Anda di halaman 1dari 13

Makalah

Akhlak Terhadap Orang Tua

Oleh :

Arief Agus Ainur Maulidz 14830061

Hamdan Prasetyo 14830071

Fakultas Teknologi Informasi


Universitas Merdeka Malang
1
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT, yang karena limpahan dan anugerah-Nya lah kelompok
kami dapat menyelesaikan tugas makalah ini dengan baik. Shalawat serta salam kepada
junjungan Nabi Muhammad SAW yang telah membawa kita dari zaman jahiliyah ke zaman
yang terang benderang.
Adapun makalah ini saya rangkum dari beberapa sumber yang dapat dipercaya yang
sajiannya disajikan dalam lembar Daftar Pustaka dengan harapan makalah ini dapat
menambah pengetahuan kita tentang Akhlak Terhadap Orangtua.
Kami menyadari bahwa penulisan makalah ini masih jauh dari kesempurnaan, baik
dari segi isi makalah maupun tata cara penulisannya. Oleh sebab itu, kami sangat
mengharapkan kritik dan saran guna lebih menyempurnakan penulisan makalah pada masa
yang akan datang.
Akhir kata, semoga makalah ini dapat menambah wawasan dan bermanfaat bagi kita
semua. Wassalam.

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................... 1
DAFTAR ISI............................................................................................................. 2
BAB I...................................................................................................................... 3
PENDAHULUAN....................................................................................................... 3
1.1 Latar Belakang.............................................................................................. 3
1.2 Rumusan Masalah.......................................................................................... 4
1.3 Tujuan Penulisan............................................................................................ 4
BAB II..................................................................................................................... 5
PEMBAHASAN......................................................................................................... 5
2.1 Melindungi dan Mendoakan Orang Tua................................................................5
2.2 Berbicara Dengan Kata-kata Sopan Terhadap Orang Tua...........................................7
2.3 Mentaati Perintah Orang Tua.............................................................................9
BAB III.................................................................................................................. 11
PENUTUP.............................................................................................................. 11
3.1 Kesimpulan................................................................................................. 11
3.2 Saran......................................................................................................... 11
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 12

3
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kata Akhlak berasal dari bahasa Arab dengan kosakata al-khulq yang berarti
kejadian, budi pekerti dan tabi'at dasar yang ada pada manusia. Setiap manusia dilahirkan
dengan tabi'at dasarnya yang dibawa dari Tuhan.
Sebagai seorang muslim yang baik kita tentu tahu bahwa akhlak terhadap orang
tua merupakan sesuatu hal yang sangat penting. Karena orang tua adalah orang yang
mengenalkan kita pada dunia dari kecil hingga dewasa. Dan setiap orang tua pun pasti
mempunyai harapan terhadap anaknya agar kelak menjadi anak yang sukses, berbakti
kepada orang tua, serta menjadi lebih baik dan sholeh.
Maka dari itu, jika kita memang seorang muslim yang baik hendaknya kita selalu
berbakti kepada orang tua, melakukan apa yang telah diperintahkan oleh orang tua, dan
pantang untuk membangkang kepada orang tua.
Namun di zaman dewasa ini banyak dari kita seperti lupa terhadap kewajiban kita
terhadap orang tua sebagai muslim yang baik, yaitu adalah kita harus memiliki akhlak
yang sempurna terhadap orang tua kita. Makalah ini mengandung poin-poin penting
bagaimana menjadi seorang anak yang berbakti terhadap orang tuanya. Maka selain
sebagai upaya untuk mengerjakan tugas ini, saya berharap bahwa tugas makalah ini juga
dapat dijadikan sebagai pengingat bagi setiap orang muslim yang membacanya akan
pentingnya akhlak terhadap orang tua.

4
1.2 Rumusan Masalah

Rumusan masalah yang diambil oleh penulis pada makalah ini adalah sebagai
berikut :

1. Melindungi dan mendoakan orang tua


2. Berbicara dengan kata-kata sopan terhadap orang tua
3. Mentaati perintah orang tua

1.3 Tujuan Penulisan

Adapun tujuan kami menulis makalah ini adalah agar kita dapat mengetahui dan
memahami akhlak terhadap orang tua yang tepat menurut Al-Quran dan hadits, serta
dapat mengaplikasikannya di dalam kehidupan kita sehari-hari.

