Anda di halaman 1dari 57

PENGOPERASIAN SEPARATOR PV-9700

DI LAPANGAN MUDI
JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

KERTAS KERJA WAJIB

Oleh:

Nama Mahasiswa : Maysita Ayu Larasati


NIM : 15412015
Program Studi : Teknik Produksi Migas
Konsentrasi : Produksi
Diploma : I (Satu)

KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL


BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL
SEKOLAH TINGGI ENERGI DAN MINERAL Akamigas
STEM Akamigas

Cepu, Juni 2016


KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan atas kehadirat Allah SWT, karena atas berkat
dan rahmat yang dilimpahkan-Nya, penulis dapat menyelesaikan laporan Kertas
Kerja Wajib yang berjudul Pengoperasian Separator PV-9700 di Lapangan
Mudi JOB Pertamina-Petrochina East Java yang dilaksanakan di JOB
Pertamina Petrochina Tuban Wilayah Jawa Timur dengan baik.
Laporan Kertas Kerja Wajib ini disusun setelah penulis melaksanakan
Praktek Kerja Lapangan yang dilaksanakan mulai tanggal 4 April hingga 29 April
2016 dan ini sebagai salah satu syarat kelulusan dari diploma I, pada program
studi Teknik Produksi Migas di STEM Akamigas.
Kertas Kerja Wajib ini dapat diselesaikan dengan berkat dan bantuan serta
dorongan dari rekan rekan sejurusan. Dengan demikian tidak lupa penulis
ucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Prof. Dr. R.Y. Perry Burhan, M.Si., Selaku Ketua STEM
Akamigas.
2. Bapak Ir. Bambang Yudho Suranta, M.T., Selaku Ketua Program Studi
Teknik Produksi Migas
3. Ibu Diyah Rosiani, S.Si., M.T., selaku Dosen Pembimbing KKW
4. Bapak, Ibu, dan Mas Dodi yang senantiasa mendukung dari rumah
5. Bapak Yusuf Yulianto dan Bapak Amma Muzayyin, selaku Pembimbing
Lapangan di JOB PPEJ.
6. Rekan Rekan Operator di JOB PPEJ, Yang Telah membantu didalam
memberikan data lapangan.
7. Rekan Rekan Mahasiswa Jurusan Produksi, yang telah banyak
membantu didalam penyelesaian Kertas Kerja Wajib (KKW) dengan baik.

Cepu, Juni 2016


Penulis,

Maysita Ayu Larasati


NIM. 15412015

ii
INTISARI

Fluida hidrokarbon yang mengalir dari sumur masih berupa campuran gas
dan cairan. Untuk mengolah fluida produksi dari sumur menjadi produk yang
berguna maka fluida tersebut mengalami beberapa proses, mulai dari
pengangkatan fluida, pengetesan, pemisahan, pengumpulan, pengiriman hingga
pengilangan. Pemisahan fluida adalah salah satu proses terpenting dalam produksi
minyak dan gas. Pemisahan tersebut menggunakan alat yang bernama separator.
Separator adalah bejana bertekanan yang berfungsi untuk memisahkan gas, cairan
dan padatan berdasarkan masa jenisnya masing-masing. Di lapangan CPA
(Central Processing Area) terdapat 3 buah separator, yaitu PV-9900, PV-9700,
dan V-100. Separator produksi PV-9700 adalah separator horisontal 3 fasa.
Separator ini menerima minyak dari lapangan Mudi. Kapasitas separator PV-9700
adalah 20.000 BWPD, 20.000 BOPD, dan16 MMSCFD. Pada tanggal 18 April
2016, rata-rata tekanan kerja separator PV-9700 adalah 78 psig sedangkan rata-
rata temperatur kerja separator adalah 220 F, berat jenis fluida yang masuk ke
dalam separator rata-rata 263 lbs/bbls dan memiliki API 36.43, flow rate gas
yang masuk adalah 1.238 MSCFD dan flow rate minyak 1.404 BPD.
Permasalahan di separator PV-9700 meliputi high level, low level, liquid overflow,
gas blowby, korosi dan scaling. Maka dari itu level permukaan cairan dan tekanan
dijaga agar tetap pada kondisi normal. Pengawasan dilakukan secara langsung
maupun secara tidak langsung (dari ruang kontrol).

iii
DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR .................................................................................................. ii


INTISARI..................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI ................................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ....................................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................. viii

I. PENDAHULUAN ................................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang................................................................................................ 1
1.2. Tujuan Penulisan ............................................................................................ 1
1.3. Batasan Masalah ............................................................................................. 2
1.4. Sistematika Penulisan ..................................................................................... 2
II. ORIENTASI UMUM LAPANGAN ...................................................................... 4
2.1. Sejarah Singkat Lapangan .............................................................................. 4
2.2. Sejarah Produksi ............................................................................................. 5
2.3. Sejarah Geologi .............................................................................................. 5
2.5. Sarana dan Fasilitas Produksi ......................................................................... 6
III. DASAR TEORI .................................................................................................. 11
3.1. Proses Separasi ............................................................................................. 11
3.2. Prinsip Pemisahan Cairan dan Gas ............................................................... 11
3.3. Definisi Separator ......................................................................................... 12
3.4. Klasifikasi Separator .................................................................................... 13
3.5. Peralatan Dalam dan Luar Separator ............................................................ 18
3.6. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pemisahan ........................................... 26
IV. PENGOPERASIAN SEPARATOR PV-9700 DI LAPANGAN MUDI JOB
PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA ..................................................... 27
4.1. Proses Pemisahan Minyak dan Gas .............................................................. 27
4.2. Data Separator Produksi PV-9700................................................................ 29
4.3. Data Produksi ............................................................................................... 31
4.4. Pengoperasian Separator Produksi PV-9700 ................................................ 32
4.5. Permasalahan dan Solusi .............................................................................. 35
V. PENUTUP............................................................................................................ 39
5.1. Simpulan ....................................................................................................... 39
5.2. Saran ............................................................................................................. 40

iv
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 41
LAMPIRAN ................................................................................................................ 42

v
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1 Peta Wilayah Kerja JOB P-PEJ ...........................................................4
Gambar 2.2 Struktur Organisasi JOB P-PEJ ...........................................................9
Gambar 3.1 Separator Tegak..................................................................................15
Gambar 3.2 Separator Horisontal ...........................................................................16
Gambar 3.3 Separator Bulat ..................................................................................17
Gambar 3.4 Inlet Diverter ......................................................................................18
Gambar 3.5 Mist Extractor Vane Type ..................................................................19
Gambar 3.6 Vortex Breaker ...................................................................................19
Gambar 3.7 Sand Jets ............................................................................................20
Gambar 3.8 Separator 3 Fasa Dengan Coalescer Pack..........................................20
Gambar 3.9 Sight Glass..........................................................................................21
Gambar 3.10 Manometer/gauge.............................................................................21
Gambar 3.11 Manhole ...........................................................................................22
Gambar 3.12 Chart Recorder.................................................................................22
Gambar 3.13 Daniel Senior Orifice Meter.............................................................23
Gambar 3.14 Pressure Safety Valve .......................................................................23
Gambar 3.15 Pressure Control Valve ...................................................................24
Gambar 3.16 Shut Down Valve ..............................................................................25
Gambar 3.17 Level Control Valve..........................................................................25
Gambar 3.18 Rupture Disc.....................................................................................26
Gambar 4.1 Separator Produksi PV-9700 .............................................................29
Gambar 4.2 Pelat Nama PV-9700 ..........................................................................30

vi
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Sejarah Produksi JOB P-PEJ..................................................................10


