Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PENDAHULUAN

PSORIASIS

OLEH

ANDI FEBRIAWAN AHDAM, S.Kep

70900114002

KELOMPOK 11

CI LAHAN CI INSTITUSI

( ) ( )

PROGRAM PROFESI NERS

FAKULTAS ILMU KESEHATAN

UNIVERSITAS ISLAM NEGERI ALAUDDIN MAKASSAR

2014
BAB I

KONSEP DASAR MEDIS

A. Definisi
Scabies adalah penyakit menular yang disebabkan oleh Sarcoptes scabiei.
Pada penyakit ini terdapat keluhan gatal-gatal yang hebat karena kutu tersebut
menggali kulit dan membuat terowongan dalam kulit, khususnya diantara jari-
jari tangan, pada alat genitalia serta bokong.
Skabies (the itch, gudik, budukan, gatal agogo) adalah penyakit kulit yang
disebabkan oleh infestasi dan sensitisasi terhadap Sarcoptes scabiei var.
homini dan produknya (Defka, 2010).
B. Etiologi
Penyebabnya adalah Sarcoptes scabiei. faktor penunjang penyakit ini
antara lain sosial ekonomi rendah, higiene buruk, kesalahan diagnosis, dan
perkembangan demografi serta ekologi (mansjoer, 2000).
C. Patofisiologi
Kelainan kulit dapat disebabkan tidak hanya dari tungau scabies, akan
tetapi juga oleh penderita sendiri akibat garukan. Dan karena bersalaman atau
bergandengan sehingga terjadi kontak kulit yang kuat, menyebabkan lesi
timbul pada pergelangan tangan. Gatal yang terjadi disebabkan oleh sensitisasi
terhadap secret dan ekstret tungau yang memerlukan waktu kira-kira sebulan
setelah infestasi. Pada saat itu kelainan kulit menyerupai dermatitis dengan
ditemukannya papul, vesikel, dan urtika. Dengan garukan dapat timbul erosi,
ekskoriasi, krusta dan infeksi sekunder. Kelainan kulit dan gatal yang terjadi
dapat lebih luas dari lokasi tungau (Harahap, 2000).
D. Tanda dan gejala
1. Pruritus noktuma (gatal pada malam hari) karena aktivitas tungau lebih
tinggi pada suhu yang lembab dan panas
2. Umumnya ditemukan pada sekelompok manusia, misalnya mengenai
seluruh anggota keluarga
3. Adanya terowongan (kunikulus) pada tempat-tempat predileksi yang
berwarna putih atau keabu-abuan, berbentuk garis lurus atau berkelok,
rata-rata panjang 1cm, pada ujung terowongan itu ditemukan papul atau
vesikel.
4. Menemukan tungau merupakan hal yang paling diagnostik pada pasien
yang selalu menjaga higiene, lesi yang timbul hanya sedikit sehingga
diagnosis kadangkala sulit ditegakkan. Jika penyakit berlangsung lama,
dapat timbul likenifikasi, impetigo, dan furunkuloris (Mansjoer, 2000).
E. Pemeriksaan Penunjang
Cara menemukan tungau :
1. Carilah mula-mula terowongan, kemudian pada ujung dapat terlihat papul
atau vesikel. Congkel dengan jarum dan letakkan di atas kaca obyek, lalu
tutup dengan kaca penutup dan lihat dengan mikroskop cahaya.
2. Dengan cara menyikat dengan sikat dan ditampung di atas selembar kertas
putih dan dilihat dengan kaca pembesar.
3. Dengan membuat biopsi irisan. Caranya jepit lesi dengan 2 jari kemudian
buat irisan tipis dengan pisau dan periksa dengan mikroskop cahaya.
4. Dengan biopsi eksisional dan periksa dengan pewarnaan HE (Brooker dan
Christine, 2001).
F. Penatalaksanaan
Syarat obat yang ideal adalah efektif terhadap semua stadium tungau, tidak
menimbulkan iritasi atau tidak toksik, tidak berbau atau kotor, tidak merusak
atau mewarnai pakaian, mudah diperoleh dan harganya murah. Terapi obatnya
yaitu Kloderma, Interhistin, Mycanosol.
Jenis obat topical :
o Belerang endap (sulfur presipitatum) 4-20% dalam bentuk salep atau
krim. Pada bayi dan orang dewasa sulfur presipitatum 5% dalam minyak
sangat aman dan efektif. Kekurangannya adalah pemakaian tidak boleh
kurang dari 3 hari karena tidak efektif terhadap stadium telur, berbau,
mengotori pakaian dan dapat menimbulkan iritasi.
o Emulsi benzyl-benzoat 20-25% efektif terhadap semua stadium,
diberikan setiap malam selama 3 kali. Obat ini sulit diperoleh, sering
memberi iritasi, dan kadang-kadang makin gatal setelah dipakai.
o Gama benzena heksa klorida (gameksan) 1% daam bentuk krim atau
losio, termasuk obat pilihan arena efektif terhadap semua stadium, mudah
digunakan, dan jarang memberi iritasi. Obat ini tidak dianurkan pada
anak dibawah umur 6 tahun dan wanta hamil karena toksi terhadap
susunan saraf pusat. Pemberiannya cup sekali dalam 8 jam. Jika
masihada gejala, diulangi seminggu kemudian.
o Krokamiton 10% dalamkrim atau losio mempunyaidua efek sebagai
antiskabies dan antigatal. Harus dijauhkan dari mata, mulut, dan uretra.
Krim( eurax) hanya efetif pada 50-60% pasien. Digunakan selama 2
malam berturut-turut dan dbersihkan setelah 24 jam pemakaian terakhir.
o Krim permetrin 5% merupakan obat yang paling efektif dan aman arena
sangat mematikan untuk parasit S.scabei dan memiliki toksisitas rendah
pada manusia.
o Pemberian antibitika dapat digunakan jika ada infeksi sekunder, misalnya
bernanah di area yang terkena (sela-sela jari, alat kelamin) akibat garukan
(Defka, 2010).
G. Prognosis
Dengan memperhatikan pemilihan dan cara pemakaian obat, syarat
pengobatan, dan menghilangkan faktor predisposisi, penyakit ini dapat
diberantas dan memberi prognosis yang baik.

