Anda di halaman 1dari 54

LAPORAN PRAAKTIK KERJA LAPANGAN

PENENTUAN K2O DAN Fe DALAM PUPUK ORGANIK


DIBALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN
(BPTP) YOGYAKARTA

Disusun Oleh :

Nur Faqih Mamuri

NIM: 13630008

PROGRAM STUDI KIMIA


FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN KALIJAGA
YOGYAKARTA
2016
PENENTUAN K2O DAN Fe DALAM PUPUK
ORGANIK DI BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI
PERTANIAN (BPTP) YOGYAKARTA

Disusun oleh:

Nur Faqih Ma`muri

Telah disetujui oleh:

Pembimbing Lapangan Dosen Pembimbing (DP)

Niken Pawestri, A.Md Sudarlin, M.Si.


NIP. 19850611 01503 1 002

Mengetahui

Kepala Instansi a.n Dekan


BPTP Yogyakarta Ketua Program Studi Kimia
Fakultas Sains dan Teknologi
UIN Sunan Kalijaga
Yogyakarta

Widada, A.Md. Dr. Susy Yunita Prabawati,


M.Si
NIP. 196807121999310001 NIP. 19760621 199903
2 005

1
KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr. Wb.
Puji syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat
dan karunia-Nya, sehingga laporan Praktik Kerja Lapangan
yang berjudul Penentuan K2O Dan Fe Dalam Pupuk Organik
di Balai Teknologi Pertanian (BPTP) Yogyakarta dapat
terselesaikan dengan baik. Laporan ini disusun
berdasarkan hasil analisis selama Praktik Kerja Lapangan
yang dilaksanakan pada tanggal 18 Januari 2016 hingga 05
Februari 2016 di Balai Pengkajian Teknologi Pertanian
Yogyakarta.
Laporan Praktik Kerja Lapangan ini merupakan salah
satu syarat bagi mahasiswa untuk menyelesaikan Program
Strata I (S1) di Jurusan Kimia Fakultas Sains dan Teknologi
UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta. Praktik Kerja Lapangan
dilakukan untuk membrikan gambaran tentang dunia kerja
sehingga dapat mengetahui dan memahami konsep
aplikasi dari teori byang telah didapat pada saat
perkuliahan.
Penyusun menyadari bahwa dalam penulisan laporan
ini tidak akan terwujud tanpa adanya bantuan dari
berbagai pihak yang telah memberikan dukungan baik
kritik maupun saran, serta bimbingan yang telah diberikan.
Oleh karena itu, penyusun menyampaikan terimakasih
kepada:
1. Bapak Dr. Murtono, M.Si., selaku Dekan Fakultas Sains
dan Teknologi UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta.
2. Ibu Dr. Susy Yunita Prabawati, S.Si., M.Si., selaku Ketua
Prodi Kimia Fakultas Sains dan Teknologi UIN Sunan
Kalijaga Yogyakarta.
3. Bapak Sudarlin Laoddang, S.Si., M.Sc., selaku Dosen
Pembimbing dalam menyusun Laporan Praktik Kerja
Lapangan.
4. Bapak Widodo, A.Md., selaku Deputi Manager Teknisi
BPTP Yogyakarta.
5. Bapak Sri Widodo, Bapak , Ibu Widowati, Ibu Niken
Pawesti, A.Md., selaku Analisi di Laboratorium Tanah
BPTP Yogyakarta.

2
6. Kedua orang tua saya Faizin dan Khaeriyah, serta kakak
dan kedua adik saya yang telah memberika
dukungannya baik materiil maupun non materiil.
7. Teman-teman yang menyenangkan pada saat
melaksanakan Praktek Kerja Lapangan.
Semoga Allah SWT memberikan rahmat dan karunia-
Nya kepada semua yang telah membantu dan memberikan
motvasi serta bimbingan kepada penyusun. Demikian
laporan ini disusun, diharapkan kritikn dan saran yang
bersifat membangun demi kesempurnaan laporan ini,
karena penyusun menyadari bahwa banyak kekurangan
dalam menyusun laporan ini. Semoga laporan ini
bermanfaat bagi semua pihak. Amin.

Wassalamualaikum Wr. Wb.


Yogyakarta, 17 November 2016
Penyusun

Nur Faqih Mamuri

3
DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN...................................................................
KATA PENGANTAR.............................................................................
DAFTAR ISI....................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR..............................................................................
DAFTAR TABEL................................................................................. vi
DAFTAR LAMPIRAN.......................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................
1.1.....................................................................Latar Belakang
..........................................................................................
1.2................................................................Rumusan Masalah
..........................................................................................
1.3...................................................................................Tujuan
..........................................................................................
1.4................................................................................Manfaat
..........................................................................................

Bab II Dasar Teori.............................................................................


2.1........................................................................Profil Instansi
..........................................................................................
2.2......................................................................Pupuk Organik
..........................................................................................
2.3................................................Unsur Hara Makro dan Mikro
..........................................................................................
2.4..............................................................Pemanfaatan Pupuk
........................................................................................ 11
2.5..........................................Spektrofotometer Serapan Atom
........................................................................................ 12

Bab III Metodelogi.......................................................................... 20


3.1...................................................................................Bahan
........................................................................................ 20
3.2.......................................................................................Alat
........................................................................................ 20
3.3.............................................................................Cara Kerja
........................................................................................ 20

Bab IV Hasil Dan Pembahasan....................................................... 23

4
4.1.............................Penentuan Faktor Koreksi Dalam Sampel
........................................................................................ 23
4.2...................................Penentuan Kalium (K) Dalam Sampel
........................................................................................ 25
4.3......................................Penentuan Besi (Fe) Dalam Sampel
........................................................................................ 27

Bab V Kesimpulan dan Saran......................................................... 29


5.1...........................................................................Kesimpulan
........................................................................................ 29
5.2....................................................................................Saran
........................................................................................ 29

Daftar Pustaka............................................................................... 30
Lampiran........................................................................................ 32
DAFTAR GAMBAR
GAMBAR Gambar 2.1 Skema alat spektrofotometer serapan atom....
15
Gambar 4.1. Grafik sbsorbansi versus konsentrasi larutan standar K....................... 25
Gambar 4.2. Grafik absorbansi versus konsentrasi larutan
standar Fe...................................................................................... 27

5
DAFTAR TABEL
Tabel 1. Massa Sampel Pupuk Organik Sebelum Dan Setelah
Pengeringan..........................................................35
Tabel 2. Nilai Absorbansi Larutan Standar Pada Penentuan K2O
Dalam Sampel................................................................36
Tabel 3. Penentuan Limit Of Detection (LOD)..................................37
Tabel 4. Nilai Absorbansi Larutan Sampel Dan Blanko....................37
Tabel 5. Nilai Absorbansi Larutan Standar Pada Penentuan Fe
Dalam Sampel.....................37
Tabel 6. Penentuan Limit Of Detection (LOD)..................................38
Tabel 7. Nilai Absorbansi Larutan Sampel Dan Blanko....................39
Tabel 8. Hasil Analisis Secara Keseluruhan.....................................40
Tabel 9. Persyaratan Teknis Minimal Pupuk Organik Dan
Pembenah Tanah.......................40

6
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Struktur Organisasi Dan Tata Kerja Balai Pengkajian
Tekonologi Pertanian......................................................32
Lampiran 2. Struktur Organisasi Laboratorium Balai Pengkajian
Teknologi Pertanian........................................................33
Lampiran 3. Persyaratan Teknin Minimal Pupuk Organik Dan
Pembenah Tanah..........................................................34
Lampiran 4. Penentuan Faktor Koreksi Sampel Pupuk Organik.......35
Lampiran 5. Penentuan Kalium (K2O) Dalam Sampel......................36
Lampiran 6. Penentuan Besi (Fe) dalam Sampel.............................38
Lampiran 7. Peralatan.....................................................................41

7
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Pertanian organik merupakan teknik budidaya pertanian
yang mengandalkan bahan-bahan alami tanpa menggunakan
bahan-bahan kimia sintetis. Tujuan utama pertanian organik
adalah menyediakan produk-produk pertanian, terutama bahan
pangan yang aman bagi kesehatan produsen dan konsumennya
serta tidak merusak lingkungan. Pemakaian pupuk organik
penting terutama dibidang lingkungan dan pertanian yang ingin
meniadakan pemakaian bahan-bahan kimia seperti pupuk dan
pestisida yang mengakibatkan dampak negatif, mendegradasi
lahan dan merusak kesehatan (Sutanto, 2001). Pertanian
organik ini didukung dengan adanya pupuk organik dan
biopestisida.
Pupuk adalah zat hara yang ditambahkan pada tumbuhan
agar berkembang dengan baik sesuai genetis dan potensi
produksinya. Pupuk dapat dibuat dari bahan organik maupun
non-organik (sintesis). Pupuk organik dapat dibuat dalam
bermacam-macam bentuk meliputi cair, curah, tablet, pellet,
brikel, dan granul. Pupuk seperti yang dikemukakan oleh
Hsibuan (2006), bila ditambahkan kedalam tanah ataupun
tanaman dapat menambahkan unsur hara serta dapat
memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologi tanah atau kesuburan
tanah. Pupuk merupakan unsur penting yang dibutuhkan oleh
tanaman yang berguna untuk pertumbuhan, yang didalamnya
mengandung unsur hara makro dan mikro. Pupuk secara umum
terbagi menjadi dua yakni pupuk organik dan anorganik. Pupuk
organik berasal dari bahan organik, sedangkan pupuk anorganik
menurut (Widiyandri, 2009) merupakan pupuk yang berasal dari

