Anda di halaman 1dari 52

ASUHAN KEPERAWATAN

PADA Ny. T DENGAN DIAGNOSA MEDIS CA SERVIKS III B,


IMBALANCE ELEKTROLIT, HIPOALBUMINEMIA, ANEMIA DI
BANGSAL
BOUGENVILE 2 RSUP DR SARDJITO

Disusun untuk Memenuhi Tugas Praktik Klinik Keperawatan

Mata Kuliah Maternitas II

Disusun Oleh :

Rina Zulistin P07120113067

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES YOGYAKARTA
JURUSAN KEPERAWATAN
2015

LEMBAR PENGESAHAN
PADA Ny. T DENGAN DIAGNOSA MEDIS CA SERVIKS III B,
IMBALANCE ELEKTROLIT, HIPOALBUMINEMIA, ANEMIA DI
BANGSAL
BOUGENVILE 2 RSUP DR SARDJITO

Disahkan:
Hari/Tanggal : November 2015

Disusun oleh :
Rina Zulistin P07120113067

Mengetahui,

Pembimbing Lapangan Pembimbing Pendidikan

BAB I
TINJAUAN TEORI
A. Pengertian
Kanker serviks adalah tumor ganas yang tumbuh didalam leher rahim
atau serviks yang terdapat pada bagian terendah dari rahim yang
menempel pada puncak vagina. ( Diananda,Rama, 2009 )
Kanker serviks merupakan gangguan pertumbuhan seluler dan
merupakan kelompok penyakit yang dimanifestasikan dengan gagalnya
untuk mengontrol proliferasi dan maturasi sel pada jaringan serviks.
Kanker serviks biasanya menyerang wanita berusia 35 - 55 tahun, 90%
dari kanker serviks berasal dari sel kelenjar penghasil lendir pada saluran
servikal yang menuju kedalam rahim.(Sarjadi, 2001)
Dari beberapa pendapat yang dikemukakan oleh para ahli penulis
dapat menyimpulkan bahwa kanker serviks adalah pertumbuhan sel yang
abnormal yang terdapat pada organ reproduksi wanita yaitu serviks atau
bagian terendah dari rahim yang menempel pada puncak vagina.

B. Anatomi Fisiologi
Anatomi alat kandungan di bedakan menjadi 2 yaitu genetalia
eksterna dan genetalia interna

( Sobatta,2006)
1. Genetalia eksterna
a. Monsveneris
Bagian yang menonjol bagian simfisis yang terdiri dari jaringan
lemak,daerah ini di tutup bulu pada masa pubertas.
b. Vulva
Adalah tempat bermuara sistem urogenital. Di sebelah luar vulva
dilingkari oleh labia mayora (bibir besar) yang ke belakang,
menjadi satu dan membentuk kommisura posterior dan pereniam.
Di bawah kulitnya terdapat jaringan lemak seperti yang ada di
mons veneris.
c. Labia mayora
Labia mayora ( bibir besar ) adalah dua lipatan besar yang
membatasi vulva, terdiri atas kulit, jaringan ikat, lemak dan
kelenjar sebasca. Saat pubertas tumbuh rambut di mons veneris
dan pada sisi lateral.
d. Labia minora
Labia minora ( bibir kecil ) adalah dua lipatan kecil diantara labia
mayora,dengan banyak kelenjar sebasea. Celah diantara labia
minora adalah vestibulum.
e. Vestibulum
Vestibulum merupakan rongga yang berada diantara bibir kecil
(labia minora), maka belakang di batasi oleh klitoris dan perenium,
dalam vestibulum terdapat muara muara dari liang senggama
(introetus vagina uretra, kelenjar bartholimi dan kelenjar skene kiri
dan kanan).
f. Himen (selaput dara)
Lapisan tipis yang menutupi sebagian besar liang senggama
ditengahnya berlubang supaya kotoran menstruasi dapat mengalir
keluar, letaknya mulut vagina. Pada bagian ini bentuknya berbeda
beda ada yang seperti bulan sabit, konsistensi ada yang kaku
dan yang lunak, lubangnya ada seujung jari, ada yang dapat dim
lalui satu jari.

g. Perenium
Terbentuk dari korpus perinium, titik tentu otot-otot dasar panggul
yang ditutupi oleh kulit perenium.
2. Genetalia interna
a. Vagina
Tabung yang di lapisi membran dari jenis-jenis epitelium bergaris,
khusus dialiri banyak pembuluh darah dan serabut saraf.
Panjangnya dari vestibulum sampai uterus 71/2. Merupakan
penghubung antara introitus vagina dan uterus. Dinding depan
liang senggama (vagina) 9 cm, lebih pendek dari dinding
belakang. Pada puncak vagina sebelah dalam berlipat-lipat
disebut rugae.
b. Uterus
Organ yang tebal,berotot berbentuk buah pir,terletak di dalam
pelvis antara rectum di belakang dan kandung kemih di depan,
ototnya disebut miometrium. Uterus terapung di dalam pelvis
dengan jaringan ikat dan ligament. Panjang uterus 71/2 cm, lebar
5 cm, tebal 2 cm. Berat 59 gr, dan berat 30-60 gr.
Uterus terdiri dari :
1) Fundus uteri (dasar rahim )
Bagian uterus yang terletak antara pangkal saluran telur. Pada
pemeriksaan kahamilan, perabaan fundus uteri dapat
memperkirakan usia kehamilan.
2) Korpus uteri
Bagian uterus yang terbesar pada kehamilan,bagian ini
berfungsi sebagai tempat janin berkembang. Rongga yang
terdapat pada korpus uteri di sebut kavum uteri atau rongga
rahim.
3) Servik uteri
Ujung servik yang menuju puncak vagina disebut porsio,
hubungan antara kavum uteri dan kanalis servikalis disebut
ostium uteri internum.
Lapisan-lapisan uterus, meliputi :
1) Endometrium
2) Myometrium
3) Parametium
c. Ovarium
Merupakan kelenjar berbentuk kenari, terletak kiri dan kanan
uterus di bawah merupakan tuba uterine dan terikat di sebelah
belakang oleh ligamentum latum uterus.
d. Tuba fallopi
Tuba fallopi di lapisi oleh epitel bersilia yang tersusun dalam
banyak lipatan sehingga memperlambat perjalanan ovum ke
dalam uterus. Sebagian sel tuba mensekresikan cairan serosa
yang memberikan nutrisi pada ovum.Tuba fallopi disebut juga
saluran telur terdapat 2 saluran telur kiri dan kanan. Panjang kira-
kira 12cm tetapi tidak berjalan lurus. Terus pada ujung-ujungnya
terdapat fimbria, untuk memeluk ovum saat ovulasi agar masuk
kedalam tuba. (Tambayong, 2002)

C. Etiologi
Kanker serviks terjadi jika sel - sel serviks menjadi abnormal dan
membelah secara tidak terkendali, jika sel - sel serviks terus membelah,
maka akan terbentuk suatu masa jaringan yang disebut tumor yang bisa
bersifat jinak atau ganas, jika tumor tersebut ganas maka keadaannya
disebut kanker serviks.
Penyebab terjadinya kelainan pada sel - sel serviks tidak diketahui
secara pasti, tetapi terdapat beberapa faktor resiko yang berpengaruh
terhadap terjadinya kanker serviks yaitu :
1. HPV ( Human Papiloma Virus )
HPV adalah virus penyebab kutil genetalis ( Kandiloma Akuminata )
yang ditularkan melalui hubungan seksual. Varian yang sangat
berbahaya adalah HPV tipe 16, 18.
a. Timbulnya keganasan pada binatang yang diinduksi dengan virus
papiloma.
b. Dalam pengamatan terlihat adanya perkembangan menjadi
karsinoma pada kondilom akuminata.
c. Pada penelitian 45 dan 56, keterlibatan HPV pada kejadian kanker
dilandasi oleh beberapa faktor yaitu: epidemiologic infeksi HPV
ditemukan angka kejadian kanker serviks yang meningkat.
a. DNA HPV sering ditemukan pada Lis ( Lesi Intraepitel Serviks )
2. Merokok
Pada wanita perokok konsentrasi nikotin pada getah servik 56 kali
lebih tinggi dibandingkan didalam serum, efek langsung bahan
tersebut pada serviks adalah menurunkan status imun lokal sehingga
dapat menjadi kokarsinogen infeksi virus.
3. Hubungan seksual pertama dilakukan pada usia dini ( kurang dari 18
tahun).
4. Berganti - ganti pasangan seksual.
Suami atau pasangan seksualnya melakukan hubungan seksual
pertama pada usia 18 tahun, berganti - berganti pasangan dan pernah
menikah dengan wanita yang menderita kanker serviks.
5. Pemakaian DES ( Diethilstilbestrol ) pada wanita hamil untuk
mencegah keguguran.
6. Pemakaian Pil KB.
Kontrasepsi oral yang dipakai dalam jangka panjang yaitu lebih dari
lima tahun dapat meningkatkan resiko relatif 1,53 kali. WHO
melaporkan resiko relative pada pemakaian kontrasepsi oral sebesar
1,19 kali dan meningkat sesuai dengan lamanya pemakaian.
7. Infeksi herpes genitalis atau infeksi klamedia menahun.
8. Golongan ekonomi lemah.
Dikaitkan dengan ketidakmampuan dalam melakukan tes pap smear
secara rutin dan pendidikan yang rendah. ( Dr imam Rasjidi, 2010 )

