Anda di halaman 1dari 11

ANTIKOAGULAN (ANTI PEMBEKU DARAH)

Anti koagulan ialah suatu zat yang digunakan untuk mencegah pembekuan darah.
Dalam pengambilan sampel darah untuk pemeriksaan lab, biasanya tidak langsung kita
periksa apalagi kalau darah tersebut berasal dari ruangan perawatan atau rujukan dari
laboratorium lain. Untuk keperluan itu maka kita gunakan suatu zat untuk menjaga
terjadinya pembekuan darah yang kita sebut sebagai antikoagolansia.
Ada beberapa antikoagolansia yang banyak digunakan untuk pemeriksaan
laboratorium diantaranya adalag :

1. EDTA (Ethylen Diamine Tetracetic Acid).

2. Natrium Sitrat

3. Heparin

4. Natriun dan Kalium Oskalat.


1. EDTA (Ethylen Diamine Tetracetic Acid).

EDTA yang dipakai yaitu dalam bentuk garam Natrium atau garam kaliumnya.
Garam-garam ini akan mengubah ion Ca menjadi bentuk yang bukan ion. Selain itu EDTA
juga mencegah trombocy bergumpal.

EDTA bisa dipakai dalam bentuk kering atau bentuk larutan dengan

perbandingannya sebagai berikut :

- Kering ---- 1 mg EDTA : 1 ml darah

- Larutan ---- 1 ml EDTA 10% : 5 ml darah

Untuk EDTA dalam bentuk kering selama pencampuran harus digoyang-goyang


beberapa saat, karena EDTA bentuk kering lambat larutnya.

2. Natrium Sitrat 3,8%

Natrium sitrat ini bersifat isotonis dengan darah dan tidak bersifat toksik, oleh karena
itu biasa digunakan dinas pemindahan darah (Dinas donor darah).

Antikoagulan ini biasa digunakan dalam bentuk larutan dan paling sering dipakai untuk
pemeriksaan laju endap darah dengan pendinginannya 1 volume Natrium sitrat 3,8% : 4
volume darah.

3. Heparin
Heparin bekerja seperti anti trombin, tidak berpengaruh terhadap bentuk sel-sel
darah tetapi tidak boleh digunakan untuk pembuatan sediaan hapusan karena
menyebabkan terjadinya dasar yang biru kehitam-hitaman pada preparat yang diwarnai
dengan pewarna wright. Selain itu tidak mempunyai pengaruh osmotik terhadap sel-sel
darah sehingga bisa digunakan untuk penentuan resistensi eritrist dan PVC.

Heparin biasanya digunakan dalam bentuk kering dengan perbandingannya adalah :


1 mg Heparin : 1 ml darah. Tetapi dalam prakteknya Heparin ini jarang sekali digunakan
karena antikoagulan ini sangat mahal harganya.

4. Natriun dan Kalium Oskalat.

Antikoagulan ini adalah campuran antara amonium oskalat dengan kalium oskalat
menurut Paul dan Haller yang dikenal dengan campuran oskalat (double oxalat).

Dipakai campuran oskalat ini karena amonium oskalat ini berpengaruh terhadap
eritrosit menjadi mengembang sedangkan kalium oskalat sendiri mempengaruhi eritrosit
menjadi mengkerut, sehingga untuk menjaga dari kondisi yang demikian maka kedua
antikoagulan ini dicampur menjadi satu sehingga disebut

Perbandingan amonium oksalat ini biasanya dipakai dalam bentuk kering dengan
perbandingan : 2 mg campuran oksalat : 1 ml darah.

Antikoagulan amonium oksalat sebaiknya tidak dipakai untuk pembuatan


sediaan hapusan karena bahan ini bersifat toksik dan menyebabkan perubahan
morfologi dari sel-sel darah
A. Antikoagulan
Antikoagulan ialah bahan yang dapat menghambat penggumpalan darah.
Antikoagulan dapat digunakan baik secara in vivo artinya pada makhluk hidup,
maupun secara in vitro artinya di dalam tabung reaksi atau secara umum disebut di
luar tubuh. Penggunaan antikoagulan secara in vivo dimaksudkan untuk
pengobatan, sedangkan secarain vitro antikoagulan digunakan untuk analisis
komponen tertentu dalam darah. Ada bermacam-macam antikoagulan namun tidak
semua macam antikoagulan dapat dipakai karena ada yang berpengaruh terhadap
bentuk sel darah yang akan diperiksa. Berikut beberapa antikoagulan yang sering
digunakan dalam pemeriksaan hematologi :

