Anda di halaman 1dari 31

MAKALAH

KEBUTUHAN FISIK PADA IBU HAMIL TRIMESTER II

Dosen Pengampu : Siti Chunaeni, S.Kep, Ns, M.Kes

Disusun oleh:

1. Nindiana Ayuthia
2. Almas Syauqina Idzni
3. Retno Hapsari
4. Irma Ratnasari
5. Aldhila Eka Nursetyowati
6. Hilma Nadzifa
7. Fira Widyaningrum
8. Naely Fatimatuz Zahro

PRODI DIV KEBIDANAN MAGELANG JURUSAN KEBIDANAN


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
2017

1
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kehamilan adalah rangkaian peristiwa yang baru terjadi bila ovum


dibuahi dan pembuahan ovum akhirnya berkembang sampai menjadi fetus
yang aterm (Guyton, 1997). Selama pertumbuhan dan perkembangan
kehamilan dari bulan ke bulan diperlukan kemampuan seorang ibu hamil
untuk beradaptasi dengan perubahan-perubahan yang terjadi pada fisik dan
mentalnya. Perubahan ini terjadi akibat adanya ketidakseimbangan
hormon progesterone dan hormon estrogen yakni hormon kewanitaan yang
ada didalam tubuh ibu sejak terjadinya proses kehamilan (Mandriwati,
2008).
Selama masa kehamilan ibu hamil mengalami perubahan fisik dan
psikologis yang dapat menimbulkan ketidaknyamanan terutama trimester
II dan III seperti dispnea, insomnia, gingiviris dan epulsi, sering buang air
kecil, tekanan dan ketidaknyamanan pada perineum, nyeri punggung,
konstipasi, varises, mudah lelah, kontraksi Braxton hicks, kram kaki,
edema pergelangan kaki (non pitting) dan perubahan mood serta
peningkatan kecemasan (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004; Perry, et al,
2010).
Perubahan fisik yang terjadi seperti rasa mual dan muntah dipagi
hari, meningkatnya frekuensi buang air kecil, pembesaran uterus, nyeri
punggung dan pergerakan janin. Sedangkan perubahan emosi meliputi
kecemasan, rasa takut dan depresi (Rafknowledge, 2004). Rasa tidak
nyaman selama kehamilan dan kecemasan menghadapi persalinan
menyebabkan gangguan pola tidur pada wanita hamil dan salah satu
kondisi yang menyebabkan gangguan tidur pada wanita hamil adalah
perubahan fisik dan emosi selama kehamilan (Bobak, 2005).
Hal ini dikarenakan banyaknya perubahan-perubahan yang terjadi
selama kehamilan, misalnya dengan membesarnya uterus maka akan
berpengaruh terhadap pemenuhan istirahat tidur karena kesulitan dalam

2
menentukan posisi yang nyaman, selain itu perubahan hormone dapat
menyebabkan perubahan psikis pada wanita hamil sehingga sulit untuk
memulai maupun mempertahankan tidur (Tiran, 2007).
Kebutuhan fisiologis dasar ibu hamil trimester II terdiri atas
hygiene, nutrisi, tidur, kenyamanan, oksigenasi, eliminasi, pakaian,
seksual, mobilisasi, body mekanik, exercise, senam hamil, imunisasi,
travelling, persiapan laktasi, persiapan persalinan, memantau kesejahteraan
janin, kunjungan ulang, pekerjaan, dan tanda bahaya kehamilan.

B. Rumusan Masalah
Dari latar belakang di atas, rumusan masalah pada makalah ini
adalah Apa saja kebutuhan dasar / fisik pada ibu hamil trimester II?

C. Tujuan
Tujuan makalah ini adalah untuk mengetahui kebutuhan dasar pada
ibu hamil trimester II.

3
BAB II
PEMBAHASAN

A. Oksigen
Adaptasi respirasi selama kehamilan dirancang untuk mengoptimalkan
oksigenasi ibu dan janin, serta memfasilitasi perpindahan produk sisa CO2
dari janin ke ibu.
Konsumsi oksigen dan ventilasi semenit meningkat secara progresif
selama masa kehamilan. Volume tidal dan dalam angka yang lebih kecil, laju
pernafasan meningkat. Pada aterm konsumsi oksigen akan meningkat sekitar
20-50% dan ventilasi semenit meningkat hingga 50%. PaCO2 menurun
sekitar 28-32mm Hg. Alkalosis respiratorik dihindari melalui mekanisme
kompensasi yaitu penurunan konsentrasi plasma bikarbonat. Hiperventilasi
juga dapat meningkatkan PaO2 secara perlahan. Peningkatan dari 2,3-
difosfogliserat mengurangi efek hiperventilasi dalam afinitas hemoglobin
dengan oksigen. Tekanan parsial oksigen dimana hemoglobin mencapai
setengah saturasi ketika berikatan dengan oksigen meningkat dari 27 ke 30
mm Hg. hubungan antara masa akhir kehamilan dengan peningkatan curah
jantung memicu perfusi jaringan (Morgan, 2006).
Posisi dari diafragma terdorong ke atas akibat dari pembesaran uterus dan
umumnya diikuti pembesaran dari diameter anteroposterior dan transversal
dari cavum thorax. Mulai bulan ke lima, expiratory reserve volume, residual
volume, dan functional residual capacity menurun, mendekati akhir masa
kehamilan menurun sebanyak 20 % dibandingkan pada wanita yang tidak
hamil. Secara umum, ditemukan peningkatan dari inspiratory reserve volume
sehingga kapasitas paru total tidak mengalami perubahan. Pada sebagian ibu
hamil, penurunan functional residual capacity tidak menyebabkan masalah,
tetapi bagi mereka yang mengalami perubahan pada closing volume lebih
awal sebagai akibat dari merokok, obesitas, atau skoliosis dapat mengalami
hambatan jalan nafas awal dengan kehamilan lanjut yang menyebabkan
hipoksemia. Manuver tredelenburg dan posisi supin juga dapat mengurangi
hubungan abnormal antara closing volume dan functional residual capacity.
Volume residual dan functional residual capacity kembali normal setelah
proses persalinan. (Morgan, 2006).

4
B. Nutrisi
Status gizi merupakan hal yang penting diperhatikan selama masa
kehamilan karena faktor gizi sangat berpengaruh terhadap status kesehatan
ibu guna pertumbuhan dan perkembangan janin. Menurut Hendrawan
Nasedul yang dikutip oleh Mitayani (2010), gizi pada saat kehamilan adalah
zat makanan atau menu yang takaran semua zat gizinya dibutuhkan oleh ibu
hamil setiap hari dan mengandung zat gizi seimbang dengan jumlah sesuai
kebutuhan dan tidak berlebihan. Kondisi kesehatan ibu sebelum dan sesudah
hamil sangat menentukan kesehatan ibu hamil. Sehingga demi suksesnya
kehamilan, keadaan gizi ibu pada waktu konsepsi harus dalam keadaan baik,
dan selama hamil harus mendapat tambahan energi, protein, vitamin, dan
mineral (Kusmiyati, 2009). Perubahan kebutuhan gizi ibu hamil tergantung
dari kondisi kesehatan si ibu. Kusmiyati (2009) mengungkapkan dasar
pengaturan gizi ibu hamil adalah adanya penyesuaian faali selama kehamilan,
yaitu sebagai berikut :
1. Peningkatan basal metabolisme dan kebutuhan kalori. Metabolisme basal
pada masa 4 bulan pertama mengalami peningkatanan kemudian
menurun 20-25% pada 20 minggu terakhir.
2. Perubahan fungsi alat pencernaan karena perubahan hormonal,
peningkatan HCG, estrogen, progesteron menimbulkan berbagai
perubahan seperti mual muntah, motilitas lambung sehingga penyerapan
makanan lebih lama, peningkatan absorbsi nutrien, dan motilitas usus
sehingga timbul masalah obstipasi.
3. Peningkatan fungsi ginjal sehingga banyak cairan yang dieksresi pada
pertengahan kehamilan dan sedikit cairan dieksresi pada bulan-bulan
terakhir kehamilan.
4. Peningkatan volume dan plasma darah hingga 50%, jumlah erytrosit 20-
30% sehingga terjadi penurunan hemodilusi dan konsentrasi hemoglobin.
Ibu hamil harus mendapatkan gizi yang adekuat baik jumlah maupun
susunan menu serta mendapat akses pendidikan kesehatan tentang gizi.
Malnutrisi kehamilan akan menyebabkan volume darah menjadi
berkurang, aliran darah ke uterus dan plasenta berkurang dan transfer

