Anda di halaman 1dari 556

PEDOMAN KLASIFIKASI DAN

KONTRUKSI
BAGIAN 8. KAPAL DOMESTIK

JILID 1
PEDOMAN LAMBUNG
EDISI 2016

BIRO KLASIFIKASI INDONESIA


PEDOMAN KLASIFIKASI DAN
KONSTRUKSI
BAGIAN 8. KAPAL DOMESTIK

JILID 1
PEDOMAN LAMBUNG
EDISI 2016

Biro Klasifikasi Indonesia


Jl. Yos Sudarso No. 38-40, Tanjung Priok
Jakarta 14320
www.bki.co.id
rules@bki.co.id

Hak Cipta 2016


Mengadakan seluruh atau sebagian isi melalui berbagai media, harus mendapat ijin tertulis dari
Pedoman ini mulai diberlakukan pada 1 Januari 2017

Penggandaan secara keseluruhan atau sebagian dengan cara apapun

harus mendapatkan persetujuan tertulis dari kantor pusat PT. Biro Klasifikasi Indonesia
Kata Pengantar iii

Kata Pengantar

Pedoman Lambung 2016 - Kapal Domestik (Bag. 8, Jilid 1), bersumber dari Rules for Hull 2014 (Pt.1, Vol.
II) yang disesuaikan dengan batas perairan Indonesia berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
nomor 51 tahun 2002 dan kondisi lingkungan perairan Indonesia hasil penelitian BKI Divisi Riset dan
Pengembangan dengan judul Define characteristic of ocean enviroment condition along Indonesia
waterway for design and operation of ship and offshore floting (2014-2020) yang masih terus
dikembangkan.

Terkait dengan aturan-aturan yang diadopsi dari persyaratan statutoria, pedoman ini mengambil referensi
peraturan nasional dan internasional seperti Peraturan Menteri Perhubungan Nomor KM 3 tahun 2005,
SOLAS, MARPOL dan lain-lain.

Jika ada masukan ataupun komentar mengenai pedoman ini dapat disampaikan ke BKI melalui masukan
teknik ke Divisi Riset dan Pengembangan (www.bki.co.id).

Pedoman Lambung BKI 2016


Halaman ini sengaja dikosongkan

Pedoman Lambung BKI 2016


Daftar Isi v

Daftar Isi
Kata Pengantar .............................................................................................................................................. iii
Daftar Isi .........................................................................................................................................................v
Bab 1 Umum, Definisi ...................................................................................................................... 1-1/12
A. Pemberlakuan, Kesetaraan .......................................................................................... 1-1/12
B. Daerah Pelayaran ....................................................................................................... 1-2/12
C. Kapal untuk Pengguna Khusus .................................................................................. 1-3/12
D. Aksesibilitas ............................................................................................................... 1-3/12
E. Stabilitas .................................................................................................................... 1-3/12
F. Getaran dan Kebisingan .............................................................................................. 1-4/12
G. Dokumen untuk Persetujuan ...................................................................................... 1-4/12
H. Definisi ...................................................................................................................... 1-7-12
J. Peraturan Pemerintah, Konvensi dan Kode Internasional ......................................... 1-9/12
K. Toleransi Pembulatan .............................................................................................. 1-10/12
L. Regulasi Pemerintah ................................................................................................. 1-10/12
M. Program Komputer ................................................................................................... 1-10/12
N. Pengerjaan................................................................................................................. 1-11/12
Bab 2 Bahan ....................................................................................................................................... 2-1/8
A. Umum .......................................................................................................................... 2-1/8
B. Baja Konstruksi Lambung untuk Pelat dan Profil ....................................................... 2-1/8
C. Baja Tempa dan Baja Tuang ....................................................................................... 2-7/8
D. Paduan Aluminum ....................................................................................................... 2-7/8
E. Baja Austenitik ............................................................................................................ 2-7/8
Bab 3 Dasar Rancangan ................................................................................................................. 3-1/28
A. Umum ........................................................................................................................ 3-1/28
B. Lingkar Atas dan Lingkar Bawah Lambung .............................................................. 3-2/28
C. Panjang Tidak Ditumpu ............................................................................................ 3-3/28
D. Sambungan Ujung .................................................................................................... 3-3/28
E. Lebar Pelat Efektif ..................................................................................................... 3-5/28
F. Pembuktian Kekuatan Tekuk ..................................................................................... 3-6/28
G. Kekakuan Pelintang dan Penumpu ........................................................................ . 3-19/28
H. Detail Konstruksi ..................................................................................................... 3-19/28
J. Evaluasi Tegangan Takik......................................................................................... 3-23/28
K. Marjin Korosi........................................................................................................... 3-26/28
L. Tegangan Tambahan pada Profil Tak-Simetris ........................................................ 3-26/28
Bab 4 Beban Rancang ..................................................................................................................... 4-1/12
A. Umum, Definisi ........................................................................................................ 4-1/12
B. Beban gelombang luar ............................................................................................... 4-2/12
C. Beban Muatan, Beban pada Geladak Akomodasi...................................................... 4-6/12
D. Beban pada Konstruksi Tangki .................................................................................. 4-8/12
E. Nilai Rancang Komponen Percepatan ..................................................................... 4-10/12
Bab 5 Kekuatan Memanjang ......................................................................................................... 5-1/34
A. Umum ........................................................................................................................ 5-1/34
B. Beban pada Lambung Kapal ...................................................................................... 5-8/34

Pedoman Lambung BKI 2016


vi Daftar Isi

C. Modulus Penampang, Momen Inersia, Kekuatan Geser dan Kekuatan Tekuk ....... 5-14/34
D. Tegangan Rancang. .................................................................................................. 5-23/34
E. Beban Air Tenang yang Diizinkan ........................................................................... 5-29/34
F. Kapal dengan Bukaan Geladak Besar ...................................................................... 5-31/34
G. Kapal Curah ............................................................................................................. 5-33/34
Bab 6 Pelat Kulit .............................................................................................................................. 6-1/24
A. Umum, Definisi ......................................................................................................... 6-1/24
B. Pelat Alas ................................................................................................................... 6-1/24
C. Pelat Kulit Sisi . .......................................................................................................... 6-4/24
D. Pelat Sisi Bangunan Atas ........................................................................................... 6-6/24
E. Pengauatan Alas Depan ............................................................................................. 6-6/24
F. Penguatan di Daerah Buritan, Penyangga Baling-Baling dan Lunas Bilga .............. 6-8/24
G. Bukaan pada Pelat Kulit ........................................................................................... 6-9/24
H. Pintu Haluan dan Pintu Dalam................................................................................. 6-10/24
J. Pintu Sisi dan Pintu Buritan .................................................................................... 6-19/24
K. Kubu-Kubu ............................................................................................................... 6-22/24
Bab 7 Geladak................................................................................................................................... 7-1/10
A. Geladak Kekuatan ...................................................................................................... 7-1/10
B. Geladak Bawah .......................................................................................................... 7-7/10
C. Geladak Helikopter .................................................................................................... 7-8/10
Bab 8 Kontruksi Alas ...................................................................................................................... 8-1/16
A. Alas Tunggal .............................................................................................................. 8-1/16
B. Alas Ganda.................................................................................................................. 8-3/16
C. Konstruksi Alas dalam Kamar Mesin di Daerah Mesin Penggerak Utama ............. 8-11/16
D. Perhitungan Pengedokan .......................................................................................... 8-14/16
Bab 9 Sistem Gading-Gading . ........................................................................................................ 9-1/14
A. Gading-Gading Melintang ........................................................................................ 9-1/14
B. Pembujur Alas, Pembujur Sisi dan Pembujur Geladak, Pelintang Sisi .................... 9-8/14
Bab 10 Balok Geladak dan Penumpu Konstruksi Geladak .......................................................... 10-1/6
A. Umum ........................................................................................................................ 10-1/6
B. Balok Geladak dan Penumpu Geladak ...................................................................... 10-2/6
C. Pilar ........................................................................................................................... 10-4/6
D. Kantilever .................................................................................................................. 10-4/6
E. Penumpu Lubang Palka dan Penumpu yang Merupakan Bagian dari Konstruksi
Memanjang Kapal ...................................................................................................... 10-5/6
Bab 11 Sekat Kedap Air................................................................................................................... 11-1/10
A. Umum ....................................................................................................................... 11-1/10
B. Ukuran Konstruksi .................................................................................................... 11-4/10
C. Terowongan Poros ................................................................................................... 11-9/10
Bab 12 Konstruksi Tangki .............................................................................................................. 12-1/12
A. Umum ...................................................................................................................... 12-1/12
B. Ukuran Konstruksi ................................................................................................... 12-5/12
C. Tangki dengan Panjang atau Lebar yang Besar ...................................................... 12-9/12
D. Tangki Minyak Nabati ............................................................................................. 12-9/12

Pedoman Lambung BKI 2016


Daftar Isi vii

E. Tangki Lepas ......................................................................................................... 12-10/12


F. Tangki Air Minum ................................................................................................. 12-10/12
G. Sekat Berlubang ..................................................................................................... 12-11/12
H. Uji Kekedapan ....................................................................................................... 12-11/12
Bab 13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan................................................................. 13-1/10
A. Definisi ...................................................................................................................... 13-1/10
B. Linggi Haluan ........................................................................................................... 13-1/10
C. Linggi Buritan ............................................................................................................ 13-2/10
D. Penyangga Baling-Baling ......................................................................................... 13-8/10
E. Tabung Buritan Elastis .............................................................................................. 13-8/10
Bab 14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak ..................................................................................... 14-1/26
A. Umum ....................................................................................................................... 14-1/26
B. Gaya Kemudi dan Momen Torsi ............................................................................. 14-4/26
C. Ukuran Konstruksi Tongkat Kemudi ....................................................................... 14-7/26
D. Kopling Kemudi .................................................................................................... 14-13/26
E. Badan Kemudi, Bantalan Kemudi ......................................................................... 14-18/26
Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak ............................................................................... 15-1/12
A. Umum ...................................................................................................................... 15-1/12
B. Pelat Sisi dan Pelat Geladak Bangunan Atas Non- Efektif....................................... 15-3/12
C. Sekat Ujung Bangunan Atas dan Dinding Rumah Geladak .................................... 15-4/12
D. Geladak dari Rumah Geladak Pendek ..................................................................... 15-6/12
E. Dudukan Elastis Rumah Geladak ............................................................................. 15-6/12
F. Pemecah Ombak .................................................................................................... 15-11/12
Bab 16 Lubang Palka ....................................................................................................................... 16-1/24
A. Umum ...................................................................................................................... 16-1/24
B. Tutup Palka .............................................................................................................. 16-2/24
C. Ambang Palka dan Penumpu ................................................................................. 16-17/24
D. Bukaan dan Palka Kecil ......................................................................................... 16-20/24
E. Palka Kamar Mesin dan Palka Kamar Ketel .......................................................... 19-23/24
Bab 17 Perlengkapan ..................................................................................................................... 17-1/12
A. Umum ...................................................................................................................... 17-1/12
B. Angka Perlengkapan ................................................................................................ 17-2/12
C. Jangkar .................................................................................................................... 17-3/12
D. Rantai Jangkar ......................................................................................................... 17-4/12
E. Bak Rantai ............................................................................................................... 17-5/12
F. Perlengkapan Tambat . ............................................................................................. 17-6/12
G. Perlengkapan Tarik . ................................................................................................. 17-9/12
H. Rencana Aranjemen Tarik dan Tambat ................................................................. 17-11/12
Bab 18 Sambungan Las .................................................................................................................. 18-1/24
A. Umum ...................................................................................................................... 18-1/24
B. Rancangan ................................................................................................................ 18-2/24
C. Analisa Tegangan .................................................................................................. 18-16/24
Bab 19 Kekuatan Lelah .................................................................................................................. 19-1/24
A. Umum ..................................................................................................................... 19-1/24

Pedoman Lambung BKI 2016


viii Daftar Isi

B. Analisa Kekuatan Lelah untuk Tepi Pelat Bebas dan Sambungan Las dengan
Menggunakan Detail Klasifikasi .............................................................................. 19-6/24
C. Analisa Kekuatan Lelah untuk Sambungan Las Berdasarkan Pada Tegangan
Setempat ................................................................................................................ 19-11/24
Bab 20 Perlengkapan Lambung ..................................................................................................... 20-1/26
A. Sekat Pemisah .......................................................................................................... 20-1/26
B. Papan Pelapis . ......................................................................................................... 20-1/26
C. Jendela Bundar, Jendela Persegi dan Selubung Cahaya . ......................................... 20-2/26
D. Lubang Pembuangan, Pembuangan Saniter dan Lubang Pembebasan . .................. 20-4/26
E. Pipa Udara, Pipa Limpah, Pipa Duga . .................................................................... 20-6/26
F. Ventilator . ............................................................................................................. 20-10/26
G. Pemuatan Peti Kemas ............................................................................................ 20-11/26
H. Aranjemen Pengikatan ........................................................................................... 20-12/26
J. Geladak Kendaraan ............................................................................................... 20-12/26
K. Peralatan Keselamatan Jiwa ................................................................................... 20-14/26
L. Tiang Sinyal dan Tiang Radar .............................................................................. 20-14/26
M. Alat Bongkar Muat ............................................................................................... 20-16/26
N. Akses ke Daerah Muatan dari Kapal Tangki Minyak dan Kapal Curah ................ 20-17/26
O. Pagar-Pelindung ..................................................................................................... 20-26/26
Bab 21 Perlindungan Konstruksi terhadap Kebakaran pada Kapal Laut ............................... 22-1/60
A. Umum .................................................................................................................... . 22-1/60
B. Peraturan Perlindungan Kebakaran untuk Kapal Penumpang yang Membawa
lebih dari 36 Penumpang ......................................................................................... 22-2/60
C. Peraturan Perlindungan Kebakaran untuk Kapal Penumpang yang Mengangkut
tidak lebih dari 36 Penumpang .............................................................................. 22-25/60
D. Peraturan Perlindungan Kebakaran untuk Kapal Barang 500 GT atau lebih ......... 22-43/60
E. Peraturan Perlindungan Kebakaran untuk Kapal Barang kurang dari 500 GT ...... 22-55/60
F. Peraturan Perlindungan Kebakaran untuk Kapal Tangki Minyak 500 GT atau
lebih ....................................................................................................................... 22-55/60
Bab 22 Penguatan untuk Muatan Berat, Kapal Muatan Curah, Kapal Bijih Tambang.......... 22-1/32
A. Penguatan untuk Muatan Berat ................................................................................ 22-1/32
B. Kapal Muatan Curah ................................................................................................ 22-1/32
C. Kapal Bijih Tambang ............................................................................................... 22-9/32
D. Beban Ijin pada Ruang Muat Mempertimbangan Genangan .................................. 22-10/32
E. Evaluasi Ukuran Konstruksi Sekat Lintang Bergelombang Kedap Air pada
Kapal Curah Dengan Mempertimbangkan Genangan Ruang Muat ....................... 22-14/32
F. Harmonisasi Notasi dan Kesesuaian Perancangan Kondisi Pembebanan untuk
Kapal Curah ............................................................................................................ 22-26/32
G. Pemasangan Akil Kapal Muatan Curah, Kapal Bijih Tambang dan Kapal
Muatan Kombinasi ................................................................................................. 22-32/32
Bab 23 Kapal Tangki Minyak ........................................................................................................ 23-1/38
A. Umum ....................................................................................................................... 23-1/38
B. Kekuatan Penumpu dan Pelintang di Daerah Tangki Muatan ............................... 23-17/38
C. Sekat Memanjang dan Sekat Melintang Kedap Minyak ........................................ 23-21/38
D. Sekat Berlubang ..................................................................................................... 23-21/38
E. Jalan Masuk ........................................................................................................... 23-22/38

Pedoman Lambung BKI 2016


Daftar Isi ix

F. Detail Konstruksi pada Ujung-Ujung Kapal .......................................................... 23-22/38


G. Kapal untuk Mengangkut Muatan Kering atau Minyak dalam Bentuk Curah ...... 23-25/38
H. Kapal Tangki Kecil ................................................................................................ 23-26/38
J. Daftar Produk 1 ..................................................................................................... 23-26/38
K. Daftar Produk 2 ....................................................................................................... 23-26/38
L. Persyaratan Tambahan untuk Kapal Tangki dengan Operasi Ulang-Alik ............. 23-31/38
Bab 24 Kapal Pengangkut Bahan Kimia Berbahaya dalam Bentuk Curah ................................ 24-1/2
Bab 25 Kapal Pengangkut Gas Cair dalam Bentuk Curah ........................................................... 25-1/2
Bab 26 Kapala Tunda ..................................................................................................................... 26-1/16
A. Umum ...................................................................................................................... 26-1/16
B. Konstruksi Lambung ............................................................................................... 26-2/16
C. Peralatan Tarik/ Aranjemen Tarik ........................................................................... 26-3/16
D. Mesin Kemudi/Aranjemen Pengemudian ................................................................ 26-9/16
E. Perlengkapan Jangkar/Tambat . .............................................................................. 26-10/16
F. Integritas Kedap Cuaca dan Stabilitas ...................................................................... 26-10/16
G. Rute Penyelamatan dan Tindakan Keselamatan ...................................................... 26-11/16
H. Persyaratan tambahan untuk Kapal Tunda Pengiring Aktif .................................... 26-12/16
Bab 27 Kapal Ikan ............................................................................................................................. 27-1/2
Bab 28 Kapal Penumpang dan Kapal Penggunaan Khusus.......................................................... 28-1/4
I. Kapal Penumpang ............................................................................................................. 28-1/4
A. Umum ........................................................................................................................ 28-1/4
B. Dokumen untuk Persetujuan ....................................................................................... 28-1/4
C. Subdivisi Kedap Air . ................................................................................................. 28-1/4
D. Alas Ganda 28-1/4
E. Bukaan pada Pelat Kulit . .......................................................................................... 28-2/4
F. Bahan untuk Tutup Bukaan ...................................................................................... 28-2/4
G. Aranjemen Genangan Silang ..................................................................................... 28-2/4
H. Saluran Pipa ................................................................................................................ 28-2/4
II. Kapal Pengguna Khusus ................................................................................................... 28-3/4
A. Umum ........................................................................................................................ 28-3/4
B. Dokumen untuk Persetujuan ...................................................................................... 28-4/4
Bab 29 Barge dan Ponton .................................................................................................................. 29-1/4
A. Umum ........................................................................................................................ 29-1/4
B. Kekuatan Memanjang ............................................................................................... 29-1/4
C. Sekat Kedap Air dan Sekat Tangki ............................................................................ 29-2/4
D. Detail Konstruksi pada Ujung-Ujung ........................................................................ 29-2/4
E. Kemudi ..................................................................................................................... 29-3/4
F. Alat Pendorong dan Penarik, Komponen Penghubung.............................................. 29-3/4
G. Perlengkapan .............................................................................................................. 29-3/4
H. Aranjemen Pengaman Muatan pada Bargfanbkie Muatan Geladak .......................... 29-4/4
Bab 30 Kapal Keruk ........................................................................................................................ 30-1/10
A. Umum ...................................................................................................................... 30-1/10
B. Dokumen untuk Persetujuan ................................................................................... 30-1/10
C. Ukuran Pokok .......................................................................................................... 30-2/10
D. Kekuatan Memanjang .............................................................................................. 30-2/10

Pedoman Lambung BKI 2016


x Daftar Isi

E. Pelat Kulit .............................................................................................................. . 30-2/10


F. Geladak ................................................................................................................... 30-3/10
G. Konstruksi Alas. ....................................................................................................... 30-3/10
H. Konstruksi Hoper dan Sumur .................................................................................. 30-5/10
J. Lunas Kotak ............................................................................................................ 30-6/10
K. Linggi Buritan dan Kemudi ..................................................................................... 30-7/10
L. Kubu-Kubu, Sistem Limpah ................................................................................... 30-7/10
M. Tongkang Bongkar Sendiri ..................................................................................... 30-7/10
N. Perlengkapan........................................................................................................... . 30-9/10
Bab 31 Kapal Suplai .......................................................................................................................... 31-1/4
A. Umum ........................................................................................................................ 31-1/4
B. Pelat Kulit, Gading-Gading ....................................................................................... 31-1/4
C. Geladak Cuaca ........................................................................................................... 31-2/4
D. Bangunan Atas dan Rumah Geladak ......................................................................... 31-2/4
E. Jalan Masuk ke Ruangan ........................................................................................... 31-3/4
F. Perlengkapan........................................................................................................... ... 31-3/4
Bab 32 Penguatan terhadap Tubrukan ........................................................................................... 32-1/6
A. Umum ........................................................................................................................ 32-1/6
B. Perhitungan Energi Deformasi................................................................................... 32-2/6
C. Perhitungan Kecepatan Kritis .................................................................................... 32-4/6
Bab 33 Subdivisi dan Stabilitas Kebocoran Kapal Barang dan Kapal Penumpang ................... 33-1/6
A. Umum ........................................................................................................................ 33-1/6
B. Informasi Stabilitas di kapal ...................................................................................... 33-1/6
C. Alas Ganda................................................................................................................. 33-2/6
D. Sekat Kedap Air dan Geladak .................................................................................... 33-2/6
E. Bukaan Eksternal ....................................................................................................... 33-3/6
F. Aranjemen Genangan-Silang ..................................................................................... 33-3/6
G. Stabilitas Kebocoran dan Sarat Kapal ....................................................................... 33-4/6
Bab 34 Survey Bawah Air ................................................................................................................. 34-1/2
A. Umum ........................................................................................................................ 34-1/2
B. Pengaturan Khusus untuk Survey Bawah Air ............................................................ 34-1/2
C. Dokumen untuk Persetujuan, Percobaan .................................................................... 34-1/2
Bab 35 Perlindungan Korosi ............................................................................................................ 35-1/8
A. Intruksi Umum .......................................................................................................... 35-1/8
B. Cat Dasar ................................................................................................................... 35-1/8
C. Ruangan Berongga ..................................................................................................... 35-2/8
D. Kombinasi Bahan ....................................................................................................... 35-2/8
E. Periode Pelengkapan dan Periode Sandar .................................................................. 35-2/8
F. Perlindungan Korosi Tangki Air Balas ...................................................................... 35-2/8
G. Perlindungan Korosi Ruang Muat ............................................................................. 35-7/8
H. Perlindungan Korosi Lambung Kapal Dibawah Air .................................................. 35-7/8

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 1 Umum, Definisi A 1-1/12

Bab 1
Umum, Definisi

Catatan

Bagian yang dicetak miring umumnya mengandung rekomendasi dan catatan yang bukan bagian dari
Aturan Klasifikasi. Persyaratan dikutip dalam ekstrak peraturan statutoria, yang wajib selain Klasifikasi,
juga dapat dicetak dalam huruf miring.

A. Pemberlakuan, Kesetaraan
A
1. Pedoman ini berlaku untuk kapal Domestik seperti yang didefinisikan pada Peraturan Klasifikasi
dan Survey Domestik (Bag. 8, Jilid. I) yang terbuat dari baja dengan tanda kelas A 100 yang memiliki
perbandingan lebar terhadap tinggi dalam batas yang umum untuk kapal laut dan memiliki tinggi H tidak
kurang dari:
L/16 untuk daerah Pelayaran Zona 3
L/18 untuk daerah Pelayaran Zona 2 dan 1
Untuk daerah pelayaran Zona 1, 2 dan 3 lihat Peraturan Klasifikasi dan Survey Domestik (Bag. 8, Vol.I),
Bab 2

Tinggi yang lebih kecil dapat disetujui jika dibuktikan adanya kekuatan, kekakuan dan keselamatan kapal
yang setara.

Rancangan konstruksi lambung kapal curah dengan L 90 m yang kontrak pembangunannya pada atau
setelah 1 April 2006 harus dilaksanakan berdasarkan IACS Common Structural Rules untuk Kapal Curah.

Demikian pula untuk kapal tangki minyak lambung ganda dengan L 150 m, IACS Common Structural
Rules untuk Kapal Tangki Minyak Lambung Ganda berlaku mulai tanggal tersebut. Untuk kapal tangki
tersebut Bab 24, A. harus diperhatikan sebagai tambahan.

Peraturan lain yang terkait dengan rancangan konstruksi lambung yang tidak tercakup dalam IACS
Common Structural Rules akan dikeluarkan BKI dalam edisi khusus sebagai peraturan pelengkap untuk
kedua IACS Common Structural Rules tersebut.

Untuk kapal curah dan kapal tangki minyak dibawah batas masing-masing panjang, Pedoman BKI ini tetap
berlaku dengan pertimbangan khusus sesuai Bab 22 dan Bab 23

2. Kapal yang tipe, perlengkapan atau beberapa bagiannya menyimpang dari Pedoman Konstruksi
dapat dikelaskan jika bagian konstruksi atau peralatannya terbukti setara dengan yang disyaratkan oleh BKI
untuk kelas yang dimaksud.

3. Untuk Tanda Kelas dan Notasi Kelas lihat Peraturan Klasifikasi dan Survey Domestik (Bag. 8,
Jilid. I), Bab 2.

4. Kapal yang cocok untuk survey bawah air yang akan diberi notasi kelas IW, harus memenuhi
persyaratan Bab 34.

5. Notasi Kelas untuk kapal berdasarkan analisa kekuatan yang diperluas/lebih detail.

RSD Analisa ruang muat dilakukan oleh perancang kapal dan diperiksa oleh BKI

Pedoman Lambung BKI 2016


1-2/12 B-C-D-E Bab 1 Umum, Definisi

RSD (F25) Penilaian kelelahan berdasarkan beban siklis spektrum Indonesia selama 25 tahun yang
dilakukan oleh BKI.

RSD (F30) Penilaian kelelahan berdasarkan beban siklis spektrum Indonesia selama 30 tahun yang
dilakukan oleh BKI.

Penilaian kelelahan dilakukan untuk seluruh sudut bukaan palka pada setiap level/tingkat geladak, gading
membujur dan las tumpul dari pelat geladak dan pelat kulit sisi (bila ada)

RSD (ACM) Penambahan marjin korosi sesuai dengan daftar rincian dalam dokumen/berkas teknik.
Analisa dilakukan oleh BKI

RSD (gFE) Analisa elemen hingga global dilakukan sesuai dengan Guidelines for Global Strength
Analysis of Container Ships (Pt. 1, Vol. 6)

B. Daerah Pelayaran
B-C-D-E
Untuk penentuan ukuran konstruksi memanjang dan melintang dari kapal yang digunakan untuk beroperasi
di salah satu daerah pelayaran (sesuai Peraturan Klasifikasi dan Survey Domestik (Bag. 8, Vol.I) Bab 2,
C.3.1) beban dinamis dapat disesuaikan sebagaimana disebutkan pada Bab 4 dan Bab 5.

Gb. 1.1 Zona Pelayaran Domestik Perairan Indonesia

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 1 Umum, Definisi B-C-D-E 1-3/12

C. Kapal untuk Penggunaan Khusus

Bila suatu kapal dirancang untuk mengangkut muatan khusus (misal kayu gelondongan) yang pemuatan,
penempatan dan pembongkarannya dapat menyebabkan tegangan konstruksi yang besar di daerah palka,
maka konstruksi tersebut harus diperiksa kemampuannya untuk menahan beban tersebut.

D. Aksesibilitas

1. Semua bagian lambung harus dapat dicapai untuk pemeriksaan dan pemeliharaan.

2. Untuk keamanan dalam memasuki dan bekerja dalam tangki besar dan palka kapal curah lihat Bab
20, N.

E. Stabilitas

1. Umum

Kapal dengan panjang 24 m atau lebih akan diberi kelas hanya setelah diperlihatkan bahwa stabilitas-
utuhnya memadai untuk pelayaran yang diinginkan.

Stabilitas-utuh memadai berarti memenuhi standar yang ditetapkan oleh Pemerintah Republik Indonesia.
BKI berwenang untuk menyimpang dari standar, jika diminta untuk alasan khusus, dengan
mempertimbangkan tipe dan ukuran kapal. Dalam hal apapun, tingkat stabilitas-utuh untuk kapal dari semua
ukuran tidak boleh kurang dari yang disyaratkan oleh pemerintah Republik Indonesia kecuali pembatasan
operasional khusus yang termuat dalam notasi kelas memungkinkan hal ini.

Namun demikian, buku informasi stabilitas awal yang disetujui oleh Kelas sebagai pengganti buku
informasi stabilitas akhir dapat disediakan diatas kapal untuk jangka waktu tertentu.

Perhatian khusus harus diberikan pada efek permukaan bebas cairan dalam tangki yang terisi sebagian.
Tindakan pencegahan khusus harus diambil untuk tangki-tangki yang disebabkan bentuknya, mungkin
mempunyai momen permukaan bebas yang berlebihan, sehingga membahayakan stabilitas awal kapal,
misalnya tangki-tangki pada dasar ganda yang membentang dari sisi ke sisi. Pada umumnya konstruksi
tangki-tangki yang demikian harus dihindari.

Bukti persetujuan dari pemerintah Republik Indonesia dapat dipertimbangkan untuk keperluan Klasifikasi.

Ketentuan diatas tidak mempengaruhi setiap persyaratan stabilitas-utuh yang dihasilkan dari perhitungan
stabilitas kebocoran, misalnya untuk kapal yang akan diberi tanda

2. Kapal dengan pembuktian stabilitas kebocoran

Kapal dengan pembuktian stabilitas kebocoran akan diberi tanda . Dalam buku register dan lampiran
sertifikat, pembuktian dari stabilitas kebocoran disebutkan dengan kode sebagaimana dijelaskan dalam
Peraturan Klasifikasi dan Survey Domestik (Bag. 8, Jilid. I), Bab. 2, C 2.1

2.1 Persyaratan stabilitas kebocoran yang berlaku untuk kapal curah

2.1.1 Kapal curah dengan panjang 150 m atau lebih dengan konstruksi kulit sisi tunggal, yang dirancang
untuk mengangkut muatan curah padat dengan berat jenis 1000 kg/m3 atau lebih, ketika dimuat sampai garis
muat Air Laut, harus mampu menahan kebocoran dari salah satu ruang muat pada semua kondisi pemuatan
dan masih terapung dalam kondisi keseimbangan yang memuaskan, sebagaimana disebutkan dalam paragraf
2.1.2.

Pedoman Lambung BKI 2016


1-4/12 E-F Bab 1 Umum, Definisi

2.1.2 Berdasarkan ketentuan pada paragraf tersebut, kondisi seimbang setelah genangan wajib
memenuhi persyaratan keseimbangan yang ditetapkan dalam lampiran resolusi A.320 (IX), Peraturan yang
setara dengan Peraturan 27 dari Konvesi Garis Muat Internasional 1966 sebagaimana telah diubah oleh
Resolusi A.514(13). Genangan yang diasumsikan hanya perlu mempertimbangkan genangan ruang muat.
Permeabilitas palka yang bermuatan diasumsikan 0,9 dan permeabilitas palka kosong diasumsikan 0,95,
kecuali permeabilitas yang terkait dengan muatan tertentu diasumsikan untuk isi palka tergenang yang
ditempati oleh muatan dan permeabilitas 0,95 diasumsikan untuk isi palka kosong yang tersisa.

3. Peralatan anti miring

3.1 Jika tangki digunakan sebagai peralatan anti miring, maka pengaruh momen tangki maksimum
yang mungkin pada stabilitas-utuh harus diperiksa. Pembuktian masing-masing harus dilakukan untuk
beberapa sarat dan mengambil titik berat maksimum yang diizinkan yang diperoleh dari kurva batas
stabilitas sebagai dasar. Umumnya sudut miring tidak boleh lebih dari 10.

3.2 Bila kapal miring lebih dari 10, maka Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III) Sec.11,
P.1.4 harus dipenuhi.

3.3 Semua peralatan harus memenuhi Rules for Electrical Installations (Pt. 1, Vol. IV) Sec. 7, G.

F. Getaran dan Kebisingan


E-F
Catatan

1. Getaran mekanik

Kondisi operasi yang paling sering dialami sejauh mungkin harus bebas dari getaran resonansi lambung
kapal dan bagian konstruksi individu. Oleh karena itu, gaya eksitasi yang berasal dari sistem penggerak
dan fluktuasi tekanan sejauh mungkin agar dibatasi. Disamping pemilihan unit penggerak, perhatian
khusus harus diberikan pada bentuk kapal termasuk linggi buritan, dan juga meminimalkan kemungkinan
kavitasi. Pada pembentukan haluan kapal besar, pertimbangan harus diberikan untuk membatasi eksitasi
dari gelombang laut. Sejauh beban kritis tidak dapat dihilangkan, maka langkah-langkah yang sesuai harus
diambil berdasarkan penyelidikan teoritis pada tahap rancangan awal. Masalah kelelahan harus
dimasukkan dalam pertimbangan. Untuk instalasi mesin, peralatan dan instalasi lainnya, sejauh mungkin
tingkat getaran agar dijaga berada dibawah persyaratan yang ditentukan dalam Rules for Machinery
Installations (Pt. 1, Vol. III) Sec. 1 Evaluasi getaran dalam daerah akomodasi dan daerah kerja agar
mengikuti ISO 6954 kecuali bila peraturan atau standar nasional dan internasional lainnya merupakan
keharusan. Dianjurkan untuk menggunakan kurva peralihan bawah dari ISO 6954 sebagai sebuah kriteria
untuk merancang, sedangkan kurva atas dapat digunakan untuk mengevaluasi hasil pengukuran getaran.

