Anda di halaman 1dari 96

UPAYA PENINGKATAN DETEKSI SUSPEK TB PARU DI WILAYAH

PUSKESMAS KELURAHAN CIPETE SELATAN KECAMATAN


CILANDAK

PERIODE JULI SEPTEMBER 2016

Disusun oleh:

Hastuti Erdianti Hs (030.11.125)

Nurul Ulfa Septiani (030.11.197)

Pembimbing :

Dr. Oktavianus Ch. Salim, MS

Dr. Kalimatullah Al Ulya

Drg. Yariani

KEPANITERAAN KLINIK

ILMU KEDOKTERAN KOMUNITAS / KESEHATAN MASYARAKAT

PERIODE JULI 2016 SEPTEMBER 2016

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI


KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa
karena atas rahmat-Nya, kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah evaluasi
program mengenai Upaya Peningkatan Deteksi Suspek TB Paru Di Wilayah
Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan Periode Juli September 2016.

Laporan ini dibuat guna memenuhi salah satu syarat tugas kepaniteraan
klinik di bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat di Puskesmas Pasar Minggu periode
Jul September 2016. Tentunya kami berharap pembuatan laporan ini tidak hanya
berfungsi sebagai apa yang telah disebutkan diatas. Namun, besar harapan kami
agar laporan ini juga dapat dimanfaatkan oleh pihak Puskesmas Kelurahan Cipete
Selatan, dalam rangka menyempurnakan kinerjanya sehingga dapat menjadi
Puskesmas unggulan di wilayah Jakarta.
Dalam usaha penyelesaian tugas laporan ini, kami banyak memperoleh
bimbingan dan dorongan dari berbagai pihak, baik secara langsung maupun tidak.
Untuk itu, dalam kesempatan ini kami ingin menyampaikan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada :

1. dr. Oktavianus Ch. Salim , MS , selaku pembimbing Kepaniteraan


IKM.
2. Kepada dr. Kalimatullah Al Ulya dan drg. Yariani, serta semua
pihak di Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan dan Puskesmas
Kecamatan Cilandak yang telah membantu dan membimbing
dalam menyelesaikan laporan ini.
3. Semua teman-teman Kepaniteraan Ilmu Kesehatan Masyarakat
Trisakti di Puskesmas Kecamatan Cilandak.
Kami menyadari bahwa di dalam penulisan ini masih banyak
kekurangan oleh karena itu dengan segala kerendahan hati kami
menerima semua saran dan kritikan yang membangun guna
penyempurnaan tugas laporan ini.

Jakarta, Juli 2016


LEMBAR PENGESAHAN

UPAYA PENINGKATAN DETEKSI SUSPEK TB PARU DI WILAYAH


PUSKESMAS KELURAHAN CIPETE SELATAN KECAMATAN
CILANDAK

EVALUASI MANAJEMEN PROGRAM SUSPEK TB PARU DI WILAYAH


PUSKESMAS KELURAHAN CIPETE SELATAN

PERIODE JULI - SEPTEMBER 2016

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat

Kepaniteraan Klinik Ilmu Kedokteran Komunitas Kesehatan Masyarakat

Periode Juli September 2016

di Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan

Disusun Oleh :
Disusun oleh:
Hastuti Erdianti Hs (030.11.125)
Nurul Ulfa Septiani (030.11.197)

Jakarta, Juli 2016

Telah disetujui dan disahkan oleh :

Pembimbing Fakultas, Pembimbing Puskesmas


dr. Oktavianus Ch. Salim, MS dr. Kalimatullah Al Ulya

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN............................................................................ ii
DAFTAR ISI.................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL............................................................................................ v
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... vii
DAFTAR GRAFIK......................................................................................... viii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah........................................................................... 3
1.3 Tujuan Penulisan............................................................................. 4
1.4 Manfaat Kegiatan............................................................................ 5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Tuberkulosis...................................................................... 5
2.2 Tuberkulosis di Indonesia............................................................... 5
2.3 Penularan Tuberkulosis................................................................... 6
2.4 Strategi Nasional Program Pengendalian Tuberkulosis.................. 8
2.5 Penemuan Kasus Tuberkulosis....................................................... 9
2.6 Alur Diagnosis TB Paru Pada Orang Dewasa................................ 16
2.7 Strategi Kemitraan Untuk Penjaringan TB Paru............................. 18
BAB III DATA UMUM DAN KHUSUS PUSKESMAS KELURAHAN
3.1 Data Umum Puskesmas............................................................... 20
3.1.1 Data Wilayah Kerja Puskesmas..................................... 20
3.1.2 Gambaran Umum Puskesmas........................................ 21
3.1.3 Data 10 Besar Penyakit Terbanyak di Puskesmas......... 28
3.2 Data Khusus Puskesmas.............................................................. 28
3.2.1 Visi dan Misi Puskesmas............................................... 28
3.2.2 Program Pokok Puskesmas........................................... 29
3.2.3 Struktur Organisasi dan Deskripsi................................. 30
3.3 Upaya KesehatanWajib Puskesmas ............................................ 40

BAB IV METODE DIAGNOSTIK KOMUNITAS


4.1 Rancangan Diagnostik Komunitas................................................. 46
4.2 Metode Diagnostik......................................................................... 46
4.3 Lokasi dan Waktu........................................................................... 47
4.4 Sampel Diagnostik Komunitas...................................................... 47
4.5 Analisis Komunitas ....................................................................... 49
BAB V ANALISIS MASALAH
5.1 Alur Pemecahan Masalah ............................................................. 51
5.2 Kerangka Pikir Masalah ................................................................ 52
5.3 Identifikasi Cakupan Program....................................................... 54
5.4 Penentuan Prioritas Masalah.......................................................... 55
5.5 Penilaian Prioritas Masalah........................................................... 64
5.6 Urutan Prioritas Masalah............................................................... 65
BAB VI ANALISIS PEMECAHAN MASALAH
6.1 Analisis Penyebab Masalah............................................................ 67
6.2 Konfirmasi Kemungkinan Penyebab Masalah................................ 70
6.3 Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah...................................... 73
6.4 Penentuan Prioritas Pemecahan Masalah dengan Kriteria Matrix.. 74
6.5 Rencana Kegiatan (Plan of Action)................................................. 77
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................... 78
LAMPIRAN ................................................................................................... 79
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Luas Wilayah Cilandak Barat........................................................... 21

Tabel 2. Rekapitulasi Data Penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas Kecamatan


Cipete Selatan tahun Per Desember 2015........................................ 22

Tabel 3. Data penduduk berdasarkan umur di Wilayah Kerja Puskesmas


Kelurahan Cipete Selatan Tahun 2015............................................. 23

Tabel 4. Data penduduk berdasarkan jenis kelamin di Wilayah Kerja Puskesmas


Kelurahan Cipete Selatan Tahun 2015........................................... 24

Tabel 5. Data Pemeluk Agama di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan Cipete


Selatan............................................................................................ 25

Tabel 6. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Agama........................ 31

Tabel 7. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Jenis Kelamin............. 31

Tabel 8. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Status Perkawinan...... 31

Tabel 9. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Golongan.................... 31

Tabel 10. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Jenjang Pendidikan. . 32

Tabel 11. Rekapitulasi Data Tenaga Kontrak................................................. 32

Tabel 12. Hasil Kegiatan Pelayanan KIA April Juni 2016......................... 40

Tabel 13. Jumlah Bayi yang di Imunisasi April - Juni 2016......................... 41

Tabel 14. Pencapaian Peserta KB April Juni 2016...................................... 42

Tabel 15. Hasil Kegiatan P2PM April - Juni 2016........................................ 44

Tabel 16. Data penemuan kasus suspek TB dan TB baru BTA (+) pada April- Juni
2016............................................................................................... 45

Tabel 17. Data penemuan kasus Diare pada April - Juni 2016....................... 45
Tabel 18. Cakupan Program yang Masih Bermasalah.................................... 54

Tabel 19. Tabel Penghitungan Besar Masalah Berdasarkan Pencapaian........ 56

Tabel 20. Tabel Interval Kelas........................................................................ 57

Tabel 21. Tabel Penentuan Besar Masalah Berdasarkan Kelas...... 58

Tabel 22. Penilaian Masalah Berdasarkan Kegawatan................................... 60

Tabel 23. Penilaian Masalah Berdasarkan Kemudahan Dalam Penganggulangan 62

Tabel 24. Kriteria D (PEARL FAKTOR)....................................................... 63

Tabel 25. Penilaian Prioritas Masalah............................................................ 64

Tabel 26. Kemungkinan penyebab masalah manajemen Puskesmas dengan


Pendekatan system......................................................................... 67

Tabel 27. Alternatif Pemecahan Masalah....................................................... 73

Tabel 28. Hasil akhir penentuan prioritas pemecahan masalah...................... 75

Tabel 29. Plan of Action Peningkatan Cakupan Penemuan Suspek TB Paru di


Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan............................................ 77

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Alur Diagnosis TB Paru pada Orang Dewasa.............................. 16

Gambar 2. Peta Wilayah Kecamatan Cilandak............................................... 22

Gambar 3. Siklus Pemecahan Masalah.......................................................... 51

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Tuberkulosis (TB) merupakan masalah global dimana WHO
memperkirakan setiap tahun masih terdapat sekitar sembilan juta penderita TB
paru baru dengan kematian sekitar 1,1 sampai 1,6 juta orang termasuk kasus TB
dengan HIV positif. 2 Penyakit TB masih menjadi pembunuh nomor dua di dunia
dari seluruh penyakit infeksi setelah HIV yang diperkirakan telah membunuh 1,8
juta tahun 2008.3 Diperkirakan sepertiga penduduk dunia sudah terinfeksi kuman
Mycobacterium tuberculosis secara laten. Indonesia merupakan penyumbang
kasus TB nomor empat di dunia setelah India, Cina dan Afrika Selatan.

Jumlah kasus TB Paru di Provinsi DKI Jakarta tahun 2012 yaitu sebanyak
24,5 ribu kasus, dengan prevalesi sebesar 256, artinya terdapat 256 kasus TB Paru
per 100.000 penduduk.2 Sumber penularan adalah penderita TB BTA positif dan
pada waktu batuk atau bersin penderita menyebarkan kuman ke udara dalam
bentuk percikan dahak (droplet nuclei). Sekali batuk dapat mengeluarkan sekitar
4
3000 percikan dahak. Anggota keluarga kasus TB BTA positif merupakan
golongan masyarakat yang paling rentan tertular penyakit TB paru karena sulit
menghindari kontak dengan penderita.5 Walaupun petugas puskesmas sudah
melakukan promosi pada kontak dan penderita TB sebagai aplikasi dari program
Directly Observed Treatment of Shortcourse (DOTS) yakni penemuan dengan
strategi passive promotion case detection, namun tidak semua suspek atau kontak
mau periksa dahak ke puskesmas. Perilaku kesehatan ditentukan atau dipengaruhi
oleh persepsi seseorang terhadap suatu penyakit atau masalah kesehatan yang
dihadapi. Menurut konsep Health Belief Model (HBM) dijelaskan bahwa syarat
pertama yang menentukan seseorang untuk berperilaku terhadap kesehatannya
adalah jika seseorang merasa terancam oleh suatu penyakit. Perasaan terancam itu
timbul apabila adanya kerentanan yang dirasakan dan keparahan yang ditimbulkan
oleh penyakit tersebut. Jadi kemampuan untuk mengenal gejala penyakit sangat
7
penting dalam hal ini. Berdasarkan uraian di atas maka permasalahan yang
masih dihadapi oleh program P2TBC di Kota Jakarta adalah masih rendahnya
cakupan penjaringan suspek dan cakupan penemuan kasus TB paru di puskesmas.
Penyebabnya adalah kurangnya pengetahuan, kesadaran mengenai TB paru, pola
pikir yang banyak di masyarakat yaitu sering megobati sendiri dengan membeli
obat di warung atau apotek. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui atau
mendeteksi lebih dini suspek TB paru, mengayomi keluarga terutama yang
memiliki riwayat / gejala TB paru untuk memeriksakan dahak jika terdapat gejala.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian pada latar belakang diatas, maka dirumuskan permasalahan


yaitu :

Apa yang menyebabkan masih rendahnya cakupan penjaringan suspek kasus TB


paru di Puskesmas Cipete Selatan dari bulan April Juni 2016 ? Bagaimana
alternatif pemecahan masalah untuk penyelesaiannya?

1.3 Tujuan penulisan

- Tujuan Umum

Kegiatan ini ditujukan untuk mengetahui, mengidentifikasi, menganalisis tentang


penyebab serta menyusun rencana tindak lanjut pemecahan masalah masih
rendahnya cakupan penjaringan suspek kasus TB paru di Puskesmas Cipete
Selatan dari bulan April Juni 2016.

- Tujuan Khusus

a) Mengidentifikasi penyebab masalah dilihat dari input (man, money, machine,


material, method,), proses (perencanaan, pelaksanaan atau pencatatan) maupun
lingkungan yang menyebabkan masih rendahnya cakupan penjaringan suspek
kasus TB paru di Puskesmas Cipete Selatan dari bulan April Juni 2016 belum
memenuhi target.
b) Memberikan alternatif pemecahan masalah yang ditemukan. Menyusun rencana
tindak lanjut atau Plan of Action dari alternatif pemecahan masalah yang
ditemukan

c) Memberikan pembekalan dan pelatihan kepada petugas kesehatan dan para


dokter di puskesmas terutama cipete selatan untuk dapat menemukan dan
menegakkan diagnosis pada pasien yang dicurigai menderita penyakit TBC.

d) Membentuk program GEBRAK TB (Gerakan Brantas Penyakit TB) melalui


kader kader mandiri untuk dapat melakukan pencatatan dan pelaporan serta
memberikan edukasi melalui penyuluhan.

Manfaat Kegiatan
1. Bagi Mahasiswa :

Mengetahui sistem manajemen dan program puskesmas secara


keseluruhan.

Mengetahui upaya-upaya pokok maupun tambahan yang ada di


puskesmas.

Melatih kemampuan analisis dan pemecahan terhadap masalah yang


ditemukan di dalam program puskesmas.

Melatih kemapuan mendeteksi dan mendiagnosis penderita tbc serta dapat


memberikan tatalaksana serta edukasi yang tepat pada pasien dan keluarga
pasien.

2. Bagi Puskesmas :

Mengetahui upaya puskesmas yang belum memenuhi target SPM.


Membantu Puskesmas dalam mengidentifikasi penyebab dari upaya
puskesmas yang belum memenuhi target SPM.

Membantu Puskesmas dalam memberikan alternatif penyelesaian terhadap


masalah tersebut.

Membantu puskesmas untuk mendeteksi dini dan dalam menjaring pasien


tb.

