Anda di halaman 1dari 99

ANALISIS PENGARUH INTELLECTUAL CAPITAL TERHADAP

NILAI PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI JII


PERIODE 2010-2013

SKRIPSI

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh

Gelar Sarjana Ekonomi Syariah (S.E.Sy)

Oleh:

ANNISA NUR AFIFAH

NIM : 1110046100130

KONSENTRASI PERBANKAN SYARIAH

PROGRAM STUDI MUAMALAT (EKONOMI ISLAM)

FAKULTAS SYARIAH DAN HUKUM

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA

1436 H/2014 M
Pembimbing
ABSTRAK

ANNISA NUR AFIFAH, NIM 1110046100130. ANALISIS PENGARUH


INTELLECTUAL CAPITAL TERHADAP NILAI PERUSAHAAN YANG
TERDAFTAR DI JII PERIODE 2010-2013. Strata Satu (1), Konsentrasi Perbankan
Syariah, Program Studi Muamalat, Fakultas Syariah dan Hukum, UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta 2014.
Skripsi ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh Intellectual Capital terhadap
Nilai Perusahaan. Intellectual Capital dalam penelitian ini diukur menggunakan
VAIC (Value Added Intellectual Coeficient), sedangkan nilai perusahaan diukur
dengan PBV (Price to Book Value). Teknik pengambilan sampel dengan metode
Purposive Sampling. Sampel dalam penelitian ini adalah 11 perusahaan yang secara
konsisten terdaftar di Jakarta Islamic Index (JII) pada tahun 2010-2013. Penelitian ini
menggunakan data sekunder. Data yang digunakan pada penelitian ini berupa laporan
tahunan perusahaan yang dipublikasikan di Bursa Efek Indonesia. Penelitian ini
menggunakan analisis regresi data panel, dengan pengolahan data menggunakan
Eviews 7.0.
Hasil analisis menunjukkan bahwa variabel VAHU (Value Added Human
Capital) dan STVA (Structural Capital Value Added) memiliki pengaruh secara
positif dan signifikan terhadap Nilai Perusahaan. Sementara VACA (Value Added
Capital Employed) secara parsial tidak berpengaruh signifikan terhadap nilai
perusahaan di JII periode 2010-2013. Besarnya pengaruh komponen Intellectual
Capital terhadap nilai perusahaan adalah sebesar 21% .

Kata kunci: Intellectual Capital, Value Added Intellectual Coefficient (VAIC), Nilai
Perusahaan (PBV).

Pembimbing: Rr. Tini Anggraeni, S.T., M.Si

i
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT, atas berkah rahmat, hidayah serta

inayahNya, penulis dapan menyelesaikan skripsi ini untuk memperoleh lulusan

dengan menyandang gelar Sarjana Ekonomi Syariah (S.E.Sy) di Universitas Islam

Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.

Shalawat serta salam semoga selalu tercurahkan untuk junjungan Nabi

Muhammad SAW, karena beliaulah pemberi cahaya dalam kehidupan manusia di

muka bumi ini dan juga suri tauladan yang menjadi panutan dalam hidup.

Dapat terselesaikannya penulisan skripsi yang berjudul Pengaruh Intellectual

Capital terhadap Nilai Perusahaan Yang Terdaftar di JII Periode 2010-2013 ini tidak

terlepas dari kesempatan, bimbingan, dorongan dan doa yang penulis terima dari

berbagai pihak. Oleh karena itu, perkenankan pada kesempatan kali ini penulis

menyampaikan ucapan terimakasih kepada:

1. Dekan Fakultas Syariah dan Hukum Universitas Syarif Hidayatullah Jakarta,

Bapak J.M. Muslimin, M.A., Ph.D.

2. Ketua dan Sekretaris Program Studi Muamalat Fakultas Syariah dan Hukum

Universitas Syarif Hidayatullah Jakarta, Bapak Ah. Azharuddin Lathif,

M.Ag., M.H dan Bapak Abdurrauf Lc.,M.A.

ii
3. Dosen Pembimbing yang senantiasa sabar dalam memberikan arahan dan

bimbingan kepada penulis sehingga skripsi ini terselesaikan, Ibu Rr. Tini

Anggraeni, S.T., M.Si. Semoga Allah senantiasa merahmati beliau.

4. Para dosen Program Studi Muamalat konsentrasi Perbankan Syariah, Fakultas

Syariah dan Hukum atas curahan ilmu dan tuntunannya kepada penulis.

5. Kepada seluruh pegawai UIN Syariaf Hidayatullah Jakarta, khususnya

pegawai Fakultas Syariah dan Hukum.

6. Kedua orang tua tercinta. Alm. Bapak Asmat dan Ibu Umsiah yang tak pernah

bosan memberikan doa dan dukungan kepada penulis selama ini.

7. Kakakku tercinta, Kak Ayani, Bang Hadad, Bang Yunus, Kak Ummi, Bang

Yahya, Kak Eliyani Umas, M.Pd., Alm. Bang Husni S.Pd, Kak Ellawati Umas

S.E., kak Nurul dan juga adikku, Adinda Fajri Aulia yang telah memberikan

doa dan dukungan kepada penulis, serta keponakan-keponakanku tersayang,

Ammar, Aisha, Rara, Aufa dan Thoriq.

8. Orang-orang tercinta, Atika Rachmah, Meliawati, Syifa Nisfiyani, Siti

Aisyah, Agustin Takarini, Ahmad Fauzi dan sahabat di MAN 10 Jakarta,

Khalilah Mukarramah, Fitriani Nurhasanah, Riza Imroatul Azizah, Puspa

Pratiwi, Rifkah Nurullita dan Retno Dian Mayasari yang telah banyak

memberi doa, bantuan dan support kepada penulis.

9. Keluarga besar Perbankan Syariah angkatan 2010, terutama teman-teman

tercinta di kelas PS C 2010 dan Keluarga besar KKN Madani 2013 Nadi,

iii
Robi, Erik, Iwan, Ami, Shehab, Septi, Endah, Sholeh, Mela, Hasna, Rifial,

Eki, yang senantiasa memberikan doa, support dan keceriaan kepada penulis.

10. Kakak-kakak senior dan adik-adik junior di UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

yang senantiasa meluangkan waktunya kepada penulis untuk sharing tentang

skripsi.

11. Keluarga besar HMPS Muamalat Fakultas Syariah dan Hukum dan Keluarga

Besar HMI Komfaksy atas segala ilmu dan pengalaman yang penulis

dapatkan selama ini.

iv
DAFTAR ISI

ABSTRAK .............................................................................................................. i

KATA PENGANTAR ........................................................................................... ii

DAFTAR ISI ...........................................................................................................v

DAFTAR TABEL ................................................................................................ ix

DAFTAR GRAFIK ................................................................................................x

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................1

A. Latar Belakang..................................................................................1

B. Identifikasi Masalah .........................................................................6

C. Pembatasan dan Perumusan Masalah ...............................................6

1. Pembatasan Masalah ....................................................................6

2. Perumusan Masalah .....................................................................7

D. Tujuan dan Manfaat Penelitian .........................................................8

E. Pedoman Penulisan ...........................................................................9

F. Sistematika Penulisan .....................................................................10

BAB II TINJAUAN PUSTAKA..........................................................................11

A. Landasan Teoritis ...........................................................................11

1. Resource-Based Theory .............................................................11

2. Stakeholder Theory ....................................................................12

v
3. Intellectual Capital (Modal Intelektual) ....................................13

4. Komponen Intellectual Capital .................................................15

5. VAIC (Value Added Intellectual Coefficient)............................19

6. Nilai Perusahaan ........................................................................22

7. Kerangka Pemikiran ..................................................................26

8. Hipotesis ....................................................................................26

9. Review Studi Terdahulu ............................................................28

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ......................................................33

A. Ruang Lingkup Penelitian ..............................................................33

B. Populasi dan Sampel.......................................................................33

C. Jenis Penelitian ...............................................................................35

D. Metode Pengumpulan Data ............................................................35

E. Teknik Analisis Data ......................................................................36

1. Model Regresi Data Panel .........................................................36

a. Pendekatan Common Effect (Pooling Least Square) ............36

b. Pendekatan Efek Tetap (Fixed Effect) ..................................37

c. Pendekatan Efek Random (Random Effect) ..........................39

2. Pengujian Model ........................................................................41

a. Uji Chow ..............................................................................41

b. Uji Haussman.......................................................................42

3. Pengujian Statistik .....................................................................43

vi
a. Uji t .......................................................................................43

b. Uji F ......................................................................................44

c. Koefisien Determinasi ..........................................................45

d. Persamaan Model Regresi Data Panel ..................................46

4. Operasional Variabel Penelitian ................................................47

a. Variabel Independen .............................................................47

1. VACA (Value Added Capital Employed) ......................47

2. VAHU (Value Added Human Capital) ..........................48

3. STVA (Structural Capital Value Added) .......................48

b. Variabel Dependen ...............................................................49

1. Nilai Perusahaan ............................................................49

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN ...................................................51

A. Gambaran Umum Objek Penelitian................................................51

1. Deskripsi Objek Penelitian ........................................................51

2. Jakarta Islamic Index (JII) .........................................................52

B. Deskripsi Data Penelitian ...............................................................55

1. Value Added Intellectual Coefficient (VAIC)............................55

2. Nilai Perusahaan ........................................................................59

C. Pengujian Model Regresi Data Panel .............................................60

1. Uji Chow ....................................................................................60

2. Uji Haussman.............................................................................61

vii
D. Pengujian Hipotesis dengan Analisis Regresi Data Panel ............62

1. Pengaruh komponen Intellectual Capital (VACA, VAHU, dan

STVA) terhadap Nilai Perusahaan secara Parsial (Uji t) .............62

a. Pengaruh VACA terhadap Nilai Perusahaan .........................63

b. Pengaruh VAHU terhadap Nilai Perusahaan .........................64

c. Pengaruh STVA terhadap Nilai Perusahaan ..........................64

2. Pengaruh komponen Intellectual Capital (VACA, VAHU, dan

STVA) terhadap Nilai Perusahaan secara Simultan (Uji F).........65

3. Koefisien Determinasi (R-Square) ...............................................66

4. Persamaan Model Regresi ............................................................67

E. Pembahasan ....................................................................................68

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..........................................................71

A. Kesimpulan .....................................................................................71

B. Saran ...............................................................................................72

DAFTAR PUSTAKA ...........................................................................................73

LAMPIRAN-LAMPIRAN

viii
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Capital Market Perusahaan JII Tahun 2010-2013 .................................4

Tabel 3.1 Penentuan Sampel Penelitian ...............................................................34

Tabel 3.2 Daftar Sampel Perusahaan ...................................................................34

Tabel 4.1 Kapitalisasi Pasar Perusahaan di JII Periode 2010-2013 .....................53

Tabel 4.2 Purposive Sampling ............................................................................54

Tabel 4.3 Sampel Penelitian Perusahaan ............................................................54

Tabel 4.4 Peringkat VAIC...................................................................................57

Tabel 4.5 Nilai Perusahaan (PBV) ......................................................................59

Tabel 4.6 Uji Chow .............................................................................................60

Tabel 4.7 Uji Haussman ......................................................................................61

Tabel 4.8 Uji t .....................................................................................................63

Tabel 4.9 Uji F ....................................................................................................65

Tabel 4.10 Koefisien Determinasi.........................................................................66

Tabel 4.11 Model Regresi .....................................................................................67

ix
DAFTAR GRAFIK

Gambar 4.1 Nilai VAIC Perusahaan di JII 2010-2013 ......................................56

x
1

BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Seiring dengan makin ketatnya persaingan antar perusahaan akibat adanya

pasar bebas dan globalisasi, pada akhirnya menuntut perusahaan untuk mengubah

cara mereka menjalankan bisnisnya. Agar terus bertahan, perusahaan-perusahaan

tersebut harus dengan cepat mengubah strateginya dari bisnis yang didasarkan

pada tenaga kerja (labour-based business) menuju knowledge bassed business

(bisnis berdasarkan pengetahuan), sehingga karakteristik utama perusahaannya

menjadi perusahaan berbasis ilmu pengetahuan. Perkembangan ekonomi baru

dikendalikan oleh informasi dan pengetahuan, hal ini membawa sebuah

peningkatan perhatian intellectual capital (IC) sebagai alat untuk menentukan

nilai perusahaan, sehingga penelitian tentang intellectual capital (IC) menjadi

sebuah tantangan yang patut dikembangkan.1

Banyak perusahaan masih cenderung menggunakan konsep conventional

based dalam membangun bisnisnya. Hal demikian dapat menyebabkan produk

yang dihasilkan miskin dengan kandungan teknologi. Maka yang diharapkan

adalah perusahaan-perusahaan dapat memahami pentingnya modal intelektual

yang berbasis manajemen pengetahuan.

1
Damar Asih Dwi Rachmawati, Pengaruh Intellectual Capital terhadap Return On Asset
(ROA) perbankan. Jurnal Nominal/Volume 1, Nomor 1/ Tahun 2012. Akuntansi, Jakarta:
Erlangga

1
2

Dalam sistem manajemen yang berbasis pengetahuan ini, maka modal

yang konvensional seperti sumber daya alam, sumber daya keuangan dan aktiva

fisik lainnya menjadi kurang penting dibandingkan dengan modal yang berbasis

pada pengetahuan dan teknologi. Dengan menggunakan ilmu pengetahuan dan

teknologi maka akan dapat diperoleh bagaimana cara menggunakan sumber daya

lainnya secara efisien dan ekonomis, yang nantinya akan memberikan keunggulan

bersaing. Berkurangnya atau bahkan hilangnya aktiva tetap dalam neraca

perusahaan tidak menyebabkan hilangnya penghargaan pasar terhadap mereka. 2.

Penelitian mengenai intellectual capital (IC) atau modal intelektual dalam

konteks Indonesia menjadi sangat menarik karena berdasarkan survei global yang

dilakukan Taylor and Associates pada tahun 1998, ternyata isu-isu mengenai

pengungkapan modal intelektual merupakan salah satu dari sepuluh jenis

informasi yang dibutuhkan pemakai seperti yang dijelaskan oleh William (2001).3

Di Indonesia, fenomena intellectual capital (IC) mulai berkembang

terutama setelah munculnya PSAK No.19 (revisi 2009) tentang Asset Tidak

Berwujud. Meskipun tidak dinyatakan secara eksplisit sebagai intellectual capital

(IC), namun lebih kurang intellectual capital (IC) telah mendapat perhatian. Aset

tidak berwujud adalah aset non-moneter yang dapat diidentifikasi dan tidak

mempunyai wujud fisik serta dimiliki untuk digunakan dalam menghasilkan atau

2
Tjiptohadi Sawarjuwono dan Agustine Prihatin Kadir, Intellectual Capital: Perlakuan,
Pengukuran, dan Pelaporan (Sebuah Library Researh), Jurnal Akuntansi dan Keuangan, Vol.5,
No.1, (Mei, 2003), h.35
3
Ibid. h.3
3

menyerahkan barang atau jasa, disewakan kepada pihak lainnya, atau untuk tujuan

administratif, seperti yang dikemukakan dalam PSAK No. 19.4

Purnomosidhi (2006) menemukan bahwa rata-rata jumlah atribut

intellectual capital (IC) yang diungkapkan dalam laporan tahunan perusahaan

publik di Indonesia sebesar 56%. Persentase ini menggambarkan bahwa

perusahaan publik telah memiliki kesadaran terhadap arti penting intellectual

capital (IC) bagi peningkatan keunggulan kompetitif, meskipun cara

pengungkapan intellectual capital (IC) belum sistematis sesuai dengan kerangka

kerja yang ada, serta praktik pengungkapan intellectual capital (IC) diantara

perusahaan yang masih bervariasi.5

Intellectual capital (IC) memainkan peran penting dalam meningkatkan

kemampuan perusahaan dalam menciptakan keunggulan kompetitif.6 Karenanya

manfaat lain yang diperoleh perusahaan dengan melaporkan intellectual capital

(IC), selain untuk mengkomunikasikan keunggulan mereka, perusahaan juga

dapat menarik sumber daya yang bernilai tambah. Nilai tambah sebuah

perusahaan dapat dilihat dari nilai kapitalisasi pasar pada perusahaan tersebut.