D. Patofisiologi
Dari beberapa faktor yang menyebabkan timbulnya kanker sehingga
menimbulkan gejala atau semacam keluhan dan kemudian sel - sel yang
mengalami mutasi dapat berkembang menjadi sel displasia. Apabila sel
karsinoma telah mendesak pada jaringan syaraf akan timbul masalah
keperawatan nyeri. Pada stadium tertentu sel karsinoma dapat
mengganggu kerja sistem urinaria menyebabkan hidroureter atau
hidronefrosis yang menimbulkan masalah keperawatan resiko
penyebaran infeksi. Keputihan yang berkelebihan dan berbau busuk
biasanya menjadi keluhan juga, karena mengganggu pola seksual pasien
dan dapat diambil masalah keperawatan gangguan pola seksual. Gejala
dari kanker serviks stadium lanjut diantaranya anemia hipovolemik yang
menyebabkan kelemahan dan kelelahan sehingga timbul masalah
keperawatan gangguan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh. Pada
pengobatan kanker leher rahim sendiri akan mengalami beberapa efek
samping antara lain mual, muntah, sulit menelan, bagi saluran
pencernaan terjadi diare gastritis, sulit membuka mulut, sariawan,
penurunan nafsu makan ( biasa terdapat pada terapi eksternal radiasi ).
Efek samping tersebut menimbulkan masalah keperawatan yaitu nutrisi
kurang dari kebutuhan tubuh. Sedangkan efek dari radiasi bagi kulit yaitu
menyebabkan kulit merah dan kering sehingga akan timbul masalah
keperawatan resiko tinggi kerusakan integritas kulit. Semua tadi akan
berdampak buruk bagi tubuh yang menyebabkan kelemahan atau
kelemahan sehingga daya tahan tubuh berkurang dan resiko injury pun
akan muncul.
Tidak sedikit pula pasien dengan diagnosa positif kanker leher Rahim
ini merasa cemas akan penyakit yang dideritanya. Kecemasan tersebut
bisa dikarenakan dengan kurangnya pengetahuan tentang penyakit,
ancaman status kesehatan dan mitos dimasyarakat bahwa kanker tidak
dapat diobati dan selalu dihubungkan dengan kematian. (Price, syivia
Anderson, 2005)
E. Pathway
F. Manifestasi Klinis
1. Keputihan yang makin lama makin berbau akibat infeksi dan nekrosis
2. jaringan.
3. Perdarahan yang dialami segera setelah senggama ( 75% - 80% ).
4. Perdarahan yang terjadi diluar senggama.
5. Perdarahan spontan saat defekasi.
6. Perdarahan diantara haid.
7. Rasa berat dibawah dan rasa kering divagina.
8. Anemia akibat pendarahan berulang.
9. Rasa nyeri akibat infiltrasi sel tumor ke serabut syaraf.

G. Penatalaksanaan
1. Penatalaksanaan Medis
Pengobatan pada stadium awal, dapat dilakukan operasi sedangkan
stadium lanjut hanya dengan pengobatan dan penyinaran. Tolak ukur
keberhasilan pengobatan yang biasa digunakan adalah angka
harapan hidup 5 tahun. Harapan hidup 5 tahun sangat tergantung dari
stadium atau derajatnya beberapa peneliti menyebutkan bahwa angka
harapan hidup untuk kanker leher rahim akan menurun dengan
stadium yang lebih lanjut. Pada penderita kanker leher rahim ini juga
mendapatkan sitistatika dalam ginekologi.
Penggolongan obat sitostatika antara lain :
a. Golongan yang terdiri atas obat - obatan yang mematikan semua
sel pada siklus termasuk obat - obatan non spesifik.
b. Golongan obat - obatan yang memastikan pada fase tertentu
darimana proliferasi termasuk obat fase spesifik.
c. Golongan obat yang merusak sel akan tetapi pengaruh proliferasi
sel lebih besar, termasuk obat - obatan siklus spesifik.

2. Penatalaksanaan Keperawatan
Dalam lingkar perawatan meliputi sebelum pengobatan terapi
radiasi eksternal anatara lain kuatkan penjelasan tentang perawatan
yang digunakan untuk prosedur. Selama terapi yaitu memilih kulit
yang baik dengan menganjurkan menghindari sabun, kosmetik, dan
deodorant. Pertahankan kedekuatan kulit dalam perawatan post
pengobatan antara lain hindari infeksi, laporkan tanda - tanda infeksi,
monitor intake cairan, beri tahu efek radiasi persisten 10 - 14 hari
sesudah pengobatan, dan melakukan perawatan kulit dan mulut.
Dalam terapi radiasi internal yang perlu dipertimbangkan dalam
perawatan umum adalah teknik isolasi dan membatasi aktivitas,
sedangkan dalam perawatan pre insersi antara lain menurunkan
kebutuhan untuk enema atau buang air besar selama beberapa hari,
memasang kateter sesuai indikasi, latihan nafas panjan dan latihan
rom dan jelaskan pada keluarga tentang pembatasan pengunjung.
Selama terapi radiasi perawatannya yaitu monior tanda - tanda vital
tiap 4 jam. Memberikan posisi semi fowler, berikan makanan berserat
dan cairan parenteral sampai 300ml dan memberikan support mental.
Perawatan post pengobatan antara lain menghindari komplikasi post
pengobatan ( tromboplebitis, emboli pulmonal dan pneumonia ),
monitor intake dan output cairan. (Bambang sarwiji, 2011)

H. Stadium Karsinoma Serviks


Klasifikasi internasional tentang karsinoma serviks uteri : Tingkat
kriteria
Tahap O : Kanker insitu, kanker terbatas pada lapisan epitel, tidak
terdapat bukti invasi.
Tahap I : Karsinoma yang benar - benar berada dalam serviks.
Proses terbatas pada serviks walaupun ada perluasan ke
korpus uteri.
Tahap Ia : Karsinoma mikroinvasif, bila membran basalis sudah
rusak dan sel tumor sudah memasuki stoma lebih dari 1
mm, sel tumor tidak terdapat pada pembuluh limfa atau
pembuluh darah.
Tahap Ib : Secara klinis sudah diduga adanya tumor yang histologic
menunjukkan invasi serviks uteri.
Tahap II : Kanker vagina, lesi telah menyebar diluar serviks hingga
mengenai vagina (bukan sepertiga bagian bawah ) atau
area para servikal pada salah satu sisi atau kedua sisi.
Tahap IIa : Penyebarah hanya perluasan vagina, parametrium masih
bebas dari infiltrate tumor.
Tahap IIb : Penyebaran keparametrium, uni atau bilateral tetapi
belum sampai pada dinding panggul.
Tahap III : Kanker mengenai sepertiga bagian bawah vagina atau
telah meluas kesalah satu atau kedua dinding panggul.
Penyakit nodus limfe yang teraba tidak merata pada
dinding panggul. Urogram IV menunjukkan salah satu atau
kedua ureter tersumbat oleh tumor.
Tahap IIIa : Penyebaran sampai pada sepertiga bagian distal vagina,
sedang ke parametrium tidak dipersoalkan.
Tahap IIIb : Penyebaran sudah sampai pada dinding panggul, tidak
ditemukan daerah bebas infiltrasi antara tumor dengan
dinding panggul ( frozen pelvic ) atau proses pada
tingkatan klinik I dan II, tetapi sudah ada gangguan faal
ginjal.
Tahap IV : Proses keganasan telah keluar dari panggul kecil dan
melibatkan mukosa rektum dan atau kandang kemih
(dibuktikan secara histologik ) atau telah terjadi metastasis
keluar paanggul atau ketempat - tempat yang jauh.
Tahap Iva : Proses sudah keluar dari panggul kecil, atau sudah
menginfiltrasi mukosa rektrum dan atau kandung kemih.
Tahap IVb : Telah terjadi penyebaran jauh.
( Dr Imam Rasjidi, 2010 )

I. Pemeriksaan Diagnostik
1. Sitologi
Pemeriksaan ini yang dikenal sebagai tes papanicolaous ( tes PAP )
sangat bermanfaat untuk mendeteksi lesi secara dini, tingkat
ketelitiannya melebihi 90% bila dilakukan dengan baik. Sitologi adalah
cara Skrining sel - sel serviks yang tampak sehat dan tanpa gejala
untuk kemudian diseleksi. Kanker hanya dapat didiagnosis secara
histologik.
2. Kolposkopi
Kolposkopi adalah pemeriksaan dengan menggunakan kolposkopi,
suatu alat yang dapat disamakan dengan sebuah mikroskop
bertenaga rendah dengan sumber cahaya didalamnya ( pembesaran
6 - 40 kali ). Kalau pemeriksaan sitologi menilai perubahan morfologi
sel - sel yang mengalami eksfoliasi, maka kolposkopi menilai
perubahan pola epitel dan vascular serviks yang mencerminkan
perubahan biokimia dan perubahan metabolik yang terjadi di jaringan
serviks.
3. Biopsi
Biopsi dilakukan didaerah abnormal jika SSP (sistem saraf pusat )
terlihat seluruhnya dengan kolposkopi. Jika SSP tidak terlihat
seluruhnya atau hanya terlihat sebagian kelainan didalam kanalis
serviskalis tidak dapat dinilai, maka contoh jaringan diambil secara
konisasi. Biopsi harus dilakukan dengan tepat dan alat biopsy harus
tajam sehingga harus diawetkan dalam larutan formalin 10%.
4. Konisasi
Konosasi serviks ialah pengeluaran sebagian jaringan serviks
sedemikian rupa sehingga yang dikeluarkan berbentuk kerucut
( konus ), dengan kanalis servikalis sebagai sumbu kerucut. Untuk
tujuan diagnostik, tindakan konisasi selalu dilanjutkan dengan
kuretase. Batas jaringan yang dikeluarkan ditentukan dengan
pemeriksaan kolposkopi. Jika karena suatu hal pemeriksaan
kolposkopi tidak dapat dilakukan, dapat dilakukan tes Schiller. Pada
tes ini digunakan pewarnaan dengan larutan lugol ( yodium 5g, kalium
yodida 10g, air 100ml ) dan eksisi dilakukan diluar daerah dengan tes
positif ( daerah yang tidak berwarna oleh larutan lugol ). Konikasi
diagnostik dilakukan pada keadaan - keadaan sebagai berikut :
1. Proses dicurigai berada di endoserviks.
2. Lesi tidak tampak seluruhnya dengan pemeriksaan kolposkopi.
3. Diagnostik mikroinvasi ditegakkan atas dasar specimen biopsy.
4. Ada kesenjangan antara hasil sitologi dan histopatologik.