Membantu puskesmas dalam program pemberantasan tb melalui


GEBRAK TB

Mengurangi angka kesakitan dan angka putus obat terhadap pasien tb

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 DEFINISI TUBERKULOSIS

Tuberkulosis adalah suatu penyakit infeksi menular yang disebabkan oleh


Mycobacterium tuberculosis yang ditandai dengan pembentukan granuloma pada
jaringan yang terinfeksi, terutama paru-paru. Penyakit tuberculosis ini, selain
menyerang paru-paru juga dapat menyebar ke hampir seluruh bagian tubuh
termasuk meninges, ginjal, tulang, nodus limfe. Infeksi awal biasanya terjadi 2-10
minggu setelah pajanan. Individu kemudian dapat mengalami penyakit aktif
karena gangguan atau ketidakefektifan respon imun. Dalam jaringan tubuh kuman
ini dapat dormant selama beberapa tahun. Penyakit ini bila tidak diobati atau
pengobatannya tidak tuntas dapat menimbulkan komplikasi yang berbahaya
hingga kematian. Tuberkulosis diperkirakan sudah ada di dunia sejak 5000 tahun
sebelum masehi, namun kemajuan dalam penemuan dan pengendalian penyakit
tuberkulosis baru terjadi dalam 2 abad terakhir.2

2.2 TUBERKULOSIS DI INDONESIA


Menurut WHO Global Tuberculosis Control (2010), saat ini peringkat
Indonesia sudah menurun menjadi peringkat 5 dunia setelah India, Cina, Afrika
Selatan dan Nigeria, dari sebelumnya peringkat ke-3 dalam beban penderita
tuberkulosis. Diperkirakan angka kematian akibat TB adalah 8000 setiap hari dan
2 - 3 juta setiap tahun.1,2

Laporan WHO tahun 2006 menyimpulkan ada 22 negara dengan kategori


beban tertinggi terhadap TB paru. Sekitar 80% penderita TB paru di dunia berada
pada 22 negara berkembang. Setiap hari ada 25.205 orang jatuh sakit TB.
Kejadian TB di Indonesia, setiap hari ada 1.464 orang akan jatuh sakit TB.2,3

Pengendalian Tuberkulosis (TB) di Indonesia telah mendekati target


MilleniumDevelopment Goals (MDGs). Pada tahun 2008 prevalensi TB di
Indonesia mencapai 253 per 100.000 penduduk. Sasaran strategi nasional
pengendalian tuberculosis hingga 2014 mengacu pada rencana strategis
Kementrian Kesehatan 2009-2014 yaitu menurunkan angka prevalensi
tuberculosis dari 235 per 100.000 oenduduk menjadi 224 per 100.000 penduduk.
Saat ini diperkirkan ada 1 setiap 3 kasus tuberculosis yang masih belum terdeteksi
oleh program. Sedangkan target MDGs pada tahun 2015 adalah 222 per 100.000
penduduk.1,2,4

Walaupun telah banyak kemajuan yang dicapai dalam Penanggulangan TB


di Indonesia, tapi tantangan masalah TB ke depan masih besar. Terutama dengan
adanya tantangan baru berupa perkembangan HIV dan MDR (Multi Drugs
Resistancy) TB. Menkes menyadari TB tidak bisa diberantas oleh Pemerintah atau
jajaran kesehatan saja, tetapi harus melibatkan dan bermitra dengan banyak
sektor.3

Tahun 1995 Indonesia menerapkan strategi Directly Observed Treatment


Shortcourse (DOTS) sebagai strategi penanggulangan TB yang direkomenasikan
WHO. Strategi ini diterapkan sebagai Program TB Nasional di berbagai negara
termasuk Indonesia.2

Ada beberapa indikator yang dapat digunakan untuk menilai tingkat


keberhasilan program pengendalian TB, yang terutama adalah indikator penemuan
kasus, indicator pengobatan dan angka keberhasilan pengobatan TB yang
dipublikasi dalam bentuk Infodatin Tuberkulosis.6

2.3 PENULARAN TB
Tuberkulosis adalah penyakit menular langsung yang disebabkan
oleh kuman TB (Mycobacterium tuberculosis).Sebagian besar kuman TB
menyerang paru, tetapi dapat juga mengenai organ tubuh lainnya.5
Cara penularan :

Sumber penularan adalah pasien TB BTA positif.

Pada waktu batuk atau bersin, pasien menyebarkan kuman ke udara dalam
bentuk percikan dahak (droplet nuclei). Sekali batuk dapat menghasilkan
sekitar 3000 percikan dahak.
Umumnya penularan terjadi dalam ruangan di mana percikan dahak berada
dalam waktu yang lama. Ventilasi dapat mengurangi jumlah percikan,
sementara sinar matahari langsung dapat membunuh kuman. Percikan
dapat bertahan selama beberapa jamdalam keadaan yang gelap dan
lembab.
Daya penularan seorang pasien ditentukan oleh banyaknya kuman yang
dikeluarkan dari parunya. Makin tinggi derajat kepositifan hasil
pemeriksaan dahak, makin menular pasien tersebut.
Faktor yang memungkinkan seseorang terpajan kuman TB ditentukan
oleh konsentrasi percikan darah dalam sputum dan lamanya menghirup
udara tersebut.

Risiko penularan :5

Risiko tertular tergantung dari tingkat pajanan dengan percikan dahak.


Pasien TB paru dengan BTA positif memberikan kemungkinan risiko
penularan lebih besar dari pasien. TBparu dengan BTA negatif.
Risiko penularan setiap tahunnyaditunjukkan dengan Annual Risk of
Tuberculosis Infection ( ARTI) yaitu proporsi penduduk yang berisiko
terinfeksi TB selama satu tahun. ARTI sebesar 1%, berarti 10 (sepuluh)
orang diantara 1000 penduduk terinfeksi setiap tahun.
ARTI di Indonesia bervariasi antara 1-3%.
Infeksi TB dibuktikan dengan perubahan reaksi tuberculin negative
menjadi positif.

Risiko menjadi sakit TB:5

Hanya sekitar 10% yang terinfeksi TB akan menjadi sakit TB.


Dengan ARTI 1%, diperkirakan diantara 100.000 penduduk rata-rata
terjadi 1000 terinfeksi TB dan 10% diantaranya (100orang) akan menjadi
sakit TB setiap tahun.
Sekitar 50 diantaranya adalah pasien TB BTA positif.
Faktor yang mempengaruhi kemungkinan seseorang menjadi pasien TB
adalah daya tahan tubuh yang rendah, diantaranya infeksi HIV/AIDS dan
malnutrisi (gizi buruk).
HIV merupakan factor risiko yang paling kuat bagi yang terinfeksi TB
menjadi sakit
Orang dengan BTA (+) dapat menginfeksi hingga 10-15 orang lain melalui
kontak dekat selama setahun. Tanpa pengobatan yang tepat, i dua pertiga orang
dengan sakit TB akan meninggal dunia.5

2.4 STRATEGI NASIONAL PROGRAM PENGENDALIAN TB


Strategi nasional program pengendalian TB nasional terdiri dari 7
strategi, terdiri dari 4 strategi umum dan didukung oleh 3 strategi fungsional.
Ketujuh strategi ini berkesinambungan dengan strategi nasional sebelumnya,
dengan rumusan strategi yang mempertajam respons terhadap tantangan pada saat
ini. Strategi nasional program pengendalian TB nasional sebagai berikut2:
1. Memperluas dan meningkatkan pelayanan DOTS yang bermutu.
2. Menghadapi tantangan TB/HIV, MDR-TB, TB anak dan kebutuhan
masyarakat miskin serta rentan lainnya.
3. Melibatkan seluruh penyedia pelayanan pemerintah, masyarakat
(sukarela), perusahaan dan swasta melalui pendekatan Public-
Private Mix dan menjamin kepatuhan terhadap International
Standards for TB Care.
4. Memberdayakan masyarakat dan pasien TB.
5. Memberikan kontribusi dalam penguatan sistem kesehatan dan
manajemen program pengendalian TB.
6. Mendorong komitmen pemerintah pusat dan daerah terhadap
program TB.
7. Mendorong penelitian, pengembangan dan pemanfaatan informasi
strategis.
Strategi 1 sampai dengan strategi 4 merupakan strategi umum, dimana
strategi ini harus didukung oleh strategi fungsional yang terdapat pada strategi 5
sampai dengan strategi 7 untuk memperkuat fungsi-fungsi manajerial dalam
program pengendalian TB.4
Salah satu program yang akan dikembangkan untuk memperluas dan
meningkatkan pelayanan DOTS yang bermutu, yaitu:Menjamin Deteksi Dini dan
Diagnosis Melalui Pemeriksaan Bakteriologis yang Terjamin Mutunya. 4
Selain strategi untuk meningkatkan ketersediaan, akses dan akurasi dalam
pemeriksaan laboratorium untuk menegakkan diagnosis TB secara tepat,
diperlukan pula strategi untuk mengurangi keterlambatan diagnosis, baik yang
disebabkan oleh faktor pelayanan kesehatan maupun faktor pasien. Intervensi
yang dilakukan mencakup4:
1. Meningkatkan intensitas penemuan aktif dengan cara skrining pada
kelompok rentan tertentu (a.l. HIV, anak kurang gizi, rutan/lapas,
daerah kumuh, diabetes dan perokok)
2. Memprioritaskan pemeriksaan kontak
3. Meningkatkan kepekaan dan kewaspadaan penyedia pelayanan terhadap
simtom TB dan pelaksanaan ISTC
4. Meningkatkan kepatuhan terhadap alur standar diagnosis
5. Melaksanakan upaya meningkatkan kesehatan paru secara
komprehensif.

2.5 PENEMUAN KASUS TUBERKULOSIS


Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 364/Menkes/Sk/V/2009
Tentang Pedoman Penanggulangan Tuberkulosis, kegiatan penemuan pasien
terdiri dari penjaringan suspek, diagnosis, penentuan klasifikasi penyakit dan
tipe pasien.Penemuan pasien merupakan langkah pertama dalam kegiatan program
penanggulangan TB. Penemuan dan penyembuhan pasien TB menular, secara
bermakna akan dapat menurunkan kesakitan dan kematian akibat TB,
penularan TB di masyarakat dan sekaligus merupakan kegiatan pencegahan
penularan TB yang paling efektif di masyarakat.3
Strategi penemuan pasien TB adalah3 :
Penemuan pasien TB dilakukan secara pasif dengan promosi
aktif. Penjaringan tersangka pasien dilakukan di unit pelayanan
kesehatan; didukung dengan penyuluhan secara aktif, baik oleh
petugas kesehatan maupun masyarakat, untuk meningkatkan
cakupan penemuan tersangka pasien TB.
Pemeriksaan terhadap kontak pasien TB, terutama mereka yang
BTA positif dan pada keluarga anak yang menderita TB yang
menunjukkan gejala sama, harus diperiksa dahaknya.
Penemuan secara aktif dari rumah ke rumah, dianggap tidak cost
efektif.

Penemuan secara aktif dapat dilakukan terhadap3 :


a. Kelompok khusus yang rentan atau beresiko tinggi sakit TB seperti pada
pasien dengan HIV (orang dengan HIV AIDS),
b. Kelompok yang rentan tertular TB seperti di rumah tahanan, lembaga
pemasyarakatan (para narapidana), mereka yang hidup pada daerah
kumuh, serta keluarga atau kontak pasien TB, terutama mereka yang
dengan TB BTA positif,
c. Pemeriksaan terhadap anak dibawah lima tahun pada keluarga TB harus
dilakukan untuk menentukan tindak lanjut apakah diperlukan pengobatan
TB atau pegobatan pencegahan.
d. Kontak dengan pasien TB resisten obat,
e. Penerapan manajemen tatalaksana terpadu bagi kasus dengan gejala dan
tanda yang sama dengan gejala TB, seperti pendekatan praktismenuju
kesehatan paru (PAL = practical approach to lung health), manajemen
terpadu balita sakit (MTBS), manajemen terpadu dewasa sakit (MTDS)
akan membantu meningkatkan penemuan kasus TB di layanan
kesehatan, mengurangi terjadinya misopportunity kasus TB dan
sekaligus dapat meningkatkan mutu layanan.
Gejala utama pasien TB paru adalah batuk berdahak selama 2-3 minggu
atau lebih. Batuk dapat diikuti dengan gejala tambahan yaitu dahak bercampur
darah, batuk darah, sesak nafas, badan lemas, nafsu makan menurun, berat badan
menurun, malaise, berkeringat malam hari tanpa kegiatan fisik, demam meriang
lebih dari satu bulan. Gejala-gejala tersebut diatas dapat dijumpai pula pada
penyakit paru selain TB, seperti bronkiektasis, bronkitis kronis, asma, kanker
paru, dan lain-lain. Mengingat prevalensi TB di Indonesia saat ini masih tinggi,
maka setiap orang yang datang ke sarana pelayanan kesehatan dengan gejala
tersebut diatas, dianggap sebagai seorang tersangka (suspek) pasien TB, dan perlu
dilakukan pemeriksaan dahak secara mikroskopis langsung.3
Pemeriksaan dahak berfungsi untuk menegakkan diagnosis, menilai
keberhasilan pengobatan dan menentukan potensi penularan. Pemeriksaan dahak
untuk penegakan diagnosis dilakukan dengan mengumpulkan 3 spesimen
dahak yang dikumpulkan dalam dua hari kunjungan yang berurutan berupa
Sewaktu-Pagi-Sewaktu (SPS).3
S (sewaktu): dahak dikumpulkan pada saat suspek TB datang
berkunjung pertama kali. Pada saat pulang, suspek membawa sebuah
pot dahak untuk mengumpulkan dahak pagi pada hari kedua.
P (Pagi): dahak dikumpulkan di rumah pada pagi hari kedua, segera
setelah bangun tidur. Pot dibawa dan diserahkan sendiri kepada
petugas di sarana pelayanan kesehatan.
S (sewaktu): dahak dikumpulkan di sarana pelayanan kesehatan pada
hari kedua, saat menyerahkan dahak pagi.
Peran biakan dan identifikasi Mycobacterium tuberculosis (Mt) pada
penanggulangan TB khususnya untuk mengetahui apakah pasien yang
bersangkutan masih peka terhadap OAT yang digunakan.3

Patogenesis

Kuman dibatukkan atau dibersinkan keluar menjadi droplet nuclei dalam


udara sekitar kita. Partikel infeksi ini dapat menetap dalam udara bebas 1 2 jam,
tergantung pada ada tidaknya sinar ultaviolet, ventilasi yang buruk dan
kelembaban. Dalam suasana lembab dan gelap, kuman apat tahan berhari hari
sampai berbulan bulan. Bila partikel infeksi ini terisap oleh orang sehat, ia akan
menempel pada saluran napas atau jaringan paru. Partikel dapat masuk ke alveolar
bila ukuran partikel < 5 mikrometer. Kuman akan dihadapi pertama kali oleh
neutrofil, kemudian baru oleh makrofag. Kebanyakkan partikel ini akan mati atau
dibersihkan oleh makrofag keluar dari percabangan trankeobronkial bersama
gerakan silia dengan sekretnya.5

Bila kuman menetap di jaringan paru, berkembang biak dalam sitoplasma


makrofag. Disini dapat terbawa masuk ke organ tubuh lainnya. Kuman yang
bersarang di jaringan paru akan berbentuk sarang atau afek primer atau sarang
(fokus) Ghon. Sarang primer ini dapat terjadi di setiap bagian jaringan paru. Bila
menjalar sampai ke pleura, maka terjadilah efusi pleura. Kuman dapat masuk
melalui saluran gastrointestinal, jaringan limfe, orofaring, dan kulit, terjadi
limfadenopati regional kemudian bakteri masuk ke dalam vena dan menjalar ke
seluruh organ seperti paru, otak, ginjal, tulang. Bila masuk ke arteri pulmonalis
maka terjadi penjalaran ke seluruh bagian paru menjadi TB milier.5

Tuberkulosis.Primer

Infeksi primer terjadi saat seseorang terpapar pertama kali dengan kuman
TB. Droplet yang terhirup sangat kecil ukurannya, sehingga dapat melewati
sistem pertahanan mukosillier bronkus, dan terus berjalan sehinga sampai di
alveolus dan menetap disana. Kuman akan menghadapi pertama kali oleh
neutrofil, kemudian baru makrofag. Kebanyakan partikel ini akan mati atau di
bersihkan oleh makrofag keluar dari percabangan trakeobronkial bersama gerakan
silia dengan sekretnya.5

Bila kuman menetap di jaringan paru, berkembang biak dalam sitoplasma


makrofag. Di sini ia akan terbawa masuk ke organ tubuh lainnya. Kuman yang
bersarang di jaringan paru berbentuk sarang tuberkulosa pneumonia kecil dan di
sebut sarang prime atau afek prime atau sarang (fokus) Ghon.5

Dari sarang primer akan timbul peradangan saluran getah bening menuju
hilus (limfangitis lokal) dan juga diikuti pembesaran kelenjar getah bening hilus
(limfadenitis regional). Semua proses ini memakan waktu 3-8 minggu. Kompleks
primer ini selanjutnya dapat menjadi:5

