Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN

PRAKTEK KERJA LAPANGAN

TEKNIK PEMELIHARAAN LARVA UDANG VANNAMEI


(Litopenaeus vannamei) DI BALAI PENGEMBANGAN BUDIDAYA
AIR PAYAU DAN LAUT WILAYAH SELATAN PANGANDARAN

Oleh:
MUHAMAD FAQIH ZUHRI
BOA013016

KEMENTERIAN RISET, TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS BIOLOGI
PROGRAM STUDI D-III BIOLOGI-PENGELOLAAN SUMBERDAYA PERIKANAN
DAN KELAUTAN
PURWOKERTO

2016
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN
PRAKTEK KERJA LAPANGAN
1
Judul PKL : Teknik Pemeliharaan Larva Udang Vannamei (Litopanaeus
vannamei) di Balai Pengembangan Budidaya Air Payau dan
Laut Wilayah Selatan Pangandaran.

Alamat Tempat PKL : Jl. Sirnaraga RT 7 RW 9 Kampung Baru, Desa Pangandaran,


Kecamatan Pangandaran, Kabupaten Pangandaran.

Identitas Peserta PKL : Nama : Muhamad Faqih Zuhri


NIM : B0A013016

Diajukan sebagai salah satu syarat guna memperoleh gelar Ahli Madya
pada Program Studi D-III Pengelolaan Sumberdaya Perikanan,
Fakultas Biologi Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto

Disetujui dan disahkan


Pada tanggal ..................................................

Dosen Pembimbing, Pembimbing Lapangan,

Dr. Tjahjo Winanto, M.Si Yanto Ponco Saputro


NIP. 19610805 198903 1 003 NIP.19610615 198710 1 001

Mengetahui,

Dekan Ketua Program Studi


Fakultas Biologi Unsoed D-III Biologi PSDP

Dra. Yulia Sistina, M.Sc.Stud.,Ph.D. Drs. Indarmawan, M.S.


NIP. 196107161986012001 NIP. 19531028 197903 1 002

2
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas dapat
diselesaikannya Rencan Kerja Praktek Kerja Lapangan berjudul Teknik Pemeliharaan
Larva Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) di Balai Pengembangan Budidaya Air
Payau dan Laut Wilayah Selatan Pengandaran yang dilaksanakan selama 30 hari dari
29 Febuari 2016 s.d. 29 Maret 2016 di Balai Pengembangan Budidaya Air Payau dan
Laut Wilayah Selatan Pengandaran.
Dengan selesainya Rencana Kerja Praktek Kerja Lapangan ini, penyusun ingin
menyampaikan ucapan terima kasih kepada:
1. Dra. Yulia Sistina, M.Sc.Stud.,Ph.D. selaku Dekan Bidang Akademik Fakultas
Biologi yang telah memberikan ijin pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan.
2. Drs. Indarmawan, M.S., selaku Ketua Program Studi Diploma-III Biologi,
Pengelolaan Sumberdaya Perikanan, Fakultas Biologi, Universitas Jenderal
Soedirman yang telah memberi izin kepada penulis untuk melaksanakan Praktek
Kerja Lapangan.
3. Dr. Ir. Tjahjo Winanto M.Si, selaku Dosen Pembimbing Praktek Kerja Lapangan
yang telah memberikan petunjuk, saran, arahan, bimbingan dan motivasi selama
proses penyusunan Laporan Kerja Praktek Kerja Lapangan.
4. Ir. Endang Haris, M.M. selaku kepala BPBAPL - WS Pangandaran yang telah
memberikan ijin dalam pelaksanaan PKL.
5. Yanto Ponco Saputro selaku Pembimbing Lapangan yang telah memberikan
arahan dalam melaksanakan Praktek Kerja Lapangan di Balai Pengembangan
Budidaya Air Payau dan Laut Wilayah Selatan Pangandaran.
6. Ibu dan Bapak yang telah memberikan dorongan Moral maupun Spiritual.
7. Seluruh staf Karyawan/Pegawai di BPBAPL WS Pangandaranyang telah banyak
membantu kelancaran dalam kegiatan Praktek Kerja Lapangan.
8. Rekan-rekan D-III PSDP yang telah membantu tenaga, support, dan kerja sama
dalam proses kegiatan Praktek Kerja Lapangan.
9. Teman-teman Praktek Kerja Lapangan yang telah membantu kelancaran dalam
proses kegiatan Praktek Kerja Lapangan.
10. Semua pihak yang telah membantu dalam penyelesaian laporan Praktek Kerja
Lapangan ini.

3
Semoga laporan Praktek Kerja Lapangan ini dapat bermanfaat bagi siapa saja yang
membutuhkan informasi tentang teknik pemeliharaan larva udang vannamei
(Litopenaeus vannamei)

Purwokerto, Agustus 2016

Penyusun

4
DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR.............................................................................................. iii


DAFTAR ISI............................................................................................................ v
DAFTAR TABEL.................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR............................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................ ix
RINGKASAN.......................................................................................................... x
I. PENDAHULUAN............................................................................................... 1
A. Latar Belakang PKL................................................................................................ 1
B. Perumusan Masalah................................................................................................. 3
C. Tujuan PKL.............................................................................................................. 4
D. Manfaat PKL............................................................................................................ 4
II. METODE PRAKTEK KERJA LAPANGAN..................................................... 5
2.1. Lokasi dan Waktu Praktek Kerja Lapangan............................................ 5
2.2. Metode Praktek Kerja lapangan.............................................................. 5
III. HASIL DAN PEMBAHASAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ................. 9
3.1. Persiapan bak........................................................................................... 9
3.2. Penebaran Nauplii................................................................................... 9
3.3. Pengelolaan Kualitas air.......................................................................... 10
3.4. Pemberian Pakan..................................................................................... 14
3.5. Pengamatan Pertumbuhan....................................................................... 18
3.6. Panen....................................................................................................... 23

IV. KESIMPULAN DAN SARAN.......................................................................... 26


4.1. Kesimpulan.............................................................................................. 26
4.2. Saran........................................................................................................ 26

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................... 27
LAMPIRAN............................................................................................................. 29

5
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

1. Padat tebar.............................................................................................. 10
2. Dosis dan waktu pemberian probiotik................................................... 18

6
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

1. Alur pikir rumusan masalah.................................................................. 3


2. Pencucian kemasan plastik nauplii....................................................... 10
3. Proses aklimatisasi................................................................................ 10
4. DO meter............................................................................................... 11
5. Hand refraktometer............................................................................... 11
6. pH meter................................................................................................ 12
7. Rata-rata salinitas air media pemeliharaan udang vannamei................ 12
8. Rata-rata suhu air media pemeliharaan udang vannamei..................... 13
9. Rata-rata pH air media pemeliharaan udang vannamei........................ 13
10. Rata-rata DO air media pemeliharaan udang vannamei....................... 14
11. Panen Skeletonema sp........................................................................... 15
12. Bak penetasan artemia.......................................................................... 16
13. Artemia diberi aerasi............................................................................. 16
14. Feeding Program pemberian pakan alami dan buatan......................... 17
15. Probiotik................................................................................................ 18
16. Nauplii 5................................................................................................ 19
17. Zoea 1.................................................................................................... 20
18. Zoea 2.................................................................................................... 20
19. Zoea 3.................................................................................................... 20
20. Mysis 1.................................................................................................. 21
21. Mysis 2.................................................................................................. 21
22. Mysis 3.................................................................................................. 21
23. Post larva.............................................................................................. 22
24. Perkembangan stadia larva selama 16 hari........................................... 23
25. Larva selama masa pemeliharaan selama 16 hari................................. 23
26. Penurunan suhu menggunakan es balok............................................... 24
27. Pemasangan hapa pemanenan............................................................... 24
28. Saluran pembuangan dibuka perlahan.................................................. 25
29. Penyeseran benur.................................................................................. 25

7
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman

1. Catatan kegiatan mahasiswa/Logbook.................................................... 29


2. Surat keoutusan....................................................................................... 32
3. Data kualitas air....................................................................................... 33
4. Data pertumbuhan larva.......................................................................... 36
5. Dosis dan pemberian pakan alami........................................................... 37
6. Dosis dan pemberian pakan buatan......................................................... 38