Tabel 4.1.Laporan Harian PV-9700 .......................................................................31
Tabel 4.2 Metering daily report PV-9700 .............................................................32

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1. Foto CPA JOB Pertamina-Petrochina East Java ...............................42


Lampiran 2. Diagram Alir CPA .............................................................................43
Lampiran 3. Diagram alir separator PV-9700 ........................................................44
Lampiran 4. Log sheet separator PV-9700 ............................................................45
Lampiran 5. Metering daily report separator PV-9700 .........................................46

viii
I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Untuk mendapatkan fluida produksi yang memiliki nilai ekonomis, fluida

tersebut telah melewati beberapa proses. Dimulai dari proses pengangkatan,

pemisahan, pengumpulan, pengiriman hingga proses pengolahan. Di sini akan

dibahas proses pemisahan fluida yang merupakan campuran antara gas, minyak,

air, dan padatan. Proses pemisahan sangat penting dalam kegiatan produksi

minyak dan gas bumi. Oleh karena itu dibutuhkan pengetahuan dan pengalaman

yang cukup mengenai proses pemisahan fluida tersebut. Selain itu, dibutuhkan

alat berteknologi tinggi untuk menunjang proses pemisahan tersebut sehingga

proses pemisahan akan menghasilkan produk yang optimal. Hal ini menjadi latar

belakang penulis untuk membahas mengenai proses pemisahan fluida dengan

menggunakan separator.

1.2. Tujuan Penulisan

Tujuan penulisan Kertas Kerja Wajib (KKW) ini adalah untuk memenuhi

kurikulum pendidikan konsentrasi Produksi-I di Sekolah Tinggi Energi dan

Mineral (STEM Akamigas) tahun akademik 2015/2016. Penulisan KKW ini

dilakukan setelah melaksanakan Praktek Kerja Lapangan di JOB Pertamina-

1
Petrochina East Java Tuban pada 4 April 29 April 2016. Tujuan penulisan KKW

ini adalah:

1. Memahami dan mengerti pengoperasian separator tes di lapangan Mudi.

2. Mengetahui peralatan yang ada di separator produksi

3. Mengetahui permasalahan dan solusi pada separator produksi.

1.3. Batasan Masalah

Sesuai dengan program studi diploma satu (D-I), maka dalam penulisan

KKW maka penulis membatasi tulisan pada peralatan, pengoperasian, proses

kerja, dan permasalahan pada separator produksi PV-9700

1.4. Sistematika Penulisan

Penyusunan Kertas Kerja Wajib ini mengacu pada pedoman penyusunan

Kertas Kerja Wajib. Sistematika penulisan terdiri dari:

I. PENDAHULUAN

yang berisi mengenai latar belakang pemilihan judul, maksud dan tujuan,

batasan masalah, dan sistematika penulisan.

II. ORIENTASI UMUM LAPANGAN

yang berisi sejarah singkat lapangan, sejarah produksi, sejarah geologi,

struktur organisasi, serta sarana dan fasilitas lapangan.

III. DASAR TEORI

2
yang menjelaskan mengenai proses separasi, definisi separator, prinsip

pemisahan, klasifikasi separator, peralatan dalam separator, dan factor-

faktor yang mempengaruhi pemisahan.

IV. PENGOPERASIAN SEPARATOR PV-9700 DI LAPANGAN MUDI

JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST JAVA

yang berisi mengenai separator produksi, safety equipment, peralatan

pengujian poduksi, serta permasalahan dalam pengujian.

V. PENUTUP

yang berisi kesimpulan dan saran.

3
II. ORIENTASI UMUM LAPANGAN

2.1. Sejarah Singkat Lapangan

Gambar 2.1 Peta Wilayah Kerja JOB P-PEJ

Pengelola migas di lapangan Tuban Block mengalami beberapa

perubahan. Pada tanggal 29 Februari 1988 Trend International Ltd.

menandatangani kontrak bagi hasil dengan Pertamina, sehingga terbentuk JOB

PertaminaTrend Tuban. Pada tanggal 31 Agustus 1993, perusahaan ini

mengalami peralihan dari JOB Pertamina-Trend Tuban menjadi JOB Pertamina-

Santa Fe Tuban.

4
Pada tanggal 2 Juli 2001, perusahaan ini menjadi JOB Pertamina-Devon

Tuban. Pada tanggal 1 Juli 2002, perusahaan ini berubah menjadi JOB Pertamina

PetroChina East Java Tuban (untuk selanjutnya disebut JOB-PPEJ Tuban) hingga

sekarang. Perusahaan ini mempunyai jenis kontrak yaitu PSC-JOB dengan masa

kontrak 30 tahun. Participant dari pertamina sebesar 75%, sedangkan PetroChina

International Java Ltd 25%. Awal wilayah kontraknya seluar 7.391 km 2,

kemudian berkembang hingga sekarang seluas 8.869 km 2 (blok Tuban bagian

barat dan bagian timur). Wilayah operasinya meliputi 6 kabupaten yaitu: Tuban,

Bojonegoro, Lamongan, Gresik, Sidoarjo dan Mojokerto.

2.2. Sejarah Produksi

Lapangan Mudi diproduksikan secara kontinyu sejak awal bulan Januari

1998 dengan metode sembur alam. Besarnya laju produksi setiap tahun dapat

dilihat pada tabel 2.1.