4
Novia Wijaya, Pengaruh Intellectual Capital terhadap kinerja keuangan dan nilai pasar
perusahaan perbankan dengan metode value added intellectual coefficient,Jurnal Bisnis dan
Akuntansi, Vol. 14, No. 3,(Desember, 2013), h. 157-180
5
Adis alkhalifa, Pengaruh Intellectual Capital terhadap Kinerja Keuangan Perusahaan
dan Nilai Perusahaan, skripsi S1 FEB UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta, 2013, h. 6
6
Budi Artinah, Pengaruh Intellectual Capital terhadap profitabilitas (Studi Empiris Pada
Perusahaan Perbankan), Jurnal Ilmu-Ilmu Sosial, Vol. 3, No.1, (Februari, 2011) h.51
4

Tabel 1.1
Capital Market Perusahaan di JII Tahun 2010-2013

(Dalam jutaan rupiah)

KODE 2010 2011 2012 2013


AALI 41.258.319.000 34.171.966.500 31.022.476.500 39.526.099.500
ANTM 23.369.226.387 15.452.304.795 12.209.228.480 10.396.921.127
ASII 220.837.782.378 299.578.293.236 307.675.003.864 275.288.161.352
INCO 48.439.651.260 31.796.283.904 23.350.395.992 26.331.297.608
INTP 58.715.645.599 62.765.000.467 82.643.651.642 73.624.633.980
ITMG 57.343.693.750 43.671.601.250 46.948.383.750 32.202.862.500
KLBF 33.007.046.871 34.530.449.034 53.826.876.436 58.593.902.637
LPKR 14.706.828.940 15.231.275.148 23.077.689.619 21.000.697.553
LSIP 17.534.760.390 15.351.443.921 15.692.587.119 13.168.127.452
PTBA 52.879.825.957 39.976.687.597 34.792.390.935 23.502.144.870
SMGR 56.052.864.000 67.915.904.000 94.014.592.000 83.931.008.000
TLKM 160.271.994.276 142.127.994.924 182.447.993.484 216.719.992.260
UNTR 79.179.679.335 98.289.060.833 73.483.662.179 70.872.567.584
UNVR 125.895.000.000 143.444.000.000 159.085.500.000 198.380.000.000
Sumber: www.idx.co.id (data diolah)

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwasannya terdapat 14 perusahaan

yang bersaing dari segi Capital Market yang dimiliki oleh sebuah perusahaaan.

Perusahaan tersebut terdaftar secara konsisten di JII dan kapitalisasi perusahaan-

perusahaan tersebut cukup besar, yaitu 307,675 trilyun rupiah (2012) untuk nilai

kapitalisasi yang terbesar dan 10,396 trilyun rupiah (2013) untuk kapitalsasi pasar

yang terkecil.

Banyak faktor yang dapat mempengaruhi nilai perusahaan, salah satunya

adalah faktor likuiditas perusahaan. Perusahaan perlu menjaga nilai likuiditasnya

karena akan berdampak pada aktivitas perusahaan. Aktivitas perusahaan dapat

dilihat dari capital market yang diperoleh oleh perusahaan tersebut.


5

Ginanjar (2012) menjelaskan bahwa perusahaan sebagai suatu entitas

yang beroperasi dengan menerapkan prinsip-prinsip ekonomi umumnya tidak

hanya berorientasi pada pencapaian laba maksimal saja, tetapi berusaha

meningkatkan nilai perusahaan dan kemakmuran pemiliknya. Nilai perusahaan

dapat didefinisikan sebagai nilai pasar. Nilai perusahaan dapat memberikan

kemakmuran pemegang saham secara maksimum apabila harga saham perusahaan

meningkat. Semakin tinggi harga saham, maka semakin tinggi kemakmuran para

pemegang saham.7

Tujuan utama dalam ekonomi yang berbasis pengetahuan adalah untuk

menciptakan value added. Sedangkan untuk dapat menciptakan value added

dibutuhkan ukuran yang tepat tentang physical capital (yaitu dana-dana

keuangan) dan intellectual potencial (direpresentasikan oleh karyawan dengan

segala potensi dan kemampuan yang melekat pada mereka). Perusahaan perlu

mengembangkan strategi untuk dapat bersaing dipasaran. Pada prinsipnya,

sustainable dan kapabilitas suatu perusahaan didasarkan pada Intellectual Capital

(IC), sehingga seluruh sumber daya yang dimiliki dapat menciptakan value added

(nilai tambah) bagi perusahaan.8

7
Nia Imaniah, Pengaruh Pengungkapan Islamic Social Reporting, Kinerja Keuangan dan
Kepemilikan Publik Terhadap Nilai Perusahaan (Studi Empiris Pada Perusahaan yang Terdaftar di
JII Periode 2010-2013), (Skripsi S1 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, 2014), h. 34
8
Faezal Thaib, Value Added Intellectual Capital (VAHU, VACA, STVA) Pengaruhnya
terhadap Kinerja Keuangan Bank Pemerintah Periode 2007-2011, Jurnal EMBA, Vol.1, No.3,
(September 2013),h. 151-159
6

Dengan latar belakang yang telah dikemukakan diatas, penulis mencoba

mengangkat hal-hal yang terkait dengan intellectual capital (IC) dan nilai

perusahaan untuk dikaji dalam bentuk skripsi dengan judul : ANALISIS

PENGARUH INTELLECTUAL CAPITAL TERHADAP NILAI

PERUSAHAAN YANG TERDAFTAR DI JII PERIODE 2010-2013

B. Identifikasi Masalah

1. Apa yang dimaksud intellectual capital?

2. Apa saja komponen intellectual capital?

3. Apa yang melatarbelakangi perkembangan intellectual capital?

4. Bagaimana perkembangan intellectual capital pada perusahaan?

5. Apa yang dimaksud nilai perusahaan?

6. Bagaimana cara mengukur nilai perusahaan?

C. Pembatasan dan Perumusan Masalah

1. Pembatasan Masalah

Batasan masalah diperlukan agar pembahasan penelitian ini tidak

terlalu luas dan menyimpang dari yang sudah diuraikan oleh penulis. Maka

dalam penelitian ini batasan masalahnya yaitu nilai perusahaan yang terdaftar

di JII periode 2010-2013. Perusahan-perusahaan tersebut yaitu, PT Astra Argo

Lestari Tbk, PT Aneka Tambang (Persero) Tbk, PT Astra Internasional Tbk,

PT Indocement Tunggal Prakasa, PT Kalbe Farma Tbk, PT Lippo Karawaci

Tbk, PT London Sumatera Tbk, PT Semen Gresik (Persero) Tbk, PT


7

Telekomunikasi Indonesia Tbk, PT United Tractors Tbk, PT Unilever

Indonesia Tbk.

2. Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan, maka rumusan

masalah pada penelitian ini adalah:

1. Apakah komponen intellectual capital (VACA (Value Added Capital

Employed), VAHU (Value Added Human Capital), dan STVA

(Structural Capital Value Added)) mempunyai pengaruh terhadap nilai

perusahaan yang terdaftar di JII pada periode 2010-2013 secara

parsial?

2. Apakah komponen intellectual capital (VACA (Value Added Capital

Employed), VAHU (Value Added Human Capital), dan STVA

(Structural Capital Value Added)) mempunyai pengaruh terhadap nilai

perusahaan yang terdaftar di JII pada periode 2010-2013 secara

simultan?

3. Berapa besar pengaruh komponen intellectual capital (VACA (Value

Added Capital Employed), VAHU (Value Added Human Capital), dan

STVA (Structural Capital Value Added)) terhadap nilai perusahaan

yang terdaftar di JII periode 2010-2013?


8

D. Tujuan dan Manfaat Penelitian

1. Tujuan Penelitian

Adapun tujuan dilaksanakannya penelitian ini adalah:

a. Menganalisis pengaruh komponen intellectual capital (VACA

(Value Added Capital Employed), VAHU (Value Added Human

Capital), dan STVA (Structural Capital Value Added)) terhadap

nilai perusahaan yang terdaftar di JII pada periode 2010-2013

secara parsial

b. Menganalisis pengaruh komponen intellectual capital (VACA

(Value Added Capital Employed), VAHU (Value Added Human

Capital), dan STVA (Structural Capital Value Added)) terhadap

nilai perusahaan yang terdaftar di JII pada periode 2010-2013

secara simultan

c. Mengukur seberapa besar pengaruh komponen intellectual capital

(VACA (Value Added Capital Employed), VAHU (Value Added

Human Capital), dan STVA (Structural Capital Value

Added))terhadap nilai perusahaan yang terdaftar di JII pada periode

2010-2013?
9

2. Manfaat Penelitian

a. Manfaat Teoritis

1) Bagi penulis

Sebagai studi awal dan penambah wawasan mengenai

intellectual capital (IC) dan komponen-komponennya pada perusahaan

serta pengaruhnya terhadap nilai perusahaan.

2) Bagi Akademisi

Memberikan pemahaman bagi para akademisi untuk melakukan

kajian mendalam tentang intellectual capital (IC) pada perusahaan dan

menambah wawasan keilmuan bagi para mahasiswa UIN Syarif

Hidayatullah khususnya mahasiswa Fakultas Syariah dan Hukum.

b. Manfaat Praktis

Manfaat bagi perusahaan, dapat dijadikan sebagai bahan

pertimbangan dalam pengambilan keputusan dalam perencanaan

intellectual capital (IC) yang berbasis pengetahuan serta memberi

keunggulan kompetitif jangka panjang.

E. Pedoman Penulisan

Pedoman penulisan penelitian skripsi ini merujuk pada buku Pedoman

Penulisan Skirpsi yang diterbitkan oleh Fakultas Syariah dan Hukum UIN Syarif

Hidayatullah Jakarta.
10

F. Sistematika Penulisan

BAB I PENDAHULUAN

Pada bab ini akan dijelaskan latarbelakang, identifikasi masalah,

batasan dan rumusan masalah, tujuan dan manfaat penelitian,

tinjauan studi terdahulu, dan sistematika penulisan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Pada bab ini akan dijelaskan tentang teori-teori yang berkaitan

dengan penelitian ini yaitu, Resource-Based Theory, Stakeholder

Theory, Intellectual Capital, Value Added dan Nilai Perusahaan.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

Pada bab ini menguraikan tentang jenis penelitian, ruang lingkup

penelitian, metode pengumpulan data dan teknik analisis data

secara terperinci.

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini akan dijelaskan tentang pembahasan pengaruh

Intellectuall Capital (IC) terhadap nilai perusahaan yang terdaftar

di JII pada periode 2010-2013.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

Bab terakhir berisi tentang kesimpulan dan saran dari pembahasan-

pembahasan sebelumnya.
11

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Landasan Teoritis

1. Resource-BasedTheory

Resource-Based Theory (RBT) adalah suatu pemikiran yang berkembang

dalam teori manajemen strategik dan keunggulan kompetitif perusahaan yang

meyakini bahwa perusahaan akan mencapai keunggulan apabila memiliki sumber

daya yang unggul.9Berdasarkan resource-based view of the firm, sumberdaya

perusahaan merupakan pemicu dibalik keunggulan bersaing dan kinerja. Berbeda

dengan pandangan sebelumnya yang lebih banyak memberikan penekanan dan

peran strategis aset fisik berwujud, resource-based view of the firm, melihat

bahwa kinerja unggul perusahaan hanya mungkin dicapai dengan mengakuisisi,

memperoleh, menguasai, dan menggunakan aset-aset strategis yang vital bagi

keunggulan bersaing dan kuat pengaruhnya bagi kinerja keuangan. Aset-aset

strategis tersebut meliputi baik aset berwujud maupun aset tidak berwujud.

Menurut Belkoui (2003). Konsepsi resource-based view of the firm telah banyak

9
Faezal Thaib, Value Added Intellectual Capital (VAHU, VACA, STVA,) Pengaruhnya
Terhadap Kinerja Keuangan Bank Pemerintah Periode 2007-2011. Jurnal EMBA, Vo.1, No.3,
(September, 2013), h. 153

11
12

diterima dalam disiplin ilmu dan literatur akuntansi, manajemen, ekonomi dan

manajemen strategik.10

Pada sisi lain, Knowledge-based view of the firm memberikan penekanan

pada peran strategis pengetahuan, Intellectual Capital, serta kekayaan yang tidak

berwujud (intangible assets) sebagai sumber keunggulan bersaing dan untuk

meraih kinerja superior. Kemampuan perusahaan untuk memobilisasi dan

mengeksploitasi aset tidak berwujudnya jauh lebih menentukan daripada

melakukan investasi dan mengelola aktiva fisik yang berwujud. Sumberdaya tidak

berwujud (intangible resource) merupakan aktiva yang paling berharga bagi suatu

perusahaan.11

2. Stakeholder Theory

Penelitian ini didasarkan pada stakeholder theory, dimana teori ini lebih

menitik beratkan pada posisi para stakeholder yang dipandang lebih memiliki

pengaruh. Kelompok inilah yang menjadi pertimbangan utama bagi suatu

perusahaan untuk mengungkapkan atau tidak mengungkapkan suatu informasi

dalam laporan keuangan. Kelompok-kelompok stakeholder disini bukan hanya

mencakup pelaku usaha dan pemegang saham perusahaan, tetapi juga para

pekerja/buruh/karyawan, pelanggan, pemasok, kreditor, pemerintah, masyarakat

dan lingkungan dalam segala aspek operasional perusahaan.

10
Moh. Nasih, Intelektual kapital dan Kinerja Perusahaan Perbankan di Indonesia, Staff
Pengajar Ekonomi Universitas Airlangga, h. 5
11
Ibid, h. 5
13

Satu kesepakatan umum dalam teori stakeholder dimana alaba akuntansi

hanyalah merupakan ukuran return bagi pemegang saham (stakeholder),

sementara value added adalah ukuran yang lebih akurat yang diciptakan

stakeholder dan kemudian disalurkan kepada stakeholder yang sama. Value added

yang dipandang mempunyai ketepatan yang lebih tinggi dihubungkan dengan

return yang dianggap sebagai ukuran bagi stakeholder.12

3. Intellectual Capital (Modal Intelektual)

Modal Intelektual bisa juga disebut sebagai intellectual property,

intellectual asset, dan knowledge asset. Namun sebenarnya ketiga istilah tersebut

memiliki konsep yang berbeda. Modal Intelektual dianggap sebagai pengetahuan

dengan nilai yang potensial. Ketika pengetahuan tersebut telah ditegaskan dengan

adanya kepemilikan, maka pengetahuan tersebut menjadi intellectual property

yang memiliki nilai yang dapat diukur tergantung penggunaannya. Pengetahuan

yang memiliki nilai tertentu dan penggunaannya yang spesifik untuk tujuan

tertentu menjadi aset intelektual bagi pemiliknya. Modal intelektual menunjukkan

pengetahuan yang ditransformasikan menjadi sesuatu yang bernilai bagi

perusahaan, sedangkan aset intelektual atau knowledge asset merupakan

pertukaran bentuk bagi transformasi pengetahuan tersebut.13

12
Rulfah M. Daud dan Abrar Amri, Pengaruh Intellectual Capital dan CSR terhadap
Kinerja Perusahaan (Studi Empiris Pada Perusahaan Manufaktur di BEI), Jurnal Telaah dan
Riset Akuntansi, Vol. 1, No.2, Juli 2008, h. 215
13
Novia Wijaya, Pengaruh Intellectual Capital terhadap kinerja keuangan dan nilai pasar
perusahaan perbankan dengan metode value added intellectual coefficient, Jurnal Bisnis dan
Akuntansi, Vol. 14, No. 3,(Desember, 2013), h. 160
14

Intellectual capital dapat diartikan sebagai saham atau modal yang

berbasis pada pengetahuan yang dimiliki oleh perusahaan. Hal ini juga merupakan

hasil akhir dari proses transformasi pengetahuan atau pengetahuan itu sendiri yang

dijadikan dalam bentuki aset atau hak intelektual perusahaan.

Perhatian terhadap pengelolaan intellectual capital (IC) telah meningkat

dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini disebabkan karena adanya kesadaran

bahwa modal intelektual merupakan sumber daya bagi perusahaan untuk dapat

menciptakan nilai. Ketertarikan mengenai intellectual capital (IC) berawal ketika

Tom Stewart, Juni 1991, menulis sebuah artikel yang berjudul Brain Power-How

Intellectual Capital Is Becoming Americas Most Valuabel Asset, yang mengantar

IC kepada agenda manajemen.14

Ada banyak definisi berbeda mengenai modal intelektual (intellectual

capital) diantaranya:

a. Stewart, seperti dikutip oleh Astuti dan Sabeni, mendefinisikan

Intellectual Capital sebagai berikut:15

Intellectual Capital is the term given to the combined intangible

assets of market, intellectual properti, human centred and

infrastructure wich enable the company to function.