1
bahan mineral atau senyawa kimia yang dapat diserap oleh
tanaman.
Pupuk organik sebagai pengganti pupuk anorganik
sebenarnya masih menghadapi kendala. Unsur hara esensial
yang terkandung dalam pupuk organik jauh lebih rendah,
sehingga penggunaannya juga akan lebih banyak. Namun
ketersediaan unsur hara dalam pupuk organik ini tidak akan
mudah hilang. Ketersediaan hara sangat tinggi dipengaruhi oleh
tingkat dekomposisi atau mineralisasi dari bahan-bahan
organik. Rendahnya ketersediaan unsur hara pada pupuk
organik disebabkan karena bentuk N, P serta unsur lain dalam
bentuk senyawa kompleks organo protein atau senyawa asam
humat atau lignin yang sulit terdekomposisi.
Pupuk organik atau bahan organik seperti biopestisida
yang diberikan kepada tanaman harus mengandung unsur hara
makro dan mikro yang sesuai dengan kebutuhan tanaman.
Unsur hara makronrelatif lebih banyak diperlukan oleh
tanaman, yaitu meliputi C, H, O, N, P, K sedangkan unsur hara
mikro hanya dibutuhkan dalam jumlah relatif lebih sedikit
diantaranya Fe, Mn, B, Mg, S, Mo, Cu, Zn, dan Cl.
Pentingnya unsur hara makro seperti kalium berperan
untuk memperkuat bagian kayu tanaman, meningkatnya
kualitas buah, meningkatkan ketahanan terhadap hama,
penyakit, dan kekeringan, sedangkan apabila kekurangan unsur
kalium (K) menyebabkan ujung daun menguning dan semakin
lama berubah menjadin cokelat. Unsur hara maro kalium (K 2O)
dan unsur hara besi (Fe) merupakan bagian penting yang
dibutuhkan bagi tanaman sesuai dengan persyaratan teknis
minimal pupuk organik dan pambanahan tanah, Surat
Keputusan Menteri Pertanian no: 28/Permentan/SR.130/B/2009.
Kedua unsur ini dapat dianalisis dengan Spektrofotometer

2
Serapan Atom (SSA). Alat inin memiliki sensitifitas yang sangat
tinggi, sehingga sering dijadikan sebagai pilihan utama dalam
menganalisis unsur logam yang konsentrasinya sangat kecil
(ppm bahkan ppb).

1.2 RUMUSAN MASALAH


Berdasarkan uraian pada latar belakang, rumusan masalah
dapat disusun sebagai berikut:
1. Apakah terdapat kandungan kalium (K2O) dan besi (Fe)
dalam sampel pupuk organik?
2. Berapa kandungan dari kalium (K2O) dan besi (Fe) dalam
smpel pupuk organik?
3. Apakah kandungan kalium (K2O) dan besi (Fe) dalam pupuk
organik sudah memenuhi standar mutu persyaratan teknis
minimal pupuk organik dan pembenahan tanah sesuai
dengan Surat Keputusan Mentan no:
28/Permentan/SR.130/B/2009 ?

1.3 TUJUAN
Tujuan dari penentuan kandungan unsur hara makro dan
mikro total dalam pupuk organik dapat disusun sebagai berikut:
1. Mengetahui adanya kandungan kalium (K2O) dan besi (Fe)
dalam pupuk organik.
2. Mengetahui kandungan kalium (K2O) dan besi (Fe) dalam
pupuk organik.
3. Mengetahui kandungan kalium (K2O) dan besi (Fe) dalam
pupuk organik telah memenuhi standar mutu persyaratan
teknis minimal pupuk organik dan pembenahan tanah sesuai
dengan Surat Keputusan Mentan no:
28/Permentan/SR.130/B/2009.

1.4 MANFAAT
Mengetahui kandungan kalium (K2O) dan besi (Fe) dalam
sampel pupuk organik dengan spektrofotometer serapan atom
serta menentukan kesesuaian kandungan unsur yang diperoleh

3
dengan standar mutu persyaratan teknis minimal pupuk organik
dan pembenahan tanah sesuai dengan Surat Keputusan Mentan
no: 28/Permentan/SR.130/B/2009, sehingga dapat membantu
pertanian Indonesia dalam rangka mewujudkan dan
mengembangkan produksi pertanian yang berkualitas.

4
BAB II
DASAR TEORI

2.1 Profil Instansi


Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP)
Yogyakarta adalah Unit Pelaksana Teknis Badan Penelitian
dan Pengembangan Pertanian, Departemen Pertanian,
dibentuk berdasarkan SK Menteri Pertanian No.
350/Kpts/OT.210/6/2001 yang telah direvisi dengan Surat
Keputusan Menteri Pertanian Nomor
633/Kpts/OT.210/12/2003 terdiri dari satu pejabat eselon
IIIa (Kepala Balai) dan dua pejabat eselon IVa yaitu Kepala
sub bagian Tata Usaha dan Kepala Seksi Pelayanana Teknis
serta Pejabat Fungsional (Peneliti/Penyuluh/fungsional
lainnya).
Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP)
Yogyakarta dibentuk berdasarkan SK Mentan Nomor
350/Kpts/OT.210/6/2001 tanggal 14 Juni 2001. Selanjutnya,
seiring dengan penyempurnaan organisasi dan tata kerja
Balai yang tertuang dalam Peraturan Menteri Pertanian
Nomor 16/Permentan/OT.140/3/2006 tanggal 1 Maret 2006,
BPTP Yogyakarta adalah Unit Pelaksana Teknis Badan
Penelitian dan Pengembangan Pertanian, Departemen
Pertanian yang berada di bawah dan bertanggungjawab
kepada Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan
Pertanian, dan dalam pelaksanaan sehari-hari
dikoordinasikan oleh Kepala Balai Besar Pengkajian dan
Pengembangan Teknologi Pertanian (BBP2TP).
Pembentukan BPTP bertujuan untuk menghasilkan
teknologi spesifik lokasi, memperpendek rantai informasi,

5
mempercepat dan memperlancar diseminasi hasil
penelitian (alih teknologi) kepada petani dan pengguna
teknologi lainnya. Sampai dengan tahun 2001 unit kerja ini
masih merupakan Instalasi Penelitian dan Pengkajian
Teknologi Pertanian (IPPTP) Yogyakarta, lembaga non
struktural yang merupakan instalasi dari BPTP Jawa
Tengah.

2.1.1 Visi dan Misi


Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP)
Yogyakarta memiliki visi, yakni menjadi institusi penghasil
teknologi pertanian spesifik lokasi menuju pertanian
industrial unggul berkelanjutan berstandar internasional
untuk meningkatkan kemandirian pangan, nilai tambah,
ekspor dan kesejahteraan masyarakat pertanian.
Berdasarkan visi tersebut, BPTP Yogyakarta melakukan
beberapa misi, yaitu menghasilkan dan mengembangkan
inovasi-inovasi pertanian spesifik lokasi yang diperlukan
dan dimanfaatkan oleh petani, stakeholder dan sesuai
permintaan pasar guna mendukung pembangunan sektor
pertanian wilayah, meningkatkan percepatan diseminasi
teknologi pertanian inovatif dan spesifik lokasi,
meningkatkan jaringan kerjasama dengan lembaga
penelitian pertanian internasional, nasional, maupun pihak
swasta, mengembangkan kapasitas kelembagaan BPTP
dalam rangka meningkatkan pelayanan prima.

2.1.2 Tugas Dan Fungsi


Tugas dan fungsi BPTP berdasarkan peraturan
Menteri Pertanian, yakni melaksanakan kegiatan penelitian
komoditas, pengkajian perakitan dan pengembangan
teknologi tepat guna spesifik lokasi untuk wilayah Propinsi

6
DI.Yogyakarta. BPTP Yogyakarta dalam melaksanakan
tugas-tugas fungsionalnya, menyelenggarakan fungsi,
yaitu pelaksanaan inventarisasi dan identifikasi kebutuhan
teknologi pertanian tepat guna spesifik lokasi pelaksanaan
penelitian, pengkajian dan perakitan teknologi pertanian
tepat guna spesifik lokasi, Pelaksanaan pengembangan
teknologi dan diseminasi hasil pengkajian serta perakitan
materi penyuluhan, penyiapan kerjasama, informasi,
dokumentasi, serta penyebarluasan dan pendayagunaan
hasil pengkajian, perakitan dan pengembangan teknologi
pertanian tepat guna spesifik lokasi, pemberian pelayanan
teknik kegiatan pengkajian, perakitan dan pengembangan
teknologi pertanian guna spesifik lokasi, pelaksanaan
urusan tata usaha dan rumah tangga balai.

2.1.3 Lokasi BPTP Yogyakarta


Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP)
Yogyakarta memiliki tiga lokasi kantor, yaitu Kantor Utama
berlokasi di Karangsari meliputi Adminisrasi, Kelompok
Pengkaji Budidaya, Sosial Ekonomi, Sumberdaya dan Pasca
Panen. Laboratorium Tanah, Peternakan dan Pasca Panen
yang berlokasi di Karangsari, + 500 meter sebelah barat
kantor utama bersebelahan dengan Stadion Maguwoharjo
Yogyakarta.Gedung yang berlokasi di Jl. Demangan Baru
No. 28 Yogyakarta dimanfaatkan untuk mess/penginapan.