5
nutrien melalui plasenta berkurang sehingga janin pertumbuhan janin
menjadi terganggu.
Adapun faktor-faktor yang dipertimbangkan dalam meningkatkan
kebutuhan gizi pada ibu hamil adalah:
1. Buruknya status gizi ibu
2. Usia ibu yang masih sangat muda
3. Kehamilan kembar
4. Jarak kehamilan yang rapat
5. Tingkat aktivitas fisik yang tinggi
6. Penyakit-penyakit tertentu yang menyebabkan malabsorbsi
7. Konsumsi rokok dan alkohol
8. Konsumsi obat legal (antibiotik dan phenytoin) maupun obat ilegal
(narkoba).
(Kusmiyati, 2009)
Peningkatan berat badan sangat menentukan kelangsungan hasil akhir
kehamilan. Bila ibu hamil sangat kurus makan akan melahirkan bayi
dengan berat badan rendah (BBLR) dan bayi prematur. Sebab-sebab
terjadinya penurunan atau peningkatan berat badan pada ibu hamil yaitu
edema, hipertensi kehamilan, dan makan yang banyak/berlebihan.
Menurut Kusmiyati (2009), proporsi kenaikan berat badan selama hamil
pada trimester II sekitar 3 kg atau 0,3 kg/minggu. Sebesar 60% dari
kenaikan berat badan ini disebabkan pertumbuhan jaringan ibu
1. Energi
Seorang wanita selama kehamilan memiliki kebutuhan energi yang
meningkat.Energi ini digunakan untuk pertumbuhan janin,
pembentukan plasenta, pembuluh darah, dan jaringan yang baru.
Selain itu, tambahan kalori dibutuhkan sebagai cadangan lemak serta
untuk proses metabolisme jaringan baru (Mitayani, 2010). Ibu hamil
memerlukan sekitar 80.000 tambahan kalori pada
kehamilan.Kebutuhan energi yang tinggi paling banyak diperoleh
dari bahan makanan sumber lemak, seperti lemak dan minyak,
kacang-kacangan, dan biji-bijian.Setelah itu bahan makanan sumber

6
karbohidrat seperti padi-padian, umbi-umbian, dan gula
murni(Mitayani, 2010).
2. Protein
Pada saat hamil terjadi peningkatan kebutuhan protein yang
disebabkan oleh peningkatan volume darah dan pertumbuhan
jaringan baru.Jumlah protein yang harus tersedia sampai akhir
kehamilan adalah sebanyak 925 gr yang tertimbun dalam jaringan
ibu, plasenta, serta janin. Bahan makanan hewani merupakan sumber
protein yang baik dalam hal jumlah maupun mutu, seperti telur, susu,
daging, unggas, dan kerang. Selain sumber hewani, ada juga yang
berasal dari nabati seperti tempe, tahu, serta kacang-
kacangan(Mitayani, 2010)
3. Vitamin dan Mineral
Bagi pertumbuhan janin yang baik dibutuhkan berbagai vitamin dan
mineral seperti vitamin C, asam folat, zat besi, kalsium, dan zink.
Angka kecukupan gizi yang dianjurkan oleh Widyakarya Pangan dan
Gizi 2004 untuk tambahan gizi ibu hamil pada trimester ketiga
adalah vitamin A +300 RE, vitamin C +10 mg, tiamin +0,3 mg,
riboflavin +0,3 mg, niasin +4 mg, asam folat +200 g, vitamin B12
+0,2 g, kalsium +150 mg, magnesium +40 mg, zat besi +13 mg,
zink +10,2 mg,serta iodium +50 g(Mitayani, 2010).
4. Zat Besi
Selama hamil, zat besi banyak dibutuhkan untuk mensuplai
pertumbuhan janin dan plasenta serta meningkatkan jumlah sel darah
merah ibu. Zat besi merupakan senyawa yang digunakan untuk
memproduksi hemoglobin yang berfungsi untuk :
a. Mengangkut oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh
b. Sintesis enzim yang terkait besi
c. Penggunaan oksigen untuk produksi energi sel.
Arisman (2004) menyatakan total besi yang diperlukan selama hamil
adalah 1040 mg. Dari jumlah ini, 200 mg Fe tertahan oleh tubuh
ketika melahirkan dan 840 mg sisanya hilang. Sebanyak 300 mg

7
ditransfer ke janin dengan rincian 50-75 mg untuk pembentukan
plasenta, 450 mg untuk menambah jumlah sel darah merah, dan 200
mg lenyap ketika melahirkan(Mitayani, 2010)
5. Asam Folat
Asam folat berperan dalam berbagai proses metabolik seperti
metabolisme beberapa asam amino, sintesis purin, dan timidilat
sebagai senyawa penting dalam sintesis asam nukleat. Selain itu
asam folat juga dibutuhkan untuk pembentukan sel darah merah dan
sel darah putih dalam sum-sum tulang belakang dan untuk
pendewasaannya.Sekitar 24-60% wanita baik di negara berkembang
maupun yang telah maju mengalami kekurangan asam folat karena
kandungan asam folat di dalam makanan mereka sehari-hari tidak
cukup untuk memenuhi kebutuhan mereka disaat hamil. Kekurangan
asam folat berkaitan dengan tingginya insiden komplikasi kehamilan
seperti aborsi spontan, toxemia, prematur, pendeknya usia kehamilan
dan hemorrhage (pendarahan), Widyakarya Pangan dan Gizi 2004
menganjurkan penambahan sebanyak 200 g untuk ibu hamil, yang
dapat dipenuhi dengan mengkonsumsi suplemen. Suplementasi
sebaiknya diberikan sekitar 28 hari setelah ovulasi atau pada 28 hari
pertama kehamilan.Besarnya suplementasi adalah 280, 660, dan 470
g per hari, masing-masing pada trimester I, II, dan III. Jenis
makanan yang banyak mengandung asam folat antara lain ragi, hati,
brokoli, sayuran hijau, kacangkacangan, ikan, daging, jeruk, dan
telur.(Mitayani, 2010).
Menurut jurnal kesehatan Universitas Muhammadiyah
Semarang oleh Sri Mulyani, Heryanto Adi, dan Mamat S tahun 2013
dengan judul Hubungan antara status gizi dengan kadar hemoglobin
pada ibu hamil trimester II di Puskesmas Bandarharo Semarang
Utara
Berdasarkan hasil penelitian di dapatkan hasil bahwa ada
hubungan yang signifikan antara status gizi dengan kadar Hb pada
ibu hamil trimester II, semakin baik status gizi maka semakin baik
pula kadar Hb.

8
C. Personal Hygiene
Kebesihan harus selalu dijaga pada masa hamil.Adapun hal-hal yang
perlu diperhatikan dalam personal hygiene pada ibu hamil Trimester II adalah
dimulai dari kebersihan rambut dan kulit kepala, kebersihan payudara,
kebersihan pakaian, kebersihan vulva, kebesihan kuku tangan dan kaki.
1. Kebersihan Rambut & Kulit Kepala
Rambut berminyak cenderung menjadi lebih sering selama
kehamilan karena overactivity kelenjar minyak kulit kepala dan mungkin
memerlukan keramas lebih sering.Rambut bisa tumbuh lebih cepat
selama kehamilan dan mungkin memerlukan pemotongan lebih sering.
Menjaga kebersihan rambut dan kulit kepala pada ibu hamil
sangatlah penting. Disarankan ibu hamil untuk mencuci rambut secara
teratur guna menghilangkan segala kotoran, debu, dan endapan minyak
yang menumpuk pada rambut kita membantu memberikan stimulasi
sirkulasi darah pada kulit kepala dan memonitor masalah-masalah pada
rambut dan kulit kepala. Dengan keramas, dimana cara ini dapat
membersihkan kotoran yang menyumbat pori-pori di kulit kepala yang
bisa menghambat pertumbuhan rambut. Selain itu, keramas juga
merupakan kegiatan pemijatan yang baik pada kulit kepala ibu hamil
untuk menstimulasi dan menyediakan jalan rambut baru untuk tumbuh
dengan mudah.(Kusmiati, 2009)
2. Kebersihan Gigi dan Mulut
Ibu hamil harus memperhatikan kebersihan gigi dan mulut untuk
menjaga dari semua kotoran dari sisa makanan yang masih tertinggal
didalam gigi yang mengakibatkan kerusakan pada gigi dan bau
mulut.Kebersihan dan perawatan gigi dapat dilakukan dengan oral
hygiene dengan menggunakan sikat dan pasta gigi, sedangkan kebersihan
area mulut dan lidah bisa dilakukan dengan menggunakan kasa yang
dicampur dengan antiseptik.Dianjurkan untuk selalu menyikat gigi
setelah makan karena ibu hamil sangat rentan terhadap terjadinya carries
dan ginggivitis. (Kusmiati, 2009)
3. Kebersihan Payudara
Pemeliharaan payudara juga penting, puting susu harus dibersihkan
kalau terbasahi oleh colustrum. Kalau dibiarkan dapat terjadi edema pada

