Anda di halaman 1dari 35

BAB I

PENDAHULUAN

1 Latar Belakang

Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) merupakan salah satu penyakit


infeksi yang disebabkan oleh virus dengue dan ditularkan melalui gigitan nyamuk
Aedes Aegypti dan mungkin juga Aedes Albopictus. Penyakit ini ditandai dengan
gejala khas berupa demam , nyeri otot dan atau nyeri sendi yang disertai
leukopenia, ruam, limfadenopati, trobositopenia dan diatesis hemoragik yaitu
terjadinya perembesan plasma yang ditandai oleh hemokonsentrasi (peningkatan
hematokrit) atau penumpukan cairan di rongga tubuh. (Gubler, 2002)

Demam berdarah tersebar di wilayah Asia tenggara, Pasifik barat dan


Karibia. Indonesia merupakan wilayah endemis dengan sebaran di seluruh
wilayah tanah air. Insidensinya sangat tinggi dan meningkat tajam hingga 35 per
100.000 penduduk pada tahun 1998 sedaamgkan mortalitas DBD cendurung
menurun hingga mencapai 2% pada tahun 1999. Secara nasional penyakit DBD di
Indonesia setiap tahun terjadi pada buan September s/d Februari dengan puncak
pada bulan Desember atau Januari yang bertepatan dengan waktu musim hujan.
(WHO, 1999)

Peningkatan angka kejadian DBD terjadi pada desa-desa cakupan


Puskesmas Banjar I, dimana terjadi peningkatan 6x lipat pada tahun 2013
dibandingkan tahun sebelumnya. Upaya-upaya penanggulangan DBD wajib
digalakkan berupa penyuluhan pemberantasan sarang nyamuk, perlantikan
KADER Jumantik, abatisasi dan fogging fokus (pengasapan) terhadap lingkungan
dimana penderita tinggal. Masyarakat sangat berperan penting dalam upaya
penanggulangan tersebut. Pada mini project kali ini, akan dilihat dan dinilai
respon masyarakat terhadap pengetahuan, sikap dan perilaku dalam
penanggulangan Demam Berdarah Dengue pada Desa Kaliasem, Kecamatan
Banjar, Buleleng.

1
2 Pernyataan Masalah
Berdasarkan catatan pemegang program pemberantasan penyakit menular
(P2M) Puskesmas Banjar I, terjadi peningkatan angka kejadian DBD di wilayah
kerja Puskesmas Banjar I pada tahun 2013 ini. Secara keseluruhan, pada tahun
2013 terjadi peningkatan kasus DBD yang cukup signifikan dari tahun
sebelumnya. Pada sepanjang tahun 2012 hanya terdapat 5 kasus DBD di seluruh
wilayah kerja puskesmas Banjar I. Sedangkan pada tahun 2013 (dari bulan Januari
sampai November) sudah terdapat 29 kasus DBD. Dari 11 desa yang ada di
cakupan tugas Puskesmas Banjar I, Desa Kaliasem merupakan desa dengan kasus
DBD terbanyak pada tahun 2013, yaitu sebanyak 16 orang. Hal itulah yang
mendasari pemilihan sasaran penyuluhan, yaitu masyarakat Desa Kaliasem.
Berdasarkan keterangan yang diberikan oleh Pak Made Rajendra selaku
pemegang program P2M di Puskesmas Banjar I, bahwa kemungkinan peningkatan
angka kejadian DBD ini dikarenakan oleh kurangnya pengetahuan masyarakat
mengenai penyakit DBD, baik mengenai penyebab DBD, gejala DBD,
pencegahan DBD dan penanganan awal pada penderita DBD.
Berdasarkan koordinasi dengan Kepala Desa Kaliasem, yaitu Pak Ketut
Widana, dikatakan bahwa belum pernah diadakan penyuluhan mengenai DBD.
Sehingga dipandang perlu diadakannya kegiatan ini karena dapat menambah
wawasan dan pengetahuan mengenai DBD meliputi pengertian, penyebab, faktor-
faktor risiko, gejala dan tanda, cara penularan, dan pencegahan.

1.3 Tujuan

2
1.3.1 Tujuan Umum
Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di Kecamatan Banjar,
Buleleng.

1.3.2 Tujuan Khusus


Penyuluhan ini dilakukan dengan tujuan untuk memberikan pengetahuan
dan informasi yang benar kepada perwakilan Desa Kaliasem, Kecamatan
Banjar, Buleleng yaitu tokoh masyarakat dan aparatur desa mengenai DBD
yang meliputi:
a Pengertian, faktor risiko, dan cara penularan DBD
b Gejala dan tanda DBD
c Pencegahan dan penanganan awal DBD

1.4 Manfaat
Adapun manfaat yang diharapkan dari kegiatan penyuluhan ini adalah
meningkatkan pengetahuan peserta mengenai penyakit DBD, sehingga
dapat menekan angka kesakitan dan meningkatkan taraf hidup setiap
individual.

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Demam Berdarah Dengue

Demam berdarah dengue adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh


virus dengue (Flaviviridae: Flavivirus Group); virus ini terdiri dari 4 serotip :
Den-1, Den-2, Den-3, dan Den-4 (Dani S., 2009). Keempat serotype ditemukan di
Indonesia dengan Den-3 merupakan serotype terbanyak. Terdapat reaksi silang
antara serotype dengue dengan Flavivirus lainnya seperti Yellow fever, Japanese
enchephalitis dan West Nile virus (Sudoyo et al, 2006). Penyakit ini ditularkan
oleh salah satu nyamuk rumah Aedes aegypti, sebagai vektor utama dan nyamuk
kebun Aedes albopictus sebagai kovektor. Nyamuk Aedes aegypti umumnya lebih
dominan populasinya diperkotaan dan sebaliknya Aedes albopictus di pedesaan
(Dani S., 2009).
Dalam laboratorium virus dengue dapat bereplikasi pada hewan mamalia
seperti tikus, kelinci, anjing, kelelawar dan primata. Survei epidemiologi pada
hewan ternak didapatkan antibodi terhadap virus dengue pada hewan kuda, sapi
dan babi. Penelitian pada artrhopoda menunjukkan virus dengue dapat bereplikasi
pada nyamuk genus Sedes (Stegomyia) dan Toxorhynchites (Sudoyo et al, 2006).
Manifestasi klinis penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah
demam mendadak, berlangsung 2-7 hari, wajah kemerahan, nyeri otot dan/atau
nyeri sendi yang disertai lekopenia, ruam, nyeri kepala, punggung dan ulu hati,
limfadenopati, trombositopenia, dan diatesis hemoragik (Dani S., 2009; Sudoyo,
2006). Tingkat kematian untuk pasien yang berlanjut dengan Dengue Shock
Syndrome (DSS) berkisar 2-10% (Dani S., 2009).

