Anda di halaman 1dari 15

PSIKOLOGI KEPRIBADIAN

TEORI KEPRIBADIAN

HEINZ KOHUT

KELOMPOK 6 :

Aidil Ikhram (1571040006)

Nafila M Amin (1571040023)

FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR
2016
TEORI KEPRIBADIAN HEINZ KOHUT

Psikoanalisis Heinz Kohut juga tergolong orang penting dalam penciptaan


ide baru tentang self (1971). Ia berpendapat bahwa permasalahan utama para
pencemas adalah ketakuatn akan hilangnya objek cinta yang peting dan berharga
bagi dirinya (biasanya oang tua). Ia menangani pasien yang mengalami gangguan
kepribadian narsistik, yaitu mereka yang merasa tidak perdaya atau dependen
namun bermulut besar dan sombong. Ia merasa yakin bahwa permasalahan para
pasien ini berakar dari kurangnya penerimaan dari orang tua sang pasien, yang
berpengaruh pada ketidak mampuan pasien untuk menerima dirinya secara penuh.
Ia menemukan bahwa dengan memainkan peran terapis orangtua, ia sering dapat
membalik proses in dan hal ini memungkinkan pasiennya mengembangkan
konsep diri yang sehat.

Sebagai contoh, Philip, 24 tahun, berusaha memperbaiki harga dirinya yang


sangat rendah. Konsep dirinya begitu terkungkung pada apa yang orang lain
pikirkan mengenai dirinya., sehingga ia hampir tidak pernah membuat keputusan
sendiri; ia terus menerus mengkhawatirkan tentang apa yang orang lain pikirkan
tentang dirinya. Pada saat bersamaan rasa ketidak amanan tentang dirinya sendiri
ini membuatnya merasa berhak mendapatkan perhatian khusus. Terapisnya, yang
menggunakan kerangka kerja Kohut, melihat bahwa Philip mengalami peristiwa
traumatis yang melibatkan salah satu orang tuanya (kemungkinan ibunya)
sebelum ia cukup dewasa untuk dapat benar-benar membedakan antara ibu dan
diri sendiri. Sebagai bagian dari terapi yang dijalani oleh Philip, terapisnya
menggunakan idealizing transference; artinya Philip akan melihat terapisnya
sebagai objek cinta akan orang tua. Sang terapis, sebagai orang tua, nantiinya
dapat membantu Philip mengembangkan sistem internal yang akan
mempertahankan harga dirinya hingga ia tidak dapat lagi harus menggantungkan
dirinya pada orang lain untuk mendapat harga diri itu. Dalam pendekata ini
kualitas tertentu dari psikologi kepribadian humanstis yang dikemukakan oleh
Carl Rogers menjadi jelas. Teoi Kohut memang merupakan jembatan antara
psikoanalisis Freud dan pendekatan yang berdasar pada ego, yang lebih optimis
dan dianut oleh banyak psikolog humanistis.

Kontribusi Pendekatan Relasi Objek

Pendekatan relasi objek, yang memberikan perhatian pada persepsi anak


terhadap lingkungan, juga menandai munculnya pendekatan kognitif terhadap
kepribadian. Pendekatan ini juga memunculkan beberapa jenis psikoterapi
kognitif yang menjelaskan bahwa gangguan psikologis tertentu diakibatkan oleh
buruknya struktur ego. Masing masing ahli teori relasi objek, yang mengikuti
jejak langkah Freud, berusaha untuk mendeskripsikan psike manusia, baik yang
sehat maupun yang tidak, dan berusaha menjelaskan cara-cara yang dapat
seseorang lakukan untuk berkembang. Akan tetapu, para ahli teori ini merubah
cara pandang mereka tentang ego, yaitu kesatuan yang lebih independen dari
yang Freud ajukan, dan mereka juga mengedepankan pentingnya penguasaan dan
individualisasi manusia.

