Anda di halaman 1dari 179

Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo

Karangasem

Abstrak

Villa Resort di Kawasan Pelabuhan Pariwisata Tanah Ampo merupakan sebuah


wadah yang bersifat akomodatif dan rekreatif yang menyediakan kebutuhan para
pengunjungnya untuk beristirahat dan melakukan aktifitas rekreasi. Fasilitas yang
disediakan disesuaikan dengan kebutuhan para pengunjungnya, yakni kebutuhan
rekreasi dan relaksasi. Tujuan utama dibangunnya Villa Resort ini adalah sebagai
penunjang aktifitas wisata yang merupakan kegiatan utama yang dikonsentrasikan di
kawasan ini. Selain itu, resort ini juga bertujuan sebagai behavior modifier bagi
lingkungan disekitarnya. Dalam mengolah konsep pada rancangan kawasan wisata ini,
kenyamanan, keamanan dan kesan menyatu dengan alam yang bersifat atraktif sangat
diutamakan. Bangunan utama yang juga merupakan fasilitas bersama dan ikon dari
keseluruhan objek dirancang seolah-olah mencerminkan kegiatan yang ditunjang oleh
kawasan wisata ini. Sesuai dengan fungsi utama kawasan wisata sebagai sarana
akodomasi, maka disediakan pula sarana tempat menginap dalam bentuk private villa
dan juga kamar penginapan. Spesifikasi dan desain dari masing-masing sarana tempat
menginap ini disesuaikan dengan pangsa pasar dan calon penggunanya. Perletakan
parkiran dan fasilitas lainnya juga ditata berdasarkan zoning dan alur sirkulasi, juga
faktor-faktor lain dari pengguna bangunan sehingga dapat menimbulkan kenyamanan
baik secara fisik maupun psikis

Kata kunci: Karangasem, Villa Resort, Rekreatif

i
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Abstract
Villa Resort in Port Region Tourism Tanah Ampo is a container that is
accommodating and providing recreational needs of visitors to rest and leisure activity.
Facilities provided tailored to the needs of its visitors, the need for recreation and
relaxation. The main purpose built Villa Resort is a tourist activity that is supporting
the main activity is concentrated in this region. In addition, the resort is also intended
as a behavior modifier to the surrounding environment. In processing the concept in the
design of this tourist area, comfort, security and a sense of nature blends with attractive
highly preferred. The main building which is also a shared facility and the icon of the
whole object is designed as if reflecting the activities supported by this tourist area. In
accordance with the primary function as a means akodomasi tourist areas, it also
provided a means to stay in private villas and lodge rooms. Specification and design of
each of these housing facilities adapted to the market and prospective users. Placement
parking and other facilities are also arranged in a groove zoning and circulation, as
well as other factors of the users of the building so that it can lead to comfort both
physically and psychologically

Keywords: Karangasem, Villa Resort, recreational

ii
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadapan Tuhan Yang Maha Esa karena berkat
rahmat-Nya lah penulis dapat menyelesaikan landasan tugas akhir ini tepat pada
waktunya.
Pembuatan landasan ini merupakan salah satu rangkaian dalam tugas Akhir Program
Studi Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Warmadewa. Dalam pembuatan proposal
ini, mahasiswa diharapkan mampu memahami dan mengerti tentang judul yang
diangkat untuk dijadikan judul tugas akhir
Pada kesempatan ini, penulis menyampaikan terima kasih kepada berbagai pihak
yang telah membantu secara langsung maupun tidak langsung penyelesaian landasan
ini
Dalam kesempatan ini, penulis mohon maaf sebesar-besarnya apabila terdapat
kesalahan pada landasan ini ini, karena menyadari diri sepenuhnya sebagai mahasiswa
yang memerlukan pengetahuan dan pengalaman yang lebih banyak lagi. Penulis juga
mengharapkan bimbingan, saran, dan kritik yang bersifat membangun dan bermanfaat
bagi kesempurnaan landasan ini.

Denpasar,2015
Penulis

I Made Raditya Wahyu


Nim : 1162121007

iii
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

DAFTAR ISI

Abstrak ............................................................................................................................... i
KATA PENGANTAR ..................................................................................................... iii
DAFTAR ISI.................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... vii
DAFTAR TABEL............................................................................................................. x
DAFTAR BAGAN ........................................................................................................ xiii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 1
1.2 Permasalahan...................................................................................................... 3
1.2.1 Identifikasi Masalah .................................................................................... 3
1.2.2 Rumusan Masalah ....................................................................................... 4
1.3 Pengertian Judul ................................................................................................. 4
1.4 Maksud dan Tujuan ............................................................................................ 5
1.4.1 Maksud........................................................................................................ 5
1.4.2 Tujuan ......................................................................................................... 5
1.4.3 SASARAN .................................................................................................. 6
1.5 Batasan ............................................................................................................... 6
1.5.1 Batasan Non Arsitektur ............................................................................... 6
1.5.2 Batasan Arsitektur....................................................................................... 7
1.6 Metoda................................................................................................................ 8
1.6.1 Metoda Pengumpulan Data ......................................................................... 8
1.6.2 Metoda Penyusunan Data ........................................................................... 9
1.6.3 Metoda Pembahasan ................................................................................... 9
1.7 SISTEMATIKA PENULISAN .......................................................................... 9
BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 11
2.1 Teori ................................................................................................................. 11
2.1.1 Pengertian Villa Resort ............................................................................. 11
2.1.2 Persyaratan Villa ...................................................................................... 12
2.1.3 Fungsi Villa Resort ................................................................................... 12
2.2 Perbedaan Villa Resort, Hotel Resort dan Villa............................................... 13

iv
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

2.3 Tinjauan Waka Gangga Resort ........................................................................ 14


2.4 SPESIFIKASI DAN KARAKTERISTIK UMUM PROYEK ......................... 17
2.4.1 Pengertian Villa Resort ............................................................................. 17
2.4.2 Fungsi Dan Tujuan Villa Resort ............................................................... 17
2.4.3 Fasilitas Pelengkap Villa Resort ............................................................... 17
2.4.4 Pengelolaan Villa Resort .......................................................................... 17
2.4.5 Penetapan Villa Resort.............................................................................. 18
BAB III TINJAUAN KHUSUS TERHADAP KOTA KARANGASEM ...................... 19
3.1 TINJAUAN UMUM KOTA KARANGASEM ............................................... 19
3.1.1 Kondisi fisik Kota Karangasem ................................................................ 19
3.1.2 Letak Astronomis ...................................................................................... 20
3.1.3 Curah Hujan .............................................................................................. 21
3.1.4 Data Pariwisata Karangasem .................................................................... 22
3.1.5 Teori Dan Kebijakan ................................................................................. 23
3.2 Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opprtinities and Threatening) ............. 23
3.2.1 Analisa Kekuatan (strength) ..................................................................... 24
3.2.2 Anlisis Kelemahan (weaknes) .................................................................. 24
3.2.3 Analisis Peluang (opprtinities).................................................................. 24
3.2.4 Analisa Tantangan (threatening) ............................................................... 25
BAB IV KONSEP DASAR DAN TEMA ...................................................................... 26
4.1 KONSEP DASAR ............................................................................................ 26
4.1.1 Pendekatan Konsep Dasar ........................................................................ 26
4.1.2 Penentuan Konsep Dasar .......................................................................... 28
4.1.3 Penjabaran Konsep Dasar ......................................................................... 29
4.2 TEMA RANCANGAN .................................................................................... 31
4.2.1 Pendekatan Tema Rancangan ................................................................... 31
4.2.2 Perumusan Tema Rancangan .................................................................... 32
4.2.3 Pengertian Tema Rancangan .................................................................... 32
4.2.4 Interprestasi Tema..................................................................................... 34
BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ................................ 35
5.1 PROGRAM FUNGSIONAL ........................................................................... 35
5.2 PROGRAM KEGIATAN ................................................................................ 35
5.2.1 Pelaku Kegiatan ........................................................................................ 35
5.2.2 Pengelompokan civitas ............................................................................. 42
5.2.3 Proses kegiatan civitas .............................................................................. 43

v
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5.3 Program ruang .................................................................................................. 54


5.3.1 Kebutuhan ruang ....................................................................................... 54
5.3.2 Penjabaran ruang....................................................................................... 63
5.3.3 Persyaratan dan tuntutan ruang ................................................................. 64
5.3.4 Studi Kapasitas ......................................................................................... 68
5.3.5 Studi luasan ruang ..................................................................................... 71
5.3.6 Hubungan ruang ...................................................................................... 105
5.3.7 Sirkulasi ruang ........................................................................................ 107
5.4 PROGRAM ANALISIS TAPAK .................................................................. 110
5.4.1 Kebutuhan Luas Site ............................................................................... 110
5.4.2 Pemilihan Site ......................................................................................... 112
5.4.3 Exsiting Site ............................................................................................ 114
5.4.4 Analisa Site ............................................................................................. 115
BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN ................................. 123
6.1 KONSEP PERENCANAAN SITE ................................................................ 123
6.1.1 Zoning ..................................................................................................... 123
6.1.2 Pintu Masuk (entrance) ........................................................................... 124
6.1.3 Pola Sirkulasi tapak ................................................................................ 127
6.1.4 Konsep orientasi massa ........................................................................... 130
6.1.5 Penataan ruang luar ................................................................................. 131
6.1.6 Utilitas site .............................................................................................. 137
6.2 Konsep perancangan bangunan ...................................................................... 143
6.2.1 Konsep bentuk massa.............................................................................. 143
6.2.2 Konsep ruang dalam ............................................................................... 144
6.2.3 Konsep fasade bangunan ........................................................................ 148
6.2.4 Konsep struktur bangunan ...................................................................... 148
6.2.5 Konsep utilitas bangunan ........................................................................ 155
BAB VII KESIMPULAN ............................................................................................. 162
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 163
LAMPIRAN.................................................................................................................. 164

vi
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 site plant waka gangga resort ..................................................................... 14


gambar 2. 2 unit villa ...................................................................................................... 15
gambar 2. 3 ruang luar villa ............................................................................................ 15
gambar 2. 4 interior villa................................................................................................. 15
gambar 2. 5 jalan mobil cady .......................................................................................... 16
gambar 2. 6 restoran........................................................................................................ 16
gambar 2. 7 pool ............................................................................................................. 16
gambar 3. 1 peta situasi................................................................................................... 19
gambar 4. 1 pola massa villa alilas ................................................................................. 29
gambar 4. 2 sirkulasi mobil dan manusia ....................................................................... 30
gambar 4. 3 gambar interior villa.................................................................................... 30
gambar 4. 4 villa 1 .......................................................................................................... 33
gambar 4. 5 villa 2 .......................................................................................................... 33
gambar 4. 6 villa 3 .......................................................................................................... 33
gambar 5. 1 hubungan ruang utama .............................................................................. 105
gambar 5. 2 hubungan ruang penunjang ....................................................................... 105
gambar 5. 3 hubungan ruang service ........................................................................... 105
gambar 5. 4 hubungan ruang makro ............................................................................. 106
gambar 5. 5 lokasi rencana site ..................................................................................... 112
gambar 5. 6 existing site ............................................................................................... 114
gambar 5. 7 analisisa klimatologi ................................................................................. 115
gambar 5. 8 analisa topografi ........................................................................................ 116
gambar 5. 9 hasil cut and fill......................................................................................... 116
gambar 5. 10 analisa entrance ....................................................................................... 117
gambar 5. 11 analisa kebisingan ................................................................................... 118
gambar 5. 12 hasil analisa kebisingan ......................................................................... 118
gambar 5. 13 analisa utilitas ......................................................................................... 119
gambar 5. 14 analisa bua............................................................................................... 121
gambar 5. 15 karakteristik site ...................................................................................... 122

vii
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

gambar 6. 1 zoning........................................................................................................ 124


gambar 6. 2 rencana entrance ....................................................................................... 126
gambar 6. 3 sirkulasi linier ........................................................................................... 127
gambar 6. 4 pola sirkulasi cluster ................................................................................. 128
gambar 6. 5 pola massa radial ....................................................................................... 128
gambar 6. 6 penerapan pola massa cluster pada site..................................................... 129
gambar 6. 7 konsep orientasi massa.............................................................................. 130
gambar 6. 8 pemilihan fegetasi pada parkir .................................................................. 131
gambar 6. 9 pemilihan pohon untuk pengarah .............................................................. 132
gambar 6. 10 pohon bambu........................................................................................... 133
gambar 6. 11 pedestrian ................................................................................................ 134
gambar 6. 12 perencanaan parkir .................................................................................. 135
gambar 6. 13 parkir mobil............................................................................................. 136
gambar 6. 14 parkir sepeda motor ................................................................................ 136
gambar 6. 15 saluran drainase....................................................................................... 137
gambar 6. 16 distribusi air bersih.................................................................................. 138
gambar 6. 17 proses pendistribusian ari bersih ............................................................. 138
gambar 6. 18 sistem pemisah sampah ........................................................................... 140
gambar 6. 19 penampungan sampah sementara pada site ............................................ 140
gambar 6. 20 sistem pengadaan listrik .......................................................................... 141
gambar 6. 21 pencahayaan pada tapak.......................................................................... 142
gambar 6. 22 pemilihann lantai pada unit villa ............................................................. 145
gambar 6. 23 jenis kramik pada loby dan ruang pengelola .......................................... 146
gambar 6. 24 pemilihan jenis kramik pada restoran dan bar ........................................ 146
gambar 6. 25 penerapan ornamen kayu padadinding ................................................... 147
gambar 6. 26 penerapan atap expose pada ruangan ...................................................... 147
gambar 6. 27 konsep facade bangunan ......................................................................... 148
gambar 6. 28 sub struktur ............................................................................................. 151
gambar 6. 29 supper struktur ........................................................................................ 153
gambar 6. 30 upper struktur .......................................................................................... 154
gambar 6. 31 tipe pencahayaan alami ........................................................................... 157
gambar 6. 32 ac split ..................................................................................................... 158

viii
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

gambar 6. 33 smoke detector ........................................................................................ 158


gambar 6. 34 sprinkler .................................................................................................. 159
gambar 6. 35 portabel estinguiser ................................................................................. 159
gambar 6. 36 cctv .......................................................................................................... 160

ix
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 tabel perbedaan villa resort, hotel resort, dan villa ........................................ 13
tabel 2. 2 tabel lanjutan ................................................................................................... 14
tabel 3. 1 curah hujan ..................................................................................................... 21
tabel 3. 2 kreteria intensitas curah hujan........................................................................ 22
tabel 3. 3 tabel data pariwisata karangasem 2013-2015 ................................................ 23
tabel 3. 4 analisa tantangan ............................................................................................ 25
tabel 4. 1 penentuan konsep ............................................................................................ 28
tabel 5. 1 tabel pengelompokan civitas ........................................................................... 42
tabel 5. 2 kebutuhan ruang tipe suites ............................................................................. 54
tabel 5. 3 kebutuhan ruang tipe couple ........................................................................... 55
tabel 5. 4 kebutuhan ruang tamu tidak menginap ........................................................... 55
tabel 5. 5 kebutuhan ruang manager ............................................................................... 55
tabel 5. 6 kebutuhan ruang sekretaris.............................................................................. 56
tabel 5. 7 kebutuhan ruang marketing ............................................................................. 56
tabel 5. 8 kebutuhan ruang purcasing departemen .......................................................... 57
tabel 5. 9 kebutuhan ruang receptionis ........................................................................... 57
tabel 5. 10 kebutuhan ruang reservation ......................................................................... 58
tabel 5. 11 kebutuhan ruang information ........................................................................ 58
tabel 5. 12 kebutuhan ruang cashier................................................................................ 59
tabel 5. 13 kebutuhan ruang accounting ......................................................................... 59
tabel 5. 14 kebutuhan ruang personalia .......................................................................... 60
tabel 5. 15 kebutuhan ruang restoran .............................................................................. 60
tabel 5. 16 kebutuhan ruang bar ...................................................................................... 60
tabel 5. 17 kebutuhan ruang engginering ........................................................................ 61
tabel 5. 18 kebutuhan ruang house keeping .................................................................... 61
tabel 5. 19 kebutuhan ruang security .............................................................................. 62
tabel 5. 20 kebutuhan ruang service................................................................................ 62
tabel 5. 21 kebutuhan ruang waiter & waitris ................................................................. 63
tabel 5. 22 penjabarab ruang ........................................................................................... 63
tabel 5. 23 persyaratan dan tututan ruang ....................................................................... 64

x
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

tabel 5. 24 pendekatan pencahayaan dan penghawaan ................................................... 66


tabel 5. 25 studi kapasitas ruang ..................................................................................... 68
tabel 5. 26 kapasitas kebutuhan ruang ............................................................................ 69
tabel 5. 27 parkir pengelola............................................................................................. 70
tabel 5. 28 studi luasan kamar tidur ................................................................................ 71
tabel 5. 29 studi luasan pantri ......................................................................................... 72
tabel 5. 30 studi luasan kamar mandi .............................................................................. 74
tabel 5. 31 studi luasan wardrobe.................................................................................... 74
tabel 5. 32 studi luasan wc .............................................................................................. 75
tabel 5. 33 studi luasan room teather .............................................................................. 76
tabel 5. 34 studi luasan kamar tidur ................................................................................ 77
tabel 5. 35 studi luasan kamar pantri .............................................................................. 77
tabel 5. 36 studi luasan kamar mandi .............................................................................. 79
tabel 5. 37 studi luasan wardrobe.................................................................................... 79
tabel 5. 38 studi luasan wc .............................................................................................. 80
tabel 5. 39 studi luasan room teather .............................................................................. 81
tabel 5. 40 studi luasan spa ............................................................................................. 81
tabel 5. 41 studi luasan jacuzzi ....................................................................................... 82
tabel 5. 42 studi luasan massage room ............................................................................ 82
tabel 5. 43 studi luasan gudang ....................................................................................... 83
tabel 5. 44 studi luasan resstroom ................................................................................... 83
tabel 5. 45 studi luasan restoran ...................................................................................... 84
tabel 5. 46 ruang makan outdoor .................................................................................... 84
tabel 5. 47 studi luasan dapur.......................................................................................... 85
tabel 5. 48 studi luasan kasir ........................................................................................... 85
tabel 5. 49 studi luasan toilet restoran............................................................................. 86
tabel 5. 50 studi luasan gudang ....................................................................................... 86
tabel 5. 51 studi luasan bar.............................................................................................. 87
tabel 5. 52 studi luasan toilet bar .................................................................................... 88
tabel 5. 53 studi luasan ruang manager ........................................................................... 88
tabel 5. 54 studi luasan ruang sekretaris ......................................................................... 90
tabel 5. 55 studi luasan ruang purcasing ......................................................................... 91

xi
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

tabel 5. 56 studi luasan ruang marketing ........................................................................ 92


tabel 5. 57 studi luasan ruang accounting ....................................................................... 93
tabel 5. 58 studi luasan ruang personalia ........................................................................ 95
tabel 5. 59 studi luasan ruang food & service ................................................................. 97
tabel 5. 60 studi luasan ruang spa departemen................................................................ 98
tabel 5. 61 studi luasan ruang engginering ..................................................................... 99
tabel 5. 62 studi luasan ruang rapat............................................................................... 100
tabel 5. 63 studi luasan ruang loby ............................................................................... 101
tabel 5. 64 studi luasan parkir pengunjung ................................................................... 101
tabel 5. 65 studi luasan parkir pengelola....................................................................... 101
tabel 5. 66 studi luasan parkir motor pengelola ............................................................ 101
tabel 5. 67 studi luasan ruang makan ............................................................................ 102
tabel 5. 68 studi luasan toilet cafetaria .......................................................................... 102
tabel 5. 69 studi luasan ruang laundry .......................................................................... 103
tabel 5. 70 kebutuhan luas site ...................................................................................... 110
tabel 5. 71 tabel kriteria pemilihan site ......................................................................... 113

xii
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

DAFTAR BAGAN

Bagan 5. 1 proses kegiatan penyewa villa tipe suites .................................................... 43


bagan 5. 2 proses kegiatan penyewa villa tipe couple .................................................... 44
bagan 5. 3 proses kegiatan tamu tidak menginap ........................................................... 45
bagan 5. 4 proses kegiatan manager ............................................................................... 45
bagan 5. 5 proses kegiatan sekretaris .............................................................................. 46
bagan 5. 6 proses kegiatan marketing ............................................................................. 46
bagan 5. 7 proses kegiatan purcasing departemen .......................................................... 47
bagan 5. 8 proses kegiatan recepsionis ........................................................................... 47
bagan 5. 9 proses kegiatan reservation ........................................................................... 48
bagan 5. 10 proses kegiatan casher ................................................................................. 48
bagan 5. 11 proses kegiatan acunting ............................................................................. 49
bagan 5. 12 proses kegiatan personalia ........................................................................... 49
bagan 5. 13 proses kegiatan food and beverange........................................................... 50
bagan 5. 14 proses kegiatan spa departemen .................................................................. 50
bagan 5. 15 proses kegiatan spa departemen .................................................................. 51
bagan 5. 16 proses kegiatan house keeping .................................................................... 51
bagan 5. 17 proses kegiatan keamanan ........................................................................... 52
bagan 5. 18 proses kegiatan waiter & waitris ................................................................. 52
bagan 5. 19 proses kegiatan room servis ........................................................................ 53
bagan 5. 20 sirkulasi pengunjung ................................................................................. 107
bagan 5. 21 sirkulasi pengelola ..................................................................................... 108
bagan 5. 22 sirkulasi makro .......................................................................................... 109
bagan 6. 1 utilitas site ................................................................................................... 137
bagan 6. 2 pendistribusian air bersih ............................................................................ 138
bagan 6. 3 sistem pemadam kebakaran pada site.......................................................... 139
bagan 6. 4 pendistribusian listrik pada site ................................................................... 141
bagan 6. 5 sistem pengadaan air bersih......................................................................... 155
bagan 6. 6 sistem pengolahan air kotor......................................................................... 156
bagan 6. 7 sistem pendistribusian listrik ....................................................................... 157
bagan 6. 8 sistem komunikasi gedung .......................................................................... 160

xiii
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

bagan 6. 9 sistem pengolaan sampah ............................................................................ 161

xiv
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

SURAT KEASLIAN JUDUL

xv
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

BAB I
PENDAHULUAN

Dalam bab ini, akan membahas mengenai latar belakang perancangan dan
perencanaan Villa Resort, permasalahan perancangan, pengertian judul proyek, magsud
dan tujuan perancangan.