2.3. Sejarah Geologi

Lapangan JOB PPEJ Tuban terletak di wilayah cekungan Jawa Timur

(Back Arc Basin Jawa Timur). Lapangan tersebut tertutup oleh endapan aluvial

sungai bengawan solo. Dibawah endapan aluvial secara berturut ditembus lapisan

formasi Lidah, Kawengan (anggota Ledok dan Mundu), Wonocolo, Ngrayong,

Tuban, Kujung, dan Ngimbang. Batuan induk terdapat pada formasi Ngimbang

yang berumur eosen tengah-oligosen bawah. Reservoir minyak terdapat pada

5
formasi Kujung (oligosen atas) sampai formasi Tuban yang berumur miosen

bawah. Pada formasi ini berkembang sebagai batuan klastik selang-seling antara

batuan lempung, gamping dan pasir gampingan. Dibagian bawahnya terdapat

batuan karbonat masif yang merupakan batu gamping terumbu. sebagai penutup

(cap rock) adalah formasi Tuban dan formasi Ngrayong yang berumur miosen

tengah. Batuan karbonat Tuban umumnya terdiri mudstone, wackstone,

packstone, grainstone dan boundstone dengan fosil koral, alga, dan foraminifera.

Batuan reservoir mempunyai porositas dari cukup sampai baik dengan

permeabilitas antara 129 mD sampai 699 mD.

2.4. Struktur Organisasi

Struktur organisasi JOB-PPEJ dipimpin oleh seorang Field Manager yang

membawahi 3 (tiga) superintendent, yaitu Field Admin Superintendent, Field

Prodution Superintendent, dan HSE Superintendent. Struktur organisasi dapat

dilihat pada gambar 2.2.

2.5. Sarana dan Fasilitas Produksi

JOB P-PEJ mempunyai pusat pengolahan di lapangan Mudi yang disebut

Central Processing Area (CPA). Proses pengolahan di CPA menggunakan

peralatan produksi yang dioperasikan secara semi-otomatis. Peralatan ini dikontrol

dari sebuah ruang kontrol yang dioperasikan oleh seorang operator, sedangkan

operator yang berada di lapangan mengoperasikan peralatan secara langsung.

6
Peralatan produksi di lapangan ini juga dilengkapi dengan fasilitas Shut Down

System yang dikontrol dari ruang kontrol. Shut Down System ini akan mematikan

operasi peralatan-peralatan produksi secara otomatis bila terjadi suatu kondisi

yang menyimpang dari operasi produksi normal.

Beberapa peralatan produksi yang terdapat di CPA Mudi meliputi:

1. Separator, berfungsi memisahkan fluida produksi dari sumur menjadi 3 fasa,


yaitu:

a. Fasa Gas, di mana gas yang masih mengandung H2S ini kemudian diproses

di dalam Sulfur Recovery Unit (SRU) untuk dijadikan gas bersih sebagai

bahan bakar turbin generator dan sebagian lagi dipakai dalam proses

sweetening unit.

b. Fasa Minyak, di mana minyak ini kemudian diproses di dalam Stripper (Oil

Sweetening Unit).

c. Fasa Air, yang kemudian diinjeksikan lagi kedalam sumur sebagai air

injeksi (water disposal).

2. Stripper, peralatan ini berfungsi memisahkan dan menyerap gas H 2S yang

masih terlarut di dalam minyak dengan menggunakan media gas bersih (sweet

gas) dari SRU.

3. Degassing Boot, berfungsi melepaskan sisa gas yang masih terlarut di dalam

minyak dan menurunkan tekanan sebelum masuk ke tangki penimbun.

4. Tangki Penimbun (Storage tank), berfungsi untuk menampung hasil produksi

sementara sebelum dipompakan ke FSO (Floating Storage Offshore).

7
5. Pompa Pengirim (Shipping Pump), berfungsi mengirimkan minyak dari CPA

ke kapal pengangkut yang berada di tengah laut, kirakira 18,5 km dari pantai

Palang, Tuban.

6. Sulfur Recovery Unit (SRU), merupakan unit untuk memurnikan gas dari

senyawa H2S sehingga menghasilkan sweet gas. Sweet gas tersebut dapat

digunakan untuk bahan bakar generator listrik dan suplai gas ke Stripper.

7. Filter Pressure, berfungsi untuk menyaring sulfur yang terlarut dalam larutan

yang telah digunakan SRU dalam memurnikan gas, sehingga didapatkan

produk berupa sulfur cake.

8. Heat Exchanger, berfungsi untuk menukar panas antara air yang baru

dipisahkan dari separator, dengan minyak yang akan dikirimkan ke Tanker.

9. Kompresor Gas. Ada dua gas kompresor yang mempunyai fungsi sendiri-

sendiri, yaitu :

a. Fuel Gas Compressor, berfungsi menaikkan tekanan bahan bakar gas

bersih untuk turbin dan gas engine sampai 300 psig.

b. Vapour Recovery Gas Compressor, berfungsi menaikkan tekanan gas

buang dari Stripper untuk diproses lagi di dalam SRU.

10.Turbin dan Gas Engine. Kebutuhan tenaga listrik untuk proses produksi

dipenuhi dari pembangkit tenaga listrik. Beberapa pembangkit menggunakan

turbin gas dan gas engine yang berbahan bakar gas dari produksi, sedangkan

sisanya menggunakan mesin diesel yang berbahan bakar solar.

8
11. High Temperature Flare (HTF), HTF ini berfungsi untuk membakar gas

buang dengan pembakaran sempurna. HTF ini menghasilkan api biru yang

pendek sehingga pengaruh radiasi panas yang rendah dan tanpa adanya asap

hitam yaitu gas CO yang berbahaya bagi lingkungan serta berkurangnya

tingkat kebisingan.

Gambar 2.2 Struktur Organisasi JOB P-PEJ

9
Tabel 2.1 Sejarah Produksi JOB P-PEJ

Jumlah sumur Laju produksi


Total minyak
Tahun Minyak Gas Air
Mudi Sukowati STB
BOPD MSCFD BWPD

1998 12 - 18.469 3.767 105 5.298.050


1999 12 - 10.040 3.097 2.725 6.291.802
2000 17 - 12.326 3.838 5.664 3.740.245
2001 18 - 12.409 5.189 8.669 4.235.163
2002 21 - 11.044 4.764 15.859 3.948.338
2003 23 - 7.630 6.272 24.276 3.518.595
2004 23 2 12.436 12.075 24.054 3.307.182
2005 23 4 15.692 13.698 27.574 5.008.687
2006 23 5 18.519 16.695 27.763 5.806.527
2007 23 6 24.364 20.769 29.619 7.404.544
2008 23 8 28.189 23.830 27.340 10.103.527
2009 23 8 44.471 32.394 27.684 11.483.621
2010 23 8 45.122 26.108 19.030 15.523.445
2011 23 8 45.122 26.108 19.030 15.523.445
2012 23 8 43.524 32.939 27.639 15.348.955
2013 23 8 30.661 30.200 28.545 15.234.627
2014 23 8 25.364 25.466 35.343 15.873.452
2015 23 8 19.023 20.657 42.873 15.938.472

Keterangan : BOPD (Barrel Oil Per Day)


MSCFD (Million Standart Cubic Feet)
BWPD (Barrel Water Per Day)
STB (Stock Tank Barrel)

10
III. DASAR TEORI

3.1. Proses Separasi

Saat diproduksi dari sumur, fluida produksi masih tercampur satu dengan

yang lain. Agar fluida produksi dapat dimanfaatkan, dibutuhkan proses pemisahan

agar masing-masing fluida terpisahkan menjadi fasa-fasanya. Fluida produksi

yang keluar dari sumur dialirkan melewati flowline menuju manifold yang

kemudian melewati proses pemisahan antara gas, minyak, dan air di separator.