2. Kebisingan

Harus diambil tindakan pencegahan yang tepat untuk membatasi kebisingan serendah mungkin khususnya
pada ruangan awak kapal, ruang kerja, akomodasi penumpang dan lain-lain.

G. Dokumen untuk Persetujuan


F-G
1. Untuk menjamin kesesuaian dengan Peraturan, maka dokumen dan gambar berikut harus
diserahkan dalam rangkap empat1)2) yang menunjukkan susunan dan ukuran bagian-bagian konstruksi:

1.1 Penampang tengah kapal

1)
Daftar rincian dokumen yang perlu dimasukan untuk persetujuan akan diberikan berdasarkan permintaan.
2)
Satu rangkap untuk Pemerintah Indonesia

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 1 Umum, Definisi G 1-5/12

Gambar penampang melintang (penampang tengah kapal, atau penampang sejenis lainnya) harus berisi
semua data yang diperlukan dari ukuran konstruksi memanjang dan melintang lambung dan juga perincian
dari peralatan jangkar dan tambat.

1.2 Penampang bujur

Gambar penampang bujur harus berisi semua perincian data yang diperlukan dari ukuran konstruksi
memanjang dan melintang konstruksi lambung dan lokasi sekat kedap air dan susunan konstruksi penguatan
geladak dari bangunan atas dan rumah geladak dan juga konstruksi penguat dari tiang muat, kran dan lain-
lain.

1.3 Geladak

Gambar geladak memperlihatkan ukuran konstruksi geladak, panjang dan lebar lubang palka, bukaan diatas
kamar mesin dan kamar ketel, dan bukaan geladak lainnya. Pada setiap geladak, harus dinyatakan beban
geladak yang disebabkan oleh muatan yang dijadikan dasar menentukan ukurangeladak dan penguatnya.
Lebih jauh, perincian beban-beban yang mungkin disebabkan oleh truk forklif, dan peti kemas agar
disebutkan.

1.4 Kulit

Gambar bukaan kulit, berisi perincian lengkap dari letak dan ukuran dari bukaan, dan gambar kotak katup
laut.

1.5 Sekat

Gambar sekat melintang, memanjang dan sekat pemisah (berlubang) dan dari semua batas tangki, dengan
perincian berat jenis cairan, tinggi pipa limpah, dan tekanan kerja dari katup pelepas tekanan kehampaan
(jika ada).

1.6 Konstruksi alas

1.6.1 Gambar alas tunggal dan alas ganda yang menunjukkan susunan penumpu memanjang dan
melintang dan juga pembagian kedap air dan kedap minyak dari alas ganda. Untuk kapal curah dan kapal
pengangkut bijih tambang, data beban maksimum pada alas dalam agar dinyatakan.

1.6.2 Rencana pengedokan dan perhitungan pengedokan mengacu pada Bab 8, D agar dimasukkan
sebagai informasi.

1.7 Fondasi mesin dan ketel


G
Gambar fondasi mesin dan ketel, konstruksi alas di bawah fondasi dan konstruksi melintang dalam kamar
mesin, dengan perincian pengikatan pelat fondasi mesin pada dudukan, dan juga jenis dan daya mesin.

1.8 Linggi haluan, linggi buritan dan kemudi

Gambar linggi haluan dan linggi buritan, kemudi, termasuk tumpuan kemudi. Gambar kemudi harus berisi
perincian kecepatan kapal, bahan bantalan yang digunakan..

Gambar penyangga baling-baling dan tempat keluar poros.

1.9 Lubang palka

Gambar konstruksi palka dan tutup palka.

Pedoman Lambung BKI 2016


1-6/12 G Bab 1 Umum, Definisi

Gambar ambang palka harus berisi semua perincian termasuk bukaan untuk pemasangan perlengkapan
seperti penahan, peralatan pengaman dll. yang diperlukan untuk pengoperasian palka.

Harus diperlihatkan susunan konstruksi dari penumpu dan penegar dan bagian konstruksinya.

1.10 Kekuatan memanjang

Semua dokumen yang diperlukan untuk perhitungan momen lengkung, gaya geser dan , jika perlu, momen
puntir. Ini termasuk distribusi beban untuk kondisi pembebanan yang direncanakan dan distribusi modulus
penampang dan modulus inersia sepanjang kapal. Informasi petunjuk pemuatan menurut Bab 5, A.4.

1.11 Bahan

Gambar yang disebutkan dalam 1.1-1.9 dan 1.14 harus berisi perincian bahan lambung (misal tingkat mutu
baja konstruksi lambung, standar , dan nomor bahan). Bila menggunakan baja tegangan tinggi atau material
selain dari baja konstruksi lambung biasa, maka gambar yang diperlukan untuk perbaikan harus ditempatkan
di atas kapal.

1.12 Sambungan las

Daftar gambar dalam butir 1.1 - 1.9 dan 1.14 harus berisi perincian sambungan las misalnya bentuk las,
ukuran dan kualitas las. Data terkait untuk pembuatan dan pengujian sambungan las lihat Rules for Welding
(Pt. 1, Vol. VI)

1.13 Peralatan pengikatan dan peralatan pemuatan

Gambar berisi perincian pemuatan dan pengikatan barang (misalnya peti kemas, kendaraan diatas geladak).
Pada gambar, letak sambungan dan sub-konstruksinya di kapal harus diperlihatkan secara detail.

1.14 Sub-konstruksi

Gambar sub-konstruksi dibawah mesin kemudi, mesin jangkar dan penahan rantai jangkar dan juga tiang
muatan dan dewi-dewi sekoci bersama dengan perincian beban yang disalurkan ke elemen konstruksi.

1.15 Kondisi penutupan

Untuk memeriksa kondisi penutupan, rincian peralatan penutup dari semua bukaan pada geladak terbuka
pada posisi 1 dan 2 berdasarkan peraturan garis muat pemerintah Republik Indonesia dan pada kulit kapal,
yaitu palka, pintu muatan, pintu, jendela dan jendela bundar, ventilator, bukaan bangunan atas, lubang
orang, saluran saniter dan lubang pembuangan.

1.16 Keutuhan kedap air

Gambar berisi pembagian utama dan pembagian setempat dari lambung. Keterangan mengenai susunan
sekat kedap air memanjang dan sekat kedap air melintang, jalan masuk ruang muat, saluran ventilasi udara,
susunan pembenaman dan genangan silang.

1.17 Stabilitas-utuh

Analisa percobaan kemiringan dilakukan setelah penyelesaian bangunan baru dan /atau modifikasi, untuk
menentukan data kapal kosong. Data stabilitas-utuh berisi semua informasi yang diperlukan untuk
perhitungan stabilitas dalam beberapa kondisi pemuatan yang berbeda. Untuk penetapan awal kelas
bangunan baru, data pendahuluan dapat disetujui.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 1 Umum, Definisi G-H 1-7/12

1.18 Stabilitas kebocoran

Data stabilitas kebocoran berisi semua informasi yang dibutuhkan untuk menetapkan kondisi yang jelas
untuk stabilitas-utuh. Rencana kendali kebocoran dengan rincian pembagian kedap air, bukaan yang dapat
ditutup pada sekat kedap air termasuk susunan genangan silang dan bukaan pembuangan.

1.19 Konstruksi perlindungan kebakaran

Sebagai tambahan terhadap rencana kendali kebakaran dan rencana keselamatan juga gambar aranjemen
pemisah (isolasi, pemisahA, B dan C) termasuk informasi nomor persetujuan BKI.

Gambar instalasi penyejuk udara dan instalasi ventilasi.

1.20 Data khusus untuk pemeriksaan

1.20.1 Kapal yang dibangun untuk pengunaan khusus, gambar dan data bagian-bagian yang
pemeriksaannya diperlukan untuk menilai kekuatan dan keselamatan kapal.

1.20.2 Dokumen tambahan dan gambar dapat disyaratkan, jika dipandang perlu.

1.20.3 Setiap penyimpangan dari gambar yang telah disetujui harus mendapat persetujuan sebelum
pekerjaan dimulai.

H. Definisi
G-H
1. Umum

Kecuali jika dinyatakan lain, ukuran sesuai dengan 2. dan 3. harus dimasukkan dalam [m] ke dalam rumus-
rumus perhitungan yang disebutkan dalam Bab-Bab selanjutnya.

2. Ukuran utama

2.1 Panjang L

Panjang L adalah jarak dalam meter pada garis muat musim panas dari pinggir depan linggi haluan ke
pinggir belakang linggi kemudi, atau garis sumbu tongkat kemudi jika tidak ada linggi kemudi. L tidak
boleh kurang dari 96% dan tidak perlu lebih dari 97% panjang garis muat musim panas. Pada kapal yang
bentuk buritan dan haluannya tidak lazim, panjang L akan dipertimbangkan secara khusus.

2.2 Panjang Lc (menurut Peraturan Garis Muat Republik Indonesia, ICLL 66, MARPOL 73/78,
Koda IBC dan Koda IGC)

Panjang kapal Lc adalah panjang yang diukur pada 96% dari panjang garis air dengan sarat 85% dari ukuran
dalam yang terkecil diukur dari sebelah atas lunas, atau panjang garis air tersebut diukur dari linggi haluan
sampai ke sumbu poros kemudi, apabila panjang ini yang lebih besar.

2.3 Panjang L* (menurut SOLAS 74 Bab II-1,Regulasi 2)

Panjang L* kapal adalah panjang yang diukur antara garis tegak haluan dan garis tegak buritan yang diambil
pada ujung-ujung garis muat subdivisi tertinggi.

2.4 Panjang subdivisi Ls

Definisi pada SOLAS 74, Sec. II1, Reg. 25 2.2.1 dan Bab 33, B.4. agar dijadikan acuan.

Pedoman Lambung BKI 2016


1-8/12 H Bab 1 Umum, Definisi

2.5 Garis tegak haluan F.P.

Garis tegak haluan bertepatan dengan sisi depan linggi haluan pada garis air pada tempat masing-masing
panjang L, Lc, atau L* diukur.

2.6 Lebar B

Lebar B adalah lebar bentuk terbesar dari kapal.

2.7 Tinggi H
H
Tinggi H adalah jarak vertikal dari garis dasar3) sampai pinggir atas balok geladak menerus teratas diukur
pada pertengahan panjang L.

Di daerah bangunan atas efektif untuk penentuan ukuran konstruksi kapal tinggi H diukur sampai ke
geladak bangunan atas.

2.8 Sarat T

Sarat T adalah jarak vertikal dari garis dasar sampai ke tanda lambung timbul untuk garis muat musim panas
diukur pada pertengahan panjang L. Untuk kapal dengan garis muat kayu sarat T diukur sampai ke tanda
lambung timbul untuk garis muat kayu.

3. Jarak gading-gading a

Jarak gading-gading a diukur dari tepi bentuk ke tepi bentuk gading.

4. Koefisien blok CB

Koefisien blok bentuk pada sarat T, berdasarkan panjang peraturan L.


displasemen bentuk m3 pada saat T
CB
LBT
5. Kecepatan kapal v0

Kecepatan dinas maksimum [knot], dengan mana kapal dirancang untuk mempertahankannya pada sarat
garis air musim panas dan pada RPM baling-baling sesuai dengan MCR (kecepatan kontinyu maksimum).

Dalam hal baling-baling kendali langkah, kecepatan v0 ditentukan berdasarkan langkah maksimum.

6. Definisi geladak

6.1 Geladak sekat

Geladak sekat adalah geladak tempat berakhirnya sekat kedap air.

6.2 Geladak lambung timbul

Geladak lambung timbul adalah geladak yang menjadi dasar perhitungan lambung timbul.

6.3 Geladak kekuatan

Geladak kekuatan adalah geladak atau bagian geladak yang menjadi lingkar atas dari konstruksi bujur
efektif.

3)
Garis dasar adalah garis yang melewati tepi atas pelat lunas pada pertengahan panjang L.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 1 Umum, Definisi H-J 1-9/12

6.4 Geladak cuaca

Semua geladak bebas dan bagian dari geladak yang terpapar terhadap laut ditetapkan sebagai geladak cuaca.

6.5 Geladak bawah

Dimulai dari geladak pertama dibawah geladak menerus teratas, geladak bawah ditetapkan sebagai geladak
kedua, geladak ketiga, dan seterusnya.

6.6 Geladak bangunan atas

Geladak bangunan atas yang terletak tepat di atas geladak menerus teratas disebut geladak akil, geladak
anjungan, dan geladak kimbul. Geladak bangunan atas yang terletak di atas geladak anjungan disebut
geladak bangunan atas kedua, ketiga dan seterusnya.

6.7 Posisi ambang palka, pintu jalan masuk, dan ventilasi

Untuk susunan palka, pintu dan ventilasi, maka ditetapkan daerah berikut:

Pos. 1 yaitu ambang palka, pintu jalan masuk dan ventilator yang berada di atas geladak lambung timbul,
geladak penggal yang tidak terlindung dan diatas geladak bangunan atas yang tidak terlindung yang terletak
di depan dari titik yang terletak pada seperempat panjang kapal Lc diukur dari garis tegak haluan;

Pos. 2 yaitu ambang palka, pintu jalan masuk dan ventilator yang berada di atas geladak bangunan atas
yang tidak terlindung yang terletak di belakang seperempat panjang kapal Lc diukur dari garis tegak haluan
ke belakang.

J. Peraturan Pemerintah, Konvensi dan Kode Internasional


H-J
Bila rujukan dilakukan pada Peraturan Pemerintah, Konvensi, dan Kode Internasional maka ketentuannya
adalah sebagai berikut:

1. Peraturan Garis Muat Republik Indonesia

Peraturan garis muat kapal berbendera Indonesia non konvensi yang berlaku.

2. ICCL

ICLL 66 Konvensi Garis Muat Internasional 1966 sebagaimana telah diubah.

3. MARPOL 73/78

Konvensi Internasional untuk Pencegahan Pencemaran dari Kapal, 1973 termasuk Protokol 1978
sebagaimana telah diubah.

4. SOLAS 74

Konvensi Internasional tentang Keselamatan Jiwa di Laut, 1974 sebagaimana telah diubah.

5. Kode IBC

Kode Internasional untuk Konstruksi dan Perlengkapan dari Kapal Pengangkut Bahan Kimia Berbahaya
dalam bentuk Curah sebagaimana telah diubah.

Pedoman Lambung BKI 2016


1-10/12 J-K-L Bab 1 Umum, Definisi

6. Kode IGC

Kode Internasional untuk Konstruksi dan Perlengkapan dari Kapal Pengangkut Gas Cair dalam bentuk
Curah sebagaimana telah diubah.

K. Toleransi Pembulatan
J-K-L
Bila dalam penentuan tebal pelat sesuai dengan ketentuan dari Bab-Bab selanjutnya nilainya berbeda dari
penuh atau setengah mm maka nilai tersebut boleh dibulatkan menjadi penuh atau setengah milimeter untuk
nilai sampai 0,2 atau 0,7; diatas 0,2 atau 0,7 mm dibulatkan ke atas.

Jika ketebalan pelat tidak dibulatkan, maka ketebalan yang disyaratkan harus dicantumkan dalam gambar.

Modulus penampang profil yang biasa dalam perdagangan termasuk lebar efektif menurut Bab 3, E. dan F.
boleh 3% lebih kecil dari nilai yang disyaratkan menurut Pedoman berikut untuk penentuan ukuran.

L. Regulasi Pemerintah
K-L-M
Untuk kemudahan pengguna Pedoman ini, maka beberapa Bab berisi petunjuk acuan regulasi Pemerintah,
yang berbeda dari persyaratan Pedoman BKI ini yang mungkin memiliki pengaruh terhadap ukuran dan
konstruksi. Acuan ini telah ditandai secara khusus.

Pemenuhan persyaratan regulasi Pemerintah bukan merupakan persyaratan untuk penetapan kelas.

M. Program Komputer
M-N
1. Umum

1.1 Dalam rangka meningkatkan fleksibilitas dalam rancangan konstruksi kapal, Biro Klasifikasi
Indonesia menyetujui juga perhitungan langsung dengan program komputer. Tujuan dari analisis tersebut
adalah pembuktian kesetaraan rancangan dengan persyaratan peraturan.

1.2 Perhitungan langsung dapat juga digunakan dalam rangka mengoptimalkan sebuah rancangan;
pada kasus ini hanya hasil akhir yang harus diserahkan untuk pemeriksaan.

2. Program

2.1 Pemilihan program komputer sesuai dengan teknologi adalah bebas. Program dapat diperiksa oleh
Biro Klasifikasi Indonesia dengan perhitungan pembanding dengan contoh pengujian yang telah ditentukan.
Namun persetujuan program komputer yang berlaku secara umum tidak diberikan oleh Biro Klasifikasi
Indonesia.

2.2 Perhitungan langsung dapat digunakan dalam hal berikut:


kekuatan memanjang,
balok dan kisi-kisi (grillages),
kekuatan rinci,
kekuatan keseluruhan.

2.3 Untuk perhitungan tersebut maka model komputer, kondisi batas dan kasus pembebanan harus
disetujui oleh Biro Klasifikasi Indonesia. BKI memungkinkan untuk meminta pemodelan komputer yang
digunakan.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 1 Umum, Definisi N 1-11/12

Dokumen perhitungan termasuk masukan dan hasilnya harus diserahkan. Selama pemeriksaan Biro
Klasifikasi Indonesia kemungkinan perlu melakukan perhitungan pembanding tersendiri.

2.4 Ketahanan terhadap tubrukan

Perhitungan ketahanan konstruksi terhadap tubrukan untuk pemberian notasi kelas tambahan COLL sesuai
dengan Bab 32.

N. Pengerjaan
N
1. Umum

1.1 Persyaratan yang harus dipenuhi oleh pabrik

1.1.1 Pabrik harus dilengkapi dengan perlengkapan dan fasilitas yang sesuai guna memungkinkan
penanganan yang layak dari bahan, proses pembuatan, komponen konstruksi dan lain-lain. Oleh karena itu
BKI berhak untuk memeriksa pabrik atau untuk membatasi lingkup pengerjaan sesuai dengan potensi yang
tersedia di pabrik.

1.1.2 Pabrik harus memiliki personel berkualifikasi yang mencukupi. BKI harus diberitahu nama dan
tanggung jawab dari semua personel penyelia dan pengendali. BKI berhak
meminta bukti kualifikasi.

1.2 Kendali mutu

1.2.1 Sejauh diperlukan dan berguna, maka personel pabrik harus memeriksa semua komponen
konstruksi baik selama pengerjaan maupun pada penyelesaian untuk menjamin bahwa semuanya lengkap,
ukurannya benar dan pengerjaannya memuaskan serta memenuhi standar praktek bangunan kapal yang baik.

1.2.2 Setelah pemeriksaan dan perbaikan oleh pabrik, maka komponen konstruksi harus diperlihatkaan
kepada Surveyor BKI untuk pemeriksaan, pada bagian yang sesuai, normalnya dalam kondisi tidak dicat
dan memungkinkan akses yang layak untuk pemeriksaan.

1.2.3 Surveyor dapat menolak komponen yang belum diperiksa secara memadai oleh pabrik dan dapat
meminta penyerahan ulang komponen tersebut setelah pemeriksaan dan perbaikan yang berhasil oleh
pabrik.

2. Rincian konstruksi

2.1 Rincian dalam dokumen pengerjaan

2.1.1 Semua rincian penting yang berhubungan dengan mutu dan kemampuan fungsi dari komponen
terkait harus dimasukkan dalam dokumen pengerjaan (gambar kerja dll). Ini termasuk tidak hanya ukuran
konstruksi tetapi juga, bila relevan, hal-hal lain seperti toleransi yang diizinkan, kondisi permukaan
(penyelesaian), dan metode khusus pembuatan yang digunakan dan demikian juga pemeriksaan dan
persyaratan persetujuan. Standar-standar yang digunakan harus diselaraskan dengan BKI. Standar tersebut
harus sesuai dengan IACS Recommendation 47 Shipbuilding and Repair Quality Standard for New
Construction. Untuk rincian sambungan las, lihat Bab 18, A.1.

2.1.2 Jika, karena tidak adanya atau ketidakcukupan rincian dalam dokumen pembuatan, sehingga mutu
atau kemampuan fungsi dari komponen tidak dapat dijamin atau diragukan, maka BKI dapat mensyaratkan
perbaikan yang diperlukan. Ini termasuk pengadaan bagian pelengkap atau tambahan (umpamanya
penguatan) meskipun hal ini tidak disyaratkan pada saat persetujuan gambar atau jika akibat dari
ketidakcukupan rincian - persyaratan tersebut tidak jelas.

Pedoman Lambung BKI 2016


1-12/12 N Bab 1 Umum, Definisi

2.2 Lubang-lubang, tepi pelat

2.2.1 Tepi bebas (permukaan potong) dari lubang, sudut palka dll. harus disiapkan secara benar dan
harus bebas dari takik. Sebagaimana lazimnya, garis pemotongan dsb. tidak boleh di las, tetapi harus
digerinda dengan halus. Semua tepi harus patah atau dalam hal bagian yang bertegangan tinggi harus
dibundarkan.

2.2.2 Tepi bebas pada pelat atau flens yang dipotong dengan api atau mesin tidak boleh bersudut tajam
dan harus diselesaikan sebagaimana diatur dalam 2.1. Hal ini juga berlaku pada garis pemotongan dll.
khususnya untuk tepi atas dari pelat lajur sisi atas dan demikian pula untuk sambungan las, perubahan luas
penampang atau bagianbagian yang tidak kontinyu lainnya yang sejenis.

2.3 Pembentukan dingin


N
2.3.1 Untuk pelat hasil pembentukan dingin (pelengkungan, pembengkokan, pembentukan bentuk
manik-manik (beading)), jari-jari lengkungan minimum rata-rata sebaiknya tidak kurang dari 3 t (t = tebal
pelat) dan minimal 2 t. Mengenai pengelasan di daerah pembentukan dingin, lihat Bab 18, B.2.6.

2.3.2 Untuk mencegah keretakan, maka sisa-sisa bekas pemotongan api atau geram pemotongan harus
disingkirkan sebelum dilakukan pembentukan dingin. Setelah pembentukan dingin semua komponen
konstruksi dan khususnya ujung lengkungan (tepi pelat) harus diperiksa terhadap keretakan. Kecuali bila
retak tepi dapat diabaikan, maka semua komponen yang retak harus ditolak. Perbaikan dengan pengelasan
tidak diizinkan.

2.4 Perakitan, kesegarisan

2.4.1 Penggunaan gaya yang berlebihan harus dihindari selama perakitan tiap-tiap komponen konstruksi
atau selama penggabungan seksi-seksi. Sedapat mungkin distorsi yang besar dari tiap-tiap komponen
konstruksi harus diperbaiki sebelum perakitan selanjutnya.

2.4.2 Penumpu, balok, penegar, gading-gading dll. Yang terpotong oleh sekat, geladak, dll. harus
disegariskan dengan akurat. Dalam hal komponen yang penting, bila perlu pemboran kendali (control
drillings) dibuat, yang harus dilas kembali setelah pengerjaan selesai.

2.4.3 Setelah pengelasan selesai, pelurusan dan kesegarisan harus dilaksanakan sedemikian rupa
sehingga tidak mempengaruhi sifat-sifat bahan secara signifikan. Bila ada keraguan, BKI dapat meminta
untuk dilakukan uji prosedur atau uji kerja.

3. Perlindungan korosi

Untuk perlindungan korosi lihat Bab 35.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 2 Bahan A-B 2-1/8

Bab 2
Bahan

A. Umum
A-B
1. Semua bahan yang akan digunakan untuk bagian konstruksi yang disebutkan dalam Pedoman
Konstruksi harus sesuai dengan Rules for Materials (Pt.1, Vol.V). Bahan yang sifatnya menyimpang dari
persyaratan Pedoman ini hanya boleh digunakan dengan persetujuan khusus.

B. Baja Konstruksi Lambung untuk Pelat dan Profil

1. Baja konstruksi lambung kekuatan normal

1.1 Baja konstruksi lambung kekuatan normal adalah suatu baja konstruksi lambung dengan nilai luluh
atas nominal minimum ReH 235 N/mm2 dan kuat tarik Rm 400 - 520 N/mm2, lihat juga Bab 16.A.3

1.2 Faktor bahan k dalam rumus yang disebutkan dalam Bab selanjutnya diambil 1,0 untuk baja
konstruksi lambung kekuatan normal.

1.3 Baja konstruksi lambung kekuatan normal dikelompokkan dalam tingkat mutu KI-A, KI-B, KI-D,
KI-E, yang berbeda satu dengan lainnya pada sifat ketangguhannya. Untuk penggunaan masing-masing
tingkat mutu pada bagian konstruksi lambung, lihat 3.

1.4 Jika untuk konstruksi khusus penggunaan baja dengan kuat luluh kurang dari 235N/mm2 telah
disetujui, maka faktor bahan k ditentukan dengan:
235
k =
R eH
2. Baja konstruksi lambung kekuatan tinggi

2.1 Baja konstruksi lambung kekuatan tinggi adalah suatu baja konstruksi lambung, yang kuat luluh
dan kuat tariknya melebihi kuat luluh dan kuat tarik baja konstruksi lambung kekuatan normal. Menurut
Rules for Materials (Pt.1, Vol.V), tegangan luluh atas nominal ReH untuk 4 kelompok baja konstruksi
lambung kekuatan tinggi telah ditetapkan berturut-turut pada 315, 355 dan 390 N/mm2. Bila baja konstruksi
lambung kekuatan tinggi digunakan, untuk perhitungan ukuran konstruksi, nilai dalam Tabel 2.1 harus
digunakan untuk faktor bahan k yang disebutkan dalam berbagai Bab.

Untuk baja konstruksi lambung kekuatan tinggi dengan tegangan luluh nominal yang lain, faktor bahan k
dapat ditentukan melalui rumus berikut:

Catatan

Khususnya bila baja konstruksi lambung kekuatan tinggi digunakan, maka pembatasan tegangan yang
diizinkan berdasarkan kriteria tekukan dan kekuatan lelah dapat disyaratkan.

Table 2.1 - Faktor bahan


ReH [N/mm2] k
315 0,78
355 0,72
390 0,66

Pedoman Lambung BKI 2016


2-2/8 B Bab 2 Bahan

2.2 Baja konstruksi lambung kekuatan tinggi dikelompokkan dalam tingkat mutu berikut, yang
berbeda satu dengan lainnya pada sifat ketangguhannya:
KI-A 32/36/40
KI-D 32/36/40
KI-E 32/36/40
KI-F 32/36/40
Dalam Tabel 2.7 tingkat mutu baja kekuatan tinggi ditandai dengan huruf "H".

2.3 Bila bagian konstruksi seluruhnya atau sebagian dibuat dari baja konstruksi lambung kekuatan
tinggi, maka notasi yang sesuai akan dicantumkan dalam sertifikat kapal.

2.4 Pada gambar yang diserahkan untuk persetujuan harus ditunjukkan bagian konstruksi mana yang
dibuat dari baja konstruksi lambung kekuatan tinggi. Gambar ini harus disimpan di kapal yang akan
digunakan jika perbaikan harus dilakukan.

2.5 Mengenai pengelasan baja konstruksi lambung kekuatan tinggi, lihat Rules for Welding (Pt.1,
Vol.VI), Sec. 12.

3. Pemilihan bahan untuk lambung


B
3.1 Kelas bahan

Kelas bahan seperti diberikan dalam Tabel 2.2 ditetapkan untuk pemilihan bahan bagian konstruksi
lambung,

Tabel 2.2. Penggunaaan kelas bahan dan tingkat mutu

Kategori bagian konstruksi Kelas atau tingkat mutu bahan


Sekunder :
A1. Lajur sekat memanjang, selain itu termasuk kategori Kelas I dalam 0,4 L bagian tengah
Primer kapal
A2. Pelat geladak cuaca, selain itu termasuk kategori Primer Tingkat mutu A/AH diluar 0,4 L
atau kategori Khusus bagian tengah kapal
A3. Pelat sisi
Primer :
B1. Pelat alas, termasuk pelat lunas
B2. Pelat geladak kekuatan, tidak termasuk dalam kategori
Kelas II dalam 0,4 L bagian tengah
khusus
kapal
B3. Konstruksi memanjang yang menerus diatas geladak
Tingkat mutu A/AH 0,4 L bagian
kekuatan, tidak termasuk ambang palka memanjang
tengah kapal
B4. Lajur atas sekat memanjang
B5. Lajur tegak (penumpu sisi palka) dan lajur atas bagian
yang miring dalam tangki sayap atas
Khusus : Kelas III dalam 0,4 Lbagian tengah
C1. Pelat lajur atas pada geladak kekuatan1 kapal
C2. Pelat sisi pada geladak kekuatan1 Kelas II diluar 0,4 L bagian tengah
C3. Lajur geladak pada sekat memanjang tidak termasuk kapal
pelat geladak pada daerah bagian dalam sekat dari kapal Kelas I diluar 0,6 L bagian tengah
lambung ganda1 kapal

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 2 Bahan B 2-3/8

Kategori bagian konstruksi Kelas atau tingkat mutu bahan


Kelas III dalam 0,4 L bagian tengah
kapal
Kelas II diluar 0,4 L bagian tengah
C4. Pelat geladak kekuatan diluar sudut bukaan palka muat
kapal
pada peti kemas dan kapal lain dengan konfigurasi
Kelas I diluar 0,6 L bagian tengah
bukaan palka yang serupa
kapal
Min. Kelas III dalam daerah ruang
muat
C5. Pelat geladak kekuatan di sudut bukaan palka muat pada
kapal curah kapal bijih tambang, kapal muatan
kombinasi dan kapal lain dengan bentuk bukaan palka
yang serupa Kelas III dalam 0,6 L amidships
Kelas II dalam sisa daerah ruang muat
C5.1 Geladak bubungan dan pelat geladak bagian dalam pada
sudut bukaan untuk kubah cairan dan gas tangki tipe
membran dalam kapal tangki pengangkut gas cair.
C6. Lajur bilga pada kapal dengan alas ganda selebar kapal Kelas II dalam 0,6 L bagian tengah
dan panjangnya kurang dari 150 m1 kapal
Kelas I diluar 0,6 L bagian tengah
kapal
Kelas III dalam 0,4 L bagian tengah
kapal
Kelas II diluar 0,4 L bagian tengah
C7. Lajur bilga pada kapal lainnya1.
kapal
Kelas I diluar 0,6 L bagian tengah
kapal
C8. Ambang palka memanjang dengan panjang lebih dari Kelas III didalam 0,4 L bagian tengah
0,15L termasuk ambang pelat atas dan flens. kapal
Kelas II diluar 0,4 L bagian tengah
kapal
C9. Braket ujung dan peralihan rumah geladak dari ambang
Kelas I diluar 0,6 L bagian tengah
palka memanjang ruang muat.
kapal
Tidak lebih dari tingkat mutu D/DH
1
Lajur tunggal yang disyaratkan harus dari kelas III dalam 0,4 L bagian tengah kapal harus mempunyai lebar tidak
kurang dari 800 + 5 L mm, tidak perlu lebih besar dari 1800 mm, kecuali jika dibatasi oleh bentuk rancangan
kapal.

B
Tabel 2.3. Tingkat mutu bahan minimum untuk kapal, tidak termasuk kapal pengangkut gas cair
pada Tabel 2.4, dengan panjang lebih dari 150 m dan geladak kekuatan tunggal

Kategori bagian konstruksi Tingkat mutu bahan


Pelat membujur dari geladak kekuatan yang berkontribusi
pada kekuatan memanjang. Tingkat mutu B/AH dalam 0,4 L bagian
Pelat membujur menerus dari komponen kekuatan diatas tengah kapal
geladak kekuatan.
Lajur sisi tunggal untuk kapal tanpa sekat membujur menurus
Tingkat mutu B/AH dalam daerah muat
bagian dalam antara alas dan geladak kekuatan

Pedoman Lambung BKI 2016


2-4/8 B Bab 2 Bahan

Tabel 2.4. Tingkat mutu bahan minimum untuk kapal pengangkut gas cair tipe membran dengan
panjang lebih dari 150 m *

Kategori bagian konstruksi Tingkat mutu bahan


Pelat membujur dari geladak kekuatan yang berkontirbusi pada Tingkat mutu B/AH dalam 0.4 L
kekuatan memanjang. bagian tengah kapal
Plat geladak bubungan Kelas II dalam 0.4 L bagian tengah
kapal
Pelat geladak bagian
Pelat membujur menerus dari
dalam
komponen kekuatan diatas geladak
kekuatan. Kekuatan memanjang Tingkat mutu B/AH dalam 0.4 L
pelat bagian antara bagian tengah kapal
geladak bubungan dan
geladak bagian dalam

(*) Tabel 2.4 digunakan untuk kapal pengangkut gas cair tipe membran dengan aranjemen geladak ditunjukan dalam
Gb. 2.1
Tabel 2.4 Boleh dipakai untuk tipe kapal yang sama dengan aranjemen geladak ganda diatas geladak kekuatan.