Secara singkat, penting untuk diketahui bahwa banyak pemikir brilian yang
mengguankan teori Freud (yang sudah menghancurkan teori sebelumnya
mengenai sifat dasar manusia) dan mengembangkannya sehingga dapat
mengakomodasi banyaknya pemahaman yang muncul mengenai apa artinya
memiliki diri sosial (sebuah identitas dalam dunia sosial). Banyak ide dari neo-
analisis tentang kompleks inferioritas, erketipe psikis, usaha menuju
kesempurnaan, persaingan antar saudara, kecemasan dasar, dan pentingnya
hubungan ibu anak, diferensiasi identitas, dan masih banyak lagi masuk kedalam
ide moderen tentang pengasuhan anak, keluarga dan sifat dasar manusia. Ide-ide
ini sekarang dapat ditemukan pada literatur, politik, pendidikan, dan kesenian.
Mahasiswa mata kuliah kepribadian yang arif akan dapat mengenali asumsi yang
sudah dikenal luas dalam kehidupan sehari-hari dan aka dapat memahami tentang
asal muasal serta sejarah dari ide-ide tersebut.
Menarik untuk diperhatikan bahwa elemen-elemen yang penting dari teori
ego neo-analisis ini berkembang dari tradisi budaya dan intelektual Yahudi yang
kuat dan sangat menjamur pada abad ke-19 di Eropa; kebanyakan pada teori
didasarkan pada studi tentang penjelasan kuno yang dikenal sebagai Taurat.
Analisis Taurat sangat memedulikan sifat manusia dan peningkatan moral
manusia. Faktanya dapat dibuktikan bahwa banyak ahli neo-analisis yang
bermoral seperti halnya para psikolog. Tradisi Taurat ini juga mementingkan
diskusi, kepelikan, dan jenis jenis sudut pandang dimana setiap orang berjuang
untuk menjadi seseorang dalam masyarakatnya. Tidak mengherankan bahwa teori
teori neo-analisis ini relatif tidak terlalu memedulika struktur biologis dan
kepribadian yang sudah pasti, namun sangat peduli dengan sifar-dasar diri yang
muncul saat insting dasar berbenturan dengan ekspektasi dari masyarakat.

DI LUAR EGO : TEORI DIRI PSIKOANALITIK

Heinz Kohut menemukan kebutuhan untuk memperluas teori psikoanalitik


di luar konsep ego untuk mampu mengkonseptualisasi alasan untuk kerentanan
narsisistik pasien. Seperti individu yang mengalami gangguan narsistik
tampaknya tidak menderita pengebirian kecemasan atau dari pertentangan aspirasi
id dalam arti klasik; mereka tampaknya terpaku pada tahap perkembangan di
mana mereka takut kehilangan objek-cinta (Kohut, 1971, hal. 20).

Dalam hubungan psikoanalitik, pasien tersebut membentuk semacam


pemindahan yang unik terhadap analis. Sebuah pemindahan idealisasi
berkembang pada beberapa pasien, yang bersikap terhadap terapis mereka seolah-
olah mereka semua baik-baik saja (all-good). Segala kekuatan orang tua yang
masih merupakan bagian dari diri. Pasien tersebut memproyeksikan ke terapis
mereka gambar ideal mereka dari objek-cinta yang baik seolah-olah mereka masih
mencari dan memiliki kerinduan pada fusi dengan itu. Sebuah hipotesis penjelas
yang memungkinkan adalah bahwa pasien tersebut menderita trauma parah dalam
tahap perkembangan awal ketika objek-cinta belum sepenuhnya dibedakan dari
diri sendiri:

Remaja dan orang dewasa yang menderita trauma tersebut selamanya


mencoba untuk mencapai persatuan dengan objek ideal. Dilihat dari
idealisasi yang tidak memadai dari superego mereka, keseimbangan
narsisistik mereka dijaga keamanannya hanya melalui perhatian, tanggapan,
dan persetujuan dari masa kini (yaitu, sedang aktif) replika dari trauma
kehilangan objek-diri (Kohut, 1971, hal. 55).

Mengidealisasikan pemindahan dapat terjadi dalam berbagai bentuk, mulai


dari yang paling kuno dan primitif ke yang paling matang, tergantung pada titik
dalam perkembangan di mana cedera narsisistik berlangsung. Poin utamanya
adalah bahwa seperti orang yang menderita narsistik tidak mampu untuk
membentuk kapasitas diinternalisasi untuk pengendalian diri, penilaian diri, dan
untuk pemeliharaan diri sebagai entitas yang independen.