Sembuh sama sekali tanpa meninggalkan cacat, ini banyak terjadi


Sembuh dengan sedikit meninggalkan bekas berpa garis-garis fibrosis,
kalsifikasi di hilus
Berkomplikasi dan menyebar secara : a). Per kontinuitatum, yakni menyebar
ke skitarnya, b). Secara bronkogen pada paru yang bersangkutan maupun
sebelahnya, c). Secara limfogen, d). Secara hematogen
Tuberkulosis Pasca Primer (Tuberkulosis Sekunder)

Tuberkulosis pasca primer biasanya terjadi setelah beberapa bulan atau


tahun sesudah infeksi primer, misalnya karena daya tahan tubuh menurun akibat
terinfeksi HIV atau status gizi yang buruk. Tuberkulosis pasca primer ini dimulai
dengan sarang dini yang berlokasi di regio atas paru (apikal-posterior lobus
superior atau inferior). Invasinya ke daerah parenkhim dan tidak ke nodus hiler
paru.5

Sarang dini ini mula-mula juga berbentuk sarang pneumonia kecil. Dalam 3-
10 minggu sarang ini menjadi tuberkel yakni suatu granuloma yang terdiri dari
sel-sel histiosit dan sel Datia-Langhans (sel besar dengan banyak inti) yang
dikelilingi oleh sel-sel limfosit dan berbagai jaringan ikat.5

Diagnosis

Gejala Klinik

Demam: biasanya subfebril menyerupai demam influenza, tetapi kadang-


kadang panas badan dapat mencapai 40-410C, demam hilang timbul
Batuk, sifat batuk dimulai dari batuk kering (non-produktif) kemudian setelah
timbul peradangan menjadi produktif (sputum). Keadaan lanjut dapat terjadi
batuk darah
Sesak napas, sesak nafas akan ditemukan pada penyakit yang sudah lanjut,
yang infiltratnya sudah meliputi setengah bagian paru-paru
Nyeri dada. Nyeri dada timbul bila infiltrate radang sudah sampai ke pleura
sehingga menimbulkan pleuritis
Badan lemah, nafsu makan menurun, berat badan turun, rasa kurang enak
badan (malaise), berkeringat malam walaupun tanpa kegiatan

Pemeriksaan Fisik
Dapat ditemukan konjungtiva anemis, demam, badan kurus, berat badan
menurun. Tempat kelainan lesi TB paru yang paling dicurigai adalah bagian apex
paru, bila dicurga adanya infiltrate yang luas, maka pada perkusi akan didapatkan
suara redup, auskultasi bronchial dan suara tambahan ronki basah, kasar, dan
nyaring. Tetapi bila infiltrate diliputi penebalan pleura maka suara nafas akan
menjadi vesicular melemah. Bila terdapat kavitas yang luas akan ditemukan
perkusi hipersonor atau tympani.2

Pemeriksaan Radiologis

Pada awal penyakit saat lesi masih merupakan sarang-sarang pneumonia,


gambaran radiologis berupa bercak-bercak seperti awan dan dengan batas-batas
tidak tegas. Bila lesi sudah diliputi jaringan ikat maka banyangn terlihat berupa
bulatan dengan batas tegas, lesi dikenal sebagai tuberkuloma.2

Pada kavitas bayangannya berupa cincin yang mula-mula berdiniding


tipis. Lama-lama dinding jadi sklerotik dan terlihat menebal. Bila terjadi fibrosis
terlihat bayangan bergaris-garis. Pada kalsifikasi bayangannya terlihat sebagai
bercak-bercak pada dengan densitas tinggi. Gambaran radiologis lain yang sering
menyertai TB paru adalah penebalan pleura, efusi pleura, empiema.2

Diagnosis Tuberkulosis (TB) WHO memberikan kriteria5 :

1) Tuberkulosis paru BTA positif.


Sekurang-kurangnya 2 dari 3 spesimen dahak SPS hasilnya BTA positif.
1 spesimen dahak SPS hasilnya BTA positif dan foto toraks dada
menunjukkan gambaran tuberkulosis.
1 spesimen dahak SPS hasilnya BTA positif dan biakan kuman TB
positif.
2) Tuberkulosis paru BTA negatif
Pasien yang pada pemeriksaan sputum tidak ditemukan BTA sedikitnya
pada 2 x pemeriksaan tetapi gambaran radiologis sesuai TB aktif
Pasien yang pada pemeriksaan sputum tidak ditemukan BTA tetapi pada
biakannya positif
2.6 ALUR DIAGNOSIS TB PARU PADA ORANG DEWASA
Gambar 1. Alur Diagnosis TB Paru pada Orang Dewasa6
2.7 FAKTOR BUDAYA DAN LINGKUNGAN DALAM PENEMUAN
SUSPEK TB
Stigma TB di masyarakat terutama dapat dikurangi dengan meningkatkan
pengetahuan dan persepsi masyarakat mengenai TB, mengurangi mitos-mitos TB
melalui kampanye pada kelompok tertentu dan membuat materi penyuluhan yang
sesuai dengan budaya setempat.5
Sebagian masyarakat beranggapan bahwa gejala penyakit tuberkulosis
karena penyakit kutukan, termakan racun atau kena guna-guna oleh perbuatan
orang lain sehingga penderita berusaha untuk menyembunyikan penyakitnya
karena takut dikucilkan dan disingkirkan dari pergaulan masyarakat, sehingga
penderita tidak mau mencari pengobatan ke pelayanan kesehatan. Anggapan
seperti ini menyebabkan masyarakat berobat ke dukun kampung.5
Meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang penyakit tuberkulosis
dapat dilakukan dengan penyuluhan perorangan dan kelompok. Penyuluhan
perorangan kepada penderita tuberkulosis yang dilakukan dengan baik dan
berkesinambungan dapat meningkatkan pemahaman penderita terhadap penyakit
yang dideritanya sehingga dapat menghindari penderita dari kemungkinan drop
out dalam minum obat dan dapat mencegah terjadinya penularan penyakit kepada
keluarga dan masyarakat sekitarnya. Penyuluhan juga dilakukan kepada keluarga
penderita dan pengawas minum obat (PMO) yang berguna untuk meningkatkan
pengetahuan mereka terhadap penyakit tuberkulosis yang menyebabkan keluarga
dan PMO dapat memberikan dorongan kepada penderita untuk melakukan
pengobatan sampai selesai.5
Penyuluhan kelompok mengenai peyakit tuberkulosis dapat dilakukan
puskesmas dengan cara memadukan dengan kegiatan-kegiatan masyarakat seperti
mejelis taklim, wirid-wirid pengajian, kegiatan PKK dan kegiatan di kecamatan
sehingga kesulitan puskesmas dalam mengumpulkan masyarakat dapat teratasi.5
Dalam melakukan penyuluhan mengenai penyakit tuberkulosis, pengelola
program TB puskesmas dapat melakukan kerjasama lintas program dengan
petugas Promosi Kesehatan (Promkes) puskesmas sehingga penyuluhan yang
dilakukan dapat terintegrasi dengan kegiatan Promkes yang menyebabkan

25
penyuluhan mengenai penyakit tuberkulosis dapat berjalan secara terus menerus
dan berkesinambungan.5
Disamping itu untuk melakukan penyuluhan perorangan kepada penderita
tuberkulosis dan keluarganya, pengelola program TB puskesmas dapat juga
melakukan kerjasama lintas program dengan petugas Perawatan Kesehatan
Masyarakat (Perkesmas) dimana petugas Perkesmas sering mengunjungi pasien
tuberculosis ke rumahnya sehingga petugas Perkesmas dapat dimintai untuk
memberikan penyuluhan mengenai penyakit tuberkulosis dan pentingnya
penderita memakan OAT sampai selesai dan sembuh.5
Keterlambatan dalam mengakses fasilitas DOTS untuk diagnosis dan
pengobatan TB merupakan tantangan utama di Indonesia dengan wilayah
geografis yang sangat luas. Untuk meningkatkan penemuan penderita
tuberkulosis, dinas kesehatan kabupaten dan puskesmas dapat melakukan
modifikasi metode penemuan suspek tuberkulosis dengan memperhatikan budaya
daerah setempat.5

2.8 STRATEGI KEMITRAAN UNTUK PENJARINGAN TB PARU


Kemitraan dengan praktisi swasta dalam program penanggulangan
tuberkulosis jika terlaksana dengan baik akan mampu meningkatkan penemuan
penderita tuberculosis serta dapat melaksanakan pengobatan berdasarkan strategi
DOTS. Dokter praktik swasta memiliki potensi untuk dilibatkan dalam penemuan
dan pengobatan penderita TB paru berdasarkan strategi DOTS. 5
Dokter praktik swasta berperan dalam penemuan kasus TB dan mengirim
pasien tersangka TB untuk melakukan pemeriksaan BTA sputum ke puskesmas,
melakukan pengobatan sampai tuntas dengan strategi DOTS, menunjuk PMO,
membuat catatan dan pelaporan yang nantinya akan dijemput oleh petugas
puskesmas. Penderita tersangka TB yang telah melakukan pemeriksaan BTA
sputum di puskesmas hasil kiriman dokter praktik swasta, dikembalikan lagi ke
dokter praktik swasta. Supaya dokter praktik swasta tertarik dengan program ini,
maka pihak puskesmas dapat memberikan OAT secara cuma-cuma kepada dokter

26
praktik swasta dan mempersilahkan dokter praktik swasta mengambil biaya
konsultasinya.3
Bidan dan perawat praktik swasta dalam kemitraan program
penanggulangan TB berperan dalam menemukan penderita tersangka tuberkulosis
dan mengirimnya ke puskesmas untuk melakukan pemeriksaan BTA sputum.
Peran dari Dinkes dan Puskesmas adalah dengan menyediakan sarana yang
dibutuhkan praktisi swasta dalam program penanggulangan tuberkulosis seperti
pot sputum, OAT dan formulir pencatatan dan pelaporan.4
Kemitraan yang terjalin perlu dilakukan pemantauan secara berkala,
apakah masing-masing pihak telah menjalankan kesepakatan yang telah dibuat.
Dalam melakukan pemantauan, sebaiknya dilakukan oleh dinas kesehatan
kabupaten dan organisasi profesi kesehatan seperti IDI, IBI dan PPNI. Dinas
kesehatan kabupaten juga membuat kesepakatan dengan masing-masing
organisasi profesi kesehatan tersebut.4

27
BAB III
DATA UMUM DAN KHUSUS UPAYA PUSKESMAS
KELURAHAN CIPETE SELATAN ATAU PROGRAM
PUSKESMAS KELURAHAN CIPETE SELATAN

3.1 Data Umum Puskesmas

3.1.1 Data Wilayah Kerja Puskesmas

Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan terletak di jl. Anggur II


kompleks BRI kelurahan Cipete Selatan. Jumlah Karyawan Puskesmas
Kelurahan Cipete Selatan adalah 13 orang yang terdiri dari: 4 Pegawai
Negri Sipil dan 9 Tenaga Kerja Kontrak. Wilayah Kelurahan Cipete
Selatan adalah daerah dengan luas wilayah 2,33km yang terdiri atas 7 RW
dan 75 RT dengan batas wilayah sebagai berikut :

- Sebelah Utara : Jl. H. Abdul Majid


- Sebelah Selatan : Jl. RS Fatmawati
- Sebelah Timur : Jl. Gaharu
- Sebelah Barat : Kali Krukut

Wilayah Kelurahan Cipete Selatan termasuk satu diantara lima


kelurahan lainnya di wilayah Kecamatan Cilandak, dengan luas wilayah
sebagai berikut :
RW Luas (Km2) Kepadatan

01 36,07 Ha

02 34,15 Ha Padat

03 35,16 Ha Padat

04 30,13 Ha

05 32,07 Ha Padat

06 34,16 Ha Padat

07 31,04 Ha 28
Jumlah 232,78 Ha
Gambar 2. Peta Wilayah Kecamatan Cilandak

Tabel 2. Rekapitulasi Data Penduduk di Wilayah Kerja Puskesmas


Kecamatan Cipete Selatan tahun Per Desember 2015

GOLONGAN WNI WNA


NO JUMLAH JUMLAH TOTAL
UMUR
L P L P

1 04 1.218 1.246 2.464 2.464

2 59 1.276 1.236 2.512 2.512

3 10 - 14 1.320 1.248 2.568 2.568

4 15 - 19 1.232 1.176 2.408 2.408

5 20 - 24 1.269 1.098 2.367 2.367

6 25 - 29 1.329 1.385 2.714 2 2 2.716

7 30 - 34 1.270 1.404 2.674 1 1 2 2.676

8 35 - 39 1.395 1.428 2.823 1 1 2 2.825

9 40 - 44 1.440 1.276 2.716 1 1 2.717

10 45 - 49 1.245 1.275 2.520 3 1 4 2.524

11 50 - 54 959 835 1.794 7 1 8 1.802

12 55 - 59 506 575 1.081 3 3 1.084

13 60 - 64 394 373 767 1 1 768

14 65 - 69 329 260 589 589

29
15 69 - 74 169 195 364 364

16 < 74 143 169 312 312

Total 15.494 15.179 30.673 17 6 23 30.696

Sumber : Data Statistik Kelurahan Cipete Selatan Tahun 2015

Tabel 3. Data penduduk berdasarkan umur di Wilayah Kerja Puskesmas


Kelurahan Cipete Selatan Tahun 2015

Umur Jumlah Persentase


0-4 2.464 7,50%
5-9 2.512 8,19%
10-14 2.568 8,41%
15-19 2.408 7,93%
20-24 2.367 7,74%
25-29 2.714 8,88%
30-34 2.676 8,77%
35-39 2.825 9,24%
40-44 2.717 9,14%
45-49 2.520 8,11%
50-54 1.802 5,86%
55-59 1.084 3,54%
60-64 768 2,52%
65-69 589 1,94%
70-74 364 1,20%
>74 312 1,03%
Total 30.696 100%
Dapat dilihat jumlah penduduk dengan umur 35-39 tahun merupakan yang
terbanyak sedangkan penduduk usia 74 tahun merupakan jumlah yang paling
sedikit

o Dependency Ratio = jumlah penduduk usia non produktif x 100


jumlah penduduk usia produktif

= 8.809 x 100

30
20.029
= 44
Tabel 4. Data penduduk berdasarkan jenis kelamin di Wilayah Kerja
Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan Tahun 2015

Jenis kelamin Jumlah Persentase


Laki-laki 15.511 50,54%
Perempuan 15.185 49,46%
Total 30.696 100%
Sumber : Data Statistik Kecamatan Mampang Prapatan tahun 2014

o Sex ratio = jumlah penduduk laki-laki x 100


jumlah penduduk perempuan
= 15.511 x 100
15.185
= 102,14

Tabel 3. Data Pemeluk Agama di Wilayah Kerja Puskesmas Kelurahan


Cipete Selatan
Jumlah
Agama
pemeluk

Islam 19.739 orang


Kristen protestan 2.580 orang
Budha 309 orang
Hindu 104 orang

Penduduk di wilayah kerja puskesmas kelurahan Cipete Selatan


mayoritas beragama Islam.

