Anda di halaman 1dari 11

LIPID

Abdurrahman Faris, 230110150154


Perikanan B, Kelompok 11

ABSTRAK

Lemak atau lipid adalah istilah yang digunakan untuk senyawa yang relatif tidak larut air dan
dapat diekstrak dengan pelarut non polar. Lipid dapat diklasifikasikan menjadi 4 kelas yaitu:
lipid netral; fosfatida; spingolipid dan glikolipida. Lipid yang berbentuk cair pada suhu ruang
disebut minyak dan yang berbentuk padat disebut lemak. Secara kimiawi,lipid terdiri dari 3
gugus asam lemak dan melekat pada gliserol melalui ikatan ester. Lemak dan minyak merupakan
bagian terbesar dan terpenting kelompok lipid, yaitu sebagai komponen makanan utama bagi
organisme hidup. Minyak dan lemak tidak larut dalam air dingin dan sedikit larut dalam alkohol.
Kelarutan tersebut dipengaruhi oleh polaritas dan panjang rantai asam lemak penyusun. Proses
pembentukan sabun dikenal sebagai reaksi penyabunan atau saponifikasi, yaitu reaksi antara
lemak/gliserida dengan basa. Praktikum Lipid ini dilaksanakan pada 7 November 2016 dimulai
pada pukul 10.00 WIB bertempat di laboratorium Fisiologi Hewan Air, Gedung 2 FPIK UNPAD.
Proses saponifikasi atau penyabunan dari minyak menghasilkan gliserol dan sabun. Larutan
alkali yaitu NaOH dan KOH dapat mensaponifikasi lemak. Konsentrasi alkali yang digunakan
juga suhu saat pemanasan sangat menentukan minyak tersaponifikasi secara sempurna atau tidak.
Larutan asam kuat dan asam lemah digunakan untuk menghidrollisis asam lemak yang
dihasilkan dari proses saponifikasi oleh alkali basa.

Kata Kunci: Asam Lemak, Basa, Lemak, Lipid, Minyak, Sabun, Saponifikasi

ABSTRACT

Fat or lipid is a term used for a compound that is relatively insoluble in water and can be
extracted with a non polar solvent. Lipids can be classified into 4 classes: neutral lipid;
phosphatides; spingolipid and glikolipida. Lipids which is liquid at room temperature are called
oils and solid form called fat. Chemically, lipids composed of three fatty acid groups and
attached to the glycerol via an ester bond. Fats and oils are part largest and most important
group of lipids, namely as a component of the main food for living organisms. Oils and fats are
insoluble in cold water and slightly soluble in alcohol. The solubility is affected by the polarity
and the long chain fatty acid constituent. The process of soap formation known as saponification
or saponification reaction, the reaction between the fat / glycerides with a base. Lipid practicum
was held on 7 November 2016 starting at 10:00 pm located at Air Animal Physiology
Laboratory, Building 2 FPIK UNPAD. Saponification or saponification of oil to produce glycerol
and soap. Namely alkaline solution of NaOH and KOH can saponificating fat. The
concentration of alkali is used also when the heating temperature is crucial oil saponificated
perfectly or not. Strong acid solution and a weak acid is used to hydrolising fatty acid produced
from the saponification by alkali bases.

