Anda di halaman 1dari 46

PEDOMAN

PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

DIREKTORAT PEMBELAJARAN

DIREKTORAT JENDERAL PEMBELAJARAN DAN KEMAHASISWAAN

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI

2016
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ..............................................................................................................................i


DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................................... iv
BAB 1 PENDAHULUAN ....................................................................................................... 1
A. LATAR BELAKANG .................................................................................................... 1
B. TUJUAN.......................................................................................................................... 2
BAB 2 PENDEKATAN DAN MODEL PENGEMBANGAN KURIKULUM
PENDIDIKAN GURU ............................................................................................................ 3
A. Pendekatan Pengembangan Kurikulum Pendidikan Guru .................................... 3
B. Model Kurikulum Pendidikan Guru .......................................................................... 4
1. Model Terintegrasi.................................................................................................... 5
2. Model Berlapis .......................................................................................................... 6
BAB 3 PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU ................................. 7
A. Pengembangan Kurikulum Program Sarjana Pendidikan ...................................... 7
1. Perancangan Kurikulum .......................................................................................... 7
a. Penetapan Profil Lulusan .................................................................................... 8
b. Perumusan Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL) ....................................... 10
c. Pembentukan Mata Kuliah ............................................................................... 13
1) Pemilihan Bahan Kajian dan Penyusunan Matriks CPL ....................... 13
2) Kajian dan Penetapan Mata Kuliah .......................................................... 17
3) Penetapan Besarnya sks Mata Kuliah. ..................................................... 20
d. Penyusunan Struktur Kurikulum .................................................................... 20
1) Menyusun Mata Kuliah dalam Semester ................................................ 21
2) Menyusun Rencana Pembelajaran Semester (RPS)................................ 21
a) Prinsip Penyusunan RPS .................................................................... 21
b) Komponen RPS .................................................................................... 22
c) Tahapan Penyusunan RPS .................................................................. 23
3) Menyusun Dokumen Kurikulum ............................................................. 27
2. Sistem Pembelajaran............................................................................................... 28

i
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

a. Proses Pembelajaran .......................................................................................... 28


b. Penilaian Pembelajaran ..................................................................................... 28
1) Prinsip Penilaian ......................................................................................... 29
2) Kriteria Penilaian ........................................................................................ 29
3) Mekanisme dan Prosedur Penilaian ........................................................ 30
4) Pelaksanaan Penilaian ................................................................................ 30
5) Pelaporan Penilaian .................................................................................... 30
6) Kelulusan Mahasiswa................................................................................. 31
c. Tindak Lanjut Penilaian .................................................................................... 31
1) Bentuk Tindak Lanjut Penilaian ............................................................... 31
2) Analisis Kesulitan Belajar .......................................................................... 32
3) Waktu Pelaksanaan Analisis Kesulitan Belajar ...................................... 33
4) Prosedur Analisis Kesulitan Belajar ......................................................... 33
5) Bentuk Program Remedial......................................................................... 33
6) Waktu Pelaksanaan Program Remedial .................................................. 33
7) Penetapan Kelulusan dan Pelaporan Hasil Remedial ........................... 34
8) Mekanisme Remediasi ............................................................................... 34
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 38

ii
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Model Kurikulum Terintegrasi Program Sarjana Pendidikan dengan


Program Pendidikan Profesi 2 Semester ........................................................ 5
Gambar 2. Model Berlapis antara Program Sarjana Pendidikan dengan Pendidikan
Profesi 2 Semester .............................................................................................. 6
Gambar 3. Tahapan Perancangan Kurikulum .................................................................. 8
Gambar 4. Tahapan Capaian Pembelajaran .................................................................... 13
Gambar 5. Tahapan Penyusunan RPS.............................................................................. 24
Gambar 6. Pembelajaran Tuntas pada Program Sarjana Pendidikan ......................... 35

iii
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Contoh Profil Lulusan Program Sarjana Pendidikan Biologi .......................... 9


Tabel 2. Contoh matriks keterkaitan capaian pembelajaran dan bahan kajian
program studi Pendidikan Kimia. ..................................................................... 14
Tabel 3. Contoh Matriks Hubungan Capaian Pembelajaran, Bahan Kajian, dan
Mata kuliah............................................................................................................ 18
Tabel 4. Contoh format RPS ............................................................................................... 25
Tabel 5. Penjelasan contoh format RPS ............................................................................ 25
Tabel 6. Contoh Rancangan Tugas Mahasiswa .............................................................. 27
Tabel 7. Contoh untuk program remedial dilakukan per SubCPMK ......................... 36
Tabel 8. Contoh untuk program remedial dilakukan pada Grup SubCPMK ............ 37

iv
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

BAB 1
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Pengembangan kurikulum perguruan tinggi harus didasarkan pada dinamika
kebutuhan masyarakat, regulasi terkait pendidikan tinggi, visi dan misi
perguruan tinggi, khususnya program studi dan perkembangan ilmu
pengetahuan, teknologi, dan seni. Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012
tentang Pendidikan Tinggi, Pasal 35, Ayat (1) menegaskan bahwa Kurikulum
Pendidikan Tinggi (KPT) merupakan seperangkat rencana dan pengaturan
mengenai tujuan, isi, dan bahan ajar serta cara yang digunakan sebagai
pedoman kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan tinggi.
Pada Ayat (2) ditegaskan bahwa KPT dikembangkan oleh setiap perguruan
tinggi dengan mengacu kepada Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SN-Dikti)
untuk setiap program studi yang mencakup pengembangan kecerdasan
intelektual, akhlak mulia, dan keterampilan.

Lebih lanjut pengembangan KPT dirumuskan penjenjangnya dalam Peraturan


Presiden Nomor 8 Tahun 2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia
(KKNI). KKNI dalam penerapannya di jenjang pendidikan tinggi secara lebih
rinci dirumuskan dalam Peraturan Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan
Tinggi Nomor 44 Tahun 2015 tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SN-
Dikti) yang tercakup dalam Standar Kompetensi Lulusan (SKL).

Untuk mencapai kompetensi lulusan, dalam pengembangan kurikulum


program sarjana pendidikan dan program pendidikan profesi guru harus
merujuk pada Standar Isi, Standar Proses, dan Standar Penilaian yang tertuang
dalam SN-Dikti. Regulasi lainnya yang menjadi payung bagi pengembangan
kurikulum ini adalah Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan
Dosen, khususnya Pasal 8 yang menegaskan bahwa guru wajib memiliki
kualifikasi akademik, kompetensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rohani,
serta memiliki kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional.

Merujuk pada Panduan Penyusunan KPT, model pengembangan Kurikulum


Pendidikan Guru (KPG) untuk Program Sarjana Pendidikan dan Program
Pendidikan Profesi Guru (PPG) menerapkan Model Sistematik. Menurut model
ini, pengembangan komponen KPG dimulai dari menetapkan kompetensi

1
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

lulusan yang dinyatakan dalam rumusan Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL),


Capaian Pembelajaran Mata Kuliah (CPMK), proses pembelajaran, dan
penilaian. Panduan perumusan CPL tertuang dalam SN-Dikti dan KPT dengan
mempertimbangkan aspek-aspek:
1. kebutuhan pemangku kepentingan, masyarakat pengguna lulusan;
2. perkembangan Ipteks, khusus dalam KPG mempertimbangkan
perkembangan yang terjadi dalam bidang keilmuan baik terkait bidang studi
maupun pedagogi serta perpaduan keduanya, pedagogi bidang studi yang
sesuai dengan kebutuhan guru masa depan; dan
3. karakteristik mahasiswa calon guru.

Pada tataran implementasi KPG, interaksi pembelajaran antara dosen dengan


mahasiswa dirancang dengan Rencana Pembelajaran Semester (RPS) yang
berorientasi kepada kebutuhan dan karakteristik mahasiswa calon guru. Nilai-
nilai kearifan lokal dan global perlu dipertimbangkan pada tataran ini. Oleh
karena itu, dalam menerjemahkan SKL, Standar Isi, dan Standar Proses yang
dimandatkan dalam SN-Dikti, faktor-faktor tersebut harus dipertimbangkan
dalam setiap tahapan pengembangan KPG.

B. TUJUAN
Panduan Pengembangan KPG ini bertujuan menyediakan acuan bagi Lembaga
Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) dalam mengembangkan kurikulum
pada Program Sarjana Pendidikan yang sesuai dengan kearifan lokal, tuntutan
kekinian, dan mengacu pada SN-Dikti.

