Anda di halaman 1dari 5

Pengertian Komunikasi Antar Pribadi

Jurgen Ruesch dan Gregory Beteson ( dalam Lawrence dan Salman, 1997:49) mengatakan demikian komunikasi antar pribadi
ditandai oleh adanya tindakan pengungkapan oleh seseorang pengamatan secara sadar ataupun tidak terhadap tindakan yang dilakukan oleh
pihak lain, dan kemudian melakukan kembali bahwa tindakan yang pertama sudah diamatai oleh pihak lain. Kesadaran akan pengamatan
merupakan kejadian yang mengisyaratkan terciptanya jalinan antar-pribadi.
Selanjutnya, terdapat beberapa definisi komunikasi antarpribadi menurut beberapa ahli lain, diantaranya adalah:
a. Menurut Joseph A.Devito dalam bukunya The Interpersonal Communication Book (Devito, 1989:4), komunikasi antarpribadi adalah
proses pengiriman dan penerimaan pesan-pesan antara dua orang atau di antara sekelompok kecil orang-orang, dengan beberapa efek dan
beberapa umpan balik seketika (the process of sending and receiving messages between two persons, or among a small group of persons,
with some effect and some immediate feedback).
b. Menurut Rogers dalam Depari, komunikasi antarpribadi merupakan komunikasi dari mulut ke mulut yang terjadi dalam interaksi tatap
muka antara beberapa pribadi.
c. Tan mengemukakan bahwa komunikasi antarpribadi adalah komunikasi tatap muka antara dua orang atau lebih. (Liliweri, 1991: 12)
Komunikasi yang efektif adalah komunikasi yang menimbulkan efek tertentu sesuai dengan tujuan yang diharapkan oleh komunikator. Efek
yang ditimbulkan oleh komunikasi dapat diklasifikasikan pada:
1. Efek kognitif, yaitu bila ada perubahan pada apa yang diketahui, dipahami, dipersepsi oleh komunikan atau yang berkaitan dengan pikiran
dan nalar/rasio. Dengan kata lain, pesan yang disampaikan ditujukan kepada pikiran komunikan.

2. Efek afektif, yaitu bila ada perubahan pada apa yang dirasakan atau yang berhubungan dengan perasaan. Dengan kata lain, tujuan
komunikator bukan saja agar komunikan tahu tapi juga tergerak hatinya.

3. Efek konatif, yaitu perilaku yang nyata yang meliputi pola-pola tindakan, kegiatan, kebiasaan, atau dapat juga dikatakan menimbulkan
itikad baik untuk berperilaku tertentu dalam arti kita melakukan suatu tindakan atau kegiatan yang bersifat fisik (jasmaniah).

ciri komunikasi antarpribadi yang efektif, yaitu:


a. Keterbukaan (openness)
Kemauan menanggapi dengan senang hati informasi yang diterima di dalam menghadapi hubungan antarpribadi. Kualitas
keterbukaan mengacu pada tiga aspek dari komunikasi interpersonal. Pertama, komunikator interpersonal yang efektif harus terbuka kepada
komunikannya. Ini tidaklah berarti bahwa orang harus dengan segera membukakan semua riwayat hidupnya. Memang ini mungkin menarik,
tetapi biasanya tidak membantu komunikasi. Sebalikanya, harus ada kesediaan untuk membuka diri mengungkapkan informasi yang
biasanya disembunyikan, asalkan pengungkapan diri ini patut dan wajar. Aspek kedua mengacu pada kesediaan komunikator untuk bereaksi
secara jujur terhadap stimulus yang datang. Orang yang diam, tidak kritis, dan tidak tanggap pada umumnya merupakan komunikan yang
menjemukan. Bila ingin komunikan bereaksi terhadap apa yang komunikator ucapkan, komunikator dapat memperlihatkan keterbukaan
dengan cara bereaksi secara spontan terhadap orang lain.
b. Empati (empathy)
Empati adalah kemampuan seseorang untuk mengetahui apa yang sedang dialami orang lain pada suatu saat tertentu, dari sudut
pandang orang lain itu, melalui kacamata orang lain itu. Berbeda dengan simpati yang artinya adalah merasakan bagi orang lain. Orang yang
berempati mampu memahami motivasi dan pengalaman orang lain, perasaan dan sikap mereka, serta harapan dan keinginan mereka untuk
masa mendatang sehingga dapat mengkomunikasikan empati, baik secara verbal maupun non-verbal.
c. Dukungan (supportiveness) Situasi yang terbuka untuk mendukung komunikasi berlangsung efektif. Hubungan interpersonal yang
efektif adalah hubungan dimana terdapat sikap mendukung. Individu memperlihatkan sikap mendukung dengan bersikap deskriptif bukan
evaluatif, spontan bukan strategik.
d. Rasa Positif (positiveness) Seseorang harus memiliki perasaan positif terhadap dirinya, mendorong orang lain lebih aktif
berpartisipasi, dan menciptakan situasi komunikasi kondusif untuk interaksi yang efektif.
e. Kesetaraan (equality) Komunikasi antarpribadi akan lebih efektif bila suasananya setara. Artinya, ada pengakuan secara diam-diam
bahwa kedua belah pihak menghargai, berguna, dan mempunyai sesuatu yang penting untuk disumbangkan. Kesetaraan meminta kita untuk
memberikan penghargaan positif tak bersyarat kepada individu lain. (Liliweri, 1991: 13) Komunikasi antarpribadi sebenarnya merupakan
suatu proses sosial dimana orang-orang yang terlibat di dalamnya saling mempengaruhi. Proses saling mempengaruhi ini merupakan suatu
proses bersifat psikologis dan karenanya juga merupakan permulaan dari ikatan psikologis antarmanusia yang memiliki suatu pribadi.
2.3 Peranan Komunikasi Antar Pribadi
Johnson menunjukkan beberapa peranan yang disumbangkan oleh komunikasi antarpribadi dalam rangka menciptakan
kebahagiaan hidup manusia, yakni:
1. Komunikasi antarpribadi membantu perkembangan intelektual dan sosial kita. Perkembangan kita sejak masa bayi sampai masa dewasa
mengikuti pola semakin meluasnya ketergantungan kita pada orang lain. Diawali dengan ketergantungan atau komunikasi yang intensif
dengan ibu pada masa bayi, lingkaran ketergantungan atau komunikasi itu menjadi semakin luas dengan bertambahnya usia kita. Bersamaan
proses itu, perkembangan intelektual dan sosial kita sangat ditentukan oleh kualitas komunikasi kita dengan orang lain.
2. Identitas atau jati diri kita terbentuk dalam dan lewat komunikasi dengan orang lain. Selama berkomunikasi dengan orang lain, secara sadar
maupun tidak sadar kita mengamati, memperhatikan dan mencatat dalam hati semua tanggapan yang diberikan oleh orang lain terhadap diri
kita. Kita menjadi tahu bagaimana pandangan orang lain itu tentang diri kita. Berkat pertolongan komunikasi dengan orang lain kita dapat
menemukan diri, yaitu mengetahui siapa diri kita sebenarnya.
3. Dalam rangka memahami realitas di sekeliling kita serta menguji kebenaran kesan-kesan dan pengertian yang kita miliki tentang dunia di
sekitar kita, kita perlu membandingkannya dengan kesan-kesan dan pengertian orang lain dan realitas yang sama. Tentu saja pembandingan
sosial semacam itu hanya dapat kita lakukan lewat komunikasi dengan orang lain.
4. Kesehatan mental kita sebagian besar juga ditentukan oleh kualitas komunikasi atau hubungan kita dengan orang lain, terlebih orang-orang
yang merupakan tokoh-tokoh signifikan (significant figures) dalam hidup kita. Bila hubungan kita dengan orang lain diliputi berbagai
masalah, maka tentu kita akan menderita, merasa sedih, cemas, frustrasi. Bila kemudian kita menarik diri dan menghindar dari orang lain,
maka rasa sepi dan terasing yang mungkin kita alami pun tentu akan menimbulkan penderitaan, bukan hanya penderitaan emosional atau
batin, bahkan mungkin juga penderitaan fisik.(Supratiknya, 2003: 9-10)
2.4 Sifat-Sifat Dari Komunikasi Antar Pribadi
Ada tujuh sifat yang menunjukkan bahwa suatu komunikasi antara dua orang merupakan komunikasi antarpribadi. Sifat-sifat
komunikasi antarpribadi itu adalah:
1. Komunikasi antarpribadi melibatkan di dalamnya perilaku verbal dan nonverbal
2. Komunikasi antarpribadi melibatkan pernyataan atau ungkapan yang spontan
3. Komunikasi antarpribadi tidaklah statis melainkan dinamis
4. Komunikasi antarpribadi melibatkan umpan balik pribadi, hubungan interaksi dan koherensi (pernyataan yang satu harus berkaitan
dengan yang lain sebelumnya)
5. Komunikasi antarpribadi dipandu oleh tata aturan yang bersifat intrinsik dan ekstrinsik
6. Komunikasi antarpribadi merupakan suatu kegiatan dan tindakan
7. Komunikasi antarpribadi melibatkan di dalamnya bidang persuasif (Liliweri, 1991:30-31)
2.5 Keampuhan Dari Komunikasi Antar Pribadi
Dibandingkan dengan bentuk-bentuk komunikasi lainnya, komunikasi antarpribadi dinilai paling ampuh dalam kegiatan mengubah
sikap, kepercayaan, opini, dan perilaku komunikan. Alasannya adalah komunikasi antarpribadi umumnya berlangsung secara tatap muka
(face-to-face). Oleh karena itu individu (komunikator) dengan individu (komunikan) saling bertatap muka, maka terjadilah kontak pribadi
(personal contact); pribadi komunikator menyentuh pribadi komunikan. Ketika komunikator menyampaikan pesan, umpan balik
berlangsung seketika (immediate feedback); komunikator mengetahui pada saat itu tanggapan komunikan terhadap pesan, ekspresi wajah,
dan gaya bicara komunikator. Apabila umpan baliknya positif, artinya tanggapan komunikan menyenangkan komunikator, sehingga
komunikator mempertahankan gaya komunikasinya; sebaliknya jika tanggapan komunikan negatif, komunikator harus mengubah gaya
komunikasinya sampai berhasil. Oleh karena keampuhan dalam mengubah sikap, kepercayaan, opini, dan perilaku komunikan itulah maka
bentuk komunikasi antarpribadi acapkali dipergunakan untuk melancarkan komunikasi persuasif (persuasive communication) yakni suatu
teknik komunikasi secara psikologis manusiawi yang sifatnya halus, luwes berupa ajakan, bujukan atau rayuan. (Effendy, 2003:61)
2.6 Fungsi Dari Komunikasi Antar Pribadi
Adapun fungsi komunikasi antarpribadi ialah berusaha meningkatkan hubungan insan (human relations), menghindari dan mengatasi
konflik-konflik pribadi, mengurangi ketidakpastian sesuatu, serta berbagi pengetahuan dan pengalaman dengan orang lain. Melalui
komunikasi antarpribadi, individu dapat berusaha membina hubungan yang baik dengan individu lainnya, sehingga menghindari dan
mengatasi terjadinya konflik-konflik di antara individu-individu tersebut. (Cangara, 2005:56)
2.7 Hubungan Konsep Diri Dalam Komunikasi Antar Pribadi
Konsep diri adalah pandangan dan perasaan individu tentang dirinya. Konsep diri adalah pandangan dan perasaan kita tentang diri
kita. Konsep diri yang positif, ditandai dengan lima hal, yaitu: yakin akan kemampuan mengatasi masalah; merasa setara dengan orang lain;
menerima pujian tanpa rasa malu; menyadari bahwa setiap orang mempunyai berbagai perasaan, keinginan dan perilaku yang tidak
seluruhnya disetujui oleh masyarakat; mampu memperbaiki dirinya karena ia sanggup mengungkapkan aspek-aspek kepribadian yang tidak
disenanginya dan berusaha mengubah. Konsep diri merupakan faktor yang sangat menentukan dalam komunikasi antarpribadi, yaitu:
a. Perbuatan atau tingkah laku yang dipenuhi sendiri. Karena setiap orang bertingkah laku sedapat mungkin sesuai dengan konsep dirinya.
Bila seseorang mahasiswa menganggap dirinya sebagai orang yang rajin, ia akan berusaha menghadiri kuliah secara teratur, membuat
catatan yang baik, mempelajari materi kuliah dengan sungguh-sungguh, sehingga memperoleh nilai akademis yang baik.
b. Membuka diri. Pengetahuan tentang diri kita akan meningkatkan komunikasi, dan pada saat yang sama, berkomunikasi dengan orang lain
meningkatkan pengetahuan tentang diri kita. Dengan membuka diri, konsep diri menjadi dekat pada kenyataan. Bila konsep diri sesuai
dengan pengalaman kita, kita akan lebih terbuka untuk menerima pengalaman-pengalaman dan gagasan baru.
2.8 Hubungan Antar Pribadi
Seperti yang dijelaskan di atas bahwa, komunikasi antar praibadi lebih menekankan pada hubungan anatar pribadi dari dua pihak
yang melakukan komunikasi. Kegagalan komunikasi terjadi, apabila isi pesan yang disampaikan tidak dipahami. Ketidak pahaman ini
membuat hubungan anatr komunikator dan komunikan mmenjadi tidak kondusip. Komunikasi antar pribadi yang efektif meliputi banyak
unsur seperti, adanya pesan yang jelas, tersedianya media, pemahaman terhadap isyarat dan yang lain. Tetapi diantara unsur-unsur tersebut
yang paling menentukan keberhasilan komunikasi antar pribadi adalah hubungan tulis Anita taylor et al. (1977:187). Lebih jauh
dikatakan, banyak penyebab dan ritangan komunikasi. Rintangan itu bisa berakibat kecil saja apabila terdapat hubungan yang baik antara
komunikan dan komunikator. Sebaliknya,pesan yang jelas, tegas dan cermat tidak dapat menghindari kegagalan,jika terjadi hunbungan yang
kurang baikantara dua pihak yang berkomunikasi.