1.1 Latar Belakang


Bali merupakan salah satu daerah tujuan wisata yang cukup terkenal di Indonesia
maupun di Mancanegara karena potensi alamnya yang asri dan kebudayaan masyarakat
Bali yang khas dengan adat istiadatnya. Sehingga banyak wisatawan domistik maupun
mancanegara tertarik untuk berkunjung ke Bali untuk menikmati dan melihat
keindahan alam dan budaya yang ada di Bali.
Perkembangan kunjungan wisata ke Bali berdampak pada perkembangan industri
pariwisata yang mendorong para investor untuk membangun fasilitas hotel , Villa serta
sarana lainnya, namun dalam perkembangan pembangunannya sebagian besar
terkonsentrasi di kawasan kabupaten Badung dan Denpasar, hal ini berakibat terjadinya
ketimpangan perkembangan pembangunan di sektor industri pariwisata di wilayah Bali
pada umumnya.
Propinsi Bali terdiri dari 8 kabupaten yaitu : Kabupaten Badung, Tabanan Jembrana,
Buleleng, Gianyar, Bangli, Kelungkung, Karangasem dan 1 kotamadya yaitu Denpasar.
Setiap wilayah sudah tentu memiliki potensi dan karakteristik kawasan yang berbeda-
beda, sehingga dibutuhkan penataan secara makro maupun pengelolaan yang
professional agar perkembangan pariwisata di Bali pada umumnya dapat berimbang.
Kabupaten Karangasem yang terletak dibagian wilayah Bali timur, terbagi menjadi
8 wilayah kecamatan yang sebagian besar wilayahnya merupakan pegunungan atau
perbukitan yang kurang produktif sebagai lahan pertanian, sehingga dibutuhkan
pengelolaan maupun penataan secara optimal agar memiliki nilai ekonomi yang lebih
tinggi. Kabupaten Karangasem banyak memiliki obyek wisata seperti Pura Besakih
yang terletak di kecamatan Rendang, obyek wisata Tirta Gangga, Taman Sukasada di
Ujung, kawasan Tulamben, kawasan Candi Dasa, wisata taman laut (sub marine) di
dusun Labuhan, serta desa-desa tua seperti Desa Tenganan, Bugbug, Bungaya, Tmrah

1
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

dan desa tua lainnya yang memiliki daya tarik baik dari segi fisik (arsitekturnya)
maupun adat istiadatnya. Namun keyataannya penyediaan akan sarana akomodasi masih
jauh tertinggal dibandingkan dengan daerah lain seperti kabupaten Badung dan
Denpasar, sehingga wisatawan enggan untuk menginap di kabupaten Karangasem.
Kecamatan Manggis terletak di bagian barat wilayah kabupaten Karangasem
merupakan wilayah yang strategis karena disamping terdapat pelabuhan penyebrangan
Padangbai juga saat ini sedang dibangun Pelabuhan Kapal Pesiar Tanahampo yang
bertaraf internasional, akan tetapi keberadaan fasilitas wisata saat ini masih belum
memadai dan perlu penataan kawasan secara matang untuk dapat menarik wisatawan.
Dengan adanya peningkatan sarana dan prasarana transportasi seperti adanya jalan
baypas Ngurah Rai dan Prof. Ida Bagus Mantra, pencapaian dari Bandara Ngurah Rai
dan dari Denpasar ke Kecamatan Manggis semakin mudah dan cepat. Hal tersebut juga
akan dapat mempercepat perkembangan kawasan wisata di kecamatan Manggis pada
khususnya.
Sesuai dengan Perda Kabupaten Karangasem nomor 17 Tahun 2012 tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK) Karangasem bahwa; kawasan
Tanah Ampo merupakan bagian dari pengembangan kawasan wisata Candi Dasa.
Tanah Ampo yang terletak di teluk labuhan amuk dan sebagian pesisirnya terdiri dari
perbukitan yang tidak produktif. Kawasan ini masih asri, belum banyak terjamah oleh
fasilitas-fasilitas akomodasi seperti hotel, villa dan fasilitas wisata lainnya.
Fasilitas-fasilitas yang ada pada daerah wisata sekarang ini khususnya di
kabupaten Karangasem, dianggap belum mampu memenuhi kebutuhan bagi mereka
golongan ekonomi menengah keatas, terutama akan privacy karena pada umumnya
fasilitas-fasilitas tersebut kurang memberikan kenyamanan bagi pengunjungnya baik
dari segi tempat, maintenance maupun pelayanannya. Kondisi ini menjadikan suatu
kesempatan dan peluang pekerjaan bagi sejumlah orang dalam suatu industri
penginapan komersil untuk dapat menciptakan sebuah penginapan yang menyediakan
berbagai macam fasilitas hiburan sehingga wisatawan asing maupun domistik dapat
bebas berekreasi menikmati keindahan alam dan iklim yang sejuk dengan nyaman tanpa
terganggu privacy dan ketenangan mereka. Dalam hal ini daerah pegunungan atau
perbukitan merupakan daerah yang cocok untuk diplih karena jauh dari keramaian,

2
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

didukung dengan adanya obyek wisata alam yang ditawarkan maka wisatawan akan
dapat berekreasi sekaligus menikmati pemandangan alam yang menarik.
Dengan melihat potensi alam dan permasalahan tersebut diatas maka dipandang
perlu penyediaan sarana akomodasi berupa Villa guna dapat menampung baik
wisatawan asing maupun domistik yang membutuhkan suasana alam yang asri, nyaman,
jauh dari kebisingan.

1.2 Permasalahan
1.2.1 Identifikasi Masalah
Karangasem sudah sejak dahulu menjadi tujuan wisata baik domestik hingga
mancanegara. Dengan pemandangan yang asri dan tempat wisata seperti Tenganan,
Candi Dasa,Tulamben, Amed, Taman Sukasada, Pura Besakih, Tirta Gangga dan masih
banyak lagi tempat wisata yang lain, karena ini menjadikan kawasan karangasem
memiliki daya tarik tersendiri bagi mereka yang berwisata ke Karangasem
Selain faktor diatas kawasan karangasem sendiri didukung oleh sumber daya alam.
seperti sumber daya air maupun rekreasi taman laut serta didukung juga oleh sumber
daya manusia yang memadai , sehingga berbagai fasilitas dapat disediakan dikawasan
tersebut sebagai modal dalam pengembangan industri pariwisata.
Hingga saat ini sudah banyak penginapan penginapan dari kelas villa murah
hingga resort spa yang dikelola secara komersial, namun belum ada yang memanfaatkan
secara optimal. Seluruh elemen yang tersedia kurang digarap secara konseptual,
sehingga kawasan pariwisata di karangasem kurang berkembang maksimal dan
tergarap dengan baik.
Maksud perancang dalam hal ini, sangat disayangkan bila sumber daya manusia
dan alam yang potensial di kawasan karangasem tidak dikelola secara optimal, yang
semestinya dapat dibuat berbagai macam program yang dapat menarik untuk
memanjakan para pengunjung, khususnya yang datang berlibur menghilangkan
kepenatan dan kejenuhan dari kota besar maupun daerah lain dimana mereka berasal.
Permasalahan yang ada pada objek kawasan pariwisata Tanah Ampo adalah:
a. Fasilitas-fasilitas yang ada pada daerah wisata di wilayah Bali Timur pada
umumnya saat ini, dianggap belum mampu memenuhi kebutuhan bagi mereka
dengan golongan sosial ekonomi menengah keatas terutama akan privacy karena

3
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

pada umumnya fasilitas-fasilitas tersebut kurang memberikan kenyamanan bagi


pengunjungnya baik dari segi tempat, akses pencapaian, utilitas serta fasilitas
lainnya yang kurang berkwalitas.
b. Dari segi tempat cukup jauh dari rumah penduduk, dengan kondisi topografi
yang bertransis karena terletak di lereng bukit Indrakila. Jaringan infrastruktur
seperti akses untuk pencapaian ke site belum tersedia, sedangkan jaringan
listrik, telpon dan air sudah tersedia disekitar lokasi namun kurang memadai
untuk villa resort yang akan di rancang.

1.2.2 Rumusan Masalah


Dari latar belakang dan identifikasi masalah diatas, ada beberapa permasalahan yang
dapat diangkat, yaitu sebagai berikut :
a. Bagaimanakah konsep dan tema perancangan yang tepat untuk sebuah fungsi
sebuah Villa Resort beserta fungsi selengkapnya ?
b. Bagaimanakah program perencanaan dan perancangan Villa Resort yang akan di
rencanakan
c. Bagaimanakah konsep perencanaan site dalam perancangan Villa Resort yang
akan di rencanakan

1.3 Pengertian Judul


Adapun judul yang di angkat pada tugas akhir ini adalah Perencanaan Dan
Perancangan Villa Resort Di Tanah Ampo Karangasem Bali yang mengandung arti
sebagai berikut:
a. Perencanaan
Pengertian perencanaan adalah proses merencanakan
b. Perancangan
Pengertian perancangan adalah proses merancang
c. Villa
Villa adalah tempat tinggal atau rumah yang dengan sengaja difungsikan untuk
disewakan atau digunakan sendiri dan biasanya dibangun pada kawasan objek
wisata. Villa merupakan tempat tinggal sekaligus liburan, biasanya terletak
diluar daerah yang berhawa sejuk maupun lokasi yang memiliki pemandangan

4
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

indah seperti di pinggiran kota, pegunungan, pantai dan sebagainya (Sulastri,


2012)
d. Resort
Resort tempat wisata atau rekreasi yang sering di kunjungi wisatawan.
(Pratama, 2013)
e. Tanah Ampo
Tanah ampo adalah salah satu nama desa di kecamatan manggis
Jadi pengertian Perencanaan Dan Perancangan Villa Resort Di Tanah Ampo
kabupaten Karangasem adalah proses merencanakan dan merancang suatu hunian yang
di sewakan yang terletak di Tanah Ampo

1.4 Maksud dan Tujuan


1.4.1 Maksud
Maksud dari Perencanaan dan Perancangan Villa Resort di tanah Ampo adalah
untuk memenuhi sarana kebutuhan akomodasi di daerah Tanah Ampo, agar daerah ini
menjadi daerah yang berkembang sesuai dengan RTRW Kabupaten Karangasem yang
telah ditetapkan.

1.4.2 Tujuan
Dapat menjadikan wilayah kabupaten Karangasem khususnya kawasan wisata
Tanah Ampo sebagai kawasan dengan fasilitas pariwisata dan infrastruktur yang
memadai, khususnya bagi para wisatawan asing maupun lokal untuk datang ke wilayah
Karangasem serta memiliki hasrat menginap dengan nyaman dan dapat menikmati
suasana di kawasan Tanah Ampo .
Mengkaji masalah-masalah yang terdapat pada penginapan yang ada di kawasan
Candi Dassa sebagai studi banding dengan tujuan kita dapat mengetahui kelebihan dan
kekurangan yang ada pada penginapan dan sarana akomodasi di tersebut. Dengan
demikian kita dapat membuat sebuah perencanaan dan perancangan Villa Resort yang
nyaman dan memiliki fasilitas memadai, serta memaksimalkan pemanfaatan potensi
alam yang terdapat di kawasan wisata Tanah Ampo yang tidak dimiliki di tempat atau
daerah lain yang ada di Bali pada umumnya..

5
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

1.4.3 SASARAN
Sasaran dari Villa Resort di kawasan Tanah Ampo ini adalah wisataan
mancanegara dan domestik yang mempunyai golongan ekonomi menengah keatas.

1.5 Batasan
1.5.1 Batasan Non Arsitektur
1. Batasan Fungsi
a. Fungsi Utama
Sebagai tempat menginap dan berekreasi bagi wisatawan baik domistik
maupun mancanegara yang berkunjung ke Bali pada umumnya dan ke
wilayah Karangasem pada khususnya.
b. Fungsi Penunjang
Fungsi penunjang merupakan pendukung untuk fasilitas utama seperti
halnya Bar, Restoran, Spa, Pool, yang nantinya akan menunjang
fasilitas utama
c. Fungsi service
Fungsi service sifatnya memberikan pelayanan dan bertanggung jawab
terhadap masalah kebersihan, kenyaman, keamanan, teknis, maupun
utilitas pada Villa Resorts ini.
2. Batasan Waktu Perencanaan
Adapun jangka waktu perencanaan berdasaarkan kebutuhan saat ini dan
diproyeksikan untuk 20 (dua puluh ) tahun yang akan datang, dengan
pertimbangan unsur teknik bangunan, potensi, dan kebutuhan yang
disesuaikan dengan kondisi yang akan datang.
3. Batasan Lokasi
Untuk batasan lokasi Villa Resort ini adalah di daerah Kabupaten
Karangasem tepatnya di desa Tanah Ampo Kecamatan Manggis tepatnya di
kawasan pesisir Tanah Ampo
4. Batasan jenis villa yang akan di buat adalah:
a. Villa tipe famili
b. Villa tipe cople

6
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5. Batasan Jenis Kegiatan Yang Akan Diwadahi umtuk kegiatan yang akan di
wadahi pada Villa Resort ini adalah:
a. Restoran
b. Bar
c. Spa
d. Pool
e. Wisata air

1.5.2 Batasan Arsitektur


Pada batasan Arsitektur, secara umum akan lebih ditekankan pada permasalahan -
permasalahan atau kegiatan yang menyangkut ke Arsitekturan, diantaranya adalah
meliputi beberapa aspek sebagai berikut :

a. Aspek Perencanaan
Perencanaan, Merupakan suatu kegiatan Arsitektur yang menyangkut dengan
kegiatan penataan ruang makro dari suatu bangunan yang akan direncanakan,
yang berhubungan dengan site atau tapak dan segenap kegiatan pengelolaannya.

b. Aspek Perancangan
Perancangan, Merupakan suatu kegiatan Arsitektur yang menyangkut dengan
kegiatan penataan serta pembentukan ruang mikro dari suatu bangunan yang
akan dirancang, diantaranya seperti penataan ruang, pengorganisasian ruang dan
sebagainya sehingga tertuju pada suatu bentuk atau wujud bangunan yang sesuai
yang diinginkan.

c. Aspek Struktur
Pada Aspek ini lebih ditekankan pada pemilihan serta penggunaan sistem
struktur maupun system konstruksi dari bangunan yang akan direncanakan
sehingga dapat berdiri kokoh, kuat tahan lama, sehingga dapat berfungsi secara
maksimal. Pada aspek ini akan membahas tentang : sistem struktur dan
konstruksi, studi modul, bahan struktur dan lain sebagainya.

d. Aspek Utilitas

7
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Pada Aspek ini lebih ditekankan pada pemilihan atau penggunaan sistem utilitas
bangunan guna mendukung kegiatan civitas dalam melakukan aktifitasnya
sehingga akan timbul rasa aman, nyaman dan lain sebagainya. Adapun sistem
utilitas yang digunakan antara lain : Sistem penerangan, penghawaan, power
sistem, sistem akustik, sistem plumbing, sistem komunikasi, sistem pemadam
kebakaran, sistem pembuangan sampah, sistem penangkal petir serta sistem
keamanan bangunan.

1.6 Metoda
1.6.1 Metoda Pengumpulan Data
a. Metoda Literatur
Metode literatur adalah metode pengumpulan data yang dilakukan dengan
cara mengambil data data yang diperlukan dari literatur literatur yang
berkaitan. Dengan cara melakukan survi lapangan, dengan dinas terkait.
b. Metoda Interview
Metode interview adalah metode pengumpulan data dengan jalan tanya
jawab lisan secara sepihak yang dikerjakan secara sistematis dan
berlandaskan pada tujuan penelitian. Melakukan wawancara kepada
penduduk setempat, dan melakukan wawancara dengan kelian desa
c. Metoda observasi
Metode observasi adalah metode pengumpulan data yang dilakukan dengan
cara melakukan pengamatan langsung di lapangan, mengenai permasalahan
yang ditinjau. Dengan cara terjun langsung ke lokasi dan melihat kondisi
fisik daerah itu sendiri
d. Metoda dokumentasi

8
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Metoda dokumentasi yaitu pengambilan gambar untuk memperkuat dan


memperjelas data data yang sifatnya teoritis. Dengancara mengambil foto
secara langsung ke objek

1.6.2 Metoda Penyusunan Data


Metode penyusunan data yang digunakan, yaitu sebagai berikut :
a. Metode Kompilasi Data
Yaitu memilih dan menyusun data yang diperoleh sesuai dengan jenisnya.
b. Metode Klasifikasi Data
Penyusunan data sesuai dengan tingkat kegunaannya dalam proses analisa.

1.6.3 Metoda Pembahasan


a. Metode Komparatif, yaitu melakukan suatu perbandingan data yang
didapatkan dilapangan terhadap teori yang ada sesuai dengan obyek
bahasan.
b. Metode Analisis, yaitu menguraikan permasalahan yang ada berdasarkan
unsurnya yang didukung oleh data data yang didapat di lapangan untuk
dapat mengetahui sebab akibatnya
c. Metode Sintesis, merupkan langkah mengintrgrasikan setiap unsure beserta
faktor pengaruhnya dengan tujuan mencari jalan keluar terbaik bagi
penyelesaian masalah.

1.7 SISTEMATIKA PENULISAN


a. BAB I - PENDAHULUAN
Pada bab ini diuraikan mengenai latar belakang pengadaan dan mengapa
proyek ini diperlukan. Rumusan masalah yang ada berkaitan dengan
perencanaan proyek, tujuan metode penelitian yang digunakan di dalam
menghimpun informasi atau data yang dibutuhkan.
b. BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Pada bab ini diuraikan mengenai tinjauan teori yang terkait tentang
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort, yang akan ditunjang dari studi
literatur, wawancara, observasi dan data studi banding.
c. BAB III TINJAUAN KHUSUS TERHADAP KARANGASEM

9
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Pada bab ini diuraikan mengenai tinjauan Kota Karangasem, Di Desa Tanah
Ampo sebagai wilayah perencanaan perancangan Villa Resort, dan
spesifikasi khusus yang berkaitan dengan proyek.
d. BAB IV KONSEP DASAR DAN TEMA RANCANGAN
Pada bab ini diuraikan mengenai Konsep Dasar dan Tema Rancangan Vila
Resort di Tanah Ampo. Pendekatan, Perumusan dan Penjabaran yang akan
digunakan dalam penulisan ini.
e. BAB V PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN
Pada bab ini menguraikan civitas, aktifitas, proses aktifitas, besaran ruang,
program ruang, dan program site.
f. BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN
Pada bab ini menguraikan konsep-konsep perencanaan dan perancangan
yang bertujuan untuk mendapatkan suatu dasar dan penerjemahan konsep
arsitektur ke dalam disain.
g. BAB VII - PENUTUP
Pada bab ini terdiri dari kesimpulan dan saran. Kesimpulan merupakan hasil
yang diperoleh dari pembahasan , sedangkan saran merupakan masukan-
masukan kepada pembaca laporan ini nantinya.