2
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

BAB 2
PENDEKATAN DAN MODEL PENGEMBANGAN
KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

A. Pendekatan Pengembangan Kurikulum Pendidikan Guru


Pada pengembangan kurikulum terdapat dua pendekatan yaitu: pendekatan
konten (subject matter) dan pendekatan kompetensi. Pada pendekatan konten
(subject matter), kurikulum dikembangkan berdasarkan pemilihan bidang kajian
yang dipandang dapat menopang ketercapaian tujuan pendidikan tinggi pada
suatu jenjang. Pendekatan ini didasarkan pada pengelompokkan dan organisasi
bidang kajian secara terpilah-pilah atau terkelompok dalam bidang kajian atau
mata kuliah. Pendekatan ini menekankan pada pencapaian bidang keilmuan
dan isi kurikulum terstruktur secara bertahap mengikuti struktur keilmuan
bidang terkait, serta mencakup desain disiplin akademis dan desain
pengelompokan bidang keilmuan.

Desain disiplin akademis menekankan pada keterpilahan disiplin ilmu dalam


bentuk pengetahuan, keterampilan, dan nilai atau sikap. Organisasi kurikulum
dalam desain ini mengikuti cara kerja akademisi dan disiplin keilmuan. Oleh
karena itu, isi kurikulum akan memusatkan pada bagaimana ilmuwan bekerja,
seperti ahli biologi, sejarawan, dan ahli bahasa. Cara berpikir, cara kerja, dan
penelitian yang ada dalam disiplin ilmu sangat kental mewarnai desain
kurikulum ini. Kurikulum yang dikembangkan harus dapat membekali
mahasiswa dengan struktur keilmuan, yakni hubungan antara gagasan, konsep
dan prinsip termasuk integrasi keterampilan dan nilai yang melekat pada
disiplin keilmuan.

Desain pengelompokan bidang keilmuan dikembangkan untuk menutupi


kelemahan pada desain disiplin akademis. Dalam desain pengelompokan
bidang keilmuan, disiplin ilmu seperti Biologi, Kimia, Fisika dikelompokkan ke
dalam pembidangannya yang lebih luas sebagai Ilmu Pengetahuan Alam;
Sejarah, Geografi, Sosiologi, Antropologi ke dalam Ilmu Pengetahuan Sosial;
membaca, menulis, berbicara, menyimak ke dalam kelompok Bahasa. Desain
terpadu ini dipandang lebih sesuai bagi jenjang pendidikan dasar, sementara
desain yang terpilah-pilah seperti pada desain disiplin akademis lebih sesuai
bagi jenjang pendidikan menengah dan pendidikan tinggi.

3
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Pada pendekatan kompetensi, kurikulum dikembangkan berdasarkan capaian


atau berbasis pada tujuan. Pendekatan ini pertama kali diadopsi dalam
pendidikan guru berbasis kompetensi. Dalam perkembangan selanjutnya,
pendekatan ini dikombinasikan dengan desain KPG yang didasarkan pada
kebutuhan pemangku kepentingan sesuai dengan tuntutan jaman. Pendekatan
kompetensi diawali dengan perumusan standar kompetensi lulusan dalam
bentuk unjuk kerja.

B. Model Kurikulum Pendidikan Guru


Berdasarkan kajian akademik bahwa penyiapan guru harus melalui suatu sistem
keutuhan pendidikan akademik dan profesi, yaitu penyelenggaraan pendidikan
akademik guru hingga diteruskan ke pendidikan profesi guru. Pada model KPG,
dimungkinkan pengintegrasian antara pendidikan akademik dan pendidikan
profesi. Bagi lulusan program sarjana nonkependidikan yang berminat menjadi
guru, untuk memenuhi syarat keutuhan kompetensi akademik dan profesi,
harus mengikuti proses matrikulasi. Terdapat dua model KPG yaitu model
berlapis dan terintegrasi, sesuai dengan Peraturan Menteri Riset, Teknologi dan
Pendidikan Tinggi Nomor 44 Tahun 2015 tentang Standar Nasional Pendidikan
Tinggi pasal 16 ayat (2) bahwa program profesi diselenggarakan sebagai
program lanjutan yang terpisah atau tidak terpisah dari program sarjana atau
program diploma empat/sarjana terapan.

Kedua model KPG ditunjukkan pada Gambar 1 dan Gambar 2.

4
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

1. Model Terintegrasi

10 PPL
PPG
WORKSHOP PENGEMBANGAN PERANGKAT
9
PEMBELAJARAN

8 KKN DIK, PENELITIAN DAN UJIAN AKHIR

7 KARAKTER DAN KEINDONESIAAN


M3
Program Sarjana Pendidikan

METODE KHUSUS
5
Akademik
Bidang Studi M2
Kependidikan
4

3
M1
2

Gambar 1. Model Kurikulum Terintegrasi Program Sarjana Pendidikan dengan Program


Pendidikan Profesi 2 Semester

Pada model Gambar 1, KPG diselenggarakan secara terintegrasi antara


Program Sarjana Pendidikan yang disebar dalam 8 semester dengan Program
Pendidikan Profesi Guru (PPG) yang di dalamnya ada workshop
pengembangan perangkat pembelajaran dan Program Pengalaman
Lapangan (PPL) bagi calon guru mata pelajaran. Capaian pembelajaran
Program Sarjana Pendidikan meliputi kompetensi pemahaman peserta
didik, pembelajaran yang mendidik, penguasaan kurikulum dan bidang
studi, serta sikap dan kepribadian. Selama 3 semester mulai semester 2,
semester 4, dan semester 6 dilaksanakan program magang kependidikan
sebagai program pengenalan lingkungan sekolah sejak awal (M1, M2, dan
M3). Pada semester 9 dan 10 dilaksanakan Program PPG, yang terdiri dari
workshop pengembangan perangkat pembelajaran pada semester 9, dan PPL
pada semester 10.

5
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

2. Model Berlapis

10 PPL
PPG
WORKSHOP PENGEMBANGAN PERANGKAT
9
PEMBELAJARAN

8 KKN DIK, PENELITIAN DAN UJIAN AKHIR

7
KARAKTER DAN KEINDONESIAAN

M3
Program Sarjana Pendidikan

METODE KHUSUS
M2
4 Akademik
Bidang Studi
Kependidikan

3
M1
2

Gambar 2. Model Berlapis antara Program Sarjana Pendidikan dengan Pendidikan Profesi
2 Semester

Pada model Gambar 2, Program Sarjana Pendidikan diselenggarakan


terpisah dari Program PPG. Model kurikulum ini diajukan dengan
mempertimbangkan bahwa profesi guru juga terbuka bagi lulusan Program
Sarjana nonkependidikan yang berminat untuk menjadi guru dengan
persyaratan tertentu. Program PPG yang diselenggarakan untuk sarjana
nonkependidikan dalam bidang studi sejenis dengan Program PPG,
didahului dengan matrikulasi.

6
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

BAB 3
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

A. Pengembangan Kurikulum Program Sarjana Pendidikan


KKNI merupakan kerangka penjenjangan kualifikasi kompetensi yang dapat
menyandingkan, menyetarakan, dan mengintegrasikan antara bidang
pendidikan dan bidang pelatihan kerja serta pengalaman kerja dalam rangka
pemberian pengakuan kompetensi kerja sesuai dengan struktur pekerjaan di
berbagai sektor. Setiap jenjang KKNI setara dengan jenjang CPL program studi
pada jenjang tertentu.

Merujuk pada penjenjangan KKNI, Program Sarjana Pendidikan setara dengan


jenjang 6. CPL diuraikan dalam deskripsi sikap, pengetahuan, keterampilan
umum, dan keterampilan khusus dengan pernyataan yang ringkas yang disebut
dengan deskriptor generik. Tiap-tiap deskriptor menjadi indikator CPL sesuai
dengan jenjang program studi.

Berdasarkan alasan tersebut pengembangan KPG pada Program Sarjana


Pendidikanmengikuti deskriptor generik SN-Dikti yang disesuaikan jenjangnya.
Pengembangan kurikulum harus dilaksanakan melalui prosedur yang
sistematis.

1. Perancangan Kurikulum
Merujuk pada Panduan Penyusunan KPT, tahap perancangan kurikulum
Program Sarjana Pendidikan dilaksanakan melalui prosedur seperti pada
Gambar 3 berikut.

7
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Gambar 3. Tahapan Perancangan Kurikulum

a. Penetapan Profil Lulusan


Profil lulusan program studi adalah postur atau peran yang dapat
dilakukan oleh lulusan yang diharapkan pada saat pembelajar lulus atau
menyelesaikan seluruh proses pembelajaran sesuai dengan jenjang KKNI.
Profil lulusan Sarjana Pendidikan ditetapkan oleh program studi
berdasarkan kesepakatan asosiasi program studi sejenis, hasil analisis
perkembangan keilmuan dan keahlian, analisis kebutuhan lapangan dan
pemangku kepentingan, serta hasil evaluasi kurikulum yang sedang
berlaku. Program studi yang telah memiliki alumni, dapat mengevaluasi
hasil penelusuran lulusannya untuk melihat kelebihan dan kekurangan
berdasarkan respon pengguna lulusan sehingga dapat dikenali
kemampuan yang perlu dikuatkan dan ditambahkan.

