Anda di halaman 1dari 23

MINI RISET

KASUS PENYALAHGUNAAN NARKOBA DI


INDONESIA

Oleh:
Tengku Siti Nadya
NIM 4143121059

Program Studi Pendidikan Fisika

PRODI PENDIDIKAN FISIKA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN
MEDAN
2014
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat
dan rahmat-Nya, makalah yang berjudul Kasus Penyalahgunaan Narkoba di
Indonesia ini dapat diselesaikan.. Tentunya makalah ini selesai berkat bantuan
dari berbagai pihak yang telah memberikan kontribusi yang sangat berarti bagi
penyusunan laporan ini, baik berupa moril maupun materil.

Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah
memberikan bantuan yang cukup besar dalam penyusunan makalah ini. Makalah
ini sangat jauh dari sempurna dan masih banyak terdapat kesalahan-kesalahan
dalam penyusunan makalah ini maka dari itu, penulis mohon maaf yang sebesar-
besarnya. Oleh karena itu saran, usul dan kritik yang sifatnya membangun sangat
penulis harapkan demi penyempurnaan di masa yang akan datang. Akhir kata,
semoga makalah ini dapat berguna dan bermanfaat bagi semua pihak.

Medan, 10 Desember 2016

Tengku Siti Nadya

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................i

DAFTAR ISI............................................................................................................ii

BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1

1.1 Latar Belakang...............................................................................................1

1.2 Tujuan Penulisan............................................................................................2

1.3 Manfaat Penelitian.........................................................................................2

BAB II TINJAUAN TEORITIS..............................................................................3

2.1 Pelanggaran...............................................................................................3

2.2 Narkoba.....................................................................................................3

2.2.1 Narkotika............................................................................................4

2.2.2 Psikotropika.......................................................................................4

2.2.3 Zat Adiktif Lainnya............................................................................5

2.2.4 Dampak Negatif Penggunaan............................................................5

2.3 Kasus.........................................................................................................6

2.3.1 Analisis Kasus....................................................................................8

2.3.2 Solusi Kasus.....................................................................................12

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN...............................................................14

DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................16

2
1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Globalisasi dan modernisasi tidak dapat dipungkiri lagi telah


mendatangkan keuntungan bagi manusia. Arus informasi yang masuk ke negeri
ini semakin sulit dibendung. Dampak negatifnya, banyak yang terjerumus
mengikuti budaya asing yang tidak sesuai dengan budaya Indonesia, misalnya
Narkoba.

Sejak 2010 sampai 2013 tercatat ada peningkatan jumlah tersangka kasus
narkoba. Pada 2010 tercatat ada 531 tersangka narkotika, jumlah itu meningkat
menjadi 605 pada 2011. Setahun kemudian, terdapat 695 tersangka narkotika, dan
tercatat 1.121 tersangka pada 2013. Pada 2010, terdata ada 515 tersangka, dan
terus naik menjadi 607 tersangka pada 2011. Setahun kemudian, tercatat 709
tersangka, dan 857 tersangka di tahun 2013.

Tren penyalahgunaan narkoba saat ini didominasi ganja, sabu-sabu,


ekstasi, heroin, kokain, dan obat-obatan Daftar G. Sepanjang 2012, BNN sudah 12
kali memusnahkan narkoba. Total yang telah dimusnahkan sebanyak 28.062 gram
sabu-sabu, 44.389 gram ganja, 10.116 gram heroin, dan 3.103 butir ekstasi.
Berdasarkan data BNN, sedikitnya 15 ribu orang setiap tahun mati akibat
penyalahgunaan narkoba dan kerugian negara mencapai Rp50 triliun per tahun.
Pecandu heroin dan morfin yang menggunakan jarum suntik itu berpotensi besar
terkena penyakit hepatitis B dan hepatitis C bahkan tertular virus HIV-AIDS.