Gb. 2.1 Tipikal aranjemen geladak untuk kapal pengangkut LNG tipe membran

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 2 Bahan B 2-5/8

Tabel 2.5 Tingkat mutu bahan minimum untuk kapal dengan panjang lebih dari 250 m
Kategori bagian konstruksi Tingkat mutu bahan
Pelat lajur atas pada geladak kekeuatan1 Tingkat mutu E/EH dalam 0,4 L bagian tengah kapal
1
Pelat sisi pada geladak kekuatan Tingkat mutu E/EH dalam 0,4 L bagian tengah kapal
1
Lajur Bilga Tingkat mutu D/DH dalam 0,4 L bagian tengah kapal
1
Lajur tunggal yang disyaratkan harus menggunakan tingkat mutu E/EH dan dalam 0.4 L bagian tengah kapal harus
memiliki lebar tidak kurang dari 800 + 5 L [mm], tidak lebih besar dari 1800 mm, kecuali dibatasi oleh geometri
perancangan kapal.

Tabel 2.6. Tingkat mutu bahan minimum untuk kapal curah dengan kulit sisi tunggal berdasarkan
regulasi SOLAS XII/6.5.3
Kategori bagian konstruksi Tingkat mutu bahan
1, 2
Braket bawah dari gading sisi Tingkat mutu D/DH
Lajur pelat sisi baik keseluruhan atau sebagian antara dua titik yang
terletak 0,125 di atas dan di bawah perpotongan antara pelat sisi dan Tingkat mutu D/DH
pelat miring hoper bilga atau pelat alas dalam.
1
Istilah braket bawah berarti bilah pada braket terbawah dan bilah pada bagian bawah dari gading sisi sampai
0,125 di atas dan di bawah perpotongan antara pelat sisi dan pelat miring hoper bilga atau pelat alas dalam.
2
Jarak bentang gading sisi didefinisikan sebagai jarak antara penumpu konstruksi

Tabel 2.7. Tingkat mutu baja yang digunakan, tergantung pada ketebalan pelat dan kelas bahan
Ketebalan t [mm] 1 > 15 > 20 > 25 > 30 > 35 > 40 > 50
Kelas Bahan 15 20 25 30 35 40 50 1003
I A/AH A/AH A/AH A/AH B/AH B/AH D/DH D/DH2
II A/AH A/AH B/AH D/DH D/DH4 D/DH4 E/EH E/EH
4
III A/AH B/AH D/DH D/DH E/EH E/EH E/EH E/EH
1
Ketebalan Aktual dari bagian konstruksi
2
Untuk ketebalan t > 60 mm E/EH
3
Untuk ketebalan t >100 mm tingkat mutu baja harus disetujui BKI
4
Untuk tegangan luluh nominal ReH 390 N/mm2 EH

3.2 Pemilihan bahan untuk bagian konstruksi memanjang


B
Bahan dalam berbagai variasi komponen kekuatan, tingkat mutunya tidak boleh kurang dari tingkat mutu
yang diperoleh dari Tabel 2.2 hingga Tabel 2.7. Persyaratan umum diberikan pada Tabel 2.2, sedangkan
persyaratan minimum tambahan diberikan dalam tabel berikut:
Tabel 2.3 Tingkat mutu bahan minimum untuk kapal, tidak termasuk kapal pengangkut gas yang
dicairkan pada Tabel 2.4, dengan panjang lebih dari 150 m dan geladak kekuatan tunggal,
Tabel 2.4. Tingkat mutu bahan minimum untuk kapal pengangkut gas yang dicairkan tipe membran
dengan panjang lebih dari 150 m,
Tabel 2.5 Tingkat mutu bahan minimum untuk kapal dengan panjang lebih dari 250 m,

Pedoman Lambung BKI 2016


2-6/8 B Bab 2 Bahan

Tabel 2.6. Tingkat mutu bahan minimum untuk kapal curah kulit sisi tunggal berdasarkan SOLAS
Reg. XII/6.5.3,
Persyaratan tingkat mutu bahan untuk bagian lambung pada setiap kelas tergantung pada ketebalan yang
ditentukan dalam Tabel 2.8

Untuk bagian-bagian kekuatan yang tidak disebutkan dalam Tabel 2.2 to 2.6, Tingkat mutu A/AH boleh
digunakan secara umum. Tingkat mutu baja harus sesuai dengan kelas bahan dan tebal pelat terpasang.

Bahan pelat untuk linggi buritan penumpu kemudi dan bos baling-baling, kemudi, tanduk kemudi dan
penyangga poros baling-baling secara umum tingkat mutunya tidak lebih rendah dari kelas II

3.3 Pemilihan bahan untuk bagian konstruksi lokal

3.3.1 Pemilihan bahan untuk bagian konstruksi lokal, yang bukan bagian dari konstruksi memanjang
lambung, secara umum dapat dilakukan sesuai Tabel 2.8. Untuk bagian yang dibuat dari baja tempa atau
baja tuang C. harus digunakan.

Tabel 2.8 Pemilihan bahan untuk bagian konstruksi lokal


Bagian Kontruksi Kelas Bahan
ulup jangkar, tabung buritan, pilar pipa I
pelat hadap dan bilah dari sistem penumpu, tutup palka II1
daun kemudi2, tanduk kemudi, sepatu kemudi, linggi buritan, penyangga poros II
baling-baling, pipa selubung
1
Cukup bahan kelas I, bila profil hasil canai digunakan atau komponen dipotong dari pelat dengan kondisi
pengiriman "normalisasi", "canai normalisasi" atau "canai-termomekanikal".
2
Lihat 3.3.2

3.3.2 Pelat daun kemudi, yang menerima konsentrasitegangan (misal disekitar daerah tumpuan bawah
kemudi setengah gantung), harus dari bahan kelas III.

3.3.3 Untuk pelat hadap fondasi mesin yang terletak diluar 0,6L bagian tengah kapal, baja konstruksi
lambung kekuatan normal tingkat mutu A dapat juga digunakan untuk ketebalan diatas 40 mm.

Untuk bagian yang tidak secara khusus disebutkan biasanya tingkat mutu A/AH dapat digunakan. Namun
demikian, BKI dapat juga mensyaratkan tingkat mutu yang lebih tinggi tergantung pada tingkat tegangan.

3.4 Pemilihan bahan untuk bagian konstruksi yang berada pada suhu rendah

3.4.1 Pemilihan bahan untuk bagian konstruksi, yang secara tetap terbuka terhadap suhu dibawah 0 C,
misalnya di dalam atau di dekat ruang muat berpendingin, diatur oleh suhu rancang konstruksi tersebut.
Suhu rancang adalah suhu yang ditentukan dengan cara perhitungan distribusi suhu dengan
memperhitungkan suhu lingkungan rancang.

3.4.2 Persyaratan mutu dari tiap kelas bahan berdasarkan ketebalan dan suhu rancang ditentukan dalam
Tabel 2.6. Bahan untuk suhu rancang tD < 55 C akan dipertimbangkan secara khusus.

3.4.3 Lajur tunggal yang disyaratkan harus kelas III atau dari mutu E/EH atau FH harus memiliki lebar
tidak kurang dari 800 + 5L mm, maksimum 1800 mm.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 2 Bahan B-C-D-E 2-7/8

Bahan pelat untuk linggi buritan, tanduk kemudi, kemudi dan penyangga poros baling-baling tidak boleh
lebih rendah mutunya dari bahan sesuai dengan kelas bahan yang diberikan pada 3.3.

4. Bagian konstruksi yang menerima tegangan pada arah tebal

Dalam hal tegangan setempat yang tinggi pada arah tebal, misalnya akibat tegangan penyusutan pada
sambungan T tirus tunggal atau tirus ganda dengan volume deposit las yang besar, maka untuk menghindari
robek lamelar harus digunakan baja dengan sifat bahan terjamin pada arah tebal sesuai Rules for Material
(Pt.1, Vol.V) Sec. 4. I.

C. Baja Tempa dan Baja Tuang


B-C-D-E
Baja tempa dan baja tuang untuk linggi haluan, linggi buritan, linggi kemudi dll. harus memenuhi Rules for
Material (Pt.1, Vol.V). Kuat tarik baja tempa dan baja tuang tidak boleh kurang dari 400 N/mm2. Baja
tempa dan baja tuang harus dipilih berdasarkan pertimbangan B.3. ditambah persyaratan ketangguhan dan
kemampuan las.

D. Paduan Aluminium
D-E
1. Bila paduan Aluminium, yang cocok untuk air laut, seperti ditentukan dalam Rules for Material
(Pt.1, Vol.V), digunakan untuk konstruksi bangunan atas, rumah geladak, tutup palka dan konstruksi sejenis,
maka konversi ukuran konstruksi dari baja ke aluminium dilakukan dengan menggunakan faktor bahan:
635
kA =
R p0,2 R m

Rp0,2 = tegangan uji 0,2% paduan aluminium [N/mm2]


Rm = kuat tarik paduan aluminium [N/mm2]
Untuk sambungan las dipakai harga dalam keadaan dilas. Apabila harga tersebut tidak diperoleh, maka
digunakan harga untuk kondisi anil lunak (soft-annealed).

Metode konversi:
modulus penampang : WA= WSt kA
tebal pelat : tA = tSt k
2. Modulus kekenyalan yang lebih kecil harus diperhitungkan ketika menentukan kekuatan tekuk
bagian konstruksi yang menerima tekanan. Hal ini diberlakukan juga pada bagian konstruksi dimana
defleksi maksimum yang diizinkan ditentukan.

3. Konversi ukuran konstruksi dari bagian konstruksi utama lambung dari baja ke paduan aluminium
akan dipertimbangkan secara khusus dengan memperhitungkan modulus kekenyalannya yang lebih kecil,
bila dibandingkan dengan baja, dan aspek kekuatan lelah, khususnya pada sambungan las.

E. Baja Austenitik

Bila baja austenitik yang digunakan memiliki rasio Rp0,2/Rm 0,5, maka dengan persetujuan khusus tegangan
uji 1% (Rp1,0) dapat digunakan untuk penetapan ukuran konstruksi sebagai pengganti tegangan uji 0,2%
(Rp0,2).

Pedoman Lambung BKI 2016


2-8/8 Bab 2 Bahan

Halaman ini sengaja dikosongkan

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan A 3-1/28

Bab 3
Dasar Rancangan

A. Umum
A
1. Ruang lingkup

Bab ini memuat definisi dan dasar untuk penggunaan rumus-rumus dalam Bab selanjutnya serta petunjuk
mengenai detail konstruksi.

2. Tegangan izin dan besaran penampang konstruksi yang disyaratkan

Dalam Bab selanjutnya, tegangan yang diizinkan diberikan sebagai tambahan terhadap rumus untuk
perhitungan modulus penampang dan luas penampang dari bilah gadinggading, balok, penumpu, penegar
dsb. dan dapat digunakan pada penentuan ukuran bagian-bagian konstruksi tersebut dengan cara perhitungan
kekuatan secara langsung

Modulus penampangdan luas bilah yang disyaratkan pada dasarnya dihitung terhadap sumbu yang sejajar
dengan pelat yang dihubungkan.

Untuk profil yang biasa ada dipasaran dan dihubungkan secara tegak lurus pada pelat, maka besaran
penampangnya, pada umumnya, diberikan dalam tabel.

Bila bilah penegar dan penumpu tidak dipasang secara tegak lurus ke pelat (misalnya gading-gading pada
pelat kulit di haluan yang melebar), maka besaran penampang (momen inersia, modulus penampang dan
bidang geser) harus ditentukan terhadap sumbu yang sejajar dengan pelat.

Untuk profil gembung dan batang rata maka modulus penampang dari profil yang miring dapat dihitung
secara sederhana dengan mengalikan nilai untuk profil yang dipasang secara tegak dengan sin dimana
adalah sudut terkecil antara pelat bilah dengan pelat yang diperkuat.

Catatan

Untuk profil gembung dan batang rata , pada umumnya, hanya perlu dipertimbangkan bila besarnya
kurang dari 75.

Selanjutnya, untuk profil tidak simetris dimana tegangan tambahan terjadi menurut L., maka modulus
penampang yang disyaratkan harus ditambah dengan faktor ksp yang tergantung pada jenis profil, lihat L.

3. Panel pelat yang menerima tekanan sisi

Rumus untuk panel pelat yang menerima tekanan sisi seperti diberikan dalam Bab selanjutnya didasarkan
pada asumsi panel pelat tanpa lengkungan yang memiliki rasio aspek b/a 2,24. Untuk panel pelat
melengkung dan/atau panel pelat yang memiliki rasio aspek b/a < 2,24, maka tebal pelat dapat dikurangi
sebagai berikut:

t = C a p k f1 f 2 t K
C = konstanta, misalnya C = 1,1 untuk pelat tangki
a
f1 = 1- 0,75
2r

Pedoman Lambung BKI 2016


3-2/28 A-B Section 3 Dasar Rancangan

2
a
f2 = 1,1 0,5 1,0
b
r = jari-jari lengkungan
a = smaller breadth of plate panel
b = lebar terbesar dari panel pelat
p = beban rancang yang berlaku
tK = marjin korosi sesuai K.

Ketentuan diatas tidak berlaku untuk pelat sisi yang diperkuat secara membujur sesuai Bab 6.

4. Kekuatan lelah

Bila analisa kekuatan lelah disyaratkan atau akan dilaksanakan untuk konstruksi atau detail konstruksi,
maka hal tersebut harus sesuai dengan persyaratan Bab 19.

B. Lingkar Atas dan Lingkar Bawah Lambung


A-B
1. Semua bagian konstruksi memanjang menerus sampai dengan zo dibawah geladak kekuatan disisi
kapal dan sampai dengan zu di atas garis dasar masing-masing dianggap sebagai lingkar atas dan lingkar
bawah lambung.

2. Bila lingkar atas dan/atau lingkar bawah lambung dibuat dari baja konstruksi lambung kekuatan
normal, maka batas vertikalnya zo = zu sama dengan 0,1 H.

Pada kapal dengan bagian konstruksi memanjang yang menerus di atas geladak kekuatan digunakan tinggi
semu H' = eB + e'D.
eB = jarak antara sumbu netral penampang tengah kapal dan garis dasar [m]
eD lihat Bab 5, C.4.1.

3. Batas vertikal z dari lingkar atas dan lingkar bawah lambung yang masing-masing terbuat dari baja
konstruksi lambung kekuatan tinggi dengan mutu yang sama tidak boleh kurang dari:
z = e (1 - n k)
e = jarak geladak pada sisi atau jarak garis dasar dari sumbu netral penampang tengah kapal.
Untuk kapal dengan bagian konstruksi memanjang yang menerus di atas geladak kekuatan,
lihat Bab 5, C.4.1.
W( a )
n =
W
W(a) = modulus penampang geladak atau alas yang terpasang
W = modulus penampang geladak atau alas sesuai peraturan.
Bila digunakan dua tingkat-mutu baja yang berbeda, maka harus diperhatikan bahwa pada titik manapun
tegangan tidak boleh lebih tinggi dari tegangan izin sesuai Bab 5, C.1.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan C-D 3-3/28

C. Panjang Tidak Ditumpu


C-D
1. Penegar, gading-gading

Panjang tidak ditumpu adalah panjang sebenarnya dari penegar diantara dua penumpu atau lainnya yang
panjangnya mencakup sambungan ujung (braket).

Jarak gading-gading dan panjang tidak ditumpu biasanya diasumsikan diukur pada bidang tegak sejajar
dengan garis tengah kapal.

Namun, jika sisi kapal menyimpang lebih dari 10 dari bidang ini, jarak gading-gading dan panjang tidak
ditumpu harus diukur sepanjang sisi kapal.

Panjang busur antara titik tumpuan dapat digunakan sebagai ganti panjang sesungguhnya dari gading-gading
lengkung.

2. Elemen sekat bergelombang

Panjang tidak ditumpu dari elemen sekat bergelombang adalah panjang antara alas atau geladak dan
panjangnya antara penumpu vertikal atau penumpu horizontal. Bila elemen sekat bergelombang
dihubungkan ke elemen tipe kotak yang kekakuannya relatif lebih kecil, maka tingginya harus dimasukkan
dalam panjang tidak ditumpu kecuali jika ada pembuktian dengan perhitungan lain, maka bisa tidak
dimasukkan.

3. Pelintang dan Penumpu

Panjang tidak ditumpu dari pelintang dan penumpu dihitung, tergantung pada jenis sambungan ujung,
sesuai dengan Gb. 3.1

Gb. 3.1 Panjang tidak ditumpu

Pada kasus khusus, kekakuan dari penumpu yang bersebelahan harus diperhitungkan dalam menentukan
bentangan penumpu.

D. Sambungan Ujung

1. Definisi

Untuk menentukan ukuran konstruksi balok, penegar dan penumpu digunakan istilah "tumpuan jepit" dan
"tumpuan sederhana".

"Tumpuan jepit" misalnya bila penegar disambung dengan kaku pada bagian lain dengan memakai braket
atau menerus di atas tumpuan penumpu.

"Tumpuan sederhana" misalnya bila ujung penegar ditirus atau penegar hanya dihubungkan dengan pelat
saja, lihat juga 3.

Pedoman Lambung BKI 2016


3-4/28 D Section 3 Dasar Rancangan

2. Braket

2.1 Ukuran konstruksi braket ditentukan oleh modulus penampang profil yang disyaratkan. Bila profil
dengan modulus penampang yang berbeda dihubungkan satu sama lain, maka ukuran konstruksi braket
umumnya dihitung berdasarkan profil yang lebih kecil.

2.2 Tebal braket tidak boleh kurang dari:


W
t = c 3 tK [mm]
k1

c = 1,2 untuk braket tanpa flens


= 0,95 untuk braket dengan flens
k1 = faktor bahan k untuk profil sesuai Bab 2, B.2.
tK = penambahan tebal karena korosi sesuai dengan K.
W = modulus penampang profil yang lebih kecil [cm3]
tmin = 5 + tK [mm]
tmax = tebal bilah profil yang lebih kecil.

Tebal braket dalam tangki tidak boleh kurang dari tebal minimum tmin sebagaimana diatur masing-masing
dalam Bab 12, A.7, Bab 22, B.5.3, atau Bab 23, A.13.

2.3 Panjang lengan braket tidak boleh kurang dari:


W
= 46,2 3 k 2 c t [mm]
k1

min = 100 mm
t
ct =
ta
ta = tebal braket "sesuai yang terpasang" [mm]
t menurut 2.2
W = lihat 2.2
k2 = faktor bahan k untuk braket sesuai Bab 2, B.2.
Panjang lengan adalah panjang sambungan las..

Catatan
D
Untuk panjang lengan yang berlainan, tebal braket harus dihitung dengan perhitungan langsung dengan
mempertimbangkan faktor keamanan yang cukup terhadap tekukan.

2.4 Ukuran konstruksi braket (tebal, panjang lengan) serta hubungannya dengan berbagai profil dapat
diambil dari tabel dalam Lampiran.

2.5 Tebal leher sambungan las a ditentukan menurut Bab 18, C.2.7.

2.6 Bila digunakan braket berflens maka lebar flens dihitung berdasarkan rumus berikut:

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan D-E 3-5/28

W
b = 40 [mm]
30
b tidak boleh kurang dari 50 mm dan tidak perlu lebih besar dari 90 mm.

3. Ujung penegar yang ditirus

Ujung-ujung penegar boleh ditirus, jika tebal pelat yang ditumpu oleh penegar tidak kurang dari:
p a - 0,5 a
t = c [mm]
R eH
p = beban rancang [kN/m2]
= panjang penegar yang tidak ditumpu [m]
a = jarak antar penegar [m]
ReH = titik mulur atas nominal minimum dari bahan [N/mm2] sesuai Bab 2, B.2
c = 15,8 untuk sekat kedap air dan sekat tangki bila dibebani oleh p2 sesuai Bab 4, D.1.2
= 19,6 lainnya.

4. Corrugated bulkhead elements

Harus diperhatikan agar gaya yang bekerja pada tumpuan sekat bergelombang diteruskan dengan baik ke
konstruksi yang berdekatan dengan memasang elemen konstruksi seperti karling, penumpu atau wrang
segaris dengan gelombang sekat.

Catatan

Bila karling atau elemen sejenis tidak dapat dipasang sebidang dengan lajur bilah dari elemen sekat
bergelombang, maka lajur bilah ini tidak dapat dimasukkan ke dalam modulus penampang pada titik tumpu
untuk meneruskan momen jepit

Menyimpang dari rumus yang ditentukan dalam Bab 11, B.4.3 maka modulus penampang dari elemen
bergelombang harus ditentukan dengan rumus berikut:
W = t b (d + t) [cm3]

E. Lebar Pelat Efektif


D-E
1. Gading-gading dan penegar

Umumnya, jarak gading-gading dan jarak penegar dapat diambil sebagai lebar pelat efektif.

2. Pelintang dan penumpu

2.1 Lebar pelat efektif "em" dari pelintang dan penumpu dapat ditentukan menurut Tabel 3.1 dengan
mempertimbangkan jenis beban.

Perhitungan khusus mungkin disyaratkan untuk menentukan lebar pelat efektif dari flens satu sisi atau flens
tidak simetris.

Pedoman Lambung BKI 2016


3-6/28 E-F Section 3 Dasar Rancangan

Tabel 3.1 Lebar efektif em gading-gading dan penumpu


/e 0 1 2 3 4 5 6 7 8
em1/e 0 0,36 0,64 0,82 0,91 0,96 0,98 1,00 1,00
em2/e 0 0,20 0,37 0,52 0,65 0,75 0,84 0,89 0,90
em1 digunakan bila penumpu dibebani dengan beban yang terdistribusi merata atau
lainnya tidak kurang dari 6 beban tunggal dengan jarak yang sama..
em2 digunakan bila penumpu dibebani dengan 3 atau kurang beban tunggal..
Nilai antara dapat diperoleh secara interpolasi langsung.
= panjang antara titik-titik nol dari kurva momen lengkung, yaitu panjang tidak
ditumpu pada kasus penumpu tumpuan sederhana dan 0,6 panjang tidak ditumpu
pada kasus tumpuan jepit pada kedua ujung penumpu
e = lebar pelat yang ditumpu, diukur dari pusat ke pusat bidang tidak ditumpu yang
berdekatan.

2.2 Luas penampang efektif dari pelat tidak boleh kurang dari luas penampang pelat hadap.

2.3 Bila sudut antara bilah penegar atau penumpu lainnya dan pelat yang ditumpu kurang dari 75,
maka modulus penampang yang disyaratkan harus dikalikan dengan faktor 1/sin .

2.4 Lebar pelat efektif dari penegar dan penumpu yang menerima tegangan tekan dapat ditentukan
sesuai F.2.2, tetapi dalam hal apapun tidak boleh diambil lebih besar dari yang ditentukan oleh 2.1.

3. Kantilever

Bila kantilever di pasang pada setiap gading-gading, maka lebar pelat efektif dapat diambil sama dengan
jarak gading-gading. Bila kantilever dipasang pada jarak yang lebih besar maka lebar pelat efektif pada
masing-masing penampang dapat diambil kira-kira sama dengan jarak penampang dari titik dimana beban
bekerja, tetapi, tidak lebih besar dari jarak kantilever.

F. Pembuktian Kekuatan Tekuk


E-F
Metode perhitungan berdasarkan standar DIN 18800

1. Definisi
a = panjang bidang pelat tunggal atau bidang pelat sebagian (mm)
b = lebar bidang pelat tunggal [mm]
= rasio aspek bidang pelat tunggal
a
=
b
n = jumlah lebar bidang pelat tunggal di dalam bidang pelat sebagian atau bidang pelat
keseluruhan.
t = tebal nominal pelat [mm]
= ta tK in [mm]
ta = tebal pelat terpasang [mm]
tK = marjin korosi menurut K [mm]
x = tegangan membran dalam arah-x [N/mm2]

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan F 3-7/28

y = tegangan membran dalam arah-y [N/mm2]


= tegangan geser dalam bidang x-y [N/mm2]

Tegangan tekan dan tegangan geser diambil positif, tegangan tarik diambil negatif.

membujur : penegar dalam arah panjang a


melintang : penegar dalam arah panjang b

Gb. 3.2 Definisi bidang pelat yang mengalami tekukan

Catatan
F
Jika tegangan dalam arah x dan y telah mengandung efek Poisson, maka nilai tegangan modifikasi berikut
dapat digunakan :

*x - 0,3 *y
x =
0,91

*y - 0,3 *x
y =
0,91

*x , *y = tegangan yang mengandung efek Poisson

Bila tegangan tekan memenuhi kondisi y < 0,3


*
*x , maka y = 0 dan x = *x

Bila tegangan tekan memenuhi kondisi *x < 0,3 *y , maka x = 0 dan y = *y

Ketika *x atau *y adalah tegangan tarik , maka x = *x and y = *y


= rasio tegangan tepi sesuai Tabel 3.3
F1 = faktor koreksi untuk kondisi batas pada penegar bujur menurut Tabel 3.2
c = tegangan acuan
2
t
= 0,9 E [N/mm2]
b
E = modulus Young
= 2,06 105 [N/mm2] untuk baja
= 0,69 105 [N/mm2] untuk paduan aluminium

Tabel 3.2 Faktor koreksi F1

Pedoman Lambung BKI 2016


3-8/28 F Section 3 Dasar Rancangan

1,0 untuk penegar yang ditirus pada kedua ujungnya


Nilai panduan bila kedua ujung dihubungkan secara efektif ke konstruksi terdekat * :
1,05 untuk batang rata
1,10 untuk profil gembung
1,20 untuk profil siku dan T
1,30 untuk penumpu dengan kekakuan tinggi
(missal pelintang alas)
* Nilai yang tepat dapat ditentukan dengan perhitungan langsung.

ReH = titik luluh nominal [N/mm2] untuk baja konstruksi lambung sesuai Bab 2, B.2.
= tegangan uji 0,2 % [N/mm2] untuk paduan aluminium
S = faktor keamanan
= 1,1 secara umum
= 1,2 untuk konstruksi yang hanya menerima beban setempat
= 1,05 untuk kombinasi beban bebas secara statistik
Untuk konstruksi paduan aluminium faktor keamanan pada setiap kasus ditambah dengan 0,1
= tingkat kerampingan acuan

R eH
=
K e

K = faktor tekuk menurut Tabel 3.3. dan Tabel 3.4.


Pada umumnya, rasio lebar bidang pelat terhadap tebal pelat b/t tidak boleh melebihi 100.

2. Pembuktian bidang pelat tunggal

2.1 Pembuktian harus diberikan bahwa persyaratan berikut dipenuhi untuk bidang pelat tunggal a b:
e2
y S
e3
x y S2 S 3
e1
x S
- B 1,0
R y R eH 2 R eH
x eH R eH

Setiap suku dari rumus diatas harus lebih kecil dari 1,0.

Faktor pengurang x , y and diberikan dalam Tabel 3.3 dan/atau 3.4.

Bila x 0 (tegangan tarik), x = 1,0.

Bila y 0 (tegangan tarik), y = 1,0.


Eksponen e1, e2,dan e3 dan juga faktor B masing-masing dihitung atau ditentukan sesuai Tabel berikut:

Eksponen e1 e3 bidang pelat


dan faktor B rata lengkung
e1 1 4x 1,25

e2 1 4y 1,25

e3 1 + x y 2 2,0

B x y
5
0

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan F 3-9/28

Eksponen e1 e3 bidang pelat


dan faktor B rata lengkung
x dan y positif (tegangan tekan)
B
1 -
x dan y negatif (tegangan tarik)

2.2 Lebar pelat efektif

Lebar pelat efektif dapat ditentukan dengan rumus berikut:

bm = x b untuk penegar bujur

am = y a untuk penegar lintang

lihat juga Gb. 3.2.

Lebar pelat efektif tidak boleh diambil lebih besar dari nilai yang didapatkan dari E.2.1.

Catatan:

Lebar efektif e dari pelat flens penumpu yang diperkuat em dapat ditentukan sebagai berikut:

Penguatan sejajar dengan bilah penumpu:

b < em
em = n bm
n = jumlah jarak penegar b didalam lebar efektif em menurut Tabel 3.1 dalam E.2.1.

= int e m
b

Pedoman Lambung BKI 2016


3-10/28 F Section 3 Dasar Rancangan

Tabel 3.3. Bidang Pelat Rata


Rasio
Aspek rasio
Kasus beban tegangan Faktor tekuk K Faktor pengurangan

tepi
1 10 K=
8, 4
x = 1 for c
1,1
x = c 1 - 0,22
2
untuk > c
0 > > -1 1 K = 7,63 (6,26 10 )
c = (1,25 0,12 ) 1,25
c 0,88
-1 K = (1 )2 5,975 c = 1 1 -
2 c

1
2
1 R F 2 H - R
2
10 1 F1 1 2
2,1
y = c
-


1,1
K= 2

y = c 1 R F 2H R
1 2,1
2
2

K = F1 1 2 1
1,1
0 > > -1 1 1,5
c = 1,25 - 0,12 1,25
2 13,9 10
= 1 -

R untuk c
1 2,1
2 c
K = F1 1 1 R = 0,22 untuk c
1,1
2
K
0,91 1
> 1,5


2
5,87 1,87 2
F = 1 - c1 0
p
2

8,6
- 10

2

c 0,88
c = 1 1 -
c
2
1- 2
-1 1 (1-)
3
K= F1 5,975

2P = 2 0,5 2P
4
1 3
c1 =1 untuk y akibat beban
langsung
= 1 1 0 untuk y akibat
2 F
c1
1
K = F1 3,9675
beban lengkung (secr umum)
4 c1 = 0 untuk y akibat lengkung
> (1-)
3
1
4 0,5375 1,87 pada kasus beban ekstrim
(mis sekat kedap air)
2
H =

c T T 4
2
R

14 1
T =
15 3
3 1
4 0,425
1 0 >0
2
K=
3 1

K = 4 0,425 x =1 untuk 0,7


1
1
0 > -1
2

- 5 (1 3,42 ) x =
2
1
untuk > 0,7
4 0,51

K = 0, 425
1 3-
2
1 -1 >0
2

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan F 3-11/28

Tabel 3.3 Bidang Pelat Rata (Lanjutan)


Rasio
Rasio aspek
Kasus beban tegangan Faktor tekuk K Faktor pengurangan

tepi
5 K= K 3
K = 5,34
4
- 1 2

K = 4
5,34
0<<1 2

x = 1 untuk 0,84

6
K = K r
K = K sesuai garis 5 x = 0,84
untuk > 0,84
r = Faktor reduksi
- = 1 - d a 1 - d b
a b
da db
dengan 0,7 dan 0,7
a b
7
1,64 K = 1.28
x = 1 untuk 0,7
-
< 1.64 K=
1
0,56 0,13
2 x = 2 1
untuk > 0,7

2 0,51

8 2
K = 6,97
3
-
2 1 2
< K=
2
2,5 5
3

9
4 K=4

4
4-
- 4>>1 K = 4
3
2,74

4 2
1 K=
2
2,07 0,67

10
4 K = 6,97

4
4-
- 4>>1 6,97
3
K= 3,1

4 2
1 K=
2
2,07 4

Penjelasan untuk kondisi batas: tepi pelat bebas


tepi pelat tumpuan sederhana
tepi pelat dijepit

Pedoman Lambung BKI 2016


3-12/28 F Section 3 Dasar Rancangan

Tabel 3.4 - Bidang pelat lengkung R/t < 2500 1)


Rasio tegengan
Kasus beban Rasio aspek Faktor tekuk
tepi
1a

b R t 0,175
b
1,63
R
K= 3 x = 1 2)
R t Rt b 0,35
untuk 0,4
x = 1,274 0,66
untuk 0,4 < 1,2
1b

x =
0,65
b R b 2
R 2
2
2
1,63 K = 0,3 2,25
untuk > 1,2
bt
2
R t R

2 b R 2 b2 y = 1 2)
0,5 K = 1
R t 3 Rt untuk 0,25
y = 1,233 0,933
b b 2
t untuk 0,25 < 1
K = 0,267 3 -
R t R R
b
0,5
R y = 0,3/3
R t b2
0,4 untuk 1 < 1,5
Rt
y = 0,2/2 untuk > 1,5
3 K =
b R 0,6 b Rt Rt
- 0,3 2
R t Rt b b
sama dengan
beban kasus 1a
2
b R b2 R2
K = 0,3 2 0,291

R t R bt

4 K= K 3 = 1
b R
8,7 0,67 b 3
0, 5 untuk 0,4
R t K = 28,3
R 1,5 t 1,5 = 1,274 0,686
untuk 0,4 < 1,2
b R b2
8,7 K = 0,28
R t R Rt =
0,65
untuk > 1,2
2
Penjelasan untuk kondisi batas : tepi pelat bebas
tepi pelat tumpuan sederhana
tepi pelat dijepit
1)
Untuk bidang pelat lengkung dengan jari-jari sangat besar, maka nilai tidak perlu diambil lebih kecil dari
nilai yang diperoleh untuk bidang pelat terbentang.
2)
Untuk bidang lengkung tunggal misalnya lajur bilga yang terletak dalam bidang rata sebagian atau bidang
keseluruhan, maka faktor pengurang dapat diambil sebagai berikut::

Kasus beban 1b : x = 0,8/2 1,0 ; kasus beban 2: y = 0,65/2 1,0

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan F 3-13/28

Penguatan tegak lurus terhadap bilah penumpu:

a em
em = n am < em
em
n = 2,7 1
a
e = lebar pelat yang ditumpu menurut E.2.1
Untuk b em atau a < em , maka b dan a harus dipertukarkan .

am dan bm for untuk pelat flens secara umu ditentukan untuk = 1.