Keywords: Acids fat, Bases, Fat, Lipid, Oil, Saponification, Soap


PENDAHULUAN
Lemak atau lipid adalah istilah yang digunakan untuk senyawa yang relatif tidak larut air
dan dapat diekstrak dengan pelarut non polar. Lipid dapat diklasifikasikan menjadi 4 kelas yaitu:
lipid netral; fosfatida; spingolipid dan glikolipida. Lipid yang berbentuk cair pada suhu ruang
disebut minyak dan yang berbentuk padat disebut lemak. Secara kimiawi,lipid terdiri dari 3
gugus asam lemak dan melekat pada gliserol melalui ikatan ester.
Lemak merupakan penyusun tumbuhan atau hewan yang dicirikan oleh sifat kelarutannya.
Pada umumnya, lemak dan minyak tidak larut dalam air, tetapi sedikit larut dalam alkohol, dan
larut sempurna dalam pelarut organik seperti eter, kloroform, aseton, serta pelarut non polar
lainnya. Lipid adalah senyawa organik yang tidak larut dalam air, tetapi larut dalam pelarut non
polar atau semi polar seperti eter dan kloroform. Lemak dan minyak merupakan salah satu
bagian dari lipid disamping jenis yang lain, seperti prostaglandin, fosfolipid, terpenoid, steroid,
dan lain-lain (Keenan, 1991).
Struktur molekul lipid sangat beragam, sehingga kita harus meninjau banyak gugus fungsi
yang telah kita pelajari sebelumnya. Senyawa yang termasuk kelompok lipid adalah trigliserida,
lilin, fosfolipid, glikolipid, steroid, terpen, prostaglandin, dan lain-lain.
Lemak dan minyak merupakan bagian terbesar dan terpenting kelompok lipid, yaitu
sebagai komponen makanan utama bagi organisme hidup. Lemak dan minyak penting bagi
manusia karena adanya asam-asam lemak esensial yang terkandung di dalamnya. Fungsinya
dapat melarutkan vitamin A, D, E, dan K yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan tubuh
(Tim Dosen Biokimia 2011).
Minyak dan lemak tidak larut dalam air dingin dan sedikit larut dalam alkohol. Kelarutan
tersebut dipengaruhioleh polaritas dan panjang rantai asam lemak penyusun. Campuran minyak
dan air akan membentuk emusli temporer. Emulsifier/stabilizer adalah bahan yang ditambahkan
ke dalam emulsi untuk meningkatkan kestabilan. Minyak dan lemak mudah mengalami oksidasi.
Sabun merupakan salah produk kosmetika yang berkembang seiring peradaban manusia.
Sabun secara sederhana dapat dibuat dengan mereaksikan asam lemak dengan basa. Secara
kimiawi, sabun disebut sebagai garam logam alkali. Reaksi pembuatan sabun disebut reaksi
saponifikasi lemak dan menghasilkan gliserol.Jenis sabun yang dihasilkan tergantung jenis alkali
yang digunakan dalam reaksi penyabunan. Sabun yang ditambah dengan asam kuat (HCl) akan
menghasilkan kembali asam lemak.
Proses pembentukan sabun dikenal sebagai reaksi penyabunan atau saponifikasi, yaitu
reaksi antara lemak/gliserida dengan basa. Mula-mula reaksi penyabunan berjalan lambat karena
minyak dan larutan alkali merupakan larutan yang tidak saling larut (Immiscible). Setelah
terbentuk sabun maka kecepatan reaksi akan meningkat, sehingga reaksi penyabunan bersifat
sebagai reaksi autokatalitik, di mana pada akhirnya kecepatan reaksi akan menurun lagi karena
jumlah minyak yang sudah berkurang.( Alexander 1964 ).

