Anda di halaman 1dari 31

KEPERAWATAN JIWA

DISTRESS SPIRITUAL

Disusun Oleh:

Kelompok V
Resi Salsuda 04021181320021
Yola Lupita 04021181320032
Umiarti Meilina 04021181320035
Nia Lara Sari 04021181320037
Nyayu Tania Windasari 04021181320052
Herdina Ningsih Anggraini 04021281320010
Tri Anggraini 04021281320011
Rosalina Mulyawati 04021281320016
Yulianty Nanda Saputri 04021281320020
Elsa Desfania 04021281320023
Dela Nuraini 04021281320026

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2016

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan atas kehadirat Allah swt. Yang mana telah melancarkan
kami dalam proses pembuatan tugas makalah Keperawatan Jiwa Distress Spiritual.
Sholawat beiring salam tak lupa kami curahkan kepada Nabi Muhammad saw. Yang mana
telah membawa kita dari zaman kegelapan menuju zaman yang terang benderang seperti
sekarang ini.
Pada makalah yang kami susunini, kami menjelaskan secara keseluruhan tentang
sistem penglihatan. Tidak lupa kami berterima kasih kepada dosen yang membimbing dalam
penyusunan makalah ini.
Dengan tersusunnya makalah ini, kami berharap pembaca dapat mendapatkan manfaat
dari makalah ini. Dalam pembuatan makalah ini kami mohon maaf bila ada salah kata. Atas
perhatiannya, kami ucapkan terima kasih.

Indralaya, Oktober 2016

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.................................................................................................................2
DAFTAR ISI..............................................................................................................................3
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................................4
1.1. Latar Belakang.............................................................................................................4
1.2. Rumusan Masalah.......................................................................................................5
1.3. Tujuan..........................................................................................................................5
BAB II PEMBAHASAN...........................................................................................................6
2.1. Definisi Distress Spiritual............................................................................................6
2.2. Batasan Karakteristik...................................................................................................6
2.3. Etiologi........................................................................................................................7
2.4. Mekanisme Koping.....................................................................................................8
2.5. Asuhan Keperawatan.................................................................................................10
2.6. Distress Spiritual Menurut Buku Karangan Budi Anna Keliat.................................16
BAB III PENUTUP..................................................................................................................26
3.1 Kesimpulan................................................................................................................26
3.2 Saran..........................................................................................................................26
DAFTAR PUSTAKA...............................................................................................................27
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Spiritualitas adalah dimensi manusia, dan dengan demikian dimensi praktek


Keperawatan (Burkhart & Solari-Twadell,tahun 2001; McSherry, uang tunai, & Ross,
2004). Fokus pada tanggung jawab perawat untuk menyediakan kerohanian meliputi
penilaian, diagnosis, perencanaan, intervensi dan evaluasi. Ini adalah langkah-langkah
yang mendefinisikan proses keperawatan, yang merupakan scien- tific metode
pelayanan keperawat adalah diterapkan dalam praktek. Dalam spiritualitas, penelitian
telah cenderung berfokus pada Fase pertama dan ketiga proses keperawatan, yaitu
penilaian spiritual (Murray, Kendall, Boyd Worth, & Benton, 2004; Oldnall, 1996;
Taylor, 2006) dan perawatan spiritual, masing-masing kedua dipahami sebagai
intervensi keperawatan untuk memenuhi kebutuhan spiritual(Chan, 2010; Kociszewski,
2003, Narayanasamy et al., 2004; Sawatzky & Pesut, 2005). Menurut Pesut (2008),
pemahaman yang lebih jelas tentang kebutuhan spiritualitas, dimana tanpa
memperhatikan kebutuhan spiritual dan perawatan spiritual tidak akan tercapai.
Spiritualitas telah terbukti kompleks untuk menentukan. Itu hadir diantara penganut
dan agnostics (McSherry, 2000), mengintegrasikan semua dimensi individu (Reed,
1992), yang meliputi lebih dari agama (Narayanasamy, 2001), melibatkan hubungan
interpersonal, dan berkaitan dengan arti kehidupan, terutama pada saat krisis dan
penyakit (Baldacchino, 2006).
Distress spiritual telah diterima sebagai diagnosis keperawatan di NANDA sejak
tahun 1978 dan direvisi pada tahun 2002 (Herdman, 2009). Dalam taksonomi I,
diagnosis ini diklasifikasikan dalam domain menilai sebagai gangguan dalam prinsip
hidup yang meliputi seluruh keberadaan seseorang, dan yang terintegrasi dan
melampaui satu sifat biologis dan psikososial.
1.2. Rumusan Masalah
1. Apa pengertian dari Distress Spiritual?
2. Apa batasan karakteristik dari Distress Spiritual?
3. Apa etioogi dari Distress Spiritual?
4. Bagaimana mekanisme dari Distress Spiritual?
5. Bagaimana asuhan keperawatan untuk pasien dengan Distress Spiritual?
6. Bagaimana Distress Spiritual menurut buku karangan Budi Anna Keliat?