Fasilitas Pendidikan yang ada di wilayah puskesmas berjumlah 32 &


sarana yang paling banyak adalah Sekolah Dasar yaitu 13.
SMTA / MA :1
SMTP / MTs :5
SD :9
SLB :1

31
Pond Pesantren :0
TK : 12
Paud :4

Sarana kesehatan
Rumah Sakit :0
Puskesmas :1
Rumah Bersalin :3
Apotik :5
Optik :0
Posyandu : 14
Praktek dokter swasta : 7
Klinik :1

3.1.2 Gambaran Umum Puskesmas


3.1.2.1 Manajemen Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan
a. Perencanaan
Minilokakarya (MINLOK) puskesmas dilaksanakan setiap sebulan
sekali (akhir bulan). Pertemuan ini membahas tentang rencana
bulan depan dan mengevaluasi kegiatan yang telah dilaksanakan.
b. Pelaksanaan
Dalam melaksanakan kegiatan kelompok puskesmas setiap
karyawan/petugas masing-masing mempunyai tanggung jawab menjadi
koordinator sesuai yang telah ditetapkan.
c. Evaluasi
Laporan hasil kegiatan bulan lalu
Pertemuan dengan seluruh petugas (Minlok)
Evaluasi tahunan dengan membahas hasil kegiatan selama satu
tahun dan statifikasi.
3.1.2.2 Program Pelayanan Kesehatan

a. Kegiatan prioritas

Untuk Program Pelayanan kesehatan di Prioritaskan pada pelayanan Unit


Pelayanan kesehatan yang di laksanakan setiap hari kerja, Selain kegiatan langsung
kepada penderita yang memerlukan penanganan lebih lanjut

b. Rincian Kegiatan

32
Kegiatan yang berjalan dalam pelayanan Kesehatan di fokuskan di Unit
Pelayanan UPG, KIA, KB, Imunisasi, UPO, MTBS, Rujukan, TB paru, Laboratorium
Sederhana, Pemeriksaan Keterangan Berbadan Sehat, Pemeriksaan Buta Warna.

c.Anggaran

Untuk anggaran Pelayanan kesehatan berasal dari Puskesmas Kecamatan dan


subsidi APBD mulai perlengkapan, peralatan pemeliharaan dan penunjang kesehatan.

3.1.2.3 Program Kesehatan Masyarakat

a. Kegiatan Prioritas

Untuk Program Kesehatan masyarakat di Prioritaskan pada kegiatan promotif


dan preventif di dalam gedung dan di luar gedung. Untuk kegiatan di luar gedung
Puskesmas bekerjasama dengan lintas program dan lintas sektoral.

b. Rincian Kegiatan

Kesehatan kesehatan masyarakat meliputi :

1. Upaya penguatan gizi bayi, balita, bumil, pembinaan di posyandu,


monitoring terhadap balita BGM dan Gizi Buruk
2. Posyandu Lansia
3. Perkesmas yang meliputi kegiatan pembinaan keluarga perawatan rumah
dan folow up kasus
4. Kegiatan peningkatan kesehatan lingkungan berbagi surveilance dengan
melaksanakan jumat bersih, PSN dan GJS
5. Pencegahan penyakit menular / kronis Penerapan PHBS di Rumah
Tangga, Sekolah dan Instansi lain
6. Kegiatan UKS, UKGS, PKPS dan UKGM
7. Desa binaan

3.1.2.4 Anggaran
Untuk program kesehatan masyarakat anggaran di dapat dari
puskesmas Kecamatan dan Dana BOK 2013.

33
3.1.2.5 Sarana Fisik
Ruangan pelayanan yang tersedia:
A. Unit Pelayanan Loket
B. Unit Pelayanan Umum / ruang tindakan
C. Unit Pelayanan Gigi
D. Unit Pelayanan KB/KI
E. Unit Pelayanan Imunisasi
F. Unit Pelayanan Obat
G. Laboratorium Sederhana

3.1.3 Data 10 Besar Penyakit Terbanyak di Puskesmas


Berikut daftar 10 besar penyakit terbanyak di Puskesmas
Kelurahan Cipete Selatan:
1. Infeksi Saluran Nafas Atas
2. Hipertensi
3. Penyakit Sistem Otot (artritis)
4. Diabetes Mellitus
5. TB paru
6. Dermatitis Kontak alergi
7. Diare
8. Asma
9. Psikosomatik
10. Tinea
3.2 Data Khusus Puskesmas
3.2.1 Visi dan Misi Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan
Visi

Mewujudkan puskesmas kelurahan cipete selatan menjadi pusat


pelayanan yang bermutu dengan tenaga professional dan dapat dijangkau
oleh seluruh lapisan masyarakat.

Misi

1. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sumber daya manusia


dengan mengikuti pelatihan dan pendidikan, seminar-seminar / kursus
menuju profesionalisme.
2. Meningkatkan daya saing dengan pelayanan kesehatan yang ada
disekitarnya.
3. Meningkatkan disiplin dan kinerja karyawan.

34
4. Mengembangkan sarana dan prasarana sesuai dengan standar pelayanan
untuk memuaskan pelanggan.
5. Menggalang kemitraan dengan masyarakat dan lintas sektoral yang
berhubungan dengan bidang kesehatan.
3.2.2 Program Pokok Puskesmas

A. Upaya Kesehatan Wajib Puskesmas

Upaya kesehatan wajib puskesmas adalah upaya yang ditetapkan


berdasarkan komitmen nasional, regional, dan global, serta yang
mempunyai daya tingkat tinggi untuk peningkatan derajat kesehatan
masyarakat. Upaya kesehatan wajib ini harus diselenggarakan oleh setiap
puskesmas yang ada di wilayah Indonesia. Upaya kesehatan wajib tersebut
adalah :
1. Upaya Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) serta Keluarga Berencana
(KB)
2. Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
3. Upaya Kesehatan Lingkungan
4. Upaya Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit (P2P)
5. Promosi Kesehatan

6. Upaya Pengobatan

B. Upaya Kesehatan Pengembangan

Upaya kesehatan pengembangan puskesmas adalah upaya yang


ditetapkan berdasarkan permasalahan kesehatan yang ditemukan di
masyarakat serta yang disesuaikan dengan kemampuan puskesmas. Upaya
kesehatan pengembangan dipilih dari daftar upaya kesehatan pokok
puskesmas yang telah ada yakni:
o Upaya Kesehatan Sekolah
o Upaya Kesehatan Jiwa/ Napza
o Upaya Kesehatan Usia Lanjut
o Upaya Pembinaan Pengobatan tradisional

o Upaya Kesehatan Gigi dan Mulut

35
3.2.3. Struktur Organisasi Dan Deskripsi
3.2.3.1 Struktur Organisasi

1. Kepegawaian
Kegiatan yang dilksanakan oleh Kepegawaian, lebih banyak
disampaikan dalam bentuk table, selengkapnya adalah :
a. Rekapitulasi data pegawai menurut agama
b. Rekapitulasi data pegawai menurut jenis kelamin
c. Rekapitulasi data pegawai menurut status perkawinan
d. Rekapitulasi data pegawai menurut golongan
e. Rekapitulasi data pegawai menurut jenjang pendidikan
f. Rekapitulasi data tenaga kontrak
g. Rekapitulasi data kebutuhan tenaga

Tabel 4. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Agama


UNIT KERJA A G A M A
NO JUMLAH
( PUSKESMAS ) ISLAM KRISTEN BUDHA HINDU
1. Kel. Cipete Selatan 11 2 - - 13
JUMLAH 11 2 - - 13

Tabel 5. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Jenis Kelamin


UNIT KERJA JENIS KELAMIN
NO JUMLAH
( PUSKESMAS ) PRIA WANITA
1. Kel. Cipete Selatan 5 8 13
JUMLAH 5 8 13

Tabel 6. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Status Perkawinan

UNIT KERJA
NO KAWIN BELUM JANDA/ JUMLAH
( PUSKESMAS )
KAWIN DUDA
1. Kel. Cipete Selatan 11 2 - 13
JUMLAH 11 2 - 13

36
Tabel 7. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Golongan
UNIT KERJA GOLONGAN
NO JUMLAH
( PUSKESMAS ) I II III IV
1. Kel. Cipete Selatan - 1 2 1 4
JUMLAH - 1 2 1 4

Tabel 8. Rekapitulasi Data Pegawai Negeri Menurut Jenjang Pendidikan


UNIT KERJA GOLONGAN
NO JML
( PUSKESMAS ) S2 S1 D3 D1 SLTA SMP SD
1. Kel. Cipete Selatan - 3 4 1 5 - - 13
JUMLAH 3 4 1 5 - - 13

Tabel 9. Rekapitulasi Data Tenaga Kontrak


NO N A M A PENDI MULAI JENIS TEMPAT
DIKAN KERJA KELAMIN TUGAS

DR.
S1 DOKTER
KALIMATULLAH AL Kel. Cipsel
1. UMUM 2012 Wanita
ULYA
DRG. DIAN S1 DOKTER
Kel. Cipsel
2. KEMALASARI GIGI 2013 Wanita

TRI JUWITA DIII


2013 Wanita Kel. Cipsel
3 ERNAWATI AKBID

4. RUFUS DIII AKPER 2013 Pria Kel. Cipsel


FENNY SRI DIII
5. 2013 Wanita Kel. Cipsel
MULYANI APOTEKER
6. BUCHORI MUSLIM SLTA 2014 Pria Kel. Cipsel

7. RAFIKA MAYA DEWI SLTA 2014 Wanita Kel. Cipsel

8. KUSMAYADI SLTA 2011 Pria Kel. Cipsel

9. DIDIN RISMAYANTO SMK 2013 Pria Kel. Cipsel

37
3.2.3.2 DESKRIPSI KERJA
1. Dokter/ Kepala Puskesmas
Tugas pokok : Mengusahakan agar fungsi puskesmas terselenggara
dengan baik.
Fungsi :
a. Sebagai seorang manager :
Melaksanakan fungsi-fungsi manajemen di Puskesmas.
Melaksanakan kerjasama lintas program dan lintas sektoral secara
vertikal dan horizontal.
Menerima konsultasi dari semua kegiatan di Puskesmas.
b. Sebagai seorang dokter :
Melakukan pemeriksaan dan pengobatan penderita
Merujuk kasus yang tidak bisa diatasi
Melakukan penyuluhan kesehatan kepada penderita dan masyarakat

2. Dokter Umum
Tugas pokok: Mengusahakan agar pelayanan pengobatan di wilayah
kerja Puskesmas dapat berjalan dengan baik.
Fungsi :
a. Mengawasi pelaksanaan pelayanan obat di Puskesmas.
b. Memberikan pelayanan pengobatan di wilayah kerja
Puskesmas baik di Puskesmas, Pustu atau Pusling.
c. Memberikan bimbingan, edukasi dan motivasi kepada
penderita dan masyarakat.
d. Membantu membina kerjasama lintas sektoral dalam
pengembangan peran masyarakat.
e. Melakukan pencatatan dan pelaporan.

3. Dokter Gigi
Tugas Pokok : Mengusahakan agar pelayanan kesehatan gigi dan
mulut di wilayah kerja Puskesmas agar dapat berjalan dengan baik.
Fungsi :
a. Mengawasi pelaksanaan kesehatan gigi di Puskesmas.
b. Memberikan pelayanan kesehatan gigi dan mulut di dalam
wilayah kerja Puskesmas secara teratur.
c. Supervisi dan bimbingan teknis pada program gigi di
Puskesmas.

38
d. Memberikan penyuluhan kesehatan gigi pada penderita dan
masyarakat di wilayah kerja Puskesmas.
e. Membantu dan membina kerjasama lintas sektoral dalam
pengembangan peran serta masyarakat.
f. Memberikan penyuluhan kesehatan.
g. Melaksanakan pencatatan dan pelaporan.

4. Perawat Gigi
Tugas Pokok : Melaksanakan pelayanan kesehatan gigi di
puskesmas.
Fungsi :
a. Membantu dokter gigi dalam pelayanan kesehatan di
puskesmas.
b. Memeriksa, menambal, membersihkan karang gigi dan
mengobati gigi yang sakit.
c. Merujuk kasus yang perlu ditindak lanjuti dari seorang dokter
gigi.
d. Melaksanakan UKS (Usaha Kesehatan Sekolah) dan UKGS
(Usaha Kesehatan Gigi Sekolah).
e. Melaksanakan kunjungan kesehatan gigi

5. Tata Usaha
Tugas pokok :
a. Menghimpun dan menyusun semua laporan kegiatan Puskesmas.
b. Menghimpun, mengatur dan menyimpan semua surat masuk.
Fungsi :
a. Mengumpulkan, membuat surat yang masuk/keluar yang
didisposisi.
b. Mengumpulkan laporan berkala setiap tugas Puskesmas.
c. Penyiapan dan pengaturan tata usaha kepegawaian Puskesmas.
d. Melakukan laporan berkala ketatausahaan.

6. Petugas Perkesmas
Tugas Pokok : Melaksanakan dan mengkoordinir pelaksanaan
kegiatan Perkesmas di wilayah kerja Puskesmas agar berjalan dengan
baik.
Fungsi :

39
a. Melaksanakan kegiatan Perkesmas baik di dalam maupun luar
gedung.
b. Menyiapkan blanko-blanko dan pencatatan untuk kegiatan
Perkesmas.
c. Melaksanakan pencatatan dan pelaporan.
d. Memantau masyarakat/kasus-kasus rawan kesehatan di wilayah
kerja Puskesmas.
e. Melakukan pendataan sasaran secara periodik.

7. Petugas Pengobatan
Tugas pokok :
a. Melaksanakan pengobatan rawat jalan di wilayah Puskesmas.
b. Memeriksa dan mengobati penyakit menular secara pasif atas
delegasi dari dokter.
c. Melaksanakan penyuluhan kesehatan.
d. Melakukan rujukan kasus bila tidak mampu mengatasi.
e. Melakukan pencatatan dan pelaporan.
f. Melakukan kegiatan Puskesmas.
g. Ikut dalam kegiatan Puskesling.

8. Petugas P2M
Tugas pokok: Melaksanakan dan mengkoordinir kegiatan pencegahan
dan pemberantasan penyakit menular di wilayah kerja Puskesmas.
Fungsi :
a. Melaksanakan pengamatan penyakit di wilayah kerja Puskesmas.
b. Melaksanakan tindakan pemberantasan penyakit menular.
c. Melaksanakan penyuluhan kesehatan tentang penyakit menular.
d. Melakukan penyuluhan, pencatatan dan pelaporan.
e. Melakukan pengobatan terhadap penderita penyakit menular atas
delegasi dari dokter.
f. Melakukan kunjungan rumah.
g. Ikut dalam kegiatan Puskesling dan kegiatan terpadu lain yang
terkait P2P.
h. Memberikan penyuluhan kesehatan.
i. Melakukan pencatatan dan pelaporan.

9. Petugas KIA
Tugas Pokok : Melaksanakan kegiatan pelayanan KIA di wilayah
kerja Puskesmas agar dapat berjalan dengan baik.
Fungsi :

40
a. Melaksanakan pemeriksaan secara berkala ibu hamil, ibu
menyusui, bayi, dan anak.
b. Mengatur dan menjaga tempat kerja dengan rapi.
c. Memberikan jelang imunisasi pada bayi dan ibu hamil.
d. Melakukan pembinaan dukun bayi.
e. Melakukan pembinaan kepada bidan desa.
f. Melaksanakan kegiatan Posyandu dan kegiatan terpadu lain
yang terkait dengan KIA.
g. Melakukan penyuluhan kesehatan.
h. Melakukan pencatatan dan pelaporan.
i. Melakukan rujukan kasus bila tidak mampu mengatasi.
10. Petugas Gizi
Tugas pokok: Melaksanakan kegiatan dan mengkoordinir perbaikan
gizi di wilayah kerja Puskesmas.
Fungsi :
a. Melaksanakan pemberian makanan tambahan.
b. Memantau keadaan gizi di masyarakat khususnya kasus-kasus
kurang gizi.
c. Membantu meningkatkan kerja sama lintas sektoral terkait
dengan gizi.
d. Memberikan penyuluhan gizi, melatih kader gizi.
e. Melakukan pencatatan dan pelaporan.
f. Melakukan pembagian vitamin A secara periodik.
g. Melakukan monitoring garam beryodium secara periodik.
h. Melakukan pembinaan Posyandu.
i. Melakukan rujukan kasus gizi.