2.1.4 Struktur Organisasi


Susunan organisasi BPTP terdiri dari dua unsur structural
setingkat eselon IV A (Sub Bagian Tata Usaha, Seksi Kerja
Sama dan Pelayanan Pengkajian) dan kelompok Jabatan
Fungsional yang dipimpin oleh Kepala Balai sebagai pejabat

7
setingkat eselon III A. Struktur tersebut telah sesuai
dengan Peraturan Menteri Pertanian
No.16/Permentan/OT.140/3/2006 tanggal 1 Maret 2006
tentang Organisasi dan Tata Kerja Balai Pengkajian
Teknologi Pertanian. Struktur Organisasi dan Tata Kerja
Balai Pengakjian Teknologi Pertanian.

2.2 Pupuk Organik


Pupuk merupakan bahan yang ditambahkan ke
dalam tanah untuk menyediakan unsur hara yang penting
bagi pertumbuhan tanaman. Penggolongan pupuk
umumnya didasarkan pada sumber bahan yang digunakan,
cara aplikasi, bentuk dan kandungan unsur haranya
(Hadisuwito,2012).
Berdasarkan sumber bahan yang digunakan menurut
Hadisuwito (2012), pupuk dapat dibedakan menjadi pupuk
organic dan anorganik. Pupuk anorganik adalah pupuk
yang berasal dari bahan mineral dan telah diubah melalui
proses produksi di pabrik sehingga menjadi senyawa kimia
yang mudah diserap tanaman. Sementara itu,pupuk
organic adalah pupuk yang terbuat dari bahanorganik atau
makhlik hidup yang telah mati. Bahan orgainik ini akan
mengalami pembusukan oleh mikroorganisme sehingga
sifat fisiknya akan berbeda dari semula. Pupuk organik
termasuk pupuk majemuk lengkap karena karena
kandungan unsur haranya lebih dari satu unsur dan
mengandung unsur mikro. Jika dilihan dari bentuknya,
pupuk organik dibedakan menjadi dua, yakni pupuk organic
padat dan cair. Menurut permentan no:
28/Permentan/SR.130/B/2009 tentang pupuk organic dan
pembenahan tanah pupuk organik adalah pupuk yang
sebagian besar atau seluruhnya terdiri atas bahan organik

8
yang berasal dari tanaman dana tau hewan yang telah
melalui proses rekayasa, dapat berbentuk padat atau cair
yang digunakan sebagai penyuplai bahan organik untuk
memperbaiki sifat fisik kimia dan biologis tanah. Sumber
bahan organic dapat berupa kompos, pupuk hijau, pupuk
kandang, sisa panen seprti jerami, tongkol jagung dan
sabut kelapa, limbah ternak, limbah industri yang
menggunakan bahan pertanian danlimbah kota (Setyorini
dkk., 2004).

2.2.1. Pupuk Organik Padat


Pupuk organik padat adalah pupuk yang sebagian
besar atau seluruhnya yang terdiri atas bahan organik
yang berasal dari sisa tanaman,kotoran hewan, dan
manusia yang berbentuk padat. Dari bahan asalnya, pupuk
organik padat dibedakan menjadi pupuk kandang, humus,
kompos dan pupuk hijau.

2.2.1.1. Pupuk Kandang


Menurut Hadisuwito (2012), pupuk kandang adalah
pupuk yang bahan dasarnya berasal dari kotoran ternak,
baik kotoran padat maupun campuran sisa makanan dan
air seni ternak. Hamper semua kotoran hewan dapat
digunakan sebagai bahan pupuk kandang. Kotoran hewan,
seperti kambing, domba, sapi dan ayam, merupakan
kotoran yang paling sering digunakan untuk dijadikan
pupuk kandang. Pupuk kandang tidak hanya membantu
pertumbuhan, tetapi juga dapat membantu menetralkan
racun logam berat didalam tanah. Selain itu, pupuk
kandang dapat memperbaiki struktur tanah, membantu
penyerapan unsur hara dan mempertahankan suhu tanah.
Pupuk kandang yang telah siap digunakan memiliki ciri

9
dingin, remah, wujud aslinya sudah tampak, dan baunya
telah berkurang. Jika belum memiliki ciri-ciri tersebut,
pupuk kandang belum siap digunakan.

2.2.1.2. Pupuk Hijau


Pupuk hijau merupakan pupuk yang berasal dari
tanaman atau bagian tanaman tertentu yang masih segar,
lalu dibenamkan ke dalam tanah. Bagian tanaman yang
sering digunkan untuk pupuk hijuau adalah daun, tangkai
dan batang yang masih muda. Umumnya, semua jenis
tanaman dapat dijadikan sebagai pupuk hijau. Namun,
jenis tanaman yang paling bagus untuk pupuk hijau adalah
jenis tanaman yang akarnya bersimbiosis dengan
mikroorganisne peringkat nitrogen. Pupuk hijau bermanfaat
untuk meningkatkan bahan organic tanah dan unsur hara,
khususnya nitrogen (hadisuwito, 2012).

2.2.1.1.3. Kompos
Kompos berasal dari sisa bahan organic, baik dari
hewan, tanaman, dan limbah organic yang telah
mengalami dekomposisi atau fermentasi. Pada dasrnya,
pupuk kandang dan pupuk hijau merupakan bagian dari
kompos. Jenis tanaman yang seriang digunakan untuk
kompos diataranya adalah jerami, sisa tanman jagung dan
serbuk kelapa. Sementara itu, bahan dari hewan ternak
yang sering digunakan untuk kompos antara lain kotoran
ternak, urin, pakan ternak yang terbuang dan cairan biogas
(Hadisuwito,2012).

2.2.1.1.4. Humus
Humus merupakan hasil dekomposisi tumbuhan
berupa daun, akar, cabang, rantingdan bahan secara
alami.proses dekomposisi ini dipengaruhi oleh cuaca diatas

10
permukaan tanah dan dibantu oleh mikroorganisme tanah.
Antara humus dan upuk hijau sebenarnya memiliki
kemiripan. Perbedaannya hanya terletak pada prosesnya.
Humus terbebentuk secara alami dan sebagian besar
terjadi di hutan. Sementara itu, pupuk hijau terbentuk
dengan bantuan manusia (hadisuwito, 2012).

2.2.2. Pupuk Organik Cair


Pupuk organik cair merupakan larutan dari hasil
pembusukan bahan-bahan organik yang berasal dari sisa
tanaman, kotoran hewan dan manusia yang kandungan
unsur haranya lebih dari satu unsur. Kelebihan dari pupuk
organic ini adalah mampu mengatasi defisiensi hara secara
cepat. Jika di bandingkan dengan pupuk anorganik,
pupukorganik cair umummnya tidak merusak tanah dan
tanaman meskipun sudah sering digunakan sesering
mungkin.selain itu, pupuk ini juga memiliki bahan pengikat
sehingga larutan pupuk yang diberikan ke prmukaan tanah
bias langsung di manfaatkan oleh tanaman
(Hadisuwito,2012).

2.3. Unsur Hara Makro Dan Mikro


Unsur hara merupakan salah satu faktor lingkungan
yang sangat mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Bila
unsur hara tidak terdapat dalam jumlah yang cukup dalam
tanah, tanaman tidak akan tumbuh dengan normal. Unsur
tersebut adalah unsur hara makro dan mikro.
Pengelompokan ini berdasarkan jumlah yang diperlukan
bagi pertumbuhan tanaman dan bukan didasarkan pada
tingkat kepentingannya.
Unsur hara digolongkan ke dalamunsur hara makro
dan unsur hara mikro. Unsur hara makro terdiri dari C, H,
O, N, S, P, K, Ca dan Mg. unsur hara N, P, K merupakan

11
unsur hara utama yang diperlukan dalamjumlah
yangsedang, tetapi memegang [eran penting bagi
pembentukan jaringan tanaman. Unsur hara mikro
diperlukan dalam jumlah yang sangat sedikit, seperti Fe,
Mn, Zn, Cu, Mo dan Cl, tetapi kekurangan unsur ini tidak
dapat diganti oleh unsur lainnya.

2.3.1. Kalium
Seperti unsur hara lainnya, kalium bukanlah
komponen dari protein, karbohidrat atau beberapa
substansi lainnya didalam tumbuhan. Kalium dengan
mudah diserap oleh akar tanaman, dan sebagian besar ion
kalium (K+) disimpan didalamsel tumbuh-tumbuhan
(simpson ., 1986).
Ion-ion K+ didalam air tanah dan ion-ion K+ yang
diadsorpsi dapat langsung diserap, Disamping itu tanah
juga mengandung persediaan mineral tertentu dalam
bentuk brbagai macam silikat, damana kalium
membebaskan diri sebagai akibat daripengaruh iklim
(Rinsema, 1993).
Persediaan kalium didalam tanah dapat berkurang
karenatiga hal, yaitu pengambilan kalium oleh tanaman,
pencucian kalium oleh air, dan erosi tanah. Biasanya
tanaman menyerap aklium lebih banyak daripada unsur
hara lain kecuali nitrogen. Beberapa jenis tanaman
khususnya rumput-rumputan dan kacang-kacangan akan
terus menyerap kalium diatas kebutuhan normal. Hali ini
disebut luxury consumption, sering terjadi pada permukaan
kalium dengan dosis tinggi (Agustina, 1990).
Dalam pertumbuhan tanaman, kalium berperan
sebagai memperkuat bagian kayu tanaman, meningkatkan
kualitas buah, meningkatkan ketahanan terhadap

12
hama,penyakit, dan kekeringan. Kekurangan unsur kalium
(K) menyebabkan ujung daun menguning dan semakin
lama berubah menjadi cokelat (wiryanta, 2008).