1.3. Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian dari Distress Spiritual
2. Untuk mengetahuibatasan karakteristik dari Distress Spiritual
3. Untuk mengetahuietiologi dari Distress Spiritual
4. Untuk mengetahuimekanisme dari Distress Spiritual
5. Untuk mengetahuiasuhan keperawatan untuk pasien dengan Distress Spiritual
6. Untuk mengetahui Distress Spiritual menurut buku karangan Budi Anna Keliat
BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Definisi Distress Spiritual


Monod (2012) menyatakan distress spiritual muncul ketika kebutuhan spiritual
tidak terpenuhi, sehingga dalam menghdapi penyakitnya pasien mengalami depresi,
cemas, dan marah kepada tuhan. Distress spiritual dapat menyebabkan
ketidakharmonisan dengan diri sendiri, orang lain, lingkungan dan Tuhannya
(Mesnikoff, 2002 dalam Hubbell et al, 2006).
Distress spiritual dapat berkembang sejalan dengan seseorang mencari makna
tentang apa yang terjadi, dan dapat mengakibatkan seseorang merasa sendiri dan
terasing. Untuk itu diharapkan perawat mengintegrasikan perawatan spiritual kedalam
proses keperawatan (Potter & Perry, 2004).
Distress spiritual adalah hambatan kemampuan untuk mengalami dan
mengintegrasikan makna dan tujuan dalam hidup melalui hubungan dengan diri sendiri,
orang lain, music, seni, buku, alam, ataupun dengan tungan yang maha esa (Judith,
2016).

2.2. Batasan Karakteristik


2.2.1. Hubungan dengan diri sendiri

1. Marah

2. Mengungkapkan kurangnya motivasi

3. Mengungkapkan kurang dapat memaafkan diri sendiri

4. Mengungkapkan kekurangan harapan

5. Mengungkapkan kekurangan cinta

6. Mengungkapkan kurangnya makna hidup

7. Mengungkapkan kekurangan tujuan hidup

8. Mengungkapkan kurangnya ketenangan (mis., kedamaian)

9. Merasa bersalah

10. Koping tidak efektif


2.2.2. Hubungan dengan orang lain

1. Mengungkapkan rasa terasing

2. Menolak interaksi dengan orang yang dianggap penting

3. Menolak interaksi dengan pemimpin spiritual

4. Mengungkapkan dengan kata-kata telah terpisah dari sistem pendukung

2.2.3. Hubungan dengan seni, musik, literatur, alam

1. Tidak berminat pada alam

2. Tidak berminat membaca literatur spiritual

3. Ketidakmampuan mengungkapkan kondisi kreativitas sebelumnya (mis.,


menyanyi/ mendengarkan musik/ menulis)

2.2.4. Hubungan dengan kekuatan yang lebih besar dari pada dirinya sendiri

1. Mengungkapkan kemarahan terhadap kekuatan yang lebih besar dari


dirinya

2. Mengungkapkan telah diabaikan

3. Mengungkapkan ketidakberdayaan

4. Mengungkapkan penderitaan

5. Ketidakmampuan berintrospeksi

6. Ketidakmampuan mengalami pengalaman religiositas

7. Ketidakmampuan berpartisipasi dalam aktivitas keagamaan

8. Ketidakmampuan berdoa

9. Meminta menemui pemimpin keagamaan

10. Perubahan yang tiba-tiba dalam praktik spiritual


2.3. Etiologi
1. Ketidaksiapan menghadapi kematian dan pengalaman kehidupan setelah kematian,
Kehilangan agama yang merupakan dukungan utama ( merasa ditinggalkan oleh
Tuhan), Kegagalan individu untuk hidup sesuai dengan ajaran agama,
Ketidakmampuan individu untuk merekonsiliasi penyakit dengan keyakinan
spiritual(Achir Yani H, 2008)
2. Ketakutan terhadap nyeri fisik, ketidaktahuan, kematian dan ancaman terhadap
integritas(Potter & Perry, 2005 dalam Grace Yopi, 2013).
3. Tidak terpenuhinya kebutuhan spiritual individu (Craven &Hirnle,2009 dalam
Hendra saputra,2014)
4. Terkait dengan patofisiologi tantangan pada sistem keyakinan atau perpisahan dari
ikatan spiritual sekunder karena berbagai akibat, misalnya kehilangan bagian atau
fungsi tubuh; penyakit terminal; penyakit yang membuat kondisi
lemah;nyeri;trauma; dan keguguran atau kelahiran mati. (Rahayu Winarti,2016)
5. Hal hal terkait dengan konflik antara program atau tindakan yang ditentukan oleh
keyakinan, meliputi : aborsi, isolasi, pembedahan, amputasi, tranfusi darah,
pengobatan, pembatasan diet, dan prosedur medis. (Rahayu Winarti,2016)
6. Hal yang berkaitan dengan situasional, kematian atau penyakit dari orang terdekat;
keadaan yang memalukan pada saat melakukan ritual keagamaan ( seperti
pembatasan perawatan intensif, kurangnya privasi, kurang tersedianya makanan
atau diet khusus), keyakinan yang ditentang keluarga, teman sebaya; dan yang
berhubungan dengan perpisahan orang yang dicintai. (Rahayu Winarti,2016)

