Anda di halaman 1dari 156

Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Kata Pengantar

Assalamu’alaikum Wr. Wb

Alhamdullillah, pembuatan buku ajar Bangunan Air untuk mahasiswa Jurusan


Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala telah terselesaikan. Buku ini
disusun untuk memenuhi kebutuhan perkuliahan di Fakultas Teknik Universitas
Syiah Kuala. Sesuai dengan kebutuhan materi ajar, maka materi dalam buku ini
merupakan cuplikan dari Standar Perencanaan Irigasi KP-02, KP-04, KP–06, B.I-01,
Petunjuk Perencanaan Irigasi dan sejumlah literatur lainnya.

Ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada kepada rekan-rekan
staf pengajaf FT Unsyiah Bidang Hidro Teknik dan semua pihak yang telah
mendukung tersenggaranya pembuatan buku ajar ini. Sungguh banyak bantuan dari
berbagai pihak untuk berhasilnya penulisan buku ajar ini, namun sangat diharapkan
kritik dan saran-saran perbaikan agar buku ajar ini dapat memenuhi kebutuhan
untuk materi ajar.

Demikianlah, semoga buku ajar ini dapat bermanfaat bagi mahasiswa untuk
mempelajari bangunan air.

Banda Aceh, Juli 2007

Dirwan

i
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Tujuan Instruksional

Tujuan Instruksional Umum (TIU)

1. Mampu memahami bagian bagian bangunan utama, mengetahui data yang


diperlukan untuk perencanaan, rumus dan persyaratan yang diperlukan untuk
perencanaan bangunan utama.

2. Mampu merencanakan dan menggambar bangunan utama

Tujuan Instruksional Khusus (TIK)

Mahasiswa diharapkan mampu:

1. Menjelaskan bagian bagian bangunan utama

2. Mengetahui data-data yang dibutuhkan untuk perencanaan sebuah bangunan


utama.

3. Mengetahui cara memilih lokasi bangunan utama.

4. Mengetahui rumus rumus dan ketentuan dalam merencanakan bendung


pelimpah.

5. Mengetahui rumus rumus dan ketentuan dalam merencanakan bangunan


peredam energi.

6. Mengetahui rumus rumus dan ketentuan dan merencanakan konstruksi


bangunan utama berikut dengan tinjauan kestabilannya.

7. Mengetahui rumus rumus dan ketentuan dan merencanakan konstruksi


kantong lumpur.

8. Mengetahui rumus rumus dan ketentuan dan merencanakan bangunan


pengambilan dan pembilas.

ii
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Daftar Isi
halaman
Kata Pengantar ................................................................................................................................................. i
Tujuan Instruksional .................................................................................................................................... ii
Daftar Isi ........................................................................................................................................................... iii
1 PENDAHULUAN ..................................................................................................................................... 1
1.1 Maksud Penulisan Buku Ini ...................................................................................................... 1
1.2 Definisi ................................................................................................................................................ 1
1.3 Bagian-Bagian Bangunan Utama ............................................................................................ 1
1.3.1 Bangunan Pengelak ............................................................................................................. 1
1.3.2 Pengambilan ........................................................................................................................... 3
1.3.3 Pembilas ................................................................................................................................... 3
1.3.4 Kantong Lumpur ................................................................................................................... 3
1.3.5 Pekerjaan Pengaturan Sungai ........................................................................................ 3
1.3.6 Pekerjaan Pelengkap .......................................................................................................... 4
2 DATA ........................................................................................................................................................ 10
2.1 Data Topografi ............................................................................................................................. 10
2.2 Data Hidrologi .............................................................................................................................. 12
2.2.1 Debit banjir........................................................................................................................... 12
2.2.2 Debit Rendah Andalan .................................................................................................... 13
2.2.3 Neraca Air ............................................................................................................................. 13
2.2.4 Data Morfologi .................................................................................................................... 13
2.2.5 Data Geologi Teknik ......................................................................................................... 14
2.2.6 Geologi .................................................................................................................................... 14
2.2.7 Data Mekanika Tanah...................................................................................................... 14
3 PEMILIHAN LOKASI BENDUNG .................................................................................................. 18
3.1 Elevasi Muka Air.......................................................................................................................... 18
3.2 Topografi ........................................................................................................................................ 19
3.3 Kondisi Hidraulik dan Morfologi Sungai ......................................................................... 19
3.4 Kondisi Geologi Teknik Pada Lokasi, ................................................................................ 19
3.5 Metode Pelaksanaan ................................................................................................................. 20
4 BENDUNG PELIMPAH...................................................................................................................... 22
4.1 Lebar Bendung ............................................................................................................................. 22
4.2 Pelimpah Ambang Tajam ........................................................................................................ 24

iii
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

4.3 WES-Standard Spillway ........................................................................................................... 26


4.4 Submerged Weir ......................................................................................................................... 35
4.5 Cylindrical Crested Weir ......................................................................................................... 37
4.6 Evaluasi Debit. .............................................................................................................................. 38
5 BANGUNAN PEREDAM ENERGI ................................................................................................. 46
5.1 Bangunan Terjun Tegak .......................................................................................................... 47
5.2 Bangunan Terjun Miring ......................................................................................................... 51
5.3 SAF Basin ........................................................................................................................................ 54
5.4 Kolam USBR................................................................................................................................... 56
5.4.1 Kolam USBR II ..................................................................................................................... 58
5.4.2 Kolam USBR III .................................................................................................................. 62
5.4.3 Kolam Olakan USBR IV. .................................................................................................. 63
5.5 Peredam Energi Tipe Bak Tenggelam............................................................................... 67
6 PERENCANAAN BANGUNAN........................................................................................................ 72
6.1 Tekanan Air ................................................................................................................................... 72
6.2 Berat Bangunan ........................................................................................................................... 74
6.3 Gaya Gempa ................................................................................................................................... 75
6.4 Tekanan Tanah ............................................................................................................................ 75
6.5 Momen Pada Pondasi................................................................................................................ 76
6.6 Stabilitas.......................................................................................................................................... 77
6.6.1 Ketahanan Terhadap Gelincir ..................................................................................... 77
6.6.2 Guling ...................................................................................................................................... 79
6.6.3 Stabilitas Terhadap Erosi Bawah Tanah (piping).............................................. 80
7 PERENCANAAN KANTONG LUMPUR ....................................................................................... 99
7.1 Sedimen ........................................................................................................................................ 100
7.2 Topografi ..................................................................................................................................... 100
7.3 Dimensi Kantong Lumpur ................................................................................................... 101
7.3.1 Panjang dan Lebar Kantong Lumpur .................................................................... 101
7.3.2 Voluma Tampungan ...................................................................................................... 105
7.4 Pembersihan .............................................................................................................................. 107
7.4.1 Pembersihan Secara Hidrolis ................................................................................... 107
7.4.2 Pembersihan secara manual/mekanis ................................................................ 108
7.5 Pencekan Terhadap Berfungsinya Kantong Lumpur ............................................. 112
7.5.1 Efisiensi Pengendapan ................................................................................................. 112

iv
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

7.5.2 Efisiensi Pembilasan ..................................................................................................... 113


7.6 Tata Letak Kantong Lumpur, Pembilas dan Pengambilan Saluran Primer . 113
7.6.1 Tata letak ............................................................................................................................ 113
7.6.2 Pembilas ............................................................................................................................. 115
7.6.3 Pengambilan Saluran Primer.................................................................................... 116
7.6.4 Saluran Pembilas ............................................................................................................ 117
7.6.5 Perencanaan Kantong Lumpur ................................................................................ 117
8 BANGUNAN PENGAMBILAN DAN PEMBILAS ................................................................... 124
8.1 Fungsi Bangunan ..................................................................................................................... 124
8.2 Tata letak ..................................................................................................................................... 124
8.3 Bangunan Pengambilan ........................................................................................................ 125
8.4 Pembilas ....................................................................................................................................... 130
8.5 Pintu ............................................................................................................................................... 140
8.5.1 Pintu Pengambilan......................................................................................................... 142
8.5.2 Pintu Bilas .......................................................................................................................... 144
Kepustakaan ............................................................................................................................................... 150

v
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

1 PENDAHULUAN

1.1 Maksud Penulisan Buku Ini

Maksud dari penulisan buku ini adalah sebagai bahan materi ajar pada mata kuliah
Bangunan Air, disamping untuk memenuhi permintaan penyediaan referensi buku-
buku Bangunan Air. Dirasakan tulisan semacam ini penerbitannya sangat kurang
pada hal sangat diperlukan oleh mahasiswa Jurusan Sipil pada Fakultas Teknik.

1.2 Definisi

Bangunan utama dapat didefinisikan sebagai: semua bangunan yang direncanakan


di dan di sepanjang sungai atau aliran air untuk membelokkan air ke dalam jaringan
saluran irigasi agar dapat dipakai untuk keperluan irigasi, biasanya dilengkapi
dengan kantong lumpur agar bisa mengurangi kandungan sedimen yang berlebihan
serta memungkinkan untuk mengukur air yang masuk.

1.3 Bagian-Bagian Bangunan Utama

Bangunan utama terdiri dari berbagai bagian yang akan dijelaskan secara terinci
dalam pasal berikut ini. Menurut Anonim 1 (1986), bagian-bagian bangunan utama
adalah sebagai berikut:

 bangunan pengelak
 bangunan pengambilan
 bangunan pembilas (penguras)
 kantong lumpur
 pekerjaan sungai
 bangunan-bangunan pelengkap

Untuk mendapatkan gambaran umum tentang bangunan utama disajikan gambar


1.1, sampai dengan gambar 1.4.

1.3.1 Bangunan Pengelak

Bangunan pengelak adalah bagian dari bangunan utama yang dibangun di dalam air.
Bangunan ini diperlukan untuk memungkinkan dibelokkannya air sungai ke
jaringan irigasi, dengan jalan menaikkan muka air di sungai atau dengan

1
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

memperlebar pengambilan di dasar sungai seperti pada tipe bendung saringan


bawah (bottom rack weir). Bila bangunan tersebut juga akan dipakai untuk
mengatur elevasi air disungai, maka ada dua tipe yang dapat digunakan, yakni:

 bendung pelimpah dan


 bendung gerak (barrage).

Bendung adalah bangunan pelimpah melintang sungai yang memberikan tinggi


muka air minimum kepada bangunan pengambilan untuk keperluan irigasi.
Bendung merupakan penghalang selama terjadi banjir dan dapat menyebabkan
genangan luas di daerah-daerah hulu bendung tersebut.

Bendung gerak adalah bangunan berpintu yang dibuka selama aliran besar; masalah
yang ditimbulkannya selama banjir kecil saja. Bendung gerak dapat mengatur muka
air di depan pengambilan agar air yang masuk tetap sesuai dengan kebutuhan
irigasi. Bendung gerak mempunyai kesulitan-kesulitan eksploitasi karena pintunya
harus tetap dijaga dan dioperasikan dengan baik dalam keadaan apapun

Bendung saringan bawah adalah tipe bangunan yang dapat menyadap air dari
sungai tanpa terpengaruh oleh tinggi muka air. Tipe ini terdiri dari sebuah parit
terbuka yang terletak tegak lurus terhadap aliran sungai. Jeruji baja (saringan)
berfungsi untuk mencegah masuknya batu-batu bongkah ke dalam parit.
Sebenarnya bongkah dan batu-batu dihanyutkan ke bagian hilir sungai. Bangunan
ini digunakan di bagian/ruas atas sungai dimana sungai hanya mengangkut bahan-
bahan yang berukuran sangat besar.

Untuk keperluan-keperluan irigasi, bukanlah selalu merupakan keharusan untuk


meninggikan muka air di sungai. Jika muka air sungai cukup tinggi, dapat
dipertimbangkan pembuatan pengambilan bebas: bangunan yang dapat mengambil
air dalam jumlah yang cukup banyak selama waktu pemberian air irigasi, tanpa
membutuhkan tinggi muka air tetap di sungai. Dalam hal ini pompa dapat juga
dipakai untuk menaikkan air sampai elevasi yang diperlukan. Akan tetapi, karena
biaya pengelolaannya tinggi, maka harga air irigasi mungkin menjadi terlalu tinggi
pula.

2
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

1.3.2 Pengambilan

Pengambilan (gambar 1.5) adalah denah suatu bangunan pengambilan. Air irigasi
dibelokkan dari sungai melalui bangunan ini. Pertimbangan utama dalam
merencanakan sebuah bangunan pengambilan adalah debit rencana dan pengelakan
sedimen.

1.3.3 Pembilas

Pada tubuh bendung tepat di hilir pengambilan, dibuat bangunan pembilas guna
mencegah masuknya bahan sedimen kasar ke dalam jaringan saluran irigasi
(gambar 1.5). Pembilas dapat direncanakan sebagai:

 Tipe 1, pembilas pada tubuh bendung dekat pengambilan


 Tipe 2, pembilas bawah (undersluice)
 Tipe 3, shunt undersluice
 Tipe 4, pembilas bawah tipe boks.

Tipe (2) sekarang umum dipakai; tipe (1) adalah tipe tradisional; tipe (3) dibuat di
luar lebar bersih bangunan pengelak dan tipe (4) menggabung pengambilan dan
pembilas dalam satu bidang atas bawah.

1.3.4 Kantong Lumpur

Kantong lumpur mengendapkan fraksi-fraksi sedimen yang lebih besar dari fraksi
pasir halus (0,06 - 0,07 mm) dan biasanya ditempatkan persis disebelah hilir
pengambilan. Bahan-bahan yang lebih halus tidak dapat ditangkap dalam kantong
lumpur terangkut melalui jaringan saluran ke sawah-sawah. Bahan yang telah
mengendap di dalam kantong kemudian dibersihkan secara berkala. Pembersihan
ini biasanya dilakukan dengan menggunakan aliran air yang deras untuk
menghanyutkan bahan endapan tersebut kembali ke sungai. Dalam hal-hal tertentu,
pembersihan ini perlu dilakukan dengan cara lain, yaitu dengan jalan mengeruknya
atau dilakukan dengan tangan.

1.3.5 Pekerjaan Pengaturan Sungai

Pembuatan bangunan-bangunan khusus di sekitar bangunan utama adalah untuk


menjaga agar bangunan tetap berfungsi dengan baik, terdiri dari:

3
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

 Pekerjaan pengaturan sungai guna melindungi bangunan terhadap kerusakan


akibat penggerusan dan sedimentasi. Pekerjaan pekerjaan ini umumnya berupa
krib, matras batu, pasangan batu kosong dan/atau dinding pengarah.
 Tanggul banjir untuk melindungi lahan yang berdekatan terhadap genangan
akibat banjir.
 Saringan bongkah untuk melindungi pengambilan/pembilas bawah agar
bongkah tidak menyumbat bangunan selama terjadi banjir.
 Tanggul penutup untuk menutup bagian sungai lama atau, bila bangunan
pengelak dibuat di kopur, untuk mengelakkan sungai melalui bangunan
tersebut.

1.3.6 Pekerjaan Pelengkap

Pekerjaan-pekerjaan ini terdiri dari bangunan-bangunan atau perlengkapan yang


akan ditambahkan ke bangunan utama untuk keperluan:

 Pengukuran debit dan muka air di sungai maupun di saluran;


 Pengoperasian pintu;
 Peralatan komunikasi, tempat dan ruang kerja untuk kegiatan eksploitasi dan
pemeliharaan;
 Jembatan di atas bendung, agar seluruh bagian bangunan utama mudah
dijangkau, atau bagian-bagian itu terbuka untuk umum.
 Instalasi tenaga air mikro atau mini, tergantung pada hasil evaluasi ekonomi
serta kemungkinan hidrolik. Instalasi ini bisa dibangun di dalam bangunan
pengelak atau di ujung kantong lumpur atau di awal saluran.

4
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎1.1. Bangunan utama

5
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎1.2. Denah bendung

6
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎1.3. Denah dan potongan bangunan utama

7
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎1.4. Denah pengambilan dan pembilas

8
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Gambar ‎1.5. Bendung Krueng Aceh

9
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

2 DATA

Menurut Anonim 1 (1986), data-data yang dibutuhkan untuk perencanaan


bangunan utama dalam suatu jaringan irigasi adalah:

 Data topografi: peta yang meliputi seluruh daerah aliran sungai; peta situasi
untuk letak bangunan utama; gambar-gambar potongan memanjang dan
melintang sungai baik di sebelah hulu maupun hilir dari kedudukan bangunan
utama.
 Data hidrologi: data aliran sungai yang meliputi data banjir yang andal. Data ini
harus mencakup beberapa periode ulang; daerah hujan; tipe tanah dan vegetasi
yang terdapat di daerah aliran.
 Data morfologi: kandungan sedimen, kandungan sedimen dasar (bedload)
maupun layang (suspended load) termasuk distribusi ukuran butir, perubahan-
perubahan yang terjadi pada dasar sungai, secara horisontal maupun vertikal,
unsur kimiawi sedimen.
 Data geologi: kondisi umum permukaan tanah daerah yang bersangkutan;
keadaan geologi lapangan, kedalaman lapisan keras, sesar, kelulusan
(permeability) tanah; bahaya gempa bumi, parameter yang harus dipakai.
 Data mekanika tanah: bahan pondasi, bahan konstruksi, sumber bahan
timbunan, batu untuk pasangan batu kosong, agregat untuk beton, batu belah
untuk pasangan batu; parameter tanah yang harus digunakan.
 Standar untuk perencanaan: peraturan dan standar yang telah ditetapkan secara
nasional, seperti PBI beton, daftar baja, konstruksi kayu indonesia, dan
sebagainya.
 Data lingkungan dan ekologi.

2.1 Data Topografi

Data-data topografi yang dibutuhkan adalah sebagai berikut:

 Peta dasar lebih disukai dengan skala 1 : 50.000 yang menunjukkan sungai mulai
dari sumbernya sampai muaranya di laut. Garis-garis ketinggian (contour) harus
diberikan setiap 25 m. Berdasarkan peta ini dapat disiapkan profil memanjang
sungai tersebut, dan juga luasnya daerah aliran sungai dapat diukur.

10
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

 Peta situasi sungai tempat bangunan utama akan dibuat. Peta ini sebaiknya
berskala 1 : 2.000. Peta itu harus meliputi jarak 1 km ke hulu dan 1 km ke hilir
dari bangunan utama, dan melebar 250 m dari masing-masing tepi sungai.
Daerah bantaran juga harus tercakup. Peta ini juga harus dilengkapi dengan
garis ketinggian setiap 1,0 m kecuali di dasar sungai dimana diperlukan garis
ketinggian setiap 0,50 m. Peta itu harus mencakup lokasi alternatif yang sudah
diidentifikasi serta panjang yang diliput harus memadai agar dapat diperoleh
informasi mengenai bentuk denah sungai dan memungkinkan dibuatnya
sodetan/kopur dan juga untuk merencana tata letak dan trase tanggul penutup.
Peta itu harus mencantumkan batas-batas yang penting, seperti batas-batas
desa, sawah dan seluruh prasarananya. Harus ditunjukkan pula titik-titik tetap
(benchmark) yang ditempatkan di sekitar daerah yang bersangkutan, lengkap
dengan koordinat dan elevasinya.
 Gambar potongan memanjang sungai dengan potongan melintang setiap 50 m.
Panjang potongan memanjang dan skala horisontalnya sama dengan skala pada
peta yang dijelaskan (b) di atas; skala vertikalnya 1 : 200. Skala untuk potongan
melintang 1 : 200 horisontal dan 1: 200 vertikal. Panjang potongan
melintangnya adalah 50 m ke kedua tepi sungai. Elevasi akan diukur pada jarak
maksimum 25 m atau untuk beda ketinggian 0,25 m tergantung mana yang
dapat dicapai lebih dahulu. Dalam potongan memanjang sungai, letak pencatat
muka air otomatis (AWLR) dan papan duga harus ditunjukkan dan titik nolnya
harus diukur.
 Pengukuran detail terhadap situasi bendung yang sebenarnya harus
dipersiapkan, yang menghasilkan peta berskala 1 : 200 atau 1 : 500 untuk areal
seluas kurang lebih 50 ha (1.000 x 500 m 2). Peta tersebut harus memperlihatkan
bagian-bagian lokasi bangunan utama secara lengkap, termasuk lokasi kantong
lumpur dan tanggul penutup. Peta ini harus dilengkapi dengan titik ketinggian
dan garis ketinggian yang tepat setiap 0,25 m.
 Foto udara akan sangat bermanfaat untuk penyelidikan lapangan. Apabila foto
udara dari berbagai tahun pengambilan juga tersedia, maka ini akan lebih
menguntungkan untuk penyelidikan perilaku dasar sungai.
 Bangunan-bangunan yang ada di sungai di hulu dan hilir bangunan utama yang
direncanakan harus diukur dan dihubungkan dengan hasil-hasil pengukuran
bangunan utama.

11
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Gambar 2.1 memperlihatkan contoh gambar peta situasi suatu sungai.

2.2 Data Hidrologi

2.2.1 Debit banjir

Data-data yang diperlukan untuk perencanaan bangunan utama adalah:

 Data untuk menghitung berbagai harga banjir rencana


 Data untuk menilai debit rendah andalan, dan
 Data untuk membuat neraca air sungai secara keseluruhan.

Banjir rencana maksimum untuk bangunan pengelak diambil sebagai debit banjir
dengan periode ulang 100 tahun. Banjir dengan periode ulang 1.000 tahun
diperlukan untuk mengetahui tinggi tanggul banjir dan mengontrol keamanan
bangunan utama. Untuk bangunan yang akan dibuat di hilir waduk, banjir rencana
maksimum akan diambil sebagai debit dengan periode ulang 100 tahun dari daerah
antara dam dan bangunan pengelak, ditambah dengan aliran dari waduk yang
disebabkan oleh banjir dengan periode ulang 100 tahun.

Elevasi tanggul hilir sungai dari bangunan utama didasarkan pada tinggi banjir
dengan periode ulang 5 sampai 25 tahun. Periode ulang tersebut (5 - 25 tahun) akan
ditetapkan berdasarkan jumlah penduduk yang terkena akibat banjir yang mungkin
terjadi, serta pada nilai ekonomis tanah dan semua prasarananya. Biasanya di
sebelah hulu bangunan utama akan dibuat tanggul sungai untuk melindungi lahan
dari genangan banjir. Saluran pengelak, jika diperlukan selama pelaksanaan,
biasanya direncana berdasarkan banjir dengan periode ulang 25 tahun, kecuali
kalau perhitungan risiko menghasilkan periode ulang lain yang lebih cocok.

Rangkaian data debit banjir untuk berbagai periode ulang harus andal. Hal ini
berarti bahwa harga-harga tersebut harus didasarkan pada catatan-catatan banjir
yang sebenarnya yang mencakup jangka waktu lama (sekitar 20 tahun). Apabila
data semacam ini tidak tersedia (dan begitulah yang sering terjadi), kita harus
menggunakan cara lain, misalnya berdasarkan data curah hujan di daerah aliran
sungai. Jika ini tidak berhasil, kita usahakan cara lain berdasarkan data yang
diperoleh dari daerah terdekat.Debit banjir dengan periode-periode ulang berikut
harus diperhitungkan: 1, 5, 25, 50, 100, 1.000 tahun.

12
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

2.2.2 Debit Rendah Andalan

Perhitungan debit rendah andalan dengan periode ulang yang diperlukan (biasanya
5 tahun), dibutuhkan untuk menilai luas daerah potensial yang dapat diairi dari
sungai yang bersangkutan. Adalah penting untuk memperkirakan debit ini seakurat
mungkin. Cara terbaik untuk memenuhi persyaratan ini adalah dengan melakukan
pengukuran debit (atau membaca papan duga) tiap hari. Jika tidak tersedia data
mengenai muka air dan debit, maka debit rendah harus di hitung berdasarkan curah
hujan dan data limpasan air hujan dari daerah aliran sungai.

2.2.3 Neraca Air

Neraca air (water balance) seluruh sungai harus dibuat guna mempertimbangkan
perubahan alokasi/penjatahan air akibat dibuatnya bangunan utama. Hak atas air,
penyadapan air di hulu dan hilir sungai pada bangunan pengelak serta kebutuhan
air di masa datang, harus ditinjau kembali.

2.2.4 Data Morfologi

Konstruksi bangunan pcngelak di sungai akan mempunyai 2 konsekuensi (akibat)


terhadap morfologi sungai:

 Konstruksi itu akan mengubah kebebasan gerak sungai ke arah horisontal;


 Konsentrasi sedimen akan berubah karena air dan sedimen dibelokkan, dari
sungai dan hanya sedimennya yang akan digelontor kembali ke sungai.

Data-data fisik yang diperlukan dari sungai adalah:

 Kandungan dan ukuran sedimen


 Tipe dan ukuran sedimen dasar
 Pembagian (distribusi) ukuran butir
 Banyaknya sedimen dalam waktu tertentu
 Pembagian sedimen secara vertikal dalam sungai.
 Kandungan sedimen selama banjir mendapat perhatian khusus. Selain data-data
ini, data historis mengenai potongan memanjang sungai dan gejala terjadinya
degradasi dan agradasi sungai juga harus dikumpulkan.

13
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

2.2.5 Data Geologi Teknik

2.2.6 Geologi

Geologi permukaan suatu daerah harus diliput pada peta geologi permukaan. Skala
peta yang harus dipakai adalah:

 Peta daerah dengan skala 1 : 100.000 atau 1 : 50.000


 Peta semi detail dengan skala 1 : 25.000 atau 1 : 5.000
 Peta detail dengan skala 1 : 2.000 atau 1 : 100.

Peta-peta tersebut harus menunjukkan geologi daerah yang bersangkutan, daerah


pengambilan bahan bangunan, detail-detail geologis yang perlu diketahui oleh
perekayasa, seperti tipe batuan, daerah geser, sesar, daerah pecahan, jurus dan
kemiringan lapisan.

Berdasarkan pengamatan dari sumuran dan paritan uji, perubahan-perubahan yang


terjadi dalam formasi tanah maupun tebal dan derajat pelapukan tanah penutup
(overburden) harus diperkirakan. Dalam banyak hal, pemboran mungkin diperlukan
untuk secara tepat mengetahui lapisan dan tipe batuan. Hal ini sangat penting untuk
pondasi bendung. Adalah perlu untuk mengetahui kekuatan pondasi maupun
tersedianya batu di daerah sekitar untuk menentukan lokasi bendung itu sendiri,
dan juga untuk keperluan bahan bangunan yang diperlukan, seperti misalnya
agregat untuk beton, batu untuk pasangan atau untuk batu candi, pasir dan kerikil.
Untuk memperhitungkan stabilitas bendung, kekuatan gempa perlu diketahui.
Contoh gambar penyelidikan geologi di suatu sungai diberikan pada gambar 2.2.