9
puting susu dan sekitarnya. Puting susu yang masuk diusahakan supaya
keluar dengan pemijatan keluar setiap kali mandi. Payudara perlu
dipersiapkan sejak sebelum bayi lahir sehingga dapat segera berfungsi
dengan baik pada saat diperlukan.Pengurutan payudara untuk
mengeluarkan sekresi dan membuka duktus dan sinus lateferus sebaiknya
dilakukan secara hati-hati dan benar karena pengurutan yang salah dapat
menimbulkan kontraksi pada Rahim.Basuhan lembut setiap hari pada
areola dan puting susu akan dapat mengurangi retak dan lecet pada area
tersebut. Untuk sekresi yang mengering pada puting susu, lakukan
pembersihan dengan menggunakan campuran gliserin dan alkohol.
Karena payudara menegang, sensitif dan menjadi lebih berat maka
sebaiknya gunakan penopang payudara yang sesuai.(Kusmiati, 2009)
4. Kebersihan Vulva
Hal-hal yang harus diperhatikan oleh wanita yang hamil adalah :
a. Celana dalam harus kering.
b. Jangan gunakan obat / menyemprot ke dalam vagina.
c. Sesudah BAB / BAK dilap dengan lap khusus.
(Kusmiati, 2009)
5. Kebersihan Kuku Tangan dan Kaki
Menjaga kebersihan kuku merupakan salah satu aspek penting
dalam mempertahankan perawatan diri, melalui kuku berbagai kuman
dapat masuk kee dalam tubuh, untuk itu seharusnya kuku tetap dalam
keadaan sehat dan bersih.(Kusmiati, 2009)

D. Pakaian
1. Pakaian
Pada Ibu hamil Trimester II sebaiknya pakaian yang nyaman dan
berbahan katun untuk mempermudah penyerapan keringat dan tidak
menekanbadan, karena pakaian yang menekan badan menyebabkan
bendungan vene dan mempercepat timbulnya varises.(Kusmiati, 2009)
2. Bra
Selama hamil, payudara perlu tersangga dengan baik.pilih bra biasa
tapi tanpa kawat penyangga (kawat penyangga dapat mencederai jaringan
payudara yang lembut), atau menggunakan bra khusus untuk

10
kehamilan.Sebenarnya, tidak harus mengenakan bra khusus untuk
kehamilan, namun pemakaian bra jenis ini dapat menyangga payudara
dengan baik, sehingga terasa nyaman saat bergerak.
Ada bra yang bisa dipakai sejak masa hamil hingga menyusui. Bra
jenis ini memiliki jendela yang bisa dibuka bila ingin menyusui bayi
kelak. Bra ini juga memudahkan, mengingat setelah melahirkan perlu
pakai bra siang dan malam (terutama di minggu pertama), untuk
menghindari tetesan ASI tumpah ke mana-mana.Pilih yang bahan
dasarnya katun, agar kulit bisa bernapas dengan nyaman. Sekalipun
begitu, bahan elastis yang menyertainya akan membuat bra lebih lentur
ketika ukurannya berubah. Untuk payudara besar, bra yang memiliki tali
bahu lebar, sehingga dapat menahan beban payudara.Pastikan penyangga
bra di bagian bawah cup nyaman dipakai. Jika terlalu ketat dapat memicu
sakit di ulu hati. Selain itu, bra yang terlalu ketat akan menahan aliran
darah seputar payudara, dan meningkatkan kemungkinan penyumbatan
saluran air susu (mastitis). Memakai bra yang pas akan menghindari
berbagai gangguan tersebut.(Kusmiati, 2009)
3. Celana Dalam
Awalnya mungkin masih bisa memakai celana dalam yang biasa di
pakai. Akibat perut yang mulai membesar, terkadang akan lebih terasa
nyaman bila bagian pinggangnya ditarik ke bawah hingga di bawah garis
perut (bikini line). Namun, umumnya celana dalam harus diganti dengan
yang lebih besar setelah kehamilan memasuki usia 16 minggu.
Beberapa tips memakai celana dalam bagi ibu hamil :
a. Pilih celana dalam berbahan dasar katun, karena memberi ventilasi
yang baik sehingga menghambat pertumbuhan jamur. Ingat, selama
hamil suhu tubuh akan meningkat dan cairan vagina juga kadang-
kadang keluar, sehingga membuat ibu hamil rentan terhadap infeksi
bakteri.
b. Perhatikan ukuran dan karet celana, jangan sampai menekan perut,
pinggang atau lingkar paha.
c. Celana dalam yang pas, menutupi sekaligus menyangga perut dan
bokong, serta tidak terlalu ketat menekan bagian selangkangan, akan

11
sangat membantu ibu hamil yang mengalami varises (pembesaran
pembuluh darah balik vena.
(Kusmiati, 2009)
3. Sepatu
Sepatu atau alas kaki yang tinggi sebaiknya jangan dipakai, oleh
karena tempat titik berat wanita hamil berubah, sehingga mudah
tergelincir atau jatuh.(Kusmiati, 2009)

E. Eliminasi
Selama kehamilan, ginjal bekerja lebih berat. Ginjal menyaring darah
yan volumenya meningkat (sampai 30-50% atau lebih), yang puncaknya
terjadi pada usia kehamilan 16-24 minggu sampai sesaat sebelum persalinan
(pada saat ini aliran darah ke ginjal berkurang akibat penekanan rahim yang
membesar).(Sulistyawati, 2009)
Dalam keadaan normal, aktivitas ginjal meningkat ketika berbaring dan
menurun ketika berdiri. Keadaan ini semakin menguat pada saat kehamilan,
karena itu wanita hamil sering merasa ingin berkemih ketika mereka mencoba
untuk berbaring/tidur. Pada akhir kehamilan, peningkatan aktivitas ginjal
yang lebih besar terjadi saat wanita hamil yang tidur miring. Tidur miring
mengurangi tekanan dari rahim pada vena yang membawa darah dari tungkai
sehingga terjadi perbaikan aliran darah yang selanjutnya akan meningkatkan
aktivitas ginjal dan curah jantung. (Sulistyawati, 2009)
Keluhan yang sering muncul pada ibu hamil berkaitan dengan eliminasi
adalah konstipasi dan sering buang air kemih. Konstipasi terjadi karena
adanya pengaruh hormon progesteron yang mempunyai efek rileks terhadap
otot polos, salah satunya otot usus. Selain itu, desakan usus oleh pembesaran
janin juga menyebabkan bertambahnya konstipasi. Tindakan pencegahan
yang dapat dilakukan adalah dengan mengonsumsi makanan tinggi serat dan
banyak minum air putih, terutama ketika lambung dalam keadaan kosong.
Meminum air putih hangat ketika perut dalam keadaan kosong dapat
merangsang gerak peristaltik usus. Jika ibu sudah mengalami dorongan, maka
segeralah untuk buang air besar agar tidak terjadi konstipasi. (Sulistyawati,
2009; h.119)

12
Eliminasi yang terjadi pada ibu hamil trimester II yaitu frekuensi BAK
normal kembali karena uterus telah keluar dari rongga panggul.