2.3.2. Besi (Fe)


Besi (Fe) diambil dari tanaman dalam bentuk ion feri
(Fe3+) atau fero (Fe2+). Fe umumnya menyusun 0,01%
tanaman dengan kisaran dalam daun adalah 10-100 ppm.
Besi berperan terutama dalam sintesis klorofil dan enzyme-
enzime yang berfungsi dalam system transfer electron.
Unsur ini bersama mangan (Mn) terlibat dalam aktifitas
enzimatik yang terkait dengan metabolism karbohidrat,
reaksi fosforilasi dan siklus asam sitrat (Kemas, 2009).
Kekurangan Fe menyebabkan terhambatnya pembentukan
klorofil, penyusunan protein menjadi tidak sempurna dan
penurunan jumlah ribosom. Kekurangan Fe juga
menyebabkan penurunan kadar pigmen, dan
mengakibatkan pengurangan aktivitas enzim. Tanaman
yang keracunan Fe akan menunjukan gejala-gejala seperti
daun berwarna cokelat kemerah-merahan,menguning atau
orange (Wasiaturrohmah, 2008).
Besi bukan merupakan bagian penyusun molekul
klorofil, akan tetapi keberadaanya mempengaruhi tingkat
klorofil karena Fe dibutuhkan dalam pembentukan
ultrastruktur kloroplas. Definisi Fe menyebabkan
berkurngnya jumlah dan ukuran kloroplas (Gardner dkk.,
1991).

2.4. Pemanfaatan Pupuk


Bhahan atau pupuk organik sangat bermanfaat bagi
peningkatan produksi pertanian, baik kualitas maupun
kuantitas, mengurangi pencemaran lingkungan dan
meningkatkan kualitas lahan secara berkelanjutan.

13
Penggunaan pupuk organic dalam jangka panjang dapat
meningkatkan produktifitas lahan dapat mencegah
degradasi lahan. Pupuk organik yang ditambahakan ke
dalam tanah menurut Suriadikarta dan simanungkalit
(2006) akan mengalami beberapa kali fase perombakan
oleh mikroorganisme tanah untuk menjadi humus atau
bahan organik tanah. Pupuk organik juga berperan sebagai
sumber energy dan makanan mikroba tanah sehingga
dapat meningkatkan aktivitas mikroba tersebut dalam
penyediaan hara tanaman.
Pupuk organik memiliki fungsi utama, baik fungsi
fisika maupun fungsi kimia. Fungsi fisika dari pupuk
organik, yaitu memperbaiki struktur tanah karena bahan
organik dapat mengikat partikel tanah menjadi agregat
yang mantap, memperbaiki distribusi ukuran pori tanah
sehingga daya pegangan air atau water holding capacity
tanah menjadi lebih baik dan aerasi di dalam tanah juga
menjadi lebih baik dan aerasi di dalam tanah juga
menjadin lebih baik. Fungsi kimia dari pupuk organik, yaitu
sebagai penyedia unsur hara makro yang meli[uti nitrogen,
fosfor, kalium, kalsium, magnesium, dan belerang serta
unsur mikro yang meliputi seng, tembaga, molybdenum,
kobalt, boron, mangan dan besi yang berfungsi untuk
meningkatkan kapasitas tukar kation (KTK) tenah serta
dapat membentuk senyawa kompleks dengan ion logam
sperti alumunium, besi dan mangan sehingga logam-logam
tersebut tidak bersifat racun (Suriadikarta, dan
Simanungkalit., 2006).

2.5. Spektroskopi Serapan Atom


Spektrofotometri Serapan Atom (AAS) adalah suatu
metode analisis yang didasarkan pada proses penyerapan

14
energi radiasi oleh atom-atom yang berada pada tingkat
energi dasar (ground state). Penyerapan tersebut
menyebabkan tereksitasinya elektron dalam kulit atom ke
tingkat energi yang lebih tinggi. Keadaan ini bersifat labil,
elektron akan kembali ke tingkat energi dasar sambil
mengeluarkan energi yang berbentuk radiasi. Dalam AAS,
atom bebas berinteraksi dengan berbagai bentuk energi
seperti energi panas, energi elektromagnetik, energi kimia
dan energi listrik. Interaksi ini menimbulkan proses-proses
dalam atom bebas yang menghasilkan absorpsi dan emisi
(pancaran) radiasi dan panas. Radiasi yang dipancarkan
bersifat khas karena mempunyai panjang gelombang yang
karakteristik untuk setiap atom bebas (Basset, 1994).
Spektrofotometri molekuler pita absopsi inframerah dan
UV-tampak yang di pertimbangkan melibatkan molekul
poliatom, tetapi atom individu juga menyerap radiasi yang
menimbulkan keadaan energi elektronik tereksitasi.
Spectra absorpsi lebih sederhana dibandingakan dengan
spectra molekulnya karena keadaan energi elektronik tidak
mempunyai sub tingkat vibrasi rotasi. Jadi spectra absopsi
atom terdiri dari garis-garis yang jauh lebih tajam daripada
pita-pita yang diamati dalam spektrokopi molekul
(Underwood, 2001).
Spektrrofotometer serapan atom (AAS) merupakan
teknik analisis kuantitatif dari unsur-unsur yang
pemakaiannya sangat luas, diberbagai bidang karena
prosedurnya selektif, spesifik, biaya analisa relatif murah,
sensitif tinggi (ppm-ppb), dapat dengan mudah membuat
matriks yang sesuai dengan standar, waktu analisa sangat
cepat dan mudah dilakukan. Analisis AAS pada umumnya
digunakan untuk analisa unsur, teknik AAS menjadi alat

15
yang canggih dalam analisis.ini disebabkan karena
sebelum pengukuran tidak selalu memerluka pemisahan
unsur yang ditetukan karena kemungkinan penentuan satu
logam unsur dengan kehadiran unsur lain dapat dilakukan,
asalkan katoda berongga yang diperlukan tersedia. AAS
dapat digunakan untuk mengukur logam sebanyak 61
logam. Sember cahaya pada AAS adalah sumber cahaya
dari lampu katoda yang berasal dari elemen yang sedang
diukur kemudian dilewatkan ke dalam nyala api yang berisi
sampel yang telah terakomisasi, kemudian radiasi tersebut
diteruskan ke detektor melalui monokromator. Chopper
digunakan untuk membedakan radiasi yang berasal dari
nyala api. Detektor akan menolak arah searah arus ( DC )
dari emisi nyala dan hanya mnegukur arus bolak-balik dari
sumber radiasi atau sampel. Atom dari suatu unsur
padakeadaan dasar akan dikenai radiasi maka atom
tersebut akan menyerap energi dan mengakibatkan
elektron pada kulit terluar naik ke tingkat energi yang lebih
tingi atau tereksitasi. Atom-atom dari sampel akan
menyerpa sebagian sinar yang dipancarkan oleh sumber
cahaya. Penyerapan energi cahaya terjadi pada panjang
gelombang tertentu sesuai dengan energi yang dibutuhkan
oleh atom tersebut (Basset, 1994).
Hubungan kuantitatif antara intensitas radiasi yang
diserap dan konsentrasi unsur yang ada dalam larutan
cuplikan menjadi dasar pemakaian SSA untuk analisis
unsur-unsur logam. Untuk membentuk uap atom netral
dalam keadaan/tingkat energi dasar yang siap menyerap
radiasi dibutuhkan sejumlah energi. Energi ini biasanya
berasal dari nyala hasil pembakaran campuran gas
asetilen-udara atau asetilen-N2O, tergantung suhu yang

16
dibutuhkan untuk membuat unsur analit menjadi uap atom
bebas pada tingkat energi dasar (ground state). Disini
berlaku hubungan yang dikenal dengan hukum Lambert-
Beer yang menjadi dasar dalam analisis kuantitatif secara
SSA. Hubungan tersebut dirumuskan dalam persamaan
sebagai berikut (Ristina, 2006).
I = Io . a.b.c
Atau,
Log I/Io = a.b.c
A = a.b.c
dengan,
A = absorbansi, tanpa dimensi
a = koefisien serapan, L2/M
b = panjang jejak sinar dalam medium berisi atom
penyerap, L
c = konsentrasi, M/L3
Io = intensitas sinar mula-mula
I = intensitas sinar yang diteruskan
Pada persamaan diatas ditunjukkan bahwa besarnya
absorbansi berbanding lurus dengan konsentrasi atom-
atom pada tingkat tenaga dasar dalam medium nyala.
Banyaknya konsentrasi atom-atom dalam nyala tersebut
sebanding dengan konsentrasi unsur dalam larutan
cuplikan. Dengan demikian, dari pemplotan serapan dan
konsentrasi unsur dalam larutan standar diperoleh kurva
kalibrasi. Dengan menempatkan absorbansi dari suatu
cuplikan pada kurva standar akan diperoleh konsentrasi
dalam larutan cuplikan. Bagian-bagian AAS adalah sebgai
berikut (Day, 1986).