2.2.7 Data Mekanika Tanah

Cara terbaik untuk memperoleh data tanah pada lokasi bangunan pengelak ialah
dengan menggali sumur dan parit uji, karena sumuran dan paritan ini akan
mcmungkinkan diadakannya pemeriksaan visual dan diperolehnya contoh tanah
yang tidak terganggu. Apabila pemboran memang harus dilakukan karena adanya
lapisan air tanah atau karena diperlukan penetrasi yang dalam, maka contoh harus
sering diambil dan dicatat dalam borlog. Kelulusan tanah harus diketahui agar gaya
angkat dan perembesan dapat diperhitungkan. Contoh gambar penyelidikan tanah
di suatu sungai diberikan pada gambar 2.3.

14
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎2.1. Peta situasi sungai

15
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎2.2. Penampang geologi

16
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

kimSumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎2.3. Peta penyelidikan tanah

17
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

3 PEMILIHAN LOKASI BENDUNG

Lokasi bendung dipilih atas pertimbangan beberapa aspek yaitu:

 Elevasi yang diperlukan untuk irigasi,


 Topografi pada lokasi yang direncanakan,
 Kondisi hidraulik dan morfologi sungai
 Kondisi geologi teknik pada lokasi,
 Metode pelaksanaan.

3.1 Elevasi Muka Air

Dalam perencanaan, semua rencana daerah irigasi hendaknya dapat terairi sehingga
harus dilihat elevasi sawah tertinggi yang akan diairi. Muka air rencana di depan
pengambilan bergantung pada:

 Elevasi muka air yang diperlukan untuk irigasi (eksploitasi normal)


 Beda tinggi energi pada kantong lumpur yang diperlukan untuk membilas
sedimen dari kantong
 Beda tinggi energi pada bangunan pembilas yang diperlukan untuk membilas
sedimen dekat pintu pengambilan
 Beda tinggi energi yang diperlukan untuk meredam energi pada kolam olak.

Untuk elevasi muka air yang diperlukan, tinggi, kedalaman air dan kehilangan tinggi
energi berikut harus dipertimbangkan:

 Elevasi sawah yang akan diairi


 Kedalaman air di sawah
 Kehilangan tinggi energi di saluran dan boks tersier
 Kehilangan tinggi energi di bangunan sadap tersier
 Variasi muka air untuk eksploitasi di jaringan primer
 Panjang dan kemiringan saluran primer
 Kehilangan tinggi energi pada bangunan-bangunan di jaringan primer: sipon,
pengatur, flume, dan sebagainya
 Kehilangan tinggi energi di bangunan utama

18
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

3.2 Topografi

Topografi pada lokasi yang direncanakan sangat mempengaruhi perencanaan dan


biaya pelaksanaan bangunan utama. Menurut Mawardi dan Memet (2002), ada
beberapa aspek yang harus dipertimbangkan adalah:

 Pembendungan tidak terlalu tinggi. Bila bendung dibangun di palung sungai,


maka sebaiknya ketinggian bendung dari dasar sungai tidak lebih dari tujuh
meter, sehingga tidak menyulitkan pelaksanaannya
 Trace saluran induk terletak di tempat yang baik, misal penggaliannya tidak
terlalu dalam dan tanggul tidak terlalu tinggi untuk tidak menyulitkan
pelaksanaan. Penggalian saluran induk dibatasi sampai dengan kedalaman
delapan meter. Bila masalah ini dijumpai maka sebaiknya lokasi bendung
dipindah ketempat lain.
 Penempatan lokasi intake disesuaikan dengan kondisi hidraulik dan angkutan
sedimen sehingga aliran ke intake tidak mengalami gangguan. Salah satu syarat,
intake harus terletak ditikungan luar aliran atau di bagian sungai yang lurus.
Harus dihindari penempatan intake di tikungan dalam aliran.

3.3 Kondisi Hidraulik dan Morfologi Sungai

Menurut Mawardi dan Memet (2002), kondisi hidraulik dan morfologi sungai di
lokasi bendung termasuk angkutan sedimen adalah faktor yang harus
dipertimbangkan dalam pemilihan lokasi bendung.

 Pola aliran sungai, kecepatan dan arah pada waktu banjir, sedang dan kecil.
 Kedalaman dan lebar muka air pada waktu banjir, sedang dan kecil.
 Tinggi muka air pada debit banjir rencana.
 Potensi dan distribusi angkutan sedimen.

Bila persyaratan di atas tidak terpenuhi maka dipertimbangkan pembangunan


bendung di lokasi lain misalnya di sudetan sungai atau dengan jalan membangun
pengendalian banjir.

3.4 Kondisi Geologi Teknik Pada Lokasi,

Yang paling penting adalah pondasi bangunan utama. Daya dukung dan kelulusan
tanah bawah merupakan hal-hal penting yang sangat berpengaruh terhadap

19
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

percncanaan bangunan utama besar sekali. Masalah-masalah lain yang harus


diselidiki adalah kekuatan bahan terhadap erosi, tersedianya bahan bangunan
(sumber bahan timbunan) serta parameter-parameter tanah untuk stabilitas
tanggul

3.5 Metode Pelaksanaan

Menurut Anonim 1 (1986), metode pelaksanaan perlu dipertimbangkan juga dalam


pemilihan lokasi yang cocok pada tahap awal penyelidikan. Pada gambar 3.1
diberikan dua alternatif pelaksanaan yang biasa diterapkan yaitu:

 pelaksanaan di sungai
 pelaksanaan pada sodetan/kopur di samping sungai.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎3.1. Metode pelaksanaan alternatif

Site yang dipilih harus cocok dengan metode pelaksanaan dan pekerjaan-pekerjaan
sementara yang dibutuhkan. Pekerjaan-pekerjaan sementara yang harus
dipertimbangkan adalah:

Saluran Pengelak. Saluran pengelak akan dibuat jika konstruksi dilaksanakan di


dasar sungai yang dikeringkan. Kemudian aliran sungai akan dibelokkan untuk
sementara.

Tanggul Penutup. Tanggul penutup diperlukan untuk menutup saluran pengelak


atau lengan sungai lama setelah pelaksanaan dam pengelak selesai.

20
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Kopur. Jika pekerjaan dilakukan di luar dasar sungai di tempat kering dan sungai
akan dipintas (disodet), maka ini disebut kopur; lengan sungai lama kemudian harus
ditutup.

Bendungan. Bendungan (cofferdam) adalah bangunan sementara di sungai untuk


melindungi sumuran.

Tempat Kerja (construction pit) Tempat kerja adalah tempat dimana bangunan akan
dibuat. Biasanya sumuran cukup dalam dan perlu dijaga agar tetap kering dengan
jalan memompa air di dalamnya.

21
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

4 BENDUNG PELIMPAH

4.1 Lebar Bendung

Menurut Anonim 1 (1986), lebar bendung, yaitu jarak antara pangkal-pangkalnya,


sebaiknya sama dengan lebar rerata sungai pada bagian yang stabil. Dibagian bawah
ruas sungai, lebar rerata ini dapat diambil pada debit penuh (bankful discharge).
Dalam hal ini debit banjir rerata tahunan dapat diambil untuk menetukan lebar
rerata bendung. Lebar maksimum bendung hendaknya tidak lebih dari 1,2 kali lebar
rerata sungai pada ruas yang stabil. Untuk sungai yang mengangkut bahan bahan
sedimen kasar yang berat, lebar bendung harus disesuaikan lagi terhadap lebar
rerata sungai, yakni jangan diambil 1,2 kali lebar sungai tersebut. Agar pembuatan
bangunan peredam energi tidak terlalu mahal maka aliran per satuan lebar
hendaknya dibatasi sampai sekitar 12 - 14 m3/dt.m yang memberikan tinggi energi
maksimum sebesar 3,5 - 4,5 m. Lebar efektif mercu (Be) adalah lebar mercu yang
sebenarnya (gambar 4.1), yakni jarak antara pangkal-pangkal bendung dan/atau
tiang pancang, dengan persamaan sebagai berikut:

 
Be  B  2 nK p  K a H 1 .............................. Persamaan ‎4.1

dengan:
n = jumlah pilar
Kp = koefisien kontraksi pilar
Ka = koefisien kontraksi pangkal bendung
H1 = tinggi energi, m

Harga-harga koefisien Ka dan Kp diberikan pada tabel 4.1.

Tabel ‎
4.1. Harga-harga koefisien konstraksi

Konstruksi Kp
Untuk pilar berujung segi empat dengan sudut-sudut yang dibulatkan pada
jari-jari yang hampir sama dengan 0,1 dari tebal pilar. 0,02
Untuk pilar berujung bulat 0,01
Untuk pilar berujung runcing. 0

22
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Tabel ‎4.1. Harga-harga koefisien konstraks (sambungan)i

Konstruksi Ka
Untuk pangkal tembok segi empat dengan tembok hulu pada 900 ke arah 0,20
aliran.
Untuk pangkal tembok bulat dengan tembok hulu pada 900 ke arah aliran 0,10
dengan 0,5H1 >r> 0,15H1
Untuk pangkal tembok bulat dimana r>0,5 H1 dan tembok hulu tidak lebih 0
dari 450 ke arah aliran.

Sumber Anonim 1 (1986).

Sumber Anonim 1 (1986).

Gambar ‎4.1. Lebar efektif mercu

Contoh ‎4.1. Menentukan lebar rata-rata sungai

Untuk menentukan lebar bendung dapat dilakukan langkah-langkah sebagai berikut.

 Lakukan pengukuran topografi pada lokasi bendung.


 Plot potongan melintang (100 m).
 Tentukan kemiringan rata-rata dasar sungai (Ib).
 Tentukan banjir mean tahunan (Q1).
 Tentukan elevasi air di setiap potongan melintang (pakai rumus Strickler
dengan K = 35)
 Tentukan lebar permukaan air untuk Q1 disetiap potongan.
 Ambil lebar rata-rata pada lebar bendung.

23
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Bila dari pengukuran lebar sungai pada P1= 81,00 m, P2 = 81,50 m, P3= 66,00 m,
P4 = 69,00 m, P5 = 62,00 m dan P6 = 69,00 m, maka lebar rata-rata sungai adalah,
1
Av  81,00  81,50  66 ,00  69 ,00  62 ,00  69 ,00 .
6
Av=71,40 m

Catatan.

Untuk alur sungai yang lebih rendah, ambil lebar rata-rata selama debit setinggi
tanggul. Kemiringan talud sungai ( vertikal : horizontal) pada contoh ini diambil =
1:1

81,00 81,50

Q1 Q1
P1 P2

66,00 69,00

Q1 Q1
P3 P4

62,00 69,00

Q1 Q1
P5 P6

Gambar ‎4.2. Lebar permukaan air pada setiap potongan melintang

4.2 Pelimpah Ambang Tajam

Menurut Novak (1981), bila T adalah tinggi mercu dari dasar, debit dapat ditulis
sebagai;

 2 
3/2
 v 2 
3/2 
 
2
Q  Cd B 2 g  h  vo 

 0
 2g

  .............................. persamaan ‎4.2
3  2g 
    

24
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

dengan:
b = Lebar spillway (m)
h = head di atas mercu (m).

Bila harga vo kecil, persamaan (4.2) dapat ditulis sebagai;

3/2
2  v 2 
q  Cd 2 g h 3/ 2

1 o 

3 2 gh
 

2
q Cd 2 gh3 / 2 (Basin) .............................. persamaan ‎4.3
3

Untuk takikan tampa konstraksi samping dalam persamaan (Basin),

h
C d  0 ,611  0 ,08 (Rechboch) .............................. persamaan ‎4.4
T

atau

h
C d  0 ,602  0 ,083 B .S .3680  .............................. persamaan ‎4.5
T

atau (Basin),

0 ,005
C d  0 ,608  .............................. persamaan ‎4.6
h

dengan,

3/2 2
 2 
 1  v0   h 
 1  0 ,55  
 2 gh   hT 
 

Untuk takikan dengan konstraksi pada kedua sisi dalam persamaan (Basin), nilai
koefisien debit,

 h
C d  0 ,616  1  0 ,1  Hamilton  Smith  .............................. persamaan ‎4.7
 b

Untuk takikan yang berbentuk segi tiga dengan sudut , debit adalah;

q
8
Cd 2 g tan  h5 / 2 .............................. persamaan ‎4.8
15 2

25
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Untuk  = 90o (Thomson Weir), tan (/2) = 1 dan Cd = 0,59.

Ada tiga kemungkinan dalam memilih hubungan antara head (H) rencana yang
digunakan dengan mercu.

T
3
2
1

Gambar ‎4.3. Tirai luapan

Untuk Hd > Hmak tekanan pada spillway lebih besar dari atmosfer dan koefisien debit
berada 0,578 < Cd < 0,75.

Untuk Hd = Hmak tekanan pada spillway sama besar dari atmosfer dan koefisien
debit berada Cd  0,75.

Untuk Hd < Hmak tekanan pada spillway sama lebih kecil dari atmosfer, terjadi
tekanan negatif, kapitasi terjadi pada H  2 Hd dan koefisien debit Cd  0,825.

Untuk keamanan direkomendasikan nilai Hmak  1,65 Hd dengan Cd  0,81.

4.3 WES-Standard Spillway

Menurut (Bos, 1978), dari pandangan ekonomi, spillway harus dapat mengalirkan
debit puncak dengan aman pada head sekecil mungkin, disisi lain tekanan negatif
yang terjadi pada mercu harus dibatasi untuk menghindari bahaya kapitasi. Para
engineer biasanya memilih bentuk mercu spillway mendekati tirai luapan
(gambar 4.3).

Secara teoritis, akan terjadi tekanan atmosfer pada mercu. Dalam prakteknya,
bagaimanapun juga, gesekan antara aliran dengan permukaan mercu spillway
mengakibatkan tekanan negatif. Jika spillway dioperasikan lebih kecil dari “design
head”, akan terjadi tekanan positif pada daerah mercu dan koefisien debit mengecil.
Jika spillway dioperasikan lebih besar dari design head, akan terjadi tekanan negatif
pada daerah mercu dan koefisien debit membesar.

26
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Besarnya tekanan minimum pada mercu (P/g)min telah diukur oleh para peneliti.
Gambar 4.5 memperlihatkan tekanan minimum sebagai fungsi dari rasio actual head
terhadap design head. Untuk menghindari tekanan negatif pada mercu yang dapat
menyebabkan kapitasi pada mercu atau getaran terhadap struktur, perlu
dipertimbangkan design kriteria high-head spillway. Dalam hubungan ini
direkomendasikan tekaman minimum pada mercu adalah - 4 m kolom air jika
terbuat dari beton. Untuk pasangan batu tekanan sub atmosfer sebaiknya dibatasi
sampai - 1 m kolom air. Ini direkomendasikan untuk digunakan dengan
mengkombinasikan dengan gambar 4.5 yang memberikan batas atas dalam
perencanaan mercu.

Sumber: Bos (1980)

Gambar ‎4.4. Mercu spillway dan kesamaannya dengan pembendungan ambang tajam

Sumber: Bos (1988)

Gambar ‎
4.5. Tekanan negatif pada mercu spillway

U.S Bureau of Reclamation the U.S. Army Corp of Engineers melakukan percobaan
dan menghasilkan kurva yang dapat dideskripsikan dalam bentuk persamaan:

27
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

x n  Khdn1 y .............................. persamaan ‎4.9

Persamaan di atas dapat juga ditulis sebagai

n
y 1 x 
   .............................. persamaan ‎4.10
hd K  hd 

Dimana x dan y adalah koordinat dari slope mercu bagian hilir sebagaimana yang
diindikasikan pada gambar 4.6 dan hd adalah head rencana di atas mercu spillway. K
dan n adalah parameter, dimana nilainya tergantung dari kecepatan awal dan
inclinasi dari sisi mercu bagian hulu. Untuk nilai kecepatan awal yang rendah, nilai K
dan n hanya didasarkan kepada sisi mercu bagian hulu sebagai berikut

Tabel ‎
4.2. Nilai K dan n dari U.S.B.R

Kemiringan muka bagian hulu K n


Tegak lurus 2,000 ,850
3:1 1,936 1,836
3:2 1,939 1,810
3:3 1,873 1,776

Sumber: Bos (1978)

(Gambar A) (Gambar B)

28
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

(Gambar C) (Gambar D)

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.6. WES standard spillway

Evaluasi Debit

Persamaan dasar untuk debit aliran pada peluap segi empat adalah

0 ,5
2 2 
Q  Ce g bH 11,5 .............................. persamaan ‎4.11
3  3 

WES-standard spillway mengembangkan dari aliran melalui ambang tajam,

2
Q  C e* 2 g0 ,5 bH 11,5 .............................. persamaan ‎4.12
3

Perbandingan dari dua persamaan memperlihatkan Ce*=Ce/3 oleh karenanya


memungkinkan untuk digunakan. Pada dua persamaan, koefisien debit Ce (atauCe*)
sama dengan perkalian dari C0 (atau C0*), C1 dan C2, (Ce = C0 C1 C2). C0 (atau
C0*)adalah konstan, C1 adalah fungsi dari p/hd, dan H1/Hd, dan C2 adalah fungsi dari
p/h1 dan slope bagian hulu bendung. Pada gambar 4.4 memperlihatkan titik
tertinggi dari tirai luapan berada pada 0,11 hsc di atas puncak mercu. Sebagai
kesimpulan, koefisien debit spillway pada design head hd adalah kira-kira 1,2 kali
debit ambang tajam pada head yang sama.

Model test spillway telah memperlihatkan pengaruh kecepatan awal terhadap C 0


dapat diabaikan bila p dari bendung adalah sama atau lebih besar dari 1,33 h d,
dimana hd adalah design head termasuk velocity head. Pada kondisi actual head H1=
Hd. Dalam persamaan 4.7, koefisien debit C0 = 1,33 dalam persamaan 4.11, koefisien
debit C0 = 0,75. C1 dapat diambil dari grafik tak berdimensi oleh VEN TE CHOW

29
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

(1959), yang didasarkan pada data dari U.S. Bureau of Reclamation and of the
Waterways Experimental Station (1952), dan di tunjukkan pada gambar 4.7.

Nilai C1 pada gambar 4.7 adalah


sahih untuk WES-spillway
dengan sisi hulu vertikal. Jika
sisi hulu bendung mempunyai
kemiringan, koreksi tak
berdimensi koefisien C2
digunakan, ini adalah fungsi dari
kemiringan sisi hulu bendung
dan ratio p/H1. Nilai C2
diperoleh dari gambar 4.8.

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.7 . Faktor koreksi untuk design head di atas


WES spillway

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.8. Faktor koreksi untuk WES spillway dengan kemiringan sisi bagian hulu

30
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.9. Faktor reduksi aliran sebagai fungsi dari p2/H1 dan H2/H1

Dengan menggunakan perkalian, Ce = C0 C1 C2 hubungan antara head dengan debit


dapat ditentukan. Setelah dihitung dengan memasukkan kecepatan awal v1,
hubungan Q – H1 dapat ditranformasikan dalam bentuk kurva. WES-spillway
memperkenankan tinggi p2 lebih besar dari tinggi mercu. Bila p2 sama dengan tinggi
mercu terjadi pengurangan koefisien debit kira-kira 23%. Gambar 4.9
memperlihatkan nilai Ce tertinggi, ratio p2/H1 harus melebihi 0,75. Pada gambar
tersebut juga memperlihatkan pada p2/H1 ≥ 0,75 debit yang diperoleh dari
persamaan 4.7 berkurang hingga kira-kira 99% dari nilai teoritis jika submerged
ratio H2/H1 = 0,3. Koefisien reduksi f dipengaruhi oleh p 2/H1 dan H2/H1. Keakuratan
koefisien debit Ce = C0 C1 C2 dari WES-spillway mempunyai error kurang dari 5%.

Batasan Untuk Aplikasi.

 Untuk alasan keakuratan, batasan untuk aplikasi dari bendung dengan WES-
spillway adalah; Dibagian hulu, h1 harus diukur pada jarak 2 atau 3 kali h1max
dari mercu bagian hulu. Direkomendasikan batas terendah h1 adalah 0,06 m.
 Untuk mencegah permukaan air tidak stabil menjelang bendung, ratio p/h1 tidak
boleh kurang dari 0,20.
 Untuk mengurangi pengaruh boundary layer dari tembok tepi bendung, ratio
b/H1tidak boleh kurang dari 2.

31
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

 Untuk mendapatkan nilai Ce yang tinggi, ratio p2/H1 tidak kurang dari 0,75.
Modular limit H2/H1 = 0,3, memberikan aliran air hilir tidak terganggu akibat
pola aliran diatas mercu, p2/H1 ≥0,75
 Tekanan minimum yang diperkenankan pada mercu adalah -4,00 m kolom air
(p/g ≥ -0,4 m).

Contoh ‎4.2 Perencanaan Mercu Ogee

Untuk memudahkan mengikuti uraian perencanaan, berikut dihimpun data yang


digunakan dalam hitungan. Debit banjir rencana = 800 m 3/detik. Lebar rata-rata
sungai = 71,40 m. Lebar efektif pembendungan = 62,40 m. Slope rata-rata dasar
sungai = 0,004. Kemiringan talud sungai ( vertikal : horizontal) = 1 : 1. Koefisien
Manning sungai = 0,035 detik/m 1/3. Elevasi dasar sungai bagian hulu = +13,40.
Elevasi dasar sungai bagian hilir = +13,0. Elevasi mercu bendung = + 16,70 Muka
hulu bendung di buat tegak dan kemiringan hilir bendung berkemiringan 1:1.
Langkah-langkah hitungan sebagai berikut.

Perhatikan gambar berikut ini.

H H

Gambar ‎4.10. Sketsa aliran sebelum dan sesudah pembendungan

Sebagai langkah awal dicari dahulu kedalaman di sungai sebelum pembendungan.


Mencari kedalaman air sungai sebelum pembendungan dilakaukan dengan cara

32
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

coba banding (triall & error). Taksir dahulu kedalaman air sungai, selanjutnya
berdasarkan kedalaman air taksiran tersebut, dicari nilai debit. Taksiran telah benar
bila debit yang diperoleh dari hitungan telah sama dengan debit yang diketahui.

9. Kedalaman di sungai sebelum pembendungan

Misal: H = 3,0 m
A=(H+mH)H


P  B  2H 1  m 2 
A
R
P
1
v  R 2 / 3S 1/ 2
n
Q=Av
dengan:
H = kedalam air
m = kemiringan talud sungai
B = lebar sungai
A = luas tampang aliran sungai
P = keliling basah sungai
R = jari-jari hidrolis sungai
Q = debit sungai
Dari serangkaian hitungan di atas diperoleh, Q = 800,094 m3/detik. Ternyata Q 
Q mak, jadi kedalaman air sebelum pembendungan = 3,0 m.

Karena elevasi mercu berada di bawah muka air sungai maka tipe aliran adalah
“jatuh bebas”. Bendung direncana sebagai bendung pasangan batu dengan tipe Ogee,
muka hulu di buat vertikal dan kemiringan bagian hilir 1 : 1.

10. Menghitung hitung debit per satuan lebar bendung :

Q
qeff  mak
Beff

qeff = 12,821 m3/detik

33
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

11. menghitung tinggi air di atas mercu bendung

Menghitung tinggi air di atas mercu bendung dilakukan dengan cara “trial &
error” dengan menaksir nilai kecepatan awal.
HL = + 16,7 (HL = elevasi mercu)
UGL = + 13,40 (UGL = Elevasi dasar sungai di hulu bendung)
Misal v = 1,96 m/detik
Koefisien  = 1
qeff
y1 
v
y1 = 6,559 m
h1 = y1 – (HL – UGL)
h1 = 3,242 m
h 
Cd  0 ,611  0 ,08  1 
T 
Cd = 0,69
 3 3
2   v 2  2  v   2 
qd  C d 2 g    h1   
 2g  
3   2g 
   
 

dengan:
y2 = kedalam air setelah pembendungan
h1 = tinggi air datang
HL = elevasi mercu
UGL = elevasi dasar sungai bagian hulu bendung
Cd = koefisien debit
v = kecepatan air (m/detik)
g = ravitasi (9,81 m/detik2)

Dari serangkaian hitungan di atas diperoleh, q = 12,913 m3/detik. Ternyata q  qeff,


jadi tinggi air di atas mercu = 3,0 m.

12. Desain mercu

Mercu direncanakan sisi bagian hulu tegak dan sisi bagian hilir mempunyai
kemiringan 1 : 1. Sesuai dengan gambar 4.6A, maka;
a = 0,282 h1 a = 0,914 m

34
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

b = 0,175 h1 b = 0,567 m
c = 0,124 h1 c = 0,402 m
R = 0,5 h1 R = 1,621 m
r = 0,2 h1 r = 0,648 m
Mencari koordinat titik singgung pada mercu digunakan persamaan Scemeni;

x n  K hd n1 y

y = 0,5 x 1,85 h -0,85


y = 0,197 x -1,85
dy
 0 ,363 x 1,85
dx
dy
Kemiringan sisi hilir bendung adalah 1 : 1, maka  tan   1 , diperoleh x =
dx
3,553 m dan y = 1,921 m.
Koordinat titik-titik bantu dapat diperoleh dengan memasukkan nilai x
sebarang kedalam persamaan Scemeni awal.

x 0.5 1 1,5 2,5 3


y 0.051 0.184 0.390 1.002 1.404
0,5

0
-2,0 -1,0 0,0 1,0 2,0 3,0 4,0
-0,5

-1

-1,5

Gambar ‎4.11. Propil mercu Ogee hasil hitungan

4.4 Submerged Weir

Menurut Moodi dan Seth (1977), bila elevasi muka air di sebelah hilir dari bendung
lebih tinggi dari puncak bendung maka bendung itu disebut dengan Submerged
Weir. Selama banjir sering aliran air yang melalui bendung di sungai menjadi aliran
menyelam. Gambar 4.12 memperlihatkan debit diatas submerged weir dapat dibagi
menjadi dua bagian. Bagian antara permukaan air hulu dan hilir bendung
diperlakukan sebagai free weir dan bagian antara muka air hilir dan puncak

35
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

bendung diperlakukan sebagai drowned orifice. Jika Q1 dan Q2 adalah debit aliran
bebas dan aliran tenggelam maka;

2
Q1  C d 1L 2 g H 1  H 2 3 / 2 .............................. persamaan ‎4.13
3

2
Q2 C d 2 LxH 2  2 gH 1  H 2  .............................. persamaan ‎4.14
3

dengan
H1 adalah tinggi air di bagian hulu bendung
H2 adalah tingi air di bagian hilir bendung
L adalah panjang bendung
Cd1 adalah koefisien debit untuk aliran bebas
Cd2 adalah koefisien debit untuk aliran meyelam.

