Anda di halaman 1dari 8

Halaman 91-98

1. Sumber data dan teknik-teknik data koleksi atau generasi fit berkembang kebutuhan
penelitian.
2. Isi, urutan, dan waktu pengumpulan data atau generasi teknik-teknik yang sesuai
dengan tujuan dan orientasi penelitian, sebagai lawan untuk tidak pas mereka
(misalnya, seperti ketika tujuan dari penelitian ini adalah untuk memastikan hambatan
struktural untuk perawatan kesehatan pemanfaatan, tapi satu-satunya sumber data
perempuan persepsi mereka penyedia perawatan kesehatan. Atau, peneliti
mencampuradukkan longitudinal dengan tujuan validasi untuk melakukan lebih dari
satu wawancara dengan sama peserta atau lebih dari satu pengamatan peristiwa yang
sama).
3. Pengumpulan data tertentu atau generasi teknik yang terbukti disesuaikan untuk
melaporkan penelitian, sebagai lawan penyajian buku teks atau hafalan deskripsi dari
kumpulan data atau generasi tanpa aplikasi ditampilkan untuk studi yang dilaporkan.
4. Pengumpulan Data atau teknik generasi yang akurat diberikan, sebagai lawan tidak
akurat yang diberikan (misalnya, seperti ketika pengamatan proses yang terjadi
selama wawancara kelompok fokus adalah disajikan sebagai observasi partisipan).
5. Sumber data yang disajikan adalah terbukti berdasarkan temuan, sebagai lawan untuk
tidak menjadi dasar mereka (misalnya, seperti ketika studi dokumen adalah disajikan
sebagai pengumpulan data strategi,tapi tidak ada bukti penggunaannya).
6. Pengumpulan Data atau teknik generasi adalah benar digunakan, sebagai lawan
disalahgunakan (misalnya, seperti ketika kelompok fokus dilakukan dengan meminta
masing-masing peserta pada gilirannya untuk menjawab hal yang sama pertanyaan,
bukannya berpose pertanyaan untuk kelompok merangsang interaksi kelompok.
7. Situs yang kondusif untuk pengumpulan data atau generasi.
8. Jangka waktu untuk pengumpulan data atau generasi dinyatakan secara eksplisit.
9. Waktu pengumpulan data atau generasi vis--vis target acara ditampilkan dalam
penelitian ini secara eksplisit dinyatakan (misalnya, wawancara dilakukan dalam
waktu 2 bulan dari diagnosis).
10. Waktu penggunaan pengumpulan data atau generasi teknik vis--vis masing-masing
dinyatakan secara eksplisit (misalnya pengamatan berlangsung sebelum wawancara).

Manajemen Data & Teknik Analisis


Ekstrak atau parafrase deskripsi dari teknik atau prosedur yang digunakan untuk: (a)
membuat jejak audit dari data; (b) mempersiapkan data untuk analisis; (c) katalog, file, atau
mengatur data; dan (d), dan (dis)bermain (dengan), dan/atau mengkonfigurasi ulang data.
Termasuk di sini adalah informasi tentang apakah dan bagaimana transkrip wawancara dan
catatan lapangan yang disiapkan, apakah dan yang terkomputerisasi teks sistem manajemen
yang digunakan, spesifik pendekatan analitik yang digunakan (misalnya, isi, perbandingan
konstan, narasi, wacana, atau analisis lainnya), dan apakah dan bagaimana coding skema,
data matriks, dan visual lainnya menampilkan data yang digunakan. Informasi tentang teknik-
teknik ini dapat secara eksplisit dinyatakan, digambarkan, atau terbukti dalam temuan.

1. Manajemen Data & analisis teknik-teknik yang sesuai dengan tujuan penelitian dan
data.
2. Spesifik manajemen data & analisis teknik yang disesuaikan untuk melaporkan
penelitian, sebagai lawan dari textbook atau rote deskripsi pengelolaan data & analisis
yang ditawarkan, dengan tidak ada aplikasi ditampilkan untuk penelitian dilaporkan.
3. Manajemen Data & analisis teknik yang akurat diberikan.
4. Manajemen Data & analisis teknik yang digunakan dengan benar.
5. Analisis data sesuai dengan data, sebagai lawan untuk tidak pas mereka (misalnya,
seperti ketika fokus kelompok data yang dianalisis pada individu tingkat dan analisis
tidak memperhitungkan dari interaksi kelompok).
6. Ada deskripsi yang jelas tentang bagaimana set data yang berbeda yang analitis
terkait.

