Anda di halaman 1dari 52

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

1.1 Definisi Tumor Kulit


Tumor kulit dapat terbentuk dari berbagai jenis sel dalam kulit seperti sel-
sel epidermis dan melanosit. Tumor-tumor ini dapat merupakan tumor jinak atau
ganas, dapat terlokalisir dalam epidermis atau menembus kedalam dermis dan
jaringan subkutan ( Price, 2006).

Tumor kulit adalah suatu benjolan yang dapat terbentuk dari berbagai jenis
sel-sel dalam kulit (sel-sel epidermis, melanosit). Tumor-tumor ini dapat
merupakan tumor jinak atau tumor ganas, dapat terletak dalam epidermis atau
menembus kedalam dermis dan jaringan subkutan.

1.2 Anatomi Fisiologi Kulit


Kulit adalah sistem organ yang membedakan, memisahkan dan melindungi
tubuh terhadap lingkungan sekitarnya. Sebagai organ terluar dan terluas tubuh
manusia, kulit mempunyai berat 16% dari berat badan dan luas 1,5-2 m.

Sistem Integumen terdiri dari Epidermis, Dermis dan struktur penunjang,


yaitu rambut, kuku dan kelenjar kulit.

Anatomi Kulit

1
1.2.1 Anatomi Kulit
Lapisan kulit mulai dari terluar terdiri dari:

a. Epidermis
1) Stratum korneum. Merupakan Lapisan sel tenduk (keratinasi), gepeng,
kering, dan tidak berinti, merupakan lapisan kulit mati, yang dapat
mengelupas dan digantikan oleh sel-sel baru.
2) Stratum lusidum. Terdiri atas lapis sel yang sangat gepeng dan bening.
Membran yang membatasi sel-sel tersebut sulit terlihat sehingga
lapisannya secara keseluruhan seperti kesatuan yang bening.
3) Stratum granulosum. Terdiri atas 2-3 lapis sel poligonal yang agak
gepeng dengan inti di tengah dan sitoplasmanya berisi butiran(granula)
keratohialin atau gabungan keratin dengan hialin. Lapisan ini
menghalangi masuknya benda asing, kuman, dan bahan kimia masuk
kedalam tubuh.
4) Stratum spinosum. Terdiri atas lapisan sel berbentuk kubus dan
poligonal, inti terdapat di tengah dan sitoplasmanya berisi berkas-berkas
serat yang terpaut pada desmosom (jembatan sel). Lapisan ini untuk
menahan gesekan dan tekanan dari luar, tebal dan terdapat di daerah
tubuh yang banyak bersentuhan atau menahan beban dan tekanan.
5) Stratum basale. Inti bagian basal lapis taju mengandung kolestrol dan
asam-asam amino. Stratum malpighi lapisan terdalam dari epdermis yang
berbatasan dengan dermis di bawahnya dan terdiri atas selapis sel
berbentuk kubus (batang).

Epidermis berbatasan dengan membran mukosa & lapisan saluran


telinga. Lapisan ini engalami pergantian tiap 3-4 minggu. Sesungguhnya
lapisan ini berasal dari lapisan hidup yang trdorong ke permukaan karena
pertumbuhan sel dibawahnya. Unsur utama epidermis terdiri dari sel
keratinosit dan sel melanosit. Sel lain yang terkandung dalam lapisan kulit
yaitu sel Langerhans dan sel Markel.

Sel keratinosit / tanduk. Memproduksi keratin, merupakan suatu protein


yang bersifat tahan air, jadi lapisan ini merupakan mantel tubuh alami yang
melindungi jaringan-jaringan yang lebih dalam dari kehilangan air. Lapisan
ini secara terus menerus mengalami gesekan dan mengelupas, namun secara
terus menerus pula selalu diganti oleh sel-sel yang lebih dalam.

Sel melanosit. Jumlah melanin dalam keratinosit menentukan warna


dari kulit. Melanin melindungi kulit dari pengaruh matahari yang merugikan.
Sebaliknya, sinar matahari meningkatkan pembentukan melanosom dan
melanin.

Sel Langerhans berperan dalam respon antigen kutaneus dan sistem


imun. Sel Merkel fungsinya belum dipahami dengan jelastapi diyakini
berperan dalam pembentukan kalus dan klavus pada tangan dan kaki dan
sebagai mechano-receptor.

b. Dermis
Merupakan lapisan kedua dari kulit, batas dengan epidermis dilapisi
oleh membran basalis dan di sebelah bawah berbatasan dengan sub kutis.
Batas dermis sukar ditentukan karena menyatu dengan lapisan subkutis
(hipodermis), ketebelannya antara 0,5-3 mm dan dibentuk dari komponen
jaringan pengikat.
Dermis bersifat ulet dan elastis yang berguna untuk melindungi bagian
yang lebih dalam. Derivat dermis terdiri atas bulu, kelenjar minyak, kalenjar
lendir, dan kelenjar keringat

bat epi
ang
kele der
ram sa
njar mis
but
seb dera
aka f
rkele
ase
r
folik minjar
a
ram
el skeri
su
but
ramv bknga
ar
t
e
but utite
n
Gambar lapisan kulit s ri
a
Sumber: Brunner &
Suddarth, 2010
Lapisan Dermis terdiri dari:
1) Lapisan papilla. Mengandung lapisan pengikat longgar yang
membentuk lapisan bunga karang disebut lapisan stratumspongeosum.
Lapisan papila terdiri atas serat kolagen halus, elastin dan retikulin yang
tesusun membentuk jaringan halus yang terdapat di bawah epidermis dan
memegang peranan penting dalam peremajaan dan penggandaan unsur-
unsur kulit serta terdapat ujung-ujung saraf perasa.
2) Lapisan retikulosa. Lapisan retikulosa mengandung jaringan pengikat
rapat dan serat kolagen. Sebagian besar lapisan ini tersusun
bergelombang dan banyak serat elastin. Lapisan ini terdiri atas anyaman
jaringan ikat yang lebih tebal dan di dalamnya ditemukan sel-sel fibrosa,
sel histiosit, pembuluh darah, pembuluh getah bening, saraf, kandung
rambut kelenjar sebasea, kelenjar keringat, sel lemak, dan kelenjar otot
penegak rambu.

c. Rambut, Kuku dan Kelenjar Kulit


Rambut. Dijumpai di seluruh permukaan tubuh kecuali pada permukaan
tangan, permukaan kaki, dan bibir. Rambut dibungkus oleh folikel rambut,
yaitu suatu invaginasi epidermis yang terjadi selama periode pertumbuhan
dengan suatu pelebaran ujung yang dinamakan bulbus rambut. Bagian rambut
yang berada di dalam folikel rambut disebut akar rambut. Rambut dibentuk
oleh mitosis sel-sel germinal. Sel-sel yang lebih tua didesak menjauh dari
daerah pertumbuhan ini, mereka mati dan mengalami keratinisasi,
membentuk bagian membesar dari pangkal rambut.
Suatu rambut terdiri dari tiga lapis, bagian pusat disebut medula, yang
dikelilingi pertama-tama oleh korteks pelindung dan kemudian oleh kutikula.
Warna rambut ditentukan oleh jumlah pigmen dalam korteks rambut.
Kuku. Merupakan derivat epidermis yang berupa lempeng-lempeng zat
tanduk terdapat pada permukaan dorsal ujung jari tangan dan jari kaki.

Bagian-bagian kuku adalah:

1) Matriks kuku: merupakan pembentuk jaringan kuku yang baru.


2) Dinding kuku (nail wall) : merupakan lipatan-lipatan kulit yang menutupi
bagian pinggir dan atas.
3) Dasar kuku (nail bed): merupakan bagian kulit yang ditutupi kuku.
4) Alur kuku (nail groove) : merupakan celah antara dinding dan dasar kuku.
5) Akar kuku (nail root): merupakan bagian tengah kuku yang dikelilingi
dinding kuku.
6) Lempeng kuku (nail plate) : merupakan bagian tengah kuku yang
dikelilingi dinding kuku.
7) Lunula : merupakan bagian lempeng kuku berwarna putih dekat akar kuku
berbentuk bulan sabit, sering tertutup oleh kulit.
8) Eponikium : merupakan dinding kuku bagian proksimal, kulit arinya
menutupi bagian permukaan lempeng kuku.
9) Hiponikium : merupakan dasar kuku, kulit ari di bawah kuku yang bebas
(free edge) menebal

Kelenjar. Pada kulit terdapat dua macam kelenjar yaitu kelenjar minyak
(sebasea) dan kelenjar keringat.
1) Kelenjar Minyak. Saluran kelenjar minyak biasanya bermuara pada
bagian atas folikel rambut, tetapi pada beberapa terbuka langsung ke
permukaan kulit, seperti pada glans penis, glans klitoris, dan bibir.
Sekresi disebut sebum, berfungsi sebagai pelumas yang memelihara kulit
tetap halus, serta rambut tetap kuat.
2) Kelenjar Keringat. Merupakan kelenjar eksokrin yang ekskresinya
dikeluarkan melalui pori yang tersebar luas di seluruh permukaan kulit.
Kelenjar keringat terdiri dari ekrin dan apokrin. Kelenjar ekrin tersebar
di seluruh permukaan tubuh memproduksi keringat jernih yang terutama
mengandung air, NaCl, dan urea. Kelenjar apokrin dijumpai pada ketiak
dan daerah genital. Di samping mensekresikan air, NaCl, dan urea,
kelenjar ini juga mensekresikan zat dari bahan dasar protein bersusu yang
merupakan medium ideal untuk mikroorganisme yang berada dalam
kulit.