(Modal Intelektual adalah istilah yang diberikan terhadap gabungan

aktiva tidak berwujud pada pasar, kekayaan intelektual , human-

14
Ihyaul Ulum, Intellectual Capital Konsep dan Kajian Empiris, (Yogyakarta: Graha
Ilmu, 2009), h. 18
15
Astuti dan Sabeni, Hubungan Intellectual Capital dan Business Performance dengan
Diamond Spesification : Sebuah Perspektif Akuntansi, Simposium nasional Akuntansi VIII, Solo,
(September 2005), h. 696
15

centered dan infrastruktur yang memungkinkan perusahaan untuk

berfungsi).

b. Bontis, Mendifinisikan Intellectual Capital:16

Intellectual Capital is elusive, but once it is discovered and exploited,

it may provide an organisation with a new resource-base from which

to compete and win.

(Modal Intelektual sulit dipahami, tetapi setelah modal intelektual

ditemukan dan dieksploitasi, akan memberikan sumber daya yang

baruuntuk bersaing dan menang).

c. Sawarjuwono dan Kadir, mendefinisikan Intellectual Capital:17

Jumlah dari apa yang dihasilkan oleh tiga elemen utama organisasi

(Human Capital, Structural Capital, Customer Capital) yang berkaitan

dengan pengetahuan dan teknologi yang dapat memberikan nilai lebih

begi perusahaan berupa keunggulan bersaing organisasi.

4. Komponen Intellectual Capital

Dalam penelitian kali ini, peneliti membahas komponen Intellectual

Capital, yaitu Human Capital, Structural Capital dan Capital Employed. Dengan

memahami komponen komponen intellectual capital (IC) dalam kaitannya

dengan strategi pengelolaan intellectual capital (modal intelektual) maka

16
Nick Bontis, Intellectual Capital: an Exploratory Study that Develope Measure and
Models, Manajemen Decision, Vol. 36, No.2, (1998), h.63
17
Sawarjuwono Tjiptohadi dan Agustine Prihatin Kadir, Intellectual Capital: Perlakuan,
Pengukuran, dan Pelaporan (Sebuah Library Research), Jurnal Akuntansi dan Keuangan, Vol.5,
No. I (2003), h. 38
16

diharapkan dapat memberikan dasar bagi perusahaan untuk mampu menciptakan

nilai tambah.

a. Human Capital

Salah satu komponen dari Intellectual Capital yang sangat menentukan

Intellectual Capital yang efisien adalah Human Capital. Human Capital

termasuk didalamnya suatu kekuatan intelektual yang bersumber dari

manusia-manusia yang dimiliki perusahaan yaitu karyawan yang kompeten,

berkomitmen, termotivasi dalam bekerja, dan sangat setia pada perusahaan,

dimana mereka adalah inti dari penciptaan kekuatan intelektual yang dapat

menghilang ketika mereka sudah tidak bekerja untuk perusahaan lagi seperti

pernyataan Bontis (1999)18

Human Capital sangat penting karena sumber dari inovasi, strategi,

mimpi dari perusahaan, proses re-engineering, dan segala sesuatu yang

menciptakan suatu persepsi pasar yang positif bagi perusahaan dimata pasar

adalah pada personal skill yang dimiliki oleh karyawan yang dimiliki oleh

perusahaan sehingga perusahaan dapat mengungguli persaingan dan

penjualan. Jelaslah bahwa karyawan yang dimiliki oleh perusahaan merupakan

suatu aset yang tidak ternilai jika mereka setia pada perusahaan dan terus

menerus mencipatakan nilai bagi perusahaan. Terlihat juga bahwa nilai yang

terkandung didalam Human Capital ini tidak dapat dicerminkan di dalam

18
Novia Wijaya, Pengaruh Intellectual Capital terhadap kinerja keuangan dan nilai pasar
perusahaan perbankan dengan metode value added intellectual coefficient, Jurnal Bisnis dan
Akuntansi, Vol. 14, No. 3,(Desember, 2013), h. 163
17

laporan keuangan, tetapi beban yang dikeluarkan perusahaan untuk

perkembangan karyawan merupakan beban yang tergolong investasi

intellectual capital jika perusahaan bertujuan mengembangkan kemampuan

intelektual yang dimiliki oleh orang-orang tersebut untuk kemajuan

perusahaan. Jika tujuan perusahaan untuk mengembangkan kemampuan

intelektual ini berhasil dengan ukuran memiliki dampak positif terhadap

peningkatan nilai perusahaan maka human capital efficiency atau investasi

berarti efisien.

Human Capital merupakan unsur utama dalam modal intelektual.

Human Capital merupakan aktiva tak berwujud yang dimiliki perusahaan

dalam bentuk kemampuan intelektual, kreatifitas dan inovasi-inovasi yang

dimiliki karyawannya.19Human Capital merujuk kepada nilai pengetahuan,

keterampilan, inovasi dan pengalaman yang dimiliki oleh anggota perusahaan.

Berbagai ahli mendefinisikan human capital sebagai pengetahuan yang

dimiliki oleh karyawan perusahaan melalui proses pendidikan dan pelatihan.

Edvinson dan Malone mendefinisikan human capital sebagai kombinasi

pengetahuan, keterampilan, inovasi dan kemampuan anggota perusahaan

untuk melaksanakan tugas-tugasnya.20

19
Ambar Widiyaningrum, Modal Intelektual, Jurnal Akuntansi dan Keuangan
Indonesia, Departemen Akuntansi FEUI vol.2 (2004), h.19
20
Sangkala, Intellectual Capital Management Strategi Baru Membangun Daya Saing
Perusahaan, (Jakarta: Yapensi, 2006), h.40
18

b. Structural Capital

Structural Capital merupakan sesuatu yang menjadikan perusahaan

tetap kokoh akibat nilai yang telah dicapai oleh perusahaan mulai bekerja

dengan sendirinya untuk kemajuan perusahaan. Structural Capital termasuk

didalamnya segala sesuatu yang tidak berhubungan dnegan manusia, yaitu

terdiri dari database,struktur organisasi, rangkaian proses, strategi dan segala

sesuatu yang menciptakan nilai perusahaan lebih tinggi dari nilai meteriilnya.

Perusahaan yang memiliki structural capital yang kuat akan memiliki budaya

yang mendukung individu-individu di dalamnya untuk mencoba hal baru,

untuk belajar lebih banyak, dan mengalami kegagalan.

Structural Capital timbul dari proses dan nilai organisasi, yang

mencerminkan fokus internal dan eksternal perusahaan, ditambah

pengembangan dan pembaharuan nilai untuk masa depan. Jika sebuah

organisasi memiliki sistem dan prosedur yang buruk dalam menjalankan

aktivitasnya, intellectual capital keseluruhan tidak mencapai potensinya yang

paling penuh. Termasuk structural capital adalah membangun sistem seperti

database yang memungkinkan orang-orang dapat saling berhubungan dan

belajar satu sama lain, sehingga menumbuhkan sinergi karena adanya

kemudahan berbagi pengetahuan dan bekerja sama antar individu dalam

organisasi dan semua hal selain manusia yang berasal dari pengetahuan yang

berada dalam suatu organisasi termasuk struktur organisasi, petujuk proses,


19

stretegi, rutinitas, software, hardware, dan semua hal yang nilainya terhadap

perusahaan lebih tinggi daripada nilai materinya.21

c. Capital Employed atau Relational Capital22

Elemen ini merupakan komponen modal intelektual yang

memberikan nilai secara nyata. Relational capital merupakan hubungan yang

harmonis/association network yang dimiliki oleh perusahaan dengan para

mitranya, baik yang berasal dari pemasok yang handal dan berkualitas,

berasal dari pelanggan yang loyal dan merasa puas akan pelayanan

perusahaan yang bersangkutan, berasal dari hubungan perusahaan dengan

pemerintah maupun dengan masyarakat sekitar. Relational capital dapat

muncul dari berbagai bagian di luar lingkungan perusahaan yang dapat

menambah nilai bagi perusahaan tersebut.

Relational capital antara lain terdiri dari: merk, pelanggan, loyalitas

pelanggan, nama perusahaan, jaringan distribusi, kolaborasi bisnis,

perjanjian lisensi, kontrak yang menguntungkan dan perjanjian franchise.

5. VAIC (Value Added Intellectual Coefficient)

Metode Value Addde Intellectual Capital Coefficient (VAIC)

dikembangkan oleh Ante Pulic pada tahun 1998 yang di desain untuk menyajikan

21
Novia Wijaya, Pengaruh Intellectual Capital terhadap kinerja keuangan dan nilai pasar
perusahaan perbankan dengan metode value added intellectual coefficient, Jurnal Bisnis dan
Akuntansi, Vol. 14, No. 3 (Desember, 2013), h. 166
22
Tjiptohadi Sawarjuwono dan Agustine Prihatin Kadir, Intellectual Capital: Perlakuan,
Pengukuran dan Pelaporan (Sebuah Library Research), Jurnal Akuntansi & Keuangan, Vol. 5 No.
1 (Mei 2003), h. 38.
20

informasi tentang value creation efficiency dari aset berwujud (tangible asset) dan

asset tidak berwujud (intangible asset) yang dimilkiki perusahaan.23 VAIC

merupakan instrument untuk mengukur kinerja intellectual capital perusahaan.

Definisi Pulic tentang efisiensi disini adalah menghasilkan nilai tambah sebesar

mungkin dengan menggunakan sumber daya yang ada. Pendekatan ini relatif

mudah dan sangat mungkin untuk dilakukan, karena dikonstruksi dari akun-akun

dalam laporan keuangan perusahaan.

Model VAIC dimulai dengan kemampuan perusahaan untuk menciptakan

value added. Value Added adalah indikator paling objektif untuk menilai

keberhasilan bisnis dan menunjukkan kemampuan perusahaan dalam penciptaan

nilai (value creation). VA dihitung sebagai selisih antara output dan input. Output

(OUT) merepresentasikan revenue. Didalam laporan keuangan terdapat dalam

akun pendapatan operasional dan pendapatan non operasional. Input (IN)

mencakup seluruh beban yang digunakan dalam meperoleh revenue. Hal paling

penting dalam model ini adalah bahwa beban karyawan (labour expenses) tidak

termasuk dalam input. Karena peran aktifnya dalam proses penciptaan nilai, maka

intellectual potencial (yang direpresentasikan dengan labour expenses) tidak

dihitung sebagai biaya dan tidak termasuk dalam kompunen IN, karena itu aspek

kunci dalam model Pulic ini adalah memperlakukan tenaga kerja sebagai entitas

penciptaan nilai (value creatio entity). Didalam laporan keuangan komponen IN

terdapat dalam akun bagi hasil untuk investor dana tidak terikat, beban penyisihan

23
Faezal Thaib, Value Added Intellectual Capital (VAHU, VACA, STVA,)
Pengaruhnya Terhadap Kinerja Keuangan Bank Pemerintah Periode 2007-2011. Jurnal EMBA,
Vo.1, No.3, (September, 2013),h. 153
21

penghapusan aktiva, beban estimasi kerugian komitmen dan kontinjensi, beban

operasional (dikurang beban karyawan), dan beban non operasional.

Setelah memperoleh nilai value added, maka selanjutnya adalah mencari

informasi tentang seberapa efisien value added diciptakan. Caranya adalah dengan

mengitung komponen-komponen utama dari VAIC yaitu VACA (Value Added

Capital Employed), VAHU (Value Adde Human Capital) dan STVA (Structural

Capital Value Added).

a. VACA (Value Added Capital Employed)

VACA adalah indikator Value Added (VA) yang teercipta atas

modal yang diusahakan perusahaan dengan efisien. VACA ini

menggambarkan seberapa banayak nilai tambah perusahaan yang

dihasilkan dari modal yang digunakan. Didalam laporan keuangan, capital

employed terdapat dalam akun ekuitas. Jika 1 unit dari capital employed

menghasilkan return yang lebih besar daripada perusahaan yang lain, maka

berarti perusahaan tersebut lebih baik dalam memanfaatkan capital

employed-nya. Dengan demikian, pemanfaatan capital employed yang

baik merupakan IC perusahaan.24

b. VAHU (Value Adde Human Capital)

VAHU menunjukkan seberapa banyak Value Added dapat

dihasilkan dengan dana yang dikeluarkan untuk tenaga kerja. VAHU ini

mengindikasikan kemampuan HC (Human Capital) untuk menciptakan

24
Ihyaul, Ulum, Intellectual Capital Konsep dan Kajian Empiris, (Yogyakarta: Graha
Ilmu, 2009), h. 87
22

nilai di dalam perusahaan. Didalam model ini, human capital

direpresentasikan oleh beban karyawan. Didalam laporan keuangan human

capital terdapat dalam akun beban personalia.

c. STVA (Structural Capital Value Added)

STVA menunjukkan kontribusi structural capital (SC) dalam

proses penciptaan nilai. Besarnya nilai SC juga tergantung pada nilai

human capital (HC) pada perusahaan. Semakin besar kontribusi HC dalam

value creation maka akan semakin kecil kontribusi SC dalam hal tersebut.

Hal ini dikarenakan nilai SC didapatkan dari jumlah pengurangan Value

Added (VA) dengan Human Capital (HC).

6. Nilai Perusahaan

Nilai Perusahaan adalah nilai jual perusahaan atau nilai tumbuh bagi

pemegang saham yang akan tercermin dari harga pasar sahamnya. 25 Nilai

perusahaan dapat memberikan kemakmuran pemegang saham secara maksimum

apabila harga saham perusahaan meningkat. Semakin tinggi harga saham, maka

semakin tinggi kemakmuran para pemegang saham. Nilai perusahaan merupakan

pandangan investor atau pasar terhadap sebuah perusahaan yang kerap tercermin

dari harga sahamnya, atau dengan kata lainsebuah perusahaan dengan harga

saham yang tinggi merupakan sebuah perusahaan yang memiliki nilai baik di

mata investor. Maka dari itu sebuah perusahaan akan melakukan berbagai upaya

25
Reny Dyah Retno dan Danies Priantinah, Pengaruh Good Corporate Governance dan
Pengungkapan Corporate Social Responsibility Terhadap Nilai Perusahaan, Jurnal Nominal Vol.1,
No.1, 2012, Universitas Negeri Yogyakarta, h. 86
23

dalam meningkatkan kinerjanya untuk meningkatkan nilai pasar perusahaannya,

dimana tujuan alami keuangan sebuah perusahaan asalah memaksimalkan nilai

pasar.26

Nurlela dan Islahudin (2008) menjelaskan bahwa enterprise value atau

yang dikenal juga sebagai firm value (nilai perusahaan) merupakan konsep

penting bagi investor, karena merupakan indikator bagi pasar menilai perusahaan

secara keseluruhan. Nilai perusahaan merupakan harga yang bersedia dibayar oleh

calon pembeli andai perusahaan tersebut dijual.27

Nilai perusahaan yang baik dapat menggambarkan kinerja perusahaan

yang meningkat. Nilai perusahaan dapat tercermin dari nilai sahamnya. Tujuan

utama perusahaan adalah meningkatkan nilai perusahaan melalui peningkatan

kemakmuran pemilik atau para pemegang saham.28

Banyak faktor yang dapat mempengaruhi nilai perusahaan, salah satunya

adalah faktor likuiditas perusahaan. Perusahaan perlu menjaga nilai likuiditasnya

karena akan berdampak pada aktivitas perusahaan. Likuiditas diperlukan untuk

membiayai operasional perusahaan, membayar hutang jatuh tempo, melakukan

investasi perusahaan serta membayar deviden. Likuiditas jauh menghindarkan

perusahaan dari risiko kebangkrutan. Investor akan menilai positif perusahaan

26
Adis alkhalifa, Pengaruh Intellectual Capital terhadap Kinerja Keuangan Perusahaan
dan Nilai Perusahaan, skripsi S1 FEB UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta, 2013, h. 23
27
Nia Imaniah, Pengaruh Pengungkapan Islamic Social Reporting, Kinerja Keuangan
dan Kepemilikan Publik Terhadap Nilai Perusahaan (Studi Empiris Pada Perusahaan yang
Terdaftar di JII Periode 2010-2013), Skripsi S1 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, 2014, h. 34
28
Rina Br. Bukit, Pengaruh Struktur Modal Terhadap Nilai Perusahaan Melalui
Profitabilitas : Analisis Data Panel Perusahaan Manufaktur di Bursa efek Indonesia. Jurnal
Keuangan dan Bisnis, Vol. 4, No. 3, November 2012, h.207
24

dengan tingkat likuiditas yang baik karena memberikan jaminan keamanan bagi

investasi yang dilakukan oleh investor.29

Faktor lain yang dapat mempengaruhi nilai perusahaan adalah kepemilikan

saham oleh publik. Wicaksono (2002) menjelaskan bahwa pada umumnya

pemegang saham publik juga memiliki kepentingan-kepentingan berupa

peningkatan nilai perusahaan dan memperoleh imbal hasil berupa dividen.