2.2 Epidemiologi
Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD atau Dengue Haemorrhagic
Fever atau DHF) telah menjadi masalah utama dalam kesehatan masyarakat
global beberapa tahun ini. Setiap tahun diperkirakan terjadi lebih dari 100 juta

4
kasus DBD di seluruh dunia dan hanya 250.000 kasus yang dilaporkan secara
resmi (Erdina, 2007).
Demam berdarah dengue tersebar di wilayah Asia tenggara, Pasifik Barat
dan Karibia. Indonesia merupakan wilayah endemis dengan sebaran di seluruh
wilayah tanah air (Sudoyo et al, 2006). Di Indonesia, DBD pertama kali
ditemukan di Surabaya pada tahun 1968 dan menyebar ke berbagai daerah.
Sampai tahun 1980, seluruh propinsi di Indonesia, kecuali Timor Timur, telah
terjangkit penyakit ini. Dari tahun ke tahun, jumlah kasus demam berdarah
cenderung meningkat baik dari segi jumlah maupun wilayah yang terjangkit . Hal
ini dikarenakan vektor penyakit demam berdarah tersebar luas di seluruh tanah air,
meningkatnya kepadatan serta mobilitas penduduk. Secara nasional penyakit DBD
di Indonesia setiap tahun terjadi mulai bulan September sampai Februari dengan
puncak pada bulan Desember atau Januari yang bertepatan dengan waktu musim
hujan (Erdina, 2007).
Faktor iklim, perubahan ekologi dan faktor sosial demografi memegang
peranan penting dalam peningkatan kejadian dan perluasan daerah endemis
penyakit DBD. Tingginya status entomologis vektor DBD sperti house index (HI),
container index, breteau index, dan resting index yang didukung oleh curah hujan
yang tinggi juga dapat mendorong terjadinya KLB. Status entomologis yang lain
berupa ovitrap index (OI) dan pupal index (PI) juga berperan dalam mengevaluasi
pasca pengendalian vector DBD. Aspek epidemiologi lain yang berperan dalam
kejadian DBD yaitu mekanisme penularan virus dengue (Wanti, 2010).

2.3 Etiologi
1) Agent
Virus dengue merupakan bagian dari family Flafiridae dan termasuk
dalam group B Arthropod born viruses (arboviruses). Keempat tipe virus dengue
(DEN 1, DEN 2, DEN 3 dan DEN 4) dapat dibedakan dengan metode serologi.
Keempat tipe virus tersebut telah ditemukan di berbagai daerah di Indonesia
antaralain Jakarta dan Yogyakarta. Virus yang banyak berkembang di masyarakat
adalah virus dengue tipe satu dan tiga. Infeksi pada manusia oleh salah satu
serotype menghasilkan imunitas sepanjang hidup terhadap infeksi ulang oleh

5
serotype yang sama, tetapi hanya menjadi perlindugan sementara dan parsial
terhadap serotipe yang lain (WHO, 1997).

2) Vector
Tabel 1. Taksonomi Nyamuk
Ae. aegypti Ae. albopictus

Kerajaan Animalia Animalia


Filum Arthropoda Arthropoda
Kelas Insecta Insecta
Ordo Diptera Diptera
Famili Culicidae Culicidae
Genus Aedes Aedes
Subgenus Stegomyia Stegomyia
Spesies A. aegypti A. albopictus(Skuse, 1895)
Nama lain Yellow Fever Mosquito; Asian Tiger Mosquito;
Egyptian Tiger Mosquito Forest day Mosquito

Aedes aegypti adalah spesies nyamuk tropis dan subtropis yang ditemukan
di bumi, biasanya antara garis lintang 35LU dan 35LS, kira-kira berhubungan
dengan musim dingin isotherm 10C. Meski Aedes aegypti telah ditemukan sejauh
45LU, invasi ini telah terjadi selama musim hangat dan nyamuk tidak hidup pada
musim dingin. Distribusi Aedes aegypti juga dibatasi oleh ketinggian. Ini biasanya
tidak ditemukan diatas ketingggian 1.000 m tetapi telah dilaporkan pada
ketinggian 2.121 m di India, pada 2.200 m di Kolombia, dimana suhu rerata
tahunan adalah 17C, dan pada ketinggian 2.400 m di Eritrea.
Aedes aegypti adalah salah satu vector nyamuk yang paling efisien untuk
arbovirus, karena nyamuk ini sangat antropofilik dan hidup dekat dengan manusia
dan sering hidup di dalam rumah.Wabah dengue juga disertai dengan Aedes
albopictus, Aedes polynesiensis dan banyak spesies kompleks Aedess cutellaris.
Setiap spesies ini mempunyai distribusi geografisnya masing-masing, namun

6
mereka adalah vektor epidemik yang kurang efesien dibanding Aedes aegypti.
Factor penyulit pemusnahan vektor adalah bahwa telur-telur Aedes aegypti dapat
bertahan dalam waktu lama terhadap desikasi (pengawetan dengan pengeringan),
kadang selama lebih dari satu tahun (WHO, 1997).
Nyamuk dapat bertahan hidup pada suhu rendah, tetapi proses metabolismenya
menurun atau bahkan terhenti bila suhu turun sampai dibawah suhu kritis. Rata-
rata suhu optimum untuk pertumbuhan nyamuk adalah 25C-27C,
pertumbuhannya mukakan terhenti sama sekali bila suhu kurang dari 10C.
kelembaban optimum dalam kehidupannya adalah 70%-80%. Kelembaban dapat
memperpanjang umur nyamuk.Umumnya nyamuk akan meletakkan telurnya pada
temperatur udara sekitar 20C-30C (Depkes RI, 2003)
a. Musim dan Curah hujan
Peningkatan curah hujan mempengaruhi perkembangbiakan nyamuk
Aedes aegypti, demikian pula pada musim penhujan. Ini karena semakin
banyak jumlah tempat penampungan air yang dapat digunakan sebagai tempat
perindukan. Perubahan musim akan berpengaruh pada frekuensi gigitannya
atau panjang umur nyamuk dan berpengaruh pula pada kebiasaan hidup
manusia untuk lebih lama tinggal di dalam rumah pada waktu musim hujan
(Soedarmo, 1988).
b. Sanitasi Lingkungan
Sanitasi lingkungan mempengaruhi tempat perkembangbiakan nyamuk
Aedes aegypti terutama tempat-tempat penampungan air sebagai media
breeding place nyamuk. Seperti bak mandi/WC, gentong, tempayan, vas
bunga, tempat minum burung, kaleng bekas, dan bekas dan lain-lain. Tempat
penampungan air berisi air jernih dan ada di dalam rumah serta tidak terkena
sinar matahari langsung adalah tempat yang disukai nyamuk (Soegijanto,
2004)

c. Kepadatan dan mobilitas penduduk


Kepadatan dan mobilitas penduduk ikut menunjang penularan DBD,
semakin padat penduduk maka semakin mudah penularan DBD. Jarak antara
rumah mempengaruhi penyebaran nyamuk dari suatu rumah ke rumah lain,
semakin dekat jarak antara makin mudah nyamuk menyebar ke rumah sebelah.

7
Mobilitas memudahkan penularan dari satu tempat ketempat lain dan biasanya
penyakit menular dimulai dari suatu pusat sumber penularan kemudian
mengikuti lalu lintas penduduk. Makin ramai lalu lintas itu, makin besar
kemungkinan penyebaran (Soedarmo, 1988).