H1 -H2
H1
Va H2

Gambar ‎4.12. Submerged Weir

Bila kecepatan aliran datang diperhitungkan, maka Q1 dan Q2 dapat dinyatakan


sebagai;

2
Q1  C d 1L 2 g H 1  H 2 3 / 2 .............................. persamaan ‎4.15
3

2
Q 2  C d 2 LxH 2  2 gH 1  H 2  .............................. persamaan ‎4.16
3

Bendung ambang tajam adalah lebih peka menjadikan aliran menyelam dari pada
bendung ambang lebar.

36
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

4.5 Cylindrical Crested Weir

Menurut Bos (1978), Mercu bulat adalah struktur pelimpah dengan koefisien debit
lebih besar dan sering digunakan sebagai pelimpah. Bendung terdiri dari sisi arah
hulu yang vertikal, mercu yang berbentuk silinder tegak lurus horizontal searah
aliran, dan sisi bendung bangian hilir mempunyai kemiringan 1 : 1 (= 45o),
diperlihatkan pada gambar 4.13.

Jika energy head di atas mercu sebagai fungsi jari-jari mercu adalah kecil (H1/r
adalah kecil) tekanan pada mercu adalah positif. Jika “energy head” H 1/r bertambah
besar, posisi dari tirai luapan lebih rendah dari tirai luapan jatuh bebas dan tekanan
pada mercu menjadi negatif (sub-atmosfer) dan suatu ketika menyebabkan
membesar koefisien debit. Tekanan lokal minimum pada mercu (p/g)min telah
diukur oleh L.ESCANDE dan F.SANANES (1959), yang sesuai dengan persamaan
beriku dimana (p/g)min dapat dihitung.

2
p  r  nr n
 H 1  H 1  y   .............................. persamaan ‎4.17
g  r 

dengan:
N = 1,6 + 0,35 cot 
y = kedalaman air di atas mercu yang mana mendekati 0,7 H1

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.13. Mercu bulat

Kecepatan awal diabaikan. Untuk kemiringan sisi bagian hilir 1 : 1 (cot ) tekanan
minimum pada puncak mercu dalam satuan dalam kolom air (p/g)min ini dengan
energy head H1 merupakan fungsi dari h1/r dalam gambar 4.14. Untuk menghindari

37
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

bahaya kapitasi lokal, tekanan minimum pada mercu dibatasi hingga – 4 m kolom
air. Pembatasan ini bersamaan dengan “energy head” maksimum di atas mercu, H 1/r
yang diberikan pada gambar 4.14.

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.14. Tekanan minimum pada mercu bulat sebagai fungsi dari H1/r

4.6 Evaluasi Debit.

Persamaan dasar dari aliran di atas ambang tipis dengan penampang berbentuk segi
empat,

2 2
Q  Ce g bH 11,5 .............................. persamaan ‎4.18
3 3

Dimana koefisien debit Ce adalah perkalian dari C0 (adalah fungsi dari H1/r), C1
(adalah fungsi dari p/H1), dan C2 (adalah fungsi dari p/H1 dan slope sisi bendung
bagian hulu) (Ce = C0 C1 C2). Koefisien debit dasar adalah fungsi dari ratio H1/r dan
mempunyai nilai maksimum Ce = 1,49 jika H1/r 8,0 sebagaimana ditunjukkan dalam
gambar 4.15.

Nilai Co dalam gambar 4.15 adalah sahih jika p/H1 ≥ 1,5. Jika p mendekati nol,
bendung akan berbentuk ambang lebar dan nilai C e kira-kira 0,98, dengan
pengurangan koefisien debit C1, 0,98/1,49  0,66. Faktor pengurangan adalah fungsi
dari ratio p/H1 dan dapat dibaca dari gambar 4.16.

38
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.15. Koefisien debit untuk mercu bulat sebagai fungsi dari ratio H1/r

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.16. Reduction factor sebagai fungsi dari ratio p/H1

Percobaan laboratorium untuk melihat pengaruh kemiringan sisi hulu mercu bulat
belum dapat disimpulkan. Bagaimanapun juga faktor koreksi terhadap koefisien
debit C2 dapat menggunakan gambar 4.8 untuk bentuk WES spillway. Untuk setiap
energy head di atas mercu, debit dapat dihitung dengan menggunakan data yang
menghasilkan kurva hubungan Q – H1. Dengan bantuan gambar 4.17, hubungan Q –
H1 ini dapat dirubah menjadi lebih sederhana. Untuk tiap-tiap nilai dari ratio
(H1+p)/yc, nilai (V12/2g)/yc dapat diperoleh, dimana yc adalah kedalaman kritis di
depan bendung, oleh karenanya h1= H1 - V12/2g dapat dihitung. Jika kita definisikan
modular limit sebagai H2/H1 dengan pengurangan 1 % dari debit ekivalen (f = 0,99),

39
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

dari gambar 4.18 modular limit kira-kira 0,33. Nilai dari faktor pengurangan aliran
sebagai fungsi dari submergence ratio dapat diperoleh dari gambar 4.18. Keacuratan
koefisien debit efektif Ce = C0 C1 C2. mempunyai kesalahan kurang dari 5%

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.17. Grafik untuk konversi dari H1 menjadi h1

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎4.18. Drowned flow reduction factor sebagai fungsi dari H2/H1

40
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Batasan Aplikasi

Untuk alasan keakuratan, batasan dari aplikasi mercu bulat adalah:

 Head di atas mercu bagian hulu h1 harus di ukur pada jarak 2 – 3 h1 maksimum
dari sisi depan bendung. Direkomendasikan batas terendah h1 = 0,06 m.
 Untuk mencegah permukaan air tidak stabil di bagian hulu bendung, ratio p/h1 >
0,33.
 Untuk mengurangi efek boundary layer pada sisi vertikal bendung, ratio L/H 1 >
2,0
 Penggunaan head yang tinggi, ratio h1/r harus memperhatikan tekanan pada
mercu tidak kurang dari – 4 m kolom air.
 Untuk mencegah aliran hilir mempengaruhi pola aliran di atas mercu, ratio
p2/H1 harus lebih besar dari unity
 Modular limit H2/H1 = 0,33.

Contoh ‎4.3. Contoh Cylindrical Crested Weir

Untuk memudahkan mengikuti uraian perencanaan, berikut dihimpun data yang


digunakan dalam hitungan. Debit banjir rencana = 800 m3/detik. Lebar rata-rata
sungai = 71,40 m. Lebar efektif pembendungan = 62,40 m. Slope rata-rata dasar
sungai = 0,004. Kemiringan talud sungai (vertikal : horizontal) = 1 : 1. Koefisien
Manning sungai = 0,0778 detik/m 1/3. Elevasi dasar sungai bagian hulu = +13,40.
Elevasi dasar sungai bagian hilir = +11,60 Elevasi mercu bendung = + 16,70. Muka
hulu bendung di buat dengan kemiringan 3 : 1 dan kemiringan hilir bendung
berkemiringan 1 : 1. Rencanakanlah bendung dengan mercu bulat.

Langkah hitungan.

1. Mencari kedalaman di sungai sebelum pembendungan

Sebagai langkah awal dicari dahulu kedalaman di sungai sebelum


pembendungan. Mencari kedalaman air sungai sebelum pembendungan
dilakaukan dengan cara coba banding (triall & error). Taksir dahulu kedalaman
air sungai, selanjutnya berdasarkan kedalaman air taksiran tersebut, dicari
nilai debit. Taksiran telah benar bila debit yang diperoleh dari hitungan telah
sama dengan debit yang diketahui.

41
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Misal : H = 4,85 m
A=(H+mH)H


P  B  2H 1  m 2 
A
R
P
1 2 / 3 1/ 2
v R S
n
Q=Av
dengan:
H = kedalam air
m = kemiringan talud sungai
B = lebar sungai
A = luas tampang aliran sungai
P = keliling basah sungai
R = jari-jari hidrolis sungai
Q = debit sungai

Dari serangkaian hitungan di atas diperoleh, Q = 800,459 m3/detik. Ternyata Q  Q


mak, jadi kedalaman air sebelum pembendungan = 3,85 m.

Karena elevasi mercu berada di bawah muka air sungai maka tipe aliran adalah
menyelam. Bendung direncana sebagai bendung pasangan batu dengan mercu bulat.
Sesuai dengan soal, muka hulu berkemiringan 3:1 dan kemiringan hilir 1:1.

Jari-jari mercu bendung pertama-tama diperkirakan 1,75 m dan tekanan negatif


yang bekerja pada mercu itu di cek kemudian.

2. Menghitung hitung debit per satuan lebar bendung:

Q
qeff  mak . qeff = 12,821 m3/detik
Beff

3. Menghitung tinggi air di atas mercu bendung

Lebar efektif 62,40 m.


Dari aliran melalui pelimpah, muka air rencana dapat ditentukan:

2 2  1,5
Q  Cd  g be H 1
3 3 

42
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

dengan:
Q = debit rencana (Q100 = 800 m3/dt)
Cd = koefisien debit C1 x C2 x C3
Be = lebar efektif (be = 62,40 m)
H1 = tinggi energi hulu

Harga-harga koefisien C0, C1, dan C2 dapat ditentukan dari gambar 4.15, gambar 4.16
dan gambar 4.9. Masukan (input) untuk gambar ini adalah jari-jari (diandaikan 1,75
m) H1, dan p1 (3,30 m). Untuk perhitungan pertama H1, harga Cd = 1,3 merupakan
perkiraan yang baik, jadi.

Trial ke 1.

2 2  1,5
800  1,3  9 ,81 62 ,4 H 1
3 3 

H11,5 = 5,79 H1 = 3,223 m.


Co dapat diperkirakan dari gambar 4.15.
H 1 3 ,223
  1,84 -> Co = 1,307
r 1,75
p 3 ,30
  1,02  1,5
H 1 3 ,223

p
jadi harus dibuat koreksi akibat  1,5 dengan koefisien C1 = 0,961. (gambar
H1

4.16). Karena dipakai muka hulu dengan kemiringan 1:0,33, diperlukan kaktor
koreksi C2 pada gambar 4.9.

p
 1,02 -> C2 = 0,999
H1

Cd = Co x C1 x C2 = 1,307 x 0,961 x 0,999 = 1,254.


Cd berbeda dari nilai 1,3 jadi H1 dihitung kembali dengan menggunakan nilai Cd
yang baru.

Trial ke 2

2 2  1,5
800  1,254  9 ,81 62 ,4 H 1
3 3 

H1 = 3,30 m.

43
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

H 1 3 ,30
  1,886 -> Co = 1,31
r 1,75
p 3 ,30
  1,0  1,5
H 1 3 ,3

p
jadi harus dibuat koreksi akibat  1,5 dengan koefisien C1 = 0,959. Karena
H1

dipakai muka hulu dengan kemiringan 1:0,33, diperlukan kaktor koreksi

p
C2  1,0 -> C2 = 0,999
H1

Cd = Co x C1 x C2 = 1,31 x 0,959 x 0,997 = 1,253.


Cd sebelumnya = 1,254 berbeda dari Cd yang baru = 1,253, maka H1 dihitung
kembali dengan menggunakan nilai Cd yang baru.
Trial ke 3.

2 2  1,5
800  1,253  9 ,81 62 ,4 H 1
3 3 

H1 = 3,302 m.
H 1 3 ,302
  1,887
r 1,75 -> Co = 1,311
p 3 ,302
  1,0  1,5
H1 3 ,3

p
jadi harus dibuat koreksi akibat  1,5 dengan koefisien C1 = 0,959.Karena
H1

dipakai muka hulu dengan kemiringan 1 : 0,33, diperlukan kaktor koreksi C2.

p
 1,0 -> C2 = 0,997
H1

Cd = Co x C1 x C2 = 1,31 x 0,959 x 0,997 = 1,253.

Cd sebelumnya = 1,253 telah sama dengan Cd yang baru = 1,253, maka H1 yang
diperoleh telah benar.

4. Tekanan negatif pada mercu

Dengan H1 = 3,302 m dan radius 1,75 m, tekanan negatif yang bekerja pada
mercu dapat dicek. Untuk ini dipakai Grafik 4.14 dengan persamaan,

44
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

2
p  r  ny  n
 H 1  H 1  y  
g  r 
dengan n  1,6  0 ,35 cot 

 .

y = 0,7 x 3,302 m.
diperoleh y =2,311 m
  .
Diperoleh n=1,95

5. Besarnya tekanan diatas mercu

2
p  1,75  1,95 x 2 ,311 1,95
 3 ,302  3 ,302  2 ,311 
g  1,75 
p
 0 ,385 > -1  OK
g

45
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

5 BANGUNAN PEREDAM ENERGI

Menurut Chow (1959), Pada kegiatan yang melibatkan banyak kolam olakan,
seringkali diperlukan rancangan umum untuk memenuhi persyaratan ekonomi dan
spesifikasi yang diinginkan. Rancangan-rancangan ini dapat dikembangkan melalui
percobaan dan pengamatan pada struktur yang ada, atau penelitian pada model,
atau dengan kedua cara tersebut. Biasanya rancangan tersebut dilengkapi dengan
peralatan khusus, terdiri atas blok-blok muka kolam olakan, ambang, dan pilar
gelombang. Blok kolom olakan digunakan untuk membentuk peralatan yang
pinggirnya tajam pada bagian masuk ke kolam olakan. Alat ini berfungsi untuk
membentuk alur pada semburan masuk dan menaikkan sebagian semburan dan
lantai, menghasilkan panjang loncatan yang lebih pendek dan panjang tanpa
menggunakan peralatan. Blok tersebut juga cenderung untuk menstabilkan
loncatan, sehingga memberikan perbaikan pada unjuk-kerjanya.

Ambang, baik berbentuk lekukan maupun tegar, biasanya diletakkan pada ujung
kolam olakan. Peralatan tersebut berfungsi untuk melanjutkan proses pemendekan
panjang loncatan hidrolik dan mengendalikan pengikisan dasar. Untuk kolam olakan
yang besar, jadi perancangan untuk kecepatan naik yang tinggi, ambang biasanya
dilekukkan untuk melakukan fungsi tambahan sebagai peredam kecepatan tinggi
semburan air yang masih dapat mencapai ujung kolam kanal.

Pilar gelombang arus adalah blok-blok yang diletakkan pada posisi berselang-seling,
melintang di atas lantai. Alat ini berfungsi sebagai peredam energi, terutama karena
gaya tumbuk. Dinding tahan arus sangat berguna untuk struktur-struktur kecil,
dengan kecepatan naik yang rendah. Akan tetapi, dinding tersebut tidak cocok untuk
aliran dengan kecepatan tinggi, di mana ada kemungkinan terbentuk kavitasi. Pada
beberapa kasus yang ditemui, dinding tersebut harus dirancang untuk menahan
gaya tumbuk dan es atau benda-benda terapung.

Ada beberapa rancangan umum dan kolam olakan yang menggunakan loncatan
hidrolik sebagai peredam energi. Tiga buah jenis akan diuraikan pada pasal berikut:

 Kolam olakan SAF. Kolam ini disarankan digunakan pada struktur yang kecil,
misalnya, saluran pelimpah, bagian keluar dan struktur kanal yang kecil, di mana
Fr= 1,7 sampai 17. Pengurangan panjang kolam olakan yang diperoleh melalui

46
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

pemakaian peralatan yang dirancang untuk kolam yang bersangkutan adalah ±


80% (70 — 90%.).
 Kolam olakan USBR II. Disarankan untuk digunakan pada struktur yang besar,
misalnya, saluran peiimpah besar, struktur kanal yang besar, dan lain-lain, juga
untuk Fr > 4,5. Panjang loncatan dan kolam olakan diperpendek kira-kira 33%,
dengan menggunakan alat tambahan.
 Kolam olakan USBR IV. Kolam ini dianjurkan digunakan untuk loncatan hidrolik
yang niiai Fr = 2,5 sampai 4,5, dan biasanya nilai ini terjadi pada struktur-
struktur kanal dan bendungan pengelak. Rancangan ini sangat memperkecil
gelombang-gelombang yang terbentuk pada loncatan yang tidak sempurna..
Perlu diketahui bahwa rancangan tersebut hanyalah contoh-contoh khusus dan
harus hati-hati bila diterapkan pada kolam-koiam yang kondisi rancangannya
berlainan.

Prinsip-prinsip yang digunakan pada kolam olakan, juga digunakan pada rancangan
terjunan kanal (atau penurunan kanal), yaitu struktur yang dibuat untuk
mendapatkan pengurangan tinggi permukaan kanal dan menjamin agar perusakaan
akibat pembebasan energi masih dalam batas-batas yang aman. Kadang-kadang
terjunan kanal dirancang dengan lebar penyempitan seperti yang terdapat pada
saluran terbuka Parshall. Terjunan demikian dinamakan terjunan saluran terbuka,
yang dapat secara mudah dibuat bersamaan dengan pembuatan jembatan
penyeberang dan digunakan sebagai pengukur atau pengatur.

5.1 Bangunan Terjun Tegak

Menurut Bos (1978), air luapan jatuh bebas pada pelimpah terjunan tegak seperti
pada gambar 5.1 akan memutar kurvatur tirai luapan dan bergerak menjadi aliran
menjadi aliran super kritis dan mengalir melalui tampang U.

47
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎5.1. Bangunan terjun tegak

Air yang melimpah melalui mercu, jatuh terhempas ke lantai basin dan berbelok
kearah hilir pada tampang U. Di bawah tirai luapan pada kolam terbentuk daya
dorong yang horisontal yang diperlukan untuk memutar aliran itu ke arah hilir.
Karena benturan air luapan terhadapat lantai basin dan turbulensi di dalam kolam,
terjadi kehilangan energy sebesar HL. Energi yang hilang ini dapat ditentukan
dalam ekperimen oleh More (1943) yang hasilnya diperlihatkan pada gambar 5.2.

Grafik tersebut diperlihatkan, dengan lantai basin sebagai bidang referensi, terjadi
kehilangan energi akibat terjunan bebas sebesar 50% dari energi awal. Selanjutnya
energi ini akan diredam dalam loncatan hydraulic di tampang U. Energy head yang
hilang Hj karena loncatan adalah fungsi dari bilangan Froude Fr u = vu/(g Au/B)1/2.
Nilai Hj dapat di baca pada gambar 5.2. Perlu dicatat bahwa energy head H2 bagian
hilir dari loncatan tidak mempuyai variasi yang besar dengan z/Yc kira-kira 2,5 yc.
Nilai 2,5 yc ini dapat digunakan sebagai awal perencanaan

48
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber : Bos (1978)

Gambar ‎5.2. Disipasi energi pada dasar dari terjunan tegak

Geometri bangunan terjun tegak berhubungan dengan variabel independen berikut.

 Tinggi jatuh z dalam meter


 Debit pelimpah persatuan lebar q dalam m3/detik.

Kedua variabel ini dapat dinyatakan dalam ratio tak berdimensi yang dinyatakan
dengan q dalam bentuk kedalaman kritis,

q2
yc 3 .............................. persamaan ‎5.1
g

Yang mana setelah dibagi dengan tinggi jatuh,

yc q
3 2 .............................. persamaan ‎5.2
z gz 3

Ratio tak berdimensi pada sebelah kanan persamaan ini diketahui sebagai bilangan
terjunan yang didefinisikan sebagai,

q2
D .............................. persamaan ‎5.3
gz 3

49
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

RAND (1955) mendapatkan bahwa geometri aliran jatuh bebas dapat


dideskripsikan melalui fungsi eksponensial dari bilangan terjunan, yang diperoleh
dari percobaannya dengan error kurang dari 5%.

Fungsinya adalah:

Ld
 4 ,30 D0 ,27 .............................. persamaan ‎5.4
z

yp
 1,00 D0 ,22 .............................. persamaan ‎5.5
z

yu
 0 ,34 D 0 ,425 .............................. persamaan ‎5.6
z

y2
 1,66 D 0 ,27 .............................. persamaan ‎5.7
z

Dalam persamaan (5.6) dan (5.7), yu adalah kedalaman awal dan y2 adalah
kedalaman setelah loncatan hidraulik dimana telah terjadi kehilangan energi
sebesar Hj. Nilai yu dan y2 masing-masing juga berhubungan dengan bilangan
Froude di tampang U sebagai,

y2 1 

yu 2 
 
1  8 Fru2  1

.............................. persamaan ‎5.8

Persamaan (4-26) dapat disederhanakan dengan,

y2
 1,4Fru  0 ,4 .............................. persamaan ‎5.9
yu

Yang mana berbentuk garis lurus pada gambar 5.3 untuk sistuasi y3 = y2. Untuk
melokalisasi loncatan hidraulik direkomendasikan menambahkan sekatan pada
akhir lantai basin. Pada percobaannya Forster dan Skrinde (1950) telah
mengembangkan suatu diagram (gambar 5.3) yang menunjukkan hubungan antara
Fru, y3/yu, dan h/yu suatu peninggian curam, untuk L j  5 n  y 3  pada downstram

tampang U. Konsistensi hubungan-hubungan tersebut telah diuji dengan analisa


teoretis, dengan menggunakan teori momentum. Pada diagram, suatu titik (Fru,
y3/yu) terletak di atas garis y3 = y2 menunjukkan keadaan y3 > y2, di mana suatu
peninggian mendadak hanya berfungsi sebagai pemerbesar pengaruh pembenaman.

50
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Untuk titik-titik yang terletak pada selang antara garis-garis y3 = y2 dan batas rendah
dari interval percobaan, posisi titik relatif terhadap kurva n/yu grafik menunjukkan
pengaruh peningian curam pada bentuk aliran yang datar. Jadi, jika titik terletak
pada kurva n/yu, loncatan akan terbentuk, dengan L j  5 n  y 3  arah he hilir dari

tampang U.

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎5.3. Hubungan antara Fru, y3/yu dan n/yu

Jika Fru dan y3 diketahui, gambar 5.3 dapat digunakan menetukan dimensi L j dan n
stilling basin bagian hilir dari tampang U. Jika Fr u, yu dan y3 diketahui, prosedur
untuk mencari n adalah sebagai berikut: Sebaiknya titik (Fru, y3/yu) pertama kali
ditetapkan untuk kondisi pada atau dekat dengan debit maksimum, dan nilai n/y u
yang berkaitan, dapat ditentukan dengan cara interpolasi. Dengan menggunakan
prosedur yang sama, untuk debit yang lain, nilai h terbesar yang dibutuhkan dapat
ditentukan. Nilai ini harus digunakan untuk peninggian tertinggi yang diperlukan.
Nilai peninggian minimum yang diperlukan untuk mencegah loncatan dan
kerusakan juga dapat ditentukan.

5.2 Bangunan Terjun Miring

Menurut Anonim 2 (1986), permukaan miring, yang menghantar air ke dasar kolam
olak, adalah praktek perencanaan yang umum, khususnya jika tinggi jatuh melebihi
1,5 m. Pada bangunan terjun, kemiringan permukaan belakang dibuat securam
mungkin dan relatif pendek. Jika peralihan ujung runcing dipakai di antara
permukaan pengontrol dan permukaan belakang (hilir), disarankan untuk memakai

51
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

kemiringan yang tidak lebih curam dari 1 : 2. AIasannya adalah untuk mencegah
pemisahan aliran pada sudut miring. Jika diperlukan kemiringan yang lebih curam,
sudut runcing harus diganti dengan kurve peralihan dengan jari-jari r ≈ 0,5 Hmak
(lihat gambar 5.4).

Harga-harga yu dan Hd, yang dapat digunakan untuk perencanaan kolam di belakang
potongan U, mungkin dapat ditentukan dengan menggunakan tabel 5.1. Tinggi
energi Hu pada luapan yang masuk kolam pada potongan U mempunyai harga yang
jauh lebih tinggi jika digunakan permukaan hilir yang miring, dibandingkan apabila
luapan jatuh bebas seperti pada bangunan terjun tegak. Sebabnya ialah bahwa
dengan bangunan terjun tegak, energi diredam karena terjadinya benturan luapan
dengan lantai kolam dan karena pusaran turbulensi air di dalam kolam di bawah
tirai luapan. Dengan bangunan terjun miring, peredam energi menjadi jauh
berkurang akibat gesekan dan aliran turbulensi di atas permukaan yang miring..