Sehingga pada kondisi sebagaimana seharusnya semakin besar tingkat

kepemilikan oleh publik juga dapat meningkatkan nilai perusahaan, karena fungsi

kontrol dari pemegang saham publik akan mengawasi agar perusahaan dijalankan

menurut koridor yang benar.

Aspek lain yang tak kalah penting sebagai faktor yang mempengaruhi nilai

perusahaan adalah kinerja sosial perusahaan. Semakin baik kinerja yang dilakukan

perusahaan dalam memperbaiki lingkungannya, maka nilai perusahaan semakin

meningkat sebagai implikasi dari investor yang menanamkan sahamnya pada

perusahaan. Hal tersebut disebabkan karena para investor saat ini lebih tertarik

untuk menanamkan sahamnya pada perusahaan yang ramah lingkungan.

Sebuah perusahaan yang dijalankan dengan baik dan manajemen yang

kuat dan sebuah organisasi yang bekerja secara efisien harus mempunyai nilai

pasar yang lebih tinggu daripada nilai buku historis aktiva fisiknya. Menurut

Rachmawati dan Triatmoko (2007), bagi perusahaan yang menerbitkan saham di

29
Natassia Louise Elok Anggi Pratiwi, Pengaruh Struktur Kepemilikan, Likuiditas,
Growth, Size dan Leverage terhadap Nilai Perusahaan, (Skripsi S1 Fakultas Ekonomi,
Universitas Sebelas Maret, 2011), h.2
25

pasar modal, harga saham yang ditransaksikan di bursa merupakan indikator nilai

perusahaan, laba yang tidak menunjukkan informasi yang sebenarnya tentang

kinerja manajemen dapat menyesatkan pihak pengguna laporan. Jika laba ini

digunakan oleh investor untuk membentuk nilai pasar perusahaan, maka laba

tidak dapat menjelaskan nilai pasar perusahaan yang sebenarnya.30

Dalam penelitian ini, rasio yang digunakan untuk mengukur nilai

perusahaan adalah rasio price to book value (PBV). PBV menggambarkan

seberapa besar pasar menghargai nilai buku saham sebuah perusahaan, dimana

PBV diperoleh dari harga saham penutupan dibagi dengan nilai buku per lembar

saham.

30
Adis alkhalifa, Pengaruh Intellectual Capital terhadap Kinerja Keuangan Perusahaan
dan Nilai Perusahaan, skripsi S1 FEB UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta, 2013, h. 24
26

7. Kerangka Pemikiran

Intellectual Capital

Human Structur
Capital
Capital Capital
Employed

Nilai Perusahaan

VAIC (Value Added


Intellectual Coefficient)

Analisis dan Pembahasan

Kesimpulan dan Saran

8. Hipotesis

a. Hubungan Intellectual Capital dengan Nilai Perusahaan

Resource-Based Theory mengungkapkan bahwa suatu pemikiran yang

berkembang dalam teori manajemen strategik dan keunggulan kompetitif


27

perusahaan yang meyakini bahwa peusahaan akan mencapai keunggulan

apabila memiliki sumber daya yang unggul.31

Dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Chen et.al (2005)32 diketahui

bahwa investor cenderung akan membayar lebih tinggi atas saham perusahaan

yang meiliki sumber daya intelektual yang lebih dibandingkan terhadap

perusahaan dengan sumber daya intelektual yang rendah, harga yang dibayar

oleh investor tersebut mencerminkan nilai perusahaan. Berdasarkan teori dan

penelitian tersebut, peneliti merumuskan hipotesis sebagai berikut:

1. Variabel VACA

H0 : tidak terdapat pengaruh secara signifikan antara variabel

VACA terhadap nilai perusahaan.

H1 : terdapat pengaruh secara signifikan antara variabel VACA

terhadap nilai perusahaan.

2. Variabel VAHU

H0 : tidak terdapat pengaruh secara signifikan antara variabel

VAHU terhadap nilai perusahaan.

H1 : terdapat pengaruh secara signifikan antara variabel VAHU

terhadap nilai perusahaan.

31
Faezal Thaib, Value Added Intellectual Capital (VAHU, VACA, STVA,) Pengaruhnya
Terhadap Kinerja Keuangan Bank Pemerintah Periode 2007-2011. Jurnal EMBA, Vo.1, No.3,
(September, 2013),h. 153
32
Adis alkhalifa, Pengaruh Intellectual Capital terhadap Kinerja Keuangan Perusahaan
dan Nilai Perusahaan, Skripsi S1 FEB UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta, 2013, h. 32
28

3. Variabel STVA

H0 : tidak terdapat pengaruh secara signifikan antara variabel

STVA terhadap nilai perusahaan.

H1 : terdapat pengaruh secara signifikan antara variabel STVA

terhadap nilai perusahaan.

9. Review Studi Terdahulu

1. Adis alkhalifa, 109082000101, Pengaruh Intellectual Capital terhadap

Kinerja Keuangan Perusahaan dan Nilai Perusahaan. Skripsi S1 FEB

UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, 2013. Tujuan penelitian ini adalah untuk

menguji pengaruh intellectual capital terhadap kinerja keuangan

perusahaan dan nilai perusahaan. Penelitian ini menggunakan 35 sampel

perusahaan properti dan real estate yang telah terdaftar di BEI selama

2010-2012. Metode yang digunakan adalah metode purposive sampling.

Data yang digunakan merupakan data sekunder. Pengujian hipotesis dalam

penelitian ini menggunakan analisis regresi berganda. Hasil pengujian

menunjukkan bahwa VAHU (Value Added Human Capital) sebagai

komponen Intellectual Capital tidak berpengaruh terhadap kinerja

keuangan perusahaan secara parsial, sedangkan komponen Intellectual

Capital yang lain VACA (Value Added Capital Employed) dan STVA

(Structural Capital Value Added) berpengaruh signifikan terhadap kinerja

keuangan secara parsial.


29

Persamaan dengan penelitian yang penulis lakukan yaitu penelitian ini

juga menggunakan metode VAIC (Value Added Intellectual Capital)

untuk mengukur sebuah variabel dependen (kinerja keuangan dan nilai

perusahan).

Perbedaannya yaitu variabel dependen pada penelitian ini adalah kinerja

keuangan dan nilai perusahaan, sedangkan penelitian penulis hanya nilai

perusahaan saja. Selain itu komponen VAIC yang digunakan oleh peneliti

diatas hanya VACA dan STVA saja.

2. Airlangga Dwi Putra, 109082100003. Modal intelektual dan kinerja

keuangan (Kajian Empiris Perusahaan Manufaktur yang terdapat di BEI

periode 2009-2011)). Skripsi S1 FEB UIN Syarif Hidayatullah Jakarta,

2013. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh modal

intelektual terhadap kinerja keuangan perusahaan manufaktur yang

terdaftar di BEI. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah

kuantitatif dan regresi berganda. Hasil dari penelitian ini menunjukkan

bahwa variabel kinerja keuangan dipengaruhi oleh variabel modal

intelektual secara intelektual, Human Capital Efficiency (HCE),

mempunyai pengaruh negatif dan Structural Capital Efficiency (SCE) dan

Capital Employed Efficiency (CEE) selebihnya berpengaruh positif

terhadap kinerja keuangan perusahaan.

Persamaan dengan penelitian yang dilakukan penulis yaitu sama-sama

membahas tentang variabel modal intelektual dan juga menggunakan

metode analisis regresi.


30

Perbedaan dengan penelitian yang dilakukan penulis adalah objek yang

diteliti oleh penulis menggunakan perusahaan yang konsisten terdaftar di

JII (Jakarta Islamic Index) sedangkan penelitian ini menggunakan

perusahaan manufaktur yang terdaftar di BEI (Bursa Efek Indonesia).

3. Uniariny, 1006818072, Pengaruh Struktur Modal dan Modal Intelektual

terhadap Nilai Perusahaan Sektor Perbankan yang terdaftar di Bursa Efek

Indonesia Periode 2006-2010, Skripsi S1 Universitas Indonesia tahun

2012 . Tujuan penelitian ini adalah untuk melihat pengaruh struktur modal

dan modal intelektual terhadap nilai perusahaan sektor perbankan yang

terdaftar di BEI periode 2006-2010. Penelitian ini menggunakan metode

uji statistik. Hasil dari penelitian ini adalah terdapat pengaruh signifikan

struktur modal dan modal intelektual terhadap nilai perusahaan sektor

perbankan.

Persamaan dengan penelitian yang dilakukan penulis adalah sama-sama

membahas tentang struktur modal dan modal intelektual.

Perbedaan yaitu variabel dependen pada penelitian ini adalah kinerja

keuangan dan nilai perusahaan perbankan, serta komponen yang VAIC

yang digunakan hanya VACA dan STVA.

4. Ainurridha, 109046100026, Pengaruh Intellectual Capital terhadap

Profitabilitas (Studi Empiris pada Bank Umum Syariah Tahun 2010-

2012), Skripsi S1 Perbankan Syariah UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

tahun 2014. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh

Intellectual Capital terhadap profitabilitas. Intellectual Capital pada


31

penelitian ini diukur dengan VAIC (Value Added Intellectual Capital

Coefficient), sedangkan profitabilitas diukur dengan ROA (Return On

Asset). Teknik pengambilan sampel dengan metode Purposive Sampling.

Sampel dalam dalam penelitian ini adalah 8 Bank Umum Syariah periode

Kuartal II 2010 sampai Kuartal IV 2012. Hasil penelitian menunjukkan

bahwa Intellectual Capital berpengaruh signifikan terhadap profitabilitas.

Persamaan dengan penelitian yang penulis lakukan yaitu penelitian ini

menggunakan metode VAIC (Value Added Intellectual Capital) untuk

mengukur sebuah variabel.

Perbedaan dengan penelitian yang dilakukan penulis adalah objek pada

penelitian ini adalah bank syariah pada periode 2010-2012, sedangkan

objek pada penelitian yang dilakukan oleh penulis adalah perusahaan yang

konsisten terdaftar di JII (Jakarta Islamic Index) periode 2011-2013.

5. Faezal Thaib, Value Added Intellectual Capital (VAHU, VACA, STAVA)

Pengaruhnya Terhadap Kinerja Keuangan Bank Pemerintah Periode 2007-

2011. Jurnal EMBA, September 2013. Penelitian ini membahas tentang

pengaruh Value Added Intellectual Capital terhadap kinerja keuangan

bank pemerintah. Data yang digunakan pada penelitian ini yaitu data

laporan keuangan bank pemerintah Indonesia yang sudah go public selama

2007-2011. Hasil dari penelitian ini yaitu ketiga variabel Value Added

Intellectual Capital (VAIC) berpengaruh positif terhadap kinerja keuangan

perusahaan.
32

Persamaan dengan penelitian yang penulis lakukan yaitu penelitian ini

menggunakan metode VAIC (Value Added Intellectual Capital) untuk

mengukur sebuah variabel.

Perbedaan dengan penelitian yang penulis lakukan yaitu variabel yang

digunakan oleh peneliti sebelumnya adalah kinerja keuangan yang dilihat

dari ROA (Return On Asset) perusahaan bank yang telah go public. Selain

itu objek penelitian ini adalah bank sedangkan penelitian penulis

menggunakan objek perusahaan yang konsisten di JII (Jakarta Islamic

Index).
33

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Ruang Lingkup Penelitian

Penelitian ini dilakukan dengan mengambil data berupa laporan tahunan

perusahaan yang secara konsisten terdaftar di Jakarta Islamic Index (JII) pada

tahun 2010-2013. Data tersebut diambil dari website www.idx.co.id.

B. Populasi dan Sampel

Populasi adalah semua bagian atau anggota dari objek yang akan diamati.

Populasi bisa berupa orang, benda, objek, peristiwa, atau apapun yang menjadi

objek dari survei kita.33 Populasi yang digunakan untuk penelitian ini adalah

Perusahaan yang secara konsisten terdaftar di JII (Jakarta Islamic Index) pada

tahun 2010-2013. Peneliti menggunakan metode Purposive sampling yaitu

sampel dipilih berdasarkan kriteria dibawah ini:

1. Perusahaan yang secara konsisten terdaftar di JII (Jakarta Islamic Index).

2. Periode penelitian berlangsung dari tahun 2010-2013.

3. Menggunakan laporan tahunan (disajikan dalam rupiah) perusahaan yang

diteliti.

4. Variabel dependen adalah Nilai Perusahaan

5. Variabel independen adalah Capital Employed, Human Capital dan

Structural Capital

33
Eriyanto, Teknik Sampling (Analisis Opini Publik), Yogyakarta: Lkis Yogyakarta,
2007, h. 61

33
34

Berdasarkan hasil seleksi, maka sampel dari penelitian ini adalah:

Tabel 3.1
Penentuan Sampel Penelitian

No Kriteria Jumlah Perusahaan


1 Perusahaan yang secara konsisten 14
terdaftar di Jakarta Islamic Index (JII)
pada tahun 2010-2013
2 Perusahaan yang tidak menggunakan 2
mata uang rupiah dalam laporan
tahunan
3 Perusahaan yang tidak memiliki 1
laporan tahunan lengkap dari tahun
2010-2013
4 Perusahaan yang memenuhi kriteria 11
5 Total sampel penelitian dari tahun 11 x 4 = 44
2010-2013 (selama 4 tahun)

Dengan demikian jumlah sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah

11 perusahaan, yaitu:

Tabel 3.2
Daftar Sampel Perusahaan

NO NAMA PERUSAHAAN KODE PERUSAHAAN


1 PT Astra Argo Lestari Tbk AALI
2 PT Aneka Tambang (Persero) Tbk ANTM
3 PT Astra Internasional Tbk ASII
4 PT Indocement Tunggal Prakasa INTP
5 PT Kalbe Farma Tbk KLBF
6 PT Lippo Karawaci Tbk LPKR
7 PT London Sumatera Tbk LSIP
8 PT Semen Gresik (Persero) Tbk SMGR
9 PT Telekomunikasi Indonesia Tbk TLKM
10 PT United Tractors Tbk UNTR
11 PT Unilever Indonesia Tbk UNVR
35

C. Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan dalam skripsi ini adalah penelitian

kuantitatif. Penelitian kuantitatif yaitu penelitian yang menekankan pada

pengujian teori-teori melalui variabel-variabel penelitian dalam angka-angka, dan

melakukan analisis data dengan prosedur statistika dan permodalan matematis.

Penelitian ini menggunakan data laporan tahunan perusahaan di Jakarta Islamic

Index (JII) pada tahun 2010-2013.

D. Metode Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data yang peneliti gunakan diperoleh dari berbagai

cara, yaitu :

1. Penelitian Kepustakaan (Library Research)

Penelitian Kepustakaan (Library Research) yaitu metode

pengumpulan data mengenai hal-hal yang berkaitan dengan penelitian

yang diperoleh dengan cara membaca buku-buku, skripsi, jurnal, dan tesis.

Metode ini digunakan peneliti untuk dapat memperoleh landasan dan

konsep dalam penelitian ini.

2. Penelitian Lapangan (Field Research)

Data sekunder yang digunakan dalam penelitian ini bersumber dari

laporan tahunan perusahaan di Indonesia pada tahun 2010, 2011, 2012 dan

2013 yang telah dipublikasikan secara lengkap di www.idx.co.id.


36

E. Teknik Analisis Data

Setelah melakukan pemilihan sampel, dan menentukan variabel-variabel

yang digunakan dalam penelitian, langkah selanjutnya adalah melakukan

pengolahan data dengan menggunakan analisis regresi untuk menguji hipotesis.

Untuk membantu penelitian, peneliti akan menggunakan software pengolah data

statistik Eviews versi 7.0.

Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah model

analisis regresi data panel. Data panel adalah kumpulan data yang terdiri atas data

seksi silang (beberapa variabel) dan data runtut waktu (berdasarkan waktu).34

1. Model Regresi Data Panel

Dalam membuat regresi data panel, kita dapat menggunakan tiga

pendekatan yaitu :

a. Pendekatan Common Effect (Pooling Least Square)

Pada model ini digabungkan data cross section dan data times

series. Kemudian digunakan metode OLS terhadap data panel tersebut.