3) Daur hidup Nyamuk Aedes Aegypti

Gambar 1. Nyamuk Aedes aegypti dalam siklus hidupnya mengalami metamorfosa


lengkap (helometabola), sebagaimana serangga lain dalam ordo dipteral.
Stadium yang dialami meliputi stadium telur, larva, pupa dan dewasa.

a. Telur
Telur nyamuk Aedes berbentuk lonjong, berwarna hitam dan terdapat
gambaran seperti anyaman (sarang lebah) telur diletakkan oleh nyamuk
betina secara terpisah-pisah di tengah atau di tepi permukaan air jernih yang
tenang. Nyamuk betina ini akan di genangan air jernih baik di rumah maupun
di luar rumah. Tempat-tempat ini dikenal sebagai tempat perindukan. Tempat
perindukan biasanya terlindung dari pancaran sinar matahari secara langsung
dan mengandung air jernih. Telur ini akan berumur 1-2 hari yang kemudian
menetas, apabila kondisi memungkinkanya itu terdapat genangan air, namun

8
pada keadaan kering telur dapat bertahan lama bahkan dapat bertahan sampai
bertahun-tahun.
b. Larva (jentik-jentik)
Larva nyamuk berbentuk seperti cacing, aktif bergerak dengan gerakan-
gerakan naik kepermukaan dan turun ke dasar secara berulang-ulang. Larva
ini makan mikroba di dasar genangan dan disebut sebagai permakan di dasar
(ground feeder).
c. Pupa/kepompong
Pupa Aedes aegypti mempunyai ciri morfologi yang khas yaitu seperti koma,
bersifat aktif dan sensitive terhadap gerakan dan cahaya. Biasanya pupa
terbentuk pada sore hari dan umurnya hanya dua hari untuk segera menjadi
nyamuk dewasa (Wulandari, 2001).
d. Nyamuk dewasa
Setelah keluar dari kepompong, nyamuk beristirahat di kulit kepompong
untuk sementara waktu, setelah sayapnya kuat ia mulai terbang untuk
mencari mangsa/makanan. Nyamuk betina menghisap darah yang diperlukan
untuk mematangkan telur agar dapat menetas dan apabila dibuahi oleh
nyamuk jantan. Proses pencarian darah biasanya pada siang hari, aktifitas
menggigit dimulai pada pagi hari yakni antara jam 09.00-10.00 danpada sore
hari jam 16.00-17.00 WIB. Nyamuk Aedes aegypti mempunyai kebiasaan
menghisap darah berulang-ulang dan setelah menghisapi hinggap dan
istirahat di dalam rumah berdekatan dengan tempat perkembangbiakannya.
Kemampuan terbang nyamuk dewasa adalah 40 atau maksimal 100 m (Lubis,
1998).
4) Host
Manusia adalah pejamu (host) pertama yang dikenai virus, meskipun studi
telah menunjukkan bahwa monyet pada beberapa bagian dunia dapat terinfeksi
dan mungkin bertindak sebagai sumber virus untuk nyamuk penggigit. Virus
bersirkulasi dalam darah manusia terinfeksi pada kurang lebih saat dimana mereka
mengalami demam, dan nyamuk nyamuk tak terinfeksi mendapatkan virus bila
mereka menggigit individu saat dia dalam keaadaan viremia. Virus kemudian
berkembang di dalam tubuhnya selama periode 8-10 hari sebelum ini dapat
ditularkan kemanusia lain selama menggigit atau menghisap darah berikutnya.
Lama waktu yang diperlukan untuk inkubasi ekstrinsik ini tergantung pada
kondisi lingkungan khususnya suhu sekitar (WHO, 1997).

9
2.4 Patogenesis Demam Berdarah Dengue
Patogenesis terjadinya demam berdarah dengue sampai saat ini masih
diperdebatkan. Berdasarkan data yang ada, terdapat bukti yang kuat bahwa
mekanisme imunopatologis berperan dalam terjadinya demam berdarah dengue
dan sindrom renjatan dengue. Respon imun yang diketahui berperan dalam
patogenesis DBD yang pertama adalah respon humoral berupa pembentukan
antibodi yang berperan dalam proses netralisasi virus, sitolisis yang dimediasi
komplemen dan sitotoksisitas yang dimediasi antibodi. Antibodi terhadap virus
dengue berperan dalam mempercepat replikasi virus pada monosit atau makrofag.
Hipotesis ini disebut antibody dependent enhancement (ADE). Respon yang
kedua adalah limfosit T baik T-helper (CD4) dan T sitotoksik (CD8) berperan
dalam respon imun seluler terhadap virus dengue. Differensiasi T helper yaitu
TH1 akan memproduksi interferon gamma, IL2 dan limfokin, sedangkan TH2
memproduksi IL-4, IL-5, IL-6, IL-10. Respon yang ketiga adalah monosit dan
makrofag berperan dalam fagositosis virus dengan opsonisasi antibodi. Namun
proses fagositosis ini menyebabkan peningkatan replikasi virus dan sekresi sitokin
oleh makrofag. Respon yang terakhir adalah aktivasi komplemen oleh kompleks
imun yang menyebabkan terbentuknya C3a dan C5a.
Halstead pada tahun 1973 mengajukan hypotesis secondary heterologous
infection yang menyatakan bahwa DHF terjadi apabila seseorang terinfeksi ulang
virus dengue dengan tipe yang berbeda. Re-infeksi menyebabkan reaksi
anamnestik antibodi sehingga mengakibatkan konsentrasi kompleks imun yang
tinggi.
Kurane dan Ennis tahun 1994 merangkum pendapat Halstead dan peneliti
lain menyatakan bahwa infeksi virus dengue menyebabkan aktivasi magrofag
yang mefagositosis kompleks virus-antibodi nonnetralisasi sehingga virus
bereplikasi di makrofag. Terjadinya infeksi makrofag oleh virus dengue
menyebabkan aktivasi T helper dan T sitotoksik sehingga memproduksi limfokin
dan interferon gamma. Interferon gamma akan mengaktivasi monosit sehingga
disekresi berbagai mediator inflamasi seperti TNF-, IL-1, PAF ( platelet
aktivating factor ), IL-6 dan histamin yang mengakibatkan terjadinya disfungsi sel
endotel dan terjadi kebocoran plasma.

10
Trombositopenia pada infeksi dengue terjadi melalui mekanisme supresi
sumsum tulang serta destruksi dan pemendekan masa hidup trombosit. Gambaran
sumsum tulang pada fase awal infeksi (<5 hari) menunjukkan keadaan hiposeluler
dan supresi megakriosit. Setelah keadaan puncak tercapai akan terjadi
peningkatan proses hematopoiesis termasuk megakariopoiesis. Kadar
trombopoietin dalam darah pada saat terjadi trombositopenia justru menunjukkan
kenaikan, hal ini menunjukkan terjadinya stimulasi trombopoesis sebagai
mekanisme kompensasi terhadap keadaan trombositopenia. Destruksi trombosit
terjadi melalui pengikatan fragmen C3g, terdapatnya antibodi VD, konsumsi
trombosit selama proses koagulopati dan sekuestrasi di perifer. Gangguan fungsi
trombosit terjadi melalui mekanisme gangguan pelepasan ADP, peningkatan kadar
b-tromboglobulin dan PF4 yang merupakan pertanda degranulasi trombosit.
Koagulopati terjadi sebagai akibat interaksi virus dengan endotel yang
menyebabkan disfungsi endotel. Berbagai penelitian menunjukkan terjadinya
koagulopati konsumtif pada demam berdarah dengue stadium III dan IV. Aktivasi
koagulsi pada demam berdarah fengue terjadi melalui aktivasi jalur ekstrinsik
(tissue factor pathway). Jalur intrinsik juga berperan melalui aktivasi faktor XIa
namun tidak melaui aktivasi kontak (kalikkrein CI-inhibitor komplex).

