Anda di halaman 1dari 51

PROPOSAL DESAIN TUGAS AKHIR

PERENCANAAN & PERANCANGAN

HOTEL RESORT AND SPA DI MALANG, JAWA TIMUR

Tema: Arsitektur Berkelanjutan dengan pendekatan konsep Ekologi Arsitektur


dan Etnik Tradisional Jawa Timur

Oleh:

MICHELLA ELIZABETH REIFIANA

NIM: 1306216

PROGRAM STUDI TEKNIK ARSITEKTUR


DEPARTEMEN PENDIDIKAN TEKNIK ARSITEKTUR
FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
2016
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat-Nya
hambatan-hambatan yang datang selama penyusunan proposal ini dapat diatasi
dengan sebaik-baiknya. Proposal ini dibuat dengan segala keterbatasan
kemampuan, pengetahuan dan pengalaman, serta jauh dari kata sempurna, akan
tetapi penyusunan proposal ini dikerjakan dengan penuh rasa tanggung jawab.

Proposal ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Tugas Akhir.
Proposal ini menjelaskan tentang latar belakang, maksud dan tujuan mengapa
penyusun memilih perancangan hotel resort. Membahas tema yang dipilih serta
gambaran umum mengenai proyek perancangan hotel resort.

Penyusun menyadari bahwa pembuatan proposal ini masih banyak


kekurangan. Hal ini tidak terlepas dari kemampuan, pengetahuan, dan pengalaman
penyusun yang masih terbatas. Oleh karena itu, penyusun mengharapkan kritik
dan saran untuk perbaikan di masa yang akan datang. Berharap dengan
diselesaikannya proposal ini dapat bermanfaat, tidak hanya untuk penyusun, tapi
juga bagi pembaca.

Bandung, Februari 2017

Penyusun

i
ABSTRAK
Sebagai salah satu kota tujuan wisata di Indonesia, Malang Jawa Timur
merupakan potensi pariwisata yang sangat banyak dikunjungi oleh wisatawan.
Maka dari itu Malang terus mengembangkan kawasan kawasan wisatanya agar
lebih baik dan diminati wisatawan. salah satu objek wisata pantai yang menarik
untuk dikunjungi adalah kawasan Pantai Sendang Biru Malang Jawa Timur.
Faktor penting dari/dalam pertumbuhan kawasan wisata adalah adanya akomodasi
berupa penginapan, dan faktor ini masih sangat kurang di kawasan Malang

Proyek Tugas Akhir ini membahas proyek perancangan Hotel Resort di


Malang Jawa Timur. Proyek ini bersifat fiktif. Proyek ini mengangkat tema
Arsitektur Berkelanjutan. Proyek ini dirancang untuk mengakomodasi kebutuhan
kawasan yang ingin menikmati ketenangan , keindahan alam.

Hotel Resor dan Spa ini didesain dengan tema Arsitektur Berkelanjutan
dengan pendekatan konsep Ekologi Arsitektur dan terdapat Etnik Tradisional
Jawa Timur. Diharapkan dengan perencanaan dan perancangan hotel resort ini
dapat memberikan pengetahuan baru dan berbeda bagi para pembaca

Kata Kunci : Hotel Resort

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ i


ABSTRAK ......................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI..................................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................ vi
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................................vii
BAB I ................................................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang .......................................................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan................................................................................................... 1
1.3 Identifikasi dan Batasan Masalah ....................................................................... 2
1.3.1 Identifikasi Masalah ........................................................................................... 2
1.3.2 Batasan Masalah ................................................................................................ 2
1.4 Pendekatan dan Gambaran Capaian yang Dituju ...................................................... 2
1.4.1 Pendekatan Perilaku ........................................................................................... 3
1.4.2 Pendekatan Sistem ............................................................................................. 3
1.5 Gambaran Capaian yang akan dituju ........................................................................ 3
1.6 Kerangka Berfikir ..................................................................................................... 3
1.7 Sistematika Laporan.................................................................................................. 4
BAB II ................................................................................................................................ 5
2.1 Definisi Hotel ............................................................................................................ 5
2.2 Klasifikasi Resort ...................................................................................................... 5
2.3 Kriteria Hotel Resort ......................................................................................... 16
a. Lokasi dan lingkungan ...................................................................................... 16
b. Taman ............................................................................................................... 16
c. Tempat parkir .................................................................................................... 17
d. Olahraga dan rekreasi........................................................................................ 17
e. Bangunan .......................................................................................................... 17
2.4 Faktor yang mendorong tumbuhnya resort ............................................................. 18
2.5 Karakteristik Hotel Resort ...................................................................................... 19
2.6 Prinsip Desain Hotel Resort .................................................................................... 20
2.7 Tipologi Hotel Resort ............................................................................................. 20
2.8 Studi Preseden Proyek Sejenis ................................................................................ 21

iii
2.8.1 The Seminyak Beach Resort and Spa .............................................................. 21
2.8.2 Kampung Sumber Alam Cipanas Garut............................................................... 22
2.8.3 Alila Uluwatu ....................................................................................................... 24
BAB III............................................................................................................................. 26
Kajian Umum Wilayah dan Khusus Proyek ..................................................................... 26
3.1 Kajian Umum Wilayah ........................................................................................... 26
3.1.1 Data Lokasi ...................................................................................................... 26
3.3 Programming........................................................................................................... 32
3.3.1 Fungsi-fungsi yang terdapat di hotel ................................................................ 32
3.3.2 Pelaku kegiatan/pengguna bangunan hotel ...................................................... 32
3.3.3 Kegiatan dalam bangunan ................................................................................ 35
3.3.4 Program ruang Bangunan................................................................................. 36
3.3.5 Kebutuhan Luas Ruang .................................................................................... 37
Bab IV ............................................................................................................................... 40
Analisis Pendekatan Perencanaan dan Perancangan ......................................................... 40
4.1 Analisis Pendekatan Konsep Perencanaan dan Perancangan ............................ 40
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................... 43

iv
DAFTAR TABEL

v
DAFTAR GAMBAR

vi
DAFTAR LAMPIRAN

vii
BAB I
1.1 Latar Belakang
Indonesia sebagai negara kepulauan memiliki banyak potensi
pariwisata alam berupa pantai , laut, dan gunung. Salah satu wilayah di
Indonesia yang mempunyai potensi pariwisata alam adalah Malang , Jawa
Timur. Pembangunan pariwisata di Malang Jawa Timur ini sudah dikenal
oleh para wisatawan dunia luar negeri maupun dalam negeri, wilayah
Malang ini ditunjukan sebagai pusat perkembangan pariwisata yang
berbasis potensi alam dan budaya. Kota malang sendiri sudah dikenal oleh
para wisatawan dunia sebagai yang sebagai wilayah yang berhawa sejuk
dan memiliki area yang beragam yaitu kawasan gunung dan pantai. Kota
Malang menjadi salah satu destinasi liburan populer di Jawa Timur dan
disukai oleh masyarakat Indonesia. Salah satu daerah yang menjadi tujuan
pariwisata di daerah Malang Jawa Timur adalah Pantai Sendang Biru dan
Pulau Sempu
Ditambah Perencanaan Hotel Resort ini dibangun di lokasi yang
mempunyai potensi wisata seperti di dekat gunung dan pantai maka sangat
dibutuhkan konsep arsitektur berkelanjutan ini untuk menjaga kelestarian
potensi wisata tersebut dan meminimalisir kerusakan lingkungan.

1.2 Maksud dan Tujuan

1. Merancang sebuah fasilitas penginapan hotel resort dan spa yang


dapat menarik para wisatawan baik asing maupun lokal
2. Merancang sebuah fasilitas yang dapat membuat memberikan
ketenangan dan kenyamanan bagi pengunjung
3. Merancang sebuah hotel resort dan spa yang dapat mengekspresikan
citra sebuah kawasan
4. Meningkatan nilai Kawasan Malang sebagai kawasan bertaraf
internasional

1
1.3 Identifikasi dan Batasan Masalah
1.3.1 Identifikasi Masalah
Ada beberapa isu yang menjadi permasalahan pada perancangan
Hotel Resort dan Spa di Malang Jawa Timur
1. Potensi Tapak yang menghadirkan sense of place dan
indentitas tapak melalui analisis tapak .
2. Kenyamanan baru bagi pengunjung dan pengalaman suasana
3. Lokalitas. Pengguna elemen dan ornamen yang khas pada
kawasan tersebut
4. Fungsi dan sirkulasi
5. Pemandangan
6. Privasi. Menciptakan ruang-ruang privat untuk memunculkan
suasana yang intim

1.3.2 Batasan Masalah

Perancangan Hotel Resort di Malang Jawa Timur ini


merupakan perancangan penginapan dalam bentuk resort yang
dilengkapi dengan spa sebagai fasilitas penunjang. Lokasi proyek
ini berada di kawasan Malang Jawa Timur, yang akan menjadi
kawasan bertaraf internasional. Pada proyek ini menggunakan
beberapa batasan masalah yang terkait dalam perancangan yaitu:
1. Proyek bersifat fiktif
2. Lahan yang digunakan bebas sengketa dan dilakukan oleh
pihak swasta
3. Lahan merupakan lahan kosong

1.4 Pendekatan dan Gambaran Capaian yang Dituju

Dalam perancangan Hotel Resort akan digunakan 2 pendekatan


yaitu pendekatan perilaku dan pendekatan konsep.