Sumber:Anonim 2 (1986)

Gambar ‎5.4. Parameter-parameter loncat air

52
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Tabel ‎
5.1. Perbandingan tak berdimensi untuk loncat air (dari Bos, Repogle and
Clemens, 1984)

H yd yu vu 2 Hu yd vd 2 Hd
H1 yu H1 2 gH1 H1 H1 2 gH1 H1
0.2446 3.00 0.3669 1.1006 1.4675 1.1006 0.1223 1.2229
0.2688 3.10 0.3599 1.1436 1.5035 1.1157 0.1190 1.2347
0.2939 3.20 0.3533 1.1870 1.5403 1.1305 0.1159 1.2464
0.3198 3.30 0.3469 1.2308 1.5777 1.1449 0.1130 1.2579
0.3465 3.40 0.3409 1.2749 1.6158 1.1590 0.1103 1.2693
0.3740 3.50 0.3351 1.3194 1.6545 1.1728 0.1077 1.2805
0.4022 3.60 0.3295 1.3643 1.6938 1.1863 0.1053 1.2916
0.4312 3.70 0.3242 1.4095 1.7337 1.1995 0.1030 1.3025
0.4609 3.80 0.3191 1.4551 1.7742 1.2125 0.1008 1.3133
0.4912 3.90 0.3142 1.5009 1.8151 1.2253 0.0987 1.3239
0.5222 4.00 0.3094 1.5472 1.8566 1.2378 0.0967 1.3345
0.5861 4.20 0.3005 1.6407 1.9412 1.2621 0.0930 1.3551
0.6525 4.40 0.2922 1.7355 2.0276 1.2855 0.0896 1.3752
0.7211 4.60 0.2844 1.8315 1.3083 1.3083 0.0866 1.3948
0.7920 4.80 0.2771 1.9289 2.2060 1.3303 0.0837 1.4140
0.8651 5.00 0.2703 2.0274 2.2977 1.3516 0.0811 1.4327
0.9400 5.20 0.2639 2.1271 2.3910 1.3723 0.0787 1.4510
1.0169 5.40 0.2579 2.2279 2.4858 1.3925 0,0764 1.4689
1.0957 5.60 0.2521 2.3299 2.5821 1.4121 0.0743 1.4864
1.1763 5.80 0.2467 2.4331 2.6798 1.4312 0.0723 1.5035
1.2585 6.00 0.2417 2.5372 2.7789 1.4499 0.0705 1.5233
1.3429 6.20 0.2367 2.6 29 2.8796 1.4679 0.0687 1.5367
1.4260 6.40 0.2321 2.7188 2.9809 1.4858 0.0671 1.5529
1.5150 6.60 0.2277 2.8560 3.0837 1.5032 0.0655 1.5387
I .6035 6.80 0.2235 2.9543 3.1378 1.5202 0.0641 1.5843
1.6937 7.00 0.2195 3.0737 3.2932 1.5268 0.0627 1.5935
1.7851 7.20 0.21 57 3.1 339 3.3996 1.5531 0.0614 1.6145
1.8778 7.40 0.2121 3.2950 3.5071 1.5691 0.0602 1.6293
1.9720 7.60 0.2085 3.4372 3.6157 1.5847 0.0590 1.6437
2.0674 7.80 0.2051 3.4723 3.7354 1.6001 0.0579 1.6580
2.1641 8.00 0.2019 3.6343 3.8361 1.6152 0.0568 1.6720
2.2620 8.20 0.1988 3.7190 3.9478 1.6301 0.0557 1.6858
2.3613 8.40 0.1958 3.8549 4.0607 1.6446 0.0548 1.6994
2.4615 8.60 0.1929 3.9314 4.1743 1.6589 0.0538 1.7127
2.5630 8.80 0.1901 4.0743 4.2889 1.6730 0.0529 1.7259
2.6356 9.00 0.1874 4.2171 4.4045 1.6869 0.0521 1.7339
2.7694 9.20 0.1849 4.3363 4.5211 1.7005 0.0512 1.7517

53
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

H yd yu vu 2 Hu yd vd 2 Hd
H1 yu H1 2 gH1 H1 H1 2 gH1 H1
2.8741 9.40 0.1823 4.4361 4.6385 1.7139 0.0504 1.7613
2.9801 9.60 0.1799 4.5770 4.7569 1.7271 0.0497 1.7768
3.0859 9.80 0.1775 4.6385 4.8760 1.7402 0.0489 1.7891
3.1949 10.00 0.1753 4.8208 4.9961 1.7530 0.0482 1.8012
3.4691 10.50 0.1699 5.1300 5.2999 1.7843 0.0465 1.8309
3.7491 11.00 0.1649 5.4437 5.6087 1.8146 0.0450 1.8594
4.0351 11.50 0.1603 5.7623 5.9227 1.8439 0.0436 1.8875
4.3267 12.00 0.1560 6.0853 6.2413 1.8723 0.0423 1.9146
4.6233 12.50 0.1520 6.4124 6.5644 1.9000 0,0411 1.9411
4.9252 13.00 0.1482 6.7437 6.8919 1.9268 0.0399 1.9667
5.2323 13.50 0.1447 7.0794 7.2241 1.9529 0.0389 1.9917
5.5424 14.00 0.1413 7.4189 7.5602 1.9799 0.0379 2.0178
5.8605 14.50 0.1381 7.7625 7.9006 2.0032 0.0369 2.0401
6.1813 15.00 0.1351 8.1096 8.2447 2.0274 0.0361 2.0635
6.6506 15.50 0.1323 8.4605 8.5929 2.0511 0.032 2.0863
6.8363 16.00 0.1297 8.8153 8.9450 2.0742 0.0345 2.1087
7.1702 16.50 0.1271 9.1736 9.3007 2.0968 0.0337 2.1305
7.5081 17.00 0.1247 0.5354 9.6601 2.1190 0.0330 2.1520
7.8498 17.50 0.1223 9.9005 10.0229 2.1407 .0.0323 2.1731
8.1958 18.00 0.1201 10.2693 10.3894 2.1619 0.0317 2.1936
8.5438 18.50 0.1180 10.6395 10.7575 2.1830 0.0311 2.2141
8.8085 19.00 0.1159 11.0164 11.1290 2.2033 0.0305 2.2339
9,2557 19.50 0.1140 11.3951 11.5091 2.2234 0.0300 2.2534
Sumber Bos, (1978)

5.3 SAF Basin

Menurut Bos (1978), kolam SAF adalah singkatan dan “Saint Anthony Falls”) telah
dikembangkan oieh Laboratorium Hidrolika St. Anthony Falls, Universitas
Minnesota, untuk digunakan pada struktur drainase kecil, seperti yang dibangun
oleh Badan Konservasi Tanah Amerika Serikat. Dimensi secara umum dari SAF-
basin diperlihatkan pada gambar 5.5. Parameter desain SAF-basin diberikan pada
tabel 5.2.

Nilai y2 adalah kedalaman kritis dari lompatan yang berhubungan dengan yu


sebagaimana yang ditunjukkan pada gambar 5.5 (gunakan kurva y 3 = y2). Tinggi
endsill adalah C = 0,07 y2 dan pada dinding tepi, jagaan di atas ketinggian muka air
hilir maksimum yang terjadi selama umur basin adalah z 2 = y2/3. Tembok tepi basin

54
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

dapat berbentuk paralel atau diverge. Pemasangan blok halang pada lantai basin
menempati 40% hingga 50% dari lebar stilling basin, oleh karenanya lebar dan jarak
antara blok halang harus diperbesar sesuai dengan diverge dari tembok tepi.
Pengaruh masuknya udara pada perancangan kolam olakan, diabaikan. Umumnya
jagaan diambil sebesar y2/3.

Tabel ‎
5.2. Parameter desain SAF-basin

Vu
Fru  LB
1 TW
 gAu  2 y2 y2
 
 B 
4 ,5 Fru 2
1,7 hingga 5,5 1,1 
Fru 0 ,76 120
4 ,5
5,5 hingga 11 0,85
Fru 0 ,76
4 ,5 Fru 2
11 hingga 17 0 ,76 1,0 
Fru 800
Sumber Bos, (1978)

Gambar A

Gambar B

55
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Gambar C
Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎5.5. Dimensi SAF-basin

5.4 Kolam USBR

Menurut Bos (1978), USBR telah membuat suatu basin alternatif yang sesuai jika
elevasi muka air hilir lebih besar dari rentetan kedalaman dan perubahan kecepatan
aliran. “Block impact” tipe Basin telah dibuat untuk head yang rendah, dan
memberikan disipasi energi dengan rentang yang jauh pada elevasi air hilir.
Prinsipnya energi disipasi terjadi karena pengurangan turbulensi akibat pancaran
air yang datang menghantam blok. Dimensi dari struktur diberikan pada gambar
5.6.

Total panjang basin (untuk nilai Ld lihat gambar 5.6) LB  Ld  2 ,55 yc

Panjang basin ke arah hulu blok halang Ld + 0,8 yc


Minimum kedalaman air hilir yang diperlukan y2  2,15 yc
Tinggi blok halang 0,8 yc
Lebar dan jarak antara blok halang (0,40  0,15 yc)
Tinggi end sill optimum 0,4 yc
Tinggi minimum tembok tepi y2 + 0,85 yc.

Blok lantai harus berbentuk persegi dan menutupi 50% dari lebar stilling basin.
Rasio Ld/z dipengaruhi oleh kecepatan aliran menyelam. gambar 5.7
memperlihatkan nilai Ld/z sebagai fungsi dari rasio h/h1 dan drop number D.

56
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎5.6. Impact block tipe basin

Sumber: Bos (1978)

Gambar ‎5.7. Nilai dari panjang ratio Ld/ z

57
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

5.4.1 Kolam USBR II

Menurut Chow (1959), kolam olakan USBR II dikembangkan untuk kolam olakan
yang banyak digunakan pada dam tinggi, dam tanah, dan untuk struktur-struktur
kanal besar. Kolam olakan mengandung blok-blok saluran tajam pada ujung hulu
dan ambang bergerigi di dekat ujung hilir. Tidak ada dinding tahan arus yang
digunakan, karena kecepatan masuk loncatan yang tinggi dapat menyebabkan
kavitasi pada dinding. Data-data rancangan dan perhitungan ditunjukkan pada
gambar 5.8.

Aturan-aturan untuk perancangan adalah sebagai berikut:

 Tentukan elevasi lantai lindung untuk memanfàatkan seluruh kedalaman air,


bahwa lanjutan, ditambah faktor keamanan yang diperlukan. Garis putus-putus
pada gambar 5.8b, merupakan patokan untuk berbagai rasio kedalaman air
bawah sebenarnya terhadap kedalaman lanjutan. Studi mengenai rancangan
yang ada menunjukkan bahwa sebagian besar kolam olakan dirancang untuk
kedalaman air bawah lanjutan atau yang Iebih kecil. Akan tetapi, terdapat batas
yang ditentukan oleh kurva “kedalaman TW minimum”. Kurva menunjukkan
bahwa titik-titik yang ada pada kurva, adalah titik di mana muka loncatan
bergerak keluar dan blok salunan tajam. Dengan kata lain, sejumlah
pengurangan kedalaman air bawah, akan menyebabkan loncatan meninggalkan
kolam olakan; jadi akan menghasilkan “tiupan keluar”. Untuk keperluan
perancangan, kolam olakan tidak boleh dirancang untuk kedalaman lebih kecil
dan kedalaman lanjutan. Untuk menambah faktor keamanan, Biro menyarankan
ditambahkannya penguatan keamanan minimum sebesar 5% pada kedalaman
lanjutan.
 Kolam olakan II mungkin efektif untuk bilangan Froude sampai 4, tetapi untuk
nilai-nilai yang lebih kecil, tidak ada akan efektif lagi. Untuk bilangan Froude
yang lebih rendah, disarankan digunakan rancangan penekanan gelombang.
 Panjang kolam olakan dapat diperoleh dan kurva panjang loncatan pada gambar
5.8c.
 Tinggi blok saluran tajam sama dengan kedalaman aliran masuk kolam olakan
D1. Lebar dan selang sebaiknya hampir sama dengan D1 akan tetapi, dapat juga
divariasikan untuk menghindari pemakaian blok yang tidak utuh. Kalau bisa

58
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

lebar selang 0,5 D1 untuk memperkecil semburan dan mempertahankan tekanan


yang diinginkan.
 Tinggi ambang gerigi sama dengan 0,21 D2, dan lebar serta selang maksimum
yang disarankan adalah ± 0,15 D2. Pada rancangan ini direkomendasikan
pemakaian blok yang berdekatan dengan setiap dinding samping (gambar 5.8e).
Kemiringan bagian kontinu dan ujung ambang adalah 2 : 1. Pada keadaan di
mana kolam olakan sempit, yang hanya melibatkan beberapa ambang gerigi,
dianjurkan untuk memperkecil lebar dan selang yang dilakukan secara
proporsional. Pengurangan lebar dan selang akan memperbaiki unjuk kerja
kolam olakan sempit; jadi lebar minimum dan selang ambang gerigi hanya
berdasarkan pada pertimbangan struktur.
 Tidak diperlukan pengejutan blok-blok saluran tajam dan ambang gerigi. Pada
kenyataannya hal ini sebaiknya tidak dilakukan berdasarkan pertimbangan
struktur.
 Pengujian pada kolam olakan II menunjukkan bahwa tidak ada perubahan yang
jelas pada kerja kolam olakan, bila terjadi perubahan kemiringan kolam muka
olakan yang masuk ke kolam. Kemiringan kolam muka olakan pada uji beragam
dari 0,6 sampai 2 : 1. Pada kenyataannya, di beberapa kasus kemiringan muka
kolam olakan tidak mempunyai pengaruh terhadap loncatan hidrolik.
Disarankan agar perpotongan yang tajam, antara saluran curam dan lapis
lindung kolam olakan, dapat digantikan dengan perbandingan jari.jari yang
layak (R ≥ 4 D1), di mana kemiringan muka kolam olakan 1 : 1 atau lebih. Blok-
blok muka kolam olakan dapat disambung ke kurva permukaan, semudah
penyambungan pada bidang-bidang permukaan. Pada muka kolam olakkan,
panjang permukaan puncak pada blok harus mampu membelokkan aliran
semburan. Aturan-aturan di atas digunakan secara aman, untuk kolam olakan
konservatif, dengan terjunan saluran pelimpah sampai 200 kaki, aliran 500 kkd
tiap lebar kolam, dilengkapi dengan semburan masuk yang lebar dan
kecepatannya seragam. Untuk terjunan yang lebih tinggi, debit lebih besar,
dianjurkan menggunakan model yang spesifik.
 Profil tekanan dan permukaan air pendekatan dan loncatan pada kolam olakan
ditunjukkan pada gambar 5.8d.

59
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

60
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Chow (1959)

Gambar ‎5.8. Rancangan kurva kolam olakan USBR II

Catatan:(a) definisi simbol, (b) kedalaman air bawah minimum (c) panjang loncatan hidraulik (e) permukaan air
pendekatan dan propil tekanan (kedalaman konjugat = kadalaman lanjutan) (f) perbandingan yang disarankan.

61
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

5.4.2 Kolam USBR III

Menurut Anonim 2 (1986), untuk bilangan Froude di atas 4,5 kolam olak USBR tipe
III khusus dikembangkan untuk bilangan-bilangan itu. gambar 5.9 memperlihatkan
dimensi-dimensi dasar kolam olak USBR tipe III. Panjang kolam olak dapat sangat
diperpendek dengan menggunakan blok-blok halang dan blok-blok muka. Jika kolam
itu dibuat dari pasangan batu. Blok halang dan blok muka dapat dibuat seperti
terlihat pada gambar 5.9.

Sumber: Anonim 2 (1986)

Gambar ‎5.9 Karakteristik kolam olak untuk bilangan Froude di atas 4,5 kolam USBR tipe III

Sumber: Anonim 2 (1986)

Gambar ‎5.10. Blok-blok halang dan blok-blok muka

62
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

5.4.3 Kolam Olakan USBR IV.

Menurut Chow (1959), bila Fr = 2,5 sampai 4,5; pada kolam olakan akan dihasilkan
loncatan hidrolik yang berosilasi, menimbulkan gelombang yang sukar diredam.
Kolam olakan USBR IV (gambar 5.11) dirancang untuk mengatasi masalah ini
dengan menghilangkan gelombang pada sumbernya). Hal ini dapat dicapai, dengan
mengintensifkan penggulungan, yang kelihatan pada bagian atas loncatan, dengan
arah semburan menyimpang dan blok muka kôlam olakan yang besar. Jumlah blok
muka kolam olakan yang ditunjukkan pada gambar 5.11 adalah jumlah minimum
yang dibutuhkan. Untuk mendapatkan karakteristik hidrolik yang lebih baik,
diperlukan blok-blok yang lebih kecil daripada yang ditunjukkan pada gambar,
biasanya 0,75 D1 dan mengatur kedalaman air bawah 5 - 10% lebih besar dan
kedalaman lanjutan dan loncatan. Panjang kolam dibuat sama dengan panjang
loncatan pada kolam olakan horisontal tanpa alat tambahan. Kolam olakan IV hanya
dapat digunakan untuk penampang lintang persegi panjang. Selanjutnya menurut
Anonim 2 (1986), pendekatan yang dianjurkan dalam merencanakan kolam olak
untuk besaran bilangan Froude di atas adalah menambah atau mengurangi (tetapi
lebih baik menambah) bilangan Froude hingga melebihi besarnya besaran tersebut.
Dari rumusmya, bilangan Froude dapat ditambah dengan cara sebagai berikut.

v q
Fr   .............................. Persamaan ‎5.10
gy gy 3

dengan menambah kecepatan v atau mengurangi kedalaman air, y. Keduanya


dihubungkan lewat debit per satuan lebar q, yang bisa ditambah dengan cara
mengurangi lebar bangunan (q = Q/B). Bila pendekatan di atas tidak mungkin, maka
ada dua tipe kolam olak yang dapat dipakai, yaitu:

Kolam loncat air USBR tipe IV, dilengkapi dengan blok muka yang besar yang
membantu memperkuat pusaran. Tipe kolam ini bersama-sama dengan dimensinya
dtunjukkan pada gambar 5.11.

Panjang kolam ditemukan dari

 
L  2 yu  1  8 Fru 2  1  p............................ Persamaan ‎5.11
 

Kedalaman air hilir adalah 1,1 kali yd. Y2 + n  1,1 yd, menurut USBR, 1973

63
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 2 (1986)

Gambar ‎5.11. Dimensi kolam olak Tipe IV (USBR, 1973)

Kolam olak tipe blok halang (baffle-block-type basin). Anonim 2 (1986) mengutip
Donnelly and Blaisdell, 1954), ukuran kolam olakan tipe blok halang ditunjukkan
pada gambar 5.12. Kelemahan besar kolam ini adalah bahwa pada bangunan ini
semua benda yang mengapung dan melayang dapat tersangkut. Hal ini
menyebabkan meluapnya kolam dan rusaknya blok-blok halang. Juga pembuatan
blok halang memerlukan beton tulangan.

Sumber: Anonim 2 (1986)

Gambar ‎5.12. Dimensi kolam olak tipe blok halang

64
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Contoh ‎5.1. Perhitungan Kolam Olak USBR

Data yang digunakan untuk perencanaan kolam olak. Tinggi air di hilir bendung
sama dengan tinggi air sebelum pembendungan.

DWL = DGL + H
DWL = 16,0 m
DWL = elevasi muka air sungai di bagian hilir bendung
DGL = elevasi dasar sungai di bagian hilir bendung
UWL = HL + h1
UWL = 19,942 m (UWL = elevasi muka air di bagian hulu bendung)
H = UWL – DWL
H = 3,942 m

Langkah hitungan

1. Menghitung kedalaman kritis,

2
qeff
yc 3
g

12 ,822 2
yc  3  2 ,559 m
9 ,81

2. Menghitung kolam loncat air

Untuk merencanakan kolam loncat air digunakan tabel perbandingan tak


H
berdimensi untuk loncat air dengan memakai nilai
H1

v2
H 1  h1 
2g
H
=1,146. Berdasarkan nilai ini dengan menggunakan tabel 5.1 diperoleh,
H1

yu
= 0,2467 yu = 0,848
H1

Hu
= 2,6798 Hu = 9,212
H1

65
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

yd
= 1,4312 yd = 4,920
H1

Hd
= 1,5035 Hd = 5,169
H1

3. Menghitung Bilangan Froude.

Bilangan Froude, dihitung sebagai berikut dengan,


qeff 12 ,822
vu  
yu 0 ,848
vu = 15,119 m/det

v 2 15 ,119 2
H  yu  u  0 ,631 
2g 2( 9 ,81 )
H = 12,502 m, Ternyata tidak sama dengan nilai Hu. Oleh karenanya dilakukan
trial & erorr terhadap nilai yu sehingga H mendekati Hu.
Untuk yu = 1,0 diperoleh nilai H = 9,382 m, nilai ini sudah mendekati nilai Hu,
selanjutnya gunakan nilai yu hasil coba banding untuk menghitung bilangan
Froude.
vu
Fr   4 ,094
gyu

y
y 2  u  1  8 Fr2  1
2  
y2=5,312 m
Mengingat nilai bilangan Froude sebesar 4,094 terletak antara 2,4 - 4,5 maka
digunakan kolam olakan USBR type IV.

4. Menghitung Tinggi endsill yang diperlukan.

Tinggi endsill = 1,25 yu


= 1,25 m
Kontrol kedalaman air hilir minimum, y2 + endsill > 1,1 yd
y2 + endsill = 6,562 m
Kontrol elevasi kolam olakan
1,1 yd – (y2 + endsill) = -1,15 (tanda negatif menunjukkan elevasi kolam tidak
perlu diturunkan).

66
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

5. Menghitung panjang kolam olak,

 
L  2 yu  1  8 Fr 2  1
 
 
L  2( 1,11) 1  8 3 ,02 2  1 . diperoleh, L = 21,248 m.
 

5.5 Peredam Energi Tipe Bak Tenggelam

Menurut Anonim 1 (1986), jika kedalaman konyugasi hilir dari loncat air terlalu
tinggi dibandingkan kedalaman air normal hilir, atau kalau diperkirakan akan
terjadi kerusakan pada lantai kolam yang panjang akibat batu-batu besar yang
terangkut lewat atas bendung, maka dapat dipakai peredam energi yang relatif
pendek tetapi dalam. Perilaku hidrolis peredam energi tipe ini terutama bergantung
kepada terjadinya kedua pusaran; satu pusaran permukaan bergerak ke arah
berlawanan dengan jarum jam di atas bak, dan sebuah pusaran permukaan bergerak
kearah putaran jarum jam dan terletak dibelakang ambang ujung. Dimensi-dimensi
umum sebuah bak yang berjari-jari besar diperlihatkan pada gambar 5.13.

Kolam olak tipe bak tenggelam telah digunakan sejak lama dengan sangat berhasil
pada bendung-bendung rendah dan untuk bilangan-bilangan Froude rendah.
Kriteria yang dipakai untuk perencanaannya diambil dari bahan-bahan oleh Peterka
dan hasil-hasil penyelidikan dengan model. Bahan ini telah diolah oleh Institut
Teknik Hidrolika di Bandung guna menghasilkan serangkaian kriteria perencanaan
untuk kolam dengan tinggi energi rendah ini.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎5.13. Kolam loncat air menurut Vlugter

67
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Parameter-parameter dasar untuk perencanaan tipe bak tenggelam sebagaimana


diberikan oleh USBR (Peterka, 1974) sulit untuk diterapkan bagi perencanaan
bendung dengan tinggi energi rendah. Oleh karena itu, parameter-parameter dasar
ini sebagai jari-jari bak, tinggi energi dan kedalaman air telah dirombak kembali
menjadi parameter-parameter tanpa dimensi dengan cara membaginya dengan
kedalaman kritis.

q2
hc  3 .............................. persamaan ‎5.12
g

dengan:
hc = kedalaman air kritis, m
q = debit persatuan lebar satuan, m/dt3
g = percepatan gravitasi, m/dt2

Jari-jari minimum yang diizinkan (Rmin) diberikan pada gambar 5.14, dimana garis
menerus adalah garis asli dari kriteria USBR. Di bawah H/hc = 2,5 USBR tidak
memberikan hasil-hasil percobaan. Sejauh ini penyelidikan dengan model yang
dilakukan di IHE menunjukkan bahwa garis putus-putus gambar ini menghasilkan
kriteria yang bagus untuk jari-jari minimum bak yang diizinkan bagi bangunan-
bangunan dengan tinggi energi rendah.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎5.14. Jari-jari minimum bak

Batas minimum tinggi air (Tmin) diberikan pada gambar 5.15. Untuk ∆H/hc di atas
2,4 garis tersebut merupakan “envelope” batas tinggi air hilir yang diberikan USBR

68
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

bagi batas tinggi minimum tinggi air hilir (bak bercelah), “sweep-out limit”, batas
minimum tinggi air hilir yang dipengaruhi oleh jari-jari bak dan batas tinggi air hilir
untuk bak tetap. Di bawah ∆H/hc yang kurang dari 2,4 garis tersebut
menggambarkan kedalaman konjugasi suatu loncat air. Dengan pertimbangnan
bahwa kirasan harga ∆H/hc yang kurang dari 2,4 berada di luar jangkauan
percobaan YSBR, maka diputuskanlah untuk mengambil kedalaman konjugasi
sebagai kedalaman minimum air hilkir dari bak untuk harga ∆H/hc yang lebih kecil
dari 2,4.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎5.15. Batas minimum tinggi air hilir

Pengalaman menunjukkan bahwa banyak bendung rusak akibat gerusan lokal yang
terjadi tepat disebelah hilirnya dan kadang-kadang kerusakan ini diperparah lagi
oleh degradasi dasar sungai. Oleh karena itu, dianjurkan untuk menetukan
kedalaman air hilir berdasarkan perkiraan degradasi dasar sungai yang akan terjadi
di masa datang.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎5.16. Batas maksimum tinggi air hilir

69
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Dari penyelidikan model terhadap bak tetap. IHE menyimpulkan bahwa pengaruh
kedalaman tinggi air hilir terhadap bekerjanya bak sebagai peredam energi,
ditentukan oleh perbandingan h2/h1 (lihat gambar 5.16). Jika h2/h1 lebih tinggi dari
2/3, maka aliran akan meyelam ke dalam bak dan tidak ada efek peredaman yang
bisa diharapkan

Contoh ‎5.2. Perhitungan Kolam Olak Tipe Bak Tenggelam

Karena banjir diperkirakan akan mengakut batu-batu bongkah, akan dipakai


peredam energi tipe bak (bucket type). Untuk menentukan dimensi diperlukan data-
data sebagai berikut.

Elevasi mercu + H1 = 16,70 + 3,302 = +20,002. Elevasi muka air banjir hilir = +16,45

Langkah hitungan

1. Perbedaan muka air hulu dan hilir

H = 20,002 - 16,45 = 3,552 m.

2. Jari-jari bak minimum

Jari-jari bak minimum yang diijinkan (Rmin) dapat dibaca dari Grafik 5.14.
Q 800
Debit satuan (Q100) : q    12 ,80 m 3 / dt .m
be 62 ,40

q2 12 ,821
Kedalaman kritis (Q100): hc  3   2 ,559 m
g 9 ,81

H 3 ,55
  1,388
hc 2 ,559

Rmin
 1,55
hc

Rmin = 1,55 x hc
Rmin = 1,55 x 2,559
Rmin = 3,95 m, ambil Rmin = 4,50 m

3. Batas muka air minimum

Batas muka air minimum (Tmin) diberikan pada Grafik 5.15.

70
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Tmin
 2 ,00
hc

Tmin = 2,00 x hc
Tmin = 2,00 x 2,55
Tmin = 5,10 m, ambil T = 5,50 m.

Berdasarkan hitungan di atas maka direncanakan bendung tersebut seperti pada


gambar berikut. Selanjutnya diselidiki stabilitasnya.