Berdasarkan data kasus di atas, maka penulis akan membahas pelanggaran


narkoba, analisis kasus narkoba di indonesia dan solusi menanggulangi
pelanggaran narkoba.
2

1.2 Tujuan Penulisan

Tujuan penulisan makalah ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu tujuan
umum dan tujuan khusus. Tujuan umum dalam penyusunan makalah ini yaitu
untuk mengerjakan tugas mata kuliah ISBD dari Drs. Sri Wiratma, M.Si
Sedangkan tujun khusus dari penyusunan makalah ini yaitu :

1. Untuk mengetahui yang dimaksud pelanggaran narkoba

2. Untuk mengetahui analisis kasus narkoba.

3. Untuk mengetahui solusi menanggulangi pelanggaran narkoba.

1.3 Manfaat Penelitian


Adapun manfaat adalah menambah pengetahuan wawasan penulis dan
pembaca terhadap materi yang dibahas. Memberi pemahaman kepada penulis
sebagai calon guru fisika untuk mengenal pelanggaran narkoba.
3

BAB II
TINJAUAN TEORITIS

2.1 Pelanggaran

Perbuatan (perkara) melanggar, tindak pidana yang lebih ringan dari pada
kejahatan. Menurut Robert M. Z. Lawang penyimpangan perilaku adalah semua
tindakan yang menyimpang dari norma yang berlaku dalam sistem sosial dan
menimbulkan usaha dari mereka yang berwenang dalam sitem itu untuk
memperbaiki perilaku menyimpang.

Menurut James W. Van Der Zanden perilaku menyimpang yaitu perilaku


yang bagi sebagian orang dianggap sebagai sesuatu yang tercela dan di luar batas
toleransi. Menurut Lemert penyimpangan dapat dibedakan menjadi dua macam,
yaitu penyimpangan primer dan penyimpangan sekunder. Penyimpangan primer
adalah suatu bentuk perilaku menyimpang yang bersifat sementara dan tidak
dilakukan terus-menerus sehingga masih dapat ditolerir masyarakat seperti
melanggar rambu lalu lintas, buang sampah sembarangan, dll. Sedangkan
penyimpangan sekunder yakni perilaku menyimpang yang tidak mendapat
toleransi dari masyarakat dan umumnya dilakukan berulang kali seperti
merampok, menjambret, memakai narkoba, menjadi pelacur, dan lain-lain.

2.2 Narkoba

Narkoba yang merupakan kependekan narkotika, psikotropika, dan bahan


zat adiktif lainnya. Pengguna narkoba biasanya dimulai dengan coba-coba yang
bertujuan sekedar memenuhi rasa ingin tahu remaja, namun sering keinginan
untuk mencoba ini menjadi tingkat ketergantungan. Tingkat pengguna narkoba
sendiri dapat dibagi menjadi (1) pemakai coba-coba, pemakaian sosial (hanya
untuk bersenang-senang), (2) pemakaian situasional (pemakaian pada saat tegang,
4

sedih, kecewa dan lain-lain), (3) penyalahgunaan (pengunaan yang sudah bersifat
patologis) dan (4) tahap yang lebih lanjut atau Ketergantungan (kesulitan untuk
menghentikan pemakaian).

2.2.1 Narkotika

Menurut UU RI No 22 / 1997, Narkotika adalah: zat atau obat yang


berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semisintetis yang
dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa,
mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan
ketergantunganNarkotika sendiri dikelompokkan lagi menjadi:

Golongan I: Narkotika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan


pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta
mempunyai potensi sangat tinggi mengakibatkan ketergantungan. Contoh:
Heroin, Kokain, Ganja.

Golongan II: Narkotika yang berkhasiat pengobatan, digunakan sebagai


pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam terapi dan / atau untuk tujuan
pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi
mengakibatkan ketergantungan. Contoh: Morfin, Petidin.

Golongan III: Narkotika yang berkhasiat pengobatan dan banyak


digunakan dalam terapi dan/atau tujuan pengebangan ilmu pengetahuan
serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan ketergantungan. Contoh:
Codein.

2.2.2 Psikotropika

Menurut UU RI No 5 / 1997, Psikotropika adalah: zat atau obat, baik


alamiah maupun sintetis bukan narkotika, yang berkhasiat psikoaktif melalui
pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas
pada aktifitas mental dan perilaku. Psikotropika terdiri dari 4 golongan:
5

Golongan I: Psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu


pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi
kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan. Contoh: Ekstasi.