F. Seksual
Hubungan seksual selama kehamilan tidak dilarang selama tidak ada
riwayat penyakit seperti berikut ini.
a.Sering abortus dan kelahiran prematur
b. Perdarahan per vaginam
c.Koitus harus dilakukan dengan hati-hati terutama pada minggu terakhir
kehamilan
d. Bila ketuban sudah pecah, koitus dilarang karena dapat menyebabkan
infeksi janin intrauteri. (Sulistyawati, 2009; h.119)

Pada bulan-bulan dalam pertengahan masa kehamilan merupakan masa


puncak di bidang seksualitas, bahkan mengalahkan keadaan di masa pra
hamil karena merasa lebih sehat dan mempunyai banyak tenaga. Tidak perlu
meresahkan soal KB dan perut belum terlampau besar sehingga mengganggu
kegiatan seksual. Banyak pasangan yang mendapatkan bahwa selama tahap
kehamilan ini hubungan seksual mereka lebih baik daripada sebelumnya.
Bagi sebagian wanita, pertumbuhan rahim dan kelunakan payudara membuat
posisi permainan cinta yang tradisional (dengan pria di atas) tidak nyaman.
Dengan mencoba posisi yang berbeda-beda seperti misalnya mengganjal diri
dengan bantal, berbaring berdampingan, atau dengan pria masuk di belakang,
sebuah pasangan bisa menikmati senggama sampai ke saat persalinan.
(Sloane, 1997)
Jika usia kandungannya di atas 12 minggu, ada baiknya istri
mengonsultasikan ke dokter kandungan untuk melihat kondisi kehamilannya.
Biasanya dalam usia kandungan ini, posisi menyamping (sideways ),
menungging (dog position ), dan duduk (woman on back ) masih aman dan
lebih dianjurkan untuk dilakukan.
Posisi ini masih nyaman bagi istri.
a. Sideways (posisi menyamping)

13
Pasutri berbaring menghadap satu sama lain. Buat berat badan
dari perut mendukung rahim pada waktu yang sama. Keintiman akan
lebih terasa karena pasutri saling berhadapan satu sama lain.
Keuntungan :
1) Kontak fisik lebih banyak
2) Nyaman atasi masalah panggul
3) Penetrasi kurang
Kerugian :
1) Daya dorong kurang
2) Kurang bebas
b. Doggy Style (posisi menungging)
Posisi favorit wanita hamil ini memungkinkan penetrasi lebih dalam dan
memberikan kesempatan untuk mendukung perut dan payudara (dengan
bantal). Pasangan bisa berdiri atau berlutut di belakang Sang Istri.
Keuntungan :
1) Paling banyak disukai
2) Rangsang G-Spot paling baik
3) Daya penetrasi tinggi
Kerugian :
1) Nyeri lutut
2) Kurang mesra tidak berhadapan
c. Woman on Back ( posisi duduk)
Persis seperti posisi misionaris, hanya tanpa tekanan ke perut
atau rahim. Istri berbaring sambil mengangkat lutut ke arah dada, sedang
suami berlutut di antara kaki istri. Jika merasa lelah, istri bisa
mengistirahatkan kakinya ke dada suami sebagai tumpuan. Tempatkan
bantal di bawah punggung istri agar lebih merasa nyaman. Usahakan
jangan berbaring telentang (dengan kaki lurus) terlalu lama setelahnya,
agar berat rahim tidak memblokir pembuluh darah yang masuk rahim dan
kaki istri.
Keuntungan :
1) Kendali pada wanita

14
2) Rangsang klitoris lebih baik
3) Daya penetrasi bisa diatur
Kerugian :
1) Kurang nyaman bagi pria penetrasi tidak maksimal
2) Kurang mesra kontak tubuh kurang
(Sloane, 1997; h.193)

G. Mobilisasi, Body Mekanik


1. Mobilisasi
Mobilisasi dini adalah kebijaksanaan untuk selekas mungkin
membimbing penderita keluar dari tempat tidurnya dan membimbingnya
selekas mungkin berjalan (Soelaiman, 1993). Menurut Carpenito (2000),
mobilisasi dini merupakan suatu aspek yang terpenting pada fungsi
fisiologis karena hal itu esensial untuk mempertahankan kemandirian.
Dari kedua definisi tersebut dpaat disimpulkan bahwa mobilisasi dini
adalah suatu upaya mempertahankan kemandirian sedini mungkin
dengan cara membimbing penderita untuk mempertahankan fungsi
fisiologis.Konsep mobilisasi dini mula-mula berasal dari ambulasi dini
yang merupakan pengembalian secara berangsur-angsur ke tahap
mobiliasi sebelumnya untuk mencegah komplikasi (Roper, 1996).
Menurut Carpenito (2000), dalam mobilisasi terdapat tiga rentang gerak :
a. Rentang gerak pasif
Rentang gerak pasif ini berguna untuk menjaga kelenturan otot-otot
dan persendian dengan menggerakkan otot orang lain secara pasif
misalnya perawat mengangkat dan menggerakkan kaki pasien.
b. Rentang gerak aktif
Hal ini untuk melatih kelenturan dan kekuatan otot serta sendi
dengan cara menggerakkan otot-otonya secara aktif misalnya
berbaring pasien dengan menggerakkan kakinya.
c. Rentang gerak fungsional
Berguna untuk memperkuat otot-otot dan sendi dengan melakukan
aktifitas yang diperlukan.
2. Body Mechanic
Mekanik tubuh (body mechanic) adalah usaha koordinasi diri
muskuloskeletal dan sistem saraf untuk mempertahankan keseimbangan
yang tepat. Mekanika tubuh merupakan bagian dari aktifitas manusia.

15
a. Faktor-faktor yang mempengaruhi mekanika tubuh
Ada beberapa factor yang dapat mempengaruhi mekanika tubuh:
1) Status kesehatan
Perubahan status kesehatan dapat mempengaruhi system
musculoskeletal dan system saraf berupa penurunan koordinasi,
sehingga dapat mempengaruhi mekanika tubuh.
2) Pengetahuan
Pengetahuan yang baik terhadap mekanika tubuh akan
mendorong seseorang untuk mempergunakannya secara benar,
sehingga akan mengurangi energy yang akan dikeluarkan.
3) Situasi dan kebiasaan
Misalnya mengangkat benda-benda berat.
4) Gaya hidup
Perubahan pola hidup seseorang akan menyebabkan stress,
sehingga akan menimbulkan kecerobohan dalam beraktifitas,
sehingga dapat mengganggu koordinasi antara system
musculoskeletal dan neurologi, yang akhirnya akan
mengakibatkan perubahan mekanika tubuh.
5) Emosi
Seseorang yang mengalami perasaan tidak aman, tidak
bersemangat, dan harga diri yang rendah, akan mengalami
perubahan dalam mekanika tubuh.
6) Nutrisi
Kekurangan nutrisi bagi tubuh dapat menyebabkan kelemahan
otot dan memudahkan terjadinya penyakit.
b. Mobilisasi dan Body Mechanic pada Ibu Hamil Trimester II
Ibu hamil boleh melakukan kegiatan/aktivitas fisik biasa selama
tidak terlalu melelahkan. Ibu hamil dapat melakukan pekerjaan
seperti menyapu, mengepel, memasak dan mengajar. Semua
pekerjaan tersebut harus sesuai dengan kemampuan wanita tersebut
dan mempunyai cukup waktu untuk istirahat.
Seiring dengan bertambahnya usia kehamilan, tubuh akan
mengadakan penyesuaian fisik dengan pertambahan ukuran janin.
Perubahan tubuh yang paling jelas adalah tulang punggung
bertambah lordosis karena tumpuan tubuh bergeser lebih ke belakang
dibandingkan sikap tubuh ketika tidak hamil. Secara anatomi,
ligamen sendi putar dapat meningkatkan pelebaran/ pembesaran
rahim pada ruang abdomen. Nyeri pada ligamen ini terjadi karena