2.5 Manifestasi Klinis dan Perjalanan Penyakit


Menurut WHO tahun 2002, untuk menegakkan diagnosis Demam Berdarah
Dengue, kriteria berikut harus dipenuhi:
1. Demam atau riwayat demam akut selama 2 sampai 7 hari, kadang-kadang
bifasik
2. Pendarahan, ditunjukkan oleh paling tidak 1 dari tanda-tanda berikut:
tes torniket positif
petekia, ekimosis atau purpura
pendarahan dari mukosa, saluran pencernaan, tempat injeksi atau
tempat-tempat lain.
hematemesis atau melena

3. Trombositopenia (100.000 sel/mm3 atau kurang)


4. Bukti kebocoran plasma karena peningkatan permeabilitas vaskular,
ditunjukkan minimal dengan 1 dari tanda-tanda berikut:

11
peningkatan nilai hematokrit sama dengan atau lebih dari 20% di atas nilai
rata-rata pada umur, jenis kelamin dan populasi yang sama
penurunan nilai hematokrit setelah volume replacement treatment sama
dengan atau lebihdari 20% dari nilai ambang.
Tanda-tanda kebocoran plasma, seperti efusi pleura, ascites dan
hipoproteinemia. (Erdina, 2007)

2.6 Pencegahan
Cara-cara pencegahan Demam Berdarah yaitu memberikan penyuluhan,
menginformasikan kepada masyarakat untuk membersihkan tempat perindukan
nyamuk dan melindungi dari gigitan nyamuk dengan memasang kawat kasa, serta
perlindungan dengan pakaian dan menggunakan obat gosok anti nyamuk.
Kemudian melakukan survei di masyarakat untuk mengetahui tingkat kepadatan
vektor nyamuk, untuk mengetahui tempat perindukan dan habitat larva, biasanya
untuk Aedes aegypti adalah tempat penampungan air buatan atau alami yang dekat
dengan pemukiman manusia (misalnya ban bekas, vas bunga, tandon penyimpan
air) dan membuat rencana pemberantasan sarang nyamuk serta pelaksanaannya
(Depkes, 2009).
Menurut Kristina dkk (2004) pencegahan penyakit DBD sangat tergantung
pada pengendalian vektornya, yaitu nyamuk Aedes aegypti. Pengendalian nyamuk
tersebut dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa metode yang tepat, yaitu
metode lingkungan untuk mengendalikan nyamuk tersebut, antara lain dengan
Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN), pengelolaan sampah padat, modifikasi
tempat perkembangbiakan nyamuk efek samping kegiatan manusia dan perbaikan
desain rumah. Sebagai contoh menguras bak mandi atau penampungan air
sekurang-kurangnya sekali seminggu, mengganti atau menguras vas bunga dan
tempat minum burung seminggu sekali, menutup dengan rapat tempat
penampungan air, megubur kaleng-kaleng bekas, aki bekas dan ban bekas di
sekitar rumah dan lain sebagainya. Kemudian yang kedua adalah pengendalian
biologis antara lain dengan menggunakan ikan pemakan jentik (ikan cupang),
bakteri (Bt.H-14). Cara yang ketiga adalah kimiawi. Cara pengendaliaan ini
adalah dengan pengasapan atau fogging (dengan menggunakan malathion dan

12
fenthion), berguna untuk mengurangi kemungkinan penularan sampai batas waktu
tertentu. Memberikan bubuk abate (temephos) pada tempat-tempat penampungan
air seperti gentong air, vas bunga, kolam, dan lain-lain (Ardynto, et al., 2009).
Cara yang paling efektif dalam mencegah penyakit DBD adalah dengan
mengkombinasikan cara-cara di atas, disebut dengan 3M Plus, yaitu menutup,
menguras, menimbun. Selain itu juga melakukan beberapa plus seperti
memelihara ikan pemakan jentik, menabur larvasida, menggunakan kelambu pada
waktu tidur, memasang kasa, menyemprot dengan insektisida, menggunakan
repellent, memasang obat nyamuk, memeriksa jentik berkala,dan lain-lain sesuai
dengan kondisi setempat (Ardynto, et al., 2009).
Penanggulangan Nyamuk
Pencegahan DBD sangat bergantung pada pengendalian vektornya, yaitu
nyamuk Aedes aegypti. Cara pemberantasan yang dilakukan adalah terhadap
nyamuk dewasa atau jentiknya (Depkes, 2005).
1. Pemberantasan Nyamuk Dewasa
Pemberantasan terhadap nyamuk dewasa dilakukan dengan cara
penyemprotan (pengasapan atau pengabutan atau fogging) dengan insektisida.
Kebiasaan nyamuk senang hinggap pada benda-benda bergantungan, maka
penyemprotan tidak dilakukan di dinding rumah. Insektisida yang dapat
digunakan antara lain golongan : organophospate, pyretroid sintetic, carbamat.
Penyemprotan dilakukan 2 siklus dengan interval 1 minggu untuk membatasi
penularan virus dengue. Pada penyemprotan siklus pertama, semua nyamuk yang
mengandung virus dengue (nyamuk infektif) dan nyamuk-nyamuk lainnya akan
mati, tetapi akan segera muncul nyamuk-nyamuk baru yang di antaranya akan
mengisap darah penderita viremia yang masih ada yang dapat menimbulkan
penularan lagi. Penyemprotan kedua dilakukan 1 minggu sesudah penyemprotan
yang pertama agar nyamuk baru yang infektif tersebut akan terbasmi sebelum
sempat menularkan pada orang lain. Tindakan penyemprotan harus diikuti dengan
pemberantasan terhadap jentiknya agar populasi nyamuk penular dapat tetap
ditekan serendah-rendahnya.
2. Pemberantasan Jentik

13
Pemberantasan jentik Aedes aegypti yang dikenal dengan istilah Pemberantasan
Sarang Nyamuk Demam Berdarah Dengue (PSN DBD) dilakukan dengan cara :
a) Fisik
Cara ini dikenal dengan kegiatan 3M, yaitu : Menguras dan menyikat bak
mandi, bak WC, dan lain-lain ; Menutup tempat penampungan air rumah
tangga (tempayan, drum, dan lain-lain); Mengubur, menyingkirkan atau
memusnahkan barang-barang bekas (kaleng, ban, dan lain-lain).
Pengurasan tempat penampungan air dilakukan sekurang-kurangnya
seminggu sekali agar nyamuk tidak dapat berkembang biak di tempat itu.
b) Kimia
Cara memberantas jentik Aedes aegypti dengan menggunakan insektisida
pembasmi jentik (larvasida) ini dikenal dengan istilah
larvasidasi.Larvasida yang biasa digunakan adalah temephos.Dosis yang
digunakan 1 ppm atau 10 gram untuk tiap 100 liter air.Larvasida dengan
temephos mempunyai efek residu 3 bulan.
c) Biologi
Cara ini misalnya dengan memelihara ikan pemangsa jentik (ikan kepala
timah, ikan gupi, ikan cupang, dan lain-lain). WHO (1999)
merekomendasikan proteksi diri terhadap gigitan nyamuk, antara lain
dengan menggunakan pakaian yang dapat melindungi dari gigitan
nyamuk, menggunakan repellent, menggunakan kelambu, menyemprot
ruangan dengan obat nyamuk, dan mengatur suhu udara.

Suroso (1992) menyebutkan kegiatan pemberantasan DBD yang dapat dilakukan


masyarakat antara lain :
a) Pencegahan
Pencegahan penyakit DBD dilaksanakan oleh masyarakat di rumah dan
tempat umum dengan melakukan PSN secara terus menerus yang meliputi :
menguras tempat penampungan air sekurang-kurangnya seminggu sekali, atau
menutupnya rapat-rapat; mengubur barang bekas yang dapat menampung air;
menaburkan racun pembasmi jentik (abatisasi); memelihara ikan; dan cara-cara
lain untuk membasmi jentik.