5
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Melindungi dan Mendoakan Orang Tua

Seseorang bertanya kepada Rasulullah: wahai Rasulullah, apakah ada sisa


kebajikan setelah keduanya meninggal dunia yang aku untuk berbuat sesuatu kebaikan
kepada kedua orang tuaku. ?Rasulullah bersabda: ya, mendoakan dan memintakan
ampun untuk keduanya, melaksanakan janji keduanya, memuliakan teman-teman kedua
orang tua, dan bersilaturrahim yang engkau tiada mendapatkan kasih sayang kecuali
karena kedua orang tua.

Salah satu cara berbakti kepada orang tua adalah dengan senantiasa mendoakan
mereka. Doa seoang anak yang sholeh dikategorikan sebagai doa yang akan sampai dan
berguna bagi orang tuanya. Dalam sebuah hadist disebutkan bahwa ketika seseoang
meninggal maka terputuslah semua amalnya kecuali tiga, dan salah satu diantaranya
adalah anak sholeh yang senantiasa mendoakan orang tua nya.

Mendoakan kedua orang tua, tidak hanya ketika mereka telah tiada. Ketika orang
tua kita masih hidup pun, kita sangat dianjurkan untuk senantiasa mendoakan kebaikan
untuk orang tua kita. Mungkin ada diantara kita yang orang tuanya masih jauh dari
pemahaman agama, atau sedang ditimpa kesulitan dan lain sebagainya, maka sebagai
anak yang sholeh dan berbakti kepada mereka, hendaknya kita senantiasa memanjatkan
doa untuk kebaikan kedua orang tua kita baik di dunia maupun kebaikan di akherat
kelak. Dengan mendoakan orang tua yang masih hidup maupun yang sudah tiada maka
kita sebagai anak telah membantu melindungi mereka dari perbuatan tercela dan api
neraka.

6
Anak-anak yang baik akan mentaati perintah Allah SWT, anak berkewajiban
memelihara dan menjaga ibu bapaknya terutama jika anaknya sudah bekerja sedang ibu
bapak sudah tua. Apabila salah satu atau keduanya sampai umur lanjut dalam
pemeliharaan anaknya, anaknya harus tetap dan memelihara dengan baik, jangan sampai
berkata kasar, membentak dan berlaku kasar, sebagaimana firman-Nya :

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain


Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika
salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam
pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya
perkataan ah dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada
mereka perkataan yang mulia. (QS. 17:23)

7
2.2 Berbicara Dengan Kata-kata Sopan Terhadap Orang Tua

Birrul Walidain merupakan kebaikan-kebaikan yang


dipersembahkan oleh seorang anak kepada kedua orang tuanya, kebaikan tersebut
mencakup dzahiran wa batinan dan hal tersebut didorong oleh nilai-nilai fitrah manusia
meskipun mereka tidak beriman.

Banyak sekali kita dapati pada zaman sekarang seoang anak yang tidak
mengindahkan hal ini. Ada di sebagian kesempatan, seorang anak malah berbuat zalim
kepada orang tuanya, ada juga yang amat gemar memaki dan menyakiti perasaan kedua
orang tuanya. Hal ini tentu sangat miris sekali kita dengar mengingat berakhlak baik di
depan orang tua termasuk salah satu cara untuk berbakti kepada orang tua kita. Lantas
bagaimana seseorang bisa dikatakan berbakti kepada mereka sedangkan kata-katanya
kasar, selalu menyakiti kedua orang tua dan akhlak buruk lainnya.

Firman Allah :

}
[36 : { ]

"Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan


sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapak"

{
[ } :
14]

"Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang
ibu-bapaknya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-
tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua
orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu."

Hendaknya seorang anak selalu merendahkan suara ketika didepan kedua


orang tua. Hal ini dimaksudkan agar apa yang kita ucapkan tidak menyinggung perasaan
mereka. Diantara cara lain berbakti kepada orang tua dalam masalah akhlak adalah tidak
memotong pembicaraan orang tua kita saat mereka berbicara dan menghormati setiap
apa yang mereka sampaikan meskipun terkadang tidak sejalan dengan keinginan kita.

8
Sesungguhnya sebesar-besar dosa ialah memaki ayah ibunya sendiri Ada yang
bertanya kepada beliau, Bagaimanakah seorang memaki ayah ibunya? Rasulullah
SAW. menjawab, (yaitu dengan) memaki ayah orang lain lalu di balas (oleh orang lain
itu) dimaki pula ayahnya atau ibunya dimaki dibalas pula dimaki ibunya.

