Anda di halaman 1dari 40

PANDUAN PENGKAJIAN KEPERAWATAN KOMUNITAS

BERDASARKAN 4 METODE PENGKAJIAN


(Survey, Asset Inventory, FGD, dan Community Meeting)

Disusun oleh :
Magister Keperawatan Angkatan IX
Peminatan Keperawatan Komunitas

PROGRAM STUDI MAGISTER KEPERAWATAN


FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2016

1
TIM PENYUSUN
PANDUAN PENGKAJIAN KEPERAWATAN KOMUNITAS

1 Irwina Angelia Silvanasari NIM. 131614153002


2 Nur Melliza NIM. 131614153018
3 Dyah Pitaloka NIM. 131614153030
4 Ulum Mabruroh NIM. 131614153038
5 Desy Siswi Anjar Sari NIM. 131614153039
6 Fitri Firmansyah Nurmalisyah NIM. 131614153042
7 Bagus Sholeh Apriyanto NIM. 131614153050
8 Amita Audilla NIM. 131614153064
9 Ifa Nofalia NIM. 131614153076
10 Ayudiah Uprianingsih NIM. 131614153080
11 I Ketut Andika Priastana NIM. 131614153084
12 Sismulyanto NIM. 131614153087
13 Winda Agustina NIM. 131614153092
14 Uchira NIM. 131614153095
15 Luluk Fauziyah Januarti NIM. 131614153099
16 Hyan Oktodia Basuki NIM. 131614153106

Program Studi Magister Keperawatan


Peminatan Komunitas Universitas Airlangga Surabaya

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan ke hadirat Allah SWT, atas limpahan


rahmat dan karunia-Nya sehingga Panduan Pengkajian Keperawatan Komunitas
telah selesai disusun.

2
Penyusunan Panduan Pengkajian Keperawatan Komunitas ini bertujuan
untuk membantu mahasiswa mencapai kompetensi yang telah ditetapkan
sehingga diharapkan mahasiswa memiliki pengetahuan, sikap dan ketrampilan
untuk dapat melaksanakan pengkajian keperawatan komunitas.
Panduan Pengkajian Keperawatan Komunitas ini berisi informasi tentang
panduan metode-metode pengkajian yang biasanya digunakan dalam keperawatan
komunitas seperti, Survey, Asset Inventory, Focus Group Discussion dan
Community Meeting, dan didasarkan pada inti komunitas dan 8 subsistem (teori
Betty Neuman).
Panduan Pengkajian Keperawatan Komunitas diharapkan dapat menjadi
acuan bagi mahasiswa dalam melakukan pengkajian ke masyarakat, sehingga di
tahap berikutnya mahasiswa bisa mendapatkan hasil / data pengkajian yang
sebenarnya dan dapat menentukan masalah kesehatan yang ada di masyarakat.

Surabaya, 28 November 2016


Penyusun

DAFTAR ISI

Halaman Sampul
.............................................................................................................................

3
.............................................................................................................................
i
Tim Penyusun
.............................................................................................................................
.............................................................................................................................
ii
Kata Pengantar
.............................................................................................................................
.............................................................................................................................
iii
Daftar Isi
.............................................................................................................................
.............................................................................................................................
iv
BAB 1 Pendahuluan
.............................................................................................................................
.............................................................................................................................
1
11; Latar Belakang
...................................................................................................................
...................................................................................................................
1
12; Tujuan
...................................................................................................................
...................................................................................................................
2
13; Kompetensi yang dicapai
...................................................................................................................
...................................................................................................................
2
14; Metode Pembelajaran
...................................................................................................................
...................................................................................................................
3

4
BAB 2 Panduan Metode Pengkajian
.............................................................................................................................
.............................................................................................................................
4
21; Assesment : Survey
...................................................................................................................
...................................................................................................................
4
22; Assesment : Asset Inventory
...................................................................................................................
...................................................................................................................
16
23; Assesment : Focus Group Discussion
...................................................................................................................
...................................................................................................................
21
24; Assesment : Community Meeting
...................................................................................................................
...................................................................................................................
28
BAB 3 Evaluasi
.............................................................................................................................
.............................................................................................................................
34
31; Pelaporan
...................................................................................................................
...................................................................................................................
34
32; Penilaian
...................................................................................................................
...................................................................................................................
34
DAFTAR PUSTAKA
.............................................................................................................................

5
.............................................................................................................................
37

6
BAB I
PENDAHULUAN

1.1; Latar Belakang


Keperawatan adalah suatu bentuk pelayanan profesional yang
merupakan bagian integral dari pelayanan kesehatan berdasarkan ilmu dan
kiat keperawatan, berbentuk pelayanan biologis, psikologis, sosial dan
spiritual yang komprehensif, ditujukan kepada individu, keluarga dan
masyarakat baik dalam keadaan sakit maupun dalam keadaan sehat, yang
mencakup seluruh kehidupan manusia (Aziz Alimul, 2001)
Pengalaman belajar lapangan merupakan suatu proses pembelajaran
bagi peserta didik pada tempat perawatan secara nyata, sehingga peserta
didik dapat memberikan pelayanan esensial yang diberikan oleh perawat
terhadap individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat yang mempunyai
masalah kesehatan. Pelayanan yang diberikan adalah upaya mencapai drajat
kesehatan semaksimal mungkin sesuai dengan potensi yang dimiliki dalam
menjalankan kegiatan di bidang promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif
dengan menggunakan proses keperawatan sebagai metode ilmiah
keperawatan.
Fokus keperawatan komunitas adalah pemberian asuhan
keperawatan dalam pencegahan primer, skunder, tersier terhadap
masyarakat dengan masalah kesehatan yang bersifat aktual, resiko dan
potensial. Penerapan pengetahuan tentang konsep keperawatan
komunitas menyelesaikan masalah-masalah keperawatan yang muncul
sebagai akibat dari masalah kesehatan yang ada di masyarakat. Sesuai
dengan teori Betty Neuman bahwa pengkajian keperawatan didasarkan
pada inti komunitas dan 8 subsistem, sehingga teori ini menjadi patokan
bagi perawat komunitas dalam melakukan tahapan pengkajian.
Pengkajian keperawatan merupakan pemikiran dasar dari proses
keperawatan yang bertujuan untuk mengumpulkan informasi atau data
tentang klien, agar dapat mengidentifikasi, mengenali masalah-masalah,
kebutuhan kesehatan dan keperawatan klien, baik fisik, mental, sosial dan
lingkungan (Effendy, 1995). Yang mana di dalam pengkajian keperawatan
komunitas terdiri dari beberapa metode yaitu meliputi: survey, asset
inventory, Focus Group Discussion, Community meeting, dan lain
sebagainya. Oleh karena itu, kami sebagai mahasiswa keperawatan

7
komunitas tertarik membahas terkait dengan metode metode dalam
pengkajian keperawatan komunitas tersebut.