Gambar 2.1 Skema alat spektrofotometer serapan atom


(sumber : Day and Underwood, 2002)
a. Lampu katoda
Lampu katoda merupakan sumber cahaya pada
AAS. Lampu katoda memiliki masa pakai atau umur

17
pemakaian selama 1000 jam. Lampu katoda pada setiap
unsur yang akan diuji berbeda-beda tergantung unsur yang
akan diuji, seperti lampu katoda Cu, hanya bisa digunakan
untuk pengukuran unsur Cu. Lampu katoda terbagi menjadi
dua macam, yaitu :
Lampu Katoda Monologam : Digunakan untuk mengukur 1
unsur.
Lampu Katoda Multilogam : Digunakan untuk pengukuran
beberapa logam sekaligus (Mulja, 1995).

b. Tabung gas
Tabung gas pada AAS yang digunakan merupakan
tabung gas yang berisi gas asetilen. Gas asetilen pada AAS
memiliki kisaran suhu 20000 K, dan ada juga tabung gas
yang berisi gas N2O yang lebih panas dari gas asetilen,
dengan kisaran suhu 30000 K. Regulator pada tabung
gas asetilen berfungsi untuk pengaturan banyaknya gas
yang akan dikeluarkan, dan gas yang berada di dalam
tabung. Spedometer pada bagian kanan regulator
merupakan pengatur tekanan yang berada di dalam
tabung. Gas ini merupakan bahan bakar dalam
Spektrofotometri Serapan Atom (Mulja, 1995).

c. Burner
Burner merupakan bagian paling terpenting di
dalam main unit, karena burner berfungsi sebagai tempat
pancampuran gas asetilen, dan aquabides, agar tercampur
merata, dan dapat terbakar pada pemantik api secara baik
dan merata. Lobang yang berada pada burner, merupakan
lobang pemantik api (Mulja, 1995).

d. Monokromator
Berkas cahaya dari lampu katoda berongga akan
dilewatkan melalui celah sempit dan difokuskan

18
menggunakan cermin menuju monokromator.
Monokromator dalam alat SSA akan memisahkan,
mengisolasi dan mengontrol intensitas energi yang
diteruskan ke detektor. Monokromator yang biasa
digunakan ialah monokromator difraksi grating (Mulja,
1995).

e. Detektor
Detektor merupakan alat yang mengubah energi
cahaya menjadi energi listrik, yang memberikan suatu
isyarat listrik berhubungan dengan daya radiasi yang
diserap oleh permukaan yang peka. Fungsi detektor adalah
mengubah energi sinar menjadi energi listrik, dimana
energi listrik yang dihasilkan digunakan untuk
mendapatkan data. Detektor AAS tergantung pada jenis
monokromatornya, jika monokromatornya sederhana yang
biasa dipakai untuk analisa alkali, detektor yang digunakan
adalah barier layer cell. Tetapi pada umumnya yang
digunakan adalah detektor photomultiplier tube.
Photomultiplier tube terdiri dari katoda yang dilapisi
senyawa yang bersifat peka cahaya dan suatu anoda yang
mampu mengumpulkan elektron. Ketika foton menumbuk
katoda maka elektron akan dipancarkan, dan bergerak
menuju anoda. Antara katoda dan anoda terdapat dinoda-
dinoda yang mampu menggandakan elektron. Sehingga
intensitas elektron yang sampai menuju anoda besar dan
akhirnya dapat dibaca sebagai sinyal listrik. Untuk
menambah kinerja alat maka digunakan suatu
mikroprosesor, baik pada instrumen utama maupun pada
alat bantu lain seperti autosampler (Mulja, 1995).

f. Sistem pembacaan

19
Sistem pembacaan merupakan bagian yang
menampilkan suatu angka atau gambar yang dapat dibaca
oleh mata (Mulja, 1995).

g. Ducting
Ducting merupakan bagian cerobong asap untuk
menyedot asap atau sisa pembakaran pada AAS, yang
langsung dihubungkan pada cerobong asap bagian luar
pada atap bangunan, agar asap yang dihasilkan oleh AAS,
tidak berbahaya bagi lingkungan sekitar. Asap yang
dihasilkan dari pembakaran pada spektrofotometry
serapan atom (AAS), diolah sedemikian rupa di dalam
ducting, agar asap yang dihasilkan tidak berbahaya (Mulja,
1995).

2.6. Gangguan dalam Spektrofotometri Serapan


Atom
Berbagai faktor dapat mempengaruhi pancaran nyala
suatu unsur tertentu dan menyebabkan gangguan pada
penetapan konsentrasi unsur.
a. Gangguan akibat pembentukan senyawa refraktori
Gangguan ini dapat diakibatkan oleh reaksi antara
analit dengan senyawa kimia, biasanya anion, yang ada
dalam larutan sampel sehingga terbentuk senyawa yang
tahan panas (refractory). Sebagai contoh fospat akan
bereaksi dengan kalsium dalam nyala menghasilkan
pirofospat (Ca2P2O7). Hal ini menyebabkan absorpsi
ataupun emisi atom kalsium dalam nyala menjadi
berkurang. Gangguan ini dapat diatasi dengan
menambahkan stronsium klorida atau lanthanum nitrat ke
dalam larutan. Kedua logam ini mudah bereaksi dengan
fospat dibanding dengan kalsium sehingga reaksi antara

20
kalsium dengan fospat dapat dicegah atau diminimalkan.
Gangguan ini dapat juga dihindari dengan menambahkan
EDTA berlebih. EDTA akan membentuk kompleks kelat
dengan kalsium, sehingga pembentukan senyawa
refraktori dengan fospat dapat dihindarkan. Selanjutnya
kompleks Ca-EDTA akan terdisosiasi dalam nyala menjadi
atom netral Ca yang menyerap sinar. Gangguan yang lebih
serius terjadi apabila unsur-unsur seperti: Al, Ti, Mo, V dan
lain-lain bereaksi dengan O dan OH dalam nyala
menghasilkan logam oksida dan hidroksida yang tahan
panas. Gangguan ini hanya dapat diatasi dengan
menaikkan temperatur nyala, sehingga nyala yang umum
digunakan dalam kasus semacam ini adalah nitrous oksida-
asetilen (Mulja, 1995).

b. Gangguan ionisasi
Gangguan ionisasi ini biasa terjadi pada unsur-unsur
alkali tanah dan beberapa unsur yang lain. Karena unsur-
unsur tersebut mudah terionisasi dalam nyala. Dalam
analisis dengan SSA yang diukur adalah emisi dan serapan
atom yang tak terionisasi. Oleh sebab itu dengan adanya
atom-atom yang terionisasi dalam nyala akan
mengakibatkan sinyal yang ditangkap detektor menjadi
berkurang. Namun demikian gangguan ini bukan
gangguan yang sifatnya serius, karena hanya sensitivitas
dan linearitasnya saja yang terganggu. Gangguan ini
dapat diatasi dengan menambahkan unsur-unsur yang
mudah terionisasi ke dalam sampel sehingga akan
menahan proses ionisasi dari unsur yang dianalisis (Mulja,
1995).

21
c. Gangguan fisik alat
Gangguan fisik adalah semua parameter yang dapat
mempengaruhi kecepatan sampel sampai ke nyala dan
sempurnanya atomisasi. Parameter-parameter tersebut
adalah kecepatan alir gas, berubahnya viskositas sampel
akibat temperatur nyala. Gangguan ini biasanya
dikompensasi dengan lebih sering membuat kalibrasi atau
standarisasi (Mulja, 1995).

22
BAB III
METODOLOGI
A. Bahan
Bahan yang digunakan dalam penentuan K2O dan Fe
dalam pupuk organik yakni Sampel Pupuk organik, HNO3
pa 65%, HCLO4 pa 70%, Larutan standar induk Titrisol K,
Fe masing-masing 1000 ppm dalam akuades.

B. Alat
Alat yang digunakan dalam penentuan K 2O dan Fe
dalam pupuk organik yakni Neraca analitik Ohaus seri
Adventurer, Labu takar 50 mL Pyrex, Pipet volume 10
mL Pyrex, Pipet volume 5 mL Pyrex, Pipet volume 1 mL
Pyrex, Block digestor ED36S, Tabung kjeldhal Pyrex,
Kertas saring Whatman 41, Tabung reaksi Pyrex, Rak
tabung reaksi, Vortex mixer genius 3, Spektroskopi
serapan atom merek Varian seri SpectrAA 50.

C. Cara Kerja
1. Penentuan Kadar Air
Diambil sebanyak 5 gram sampel pupuk organik
padat, kemudian dimasukkan kedalam oven dengan
temperatur 110C selama 5 jam, kemudian
dimasukkan kedalam desikator selama 30 menit, lalu
ditimbang sampai diperoleh berat konstannya.

2. Detruksi Sampel
Sebanyak 0,5 g sampel yang telah dihaluskan
dimasukkan ke dalam tabung kjeldhal, Sebanyak 4
mL HNO3 dan 0,5 mL HCLO4 ditambahkan, panaskan
pada block digestor mulai dengan suhu 300C,
destruksi diakhiri bila sudah keluar uap putih dan
cairan dalam labu tersisa sekitar 0,5 mL, larutan
didinginkan dan diencerkan dengan akuades dan

23
volume ditetapkan menjadi 50 mL, dikocok hingga
homogen, dibiarkan semalam atau disaring dengan
kertas saring Whatman 41 agar diperoleh ekstrak
jernih (eksttrak A).