Penentuan profil juga wajib merujuk pada jenjang kualifikasi lulusan


sesuai dengan SN-Dikti. Aspek yang perlu menjadi pertimbangan
mencakup sikap, pengetahuan, keterampilan umum, dan keterampilan

8
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

khusus yang akan dikuasai oleh seorang lulusan. Kesesuaian tersebut


dilakukan dengan membandingkan terhadap deskriptor generik KKNI.

Kekhasan program studi dapat dibangun melalui penggalian potensi dan


keunggulan daerah serta melihat tantangan dan permasalahan ke depan
yang dapat dipecahkan oleh kemampuan yang dimiliki lulusan program
studi sesuai jenjangnya. Demikian halnya dengan perkembangan
berbagai sektor yang muncul di masyarakat harus dapat diakomodasi
sehingga turut mewarnai profil. Profil yang telah ditetapkan, akan
menjadi dasar dalam perumusan CPL.

Tabel 1. Contoh Profil Lulusan Program Sarjana Pendidikan Biologi

Profil Deskripsi Profil


Calon guru biologi Pendidik, fasilitator pembelajaran kreatif,
inovatif yang mendidik dengan penguasaan
materi biologi yang baik, memiliki
kemampuan menggunakan teknologi
informasi untuk mengikuti perkembangan
biologi dan pembelajarannya, berjiwa
Pancasila, didukung kemampuan berbahasa
Inggris, memiliki jiwa kepemimpinan, serta
memiliki potensi melanjutkan ke pendidikan
profesi sehingga menjadi guru professional
dan mampu melanjutkan ke jenjang
pendidikan lebih tinggi baik bidang
pendidikan maupun biologi dan cabang
biologi
Asisten Peneliti Pengkaji permasalahan pendidikan biologi
pendidikan biologi dan mempublikasikan hasilnya dalam forum
ilmiah, berjiwa Pancasila, dengan didukung
kemampuan berbahasa Inggris dan
penguasaan teknologi informatika, serta
memiliki potensi melanjutkan ke jenjang
pendidikan lebih tinggi yang linear dengan
bidang penelitian pendidikan
Wirausahawan bidang Berusaha sendiri maupun bekerja bersama

9
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

kependidikan biologi orang lain untuk menghasilkan barang dan


jasa yang berhubungan dengan kependidikan
seperti menghasilkan bahan ajar, dan media
pendidikan.

b. Perumusan Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL)


Pengertian capaian pembelajaran sesuai dengan KKNI (Perpres Nomor 8
Tahun 2012) adalah internasilisasi pengetahuan, sikap, keterampilan,
kompetensi dan akumulasi pengalaman kerja yang dicapai melalui
proses pendidikan yang terstruktur dan mencakup suatu bidang
ilmu/keahlian tertentu atau melalui pengalaman kerja. SKL merupakan
kriteria minimal tentang kualifikasi kemampuan lulusan yang meliputi
sikap, pengetahuan, dan keterampilan, yang dinyatakan dalam rumusan
CPL.

Deskripsi CPL menjadi komponen penting dalam rangkaian


pengembangan KPG. Secara umum CPL dapat berperan dengan beragam
fungsi, yaitu: (a) sebagai penciri, deskripsi, atau spesifikasi dari program
studi; (b) sebagai ukuran, rujukan, pembanding pencapaian jenjang
pembelajaran dan pendidikan; (c) kelengkapan utama deskripsi dalam
Surat Keterangan Pendamping Ijazah (SKPI); dan (d) sebagai komponen
penyusun kurikulum dan pembelajaran.

Sikap terwujud dalam perilaku sebagai hasil dari internalisasi nilai-nilai


budaya dan norma yang tercermin dalam kehidupan spiritual, personal,
dan sosial melalui proses pembelajaran, pengalaman kerja mahasiswa,
penelitian dan pengabdian kepada masyarakat yang terkait
pembelajaran. CP sikap tertuang dalam lampiran SN-Dikti yang dapat
dikembangkan sesuai kebutuhan dan kekhasan program sarjana
pendidikan yang akan meneruskan pendidikan profesi untuk menjadi
guru profesional.

Keterampilan merupakan kemampuan melakukan unjuk kerja dengan


menggunakan konsep, teori, metode, bahan, dan/atau instrumen, yang
diperoleh melalui pembelajaran, pengalaman kerja mahasiswa, penelitian
dan pengabdian kepada masyarakat yang terkait pembelajaran.
Keterampilan dikelompokkan menjadi dua, yakni keterampilan umum
dan keterampilan khusus. Keterampilan umum merupakan kemampuan
kerja umum yang wajib dimiliki oleh setiap lulusan dalam rangka

10
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

menjamin kesetaraan kemampuan lulusan sesuai tingkat program dan


jenis pendidikan tinggi. CP keterampilan umum tertuang dalam lampiran
SN-Dikti yang harus dikembangkan sesuai kebutuhan dan kekhasan
program sarjana pendidikan yang akan meneruskan pendidikan profesi
untuk menjadi guru profesional. Keterampilan khusus merupakan
kemampuan kerja khusus yang wajib dimiliki oleh setiap lulusan sesuai
dengan bidang keilmuan program studi, yang dirumuskan oleh program
studi dengan asosiasi program studi sejenis.

Pengetahuan merupakan penguasaan konsep, teori, metode, dan/atau


falsafah bidang ilmu tertentu secara sistematis yang diperoleh melalui
penalaran dalam proses pembelajaran, pengalaman kerja mahasiswa,
penelitian dan pengabdian kepada masyarakat yang terkait dengan
pembelajaran.

Capaian pembelajaran Program Sarjana Pendidikan meliputi


kompetensi pemahaman peserta didik, pembelajaran yang mendidik,
penguasaan kurikulum dan bidang studi, serta sikap dan kepribadian.

1) Kompetensi pemahaman peserta didik Program Sarjana Pendidikan


meliputi kemampuan:
a) mengidentifikasi karakteristik peserta didik dari aspek fisik,
psikologis, sosial, dan kultural untuk kepentingan pembelajaran;
b) memberikan layanan kepada peserta didik sesuai dengan
karakteristiknya; dan
c) mengembangkan potensi peserta didik secara optimal.

2) Kompetensi pembelajaran yang mendidik Program Sarjana


Pendidikan meliputi kemampuan:
a) memahami landasan filosofis, yuridis, historis, sosiologis,
psikologis, dan empiris pendidikan;
b) memahami konsep, instrumentasi, dan praksis psikologi
pendidikan;
c) menguasai teori belajar dan pembelajaran;
d) memilih pendekatan dan model pembelajaran, bahan ajar, dan
penilaian untuk kepentingan pembelajaran;
e) menerapkan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) dalam
perencanaan, penyelenggaraan proses pembelajaran, evaluasi
pembelajaran dan pengelolaan pembelajaran;

11
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

f) memperbaiki kualitas pembelajaran berdasarkan penilaian proses


dan penilaian hasil belajar; dan
g) mengembangkan lingkungan belajar yang aman, menyenangkan,
dan menantang peserta didik untuk berkreasi.

3) Kompetensi penguasaan kurikulum dan bidang kajian Program


Sarjana Pendidikan meliputi kemampuan:
a) menguasai tujuan, isi, pengalaman belajar, dan penilaian dalam
kurikulum satuan pendidikan;
b) menguasai konsep dan metode keilmuan yang menaungi
substansi bidang kajian;
c) melakukan pendalaman bidang kajian sesuai dengan lingkugan
dan perkembangan jaman;
d) mengembangkan kurikulum sesuai dengan bidang tugas; dan
e) mengelola kurikulum tingkat satuan pendidikan.

4) Kompetensi sikap dan kepribadian Program Sarjana Pendidikan


meliputi kemampuan:
a) bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu
menunjukkan sikap religius;
b) menjunjung tinggi nilai kemanusiaan dalam menjalankan tugas
berdasarkan agama, moral, dan etika;
c) berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan
bermasyarakat, berbangsa, bernegara, dan kemajuan peradaban
berdasarkan Pancasila;
d) berperan sebagai warga negara yang bangga dan cinta tanah air,
memiliki nasionalisme serta rasa tanggung jawab pada negara dan
bangsa;
e) menghargai keanekaragaman budaya, pandangan, agama, dan
kepercayaan, serta pendapat atau temuan orisinal orang lain;
f) bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian
terhadap masyarakat dan lingkungan;
g) taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan
bernegara;
h) menginternalisasi nilai, norma, dan etika akademik;
i) menunjukkan sikap bertanggungjawab atas pekerjaan di bidang
keahliannya secara mandiri;

12
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

j) menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan


kewirausahaan; dan
k) memahami dirinya secara utuh sebagai pendidik.

Capaian pembelajaran mencakup CPL, capaian pembelajaran mata


kuliah (CPMK) dan subcapaian pembelajaran mata kuliah (SubCPMK).

