Anda di halaman 1dari 22

EBOOK

TPA
MASUK SMP
FAVORIT

1
KEMAMPUAN
VERBAL

KEMAMPUAN VERBAL

Tes Verbal atau tes bahasa adalah sebuah tes yang bertujuan
untuk mengukur kemampuan siswa dalam bidang intelejensi
pemahaman, penguasaan, dan penggunaan bahasa.

Adapun, tes bahasa ini memiliki setidaknya empat jenis


subtes. Yaitu persamaan kata (sinonim), lawan kata (antonim),
padanan hubungan (analogi) kata, dan pengelompokan
kata. Untuk dapat mengerjakan tes verbal ini, kamu harus
mengetahui bentuk-bentuk soal tersebut dengan baik.

Soal-soal pada tes ini lebih cenderung ditujukan untuk melihat


pengetahuan kamu (tahu atau tidak tahu) terhadap kata-kata
yang diberikan. Ada berbagai macam jenis subtes kemampuan
verbal, di antaranya adalah:

SINONIM (PERSAMAAN KATA)


Sinonim adalah suatu katayang memiliki bentuk yang berbeda
namun memiliki arti atau pengertian yang sama atau mirip.
Sinomin bisa disebut juga dengan persamaan kata atau
padanan kata. Tugas kamu adalah mencari arti kata yang
sama atau mirip dengan kata yang tersedia.

2
a. Sinonim Netral
Adalah sinonim yang dapat digunakan dalam satu kalimat
yang sama
Contoh:
DINDING (= TEMBOK) masjid itu berwarna putih.
Tania adalah murid yang sangat PANDAI ( = PINTAR)
di sekolah Madaniah.

b. Sinonim berkonotasi
Adalah sinonim yang tidak dapat digunakan dalam 1 kalimat
yang sama atau nilai rasanya berbeda
Contoh: MATI = MENINGGAL = WAFAT = TEWAS = GUGUR

ANTONIM (LAWAN KATA)


Tes Antonim (lawan kata) ditujukan untuk mampu melihat
kebenaran secara terbalik, sekaligus melihat wawasan
seseorang. Yang dimaksud kebenaran secara terbalik, bahwa
seseorang mengetahui sesuatunya benar atau salah tidak
hanya secara fenomenologis, tetapi dapat juga secara dialektis.
Pada tes ini, dituntut untuk menguasai perbendaharaan kata
bahasa sebaik mungkin, karena pada bagian ini Anda harus
mencari kata yang paling bertentangan dengan yang diberikan.

Antonim kembar adalah kata-kata yang berantonim tidak


dapat digantikan dengan kata berantonim lainnya.
Contoh:
- AYAH >< IBU
- PEMUDA >< PEMUDI
- PRIA >< WANITA
- KAKAK >< ADIK

3
Antonim bertingkat dalah kata-kata berantonim memiliki
tingkatan tentang sesuatu.
Contoh:
- CEPAT >< LAMBAT
- TINGGI >< RENDAH
- PANJANG >< PENDEK
- BESAR >< KECIL
- PAGI >< MALAM
- SIANG >< SORE
- TUA >< MUDA
- LANGIT >< BUMI

Antonim kebalikan adalah kata-kata berantonim berbalik tepat


sesuai rujukannya.
Contoh:
- PULANG >< PERGI
- ANTAR >< JEMPUT
- KIRI >< KANAN
- DEPAN >< BELAKANG

Antonim hierarkis (bersruktur) adalah antonim yang naik


tingkat.
Contoh:
- DETIK >< MENIT
- MENIT >< JAM
- JAM >< HARI
- HARI >< MINGGU
- MINGGU >< BULAN
- BULAN ><TAHUN

4
ANALOGI (PADANAN HUBUNGAN)
Pada tes ini yang harus Anda cari adalah kata atau kalimat
penghubung yang dapat menghubungkan pasangan kata
yang tersedia di sebelah kiri sehingga pasangan tersebut
mempunyai hubungan yang sama atau serupa dengan
pasangan kata yang ada di sebelah kanan. Jika pada pilihan
terdapat lebih dari satu jawaban berdasarkan cara ini, maka
lihat jenis katanya atau cari hubungan yang lebih spesifik.
Peserta tes yang belum pernah menghadapi soal tes seperti
ini, tentu akan kebingungan dan mengatakan bahwa soal ini
cukup sulit. Tetapi, bagi mereka yang sudah pernah atau kenal
dengan tes ini, hal ini akan mudah dalam menjawabnya. Perlu
Anda ketahui di sini bahwa tes ini seluruhnya mengandalkan
daya nalar Anda untuk mencari hubungan kata yang tepat dan
posisi kata pertama dan kedua tidak boleh terbolak-balik.