Proses pemisahan tersebut tergantung dari jenis separator yang digunakan yaitu

separator dua fasa atau tiga fasa. Separator dua fasa memisahkan antara gas

dengan cairan, Sedangkan separator tiga fasa memisahkan antara gas, minyak, dan

air.

3.2. Prinsip Pemisahan Cairan dan Gas

Tujuan dari diadakannya pemisahan adalah agar didapatkan fluida dalam

bentuk dua fasa atau tiga fasa. Dalam proses pemisahan terdapat beberapa langkah

pemisahan di dalam separator, yaitu:

1. Pemisahan awal fasa gas dan cairan yang terjadi pada saat fluida produksi

masuk ke dalam separator melalui inlet dan menabrak deflector plate.

11
2. Gravity settling section merupakan bagian pengendapan butiran yang

menyebabkan butiran yang berukuran 100-400 micron jatuh ke bagian

pengendapan cairan.

3. Liquid collection section merupakan bagian pengendapan cairan dimana

cairan yang mengendap di bagian bawah separator mulai terpisah menurut

perbedaan densitasnya.

4. Gas yang mengalir di bagian atas separator menuju mist extractor.

Dibagian ini butiran yang berukuran lebih besar dari 10 micron akan

tersangkut di mist extractor. Kumpulan dari butir tersebut akan berkumpul

dan kemudian jatuh ke dalam bagian pengumpul cairan.

Secara umum fungsi utama dari sebuah separator adalah :

Unit utama pemisah cairan dari gas.

Melanjutkan proses dengan memisahkan gas ikutan dari cairan.

Memberikan waktu yang cukup untuk pemisahan antara minyak,

air dan gas yang terproduksi.

Melakukan treatment lainnya jika memungkinkan.

3.3. Definisi Separator

Separator adalah bejana bertekanan yang berfungsi untuk memisahkan

fluida produksi antara gas, minyak, air, dan partikel lainnya dengan perbedaan

densitas. Gas yang terlarut di dalam cairan sebelum disimpan dalam tangki

penampung dipisahkan terlebih dahulu dengan menggunakan separator.

12
Peralatan downstream tidak dapat dapat menangani campuran gas-cairan,

contohnya:

Pompa membutuhkan cairan yang tidak mengandung gas

Kompresor dan peralatan dehydration membutuhkan gas yang tidak

mengandung cairan

Pembatasan produk impurities

o Minyak biasanya tidak boleh mengandung BS&W lebih dari 1%

o Kontrak penjualan gas biasanya mengharuskan bahwa

kandungan gas bebas dari cairan

o Alat pengukur untuk gas dan cairan dapat tidak akurat saat

terdapat kandungan fasa lain. 1:65)

3.4. Klasifikasi Separator

A. Dari segi bentuknya separator dibedakan menjadi :

1. Separator Tegak (Vertical Separator)

2. Separator Horisontal (Horisontal Separator)

3. Separator Bulat (Spherical Separator)

B. Berdasarkan fasa pemisahan :

1. Separator Dua Fasa (Two Phase Separator)

2. Separator Tiga Fasa (Three Phase Separator)

C. Berdasarkan Tekanan Kerja

1. Separator tekanan tinggi (High Pressure Separator)

2. Separator tekanan menengah (Medium Pressure Separator)

13
3. Separator tekanan rendah (Low Pressure Separator)

3.4.1 Separator Tegak

Fluida masuk melalui inlet dan kemudian menabrak deflector plate

sehingga terjadi perubahan momentum secara tiba-tiba. Kemudian gas mengalir

ke bagian atas separator. Gas naik menuju mist extractor, di bagian ini hanya

butiran yang lebih kecil dari 10 micron saja yang dapat melewati mist extractor

sedangkan butiran lainnya jatuh ke bawah menuju bagian pengumpul cairan.

Butir air dan minyak yang jatuh dari aliran gas akan terkumpul di bagian

pengumpul cairan. Setelah itu air dan minyak akan terpisah menurut densitasnya.

Air akan mengalir keluar dari separator melalui outlet air yang teretak di bagian

paling bawah separator. Sedangkan minyak akan keluar melalui outlet minyak

yang terletak di atas outlet air.

Kelebihan separator vertikal adalah :

1. Paling baik untuk pemisahan dua fasa.

2. Paling baik untuk GOR rendah.

3. Akan menanggulangi pasir dan lumpur yang banyak tanpa masalah.

4. Mempunyai kapasitas surge yang besar.

5. Tidak memerlukan tempat yang luas.

6. Level cairan tidak terlalu diperhatikan.

7. Mudah dibersihkan.

Kelemahan separator vertikal adalah :

1. Lebih mahal untuk ukuran gas tertentu

14
2. Sulit untuk ditransportasikan.

3. Membutuhkan diameter yang lebih besar untuk kapasitas gas tertentu.

4. Outlet gas yang berada di atas menyebabkan pemasangan lebih sulit.

5. Tidak terlalu baik untuk menanggulangi busa.

Gambar 3.1. Separator Tegak/Vertikal 1:71)

3.4.2. Separator Horisontal

Fluida dari sumur masuk melalui inlet dan kemudian menabrak inlet

diverter, sehingga gerakan kedepan dihentikan secara temporer. Cairan berat

segera jatuh ke bagian pengumpul cairan. Gas dan kabut minyak menerobos

melalui bagian pengendapan gravitasi dimana butir cairan (dengan diameter

tertentu) dipisahkan dengan gravitasi. Gas tetap menorobos masuk melalui mist

extractor dimana sisa kabut minyak terakhir dipisahkan dari gas. Gas yang

melewati mist extractor kemudian keluar melalui outlet gas yang terletak di atas

separator. Minyak dan air kemudian dikeluarkan melalui outlet cairan (untuk

15
separator dua fasa). Pada separator tiga fasa outlet minyak dan outlet air bebeda.