1.2.2 Fisiologi Kulit


a. Fungsi Kulit
1) Sensari/rasa/perabaan. Terdapat beberapa reseptor yang mempunyai
kemampuan menerima rangsangan/ sensasi yang berbeda.
2) Thermoregulasi. Kulit memainkan peranan yang penting dalam
pengaturan suhu tubuh. Energi yang dihasilkan oleh metabolism
menimbulkan peningkatan suhu yang akan dikeluarkan melalui kulit.
Proses pengeluaran suhu tubuh meliputi: radiasi, konduksi dan konveksi,
juga evaporasi.
3) Proteksi infeksi/dehidrasi:
a) Memprodusi melanin melawan efek merugikan sinar ultraviolet.
b) Proses wound healing.
c) Membuang sampah melalui pori-pori, sehingga menghindari dari
kemungkinan penumpukan racun.
d) Mencegah dehidrasi dan mengatur produksi keringat (cek dehirasi
dengan melihat turgor).
e) Waterproof; mencegah cairan yang merugikan masuk tubuh.
f) Sebum/ minyak yang dikeluarkan kulit dapat menghancurkan bakteri
yang ada dipermukaan kulit (PH-asam).
g) Makrofag di dermis juga memiliki kemampuan untuk membasmi
virus dan bakteri.
4) Eksresi dan absorpsi/ keseimbangan cairan. Kulit mempunyai
kemampuan mengekskresi substansi dari tubuh, melalui keringat yang
mempunyai komposisi; air, natrium, CO2, ammonia dan urea. Kulit juga
mampu menyerap cairan dari lingkungan luar.
5) Sintesa vitamin D. Sintesa vitamin D dilakukan dengan bantuan sedikit
sinar matahari/ UV sebagai prekusor molekul.
6) Respon imun. Berkaitan dengan imunogobulin E (IgE) dimana prosesnya
melibatkan sel Langerhans yang berada dalam kulit.

b. Fungsi Rambut
1) Sebagai pelindung, pada muara lubang telinga atau hidung terhadap
benda-benda yang masuk serta melindungi kulit terhadap sinar ultraviolet
dan panas.
2) Mengatur suhu, pengaturan panas dengan cara bulu badan menyimpan
panas.
3) Membantu penguapan keringat.
4) Pengaturan emosi, apabila mengalami ketakutan bulu tengkuk berdiri.
5) Sebagai alat perasa, rambut memperbesar rangsangan sentuhan terhadap
kulit.
c. Kuku
1) Fungsi utama kuku adalah melindungi ujung jari yang lembut dan penuh
urat saraf, serta mempertinggi daya sentuh.
2) Kulit ari pada pangkal kuku berfungsi melindungi dari kotoran.
3) Menunjukkan gejala penyakit pada tubuh.

d. Kelenjar
1) Kelenjar Minyak. Sebum berfungsi sebagai pelumas yang memelihara
kulit tetap halus, serta rambut tetap kuat. Kelenjar minyak menjadi sangat
aktif selama pubertas sehingga kulit cenderung berminyak selama
periode ini. Sering sebum mengumpul pada suatu tempat, mengering, dan
kadang mengandung bakteri, membentuk gangguan kulit yang disebut
blackheads. Kadang-kadang kelenjar minyak mengalami infeksi aktif
membentuk jerawat.
2) Kelenjar Keringat. Kelenjar keringat melepaskan keringat sebgai reaksi
peningkatan suhu lingkungan dan suhu tubuh, dikendalkan oleh saraf
simpatik. Pengeluaran keringat pada tangan, kaki, aksila, dahi, sebagai
reaksi tubuh terhadap setress, nyeri dan lain-lain.

1.3 Klasifikasi Tumor Kulit

1.3.1 Tumor Kulit Jinak

a. Definisi
Tumor jinak tidak menyerang jaringan yang berdekatan dan tidak
menyebarkan benih (metastasis), tetapi dapat tumbuh secara lokal menjadi
besar.
Tumor Kulit Jinak merupakan manifestasi dari kekacauan pertumbuhan
kulit yang bersifat kongenital atau akuisita, tanpa tendensi invasif dan
metastasis, dapat berasal dari vaskuler dan non vaskuler (Putra,
repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3410/1/08E00609.pdf, 2008).

b. Etiologi
Penyebab pasti dari tumor belum diketahui, namun beberapa hal berikut
diduga sebagai penyebab dan faktor resiko kejadian tumor jinak pada kulit,
yaitu:
1) Paparan sinar matahari, misalnya Keratoakantoma.
2) Usia, beberapa tumor jinak kulit insidennya banyak mengenai usia
tertentu.
3) Kongenital, misalnya Nevus Pigmentosus,
4) Genetik, misalnya Keratosis Seboroik, Kista Trikilemal.
5) Virus (Human Papiloma Virus), misalnya Veruka Vulgaris.
6) Obesitas, misalnya Skin Tag.
7) Kehamilan, misalnya Skin Tag.
8) Inflamasi, misalnya Kista Epidermal.
9) Kelainan perkembangan, misalnya Limfangioma.

c. Patofisiologi dan WOC


Secara umum sel tumor jinak mempunyai kemampuan untuk tumbuh
perlahan diluar kendali dan bersifat ekspansif, tanpa kemampuan invasif dan
metastatik seperti sel kanker. Begitu juga dengan sel tumor jinak pada kulit.
Sel tumor dapat berasal dari sel melanosit, sel keratinosit, sel basal, sel epitel.
Tumor disebabkan oleh mutasi dalam DNA sel. Dibutuhkan
penimbunan mutasi atau kombinasi dari sejumlah mutasi untuk munculnya
suatu tumor. Mutasi tersebut mengaktifkan onkogen atau menekan gen tumor
supresor. Bila mutasi DNA berlebihan juga menekan apoptosis sel dan gen
DNA repair, yang juga menyebabkan munculnya sel tumor.
Karsinogen menginduksi kerusakan genetik. Karsinogen atau salah satu
gugus fungsionalnya berikatan dengan nukleotida di dalam DNA, akibatnya
terjadi perubahan struktur molekul DNA, yang menyebabkan mutasi dalam
sintesis DNA sehingga terjadi kesalahan genetik. Akumulasi mutasi kemudian
terjadi jika sel mempunyai kemampuan proliferasi dan hidup cukup lama di
dalam organisme.

WOC
Paparan sinar
matahari ,
kongenital,
Mutasi Aktivasi
genetic, obesitas ,
DNA onkogen
virus, Inflamasi ,
kelainan Menekan
Muncul sel
perkembangan gen tumor
tumor
supresor
Perubaha MK:
MK: Prosedur
n pada Gangguan
Ansietas operatif
kulit body image

Pre Post
operatif operatif

Luka
operasi
MK:
MK: Port de MK:
Kerusakan
Nyeri entry Resiko
integritas
Akut kuman infeksi
kulit
d. Pemeriksaan Diagnostik
1) Pemeriksaan fisik.
2) Histopatologi.
Diperlukan untuk menyingkirkan kemungkinan keganasan, karena
beberapa tumor jinak kulit merupakan tumor prakanker.

Pemeriksaan lain yang mungkin diperlukan jika dicurigai adanya


keganasan adalah:

1) Pemeriksaan sinar-x toraks.


Dilakukan jika ada indikasi bahwa sel-sel tumor telah berubah menjadi
kanker (mengalami keganasan) dan dicurigai bermetastase ke organ-
organ yang ada di rongga thorax
2) Tes faal hepar
Dilakukan jika ada indikasi bahwa sel-sel tumor telah berubah menjadi
kanker (mengalami keganasan) dan dicurigai bermetastase ke hepar.
3) Pemeriksaan CT scan radionukleida.

e. Penatalaksanaan
Beberapa Tumor Jinak Kulit tidak perlu diobati, kecuali untuk alasan
kosmetik. Tumor yang dicurigai prakanker perlu di eksisi untuk kemudian
dilakukan pemeriksaan histologi untuk menganalisa sel tumor.

Penatalaksanaan pilihan pada tumor kulit jinak yaitu:


1) Bedah
Eksisi
Kuretase
Bedah elektrik
Bedah ini menggunakan energi elektrik untuk menghancurkan atau
mengangkat jaringan. Pada tehnik ini bisa didahului dengan tindakan
kuretase pada jaringan kanker, kemudian sisa-sisa jaringan kanker
dibawahnya dihancurkan dengan elektrik.
Bedah Krio atau Cryosurgery
Bedah Krio yaitu tehnik pembuangan atau penghancuan jaringan
kanker dengan menggunakan unsur dingin. Unsur dingin yang
digunakan yaitu karbondioksida, freon atau nitrogen cair.
2) Elektrodesikasi
3) Laser

f. Jenis-jens Tumor Kulit Jinak


1) Nevus Berpigmen
Nevus pigmentosus adalah lesi berpigmen pada kulit yang
merupakan hasil dari proliferasi melanosit pada epidermis dan dermis
(Porth, 2015). Tumor jinak ini belumdiketahui pasti penyebabnya. Nevus
didapat atau tahi lalat adalah tumor yang paling sering timbul. Pigmen
melanin menimbulkan warna cokelat, cokelat tua, cokelat muda atau biru
pada nevus yang timbul atau datar pada permukaan kulit.
Nevus besar berdiameter lebih dari 6 mm dengan permukaan yang
tidak teratur, warna dan konfigurasi kacau disebut nevus displastik. Pada
pasien nevus displastik dengan riwayat keluarga melanoma harus
dibiopsi.