3. Penentuan kadar K dalam sampel


a. Pembuatan larutan standar induk K 1000 ppm
Larutan standar induk K Titrisol dalam ampul
dipindahkan secara kuantitatif ke dalam labu ukur
1000 mL. larutan ini ditetapkan volumenya
dengan akuades kemudian di gojok hingga
homogeny.
b. Pembuatan larutan standar K 100 ppm
Sebanyak 25 mL larutan standar induk 1000 ppm
dimasukkan dalam labu ukur 250 mL. larutan ini
ditepatkan volumenya dengan akuades kemudian
digojok hingga homoge.
c. Pembuatan larutan standar K 4; 8; 12; 16; dan 20
ppm
Sebanyak 4; 8; 12; 16; dan 20 mL larutan standar
K 100 ppm dimasukkan dalam labu ukur 100 mL.
kemudian ditepatkan volumenya dengan akuades
lalu di gojok hingga homogen.
d. Penentuan K
Sebanyak 1 mL ekstrak A ke dalam tabung reaksi
volume 20 ml. di tambahkan 9 mL akuades,
dikocok hingga homogeny dengan vortex mixer.
Ekstrak ini adalah hasil pengenceran 10x (ekstrak
B). diukur K dengan ekstrak B menggunakan SSA
dengan deret standar campuran K sebagai
pembanding, dicatat adsorbansi baik standar
maupun contoh.

4. Penentuan kandungan Fe dalam sampel


a. Pembuatan larutan standar Fe 1000 ppm (Titrisol)

24
Larutan standar induk Fe titrisol dalam ampul
dipindahkan secara kuantitatif kedalam labu ukur
1000 mL. larutan ini ditepatkan volumenya
denagn akuades kemudian digojok hingga
homogen.
b. Pembuatan larutan standar Fe 100 ppm
Sebanyak 25 mL larutan standar induk Fe 1000
ppm dimasukkan dalam labu ukur 250 mL. larutan
ini ditepatkan volumenya dengan akuades
kemudian di gojok hingga homogen.
c. Pembuatan larutan standar Fe 2; 4; 6; 8; dan 10
ppm
Sebanyak 2; 4; 6; 8; dan 10 mL larutan standar Fe
100 ppm dimasukkan dalam labu ukur 100 mL.
kemudian ditepatkan volumenya dengan akuades
lalu digojok hingga homogeny.
d. Penentuan Fe
Sebanyak 1 mL ekstrak A dalam labu takar 50 mL.
ditambahkan akuades hingga homogeny. Ekstrak
ini adalah hasil pengenceran 50x (ekstrak B).
diukur Fe dalalm ekstrak B menggunakan SSA
dengan deret standar campuran Fe sebagai
pembanding, dicatat absorbansi baik standar
maupun contoh.

25
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

Analisis tanah, air, pupuk, dan tanaman sangat berguna untuk mengatahui
kandungan unsur hara pada tanah, air, pupuk, dan tanaman serta besar
konsentrasinya. Hasil analisis yang di dapat dapat dimanfaatkan untuk bidang
pertanian dan juga kesehatan, misalnya hasil analisis pupuk. Pupuk merupakan
bahan yang ditambahkan kedalam tanah dan tanaman yang mengandung berbagai
unsur hara makro dan mikro yang penting untuk pertumbuhan tanaman. Unsur
hara makro dan mikro dianalisis menggunakan Spektrofotometer Serapan Atom
(AAS) dengan uji unsur K2O dan Fe.

A. Penentuan Faktor Koreksi Sampel Pupuk Kompos


Perinsip dari penentuan faktor koreksi dari sampel pupuk kompos dengan
metode gravimetri yang didasarkan pada kehilangan bobot yaitu penimbangan
selisih masa sampel sebelum da setelah dilakukan pengeringan pada suhu 110C
selama 5 jam. Data pengamatan dan analisis data pada penentuan faktor koreksi
dampel pupuk kompos dapat dilihat pada lampiran 4.
Hasil analisis penentuan kadar air dan nilai faktor koreksi 12,44 % dan 1.14.
Berdasarkan hasil pengukuran yang telah dilakukan bahwa sampel pupuk kompos
mengandung air. Nilai kandungan air tersebut penting karena dalam menentukan
kandungan kalium dan besi memerlukan kadar air. Menurut permentan No.
28/Permentan/SR.130/5/2009 tentang persyaratan teknis minimal pupuk organik
kadar air harus berkisar pada 4% hingga 15%. Hal ini menunjukan bahwa sampel
pupuk kompos sudah memenuhi persyaratan.
Kandungan kadar air jika terlalu tinggi dalam pupuk kompos berdampak
kurang baik, terutama pada kualitas dan peranan pupuk bagi tanah dan tanaman
yang akan menurun. Hal ini dikarenakan mokroorganisme yang berkembang lebih
cepat dalam pupuk dan menyebabkan kandungan hara pupuk akan berkurang.
Unsur hara yang ada dalam pupuk setelah digunakan pada tanah dan tanaman
akan mengalami beberpa tahap perombakan oleh mikroorganisme yang akan
merubah pupuk menjadi humus atau bahan organik tanah. Unsur hara juga
berperan sebagai sumber makanan mikroorganisme yang menyebabkan aktivitas

26
mikroba menjadi pesat. Sehingga kandungan air dari pupuk kompos perlu
diperhatikan untuk kualitas pupuk organik yang akan dihasilkan.

B. Preparasi dan Pengukuran Sampel


Sampel pupuk kompos sebelumnya dicairkan untuk dianalisis dengan
Spektrofotometer Serapan Atom (AAS), tetapi sebelum dianalisis didestruksi
terlebih dahuludengan menggunakan asam nitrat 65% (HNO3) dan asam perklorat
70-72% (HCLO4) dengan suhu 300C hingga asap coklat hilang dan larutan
menjadi bening. Destruksi basah adalah proses perombakan logam organik
dengan menggunakan asam kuat, baik tunggal maupun campuran, kemudian
dioksidasi menggunakan zat oksidator sehingga dihasilkan logam anorganik
bebas. Destruksi basah sangat sesuai untuk penentuan unsur-unsur logam yang
mudah menguap. Pelarut- pelarut yang dapat digunakan untuk destruksi basah
adalah HNO3 dan HClO4. Pelarut-pelarut tersebut dapat digunakan secara tunggal
maupun campuran. Kesempurnaan destruksi ditandai dengan diperolehnya larutan
jernih pada larutan destruksi yang menunjukkan bahwa semua konstituen yang
ada telah larut sempurna atau perombakan senyawa-senyawa organik telah
berjalan dengan baik. Senyawa-senyawa garam yang terbentuk setelah destruksi
merupakan senyawa garam yang stabil dan disimpan selama beberapa hari. Pada
umumnya pelaksanaan kerja destruksi basah dilakukan dengan menggunakan
metode Kjeldhal. Penggunaan HNO3 dan HClO4 pekat untuk melarutkan sampel
serta untuk menghilangkan senyawa organik yang ada sehingga kandungan K, dan
Fe benar-benar diperoleh. Pemansan dilakukan untuk mempercepat reaksi dan
menyempurnakan proses oksidasi sampel. Setelah larutan tercampur sempurna
didapat larutan dengan volume awal, kemudian larutan diencerkan hingga 50 mL.
Ekstrak yang diperoleh didiamkan selama satu malam untuk memisahkan laruatan
dengan reidunya. Residu yang tersisa dimungkinkan karbon organik yang tidak
larut dalam sampel selama proses destruksi.
Sampel yang telah didestruksi tersebut kemudian diukur dengan alat SSA.
Prinsip dari SSA adalah sampel cair yang masuk dikabutkan di nebulizer. Dalam
nebulizer ini akan dihasilkan titik-titik air halus yang akam disemburkan
bersmaan dengan gas asetilena dan udara kebagian tengan burner yang menyala

27
sehingga mengalami atomisasi, lalu dikenai sumber energi eksternal yang berupa
Hollow Cathode Lamp (HCL) maka atom pada keadaan dasar membutuhkan
energi yang besar dan untuk mendapatkan energi tersebut, atom akan menyerap
energi dari sumbber cahaya yang ada pada SSA. Pengukuran dilakukan dengan
metode kurva kalibrasi.

C. Penentuan Kalium (K) dalam Sampel


Pengukuran unsur K menggunakan instrumen SSA dengan panjang
gelombang 766,9 nm. Sebelum melakukan pengukuran absorbansi larutan sampel,
terlebih dahulu melakukan pengukuran absorbansi larutan standar K dan larutan
blanko. Setelah diketahui nilai absorbansi dari larutan standarnya, kemudian
dibuat kurva kalibrasi seperti pada pgambar 4.1. Sehingga diperoleh kurva
kalibrasinya dengan persamaan garis y = 0,0410x - 0,0829 dengan R =
0,9972 serta nilai LOD sebesar 1,5951 ppm. Nilai R menunjukan
linearitas suatu hasil pengukuran, nilai R semakin mendekati 1 maka
hasil pengukuran semakin linear.

Absorbansi vs konsentrasi larutan standar


1

0.5
Absorbansi
0
0.5 1 1.5 2 2.5 3 3.5 4 4.5 5 5.5
Konsentrasi larutan standar K (ppm)

Gambar 4.1. Grafik sbsorbansi versus konsentrasi larutan standar K


Persamaan garis pada kurva kalibrasi pada gambar 4. dapat digunakan untuk
menghitung besarnya konsentrasi K dari kurva kalibrasi atau biasa disebut ppm
kurva, yaitu mensubtitusikan nilai y dengan absorbansi sampel dengan nilai x
adalah konsentrasinya. Sehingga dapat ditentukan kadar K pada sampel dengan
rumus:
Kadar K2O(%) = ppm kurva x mLekstrak / 1000mL x 100 / mg contoh x fp x fk x 94/78
Dimana:
Ppm kurva = kadar contoh yang didapat dari kurva hubungan antara kadar
deret standar dengan pembacaanya setelah dikoreksi blanko.