8
RINGKASAN

Udang merupakan salah satu komoditas ekspor unggulan Indonesia yang


diaharapkan dapat meningkatkan devisa negara. Tahun 1996 produksi udang yang
sebelumnya terus meningkat cenderung menurun. Penurunan produksi disebabkan
karena timbulnya berbagai macam penyakit (terutama white spot dan vibriosi). Upaya
dilakukan untuk meningkatkan produksi dengan menggunakan benih udang unggul yang
tahan terhadap penyakit, cepat tumbuh dan mampu diterima pasar. Udang vannamei
(Litopenaeus vannamei) merupakan solusi alternatif dalam meningkatkan produksi
udang budidaya. Kelebihan jenis udang ini adalah lebih tahan terhadap penyakit dan
kualitas lingkungan yang rendah. Masalah yang terdapat dalam pemeliharaan larva
udang vannamei yaitu survival rate yang rendah, laju pertumbuhan yang lambat,
pengelolaan air yang buruk dan cara pemberian pakan yang tidak tepat. Tujuan praktek
kerja lapangan di Balai Pengembangan Budidaya Air Payau dan Laut Wilayah Selatan
Pangandaran yaitu mengetahui teknik pemeliharaan larva udang vannamei yang baik
dan faktor apa saja yang mempengaruhi keberhasilan dalam pemeliharaan larva udang
vannamei. Metode yang digunakan adalah pengeringan bak dan peralatan, persiapan
bak, penebaran nauplii, pengelolaan pakan, pergantian air dan pemanenan. Hasil yang
diperoleh dalam pemeliharaan larva udang vannamei meliputi penebaran nauplii,
pencucian kemasan plastik menggunakan trevlan 0,3-0,4 ppm, aklimatisasi dan
penebaran nauplii sebanyak 1.000.000 ekor/bak, pengamatan kualitas air setiap pagi dan
pergantiaan air sebanyak 10%-30% dari volume total air khususnya pada saat memasuki
stadia PL 1, pemberian pakan alami berupa Skeletonema sp. dan artemia pada stadia
zoea 1 sampai PL 8, serta pemberian pakan buatan dengan dosis berkisar 5-20 gr sesuai
kebutuhan larva udang vannamei. Pertumbuhan dari stadia nauplii 5 (N 5) sampai
menjadi PL 8 berlangsung selama 16, dengan tingkat kelangsungan hidup 23%. Panen
dilakukan malam hari untuk menghindari perubahan suhu yang tinggi, Pengangkutan
menggunakan cara transportasi tertutup.
Kata kunci : udang vannamei, pemeliharaan larva, larva
I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

9
Udang merupakan salah satu komoditas ekspor unggulan Indonesia yang
diaharapkan dapat meningkatkan devisa negara. Permintaan pasar dalam maupun luar
negeni untuk udang yang terus meningkat. Sumber daya perikanan Indonesia yang
mendukung memberi peluang besar untuk pengusaha udang. Permintaan produksi udang
akan mengakibatkan permintaan benih udang yang bermutu juga bertambah
(Wardiningsih, 1999).
Tahun 1996 produksi udang yang sebelumnya terus meingkat cenderung
menurun. Penurunan produksi dibebabkan karena timbulnya berbagai macam penyakit
(terutama white spot dan vibriosi)(Subaidah ,2009). Upaya dilakukan untuk
meningkatkan produksi dengan menggunakan benih udang yang tahan terhadap
penyakit, cepat tumbuh dan mampu diterima pasar.
Udang vannamei (Litopenaeus vannamei) merupakan solusi alternatif dalam
memperkaya dan menambah produksi udang budidaya. Kelebihan jenis udang ini adalah
lebih tahan terhadap dan kualitas lingkungan yang rendah. Udang vannamei yang sering
disebut dengan udang putih tumbuh pada salinitas 5 ppt hingga 35 ppt pada kisaran suhu
24-32C, kadar oksigen 4 ppm, pH air 7-8,5 (Subaidah, 2009). Udang vannamei juga
toleran terhadap kepadatan tinggi yaitu lebih dari 70 ekor/ m2 , dan udang vannamei
mampu tumbuh baik dengan pakan berprotein rendah (DKP, 2007).
Kehadiran varietas udang vannamei tidak hanya menambah pilihan bagi
petambak, tetapi juga menopang kebangkitan usaha pertambakan udang di Indonesia.
Komoditas Udang pernah menjadi primadona perikanan budidaya, tetapi sekarang
keadaan tersebut sulit dipertahankan. Bahkan, keadaan tersebut bertambah parah dengan
adanya krisis multidimensi, gangguan lingkungan, dan ancaman penyakit (Haliman dan
Adijaya, 2005).
Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) merupakan salah satu jenis udang yang
memiliki pertumbuhan cepat dan nafsu makan tinggi, namun ukuran yang dicapai pada
saat dewasa lebih kecil dibandingkan udang windu (Paneus monodon), habitat aslinya
adalah di perairan Amerika, tetapi spesies ini hidup dan tumbuh dengan baik di
Indonesia. Di pilihnya udang Vannamei ini di sebabkan oleh beberapa faktor yaitu
sangat diminati dipasar Amerika, lebih tahan terhadap penyakit dibanding udang putih

10
lainnya, pertumbuhan lebih cepat dalam budidaya, mempunyai toleransi yang lebar
JABATAN FUNGSIONAL
terhadap kondisi lingkungan (Ditjenkan, 2006).
Ketersediaan benih (benur) yang bermutu merupakan satu diantara faktor
penentu keberhasilan budidaya udang di tambak. Tambak udang di Indonesia
diperkirakan memiliki area seluas 300.000 Ha, dari jumlah tersebut sekitae 3.500 Ha
dikelola secara intensif dengan padat penebaran tinggi yakni 400.000-600.000 benur/
Ha/ musim. Benur dari alam hanya dapat memenuhi 20 % dari total kebutuhan tambak
udang, sedangkan 80% kekurangannya diharapkan dari produksi benur hatchery
(Sugama, 1993).
Balai Pengembangan Budidaya Air Payau dan Laut Wilayah Selatan kabupaten
Pangandaran adalah balai yang khusus mengembankan teknologi pemeliharaan larva
udang Windu dan Vanamae, melakukan pengelolaan kualitas air, dan budidaya pakan
alami. Pada kegiatan praktek kerja lapangan ini dilakukan teknik pemeliharaan larva
udang vannamei (Litopenaeus vannamei).Rencana kegiatan yang akan dilakukan
meliputi persiapan bak, penebaran naupli udang vannamei, pemberian pakan larva,
pengelolaan kualitas air, panen dan pengangkutan.
Balai Pengembangan Budidaya Air Payau dan Laut Wilayah Selatan (BPBAPL
WS) Pangandaran berdiri di areal seluas 2,5 ha. Di sebelah timur, BPBAPL WS
berbatasan dengan muara, sebelah barat berbatasan dengan perkampungan, sebelah utara
berbatasan dengan lautan dan selatan berbatasan dengan pantai timur.
Subsektor perikanan budidaya menjadi harapan bagi pertumbuhan sektor
perikanan, maka penyediaan benih perlu ditangani secara baik. Sehubungan dengan
fungsi penyediaan benih tersebut, maka Balai Benih Ikan Sentral, Balai Benih Udang,
Balai Benih Udang Galah, dan Balai Benih ikan Pantai selaku Unit Pelaksanaan Teknis
Dinas (UPTD) pada Dinas Perikanan Propinsi di bidang pemeliharaan larva mengemban
misi yang cukup penting.