Hal yang sangat penting dan


pembelajaran terintegrasi
dengan program akademik

Pengetahuan, keterampilan dan


nilai-nilai spesifik perkuliahan
CPL

Kegiatan pembelajaran, ujian


dan strategi penilaian
CPMK

SubCPMK

Gambar 4. Tahapan Capaian Pembelajaran

c. Pembentukan Mata Kuliah


Tahap pembentukan mata kuliah Program Sarjana Pendidikan terdiri atas
pemilihan bahan kajian dan penetapan mata kuliah.

1) Pemilihan Bahan Kajian dan Penyusunan Matriks CPL


Bahan kajian adalah suatu bangunan ilmu, teknologi atau seni, objek
yang dipelajari, yang menunjukkan ciri cabang ilmu tertentu, atau
dengan kata lain menunjukkan bidang kajian atau inti keilmuan suatu
program studi. Bahan kajian dapat pula merupakan
pengetahuan/bidang kajian yang akan dikembangkan, keilmuan yang

13
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

sangat potensial atau dibutuhkan masyarakat untuk masa datang.


Pilihan bahan kajian ini sangat dipengaruhi oleh visi keilmuan
program studi yang bersangkutan, yang biasanya dapat diambil dari
program pengembangan program studi (misalnya diambil dari pohon
penelitian program studi). Tingkat keluasan, kerincian, dan
kedalaman bahan kajian ini merupakan pilihan otonom masyarakat
ilmiah di program studi tersebut. Bahan kajian tidak merupakan mata
kuliah. Bahan kajian dikembangkan berdasarkan rumusan capaian
pembelajaran lulusan.

Tabel 2. Contoh matriks keterkaitan capaian pembelajaran dan bahan kajian


program studi Pendidikan Kimia.

Bahan Kajian
Capaian Pembelajaran Ipteks yang Penciri PT/
Inti Keilmuan *) Ipteks Pendukung
Dikembangkan Program studi
1. Sikap
a. berperan sebagai 1. Pancasila Disesuaikan
warga negara yang 2. Sejarah dengan
bangga dan cinta perjuangan karakteristik
tanah air, memiliki bangsa perguruan tinggi
nasionalisme serta Indonesia
rasa tanggungjawab 3. Ketatanegaraan
pada negara dan dst.
bangsa;
1) dst.

2. Pengetahuan

a. Menguasai konsep 1. Pengukuran


dan prinsip dan penilaian
pedagogi serta pembelajaran
metode kimia,
pembelajaran yang 2. Penilaian
baku, yang berbasis
digunakan untuk kompetensi,
merancang, 3. Perancangan
melaksanakan dan dan
mengevaluasi pelaksanaan
pembelajaran kimia evaluasi
pembelajaran
dan proses
pembelajaran,

14
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Bahan Kajian
Capaian Pembelajaran Ipteks yang Penciri PT/
Inti Keilmuan *) Ipteks Pendukung
Dikembangkan Program studi
4. Analisis
kualitas alat
ukur evaluasi
dan
penafsirannya,
dst.

b. Mampu memecahkan 5. Struktur dan


Ipteks di bidang kereaktifan
kimia yang umum senyawa
dalam lingkup organik,
sederhana seperti 6. Senyawa
identifikasi, analisis hidrokarbon,
senyawa organik dan 7. Senyawa
anorganik, metode derivat
analisis kimia serta hidrokarbon
penerapan teknologi 8. Identifikasi dan
yang relevan. analisis
struktur
senyawa
organik.
dst.
b. dst.

3. Keterampilan umum
a. Mampu mengkaji 1. Penyusunan
implikasi proposal
pengembangan atau penelitian
implementasi ilmu pendidikan
pengetahuan teknologi 2. Penyusunan
yang memperhatikan instrumen
dan menerapkan nilai penelitian
humaniora sesuai 3. Penulisan
dengan keahliannya laporan
berdasarkan kaidah, penelitian
tata cara dan etika 4. Etika ilmiah
ilmiah dalam rangka 5. Publikasi
menghasilkan solusi, lmiah
gagasan, menyusun dst.
deskripsi saintifik hasil
kajiannya dalam
bentuk skripsi atau

15
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Bahan Kajian
Capaian Pembelajaran Ipteks yang Penciri PT/
Inti Keilmuan *) Ipteks Pendukung
Dikembangkan Program studi
laporan tugas akhir,
dan mengunggahnya
dalam laman
perguruan tinggi;
b. Dst

4. Keterampilan Khusus

a. Mampu menerapkan 1. Aljabar


ilmu dasar lain yang 2. Geometri
menunjang 3. Kalkulus
pemahaman ilmu dst.
kimia dan
keterkaitannya sesuai
dengan perkembangan
iptek.
b. Mampu 1. Peran TIK
memanfaatkan dalam
teknologi informasi pembelajaran
dan komunikasi, 2. Aplikasi
fasilitas laboratorium, program
bengkel, atau komputer
lingkungan untuk untuk
pembelajaran kreatif pembelajaran
dan menyenangkan. kimia
3. Pengembang-
an web
4. Produksi
media
pembelajaran
interaktif.
dst.
c. dst,

Keterangan:
*) Inti keilmuan mencakup ilmu pendidikan, metodik khusus, psikologi, dan konten bidang
studi.
**) Asosiasi/forum program studi dapat melakukan pemilihan bahan kajian dan penyusunan
matriks CPL menggunakan model/format lain sesuai karakteristik program studi dan penciri
institusi pendidikan tinggi.

16
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

2) Kajian dan Penetapan Mata Kuliah


Mata kuliah merupakan kumpulan bahan kajian yang terstruktur.
Bahan kajian satu terkait dari bahan berikutnya dari yang bersifat
umum dan sederhana ke yang lebih kompleks. Peta kaitan bahan
kajian dan CPL secara simultan juga digunakan untuk analisis
pembentukan sebuah mata kuliah. Hal ini dapat ditempuh dengan
menganalisis kedekatan bahan kajian serta kemungkinan keefektifan
pencapaian CPL bila beberapa bahan kajian dipelajari dalam satu
mata kuliah, dan dengan strategi atau pendekatan pembelajaran yang
tepat. Berikut adalah contoh matriks hubungan antara capaian
pembelajaran, bahan kajian dan mata kuliah.

17
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Tabel 3. Contoh Matriks Hubungan Capaian Pembelajaran, Bahan Kajian, dan Mata kuliah

Bahan Kajian
Ipteks yang Penciri PT/
Capaian Pembelajaran Inti Keilmuan Ipteks Pendukung Dikembangka Program
n studi
1
1. 2.
2 3.
3 4.
4 55. 66. 77. 88. 99. 10. 11
10 11. 12
12. 13
13. 14
14. 15 16 17 18 19 20 21 22 23

1. CP Sikap
a. berperan sebagai warga negara yang bangga dan cinta Matakulia
tanah air, memiliki nasionalisme serta rasa h 4:

tanggungjawab pada negara dan bangsa; Pendidikan


Kewargane
-garaan
b. dst.
2. CP Pengetahuan
a. Menguasai konsep dan prinsip pedagogi serta metode Matakuliah 1: Matakulia
pembelajaran yang baku, yang digunakan untuk Evaluasi h 5:

merancang, melaksanakan dan mengevaluasi Pembelajaran Matematik


a Dasar
pembelajaran kimia, Kimia

b. Mampu memecahkan Ipteks di bidang kimia yang Matakuliah 2:


umum dalam lingkup sederhana seperti identifikasi, Kimia
analisis senyawa organik dan anorganik. metode analisis Organik
kimia serta penerapan teknologi yang relevan,
c. dst.
3. CP Keterampilan Umum

18
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Bahan Kajian
Ipteks yang Penciri PT/
Capaian Pembelajaran Inti Keilmuan Ipteks Pendukung Dikembangka Program
n studi
1
1. 2.
2 3.
3 4.
4 55. 66. 77. 88. 99. 10. 11
10 11. 12
12. 13
13. 14
14. 15 16 17 18 19 20 21 22 23

a. Mampu mengkaji implikasi pengembangan atau Matakuliah 3:


implementasi ilmu pengetahuan teknologi yang Skripsi
memperhatikan dan menerapkan nilai humaniora
sesuai dengan keahliannya berdasarkan kaidah, tata
cara dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan
solusi, gagasan, menyusun deskripsi saintifik hasil
kajiannya dalam bentuk skripsi atau laporan tugas
akhir, dan mengunggahnya dalam laman perguruan
tinggi;

b. dst.
4. CP Keterampilan khusus
a. Mampu menerapkan ilmu dasar lain yang menunjang
pemahaman ilmu kimia dan keterkaitannya sesuai
dengan perkembangan iptek.
b. Mampu memanfaatkan teknologi informasi dan Matakuliah 6:
komunikasi, fasilitas laboratorium, bengkel, atau Teknologi

lingkungan untuk pembelajaran kreatif dan Informasi


Pembelajaran
menyenangkan.
Kimia
c. dst.