J. PENGKAJIAN FOKUS
1. Usia saat pertama kali melakukan hubungan seksual Salah satu
faktor yang menyebabkan kanker serviks ini adalah menikah dibawah
umur 18 tahun.
2. Perilaku seks berganti - ganti pasangan
Dengan perilaku tersebut kemungkinan virus penyebab terjadinya
kanker serviks dapat ditularkan dengan mudah.
3. Sosial Ekonomi
Sosial ekonomi rendah dikaitkan erat karena tidak dapat melakukan
pap smear secara rutin dan pola hubungan seksual yang tidak sehat.
4. Tingkat pengetahuan
Tingkat pengetahuan yang rendah dapat juga dihubungkan dengan
kurangnya pemahaman mengenai pencegahan dan penaganan
kanker seviks.
5. Aspek mental: harga diri, identitas diri, gambaran diri, konsep diri,
peran diri, emosional.
6. Perineum: keputihan, bau, kebersihan
Keputihan yang gatal dan berbau adalah tanda dari kanker leher
Rahim yang mulai mengalami metastase.
7. Nyeri ( daerah panggul atau tungkai )
Nyeri bisa diakibatkan oleh karena sel kanker yang sudah mendesak
dan abnor malita pada organ - organ daerah panggul.
8. Perasaan berat daerah perut bagian bawah
Sel - sel kanker yang mendesak mengakibatkan gangguan pada
syaraf - syaraf disekitar panggul dan perut, sehingga menimbulkan
perasaan berat pada daerah tersebut.
9. Gaya hidup
Gaya hidup yang tidak sehat, seperti makan - makanan cepat saji
dapat memicu sel kanker untuk tumbuh dengan cepat, pada orang
orang dengan gemar berganti - ganti pasangan dengan
mengesampingkan efek negatifnya kemungkinan besar dapat timbul
gejala - gejala tersebut sehingga mengarah pada terjadinya kanker
leher rahim.
10. Siklus Menstruasi
Siklus menstruasi yang tidak teratur atau terjadi perdarahan diantara
siklus haid adalah salah satu tanda gejala kanker leher rahim.
11. Riwayat Keluarga
Seorang ibu yang mempunyai riwayat ca serviks.
( Doengoes, 2005 )
K. Fokus Intervensi
1. Nyeri berhubungan dengan penekanan sel kanker pada syaraf dan
kematian sel.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama nyeri hilang
atau berkurang.
Kriteria :
a. Pasien mengatakan nyeri hilang atau berkurang dengan skala
nyeri 0.
b. Ekspresi wajah rileks.
c. Tanda - tanda vital dalam batas normal.
Intervensi :
Intervensi Rasional
a. Kaji riwayat nyeri, lokasi, frekuensi, a. Mengetahui tingkat nyeri pasien
durasi, intensitas, dan skala nyeri. dan menentukan tindakan yang
b. Berikan tindakan kenyamanan akan dilakukan selanjutnya.
dasar: relaksasi, distraksi, b. Mengurangi rasa nyeri.
imajinasi, message. c. Mengetahui tanda kegawatan.
c. Awasi dan pantau TTV. d. Memberikan rasa nyaman dan
d. Berikan posisi yang nyaman. membantu mengurangi nyeri.
e. Kolaborasi pemberian analgetik. e. Mengontrol nyeri maksimum.

2. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan


mual muntah karena proses eksternal Radiologi .
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan status nutrisi
dipertahankan untuk memenuhi kebutuhan tubuh.
Kriteria hasil :
a. Pasien menghabiskan makanan yang telah diberikan oleh
petugas.
b. Konjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterik.
c. Berat badan klein normal.
d. Hasil hemoglobin dalam batas normal.
Intervensi Rasional
a. Kaji status nutrisi pasien a. Untuk mengetahui status nutrisi
b. Ukur berat badan setiap hari atau b. Memantau peningkatan BB.
sesuai indikasi. c. Kebutuhan jaringan metabolik
c. Dorong Pasien untuk makan - adequat oleh nutrisi.
makanan tinggi kalori, kaya protein d. Identifikasi defisiensi nutrisi.
dan tetap sesuai diit ( Rendah f. e. Agar nutrisi terpenuhi.
Garam ).
d. Pantau masukan makanan setiap
hari.
e. Anjurkan pasien makan sedikit tapi
sering.

3. Resiko penyebaran infeksi berhubungan dengan pengeluaran


pervaginam ( darah, keputihan ).
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan jam pasien tidak
terjadi penyebaran infeksi dan dapat menjaga diri dari infeksi .
Kriteria hasil :
a. Tidak ada tanda - tanda infeksi pada area sekitar serviks
b. Tanda - tanda vital dalam batas normal.
c. Tidak terjadi nasokomial hilang, baik dari perawat ke pasien,
pasien keluarga, pasien ke pasien lain dan klien ke pengunjung.
d. Tidak timbul tanda - tanda infeksi karena lingkungan yang buruk
e. Hasil hemoglobin dalam batas normal, dilihat dari leukosit.

Intervensi Rasional
a. Kaji adanya infeksi disekitar area a. Mengurangi terjadinya infeksi.
serviks. b. Agar tidak terjadi penyebaran
b. Tekankan pada pentingnya infeksi.
personal hygiene. c. Mencegah terjadinya infeksi.
d. Pantau tanda - tanda vital terutama d. Membantu mempercepat
suhu. penyembuhan.
e. Berikan perawatan dengan prinsip e. Mencegah terjadinya infeksi.
aseptik dan antisepik.
f. Tempatkan klien pada lingkungan
yang terhindar dari infeksi.
g. Koloborasi pemeberian antibiotik.

4. Cemas berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang prosedur


pengobatan.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan kecemasan hilang
atau berkurang.
Kriterial hasil :
a. Pasien mengatakan perasaan cemasnya hilang atau berkurang.
b. Terciptanya lingkungan yang aman dan nyaman bagi pasien.
c. Pasien tampak rileks, tampak senang karena mendapat perhatian.
d. Keluarga atau orang terdekat dapat mengenai dan mengklarifikasi
rasa takut.
e. Pasien mendapat informasi yang akurat, serta prognosis dan
pengobatan dan klien mendapat dukungan dari terdekat.
Intervensi Rasional
a. Dorong pasien untuk a. Memberikan kesempatan untuk
mengungkapkan pikiran dan mengungkapkan ketakutannya.
perasaannya. b. Membantu mengurangi
b. Beri lingkungan terbuka dimana kecemasan.
pasien merasa aman untuk c. Meningkatkan kepercayaan klien.
mendiskusikan perasaan atau d. Meningkatkan kemampuan
menolak untuk bicara. kontrol cemas.
c. Pertahankan bentuk sering bicara
dengan pasien, bicara dengan
menyentuh klien.
d. Bantu pasien atau orang terdekat
dalam mengenali dan
mengklarifikasi rasa takut. Beri
informasi akurat, konsisten
mengenai prognosis, pengobatan
serta dukungan orang terdekat.

5. Resiko tinggi kerusakan intergritas kulit berhubungan dengan efek


dari prosedur pengobatan.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan tidak terjadi
kerusakan intergritas kulit.
Kriteria hasil :
a. Pasien atau keluarga dapat mempertahankan keberhasilan
pengobatan tanpa mengiritasi kulit.
b. Pasien dan keluarga dapat mencegah terjadi infeksi atau trauma
kulit.
c. Pasien keluarga beserta TIM medis dapat meminimalkan trauma
pada area terapi radiasi.
d. Pasien, keluarga beserta tim medis dapat menghindari dan
mencegah cedera dermal karena kulit sangat sensitif selama
pengobatan dan setelahnya.
Intervensi Rasional
a. Mandikan dengan air hangat dan a. Mempertahankan kebersihan kulit
sabun ringan. tanpa mengiritasi kulit.
b. Dorong pasien untuk menghindari b. Membantu menghindari trauma
menggaruk dan menepuk kulit yang kulit.
kering dari pada menggaruk. c. Efek kemerahan dapat terjadi
c. Tinjau protokol perawatan kulit pada terapi radiasi.
untuk pasien yang mendapat terapi d. Meningkatkan sirkulasi dan
radiasi. mencegah tekanan pada kulit.
d. Anjurkan memakai pakaian yang
lembut dan longgar pada, biarkan
pasien menghindari penggunaan
bra bila ini memberi tekanan.

6. Resiko injuri berhubungan dengan kelemahan dan kelelehan.


Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan tidak terjadi cedera
atau injuri.
Kriteria hasil :
a. Pasien dapat meningkatkan keamanan ambulasi.
b. Pasien mampu menjaga keseimbangan tubuh ketika akan
melakukan aktifitas.
c. Pasien mampu meningkatkan posisi fungsional pada ektremitas.
Intervensi Rasional
a. Intruksikan dan bantu dalam a. Membantu mengurangi
mobilitas secara tepat. kelelahan.
b. Anjurkan untuk berpegangan b. Membantu pasien untuk
tangan atau minta bantuan pada melakukan kegiatan.
keluarga dalam melakukan suatu d. Membantu mempercepat
kegiatan. penyembuhan.
c. Pertahankan posisi tubuh tepat
dengan dukungan alat bantuan.
7. Gangguan pola seksual berhubungan dengan metaplasia penyakit.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama pasien
mampu mempertahankan aktifitas seksual pada tingkat yang
diinginkan bila mungkin.
Kriteria hasil :
a. Pasien mampu memahami tentang arti seksualitas, seksualitas
dapat diungkapkan dengan bentuk perhatian yang diberikan
seseorang.