Nevus
Nevus Displastik
Pigmentosus
Sumber: Essential of
Pathophysiology
Nevus didapat muncul antara usia kanak-kanak hingga 25 tahun.
Lesi menjadi datar sejalan dengan usia dan menghilang pada usia lanjut
(Price, 2006).
Nevus jarang dieksisi kecuali jika mengalami iritasi, berdarah,
tumbuh dengan cepat atau mengalami perubahan dalam penampilannya.

2) Kista
Kista adalah rongga yang dilapisi epitelium, berisi cairan atau
material padat (Smeltzer, 2010). Lesi berupa nodul bentuk kubah dengan
diameter bercariasi, permukaan licin, mudah digerakkan dari dasarnya,
pertumbuhan lambat dan asimtomatis.
Kista yang paling sering adalah Kista Epidermal (kista epitelial,
kista keratin), berasal dari proliferasi sel-sel epidermis dan berkeratin.
Biasanya ditemukan pada daerah yang banyak mengandung kelenjar
sebasea, seperti wajah, leher, punggung dan kulit kepala. Disebabkan
oleh inflamasi di sekitar folikel sebasea. Tindakan pengobatan dengan
eksisi.
Bentuk lain yaitu Kista Trikilemal, berasal dari selubung luar akar
rambut yang mengelilingi bagian bawah folikel rambut. Milium
merupakan kista keratin subepidermal, predileksi pada wajah terutama
periorbita. Kista Dermoid, dindingnya dibatasi oleh epitel skuamosa
berlapis dan berisi apendiks kulit (Putra,
repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3410/1/08E00609.pdf, 2008).

Kista Epidermoid

3) Siringoma
Siringoma adalah tumor jinak adenoma duktus kelenjar ekrin intra
epidermis. Kadang kadang ditemui kista duktus yang didalam laminanya
dipenuhi keratin dan dibatasi dengan sel-sel yang mengandung granula
keratohialin. Penyebab pasti belum diketahui tetapi berhubungan dengan
genetik dan paparan sinar matahari serta produksi kelenjar ekrin yang
berlebihan. Bentuk klinis tersering adalah Siringoma Periorbita, lebih
banyak dijumpai pada wanita.
Gambaran klinis lesi ialah papul-papul datar lunak atau padat
lunak, diameter 1-2 mm, warna biasanya seperti kulit (skin colored) atau
kekuningan, merah muda sampai cokelat. Predileksi daerah kelopak
mata, leher, dada, abdomen atau jari-jari tangan serta genital.
Penatalaksanaan pilihan adalah dengan kuretase, elektrodesikasi
dan laser.

Gambar: Siringoma
Sumber: eScholarship.org

4) Veruka
Veruka atau kutil adalah tumor jinak pada kulit yang disebabkan
virus Papiloma (HPV). Tumor ini dapat mengenai segala umur, tapi yang
tersering usia 12 sampai 16 tahun. Tempat predileksi ummnya
ekstremitas bagian ekstensor. Pada awal ukurannya sebesar pentol jarim
dengan ermukaan halus dan mengkilat. Dalam beberapa waktu membesar
dan permukaannya menjadi kasar, berwarna abu-abu kecokelatan atau
kehitaman. Kadang beberapa lesi berganung menjadi satu membentuk
plak verikosa.
Gambar: Veruka Vulgaris
Sumber: Medicastore.com
Penatalaksanaan dengan laser terapi, cairan nitrogen, plester
salisilik asid, atau elektrodesikasi. Banyak tipe dari Veruka. Kutil yang
mengenai daerah genital dan perianal dikenal dengan Kondiloma
Akuminata. Bila mengenai servik uteri merupakan predisposisi terjadinya
kanker servik (Smeltzer, 2010).

5) Keratosis Seboroik
Keratosis Seboroik adalah tumor jinak yang berasal dari sel basal
kecil yang terlokalisasi pada epitel dermis. Penyebab dari tumor jinak ini
tidak diketahui.
Pasien yang lebih tua dapat mengalami keratosis seboroik multipel
di seluruh tubuh, wajah dan ekstremitas atas.
Keratosis seboroik bermanifestasi sebagai neoplasma mirip kutil,
berwarna cokelat, seperti dilekatkan pada permukaan epidermis. Tempat
predileksi yaitu kepala, leher, punggung tangan, lengan bagian depan dan
badan.

Pengobatan tidak diperlukan kecuali untuk alasan kosmetik atau


diagnostik atau dianggap berpotensi ganas. Pilihan terbaik untuk
penanganan lesi yang kecil adalah dengan krioterapi. Untuk lesi yang
lebih besar mungkin lebih baik diatasi dengan kuretasi dan kauterisasi,
atau dengan eksisi.

6) Keratosis Aktinik
Keratosis Aktinik adalah lesi prakanker yang muncul pada kulit
yang terpajan sinar matahari secara kronik.
Lesi ini disebabkan oleh pajanan kronik sinar matahari, terutama
pada pasien berusia lanjut. Keratosis aktinik biasanya timbul pada
permukaan kulit yang terkena sinar matahari seperti wajah, leher, kulit
kepala dan ekstremitas. Daerah yang terserang tampak seperti lesi
eritematosa, bersisik dan dengan permukaan yang kasar.
Neoplasma prakanker ini dapat berubah menjadi karsinoma sel
skuamosa dan harus diobati.

Keraatosis
Sumber: Andrews
Aktinik
Desease of the skin

Pemeriksaan histologi perlu dilakukan untuk menyingkirkan


kemungkinan keganasan. Tindakan pengobatan termasuk elektrodesikasi
dengan kuretase atau bedah beku. Pasien diingatkan terhadap pajanan
sinar matahari selanjutnya dan dianjurkan menggunakan tabir surya yang
dapat menghambat sinar UVB dan sinar UVA dengan faktor proteksi 15
atau 30.

7) Keratoakantoma
Keratoakantoma adalah suatu tumor jinak kulit yang berasal dari
sel skuamosa. Penyebab belum diketahui pasti, namun tempat predileksi
hampir selalu pada kulit yang terpapar sinar matahari.
Tumor tumbuh dengan cepat dalam waktu beberapa bulan dan
biasanya timbul pada orang tua yang berkulit terang. Tumor berbentuk
kubah dengan bagian tengahnya berbentuk kawah atau mengalami
ulserasi. Tumor ini dapat mengalami involusi spontan.

Keratoakant Keratoakantoma
oma Centriugum Marginatum
Sumber: Dermatology at a
glance
Andrews Desease of
the Skin
Adalah sangat beralasan jika sementara waktu menunggu
perkembangannya dulu bila lesi yang didapatkan sangat khas, khususnya
bila pasien sudah berusia lanjut dan lemah. Namun bila terdapat keraguan
dalam mendiagnosa keratoakantoma, maka lebih baik tumor diangkat dan
dikirim untuk pemeriksaan histologi (Brown & Burns, 2002).

8) Dermatofibroma
Dermatofibroma adalah nodul yang terbentuk dari proliferasi
fibroblast pada dermis. Penyebab belum diketahui pasti.
Manifestasi berupa nodul cokelat yang biasanya ditemukan pada
kaki, tubuh dan lengan, pada palpasi konsistensinya keras seperti
kancing.
Gambar: Dermatofibroma
Sumber: 1.drkenlandow.com
2. Dermatology
at a Glance

Diagnostik dapat ditegakkan berdasaarkan gejala, pemeriksaan


fisik dan biopsi. Tumor ini hanya dieksisi atau cryoterapi untuk alasan
kosmetik atau diagnostik.

9) Akrokordon
Merupakan skin tag atau tanda pada kulit. Kebanyakan orang
mempunyai lesi-lesi kecil bertangkai disekitar daerah leher dan aksila.
Penyebab tidak diketahui pasti. Makin bertambahnya usia dan obesitas
merupakan faktor predisposisi. Kebanyakan orang mempunyai lesi-lesi
kecil bertangkai disekitar daerah leher dan aksila. Tumor ini mudah
diangkat dengan kauterisasi.