10
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Dalam bab ini, akan membahas mengenai teori teori yang terkait dengan
pemahaman obyek yang akan direncanakan, tinjauan terhadap proyek sejenis, serta
spesifikasi umum proyek yang diperoleh dari sintesa teori dengan tinjauan proyek
sejenis.

2.1 Teori
2.1.1 Pengertian Villa Resort
Villa adalah tempat tinggal atau rumah yang dengan sengaja difungsikan untuk
disewakan atau digunakan sendiri dan biasanya dibangun pada kawasan pegunungan,
perbukitan, pinggiran kota dan pantai.Villa merupakan tempat tinggal sekaligus liburan,
biasanya terletak diluar daerah yang berhawa sejuk maupun lokasi yang memiliki
pemandangan indah seperti di pinggiran kota, pegunungan, pantai dan sebagainya.
(Sulastri, 2012)
Villa adalah penyediaan akomodasi berupa keseluruhan bangunan tunggal yang
dapat di lengkapi dengan fasilitas, kegiatan hiburan serta fasilitas lainnya (Peraturan
Mentri Kebudayaan dan Pariwisata, 2010)
Villa adalah rumah mungil di luar kota atau di pegunungan dan perbukitan; rumah
peristirahatan (digunakan hanya pada waktu waktu liburan) (Departemen Pendidikan
Nasional, 2008)
Sedangkan resorts adalah tempat wisata atau rekreasi yang sering di kunjungi
wisatawan. Adapun macam-macam resort antara lain
a. Resort Town / City Resort Hotel Hotel resort ini terletak di kota, namun juga
dapat berarti bahwa kota itu sendiri merupakan obyek wisata.
b. Beach Resort / Sea side Resort Hotel resort yang terletak di pantai atau tepi laut,
dengan fokus utamanya adalah laut itu sendiri sebagai obyek yang rekreatif.
c. Golf Resort Hotel resort yang memiliki fasilitas yang berkaitan dengan olahraga
golf.Biasanya terletak juga pada area golf tersebut.
d. Spa Resort Hotel resort yang memiliki fasilitas spa sebagai salah satu akomodasi
hotel dan sebagai daya tarik utama.

11
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

e. Ski Resort Hotel resort yang berada pada area rekreasi ski, biasanya
menyediakan fasilitas olahraga salju dengan olahraga utamanya adalah ski.
f. Health Resort (Sanatorium) Hotel resort yang menyediakan fasilitas utama yang
berhubungan dengan kesehatan.Misalnya adalah hotel resor yang dilengkapi
dengan fasilitas hydro therapi.
g. Mountain Resort Hotel resort yang berada di pegunungan dengan nuansa tatanan
lereng gunung, terdapat di sebuah kota dengan fasilitas yang menunjang pada
aspek kepariwisataannya. (Sulastri, 2012)

Jadi Villa resort adalah tempat tinggal atau rumah yang dengan sengaja difungsikan
untuk disewakan yang umumnya terletak di pinggiran kota, pegunungan, pantai yang di
lengkapi dengan fasilitas wisata atau rekreasi

2.1.2 Persyaratan Villa


Dilihat dari peraturan Mentri Pekerjaan Umum no 29 tahun 2006 yang mengatur
tentang peraturan bangunan gedung, dalam peraturan itu Villa termasuk golongan
dedung kelas 2A. Ada pun di dalam peraturan tersebut yang mengatur tentang
perencanaan dan pembangunan Villa. Utuk persyaratan villa sudah terlampir pada
lampiran

2.1.3 Fungsi Villa Resort


Biasanya harga penyewaan villa relatif mahal, sehingga hanya orang berduit banyak
yang membeli atau menyewa Villa untuk rekreasi keluarga, serta berfungsi sebagai
rumah ke dua saat beristirahat dari hiruk pikuk kegiatan rutin di kota. Villa banyak juga
di sewakan bagi yang ingin beristirahat tetapi tidak memiliki tempat pribadi villa yang
banyak diminati adalah yang mempunyai sistem keamanan dengan penjagaan gerbang
sehingga privasi dan keamanan penghuni terjamin ketika menikmati pemandangan
kesejukan dan kenyamanan

12
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

2.2 Perbedaan Villa Resort, Hotel Resort dan Villa


Adapun perbedaan vila resort, hotel resort, dan villa sebagai berikut:

Tabel 2. 1 Tabel perbedaan Villa resort, Hotel Resort, dan Villa

No Villa Resort Hotel Resort Villa


1 Terletak pada daerah Terletak pada daerah Terletak di mana saja, baik
wisata,biasanya berada di wisata,biasanya berada di dalam kota maupun di
luar kota di luar kota luar kota.
2 Fasilitas menginap Fasilitas menginap Fasilitas menginap
berbentuk unit-unit villa berupa kamar. Tidak berbentuk unit-unit villa
yang mana di dalamnya terdapat fasilitas yang mana di dalamnya
terdapat ruang-ruang penunjang dalam terdapat ruang-ruang
penunjang yang biasanya bentuk privat. penunjang yang biasanya
terdapat pada villa seperti terdapat pada villa seperti
privat kolam renang, ruang privat kolam renang, ruang
duduk, ruang makan dan duduk, ruang makan dan
pantry. pantry.
3 Bentuk massa bangunan Bentuk massa bangunan Bentuk massa bangunan
compound terpisah-pisah ada yang berbentuk compound terpisah-pisah
dalam bentuk unit-unit villa compound dan ada pula dalam bentuk unit-unit
dan unit fasilitas lainnya. yang berbentuk villa dan unit pengelola.
monolith biasnya
fasilitas penginap
berupa kamar dibuat
menjadi satu massa
bangunan.
4 Terdapat fasilitas penunjang Terdapat fasilitas Tidak memiliki fasilitas
untuk umum seperti fasilitas penunjang untuk umum penunjang untuk umum.
yang terdapat pada hotel seperti kolam renang,
berbintang seperti kolam spa, gum, restauran,
renang, restauran, spa, gym. dam lain-lainnya.

13
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 2. 2 Tabel lanjutan

5 Memiliki panorama alam Memiliki panorama Tidak memiliki panorama


sebagai nilai tambah. alam sebagai nilai alam sebagai nilai tambah.
tambah.
6 Tingkat keamanan terjamin. Tingkat keamanan Tingkat keamanan
terjamin. terjamin.

2.3 Tinjauan Waka Gangga Resort


Untuk mengetahui fasilitas - fasilitas serta karakteristik yang ada dalam Villa
Resorts maka dilakukan tinjauan terhadap proyek - proyek sejenis yang memiliki
kesamaan dalam hal fungsinya yaitu sebagai tempat penginapan dan rekreasi
Waka Gangga terletak di Pantai Gangga Desa Sudimara, Tabanan. Dengan
lokasinya yang hanya 46 km dari pusat kota dan 46 km dari bandara, Waka Gangga ini
menarik perhatian banyak wisatawan setiap tahun. Dengan lokasinya yang strategis.

Gambar 2. 1 Site plant Waka gangga Resort


Sumber: Anonim 2015

Di Waka Gangga, pelayanan istimewa dan fasilitas yang unggul akan membuat
pengalaman menginap Anda tidak terlupakan. Waka Gangga menyediakan sejumlah
pelayanan, termasuk concierge, business center, layanan laundry, resepsionis 24 jam.
Suasana Waka Gangga tercermin di setiap kamarnya. kipas angin, bak mandi, akses
internet - WiFi, kotak penyimpanan dalam kamar, pengering rambut hanyalah beberapa
dari fasilitas yang dapat Anda nikmati. Waka Gangga menawarkan berbagai

14
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

pengalaman hiburan unik seperti menunggang kuda, kolam renang (luar ruangan),
taman, pantai pribadi, lapangan golf (dalam 3 km) . Temukan paduan menarik dari
pelayanan profesional dan sejumlah fasilitas di Waka Gangga.

Gambar 2. 2 Unit villa


Sumber: Anonim 2013

Gambar 2. 3 Ruang Luar Villa


Sumber: Anonim 2013

Gambar 2. 4 Interior Villa


Sumber: Anonim 2013

15
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 2. 5 jalan mobil cady


Sumber: Anonim 2013

Gambar 2. 6 Restoran
Sumber: Anonim 2013

Gambar 2. 7 Pool
Sumber: Anonim 2013

16
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

2.4 SPESIFIKASI DAN KARAKTERISTIK UMUM PROYEK


Spesifikasi umum tentang bagaimana gambaran umum sebuah villa resorts, fungsi
dan tujuan, sasaran dan batasan, struktur organisasi Villa Resorts, fasilitas Villa Resorts
dan lokasi yang menunjang segala aktivitas Villa Resorts

2.4.1 Pengertian Villa Resort


Villa resort adalah tempat tinggal atau rumah yang dengan sengaja difungsikan
untuk disewakan yang umumnya terletak di pinggiran kota, pegunungan, pantai yang di
lengkapi dengan fasilitas wisata atau rekreasi

2.4.2 Fungsi Dan Tujuan Villa Resort


Dalam perencanaan dan perancangan Villa Resort ini Fungsi utama yang di
tawarkan adalah sebagai tempat untuk menginap sekaligus berekreasi untuk wisatawan
yang ingin menikmati keindahan alam yang tersedia.
Tujuan dari perencanaan dan perancangan Villa Resorts ini adalah sebagai
wadah penunjang akomodasi pariwisata yang ada di daerah kawasan Tanah Ampo

2.4.3 Fasilitas Pelengkap Villa Resort


Selain disediakannya fungsi utama, pada Villa resort ini menyediakan fasilitas
pelengkap yang di tawarkan yang diantaranya: restoran, bar, spa, weading cople, pool,
Karena fasilitas pelengkap tersebut cenderung beroperasi pada pagi hari sampai malam
hari, sedangkan fungsi utama pada Villa Resort ialah beroperasi saat malam hari hingga
dini hari. Karena fungsi pelengkap dengan fungsi utama tidak berkaitan secara
langsung, maka fungsi utama tetap berjalan sendiri di malam hari tanpa dukungan dari
fungsi pelengkap. Tujuan adanya fasilitas pelengkap yakni sebagai penunjang aktivitas
pada fungsi utama. Dengan demikian masa bangunan yang dibuat terpisah dengan
fungsi utama

2.4.4 Pengelolaan Villa Resort


Pada pengelolaan Villa Resort dibutuhkan pengelola yang baik untuk mengelola
segala fungsi yang ada pada Villa Resort. Untuk itu, tanggung jawab sepenuhnya berada
pada lembaga pengelola,

17
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

2.4.5 Penetapan Villa Resort


Persyaratan yang harus dipenuhi untuk perancangan dan perencanaan sebuah Villa
Resort dalam kaitannya dengan pemilihan lokasi atau tapak adalah sebagai berikut :
a. Memiliki jalur transportasi yang lancar
b. Dapat dikatakan ideal jika memiliki akses di jalur utama transportasi
c. Didukung oleh lahan yang cukup luas untuk perencanaan parkir yang memadai
d. Memiliki akses pencapaian yang baik dan didukung oleh infrastruktur yang
memadai
e. Sesuai dengan ketentuan peruntukan lahan berdasarkan PERDA

18
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

BAB III
TINJAUAN KHUSUS TERHADAP KOTA KARANGASEM

Pada bab ini diuraikan mengenai tinjauan kota Karangasem dan kawasan Pantai
Tanah Ampo sebagai wilayah perencanaan perancangan Villa Resort, dan spesifikasi
khusus yang berkaitan dengan proyek.

3.1 TINJAUAN UMUM KOTA KARANGASEM


3.1.1 Kondisi fisik Kota Karangasem
Kabupaten Karangasem berada di belahan timur Pulau Bali yang secara
administratif merupakan salah satu kabupaten dalam wilayah Provinsi Bali, dengan
batas batas wilayah - wilayah sebagai berikut :
1. Sebelah Utara : Laut Jawa
2. Sebelah Selatan : Samudera Indonesia
3. Sebelah Timur : Selat Lombok
4. Sebelah Barat : Kabupaten Klungkung, Bangli dan Buleleng
Untuk lebih jelasnya wilayah Kabupaten Karangasem dapat dilihat pada gambar 3.1

Gambar 3. 1 Peta situasi


Sumber: Anonim 2013

19
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

3.1.2 Letak Astronomis


Karangasem merupakan kabupaten yang terletak di ujung paling timur Pulau Bali.
Secara astronomis, kabupaten ini berada pada posisi 8000 00 8041 37,8 Lintang
Selatan dan 1150359,8 115054 8,9 Bujur Timur dengan jumblah penduduk 471820
(Badan Pusat Statistik karangasem, 2013) yang membuatnya beriklim tropis layaknya
wilayah lain di Provinsi Bali. Secara topografi, hampir separuh (43,5 persen) wilayah di
kabupaten ini memiliki ketinggian lebih dari 500 m di atas permukaan laut. Selain itu,
74,8 persen wilayahnya memiliki tekstur tanah yang sedang. Sedangkan 25,2 persen
sisanya memiliki tekstur yang kasar. Selama tahun 2012, curah hujan yang cukup tinggi
terjadi pada bulan Januari hingga Maret dengan curah hujan tertinggi terjadi pada bulan
Januari mencapai 420,4 mm dengan hari hujan sebanyak 25 hari.Sedangkan pada bulan
September, berdasarkan pengamatan di Stasiun Meteorologi Kahang-Kahang, cuaca
berada pada kondisi yang paling kering dibandingkan bulan-bulan lainnya. Di samping
tidak pernah turun hujan, kelembapan udara pada bulan ini merupakan yang terendah
dengan rata-rata penyinaran matahari yang cukup tinggi. Suhu yang cukup tinggi
mencapai 280C juga semakin membuat cuaca di Karangasem semakin panas. (Badan
Pusat Statistik Karangasem, 2013)
Karangasem merupakan salah satu kabupaten Provinsi bali. Karangasem
mempunyai 8 kecamatan, 3 kelurahan, 75 desa, 52 Lingkungan dan 552 dusun, 185
Desa Adat dan 605 Banjar Adat. (Badan Pusat Statistik karangasem, 2013)
Kecamatan-kecamatannya adalah sebagai berikut:
a. Kecamatan Kubu
b. Kecamatan Rendang
c. Kecamatan Abang
d. Kecamatan Sidemen
e. Kecamatan Selat
f. Kecamatan Bebandem
g. Kecamatan Karangasem
h. Kecamatan Manggis
Luas Kabupaten Karangasem adalah 83.954 Ha atau 839,54 Km (14,90% dari luas
Pulau Bali:5.632,86km)

20
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

3.1.3 Curah Hujan


Sifat Hujan : merupakan perbandingan antara jumlah curah hujan selama rentang
waktu yang ditetapkan (satu periode musim hujan atau satu periode musim kemarau)
dengan jumlah curah hujan normalnya (rata-rata selama 30 tahun periode 1981-2010).
Sifat hujan dibagi menjadi 3 (tiga) katagori, yaitu :
a. Atas Normal (AN) : jika nilai curah hujan lebih dari 115% terhadap rata-ratanya.
b. Normal (N) : jika nilai curah hujan antara 85% - 115% terhadap rata-ratanya.
c. Bawah Normal (BN) : jika nilai curah hujan kurang dari 85% terhadap rata-
ratanya.

Tabel 3. 1 Curah hujan

Wilayah Zona Januari februari Maret


musim
Dasarian Dasarian Dasarian

I II III I II III I II III

Karangasem bagian tengah 215 185 177 219 214 174 160 168 138 157

Karangasem bagian timur 216 103 112 112 127 130 106 84 68 63

Karangasem bagian selatan 217 87 88 119 101 90 60 78 40 42

Tabel 3. 1 Tabel lanjutan

April Mei Juni Juli Agustus

Dasarian Dasarian Dasarian Dasarian Dasarian

I II III I II III I II III I II III I II III

83 88 67 64 42 58 30 35 32 39 28 34 29 29 24

57 54 61 34 34 25 18 19 34 15 12 20 9 7 11

49 36 31 31 31 31 23 20 32 21 17 22 11 13 16

21
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 3. 1Tabel lanjutan

\September Oktober November Desember Jumlah total

Dasarian Dasarian Dasarian Dasarian

I II III I II III I II III I II III

29 58 45 56 79 63 98 137 178 222 215 209 3663

11 16 23 27 27 27 46 60 58 82 84 120 1896

18 18 18 27 36 34 53 52 72 82 63 86 1648

Kriteria intensitas curah hujan :

Tabel 3. 2 Kreteria intensitas curah hujan

Kriteria Hujan Intensitas Curah Intensitas Curah Hujan


Hujan Tiap Jam Tiap Hari

Hujan Sangat Ringan 1 5


Hujan Ringan 1-5 5-20
Hujan Sedang 5-10 20-50
Hujan Lebat 10-20 50-100
Hujan Sangat Lebat 20 100

Tabel 3. 2Tabel lanjutan

Kriteria Hujan Intensitas Curah Hujan Tiap Bulan

Rendah 0-100
Menengah 100-300
Tinggi 300-500
Sangat Tinggi 500

3.1.4 Data Pariwisata Karangasem


Dilihat dari kedatangan pariwisata dari tahun 2013-2015 yang datang daerah wisata
karangasem adalah sebagai berikut:

22
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 3. 3 Tabel Data Pariwisata Karangasem 2013-2015

no Kabupaten karangasem 2013 2014 2015


1 Puri agung karangasem 6.814 9.142 10.640
2 Besakih 110.841 101.213 81.796
3 Tirta gangga 62.518 68.140 32.087
4 Tenganan 50.414 48.911 41.243
5 Padang bai 25.803 7.317 16.883
6 Jemeluk 3.223 9.920 8.640
7 Telaga waja 30.904 32.084 32.442
8 Tulamben 71.802 73.135 77.842
9 Yeh malet 518 481 621
10 Candi Dasa 322 1.667 1.411
11 Taman ujung 99.060 109.221 120.338
jumlah 202.606 461.231 423.943

3.1.5 Teori Dan Kebijakan


Mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi (RTRWP) Bali dan seperti
juga tertuang dalam Perda Kabupaten Karangasem nomor 17 tahun 2012 tentang
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten (RTRWK) Karangasem nomor 7 tahun 2012
bahwa Kawasan Pelabuhan Pariwisata Tanah Ampo adalah merupakan salah satu
pengembangan kawasan strategis pariwisata Candi Dasa, dengan ketentuan kegiatan
pengembangan sesuai ketentuan umum peraturan zonasi sebagai berikut, untuk
ketentuannya sudah terlampir dsalam lampiran (Dinas Pekerjaan Umum, 2012)
Perda Karangasem No.5 Tahun 2012 Tentang Restribusi Izin Mendirikan bangunan
pasal 3 Ayat 1 dan 2 yang isinya sudah terlampir dalam lembar lampiran

3.2 Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opprtinities and Threatening)


Analisa SWOT (Strength, Weakness, Opprtinities and Threatening) dilakukan untuk
mengidentifikasi berbagai potensi dan peluang pengadaan suatu proyek jika

23
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

dibandingkan dengan berbagai kelemahan dan tantangan yang akan dihadapi nantinya.
Hal ini dilakukan untuk mengetahui kelayakan perencanaan dan perancangan Villa
Resort yang berlokasi di Desa Tanah Ampo Kabupaten Karangasem. Berikut akan
dibahas mengenail analisa kekuatan (Strength), analisa kelemahan (Weakness), analisa
peluang (Opprtinities) dan analisa tantangan (Threatening).

3.2.1 Analisa Kekuatan (strength)


Analisa potensi/ kekuatan dapat dilakukan dengan melihat faktor fisik, faktor
internal yang terdapat dalam perencanaan proyek di Desa Tanah Ampo Kabupaten
Karangasem. Ini dilakukan untuk mengidentifikasi potensi-potensi yang dimiliki lokasi
yang akan mampu memberikan efek positif terhadap gangguan perencanaan Desa
Tanah Ampo Kabupaten Karangasem
1. Perkembangan pariwisata mengalami peningkatan tiap tahun.
2. Desa Tanah Ampo memiliki potensi besar dalam berbagai aspek, ini sangat
mempengaruhi pembangunan Villa Resort
3. Desa Tanah Ampo juga memiliki sarana dan prasarana yang cukup memadai
bagi wisatawan yang datang

3.2.2 Anlisis Kelemahan (weaknes)


Analisa mengenai kelemahan ini dilakukan untuk mengidentifikasi berbagai
kelemahan yang dimiliki oleh proyek terkait dengan pengadaannya di lokasi
perencanaan yaitu di Desa Tanah Ampo
1) Di Desa Tanah Ampo belum ada wadah yang representatif untuk mewadahi
wisatawan yang berkunjung ke daerah wisata candidassa, memang sudah ada
beberapa vila di Desa Tanah Ampo, tetapi belum ada yang

3.2.3 Analisis Peluang (opprtinities)


Analisa mengenai peluang ini dilakukan untuk mengidentifikasi peluang yang
dimiliki oleh proyek terkait dengan pengadaannya di lokasi perencanaan yaitu Desa
Tanah Ampo.
1) Dapat memajukan perekonomian masyarakat di desa Tanah Ampo
2) Dapat menambah sarana akomodasi di kawasan pariwisata tanah ampo

24
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

3) Dapat mengangkat nama dari Desa Tanah Ampo dibidang pariwisata, apalagi
di samping itu desa Tanah Ampo Sudah tersedia Pelabuhan Ka[pal Pesiar

3.2.4 Analisa Tantangan (threatening)


Analisa ini dilakukan untuk mengindentifikasi berbagai tantangan yang dimiliki
oleh proyek terkait dengan pengadaannya di lokasi perencanaan yaitu di Desa Tanah
Ampo.
1) Tidak ada Villa Resort yang berkembang di daerah desa Tanah Ampo.
2) Mencari lokasi/ kawasan yang sesuai dengan fungsi Villa Resort ini.