11
B. Perumusan masalah

Salah satu faktor penentu keberhasilan dalam usaha budidaya udang vannamei
adalah ketersediaan benih yang berkualiatas dan berkelanjutan sepanjang tahun. Benih
yang tersedia saat ini belum dapat memenuhi kebutuhan petani udang vannamei. Benih
udang vannamei yang berkualitas tinggi hanya dapat diperoleh melalui usaha
pembenihan. Kendala yang terdapat dalam pemeliharaan larva udang vannamei yaitu
survival rate yang rendah, laju pertumbuhan lambat, mudah terkena hama dan penyakit,
dan kualitas pakan yang rendah. Faktor pendukung yang dapat menghasilkan benih yang
berkualitas sehingga dapat meningkatkan survival rate dan laju pertumbuhan yang cepat
yaitu nauplii yang berkualitas, pakan berkualitas, kualitas air yang baik, dan dosis serta
waktu pemberian pakan yang tepat. Alur pikir rumusan masalah yang terdapat dalam
proses pemeliharaan larva udang vannamei disampaikan pada Gambar 1.

Survival Rate rendah

Laju pertumbuhan
lambat
Pemeliharaan Larva
Mudah terkena hama
dan penyakit

Kualitas pakan Benih Berkualitas


rendah

Nauplii berkualitas

Pakan berkualitas

Kualitas air yang baik

Survival Rate tinggi


Dosis dan waktu
dan Laju
pemberian pakan yang
Pertumbuhan cepat.
tepat

Gambar 1. Alur pikir rumusan masalah

12
C. Tujuan PKL

1. Tujuan Umum
Kegiatan praktek kerja lapangan ini bertujuan umum untuk:
1. Mengetahui teknik pemeliharaan larva udang vannamei (Litopenaeus vannamei).

2. Tujuan Khusus
Kegiatan praktek kerja lapangan ini bertujuan khusus untuk:
1. Mengetahui faktok-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pemeliharaan larva
udang vannamei (Litopenaeus vannamei) di hathchery.

D. Manfaat PKL

Kegiatan praktek kerja lapangan ini diharapkan dapat:


1. Meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan menambah wawasan mengenai
teknik pemeliharaan larva udang vannamei (Litopenaeus vannamei).
2. Membandingkan ilmu penetahuan dan teknologi (IPTEK) yang didapat dari
perkuliahan dengan ilmu pengetahuan dan teknologi yang diterapkan di lapangan.

13
II. METODE PRAKTEK KERJA LAPANGAN

2.1. Lokasi dan waktu Praktek Kerja Lapangan

Kegiatan Praktek Kerja Lapangan pemeliharaan larva udang vannamei ini


dilakukan di Balai Pengembangan Budidaya Air Payau dan Laut Wilayah Selatan
Pangandaran. Kegiatan praktek kerja lapangan dimulai dari tanggal 29 Febuari sampai 4
April 2016. Kegiatan selama praktek kerja lapangan disajikan pada logbook/catatan
kegiatan praktek kerja lapangan.

2.2. Metode Praktek Kerja Lapangan

Kegiatan utama Praktek Kerja Lapangan meliputi persiapan bak, penebaran


naupli udang vannamei, pengelolaan kualitas air, pemberian pakan udang vannamei,
kultur pakan alami berupa Skeletonema costatum skala massal dan pengecekan
pertumbuhan stadia larva udang vannamei. Sarana pemeliharaan larva yang tersedia di
BPBAPLWS Pangandaran meliputi fasilitas pendukung pemeliharaan larva yang terdiri
dari :
a. Hatchery
Hatchery yang digunakan dalam proses pemeliharaan larva berjumlah 2
menggunakan sistem indoor. Luas masing-masing bangunan tersebut adalah
400 m2 . Lantai hatchery menggunakan keramik dan atap bangunan dibuat
transparan agar cahaya matahari dapat masuk ke dalam hatchery.
b. Bak pemeliharaan
Bak pemeliharaan udang vannamei dari stadia naupli hingga PL (post larva).
Bak di hatchery udang vannamei terbuat dari beton. Bak / wadah tersebut
jumlahnya 10 unit, dan memiliki ukuran panjang 6,7 m, lebar 1,5 m, tinggi
1,5 m dan volume 10 ton.
c. Ruang kultur pakan alami
Di dalam ruang kultur pakan alami terdapat bak yg berjumlah 11 unit, dan
setiap bak memiliki volume 1 ton. Ruangan kultur pakan alami letaknya
bersebelahan dengan hatchery vannamei hal ini dilakukan agar memudahkan
pendistribusian pakan alami. Bak plankton digunakan untuk kultur plankton

14
Skeletonema costatum. Kultur pakan alami diperlukan untuk mempersiapkan
pakan alami sebelum naupli-naupli datang. Pakan naupli, kultur pakan alami
untuk vannamei yaitu Skeletonema costatum dan pada stadia PL menjadi
Artemia.
d. Tandon air
Tandon air berada di sebelah kanan ruangan hatchery udang vannamei.
Tandon air tersebut terbuat dari beton, berjumlah dua unit dan memiliki
panjang 5 m, lebar 3 m, dan tinggi 2 dengan volume 30 ton. Tandon di
BPBAPL WS pangandaran digunakan sebagai tempat penyimpanan air yang
berasal dari laut. Air yang berasal dari tandon akan dialirkan ke bak-bak
hatchery, tetapi harus melalui proses filterisasi dan penyaringan minimal tiga
kali terlebih dahulu.
e. Aerasi
Sumber aerasi berasal dari blower (penyuplai O2) berukuran 3 inchi dan
pompa celup dengan debit 140 liter dan spesifikasi merk Shoufu tipwe RH-55.
Cara pendistribusiannya dengan menggunakan pipa untuk setiap bak ukuran
- 1 inchi, selang kecil berukuran 50/60 mm dan selang besar berukuran 1 inchi
jumlahnya sebanyak bak dan kran aerasi banyaknya sejumlah selang.
f. Peralatan
Pemeliharaan naupli sampai dengan post larva digunakaan alat-alat sebagai
berikut freshfilter 1 buah, sandfilter 1 buah, kran aerasi 840 buah, selang 840,
timah pemberat 840. Batu aerasi 840, ember 10 buah, gayung helm 10 buah,
gelas breaker 10 buah, pompa celup 3 huah (dengan ukuran imchi),
bagfilter 2 buah, seser 6 buah, jaring panen (hapa) untuk naupli terbuat dari
kain plastik 1 buah dan post larva terbuat dari plastik 1 buah.Fasilitas
pendukung pemeliharaan larva, terdiri dari listrik dan air. Sumber listrik
berasal dari PLN dengan kapasitas total 12.000 watt yang terdiri dari tambak
4.000 watt, hatchery 6.000 watt dan keperluan lain 2.000 watt.
Metode yang digunakan dalam kegiatan PKL kali ini adalah partisipasi aktif dan
wawancara dengan mengikuti seluruh kegiatan sesuai SOP yang terdapat di Balai
Pengembangan Budidaya Air Payau dan Laut Wilayah Selatan Pangandaran.. Adapun

