Anda di halaman 1dari 8

Siklus Otto adalah siklus ideal untuk mesin torak dengan pengapian-nyala bunga api.

Pada
mesin pembakaran dengan sistem pengapian-nyala ini, campuran bahan bakar dan udara dibakar
dengan menggunakan percikan bunga api dari busi. Piston bergerak dalam empat langkah
(disebut juga mesin dua siklus) dalam silinder, sedangkan poros engkol berputar dua kali untuk
setiap siklus termodinamika. Mesin seperti ini disebut mesin pembakaran internal empat
langkah. Skema berikut memperlihatkan setiap langkah piston dan pernyataan prosesnya pada
diagram P-v untuk kondisi aktual mesin pengapian-nyala empat langkah,
Dari skema di atas tersebut, kondisi awal kedua katup hisap dan buang dalam keadaan tertutup
sedangkan piston pada posisi terendahnya yaitu pada titik mati bawah (Bottom Dead
Center/BDC). Selama langkah kompresi, piston bergerak ke atas, di mana campuran udara-bahan
bakar dikompresi. Sesaat sebelum piston mencapai posisi tertingginya yaitu titik mati atas (Top
Dead Center/TDC), percikan bunga api ditimbulkan oleh busi sehingga membakar campuran,
yang kemudian menaikkan tekanan dan temperatur sistem. Tekanan gas yang tinggi tersebut
mendorong piston ke bawah sehingga menyebabkan poros engkol berputar, selama langkah
usaha (langkah ekspansi) ini dihasilkan kerja keluaran yang bermanfaat. Pada ujung langkah ini,
piston pada posisi terendahnya untuk menyelesaikan siklus yang pertama (mesin satu siklus),
sehingga isi silindernya berupa sisa pembakaran.
Piston bergerak kembali ke atas membersihkan gas buang melalui katup buang (langkah
pembuangan), kemudian piston turun kembali ke bawah mengambil campuran udara-bahan
bakar yang baru melalui katup hisap (langkah hisap). Sebagai catatan bahwa tekanan dalam
silinder di atas tekanan lingkungan saat langkah buang dan berada di bawah tekanan lingkungan
saat langkah hisap.
Analisis termodinamika untuk kondisi aktual tersebut dapat disederhanakan bila digunakan
asumsi udara-standar yang berlaku sebagai gas-ideal. Karenaitu, siklus untuk kondisi aktual
dimodifikasi menjadi sistem tertutup yang disebut sebagai siklus Otto ideal. Skema dan
pernyataan prosesnya pada diagram P-v dan T-s seperti terlihat pada gambar berikut,
Gambar Siklus Otto Ideal

Siklus Otto ideal terdiri dari empat proses reversibel internal, yaitu proses 1-2 kompresi
isentropik, proses 2-3 penambahan kalor pada volume tetap, proses 3-4 ekspansi isentropik, dan
proses 4-1 pelepasan kalor pada volume tetap. Karena siklus Otto ideal ini merupakan sistem
tertutup, maka ada beberapa asumsi yang digunakan yaitu (1) mengabaikan perubahan energi
kinetik dan potensial, dan (2) tidak ada kerja yang timbul selama proses perpindahan kalor.
Efisiensi termal siklus Otto ideal ini tergantung dari besarnya rasio kompresi mesin dan rasio
kalor spesifik dari fluida kerjanya. Efisiensi siklus akan naik bila rasio kompresi dan rasio kalor
spesifik semakin besar.

Sistem bahan bakar (fuel system) terdiri dari beberapa komponen, dimulai dari
tangki bahan bakar (fuel tank) sampai pada charcoal canister. Bahan bakar yang tersimpan dalam
tangki dikirim oleh pompa bahan bakar (fuel pump) ke karburator melalui pipa-pipa dan selang-
selang.kotoran dan benda-benda lainya dikeluarkan dari bahan bakar oleh saringan (fuel filter).
Karburator menyalurkan ke mesin sejumlah bahan bakar yang dibutuhkan berupa
campuran udara dan bahan bakar. Sejumlah gas HC yang timbul di dalam tangki dikurangi oleh
charcoal canister. Bensin di alirkan dari tangki melalui saringan, selang dan pipa-pipa hisap
(suction tube). Bensin yang sudah disaring dikirim ke karburator oleh pompa bahan bakar, dan
karburator mencampurnya dengan udara dengan suatu perbandingan tertentu menjadi campuran
udara dan bahan bakar. Sebagian campuran udara dan bahan bakar menguap dan menjadi kabut
saat mengalir melalui intake manifold ke silinder.

Campuran Udara dan Bahan Bakar


Bahan bakar yang dikirim kedalam silinder untuk mesin harus ada dalam Kondisi mudah
terbakar agar dapat menghasilkan efesiensi tenaga yang maksimum. Bensin sedikit sulit terbakar,
bila tidak dirubah kedalam bentuk gas. Bensin tidak dapat terbakar dengan sendirinya, harus
dicampur dengan udara dalam perbandingan yang tepat. Untuk mendapatkan campuran udara
dan bahan bakar yang baik, uap bensin harus bercampur dengan sejumlah udara yang tepat.
Perbandingan campuran udara juga mempengaruhi pemakaian bahan bakar.