BAB II
KONSEP DASAR KEPERAWATAN
A. Pengkajian
1. Identitas
Lakukan pengkajian pada identitas klien dan isi identitasnya yang meliputi
nama, jenis kelamin, suku, tanggal lahir, alamat, agama, dan tanggal
pengkajian
2. Keluhan Utama
Klien dengan penyakit scabies biasanya datang dengan keluhan utama
gata-gatal
3. Riwayat keluhan penyakit
a. Riwayat keluhan utama
Pada kasus scabies umumnya klien mengeluh gatalnya lebih
meningkat pada malam hari.
b. Riwayat kesehatan sekarang
Klien mulai merasakan gatal yang memanas dan kemudian menjadi
edema karena garukan akibat rasa gatal yang sangat hebat.
c. Riwayat kesehatan dahulu
Kaji apakah klien sebelumnya pernah menderita penyakit yang sama.
Etiologi scabies adalah Sarcoptes scabiei berupa tungau yang bisa
berpindah-pindah. Maka pada klien dengan penyakit scabies ada
kemungkinan penyakit bisa muncul kembali apabila klien tidak
menjaga kebersihan diri dan lingkungannya. Penyakit juga bisa
muncul kembali karena kontak dengan anggota keluarga atau orang
lain yang menderita scabies.
d. Riwayat Kesehatan Keluarga
Salah satu manifetasi klinis dari penyakit scabies adalah umumnya
ditemukan pada sekelompok manusia, misalnya mengenai seluruh
anggota keluarga. Jadi pada klien dengan penyakit scabies harus dikaji
tentang anggota keluarga yang lain.

4. Keadaan Umum
Kesadaran compos mentis. Kemudian dikaji juga apakah klien paham
tentang penyakitnya.
5. Kebutuhan Dasar
a. Rasa nyaman nyeri
Suhu umumnya normal
Kaji nyeri, skala nyeri 1-3 (ringan), 4-6 (sedang), 7-10 (berat). Pada
klien dengan penyakit scabies jarang ditemukan adanya nyeri
b. Nutrisi
Tidak ada gangguan pada kebiasaan makan untuk memenuhi
kebutuhan nutrisi
Jarang adanya penurunan berat badan pada klien dengan seboroik
c. Kebersihan perorangan
Kulit
Lakukan inspeksi pada kulit klien dengan memperhatikan warna
kulit, perubahan warna kulit. Lakukan palpasi untuk memeriksa
temperatur, kelembaban, tekstur, dan elastisitas. melakukan
observasi untuk mengetahui apakah ada gejala lain yang
berhubungan dengan lesi misalnya gatal, kronologi terjadinya lesi
Kuku
Observasi warna kuku klien, kebersihan kuku dan apakah kukunya
panjang atau pendek
Rambut
Kaji kebiasaan mandi, mencuci rambut, kebersihan badan dan
rambut, dan keadaan kuku. Pada klien dengan penyakit scabies
kebersihan sangat penting karena etiologi dari scabies adalah
tungau yang mudah berkembang pada orang dengan higiene yang
buruk.
Keluhan saat ini : apakah ada gatal,eritema atau nyeri
Integritas kulit : apakah ada kemerahan, terowongan, kunikulus,
pustula, bula.
d. Cairan
Kaji elastisitas kulit apakah elastis atau tidak, apakah lembab atau
tidak. Pada klien dengan penyakit scabies, elastisitas kulit biasanya
jelek dan kering
e. Aktivitas & latihan
Kaji aktivitas dan latihan, klien dengan penyakit scabies mengalami
gatal yang bisa mengganggu aktivitas
f. Eliminasi
Kaji eliminasi BAB dan BAK
Penyakit scabies umumnya tidak mengganggu proses BAB dan BAK
g. Oksigenasi
Kaji nadi, pernafasan, TD, dan respirasi
Penyakit scabies umumnya tidak mengalami gangguan oksigenasi
h. Tidur dan istirahat
Kaji pola tidurnya
Klien dengan scabies umumnya mengalami gangguan pola tidur
karena rasa gatal, terlebih di malam hari karena aktivitas tungau lebih
tinggi pada suhu yang lembab dan panas
i. Seksualitas
Kaji hubungan seksualitasnya apakah terganggu atau tidak karena
adanya rasa gatal.
B. Diagnosa Keperawatan
1. Kerusakan integritas kulit yang berhubungan dengan perubahan fungsi
barier kulit
2. Nyeri dan gatal yang berhubungan dengan lesi kulit
3. Gangguan pola tidur berhubungan dengan pruritus
4. Gangguan citra tubuh yag berhubungan dengan penampakan kulit yang
tidak baik
5. Kurang pengetahuan tentang perawatan kulit dan cara-cara menangani
kelainan kulit