11. Petugas Sanitarian


Tugas pokok: Merubah, mengendalikan atau menghilangkan semua
unsur fisik dan lingkungan yang memberikan pengaruh buruk terhadap
kesehatan masyarakat.
Fungsi :
a. Penyuluhan terhadap masyarakat tentang penggunaan air
bersih, jamban keluarga, rumah sehat, kebersihan lingkungan
dan pekarangan.
b. Membantu masyarakat dalam pembuatan sumur, perlindungan
mata air, penampungan air hujan dan sarana air bersih lainnya.
Pengawasan higiene, perusahaan dan tempat tempat umum.
Melakukan pencatatan dan pelaporan. Aktif memperkuat
kerjasama lintas sektoral.

41
c. Ikut serta dalam Puskesling dan kegiatan terpadu yang terkait
dengan H.S.
d. Memberikan penyuluhan kesehatan.
e. Pengawasan, penyehatan perumahan.
f. Pengawasan pembuangan sampah.
g. Pengawasan makanan dan minuman.
h. Pembuatan SPAL (Sistem Pembuangan Air Limbah).

12. Pelayanan Imunisasi


Tugas pokok: Melaksanakan dan mengkoordinir imunisasi di wilayah
kerja Puskesmas.
Fungsi :
a. Melaksanakan kegiatan imunisasi di lapangan dan Puskesmas.
b. Melakukan penyuluhan kepada pasien tentang imunisasi.
c. Melakukan pencatatan dan pelaporan.
d. Menyelenggarakan dan memonitor Cold Chain dari imunisasi.
e. Menyediakan persediaan vaksin secara teratur.
f. Melakukan sweeping untuk daerah-daerah yang cakupannya
kurang.
g. Memberikan penyuluhan kesehatan.

13. Petugas Apotek


Tugas pokok: Menerima resep, memeriksa, meracik dan membungkus
dan memberikan obat.
Fungsi :
a. Melaksanakan sebagian kegiatan pengelolaan obat yang
meliputi peresepan, pembungkusan dan pemberian obat pada
pasien.
b. Membantu pelaksanaan kegiatan petugas gudang obat.
c. Membantu dalam penyimpanan obat dan administrasi dari obat
di apotek.
d. Membantu distribusi obat ke Puskesling, Pustu, dan PKD.
e. Melakukan pencatatan dan pelaporan obat.
f. Mengatur kebersihan dan kerapihan kamar obat.

14. Petugas Pendaftaran


Tugas Pokok: Melakukan proses pelayanan di loket pendaftaran pada
semua pengunjung Puskesmas.
Fungsi :
a. Melakukan pelayanan pendaftaran secara berurutan.
b. Memberikan penjelasan kepada pasien tentang proses
pendaftaran.

42
c. Memberikan gambar status/catatan medis untuk setiap pasien.
d. Mencatat semua kunjungan pasien pada buku.
e. Menata kembali dengan rapi status yang sudah dipergunakan
hari tersebut.
f. Melakukan pencatatan dan pelaporan.

15. Petugas Gudang Obat


Tugas Pokok: Mengelola obat-obat yang ada di puskesmas.
Fungsi :
a. Membantu dokter atau kepala puskesmas dalam pengelolaan obat
di puskesmas.
b. Mempersiapkan pengadaan obat di puskesmas.
c. Mengatur penyimpanan obat.
d. Mengatur administrasi obat dan mengatur distribusi obat.
e. Menyediakan obat untuk Puskesling, Pustu, dan Poliklinik
Kesehatan Desa (PKD).
f. Mengatur dan menjaga kerapihan, kebersihan dan pencahayaan
3.3 UPAYA KESEHATAN WAJIB PUSKESMAS

1. Kesehatan Ibu dan Anak

a. KIA

Pelayanan kesehatan Ibu dan Anak merupakan upaya di bidang


kesehatan yang menyangkut pelayanan dan pemeliharaan ibu hamil, ibu
bersalin, ibu menyusui, bayi dan anak balita serta anak pra sekolah. Tujuan
dari program kesehatan ibu dan anak adalah tercapainya kemampuan hidup
sehat melalui peningkatan derajat kesehatan yang optimal bagi ibu menuju
NKKBS (Norma Keluarga Kecil Bahagia dan Sejahtera) serta meningkatkan
derajat kesehatan anak untuk menjamin proses tumbuh kembang optimal
yang merupakan landasan bagi peningkatan kualitas manusia seutuhnya.

Kegiatan yang dilakukan dalam KIA dan KB di puskesmas kelurahan


Cipete Selatan, yaitu :
Sosialisasi deteksi dini tanda bahaya kehamilan Ke Ibu Hamil.
Penyuluhan KB ke Kelompok Wanita Usia Subur atau masyarakat.

Tabel 10. Hasil Kegiatan Pelayanan KIA April Juni 2016

Indikator Target Sasaran Sasaran Cakupan Pencapaian


1 tahun bulan Kegiatan Persen
berjalan (%)

43
Kunjungan K1 96% 561 140 116 82,85 86,3

Kunjungan K4 96 % 561 140 147 105.2 109.5

Penanganan 88 % 1209 302 21 9,69 11.02


komplikasi ibu hamil

Persalinan oleh 98 % 536 134 131 97.76 99.75


tenaga kesehatan

Kunjungan nifas 98 % 536 134 120 89.05 90.86

Kunjungan neonates 97 % 510 127 137 107.87 111.2

Kunjungan bayi 97 % 510 127 111 84,37 86,97

Kunjungan balita 92 % 2150 537 325 60,52 65,78

Kunjungan balita 92% 2150 537 169 101,8 110,6


sakit
Pelayanan Imunisasi Pada Bayi

Tabel 11. Jumlah Bayi yang di Imunisasi April - Juni 2016

Sasaran Cakupan
Target Sasaran Pencapaian
Indikator Bulan
(%) 1 Tahun Persen (%)
Berjalan Kegiatan
(%)

HBO 95 15 4 1 25.00 26.31

BCG 95 510 127 170 106.2 117.7

DPT/HB (1) 95 510 127 154 121.2 127.5

DPT/HB-Hib (2) 95 510 127 152 119.6 125.8


DPT/HB-Hib (3) 95 510 127 157 123.6 130.1
Polio 1 95 510 127 149 117.3 123.4
Polio 4 95 510 127 165 129.9 136.7
Campak 95 510 127 152 119.6 125.8

b. Keluarga Berencana (KB)

44
Keluarga Berencana (KB) merupakan perencanaan kehamilan, jarak antara
kehamilan diperpanjang dan kelahiran selanjutnya dapat dicegah apabila jumlah
anak telah mencapai yang dikehendaki.

Tujuan KB dapat dibagi 2, yaitu:


Tujuan umum
Untuk lebih meningkatkan derajat kesehatan ibu dan anak serta
meningkatkan kesejahteraan ibu dan anak dalam rangka
mewujudkan keluarga kecil yang bahagia dan sejahtera
(NKKBS).
Tujuan khusus
a) Agar dapat menurunkan angka mortalitas dan morbiditas ibu
dan anak.
b) Untuk meningkatkan pengetahuan dan kesadaran ibu akan
pentingnya memelihara kesehatan ibu dan bayi selama
kehamilan.

Tabel 12. Pencapaian Peserta KB April Juni 2016

Pencapaian
Sasaran Cakupan
Target Sasaran (%)
Indikator bulan
(%) 1 tahun Persen
berjalan Kegiatan
(%)

Keluarga
berencana 100% 5325 1331 898 67.5 67.5
aktif

2. KESEHATAN LINGKUNGAN
Kegiatan yang dilakukan dalam program kesehatan lingkungan yaitu :

Pemantauan Tempat tempat umum

45
Pemantauan Tempat Pengelolaan Makanan
Pemeriksaan Air Bersih
Pelaksanaan STBM ( Survei Terpadu Berbasis Masyarakat )

Kegiatan Penyehatan Lingkungan meliputi :

1. Pemantauan tempat tempat umum


2. Pemantauan tempat pengelolaan makana.
3. Pemeriksaan air bersih
4. Pelaksanaan STBM ( Sanitasi Total Berbasis Masyarakat )
Kegiatan pemantauan tempat tempat umum (TPU) dan pemantauan
tempat pengelolaan makanan (TPM) oleh puskesmas dilakukan di beberapa
tempat, yaitu: sekolah, tempat ibadah, rumah makan, restoran, kantin dan warteg.

3. PROMOSI KESEHATAN
Promkes mempunyai Sasaran , yaitu :

Penyuluhan Dalam Gedung 25 kali / bulan


Penyuluhan Luar gedung 2 kali / bulan

Kegiatan yang dilakukan :


1. Sosialisasi Program Prioritas (DBD, TBC, KIA, KB, gizi, imunisasi, diare,
AIDS, Air dan kesehatan lingkungan )
2. Pembinaan RW / Daerah binaan
3. Pembinaan SMD/MMD

4. PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT


a. PTM (Penyakit Tidak Menular)
1. Sosialisasi PTM dalam dan luar gedung
2. Sosialisasi dan Pembinaan Posbindu di wilayah Kelurahan
Cipete Selatan
b. Penyakit Menular
1. DBD
a. Penyelidikan Epidemiolog

46
b. Fogging Fokus pada wilayah tempat tingga lpenderita DBD
dengan hasil PE
c. PSN Dilakukan setiap hari Jumat bersama lintas sektoral,
masyarakat dan kader terkait
d. GJS Dilakukan Padahari Jumat setiap mingguKe 2-4 tiap bulan
e. Pembentukan Jumantik Sekolah dan Jumantik Mandi

Tabel 13. Hasil Kegiatan P2PM April - Juni 2016

PENYAKIT April Mei Juni TOTAL

Cakupan suspek 20 18 9 47
TB paru

Penemuan kasus 1 5 5 11
TB BTA (+) (Case
Detection Rate)

Diare 31 30 20 81

Tifoid - - - -

ISPA 285 311 198 794

Tabel 14. Data penemuan kasus suspek TB dan TB baru BTA (+) pada April- Juni
2016

Sasaran Cakupan
Target Sasaran Pencapaian
Indikator Bulan
(%) 1 Tahun Persen (%)
Berjalan Kegiatan
(%)

Penemuan kasus TB
BTA (+) (Case 90 80 20 10 50 55.5
Detection Rate)

Cakupan suspek
90 80 20 8 40 44.4
TB paru

Tabel 15. Data penemuan kasus Diare pada April - Juni 2016

47
Sasaran
Sasaran Bulan
Indikator Target (%) Cakupan Pencapaian (%)
1 Tahun
Berjalan

Penemuan
100 285 95 93 97,89
kasus Diare

BAB IV
METODE DIAGNOSTIK KOMUNITAS

3.1 RANCANGAN DIAGNOSTIK KOMUNITAS


Jenis penelitian ini adalah penelitian deskriptif analitik, dimana
penelitian dilakukan dengan tujuan utama untuk memberikan gambaran
mengenai suatu keadaan secara objektif.
Rancangan penelitian yang digunakan berupa survei dengan tujuan
untuk membuat penilaian terhadap suatu kondisi dan penyelenggaraan
suatu program dan hasilnya digunakan untuk menyusun perencanaan
perbaikan program tersebut.

3.2 METODE DIAGNOSTIK

Metode yang digunakan pada penelitian ini adalah survey yang dilakukan
pada bulan April Juni 2016 di Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan.

3.2.1 Jenis Data

Jenis data pada evaluasi program ini adalah menggunakan data


kualitatif dan data kuantitatif.

1. Data Kualitatif
Data ini diperoleh dari hasil wawancara dengan pasien yang tinggal di RT6
RW 6 Kelurahan Cipete Selatan dengan keluhan batuk berdahak lebih dari
2 minggu dan hasil wawancara dengan pemegang program TB.

2. Data Kuantitatif

48
Data ini diperoleh dari data pelaporan cakupan TB, Tim KPLDH di
Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan, dan Ketua RT setempat.

3.2.2 Sumber Data

Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah bersumber


dari data primer dan data sekunder, yaitu:

a. Data primer diperoleh dari hasil wawancara dengan koordinator


pemegang program TBC dan koordinator pelayanan umum dari Puskesmas
Kelurahan Cipete Selatan serta dari hasil wawancara dari kepala
puskesmas, Tim KPLDH, ketua RT dan hasil kuesioner untuk warga di
wilayah Cipete Selatan RT6 RW 6.

b. Data sekunder diperoleh dari data Standar Pelayanan Minimal


(SPM) Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan serta laporan kegiatan bagian
program TBC dan KPLDH Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan.

3.3 LOKASI DAN WAKTU


3.3.1 Waktu Penelitian

Penelitian akan dilaksanakan dari April Juni 2016.

3.3.2 Tempat Penelitian

Penelitian akan dilaksanakan di lingkungan RT4 RW 6 Kelurahan


Cipete Selatan, Jakarta Selatan.

3.4 SAMPEL DIAGNOSTIK KOMUNITAS


3.4.1 Kriteria Inklusi

Kriteria inklusi dalam laporan ini adalah warga RT/RW 6/6 yang
didiagnosa BTA (+), warga yang tinggal di sekitar dan kemungkinan
kontak dengan pasien BTA (+) namun belum dilakukan pemeriksaan

49
sputum, tersangka yang namanya tercatat sesuai maupun tidak data di
P2M TB, di daerah Cipete Selatan

3.4.2 Kriteria Eksklusi

Kriteria eksklusi dalam laporan ini adalah warga yang sudah didiagnosis
TB paru kemudian sembuh, warga yang sudah mendapatkan pengobatan
TB dan BTA (-), penduduk yang tidak bersedia di wawancara dan tidak
ada di tempat saat dikunjungi.

Perkiraan besar sampel

Perhitungan jumlah sampel pada penelitian ini menggunakan cara infinit dan finit.

Rumus Populasi Infinit :

N0=Z2xpxq/d2

N0 = besar sampel optimal yang dibutuhkan


z = pada tingkat kemaknaan 95% besarnya 1,96
p = prevalensi yang menderita penyakit/peristiwa yang diteliti
q = prevalensi yang tidak menderita penyakit/ peristiwa yang diteliti = 1-p
d = akurasi dari ketepatan pengukuran

N0 = (1,96)2 0,0216 x 0.978


0,052
= 3,8416 x 0.0211
0,0025
= 0.0811
0,0025
= 32,4 di bulatkan menjadi 32

50
Setelah diketahui nilai n yaitu besar sampel optimal yang dibutuhkan
selanjutnya angka tersebut dimasukan kedalam rumus populasi finit.

Rumus Populasi Finit :

n=n0/(1+n0/N)

n= besar sampel yang dibutuhkan untuk populasi yang finit


n0 = besar sampel dari populasi yang infinit
N = besar sampel populasi finit
Maka, besar sampel minimal adalah :

N = No/ ( 1+No/N)
= 32/ (1+ 32/ 370)
= 32 / (1,09)
= 29,3 dibulatkan menjadi 29

Untuk mencegah terjadinya drop out, peneliti menambah 15% dari jumlah sampel
Dengan rumus tersebut, sehingga dapat diperoleh besar sampel minimal
berjumlah 4 orang.

Untuk mengantisipasi kejadian drop out sampel karena tidak sesuai kriteria
yang diinginkan maka jumlah sampel ditambah 15% dari nilai n yang didapatkan
sehingga jumlah sampel keseluruhan yang dibutuhkan menjadi

n1 = n + 15%

= 33 orang

51
Pengambilan sampel dilakukan dengan purposive sampling dimana semua
subjek penelitian yang diteliti yang berada di RT 06/06 Cipete Selatan
berdasarkan pertimbangan dan pengamatan subjektif tim KPLDH dan pemegang
program TB.

3.5 ANALISIS KOMUNITAS

Data yang sudah terkumpul dari Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan di


analisis secara deskriptif dilakukan berdasarkan kerangka pemikiran pendekatan
sistem yang diawali dari input yang meliputi 5M yaitu, man, money, method,
material, machine, kemudian dilanjutkan dengan proses yang meliputi fungsi
manajemen (P1,P2,P3) dan manajemen mutu sehingga didapatkanlah output.
Input dan proses dipengaruhi juga oleh faktor lingkungan. Data kemudian diolah
untuk mengidentifikasi permasalahan dan mencari penyebab yang paling
mungkin. Langkah selanjutnya menentukan alternartif pemecahan masalah
kemudian penetapan pemecahan masalah terpilih dengan menggunakan kriteria
matrix dengan rumus m.i.v/c. Selanjutnya menyusun rencana kegiatan terpilih dan
membuat plan of action (POA) dari rencana kegiatan lalu dijadwalkan dalam
sebuah Gant Chart.