Perbandingan Udara Dengan Bahan Bakar


Perbandingan udara dengan bahan bakar dinyatakan dalam volume atau berat dari bagian
udara dan bahan bakar. Pada umumnya, perbandingan udara dan bahan bakar dinyatakan
berdasarkan perbandingan berat udara dengan berat bahan bakar. Bensin harus dapat terbakar
keseluruhannya di dalam ruang bakar untuk menghasilkan tenaga yang besar pada mesin.
Perbandingan udara dan bahan bakar dalam teorinya adalah 15:1, yaitu 15 untuk udara
berbanding 1 untuk bensin.
Tetapi pada kenyataannya, mesin menghendaki campuran udara dan bahan bakar dalam
perbandingan yang berbeda-beda tergantung pada temperatur, kecepatan mesin, beban, dan
kondisi lainya. Pada table di bawah ini diperlihatkan perbandingan udara dan bahan bakar yang
dibutuhkan sesuai dengan kondisi mesin.
Proses didalam motor bensin/gas pembakaran bahan bakar berlangsung pada volume tetap.
Berdasarkan siklus otto proses dalam silinder dapat digambarkan dengan diagram P-Vdan T-S
sebagai berikut:

Proses diatas dapat diuraikan sebagai berikut :


1. Titik 0 1 : Proses pemasukan udara pada tekanan tetap (isobar)

dimana :
2. Titik 1-2 : Proses kompresi (isentropik S1 = S2)/adiabatik resersible.

Kerja yang dilakukan oleh torak :

3. Titik 2-3 Proses pemberian/pemasukan panas pada volume tetap.

4. Titik 3-4 : Proses ekspansi adiabatik.

Kerja yang diterima oleh torak:

5. Titik 4-1 : Proses pengeluaran/pelepasan panas berlangsung pada volume tetap.


6. Kerja satu siklus netto (Wnet)

7. Efisiensi Siklus Otto


Ini adalah gambar mesin pembakaran dalam empat langkah alias empat tak Mula-mula
campuran udara dan uap bensin mengalir dari karburator menuju silinder pada saat piston
bergerak ke bawah (langkah masukan). Selanjutnya campuran udara dan uap bensin dalam
silinder ditekan secara adiabatik ketika piston bergerak ke atas (langkah kompresi alias
penekanan). Karena ditekan secara adiabatik maka suhu dan tekanan
campuran meningkat. Pada saat yang sama, busi memercikkan bunga api sehingga campuran
udara dan uap bensin terbakar. Ketika terbakar, suhu dan tekanan gas semakin bertambah. Gas
bersuhu tinggi dan bertekanan tinggi tersebut memuai terhadap piston dan mendorong piston ke
bawah (langkai pemuaian). Selanjutnya gas yang terbakar dibuang melalui katup pembuangan
dan dialirkan menuju pipa pembuangan (langkah pembuangan). Katup masukan terbuka lagi dan
keempat langkah diulangi.

Perlu diketahui bahwa tujuan dari adanya langkah kompresi alias penekanan adiabatik adalah
menaikkan suhu dan tekanan campuran udara dan uap bensin. Proses pembakaran pada tekanan
yang tinggi akan menghasilkan suhu dan tekanan (P = F/A) yang sangat besar. Akibatnya gaya
dorong (F = PA) yang dihasilkan selama proses pemuaian menjadi sangat besar. Mesin motor
atau mobil menjadi lebih bertenaga Walaupun tidak ditekan, campuran udara dan uap bensin
bisa terbakar ketika si busi memercikkan bunga api. Tapi suhu dan tekanan gas yang terbakar
tidak terlalu tinggi sehingga gaya dorong yang dihasilkan juga kecil. Akibatnya mesin menjadi
kurang bertenaga.

Proses perubahan bentuk energi dan perpindahan energi pada mesin pembakaran dalam empat
langkah di atas bisa dijelaskan seperti ini : Ketika terjadi proses pembakaran, energi potensial
kimia dalam bensin + energi dalam udara berubah menjadi kalor alias panas. Sebagian kalor
berubah menjadi energi mekanik batang piston dan poros engkol, sebagian kalor dibuang melalui
pipa pembuangan (knalpot). Sebagian besar energi mekanik batang piston dan poros engkol
berubah menjadi energi mekanik kendaraan (kendaraan bergerak), sebagian kecil berubah
menjadi kalor alias panas Panas timbul akibat adanya gesekan

Proses pemuaian dan penekanan secara adiabatik pada siklus otto bisa digambarkan melalui
diagram di bawah (Diagram ini menunjukkan model ideal dari proses termodinamika yang
terjadi pada mesin pembakaran dalam yang menggunakan bensin).
Campuran udara dan uap bensin masuk ke dalam silinder (a). Selanjutnya campuran udara dan
uap bensin ditekan secara adiabatik (a-b). Perhatikan bahwa volume silinder berkurang
Campuran udara dan uap bensin dipanaskan pada volume konstan campuran dibakar (b-c). Gas
yang terbakar mengalami pemuaian adiabatik (c-d). Pendinginan pada volume konstan gas
yang terbakar dibuang ke pipa pembuangan dan campuran udara + uap bensin yang baru, masuk
ke silinder (d-a).