Intervensi Rasional
a. Kaji masalah- masalah a. Faktor- faktor seperti menoupose
perkembangan daya hidup. dan proses penuan remaja dan
b. Catat pemikiran pasien/ orang- dewasa awal yang perlu masukan
orang yang berpengaruh bagi dalam pertimbangan mengenai
pasien mengenai seksualitas seksualitas dalam penyakit yang
c. Evaluasi faktor- faktor budaya dan perawatan yang lama.
religius/ nilai dan konflik- konflik b. Untuk memberikan pandangan
yang muculberikan suasana yang bahwa keterbatasan kondisi/
terbuka dalam diskusi mengenai lingkungan akan berpengaruh
masalah seksualitas. pada kemampuan seksual tetapi
d. Tingkatkan keleluasaan diri bagi mereka takut untuk menanyakan
pasien dan orang- orang yang secara langsung.
penting bagi pasien. c. Untuk mempengaruhi persepsi
pasien terhadap masalah seksual
yang muncul. Apabila masalah-
masalah diidentifikasikan dan di
diskusikan maka pemecahan
masalah dapat ditemukan
d. Perhatikan penerimaan akan
kebutuhan keintiman dan
tingkatkan makna terhadap pola
interaksi yang telah dibina
8. Resti terjadinya syok hipovolemik berhubungan dengan perdarahan
pervaginam.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan syok berkurang atau
tidak terjadi syok.
Kriterial hasi :
a. pasien tidak mengalami anemia
b. Tanda - tanda vital stabil.
c. Pasien tidak tampak pucat.

Intervensi Rasional
a. Kaji adanya tanda terjadi syok a. Mengetahui adanya penyebab
b. Observasi KU syok
c. Observasi TTV b. Memantau kondisi pasien selama
d. Monitor tanda pendarahan masa perawatan terutama pada
e. Check hemoglobin dan hematokrit saat terjadi pendarahan sehingga
segera diketahui tanda syok.
c. TTV normal menandakan
keadaan umum baik.
d. Perdarahan cepat diketahui dapat
diatasi sehingga pasien tidak
sampai syok.
e. Untuk mengetahui tingkat
kebocoran pembuluh darah yang
dialami pasien sebagai acuan
melakukan tindakan lebih lanjut.
BAB II
ASUHAN KEPERAWATAN

A. Pengkajian
Tanggal Pengkajian : Selasa, 10 November 2015
Metode : Wawancara, observasi, pemeriksaan fisik dan
studi dokumen
Sumber Informasi : Klien, keluarga klien, rekam medis klien
Dilakukan oleh : Rina Zulistin

1. Identitas diri klien


Nama : Ny. T
Tempat/ Tgl lahir : Banjarnegara, 2 April 1968
Usia : .47 tahun 7 bulan
Pekerjaan : Pegawai swasta
Jenis Kelamin : Perempuan
Pendidikan : SMP
Status Perkawinan : Menikah
Agama : Islam
Suku bangsa : Jawa
Alamat : Banjarnegara
Dx Medis : Ca Serviks III B, Imbalance cairan elektrolit,
hipoalbuminemia, anemia
Tanggal masuk RS : 06/11/2015
Tanggal, Jam Pengkajian : 10/11/2015 pukul 07.00

Identitas Penanggung Jawab


Nama Suami : Tn T S
Hubungan dengan Pasien : Suami
2. Status kesehatan saat ini
a. Riwayat Masuk Rumah sakit :
Pasien dating sendiri dengan keluhan lemas, tidak mau makan, b.a.k
lancar, b.a.b cair, pasien sudah pernah diperiksa di poli dan dikatakan
Ca Serviks III B sudah mendapatkan antri mondok . Sebelumnya
pasien merupakan kiriman dari RSUP Anna Lasinamah Banjarnegara
dengan keterangan Ca Serviks. Pasien mengeluh perdarahan vaginal
di luar menstruasi.
b. Keluhan utama
Pasien mengatakan mules pada bagian perut bawah, mules seperti
melilit.
c. Lamanya keluhan : 7 bulan
d. Timbulnya keluhan :( V ) Bertahap ( ) Mendadak
e. Upaya yang dilakukan untuk mengatasinya :
Sendiri :-
Oleh orang lain : Suami pasien menyatakan pada bulan Agustus
mencoba berobat ke pengobatan cina tetapi tidak
membaik dan kemudian pasien mengeluh
perdarahan.
3. Riwayat Keluarga
Genogram :
Keterangan :
: Laki laki dan perempuan meninggal

: Laki laki dan perempuan hidup

: Pasien

Riwayat kesehatan keluarga :


Suami pasien mengatakan dari keluarga tidak memiliki riwayat penyakit
turunan seperti hipertensi, jantung diabetes mellitus dan asma. Suami
pasien mengatakan keluarga tidak ada yang menderita penyakit yang
sama.
4. Riwayat kesehatan yang lalu
a. Penyakit yang pernah dialami
1) Kanak-kanak : Tidak ada
2) Kecelakaan : Tidak ada
3) Pernah dirawat : di RS Imanuel 2 x
4) Operasi : 1x biopsi
b. Alergi : Tidak ada
c. Kebiasaan : merokok/ kopi/ obat/ alkohol/ lain-lain
: Tidak ada
d. Obat-obatan :-
5. Reproduksi
Kehamilan G0P2A0Ah2
No. Ggn. Proses Lama Tempat Masalah Masalah Keadaan
anak Kehamilan persalinan persalinan persalinan persalinan bayi anak saat
/ penolong ini
1. Tidak ada Spontan Tidak terkaji Bidan - - Masih
(pasien hidup
lupa)
2. Tidak ada Spontan Tidak terkaji Bidan - - Masih
(pasien Hidup
lupa)

Riwayat menstruasi
Menarche : 15 tahun
Siklus : 30 hari
Durasi : 3 5 hari
Haid terakhir : 2 Oktober 2015
Dismenore : Pasien mengatakan mengalami sakit perut
sebelum menstruasi dan pada hari pertama
menstruasi saja.
Menopause : Belum
Riwayat Menikah : 1x selama 30 tahun
Umur menikah : 17 tahun
Riwayat KB
Pasien mengatakan menggunakan alat kontrasepsi yaitu pil KB

6. Pola Kebiasaan Klien


a. Aspek Fisik-Biologis
1) Pola Nutrisi
a) Sebelum sakit
Suami pasien mengatakan sebelum sakit di rumah makan
makan 2 3 kali dalam sehari yaitu dengan sayur dan lauk
pauk. Pasien mengatakan saat masih kerja di konveksi
dengan teman temannya sering makan mie instan dan
minum teh botol.
b) Selama sakit
Pasien mengatakan diit dari rumah sakit tidak pernah
dihabiskan. Suami pasien mengatakan sejak sakit pasien tidak
mau makan dan hanya minum susu yang diberikan dari rumah
sakit itupun tidak habis.
2) Pola Cairan dan Elektrolit
a) Sebelum sakit
Suami pasien mengatakan sebelum sakit di rumah minum air
putih 7 8 gelas dalam sehari. Pasien mengatakan saat
masih kerja suka minum teh botol.
b) Selama sakit
Suami pasien mengatakan di rumah sakit minum air putih 2
botol aqua tanggung dalam sehari. Suami pasien mengatakan
pasien semenjak sakit susah makan dan minum.
3) Pola Eliminasi
a) Sebelum sakit
Pasien b.a.b teratur dan lancar 1 x sehari dengan WC jongkok.
Warna feses kuning dan berbentuk padat lunak. Pasien tidak
pernah memakai obat pencahar untuk melancarkan b.a.b.
Klien b.a.k sebanyak 5 - 6 kali (1500ml/hari) dengan warna
urine bening dan berbau khas urin.

b) Selama sakit
Pasien selama di Rumah Sakit sudah b.a.b. saat hari
pengkajian pasien sudah b.a.b 2x dengan konsistensi lunak
berwarna kuning dan bau khas .Pasien mengatakan b.a.k tidak
tau berapa kali karena menggunakan kateter saat pengkajian
urin yang tertampung di urin bag terdapat 1200 cc berwarna
kuning kecoklatan bau khas.
4) Pola Aktifitas, Tidur dan Istirahat
a) Sebelum sakit
Pasien mengatakan pasien biasanya melakukan aktifitas dasar
seperti makan, minum, toileting, berpakaian dengan mandiri
tidak menggunakan alat bantu. Pasien mengatakan tidur
selama 8 jam sehari . Sebelum tidur pasien mengatakan
berdoa dulu dan tidak pernah minum obat tidur.
b) Selama sakit
Pasien mengatakan selama di rumah sakit tidur biasa 8 jam
sehari, tetapi seluruh aktivitas selama di rumah sakit pasien
tergantung total dan hanya berbaring di tempat tidur.