1.2; Tujuan
a; Tujuan Instrusional Umum
Setelah melaksanakan kegiatan ini, diharapkan mahasiswa mampu
memahami metode pengkajian keperawatan komunitas yang telah
diberikan.
b; Tujuan Instruksional Khusus
Setelah melaksanakan kegiatan ini, diharapkan mahasiswa mampu:
1; Melaksanakan / mempraktikkan metode pengkajian keperawatan
komunitas.
2; Mengetahui kelebihan dan kekurangan masing-masing metode
pengkajian.
3; Memilih metode pengkajian yang lebih efektif untuk dilakukan di
masyarakat.
4; Menganalisa hasil pengkajian dalam bentuk analisa data

1.3; Kompetensi yang Ingin Dicapai


a; Mahasiswa mampu memahami model-model pengkajian keperawatan
komunitas
b; Mahasiswa mampu melaksanakan / mempraktikkan model-model
pengkajian keperawatan komunitas.
c; Mahasiswa mengetahui kelebihan dan kekurangan masing-masing model
pengkajian.
d; Mahasiswa mampu memilih model pengkajian yang lebih efektif untuk
dilakukan di masyarakat.
e; Mahasiswa mampu menganalisa hasil pengkajian dalam bentuk analisa
data

1.4; Metode Pembelajaran


Metode pembelajaran yang digunakan adalah :
a; Metode bimbingan individu dan kelompok
b; Metode observasi/ kunjungan
c; Metode pemecahan masalah/diskusi
d; Metode penugasan

8
Dalam hal ini fasilitator / dosen bertugas :
a; Memfasilitasi mahasiswa selama melakukan pengkajian keperawatan
komunitas ke masyarakat
b; Membimbing mahasiswa baik secara individu maupun kelompok
c; Membimbing mahasiswa dalam melakukan observasi / kunjungan ke
masyarakat
d; Memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk secara aktif
berkembang dan mengembangkan pengetahuan tentang pengkajian
keperawatan komunitas.
e; Sebagai fasilitator dalam kelompok diskusi mahasiswa
f; Menilai dan mengevaluasi mahasiswa dalam melakukan pengkajian
kepada masyarakat.

9
BAB 2
PANDUAN METODE PENGKAJIAN

21; Assesment : Survey


a; Pengertian Survey dalam Keperawatan Komunitas
Pengkajian keperawatan merupakan pemikiran dasar dari proses
keperawatan yang bertujuan untuk mengumpulkan informasi atau data
tentang klien, agar dapat mengidentifikasi, mengenali masalah-masalah,
kebutuhan kesehatan dan keperawatan klien, baik fisik, mental, sosial
dan lingkungan (Effendy, 1995). Dalam tahap pengkajian ini terdapat
lima kegiatan yaitu : pengumpulan data, pengolahan data, analisis data,
perumusan atau penentuan masalah kesehatan masyarakat dan prioritas
masyarakat. Adapun metode pengkajian keperawatan komunitas
meliputi survey, asset inventory, Focus Group Discussion, Community
meeting, dan lain sebagainya.
Survei Mawas Diri (SMD) adalah kegiatan pengenalan,
pengumpulan, dan pengkajian masalah kesehatan oleh tokoh masyarakat
dan kader setempat di bawah bimbingan pertugas kesehatan atau perawat
di desa. (Depkes RI, 2007). Perawat komunitas dan kader yang
ditugaskan untuk melakukan Survei Mawas Diri meliputi :
1; Penentuan sasaran, baik jumlah KK maupun lokasinya
2; Penentuan jenis informasi masalah kesehatan yang akan dikumpulkan
3; Penentuan cara memperoleh informasi kesehatan (mis. pengamatan
atau wawancara)
4; Pembuatan instrument atau alat memperoleh informasi kesehatan (mis.
kuisioner)
Survei tentang Learning about the Community on Foot
diadaptasi dari versi sebelumnya Windshield Survey yang telah
diperluas dengan memasukan semua komponen roda pengkajian
komunitas. Pedoman ini terdiri atas tiga bagian: (1) inti komunitas, (2)
subsistem komunitas, (3) persepsi (E. T. Anderson dan J. McFarlane,
2007).
b; Tujuan
1; Tujuan Umum

Setelah menyelesaikan kegiatan pengkajian survey

10
keperawatan komunitas, perawat komunitas mampu mendapatkan
data pengkajian yang reliabel.
2; Tujuan Khusus

Setelah menyelesaikan kegiatan pengkajian survey


keperawatan komunitas, perawat komunitas mampu:
a; Menerapkan model pengkajian survey keperawatan komunitas
pada masyarakat
b; Mendapatkan data inti komunitas yang reliabel
c; Mendapatkan data 8 subsitem komunitas yang reliabel
c; Manfaat
1; Data dapat dikelompokkan sesuai agregat
2; Data yang didapatkan dapat bersifat lebih representatif
d; Waktu
Pengkajian survey dilakukan pada saat yang memungkinkan
masyarakat untuk memberikan informasi, misal sore hari atau tidak pada
saat jam kerja.
e; Kelebihan dan Kekurangan Survey
1; Kelebihan Survey :
a; Untuk mengumpulkan data dan informasi demografi suatu
komunitas, opini, pengetahuan atau pengalaman anggota masyarakat
menggunakan seluruh indera (penglihatan, pendengaran, rasa,
penciuman, dan kelemahan masyarakat)
b; Survei dilakukan mulai dari individi, kelpompok, atau populasi
khusus untuk mengidentifikiasi masalah atau situasi spesifik.
c; Survey sangat bermanfaat dalam pengumpulan data untuk
perencanaan program, menambah data dalam pengkajian komunitas,
dan kontribusi untuk program evaluasi
d; Survey sangat sangat bermanfaat dalam memperbahrui atau
melengkapi informasi yang di butuhkan untuk mengkaji kesehatan
komunitas secara lebih baik dan perencanaan program langsung
e; Survey sangat relative murah
f; Menjangkau lokasi terpencil dengan menggunakan surat, email atau
telepon
g; Banyak pertanyaan diterapkan mengenai suatu topic sehingga
memiliki fleksibilitas tinggi
h; Pertanyaan standard membuat pengukuran lebih tepat

11
i; Memiliki kemampuan tinggi mengeliminasi subyektivitas pengkajian
2; Kekurangan Survey :
a; Data yang dikumpulkan bersifat subjektif, maka bagian dari data
terkadang tidak dapat di gunakan sebagai fakta dalam pengkajian
komunitas.
b; Data hasil windshield survey masih harus dikombinasikan dengan
jenis dan sumber data lain untuk menetapkan diagnosa keperawatan
komunitas karena satu bagian data saja tidak adekuat untuk membuat
kesimpulan
c; Metode pengumpulan informasi dari orang orang melalui kuesioner
ataupun face to face intervius sehingga memerlukan banyak waktu
d; Ketika menggunakan metode sampel survey terkadang tidak
mewakili populasi
e; Pengkajian harus memastikan bahwa sejumlah besar sampel
memberikan respon (bebas respon bias
f; Mungkin sulit bagi responden mengingat informasi atau mengatakan
kebenaran tentang pertanyaan kontroversial
f; Persiapan
1; Alat/Media
a; Buku Panduan Pengkajian Survey Keperawatan Komunitas
b; Buku Tulis
c; Pensil/Bolpoin
d; Kamera
2; Orang yang melakukan pengkajian
a; Menguasai metode pengkajian survey keperawatan komunitas
b; Menguasai demografi lokasi pengkajian keperawatan komunitas
c; Menguasai interaksi dan komunikasi terapeutik
g; Prosedur
1; Melakukan koordinasi ke tokoh masyarakat untuk menerapkan
pengkajian survey.
2; Melakukan pengkajian survey keperawatan komunitas ke masyarakat
sesuai demografi wilayah.
3; Berikut contoh pengkajian survey keperawatan komunitas:
a; Inti Komunitas
Inti komunitas adalah sejarah, karakteristik, nilai, dan
keyakinan setiap warga. Pada kenyataannya, bermitra dengan warga