Tabel 3. 4 Analisa tantangan

No Hambatan dan Permasalahan Pemecahan Hambatan dan


Permasalahan
1 Permasalahan dalam perencanaan Villa Mengolah bukit itu agar mendapat pola
resort ini adalah penataan massa sirkulasi yang sesuai dengan fungsi yaitu
bangunan karena terletak di perbukitan villa resort, dengan memanfaatkan kontur
dan viu yang ada pada site
2 Dicari lahan yang sesuai peruntukan
Berkurangnya ketersediaan lahan di
bangunan berdasarkan Peta Tata Ruang
Desa Tanah Ampo akibat dari
Kota karangasem.
cepatnya pembangunan.

3 Memberikan desain villa yang Membuat desain berdasarkan arsitektur


berbudaya yang berkembang di daerah Desa Tanah
Ampo

25
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

BAB IV
KONSEP DASAR DAN TEMA

Pada bab ini diuraikan mengenai Konsep Dasar dan Tema Rancangan Villa Resort
di Desa Tanah Ampo Kabupaten Karangasem. Pendekatan, perumusan dan penjabaran
yang akan digunakan dalam penulisan ini.

4.1 KONSEP DASAR


Konsep dasar adalah gagasan yang memadukan berbagai unsur-unsur yang ada
kedalam suatu keseluruhan, dimana unsur-unsur tersebut bisa merupakan suatu gagasan,
pendapat, pengamatan atau lainnya.
Konsep dasar adalah ide atau gagasan yang paling mendasar yang mengandung
berbagai unsur atau teori yang melandasi atau menjiwai perencanaan yang nantinya
tercermin dalam perwujudan arsitekturnya.

4.1.1 Pendekatan Konsep Dasar


Sebelum menentukan konsep dasar didalam desain arsitektur Villa Resort di Desa
Tanah Ampo, maka akan dilakukan pendekatan konsep dasar melalui pemahaman
perencanaan dan perancangan Villa Resort dalam segi pengertian, fungsi, tujuan dan
sasaran dari proyek. Berikut merupakan pendekatan konsep dasar dalam perencanaan
dan perancangan Villa Resort:
a. Pengertian
Villa resort memiliki pengertian penginapan yang dirancang sebagai wadah
untuk peristirahatan yang tenang dan nyaman yang berbentuk unit-unit villa yang
dilengkapi dengan fasilitas resort bintang lima. Yang dijalankan oleh perusahaan
swasta ( investor ), Diman lokasi villa resort ini berlokasi di Desa Tanah Ampo
Kabupaten Karangasem. Dimana lokasi ini memiliki beberapa kelebihan atau
potensi yang mampu mendukungnya dibangunnya sebuah villa resort.
Berdasrkan dari pengertian di atas maka di dapat pendekatan konsep dasar
rekreatif

26
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

b. Fungsi
1. Fungsi Utama : merupakan fungsi penginapan berupa unit-unit villa untuk
mewadahi kegiatan utama yaitu menginap.
2. Fungsi penunjang : berupa restauran untuk mewadahi kegiatan makan dan
minum, spa, dan kolam renang untuk mewadahi relaksasi, gym, joging
track untuk mewadahi kegiatan olah raga.
3. Fungsi Servias yaitu yang menyangkut dengan pengelolaan dan pelayanan
untuk mendukung fungsi utama dan fungsi penunjang.
Berdasrkan dari fungsi di atas maka di dapat pendekatan konsep dasar
rekreatif
c. Tujuan
1. Memberikan fasilitas penginapan yang baik, nyaman, dan aman bagi para
wisatawan asing dan domstik yang menginap dengan tetap menyuguhkan
keindahan alam Bali.
2. Memperkenalkan keindahan alam dan budaya Bali pada masyarakat yang
lebih luas dan ke mancanegara.
3. Menyumbang devisa atau pemasukan bagi berlangsungnya kegitan
ekonomi daerah Bali sehigga pendapatan nasional dan kemakmuran
masyarakat sekitarnya meningkat.
Berdasrkan dari tujuan di atas maka di dapat pendekatan konsep dasar
rekreatif
d. sasaran
Sasaran Villa Resort ini adalah wisatawan asing maupun domestik yang
mempunyai golongan ekonomi menengah ke atas
Berdasrkan dari sasaran di atas maka di dapat pendekatan konsep dasar
rekreatif
e. Lokasi dan Potensi Alam
Lokasi sangatlah penting dalam perencanaan dan perancangan villa resort ini
dimana lokasi yang di gunakan perancanaan villa resort ini berlokasi di kawasan
Tanah Ampo kecamatan Manggis, kabupaten Karangasem, yang termasuk ke
dalam kawasan pariwisata Candi Dasa dengan potensi alam yang mempesona, dan
terdapat desa desa tua seperti Tenganan, Bugbung, Timrah, Bungaya, Jasri, dan

27
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

juga obyek wisata lain seperti Tirta Gangga, Taman Sukasada, dan Pura Besakih
serta obyek wisata lainnya. Dengan adanya fasilitas pariwisata yang ada ini
nantinya akan menunjang sarana akomodasi yang di rencanakan yaitu Villa
Resort di Tanah Ampo
Berdasrkan dari lokasi dan Potensi di atas maka di dapat pendekatan konsep
dasar berwawasan budaya

4.1.2 Penentuan Konsep Dasar


Dengan didapatkanya pemahaman perencanaan dan perancangan Villa Resort dalam
berbagai aspek, maka perumusan Konsep Dasar bisa ditentukan.

Tabel 4. 1 Penentuan konsep

IDE/ PENDEKATAN PENENTUAN KESIMPULAN


GAGASAN KONSEP KONSEP

Pengertian Rekreatif
Perencanaan
dan
Fungsi (Rekreatif
Perancangan Rekreatif berwawasan
Night club di budaya)
Tujuan
Kota Rekreatif
Denpasar
Sasaran Rekreativ

Lokasi dan Berwawasan


potensi Budaya

Dari perumusan konsep dasar diatas, maka konsep dasar yang akan digunakan
dalam Perencanaan dan Perancangan Villa Resort adalah Rekreatif berwawasan
budaya maksud dari konsep dasar ini yaitu menciptakan sebuah hunian yang di
lengkapi dengan fasilitas hiburan yang di selaraskan dengan budaya yang ada di Desa
Tanah Ampo

28
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

4.1.3 Penjabaran Konsep Dasar


Berdasarkan konsep dasar yang sudah ditetapkan, yaitu rekreatif yang berwawasan
budaya, maka penekanan dari konsep dasar ini terhadap desain arsitektur dari Villa
resort dapat dijabarkan sebagai berikut :
a. Pemilihan Lokasi
Pada pemilihan lokasi diusahakan berada di daerah pegunungan atau
perbukitan yang kurang produktif, dan berada pada daerah yang memiliki view
yang mendukung fungsi bangunan, mengingat Villa Resort ini merupakan
penginapan yang sekaligus tempat rekreasi, dan juga jauh dari faktor-faktor
pengganggu seperti tempat pembuangan sampah, industri yang gaduh dan
terlalu ramai. Karena hal tersebut akan mengganggu fungsi Villa Resort
b. Massa Bangunan
Massa bangunan dibuat menyebar sesuai kontur yang ada, sehingga
terkesan alami dan juga memudahkan sirkulasi civitas yang ada di area Villa,
serta dapat mendukung fungsi yang diwadahi. Seperti gambar di bawah

Gambar 4. 1 Pola massa Villa Alilas


Sumber: Anonim 2015

29
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

c. Penataan Ruang Luar dan Dalam


Pada perencanaan penataan ruang luar ditinjau dari segi sirkulasi
kendaraan dan manusia direncanakan seperti gambar 4.2

Gambar 4. 2 sirkulasi mobil dan manusia


Sumber: dokumentasi pribadi

sedangkan pada penataan ruang dalam dibuat dinamis seperti memberi elemen
tambahan agar ruang dalam tidak monoton.

Pada bagian atap Pada bagian lantai


nanti akan di expose nanti akan
seperti gambar di menggunakan
samping sehingga parquit agar
memberi kesan menambah kesan
Gambar 4. 3 Gambar Interior Villa
alami dan sejuk Sumber: Anonim 2015 elegan dan alami
pada ruangan

30
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

4.2 TEMA RANCANGAN


Tema merupakan suatu pola atau gagasan spesifik yang berulang di dalam seluruh
rancangan suatu proyek. Tema juga memiliki arti sebagai suatu gagasan pokok atau ide
pikiran tentang suatu hal, salah satunya dalam membuat tulisan
Dalam mendesain sebuah karya arsitektur, tema bangunan merupakan hal mendasar
yang penting sebelum mendesain. Tema Rancang Bangun ditentukan berdasarkan
beberapa pertimbangan. Sama halnya dengan Konsep Dasar, Tema Rancang Bangun
juga perlu dilakukan studi pendekatan.

4.2.1 Pendekatan Tema Rancangan


Tema yang akan diangkat dalam Pembahasan Villa Resort di desa Tanah Ampo
adalah berdasarkan pendekatan-pendekatan sebagai berikut :
a. Pendekatan dari segi fungsi
Fungsi dari Villa Resort ini adalah sebagai tempat menginap sekaligus
berekreasi
b. Pendekatan dari segi latar belakang sosial budaya
Pendekatan ini dilakukan dengan tujuan agar bangunan yang direncanakan
nantinya tidak menyimpang dari latar belakang sosial budaya dan adat
istiadat setempat. Pendekatan dari segi sosial budaya yang lebih mengarah
kepada bentuk bentuk Arsitektur Tradisional Bali. Pendekatan ini
berhubungan dengan lingkungan setempat sehingga dalam penataan site
yang baik diharapkan dapat menimbulkan keharmonisan dengan lingkungan
sekitarnya.
c. Pendekatan terhadap iklim dan lingkungan
Karangasem merupakan sebuah daerah kota yang ada di Provinsi Bali
dengan iklim tropis serta lingkungan yang ramai pengunjung dikarenakan
kegiatan pariwisata. Dengan demikian desain bangunan harus menerapkan
berbagai macam solusi untuk mengatasi iklim tropis serta mampu menarik
perhatian setiap orang agar berminat berkunjung.

31
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

4.2.2 Perumusan Tema Rancangan


Berdasarkan atas pendekatan pendekatan diatas, maka tema yang dipilih adalah
Moderen tropis yang nanti akan di padukan dengan arsitektur Bali dengan
pertimbangan sebagai berikut :
a. Arsitektur Tradisional Bali merupakan salah satu arsitektur yang mampu
menyesuaikan diri dengan lingkungan sekitarnya, serta mencerminkan
identitas dan keberadaan bangunan lokal. Maka dari itu arsitektur tradisional
akan di padukan dengan arsitektur Modern Tropis
b. Mampu memberikan kesan dinamis dan sesuai dengan perkembangan yang
ada.

4.2.3 Pengertian Tema Rancangan


Modern dan tropis merupakan dua hal yang berbeda namun memiliki keselarasan.
Moderenisme yang mengangkat prinsip keterbukaan, cocok diterapkan di daerah tropis
yang identik dengan interaksi terhadap alam. Elemen alam yang dapat diolah ke dalam
arsitektur tropis meliputi elemen air, udara, cahaya, dan flora. Elemen elemen alam ini
mampu mendatangkam kesan sejuk dan nyaman. Penciptaan bukaan bukaan lebar dan
sitem fentilasi silang yang baik pun turut mendukung terciptanya suasana sejuk di
dalam ruangan dan memberikan pencahayaan alami yang optimal. Rancangan modern
tropis bukanlah sdesain yang membatasi diri dengan alam, namun desain yang mampu
menciptakan hubungan yang optimal dengan alam sehinga mendukung aktivitas
penghuni di dalamnya (Akmal, 2013)
Adapun beberapa bangungan villa yang menerapkan tema moderen tropis ada pun
contohnya sebagai berikut:

32
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 4. 4 Villa 1
Sumber: Anonim 2015

Gambar 4. 5 Villa 2
Sumber: Anonim 2015

Gambar 4. 6 Villa 3
Sumber: Anonim 2015

33
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

4.2.4 Interprestasi Tema


Untuk Memperoleh keberhasilan dalam perencangan memang banyak sekali factor-
faktor yang harus diperhatikan termasuk tema rancangan tadi. Dalam pemilihan tema
rancangan juga perlu ketelitian khusus agar tema yang diterapkan tidak menyimpang
dan benar-benar mampu mengarahkan proses perancangan dan pendekatan antara
wadah dengan civitas, aktifitas dan kapasitasnya, sehingga mampu menunjukkan suatu
fungsi yang jelas.
Sumber inspirasi yang mendasari rancangan tema adalah kondisi fisik di Desa
Tanah Ampo baik dari segi budaya dan keadaan arsitektur yang berkembag di Desa
Tanah Ampo

34
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

BAB V
PROGRAM PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

Program perencanaan dan perancangan membahas mengenai struktur organisasi


pelaku, jenis kegiatan, proses kegiatan dan jenis ruang yang dibutuhkan pada Villa
resort

5.1 PROGRAM FUNGSIONAL


Program fungsional adalah sebuah program yang dilaksanakan dengan tujuan untuk
mendapatkan pelaku kegiatan yang ada dalam fungsi Villa resort. Program ini
dilaksanakan dengan meninjau fungsi yang ditampung dalam Villa resort
Fungsi utama dari Perencanaan dan Perancangan Villa Resort di Desa Tanah Ampo
adalah sebagai tempat menginap sekaligus berrekreasi.
Fungsi penunjang adalah Sebagai tempat rekreasi dan menunjang fungsi utama dan
untuk menunjang pariwisata daerah, dengan disediakannya tempat rekreasi seperti
restoran, bar, kolam renang, dan wisata air
Sedangkan fungsi servis yaitu Sebagai salah satu bentuk pelayanan kepada
wisatawan yang berkunjung ke kawasan Desa Tanah Ampo, dalam rangka
memperkenalkan keindahan alam yang ada di daerah wisata Tanah Ampo.

5.2 PROGRAM KEGIATAN


Agar mendapatkan jenis dan kebutuhan ruang yang dibutuhkan, maka diperlukan
pokok pembahasan mengenai program kegiatan, yaitu pelaku kegiatan, aktifitas pelaku
kegiatan, jenis kegiatan, dan proses kegiatan.
5.2.1 Pelaku Kegiatan
Dalam melakukan pendekatan terhadap spesifikasi khusus dari Villa resort, pada
dasarnya pelaku kegiatan dari Villa resort ini dapat dikelompokkan menjadi pelaku
kegiatan utama, pelaku kegiatan penunjang dan pelaku kegiatan servis.
A. Tamu Terdiri Dari :
1. Tamu Yang Menginap tipe suites
Adapun Kegiatan Tamu Yang Menginap adalah :
a. Kegiatan utama.
- Datang ke Villa Resort.

35
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

- Ke loby ( mencari informasi untuk check in dan check out )


Yaitu tamu datang, meminta informasi pemesanan kamar,
memesan kamar, menunggu dan duduk-duduk, menitipkan
kunci, menitipkan barang, membayar rekening.
- Istirahat dan tidur.
- Rekreasi
- Massage
- Makan dan minum.
- Cuci muka, cuci tangan, mandi, buang air besar, buang air kecil,
berganti baju, dan berhias.
b. Kegiatan Penunjang.
- Duduk-duduk, membaca, menonton, menerima tamu, menerima
telpon, internet, berenang.
- Makan dan minum, memesan makanan, makan pagi ( breakfast ),
makan siang ( lunch ), makan malam ( diner ), dan makan
makanan ringan.
- Mendengarkan lagu atau music.
- Rekreasi
c. Kegiatan Servis.
- Memakirkan kendaraan.
- Cuci muka, cuci tangan, mandi, buang air besar, buang air kecil,
berganti baju, dan berhias.
- Membayar tagihan ke kasir atau resepsion.
- Memesan tiket perjalanan ( udara, laut, dan darat ), menyimpan,
mengambil serta menukarkan uang, membeli souvenir, pakaian,
kerajinan, membeli obat, majalah, surat kabar, makanan dan
makanan ringan, laundry dan dry cleaning.
2. Tamu yang menginap tipe couple
Adapun Kegiatan Tamu Yang Menginap adalah :
d. Kegiatan utama.
- Datang ke Villa Resort.
- Ke loby ( mencari informasi untuk check in dan check out )

36
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Yaitu tamu datang, meminta informasi pemesanan kamar,


memesan kamar, menunggu dan duduk-duduk, menitipkan
kunci, menitipkan barang, membayar rekening.
- Istirahat dan tidur.
- Rekreasi
- Massage
- Makan dan minum.
- Cuci muka, cuci tangan, mandi, buang air besar, buang air kecil,
berganti baju, dan berhias.
e. Kegiatan Penunjang.
- Duduk-duduk, membaca, menonton, menerima tamu, menerima
telpon, internet, berenang.
- Makan dan minum, memesan makanan, makan pagi ( breakfast ),
makan siang ( lunch ), makan malam ( diner ), dan makan
makanan ringan.
- Mendengarkan lagu atau music.
f. Kegiatan Servis.
- Memakirkan kendaraan.
- Cuci muka, cuci tangan, mandi, buang air besar, buang air kecil,
berganti baju, dan berhias.
- Membayar tagihan ke kasir atau resepsion.
- Memesan tiket perjalanan ( udara, laut, dan darat ), menyimpan,
mengambil serta menukarkan uang, membeli souvenir, pakaian,
kerajinan, membeli obat, majalah, surat kabar, makanan dan
makanan ringan, laundry dan dry cleaning.
3. Tamu tidak menginap
Kegiatan Tamu yang tidak menginap.
a. Kegiatan Utama.
- Datang ke Villa Resort.
- Ke lobby, ( menncari informasi )
- Menunggu atau duduk-duduk.
- Rekreasi

37
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

- Makan dan minum.


b. Kegitan Penunjang.
- Mengambil serta menukarkan uang.
- Membeli souvenir
- Internet dan telepon.
c. Kegitan Servis.
- Memarkirkan kendaraan.
- Cuci tangan, cuci muka, buang air besar, dan buang air kecil.
- Membayar tagihan.
- Meninggalkan villa atau pulang.
B. Pengelola.
Jenis kegiatan yang dilakukan oleh para pengelola dalam villa ini adalah :
a. Kegiatan Utama.
- Datang ke Villa.
- Absensi
- Mengerjakan tugas rutin yang telah ditentukan.
- Menghadiri rapat.
b. Kegiatan Penunjang.
- Ganti baju.
- Istirahat ( duduk-duduk, makan dan minum ).
c. Kegiatan Servis.
- Memakirkan kendaraan.
- Mandi atau buang air besar dan buang air kecil.
- Meninggalkan villa atau pulang.

Dalam mengerjakan tugas rutinnya, kegiatan pengelolaan villa terdiri atas :


a. Manager

Manager bertugas sebagai pemimpin dari Villa Resort dan melakukan


pengawasan terhadap bawahan. Aktifitas dari manager adalah datang, memarkir
kendaraan, absen, makan, minum, mengerjakan tugas manager dan rapat.