71
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

6 PERENCANAAN BANGUNAN

Gaya-gaya yang bekerja pada bangunan pengelak dan mempunyai arti penting
dalam perencanaan adalah; tekanan air, dalam dan luar, tekanan lumpur (sediment
presure) gaya gempa, berat bangunan, reaksi pondasi.

6.1 Tekanan Air

Menurut Anonim 1 (1986), gaya tekan air dapat dibagi menjadi gaya hidrostatik dan
gaya hidrodinamik. Tekanan hidrostatik adalah fungsi kedalaman dibawah
permukaan air. Tekanan air akan selalu bekerja tegak lurus terhadap muka
bangunan. Oleh sebab itu agar perhitungannya lebih mudah, gaya horizontal dan
vertikal dikerjakan secara terpisah. Tekanan air dinamik jarang diperhitungkan
untuk stabilitas bangunan pengelak dengan tinggi energi rendah. Bangunan
pengelak mendapat tekanan air bukan hanya pada permukaan luarnya, tetapi juga
pada dasarnya dan dalam tubuh bangunan itu,. Gaya tekan ke atas, istilah untuk
tekanan air dalam, menyebabkan berkurangnya berat efektif bangunan di atasnya.
Rumus tekan ke atas untuk bangunan yang didirikan pada pondasi batuan adalah;

 1 
Wu  c w  h2  h1  h2  A .............................. Persamaan ‎6.1
 2 

dengan:
c = proporsi luas dimana tekanan hidrostatik bekerja (c = 1 untuk semua tipe
pondasi)
w = berat jenis air, kN/m3
h2 = kedalaman air hilir, m
 = proporsi tekanan (proportion of net head) diberikan pada tabel 5.1
h1 = kedalaman air hulu, m
A = luas dasar, m2
Wu = gaya tekan ke atas resultante, kN.

72
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

6.1. Harga-harga 
Tabel ‎

Tipe pondasi batuan  (proporsi tekanan)


berlapis horizontal 1,00
sedang, pejal 0,67
baik, pejal 0,50

Sumber: Anonim I (1986)

Gambar ‎
6.1. Gaya angkat untuk bangunan yang dibangun pada pondasi batuan.

Dalam teori Lane, diandaikan bahwa bidang horizontal memiliki daya tahan
terhadap aliran (rembesan) 3 kali lebih lemah dibandingkan dengan bidang vertikal.
Ini dapat dipakai untuk menghitung gaya tekan keatas di bawah bendung dengan
cara membagi tinggi energi pada bendung sesuai dengan panjang relatif sepanjang
pondasi. Ini berarti bahwa gaya angkat pada titik X di sepanjang dasar bendung
dapat dirumuskan sebagai berikut:

L
Px  H x  x H .............................. Persamaan ‎6.2
L

dengan:`
Px = gaya angkat pada X, kg/m2
L = panjang total bidang kontak bendung dan tanah bawah, m
Lx = jarak sepanjang bidang kontak dari hulu sampai X, m
H = beda tinggi energi, m
Hx = tinggi energi di hulu bendung, m

73
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

L dan Lx adalah jarak relatif yang dihitung menurut cara Lane, bergantung kepada
arah bidang tersebut. Bidang yang membentuk sudut 45o atau lebih terhadap bidang
horizontal, dianggap vertikal.

Sumber: Anonim 1(1986)

Gambar ‎6.2. Gaya angkat pada pondasi bendung

6.2 Berat Bangunan

Berat bangunan bergantung kepada bahan yang dipakai untuk membuat bangunan
itu. Untuk perencanaan pendahuluan, boleh dipakai harga-harga berat voluma di
bawah ini.

pasangan batu 22 kN/m3 (2.200 kgf/m3)


beton tumbuk 23 kN/m3 (2.300 kgf/m3)
beton bertulang 24 kN/m3 (2.400 kgf/m3)

Berat voluma beton tumbuk bergantung kepada berat voluma agregat serta ukuran
maksimum kerikil yang digunakan. Untuk ukuran maksimum agregat 150 mm
dengan berat jenis 2,65 berat volumenya lebih 24 kN/m3 ( 2.400 kgf/m3).

74
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

6.3 Gaya Gempa

Koefisien gempa didasarkan pada peta Indonesia yang menunujukkan berbagai


daerah dan resiko. Faktor minimum yang akan dipertimbangkan adalah 0,1 g
sebagai harga percepatan. Faktor ini hendaknya dipertimbangkan dengan cara
mengalikannya dengan massa bangunan sebagai gaya horizontal menuju ke arah
yang paling tidak aman, yakni arah hilir.

6.4 Tekanan Tanah

Menurut Lindeburg (1994), persamaan umum untuk tekanan tanah aktif horizontal
adalah,

   
Phorizontal P vertikal tan 2  45 0    2c tan 45 0   ............... persamaan ‎6.3
 2  2

Nilai C dalam persamaan 6.3 adalah koefisien tanah

Pvertikal dapat berasal dari beban tambahan, atau berat sendiri tanah. Bila  = 0,
pada kasus terbatas untuk tanah Clay maka,

Phorizontal  Pvertikal  2c .............................. persamaan ‎6.4

Bila c = 0, pada kasus terbatas untuk tanah Drained Sand maka,

 
Phorizontal P vertikal tan 2  45 0   .............................. persamaan ‎6.5
 2

Nilai didalam tanda kurung pada persamaan 6.5 adalah dikenal sebagai koefisien
tanah aktif.

   1  sin 
K a  tan 2  45 0    .............................. persamaan ‎6.6
 2  1  sin 

Persamaan umum untuk tekanan tanah pasif horizontal adalah

   
Phorizontal P vertikal tan 2  45 0    2c tan 45 0   ............. persamaan ‎6.7
 2  2

Koefisien tanah pasif horizontal untuk Sand adalah,

75
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

1    1  sin 
Kp   tan 2  45 0    .............................. persamaan ‎6.8
Ka  2  1  sin 

Selanjutnya Anonim 1 (1986), tekanan lumpur yang bekerja terhadap muka hulu
bendung atau terhadap pintu dapat dihitung sebagai berikut:

 h2  1  sin  
Ps  s   .............................. persamaan ‎6.9
2  1  sin  

dengan:
Ps= gaya yang terletak pada 2/3 kedalaman dari atas lumpur yang bekerja secara
horizontal
s= berat lumpur, kN
h= dalamnya lumpur, m
= sudut gesekan dalam, derajat

Beberapa asumsi dapat dibuat sebagai berikut:

G 1
 s   s , .............................. persamaan ‎6.10
G

dengan:
s = berat volume kering tanah  16 kg/m3 ( 1.600 kgf/m3)
G = berat voluma butir = 2,65

menghasilkan s = 10 kN/m3 ( 1.000 kgf/m3)

Sudut gesekan dalam, yang bisa diandaikan 30o untuk kebanyakan hal,
menghasilkan:

Ps  1,67 h2 .............................. persamaan ‎6.11

6.5 Momen Pada Pondasi

Anonim 1 (1986) mengutip Lindeburg (1984), jika pondasi memikul momen yang
diberikan oleh gaya vertikal, maka kemampuan daya dukung pondasi harus ditinjau
untuk kedua posisi eksentrisitasnya.

MB ML
B  ; L  .............................. persamaan ‎6.12
P P

76
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

L'  L  2 L ; B'  B  2 B .............................. persamaan ‎6.13

A'  L' B' .............................. persamaan ‎6.14

Meskipun eksentrisitas adalah independen terhadap dimensi pondasi, penyelesaian


secara triall and error mungkin dibutuhkan untuk merencanakan pondasi. Triall and
error tidak dibutuhkan bila dimensi pondasi telah ditetapkan. Misalkan M L = 0, B = 
distribusi tekanan tanah adalah seperti persamaan 6.15. Bila resultan gaya berada
pada 1/3 bagian tengah dari dasar pondasi, maka seluruh pondasi mendapat
distribusi dari beban.

6.6 Stabilitas

Menurut Anonim 1 (1986), ada tiga penyebab runtuhnya bangunan gravitasi, yaitu:

4. Gelincir (sliding)

 sepanjang sendi horizontal atau hampir horizontal di atas pondasi


 sepanjang pondasi, atau
 sepanjang kampuh horizontal atau hampir horizontal dalam pondasi

5. Guling (overturning)

 di dalam bendung
 pada dasar (base), atau
 pada bidang di bawah dasar.

6. Erosi bawah tanah (piping)

6.6.1 Ketahanan Terhadap Gelincir

Tangen , sudut antara garis vertikal dan resultante semua gaya, termasuk gaya
angkat yang bekerja pada bendung di atas semua bidang horizontal, harus kurang
dari koefisien gesekan yang diizinkan pada bidang tersebut.

 H   tan  f .............................. persamaan ‎6.15


 V  U  S

77
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

dengan:
(H) = keseluruhan gaya horizontal yang bekerja pada bangunan, kN
(V-U) = keseluruhan gaya vertikal (V), dikurangi gaya tekan ke atas yang bekerja
pada bangunan, kN
 = sudut resultante semua gaya, terhadap garis vertikal, derajat
f = koefisien gesekan
S = faktor keamanan.

Harga-harga perkiraan untuk koefisien f diberikan pada tabel 6.2. Untuk bangunan-
bangunan yang kecil, dimana berkurangnya umur bangunan, kerusakan besar dan
terjadinya bencana besar belum dipertimbangkan, harga-harga faktor keamanan (S)
yang dapat diterima adalah 2,0 untuk kondisi pembebanan normal dan 1,25 untuk
kondisi pembebanan ekstrem. Kondisi pembebanan ekstrem dapat dijelaskan
sebagai berikut:

 Tak ada aliran diatas mercu selama gempa, atau


 Banjir rencana maksimum.

Tabel ‎
6.2. Harga-harga perkiraan untuk koefisien gesekan

Bahan F
Pasangan batu pada pasangan batu 0,60 - 0,75
batu keras berkualitas baik 0,75
Kerikil 0,50
Pasir 0,40
Lempung 0,30
Sumber: Anonim 1 (1986)

Apabila, untuk bangunan-bangunan yang terbuat dari beton, harga yang aman untuk
faktor gelincir yang hanya didasarkan pada gesekan saja (persamaan 6.15) ternyata
terlampaui, maka bangunan bisa dianggap aman jika faktor keamanan dari rumus
itu yang mencakup geser (persamaan 6.20), sama dengan atau lebih besar dari
harga-harga faktor keamanan yang sudah ditentukan.

( h)   S
f V  U   cA
.............................. persamaan ‎6.16

dengan:
c = satuan kekuatan geser bahan, kN/m2

78
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

A = luas dasar yang dipertimbangkan, m2 .


Arti simbol lainnya seperti pada persamaan (6.14).

Harga-harga faktor keamanan jika geser juga dicakup, sama dengan harga-harga
yang mencakup gesekan saja, yakni 2,0 untuk kondisi normal dan 1,25 untuk kondisi
ekstrem. Untuk beton, c (satuan kekuatan geser) boleh diambil 1.100 nN/m 2 (=
110 tonf/m2). Persamaan (6.15) mungkin hanya digunakan untuk bangunan itu
sendiri. Kalau rumus untuk podasi tersebut akan digunakan, perencana harus yakin
bahwa batuan itu kuat dan berkualitas baik berdasarkan hasil pengujian. Untuk
bahan pondasi nonkohesi, harus digunakan rumus yang hanya mencakup gesekan
saja (persamaan 6.14)

6.6.2 Guling

Agar bangunan aman terhadap guling, maka resultante semua gaya yang bekerja
pada bagian bangunan di atas bidang horizontal, termasuk gaya angkat, harus
memotong bidang ini pada teras. Tidak boleh ada tarikan pada bidang irisan
manapun. Besarnya tegangan dalam bangunan dan pondasi harus tetap
dipertahankan pada harga-harga maksimal yang dianjurkan. Untuk pondasi, harga-
harga daya dukung yang disebutkan dalam tabel 6.3 bisa digunakan. Harga-harga
untuk beton adalah sekitar 4,0 M/mm2 atau 40 kg/cm2, pasangan batu sebaiknya
mempunyai kekuatan minimum 1,5 sampai 3,0 N/mm 2 atau 15 sampai 30 kg/cm2.

Tiap bagian bangunan diandaikan berdiri sendiri dan tidak mungkin ada distribusi
gaya-gaya melalui momen lentur (bending moment). Oleh sebab itu, tebal lantai
kolam olak dihitung sebagai berikut (gambar 6.3).

P  Wx
dx  S x .............................. persamaan ‎6.17

dengan:
dx = tebal lantai pada titik X. m
Px = gaya angkat pada titik X, kg/m3
Wx = kedalan air pada titik X, m
 = berat jenis bahan, kg/m3
S =faktor keamanan (=1,5 untuk kondisi normal, 1,25 untuk kondisi ekstrem)

79
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Tabel ‎
6.3. Harga perkiraan daya dukung yang diizinkan

Daya Dukung
No. Jenis
kN/m2 Kgf/cm2
1 Batu sangat keras 10.000 100
2 Batu kapur/batu pasir keras 4.000 40
3 Kerikil berkerapatan sedang atau pasir dan 200 – 600 2–6
kerikil
4 Pasir berkerapatan sedang 100 – 300 1–3
5 Lempung kenyal 150 – 300 1,5 – 3
6 Lempung teguh 75 – 150 0,75 – 1,5
7 Lempung lunak dan lumpur 1 < 75 < 0,75
Sumber: Anonim 2 (1986)

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎6.3. Tebal lantai kolam olakan

6.6.3 Stabilitas Terhadap Erosi Bawah Tanah (piping)

Metode Lane, diilustrasikan pada gambar 6.4 dan memanfaatkan tabel 6.4. Metode
ini membandingkan jalur rembesan di bawah bangunan di sepanjang bidang kontak
bangunan/pondasi dengan beda tinggi muka air antara kedua sisi bangunan. Di
sepanjang jalur perkolasi ini, kemiringan yang lebih curam dari 45o dianggap
horizontal. Jalur vertikal dianggap memiliki daya tahan terhadap aliran 3 kali lebih
kuat dari pada jalur horizontal. Oleh sebab itu, rumusnya adalah;

1
CL 
 LV  3  LH .............................. persamaan ‎6.18
H

dengan:
CL = angka rembesan Lane (lihat tabel 6.3)
Lv = jumlah panjang vertikal, m

80
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

LH = jumlah panjang horizontal, m


H = beda tinggi muka air, m

Tabel ‎
6.4. Harga-harga minimum angka rembesan Lane (CL)

Pasir halus atau lanau 8,5 Bongkah dengan sedikit berangkal


Pasir halus 7,0 dan kerikil 2,5
Pasir sedang 6,0 Lempung lunak 3,0
Pasir kasar 5,0 Lempung sedang 2,0
Kerikil halus 4,0 Lempung keras 1,8
Kerikil sedang 3,5 Lempung sangat keras 1,6
Kerikil kasar termasuk berangkal 3,0

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎6.4. Metode angka rembesan Lane

Angka-angka rembesan pada tabel 6.4 di atas sebaiknya dipakai:

 100%, jika tidak dipakai pembuang, tidak dibuat jaringan aliran dan tidak
dilakukan penyelidikan dengan model;
 kalau ada pembuangan air, tapi tidak ada penyelidikan maupun jaringan aliran.
 70%, bila semua bagian tercakup.

Untuk mengatasi erosi bawah tanah elevasi dasar hilir harus diasumsikan pada
pangkal koperan hilir. Untuk menghitung gaya tekan keatas, dasar hilir diasumsikan
di bagian atas ambang ujung. Keamanan terhadap rekah bagian hilir bangunan bisa
dicek dengan rumus berikut:

 a
s 1  
s
S  .............................. persamaan ‎6.19
hs

81
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

dengan:
S = faktor keamanan
s = kedalaman tanah, m
a = tebal lapisan pelindung, m
hs = tekanan air pada kedalaman s, kg/m2.

Penjelasan simbol-simbol yang digunakan diperlihatkan pada gambar 6.5.

Tekanan air pada titik C dapat ditemukan dari jaringan aliran atau garis angka
rembesan Lane. Rumus di atas mengandaikan berat volume tanah di bawah air
dapat diambil = 1 (w =  s = 1). Berat volume bahan lindung di bawah air adalah = 1.
Harga keamanan S sekurangnya = 2.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎6.5. Ujung hilir bangunan

Contoh ‎6.1. Hitungan stabilitas debit rendah

Contoh ini merupakan lanjutan dari contoh bendung dengan mercu bulat. Setelah
perencanaan tubuh bendung selesai dilakukan, langkah selanjutnya adalah
menghitung stabilitasnya. Untuk muka air hulu +16,70 sama dengan elevasi mercu
bendung dan muka air hilir +11,60 dengan bak yang dipompa sampai kering,
rembesan di bawah bendung dicek dengan teori Lane guna menyelidiki adanya
bahaya erosi bawah tanah.

1. Menghitung panjang jalur rembesan

Panjang jalur rembesan didasarkan pada gambar 6.6 dan hasil hitungan
diberikan pada tabel berikut.

82
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Tabel ‎
6.5. Jalur Rembesan dan Tekanan Air Tanah

Titik Garis Panjang Rembesan Titik Garis Panjang Rembesan


1/3(Hor) 1/3(Hor)
Point Line Ver Hor Point Line Ver Hor
A J I-J 2,2
B A-B 2,7 K J-K 1 0,33
C B-C 1 0,33 L K-L 1,5
D C-D 1,3 M L-M 4,5 1,5
E D-E 1,8 0,6 N M-N 1,5
F E-F 1,8 O N-O 1 0,33
G F-G 1,8 0,6 P O-P 5,8
H G-H 1,8 Jlh = 18,6 4,3
I H-I 1,8 0,6

83
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Gambar ‎6.6. Penampang Lintang Bendung

84
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Tabel ‎
6.6. Tekanan Air Tanah

Titik Garis L rembesan


Lx Lx/L Hx Px= Hx-(Lx/L)ΔH
Point Line Ver Hor Hor/3
(m) (m) (m) (m) (m) (t/m2)
Ao 3,3 3,3
A1 Ao-A1 1,8 1,8 0,05 5,1 4,87
A2 A1-A2 0,5 0,17 1,97 0,05 5,1 4,84
A3 A2-A3 1,4 3,37 0,09 3,7 3,26
A4 A3-A4 2,75 0,92 4,28 0,11 3,7 3,14
A5 A4-A5 1,4 5,68 0,15 5,1 4,36
A6 A5-A6 0,5 0,17 5,85 0,15 5,1 4,34
A7 A6-A7 1,4 7,25 0,19 3,7 2,75
A8 A7-A8 3 1 8,25 0,21 3,7 2,62
A9 A8-A9 1,4 9,65 0,25 5,1 3,84
A10 A9-A10 0,5 0,17 9,82 0,25 5,1 3,82
A11 A10-A11 1,4 11,22 0,29 3,7 2,24
A12 A11-A12 3 1 12,22 0,31 3,7 2,11
A13 A12-A13 1,4 13,62 0,35 5,1 3,32
A14 A13-A14 0,5 0,17 13,78 0,35 5,1 3,30
A15 A14-A15 1,4 15,18 0,39 3,7 1,72
A A15-A 3 1 16,18 0,41 3,7 1,59
B A-B 2,7 18,88 0,48 6,4 3,94
C B-C 1 0,33 19,22 0,49 6,4 3,89
D C-D 1,3 20,52 0,53 5,1 2,42
E D-E 1,8 0,6 21,12 0,54 5,1 2,34
F E-F 1,8 22,92 0,59 6,9 3,91
G F-G 1,8 0,6 23,52 0,60 6,9 3,83
H G-H 1,8 25,32 0,65 8,7 5,40
I H-I 1,8 0,6 25,92 0,66 8,7 5,32
J I-J 2,2 28,12 0,72 10,9 7,23
K J-K 1 0,33 28,45 0,73 10,9 7,19
L K-L 1,5 29,95 0,77 9,4 5,49
M L-M 4,5 1,5 31,45 0,80 9,4 5,30
N M-N 1,5 32,95 0,84 10,9 6,60
O N-O 1 0,33 33,28 0,85 10,9 6,56
P O-P 5,8 39,08 1,00 5,1 0,00

Hw = 16,70 – 11,60 = 5,1 m


1
Cw 
Lv   3Hv
Hw

85
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Cw = 4,49 ternyata lebih kecil dari Cw = 6 (yang dipersyaratkan). Oleh


karenanya diperlukan lantai depan.
Dengan teori yang sama dihitung tekanan air di bawah bendung. Untuk
keperluan perhitungan tersebut diasumsikan lantai lindung (apron) hulu yang
kedap air dengan panjang 14 m dan koperan setiap 3,50 m (gambar 6.6). Tabel
6.6, mengacu kepada gambar 6.6 dan memperlihatkan panjang jalur rembesan
L, pengurangan tekanan air H dan jumlah tekanan air. Untuk perhitungan
rembesan, panjang jalur rembesan sebaiknya diambil sampai ke pangkal hilir
koperan (titik nol). Panjang rembesan sampai titik ini (L w) adalah 33,28 m.
Angka rembesan menurut Lane adalah:
1
Cw 
Lv   3 H v  24 ,40  8 ,90  33 ,28  6 ,53 .
Hw 5 ,10 5 ,10

Harga aman untuk Cw adalah 6 untuk campuran pasir, kerikil dan batu. Untuk
menentukan tekanan air, panjang jalur rembesan harus diambil sampai elevasi
ambang hilir kolam olak (titik P). Panjang jalur rembesan sampai ke titik ini
adalah 39,08 m. Angka rembesan Cw sekarang menjadi:
L 39 ,08
Cw  w   7 ,66
Hw 5 ,10

2. Tekanan air tanah Px

Hw
Px  H x  H  H x  I x
L
dengan:
Px = tekanan air pada titik X, kN/m2
Lx = jarak jalur rembesan pada titik X, m
L = panjang total jalur rembesan, m
Hw = beda tinggi energi, m

3. Stabilitas bendung pada debit sungai rendah

Bagian hulu bendung terletak endapan sungai. Karakteristik tanah


diperkirakan dari hasil laboraborium. Untuk endapan sungai (pasir, kerikil,
bongkah) diambil harga  35o dan kohesi c = 5 kN/m2. Permeabilitas adalah 10-
3 cm/dt.

86
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Selama debit sungai rendah, pada waktu muka air hulu hanya mencapai elevasi
mercu +16,70 m dan pada waktu bak dikeringkan. Perhatikan gambar 6.6,
muka air hulu adalah +16,70 (elevasi mercu) dan muka air hilir + 11,60 (elevasi
ambang kolam olak)
Gaya yang bekerja pada bendung (gambar 6.7) adalah:
Tekanan air tanah (W1-W20)
Tekanan tanah (S1)
Beban mati bendung (G1-G15)
Gaya-gaya yang bekerja pada bendung diringkas pada tabel 6.7.
Gaya-gaya resultante adalah (tidak termasuk tekanan tanah vertikal dan
gesekan)
Rv = -80,869 ton
Rh = +35,938 ton
Mv = -897,21 tm
Mh = 167,410 tm
Mo = Mv + Mh
Mo = -729,791 tm
Garis tangkap (line of action) gaya resultante sekarang dapat ditentukan
sehubungan dengan titik O.
M h 167 ,410
h   4 ,659 m
Rh 35 ,938

M v 897 ,210
v   11,095 m
Rv 80 ,869

Tekanan tanah di bawah bendung dapat dihitung sebagai berikut:


Panjang telapak pondasi L = 15,20 m

L M 
Eksentrisitas: e      o 
 2   Rv 

 15 ,20   729 ,791  1


e     1,424 m  L  2 ,53 m
 2   80 ,869  6  OK
bangunan aman terhadap bahaya guling selama terjadi debit rendah.
R  6e 
Tekanan tanah:   v  1  
L  L

80 ,869  6 x  1,424 
 1 
15 ,20  15 ,20 

87
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

mak = -2,329 t/m2 pada titik B


min = -8,312 t/m2 pada titik O
Daya dukung yang diizinkan untuk pasir dan kerikil adalah 20 – 60 kN/m2, nilai
yang diperoleh lebih kecil dari kemampuan dukung tanah.