52
BAB V
ANALISIS MASALAH

5.1 Alur Pemecahan Masalah

1. Identifikasi
Masalah

2. Penentuan
8. Prioritas
Monitoring Masalah
& Evaluasi

3. Penentuan
7.
Penyebab
Penyusunan
Masalah
rencana
penerapan

6. Penetapan
4. Memilih
pemecahan
Penyebab
masalah
5. Menentukan yang paling
terpilih
alternatif mungkin
pemecahan
masalah

Gambar 6. Siklus Pemecahan Masalah

53
Masalah adalah kesenjangan antara harapan atau tujuan yang ingin
dicapai dengan kenyataan sesungguhnya sehingga menimbulkan rasa tidak
puas.
Dengan demikian untuk memutuskan adanya masalah diperlukan tiga
syarat yang harus dipenuhi, yaitu:
1. Adanya kesenjangan harapan atau tujuan.
2. Adanya rasa tidak puas.
3. Adanya rasa tanggung jawab untuk menanggulangi masalah tersebut.

Urutan dalam siklus pemecahan masalah yang pertama dilakukan adalah


mengidentifikasi masalah. Identifikasi masalah dilakukan dengan cara
menghitung selisih dari cakupan program, cakupan yang melebihi atau kurang
dari target yang merupakan masalah. Cakupan program yang bermasalah ada 6
indikator yang didapat dari data Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan dari bulan
April Juni 2016.
Prioritas masalah dihitung menggunakan metode Hanlon kuantitatif, setelah
dilakukan penghitungan didapatkan susp TB paru sebagai indikator yang menjadi
prioritas masalah terbesar dengan nilai Hanlon sebesar 44.44%
Setelah didapatkan aternatif pemecahan masalah maka ditentukan prioritas
pemecahan masalah dengan menggunakan metode kriteria matriks. Berdasarkan
hasil perhitungan kriteria matriks maka didapatkan prioritas pemecahan masalah
berupa membuat media promosi yang menarik seperti leaflet, brosur, penyuluhan
mengenai penyakit beserta edukasi pasien TB dan suspek TB, dan cara
pemeriksaan dahak yang baik dan benar. Setelah didapatkan pemecahan masalah
terpilih lalu dibuat rencana kegiatan dalam bentuk POA (Plan Of Action) yang
akan dilaksanakan di wilayah kerja Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan setelah
itu dilakukan monitoring dan evaluasi terhadap rencana pemecahan masalah
tersebut.

5.2 Kerangka Pikir Masalah


Dari hasil cakupan Standar Pelayanan Minimal (SPM) kegiatan Puskesmas
Cipete Selatan sampai dengan Juni 2016, yang masih menjadi masalah dan

54
perlu diupayakan pemecahannya dengan menggunakan kerangka pemikiran
pendekatan sistem adalah sebagai berikut :

55
Input Proses Output

Man: SDM Dokter umum, bidan, perawat, P1 : kunjungan rumah dan


kegiatan kelompok Cakupan penemuan
kader; Sasaran Warga Kelurahan Cipete
pendukung kasus suspek TB Paru
Selatan

P2 : warga Kelurahan
Money: APBD
Cipete Selatan yang
Method: Puskesmas dan Kunjungan Rumah datang ke Pukemas dan
(Grebek TB), terutama kontak dengan tertangani
pasien TBC
P3 : terdapat sistem
Material: tersedianya SOP penjaringan dan pencatatan dan pelaporan
penemuan TB seta pemeriksaan sputum
BTA.

Machine: alat penunjang pemeriksaan TB

Lingkungan

Pengetahuan warga Kelurahan Cipete Selatan, kader-kader, pemegang program TB Paru, dan tenaga
kesehatan

Lingkungan

Pengetahuan ibu hamil, kader dan pemegang program KIA


5.3 Identifikasi Cakupan Program

Dari hasil analisis data Standard Pelayanan Minimal kegiatan pelayanan di


Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan dengan data yang diambil bulan April Juni 2016,
didapatkan masalah yang pencapaiannya kurang atau lebih dari 100% :

Table 16. Cakupan Program yang Masih Bermasalah

Indikator Target Sasaran Sasaran Cakupan Pencapaian


1 tahun bulan
berjalan Kegiatan Persen
(%)
Kunjungan K4 96 % 561 140 147 105.2 109.5

Penanganan komplikasi 88 % 1209 302 21 9,69 11,02


ibu hamil

Persalinan oleh tenaga 98 % 536 134 131 97.76 99.75


kesehatan

Kunjungan nifas 98 % 536 134 120 89.05 90.86

Kunjungan neonatus 97 % 510 127 137 107.87 111.2

Kunjungan bayi 97 % 510 127 111 84,37 86,97

Kunjungan balita sakit 92% 2150 537 325 60,52 65,78

HBO 95 15 4 1 25.00 26.31

BCG 95 510 127 135 106.2 117.7

DPT/HB (1) 95 510 127 154 121.2 127.5

DPT/HB-Hib (2) 95 510 127 152 119.6 125.8

DPT/HB-Hib (3) 95 510 127 157 123.6 130.1

Polio 1 95 510 127 149 117.3 123.4

Polio 4 95 510 127 165 129.9 136.7

Campak 95 510 127 152 119.6 125.8

Penemuan kasus TB
BTA (+) (Case 90 80 20 10 50 55.5
Detection Rate)

Cakupan suspek TB
90 80 20 8 40 44.4
paru

58
97,89
Penemuan kasus Diare 100 285 95 93 93

5.4 Penentuan Prioritas Masalah

Setelah masalah ditemukan, kemudian ditentukan prioritas dan diurutkan

sesuai presentasi tinggi rendahnya masalah. Penentuan prioritas masalah

menggunakan metode Hanlon Kuantitatif, dengan menggunakan kriteria :

Kriteria A: Besarnya masalah

Kriteria B: Kegawatan masalah

Kriteria C: Kemudahan dalam penganggunalan

Kriteria D: Faktor PEARL

1. Kriteria A: Besarnya Masalah

Besarnya masalah dapat ditentukan melalui langkah-langkah berikut:

Langkah 1: Menentukan besar masalah dengan cara menghitung selisih

presentasi pencapaian dengan target 100%

59
Tabel 17. Tabel Penghitungan Besar Masalah Berdasarkan Pencapaian
Indikator Target Pencapaian Besar
masalah

Kunjungan K4 96 109.5 9,5

Penanganan komplikasi ibu 88 11,92 88,08


hamil

Persalinan oleh tenaga 98 99.75 1.75


kesehatan

Kunjungan nifas 98 90.86 7.14

Kunjungan neonatus 97 111.2 14.2

Kunjungan bayi 97 86,97 13.03

Kunjungan balita sakit 92 110,6 10,6

HBO 95 26.31 73,68

BCG 95 117.7 17,7

DPT/HB (1) 95 127.5 27,5

DPT/HB-Hib (2) 95 125.8 25,8

DPT/HB-Hib (3) 95 130.1 30,1

Polio 1 95 123.4 23,4

Polio 4 95 136.7 36,7

Campak 95 125.8 25,8

Penemuan kasus TB BTA


90 55.5 44,5
(+) (Case Detection Rate)

Cakupan suspek TB paru 90 44.4 55,5

Diare 100 97,89 2,11

Langkah 2:

60
Menentukan kolom/kelas interval dengan Rumus Sturgess :
k = 1 + 3,3 Log n
Keterangan:
k = jumlah kolom/kelas
n = jumlah masalah
masukkan ke rumus : k = 1 + 3.3 log n
= 1 + 3,3 log 18
= 1 + 4,14
= 5,14

Langkah 3 :
Menentukan interval kelas dengan menghitung selisih besarnya masalah
terbesar dengan terkecil kemudian di bagi kelas/kolom.
Nilai besar masalah : terbesar 88.08
terkecil 1.75

Interval : nilai terbesar nilai terkecil


k
: 88.08 (1.75) = 16,79
5.14

Langkah 4:
Menentukan skala interval dan nilai tiap interval sesuai jumlah
kolom/kelas:

Tabel 18. Tabel Interval Kelas

61
Kolom/Kelas Skala Interval Nilai

Skala 1 1.75 -18.54 1

Skala 2 18.54 35.33 2

Skala 3 35.33 52.12 3

Skala 4 52.12 68.91 4

Skala 5 68.91 85.70 5

Skala 6 85.70 102.49 6

Tabel 19. Tabel Penentuan Besar Masalah Berdasarkan Kelas


Besarnya masalah terhadap presentasi
Masalah pencapaian

Masalah 1.75 18.54 35.33 52.12 68.91 85.70 NILAI


18.54 35.33 52.12 68.91 85.70 102.49
(1) (2) (3) (4) (5) (6)
Kunjungan K4 X 1

Penanganan komplikasi X 5
ibu hamil

Persalinan oleh tenaga X 1


kesehatan

Kunjungan nifas X 1

Kunjungan neonatus X 1

Kunjungan bayi X 1

Kunjungan balita sakit X 1

62
HBO X 5
BCG X 1
DPT/HB (1) X 2
DPT/HB-Hib (2) X 2
DPT/HB-Hib (3) X 2
Polio 1 X 2
Polio 4 X 3
Campak X 2
Penemuan kasus TB X 4
BTA (+) (Case
Detection Rate)
Cakupan suspek TB X 4
paru
Diare X 1

2. Kriteria B: Kegawatan masalah


Kriteria ini dilakukan dengan cara menentukan keganasan, tingkat urgensi,
dan tingkat penyebaran/meluasnya tiap masalah dengan sistem skoring dengan
skor 1 5.

Tingkat urgensi dinilai sbb:


Sangat mendesak :5
Mendesak :4
Cukup mendesak :3
Kurang mendesak :2
Tidak mendesak :1

Keganasan dinilai sbb:


Sangat ganas : 5
Ganas :4
Cukup ganas : 3

63
Kurang ganas : 2
Tidak ganas :1

Tingkat penyebaran/meluasnya masalah dinilai sbb:


Sangat mudah menyebar/meluas :5
Mudah menyebar/meluas :4
Cukup menyebar/meluas :3
Sulit menyebar/meluas :2
Tidak menyebar/meluas :1

Tingkat kemampuan untuk mengatasi masalah:


Sangat banyak :5
Banyak :4
Cukup banyak :3
Kurang banyak :2
Tidak banyak :1

Tabel 20. Penilaian Masalah Berdasarkan Kegawatan


Masalah U S G P Jumlah
Kunjungan K4
2.3 1.3 1 1.3 5.9
Penanganan komplikasi
ibu hamil 2 1.3 1.3 2 6.6

Persalinan oleh tenaga


kesehatan 2.6 1 1.3 4.3 9.2

Kunjungan nifas
5 1 1 1 8

64
Kunjungan neonatus
2.3 1 1 2.6 6.9
Kunjungan bayi
3 1 1 3 8
Kunjungan balita sakit 3 1 1 3 8
HBO 2.6 1 1 1.3 5.9
BCG 3 2 2 3.3 10.3
DPT/HB (1) 3 2.3 2 3.3 10.6
DPT/HB-Hib (2) 3 2 2 3.3 10.3
DPT/HB-Hib (3) 3 2 2 3.3 10.3
Polio 1 3 2 2 3.3 10.3
Polio 4 4.3 2 3 2.6 11.9
Campak 3 2 2 3.3 10.3
Penemuan kasus TB
BTA (+) (Case Detection 4 4.6 4 3.3 15.9
Rate)

Cakupan suspek TB paru 4 4 3 4.3 16.3


Diare 4,3 2 2 3,3 10,6

3. Kriteria C: Kemudahan dalam penanggulangan


Kemudahan dalam penganggulangan masalah diukur dengan sistem
skoring dengan nilai 1 5 dimana:
Sangat mudah : 5
Mudah :4
Cukup mudah : 3
Sulit :2
Sangat sulit : 1

Tabel 21. Penilaian Masalah Berdasarkan Kemudahan Dalam


Penganggulangan
Masalah Nilai
Kunjungan K4 2.3

Penanganan komplikasi ibu hamil 1.3

65
Persalinan oleh tenaga kesehatan 2

Kunjungan nifas 2

Kunjungan neonatus 1.6

Kunjungan bayi 4

Kunjungan balita sakit 4


HBO 3.3
BCG 2.6
DPT/HB (1) 3
DPT/HB-Hib (2) 2.6
DPT/HB-Hib (3) 2.6
Polio 1 3.3
Polio 4 3
Campak 3.3
Penemuan kasus TB BTA (+) (Case Detection Rate) 3.3
Cakupan suspek TB paru 3.6
Diare 4

4. Kriteria D. PEARL faktor


Kelompok kriteria D terdiri dari beberapa faktor yang saling menentukan
dapat atau tidak nya suatu program dilaksanakan, faktor-faktor tersebut adalah:
Kesesuaian (Propriety)
Secara Ekonomis murah (Economic)
Dapat diterima (Acceptability)
Tersedianya sumber (Resources availability)
Legalitas terjamin (Legality)

Tabel 22. Kriteria D (PEARL FAKTOR)

Masalah P E A R L Hasil kali


Kunjungan K4 1 1 1 1 1 1

66
Penanganan komplikasi ibu hamil 1 1 1 1 1 1

Persalinan oleh tenaga kesehatan 1 1 1 1 1 1

Kunjungan nifas 1 1 1 1 1 1

Kunjungan neonatus 1 1 1 1 1 1

Kunjungan bayi 1 1 1 1 1 1

Kunjungan balita sakit 1 1 1 1 1 1


HBO 1 1 1 1 1 1
BCG 1 1 1 1 1 1
DPT/HB (1) 1 1 1 1 1 1
DPT/HB-Hib (2) 1 1 1 1 1 1
DPT/HB-Hib (3) 1 1 1 1 1 1
Polio 1 1 1 1 1 1 1
Polio 4 1 1 1 1 1 1
Campak 1 1 1 1 1 1
Penemuan kasus TB BTA (+) (Case 1 1 1 1 1 1
Detection Rate)

Cakupan suspek TB paru 1 1 1 1 1 1


Diare 1 1 1 1 1 1

5.5 Penilaian Prioritas Masalah


Setelah nilai dari kriteria A,B,C dan D didapat, hasil tersebut dimasukan
dalam formula nilai prioritas dasar (NPD), serta nilai prioritas total (NPT) untuk
menentukan prioritas masalah yang dihadapi:
NPD = (A+B) x C
NPT = (A+B) x C x D

67
Tabel 23. Penilaian Prioritas Masalah
Masalah A B C D NPD NPT Urutan
Prioritas
Kunjungan K4
1 5.9 2.3 1 15.87 15.87 XVII
Penanganan komplikasi
ibu hamil 6 6.6 1.3 1 16.38 16.38 XVI

Persalinan oleh tenaga


kesehatan 1 9.2 2 1 22.4 22.4 XIV

Kunjungan nifas
1 8 2 1 20 20 XV
Kunjungan neonatus
1 6.9 1.6 1 12.64 12.64 XVIII
Kunjungan bayi
1 8 4 1 40 40 VII
Kunjungan balita sakit 1 8 4 1 36 36 IX
HBO 5 5.9 3.3 1 35.97 35.97 X
BCG 3 10.3 2.6 1 34.58 34.58 XI
DPT/HB (1) 2 10.6 3 1 37.8 37.8 VIII
DPT/HB-Hib (2) 2 10.3 2.6 1 31.98 31.98 XII
DPT/HB-Hib (3) 2 10.3 2.6 1 31.98 31.98 XIII
Polio 1 3 10.3 3.3 1 43.89 43.89 IV
Polio 4 2 11.9 3 1 41.7 41.7 V
Campak 2 10.3 3.3 1 40.59 40.59 VI
Penemuan kasus TB BTA
(+) (Case Detection Rate) 4 15.9 3.3 1 65.67 65.67 II
Cakupan suspek TB paru 4 16.3 3.6 1 73.08 73.08 I
Diare 1 11,9 4 1 51,6 51,6 III

68
5.6 Urutan Prioritas Masalah
1. Cakupan suspek TB paru
2. Penemuan kasus TB BTA (+) (Case Detection
Rate)
3. Diare
4. Polio 1
5. Polio 4
6. Campak
7. Kunjungan bayi
8. DPT/HB (1)
9. Kunjungan balita sakit
10. HBO
11. BCG
12. DPT/HB-Hib (2)
13. DPT/HB-Hib (3)
14. Persalinan oleh tenaga kesehatan
15. Kunjungan nifas
16. Penanganan komplikasi ibu hamil
17. Kunjungan K4
18. Kunjungan neonates

69
BAB VI

ANALISIS PEMECAHAN MASALAH

6.1. Analisis Penyebab Masalah

Hal yang mendasari timbulnya kesenjangan antara hasil yang


diharapkan dengan hasil yang dicapai dapat disebabkan oleh berbagai
faktor. Untuk membantu menentukan kemungkinan penyebab masalah
dapat dipergunakan diagram tulang ikan (fish bone). Untuk menganalisa
penyebab masalah manajemen puskesmas, digunakan pola pendekatan
sistem dan pendekatan mutu. Pendekatan sistem meliputi input ( Man,
Method, Money, Machine, Material ), proses ( P1 : Perencanaan, P2 :
Penggerakkan dan Pelaksanaan, P3 : Pengawasan, Pengendalian, dan
Penilaian ) dan lingkungan.