Golongan II: Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat


digunakan dalan terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: Amphetamine.

Golongan III: Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan banyak


digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: Phenobarbital.

Golongan IV: Psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan sangat luas


digunakan dalam terapi dan / atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta
mempunyai potensi ringan mengakibatkan sindroma ketergantungan.
Contoh: Diazepam, Nitrazepam (BK, DUM).

2.2.3 Zat Adiktif Lainnya

Yang termasuk Zat Adiktif lainnya adalah bahan atau zat yang
berpengaruh psikoaktif diluar Narkotika dan Psikotropika, meliputi:
Minuman Alkohol, mengandung etanol etil alkohol, yang berpengaruh menekan
susunan saraf pusat, dan sering menjadi bagian dari kehidupan manusia sehari-
hari dalam kebudayaan tertentu. Jika digunakan bersamaan dengan Narkotika atau
Psikotropika akan memperkuat pengaruh obat / zat itu dalam tubuh manusia. Ada
3 golongan minuman beralkohol:

a. Golongan A: kadar etanol 1-5 % (Bir)


6

b. Golongan B: kadar etanol 5-20 % (Berbagai minuman anggur)

c. Golongan C: kadar etanol 20-45 % (Whisky, Vodca, Manson House, Johny


Walker)

2.2.4 Dampak Negatif Penggunaan Narkoba

1. Dampak Fisik :

a. Gangguan pada sistem saraf (neorologis) : kejang-kejang, halusinasi,


gangguan kesadaran, kerusakan saraf tepi.

b. Gangguan pada jantung dan pembuluh darah (kardiovaskuler) : infeksi


akut otot jantung, gangguan peredaran darah.

c. Gangguan pada kulit (dermatologis) : penanahan, bekas suntikan dan


alergi.

d. Gangguan pada paru-paru (pulmoner) : penekanan fungsi pernapasan,


kesukaran bernafas, penggesaran jaringan paru-paru, pengumpulan benda
asing yang terhirup.

e. Dapat terinfeksi virus HIV dan AIDS, akibat pemakain jarum suntik secara
bersama-sama.

2. Dampak Psikologis

Berfikir tidak normal, berperasaan cemas, tubuh membutuhkan jumlah


tertentu untuk menimbulkan efek yang di inginkan, ketergantungan / selalu
membutuhkan obat.
7

3. Dampak sosial dan ekonomi


Selalu merugikan masyarakat baik ekonomi, sosial, kesehatan & hukum.

2.3 Kasus
Identitas kasus/berita yang penulis bahas sebagai berikut :

Sumber : Liputan6.com

Tanggal : 21 November 2016

Isi kasus :

Liputan6.com, Riau - Pernah menghuni jeruji besi karena tersangkut


narkoba, tak membuat Wandi alias Pakcik jera. Pegawai negeri sipil (PNS) di
Pemerintah Kabupaten Pelalawan itu, kembali nekat berbisnis barang haram, dan
kembali tertangkap polisi di hotel berbintang Jalan Jenderal Sudirman, Pekanbaru,
Riau.

Dari tangan pria 40 tahun itu, jajaran Satuan Reserse Narkoba Polresta
Pekanbaru menyita barang bukti berupa 520 gram sabu dan 210 butir ekstasi. "Dia
ini residivis. Dulu pernah masuk penjara karena kasus narkoba dan dihukum
setahun penjara," kata Kapolresta Pekanbaru Komisaris Besar Toni Hermawan di
Mapolresta Pekanbaru, Senin petang, (21/11/2016).