Pendekatan ini merupakan pendekatan yang paling sederhana

dibandingkan dengan kedua pendekatan lainnya. Dengan pendekatan ini

kita tidak bisa melihat perbedaan antar individu dan perbedaan antar waktu

karena intercept maupun slope dari model sama. Terlihat bahwa baik

interceptmaupun slope tidak berubah baik antara individu maupun antar

34
Wing Wahyu Winarno, Analisis Ekonometrika dan Statistika dengan Eviews,
(Yogyakarta: Unit Penerbit dan Percetakan STIM YKPN, 2011, Ed. Ketiga), h. 10.2.
37

waktu.35 Persamaan untuk Pooling Least Square ditulis dengan persamaan

sebagai berikut:

Yit = 0 + Xit + it

Dengan :

Yit = Variabel dependen pada unit observasi ke-i dan waktu ke-t

Xit = Variabel independen pada unit observasi ke-i dan waktu ke-t

= Koefisien slope atau koefisien arah

0 = Intersep model regresi

it = komponen error pada unit observasi ke-i dan waktu ke-t

b. Pendekatan Efek Tetap (Fixed Effect)

Dalam menganalisis data runtut waktu, kita dapat memakai asumsi

berdasarkan lima kriteria berikut ini:

Konstanta koefisien regresor objek Waktu

sama Sama Semua semua waktu

berbeda Sama Semua semua waktu

sama Berbeda Semua semua waktu

berbeda Berbeda antarindividu semua waktu

berbeda Berbeda antarindividu Antarwaktu

35
Nachrowi Djalal Nachrowi dan Hardius Ustman, Ekonometrika, (Jakarta : Lembaga
Penerbit Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, 2006), h. 312.
38

Teknik yang paling sederhana mengasumsikan bahwa data

gabungan yang ada, menunjukkan kondisi yang sesungguhnya. Hasil

analisis regresi dianggap berlaku pada semua objek pada semua waktu.

Metode ini sering disebut dengan common effect.

Kelemahan asumsi ini adalah ketidaksesuaian model dengan

keadaan yang sesungguhnya. Kondisi tiap objek saling berbeda, bahkan

satu objek pada suatu waktu akan sangat berbeda dengan kondisi objek

tersebut pada waktu yang lain. Oleh karena itu diperlukan suatu model

yang dapat menunjukkan perbedaan konstanta antarobjek, meskipun

dengan koefisien regresor yang sama. Model ini dikenal dengan model

regresi fixed effect (effect tetap). Efek tetap disini maksudnya adalah

bahwa suatu objek, memiliki konstanta yang tetap besarnya untuk berbagai

periode waktu. Demikian juga dengan koefisien regresinya, tetap besarnya

dari waktu ke waktu (time invariant).36

Untuk membedakan satu objek dengan objek lainnya, digunakan

variabel semu (dummy). Oleh karena itu, model ini sering juga disebut

dengan Least Squares Dummy Variables dan disingkat LSDV. Persamaan

model ini adalah sebagai berikut :

36
Wing Wahyu Winarno, Analisis Ekonometrika dan Statistika dengan Eviews, h. 9.14-
9.15
39

Yit =0i + Xit + it

Dengan :

Yit = Variabel dependen pada unit observasi ke-i dan waktu ke-t

Xit = Variabel independen pada unit observasi ke-i dan waktu ke-t

= Koefisien slope atau koefisien arah

0i = Intersep model regresi pada unit observasi ke-i

it = komponen error pada unit observasi ke-i dan waktu ke-t

Perhatikan bahwa konstanta 0i sekarang diberi subskrip 0i, i

menunjukkan objeknya. Dengan demikian masing-masing objek memiliki

konstanta yang berbeda. Variabel semu d1i=1 untuk objek pertama dan 0

untuk objek lainnya. Variabel d2i=1 untuk objek kedua dan 0 untuk objek

lainnya. Variabel semu d3i=1 untuk objek ketiga dan 0 untuk objek

lainnya.37

c. Pendekatan Efek Random (Random Effect)

Efek random digunakan untuk mengatasi kelemahan model efek

tetap yang menggunakan variabel semu, sehingga model mengalami

ketidakpastian. Tanpa menggunakan variabel semu, metode efek random

menggunakan residual, yang diduga memiliki hubungan antarwaktu dan

antarobjek.

37
Ibid., h. 9.15
40

Tidak seperti pada model efek tetap (0 dianggap tetap), pada

model ini 0 diasumsikan bersifat random, sehingga dapat dituliskan dalam

persamaan :

0 = 0 +ui , i = 1,...., n

sehingga persamaan model yang digunakan adalah

Yit =0i + Xi,t + ui + it

dengan :

Yit = Variabel dependen pada unit observasi ke-i dan waktu ke-t

Xit = Variabel independen pada unit observasi ke-i dan waktu ke-t

= Koefisien slope atau koefisien arah

0i = Intersep model regresi

ui = komponen error pada unit observasi ke-i

i = komponen error pada unit observasi ke-i dan waktu ke-t

Namun untuk menganalisis dengan metode efek random ini ada

satu syarat, yaitu objek data silang harus lebih besar dari pada banyaknya

koefisien. 38

38
Ibid., h. 9.17.
41

2. Pengujian Model

Untuk menentukan model regresi data panel yang tepat untuk digunakan

dalam analisis regresi data panel, maka kita dapat melakukan 2 pengujian model,

yaitu :

a. Uji Chow

Uji Chow (F statistik) adalah pengujian yang dilakukan untuk

mengetahui apakah model yang digunakan adalah common effect atau

fixed effect.39 Rumus yang digunakan dalam test ini adalah:

Dimana :

N = Jumlah data cross section

T = Jumlah data time series

K = jumlah variabel penjelas

Pengujian Uji Chow dilakukan dengan hipotesis sebagai berikut :

H0 : Model menggunakan pendekatan common effect

H1 : Model menggunakan pendekatan Fixed Effect

Pengujian ini mengikuti distribusi F statistik, dimana jika F

statistik lebih besar dari F tabel maka H0 ditolak. Nilai Chow

39
Bambang Juanda dan Junaidi, Ekonometrika Deret Waktu :Teori dan Aplikasi, (Bogor :
IPB press, 2012), h. 193.
42

menunjukkan nilai F statistik dimana bila nilai Chow yang kita dapat lebih

besar dari nilai F tabel yang digunakan berarti kita menggunakan model

fixed effect.40 Atau kita dapat melihat kepada nilai probabilitas cross

section F dan Chi Square, dengan ketentuan

- Jika Probabilitas < 0,05, berarti H0 ditolak, dan menggunakan H1.

- Jika Probabilitas > 0,05, berarti H0 diterima.

b. Uji Haussman

Uji Haussman digunakan untuk menentukan apakah menggunakan

model fixed effect atau model random effect yang paling tepat.41 pengujian

uji hausman dilakukan dengan hipotesis berikut :

H0 : Random Effect Model

H1 : Fixed Effect Model

Statistik Uji Haussman ini mengikuti distribusi statistic Chi Square

dengan degree of freedom sebanyak k, dimana k adalah jumlah variabel

independen. Jika nilai statistik Haussman lebih besar dari nilai kritisnya

maka H0 ditolak dan model yang tepat adalah model fixed effect,

sedangkan sebaliknya bila nilai statistik haussman lebih kecil dari nilai

kritisnya maka model yang tepat adalah model random effect. Atau dapat

40
Ibid., h. 195.
41
Ibid., h. 195.
43

melihat kepada nilai probabilitas cross section random, dengan ketentuan42

- Jika probabilitas < 0,05, maka tolah H0, dan terima H1

- Jika Probabilitas > 0,05, maka terima H0

3. Pengujian statistik

Untuk menganalisis pengaruh variabel-variabel independen (X)

kepada variabel dependen (Y), maka dilakukan uji regresi data panel yang

terdiri dari:

a. Uji t

Uji t digunakan untuk menunjukkan seberapa jauh pengaruh satu

variabel penjelas / independen secara parsial dalam menerangkan variasi

variabel dependen.43 Hipotesis yang digunakan adalah :

H0 = bi = 0, artinya secara parsial tidak ada pengaruh signifikan dari

variabel independen terhadap variabel dependen.

H1 = bi 0, artinya secara parsial ada pengaruh signifikan dari variabel

independen terhadap variabel dependen.

42
Ibid., h. 197
43
Imam Ghozali, Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS, (Semarang :
Universitas Diponegoro, 2009, Edisi Keempat), h. 99.
44

Nilai statistik t dapat dicari dengan rumus:

Kriteria penerimaan H0 adalah sebagai berikut:

1.) Berdasarkan perbandingan t-statistik dengan t tabel

Untuk menentukan nilai statistik t tabel ditentukan tingkat

signifikansi 5% dengan derajat kebebasan df = (n-k), dimana n adalah

jumlah observasi (elemen sampel), dan k adalah banyaknya perkiraan yang

harus dibuat atau banyaknya variabel yang tercakup, dengan kriteria uji

adalah:

- Jika t hitung> t tabel ( a / 2 , n-k), maka H0ditolak

- Jika t hitung< t tabel ( a / 2 , n-k), maka H0diterima

2.) Berdasarkan probabilitas

- Jika probabilitas (p-value) > 0,05, maka H0 diterima

- Jika probabilitas (p-value) < 0,05, maka H0 ditolak

b. Uji F

Uji statistik F digunakan untuk menguji pengaruh dari seluruh

variabel bebas secara bersama-sama terhadap variabel terikat.44 Hipotesis

untuk uji F yaitu:

H0 = b1 b2 b3 b4 b5 b6 = 0, artinya secara bersama-sama tidak ada pengaruh

signifikan dari variabel independen terhadap variabel dependen.

44
Ibid., h. 98.
45

H1 = b1 b2 b3 b4 b5 b6 0, artinya secara bersama-sama ada pengaruh

signifikan dari variabel independen terhadap variabel dependen.

Untuk menentukan nilai F tabel dengan tingkat signifikansi sebesar

5%, dengan derajat kebebasan (degree of freedom) df = (k-1) dan (n-k),

dimana n adalah jumlah observasi, k adalah jumlah variabel dengan

kriteria uji yang digunakan adalah:

Jika F hitung> F tabel (k-1; n-k), maka H0 ditolak

Jika F hitung< F tabel (k-1; n-k), maka H0 diterima

c. Koefisien Determinasi

Koefisien determinasi (R2) digunakan untuk melihat kontribusi

kemampuan menjelaskan dari variabel independen secara bersama-sama

terhadap variabel terikat, dimana nilai koefisiennya terletak antara 0 < x <

1. Nilai R2 yang semakin besar mendekati nilai 1 merupakan indikator yang

menunjukkan semakin kuatnya kemampuan variabel independen

menjelaskan perubahan variabel dependen.45 Nilai Adjusted R square

adalah suatu indikator yang digunakan untukmengetahui pengaruh

penambahan suatu variabel independen kedalam suatu persamaan regresi.

Nilai adjusted R2telah dibebaskandari pengaruh derajat kebebasan (degree

of freedom).

45
Ibid., h. 100.
46

d. Persamaan Model Regresi Data Panel

Penelitian dengan regresi data panel ini digunakan untuk melihat

pengaruh antara variabel independen terhadap variabeldependen. Pengaruh

Intellectual Capital terhadap nilai perusahaan dapat diformulasikan sebagai

berikut:

NPit =0i + 1 X1it + 2 X2it + 3 X3it + 4 X4it + it

Nilai Perusahaanit =0i + 1VAICit + 2VACAit + 3VAHUit +4STAVA

+it

Dengan :

0i = konstanta model regresi pada unit observasi ke i

1 3 = koefisien regresi

Nilai Perusahaanit = Nilai Perusahaan pada unit observasi ke i dan

waktu ke t

VAIC it = VAIC pada unit observasi ke i dan waktu ke t

VACAit = VACA pada unit observasi ke i dan waktu ke t

VAHUit = VAHU pada unit observasi ke i dan waktu ke t

STAVAit = STAVA pada unit observasi ke i dan waktu ke t

it = Komponen error pada unit observasi ke i dan

waktu ke t.
47

4. Operasional Variabel Penelitian

a. Variabel Independen

Intellectual Capital yang dimaksud dalam penelitian ini adalah

kinerja IC yang diukur berdasarkan value added yang diciptakan oleh

VACA, VAHU, dan STVA. Kombinasi dari ketiga value added tersebut

disimbolkan dengan nama VAIC yang dikembangkan oleh Pulic (1998).46

1. VACA (Value Added Capital Employed)

VACA menunjukan seberapa banyak VA yang dapat

diciptakan oleh satu unit CE. Jika satu unit CE dapat menghasilkan

return yang lebih besar pada suatu perusahaan maka perusahaan

tersebut mampu memanfaatkan CE dengan lebih baik. Pemanfaatan

CE dengan lebih baik merupakan bagian dari Intellectual Capital

perusahaan. Sehingga CE menjadi indikator kemampuan intelektual

perusahaan untuk memanfaatkan CE dengan lebih baik

Rumus:

VACA =

VA = OP + EC + D + A

CA/CE = Dana yang tersedia (Ekuitas, Laba Bersih)

46
Faezal Thaib, Value Added Intellectual Capital (VAHU, VACA, STVA,) Pengaruhnya
Terhadap Kinerja Keuangan Bank Pemerintah Periode 2007-2011. Jurnal EMBA, Vo.1, No.3,
(September, 2013), h. 154
48

2. VAHU (Value Added Human Coeffeicient)

VAHU menunjukkan berapa banyak VA yang dapat dihasilkan

dengan dana yang dikeluarkan untuk tenaga kerja. Rasio ini menunjukkan

kontribusi yang dibuat oleh setiap rupiah yang diinvestasikan dalam HC

terhadap Value Added organisasi.

Rumus:

VAHU =

VA = OP + EC + D + A

HC = Total beban karyawan (total staff cost)

3. STAVA (Value Added Tructural Capital)

Rasio ini mengukur jumlah struture capital (SC) yang dibutuhkan

untuk mnghasilkan value added (VA) dan merupakan indtikasi seberapa

sukses SC dalam melakukan proses penciptaan nilai pada perusahaan.

Rumus:

STVA =

SC = VA HC

VA = OP + EC + D + A (dalam rupiah)

HC = total beban karyawan (total staff cost)


49

VA = OP + EC + D + A

Keterangan:

VA = Value Added

OP = Laba Operasi

EC = Beban Karyawan

D = Depresi

A = Amortisasi

VAIC = VACA + VAHU + STVA

Keterangan:

VAIC = Value Added Intellectual Capital

VACA = Value Added Capital Employed

VAHU = Value Added Human Capital

STVA = Value Added Structural Capital

b. Variabel Dependen

Nilai Perusahaan

Variabel dependen dalam penelitian ini adalah nilai perusahaan. Nilai

perusahaan dalam penelitian ini diukur menggunakan rasio PBV (Price to Book

Value). PBV menggambarkan seberapa besar pasar menghargai nilai buku saham
50

suatu perusahaan. Semakin tinggi rasio ini, menunjukkan bahwa pasar semakin

percaya akan prospek perusahaan tersebut.


PBV =
Pada penelitian ini penulis memperoleh data nilai PBV masing-masing

perusahaan yang dijadikan sampel dari ringkasan kinerja keuangan perusahaan.

Nilai PBV (Price to Book Value) tersebut tertera dalam ringkasan kinerja

keuangan perusahaan yang dimuat dalam situs resmi www.idx.co.id.


51

BAB IV

ANALISIS DAN PEMBAHASAN

A. GAMBARAN UMUM OBJEK PENELITIAN

1. Deskripsi Objek Penelitian

Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaan yang konsisten terdaftar

di JII (Jakarta Islamic Index) atau perusahaan yang memiliki nilai kapitalisasi

pasar terbersar (dalam rupiah). Sampel perusahaan yang berhasil diperoleh dan

memenuhi kriteria adalah sebanyak 11 perusahaan, dimana penelitian dilakukan

selama 4 tahun yaitu dari tahun 2010 hingga tahun 2013, sehingga terkumpul

sampel data sebanyak 44. Data penelitian ini diperoleh dari laporan tahunan dan

ringkasan kinerja perusahaan yang terdapat di situs resmi Indonesia Stock

Exchange yaitu www.idx.co.id.

Fokus penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh Intellectual

Capital yang dalam penelitian ini menggunakan Intellectual Capital

menggunakan model Pulic dimana Intellectual Capital diwakili oleh VAIC

(Value Added Intellectual Capital) yang dibentuk dari VACA (Value Added

Capital Employed), VAHU (Value Added Human Capital), dan STVA (Structural

Capital Value Added) terhadap nilai perusahaan yang diwakili oleh PBV (Price to

Book Value).

51
52

2. Jakarta Islamic Index (JII)

Jakarta Islamic Index (JII) pertama kali diluncurkan oleh Bursa Efek

Indonesia (pada saat itu masih bernama Bursa Efek Jakarta) bekerja sama dengan

PT Danareksa Investment Management pada tanggal 03 Juli 2000. Meskipun

demikian, agar dapat menghasilkan data historikal yang lebih panjang, hari dasar

yang digunakan untuk menghitung JII adalah tanggal 02 Januari 1995 dengan

angka indeks dasar sebesar 100. Metodologi perhitungan JII sama dengan yang

digunakan untuk menghitung IHSG yaitu berdarakan Market Value Weight

Average Index dengan menggunakan formula Laspeyers.