1. EDTA ( ethylene diamine tetra acetate)


EDTA bersifat sebagai pencekal kation bivalen (chelating agent). yang dipakai disini
adalah garam natrium atau kaliumnya. Garam-garam ini mengubah ion kalsium
dalam darah menjadi bentuk bukan ion, dengan cara mengikat ion
kalsium(Ca2+) sehingga ion kalsium tidak lagi bermuatan (Ca).
EDTA tidak berpengaruh terhadap besar dan bentuknya eritrosit dan tidak juga
terhadap bentuk leukosit. Selain itu EDTA mencegah trombosit menggumpal, karena
itu EDTA sangat baik dipakai sebagai antikoagulan pada hitung jumlah trombosit
dan berbagai macam pemeriksaan hematologi lainnya.
Tiap 1 mg EDTA menghindarkan membekunya 1 ml darah, Hindarkan pemakaian
EDTA dalam jumlah berlebihan, bila EDTA lebih dari 2 mg per ml darah maka nilai
hematokrit menjadi lebih rendah dari sebenarnya.
EDTA sering dipakai dalam bentuk larutan 10%. Tapi jika ingin menghindarkan
pengenceran darah, maka zat kering pun bisa digunakan akan tetapi perlu sekali
menggoncangkan wadah berisi darah dan EDTA tersebut selama 1 2 menit, karena
EDTA kering lambat larut.
2. Heparin
Heparin berdaya seperti antitrombin, tidak berpengaruh terhadap bentuk eritrosit
dan leukosit. Tetapi dalam praktik sehari-hari heparin kurang banyak digunakan
karena mahal harganya. Heparin banyak digunakan pada analisa kimia darah,
enzim, kultur sel, OFT (osmotic fragility test). Konsentrasi dalam penggunaan adalah
0.1 0.2 mg/ml darah. Heparin tidak dianjurkan untuk pemeriksaan apusan darah
karena menyebabkan latar belakang biru. Setelah dimasukkan dalam tabung,
spesimen harus segera dihomogenisasi 6 kali dan disentrifuge 1300-2000 rpm
selama 10 menit kemudian plasma siap dianalisa. Darah heparin harus dianalisa
dalam waktu maksimal 2 jam setelah sampling.
3. Natrium sitrat dalam larutan 3,8%
Natrium sitrat 3,8% yaitu larutan isotonik dengan darah. Dapat dipakai untuk
beberapa macam percobaan hemoragik dan untuk laju endap darah cara
westergren.
4. Campuran ammonium oxalat dan kalium oxalat
Campuran ini menurut Paul dan Heller yang juga dikenal sebagai campuran oxalat
seimbang. Dipakai dalam bentuk kering agar tidak mengencerkan darah yang
diperiksa. Campuran kedua garam ini dalam perbandingan 3 : 2 tidak berpengaruh
terhadap besarnya eritrosit namun berpengaruh terhadap morfologi leukosit. 0,2 ml
atau 0,5 ml campuran ammonium oxalat dan kalium oxalat dikeringkan pada suhu
yang kurang dari 70C dan kemudian dicampurkan dengan 2 sampai 5 ml darah
untuk pemeriksaan hematologi.

Daftar pustaka
Gandasoebrata R, Penuntun Laboratorium Klinik, Dian
Rakyat, Jakarta, 2007.

Riswanto, Antikoagulan, 2009.http://labkesehatan.blogspot.com/2009/11/antikoagul


an.html.
Sadikin Mohamad, Biokimia Darah, Widya Medika, Jakarta, 2001.

Antikoagulan adalah zat yang mencegah penggumpalan darah dengan cara mengikat kalsium atau
dengan menghambat pembentukan trombin yang diperlukan untuk mengkonversi fibrinogen menjadi
fibrin dalam proses pembekuan . Jika tes membutuhkan darah atau plasma, spesimen harus
dikumpulkan dalam sebuah tabung yang berisi antikoagulan. Spesimen-antikoagulan harus
dicampur segera setelah pengambilan spesimen untuk mencegah pembentukan microclot.
Pencampuran yang lembut sangat penting untuk mencegah hemolisis.
Ada berbagai jenis antikoagulan, masing-masing digunakan dalam jenis pemeriksaan tertentu.

EDTA ( ethylenediaminetetraacetic acid, [CH2N(CH2CO2H)2]2 )

Umumnya tersedia dalam bentuk garam sodium (natrium) atau potassium (kalium), mencegah
koagulasi dengan cara mengikat atau mengkhelasi kalsium. EDTA memiliki keunggulan disbanding
dengan antikoagulan yang lain, yaitu tidak mempengaruhi sel-sel darah, sehingga ideal untuk
pengujian hematologi, seperti pemeriksaan hemoglobin, hematokrit, KED, hitung lekosit, hitung
trombosit, retikulosit, apusan darah, dsb.