Gambar ‎6.7. Gaya-gaya yang bekerja pada Bendung selama debit rendah

88
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

4. Menghitung beban mati dan tekanan air selama debit rendah

Tabel ‎
6.7. Momen pada bendung selama debit rendah

Gaya Gaya Lengan Momen


Gaya Luas * Tekanan
kN ton m tm
Horizontal
W1 ½ * 3,30 * 33 54,45 5,445 8,7 47,372
W2 15,9 * 2,70 42,93 4,293 5,85 25,114
1/2 * (39,3 – 15,9) * 2,70 31,59 3,159 5,4 17,059
W3 24,2 * 1,30 -31,46 -3,146 5,15 -16,202
1/2 * (39,1 – 24,2) * 1,30 -9,69 -0,969 4,93 -4,777
W4 23,4 * 1,80 42,12 4,212 4,9 20,639
1/2 * (39,1 – 23,4) * 1,80 14,13 1,413 4,6 6,500
W5 38,3 * 1,80 68,94 6,894 3,1 21,371
1/2 * (54,0 – 38,1) * 1,80 14,31 1,431 2,8 4,007
W6 53,2 * 1,50 117,04 11,704 1,1 12,874
1/2 * (72,3 – 53,2) * 2,20 21,01 2,101 0,73 1,534
W7 54,9 * 1,5 -82,35 -8,235 0,75 -6,176
1/2 * (71,9 – 54,9) * 1,50 -12,75 -1,275 0,5 -0,638
W8 53 * 1,50 79,5 7,95 0,75 5,963
1/2 * (66,0 – 53,0) * 1,50 9,75 0,975 0,5 0,488
W9 1/2 * 5,80 * 65,60 -190,24 -19,024 1,93 -36,716
S1 ½ * 0,4 * (1,8 - 1,0) * 10,92 190,1 19,01 3,63 69,006
Jumlah = 359,38 35,938 167,416
Vertikal
G1 1/2 * 3,30 * 1,10 * 22 -39,93 -3,993 14,42 -57,579
G2 3,30 * 2,00 * 22 -145,2 -14,52 13,1 -190,212
G3 1/2 * 3,30 * 3,30 * 22 -119,79 -11,979 11 -131,769
G4 6,4 * 1,80 * 22 -253,44 -25,344 12 -304,128
G5 1/2 * 1,80 * 1,80 * 22 -35,64 -3,564 8,2 -29,225
G6 1,00 * 1,30 * 22 -28,6 -2,86 14,7 -42,042
1/2 * 1,30 * 0,80 * 22 -11,44 -1,144 13,93 -15,936
G7 1,80 * 1,80 * 22 -71,28 -7,128 10,7 -76,270
G8 1,32 * 2,80 * 22 -81,31 -8,131 8,4 -68,300
G9 1/2 * 1,32 * 1,32 * 22 -19,17 -1,917 6,56 -12,576
G10 1/2 * 1,32 * 1,32 * 22 -19,17 -1,917 1,08 -2,070
G11 0,64 * 1,32 * 22 -18,59 -1,859 0,32 -0,595
G12 9,80 * 2,28 * 22 -491,57 -49,157 4,9 -240,869
G13 8,00 * 0,70 * 22 -123,2 -12,32 4 -49,280
G14 1,00 * 1,50 * 22 -33 -3,3 7,5 -24,750
G15 1,00 * 1,50 * 22 -33 -3,3 0,5 -1,650
1/2 * (1,50 * 0,75) * 22 -12,38 -1,238 1,25 -1,548

89
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Gaya Gaya Lengan Momen


Gaya Luas * Tekanan
kN ton m tm
W10 1/2 * (39,3 + 38,9) * 1,00 39,1 3,91 14,7 57,477
W11 24,2 * 0,8 19,36 1,936 13,8 26,717
1/2 * (38,9 – 24,2) * 0,8 5,88 0,588 13,94 8,197
W12 1/2 * (24,2 + 23,4) * 1,8 42,84 4,284 12,5 53,550
W13 1/2 * (39,1 + 38,3) * 1,8 69,66 6,966 10,7 74,536
W14 1/2 * (54,0 + 53,2) * 1,8 96,48 9,648 8,9 85,867
W15 1/2 * (72,3 + 71,9) * 1,0 72,1 7,21 7,5 54,075
W16 54,9 * 0,75 41,18 4,118 6,62 27,261
1/2 * (71,9 – 54,9) * 0,75 6,38 0,638 6,75 4,307
W17 1/2 * (54,9 + 53,0) * 4,50 242,78 24,278 4 97,112
W18 53,0 * 0,75 39,75 3,975 1,38 5,486
1/2 * (66,0 – 53,0) * 0,75 4,88 0,488 1,25 0,610
W19 1/2 * (66,0 + 65,6) * 1,00 65,8 6,58 0,5 3,290
W20 1/2 * 33,0 * 1,10 -18,15 -1,815 14,84 -26,935
Jumlah = -808,67 -80,867 -777,249

5. Tinjauan terhadap gelincir

Tinjauan keamanan terhadap gelincir meliputi bagian tekanan tanah pasif


diujung hilir konstruksi. Karena perkembangan tanah pasif memerlukan gerak,
maka hanya separuh dari tekanan yang benar-benar dihitung.
 
K p  tan 2  45  
 2
Kp = 0,333 t/m2

Pada OP
hOP = 5,80 m.
hOP efektif = 2,90 m.

EOP  0 ,5  s  w hOP
2
Kp

EOP = 10,092 t/m2.

Pada K.
hK = 1,50 m
E K   s   w hK K p

90
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

EK = 7,2 t/m2

Pada L.
hL = 3,0 m
E L   s   w hL K p

EL = 7,2 t/m2

Pada KL
hKL = 1,50 m

E KL 
epK  epL hKL
2
EKL = 8,10 t/m2

Total tekanan tanah aktif, Ep = EOP + EKL


Ep = 18,192 t/m2
f = koefisien gesek (=0,5 untuk tanah pasir kerikil berpasir)
S = faktor keamanan
2  untuk kondisi beban normal,
1,25  untuk kondisi beban ekstrem
kondisi beban ekstrem adalah:
Tidak ada aliran di atas mercu selama gempa
Banjir rencana maksimum
Rv  80 ,869
Sf  0 ,5  2 ,279 harus ≥ 2
RH   E p  35 ,938  18 ,192

6. Keamanan terhadap erosi bawah tanah (piping)

Untuk mencegah pecahnya bagian hilir bangunan, harga keamanan terhadap


erosi tanah harus sekurang-kurangnya 2. Keamanan dapat dihitung dengan
rumus berikut:
 a
s 1  
s
S 
hs
dengan:
S = faktor tekanan (S = 2)

91
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

s = kedalaman tanah (5,80 m)


a = tebal lapisan lindung (andaikan 0,0 m)
h2 = tekanan air pada titik O, m tekanan air (6,56 – 5,80 = 0,76 m)
Keamanan terhadap erosi bawah tanah menjadi:
5 ,80
S  7 ,63  2  OK
0 ,76

7. Keamanan terhadap gempa

Dari peta daerah gempa, dapat dihitung koefisien gempa.


Ad = n(ac x z)m
a
E d
g
dengan:
ad = percepatan gempa rencana, cm/dt2
n, m = koefisien jenis tanah (1,56 dan 0,89)
ac = percepatan gempa dasar, cm/dt2 / 160 cm/dt2
E = koefisien gempa
g = percepatan gravitasi, cm/dt2 ( 9,81)
z = faktor yang tergantung dari letak geografis.

ad  C n ac .z Cm

ad = 85,247

a
E d
g
85 ,247
E  0.08  0.10  ambil E = 0,10
980

Gaya horizontal tambahan kearah hilir adalah:


He = E x G = 0,10 x 153,67 = 15,367 ton, dan bekerja dari pusat gravitasi yang
telah dihitung di atas.
Momen tambahan yang dipakai adalah:
Mtambahan = He x h0 = +15,367 x 6,459 = +71,588 tm.
Jumlah momen sekarang menjadi:

92
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Mgempa = M0 + Mtambahan
Mgempa = -729,791+ 71,588 = -658,203 tm.
Eksentrisitas (guling)

L M gempa 658 ,203


e   7.60   0 ,539  1,53  OK
2 Rv 80 ,869

Tekanan tanah:
R  6e 
 maks  v  1    4 ,188 t / m 2  20 ton / m 2
L  L  OK
Gelincir:
Rv 80 ,869
Sf x  0.5  1,221  1,25
Rh  H e  Ep 35 ,938  15 ,367  18 ,192

Contoh ‎6.2. Stabilitas selama terjadi banjir

Selama terjadi banjir rencana (Q100 = 800 m3/dt), muka air hulu bendung adalah
+20,10 m dan di hilir bendung +16,55 m (dengan asumsi h1 = H1) .Tekanan air pada
tubuh bendung dihitung seperti selama debit rendah, tetapi dalam hal ini Hw =
20,10 – 16,55 = 3,55 m dan oleh karena itu Cw = 11,00.

1. Menghitung tekanan air selama debit banjir

Hitungan ini di dasarkan pada gambar 6.8

Tabel ‎
6.8. Tekanan Air Selama Terjadi banjir Rencana (Lane)

Lx H H Tekanan air
Titik
(m) kN/m2 kN/m2 kN/m2
A 16,19 14,7 71,0 56,3
B 18,89 17,2 98,0 80,8
C 19,22 17,5 98,0 80,5
D 20,52 18,6 85,0 66,4
E 21,12 19,2 85,0 65,8
F 22,92 20,8 103,0 82,2
G 23,52 21,4 103,0 81,6
H 25,32 23,0 121,0 98,0
I 25,92 23,5 121,0 97,5
J 28,12 25,5 143,0 117,5
K 28,45 25,8 143,0 117,2
L 29,95 27,2 128,0 100,8
M 31,45 28,6 128,0 99,4

93
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Lx H H Tekanan air
Titik
(m) kN/m2 kN/m2 kN/m2
N 32,95 29,9 143,0 113,1
O 33,28 30,2 143,0 112,9
P 39,08 35,5 85,0 49,5

2. Menghitung gaya akibat pancaran air

Gaya-gaya yang bekerja pada bendung diringkas pada tabel 6.9. Berat air di atas
bendung tidak dihitung, karena tekanan airnya sama dengan nol. Diandaikan
bahwa air yang memancar bertambah cepat sampai elevasi + 11,60 m. dari titik
tersebut tekanan air dianggap sebagai hisrostatis dan tebal pancaran air
dianggap konstan. Tekanan air pada bak bertambah akibat gaya sentrifugal dan
sama dengan:
d v2
p x tekanan 
g r
dengan
p = tekanan air
d = tebal pancaran air
v = kecepatan pancaran air
r = jari-jari bak
g = percepatan gravitasi

Tanpa menghitung gesekan, kecepatan air apada elevasi +11,60 m adalah:

v  2 gH  z   19.6 3.30  5.10   12.90 m/dt

q 12.82
Tebal pancaran air: d    1.00 m
v 12.90
Tekanan sentrifugal pada bak:

d v 2 1.00 12.90
p x  x  3.77 ton/m2 = 37,7 kN/m2
g r 9.8 4.50
Gaya sentrifugal resultante Fc = p x (/4) x R = 37,7 x (/4)x 4,50. Fc = 266,8 kN
dan hanya bekerja ke arah vertikal saja. Gaya-gaya resultante yang bekerja pada
bendung adalah:
Rv = -835,69 kN.
Rh = +396,87 kN.
M = -4001,55 kNm

94
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Garis tangkap gaya resultante sekarang dapat ditentukan sehubungan dengan


titik O.

Gambar ‎6.8. Gaya-gaya yang bekerja pada bendung selama debit banjir rencana

95
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Tabel ‎
6.9. Stabilitas bendung selama terjadi debit (Q100)

Gaya Lengan Momen


Gaya Luas Diagram Tekanan
kN m kN,m
Horizontal
W1 34,0 * 3,30 112,20 9,25 1037,85
1/2 * (67,0 - 24,01) * 3,30 54,45 8,70 473,72
W2 56,3 * 2,70 152,01 5,85 889,26
1/2 * (80,8 - 56,3) * 2,70 33,08 5,40 178,61
W3 66,4 * 1,3 -86,32 5,15 -444,55
1/2 * (80,5 - 66,4) * 1,30 -9,17 4,93 -45,18
W4 65,8 * 1,8 118,44 4,90 580,36
1/2 * (82,2 - 65,8) * 1,80 14,22 4,60 65,41
W5 81,6 * 1,80 147,24 3,10 456,44
1/2 * (98,0 - 81,6) * 1,80 14,76 2,80 41,33
W6 97,5 * 2,20 214,50 1,10 235,95
1/2 * (117,5 - 97,5) * 2,20 22,00 0,73 16,06
W7 100,8 * 1,5 -151,20 0,75 -113,40
1/2 * (117,2 - 100,8) * 1,50 -12,30 0,50 -6,15
W8 99,4 * 1,50 149,10 0,75 111,83
1/2 * (113,1 - 99,4) * 1,50 10,28 0,50 5,14
W9 49,5 * 5,80 -287,10 2,90 -832,59
1/2 * (112,8 - 49,5) * 5,8 -183,57 1,93 -354,29
1/2 * (4,95 *49,5) -122,51 7,45 -912,72
S1 ½ * 0,4 * (1,8 - 1,0) * 10,92 190,10 3,63 690,05
Jumlah = 380,20 2073,11

Vertikal
G1 1/2 * 3,30 * 1,10 * 22 -39,93 14,42 -575,79
G2 3,30 * 2,00 * 22 -145,20 13,10 -1902,12
G3 1/2 * 3,30 * 3,30 * 22 -119,79 11,00 -1317,69
G4 6,4 * 1,80 * 22 -253,44 12,00 -3041,28
G5 1/2 * 1,80 * 1,80 * 22 -35,64 8,20 -292,25
G6 1,00 * 1,30 * 22 -28,60 14,70 -420,42
1/2 * 1,30 * 0,80 * 22 -11,44 13,93 -159,36
G7 1,80 * 1,80 * 22 -71,28 10,70 -762,70
G8 1,32 * 2,80 * 22 -81,31 8,40 -683,02
G9 1/2 * 1,32 * 1,32 * 22 -19,17 6,56 -125,73
G10 1/2 * 1,32 * 1,32 * 22 -19,17 1,08 -20,70
G11 0,64 * 1,32 * 22 -18,59 0,32 -5,95
G12 9,80 * 2,28 * 22 -491,57 4,90 -2408,68
G13 8,00 * 0,70 * 22 -123,20 4,00 -492,80
G14 1,00 * 1,50 * 22 -33,00 7,50 -247,50

96
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Gaya Lengan Momen


Gaya Luas Diagram Tekanan
kN m kN,m
1/2 * (1,50 * 0,75) * 22 -12,38 6,75 -83,53
G15 1,00 * 1,50 * 22 -33,00 0,50 -16,50
1/2 * (1,50 * 0,75) * 22 -12,38 1,25 -15,47
W10 1/2 * (80,5 + 80,8) * 1,00 80,65 14,70 1185,56
W11 66,4 * 0,8 53,12 13,80 733,06
1/2 * (80,5 - 66,44) * 0,8 5,62 13,94 78,40
W12 1/2 * (66,4 + 65,8) * 1,8 118,98 12,50 1487,25
W13 1/2 * (82,2 + 81,6) * 1,8 147,42 10,70 1577,39
W14 1/2 * (98,0 + 97,5) * 1,8 175,95 8,90 1565,96
W15 1/2 * (117,5 + 117,2) * 1,0 117,35 7,50 880,13
W16 100,8 * 0,75 75,60 6,62 500,47
1/2 * (117,5 - 100,8) * 0,75 6,26 6,75 42,27
W17 1/2 * (100,8 + 99,4) * 4,50 450,45 4,00 1801,80
W18 99,4 * 0,75 74,55 1,38 102,88
1/2 * (113,1 - 99,4) * 0,75 5,14 1,25 6,42
W19 ½ * (113,1 + 112,8) * 1,00 112,95 0,50 56,48
W21 0,75 * 59,7 * 7,00 -313,43 3,82 -1197,28
W22 6,4 * 13,3 -85,12 9,20 -783,10
W23 1/2 * (67,0 + 34,0) -50,50 14,65 -739,83
Fc -266,80 3,82 -1019,18
Jumlah = -840,87 -6292,83

Dari hitungan pada tabel di atas diperoleh:


Rv = -840,87 kN
Rh = 380,20 kN
Mv = -6292,83 kN m.
Mh = 2073,11 kN m.
Mo = Mv + Mh
Mo = -4219,72 kN m.

h
 Mh  2073 ,11  5 ,453 m
 Rh 380 ,20
v
 Mv  6292 ,83  7 ,484 m
 Rv 840 ,87

97
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

3. Eksentrisitas:

L M  4219 ,72 1
e   7.60   2 ,58  L  2 ,53 m  Resultante gaya berada
2 Rv 840 ,87 6

di sisi batas kern (Kritis))

4. Tekanan tanah

R  6e  840 ,87  6 x 2 ,53 


  v 1   1 
L  L  15 ,20  15 ,20 
maks = 111,69 kN/m2 pada titik B
min = 10,56 kN/m2 pada titik O
Daya dukung yang diizinkan untuk pasir dan kerikil adalah 200 – 600 kN/m2.
Keamanan S untuk daya dukung adalah:
 200
S  semua   1,791  1,25  (OK)
 maks 111,69

5. Keamanan terhadap gelincir tanpa tekanan tanah pasif:

Rv 840 ,87
Sf x  0 ,5 x  1,106  1,00  OK
Rh 380 ,20

6. Keamanan terhadap gelincir dengan tekanan tanah pasif:

Rv 840 ,87
Sf x  0 ,5 x  2 ,12  1,25  OK
Rh  Ep 380 ,20  181,92

98
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

7 PERENCANAAN KANTONG LUMPUR

Menurut Anonim 1 (1986), kantong lumpur itu merupakan pembesaran potongan


melintang saluran sampai panjang tertentu untuk mengurangi kecepatan aliran dan
memberi kesempatan kepada sedimen untuk mengendap. Untuk menampung
endapan sedimen ini, dasar bagian saluran tersebut diperdalam atau diperlebar.
Tampungan ini dibersihkan tiap jangka waktu tertentu (kurang lebih sekali
seminggu atau setengah bulan) dengan cara membilas sedimennya kembali ke
sungai dengan aliran terkonsentrasi yang berkecepatan tinggi. Biasanya panjang
kantong lumpur adalah 200 sampai 500 m. Panjang tersebut bergantung kepada:

 diameter sedimen yang akan mengendap: 200 m untuk bahan sedimen kasar
dan 500 m untuk partikel-partikel yang lebih halus,
 topografi dan
 kemungkinan dilakukannya pembilasan.

Kantong lumpur tidak akan diperlukan jika volume sedimen yang masuk ke jaringan
irigasi tetapi tidak sampai ke sawah. Untuk memudahkan pemahanan tentang
bentuk kantong lumpur, diberikan foto kantong lumpur bendung Kr. Aceh sebagai
berikut.

Gambar ‎7.1. Kantong lumpur bendung Kr Aceh

99
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

7.1 Sedimen

Perencanaan kantong lumpur yang memadai bergantung kepada tersedianya data-


data yang memadai mengenai sedimen di sungai. Adapun data data yang diperlukan
adalah:

 pembagian butir
 penyebaran ke arah vcrtikal
 sedimen layang sedimen dasar
 volume.

Jika tidak ada data yang tersedia, ada beberapa harga praktis yang bisa dipakai
untuk bangunan utama berukuran kecil. Dalam hal ini volume bahan layang yang
harus diendapkan, diandaikan 0,5 o/oo (permil) dari volume air yang mengalir
melalui kantong. Ukuran butir yang harus diendapkan bergantung kepada kapasitas
angkutan sedimen di jaringan saluran selebihnya. Dianjurkan bahwa sebagian besar
(60 - 70 %) dari pasir halus terendapkan: partikel-partikel dengan diameter di atas
0,06 - 0,07 mm. Biasanya ukuran partikel ini diambil 0,06 - 0,07 mm guna
memperkecil kemiringan saluran primer. Bila kemiringan saluran primer serta
kapasitas angkutan jaringan selebihnya dapat direncana lebih besar, maka tidak
perlu menambah ukuran minimum partikel yang akan diendapkan. Umumnya hal ini
akan menghasilkan kantong lumpur yang lebih murah, karena dapat dibuat lebih
pendek.

7.2 Topografi

Keadaan topografi tepi sungai maupun kemiringan sungai itu sendiri akan sangat
berpengaruh terhadap kelayakan ekonomis pembuatan kantong lumpur. Kantong
lumpur dan bangunan-bangunan pelengkapnya memerlukan banyak ruang, yang
tidak selalu tersedia. Oleh sebab itu, kemungkinan penempatannya harus ikut
dipertimbangkan dalam pemilihan lokasi bangunan utama. Kemiringan sungai harus
cukup curam untuk menciptakan kehilangan tinggi energi yang diperlukan untuk
pembilasan di sepanjang kantong lumpur. Tinggi energi dapat diciptakan dengan
cara menambah elevasi mercu, tapi hal ini jelas akan memperbesar biaya
pembuatan bangunan.

100
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

7.3 Dimensi Kantong Lumpur

Tinjauan dimensi kantong lumpur meliputi panjang, lebar dan volume tampungan.
Pada gambar 7.2 diberikan tipe tata letak kantong lumpur sebagai bagian dari
bangunan utama.

7.3.1 Panjang dan Lebar Kantong Lumpur

Dimensi-dimensi L (panjang) dan B (lebar) kantong lumpur dapat diturunkan dari


gambar 7.3. Partikel yang masuk ke kolam pada A, dengan kecepatan endap partikel
 dan kecepatan air v harus mencapai dasar pada C. Ini berakibat bahwa, partikel,
selama waktu h/ yang diperlukan untuk mencapai dasar, akan berjalan
(berpindah) secara horisontal sepanjang jarak L dalam waktu L/v.

Jadi:

H L Q
 dengan v  .............................. persamaan ‎7.1
 v HB

dengan:
H = kedalaman aliran saluran, m
 = kecepatan endap partikel sedimen, m/dt
L = panjang kantong lumpur, m
v = kecepatan aliran air, m/dt
Q = debit saluran, m3/dt
B = lebar kantong lumpur, m

Ini menghasilkan:

Q
LB  .............................. persamaan ‎7.2

101
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎7.2. Tata letak kantong lumpur

102
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎7.3. Skema kantong lumpur

Karena sangat sederhana, rumus ini dapat dipakai untuk membuat perkiraan awal
dimensi-dimensi tersebut. Untuk perencanaan yang lebih detail, harus dipakai
faktor koreksi guna menyelaraskan faktor-faktor yang mengganggu, seperti:

 turbulensi air
 pengendapan yang terhalang
 bahan layang sangat banyak.

Velikanov menganjurkan faktor-faktor koreksi dalam rumus berikut:

2
 H 0 .5  0 . 2 
 
Q 2 v  
LB  . . . .............................. persamaan ‎7.3
 7.51  H

dengan:

L = panjang kantong lumpur, m


B = lebar kantong lumpur, m
Q = debit saluran, m3/dt
 = kecepatan endap partikel sedimen, m/dt
 = koefisien pembagian/distribusi Gauss

 adalah fungsi D/T, dimana D = jumlah sedimen yang diendapkan dan T = jumlah
sedimen yang diangkut

 = 0 untuk D/T= 0,5;


A = 1,2 untukD/T= 0,95 dan
A = 1,55 untuk D/T = 0,98
v = kecepatan rata-rata aliran, m/dt
H = kedalaman aliran air di saluran, m.

103
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Dimensi kantong sebaiknya juga sesuai dengan kaidah bahwa (L/B) > 8, untuk
mencegah agar aliran tidak "meander" di dalam kantong. Apabila topografi tidak
memungkinkan diturutinya kaidah ini, maka kantong harus dibagi-bagi ke arah
memanjang dengan dinding-dinding pemisah (devider wall) untuk mencapai
perbandingan antara L dan B ini. Dalam rumus-rumus ini, penentuan kecepatan
endap amat penting karena sangat berpengaruh terhadap dimensi kantong lumpur.
Ada dua metode yang bisa dipakai untuk menentukan kecepatan endap, yakni:

 pengukuran di tempat
 dengan rumus/grafik.

Pengukuran kecepatan endap terhadap contoh-contoh yang diambil dari sungai


adalah metode yang paling akurat jika dilaksanakan oleh tenaga berpengalaman.
Dalam metode ini dilakukan analisis tabung pengendap (settling tube) terhadap
contoh air yang diambii dari lapangan. Dalam metode kedua, digunakan grafik
Shields (gambar 7.4) untuk kecepatan endap bagi partikel-partikel individual
(discrete particles) dalam air yang tenang. Rumus Velikanov menggunakan faktor
koreksi guna mengkompensasi penggunaan harga-harga kecepatan endap ini.
Faktor-faktor lain yang akan dipertimbangkan dalam pemilihan dimensi kantong
lumpur adalah:

 kecepatan aliran dalam kantong lumpur hendaknya cukup rendah, sehingga


partikel yang telah mengendap tidak menghambur lagi.
 turbulensi yang mengganggu proses pengendapan harus dicegah.
 kecepatan hendaknya tersebar secara merata di seluruh potongan melintang,
sehingga sedimentasi juga dapat tersebar merata.
 kocepatan aliran tidak boleh kurang dari 0,30 m/dt, guna mencegah tumbuhnya
vegetasi.
 peralihan/transisi dari pengambilan ke kantong dan dari kantong ke saluran
primer harus mulus, tidak menimbulkan turbulensi atau pusaran.

104
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎7.4. Hubungan antara diameter saringan dan kecepatan endap untuk air tenang.

7.3.2 Voluma Tampungan

Tampungan sedimen di luar (di bawah) potongan melintang air bebas dapat
mempunyai beberapa macam bentuk. gambar 7.5 memberikan beberapa mode
pembuatan volume tampungan. Voluma tampungan bergantung kepada banyaknya
sedimen (sedimen dasar maupun sedimen melayang) yang akan diendapkan hingga
tiba saat pembilasan.

 Banyaknya sedimen yang terbawa masuk dapat ditentukan dari:


 Pengukuran langsung di lapangan

105
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

 Rumus angkutan sedimen yang cocok (Einstein-Brown, Meyer-Peter Muller),


atau kalau tidak ada data yang andal
 Kantong lumpur yang ada di lokasi lain yang sejenis.

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎7.5 Potongan melintang dan memanjang kantong lumpur yang menunjukkan metode
pembuatan tampungan

Sebagai perkiraan kasar yang masih harus dicek ketepatannya, jumlah bahan dalam
aliran masuk yang akan diendapkan adalah 0,5 0/00. Kedalaman tampungan di ujung
kantong lumpur (ds pada gambar 7.5) biasanya sekitar 1,0 m untuk jaringan kecil
(sampai 10 m3/dt), hingga 2,50 m untuk saluran yang sangat besar (100 m3/dt)

106
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

7.4 Pembersihan

7.4.1 Pembersihan Secara Hidrolis

Pembilasan secara hidrolis membutuhkan beda tinggi muka air dan debit yang
memadai pada kantong lumpur guna menggerus dan mengelontor bahan yang telah
terendap kembali ke sungai. Frekwensi dan lamanya pembilasan bergantung pada
banyaknya bahan yang akan dibilas, tipe bahan kohesif atau nonkohesif dan
tegangan geser yang tersedia oleh air.

Kemiringan dasar kantong serta debit pembilasan hendaknya di dasarkan pada


besarnya tegangan geser yang diperlukan yang akan dipakai untuk menggerus
sedimen yang terendap. Dianjurkan untuk mengambil debit pembilasan sebesar
yang dapat diberikan oleh pintu pengambilan dan beda tinggi muka air. Untuk
keperluan-keperluan perencanaan, debit pembilasan diambil 20% lebih besar dari
debit normal pengambilan. Tegangan geser yang diperlukan tergantung pada tipe
sedimen yang bisa berupa:

 Pasir lepas, dalam hal ini parameter yang terpenting adalah ukuran butirnya
atau,
 Partikel-partikel pasir, lanau dan lempung dengan kohesi tertentu.

Jika bahan yang mengendap terdiri dari pasir lepas, maka untuk menentukan
besarnya tegangan geser dapat dipakai grafik Shield. Lihat gambar 7.6. Besarnya
tegangan geser dan kecepatan geser untuk diameter pasir terbesar yang akan dibilas
sebaiknya dipilih di atas harga kritis. Dalam grafik ini ditunjukkan dengan kata
bergerak (“movement”).