Sebelum dikeluarkan melalui masing-masing outlet, minyak dan air dipisahkan

terlebih dahulu menurut perbedaan densitasnya. Minyak dan air yang sudah

terpisah dipisahkan oleh weir agar nantinya tidak tercampur kembali.

Gambar 3.2 Separator Horisontal 1:135)

Kelebihan separator horisontal:

1. Paling baik untuk pemisahan tiga fasa.

2. Paling baik untuk fluida dengan GOR tinggi.

3. Lebih murah dari separator vertikal .

4. Lebih mudah untuk dipindahkan.

5. Baik untuk minyak berbuih (foaming).

6. Lebih ekonomis dan efisien untuk mengolah volume gas yang lebih besar.

Kelemahan Separator Horisontal:

1. Memerlukan tempat yang luas.

2. Pengontrolan level cairan lebih rumit dari pada separator vertikal.

3. Sukar membersihkan lumpur, pasir dan parafin.

4. Kurang menguntungkan apabila fluida mengandung pasir.

16
3.4.3. Separator Bulat

Fluida yang mengalir melalui inlet akan terpecah menjadi dua aliran.

Pemecahan aliran tersebut memungkinkan gas memisah ke atas terhadap cairan.

Separator dibagi dalam dua bagian oleh suatu pelat atau lantai. Cairan mengalir ke

bagian bawah melalui lubang-lubang di lantai tersebut. Cairan tersebar dalam

suatu lapisan tipis disepanjang pelat atau lantai tersebut. Karena cairan tersebar

secara tipis, lebih mudah bagi gas yang terikut untuk keluar dari cairan. Level

cairan dalam separator diatur oleh suatu pelampung yang dihubungkan dengan

dump valve. Gas yang keluar dari cairan mengalir melalui mist extractor dan

dikeluarkan dari separator melalui outlet gas.

Separator bulat tidak dipakai dalam operasi-operasi dimana terdapat pola

aliran slug. Separator ini biasanya digunakan untuk fluida berupa gas kering.

Separator ini memiliki kapasitas cairan yang terbatas dan untuk tekanan tertentu

terbuat dari baja.

Gambar 3.3. Separator Bulat 1:75)

17
3.5. Peralatan Dalam dan Luar Separator

3.5.1. Peralatan Dalam Separator

1. Deflector Plate/Inlet Diverter

Deflector plate adalah plat yang dipasang di depan inlet fluida. Deflector

plate berfungsi sebagai pemisah awal fasa gas dan fasa cairan bebas. Plat

ini juga berfungsi untuk memperlambat aliran yang masuk ke dalam

separator. Gambar deflector plate dapat dilihat di Gambar 3.4.

2. Weir

Weir adalah pemisah yang dipasang tegak lurus didalam separator. Alat ini

berfungsi untuk meningkatkan residence time dari cairan. Selain itu alat ini

juga berfungsi sebagai pemisah antara minyak yang sudah terpisah dengan

cairan agar miyak tersebut tidak tercampur kembali.

Gambar 3.4 Inlet Diverter 1:84)

3. Straightening Vanes

Straightening vanes adalah plat yang dipasang di secara horisontal. Alat

ini berfungsi untulk merubah aliran gas yang turbulen setelah dipisahkan

oleh deflector plate.

18
4. Mist Extractor/Demister Pad

Gambar 3.5 Mist Extractror Vane Type 1:94)

Mist extractor adalah kumpulan kawat yang dipasang dibawah outlet gas.

Alat ini berfungsi untuk merubah arah aliran gas. Selain itu alat ini juga

berfungsi untuk menghilangkan butiran yang lebih besar dari 10 micron.

5. Vortex Breaker

Alat ini berfungsi untuk mencegah terjadinya pusaran saat fluida keluar

dari separator. Alat ini diletakkan pada outlet cairan.

Gambar 3.6 Vortex Breaker 1:89)


6. Sand Jets

Alat ini berfungsi untuk membersihkan separator dengan cara

menyemprotkan air ke dalam separator.

19
Gambar 3.7 Sand Jets 1:90)

7. Coalescer Pack

Plat yang didesain untuk membantu dalam mengumpulkan butiran minyak

dalam air dan butiran air dalam minyak. Pemasangan coalescer pack pada

bagian cairan dapat menyebabkan ukuran dari butiran air yang terikut pada

fasa minyak membesar, membuat butiran tersebut lebih mudah jatuh ke

permukaan cairan.1:146)

Gambar 3.8 Separator Tiga Fasa dengan Coalescer Pack 1:136)

3.5.2. Peralatan Luar Separator

1. Sight Glass

Alat ini terbuat dari kaca agar operator dapat melihat batas-batas

permukaan cairan di dalam separator.

20
Gambar 3.9 Sight Glass

2. Inlet

Tempat masuknya fluida ke dalam separator

3. Outlet

Tempat keluarnya separator. Pada separator 2 fasa terdapat 2 macam

outlet, yaitu outlet gas dan outlet cairan. Pada separator 3 fasa terdapat 3

macam outlet, yaitu outlet gas, outlet minyak, dan outlet air.

4. Manometer/Gauge

Alat yang berfungsi untuk mengukur keadaan separator. Terdapat 2 jenis

manometer yang ada di separator. Yaitu manometer suhu yang digunakan

untuk mengukur temperatur separator dan manometer tekanan yang

digunakan untuk mengukur tekanan separator.

Gambar 3.10 Manometer/Gauge

21
5. Manhole

Gambar 3.11 Manhole

Manhole adalah lubang khusus yang diciptakan agar manusia dapat masuk

ke dalam separator.

6. Chart Recorder

Alat ini berfungsi sebagai perekam masukan elektrik atau mekanis ke

dalam kertas. Biasanya digunakan untuk merekam tekanan statis, tekanan

diferensial dan/atau temperatur.

Gambar 3.12 Chart Recorder

22
7. Orifice Meter

Alat ini digunakan untuk mengukur gas flow rate yang keluar. Orifice

meter menyebabkan perbedaan tekanan statis diantara sisi upstream dan

downstream.

3.13 Daniel Senior Orifice Meter

3.5.3. Peralatan Pengaman Separator

1. Pressure Safety Valve

Gambar 3.14 Pressure Safety Valve


Alat ini berfungsi sebagai pengaman separator pada saat tekanan diatas

tekanan yang diperbolehkan. Jika tekanan melewati batas normal, maka

23
valve pada PSV terbuka dan mengeluarkan gas ke atmosfer hingga

tekanan kembali normal.

