Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI LANJUT

SARANA FISIK UNTUK PENGENDALIAN : PANAS LEMBAB


diajukan sebagai salah satu tugas mata kuliah praktikum mikrobiologi lanjut

Disusun oleh :

Nama : Erna Pradika


NIM : 1157020021
Kelas/kelompok : 4A/6
Dosen : Opik Taufiqurrahman, S.Si., M.Biotek
Asisten Dosen : Dina Lugina
Tanggal Praktikum : 28 Februari 2017
Tanggal Pengumpulan: 7 Maret 2017

JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS SAINS DAN TEKNOLOGI
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN GUNUNG DJATI
BANDUNG
2017 M / 1438 H
III. HASIL DAN PEMBAHASAN

a. Saccharomyces cereviceae
Perlakuan Suhu (derajat Celcius)
Sebelum

15 25 40 60 80 100
(Dok.
Pribadi,
2017).

(Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi,
2017). 2017). 2017). 2017). 2017).
Sesudah

(Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi,
2017). 2017). 2017). 2017). 2017). 2017).

b. Aspergillus sp.
Perlakuan Suhu (derajat Celcius)
15 25 40 60 80 100
Sebelum

(Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi,
2017). 2017). 2017). 2017). 2017). 2017).
Sesudah

(Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi, (Dok. Pribadi,
2017). 2017). 2017). 2017). 2017). 2017).
Pada praktikum kali ini mengenai sarana fisik pemgendalian : panas lembab.
Pertumbuhan mikroba umumnya sangat tergantung dan dipengaruhi oleh faktor lingkungan,
perubahan faktor lingkungan dapat mengakibatkan perubahan sifat morfologi dan fisiologi.
Hal ini dikarenakan, mikroba selain menyediakan nutrient yang sesuai untuk kultivasinya,
juga diperlukan faktor lingkungan yang memungkinkan pertumbuhan optimumnya. Mikroba
tidak hanya bervariasi dalam persyaratan nutrisinya, tetapi juga menunjukkan respon yang
berbeda-beda. Untuk berhasilnya kultivasi berbagai tipe mikroba.
Pertumbuhan didefiniskkan sebagai penambahan jumlah sel atau biomassa yang
berurutan dan teratur seiring dengan waktu. Pertumbuhan meliputi jumlah sel, berat kering,
kandungan protein, kandungan asam nukleat, dan sebagainya (Diba, 2007). Nutrisi yang
tersedia untuk kultivasi mikroba harus di dukung oleh kondisi fisik yang menghasilkan
pertumbuhan optimum. Proses pertumbuhan bergantung pada reaksi kimiawi dan karena laju
reaksi-reaksi ini dipengaruhi oleh suhu, maka pola pertumbuhan bakteri tentunya juga
dipengaruhi oleh suhu. Selain itu suhu juga mempengaruhi laju pertumbuhan dan jumlah total
pertumbuhan organisme (Pelczar & Chan, 2000).
Pada Saccharomyces cereviceae Pada hasil pengamatan dapat terlihat sampel pada
suhu 150 C Setelah 3 hari, jamur dengan jenis Saccharomyces cerevisiae pada cawan petri
berhasil berkembang biak dengan baik. Pada cawan petri didapatkan hasil zig-zag yang tebal
merata dengan jamur tersebut berwarna putih. Pada suhu 250 C dan 400 C hasil yang didapat
juga baik namun lebih tebal yang bersuhu 150 C, lalu pada suhu 600 C dan 800 C hasil yang
terlihat, jamur tidak setebal seperti suhu 150 C, 250 C, dan 400 C. hal ini dikarenakan pada
suhu 600 C dan 800 C jamur tersebut tidak cocok pada perlakuan tersebut sehingga
pertumbuhannya tidak optimum. Sedangkan pada suhu 100 0 C jamur Saccaromyces
cerevisiae tidak tumbuh hal ini berarti jamur tersebut tidak dapat bertahan hidup pada suhu
1000 C. adapun faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan Saccharomyces cerevisiae
adalah kandungan nutrisi, pH, kelembaban udara, tingkat sterilisasi yang dilakukan, selain
faktor tersebut, hal yang paling diamati dalam praktikum ini adalah faktor suhu. Dilihat dari
hasil data pengamatan khamir Saccharomyces cerevisiae termasuk dalam kelompok mesofil
terlihat optimum pertumbuhannya sekitaran suhu 250 C - 400 C.
Pada Aspergillus sp. yaitu dapat diketahui hasil optimum pertumbuhan kapang
Aspergillus sp. adalah sekitar 150 C 450 C karena pada suhu tersebut mikrob yang
dihasilkan terlihat bagus dan goresannya tebal berwarna putih, sedangkan pada suhu tinggi
yaitu sekitaran 600 C- 800 C kapang tidak terlalu terlihat, pertumbuhannya sedikit, dan pada
suhu 1000 C tidak ada pertumbuhan kapang hal ini berarti kapang telah mati. Dapat diketahui
bahwa jenis kapang tersebut termasuk golongan jamur yang mesofil yaitu dapat tumbuh
dengan baik pada suhu ruang. Hal ini sesuai dengan literatur menurut Mizana, (2016), yaitu
jamur psikrofil adalah jamur yang hidup pada daerah suhu antara 0 30 C, dengan suhu
optimum 15 C, mesofil, yaitu bakteri yang hidup di daerah suhu antara 15 55 C, dengan