Contoh:
GERGAJI : KAYU =
A. sendok : makan C. gunting : kertas
B. sepatu : kaki D. baju : badan

Di sini, terdapat soal atau kata GERGAJI dan KAYU. Apa


hubungan antara kedua kata tersebut? Hubungannya adalah
gergaji digunakan untuk memotong kayu. Lalu, adakah
hubungannya dengan pilihan jawaban atau tidak ada hubungan
sama sekali? Di sinilah letak persoalannya. Manakah dari
pilihan jawaban yang mempunyai padanan hubungan kata
(analog) dengan soal. Dalam hal ini, jawabannya adalah (C)
gunting : kertas, mengapa? Karena, gunting digunakan untuk
memotong kertas. Dengan demikian, antara jawaban dengan
soal mempunyai suatu padanan hubungan, yaitu fungsi.

5
Beberapa model soal padanan kata adalah sebagai berikut:

Model 1:
GURU : SEKOLAH = ... : ....
A. penebang pohon : pabrik
B. musisi : piano
C. pengacara : panggung
D. petani : lading

Model 2:
BULU HIDUNG : UDARA = ALIS : ...
A. hitam
B. keringat
C. kotor
D. debu

Model 3:
berhubungan dengan KAPAL, sebagaimana PESAWAT UDARA
berhubungan dengan
A. angkatan laut angkatan udara
B. pelaut penerbang
C. prajurit pilot
D. ikan polusi

Model 4:
PAKAIAN : . : BOTAK.
A. adat rambut
B. pewangi penyukur
C. tubuh kepala
D. jahit cukur

6
KEMAMPUAN
NUMERIK

KEMAMPUAN NUMERIK

Kemampuan Numerikadalah tes yang berkaitan dengan


kecermatan dan kecepatan dalam penggunaan fungsi-fungsi
hitung dasar. Jika dipadukan dengan kemampuan mengingat,
maka tes ini dapat mengungkap kemampuan intelektual siswa
terutama kemampuan penalaran berhitung dan berfikir secara
logis. Hal lain yang akan terlihat juga adalah kemampuan
kuantitatif, ketelitian, dan keakuratan individu dalam
mengerjakan sesuatu.

Adapun, tes kemampuan numerik memiliki setidaknya tiga


jenis subtes, yaitu tes seri angka dan huruf, tes matematika
dasar, dan tes matematika berpola.

TES SERI ANGKA DAN HURUF


Tes deret angka dan huruf menguji siswa untuk menentukan
pola angka atau huruf dari satu suku ke suku berikutnya.
Siswa dapat mengimajinasikan berbagai kemungkinan pola
yang tepat. Kemampuan melakukan operasi hitung sederhana
sangat dibutuhkan di sini.

a. Seri Angka
1. Deret bilangan ganjil
Contoh: 3 5 7 9 11
2. Deret bilangan genap
Contoh: 4 6 8 10 12

7
3. Pola larik
Pola penjumlahan
Contoh: 3 6 9 11 14 17

+3 +3 +3 +3 +3

pola: larik 1 (ditambah 3)


Pola pengurangan
Contoh: 12 10 8 6 4 2

-2 -2 -2 -2 -2

pola: larik 1 (dikurangi 2)


Pola perkalian
Contoh: 2 4 8 16

x2 x2 x2

pola: larik 1 (dikalikan 2)


Pola gabungan (penjumlahan dan perkalian)
+4 +4 +4

Contoh: 2 3 4 7 8 11 16 15

X2 x2 x2

pola: larik 1 (dikali 2) dan larik 2 (ditambah 4)

b. Seri Huruf
Pada umumnya, pola pada deret huruf dapat berupa:
Pola meloncat maju n huruf secara tetap (n = 1 atau 2 atau
3 atau ...)
Misal: A D G (meloncat maju 2 huruf)
pola meloncat mundur n huruf secara tetap (n = 1 atau 2
atau 3 atau ...)
Misal: J F B (meloncat mundur 3 huruf)
Pola meloncat maju 1 huruf, lalu 2 huruf, lalu 3 huruf, dan
seterusnya
Misal: A C F J