19
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

3) Penetapan Besarnya sks Mata Kuliah.


Pengertian sks pada dasarnya tetap berkaitan dengan satuan waktu.
Satu (1) sks mata kuliah yang dilakukan dengan kuliah, responsi, atau
tutorial terdiri dari tiga macam kegiatan, yaitu kegiatan tatap muka
selama 50 menit, kegiatan belajar terstruktur selama 60 menit, dan
kegiatan belajar mandiri selama 60 menit, semuanya dalam satuan
perminggu, per semester. Perkiraan besarnya sks suatu mata kuliah
atau pengalaman belajar yang direncanakan dilakukan dengan
menganalisis secara simultan variabel: (a) tingkat kemampuan/
kompetensi yang hendak dicapai, (b) tingkat keluasan dan kedalaman
bahan kajian yang dipelajari, (c) strategi pembelajaran yang akan
diterapkan, (d) posisi (letak semester) suatu kegiatan pembelajaran
dilakukan, dan (e) perbandingan terhadap keseluruhan beban studi di
satu semester, sehingga secara prinsip pengertian sks harus dipahami
sebagai: satuan waktu yang dibutuhkan oleh mahasiswa untuk
mencapai capaian pembelajaran tertentu melalui suatu bentuk
pembelajaran dan bahan kajian tertentu.

d. Penyusunan Struktur Kurikulum


Sesuai Panduan KPT, tahap penyusunan struktur kurikulum pada
prinsipnya adalah menyusun mata kuliah ke dalam semester. Pola
susunan mata kuliah perlu memperhatikan hal berikut: beban sks rata-
rata di setiap semester yakni 18-20 sks, ketepatan letak mata kuliah yang
disesuaikan dengan keruntutan tingkat kemampuan dan integrasi antar
mata kuliah, dan strategi pembelajaran yang direncanakan dalam usaha
memenuhi capaian pembelajaran lulusan.

Kurikulum Program Sarjana Pendidikan dirancang dengan masa studi


selama empat tahun atau 8 semester, beban sks paling sedikit 144 sks.

Susunan mata kuliah yang dilengkapi dengan uraian unsur capaian


pembelajaran yang dibebankan pada matakuliah tersebut dan rencana
pembelajaran setiap mata kuliah, merupakan dokumen kurikulum.
Karena kurikulum juga memiliki arti pembelajaran maka proses
pelaksanaan dan cara penilaian atau asssement merupakan satu kesatuan
pengertian kurikulum.

20
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Berikut adalah tahapan penyusunan struktur/kerangka kurikulum:

1) Menyusun Mata Kuliah dalam Semester

Proses penetapan posisi matakuliah dalam semester dapat dilakukan


dengan dua cara yaitu secara serial atau paralel. Pilihan cara serial
didasarkan pada pertimbangan adanya struktur atau logika
keilmuan/keahlian yang dianut, yaitu pandangan bahwa suatu
penguasaan pengetahuan tertentu diperlukan untuk mengawali
pengetahuan selanjutnya (prasyarat), sedangkan sistem paralel
didasarkan pada pertimbangan proses pembelajaran. Dalam sistem
paralel pendekatan yang digunakan adalah pembelajaran secara
terintegrasi baik keilmuannya maupun proses pembelajarannya.

2) Menyusun Rencana Pembelajaran Semester (RPS)

Pada tahapan ini, diuraikan penyusunan Rencana Pembelajaran


Semester (RPS) atau sebutan lainnya, pemilihan dan organisasi
pengalaman belajar yang berorientasi pada pembelajaran aktif di
perguruan tinggi, dan pemilihan serta pengembangan alat penilaian.
Tahapan-tahapan tersebut diuraikan sebagai berikut.

Dalam Pasal 12, Permenristekdikti No 44 Tahun 2015 tentang SN-Dikti


ditegaskan perencanaan proses pembelajaran disusun untuk setiap
mata kuliah dan disajikan dalam Rencana pembelajaran semester
(RPS) atau istilah lain. Rencana pembelajaran semester atau istilah
lain ditetapkan dan dikembangkan oleh dosen secara mandiri atau
bersama dalam kelompok keahlian suatu bidang ilmu pengetahuan
dan/atau teknologi dalam program studi.

a) Prinsip Penyusunan RPS

Dalam menyusun RPS prinsip-prinsip berikut harus


dipertimbangkan.

(1) Keterkaitan antara Capaian Pembelajaran Lulusan Program


Studi (CPL) dengan Capaian Pembelajaran Mata Kuliah
(CPMK).
(2) CPMK mencakup sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang
akan dicapai setelah mengikuti perkuliahan mata kuliah
tertentu, disusun oleh dosen bersama kelompok dosen pada
bidang keahliannya.

21
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

(3) Kemampuan yang dirumuskan dalam CPMK harus spesifik


dan operasional, yakni dapat diidentifikasi atau dibuktikan
dengan konsisten melalui alat penilaian. Oleh karena itu,
dalam merumuskan CPMK harus menggunakan kata kerja
operasional.
Contoh:
Untuk merumuskan CPMK aspek pengetahuan dapat
digunakan kata kerja berikut: menguasai, memahami,
mengungkapkan, menunjukkan, menyebutkan,
membandingkan, dan menandai.
Untuk merumuskan CPMK aspek keterampilan dapat
digunakan kata kerja berikut: menunjukkan, menerapkan
mendemonstrasikan, menggunakan, dan merancang
Untuk merumuskan CPMK aspek sikap dapat digunakan
kata kerja berikut: menerima, menunjukkan, menjalankan,
mengamalkan, dan menampilkan.
(4) Rumusan CPMK harus berorientasi kepada mahasiswa atau
peserta didik. Oleh karena itu, dalam merumuskan CPMK, hal-
hal berikut harus dipertimbangkan:
CPMK merinci suatu tindakan/kegiatan yang dilakukan
oleh mahasiswa yang dapat diamati.
CPMK merinci suatu tindakan/kegiatan yang dilakukan
oleh mahasiswa yang dapat diukur.
CPMK merinci suatu tindakan/kegiatan yang dilakukan
oleh mahasiswa dan bukan oleh dosen.
(5) CPMK harus memandu dosen dalam memilih dan
mengembangkan kegiatan pembelajaran.
(6) SubCPMK merupakan bagian CPMK yang menggambarkan
capaian pembelajaran pada setiap tahapan proses
pembelajaran.

b) Komponen RPS

Berikut adalah komponen yang harus ada di RPS:

(1) nama program studi, nama dan kode mata kuliah, semester,
sks, nama dosen pengampu;

22
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

(2) capaian pembelajaran yang dibebankan pada mata kuliah atau


CPMK;
(3) kemampuan akhir yang direncanakan pada tiap tahap
pembelajaran untuk memenuhi CPMK disebut SubCPMK;
(4) materi pembelajaran yang terkait dengan kemampuan yang
akan dicapai;
(5) metode/model/strategi pembelajaran;
(6) waktu yang disediakan untuk mencapai kemampuan pada tiap
tahap pembelajaran;
(7) pengalaman belajar mahasiswa yang diwujudkan dalam
deskripsi tugas yang harus dikerjakan oleh mahasiswa selama
satu semester;
(8) kriteria, indikator, dan bobot penilaian; dan
(9) daftar referensi yang digunakan.

c) Tahapan Penyusunan RPS

Berdasarkan prinsip di atas maka dalam menyusun RPS perlu


dijaga keterkaitan antara komponennya seperti Gambar 5 berikut
ini.

23
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL)


Rumusan kompetensi untuk mendukung terbentuknya profil lulusan, diperoleh
dalam dokumen kurikulum Program studi

Capaian Pembelajaran Matakuliah (CPMK)

Sikap, pengetahuan, dan keterampilan yang akan dicapai setelah mengikuti


perkuliahan matakuliah tertentu, disusun oleh dosen bersama kelompok dosen pada
bidang keahliannya.

SubCapaian Pembelajaran Matakuliah (SubCPMK)

SubCPMK merupakan bagian CPMK yang menggambarkan capaian pembelajaran


pada setiap tahapan proses pembelajaran.

Pembelajaran

bahan kajian/materi metode/model/ Pengalaman Belajar alokasi


perkuliahan strategi (tugas yang diberikan) waktu

Evaluasi

Indikator capaian Teknik penilaian Bobot penilaian

Gambar 5. Tahapan Penyusunan RPS

24
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Tabel 4. Contoh format RPS

Tabel 5. Penjelasan contoh format RPS

NOMOR
JUDUL KOLOM PENJELASAN ISIAN
KOLOM

1 MINGGU KE Menunjukan kapan suatu kegiatan dilaksanakan,


yakni mulai minggu ke 1 sampai ke 16 (satu
semester) (bisa 1/2/3/4 mingguan).