Jenis kedua dari pasien dengan gangguan narsistik yaitu membentuk


berbagai jenis pencerminan pemindahan hubungan dengan analis. Dalam bentuk
ini, pasien melakukan regresi ke tahap lebih awal dalam perkembangan selama
narsisme sepenuhnya berlaku.

Cermin pengalihan . . . merupakan bangkitnya kembali terapi dari aspek


fase perkembangan (kira-kira sesuai dengan kondisi yang Freud sebut
sebagai "murni kesenangan ego (purified pleasure ego)") di mana anak
mencoba untuk menyimpan narsisme aslinya yang meliputi segala hal
dengan cara berkonsentrasi pada kesempurnaan dan kekuasaan pada diri
yang disini disebut megah diridan dengan berpaling dengan jijik dari luar
ke semua ketidaksempurnaan yang telah ditetapkan. (Kohut, 1971, hal. 106)

Dalam cermin pengalihan, akar patologi melangkah lebih jauh kembali pada
perkembangan untuk periode sebelum pengenalan salah satu eksternal objek-cinta
(ibu) dibentuk. Megah diri dibentuk oleh pengalaman internalisasi "semua baik"
dan eksternalisasi "semua buruk". Baik (kesenangan) adalah bagian dari saya;
buruk (kesakitan) adalah milik luar sana. Proses asimilasi "baik" dan
mengeluarkan "buruk" adalah suatu bentuk pemisahan dalam bentuk paling
mendasar dan autistiknya.

Dalam pengalihan idealisasi (idealizing transference), pengalaman dari


bantuan ibu dalam tekanan memuaskan kebutuhan berkisar pada mekanisme:
"Anda sempurna, tapi saya bagian dari Anda" (Kohut, 1971, hal. 27). Sebaliknya,
cermin pengalihan (mirror transference) yang lebih kuno melibatkan mekanisme:
"Saya sempurna" untuk menghindari pengalaman dari "buruk" sebagai bagian dari
diri. Dalam pengalihan idealisasi, terapis menjadi citra diri-ibu yang
disempurnakan; di pengalihan pencerminan, fungsi terapis sebagai reflektor kuno
dari kesempurnaan diri pasien. Dari sudut pandang pasien dalam pengalihan
pencerminan, terapis adalah cermin yang dapat terlihat ditampilkan megah,
ekshibisionis diri pasien sendiri.

Asal Mula Diri

Hubungan pengalihan dan pencerminan idealisasi yang muncul dalam


psikoanalisis pada pasien dengan gangguan narsistik bertindak sebagai petunjuk
penting untuk proses perkembangan. Kohut mulai memahami bahwa pasien
tersebut digunakan terapis sebagai objek diri bukan melihat terapis sebagai
manusia bebas.

Objek diri adalah objek [orang] yang kita alami merupakan sebagian dari
diri kita; kontrol yang diharapkan atas mereka karenanya lebih dekat dengan
konsep kontrol yang dewasa diharapkan untuk memiliki lebih dari tubuh
dan pikiran sendiri daripada konsep kontrol yang ia harapkan untuk
memiliki lebih dari orang lain. (Kohut & Wolff, 1978, hal. 414)
Seperti pencerminan dan pengalihan idealisasi yang diamati dalam
pengobatan pasien bersama diri yang terluka, Kohut membayangkan
perkembangan normal sebagai proses interaksi antara bayi yang tumbuh serta
pencerminan dan idealisasi objek dirinya. Ibu berfungsi sebagai pencerminan
objek diri (mirroring selfobject) ketika dia mampu untuk mengkonfirmasi dan
mengagumi rasa dari kekuatan, kesehatan, kebesaran, dan keistimewaan anak.
Bahan utama, tentu saja, adalah kapasitas ibu untuk menyesuaikan diri dengan
tegas dengan kebutuhan anaknya untuk permintaan dan kekaguman pribadi
tersebut.

Ibu juga berfungsi sebagai idealisasi objek diri agak belakangan dalam
perkembangan saat ia mendorong dan memungkinkan anak untuk bergabung
dengan kekuatannya sendiri dan ketenangan sebagai orang dewasa yang kuat dan
peduli. Dari sudut pandang anak, idealisasi objek diri adalah model
kesempurnaan, kekuasaan, dan-ketenangan berpengalaman di bagian yang sebagai
komponen diri.