2
1.4.1 Pendekatan Perilaku
Pendekatan Perilaku yang digunakan dalam perancangan
Hotel Resort dan Spa ini untuk memberikan kenyamanan dan
ketenangan bagi pengunjung baik lokal maupun asing. Sirkulasi
bagi pengunjung , penataan fungsi sirkulasi ini adanya jalur
pengguna dan jalur servis serta sirkulasi antar bangunan.

1.4.2 Pendekatan Sistem


Pendekatan sistem merupakan salah satu pendekatan yang
digunakan untuk menggabungkan segala unsur untuk menjadi satu
kesatuan yang kompleks dan dapat dilihat dengan jelas peranan
dan kaitan tiap-tiap bangiannya.

1.5 Gambaran Capaian yang akan dituju

Diharapkan dari pendekatan-pendekatan yang dignunakan


hasil perencanaan dan hotel resort ini dapat menjadi hunian yang
nyaman dan menghadirkan sense of place dan indentitas tapak
melalui analisis tapak. Menghadirkan lokalitas/elemen dan
ornamen yang khas pada kawasan tersebut.

1.6 Kerangka Berfikir


Latar Belakang

Tujuan Perancangan

Pengumpulan Data

Analisis Lahan

3
Konsep Perancangan

Pengembangan
Desain

Hasil Rancangan
Akhir

1.7 Sistematika Laporan

Laporan ini disusun dengan sistematika sebagai berikut:


a. Bab I berisi penjelasan latar belakang
b. Bab II berisi kajian mengenai kajian pustaka dan studi banding
c. Bab III berisi kajian umum wilayah dan khusus proyek
d. Bab IV berisi pendekatan perencanaan dan perancangan
e. Bab V berisi konsep perencanaan dan perancangan

4
BAB II

2.1 Definisi Hotel

Hotel berasal dari kata Hospitium yang berarti ruang tamu. Pada
awalnya, hotel ditujukan untuk mengakomodasi tamu yang hendak tidur
atau menginap saja. Namun seiring perkembangan zaman, fasilitas yang
ada di hotel dibuat agar dapat memenuhi kebutuhan kenyamanan
pengunjung. Seperti adanya penambahan fasilitas refreshing, fasilitas
olahraga, fasilitas tempat berbelanja, dan kesehatan.

Berdasarkan (Keputusan Menteri Parpostel no Km


94/HK103/MPPT 1987) hotel merupakan salah satu jenis akomodasi yang
mempergunakan sebagian atau keseluruhan bagian untuk jasa pelayanan
penginapan, penyedia makanan dan minuman serta jasa lainnya bagi
masyarakat umum yang dikelola secara komersil.

Menurut Endar Sri (1996:8), hotel merupakan bangunan yang d


ikelola secara komersil dengan memberikan fasilitas penginapan untuk
masyarakat umum dengan fasilitas sebagai berikut :

1. Jasa penginapan
2. Pelayanan makanan dan minuman
3. Pelayanan barang bawaan
4. Pencucian pakaian
5. Penggunaan fasilitas perabot dan hiasan-hiasan yang ada di dalamnya.

2.2 Klasifikasi Resort

Berdasarkan surat keputusan menteri perhubungan No. PM.10/


PW.301/ Pbd-77 tentang usaha dan klasifikasi hotel, ditetapkan bahwa
penilaian klasifikasi hotel secara minimum didasarkan pada jumlah kamar,

5
fasilitas, peralatan yang tersedia, dan mutu pelayanan. Penggolongan kelas
Hotel berdasarkan bintangnya pada tahun 1970-an sampai dengan tahun
2001, lebih mengarah keaspek bangunannya, seperti luas bangunan,
jumlah kamar dan fasilitas penunjang hotel. Namun, sejak tahun 2002,
berdasarkan keputusan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata No.KM 3/HK
001/MKP 02 tentang penggolongan kelas hotel, bobot penilaian pada
aspek mutu pelayanan memiliki nilai lebih tinggi dibandingkan dengan
aspek fasilitas bangunannya. Berdasarkan Lokasi, Hotel terdiri dari City
Hotel, Down Town Hotel, Suburban Hotel, dan resort hotel.

Resort hotel

Hotel yang dibangun di daerah wisata. Tujuannya adalah sebagai fasilitas


akomodasi dari suatu aktivitas wisata. Resort hotel ini memiliki karakteristik:

a. Fasilitas

Sasaran pengunjungnya adalah wisatawan yang berlibur, bersenang-


senang, dan mengisi waktu luang. Dengan tujuan tersebut hotel ini dilengkapi
dengan fasilitas yang bersifat rekreatif. Rancangan resort ini perlu dilengkapi
dengan fasilitas yang memungkinkan konsumen untuk bersenang-senang,
refreshing, mengisi waktu luang, dll. Oleh karena itu perlu tersedianya fasilitas
pokok (ruang tidur) dan fasilitas rekreasi seperti rekreasi indoor (restoran, lounge,
balkon) dan outdoor (lapangan tenis, kolam renang, area resort dan landscape).

b. Lokasi

Umumnya di tempat-tempat wisata yang bagus misalnya tempat dengan


pemandangan alam yang indah seperti pantai, pegunungan, dll. Sebisa mungkin
memanfaatkan potensi yang ada disekitarnya. Kedekatan dan kemudahan
akomodasi dari dan ke tempat rekreasi utama yang ada di sekitarnya memberikan
pengaruh pada nilai hotel tersebut.

6
Selanjutnya berdasarkan potensi wisata dimana tempat hotel berada,
Resort hotel diklasifikasikan sebagai berikut:

a. Beach resort hotel, potensi alam berupa pantai dan laut sebagai daya
tariknya.
b. Marina resort hotel, potensi utama berupa kawasan pelabuhan laut.
c. Mountain resort hotel, potensi utama berupa pengadaan fasilitas kegiatan
yang berhubungan dengan pegunungan yang ada.
d. Health Resorts and Spas. Dibangun di daerah-daerah dengan potrensi alam
yang dimanfaatkan sebagai sarana penyehatan.
e. Sight-Seeing Ressort Hotel, terletak di daerah yang mempunyai potensi
khusus atau tempat-tempat menarik seperti pusat perbelanjaan, kawasan
bersejarah, tempat hiburan, dll.
f. Forest Resort Hotel merupakan hotel resor yang terletak di daerah hutan
yang berkarakter khas dengan berbagai macam jenis flora dan fauna. Pada
umumnya, resor hotel ini digunakan untuk penelitian dan pendidikan
tentang konservasi hutan lindung yang ada.
g. Rural Resort Hotel merupakan resor hotel yang berlokasi di pedesaan
jauh dari area perkotaan yang ramai. Daya tarik hotel resor ini adalah pada
fasilitas olah raga yang jarang ada di perkotaan, seperti: berburu, berkuda,
panjat tebing, dan memanah.
h. Themed Resort Hotel merupakan hotel resor yang memiliki tema tertentu.
Hotel resor ini biasanya menawarkan atraksi khusus dan unik. Misalnya:
casino resort hotel.

Arsitektur dan suasana

Gaya bangunan yang diterapkan pada hotel resort pada umumnya bersifat
teduh dan menenangkan. Karena sesuai dengan tujuan utama hotel jenis ini yaitu
mengakomodasi wisatawan yang datang untuk refreshingatau menyegarkan
pikiran dari kepenatan sehari - hari.

7
Berdasarkan Persyaratan Fungsional

Marlina (Rutes, W . & Penner, R, 1992) mengemukakan bahwa bangunan


hotel dapat dibagi menjadi beberaputan structural yang berbeda sebagai berikut:

1. Area publik (misalnya ruang pertemuan, ruang konferensi, dan lain-lain)


memiliki tuntutan sebagai berikut:
a. Menggunakan struktur bentang lebar, ruang terbuka, dan langit-langit yang
tinggi untuk memberikan keleluasaan pengaturan layout dalam ruang
karea area ini biasanya berkapasitas besar dan dituntut untuk mempunyai
fleksibilitas pengaturan layout ruang yang tinggi.
b. Interior ruang bersifat fleksibel, dirancang khusus sesuai image hotel yang
ingin ditonjolkan.
c. Berada pada atau dekat level jalan untuk kemudahan pencapaian, kontrol
dan penyelamatan. Area publik seringkali merupakan salah satu area
dengan intensitas kegiatan yang tinggi dan biasanya mempunyai kapasitas
besar. Pengguna area ini bukan selalu tamu yang menginap di hotel
tersebut sehingga akses dari luar bangunan perlu dirancang untuk
mendapatkan kemudahan, yaitu mudah dikenali dan mudah dicapai.

2. Ruang-ruang tamu

Selain area public yang dirancang untuk mewadahi event-event insidentil,


pada sebuah hotel juga perlu disediakan ruang tamu yang dapat difungsikan untuk
menemui pengunjung yang ingin menemui tamu hotel. Karakter ruangan ini
adalah sebagai berikut:

a. Ruang-ruang kecil, dapat dirancang dengan privatisasi tinggi maupun rendah,


dengan rancangan modular (berulang)
b. Penempatan ruang-ruang dikelompokan di sekitar saluran-saluran layanan.
c. Pemanfaatan dinding luar maksimal untuk cahaya alami dan view.