12
masyarakat merupakan bagian integral pekerjaan dan langkah
pertama pengkajian keperawatan di komunitas.
Komponen Sumber Informasi Observasi Data
Sejarah Perpustakaan, sejarah
Ajukan pertanyaan pada anggota
masyarakat
masyarakat : Sudah berapa lamaWawancara dengan
anda tinggal disini? sesepuh masyarakat,
Apakah ada perubahan terhadap
pimpinan daerah
daerah ini? Siapakah orang yang
paling lama tinggal di daerah ini
dan mengetahui sejarah daerah
ini?
Demografik Sensus penduduk dan Jumlah kepala
Karakteristik umur dan jenis
perumahan keluarga 1446 KK
kelamin Badan perencanaan
dengan total
Distribusi etnik Kamar dagang
Tipe keluarga Balai kota, sekretaris penduduk 5080
Disrtibusi ras
daerah, arsip jiwa
Homogenitas
Observasi Hampir seluruh
Status marital
kepala keluarga
berstatus marital
menikah
Etnisitas
Apakah anda melihat adanya
indicator kelompok etnik tertentu
(restoran, festival)? Tanda-tanda
kelompok budaya yang dapat
dilihat?
Statistik vital Dinas Kesehatan
Kelahiran
Provinsi (melalui
Kematian menurut:
Umur Dinas Kesehatan
Penyebab TFR, CBR, TMR,
Kabupaten dan
IMR, MMR
Kecamatan)
Nilai dan keyakinan Kontak pribadi Terdapat masjid

13
Apakah di daerah tersebut adaObservasi sebanyak 14 buah
(untuk menghindari Jenis pemanfaatan
masjid, gereja, dll? Apakah
dan mencegah pekarangan
tampak homogen?
Apakah lapangan rumputpengkajian dari sumber diantanya untuk
dipelihara? Apakah ditanamipandangan yang tanaman hias,
bunga? Apakah ada kebunbersifat klise) tanaman obat
bunga? Apakah ada tanda seni? keluarga
Bagaimana budayanya?
Bagaimana warisan leluhurnya?
Apakah ada tanda-tanda
peninggalan sejarah?

b; Subsistem
a; Lingkungan
Bagaimana keadaan masyarakat? Bagaimana kualitas
udara, tumbuh-tumbuhan, perumahan, pembatasan daerah, jarak,
daerah penghijauan, binatang peliharaan, anggota masyarakatnya,
struktur yang dibuat masyarakat, keindahan alam, air, iklim?
Apakah ada peta daerah? Berapa luas daerah tersebut? Ukuran
kepadatan penduduk? Bagaimana pengelolaan sampah
masyarakat?
Komponen Sumber Informasi Observasi Data
Inspeksi Windshield survey Desa Mekar Asih
Mengunjungi masyarakat
berupa dataran dan
Auskultasi Mendengarkan aspirasi perbukitan atau
komunitas / warga pegunungan.
Tanda Vital Observasi iklim, tanah, Curah hujan rata-
batas alam, dan sumber rata 3,528
Tanda aktivitas masyarakat mm/tahun, yang
seperti adanya pertemuan terbagi atas musim
masyarakat, banyaknya hujan dan kemarau
yang hadir Jenis pemanfaatan

Pemeriksaan sistem Observasi sistem social, pekarangan


termasuk perumahan, diantaranya untuk
bisnis, tempat ibadah, dan tanaman hias,

14
tempat yang sering tanaman onat
dikunjungi, pengelolaan keluarga, untuk
tempat sampah warung, kebun
sayur, dll.
Sebagian kecil
eumah di desa
Mekar Asih
memiliki hewan
ternak diantaranya:
ayam, bebek, sapi,
kambing, kelinci, dll

b; Pelayanan Kesehatan dan Sosial


Kejadian akut / kronis? Pengobatan tradisional? Adakah
sumber di luar daerah yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat
setempat?
Komponen Sumber Informasi Observasi Data
Pelayanan Kesehatan Badan Perencanaan Desa Mekar
Fasilitas ekstra- atau
(Daerah, Kota) Asih termasuk
intrakomunitas (kategori : rumahBerbicara dengan
ke dalam desa
sakit, pelayanan kesehatanwarga
binaan
Wawancara dengan
masyarakat, dll)
Puskesmas
Data yang harus dikumpulkan: pimpinan atau staff
Berbagai pelayanan (tarif, waktu,Fasilitas laporan Tanjung medar
Warga dapat
dll) tahunan
Sumber (tenaga, tempat, biaya, menggunakan
dll) angkutan kota,
Karakteristik pengguna
sepeda motor
(distribusi geografik, profil,
atau dengan
transportasi)
berjalan kaki
Statistik (jumlah pengguna yang
untuk datang ke
dilayani)
Kesesuaian, keterjangkauan, dan puskesmas
Sarana yang ada
penerimaan fasilitas menurut
di desa ini
pengguna maupun pemberi
antara lain
pelayanan

15
Posyandu 7
buah dengan
jumlah kader 40
orang,
posbindu 1 buah
dengan kader 2
orang, praktek
dokter 4 buah,
praktek bidan 1
buah
Pelayanan Sosial Observasi
Fasilitas ekstra- danBerbincang dengan
intrakomunitas (kategori:
mis.warga
Petunjuk jalan
konseling dan dukungan, pakaian,
makanan, tempat tinggal, dan
kebutuhan khusus)

c; Ekonomi
Apakah komunitas berkembang atau miskin? Apakah
terdapat industry, pertokoan, lapangan kerja? Kemana warga
berbelanja? Bagaimana angka pengangguran?
Komponen Sumber Informasi Observasi Data
Karakteristik Finansial Catatan sensus Sebagian
Rumah tangga
keluarga sudah
Median penghasilan rumah
memiliki dana
tangga (% rumah tangga
jaminan
prasejahtera, penerima bantuan
kesehatan dan
public, yang dikepalai
sebagian tidak
perempuan)
Biaya bulanan untuk rumah memiliki.
Sarana di desa
tang apemilik dan penyewa
Individu Mekar Asih
Pendapatan per kapita
antara lain:
% orang yang hidup
industry besar 1
berkecukupan

16
buah, home
industry 18
buah, pasar 1
buah,
perkantoran 3
buah
Karakteristik Tenaga Kerja Departemen tenaga
Status kepegawaian
kerja
Populasi umum 18 tahun (%
Catatan sensus
bekerja, tidak bekerja, pension)
Kelompok khusus
(% karyawan perempuan
dengan anak dibawah 6 tahun)
Kategori pekerjaan dan jumlah
orang yang bekerja

17
d; Keamanan dan Transportasi

Komponen Sumber Informasi Observasi Data


Keamanan Kantor perencanaan Hampir seluruh
Pelayanan perlindungan Dinas pemadam
kepala keluarga
Pemadam kebakaran
kebakaran
Polisi menyatakan
Dinas kepolisian
Kualitas udara Pabrik pengolahan air bahwa
Sanitasi
Sumber limbah dandan limbah lingkungannya
Air Control Board
penanganannya aman
Limbah padat (badan pengawasan Sebagian besar
udara) jenis rumah
berupa rumah
permanen dan
sebagian besar
memiliki
ventilasi kurang
dari 10%, dan
mayoritas dibuka.
Sebagian besar
memiliki jamban
dengan jarak 10
m.
Sebagian besar
rumah tangga
memiliki sumber
air bersih dari
PDAM, dan
hamper setengah
rumah tangga
membuang
sampah ke TPS

Transportasi Observasi Untuk sarana


Berbincang dengan

18
Pribadi warga transportasi
Sumber transportasi Petunjuk jalan
umum terdapat
Jumlah orang yang tidak
mobil angkutan
mampu transportasi
Umum umum dan ojek.
Pelayanan transportasi (bis, Tetapi pada
kereta api, angkutan) umumnya
Kondisi jalan
masyarakat
menggunakan
ojek sebagai
sarana
transportasi
Ada sebagian
warga yang sudah
memiliki
kendaraan pribadi

e; Politik dan Pemerintah

Komponen Observasi Data


Apakah ada tanda-tanda kegiatan politik (mis.
poster, rapat atau pertemuan)? Afiliasi partai apa
yang paling berpengaruh? Bagaimana pemerintahan
di daerah tersebut dibentuk? Apakah warga terlibat
dalam pembuatan putusan di pemerintah daerah
setempat?