Akrokordon (Skin
tags)Dermatology at a
Sumber:
glance

10) Keloid
Keloid adalah tumor jinak yang terjadi karena pembentukan
jaringan parut abnormal setelah trauma dan ada kecendrungan genetik.
Pada awalnya sudah dapat dilihat serat kolagen di jaringan
granulasi atau bentuk nodul bertambah ukurannya dan akhirnya menipis.
Selain dilapisan dermis itu juga terlihat adanya hialinisasi serat kolagen
yang tersusun melingkar dan dibagian tengahnya terisi lebih tebal ini
yang membedakannya dengan skar hipertrofi. Sel mast dan sel plasma
tampak lebih banyak dan melepaskan histaminnya, hal ini yang
menyebabkan keloid kadang terasa gatal. Sel mast mengalami
degranulasi dan terletak tepat di miofibroblast. Serat kolagen biasanya
tampak padat dan homogen.
Lesi berupa papul, nodul, tumor dari kenyal sampai keras, tidak
teratur, berbatas tegas, menebal, padat, berwarna coklat, merah muda dan
merah. Lesi yang masih awal biasanya kenyal, permukaannya licin,
kadang dikelilingi halo eritematosa dan mungkin juga terdapat
teleangiektasis, lesi dapat disertai rasa gatal dan sakit. Sedangkan pada
lesi yang lanjut biasanya sudah mengeras, hiperpigmentasi, dan
asimptomatik.

Gambar: Keloid
Sumber: 1.
Wikipedia.com
2. rebrn.com

Diagnosa biasanya mudah ditegakkan dengan berdasarkan


gambaran klinias. Eksisi untuk alasan kosmetik. Injeksi kortikosteroid
kedalam lesi seringkali merupakan pengobatan yang efektif.

11) Tumor Jinak Pembuluh Darah


Jenis yang sering ditemui adalah Nevus Flammeus, Angioma
Strawberi, angioma ceri, spider nevi dan granuloma piogenik.
Nevus Flammeus adalah proliferasi dari kapiler-kapiler matur yang
menimbulkan perubahan warna menjadi merah muda pada kulit bayi baru
lahir. Apabila kapiler ini mengikuti cabang saaraf trigeminus, maka
kondisi ini dapat disertai angioma pada mata epsilateral dan sitem saraf
pusat (Sindrom Sturge-Weber). Keadaan ini dapat menimbulkan
glaukoma dan kejang kontralateral. Merupakan kelainan kongenital yang
mengenai 0,3% bayi baru lahir. Terjadi kelemahan dinding pembuluh
darah kapiler sehingga terjadi pelebaran. Nevus Flammeus dapat hilang
atau menetap dalam waktu yang lama. Laser pewarna dengan pulsasi
berguna dalam pengobatan hemangioma ini.
Angioma Strawberi adalah proliferasi kapiler dalam dermis yang
menyebabkan nodula kemerah-biruan yang meninggi. Penyebab pasti
belum diketahui. Malformasi vaskuler diduga berasal dari sisa-sisa
mesodermal jarinngan vasoformatif yang tidak berhasil membentuk
hubungan normal dengan vaskuler. Angioma ini timbul setelah lahir dan
mengalami involusi spontan setelah usia 7 tahun pada 70% sampai 95%
kasus. Sedapatnya terapi aktif dihindari, karena resolusi spontan lebih
memberikan hasil kosmetik yang baik. Terapi aktif baru diberikan bila
melibatkan organ-organ vital.

Gambar: Nevu Flameus Gambar: Angioma


Sumber: webmd.com Stroberi
Sumber: doctorv.ca

Angioma Ceri adalah papula yang agak meninggi berwarna merah


pada tubuh dan ekstremitaas orang tua dan setengah baya. Dikenal juga
sebagai bintik Campbell de Morgan. Manifestasi berupa lingkaran atau
oval dan kecil, kurang dari seperempat inchi. Penyebab belum diketahui,
tetapi ada kemungkinan faktor genetik yang terkait, juga kehamilan,
bahan kimia dan iklim dan usia. Lesi biasanya asimtomatik dan tidak
memerlukan pengobatan, kecuali jika ada perdarahan, perubahan ukuran,
bentuk dan warna. Pengobatan berupa kauterisasi, operasi laser dan
eksisi.
Angioma laba-laba atau Spider Nevi biasa timbul pada wanita
hamil, anak-anak dan sirosis hepatis.
Gambar: Spider Nevi Gambar: Angioma Ceri
Sumber: healthh.com Sumber:
www.vemale.com
Angioma pada wanita hamil dan ank-anak dapat sembuh dengan
sendirinya. Angioma biasanya menghilang 6-9 bulan setelah kelahiran
atau penghentian KB hormonal. Angioma yang persistan dapat diobati
dengan elektrodesikasi atau laser pewarna dengan pulsasi.
Granuloma Piogenik merupakan tumor vaskuler proliferaasi jinak
pada kulit dan membran mukosa yang sering mengikuti suatu trauma
minor atau infeksi. Penyebab belum diketahui pasti, namun biasanya
timbul seteah terjadi trauma minor. Kemungkinan faktor predisposisi lain
yaitu: iritasi kronis, peningkatan hormon seks wanita, infeksi virus
onkogenik dan anastomosis arteriovenosa. Gambaran klinis berupa papul
atau nodul soliter warna merah terang dengan diameter 5-10 mm, tumbuh
cepat 1-3 minggu dan rapuh, terdapat koleret dan skuama halus
disekitarnya. Penatalaksanaan berupa eksisi, bedah listrik, bedah beku,
laser (Lawalata, 2010).

Gambar: Granuloma
Piogenik
Sumber:
www.dermanet.com
Tumor Kulit Jinak
Jenis Tumor Definisi Eiologi Manifestasi Klinis Penatalaksanaan
Nevus Nevus didapat Penyebab pasti belum Lesi cokelat, Dieksisi bila
Pigmentosus karena proliferasi diketahui cokelat tua, cokelat mengalami perubahan
melanosit pada muda atau biru yang bentuk atau alasan
dermis atau timbul atau datar kosmetik
epidermis pada permukaan
kulit.
Kista Rongga yang dilapisi Inflamasi folikel Lesi berupa nodul Eksisi
epitelium, berisi sebasea bentuk kubah
cairan atau material
padat
Siringoma Tumor jinak Berhubungan dengan Papul datar lunak Kuretase,
adenoma duktus genetik, paparan atau padat lunak, elektrodesikasi dan
kelenjar ekrin sinar matahari dan diameter 1-2 mm laser.
produksi kelenjar
ekrin berlebihan
Veruka Tumor jinak pada Human Papiloma Pada awal Laser terapi, cairan
kulit yang dikenal Virus ukurannya sebesar nitrogen, plester
dengan kutil salisilik asid, atau
pentol jarum,
elektrodesikasi.
permukaan halus
dan mengkilat.
Jenis Tumor Definisi Eiologi Manifestasi Klinis Penatalaksanaan
Setelah membesar
permukaannya
kasar, berwarna
abu-abu
kecokelatan atau
kehitaman, kadang
bentuk plak
verikosa.
Keratosis Tumor kulit yang Tidak diketahui Neoplasma mirip Untuk alasan
Seboroik berasal dari sel basal kutil, berwarna kosmetik, diagnostik
kecil, terlokalisasi cokelat, seperti atau berpotensi
pada epitel dermis dilekatkan pada keganasan, dengan
permukaan tindakan krioterapi,
epidermis, kauterisasi, eksisi.
predileksi yaitu
kepala, leher,
punggung tangan,
lengan bagian depan
dan badan.
Jenis Tumor Definisi Eiologi Manifestasi Klinis Penatalaksanaan
Keratosis Lesi prakanker pada Pajanan kronik sinar Lesi eritematosa, Menghindari pajanan
Aktinik kulit matahari, terutama bersisik dengan sinar matahari,
pada usia lanjut permukaan yang krioterapi dan kuretase
kasar.

Keratoakantom Tumumor junak kulit Belum diketahui Berbentuk kubah Tumor dapat
a yang berasal dari sel pasti, namun tempat dengan bagian berinvolusi sendiri.
skuamosa predileksi hampir tengahnya Bila terdapat keraguan
selalu pada kulit yang berbentuk kawah maka dieksisi dan
terpapar sinar atau mengalami dilakukan pemeriksaan
matahari. ulserasi histologi
Dermatofibroma Nodul yang Belum diketahui Nodul cokelat yang Dieksisi untuk alasan
terbentuk dari biasanya ditemukan kosmetik dan
proliferasi fibroblast pada kaki, tubuh diagnostik
pada dermis dan lengan, pada
palpasi
konsistensinya
keras seperti
kancing
Jenis Tumor Definisi Eiologi Manifestasi Klinis Penatalaksanaan
Akrokordon Merupakan skin tag Penyebab tidak Lesi-lesi kecil Mudah diangkat denga
atau tanda pada kulit diketahui pasti. bertangkai disekitar kauterisasi
Faktor predisposisi daerah leher dan
yaitu bertambahnya aksila.
usia dan obesitas
Keloid Tumor jinak yang Ada kecenderungan Pada keaadaan Eksisi, injeksi
terjadi karena genetik lanjut kortikosteroid
pembentukan hiperpigmentasi,
jaringan parut mengeras dan
abnormal setelah asimtomatik
trauma.