2.4. Mekanisme Koping


Menurut Safarino (2002) terdapat lima tipe dasar dukungan sosial bagi distres
spiritual:
1. Dukungan emosi yang terdiri atas rasa empati, caring, memfokuskan pada
kepentingan orang lain.
2. Tipe yang kedua adalah dukungan esteem yang terdiri atas ekspresi positif
thingking, mendorong atau setuju dengan pendapat orang lain.
3. Dukungan yang ketiga adalah dukungan instrumental yaitu menyediakan
pelayanan langsung yang berkaitan dengan dimensi spiritual.
4. Tipe keempat adalah dukungan informasi yaitu memberikan nasehat, petunjuk dan
umpan balik bagaimana seseorang harus berperilaku berdasarkan keyakinan
spiritualnya.
5. Tipe terakhir atau kelima adalah dukungan network menyediakan dukungan
kelompok untuk berbagai tentang aktifitas spiritual. Taylor, dkk (2003)
menambahkan dukungan apprasial yang membantu seseorang untuk meningkatkan
pemahaman terhadap stresor spiritual dalam mencapai keterampilan koping yang
efektif.
Menurut Mooss (1984) yang dikutip Brunner dan Suddarth menguraikan yang
positif (Teknik Koping) dalam menghadapi stress, yaitu:
1. Pemberdayaan Sumber Daya Psikologis (Potensi diri)
Sumber daya psikologis merupakan kepribadian dan kemampuan individu
dalam memanfaatkannya menghadapi stres yang disebabkan situasi dan lingkungan
(Pearlin & Schooler, 1978:5). Karakterisik di bawah ini merupakan sumber daya
psikologis yang penting, diantaranya adalah:
1. Pikiran yang positif tentang dirinya (harga diri)
Jenis ini bermanfaat dalam mengatasi situasi stres, sebagaimana teori
dari Colleys looking-glass self: rasa percaya diri, dan kemampuan untuk
mengatasi masalah yg dihadapi.
2. Mengontrol diri sendiri
Kemampuan dan keyakinan untuk mengontrol tentang diri sendiri dan
situasi (internal control) dan external control (bahwa kehidupannya
dikendalikan oleh keberuntungan, nasib, dari luar) sehingga pasien akan
mampu mengambil hikmah dari sakitnya (looking for silver lining).

2. Rasionalisasi (Teknik Kognitif)


Upaya memahami dan mengiterpretasikan secara spesifik terhadap stres
dalam mencari arti dan makna stres (neutralize its stressfull). Dalam menghadapi
situasi stres, respons individu secara rasional adalah dia akan menghadapi secara
terus terang, mengabaikan, atau memberitahukan kepada diri sendiri bahwa
masalah tersebut bukan sesuatu yang penting untuk dipikirkan dan semuanya akan
berakhir dengan sendirinya. Sebagaian orang berpikir bahwa setiap suatu kejadian
akan menjadi sesuatu tantangan dalam hidupnya. Sebagian lagi menggantungkan
semua permasalahan dengan melakukan kegiatan spiritual, lebih mendekatkan diri
kepada sang pencipta untuk mencari hikmah dan makna dari semua yang terjadi.
3. Teknik Perilaku
Teknik perilaku dapat dipergunakan untuk membantu individu dalam
mengatasi situasi stres. Beberapa individu melakukan kegiatan yang bermanfaat
dalam menunjang kesembuhannya. Misalnya, pasien HIV akan melakukan
aktivitas yang dapat membantu peningkatan daya tubuhnya dengan tidur secara
teratur, makan seimbang, minum obat anti retroviral dan obat untuk infeksi
sekunder secara teratur, tidur dan istirahat yang cukup, dan menghindari konsumsi
obat-abat yang memperparah keadan sakitnya.

2.5. Asuhan Keperawatan


2.5.1. Pengkajian

1. Untuk pasien yang mengindikasikan adanya ketaatan beragama, kaji adanya


indikator langsung status spiritual pasien dengan mengajukan pertanyaan
sebagai berikut :
1. Apakah anda merasa keimanan anda dapat membantu anda? Dengan
cara apa keimanan tersebut penting bagi anda saat ini?