C. Intervensi Keperawatan
1. Gangguan pola tidur berhubungan dengan nyeri
Kriteria hasil :
- Kebutuhan tidur klien terpenuhi
Intervensi :
1) Kaji tidur klien
2) Berikan kenyamanan pada klien (kebersihan tempat tidur)
3) Kolaborasi dengan dokter pemberi analgetic
4) Catat banyaknya klien terbangun dimalam hari
5) Berikan Lingkungan yang nyaman dan kurangi kebisingan
6) Berikan minum hangat (susu) jika perlu
7) Berikan musik klasik sebagai pengantar tidur
2. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan dalam
penamilan sekunder
Kriteria hasil :
- Mengembangkan peningkatan kemauan untuk menerima keadaan diri
- Mengikuti dan turut berpartisipasi dalam tindakan perawatan mandiri
Intervensi :
1) Dorong individu untuk mengekpresikan perasaan khususnya mengenai
pikiran, pandangan dirinya.
2) Dorong indivu untuk bertanya mengenai masalah penanganan,
perkembangan kesehatan
3) Ijinkan pasien mengungapkan emosi negatif seperti marah
3. Cemas berhubungan dengan perubahan status kesehatan
Kriteria hasil :
- Memiliki pemahaman tentang perawatan kulit
- Mengikuti terapi seperti yang diprogramkan dan dapat
mengungkapkan rasioanal tindakan yang dilakukan
- Menjalankan mandi, pencucian, dan balutan basah
- Klien tidak cemas lagi.

Intervensi :
1) Identifikasi kecemasan
2) Gunakan pendekatan yang menenangkan
3) Temani pasien untuk memberikan keamanan dan mengurangi takut
4) Bantu pasien mengenal situasi yang menimbulkan kecemasan
5) Berikan informasi faktual tentang diagnosis tindakan prognosis
4. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan edema
Kriteria hasil :
- Diharapkan Lapisan kulit klien terlihat normal
Intervensi :
1) Anjurkan psien menggunakan pakaian yang longgar
2) Jaga kebersihan kulit agar tetap bersih dan kering
3) Monitor kulit akan adanya kemerahan
4) Mandikan pasien dengan air yang sejuk dan memakai sabun
5. Resiko Infeksi berhubungan dengan jaringan kulit rusak dan
prosedur infasif
Kriteria hasil :
- Diharapkan klien tidak terjadi resiko infeksi
Intervensi :
1) Monitor tanda dan gejala infeksi
2) Monitor kerentanan terhadap infeksi
3) Pertahankan lingkungan aseptik selama pemasangan alat
4) Berikan perawatan kulit pada area epidema
5) Inspeksi kondisi luka.
D. IMPLEMENTASI
Implementasi sesuai dengan intervensi keperawatan
E. EVALUASI
Evaluasi dilakukan berdasarkan pengkajian, diagnosa keperawatan,
intervensi dan implementasi.

DAFTAR PUSTAKA
Defka. 2010. Asuhan Keperawatan Skabies.
(http://defkanurse.wordpress.com/2010/08/06/asuhan-keperawatan-
skabies/ diakses tanggal 2 Desember 2014
Mansjoer, Arif., Suprohaita, Wardhani, W.A., dan Setiowulan, Wiwiek. 2000.
Kapita Selekta Kedokteran. Jakarta: Media Ausculapius
Brooker, Christine. 2001. Kamus Saku Keperawatan Edisi 31. Jakarta. EGC
Brunner & Sudarth. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta : EGC