16
pelebaran dan tekanan pada ligamen karena adanya pembesaran
rahim. Nyeri pada ligamen ini merupakan suatu ketidaknyaman pada
ibu hamil. Sikap tubuh yang perlu diperhatikan oleh ibu hamil :
1. Duduk
Duduk dengang posisi punggung tegak. Atur dagu ibu dan tarik
bagian atas kepala seperti ketika ibu berdiri
2. Berdiri
Sikap berdiri yang benar sangat membantu sewaktu hamil di
saat berat janin semakin bertambah, jangan berdiri untuk jangka
waktu yang lama. Beerdiri dengan menegakkan bahu dan
mengangkat pantat. Tegak lurus dari telinga sampai ke tumit
kaki.
3. Berjalan
Ibu hamil penting untuk tidak memakai sepatu ber-hak tinggi
atau tanpa hak. Hindari juga sepatu bertumit runcing karena
mudah menghilangkan keseimbangan. Bila memiliki anak
balita, usahakan supaya tinggi pegangan keretanya sesuai untuk
ibu.
4. Tidur
Ibu boleh tidur tengkurap, kalau sudah terbiasa, namun tekuklah
sebelah kaki dan pakailah guling, supaya ada ruangan bagi bayi
anda. Posisi miring juga menyenangkan, namun jangan lupa
memakai guling untuk menopang berat rahim anda. Sebaiknya
setelah usia kehamilan 6 bulan, hindari tidur telentang, karena
tekanan rahim pada pembuluh darah utama dapat menyebabkan
pingsan. Tidur dengan kedua kaki lebih tinggi dari badan dapat
mengurangi rasa lelah.
5. Bangun dari berbaring
Untuk bangun dari tempat tidur, geser dulu tubuh ibu ke tepi
tempat tidur, kemudian tekuk lutut. Angkat tubuh ibu perlahan
dengan kedua tangan, putar tubuh lalu perlahan turunkan kaki
ibu. Diamlah dulu dalam posisi duduk beberapa saat sebelum
berdiri. Lakukan setiap kali ibu bangun dari berbaring.
6. Membungkuk dan mengangkat
Terlebih dahulu menekuk lutut dan gunakan otot kaki untuk
tegak kembali. Hindari membungkuk yang dapat membuat

17
punggung tegang, termasuk untuk mengambil sesuatu yang
ringan sekalipun
c. Body Mechanic pada Kehamilan
Seiring dengan bertambahnya usia kehamilan, tubuh akan
mengadakan penyesuaian fisik dengan pertambahan ukuran janin.
Perubahan tubuh yang paling jelas adalah tulang punggung bertambah
lordosis karena tumpuan tubuh bergeser lebih ke belakang dibandingkan
sikap tubuh ketika tidak hamil. Keluhan yang sering muncul dari
perubahan ini adalah rasa pegal di punggung dan kram kaki ketika tidur
malam hari. Untuk mencegah dan mengurangi keluhan ini perlu adanya
sikap tubuh yang baik. Beberapa hal yang harus diperhatikan adalah
sebagai berikut:
1. Pakailah sepatu dengan hak yang rendah/tanpa hak dan jangan
terlalu sempit.
2. Posisi tubuh saat mengangkat beban, yaitu dalam keadaan tegak dan
pastikan beban terfokus pada lengan.
3. Tidur dengan posisi kaki ditinggikan
4. Duduk dengan posisi punggung tegak.
5. Hindari duduk atau berdiri terlalu lama (ganti posisi secara
bergantian untuk mengurangi ketegangan otot)
(Manuaba, 2010)

H. Exercise, Senam Hamil


Senam hamil merupakan kebutuhan aktifitas fisik, pada kegiatan ini
terjadi peningkatan metabolisme yang pada dasarnya dengan peningkatan
metabolisme diperlukan peningkatan penyediaan oksigen sehingga senam
hamil akan meningkatkan kebutuhan oksigen. Penanggulangan aspek fisik
dari persalinan dan pemeliharaan kehamilan yang bertujuan melindungi ibu
dan anak adalah dengan jalan memberikan bimbingan pada ibu hamil dalam
persiapan persalinan yang fisiologis melalui penerangan, berdiskusi, dan
memberikan latihan fisik kepada wanita hamil. Senam adalah terapi latihan
gerak untuk mempersiapkan seorang ibu hamil baik fisik maupun mental
pada persalinan yang aman, spontan dan lancar sesuai waktu yang
diharapkan. Pada prinsipnya senam hamil adalah exercise therapy atau terapi
latihan yang merupakan bagian dari ilmu fisioterapi yang dilaksanakan
dibagian obstetric pada ibu hamil oleh seorang fisioterapis. Senam yang

18
dilakukan oleh ibu hamil pada setiap semester. Senam hamil penting bagi
seorng ibu yang sedang mempersiapkan diri untuk persalinan terutama untuk
ibu dengan usia kandungan lebih dari 20 minggu. (Manuaba, 2010)

I. Istirahat, Tidur
Wanita hamil dianjurkan untuk merencanakan istirahat yang teratur
khususnya seiring kemajuan kehamilannya. Jadwal istirahat dan tidur perlu
diperhatikan dengan baik, karena istirahat dan tidur yang teratur dapat
meningkatkan kesehatan jasmani dan rohani untuk kepentingan
perkembangan dan pertumbuhan janin.(Pantiawati, 2010)
Berhubungan dengan kebutuhan kalori pada masa kehamilan, mandi air
hangat sebelum tidur, tidur dalam posisi miring ke kiri, letakkan beberapa
bantal untuk menyangga, pada ibu hamil sebaiknya banyak menggunakan
waktu luangnya untuk banyak istirahat atau tidur walau bukan tidur betulan
hanya baringkan badan untuk memperbaiki sirkulasi darah, jangan bekerja
terlalu capek dan berlebihan. Namun sebaiknya tidur pada malam hari selama
kurang lebih selama 8 jam dan istirahat dalam keadaan rileks pada siang hari
selama 1 jam. Ibu hamil harus menghindari posisi duduk dan berdiri dalam
menggunakan kedua ibu jari, dilakukan 2 kali sehari selama 5 menit.
(Pantiawati, 2010)
Posisi berbaring miring dianjurkan untuk meningkatkan perfusi uteri
dan oksigenasi fetoplasental.Selama periode istirahat yang singkat, seorang
wanita dapat mengambil posisi telentang kaki diangkat pada dinding untuk
meningkatkan aliran vena dari kaki dan mengurangi edema kaki dan varises
vena.Wanita hamil boleh bekerja tetapi jangan terlampau berat. Lakukanlah
istirahat sebanyak mungkin. Hindari pekerjaan yang membahayakan atau
terlalau berat atau berhubungan dengan radiasi atau bahan kimia, terutama
usia kehamilan muda.(Pantiawati, 2010)
Istirahat dapat memberikan relaksasi bagi pikiran dan badan pada ibu
hamil. Yang dimaksud dengan relaksasi adalah upaya membebaskan pikiran
dan badan dari ketegangan. Kemampuan relaksasi dapat dimanfaatkan untuk
mengurangi ketidaknyamanan yang normal pada kehamilan. Serta,
mengurangi stress sehingga persepsi nyeri selama masih mampu melahirkan
anak.

19
Untuk memperoleh relaksasi yang sempurna, ada beberapa cara yang harus
dilakukan, yaitu :
1. Tekuk semua persendian dan pejamkan mata
2. Lemaskan seluruh otot otot tubuh, termasuk otot wajah
3. Lakukan pernapasan secara teratur
4. Pusatkan pikiran pada pernapasan atau pada hal yang menenangkan
5. Apabila keadaan menyilaukan atau gaduh, tutup mata dengan sapu
tangan dan tutup telinga dengan bantal kecil
6. Pilih posisi yang dirasa menyenangkan
Waktu terbaik untuk berelaksasi adalah setiap hari setelah makan siang, awal
istirahat sore, serta sewaktu mau tidur malam. Beberapa posisi relaksasi yang
dapat dilakukan selama istirahat :
1. Posisi relaksasi dengan terlentang.
a. Berbaring telentang, kedua tungkai kaki lurus dan sedikit terbuka,
kedua lengan relaks di samping
b. Di bawah lutut dan kepala diberi bantal
c. Pejamkan mata, lemaskan seluruh tubuh, dan bernapas dengan
teratur
2. Posisi relaksasi dengan berbaring miring
a. Berbaring miring, kedua lutut dan kedua lengan ditekuk
b. Di bawah kepala dan di bawah perut diberi bantal
c. Pejamkan mata, tenang dan atur pernapasan dengan teratur
3. Posisi relaksasi dalam keadaan berbaring terlentang
a. Berbaring terlentang, kedua lutut ditekuk
b. Kedua lengan di samping telinga
c. Tutup mata dan tenang
4. Posisi relaksasi dengan duduk
a. Duduk membungkuk, kedua lengan di atas sandaran kursi atau di
atas tempat tidur
b. Jika duduk menghadap tempat tidur, kedua kaki tidak boleh
menggantung
Ketika melakukan keempat posisi di atas, konsentrasikan diri pada
pernapasan atau sesuatu yang menenangkan.(Pantiawati, 2010)