Kemampuan perawatan diri 0 1 2 3 4


Makan/Minum v

Mandi v

Toileting v

Berpakaian v

Mobilisasi di tempat tidur v

Berpindah v

Ambulasi ROM v
Keterangan :
0 : mandiri
1 : alat bantu
2 : dibantu orang lain
3 : dibantu orang lain dan alat
4 : tergantung total

7. Aspek Intelektual-Psikososial-Spiritual
a. Aspek Mental
Pasien dan keluarga mengatakan berharap akan kesembuhan pasien.
Pasien terlihat sering melamun, saat pengkajian saat ditanya tentang
sakitnya pasien menangis, pasien jarang menatap perawat ketika
diajak bicara, pasien jarang menjawab ketika ditanya dan menjawab
seperlunya. Suami pasien mengatakan semenjak sakit pasien hanya
menangis dan diam. Suami pasien mengatakan awalnya pasien
merahasiakan sakitnya
b. Aspek Intelektual
Pasien mengatakan tahu tentang penyakitnya yaitu kanker serviks,
untuk yang lainnya pasien tidak menjawab karena pasien kurang
kooperatif.
c. Aspek Sosial
Hubungan keluarga dengan pasien sangat baik itu terbukti pasien
selama di rumah sakit selalu di tunggu oleh suaminya.
d. Aspek Spiritual
Pasien dan keluarga menganut agama Islam, keluarga mengatakan
selalu berdoa untuk kebaikan pasien.
8. Pemeriksaan Fisik
a. Kesadaran Umum
- KU : lemah
- Kesadaran : Composmentis
- Status Gizi :
TB = 155 cm
BB = 40 kg
IMT = 16.6 kg/m2 (normal)
Suami pasien mengatakan dahulu berat badan pasien 52 kg
- Tanda- tanda vital :
Suhu = 37 C
Nadi = 100 x/ menit
RR = 22 x/ menit
TD = 100/50 mmHg
b. Pemeriksaan secara sistematik (Cepalo Caudal)
1) Kepala
Bentuk kepala mesocephal, rambut warna hitam, mudah rontok,
keadaan bersih, tidak ada lesi.
2) Mata
Bentuk mata simetris, sclera tidak ikterik, konjungtiva anemis,
pasien mengatakan fungsi penglihatan tidak ada gangguan.
3) Hidung
Bentuk simetris, keadaan bersih, tidak ada polip, tidak ada
pernafasan cuping hidung. Pasien terpasang kanul binasal 3
liter/menit.
4) Mulut
Bentuk simetris, tidak ada kelainan kongenital, membran mukosa
kering.
5) Lidah
Bersih, tidak pucat, tidak ada stomatitis.
6) Dada
a) Respirasi
Inspeksi : Dada Simetris, tidak ada Retraksi, tidak ada lesi
Auskultasi : Respirasi 22 x/menit
c) Abdomen
Inspeksi : Simetris, Asites (-) , Retraksi (-) , Tidak ada
penonjolan
Auskultasi : Peristaltik usus 26 x/menit
Perkusi : Terdengar suara dull pada kuadran I dan
tympani pada kuadran II, III, IV
Palpasi : Saat dipalpasi tidak ada perbesaran hepar,
tidak ada nyeri tekan pada kudran I, II, III,
IV, terdapat nyeri tekan pada abdomen
bawah.
7) Integumen
Turgor kulit elastis, Tidak ada kelainan
Kuku : Capilar Refill < 2detik
8) Ekstermitas
Atas : Anggota gerak lengkap tidak ada kelainan, warna kulit
putih. Pada tangan kanan terpasang infus 2 jalur NaCl dan
Vascon.
Bawah : Anggota gerak lengkap, kaki terlihat simetris, warna kulit
putih. Pada kaki kanan terpasang infus NaCl.
Tonus otot

3 3

3
9) Genetalia 3
Tidak terkaji, pasien terpasang kateter tunggal.

9. Pemeriksaan Penunjang
Tanggal 10 November 2015
Nama Pemeriksaan Hasil Nilai rujukan
Darah lengkap
Eritrosit 4.46 10^6/L 4.06 5.20
Hemoglobin 11.5 g/dL 12.3 15.3
Hematokrit 11.5 15.5
MCH 34.9 % 35.0 45.0
MCV 25.9 pg 27.0 32.0
MCHC 78.1 Fl 80.0 99.0
RDW 33.1 g/dL 32.0 36.0
CH 19.8 % 11.5 15.5
CHCM 26.4 pg -
HDW 33.8 g/dL 33.00 37.0
Leukosit 3.84 % 2.20 3.20
Netrofil# 22.50 10^3/L 4.50 14.50
Limfosit# 29.54 10^3/L 2.20 4.80
Monosit# 1.24 10^3/L 1.30 2.90
Eosinofil# 0.49 10^3/L 0.30 0.80
Basofil# 0.01 10^3/L 0.00 0.20
LVC # 0.04 10^3/L 0.00 0.10
Netrofil% 0.17 10^3/L 0.00 0.40
Limfosit% 91.3 % 50.0 70.0
Monosit% 5.5 % 22.0 40.0
Eosinofil% 2.2 % 2.0 8.0
Basofil% 0.1 % 2.0 4.0
LVC% 0.8 % 0.0 4.0
Trombosit 198 x 10^3/L 150 450
MPV 5.9 fl 7.2 10.4
Tanggal 8 November 2015
Nama Pemeriksaan Hasil Nilai Rujukan
Analisa Gas Darah
PO2 102.0 mmHg > 80.0
PcO2 34.2 mmHg 35.0-45-0
PH 7.466 7.350-7.450
THb 8.3 12.0-16.0
SO2 98.2 % > 98.0
cHcO3 24.1.mm01/L 22.0-28.0
ctCO2 ( P ) 25.1 mm01/L -
BE 0.5 mm01/L -2.0-2.0
ChCO3 St 24.8.mm01/L 22.0-28.0
Beecf 0.3 mm01/L -
SO2 ( c ) 98.2 % -
AaDO2 71.3 mmHg -
CtO2 11.5 Vol % -
a/AO2 58.9 % -
BB 45.5 mmol/L -
RI 70.0 % -
F1O2 0.300 -
Baro 753.8 mmHg -
Temp 37.8 C -

Tanggal 8 November 2015


FAAL Hati Hasil Rujukan
Albumin 2.38 g/dL 3.97 4.94
Glukosa Darah
Glukosa 2 jam PP 209 mg/L <140

Tanggal 10 November 2015


Kalium 1,6 mmol/L
GDP 184 mg/L

Tanggal 10 November 2015


Elektrolit Hasil Nilai rujukan
Natrium 126 mmol/L 136 - 140
Kalium 1.6 mmol/L 3.50 5.10
Klorida 87 mmol/L 98 - 107

10. Terapi
Ceftazidin 1 gr/ 8jam ( IV )
Gentamicin 240 mg/24jam ( IV )
Albumin 1 vial /24 jam ( IV )
Vascon ( IV )
Novorapid 1 1 1 ( 4 ui ) ( SC )
O2 kanul binasal 3 liter/menit
Drip Premix KCL 150 meq dalam 8 jam
B. Analisa Data

DATA Masalah Etiologi


DS : Ketidakseimbangan Faktor
-
Pasien mengatakan diit dari rumah sakit
nutrisi kurang dari Psikologis
tidak pernah dihabiskan.
- kebutuhan tubuh
Suami pasien mengatakan sejak sakit
pasien tidak mau makan dan hanya
minum susu yang diberikan dari rumah
sakit itupun tidak habis.
-
Suami pasien mengatakan dahulu berat
badan pasien 52 kg
-
Pasien mengatakan mules pada bagian
perut bawah, mules seperti melilit.
DO :
-
BB : 40 Kg
-
TB : 155
-
IMT sekarang : 16,6 Kg / m2
-
BB turun > 10 %
-
Diit pasien terlihat selalu masih utuh
-
KU : lemah
-
BU : 26 x/menit
DS : - Resiko Infeksi Prosedur
DO : invasif
-
Pasien terpasang kateter tunggal
-
Pada tangan kanan terpasang infus 2
jalur NaCl 20 Tpm dan Vascon 45 cc/jam
-
Pada kaki kanan terpasang infus NaCl 20
Tpm
-
Leukosit : 3.84 %
-
Suhu badan : 37 C
DS: Ansietas Mengalami
- Suami pasien mengatakan semenjak penyakit
sakit pasien hanya menangis dan diam. kronis
- Suami pasien mengatakan awalnya
pasien merahasiakan sakitnya
DO :
- Pasien terlihat sering melamun,
- Saat pengkajian saat ditanya tentang
sakitnya pasien menangis,
- Pasien jarang menatap perawat ketika
diajak bicara,
- Pasien jarang menjawab ketika ditanya
dan menjawab seperlunya.
- Berbicara pasien lirih
DS : Risiko ketidakstabilan -
- Pasien mengatakan diit dari rumah sakit Kadar Glukosa darah
tidak pernah dihabiskan.
DO :
- Glukosa 2 jam PP tanggal 8 Nov 2015 :
209 mg/L
- Tanggal 10 Nov 2015 GDP 184 mg/L
DS : Risiko -
- Pasien mengatakan mules pada bagian ketidakseimbangan
perut bawah, mules seperti melilit. elektrolit
DO :
- Tanggal 10 November 2015 Kalium 1,6
mmol/L
- Natrium : 126 mmol/L
- Klorida 87 mmol/L
DS : Intoleransi aktivitas Kelemahan
DO : umum
- Seluruh aktivitas pasien selama di rumah
sakit pasien tergantung total dan hanya
berbaring di tempat tidur
- KU : lemah 3 3
- Tonus otot
3 3
DS : - PK Anemia -
DO :
- KU : lemah
- Kesadaran : composmentis
- Konjungtiva anemis
- HB tanggal 8 November 2015 : 6 g/dL
- Eritrosit 4.46 10^6/L
- Pasien sudah transfusi 3kali
Tanggal 7 November 2015, 8 November
2015, 9 November 2015
C. Diagnosa Keperawatan
1. PK Anemia ditandai dengan KU : lemah,
Kesadaran : composmentis, Konjungtiva anemis, HB tanggal 8
November 2015 : 6 g/dL, Pasien sudah transfusi 3kali : Tanggal 7
November 2015, 8 November 2015, 9 November 2015, Eritrosit 4.46
10^6/L
2. Ansietas berhubungan dengan mengalami penyakit kronis ditandai
dengan Suami pasien mengatakan semenjak sakit pasien hanya
menangis dan diam, Suami pasien mengatakan awalnya pasien
merahasiakan sakitnya, Pasien terlihat sering melamun, Saat
pengkajian saat ditanya tentang sakitnya pasien menangis, Pasien
jarang menatap perawat ketika diajak bicara, Pasien jarang menjawab
ketika ditanya dan menjawab seperlunya, Berbicara pasien lirih.
3. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan faktor Psikologis ditandai dengan pasien mengatakan diit dari
rumah sakit tidak pernah dihabiskan, suami pasien mengatakan sejak
sakit pasien tidak mau makan dan hanya minum susu yang diberikan
dari rumah sakit itupun tidak habis, suami pasien mengatakan dahulu
berat badan pasien 52 kg, pasien mengatakan mules pada bagian
perut bawah, mules seperti melilit, BB : 40 Kg, TB : 155, IMT sekarang
: 16,6 Kg / m2, BB turun > 10 %, Diit pasien terlihat selalu masih utuh,
KU: lemah, BU : 26 x/menit.
4. Risiko ketidakstabilan Kadar Glukosa darah
5. Risiko ketidakseimbangan elektrolit
6. Resiko Infeksi berhubungan dengan prosedur invasive ditandai
dengan Pasien terpasang kateter tunggal, Pada tangan kanan
terpasang infus 2 jalur NaCl 20 Tpm dan Vascon 45 cc/jam, Pada kaki
kanan terpasang infus NaCl 20 Tpm, leukosit : 3.84 %, Suhu badan :
37 C.
7. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum ditandai
dengan, Seluruh aktivitas pasien selama di rumah sakit pasien
tergantung total dan hanya berbaring di tempat tidur, KU : lemah
Tonus otot
3 3