19
f; Komunikasi

Komponen Sumber Informasi Observasi Data


Formal Kantor penerbit
Perusahaan telepon
Koran, Radio dan Televisi,
Pelayanan pos, status telepon
Informal Mewawancarai warga
Survei
Sumber: papan pengumuman,
poster, brosur, dll
Bagaimana warga menerima
informasi? (dari mulut ke mulut,
pos, radio, televisi)
Adakah tempat warga untuk
berkumpul?
g; Pendidikan

Komponen Sumber Informasi Observasi Data


Status pendidikan Data sensus
karakteristik sosial
Usia lulus sekolah, jumlah
pendaftar untuk setiap sekolah,
bahasa yang digunakan
Sumber pendidikan Pengelola sekolah Terdapat TK 3
Guru dan staf
buah, SD 3
Intra- atau ekstrakomunitas Peserta didik dan staf
bauh, SMP 2
Pelayanan
buah, SMA 1
Sumber (staff, luas lahan,
buah.
keuangan)
Karakteristik pengguna
Reputasi, perpustakaan

h; Rekreasi

Komponen Observasi Data


Dimana anak-anak bermain? Bentuk rekreasi

20
apa yang utama? Siapa pesertanya? Fasilitas
rekreasi apa yang ada?
4; Melakukan tabulasi data yang sudah didapatkan.

22; Assesment : Asset Inventory


a; Pengertian

Inventarisasi asset (Inventory Asset) merupakan suatu metode


untuk mengidentifikasi berbagai jenis sumber daya dalam masyarakat,
termasuk orang-orang, lingkungan fisik, lembaga, layanan, dan kegiatan/
event tertentu. Untuk melakukan asset inventory, peserta mengidentifikasi
orang-orang, tempat, dan hal-hal yang mereka pikir berharga dan
kemudian mendokumentasikan dan menganalisis temuan mereka serta
mengidentifikasi aset dan dapat memulai proses menjelajahi keterkaitan
aset-aset dan bagaimana mereka dapat digunakan untuk menciptakan
perubahan yang positif.
Inventarisasi aset adalah teknik untuk mengumpulkan informasi
tentang masyarakat melalui pengamatan. Hal ini mirip dengan penjaga
toko mengambil saham dari barang dagangan, tetapi bukan Katalog
Produk di toko, anggota masyarakat Katalog aset dalam komunitas
mereka. Ini bekerja lebih baik bila dilakukan di sebuah komunitas
pertemuan atau pengumpulan.(Rotary International:605)
b; Tujuan
1; Mengidentifikasi aset masyarakat bahwa anggota masyarakat berpikir
penting bagi pengembangan masyarakat.
2; Mengungkapkan mengapa orang-orang percaya ini aset penting.
3; Mengetahui dasar untuk perbaikan kesehatan masyarakat.
4; Mengidentifikasi upaya perbaikan yang lebih efektif dan tahan lama.
5; Mengetahui kekuatan masyarakat membuat lebih mudah untuk
memahami jenis program atau inisiatif apa yang dapat dilakukan untuk
memenuhi kebutuhan kesehatan masyarakat.
6; Mengetahui kekuatan masyarakat, mereka cenderung merasa lebih
positif dan meningkatkan rasa percaya masyarakat bahwa mereka dapat
berhasil.
c; Manfaat

21
1; sebagai dasar untuk perbaikan kesehatan masyarakat.
2; Upaya perbaikan yang lebih efektif dan tahan lama.
3; Dapat sepenuhnya memahami masyarakat.
4; Mengetahui kekuatan masyarakat membuat lebih mudah untuk
memahami jenis program atau inisiatif apa yang dapat dilakukan untuk
memenuhi kebutuhan kesehatan masyarakat.
5; Mengetahui kekuatan masyarakat, mereka cenderung merasa lebih
positif dan meningkatkan rasa percaya masyarakat bahwa mereka dapat
berhasil.
d; Waktu Kegiatan

Waktu pelaksanaan Asset Inventory sebaiknya 1-1 jam


e; Persiapan Kegiatan
1; Pilih lokasi pertemuan sesuai target paguyuban. Anda dapat membuat
bagian persediaan pertemuan paguyuban biasa atau panggilan
pertemuan khusus untuk itu.
2; Tentukan lokasi dan waktu yang akan mudah bagi kebanyakan orang di
masyarakat Jika Anda berencana untuk mengadakan pertemuan khusus.
3; Ukuran kelompok ideal adalah 20-30 peserta, tetapi kegiatan ini dapat
diadaptasi untuk kelompok yang lebih kecil atau lebih besar.
4; Kunjungi lokasi pertemuan untuk melihat seberapa besar itu, dan wisata
masyarakat.
5; Ajak atau meminta para peserta untuk berkeliling Kampung selama
sekitar 30 menit, menentukan batas-batas terlebih dahulu.
6; Lanjutkan juga ingin menyusun selebaran atau poster yang
menggambarkan prosedur inventarisasi aset.
f; Persiapan Alat
1; Untuk peserta
a; Pena atau pensil
b; Kertas atau notebook
c; Selebaran dengan aset persediaan arah (opsional)
2; Fasilitator
a; Peta masyarakat, jika tersedia
b; Papan tulis dan pengahpus papan, jika tersedia
g; Prosedur Pelaksanaan

22
1; Memperkenalkan diri dan menjelaskan tujuan dari penilaian Anda. (5
menit)
2; Secara acak membagi peserta ke dalam kelompok empat sampai
enam. (5 menit)
3; Mintalah setiap kelompok untuk mengambil beberapa menit untuk
perkenalan dan memilih seorang pemimpin tim yang akan melacak
waktu, pastikan grup yang tetap pada tugas, dan melaporkan kembali
kepada kelompok yang lebih besar pada akhir pertemuan. (5 menit)
4; Memberikan peserta gambaran singkat mengenai kegiatan.
Menjelaskan bahwa mereka akan berjalan di sekitar paguyuban untuk
mengidentifikasi item yang mereka pikir penting bagi masyarakat.
Jika perlu, memberikan contoh aset masyarakat. Pastikan untuk
menjelaskan bahwa setiap anggota grup harus mengidentifikasi
setidaknya satu item. (5 menit)
5; Mendistribusikan bahan-bahan aktivitas kepada peserta. (2 menit)
6; Memiliki pemimpin kelompok mengambil tim mereka ke masyarakat
untuk mengidentifikasi aset. (20-30 menit)
7; Setelah kelompok kembali, meminta mereka untuk mendiskusikan
mereka menemukan lukisan antara mereka sendiri. Kunjungi setiap
kelompok selama periode diskusi untuk memantau kemajuan dan
menjawab pertanyaan. (10 menit)
8; Mintalah setiap kelompok untuk mengembangkan daftar 5-10 aset
mereka pikir paling penting bagi pengembangan masyarakat. (15
menit)
9; Mengundang pemimpin kelompok untuk sebentar berbagi daftar
mereka dan menjelaskan pilihan. Catatan Daftar pada papan tulis atau
kering menghapus papan. (10 menit)
10; Diskusikan aset-aset yang kelompok memiliki kesamaan. Mengapa
item ini dianggap penting? Apakah setiap kelompok mengidentifikasi
item yang berbeda? Jika ya, mengapa item dipilih? (30 menit)
11; Mengumpulkan semua daftar dan menjaga mereka untuk referensi
ketika mengevaluasi inventarisasi aset Anda.
h; Variasi
1; Membagi peserta ke dalam kelompok dengan jenis kelamin, usia, atau
profesi untuk mengungkapkan perbedaan dalam cara berbagai
kelompok Lihat masyarakat. Atau mengadakan sesi inventarisasi aset