8
Pola meloncat mundur 1 huruf, lalu 2 huruf, lalu 3 huruf,
dan seterusnya
Misal: Z X U Q
pola huruf yang sama
Misal: P P P P
pola huruf kembar dengan jumlah huruf meningkat
Misal:
1. A B B C C C D D D D
2. A C C E E E G G G G

Terdapat berbagai kemungkinan pola yang berbeda dari pola


yang disebutkan di atas. Kamu butuh banyak berlatih agar
semakin terampil dalam menentukan pola deret angka dan
huruf.

TES MATEMATIKA DASAR

Tes matematika dasar menguji siswa untuk menyelesaikan


soal-soal sederhana yang berkaitan dengan matematika. Agar
dapat menaklukkan soal jenis ini, peserta dapat mempelajari
terlebih dahulu konsep matematika dan rumus dasar.
Pemahaman terhadap soal, ketelitian, pengetahuan tentang
matematika dasar adalah kunci utama untuk menghadapi soal
sejenis ini.

9
Berikut adalah beberapa rumus matematika dasar yang dapat
dipelajari.

a. Bangun Datar

No. Bangun datar Rumus

1. Persegi
s

K=4s
s
L = s2

2. Persegi panjang
p

K = 2(p + l)
l
L=pl

3. Segitiga K=a+b+c
c b
t
1
a L= (a t)
2

4. Belah ketupat K=4s


s s
1
L= (d1 d2)
s
d1 = 2diagonal ke-1
s
d2 = diagonal ke-2

10
5. Jajargenjang

t K = 2(a + b)
b
L=at
a

6. Layang-layang K = 2(a + b)

1
L= (d1 d2)
a b d1 = 2diagonal ke-1
d2 = diagonal ke-2

7. Trapesium
c K=a+b+c+d
d t b
1
L= ((a + c) t)
a 2

8. Lingkaran
K = 2r = d
L = r2
r

d 22
= 3,14 =
7

11
b. Bangun Ruang

Bangun
No. Luas Permukaan Volume
Ruang
1. Kubus L = 6s2 V = s3
2. Balok L = 2(p l + p t + l t) V=plt
L = 2 luas alas + kelil-
3. Prisma V = luas alas tinggi
ing alas tinggi

L = luas alas + jumlah


4. Limas V = 13 (luas alas tinggi)
luas sisi-sisi tegak
5. Tabung L = 2 r(r + t) V = r2t
1
6. Kerucut L = r(r + s) V= 3 r2t
4
7. Bola L = 4 r2 V= 3
r3

Keterangan:
s = panjang rusuk (kubus)
s = panjang garis pelukis/apotema (kerucut)
p = panjang
l = lebar
t = tinggi

22
= 3,14 =
7

r = jari-jari
(Untuk menghitung luas atau volume, jika jari-jari atau
diameter bangun ruang kelipatan 7 akan lebih mudah jika
22
menggunakan = .)
7

12
c. Statistik

1. Mean atau rata-rata ( x ) adalah jumlah semua data dibagi


banyaknya data.
jumlah data
x=
banyak data

2. Median adalah nilai tengah dari kumpulan data yang sudah


terurut dari yang terkecil.
a. Jika banyaknya data ganjil, median adalah nilai paling
tengah dari kumpulan data yang sudah terurut.
b. Jika banyaknya data genap, median adalah rataan
hitung dua nilai data paling tengah.
3. Modus merupakan data yang paling sering muncul dalam
kumpulan data.

d. Untung, Rugi, dan Laba


1. Untung terjadi apabila harga jual lebih besar daripada
harga beli (modal).
Untung = harga jual harga beli
Persentase untung:

untung
% untung = 100 %
harga beli

2. Rugi terjadi apabila harga jual lebih kecil daripada harga


beli (modal).
Rugi = harga beli harga jual
Persentase rugi:

rugi
% rugi = 100 %
harga beli

3. Diskon atau rabat adalah potongan harga terhadap suatu


produk atau barang yang dijual.
besar diskon
% diskon = 100 %
harga semula

13
TES MATEMATIKA BERPOLA

Tes matematika berpola menguji siswa untuk menentukan pola


operasi hitung apa yang tepat sehingga diperoleh sebuah angka
lain. Sebagian soal berupa beberapa angka yang terletak pada
gambar. Siswa diminta untuk menentukan angka yang tepat
untuk mengisi gambar kosong.
Beberapa pola perhitungan, di antaranya:
1. dijumlahkan, kemudian dikurangkan dengan suatu bilangan
2. dikurangkan, kemudian dijumlahkan dengan suatu bilangan
3. dijumlahkan atau dikurangkan, kemudian hasilnya dikalikan
suatu bilangan
4. dijumlahkan atau dikurangkan, kemudian hasilnya dibagi
suatu bilangan
5. dijumlahkan atau dikurangkan, kemudian hasilnya
dipangkatkan (kuadrat, kubik, atau pangkat yang lebih
besar)
6. dijumlahkan atau dikurangkan, kemudian dicari akar
kuadratnya
7. selisih dari jumlah dua pasangan bilangan
8. dikalikan atau dibagi suatu bilangan
9. deret bilangan dengan pola tertentu (umumnya terdapat
pada bentuk lingkaran)

Masih ada berbagai kemungkinan kombinasi operasi hitung


lainnya. Imajinasikanlah berbagai pola perhitungan.

14
Berikut ini adalah beberapa contoh pola soal yang sering
diujikan.
Contoh:
1. Berapakah angka yang tepat untuk mengisi titik-titik dalam
tanda kurung?
8 (24) 3
9 (...) 2
A. 16
B. 11
C. 18
D. 20
Jawaban: C
Kamu harus mengetahui pola operasi hitung antara bilangan
di sebelah kiri dan kanan tanda kurung yang menghasilkan
bilangan di dalam tanda kurung.
Pada soal di atas, pola hasil bilangan adalah 8 3 = 24.
Sehingga untuk 9 (...) 2 adalah 9 2 = 18.
Jadi, angka yang tepat adalah 18.

2. Berapakah angka yang tepat untuk mengisi titik-titik pada


kotak di bawah?

2 6
4 11 2 5 .
2 4
5 2
2
2 5
A. 12
B. 13
C. 16
D. 18

15
Jawaban: B
Pola operasi hitung di atas adalah sebagi berikut:
Pola operasi hitung pertama 2 + 5 + 4 = 11.
Pola operasi hitung yang ditanyakan 6 + 2 + 5 = 13.
Jadi, angka yang tepat adalah 13.

3. Tentukan bilangan yang tepat untuk mengisi kotak kosong!



2 3 10
5 2 14
17
4 5
A. 30
B. 22
C. 20
D. 18
Jawaban: D
Pola perhitungan:
Bilangan pada kolom pertama ditambah bilangan pada
kolom kedua, kemudian dikalikan 2.

2 3 10 (2 + 3) x 2 = 5 x 2 = 10

5 2 14 (5 + 2) x 2 = 7 x 2 = 14
17
4 5 (4 + 5) x 2 = 9 x 2 = 18

Jadi, bilangan yang tepat untuk mengisi kotak kosong


adalah 18.

16
KEMAMPUAN PENALARAN

KEMAMPUAN PENALARAN

Tes Penalaran terdiri atas tes penalaran logis, tes penalaran


analitis, dan tes penalaran spasial. Tes ini merupakan salah
satu tes yang krusial untuk mengetahui apakah seorang
siswa memiliki daya nalar yang baik dalam mencermati suatu
permasalahan.

PENALARAN LOGIS
Penalaran logis adalah untuk mendayagunakan logika siswa
dalam memahami pernyataan ataupun informasi yang
diberikan. Siswa diminta untuk menentukan kesimpulan dari
beberapa pernyataan yang diberikan. Soal yang diberikan
membutuhkan jawaban dari hasil analisis secara logis.

Contoh Penalaran Logis


1. Jika cuaca buruk, penerbangan ditunda.
Hari ini penerbangan maskapai X ditunda.
A. Penerbangan maskapai X ditunda karena cuaca buruk
B. Alasan penundaan semua penerbangan adalah cuaca
buruk
C. Cuaca tidak buruk, tidak ada penerbangan yang ditunda
D. Hanya maskapai X yang ditunda penerbangannya
karena cuaca buruk
Jawaban : A
Jika cuaca buruk, penerbangan ditunda
Hari ini penerbangan maskapai X ditunda
Jadi penerbangan maskapai X ditunda karena cuaca buruk.