14
b) Pembinaan peran serta masyarakat dalam PSN
Melakukan kunjungan secara berkala ke rumah-rumah dan tempat-
tempat umum untuk penyuluhan dan pemeriksaan jentik.
Penyuluhan PSN dan Pemeriksaan Jentik Berkala (PJB) dilaksanakan di
rumah-rumah dan di tempat umum oleh kader atau tenaga pemeriksa
jentik secara swadaya.
Pemantauan hasil penyuluhan PSN dilakukan oleh Kelompok Kerja
Pemberantasan DBD (Pokja DBD) yaitu Lembaga Ketahanan
Masyarakat Desa (LKMD) di desa/kelurahan.
Pembinaan usaha PSN di desa/kelurahan dilakukan secara berjenjang
oleh Kelompok Kerja Operasional Pemberantasan Penyakit DBD
(Pokjanal DBD) yaitu Tim Pembina LKMD tingkat Kecamatan,
Kabupaten, Propinsi, dan Nasional.
c) Kewaspadaan dini terhadap Kejadian Luar Biasa (KLB) Setiap tersangka
atau penderita DBD dilakukan penyelidikan epidemiologi dan
penanggulangan seperlunya (penyemprotan insektisida dan/atau PSN) untuk
membatasi penularan penyakit lebih lanjut dan mencegah KLB.
d) Pemberantasan intensif di kecamatan/desa rawan penyakit DBD.
Penyuluhan PSN dan PJB di rumah-rumah di semua desa/kelurahan
sekurang-kurangnya setiap 3 bulan disertai dengan abatisasi pada
tempat penampungan air yang ditemukan jentik (Abatisasi Selektif).
Penyemprotan insektisida sebelum musim penularan di desa/kelurahan
rawan untuk mencegah terjadinya KLB dan membatasi
penularan/penyebaran penyakit.
e) Penyuluhan kepada masyarakat
Dilaksanakan oleh petugas/pejabat kesehatan dan sektor lain serta
warga masyarakat yang mempunyai pengetahuan tentang penyakit
DBD pada berbagai kesempatan.
Dilaksanakan melalui berbagai jalur informasi dan komunikasi kepada
masyarakat.

15
Dilaksanakan secara intensif sebelum musim penularan penyakit DBD
terutama di daerah rawan.

Penanggulangan DBD di daerah perkotaan lebih cepat dan baik


dibandingkan dengan daerah pedesaan. Hal itu antara lain karena penelitian
mengenai pendugaan fluktuasi populasi nyamuk penular DBD untuk antisipasi
serangan penyakit sudah biasa dilakukan oleh petugas dari Direktorat Jenderal
P2PL Depkes di kota. Sedangkan di daerah pedesaan walaupun terletak di tepi
kota, penanggulangan DBD lebih sulit daripada di perkotaan. Hal tersebut oleh
karena tidak adanya program abatisasi atau penyemprotan di daerah pedesaan
(Pratomo dan Rusdiyanto, 2003).

16
BAB III
METODE

3.1 Sasaran

Sasaran penyuluhan ini adalah aparatur dan tokoh masyarakat dari Desa
Kaliasem, Kecamatan Banjar, Kabupaten Buleleng yang berjumlah 50 orang
dengan pertimbangan sulitnya mengumpulkan para warga dan keefektifan
penyampaian informasi.

3.2 Strategi

3.2.1 Mempersiapkan ketenagaan


a. Persiapan materi penyuluhan.
b. Penguasaan materi penyuluhan.
c. Penguasaan cara-cara penyampaian materi.
d. Penguasaan dalam pemilihan dan penggunaan media peraga.
3.2.2 Pelaksanaan penyuluhan
a. Perkenalan tim penyuluhan.
b. Pre test kepada para masyarakat sebelum penyuluhan untuk
mengetahui pengetahuan mereka mengenai materi penyuluhan.
c. Penyuluhan materi oleh tim penyuluh.
d. Diskusi dan tanya jawab dengan para peserta tentang materi yang
telah disampaikan.
e. Post test sebagai bentuk evaluasi mengenai pemahaman peserta
tentang materi yang telah disampaikan.

3.3 Metode

Penelitian ini dilakukan menggunakan metode cross-sectional dengan


rancangan penelitian deskriptif observasional untuk mengetahui tingkat
pengetahuan, sikap dan perilaku masyarakat mengenai Demam Berdarah
Dengue.

Penyuluhan dilakukan dengan metode ceramah, diskusi dan tanya jawab.

17
3.4 Media Penyuluhan

Adapun media yang digunakan antara lain:


a. LCD.
b. Layar presentasi.
c. Slide materi penyuluhan (power point).
d. Pamfletdan poster mengenai DBD.

3.5 Tempat dan Waktu Pelaksanaan

Tempat : Aula Serba Guna Desa Kaliasem, Kecamatan Banjar, Buleleng.


Waktu : Kamis, 5 Desember 2013, pukul 10.00 WITA - selesai.

3.6 Rencana Evaluasi

3.6.1 Indikator penilaian:


a. Tingkat pengetahuan peserta mengenai DBD, melalui peningkatan nilai
post-test dibandingkan dengan nilai pre-test.
b. Tingkat sikap peserta mengenai DBD, berupa sikap positif, netral atau
negatif terhadap pencegahan DBD
c. Kehadiran minimal 70% dari jumlah peserta yang ditentukan.
3.6.2 Waktu penilaian: penilaian dilakukan sebelum, selama dan setelah
pelaksanaan penyuluhan.
3.6.3 Cara penilaian:
a. Tingkat pengetahuan dan sikap terhadap DBD dinilai dengan
pembagian klasifikasi tiga tingkat menggunakan Blooms cut off
point.
b. Perilaku terhadap DBD dinilai secara deskriptif dan ditampilkan
dalam bentuk table dan gambar distribusi frekuensi

18
BAB IV
HASIL

4.1 Profil Peserta


Peserta penyuluhan ini adalah aparatur, perwakilan, dan tokoh masyarakat di
Desa Kaliasemyang berjumlah 50 orang.

4.2 Proses Pelaksanaan


Pada hari Senin, 18 November 2013 dilakukan koordinasi dengan dr. Made
Hermina Laksmi, S. selaku pendamping dokter internship mengenai rencana
kegiatan mini project dan Bapak Made Rajendra selaku pemegang program
pemberantasan penyakit menular Puskesmas Banjar I. Koordinasi yang
dilakukan berupa pemilihan topik penyuluhan, sasaran penyuluhan dan
waktu penyuluhan akan dilaksanakan. Setelah koordinasi, ditetapkan bahwa
materi yang akan diangkat berupa Demam Berdarah Dengue (DBD),
bertempat di Desa Kaliasem, waktu sekitar bulan Desember 2013.
Pengangkatan tema DBD didasarkan atas terjadinya peningkatan angka
kejadian DBD di wilayah kerja Puskesmas Banjar I pada tahun 2013 ini.
Secara keseluruhan, pada tahun 2013 terjadi peningkatan kasus DBD yang
cukup signifikan dari tahun sebelumnya. Pada sepanjang tahun 2012 hanya
terdapat 5 kasus DBD di seluruh wilayah kerja puskesmas Banjar I.
Sedangkan pada tahun 2013 (dari bulan Januari sampai November) sudah
terdapat 29 kasus DBD. Dari 11 desa yang ada di cakupan tugas Puskesmas
Banjar I, Desa Kaliasem merupakan desa dengan kasus DBD terbanyak
pada tahun 2013, yaitu sebanyak 16 orang. Hal itulah yang mendasari
pemilihan sasaran penyuluhan, yaitumasyarakat Desa Kaliasem.

Berdasarkan keterangan yang diberikan oleh Pak Made Rajendra selaku


pemegang program P2M di Puskesmas Banjar I, bahwa kemungkinan
peningkatan angka kejadian DBD ini dikarenakan oleh kurangnya
pengetahuan masyarakat mengenai penyakit DBD, baik mengenai penyebab
DBD, gejala DBD, pencegahan DBD, dan penanganan awal pada penderita
DBD.