2. Bagaiman saya dapat membantu anda menjalankan keimanan anda?


Misalnya, apakah anda ingin saya membacakan buku doa untuk anda?

3. Apakah anda menginginkan kunjungan dari penasihat spiritual atau


layanan keagamaan dari rumah sakit?

4. Tolong beri tahu saya tentang aktivitas agama tertentu yang penting
bagi anda?

2. Lakukan pengkajian tidak langsung terhadap status spiritual pasien dengan


melakukan langkah berikut :

1. Tentukan konsep ketuhanan pasien dengan mengamati buku-buku yang


ada disamping tempat tidur atau program telivisi yang dilihat pasien.
Juga catat apakah kehidupan pasien tampak memiliki arti, nilai, dan
tujuan.
2. Tentukan sumber-sumber harapan dan kekuatan pasien. Apakah Tuhan
dalam arti tradisional, anggota kluarga, atau kekuatan bersumber dari
dalam dirinya? Catat siapa yang paling banyak diperbincangkan oleh
pasien, atau tanyakan, Siapa yang penting bagi anda?

3. Amati apakah pasien sedang berdoa ketika anda memasuki ruangan,


sebelum makan, atau saat tindakan.

4. Amati barang-barang, seperti litratur keagamaan,rosario, kartu ucapan


semoga lekas sembuh yang bersifat keagamaan disamping tempat tidur
pasien.

5. Dengarkan pandangan-pandangan pasien tentang hubungan antara


kepercayaan spiritual dan kondisi kesehatannya, terutama untuk pernyataan
seperti, mengapa Tuhan membiarkan hal ini menimpa saya? atau Jika
saya beriman, saya pasti akan sembuh.
2.5.2. Rencana tindakan keperawatan

2.5.3. 2.5.4. 2.5.5. 2.5.6. 2.5.7. 2.5.8.


D Tuju Hasil In R
a N
n O
/ C
K
ri
t
e
ri
a
H
a
si
l
2.5.10.
1.Klien menunjukkan 1.Kualitas hidup: tingkat 1.Meningkatan koping 1.Membantu pasien untuk
D harapan, yang dibuktikan persepsi positif tentang klien beradaptasi dengan
oleh indikator berikut situasi hidup saat ini 2.5.21.stressor, perubahan,
2.5.14.
(sebutkan 1-5: tidak atau ancaman yang
2.Harapan: optimisme yang
2.5.22.
pernah, jarang, kadang- dialami dan
secara pribadi
kadang, sering, atau memuaskan serta 2.5.23.menggangu
selalu): mengungkapkan mendukung hidup pemenuhan tuntutan
2.5.24.
keyakinan, arti hidup, 2.5.15. dan peran dalam
kedamaian diri kehidupan
2.5.25.
2.5.11.
3. Pengakhiran kehidupan 2.5.57.
2.Klien menunjukkan
yang bermartabat: 2.5.26.
kesehatan spiritual, yang
tindakan pribadi untuk 2.Memberikan informasi
dibuktikan oleh indikator
2.5.27.
mempertahankan kendali dan dukungan untuk
berikut (sebut-kan 1-5:
dan kenyamanan dalam pasien yang membuat
gangguan ekstrem, berat, 2.5.28.
mendekati akhir keputusan terkait
sedang, ringan, atau
kehidupan perawatan kesehatan
tidak ada gangguan): 2.Memberi dukungan
2.5.16.
1. Arti dan tujuan hidup 2.5.58.
kepada klien dan
2. Pencapaian
4. Keterlibatan sosial: keluarga dalam
pandangan dunia
interaksi sosial dengan 3.Membantu orang lain
membuat keputusa
spiritual
individu, kelompok, atau mengklarifikasi nilai
3. Kemampuan untuk 2.5.29.
organisasi yang mereka anut
mencintai dan
2.5.17. 2.5.30.untuk memfasilitasi
memaafkan
4. Kemampuan untuk pengambilan
2.5.31.
berdoa dan beribadah 5. Kesehatan spiritual: keputusan yang
5. Interaksi dengan
hubungan dengan diri efektifv
pimpinan spiritual 3.Mengklarifikasi nilai
sendiri, orang lain, 2.5.59.
6. Hubungan dengan diri
dalam pengambilan
Tuhan, seluruh
sendiri kehidupan, alam, dan keputusan 4.Memberi ketenangan,
2.5.12.
semesta, yang 2.5.32.penerimaan, dan
3.Klien akan:
1. Klien akan meningkatkan dukungan saat stres
2.5.33.
memahami bahwa transendensi diri serta 2.5.60.
penyakit adalah suatu memberdayakan diri
2.5.34.
2.5.18.
tantangan terhadap 5.Memfasilitasi
2.5.19.
sistem keyakinan 2.5.35.perkembangan sikap
2.5.20.
2. Memhami bahwa
positif pada situasi
terapi bertentangan 2.5.36.
tertentu
dengan sistem
2.5.61.
kepercayaan 4.Memberi dukungan
3. Menunjukkan teknik
emosi kepada klien
2.5.62.
koping untuk
2.5.37.
6.Meningkatkan
menghadapi distress
kenyamanan fisik dan
spiritual 2.5.38.
kedamaian psikologis
4. Mengungkapkan
pada tahap akhir
penerimaan terhadap
5.Memfasilitasi
hidup
keterbatasan ikatan
penumbuhan harapan
2.5.63.
budaya atau
pada klien
7.Memfasilitasi
keagamaan
2.5.39.
5. Mendisuksikan kemampuan orang
2.5.40.
praktik dan keluhan lain untuk berinteraksi
spiritual 2.5.41.dengan orang lain
2.5.13. 2.5.64.
4.Klien yang menjelang ajal
6.Melakukan perawatan
akan:
menjelang ajal 8.Memfasilitasi
1. Mengungkapkan
2.5.42. pertumbuhan
penerimaan atau
2.5.43.
kapasitas pasien untuk
kesiapan menghadapi
mengidentifikasi,
kematian 2.5.44.
2. Berbahagia dengan 2.5.45. berhubungan dengan,
hubungan sebelumnya 7.Memfasilitasi dan memanggil
3. Mengungkapkan
peningkatan sumber makna,
kasih sayang terhadap
sosialisasi pada klien tujuan, kenyamanan,
orang terdekat
2.5.46.kekuatan, dan harapan
dalam hidup mereka
2.5.47.
2.5.65.
8.Memfasilitasi
pertumbuhan spiritual 9.Membantu pasien untuk
pada klien merasakan seimbang
2.5.48. dan terhubung dengan
2.5.49. tuhan
2.5.50.
2.5.51. 2.5.66.
2.5.52.
2.5.53.
2.5.54.
2.5.55.
9.Memberikan dukungan
spiritual pada klien
2.5.56.
2.5.67. Evaluasi