Hadis di atas menjelaskan keharusan kita menjaga nama baik orang tua. Beberapa usaha
yang dapat dilakukan dalam hal ini adalah:

1. Panggilah orang tua dengan ayah dan ibu atau yang semakna dengan itu. Jangan
memangil orang tua dengan namanya langsung, hal tersebut sangat terlarang.

2. Jangan memaki nama atau perilaku orang tua orang lain, karena dikhawatirkan
mereka akan membalas memaki nama dan perilaku orang tua kita. Bila hal itu terjadi
berdosalah kita.

3. Jagalah ucapan dan perilaku kita agar tetap sopan dan santun, karena baik tidaknya
perilaku kita akan membawa nama orang tua dan keluarga kita.

4. Termasuk pula dalam menjaga nama baik orang tua adalah menjaga serta
melaksanakan amanatnya, asalkan amanatnya itu sejalan dengan ajaran Islam.

9
2.3 Mentaati Perintah Orang Tua

Salah satu kewajiban anak kepada orang tuanya adalah menaati keaduanya.
Hal ini sebagaimana Firman Allah SWT yang artinya: Dan Tuhanmu telah
memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia, dan hendaklah kamu
berbuat baik pada ibu-bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jadi salah seorang di antara
keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka
sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan ah dan
janganlah kamu membentak mereka, dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang
mulia (QS. Al Israa: 23).

Menaati Allah adalah menaati orangtua, dan mendurhakai Allah adalah


mendurhakai orangtua (HR. Thabrani)

Ayat dan hadis di atas merupakan perintah untuk menghormati dan menaati
perintah orangtua. Bila orangtua memberi perintah maka kita harus berusaha untuk
melaksanakan sebaik mungkin. Apabila tak bisa atau tak mampu untuk
melaksanakannya, bicaralah serta jelaskanlah dengan cara yang baik. Tak boleh kita
berkata yang keras atau kasar. Jangankan begitu, berkata ah pun (sebagai kata
penolakan) tidak diperbolehkan.

10
Selain itu berbakti kepada orang tua merupakan amal yang paling utama.
Dalam riwayatnya Abdullah bin Masud radhiyallahu anhu berkata :

:

( ) : : : :

Aku berkata kepada Rasulullah SAW, Amal apakah yang paling utama?
Rasulullah SAW menjawab, Shalat pada waktunya (dalam riwayat lain disebutkan
shalat di awal waktunya). Aku bertanya lagi, Kemudian apa?, Rasulullah SAW
menjawab, Berbakti kepada orang tua. Aku bertanya lagi, Kemudian apa?, Rasulullah
menjawab, Jihad di jalan Allah.

Hanya ada satu perintah yang boleh ditolak, yaitu apabila perintah itu
bertentangan dengan ajaran agama (Islam) misalnya memerintah menyembah selain
Allah, berbuat dosa atau kemaksiatan. Perintah seperti itu boleh (malah wajib) ditolak,
namun tetap harus dengan cara yang baik dan bijaksana. Jelaskanlah bahwa perintah itu
bertentangan dengan jaran Islam, dan bisa dilaksanakan akan berdosa, tidak hanya yang
mengerjakannya tapi juga yang memerintahkannya. Sesuai firman Allah SWT :



15 ]

Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku


sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti
keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang
yang kembali kepada-Ku, kemudian hanya kepada-Kulah kembalimu, maka Kuberitakan
kepadamu apa yang telah kamu kerjakan

11
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

1. Bahwa doa anak sholeh adalah salah satu amal yang tidak terputus
2. Bahwa berbakti kepada kedua orang tua adalah amal yang dicintai oleh Allah.
3. Bahwa ridla Allah tergantung kepada keridlaan orang tua.

3.2 Saran

Kita sudah sepatutnya mendoakan orang tua ketika hidup maupun ketika
tiada. Kita sebagai anak berkewajiban memelihara dan menjaga ibu bapaknya terutama
jika anaknya sudah bekerja sedang ibu bapak sudah tua. Tidak bolehlah kita berkata
kasar kepada kedua orang tua, hendaknya kita bersuara rendah dan berbicara santun pada
mereka. Dan tentunya kita senantiasa mematuhi perintahnya selama itu adalah kebaikan.

12
DAFTAR PUSTAKA

http://fadhildarmawi.blogspot.com/

http://suranto-antasura.blogspot.com/

http://www.dakwah.info/

13