Distribusi tegangan antara dua penumpu:



3 c1 - 4 c 2 - 2 e 1 c1 - 2 c 2
y y
x (y)= x1 1 -
e
x2
c1 = 0 c1 1
x1

1,5 "
e

em1 e"m2 - 0,5
c2 =
x1, x2= tegangan normal pada pelat flens dari penumpu 1 dan 2 yang berdekatan dengan jarak e.

e"m1 = lebar efektif proporsional e'm1 dan em1 dari penumpu 1 dalam jarak e
e m' 1
=
e m1

e"m 2 = lebar efektif proporsional e'm 2 dan em2 dari penumpu 2 dalam jarak e
e m' 2
=
em2
y = jarak lokasi yang ditinjau dari penumpu 1

Pedoman Lambung BKI 2016


3-14/28 F Section 3 Dasar Rancangan

Ukuran konstruksi pelat dan penegar secara umum ditentukan sesuai dengan tegangan maksimum x(y)
pada bilah penumpu dan bilah penegar. Untuk penegar yang mengalami kompresi yang ditempatkan sejajar
dengan bilah penumpu dengan jarak b, maka tidak boleh dimasukkan nilai yang lebih kecil dari 0,25 ReH
untuk x(y=b).

Distribusi tegangan geser pada pelat flens dapat diasumsikan linier.

2.3 Bilah dan flens

Untuk bilah dan flens profil dan penumpu yang tidak diberi penegar, maka pembuktian kekuatan tekuk yang
cukup seperti untuk bidang pelat tunggal harus dilakukan sesuai 2.1.

Catatan:

Didalam 0,6 L bagian tengah kapal nilai pedoman berikut disarankan untuk perbandingan tinggi bilah
terhadap tebal bilah dan/atau lebar flens terhadap tebal flens:
hw
batang rata: 19,5 k
tw

profil siku, T dan profil gembung:


hw
bilah: 60,0 k
tw
bi
flens: 19,5 k
tf

bi = b1 atau b2 sesuai Gb. 3.3, diambil yang lebih besar.

3. Pembuktian bidang sebagian dan bidang keseluruhan

3.1 Penegar bujur dan lintang

Pembuktian harus dilakukan bahwa penegar bujur dan penegar lintang dari bidang pelat sebagian dan
bidang pelat keseluruhan memenuhi persyaratan yang diatur dalam 3.2 dan 3.3.

3.2 Tekuk lintang


a b
S 1
R eH
a = tegangan tekan distribusi rata dalam arah sumbu penegar [N/mm2]
= x untuk penegar bujur
= y untuk penegar lintang
b = tegangan lengkung pada penegar

= M 0 M1 [N/mm2]
Wst 10 3
M0 = momen lengkung akibat deformasi penegar w
pz w
= FKi [N mm]
cf - pz

c f - pz 0

M1 = momen lengkung akibat beban lintang p untuk penegar bujur menerus:

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan F 3-15/28

p b a2
= [N mm]
24 10 3
untuk penegar lintang:

p a n b
2

= [N mm]
c s 8 10 3
p = beban lintang [kN/m] sesuai Bab 4
FKi = gaya tekuk ideal dari penegar [N]
2
FKix = E I x 10 4 untuk penegar bujur
a2

2
FKiy = E I y 104 untuk penegar lintang
n b 2

Ix , I y = momen inersia penegar bujur atau penegar lintang termasuk lebar pelat efektif sesuai 2.2.
[cm4]
b t3
Ix =
12 10 4
a t3
Iy =
12 10 4
pz = beban lintang nominal penegar akibat x, y dan [N/mm2]
untuk penegar bujur:

2

pzx =
ta x1 b 2 c y y 2 1
b a

untuk penegar lintang:


2 c x x1 y a 1 y
2
ta A
2 1
n b a t a
pzy =
a
A
x1 = x 1 x [N/mm2]
b ta
cx, cy = faktor dengan mempertimbangkan tegangan yang tegak lurus terhadap garis sumbu penegar
dan didistribusikan secara berbeda-beda sepanjang penegar.
= 0,5 (1 + ) for 0 1
0,5
= for < 0
1-
= rasio tegangan tepi sesuai Tabel 3.3
Ax,Ay = luas penampang dari masing-masing penegar lintang atau penegar bujur [mm2]

m m
1 = - t R eH E 21 22 0
a b

untuk penegar bujur:

Pedoman Lambung BKI 2016


3-16/28 F Section 3 Dasar Rancangan

a
2,0 : m1 = 1,47 m2 = 0,49
b
a
2,0 : m1 = 1,96 m2 = 0,37
b
untuk penegar lintang:
a 1,96
0,5 : m1 = 0,37 m2 =
nb n2
a 1,47
0,5 : m1 = 0,49 m2 = 2
nb n
w = wo + w1
wo = cacat yang diasumsikan [mm],
a b
w ox untuk penegar bujur
250 250
nb a
w oy untuk penegar lintang
250 250
namun wo 10 mm

Catatan

Untuk penegar yang ditirus pada kedua ujungnya wo tidak.boleh diambil kurang dari jarak titik tengah
pelat ke garis sumbu netral profil termasuk lebar pelat efektif.

w1 = deformasi penegar yang disebabkan oleh beban lintang p pada titik tengah bentangan penegar
[mm]

Dalam kasus beban distribusi rata nilai berikut dapat digunakan untuk w1:

untuk penegar bujur:


p b a4
w1 =
384 107 E I x
untuk penegar lintang:
5 a p n b
4
w1 =
384 107 E I x c s2
cf = tumpuan elastis yang diberikan oleh penegar [N/mm2]

1 c px untuk penegar bujur


2
cfx = FKix
a2
1
cpx =
0,91 12 104 I x
1 - 1
c x t3 b

2
a 2 b
cx = 2 b a untuk a 2 b

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan F 3-17/28

2
a 2
= 1 untuk a < 2 b
2 b

2
cfy = c s FKiy
1 c py unutk penegar lintang
n b2
1
cpy =
0,91 12 104 I x
1 - 1
c y 3

t a
2
n b 2 a
cy = 2a n a untuk n b 2 a

2
n b 2
= 1 untuk n b < 2 a
2 a
cs = faktor dengan mempertimbangkan kondisi batas
= 1,0 untuk penegar tumpuan sederhana
= 2,0 untuk penegar tumpuan jepit sebagian
Wst = modulus penampang penegar (bujur atau lintang) [cm3] termasuk lebar pelat efektif menurut
2.2.
Jika tidak ada beban lintang p yang bekerja, maka tegangan lengkung b dihitung pada titik tengah
bentangan penegar untuk serat yang menghasilkan nilai tegangan terbesar. Jika beban lintang p bekerja,
maka perhitungan tegangan dilakukan untuk kedua serat dari penampang melintang penegar (jika perlu
untuk bidang tegangan dua sumbu/biaksial pada sisi pelat)

Catatan

Penegar bujur dan penegar lintang yang tidak menerima beban lintang p mempunyai ukuran konstruksi
yang cukup jika momen inersianya Ix dan Iy tidak lebih kecil dari yang didapatkan dari rumus berikut:


p zx a 2 wox hw a2
Ix = [cm4]
2 10 4 ReH - 2 E

S
x


p zy n b woy hw n b 2
2
Iy = [cm4]
2 10 4 ReH - 2 E

S
y

3.3 Tekuk puntir

3.3.1 Penegar bujur:


x S
1,0
T R eH

T = 1,0 untuk T 0,2

1
= untuk T > 0,2
2 - 2T

Pedoman Lambung BKI 2016


3-18/28 F Section 3 Dasar Rancangan

=
0,5 1 0,21 T - 0,2 T2
T = tingkat kerampingan acuan

R eH
T =
KiT

E 2 I 102
KiT = 0,385 I [N/mm2]
Ip 2 T
a
Untuk IP, IT, I lihat Gb.3.3 and Tabel 3.5.

Gb. 3.3 Ukuran utama dari penegar bujur tipikal

IP = momen inersia polar dari penegar terhadap titik C [cm4]


IT = momen inersia St. Vernant dari penegar [cm4]
IT = momen inersia sektor penegar terhadap titik C [cm6]
= tingkat penjepitan

a4
1 10-4
b 4h
I 3 2w

= t 3 tw

hw = tinggi bilah [mm]


tw = tebal bilah [mm]
bf = lebar flens [mm]
tf = tebal flens [mm]
Aw = luas bilah hw tw
Af = luas flens bf tf .

3.3.2 Penegar lintang


Untuk penegar lintang yang dibebani oleh tegangan tekan dan yang tidak ditumpu oleh penegar bujur, maka
pembuktian harus dilakukan dengan cara yang sama dengan 3.3.1.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan G-H 3-19/28

Tabel 3.5. Rumus untuk menghitung momen inersia IP, IT, and I
Profile IP IT I
h 3w t w
h w t 3w tw h 3w t 3w
batang rata 1 - 0,63
3 10 4 3 10 4
hw 36 106
untuk profil gembung dan profil
h w t 3w t
4
1 - 0,63 w siku:
3 10 hw Af ef2 bf2 Af 2,6 A w
profil A w h 2w
gembung atau A f e f2 10-4 +
3 12 106 Af A w
flens bf tf 3
tf
untuk profil T: b f t f 6e f
1 - 0,63 3 2

3 104 bf
12 10

G. Kekakuan Pelintang dan Penumpu


G-H
Momen inersia pelintang dan penumpu geladak tidak boleh kurang dari:

I = cW [cm4]

c = 4,0 jika kedua ujung ditumpu secara sederhana


= 2,0 jika satu ujung dijepit
= 1,5 jika kedua ujung dijepit
W = modulus penampang bagian konstruksi yang dihitung [cm3]
= panjang tak ditumpu dari bagian konstruksi yang dihitung [m]

H. Detail Konstruksi

1. Bagian Konstruksi Membujur

1.1 Semua bagian konstruksi membujur yang ikut diperhitungkan dalam modulus penampang tengah
kapal harus merentang sepanjang panjang yang disyaratkan pada bagian tengah kapal dan harus ditiruskan
secara bertahap sampai ukuran konstruksi yang disyaratkan pada ujung kapal (lihat juga Bab 5, C.1).

1.2 Perubahan kekuatan yang mendadak pada bagiankonstruksi memanjang sedapat mungkin
dihindari. Bila bagian konstruksi memanjang dengan ukuran konstruksi berbeda dihubungkan satu sama
lain, maka harus dibuatkan peralihan yang baik.

Perhatian khusus tentang hal tersebut harus diberikan pada konstruksi ambang palka memanjang menerus
yang merupakan bagian konstruksi memanjang lambung.

1.3 Pada ujung sekat bujur atau dinding bujur menerus harus dipasang braket peralihan yang sesuai.

2. Pelintang dan penumpu

2.1 Bila pelintang dan penumpu yang dipasang pada bidang yang sama dihubungkan satu sama lain,
maka harus dihindari perbedaan kekuatan yang mencolok. Pada umumnya tinggi pelat bilah dari penumpu
yang lebih kecil tidak boleh kurang dari 60% tinggi pelat bilah penumpu yang lebih besar.

Pedoman Lambung BKI 2016


3-20/28 H Section 3 Dasar Rancangan

2.2 Penirusan antara pelat hadap dengan ukuran yang berbeda harus dilakukan secara bertahap. Pada
umumnya penirusan tidak boleh melebihi 1: 3. Pada persilangan gaya yang bekerja pada pelat hadap harus
disalurkan dengan baik.

2.3 Untuk menyalurkan gaya yang bekerja, maka pelat hadap harus ditumpu ditempat tekukannya.
Untuk penumpuan pelat hadap kantilever, lihat Gb. 3.4.

Gb. 3.4 Penumpu pelat hadap kantilever

2.4 Atas persetujuan khusus, maka penegar pada tempattekukan dapat ditiadakan jika persyaratan
berikut dipenuhi:
H
be
a p [N/mm2]
bf

a = tegangan sebenarnya pada pelat hadap di tempat tekukan [N/mm2]

p = tegangan yang diizinkan pada pelat hadap [N/mm2]

bf = lebar pelat hadap [mm]


be = lebar pelat hadap efektif:
be = t w n 1 t f c b - t f [mm]
tw = tebal pelat bilah [mm]
tf = tebal pelat hadap [mm]

b f - t w
b = 1 [mm]
n1

1 n3 tf
c =
b - t f
2
2 R
- n2
R t t

cmax = 1
2 = sudut tekukan [ ], lihat Gb. 3.5
max = 45
R = jari-jari pelat hadap yang dibundarkan [mm]
= tf untuk pelat hadap tekuk
n1 = 1 untuk pelat hadap tidak simetris (pelat hadap hanya di satu sisi)

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan H 3-21/28

= 2 untuk pelat hadap simetris


n2 = 0 untuk pelat hadap bebas

b - t f 2
= 0,9 1,0
R tf
untuk pelat hadap penegar berbilah banyak
n3 = 3 jika penegar radial tidak dipasang
= 3000 jika dua atau lebih penegar radial dipasang atau jika satu penegar tekukan dipasang
sesuai Gb. 3.5..
4
d
n3 = - 8 jika satu penegar dipasang sesuai Gb.3.5.
tf
3 n3 3000
d = jarak penegar dari tekukan [mm]

Untuk pembuktian kekuatan lelah sambungan las pada tekukan, faktor konsentrasi tegangan Ks (sudut 2
sesuai Gb. 3.5 < 35) yang terkait dengan tegangan a pada pelat hadap dengan tebal tf dapat dihitung
dengan rumus berikut dan dapat dievaluasi dengan kasus 5 dari Tabel 19.3:



tf 6 n4 t f1
1 tan 2
t f1
KS =
R
2

1 f t

t f1

n4 = 7,143 untuk d > 8


tf

d d
= - 0,51 4 untuk 8 d > 1,35
tf tf tf
d untuk 1,35 d -0,25
= 0,5 0,125
tf tf

Sambungan las harus dibentuk sesuai dengan Gb. 3.6. Ukuran konstruksi penegar (petunjuk):
a
tebal: tb = t f 2 sin
p

tinggi: h = 1,5 b.

2.5 Untuk mencegah penjungkiran pelat hadap, maka pada jarak yang cukup harus dipasang penegar
atau braket jungkir. Jarak braket tersebut tidak boleh lebih besar dari 12 bf.

2.6 Pelat bilah harus diperkuat untuk mencegah penekukan (lihat juga F.).

2.7 Lokasi lubang peringan harus sedemikian rupa sehingga jarak dari tepi lubang ke pelat hadap tidak
kurang dari 0,3 tinggi pelat bilah.

Pedoman Lambung BKI 2016


3-22/28 H Section 3 Dasar Rancangan

2.8 Di daerah tegangan geser yang tinggi, lubang peringan pada pelat bilah sedapat mungkin harus
dihindari.

Gb. 3.5 Tipikal penegar pelat hadap yang dibundarkan dan ditekuk

Gb. 3.6. Pengelasan dan penumpuan tekukan

3. Tekukan (umum)

Bagian konstruksi yang berflens yang menyalurkan gaya tegak lurus terhadap tekukan harus ditumpu
secukupnya pada tempat tekukan, yaitu tekukan alas dalam harus diletakkan diatas wrang, penumpu bujur
atau sekat.

Jika konstruksi memanjang, seperti sekat memanjang atau geladak, mencakup tekukan yang dibentuk oleh
dua pelat yang dilas tumpul, maka tekukan agar ditumpu disekitar sambungan bukan tepat pada lokasi
sambungan. Jarak minimum d ke konstruksi penumpu harus:

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan H 3-23/28

tf
d = 25 +
2
tetapi tidak lebih dari 50 mm, lihat Gb. 3.6.

Pada kapal curah ditempat tekukan antara alas dalam dan sisi miring tangki disekitar pelat wrang, lubang
pengelasan harus ditutup dengan pelat krah atau pelat sisipan, lihat Gb. 3.7.

Dalam kedua kasus tersebut disyaratkan las penetrasi penuh pada alas dalam dan penumpu alas.

Gb. 3.7. Tekukan alas ganda

J. Evaluasi Tegangan Takik

Tegangan takik K yang dievaluasi untuk perilaku bahan elastis-linear pada tepi pelat bebas, misalnya pada
sudut palka, bukaan geladak, dinding, penumpu, dll., pada umumnya, harus memenuhi kriteria dibawah ini:

K f ReH

f = 1,1 untuk baja konstruksi lambung kekuatan normal


= 0,9 untuk baja konstruksi lambung kekuatan tinggi dengan ReH = 315 N/mm2
= 0,8 untuk baja konstruksi lambung kekuatan tinggi dengan ReH = 355 N/mm2.
= 0,73 untuk baja konstruksi lambung kekuatan tinggi dengan ReH = 390 N/mm2

Jika tepi pelat bebas dari takik dan sudut dibundarkan, maka tegangan takik K dengan nilai lebih besar 20%
dapat diizinkan.

Peningkatan tegangan lebih lanjut dapat diizinkan berdasarkan analisa kekuatan lelah sesuai Bab 19.

Untuk beberapa jenis bukaan faktor takik diberikan dalam Gb. 3.8 dan Gb. 3.9.
Faktor takik berlaku untuk kondisi tegangan dengan tegangan normal satu sumbu atau dua sumbu.

Pedoman Lambung BKI 2016


3-24/28 H Section 3 Dasar Rancangan

Dalam hal tegangan gabungan akibat beban memanjang dan beban geser, tegangan takik maksimum
Kmax dari bukaan segi-empat dengan sudut dibundarkan dapat dihitung dengan pendekatan sebagai berikut:

Kmax = K tv 12 3 12 Untuk 1 = tegangan tarik

= K tv 12 3 12 Untuk 1 = tegangan tekan


Ktv = faktor takik untuk tegangan ekivalen

= m c
m, c = parameter sesuai Gb. 3.10
, a = panjang dan tinggi bukaan
1 = tegangan geser terhadap luas kotor penampang
1 = tegangan memanjang (pada arah panjang bukaan) terhadap luas kotor penampang
r = jari-jari sudut yang dibundarkan
= perbandingan panjang terkecil dengan jari-jari sudut ( /r atau a/r)
min = 3

Gb. 3.8 Faktor takik Kt untuk bukaan yang dibundarkan

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan H 3-25/28

Gb. 3.9 Faktor takik Kt untuk bukaan segi empat dengan sudut dibundarkan pada kondisi tegangan
satu sumbu (kiri) dan pada kondisi tegangan multi sumbu (kanan)

Gb. 3.10 Parameter m dan c untuk menentukan faktor takik bukaan segi-empat yang dibebani oleh
tegangan memanjang dan tegangan geser yang digabung

Catatan

Karena faktor takik dan tegangan ekivalen selalu positif, maka tanda 1 menentukan superposisi yang
paling tidak menguntungkan dari komponen tegangan pada setiap sudut dari keempat sudut. Beban yang
hanya beban geser saja, menghasilkan tegangan takik yang besarnya sama dengan dua nilai positif dan dua
nilai negatif pada sudut yang berseberangan.

Evaluasi tegangan takik yang akurat dimungkinkan dengan cara perhitungan elemen hingga. Untuk
pemeriksaan kelelahan, peningkatan tegangan akibat geometri lubang pengelasan harus diperhitungkan,
lihat Bab 19, C., Tabel 19.3

Catatan

Faktor takik ini hanya dapat digunakan untuk penumpu dengan bukaan banyak jika tidak ada keterkaitan
antara bukaan-bukaan yang berbeda dalam hal deformasi dan tegangan.

Pedoman Lambung BKI 2016


3-26/28 H Section 3 Dasar Rancangan

K. Marjin Korosi

1. Persyaratan ukuran konstruksi pada Bab-Bab selanjutnya menggunakan marjin korosi umum tK
berikut:
tK = 1,5 mm untuk t 10 mm
0,1 t' untuk t > 10 mm
= 0,5 mm, max. 3,0 mm
k
t = tebal yang disyaratkan oleh peraturan tidak termasuk tK [mm]
k = faktor bahan sesuai Bab 2, B.2

2. Untuk bagian konstruksi didaerah tertentu, tK tidak boleh kurang dari nilai yang diberikan dalam
Tabel 3.6. Unutk kendali korosi lihat Bab 35.

Tabel 3.6. Marjin korosi minimum

tKmin
Daerah
[mm]
Dalam tangki balas dimana geladak cuaca menjadi atap tangki,
2,5
1,5 m dibawah atap tangki1)
- Dalam tangki minyak muatan dimana geladak cuaca
menjadi atap tangki, 1,5 m dibawah atap tangki.
2,0
- Bagian horisontal dalam tangki minyak muatan dan tangki
bahan bakar.
Pelat geladak dibawah rumah geladak yang dipasang secara
3,0
elastis
Sekat bujur terbuka terhadap operasi cengkram dan diberi
2,5
notasi G, maka marjin korosi tK = 2,5 mm
1)
tK = 2,5 mm untuk semua konstruksi didalam tangki sayap atas kapal curah.

3. Untuk konstruksi di dalam ruangan kering seperti penumpu kotak pada kapal peti kemas dan untuk
ruangan sejenis demikian juga untuk tutup palka ruang muat kering marjin korosinya adalah:

tK = 0,1 t' , max. 2,5 mm


k
namun, tidak kurang dari 1,0 mm.

4. Marjin korosi untuk tutup palka dan ambang palka ditentukan sesuai Bab 16.

L. Tegangan Tambahan pada Profil Tak-Simetris

1. Tegangan tambahan untuk analisa kekuatan kelelahan


Tegangan tambahan h yang terjadi pada profil tak-simetris dapat dihitung dengan rumus berikut:

h =
Q f tf
c Wy Wz
b 2
1 - b 22 [N/mm2]

Q = beban pada profil sejajar dengan bilahnya didalam jarak tak ditumpu f [kN]
= p a f [kN] dalam kasus beban terdistribusi merata [kN/m2]
f = panjang tak ditumpu dari flens [m]

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 3 Dasar Rancangan H 3-27/28

tf, bl, b2 = ukuran flens [mm] seperti diperlihatkan pada Gb. 3.11.
b1 b2
Wy = modulus penampang profil pada arah sumbu y-y termasuk lebar pelat efektif [cm3]
Wz = modulus penampang dari bagian profil yang terdiri dari flens dan setengah luas bilah pada
arah sumbu z-z [cm3] (Profil gembung dapat dirubah menjadi profil L yang sejenis)

Gb. 3.11 Profil tak-simetris

c = faktor yang tergantung pada jenis beban dan panjang tak ditumpu, kondisi tumpuan, dan
kekakuan dari bilah profil.
Sebagai perkiraan awal c = 80 dapat diambil untuk profil L yang dijepit pada kedua ujungnya
Penentuan faktor c yang akurat dapat disyaratkan, misalnya untuk pembujur pada kapal
tangki.
Tegangan tambahan h harus ditambahkan pada tegangan lain seperti tegangan yang dihasilkan dari
momen lengkung lokal dan momen lengkung memanjang lambung.

2. Correction of section modulus

Modulus penampang Wy yang disyaratkan sesuai A.2. harus diperbesar dengan faktor ksp yang tergantung
pada jenis profil dan kondisi batas yang dinyatakan dengan c.

Tabel 3.7. Faktor peningkat ksp

Jenis Profil ksp


Batang rata dan profil T simetris 1,00
Profil gembung 1,03
b
Profil T tak-simetris 2 0,5 1,05
b1
Siku canai (profil L) 1,15

Pedoman Lambung BKI 2016


3-28/28 Section 3 Dasar Rancangan

Halaman sengaja dikosongkan

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 4 Beban Rancang A 4-1/12

Bab 4
Beban Rancang

A. Umum, Definisi
A
1. Umum

Bab ini memberikan data mengenai beban rancang untuk menentukan ukuran konstruksi elemen konstruksi
lambung dengan rumus rancang yang diberikan dalam Bab selanjutnya atau dengan cara perhitungan
langsung. Bagian dinamis dari beban rancang adalah nilai rancang yang hanya dapat diterapkan dalam
konsep rancangan dari Pedoman Konstruksi Lambung Domestik ini

2. Definisi

2.1 Pusat Beban

2.1.1 Untuk Pelat:


Sistem penegar vertikal:
0,5 jarak penegar di atas tumpuan bawah bidang pelat, atau tepi bawah pelat jika ketebalan
berubah di dalam bidang pelat.
Sistem penegar horizontal:
Titik tengah pada bidang pelat.

2.1.2 Untuk penegar dan penumpu:


Titik tengah bentangan .

2.2 Definisi simbol


v0 = kecepatan kapal sesuai Bab 1, H.5.
c = berat jenis muatan sesuai kondisi pemuatan [t/m3]
= berat jenis cairan [t/m3]
= 1,0 t/m3 untuk air tawar dan air laut
z = jarak vertikal pusat beban konstruksi di atas garis dasar [m]
x = jarak dari ujung belakang panjang L [m]
p0 = beban luar dinamis dasar.
= 2,1 (CB + 0,7) c0 cL f [kN/m2]
untuk arah gelombang berlawanan atau searah dengan arah laju kapal.
p01 = 2,6 (CB + 0,7) c0 cL [kN/m2]
untuk arah gelombang melintang terhadap arah maju kapal.
CB = koefisien blok sesuai Bab 1, H.4., dimana CB tidak boleh diambil kurang dari 0,60.
c0 = koefisien gelombang (lihat Gb. 4.0 dan Tabel 4.0)
= m L0.31 untuk L < 270 m
= n untuk L 270 m

Pedoman Lambung BKI 2016


4-2/12 A-B Bab 4 Beban Rancang

Tabel 4.0 Koefesien gelombang (c0)

Koefesien Zona 1 Zona 2 Zona 3

m 1,42 1,60 1,70

n 8,05 9,14 9,65

cL = koeffisien panjang
L
= untuk L < 90 m
90
= 1,0 untuk L 90 m
cRW = koeffisien daerah pelayaran
= 0,90 untuk daerah pelayaran zona 3
= 0,85 untuk daerah pelayaran zona 2
= 0,75 untuk daerah pelayaran zona 1
f = faktor peluang
= 1,0 untuk panel pelat lambung luar (pelat kulit, geladak cuaca)
= 0,75 untuk bagian penguat sekunder lambung luar (gading-gading, balok geladak), tetapi
tidak kurang dari fQ sesuai Bab 5, D.1
= 0,60 untuk penumpu dan sistem penumpu lambung luar (gading besar, senta, sistem kisi),
tetapi tidak kurang dari fQ/1,25.
cD, cF = faktor distribusi sesuai Tabel 4.1.

B. Beban gelombang luar


A-B
1. Beban pada geladak cuaca

1.1 Beban pada geladak cuaca ditentukan sesuai rumus berikut:


20 T
pD = p0 c [kN/m2]
10 z - T H D

Tabel 4.1 Faktor distribusi untuk beban laut pada sisi kapal dan geladak cuaca

Daerah Faktor cD Faktor cF 1)


x x 5 x
A 0 < 0,2 1,2 - 1,0 0,2 -
L L CB L

x
M 0,2 < 0,7 1,0 1,0
L
c x
1,0 - 0,7 2
x 3 L 20 x
F 0,7 1,0 1,0 - 0,7
L c = 0,15 L - 10 CB L
dimana: Lmin = 100 m

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 4 Beban Rancang B 4-3/12

Lmaks = 250 m
1)
Didalam daerah A rasio x/L tidak perlu diambil kurang dari 0,1, didalam daerah F rasio x/L tidak perlu
diambil lebih besar dari 0,93.

Gb. 4.1 Penampang memanjang A, M, and F sesuai Tabel 4.1

1.2 Untuk geladak kekuatan yang diperlakukan sebagai geladak cuaca dan juga geladak akil, maka
besar beban tidak boleh kurang dari yang terbesar dari dua nilai berikut:
pDmin = 16 f [kN/m2]
dan
pDmin = 0,7 p0 [kN/m2]

1.3 Bila muatan geladak yang direncanakan untuk diangkut diatas geladak cuaca menghasilkan beban
yang lebih besar dari pada nilai yang telah ditentukan menurut 1.1, maka ukuran konstruksi dihitung
berdasarkan beban yang lebih besar (lihat juga C).

Bila tinggi pemuatan dari muatan geladak kurang dari 1,0 m, maka beban muatan geladak dapat disyaratkan
untuk diperbesar dengan nilai berikut:
pz = 10 1 - h c [kN/m2]
hc = tinggi pemuatan dari muatan yang diangkut [m]

2. Beban pada sisi kapal pada bagian haluan dan buritan


B
2.1 Beban pada sisi kapal

Beban luar ps pada sisi kapal ditentukan menurut 2.1.1. dan 2.1.2.

2.1.1 Untuk elemenyang pusat bebannya terletak dibawah garis muat:


z
ps = 10 T - z p 0 c F 1 [kN/m2]
T
untuk arah gelombang berlawanan atau searah dengan arah laju kapal.
z z y
ps1 = 10 T - z p 01 1 2 - 2 [kN/m2]
T T B
untuk arah gelombang melintang terhadap arah maju kapal. termasuk penambahan tekanan quasi-statis
akibat kemiringan kapal.
y = jarak horizontal antara pusat beban dan garis tengah kapal [m]

2.1.2 Untuk elemen yang pusat bebannya berada diatas garis muat:

Pedoman Lambung BKI 2016


4-4/12 B Bab 4 Beban Rancang

20
ps = p0 cf [kN/m2]
10 z - T
untuk arah gelombang berlawanan atau searah dengan arah laju kapal.
20 y
ps1 = p 01 [kN/m2]
5 z - T B
untuk arah gelombang melintang terhadap arah maju kapal. termasuk penambahan tekanan quasi-statis
akibat kemiringan kapal.

2.2 Beban pada konstruksi haluan


Beban rancang untuk konstruksi haluan dari depan ke 0,1 L dibelakang F.P. dan di atas garis air balas sesuai
dengan sarat Tb pada 4. 1 ditentukan sesuai dengan rumus berikut:

Pe =
c 0,2 v0 0,6 L 2
[kN/m2]
dengan Lmaks = 300 m.
c = 0,8 pada umumnya
0,4
=
1,2 - 1,09 sin
untuk sisi dengan pelebaran yang sangat besar dimana sudut pelebaran lebih besar dari 40

Sudut pelebaran pada pusat beban diukur dalam bidang gading antara garis vertikal dan garis singgung
pelat sisi.

Untuk bentuk haluan yang tidak biasa pe dapat dipertimbangkan secara khusus. pe tidak boleh lebih kecil
daripada ps masing-masing menurut 2.1.1 atau 2.1.2.

Dibelakang 0,1 L dari F.P. sampai dengan 0,15 L dari F.P. tekanan antara pe and ps harus dirubah secara
berangsur angsur.

Beban rancang untuk pintu haluan diberikan pada Bab 6, H.3.


B
2.3 Beban konstruksi buritan
Beban rancang untuk konstruksi buritan dari ujung belakang sampai 0,1 L didepan ujung belakang L dan di
atas sarat balas rancang terkecil pada pusat tongkat kemudi sampai dengan T + c0/2 harus ditentukan sesuai
dengan rumus berikut :
pe = cA L [kN/m2]
dengan Lmaks = 300 m.
cA = 0,3 c 0,36
c = lihat 2.2
pe = tidak boleh lebih kecil dari ps masing-masing menurut 2.1.1 or 2.1.2

3. Beban alas kapal


Beban luar pB pada alas kapal ditentukan menurut rumus berikut:
pB = 10 T + p0 cF [kN/m2]
untuk arah gelombang berlawanan atau searah dengan arah laju kapal.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 4 Beban Rancang B 4-5/12

y
pB1 = 10 T p 01 2 [kN/m2]
B
untuk arah gelombang melintang terhadap arah maju kapal. termasuk penambahan tekanan quasi-statis
akibat kemiringan kapal.