15
langkah-langkah kerja yang dilakukan dalam PKL (BPBAPL, 2015 ab) ini adalah
sebagai beriku:
1. Pengeringan Bak dan Peralatan
a. Bak dan peralatan di cuci dengan detergen sampai bersih.
b. Dinding dasar bak di desinfeksi dengan larutan kaporit 100 ppm, lalu
keringkan.
c. Peralatan di rendam dengan larutan kaporit 100 ppm dan EDTA kemudian
keringkan.
2. Persiapan Bak
a. Cuci bak dan peralatan yang sudah dikeringkan dengan menggunakan
detergen sampai bersih sehingga tidak ada lagi sisa kaporit yang tertinggal.
b. Pasang selang aerasi dan timah pemberat aerasi pada masing-masing bak
dengan jarak antar aerasi 40 cm.
c. Memasang filter bag dan kapas pada pipa pemasukan.
d. Menyiapkan peralatan (gayung pakan, ember pakan, saringan pakan dan
peralatan lainnya).
3. Penebaran Nauplii
a. Aklimatisasi nauplii yang baru tiba dengan air bak.
b. Tebarkan nauplii secara perlahan dan merata di bak pemeliharaan larva.
4. Dosis Pemberian Pakan
a. Pemberian pakan dimulai pada saat nauplii memasuki stadia zoea, pakan yang
diberikan adalah pakan alami berupa Skeletonema costatum. Dosis yang
diberikan selama stadia zoea adalah 20.000 sampai 80.000 sel/ml.
b. Pakan alami artemia diberikan mulai stadia PL 1 sampai panen dengan dosis
150 gr/250.000 ekor.
c. Pakan buatan diberikan dengan dosis 6 sampai 10 ppm.
d. Membuat Feeding Progam setiap 3 hari sekali sesuai stadia dan jumlah larva.
5. Jadwal dan Frekuensi Pemberian Pakan
a. Frekuensi pemberian Skeletonema costatum diberikan 3 kali sehari pada jam
09.00, 15.00 dan 21.00
b. Frekuensi pemberian artemia diberikan 4 kali sehari pada jam 09.00, 15.00,
21.00 dan 03.00
c. Frekuensi pemberian pakan buatan diberikan 8 kali sehari pada jam 07.00,
11.00, 13.00, 15.00, 17.00, 19.00, 23.00, dan 01.00
6. Pergantian air
a. Pergantian air dilakukan pada saat larva memasuki stadia PL 1
b. Air bak dibuang sebanyak 10 % kemudian lap dinding permukaan dengan lap
bersih.
c. Air bak ditambahkan kembali sebanyak 10%
7. Pemanenan
16
Tahap pemanenan dilakukan sebagai berikut :
a. Turunkan salinitas secara bertahap sesuai dengan salinitas air tambak.
b. Siapkan alat dan bahan berupa hapa panen, ember, baskom, bak fiber, jaring
seser, tabung oksigen, plastik, karet gelang dan es balok.
c. Pasang hapa panen pada lubang pembuangan air bak.
d. Buka pipa pembuangan secara perlahan sehingga larva udang dapat keluar dan
tertampung di hapa panen.
e. Pindahkan larva ke dalam bak fiber glass berisis air dengan suhu sekitar 24-
25 C suhu air diturunkan dengan menggunakan es balok.

17
III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1. Persiapan bak


Sebelum digunakan sebagai tempat pemeliharaan larva, bak terlebih dahulu
harus dibersihkan dari kotoran yang menempel pada bak tersebut. Bak dibersihkan
dengan cara dicuci dengan menggunakan deterjen, seluruh permukaan dinding dan dasar
bak digosok dengan menggunakan spon untuk menghilangkan kotoran yang menempel
di bak, kemudian dibilas dengan air tawar sampai bersih. Bak yang telah melewati
proses pencucian diisi dengan air laut sebanyak 7 ton. Air laut disaring dengan
menggunakan filterbag, air laut berasal dari tandon yang sudah melalui proses treatmen
air dengan menggunakan kaporit sebanyak 200 gr dan diberi aerasi selama 24 jam
selanjutnya air di tambahkan Thio-sulfat sebanyak 100 gr untuk menetralkan air. Apabila
bak akan digunaan, maka bak dan perlengkapan lainnya dicuci kembali dengan EDTA.
Heryadi dan Sutadi (1993) menyatakan bahwa sebelum dipakai, air laut diberi perlakuan
KEPALA BALAI
dengan menggunakan zat-zat kimia berupa kaporit dan thio-sulfat agar bebas dari
bakteri, protozoa, jamur, dan mikroorganisme lainnya.
3.2. Penebaran Nauplii
KASUBAG TATA USAHA
Naupli yang akan ditebar berasal dari Balai
Ir. ADE Budidaya MP
KUNIASIH, Air Payau Situbondo.
Penebaran naupli dilakukan pada sore hari. Sebelum nauplii ditebar ke dalam bak
pemeliharaan larva perlu dilakukan pencucian plastik pengepakan nauplii yang bertujuan
KASI APL. parasit
TEK. IKAN KASI PENGUJIAN
untuk menghilangkan pada plastik pengepakan dan melakukan aklimatisasi suhu
KOKO, SP
YUDI, ST, MPSDA
yang bertujuan agar naupli yang ditebar tidak mengalami stress. Aklimatisasi dilakukan
dengan cara meletakkan kantung plastik yang berisi nauplii ke dalam bak pemeliharaan
PELAKSANA PELAKSANA
larva selama 30 menit (Gambar 2), kemudian plastik dibuka dan biarkan nauplii keluar
dengan sendirinya dari plastik supaya tidak stress.
KOORDINATOR KOORDINATOR PAMARICAN
CIBALONG
Proses aklimatisasi selesai ditandai dengan mengumpulnya naupli kepermukaan
airDENI
dalam M. RAHMAT
H bak pemeliharaan. Setelah penebaran dilakukan, bak pemeliharaan ditutup
dengan terpal yang bertujuan menjaga agar suhu tetap stabil. Proses penebaran dan
pelaksana disampaikan pada Gambar 2, Gambar pelaksana
aklimatisasi 3 dan padat penebarannya
disampaikan pada Tabel 1.

18
Gambar 2. Pencucian plastik pengepakan nauplii Gambar 3. Proses aklimatisasi

Tabel 1. Padat penebaran


Padat
Populasi Volume Air
Bak Penebaran
( ekor ) ( ton ) ( ekor/liter )
A3 1.000.000 10 100
A4 1.000.000 10 100
A9 1.000.000 10 100

Proses aklimatisasai yang dilakukan bertujuan agar nauplii tidak mengalami


stress pada saat ditebar. Subaidah (2006) menyatakan bahwa aklimatisasi ini bertujuan
untuk menyesuaikan nauplii dengan perubahan kondisi lingkungan air di bak
pemeliharaan larva. Sedangkan dari tabel diatas diketahui bahwa rata-rata kepadatan
penebaran naupli adalah 100 ekor/liter, hal ini sesuai dengan pendapat Heryadi & Sutadi
(1993) bahwa padat tebar nauplii yang aman berkisar 100-150 ekor/L.

3.3. Pengelolaan Kualitas Air


Pengelolaan kualitas air pada saat masa pemeliharaan larva udang vannamei di
BPAPL-WS Pangandaran dilakukan dengan sistem air mengalir (running water).
Pengukuran kualitas air sehari sekali menggunakan alat berupa pH meter untuk
mengukur pH air, hand refraktometer untuk mengukur salinitas air dan DO meter untuk
mengukur oksigen terlarut dan suhu air serta melakukan pergantian air. Subaidah (2008)
menyatakan bahwa selain pengukuran parameter-parameter tersebut dilakukan
pergantian dan penambahan air secara sirkulasi dengan cara melihat air secara visual,
bila dipermukaan air telah banyak mengandung gelembung-gelembung busa yang telah
menumpuk dan gelembung tersebut tidak dapat pecah kembali ini diasumsikan bahwa

19
air sudah pada kondisi jenuh dan telah terjadi banyak perombakan-perombakan gas di
dalam air.
Pengelolaan kualitas air dimaksudkan untuk meningkatkan atau menjaga kualitas
air supaya tetap dalam keadaan yang sesuai bagi pertumbuhan dan kelangsungan hidup
udang. Pergantian air ini dilakukan pada saat memasuki stadia PL 1 berkisar 10-30%.
Pergantian air dilakukan berdasarkan pengamatan, jika warna air sudah tampak keruh
dan banyak terdapat busa maka air harus segera diganti. Pergantian air ini dimaksudkan
untuk mengurangi kandungan bahan organik sehingga tidak menimbulkan kematian
pada larva. Pergantian air ini dilakukan dengan cara mengurangi volume air sedikit demi
sedikit dengan cara menyipon atau menyedot air bagian dasar bak pemeliharaan.
Monitoring kualitas air yang dilakukan setiap hari yaitu pada pagi hari.
Parameter air yang diamati secara rutin adalah salinitas, suhu, pH , dan DO. Kualitas air
media pemeliharaan yang baik akan mendukung pertumbuhan dan perkembangan udang
vannamei secara optimal. Haliman dan Adijaya (2005) menyatakan bahwa kualitas air
media pemeliharaan perlu diperiksa dan dikontrol secara terus menerus. Alat pengukuran
kualiatas air disampaikan pada Gambar 4-
6.