Orientasi dan Teknik untuk Memaksimalkan Validitas

Ekstrak atau mengutip informasi yang menunjukkan pandangan, dan teknik atau prosedur
dimaksudkan untuk mengoptimalkan, ilmiah, atau etnografi validitas. Termasuk berikut ini
adalah informasi tentang menyatakan kekuatan dan keterbatasan penelitian, dan pembahasan
refleksivitas, auditability, kehandalan, ketelitian, kredibilitas, dan masuk akal, dan dari
prosedur-prosedur tertentu yang dilaksanakan, seperti anggota validasi dan peer review.
Informasi tentang validitas dapat secara eksplisit dinyatakan atau tersirat dalam diskusi
sampling, pengumpulan data dan analisis, dan dalam penyajian temuan. Peneliti dapat
memberikan informasi tentang, tapi belum tentu mengidentifikasi atau mengenali informasi
ini, berbeda jenis validasi pendekatan (misalnya, teknik wawancara, coding skema) atau
validitas (misalnya, deskriptif, interpretatif, teoretis, dan pragmatis validitas).

1. Para peneliti menunjukkan kesadaran mereka pengaruh pada studi dan peserta.
2. Khas keterbatasan penelitian tepat diringkas (misalnya, teori sampling tidak bisa
sepenuhnya dilakukan dalam grounded theory study), sebagai lawan tidak tepat
diringkas (misalnya, ketika peneliti minta maaf untuk apa yang disebut dengan
keterbatasan penelitian kualitatif).
3. Teknik validasi yang digunakan yang sesuai dengan tujuan, metode, sampel, data, dan
temuan-temuan, sebagai lawan menggunakan teknik-teknik yang tidak sesuai
(misalnya, sebagai ketika keandalan coding untuk memastikan konsistensi dalam
wawancara data yang digunakan dalam sebuah penelitian yang menekankan revisionis
sifat narasi).
4. Teknik yang digunakan disesuaikan dengan dilaporkan studi, sebagai lawan presentasi
dari buku teks atau hafalan deskripsi dari teknik validasi dengan tidak ada aplikasi
yang ditampilkan untuk penelitian dilaporkan.
5. Teknik validasi yang akurat diberikan, sebagai lawan untuk disalahpahami (misalnya,
seperti ketika validitas interpretif, aktor pandang, bingung dengan teori validitas, atau
peneliti interpretasi, dan triangulasi untuk konvergen validitas bingung dengan
menggunakan sumber data yang berbeda untuk informasi kelengkapan atau untuk
memperoleh berbagai perspektif).
6. Teknik validasi dengan benar digunakan, sebagai lawan untuk salah digunakan
(misalnya, seperti ketika kasus-kasus yang disimpan dalam atau turun dari
pertimbangan karena mereka sesuai atau tidak sesuai untuk kasus lain).

Temuan

Ekstrak atau mengutip pernyataan dari apa yang peneliti "ditemukan" dari data mereka
dikumpulkan, atau hasil atau interpretasi dari data-data tersebut. Di (diubah-) laporan
eksperimen, menemukan data berbasis penemuan, kesimpulan, penghakiman, pernyataan,
atau interpretasi peneliti menawarkan tentang peristiwa, pengalaman, atau kasus yang sedang
diteliti. Dalam laporan ini, temuan umumnya dibedakan dari: (a) data, atau kasus deskripsi,
bidang catatan, kutipan, atau lainnya bahan empiris yang peneliti tawarkan untuk mendukung
interpretasi mereka; (b) analisis, atau manajemen data, pengkodean, dan lain-lain data
amplifikasi, komplikasi, dan teknik pengurangan peneliti menggunakan untuk membuat
interpretasi mereka; dan (c) peneliti' upaya untuk menandakan atau menerjemahkan temuan
untuk penelitian masa depan, praktik, atau kebijakan. Temuan dalam grounded theory
penelitian ini adalah teori, temuan dalam sebuah studi etnografi adalah etnografi, dan temuan
dalam phenomenologic penelitian ini adalah fenomenologi. Dalam percobaan-gaya laporan,
temuan yang terletak di hasil bagian. Di diubah-laporan eksperimen, mereka juga dapat
terletak di pembahasan bagian, atau meramalkan dalam pengantar untuk laporan.