19
Pada hari Jumat, 22 November 2013 dilakukan pertemuan dan koordinasi
dengan Kepala Desa Kaliasem, yaitu Pak Ketut Widana, A.Ma.Pd,
dijelaskan mengenai penyuluhan yang akan dilaksanakan di desa tersebut.
Berdasarkan wawancara dengan Bapak Kepala Desa,dikatakan bahwa
belum pernah diadakan penyuluhan mengenai DBD sehingga beliau
menyambut baik diadakannya kegiatan ini karena dapat menambah
wawasan dan pengetahuan mengenai DBD meliputi pengertian DBD itu
sendiri, penyebabnya, faktor-faktor risiko, gejala dan dan tanda, dan
pencegahan dengan menghindari faktor risiko dan penularannya.
Berdasarkan hasil koordinasi yang telah dilakukan, maka disepakati waktu
pelaksanaan penyuluhan yaitu pada hari Kamis, 5 Desember 2013 pukul
10.00 WITA-selesai. Pada tanggal Kamis 28 November 2013 dilakukan
pertemuan dengan sekretaris desa Pak M. Usman selaku wakil dari pihak
pengurus desa karena bapak kepala desa kebetulan berhalangan dan tidak
hadir di tempat. Pertemuan ini bertujuan untuk menyebarkan surat undangan
resmi dari pihak Puskesmas Banjar 1 serta untuk mempersiapkan kebutuhan
yang diperlukan selama acara. Sebagai persiapan yang akan disampaikan
dalam penyuluhan kemudian dibuat materi dalam bentuk power point,
leaflet dan poster sebagai media penyuluhan.

Pada hari pelaksanaan penyuluhan, kami datang sekitar pukul 09.15 WITA.
Setelah tiba di tempat penyuluhan kami diterima oleh Bapak Usman selaku
sekretaris desa karena kebetulan pada saat itu Bapak Kepala Desa sedang
berhalangan hadir. Dengan bantuan beliau kami menyiapkan tempat
penyuluhan serta mengumpulkan tokoh masyarakat dan aparatur dari
masing-masing banjar di aula serba guna Desa Kaliasem. Pada pukul 10.00
WITA acara dibuka oleh Sekretaris Desa Kaliasem dan perwakilan dari
Dokter Internship Puskesmas Banjar I Buleleng.Penyuluhan diawali dengan
memberikan pre-testselama 10 menit untuk mengetahui tingkat pengetahuan
dari peserta mengenai DBD. Peserta juga diminta mengisi daftar hadir yang
telah disediakan dan didapatkan jumlah kehadiran sebesar 50 orang. Setelah
peserta mengumpulkan jawaban pre-test kemudian dibagikan leaflet.
Setelah itu, kegiatan dilanjutkan dengan pemberian materi melalui

20
penyuluhan yang berlangsung selama 45 menit. Kemudian saya
mempersilahkan peserta untuk mengajukan pertanyaan dengan mengangkat
tangan terlebih dahulu. Beberapa pertanyaan yang diajukan antara laini:

1. Apakah perbedaan antara nyamuk Aedes aegepty jantan dan betina?


2. Apakah boleh mengompres pasien DBD dengan air dingin? Kompres
apakah yang digunakan pada demam karena penyakit lain?
3. Mengapa nyamuk jantan tidak menghisap darah manusia?
4. Berapa jumlah telur yang dihasilkan nyamuk Aedes aegepty dalam 1
kali bertelur?
5. Apakah ada inang penyakit Aedes agepty selain manusia?
Saya pun memberi jawaban mengenai pertanyaan-pertanyaan tersebut dan
memberikan kesempatan kepada peserta untuk memberikan komentar
mengenai materi yang ditampilkan. Di akhir sesi, diberikan post-test untuk
mengetahui hasil penyuluhan sebagai bahan evaluasi dan diberikan poster
sebagai kenang-kenangan kepada Kepala Desa Kaliasem agar ditempel
sehingga dapat dibaca atau digunakan sebagai media penyebar informasi
mengenai DBD.

21
BAB V
DISKUSI

5.1 Penilaian Proses


Pihak Desa Kaliasem dan pihak Puskesmas Banjar I memberikan dukungan
penuh terhadap kegiatan penyuluhan yang saya laksanakan. Pihak desa
bersedia membantu memfasilitasi sarana yang saya butuhkan dalam
penyuluhan berupa tempat penyuluhan, sound system dan membantu
mengumpulkan para tokoh masyarakat dan aparatur banjar dan desa sehingga
target jumlah peserta yang mengikuti penyuluhan sebanyak 77% dari 70
orang dapat terpenuhi. Waktu pelaksanaan sesuai dengan yang direncanakan.

5.2 Penilaian Hasil


Kegiatan evaluasi pelaksanaan program penyuluhan tentang DBD ini
dilakukan dengan cara mengamati beberapa aspek yaitu: aspek peserta, proses
berlangsungnya diskusi itu sendiri serta pre-test dan post-test. Dari aspek
peserta, evaluasi dilakukan berdasarkan kualitas serta kuantitas pertanyaan
yang diajukan di sepanjang acara serta besarnya minat dan antusiasme peserta
pada saat acara tanya jawab. Sehingga dengan demikian maka dapat dinilai
apakah terjadi peningkatan pengetahuan para peserta tentang DBD.

Berdasarkan pengamatan saya selama berlangsungnya acara penyuluhan,


peserta terlihat sangat antusias mendengarkan materi, tidak ada peserta yang
tidak memperhatikan saat penyuluh menyampaikan materi. Dari segi proses
diskusi yang telah berlangsung dapat dilaporkan bahwa diskusi telah
berlangsung dua arah, dapat dilihat bahwa adanya komunikasi timbal balik
antara pembicara dengan peserta. Untuk kualitas proses diskusi tersebut dapat
dilaporkan tidak adanya kevakuman saat diskusi berlangsung.

a. Pengetahuan terhadap DBD


Responden menjawab total 10 pertanyaan Multiple Choice tentang DBD.
Setiap respon yang benar diberi satu skor dengan total 10 skor. Skor rata-
rata pengetahuan sebelum penyuluhan responden adalah 8,81 (SD=0.808).
Dua dari responden mampu menjawab 10 pertanyaan dengan benar.
Sedangkan skor rata-rata pengetahuan setelah penyuluhan responden

22
adalah 9,27 (SD=1.151). Rentang skor pengetahuan sebelum dan setelah
penyuluhan 0-10 ditunjukkan pada tabel 2 dan 3.

Tabel 2. Distribusi Tingkat Pengetahuan Responden Sebelum


Penyuluhan Demam Berdarah Dengue

Tingkat (n=49) Jumlah Persentase


Tinggi (8-10 scores) 43 88,46%
Sedang (6-7 scores) 6 11,39%
Rendah (0-5 scores) 0 0,00%
Minimum=7 Maksimum=10 Rata-rata=8,81
SD=0.808

Dari hasil analisa didapat 88,46% pengetahuan responden terhadap DBD


adalah tinggi, 11,39% adalah sedang dan 0,0% adalah rendah.

Diagram 1. Tingkat pengetahuan terhadap DBD sebelum penyuluhan

Tingkat Pengetahuan Terhadap DBD Sebelum Penyuluhan

2; 12%

1; 88%

Tabel 3. Distribusi Tingkat Pengetahuan Responden Sebelum


Penyuluhan Demam Berdarah Dengue

Tingkat (n=49) Jumlah Persentase


Tinggi (8-10 scores) 45 92,31%
Sedang (6-7 scores) 4 7,69%
Rendah (0-5 scores) 0 0,00%

23
Minimum=6 Maksimum=10 Rata-rata=9,27
SD=1.151

Dari hasil analisa didapat92,31% pengetahuan responden terhadap DBD


adalah tinggi, 7,69% adalah sedang dan 0,0% adalah rendah.