Tumor Jinak Pembuluh Darah


Jenis Tumor Definisi Etilogi Manifestasi Penatalaksanaan
Nevus Proliferasi dari Kelainan Perubahan warna Laser pewarna dengan
Flammeus kapiler-kapiler kongenital, 0,3% menjadi merah muda pulsasi
matur pada kulit bayi baru lahir pada kulit. Apabila
bayi baru lahir kapiler ini mengikuti
cabang saaraf
Jenis Tumor Definisi Etilogi Manifestasi Penatalaksanaan
trigeminus, maka
kondisi ini dapat
disertai angioma
pada mata epsilateral
dan sitem saraf pusat
Angioma Proliferasi kapiler Penyebab pasti Nodula kemerah- Resolusi spontan lebih
Strawberi dalam dermis belum diketahui, biruan yang baik. Terapi (eksisi,
diduga malformasi meninggi. Angioma bedah beku, laser)
vaskuler dari sisa ini timbul setelah dilakukan bila
mesodermal lahir dan mengalami melibatkan organ vital.
involusi spontan
setelah usia 7 tahun
pada 70% sampai
95% kasus.
Angioma Ceri Papula yang agak Diduga Papula merah pada Bila perlu dapat
meninggi berwarna berhubungan kulit, diameter < dilakukan eksisi,
merah pada kulit dengan faktor usia, inchi, predileksi pada kauterisasi, operasi
bahan kimia, iklim, tubuh dan laser
kehamilan ekstremitas
Jenis Tumor Definisi Etilogi Manifestasi Penatalaksanaan
Angioma laba- Sekumpulan Kehamilan, KB Lesi berbentuk Pada kehamilan dan
laba / Spider pembuluh darah hormonal, sirosis seperti jaring laba- anak-anak sembuh
Nevi abnormal yang hepatis laba, berwarna merah dengan sendirinya.
memberikan keunguan Angioma yang
gambaran berupa persisten dapat
jaring laba-laba dilakukan
elektrodesikasi atau
laser pewarna dengan
pulsasi
Granuloma Tumor vaskuler Belum diketaui Papul / nodul soliter Eksisi, kauterisasi,
Piogenik proliferasi jinak pasti, dengan faktor berwarna merah bedah laser, bedah
pada kulit dan resiko tarauma, terang, diameter 5-10 beku
mukosa iritasi kronis, mm, terdapat kloret
hormon, infeksi, & skuama halus
anastomosis disekitarnya
arteriovenosa
1.3.2 Tumor Kulit Ganas
a. Definisi
Kanker kulit adalah kondisi keganasan yang disebakan pertumbuhan
dan penyebaran sel-sel abnormal yang tidak terkendali pada lapisan spesifik
dari kulit. Beberapa jenis kanker kulit dibedakan oleh jenis sel yang terlibat
(Black, 2009).

b. Etiologi
Penyebab pasti masih belum diketahui dengan jelas, tetapi terdapat beberapa
faktor resiko antara lain (Smeltzer, 2010):
Usia.
Genetik.
Ras kulit putih.
Kulit yang mudah mengalami luka bakar akibat sinar matahari.
Paparan sinar ultraviolet matahari dengan kumulatif tinggi.
Paparan karsinogen.
Imunosupresi kronis.
Kondisi bekas luka kronis.

Menurut Graham G. Dark (2013), penyebab antara lain:

Paparan radiasi sinar ultraviolet. Kulit yang mudah terbakar sinar


matahari pada paparan singkat meningkatkan resiko melanoma,
sedangkan paparan kronik sinar matahari meningkatkan resiko kanker
non-melanoma.
Tipe atau jenis kulit.
Riwayat kelaurga dan riwayat kanker kulit sebelumnya.
Pengobatan imunosupresi, misalnya pada transplantasi ginjal.

c. Patofisiologi
Secara umum, keganasan belum diketahui secara jelas penyebabnya.
Kanker kulit umumnya terjadi pada ras kulit putih. Kasus terbanyak adalah
kanker kulit nonmelanoma, yaitu Karsinoma Sel Basal (KSB) dan Karsinoma
Sel Skuamosa (KSS) yang lebih rendah resiko kematiannya. Meskipun
menempati urutan paling kecil dalam kasus kejadiannya, Melanoma Maligna
cukup mematikan.
Faktor paparan sinar matahari belum diketahui dengan jelas
pengaruhnya terhadap proses terjadinya keganasan pada kulit, namun
kumulasi dan pola paparan sinar matahari tersebut kuat hubungannya dengan
insiden kanker kulit.
KSB dan KSS selalu berhubungan dengan total kumulatif paparan sinar
UV, sehingga biasanya muncul pada daerah terbuka pada bagian tubuh seperti
wajah dan lengan. Melanoma paling sering muncul pada bagian tubuh yang
terpapar secara intermiten, seperti punggung pada pria dan tungkai bawah
pada wanita. Hal ini biasanya terjadi pada pekerja di dalam gedung yang
terpapar sinar matahari pada akhir pekan dan liburan. Riwayat paparan sinar
matahari yang banyak pada masa kecil merupakan faktor penting pada
kejadian melanoma, khususnya kulit yang mudah terbakar matahari.

d. WOC
Faktor
Faktor resiko
resiko ekstrinsik;
intrinsik; paparan
berkulit sinar
terang, matahari
genetikMutasi DNA kronik/inter
sel
basal/keratinosit/mmiten
elanosit
Kegagal Inaktivas
Onkoge Protoonk an gen i anti
n ogen DNA onkogen
Karsino repair (tp53)
Karsino Melano
ma Sel
ma Sel ma
Skuamo
Basal maligna
sa
Menginva
si Kemoter Prognosa
Operatif buruk
jaringan api
MK:
kulit Efek MK:
Kerusaka Pre Post
samping Kecemasa
n Operatif Operatif
n akan
integritas Rambut Luka
MK: MK: kematian
kulit rontok operatif
Gangguan Ansietas
citra Pintu
MK: MK: MK:
tubuh
MK: masuk
Mual Nyeri Resiko
Nyeri akut kuman infeksi
Kronik
e. Diagnostik
1) Pemeriksaan Fisik
a) Pengkajian ABCD pada nevus (Smeltzer, 2010):
A = Asymmetry
Lesi tidak muncul simetris pada kedua sisi. Lesi tidak teratur
pada permukaan dan topografinya baik bila dilihat ataupun
diraba. Perubahan pada permukaannya mungkin dari halus
hingga bersisik. Beberapa melanoma yang noduar mempunyai
permukaan yang halus.
B = Irregular Border
Sudut yang berlekuk atau beberapa takik nampak pada batas
pinggir lesi. Batas pinggir kabur atau tak jelas seperti gambar
yang digosok dengan penghapus.
C = Variegated Color
Nevus normal biasanya berwarna seragam dari terang sampai
cokelat. Warna yang lebih gelap menandakan melanosit sudah
berpenetrasi ke lapisan dermis yang lebih dalam. Warna
mengindikasikan ada keganasan bila ditemukan kombinasi
dalam satu lesi dengan corak merah, putih atau biru. Corak putih
pada lesi berpigmen patut dicurigai.
D = Diameter
Diameter melebihi 6 mm perlu lebih dicurigai meskipun temuan
tanpa tanda-tanda lain ini tidak signifikan.

b) Daftar tilik Melanoma Maligna (Price,2002):


Apakah tahi lalat membesar atau tumbuh yang baru? Sesudah
pubertas biasanya tahi lalat tidak tumbuh lagi (tanda ini khusus
untuk dewasa, karena tahi lalat dapat tumbuh cepat pada anak-
anak).
Apakah lesi mempunyai bentuk yang tidak teratur? Tahi lalat
biasanya halus dan berbentuk teratur.
Apakah pigmentasi pada lesi tidak merata? Terutama apakah
terdapat suatu campuran yang berbeda warna antara cokelat dan
hitam?
Apakah diameter lesi lebih dari 1 cm?
Apakah lesi mengalami peradangan atau tepinya kemerahan?
Apakah pada lesi terjadi perdarahan, perlunakan, atau
pembentukan krusta?
Apakah lesi terasa gatal atau nyeri?

Setiap lesi yang berpigmen, baik yang baru muncul atau yang sudah
ada sebelumnya, yang memenuhi tiga atau lebih dari ketujuh kriteria
diatas dan terutama salah satu dari tiga yang pertama, harus
ditangani sebagai lesi yang sangan dicurigai.

2) Pemeriksaan Diagnostik
Biopsi.
Rontgen dada.
Pemeriksaan darah lengkap.
Tes fungsi liver.
CT Scan.

f. Penatalaksanaan medik
1) Bedah
Eksisi
Untuk membuktikan keadekuatan eksisi dengan evaluasi
mikroskopik bagian dari spesimen yang diangkat.
Bedah Mohs
Pada pembedahan ini eksisi jaringan dilakukan selapis demi selapis.
Setiap mengangkat selapis diikuti dengan pemeriksaan dibawah
mikroskop, sehingga yang diangkat benar-benar jaringan yang rusak
dan mempertahankan jaringan yang sehat.
Bedah elektrik
Bedah ini menggunakan energi elektrik untuk menghancurkan atau
mengangkat jaringan. Pada tehnik ini bisa didahului dengan tindakan
kuretase pada jaringan kanker, kemudian sisa-sisa jaringan kanker
dibawahnya dihancurkan dengan elektrik.
Bedah Krio atau Cryosurgery
Bedah Krio yaitu tehnik pembuangan atau penghancuan jaringan
kanker dengan menggunakan unsur dingin. Unsur dingin yang
digunakan yaitu karbondioksida, freon atau nitrogen cair.
2) Kemoterapi
Kemoterapi dilakukan pada kasus dengan metastasis ke bagian tubuh
yang lain.
3) Radioterapi
Radioterapi atau terapi radiasi sering digunakan pada kanker di daerah
kelopak mata dan hidung.
4) Fotodinamik
Terapi fotodinamik merupakan penghancuran sel-sel kanker dengan
kombinasi antara fotosensitizer, cahaya dan oksigen yang ada di sel.