Gambar 1. Reaksi Saponifikasi


(Ketaren 1896)
Reaksi penyabunan (saponifikasi) merupakan reaksi eksotermis sehingga harus
diperhatikan pada saat penambahan minyak dan alkali agar tidak terjadi panas yang berlebihan.
Pada proses penyabunan, penambahan larutan alkali (KOH atau NaOH) dilakukan sedikit demi
sedikit sambil diaduk dan dipanasi untuk menghasilkan sabun cair. Untuk membuat proses yang
lebih sempurna dan merata maka pengadukan harus lebih baik. Sabun cair yang diperoleh
kemudian diasamkan untuk melepaskan asam lemaknya.
Gliserol terdapat di alam dalam bentuk kombinasi gliserida dalam semua lemak hewani
dan minyak nabati, dan didapatkan sebagai produk samping saat minyak tersebut disaponifikasi
pada pabrik sabun, atau pemisahan langsung dari minyak dalam produksi asam minyak. Gliserol
di alam jarang ditemukan dalam bentuk bebas dalam lemak, tetapi biasanya sebagai trigliserida
yang berkombinasi dengan asam minyak seperti stearat, oleat, palmitat dan laurat, dan
merupakan campuran atau kombinasi gliserida dari berbagai asam minyak. Beberapa minyak
nabati seperti minyak kelapa, inti sawit, kapas, kedelai, dan zaitun mampu menghasilkan gliserol
dalam jumlah yang lebih besar dibandingkan dengan lemak hewani seperti lemak babi. Gliserol
terdapat di alam sebagai trigliserida dalam sel sel tumbuhan dan hewan berupa lipida seperti
lechitin dan cephalin. Komplek lemak ini berbeda dari lemak biasa, dimana kandungannya cukup
variatif seperti asam phosphat dalam residu asam lemak.
Praktikum ini bertujuan agar mahasiswa mengetahui karakteristik lemak dan pemanfaatan
asam lemak melalui pembuatan sabun dengan metode saponifikasi.

METODOLOGI
Praktikum Lipid ini dilaksanakan pada 7 November 2016 dimulai pada pukul 10.00 WIB
bertempat di laboratorium Fisiologi Hewan Air, Gedung 2 Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan
UNPAD Jatinangor.
Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum ini adalah: Gelas ukur, untuk mengukur
volume minyak; Beaker glass, sebagai wadah minyak; Water Bath, untuk memanaskan bahan;
Tabung Reasi, sebagai wadah saat akan mereaksikan bahan; Pipet tetes, untuk memindahkan
bahan berbentuk larutan; Rak Tabung, untuk stander tabung reaksi
Sedangkan, bahan yang digunakan adalah sebagai berikut: Minyak goring dan minyak
zaitun, sebagai sampel (asam lemak); KOH, NaOH, Akuades, HCl, H2SO4, CH3COOH, sebagai
peraksi (basa kuat, asam kuat, asam lemah).
Prosedur kerja praktikum ini adalah sebagai berikut:
dimasukan 4-5 tetes minyak ke dalam tabung reaksi. ditambahkan air suling
sebanyak 3 mL. dimasukan 1 ml KOH. dianaskan campuran tersebut sampai
mendidih (1-2 menit). dikocok dan diperhatikan pembentukan busa.

dilangi percobaan a dengan diganti larutan KOH dengan NaOH.

dibandingkan hasil yang diperoleh dari poin a dan b

Sabun yang terbentuk ditambahkan dengan beberapa tetes asam (HCl pekat,
H2SO4 pekat, asam asetat).