3. Area layanan

8
adalah area yang diakses oleh staf hotel yang difungsikan untuk
menyiapkan layanan bagi tamu hotel. Area ini mempunyai karakter sebagai
berikut:

a. Peletakannya dirancang untuk memudahkan pencapaian seluruh bagian hotel


sehingga layanan dapat dilakukan secara efektif dan efisien.
b. Jalur sirkulasi pada beberapa bagian perlu disediakan khusus, dibedakan
dengan jalur sirkulasi tamu.
c. Lazimnya area ini ditempatkan pada level basement atau atap agar tidak
mengurangi area sewa terlalu banyak.

Berdasarkan Ruang Ruang Dalam Hotel

Menurut Time Saver Standard, ruang-ruang dalam hotel dibagi menjadi


dua kelompok, yaitu bagian depan (front of the house), yang pengaturan
fungsinya adalah sebagai berikut:

1. Back of the house:

Fasilitas laundry

Luasan ruang laundry tergantung dari aktivitas yang ada di dalamnya.


Untuk hotel berbintang, laundry berukuran cukup luas dan berfungsi sebagai
tempat mencuci, mengeringkan, setrika, dan mesin press yang yang digunakan
untuk melayani tamu dan juga karyawan (Rutes, W . & Penner, 1992).

Housekeeping Departement

Ruang ini mempunyau berbagai fungsi yang meliputi ruang kepala


departemen dan ruang asisten. Selain itu, juga dibuat gudang untuk menyimpan
peralatan yang digunakan oleh housekeeper dan tempat khusus untuk menjahit
kain sprei, sarung bantal, dan gorengan yang dipersiapkan untuk pelayanan kamar
tamu hotel.

Servis makanan dan sayuran

9
Aktivitas ini tidak terlalu membutuhkan ruang yang luas karena makanan
dan sayuran tersebut selalu berjalan dan tidak bertahan lama di tempat tersebut.
setelah selesai diperiksa, ditimbang dan disahkan, bahan pangan akan dikirim ke
gudang yang kering atau basah sesuai kebutuhan, atau dimasukan ke dalam
pendingin untuk diawetkan. Khusus makanan kaleng, botol, atau makanan instan
lainnya yang tidak membutuhkan lemari pendingin, akan dipindahkan ke gudang
yang kering. Sayuran akan langsung dibawa ke tempat memasak. Pada bagian ini
lemari es sangat diperlukan. Board untuk memotong sayuran juga harus sesuai
dengan ketinggian manusia sehingga memudahkan pekerjaan memasak. Untuk
minuman seperti susu, penyimpanan dilakukan di dalam lemari es khusus yang
terpisah dari sayuran, ikan, dan daging.

Apabila terdapat perbedaan ketinggian lantai pada bagian ini, diperlukan


ramp yang akan memudahkan pembersihan dengan air dan memudahkan
pergerakan bahan makanan dengan kereta dorong atau meja dorong.

Ruang mekanikal

Ruang ini berisi peralatan untuk heating dan cooling yang berupa tanki
dan pompa untuk menjaga sistem operasi mekanikal secara keseluruhan.

2. Front of the house:

Ruang registrasi tamu

Penempatan ruang registrasi harus terlihat dan berada di area lobby. Tidak
ada aturan yang pasti tentang panjang meja registrasi ini, tetapi hotel berbintang
mempunyai kamar berjumlah 100-200 kamar akan memerlukan dua meja agar
dapat melayani semua pengunjung dengan cepat. Dalam area tersebut juga
dipasang alat pengontrol yang bekerja secara elektrik untuk membantu tama yang
akan check in and check out.

10
Servis penyimpanan kunci

Pada hotel berbintang, area penyimpanan kunci kamar dan area penerima
ditempatkan terpisah.

Kasir

Penempatan kasir berhadapan dengan registration desk. Untuk hotel


berbintang yang memiliki beberapa restoran dan fasilitas komersial yang lain,
perlu dilakukan pengaturan khusus untuk keuangan yaitu melalui deposit box
yang aman. Jika cara ini diguakan, pihak hotel harus bekerja sama dengan pihak
bank.

Ruang administrasi

Peletakan ruang administrasi harus berhubungan langsung dengan lobby.


Untuk hotel berbintang, terdapat ruang manajer administrasi beserta ruang
asistennya dan juga terdapat ruang resepsionis yang berada diantara lobby dan
ruang manajer. Untuk hotel yang lebih modern, terdapat ruang untuk
menyediakan makanan bagi manajer dan asistennya.

Lobby

Lobby adalah ruangan yang cukup luas yang terletak dekat penerimaan
tamu di front office. Ruangan tempat duduk-duduk hotel biasanya berada di
lobby, yang merupakan semacam ruang tunggu. Selain itu, ruangan ini juga
dilengkapi tempat duduk-duduk yang terpisah, yang disediakan bagi tamu untuk
beristirahat dan bersantai sambil membaca atau menonton televisi.

Kebutuhan ruang lobby berbeda-beda pada setiap hotel tergantung jenis hotel
tersebut. Misalnya lobby pada city hotel tidak membutuhkan ruang yang luas,
sedangkan lobby pada resort hotel biasanya justru sebaliknya. Penataan ruang

11
lobby sebaiknya lebih menonjol daripada ruangan lain, yang dapat dilihat dari
finishing, warna, material, pencahayaan dan dekorasinya

Fasilitas transportasi mekanikal mekanik (elevator)

Untuk menambah kenyamanan konsumen, sebuah hotel yang berupa


bangunan bertingkat harus dilengkapi dengan alat transportasi vertikal mekanik,
biasanya berupa lift (elevator). Penempatan elevator harus dapat terlihat oleh
publik dari berbagai arah sehigga harus pula berdekatan dengan entrance dan
registraton desk.

Guest room

Dalam menentukan rancangan guest room, pertimbangan pertama terletak


pada ukuran ruang. Panjang dan lebar ruangan ditentukan oleh jumlah furnitur
yang mengisi ruangan dan tingkat kemewahan suatu hotel. Guest room yang
paling umum terdapat dalam suatu hotel adalah twin bed room, single bed room,
dan suite room. Unit terkecil memiliki sepasang tempat tidur kembar, baik yang
diletakan secara terpisah dengan adanya meja lampu di antaranya maupun yang
diletakan secara berdempet. Dari segi efisiensi ruang cara kedua lebih baik
daripada cara pertama. Pertimbangan kedua adalah ukuran dan tipe tempat tidur
yang digunakan, yaitu tipe king atau standard twin. Selain itu, juga perlu
dipertimbangkan fasilitas tempat duduk.

Pencahayaan dalam ruangan dan kontrol pada guest room harus di


pertimbangkan secara hati-hati. Tipe kontrol yang paling sederhana yaitu
pengontrolan pada pintu secara otomatis. Pada tipe ini lampu dalam ruangan akan
menyala begitu pintu dibuka.

Fasilitas restoran

12
Restoran pada hotel harus memperhatikan kenyamanan termasuk coffee
shop, yang dapat dipenuhi dengan pelayanan yang cepat dan variasi menu. Tamu-
tamu yang ingin makan di restoran dan bar yang ada di hotel dalam memesan di
tempat yang disediakan oleh hotel. Ada beberapa hotel yang menyediakan klab-
klab malam dimana para tamu dapat menikmati musik dan berdansa sambil
menikmati hidangan makanan dan minuman yang dipesan.

Koridor

Berdasarkan pertimbangan kenyamanan sirkulasi, panjang koridor pada


hotel maksimal 30 m. Penyelasaian pada lantai juga menggunakan karpet agar
mampu meredam suara dan penerangan yang terus menerus

Kamar mandi guest room

Guest room perlu dilengkapi dengan kamar mandi yang kelengkapannya


berbeda-beda sesuai dengan tingkat kemewahan guest room tersebut. Kamar
mandi yang digunakan diantaranya adalah:

a. Kamar mandi tamu yang memiliki tab-shower, water closet, wastafel


sehingga luasan minimal adalah 1,45 m x 2,5m
b. Kamar mandi yang memiliki wastafel, bathtub dan kloset sehingga luasan
minimal adalah 1,55 m x 2,5m
c. Kamar mandi yang memiliki bathtub, wastafel, kloset, dan tab-shower
sehingga luasan minimal adalah 2,76m x 2,15m.

Kamar mandi juga perlu dilengkapi dengan kotak obat di luar kamar mandi,
peletakan handuk yang strategis dan mudah dicapai, serta dirancang dengan
material dinding dan lantai anti licin.