38
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

b. Asisten manager

Asisten manager bertugas sebagai penunjang kegiatan operasional organisasi


perusahaan unit organisasi melalui keterampilan, meliputi pengetikan, penanganan
telepon, pengelolaan surat dan arsip lainnya, penanganan agenda, penggandaan, dan
lain-lain. Aktifitasnya antara lain: datang, memarkir kendaraan, absen, makan,
minum, mengerjakan tugas asisten manager dan rapat.

c. Sales and marketing department


Departement ini bertugas sebagai media pemasaran Villa Resort ini agar
menarik tamu untuk berkunjung kedalamnya. Aktifitasnya: datang, memarkir
kendaraan, absen, makan, minum, mengerjakan tugas sales and marketing dan
rapat.
d. Purchasing deparment
Purchasing department memiliki tugas melakukan pembelian barang barang
yang diperlukan untuk kelancaran dan kenyamanan Villa Resort ini. Aktifitasnya:
datang, memarkir kendaraan, absen, makan, minum, mengerjakan tugas purchasing
departement dan rapat.
e. Front office

Front office merupakan pegawai yang berada dilobby dan secara umum
berhubungan langsung dengan tamu. Front office dapat dibagi menjadi beberapa
bagian yaitu :

- Receptionist
Receptionist bertugas menerima tamu yang datang. Aktifitasnya : datang,
memarkir kendaraan, absen, menaruh barang, menerima tamu, makan,
minum, dan rapat.
- Reservation
Reservation bertugas mengurus jika ada tamu yang menginginkan
pelayanan kamar atau menginap. Aktifitasnya : datang, memarkir
kendaraan, absen, menaruh barang, menerima tamu, makan, minum, dan
rapat.

39
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

- Information
Information bertugas memberikan informasi yang diperlukan oleh tamu
terkait Villa Resort. Aktifitasnya : datang, memarkir kendaraan, absen,
menaruh barang, memberikan informasi, makan, minum, dan rapat.
- Cashier
Cashier bertugas menerima pembayaran dari tamu. Aktifitasnya : datang,
memarkir kendaraan, absen, menaruh barang, memberikan informasi,
makan, minum, dan rapat.
f. Housekeeping

Housekeeping bertugas sebagai penjaga kebersihan area Villa Resort Maupun


Unit Villa Adapun bagian bagian housekeeping yaitu :

- Room boy
Room boy bertugas untuk membersihkan unit Villa yang diperuntukan
untuk tamu. Aktifitasnya : datang, memarkir kendaraan, absen, menaruh
barang, membersihkan kamar, makan, minum, dan rapat.
- Public area
Public area termasuk dalam bagian kebersihan namun diluar kebersihan
kamar misalnya taman ataupun lobby Villa Resort.
g. Accounting

Accounting memiliki tugas sebagai memenejemen keungan Villa Resort


Aktifitasnya antara lain : datang, memarkir kendaraan, absen, makan, minum,
mengerjakan tugas accounting dan rapat.

h. Security

Security bertugas sebagai pengatur keaman Villa Resort. Aktifitasnya antara lain
: datang, memarkir kendaraan, absen, makan, minum, melakukan pemeriksaan
kendaraan tamu, dan rapat.

i. Personalia

Bagian yang mengurusi tentang kepegawaian, mulai dari karyawan hingga


pimpinan, mengurusi penerimaan pegawai, mutasi, dan lainnya. Aktifitasnya antara

40
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

lain : datang, memarkir kendaraan, absen, makan, minum, mengerjakan tugas


personalia dan rapat.

j. Food and Bar service

Food and bar service pada villa Resort berfungsi sebagai menyajikan makanan
dan minuman yang memang merupakan menu Villa Resort . Food and bar service
dapat dibagi menjadi beberapa bagian yaitu :
- Restaurant
Pada bagian restaurant disini bertugas sebagai penyaji makanan yang
dipesan oleh tamu. Aktifitasnya antara lain : datang, memarkir kendaraan,
absen, memasak untuk tamu, makan, minum dan rapat.
- Bar
Bar bertugas sebagai penyaji minuman yang dipesan oleh tamu.
Aktifitasnya antara lain : datang, memarkir kendaraan, absen, membuat
minuman untuk tamu, makan, minum dan rapat. Aktifitasnya antara lain :
datang, memarkir kendaraan, absen, mengantarkan makanan dan minuman
untuk tamu, makan, minum dan rapat.

- Room service
Bertugas sebagai pengantar makanan dan minuman kekamar yang
terdapat di dalam villa resort. Aktifitasnya antara lain : datang, memarkir
kendaraan, absen, mengantarkan makanan dan minuman untuk tamu,
makan, minum dan rapat.
- Waiter & waitress
Bertugas sebagai pengantar makanan dan minuman sekitaran restauran
yang terdapat di villa resort. Aktifitasnya antara lain : datang, memarkir
kendaraan, absen, mengantarkan makanan dan minuman untuk tamu,
makan, minum dan rapat.
k. Engineering

Aktifitasnya antara lain mengursus, merawat serta memperbaiki sarana dan


prasarana yang ada.

41
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

l. Spa departemen
Bertugas sebagai mengelola kinerja yang ada pada spa. Aktifitasnya antara lain
: datang, memarkir kendaraan, absen, makan, minum dan rapat.

5.2.2 Pengelompokan civitas


Dalam melakukan pendekatan terhadap spesifikasi khusus dari villa
resort ini, pada dasarnya pelaku kegiatan dapat dikelompokkan menjadi :

Tabel 5. 1 Tabel pengelompokan civitas

Pelaku Kegiatan Pelaku Kegiatan


Pelaku Kegiatan Utama
Penunjang Servis
- Tamu menginap tipe - Manager - House keeping
suites - sekretaris - Waiter & waitress
- Tamu menginap couple - marketing - Room service
- Tamu tidak menginap - Purchasing - Security
department
- Receptionist
- Reservation
- Information
- Cashier
- Accounting
- Personalia
department
- Food and bar service
- Spa departemen
- Engginering

42
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5.2.3 Proses kegiatan civitas


1. Tamu

A. Penyewa Villa suites


Bagan 5. 1 Proses kegiatan penyewa Villa tipe suites

Kegiatan Utama

- Memesan yunit Villa


Datang - Tidur dan istirahat
- Berenang
- Massage
- Bersantai
- Menonton
Memarkir kendaraan - Mendengarkan musik
mengambil kendaraan - Minum
- Mendengarkan musik
- Ganti baju
- Play ground

Pergi

Kegiatan Lain

- Makan dan minum


- Mck
- Menukarkan uang

43
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

B. Penyewa villa tipe couple


Bagan 5. 2 Proses kegiatan penyewa Villa tipe couple

Kegiatan Utama

- Memesan yunit
Datang Villa
- Tidur dan istirahat
- Berenang
- Massage
- Bersantai
- Menonton
Memarkir kendaraan
- Mendengarkan
mengambil kendaraan musik
- Minum
- Mendengarkan
musik
- Ganti baju

Pergi

Kegiatan Lain

- Makan dan minum


- Mck
- Menukarkan uang

44
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

C. Tamu tidak menginap

Bagan 5. 3 Proses kegiatan tamu tidak menginap

Kegiatan Utama

- Menanyakan
informasi
Datang - Menunggu
- Berenang
- Minum
- Makan
Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain

Pergi - Makan dan minum


- Mck
- Menukarkan uang

2. Pengelola
A. Manager

Bagan 5. 4 Proses kegiatan manager

Kegiatan Utama
- Memeriksa
laporan
- Membaca,
Datang menulis,
mengetik,
menelpon
- Memantau
Memarkir kendaraan kegiatan
mengambil - Memimpin
kendaraan rapat
- Menerima
tamu

Kegiatan Lain
Pergi
- Makan dan
minum
- Buang air
- Sembahyang

45
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

B. Sekretsris

Bagan 5. 5 Proses kegiatan sekretaris

Kegiatan Utama
- Memeriksa
laporan
Datang - Membaca,
menulis,
mengetik,
menelpon
Memarkir kendaraan - Memantau
mengambil kendaraan
kegiatan
- Mengikuti rapat
- Menerima tamu

Pergi Kegiatan Lain


- Makan dan
minum
- Buang air
- Sembahyang

C. marketing

Bagan 5. 6 Proses kegiatan marketing

Kegiatan Utama
Datang - Mengerjakan Tugas
Sales And Marketing
Departement
- Rapat
Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
- Buang air
Pergi
- Sembahyang

46
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

D. Purcasing departemen

Bagan 5. 7 Proses kegiatan purcasing departemen

Kegiatan Utama
Datang - Mengerjakan Tugas
Purchasing
Departement
- Buang Air
- Rapat
Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
- Buang air
Pergi
- Sembahyang

E. Recepsionis

Bagan 5. 8 Proses kegiatan recepsionis

Kegiatan Utama
Datang - Menerima tamu
- Rapat

Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
- Buang air
Pergi - Sembahyang

47
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

F. Reservation

Bagan 5. 9 Proses kegiatan reservation

Kegiatan Utama
Datang
- Menerima Tamu
- Mengurus
Administrasi
Memarkir kendaraan Tamu Memginap
- Rapat
mengambil
kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan
Pergi minum
- Buang air
- Sembahyang

G. Casher

Bagan 5. 10 Proses kegiatan casher

Datang Kegiatan Utama


- Menerima tamu
- Menerima
Pembayaran Dari
Memarkir kendaraan Tamu
- Rapat
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
Pergi - Buang air
- Sembahyang

48
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

H. Acunting

Bagan 5. 11 Proses kegiatan acunting

Kegiatan Utama
Datang
- Menerima Tamu
- Mengurus
Administrasi Tamu
Memginap
Memarkir kendaraan - Rapat
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
Pergi - Buang air
- Sembahyang

I. Personalia

Bagan 5. 12 Proses kegiatan personalia

Kegiatan Utama
Datang - Melakukan tugas
personalia
- Rapat

Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
- Buang air
Pergi - Sembahyang

49
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

J. Food and beverange

Bagan 5. 13 Proses kegiatan food and beverange

Kegiatan Utama
Datang - Menguruskegiatan
di restoran
- Rapat

Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
Pergi
- Buang air
- Sembahyang

K. Bagian spa departemen

Bagan 5. 14 Proses kegiatan spa departemen

Kegiatan Utama
- Melakukan tugas
Datang pengelola spa
- Rapat

Memarkir kendaraan
mengambil
kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
Pergi - Buang air
- Sembahyang

50
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

L. Engginering

Bagan 5. 15 Proses kegiatan spa departemen

Kegiatan Utama
Datang - Melakukan
engginering
- Rapat

Memarkir kendaraan
mengambil
kendaraan

Kegiatan Lain
Pergi - Makan dan minum
- Buang air
- Sembahyang

3. Servis
A. House keeping

Bagan 5. 16 Proses kegiatan house keeping

Kegiatan Utama
- Melakukan house
Datang keeping

Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
Pergi - Buang air
- Sembahyang

51
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

B. keamanan

Bagan 5. 17 Proses kegiatan keamanan

Kegiatan Utama
Datang - Melakukan tugas
keamanan

Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
Pergi
- Makan dan minum
- Buang air
- Sembahyang

C. Waiter & waitris

Bagan 5. 18 Proses kegiatan waiter & waitris

Kegiatan Utama
- Mengantarkan makanan
ke meja meja
Datang

Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
- Buang air
Pergi - Sembahyang

52
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

D. Room sevis

Bagan 5. 19 Proses kegiatan room servis

Kegiatan Utama
- Mengantarkan makanan
Datang ke unit villa

Memarkir kendaraan
mengambil kendaraan

Kegiatan Lain
- Makan dan minum
- Buang air
Pergi - Sembahyang

53
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5.3 Program ruang


5.3.1 Kebutuhan ruang
Berdasarkan aktifitas yang dilakukan oleh semua civitas yang ada dalam Villa
Resort ini maka dihasilkannyalah ruang ruang apa saja yang diperlukan untuk
menampung semua kegiatan civitas yang ada. Berikut tabel kebutuhan ruang
berdasarkan kegiatan dari civitas :
Tabel 5. 2 Kebutuhan ruang tipe suites

No. Civitas Aktifitas Ruang Yang


Dibutuhkan
1 Tamu Menginap tipe
suites
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Melakukan Reservasi Lobby
Tidur Kamar (unit Villa)
Makan & Minum pantri
Renang Kolam Renang
Mandi Kamar Mandi
massage Spa
Buang Air Wc/Toilet
Menonton Room teather
Ganti baju wardrobe

54
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 3 Kebutuhan ruang tipe couple

2 Tamu menginap tipe


couple
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Melakukan Reservasi Lobby
Tidur Kamar
Makan & Minum pantri
Renang Kolam Renang
Mandi Kamar Mandi
massage Spa
Buang Air Wc/Toilet
Menonton Room teather
Ganti baju wardrobe

Tabel 5. 4 Kebutuhan ruang tamu tidak menginap

3 Tamu Tidak Menginap


Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Melakukan Reservasi Lobby
Renang Kolam Renang
Makan & Minum Restaurant & Bar
Massage Spa
Mandi Kamar Mandi
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 5 Kebutuhan ruang manager

4 Manager
Datang Entrance

55
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Memarkir Kendaraan Parkir


Absen Lobby Kantor
Pengelola
Mengerjakan Tugas Manager Ruang Manager
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 6 Kebutuhan ruang sekretaris

5 Sekretaris
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Mengerjakan Tugas Ass. Ruang Ass. Manager
Manager
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 7 Kebutuhan ruang marketing

6 Marketing
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir

56
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Absen Lobby Kantor


Pengelola
Mengerjakan Tugas Sales & Ruang Sales &
Marketing Departement Marketing
Departement
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 8 Kebutuhan ruang purcasing departemen

7 Purchasing Departement
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Mengerjakan Tugas Purchasing Ruang Sales &
Departement Marketing
Departement
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 9 Kebutuhan ruang receptionis

8 Receptionist
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room

57
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Pakaian Pegawai
Menerima Tamu Lobby
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 10 Kebutuhan ruang reservation

9 Reservation
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Mengurus Administrasi Tamu Lobby
Menginap
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 11 Kebutuhan ruang information

10 Information
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Memberikan Informasi Lobby

58
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Makan & Minum Cafetaria


Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 12 Kebutuhan ruang cashier

11 Cashier
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Menerima Pembayaran Dari Lobby
Tamu
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 13 Kebutuhan ruang accounting

12 Accounting
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Melakukan Tugas Accounting Ruang Accounting
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat

59
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 14 Kebutuhan ruang personalia

13 Personalia
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Mengerjakan Tugas Personalia Ruang Personalia
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 15 Kebutuhan ruang restoran

14 Restaurant
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Memasak Makanan Dapur
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 16 Kebutuhan ruang bar

60
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

15 Bar
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Mencampur Minuman Dapur Minuman
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 17 Kebutuhan ruang engginering

16 Engineering
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Mengerjakan Tugas Engineering Ruang Engineering
Mengecek Keadaan Sarana Ruang Genset
Prasarana Hotel Resort
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 18 Kebutuhan ruang house keeping

61
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

17 House keeping
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Mengambil peralatan servis gudang
Mengerjakan Tugas house Ruang house keeping
keping
Makan & Minum Cafetaria
Rapat Ruang Rapat
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 19 Kebutuhan ruang security

18 Security
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Mengecek Keamaan Kendaraan Pos Satpam
Yang Masuk
Makan & Minum Cafetaria
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 20 Kebutuhan ruang service

19 Room service
Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola

62
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Menaruh Barang & Mengganti Locker Room


Pakaian Pegawai
Membersihkan kamar unit villa Room service
Makan & Minum Cafetaria
Buang Air Wc/Toilet

Tabel 5. 21 Kebutuhan ruang waiter & waitris

20 Waiter & waitris


Datang Entrance
Memarkir Kendaraan Parkir
Absen Lobby Kantor
Pengelola
Menaruh Barang & Mengganti Locker Room
Pakaian Pegawai
Membersihkan kamar unit villa Room service
Makan & Minum Cafetaria
Buang Air Wc/Toilet

5.3.2 Penjabaran ruang


Tabel 5. 22 Penjabarab ruang

Ruang utama Ruang penunjang Ruang servis


1. Villa tipe suites 1. R. Manager 1. Parkir
2. Villa tipe couple 2. R. sekretaris 2. Loby
3. Restoran 3. R Purcasing 3. Room service
4. Bar departemen 4. R. House Kepping
5. Spa 4. Marketing 5. Pos. satpam
6. Pool 5. R recetionis
6. R.reservation

63
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

7. R. Informasion
8. R. Cashier
9. R. Accounting
10. R. Personalia
11. R. Food &bar
12. R. Spa
13. R. Enggenering
14. R. Rapat
15. Cafetaria

5.3.3 Persyaratan dan tuntutan ruang


A. Pendekatan sifat, suasana dan fungsi ruang
Persayaratan dan tuntutan ruang yang diinginkan dilakukan berdasarkan pendekatan
- pendekatan seperti :
a. Sifat ruang terbagi atas : publik, semi publik, private
b. Suasana ruang terbagi atas : bising, semi bising, tenang
c. Fungsi ruang terbagi atas : servis, penunjang, utama
Tabel 5. 23 Persyaratan dan tututan ruang

Sifat Ruang Suasana Ruang Fungsi Ruang


Jenis Ruang Publik Semi Private Bising Semi Tenang Servis Penunjang Utama
Publik Bising
Tamu
Entrance o o o
Parkir o o o
Lobby o o o
Ruang
o o o
Receptionist
Ruang
o o o
Reservation
Ruang
o o o
Information

64
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Cashier o o o
Kamar tidur
o o o
(unit Villa)
Restoran o o o
pantry o o o
Bar o o o

Tabel 5. 3 Tabel lanjutan

Pengelola
Publik Semi Private Bising Semi Tenang Servis Penunjang Utama
Publik Bising
R. Manager o o o
R. Sekretaris o o o
R. Sales
o o o
Marketing
R.
Purchasing o o o
Department
R.
o o o
Accounting
R. Personalia o o o
R. Rapat o o o
R. service o o o
R. house
o o o
keeping
Cafetaria o o o
R. Security o o o

65
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

R. Genset o o o
Locker room
o o o
pengelola

B. Pendekatan Pencahayaan dan Penghawaan

Tabel 5. 24 Pendekatan pencahayaan dan penghawaan

pencahayaan penghawaan
Jenis Ruang
alami buatan alami buatan
Entrance o o o
Parkir o o o
Lobby o o o
Ruang
o o o
Receptionist
Ruang
o o o
Reservation
Ruang
o o o
Information
Cashier o o o o
Kamar o o o o
Bar o o o
Restaurant o o o
Pantry o o o
Locker room o o o

66
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 24 Tabel lanjutan

pencahayaan penghawaan
Jenis Ruang
alami buatan alami buatan
R. Manager o o o o
R. Sekretaris o o o o
R. Sales
o o o o
Marketing
R.
Purchasing o o o o
Department
R.
o o o o
Accounting
R. Personalia o o o o
R. Rapat o o o o
R.
Karyawan o o o
Servis
R. house
o o
kepping

67
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Cafetaria o o o
R. Security o o o o
R. Genset o o o
Locker room
o o o
pengelola

5.3.4 Studi Kapasitas


A. Studi kapasitas kamar

Penentuan jumlah kamar didasari atas kata kunjungan wisatawan ke obyek wisata
Candi Dasa berdasarkan perhitungan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten
Karangasem
Tabel 5. 25 Studi kapasitas ruang

no Kabupaten karangasem 2013 2014 2015


1 Puri agung karangasem 6.814 9.142 10.640
2 Besakih 110.841 101.213 81.796
3 Tirta gangga 62.518 68.140 32.087
4 Tenganan 50.414 48.911 41.243
5 Padang bai 25.803 7.317 16.883
6 Jemeluk 3.223 9.920 8.640
7 Telaga waja 30.904 32.084 32.442
8 Tulamben 71.802 73.135 77.842
9 Yeh malet 518 481 621
10 Candi Dasa 322 1.667 1.411
11 Taman ujung 99.060 109.221 120.338
jumlah 202.606 461.231 423.943

Dilihat dari data pengunjung wisatawan dari tahun 2013-2015 perkembangan wisata
di daerah candi dassa meningkat jadi penentuan jumlah kamar yang akan di buat
berpatokan pada kunjungan wisata pada tahun 2014, karea jumlah wisatawan pada
tahun 2015 belum sepenuhnya terdata.