17
2. Tak satupun pahlawan yang korupsi
Semua guru adalah pahlawan
A. Semua yang korupsi adalah pahlawan
B. Semua yang tidak korupsi adalah guru
C. Semua pahlawan adalah guru
D. Semua guru tidak korupsi
Jawaban : D
Dengan hukum silogisme maka kesimpulannya adalah
semua guru tidak korupsi.

PENALARAN ANALITIS
Penalaran analitis adalah untuk mempelajari informasi yang
diberikan, kemudian menjawab beberapa pertanyaan yang
berhubungan dengan informasi tersebut.

Contoh Soal Penalaran Analitis


Teks
Empat lampu menyala setiap beberapa menit sekali. Lampu
merah menyala setiap 2 menit sekali. Lampu kuning menyala
setiap 4 menit sekali. Lampu hijau menyala setiap 6 menit
sekali. Lampu biru menyala setiap 3 menit sekali.

1. Lampu manakah yang menyala paling lama?


A. lampu biru
B. lampu kuning
C. lampu hijau
D. lampu merah
Jawaban: C
Dari teks, kita dapat melihat bahwa lampu hijau menyala
setiap 6 menit sekali. Dengan demikian, lampu merah,
biru, dan kuning menyala lebih cepat daripada lampu hijau.
Jadi, jawaban paling tepat adalah C.

18
2. Dalam jangka waktu 1 jam. Lampu kuning akan menyala
berapa kali?
A. 10 kali
B. 12 kali
C. 15 kali
D. 20 kali
Jawaban: C
1 jam = 60 menit.
Lampu kuning menyala setiap 4 menit sekali.
60 : 4 = 15.
Jadi, dalam waktu 1 jam lampu kuning akan menyala 15
kali.

PENALARAN SPASIAL

Tes penalaran spasial adalah tes logika yang berkaitan dengan


gambar-gambar. Biasanya kamu diminta untuk menentukan
pola gambar selanjutnya atau pola gambar yang berbeda
sesuai dengan apa yang diminta dari soal. Itulah salah satu
kunci sukses untuk dapat menaklukkan soal ini.
Berikut adalah tip praktis untuk memahami dan mengerjakan
soal dengan pola gambar.
1. Amati gambar secara cermat.
2. Pikirkanlah berbagai pola yang mungkin, apakah deret,
rotasi, pencerminan, ciri khusus, perubahan bentuk, dan
lain-lain. Terkadang kamu harus jeli dengan pola perubahan
warna (hitam, putih, atau arsiran).
3. Dengan rajin berlatih, kamu akan semakin terampil dalam
menyelesaikan soal logika gambar.
4. Jika kamu masih kebingungan dalam menyelesaikan
sebuah soal, melajulah ke soal berikutnya. Waktu sangatlah
berharga.

19
Contoh Soal Penalaran Spasial
1. Perhatikan gambar berikut!

Manakah yang tidak sesuai?

Jawaban: D
Gambar pada pilihan A, B, dan C merupakan gambar tiruan
bumi. Sedangkan gambar D adalah pesawat. Jadi gambar
yang berbeda adalah gambar D.

2. Perhatikan gambar berikut!


Pola gambar selanjutnya adalah .


A. B. C. D.
Jawaban: D
Pola: segitiga kecil bertambah satu per satu secara
bergantian antara segitiga putih dan segitiga hitam.
Perhatikan dengan teliti, yang bertambah dulu adalah
segitiga putih. Jadi, pola selanjutnya yang tepat adalah
gambar D.

20
3. Perhatikan gambar berikut!

?

Gambar selanjutnya adalah . . . .


A. B. C. D.
Jawaban: C
Pola pada soal adalah pola rotasi atau berputar sesuai
dengan arah jarum jam. Pola tanda panah tersebut berotasi
450. Jadi, pola selanjutnya yang tepat adalah gambar C.

4. Manakah gambar berikut yang memiliki pola berbeda?


A. B. C. D.
Jawaban: D
Gambar A, B, dan C adalah gambar segi empat, sedangkan
gambar D adalah segi lima. Jadi, jawaban yang tepat adalah
D.

21
5. Tentukan susunan jaring-jaring bangun yang sesuai!

Jawaban: B
Jaring-jaring yang tepat adalah sesuai dengan gambar B,
yaitu bangun balok.

22