K2EDTA biasanya digunakan dengan konsentrasi 1 - 1,5 mg/ml darah. Penggunaannya harus tepat.
Bila jumlah EDTA kurang, darah dapat mengalami koagulasi. Sebaliknya, bila EDTA kelebihan,
eritrosit mengalami krenasi, trombosit membesar dan mengalami disintegrasi. Setelah darah
dimasukkan ke dalam tabung, segera lakukan pencampuran/homogenisasi dengan cara membolak-
balikkan tabung dengan lembut sebanyak 6 kali untuk menghindari penggumpalan trombosit dan
pembentukan bekuan darah.

Ada tiga macam EDTA, yaitu dinatrium EDTA (Na2EDTA), dipotassium EDTA (K2EDTA) dan
tripotassium EDTA (K3EDTA). Na2EDTA dan K2EDTA biasanya digunakan dalam bentuk kering,
sedangkan K3EDTA biasanya digunakan dalam bentuk cair. Dari ketiga jenis EDTA tersebut,
K2EDTA adalah yang paling baik dan dianjurkan oleh ICSH (International Council for
Standardization in Hematology) dan CLSI (Clinical and Laboratory Standards Institute).
Tabung EDTA tersedia dalam bentuk tabung hampa udara (vacutainer tube) dengan tutup lavender
(purple) atau pink seperti yang diproduksi oleh Becton Dickinson.

Trisodium citrate dihidrat (Na3C6H5O7 2 H2O )

Citrat bekerja dengan mengikat atau mengkhelasi kalsium. Trisodium sitrat dihidrat 3.2% buffered
natrium sitrat (109 mmol/L) direkomendasikan untuk pengujian koagulasi dan agregasi trombosit.
Penggunaannya adalah 1 bagian citrate + 9 bagian darah. Secara komersial, tabung sitrat dapat
dijumpai dalam bentuk tabung hampa udara dengan tutup berwarna biru terang.

Spesimen harus segera dicampur segera setelah pengambilan untuk mencegah aktivasi proses
koagulasi dan pembentukan bekuan darah yang menyebabkan hasil tidak valid. Pencampuran
dilakukan dengan membolak-balikkan tabung sebanyak 4-5 kali secara lembut, karena
pencampuran yang terlalu kuat dan berkali-kali (lebih dari 5 kali) dapat mengaktifkan penggumpalan
platelet dan mempersingkat waktu pembekuan.

Darah sitrat harus segera dicentrifuge selama 15 menit dengan kecepatan 1500 rpm dan dianalisa
maksimal 2 jam setelah sampling.

Natrium sitrat konsentrasi 3,8% digunakan untuk pemeriksaan erythrocyte sedimentation rate (ESR)
atau KED/LED cara Westergreen. Penggunaannya adalah 1 bagian sitrat + 4 bagian darah.
Heparin

Antikoagulan ini merupakan asam mukopolisacharida yang bekerja dengan cara menghentikan
pembentukan trombin dari prothrombin sehingga menghentikan pembentukan fibrin dari fibrinogen.
Ada tiga macam heparin: ammonium heparin, lithium heparin dan sodium heparin. Dari ketiga
macam heparin tersebut, lithium heparin paling banyak digunakan sebagai antikoagulan karena
tidak mengganggu analisa beberapa macam ion dalam darah.

Heparin banyak digunakan pada analisa kimia darah, enzim, kultur sel, OFT (osmotic fragility test).
Konsentrasi dalam penggunaan adalah : 15IU/mL +/- 2.5IU/mL atau 0.1 0.2 mg/ml darah. Heparin
tidak dianjurkan untuk pemeriksaan apusan darah karena menyebabkan latar belakang biru.

Setelah dimasukkan dalam tabung, spesimen harus segera dihomogenisasi 6 kali dan dicentrifuge
1300-2000 rpm selama 10 menit kemudian plasma siap dianalisa. Darah heparin harus dianalisa
dalam waktu maksimal 2 jam setelah sampling.

Oksalat

Natrium Oksalat (Na2C2O4). Natrium oksalat bekerja dengan cara mengikat kalsium.
Penggunaannya 1 bagian oksalat + 9 bagian darah. Biasanya digunakan untuk pembuatan
adsorb plasma dalam pemeriksaan hemostasis.