68
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Menurut lawson dan Boud-Bovy pada tahun 1998 untuk menghitung kebutuhan
tempat tidur berdasarkan periode kunjungan pertahun, rumus yang digunakan sebagai
berikut (Unikom, 2003)
Bf = Ty x Sn
365Of

Bf = Total jumlah kamar yang diperlukan

Ty = Jumlah wisatawan per periode waktu

Sn = Rata rata masa menginap (3-4 hari)

Of = Faktor peluang menginap

Nilai 365 adalah jumlah hari dalam periode waktu yang digunakan. Dalam rumus
tersebut periode waktunya adalah 1 tahun, jika periode waktu 1 bulan adalah 30 hari.
25 = 1.667 x 4
365 x 75%

Dari hasil pencarian jumlah kamar jumlah kamar yang di dapat adalah 25 kamar.
Dari hasil tersebut di asumsikan menjadi 50 kamar, melihat wisatawan di daerah
tersebut meningkat .
Dari jumlah kamar yang di jabarkan diata maka jumlah kamar di bagi menjadi 2
yaitu tipe cople dan suites. untuk tipe couple terdiri dari 1 kamar dan tipe suites terdiri
dari 3 kamar. Untuk unit villa tipe suites yang akan di rencanakan adalah 10 unit dan
untuk tipe couple yang akan di rencanakan adalah 20 unit
B. Kapasitas ruang penunjang
Tabel 5. 26 Kapasitas kebutuhan ruang

Identifikasi Pengelola Planetarium Jumlah


Manager 1
Sekretaris 1
Kepala Bagian Personalia 1
Bagian Personalia
Staf 2
Kepala accounting 1
Staf Keuangan 1
Bagian accounting
Staf Unit Pembukuan & Data 1
Staf Unit-unit Kasir 1
Bagian Keamanan Koordinator Keamanan 1

69
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Staf 8
Bagian marketing Kepala marketing 1
Staf 2
Kepala Bagian Engineering 1
Koordinator Bagian Teknik Pemeliharaan
1
Bagian Peralatan
Staf 2
Engineering
Teknisi Mekanikal & Elektrikal 2
Koordinator Bagian Pemeliharaan Gedung 1
Staf 2
Purcasing Kepala marketing 1
departemen Staf 2
Kepala bagian food & bar 1
Food & bar
Staf 4
Spa departemen Kepala sap 1
Tabel 5. 26 Tabel lanjutan

Staf 2
Receptionist Informasi cashier & reservation 4
Cleaning Service & Tukang Kebun 10
JUMLAH 55

C. Kapasitas parkir
A. Parkir tamu
Untuk menghitung kapasitas parkir dilihat dari pengunjung Villa Resort adalah 150
orang dengan asumsi 80% membawa mobil dan 20 % membawa sepeda motor. Untuk
yang membawa mobil di asumsikan 4 orang yang ada pada mobil sedang kan yang
membawa sepeda motor adalah dua orang
Mobil untuk 4 orang = (80 % x 150) : 4
= 30 mobil
Sepeda motor untuk 2 orang = (20% x 150) : 2
= 15
B. Parkir pengelola
Tabel 5. 27 parkir pengelola

No. Pengelola Utama Jumlah Kendaraan


1 Manager 1 mobil
2 Sekretaris 1 mobil
3 Sales and marketing 1 mobil
4 Purcasing departemen 1 mobil

70
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5 Accounting 1 mobil
6 Personalia departemen 1 mobil
7 Food and bar 1 mobil
8 SPA departemen 1 mobil
Jumlah 8 mobil

Pengelola lainnya (55-8 = 47) diasumsikan membawa mobil, sepeda motor dan
kendaraan umum, dengan perhitungan sebagai berikut:
a.) Menggunakan 1 mobil untuk 1 orang diasumsikan 20% dari 59 orang,
= 20% x 47
= 12 mobil
b.) Menggunakan sepeda motor diasumsikan 70% dari 58 orang,
= 70% x 47
= 32,9 sepeda motor
5.3.5 Studi luasan ruang
Tabel 5. 28 Studi luasan kamar tidur

Villa tipe suites


Kamar tidur
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
2 orang 75,6m2

Double bed (420 x 600)


(25,2 x 3)

(300 x 200)
Rak meja

71
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

(400 x 80)

Tabel 5. 29 Studi luasan pantri

Pantri
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
4 orang 40,5m2

Kitchen set
(450 x 900)

(400 x 250)
Mini bar
(200 x 60)

72
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Kursi

(50 x 60)

73
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 30 Studi luasan kamar mandi

Kamar mandi
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
1orang 18,9 m2

(210 x 300)
bathtub (6,3 x 3)
(100 x 200)

(50 x 60)

Tabel 5. 31 Studi luasan wardrobe

Wardrobe
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan

74
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

1orang 13,5 m2

Almari baju

(300 x 150)
(4,5 x 3)

Tabel 5. 32 Studi luasan WC

WC
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
1orang 3,15 m2

(150 x 210)

Bathtub
(100 x 200)

75
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

(50 x 60)

Villa tipe suites


Kamarteather
Room tidur
Kapasitas
Kapasitas Fasilitas
Fasilitas Besaran
Besaran luasan
luasan
24 orang 2 2
25,2m
Sofa 13,5m

(250 x 150)
Meja TV
Double bed (420 x 600)

(300 x 450)

(200 x 50)

Total villa tipe sites 165,15m2

Tabel 5. 33 Studi luasan room teather

76
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

(300 x 200)
Rak meja

(400 x 80)

Tabel 5. 34 Studi luasan kamar tidur

Tabel 5. 35 Studi luasan kamar pantri

Pantri
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan

77
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

4 orang 40,5m2

Kitchen set
(450 x 900)

(400 x 250)
Mini bar
(200 x
60)
Kursi

(50 x 60)

78
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 36 Studi luasan kamar mandi

Kamar mandi
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
1orang 6,3 m2

(210 x 300)
bathtub
(100 x 200)

(50 x 60)

Tabel 5. 37 Studi luasan wardrobe

Wardrobe
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan

79
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

1orang 4,5 m2

Almari baju

(300 x 150)

Tabel 5. 38 Studi luasan wc

WC
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
1orang 3,15 m2

(150 x 210)

Bathtub
(100 x 200)

80
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

(50 x 60)

Room teather
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
4 orang Sofa 13,5m2

(250 x 150)
Meja TV

(300 x 450)

(200 x 50)

Total villa tipe couple 93,15 m2


Tabel 5. 39 Studi luasan room teather

Tabel 5. 40 Studi luasan spa

SPA
Lobby SPA
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
5 orang 25.2 m2

Set Sofa

(4.2 x 6)

81
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Kursi

Meja

Tabel 5. 41 Studi luasan jacuzzi

Jacuzzi
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
2 orang 16.2 m2

Kolam Jacuzzi

(4.5 x 3.6)
Tabel 5. 42 Studi luasan massage room

Massage Room
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan

82
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

6 orang Ranj 25.2 m2


ang
Mas
sage

(4.2 x 6)

Kursi Massage

Tabel 5. 43 Studi luasan gudang

Gudang
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
2 orang Cabi 3.1 m2
nnet

(1.5 x 2.1)

Tabel 5. 44 Studi luasan resstroom

Restroom
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan

83
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

1 orang Close 2.7 m2


t

Wash Basin (1.8 x 1.5)

Total kebutuhan unit Spa 72,4 m2

Tabel 5. 45 Studi luasan restoran

Restaurant
Ruang makan indoor
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
80 orang 90.2 m2

Set Meja Makan


(8.2 x 11)

Tabel 5. 46 ruang makan outdoor

Ruang Makan Outdoor

84
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Kapasitas Fasilitas Besaran luasan


20 orang 51.3 m2

Set Meja Makan

(9 x 5.7)

Tabel 5. 47 Studi luasan dapur

Dapur
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
6 orang 18.9 m2

Kitchen Set

(4.2 x 4.5)

Tabel 5. 48 Studi luasan kasir

Kasir

85
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Kapasitas Fasilitas Besaran luasan


2 orang 15.3 m2

Meja Kasir (3 x 5.1)

Tabel 5. 49 Studi luasan toilet restoran

Toilet Restaurant
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
16 orang 34 m2

Closet

(6.3 x 5.4)
Wash Basin

Urinal

Tabel 5. 50 Studi luasan gudang

86
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gudang
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
2 orang Cabinn 3.1 m2
et

(1.5 x 2.1)
Total kebutuhan ruang restoran 212,8 m2

Tabel 5. 51 Studi luasan bar

Bar
Ruang Bar
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
42 orang Set Meja Makan 90.7 m2

Kursi Bar

(8.4 x 10.8)

Set Bar

87
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 52 Studi luasan toilet bar

Toilet bar
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
16 orang 34 m2

Closet

(6.3 x 5.4)

Wash Basin

Urinal
Besaran ruang bar 124,7 m2

Tabel 5. 53 Studi luasan ruang manager

88
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Ruang manager
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
2 orang 17,2m2

Meja kerja

(480 x 360)

Sof
a
set
Ra
k
buku

89
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 54 Studi luasan ruang sekretaris

Ruang sekretaris
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
2 orang 17,2m2

Meja kerja

(480 x 360)

Sofa set
Rak
buk
u

90
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 55 Studi luasan ruang purcasing

Ruang purcasing
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
3 orang Meja kerja 30,24m2

Meja staf

(720 x 420)

Rak buku

91
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 56 Studi luasan ruang marketing

Ruang marketing
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
3 orang Meja kerja 30,24m2

Meja staf

(720 x 420)

Rak buku

92
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 57 Studi luasan ruang accounting

Ruang accounting
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
4 orang Meja kerja 43,2m2

Meja staf

93
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

(720 x 600)

Rak buku

94
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 58 Studi luasan ruang personalia

Ruang personalia
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan

95
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

3 orang 30,24m2

(720 x 420)

Meja kerja
Meja staf

Rak buku

96
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 59 Studi luasan ruang food & service

Food & Service


Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
5 orang Meja kerja 43,2m2

Meja staf

(720 x 600)

Rak buku

97
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 60 Studi luasan ruang SPA departemen

Ruang spa departemen


Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
3 orang 30,24m2

(720 x 420)

Meja kerja
Meja staf

Rak buku

98
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 61 Studi luasan ruang engginering

Ruang spa engginering


Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
8 orang 72 m2

(600 x 1200)

Meja kerja
Meja staf

Rak buku

99
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 62 Studi luasan ruang rapat

Ruang rapat
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
3 orang Meja 50,4 m2

Meja rapat

Kursi rapat

(840
lobyx 600)
Total kebutuhan
Receptionis, ruang pengelola
reservation, information, cashier 364,16 m2
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
10 orang Sofa set 90.7 m2

Meja loby

Total kebutuhan ruang loby 90,7 m2

100
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 63 Studi luasan ruang loby

Tabel 5. 64 Studi luasan parkir pengunjung

Parkir
Parkir Mobil Pengunjung
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
30 Mobil 560.3
m2

13.7 x 40.9

Tabel 5. 65 Studi luasan parkir pengelola

Parkir Mobil Pengelola


Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
10 Mobil 560.3 m2

13.7 x 40.9

Tabel 5. 66 Studi luasan parkir motor pengelola

Parkir Motor Pengelola


Kapasitas Fasilitas Besaran luasan

101
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

30 Motor 66.4m2

4 x 16.6

Tabel 5. 67 Studi luasan ruang makan

Cafetaria
Ruang Makan
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
50 Orang 136.5
m2
Mej
a
Makan 12.3 x 11.1

Mej
a
Kasir dan Kitchen

Tabel 5. 68 Studi luasan toilet cafetaria

toilet
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
14 orang 25.4m2

Close
t
6.2 x 4.1

102
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Wash Basin

Urinal
Total kebutuhan ruang cafetaria 161,9 m2

Tabel 5. 69 Studi luasan ruang laundry

Laundry
Kapasitas Fasilitas Besaran luasan
4 Orang 23.5m2

Mesi
6.9 x 3.4
n
Cuci

Rak Baju

Meja Setrika

103
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

104
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5.3.6 Hubungan ruang


Merupakan hubungan tiap ruang yang ditentukan dengan proses sirkulasi,
keterkaitan ruang, dan seluruh aktifitas didalamnya. Hal tersebut akan dijelaskan dalam
skema secara makro dan mikro pada tiap fasilitasnya, adalah sebagai mana berikut:
A. Hubungan ruang mikro
1. Hubungan ruang utama

Gambar 5. 1 Hubungan ruang utama


Sumber: analisis pribadi

2. Hubungan ruang penunjang


Gamb
ar 5. 2
Hubun
gan
ruang
penunj
ang
Sumbe
r:
analisi
s
pribad
i

3. H
ubungan ruang service

Gambar 5. 3 Hubungan ruang


service
Sumber: analisis pribadi

105
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

B. Hubungan ruang makro

Gambar 5. 4 Hubungan ruang makro


Sumber: analisis pribadi

106
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5.3.7 Sirkulasi ruang


A. Sirkulasi secara mikro
1. Sirkulasi pengunjung

Bagan 5. 20 Sirkulasi pengunjung

107
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

2. Sirkulasi pengelola

Bagan 5. 21 Sirkulasi pengelola

108
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

B. Sirkulasi makro

Bagan 5. 22 Sirkulasi makro

109
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5.4 PROGRAM ANALISIS TAPAK


5.4.1 Kebutuhan Luas Site
Berdasarkan besaran ruang yang telah didapat, maka dapat ditentukan luasan site
untuk Perencanaan dan Perancangan Villa resort di Tanah Ampo
Untuk mendapatkan luas site per unit Villa, hasil besaran ruang akan di kalikan
dengan KDB bangunan yang besarnya 40%
A. Villa tipe suite
100
165,15 x = 412,87
40
Jadi untuk luasan site tipe suites seluas 400 m2
B. Villan tipe couple
100
93,15 x = 232,87
40

Jadi untuk luasan site tipe suites seluas 250 m2


C. SPA
100
72,4 x = 181
40
Jadi untuk luasan site tipe suites seluas 200 m2

Tabel 5. 70 kebutuhan luas site

Jenis ruangan Besaran

Villa tipe suites 10 unit 4000 m2

Villa tipe couple 20 unit 5000 m2


Restoran 212,8 m2

Bar 124,7 m2

Spa 3 unit 600 m2

R. Pengelola 364,16 m2

Loby 90,7 m2

Cafetaria 161,9 m2
Pos satpam 6,5 m2

110
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Laundry 23,5 m2

Padmasana 36 m2

total 10,620.26 m2

10,620.26
Berdasarkan besaran ruang yang telah didapat, maka dapat ditentukan luasan site
untuk Perencanaan dan Perancangan Villa resort di Tanah Ampo adalah 10,620.26 m2
Dalam menentukan besaran luasan site yang digunakan sebagai tolak ukur adalah KDB
(Koefisien Dasar Bangunan) pada daerah perencanaan, dimana yang diisyaratkan adalah
30%. Dimana 30% adalah 10,620.26 m2 dan 70% sisanya adalah area hijau, maka
kebutuhan luasan site adalah :
40% = 10,620.26m2
60% = X

100 10,620.26
X=
30

= 3,5 Ha

111
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5.4.2 Pemilihan Site


Setelah lokasi Perencanaan dan Perancangan villa resort ini di tentukan, maka
dari itu tapak yang menjadi alternative 1 adalah berada di desa tanah ampo dan
alternative 2 adalah di desa tanah ampo akan ditampilkan

Alternatif 2

Alternatif 1

Gambar 5. 5 lokasi rencana site


Sumber: Google earth

Setelah didapat lokasi kedua alternative tapak tersebut, selanjutnya melakukan


penilaian terhadap kriteria pemilihan tapak dari alternative satu dan dua. Berikut akan
ditampilkan dalam tabel.

112
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Tabel 5. 71 Tabel kriteria pemilihan site

Alternatif site

No Kriteria Alt. 1 Alt. 2


Nilai Nilai
1 Site didukung oleh kawasan pariwisata dan
5 5
fasilitas umum
2 Memiliki jalur penghubung (lineages) antar
objek dan daya tarik wisata atau antar
3 5
kota/pusat terdekat dengan objek wisata dan
daya tarik wisata yang ada.
3 Terletak pada daerah yang tidak terlalu
5 5
bising
4 Terdapat fasilitas jalan yang baik dan lancar
3 3
5 Tersedianya jaringan infrastruktur yang
5 5
lengkap (air, listrik, dan telepon)
6 Bukan kawasan konservasi 5 5
Total 26 28

Keterangan:
5 = Bagus
4 = Sedang
3 = Kurang

Sesuai dengan analisa dan penilaian tapak diatas, maka maka tapak yang sesuai
dengan kriteria kriteria Perencanaan dan Perancangan Villa Resort adalah
alternative 2, yaitu tapak yang terletak di desa Tanah Ampo tepatnya di bukit
indrakila

113
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5.4.3 Exsiting Site


Tapak yang terpilih memiliki bentuk Jajar genjang, dengan luasan 3 hektar. Lokasi
tapak berada di Desa Tanah Ampo, Kecamatan Manggis, Kabupaten Karangasem
dimana tata guna lahan merupakan daerah pengembangan pariwisata. Adapun batas-
batas tapak adalah sebagai berikut:
a. Sebelah utara : lahan kosong
b. Sebelah selatan : pantai Tanah Ampo
c. Sebelah timur : Bukit Amankila
d. Sebelah barat : jalan raya dan sawah

Gambar 5. 6 Existing site


Sumber: analisis pribadi

114
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

5.4.4 Analisa Site


A. Analisa Klimatologi
Analisa Klimatologi merupakan analisa terhadap keadaan cuaca setempat. Analisa
tersebut berdasarkan atas arah terbit dan terbenam matarahi, serta arah hembusan angin

Gambar 5. 7 Analisisa klimatologi


Sumber: analisis pribadi

Matahari terbit dari arah timur menuju barat selama 12 jam dengan sudut
kenaikan 15 setiap jam. Pergerakan matahari ini sedikit menyimpang ke arah utara
dikarenakan posisi Bali yang terletak di sebelah barat gasir equator. Pada site terpilih
angin dan cahaya dapat masuk secara maksimal ke dalam site tanpa terhalang bangunan
dari semua sisi. Kondisi tersebut disebabkan karena di sisi samping dan belakang site
masih berupa lahan kosong.
Untuk memaksimalkan angin dan pencahayaan pada bangunan, maka buakaan
akan dimaksimalkan ke segala arah.

115
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

B. Analisa Topografi

Kondisi eksisting site yang di pilih mempunyai beda ketinggian kontur yang
bervariasi mulai dari 1m- 2m, dengan kondisi site yang mempunyai kontur yang
bervariasi nantinya seminimal mungkin akan dilakukan fill dan cut secara menyeluruh.

Gambar 5. 8 Analisa topografi


Sumber: analisis pribadi

Keterangan :

Cut
fill

hasil setelah di cut and fill

Gambar 5. 9 Hasil cut and Fill


Sumber: analisis pribadi

116
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

C. Analisa Entrance
Pada site yang terpilih belum ada akses kendaraan menuju site hanya terdapat jalan
setapak menuju site, maka dari itu di rencanakanlah akses masuk ke site, akses yang
direncanakan menggunakan satu jalur masuk yaitu Out dan In dengan lebar jalan 7
meter

Gambar 5. 10 Analisa entrance


Sumber: analisis pribadi

D. Analisa Kebisingan
Sumber bising berasal dari jalan yang ada di sebelah site, sumber berasal dari suara
kendaraan, akan tetapi jalan ini bukan jalan besar yang intensitas kendaraannya padat,
maka dari itu kebisingan yang ada pada jalan raya tanah ampo tidak terlalu bising, di
samping itu lokasi site yang di pilih agak jauh dari jalan raya tanah ampo, makadari itu
kebesingan yang ada di site terpilih tidak terlalu bising.