1. Pasien selalu menujukkan harapan, yang dibuktikan dengan


mengungkapkan keyakinan, arti hidup, kedamaian diri.
2. Pasien menunjukkan tidak ada gangguan kesehatan spiritual yang
dibuktikan dengan mampu untuk mencintai dan memaafkan, mampu untuk
berdoa dan beribadah.
3. Pasien mampu memahami bahwa penyakit adalah suatu tantangan terhadap
sistem keyakinan.
4. Pasien mampu memahami bahwa terapi bertentangan dengan sistem
kepercayaan.
5. Pasien mampu menunjukkan teknik koping untuk menghadapi distress
spiritual.
6. Pasien mampu mengungkapkan penerimaan terhadap keterbatasan ikatan
budaya atau keagamaan.
7. Pasien mampu mendiskusikan praktik dan keluhan spiritual.
8. Pasien yang menjelang ajal mampu mengungkapkan penerimaan atau
kesiapan menghadapi kematian.
9. Pasien yang menjelang ajal mampu berbahagia dengan hubungan
sebelumnya.
10. Pasien yang menjelang ajal mampu mengungkapkan kasih sayang terhadap
orang terdekat.
2.5.68.
2.6. Distress Spiritual Menurut Buku Karangan Budi Anna Keliat

2.6.1. Distress Spiritual


2.5.69. Spiritualitas adalah suatu aktivitas individu untuk mencari arti
dan tujuan hidup yang berhubungan dengan kegiatan spiritual atau keagamaan.
Distres spritual merupakan respons akibat suatu kejadian yang traumatis baik
fisk maupun emosional yang tidak sesuai dengan keyakinan atau kepercayaan
pasien dalam menerima kenyataan yang terjadi.
2.5.70. Masalah bencan atau stresor yang dihadapi individu mungkin
akan menimbulkan pertanyaan bagi individu mungkin akan menimbulkan
pertanyaan bagi individu tentang apa yang telah dilakukan atau apa yang akan
terjadi selanjutnya terhadap dirinya. Individu terkadang ragu, bimbang atau
antipati dengan spiritual atau agama yang dianutnya. Menurut Rousseau (2003),
distres spiritual harus pula diperhatikan atau dipertimbangkan bila individu-
individu mengeluh gejala-gejala fisik dan tidak berespons terhadap intervensi
yang afektif.
2.5.71. Distres spiritual adalah suatu gangguan yaang berhubungan
dengan prinsip kehidupan, keyakinan, kepercayaan atau keagamaan pasien yang
menyebabkan gangguan pada aktivitas spiritual akibat masalah-masalah fisik
atau psikososial yan dialami (Dochterman, 2004).