Toni menjelaskan, Wandi ditangkap bersama rekannya M Safaat alias


Ocu di kamar 1.007 dan 1.025. Penangkapan berawal dari informasi masyarakat
hingga polisi menyelidiki kasus ini. "Penyelidikan dilakukan dan kedua ditangkap
di kamar berbeda, tapi hotelnya satu dengan barang bukti tersebut," sebut dia.
Menurut Toni, kedua tersangka merupakan kaki tangan pria yang akrab disapa
Bro. Polisi masih mengejar pria tersebut karena diduga berada di Kabupaten
Bengkalis, Riau. Keduanya sudah tiga kali membawa sabu dan ekstasi ke
Pekanbaru untuk dijual kepada pengecer, sesuai arahan dari Bro. Untuk pekerjaan
itu, kedua tersangka mendapat upah Rp 20 sampai 30 juta.
8

"Terkadang diupah dengan sabu itu sendiri untuk dipakai atau dikonsumsi
sendiri," sebut Toni. Dalam aksinya, sebut Toni, kedua tersangka menyimpan sabu
dan ekstasi dalam bingkisan kopi. Di Pekanbaru, keduanya menemui pemesan
sesuai arahan dari bos besar, Bro. "Barang bukti disimpan dalam kemasan kopi.
Jumlahnya 520 gram sabu-sabu senilai Rp 600 juta. Ada juga 210 butir pil ekstasi
yang per butirnya dijual seharga Rp 200 ribu. Antara tersangka dan pembelinya
saling menelpon terlebih dahulu, kemudian baru janjian untuk transaksi," papar
Toni.

Atas perbuatan itu, kedua tersangka dijerat dengan Pasal 112 dan 114 UU
No 35 Tahun 2009 dengan ancaman maksimal seumur hidup penjara. Wandi
disebut-sebut PNS nonstruktural atau nonjob di Badan Pemberdayaan Masyarakat
Pemerintahan Desa (BPMPD) Pemerintah Kabupaten Pelalawan. Kepala BPMPD
Pelalawan Zammur Das tak membantah hal tersebut dan tak pula kaget terkait
ditangkapnya bawahannya itu oleh polisi. "Pegawai kita berstatus PNS aktif
namun tidak memiliki jabatan apa-apa di BPMPD," kata dia.

Terkait banyaknya barang bukti yang dibawa Wandi, Zammur kemudian


terkejut. "Alamak, banyak kali itu," ucap dia. Terhadap kasus tersebut, Zammur
menyerahkan sepenuhnya kepada aparat penegak hukum. "Saya sudah berulang-
ulang kali mengingatkan, jangan main-main dengan narkoba. Begitu juga kepada
Wandi, kita serahkan aparat mengusutnya," tandas Zammur.

2.3.1 Analisis Kasus


Dua tersangka ditangkap sebagai pengedar narkoba. Kasus tersebut
termasuk pelanggaran sebagai berikut :

1. Nilai dan Norma

Secara umum, pelanggaran norma dapat terjadi di manapun tempatnya tanpa


terkecuali. Terjadinya pelanggaran norma disebabkan karena sikap apatis
9

masyarakat dalam melaksanakan nilai dan norma masyarakat. Sehingga wibawa


nilai dan norma sebagai pedoman tingkah laku menjadi memudar. Alhasil
timbullah perilaku yang melanggar norma.

Perilaku pelanggaran norma dibedakan menjadi empat macam, yaitu:

1. Pelanggaran nilai dan norma yang dilihat dan dianggap sebagai kejahatan,
misalnya: pemukulan, pemerkosaan, penodongan, dan lain-lain.

2. Pelanggaran nilai dan norma yang berupa penyimpangan seksual, yaitu


perzinahan, homoseksualitas, dan pelacuran.

3. Bentuk-bentuk konsumsi yang sangat berlebihan, misalnya alkohol,


candu, morfin, dan lain-lain.
4. Gaya hidup yang lain dari yang lain, misalnya penjudi profesional, geng-geng,
dan lain-lain.

2. Hukum

Tersangka dijerat dengan Pasal 112 dan 114 UU No 35 Tahun 2009 dengan
ancaman maksimal seumur hidup penjara. UU No 22 tahun 1997 tentang
Narkotika mengatur tentang produksi, penyimpanan dan pelaporan, ekspor dan
impor, pengangkutan, transito dan pemeriksaan. Lebih jauh telah diundangkan UU
No 7 tahun 1997 tentang Pengesahan UN Convention against Illicit Traffic in
Narcotic Drugs and Psychotropic Substances, 1988.