23
terpisah di mana Anda mengundang hanya pria, wanita hanya ganas,
atau hanya orang-orang muda.
2; Jika Anda pendek pada waktu, Anda mungkin mengabaikan berjalan
mengelilingi masyarakat.
3; Berbasis luas persediaan, pilih masalah komunitas tertentu seperti
pendidikan atau kesehatan dan membuat inventarisasi hanya aset-aset.
4; Menggabungkan berjalan atau berkendara di sekitar komunitas untuk
mendorong pendekatan yang luas untuk mengidentifikasi aset.
i; Kekuatan dan Kelemahan
1; Kekuatan
a; Memaksimalkan sumber daya yang tersedia
b; Mendorong pembentukan jaringan yang luas, termasuk untuk
mempengaruhi perubahan
c; Membantu mengidentifikasi daerah-daerah kepentingan anggota
masyarakat
d; Dapat dipertahankan, diperluas, dan digunakan berulang kali

24
2; Kelemahan
a; Tantangan dengan aset persediaan dapat mencakup:
b; Analisis data dapat memakan waktu.
c; Pengorganisasian aset dan mengidentifikasi keterkaitan bisa sulit.
d; Kepentingan, keahlian dan aset lainnya intimidasi non-fisik dapat
mudah diabaikan.
j; Contoh Pertanyaan Asset Inventory
1; Apa yang dimaksud tentang komunitas menurut Anda?
2; Produk apa yang dibuat dalam komunitas?
3; Apa peristiwa berlangsung di komunitas Anda?
4; Kapan dan di mana melakukan orang-orang berkumpul, dan apa yang
harus mereka lakukan bersama-sama? Termasuk agama, pelayanan
sosial, olahraga, hiburan, dan jenis lain dari pertemuan.
5; Siapa yang Anda tahu? Apa keterampilan mereka miliki? Apa yang
mereka sendiri? Apa yang mereka ketahui tentang yang mungkin
mengajarkan kepada orang lain?
6; Ada semangat giat di komunitas Anda, baik dalam bisnis atau kegiatan
sipil/budaya?
7; Apa topik atau isu-isu menarik sejumlah besar anggota masyarakat?
8; Lembaga apa yang ada dalam masyarakat, baik swasta dan publik?
9; Yang adalah pemimpin formal dan informal masyarakat? Yang orang
mendengarkan?
10; Bagaimana informasi menyebar dalam komunitas Anda?
11; Layanan apa yang disediakan dalam komunitas Anda? Yang
memberikan mereka?
12; Apa sumber daya alam yang ditemukan dalam komunitas Anda?
Daerah yang memiliki ruang terbuka?
13; Apa keahlian atau pengetahuan dalam komunitas Anda harus
diturunkan kepada generasi berikutnya?
14; Bisnis apa yang ada dalam komunitas Anda?
15; Kegiatan relawan apa ada di komunitas Anda, baik formal maupun
informal?
16; Bagaimana masyarakat menunjukkan bahwa mereka peduli dan
mempercayai tetangga mereka?
k; Tips untuk melakukan Inventarisasi Aset

25
1; Menentukan apa yang Anda ingin persediaan, dan mengidentifikasi
calon peserta.
2; Mengundang sekelompok kecil, beragam anggota masyarakat untuk
melakukan inventarisasi dalam satu atau lebih sesi.
3; Menggunakan kelompok fasilitator untuk memastikan bahwa semua
peserta mempunyai kesempatan untuk berkontribusi dan bahwa setiap
kelompok diskusi tetap pada tugas dan tepat waktu.
4; Menganalisis hasil. Mengatur aset oleh interkoneksi kategori dan
dokumen.
5; Menggunakan aset yang tersedia untuk membuat koalisi dan jaringan
untuk menyampaikan isu masyarakat.
6; Memperbarui dan memelihara persediaan secara teratur.
7; Untuk melakukan persediaan, tim kecil dari peserta berkeliling
komunitas mereka mengidentifikasi orang-orang, tempat dan hal-hal
yang mereka pikir berharga. Anggota tim kemudian membicarakan
pilihan mereka, membuat daftar untuk tim, dan berbagi dengan
kelompok yang lebih besar.
8; Aset persediaan sesi rencana, Rencana sesi ini untuk melakukan
inventarisasi sampel dapat disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan
spesifik klub Anda.

23; Assesment : Focus Group Discussion (FGD)


a; Pengertian
Focus Group Discussion adalah suatu metode dan teknik dalam
mengumpulkan data kualitatif di mana sekelompok orang berdiskusi
tentang suatu fokus masalah atau topik tertentu dipandu oleh seorang
fasilitator atau moderator. FGD merupakan metode dan teknik
pengumpulan data atau informasi yang awalnya dikembangkan di dalam
penelitian pemasaran. FGD saat itu digunakan untuk mengetahui citra
tentang produk tertentu, hal-hal apa yang menarik calon pembeli atau
konsumen, desain produk, pilihan ukuran, pilihan warna, desain kemasan,
hal-hal apa yang perlu diperbaiki dan sebagainya. Dengan menggunakan
FGD, dalam waktu relatif singkat (cepat) dapat digali mengenai persepsi,
pendapat, sikap, motivasi, pengetahuan, masalah dan harapan perubahan
berkaitan dengan masalah tertentu. Dalam perkembangannya kemudian
pemakaian FGD dengan cepat meluas pemanfaatannya di dalam ilmu-ilmu

26
sosial dan juga keperawatan untuk melengkapi data pengkajian
keperawatan komunitas (Indrizal, E., 2014).
b; Tujuan
Tujuan dari pelaksanaan FGD, yaitu:
1; Mengindentifikasi opini dari stakeholders tentang issue tertentu yang
ada di komunitas.
2; Melengkapi data pengkajian komunitas berdasarkan core (inti) ataupun
subsistem yang meliputi lingkungan fisik, pendidikan, politik dan
pemerintahan, pelayanan kesehatan dan sosial, komunikasi, rekreasi,
transportasi dan keamanan, dan ekonomi serta persepsi masyarakat
yang telah ditentukan untuk dilakukan FGD
c; Manfaat
Manfaat dari pelaksanaan FGD, yaitu:
1; Membantu pembentukan hipotesis, jika yang diteliti adalah sesuatu
yang baru. Hasil FGD bisa menjadi bahan pertanyaan survei.
2; Membantu menginterpretasi hasil survei, pada mix-methode research
project.
3; Membantu menjelaskan statistical findings, terutama jika hasil yang
tidak diinginkan/tidak biasa muncul.
4; Membantu pengembangan atau evaluasi program, apakah program
tersebut telah mencapai sasaran
d; Waktu Kegiatan
Menurut Rotary International, waktu pelaksanaan kegiatan FGD
sebaiknya 1 2 jam.

e; Tempat Kegiatan
Tempat pelaksanaan kegiatan FGD sebaiknya memenuhi
kenyamanan peserta dan fasilitator dan kursi ditata secara melingkar untuk
memaksimalkan diskusi yang akan dilakukan (Krueger, et, al., 2002).
f; Penetapan Kriteria, Jumlah Peserta, Dan Jumlah Grup
Penetapan jumlah peserta FGD menurut Kitzinger & Barbour
(1999) yaitu 8-12 orang, 6 12 menurut Lindlof (1995), 6 8 menurut
(Kreuger, 1998), 5 6 menurut Green & Hart (1999), dan 4 12 (jika
homogen) dan 6 12 (jika heterogen) menurut Brown (1998). Literatur
terbaru yang disampaikan oleh Krueger et, al. (2002) menyatakan jumlah
peserta antara 5 10 orang pada setiap grupnya, dan sebaiknya dapat
setidaknya 6 - 8 orang.