g. Jenis Tumor Kulit Ganas


1) Karsinoma Sel Basal
Karsinoma Sel Basal (KSB) berasal dari sel epidermis sepanjang
lamina basalis. Insiden karsinoma sel basal berbanding lurus dengan usia
pasien dan berbanding terbalik dengan jumlah pigmen melanin pada
epidermis. Ada juga korelasi langsung antara keadaan ini dengan
lamanya pajanan dengan sinar matahari seumur hidup pasien (Price,
2006).
Penyebab belum diketahui pasti. Insiden karsinoma sel basal
berbanding lurus dengan usia pasien dan berbanding terbalik dengan
jumlah pigmen melanin pada epidermis. Ada juga korelasi langsung
antara keadaan ini dengan lamanya pajanan dengan sinar matahari
seumur hidup pasien (Price, 2006).
Mayoritas kasus disebabkan oleh paparan kronis sinar matahari,
hanya sedikit kasus yang dapat dihubungkan dengan arsenik, luka bakar,
jaringan parut, paparan terhadap radiasi atau predispisisi genetik (Joyce
M. Black, 2009).
Walaupun KSB hampir tidak pernah bermetastasis, dapat destruktif
secara lokal dan invasif melalui jaringn. Hal ini terutama tepat pada
wajah, lesi dapat menginvasi struktur lebih dalam dengan akibat
hilangnya mata, hidung atau telinga. Jika tidak ditangani dapat
menginvasi tulang dan otak. Klien yang pernah memiliki KSB beresiko
terhadap timbulnya KSB lain.
Manifestasi klinis yang paling umum adalah lesi noduler. Ini
adalah papul berbentuk kubah dengan tepi yang tegas dan memiliki
tekstur klasik seperti buah pir, berwarna daging atau mengkilap karena
tidak berkeratin.
Pada orang ras kulit berwarna (selain ras kulit putih), pigmentasi
muncul pada tumor sehingga disebut Karsinoma Sel Basal Berpigmen
atau Pigmented Basal Cell Carinaoma (Berger, 2016).
Karsinoma Sel Basal, Karsinoma Sel Basal
tipe nodular Berpigmen

Karsinoma Sel Basal, Karsinoma Sel Basal,


Rodent Ulcer tipe kista
Sumber: Andrews Desease
of the Skin

Pemeriksaan diagnostik dengan biopsi. Penatalaksanaan yang


dilakukan biasanya dengan pembedahan, radioterapi atau fotodinamik.
Prognosis biasanya baik karena kanker ini terlokalisir. Walaupun
eksisi kadang diperlukan sangat dalam dan menyebabkan kerusakan yang
berat, namun tingkat kematiannya rendah.

2) Karsinoma Sel Skuamosa


Karsinoma Sel Skuamosa (KSS) yang merupakan kanker kulit
tersering kedua setelah KSB adalah neoplasma ganas keratinosit yang
terbentuk dari sel-sel epidermis yang lebih berdiferensiasi.
Penyebab pasti masih belum diketahui dengan jelas, tetapi terdapat
beberapa faktor resiko yang terkait dengan perkembangan karsinoma sel
skuamosa, antara lain:
Usia lebih dari 50 tahun
Kulit putih terang, rambut pirang atau cokelat terang, mata hijau,
biru atau abu-abu.
Kulit yang mudah mengalami luka bakar akibat sinar matahari.
Geografi lebih dekat dengan khatulistiwa.
Paparan sinar ultraviolet matahari dengan kumulatif tinggi.
Paparan karsinogen kimia, misalnya arsen.
Imunosepresi kronis
Kondisi bekas luka kronis.
Lesi tumbuh lebih cepat dari karsinoma sel basal. Kanker ini dapat
membahayakan karena menginfiltrasi jaringan sekitar dan metastasis ke
nodus limfe dengan akibat yang fatal (Joyce M.Black,2009). KSS sering
dikelilingi oleh keratosis aktinik (Robin Graham Brown & Toy Burns,
2002).

Karsinoma sel skuamosa muncul dengan bentuk tumor atau nodul


yang menebal, berskuama dan berulserasi yang kadang-kadang berdarah
dan biasanya timbul diatas kulit wajah, kepala, telinga, leher, ekstremitas.

KSS lebih sulit dicirikan dibanding KSB. Tumor berbatas tidak


tegas, tepinya sering kali membaur dengan kulit disekitarnya yang rusak
akibat matahari (keratosis aktinik).

Multipel Soliter
Gambar: Karsinoma
Sel Skuamosa
Sumber:
Dermatologi at a
Glance

Gambar: Karsinoma Sel


Skuamosa
Sumber: Dermatologi at a
Glance

KSS diatasi dengan melakukan eksisi, kuretase, krioterapi atau


fotodinamik. Daerah yang sangat luas mungkin perlu diberikan
radioterapi (Robin Graham Brown & Toy Burns, 2002).
Prognosis tergantung kejadian metastasis, tipe histologi dan derajad
kedalaman invasi. Kejadian KSS tanpa faktor terpapar sinar matahari dan
arsenik mempunyai kemungkinan penyebaran yang lebih tinggi.
Metastase ke nodul limfe regional juga perlu dievaluasi.

3) Melanoma Maligna
Melanoma maligna adalah suatu neoplasma ganas dimana
melanosit yang tidak khas muncul pada dermis dan epidermis (kadang
pada sel subkutan). Melanoma malignum hanyalah 3% dari semua
keganasan pada kulit tetapi bertanggung jawab atas hampir semua
kematian yang disebabkan oleh kanker kulit.
Melanoma merupakan multifaktorial dan muncul karena
berhubungan dengan multifaktor resiko, mencakup:
1) Fair complexion.
2) Terpapar sinar matahari yang banyak dan terbakar panas matahari
pada masa kanak-kanak.
3) Peningkatan jumlah tahi lalat dan nevus displastik.
4) Adanya perubahan tahi lalat pada kulit.
5) Riwayat keluarga dengan melanoma.

Kanker berasal dari proliferasi melanosit yang berada dikulit yang


diinduksi oleh paparan sinar matahari. Melanoma dapat berkembang di
atau dekat lesi kulit yang sudah ada sebelumnya atau pada kulit yang
nampak sehat. Dapat tumbuh pada daerah tertutup khususnya pada orang
berkulit gelap, hal ini mengindikasikan adanya penyebab lain selain
faktor resiko paparan sinar matahari misalnya genetik. Daerah tertutup
misalnya melanoma dibawah kuku, mulut, vagina dan dubur, bahkan
pada uvea meskipun jarang terjadi.

Melanoma memiliki dua fase pertumbuhan, fase radial dimana sel-


sel ganas tumbuh dengan mode radial pada epidermis dalam beberapa
waktu, kemudian sebagian besar ke fase pertumbuhan vertikal dimana
sel-sel ganas menginvasi dermis dan mengembangkan kemampuan untuk
bermetastasi.
Manifestasi Klinis:

1) Superficial Spreading Melanoma


Adalah melanoma yang paling umum, muncul di seluruh bagian
tubuh terutama pada tubuh dan ekstremitas bawah. Biasa diderita
usia pertengahan. Batas pinggir bisa datar atau muncul dan dapat
diraba. Tipe ini bisa muncul dengan kombinasi warna; hitam-gray,
blue-black, kadang pink kemerahan tampak sedikit pada area lesi.
2) Lentigo-Maligna Melanoma
Adalah melanoma yang berkembang lambat, lesi berpigmen yang
muncul pada area kulit yang terbuka pada orang tua. Lesi dapat
tumbuh bertahun-tahun mulai sebagai lesi biasa yang datar hingga
timbul dan mengalami perubahan warna dan ukuran.
3) Nodular Melanoma
Melanoma ini berbentuk bulat, dengan nodul seperti blueberry
dengan permukaan relatif halus dan relatif berwarna seragam hitam
kebiruan. Nodular melanoma langsung menginvasi dermis
(pertumbuhan vertikal) oleh karena itu memiliki prognosis yang
lebih buruk.

Superficial
Nodular
Spreading
Sumber: Essential of
Pathophysiology
4) Acral-Lentigonous Melanoma
Melanoma ini yang biasa muncul pada orang berkulit gelap atau asia,
muncul pada bagian kulit yang tidak terbuka dan tidak ada folikel
rambut, misalnya telapak tangan, kaki, dasar kuku dan membran
mukosa. Melanoma muncul dengan bentuk ireguler, makula yang
berpigmen dan membentuk nodul dan dapat menginvasi lebih awal.
Gambar: 1. Akral Lentigo
Melanoma
(Sumber:
Dermatology
at a Glance)
2. Lentigo
Melanoma
(Sumber:
melanomakno
wmore.com)

Menurut Clark (1969) dalam Imam Budi Putra (2008), berdasarkan


invasinya Melanoma Maligna dapat dibagi kedalam lima tingkat:
Tingkat I : Sel melanoma terdapat dalam membran basalis
epidermis (melanoma in situ). Sangat jarang dan
tidak membahayakan.
Tingkat II : Invasi melanoma sampai dengan lapisan papilaris
dermis (dermis bagian superfisial).
Tingkat III : Invasi melanoma sampai pada batas antara papilaris
dermis dan retikularis dermis. Sel melanoma
mengisi papila dermis.
Tingkat IV : Invasi melanoma sampai pada lapisan retikularis
dermis.
Tingkat V : Invasi melanoma sampai pada lapisan subkutan.

