Anda di halaman 1dari 12

PERHITUNGAN DAN PEMILIHAN KUBIKEL

Kubikel 20 kV adalah komponen peralatan untuk memutuskan dan


menghubungkan, pengukuran, tegangan, arus maupun daya, peralatan proteksi dan
control. Didalam perencanaan ini, pelanggan memesan daya kepada PLN sebesar
1905 kVA, pelanggan ini termasuk pelanggan TM / TM / TR sehinga trafo milik
pelanggan, rugi-rugi di tanggung pelanggan, pengukuran di sisi TM dan trafo
ditempatkan di gardu distribusi.

Kubikel terdiri dari dua unit. Pertama adalah milik PLN (yang bersegel) dan
kubikel milik pelanggan (hak pelanggan sepenuhnya). Setiap kubikel terdiri dari
incoming, metering dan outgoing. Pada perencanaan ini, kubikel pelanggan dan PLN
disamakan spesifikasinya, karena selain PLN, pelanggan juga perlu memonitoring
metering milik pelanggan itu sendiri. Spesifikasi kubikel ialah:

1. Incoming : IMC
2. Metering : CM
3. Outgoing : DM1-A
Memakai kubikel Schneider.

1. INCOMING (IMC)

LBS

CT

Coupling
Capacitor

Terdiri atas LBS (load break switch), coupling kapasitor dan CT (Current
Transformator).
LBS ( Load Break Switch)
LBS ialah pemutus dan penyambung tegangan dalam keadaan berbeban,
komponen berbeban terdiri atas beberapa fungsi yaitu:

1. Earth Switch
2. Disconnect Switch
3. Load Break Switch
Untuk meng-energized, proses harus berurutan (1-2-3) dan memutus beban
harus dengan urutan kebalikan (3-2-1)

Dalam pemilihannya harus diperhatikan In pada sisi primer transforator


dengan mengkalikan 400 % dari arus nominal trafo, sehingga dilakukan
perhitungan sebagai berikut :
4 x 2000kVA
3 x 20kV
In = = 231,21 A

Pemilihan Disconecting Switch

Disconnecting Switch (DS) merupakan peralatan pemutus yang dalam


kerjanya (menutup dan membuka) dilakukan dalam keadaan tidak berbeban,
karena alat ini hanya difungsikan sebagai pemisah bukan untuk pemutus.
Jika DS dioperasikan pada saat keadaan berbeban maka akan terjadi flash
over atau percikan api yang dapat merusak alat itu sendiri.
Fungsi lain dari DS adalah sebagai pemisah tegangan pada waktu
pemeliharaan dan perbaikan, sehingga diperlukan saklar pembumian agar
tidak ada muatan sisa.
Karena DS dioperasikan sebagai saklar maka perhitungannya adalah :
I = 1,15 x 57.7 A
= 66,47 A

Coupling Capasitor
Dalam penandaan kubikel membutuhkan lampu tanda dengan tegangan kerja
400 kV. Karena pada kubikel mempunyai tegangan kerja 20 kV, maka
tegangan tersebut harus diturunkan hingga 400 V menggunakan coupling
capasitor dengan 5 cincin yang menghasilkan output tegangan :

Output Tegangan = 20 kV/5 = 400 V

Current Transformator (CT)


Trafo yang digunakan adalah trafo dengan daya 1600 kVA. Sehingga arus
nominalnya ialah:

A. Trafo 1 (1600 kVA )


Daya trafo
=
3 tegangan menengah
16 00 kVA

3 20 kV
46,18 A

B. Trafo 2 (1600 kVA )


Daya trafo
=
3 tegangan menengah
1600 kVA

3 20 kV
46,18 A

Meter yang digunakan hanya mampu menerima arus sampai 5 A. Sehingga


dibutuhkan trafo arus (CT) dengan spesifikasi:

1. Transformer ARM2/N2F
2. Single Primary Winding
3. Double Secondary Winding Untuk Pengukuran dan Pengaman
4. Arus rating : 50 A / 5
(NB: Keterangan lebih lengkap bisa dilihat katalog kubikel schneider)

Kontak bantu pada disconnector ( 2NO + 2NC ). Digunakan untuk kontak


bantu lampu tanda
Busbar 3 fasa (400 A), busbar yang paling kecil adalah 400 A sehingga
dipilih busbar dengan rating 400 A
Indicator tegangan digunakan melihat tegangan masuk
Heater 50W
Digunakan untuk pemanasan dalam kubikel untuk mencegah terjadinya
kelembapan yang terlalu tinggi sehingga mencegah terjadinya short
circuit yang di akibatkan oleh uap air dalam panel kubikel

Disconnector operating machanism


Peralatan proteksi metering
Untuk keandalan peralatan dan proteksi gigunakan SEPAM + SERIES 20

2. METERING (CM)

Terdiri atas LBS type CS, busbar 3 phasa, LV circuit isolation switch, LV fuse, 3
fuse type UTE atau DIN 6.3 A, Potensial Transformer (PT) dan heater 150 W
(karena daerah dengan tingkat kelembaban tinggi).