Berdasarkan Kelas Kamar

1. Standard room

13
Merupakan jenis kamar yang umum terdapat di hotel. Perlengkapan
standar dalam suatu hotel biasanya adalah berikut:

Kamar tidur dilengkapi dengan fasilitas: tempat tidur (meliputi kotak


pegas, Kasur, penghalang kepala) tempat tidur yang digunakan di hotel
pada umumnya memakai spring bed supaya lebih kuat, lembut, dan tidak
perlu di jemur.
Meja malam yaitu meja yang diletakkan di salah satu sisi tempat tidur.
Umumnya bentuk meja itu kecil dan biasa dimanfaatkan sebagai sentral
tempat pemasangan tombol-tombol seperti lampu, AC, TV, dan radio.
Meja lampu malam yaitu meja yang diletakkan di sisi salah satu bed
sebagai tempat untuk menaruh lampu tidur.
Telepon, letaknya di atas meja malam.
Almari pakaian umumnya terbagi dua bagian, yaitu untuk
menggantungkan pakaian dan untuk menaruh barang-barang. Almari
tersebut dilengkapi dengan laci. Letak almari berdekatan dengan kamar
mandi, di depan dan atau berseberangan dengan kamar mandi.
Rak barang yaitu tempat untuk menaruh koper. Biasanya terbuat dari kayu
yang dilapisi dengan bahan yang tahan gesekan untuk menghindari
kemungkinan goresan dari koper.
Meja tulis yang dibuat dengan bentuk praktis karena meja ini juga
berfungsi sebagai meja rias. Oleh karena itu, di dekat meja tersebut
disediakan cermin yang menempel dinding atau meja.
Lain-lain seperti: kursi untuk meja rias, kursi minum, meja kursi serambi,
cermin tembok, keranjang sampah, serta gorden tipis dan tebal (untuk
malam hari).

Di dalam kamar mandinya terdapat bak mandi, shower, keran air panas
dan dingin, saluran bak mandi dan tutupnya, rak handuk mandi, tempat sabun
mandi, pegangan pengaman, tirai mandi, toilet bowl, tangki air, keran penyembur
air, tempat tisu, bak cuci tangan, meja bak cuci tangan, pembuka tutup botol,
gantungan pakaian, dan tempat sampah.

14
2. Deluxe room

Merupakan jeniskamar dengan fasilitas yang lebih baik dari kamar standar,
misalnya dengan ukuran kamar yang lebih besar dan tambahan fasilitas lain
seperti telecisi, lemari es, dan lain-lain.

3. Presiden deluxe suite room

Merupakan jenis kamar yang paling mahal dalam suatu hotel. Kamar ini
merupakan kebanggaan dari suatu hotel yang dapat memberikan ciri khas dan
biasanya digunakan sebagai alat promosi. Ruangan ini hanya ada satu pada suatu
hotel. Fasilitas pada kamar ini lebih lengkap dibandingkan dengan deluxe room,
misalnya meja kursi baca, sofa untuk bersantai, meja kursi tamu, kamar yang
lebih besar dan lebih mewah, serta ukuran kamar yang lebih luas.

Berdasarkan Sirkulasi

1. Sirkulasi public

Terbagi lagi menjadi dua, yaitu resident guest dan non-resident guest.
Kedua jalur sirkulasi ini harus cukup terpisah dan simple, dimulai dari entrance
foyer (lobby). Jika terdapat ballroom suite maka peletakannya harus terpisah
dari blok ruang tidur dan juga dari public room lainnya di hotel. Akses langsung
dari reception area ke blok ruang tidur harus dihindari, dan jalur sirkulasi untuk
non-resident guest tidak boleh melalui blok ruang tidur. Harus ada akses dari
ruang tidur ke public rooms dan entrance, serta diusahakan ada akses resident
only dari ruang tidur ke dining room.

2. Sirkulasi staf dan servis duct

Harus terpisah dari sirkulasi publik. Tidak boleh terjadi sirkulasi silang
diantara keduanya

Berdasarkan Fasilitas Publik

15
1. Lobby, ruang teras di dekat pintu masuk hotel yang biasanya dilengkapi
dengan berbagai perangkat meja, kursi, dll.
2. Arcade, adalah toko toko maupun kios-kios yang ada di hotel dan biasanya
disewakan kepada pihak lain yang digunakan untuk menjual Koran, majalah,
cinderamata, obat-obatan, kantor perjalanan wisata, bank, monet changer,
dsb.
3. Children playroom, ruang bermain anak-anak, yang disediakan oleh pihak
hotel yang biasanya dilengkapi dengan peralatan dan perlengkapan dengan
berbagai macam type alat permainan yang baik untuk menarik anak-anak
yang dibawa tamu-tamu hotel.
4. Swimming pool, ada dua macam kolam dalam hotel, yaitu indoor swimming
pool dan outdoor swimming pool. Fasilitas ini biasanya dilengkapi tempat
mandi sauna dan di dekorasi dengan indah. Banyak perabotan dan handuk-
handuk di kolam renang ini.
5. Conference room, ruangan-ruangan yang ada di hotel yang digunakan untuk
seminar-seminar, rapat-rapat, perjamuan, dan konferensi yang memang
disediakan untuk maksud-maksud ini. Ruangan konferensi biasanya
dilengkapi peralatan dan perlengkapan yang baik dengan fasilitas-fasilitas
konvensi.

2.3 Kriteria Hotel Resort


Kriteria penggolongan hotel resort menurut keputusan Menteri pariwisata,
Pos dan Telekomunikasi No. KM 37/PW.304/MPTT-86 tahun 1986, yaitu :

a. Lokasi dan lingkungan


Mudah dicapai kendaraan umum/ pribadi roda empat langsung ke
area hotel.
Menghindari pencemaran yang diakibatkan gangguan luar yang
berasal dari suara bising, bau tidak enak, debu, asap, serangga dan
binatang pengerat.

b. Taman
Memiliki taman yang terletak di dalam atau luar bangunan

16
Taman terpelihara, bersih dan rapi. Taman yang memlikikolam harus
berisi ikan.

c. Tempat parkir
Tersedia tempat parkir kendaraan tamu hotel. Kapasitas satu tempat
parkir untuk setiap empat kamar hotel, rambu-rambu lalu lintas satu
arah in-out , pos jaga/ruang tunggu dengan tempat duduk, dan tidak
becek/tersedia saluran air.

d. Olahraga dan rekreasi


Hotel menyediakan sarana kolam renang untuk dewasa dan untuk
anak-anak.
Hotel menyediakan satu jenis sarana olahraga dan rekreasi lainnya
merupakan pilihan dari : bola tenis, bowling, golf, fitness centre,
sauna, billiard, jogging, night club, area permainan anak.

e. Bangunan
Keadaan bangunan bersih dan terawat dengan baik (tidak berdebu,
berlumut, sarang laba-laba dan lain sebagainya)
Pengaturan ruang hotel di tata sesuai dengan fungsinya sehingga
memudahkan arus tamu, arus karyawan, dan arus barang/produk hotel
Unsur dekorasi Indonesia harus tercermin dalam ruang lobby atau
restoran atau kamar tidur atau function room
Peralatan teknis bangunan terdiri dari :
o Transportasi mekanis/lift/escalator
Setiap bangunan dengan 4 lantai keatas harus
dilengkapi dengan lift/escalator
Memiliki sertifikat keamanan sesuai dengan ketetapan
Depnaker

o Utilitas
Air

17
Tersedia air yang cukup dan memenuhi
persyaratan kesehatan (PERMENKES No. 01
tahun 1975)
Kapasitas air minimal 500 L/kamar/hari
Tersedia instalasi air panas
Listrik
Tata Udara
Diatur dengan atau tanpa pengatur suhu
Untuk ruangan yang tidak mempergunakan AC
mempunyai ventilasi yang baik.
o Komunikasi
Tersedia telepon dua saluran yang dapat digunakan
untuk sambungan local, interlocal, dan internasioanal.
o Pencegahan bahaya kebakaran
Tersedia alat deteksi dini (asap/panas) di setiap ruangan
Tersedia fire extinguisher, fire hydrant, sprinkler system
o Ruang mekanik dan workshop

2.4 Faktor yang mendorong tumbuhnya resort

Sesuai dengan tujuan dari keberadaan Hotel Resort yaitu selain untuk
menginap juga sebagai sarana rekreasi. Oleh sebab itu timbulnya hotel resort
disebabkan oleh faktor-faktor berikut:

Berkurangnya waktu untuk beristirahat

Kebutuhan Manusia akan rekreasi Manusia pada umumnya cenderung


membutuhkan rekreasi untuk dapat bersantai dan menghilangkan kejenuhan
yang diakibatkan oleh aktivitas mereka

Kesehatan Gejala-gejala stress dapat timbul akibat pekerjaan yang


melelahkan sehingga dapat mempengaruhi kesehatan tubuh manusia. Untuk
dapat memulihkan kesehatan baik para pekerja maupun para manula
membutuhkan kesegaran jiwa dan raga yang dapat diperoleh di tempat

18
berhawa sejuk dan berpemandangan indah yang disertai dengan akomodasi
penginapan sebagai sarana peristirahatan

Keinginan Menikmati Potensi Alam Keberadaan potensi alam yang indah


dan sejuk sangat sulit didapatkan di daerah perkotaan yang penuh sesak dan
polusi udara. Dengan demikian keinginan masyarakat perkotaan untuk
menikmati potensi alam menjadi permasalahan, oleh sebab itu hotel resort
menawarkan pemandangan alam yang indah dan sejuk sehingga dapat
dinikmati oleh pengunjung ataupun pengguna hotel tersebut

2.5 Karakteristik Hotel Resort

Ada 4 (empat) karakteristik hotel resort sehingga dapat dibedakan menurut


jenis hotel lainnya, yaitu:

1. Lokasi Umumnya berlokasi di tempat-tempat berpemandangan indah,


pegunungan, tepi pantai dan sebagainya, yang tidak dirusak oleh keramaian
kota, lalu lintas yang padat dan bising, Hutan Beton dan polusi perkotaan.
Pada Hotel Resort, kedekatan dengan atraksi utama dan berhubungan dengan
kegiatan rekreasi merupakan tuntutan utama pasar dan akan berpengaruh pada
harganya.