Saham syariah yang menjadi konstituen JII terdiri dari 30 saham yang

merupakan saham-saham syariah paling likuid dan memiliki kapitalisasi pasar

yang besar. BEI melakukan review JII setiap 6 bulan, yang disesuaikan dengan

periode penerbitan DES oleh Bapepam dan LK.47

Berdasarkan data yang diperoleh dari Bursa Efek Indonesia diketahui

bahwa perusahaan yang memiliki nilai kaptalisasi terbesar selama tahun 2010

sampai dengan tahun 2013 berjumlah 14 perusahaan.

Berikut ini adalah 14 Perusahaan yang memiliki nilai kapitalisasi terbesar

berdasarkan data di Jakarta Islamic Index:

47
http://www.idx.co.id/idid/beranda/produkdanlayanan/pasarsyariah/indekssahamsyari
ah.aspx, diakses pada tanggal 12 november 2014
53

Tabel 4.1
Kapitalisasi P asar Perusahaan di JII periode 2010-2013
(dalam jutaan rupiah)

KODE 2010 2011 2012 2013


AALI 41.258.319.000 34.171.966.500 31.022.476.500 39.526.099.500
ANTM 23.369.226.387 15.452.304.795 12.209.228.480 10.396.921.127
ASII 220.837.782.378 299.578.293.236 307.675.003.864 275.288.161.352
INCO 48.439.651.260 31.796.283.904 23.350.395.992 26.331.297.608
INTP 58.715.645.599 62.765.000.467 82.643.651.642 73.624.633.980
ITMG 57.343.693.750 43.671.601.250 46.948.383.750 32.202.862.500
KLBF 33.007.046.871 34.530.449.034 53.826.876.436 58.593.902.637
LPKR 14.706.828.940 15.231.275.148 23.077.689.619 21.000.697.553
LSIP 17.534.760.390 15.351.443.921 15.692.587.119 13.168.127.452
PTBA 52.879.825.957 39.976.687.597 34.792.390.935 23.502.144.870
SMGR 56.052.864.000 67.915.904.000 94.014.592.000 83.931.008.000
TLKM 160.271.994.276 142.127.994.924 182.447.993.484 216.719.992.260
UNTR 79.179.679.335 98.289.060.833 73.483.662.179 70.872.567.584
UNVR 125.895.000.000 143.444.000.000 159.085.500.000 198.380.000.000
Sumber: www.idx.co.id (data diolah)

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwasannya terdapat 14 perusahaan

yang secara konsisten terdaftar di JII dan kapitalisasi perusahaan-perusahaan

tersebut cukup besar, yaitu 307,675 trilyun rupiah (2012) untuk nilai kapitalisasi

yang terbesar dan 10,396 trilyun rupiah (2013) untuk kapitalsasi pasar yang

terkecil.

Setelah mengumpulkan populasi dalam penelitian ini, kemudian dipilih

saham perusahaan yang akan dijadikan sampel, dengan ketentuan bahwa sampel

ini adalah perusahaan yang secara konsisten terdaftar di Jakarta Islamic Index,

memiliki nilai kapitalisasi besar selama periode 2010-2013 dan perusahaan yang

mempublikasikan data-data perusahaan yang dibutuhkan dalam penelitian ini.


54

Tabel 4.2
Purposive Sampling

No Kriteria Jumlah Perusahaan


1 Perusahaan yang secara konsisten 14
terdaftar di Jakarta Islamic Index (JII)
pada tahun 2010-2013
2 Perusahaan yang tidak menggunakan 2
mata uang rupiah dalam laporan
tahunan
3 Perusahaan yang tidak memiliki 1
laporan tahunan lengkap dari tahun
2010-2013
4 Perusahaan yang memenuhi kriteria 11
5 Total sampel penelitian dari tahun 11 x 4 = 44
2010-2013 (selama 4 tahun)

Dari seleksi yang dilakukan, maka diambil sampel sebanyak 11 sampel

perusahaan, diantaranya adalah:

Tabel 4.3
Sampel Penelitian Perusahaan 2010-2013

NO NAMA PERUSAHAAN KODE BANK


1 PT Astra Argo Lestari Tbk AALI
2 PT Aneka Tambang (Persero) Tbk ANTM
3 PT Astra Internasional Tbk ASII
4 PT Indocement Tunggal Prakasa INTP
5 PT Kalbe Farma Tbk KLBF
6 PT Lippo Karawaci Tbk LPKR
7 PT London Sumatera Tbk LSIP
8 PT Semen Gresik (Persero) Tbk SMGR
9 PT Telekomunikasi Indonesia Tbk TLKM
10 PT United Tractors Tbk UNTR
11 PT Unilever Indonesia Tbk UNVR
55

B. Deskripsi Data Penelitian

1. Value Added Intellectual Coefficient (VAIC)

VAIC merupakan instrument untuk mengukur kinerja Intellectual

Capital perusahaan. Metode ini dikembangkan oleh Pulic tahun 1998 yang

didesain untuk menyajikan informasi tentang Value Creation Efficiency dari

aset berwujud (tangible assets) dan aset tidak berwujud (intengible assets)

yang dimiliki perusahaan.

Data VAIC yang digunakan adalah nilai VAIC pada 11 perusahaan

yang konsisten di Jakarta Islamic Index (JII) dari tahun 2010 sampai dengan

tahun 2013. Data tersebut diperoleh dengan menghitung nilai Value Added

(VA) , VA dihitung dengan menjulah laba operasi, beban karyawan, depresi

dan amortisasi. Setelah itu menghitung nilai VACA dengan membagi Value

Added dengan Capital Employed (dana ekuitas + laba bersih) , selanjutnya

menghitung VAHU dengan membagi Value Added dengan Human Capital

(beban karyawan/beban personalia). Selanjutnya menghitung STVA dengan

membagi Structural Capital (Value Added Human Capital) dengan Value

Added. Kemudian yang terakhir adalah menghitung nilai Value Added

Intellectual Coefficient (VAIC) dengan menjumlahkan koefisien-koefisien

yang telah dihitung sebelumnya. Yaitu menjumlahkan VACA, VAHU,

STAVA. Data tersebut diperoleh dalam laporan tahunan yang terdapat dalam

website www.idx.co.id.
56

Gambar 4.1
Nilai VAIC Perusahaan di JII Tahun 2010-2013

5
2010
4
2011
3 2012

2 2013

0
AALI ANTM ASII INTP KLBF LPKR LSIP SMGR TLKM UNTR UNVR

Sumber: www.idx.co.id (data diolah)


Dalam tabel 4.4 diatas menunjukkan tingkat perkembangan VAIC

Perusahaan sampel selama 2010-2013. Selama periode penelitian, nilai VAIC

mengalami fuktuatif, dimulai dari tahun 2010, nilai VAIC tertinggi dimiliki oleh

PT. Unilever Indonesia Tbk (UNVR) dengan score 5,56 dan nilai VAIC terendah

dimiliki oleh PT. Indocement Tunggal Prakasa (INTP) dengan score 1,64.

Pada tahun 2011, nilai VAIC tertinggi dimiliki oleh PT. Unilever

Indonesia Tbk (UNVR) dengan score 6,19 dan nilai VAIC terendah dimiliki oleh

PT. Lippo Karawaci Tbk (LPKR) dengan score 1,97. Selanjutnya Pada tahun

2012, nilai VAIC tertinggi masih dimiliki oleh PT. Unilever Indonesia (UNVR)

dengan score 6,07 dan nilai dengan score 6,07 dan nilai VAIC terendah dimiliki

oleh PT. Lippo Karawaci Tbk (LPKR) dengan score 2,01. Dan terakhir pada

tahun 2013, nilai VAIC tertinggi dimiliki oleh PT. Unilever Indonesia (UNVR)
57

dengan score 5,56 dan nilai VAIC terendah dimiliki oleh PT. Aneka Tambang

(persero) Tbk dengan score 1,79.

Berdasarkan parameter efisiensi Intellectual Capital yang telah dijelaskan

di BAB II, penelitian ini mencoba memberikan peringkat kepada Perusahaan yang

konsisten di JII pada tahun 2010-2013. Berikut ini peringkat VAIC 11 Perusahaan

sampel:

Tabel 4.4
PERINGKAT VAIC PERUSAHAAN DI JII 2010-2013

2010 2011 2012 2013


JII VAIC JII VAIC JII VAIC JII VAIC
UNVR 5,56 UNVR 6,19 UNVR 6,07 LSIP 6,05
SMGR 5,39 SMGR 5,36 SMGR 5,56 UNVR 5,56
LSIP 5,19 LSIP 4,86 LSIP 5,24 SMGR 5,31
ANTM 5,12 UNTR 4,49 TLKM 4,77 TLKM 4,99
TLKM 4,91 TLKM 4,4 UNTR 4,21 KLBF 4,09
AASII 3,81 ANTM 4,06 KLBF 4,12 AASII 3,46
UNTR 3,66 AASII 3,81 AASII 3,56 UNTR 3,44
KLBF 3,51 KLBF 3,36 AALII 2,95 AALII 2,84
AALII 3,06 AALII 2,95 INTP 2,6 INTP 2,48
LPKR 1,89 INTP 2,34 ANTM 2,58 LPKR 2,07
INTP 1,64 LPKR 1,97 LPKR 2,01 ANTM 1,79
Sumber: www.idx.co.id (data diolah)
Dari tabel diatas, dapat dilihat bahwa secara umum kinerja Intellectual

Capital sudah efisien dalam memanfaatkan Intellectual Capital yang dimilikinya.

Terlihat bahwa hampir semua perusahaan yang memiliki nilai VAIC > 2,50,

diantaranya PT. Unilever Indonesia Tbk (UNVR), PT. Semen Gresik (persero)

Tbk (SMGR), PT. London Sumatera Tbk (LSIP), PT. Aneka Tambang (Persero)

Tbk (ANTM), PT. Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), PT. Astra


58

Internasional Tbk (AASI), PT. United Tractors Tbk (UNTR), PT. Kalbe Farma

Tbk (KLBF), PT. Astra Argo Lestari Tbk (AALI).

Secara keseluruhan selama periode penelitian (2010-2013) peringkat

pertama nilai VAIC dimiliki oleh PT. Unilever Indonesia (UNVR). Nilai VAIC

tertinggi UNVR adalah VAIC = 6,19 (2010-2012), hanya saja pada tahun 2013

posisinya digantikan oleh PT. London Sumatera Tbk (LSIP) dengan nilai VAIC =

6,05. Dan peringkat terakhir nilai VAIC dimiliki oleh PT. Indocement Tunggal

Prakasa (2010) dengan nilai VAIC = 1,64.

Perusahaan yang memiliki nilai VAIC yang tinggi dalam laporan

tahunannya bank tersebut memberikan jumlah dana yang besar terhadap beban

karyawannya. Artinya, perusahaan tersebut memberikan perhatian yang cukup

besar terhadap karyawannya. Dengan memberikan pelatihan dan mengembangkan

pengetahuan terhadap karyawannya melalui dana yang dikeluarkan untuk

karyawan, sehingga karyawannya mampu memberikan nilai tambah bagi bank

tersebut. Selain itu bank tersebut mampu mengelola aset fisik (modal) dengan

baik dan juga mampu menggunakan sumber informasi berteknologi tinggi serta

jaringan yang baik.

Dengan demikian, perusahaan dengan nilai VAIC tinggi, berarti

perusahaan tersebut dapat memanfaatkan seluruh potensi sumberdaya yang

dimiliki perusahaan dengan baik, baik itu karyawan (human capital), aset fisik

(physical capital), maupun structural capital. Berdasarkan parameter efisiensi

modal intelektual yang dikembangkan oleh Pulic, peneliti Kamath (2007)


59

menyebutkan bahwa nilai VAIC > 2,5 merupakan tanda kinerja bisnis yang

sukses.48 Hasil ini terutama diterima oleh perusahaan dari bisnis teknologi tinggi.

Ini adalah tingkat efisiensi yang benar-benar dapat memastikan bisnis dan tempat

kerja yang aman.

2. Nilai Perusahaan

Nilai Perusahaan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Price to

Book Value (PBV) pada 11 perusahaan yang dijadikan sampel pada periode

2010-2013. Data tersebut diperoleh dari ringkasan kinerja keuangan yang

dipublikasikan di Bursa Efek Indonesia dalam situs www.idx.co.id.

Tabel 4.5
Nilai Perusahaan (PBV)

NO PERUSAHAAN 2010 2011 2012 2013


1 AALII 5,72 4,06 3,31 4,26
2 ANTM 2,44 1,43 0,95 0,82
3 ASII 4,48 3,95 3,43 2,79
4 INTP 4,49 3,99 4,26 3,41
5 KLBF 6,14 5,3 7,3 7,4
6 LPKR 1,91 1,62 2,01 1,52
7 LSIP 3,85 2,63 2,5 2,1
8 SMGR 4,67 4,65 5,18 4,24
9 TLKM 3,61 2,33 2,72 2,98
10 UNTR 4,91 3,57 2,27 2,09
11 UNVR 31,12 38,97 40,09 36
Sumber: www.idx.co.id (data diolah)
Tabel 4.6 ini menunjukan data nilai perusahaan pada Perusahaan yang

dijadikan sampel penelitian pada periode (2010-2013). Pada periode penelitian

ini, nilai perusahaan tertinggi dimiliki oleh PT. Unilever Indonesia Tbk. (UNVR)

48
Ihyaul,Ulum, Intellectual Capital, (Yogyakarta: Graha Ilmu), 2012, h. 92
60

pada tahun 2012 dengan PBV = 40,09 dan nilai perusahaan terendah dimiliki oleh

PT. Aneka Tambang (ANTM) dengan PBV = 0,82.

C. Pengujian Model Regresi Data Panel

Model yang digunakan dalam penelitian ini adalah regresi data panel,

untuk menguji spesifikasi model dan kesesuaian teori-teori dengan kenyataan.

Pengolahan data dilakukan secara elektronik denganmenggunakan perangkat

lunak Microsoft Excel 2007 dan Eviews 7.0.

1. Uji Chow

Uji chow dilakukan untuk mengetahui apakah model yang digunakan

adalah common effect (pooled least square) atau fixed effect. Uji chow dilakukan

dalam pengujian data panel dengan memilih fixed effect pada cross section panel

option. Dengan ketentuan jika probabilitas > 0,05 maka kita menerima H0, berarti

menggunakan pendekatan common effect (pool least square). Tetapi jika

probabilitas < 0,05, maka H0 ditolak, dan menerima H1, berarti menggunakan

pendekatan Fixed Effect

Tabel 4.6
Uji Chow

Redundant Fixed Effects Tests


Equation: FEFFECT
Test cross-section fixed effects

Effects Test Statistic d.f. Prob.

Cross-section F 152.890486 (10,30) 0.0000


Cross-section Chi-square 173.823824 10 0.0000

Sumber : output EViews


61

Hasil pengujian tabel diatas dapat terlihat bahwa nilai probabilitas cross

section adalah 0,000 atau < 0,05, maka H0 ditolak, dan menerima H1, berarti

menggunakan pendekatan Fixed Effect.

2. Uji Haussman

Uji Haussman digunakan untuk menentukan apakah model yang paling

tepat digunakan adalah model fixed effect atau model random effect. Dalam

penelitian ini uji haussman dilakukan dalam pengujian data panel dengan memilih

random effect pada cross section panel option. Dengan ketentuan jika probabilitas

> 0,05 maka kita menerima H0, berarti menggunakan pendekatan random effect.

Tetapi jika probabilitas < 0,05, maka H0 ditolak, dan menggunakan H1, berarti

menggunakan pendekatan Fixed Effect.

Tabel 4.7
Uji Haussman

Correlated Random Effects - Hausman Test


Equation: Untitled
Test cross-section random effects

Chi-Sq.
Test Summary Statistic Chi-Sq. d.f. Prob.

Cross-section random 0.000000 3 1.0000


Sumber : Output Eviews

Hasil pengujian tabel diatas dapat terlihat bahwa nilai probabilitas cross

section adalah 1.000 > 0,05, maka H0 ditolak, dan menerima H1, berarti model

penelitian menggunakan pendekatan Random Effect.