J. Imunisasi
Imunisasi selama kehamilan sangat penting dilakukan untuk mencegah
penyakit yang dapat menyebabkan kematian ibu dan janin. Jenis imunisasi
yang diberikan adalah Tetanus Toxoid (TT) yang dapat mencegah penyakit
tetanus. Toksoid adalah preparat dari racun bakteri yang diubah secara

20
kimiawi/endotoksin yang dibuat oleh bakteri. Tujuan pemberian imunisasi TT
adalah untuk melindungi janin dari tetanus neonatorum. Efek samping vaksin
TT yaitu nyeri, kemerah-merahan dan bengkak untuk 1-2 hari pada tempat
penyuntikan. Ini akan sembuh dan tidak perlu pengobatan.

Tabel. Pemberian Imunisasi TT


Imunisasi Interval Lama Perlindungan Perlindungan (%)
TT1 Pada kunjungan pertama - -
TT2 4 minggu setelah TT1 3 tahun 80%
TT3 6 bulan setelah TT2 5 tahun 95%
TT4 1 tahun setelah TT3 10 tahun 99%
TT5 1 tahun setelah TT4 25 tahun 99%
(seumur hidup)

Manfaat imunisasi TT ibu hamil :


a. Melindungi bayinya yang baru lahir dari tetanus neonatorum
(BKKBN,2005; Chin, 2000). Tetanus neonatorum adalah penyakit
tetanus yang terjadi pada neonatus (bayi berusia kurang dari 1 bulan)
yang disebabkan oleh clostridium tetani, yaitu kuman yang
mengeluarkan toksin (racun) dan menyerang sistem saraf pusat.
b. Melindungi ibu terhadap kemungkinan tetanus apabila terluka.
Kedua manfaat tersebut adalah cara untuk mencapai salah satu tujuan
dari program imunisasi secara nasional yaitu eliminasi tetanus maternal
dan tetanus neonatorum. Imunisasi TT untuk ibu hamil diberikan 2 kali
dengan dosis 0,5 cc di injeksikan intramuskuler / subkutan dalam.
Imunisasi TT sebaiknya diberikan sebelum kehamilan 8 bulan untuk
mendapatkan imunisasi TT lengkap (BKKBN, 2005). TT1 dapat
diberikan pada kunjungan pertama ibu hamil ke sarana kesehatan.

K. Travelling
Wanita hamil harus berhati-hati melakukan perjalanan yang cenderung
lama dan melelahkan, karena dapat menimbulkan ketidaknyamanan dan
mengakibatkan gangguan sirkulasi serta Oedema tungkai karena kaki
tergantung jika duduk terlalu lama. Sabuk pengaman yang dikenakan
dikendaraan jangan sampai menekan perut yang menonjol. Jika mungkin

21
perjalanan yang jauh sebaiknya dilakukan dengan pesawat udara. Ketinggian
tidak mempengaruhi kehamilan.Berpergian dapat menimbulkan masalah lain,
seperti konstipasi / diare karena asupan makanan dan minuman cenderung
berbeda seperti biasanya karena akibat perjalanan yang melelahkan. Pada ibu
hamil Trimester II (14-28 minggu), merupakan waktu yang ideal untuk
bepergian karena rasa mual, kelelahan sudah berkurang dan resiko terjadinya
kelahiran premature masih cukup lama dapat terjadi namun tetap berhati-hati.
(Kusmiati, 2009)

L. Persiapan Laktasi
Payudara merupakan aset yang sangat penting sebagai persiapan menyambut
kelahiran sang bayi dalam proses menyusui. Beberapa hal yang harus
diperhatikan dalam perawatan payudara adalah sebagai berikut:
1. Hindari pemakaian bra dengan ukuran yang terlalu ketat dan yang
menggunakan busa, karena akan mengganggu penyerapan keringat
payudara.
2. Gunakan bra dengan bentuk yang menyangga payudara.
3. Hindari membersihkan puting dengan sabun mandi karena akan
menyebabkan iritasi. Bersihkan puting susu dengan minyak kelapa lalu
bilas dengan air hangat.
4. Jika ditemukan pengeluaran cairan yang berwarna kekuningan dari
payudara berarti produksi ASI sudah dimulai.
(Pantiawati, 2010)

M. Persiapan Persalinan
Pada masa kehamilan ini, seorang ibu mulai terbiasa dengan
kehamilannya. Dengan dukungan dan perhatian dari keluarga berpengaruh
terhadap perubahan psikologis ibu pada trimester ke-2.
Ada 5 langkah yang termasuk dalam perencanaan yaitu :
1. Membuat rencana persalinan
Setiap keluarga seharusnya membuat rencana persalinan dari awal
pada trimester pertama. Tapi kebanyakan keluarga biasanya membuat
perencanaan persalinan bersama di saat usia kandungan pada trimester 3
dengan melihat perkembangan keadaan ibu dan janin pada antenatal care
(ANC). Setelah mengetahui kondisi ibu dan janin maka dibuat keputusan
mengenai hal-hal yang dalam perencanaan persalinan adalah :
a. Tempat persalinan (BPS,RS dll)

22
b. Memilih tenaga kesehatan yang terlatih
c. Bagaimana menghubungi tenaga kesehatan tersebut
d. Bagaimana transpotasi ke tempat persalinan
e. Siapa yang akan menemani pada saat persalinan
f. Berapa banyak biaya yang dibutuhkan dan bagaimana cara
mengumpulkan biaya tersebut.
g. Siapa yang akan menjaga keluarganya jika ibu tidak ada.
2. Membuat rencana untuk mengambil keputusan jika terjadi kegawat
daruratan pada saat mengambil keputusan utama tidak ada. Penting bagi
bidan dan keluarga untuk mendiskusikan:
a. Siapa pembuat keputusan utama dalam keluarga?
b. Siapa yang akan membuat keputusan jika pembuat keputusan utama
tidak ada saat terjadi kegawat daruratan?
3. Mempersiapkan sistem transportasi jika kegawatdaruratan.
Rencana ini perlu dipersiapkan lebih dini dalam kehamilan dan harus
terdiri dari elemen-elemen dibawah ini:
a. Dimana ibu akan bersalin (desa, fasilitas kesehatan, rumah sakit)
b. Bagaimana cara menjangkau tingkat asuhan yang lebih lanjut jika
terjadi kegawatdaruratan?
c. ke fasilitas kesehatan yang mana ibu tersebut harus dirujuk ?
d. Bagaimana cara mendapatkan dana jika terjadi kegawat daruratan?
e. Bagaimana cara mencari donor darah yang potensial?
4. Membuat rencana/pola menabung
Persalinan normal umumnya membutuhkan biaya yang relatif
ringan. Namun, bila persalinan diperkirakan harus dilakukan dengan
tindakan operatif, maka persiapan dana yang lumayan besar harus segera
dilakukan. Untuk mengetahui apakah nanti akan dilakukan sesar, pasangan
harus selalu berkonsultasi ke dokter. Lewat konsultasi ini diharapkan,
segala kemungkinan yang bakal terjadi bisa lebih dicermati. Bila
diperkirakan lahir dengan sesar, pasangan tentunya sudah bisa berancang-
ancang mempersiapkan dananya sejak jauh hari. Bila dana sudah
terkumpul, otomatis beban mental suami juga bisa lebih teratasi. Keluarga
seharusnya dianjurkan untuk menabung sejumlah uang sehingga dana akan
tersedia untuk asuhan selama kehamilan dan jika terjadi kegawatdaruratan.
Banyak sekali kasus, dimana ibu tidak mencari asuhan atau mendapatkan
asuhan karena mereka tidak mempunyai dana yang diperlukan.
5. Mempersiapkan peralatan yang diperlukan untuk persalinan.
Seorang ibu dapat mempersiapkan segala sesuatunya untuk persalinan.
Ia dan keluarganya dapat mengumpulkan barang-barang seperti pembalut

23
wanita atau kain, sabun dan seprei dan menyimpannya untuk persiapan
persalinan.