Setiap kali kita melekukan komunikasi,kita bukan hanya sekedar menyampaikan isi pesan,kita juga menentukan kadar hubungan
antar pribadi. Jadi bukan hanya menentukancontent tetapi juga relationship. Perhatikan kalimat-kalimat dibawah ini. Isinya sama :
menanyakan nama anda tetapi kadar hubungan anatar pribadi didalamnya berbeda.
Sebutkan nama kamu!
Siapa nama anda?
Bolehkan saya tahu siapa nama anda?
Berkenaan kiranya anda menyebutkan nama!
Kalimat yang anda gunakan sekali lagi, bukan hanya sekedar menyampaikan isi, tetapijuga mengandung hubungan antar pribadi.
Pandangan bahwa komunikasi mendefinisikan hubungan antar pribadi yelah dikemukakan Ruesch dab Bateson pada tahun
1950-an. Gagasn ini dipelopori kalangan komunikasi oleh Watzlawick, Beavin, dan Jackson (1967) dengan buku mereka Pragmatics of
Human communication. Mereka melahirkan istilah buku unutuk menunjukan aspek hubungan dari pesan komunikasi dengan
nama metakomunikasi. Mereka menulis, Every communication has a content and a relationship aspect suchthat the letter classifies the
former and is therefore metacommunication (1967:154). Perlahan lahan studi komuniksi antar pribadi bergeser dari isi pesan pada aspek
relasional. Ada yang menyebutkan fokus ini sebagai paradigma baru dalam penelitian komunikasi. Kini, kaum komunikolog menggeserkan
perhatian from the individual as the unit of analysis to the reletionship as teh unit of analysis (Parks dan Wilmot,1975:9). Gerarld R.
Miller dalam pengantar yang dituliskan untuk buku Explorations in interpersonal communication menyatakan bahwa, memahami proses
komuniksi antar pribadi menuntut pemahaman hubungan saling menguntungkan anatara komunikasi dengan pengembangan relasional.
Komunikasi mempengaruhi perkembangsn relasional, dan pada gilirannya (secara serentak), perkembangan 1 relasiona mempengaruhi sifat
komunikasi antara pihak-pihak yang terlibat dalam hubungan tersebut para psikolog pun mulai menaruh minat yang besar pada hubungan
antar pribadi seperti tampak pada tulisan Fordon W. Allport (1960) Erich Fromn (1962), Martin Buber (1957), Carl Rogers (1951). Semua
mewakili psikologi humanistik belakangan Arnold P. Goldstein (1975) mengembangkan apa yang disebut sebagairelationship enchancement
methods (metoda peningkatan hubungan) dalam psikoterapi yang merumuskan metode ini dengan tiga prinsip: makin baik hubungan antar
pribadi (1) makin terbuka pasien mengungkapkan perasaanya (2) makin cenderung ia meneliti perasaanya secara mendalam beserta
penolongnya (psikolog) dan (3) makin cenderung ia mendengarkan dengan penuh perhatian dan bertindak atas nasehat yang diberikan
penolongnya dari segi psikologi komunikasi kita dapat menyatakan bahwa makin baik hubungan antar pribadi makin terbuka orang untuk
mengungkapkan dirinya, makin cermat persepsinya tentang orang lain dan persepsi dirinya sehingga makin efektif komunikasi yang
berlangsung diantara komunikan
2.9 Komunikasi Antar Pribadi Yang Efektif
Jalaluddin Rachmat (1986:147) menyatakan bahwa komunikasi antar pribadi yang efektif bila pertemuan komunikasi merupakan hal
yang menyenangkan bagi komunikan, bila anda berkumpul dalam suatu kelompok yang memiliki kesamaan dengan anda, anda akan
menyenangi mereka. Komunkasi pun berlangsung lebih santai, gembira dan terbuka. Berkumpul dengan orang-orang yang anda benci akan
membuat anda tegang, resah dan tidak enak. Anda akkan menutup diri dan menghindari komunikasi. Anda juga ingin segera mengakhiri
komunikasi anda. Jika komunikasi antar pribadi akan lebih efektif bila para komunikan saling menyukai. Maka Lott dan Lott (1966)
meneliti pengaruh komunikasi antar pribadi dengan prestasi akademis siswa. Penelitian ini menemukan bahwa murid-murid yang belajar
bahasa Sppanyol lebih cepat memahami bila bekerja sama dengan orang-orang yang mereka senangi. Demikian juga dengan Nelson dan
Meadow (1971) membuktikan dengan eksperimen bahwa pasangan mahasiswa yang mempunyai sikap yang sama membuat prestasi yang
baik dalam mengerjakan tugas-tugas mekanis dibandingkan dengan pasangan yang mempunyai sikap yang berlainan. Akhirnya Baron dan
Byrne (1978) menyimpulkan, ,,, not only are student happier when learning in an atmosphere of friendship, they also learn more!.
Komunikasi yang efektif menurut Deddy Mulyana (2003:107) bahwa komunikasi yang hasilny sesuai dengan harapan para pesertanya atau
orang-orang yang sedang terlibat dalam komunikasi. Dalam proses belajar mengajar misalnya, komunikasi dua arah antara guru dan
siswa telah menjadi pemahaman bersama dan dua pihak memberikan respon sebagai tanda bahwa informasi tersebut telah dipahami. Jika
komunikasi komunikatif maka dapat di pastikan tujuan komunikasi tercapai dengan baik.
2.9.1. Unsur-Unsur Komunikasi Yang Efektif
Jika ingin komunikasi menjadi efektif maka unsur-unsur berikut perlu diperhatikan:
1. Sumber (komunikator). Komunikator sebagai pengirim pesan hendaknya benar-benar siap dengan pesannya. Pesan dikemas
dengan bahasa tulis atau bahasa lisan yang benar-benar bisa dipahami oleh penerima pesan.