Untuk keperluan perhitungan pendahuluan, kecepatan rata-rata yang diperlukan


selama pembilasan dapat diandaikan sebagai berikut:

 1,0 m/dt untuk pasir halus


 1,5 m/dt untuk pasir kasar
 2,0 m/dt untuk kerikil dan pasir kasar

Bagi bahan-bahan kohesif, dapat dipakai gambar 7.7 yang diturunkan dari data
USBR oleh Lane. Makin tinggi kecepatan selama pembilasan, operasi menjadi
semakin cepat. Namun demikian, besarnya kecepatan hendaknya selalu di bawah

107
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

kecepatan kritis, karena kecepatan super kritis akan mengurangi efektifitas proses
pembilasan.

7.4.2 Pembersihan secara manual/mekanis

Pembersihan kantong lumpur dapat juga dilakukan dengan peralatan mekanis.


Pembersihan kantong lumpur secara menyeluruh jarang dilakukan secara manual.
Dalam hal-hal tertentu, pembersihan secara manual bermanfaat untuk dilakukan di
samping pembilasan secara hidrolis terhadap bahan-bahan kohesif atau bahan-
bahan yang sangat kasar. Dengan menggunakan tongkat, bahan endapan ini dapat
diaduk dan dibuat lepas sehingga mudah terkuras dan hanyut. Pembersihan secara
mekanis bisa menggunakan mesin pengeruk, pompa (pasir), singkup tarik/backhoe
atau mesin-mesin sejenis itu. Semua peralatan ini mahal dan sebaiknya tidak usah
dipakai.

108
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎7.6. Gaya tarik (traksi) pada bahan kohesif 1,0 m/dt untuk pasir halus

109
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 3 (1986)

Gambar ‎7.7. Gaya tarik (traksi) pada bahan kohesif 1,0 m/dt untuk pasir halus

110
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎7.8. Grafik pembuangan sedimen Camp untuk aliran turbulen

111
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

7.5 Pencekan Terhadap Berfungsinya Kantong Lumpur

Perencanaan kantong lumpur hendaknya mencakup cek terhadap efisiensi


pengendapan dan efisiensi pembilasan.

7.5.1 Efisiensi Pengendapan

Untuk mencek efisiensi kantong lumpur, dapat dipakai grafik pembuangan sedimen
dari Camp. Grafik pada gambar 7.8 memberikan efisiensi sebagai fungsi dari dua
parameter. Kedua parameter itu adalah,

 
dan .............................. persamaan ‎7.4
o vo

dengan:
 = kecepatan endap partikel-partikel yang ukurannya di luar ukuran partikel
yang direncana, m/dt
o = kecepatan cndap rencana, m/dt
vo = kecepatan rata-rata.aliran dalam kantong lumpur, m/dt.

Dengan menggunakan grafik Camp, efisiensi proses pengendapan untuk partikel-


partikel dengan kocepatan endap yang berbeda-beda dari kecepatan endap partikel
rencana, dapat dicek.

Suspensi sedimen dapat dicek dengan menggunakan kriteria Shinohara Tsubaki.


Bahan akan tetap berada dalam suspensi penuh jika:

v* 5
 .............................. persamaan ‎7.5
 3

dengan:
v* (kecepatan geser) = m/dt
g = percepatan gravitasi, m/dt2 (~ 9,81)
h = kedalaman air, m
I = kemiringan energi
 = kecepatan endap sedimen, m/dt.

Efisiensi pengendapan sebaiknya dicek untuk dua keadaan yang berbeda:

112
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

 untuk kantong kosong


 untuk kantong penuh

Untuk kantong kosong, kecepatan minimum harus dicek. Kecepatan ini tidak boleh
terlalu kecil yang memungkinkan tumbuhnya vegetasi atau mengendapnya partikel-
partikel lempung.

Menurut Vlugter, untuk:


v .............................. persamaan ‎7.6
1,6 I

dengan:
v = kecepatan rata-rata, m/dt
 = kecepatan endap sedimen, m/dt
I = kemiringan energi.

semua bahan dengan kecepatan endap  akan berada dalam suspensi pada
sembarang konsentrasi. Apabila kantong penuh, maka sebaiknya dicek apakah
pengendapan masih efektif dan apakah bahan yang sudah mengendap tidak akan
menghambur lagi. Yang pertama dapat dicek dengan menggunakan grafik Camp
(gambar 7.8) dan yang kedua dengan grafik Shields (gambar 7.6).

7.5.2 Efisiensi Pembilasan

Efisiensi pembilasan bergantung kepada terbentuknya gaya geser yang memadai


pada permukaan sedimen yang telah mengendap dan pada kecepatan yang cukup
untuk menjaga agar bahan tetap dalam keadaan suspensi sesudah itu. Gaya geser
dapat dicek dengan grafik Shields (gambar 7.6); dan kriteria suspensi dari
Shinohara/Tsubaki (Persamaan 7.5).

7.6 Tata Letak Kantong Lumpur, Pembilas dan Pengambilan Saluran Primer

7.6.1 Tata letak

Tata letak terbaik untuk kantong lumpur, saluran pembilas dan saluran primer
adalah bila saluran pembilas merupakan kelanjutan dari kantong lumpur dan
saluran primer mulai dari samping kantong (gambar 7.9). Ambang pengambilan di
saluran primcr sebaiknya cukup tinggi di atas tinggi maksimum sedimen guna

113
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

mencegah masuknya sedimen ke dalam saluran. Kemungkinan tata letak lain


diberikan pada gambar 7.10. Di sini saluran primer terletak di arah yang sama
dengan kantong lumpur.

Untuk pembilas terletak di samping kantong, agar pembilasan berlangsung mulus,


perlu dibuat dinding pengarah rendah yang mercunya sama dengan tinggi
maksimum sedimen dalam kantong. Dalam hal-hal tertentu, misalnya air yang
tersedia di sungai melimpah, pembilas dapat direncanakan sebagai pengelak
sedimen (gambar 7.11).

Kadang-kadang karena keadaan topografi, kantong lumpur dibuat jauh dari


pengambilan. Kedua bangunan tersebut akan dihubungkan dengan saluran
pengarah “feeder canal” (gambar 7.12). Kecepatan aliran dalam saluran pengarah
harus cukup memadai agar dapat mcngangkut semua fraksi sedimen yang masuk ke
jaringan saluran pada lokasi pengambilan ke kantong lumpur. Di mulut kantong
lumpur kecepatan aliran harus banyak dikurangi dan dibagi secara merata di
seluruh lebar kantong. Oleh karena itu peralihan/transisi antara saluran pengarah
dan kantong lumpur hendaknya direncana dengan seksama menggunakan dinding
pengarah dan alat-alat distribusi aliran lainnya.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎7.9. Tata letak kantong Iumpur yang dianjurkan

114
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎7.10. Tata letak kantong Iumpur dengan saluran primer berada pada trase yang sama
dengan kantong

7.6.2 Pembilas

Dianjurkan agar aliran pada pembilas direncanakan sebagai aliran bebas selama
pembilasan berlangsung. Dengan demikian pembilasan tidak akan terpengaruh oleh
tinggi muka air di hilir pembilas. Kriteria utama dalam perencanaan bangunan ini
adalah bahwa operasi pembilasan tidak boleh terganggu atau mendapat pengaruh
negatif dari lubang pembilas dan bahwa kecepatan untuk pembilasan akan tetap
dijaga. Dianjurkan untuk membuat bangunan pembilas lurus dengan kantong
lumpur.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎7.11. Pengelak sedimen

115
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Agar aliran melalui pembilas bisa mulus, lebar total lubang pembilas termasuk pilar
dibuat sama dengan lebar rata-rata kantong lumpur. Pintu bangunan pembilas harus
kedap air dan mampu menahan tekanan air dari kedua sisi. Pintu-pintu itu dibuat
dengan bagian depan tertutup.

7.6.3 Pengambilan Saluran Primer

Pengambilan dari kantong lumpur ke saluran primer digabung menjadi satu


bangunan dengan pembilas agar seluruh panjang kantong lumpur dapat
dimanfaatkan. Agar supaya air tidak mengalir kembali ke saluran primer selama
pembilasan, pengambilan harus ditutup (dengan pintu) atau ambang dibuat cukup
tinggi agar air tidak mengalir kembali.

Selain mengatur debit bangunan ini juga harus bisa mengukurnya. Kedua fungsi
tersebut, mengukur dan mengatur, dapat digabung atau dipisah. Untuk tipe
gabungan, pintu Romijn atau Crump-de Gruyter dapat dianjurkan untuk dipakai
sebagai pintu pengambilan. Khususnya untuk mengukur dan mengatur debit yang
besar, kedua fungsi ini lebih baik dipisah. Dalam hal ini fungsi mengatur dilakukan
dengan pintu sorong atau pintu radial, dan fungsi mengukur dengan alat ukur
ambang lebar.

Gambar ‎7.12. Panganbilan saluran primer bendung Kr. Aceh

116
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎7.13. Saluran pengarah

7.6.4 Saluran Pembilas

Selama pembilasan, air yang penuh dengan sedimen dialirkan kembali ke sungai
asal, atau sungai yang sama tetapi di hilir bangunan utama, sungai lain atau ke
cekungan. Kecepatan dalam saluran pembilas akan berkisar antara 1 sampai 1,5
m/dt. Untuk perencanaan potongan memanjang saluran, diperlukan kurve muka air
- debit sungai pada aliran keluar dan bagan frekuensi terjadinya muka air tinggi di
tempat itu. Pengalaman telah menunjukkan bahwa perencanaan yang didasarkan
pada kemungkinan pembilasan dengan menggunakan muka air sungai dengan
periode ulang lima kali per tahun, akan memberikan hasil yang memadai. Lebih
disukai jika saluran pembilas dihubungkan langsung dengan dasar sungai. Bila
sungai sangat dalam pada aliran keluar, maka pembuatan salah satu dari
kemungkinan-kemungkinan berikut hendaknya dipertimbangkan:

 bangunan terjun dengan kolam olak dekat sungai


 got miring di sepanjang saluran
 bangunan terjun dengan kolam olak dengan kedalaman yang cukup, tepat di hilir
bangunan pembilas.

7.6.5 Perencanaan Kantong Lumpur

Pasangan (“lining”) kantong lumpur harus mendapat perhatian khusus berhubung


adanya kecepatan air yang tinggi selama dilakukan pembilasan serta fluktuasi muka
air yang sering terjadi dengan cepat. Pasangan hendaknya cukup berat dan dengan

117
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

permukaan yang mulus agar mampu menahan kecepatan air yang tinggi. Untuk
menahan tekanan ke atas akibat fluktuasi muka air, sebaiknya dilengkapi dengan
filter dan lubang pembuang. Bila kantong lumpur dipisah dengan sebuah dinding
pengarah dan adalah mungkin bahwa sebuah ruang kering dan bersih sementara
yang lainnya penuh, maka stabilitas dinding pemisah terhadap pembebanan ini
harus dicek.

Contoh ‎7.1. Hitungan Kantong lumpur

Data-data yang dibutuhkan:

 Pembagian ukuran butir sedimen, sedimen dasar maupun sedimen layang.


 Banyaknya sedimen yang masuk ke pengambilan selama periode antara satu
pembilasan dengan pembilasan berikutnya.
 Hubungan antara Q-h sungai pada pintu pembilas.
 Kebutuhan pengambilan (diversion requirement) air irigasi.
 Data topografi pada lokasi kantung lumpur.
 Ukuran partikel rencana

Diandaikan bahwa partikel yang ukurannya kurang dari 70 m (70 x 10-6m)


terangkut sebagai sedimen layang melalui jaringan irigasi. Asumsi lainnya adalah
bahwa air yang dielakkan mengandung 0,5 o/oo sedimen yang harus diendapkan
dalam kantong lumpur. Volume kantung lumpur (V) hanya tergantung kepada jarak
waktu (interval) pembilasan.

Langkah hitungan adalah sebagai berikut

1. Menghitung voluma sedimen yang akan diendapkan

V  0 ,0005 x Qn x T
dimana T adalah jarak waktu pembilasan, detik.
Jika pembilasan dilakukan seminggu sekali dan Q n sebesar 10,9 m3/dt, volume
kantung lumpur dapat dihitung:
V = 0,0005 x 10,9 x 7 x 24 x 3600
V = 3290, ambil saja 3300 m3.

118
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

2. Menghitung penampang saluran

Kecepatan endap  dibaca dari gambar 7.4. Di Indonesia dipakai suhu air 20o C.
Dengan diameter 70 m atau 0,07 mm kecepatan endap  = 0,004 m/dt.
Q 10 ,9
LB  n   2725 m2
 0 ,004
Karena L/B > 8 maka dapat dihitung:
L>8B
8B2 = 2725
B < 18,5 m dan L > 147,30 m.
Perhitungan dilanjutkan dengan menggunakan B = 18,50 m
Menghitung kemiringan dasar saluran
Penetuan In (eksploitasi normal, kantong sedimen hampir penuh)
Biasanya vn diambil 0,40 m/dt untuk mencegah tumbuhnya vegetasi dan agar
partikel-partikel yang besar tidak langsung mengendap di hilir pengambilan.
Harga ks dapat diambil 45. Untuk menentukan Rn, luas harus diperkirakan dulu.
Q 10 ,9
An  n   27 ,25 m 2
vn 0 ,40

A 27 ,25
hn  n 
B 18 ,50
hn =1,47 m ( ini adalah kedalaman rata-rata)

2
1:
hn = 1,47 m

15,56 m

18,50 m

Gambar ‎7.14. Contoh potongan melintang kantong lumpur

Kontrol perhitungan untuk mencari hn yang sesungguhnya dengan bn = 15,56


m.
An  ( b  mhn )hn

27 ,25  15 ,56  2hn hn


hn = 1,47 m

119
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Keliling basah Pn menjadi:

Pn  B  2hn 1  m  2


Pn  15 ,56  ( 2 )( 1,47 ) 1  2 2  22 ,13 m 
A 27 ,25
Rn  n   1,23 m
Pn 22 ,13

In dapat ditentukan sebagai berikut:

vn 2
In 
R 2/3
ks  2

0 ,40 2
In   0 ,00006
1,23 2/3
45 
2

Sebenarnya In ini tidak sahih untuk seluruh panjang kantung lumpur karena
luasnya akan bertambah kearah hilir. Perbedaan elevasi yang dihasilkan sangat
kecil dan boleh diabaikan.
Penentuan Is (pembilasan, kantung lumpur kosong)
Sedimen di didalam kantung berupa pasir kasar. Untuk asumsi awal dalam
menentukan Is, kecepatan aliran untuk pembilasan diambil 1,5 m/dt. Debit
untuk pembilasan diambil Qs = 1,2 x Qn = 13,1 m/dt.
Ikuti prosedur diatas.
Q 13 ,1
An  n   8 ,73 m 2
vn 1,50

8,73 = 15,56 hs
hs = 0,56 m
Keliling basah Ps menjadi:
Pn  B  2hs
Pn = 15,56+2(0,56)=16,68
A 8 ,73
Rs  s   0 ,52 m
Ps 16 ,68

Is dapat ditentukan sebagai berikut:

vs 2
Is 
R 2/3
ks 
2

120
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Untuk pembilasan, koefisien kekasaran ks diambil 40 m1/2/dt

1,5 2
Is   0 ,00336
0 ,52 2/3
40 
2

3. Kontrol keadaan aliran

Agar pembilasan dapat dilakukan dengan baik, kecepatan aliran harus dijaga
agar tetap subkritis atau Fr < 1
vs
Fr 
gh

1,5
Fr   0 ,64  1  OK
9 ,81x0 ,56
Dari diagram Shields (gambar 7.16) dapat diperoleh diameter partikel.
  ghs I s

  1,000 x9 ,8 x0 ,56 x0 ,00336  18 ,8 N / m 2


Partikel-partikel yang lebih kecil dari 20 mm akan terbilas.
Menghitung panjang kantung lumpur sesuai kebutuhan voluma endapan
Volume kantong yang diperlukan adalah 3.290 m3.

V  0 ,50bL  0 ,5 I s  I n L2 b

3290  0 ,50 15 ,56 L  0 ,5 0 ,00336  0 ,00006 L2 15 ,56 
L = 239,129 m, diambil 240 m.

+15,16
+14,96 +14,95
In = 0,0006
0,50 m
+14,46

Is = 0,00336 0,78 m +13,67

L = 240 m

Gambar ‎7.15. Contoh potongan memanjang kantong lumpur

4. Cek rencana muka air sungai Q1/5

Berdasarkan potongan memanjang dan melintang serta pengukuran di tempat,


dapat digambar hubungan antara Q-h pada lokasi kompleks pembilas. Misal,
telah diperoleh grafik hubungan antara elevasi muka air sungai dengan debit
seperti pada gambar 7.16

121
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

16,5
16
15,5
15
14,5
14
13,5
13
12,5
12
11,5
0 200 400 600 800

Gambar ‎7.16. Contoh kurve sungai Q-h pada kompleks pembilas


Kriterianya adalah bahwa pembilasan harus bisa dilakukan pada waktu Q 1/5
(debit banjir dengan periode ulang 5 kali dalam setahun).
Muka air pada Q1/5 = +14,00
Muka air untuk pembilasan tak terganggu adalah +14,10. Untuk saluran
pembilas masih tersedia tinggi energi 0,10 m selama terjadi muka banjir
rencana.

+14,23 1/3 Hs
Hs=0,67 `
+14,10
hs=0,56 m

+13,67

Gambar ‎7.17. Muka air pada waktu dilakukan pembilasan pada Q1/5

5. Pencekan efisiensi

Dari diagram Camp, efisiensi kantung lumpur untuk berbagai diameter sedimen
dapat ditentukan. Dengan panjang (L)= 240 m dan kedalaman air rencana (h n)=
1,47 m serta kecepatan (Vn)= 0,4 m/dt, kecepatan endap rencana () dapat
disesuaikan.
hn L hv
  n n
 Vn L

( 1,47 )( 0 ,40 )
  0 ,0025 m / dt
240
Diameter yang sesuai do = 0,07 mm dapat diperoleh dari gambar 7.6.
Fraksi rencana 0,07 mm dengan kecepatan endap 0,004 m/dt. Efisiensi
pengendapan fraksi 0,07 mm sekarang dapat dihitung sebagai berikut.

122
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

 = 0,004 m/det
0 = 0,0025 m/det.
vo = 0,40 m/dt
 0 ,004
  1,6
o 0 ,0025

 0 ,004
  0 ,01
vo 0 ,4

Dari grafik Camp, diperoleh efisiensi 0,87

123
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

8 BANGUNAN PENGAMBILAN DAN PEMBILAS

8.1 Fungsi Bangunan

Fungsi bangunan pengambilan dan bangunan pembilas adalah sebagai berikut.

 Bangunan pengambilan berfungsi untuk mengelakkan air dari sungai dalam


jumlah yang diinginkan.
 Bangunan pembilas berfungsi untuk mengurangi sebanyak mungkin benda-
benda terapung dan fraksi-fraksi sedimen kasar yang masuk ke jaringan saluran
irigasi.

8.2 Tata letak

Agar bangunan pengambilan dapat befunfsi sebagaimana mestinya maka dilakukan


pengaturan sebagai berikut:

 Pengambilan sebaiknya dibuat sedekat mungkin dengan pembilas dan as


bendung atau bendung gerak. Lebih disukai jika pengambilan ditempatkan di
ujung tikungan luar sungai atau pada ruas luar guna memperkecil masuknya
sedimen.
 Bila dengan bendung pelimpah air harus diambil untuk irigasi di kedua sisi
sungai, maka pengambilan untuk satu sisi (kalau tidak terlalu besar) bisa dibuat
pada pilar pembilas, dan airnya dapat dialirkan melalui siphon dalam tubuh
bendung ke sisi lainnya. Dalam kasus lain, bendung dapat dibuat dengan
pengambilan dan pembilas di kedua sisi. Kadang-kadang tata letak akan
dipengaruhi oleh kebutuhan akan jembatan. Dalam hal ini mungkin kita
terpaksa menyimpang dari kriteria yang telah ditetapkan.
 Perlu direncanakan dinding sayap dan dinding pengarah, sedemikian rupa
sehingga turbulensi dapat sebanyak mungkin dihindari dan aliran menjadi
mulus. Bagian lengkungan dapat diterapkan dengan jari-jari minimum 1/2 kali
kedalaman air.

Sebagai contoh, bangunan pengambilan bendung Kr. Aceh diberikan pada gambar
8.1.

124
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Gambar ‎8.1. Bangunan pengambilan Bendung Kr. Aceh

8.3 Bangunan Pengambilan

Pembilas pengambilan dilengkapi dengan pintu dan bagian depannya terbuka untuk
menjaga jika terjadi muka air tinggi selama banjir, besarnya bukaan pintu
bergantung kepada kecepatan aliran masuk yang diizinkan. Kecepatan ini
bergantung kepada ukuran butir bahan yang dapat diangkut. Kapasitas pengambilan
harus sekurang-kurangnya 120% dari kebutuhan pengambilan (dimension
requirement) guna menambah fleksibilitas dan agar dapat memenuhi kebutuhan
yang lebih tinggi selama umur proyek.

Menurut Anonim 1 (1986), rumus dibawah ini memberikan perkiraan kecepatan


yang dimaksud:

1/ 3
 h
v 2  32  d .............................. Persamaan ‎8.1
d

dengan
v = kecepatan rata-rata, m/dt
h = kedalaman air, m
d = diameter butir, m

Dalam kondisi biasa, rumus ini dapat disederhanakan menjadi:

v  10d 0.5 .............................. Persamaan ‎8.2

125
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Dengan kecepatan masuk sebesar 1,0 - 2,0 m/dt yang merupakan besaran
perencanaan normal, dapat diharapkan bahwa butir-butir berdiameter 0,01 sampai
0,04 m dapat masuk.

Q  ba 2 gz .............................. persamaan ‎8.3

dengan
Q = debit, m3/dt
 = koefisien debit: untuk bukaan di bawah permukaan air dengan kehilangan
tinggi energi kecil,  = 0,80
b = lebar bukaan, m
a = tinggi bukaan, m
g = percepatan gravitasi, m/dt2 (~ 9,8)
z = kehilangan tinggi energi pada bukaan, m

Gambar 8.2 menyajikan dua tipe pintu pengambilan.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.2. Tipe pintu pengambilan

Bila pintu pengambilan dipasangi pintu radial, maka p = 0,80 jika ujung pintu bawah
tenggelam 20 cm di bawah muka air hulu dan kehilangan energi sekitar 10 cm.
Elevasi mercu bendung direncana 0,10 di atas elevasi pengambilan yang dibutuhkan
untuk mencegah kehilangan air pada bendung akibat gelombang. Elevasi ambang
bangunan pengambilan ditentukan dari tinggi dasar sungai. Ambang direncana di
atas dasar dengan ketentuan berikut:

 0,50 m jika sungai hanya mengangkut lanau

126
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

 1,00 m bila sungai juga mengangkut pasir dan kerikil


 1,50 m kalau sungai mengangkut batu-batu bongkah.

Harga-harga itu hanya dipakai untuk pengambilan yang digabung dengan pembilas
terbuka; jika direncana pembilas bawah, maka kriteria ini tergantung pada ukuran
saluran pembilas bawah. Dalam hal ini umumnya ambang pengambilan
direncanakan 0 < p < 20 cm di atas ujung penutup saluran pembilas bawah. Bila
pengambilan mempunyai bukaan lebih dari satu, maka pilar sebaiknya
dimundurkan untuk menciptakan kondisi aliran masuk yang lebih mulus (gambar
8.3).

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.3. Geometri bangunan pengambilan

Pengambilan hendaknya selalu dilengkapi dengan sponeng skot balok di kedua sisi
pintu, agar pintu itu dapat dikeringkan untuk keperluan-keperluan pemeliharaan
dan perbaikan. Guna mencegah masuknya benda-benda hanyut, puncak bukaan
direncanakan di bawah muka air hulu. Jika bukaan berada di atas muka air, maka
harus dipakai kisi-kisi penyaring. Kisi-kisi penyaring direncana dengan rumus
berikut:

kehilangan tinggi energi melalui saringan adalah

v2
hf  c .............................. persamaan ‎8.4
2g

dengan

4/3
s
c    sin  .............................. persamaan ‎8.5
b

dengan:
hf = kehilangan tinggi energi
v = kecepatan datang (approach velocity)

127
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

g = percepatan gravitasi m/dt2 (~ 9,8)


c = koefisien yang bergantung kepada:
 = faktor bentuk (lihat gambar 8.4)
s = tebal jeruji, m
L = panjang jeruji, m (lihat gambar 8.4)
b = jarak bersih antarjeruji b ( b > 50 mm), m
 = sudut kemiringan dari horisontal, dalam derajat.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.4. Bentuk-bentuk jeruji kisi-kisi penyaring dan harga-harga 

Contoh ‎8.1. Bangunan pengambilan

Kebutuhan pengambilan rencana untuk bangunan pengambilan adalah 10,9 m3/dt.


Dengan adanya kantung lumpur, debit rencana pengambilan ditambah 20 %,
sehingga debit rencana pengambilan menjadi :

Qrencana = 1,2(10,9) = 13,1 m3/dt.

Kecepatan pengambilan rencana (v) diambil 1,5 m/dt. Dimensi bangunan


pengambilan dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut.

v  m 2 gz

Qvab

dengan:
Q = debit rencana, m3/dt
m = koefisien debit (=0,8 pengambilan tenggelam)
a = tinggi bersih bukaan, m
b = lebar bersih bukaan, m
g = percepatan gravitasi = 9,81 m/dt2

128
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

z = kehilangan tinggi energi pada bukaan, m

Dengan kecepatan pengambilan rencana 1,50 m/dt, kehilangan tinggi energi


menjadi 0,11 m. Elevasi dasar bangunan pengambilan sebaiknya 0,20 m di atas
muka kantong dalam keadaan penuh, guna mencegah pegendapan partikel sedimen
di dasar pengambilan itu sendiri.