1. Laporan yang berisi temuan-temuan, seperti lawan tidak memiliki temuan (misalnya,
karena bila data yang disajikan dengan hampir tidak ada interpretasi dari mereka).
2. Temuan dibedakan dari unsur-unsur lain dari laporan penelitian.
3. Interpretasi data terbukti masuk akal dan/atau cukup dibuktikan dengan data
dikumpulkan atau dihasilkan dalam studi yang dilaporkan.
4. Data yang cukup (yaitu, tidak over - atau di bawah-) menganalisis dan ditafsirkan.
5. Temuan alamat utama tujuan dari penelitian dilaporkan, sebagai lawan untuk tidak
menyikapi hal itu (misalnya, seperti ketika menyatakan tujuan dari sebuah penelitian
adalah untuk mendeskripsikan struktur hambatan dalam pemanfaatan pelayanan
kesehatan, tapi temuan fokus pada wanita persepsi perawatan kesehatan mereka).
6. Variasi dalam temuan yang relevan sampel karakteristik yang ditangani.
7. Variasi dalam temuan oleh waktu (di acara dan penelitian lintasan) yang dibahas.
8. Analisis ini sebagian besar kasus-berorientasi, atau berorientasi pada studi khusus,
sebagai lawan dari variabel-berorientasi, atau secara kuantitatif informasi.
9. Kuantitatif transformasi data terbukti dalam pelayanan interpretasi kualitatif.
10. Ide-ide (misalnya, konsep-konsep, tema) tepat, dikembangkan dengan baik, dan
terkait untuk satu sama lain.
11. Hasil menawarkan informasi baru tentang, wawasan, atau reformulasi target
fenomena.

Diskusi Dan Implikasi

Ekstrak atau mengutip laporan meringkas atau menarik kesimpulan tentang temuan dari
penelitian ini, dan menunjukkan mereka transferabilitas dan klinis, teori, kebijakan, disiplin,
atau lainnya yang penting. Dalam percobaan-gaya laporan, informasi ini muncul di akhir. Di
diubah-eksperimental laporan, makna dari temuan atau perbandingan dari temuan-temuan di
studi lain yang sering muncul dalam bagian hasil.
1. Pembahasan temuan ini didasarkan pada temuan yang disajikan, sebagai lawan yang
bertentangan dengan temuan atau memperkenalkan temuan-temuan baru.
2. Temuan ini dikaitkan dengan temuan-temuan di lainnya studi atau literatur-literatur
lain yang relevan salah satu yang dibahas sebelumnya atau baru diperkenalkan.
3. Klinis, kebijakan, teori, disiplin, dan/atau lainnya signifikansi temuan serius dianggap,
sebagai lawan tanpa pandang bulu dipertimbangkan (misalnya, sebagai ketika
perubahan dalam praktek dianjurkan bahwa hanya mengusulkan tindakan-tindakan
yang berlawanan dengan temuan [penyedia ditemukan untuk menjadi tidak sensitif
sehingga implikasinya adalah bahwa mereka harus dididik untuk menjadi sensitif],
atau ketika mengulangi penelitian dengan lainnya populasi dan/atau pengaturan
lainnya dianjurkan dengan tidak ada alasan).
4. Lokasi dan sejauh mana temuan yang dapat dipindahtangankan yang diklarifikasi.

Perlindungan Subyek Manusia

Ekstrak atau parafrase deskripsi dari isu-isu dan praktek yang berkaitan dengan perekrutan,
retensi, dan kesejahteraan manusia peserta dalam suatu penelitian. Termasuk di sini adalah
informasi tentang bagaimana peserta didekati dan terdaftar dalam penelitian, informed
consent prosedur yang digunakan, manfaat dan risiko peserta dikenakan oleh kebajikan
sedang dalam penelitian, bujukan dan perlindungan yang ditawarkan mereka, dan cara
mereka merespons partisipasi dalam penelitian ini.

1. Manfaat dan risiko-risiko khas untuk penelitian dilaporkan dibahas, sebagai lawan
buku teks atau hafalan deskripsi dari manusia mata pelajaran isu-isu yang ditawarkan
dengan tidak diskusi mereka relevansi khusus untuk laporan penelitian.
2. Perekrutan dan persetujuan teknik yang disesuaikan untuk menyesuaikan sensitivitas
materi pelajaran dan/atau kerentanan dari peserta.
3. Pengumpulan Data dan manajemen teknik yang disesuaikan untuk cocok kepekaan
subyek dan/atau kerentanan dari peserta.
4. Contoh data yang diberikan sebagai bukti untuk mendukung temuan-temuan yang
telah analitis nilai dan hadir peserta cukup, sebagai lawan untuk memiliki hanya
sensasional nilai atau presentasi peserta tidak adil (misalnya, seperti ketika ekstrim
insiden peristiwa disajikan ketika orang lain akan melakukan, atau ketika kutipan
yang diedit untuk menekankan kurangnya pendidikan tertentu peserta saat ini tidak
analitis relevan).