Diagram 2. Tingkat pengetahuan terhadap DBD setelah penyuluhan

Tingkat Pengetahuan Terhadap DBD Setelah Penyuluhan

2; 8%

1; 92%

b. Sikap terhadap DBD


Responden menjawab total 5 pertanyaan close ended tentang DBD. Setiap
respon positif diberikan satu skor dengan total 10 skor. Skor rata-rata
pengetahuan responden adalah 9,15 (SD=0.578). Enam belas dari
responden memiliki sikap positif untuk semua pertanyaan. Rentang skor
pengetahuan 0-5 ditunjukkan pada tabel 4.

Tabel 4. Distribusi Tingkat Sikap Responden Terhadap Demam


Berdarah Dengue

Tingkat (n=49) Jumlah Persentase


Tinggi (4-5 scores) 47 96,15%
Sedang (2-3 scores) 2 3,85%
Rendah (0-1 scores) 0 0,00%
Minimum=3 Maksimum=5 Rata-rata= 9,15
SD=0.578

24
Diagram 3. Tingkat sikap terhadap DBD

Tingkat Sikap Terhadap DBD

2; 4%

1; 96%

c. Perilaku terhadap DBD


Responden menjawab total 5 pertanyaan close ended tentang DBD. Setiap
respon positif diberikan satu skor dengan total 10 skor. Skor rata-rata
pengetahuan responden adalah 9,15 (SD=0.703). Tujuh belas dari
responden memiliki sikap positif untuk semua pertanyaan. Rentang skor
pengetahuan 0-5 ditunjukkan pada tabel 5.

Tabel 5. Distribusi Tingkat Perilaku Responden Terhadap Demam


Berdarah Dengue

Tingkat (n=50) Jumlah Persentase


Tinggi (4-5 scores) 47 96,15%
Sedang (2-3 scores) 2 3,85%
Rendah (0-1 scores) 0 0,00%
Minimum=2 Maksimum=5 Rata-rata= 9,15
SD=0.703

Diagram 4. Tingkat perilaku terhadap DBD

25
Tingkat Perilaku Terhadap DBD

2; 4%

1; 96%

5.3 Hambatan

Dalam pelaksanaan mini project ini, hambatan yang ditemui berupa


minatmasyarakat untuk mengikuti penyuluhan masih kurang sehingga jumlah
peserta yang mengikuti acara penyuluhan tidak sesuai dengan harapan.Namun
peserta yang hadir sudah melebihi dari tolak ukur keberhasilan yaitu
>70%.Kendala lain yang ditemukan adalah kesulitan untuk mendapatkan
LCD sebagai media presentasi. Akan tetapi hal ini bisa ditanggulangi karena
pemegang program P2M ikut mengusahakan pengadaan LCD dengan
meminjam di organisasi KDS (kelompok dampingan sebaya) yang juga
berkecimpung di bidang TBC-HIV, dan beliau juga menjadi salah satu pendiri
organisasi tersebut.

5.4 Manfaat

Penyuluhan ini diharapkan dapat memberikan manfaat tidak saja bagi peserta
penyuluhan tapi juga bagi pemberi materi. Bagi pemberi materi sendiri,
kegiatan ini dapat memberikan pengalaman dalam menyampaikan informasi
yang benar dan dipercaya dihadapan masyarakat. Sedangkan peserta yaitu
para tokoh masyarakat dan aparatur dari Desa Kaliasem juga diharapkan
dapat meningkatkan pengetahuan tentang DBD,sehingga diharapkan dapat
menyebarkan informasi yang telah ia peroleh kepada kerabat dan lingkungan
sekitarnya sehingga pencegahan dapat segera dilaksanakan.

26
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

1. Pelaksanaan mini project berupa penyuluhan yang direncanakan telah


dapat direalisasikan dengan baik.
2. Terjadi peningkatan pengetahuan para peserta yang hadir dalam
penyuluhan, yaitu peningkatan nilai post-test jika dibandingkan dengan
nilai pre-test.

6.2 Saran

1. Para peserta penyuluhan hendaknya menerapkan pengetahuan yang


mereka dapatkan dalam kehidupannya sehari-hari dan dapat membagi
informasi yang didapat kepada masyarakat luas mengenai DBD.
2. Puskesmas hendaknya lebih pro-aktif dalam memberikan penyuluhan
DBD ke desa-desa cakupannya demi menekan peningkatan angka
kejadian DBD dari tahun ke tahun.

27
DAFTAR PUSTAKA

Azwar A., 1983, Pengantar Pendidikan Kesehatan, PT. Sastra Hudaya, Jakarta.
Azwar A., 1983, Pengantar Pendidikan Kesehatan, PT. Sastra Hudaya, Jakarta.
Azwar S., 1995, Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya. Edisi ke 2, Yogyakarta:
Pustaka Pelajar.
Anderson, E.T. & McFarlane, J. 2006. Buku Ajar Keperawatan komunitas:Teori
dan praktik.
Alih Bahasa, Sutarna, A., Samba, S., Herdina, N. Ed.3. Jakarta:EGC.
Cahyo K., 2006. Analisis Perilaku Keluarga Dalam Upaya Pencegahan DBD Di
Kelurahan
Meteseh Kota Semerang Tahun 2005, KEMAS, 2 (1): 1-14
Depkes, 2000, Penerapan Promosi Kesehatan dalam Pemberdayaan Keluarga.
Jakarta : Ditjen
Kes-Masy. Depkes, 2004, Kebijaksanaan Program P2-DBD Dan Situasi Terkini
DBD Indonesia
Depkes, 2005, Program Pencegahan dan Pemberantasan Demam Berdarah
Dengue di Indonesia. Jakarta : Departemen Kesehatan RI.Depkes, 2009.
Demam Berdarah. Ditjen PP&PL
URL: http//www.depkes.go.id. 14/5/2009 6.08pm
Dignan M.B, Carr P.A (1992), Progam Planning for Health Education and
Promotion, Lea &Febiger, United State of America.
Dinkes Propinsi Papua., 1994, Pedoman Penyuluhan Kesehatan Bagi Petugas.
Ewles dan Simnet., 1994, Promosi Kesehatan Petunjuk Praktis. Edisi Ke dua
terjemahan Ova Emilia. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Friedman. 1998. Keperawatan Keluarga : Teori dan Praktik. Ed. 3. Alih Bahasa:
Debora dan Yoakim. Jakarta : EGC.
Gubler D., 1998. Dengue and Dengue Hemorrhagic Fever, Clinical Microbiology
Reviews, 11 (3): 480-496
Gubler D., 2002. Epidemic dengue/dengue hemorrhagic fever as a public health,
social and economic problem in the 21st century, TRENDS in
Microbiology, 10 (2): 100-103