117
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 5. 11 Analisa kebisingan


Sumber: analisis pribadi

Dari hasil analisa maka didapatkan dua pendaerahan suasana yang terjadi di dalam site,
yaitu : semi bising dan tenang. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut :

Gambar 5. 12 hasil analisa kebisingan


Sumber: analisis pribadi

118
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

E. Analisa Utilitas Pada Site


Kondisi site dengan jaringan utilitas yang sudah ada seperti jaringan air bersih,
jaringan listrik tentunya bisa dimanfaatkan untuk kepentingan utilitas dalam site. Untuk
drainase site nantinya akan dihubungkan ke sungsi di dekat site

Saluran air
bersih

Saluran listrik

Gambar 5. 13 Analisa utilitas


Sumber: analisis pribadi

Jaringan listrik, air bersih dan telepon yang sudah ada di lingkungan site, dimanfaatkan
untuk keperluan dan fasilitas lainnya. Untuk menanggulangi kekurangan listrik karena
adanya kemungkinan pemadaman listrrik dari pusat/PLN, maka diperlukannya sebuah
ruangan untuk generator pembangkit listrik dan juga sebagai ruang panel listrik.
Keadaan penzoningan dalam site digunakan sebagai penentuan aliran drainase di dalam
site yang semuanya diarahkan ke sungai di sebelah site

119
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

F. Analisa BUA (Build Up Area)


Luasan tapak menyeluruh adalah 10.859,28 m2, dimana batas sebelah utara
merupakan lahan kosong, sebelah timur lahan kosong yang berbatasan dengan paltai
Matahari Terbit, sebelah selatan juga masih berupa lahan kosong, dan bagian depan site
terdapat jalan umum dengan perkerasan aspal yang memiliki lebar 4 m. Lokasi tapak
berada pada lokasi permukiman campuran, yang termasuk dalam kawasan
pengembangan akomodasi pariwisata Kota Denpasar.
Peraturan yang ada pada site adalah dengan Koefisien Dasar Bangunan (KDB)
maksimum adalah sebesar 40%, mengenai Tata Ruang Wilayah tahun 2012 mengenai
Garis Sempadan Bangunan (GSB) adalah sebagai berikut :
a. Dari bagian samping kiri dan kanan minimal adalah sebesar 4 m
b. Dari bagian belakang minimal adalah sebesar 3 m

Sesuai dengan peraturan yang berlaku tentang garis sempadan bangunan, maka tata
bangunan yang ada pada tapak adalah sebagai berikut :
a. KDB yang digunakan adalah 40% dengan luas total area yang boleh dibangun
adalah :
= 40% x 28,320.7 m2.= 11,328.28 m2
Luas lahan yang boleh dibangun adalah :
= 28,320.7 m2 11,328.28 m2
= 16,992.42m2
b. Dari bagian samping kiri dan kanan adalah 4 m
c. Dari bagian belakang adalah adalah 3 m
d. Dari bagian depan adalah 100 m
Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut :

120
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 5. 14 Analisa BUA


Sumber: analisis pribadi

121
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

E. Karakteristik site

Gambar 5. 15 Karakteristik site


Sumber: analisis pribadi

Berdasarkan analisa site diatas, maka dapat disimpulkan sebagai berikut :


1. Site berlokasi di jalan raya Tanah Ampo, yang berada di desa Tanah Ampoyang
lebih tepatnya terletak di bukit indra kila
2. Memiliki lebar jalan 6 meter dan jalan untuk saluran drainase.
3. Merupakan daerah pengembangan untuk pelayanan rekreasi sebagai daerah
akomodasi pariwisata sehingga memiliki perkembangan yang bagus untuk
mendirikan villa resort.
4. Luas total site terpilih adalah 28,320.7 m2 dan KDB 40 %. Total luas yang dapat
dibangun adalah 16,992.42m2

122
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

BAB VI
KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

Dalam konsep perencanaan dan perancangan akan dibahas konsep zoning, konsep
entrance, konsep sirkulasi tapak, konsep pencapaian, konsep orientasi massa, konsep
penataan ruang luar, dan konsep utilitas sit

6.1 KONSEP PERENCANAAN SITE


Konsep perencanaan merupakan konsep yang mendasari terciptanya rencana-
rencana yang bersifat macro planning atau kawasan. Adapun rincian dari konsep
perencanaan meliputi :
6.1.1 Zoning
Pada konsep zoning merupakan sebuah konsep yang diterapkan dengan tujuan untuk
memposisikan masing-masing ruang sesuai dengan fungsinya. Sebuah site umumnya
dibagi zona berdasarkan tingkat kebisingannya, yaitu bising semi bising dan tenang
Beriku gambar zoning yang dimaksud :
1. Program ruang yang mencakup sifat dan persyaratan ruang, hubungan dan
pengelompokan ruang, sirkulasi serta organisasai ruang.
2. Program pengelola tapak seperti, sirkulasi, BUA, view dan noise.
3. Konsep dasar yaitu konsep yang melandasi perencanaan dan perancangan.

Dari urian dasar pertimbangan diatas maka dapat dijabarkan sebagai berikut:
A. Tujuan

Perencanaan Tapak (Zooning) bertujuan untuk menentukan pendaerahan atau


penataan ruang dalam tapak yang sesuai dengan fungsi ruang yang direncanakan.
B. Dasar Pertimbangan

Dasar pertimbangan yang dipergunakan adalah sebagai berikut.


a. Konsep dasar yaitu rekreatif berwawasan budaya.
b. program ruang yang mencakup sifat ruang, persyaratan ruang, hubungan ruang,
pengelompokkan ruang dan organisasi ruang,
c. karakteristik tapak / site

123
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

C. Pendekataan

Konsep Pendaerahan Tapak (Zonning) adalah pembagian pendaerahan sesuai


dengan penggabumgan organisasi ruang dengan karakteristik site, sirkulasi dan bentuk
massa yang dapat mendukung kegiatan Villa Resort. Agar aktifitas yang ada di
dalamnya dapat berlangsung dengan baik maka zonning pada Villa hendaknya terletak
pada daerah yang tenang dan nyaman. Penjabaran dari uraian diatas sebagai berikut :
1. Memberi batasan yang jelas terhadap aliran pergerakan yang sifatnya Publik,
Semi Publik, dan Tenang.
2. Memperhatikan spesifikasi dan karekteristik ruang yang disesuaikan dengan
tapak yang ada.
3. Memberi arah yang jelas bagi pelaku kegiatan.
4. Segala potensi yang ada pada tapak yang ada seperti view, transis.
Mencerminkan Konsep Dasar yang tertuang dalam penzoningan zona-zona yang
ada.

Keterangan :

Service
Penunjang
utama

Gambar 6. 1 Zoning
Sumber: analisis pribadi

6.1.2 Pintu Masuk (entrance)

124
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Konsep entrance ini dilakukan dengan tujuan menentukan tata letak entrance yang
sesuai pada tapak. Diperlukan adanya pemilihan konsep yang tepat untuk tapak,
sehingga entrance yang terpilih dapat mendukung aktifitas dalam tapak yang lancar,
aman, dan nyaman bagi pengguna, ada beberapa pertimbangan yang harus diperhatikan
didalam menggunakan jenis entrance, yaitu sebagai berikut :
a. Bentuk entrance yang mampu mengundang pengunjung dan hendaknya
mencerminkan fungsi dari Villa resort
b. Mudah dilihat dari luar tapak
c. Keamanan dan kelancaran sirkulasi kedalam atau keluar tapak.

Dengan pertimbangan demikian, maka ada 4 jenis entrance yang digunakan dalam
Gedung Konser Musik Modern ini yaitu
1. Pintu satu jalur (single gate entrance).
2. Pintu dua jalur (Double gate entrance).
3. Pintu tiga jalur (Third gate entrance).
4. Pintu empat jalur (Fourth gate entrance).

Dengan memperhatikan dasar pertimbangan dan kriteria dari setiap jenis entrance,
maka kesimpulannya adalah jenis entrance yang akan digunakan didalam site dengan
fungsi bangunan Villa resort adalah single gate enterance. Konsep entrance ini dipilih
karena aktifitas transportasi menuju Villa tidak terlalu ramai untuk lebih jelas bisa
dilihat pada gambar

125
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 6. 2 Rencana entrance


Sumber: analisis pribadi

Untuk konsep enterance mengambil bentuk candi yang ada di daerah karangasem yaitu
candi bentar, alasan memakai candi bentar pada enterance karena agar terjadi
keseimbangan terhadap budaya yang berkembang di desa tanah ampo yaitu arsitektur
tradisional

126
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

6.1.3 Pola Sirkulasi tapak


Konsep sirkulasi site adalah konsep yang digunakan didalam mengatur sirkulasi
kendaraan dan pejalan kaki yang ada didalam site. Dengan tujuan untuk mendapatkan
sirkulasi yang efektif dan optimal dalam menunjang segala aktifitas dalam tapak dan
juga untuk mendapatkan pola pergerakan di dalam tapak yang mampu memberikan
pengarahan yang tepat bagi aktifitas yang diwadahi. Ada beberapa pertimbangan yang
digunakan untuk menentapkan konsep sirkulasi yang diterapkan pada disain Villa resort
ini, adapun pertimbangan tersebut antara lain:
1. Memberikan kelancaran dan kesan yang tidak membosankan.
2. Secara tegas dapat memberi arah yang jelas kepada pelaku kegiatan.
3. Dapat mendukung proses kegiatan dan memberikan kesan kemudahan dalam
pencapaian, terutama dalam memberikan pelayanan

Untuk menentukan pola sierkulasi dapat diuraikan beberapa alternatif pola sirkulasi
dalam site
A. Pola Massa Linier
Merupakan sederetan bentuk sepanjang garis yang dapat dimanipulasikan untuk
membentuk ruang dengan kesamaan dalam ukuran, dinamis dalam penataan bentuk
yang disesuaikan pada keadaan setempat, mempunyai kelemahan dalam orientasi dan
bentuk visual antar ruang yang ada. (D.K. Ching, 1991)

Gambar 6. 3 sirkulasi linier


Sumber: Ir. Iwayan Diksa

B. Pola Massa Cluster


Mempunyai kedinamisan dalam bentuk dan ukuran sesuai fungsi, mempunyai
orientasi ke dalam yang jelas antar bentuk, jarak antar ruang yang bertalian dan
mempunyai kesamaan visual, dinamis dan keluwesan dalam pengembangan tanpa
mempengaruhi karakternya bentuk dan kesan ruangnya. (D.K. Ching, 1991)

127
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 6. 4 Pola massa cluster


Sumber: Ir. Iwayan Diksa

C. Pola Massa Radial


Mempunyai unsur pengembangan keluar berupa bentuk linier dan unsur inti sebagai
pusat, letak pusatnya yang tegas dan mempunyai bentuk visual yang dominan dengan
pengembangannya keluar melalui lengan-lengan radial dan bentuk linier. (D.K. Ching,
1991)

Gambar 6. 5 Pola massa radial


Sumber: Ir. Iwayan Diksa

128
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 6. 6 Penerapan pola massa Cluster pada site


Sumber: Analisis pribadi

Dengan memperhatikan dasar pertimbangan dan kriteria dari setiap jenis konsep
sikulasi tapak maka kesimpulannya, jenis konsep sirkulasi yang akan digunakan
didalam tapak dengan sebuah bangunan utama berupa Villa resort adalah Konsep pola
massa cluster. Konsep ini digunakan dengan alasan agar memberikan sebuah jalur
sirkulasi yang efisien, mudah, memberi kesan tidak membosankan dan aman sehingga
disain ruang secara tidak langsung melindungi penggunanya.

129
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

6.1.4 Konsep orientasi massa


Konsep orientasi massa dimaksudkan untuk mendapatkan orientasi yang baik pada
massa bangunan, dengan dasar pertimbangan sebagai berikut:
1. Konsep dasar
2. Pola massa
3. Kondisi site
4. View pada site
Berasarkan dasar pertimbangan diatas makan orientasi massa bangunan akan di
arahkan ke luar site sebagai orientasi utama, dan view beberapa bangunan lagi akan
diarahkan ke view pantai.

Gambar 6. 7 Konsep orientasi massa


Sumber: Analisis pribadi

130
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

6.1.5 Penataan ruang luar


Konsep penataan ruang luar bertujuan untuk meningkatkan kualitas visual atau
pandangan dalam lingkungan site, dengan mengolah lingungan site di sekitar
perencanaan villa resort.
Penataan ruang luar sendiri memiliki dasar pertimbangan dalam perencanaannya,
kenyamanan aktifitas di dalamnya, konsep dasar rekreatif berwawasan budaya dan
potensi dalam site.
A. Fungsi peneduh
Tanaman dengan fungsi ini akan digunakan pada tempat-tempat yang
memiliki fungsi penunjang dengan area yang cukup luas dan bisa digunakan
oleh pengunjung sebagai tempat istirahat sejenak. Salah satu tempat dengan
kriteria tersebut adalah tempat parker. Tanaman yang akan digunakan adalah
pohon ketapang

Gambar 6. 8 pemilihan fegetasi pada parkir


Sumber: Analisis pribadi

131
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

B. Fungsi pengarah
Tanaman dengan fungsi ini akan digunakan pada tempat yang digunakan
sebagai jalur sirkulasi utama didalam site oleh pengunjung, misalnya jalur
masuk dan keluar dari bangunan. Tanaman yang akan digunakan sebagai
pengarah adalah pohon palem raja

Gambar 6. 9 Pemilihan pohon untuk pengarah


Sumber: Analisis pribadi

132
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

C. Funsi pembatas

Tanaman dengan fungsi ini akan digunakan untuk membatasi pandangan


pengunjung terhadap suatu hal, misalnya sebagai penghalang view jalan atau
pembatas antara tempat parkir mobil dan motor. Jenis tanaman yang akan
digunakan sebagai pembatas adalah bambu

Gambar 6. 10 Pohon bambu


Sumber: Anonim 2015

D. Pedestrian

Pedestrian merupakan sarana servis yang di berikan kepada pengunjung


untuk mengakses unit villa memakai mobil cady. Pedestrian yang
direncanakan akan dibuat memutar mengelilingi unit-unit villa dan resort,
untuk tanaman yang akan digunakan adalah palem dan jepun bali

133
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Pedesrtian Saluran
dengal lebar drainasedengan
3,5m lebar 50cm dan
tingginya 30 cm

Gambar 6. 11 Pedestrian
Sumber: Analisis pribadi

134
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

F. Parkir

Parkir merupakan sarana servis yang di berikan kepada pengunjung dan


pengelola untuk memarkir kendaraan bermotor. Parkir pengunjung
dipisahkan dengan parkir pengelola
Parkir yang direncanakan merupakan parkir tanpa atap sehingga di
gunakan pohon sebagai peneduh.

Parkir pengelola

Parkir pengunjung

Gambar 6. 12 Perencanaan parkir


Sumber: Analisis pribadi

135
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 6. 13 Parkir mobil


Sumber: Analisis pribadi

Gambar 6. 14 Parkir sepeda motor


Sumber: Analisis pribadi

Konsep parkir baik mobil maupun motor dibuat dengan kemiringan 300 dimana
dimaksudkan untuk mempermudah memasukkan dan mengeluarkan kendaraan.
Vegetasi menggunakan pohon ketapang. karena pohonnya rindang , dan cocok hidup di
daerah pantai, dimana letak site di pesisir pantai.

136
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

6.1.6 Utilitas site


A. Pembuangan air hujan
Pembungan airhujan di rencanakan dengan dasar pertimbangan
1. Pembuangan air hujan perlu direncanakan untuk mengurangi genangan
air pada site sehingga lingkungan sanggar tidak menjadi becek.
2. Sistem pembuangan air hujan di buat gar tidak menggangu aktivitas
pengunjung yang ada di dalamnya.

Air hujan drainase resapan

Bagan 6. 1 Utilitas site


Sumber: Analisis pribadi

Tempat akhir pembuangan air hujan adalah sungai kecil yang terletak
dibelakang site, dimana sungai tersebut digunakan untuk pengairan sawah
bagi para petani setempat

Gambar 6. 15 Saluran drainase


Sumber: Analisis pribadi
Saluran
drainasedengan
lebar 50cm dan
tingginya 30 cm

137
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

B. Distribusi air bersih

Untuk memenuhi kebutuhan air bersih di peroleh dari PDAM, air bersih
yang datang tersebut kemudian di tampung di groundtank kemudian di
distribusikan ke unit fasilitas.

PDAM Groundtank

Gambar 6. 16 Distribusi air bersih


Sumber: Analisis pribadi

Gambar 6. 17 Proses pendistribusian ari bersih


Sumber: Analisis pribadi

PDAM Groundtank Pompa tekan Unit fasilitas

Bagan 6. 2 Pendistribusian air bersih


Sumber: Analisis pribadi

138
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

C. Pemadam kebakaran

Pemadam kebakaran yang di letakan pada area site merupakan


pemadaman dengan menggunakan hydrant luar. hidrant luar ini mampu
melayani hingga raduius 8000 m2, dengn pasokan air yang di peroleh
langsung dari groundtank.
Pertama air yang datang dari PDAM terlebih dahulu disimpan pada
grountank terlebih dahulu, kemudian disalurkan ke masing -masing hydrant
dengan pompa tekan.

Keterangan :

PDAM

Bagan 6. 3 sistem pemadam kebakaran pada site


Sumber: Analisis pribadi

Dalam perencanaan akan dipasang 5 buah hydrant yang diletakan


menyebar di seputaran area site.

139
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

D. Pengolaan sampah

Pengelolaan sampah bersumber dari unit - unit fasilitas yang terdapat pada
Villa resort. Pengelolaan sampah terlebih dahulu dengan cara memisahkan
jenis sampah antara sampah plastik / kertas, botol / kaleng dan sampah sisa
makanan. Kemudian sampah di letakan pada tempat penampungan sementara
yang terdapat pada area service. Jalur pembuangan sampah melewati jalur
khusus untuk membuang sampah.

Pemisahan sampah organik dan


anorganik dilakukan dengan cara
meletakkan tempat sampah di
setiap pintu masuk unit Villa

Gambar 6. 18 Sistem pemisah sampah


Sumber: Analisis pribadi

Penampungan sampah
sementara, yang
nantinya akan di
angkut oleh mobil
pengangkut sawah

Gambar 6. 19 penampungan sampah sementara pada site


Sumber: Analisis pribadi

140
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

E. Sistem pengadaan listrik

Sumber daya listrik direncanakan untuk memenuhi pasokan listrik pada


area Villa Resort. Sumber tenaga listrik berasal dari PLN dan Genzet dengan
menggunakan sistem Acos ( Automatic change over switch ) dimana jika listrik
PLN padam maka genzet secara otomatis akan hidup.

Panel induk

Genset

Gambar 6. 20 sistem pengadaan listrik


Sumber: Analisis pribadi

Panel induk Acos Unit vasilitas

Genset

Bagan 6. 4 pendistribusian listrik pada site


Sumber: Analisis pribadi

141
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

F. Pencahayaan tapak

Dasar pertimbangan yang digunakan dalam penyediaan pencahayaan pada


site adalah kegiatan civitas di malam hari. Dengan demikian perlu diadakan
pencahayaan buatan berupa titik lampu pada site

Pencahayaan pada
site menggunakan
lampu taman

Gambar 6. 21 Pencahayaan pada tapak


Sumber: Analisis pribadi

142
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

6.2 Konsep perancangan bangunan


Dalam konsep perancangan bangunan akan dibahas konsep bentuk masssa, konsep
sirkulasi ruang, konsep ruang dalam, konsep fasade, konsep struktur bangunan konsep,
dan utilitas bangunan

6.2.1 Konsep bentuk massa


Penentuan bentuk massa dilakukan dengan mengadakan pendekatan-pendekatan
dari bentuk dasar yaitu sebagai berikut :
Tujuan :
Untuk menentukan bentuk dasar bangunan yang sesuai dengan fungsi yang akan
diwadahi yaitu Villa Resort sehingga dapat menwadahi semua kegiatan serta tuntutan
ruang.
Dasar pertimbangan :
A. Konsep Dasar Rekreatif berwawasan budaya
B. Dapat mewadahi aktifitas didalamanya
C. Bentuk site
Pendekatan :
A. Perwujudan bentuk dasar bangunan dapat mencerminkan fungsi yang diwadahi
serta mampu mencerminkan jenis kegiatan di dalamnya.
B. Bentuk dasar bangunan memperhatikan bentuk site dan tidak menimbulkan
kontras, sehingga terjadi kesatuan.
Alternatif bentuk dasar bangunan menurut (D.K. Ching, 1991)

Segi empat

Mempunyai sifat efisien, statis, netral


dinamis, serta fleksibel dalam pengaturan
ruang
Segi Tiga
Mempunyai sifat Stabil, menarik, dinamis,
namun kurang efisien dalam pengaturan
ruang

143
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Lingkaran

Mempunyai sifat Stabil, menarik, dinamis,


namun kurang efisien dalam pengaturan
ruang

Berdasarkan pada pendekatan diatas maka ditetapkan bentuk masa yang dipilih
adalah bentuk persegi empat, dengan ketentuan bahwa bentuk ini masih dapat
dikembangkan sesuai dengan kebutuhan fungsi kegiatan tertentu, pengkombinasiannya
adalah dengan bentuk segi empat yang lain sehingga tercipta suatu bentuk yang
dinamis.

6.2.2 Konsep ruang dalam


Untuk memperoleh penataan ruang ruang dalam berdasarkan fungsi dan mancakup
semua unsur keindahan dari berbagai aspek memenuhi kebutuhan pemakainya sehingga
pada akhirnya dapat memberikan kepuasan fisik dan psikis bagi pemakainya atau
penghuninya.
1. Dasar-Dasar Pertimbangan
a. Prinsip-prinsi ruang dalam.
b. Memberikan suasana intim, harmonis, kenyamanan, keamanan, dan
memuaskan bagi penghuninya

Faktor-Faktor Penentu : Organisasi Ruang, Iklim dan View.


Yang perlu diperhatikan dalam penataan ruang dalam untuk ruang privat yang
berupa unit-unit villa adalah
a. Penataan ruang berdasarkan fungsi, sifat tuntunan, persyaratan dan
hubungan ruang.

144
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

b. Ruang-ruang harus mempunyai tingkat kenyamanan dan keintiman yang


tinggi mengingat
c. Penataan furniture disesuaikan dengan kebutuhan ruang dan kegiatan.
d. Dimensi dan Proporsi atau skala elemen interior harus memberikan
kenyamanan, keindahan, dan kemudahan.
e. Pemilihan bentuk, posisi, dan dimensi buka-bukaan disesuaikan dengan
fungsi ruang, jenis dan aktifitas pemandangan keluar atau view keluar.
f. Pemilihan bahan-bahan bangunan harus diciptakan atau direncanakan
dengan suasana ruang yang bersifat intim, romantis dan nyaman.