Logika & Bentuk Temuan

Bukan penggalian atau mengutip informasi isi laporan, di sini anda berkonsentrasi pada
presentasi logika dan bentuk temuan, termasuk sastra dan visual perangkat yang digunakan
untuk menyajikan penelitian dan temuan-temuan. Pertimbangkan fitur seperti ekspresi bahasa
(misalnya, metafora atau mengendalikan gambar) pada judul laporan dan bagian nya, dan di
jalan temuan yang disusun dan disajikan. Pertimbangkan menggunakan kutipan, angka,
sketsa, dan tampilan-tampilan visual (misalnya, tabel, angka-angka, diagram, foto-foto).

Penemuan kualitatif dapat disajikan menurut salah satu atau lebih dari berikut
presentasi logika:

1. secara kuantitatif dan tematis, yang paling umum atau paling untuk setidaknya tema
penting;
2. jasmani dan tematis, dengan jam waktu penelitian peserta utama sebagai prinsip
pengorganisasian dan tema sebagai sekunder prinsip pengorganisasian;
3. tematis dan temporal, dengan tema utama penyelenggaraan prinsip dan waktu jam
peserta sebagai sekunder prinsip pengorganisasian;
4. naratif, sebagai hari/minggu/bulan/tahun dalam kehidupan peserta;
5. naratif, seperti terungkapnya tragedi, komedi, atau melodrama di kehidupan peserta;
6. dengan perspektif (Rashmon efek), dengan menyandingkan nyata sudut pandang
yang berbeda dari peserta dan/atau peneliti;
7. polyvocally, dengan jelas-jelas menyandingkan suara yang berbeda dari peserta
dan/atau peneliti;
8. secara konseptual, dengan menggunakan kepekaan konsep-konsep dari yang masih
ada teori;
9. secara konseptual, dengan menggunakan grounded theory template untuk analisis,
seperti bersyarat matrix, tipologi, atau transisi format, atau set hipotesis kerja;
10. episodik, menekankan saat-saat penting dari pengalaman;
11. arkeologis, dengan jam waktu dari peneliti utama prinsip pengorganisasian untuk
menunjukkan bagaimana pemahaman dari sebuah acara membuka untuk mereka;
dan/atau
12. melalui perwakilan, teladan, dan/atau komposit kasus atau sketsa.
Mengklasifikasikan temuan (lihat bab 5) sebagai salah satu survei atau sintesis dari data
peneliti yang dikumpulkan atau dihasilkan dalam suatu penelitian, atau bisa tidak ada temuan.

1. Ada temuan (mengecualikan dari integrasi studi)


2. Survei
a. Topikal survei
b. Tematik survei
3. Sintesis
a. Konseptual atau tematik deskripsi
b. Penafsiran penjelasan

1. Secara keseluruhan presentasi penelitian sesuai dengan tujuan, metode, dan temuan-
temuan.
2. Mengingat pelaporan gaya, elemen dari laporan penelitian yang ditempatkan di mana
pembaca akan menemukan mereka.
3. Data diubah menjadi temuan.
4. Ada logika yang koheren untuk penyajian temuan.
5. Temuan yang terorganisir dalam cara yang melakukan analisis keadilan untuk
mereka,sebagai lawan untuk tidak melakukannya keadilan (misalnya, seperti ketika,
di sebuah render pengalaman perempuan dengan HIV sebagai memiliki fisik,
psikososial, dan aspek-aspek spiritual, sangat berbeda ide-ide yang dibuang ke
masing-masing bagian karena, di permukaan, mereka berbagi fisik, psikososial, dan
spiritual fitur).

KAJIAN

Pada manajemen data dan teknik analisis harus membuat audit data, kemudian persiapan data
melalui katalog ataupun file kemudian pengaturan data dan pengkonfigurasi ulang data.
Pendekatan analitik yang digunakan harus spesifik dengan cara eksplisit. Orientasi serta
teknik pemaksimalan dari suatu validitas yang sesuai dengan prosedur-prosedur analisis
untuk mengoptimalisasikan penelitian. Pada temuan grounded theory didapatkan studi
etnografi yang mengarah ke fenomenologi. Untuk diskusi dan implikasinya terdapat laporan
yang sebaiknya merupakan suatu ringkasan atau kesimpulan dari temuan penelitian sehingga
kelak temuan-temuan terbaru akan muncul. Untuk suyek yang dimana adalah manusia
seharusnya diberikan perlindungan lebih agar temuan tersebut tidak berdampak buruk bagi
subyek, dan perlu adanya konsultasi, informasi mengenai temuan serta edukasi dari temuan
serta persetujuan dari subyek untuk mengikuti proses penelitian. Berdasarkan logika dan
bentuk temuan itu sendiri harus lengkap dengan bukti-bukti konkret agar temuan tersebut
dapat dipercaya benar adanya.