suhu optimum 25 40 C, termofil, yaitu bakteri yang dapat hidup di daerah suhu tinggi
antara 40 75 C, dengan suhu optimum 50 - 65 C, hipertermofil, yaitu bakteri yang hidup
pada kisaran suhu 65 - 114 C, dengan suhu optimum 88 C. Aspergillus sp dapat tumbuh
optimum pada suhu 35-37 C, dengan suhu minimum 6-8 C, dan suhu maksimum 45-47 C.
Selain itu, dalam proses pertumbuhannya fungi ini memerlukan oksigen yang cukup
(aerobik). Aspergillus memiliki warna dasar berwarna putih atau kuning dengan lapisan
konidiospora tebal berwarna coklat gelap sampai hitam. Aspergillus dalam pertumbuhannya
berhubungan langsung dengan zat makanan yang terdapat dalam substrat, molekul sederhana
yang terdapat disekeliling hifa dapat langsung diserap sedangkan molekul yang lebih
kompleks harus dipecah dahulu sebelum diserap ke dalam sel, dengan menghasilkan
beberapa enzim ekstra seluler seperti protease, amilase, mananase, dan -glaktosidase. Bahan
organik dari substrat digunakan oleh Aspergillus untuk aktivitas transport molekul,
pemeliharaan struktur sel, dan mobilitas sel.
Psikrofil adalah kelompok mikroba yang dapat tumbuh pada suhu 0-30 o C dengan
suhu optimum sekitar 15oC. Mesofil adalah kelompok mikroba pada umumnya, mempunyai
suhu minimum 15oC suhu optimum 25-37oC dan suhu maksimum 45-55oC. Mikroba yang
tahan hidup pada suhu tinggi dikelompokkan dalam mikroba termofil. Mikroba ini
mempunyai membran sel yang mengandung lipida jenuh, sehingga titik didihnya tinggi.
Selain itu dapat memproduksi protein termasuk enzim yang tidak terdenaturasi pada suhu
tinggi. Di dalam DNA-nya mengandung guanin dan sitosin dalam jumlah yang relatif besar,
sehingga molekul DNA tetap stabil pada suhu tinggi. Kelompok ini mempunyai suhu
minimum 40o C, optimum pada suhu 55-60o C dan suhu maksimum untuk pertumbuhannya
75oC. Untuk mikroba yang tidak tumbuh dibawah suhu 30 oC dan mempunyai suhu
pertumbuhan optimum pada 60oC, dikelompokkan ke dalam mikroba termofil obligat. Untuk
mikroba termofil yang dapat tumbuh dibawah suhu 30 oC, dimasukkan kelompok mikroba
termofil fakultatif. Bakteri yang hidup di dalam tanah dan air, umumnya bersifat mesofil,
tetapi ada juga yang dapat hidup diatas 50oC (termotoleran). Contoh bakteri termotoleran
adalah Methylococcus capsulatus. Contoh bakteri termofil adalah Bacillus, Clostridium,
Sulfolobus, dan bakteri pereduksi sulfat/sulfur. Bakteri yang hidup di laut (fototrof) dan
bakteri besi (Gallionella) termasuk bakteri psikrofil (Mizana et al, 2016).
Beberapa faktor utama yang mempengaruhi pertumbuhan mikroorganisme meliputi
suplai zat gizi, waktu, suhu, air, pH dan tersedianya oksigen (Irianto, 2012). Kemampuan
mikroorganisme untuk tumbuh dan tetap hidup merupakan suatu hal yang penting untuk
diketahui. Pengetahuan tentang faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan mikroba
sangat penting di dalam mengendalikan mikroba.
Menurut Kusnadi (2003)., Berikut ini faktor-faktor penting yang mempengaruhi
pertumbuhan mikroba yaitu diantaranya :
1. Air
Semua organisme membutuhkan air untuk kehidupannya. Air berperan dalam reaksi
metabolik dalam sel dan merupakan alat pengangkut zat gizi ke dalam sel atau hasil metabolit
ke luar sel. Semua kegiatan ini membutuhkan air dalam bentuk cair dan apabila air tersebut
mengalami kristalisasi dan membentuk es atau terikat secara kimiawi dalam larutan gula atau
garam, maka air tersebut tidak dapat digunakan oleh mikroorganisme. Pengaruh air terhadap
pertumbuhan mikroorganisme dinyatakan sebagai aktivitas air (Aw), yaitu jumlah air bebas
yang tersedia dan dapat digunakan untuk pertumbuhan mikroorganisme dalam bahan
makanan. Jenis mikroorganisme yang berbeda membutuhkan jumlah air yang berbeda untuk
pertumbuhannya.
Kebanyakan bakteri dapat hidup pada Aw >0.90, sedangkan kebanyakan kapang dan
khamir berturut-turut dapat hidup pada Aw >0.70 dan Aw >0.80. Pada Aw yang rendah,
mikroorganisme akan mati karena sel-sel di mikroorganisme akan berdifusi ke luar sebagai
akibat terjadinya proses kesetimbangan osmotik. Dengan kata lain, selama konsentrasi solut
di luar sel lebih besar dibanding di dalam sel, maka migrasi air akan terjadi untuk
menyeimbangkan konsentrasi. Migrasi air dari dalam sel menyebabkan sel mati disebabkan
oleh dehidrasi.
2. Suplai Nutrisi
Mikroba sama dengan makhluk hidup lainnya, memerlukan suplai nutrisi sebagai
sumber energi dan pertumbuhan selnya. Unsur-unsur dasar tersebut adalah : karbon, nitrogen,