3 3
D. Perencanaan Keperawatan

NO Diagnosa Tujuan Intervensi Rasional


1 PK Anemi Setelah dilakukan asuhan Selasa, 10 November 2015 Selasa, 10 November 2015
ditandai dengan KU : lemah, keperawatan selama 3 x 07.00 07.00
Kesadaran : composmentis, 24 jam PK Anemi teratasi 1. Kaji keadaan umum pasien 1. Diketahuinya keadaan umum
Konjungtiva anemis, HB dengan kriteria hasil dan tanda tanda anemi pasien dapat sebagai acuan
- Angka hemoglobin
tanggal 8 November 2015 : 6 seperti kesadaran pasien intervensi selanjutnya
normal (12.3 15.3)
g/dL, Pasien sudah transfusi dan konjungtiva pasien 2. Dengan pemantauan sel darah
g/dL
3kali : Tanggal 7 November 2. Pantau jumlah sel darah merah berkala dapat membantu
- Eritrosit 4.06 5.20
2015, 8 November 2015, 9 merah tetap dalam batas mencegah terjadinya nekrosis
10^6/L
November 2015 Eritrosit 4.46 - Konjungtiva tidak normal secara berkala jaringan perifer
10^6/L anemis ( cek HB dan eritrosit ) 3. Mencegah nosokomial
- KU : baik
3. Siapkan pasien secara fisik 4. Kesiapan pasien baik secara
dan psikologis untuk fisik dan psikologis dapat
menjalani perawatan membantu memperlancar
4. Kelola pemberian transfusi jalannya terapi.
ke 4 sesuai indikasi 5. Pemberian transfusi sesuai
indikasi dapat mengganti darah
( rina ) yang hilang
( rina )
2 Ansietas berhubungan dengan Setelah dilakukan asuhan Selasa, 10 November 2015 Selasa, 10 November 2015
mengalami penyakit kronis keperawatan selama 3 x 07.00 07.00
ditandai dengan Suami pasien pertemuan diharapkan 1. Bina hubungan saling 1. Hubungan saling percaya adalah
mengatakan semenjak sakit ansietas teratasi dengan percaya antara perawat - dasar hubungan terpadu yang
pasien hanya menangis dan kriteria hasil pasien mendukung klien dalam
- Pasien rileks 2. Pahami rasa takut /
diam, Suami pasien mengatasi perasaan cemas
- Pasien dapat
ansietas pasien 2. Perasaan adalah nyata dan
mengatakan awalnya pasien
menerima keadaan 3. Kaji tingkat ansietas yang
membantu pasien untuk terbuka
merahasiakan sakitnya,
perubahan status dialami oleh pasien
sehingga dapat mendiskusikan
Pasien terlihat sering 4. Temani atau atur supaya
kesehatannya.
dan menghadapinya
melamun, Saat pengkajian - Pasien menatap ada seseorang bersama
3. Mengetahui sejauh mana tingkat
saat ditanya tentang sakitnya dengan orang yang pasien sesuai indikasi
kecemasan yang dirasakan oleh
5. Berikan penjelasan pada
pasien menangis, Pasien mengajak bicara
pasien
pasien tentang
jarang menatap perawat ketika 4. Dukungan yang terus menerus
penyakitnya
diajak bicara, Pasien jarang mungkin membantu pasien
menjawab ketika ditanya dan ( rina ) mengurangi ansietas / rasa takut
menjawab seperlunya, ketingkat yang dapat diatasi
5. Dapat mengurangi rasa cemas
Berbicara pasien lirih.
pasien akan penyakitnya.
( rina )
3 Ketidakseimbangan nutrisi Selasa, 10 November Selasa, 10 November 2015 Selasa, 10 November 2015
kurang dari kebutuhan tubuh 2015 Pukul 07.00WIB Pukul 07.00WIB
berhubungan dengan faktor Pukul 07.00WIB 1. Observasi intake makanan 1. Sebagai informasi dasar
Psikologis ditandai dengan Setelah dilakukan tindakan pasien untuk perencanaan awal dan
pasien mengatakan diit dari keperawatan selama 4 x 2. Anjurkan pasien makan validasi data terkait dengan nutrisi
rumah sakit tidak pernah 24 jam diharapkan sedikit tapi sering pasien
3. Edukasi pasien untuk
dihabiskan, suami pasien ketidakseimbangan 2. Makan sedikit tapi sering
menghabiskan diet dari
mengatakan sejak sakit pasien nutrisi : kurang dari dapat mengoptimalkan fungsi
Rumah Sakit
tidak mau makan dan hanya kebutuhan tubuh teratasi pencernaan dalam mengabsorbsi
4. Edukasi pasien pentingnya
minum susu yang diberikan dengan kriteria : makanan
asupan makanan bagi
dari rumah sakit itupun tidak - Pasien menghabiskan 3. Pemberian edukasi dapat
kesehatan pasien
habis, suami pasien diet dari Rumah Sakit 5. Kelola diet yang sesuai meningkatkan motivasi klien
- BB badan pasien naik
mengatakan dahulu berat untuk pasien dengan ahli 4. Edukasi dapat meningkatkan
1 kg setiap minggu
badan pasien 52 kg, pasien gizi motivasi klien
mengatakan mules pada 5. Ahli gizi dapat memberikan
bagian perut bawah, mules ( rina ) diet yang sesuai dengan
seperti melilit, BB : 40 Kg, TB : kebutuhan pasien.
155, IMT sekarang : 16,6 Kg /
m2, BB turun > 10 %, Diit ( rina )
pasien terlihat selalu masih
utuh, KU: lemah, BU : 26
x/menit
4 Risiko ketidakstabilan Kadar Selasa, 10 November Selasa, 10 November 2015 Selasa, 10 November 2015
Glukosa darah 2015 Pukul 07.00WIB Pukul 07.00WIB
Pukul 07.00WIB 1. Monitor level glukosa 1. Glukosa yang dimonitor
Setelah diberikan asuhan darah merupakan acuan keadaan level
2. Monitor tanda dan gejala
keperawatan selama 3x24 glukosa dalam tubuh pasien
hipo/hiperglikemia 2. Untuk mewaspadai
jam, resiko ketidakstabilan
3. Berikan insulin sesuai
hipo/hiperglikemia
glukosa darah tidak terjadi
dosis pasien 3. Insulin yang sesuai dengan
dengan kriteria : 4. Edukasi pasien untuk
dosis mempunyai efektifitas
- Glukosa darah pasien menghabiskan diet dari
yang lebih tinggi untuk
tidak naik/turun secara Rumah Sakit
menstabilkan glukosa darah
5. Edukasi pasien untuk
signifikan 4. Diit yang tidak habis dapat
- Terapi obat dapat mengontrol pola makan
menyebabkan hipoglikemi
( rina )
masuk sesuai dosis 5. Edukasi dapat meningkatkan
- Pasien dapat
motivasi pasien
mengontrol pola ( rina )
makan
5 Risiko ketidakseimbangan Selasa,10 November 2015 Selasa, 10 November 2015 Selasa, 10 November 2015
elektrolit Pukul 07.00WIB Pukul 07.00WIB Pukul 07.00WIB
Setelah dilakukan asuhan 1. Pantau hasil laboratorium 1. Monitoring elektrolit
2. Tanda dan gejala penting
keperawatan selama 3 x nilai elektrolit serum darah
untuk diketahui agar saat
24 jam diharapkan risiko pasien
2. Pantau tanda tanda dan terjadi bisa tertangani dengan
ketidakseimbangan
gejala adanya cepat.
elektrolit teratasi dengan
3. Meminimalisir gangguan
peningkatan kadar
kriteria hasil
elektrolit yang mungkin saja
- elektrolit serum pada
pasien terjadi.
3. Kolaborasi dengan ahli 4. Premik KCL dapat menaikan
gizi untuk mengatur kadar kalium pada pasien
pemberian makanan
( rina)
dengan pembatasan
elektrolit yang sesuai
untuk pasien
4. Kelola terapi drip premik
KCL

( rina)
6 Resiko Infeksi berhubungan Selasa, 10 November Selasa, 10 November 2015 Selasa, 10 November 2015
dengan prosedur invasive 2015 Pukul 07.00WIB Pukul 07.00WIB
1. Pantau tanda-tanda infeksi 1. Mengetahui penyebab terjadinya
ditandai dengan Pasien Pukul 07.00WIB
(letargi, nafsu makan infeksi.
terpasang kateter tunggal, Setelah dilakukan asuhan
2. Teknik aseptik menurunkan
menurun, ketidakstabilan,
Pada tangan kanan terpasang keperawatan selama 3 x
pertumbuhan bakteri pathogen
perubahan warna kulit )
infus 2 jalur NaCl 20 Tpm dan 24 jam resiko infeksi tidak
2. Lakukan perawatan luka pada daerah luka
Vascon 45 cc/jam, Pada kaki terjadi dengan kriteria : 3. Cuci tangan dan tetap
dengan teknik aseptik
kanan terpasang infus NaCl 20 - TTV dalam batas 3. Edukasi pasien dan mempertahankan teknik aseptic
Tpm, leukosit : 3.84 %, Suhu normal (Nadi : 115 keluarga untuk cuci tangan menurunkan resiko infeksi
badan : 37 C. x/menit, Respirasi 30- bersih sekunder
4. Kelola pemberian terapi 4. Ceftazidin dan gentamicin
40menit, Suhu : 36oC
obat sebagai obat antibiotic yang
37,5oC) Ceftazidin 1 gr/ 8jam ( IV ) mencegah timbulnya infeksi
- Tidak terdapat Gentamicin 240 mg/24jam (IV)
( rina )
perdarahan, tidak
( rina )
terdapat kemerahan