Pengaturan yang sama juga diberlakukan bagi pengadaan psikotropika di


dalam UU No 5 tahun 1997 tentang Psikotropika. Lebih lanjut telah diundangkan
Permenkes RI No 688/MENKES/ PER/VII/97 tentang Peredaran Psikotropika dan
10

Permenkes RI No 785/MENKES/ PER/VII/97 tentang Ekspor dan Impor


Psikotropika.

Seseorang hanya dapat menggunakan (mengkonsumsi), menyimpan,


memiliki dll, apabila ia menerima narkotika (selain narkotika golongan I dan
psikotropika golongan I) dari tenaga medis dalam kaitannya dengan upaya
pengobatan penyakitnya. Dokter, apotik dan sarana kesehatan diwajibkan untuk
melakukan pencatatan dan pelaporan atas kegiatannya yang berkaitan dengan
narkotika, pemakai narkotika harus membuktikan bahwa perolehannya dan
pemakaiannya adalah sah, dan pecandu narkotika wajib menjalani pengobatan
atau perawatan.
Pelanggaran atas ketentuan UU dan peraturan-paraturan di atas diancam
dengan sanksi pidana sebagaimana yang diatur dalam UU tentang Narkotika dan
Psikotropika. Beberapa sanksi pidana dalam UU No 22 tahun 1997 tentang
Narkotika memiliki kekhususan oleh karena tidak lagi memasukkan unsur
dengan sengaja sebagaimana terdapat dalam UU No 23 tahun 1992 tentang
Kesehatan dan memberikan minimal lamanya hukuman penjara. Sanksi-sanksi
tersebut diancamkan kepada barangsiapa tanpa hak dan melawan hukum
menanam, memelihara, mempunyai persediaan, memiliki, menyimpan,
menguasai, memproduksi, mengolah, mengekstraksi, menkonversi, merakit, atau
menyediakan, membawa, mengirim, mengangkut, mentransito, mengimpor,
mengekspor, menawarkan untuk dijual, menyalurkan, menjual, membeli,
menyerahkan, menerima, menjadi perantara, menukar narkotika, dengan ancaman
pidana yang bervariasi, mulai dari satu tahun (bagi pemakai narkotika) hingga
hukuman mati. Pidana lebih berat diberikan bagi kejahatan terorganisasi dan
korporasi.
11

3. Agama

a. Menurut Agama Islam

Dalam wacana Islam, ada beberapa ayat al-Quran dan hadits yang
melarang manusia untuk mengkonsumsi minuman keras dan hal-hal yang
memabukkan. Pada orde yang lebih mutakhir, minuman keras dan hal-hal yang
memabukkan bisa juga dianalogikan sebagai narkoba. Waktu Islam lahir dari
terikpadang pasir lewat Nabi Muhammad, zat berbahaya yang paling populer
memang baru minuman keras (khamar). Dalam perkembangan dunia Islam,
khamar kemudian bergesekan, bermetamorfosa dan beranak pinak dalam bentuk
yang makin canggih, yang kemudian lazim disebut narkotika atau lebih luas lagi
narkoba.

Untuk itu, dalam analoginya, larangan mengonsumsi minuman keras dan


hal-hal yang memabukkan, adalah sama dengan larangan mengonsumsi narkoba.
Ada dua surat al-Quran dan dua hadits yang coba dilansir disini, yang
terjemahannya kira-kira begini :

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi,


(berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah termasuk
perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat
keberuntungan. (QS Al-Maidah : 90).

b. Menurut Agama Khatolik


12

Disebutkan dalam INJIL LUKAS 21 : 34 :

Jagalah dirimu, supaya hatimu sarat oleh pesta pora dan kemabukkan serta
kepentingan kepentingan duniawi dan supaya hari Tuhan jangan tiba-tiba jatuh
keatas dirimu seperti suatu jerat perkara-perkara yang hina dan keji.