27
Menurut Krueger et, al. (2002), kriteria peserta sebaiknya homogen
(similar) dan direkrut secara pertimbangan yang matang sebelumnya oleh
fasilitator. Sebaiknya antara peserta yang satu dan peserta lainnya tidak
saling mengenal. Keseimbangan antara keinginan untuk melaksanakan
diskusi yang hidup dan mencegah jangan sampai terjadi kesulitan karena
terlalu banyak partisipan, harus menjadi pertimbangan. Penentuan jumlah
grup lebih sulit dari pada menentukan jumlah partisipan dalam sebuah
grup. Metode terbaik yang dapat dilakukan adalah theoretical saturation.
g; Persiapan Alat
Menurut Rotary International, alat dan bahan yang diperlukan
untuk pelaksanaan FGD adalah sebagai berikut:
1; Papan nama untuk fasilitator dan peserta
2; Bolpoin untuk setiap peserta
3; Buku catatan untuk setiap peserta
4; Kursi yang diatur melingkar
5; Tape recorder
6; Daftar hadir peserta berisi nama peserta, umur, jenis kelamin,
pendidikan, alamat, no telepon, dan sebagainya
7; Hadiah atau konsumsi untuk peserta

h; Persiapan Kegiatan
1; Perawat sebagai fasilitator menyediakan panduan pertanyaan FGD
sesuai dengan masalah atau topik yang akan didiskusikan. Panduan
pertanyaan wajib disiapkan dengan baik, didukung pemahaman konsep
dan teori yang melatarinya. FGD yang benar dan baik adalah yang
memiliki panduan pertanyaan terdiri atas serangkaian sistematis dari
pertanyaan-pertanyaan terbuka yang akan digunakan fasilitator sebagai
acuan memandu FGD.
2; Tim Fasilitator FGD biasanya berjumlah 2-3 orang, terdiri dari:
pemandu diskusi (fasilitator-moderator), pencatat (notulen) dan
pengamat (observer). Sekurang-kurangnya tim fasilitator terdiri dari 2
orang, yakni: pemandu diskusi dan pencatat proses dan hasil diskusi.
3; Fasilitator membuat dan mengirimkan undangan kepada peserta FGD.
4; Fasilitator menanyakan dan mengklarifikasi kehadiran peserta FGD
(Indrizal, E., 2014)
i; Prosedur Pelaksanaan
1; Fasilitator membuka acara Focus Group Discussion.

28
2; Fasilitator mengucapkan sambutan pembuka dengan mengucapkan
terima kasih atas kehadiran peserta.
3; Fasilitator menjelaskan maksud dan tujuan pertemuan diadakan dan
menekankan pentingnya kehadiran peserta terhadap hasil dari FGD
yang dilakukan
4; Fasilitator memperkenalkan diri dan peranannya dalam FGD.
5; Fasilitator meminta peserta memperkenalkan diri. Fasilitator
sebaiknya mengingat nama-nama peserta yang nantinya berguna pada
saat memimpin diksusi.
6; Fasilitator menjelaskan tata tertib pertemuan, seperti menjelaskan
pentingnya penggunaan alat perekam, menjelaskan kerahasiaan
peserta yang dijaga dan hanya untuk kepentingan studi ini saja, serta
tata tertib lainnya untuk kelancaran pertemuan.
7; Fasilitator menjelaskan bahwa pendapat dari semua peserta sangat
penting sehingga diharapkan semua peserta dapat mengeluarkan
pendapatnya.
8; Fasilitator memulai pertemuan dengan mengajukan pertanyaan
pembuka (a warm-up questions) sebelum masuk ke topik utama.
9; Fasilitator meminta setiap peserta untuk menyampaikan apa yang
peserta ketahui tentang pertanyaan tersebut.
10; Fasilitator merangkum jawaban dari semua peserta terkait pertanyaan
pembuka.
11; Fasilitator melanjutkan dengan mengenalkan topik utama FGD kepada
peserta
12; Fasilitator memandu jalannya diskusi menggunakan pertanyaan yang
telah dipersiapkan sebelumnya.
13; Fasilitator meminta kepada setiap peserta untuk menjawab. Dengarkan
dengan cermat ide yang disampaikan peserta, lakukan klarifikasi jika
dibutuhkan. Hindari konfrontasi atau debat.
14; Fasilitator merangkum hasil diskusi dan menyampaikan secara singkat
point-point penting dari diskusi yang telah dilakukan
15; Fasilitator menawarkan kembali kepada peserta apakah masih ada lagi
yang ingin disampaikan atau ditambahkan. Komentar atau pendapat
yang sesuai dapat digali lebih mendalam.
16; Fasilitator menyampaikan terima kasih kepada peserta atas partisipasi
mereka dan menutup pertemuan diskusi tersebut.

29
17; Fasilitator harus segera berkumpul untuk melengkapi catatan lapangan
hasil dan proses FGD yang telah dilakukan.
18; Lakukan kembali Focus Group Discussion dengan issue yang sama
dengan grup atau kelompok selanjutnya sampai terjadi kejenuhan dari
hasil diskusi. Prosedur sesuai dengan yang dijelaskan sebelumnya.
19; Buat laporan hasil Focus Group Discussion (Indrizal, E., 2014; Rotary
International).
j; Peran Fasilitator
1; Menjelaskan topik diskusi.
Fasilitator menjelaskan topik diskusi, menguasai pertanyaan-
pertanyaan, melakukan pendekatan dan memotivasi peserta FGD
agar peserta terdorong dan dapat spontan untuk menyampaikan
pendapat.
2; Mengarahkan kelompok
Fasilitator mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang netral terhadap
jawaban peserta. Fasilitator sebaiknya tidak memberi penilaian
jawaban benar atau salah maupun memberikan persetujuan atau tidak
setuju.
3; Mengatur ketepatan waktu,
Fasilitator harus mampu mengatur dan memanfaatkan waktu secara
efektif dan efisien.
4; Mengamati peserta dan tanggap terhadap reaksi peserta,
Fasilitator harus menunjukkan perhatian yang tinggi dan mendorong
semua peserta berpartisipasi dalam diskusi. Amati komunikasi
nonverbal antarpeserta dan tanggaplah terhadap hal tersebut. Jangan
biarkan ada orang memonopoli ataupun selalu diam.
5; Menciptakan suasana informal dan santai tetapi serius.
Biasakan menatap mata peserta dengan penuh perhatian secara
merata untuk menciptakan hubungan dialogis yang baik dan terjaga.
6; Mempersiapkan catatan (bagi notulen)
Pencatat (notulen) mencatat hasil dan proses diskusi dan juga
merekam hasil diskusi tersebut dengan recorder dan
mendokumentasikan foto kegiatan. Catatan yang akan dibuat,
meliputi:
a; Waktu pertemuan FGD, terdiri dari tanggal pertemuan dan jam
pertemuan (jam mulai dan jam selesai).
b; Nama masyarakat atau nama kampung/dusun/desa.