Gambar 4. DO meter. Gambar 5. hand refraktometer

20
Gambar 6. pH meter.
Hasil pengukuran terhadap kualitas air media pemeliharaan yang meliputi
salinitas, suhu, pH dan DO menunjukan masih berada pada kisaran yang dapat di
toleransi udang vannamei.
a. Salinitas
Hasil pengamatan salinitas selama 15 hari menunjukan berada pada kisaran 26-
32 ppt (Gambar 7). Subaidah (2008) menyatakan bahwa salinitas yang sesuai
untuk larva udang vannamei berkisar antara 29-33 ppt.
32
31
30
29
28
27
26
Salinitas (ppt) 25
24
23

Waktu pengamatan

Gambar 7. Rata-rata salinitas air media pemeliharaan udang vannamei.

b. Suhu
Hasil pengamatan suhu selama 15 hari menunjukan berada pada kisaran 30-34
ppt (Gambar 8). Haliman dan Adijaya, (2005) yang menyatakan bahwa suhu
optimal pertumbuhan larva udang vannamei antara 26 - 32C.

21
33.5
33.0
32.5
32.0
31.5
31.0
30.5
30.0
Suhu (C) 29.5
29.0
28.5

Waktu pengamatan
.
Gambar 8. Rata-rata suhu air media pemeliharaan udang vannamei.
c. pH
Hasil pengamatan pH selama 15 hari menunjukan berada pada kisaran 8(Gambar
9). Elovaara (2001) yang menyatakan bahwa pH optimal pertumbuhan larva
udang vannamei berkisar 8.
8.2
8.1
8.1
8.0
8.0
pH 7.9
7.9
7.8

Waktu pengamatan

Gambar 9. Rata-rata pH air media pemeliharaan udang vannamei.


d. DO (Dissolved Oxygen)
Hasil pengamatan DO selama 15 hari menunjukan berada pada kisaran 6-7 ppm
(Gambar 9). Subaidah (2009) yang menyatakan bahwa DO optimal pertumbuhan
larva udang vannamei lebih dari 5 ppm.

22
8.0
6.0
4.0
2.0
DO (ppm) 0.0

Waktu pengamatan

Gambar 10. Rata-rata DO air media pemeliharaan udang vannamei.


3.4. Pemberian Pakan
Pemberian pakan ini dilakukan untuk memacu pertumbuhan larva udang
vannamei, adapun jenis pakan yang diberikan yaitu pakan alami dan pakan buatan. Jenis
pakan alami yang diberikan pada larva udang vannamei di BPAPL-WS Pangandaran
yaitu Skeletonema sp. dan Artemia. Kultur Skeletonema sp. dilakukan dengan skala semi
massal dan dipanen pada umur 5 sampai 7 hari. Pemanenan Skeletonema sp yang
dilakukan bertujuan untuk pemberian pakan alami dengan cara membuka saluran
pembuangan yang telah dipasang saringan 1 m hingga penuh, kemudian tampung di
ember plastik untuk dibagikan ke bak pemeliharaan larva. Proses pemanenan
Skeletonema sp. disampaikan pada Gambar 11.

Gambar 11. Panen Skeletonema sp.

23
Artemia. merupakan pakan alami jenis zooplankton yang diberikan pada larva
udang mulai dari stadia post larva. Pemberian nauplius artemia dikarenakan banyak
mengandung nilai nutrisi yang sangat dibutuhkan oleh larva udang. Kandungan nutrisi
yang terdapat pada artemia yaitu protein 52,50 %, karbohidrat 14,8 %, lemak 23,40 %,
air 5 - 10 %, dan abu 3 4 %. Nauplius artemia merupakan zooplankton yang bergerak
atraktif sehingga dapat merangsang dan meningkatkan nafsu makan larva udang.
Penetasan telur artemia di BPALP-WS Pangandaran dilakukan dengan
memasukan telur artemia ke dalam wadah berbentuk kerucut yang telah diisi air laut dan
diaerasi selama 24 jam. Pemanenan dilakukan dengan mencabut aerasi dan menutup
wadah selama 1 jam dengan tujuan supaya cangkang terpisah dengan artemia yang
sudah menetas dan artemia yang sudah menetas akan berenang ke bawah mengikuti
cahaya karena pada bagian bawah wadah yang transparan sehingga tembus cahaya,
selanjutnya kran dibagian bawah corong dibuka perlahan sehingga artemia dapat keluar
dan ditampung menggunakan plankton nett dengan ukuran 120 m. Pamanenan artemia
dapat dilihat pada Gambar 12 dan Gambar 13.
Pemberian pakan alami fitoplankton Skeletonema sp. diberikan mulai stadia zoea
1 yaitu dimana larva sudah mulai kehabisan persediaan kuning telur (yolk) dan diberikan
sampai stadia PL 1. Subaidah (2008) menyatakan bahwa pemberian fitoplankton
dilakukan mulai dari stadia zoea 1 mysis 3, sedangkan pada stadia naupli belum
diberikan pakan dikarenakan pada stadia ini larva udang putih vannamei masih
memanfaatkan kuning telur (yolk) sebagai pensuplai makanan. Pemberian Skeletonema
sp. bertujuan untuk memenuhi nutrisi yang sangat dibutuhkan oleh larva udang
vannamei terutama pada fase-fase transisi seperti dari stadia zoea ke stadia mysis dan
mysis ke PL.

24
Gambar 12. Bak penetasan artemia Gambar 13. Artemia yang telah dipanen

Pemberian pakan alami yang diberikan di BPAPL-WS yaitu menggunakan pakan


alami fitoplanton berupa Skeletonema sp. dan zooplanton berupa Artemia. Wardiningsih
(1999) menyatakan bahwa pakan alami yang diberikan pada larva udang vannemei
selama proses pemeliharaan ada dua jenis yaitu fitoplanton dan zooplanton.
Pakan buatan yang digunakan di BPAPL-WS Pangandaran adalah Biospheres
Zoea, Biospheres Mysis, Flake, Jafo, Royal Seafood, Nosan R2, Frippak, Spirulina,
LANSY-Shrimp ZM, LANSY-Shrimp MPL, dan LANSY-Shrimp PL. Pakan buatan
yang akan diberikan ditimbang dahulu kemudian dimasukkan ke dalam saringan dan
diaduk sampai merata kemudian diberikan dengan cara ditebar menggunakan gayung.
Feeding Program pemberian pakan alami dan buatan disampaikan pada Gambar 14 dan
Lampiran 6.

D
C
B
A
Artemia
Skeletonema sp.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
Waktu pemeliharaan
Gambar 14. Feeding schedule larva udang vannamei.
Keterangan :
: Pakan Alami
: Pakan Buatan
A : Frippak 1,5 gr, Spirulina 1,0 gr, Tepung udang 1,5 gr -2,0 gr.

25
B : Tepung udang 2,5 gr 3,5 gr, Tepung ikan 2,0 gr 2,5 gr, Flake 1,5 gr 2,0 gr.
C : Tepung ikan 3,0 gr 4,5 gr, Pellet halus 4,0 gr , Flake 2,0 gr 2,5 gr.
D : Tepung ikan 4,5 gr 5,5 gr, Pellet halus 2,5 gr 4,0 gr, Jafo 1 3,0 gr 7,0 gr, Flake
3,5 gr 4,5 gr.

Pemberian pakan buatan bersamaan dengan pemberian probiotik (Epicin Pond)


yang mengandung bakteri Bacillus megaterium, Bacillus licheniformis, Bacillus
Pomilus Bacillus Subtilis, dan Lactobacillus sp.. Pemberian probiotik ini untuk
menguraikan bahan-bahan organik berupa sisa pakan dan kotoran yang berada di media
pemeliharan agar tidak menjadi racun. Suwono dan Markus (2010) menyatakan bahwa
penggunaan probiotik memberikan pengararuh baik kondisi kualitas air media
pemeliharaan udang vannamei. Pemberian probiotik ini diberikan setiap hari pada saat
memasuki stadia zoea sampai post larva. Probiotik yang digunakan disampaikan pada
Gambar 15 serta dosis dan waktu pemberian probiotik pada Tabel 2.