28
Ircham et al, 2005, Pendidikan Kesehatan Bagian dari Promosi Kesehatan ,
Fitramaya Yogyakarta.
Kristina et al, 2004, Demam Berdarah Dengue. Jakarta : Litbang Dinas
Kesehatan.
Langkap., 2004, Partisipasi Keluarga dalam Pencegahan Demam Berdarah
Dengue di Kabupaten Kotawaringin Timur, Tesis UGM, Yogyakarta tidak
dipublikasikan.
Lopez, P., 2001, Promosi Kesehatan pada Kader Posyandu dalam Meningkatkan
Pengetahuan dan Keterampilan tentang Penanggulangan Malaria di
Kabupaten Timor Tengah Utara, Tesis PPK-UGM Yogyakarta tidak
dipublikasikan.
Manulu E., 2009, Determinan Partisipasi Keluarga Dalam Tindakan Pencegahan
Demam Berdarah Dengue Di Kecamatan Bukit Raya KotaPekanBaru
Tahun 2009, USU Repository hlmn 1-79
Morton et al., 1995, Introduction to Health Education and Health Promotion,
Waveland Press Inc.
Niven, N. , 2002, Psikologi Kesehatan. Jakarta: Kedokteran EGC.
Notoatmodjo, S., 2002, Konsep Perilaku Kesehatan, Interaksi Media Promosi
Kesehatan Indonesia, ISSN-0216-017 X Tahun IV No. 10 Mei 2002
Hal.14-18.
Notoatmojo dan Soekidjo., 1993, Pengantar Pendidikan Kesehatan dan Ilmu
Perilaku Kesehatan. Yogyakarta. Andi Offset.
Pratomo dan Rusdiyanto., 2003., Studi Populasi Nyamuk Demam Berdarah
Dengue (DBD) di Kelurahan Wedomartani,Yogyakarta. Jurnal
Matematika, Sains, dan Teknologi vol 4, no.2, September 2003.
Sadiman et al., 2006 Media Pendidikan Pengertian, Pengembangan dan
Pemanfaatannya, PT. Raja Grafindo Persada, Jakarta.
Sarwono., 1997, Sosiologi Kesehatan Beberapa Konsep Aplikasinya, Gadjah
Mada University Press.
Siregar F., 2006. Epidemiologi dan Pemberantasan Demam Berdarah di Indonesia,
Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Sumatera Utara (Skripsi)

29
Slamet M., 2003, Membentuk Pola Perilaku Manusia Pembangunan, IPB Press
Bogor
Soetomo., 2006, Strategi-strategi Pembangunan Masyarakat, Cetakan 1, Pustaka
pelajar Yogyakarta
Suroso. 1992. Kebijakan Nasional Pada Demam Berdarah Dengue. Cermin Dunia
Kedokteran Edisi Khusus No. 81. Jakarta.
Tran et al., 2003, The Impact of Health Education on Mothers Knowledge,
Attitude and Practice (KAP) of Dengue Haemorrhagic Fever, Dengue
Buletin-Vol 27, 2003. Hal. 174-180.
WHO. 1999. Demam Berdarah Dengue; Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan dan
Pengendalian. Penerbit Buku Kedokteran Edisi 2. Jakarta, halaman 1-33.
Wise et al., 2003, Panduan Kesehatan Masyarakat, untuk Kader Kesehatan,
Yayasan Indonesia Sejahtera, Solo.

30
LAMPIRAN

Lampiran 1. Kuesioner penelitian

KUESIONER TINGKAT PENGETAHUAN, SIKAP DAN PERILAKU


DEMAM BERDARAH DENGUE
Keterangan
1. Cara pengisian adalah dengan melingkari pada jawaban yang dipilih.
2. Isilah semua pertanyaan dengan lengkap dan tidak ada yang terlewat.

I. IDENTITAS RESPONDEN

1. Nama responden:______________________________________________
2. Umur responden: _______ tahun
3. Pendidikan tertinggi yang ditamatkan/diduduki:_____________________
4. Pekerjaan responden: _____________________
5. Adakah responden pernah mengikuti penyuluhan penanggulangan demam
berdarah? Ya/Tidak

II. PERTANYAAN BERKAITAN DENGAN PENGETAHUAN

1. Penyebab penyakit demam berdarah adalah


a. Virus / bibit penyakit yang sangat kecil
b. Makanan / minuman yang tidak dimasak dengan baik / bersih
c. Terkena kutukan / guna-guna
2. Tanda-tanda orang yang menderita penyakit demam berdarah adalah
a. Demam mendadak
b. Nyeri sendi / tulang / otot
c. Semua benar
3. Cara penyebaran penyakit demam berdarah adalah
a. Melalui gigitan nyamuk yang sebelumnya menggigit penderita demam
berdarah
b. Melalui debu / angin
c. Melalui batuk / dahak
4. Nyamuk penular demam berdarah senang beristirahat di.....
a. Dekat cahaya lampu
b. Pakaian yang tergantung
c. Di ruangan ber-AC
5. Nyamuk penular demam berdarah biasa menggigit orang pada
a. Siang hari
b. Sore hari
c. Malam hari
6. Pola demam pada penyakit demam berdarah dengue adalah
a. Seperti pelana kuda
b. Demam tinggi yang menetap selama satu minggu
c. Panas hanya tinggi di malam hari
7. Pertolongan pertama pada penderita demam berdarah adalah.....

31
a. Banyak minum
b. Kompres air es
c. Kompres alkohol
8. Yang termasuk gerakan 3M adalah
a. Menguras bak mandi
b. Makan makanan yang bergizi
c. Memasak air yang akan diminum
9. Pengasapan (fogging) dilakukan saat
a. Ada yang terkena demam berdarah dengue di lingkungan rumah
b. Berkala 1 bulan sekali
c. Berkala 1 minggu sekali
10. Kegunaan dari bubuk abate adalah
a. Menghilangkan warna pada air
b. Membunuh jentik-jentik nyamuk
c. Menghilangkan bau pada air

III. PERTANYAAN BERKAITAN DENGAN SIKAP

No Item Ya Tidak
.
1 Menurut anda, apakah upaya pencegahan penyakit demam
berdarah (3M) merupakan kebutuhan masyarakat yang harus
segera dilakukan?
2 Apakah anda setuju diadakan pencegahan secara rutin di
lingkungan tempat tinggal ibu?
3 Menurut anda,apakah penanggulangan penyakit demam
berdarah hanya merupakan tanggung jawab pemerintah?
4 Menurut anda, apakah foging (pengasapan) efektif mencegah
demam berdarah?
5 Saya merasa memiliki peranan penting dalam usaha
penanggulangan demam berdarah

IV. PERTANYAAN BERKAITAN DENGAN PERILAKU

No. Item Ya Tidak


1 Apakah keluarga anda menguras dan membersihkan bak
mandi / tempat penampungan air yang berada di rumah
1x/minggu ?
2 Apakah anda menggunakan abate pada tempat penampungan
air di rumah?
3 Apakah keluarga anda menggunakan perlindungan terhadap
gigitan nyamuk pada saat beristirahat di pagi dan sore hari
(contoh: memakai lotion anti nyamuk / obat nyamuk/
memakai kelambu) ?
4 Apakah keluarga anda pernah melakukan pengawasan
terhadap jentik nyamuk di rumah?
5 Pernahkah keluarga anda mengikuti kegiatan pencegahan
demam berdarah yang dilakukan di lingkungan tempat

32
tinggal?
Lampiran 2. Foto Dokumentasi

Foto 1. Pembukaan acara Penyuluhan di Balai Serba Guna Desa Kaliasem


dibuka oleh Bapak Sekretaris Desa

Foto 2. Peserta penyuluhan mengikuti sesi Pre & Post Test

Foto 3. Sambutan dokter internship

33
Foto 4. Pemberian Materi Penyuluhan DBD oleh Dokter Internship

Foto 5. Sesi Tanya Jawab dengan Peserta Penyuluhan

Foto 6. Penyerahan Door Prize oleh Pembimbing Dokter Internship bagi


peserta penyuluhan yang aktif saat panel diskusi

34
35