2. Fasilitas Motivasi pengunjung untuk bersenang-senang dengan mengisi


waktu luang menuntut ketersedianya fasilitas pokok serta fasilitas rekreatif
indoor dan outdoor. Fasilitas pokok adalah ruang tidur sebagai area privasi.
Fasilitas rekreasi outdoor meliputi kolam renang, lapangan tennis dan
penataan landscape.

3. Arsitektur dan Suasana Wisatawan yang berkunjung ke Hotel Resort


cenderung mencari akomodasi dengan arsitektur dan suasana yang khusus
dan berbeda dengan jenis hotel lainnya. Wisatawan pengguna hotel resort
cenderung memilih suasana yang nyaman dengan arsitektur yang mendukung
tingkat kenyamanan dengan tidak meninggalkan citra yang bernuansa etnik.

4. Segmen Pasar Sasaran yang ingin dijangkau adalah wisatawan /


pengunjung yang ingin berlibur, bersenang-senang, menikmati pemandangan

19
alam, pantai, gunung dan tempat-tempat lainnya yang memiliki panorama
yang indah.

2.6 Prinsip Desain Hotel Resort


Penekanan perencanaan hotel yang diklasifikasikan sebagai hotel resort
dengan tujuan pleasure dan rekreasi adalah adanya kesatuan antara bangunan
dengan lingkungan sekitarnya, sehingga dapat diciptakan harmonisasi yang
selaras.

Disamping itu perlu diperhatikan pula bahwa suatu tempat yang sifatnya
rekreatif akan banyak dikunjungi wisatawan pada waktuwaktu tertentu,
yaitu pada hari libur. Oleh karena itu untuk mempertahankan occupancy rate
tetap tinggi, maka sangat perlu disediakan pula fasilitas yang dapat
dipergunakan untuk fungsi nonrekreatif seperti, function room dan banguet.

Setiap lokasi yang akan dikembangkan sebagai suatu tempat wisata


memiliki karakter yang berbeda, yang memerlukan pemecahan yang khusus.
Dalam merencanakan sebuah hotel resort perlu diperhatikan prinsip-prinsip
desain sebagai berikut:

Kebutuhan dan persyaratan individu dalam melakukan kegiatan wisata.

Pengalaman unik bagi wisatawan

Menciptakan suatu citra wisata yang menarik

2.7 Tipologi Hotel Resort


Hal-hal yang harus diperhatikan dalam perancangan hotel resort adalah:

Pertimbangan memilih site:

- Environmental Opportunities: pemandangan, topografi, unique features

- Enviromental Contrains: kontur lahan, sirkulasi, peraturan pemerintah

Pertimbangan desain:

- Hubungan antar ruang

-Area back house

20
-Zoning persegmentasi pengguna

-Desain asritektur

-Desain lansekap

Berdasarkan buku Hotel Design Planning and Development , terdapat tiga hal
penting yang perlu diperhatikan dalam pengembangan sebuah resor: amenitas
, lokai, dan lingkungan budayanya . dalam hal tipologi , proyek ini
merupakan tipologi hotel resor . Spa resor melayani pelanggan yang
merupakan tamu hotel (tamu yang bermalam) maupun yang bukan.

2.8 Studi Preseden Proyek Sejenis


2.8.1 The Seminyak Beach Resort and Spa
The seminyak beach resort and spa merupakan salah satu wisata yang
terkenal di Jalan Kayu Aya, Seminyak, Bali. Terletak di jalan yang ramai
dilewati oleh turis karena di pusat perbelanjaan. The seminyak bali beach
resort and spa ini memiliki suasana yang tenang dan nyaman di dalamnya dan
memiliki akses langsung dengan pantai Seminyak. The seminyak beach resort
and spa ini mewadahi akomodasi hotel, cottages, spa, chapel, meeting room,
restoran dan beberapa fasilitas rekreasi.

Akomodasi pada Seminyak Beach Resort and Spa memiliki lima tipe
kamar yaitu The Room Garden Wing (30 rooms), The Room Beach Wing (38
rooms), The Suite (26 rooms), 11 Villla dan dua Penthouse. Pada tipe villa ,
terbagi menjadi tiga yaitu The Villa 1 Bedroom Garden, The Villa 1 Bedroom
Ocean dan The Villa 2 Bedroom Garden. Masing-masing villa memiliki
ukuran 190 m2 , dengan fasilitas kamar tidur , kolam renang pribadi, dan
kamar mandi. Sedangkan pada villa yang memiliki dua kamar tidur , luas
areanya adalah 318m2. The Seminyak Beach Resort and Spa dapat
menampung sebanyak 50 orang.

21
Gambar 2.8.1 Suasana The Seminyak Beach Resort and Spa

Sumber: http://www.theseminyak.com/

2.8.2 Kampung Sumber Alam Cipanas Garut


Kampung Sumber Alam , merupakan salah satu akomodasi wisata yang
terkenal di daerah wisata pemandian air panas, Cipanas, Garut. Lokasinya dapat
dicapai dengan waktu 3 jam dari Jakarta dan dua jam dari Bandung. Pemandangan
disekitar Kampung Sumber Alam ini dikelilingi oleh gunung,salah satunya adalah
Gunung yang menjadi sumber air panas alami.

Pada Kampung Sumber Alam memiliki sembilan jenis cottage, yaitu


Babakan Siluhur ( 2 cottages), Deluxe Suite (2 cottages), Suite Couple (4
cottages), Suite Room , Suite Arileu (2 cottages), Junior Suite, Bungalow (20
cottages), Pondok Kelapa (4cottages) dan Villa Kawung (9 cottages). Perbedaan

22
fasilitas yang ada pada Babakan Siluhur memiliki kapasitas untuk 12 orang,
dilengkapi dengan fasilitas private aqua medic pool dan pavilion . sementara
kamar lainnya memiliki kapasitas standar dan variatif

Gambar 2.8.2 Suasana pada Kampung Sumber Alam

Sumber: www.resort-kampungsumberalam.com

Fasilitas lainnya yang terdapat di Kampung Sumber Alam, Cipanas yaitu


kolam renang air panas, taman bermain anak, trek untuk berekreasi, area outbond,
restoran, meeting room dan back of the house. Pada fasilitas restoran , Kampung
Sumber Alam memiliki empat jenis restoran dengan speciality tertentu. Restoran
indoor Ligarwangi, Restoran Tanjung Balebat yang sering dipakai untuk
pertemuan dalam skala besar, dengan pemandangan Gunung Guntur langsung
pada sisi bangunannya. Saung emok Sunyayuri , Lesehan diatas balong. Warung

23
Kopi Sipatuhunan, dengan tema baheula , pengunjung dapat menikmati kopi
tubruk hitam , bandrek dan minuman tradisional lainnya sambil berendam air
panas. Fasilitas meeting room pada Kampung Sumber Alam dapat menampung 12
sampai dengan 800 orang.

Material yang digunakan pada Kampung Sumber Alam yaitu material


lokal Sunda seperti ijuk, anyaman bambu yang digunakan sebagai penutup
dinding dan batuan alam yang digunakan sebagai pondasi. Konsep menggunakan
arsitektur Sunda dengan menggunakan atap julang ngapak pada setiap
bangunannya, dan menggunakan sistem bangunan panggung. Konsep yang
digunakan adalah kampung, massa bangunannya diletakan menyebar sehingga
meyerupai suasana kampung . Suasana yang khas dari hotel resort Kampung
Sumber Alam ini adalah menggunakan material lokal seperti ijuk, kayu, dan
batuan alam. Elemen air banyak digunakan didalam resort, untuk mencipatkan
suasana yang lebih lembab. Konsep bangunan yang digunakan adalah bangunan
panggung, sistem bangunan yang digunakan dalam bangunan material Sunda
dengan menggunakan atap julang ngapak.

2.8.3 Alila Uluwatu


Alila Uluwatu Eco-Resort , sebuah fasilitas penginapan berupa villa
dengan luas lahan 14,4 ha. Lokasi resort ini berada di Uluwatu, Bali, salah satu
tujuan wisata yang terkenal di Bali. WOHA , sang arsitek resort yang dapat
merespon tapak dengan baik tanpa menghancurkan atau menghilangkan kondisi
fisik lahan. Lokasi proyek yang terletak di puncak tebing Uluwatu Bali. Lokasi ini
dapat ditempuh dengan 30 menit dari bandara Ngurah Rai dan 15 menit dari
Jimbaran.