Gambar 15. Probiotik

Tabel 2. Dosis dan waktu pemberian probiotik


Stadia Dosis (ppm) Waktu

Zoea 1,5 10:00

Mysis 2 10:00

PL 2 10:00

26
3.5. Pengamatan Pertumbuhan
Pengamatan pertumbuhan dilakukan setiap hari dengan cara mengambil sampel
langsung dari bak pemeliharaan dengan menggunakan gayung, kemudian dilihat kondisi
tubuh larva. Hal ini bertujuan untuk mengetahui perkembangan larva, gerakan, dan sisa
pakan. Sedangkan pengamatan mikroskopis dengan cara mengambil beberapa ekor larva
dan dilakukan pengamatan menggunakan alat mikroskop, pengamatan ini dilakukan
untuk melihat dan mengamati morfologi larva. Dengan mengetahui perkembangan larva
maka juga dapat menentukan perubahan stadia dan mengamati aktifitas larva. Larva
dengan gerakan aktif menandakan bahwa larva tersebut sehat. Hasil pengamatan yang
dilakukan dalam pemeliharaan larva dapat diketahui pertumbuhan udang vannamei
dibagi menjadi empat stadia yaitu nauplli, zoea, mysis dan post larva.

3.4.1. Stadia nauplii


Stadia nauplii memiliki ciri-ciri yaitu mempunyai kuning telur (yolk) hingga
sebelum diberi pakan atau berumur 40 jam dan bersifat planktonis atau bergerak
mengikuti arus air, karena alat renang pada stadia tersebut belum sempurna (Gambar
16). Haliman dan Adijaya (2005), menjelaskan bahwa stadia naupli masih memiliki
cadangan makanan berupa kuning telur, sehingga pada stadia ini larva udang vannamei
belum membutuhkan makanan dari luar.

Gambar 16. Nauplii 5

3.4.2 Stadia Zoea


Stadia nauplii 5 akan berubah menjadi stadia zoea setelah pemeliharaan sekitar
6-12 jam. Stadia zoea akan mengalami ganti kulit (moulting) sebanyak tiga kali, yaitu

27
stadia zoea 1, zoea 2, zoea 3 (Gambar 17-19). Lama waktu proses pergantian kulit
sebelum memasuki stadia berikutnya sekitar 3-4 hari.
Zoea 1 memiliki ciri berupa tubuh mulai tampak terbagi dua yaitu karapas
berbentuk bulat serta terdapat bintik mata dan abdomen yang memanjang. Zoea 2
memiliki ciri berupa ujung depan karapas terdapat sepasang mata, rostum mulai tumbuh,
dan abdomen yang semakin panjang. Zoea 3 memiliki ciri berupa ujung belakang
abdomen terdapat uropoda. Pada stadia ini, larva berenan mundur karena kaki renang
(pleopod) belum tumbuh. Haliman dan Adijaya (2005), menjelaskan bahwa pada stadia
zoea mengalami moulting sebanyak 3 kali, yaitu stadia zoea 1, zoea 2, zoea 3.

C B
A

D A

Gambar 17. Zoea 1 Gambar 18. Zoea 2

C
A

D
B

Gambar 19. Zoea 3


Keterangan :
A : Abdomen C : Mata
B : Karapas D : Rostrum

28
3.4.3. Stadia mysis
Stadia mysis sudah memiliki ekor kipas (uropoda) , ekor (telson) dan kaki
ranang (pleopod) mulai tumbuh, sehingga larva mulai berenang maju. Stadia ini
mengalami ganti kulit (moulting) sebanyak tiga kali yaitu mysis 1, mysis 2, dan mysis
3(Gambar 20-22). Lama waktu proses pergantian kulit sebelum memasuki stadia
berikutnya sekitar 3-4 hari. Mysis 1 memiliki ciri berupa tumbuhnya kaki renang
(pleopoda) tetapi belum tampak nyata. Mysis 2 memiliki ciri berupa tunas pleopoda
mulai tampak nyata tetapi belum beruas. Mysis 3 memiliki ciri berupa pleopoda
bertambah panjang dan memiliki ruas. Haliman dan Adijaya (2005) pada stadia ini, larva
sudah menyerupai bentuk udang yang dicirikan dengan sudah terlihat ekor kipas
(uropoda) dan ekor (telson).

F
C C
F
A A

E
D B
D B

Gambar 20. Mysis 1 Gambar 21. Mysis 2

29
B
C
F

D E

Gambar 22. Mysis 3


Keterangan :
A : Rostrum D : Periopod
B : Mata E : Abbdomen
C : Chepalotorax F : Uropoda

3.4.4. Stadia Post Larva


Stadia post larva sudah menyerupai udang dewasa (Gambar 23). Pergerakan
stadia ini sudah lincah dan jenis pakan yang diberikan diganti dari pakan alami menjadi
artemia. Artemia memiliki kandungan nutrisi yang sesuai kebutuhan larva untuk tubuh.
Haliman dan Adijaya (2005) pada stadia ini benih udang sudah tampak seperti udang
dewasa.

A
. C

D F

Gambar 23. Stadia post larva

30
Keterangan :
A : Mata E : Abdomen
B : Rostrum F : Pleopod
C : Cephalotorax G : Uropoda
D : Periopod
Pengamatan pertumbuhan dan tingkat kelangsungan hidup (survival rate/SR)
larva udang vannamei yang dilakukan di BPAPL-WS Pangandaran mendapatkan hasil
bahwa larva udang vannamei mengalami perubahan stadia mulai dari stadia N5 sampai
PL8 berlangsung selama 16 hari. Tingkat kelangsungan hidup larva udang vannamei
mendapatkan hasil 23% pada tiap bak. Muqsith dan Hidayat (2012) menyatakan bahwa
tingkat kelangsungan hidup (SR) di Balai Budidaya Air Payau Situbondo relatif tinggi
yaitu berkisar 24 % sampai 40 %. Berdasarkan literatur tersebut dapat di simpulkan
bahwa tingkat kelangsungan hidup larva udang vannamei di BPAPL-WS Pangandaran
relatif rendah. Pertumbuhan stadia larva disampaikan pada Gambar 24 dan tingkat
kelangsungan hidup udang vannamei disampaikan pada Gambar 25.

Stadia Larva

Waktu Pengamatan
.
Gambar 24. Pertumbuhan stadia larva udang vannamei selama 16 hari

31
60%

50%

40%

Tingkat kelangsungan hidup (%) 30%

20%

10%

0%

Stadia larva

Gambar 25. Larva selama masa pemeliharaan selama 16 hari


Keterangan : M = mysis
PL = post larva
3.6. Panen
Pemanenan dilakukan pada malam hari pada jam 21.00. Salinitas air bak
pemeliharaan perlu diturunkan pada pagi harinya disesuai dengan salinitas air tambak.
Pemanenan benur dilakukan dengan cara memansang hapa pada saluran pembuangan
bak pemeliharaan, kemuadian kran saluran pembuangan dibuka perlahan sehingga benur
keluar dan dapat tertampung pada hapa. Benur yang sudah tertampung pada hapa
diambil dengan seser dan dipindahkan ke dalam baskom untuk memisahkan benur
dengan kotoran kemudian di pindahkan ke bak penampungan dengan suhu air antara
24-25C. Penurunan suhu air di dalam bak dilakukan dengan menggunakan es balok
yang dimasukan ke dalam bak. Penurunan suhu bertujuan agar selama dalam perjalanan
benur tidak aktif karena jika suhu air meningkat maka akan meningkatkan metabolisme
dari benur. Dengan meningkatnya metabolisme benur maka sisa metabolisme atau
ekskresi akan tinggi. Jika hal ini terjadi dalam kurun waktu yang lama maka akan
mangakibatkan terjadinya penurunan kualitas air sehingga dapat mempengaruhi benur.
Kegiatan pemanen disampaikan pada Gambar 26-29.

32
Gambar 26. Penurunan suhu menggunakan es balok.

Gambar 27. Pemasangan hapa pemanenan.

Gambar 28. Saluran pembuangan dibuka perlahan.