Kalium Oksalat NaF. Kombinasi ini digunakan pada pemeriksaan glukosa. Kalium oksalat
berfungsi sebagai antikoagulan dan NaF berfungsi sebagai antiglikolisis dengan cara
menghambat kerja enzim Phosphoenol pyruvate dan urease sehingga kadar glukosa darah
stabil.
Antikoagulan adalah bahan yang digunakan untuk mencegah pembekuan darah. Pemeriksaan di dalam laboratorium
klnik tidak hanya satu atau dua, tetapi banyak pemeriksaan, tergantung pada banyak spesimen yang masuk dan
jenis pemeriksaan yang diminta, sehingga tidak semua spesimen yang datang bisa langsung diperiksa. Penambahan
antikoagulan bertujuan supaya darah tidak membeku, sehingga kondisi darah dapat dipertahankan walau tidak
langsung diperiksaan atau pemeriksaan memakan waktu yang lama. Setelah dilakukan pemeriksaan, darah yang
berantikoagulan bisa disimpan dalam lama waktu tertentu, sehingga apabila harus dilakukan pemeriksaan ulang atau
pemeriksaan tambahan lainnya dapat digunakan kembali.

Ada banyak jenis antikoagulan, namun tidak semuanya dapat digunakan karena ada yang terlalu banyak
berpengaruh terhadap bentuk/morfologi eritrosit atau leukosit. Antikoagulan yang dapat digunkan :

1. Garam Kalium atau Natrium dari Ethylen Diamine Tetra Asetat (EDTA)

Garam-garam tersebut mengubah ion kalsium dari darah menjadi bentuk yang bukan ion sehingga pembekuan dapat
dicegah. EDTA tidak mempengaruh terhadap besar dan bentuk dari Eritrosit dan leukosit. Selain itu EDTA juga dapat
mencegah penggumpalan trombosit, sehingga sangat baik sebagai antikoagulan untuk pemeriksaan trombosit.
Antikoagulan EDTA sangat luas pemakaiannya, dapat digunakan untuk kebanyakan pemeriksaan hematologi.
Dengan antikoagulan EDTA, sel-sel darah dapat bertahan lebih lama dibanding dengan antikoagulan lain.

Ada tiga macam EDTA, yaitu dinatrium EDTA (Na2EDTA), dipotassium EDTA (K2EDTA) dan tripotassium EDTA
(K3EDTA). Dari ketiga jenis EDTA tersebut, K2EDTA adalah yang paling baik dan dianjurkan oleh ICSH (International
Council for Standardization in Hematology) dan CLSI (Clinical and Laboratory Standards Institute).

Jumlah EDTA yang Digunakan

-EDTA kering: 1 mg EDTA/1 ml darah

-EDTA cair: 0.01ml EDTA/1 ml darah

EDTA cair (laruatan EDTA 10 %) lebih sering digunakan. Pada penggunaan EDTA kering, wadah yang berisi darah
dan EDTA harus digoyang(homogenkan) selama 1-2 menit karena EDTA kering lambat larut. Penggunaan EDTA
kurang atau lebih dari ketentuan seharusnya dihindari. Penggunaan EDTA yang kurang dari ketentuan dapat
menyebabkan darah membeku. Sedangkan penggunaan yang lebih dari ketentuan dapat menyebabkan eritrosit
mengkerut sehingga nilai hematokrit rendah dari nilai yang sebenarnya.Saat ini sudah tersedia,Tabung darah/tabung
hampa udara (vacutainer tube) yang berisi EDTA. Tabung EDTA bertutup lavender (Ungu) atau pink seperti yang
diproduksi oleh Becton Dickinson.

Pemeriksaan Hematologi yang Menggunakan Antikoagulan EDTA

-Penentuan kadar Hb

-Penentuan Hematokrit

-Penentuan Laju Endap Darah (LED)

-Penentuan Resisitensi osmotik darah

-Penentuan golongan darah

-Perhitungan sel-sel darah, termasuk retikulosit

-Pembuatan apusan darah

2. Natrium Sitrat (Trisodium Citrat)

Natrium Sitrat(Trisodium Citrat) yang digunakan berbentuk larutan 3,2 % dan 3,8%. Antikogulan ini mencegah
pembekuan dengan cara mengikat ion kalsium. Antikoagulan Natrium Sitrat tidak toksis sehingga dapat juga
digunakan untuk transfusi darah.