2.6.2. Tanda dan Gejala


2.5.72. Tanda dan gejala yang dapat ditemukan pada pasien distres
spiritual (melalui wawancara) adalah:
1. Selalu menanyakan kebenaran keyakinan yang dianutnya (contohnya pasien
kurang atau tidak yakin lagi dengan nilai yang selama ini dianutnya).
2. Merasa tidak nyaman terhadap keyakinan atau nilai yang dianutnya

3. Ketidakmampuan melakukan kegiatan keagamaan yang biasa dilakukannya


secara rutin

4. Perasaan ragu terhadap nilai atau keyakinan yang dimilikinya

5. Menyatakan perasaan tidak ingin hidup

6. Merasakan kekosongan jiwa yang berkaitan dengan keyakinan yang


dimilikinya
7. Mengatakan putus hubungan dengan orang lain atau Tuhan

8. Mengekspresikan perasaan marah, takut, cemas terhadap arti hidup ini,


penderitaan atau kematian.

2.5.73.

2.6.3. Penyebab dari gangguan ini meliputi


1. Faktor fisik: kecacatan akibat kecelakaan atau bencana alam atau buatan
manusia
2. Faktor psikologis: kehilangan orang yang berarti atau harta benda akibat
bencana

3. Faktor lingkungan: gangguan akibat kerusakan atau hilangnya potensi atau


situasi lingkungan yang selama ini akrab dengan pasien

2.5.74.
2.6.4. Diagnosis Keperawatan
2.5.75. Diagnosis keperawatan pada pasien yang mengalami gangguan
berkaitan dengan prinsip dan aktivitas kehidupan spiritual atau keagamaan
akibat masalah fisik atau psikososial yang dialami oleh pasien adalah Distres
spiritual.
2.5.76.
2.6.5. Tindakan Keperawatan
2.5.77. Tujuan intervensi keperawatan untuk pasien:
1. Mampu membina hubungan saling percaya dengan perawat
2. Mampu mengungkapkan penyebab distres spiritual
3. Mampu mengungkapkan perasaan dan pikiran tentang keyakinannya
4. Mampu mengembangkan kemampuan mengatasi masalah dan perubahan
keyakinan
5. Mampu melakukan kegiatan keagamaan
2.5.78.
2.5.79. Tindakan keperawatan untuk pasien distres spitual :
1. Bina hubungan saling percaya dengan pasien
2. Kaji faktor penyebab distres spiritual pada pasien
3. Bantu pasien mengungkapkan perasaan dan pikirian tentang keyakinannya
4. Bantu klien mengembangkan keterampilan untuk mengatasi perubahan
spiritual dalam kehidupan
5. Fasilitasi pasien dengan alat alat ibadah sesuai dengan agamanya
6. Fasilitasi pasien untuk menjalani ibadah sendiri atau dengan orang lain
7. Bantu pasien untuk ikut serta dalam kegiatan keagamaan
8. Bantu pasien mengevalusi perasaan setelah melakukan kegiatan keagamaan
2.5.80.
2.5.81. SP 1-P. Bina hubungan saling percaya dengan pasien, Kaji faktor penyebab
distres spiritual pada pasien, Bantu pasien mengungkapkan perasaan dan
pikirian terhadap aama yang diyakininya, bantu klien mengembangkan
kemampuan mengatasi perubahan spiritual dalam kehidupan.
2.5.82.
2.5.83.

2.5.84. SP 2-P. Fasilitasi klien dengan alat-alat ibadan sesuai keyakinannya, fasilitasi
klien untuk menjalankan ibadah sendiri atau dengan orang lain. Bantu pasien
untuk ikut serta dalam kegiatan keagamaan.
2.5.85.
2.5.86. Tujuan tindakan keperawatan untuk keluarga dengan pasien distress
spiritual agar keluarga mampu:
1. Mengidentifikasi masalah yang dihadapi dalam merawat pasien dengan masalah
spiritual
2. Mengetahui proses terjadinya distress spiritual yang di hadapi oleh pasien
3. Mengetahui cara merawat anggota keluarga yang mengalami masalah spiritual
4. Melakukan rujukan pada tokoh agama apabila diperlukan.
2.5.87.
2.5.88. Tindakan keperawatan untuk keluarga:
1. Mendiskusikan masalah yang dihadapi dalam merawat pasien
2. Jelaskan proses terjadinya masalah spiritual yang dihadapi pasien
3. Jelaskan pada keluarga cara merawat anggota keluarga yang mengalami masalah
spiritual
4. Bantu keluarga untuk membantu pasien melaksanakan kegiatan spiritual
5. Beri pujian jika keluarga mampu melakukan kegiatan yang positif
2.5.89.
2.5.90. SP 1.K. Bantu keluarga mengidentifikasi masalah yang dihadapi dalam
merawat pasien. Bantu keluarga untuk mengetahui proses terjadinya masalah
spiritual yang dihadapi dan perawatannya.
2.5.91.