4. Tekanan rancang untuk hempasan alas


Tekanan hempasan alas rancang dapat ditentukan dengan rumus berikut :
pSL = 162 L c1 cSL cA cs [kN/m2] untuk L 150 m

= 1984 1,3 - 0,002L c1 c SL c A c s [kN/m2] untuk L > 150 m


0,2
T
c1 = 3,6 - 6,5 b 0 c1 1,0
L
Tb = sarat balas rancang terkecil pada F.P. untuk kondisi balas normal [m], berdasarkan mana
penguatan alas depan harus dilaksanakan, lihat Bab 6, E.
Nilai ini harus dicatat dalam Sertifikat Kelas dan petunjuk pemuatan.

Bila metode berurutan untuk pertukaran air balas direncanakan akan digunakan, maka Tb harus
diperhitungkan untuk urutan pertukaran.

Catatan
Berkaitan dengan pengamatan sarat balas rancang terkecil Tb, pengecualian dimungkinkan, jika selama
pertukaran air balas kondisi cuaca diperhatikan, dan parameternya dicantumkan pada lampiran Sertifikat
Kelas.
cSL = faktor distribusi, lihat juga Gb. 4.2
x
cSL = 0 untuk 0,5
L
x
- 0,5
L x
= untuk 0,5 < 0,5 + c2
c2 L

x
= 1,0 untuk 0,5 + c2 < 0,65 + c2
L
x
1-
0,5 1 L
= untuk > 0,65 + c2
0,35 - c 2

L
c2 = 0,33 CB +
2500
c2maks = 0,35
cA = 10/A
= 1,0 untuk panel pelat dan penegar.
A = daerah yang dibebani diantara tumpuan konstruksi yang dihitung [m2]
0,3 < cA 1,0

Pedoman Lambung BKI 2016


4-6/12 B-C Bab 4 Beban Rancang

1 c RW
cs =
2
cRW = lihat A.2.2

Gb. 4.2 Faktor distribusi cSL

5. Beban geladak bangunan atas dan rumah geladak

5.1 Beban pada geladak terbuka dan pada bagian geladak bangunan atas dan rumah geladak, yang
tidak diperlakukan sebagai geladak kekuatan, harus ditentukan sebagai berikut:
pDA = pD n [kN/m2]
pD = beban sesuai 1.1
z - H
n = 1-
10
= 1,0 untuk geladak akil
nmin = 0,5
Untuk rumah geladak, nilai dari hasil perhitungan tersebut diatas boleh dikalikan dengan faktor

b'
0,7 0,3
B '
b = lebar rumah geladak
B = lebar terbesar kapal pada posisi yang dihitung.
Kecuali untuk geladak akil, beban minimum adalah:
pDAmin = 4 [kN/m2]

5.2 Untuk atap rumah kemudi terbuka, beban geladak tidak boleh diambil kurang dari:
P = 2,5 [kN/m2]

C. Beban Muatan, Beban pada Geladak Akomodasi


B-C
1. Beban pada geladak muatan

1.1 Beban pada geladak muatan ditentukan sesuai dengan rumus berikut:
pL = pc (1 + av) [kN/m2]
pc = beban muatan statis [kN/m2]
jika beban muatan tidak diberikan: pc = 7 h untuk geladak antara, namun tidak kurang dari 15 kN/m2.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 4 Beban Rancang C 4-7/12

h = tinggi rata-rata geladak antara [m].


Pada daerah sekitar tutup palka harus diperhitungkan tinggi muatan yang lebih besar.
av = faktor percepatan sebagai berikut:
= Fm
v0
F = 0,11
L
x x
m = m0 - 5 (m0 - 1) untuk 0 0,2
L L
x
= 1,0 untuk 0,2 < 0,7
L
m0 1 x x
= 1 - 0,7 untuk 0,7 < 1,0
0,3 L L
m0 = (1,5 + F)
v0 = lihat A.2.2. v0 tidak boleh diambil kurang dari L [kn]

1.2 Untuk muatan geladak kayu dan kokas, beban pada geladak ditentukan dengan rumus berikut:
pL = 5 hs (1 + av) [kN/m2 ]
hs = tinggi pemuatan dari muatan [m]

1.3 Beban akibat gaya tunggal PE (misalnya dalam kasus peti kemas) ditentukan sebagai berikut:
P = PE (1 + av) [kN]

1.4 Tekanan muatan dari muatan curah ditentukan dengan rumus berikut:
pbc = pc (1 + av) [kN/m2]
pc = beban statis muatan curah
= 9,81 c h n [kN/m2]
h = jarak antara tepi atas muatan dan pusat beban [m]
2
tan 45 - 2 sin cos
2 2
n =

= sudut []antara elemen konstruksi yang dihitung dan bidang horizontal
= sudut permukaan muatan []

2. Beban pada alas dalam


C
2.1 Beban muatan alas dalam ditentukan sebagai berikut:
G
pi = 9,81 h (1 + av) [kN/m2 ]
V
G = berat muatan dalam ruang muat [t]
V = volume ruang muat [m ] (tidak termasuk lubang palka)
h = tinggi titik tertinggi muatan di atas alas dalam [m], diasumsikan ruang muat terisi penuh

Pedoman Lambung BKI 2016


4-8/12 C-D Bab 4 Beban Rancang

av = lihat 1.1
Untuk perhitungan av, x diambil jarak antara pusat titik berat ruang muat dan ujung belakang panjang L

2.2 Untuk beban alas dalam, dalam kasus bijih tambang yang dimuat dalam bentuk kerucut, lihat Bab
22, B.3.

3. Beban pada geladak akomodasi dan geladak permesinan

3.1 Beban geladak pada ruang akomodasi dan ruang kerja adalah:
p = 3,5 (1 + av) [kN/m2]

3.2 Beban geladak permesinan adalah:


p = 8 (1 + av) [kN/m2]

3.3 Jika diperlukan, gaya tunggal yang penting harus juga diperhitungkan.

D. Beban pada Konstruksi Tangki


C-D
1. Tekanan rancang untuk tangki yang berisi

1.1 Tekanan rancang untuk kondisi pelayaran adalah yang terbesar dari nilai berikut:
p1 = 9,81 h1 (1 + av) + 100 pv [kN/m2]
atau
p1 = 9,81 h1 cos 0,3 b y sin 100 p v [kN/m2]
h1 = jarak pusat beban dari atap tangki [m]
av = lihat C.1.1
= sudut miring rancang [] untuk tangki
H
= arctan f bk pada umumnya
B
fbk = 0,5 untuk kapal dengan lunas bilga
= 0,6 untuk kapal tanpa lunas bilga
20 untuk tutup palka pada palka muatan cair
b = lebar bagian atas tangki [m]
y = jarak pusat beban dari bidang vertikal tengah memanjang tangki [m]
pv = tekanan setel dari katup pelepas tekanan [bar], jika katup pelepas tekanan dipasang
= tekanan kerja pada saat pertukaran air balas [bar]
z - 2,5
= p v
10
z = jarak dari puncak pipa limpah ke atap tangki [m]
pv = tekanan yang hilang dalam pipa limpah [bar]
pvmin = 0,1 bar
pvmin = 0,1 pada waktu pertukaran air balas untuk metode berurutan dan juga metode aliran-menerus

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 4 Beban Rancang D 4-9/12

= 0,2 bar (2,0 mWS) untuk tangki muat kapal tangki (lihat juga Rules for Machinery
Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 15).
Dalam kasus khusus tekanan setel yang lebih kecil daripada 0,2 bar dapat disetujui. Tekanan setel yang
sebenarnya akan dimasukkan dalam sertifikat kelas.

1.2 Tekanan rancang statis maksimum:


p2 = 9,81 h2 [kN/m2]
h2 = jarak pusat beban dari puncak pipa limpah atau dari titik 2,5 m di atas atap tangki, mana yang
lebih besar.
Pipa ventilasi tangki dari tangki muat kapal tangki tidak boleh dianggap sebagai pipa limpah.

Untuk tangki yang dilengkapi dengan katup pelepas tekanan dan/atau untuk tangki yang digunakan
mengangkut cairan dengan berat jenis lebih besar dari 1 t/m3, tinggi h2 sekurang-kurangnya harus diukur
sampai ketinggian j arak berikut hp diatas atap tangki:
hp = 2,5 [mWS], tinggi permukaan air [m],
atau
= 10 pv [mWS], dimana pv > 0,25
Mengenai tekanan rancang tangki bahan bakar dan tangki balas yang dihubungkan ke sistem limpahan,
tekanan dinamis yang meningkat akibat limpahan harus diperhitungkan selain tinggi tekanan statis sampai
dengan titik tertinggi dari sistem limpahan, lihat juga Regulation for Construction, Equipment and Testing
of Closed Fuel Overflow Systems.

2. Tekanan rancang untuk tangki terisi sebagian


D
2.1 Untuk tangki yang dapat diisi sebagian antara 20% dan 90% dari tingginya, maka tekanan rancang
tidak boleh diambil kurang dari yang diberikan oleh rumus berikut:

2.1.1 Untuk konstruksi yang terletak dalam batas 0,25 t dari sekat yang membatasi permukaan bebas
cairan pada arah memanjang kapal:
L
pd = 4 - t n x 100 p v [kN/m2]
150
t = jarak [m] antara sekat melintang atau sekat- lintang berlubang efektif pada ketinggian dimana
konstruksi tersebut berada.

2.1.2 Untuk konstruksi yang terletak dalam batas 0,25 bt dari sekat yang membatasi permukaan cairan
bebas dalam arah melintang kapal:
B
pd = 5,5 - b t n y 100 p v [kN/m2]
20
bt = jarak [m] antara sisi tangki atau sekat-bujur berlubang efektif pada ketinggian dimana
konstruksi tersebut berada.
4
nx = 1- x1
t

4
ny = 1- y1
bt
x1 = jarak elemen konstruksi dari ujung tangki pada arah memanjang kapal [m]
y1 = jarak elemen konstruksi dari sisi tangki pada arah melintang kapal [m]

Pedoman Lambung BKI 2016


4-10/12 E Bab 4 Beban Rancang

2.2 Untuk tangki dengan rasio t/L > 0,1 atau bt/B > 0,6 dapat disyaratkan perhitungan langsung
tekanan pd

E. Nilai Rancang Komponen Percepatan


E
1. Komponen percepatan

Rumus berikut dapat diambil sebagai acuan saat menghitung komponen percepatan akibat pergerakan kapal.

Percepatan vertikal:
1,5
0,6
2 2
4,5 x
az = a0 1 5,3 - - 0,45
L L CB

Percepatan melintang:
2
x z -T
ay = a0 0,6 2,5 - 0,45 k 1 0,6 k
L B
Percepatan memanjang:

ax = a0 0,06 A 2 - 0,25 A
dimana
L z - T 0,6
A = 0,7 - 1200 5 L C
B
Komponen percepatan memperhitungkan komponen gerak berikut:
Percepatan vertikal (tegak lurus terhadap garis dasar) disebabkan oleh gerak lonjak dan gerak angguk.

Percepatan melintang (vertikal terhadap sisi kapal) disebabkan gerak oleng, gerak geleng, gerak lenggang
termasuk komponen gravitasi oleng.

Percepatan memanjang (dalam arah memanjang) disebabkan gerak lambung dan gerak angguk termasuk
komponen gravitasi angguk.

ax, ay dan az adalah percepatan maksimum tanpa satuan (yaitu relatif terhadap percepatan gravitasi g) dalam
arah x, y and z. Untuk keperluan perhitungan, kesemuanya dianggap bekerja secara terpisah.
v 3 c0 c L
a0 = 0,2 0 fQ
L0 L0

L0 = panjang kapal L [m], tetapi untuk menentukan a0 panjang L0 tidak boleh diambil kurang dari
100 m
13 GM
k =
B
GM = tinggi metasentrik [m]
kmin = 1,0
fQ = faktor peluang tergantung pada tingkat peluang Q sebagaimana tercantum dalam Tabel 4.2.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 4 Beban Rancang E 4-11/12

Tabel 4.2 Faktor peluang fQ rentang tegangan di laut dengan spektrum garis lurus
Q fQ
10-8 1,000
-7
10 0,875
-6
10 0,750
10-5 0,625
10-4 0,500

2. Percepatan kombinasi
E
Percepatan kombinasi a dapat ditentukan dengan cara "percepatan elipsoidal" sesuai dengan Gb.4.3 (misal
bidang y-z).

Gb. 4.3 Percepatan elipsoidal

Pedoman Lambung BKI 2016


4-12/12 Bab 4 Beban Rancang

Halaman ini sengaja dikosongkan

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang A 5-1/34

Bab 5
Kekuatan Memanjang

A. Umum
A
1. Ruang lingkup

1.1 Untuk kapal kategori I-II menurut 4.4.1, ukuran konstruksi dari konstruksi memanjang lambung
ditentukan berdasarkan perhitungan kekuatan memanjang. Untuk kapal yang tidak termasuk kategori ini,
yaitu umumnya untuk kapal dengan panjang kurang dari 65 m, lihat juga Bab 7, A.4.

1.2 Momen lengkung ombak dan gaya geser yang ditentukan pada B.3 adalah nilai rancang yang,
dalam kaitan dengan rumus ukuran konstruksi, berhubungan dengan tingkat peluang Q = 10-8. Nilai yang
dikurangi dapat digunakan untuk tujuan penentuan tegangan kombinasi seperti dijelaskan pada D.1.

2. Perhitungan Khusus

Kurva momen lengkung dan gaya geser air tenang untuk kondisi muat dan kondisi balas yang direncanakan
harus dihitung.

3. Asumsi untuk perhitungan, kondisi pemuatan

3.1 Perhitungan momen lengkung dan gaya geser air tenang dilakukan untuk kondisi pemuatan
berikut:
.1 kondisi berangkat
.2 kondisi tiba
.3 kondisi antara (berkurangnya perbekalan dan variasi kondisi balas antara waktu keberangkatan dan
tiba)
Untuk penentuan ukuran konstruksi dari konstruksi memanjang lambung harus digunakan nilai maksimum
dari momen lengkung dan gaya geser air tenang

3.2 Pada umumnya, kondisi pemuatan yang dijelaskan pada 4.4.2 harus diperiksa.

3.3 Untuk kapaljenis lain dan kapal khusus, perhitungan momen lengkung dan gaya geser untuk
kondisi pemuatan lain sesuai dengan penggunaan yang diinginkan dapat disyaratkan untuk diperiksa, lihat
juga G.

3.4 Bila untuk kapal dengan rancangan dan bentuk yang tidak umum dan juga untuk kapal dengan
bukaan geladak besar diperlukan analisa tegangan kompleks kapal dalam kondisi berlayar, maka biasanya
analisa dilakukan dengan menggunakan program komputer yang disetujui oleh BKI dan pengolahan data
disiapkan oleh galangan.

4. Informasi petunjuk pemuatan

4.1 Umum, definisi

4.1.1 Informasi petunjuk pemuatan adalah suatu prasarana yang sesuai dengan regulai peraturan garis
muat Republik Indonesia, yang memungkinkan Nakhoda untuk memuat dan membalas kapal dengan cara
yang aman tanpa melebihi tegangan izin.

Pedoman Lambung BKI 2016


5-2/34 A Bab 5 Kekuatan Memanjang

4.1.2 Petunjuk pemuatan yang disetujui harus disediakan untuk semua kapal kecuali kapal kategori II
dengan panjang kurang dari 90 m dimana bobot matinya tidak melebihi 30% dari displasemen pada sarat
garis muat musim panas.

Sebagai tambahan, instrumen pemuatan yang disetujui harus disediakan untuk semua kapal Kategori I
dengan panj ang 100 m atau lebih. Dalam kasus khusus, misalnya kondisi pemuatan ekstrim atau
konfigurasi konstruksi yang tidak umum, BKI dapat juga mensyaratkan instrumen pemuatan yang disetujui
untuk kapal Kategori I dengan panjang kurang dari 100 m.

Persyaratan khusus untuk kapal curah, kapal pengangkut bijih dan kapal pengangkut muatan kombinasi
diberikan pada Bab 22, B.10.

4.1.3 Definisi berikut berlaku:

Petunjuk pemuatan adalah dokumen yang menjelaskan:


kondisi pemuatan yang dijadikan dasar dalam perancangan kapal, termasuk batas yang diizinkan
untuk momen lengkung dan gaya geser air tenang,
hasil perhitungan momen lengkung, gaya geser air tenang dan bila ada pembatasan yang
disebabkan oleh beban puntir dan beban lateral, lihat juga F.,
beban setempat yang diizinkan untuk konstruksi (tutup palka, geladak, alas ganda, dll).
Instrumen pemuatan adalah instrumen analog atau digital yang disetujui yang terdiri atas:
komputer pemuatan (perangkat keras) dan
program pemuatan (perangkat lunak)
yang dengan peralatan tersebut, dapat dipastikan dengan cepat dan mudah bahwa, pada titik pembacaan
yang telah ditentukan, momen lengkung air tenang, gaya geser dan momen puntir air tenang dan beban
lateral, bila ada, dalam setiap kondisi pemuatan atau kondisi balas tidak akan melebihi nilai izin yang telah
ditentukan.

Petunjuk operasi yang disetujui harus selalu diadakan untuk instrumen pemuatan. Petunjuk operasi harus
disetujui.

Penghitung pemuatan harus diuji-tipe dan disertifikasi, lihat juga 4.5.1. Perangkat keras tipe yang disetujui
dapat ditiadakan, jika kelebihan (redundansi) dipastikan dengan instrumen pemuatan kedua yang
disertifikasi.

Persetujuan tipe disyaratkan jika:


komputer ditempatkan di anjungan atau ruangan- ruangan yang berdekatan
hubungan antar muka ke sistem lain dari pengoperasian kapal tersedia.
Untuk persetujuan tipe peraturan dan petunjuk terkait harus diperhatikan.

Program pemuatan harus disetujui dan disertifikasi, lihat juga 4.3.1 dan 4.5.2. Program pemuatan satu titik
tidak dapat disetujui.

Kategori kapal untuk tujuan paragraf ini ditentukan untuk semua kapal laut yang dikelaskan dengan
panjang 65 m atau lebih yang tanggal kontrak pembangunannya pada atau setelah 1 Juli 1998 sebagai
berikut:

Kapal Kategori I:

Kapal dengan bukaan geladak besar dimana, menurut F., tegangan kombinasi yang disebabkan oleh momen
lengkung lambung vertikal dan horizontal dan beban puntir serta beban lateral harus dipertimbangkan.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang A 5-3/34

Kapal tangki kimia dan kapal pengangkut gas.

Kapal dengan panjang lebih dari 120 m, dimana muatan dan/atau balas dapat didistribusikan secara tidak
merata.

Kapal dengan panjang kurang dari 120 meter, yang perencanaannya memperhitungkan distribusi muatan
atau balas tidak merata, termasuk dalam Kategori II.

Kapal Kategori II:

Kapal yang karena aranjemennya memberikan sedikit peluang untuk melakukan variasi dalam distribusi
muatan dan balas (misalnya kapal penumpang).

Kapal dengan pola perlayaran teratur dan tetap dimana petunjuk pemuatan memberikan petunjuk yang
cukup.

Sebagai tambahan kapal-kapal yang dikecualikan dalam Kategori I

4.2 Persyaratan persetujuan petunjuk pemuatan

Petunjuk pemuatan yang disetujui harus didasarkan pada data kapal terakhir. Petunjuk tersebut harus
mencakup kondisi bermuatan dan kondisi balas rancang yang menjadi dasar dalam persetujuan ukuran
konstruksi lambung.

Butir 4.4.2 berisi daftar, hanya sebagai acuan, kondisi pemuatan yang biasanya harus dimasukkan dalam
petunjuk pemuatan.

Dalam kasus modifikasi yang menghasilkan perubahan pada data utama kapal, petunjuk pemuatan baru
yang disetujui harus dibuat.

Petunjuk pemuatan harus dipersiapkan dalam bahasa yang dipahami oleh pengguna. Jika bukan dalam
bahasa Inggris, maka terjemahan dalam bahasa Inggris harus disertakan

4.3 Persyaratan pesetujuan instrumen pemuatan

4.3.1 Persetujuan instrumen pemuatan harus mencakup:


verifikasi persetujuan tipe, lihat 4.1.3
verifikasibahwa data kapal terakhir telah digunakan,
persetujuan jumlah dan posisi titik pembacaan,
persetujuan batas yang relevan untuk semua titik pembacaan,
pemeriksaan pemasangan dan pengoperasian yang baik dari instrumen diatas kapal sesuai dengan
kondisi uji yang telah disepakati, dan bahwa sebuah salinan petunjuk operasi yang disetujui
tersedia.

4.3.2 Butir 4.5 berisi informasi tentang prosedur persetujuan untuk instrumen pemuatan.

4.3.3 Dalam kasus modifikasi yang mengakibatkan perubahan data utama kapal, program pemuatan
harus dimodifikasi sesuai dengan perubahan dan harus disetujui.

4.3.4 Petunjuk operasi dan keluaran instrumen harus disiapkan dalam bahasa yang dimengerti oleh
pengguna. Jika bahasanya bukan bahasa Inggris, maka terjemahan dalam bahasa Inggris harus disertakan.

Pedoman Lambung BKI 2016


5-4/34 A Bab 5 Kekuatan Memanjang

4.3.5 Fungsi instrumen pemuatan harus diverifikasi setelah pemasangan. Harus dipastikan bahwa
kondisi uji yang disepakati dan petunjuk operasi instrumen ada diatas kapal.

Batasan yang diizinkan untuk momen lengkung dan gaya geser air tenang yang akan digunakan untuk
pertukaran air balas di laut ditentukan menurut E., dimana B.2.1 dan B.2.2 digunakan untuk momen
lengkung ombak dan B.3., B.4.1 dan B.4.2 untuk gaya geser ombak.

4.4 Kondisi muat dan kondisi balas rancang

4.4.1 Pada umumnya petunjuk pemuatan harus berisi kondisi muat dan kondisi balas rancang, yang
dibagi dalam kondisi berangkat dan tiba serta, bila ada, kondisi pertukaran balas di laut, berdasarkan mana
persetujuan ukuran konstruksi lambung didasarkan.

Bila jumlah dan penempatan barang konsumsi pada suatu tahap peralihan dalam pelayaran dianggap akan
menghasilkan kondisi muat yang lebih buruk, maka perhitungan untuk kondisi peralihan tersebut harus
dimasukkan sebagai tambahan terhadap perhitungan untuk kondisi berangkat dan kondisi tiba.

Juga, bila pengisian balas dan/atau pembuangan balas direncanakan pada waktu pelayaran, maka
perhitungan kondisi peralihan sebelum dan sesudah pengisian balas dan/atau pembuangan balas setiap
tangki balas harus dimasukan dan, setelah persetujuan, dimasukkan dalam petunjuk pemuatan sebagai
pedoman.

4.4.1.1 Tangki balas terisi sebagian pada kondisi balas


Kondisi balas yang melibatkan pengisian sebagian tangki ceruk dan tangki balas yang terisi sebagian tidak
boleh digunakan sebagai kondisi rancang bila tinggi pengisian lain akan mengakibatkan batas tegangan
rancang dilewati kecuali:
batas tegangan perancangan tidak dilampaui oleh semua kondisi pengisian antara kosong maupun
terisi penuh.
untuk kapal muatan curah, jika memungkinkan, persyaratan G. Harus dipenuhi untuk semua
kondisi pemuatan antara kosong dan terisi penuh.
Untuk menunjukkan pemenuhan dengan semua tingkat pengisian antara kosong dan penuh, dapat disetujui
jika, pada tiap kondisi berangkat, tiba dan kondisi antara bila disyaratkan oleh 4.4.2, tangki yang
direncanakan untuk terisi sebagian diasumsikan:
kosong
penuh
terisi sebagian pada ketinggian yang direncanakan
Bila beberapa tangki direncanakan untuk terisi sebagian, maka semua kombinasi dari kosong, penuh atau
terisi sebagian pada ketinggian yang diinginkan untuk tangki- tangki tersebut harus diperiksa.

Namun demikian, untuk kapal pengangkut bijih konvensional dengan tangki balas samping besar di daerah
muatan, dimana ketinggian pengisian air balas kosong atau penuh dari sepasang atau maksimum dua pasang
tangki- tangki ini menyebabkan trim kapal melebihi salah satu dari kondisi-kondisi berikut, maka cukup
untuk menunjukkan pemenuhan dengan ketinggian pengisian maksimum, minimum dan pengisian sebagian
yang diinginkan dari sepasang atau maksimum dua pasang tangki balas ini sehingga kondisi kapal tidak
melebihi batas trim manapun.

Tinggi pengisian dari semua tangki balas samping lainnya dianggap berada antara kosong dan penuh.

Kondisi trim yang disebutkan diatas adalah:


trim buritan sebesar 0,03 L, atau
trim haluan sebesar 0,015 L, atau

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang A 5-5/34

setiap trim yang tidak dapat mempertahankan benaman baling-baling (I/D) tidak kurang dari 25%
I = jarak dari garis tengah baling-baling ke garis air
D = diameter baling-baling
Tinggi pengisian maksimum dan minimum dari pasangan tangki balas samping yang disebutkan diatas
harus dicantumkan dalam petunjuk pemuatan.

4.4.1.2 Kombinasi tangki balas terisi sebagian dengan kondisi pemuatan

Pada kondisi pemuatan ini, persyaratan pada 4.4.1.1 hanya berlaku untuk tangki-tangki ceruk saja.
Persyaratan 4.4.1.1 dan 4.4.1.2 tidak berlaku untuk pertukaran air balas menggunakan metode berurutan.

4.4.2 Khususnya kondisi pemuatanberikut harus diperiksa:

Untuk Kapal Muatan Kering, Kapal Peti Kemas, Kapal RO-RO, Kapal Berpendingin, kapal Bijih Tambang,
dan Kapal Curah:
kondisi pemutan homogen pada sarat maksimum,
kondisi balas,
kondisi pemuatan khusus misalnya kondisi beban peti kemas atau kondisi muatan ringan pada
sarat kurang dari sarat maksimum, kondisi muatan berat, kondisi palka kosong atau kondisi
muatan tidak homogen, kondisi muatan geladak, dll., bila ada,
kondisi pelayaran jarak dekat atau kondisi pelabuhan, bila ada,
kondisi akan dok dalam keadaan terapung,
kondisi peralihan pemuatan dan pembongkaran, bila ada.
Semua kondisi pemuatan seperti dijelaskan pada Bab 22, F.4 untuk kapal dengan notasi BC-A,
BC-B or BC-C, bila ada
Kapal tangki minyak (lihat juga Bab 23, B.) :
kondisi pemuatan seragam (tidak termasuk tangki balas kering dan tangki balas terpisah) dan
kondisi balas atau kondisi pemuatan sebagian untuk berangkat dan tiba,
setiap distribusi pemuatan tidak seragam yang ditentukan,
kondisi dalam pelayaran yang berhubungan dengan pembersihan tangki atau operasi lain bila
kondisi ini berbeda secara signifikan dari kondisi balas,
kondisi akan dok dalam keadaan terapung,
kondisi peralihan pemuatan dan pembongkaran.
Kapal tangki kimia :
kondisi sebagaimana ditentukan untuk kapal tangki minyak,
kondisi untuk muatan berat jenis tinggi atau muatan yang dipanaskan, lihat juga Bab 12, A.6., ,
dan muatan terpisah bila hal ini termasuk dalam daftar muatan yang disetujui.
Kapal pengangkut gas cair :
kondisi pemuatan seragamuntuk semua muatanyang disetujui baik tiba maupun berangkat,
kondisi balas untuk tiba dan berangkat,
kondisi muatan dimana satu atau lebihtangki kosong atau terisi sebagian atau dimana lebih dari
satu jenis muatan memiliki berat jenis yang berbeda secara signifikan diangkut untuk kondisi tiba
dan kondisi berangkat,

Pedoman Lambung BKI 2016


5-6/34 A Bab 5 Kekuatan Memanjang

kondisi pelabuhan untuk mana penambahan tekanan uap telah disetujui (lihat Rules for Carrying
Liquefied Gases in Bulk, (Pt.1, Vol.IX) Sec. 4, 4.2.6.4)
kondisi akan dok dalam keadaan terapung.
Kapal pengangkut muatan kombinasi :
kondisi sebagaimana ditentukan untuk kapal tangki minyak dan kapal barang

4.5 Prosedur persetujuan instrumen pemuatan

4.5.1 Uji-tipe komputer pemuatan

Uji-tipe mensyaratkan:
komputer pemuatan harus menjalani pengujian yang berhasil pada kondisi simulasi untuk
membuktikan kecocokannya untuk pengoperasian di atas kapal,
uji rancangan dapat ditiadakan jika instrumen pemuatan telah diuji dan disertifikasi oleh otoritas
independen dan diakui dengan syarat program uji dan hasilnya dianggap memuaskan.

4.5.2 Sertifikasi program pemuatan

4.5.2.1 Setelah uji-tipe yang berhasil dari perangkat keras, maka produsen program pemuatan harus
meminta BKI untuk mensertifikasi programnya.

4.5.2.2 Jumlah dan lokasi titik pembacaan harus memuaskan BKI. Titik pembacaan biasanya dipilih pada
posisi sekat-lintang atau dinding lainnya yangjelas. Tambahan titik pembacaan dapat disyaratkan diantara
sekat-sekat dari palka atau tangki- tangki yang panjang atau diantara tumpukan peti kemas.

4.5.2.3 BKI akan menentukan:


gaya geser air tenang maksimum yang diizinkan, (batas) momen lengkung pada titik pembacaan
yang disetujui danjika mungkin, faktor koreksi gaya geser pada sekat-sekat melintang,
jika mungkin, momen puntir maksimum yang diizinkan,
juga jika mungkin beban lateral maksimum.

4.5.2.4 Untuk persetujuan program pemuatan, maka dokumen berikut harus dimasukkan:
petunjuk operasi untuk program pemuatan,
hasil cetak dari data dasar kapal seperti distribusi berat kapal kosong, data tangki dan palka dll.,
hasil cetak dari sekurang-kurangnya 4 kasus uji,
disket dengan program pemuatan dan kasus uji yang disimpan.
Hasil perhitungan kekuatan pada titik pembacaan tetap tidak boleh berbeda dari hasil kasus uji melebihi 5%
dari batas yang telah disetujui.

4.5.3 Instrumen Pemuatan

Persetujuan akhir instrumen pemuatan akan diberikan bila keakuratan instrumen pemuatan telah diperiksa
dengan dihadiri Surveyor setelah pemasangan di atas kapal dengan menggunakan kondisi uji yang telah
disetujui.

Bila kinerja instrumen pemuatan terbukti memuaskan, maka Surveyor akan membubuhkan tanda tangannya
dan memberikan tanggal pada label persetujuan yang menempel sendiri yang telah disediakan untuk tujuan
tersebut, yang harus dipasang pada selubung instrumen pemuatan pada posisi yang mudah terlihat. Tanggal
persetujuan (bulan, tahun) dan nomor sertifikat persetujuan dicantumkan pada label-bukti.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang A 5-7/34

Kemudian diterbitkan sertifikat. Salinan sertifikat harus dimasukkkan dalam petunjuk operasi.

4.6 Mempertahankan kelas informasi petunjuk pemuatan

Pada setiap Survey Tahunan dan Survey Pembaruan Kelas, harus diperiksa bahwa informasi petunjuk
pemuatan yang disetujui terdapat di atas kapal.

Instrumen pemuatan harus diperiksa ketepatannya secara berkala oleh Nakhoda kapal dengan menggunakan
kondisi pemuatan uji.

Pada setiap Survey Pembaruan Kelas pemeriksaan ini harus dilakukan dengan dihadiri Surveyor.

5. Definisi
k = faktor bahan sesuai dengan Bab 2, B.2.
CB = koefisien blok sebagaimana ditetapkan pada Bab 1, H.4. CB tidak boleh diambil kurang dari
0,6
x = jarak antara ujung belakang dari panjang L dan lokasi yang ditinjau [m]
v0 = kecepatan kapal [kn] sesuai dengan Bab 1, H.5.
Iy = momen inersia penampang tengah kapal [m4] disekeliling sumbu horizontal pada posisi x/L
eB = jarak antara sumbu netral penampang kapal dan garis dasar [m]
eD = jarak antara sumbu netral penampang kapal dan garis geladak pada sisi kapal [m]
ez = arak vertikal bagian konstruksi yang ditinjau dari sumbu netral horizontal [m] (tanda positif
untuk diatas sumbu netral, tanda negatif untuk dibawahnya)
WB = modulus penampang dari penampang yang ditinjau terhadap garis dasar [m3]
WD = modulus penampang dari penampang yang ditinj au terhadap garis geladak pada sisi kapal
[m3]
S = momen pertama dari luas penampang yang ditinjau terhadap garis sumbu netral [m3]
MT = momen lengkung total di laut [kNm]
= MSW + MWV
MSW = momen lengkung air tenang vertikal yang diizinkan [kNm] (tanda positif untuk kondisi
hoging, tanda negatif untuk kondisi saging)
MWV = momen lengkung ombak vertikal menurut B.2. [kNm] (tanda positif untuk kondisi hoging,
tanda negatif untuk saging, MWVsag)
MWH = momen lengkung ombak horizontal [kNm] (tanda positif untuk tekanan pada sisi kanan kapal,
tanda negatif untuk tekanan pada sisi kiri kapal)
MST = momen puntir statis [kNm]
MWT = momen puntir yang disebabkan oleh ombak [kNm]
QT = gaya geser vertikal total di laut [kN]
= QSW + QWV
QSW = gaya geser air tenang vertikal yang diizinkan [kN]
QWV = gaya geser ombak vertikal [kN]
QWH = gaya geser ombak horisontal [kN].
Aturan tanda lihat Gb. 5.1

Pedoman Lambung BKI 2016


5-8/34 B Bab 5 Kekuatan Memanjang

Gb. 5.1 Aturan tanda

B. Beban pada Lambung Kapal


B
1. Umum

Pada umumnya beban global pada lambung di laut dapat dihitung dengan rumus berikut.