N. Memantau Kesejahteraan Janin


Penilaian kesejahteraan janin yang konvensional umumnya dikerjakan
dengan cara-cara yang tidak langsung, seperti pengukuran berat badan ibu,
palpasi abdomen, pengukuran tinggi fundus, maupun penilaian gejala atau
tanda fisik ibu yang diduga dapat mengancam kesejahteraan janin (misalnya
hipertensi, perdarahan pervaginam dan sebagainya). Cara-cara seperti itu
seringkali tidak untuk memprediksi kesejahteraan janin, sehingga sulit
digunakan untuk membuat strategi yang rasional dalam upaya pencegahan
dan intervensi penanganan janin yang mengalami gangguan intrauterin Dalam
konsep obstetri modern, khususnya di bidang perinatologi, janin dipandang
sebagai individu yang harus diamati dan ditangani sebagaimana layaknya
seorang pasien (fetus as a patient). Janin perlu mendapat pemeriksaan fisik
untuk mengetahui apakah kondisinya aman, atau dalam bahaya (asfiksia,
pertumbuhan terhambat, cacat bawaaan, dan sebagainya). Pengetahuan akan
hal itu akan menentukan segi penanganan janin selanjutnya. Penilaian profil
biofisik janin merupakan salah satu cara yang efektif untuk mendeteksi
adanya asfiksia janin lebih dini, sebelum menimbulkan kematian atau
kerusakan yang permanen pada janin. Pemeriksaan tersebut dimungkinkan
terutama dengan bantuan peralatan elektronik, seperti ultrasonografi (USG)
dan kardiotokografi (KTG). Selain itu, salah satu indikator kesejahteraan
janin yang dapat dipantau sendiri oleh ibu adalah gerakannya dalam 24 jam.
1. Pertambahan Berat Badan Ibu
Pertambahan berat ibu selama kehamilan memang mempengaruhi berat
lahir bayi. Pertambahan berat dalam rentang rekomendasi menurunkan
resiko gangguan pada hasil akhir kehamilan. Sebaliknya, kurangnya
pertambahan berat untuk habitus tertentu berkaitan dengan bayi kecil
untuk usia kehamilannya. Terdapat beberapa studi lain yang
menunjukkan pertambahan berat yang lebih rendah daripada yang
dianjurkan berkaitan dengan persalinan prematur atau bayi berat lahir
rendah.
2. Pengukuran Tinggi Fundus Uteri

24
Pada kehamilan, uterus tumbuh secara teratur, kecuali jika ada gangguan
pada kehamilan tersebut. Apabila kehamilan berjalan dengan normal
maka tinggi fundus uteri akan sesuai dengan usia kehamilan. Pada
kehamilan 16 minggu besar uterus kira-kira sebesar tinju orang dewasa.
Dari luar fundus uteri kira-kira terletak di antara pertengahan pusat ke
simfisis. Pada kehamilan 20 minggu fundus uteri terletak kira-kira
dipinggir bawah pusat sedangkan pada kehamilan 24 minggu fundus uteri
berada tepat dipinggir atas pusat. Pada kehamilan 28 minggu fundus uteri
terletak kira-kira 3 jari di atas pusat. Pada kehamilan 32 minggu terletak
antara pusat dan processus xiphoideus. Pada kehamilan 36 minggu
terletak 1 jari dibawah processus xiphoideus. Bila pertumbuhan janin
normal maka tinggi fundus uteri pada kehamilan 28 minggu sekurangnya
25 cm, pada 32 minggu 27 cm dan pada 36 minggu 30 cm. Pada
kehamilan 40 minggu fundus uteri turun kembali dan terletak kira-kira 3
jari dibawah processus xiphoideus. Hal ini disebabkan oleh kepala janin
yang pada primigravida turun dan masuk kedalam rongga panggul.
3. Penilaian gerakan janin oleh ibu
Merupakan metode yang minimal invasif serta paling sederhana
pengawasannya. Ibu diminta menghitung berapa kali dia merasa bayinya
bergerak dalam rentang waktu tertentu. Indikator kesejahteraan janin ini
dipantau sendiri oleh ibu berupa gerakan janin dalam 24 jam. Gerakan
janin dalam 24 jam minimal 10 kali. Gerakan tersebut dirasakan dan
dihitung sendiri oleh ibu yang dikenal dengan menghitung gerakan
sepuluh.
4. Pemeriksaan USG
a. Kehidupan janin, jumlah, presentasi, dan aktivitas janin harus
dicatat. Adanya frekuensi dan irama jantung yang abnormal harus
dilaporkan. Pada kehamilan multipel perlu dilaporkan informasi
tambahan mengenai jumlah kantung gestasi, jumlah plasenta, ada-
tidaknya sekat pemisah, genitalia janin (jika terlihat), perbandingan
ukuran-ukuran janin, dan perbandingan volume cairan amnion pada
masing-masing kantung amnion.
b. Prakiraan volume cairan amnion (normal, banyak, sedikit) harus
dilaporkan. Variasi fisiologik volume cairan amnion harus

25
dipertimbangkan di dalam penilaian volume cairan amnion pada usia
kehamilan tertentu.
c. Lokasi plasenta, gambaran, dan hubungannya dengan ostium uteri
internum harus dicatat. Tali pusat juga harus diperiksa. Lokasi
plasenta pada kehamilan muda seringkali berbeda dengan lokasi
pada saat persalinan. Kandung kemih yang terlampau penuh atau
kontraksi segmen bawah uterus dapat memberikan gambaran yang
salah dari plasenta previa. Pemeriksaan transabdominal,
transperineal, atau transvaginal dapat membantu dalam
mengidentifikasi ostium uteri internum dan hubungannya dengan
letak plasenta.
d. Penentuan usia gestasi harus dilakukan pada saat pemeriksaan
ultrasonografi pertama kali, dengan menggunakan kombinasi ukuran
kepala seperti DBP atau lingkar kepala, dan ukuran ekstremitas
seperti panjang femur.
e. Perkiraan berat janin harus ditentukan pada akhir trimester II dan
memerlukan pengukuran lingkar abdomen.
f. Meskipun tidak perlu dibatasi, pemeriksaan ultrasonografi paling
tidak harus meliputi penilaian anatomi janin seperti: ventrikel
serebri, fossa posterior (termasuk hemisfer serebri dan sisterna
magna), four-chamber view jantung (termasuk posisinya di dalam
toraks), spina, lambung, ginjal, kandung kemih, insersi tali pusat
janin dan keutuhan dinding depan abdomen. Jika posisi janin
memungkinkan, lakukan juga pemeriksaan terhadap bagian-bagian
janin lainnya. Dalam prakteknya tidak semua kelainan sistem organ
tersebut di atas dapat dideteksi melalui pemeriksaan ultrasonografi.
Pemeriksaan tersebut di atas dianjurkan sebagai standar minimal
untuk mempelajari anatomi janin. Kadang-kadang beberapa bagian
struktur janin tidak bisa dilihat, karena posisi janin, volume cairan
amnion yang berkurang, dan habitus tubuh ibu akan membatasi
pemeriksaan ultrasonografi. Jika hal ini terjadi, maka struktur janin
yang tidak bisa terlihat dengan baik harus dicantumkan di dalam
laporan pemeriksaan ultrasonografi. Pemeriksaan yang lebih

26
seksama harus dilakukan terhadap suatu organ yang diduga
mempunyai kelainan.
(Pantiawati, 2010)