Tabel 24. Kemungkinan penyebab masalah manajemen Puskesmas dengan


Pendekatan system

INPUT KELEBIHAN KEKURANGAN

MAN Tersedia tenaga kesehatan Minimnya SDM


(dokter, perawat, dan bidan) untuk melakukan
(Tenaga Kerja)
dalam menemukan penemuan screening aktif untuk
kasus TB. menemukan suspek TB
paru.

Beban kerja tenaga


kesehatan dan pemegang
program yang berat dan
pekerjaan yang
merangkap.

70
MONEY APBD -

(Pembiayaan)

METHOD Terdapat buku pedoman Kurangnya evaluasi


program TB
(Metode) pengobatan pasien TB

BTA (+) secara maksimal.

Kurangnya program

Puskesmas yang

berkesinambungan berupa

penyuluhan yang lebih

menarik kepada

masyarakat mengenai

pencegahan, penyebab

serta pengobatan TB.

Kurangnya edukasi

dan motivasi kepada

pasien pengobatan TB.


MATERIAL Tersedia SOP penemuan TB Tidak tersedia tempat
paru. khusus untuk melakukan
(Perlengkapan)
pemeriksaan laboratorium
Tersedia SOP pemeriksaan
dan tempat pengeluaran
sputum BTA (+)
sputum.

MACHINE Tersedia OAT. Tidak tersedianya pot


untuk menampung
(Peralatan)
pemeriksaan sputum.

71
Tidak tersedia alat
penunjang lain, yaitu
radiologi.

PROSES KELEBIHAN KEKURANGAN


P1 Terdapatnya target Tidak dilakukan penemuan kasus
penjaringan jumlah secara aktif
pasien TB paru BTA (+)
Tidak adanya perencanaan
di Puskesmas.
berkelanjutan terhadap petugas
utuk mendapatkan pelatihan

P2 Pelatihan Kurang penyuluhan mengenai TB


pemeriksaan sputum di luar gedung Puskesmas yang
oleh tenaga kesehatan menarik perhatian masyarakat
kepada pasien
Kurangnya penyuluhan mengenai
lingkungan dan hidup sehat

Masyarakat yang kurang


kooperatif

P3 Terdapatnya laporan Tidak ada evaluasi proses tentang


mengenai jumlah deteksi dini suspek TB.
pasien TB paru BTA
Tidak ada monitoring dan follow
(+)
up bagi pasien yang di duga suspek
Terdapatnya laporan TB

72
daftar pasien TB paru
BTA (+)

PROSES KELEBIHAN KEKURANGAN

Lingkungan Puskesmas yang Kurangnya pengetahuan warga


dapat dijangkau oleh mengenai penyakit TB
masyarakat
Adanya JKN Kurangnya pengetahuan warga

(Jaminan Kesehatan mengenai lingkungan dan rumah

Nasional) sehat

Kurangnya tempat pemeriksaan


untuk mendeteksi kasus TB

Stigma negatif masyarakat


terhadap pasien TB

6.2. Konfirmasi Kemungkinan Penyebab Masalah

Setelah melakukan konfirmasi kepada koordinator program


pemberantasan penyakit menular khususnya penemuan suspek TB paru,
dari kemungkinan penyebab masalah diatas didapatkan masalah yang
paling mungkin yaitu :

1. Kurangnya pengetahuan mengenai bahaya TB yang mengakibatkan kurang


kooperatifnya masyarakat

2. Kurangnya tenaga kerja khususnya di bidang pemberantas TB di wilayah


setempat

3. Stigma negatif penyakit TB yang diketahui masyarakat


4. Kurangnya perwujudan sanitasi rumah sehat sebagai preventif.

73
Monitoring untuk pasien TB BTA (+) belum dilaksanakan secara maksimal.
Kurangnya program Puskesmas yang berkesinambungan berupa penyuluhan kepada
Fish Bone
masyarakat mengenai pencegahan dan penyebab serta pengobatan TB
2,
INPUT METHOD
(-) Kurangnya petugas lapangan dikarenakan kinerja yang merangkap

Kurangnya apresiasi dan kompensasi dari pemerintah


MONEY
MAN

MATERIAL
MACHINE Sarana pemeriksaan dahak tidak ada dikelurahan.
1.Tidak tersedianya poliklinik dalam menemukan
pasien TB Tidak tersedia alat penunjang radiologi.
2 Tidak tersedianya pemeriksaan penunjang
Cakupan
LINGKUNGAN P1 penemuan suspek
TB Paru rendah
1 . Kurangnya pengetahuan masyarakat Kurangnya perencanaan pelatihan.
mengenai penyakit TB Tidak dilakukan case finding aktif
2 Kurangnya perwujudan sanitasi rumah
sehat Tidak ada penyuluhan mengenai TB di luar gedung Puskesmas.
3. Stigma negative penyakit TB
Kurangnya penyuluhan mengenai lingkungan dan hidup sehat
Masyarakat yang kurang kooperatif
Tidak ada evaluasi proses tentang deteksi
P2
dini suspek TB.
P3
Tidak ada monitoring dan follow up bagi
pasien yang di duga suspek TB

PROSES
SS
74
6.3 Penentuan Alternatif Pemecahan Masalah

Setelah diperoleh daftar masalah, maka langkah selanjutnya ialah


menyusun alternatif pemecahan penyebab masalah. Alternatif pemecahan masalah
tersebut di atas dapat dilihat pada tabel di bawah ini:

Tabel 25. Alternatif Pemecahan Masalah

No. Penyebab Masalah Alternatif Pemecahan Masalah

1. Kurangnya pengetahuan mengenai Penyuluhan mengenai TB dan


bahaya TB yang mengakibatkan kurang bahaya yang di akibatkan oleh
kooperatifnya masyarakat penyakit TB. Membuat media
promosi seperti leaflet atau brosur
bekerja sama dengan RT
setempat.
Penyusunan jadwal penyuluhan di
puskesmas kelurahan
Kunjungan rumah pasien TB
untuk mendeteksi dan
memberikan edukasi serta
pengajuan formulir pemeriksaan
dahak untuk mengetahui suspect
TB
2. Kurangnya ketenagakerjaan Pemberdayaan tenaga kesehatan
penunjang lain untuk membantu
pemegang program
3. Kurangnya perwujudan sanitasi rumah Penyuluhan mengenai lingkungan
sehat sebagai preventif. sekitar rumah ataupun dalam
rumah, yang menjadi faktor resiko
berkembangnya kuman TB , baik
dalam memberikan solusi secara
nyata atau tida nyata.
4. Stigma negatif penyakit TB di Memberikan informasi sebaik
masyarakat mungkin mengenai penyakit TB,
dan membuat suatu acara atau
bentuk apresiasi kepada
masyarakat sehingga pola pikir
terhadap stigma berkurang.

75
6.4 Penentuan Prioritas Pemecahan Masalah dengan Kriteria Matriks
Setelah menemukan alternatif pemecahan masalah, maka
selanjutnya dilakukan penentuan prioritas alternatif pemecahan masalah.
Penentuan priorotas alternatif pemecahan masalah dapat dilakukan dengan
menggunakan kriteria matriks dengan rumus M x I x V/ C .
Masing-masing cara penyelesaian masalah diberi nilai berdasar kriteria:
A. Magnitude: Besarnya penyebab masalah yang dapat diselesaikan
Dengan nilai 1-5 dimana semakin mudah masalah yang dapat
diselesaikan maka nilainya mendekati angka 5.
B. Importancy: Pentingnya cara penyelesaian masalah
Dengan nilai 1-5 dimana semakin pentingnya masalah untuk
diselesaikan maka nilainya mendekati angka 5.
C. Vulnerability: Sensitifitas cara penyelesaian masalah
Dengan nilai 1-5 dimana semakin sensitifnya cara penyelesaian masalah
maka nilainya mendekati angka 5.
D. Cost: Biaya (sumber daya) yang digunakan
Dengan nilai 1-5, dimana semakin kecil biaya yang dikeluarkan
nilainya mendekati angka 1.

A. Daftar Alternatif Pemecahan Masalah

Dari hasil analisis pemecahan masalah didapatkan alternatif


pemecahan masalah sebagai berikut:

a) Penyuluhan mengenai TB dan bahaya yang di akibatkan oleh penyakit TB,


dan lingkungan sehat. Dengan demikian diharapkan timbul kesadaran
masyarakat tentang penyakit TB paru. Kunjungan rumah pasien TB untuk
memberikan edukasi menengenai penyakit, kebersihan diri dan lingkungan
sehat serta mengajak kesadaran masyarakat untuk memeriksakan dahak

b) Pemberdayaan tenaga kesehatan penunjang lain untuk membantu


pemegang program

c) Penyuluhan mengenai lingkungan sekitar rumah ataupun dalam rumah,


yang menjadi faktor resiko berkembangnya kuman TB , baik dalam
memberikan solusi secara nyata atau tidak nyata

76
d) Memberikan informasi sebaik mungkin mengenai penyakit TB, dan
membuat suatu acara atau bentuk apresiasi kepada masyarakat sehingga
pola pikir terhadap stigma berkurang.

Tabel 26. Hasil akhir penentuan prioritas pemecahan masalah

Penyelesaian Uru
Nilai Kriteria Hasil akhir
Masalah tan

M I V C (M x I x V) / C
A 4 4 4 3 21.33 I
B 1 1 1 4 0.25 IV
C 3 3 3 3 9 II
D 2 2 2 2 4 III

Setelah melakukan penentuan prioritas alternatif penyebab pemecahan masalah


dengan menggunakan kriteria matrix maka didapatkan urutan prioritas alternatif
pemecahan penyebab masalah rendahnya penemuan suspek TB di wilayah kerja
Puskesmas Cipete Selatan adalah sebagai berikut :

1. Peyuluhan mengenai TB dan bahaya yang di akibatkan oleh penyakit TB.


Dengan demikian diharapkan timbul kesadaran masyarakat tentang
penyakit TB paru serta ada keinginan untuk memeriksakan dahaknya
kepada masyarakat yang sesuai kriteria inklusi. Kunjungan rumah pasien
TB untuk memberikan edukasi menengenai penyakit, kebersihan diri dan
lingkungan sehat.
2. Penyuluhan mengenai lingkungan sekitar rumah ataupun dalam rumah,
yang menjadi faktor resiko berkembangnya kuman TB , baik dalam
memberikan solusi secara nyata atau tidak nyata .
3. Memberikan informasi sebaik mungkin mengenai stigma penyakit TB, dan
membuat suatu acara atau bentuk apresiasi kepada masyarakat sehingga
pola pikir terhadap stigma berkurang.
4. Pemberdayaan tenaga kesehatan untuk membantu pemegang program

77
6.5 Rencana Kegiatan (PlanofAction)

Tabel 27. Plan of Action Peningkatan Cakupan Penemuan Suspek TB Paru di Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan

Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Biaya Metode Tolak ukur

Penyuluhan Meningkatka Warga RT/RW Dokter Menyesuaik Anggaran Penyulu Meningkatnya


kepada n kelurahan 6/6 muda an kegiatan Puskesmas han dan pengetahuan dan
masyarakat pengetahuan Cipete Kelurahan di dialog perubahan pola hidup
tentang gejala- masyarakat Selatan Cipete masyarakat. interaktif yang berisiko TB
gejala dan tentang TB Selatan pembagi
bahaya penyakit dan deteksi an Terlaksananya
TB dan dini terhadap formulir penyuluhan mengenai
kunjungan suspect TB pemeriks TB
rumah pasien aan
Meningkatnya
suspek TB untuk dahak.
penemuan kasus TB
memberikan
baru dengan BTA (+)
edukasi serta
kesadaran untuk
pemeriksaan
dahak kepada
masyarakat yang
sesuai dengan
kriteria inklusi

Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Biaya Metode Tolak ukur

78
Penyuluhan Untuk Warga Wilayah Petugas Disesuaikan - Tatap Meningkatnya
mengenai memutus RT/RW 6/6 RT/RW kesehatan, muka, pengetahuan dan
lingkungan rantai keluarahan 6/6 Ketua RT, penyuluh perubahan pola hidup
sekitar rumah perkembangb Cipete Kelurahan Dokter an, yang berisiko TB
ataupun dalam iakan kuman Selatan Cipete muda dialog
rumah, yang TB selatan interaktif
menjadi faktor
resiko
berkembangnya
kuman TB , baik
dalam
memberikan
solusi secara
nyata atau tidak
nyata

Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Biaya Metode Tolak ukur

Memberikan Dapat Ketua RT, Lingkunga Kader, Setiap bulan - Tatap Meningkatnya pasien

79
informasi yang meningkatka Kader n RT/RW Petugas muka, tersangka TB
baik mengenai n penemuan 6/6 Kesehatan sharing
kasus TB Masyrakat Kelurahan dengan Meningkatnya Pasien
stigma TB, dan RT/RW 6/6 Dokter TB yang berobat secara
Cipete pasien tb
membuat acara Dapat Kelurahan Selatan Muda yang rutin dan benar
meningkatka Cipete sudah
atau memberikan
n kesadaran Selatan sembuh
bentuk apresiasi masyarakat
kepada mengenai Memberi
kesehatannya kan
masyarakat,
lebih baik bentuk
sehingga pola lagi Apresias
pikir masyarakat i seperti
Berkurangny sticker
baik terhadap a kasus TB atau
stigma TB relaps, leaflet
ataupun TB
yang belum
diobati

80
Kegiatan Tujuan Sasaran Tempat Pelaksana Waktu Biaya Metode Tolak ukur

Pemberdayaan Dapat Kader Kader, Setiap bulan - Meningkatnya pasien


ketenaga kerja meningkatka Lingkunga Petugas tersangka TB yang
n penemuan Masyrakat n RT/RW Kesehatan dapat mengeluarkan
kesehatan untuk RT/RW 6/6 6/6
kasus TB sputum secara benar
membantu secara aktif. Kelurahan Kelurahan dan agar disiplin dalam
Cipete Cipete pemeriksaan sputum
Selatan Selatan

N Kegiatan
Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Nov Des
o.
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

81
1. Penyuluhan mengenai
lingkungan sekitar rumah
ataupun dalam rumah, yang
menjadi faktor resiko
berkembangnya kuman TB ,
baik dalam memberikan solusi
secara nyata atau tidak
nyataPenyuluhan
2. Penyuluhan kepada masyarakat
tentang gejala-gejala dan bahaya
penyakit TB dan kunjungan
rumah pasien suspek TB untuk
memberikan edukasi serta
kesadaran untuk pemeriksaan
dahak kepada masyarakat yang
sesuai dengan kriteria inklusi

3. Memberikan informasi yang


baik mengenai stigma TB,
dan membuat acara atau
memberikan bentuk
apresiasi kepada masyarakat,
sehingga pola pikir
masyarakat baik terhadap
stigma TB
4. Memberikan
informasi yang baik

82
mengenai stigma TB,
dan membuat acara
atau memberikan
bentuk apresiasi
kepada masyarakat,
sehingga pola pikir
masyarakat baik
terhadap stigma TB

83
BAB VII

HASIL INTERVENSI KEGIATAN

7.1 Evaluasi Data Kuantitatif

Penelitian yang dilakukan pada warga kelurahan Cipete Selatan,

dengan jumlah peserta penyuluan sebanyak 33 orang. Dengan kriteria

inklusi sebesar 15 orang dan kriteria eklusi sebesar 18 orang. Dan

pembagian kriteria eklusinya, 10 orang bersedia mengikuti penyuluhan

tapi tidak bersedia dilakukan pemeriksaan dahak, dan 8 orang ketika

sedang pendataan pemeriksaan dahak hilang begitu saja.