7 Intoleransi aktivitas Selasa, 10 November Selasa, 10 November 2015 Selasa, 10 November 2015
berhubungan dengan 2015 Pukul 07.00WIB Pukul 07.00WIB
1. Mengkaji kemampuan gerak
kelemahan umum ditandai Pukul 07.00WIB 1. Kaji kemampuan gerak
dapat menentukan tindakan yang
dengan, Seluruh aktivitas Setelah dilakukan tindakan klien
akan dilakukan.
pasien selama di rumah sakit keperawatan selama 3 x 2. Bantu latihan rentang 2. Meningkatkan sirkulasi darah,
pasien tergantung total dan pertemuan diharapkan gerak pasif aktif mempertahankan tonus otot,
hanya berbaring di tempat pasien mampu 3. Edukasi pada pasien mempertahakan gerak sendi,
tidur, KU : lemah meningkatkan/ pentingnya ambulasi
mencegah kontraktur/atrofi
mempertahankan mobilitas 4. Bantu ADL pasien 3. Edukasi dapat meningkatkan
yang optimal dengan sesuai kebutuhannya motivasi
4. ADL yang terpenuhi dapat
kriteria:
membantu pasien
- Pasien mengetahui ( rina )
tentang rentang gerak ( rina )
aktif-pasif
- Mempertahankan
posisi fungsional
- Meningkatnya
kekuatan/fungsi yang
sakit dan
- Menunjukkan teknis
yang memampukan
melakukan aktivitas.
E. Implementasi dan Evaluasi
PK Anemi

Implementasi Evaluasi
Selasa , 10 November 2015 Selasa , 10 November 2015
12.00
09.00
S:-
- Mengkaji keadaan umum pasien O :
- Konjungtiva pasien anemis
dan tanda tanda anemi seperti
- Ku : lemah
kesadaran pasien dan - Kesadran : composmentis
- HB post transfuse ke 3 : 6.0 g%
konjungtiva pasien
14.00
- Observasi hasil Lab sebelumnya S:
- Pasien menyatakan tidak pusing
- Transfusi darah PRC ke 4 masuk 230
12.50
cc dengan 30 Tpm ( 4 jam ) di infus
- Mengukur tanda tanda vital
kaki kanan
pasien pre transfusi A : PK anemi teratasi sebagian
P : lanjut intervensi
13.05
- Observasi TTV setelah 15 menit dan 1
- Mengelola pemberian transfuse
jam transfusi berjalan.
kantong ke 4 sesuai indikasi - Observasi kelancaran transfusi
- Cek HB setelah selesai transfuse ke 4

( rina )
( rina )

Rabu , 11 November 2015 Rabu , 11 November 2015


13.00 20.00
S:
- Mengobservasi keadaan umum
Pasien mengatakan tidak pusing
pasien dan tanda tanda anemi O :
- Konjungtiva tidak anemis
seperti kesadaran pasien dan
- Kesadaran : composmentis
konjungtiva pasien - Ku : lemah
- TD : 121 / 84 mmHg
15.00
- N : 97 x/menit
- Mengukur tanda tanda vital - RR : 20 x/menit
- Hasil lab tanggal 10 November 2015
16.00
post transfusi ke 4 = HB :11.5 g/dL,
- Mengecek hasil lab HB dan
Eritrosit : 4.46 10^6/L
eritrosit setelah transfuse ke 4
A : PK Anemia teratasi
P : Stop intervensi
Dx . Ansietas berhubungan dengan mengalami penyakit kronis

Implementasi Evaluasi
Selasa , 10 November 2015 Selasa , 10 November 2015
08.00 12.00
- Membina hubungan saling S :
- Suami pasien mengatakan awalnya
percaya antara perawat - pasien
- Mengkaji tingkat ansietas yang pasien merahasiakan sakitnya
- Suami pasien mengatakan
dialami oleh pasien
- memahami rasa takut / ansietas semenjak sakit pasien sering
pasien menangis dan melamun
O:
- Pasien terlihat jarang menatap
( rina )
lawan bicaranya
- Jawaban pasien lirih
- Pasien menangis ketika ditanya
kenapa tidak pernah mau makan
- Pasien terlihat tidak mau
menceritakan perasaan pasien
sekarang.
A : Ansietas belum teratasi
P : lanjut intervensi
- Temani atau atur supaya ada
seseorang bersama pasien untuk
mendukungnya
- Berikan penjelasan pada pasien
tentang penyakitnya

( rina )
Rabu, 11 November 2015 Rabu, 11 November 2015
14.00 15.00
- Membina hubungan saling S :
- Suami pasien mengatakan sudah
percaya antara perawat - pasien
- Menganjurkan kepada suami setiap hari mendampingi pasien dan
pasien untuk tetap mendampingi memberikan semangat tetapi
pasien dan memberikan pasiennya yang susah untuk
dorongan semangat hidup untuk diberitahu.
istrinya - Suami pasien mengatakan pasien
kalau diberitahu atau di suruh makan
( rina )
malah menangis.
O:
- Suami pasien menjawab dengan
suara ketus
- Pasien masih terlihat melamun dan
tidak menatap orang yang mengajak
berbicara
A : Ansietas belum teratasi
P : lanjut intervensi
- Berikan penjelasan pada pasien
tentang penyakitnya

( rina )
Kamis, 12 November 2015 Kamis, 12 November 2015
09.00 14.00
- Membina hubungan saling S : -
O:
percaya antara perawat - pasien
- Pasien terlihat hanya diam dan
- Memberikan motivasi dan
berkaca kaca ketika diberikan
dorongan semangat kepada
motivasi dan dorongan semangat.
pasien
- Pasien terlihat masih tidak menatap
( rina ) lawan biacaranya.
A : Ansietas belum teratasi
P : lanjut intervensi
- Berikan penjelasan pada pasien
tentang penyakitnya
- Konsultasikan ke psikolog

( rina )

Dx Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

Implementasi Evaluasi
Selasa, 10 November 2015 Selasa, 10 November 2015
08.00
10.00
- Mengobservasi intake
S:
makanan pasien
- Menganjurkan pasien - Suami pasien menyatakan semenjak sakit
makan sedikit tapi sering pasien susah makan
- Mengelola diet sumsum
- Suami pasien mengatakan ketika menyuruh
dan susu untuk pasien
pasien makan, pasien malah menangis
- Pasien menolak makan
( rina )
O:
- Saat pasien ditawari untuk di suapi , pasien
menolak
- Sumsum terlihat masih utuh
- Susu terlihat habis gelas
A : Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh teratasi sebagian
P : Lanjut intervensi
- Edukasi pasien untuk menghabiskan diet
dari Rumah Sakit
- Edukasi pasien pentingnya asupan makanan
bagi kesehatan pasien

( rina )
Rabu, 11 November 2015 Rabu, 11 November 2015
14.30 15.00
- Mengedukasi pasien untuk S :
- Pasien menyatakan tidak mau makan
menghabiskan diet dari
O:
Rumah Sakit - Saat diedukasi pasien terlihat hanya diam
- Edukasi pasien pentingnya
dan memalingkan muka
asupan makanan bagi - Sumsum dan susu pasien terlihat masih
kesehatan pasien utuh
A : Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari
( rina )
kebutuhan tubuh teratasi sebagian
P : lanjut intervensi
- Observasi intake makanan pasien
( rina )
Kamis, 12 November 2015 Kamis, 12 November 2015
09.00 12.00
- Mengobservasi intake S :
makanan pasien - Suami pasien menyatakan pasien hanya mau
- Membujuk pasien untuk
makan buah saja
menghabiskan diit dari - Suami pasien menyatakan makanan dari
rumah sakit rumah sakit selalu utuh dan hanya susunya
saja yang dihabiskan
( rina )
- Pasien menolak makan
O:
- Diit dari rumah sakit terlihat masih utuh
A : Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh teratasi sebagian
P : lanjut intervensi
- Observasi intake makanan pasien
( rina )

Dx. Risiko ketidakstabilan Kadar Glukosa darah

Implementasi Evaluasi
Selasa , 10 November 2015 Selasa , 10 November 2015
08.00 14.00
- Memonitor level glukosa
S : Pasien mengatakan tidak pusing
darah
O:
- Memonitor tanda dan gejala
- Tanggal 10 Nov 2015 GDP 184 mg/L
hipo/hiperglikemia
12.00 - Ku : lemah
- Mengelola inj novorapid 4 ui
- Kesadran : composmentis
(SC)
- inj novorapid 4 ui (SC) sudah masuk
( rina ) A : Risiko ketidakstabilan kadar glukosa darah
tertasi sebagian
P : Lanjut intervensi
- Edukasi pasien untuk menghabiskan diet dari
Rumah Sakit
- Edukasi pasien untuk mengontrol pola makan
- Kelola inj novorapid 4 ui ( 1 1 1 ) (SC)

( rina )
Rabu , 12 November 2015 Rabu , 12 November 2015
20.00 21.00
- Mengecek GDS pasien S:
- Mengedukasi pasien untuk - Pasien mengatakan tidak mau makan
O:
menghabiskan diet dari
- GDS : 181 mg/L
Rumah Sakit - Diit dari rumah sakit terlihat masih utuh
- Mengelola inj novorapid 4 ui - Inj novorapid 4 ui (SC) belum jadi masuk
(SC) karena pasien tidak mau makan
A : Risiko ketidakstabilan kadar glukosa darah
( rina )
tertasi sebagian
P : Lanjut intervensi
- Edukasi pasien untuk menghabiskan diet dari
Rumah Sakit
- Kelola inj novorapid 4 ui ( 1 1 1 ) (SC)