62

D. Pengujian Hipotesis dengan Analisis Regresi Data Panel

1. Pengaruh komponen Intellectual Capital (VACA, VAHU dan STVA)

terhadap Nilai Perusahaan Secara Parsial (uji t)

Pengujian parsial atau uji t digunakan untuk menguji pengaruh setiap

variabel independen terhadap variabel dependennya. Apabila nilai t hitung > t

tabel, maka tolak H0 dan dapat disimpulkan bahwa variabel independen

berpengaruh secara nyata terhadap variabel dependennya.Apabila nilai t

hitung < t tabel, maka terima H0 dan dapat disimpulkan bahwa variabel

independen tidak mempengaruhi variabel dependennya secara nyata. Selain

itu dapat dengan indikator lain yaitu apabila probabilitas lebih kecil dari 0,05

maka hasilnya signifikan berarti terdapat pengaruh dari variabel independen

secara individual terhadap variabel dependen. Uji hipotesis secara parsial

menggunakan uji t, tertera pada tabel berikut :


63

Tabel 4.8
Uji t

Dependent Variable: NP
Method: Panel EGLS (Cross-section random effects)
Date: 12/09/14 Time: 18:55
Sample: 2010 2013
Periods included: 4
Cross-sections included: 11
Total panel (balanced) observations: 44
Swamy and Arora estimator of component variances
White cross-section standard errors & covariance (d.f. corrected)
WARNING: estimated coefficient covariance matrix is of reduced rank

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

C 2.739837 0.820446 3.339450 0.0018


VACA 0.395985 0.478842 0.826962 0.4132
VAHU 0.908256 0.490670 2.851051 0.0416
STVA 1.989110 0.697286 2.852645 0.0068

Sumber : Output EViews

Penjelasan tabel diatas yaitu:

a. Pengaruh VACA terhadap Nilai Perusahaan

Berdasarkan tabel di atas, Hasil pengujian dengan analisis regresi data

panel menunjukkan, hasil t hitung untuk variabel independen VACA adalah

sebesar 0.826962, sementara nilai t tabel dengan =5% dan df = (n-k), df= 40,

dimana nilai t tabel adalah sebesar 2,021, yang berarti bahwa nilai t hitung

lebih kecil dari t tabel (0,826962 < 2,021), kemudian dari probabilitasnya

yaitu sebesar 0,4132 yang lebih besar dari 0,05 (0,4132 > 0,05) sehingga H0
64

diterima. Hal ini berarti bahwa VACA tidak memliki pengaruh signifikan

terhadap nilai perusahaan.

b. Pengaruh VAHU terhadap Nilai Perusahaan

Berdasarkan tabel di atas, Hasil pengujian dengan analisis regresi data

panel menunjukkan, hasil t hitung untuk variabel independen VAHU adalah

sebesar 2,851051, nilai t tabel dengan =5% dan df = (n-k), df= 40 adalah

sebesar 2,021, yang berarti bahwa nilai t hitung lebih besar dari t tabel

(2,851051 > 2,021), kemudian dari probabilitasnya yaitu 0,0015 lebih kecil

dari 0,05, (0,0416 < 0,05) berarti H0 ditolak. Hal ini berarti VAHU memiliki

pengaruh signifikan terhadap nilai perusahaan.

c. Pengaruh STVA terhadap Nilai Perusahaan

Berdasarkan tabel di atas, Hasil pengujian dengan analisis regresi data

panel menunjukkan, hasil t hitung untuk variabel independen STVA adalah

sebesar 2,852645, nilai t tabel =5% dan df = (n-k), df= 40 adalah sebesar

2,021, yang berarti bahwa nilai t hitung lebih besar dari t tabel (2,852645 >

2,021), kemudian dari nilai probabilitasnya yaitu 0,0068 lebih besar dari 0,05

(0,0068 < 0,05) berarti H0 diterima. Hal ini berarti STVA memiliki pengaruh

signifikan terhadap nilai perusahaan.


65

2. Pengaruh komponen Intellectual Capital (VACA, VAHU dan STVA)

terhadap Nilai Perusahaan Secara Simultan (Uji F)

Uji F digunakan untuk mengetahui apakah variabel independen secara

bersama-sama berpengaruh terhadap variabel dependen. Atau untuk mengetahui

apakah model regresi dapat digunakan untuk memprediksi variabel dependen atau

tidak. Apabila nilai F hitung > F tabel maka tolak H0 dan dapat disimpulkan

bahwa variabel independen secara simultan mempengaruhi variabel dependennya.

Apabila nilai F hitung < F tabel, maka terima H0 dan dapat disimpulkan bahwa

tidak ada variabel independen yang mempengaruhi variabel dependennya. Uji

hipotesis secara simultan menggunakan uji F, tertera pada tabel berikut :

Tabel 4.9
Uji F
Weighted Statistics

R-squared 0.307354 Mean dependent var 0.448861


Adjusted R-squared 0.210406 S.D. dependent var 1.410094
S.E. of regression 1.381313 Sum squared resid 76.32097
F-statistic 3.603532 Durbin-Watson stat 1.479863
Prob(F-statistic) 0.003691

Sumber: Output EViews

Dengan hipotesis sebagai berikut :

H0 = Tidak terdapat pengaruh signifikan antara variabel Intellectual

Capital (VACA, VAHU dan STVA) terhadap nilai perusahaan secara

simultan.
66

H1 = Terdapat pengaruh signifikan antara variabel variabel Intellectual

Capital (VACA, VAHU dan STVA) terhadap nilai perusahaan secara

simultan.

Berdasarkan hasil output EViews yang ditunjukkan tabel diatas, nilai F

hitung yaitu sebesar 3.603532 sementara F tabel dengan tingkat =5% dan df1

(k-1) = 3 dan df2 (n-k) = 40, didapat F tabel sebesar 2,84. Dengan demikian F

hitung lebih besar dari F tabel (3,603532 > 2,84). Kemudian juga terlihat dari

nilai probabilitasnya yaitu sebesar 0,003691 yang lebih kecil dari tingkat

signifikansi 0,005 (0,003691 < 0,005). Hal ini berarti bahwa variabel Intellectual

Capital (VACA, VAHU dan STVA) terhadap nilai perusahaan secara simultan,

sehingga model regresi dapat digunakan untuk memprediksi variabel dependen.

3. Koefisien Determinasi (R-Square)

Tabel 4.10
Koefisien Determinasi
Weighted Statistics

R-squared 0.307354 Mean dependent var 0.448861


Adjusted R-squared 0.210406 S.D. dependent var 1.410094
S.E. of regression 1.381313 Sum squared resid 76.32097
F-statistic 3.603532 Durbin-Watson stat 1.479863
Prob(F-statistic) 0.003691

Sumber : Output Eviews


Berdasarkan tabel di atas besarnya angka Adjusted R-Squared ( R2) adalah

0,210406. Hal ini menunjukkan bahwa persentase sumbangan pengaruh variabel

independen terhadap variabel dependen adalah sebesar 21%, Atau dapat diartikan

bahwa variabel independent yang digunakan dalam model mampu menjelaskan


67

sebesar 21% terhadap variabel dependennya. Sedangkan sisanya 79% dijelaskan

oleh variabel lain.

4. Persamaan Model Regresi

Penelitian dengan regresi data panel ini digunakan untuk melihat pengaruh

antara variabel independen terhadap variabel dependen. Persamaan model regresi

dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 4.11
MODEL REGRESI
Dependent Variable: NP
Method: Panel EGLS (Cross-section random effects)
Date: 12/09/14 Time: 18:55
Sample: 2010 2013
Periods included: 4
Cross-sections included: 11
Total panel (balanced) observations: 44
Swamy and Arora estimator of component variances
White cross-section standard errors & covariance (d.f. corrected)
WARNING: estimated coefficient covariance matrix is of reduced rank

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

C 2.739837 0.820446 3.339450 0.0018


VACA 0.395985 0.478842 0.826962 0.4132
VAHU 0.908256 0.490670 2.851051 0.0416
STVA 1.989110 0.697286 2.852645 0.0068

Sumber data: Output Eviews

Berdasarkan tabel diatas, diperoleh persamaan model regresi antara

Variabel Nilai Perusahaan, VAHU dan STVA, sebagai berikut:

NPit = 2,739837 + 0,908256 VAHUit + 1,989110 STVAit + ei

Dari persamaan diatas dapat dijelaskan bahwa:


68

a. Konstanta sebesar 2,739827 menunjukkan bahwa jika variabel independen

(VACA, VAHU dan STVA) pada observasi ke i dan periode t adalah nol,

maka Nilai Perusahaan adalah sbesar 2,739827.

b. Koefisien regresi sebesar 0,908256 menunjukkan bahwa jika nilai VAHU

pada observasi ke i dan periode ke t naik sebesar 1 maka akan menaikkan

nilai perusahaan pada observasi ke i dan periode ke t sebesar 0,908256.

c. Koefisien regresi sebesar 1,989110 menunjukkan bahwa jika nilai STVA

pada observasi ke i dan periode ke t naik sebesar 1 maka akan menaikkan

nilai perusahaan pada observasi ke i dan periode ke t sebesar 1,989110.

E. Pembahasan

Peneliti akan membahas hasil pengujian statistik mengenai pengaruh

VACA, VAHU dan STVA terhadap Nilai Perusahaan pada Perusahaan di Jakarta

Islamic Index (2010-2013) sebagai berikut:

1. Value Added Capital Employed (VACA)

Hasil pengujian hipotesis menujukkan bahwa variabel VACA secara

parsial tidak memiliki pengaruh secara signifikan terhadap Nilai Perusahaan

namun memiliki peengaruh secara simultan terhadap nilai perusahaan. Hasil

pengujian hipotesis diperoleh bahwa nilai t hitung lebih kecil dari t tabel

(0,826962 < 2,021), kemudian dari probabilitasnya yaitu sebesar 0,4132 yang

lebih besar dari 0,05 (0,4132 > 0,05) , Maka H0 diterima. Sesuai dengan teori yang
69

diungkapkan dalam (Ulum, 2009) bahwa komponen Intellectual Capital yang

bernilai ekonomi yaitu Human Capital (HC) dan Structural Capital (SC).

2. Value Added Human Capital (VAHU)

Hasil pengujian hipotesis menujukkan bahwa variabel VAHU secara

parsial memiliki pengaruh secara siginfikan terhadap nilai perusahaan. Hasil

pengujian hipotesis diperoleh bahwa nilai t hitung lebih besar dari t tabel

(2,851051 > 2,021), kemudian dari probabilitasnya yaitu 0,0015 lebih kecil dari

0,05, (0,0416 < 0,05) berarti H0 ditolak.

Hasil ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Astuti dan Sabeni

(2005) yang menyatakan bahwa Human Capital berhubungan positif dan

signifikan terhadap kinerja dan nilai perusahaan (business performance).

3. Structural Capital Value Added (STVA)

Hasil uji pada Eviews menyatakan bahwa STVA berpengaruh secara

parsial dan positif terhadap nilai perusahaan. Hasil pengujian hipotesis diperoleh

0,0068 lebih kecil dari 0,05 (0,0068 <0,05) sehingga membuktikan adanya

pengaruh Struktur Modal terhadap Nilai Perusahaan. Hasil pengujian regresi

menunjukkan bahwa STVA bertanda positif yang berarti semakin besar nilai

struktur modal, maka semakin dapat menaikkan nilai perusahaan.

Sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Uniariny (2012) yang

menyatakan bahwa terdapat pengaruh signifikan struktur modal (STVA) terhadap

nilai perusahaan. Hal ini berarti struktur modal yang berupa total dari nilai Value
70

Added dibagi nilai Human Capitalpada nilai perusahaan di Indonesia telah

berperan penting dalam kontribusi peningkatan nilai perusahaan. Dengan

demikian H0 ditolak.
71

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. KESIMPULAN

Berdasarkan analisis dan pembahasan hasil penelitian dengan melakukan

pengujian hipotesis menggunakan analisis regresi data panel, dapat diambil kesimpulan

sebagai berikut:

1. Secara parsial, komponen Intellectual Capital (Value Added Human

Capital (VAHU) dan Structural Capital Value Added (STVA)) memiliki

pengaruh yang signifikan terhadap Nilai Perusahaan. Kedua variabel

tersebut memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap nilai

perusahaan, dimana ketika suatu perusahaan mampu meningkatkan nilai

VAHU dan STVA, maka ini merupakan kecenderungan bahwa nilai

perusahaan akan ikut naik. Sementara variabel Value Added Capital

Employed (VACA) tidak memiliki pengaruh yang signifikan terhadap nilai

perusahaan yang konsisten di JII selama periode penelitian (2010-2013).

2. Secara simultan, hasil penelitian menunjukkan adanya pengaruh yang

signifikan antara komponen Intellectual Capital (Value Added Capital

Employed (VACA), Value Added Human Capital (VAHU) dan Structural

Capital Value Added (STVA) terhadap nilai perusahaan.

3. Nilai koefisien determinasi (R Square) sebesar 21% menunjukkan bahwa

kontribusi pengaruh komponen Intellectual Capital (Value Added Capital

Employed (VACA), Value Added Human Capital (VAHU) dan Structural

71
72

Capital Value Added (STVA) dalm menjelaskan nilai perusahaan sebesar

21% dan sisanya 79% dipengaruhi oleh variabel lain yang tidak

dimasukkan dalam penelitian ini.

B. SARAN

Berdasarkan dengan penelitian ini penulis menyarankan beberapa hal

sebagai berikut:

1. Bagi investor sebelum mengambil keputusan berinvestasi pada sebuah

perusahaan, sebaiknya perlu memperhatikan informasi-informasi yang di

indikasikan mempunya pengaruh yang signifikan terhadap nilai

perusahaan tersebut.

2. Bagi Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) untuk dapat menetapkan standar

mengenai penyajian dan pengungkapan Intellectual Capital dalam laporan

tahunan perusahaan dan penelitian ini dapat menjadi salah satu

pembuktian empiris mengenai pentingnya Intellectual Capital (Modal

Intelektual) yang dapat mempengaruhi nilai perusahaan.

3. Penelitian ini memiliki keterbatasan-keterbatasan yang dapat dijadikan

bahan pertimbangan bagi penelitian berikutnya agar mendapatkan hasil

yang lebih baik lagi. Keterbatasan penelitian ini diantaranya terdapat satu

variabel yang tidak memiliki pengaruh secara parsial terhadap nilai

perusahaan, yaitu variabel VACA. Sehingga dalam penelitian selanjutnya

dapat memasukkan dalam model penelitian faktor-faktor lainnya yang

diperkirakan dapat mempengaruhi.


73

DAFTAR PUSTAKA

Alkhalifa, Adis. Pengaruh Intellectual Capital terhadap Kinerja Keuangan


Perusahaan dan Nilai Perusahaan. Skripsi S1 FEB UIN Syarif
Hidayatullah.Jakarta. 2013.
Anjar Wicaksono, Adhi. Pengaruh Struktur Kepemilikan Manajerial dan Publik,
Ukuran Perusahaan, Sales dan Total Asset terhadap Nilai Perusahaan
yang Telah Go Public dan Tercatat di Bursa Efek Jakarta. Tesis
Program Studi Manajemen Universitas Diponegoro. 2002
Artinah, Budi. Pengaruh Intellectual Capital terhadap profitabilitas (Studi
Empiris Pada Perusahaan Perbankan). Jurnal Ilmu-Ilmu Sosial. Vol.3.
No.1. 2011.
Astuti dan Sabeni. Hubungan Intellectual Capital dan Business Performance
dengan Diamond Spesification : Sebuah Perspektif Akuntansi.
Simposium Nasional Akuntansi VIII. Solo. 2005.
Bontis, Nick. Intellectual Capital: an Exploratory Study that Develope Measure
and Models. Manajemen Decision. Volume.36. Nomor.2.
Bukit, Rina Br. Pengaruh Struktur Modal Terhadap Nilai Perusahaan Melalui
Profitabilitas : Analisis Data Panel Perusahaan Manufaktur di Bursa
efek Indonesia. Jurnal Keuangan dan Bisnis. Volume. 4. Nomor.3.
2012.
Chen, M.C., S.J. Cheng, Y. Hwang. An Impirical Investigatin of the Relationship
Between Intellectual Capital and Firms Market Value and Financial
Performance. Jornal Of Intellectual Capital. Vol. 6. Nomor 3. 2005
Daud, Rulfah M, dan Abrar Amri. Pengaruh Intellectual Capital dan CSR
terhadap Kinerja Perusahaan (Studi Empiris Pada Perusahaan
Manufaktur di BEI). Jurnal Telaah dan Riset Akuntansi. Volume.1
Nomor.2. 2008.
Eriyanto, Teknik Sampling (Analisis Opini Publik). Yogyakarta:LKIS Yogyakarta.

2007.