hidrogen, oksigen, sulfur, fosfor, zat besi dan sejumlah kecil logam lainnya. Ketiadaan atau
kekurangan sumber-sumber nutrisi ini dapat mempengaruhi pertumbuhan mikroba hingga
pada akhirnya dapat menyebabkan kematian. Kondisi tidak bersih dan higinis pada
lingkungan adalah kondisi yang menyediakan sumber nutrisi bagi pertumbuhan mikroba
sehingga mikroba dapat tumbuh berkembang di lingkungan seperti ini. Oleh karena itu,
prinsip daripada menciptakan lingkungan bersih dan higinis adalah untuk mengeliminir dan
meminimalisir sumber nutrisi bagi mikroba agar pertumbuhannya terkendali.
3. Suhu / Temperatur
Suhu merupakan salah satu faktor penting di dalam mempengaruhi dan pertumbuhan
mikroorganisme. Berdasarkan hal di atas, maka suhu yang berkaitan dengan pertumbuhan
mikroorganisme digolongkan menjadi tiga, yaitu : a. Suhu minimum yaitu suhu yang apabila
berada di bawahnya maka pertumbuhan terhenti. b. Suhu optimum yaitu suhu dimana
pertumbuhan berlangsung paling cepat dan optimum. (Disebut juga suhu inkubasi). c. Suhu
maksimum yaitu suhu yang apabila berada di atasnya maka pertumbuhan tidak terjadi.
Berdasarkan ketahanan panas mikroba dikelompokkan menjadi tiga macam yaitu : a. Peka
terhadap panas, apabila semua sel rusak apabila dipanaskan pada suhu 60oC selama 10-20
menit. b. Tahan terhadap panas, apabila dibutuhkan suhu 100 oC selama 10 menit untuk
mematikan sel. c. Thermodurik, dimana dibutuhkan suhu lebih dari 60 oC selama 10-20 menit
tapi kurang dari 100oC selama 10 menit untuk mematikan sel.
4. Kelembaban Air
Kelembaban sangat penting untuk kehidupan bakteri terutama karena bakteri hanya
dapat mengambil makanan dari luar dalam bentuk larutan (holophytis). Semua bakteri
tumbuh baik pada media yang basah dan udara yang lembab. Dan tidak dapat tumbuh pada
media yang kering. Mikroorganisme mempunyai nilai kelembaban optimum. Pada umumnya
untuk pertumbuhan ragi dan bakteri diperlukan kelembaban yang tinggi diatas 85%, sedang
untuk jamur dan aktinomiset diperlukan kelembaban yang rendah dibawah 80%. Kadar air
bebas didalam larutan merupakan nilai perbandingan antar tekanan uap air larutan dengan
tekanan uap air murni, atau 1 / 100 dari kelembaban relatif. Nilai kadar air bebas didalam
larutan untuk bakteri pada umumnya terletak diantara 0,90 sampai 0,999 sedang untuk bakteri
halofilik mendekati 0,75.
Banyak mikroorganisme yang tahan hidup didalam keadaan kering untuk waktu yang
lama seperti dalam bentuk spora, konidia, arthrospora, kamidiospora dan kista. Seperti halnya
dalam pembekuaan, proses pengeringan protoplasma, menyebabkan kegiatan metabolisme
terhenti. Pengeringan secara perlahan menyebabkan kerusakan sel akibat pengaruh tekanan
osmosa dan pengaruh lainnya dengan naiknya kadar zat terlarut.
5. Keasaman atau Kebasaan (pH)
Setiap organisme memiliki kisaran pH masing-masing dan memiliki pH optimum
yang berbeda-beda. Faktor kimia yaitu pH, setiap jenis bakteri mempunyai pH lingkungan
yang optimal (Neutrofil 6.0-8.0), minimal (Asidofil 2.0-5.0), dan maksimal (Alkalofil, 8.4-
9.5) dalam kegiatan fisiologisnya. Kegiatan fisiologis bakteri berguna dalam
mempertahankan kelangsungan hidup dan melakukan proses biokimia yang berkelanjutan.
Dimana proses ini dikatalisi oleh enzim-enzim. Kemudian adanya zat kimia, dapat berupa
desinfektan dan antiseptik, seperti garam-garam logam, fenol, formaldehid, alkohol, yodium,
zat-zat warna, detergen/sabun, dan antibiotik.
6. Ketersediaan Oksigen
Mikroorganisme memiliki karakteristik sendiri-sendiri di dalam kebutuhannya akan
oksigen. Mikroorganisme dalam hal ini digolongkan menjadi :
a. Aerobik : hanya dapat tumbuh apabila ada oksigen bebas.
b. Anaerob : hanya dapat tumbuh apabila tidak ada oksigen bebas.
c. Anaerob fakultatif : dapat tumbuh baik dengan atau tanpa oksigen bebas.
d. Mikroaerofilik : dapat tumbuh apabila ada oksigen dalam jumlah kecil.
7. Tekanan osmosis
Suatu tekanan osmose akan sangat mempengaruhi bakteri jika tekanan osmose
lingkungan lebih besar (hipertonis) sel akan mengalami plasmolisis. Sebaliknya tekanan
osmose lingkungan yang hipotonis akan menyebabkan sel membengkak dan juga dapat
mengakibatkan rusaknya sel. Olah karena itu dalam mempertahankan hidupnya, sel bakteri
harus berada pada tingkat tekanan osmose yang sesuai, walaupun sel bakteri memiliki daya
adaptasi, perbedaan tekanan osmose dengan lingkugannya tidak boleh terlalu besar.