2. Pressure Control Valve

Alat ini merasakan tekanan ruang gas pada bejana atau tangki. Saat terlalu

banyak gas yang dibebaskan, jumlah molekul gas pada ruang gas

berkurang, dan tekanan bejana berkurang. Jika terlalu sedikit gas yang

dibebaskan, jumlah molekul gas di dalam ruang gas bertambah dan tekanan

bejana bertambah. Biasanya tekanan dikontrol dengan menambahkan

blanket gas saat ada penurunan tekanan pada bejana atau pada saat GOR

minyak rendah.1:36)

Gambar 3.15 Pressure Control Valve

3. Blow Down Valve

Alat ini berfungsi seperti PSV. Pada saat kondisi ESD (Emergency Shut

Down) alat ini akan membuka penuh dan mengalirkan gas ke flare.

4. Shut Down Valve

Alat ini berfungsi untuk mematikan operasi suatu bejana secara

keseluruhan pada saat keadaan darurat.

24
5. Level Control Valve

Alat ini berfungsi sebagai pengatur ketinggian cairan di dalam separator.

Jika cairan kurang/melebihi dari batas normal maka alarm akan berbunyi

di control room.

6. Rupture Disc

Alat ini berbentuk seperti piringan dan terletak di bawah PSV. Rupture

disc digunakan sebagai back-up untuk PSV. Alat ini dirancang agar pecah

pada saat tekanan di dalam separator melewati batas. Tidak seperti PSV,

yang bisa menutup sendiri, rupture disc harus diganti jika telah

digunakan.1:200)

Gambar 3.16 Shut Down Valve

Gambar 3.17 Level Control Valve

25
Gambar 3.18 Rupture Disc

3.6. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pemisahan

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi pemisahan di dalam

separator, yaitu:

1. Laju alir gas dan cairan yang masuk ke dalam separator

2. Temperatur dan tekanan fluida yang masuk

3. Sifat-sifat fisik fluida (misal densitas dan kompressibilitas)

4. Retention time (waktu yang diperlukan oleh suatu fluida untuk

melepaskan diri dari fluida lain).

26
IV. PENGOPERASIAN SEPARATOR PV-9700 DI
LAPANGAN MUDI JOB PERTAMINA-PETROCHINA EAST
JAVA

Proses pemisahan adalah salah satu hal yang penting dalam produksi

minyak dan gas. Proses pemisahan berguna untuk memisahkan fluida menurut

fasanya masing-masing. Semakin banyak proses pemisahan yang dilakukan, maka

semakin maksimal pula hasil pemisahannya. Dalam proses pemisahan, Alat

pertama yang digunakan adalah separator.

Terdapat 3 separator di lapangan CPA JOB Pertamina-Petrochina East

Java, yaitu separator PV-9900, PV-9700, dan V-100. Separator PV-9900 dan V-

100 adalah separator yang menerima minyak dari lapangan Sukowati. Sedangkan

PV-9700 menerima minyak dari lapangan Mudi. Ketiga separator ini merupakan

separator horisontal untuk memisahkan 3 fasa.

4.1. Proses Pemisahan Minyak dan Gas

Separator PV-9700 merupakan separator horisontal 3 fasa yang menerima

minyak dari lapangan Mudi #A, Mudi #B, dan Mudi #C. Sebelum masuk ke

dalam separator, fluida harus melewati pipa berukuran 10. Fluida masuk ke

dalam separator melalui inlet. Setelah itu, fluida menabrak inlet diverter sehingga

terjadi perubahan momentum secara tiba-tiba yang menyebabkan berhentinya

gerakan ke depan secara temporer. Setelah itu, gas dan cairan mulai terpisah.

27
Disinilah terjadi pemisahan tahap pertama. Gas yang terpisah dari cairan naik ke

bagian atas separator, sedangkan cairan jatuh ke bagian bawah separator, yaitu ke

bagian liquid collecting section. Gas yang berukuran lebih kecil dari 10 micron

melewati mist extractor, dan keluar melewati outlet gas. Cairan yang berada di

bagian bawah separator, mulai terpisahkan berdasarkan massa jenisnya masing-

masing. Lapisan minyak berada di atas lapisan air. Minyak yang sudah terpisah

kemudian bergerak menuju weir, dan keluar melalui outlet minyak. Sedangkan air

keluar melalui outlet air.

Gas dari separator PV-9700 kemudian dibagi menjadi 2 jalur, pertama

dialirkan ke AC-3050, sedangkan yang kedua langsung menuju flare untuk

dibakar. AC-3050 adalah air cooler yang berfungsi untuk menurunkan temperatur

gas. Gas masuk AC-3050 melewati flowline 16. Dari AC-3050, gas masuk ke

dalam scrubber PV-3700 untuk memisahkan gas dengan kondensat. Gas dari

scrubber kemudian masuk ke dalam SRU (Sulphur Recovery Unit) sedangkan

kondensat dari scruber masuk ke dalam tangki TK-8006. SRU berfungsi untuk

menurunkan kadar H2S di dalam gas. Di dalam SRU terjadi proses gas

sweetening. Gas dari SRU kemudian digunakan sebagai gas blanket di tangki,

pembangkit listrik di CPA, dan proses oil sweetening.

Minyak dari separator PV-9700 dialirkan menuju stripper PV-3900.

Stripper berfungsi untuk menghilangkan gas yang masih terikut di dalam minyak.

Dari stripper, minyak masuk ke dalam gas boot PV-960 untuk mengurangi

kandungan gas dan menurunkan tekanan dari minyak. Dari gas boot minyak

masuk ke dalam tangki TK-8003A/B. Setelah keluar dari tangki, minyak dialirkan

28
menuju heat exchanger HE-4000 untuk ditukar temperaturnya dengan air hasil

pemisahan dari separator yang panas agar minyak yang mengalir di pipa tidak

membeku. Setelah keluar dari heat exchanger, minyak dialirkan menuju FSO

dengan menggunakan bantuan shipping pump.

Sedangkan air dari separator dialirkan menuju HE-4000 untuk ditukar

suhunya dengan minyak. Setelah itu air masuk ke dalam gas boot PV-950 agar

kadar gas di dalam air berkurang. Dari gas boot air masuk ke dalam tangki TK-

8002. Air ditampung di dalam tangki sebelum disalurkan ke injection well dengan

bantuan pompa. Diagram alir dari Central Processing Area dapat dilihat di

lampiran II.

4.2. Data Separator Produksi PV-9700

Separator PV-9700 merupakan separator horisontal tiga fasa. Separator ini

dibuat di Gresik oleh PT. Puspetindo. Alasan mengapa digunakan separator

horisontal ini dikarenakan sumur-sumur di lapangan Mudi memiliki GOR yang

tinggi.