Tidak seperti model psikoanalitik klasik, teori Kohut tentang gambar


perkembangan hubungan ibu dengan anaknya tidak dalam hal dorongan kepuasan
tetapi dalam hal empati, hangat, penuh kasih respon terhadap seluruh anak.
Akibatnya, anak akan menikmati diri sebagai orang yang menyenangkan,
kompeten, dan berharga, ataupun sebagai yang ditolak, habis, diri yang kosong.
Ketika hubungan objek diri-anak secara serius kurang baik, seperti dengan ibu
laten psikotik, anak secara fisik bertahan hidup secara psikologis dalam hubungan
tanpa cinta karena ia tidak akan mampu secara fisik untuk bertahan hidup di
lingkungan yang tidak mengandung oksigen. Kehangatan manusia, ketanggapan,
dan empati adalah oksigen, unsur-unsur penting dalam kelangsungan hidup
perkembangan diri yang tidak sinonim terisolasi dari realitas atau delusi idealisasi
dari magis objek-cinta (Kohut, 1977, hlm. 75-76).

Esensi dari kesehatan. . . [hubungan otangtua] untuk pertumbuhan diri dari


anak yang matang, diri orangtua kohesif yang selaras dengan perubahan
kebutuhan anak. Hal itu dapat, dengan cahaya kegembiraan bersama, cermin anak
megah ditampilkan satu menit, namun, mungkin satu menit kemudian, anak akan
menjadi cemas dan terlalu bersemangat dengan eksibisionisme, ia akan
mengekang layar dengan mengadopsi sikap realistis vis-a-vis keterbatasan anak.
Frustrasi optimal seperti kebutuhan anak untuk dicerminkan dan untuk bergabung
menjadi obyek diri ideal, bergandengan tangan dengan gratifikasi optimal,
menghasilkan matriks pertumbuhan-fasilitasi sesuai dengan diri sendiri. (Kohut &
Wolff, 1978, hal. 417)

Struktur dari Bipolar Nuclear Self

Kohut membuat hipotesis bahwa hubungan memadai dengan hasil


kesehatan objek diri dalam pembentukan diri nuklir bipolar yang memiliki tiga
komponen:

1. Ambisi nuklir (nuclear ambitions), yang merupakan perjuangan


belajarnya anak untuk kekuasaan dan keberhasilannya dicerminkan
dengan penuh kekaguman oleh objek diri;
2. Nuklir ideal (nuclear ideals), yang merupakan tujuan ideal dan citra yang
berasal dari pengakuan anak dari kekuatan memuaskan dan menenangkan
yang dimodelkan oleh objek diri; dan
3. Bakat dan keterampilan dasar (basic talents and skills), yang terletak
metaforis antara dua kutub ambisi dan ideal dan yang membentuk
semacam metafora "lengkungan ketegangan" aktivitas psikologis orang
tersebut "didorong" oleh ambisi dan "dipimpin" oleh gagasan dalam
mengejar kehidupan tujuan menggunakan apa bakat dan keterampilan
yang dia memiliki (Kohut, 1977, hal. 188).

Ambisi nuklir terbentuk sejak awal kehidupan, pada atau sekitar tahun
kedua atau ketiga, sedangkan nuklir ideal dimasukkan ke diri sebagai tiang kedua
sekitar usia empat atau lima tahun (Kohut, 1977, hal. 179). Kohut membayangkan
diri nuklir sebagai entitas bipolar, dengan ambisi dan penahan kutub ideal yang
berlawanan. Proses sentral dalam pembentukan dua kutub ini, seperti yang telah
kita lihat, adalah hubungan dengan objek diri empatik. Diri nuklir, bagaimanapun,
bukan hanya menyalin langsung dari objek diri. Ini adalah asimilasi beberapa
aspek karakteristik kepribadian mereka, tetapi fitur utama dari objek diri adalah
dipersonalisasi dan generalisasi dalam sebuah proses yang Kohut sebut
"transmutasi internalisasi (transmuting internalization)."