Gambar 29. Penyeseran benur.

33
IV. KESIMPULAN DAN SARAN
4.1. Kesimpulan
Pratek kerja lapangan yang dikerjakan di Balai Pengembangan Budidaya Air
Payau dan Laut Wilayah Selatan Pangandaran dapat disimpulkan :
1. Teknik pemeliharaan larva udang vannamei yang dilakukan di Balai Pengembangan
Budidaya Air Payau dan Laut Wilayah Selatan Pangandaran antara lain :
a. Penebaran nauplii, meliputi pencucian kemasan plastik menggunakan trevlan
0,3-0,4 ppm, aklimatisasi dan penebaran nauplii sebanyak 1.000.000 ekor/bak.
b. Pengelolaan kualitas air, meliputi pengamatan kualitas air setiap pagi dan
pergantiaan air sebanyak 10%-30% dari volume total air khususnya pada saat
memasuki stadia PL 1.
c. Pengelolaan pakan, meliputi pemberian pakan alami berupa Skeletonema sp. dan
artemia pada stadia zoea 1 sampai PL 8, serta pemberian pakan buatan dengan
dosis berkisar 5-20 gr sesuai kebutuhan larva udang vannamei.
d. Pertumbuhan dari stadia nauplii 5 (N 5) sampai menjadi PL 8 berlangsung
selama 16, dengan tingkat kelangsungan hidup 23%.
e. Panen dilakukan malam hari untuk menghindari perubahan suhu yang tinggi.
f. Pengangkutan menggunakan cara transportasi tertutup.
2. Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pemeliharaan larva dalam udang
vannamei adalah kualitas air yang baik, kualitas larva yang baik, pemberian pakan
tepat waktu dan jumlah, dan kandungan nutrisi pada pakan yang tinggi.

4.2. Saran
Berdasarkan kegiatan pemeliharaan larva udang vannamei dapat disarankan
beberapa hal berikut :

1. Pengadaan nauplii sebaiknya berasal dari tepat yang lokasinya dekat


2. Ketersediaan obat untuk menanggulangi hama dan penyakit sebaik lebih
dipersiapkan dan dilakukan dengan cepat serta dosis yang tepat.

34
DAFTAR PUSTAKA

BPBAPL. 2015 a. Pemeliharaan Larva Udang Vannamei Standar Operasional Prosedur


(SOP) No. 04. Balai Pengembangan Budidaya Air Payau dan Laut Wilayah
Selatan. Pangandaran.

BPBAPL. 2015 b. SOP 05 Pemanenan dan Packing Benur Udang Vannamei Standar
Operasional Prosedur (SOP) No. 05. Balai Pengembangan Budidaya Air Payau
dan Laut Wilayah Selatan. Pangandaran.

DKP. 2007. Budidaya Udang Vannamei. Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya.


www.Dkp.Go.id

Ditjenkan Budidaya, 2005. Profil Budidaya air payau. Direktorat Perikanan Budidaya,
Departemen Kelautan dan Perikanan. Jakarta.

Elovaara, A.K. 2001. Shrimp Farming Manual Practical Technology For Intensive
Commercial Shrimp Production. Caribbean Press, LTD and British West Indies.
United Statet of America

Haliman, R.W. & Adijaya, D. 2005.Udang Vannamei. Penebar Swadaya. Jakarta.

Heryadi D & Sutadi. 1993. Back Yard Usaha Pembenihan Udang Skala Rumah Tangga.
Penebar Swadaya. Jakarta.

Muqsith & Hidayat F. 2012. Pembenihan Udang Vannamei (Litopenaeus vannamei) di


Balai Budidaya Air Payau Situbondo. SAMAKIA.

Subaidah S, Pramudjo S, Oktiandi, Manijo, & Yunus M. 2006. Pembenihan Udang


Vannamei (Litopenaeus Vannamei). Direktorat Jendral Perikanan
Budidaya.Situbondo.

Subaidah, S & Pramudjo, S. 2008. Pembenihan Udang Vanname. Departemen Kelautan


dan Perikanan Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya Balai Budidaya Air Payau
Situbondo. Situbondo.

Subaidah, S , Pramudjo S & Manijo. 2009. Pembenihan Udang Vaname. Situbondo.


Seleksi Standardisasi dan Informasi Balai Budidaya Air Payau.

Sugama, K. 1993. Panduan Pembenihan Udang Windu (Penaeus monodon). Proyek


Penelitian Pembenihan Udang (ATA-379).

35
Suryati, P.A., Hadie, W, & Harijati, S. 2010. Penggunaan Chaetoceros calcitrans,
Thalassiosira weissflogii dan Kombinasinya pada Pemeliharaan Larva Udang
Vaname (Litopenaeus vannamei, Boone 1931). Pusat Penelitian Biologi-LIPI.
Bogor.

Suwono, Hidayat S., & Mangampa M. 2010. Aplikasi Probiotik dengan Aplikasi
Berbeda pada Pemeliharaan Udang Vannamei (Litopanaeus vannamei). Balai
Riset Perikanan Budidaya Air Payau. Sulawesi Selatan.

Wardiningsih. 1999. Teknik Pembenihan Udang. Universitas Terbuka. Jakarta.

36
LAMPIRAN

Lampiran 1 Catatan Kegiatan Mahasiswa/Logbook

Balai Pengambangan Budidaya Air Payau dan Laut Wilayah Selatan Pangandaran
Pangandaran, 29 Febuari 2016 s.d. 04 Maret 2016

No. Waktu Kegiatan Paraf

1 Senin, 29 Febuari 2016 Datang ke tempat PKL, pengarahan,


dan orientasi.

2 Selasa, 01 Maret 2016 Pengecekan kualitas air, penebaran


naupli udang vannamei, pengecekan
stadia naupli menjadi zoea, dan
pemberian pakan alami

3 Rabu, 02 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

4 Kamis, 03 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

5 Jumat, 04 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan

6 Sabtu, 05 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

7 Minggu, 06 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan

8 Senin, 07 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan

9 Selasa, 08 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

10 Rabu, 09 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan

11 Kamis, 10 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan,
panen udang.

37
12 Jumat, 11 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali
berupa pakan alami dan pakan buatan

13 Sabtu, 12 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

14 Minggu, 13 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

15 Senin, 14 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

16 Selasa, 15 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

17 Rabu, 16 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan,
melakukan panen larva udang
vannamei

18 Kamis, 17 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan,
pencucian bak.

19 Jumat, 18 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

20 Sabtu, 19 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan,
melakukan panen larva udang
vannamei

21 Minggu, 20 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan,
pencucian bak.

22 Senin, 21 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

23 Selasa, 22 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

24 Rabu, 23 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

25 Kamis, 24 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali

38
berupa pakan alami dan pakan buatan.

26 Jumat, 25 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 2 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

27 Sabtu, 26 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 3 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

28 Minggu, 27 Maret 2016 Pemberian pakan setiap 3 jam sekali


berupa pakan alami dan pakan buatan.