Gambar 4.1 Separator PV-9700

29
Keterangan:

1. Gas Outlet
2. Chart Recorder
3. Pressure Control Valve
4. Water Outlet
5. Oil Inlet

Sedangkan data untuk separator PV-9700 adalah sebagai berikut:

Type : Horisontal, 3 phase


Code : ASME SECT VIII DIV. 1.01 ED. 01 ADD.
Length : 432 inch
Dimension : 136" ID 36 0 S/S
Design press : 250 psig
Design temp : 200F
Hydro test press : 325 psig
Material : A 285 Gr C
Corrosion allowance : 0.125 inch
Erection weight : 127018 lbs
Test weight : 379081 lbs
Year built : May 2003
Serial no. : PSP-V-02067
Capacity : 40000 BPD/16 MMSCFD
Manufactured by : PT. Puspetindo, Gresik

Gambar 4.2 Pelat nama separator PV-9700

30
4.3. Data Produksi

Pada tanggal 18 April 2016, didapat data Separator PV-9700 sebagai berikut:

Tabel 4.1. Laporan Harian PV-9700

Process Parameter Tag Number Unit Average

Inlet Pressure PI-9701 Psi 80


Vessel Pressure PI-9704 Psi 78
Static Pressure by recorder Psi 75
Differential Pressure by recorder "H2O 19
o
Gas Temperature TI-9701 F 221
Gas Flow rate by calculation MSCFD 1238
Outlet Pressure Psi 52
Oil Level LT-9701 % 66.9
Water Level LT-9702 % 22.2
Vessel Data
SG Gas - - 1.2346
ID of Gas Line - Inch 7.981
Orrifice Diameter - Inch 2.75
Sample Analysis
Water % 0.58
Oil Line Sediment % -
Emulsion % -
o
Oil Density API 36.43
Water Line Oil Content ppm -

Data tersebut didapat dari log sheet. Operator melaksanakan pengecekan

secara manual setiap 2 jam sekali. Data-data tersebut kemudian dimasukkan ke

dalam komputer secara manual.

Selain data yang diambil secara manual oleh operator, PV-9700 juga

memiliki data dari coriolis meter yang mengukur secara otomatis dan dikirim

31
langsung di control room. Berikut adalah data coriolis meter PV-9700 tanggal 18

April 2016

Tabel 4.2. Metering Daily Meter PV-9700


Process Parameter Unit Average
Pressure Psig 79.2
o
Temperature F 220.67
Density lbs/bbls 263.42
BS&W % 0.1546
Total Mass Klbs 16.832
Total Gross bbls 63.9
Total Gross Standard bbls 58.62
Oil Net Standard bbls 58.53
BS&W Standard bbls 0.09

4.4. Pengoperasian Separator Produksi PV-9700

4.4.1 SOP (Standard Operating Procedure)

Dalam pengoperasian separator PV-9700, terdapat SOP (Standard

Operating Procedure) yang harus dilakukan sebelum mengoperasikan separator.

SOP berguna untuk memberikan petunjuk pengoperasian yang aman sehingga

mencegah terjadinya pengoperasian yang tidak aman yang dapat mengakibatkan

kerugian bagi perusahaan. Berikut ini tahapan-tahapan dalam mengoperasikan

separator PV-9700:

1. Persiapan

a. Lakukan simulasi semua PCV dan LCV termasuk logic shutdown system

di DCS, yakinkan semua bisa bekerja semestinya.

32
b. Cek dan yakinkan semua sensing line, valve dan sight glass dalam

keadaan siap dioperasikan.

c. Siapkan orifice plate dengan ukuran yang sudah ditentukan.

d. Cek dan pastikan oxygen content dalam batas aman (< 4%), Fill up air

kedalam vesel kira-kira 50 %.

e. Bypass/inhibit Shut Down system PV-9700.

f. Inhibit gas sensor sekitar PV-9700.

g. Siapkan corrosion inhibitor injection di gas outlet PV-9700.

h. Hydrotest diatas tekanan yang dikehendaki dan periksa kebocoran ditiap

sambungan.

i. Siapkan scale inhibitor injection di water outlet.

2. Start Up

a. Buka oil, water, gas line outlet PV-9700.

b. Buka 1 unit PSV line.

c. Set PV-9700 Pressure Control Valve pada tekanan yang telah ditentukan

(psig).

d. Buka perlahan-lahan 6 bypass line inlet PV-9700, monitor level dan

tekanan

e. Lakukan observasi, pastikan semua parameter bekerja dengan baik dan

siap untuk menerima lebih banyak fluida

f. Close monitor jika tidak ada masalah, kembalikan semua shut down sistem

dalam kondisi normal operasi.

33
3. Prosedur Shut Down

a. Tutup manual inlet dan outlet.

b. Tutup SDV inlet dan outlet

c. Kurangi tekanan ke close drain.

d. Buka pelan-pelan sisa tekanan ke flare

4.4.2 Level Cairan dan Tekanan

Dalam pengoperasian Separator di Central Processing Area (CPA) Mudi,

level permukaan cairan dan tekanan separator sangat menentukan proses

pemisahan, sehingga diharapkan dengan pengaturan level permukaan cairan dan

tekanan separator mendapatkan hasil pemisahan yang baik. Disamping itu,

pengaturan level cairan dan tekanan bertujuan untuk menjaga supaya tidak terjadi

aliran gas menerobos ke aliran minyak (gas blowby) dan ikutnya minyak kedalam

aliran gas (liquid carryover). Permukaan minyak dan air pada Separator PV-9700,

level pengaturannya sebagai berikut:

Level Setting High-High (LSHH) : 1880 mm

Level Setting High (LSH) : 1440 mm

Normal Level (NL) : 1240 mm

Level setting Low (LSL) : 921 mm

Level setting Low-Low (LSLL) : 350 mm

Sedangkan untuk tekanan pada separator PV-9700, pengaturannya sebagai

berikut:

34
Pressure Setting High-high (PSHH) : 235 Psi

Pressure Setting High (PSH) : 200 Psi

Pressure Setting Low (PSL) : 68 Psi

Pressure Setting Low-Low (PSLL) : 60 Psi

Untuk menjaga agar operasi separator selalu dalam kondisi normal, level

permukaan minyak dan air harus di jaga pada rentang antara LSL sampai dengan

LSH. Sedangkan untuk tekanannya harus dijaga pada rentang PSH sampai dengan

PSL. Pengontrolan level permukaan minyak dan air dilakukan dengan

menggunakan level control yang digunakan sebagai input, yang nantinya

digunakan untuk mengatur level control valve untuk minyak dan air. Dalam

pengaturan tekanan operasi, dilakukan dengan menggunakan pressure controller

yang mendapat sinyal input yang berdasarkan dari tekanan separator itu sendiri,

yang nantinya akan mengatur laju alir gas dan tekanan dengan mengatur pressure

controller valve.