Keunikan dari Alila Uluwatu Eco Resort ini adalah penggunaan material
dalam desain bangunan. Arsitek menggunakan material bekas atau daur ulang
dalam membuat ornamen-ornamen pada bangunan. Alila Uluwatu Eco Resort
memiliki 84 villa yang memberikan suasana yang privat, nyaman dan
memberikan view maksimal. Arsitek menyatukan ruang dalam dan runag luar
dengan membuat ruang transparan, memberikan elemen kaca sebagai pembatas
ruang, sehingga ruang publik dan privat menjadi satu. Penggunanan elemen kayu

24
bekas yang diperoleh bekas rel kereta api digunakan pada pembuatan ornamen
pada tampak bangunan dan beberapa furnitur. Pemilihan material memperhatikan
batasan tertentu untuk mengurangi carbon-footprint. Pada Alila Uluwatu, konsep
yang dipakai pada perancangan ini adalah berkelanjutan , dimana sistem yang
digunakan mengacu pada prinsip berkelanjutan yaitu menggunakan sistem water
recyling, renewable energy dan passive solar design Dalam rancangan Alila
Uluwatu menggunakan material kayu bekas yang berasal dari penduduk sekitar
dan lahan. Bentuk respon pada tapak ditujukan dengan orientasi , villa diarahkan
menuju pantai, karena lokasi proyek berada di tebing, bentuk desain bangunan
adalah bangunan modern.

Gambar 2.8.3 Suasana Alila Uluwatu Resort

25
BAB III

Kajian Umum Wilayah dan Khusus Proyek


3.1 Kajian Umum Wilayah
3.1.1 Data Lokasi

Gambar 3.1.1 Lokasi

Sumber:
https://www.google.co.id/search?q=pantai+sendang+biru+malang&biw=1366&bih=659
&tbm=isch&tbo=u&source=univ&sa=X&ved=0ahUKEwin1t7eovXRAhWMsY8KHVziDLsQs
AQIGA#imgrc=7i6QcHOjGxYX6M:

26
Gambar 3.1.2 Pulau Sempu

Sumber: https://www.google.co.id/search?q=pantai+sendang+biru+dan
&biw=1366&bih=659&tbm=isch&tbo=u&source=univ&sa=X&ved=0ahUKEwin1t7eovXR
AhWMsY8KHVziDLsQsAQIGA#imgdii=Ag0fW5AwG-GXhM:&imgrc=7i6QcHOjGxYX6M:

Lokasi yang akan dipilih yaitu di Malang Selatan sebagai bagian dari
Kabupaten Malang yang masih dalam taraf pengembangan memiliki potensi alam
yang menarik dan lokasi belum disurvey. Dikenal sebagai daerah yang kaya
dalam bidang seni, budaya maupun keadaan alamnya yang dapat dijadikan
sebagai daya tarik wisata tidak hanya bagi wisatawan lokal tetapi juga wisatawan
mancanegara. Kabupaten Malang Selatan sebagian besar terdiri dari kawasan
pesisir. Oleh karena itu wisata alam yang berpotensi untuk dikembangkan adalah
wisata pantai. Pantai yang ada di Kabupaten Malang Selatan diantaranya yaitu
pantai Sendang Biru, pantai Balekambang, pantai Bajulmati, pantai Tambak Rejo,
pantai Tamban, pantai Ngliyep, dan Pulau Sempu. Salah satu pantai yang
memiliki keindahan yang mengagumkan adalah Pantai Sendang Biru yang
menjadikannya sebagai kawasan andalan untuk pengembangan pariwisata.
Kawasan wisata pantai Sendang Biru termasuk dalam wilayah dusun
Sendang Biru desa Tambakrejo Kecamatan Sumbermanjing Wetan, mempunyai
batas administrasi wilayah sebagai berikut:
Sebelah Barat : Hutan lindung dan TPI
Sebelah Timur : Desa Tambaksari
Sebelah Utara : Desa Kedungbanteng
Sebelah Selatan: Pulau Sempu dan Samudra Indonesia

27
Pantai Sendang Biru ini berada di Desa Tambakrejo , Kecamatan
Sumbermanjing, Kabupaten Malang, Jawa Timur. Pantai ini terkenal sebagai
tempat pendaratan dan pelelangan ikan. Pantai Sendang Biru adalah Wisata Pantai
Populer di Malang, Jawa Timur. Pantai ini merupakan pantai pesisir selatan yang
terletak di tepi Samudera Indonesia. Pantai Sendang Biru telah menjadi favorit
bagi para wisatawan. Tidak hanya yang wisatawan lokal tetapi juga wisatawan
asing. Pantai ini juga merupakan akses menuju ke Pulau Sempu dan Segara
Anakan. Walaupun letaknya di pesisir selatan Pulau Jawa yang terkenal memiliki
pantai berombak besar, namun Pantai Sendang Biru ini memiliki ombak yang
tenang.

Pemandangan laut yang indah akan tersaji di Pantai Sendang Biru ini.
Pantai ini memiliki air laut yang biru, dengan pasirnya yang putih. Ditambah lagi
deretan perbukitan hijau yang mengelilingi pantai turut menambah keasrian
pemandangan di Pantai Sendang Biru ini. Saat duduk-duduk di pinggiran pantai
juga dapat melihat Pulau Sempu dari kejauhan. Selain itu, di Pantai Sendang Biru
ini juga terdapat Penginapan dan Guest House.

Di pinggiran pantai ini banyak terdapat perahu atau kapal nelayan yang
bersandar. Kapal-kapal tersebut tak hanya digunakan oleh para nelayan untuk
mencari ikan , namun juga ada yang disewakan untuk wisatawan. Bisa menyewa
untuk berkeliling pantai atau melihat langsung pemandangan bawah laut dari
tengah-tengah pantai. Pemandangan karang bawah laut serta ikan-ikan kecil dapat
dlihat dengan jelas. Selain menikmati keindahan pantai, juga bisa berenang-
renang dan memancing ikan. Salah satu daya tarik dari Pantai Sendang Biru juga
adalah Pasar Ikan atau Tempat Pelelangan Ikan (TPI). Kawasan Pantai Sendang
Biru memang kaya akan hasil laut. Pantai ini berlokasi sekitar 69 km dari selatan
kota Malang. Pantai ini tergolong aman untuk berenang meskipun menghadap ke
Samudera Indonesia.

Selain itu potensi alam yang menarik mampu dijadikan alasan sebagai
kawasan pariwisata, misalnya: pasir putih, hutan pantai, pemandangan indah,
tradisi upacara dengan pemandangan laut yang bersih jika dimanfaatkan secara

28
optimal dapat diandalkan sebagai peluang kesempatan kerja bagi masyarakat
lokal. Selain itu letaknya yang berada satu kawasan dengan pelabuhan yang
sedang berkembang yaitu Pelabuhan Perikanan Pondok dadap dan Pulau Sempu
serta berdekatan dengan Pantai Tamban yang direncanakan oleh Pemerintah
sebagai pelabuhan niaga berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Malang Nomor
3 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Malang
menjadi peluang yang sangat besar untuk meningkatkan jumlah kunjungan
wisatawan. Berdasarkan tingkat kunjungan wisatawan tercatat pada kawasan
wisata pantai Sendang Biru mulai dari tahun 2009 s.d. 2013 mengalami
penurunan yaitu Tahun 2009 sebanyak 29.586 orang, tahun 2010 sebanyak 26.551
orang, tahun 2011 sebanyak 20.959 orang, tahun 2012 sebanyak 27.267 orang dan
tahun 2013 sebanyak 20.499 orang. Penurunan jumlah kunjungan wisatawan
tersebut antara lain disebabkan karena pengaruh kondisi eksisting kawasan pantai
yang menurun dan kurang terpenuhinya fasilitas wisata berupa sarana akomodasi
untuk mewadahi kebutuhan wisatawan yang ingin berlibur dan menikmati
panorama alam Kabupaten Malang Selatan.

Menurut Keputusan Menteri Kehutanan Republik Indonesia No.


P.48/Menhut- II/2010 tentang Sarana dan Prasarana Pengusahaan Pariwisata
Alam di Kawasan Pelestarian Alam mempunyai program yaitu dalam merancang
bangunan harus ramah terhadap lingkungan dan memperhatikan kaidah
konservasi agar tidak merugikan lingkungan sekitar. Sedangkan menurut
pengembangan yang dilakukan oleh pemerintah yang tertuang dalam Rencana
Umum Tata Ruang Kawasan Pesisir Selatan Kabupaten Malang tahun 2005,
pengembangan untuk kawasan pesisir Kabupaten Malang terutama pantai
Sendang Biru diarahkan kepada pengembangan berkelanjutan untuk menjaga
kelestarian lingkungan.

29
Gambar 3.1.3
Pantai Sendang Biru, Malang

CARA MENUJU KE PANTAI SENDANG BIRU

Jarak dari Kota Malang dan Sendang Biru cukup jauh, sekitar 67 km.
Diperlukan waktu tempuh sekitar 2,5 - 3 jam (tergantung kondisi lalu-lintas)
untuk sampai ke lokasi. Tak ada alternatif lain untuk mengunjungi Pantai Sendang
Biru selain menggunakan kendaraan pribadi karena di Sendangbiru tidak ada
angkutan umum.