2 KEMAMPUAN AKHIR Rumusan kemampuan dibidang kognitif,


YANG psikomotorik, dan afektif diusahakan lengkap
DIRENCANAKAN dan utuh (hard skills & soft skills). Tingkat
kemampuan harus menggambarkan level CP
lulusan program studi, dan dapat mengacu pada
konsep dari Anderson (*). Kemampuan yang
dirumuskan di setiap tahap harus mengacu dan
sejalan dengan CPL, serta secara komulatif
diharapkan dapat memenuhi CPL yang
dibebankan pada mata kuliah ini diakhir
semester.

3 BAHAN KAJIAN Bisa diisi pokok bahasan /sub pokok bahasan,


(materi ajar) atau topik bahasan. (dengan asumsi tersedia
diktat/modul ajar untuk setiap pokok bahasan)

25
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

NOMOR
JUDUL KOLOM PENJELASAN ISIAN
KOLOM

atau intergrasi materi pembelajaran, atau isi dari


modul.

4 METODE Dapat berupa : diskusi kelompok, simulasi, studi


PEMBELAJARAN kasus, pembelajaran kolaboratif, pembelajaran
kooperatif, pembelajaran berbasis proyek,
pembelajaran berbasis masalah, atau metode
pembelajaran lain,atau gabungan berbagai
bentuk. Pemilihan metode pembelajaran
didasarkan pada keniscayaan bahwa dengan
metode pembelajaran yang dipilih mahasiswa
mencapai kemampuan yang diharapkan.

5 WAKTU Waktu yang disediakan untuk mencapai


kemampuan pada tiap tahap pembelajaran

6 PENGALAMAN Kegiatan yang harus dilakukan oleh mahasiswa


BELAJAR yang dirancang oleh dosen agar yang
bersangkutan memiliki kemampuan yang telah
ditetapkan (tugas, suvai, menyusun paper,
melakukan praktek, studi banding, dsb)

7 KRITERIA Kriteria Penilaian berdasarkan Penilaian Acuan


PENILAIAN dan Patokan mengandung prinsip edukatif, otentik,
INDIKATOR objektif, akuntabel, dan transparan yang
dilakukan secara terintegrasi.
Indikator dapat menunjukkan pencapaian
kemampuan yang dicanangkan, atau unsur
kemampuan yang dinilai (bisa kualitatif misal
ketepatan analisis, kerapian sajian, Kreatifitas ide,
kemampuan komunikasi, juga bisa juga yang
kuantitatif : banyaknya kutipan acuan/unsur
yang dibahas, kebenaran hitungan).

8 BOBOT NILAI Disesuaikan dengan waktu yang digunakan


untuk membahas atau mengerjakan tugas, atau
besarnya sumbangan suatu kemampuan terhadap
pencapaian pembelajaran yang dibebankan pada
mata kuliah ini.

Daftar referensi yang digunakan dapat dituliskan


REFERENSI
pada lembar lain

26
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Tabel 6. Contoh Rancangan Tugas Mahasiswa

MATA KULIAH :
SEMESTER : .. sks :

MINGGU KE : Tugas ke :

1. TUJUAN TUGAS :

:
2. URAIAN TUGAS

a. Obyek garapan

b. Yang harus dikerjakan
:
dan batasan-batasan
: ..
c. Metode/cara pengerjaan,
: ..
acuan yang digunakan
:
d. Deskripsi luaran tugas
:
yang dikerjakan
:

3. KRITERIA PENILAIAN
a. .. : %
b. .. : . %
c. : . %

3) Menyusun Dokumen Kurikulum


Dokumen kurikulum suatu program studi memuat:
1) identitas program studi,
2) profil lulusan program studi
3) capaian pembelajaran lulusan program studi
4) rangkaian mata kuliah/modul/blok dalam satu program studi atau
sebaran matakuliah pada tiap semester dan beban sks-nya,
5) bentuk perkuliahan (kuliah, responsi dan tutorial, praktikum,
praktik lapangan, praktik studio, atau praktik bengkel),
6) deskripsi semua mata kuliah, dan
7) rencana pembelajaran semester semua mata kuliah.

27
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

2. Sistem Pembelajaran
a. Proses Pembelajaran

Karakteristik proses pembelajaran untuk Program Sarjana Pendidikan


mengacu pada SN-Dikti terdiri dari sifat interaktif, holistik, integratif,
saintifik, kontekstual, tematik, efektif, kolaboratif, berpusat pada
mahasiswa. Selain karakteristik tersebut Program Sarjana Pendidikan
menerapkan prinsip:

1) Dosen sebagai model dimaknai bahwa dalam proses pembelajaran,


dosen harus selalu berupaya untuk menjadi contoh baik bagi
mahasiswa calon pendidik.

2) Latar otentik dimaknai bahwa mahasiswa calon pendidik


memperoleh pengalaman pembelajaran langsung dalam situasi nyata
di sekolah tempat akan bertugas (hands-on experience). Pemberian
pengalaman latar otentik diberikan kepada mahasiswa sejak dini
(early exposure).

b. Penilaian Pembelajaran
Penilaian merupakan proses penetapan kualitas proses dan hasil belajar
mahasiswa dibandingkan dengan kriteria yang ditetapkan dalam rangka
pemenuhan CPMK. Kualitas proses dan hasil belajar mahasiswa
ditetapkan melalui pengumpulan dan pengolahan informasi.
Pengumpulan informasi dalam penilaian dilakukan melalui tes dan
nontes.

Kurikulum Program Sarjana Pendidikan dilaksanakan dengan model


pembelajaran inovatif yang lebih menitikberatkan pada aktivitas
mahasiswa. Penilaian yang relevan dengan kurikulum tersebut adalah
penilaian otentik berbasis kompetensi, baik kompetensi dalam
pengetahuan, sikap, maupun keterampilan. Pendekatan penilaian dalam
kegiatan penilaian otentik cenderung lebih terbuka, karena mahasiswa
juga dapat diminta untuk melakukan penilaian atas produk yang
dihasilkan sendiri, dan penilaian pada produk yang dihasilkan oleh
teman-temannya. Cara penilaian tersebut diharapkan dapat
mengungkapkan nilai karakter kejujuran dan keadilan pada diri
mahasiswa. Penilaian diusahakan dapat mengakomodasi kecerdasan
ganda yang ada pada mahasiswa sehingga berbagai prinsip penilaian

28
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

terakomodasi. Meskipun demikian, penilaian tersebut memiliki aras


kompetensi yang ditentukan dengan standar penilaian pembelajaran.

1) Prinsip Penilaian
Prinsip penilaian mencakupi prinsip edukatif, otentik, objektif,
akuntabel, dan transparan yang dilakukan secara terintegrasi.

a) Prinsip edukatif merupakan penilaian yang memotivasi


mahasiswa agar mampu memperbaiki perencanaan dan cara
belajar, dan meraih capaian pembelajaran lulusan.
b) Prinsip otentik merupakan penilaian yang berorientasi pada
proses belajar yang berkesinambungan dan hasil belajar yang
mencerminkan kemampuan mahasiswa pada saat proses
pembelajaran berlangsung.
c) Prinsip objektif merupakan penilaian yang didasarkan pada
stndar yang disepakati antara dosen dan mahasiswa serta bebas
dari pengaruh subjektivitas penilai dan yang dinilai.
d) Prinsip akuntabel merupakan penilaian yang dilaksanakan
sesuai dengan prosedur dan kriteria yang jelas, disepakati pada
awal kuliah (dikenal sebagai kontrak kuliah), dan dipahami oleh
mahasiswa.
e) Prinsip transparan merupakan penilaian yang prosedural,
terbuka, dan hasil penilaiannya dapat diakses oleh semua
pemangku kepentingan.

2) Kriteria Penilaian
Penilaian acuan patokan/kriteria (PAP/PAK) merupakan penilaian
yang digunakan untuk mengukur kemampuan mahasiswa
berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya. Dengan
demikian, pengukuran pencapaian keterampilan atau kriteria spesifik
yang terdapat pada tingkat penguasaan yang bersifat absolut. PAP
digunakan untuk mengukur kompetensi mahasiswa.

Penilaian acuan normatif, atau dikenal dengan penentuan ranking


berdasarkan kurva normal tidak digunakan untuk mengukur
kemampuan mahasiswa berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan

29
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

sebelumnya. Dalam konteks pelaksanaan kurikulum yang berbasis


capaian pembelajaran, maka penilaian acuan patokan/kriteria lebih
tepat digunakan.

3) Mekanisme dan Prosedur Penilaian


Mekanisme penilaian terdiri dari langkah-langkah (1) menyusun,
menyampaikan, menyepakati tahap, teknik, instrumen, kriteria,
indikator, dan bobot penilaian antara penilai dan yang dinilai sesuai
dengan rencana pembelajaran; (2) melaksanakan proses penilaian
sesuai dengan tahap, teknik, instrumen, kriteria, indikator, dan bobot
penilaian yang memuat prinsip penilaian; (3) memberikan umpan
balik dan kesempatan untuk mempertanyakan hasil penilaian kepada
mahasiswa; dan (4) mendokumentasikan penilaian proses dan hasil
belajar mahasiswa secara akuntabel dan transparan.