28
Fk = Faktor koreksi kadar air
Fp = Faktor pengenceran
94/78 = faktor konversi bentuk K menjadi K2O
Berdasarkan perhitungan diperoleh kandungan dari K2O dalam sampel
pupuk kompos sebesar 0,90%, sehingga hal ini sesuai dengan persyaratan teknis
minimal pupuk organik dan pembenahan tanah SK Mentan no:
28/Permentan/SR.130/B/2009 yaitu kandungan K dalam pupuk organik padatan
kurang dari 6%. Dalam rumus penentuan K terdapat 94/78, angka ini merupakan
konversi dari K menjadi bentuk K2O yang diperoleh dari BM K2O/2K. Konversi
ini dipakai karna dalam analisis yang digunakan standar K sedangkan pada hasil
akhir adalah K2O. Kalium berperan penting sebagai peningkat kualitas buah,
memprkuat bagian kayu, meningkatkan ketahanan terhadap hama, penyakit, dan
kekeringan. Bila kekurangan kalium dapat menyebabkan ujung daun menguning
dan semakin akan berubah menjadi cokelat. Untuk mengecek kemampuan alat
dalam mendeteksi absorbansi minimum maka dilakukan perhitungan limit deteksi
berdasarkan kurva kalibrasi standar yang telah diperoleh. Limit deteksi dari alat
SSA ini sebesar 1,5951 ppm artinya alat SSA ini dapat mendeteksi
absorbansi K dengan batas terkecil 1,5951 ppm, maka jika konsentrasi
sampel dari kurva kalibrasi (ppm kurva) berada dibawah nilai tersebut,
alat ini tidak dapat mendeteksi. Konsentrasi sampel dari kurva kalibrasi
(ppm kurva) untuk pupuk kompos sebesar 1,7716 ppm, maka nilai
yang diperoleh lebih besar dari nilai limit deteksi oleh alat.

D. Penentuan Besi (Fe) dalam sampel


Unsur Fe dianalasis dengan SSA pada panjkang gelombang
248,3 nm untuk mengukur larutan standar, blanko dan sampel
sehingga diketahui nilai absorbansinya. Nilai absorbansi telah
diketahui maka dibuat kurva kalibrasi, seperti pada gambar 4. .
Sehingga diperoleh kurva kalibrasi dengan persamaan garis y =
0,0422x + 0,0002 R = 0,9865, serta nilai LOD sebesar 0,659 ppm.

29
Nilai R ini menunujukan linearitas suatu hasil pengukuran, bila nilai R
mendekati 1 maka hasil pengukuran semakin linear.

absorbansi VS konsentrasi larutan standar


0.25
0.2
0.15
Absorbansi 0.1
0.05
0
0.5 1 1.5 2 2.5 3 3.5 4 4.5 5 5.5

Konsentrasi Larutan Standar Fe (ppm)

Gambar 4.2. Grafik absorbansi versus konsentrasi larutan


standar Fe
Persamaan garis pada kurva kalibrasi pada gambar 4. dapat digunakan untuk
menghitung besarnya konsentrasi Fe dari kurva kalibrasi atau biasa disebut ppm
kurva, yaitu mensubtitusikan nilai y dengan absorbansi sampel dengan nilai x
adalah konsentrasinya. Sehingga dapat ditentukan kadar Fe pada sampel dengan
rumus:
Kadar Fe (ppm) = ppm kurva x fp x fk
Dimana:
Ppm kurva = kadar contoh yang didapat dari kurva hubungan antara kadar
deret standar dengan pembacaanya setelah dikoreksi blanko.
Fk = Faktor koreksi kadar air
Fp = Faktor pengenceran
Berdasarkan perhitungan diperoleh kandungan dari Fe dalam sampel pupuk
kompos sebesar 236,91 ppm, sehingga hal ini sesuai dengan persyaratan teknis
minimal pupuk organik dan pembenahan tanah SK Mentan no:
28/Permentan/SR.130/B/2009 yaitu kandungan Fe dalam pupuk organik padatan
kurang dari 0-8000 ppm. Besi berperan penting yang tergabung dengan sistem
enzim pernafasan, berperan dalam sintesis klorofil dan enzim-enzime yang
berfungsi dalam sistem transfer elektron. Kekurangan unsur besi dapat
menyebabkan terhambatnya pembentukan klorofil, penyusunan protein menjadi
tidak sempurna dan penurunan jumlah ribosom, penurunan kadar pigmen, dan

30
pengurangan aktivitas enzim. Oleh karena itu peningkatan kadar besi dapat
membuat metabolisme pada tanaman berjalan optimal, tetapi bila tanaman
kelebihan unsur besi maka akan menunjukan gejala seperti daun menguning,
coklat kemerangan atau orange. Untuk mengecek kemampuan alat dalam
mendeteksi absorbansi minimum maka dilakukan perhitungan limit deteksi
berdasarkan kurva kalibrasi standar yang telah diperoleh. Limit deteksi dari alat
SSA ini sebesar 0,659 ppmartinya alat SSA ini dapat mendeteksi absorbansi K
dengan batas terkecil 0,659 ppm, maka jika konsentrasi sampel dari kurva
kalibrasi (ppm kurva) berada dibawah nilai tersebut, alat ini tidak dapat
mendeteksi. Konsentrasi sampel dari kurva kalibrasi (ppm kurva) untuk pupuk
kompos sebesar 4,1563 ppm , maka nilai yang diperoleh lebih besar dari nilai
limit deteksi oleh alat.

31
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penentuan kandungan kalium dan besi
dalam sampel pupuk kompos yang dilakukan di BPTP Yogyakarta,
dapat disumpulkan bahwa:
1. Kandungan kalium (K2O) dan besi (Fe) yang terdapat di
pupuk kompos dapat dianalisis menggunakan alat
Spektrofotometer Serapan Atom (SSA).
2. Sampel pupuk kompos yang dianalisis memliki kandungan
kalium (K2O) sebesar 0,90%, dan kandungan besi (Fe)
sebesar 263,91 ppm.
3. Hasil analisis unsur kalium (K2O) dan besi (Fe) dalam sampel
pupuk organik padat telah sesuai dengan persyaratan teknis yang
telah ditetapkan dalam SK Mentan no:28/Permentan/SR.130/B/2009 tentang
persyaratan teknis minimal pupuk organik dan pembenahan tanah, yaitu
kandungan unsur kalium (K2O) sebesar kurang dari 6 % dalam padatan dan
besi (Fe) sebesar 0-8000 ppm dalam bentuk padatan.

B. Saran
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan selama
praktik kerja lapangan di BPTP Yogyakarta, terdapat beberapa
saran guna meningkatkan kualitas analisis dan kemajuan
laboratorium dimasa depan:
1. Prosedur uji yang digunakan perlu divalidasi terlebih dahulu
guna meningkatkan jaminan mutu hasil analisis.
2. Pengujian yang telah dilakukan perlu diulangi lagi baik
secara diplo maupun triplo, untuk memberikan hasil uji yang
baik dan meningkatkan jaminan mutu yang lebik baik.

32
DAFTAR PUSTAKA

Agustina, L., 1990. Dasar Nutrisi Tanaman, Rineka Cipta: Jakarta.


Anonim, 1994. Pedoman Pengenalan Pestisida Botani,
Departemen Pertanian, Dirjen Perkebunan, Direktorat Bina
Perlindungan Tanaman Perkebunan: Bogor.
Anonim, 2009. Petunjuk Teknis Analisis Kimia Tanah, Tanaman,
Air dan Pupuk, Balai Penelitian Tanah: Bogor.
Basset, J. 1994. Buku Ajar Vogel Kimia Analisa Kuantitatif
Anorganik. EGC: Jakarta.
Darmono, 1995. Logam dalam Sistem Biologi Makhluk Hidup, UI
Press: Jakarta.
Day, Jr., R.A. And Underwood, A.L., 2002. Analisa Kimia
Kuantitatif. Diterjemahkan oleh Lis Sopyan, Edisi Keenam,
Erlangga: Jakarta.
Djunaedy, A., 2009. Biopestisida Sebagai Pengendali Organisme
Penganggu Tanaman (OPT) yang Ramah Lingkungan, Jurnal,
ISSN 0216-0188, Volume 6, 88-95.
Hadisuwito, Sukamto., 2008. Membuat Pupuk Organik Cair, Pt.
Agromedia Pustaka: Jakarta
Hasibuan, B.E., 2006. Pupuk dan Pemupukan, Universitas
Sumatera Utara Press: Medan.
Kemas, Ali H., 2009. Dasar-Dasar Ilmu Tanah, Rajawali Press:
Jakarta
Khopkar, S.M., 2003. Konsep Dasar Kimia Analitik, UI Press:
Jakarta.
Miller, G.T., 2004, Sustaining The Earth, 6th Edition, Thompson
Learning, Inc.Apacific Grove, Calivornia, Chapter 9, Pages
211-216.
Mulja, M., 1977, Analisis Instrumental. Universitas Airlangga
Press: Surabaya.
Mulja, M., 1995, Analisis Instrumental. Universitas Airlangga
Press: Surabaya.
Murphy, G. 2005. Resistance Management Pesticide Rotation,
Ontario Ministry Of Agriculture, Food And Rural Affairs.