30
c; Tempat dan lokasi pertemuan (nama gedung, ruang, atau tempat
lainnya). Catat juga secara singkat informasi tentang lokasi itu
yang mungkin dapat mempengaruhi partipasi peserta dalam
kegiatan FGD, misalnya, apakah ruangan cukup luas,
menyenangkan, dan sebagainya.
d; Jumlah peserta dan beberapa uraian meliputi: nama peserta,
umur, jenis kelamin pendidikan dan sebagainya. Sebaiknya ini
dibuat dalam bentuk daftar hadir dilengkapi dengan tanda tangan
peserta yang ditandanangani peserta pada saat FGD berlangsung.
e; Deskripsi umum mengenai dinamika kelompok, misalnya: derajat
partisipasi peserta, apakah ada peserta yang mendominasi, peserta
yang terkesan bosan, peserta yang selalu diam, dan lain-lain.
f; Pencatat menuliskan setiap kata-kata yang diucapkan dalam
bahasa lokal yang berkenaan dengan masalah atau topik diskusi.
g; Pencatat juga dapat menjalankan tugas sebagai pengamat,
mengingatkan pemandu diskusi kalau ada pertanyaan yang
terlupakan (Indrizal, E., 2014).
k; Kekuatan Dan Kelemahan
1; Kekuatan:
a; Lebih efektif dalam hal pembiayaan dan waktu.
b; Efektif dan efisien untuk mendapatkan data yang fokus terkait
permasalahan.
c; Sinergisme karena suatu kelompok mampu menghasilkan informasi,
ide, dan pandangan yang lebih luas.
d; Adanya komentar yang didapat secara acak dari peserta dapat
memacu reaksi berantai respons yang beragam dan sangat mungkin
menghasilkan ide-ide baru dari peserta.
e; Pengalaman diskusi kelompok sebagai sesuatu yang menyenangkan
dan lebih mendorong orang berpartisipasi mengeluarkan pendapat.
f; Peserta merasa lebih nyaman dan leluasa dalam mengekspresikan
perasaan dan pikirannya karena kerahasiaan peserta dijaga oleh
fasilitator.
2; Kelemahan:
a; Peserta seringkali tidak mewakili seluruh kelompok sasaran
b; FGD hanya mampu memberikan jawaban dari satu fokus
permasalahan saja, sehingga membutuhkan data dari metode assessment
lainnya.

31
c; FGD memerlukan fasilitator yang memiliki keterampilan tinggi
untuk bisa mendapatkan hasil diskusi yang maksimal.

24; Assesment : Community Meeting

a; Pengertian
Community Meeting adalah Sebuah pertemuan masyarakat atau
forum publik informal, yang menyatukan anggota komunitas untuk
mendiskusikan isu-isu, keprihatinan suara, dan preferensi dalam prioritas
masyarakat.
b; Tujuan
1; Menceritakan prinsip dari community meeting.
2; Mampu mengidentifikasi permasalahan klien di komunitas dengan
community meeting.
3; Mampu menerapkan pengkajian dengan community meeting.
4; Menganalisis hasil data dari assessment community meeting.
c; Manfaat
Community meeting dapat digunakan sebagai salah satu metode
pengkajian komunitas untuk mengidentifikasi masalah yang terjadi di
komunitas dengan waktu yang relatif singkat dan biaya yang terjangkau.
d; Waktu
Community Meeting dilaksanakan selama 3 jam atau sesuai dengan
masalah yang dibahas yang terdapat dalam masyarakat. Pelaksanaan
community meeting juga harus disesuaikan dengan kondisi adat dan
budaya yang terdapat dalam masyarakat tersebut.
e; Persiapan
Persiapan yang dilakukan sebelum dilalaksanaannya community
meeting terdiri dari persiapan fasilitator, menjelaskan tujuan diadakannya
community meeting, persiapan alat dan bahan, persiapan lingkungan dan
tempat. Serta persiapan masyarakat itu sendiri. Persiapan fasilitator salah
satunya terdiri dari persiapan perfomance, perbagian tugas antar fasilitator,
dan lain - lain. Lingkungan yang menunjang dalam pelaksanaan
community meeting hendaknya dalam kondisi yang tenang agar kegiataan

32
berjalan secara kondusif. Tempat yang disediakan untuk berkumpulnya
masyarakat memiliki kapasitas yang dapat menampung semua peserta.
Sedangkan untuk persiapan masyarakat bisa dikondisikan masyarkat
terdiri dari berbagai kalangan dan setidaknya mewakili bebagai
agregat/kelompok di masyarakat.
f; Alat
Pesiapan alat - dan bahan secara umum sama halnya dengan
persiapan yang dilakukan untuk melaksanakan mini lokakarya,
musyawarah masyarakat desa atau kegiatan diskusi lainnya, berupa
persiapan list pertanyaan, LCD, catatan, dan lain sebagainya, jikapun
peralatan tidak tersedia bisa memanfaatkan peralatan yang ada di
masyarakat.
g; Fasilitator
Ners sebagai fasilitator, bertugas sebagai moderator mengarahkan
pertanyaan untuk ahli subjek dikenal. Dianjurkan untuk menunjuk individu
sebagai perwakilan dari organisasi masyarakat untuk melayani sebagai
fasilitator pertemuan, terutama jika ada hambatan budaya atau bahasa
antara klub dan komunitas yang dilayani.
h; Prosedur
No Kegiatan
1. Persiapan
Alat dan bahan :
a; LDC
b; List pertanyaan
c; Layar proyektor
d; Catatan dan bolpoin
e; Microfon dan sound system (jika perlu)
Lingkungan :
a; Sediakan lingkungan yang menampung setidaknya 50 orang atau
lebih
b; Ciptakan lingkungan yang kondusif (bisa di dalam ruangan atau
tempat yang tidak terlau ramai
Fasilitator :

33
a; Membagi tugas antara fasilitator, menunjuk salah satu untuk
menjadi pemimpin diskusi dan yang lain ikut menjadi anggota
diskusi
b; Fasilitator harus tegas dan berwibawa
Masyarakat :
a; Masyarakat anggota community meeting setidaknya merupakan
perwakilan dari berbagai agregat/kelompok
b; Kader kesehatan dalam masyarakat juga dilibatkan
c; Masyarakat yang di undang juga sebaiknya yang paham mengenai
kondisi di masyarakat
2 Pelaksanaan :
a; Fasiliatator memperkenalkan diri, menjelasakan tujuan
dilaksanakannya community meeting dan kontrak waktu.
b; Fasilitator membuka diskusi dengan mempersilakan salah satu
perwakilan masyarakat untuk memberikan sambutan. Kemudian
fasiitator menjabarkan gambaran kondisi kesehatan masyarakat di
komunitas
c; Kemuudian, fasilitator mengarahkan atau memotivasi masyarakat
mengungkapkan masalah kesehatan yang dialami oleh masing -
masing individu di komunitas (Fasilitator membatasi masalah
yang berhubungan dengan komunitas yang meliputi core dan 8
subsistem sesuai dengan list pertanyaan yang disiapkan)
d; Fasilitator memberikan kesempatan kepada peserta lain untuk
menyampaikan tanggapan dan sanggahan terkait masalah
komunitas yang sudah dikemukakan
e; Fasilitator berhak membatasi tanggapan dan memberikan
kesepatan kepada seluruh masyarakat yang hadir dalam
community meeting untuk menyampaikan pendapatnya
(pembatasan ditujukan untuk menghindari anggota masyarakat
yag dominan dan vocal)
f; Mencatat masalah kesehatan, tanggapan dan sanggahan yang di
ungkapkan oleh masyarakat
g; Setelah berbagai informasi masalah kesehatan dari masyarakat di
dapatkan, fasilitator mengarahkan masyarakat untuk
mengidentifikasi data penunjang dan pendukung masalah yang