29 Senin, 28 Maret 2016 Menyusun laporan PKL

30 Selasa, 29 Maret 2016 Menyusun laporan PKL

31 Rabu, 30 Maret 2016 Menyusun laporan PKL

32 Kamis, 31 Maret 2016 Menyusun laporan PKL

33 Jumat, 01 April 2016 Menyusun laporan PKL

34 Sabtu, 02 April 2016 Menyusun laporan PKL

35 Minggu, 03 April 2016 Menyusun laporan PKL

36 Senin, 04 April 2016 Menyusun laporan PKL

Mengetahui, Mengetahui,
Mahasiswa PKL Pembimbing Lapangan,

Muhamad Faqih Zuhri Yanto Ponco Saputro


NIM. B0A013016 NIP. 19610615 198710 1 011

Lampiran 2 Surat Keterangan

39
Lampiran 3 Data Kualitas Air

40
Kualitas air
No Tanggal Bak Stadia
Salinitas Suhu PH DO

A3 29 ppt 30,3C 8,1 5,7 ppm


01 Maret
1 A4 31ppt 30,1C 8,1 5,7 ppm
2016
A9 32 ppt 30,2C 8,1 5,7 ppm

A3 Z1 30 ppt 31,7C 7,9 6,1 ppm


02 Maret
2 A4 Z1 30 ppt 31,3C 7,9 5,7 ppm
2016
A9 Z1 30 ppt 31,8C 8,0 6,2 ppm

A3 Z2 30 ppt 32,2C 8,0 5,9 ppm

3 3 Maret 2016 A4 Z2 30 ppt 31,7C 7,8 5,8 ppm

A9 Z2 30 ppt 32,5C 8,1 5,6 ppm

A3 Z2 29 ppt 32,7 C 8,0 5,8 ppm

4 4 Maret 2016 A4 Z2 29 ppt 32,5C 8,0 6,3 ppm

A9 Z2 29 ppt 33,0C 8,0 5,5 ppm

A3 Z3 29 ppt 33,0C 8,0 5,5 ppm

5 5 Maret 2016 A4 Z3 30 ppt 32,8C 8,0 5,8 ppm

A9 Z3 30 ppt 33,3C 8,0 5,5 ppm

A3 M1 29 ppt 33,0C 8,0 5,6 ppm

6 6 Maret 2016 A4 M1 29 ppt 32,7C 7,9 5,7 ppm

A9 M1 30 ppt 33,3C 8,0 5,8 ppm

A3 M2 29 ppt 33,0C 7,9 5,9 ppm

7 7 Maret 2016 A4 M2 29 ppt 32,9C 8,0 5,7 ppm

A9 M2 28 ppt 33,4C 8,0 5,1 ppm

A3 M3 27 ppt 33,1C 8,0 6,1 ppm

8 8 Maret 2016 A4 M3 27 ppt 33,0C 7,9 6,1 ppm

A9 M3 27 ppt 33,5C 8,0 6,0 ppm

A3 MPL 29 ppt 33,2C 8,0 6,0 ppm

9 9 Maret 2016 A4 MPL 28 ppt 33,0C 8,0 6,2 ppm

A9 PL 28 ppt 33,5C 8,0 6,1 ppm

A3 PL 1 27 ppt 33,1C 8,0 6,4 ppm


10 Maret
10 A4 PL 1 27 ppt 33,1C 8,0 6,5 ppm
2016 41
A9 PL 1 27 ppt 33,4C 8,0 6,3 ppm

A3 PL 2 28 ppt 32,8C 8,0 6,5 ppm


Lampiran 4 Data pertumbuhan larva

Bak
Tanggal
Bak A3 Bak A4 Bak A9
01 Maret 2016 N5 N5 N5
02 Maret 2016 Z1 Z1 Z1
03 Maret 2016 Z2 Z2 Z2
04 Maret 2016 Z2 Z2 Z2
05 Maret 2016 Z3 Z3 Z3
06 Maret 2016 M1 M1 M1
7 Maret 2016 M2 M2 M2
8 Maret 2016 M3 M3 M3
9 Maret 2016 PL 1 PL 1 PL 1
10 Maret 2016 PL 2 PL 2 PL 2
11 Maret 2016 PL 3 PL 3 PL 3
12 Maret 2016 PL 4 PL 4 PL 4
13 Maret 2016 PL 5 PL 5 PL 5
14 Maret 2016 PL 6 PL 6 PL 6
15 Maret 2016 PL 7 PL 7 PL 7
16 Maret
PL 8 PL 8 PL 8
2016
Keterangan : N = nauplii, Z = zoea, M = mysis, dan PL = post larva

42
Lampiran 5 Dosis dan wakttu pemberian pakan alami

No Stadia Jenis Pakan Jumlah Pakan Waktu Pemberian Pakan

1 Z1 Skeletonema sp. 200 liter 09.00, 15.00 dan 21.00

2 Z2 Skeletonema sp. 200 liter 09.00, 15.00 dan 21.00

3 Z3 Skeletonema sp. 200 liter 09.00, 15.00 dan 21.00

4 M1 Skeletonema sp. 250 liter 09.00, 15.00 dan 21.00

5 M2 Skeletonema sp. 250 liter 09.00, 15.00 dan 21.00

6 M3 Skeletonema sp. 250 liter 09.00, 15.00 dan 21.00

7 PL 1 Artemia 10.000 sel/mL 09.00, 15.00, 21.00 dan 03.00

8 PL 2 Artemia 12.000 sel/mL 09.00, 15.00, 21.00 dan 03.00

9 PL 3 Artemia 12.000 sel/mL 09.00, 15.00, 21.00 dan 03.00

10 PL 4 Artemia 12.000 sel/mL 09.00, 15.00, 21.00 dan 03.00

11 PL 5 Artemia 15.000 sel/mL 09.00, 15.00, 21.00 dan 03.00

12 PL 6 Artemia 18.000 sel/mL 09.00, 15.00, 21.00 dan 03.00

13 PL 7 Artemia 18.000 sel/mL 09.00, 15.00, 21.00 dan 03.00

14 PL 8 Artemia 18.000 sel/mL 09.00, 15.00, 21.00 dan 03.00

Keterangan : N = nauplii, Z = zoea, M = mysis, dan PL = post larva

43
Lampiran 6 Dosis dan waktu pemberian pakan buatan

N Stadi Jumlah
Jenis Pakan Waktu Pemberian Pakan
o a Pakan
Frippak, 1,5 gr
Spirulina 1,0 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
1 Z1
Bios Zoea 1,5 gr 19.00, 23.00, dan 01.00
ZM 1,0 gr
Frippak, 1,5 gr
Spirulina 1,0 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
2 Z2
Bios Zoea 1,5 gr 19.00, 23.00, dan 01.00
ZM 1,5 gr
Frippak, 1,5 gr
Spirulina 1,0 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
3 Z3
Bios Zoea 2,0 gr 19.00, 23.00, dan 01.00
ZM 2,0 gr
Frippak, 1,5 gr
Spirulina 1,0 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
4 ZM
Bios Zoea 2,0 gr 19.00, 23.00, dan 01.00
ZM 2,0 gr
Bios Mysis 2,5 gr
R2 2,5 gr
07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
5 M1 Royal
19.00, 23.00, dan 01.00
Seafood 2,0 gr
Flake 1,5 gr
Bios Mysis 3,5 gr
R2 3,0 gr
07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
6 M2 Royal
19.00, 23.00, dan 01.00
Seafood 2,0 gr
Flake 1,5 gr
Bios Mysis 3,5 gr
R2 3,0 gr
07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
7 M3 Royal
19.00, 23.00, dan 01.00
Seafood 2,5 gr
Flake 2,0 gr
Royal
Seafood 3,0 gr
8 PL 1
MPL 4,0 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
Flake 2,0 gr 19.00, 23.00, dan 01.00
Royal
Seafood 3,5 gr
9 PL 2
MPL 4,0 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
Flake 2,0 gr 19.00, 23.00, dan 01.00
1 PL 3 Royal 4,5 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
0 Seafood 19.00, 23.00, dan 01.00

44
MPL 4,0 gr
Flake 2,5 gr
Royal
Seafood 4,5 gr
1 MPL 4,0 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
PL 4
1 19.00, 23.00, dan 01.00
Jafo 1 3,0 gr
Flake 3,5 gr
Royal
Seafood 5,0 gr
1 MPL 2,5 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
PL 5
2 19.00, 23.00, dan 01.00
Jafo 1 5,5 gr
Flake 3,5 gr
Royal
Seafood 5,5 gr
1 MPL 3,5 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
PL 6
3 19.00, 23.00, dan 01.00
Jafo 1 6,0 gr
Flake 4,0 gr
Royal
Seafood 5,5 gr
1 MPL 3,5 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
PL 7
4 19.00, 23.00, dan 01.00
Jafo 1 6,5 gr
Flake 4,5 gr
Royal
Seafood 5,5 gr
1 MPL 3,0 gr 07.00, 11.00, 13.00, 15.00, 17.00,
PL 8
5 19.00, 23.00, dan 01.00
Jafo 1 7,0 gr
Flake 4,5 gr

45