Load Break Switch type CS


Dioperasikan dengan pengungkit yang terdiri atas :

1. Earth switch

2. Disconnect switch

Potensial Transformer (PT)


- Transformer VRQ2 - n / S1 phase to phase 50 Hz

- Reted voltege : 24 kV

- Primary voltage : 20 3 kV

- Secondary voltage : 100 3 V

- Thermal power : 250 VA

- Kelas akurasi : 0,5

Fuse
Fuse yang digunakan pada kubikel metering tergantung dari tegangan
kerja dan transformator yang digunakan.

Maka di pilih fuse dengan spesifikasi :

Fuse solefuse (UTE Standards) dengan


Rating arus 6,3 to 63 A
Rating voltage 24 kV

(NB: Keterangan lebih lengkap

bisa

dilihat katalog kubikel schneider)


Kontak bantu pada disconnector ( 2 NO + 2NC ) digunakan sebagai
kontak bantu untuk lampu tanda
Busbar 3 fasa (400 A) , busbar yang paling kecil adalah 400 A sehingga
dipilih busbar dengan rating 400 A
Disconnector Operating mexhanisme CS

3. OUTGOING (DM1-A)

Terdiri atas:

- SF1 atau SF set circuit breaker (CB with SFG gas)


- Pemutus dari earth switch
- Three phase busbar
- Circuit breaker operating mechanism
- Dissconector operating mechanism CS
- Voltage indicator
- Three ct for SF1 CB
- Aux- contact on CB
- Connections pads for ary-type cables
- Downstream earhting switch.
- Peralatan proteksi yang digunakan SEPAM + SERIES 20

Dengan aksesori tambahan:

- Aux contact pada disconnector


- Additional enclosure or connection enclosure for cabling from above
- Proteksi menggunakan stafimax relay atau sepam progamable electronic
unit for SF1 CB.
- Key type interlock
- 150 W heating element
- Stands footing
- Surge arrester
- CB dioperasikan dengan motor mekanis.

Current Transformator (CT)

Trafo yang digunakan adalah trafo dengan daya 3200 kVA. Sehingga
arus nominalnya ialah:

A. Trafo 1 (1600 kVA )


Daya trafo
=
3 tegangan menengah

16 00 kVA

3 20 kV
46,18 A

B. Trafo 2 (1600 kVA )


Daya trafo
=
3 tegangan menengah
16 00 kVA

3 20 kV
46,18 A
Meter yang digunakan hanya mampu menerima arus sampai 5 A.
Sehingga dibutuhkan trafo arus (CT) dengan spesifikasi:

Transformer ARJP1/N2F

Double Primary Winding

In : 50/100 A

Ith : 12,5 kA / 21 Ka

Disconnector Operating mexhanisme CS

Pemilihan Disconnecting Switch (DS).


Disconnecting switch merupakan peralatan pemutus yang dalam kerjanya
(menutup dan membuka) dilakukan dalam keadaan tidak berbeban, karena alat
ini hanya difungsikan sebagai pemisah bukan pemutus.

Jika DS dioperasikan pada saat keadaan berbeban maka akan terjadi flash over
atau percikan-percikan api yang dapat merusak alat itu sendiri.

Fungsi lain dari disconnecting switch adalah difungsikan sebagai pemisah


tegangan pada waktu pemeliharaan dan perbaikan, sehingga dperlukan saklar
pembumian agar tidak ada muatan sisa.

Karena DS dioperasikan sebagai saklar maka perhitungannya adalah :

A. Trafo 1 ( 1600 kVA)

KVA(trafo)
I 1,15
3 20kV

1600kVA
I 1,15
3 20kV

= 53.11 A

B. Trafo 2 ( 1600 kVA)

KVA(trafo)
I 1,15
3 20kV

1600kVA
I 1,15
3 20kV

= 53.11 A

Sehingga dipilih DS dengan type SF 6 with earthing switch.


Pemilihan Load Break Switch.
Kemampuan pemutus ini harus disesuaikan dengan rating nominal dari
tegangan kerja, namun LBS juga harus mampu beroperasi saat arus besar ( Ics )
tanpa mengalami kerusakan.

Cara pengoperasian LBS bisa secara manual yaitu digerakkan melalui


penggerak mekanis yang dibantu oleh sisitem pegas dan pneumatic.pemilihan
LBS ditentukan

berdasarkan dengan Rating arus nominal dan tegangan kerjannya :

A. Trafo 1 ( 1600 kVA)

KVA(trafo)
I 1,15
3 20kV

1600kVA
I 1,15
3 20kV

= 53.11 A

B. Trafo 2 ( 1600 kVA)

KVA(trafo)
I 1,15
3 20kV

1600kVA
I 1,15
3 20kV

= 53.11 A
Pemilihan CB
A. Trafo 1 ( 1600 kVA )
CB = 250% x In

= 250% x 46.18 A

= 115.47 A

B. Trafo 1 ( 1600 kVA )


CB = 250% x In

= 250% x 46.18 A

= 115.47 A