Jalur menuju Pantai Sendang Biru pun cukup ekstrim, karena melewati jalan
yang berkelok-kelok dengan tanjakan serta turunan, dan di beberapa titik, jalannya
juga sempit. Jalur atau Rute perjalanan yang dilalui jika dari Malang adalah :
Malang - Gadang - Turen - Sitiarjo - Sumbermanjing Wetan - Sendang Biru.

Gambar 3.1.4 Suasana Pantai Sendang Biru

30
Sumber: http://indonesiaexplorer.net/pantai-sendang-biru-tempat-wisata-favorit-
bagi-warga-malang-dan-sekitarnya.html

Gambar 3.1.5 Suasana Pulau Sempu

Sumber: http://www.serverharga.com/harga-tiket-masuk-pantai-sendang-biru-
malang-wisata-liburan-lebaran/

PULAU SEMPU
Lama perjalanan dari Pantai Sendang Biru ke Pulau Sempu sekitar 20
menit. Pulau Sempu memiliki luas 877 hektare, dan merupakan kawasan cagar
alam yang di kelola oleh Balai Konservasi Sumber Daya Alam Jawa Timur
(BBKSDA) dan Departemen Kehutanan Indonesia. Secara resmi tempat ini diakui
sebagai cagar alam sejak 1928 pada masa pemerintahan Hindia Belanda. Pulau
Sempu ini memiliki Hutan Tropis dan Hutan Bakau. Vegetasi yang dapat ditemui
di Pulau Sempu ini antara lain : bendo (Artocarpus elasticus), triwulan
(Terminalia), wadang (Pterocarpus javanicus), ketapang (Terminalia catappa),
waru laut (Hibiscus tiliaceus), pandan (Pandanus tectorius), Mangrove
(Rhizophora mucronata dan Rhizophora apiculata), dan lain-lain.

31
Gambar 3.1.6 Segara Anakan di Pulau Sempu
Sumber http://indonesiaexplorer.net/pantai-sendang-biru-tempat-wisata-favorit-
bagi-warga-malang-dan-sekitarnya.html/pantai-sendang-biru-dan-pulau-sempu

Segara Anakan sendiri merupakan sebuah pantai dengan pasir yang putih
dengan ombaknya yang tenang. Air pantainya juga berwarna biru dan jernih dan
banyak ikan-ikan kecil. Keelokan pemandangannya juga yang semakin asri
dengan view perbukitan yang ditumbuhi pohon-pohon hijau.

3.3 Programming
3.3.1 Fungsi-fungsi yang terdapat di hotel
Fungsi Hunian merupakan

Fungsi Publik merupakan bagian utama yang terdiri dari lounge, restoran, dan
swimming pool. Fungsi publik ini berfungsi sebagai ruang penerima dan ruang
orientasi bagi pengunjung yang datang ke Hotel Resor.

3.3.2 Pelaku kegiatan/pengguna bangunan hotel


1. Tamu, ditinjau dari maksud dan tujuannya, dibedakan menjadi 2
kelompok, yaitu:
a. Tamu yang menginap
Pengunjung yang datang untuk menggunakan fasilitas hotel
yang tersedia dengan harapan mendapatkan pelayanan akomodasi yang
memuaskan.

b. Tamu yang tidak menginap

32
Pengunjung yang datang untuk sementara (tidak menginap)
dimana kunjungannya ada yang bersifat formal (mengadakan diskusi,
rapat kerja seminar, dan lain lain). Pelayanan tamu yang langsung
berhubungan dengan tamu misalnya dalam kegiatan kegiatan di front
office, restoran bar, coffee shop, dan lain lain.

2. Staf dan karyawan


a. Tingkatan eksekutif, terdiri dari :
General manager (GM)
Resident Manager (RM)
Executive Assistant Manger (EAM)
Room Divison Manager (RDM)
Food & Beverage Manager (FBM)
Chief Accountant (CA)
Sales & Marketing (SM)
Chief Engineer (SM)
Personal Manager (PM)

b. Tingkatan Staff eksekutif, terdiri dari :


Out Let Head
Restaurant Manager/Head Waiter
Banquet Manager
Chief de Cuisien
Bar Manager
Assistant Departmen Manager

c. Tingkatan Pembantu staff (level supervisor), terdiri dari :


Supervisor Out Let
Food & Beverage Captain
Bell Captain
FO Group Leader (Chief de Reception)
Sales Executiva/Purel Officer

33
Guest Relation Officer (GRO)
Empoyee Relation Officer, dll

d. Karyawan biasa (worker), terdiri dari :


Waiter/ess
Greeters
Clerker (reception, receiving, accounting)
Bell Boy/Doorman
Room Boy/Maid
Houseman/Maid/Guard
Attendant
Gardener/yadman
Steward, dll

3. Aktifitas Pengelola dan Tamu Hotel


Jenis aktifitas pada hotel resort dapat dibedakan antara pengelola dan
pemakai tamu hotel :

a. Aktifitas pengelola
Pengelola melakukan kewajibannya sesuai dengan tugasnya
masing-masing
Staf melakukan tugasnya masing-masing meliputi:
o Operasional akomodasi seperti mempersiapkan guest room,
mencuci, membersihkan, dan merawat unit-unit guest room.
o Operasional administrasi, seperti mengatur penjadwalan
penggunaan akomodasi, mengatur pelaksanaan program pertukaran
liburan, mengontrol kegiatan hotel dalam manajerial.
o Operasional rekreasi dan komersial, seperti pelayanan makanan,
pelayanan kesehatan, pertunjukan seni dan budaya, rekreasi,
olahraga dan lain-lain.

34
b. Aktifitas pemakai (tamu hotel)
Aktifitas sosial (berkumpul, berbincang-bincang antara sesama
tamu hotel, makan, minum, membaca, bermain, dan lain-lain_.
Berekreasi di alam terbuka dan beberapa lokasi wisata pada
kawasan tersebut.
Mengikuti acara-acara pada waktu tertentu, baik yang diadakan
oleh pihak pengelola atau acara dari tamu/pengunjung hotel itu
sendiri.

3.3.3 Kegiatan dalam bangunan


3.3.3.1 Pengunjung
Datang menunggu- check in istirahat/rekreasi/makan/meeting- check out-
pulang

Pengunjung Menginap

Datang check in- menunggu- istirahat/makan/rekreasi- check out

Pengunjung tidak menginap

Datang / drop off- melakukan kegiatan pertemuan check out

Pengelola

Datang penerima- loker- kerja istirahat loker- penerima- pulang/ menginap

Kegiatan Kebutuhan Ruang


Kegiatan administrasi, registrasi, Kantor administrasi, front office
pembayaran, informasi, penanganan
dan penitipan barang
Menyambut tamu dan menjemput Area penerima, lobi, dan
barang bawaan tamu untuk dibawa ke
kamar masing-masing

35
Memberi pelayanan jasa dan Unit kamar penginapan, restoran+bar,
penginapan kepada tamu art shop, galeri, perpustakan
Perawatan dan pemeliharaan gedung Kantor pengelola

Kegiatan Kebutuhan Ruang


Housekeeping Laundry
Penerimaan dan penyimpanan barang Ruang penerimaan , gudang
keperluan hotel
Tidur, istirahat, makan, minum Ruang karyawan ( penyimpanan
Perbaikan dan perawatan barang- barang), ruang makan bersama,
barang hotel musholla
Pengendalian mutu Bengkel
Fasilitas penunjang, ruang utilitas
Penyediaan makanan dan minuman Dapur

Kegiatan Kebutuhan Ruang


Datang dengan kendaraan Parkir
Kedatangan, administrasi Lobi, meja resepsionis
Makan dan minum Restoran, bar + lounge
Tidur dan istirahat Kamar tidur
Rekreasi dan olahraga Kolam renang + pool bar, spa,
lapangan tenis beserta bangunan
penunjangnya

3.3.4 Program ruang Bangunan


No Pengguna Kegiatan Ruang yang
dibutuhkan

36
1 Pengunjung Menginap Hotel dan
(Menginap) Cottage
Berjalan-jalan Plaza
Pathway
Berenang Kolam
Renang
Makan, minum Restoran
Massage, aroma Spa dan
terapi, sauna, fitness Fitness
2 Tamu Menunggu Lounge
(Tidak
Menginap)
Pertemuan Ruang
Pertemuan
3 Pengelola Menerima Tamu Lobi
Mengurus Ruang
Administrasi Administrasi
Mengurus Kebersihan Ruang
Janitor
Pergantian Karyawan Ruang
Karyawan
Mengurus Servis Ruang
Servis
Menjaga Keamanan Ruang
Keamanan

3.3.5 Kebutuhan Luas Ruang


No. Ruang Jumlah Luas Jumlah
(m2) Luas (m2)
I Ruang kelompok kegiatan umum 1 unit 357,50
II Ruang kelompok kegiatan tamu menginap 707,20