4.5. Permasalahan dan Solusi

Dalam pengoperasian separator ditemui masalah-masalah yang dapat

menghambat kinerja separator. Berikut ini adalah beberapa masalah yang

biasanya dihadapi berikut dengan solusinya.

1. Low Level

Pada kondisi low level, permukaan cairan turun dari kondisi normal dan

memberi isyarat alarm pada ruang kontrol. Kondisi ini dapat

35
mengakibatkan gas ikut masuk ke dalam outlet cairan (gasblowby) yang

dapat menghambat proses pemisahan selanjutnya.

Penyebab low level:

(a) Terjadi masalah pada control valve outlet cairan

(b) Terdapat kotoran yang mengganggu kerjanya level controller

Cara mengatasinya:

(1) Apabila aktual ketinggian cairan memang turun sebatas penurunan

kondisi normal, maka hanya mengubah pengaturan ketinggian cairan

(level controller) dengan catatan bahwa control valve dipastikan

bekerja dengan baik.

(2) Apabila aktual ketinggian cairan memang turun sampai menyentuh

batas LSLL (level setting low-low) maka yang harus dilakukan

adalah dengan menutup valve outlet minyak dan air.

(3) Apabila aktual ketinggian cairan normal tetapi memberika isyarat

cairan sangat rendah maka yang dilakukan membersihkan

pelampung yang kemungkinan ada kotoran yang masuk sehingga

menghalangi proses kerjanya, serta pastikan dump valve outlet

minyak dan air bekerja dengan baik.

2. High Level

Pada kondisi high level, permukaan cairan naik dari kondisi normal dan

memberikan isyarat alarm pada ruang kontrol. Kondisi ini dapat

mengakibatkan cairan ikut masuk ke dalam outlet gas (liquid carryover)

36
yang dapat menghambat proses pemisahan selanjutnya. Penyebab high

level:

(a) Terjadi masalah pada control valve outlet cairan

(b) Terdapat kotoran yang mengganggu kerjanya level controller

Cara mengatasinya:

(1) Apabila aktual ketinggian cairan memang naik sebatas kenaikan

normal, maka hanya merubah dengan menurunkan pengaturan

ketinggian cairan dengan memperhatikan bahwa control valve

dipastikan bekerja dengan baik.

(2) Apabila aktual ketinggian cairan melebihi batas normal atau sangat

tinggi, maka yang dilakukan buka kerangan bypass valve secara

perlahan sampai keadaan normal, cek tekanan air supply dan sistem

controller diatur tekanan operasinya.

(3) Apabila ketinggian cairan normal tetapi memberikan isyarat cairan

tinggi, yang harus dilakukan adalah membersihkan pelampung yang

kemungkinan ada kotoran yang masuk sehingga menghalangi proses

kerjanya.

3. Liquid Carryover

Liquid carryover terjadi saat cairan bebas keluar bersama fasa gas dan bisa

jadi indikasi level cairan tinggi, kerusakan pada bagian dalam separator,

busa, tidak sesuai desain, atau flow rate yang melebihi batas desain

separator. Liquid carryover bisa diatasi dengan memasang sensor LSH

37
yang menutup aliran yang masuk ke dalam separator melalui inlet saat

level cairan melebihi level normal.1:106)

4. Gas Blowby

Gas blowby terjadi saat gas bebas keluar bersama dengan fasa cair dan bisa

merupakan indikasi level cairan rendah, terdapat pusaran cairan, atau

kegagalan level controller. Ini dapat mengarah ke hal yang berbahaya. Jika

terdapat kegagalan level controller dan liquid dump valve terbuka, gas

yang terdapat di separator akan keluar melalui outlet cairan dan harus

ditangani oleh bejana selanjutnya. Gas blowby dapat dicegah dengan

memasang LSL yang menutup inlet dan/atau outlet bejana saat level cairan

turun melewati level yang diperbolehkan (sekitar 10%-15%) atau bisa juga

dengan menambahkan vortex breaker.1:107)

38
V. PENUTUP

5.1. Simpulan

Dari data yang telah disebutkan pada bab-bab sebelumnya, dapat

disimpulkan sebagai berikut:

1. Separator produksi PV-9700 adalah separator horisontal 3 fasa. Separator

ini menerima minyak dari lapangan Mudi. Kapasitas separator PV-9700

adalah 20.000 BWPD, 20.000 BOPD, dan16 MMSCFD. Separator ini

memiliki panjang 432 inch., diameter dalam 136 inch, tekanan desain 250

psig, dan temperature desain 200F.

2. Pada tanggal 18 April 2016, rata-rata tekanan kerja separator PV-9700

adalah 78 psig sedangkan rata-rata temperatur kerja separator adalah

220F, berat jenis rata-rata fluida yang masuk ke dalam separator adalah

263 lbs/bbls dan memiliki API 36.43, flow rate gas yang masuk adalah

1.238 MSCFD dan flow rate minyak 1.404 BPD.

3. Permasalahan di separator PV-9700 meliputi high level, low level, liquid

overflow, dan gas blowby. Maka dari itu level permukaan cairan dan

tekanan dijaga agar tetap pada kondisi normal. Pengawasan dilakukan

secara langsung maupun secara tidak langsung (dari ruang kontrol).

39
5.2. Saran

1. Pastikan control valve bekerja dengan baik, jika terjadi kerusakan

untuk segera diperbaiki agar tidak mengganggu proses produksi.

2. Agar proses produksi lebih optimal, sebaiknya dilakukan pemeliharaan

dan pembersihan.

40
DAFTAR PUSTAKA

1. Arnold, Ken dan Maurice Stewart. 2008. Gas-Liquid and Liquid-Liquid

Separators. Gulf Professional Publishing, Burlington

2. Untoro, Edi. 2015. Bahan Ajar Kuliah. STEM Akamigas, Cepu.

3. Wijianto. 2016. Bahan Ajar Kuliah. STEM AKamigas, Cepu

4. -------, 2016, Data Lapangan Mudi JOB Pertamina-Petrochina East Java.

5. -------, 2016, Standard Operating Procedure Separator PV-9700

41
LAMPIRAN

Lampiran 1. Foto CPA JOB Pertamina-Petrochina East Java

42
Lampiran 2. Diagram Alir CPA

43
Lampiran 3. Diagram Alir PV-9700

44
Lampiran 4. Log sheet separator PV-9700

45
Lampiran 5. Metering daily report separator PV-9700

46
47