33
Rinsema, W.T., 1993. Pupuk dan Cara Pemupukan, Bhatara:
Jakarta.
Ristina, Maria. 2006. Petunjuk Praktikum Instrumen Kimia. STTN
Batan: Yogyakarta.
Reintjes, C., Dkk., 1993. Pertanian Masa Depan. Pengantar Untuk
Pertanian Berkelanjutan Dengan Input Luar Rendah,
Kanisius: Yogyakarta.
Sastohamidjojo, H., 1991. Kromatografi, Edisi II, Hal 26-36, Liberty:
Yogyakarta.
Siregar, A.F., Dan Hartatik, W., 2010. Aplikasi Pupuk Organik Dalam
Meningkatkan Efisiensi Pupuk Anorganik Pada Lahan Sawah, Prosseding
Seminar Nasional Sumberdaya Lagan Pertanian, Balai Penelitian Tanah:
Bogor.
Setyorini, D., Widowati, L.R., Dan Rochayati, S., 2004. Teknologi Pengelolaan
Hara Lahan Awah Intensifikasi Dalam Tanah Sawah Dan Teknologi
Pengelolaannya, Pusat Penelitian Dan Pengembangan Tanah Dan
Agroklimat: Bogor.
Sutanto, R., 2002. Penerapan Pertanian Organik Permasyarakatan dan
Pengembangan, Kanisius; Yogyakarta.
Utami, N.R.,L 2003. Uji Toksisitas Ekstrak Daun dan Batang C. Odorata
Terhadap S. Litura, Skripsi, UGM: Yogyakarta.

34
Lampiran 1. Struktur Organisasi Dan Tata Kerja Balai
Pengkajian Tekonologi Pertanian

Kepala

Ka. Sub Kerjasama Ka. Sub Bagian Tata Usaha


Pelayanan Pengkajian

Sub Sie Urusan Urusan


Sub Sie
kepegawaiana Keuangan

Sub Sie Publikasi Urusan Rumah Tangga

Koordinasi Program

Sub Sie

Kelji Sumber Kelji Kelji Sosek Kelji Pasca Panen


Daya Budidaya pertanian dan Alsintas
Kelompok Jabatan Fungsional

35
Lampiran 2. Struktur Organisasi Laboratorium Balai
Pengkajian Teknologi Pertanian

Manager Puncak
(Ka. Balai)

Manager Mutu Manager Teknis Manager


Kelompok Mutu Administratif

Deputi Manager

Deputi Manager
Administratif
Analis

Penerimaan Contoh

Pengelola Keuangan

36
Lampiran 3. Persyaratan Teknin Minimal Pupuk Organik
Dan Pembenah Tanah

Sumber : Balai Penelitian Tanah, 2009

37
Lampiran 4. Penentuan Faktor Koreksi Sampel Pupuk
Organik
Massa penimbangan dari sampel pupuk organik sebelum
dan setelah dilakukan pengeringan pada suhu 110C selama 5
jam dapat disajikan dalam tabel berikut:

Tabel 1. Massa Sampel Pupuk Organik Sebelum dan Setelah


Pengeringan
Nama Bobot m. Cawan m. kering Kehilangan
Sampel Contoh (g) (g) (g) Bobot (g)
Pupuk 5 4,932 9,310 0,622
Kompos

Faktor koreksi sampel pupuk kompos


kehilangan bobot
% Kadar Air = bobot contoh x 100

0,622 g
= 5g x 100

= 12,44 %
100
Fk = 100kadar air

100
= 10012,44

= 1,140

38
Lampiran 5. Penentuan Kalium (K2O) Dalam Sampel
Nilai absorbansi dari hasil pengukuran larutan standar
dengan Spektrofotometer Serapan Atom pada penentuan K 2O
dapat disajikan dalam tabel berikut:

tabel 2. Nilai Absorbansi Larutan Standar Pada Penentuan K 2O


Dalam Sampel
Nama Sampel Absorbansi
Standar 4 ppm 0,0729
Standar 8 ppm 0,2089
Standar 12 ppm 0,3357
Standar 16 ppm 0,4966
Standar 20 ppm 0,6578

Kurva Absorbansi Standar Versus Konsentrasi Larutan Standar

Absorbansi
0.7
0.6
0.5
0.4
Absorbansi 0.3
0.2
0.1
0
0.5 1 1.5 2 2.5 3 3.5 4 4.5 5 5.5

konsentrasi larutan standar K2O (ppm)

Persamaan regresi linear yang diperoleh dari hasil


pengukuran dengan Spektrofotometer Serapan Atom pada
penentuan K2O adalah:
y= 0,1410x 0,0829
dengan R2 = 0,9972

39
40
tabel 3. Penentuan Limit Of Detection (LOD)
konsetrasi
Larutan larutan Abs. (Y) Yi (Y-Yi)2
(ppm)
0,0001188
4 0,0812 0,0703
1
0,0001188
8 0,2121 0,2012
1
12 0,3415 0,3625 0,000441
0,0002755
16 0,4988 0,4822
6
0,0004752
20 0,6542 0,6324
4

(Y Yi )2 0,0014294
S (y/x)2 = n2 = 52 = 0,0004765

S (y/x) = 0,0004765 = 0,0218


3 x ( y / x) 3 x 0,0218
LOD = slope = 0,0410 = 1,5951 ppm

Niali absorbansi dari hasil pengukuran blanko dan sampel


dengan Spektrofotometer Serapan Atom pada penentuan K2O
disajikan dalam tabel berikut:
Tabel 4. Nilai Absorbansi Larutan Sampel dan Blanko
Faktor Abs.
Absorban
Nama Sampel Absorbansi Pengencer Sampel-Abs.
si Blanko
an Blanko
pupuk kompos 0,2108 0,0354 10x 0,1754

Konsentrasi Sampel dari Kurva Kalibrasi (Ppm Kurva)


Pupuk kompos y = 0,0410x 0,0829
0,1754 = 0,0410x 0,0829
x = 6,3 ppm
Kadar K2O pada Sampel

Kadar K2O (%) = ppm kurva x L ekstrak


/1000mL x 100
/mg contoh x fp x fk
x /78
94

41
Keterangan:
ppm kurva = kadar contoh yang didapat dari kurva hubungan
antara kadar deret standar dengan pembacaanya
setelah dikoreksi blanko
fk = faktor koreksi kadar air
fp = faktor pengenceran
/78
94
=faktor konversi bentuk K menjadi K2O
0,05 L 100
Kadar K2O Pupuk Kompos = 2,3 mg/L x 1000 mL x 500 mg

x 10 x 1,14 x 94
/78
= 0,8655 %

Lampiran 6. Penentuan Besi (Fe) dalam Sampel


Nilai absorbansi dari hasil pengukuran larutan standar
dengan Spektrofotometer Serapan Atom pada penentuan (Fe)
dapat disajikan dalam tabel berikut:
Tabel 5. Nilai Absorbansi Larutan Standar pada Penentuan Fe
dalam Sampel
Nama Sampel Absorbansi
Standar 4 ppm 0,0375
Standar 8 ppm 0,0842
Standar 12 ppm 0,1321
Standar 16 ppm 0,1785
Standar 20 ppm 0,2012

Kurva Absorbansi Larutan Standar Versus Konsentrasi larutan


Standar

42
Absorbansi VS Konsentrasi Larutan Standar
0.25

0.2 f(x) = 0.04x + 0


R = 0.99
0.15

Absorbansi
0.1

0.05

0
0.5 1 1.5 2 2.5 3 3.5 4 4.5 5 5.5

Konsentrasi Larutan Standar Fe (ppm)

Persamaan regresi linear yang diperoleh dari hasil


pengukuran dengan Spektrofotometer Serapan Atom pada
penentuan Fe adalah:
y= 0,0422x + 0,0002
dengan R2 = 0,9865

tabel 6. Penentuan Limit Of Detection (LOD)


Konsetrasi Larutan
Abs. (Y) Yi (Y-Yi)2
Larutan (ppm)
4 0,0345 0,03787 1,13569E-05
8 0,0851 0,07898 3,74544E-05
12 0,1235 0,1224 1,21E-06
16 0,1671 0,1625 2,116E-05
20 0,1994 0,1857 0,00018769

(Y Yi )2 0,000257
S ( /x) =
y 2
n2 = 52 = 0,000086

S (y/x) = 0,000086 = 0,00927


3 x ( y / x) 3 x 0,00927
LOD = slope = 0, 0422 = 0,659 ppm

43
Niali absorbansi dari hasil pengukuran blanko dan sampel
dengan Spektrofotometer Serapan Atom pada penentuan Fe
disajikan dalam tabel berikut:
Tabel 7. Nilai Absorbansi Larutan Sampel dan Blanko
Faktor
Nama Absorba Absorbansi Abs. Sampel - Abs.
Pengencera
Sampel nsi Blanko Blanko
n
pupuk
0,2316 0,0564 10x 0,1752
kompos

Konsentrasi Sampel dari Kurva Kalibrasi (Ppm Kurva)


Pupuk kompos y = 0,0422x 0,0002
0,1752 = 0,0422x 0,0002
x = 4,1563 ppm
Kadar Fe pada Sampel
Kadar Fe (ppm) = ppm kurva x fp x fk
Keterangan:
ppm kurva = kadar contoh yang didapat dari kurva hubungan
antara kadar deret standar dengan pembacaanya
setelah dikoreksi blanko
fk = faktor koreksi kadar air
fp = faktor pengenceran

kadar Fe Pupuk Kompos= 4,1563 ppm x 50 x 1,14


= 236,91 ppm

Tabel 8. Hasil Analisis secara Keseluruhan


%
Nama Sampel Kadar % K2O Fe (Ppm)
Air
Pupuk
Kompos 12,44 0,8655 236,91
(padat)

44
Tabel 9. Persyaratan Teknis Minimal Pupuk Organik dan
Pembenah Tanah
Syarat
% K2O Fe (ppm)
Kadar
pupuk
kompos <6 0-8000
(padat)

45
Lampiran 7. Peralatan

46