Dengan sampel yang berjumlah 15 orang yang telah di berikan

penyuluhan mengenai TB serta dilakukan wawancara. Dilakukannya

penyuluhan ini bertujuan agar dapat meningkatkan pengetahuan warga

Kelurahan Cipete Selatan tentang kesehatan khususnya mengenai

penyakit Tuberkulosis. Penyuluhan yang dilakukan pada tanggal 15

Agustus 2016 maka didapatkan hasil wawancara berikut:

Tabel 29. Pengaruh Tingkat Pengetahuan Terhadap

Penemuan Kasus TB Paru di Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan

Metode Analisis Variabel Mean t value p - value


Paired Samples Pre Test 5.0714
-4.241 0.001
T Test Post Test 7.3571

84
Untuk mengetahui apakah ada perbedaan yang bermakna dari

sebelum dan sesudah dilakukan penyuluhan, maka dilakukan uji-t, yaitu

paired sample t-test.

Dari tabel hasil uji-t diatas, terlihat bahwa t-hitung (t-value)

adalah -4.241dengan nilai probabilitas p = 0.001. Oleh karena nilai p

<0,05, maka H0 ditolak sehingga terdapat perbedaan yang bermakna

antara nilai rata-rata sebelum dan setelah dilakukan penyuluhan, yang

diukur dengan pre-test dan post-test.

Sehingga dapat diketahui bahwa penyuluhan yang telah dilakukan

kepada waraga Kelurahan Cipete Selatan sangat berguna untuk

meningkatkan pengetahuan, kesadaran dan kepedulian warga mengenai

penyakit TB. Penyuluhan yang telah dilakukan bertujuan agar warga di

Kelurahan Cipete Selatan khususnya warga RT 06 RW 06 yang banyak

terdapat Suspek TB dan tinggal dilingkungan yang padat dapat

mengetahui gejala-gejala penyakit TB, cara pemeriksaan dan pengeluaran

dahak yang benar, pola makan yang sehat, lingkungan dan rumah sehat,

dan terakhir mengenai pencegahan dan penularan penyakit TB. Untuk itu

diharapkan dengan bertambahnya pengetahuan, kesadaran dan kepedulian

warga di Kelurahan Cipete Selatan dapat segera datang ke pelayanan

kesehatan untuk melakukan pemeriksaan dan pengobatan TB. Sehingga

dapat membantu program kesehatan dalam menurunkan angka kesakitan

TB.

7.2 Evaluasi Data Kualitatif


85
Dilakukan kunjungan rumah pada hari Senin tanggal 15-17 Agustus 2016

yang bertujuan untuk wawancara mendalam mengenai tingkat pengetahuan

warga mengenai penyakit TB, pendataan formulir pemeriksaan dahak.. Setelah

dilakukan wawancara mendalam dilakukan penyuluhan secara langsung dan

pembagian leaflet dan sticker. Sehingga diharapkan dengan meningkatnya

pengetahuan Pasien TB maupun Suspek TB dapat mencegah kontak dengan

orang sekitar dan menurunkan angka penularan TB. Kunjungan dilakukan pada

rumah warga RT/RW 06/06 Kelurahan Cipete Selatan yang banyak terdapat

pasien TB dan suspek TB sebanyak 8 keluarga.

Dari wawancara jawaban partisipan dapat diketahui bahwa 8 partisipan

mengetahui tentang penyakit TBC yakni menjawab iya ketika ditanyakan pakah

mengetahui tentang TBC .

Mengenai penyebab penyakit TBC sebagian besar partisipan mengetahui

bahwa penyebab TBC adalah Bakteri. Hal ini dapat dilihat dari bebrapa jawaban

partisipan seperti:

biasanya penyebab TBC kuman dokter, tapi saya kurang tau nama

kumannya

Ada pula yang mengatakan bahwa penyebabnya virus atau penyakit

turunan

Ketika dilakukan wawancara bagaimana cara pemeriksaan TBC, sebagian

besar mengetahui bahwa pemeriksaann TBC dapat dilakukan dengan

penggunaan dahak, hanya sebagan kecil yang mengetahui pemeriksaan dengan

86
mantoux dan foto paru. Hal ini dapat dilihat dari beberapa jawaban partisipan

seperti:

pemeriksaanya biasanya pakai riak, kalau test lainnya saya ga tau

Ada yang mengatakan memakai riak, dan biasanya harus bolak balik

ke puskesmas kalau tidak salah 3 kali dok. Untuk test lainnya biasanya test yang

disuntik di kulit

Ada yang mengatakan memakai foto paru dok karena saudara saya

langsung foto dan katanya ada flek, batuknya lama sih dok tapi ga pernah

periksa dahaknya. Tiba-tiba batuk darah dan sesak gitu dok

Partisipan ketika menjawab apakah TBC bisa disembuhkan dengan

pengobatan, seluruhnya menjawab bisa namun ketika ditanyakan berapa lama

pengobatannya, jawaban pasrtisipan bervariatif,. Hal ini dapat dilihat dari

beberapa jawaban seperti:

TBC pakai obat bisa sembuh dok, kalau enggak salah 1 tahun dok

Ada yang menjawab bisa sembuh dok kalau minum obat, tapi kalau

bolong-bolong nanti jadi susah sembuhnya malah jadinya disuntik.

Pengobatannya bisa 6 bulan lebih

Mayoritas partisispan mengetahui bahaya TBC dan penularannya hal itu

diketahui dari beberapa jawaban mereka seperti TBC menular apalagi kalau

badan kita lagi ga sehat, gampang banget ketularan, adapula yang berpendapat

TBC menular dok, tetapi kalau kita sehat dan pake masker, kemungkinan tertular

kecil dok, ada juga yang berpendapat bahwa TBC merupaka penyakit keturunan

atau bawaan seperti flek paru atau TBC itu turunan dok, ada tetangga saya
87
bapaknya kena TBC eh anaknya yang bayi juga kena TBC dok, makanya sering

bolak-balik ke RS buat kontrol dan ambil obat.

Dari hasil wawancara diatas diketahui pengetahuan partisipan mengenai

TBC masih kurang, hal itu terlihat dengan masih banyaknya partisipan yang

belum mengetahui cara pemeriksaan TBC, pengobatan, dan cara penularannya.

Maka dari itu kami melakukan penyuluhan agar partisipan dan masyarakat

disekitar puskesmas Cipete Selatan lebih menngetahui dan mempunyai sikap

peduli dengan penyakit TBC

Penyuluhan Mengenai Penyakit Tuberkulosis di RT/RW 06/06

Pelaksanaan dari plan of action yaitu penyuluhan diadakan pada

tanggal 15 Agustus 2016, adapun tahap pelaksanaan sebagai berikut :

Pelaksanaan penyuluhan dilakukan pada tanggal 15 Agustus 2016.

Penyuluhan dilakukan di wilayah RT/RW 06/06 Kelurahan Cipete

Selatan. Penyuluhan dimulai pada pukul 09.30 WIB sampai dengan 11.30

WIB dengan total peserta penyuluhan yang diambil dari pengunjung,

pasien TB, dan suspek TB yang datang ke puskesmas Kelurahan Cipete

Selatan sebanyak 40 orang.

Penyuluhan yang diberikan berisi tentang penyakit tuberkulosis,

cara pencegahan dan penularan, pemeriksaan penunjang, dan pengobatan.

Pada responden diberikan pre test, pembagian leaflet dan sticker saat

sebelum dilakukan penyuluhan kemudian setelah penyuluhan diberikan

soal post test. Kemudian dilakukan sharing dengan pasien telah sembuh

dari TB. Setelah penyuluhan, pre test dan post test dilakukan, pendataan

pasien suspek TB untuk pemeriksaan dahak dilakukan.

88
Penyebaran Leaflet dan sticker Mengenai Penyakit Tuberkulosis Di

RT/RW 06/06 Kelurahan Cipete Selatan

Dilakukan penyebaran leaflet dan sticker yang berisi tentang

penyakit tuberkulosis kepada para kader-kader Kelurahan Cipete Selatan

serta para responden penyuluhan. Pembagian leaflet dan sticker dilakukan

pada tanggal 15 - 17 Agustus yang berjumlah 70 lembar.

89
BAB VIII

KESIMPULAN DAN SARAN

8.1 KESIMPULAN

Pengetahuan mengenai TBC sangatlah penting untuk membantu


meningkatkan penemuan kasus TB BTA (+) di dalam masyarakat. Selain
petugas medis yang telah terlatih, adanya masyarakat yang mengetahui
hal-hal mendasar mengenai TBC beserta apa yang harus dilakukan,
ternyata sangat membantu dalam menemukan kasus TB BTA (+), karena
mereka dapat melaporkan dan memotivasi orang sekitar lingkungan
tempat tinggal mereka yang memiliki gejala TBC untuk berobat.
Berdasarkan penyuluhan yang telah dilakukan, pengetahuan sebelum dan
sesudah penyuluhan mengalami peningkatan secara bermakna.
Masyarakat pun dapat mengetahui peran serta mereka dalam
meningkatkan penemuan kasus TB BTA (+) yang tentunya sangat
membantu petugas medis.

8.2 SARAN

Berdasarkan kesimpulan yang telah buat, perlu untuk dilakukan


konseling aktif (terutama kepada pasien dan keluarga pasien) serta
melakukan penyuluhan yang rutin dan terjadwal untuk meningkatkan
pengetahuan masyarakat. Selain itu membuat tema penyuluhan dan media
informasi yang lebih menarik dengan menampilkan video bergambar,
dialog interaktif dengan menampilkan pasien sebagai narasumber dan fun
game. Diaktifkan kembali GEBRAK TB. Dengan penyuluhan dan tema
yang bervariasi ini, diharapkan masyarakat lebih mudah menyerap dan
memahami materi penyuluhan yang diberikan. Sehingga masyarakat yang
memiliki pengetahuan yang mendasar mengenai TBC dapat membantu
para praktisi medis khususnya di Puskesmas Kelurahan Cipete Selatan
dengan melaporkan apabila ada anggota keluarga maupun tetangga
mereka yang memiliki gejala yang sesuai dengan gejala TBC. Masyarakat
yang telah memiliki pengetahuan yang cukup, diharapkan dapat memiliki
90
peran serta lainnya dalam membantu mengatasi penyakit TBC di tahap ke
depannya, seperti menjadi para kader aktif dan PMO dilingkungan tempat
tinggal. Tidak hanya itu, praktisi medis juga diharapkan melakukan
edukasi secara langsung ke rumah warga yang dicurigai terkena TB.
Puskesmas pun melakukan kegiatan turun lapangan untuk pemeriksaan
dahak langsung kepada pasien. Selain itu sarana dan pengembangan
petugas bagian TB untuk diberikan pelatihan, serta pengembangan sarana
untuk pemeriksaan suspek TB seperti mikroskop dan lainnya sebagai
penunjang untuk pemeriksaan dahak. Hadirnya pemeriksaan dahak ini
dapat meningkatkan penjaringan suspek TB.

DAFTAR PUSTAKA

91
1. Laksono AD, Astuti WD, Waty E, Attoillah. Kajian Standar Pelayanan
Minimal Penyakit Tuberkulosis Terkait Indikator Millennium
Development Goals. Buletin Penelitian Sistem Kesehatan Fakultas
Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga. 2012; 15(3): 259-70.
2. Rye A, Saleh YD, Hadiwijoyo Y. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi
Penemuan Penderita TB Paru di Kota Palu Provinsi Sulawesi Tengah.
Berita Kedokteran Masyarakat. 2009; 25(4): 189-94.
3. Perhimpunan Dokter Paru Indonesia. Tuberkulosis: Pedoman Diagnosis
Dan Penatalaksanaan Di Indonesia. PDPI. 2006. Available at:
http://www.klikpdpi.com/konsensus/tb/tb.html. Accessed on 30th August
2015
4. Murti ES, Prabandari YS, Riyanto BS. Efektivitas Promosi Kesehatan
Dengan Peer Education Pada Kelompok Dasawisma Dalam Upaya
Penemuan Tersangka Penderita TB Paru. Berita Kedokteran Masyarakat.
2006; 22(3): 128-34.
5. Division of Tuberculosis Elimination.Tuberculosis. Last update April 28,
2015. Available at: http://www.cdc.gov/tb/. Accessed on 4th October 2015
6. Departemen Kesehatan RI. Pedoman Nasional Penanggulangan
Tuberkulosis. Jakarta: Kementrian Kesehatan RI Direktur Jendral Bina
Kesehatan Masyarakat. 2007; p3-4.
7. World Health Organization. The Millennium Development Goals for
Health: A review of the indicators. Jakarta: World Health Organization;
2004.

92
Lampiran

93
94
95
Kuesioner

SOAL KUESIONER

PENYULUHAN PENYAKIT TUBERCULOSIS PARU

96
PUSKESMAS CIPETE SELATAN

1. Apa yang anda ketahui mengenai penyakit TBC ?


a. Penyakit menular c. Penyakit turunan
b. Penyakit tidak menular d. Penyakit kiriman
2. Bakteri apa yang menyebabkan sakit TBC ?
a. Mycobacterium leprae c. Streptococcus
b. Mycobacterium tuberculosis d. Staphilococcus
3. Apa saja gejala penyakit TBC ?
a. Batuk > 2 minggu c. Batuk berdarah
b. Demam dan berkeringat malam hari d. Benar semua
4. Bagaimana cara penularan penyakit TBC ?
a. Peralatan makan c. Tempat tidur
b. Percikan dahak d. Bersentuhan
5. Bagaimana cara mengetahui seseorang terkena penyakit TBC ?
a. Pemeriksaan Laboratorium darah c. Pemeriksaan dahak
b. Pemeriksaan foto dada d. Benar semua
6. Berapa lama pengobatan penyakit TBC ?
a. 1-2 bulan c. 3-6 bulan
b. 2-4 bulan d. 6-8 bulan
7. Bagaimana cara pencegahan penyakit TBC ?
a. Menutup mulut saat batuk/bersin
b. Tidak membuang dahak disembarang tempat
c. Ventilasi rumah yang baik
d. Semua benar
8. Apa efek samping obat TBC ?
a. Warna kemerahan pada air seni
b. Nyeri sendi dan kesemutan
c. Mual dan Muntah
d. Benar semua
9. Apakah yang anda ketahui tentang PMO ?
a. Pengganti minum obat c. Pengawas minum
obat
b. Pengantar minum obat d. Pasien minum
obat

97