Prosedur penilaian secara umum mencakupi tahap perencanaan,


kegiatan pemberian tugas atau soal, observasi kinerja, pengembalian
hasil observasi, dan pemberian nilai akhir. Prosedur penilaian pada
tahap perencanaan dapat dilakukan melalui penilaian
bertahap/berblok dan/atau penilaian ulang.

4) Pelaksanaan Penilaian
Pelaksanaan penilaian dilakukan sesuai dengan rencana
pembelajaran. Pelaksanaan penilaian dapat dilakukan oleh (a) dosen
pengampu atau tim dosen pengampu, (b) dosen pengampu atau tim
dosen pengampu dengan mengikutsertakan mahasiswa, dan/atau (c)
dosen pengampu atau tim dosen pengampu dengan
mengikutsertakan pemangku kepentingan yang relevan.

5) Pelaporan Penilaian
Hasil penilaian diumumkan kepada mahasiswa setelah satu tahap
proses pembelajaran sesuai dengan rencana pembelajaran semester.
Dalam satuan waktu semester, pelaporan berbentuk kartu hasil studi
(KHS).

30
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Hasil penilaian capaian pembelajaran lulusan pada tiap semester


dinyatakan dengan indeks prestasi semester (IPS). Hasil penilaian
capaian pembelajaran lulusan khususnya pada akhir program studi
dinyatakan dengan indeks prestasi kumulatif (IPK).

6) Kelulusan Mahasiswa
Mahasiswa program sarjana pendidikan dinyatakan lulus apabila
telah menempuh seluruh beban belajar yang ditetapkan dan memiliki
capaian pembelajaran lulusan yang ditargetkan oleh program studi
dengan indeks prestasi kumulatif (IPK) lebih besar atau sama dengan
2,50 (dua koma lima nol).

c. Tindak Lanjut Penilaian

Penilaian formatif sangat penting dalam implementasi kurikulum yang


mengacu SN-Dikti. Penilaian formatif dapat digunakan untuk
mengetahui dan memonitoring seberapa efektif pembelajaran telah
mendukung pencapaian CPMK pada masing-masing mahasiswa. Di sisi
lain, penilaian ini juga penting untuk mengetahui tingkat keberhasilan
mahasiswa dalam mencapai CPMK atau SubCPMK, serta mencegah
sedini mungkin kegagalan mahasiswa dalam mencapai CPMK atau
SubCPMK. Hasil penilaian formatif pada suatu SubCPMK atau grup
SubCPMK, akan menggolongkan mahasiswa pada dua golongan, yaitu:
golongan yang lulus dan yang tidak lulus.

Dalam hal SubCPMK atau grup SubCPMK dipandang sebagai kebulatan,


maka ketuntasan (mastery) penguasaan atau pencapaian SubCPMK atau
grup SubCPMK ini penting sebelum memasuki perkuliahan untuk
SubCPMK atau grup SubCPMK berikutnya. Oleh karenanya, hasil
penilaian formatif ini perlu ditindaklanjuti dengan langkah-langkah
konstruktif.

1) Bentuk Tindak Lanjut Penilaian


Tindak lanjut penilaian merupakan tindakan yang harus dilakukan
dosen setelah selesai dilakukan penilaian, khususnya formatif. Secara
lebih tegas, tindak lanjut ini merupakan tindakan kepada mahasiswa
yang lulus dan tidak lulus. Ada dua macam tindakan yang

31
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

konstruktif, yaitu: program pengayaan dan program remedial.

Dari penilaian formatif, mahasiswa yang tidak lulus adalah


mahasiswa yang belum tuntas menguasai SubCPMK atau grup
SubCPMK yang dinilai dan kepada yang bersangkutan perlu
diberikan program remedial.

Mahasiswa yang lulus adalah mahasiswa yang telah tuntas


menguasai SubCPMK atau grup SubCPMK yang dinilai dan kepada
yang bersangkutan dapat diberikan program tambahan atau program
pengayaan untuk menambah pengetahuan atau pengalaman, dan
unsur CPMK, atau SubCPMK lainnya.

a) Tindak Lanjut Penilaian dalam Bentuk Program Pengayaan

Program pengayaan yang diberikan kepada mahasiswa yang


lulus, mempunyai beberapa ciri khusus dan berbeda dengan
program pembelajaran remedial ataupun program pembelajaran
reguler. Dalam program pengayaan, materi yang diberikan
bertujuan untuk memperdalam ataupun memperluas kompetensi
sebelumnya.

b) Tindak Lanjut Penilaian dalam Bentuk Program Remedial

Program remedial dipandang lebih krusial sebagai bentuk tindak


lanjut hasil penilaian, terutama apabila pencapaian SubCPMK
atau grup SubCPMK merupakan prasyarat bagi SubCPMK atau
grup SubCPMK berikutnya. Dalam beberapa subbab berikut
akan diuraikan langkah-langkah terkait program remedial.

2) Analisis Kesulitan Belajar


Analisis kesulitan belajar diarahkan untuk mengetahui faktor-faktor
penyebab mahasiswa tidak lulus pada penilaian formatif. Analisis
kesulitan belajar dapat dilakukan dengan mengidentifikasi letak
kesulitan (aspek materi pengetahuan, skills, atau sikap yang tidak atau
belum dikuasai) dan menganalisis faktor penyebab kesulitan. Faktor
penyebab kesulitan belajar dapat berasal dari luar mahasiswa (faktor
eksternal) dan berasal dari diri mahasiswa (internal).

32
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

3) Waktu Pelaksanaan Analisis Kesulitan Belajar


Analisis kesulitan belajar dilakukan pada akhir perkuliahan/
praktikum/kegiatan lain, setelah selesai dilakukan penilaian, analisis
hasil penilaian, dan penentuan kelulusan per mahasiswa untuk satu
SubCPMK atau satu grup SubCPMK. Analisis kesulitan belajar perlu
dilakukan beberapa kali dalam satu semester sesuai dengan
SubCPMK atau grup SubCPMK.

4) Prosedur Analisis Kesulitan Belajar


a) Mengidentifikasi mahasiswa yang diputuskan belum berhasil atau
belum mencapai nilai minimal atau batas kelulusan;
b) Menetapkan letak dan esensi kesulitan belajar, menetapkan aspek
materi (pengetahuan, keterampilan, sikap) yang belum dikuasai
oleh masing-masing mahasiswa;
c) Menganalisis faktor penyebab kesulitan belajar;
d) Mengelompokkan mahasiswa atas dasar kesamaan letak, jenis
kesulitan belajar dan faktor kesulitan belajar;
e) Menetapkan macam tindakan remedial (bentuk program
remedial) untuk masing-masing mahasiswa atau kelompok
mahasiswa; dan
f) Menetapkan alokasi waktu tindakan remedial untuk masing-
masing bentuk program remedial.

5) Bentuk Program Remedial


Beberapa macam program remedial yang bisa ditawarkan kepada
mahasiswa (tergantung kesiapan dosen dan pendukungnya), antara
lain melalui kegiatan kelompok belajar, tugas kelompok, tutor sebaya,
dan pelayanan belajar berbasis individual (modul).

6) Waktu Pelaksanaan Program Remedial


Seperti halnya pelaksanaan analisis kesulitan belajar, program
remedial perlu dilaksanakan setelah selesai analisis kesulitan belajar.
Alokasi waktu untuk tindakan remedial dapat berbeda-beda, sesuai
dengan bobot atau tingkat kesulitan yang dihadapi oleh masing-
masing mahasiswa atau kelompok mahasiswa.

33
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

7) Penetapan Kelulusan dan Pelaporan Hasil Remedial


Penetapan kelulusan dan pelaporan hasil remedial dilakukan dengan
prosedur sebagai berikut.
a) Penilaian pencapaian atau penguasaan CP mata kuliah;
b) Analisis (pengolahan) hasil penilaian;
c) Penetapan kelulusan, dengan memilahkan mahasiswa yang telah
mencapai nilai minimal batas kelulusan, dengan yang belum;
d) Analisis Kesulitan Belajar;
e) Mengumumkan program remedial kedua kepada mahasiswa yang
tidak lulus (dengan bentuk program sesuai hasil analisis
kesulitan); dan
f) Melaporkan hasil penilaian dengan cara memberikan
(menuliskan) nilai mahasiswa yang telah lulus dan bagi yang tidak
lulus diberikan nilai sesuai capaian masing-masing.

8) Mekanisme Remediasi
Mekanisme remediasi pada Program Pendidikan Sarjana Pendidikan
(pada tingkat SubCPMK) dapat digambarkan pada Gambar 6.