Menurut Hurwitz S (1993) dalam Imam Budi Putra (2008), hingga


saat ini digunakan stadium klinik sebagai klasifikasi standar Melanoma
Maligna:
Stadium I : Melanoma Maligna lokal tanpa metastasis jauh atau
ke kelenjar limfe regional. Termasuk melanoma
primer yang belum diobati atau telah dilakukan
biopsi eksisi. Melanoma rekuren lokal yang berada
dalam jarak 4 cm dari lesi primer. Melanoma primer
multipel.
Stadium II : Sudah terjadi metastasis yang terbatas pada kelenjar
limfe regional. Melanoma primer yang mengadakan
metastasis secara simultan. Melanoma yang
terkontrol kemudian terjadi metastasis. Melanoma
rekuren lokal dengan metastasis. Melanoma in-
transit diluar jarak 4 cm dari lesi primer. Melanoma
primer yang tidak diketahui dengan metastasis.
Stadium III : Melanoma diseminata, Melanoma sudah melakukan
metastasis jauh. Bila sudah terjadi metastasis ke alat-
alat dalam dan atau subkutan.

Tindakan yang biasa dilakukan pada melanoma adalah eksisi


tumor. Radioterapi dan krioterapi belum banyak membantu dalam
penyembuhan penyakit ini. Kemoterapi dilakukan bila melanoma telah
bermetastasis ke bagian tubuh lain.

Prognosis:
Penderita dengan ketebalan melanoma 1,5 mm dengan melibatkan
nodus limfe regional mempunyai harapan hidup kurang dari 5 tahun.
Penderita dengan melanoma yang tipis tanpa melibatkan nodus limfe
regional mempunyai kemungkinan metastase 3% dan beratahan hidup 5
tahun dengan kemungkinan 95%. Jika ada keterlibatan nodus limfe
kemungkinannya sebesar 20%-50%. Melanoma pada tangan, kaki dan
kepala lebih baik prognosisna dibanding melanoma di kulit tubuh yang
mempunyai kemungkinan besar bermetastasis ke tulang, paru, hati, splen
dan sentral nervus sistem. Laki-laki dan pasien berusia tua mempunyai
prognosis yang lebih buruk (Smeltzer, 2010).
Tumor Kulit Ganas

Jenis Tumor Definisi Etiologi Manifestasi Penatalaksanaan


Karsinoma Sel Kanker kulit yang Penyebab pasti belum Manifestasi klinis Eksisi lokal,
Basal berasal dari sel diketahui, dengan yang paling umum Radioterapi
epidermis sepanjang faktor resiko; paparan adalah lesi noduler,
lamina basalis kronis sinar matahari, berbentuk kubah
arsenik, luka bakar, dengan tepi yang
jaringan parut, tegas dan memiliki
paparan terhadap tekstur klasik seperti
radiasi atau buah pir, berwarna
predispisisi genetik, daging atau
meningkat pada usia mengkilap karena
tua. tidak berkeratin.
Karsinoma Sel Neoplasma ganas Penyebab pasti masih Nodul yang Eksisi, kuretase,
Skuamosa keratinosit yang belum diketahui, menebal, berskuama krioterapi, radioterapi
terbentuk dari sel-sel faktor resiko antara dan berulserasi yang atau fotodinamik
epidermis yang lebih lain: kadang-kadang
berdiferensiasi 1) Usia lebih dari berdarah dan
50 tahun biasanya timbul
2) Kulit putih diatas kulit wajah,
3) Kulit yang kepala, telinga,
mudah leher, ekstremitas.
mengalami luka
bakar akibat
Jenis Tumor Definisi Etiologi Manifestasi Penatalaksanaan
sinar matahari.
4) Geografi lebih
dekat dengan
khatulistiwa.
5) Paparan sinar
ultraviolet
matahari dengan
kumulatif tinggi.
6) Paparan
karsinogen
kimia.
7) Imunosepresi
kronis
8) Kondisi bekas
luka kronis.
Melanoma Melanoma maligna Faktor resiko: Lasi berupa makula Eksisi
Maligna adalah suatu 1) Fair asimetri, dengan
neoplasma ganas complexion. batas tidak jelas,
dimana melanosit 2) Terpapar sinar pigmentasi dengan
yang tidak khas matahari yang warna variasi
muncul pada dermis banyak dan
terbakar panas
dan epidermis
matahari pada
(kadang pada sel masa kanak-
subkutan) kanak.
3) Peningkatan
Jenis Tumor Definisi Etiologi Manifestasi Penatalaksanaan
jumlah tahi lalat
dan nevus
displastik.
4) Adanya
perubahan tahi
lalat pada kulit.

BAB 3
ASUHAN KEPERAWATAN
PADA KLIEN DENGAN MELANOMA MALIGNA

KASUS: Tn. K baru 2 hari menjalani amputasi ibu jari tangan kiri. Ia cemas dengan keterangan dokter yang menyatakan dirinya
terkena Kanker Melanoma yang mungkin bisa berulang. Kepada perawat ia mengatakan tak menyangka kalau penyakit yang
dideritanya selama kira-kira 1 tahun bisa separah ini. Awalnya dari pangkal kuku, berwarna merah kehitaman yang dikira
perdarahan bawah kuku biasa, lambat laun melebar kesisi dan atas kuku sampai akhirnya ke pangkal ibu jari.

2.1 Pengkajian
a. Data demografi
1. Nama : Tn. K
2. Usia : 52 Tahun
3. Jenis kelamin : Laki-laki
4. Agama : Islam
5. Alamat : Kebumen
6. Pendidikan terakhir : SD
7. Suku bangsa : Jawa
8. Status perkawinan : Kawin
9. Pekerjaan : Tani
10. Diagnosa medis : Akral Lentigo Melanoma Stadium I

b. Riwayat Kesehatan
1) Keluhan Utama
Nyeri.
2) Riwayat Kesehatan Sekarang
Klien mengalami keluhan luka pada ibu jari tangan kiri. Sebelumnya terdapat bercak merah kehitaman pada pangkal kuku, lambat
laun menjalar kesamping dan atas keluar daerah kuku sampai ke pangkal ibu jari, terasa gatal dan nyeri. Keluhan tersebut
berlangsung lebih kurang 1 tahun. Klien post amputasi ibu jari tangan kiri hari kedua. Nyeri (+). Terpasang balutan (+). Klien
menyatakan tangannya sudah tidak seperti orang lain.
3) Riwayat Kesehatan Masa Lalu
Klien tidak pernah mengalami penyakit yang sama sebelumnya dan jarang berobat ke petugas kesehatan.
4) Riwayat Kesehatan Keluarga
Klien mengatakan ibunya meninggal karena terkena kanker mulut.

c. Pemeriksaan Fisik
1) B1 (Breathing)
Pernapasan tidak ada keluhan. RR 18 x/mnt. Suara napas vesikuler.
2) B2 (Blood)
TD 110 x/mnt. Nadi 84 x/mnt. CRT <2 detik.
3) B3 (Brain)
Pernyataan cemas dari klien tentang keganasan. Pikiran terfokus pada kondisi penyakit. Pernyataan negatif tentang dirinya.
Murung.
4) B4 (Bladder)
BAK normal, tidak ada keluahan.
5) B5 (Bowel)
Makan 3 x/hari. Porsi sering tidak dihabiskan. Klien mengatakan kurang selera makan semenjak mengetahui menderita kanker.
BB MRS 55 kg. BB saat ini 54 kg. BAB 1 x/hr, tidak ada keluhan.
6) B6 (Bone)
Klien mengeluh nyeri. Ekspresi menahan nyeri (+). Prilaku protektif terhadap luka amputasi (+). Nyeri Skala 5. Bertambah nyeri
bila banyak bergerak.

d. Analisa Data
N
Data Etiologi Masalah
o
1 S: Melaporkan nyeri Agen fisik; Nyeri akut
O:Ekspresi menahan amputasi
nyeri, prilaku protektif
terhadap luka amputasi
2 S: - Agen fisik; Kerusakan
O: Luka amputasi, amputasi integritas jaringan
terpasang verban
3 S: - Luka Resiko infeksi
O: Luka amputasi operasi/amputasi
3 S: Klien menyatakan Nyeri Hambatan
nyeri bila banyak mobilitas fisik
bergerak
O: Ekspresi menahan
nyeri, luka amputasi
4 S: Menyatakan Prognosis penyakit Ansietas
kecemasan akan
kambuh
O:Pikiran terfokus.
5 S: Klien menyatakan diri Perubahan fisik / Gangguan citra
sudah beda dengan tindakan amputasi tubuh
orang lain
O: Pernyataan diri negatif,
klien tampak murung