( rina )
Kamis, 12 November 2015 Kamis, 12 November 2015
12.15
15.00
- Mengobservasi intake
S:
nutrisi pasien
- Suami pasien mengatakan pasien tidak mau
- Mengelola inj novorapid 4 ui
makan hanya makan buah buahan saja.
(SC)
O:
- Diit dari rumah sakit terlihat masih utuh
- Inj novorapid 4 ui (SC) belum jadi masuk
karena pasien tidak mau makan
A : Risiko ketidakstabilan kadar glukosa darah
tertasi sebagian
P : Lanjut intervensi
- Edukasi pasien untuk menghabiskan diet dari
Rumah Sakit
- Kelola inj novorapid 4 ui ( 1 1 1 ) (SC)

( rina )

Dx. Risiko ketidakseimbangan elektrolit

Implementasi Evaluasi
Selasa , 10 November 2015 Selasa , 10 November 2015
08.00 14.00
- Memantau hasil laboratorium S : -
nilai elektrolit serum darah O :
- Tanggal 10 November 2015 Kalium 1,6
pasien
- Mengelola terapi drip inf mmol/L, Natrium : 126 mmol/L, Klorida 87
premik KCL 50 meq dalam 8 mmol/L
- Terapi drip inf premik KCL 50 meq dalam 8
jam
jam sudah masuk
A : Risiko ketidakseimbangan elektrolit belum
teratasi
P : lanjut intervensi
- Pantau tanda tanda dan gejala adanya
peningkatan kadar elektrolit serum pada pasien
- Kolaborasi dengan ahli gizi untuk mengatur
pemberian makanan dengan pembatasan
elektrolit yang sesuai untuk pasien
Rabu, 11 November 2015 Rabu, 11 November 2015
15.00 16.00
- Memantau hasil laboratorium S :-
O:
nilai elektrolit serum darah
- Kalium 1,6 mmol/L
pasien - Natrium : 126 mmol/L menjadi 134 mmol/L
- Klorida 87 mmol/L menjadi 93 mmol/L
A : Risiko ketidakseimbangan elektrolit belum
teratasi
P : lanjut intervensi
- Pantau tanda tanda dan gejala adanya
peningkatan kadar elektrolit serum pada pasien
- Kolaborasi dengan ahli gizi untuk mengatur
pemberian makanan dengan pembatasan
elektrolit yang sesuai untuk pasien
- Kelola terapi drip inf premik KCL 50 meq dalam
8 jam

Dx .Resiko Infeksi berhubungan dengan prosedur invasive

Implementasi Evaluasi
Selasa , 10 November 2015 Selasa , 10 November 2015
08.00 14.00
- Memantau tanda-tanda S : Pasien mengatakan sakit ketika obat masuk
O:
infeksi (letargi, nafsu makan
- Tidak ada tanda tanda infeksi pada area infus
menurun, ketidakstabilan, tangan kanan dan tangan kiri
- SB : 37 C
perubahan warna kulit )
- Terapi obat sudah masuk
11. 00
Ceftazidin 1 gr ( IV )
- Mengukur suhu tubuh pasien
Gentamicin 240 mg (IV)
12.00
A : Resiko infeksi teratasi sebagian
- Mengelola pemberian terapi
- Edukasi pasien dan keluarga untuk cuci tangan
obat
bersih
Ceftazidin 1 gr/ 8jam ( IV )
- Kelola pemberian terapi obat
Gentamicin 240 mg/24jam (IV)
Ceftazidin 1 gr/ 8jam ( IV )
Gentamicin 240 mg/24jam (IV)
( rina )
( rina )
Rabu, 12 November 2015 Rabu, 12 November 2015
15.00 21.00
- Memantau tanda-tanda S : -
O:
infeksi (letargi, nafsu makan
- Tidak ada tanda tanda infeksi pada area infus
menurun, ketidakstabilan,
tangan kanan dan tangan kiri
perubahan warna kulit ) - SB : 36,6 C
15.00 - Terapi obat sudah masuk
- Mengukur suhu tubuh pasien Ceftazidin 1 gr ( IV )
20.00 A : Resiko infeksi teratasi sebagian
- Mengelola pemberian terapi - Pantau tanda-tanda infeksi (letargi, nafsu makan
obat menurun, ketidakstabilan, perubahan warna
Ceftazidin 1 gr/ 8jam ( IV )
kulit)
- Kelola pemberian terapi obat
( rina )
Ceftazidin 1 gr/ 8jam ( IV )
Gentamicin 240 mg/24jam (IV)
( rina )
Kamis , 12 November 2015 Kamis , 12 November 2015
08.00 14.00
- Memantau tanda-tanda S : Pasien mengatakan nyeri ketika obat masuk
O:
infeksi (letargi, nafsu makan
- Pada area infus kaki kiri terlihat bengkak dan
menurun, ketidakstabilan,
kemerahan, infus macet.
perubahan warna kulit ) - Jam 10.00 aff infus pada kaki kiri
10.00 - SB : 36.8 C
- Aff infus kaki kanan - Terapi obat sudah masuk
11. 00 Ceftazidin 1 gr ( IV )
- Mengukur suhu tubuh pasien Gentamicin 240 mg (IV)
12.00 A : Resiko infeksi teratasi sebagian
- Mengelola pemberian terapi - Edukasi pasien dan keluarga untuk cuci tangan
obat bersih
Ceftazidin 1 gr/ 8jam ( IV ) - Kelola pemberian terapi obat
Gentamicin 240 mg/24jam (IV) Ceftazidin 1 gr/ 8jam ( IV )
Gentamicin 240 mg/24jam (IV)
( rina )
( rina )

Dx. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum

Implementasi Evaluasi
Selasa , 10 November 2015 Selasa , 10 November 2015
08.00 12.00
- Mengkaji kemampuan gerak S :
klien - Suami pasien mengatakan selama sakit
aktivitas seperti makan, toileting, memakai baju
( rina ) dibantu.
O:
- KU : lemah
A : Intoleransi aktivitas belum teratasi
P : lanjut intervensi
- Bantu latihan rentang gerak pasif aktif
- Edukasi pada pasien pentingnya ambulasi
- Bantu ADL pasien sesuai kebutuhannya

( rina )

Rabu , 11 November 2015 Rabu , 11 November 2015


17.00
14.00
S:
- Edukasi pada pasien
- Pasien mengatakan sering miring kanan dan
pentingnya ambulasi
kiri diatas tempat tidur
15.00
- Pasien mengatakan sangat senang sudah
- Bantu ADL pasien sesuai
disiapkan air untuk mandinya
kebutuhannya : memandikan
O:
pasien
- KU : lemah
- Pasien terlihat fresh setelah mandi
( rina )
A : Intoleransi aktivitas teratasi sebagian
P : lanjut intervensi
- Bantu latihan rentang gerak pasif aktif
- Edukasi pada pasien pentingnya ambulasi
- Bantu ADL pasien sesuai kebutuhannya
( rina )
Kamis , 12 November 2015 Kamis , 12 November 2015
08.00
14.00
- Mengobservasi kemampuan
S:
aktivitas pasien
- Membantu ADL pasien - Pasien mengatakan selama sakit aktifitasnya
sesuai kebutuhan dibantu suami
O:
( rina )
- KU : lemah
A : Intoleransi aktivitas teratasi sebagian
P : lanjut intervensi
- Bantu latihan rentang gerak pasif aktif
- Edukasi pada pasien pentingnya ambulasi
- Bantu ADL pasien sesuai kebutuhannya
( rina )
KESIMPULAN

Berdasarkan dokumentasi Asuhan Keperawatan pada Ny T dengan


diagnosa medis Ca Serviks III B, Imbalance Elektrolit, Hipoalbuminemia di Bangsal
Bougenvile 2 RSUP DR Sardjito dapat disimpulkan bahwa setelah dilakukan
pengkajian didapatkan diagnosa keperawatan yaitu
1. PK Anemia
2. Ansietas berhubungan dengan mengalami penyakit kronis
3. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan faktor Psikologis
4. Risiko ketidakstabilan Kadar Glukosa darah
5. Risiko ketidakseimbangan elektrolit
6. Resiko Infeksi berhubungan dengan prosedur invasive
7. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum

Setelah dilakukan asuhan keperawatan dengan waktu yang sesuai


diperencanaan , hasilnya adalah
1. PK Anemia teratasi pada hari kedua karena setelah transfusi darah ke 4
HB pasien yaitu HB :11.5 g/dL.
2. Ansietas berhubungan dengan mengalami penyakit kronis belum
terastasi sesuai waktu perencenaan karena pasien tidak kooperatif dan
susah untuk diajak berdiskusi. Saat pasien diajak berdiskusi pasien tidak
pernah menatap perawat dan hanya menagis.
3. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan faktor Psikologis teratasi sebagian karena selama 3 hari
perawtan pasien hanya makan buah dan minum susu, diit sumsum dari
rumah sakit tidak pernah dimakan . Saat pasien di suruh makan, pasien
hanya menanis.
4. Risiko ketidakstabilan Kadar Glukosa darah belum teratasi karena saat
terapi novorapid mau diberikan pasien tidak pernah makan sehingga
pemberian terapi obat selalu ditunda.
5. Risiko ketidakseimbangan elektrolit belum teratasi karena Kalium masih
1,6 mmol/L dan pasien masih mendapat terapi premix KCL
6. Resiko Infeksi berhubungan dengan prosedur invasive teratasi sebagian
pada hari ketiga dan tidak terdapat tanda tanda infeksi seperti kalor,
dolor, rubor dan fungsiolaesa.
7. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan umum teratasi
sebagian karena keadaan umum pasien masih lemah dan aktivitasnya
selama di rumah sakit selalu dibantu suami dan perawat.