Ghozali, Imam. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program SPSS. Semarang:


Universitas Diponegoro. 2009.
Imaniah, Nia. Pengaruh Pengungkapan Islamic Social Reporting, Kinerja
Keuangan dan Kepemilikan Publik Terhadap Nilai Perusahaan (Studi
74

Empiris Pada Perusahaan yang Terdaftar di JII Periode 2010-2013).


Skripsi S1 UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. 2014.
Juanda, Bambang dan Junaidi. Ekonometrika Deret Waktu :Teori dan Aplikasi.
Bogor: IPB Press. 2012.
Nachrowi, Nachrowi Djalal dan Hardius Ustman. Ekonometrika. Jakarta:
Lembaga Penerbit Fakultas Ekonomi Univerrsitas Indonesia. 2006.
Nasih, Moh. Intelektual kapital dan Kinerja Perusahaan Perbankan di Indonesia.
Staff Pengajar Ekonomi Universitas Airlangga. 2012.
Nurlela, Rika dan Islahuddin. Pengaruh Corporate Social Responsibility terhadap
Nilai Perusahaan dengan Prosentase Kepemilikan Manajemen Sebagai
Variabel Moderating. Simposium Nasional Akuntansi XI. 2008
Pratiwi, Natassia Louise Elok Anggi. Pengaruh Struktur Kepemilikan, Likuiditas,
Growth, Size dan Leverage terhadap Nilai Perusahaan. Skripsi S1
Fakultas Ekonomi Universitas Sebelas Maret,. 2011.
Pulic, Ante. Measuring the Performance of Intellectual Potential in Konwledge
Economy, Paper Presented at the 2nd McMaster Word Congress on
Measuring and Managing Intellectual Capital by the Austrian Team for
Intellectual Potential. 1998
Rachmawati, Damar Asih Dwi. Pengaruh Intellectual Capital terhadap Return
On Asset (ROA) perbankan. Jurnal Nominal.Volume 1, Nomor 1..
Akuntansi, Jakarta: Erlangga, Tahun 2012.
Raditya, Amilia Nurul. nalisis Faktor-Faktor yang Mempengahruhi Tingkat
Pengungkapan Islamic Social Reporting (ISR) pada Perusahaan yang
Masuk Daftar Efek Syariah (DES). Skripsi S1 Fakultas Ekonomi
Universitas Indonesia. 2012.
Retno, Reny Dyah dan Danies Priantinah. Pengaruh Good Corporate Governance
dan Pengungkapan Corporate Social Responsibility Terhadap Nilai
Perusahaan. Jurnal Nominal. Volume.1. Nomor.1. Yogyakarta. 2012.
Riakhi, Belkoui, A. Intellectual Capital and Firm Performance of US
Multinational firms : A Study Of the Resource-Based and Stakeholder
Views. Journal Of Intellectual Capital. Vol. 8. No. 1. 2003
Sangkala, Intellectual Capital Management Strategi Baru Membangun Daya
Saing Perusahaan. Jakarta: Yepensi. 2006.
Sawarjuwono, Tjiptohadi dan Agustine Prihatin Kadir. Intellectual Capital:
Perlakuan, Pengukuran, dan Pelaporan (Sebuah Library Researh).
Jurnal Akuntansi dan Keuangan. Volume.5. No.1. 2003.
75

Thaib, Faezal. Value Added Intellectual Capital (VAHU, VACA, STVA)


Pengaruhnya terhadap Kinerja Keuangan Bank Pemerintah Periode
2007-2011. Jurnal EMBA. Volume.1. No.3. 2013.
Ulum, Ihyaul. Intellectual Capital Konsep dan Kajian Empiris, Yogyakarta:
Graha Ilmu, 2009.
Usman, Husnaini dan Purnomo Setiadi Akbar. Metodologi Penelitian Sosial.
Jakarta: Bumi Aksara. 2006.
Widiyaningrum, Ambar. Modal Intelektual.Jurnal Akuntansi dan Keuangan
Indonesia. Departemen Akuntansi FEUI. 2004
Wijaya, Novia. Pengaruh Intellectual Capital terhadap kinerja keuangan dan
nilai pasar perusahaan perbankan dengan metode value added intellectual
coefficient. Jurnal Bisnis dan Akuntansi. Volume.14. No.3. 2013.
Winarno, Wing Wahyu. Analisis Ekonometrika dan Statistika dengan Eviews.
Yogyakarta: Unit Penerbit dan Percetakan STIM YKPN. 2011.
Yin, Robert K, Studi Kasus design dan Metode. Jakarta: PT Raja Grafindo.2008.

www.idx.co.id diakses pada tanggal 26 November 2014


76

LAMPIRAN LAMPIRAN
77

LAMPIRAN

A. Nilai Kspitalisasi Pasar, Nilai VACA, Nilai VAHU, Nilai STAVA,

Nilai VAIC, dan NILAI PERUSAHAAN tahun 2010-2013

1. Kapitalsisai Pasar

KODE 2010 2011 2012 2013


AALI 41.258.319.000 34.171.966.500 31.022.476.500 39.526.099.500
ANTM 23.369.226.387 15.452.304.795 12.209.228.480 10.396.921.127
ASII 220.837.782.378 299.578.293.236 307.675.003.864 275.288.161.352
INCO 48.439.651.260 31.796.283.904 23.350.395.992 26.331.297.608
INTP 58.715.645.599 62.765.000.467 82.643.651.642 73.624.633.980
ITMG 57.343.693.750 43.671.601.250 46.948.383.750 32.202.862.500
KLBF 33.007.046.871 34.530.449.034 53.826.876.436 58.593.902.637
LPKR 14.706.828.940 15.231.275.148 23.077.689.619 21.000.697.553
LSIP 17.534.760.390 15.351.443.921 15.692.587.119 13.168.127.452
PTBA 52.879.825.957 39.976.687.597 34.792.390.935 23.502.144.870
SMGR 56.052.864.000 67.915.904.000 94.014.592.000 83.931.008.000
TLKM 160.271.994.276 142.127.994.924 182.447.993.484 216.719.992.260
UNTR 79.179.679.335 98.289.060.833 73.483.662.179 70.872.567.584
UNVR 125.895.000.000 143.444.000.000 159.085.500.000 198.380.000.000
78

2. Nilai VACA (Value Added Capital Employed)

PERUSAHAAN 2010 2011 2012 2013


AALII 0,89 0,98 0,99 0,97
ANTM 0,23 0,23 0,11 0,11
ASII 0,47 0,42 0,42 0,36
INTP 0,24 0,64 0,67 0,65
KLBF 1,25 1,08 1,43 1,39
LPKR 0,46 0,49 0,51 0,63
LSIP 2,93 2,44 3,33 4,29
SMGR 0,39 0,36 0,35 0,33
TLKM 0,25 0,25 0,42 0,38
UNTR 0,41 0,33 0,28 0,27
UNVR 0,82 0,91 0,96 1,01
RATA-RATA 0,758 0,739 0,861 0,945

3. Nilai VAHU (Value Added Human Capital)

PERUSAHAAN 2010 2011 2012 2013


AALII 1,74 1,6 1,59 1,52
ANTM 4,13 3,15 1,97 1,39
ASII 2,71 2,75 2,55 2,51
INTP 0,6 0,14 0,16 0,15
KLBF 1,27 1,3 1,69 1,71
LPKR 1,23 1,27 1,28 1,24
LSIP 1,81 1,93 1,55 1,45
SMGR 4,24 4,23 4,44 4,22
TLKM 3,92 3,44 3,63 3,86
UNTR 2,64 3,45 3,24 2,56
UNVR 3,09 4,5 4,35 3,52
RATA-RATA 2,489 2,524 2,405 2,194
79

4. Nilai STVA (Value Added Structural Capital)

PERUSAHAAN 2010 2011 2012 2012


AALII 0,43 0,37 0,37 0,34
ANTM 0,76 0,68 0,49 0,28
ASII 0,63 0,64 0,61 0,6
INTP 0,83 0,29 0,36 0,33
KLBF 0,99 0,99 0,99 0,99
LPKR 0,15 0,21 0,22 0,19
LSIP 0,45 0,48 0,36 0,31
SMGR 0,76 0,76 0,77 0,76
TLKM 0,74 0,71 0,72 0,74
UNTR 0,62 0,71 0,69 0,61
UNVR 0,75 0,78 0,77 0,74
RATA-RATA 0,646364 0,601818 0,577273 0,535455

5. Nilai VAIC

2010 2011 2012 2013


JII VAIC JII VAIC JII VAIC JII VAIC
UNVR 5,56 UNVR 6,19 UNVR 6,07 LSIP 6,05
SMGR 5,39 SMGR 5,36 SMGR 5,56 UNVR 5,56
LSIP 5,19 LSIP 4,86 LSIP 5,24 SMGR 5,31
ANTM 5,12 UNTR 4,49 TLKM 4,77 TLKM 4,99
TLKM 4,91 TLKM 4,4 UNTR 4,21 KLBF 4,09
AASII 3,81 ANTM 4,06 KLBF 4,12 AASII 3,46
UNTR 3,66 AASII 3,81 AASII 3,56 UNTR 3,44
KLBF 3,51 KLBF 3,36 AALII 2,95 AALII 2,84
AALII 3,06 AALII 2,95 INTP 2,6 INTP 2,48
LPKR 1,89 INTP 2,34 ANTM 2,58 LPKR 2,07
INTP 1,64 LPKR 1,97 LPKR 2,01 ANTM 1,79
80

6. Nilai Perusahaan

NO PERUSAHAAN 2010 2011 2012 2013


1 AALII 5,72 4,06 3,31 4,26
2 ANTM 2,44 1,43 0,95 0,82
3 ASII 4,48 3,95 3,43 2,79
4 INTP 4,49 3,99 4,26 3,41
5 KLBF 6,14 5,3 7,3 7,4
6 LPKR 1,91 1,62 2,01 1,52
7 LSIP 3,85 2,63 2,5 2,1
8 SMGR 4,67 4,65 5,18 4,24
9 TLKM 3,61 2,33 2,72 2,98
10 UNTR 4,91 3,57 2,27 2,09
11 UNVR 31,12 38,97 40,09 36
Rata-Rata 6,667273 6,590909 6,729091 6,146364
81

B. Output Eviews

1. Common Effect

Dependent Variable: NP
Method: Panel Least Squares

Date: 12/09/14 Time: 18:51


Sample: 2010 2013
Periods included: 4
Cross-sections included: 11
Total panel (balanced) observations: 44
White cross-section standard errors & covariance (d.f. corrected)
WARNING: estimated coefficient covariance matrix is of reduced rank

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

C -7.916011 1.577487 -5.018116 0.0000


VACA 2.411940 0.612594 3.937258 0.0003
VAHU 3.755704 0.875746 4.288577 0.0001
STVA 5.052608 1.809790 2.791820 0.0080

R-squared 0.250142 Mean dependent var 6.533409


Adjusted R-squared 0.193902 S.D. dependent var 9.775787
S.E. of regression 8.776988 Akaike info criterion 7.268652
Sum squared resid 3081.421 Schwarz criterion 7.430851
Log likelihood -155.9103 Hannan-Quinn criter. 7.328803
F-statistic 4.447807 Durbin-Watson stat 0.054572
Prob(F-statistic) 0.008668
82

2. Fixed Effect
Dependent Variable: NP
Method: Panel Least Squares
Date: 12/09/14 Time: 18:53
Sample: 2010 2013
Periods included: 4
Cross-sections included: 11
Total panel (balanced) observations: 44
White cross-section standard errors & covariance (d.f. corrected)
WARNING: estimated coefficient covariance matrix is of reduced rank

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

C 3.148986 0.909106 3.463825 0.0016


VACA 0.329283 0.549569 0.599166 0.5536
VAHU 0.809952 0.231909 3.492548 0.0015
STVA 1.809541 1.127495 1.604922 0.1190

Effects Specification

Cross-section fixed (dummy variables)

R-squared 0.985570 Mean dependent var 6.533409


Adjusted R-squared 0.979316 S.D. dependent var 9.775787
S.E. of regression 1.405937 Akaike info criterion 3.772656
Sum squared resid 59.29972 Schwarz criterion 4.340352
Log likelihood -68.99843 Hannan-Quinn criter. 3.983185
F-statistic 157.6102 Durbin-Watson stat 1.921544
Prob(F-statistic) 0.000000
83

3. Random Effect
Dependent Variable: NP
Method: Panel EGLS (Cross-section random effects)
Date: 12/09/14 Time: 18:55
Sample: 2010 2013
Periods included: 4
Cross-sections included: 11
Total panel (balanced) observations: 44
Swamy and Arora estimator of component variances
White cross-section standard errors & covariance (d.f. corrected)
WARNING: estimated coefficient covariance matrix is of reduced rank

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

C 2.739837 0.820446 3.339450 0.0018


VACA 0.395985 0.478842 0.826962 0.4132
VAHU 0.908256 0.490670 2.851051 0.0416
STVA 1.989110 0.697286 2.852645 0.0068

Effects Specification
S.D. Rho

Cross-section random 10.20790 0.9814


Idiosyncratic random 1.405937 0.0186

Weighted Statistics

R-squared 0.307354 Mean dependent var 0.448861


Adjusted R-squared 0.210406 S.D. dependent var 1.410094
S.E. of regression 1.381313 Sum squared resid 76.32097
F-statistic 3.603532 Durbin-Watson stat 1.479863
Prob(F-statistic) 0.003691

Unweighted Statistics

R-squared 0.113112 Mean dependent var 6.533409


Sum squared resid 3644.524 Durbin-Watson stat 0.030990
84

4. Uji Chow
Redundant Fixed Effects Tests
Equation: FEFFECT
Test cross-section fixed effects

Effects Test Statistic d.f. Prob.

Cross-section F 152.890486 (10,30) 0.0000


Cross-section Chi-square 173.823824 10 0.0000

Cross-section fixed effects test equation:


Dependent Variable: NP
Method: Panel Least Squares
Date: 12/09/14 Time: 18:57
Sample: 2010 2013
Periods included: 4
Cross-sections included: 11
Total panel (balanced) observations: 44
White cross-section standard errors & covariance (d.f. corrected)
WARNING: estimated coefficient covariance matrix is of reduced rank

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

C -7.916011 1.577487 -5.018116 0.0000


VACA 2.411940 0.612594 3.937258 0.0003
VAHU 3.755704 0.875746 4.288577 0.0001
STVA 5.052608 1.809790 2.791820 0.0080

R-squared 0.250142 Mean dependent var 6.533409


Adjusted R-squared 0.193902 S.D. dependent var 9.775787
S.E. of regression 8.776988 Akaike info criterion 7.268652
Sum squared resid 3081.421 Schwarz criterion 7.430851
Log likelihood -155.9103 Hannan-Quinn criter. 7.328803
F-statistic 4.447807 Durbin-Watson stat 0.054572
Prob(F-statistic) 0.008668
85

5. Uji Haussman
Correlated Random Effects - Hausman Test
Equation: Untitled
Test cross-section random effects

Chi-Sq.
Test Summary Statistic Chi-Sq. d.f. Prob.

Cross-section random 0.000000 3 1.0000

* Cross-section test variance is invalid. Hausman statistic set to zero.


** WARNING: robust standard errors may not be consistent with
assumptions of Hausman test variance calculation.

Cross-section random effects test comparisons:

Variable Fixed Random Var(Diff.) Prob.

VACA 0.329283 0.395985 0.072736 0.8047


VAHU 0.809952 0.908256 -0.186976 NA
STVA 1.809541 1.989110 0.785036 0.8394

Cross-section random effects test equation:


Dependent Variable: NP
Method: Panel Least Squares
Date: 12/09/14 Time: 19:00
Sample: 2010 2013
Periods included: 4
Cross-sections included: 11
Total panel (balanced) observations: 44
White cross-section standard errors & covariance (d.f. corrected)
WARNING: estimated coefficient covariance matrix is of reduced rank

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

C 3.148986 0.909106 3.463825 0.0016


VACA 0.329283 0.549569 0.599166 0.5536
VAHU 0.809952 0.231909 3.492548 0.0015
STVA 1.809541 1.127495 1.604922 0.1190

Effects Specification

Cross-section fixed (dummy variables)

R-squared 0.985570 Mean dependent var 6.533409


Adjusted R-squared 0.979316 S.D. dependent var 9.775787
S.E. of regression 1.405937 Akaike info criterion 3.772656
Sum squared resid 59.29972 Schwarz criterion 4.340352
Log likelihood -68.99843 Hannan-Quinn criter. 3.983185
F-statistic 157.6102 Durbin-Watson stat 1.921544
Prob(F-statistic) 0.000000