2. Pesan.
Isi komunikasi berupa pesan (message) yang disampaikan oleh Komunikator kepada Komunikan. Kejelasan pengiriman dan penerimaan
pesan sangat berpengaruh terhadap kesinambungan komunikasi.
3. Media atau saluran pengirim pesan. Media yang digunakan dalam mengirim pesan juga harusjelas dan tidak bias. Mengajarkan
organ tubuh manusia bagi anak-anak sekolah dasar maka medianya harus jelas dengan menggunakan alat peraga torso manusia.

4. Penerima pesan (komunikan atau receiver). Pihak penerima pesan juga harus siap menerima pesan. Dengan pengetahuannya atau
pemahamannya maka komunikan harus fokus pada pesan yang akan diterima.

5. Efek, yaitu apa yang terjadi setelah menerima pesan. Apakah dengan mudah komunikan merespon kembali pesan yang diterima,
atau apakah ada perubahan sikap setelah melakukan komunikasi, atau apakah terjadi perubahan prilaku. Jika terjadi perubahan yang
diharapkan oleh komunikator sebagai akibat dari komunikasi itu maka komunikasi akan menjadi sangat efektif.

2.9.2. Syarat-Syarat Komunikasi Yang Efektif


Agar komunikasi menjadi efektif maka syarat syarat berikut perlu diperhatikan yaitu, (1) menciptakan suasana yang saling
menguntungkan, (2) menggunakan bahasa yang mudah dimengerti bila mungkin bahasa yang digunakan adalah bahasa yang setara (3) pesan
yang disampaikan menggugah perhatian atau minat bagi pihak komunikan, (4) pesan yang disampaikan menggugah kepentingan komunikan
yang dapat menguntungkan, (5) pesan yang disampaikan dapat menumbuhkan suatu penghargaan bagi pihak komunikan.
Berikut ada beberapa prinsip yang perlu diperhatikan dalam komunikasi yang efektif:
1. Harus diingat bahwa komunikasi adalah suatu proses. Komunikasi adalah sebuah proses karena merupakan kegiatan yang terus-
menerus dalam sebuah proses. Jadi dalam proses tersebut ada yang mempengaruhi dan ada pula yang dipengaruhi.
2. Komunikasi adalah sebuah sistem. Bahwa komunikasi merupakan sebuah sistem terdiri dari beberapa sub sistem. Ada
komunikator dan ada komunikan dan ada saluran, ada media komunikasi. Manakala satu sub sistem terganggu akan yang lain juga
terganggu.

