Anda di halaman 1dari 3

PEMANTAPAN MUTU EKSTERNAL

(PME) DAN PEMANTAPAN MUTU


INTERNAL(PMI) LABORATORUIM
No.Dokumen:
No. Revisi : 0
SOP Tanggal Terbit :
Halaman : 1/1
PUSKESMAS KASNO,SKM
BAAMANG I NIP:195909231981081001

1.Pengertian Pemantapan Mutu Eksternal Dan Pemantapan Mutu Internal Laboratorium


adalah Keseluruhan proses atau semua tindakan yang dilakukan untuk
menjamin ketelitian dan ketetapan hasil pemeriksaan
2.Tujuan Sebagai Acuan Penerapan Langkah-langkah dalam pemantapan dan
penyempurnaan metode pemeriksaan dengan mempertimbangkan aspek
analitik dan klinis
3. Kebijakan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 37 Tahun 2012 Tentang
Penyelenggaraan Laboratorium Pusat Kesehatan Masyarakat

4. Referensi 1. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 Tentang Puskesmas

5.Langkah- 1. Petugas membuat alur pasien


langkah 2. Petugas membuat alur pemeriksaan pasien
3. Petugas membuat alur cara pengambilan spesimen
4. Petugas membuat prosedur pengambilan spesimen dan setiap jenis
pemeriksaan

6.Bagan alir

7.Unit Terkait Laboratorium

BUKTI PELAKSANAAN PME DAN PMI


LABORATORUIM
No.Dokumen: 228/TU.01/UPT/VI /
SOP 2016
No. Revisi :0
Tanggal Terbit : 09/06 /2016
Halaman : 1/1

PUSKESMAS KASNO,SKM
BAAMANG I NIP:195909198I081001

1.Pengertian Bukti Pelaksanaan PME Dan PMI Laboratoruim adalah Suatu pendekatan
terstruktur dalam mengelola ketidakpastian yang berkaitan dengan ancaman .
2.Tujuan Sebagai Acuan Langkah-langkah dalam Mencegah atau meminimasi pengaruh
yang tidak baik akibat kejadian yang tidak terduga melalui penghindaran
resiko atau persiapan rencana kontingensi yang berkaitan dengan resiko
tersebut.
3. Kebijakan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 37 Tahun 2012 Tentang
Penyelenggaraan Laboratorium Pusat Kesehatan Masyarakat
4. Referensi 1. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 Tentang Puskesmas
2. Peraturan Menteri Kesehatan nomor 857 Tahun 2009 Tentang Pedoman
Penilaian Kinerja SDM Puskesmas
5.Prosedur 1. Identifikasi, analisis dan penilaian resiko diawal pekerjaan diruangan
laboratorium
2. Mengalokasikan tanggung jawab kepada pihak yang paling sesuai untuk
mengelola resiko
3. Memastikan bahwa biaya penanganan resiko diperlukan untuk
mengurangi dampak negatif dari suatu resiko yang terjadi diruangan
laboratorium.
6.Bagan alir

7.Unit Terkait Ruangan Laboratorium