Transmutasi internalisasi adalah jenis pencernaan psikologis dimana fitur


yang dapat digunakan dan baik dari objek diri dimasukkan ke dalam diri anak
dalam pola yang unik untuk anak itu. Frustrasi ringan dan kegagalan dalam
empati dengan objek diri mendorong anak untuk melihat mereka sebagai "hanya
manusia". Kegagalan sesekali seperti di empati pada bagian dari objek diri
mengizinkan anak untuk membangun rasa struktur sendiri tanpa perlu
memasukkan total kepribadian orang lain.

Tidak seperti penekanan Freud pada dorongan konflik, penekanannya Kohut


adalah jelas pada orang-ke-orang interaksi. Kohut menunjukkan bahwa salah satu
cara untuk konsep perbedaan antara psikoanalisis klasik dan psikologi-diri
miliknya adalah untuk kontras tradisi "Orang Bersalah (Guilty Man)" dan "Orang
Tragis (Tragic Man)"

Orang Bersalah (Guilty Man) adalah konsep orang seperti biasanya yang
berjuang keras untuk menuju ke dorongan kepuasan mereka. Mereka digambarkan
dalam psikoanalisis klasik sebagai yang hidup di bawah dominasi prinsip
kesenangan, berjuang tanpa henti untuk mendamaikan konflik batin. Mereka
seringkali diblokir dari tujuan pengurangan ketegangan mereka dengan
pengurangan mereka melalui kekurangan mereka sendiri atau orang-orang yang
mengangkat mereka.

Orang tragis (Tragic Man), sebaliknya, adalah gambaran Kohut ini orang
yang berjuang untuk memenuhi tujuan dari diri nuklir mereka. Artinya, orang
tragis mencoba untuk mengungkapkan polanya sangat sejahtera, pola ambisi dan
ideal yang terdiri dari tujuan diri ekspresif dari kehidupan manusia (1977, hlm.
133). Dimana Orang Bersalah didorong, Orang Tragis merindukan.

Ilustrasi: Reinterpretasi dari Kompleks Oedipus

Sebagai contoh dari perbedaan antara diri-psikologi dan psikoanalisis klasik


Kohut, mempertimbangkan interpretasi Kohut tentang pengalaman anak selama
fase phalik dari perkembangan.

Dalam teori klasik, konflik pembangunan insting pusat ini adalah sumber
dari berbagai kelemahan dan rasa bersalah yang belum terselesaikan di wilayah
dari identitas. Kohut, di sisi lain, lebih memilih untuk melihat konflik Oedipus
sebagai sumber kekuatan potensial. Tanpa rasa yang kuat dari diri, realisasi
kohesif dan berkesinambungan "siapa saya," konflik Oedipus tidak dapat
berlangsung (1977, hlm. 227). "Kecuali anak melihat dirinya sebagai yang
dibatasi, patuh, pusat independen dari inisiatif, ia tidak dapat menikmati keinginan
objek-insting yang mengarah pada konflik dan adaptasi sekunder periode oedipal"
(1977, hlm. 227).

Dengan fokus pada aspek positif dari periode oedipal, Kohut menunjukkan
bahwa keinginan oedipal khas dialami oleh anak sebagai tegas-posesif, dorongan
kasih sayang-seksual untuk memiliki orang tua yang berlawanan gender,
dikombinasikan dengan tegas, percaya diri, kompetitif perasaan terhadap orang
tua yang bergender sama. Orang tua biasanya akan bereaksi terhadap kedua
kelompok perasaan dengan perasaan bertentangan yang berbeda dari mereka
sendiri. Di satu sisi, mereka akan menjadi kontra agresif terhadap agresi anak, dan
di sisi lain mereka akan "bereaksi dengan kebanggaan dan kegembiraan untuk
pencapaian perkembangan anak, untuk kekuatan dan ketegasan" (1977, hlm. 230).