Untuk kapal dengan bentuk dan rancangan tak biasa (misalnya. L/B 5, B/H 2,5, L 500 m atau CB<0,6)
dan untuk kapal dengan kecepatan:
v0 1,6 L [kn]
dan juga untuk kapal dengan haluan besar dan buritan melebar dan dengan muatan di atas geladak di bagian
tersebut, BKI dapat mensyaratkan penentuan dari momen lengkung ombak demikian pula
pendistribusiannya diseluruh panjang kapal dengan prosedur perhitungan yang disetujui. Prosedur
perhitungan ini harus mempertimbangkan gerakan kapal dalam laut alami.

2. Beban air tenang

2.1 Umum
Mengacu pada kasus pemuatan yang dilaporkan vertikal bujur

Momen lengkung memanjang vertikal dan gaya geser akibat kasus beban yang diberikan harus dibuktikan
dengan perhitungan untuk kasus pada kondisi utuh (MSW, QSW) dan jika diperlukan (lihat G.1.) untuk
kondisi bocor (MSWf, QSWf).

Jika momen puntir statis dari pembebanan atau konstruksi kapal diperkirakan akan terjadi, maka momen
tersebut harus diperhitungkan.

Beban air tenang harus digabungkan dengan beban yang disebabkan ombak menurut 3.

2.2 Nilai pedoman untuk kapal peti kemas dengan pemuatan acak

2.2.1 Momen lengkung air tenang

Ketika menentukan modulus penampang yang disyaratkan dari penampang tengah kapal peti kemas dalam
daerah:
x x
= 0,3 sampai = 0,55
L L
dianjurkan untuk menggunakan sekurang-kurangnya nilai awal berikut untuk momen lengkung air tenang
hoging :
MSWini = n1 c0 L2 B (0,123 - 0,015 CB) [kNm]

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang B 5-9/34

n
2
n1 = 1,07 1 15 5 1,2
10

n = sesuai dengan 2.2.2


MSWini harus berubah secara teratur sampai ujung-ujung kapal.

2.2.2 Momen puntir statis

Momen puntir statis maksimum dapat ditentukan dengan:

MSTmax = 20 B CC [kNm]
CC = kapasitas muatan maksimum kapal yang diizinkan [t]
= nG
n = jumlah maksimum peti kemas 20 feet (TEU) dengan berat G yang dapat diangkut kapal
G = berat rata-rata dari satu peti kemas 20' [t]
Untuk tujuan perhitungan langsung harus digunakan kurva lengkung dari momen puntir statis sepanjang
kapal berikut:
MST = 0,568 M STmax c T1 c T2 [kNm]
cT1, cT2 = faktor distribusi, lihat juga Gb. 5.2
x x
cT1 = sin 0,5 2 untuk 0 < 0,25
L L

x x
= sin 2 untuk 0,25 < 1,0
L L

x x
cT2 = sin 2 untuk 0 < 0,5
L L

x x
= sin 2 untuk 0, 5 1,0
L L

Gb. 5.2 Faktor distribusi cT1 dan cT2 untuk momen puntir

3. Beban akibat ombak

3.1 Momen lengkung ombak vertikal

Momen lengkung ombak vertikal di bagian tengah kapal ditentukan dengan rumus berikut:
MWV = L2 B c0 c1 cL cM [kNm]

Pedoman Lambung BKI 2016


5-10/34 B Bab 5 Kekuatan Memanjang

c0,cL = lihat Bab 4,A.2.2


c1 = kondisi hoging/saging condition sebagai berikut:
c1H = 0,19 CB kondisi hoging
c1S = - 0,11 (CB + 0,7) kondisi saging
cM = distribution factor, see also Fig. 5.3
cMH = kondisi hoging
x x
= 2,5 untuk 0 < 0,4
L L
x
= 1,0 untuk 0,4 0,65
L
x
1-
L x
= untuk 0,65 < 1
0,35 L
cMS = kondisi saging
x x
= c v 2,5 untuk 0 < 0,4
L L
x
= cv untuk 0,4 0,65 cv
L
x
- 0,65 c v
x
= cv - L untuk 0,65 cv < 1
1 - 0,65 c v L

Gb. 5.3 Faktor distribusi cM dan faktor pengaruh cv

cv = pengaruh yang berkaitan dengan kecepatan kapal v0


v0
= 3 1,0 untuk L tidak kurang dari 100
1,4 L
= 1,0 untuk kondisi bocor.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang B 5-11/34

3.2 Gaya geser ombak vertikal

Gaya geser ombak vertikal ditentukan dengan rumus berikut:


QWV = c0 cL L B (CB + 0,7) cQ [kN]
c0, cL = lihat Bab 4, A.2.2
cQ = faktor distribusi, lihat juga Tabel 5.1, lihat juga Gb. 5.4.
c1H
m =
c1S
c1H, c1S = lihat 3.1.
Tabel 5.1 Faktor distribusi cQ
Daerah Gaya geser positif Gaya geser negatif
x x x
0 < 0,2 1,38 m - 1,38
L L L
x
0,2 < 0,3 0,276 m - 0,276
L
x x x
0,3 < 0,4 1,104 m - 0,63 + (2,1 - 2,76 m) 0,474 - 0,66
L L L
x
0,4 < 0,6 0,21 - 0,21
L
x x
1,47 - 1,8 m 3 m - 0,7
x
0,6 < 0,7 (3 cv 2,1) - 0,6 + 0,21
L L L
x
0,7 < 0,85 0,3 cv - 0,3 m
L
x 1 x x x
0,85 1,0 c v 14 - 11 - 20 17 2m 1 -
L 3 L L L

3.3 Momen lengkung horizontal Horizontal bending moments


MWH = 0,32 L QWHmax cM [kNm]
cM = lihat 3.1, tetapi untuk cv = 1
QWHmax = lihat 3.4

3.4 Gaya geser horizontal Horizontal shear forces


QWHmax = cN L T B CB c 0 c L [kN]

L
cN = 1 0,15
B
cNmin = 2
QWH = QWHmax cQH
cQH = faktor distribusi sesuai Tabel 5.2, lihat juga Gb. 5.5

Pedoman Lambung BKI 2016


5-12/34 B Bab 5 Kekuatan Memanjang

Gb. 5.4 Faktor distribusi cQ

Gb. 5.5 Faktor distribus cQH

Tabel 5.2 Distribution factor cQH


Daerah cQH
x x
0 < 0,1 0,4 6
L L
x
0,1 0,3 1
L
x x
0,3 < < 0,4 1,0 - 5 - 0,3
L L
x
0,4 0,6 0,5
L
x x
0,6 < < 0,7 0,5 5 - 0,6
L L

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang B 5-13/34

Daerah cQH
x
0,7 0,8 1,0
L
x x
0,8 < 1,0 1,0 - 4,25 - 0,8
L L

3.5 Momen puntir

Momen puntir ombak maksimum ditentukan sebagai berikut :

MWTmax = L B 2 C B c 0 c L 0,11 a 2 0,012 [kNm]


T cN zQ
a =
L B
amin = 0,1
cN = lihat 3.4
B H
zQ = jarak antara pusat geser dan ketinggian pada 0,2 diatas dasar [m]
T

Bila dilakukan perhitungan langsung untuk momen puntir ombak, maka harus diambil kurva lengkung
berikut:
MWT = L B 2 C B c 0 c L c WT [kNm]
cWT = faktor distribusi, lihat juga Gb. 5.6
= a c T1 0,22 c T2 0,9 0,08 a
cT1, cT2 = lihat 2.2.2

Gb. 5.6 Faktor distribusi CWT


Catatan

Lengkungan dapat diperkirakan dengan penggabungan kedua distribusi menurut Gb.5.2.

Pedoman Lambung BKI 2016


5-14/34 B-C Bab 5 Kekuatan Memanjang

C. Modulus Penampang, Momen Inersia, Kekuatan Geser dan Kekuatan Tekuk


B-C
1. Modulus penampang sebagai fungsi dari momen lengkung memanjang

1.1 Modulus penampang terhadap geladak WD terhadap WD atau terhadap alas WB tidak boleh kurang
dari:
MSW M WV
W = fr [m3]
p 103

fr = 1,0 secara umum


= sesuai F.2. untuk kapal dengan bukaan besar
p = tegangan lengkung kekuatan bujur lambung yang diizinkan [N/mm2]
= cs p0
L
p0 = 18,5 untuk L < 90 m
k
175
= untuk L 90 m
k
5 x x
cs = 0,5 untuk 0 < 0,30
3 L L
x
= 1,0 untuk 0,30 0,70
L
5 x x
= 1,3 - untuk 0,70 < 1,0
3 L L

1.2 Untuk daerah diluar 0,4 L bagian tengah kapal faktor cs dapat diperbesar sampai menjadi cs = 1,0,
bila hal ini dapat dibenarkan berdasarkan tegangan kombinasi akibat momen lengkung memanjang lambung
(termasuk momen lengkung akibat beban impak), momen lengkung horizontal, beban puntir dan beban lokal
dan berdasarkan pertimbangan kekuatan tekuk.

2. Modulus penampang tengah kapal minimum

2.1 Modulus penampang terhadap geladak dan alas tidak boleh kurang dari nilai minimum berikut:
Wmin = k c01 fcor L2 B (CB + 0,7) 10-6 [m3]
c01 = 2 L0.3 untuk L < 270 m
= 10,75 untuk L 270 m
fcor = 0.95 untuk pelayaran zona 3
= 0.925 untuk pelayaran zona 2
= 0.85 untuk pelayaran zona 1

2.2 Ukuran konstruksi dari semua bagian konstruksi menerus berdasarkan persyaratan modulus
penampang minimum harus dipertahankan didalam 0,4 L bagian tengah kapal.
C
3. Momen inersia penampang tengah kapal
Momen inersia terhadap sumbu horizontal tidak boleh kurang dari :

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang C 5-15/34

L
Iy = 3 10-2 W [m4]
k
W lihat 1.1 dan/atau 2., diambil nilai yang lebih besar.

4. Perhitungan modulus penampang

4.1 Modulus penampang alas WB dan modulus penampang geladak WD ditentukan dengan rumus
berikut:
Iy
WB = [m3]
eB

Iy
WD = [m3]
eD
Bagian konstruksi menerus diatas eD (misalnya bubungan, ambang palka memanjang, geladak dengan
lengkungan besar, penegar memanjang dan penumpu memanjang yang dipasang diatas geladak, kubu-kubu
yang memberikan kontribusi pada perhitungan memanjang dll.) dapat diperhitungkan ketika menentukan
modulus penampang, dengan syarat bahwa bagian-bagian konstruksi tersebut memiliki hubungan geser
dengan lambung dan ditumpu secara efektif oleh sekat memanjang atau oleh penumpu memanjang atau
penumpu melintang besar yang kokoh.

Modulus penampang geladak semu ditentukan dengan rumus berikut :


Iy
WD' = [m3]
e 'D

y
e 'D = z 0,9 0,2 [m]
B
z = jarak dari sumbu netral penampang lintang yang ditinjau sampai ke puncak bagian konstruksi
kekuatan menerus [m]
y = jarak dari garis tengah sampai ke puncak bagian konstruksi kekuatan menerus [m].
Diasumsikan bahwa e 'D > eD.

Untuk kapal dengan lubang palka banyak lihat 5.


C
4.2 Ketika menghitung modulus penampang tengah kapal, bukaan bagian kekuatan memanjang
menerus harus diperhitungkan. Bukaan besar, yaitu bukaan dengan panjang lebih dari 2,5 m atau dengan
lebar lebih dari 1,2 m dan skalop, bila las skalop digunakan, harus selalu dikurangi dari luas penampang
yang digunakan dalam perhitungan modulus penampang.

Bukaan yang lebih kecil (lubang orang, lubang peringan, skalop tunggal disekitar jalur las dll.) tidak perlu
dikurangkan dengan syarat jumlah lebar atau lebar daerah bayangan pada sebuah penampang melintang
tidak mengurangi modulus penampang pada geladak atau alas lebih dari 3% dan dengan syarat tinggi lubang
peringan, lubang pengering dan skalop tunggal pada pembujur atau penumpu bujur tidak melebihi 25% dari
tinggi bilah, untuk skalop paling tinggi 75 mm. (lihat Gb.5.7.)

Jumlah lebar bukaan kecil yang bebas dari pengurangan dalam sebuah penampang melintang di daerah alas
atau geladak sebesar 0,06 (B - Gb) (dimana B = lebar kapal yang relevan , Gb = jumlah lebar bukaan) dapat
dianggap sama dengan pengurangan modulus penampang 3% tersebut diatas.

Daerah bayangan diperoleh dengan menggambar dua garis singgung dengan sudut bukaan 30 (lihat Gb.
5.7).

Pedoman Lambung BKI 2016


5-16/34 C Bab 5 Kekuatan Memanjang

4.3 Bila pada flens atas dan flens bawah tebal konstruksi memanjang menerus yang menjadi dinding
dari tangki minyak atau tangki balas telah dikurangi akibat pemasangan sistem perlindungan korosi yang
efektif, maka pengurangan tebal ini tidak boleh menyebabkan terjadinya pengurangan modulus penampang
tengah kapal lebih dari 5%.

Catatan

Dalam kasus bukaan besar, maka penguatan setempat dapat disyaratkan yang akan dipertimbangkan
secara kasus per kasus (lihat juga Bab 7, A.3.1).

Gb 5.7 Daerah bayangan

5. Kapal dengan lubang palka banyak

5.1 Untuk menentukan modulus penampang, maka dapat diasumsikan efektivitas 100% dari penumpu
memanjang lubang palka diantara lubang-lubang palka, jika penumpu ini dipasang secara efektif.

5.2 Pemasangan yang efektif dari penumpu memanjang lubang palka harus memenuhi persyaratan
berikut Perpindahan memanjang fL dari titik pemasangan akibat aksi gaya memanjang standar PL tidak boleh
melebihi

fL = [mm]
20
= panjang penumpu melintang lubang palka sesuai dengan Gb. 5.8 [m]
PL = 10 ALG [kN]
ALG = e seluruh luas penampang penumpu memanjang lubang palka [cm2]
lihat juga Gb.5.8.

Bila perpindahan memanjang melebihi fL > /20, maka dapat disyaratkan perhitungan khusus dari efektivitas
penumpu memanjang lubang palka.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang C 5-17/34

Gb. 5.8 Kapal dengan lubang palka banyak

5.3 Untuk tegangan kombinasi yang diizinkan lihat Bab 10, E.3.

6. Kekuatan geser

Tegangan geser pada konstruksi memanjang akibat gaya melintang vertikal Qt menurut E.2.dan E.3. tidak
boleh melebihi 110/ k [N/mm2].

Untuk kapal bukan geladak besar dan / atau untuk kapal dengan momen puntir statis besar, tegangan geser
akibat MSTmax harus dianggap merusak, yaitu dengan peningkatan tegangan.

Tegangan geser ditentukan sesuai dengan D.3.

7. Pembuktian kekuatan tekuk


Semua bagian konstruksi lambung memanjang yang menerima tegangan tekan yang dihasilkan dari M T
menurut E.1 dan Qt menurut E.2 harus diperiksa atas ketahanan yang cukup terhadap tekuk menurut Bab 3,
F. Untuk tujuan ini, kombinasi beban berikut harus diperiksa :
MT dan 0,7 QT
0,7 MT dan QT .

8. Perhitungan beban terbesar dari penampang melintang kapal

8.1 Pada kondisi laut yang sangat buruk, beban yang lebih besar daripada yang disebutkan pada B.
dapat terjadi. Oleh karena itu, penentuan ukuran konstruksi memanjang harus diverifikasi dengan
pembuktian kapasitas terbesar menurut 8.2 dan 8.3.

Perhitungan termasuk elemen konstruksi yang berkontribusi pada kekuatan memanjang lambung kapal dan
harus berdasarkan pada ukuran konstruksi terpasang.

Asumsi Faktor keselamatan sebagai berikut:


R = 1,20
WV = 1,20

Pedoman Lambung BKI 2016


5-18/34 C Bab 5 Kekuatan Memanjang

8.2 Momen lengkung vertikal plastis terbesar


WV M WV MU
M SW
cs R

0,8 WV WWV M Uf
M SWf
cs R

MSWf = Momen lengkung vertikal maksimum air tenang pada kondisi tergenang [kNm]. Untuk
penampang melintang yang dimaksud, tingkat kondisi terburuk momen lengkung pada air
tenang dipilih dari kondisi kapal tergenang yang digunakan pada perhitungan stabilitas bocor
(lihat Bab 33)
cs = faktor tegangan sesuai 1.1
MU = momen lengkung vertikal ultimat pada penampang melintang kapal pada kondisi hoging
(MU,H) dan kondisi saging (MU,S) [kNm]. Lihat 8.2.1
MUf = momen lengkung vertikal ultimat pada penampang melintang kapal yang mengalami
kebocoran, pada kondisi hogging (MUf,H) dan saging (MUf,S) [kNm]. Jika tidak ada asumsi
kerusakan berlanjut secara tertulis, MUf = dM MU, dimana dM adalah factor pengurangan
untuk momen maksimum kondisi mengalami kerusakan (dM 1). Factor pengurangan dM
setara dengan 1 jika nilai yang lebih kecil tidak diberikan secara khusus oleh pemilik ataupun
galangan.

8.2.1 Progressive collapse analysis Analisa kegagalan progresif


Analisa kekagalan progresif digunakan untuk menghitung momen lengkung ultimat vertikal pada
penampang melintang kapal.

Prosedur ini berdasarkan pada pendekatan iterasi inkremental yang disederhanakan, bila kapasitasnya
didefinisikan sebagai puncak dari hasil kurva momen lengkung (M-) pada kondisi hoging (positif) dan
saging (negatif), yaitu adalah kurva lengkung memanjang lambung [1/m]. Lihat Gb.5.9.

Gb. 5.9 Kurva Momen Lengkung


Langkah yang digunakan pada pendekatan iterasi inkremental yang disederhanakan adalah sebagai berikut:
Langkah 1 Penampang melintang kapal dibagi kedalam kombinasi pelat-penegar (lihat 8.2.2.2 (a)) dan
pojok kaku (lihat 8.2.2.2(b)).
Langkah 2 Hubungan tegangan-regangan rata rata CRk - , untuk semua elemen konstruksi (yaitu.
kombinasi pelat-penegar dan pojok kaku) harus didefinisikan terlebih dahulu, dimana
subskrip k mengacu pada mode 0, 1, 2, 3 atau 4, sesuai penggunaanya (lihat 8.2.2).
Langkah 3 Nilai awal dan nilai inkremental dari lengkung harus didefinisikan sebagai berikut:

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang C 5-19/34

R eH
0,05
= E
zD - z NA,e

ReH = titik luluh nominal minimum pada elemen konstruksi geladak kekuatan [N/mm2]
zD = koordinat z pada sisi geladak kekuatan [m] (lihat juga Gb. 5.1)
zNA,e = koordinat z sumbu netral elastis pada penampang melintang kapal [m]
Langkah 4 untuk nilai lengkung, j = j-1 + j, regangan rata-rata, Ei,j = j zi , dan tegangan rata-rata yang
sesuai i,j harus didefinisikan pada setiap elemen konstruksi i (lihat 8.2.2). Untuk element
kosntruksi dalam kondisi tarik, i,j = CR0 (lihat 8.2.2.1). untuk kombinasi pelat-penegar dalam
kondisi tekan, i,j = minimum [CR1, CR2, CR3] (lihat 8.2.2.2 (a)). Untuk pojok kaku dalam
kondisi tekan, i,j = CR4 (lihat 8.2.2.2 (b)).
zi = koordinat z pada elemen konstruksi ke-i [m] relatif terhadap dasar, lihat juga
Gb.5.11
Langkah 5 untuk nilai lengkung, j = j-1 + ,, tinggi sumbu netral zNA,j harus ditentukan dengan iterasi
melalui nilai keseimbangan gaya pada seluruh penampang melintang kapal:
m n

A
i 1
i ij A
i 1
i ij

m jumlah elemen konstruksi yang terletak diatas zNA,j


n jumlah elemen konstruksi yang terletak dibawah zNA,j
Ai = luas penampang melintang dari kombinasi pelat penegar atau pojok kaku ke-i
Langkah 6 untuk nilai lengkung, j = j-1 + , momen lengkung yang sesuai harus dihitung dengan
menjumlahkan kontribusi semua elemen konstruksi diseluruh penampang melintang kapal:
MUj = ij
A i z NAj - z i
Langkah 4 hingga 6 harus diulang dengan menaikkan kurva secara inkremen sampai puncak kurva M-
terbentuk sempurna. Momen lengkung maksimum vertikal MU,H dan MU,S harus diambil sebagai nilai puncak
dari kurva M-

8.2.2 Kurva tegangan - regangan rata-rata


Kurva tegangan-regangan rata-rata yang sejenis CRk- untuk sebuah elemen konstruksi pada penampang
melintang kapal seperti yang ditunjukkan pada Gb.5.10, dimana subkrip k mengacu pada mode 0, 1, 2, 3
atau 4, sesuai penggunaanya.

Gb. 5.10 - Kurva tegangan - regangan rata-rata sejenis

Pedoman Lambung BKI 2016


5-20/34 C Bab 5 Kekuatan Memanjang

8.2.2.1 Regangan Negatif (CRO - )


Bagian kurva yang merupakan regangan negatif (yaitu, tarik) pada setiap kasusnya berdasarkan pada
perilaku elastoplastis (yaitu, keluluhan bahan) sesuai dengan:
CR0 = ReH [N/mm2]
= batas fungsi
= -1 untuk < -1
= untuk -1 0
= regangan relatif
E
=
Y
E = regangan elemen
Y = regangan pada tegangan luluh elemen
R eH
=
E

8.2.2.2 Regangan positif

Bagian kurva yang merupakan regangan positif (yaitu, tekan) pada setiap kasusnya berdasarkan pada
beberapa mode perilaku kegagalan (yaitu, bukling) untuk dua jenis elemen konstruksi; (a) kombinasi pelat-
penegar dan (b) pojok kaku. Lihat Gb. 5.11.

Gb. 5.11 Elemen Konstruksi

(a) Kombinasi pelat-penegar (CR1-, CR2-, CR3-)

Kombinasi pelat-penegar terdiri dari sebuah penegar yang terpasang pada pelat dari bidang terdekat. Pada
kondisi regangan positif, tiga kurva tegangan-regangan rata rata harus didefinisikan untuk setiap kombinasi
pelat-penegar berdasarkan pada balok kolom tekuk (CR1-), tekuk puntir (CR2-) dan tekuk lokal pada
bilah/flens (CR3-).

(i) Balok kolom tekuk CR1-


Bagian regangan positif dari kurva tegangan-regangan rata-rata CR1- berdasarkan pada balok kolom tekuk
dari kombinasi pelat-penegar dideskripsikan sebagai berikut:
A Stif b m,1 t1 /2 b m,2 t 2 /2
CR1 = R eH BC
A Stif b1 t1 /2 b 2 t 2 /2

= batas fungsi

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang C 5-21/34

= untuk 0 1
= 1 untuk > 1
BC = faktor pengurangan
= 1 untuk K 0,2
1
= untuk K > 0,2
kD k 2D - 2k

E a 2 Ax
K = 10-4
2 I x

kD = (1 + 0,21 (K 0,2) + 2K )/2


a = panjang penegar [mm]
Ax = luas penampang penegar yang terpasang pada lebar pelat (bm,1/2 + bm,2/2) [mm2]
Ix = momen inersia yang terpasang pada lebar pelat (bm,1/2 + bm,2/2) [cm4]
bm,1, bm,2 = lebar efektif bidang pelat tunggal pada sisi 1 dan 2 dari prnrgar [mm] berdasarkan pada 3,
F.2.2, secara umum berdasarkan pada kasus beban 1 dari Tabel 3.3, dimana acuan derajat
kelangsingan didefinisikan sebagai:

E
= 2
t
0,9 K
b
b1, b2 = lebar bidang pelat tunggal pada sisi 1 dan 2 dari penegar [mm], lihat juga Gb. 5.11
t1, t2 = tebal bidang pelat tunggal pada sisi 1 dan 2 dari penegar [mm]
AStif = luas penampang penegar tanpa pelat terpasang [mm2]

(ii) Tekuk puntir CR2-


Bagian regangan positif dari kurva tegangan-regangan CR1- berdasarkan pada tekuk puntir dari kombinasi
pelat-penegar dijelaskan sebagai berikut:
A Stif T b m1 t1 / 2 b m2 t 2 / 2
CR2 = R eH
A Stif b1 t1 / 2 b 2 t 2 / 2
T = faktor pengurangan sesuai Bab 3, F.3.3.

(iii) Tekuk lokal pada bilah/flens CR3 -


Bagian regangan positif dari kurva tegangan-regangan CR3- berdasarkan tekuk lokal pada bilah/flens dari
kombinasi pelat-penegar yang dijelaskan sebagai berikut:
h w,m t w b f, m t f b m,1 t1 / 2 b m,2 t 2 / 2
CR3 = R eH
h w t w b f t f b1 t1 /2 b 2 t 2 / 2
hw,m, bf,m = lebar efektif pelat bilah/flens [mm] berdasarkan bab 3, F.2.2 (umumnya sesuai kasus beban 3
dari Tabel 3.3 untuk batang rata dan flens, selain dari kasus beban 1) dimana acuan derajat
kelangsingan didefinisikan sebagai:

Pedoman Lambung BKI 2016


5-22/34 C Bab 5 Kekuatan Memanjang

E
= 2
t
0,9 K
b
hw = tinggi bilah [mm]
tw = tebal bilah [mm]
bf = lebar flens, bila berlaku[mm]
tf = tebal flens, bila berlaku[mm]

(b) Pojok kaku (CR4-)

Pojok kaku dalah elemen konstruksi yang kokoh terdiri dari pelat yang tidak sebidang. Lajur bilga (yaitu,
lengkung pelat utuh), sambungan pelat lajur atas-lajur sisi geladak (yaitu, dua bidang pelat) dan sambungan
sekat-geladak (yaitu, tiga bidang pelat) adalah contoh pojok kaku. Pada regangan positif, satu kurva
tegangan-regangan rata rata didefinisikan sebagai pojok kaku berdasarkan pelat tekuk (CR4-).

(i) pelat tekuk CR4-


n

b
i 1
m, i t i
CR4 = R eH n

b t
i 1
i i

bm,i = lebar efektif bidang pelat tunggal [mm] sesuai Bab 3,F.2.2, dapat diterapkan,

E
= 2
t
0,9 K
b
bi = lebar bidang pelat tunggal [mm], lihat juga Gb. 5.11
ti = tebal bidang pelat tunggal [mm]
n = jumlah pelat yang menyusun pojok kaku

8.3 Gaya geser vertikal ultimat


WV Q WV Q
QSW U
cs R

0.8 WV Q WV Q
Q SWf Uf
cs R

QSWf = Gaya geser vertikal maksimum pada kondisi tergenang air di air tenang [kN]. Untuk
penampang melintang yang dimaksud, tingkatan terburuk gaya geser vertikal pada air tenang
harus dipilih dari kasus kebocoran yang digunakan pada perhitungan stabilitas kebocoran
(lihat Bab 33).
cs = faktor tegangan sesuai 1.1
QU = gaya geser vertikal ultimat pada penampang melintang kapal [kN]
q


1
= i b i t i R eH,i
1000 3 i 1

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang C-D 5-23/34

q = Jumlah bidang pelat yang menyalurkan gaya geser (umumnya, hanya berlaku untuk bidang
pelat vertikal pada penampang melintang kapal. Contoh: bidang pelat sisi dan sekat
memanjang).
i = faktor pengurangan bidang pelat ke-i sesuai Bab 3, F.2.1
bi = lebar pada bidang pelat ke-i [mm]
ti = tebal pada bidang pelat ke-i [mm]
ReH,i = titik luluh nominal minimum bidang pelat ke-i [N/mm2]
QUf = Gaya geser vertikal ultimat kapal pada penampang melintang yang tidak mengalami
kerusakan [kN]. Jika tidak ada asumsi akan adanya kerusakan tambahan yang ditetapkan,
QUf = dM QU, dimana dM adalah faktor pengurangan untuk gaya maksimum pada kondisi
mengalami kerusakan (dM 1).

D. Tegangan Rancang
C-D
1. Umum
Tegangan rancang untuk tujuan dari peraturan ini adalah tegangan beban global, yang bekerja:
sebagai tegangan normal L pada arah memanjang kapal:
untuk pelat sebagai tegangan membran
untuk pembujur dan penumpu memanjang pada sumbu batang
tegangan geser L pada ketinggian pelat
Tegangan L dan L harus diperhitungkan dalam rumus untuk menentukan ukuran tebal pelat (Bab 6, B.l.
dan C.l. dan Bab 12, B.l.), pembujur (Bab 9, B.2.) dan sistem kisi (Bab 8, B.8 dan Bab10.E.2).

Perhitungan tegangan dapat dilakukan dengan analisis lambung lengkap. Jika analisis lambung lengkap
tidak dilakukan, maka nilai yang paling tidak menguntungkan dari kombinasi tegangan sesuai Tabel 5.3.
harus diambil untuk L dan L . Rumus pada Tabel 5.3. berisi SW, WV, WH, ST and WT menurut 2. dan
SW, WV, WH, ST dan WT menurut 3. Dan juga:

fF = faktor pemberat untuk beban lokal dan beban global yang tidak simultan
= 0,8 untuk penentuan ukuran konstruksi memanjang menurut Bab 3 dan Bab 6 sampai 12
x x
= 0,75 1 -
L L
untuk perhitungan kekuatan lelah menurut Bab 19
fQ = faktor probabilitas sesuai Bab, Tabel 4.2
fQmin = 0,75 untuk Q = 10-6

Catatan
fQ adalah fungsi dari umur pakai yang direncanakan. Untuk umur pakai n > 20 tahun, f Q dapat ditentukan
dengan rumus berikut untuk spektrum garis lurus dari rentang tegangan dilaut :
2 10-5
fQ = - 0,125 log

n
Untuk momen lengkung ombak vertikal terbesar:

Pedoman Lambung BKI 2016


5-24/34 D Bab 5 Kekuatan Memanjang

'WV = 0,43 C WVhog


'WV = 0,43 C WVhog
Untuk momen lengkung ombak vertikal terkecil :
'WV = 0,43 C 0,5 - C WVhog C 0,43 C WVsag

'WV = 0,43 C 0,5 - C WVhog C 0,43 C WVsag


2
x
C = - 0,5
L
Catatan

Untuk penentuan ukuran konstruksi awal, umumnya cukup mempertimbangkan kasus beban 1, dengan
mengasumsikan keberadaan L1a dan L1b secara simultan dengan mengabaikan tegangan akibat puntir

Komponen tegangan (dengan tanda yang sesuai: tarik positif, tekan negatif) harus ditambahkan sedemikian
rupa sehingga L dan L akan menghasilkan nilai yang terbesar
D
1.1 Kekuatan tekuk
Untuk konstruksi yang dibebani dengan gaya tekan atau gaya geser, kekuatan tekuk yang cukup sesuai Bab
3, F. harus dibuktikan.

1.2 Tegangan yang diizinkan


Tegangan ekuivalen dari L dan L tidak boleh melebihi nilai berikut:
190
V = 2L 3 2L [N/mm2]
k

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang D 5-25/34

Tabel 5.3 Kombinasi kasus beban dan tegangan

Kasus Beban Tegangan rancang L , L

L1a = SW ST f Q WV
L1a
L1a = 0,7 SW ST 0,7 f Q WV

L1b = 0,7 SW ST 0,7 f Q WV


L1b
L1b = SW ST f Q WV

L2a = SW ST f Q 0,6 WV WH
L2a
L2a = 0,7 SW ST 0,7 f Q 0,6 WV WH

L2b= 0,7 SW ST 0,7 f Q 0,6 WV WH


L2b
L2b = SW ST f Q 0,6 WV WH


L3a = f F SW ST f Q 'WV WH WT
L3a
L3a = f F 0,7 SW
ST f Q 0,7 'WV WH WT
L3b = f F 0,7 SW
ST f Q 0,7 'WV WH WT
L3b
L3b = f F
SW ST
f Q 'WV WH WT
L1a,b = Beban yang disebabkan oleh momen lengkung vertikal dan momen puntir statis.
L2a,b = Beban yang disebabkan oleh momen lengkung vertikal dan momen lengkung horizontal
serta momen puntir statis.
L3a,b = Beban yang disebabkan oleh momen lengkung vertikal dan momen lengkung horizontal
serta momen puntir statis dan momen puntir ombak

1.3 Rancangan konstruksi


D
1.3.1 Pada umumnya, konstruksi memanjang harus dirancang sedemikian rupa sehingga konstruksi
tersebut melewati konstruksi melintang secara menerus. Diskontinuitas yang besar harus dihindari.