3. Bahwa komunikasi bersifat transaksi dan komunikasi. Yang dimaksud dengan interaksi adalah saling bertukar pesan. Seseorang
berbicara dan yang mendengar pembicaraan itu memberikan reaksi atau komentar atas pesan yang disampaikan. Komunikasi itu sering
berubah atau berlanjut menjadi transaksi yaitu melakukan perjanjian.

2.9.3. Cara-Cara Melakukan Komunikasi Yang Efektif


Agar komunikasi yang kita lakukan menjadi efektif maka perlu memperhatikan cara berikut:
1. Menguasai ragam komunikasi. Komunikasi itu banyak ragamnya. Berkomunikasi dengan bahasa lisan, atau bisa pula
berkomunikasi dengan bahasa tulisan. Ada pula berkomunikasi dengan bahasa isyarat dengan menggunakan isyarat-isyarat tertentu atau
sering disebut bahasa isyarat atau bahasa non verbal. Teknik yang dipakai tergantung pada dimana komunikasi itu dilakukan dan dengan
siapa berkomunikasi. Jika menggunakan bahasa verbal maka hal-hal yang perlu diperhatikan adalah, (1) kata-kata yang digunakan dalam
berkomunikasi dapat dimengerti. (2) kecepatan (speed) dapat diatur dengan tepat artinya tidak terlalu cepat dan tidak terlalu lambat., (3)
intonasi suara, dalam pengucapan dan pengejaan kata harus jelas dengan kata dan intonasi yang benar dan tepat, (4) volume suara, dapat
diatur dengan baik tidak terlalu keras dan tidak terlalu kecil, tergantung pada komunikan. (5) singkat dan jelas. Komunikasi akan efektif bila
pesan yang disampaikan jelas dan singkat. (6) timing (waktu yang tepat) artinya menyediakan waktu untuk mendengar atau memperhatikan
apa yan didengar apa yang disampaikan. Bila menggunakan bahasa tubuh atau bahasa isyarat maka hal-hal yang perlu diperhatikan adalah
ekspresi wajah, kontak mata, postur tubuh, dan gerak isyarat. Semua itu akan menggambarkan isi hati pengirim pesan atau penerima pesan.
Apakah semua itu telah sesuai dengan apa yang dikemukakan secara lisan.

2. Bersikap empati sebagaimana disebutkan d depan bahwa empati adalah memposisikan diri dalam situasi yang di alami dan
sekaligus memahami apa yang di rasakan oeh komunikan.

3. Pleksibel anda tidak harus kaku dan serius dengan gaya yang pormal. Komunikasi itu perlu sisipan informal dengan humor agar
santai.

4. Lugas dan ringkas. Gunakan kalimat yang to the point dan ringkas. Dan sedapat mungkin dengan kata atau kalimat pendek tetapi
tidak mengurangi makna atau maksud. Pemakaian kata atau kalimat yang bertele tele menjadi membosankan

5. Memahami bahasa non verbal yang tepat. Anda perlu memahami gesture tubuh dari komunikan. Terkadang, bahasa tubuh lebih
bermakna dari bahasa verbal karena sulit di manipulasi.

6. Menjadi pendengar yang baik. Apakah anda menyimak dengan baik ketika rekan ada yg berbicara ? pastikan ada bisa melakukan
hal tersebut. Artinya jika ada seorang yang mendengar kita harus mendengarkan dengan baik agar kita bisa member respon yang tepat sesuai
dengan harapan lawan bicara kita.

7. Konsisten . konsisten mempunyai makna kesesuaian. Dalam konteks komunikasi maka komunikator tidak dengan mudah
memindahkan topic-topic pembicaraan kepada komunikan sehingga komunikasi menjadi bingung.

8. Egaliter . artinya tidak membuat sekat antara komunikator dengan komunikan . jika ini terasa maka hubungan baik akan
terhapus.

9. Terbuka. Dalam artinya bersedia dikoreksi jika ada kekeliruan dan meminta maaf jika salah. Sikap seperti ini turut mendukung
komunikasi