dimati perlakuan dan dicatat hasilnya di dalam tabel pengamatan


HASIL DAN PEMBAHASAN
Sampe Pemanasan
Kel + basa Pemanasan 5 + asam
l 10
Minyak Terdapat 2 Terdapat 2 lapisan,
Terdapat lapisan
Goreng lapisan, bagian atas putih Homogen,
coklat diantara
1 lapisan atas kekuningan dan terbentuk busa
minyak dan akuades
minyak dan ada gumpalan di bagian atas
serta terbentuk busa
lapisan coklat melayang
bawah 2 lapisan,
akuades lapisan atas Terdapat 2 lapisan,
Larutan menjadi
putih kuning keruh
3 homogen, warna
kekuningan, dibagian atas dan
putih kekuningan
bagian bawah putih dibagian bawah
keruh
KOH H2SO4
Bagian atas
Terdapat 2
berwarna kuning Terdapat 2 lapisan,
lapisan dan
muda dan terdapat kuning keruh bagian
9 buih, lapisan
gumpalan, serta atas dan semakin
bawah lebih
bagian bawah lebih bening bagian bawah
bening
bening
Terdapat 2 lapisan,
2 lapisan,ada Terdapat 2 lapisan,
bagian atas putih
buih, lapisan kuning keruh bagian
11 kekuningan dan
bawah lebih atas dan semakin
ada gumpalan
bening bening bagian bawah
coklat melayang
NaOH CH3COOH Terdapat 2 lapisan,
2 lapisan,
Ada gumpalan bagian atas adalah
lapisan atas
diatas, berwarna hasil sampingan
putih
2 kuning keruh sabun yaitu gliserida
kekuningan,
diatas, dan bening dan bagian bawah
bagian bawah
di bawah adalah sabun dengan
bening
bau asam pekat
Ada gumpalan 2 lapisan,
Terdapat 2
diatas, berwarna lapisan atas
lapisan,kuning keruh
4 kuning keruh putih keruh dan
bagian atas dan putih
diatas, dan bening lapisan bawah
bagian bawah
di bawah bening
Terdapat 2
lapisa, lapisan Terdapat 2
Larutan menjadi
bawah putih lapisan,kuning keruh
10 homogen, berwarna
susu dan bagian atas dan putih
putih kekuningan
lapisan bawah bagian bawah
kuning muda
12 Larutan menjadi 2 lapisan, Terdapat 2
homogen, berwarna lapisan atas lapisan,kuning keruh
putih kekuningan keruh dan bagian atas dan putih
lapisan bawah bagian bawah
bening
Minyak Terdapat 2 2 lapisan, Terdapat 2 lapisan,
Zaitun lapisan, Larutan menjadi lapisan atas lapisan atas kuning
lapisan atas homogen dan kuning minyak keruh dan lapisan
5
minyak dan berwarna putih dan lapisan bawah putih , serta
lapisan susu bawah putih terdapat endapan
bawah keruh coklat dibawahnya
akuades Endapan coklat
2 lapisan, menjadi lebih sedikit,
Larutan mrnjadi terdapat lapisan atas berwarna
7
homogeny endapan coklat kuning serta berbusa
dan berbusa dan lapisan bawah
menjadii warna putih
Terdapat 2 lapisan,
lapisan atas berwarna
KOH 2 lapisan, H2SO4
kuning keruh dan
Larutan menjadi lapisan atas
lapisan bawah
13 homogen berwarna kuning pucat
berwana putih
putih dan lapisan
susu(jika dikocok
bawah keruh
akan homogen
kembali)
Larutan menjadi
keruh, lapisan atas
putih kekuningan, Lapisan terlihat Lapisan atas
lapisan bawah lebih terpisah berwarna coklat gelap
15
putih keruh dan dari dan lapisan bawah
terdapat bercak- sebelumnya berwarna putih keruh
bercak kecoklatsn
di dasar
NaOH Terdapat 2 CH3COOH
lapisan, lapisan Terdapat 2 lapisan,
Larutan menjadi
atas kuning lapisan atas kuning
homogen warna
6 pekat dan terang dan lapisan
putih , sedikit
lapisan bawah bawah putih susu
berbusa
bening agak pekat
putih
2 fase, lapisan
2 fase, diatas
Larutan menjadi atas berwarna
berwarna kuning
8 homogen berwarna kuning dan
sedit dan dibawah
putih lapisan bawah
berwarna putih susu
bening
2 fase, lapisan
atas berwarna Cairan kental di
Larutan menjadi
kuning dan bawah berwarna
14 homogen dan
lapisan bawah putih susu, atas
berwarna putih
bening, serta kuning cair
terdapat buih
16 Larutan menjadii 2 fase, lapisan Terdapat 2 lapisan,
homogen, tapi atas berwarna lapisan atas berwarna
setelah didiamkan
kuningkeruh dan
terbentuk 2 lapisan,
kuning pucat lapisan kedua
lapisan ada terdapat
dan lapisan berwarna putih susu
buih dan lapisan
bawah keruh (jika dikocok akan
bawah akuades
homogen kembali)
berwarna keruh