Jika konstruksi memanjang harus terputus, maka elemen peralihan yang cukup harus diadakan.

1.3.2 Detail pengelasan yang disyaratkan dan penggolongan takik dihasilkan dari analisis kekuatan lelah
menurut Bab 19.

Pada penumpu bagian atas dan penumpu bagian bawah kapal, untuk sambungan pengelasan kategori detail
(lihat Tabel 19.3) tidak boleh kurang dari
M WVhog
- M WVsag e z
R min = [N/mm2]
4825 - 29 n I y

MWVhog = momen lengkung ombak vertikal untuk hoging menurut B.3.1


MWVsag = momen lengkung ombak vertikal untuk saging menurut B.3.1
n = umur pakai kapal yang diharapkan 20 [years]

Pedoman Lambung BKI 2016


5-26/34 D Bab 5 Kekuatan Memanjang

2. Tegangan normal akibat momen lengkung

2.1 Tegangan normal dari momenn lengkung vertikal

2.1.1 statis dari MSW :


M SW e z
SW = [N/mm2]
I y 103

MSW = momen lengkung air tenang menurut A.5. pada posisi x/L

2.1.2 dinamis dari MWV :


M WV e z
WV = [N/mm2]
I y 103

2.2 Tegangan normal akibat momen lengkung horizontal

dinamis dari MWH :


M WH e y
WH = [N/mm2]
I z 103
MWH = momen lengkung ombak horizontal menurut B.3.3 pada posisi x/L
Iz = momen inersia [m ] penampang melintang kapal yang ditinjau disekeliling garis sumbu
vertikal pada posisi x/L
ey = jarak mendatar konstruksi yang ditinjau dari garis sumbu netral vertikal [m]
ey positif pada sisi kiri kapal, negatif pada sisi kanan kapal

2.3 Tegangan normal dari puntiran lambung kapal


Ketika menilai besaran penampang melintang, pengaruh lebar lajur geladak antara lubang-lubang palka
yang menahan puntiran dapat dipertimbangkan, misalnya dengan pelat ekuivalen pada ketinggian geladak
yang mempunyai deformasi geser yang sama seperti lajur geladak yang relevan.

2.3.1 statis dari MSTmax:


Untuk distribusi momen puntir sesuai B.2.2.2, tegangan dapat dihitung sebagai berikut :
0,65 C Tor M STmax 1
2
ST = 1 - a [N/mm2]
I 10
3
e 1
MSTmax = momen puntir statis sesuai B.2.2.2
CTor, I, 1, , e, a, c, Cc, xA lihat 2.3.2.

Untuk distribusi tegangan lain harus ditentukan melalui perhitungan langsung

2.3.2 dinamis dari MWTmax:


C Tor M WTmax 1 2
WT = 1 - a [N/mm2]
I 10 3
e 1
MWTmax = sesuai B.3.5

CTor = 4
C B - 0,1
x
L
untuk 0
x
L
< 0,25

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang D 5-27/34

x
= C B - 0,1 untuk 0,25 0,65
L
C B - 0,1 x x
= 1 - untuk 0,65 1
0,35 L L
I = momen inersia sektoral [m6] dari penampang melintang kapal pada posisi x/L
i = koordinat sektoral [m2] dari konstruksi yang ditinjau
= nilai lipat

IT
= [l/m]
2,6 I

IT = momen inersia puntir [m4] dari penampang melintang kapal pada posisi x/L
e = angka Euler (e = 2,718...)
a = c
c = panjang karakteristik puntir [m]
L
2

0,5 - 1 L
= 2 CB 1 - 1 - B L Cc untuk < 5,284
CB 4,284 B


2,333
B L
= 257 B Cc untuk 5,284
L B
xA x x x x
Cc = 0,8 - 0,5 2,5 A untuk 0 < 0,4 dan 0 A 0,4
L L L L L
x
= 1 untuk 0,4 0,55
L
1 x x
= 1- - 0,55 untuk 0,55 < 1
0,45 L L
xA = 0 untuk kapal tanpa palka muatan
= jarak [m] antara ujung belakang panjang L dan tepi belakang palka didepan sekat depan
kamar mesin pada kapal dengan palka muatan, lihat juga Gb. 5.13

3. Tegangan geser

Distribusi tegangan geser harus dihitung dengan prosedur perhitungan yang disetujui oleh BKI. Untuk kapal
dengan penampang melintang multi-sel (misalnya kapal lambung ganda), penggunaan prosedur perhitungan
tersebut, khususnya dengan distribusi beban tidak merata diseluruh penampang melintang kapal, dapat
disyaratkan.

3.1 Tegangan geser akibat gaya geser vertikal

Untuk kapal tanpa sekat memanjang atau dengan dua sekat memanjang, distribusi tegangan geser pada pelat
kulit dan sekat memanjang dapat dihitung dengan rumus berikut:
statis dari QSW :

Pedoman Lambung BKI 2016


5-28/34 D Bab 5 Kekuatan Memanjang

Q SW S y (z)
SW = 0,5 - [N/mm2]
Iy t

Dinamis dari QWV :


Q WV S y (z)
WV = 0,5 - [N/mm2]
Iy t

Sy(z) = momen pertama dari luas penampang yang ditinjau [m3], masing-masing diatas atau dibawah,
ketinggian z yang ditinjau, dan terhadap garis sumbu netral horizontal
t = tebal pelat sisi atau pelat sekat memanjang [mm] pada penampang yang ditinjau
= 0 untuk kapal yang tidak memiliki sekat memanjang
Bila dipasang 2 sekat memanjang:
As
= 0,16 + 0,08 untuk sekat memanjang
AL
As
= 0,34 - 0,08 untuk pelat sisi
AL
As = luas pelat sisi dalam tinggi H [m2].
AL = luas pelat sekat memanjang dalam tinggi H [m2].
Untuk kapal dengan bentuk dan konstruksi normal, rasio S/Iy yang ditentukan untuk bagian penampang
tengah kapal dapat digunakan untuk semua bagian.

3.2 Tegangan geser akibat gaya geser horizontal

Butir 3. diberlakukan dengan cara yang sama.

3.3 Tegangan geser akibat momen puntir

Statis dari MSTmax :

Untuk distribusi momen puntir sesuai dengan B.2.2.2, tegangan dapat dihitung sebagai berikut:
Si
ST = 0,65 C Tor M STmax [N/mm2]
I ti
CTor = sesuai dengan D.2.3.1
MSTmax = sesuai dengan B.2.2.2
MWTmax = sesuai dengan B.3.5
I = sesuai dengan D.2.3.1
Si = momen sektor statis [m4] dari konstruksi yang ditinjau
ti = tebal [mm] dari pelat yang ditinjau
Untuk distribusi lainnya tegangan harus ditentukan dengan perhitungan langsung.
dinamis dari MWTmax:
Si
WT = C Tor M WTmax [N/mm2]
I ti

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang E 5-29/34

E. Beban Air Tenang yang Diizinkan


E
1. Momen lengkung vertikal

Momen lengkung air tenang yang diizinkan untuk suatu penampang pada panjang L harus ditinjau dengan
formula berikut:
MSW = MT - MWV [kNm]
MWV lihat B.3.1

Untuk kondisi pelabuhan dan kondisi terminal lepas pantai beban ombak dapat dikalikan dengan faktor
berikut:
kondisi pelabuhan (biasanya) : 0,1
terminal lepas pantai : 0,5
Dari dua nilai berikut untuk MT:

103
MT = D WD(a) [kNm]
fr
atau

103
MT = B WB(a) [kNm]
fr
diambil nilai yang lebih kecil.
WD(a), WB(a) = modulus penampang geladak aktual pada posisi x
D, 'D = tegangan lengkung memanjang [N/mm2] untuk flens penumpu atas kapal
= SW + WV
B = tegangan lengkung memanjang [N/mm2] untuk flens penumpu bawah kapal
= SW + WV
SW, WV tegangan memanjang sesuai D.2.
fr = 1,0 (pada umumnya).
= sesuai dengan F.2 untuk kapal dengan bukaan besar
Dalam daerah x/L = 0,3 sampai dengan x/L = 0,7 momen lengkung air tenang yang diizinkan umumnya
tidak boleh melebihi nilai yang didapatkan untuk x/L = 0,5.

2. Gaya geser vertikal


Gaya geser air tenang yang diizinkan untuk suatu penampang lintang di dalam panjang L ditentukan dengan
rumus berikut:
QSW = QT - QWV [kN]
QT = gaya geser total yang diizinkan [kN], dimana tegangan geser yang diizinkan = SW + WV
akan dicapai namun tidak dilewati pada setiap titik dari penampang yang ditinjau.
= tegangan geser yang diizinkan [N/mm2]
QWV = sesuai dengan B.3.2
Untuk kondisi pelabuhan dan kondisi terminal lepas pantai, lihat 1.

Pedoman Lambung BKI 2016


5-30/34 E Bab 5 Kekuatan Memanjang

2.1 Koreksi kurva gaya geser air tenang


Dalam kasus pemuatan selang-seling, kurva gaya geser konvensional dapat dikoreksi menurut penyaluran
beban langsung oleh konstruksi memanjang pada sekat melintang. Lihat juga Gb 5.12.

2.2 Gaya tumpuan dari kisi-kisi alas pada sekat melintang dapat ditentukan melalui perhitungan
langsung atau melalui pendekatan, menurut 2.3.

Gb. 5.12 Koreksi kurva gaya geser

2.3 Jumlah gaya tumpuan dari kisi-kisi alas pada sekat dinding depan dan sekat dinding belakang
ruang muat yang ditinjau dapat ditentukan dengan rumus berikut:
Q = u P - v T* [kN]
P = berat muatan atau balas [t] dalam ruang muat yang ditinjau, termasuk isi tangki alas pada
bagian datar dari alas ganda
T* = sarat pada pusat ruang muat [m]
u, v = koefisien koreksi untuk muatan dan daya apung sebagai berikut:
10 b h
u = [kN/t]
V
v = 10 b [kN/m]
B
=
2,3 B
= panjang bagian rata dari alas ganda [m]
b = lebar bagian rata dari alas ganda [m]
h = tinggi ruang muat [m]
V = isi ruang muat [m3].

3. Momen puntir statis

Momen puntir statis yang diizinkan ditentukan sesuai dengan Tabel 5.3. bersama dengan formula pada
D.2.3.1.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang E-F 5-31/34

3.1 Untuk kapal dengan momen puntir sesuai dengan B.2. harus dibuktikan dengan komputer-
pemuatan bahwa nilai maksimum yang diizinkan tidak dilampaui pada lokasi manapun. Nilai yang melebihi
diizinkan, jika momen puntir aktual pada titik perhitungan yang berdekatan kurang dari nilai yang diizinkan.

3.2 Kecuali jika ditunjukkan dengan pembuktian khusus, maka pada waktu bongkar muat momen
puntir statis tidak boleh lebih tinggi dari 75% momen puntir ombak sesuai B.3.5.

F. Kapal dengan Bukaan Geladak Besar


E-F
1. Umum

1.1 Dari perpindahan penumpu-atas kapal, momen lengkung dan gaya-gaya tambahan dihasilkan pada
penumpu geladak disekitar garis sumbu vertikalnya.

Setelah berkonsultasi dengan BKI, tegangan yang berasal dari perpindahan tersebut harus dihitung untuk
penumpu memanjang dan melintang dan diperhitungkan untuk penetapan ukuran.

Perhitungan tegangan ini dapat diabaikan, jika nilai pedoman sesuai 2. dan 3. dipenuhi

1.2 Sebuah kapal dianggap sebagai kapal dengan bukaan geladak besar jika salah satu dari kondisi
berikut berlaku untuk satu atau lebih bukaan palka:
bL
.1 > 0,6
BM

L
.2 > 0,7
M
bL = lebar lubang palka, dalam kasus lubang palka banyak, bL adalah jumlah dari masing-masing
lebar lubang palka
L = panjang lubang palka
BM = lebar geladak diukur pada pertengahan panjang lubang palka
M = jarak antara pusat-pusat bidang geladak melintang pada tiap ujung lubang palka. Bila tidak
ada lubang palka berikutnya diluar lubang palka yang ditinjau, maka M akan
dipertimbangkan secara khusus.

2. Nilai pedoman untuk penentuan modulus penampang

Modulus penampang dari penampang melintang kapal ditentukan menurut C. 1 dan C.2.

Faktor fr sebesar:
L1
fr =
SW 0,75 WV
L1, SW, WV menurut D. untuk penumpu bawah dan atas kapal. Diambil nilai yang lebih besar.
Perhitungan faktor fr dapat diabaikan, jika fr dipilih menurut Gb. 5.13.

Pedoman Lambung BKI 2016


5-32/34 F Bab 5 Kekuatan Memanjang

Gb. 5.13 Faktor koreksi fr dan faktor distribusi cu

3. Nilai pedoman untuk rancangan penutup kotak lintang kapal peti kemas

Ukuran konstruksi dari penumpu kotak lintang ditentukan dengan menggunakan kriteria rancangan berikut :
gaya tumpuan dari tutup palka, lihat Bab 16, B.4.5 - B.4.7.
gaya tumpuan dari peti kemas yang ditempatkan di dalam palka (misalnya: akibat pengaruh
akselerasi memanjang)
tegangan yang disebabkan oleh deformasi puntir lambung kapal,
tegangan akibat tekanan air, jika penumpu kotak lintang merupakan bagian dari sekat kedap air,
lihat Bab 11.
Pada umumnya, tebal pelat tidak boleh kurang dari yang didapatkan dari rumus berikut (lihat juga Gb. 5.14):

t1 = L [mm] : atau
t1 = 0,5 t0 [mm]
t0 = tebal ambang palka memanjang atau lajurteratas dari sekat mamanjang

t2 = 0,85 L [mm] : atau


t2 = 12 a [mm]
a = jarak penegar [m].
Diambil nilai yang lebih besar dari t1 atau t2. L tidak perlu diambil lebih besar dari 200 m.
F
Untuk ambang pada geladak terbuka lihat juga Bab 16, B.1.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 5 Kekuatan Memanjang 5-33/34

Gb. 5.14 Sambungan penumpu kotak melintang

4. Nilai pedoman untuk perpindahan penumpu atas kapal

Pada umumnya perpindahan relatif u diantara sisi-sisi kapal ditentukan dengan perhitungan langsung.
Untuk penentuan bantalan dan paking tutup palka, nilai berikut dapat digunakan untuk perpindahan:

L L
2

u = 6 10-5 M STmax M WTmax 1 -
4 0,1 c u 20 [mm]
450 B

MSTmax, MWTmax menurut B.2.2.2 atau B.3.5,


cu = faktor distribusi sesuai Gb. 5.13
cA = nilai untuk cu pada bagian belakang daerah terbuka, lihat juga Gb. 5.13
L 3 xA
= 1,25 - 1,6 - 1,0
400 L
xA = menurut D.2.3.1; untuk xA tidak boleh diambil nilai yang lebih kecil daripada 0,15 L dan
lebih besar dari pada 0,3 L

G. Kapal Curah
-G
1. Umum

Sebagai tambahan untuk persyaratan B., untuk kapal muatan curah dengan notasi BC-A atau BC-B sesuai
dengan Bab 22, F.2.1, kekuatan memanjang harus diperiksa untuk memenuhi kondisi penggenangan khusus,
pada setiap masing masing kondisi muat dan kondisi balas sesuai dengan perhitungan kekuatan memanjang
utuh. Kondisi pemuatan pelabuhan, pengedokan, terapung, pemuatan dan pembongkaran pada kondisi
antara" maupun pertukaran air balas tidak perlu dipertimbangkan.

Persyaratan momen inersia sesuai dengan C.3 dan bagian kekuatan konstruksi lokal tidak termasuk pada
pembuktian ini.

Untuk akses lihat Bab 1, D.1.

2. Kriteria penggenangan

Untuk menghitung berat air masuk , asumsi berikut harus dibuat:


Permeabilitas ruang muat kosong dan volume sisa pada ruang muat terisi di atas muatan adalah
0,95
Permeabilitas yang sesuai dan berat jenis curah yang akan digunakan untuk muatan yang dibawa.
Untuk bijih besi, permeabilitas minimal 0,3 dengan berat jenis curah 3,0 t/m3. Untuk semen,

Pedoman Lambung BKI 2016


5-34/34 G Bab 5 Kekuatan Memanjang

permeabilitas minimal 0,3 dengan berat jenis curah 1,3 t/m3. Dalam hal ini, " permeabilitas " untuk
muatan curah padat berarti rasio volume genangan antara bagian muatan dengan volume kotor
muatan curah
Untuk kondisi muatan yang dikemas (seperti produk pabrik baja), berat jenis muatan aktual harus
digunakan. Permeabilitas harus diselaraskan kasus per kasus (pipa, baja datar, kumparan dll)
dengan BKI.

3. Kondisi tergenang
G
Setiap ruang muat harus dianggap digenangi sampai garis muat setimbang. Hal tersebut tidak berlaku untuk
ruang muat dengan konstruksi lambung ganda dimana jarak lambung ganda melebihi 1.000 mm, diukur
secara vertikal ke kulit pada setiap lokasi sepanjang ruang muat.

Gelombang yang menimbulkan momen lengkung vertikal dan gaya geser dalam kondisi tergenang
diasumsikan sebesar 80 % dari beban gelombang, seperti yang diberikan dalam B.3.1 . dan B.3.2

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 6 - Pelat kulit A-B 6-1/24

Bab 6
Pelat Kulit

A. Umum, Definisi
A-B
1. Umum

1.1 Penggunaan rumus rancangan pada B.1.2 dan C.1.2 untuk panjang kapal dibawah 90 m dapat
disetujui BKI, jika bukti perhitungan kekuatan memanjang telah dilaksanakan.

1.2 Ketebalan pelat harus ditiruskan secara bertahap, jika ketebalannya berbeda. Penirusan secara
bertahap harus juga dilakukan antara tebal pelat yang disyaratkan untuk penguatan alas bagian depan sesuai
dengan E.2. dan tebal pelat yang didekatnya.

2. Definisi
k = faktor bahan sesuai Bab 2, B.2.
PB, PB1 = beban alas [kN/m2] sesuai Bab 4, B.3.
ps, ps1 = beban sisi [kN/m2] sesuai Bab 4, B.2.1
pe = tekanan rancang pada daerah haluan [kN/m2] sesuai Bab 4, B.2.2 atau sesuai Bab 4, B.2.3
untuk daerah buritan sesuai kasusnya
pSL = tekanan hempas rancang [kN/m2] sesuai Bab 4, B.4.
= 0.83 untuk sistem gading-gading memanjang
LB = tegangan lengkung rancang lambung maksimum pada alas [N/mm2] sesuai Bab 5, D.1.
LS = tegangan lengkung rancang lambung maksimum pada sisi, sesuai Bab 5, D.1. [N/mm2]
L = tegangan geser rancang maksimum akibat lengkung memanjang [N/mm2] sesuai Bab 5, D.1.
perm = tegangan rancang yang diizinkan [N/mm2]
L 230
= 0,8 [N/mm2] untuk L < 90 m
450 k
230
= [N/mm2] untuk L 90 m
k
tK = marjin korosi sesuai Bab 3, K.1.

B. Pelat Alas

1. Tebal pelat berdasarkan kriteria beban tegangan

1.1 Kapal dengan panjang L < 90 m

Tebal pelat alas pada 0,4 L tengah kapal tidak boleh kurang dari:
tB1 = 1,9 a p B k t K [mm]

Pada 0,1 L didepan ujung belakang panjang L dan 0,05 L dibelakang garis tegak depan (FP), tebal pelat
tidak boleh kurang dari tB2 sesuai 1.2.

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-2/24 B Bab 6 - Pelat kulit

1.2 Kapal dengan panjang L 90 m

Tebal pelat alas tidak boleh kurang dari yang lebih besar diantara dua nilai berikut:

pB
tB1 = 18,3 n f a tK [mm]
p

tB2 = 1,21 a pB k tK [mm]

P = 2perm - 3 2L - 0,8 LB [N/mm2]

Catatan:

Untuk pendekatan awal, LB dan L dapat diperoleh dari rumus berikut:


12,6 L
LB = [N/mm2] untuk L < 90 m
k
120
= [N/mm2] untuk L 90 m
k
L = 0

2. Ketebalan pelat kritis, kekuatan tekuk

2.1 Nilai acuan untuk tebal pelat kritis

Untuk kapal yang perhitungan kekuatan memanjang disyaratkan atau telah dilaksanakan, maka dianjurkan
menggunakan nilai acuan tebal pelat kritis berikut:
untuk LB 0,6 ReH:
tcrit = c 2,32 a LB tK [mm]

untuk LB > 0,6 ReH:


ReH
tcrit = c 1,57 a t K [mm]
LB
1,474 -
ReH
c = 0,5 untuk gading-gading memanjang
1
1
= 2
untuk gading-gading melintang
F1

= perbandingan sisi a/b dari panel pelat yang ditinjau (lihat Bab 3, F.1.)
LB = tegangan tekan terbesar pada alas akibat lengkung memanjang lambung
Fl = lihat Bab 3, F.1 (Tabel 3.2)
= 1,0 untuk gading-gading memanjang.
B
2.2 Kekuatan tekuk

Nilai yang didapat dari 2.1 harus diverifikasi sesuai Bab 3, F. Bab 5, C.6. berlaku apabila hanya tegangan
lengkung bujur yang perlu dipertimbangkan. Bab 8, B.8. dipakai apabila kombinasi tegangan lengkung
bujur dan beban lokal harus dipertimbangkan.

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit B 6-3/24

3. Tebal minimum

3.1 Dimanapun tebal pelat alas tidak boleh kurang dari:


tmin = 1,5 - 0,01 L Lk [mm] untuk L < 50 m

= L k [mm] untuk L 50 m
tmax = 16 mm, pada umumnya.
Untuk kapal curah lihat Bab 22, B.5.3, untuk kapal tangki lihat Bab 23, A.14.

Jika hasil verifikasi menunjukan mungkinnya ketebalan pelat lebih kecil dari pelat alas, maka ketebalan
yang lebih kecil dapat disetujui.
B
4. Lajur Bilga

4.1 Tebal pelat lajur bilga dihitung seperti yang disyaratkan untuk pelat alas sesuai butir 1.
Tebal yang diperoleh harus diverifikasi atas kecukupan kekuatan tekuknya sesuai dengan persyaratan Bab 5,
C.6. dan Bab 3, F., lihat Tabel 3.4, kasus beban 1a, 1b, 2 dan 4.
Jika hasil verifikasi menunjukan mungkinnya ketebalan pelat lebih kecil dari pelat alas, maka ketebalan
yang lebih kecil dapat disetujui.

4.2 Bila sesuai Bab 2, B. disyaratkan mutu baja yang lebih tinggi dari A/AH untuk lajur bilga, maka
lebar lajur bilga tidak boleh kurang dari:
b = 800 + 5 L [mm]

4.3 Pada ujung lajur bilga lengkung harus dipasang penegar atau penumpu bujur. Bila penegar
dipasang diluar radius bilga, maka ketahanan tekuk yang cukup sesuai Bab 3, F. harus dibuktikan untuk
bidang pelat yang rata
R
aL = bL
4

dengan mempertimbangkan tegangan sesuai Bab 5, C.6.5 dan tegangan tekan


p R
q = [N/mm2]
t 10 3

yang bekerja secara bersamaan pada arah melintang.

Tebal bidang pelat ini tidak boleh kurang dari tebal yang didapat masing-masing dari 1., 3. dan C.1.

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-4/24 B-C Bab 6 - Pelat kulit

Untuk jarak antara gading-gading a dan panjang bidang , maka aL dan bL + R/4 harus diambil dengan cara
yang sama, lihat sketsa.
aL = jarak antara wrang atau penegar melintang [mm]
bL = jarak penegar bujur dari ujung sudut radius [mm]
R = radius bilga [mm]
p = ps, ps1 atau pB1 pada ujung sudut radius bilga atau pSL sesuai Bab 4, B.4.1 sesuai kasusnya
[kN/m2]
t = tebal pelat [mm]
Jika tebal pelat yang diperoleh untuk bidang pelat rata lebih besar dari lajur bilga lengkung sesuai 4.1, maka
penguatan harus diperluas sampai ke daerah radius dengan minimum R/6.

5. Pelat lunas rata dan pelat pengapit lunas

5.1 Lebar pelat lunas rata tidak boleh kurang dari:


b = 800 + 5 L [mm]

Tebal pelat lunas rata tidak boleh kurang dari:


tFK = tB + 2,0 [mm]
untuk 0,7 L bagian tengah kapal dan di daerah dudukan mesin
= tB [mm] di bagian lainnya

tB = tebal pelat alas [mm] sesuai 1. 3.

5.2 Untuk kapal dengan panjang diatas 100 m, yang alasnya diperkuat secara membujur, maka pelat
lunas rata harus diperkuat dengan penegar intercostal tambahan dengan jarak 500 mm dari garis tengah.
Luas penampang dari satu penegar bujur tidak boleh kurang dari 0,2 L [cm2].

5.3 Bila dipasang lunas batang, maka pelat pengapit lunas yang berdekatan harus mempunyai tebal
yang sama dengan pelat lunas rata.

B-C
C. Pelat Kulit Sisi

1. Tebal pelat berdasarkan kriteria beban tegangan

1.1 Kapal dengan panjang L < 90 m


Tebal pelat kulit sisi pada 0,4 L bagian tengah kapal tidak boleh kurang dari:
tS1 = 1,9 n f a ps k t K [mm]

Pada 0,1 L didepan ujung belakang panjang L dan 0,05 L dibelakang garis tegak depan (FP), tebal pelat
tidak boleh kurang dari tS2 sesuai 1.2.

1.2 Kapal dengan panjang L 90 m


Tebal pelat kulit sisi tidak boleh kurang dari yang lebih besar diantara dua nilai berikut:

ps
tS1 = 18,3 n f a tK [mm]
p

tS2 = 1,21 a p k tK [mm]

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit C 6-5/24

p s1
p = 18,3 n f a tK [N/mm2]
Pmax

p = 2perm - 3 2L - 0,89 LS [N/mm2]


2
230
- 3 L - 0,89 LS
2
pmax = [N/mm2]
k
p = ps atau pe disesuaikan dengan kasusnya

Catatan :
Sebagai perkiraan awal LS dan L bisa didapat dengan rumus berikut:
LS = 0,76 LB [N/mm2]
55
L = [N/mm2]
k
LB = lihat 1.2.

1.3 Didaerah dengan gaya geser yang besar, tegangangeser harus diperiksa sesuai Bab 5, D.
C
2. Tebal minimum
Untuk tebal minimum pelat sisi berlaku juga B.3.

Di atas T + c0/2 di atas garis dasar tebal pelat yang lebih kecil dari tmin dapat disetujui jika tingkat tegangan
memungkinkan pengurangan tersebut.

Untuk c0 lihat Bab 4. A.2.2.

3. Pelat lajur atas

3.1 Lebar pelat lajur atas tidak boleh kurang dari:


b = 800 + 5 L [mm]
bmax = l800 [mm]

3.2 Tebal pelat lajur atas, pada umumnya, tidak boleh kurang dari yang terbesar dari 2 nilai berikut:
t = 0,5 (tD + tS) [mm]
= tS [mm]
tD = tebal pelat geladak kekuatan yang disyaratkan
tS = tebal pelat sisi yang disyaratkan.

3.3 Bila hubungan pelat lajur sisi geladak dengan pelat lajur atas dibundarkan, maka radiusnya tidak
boleh kurang dari 15 kali tebal pelat.

3.4 Pengelasan pada tepi atas pelat lajur atas harus dengan persetujuan khusus.

Pengelasan antara pelat lajur atas dengan pelat lajur sisi geladak lihat Bab 7, A.2.

Lubang untuk pembuangan dan bukaan-bukaan lainnya harus dibundarkan dengan hati-hati, takik harus
dihindari.

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-6/24 C-D-E Bab 6 - Pelat kulit

4. Kekuatan tekuk
Untuk kapal yang disyaratkan adanya pembuktian kekuatan memanjang atau perhitungan memanjang
dilakukan, maka pembuktian kekuatan tekuk sisi kapal harus dilakukan sesuai Bab 5, C.6. dan Bab 3, F.

5. Penguatan untuk olah gerak di pelabuhan dan penundaan

5.1 Untuk daerah kulit sisi yang mungkin mengalami beban terpusat akibat olah gerak di pelabuhan,
maka tebal pelat tidak boleh kurang dari yang disyaratkan oleh 5.2. Daerah ini terutama adalah pelat pada
bahu depan dan bahu belakang kapal. Lokasi yang tepat dimana kapal tunda mendorong harus ditetapkan
dengan persetujuan pemilik. Lokasi tersebut harus ditunjukkan pada gambar bukaan kulit. Panjang daerah
penguatan tidak boleh kurang dari 5 m. Tinggi daerah penguatan harus mencakup dari sekitar 0,5 m diatas
garis air balas sampai sekitar 4,0 m diatas garisair muat penuh.

Untuk kapal dengan panjang 100 m atau lebih paling sedikit satu daerah penguatan harus diadakan pada
bagian tengah kapal sebagai tambahan terhadap dua daerah penguatan pada daerah bahu kapal.
Bila tebal pelat sisi yang diperoleh dengan cara tersebut diatas melebihi tebal yang disyaratkan oleh C.1. - 3,
maka dianjurkan untuk menandai daerah tersebut secara khusus.

5.2 Tebal pelat pada daerah penguatan ditentukan dengan rumus berikut:
t = 0,65 Pf k t K [mm]

Pf = gaya kejut rancang [kN]


= D/100 [kN] dengan minimum 200 kN dan maksimum 1000 kN
D = pemindahan air kapal [t].
Pengurangan tebal untuk semua daerah pelayaran tidak diperbolehkan.

5.3 Pada daerah penguatan, modulus penampang pembujur sisi tidak boleh kurang dari:
W = 0,35 Pf k [cm3]
= panjang yang tidak ditumpu dari pembujur [m].

5.4 Geladak antara, sekat lintang, senta dan dinding melintang harus diperiksa atas kekuatan tekuk
yang cukup terhadap beban yang bekerja pada arah melintang kapal. Untuk ukuran pelintang sisi yang
menumpu pembujur sisi lihat Bab 9, B.4.4.

C-D-E
D. Pelat Sisi Bangunan Atas

1. Pelat sisi bangunan atas efektif ditentukan sesuai C.

2. Pelat sisi bangunan atas tidak efektif ditentukan sesuai Bab 15.

3. Untuk definisi bangunan atas efektif dan tidak efektif lihat Bab 15, A.1. Untuk penguatan pada
ujung bangunan atas lihat Bab 15, A.3.

E. Penguatan Alas Depan

1. Pengaturan wrang dan penumpu

1.1 Untuk tujuan pengaturan wrang dan penumpu maka daerah berikut didefinisikan:
x
depan 0,7 untuk L 100 m
L

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit 6-7/24

x
depan 0,6 0,001 L untuk 100 < L 150 m
L
x
depan 0,75 untuk L > 150 m
L

1.2 Untuk sistem gading-gading melintang, wrang pelat harus dipasang pada tiap gading-gading. Bila
menggunakan sistem gading-gading memanjang atau sistem penumpu memanjang, maka jarak antara wrang
pelat boleh sama dengan 3 jarak gading-gading.

1.3 Untuk sistem gading melintang, jarak penumpu samping tidak boleh melebihi L/250 + 0,9 [m],
maksimum sampai 1,4 m.

Untuk sistem gading-gading memanjang, penumpu samping harus dipasang tidak lebih dari 2 jarak antara
pembujur.

1.4 Jarak yang menyimpang dari yang ditentukan pada 1.2 dan 1.3 bisa disetujui berdasarkan
perhitungan langsung.

1.5 Dalam daerah yang didefinisikan pada 1.1, skalop dibatasi hanya untuk lubang pengelasan dan
lubang air.

x
2. Pelat alas didepan = 0,5
L

2.1 Tebal pelat alas untuk bagian rata dari alas kapal sampai dengan tinggi 0,05 Tb atau 0,3 m,
diambil nilai yang lebih kecil, dari garis dasar tidak boleh kurang dari:
t = 0,9 f2 a pSL k + tK [mm]

Tb = sarat balas rancang terkecil pada garis tegak depan [m].


f2 = lihat Bab 3, A.3.