Dengan demikian maka ada beberapa hal yang harus diatur dalam menata ruang
dalam gedung khususnya ruang pertunjukkan, meliputi:
A. Lantai
1. Unit villa
Jenis lantai yang akan di gunakan pada unit unit villa adalah parket dan
keramik, untuk bagian kamar tidur akan digunakan parket agar menambah
kesan sejuk untuk bagian pantry, minibar dan ruang home teather akan
menggunakan granit

Gambar 6. 22 Pemilihann lantai pada unit Villa


Sumber: Anonim 2015

2. Ruang pengelola dan loby


Jenis lantai yang akan di gunakan pada ruang penegelola dan loby
adalah kramik putih dan granit, untuk bagian ruang pengelola
menggunakan kramik putih, sedangkan untuk ruang loby akan memakai
granit berwarna putih

145
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 6. 23 jenis kramik pada loby dan ruang pengelola


Sumber: Anonim 2015

3. Bar dan restoran

Jenis lantai yang akan di gunakan pada bar dan restoran adalah granit,
agar menambah sesan elegan pada restoran dan bar

Gambar 6. 24 pemilihan jenis kramik pada restoran dan bar


Sumber: Anonim 2015

B. Dinding

1. Unit villa
Untuk dinding pada unit Villa akan menggunakan cat berwarna putih
dengan pertimbangan menambah sesan sejuk denghan di tambah dengan
ornamen kayu seperti yang tertera pada gambar. Sedangkan untuk warna
cat tembuk untuk ruang ruang lainnya akan di pakai warna putih

146
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Gambar 6. 25 penerapan ornamen kayu padadinding


Sumber: Anonim 2015

C. Plafon

Jenis plafon yang akan digunakan akan mengacu pada fungsi


ruang. Pada fungsi bangunan villa resot dimana sebagian besar ruangan
akan menggunakan atap expose seperti yang sudah tertera pada gambar,
kecuali ruangan genzet

Gambar 6. 26 Penerapan atap expose pada ruangan


Sumber: Anonim 2015

147
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

6.2.3 Konsep fasade bangunan


Konsep fasade dilakukan dengan tujuan menentukan fasade bangunan yang sesuai
dengan fungsi yang akan diwadahi, yaitu villa resort. Adapun dasar pertimbangan dalam
menentukan konsep fasade yang akan digunakan, yaitu konsep dasar dan tema
rancangan. Konsep dasar dari perancangan Villa resort ini adalah Rekreatif berwawasan
budaya, sedangkan tema rancangan adalah arsitektur modern tropis. Berikut gambar
dari konse fasade yang dimaksud:

Gambar 6. 27 konsep facade bangunan


Sumber: Anonim 2015

6.2.4 Konsep struktur bangunan


A. Tuntunan Struktur.
Dalam pemilihan site sistem struktur dapat mempertimbangkan faktor-faktor
kegiatan atau aktifitas, teknologi atau budaya, fungsi , faktor tapak, dan teknis
pelaksanaan :
Urian tuntunan kegiatan struktur dengan mempertimbangkan faktor-faktor tersebut
diatas :
a. Kegiatan yang bersifat publik, karakter dan bentuk ruang mengarah kepada
keleluasaan gerak yang dinamis dan fleksibelitas tinggi.
b. Karakter dari bentuk ruang yang mengarah kepada solidaritas dan bentuk-
bentuk yang pasif yang menuntun adanya suatu kenyaman dan privasi yang
tinggi.

148
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

c. Fleksibilitas yang tinggi untuk menujung kelancaran pelayanan.

B. Sistem Struktur.
Sebagai dasar peertimbangan dalam memilih sistem struktur menuntun fleksibilitas
dalam penataan ruang, kemudahan dalam pengembangan dan menjamin keamanan.
Disamping hal tersebut di atas yang dipertimbangkan juga adalah struktur tanah,
keadaan air, dan kecepatan arah angin.
Dasar Pemilihan Sistem Struktur :
a. Kekuatan : Mampu menahan beban yang diterima.
b. Kestabilan : Dapat mempertahankan kondisi statis.
c. Keawetan : Daya waktu yang diisyaratkan.
d. Keamanan : keamanan sruktur saat terjadi gempa
e. Ekonomis : Murah dalam pemeliharaan.

1. Sub suktur
a. Tujuan
Untuk menentukan sistem struktur yang dapat mendukung
kegiatan/aktifitas yang ada di dalamnya sehingga civitas dapatt dengan
leluasa melakukan aktifitas tanpa harus tergantung pada keberadaan
struktur, dapat memberikan rasa aman dan nyaman serta mampu menahan
beban internal maupun external
b. Dasar Pertimbangan
1. Konsep dasar rkreasi berwawasan lingkungan
2. Tema rancangan yaitu modern tropis
3. Karakteristik site
4. Beban dan gaya
c. Pendekatan
Sistem struktur hendaknya sesuai dengan fungsi yang diwadahi yakni
sebagai bangunan yang di dalamnya terdapat aktifitas utama menginap
sekaligus berrekreasi
Menyesuaikan dengan bentuk bangunan yang sesuai dengan tema
rancangan, sehingga sistem struktur dapat mendukung terwujudnya

149
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

bangunan tradisional Bali dan sesuai dengan kondisi tanah yaitu daya
dukung tanah
Dapat mendukung beban yang ada, baik beban vertical maupun beban
horizontal serta dinamika luar seperti angin, hujan, panas, gempa. Optimasi
bentang yang efisiensi dimensi serta sesuai dengan sistem pencahayaan dan
penghawaan yang direncanakan.

1. Alternatif I Pondasi Plat Kaki (utama)

Kelebihan:
Lebih kokoh, menyalurkan beban dengan baik,
tahan terhadap kondisi tanah, memiliki
penampang stabil

2. Alternatif II Pondasi Tiang Pancang (utama)


Kelebihan :
Lebih kokoh, menyalurkan beban dengan baik,
tahan terhadap kondisi tanah, memiliki
penampang stabil
Kelemahaanya :
Pondasi ini cuma di pakai pada kondisi tanah yang
tidak setabil atau memancang kedalaman yang
sangat dalam .

150
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

3. Alternatif III Pondasi Menerus (penunjang)

Kelebihan pondasi menerus:


Lebih ekonomis dan efisien, cocok untuk
bangunan yang relative kecil, menyalurkan beban
secra merata
Kelemahaanya :
Pondasi ini cuma sebagai pondasi penunjang
untuk bangunan utama

d. Penentuan / kesimpulan
Untuk sistem pada Sub Struktur menggunakan sistem pondasi setempat dan pondasi
menerus, dengan pertimbangan mampu menahan beban yang berasal dari gaya internal
maupun gaya external. Kestabilan, mampu mempertahankan kondisi statisnya.Mudah
dalam pengerjaannya serta biaya yang relative murah. Keawetan, daya tahan terhadap
waktu yang diisyaratkan termasuk pengaruh iklim.

Pondasi Plat Kaki (Pondasi Utama) Pondasi Menerus (Pondasi Penunjang)

Gambar 6. 28 Sub struktur


Sumber: Anonim 2015

2. Supper stuktur

151
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

Dengan pertimbangan kaitan dalam menerima beban yang ada seperti berat
sendiri.statis, gempa dan angin. kestabilan, dapat mempertahankan kondisi
statisnya. keawetan daya tahan terhadap waktu yang diisyaratkan termasuk
iklim. Keamanan, menyangkut daya tahan terhadap api atau keamanan pada
waktu pelaksanaan dan operasional. Ekonomis, dalam artian tingkat teknologi,
investasi dan maintenance efisien. Estetis, tetap mempertahankan daya dukung
keindahan terhadap penampilan bangunan secara menyeluruh
a. Alternatif I Rangka Batang

Kelebihan:
Lebih ekonomis dan efisien,
pengerjaannya lebih mudah,
menyalurkan beban dengan baik,
cocok untuk bangunan bentang
lebar

b. Alternatif II dinding pemikul


Kelebihan dan Kelemahaan :
Dapat menahan gaya-gaya lateral,
dapat berfungsi sebagai pembatas
ruang, Jika digunakan diatas 500
kaki dapat menyebabkan keretakan
partisi.

Untuk sistem Super Struktur menggunakan struktur rangka, dengan


pertimbangan kekuatan dalam menerima beban yang ada seperti berat
sendiri.statis, gempa dan angin. kestabilan, dapat mempertahankan kondisi
statisnya. keawetan daya tahan terhadap waktu yang diisyaratkan termasuk

152
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

iklim, keamanan, menyangkut daya tahan terhadap api atau keamanan pada
waktu pelaksanaan dan operasional. Ekonomis, dalam artian tingkat teknologi,
investasi dan maintenance efisien.Estetis, tetap mempertahankan daya dukung
keindahan terhadap penampilan bangunan secara menyeluruh

Gambar 6. 29 Supper struktur


Sumber: Anonim 2015

c. Upper struktur

Dengan pertimbangan sistem struktur yang dapat menunjang fungsi yang


diwadahi, serta ruang ruang yang dipakai dapat dipergunakan secara
optimal.Dapat memanfaatkan potensi alam, seoptimal mungkin baik untuk
penerangan maupun pencahayaan, hal ini disebabkan karena sistem struktur
rangka tidak terpengaruh oleh adanya lubang-lubang ventilasi dan penerapan
pada dindingnya.Dalam pelaksanaan relative mudah, serta bahan-bahannya
mudah didapat dan mudah dalam pemeliharaanya.
a. Alternatif I Konstruksi Rangka Batang/ Kayu
Kelebihan:
Lebih ekonomis dan
efisien, kokoh dan mudah
dibentuk, cocok untuk
bangunan dengan bentang
relatif pendek

153
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

b. Alternatif II Konstruksi Rangka Baja

Kelebihan:
Kokoh, mudah
pengerjaanya, cocok
untuk bentangan yang
relatif lebar

Untuk sitem struktur pada upper menggunakan sistem rangka batang, dengan
pertimbangan sistem struktur yang dapat menunjang fungsi yang diwadahi, serta
ruang ruang yang dipakai dapat dipergunakan secara optimal. Dapat
memanfaatkan potensi alam, seoptimal mungkin baik untuk penerangan maupun
pencahayaan, hal ini disebabkan karena sistem struktur rangka tidak terpengaruh
oleh adanya lubang-lubang ventilasi dan penerapan pada dindingnya. Dalam
pelaksanaan relatif mudah, serta bahan-bahannya mudah didapat dan mudah
dalam pemeliharaanya.

Gambar 6. 30 Upper struktur


Sumber: Analisis pribadi

154
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

6.2.5 Konsep utilitas bangunan


Selain didalam site, konsep utilitas juga diterapkan didalam bangunan. Sebuah
bangunan dengan fungsi Villa resort memiliki sistem utilitas yang berbeda pada
bangunan umum seperti rumah atau perkantoran. Sistem utilitas ini mencakup banyak
hal, antara lain :
A. Sistem pengadaan air bersih
Sistem pengadaan air bersih gedung, dirancang dengan tujuan untuk
mendapatkan air bersih yang berguna untuk segala aktifitas manusia. Dalam
kegiatan Perencanaan dan Perancangan Villa resort, gedung ini dirancang untuk
menginap sekaligus berrekreasi. Dengan kondisi demikian maka, sistem
pengadaan air bersih dalam gedung menggunakan sumber air PDAM dan
dibantu pendisrtibusiannya menggunakan Ground Tank dan pompa air. Berikut
tampilan gambar sirkulasi pengadaan air bersih dalam gedung :

Air hujan drainase resapan

Bagan 6. 5 Sistem pengadaan air bersih


Sumber: Analisis pribadi

155
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

B. Sistem pengolahan air kotor

Yang dimaksud dengan air kotor adalah air buangan yang berasal dari
peralatan plumbing seperti bak mandi, wastafel, kitchen sink dan lain-lainnya.
Sistem pembuanganya direncanakan pengalihan secara terpisah dan
dikumpulkan pada bak-bak penampungan, kemudian secara bersama-sama
dialirikan ke peresapan.
Sedangkan kotoran yaitu limbah padat atau tinja yang berasal dari wc yang
dialirkan melewati bak-bak kontrol, kemudian ditampung dan diolah di bak
penampungan atau septic tank, menghasilkan lumpur yang dibuang secara
berkala, sedangkan limbah cair yang dihasilkan dialirkan ke peresapan untuk
dinetralisir. Berikut tampilan gambar sirkulasi air kotor dalam gedung:

Washtafel

Bak Kontrol Peresapan

Urinal

Closet Bak Kontrol Septiktank

Peresapan

Bagan 6. 6 Sistem pengolahan air kotor


Sumber: Analisis pribadi

C. Sistem distribusi listrik

Sistem pendistribusian listrik dirancang dalam gedung untuk menghantarkan


listrik sesuai dengan daya yang ditentukan. Sumber daya listrik direncanakan
untuk memenuhi pasokan listrik pada area Villa Resort. Sumber tenaga listrik

156
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

berasal dari PLN dan Genzet dengan menggunakan sistem Acos ( Automatic
change over switch ) dimana jika listrik PLN padam maka genzet secara
otomatis akan hidup. Berikut tampilan gambar sirkulasi pendistribusian listrik
dalam gedung:

Panel induk Acos Unit vasilitas

Genset

Bagan 6. 7 sistem pendistribusian listrik


Sumber: Analisis pribadi

D. Sistem pencahayaan

Sistem pencahayaan ruang ada dua yaitu pencahayaan alami dan buatan. Pada
ruangan seperti ruang pengelola menggunakan pancahayaan alami dan buatan
ruangan servis menggunakan pencahayaan alami dan buatan, dan unit-unit Villa
menggunakan pencahayaan alami dan buatan. Berikut adalah jenis jenis
pencahayaan yang akan din pakai:

Gambar 6. 31 Tipe pencahayaan alami


Sumber: Anonim 2015

157
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

E. Sistem penghawaan ruang

Sistem penghawaan ruang ada dua yaitu penghawaan alami dan buatan. Pada
ruangan seperti ruang pengelola menggunakan penghawaan alami dan buatan,
ruangan servis menggunakan penghawaan alami, dan unit-unit Villa
menggunakan penghawaan alami dan buatan.

Gambar 6. 32 Ac split
Sumber: Anonim 2015

F. Sistem pemadam kebakaran

Sistem pemadam kebakaran yang diterapkan dalam gedung, dipasang


dengan mempertimbangkan fungsi bangunan. Dengan demikian maka sistem
pemadam kembakaran yang diterapkan akan menggunakan alat pemadam
khusus, meliputi :

1. Detektor Asap (Smoke Detector), alat ini berkerja sesuai dengan


namanya yaitu sebagai pendeteksi asap. Ketika terjadi kebakaran,
asap selalu lebih dulu terlihat sehingga alat ini diperlukan sebagai
alat peringatan.

Gambar 6. 33 Smoke detector


Sumber: Anonim 2015

158
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

2. Sistem pemadam kebakaran Sprinkler merupakan alat pemadam


kebakaran yang umum digunakan dalam gedung, yang instalasinya
dengan jaringan pemipaan dan memiliki tekanan dibawah batas
valve alarm. Saat terjadi kebakaran, kepala sprinkle akan pecah dan
mulai menyemburkan air.

Gambar 6. 34 sprinkler
Sumber: Anonim 2015

3. Portable Estinguiser adalah alat pemadam kebakaran yang


mengandung serbuk CO2 kering untuk ditempatkan pada setiap
ruangan.

Gambar 6. 35 Portabel estinguiser


Sumber: Anonim 2015

G. Sistem komunikasi gedung

Sistem komunikasi yang digunakan dalam fungsi Villa resort ini


menggunakan jaringan TELKOM Indonesia. Jaringan telekomunikasi yang
digunakan adalah sistem extention line dengan PABX (Private Automatic
Branch Exchange) sedangkan untuk jaringan internet sebagai sarana informasi,

159
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

menggunakan jaringan Local Area Network (LAN) dengan Internet Satellite


Provider (ISP). Untuk lebih jelasnya, maka dapat diliat dilihat dalam skema
komunikasi berikut :

TELKOM

Line Telepon PABX Exension

Operator ISP (Internet Satellite Provider) LAN

Bagan 6. 8 Sistem komunikasi gedung


Sumber: Analisis Pribadi

H. Sistem keamanan

Sistem Keamanan yang diterapkan dalam gedung selain menggunakan


satpam sebagai pengaman adalah kamera CCTV. Kamera ini digunakan untuk
memantau pergerakan orang yang ada dalam gedung. Sistem keamanan
menggunakan CCTV (Close Circuite Tele Vision), umumnya dipasang pada
bagian-bagian yang ramai pengunjung ataupun pada bagian ruang yang memiliki
benda penting didalamnya

Gambar 6. 36 CCTV
Sumber: Anonim 2015

160
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

I. Sistem pengolaan sampah

Sistem pengolahan sampah yang diterapkan dalam Gedung dengan memisahkan


antara sampah organik dan anorganik sehingga memudahkan dalam pembuangannya.
Sistem kerja pengelolaan sampahnya adalah dengan mengumpulkan sampah sesuai
jenisnya kemudian diletakkan dalam bak penampungan sementara dan terakhir
dipindahkan dalam tempat pembuangan sampah kota. Berikut skema pengelolaan
sampahnya :

Organik

Sampah Bak Penampungan TPA


Non Organik

Bagan 6. 9 sistem pengolaan sampah


Sumber: Anonim 2015

161
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

BAB VII
KESIMPULAN

Untuk mewujudkan proyek yaitu perencanaan dan perancangan Villa Resort di


Tanah Ampo Kabupaten Karangasem, dilakukan dengan tahapan-tahapan yang tertuang
dalam proses programming. Yaitu sebuah susunan program yang terdiri atas program
fungsi, yang dimanan untuk menentukan fungsi utama penunjang dan serta servis,
program proses dan alur kegiatan untuk mengetahui kegiatan yang ada didalam Villa
Resort, program ruang terdiri dari besaran ruang, sirkulasi, hubungan dan tuntutan serta
sifat ruang, kemudia program tapak untuk memilih lokasi dan tapak, serta melakukan
analisis analisis sesuai kebutuhan atau spesifikasi proyek Villa Resort.
Prinsip-prinsp yang diterapkan dalam desain berdasarkan konsep dasar yaitu
Rekreatif berwawasan budaya, dimana dalam perwujudannya Villa resort ini
menghadirkan penginapan berupa Villa serta di tunjang dengan adanya fasilitas resort.
Tema yang digunakan adalah Arsitektur Modern tropis. Yang dimana tema ini adalah
menggunakan fasade yang dari bentuk yang sederhana lalu dikembangkan agar menjadi
bentuk yang modern.
Lokasi yang dipilih untuk Villa Resort berada di Desa Tanah Ampo yang secara
admistratif termasuk Desa Ulakan, Kecamatan Manggis, dimana tata guna lahan
merupakan pengembangan pariwisata , dengan kriteria site mampu mendukung kegiatan
yang ada.

162
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

DAFTAR PUSTAKA

Akmal, I. (2013). Tropical Modern . Jakarta: PT Imaji Media Pustaka.

Badan Pusat Statistik Karangasem. (2013). klimatologi. Karangasem: Pemerintah


Kabupaten Karangasem.

Badan Pusat Statistik karangasem. (2013). letak geografis. Karangasem: pemerintah


Karangasem.

D.K. Ching, F. (1991). Arsitektur Bentuk Ruang dan Susunan. Jakarta: Erlangga.

Departemen Pendidikan Nasional. (2008). Kamus Bahasa Indonesia. Jakarta: Pusat


Bahasa Departemen Pendidikan Nasional.

Dinas Pekerjaan Umum. (2012). PERDA Karangasem. karangasem.

Peraturan Mentri Kebudayaan dan Pariwisata. (2010). Tata Cara Pendaftaran Usaha
Penyediaan Akomodasi. jakarta: Kementrian Kebudayaan dan Pariwisata.

Pratama, I. D. (2013). PERANCANGAN RESORT HOTEL PADA, 3.

Sulastri. (2012). Dampak Pembangunan Villa. 12.

Unikom. (2003). ARAHAN PENGEMBANGAN FASILITAS WISATA DI KAWASAN


PANTAI CILAUTEREUN KECAMATAN CIKELET KABUPATEN GARUT.
Diambil kembali dari elib.unikom.ac.id:
elib.unikom.ac.id/download.php?id=2267

Wikipedia 2014. (t.thn.).

163
Perencanaan dan Perancangan Villa Resort Di Desa Tanah Ampo
Karangasem

LAMPIRAN

164