Data berupa table diatas merupakan data hasil praktikum lipid yang dilakukan oleh kelas
Perikanan B 2015 Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran. Data diatas
menunjukan perubahan sifat sampel dengan berbagai perlakuan yang telah dilakukan pada
sampel tersebut. Sampel yang dipakai pada praktikum kali ini adalah Minyak Goreng dan
Minyak Zaitun yang berfungsi sebagai asam lemak pada reaksi saponifikasi pada praktikum lipid
ini. Kedua sampel tersebut mula-mula dipanaskan selama 10 menit, kemudian diberi basa,
setelah itu dipanaskan kembali selama 5 menit, dan perlakuan terakhir adalah penambahan basa.
Kelompok 1, 3, 9, 11, 2, 4, 10, dan 12 menggunakan sampel minyak goreng, sedangkan
kelompok 5, 7, 13, 15, 6, 8, 14, dan 16 menggunakan sampel minyak zaitun. Perlakuan
penambahan basa dan asam setiap 4 kelompok pada setiap sampel berbeda, 4 kelompok pada
kelompok yang menggunakan sampel minyak goreng memberi perlakuan pada minyak goreng
tersebut dengan mencampurkan dengan KOH dan asam kuat, yaitu H2SO4 sedangkan 4 kelompok
yang lainnya menggunakan NaOH dan asam lemah, yaitu CH3COOH.
Kelompok 11 mendapatkan sampel minyak goreng dengan memberi perlakuan dicampur
KOH dan H2SO4. Perlakuan pertama yang dilakukan oleh kelompok 11 sebelum menambahkan
basa kuatnya adalah memanaskan sampelnya,yaitu minyak goreng yang telah diberi akuades
sebanyak 1 ml pada water bath selama 10 menit, yang terjadi adalah adanya 2 lapisan, lapisan
atas minyak dan lapisan bawah akuades. Perlakuan yang kedua adalah pemberian basa kuat,
yaitu pemberian KOH, saat ditambahkannya KOH dan dikocok, terdapat 2 lapisan, bagian atas
putih kekuningan dan ada gumpalan coklat melayang. Perlakuan selanjutnya adalah dipanaskan
selama 5 menit dalam water bath, hal ini menimbulkan adanya 2 lapisan, adanya buih, dan
lapisan bawah lebih bening dari sebelumnya. Perlakuan yang terakhir adalah penambahan asam
kuat, yang membuat adanya 2 lapisan, kuning keruh bagian atas dan semakin bening bagian
bawah.
Terjadinya 2 lapisan saat sebelum dipanaskan antara minyak dan air disebabkan karena
minyak tidak dapat bercampur dengan air. Sesaat setelah dicampurkan, kedua zat tersebut tidak
bersatu, hal ini karena minyak tidak larut dalam air yang merupakan pelarut polar. Minyak dalam
air akan membentuk emulsi yang tidak stabil karena bila dibiarkan, maka kedua cairan akan
memisah menjadi dua lapisan. Minyak hanya dapat larut pada pelarut eter dan kloroform,
sedangkan minyak tidak dapat larut pada ketiga pelarut lainnya yakni pada air suling, alkohol
96%, dan larutan Na2CO3 0,5%. Kelarutan dapat dilihat dari fase larutan yang terbentuk; satu
fase menunjukkan bahwa lipid larut, dan dua fase menunjukkan bahwa lipid tidak larut, di mana
fase yang di atas memiliki massa jenis lebih kecil dari pada fase yang di bawah. Minyak dalam
air membentuk emulsi tidak stabil setelah pengocokan, ditandai dengan kedua jenis cairan yang
segera memisah setelah dikocok kuat. (Suci 2011)
Fungsi pemanasan sendiri yaitu untuk menghomogenkan larutan. Setelah dipanaskan lalu
di goyang-goyangkan agar larutan tercampur sempurna. Setelah dipanaskan larutan tetap
membentuk 2 lapisan, lapisan bawah merupakan gliserol dan lapisan atas adalah sabun yang
berwarna agak keruh, juga terdapat buih. Setelah dipanaskan lalu sampel ditambahkan dengan
larutan H2SO4 sebanyak 5 tetes. Hasil akhirnya dapat dilihat pada saat semua campuran larutan
tersebut dimasukan kedalam air, saat dimasukan kedalam air, terlihat adanya gliserol dan adanya
buih walapun sedikit. Timbulnya buih pada larutan mengindikasi adanya sabun dalam larutan
tersebut. Hal itu berarti proses saponifikasi telah terjadi.
Hal yang hampi serupa juga terjadi pada beberapa kelompok 9, 14 dan 16 yang ditandai
adanya 2 lapisan, yaitu lapisan gliserol dan lapisan sabun yang menandakan proses saponifikasi
tersebut terjadi.
Adanya 2 lapisan merupakan tanda minyak belum teraponifikasi secara sempurna. Larutan
tersaponifikasi sempurna bila tidak adanya 2 lapisa, melainkan hanya adanya 1 lapisan yang
homogen yaitu hanya terdapat lapisan sabun. Hal ini tidak terjadi pada praktikum kali ini yangn
dilakukan oleh kelas Perikanan B 2015. Ketidaksempurnaan proses saponifikasi ini diduga
disebabkan oleh suhu pemanasan yang kurang pas atau penggunaan jumlah alkali yang belum
optimum sehingga ada sebagian trigliserida yang tidak terhidrolisis. Menurut Suci (2011),
penggunaan jumlah alkali yang kurang optimum dalam reaksi saponifikasi akan menyebabkan
terbentuknya residu/sisa asam lemak (gliserol) setelah reaksi dan peningkatan suhu menyebakan
proses hidrolisis dan saponifikasi lebih sempurna.
Pada proses saponifikasi, asam lemak dari struktur trigliserida pertama kali dihidrolisis
dengan adanya basa sebagai katalis dan air. Hidrolisis menghasilkan asam lemak bebas yang
dengan adanya basa NaOH/KOH menyebabkan terbentuk sabun sehingga jumlah air yang ada
dalam bahan harus cukup untuk menfasilitasi hidrolisis. Kecukupan air menyebakan asam lemak
mudah terhidrolisis dari struktur trigliserida. (Teti 2011)