34
terjadi di komunitas
h; Menentukan masalah kesehatan yang terjadi di masyarakat sesuai
dengan data yang dikumpulkan
i; Menentukan prioritas masalah kesehatan dari beberapa masalah
kesehatan dengan melibatkan masyarakat yang ada dalam
communitymeeting
j; Menetukan rencana tindakan dari masalah kesehatan yang terdiri
dari : pemberdayaan masyarakat, membuatan program yang
sesuai, atau merevisi program yang sudah ada. (sesuai dengan
kesepakatan bersama masyarakat yang hadir)
k; Setelah tercapai kesepakatan maka di tetapkan kapan pelaksanaan
tindakan, dimana dan penanggung jawabnya (POA/Plan of
Action)
3 Penutupan
a; Setelah di dapatkan kesepakatan bersama mengenai masalah, jenis
intervensi dan pelaksanaannya fasilitator menyampaikan simpulan
hasil community meeting untuk pelaksanaan selanjutnya
b; Community di akhiri
4 Evaluasi
a; Masalah teridentifikasi
b; Intervensi sesuai dengan masalah dan telah disepakati bersama
c; Kendala dan hambatan saat community meeting

i; Kekuatan dan Kelemahan


1; Kekuatan atau Keuntungan
a; Orang berbagai latar belakang kesempatan untuk mengekspresikan
pandangan.
b; Memungkinkan peserta membangun satu tanggapan orang lain dapat
melibatkan kelompok yang cukup besar.
c; Seseorang satu waktu dapat membantu mengidentifikasi tokoh
masyarakat yang dihormati untuk melibatkan dalam proyek.
d; Membantu membedakan arti dari berbagai masalah membantu
menggali potensi solusi.
2; Kelemahan atau Kerugian
a; Belum menggambarkan secara spesifik permasalahan kesehatan
yang dialami masyarakat peragregat karena yang dapat hanya

35
perwakian saja
b; Peserta community meeting yang dominan atau vokal dalam
menyampaikan pendapati memberikan dampak bagi peserta lain
yang tidak dominan sehingga tidak memiliki kesempatan dalamm
mengemukakan pendapat.
c; Akan sulit untuk mempertahankan pendapat jika masyarakat banyak
mengemukakan pendapat

36
FORMAT PENILAIAN COMMUNITY MEETING

No Aspek yang dinilai Penilaian Nilai Keterangan


1 Persiapan: 25
a; Penyusunan Acara
b; Penyampaian Undangan
c; Tempat Pertemuan
2 Pelaksanaan : 75
a; Kelancaran acara
b; Ketepatan waktu
c; Kerjasama kelompok
d; Minat masyarakat
e; Menyiapkan masyarakat
dalam penyajian data
f; Pengorganisasian masyarakat
1; Menganalisa
masalah
2; Merencanakan
tindakan
3; Penyusunan POA
g; Kemampuan menjawab
pertanyaan kader
Jumlah

Surabaya, November 2016

Pembimbing

BAB 3
EVALUASI

37
31; Pelaporan

Setelah melakukan ke-4 metode pengkajian keperawatan komunitas di


masyarakat, mahasiswa membuat laporan hasil pengkajian yang telah
didapatkan. Hasil laporan pengkajian sesuai dengan masing-masing model
yang sudah dijelaskan dalam panduan pengkajian ini. Laporan pengkajian
yang berisi data-data yang sudah diperolah ini nantinya digunakan sebagai
dasar awal dalam membuat analisa data yang selanjutnya dapat menentukan
masalah dan prioritas masalah kesehatan di masyarakat.

32; Penilaian

Dosen / fasilitator melakukan evaluasi dan penilaian terhadap


pelaksanaan praktik pengkajian yang sudah dilakukan oleh mahasiswa.
Adapun item yang dinilai adalah sebagai berikut :
a; Individu

NO ASPEK PENILAIAN SKOR

1 2 3 4
1 Kehadiran
2 Terlibat aktif dalam kelompok
3 Mampu memberikan masukan secara tepat
4 Memunculkan masalah yang actual
6 Menunjukkan keseriusan dalam proses
7 Kepedulian dengan kelompok selama proses
8 Kemampuan pengambilan keputusan dalam kelompok
9 Penampilan selama proses
10 Intensitas interaksi dalam kelompok
JUMLAH

Penilaian = skor X 100%


item

38
b; Kelompok

No ASPEK NILAI
PENILAIAN
1 2 3 4
1 Mempersiapkan pertemuan warga dengan baik
2 Berkomunikasi efektif dalam kelompok
3 Berkomunikasi secara efektif dengan target komunitas
4 Melibatkan target komunitas dalam kegiatan (sesuai
dengan tahapan)
5 Anggota kelompok bertugas sesuai dengan peran
6 Melakukan tugas sesuai dengan perencanaan
7 Menghasilkan pekerjaan yang berkualitas
8 Evaluasi diri kelompok ( proses kegiatan)
JUMLAH

Penilaian = skor X 100%


item

c; Penilaian Hasil

A EVALUASI PROSES SKOR NILAI


1. Ketrampilan pengumpulan data
a. Menggunakan sumber daya yang tepat 10
b. Menggunakan teknik komunikasi yang sesuai 10
c. Menggunakan teknik pengumpulan data yang sesuai 10
2. Kesesuaian penggunaan alat pengkajian * 10
3. Kelengkapan dan sistematika data pengkajian 15
4. Kedalaman data pengkajian 15
5. Validasi data 15
6. Terbina hubungan saling percaya 15
JUMLAH 100
B EVALUASI HASIL SKOR NILAI
1. Turut berperan serta secara menyeluruh dalam kerja 10
2. Melakukan tugas yang sudah disepakati dalam 10
3. Menunjukkan kerja yang berkualitas 10
4. Menunjukkan proses belajar dalam kelompok 10
5. Mencapai tujuan tindakan dilakukan kegiatan 10
6. Melakukan kontrak waktu dengan masyarakat 10
7. Inisiatif mahasiswa 10
8. Ketelitian pengelolaan* 10
9. Tanggung jawab dalam pengelolaan 10
10.Penampilan mahasiswa selama proses 10

39
JUMLAH 100
DAFTAR PUSTAKA

Anderson, Elizabeth .T, dan McFarlane, Judith. 2007. Buku Ajar Keperawatan
Komunitas: Teori dan Praktik. Jakarta: Penerbit Buku kedokteran EGC
Brown, J.B. (1998) The use of the group in clinical research, Thousand Oaks:
Sage.
Effendy, F. & Makhfudli. 2009. Keperawatan Kesehatan Komunitas Teori dan
Praktik dalam Keperawatan. Jakarta: Penerbit Salemba Medika
Effendy, Nasrul. 1998. Dasar-dasar keperawatan Kesehatan Masyarakat. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC
Green, Judith and Hart, Laura. (1999) The Analytic Potential of Sensitive
Moments in Focus Group Discussion Sage.London.
Indrizal, E. 2014. Diskusi Kelompok Terarah Focus Group Discussion (FGD):
Prinsip-prinsip dan langkah pelaksanaan lapangan.
http://www.jurnalantropologi.fisip.unand.ac.id/index.php/.../18 (diakses
tanggal 28 November 2016).
Kitzinger J & Barbour. 1999. Introduction the challenge and promise of focus
group in developing focus group research. Politics, theory and practice
Sage.London p 1-20
Kreuger R.A. 1998. Focus groups : A practical guide for applied research. Sage,
Thousand Oaks, CA.
Krueger, et. al. 2002. Designing and Conducting Focus Group Interviews.
http://www.eiu.edu/ihec/Krueger-FocusGroupInterviews.pdf (diakses
tanggal 28 November 2016).
Lindolf T.R. 1995. Qualitative communication research methods : Thousand
Oaks.
Rotary International. Community Assesment Tools: a companion piece to
communities in action: a guide to effective projects. Diakses tanggal 27
November 2016 Dari
http://fundassist.flinders.edu.au/uploads/docs/Rotary_Community_Assessm
ent_Tools.pdf

40

Anda mungkin juga menyukai