c. Menurut Agama Protestan

- GALATION 5: 13, 21 :
13) Saudara-saudara memang kamu telah dipanggil, untuk merdeka.
Tetapi janganlah kamu mempergunakan kemerdekaan itu sebagai kesempatan
untuk kehidupan dalam dosa, melainkan layanilah seorang akan yang lain oleh
kasih.
21) Kedengkian, kemabukan, pesta pora dan sebagainya. Terhadap
semuanya itu kuperingatkan kamu seperti yang telah kubuat dahulu bahwa barang
siapa melakukan hal-hal yang demikian tentu tidak akan mendapat bagian dari
kerajaan Allah ( Surga ).

d. Menurut Agama Hindu

-
BHAGAWADGITA III, 16 :
Evam Pravartitam Chakram Na, Nuvartayati Hayah Aghayur Indriyaramo
Mogham Parta Sajivati.
Terjemahannya :
13

Ia yang tidak ikut memutar roda hidup ini selalu hidup dalam dosa. Menikmati
kehendak hawa nafsunya oh parta, ia hidup sia-sia. Menuruti kehendak nafsu
semata berarti mereka menuju kebahagiaan dan kedamaian yang semu. Dengan
mencari kenikmatan yang dilarang oleh ajaran agama, seperti berfoya-foya,
mengkonsumsi makanan terlarang, termasuk obat-obatan yang mengandung zat
adiktif (miras, narkoba, dll).

e. Menurut Agama Budha


Agama Budha dalam pandangannya tentang narkoba, menyebutnya
dengan istilah yang terdiri dari 4 kosa kata yaitu :
1). SURA : Sesuatu yang membuat nekat, mengacu pada minuman keras yang
mengandung alkohol.
2). MERAYA : Sesuatu yang membuat mabuk/kurangnya kewaspadaan seperti
minuman keras yang memabukkan.
3). MAJJA : Sesuatu yang membuat tidak sadarkan diri, seperti ganja Morphin.
4). PAMADATTHAMA : Yang menjadi dasar kelengahan/kecerobohan.
f. Menurut Agama Kong hu cu
- Mengzi Jilid IV B Li Lo :
Mengzi menjawab : Yang dianggap tidak berbakti pada jawab ini ada lima hal :
a.Malas ke-empat anggota tubuhnya dan tidak memperhatikan pemeliharaan
terhadap orang tua.
b. Suka berjudi dan mabuk-mabukan serta tidak memperhatikan pemeliharaan
terhadap orang tuanya.

2.3.2 Solusi Kasus

Solusi dari penyalahgunaan narkoba ini adalah :

1. Pengendalian sosial.

Pengendalian sosial adalah cara dan proses pengawasan yang


direncanakan atau tidak direncanakan, guna mengajak, mendidik, serta memaksa
warga masyarakat untuk berperilaku sesuai dengan norma sosial. Masyarakat akan
14

memperhatikan pelaku narkoba dan memaksanya meninggalkan penyalahgunaan


narkoba.

2. Tindakkan Hukum
Pelanggaran atas ketentuan UU dan peraturan-paraturan di atas diancam
dengan sanksi pidana sebagaimana yang diatur dalam UU tentang Narkotika dan
Psikotropika. Beberapa sanksi pidana dalam UU No 22 tahun 1997 tentang
Narkotika memiliki kekhususan oleh karena tidak lagi memasukkan unsur
dengan sengaja sebagaimana terdapat dalam UU No 23 tahun 1992 tentang
Kesehatan dan memberikan minimal lamanya hukuman penjara. Sanksi-sanksi
tersebut diancamkan dengan ancaman pidana yang bervariasi, mulai dari satu
tahun (bagi pemakai narkotika) hingga hukuman mati. Pidana lebih berat
diberikan bagi kejahatan terorganisasi dan korporasi.

3. Rehabilitasi

Didirikan pusat-pusat rehabilitasi berupa rumah sakit atau ruang rumah


sakit secara khusus untuk mereka yang telah menderita ketergantungan.