Orientasi
Selamat pagi pak, bagaimana keadaan bapak hari ini > hari ini kita akan
mendiskusikan tentang masalah yang bapak hadapi dalam merawat atau membantu
anak bapak, selama 30 menit. Disini saja ya pak.

Kerja
Menurut bapak apa masalah yang bapak hadapi dalam merawat atau membantu
anak bapak?
jadi A malas sholat dant idak mau mengikuti pengajian?
Apakah hal tersebut terjadi setelah gempa atau akibat terjadi tsunami yang lalu. Oh,
jadi masalah yang bapak hadapi adalah susah member tahu dan mengajak A untuk
sholat lima waktuya?
Bagaimana dengan kegiatan keagamaan lainnya, apakah anak Bapak mau
melakukannya? Jadi, Bapak kewalahan membantu A agar dapat melakukan ibadah
dan ini terjadi sesudah tsunami.
2.5.92.
2.6.6. Evaluasi
2.5.93.
2.5.94.
2.5.95.
2.5.96.

Keluarga
SP 1K
1. Mengidentifikasi masalah yang
dihadapi dalam merawat pasien
2. Mengetahui pross terjadinya
masalah spiritual yang dihadapi
3. Mengetahui cara merawat
anggota keluarga yang
mengalami masalah spritual
4. Membantu pasien melaksanakan
kegiatan spiritual
Nilai SP 3k
Total nilai SPp + SPk

2.5.97.

2.6.7. Dokumentasi
2.5.98. Dokumentasi asuhan keperawatan dengan distres
spiritual adalah berfokus pada kemampuan pasien, keluarga,
dan perawat yang menangani pasien dan keluarganya. Berikut
ini adalah format dokumentasi asuhan keperawatan kesehatan
jiwa masyarakat pasien dan keluarga dengan distres spritual.
2.5.99.

CATATAN KEPERAWATAN KESEHATAN JIWA MASYARAKAT

Nama Pasien:_______________________
Nama Puskesmas:___________________
No RM:___________________________
Tanggal:___________________________

Data
___________________________________________________________________
___________________________________________________________________

2.5.100.
2.5.101.

2.5.102. BAB III

2.5.103. PENUTUP

2.5.104.
3.1 Kesimpulan

2.5.105. Spiritualitas adalah dimensi manusia, dan dengan demikian dimensi


praktek Keperawatan. Fokus pada tanggung jawab perawat untuk menyediakan
kerohanian meliputi penilaian, diagnosis, perencanaan, intervensi dan evaluasi. Ini
adalah langkah-langkah yang mendefinisikan proses keperawatan, yang merupakan
scien- tific metode pelayanan keperawat adalah diterapkan dalam praktek.
2.5.106. Distres spiritual adalah suatu gangguan yaang berhubungan dengan
prinsip kehidupan, keyakinan, kepercayaan atau keagamaan pasien yang menyebabkan
gangguan pada aktivitas spiritual akibat masalah-masalah fisik atau psikososial yan
dialami (Dochterman, 2004).
2.5.107.

3.2 Saran
2.5.108. Dalam keterbatasan pengetahuan yang kami miliki, tentu dalam
penulisan makalah ini masih banyak kekurangan dan kejanggalan. Untuk itu kami
mengharapkan saran agar kami dapat meningkatkan kualitas makalah yang akan dibuat
selanjutnya. Semoga makalah ini berguna bagi pembaca, khususnya mahasiswa ilmu
keperawatan dalam mempelajari keperawatan jiwa mengenai distress spiritual.

2.5.109.

2.5.110.
2.5.111.
2.5.112.
2.5.113.
2.5.114.
2.5.115.
2.5.116.
2.5.117.
2.5.118.
2.5.119.
2.5.120.

2.5.121. DAFTAR PUSTAKA


2.5.122.

2.5.123. Baldacchino, D. (2006). Nursing competencies for spiritual care. Journal of


Clinical Nursing, 15 (7), 885896
2.5.124. Burkhart, L., & Solari-Twadell, A. (2001). Spirituality and religiousness: Dif-
ferentiating the diagnoses through a review of the nursing literature.Nursing
Diagnosis,12(2), 4554.
2.5.125. Caldeira ,Slvia, dkk. 2013. Spiritual DistressProposing a New Definition
and Defining Characteristics.

2.5.126. Chan, M. (2010). Factors affecting nursing staff in practicing spiritual


care.Journal of Clinical Nursing,19(1516), 21282136.