Ketika orang tua mampu merespon baik itu dalam cara untuk oedipal
perasaan anakagresi tidak berlebihan atau melebih-lebihkan kebahagiaan dan
kebanggaan dalam ketegasanmereka mempromosikan kesehatan mental anak dan
kapasitas untuk kepercayaan diri. "Jika anak kecil, misalnya, merasa bahwa
ayahnya terlihat bangga kepadanya sebagai serpihan dari blok tua dan
memungkinkan dia untuk bergabung dengan dia dan dengan kehebatannya
sebagai orang dewasa, kemudian fase oedipalnya akan menjadi langkah yang
menentukan dalam konsolidasi-diri dan menyatukan-pola-diri. . . "(Kohut, 1977,
hlm. 234).

Apa, dengan kata lain, adalah kompleks Oedipus dari anak yang telah
memasuki fase oedipal dengan diri tegas kohesif dan yang dikelilingi oleh
orang tua yang mereka sendiri memiliki diri kohesif dan berkesinambungan
sehat? Ini adalah kesan saya. . . bahwa pengalaman oedipal anak normal. . .
berisi, dari awal dan bertahan sepanjang, sebuah campuran dari
kegembiraan yang mendalam bahwa, sementara tidak berhubungan dengan
isi kompleks Oedipus dalam arti tradisional, adalah tentang pentingnya
perkembangan maksimal dalam kerangka psikologi diri. (Kohut, 1977, hlm.
235-236)

Orang tua yang sendiri merupakan kepribadian kohesif akan melewati


sepanjang kegembiraan mereka di hidup untuk anak mereka. Kohut, pada
dasarnya, menanyakan apakah kompleks Oedipus tidak lebih menyenangkan,
kurang konflik, kurang kekerasan, dan kurang melukai harga diri dibanding teori
klasik akan memilikinya (Kohut, 1977, hal. 246). Mungkinkah, ia bertanya,
bahwa versi klasik dari kompleks Oedipus hanya ada dalam kasus anak yang
orangtuanya sendiri terkena narsistik?

Selfobjects Fail The Injured Self

Gangguan psikologis dari perspektif teori Kohut ini tidak lagi dilihat dari
segi kegagalan ego untuk menyeimbangkan realitas, keinginan id, superego dan
penilaian. Fungsi psikologis normal digambarkan dalam teori Kohut sebagai hasil
dari kelainan dalam pembentukan diri kohesif. Kerusakan tersebut merupakan
penghinaan perkembangan untuk narsisme normal. Ketika penghinaan atau cedera
cukup intens, distorsi patologis karakteristik diperkenalkan dalam
mengembangkan diri bayi. Kohut telah menjelaskan lima distorsi sehingga sesuai
dengan lima jenis yang berbeda dari kegagalan Selfobject (Kohut & Wolff, 1978):

1. Di bawah rangsangan diri (understimulated self) yang berkembang pada


anak yang objek dirinya serius tidak selaras untuk kebutuhannya sendiri
untuk pencerminan dan idealisasi. Diri kehilangan vitalitas, dan di
kemudian hari, yang tanpa cermin dan diri kurang ideal menganggap
dirinya sebagai mematikan, kosong, dan mati rasa. Orang-orang seperti itu
bisa berpaling kepada cara sesaat dan berisiko mengalami "gairah" dalam
penyalahgunaan narkoba dan alkohol, petualangan seksual, atau perjudian
kompulsif. Tapi semua buatan "perangsang-diri" tersebut dapat
memberikan pengalaman hanya sekilas diri yang hidup, dan bahkan
kilatan gairah mereka mungkin dialami sebagai gangguan asing dari dunia
luar. Diri seseorang bahkan memiliki kualitas asing, keberadaan
dipersonalisasi.
2. Diri fragmenting (fragmenting self) terbentuk pada anak yang objek
dirinya telah mengakibatkan beberapa cedera narsis tepat pada anak pada
momen yang sangat rentan. Harga diri anak adalah beban lebih dalam
menghadapi penghinaan yang membuktikan bahwa secara permanen
merusak. Akibatnya, orang tersebut mengalami diri sebagai
terfragmentasi, tidak terkoordinasi, dan keseimbangan kurang dan kohesi.
Keluhan hypochondriacal dari nyeri jelas dan kronis tapi penyakit yang
tidak didefinisikan mungkin mencirikan kehidupan sehari-hari seseorang.
Pada dasar, orang mengalami diri sebagai sakit, lemah, dan pada belas
kasihan hidup.
3. Diri overstimulated (overstimulated self) berkembang pada anak yang
dihadapkan pada objek diri yang tidak tepat menstimulasi baik ambisi
ataupun ideal anak. Jika tiang ambisi yang muluk dari diri dirangsang
intens, hasilnya adalah diri yang mencoba untuk menghindari situasi di
mana orang dapat menjadi pusat perhatian. "Kebesaran fantasi" kuno yang
dirangsang oleh objek diri menimbulkan banyak kecemasan di masa
dewasa dan mendorong orang untuk menyembunyikan diri dari
pengawasan. Jika, di sisi lain, idealisme tiang diri itu tidak tepat
menanggapi dengan objek diri, hasilnya adalah kebutuhan untuk terus-
menerus untuk bergabung dengan orang-orang yang ideal dan berbagi
dalam kebesaran mereka. Tapi kebutuhan tersebut untuk bergabung
dengan mereka juga bisa dialami sebagai ancaman karena salah satu
kehilangan diri sendiri dalam fusi dengan yang lain.
4. Diri yang sangat terbebani (overburdened self) diwujudkan dalam anak
yang objek diri tidak memberikan kesempatan bagi anak untuk bergabung
dengan kekuatan dan ketenangan mereka. Diri terbebani yang berkembang
tidak memiliki kemampuan untuk menenangkan dirinya sendiri, dan orang
yang merasakan dunia sebagai sesuatu yang mengancam, berbahaya,
tempat bertentangan. Stimulasi sangat banyak dan takut, dan tidak ada
tempat untuk mengubah untuk kenyamanan.