37
1 Kamar Tidur Suite 4 unit 192,00
2 Kamar Tidur Standart 32 unit 768,00
3 Cottage Type Family 10 unit 770,00
4 Cottage Type Standart 6 unit 354,00
5 Pusat Kebugaran 1 unit 97,50
6 Ruang Makan 1 unit 112,00
7 Caf 1 unit 168,00
8 Kolam Renang 1 unit 168,00
9 Dapur 2 unit 66,00
10 Gudang 1 unit 268,00
11 Bengkel Kerja 1 unit 48,00
12 ME 1 unit 48,00
III Ruang kelompok kegiatan bersama 5757,70
1 Meeting Room 4 unit 219,00
2 Ruang Serbaguna 1 unit 476,00
3 Restaurant 1 unit 120,00
4 Coffee Shop 1 unit 99,00
5 Bar & Cocktail 1 unit 219,00
6 Kolam Renang 2 unit 652,50
7 Lapangan Tenis 1 unit 500,00
8 Area Bermain Anak dan Dewasa 2 unit 1500,00
9 Rekreasi Air 1 unit 292,50
10 Gazebo 12 unit 108,00
11 Restorant apung 3 unit 243,00
IV Ruang kelompok pengelola 251,45
1 R. General Manager 1 unit 9, 30
2 R. Wakil GM 1 unit 9,30
3 R. Sekretaris GM 1 unit 9,30
4 R. Personalia Manager 1 unit 9,30
5 R. Houskeeping 1 unit 9,30
6 R. Sales Manager 1 unit 9,30

38
7 R. Purchasing Manager 1 unit 9,30
8 R. Accounting 1 unit 9,30
9 R. Engginering 1 unit 9,30
10 R. Food-Beverage 1 unit 9,30
11 R. Staff Administrasi 1 unit 50,00
12 R. Rapat 1 unit 45,00
13 Lavatory Pria 1 unit 12,54
14 Lavatory Wanita 1 unit 9,00
V Ruang kelompok pelayanan 691,20
1 R. Houskeeping 1 unit 30,00
2 Laundry & Dry Cleaning 1 unit 30,00
3 R. Linen 1 unit 25,00
4 R. Lost & Found 1 unit 10,00
5 R. Karyawan 1 unit 155,00
6 Poliklinik 1 unit 48,00
7 Ruang Keamanan 9 unit 81,00
8 Mushola 1 unit 162,00
VI Ruang kelompok parkir 6590,40
1 Parkir Tamu Menginap 1 unit 556,28
2 Parkir Tamu Tidak Menginap 3 unit 1851,92
3 Parkir Karyawan 1 unit 887,00

39
Bab IV

Analisis Pendekatan Perencanaan dan Perancangan

4.1 Analisis Pendekatan Konsep Perencanaan dan Perancangan

Konsep yang akan dimunculkan yaitu Konsep Arsitektur Berkelanjutan


dengan pendekatan Eco-Resort dan terdapat unsur arsitektur tradisional Jawa
khususnya Jawa Timur. Dalam perancangan menggunakan pendekatan ekologi-
teknik/Eco-Resort hal ini berkaitan dengan kondisi wilayah pesisir yang peka
terhadap gangguan lingkungan akibat dari kegiatan yang ada di pantai. Selain itu
letak pantai Sendang Biru yang berdekatan dengan Pelabuhan Perikanan Pondok
dadap sangat rentan terhadap pencemaran lingkungan yaitu limbah yang
dihasilkan dari proses kegiatan yang ada di pelabuhan. Pencemaran lingkungan
yang terjadi meliputi limbah padat dan limbah cair yang dapat mempengaruhi
kualitas air, kualitas udara, kebersihan lingkungan.

Terdapat beberapa aspek dalam mendesain yang perlu diperhatikan untuk


menjaga keberlanjutan guna mewujudkan kawasan yang ramah dan peduli
terhadap lingkungan. Aspek tersebut misalnya kondisi iklim, udara dan sistem
pengolahan limbah. Diharapkan desain resort ini mampu mendukung
pengembangan kawasan wisata yang ramah terhadap lingkungan. Berdasarkan
hasil studi yang telah dilakukan, kesimpulan yang dapat diambil dalam desain
dengan pendekatan ekologi teknik adalah bahwa dalam setiap operasionalnya
menggunakan energi seminimal mungkin yang ramah terhadap lingkungan. Yaitu
dengan cara sebagai berikut:

Organisasi massa bangunan

Dalam penataan massa bangunan sebaiknya memanfaatkan arah matahari dan


angin dengan menyesuaikan kondisi eksisting tapak. Pemanfaatan iklim tapak
dimaksudkan untuk meminimalisir energi yang digunakan.

Sistem penghawaan

40
Dalam mendesain bukaan yang tepat sebaiknya perlu diperhatikan jenis dan
posisi serta lebar bukaan yang dipilih. Hal tersebut bertujuan untuk
memaksimalkan aliran angin masuk ke dalam bangunan. Sehingga di dalam
bangunan terasa nyaman untuk dihuni tanpa perlu menggunakan AC dengan
begitu akan menghemat penggunaan energi.

Sistem pencahayaan

Desain ekologi adalah desain yang mampu menghemat seminimal mungkin


penggunaan energi dalam setiap operasionalnya. Sehingga dalam desain
semaksimal mungkin menggunakan pencahayaan alami dan sistem terbarukan
dalam pengelolaannya. Untuk dapat memaksimalkan pencahayaan alami yang
masuk ke dalam bangunan dapat dilakukan dengan memberikan bukaan yang
cukup lebar dan banyak agar sinar matahari dapat masuk ke dalam bangunan.
Sedangkan untuk pencahayaan buatan menggunakan lampu hemat energi seperti
lampu LED dengan sistem keytag dan subsidi listrik yang memanfaatkan sinar
matahari yang di tampung dalam panel surya sehingga dapat digunakan sebagai
cadangan sumber energi listrik.

Pemilihan material

Penggunaan material pada suatu bangunan memegang peranan penting terkait


dengan tujuan hemat energi dan ramah lingkungan. Pemilihan material bangunan
yang tepat untuk green building adalah material hijau atau material ramah
lingkungan. menghasilkan bangunan yang berkualitas sekaligus ramah
lingkungan, khususnya pemanfaatan material ekologis atau material yang ramah
lingkungan. Prinsip-prinsip material yang ekologis menurut Subiyanto (2010)
adalah sebagai berikut:

a. Renewable resources (sumber daya yang terbarukan)

b. Low energy process (proses pembuatan membutuhkan energi yang sedikit)

c. Local ability (dapat di produksi di daerah setempat)

d. Recycle content (dapat didaur ulang)

e. Remanufacture (dapat diproduksi kembali)

41
Jika ditinjau dari teori tersebut, maka material yang digunakan dalam
desain adalah material kayu kaji yang penggunaannya 80-90% dari keseluruhan
bangunan. Dan dikombinasikan dengan material alami berupa paving block, grass
block, paving stone, dengan penerapan sesuai dengan fungsi bangunan.

Sistem sanitasi

Pengolahan sanitasi pada kawasan pesisir harus memperhatikan aspek


ekologis. Pengolahan sistem sanitasi menggunakan sistem terbarukan yang ramah
terhadap lingkungan. Pengolahan tersebut sebisa mungkin tidak merusak
ekosistem dan dapat dimanfaatkan kembali. Sehingga konsep yang dapat
diimplemetasikan pada desain menggunakan konsep recycling dan rain water
reservoir. Dimana air limbah buangan dan air hujan ditampung dan diolah untuk
dapat digunakan kembali sebagai pemenuhan kebutuhan air sekunder seperti
penyiraman lansekap.

Dalam hal Etnik Tradisional Jawa yang akan diterapkan di dalam bangunan
yaitu dalam pemilihan atap. Karena candi-candi di Jawa Timur masih memiliki
karakteristik dan keunikan masing-masing, candi-candi Jawa Timur ini
digolongkan menjadi 5 gaya (arsitektur) , meliputi : Gaya Singhasari (Singosari) ,
Punden Berundak, Gaya Candi Brahu, Gaya Candi Jago, Gaya Candi Batur.

42
DAFTAR PUSTAKA

Chiara, Joseph De dan Michael J. Crosbie. 2001. Time-Saver Standars For


Building Types Fourth Edition. Singapore: McGraw-Hill
Rutes, Walter A., et al. (2001) Hotel Design, Planning and Development.
New York : W. W. Norton & Company
Neufert, Ernest. (2004) Architects Data Third Edition. New York :
Blackwell Science
Kottas, Dimitris. (2008) The Architects HANDBOOK. Singapore: Page
one
Routes, W. & Penner, R. 1992. Hotel Planning and Design. New York:
Watson Guptill Publication.
Soekadijo, R. G. 1997. Anatomi Pariwisata. Jakarta: Gramedia Pustaka.
Kementrian Kebudayaan dan Pariwisata. 2002. Keputusan Kementrian
Kebudayaan dan Pariwisata no.KM.3/HK.001/MKP 2002 tentang
Penggolongan Kelas Hotel. Jakarta.
Kementrian Pariwisata dan perhotelan. 1987. Keputusan Menteri Parpostel
no.KM.94/HK.103/MPPT 1987. Jakarta.
Kementrian Perhubungan. 1977. Keputusan Menteri Perhubungan
no.PM.10/PW.301/PBD 1977. Jakarta.

43