Tonsilitis akut Sebab D Terjadinya Bull neck karena beberapa kelenjar getah bening leher membesar dan menjadi satu. 53.

sehingga timbul perforasi. Pada kasus benda asing trakea-bronkus terjadi batuk batuk hebat sampai sianosis. Pada kasus benda asing jalan makanan (uang logam ) pada jangka panjang dapat menimbulkan kematian. Sebab B Benda asing dapat menusuk dinding esofagus . . Sebab A Sianosis terjadi karena penderita tidak sempat inspirasi. 61.60.