Kohut beranjak dari dorongan model dari fungsi psikologis ke arah yang
lebih sudut pandang interpersonal dan fenomenologis. Bahkan, Kohut
berpendapat dalam buku terakhirnya dan secara anumerta diterbitkan bahwa
bahan kuratif dalam pengobatan psikoanalitik adalah kemampuan analis untuk
mengajarkan pasien bagaimana untuk mencari dan menggunakan objek diri yang
sehat. Inti dari obat psikoanalitik berada di kemampuan yang baru diperoleh oleh
pasien untuk identitas dan mencari sendiri sesuai objek diribaik pencerminan dan
idealisasidan dipertahankan oleh mereka (Kohut, 1984, hal. 77)

KATA PENUTUP DARI HEINZ KOHUT


Teori diri Heinz Kohut adalah upaya untuk melihat perkembangan
kepribadian dan berbagai cara di mana ia bisa salah dari sudut pandang evaluasi
orang itu sendiri atau keberhasilannya atau kegagalan dalam menguasai rintangan
hidup. Pasien yang mengalami narsistik, dengan siapa Kohut terutama untuk
penawaran, sebagai wujud jenis defisit dan salah tafsir dari realitas yang hanya
masuk akal jika terkena narsistik nuklir diri dipostulasikan di luar dari tiga badan
dari ego, id, dan superego. Kohut mungkin menyimpulkan bahwa kontribusinya
sendiri yang terbaik ketika ia menjelaskan tujuan terapi psikoanalitik dengan
kepribadian yang terkena narsistik:

Akhir keberhasilan dari analisis gangguan kepribadian narsistik telah


tercapai, ketika, setelah fase pemberhentian yang tepat telah memantapkan
dirinya dan telah bekerja melalui, ambisi nuklir-dirinya yang telah dianalisis
ini sebelumnya lemah karena atau terfragmentasi nuklir dan ideal bekerja
sama dengan kelompok-kelompok bakat tertentu dan keterampilan-telah
menjadi cukup diperkuat dan dikonsolidasikan untuk dapat berfungsi
sebagai kurang yg bergerak otomatis, mandiri, unit yang lebih atau mandiri
yang menyediakan tujuan sentral untuk kepribadiannya dan memberikan
rasa makna hidupnya. (Kohut, 1977, hlm. 138-139)
Daftar Pustaka

Monte & Sollod. 2003. Beneath The Mask : An Introduction to Theories of


Personality (7th Ed.). USA: John Wiley & Sons, Inc.

Friedman, H.S. & Schutack, M.W. 2008. Kepribadian: Teori Klasik dan Riset
Moderen. Jakarta: Erlangga.