34
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Pembelajaran SubCPMK 1 *)

Tes Formatif 1a

Standar Ketuntasan
Minimal

Tidak Tuntas Lulus

Diagnosis

Program
Program Remedial Pengayaan
SubCPMK 1

Tes Formatif 1b

Standar Ketuntasan
Minimal

Tidak Lulus Lulus

Nilai Final untuk


SubCPMK 1

Pembelajaran SubCPMK 2

Gambar 6. Pembelajaran Tuntas pada Program Sarjana Pendidikan

Keterangan: *) Pelaksanaan tes formatif 1a dan proses remediasi


dapat juga dilakukan setelah satu (1) grup SubCPMK.

35
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

9) Pelaporan Nilai (Pemberian Nilai Akhir Mata Kuliah)

Berdasarkan format Rencana Pembelajaran Semester (RPS) yang telah


disusun, nilai akhir mata kuliah merupakan hasil penggabungan atau
rata-rata dari nilai-nilai SubCPMK (dengan bobot masing-masing).
Berikut disampaikan cara merata-rata nilai-nilai SubCPMK (atau grup
SubCPMK) untuk memperoleh nilai akhir.

Tabel 7. Contoh untuk program remedial dilakukan per SubCPMK

CPMK: ...........................................................

SubCapaian Bobot Nilai Bobot x Nilai Final Bobot x


Pert.
Pembelajaran Nilai *) per Bobot Nilai Final
Ke-
(SubCPMK) SubCPMK

1-2 SubCPMK 1 10% Nilai 1 10%

3-5 SubCPMK 2 15% Nilai 2 15%

6-8 SubCPMK 3 20% Nilai 3 20%

9-11 SubCPMK 4 20% Nilai 4 20%

12-14 SubCPMK 5 15% Nilai 5 15%

15-16 SubCPMK 6 20% Nilai 6 20%

Nilai Akhir (NA)**

Keterangan *) Setelah program remedial


**) Nilai Akhir (NA):

(10 1) + (15 2) + (20 3) + (20 4) + (15 5) + (20 6)


=
100

36
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Tabel 8. Contoh untuk program remedial dilakukan pada Grup SubCPMK

CPMK: ...........................................................

SubCapaian Bobot Nilai Bobot x Bobot x


Pert. Nilai Final *)
Pembelajaran Nilai Bobot Nilai
Ke- per SubCPMK Final
(SubCPMK)

1-2 SubCPMK 1 10%


Nilai 1 25%
3-5 SubCPMK 2 15%

6-8 SubCPMK 3 20%


Nilai 2 40%
9-11 SubCPMK 4 20%

12-14 SubCPMK 5 15%


Nilai 3 35%
15-16 SubCPMK 6 20%

Nilai Akhir **)

Keterangan *) Setelah program remedial


**) Nilai Akhir (NA):

(25 1) + (45 2) + (35 3)


=
100

37
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

DAFTAR PUSTAKA

Anderson, L. W., Krathwohl, D. R., Airasian, P. W., Cruikshank, K. A., Mayer, R. E.,
Pintrich, P. R., . . . Wittrock, M. C. (2000). A Taxonomy for Learning, Teaching, and
Assessing: A Revision of Bloom's Taxonomy of Educational Objectives, Abridged
Edition 1st Edition. New York: Pearson.

Bank, T. W. (2004). Education in Indonesia: Managing The Transition to Decentralization


(in Three Volumes) Volume 1. Jakarta: The World Bank.

Biggs, J. B., Edward, A. J., & Collis, K. F. (1977). Evaluating the Quality of Learning: The
SOLO Taxonomy (Structure of the Observed Learning Outcome) (Educational
Psychology Series) . Massachusetts: Academic Press.

Bloom, B. S. (1984). Taxonomy of Educational Objectives Book 1: Cognitive Domain 2nd


edition Edition. Boston: Addison Wesley Publishing Company.

Darling-Hammond, L., Bransford, J., LePage, P., Hammerness, K., & Duffy, H. (2007).
Preparing Teachers for a Changing World: What Teachers Should Learn and Be Able
to Do 1st Edition. San Fransisco: Jossey-Bass.

Gardner, H. (2009). Five Minds for the Future. Cambridge: Harvard Business Review
Press.

Harrow, A. J. (1972). A Taxonomy of the Psychomotor Domain: A Guide for Developing


Behavioral Objectives. London: Longman Group United Kingdom .

Indonesia, P. R. (2003, Juli 8). Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003. Sistem


Pendidikan Nasional. Jakarta: Sekretariat Negara.

Joyce, B., & Weil, M. (1972). Models of teaching. New Jersey: Prentice-Hall.

Kolb, D. A. (1983). Experiential Learning: Experience as the Source of Learning and


Development 1st Edition. New Jersey: Prentice Hall.

Krathwohl, D. R., Bloom, B. S., & Masia, B. B. (1956). Taxonomy of Educational Objectives,
Handbook II: Affective Domain (The Classification of Educational Goals) .
Pennsylvania: David McKay Company, Inc. .

Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Republik


Indonesia. (2009, November 10). Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan
Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 16 tahun 2009. Jabatan

38
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. Jakarta: Kementerian Negara


Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi.

Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia. (2007, Mei 4). Peraturan Menteri
Pendidikan Nasional Nomor 16 Tahun 2007. Standar Kualifikasi. Jakarta:
Departemen Pendidikan Nasional.

Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia. (2008, Juni 11). Peraturan Menteri
Pendidikan Nasional Nomor 27 Tahun 2008. Standar Kualifikasi Akademik dan
Kompetensi Konselor. Jakarta: Departemen.

Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia. (2015,


Desember 21). Peraturan Menteri Nomor 44 Tahun 2015. Standar Nasional
Pendidikan Tinggi. Jakarta: Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan
Tinggi.

Oliva, P. F., & II, W. R. (2012). Developing the Curriculum, Student Value Edition (8th
Edition). London: Pearson.

Pemerintah Republik Indonesia. (2005, Mei 16). Peraturan Pemerintah Republik


Indonesia Nomor 19 Tahun 2005. Standar Nasional Pendidikan. Jakarta:
Sekretariat Negara.

Pemerintah Republik Indonesia. (2008, Desember 1). Peraturan Pemerintah Nomor 74


Tahun 2008. Guru. Jakarta: Sekretariat.

Pemerintah Republik Indonesia. (2010, Januari 28). Peraturan Pemerintah Nomor 17


Tahun 2010. Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan. Jakarta: Sekretariat
Negara.

Phenix, P. H. (1964). Realms of Meaning: Philosophy of the Curriculum for General


Education (Curriculum & Methods in Education). New York: McGraw-Hill Inc.

Presiden Republik Indonesia. (2005, Desember 30). Undang-Undang Nomor 14 Tahun


2005. Guru dan Dosen. Jakarta: Sekretariat Negara.

Presiden Republik Indonesia. (2012, Januari 17). Peraturan Presiden Nomor 8 Tahun
2012. Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia. Jakarta: Sekretariat Negara.

Presiden Republik Indonesia. (2012, Agustus 10). Undang-Undang Nomor 12 Tahun


2012. Pendidikan Tinggi. Jakarta: Sekretariat Negara.

Print, M. (1993). Curriculum Development and Design 2nd Ed. Crows Nest: Allen &
Unwin.

39
PENGEMBANGAN KURIKULUM PENDIDIKAN GURU

Richards, J. C. (2013). Curriculum Approaches in Language Teaching: Forward,


Central, and Backward Design. RELC Journal , 5-33.

Robert J. Armstrong, E. (1970). Developing and Writing Behavioral Objectives.


Educational Innovators Press, Tucson, AZ, 63.

Rogers, C., & M.D., P. D. (1995). On Becoming a Person: A Therapist's View of


Psychotherapy. New York: Mariner Books.

Schon, D. A. (1990). The Reflective Turn: Case Studies in and on Educational Practice. New
York: Teachers College Press.

Schwab, J. J. (1982). Science, Curriculum, and Liberal Education: Selected Essays. Chicago:
University of Chicago Press.

Shulman, L. S. (1986). Those Who Understand: Knowledge Growth in Teaching.


American Educational Research Association, 4-14.

Solomon, D. (1979). The Scientific Basis of the Art of Teaching: Essay Review. Chicago: The
University of Chicago Press.

Stenhouse, L. (1975). An Introduction to Curriculum Research and Development. London:


Heinemann Educational Publishers.

Suhaenah, A., & dkk. (2012). Pedoman Pengembanga Kurikulum LPTK. Jakarta:
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Taba, H. (1962). Curriculum Development; Theory and Practice. 1st Edition. California:
Harcourt College Pub.

Tom, A. R. (1997). Redesigning Teacher Education. New York: State University of NY


Press.

Tyler, R. W., & Hlebowitsh, P. S. (2013). Basic Principles of Curriculum and Instruction.
Chicago: University Of Chicago Press.

40