4. Penanggulangan secara nasional, yang teramat penting adalah pelaksanaan


Hukum yang tidak pandang bulu, tidak pilih kasih. Kemudian menanggulangi
masalah narkoba harus dilakukan secara terintegrasi antara aparat keamanan
(Polisi, TNI AD, AL, AU ) hakim, jaksa, imigrasi, diknas, semua dinas/instansi
mulai dari pusat hingga ke daerah-daerah. Adanya ide tes urine dikalangan Pemda
Kalteng adalah suatu ide yang bagus dan perlu segera dilaksanakan. Barang siapa
terindikasi mengkomsumsi narkoba harus ditindak sesuai peraturan disiplin
Pegawai Negri Sipil dan peraturan yang mengatur tentang pemberhentian Pegawai
Negri Sipil seperti tertuang dalam buku pembinaan Pegawai Negri Sipil. Polisi
dan aparat terkait agar secara rutin melakukan razia mendadak terhadap berbagai
diskotik, karaoke dan tempat-tempat lain yang mencurigakan sebagai tempat
15

transaksi narkoba. Demikian juga merazia para penumpang pesawat, kapal laut
dan kendaraan darat yang masuk, baik secara rutin maupun secara insidental.

5. Kerja sama dengan tokoh-tokoh agama perlu dieffektifkan kembali untuk


membina iman dan rohani para umatnya agar dalam setiap kotbah para tokoh
agama selalu mengingatkan tentang bahaya narkoba.
16

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

3.1. Kesimpulan

Kesimpulan dari makalah ini adalah :

1. Narkoba yang merupakan kependekan narkotika, psikotropika, dan bahan


zat adiktif lainnya. Pengguna narkoba biasanya dimulai dengan coba-coba
yang bertujuan sekedar memenuhi rasa ingin tahu remaja, namun sering
keinginan untuk mencoba ini menjadi tingkat ketergantungan.
17

2. Narkoba memiliki dampak pada kerusakan organ fisik, memperburuk


psikologi seseorang dan merugikan ekonomi masyarakat dan negara.

3. Penyalahgunaan narkoba telah melanggar nilai dan norma di Indonesia,


pelanggaran hukum dan semua agama yang telah diakui di Indonesia.

4. Solusi untuk tersangka narkoba adalah :

- Pengendalian Sosial dari masyarakat

- Tindak hukum penjara seumur hidup

- Melakukan razia secara nasional agar tersangka lain tertangkap

- Rehabilitas bagi yang bisa diobati dan ingin berhenti

- Dekat dengan Agama masing-masing

5. Kesimpulan dari solusi adalah :

- Jika masyarakat telah melakukan pengendalian sosial maka pengguna


narkoba lain akan kesulitan menggunakan narkoba.

- Penangkapan akan memberi efek jera oleh pelaku dan berhenti


menyalahgunakan narkoba

- Razia akan mengakibatkan tersangka tertangkap dan menggagalkan


peredaran narkoba

- Rehabilitas akan menghilangkan kecanduan narkoba

- Mendekatkan diri pada agama akan mengajarkan pelaku untuk


menjauhi narkoba

3.2. Saran
Saran dari makalah ini adalah :
18

1. Agar mengenali narkoba dan jenis-jenisnya


2. Agar menghindari penyalahgunaan narkoba
3. Melakukan segenap upaya penanggulangan narkoba.
19

DAFTAR PUSTAKA

Lawang, Robert M.Z. 1985. Pengantar Sosiologi. Jakarta : Jarunika

Holisah, L. 2014. 2014 adalah tahun penyelamatan pengguna narkoba.


http://www.dakwatuna.com/2014/02/20/46558/2014-adalah-tahun-penyelamatan-
pengguna-narkoba/#ixzz3LOHEU2f7. Diakses pada tanggal 5 Desember 2016

Tryas. 2014. http://harianterbit.com/read/2014/09/13/8219/18/18/22-persen-


Pengguna-Narkoba-Kalangan-Pelajar. diakses pada 5 Desember 2016

Widianingsih, R. Dan M. M. R. Widyarini. 2009. Dukungan Orangtua dan


Penyesuaian Diri Remaja Mantan Pengguna Narkoba. Jurnal Psikologi Vol. 3 No.
1 : 10-15
20

LAMPIRAN

Anda mungkin juga menyukai