O. Pekerjaan
Seorang wanita yang hamil harusnya berhenti bekerja diluar rumah.
Kesehatan Ibu hamil dan bayi yang dikandungnya sangat tergantung pada
jenis pekerjaannya, apakah lingkungan pekerjaan mengancam kehamilan atau
tidak, dan seberapa besar energi fisik dan mental yang diperlukan dalam
bekerja. Sebagai contoh : wanita yang bekerja sebagai radiografer dianjurkan
untuk meninggalkan pekerjaannya beberapa bulan sebelum hamil.
1. Pekerjaan Boleh Dilakukan Ibu Hamil
a. Bekerja selama kehamilan tidak dilarang, asalkan tidak ada
komplikasi pada kehamilan seperti mules yang berlebih dan flek
darah.
b. Pekerjaan yang boleh dilakukan ibu hamil adalah pekerjaan yang
tidak melibatkan aktivitas fisik berat dan tidak meningkatkan
kelelahan. Baik itu berangkat menuju tempat kerja maupun saat
kerja.
c. Di Amerika Serikat, setengah dari total populasi bayi dilahirkan dari
Ibu yang bekerja.
d. Di Indonesia, Pegawai Negeri Sipil (PNS) diberikan cuti 1 bulan
sebelum dan 2 bulan setelah melahirkan dan tetap digaji.
e. Pegawai swasta memiliki cuti melahirkan yang diatur oleh masing-
masing perusahaan. dan masih diatur pemerintah dalam UU Tenaga
Kerja Nomor 13 tahun 2003 Pasal 82: "Pekerja perempuan berhak
memperoleh istirahat selama 1,5 (satu setengah) bulan sebelum
saatnya melahirkan anak dan 1,5 (satu setengah) bulan sesudah
melahirkan menurut perhitungan dokter kandungan atau bidan."
2. Pekerjaan Tidak Boleh Dilakukan Ibu Hamil
a. Pekerjaan yang dilarang dilakukan ibu hamil adalah pekerjaan yang
membutuhkan aktivitas fisik berat dan sangat meningkatkan
kelelahan
b. Pekerjaan seperti polisi wanita atau tentara wanita harus dipindahkan
ke bagian yang tidak menimbulkan kelelahan.
Efek samping bekerja dengan aktivitas fisik pernah diteliti oleh
Mozurkewich dkk. pada tahun 2000, dengan me-review 29 studi

27
yang melibatkan 160.000 wanita hamil dengan pekerjaan yang
membutuhkan aktivitas fisik. 20-60% wanita tersebut mengalami
kelahiran prematur, janin gagal tumbuh, dan hipertensi gestasional.
(Pantiawati, 2010)

P. Kunjungan Ulang
1 Tujuan ANC
a. Memantau kemajuan kehamilan dan untuk memastikan kesehatan
ibu dan tumbuh kembang bayi.
b. Meningkatkan dan mempertahankan kesehatan fisik dan mental dan
sosial ibu.
c. Mengenal secara dini adanya ketidaknormalan, komplikasi yang
mungkin terjadi selama hamil termasuk riwayat penyakit secara
umum, kebidanan, dan pembedahan.
d. Mempersiapkan kehamilan cukup bulan, melahirkan dengans elamat
ibu dan bayinya dengan trauma seminimal mungkin.
e. Mempersiapkan Ibu agar masa nifas berjalan normal dan pemberian
ASI ekslusif.
f. Mempersiapkan peran ibu dan keluarga dalam menerima kelahiran
bayi agar dapat tumbuh kembang secara optimal.
2 Kunjungan ANC sebaiknya dilakukan paling sedikit 4 kali selama
kehamilan yaitu:
a. Satu kali pada trimester pertama
b. Satu kali pada trimester kedua
c. Dua kali pada trimester ketiga
Tujuan kunjungan ulang difokuskan pada pendeteksian komplikasi,
mempersiapkan kelahiran dan kegawatdaruratan. Keadaan kesejahteraan
janin dipengaruhi oleh berbagai faktor, diantaranya faktor keturunan dan
kondisi kesehatan oragn tuanya. Tujuan pengkajian kesejahteraan janin
adalah untuk mengenal sedini mungkin kapan waktu yang tepat untuk
terminasi sehingga bayi dapat bertahan hidup lebih baik dibandingkan
bila tetap berada dalam kandungan.
Trimester II (14 28 minggu)
a. Mendeteksi masalah yg dapat ditangani sebelum membahayakan
jiwa.

28
b. Mencegah masalah, misal : tetanus neonatal, anemia, kebiasaan
tradisional yang berbahaya)
c. Membangun hubungan saling percaya
d. Memulai persiapan kelahiran & kesiapan menghadapi komplikasi.
e. Mendorong perilaku sehat (nutrisi, kebersihan , olahraga, istirahat,
seks, dsb).
f. kewaspadaan khusus terhadap hipertensi kehamilan (deteksi gejala
preeklamsia, pantau TD, evaluasi edema, proteinuria)
(Pantiawati, 2010)

Q. Tanda Bahaya dalam Kehamilan


Tanda Bahaya Kehamilan Trimester II (13 28 minggu) diantaranya yaitu :
1. Demam Tinggi
Ibu menderita demam dengan suhu tubuh >38C dalam kehamilan
merupakan suatu masalah. Demam tinggi dapat merupakan gejala adanya
infeksi dalam kehamilan. Menurut SDKI tahun 2007 penyebab kematian
ibu karena infeksi (11%). Penanganan demam antara lain dengan istirahat
baring, minum banyak dan mengompres untuk menurunkan suhu
(Saifuddin, 2002, p.249). Demam dapat disebabkan oleh infeksi dalam
kehamilan yaitu masuknya mikroorganisme pathogen ke dalam tubuh
wanita hamil yang kemudian menyebabkan timbulnya tanda atau gejala
gejala penyakit. Pada infeksi berat dapat terjadi demam dan gangguan
fungsi organ vital. Infeksi dapat terjadi selama kehamilan, persalinan dan
masa nifas (Pusdiknakes, 2003).
2. Bayi kurang bergerak seperti biasa
Gerakan janin tidak ada atau kurang (minimal 3 kali dalam 1 jam). Ibu
mulai merasakan gerakan bayi selama bulan ke-5 atau ke-6. Jika bayi
tidak bergerak seperti biasa dinamakan IUFD (Intra Uterine Fetal Death).
IUFD adalah tidak adanya tanda-tanda kehidupan janin didalam
kandungan. Beberapa ibu dapat merasakan gerakan bayinya lebih awal.
Jika bayi tidur gerakannya akan melemah. Bayi harus bergerak paling
sedikit 3 kali dalam 1 jam jika ibu berbaring atau beristirahat dan jika ibu
makan dan minum dengan baik (Pusdiknakes, 2003).
3. Selaput kelopak mata pucat
Merupakan salah satu tanda anemia. Anemia dalam kehamilan adalah
kondisi ibu dengan keadaan hemoglobin di bawah <10,5 gr% pada

29
trimester II. Anemia pada trimester II disebabkan oleh hemodilusi atau
pengenceran darah. Anemia dalam kehamilan disebabkan oleh defisiensi
besi (Saifuddin,2002, p.281)

30
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari makalah ini, dapat disimpulkan bahwa kehamilan adalah
rangkaian peristiwa yang baru terjadi bila ovum dibuahi dan pembuahan
ovum akhirnya berkembang sampai menjadi fetus yang aterm. Selama
pertumbuhan dan perkembangan kehamilan dari bulan ke bulan diperlukan
kemampuan seorang ibu hamil untuk beradaptasi dengan perubahan-
perubahan yang terjadi pada fisik dan mentalnya. Kebutuhan fisik ibu
hamil trimester II terdiri dari kebutuhan oksigen, nutrisi, personal hygiene,
pakaian, eliminasi, seksual, mobilisasi, body mekanik, exercise, senam
hamil, istirahat / tidur, imunisasi, travelling, persiapan laktasi, persiapan
persalinan, memantau kesejahteraan janin, kunjungan ulang, pekerjaan,
dan tanda bahaya dalam kehamilan.

B. Saran
Tenaga kesehatan bertanggung jawab mewujudkan koordinasi dan
standar pelayanan yang berkualitas maka petugas kesehatan harus dibekali
dengan pengetahuan dan ketrampilan untuk dapat melaksanakan pelayanan
memberikan asuhan kebidanan dan pada keluarga yang berfokus pada
pemenuhan kebutuhan dasar baik fisik maupun psikososial.

31