IV. KESIMPULAN
Pada praktikum kali ini berdasarkan hasil pengamatan yang dapat disimpulkan bahwa
isolasi jamur dapat dilaksanakan dengan menggunakan media PDA. Dari beberapa faktor
yang mempengaruhi pengendalian, suhu merupakan faktor terpenting. Adapun persamaan
dari kedua jenis jamur ini adalah berasal dari filum yang sama yaitu Ascomycota. Jamur jenis
Saccharomyces cerevisiae dan Aspergillus sp dapat digolongkan termasuk mesofil yaitu dapat
hidup pada kisaran suhu 150 C 450 C atau pada suhu ruang.

DAFTAR PUSTAKA
Diba, K. Kordbacheh P. Mirhendi SH. Rezaie, S. Mahmoudi, M. 2007. Identification of
Aspergillus Species Using Morphological Characteristics. J Med Sci. Vol. 23 No. 6.
Hadioetomo, R.S. 1993. Mikrobiologi Dasar dalam Praktek, Teknik dan Prosedur Dasar
Laboratorium. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Irianto. 2012. Mikrobiologi Menguak Dunia Mikroorganisme. Bandung: Yrama Widya.
Kusnadi. 2003. Mikrobiologi. Yogyakarta: UMY Pres.
Mizana, Dina Khaira, Netty Suharti, dan Ami Amir. 2016. Identifikasi Pertumbuhan Jamur
Aspergillus sp. pada Roti Tawar yang Dijual di Kota Padang Berdasarkan Suhu dan
Lama Penyimpanan. Jurnal Kesehatan Andalas. Vol. 5(2): 355-360.
Pelczar, Michael.2000. Dasar-dasar Mikrobiologi. Jakarta: UI Pres.