Elevasi dasar hilir pengambilan dengan kantung dalam keadaan penuh +14,96
Elevasi dasar bangunan pengambilan yang diperlukan +14,96 +0,20 = +15,16
Karena yang diangkut sungai adalah sedimen kasar, maka elevasi ambang
pengambilan harus sekurang-kurangnya 1 sampai 1,50 m di atas dasar sungai.
Elevasi rata-rata dasar sungai +13,40
Elevasi dasar bangunan pembilas +13,40
Elevasi minimum bangunan pengambilan +13,40 + 1,50 = +14,90
Kemudian elevasi dasar bangunan pengambilan menjadi +15,16, Sekarang tinggi
bersih bukaan bangunan pengambilan menjadi a = +16,60 – 0,25 – 15,16= 1,19
Q 13 ,1
b   7 ,35 , diambil 7,50 m
V a ( 1,5 )( 1,19 )

Ukuran-ukuran pintu ditentukan dengan perbandingan tinggi/lebar pintu. Untuk


memudahkan ekploitasi diperlukan nilai perbandingan 0,8 – 1,0. Tinggi pintu
diambil a + 0,30 m = 1,50 m. Kemudian lebar pintu menjadi 1,25 m. Dengan lebar
bersih 7,50 m diperlukan 5 bukaan. Lebar bersih masing-masing bukaan adalah 1,50
m. Bukaan itu dipisahkan oleh pilar yang lebarnya 1,00 m.
0,25

+16,60
+16,42
a = 1,19

+15,15
+14,96

+13,40 +14,56

Gambar ‎8.5. Potongan melintang bangunan pengambilan

129
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

8.4 Pembilas

Bangunan pembilas dirancang pada bendung yang dibangun di sungai dengan


angkutan sedimen yang relatif besar yang dikhawatirkan mengganggu aliran ke
bangunan pengambilan. Oleh karenanya diperlukan tinggi tekan yang cukup untuk
pembilasan dan pertimbangan tidak akan terjadi penggerusan setempat di hilir
bangunan.

Menurut Mawardi dan Memed (2002), bangunan pembilas dapat dibedakan


menjadi:

 Tipe konvensional tanpa undersluice


 Tipe undersluice dan shunt undersluice.

Bangunan pembilas konvensional terdiri dari satu dan dua lubang pintu. Umumnya
dibangun pada bendung kecil dengan bentang berkisar 20 m dan banyak terdapat
pada bendung tua warisan Belanda di Indonesia. Bangunan pembilas dengan
undersluice banyak dijumpai pada bendung yang dibangun sesudah tahun 1970-an,
untuk bendung irigasi teknis. Pembilas ditempatkan pada bentang dibagian sisi yang
arahnya tegak lurus sumbu bendung. Bangunan pembilas shunt undersluice
digunakan pada bendung di sungai ruas hulu, untuk menghindarkan benturan batu
dan benda padat lainnya terhadap bangunan. Lantai pembilas merupakan kantong
tempat mengendapnya bahan-bahan kasar di depan pembilas pengambilan.
Sedimen yang terkumpul dapat dibilas dengan jalan membuka.pintu pembilas
secara berkala guna menciptakan aliran terkonsentrasi tepat di depan pengambilan.
Menurut Anonim 1 (1986), pengalaman yang diperoleh dari banyak bendung dan
pembilas yang sudah dibangun, telah menghasilkan beberapa pedoman menentukan
lebar pembilas:

 lebar pembilas ditambah tebal pilar pembagi sebaiknya sama dengan 1/6-1/10
dari lebar bersih bendung (jarak antara pangkal-pangkalnya), untuk sungai-
sungai yang lebarnya kurang dari 100 m.
 lebar pembilas sebaiknya diambil 60% dari lebar total pengambilan termasuk
pilar-pilarnya.
 Untuk panjang dinding pemisah, dapat diberikan harga empiris. Dalam hal ini
sudut  pada gambar 8.6 sebaiknya diambil sekitar 60o sampai 70o.

130
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Pintu pada pembilas dapat direncana dengan bagian depan terbuka atau tertutup
(lihat juga gambar 8.6). Pintu dengan bagian depan terbuka memiliki keuntungan-
keuntungan berikut:

 ikut mengatur kapasitas debit bendung, karena air dapat mengalir melalui pintu-
pintu yang tertutup selama banjir.
 pembuangan benda-benda terapung lebih mudah, khususnya bila pintu dibuat
dalam dua bagian dan bagian atas dapat diturunkan.

Kelemahan-kelemahannya:

 sedimen akan terangkut ke pembilas selama banjir; hal ini bisa menimbulkan
masalah, apalagi kalau sungai mengangkut banyak bongkah. Bongkah-bongkah
ini dapat menumpuk di depan pembilas dan sulit disingkirkan.
 benda-benda hanyut bisa merusakkan pintu

karena debit di sungai lebih besar daripada debit di pengambilan, maka air akan
mengalir melalui pintu pembilas; dengan demikian kecepatan menjadi lebih tinggi
dan membawa lebih banyak sedimen.

Gambar ‎8.6. Pembilas dilihat dari hilir bendung Kr Aceh

Sekarang kebanyakan pembilas direncana dengan bagian depan terbuka. Jika


bongkah yang terangkut banyak, kadang-kadang lebih menguntungkan untuk
merencanakan pembilas samping (shunt sluice), lihat gambar 8.7. Pembilas tipe ini
terletak di luar bentang bersih bendung dan tidak menjadi penghalang jika terjadi

131
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

banjir. Bagian atas pemisah berada di atas muka air selama pembilasan berlangsung.
Untuk menemukan elevasi ini, eksploitasi pembilas tersebut harus dipelajari. Selama
eksploitasi biasa dengan pintu pengambilan terbuka, pintu pembilas secara
berganti-ganti akan dibuka dan ditutup untuk mencegah penyumbatan

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.7. Geometri pembilas

Pada waktu mulai banjir pintu pengambilan akan ditutup (tinggi muka air sekitar
0,50 m sampai 1,0 m di atas mercu dan terus bertambah), pintu pembilas akan
dibiarkan tetap tertutup. Pada saat muka air surut kembali menjadi 0,5 sampai 1,0
m di atas mercu dan terus menurun, pintu pengambilan tetap tertutup dan pintu
pembilas dibuka untuk menggelontor sedimen. Karena tidak ada air yang boleh
mengalir di atas dinding pemisah selama pembilasan (sebab aliran ini akan
mengganggu), maka elevasi dinding tersebut sebaiknya diambil 0,50 m atau 1,0 m di
atas tinggi mercu.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.8. Pembilas samping

132
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Jika pembilasan harus didasarkan pada debit tertentu di sungai yang masih cukup
untuk itu muka dinding pemisah, dapat ditentukan dari gambar 8.8. Biasanya lantai
pembilas pada kedalaman rata-rata sungai. Namun demikian, jika hal ini berarti
terlalu dekat dengan ambang pengambilan, maka lantai itu dapat ditempatkan lebih
rendah asal pembilasan dicek sehubungan dengan muka air hilir (tinggi energi yang
tersedia untuk menciptakan kecepatan yang diperlukan).

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.9. Metode menemukan tinggi dinding pemisah

Pembilas bawah direncana untuk mencegah masuknya angkutan sedimen dasar dan
fraksi pasir yang lebih kasar ke dalam pengambilan. "Mulut" pembilas bawah
ditempatkan di hulu pengambilan dimana ujung penutup pembilas membagi air
menjadi dua lapisan: lapisan atas mengalir ke pengambilan dan lapisan bawah
mengalir melalui saluran pembilas bawah lewat bendung (gambar 8.9). Pintu di
ujung pembilas bawah akan tetap terbuka selama aliran air rendah pada musim
kemarau pintu pembilas tetap ditutup agar air tidak mengalir. Untuk membilas
kandungan sedimen dan agar pintu tidak tersumbat, pintu tersebut akan dibuka
setiap hari selama kurang lebih 60 menit.

Apabila benda-benda hanyut mengganggu eksploitasi pintu pembilas, sebaiknya di


pertimbangkan untuk membuat pembilas dengan dua buah pintu, dimana pintu atas
dapat diturunkan agar benda-benda hanyut dapat lewat. Jika kehilangan tinggi
energi bangunan pembilas kecil, maka hanya diperlukan satu pintu, dan jika dibuka
pintu tersebut akan memberikan kehilangan tinggi energi yang lebih besar di
bangunan pembilas. Bagian depan pembilas bawah biasanya direncana di bawah
sudut dengan bagian depan pengambilan. Dimensi-dimensi dasar pembilas bawah
adalah:

133
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

 tinggi saluran pembilas bawah hendaknya lebih besar dari 1,5 kali diameter
terbesar sedimen dasar di sungai,
 tinggi saluran pembilas bawah sckurang-kurangnya 1,0 m,
 tinggi sebaiknya diambil 1/3 sampai 1/4 dari kedalaman air di depan
pengambilan selama debit normal.

Dimensi rata-rata dari pembilas bawah yang direncanakan dan dibangun berkisar
dari:

 5 sampai 20 m untuk panjang saluran pembilas bawah,


 1 sampai 2 m untuk panjang tinggi saluran pembilas bawah,
 0,20 sampai 0,35 m untuk tebal beton bertulang.

Luas saluran pembilas bawah (lebar kali tinggi) harus sedemikian rupa sehingga
kecepatan minimum dapat dijaga (v = 1,0 - 1,5 m/dt). Tata letak saluran pembilas
bawah harus direncana dengan hati-hati untuk menghindari sudut mati (dead
corner) dengan kemungkinan terjadinya sedimentasi atau terganggunya aliran.

Sifat tahan gerusan dari bahan yang dipakai untuk lining saluran pembilas bawah
membatasi kecepatan maximum yang diizinkan dalam saluran bawah, tetapi
kecepatan minimum bergantung kepada ukuran butir sedimen yang akan dibiarkan
tetap bergerak Karena adanya kemungkinan terjadinya pusaran udara, di bawah
penutup atas saluran pembilas bawah dapat terbentuk kavitasi, lihat gambar 8.10.
Oleh karena itu, pelat baja bertulang harus dihitung sehubungan dengan beton yang
ditahannya

134
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.10. Pembilas bawah

135
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

.
Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.11. Pusaran (vortex) dan kantong udara di bawah penutup atas saluran pembilas
bawah

Contoh ‎8.2. Hitungan bangunan pembilas

Karena sungai diperkirakan mengangkut batu-batu bongkah, duperlukan bangunan


pembilas dengan bagian depan tertutup. Lebar bersihbangunan pembilas (Bsc)
adalah 0,6 x lebar tptal pengambilan

Bsc = 0,6 x (5 x 1,50 + 4 x 1,00) = 6,90 m, diambil 7,10 m.

Lebar bangunan pengambilan ditentukan 7,10 m, yang terdiri dari 3 bukaan yang
lebarnya 1,70 m, dipisahkan dengan dua pilar 1,00 m.
1,50
1,00
1,70

11,50
7,10

Elevasi +13,40

1,50 1,00 70o

65
0,
R=

Gambar ‎8.12. Denah bangunan pengambilan dan pembilas

136
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Contoh ‎8.3. Perencanaan bangunan pembilas

Bangunan pembilas tidak boleh menjadi gangguan selama pembilasan dilakukan.


Oleh sebab itu aliran pada pintu pembilas harus tidak tenggelam. Keadaan ini selalu
terjadi pada debit sungai di bawah Q1/5. Penurunan kecepatan aliran akan berarti
menurunnya kapasitas angkutan sedimen. Oleh karena itu kecepatan pembilasan di
depan pintu tidak boleh berkurang. Lebar total bangunan pembilas akan diambil
sama dengan lebar dasar kantung.

Kedalaman air pembilas adalah 0,56 m pada debit pembilas rencana misal, Qs = 13,1
m3/dt. Kecepatannya diambil 1,5 m/dt. Debit satuan antarpilar pintu pembilas harus
menghasilkan kecepatan yang sama. Karena diperlukan pilar, kercepatan tidak
boleh ditambah untuk mencegah efek pengempangan. Luas basah pada pintu harus
ditambah dengan cara menambah kedalaman air.

( b )( hs )  ( bnf )( h f )

dengan
b = lebar dasar kantung (15,56 m)
hs = kedalaman air pembilas (0,56 m)
bnf = lebar bersih bukaan pembilas
hf = kedalaman air pada bukaan pembilas

Pintu
+14,23

+13,67 0,86 m

1 : 10 +13,37

Gambar ‎8.13. Potongan memanjang bangunan pembilas

Andaikata ada 5 bukaan ‘a 2 m dan 4 pilar ‘a 1,25 m.

Bnf = 5 x 2,00 = 10,00 m


AT = 15,56 x 0,56 = 10,00 x hnf
hnf = 0,87 m

137
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Jadi kedalaman tambahan 0,87 – 0,56 = 0,31 m dibulatkan menjadi 0,30 m, harus
diberikan ke dasar bangunan bilas.

Contoh ‎8.4. Perencanaan saluran pembilas

Kecepatan pada saluran pembilas diambil 1,50 m/dt untuk membilas sedimen ke
sungai. Muka air keluar (“outflow”) rencana terjadi selama Q 1/5 atau muka banjir
yang terjadi 5 kali setahun. Dari kurve Q-h pada komplek pembilas, muka air ini
adalah + 14,10. Panjang saluran pembilas adalah 60 m. Elevasi dasar sungai adalah
+11,50. Dengan kecepatan rencana 1,50 m/dt, dimensi saluran pembilas dapat
dihitung (dengan mengandaikan kemiringan talud 1:1)

Q = 13,1 m3/dt
m=1
nilai bandung b/h = 2,5
k = 45
Q 13 ,1
An  n   8 ,73 m 2
vn 1,50

An  bhn  mhn 2  hn 2 n  m

8 ,73  hn 2 2 ,5  1
hn = 1,58 m

Lebar saluran bn = 2,5 hn, maka bn = 3,95 m, diambil 4,00 m

Keliling basah Pn menjadi:

Pp  B  2hp 1  m2  
 
Pp  4 ,00  ( 2 )( 1,58 ) 1  12  8 ,47 m

Ap 8 ,73
Rp    1,03
Pp 8 ,47

Ip dapat ditentukan sebagai berikut:

vp2
Ip 
R 2/3
ks 
2

138
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

1,50 2
Ip   0 ,00176
1,03 2/3
35 
2

kemudian muka air rencana di hilir pintu pembilas menjadi:

+14,00 + (60)(0,00176) = +14,10

Elevasi dasar titik temu sungai adalah + 14,00 – 1,58 = +12,42, maka di sungai
diperlukan bangunan terjun dengan tinggi jatuh 12,42 – 11,50 = 0,92 m.

Terjunan
Pembilas

Kantong Lumpur Saluran Pembilas Sungai

+14,23
+14,10
+14,00
+13,67
+13,37 1,58 m
+12,52

+12,42
Ip = 0,00176

+11,50
60 m

Gambar ‎8.14. Potongan memanjang saluran pembilas

Contoh ‎8.5. Perencanaan Bangunan pengambilan saluran primer

Bangunan saluran primer dilengkapi dengan pintu untuk mencegah agar selama
pembilasan air tidak mengalir kembali ke saluran primer dan mencegah masuknya
air pembilas yang mengandung sedimen ke dalam saluran. Ambang pengambilan di
saluran primer diambil 0,10 m di atas muka kantung lumpur dalam keadaan penuh
(+14,95). Muka air disebelah hulu pengambilan adalah +14,95 + 1,47 = +16,42.
Diandaikan kehilangan tinggi energi 0,10 m di atas pengambilan. Kemudian
sekarang dapat dihitung dimensi bangunan pengambilan.

Qn  hi bi 2 gz

10 ,9  ( 0 ,9 )( 1,27 )bi 2( 9 ,81 )( 0 ,10 )

bi = 6,81 m, diambil 7,00 m (lebar bersih bangunan pengambilan)

Dengan menggunakan 5 bukaan, masing-masing 1,20 m, diperlukan 4 pilar masing-


masing 1 m, jadi lebar total menjadi:

139
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

bi = 5(1,20) + 4(1,00) = 11,00 m.

+16, 42
V2/2g +16, 32

h = 1,27 m

+15, 05
+14, 95

+14, 58

Gambar ‎8.15. Potongan memanjang bangunan pengambilan saluran primer

8.5 Pintu

Dalam merencanakan pintu, faktor-faktor berikut harus dipertimbangkan:

 berbagai beban yang bekerja pada pintu


 alat pengangkat:
 tenaga mesin
 tenaga manusia
 kedap air dan sekat
 bahan bangunan.
 Pembebanan pintu

Pada pintu sorong tekanan air diteruskan ke sponeng, dan pada pintu radial ke
bantalan pusat. Pintu sorong kayu direncana sedemikian rupa sehingga masing-
masing balok kayu mampu menahan boban dan meneruskannya ke sponeng; untuk
pintu sorong baja, gaya tersebut harus dibawa oleh balok. Lihat gambar 8.16.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.16. Gaya-gaya yang bekerja pada pintu

140
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Alat pengangkat

Alat pengangkat dengan stang biasanya dipakai untuk pintu-pintu lebih kecil. Untuk
pintu-pintu yang dapat menutup sendiri, karena digunakan rantai berat sendiri atau
kabel baja tegangan tinggi. Pemilihan tenaga manusia atau mesin bergantung pada
ukuran dan berat pintu, tersedianya tenaga listrik, waktu ekploitasi,
mudah/tidaknya eksploitasi pertimbangan-pertimbangan ekonomis.

Kedap air

Umumnya pintu sorong memperoleh kekedapannya dari pelat perunggu yang


dipasang pada pintu. Pelat-pelat ini juga di pasang untuk mengurangi gesekan. Jika
pintu sorong harus dibuat kedap sama sekali, maka sekat atasnya juga dapat dibuat
dari perunggu. Sekat dasarnya bisa dibuat dari kayu atau karet. Pintu sorong dan
radial dari baja menggunakan sekat karet tipe modern seperti ditunjukkan pada
gambar 8.17.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.17. Sekat air dari karet untuk bagian samping (A), dasar (B) dan atas (C) pada pintu
baja

Bahan bangunan

Pintu yang dipakai untuk pengambilan dan pembilas dibuat dari kayu dengan
kerangka (mounting) baja, atau dibuat dari pelat baja yang diperkuat dengan
gelagar baja. Pelat-pelat perunggu dipasang pada pintu untuk mengurangi gesekan
di antara pintu dengan sponengnya. Pintu berukuran kecil jarang memerlukan rol.

141
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

8.5.1 Pintu Pengambilan

Biasanya pintu pengambilan adalah pintu sorong kayu sederhana (gambar 8.18).
Bila di daerah yang bersangkutan harga kayu mahal, maka dapat dipakai baja. Jika
air di depan pintu sangat dalam, maka eksploitasi pintu sorong mungkin sulit. Kalau
demikian halnya, pintu radial atau segmen akan lebih baik (lihat gambar 8.19).

142
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.18. Pintu Sorong Kayu

143
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.19. Pintu pengambilan tipe radial

8.5.2 Pintu Bilas

Ada bermacam-macam pintu bilas yang bisa digunakan, yakni:

 satu pintu tanpa pelimpah (bagian depan tertutup, (gambar 8.20a)


 satu pintu dengan pelimpah (bagian depan terbuka, (gambar 8.20b)
 dua pintu, biasanya hanya dengan pelimpah (gambar 8.20c)
 pintu radial dengan katup agar dapat membilas benda-benda terapung (gambar
8.20d)

Apabila selama banjir aliran air akan lewat di atas pintu, maka bagian atas pintu
harus direncana sedemikian rupa, sehingga tidak ada getaran dan tirai luapannya
harus diaerasi secukupnya. (lihat gambar 8.21). Menurut Anonim 1 (1986), dimensi
kebutuhan aerasi dapat diperkirakan dengan pertolongan rumus berikut:

q
qudara  0.1 air .............................. persamaan ‎8.6
yp
h11.5

144
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

dengan:
qudara = udara yang diperlukan untuk aerasi per m' lebar pintu, m3/dt
qair = debit di atas pintu, m3/dt.m
yp = kedalaman air di atas tirai luapan, m
h1 = kedalaman air di atas pintu, m

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.20. Tipe-tipe pintu bilas

Untuk menemukan dimensi pipa, kecepatan udara maksimum di dalam pipa boleh
diambil 40 - 50 m/dt. Stang pengangkat dari pintu dengan bagian depan terbuka,
ditempatkan di luar bukaan bersih (di dalam sponeng) guna melindunginya dari
benda-benda terapung.

Sumber: Anonim 1 (1986)

Gambar ‎8.21. Aerasi pintu sorong yang terendam.

Contoh ‎8.6. Hitungan pintu air

Dari hitungan sebelumnya data dan hasil hitungan yang telah diperoleh, misalkan
sebagai berikut:

145
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Lebar pintu air, L = 2,0 m


Lebar teoritis, Lt = 2,16 m.
Tinggi pintu air, H1 = 2,20 m
Tinggi satu balok, t = 0,20 m
Tinggi air banjir, ha = 5,75 m
Tinggi lumpur didepan pintu, h1 = 1 m.
Berat jenis lumpur s = 1600 kg/m3.
Sudut geser lumpur,  = 30o
Berat jenis air, w = 1000 kg/m3.
Berat jenis kayu kayu = 750 kg/m3.
Berat jenis baja, baja = 7800 kg/m3.
Modulus elastisitas baja Ebaja = 2,1 106 kg/cm2.
Kayu Jati, d = 80 kg/m2.
Tinggi angkat, Ta = 1,00 m.
Koefisien geser, f = 0,40
Tebal plat besi, d1 = 0,01 m.
Lebar plat besi, d2 = 0,1 m
Elevasi mika dasar saluran, MDS = + 305,0 m
Elevasi muka tanggul saluran, MTS = +312,0 m
Elevasi muka air banjir, MAB = + 310,75 m
Angka keamanan pintu, n=3

Penyelesaian.

Perhatikan detil pada gambar 8.22.

1. Menghitung ukuran kayu yang digunakan

Di bagian A:
 1  sin  
Ka   
 1  sin  
Ka = 0,333
Pa   w ha  t    s h1  t K a 
Pa = 5,977 . 103 kg/m2

146
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Ta
MTS

MAB

H3
H2
(Y1 - H1)

Y1
P1

P
H1

P2 Pa MDS
Pb
D L

TAMPAK SAMPING PENAMPANG PINTU

Pa A
t = 0,20 m
Pb B

DETAIL D

Gambar ‎8.22. Gaya-gaya yang bekerja pada pintu air

Di bagian B:
Pb   w ha    s h1 K a 
Pb = 5,977 . 103 kg/m2

Jadi tekanan, q 
Pa  Pb t
2
q = 1,226 . 103 kg/m

qLt 2
Momen maksimum pada pintu Mmax 
8
Mmax = 715,003 kgm.
M max
Wp int u 
d
Wpintu = 8,938.10-3 m3

bbalok 
6 Wp int u 
t
Bbalok =0,518 m

147
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Kontrol tegangan
M max
 ytb 
 1
 t bbalok 
2
6 
ytb = 8 <. 104 kg/m2

2. Menghitung ukuran stang pintu

Y1 = MAB – MDS
Y1 = 5,75 m
H2 =Y1 –H1
H2 = 3,55 m
H 3 = H2 + T a
H3 = 4,55 m.

Tekanan air pada P1


P1 = (Y1 – H1) w
P1 = 3,55 . 103 kg/m2

Tekanan air pada P2


P2=Y1 w
P2 = 5,75 . 103 kg/m2

Tekanan hidrostatis pada pintu


  

Pair = 2,046 . 104 kg

Gaya apung pada waktu banjir


Pu = t. Lt . H1 . w
Pu = 950,4 kg.

Berat air di atas pintu pada waktu banjir, w = 0 kg


Kekuatan tarik = jumlah tekanan pada pintu x koefisien geser+ berat sendiri
pintu

148
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Berat sendiri pintu G1 = H1 Lt t kayu


G1 = 712,8 kg.

Berat plat besi


G2 = d1.d2 . H1 . 6 . baja .+ d1 . d2 . Lt . 4 . baja
Berat stang ulir diperkirakan, G3 = 1500 kg.
Berat seluruhnya G = G1 + G2 + G3
G = 2,383 . 104 kg.

Gaya normal untuk satu stang ulir sewaktu daun pintu diturunkan,
Ntekan =0,5 (- f . Pair – Pu + G + W)
Ntekan = -3,376 . 103 kg.
Gaya normal untuk satu stang ulir sewaktu daun pintu dinaikkan,
Ntarik =0,5 ( f . Pair – Pu + G + W)
Ntarik = -3,376 . 103 kg.
Diambil gaya terbesar.

N .n.H 3 2
I tarik  tarik
2 .
Itarik = 1,441 . 10-6 m4

diameter 
Itarik .64 

diameter = 0,074 m.

149
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

Kepustakaan

Anonim 1, 1986., Standar Perencanaan Irigasi, Kriteria Perencanaan, Bagian


Bangunan Utama KP-02, Direktorat Jenderal Pengairan Departemen
Pekerjaan Umum, CV Galang Persada, Bandung.

Anonim 2, 1986., Standar Perencanaan Irigasi, Kriteria Perencanaan, Bagian


Bangunan Utama KP-04, Direktorat Jenderal Pengairan Departemen
Pekerjaan Umum, CV Galang Persada, Bandung.

Anonim 3, 1986., Standar Perencanaan Irigasi, Kriteria Perencanaan, Bagian


Parameter Bangunan KP-06, Direktorat Jenderal Pengairan Departemen
Pekerjaan Umum, CV Galang Persada, Bandung.

Anonim 4, 1986., Petunjuk Perencanaan Irigasi Bagian Penunjang Untuk Standar


Perencanaan Irigasi, Direktorat Jenderal Pengairan Departemen Pekerjaan
Umum, CV Galang Persada, Bandung.

Anonim 5, 1986., Standar Perencanaan Irigasi, Tipe Bangunan Irigasi B I-01,


Direktorat Jenderal Pengairan Departemen Pekerjaan Umum, CV Galang
Persada, Bandung.

Boss, M.G, 1978., Discharge Measurement Structures, International Institute for


Land Reclamation and Improvement / ILRI, Wageningen.

C.D Smith, 1978., Hydraulics Structures, University of Saskatchewan Printing


Services, Canada.

Kraatz D.B., Mahajan, K., 1975., Small Hydraulic Structures, Irrigation and Drainage
paper 26/2, Food And Agriculture Organization, Rome

Nensi Rosalina, 1989., Hidrolika Saluran Terbuka (terjemahan), Erlangga, Jakarta ,

Novak, P, 1981., Applied Hydraulics, International Institute for Hydraulic and


Environmental Engineering, Delf.

Santosh Kumar Garg, 1978., Irrigation Engineering and Hydraulic Structures,


Khanna Publisher, New Delhi.

150
Bangunan Air I Fakultas Teknik Sipil Unsyiah

United States Departement of The Interior Bereau of Reclamation, 1974., Design of


Small Dams, A Water Resources Technical Publication, Oxford & IBH
Publishing CO, New Delhi.

151