2.2 Diagnosa Keperawatan


1. Nyeri akut berhubungan dengan agen fisik; prosedur amputasi.
2. Kerusakan integritas jaringan berhubungan dengan agen fisik; prosedur amputasi.
3. Resiko infeksi berhubungan dengan luka operasi/amputasi
4. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri.
5. Ansietas berhubungan dengan prognosis penyakit.
6. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan perubahan fisik / tindakan amputasi.
2.3 Rencana Keperawatan
Diagnosa
No NOC NIC
Keperawatan
1 Nyeri akut Setelah dilakukan tindakan Pain management
keperawatan 2 x 24 jam Kajian nyeri secara komprehensif;
nyeri berkurang / teratasi, PQRST
dengan kriteria hasil; Observasi reaksi non verbal
Level nyeri berkurang Kontrol lingkungan yang dapat
Mampu mengontrol mempengaruhi nyeri
nyeri Kurangi faktor presipitasi
Menyatakan rasa Ajarkan tehnik penanganan nyeri
nyaman setelah nyeri non farmakologi
berkurang Monitor penerimaan klien tentang
manajemen nyeri
Kolaborasi untuk farmakologi

Analgesic administration
Cek intruksi dokter tentang jenis
obat, dosis dan frekuensi
Cek riwayat alergi
Tentukan analgesik pilihan
Monitor TTV sebelum dan setelah
pemberian
Evaluasi efektifitas analgesik
Diagnosa
No NOC NIC
Keperawatan
2 Kerusakan Setelah dilakukan tindakan Wound care: non healing
integritas keperawatan 3x24 jam Lakukan perawatan luka sesuai
jaringan kerusakan integritas kondisi lesi
jaringan ditangani / Irigasi dengan air/saline untuk
teratasi, dengan kriteria menghindari tekanan, hindari
hasil: menggosok luka
Pilih dresing yang tepat;
Tanda proses
mengurangi pertumbuhan bakteri,
penyembuhan primer
mengurangi resiko perdarahan
Perfusi jaringan baik
Beri topikal medikasi sesuai
program
Catat perubahan perkembangan
lesi/ulkus
Demonstrasikan tehnik perawatan
luka pada klien dan keluarga jika
diperlukan

Incision care
Lakukan perawatan luka operasi;
membersihkan, memantau dan
meningkatkan proses
penyembuhan luka
Monitor proses perbaikan daerah
luka insisi
Diagnosa
No NOC NIC
Keperawatan
Monitor tanda dan gejala infeksi
Gunakan topikal medikasi sesuai
program
Ganti balutan dengan interval
waktu yang telah ditentukan
3 Resiko infeksi Setelah dilakukan Infection control
perawatan 3x24 jam Cusi tangan setiap sebelum dan
infeksi dapat dicegah, setelah melakukan tindakan
dengan kriteria hasil; keperawatan
Klien bebas dari tanda- Pertahankan sterilitas dalam
tanda infeksi perawatan luka operasi
Jumlah keukosit dalam Observasi adanya tanda-tanda
batas normal infeksi
Proses penyembuhan Tingkatkan intake nutrisi
luka baik Monitor hitung granulasit, WBC
Beri antibiotik sesuai program
4 Hambatan Setelah dilakukan Exercise therapy ambulation
mobilitas fisik perawatan 2x24 jam Kaji kemampuan klien untuk
hambatan mobilitas fisik mobilisasi
teratasi dengan kriteria; Beri analgetik sesuai medikasi
Kebutuhan harian Kaji kebutuhan aktivitas harian
terpenuhi klien
Memperagakan Ajarkan klien tehik ambulasi
Diagnosa
No NOC NIC
Keperawatan
penggunaan alat Latih klien dalam pemenuhan
Peningkatan dalam kebutuhan aktivitas harian sesuai
aktivitas fisik batas kemampuan, bantu jika
diperlukan
Identifikasi sumber-sumber
bantuan
Dorong klien untuk penggunaan
alat bantu jika memerlukan dan
cegah terhadap cedera
5 Ansietas Setelah dilakukan Anxiety reduction
perawatan 3x24 jam Gunakan pendekatan yang
ansietas teratasi, dengan menenangkan
kriteria hasil; Identifikasi tingkat kecemasan
Klien mampu Nyatakan dengan jelas harapan
mengidentifikasi, terhadap prilaku klien
mengungkapkan Pahami perspektif klien terhadap
kecemasannya situasi stress
Klien mampu Jelaskan semua prosedur
menunjukkan tehnik Dorong klien untuk
mengontrol cemas mengungkapkan perasaan,
Ekspresi wajah dan ketakutan, persepsi
bahasa tubuh Dengarkan dengan penuh
menunjukkan perhatian
Diagnosa
No NOC NIC
Keperawatan
berkurangnya Ajarkan tehnik relaksasi
kecemasan Kolaborasi untuk farmakologi bila
diperlukan

Teaching desease proses


Nilai tingkat pengetahuan klien
tentang proses penyakit
Sediakan informasi kepada klien
dengan cara yang tepat
Hindari jaminan yang kosong
Diskusikan perubahan gaya hidup
yang diperlukan
Diskusikan pilihan terapi dan
penanganan
Rujuk pada grup atau agensi di
komunitas lokal, dengan cara yang
tepat
6 Gangguan citra Setelah dilakukan Body image enhancement
tubuh perawatan 3x24 jam Kaji secara verbal dan non verbal
gangguan citra tubuh respon klien terhadap kondisinya
teratasi, dengan kriteria Monitor frekuensi mengkritik diri
hasil; Dorong klien mengungkapkan
Gambaran diri positif perasasaannya
Diagnosa
No NOC NIC
Keperawatan
Mendeskripsikan Sediakan informasi kepada klien
secara faktual tentang penyakitnya dengan cara
perubahan fungsi tubuh yang tepat
Mempertahankan Identifikasi support group
interaksi sosial termasuk keluarga/kerabat
Fasilitasi kontak dengan individu
lain dalam kelompok lokal
Beri penguatan positif terhadap
hal lain pada diri klien
BAB 4
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Tumor kulit adalah pembesaran atau pembengkakan abnormal pada kulit. Tumor kulit dapat dibentuk dari berbagai jenis sel pada
kulit. Tumor-tumor ini dapat merupakan tumor jinak atau ganas. Penyebab tumor dapat faktor dari luar ataupun faktor dari dalam tubuh.
Beberapa tumor belum diketahui pasti penyebabnya, beberapa juga merupakan kombinasi dari beberapa faktor.

Baik tumor kulit jinak maupun ganas beberapa diantaranya mengenai kelompok usia tertentu juga ras tertentu. Umtuk tumor ganas
melanoma, eksisi pada stadium dini menentukan prognosis kekambuhan ataupun kematian. Dalam berbagai penelitian, tindakan selain
eksisi tidak memberikan hasil yang memuaskan.
3.2 Saran
Adapun saran yang kelompok 5 sampaikan adalah sebagai berikut:

1. Perlu mengetahui tanda-tanda tumor kulit untuk menggetahui secara dini tumor kulit ganas, sehingga keberhasilan penanganan lebih
dimungkinkan.
2. Dalam penulisan makalah dirasakan kurangnya sumber-sumber yang memadai, sehingga kami mengharapkan kepada pihak institusi
untuk dapat melengkapi materi yang kurang mengenai tumor kulit secara umum dan melanoma malignya secara khusus.

DAFTAR PUSTAKA

Barger, T. (2016). Andrew's Desease of The Skin. Philadelphia: Elsevier.


Black, J. M. (2009). Medical Surgical Nursing: Clinical Management for Positive Outcomes 7th Ed. St. Louis-Missouri: Saunders Elsevier
Inc.
Bulechek, G. M., & Dochterman, J. M. (2013). Nursing International Classification 6th Ed. Philadelphia: Elsevier.
Clowdhury, M. M. (2013). Dermatology at A Glance. Chichester: Wiley-Blackwell.
Dark, G. G. (2013). Onkologi at A Glance. Chichester: Wiley-Blackwell.
Hammer, G. D., & McPhee, S. J. (2014). Pathophisiology of Desease 7th Ed. New York: McGraw-Hill Education.
Heardman, T. H., & Khamitsuru, S. (2014). ANDA International, Inc. Nursing Diagnoses 10th Ed. Chichester: Wiley-BlackWell.
Lawalata, T. O. (2010). Granuloma Piogenik Multipel. Laporan Kasus , http://journal.unair.ac.id/download-fullpapers-
bik3fa42761c85full.pdf.
Moorhead, S., & Johnson, M. (2013). Nursing Outcomes Classification 5th Ed. Philadelphia: Elsevier.
Pearce, E. C. (2005). Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta: EGC.
Porth, C. M. (2015). Essentials of Pathophisiology 4th Ed. Philadelphia: Wolters Kluwer.
Price, S. A. (2006). Patofisiologi - Konsep Klinis Proses-proses Penyakit. Jakarta: EGC.
Putra, I. B. (2008). repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3410/1/08E00609.pdf. Dipetik Mei 03, 2016, dari repository.usu.ac.id:
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3410/1/08E00609.pdf
Putra, I. B. (2008). repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3435/1/08E00071.pdf. Dipetik 05 03, 2016, dari repository.usu.ac.id:
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/3435/1/08E00071.pdf
Smeltzer, S. C. (2010). Brunner & Suddarth Textbook of Medical Surgical Nursing. 20th Ed. Philadelphia: Lippincot Williams & Wilkins.