2.5.127. Grace Yopi Dkk. 2013. Hubungan Peran Perawat Dalam Pemberian Terapi
Spiritual Terhadap Perilaku Pasien Dalam Pemenuhan Kebutuhan Spiritual Di
Ruang Icu Rsm Ahmad Dahlan Kota Kediri.
2.5.128. Herdman, T. (Ed.). (2009). North American Nursing Diagnosis Association
International Nursing Diagnoses: Definitions and classification 2009 2011 . Oxford:
Wiley-Blackwell.
2.5.129. Hubbell et al. 2012. Spiritual Care Practices of Nurse Practitioners in
Federally Designated non Metropolitan Areas of North Carolina. Journal of The
American Academy of Nurse Practitioners, 18, 85-91.
2.5.130. Internasional, NANDA, Herman, T, Heather. (2012). Diagnosis Keperawatan
dan Klasifikasi. (2012-2014). Jakarta : EGC.

2.5.131. Keliat, Budi Anna. 2011. Manajemen Kasus Gangguan Jiwa. Jakarta: EGC

2.5.132. Kociszewski, C. (2003). A phenomenological pilot study of the nurses expe-


rience providing spiritual care.Journal of Holistic Nursing,21(2), 131148
2.5.133. McSherry, W. (2000).Spirituality in nursing practice: An interactiveapproach.
London: Churchill Livingstone.
2.5.134. McSherry, W., Cash, K., & Ross, L. (2004). Meaning of spirituality:
Implicationsfor nursing practice. Journal of Clinical Nursing,13 (8), 934941.
2.5.135.
2.5.136. Murray, S., Kendall, M., Boyd, K., Worth, A., & Benton, T. (2004). Exploring
thespiritual needs of people dying of lung cancer or heart failure: A prospec- tive
qualitative interview study of patients and their careers. Palliative Medicine, 18 (1),
3945.
2.5.137. Model Holistik Berdasar Teori Adaptasi (Roy dan PNI) Sebagai Upaya
Modulasi Respons Imun (Aplikasi Pasien HIV/AIDS). Makalah dipresentasikan pada
Seminar Nasional Keperawatan, 16 Mei 2009, Surabaya.

2.5.138. Monod et al. 2010. Instrumen Measuring Spirituality in Clinical Research: A


Sistematic Review. Journal General Internal Medicine, 26, 1345-1357.
2.5.139. Narayanasamy, A. A., Clissett, P., Parumal, L., Thompson, D., Annasamy, S.,
&Edge, R. (2004). Responses to the spiritual needs of older people.Journal of
Advanced Nursing,48(1), 616.
2.5.140. Narayanasamy, A. (2001). Spiritual care: A practical guide for nurses and
health care practitioners . Wilshire: Quay Books.
2.5.141. Oldnall, A. (1996). A critical analysis of nursing: Meeting the spiritual needs
ofpatients.Journal of Advanced Nursing,23(1), 138144.
2.5.142. Pesut, B. (2008). A conversation on diverse perspectives of spirituality
innursing literature.Nursing Philosophy,9(2), 98109.
2.5.143. Potter, P.A., & Perry, A.G. 2004. Buku Ajar Fundamental Keperawatan, Edisi
4. Jakarta: EGC.

2.5.144. Rahayu Winarti. 2016. Pengaruh Penerapan Asuhan Keperawatan Spiritual


Terhadap Kepuasan Pasien Di Rumah Sakit Islam Sultan Agung Semarang. Tesis
Untuk memenuhi persyaratan mencapai Magister Keperawatan, Universitas
Diponegoro.

2.5.145. Reed, P. G. (1992). An emerging paradigm for the investigation of spirituality


in nursing. Research in Nursing and Health, 15 (5), 349357.

2.5.146. Saputra Hendra. 2014. Hubungan Penerapan Asuhan Keperawatan dengan


Pemenuhan Kebutuhan Spiritual Pasien Di Ruang Rawat Inap Kelas III RS PKU
Muhammadiyah Yogyakarta. Skripsi Publikasi, Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan
Aisyiyah Yogyakarta.
2.5.147. Sarafino, Edward. P. 2002. Health Psychology Biophychological Interaction.
2nd Ed. New John Wiley and Sons Inc.
2.5.148. Sawatzky, R., & Pesut, B. (2005). Attributes of spiritual care in
nursingpractice.Journal of Holistic Nursing,23(1), 1933
2.5.149.
2.5.150. Taylor, E. (2006). Prevalence and associated factors of spiritual needsamong
patients with cancer and family caregivers.Oncology NursingForum,33(4), 730735.
2.5.151. Wilkinson, Judith M. (2016). Diagnosis Keperawatan: Diagnosis NANDA-I,
Intervensi NIC, Hasil NOC, Ed. 10. Jakarta: EGC

2.5.152. Yani S Achir. 2009. Asuhan Keperawatan Kesehatan Jiwa. Jakarta : EGC
Diakses 15 Oktober 2016 dari google ebook.

2.5.153.

2.5.154.

2.5.155.

2.5.156.

2.5.157.