KESIMPULAN
Berdasarkan literatur dan praktikum lipid yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa
proses saponifikasi atau penyabunan dari minyak menghasilkan gliserol dan sabun. Larutan
alkali yaitu NaOH dan KOH dapat mensaponifikasi lemak. Konsentrasi alkali yang digunakan
juga suhu saat pemanasan sangat menentukan minyak tersaponifikasi secara sempurna atau tidak.
Larutan asam kuat dan asam lemah digunakan untuk menghidrollisis asam lemak yang
dihasilkan dari proses saponifikasi oleh alkali basa.

DAFTAR PUSTAKA
Keenan. 1991. Kimia Untuk Universitas. Jakarta: Erlangga.
Sakinah, Suci Qadrianty. 2011. Percobaab II : LIPID. Laboratorium Terpadu Kesehatan
Masyarakat, Fakultas Kesehatan Masyarakat . Universitas Hasanuddin : Maassar.
Teti, Estiasih. 2011. Saponifikasi dan Ekstraksi Satu Tahap untuk Ekstraksi Minyak Tinggi
Linoleat dan Linolenat dari Kedelai Varietas Lokal. Jurusan Teknologi Hasil Pertanian,
Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Brawijaya.
Tim Dosen Biokimia. 2011. Penuntun Praktikum Biokimia. Makassar : UPTMKU Universitas
Hasanuddin.

LAMPIRAN
Gambar 1. Minyak Goreng
Gambar 2. KOH Gambar 6. Pencampuran Akuades

Gambar 7. Minyak + Akuades


Gambar 3. H2SO4

Gambar 8. Pemanasan 1
Gambar 5. Pemasukan minyak
Gambar 9. Penambahan KOH Gambar 11. Pemanasan 2

Gambar 10. Penambahan H2SO4 Gambar 12. Hasil Akhir