Banyaknya Natrium Sitrat yang Digunakan


-Larutan Natrium Sitrat 3,2 % digunakan untuk pemeriksaan soal-soal proses pembekuan darah (Koagulasi) dan
agregasi trombosit, Volume:

1 volume antikoagulan : 9 volume darah

- Larutan Natrium Sitrat 3,8 % digunakan pemeriksaan Laju Endap Darah dan Eritrosit Sedimen Rate (ESR),
Volumenya :

1 volume antikoagulan : 4 volume darah

Saat ini sudah tersedia Tabung darah/tabung hampa udara (vacutainer tube) yang berisi Natrium sitrat. Tabung sitrat
3,2% bertutup biru terang dan tabung sitrat 3,8% bertutup hitam.

Pemeriksaan Hematologi yang Menggunakan Antikoagulan Natrium Citrat

-Penentuan Laju Endap Darah

-Eritrosit Sedimen Rate (ESR)

-Pemeriksaan soal-soal proses pembekuan darah

-Agregasi Trombosit

-Penentuan golongan darah

-Transfusi darah

3. Heparin

Heparin merupakan antikoagulan yang normal dalam tubuh, namun di laboratorium heparin jarang digunakan dalam
pemeriksaan-pemeriksaan di laboratorium karena mahal harganya. Heparin berdaya seperti antitrombin. Heparin
bekerja dengan cara menghentikanpembentukan trombin dari prothrombin sehingga menghentikan pembentukan
fibrin dari fibrinogen.Heparin tidak mempengaruhi bentuk eritrosit maupun trombosit.

Jenis heparin yang paling banyak digunakan adalah Lithium heparin karena antikoagulan karena tidak mengganggu
analisa beberapa macam ion dalam darah.

Banyaknya Heparin yang Digunakan:

-Heparin Kering : 0,1-0,2 mg/ml Darah

-Heparin Cair : 15 IU +/- 2.5 IU/ml darah


Saat ini telah tersedia tabung darah/tabung hampa udara (vacutainer tube) yang berisi heparin. Tabung heparin
bertutup Hijau muda (Lithium heparin) dan Hijau (Lithium heparin dengan gel)

Pemeriksaan Hematologi yang Menggunakan Antikoagulan Heparin

-Penentuan hemoglobin

-Penentuan hematokrit

-Penentuan resistensi osmotik

-Penghitungan sel-sel darah

-Penentuan golongan darah

-Transfusi darah

*Heparin tidak bisa digunakan untuk membuat apusan darah karena menyebebabkan dasar yang biru kehitaman
bisa dicat dengan cat wright stain.

4. Natrium Oxalat

Bekerja dengan menikat ion Ca, sehingga terbentuk Ca Oxalat yang mengendap. Na oxalat yang digunakan
berbentuk larutan 0.1 N

Banyaknya Na-Oxalat yang Digunakan

-Pemeriksaan Plasma Protrombin Time (PPT) : 1 volume darah: 9 volume darah

Pemeriksaan Hematologi yang Menggunakan Antikoagulan Na-Oxalat

- Pemeriksaan Plasma Protrombin Time (PPT)

5. Double Oxalat

Nama lainnya dalah Balance Oxalat Mixture atau antikoagulan dari Heller dan Paul. Antikoagulan ini mengandung
kalium oxalat dan ammonium oxalat dengan perbandingan 2:3. Kalium oxalat menyebebkan eritrosit mengkerut,
sedangkan ammonium oxalat menyebabkan eritrosit mengembang. Campuran kedua garam tersebut bertujuan
untuk menghindari perubahan perubahan volume eritrosit.

Banyaknya Antikoagulan Double Oxalat yang digunakan:

-Double oxalat kering : 2 mg Double oxalat / 1 ml darah


-Double oxalat cair 2%: 0.1 ml Double oxalat/ 1 ml darah

Double oxalat digunakan dalam bentuk kering. Sebelum ditambahkan darah, double oxalat cair yang dimasukkan
kedalam tabung penampung darah harus di keringkan terlebih dahulu pada suhu yang kurang 600C, menghindari
perubahan menjadi Karbonat (Sifat antikoagulannya hilang).

Pemeriksaan Hematologi yang Menggunakan Antikoagulan Double Oxalat

-Penentuan hemoglobin

-Penentuan hematokrit

-Penentuan Laju Endap Darah (LED)

-Penentuak resistensi eritrosit

-Penentuan golongan darah

Referensi :

-Diktat Praktikum Hematologi Jurusan Analis Kesehatan Poltekkes Kemenkes Yogyakarta

-Buku Penuntun Laboratorium Klinik (Ganda Soebrata)

-Antikogulan dari http://labkesehatan.blogspot.com/2009/11/antikoagulan.html

-Kode Warna Tabung Vaku dari http://ripanimusyaffalab.blogspot.com/2011/04/kode-warna-tabung-vakum.html

Anda mungkin juga menyukai