2.2 Diatas 0,05 Tb atau 0,3 m di atas garis dasar, tebal pelat boleh dikurangi secara bertahap sampai
tebal menurut Pedoman yang ditentukan sesuai B. Untuk kapal dengan alas miring, pelat yang diperkuat
paling sedikit harus sampai ke lengkung bilga.

x
3. Penegar didepan = 0,5
L
3.1 Modulus penampang penegar lintang atau penegar bujur tidak boleh kurang dari:
W = 0,155 pSL a 2 k [cm3].

3.2 Luas geser penegar tidak boleh kurang dari:


A = 0,028 pSL a ( 0,5 a) k [cm2].
Luas sambungan las paling sedikit 2 kali nilai diatas.

E-F

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-8/24 F Bab 6 - Pelat kulit

F. Penguatan di Daerah Buritan, Penyangga Baling-Baling dan Lunas Bilga

1. Penguatan di daerah baling-baling dan penyangga baling-baling

1.1 Ketebalan pelat kulit di daerah baling-baling akan ditentukan sesuai dengan C.
Catatan
Direkomendasikan bahwa bidang pelat dan penegar dari konstruksi pelat kulit disekitar baling-baling
dipertimbangkan secara khusus terhadap getaran (lihat juga Bab 8, A.1.2.1 dan Bab 12, A.8). Untuk kapal
dengan baling-baling tunggal, bidang pelat dan penegar untuk dr = 3 harus memenuhi kriteria frekwensi
sebagai berikut:
4,6
Untuk 60 : f pelat f daun :
dr

4,6
f penegar f daun
dr
2,3
untuk < 60: f pelat f daun
dr
= Sudut bagian yang melebar pada bidang baling-baling diukur antara garis vertikal dan
bersinggungan dengan bagian bawah pelat kulit
fpelat = frekuensi natural terendah bidang pelat isotropik sesuai dengan pertimbangan perlengkapan
tambahan dan massa hidrodinamik [Hz]
fpenegar = frekuensi natural terendah pada penegar sesuai dengan pertimbangan perlengkapan
tambahan dan massa hidrodinamik [Hz]
r
dr = rasio 1,0
dp

r = jarak bidang pelat atau penegar arah pukul 12 terhadap ujung daun baling-baling [m]
dp = diameter baling-baling [m]
fdaun = daun baling-baling bagian eksitasi frekuensi di n [Hz]
1
= n z [Hz]
60
n = maksimum putaran poros baling-baling [1/min]
z = jumlah daun baling-baling
F
1.2 Untuk daerah penyangga poros baling-baling, Bab 18, B.4.3 harus diperhatikan.

1.3 Jika putaran baling-baling melebihi 300 rpm, maka carling putus-putus harus dipasang diatas atau
didepan baling-baling untuk mengurangi ukuran panel pelat alas (lihat Bab 8, A.1.2.3.4).

2. Lunas Bilga

2.1 Jika dipasang lunas bilga, maka lunas tersebut harus dilas menerus dengan pelat bilah rata yang
harus dihubungkan pada pelat kulit dengan sambungan las menerus kedap air, lihat Gb. 6.1-(c), (d).

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit F-G 6-9/24

(a)

(b)

(c)

(d)
Gb. 6.1 Daerah peralihan yang tirus pada ujung lunas bilga

2.2 Ujung lunas bilga harus mempunyai daerah peralihan yang tirus sesuai Gb. 6.1-(a), (b). Ujung
lunas bilga harus berhenti diatas elemen penegar dalam.

2.3 Skalop atau lubang pada lunas bilga harus dihindari.

F-G
G. Bukaan pada Pelat Kulit

1. Umum

1.1 Bila dibuat bukaan pada pelat kulit untuk jendela atau jendela bundar, ulup jangkar, lubang
pembuangan, katup laut dsb. maka bukaan tersebut harus mempunyai sudut-sudut yang dibundarkan dengan
baik. Jika lebar bukaan melebihi 500 mm untuk kapal dengan panjang L sampai 70 m, dan 700 mm untuk
kapal dengan panjang L lebih dari 70 m, bukaan harus dikelilingi dengan penegar, pelat yang dipertebal atau
pelat rangkap.

1.2 Diatas bukaan pada pelat lajur atas didaerah 0,4 L bagian tengah kapal, biasanya dipasang pelat
yang dipertebal atau pelat rangkap untuk mengkompensasi luas penampang pelat yang hilang. Untuk pintu
lambung atau bukaan sejenis yang besar lihat J. Penguatan khusus diperlukan pada daerah bukaan pada
ujung bangunan atas.

1.3 Pelat kulit didaerah ulup jangkar harus diperkuat.

2. Hubungan pipa pada pelat kulit


Pipa dan katup buang harus dihubungkan ke pelat kulit dengan flens las. Sebagai pengganti flens las, soket

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-10/24 G-H Bab 6 - Pelat kulit

pendek berflens dengan ketebalan yang cukup dapat digunakan jika soket tersebut dilaskan ke pelat kulit
dengan cara yang layak. Untuk acuan lihat Bab 20, D.
Gambar konstruksi harus diserahkan ke BKI untuk persetujuan.

G-H
H. Pintu Haluan dan Pintu Dalam

1. Umum, definisi

1.1 Penerapan

1.1.1 Persyaratan ini berlaku untuk arangjemen, kekuatan dan pengamanan pintu haluan dan pintu dalam
yang menuju ke ruangan bangunan atas komplit atau bangunan atas depan panjang yang tertutup.
Persyaratan berlaku untuk semua kapal penumpang ro-ro dan kapal kargo ro-ro, kecuali secara khusus
ditunjukkan lain sini.
Persyaratan ini tidak berlaku untuk kapal kecepatan tinggi, kapal displacemen ringan sebagai mana yang
didefinisikan oleh IMO Code of Safety for High Speed Craft

1.1.2 Persyaratan berikut mencakup 2 jenis pintu haluan:


Pintu visor dibuka dengan memutar arah keatas dan arah keluar disekeliling sumbu horizontal
melalui dua atau lebih engsel yang ditempatkan didekat bagian atas pintu dan dihubungkan ke
konstruksi utama pintu dengan lengan angkat yang ditempatkan pada arah memanjang.
Pintu membuka kesamping dibuka dengan memutar arah keluar disekeliling sumbu vertikal
melalui dua atau lebih engsel yang ditempatkan dekat tepi luar atau oleh perpindahan horizontal
dengan lengan penghubung yang dihubungkan pada titik putar pada pintu dan lambung kapal.
Harus diantisipasi bahwa pintu haluan yang membuka kesamping dibuat secara berpasangan.
Pintu haluan jenis lain akan dipertimbangkan secara khusus bersamaan dengan persyaratan yang berlaku
dari Pedoman ini.

1.2 Aranjemen

1.2.1 Pintu haluan harus ditempatkan diatas geladak lambung timbul. Sebuah cekungan kedap air pada
geladak lambung timbul yang terletak didepan sekat tubrukan dan diatas garis air tertinggi yang dibuat
untuk penempatan pintu rampa atau peralatan mekanik lainnya, boleh dianggap sebagai bagian dari geladak
lambung timbul untuk tujuan persyaratan ini.

1.2.2 Sebuah pintu dalam harus dipasang. Pintu dalam merupakan bagian dari sekat tubrukan. Pintu
dalam tidak perlu dipasang langsung diatas sekat tubrukan yang berada dibawahnya dengan syarat letaknya
dalam batas yang ditentukan pada Bab 11, A.2.1 untuk posisi sekat tubrukan. Untuk tujuan tersebut boleh
dipasang sebuah pintu rampa kendaraan dengan syarat posisinya sesuai dengan Bab 11, A.2.1. Bila hal ini
tidak mungkin, maka harus dipasang sebuah pintu dalam kedap cuaca terpisah, yang sejauh memungkinkan
berada didalam batas-batas yang ditentukan untuk posisi sekat tubrukan.

1.2.3 Pintu haluan harus dipasang sedemikian sehingga menjamin kekedapan yang sesuai dengan
kondisi operasional dan memberikan perlindungan efektif terhadap pintu dalam. Pintu dalam yang
merupakan bagian dari sekat tubrukan harus kedap cuaca pada keseluruhan tinggi ruang muat dan dipasang
dengan tumpuan kedap tetap pada sisi belakang pintu.

1.2.4 Pintu haluan dan pintu-dalam harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga dapat mencegah pintu
haluan menimbulkan kerusakan konstruksi pada pintu-dalam atau pada sekat tubrukan dalam hal terjadi
kerusakan atau terlepasnya pintu haluan. Bila hal ini tidak mungkin, maka sebuah pintu-dalam kedap cuaca
terpisah harus dipasang, sebagaimana tersebut pada 1.2.2.

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit H 6-11/24

1.2.5 Persyaratan untuk pintu dalam didasarkan pada asumsi bahwa kendaraan diikat secara efektif dan
diamankan terhadap pergerakan pada posisi pemuatan.
H
1.3 Definisi
Alat pengaman adalah alat yang digunakan untuk menjaga pintu tetap tertutup dengan mencegahnya
berputarnya pada engselnya.
Alat pendukung adalah alat yang digunakan untuk menyalurkan beban luar atau beban dalam dari pintu
ke alat pengaman dan dari alat pengaman ke konstruksi kapal, atau alat selain alat
pengaman seperti engsel, penahan atau alat permanen lain, yang menyalurkan beban dari
pintu ke konstruksi kapal.
Alat pengunci adalah alat yang mengunci alat pengaman pada posisi tertutup.

2. Kriteria kekuatan

2.1 Konstruksi utama dan alat pengaman serta alat pendukung

2.1.1 Ukuran konstruksi bagian-bagian utama, alat pengaman dan alat pendukung pintu haluan dan pintu
dalam harus dirancang sedemikian rupa sehingga pada beban rancang yang ditentukan pada 3., tegangan
berikut tidak terlampaui:
tegangan lengkung:
120
= [N/mm2]
k
tegangan geser:
80
= [N/mm2]
k
tegangan ekuivalen:
150
v = 2 3 2 [N/mm2]
k
dimana k adalah faktor bahan yang disebutkan pada Bab 2, B.2.1, namun tidak boleh diambil kurang dari
0,72 kecuali jika analisa kelelahan dilaksanakan sesuai dengan Bab 19.

2.1.2 Kekuatan tekuk bagian-bagian utama harus diverifikasi sesuai dengan Bab 3, F.

2.1.3 Untuk bantalan baja ke baja pada alat pengaman dan alat pendukung, tekanan nominal bantalan
yang dihitung dengan membagi gaya rancang dengan luas proyeksi bantalan tidak boleh melampaui
0,8 ReH, dimana ReH adalah tegangan mulur bahan bantalan. Untuk bahan bantalan lain, tekanan bantalan
yang diizinkan ditentukan menurut spesifikasi pabrik.

2.1.4 Aranjemen alat pengaman dan alat pendukung harus sedemikian rupa sehingga daerah ulir baut
tidak memikul gaya tumpuan. Tegangan tarik maksimum di daerah ulir baut yang tidak memikul gaya
tumpuan tidak boleh melampaui 125/k [N/mm2].

3. Beban rancang

3.1 Pintu haluan

3.1.1 Tekanan luar rancang yang diperhitungkan untuk menghitung ukuran konstruksi bagian utama
pintu haluan tidak boleh kurang dari tekanan yang ditentukan pada Bab 4, B.2 namun tidak boleh kurang
dari:
pe =
1 c RW
2,75
c H 0,22 0,15 tan 0,4 v 0 sin 0,6 L [kN/m ]
2 2

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-12/24 H Bab 6 - Pelat kulit

vo = kecepatan kapal [knot] seperti didefinisikan dalam Bab 1, H.5


L = panjang kapal [m], L 200 m
cRW = koefisien daerah pelayaran sesuai dengan Bab 4, A.2.2
cH = 0,0125 L untuk L < 80 m
= 1,0 untuk L 80 m
= sudut kemiringan pada titik yang dipertimbangkan, didefinisikan sebagai sudut antara garis
vertikal dan garis singgung pelat sisi, diukur pada bidang vertikal yang tegak lurus terhadap
garis singgung horisontal pelat sisi.
= sudut masuk pada titik yang dipertimbangkan, didefinisikan sebagai sudut antara garis
longitudinal yang sejajar dengan garis tengah dan garis singgung pada pelat kulit dalam
bidang horizontal.
Lihat juga Gb. 6.2.

Gb. 6.2 Definisi sudut dan


H
3.1.2 Gaya luar rancang untuk penentuan ukuran konstruksi alat pengaman dan alat pendukung pintu
haluan tidak boleh kurang dari:
Fx = pe Ax [kN]
Fy = pe Ay [kN]
Fz = pe Az [kN]
Ax = luas penampang proyeksi vertikal melintang pintu [m2] antara ketinggian dasar pintu dan
ketinggian geladak atas atau antara dasar pintu dan bagian atas pintu, diambil yang lebih
kecil,
Ay = luas penampang proyeksi vertikal memanjang pintu [m2] antara ketinggian dasar pintu
danketinggian geladak atas atau antara dasar pintu dan bagian atas pintu, diambil yang lebih
kecil,
Az = luas penampang proyeksi horisontal pintu [m2] antara ketinggian dasar pintu dan ketinggian
geladak atas atau antara dasar pintu dan bagian atas pintu, diambil yang lebih kecil,
untuk Ax , Ay dan Az lihat juga Gb. 6.3,

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit H 6-13/24

h = tinggi pintu [m] antara ketinggian dasar pintu dan ketinggian geladak atas atau antara dasar
pintu dan bagian atas pintu, diambil yang lebih kecil,
= panjang pintu [m] pada ketinggian h/2 dari bagian dasar pintu.
pe = tekanan luar rancang [kN/m2] seperti disebutkan pada 3.1.1 dengan sudut dan
didefinisikan sebagai berikut:
= sudut kemiringan diukur pada titik pada pintu haluan, /2 dibelakang garis haluan
pada bidang h/2 diatas dasar pintu, seperti ditunjukkan dalam Gb. 6.2.
= sudut masuk diukur pada titik yang sama seperti .
Untuk pintu haluan, termasuk kubu-kubu, dengan bentuk atau ukuran yang tidak lazim seperti kapal dengan
haluan bundar dan sudut haluan yang besar, maka luas dan sudut yang digunakan untuk penentuan nilai
gaya luar rancang dapat disyaratkan untuk dipertimbangkan secara khusus.

3.1.3 Untuk pintu visor, momen penutup My akibat beban luar dihitung sebagai berikut:
My = Fx a + 10 W c - Fz b [kN-m]
W = massa pintu visor [t]
a = jarak vertikal [m] dari titik putar visor ke titik berat dari luas proyeksi vertikal melintang pintu
visor Ax, seperti ditunjukkan pada Gb. 6.3
b = jarak horizontal [m] dari titik putar visor ke titik berat dari luas proyeksi horizontal pintu visor
Az, seperti ditunjukkan dalam Gb. 6.3
c = jarak horizontal [m] dari titik putar visor ke titik berat massa pintu visor seperti ditunjukkan
dalam Gb. 6.3.

Gb. 6.3 Pintu haluan jenis visor

3.1.4 Selanjutnya, lengan angkat pintu visor dan penguatnya diberi ukuran untuk gaya statis dan gaya
dinamis yang terjadi selama operasi pengangkatan dan penurunan, dan tekanan angin minimum 1,5 kN/m2
harus diperhitungkan.

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-14/24 H Bab 6 - Pelat kulit

3.2 Pintu dalam

3.2.1 Tekanan luar rancang pe yang diperhitungkan untuk untuk ukuran konstruksi bagian utama, alat
pengaman dan alat pendukung serta konstruksi disekeliling pintu dalam harus diambil yang terbesar dari
nilai berikut ini:
pe = 0,45 L [kN/m2] atau
tekanan hidrostatik ph = 10 h [kN/m2], dimana h [m] adalah jarak dari titik beban ke bagian
teratas ruang muat.
Dimana L adalah panjang kapal, seperti disebutkan pada 3.1.1.

3.2.2 Tekanan dalam rancang pi yang diperhitungkan untuk ukuran konstruksi alat pengaman pintu
dalam tidak boleh kurang dari:
pi = 25 [kN/m2]

4. Ukuran konstruksi pintu haluan

4.1 Umum

4.1.1 Kekuatan pintu haluan harus sesuai dengan konstruksi sekelilingnya.

4.1.2 Pintu haluan harus diberi penguat yang cukup dan harus ada alat untuk mencegah gerakan pintu ke
samping atau gerakan vertikal pada saat pintu tertutup. Pintu visor harus mempunyai kekuatan yang cukup
untuk operasi pembukaan dan penutupan pada sambungan dari lengan angkat ke konstruksi pintu dan
konstruksi lambung.

4.2 Pelat dan penegar sekunder

4.2.1 Tebal pelat pintu haluan tidak boleh kurang dari tebal pelat kulit tS2 sesuai C.1.2 dengan
menggunakan jarak penegar pintu haluan sebagai ganti jarak gading-gading, namun bagaimanapun juga
tidak boleh kurang dari tebal minimum pelat kulit yang disyaratkan menurut C.2.

4.2.2 Modulus penampang penegar horizontal atau penegar vertikal tidak boleh kurang dari yang
disyaratkan untuk gading-gading pada posisi pintu sesuai Bab 9. Bila perlu pertimbangan harus diberikan
pada perbedaan kekakuan antara gading-gading kapal dengan penegar pintu haluan.

4.2.3 Bilah penegar harus mempunyai luas penampang bersih tidak kurang dari:
Q k
Aw = [cm2]
10
Q = gaya geser [kN] pada penegar yang dihitung dengan mengunakan tekanan luar rancang yang
terbagi rata pe seperti disebutkan pada 3.1.1.

4.3 Konstruksi utama

4.3.1 Penegar sekunder pintu haluan harus ditumpu oleh konstruksi utama yang merupakan penguat
utama pintu.

4.3.2 Bagian utama konstruksi pintu haluan dan konstruksi lambung disekitarnya harus mempunyai
kekakuan yang cukup untuk menjamin keutuhan dari tumpuan sekeliling pintu.

4.3.3 Ukuran konstruksi dari bagian utama umumnya diverifikasi dengan perhitungan langsung
berkaitan dengan tekanan luar rancang seperti disebutkan pada 3.1.1 dan tegangan yang diizinkan pada
2.1.1. Biasanya, rumus teori balok sederhana bisa dipakai.

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit H 6-15/24

5. Ukuran konstruksi pintu dalam

5.1 Umum

5.1.1 Untuk penentuan ukuran konstruksi bagian utama, berlaku persyaratan 4.3.3 dengan beban yang
disebutkan pada 3.2.

5.1.2 Jika pintu dalam berfungsi juga sebagai pintu rampa kendaraan, maka ukuran konstruksinya tidak
boleh kurang dari yang disyaratkan untuk geladak kendaraan seperti tersebut pada Bab 7, B.2.

5.1.3 Distribusi gaya yang bekerja pada alat pengaman dan alat pendukung umumnya diverifikasi secara
perhitungan langsung dengan memperhitungkan kelenturan dari konstruksi dan posisi sebenarnya serta
kekakuan penumpu.

6. Pengamanan dan penumpuan pintu haluan

6.1 Umum

6.1.1 Pintu haluan harus dilengkapi dengan alat pengaman dan penumpu yang cukup sehingga sepadan
dengan kekuatan dan kekakuan konstruksi disekitarnya. Konstruksi pendukung lambung disekitar pintu
haluan harus sesuai dengan beban rancang dan tegangan rancang yang sama dari alat pengaman dan
penumpu. Jika perapat diperlukan, maka bahan perapat harus dari jenis yang cukup lunak dan gaya tumpuan
harus dipikul hanya oleh konstruksi baja. Perapat jenis lain dapat dipertimbangkan. Kelonggaran rancang
maksimum antara alat pengaman dan alat penumpu umumnya tidak boleh lebih dari 3 mm.
Sebuah alat harus disediakan untuk mengunci pintu secara mekanis pada posisi terbuka.

6.1.2 Hanya alat penumpu dan alat pengaman aktif yang mempunyai kekakuan efektif pada arah yang
sesuai yang dimasukkan dan dipertimbangkan dalam perhitungan gaya reaksi yang bekerja pada peralatan
tersebut. Peralatan yang kecil dan/atau peralatan fleksibel seperti tupai-tupai yang digunakan untuk
memberikan beban tekanan dari bahan perapat umumnya tidak dimasukkan dalam perhitungan yang
dimaksud pada 6.2.5. Jumlah alat pengaman dan alat penumpu umumnya harus seminimum mungkin
dengan memperhatikan persyaratan kelebihan yang disebutkan pada 6.2.6 dan 6.2.7 dan ruangan yang
tersedia untuk tumpuan yang cukup pada konstruksi lambung.

6.1.3 Untuk pintu visor yang membuka keluar, penempatan titik putar umumnya harus sedemikian rupa
sehingga visornya menutup sendiri akibat beban luar yaitu My > 0. Selanjutnya, momen penutup My yang
disebutkan pada 3.1.3 tidak boleh kurang dari:
My = 10 W c 0,1 a 2 b2 Fx2 Fz2 [kNm]

6.2 Ukuran konstruksi

6.2.1 Alat pengaman dan alat penumpu harus dirancang secukupnya sehingga mampu menahan gaya
reaksi dalam batas tegangan izin yang disebutkan pada 2.1.1.

6.2.2 Untuk pintu visor, gaya reaksi yang dikenakan pada alat pengaman dan alat penumpu yang efektif
dengan mengasumsikan pintu sebagai benda yang kaku, ditentukan untuk kombinasi beban luar berikut yang
bekerja bersamaan dengan berat pintu:
Kasus 1: Fx dan Fz,
Kasus 2: 0,7 Fy bekerja pada tiap sisi secara terpisah bersamaan dengan 0,7 Fx dan 0,7 Fz.
Gaya Fx, Fy dan Fz ditentukan seperti pada 3.1.2 dan bekerja pada titik pusat daerah proyeksi.

6.2.3 Untuk pintu yang membuka kesamping, gaya reaksi yang dikenakan pada alat pengaman dan alat
penumpu efektif dengan mengasumsikan pintu sebagai benda yang kaku, ditentukan untuk kombinasi beban

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-16/24 H Bab 6 - Pelat kulit

luar berikut yang bekerja bersamaan dengan berat pintu:


Kasus 1: Fx , Fy dan Fz bekerja pada kedua sisi pintu
Kasus 2: 0,7 Fx dan 0,7 Fz bekerja pada kedua sisi pintu dan 0,7 Fy bekerja pada tiap sisi
secara terpisah,
untuk Fx, Fy dan Fz lihat 6.2.2.

6.2.4 Gaya pendukung seperti ditentukan menurut 6.2.2 dan 6.2.3 umumnya menghasilkan momen nol
pada sumbu melintang melalui titik pusat luas Ax. Untuk pintu visor, gaya reaksi memanjang pada pena
dan/atau tumpuan pasakpada dasar pintu yang memberikan kontribusi pada momen ini tidak boleh
mengarah depan.

6.2.5 Distribusi gaya reaksi yang bekerja pada alat pengaman dan alat pendukung bisa disyaratkan untuk
diverifikasi dengan perhitungan langsung dengan memperhitungkan kelenturan konstruksi lambung dan
posisi serta kekakuan yang sebenarnya dari tumpuan. Hal ini, umpamanya, pada kasus bila tumpuan pintu
haluan tidak bisa ditentukan secara statis.

6.2.6 Aranjemen alat pengaman dan alat pendukung disekitar peralatan pengaman harus dirancang
dengan kelebihan sehingga saat terjadi kegagalan pada setiap alat pengaman atau alat pendukung, maka
peralatan yang tersisa mampu menahan gaya reaksi tanpa kelebihan diatas 20% dari tegangan izin yang
disebutkan pada 2.1.

6.2.7 Untuk pintu visor, dua alat pengaman harus dipasang pada bagian bawah pintu, masing-masing
mampu memberikan gaya reaksi penuh yang disyaratkan untuk mencegah pembukaan pintu dalam batas
tegangan izin yang disebutkan pada 2.1.1. Momen buka M0 yang harus diimbangi oleh gaya reaksi ini tidak
boleh diambil kurang dari yang terbesar dari nilai-nilai berikut:
M01 = FH d + 5 Ax a [kN.m]

M02 = x Fx2 Fz2 [kN.m]

FH = gaya rancang horizontal [kN], bekerja kearah depan pada titik berat, FH = 10 W
d = jarak vertikal [m] dari sumbu engsel ke titik berat massa pintu, seperti diperlihatkan pada Gb.
6.3
x = lengan
= 0,25 e [m]
e = jarak [m] seperti ditunjukkan pada Gb. 6.3
a = jarak [m] seperti ditentukan pada 3.1.3

6.2.8 Untuk pintu visor, alat pengaman dan alat pendukung kecuali engsel-engsel harus mampu
menahan gaya rancang vertikal Fv = Fz 10 W [kN] dalam batas tegangan izin yang disebutkan pada
2.1.1.

6.2.9 Semua unsur penyalur beban pada jalur beban rancang dari pintu melewati alat pengaman dan alat
pendukung ke konstruksi lambung termasuk sambungan las harus mempunyai standar kekuatan yang sama
yang disyaratkan untuk alat pengaman dan alat pendukung.

6.2.10. Untuk pintu yang membuka ke samping, bantalan dorong harus diadakan disekitar ujung-ujung
penumpu pada penutupan kedua daun pintu untuk mencegah satu daun bergeser terhadap daun yang lain
akibat tekanan yang tidak simetris. Sebagai contoh untuk bantalan dorong diperlihatkan pada Gb. 6.4. Alat
pengaman harus disediakansedemikian sehingga masing-masing bagian dari bantalan dorong dapat tetap
aman pada bagian yang lain. Pengaturan cara lain yang memberikan tujuan yang sama dapat disetujui.

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit H 6-17/24

Gb. 6.4 Bantalan dorong

7. Aranjemen alat pengaman dan alat pengunci

7.1 Sistem operasi

7.1.1 Alat pengaman harus mudah dioperasikan dan mudah dijangkau.


Alat pengaman harus dilengkapi dengan alat pengunci mekanis (mengunci sendiri atau aranjemen terpisah),
atau dari tipe graviti. Sistem buka-tutup serta alat pengaman dan alat pengunci harus saling mengunci
sedemikian sehingga peralatan tersebut hanya dapat beroperasi sesuai dengan urutan yang benar.

7.1.2 Pintu haluan dan pintu yang menuju ke geladak kendaraan harus dilengkapi dengan peralatan
berikut untuk kendali jarak jauh dari suatu posisi diatas geladak lambung timbul:
penutupan dan pembukaan pintu, dan
peralatan yang berkaitan dengan pengamanan dan penguncian untuk tiap pintu.
Indikasi tentang posisi terbuka/tertutup dari tiap alat pengaman dan alat pengunci harus di pasang pada
tempat kendali jarak jauh. Papan operasi dari pengoperasian pintu tidak boleh dijangkau oleh orang yang
tidak berkepentingan. Papan pemberitahuan yang memberikan petunjuk bahwa semua alat pengaman harus
ditutup dan dikunci sebelum meninggalkan pelabuhan harus ditempatkan pada tiap papan operasi dan harus
dilengkapi dengan lampu tanda peringatan.

7.1.3 Bila dipasang alat pengaman hidrolis, maka sistem tersebut harus bisa dikunci secara mekanis
dalam keadaan pintu tertutup. Hal ini berarti bahwa dalam hal hilangnya cairan hidrolis peralatan pengaman
tetap terkunci.
Sistem hidrolis untuk alat pengaman dan alat pengunci harus dipisahkan dari rangkaian hidrolis lain, bila
dalam posisi tertutup.

7.2 Sistem indikasi/sistem monitor


Persyaratan sesuai 7.2.3 7.2.6 hanya untuk kapal - dengan atau tanpa penumpang - dengan ruangan Ro-Ro
seperti ditentukan pada SOLAS 74 Ch. II-2, Reg. 3.

7.2.1 Lampu indikator terpisah harus diadakan pada anjungan navigasi dan panel operasi untuk
menunjukkan bahwa pintu haluan dan pintu-dalam pada posisi tertutup dan bahwa alat pengaman dan alat
penguncinya berada pada tempat yang semestinya. Penyimpangan dari keadaan penutupan yang benar harus
ditunjukan dengan alarm suara dan alarm visual. Panel indikasi harus dilengkapi dengan sebuah alat uji
fungsi lampu. Tidak boleh ada kemungkinan untuk mematikan lampu indikator.

7.2.2 Sistem indikator harus dirancang dengan prinsip memantau sendiri dan harus diberi alarm dengan
alat yang bisa dilihat dan yang bisa didengar bila pintu tidak tertutup sepenuhnya dan tidak sepenuhnya

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-18/24 H Bab 6 - Pelat kulit

terkunci atau bila alat pengaman terbuka atau alat pengunci tidak terkunci. Pasokan tenaga untuk sistem
indikator harus terpisah dari pasokan tenaga untuk pengoperasian dan penutupan pintu. Sensor untuk sistem
indikator harus dilindungi dari air, pembentukan es dan kerusakan mekanis. Kelas perlindungannya minimal
IP 56.

Catatan:
Sistem indikator dirancang dengan mempertimbangkan prinsip fail-safe ketika:

1) Panel indikasi dilengkapi dengan:


alarm kegagalan daya
alarm kegagalan arde
lampu uji
penunjukkan terpisah untuk pintu tertutup, pintu terkunci, pintu tidak tertutup dan pintu tidak
terkunci

2) Secara elektrik saklar batas menutup ketika pintu ditutup (ketika terdapat beberapa sakelar batas maka
dapat dihubungkan secara seri).

3) Secara elektrik saklar batas menutup ketika pengaturan pengamanan bekerja (ketika terdapat
beberapa sakelar batas maka dapat dihubungkan secara seri).

4) Dua rangkaian listrik (juga dalam satu kabel inti banyak (multicore cable)), satu untuk indikasi pintu
tertutup/tidak tertutup dan yang lainnya untuk pintu terkunci/tidak terkunci.

5) Pada kasus dislokasi sakelar pembatas, indikasi yang sesuai untuk menunjukkan konmdisi: tidak
tertutup/tidak terkunci/ pengaturan pengamanan tidak bekerja.

7.2.3 Panel indikasi pada anjungan navigasi harus dilengkapi dengan sebuah saklar-pilihan
"pelabuhan/berlayar", yang ditempatkan sedemikian rupa sehingga alarm diberikan bila kapal meninggalkan
pelabuhan dengan pintu haluan atau pintu-dalam tidak tertutup dan adanya alat pengaman yang tidak berada
pada posisi yang benar.

7.2.4 Sistem deteksi kebocoran air dengan alarm yang bisa didengar dan layar monitor harus diadakan
untuk memberikan indikasi pada anjungan navigasi dan ruang kontrol kamar mesin tentang kebocoran yang
melalui pintu-dalam.

7.2.5 Untuk ruang antara pintu haluan dan pintu dalam, sebuah sistem pengawasan televisi harus
dipasang dengan sebuah layar monitor pada anjungan navigasi dan diruang kontrol kamar mesin. Sistem
tersebut harus memonitor posisi pintu dan jumlah yang cukup dari alat pengamannya. Pertimbangan khusus
harus diberikan untuk pencahayaan dan ketajaman warna dari obyek yang diawasi.

7.2.6 Sistem pengeringan harus ditempatkan di daerah antara pintu haluan dan pintu rampa serta antara
pintu rampa dan pintu-dalam, bila ada. Sistem tersebut harus dilengkapi dengan alat alarm suara pada
anjungan navigasi bila ketinggian air didaerah tersebut melebihi 0,5 m diatas ketinggian geladak kendaraan.

7.2.7 Untuk sistem indikasi dan sistem monitor lihat juga Rules for Electrical Installations (Pt. 1, Vol.
IV) Sec.16, E.

8. Petunjuk operasi dan pemeliharaan

8.1 Petunjuk operasi dan pemeliharaan untuk pintu haluan dan pintu-dalam harus disediakan di atas
kapal dan mengandung informasi yang diperlukan untuk:
Ukuran utama dan gambar-gambar rancang, tindakan pencegahan khusus, rincian kapal,

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit H 6-19/24

perlengkapan dan desain pemuatan (untuk pintu rampa), rencana utama dari perlengkapan (pintu
dan rampa), direkemondasikan pengujian produsen untuk peralatan, deskripsi peralatan untuk:
pintu haluan
pintu-dalam pintu haluan
rampa haluan/pintu-pintu
pintu samping
pintu belakang
pusat sumber tenaga (central power pack)
panel anjungan
mesin panel ruang kontrol
kondisi oparasional/pelayanan
batas oleng dan trim kapal untuk kondisi bongkar/muat
batas oleng dan trim kapal untuk operasional pintu
petunjuk pengoperasian pintu/rampa
petunjuk pengoperasian pintu/rampa dalam keadaan darurat
perawatan
jadwal dan perluasan pemeliharaan
pemecahan masalah dan toleransi yang diterima
prosedur perawatan manufaktur
daftar inspeksi, termasuk inspeksi penguncian, pengamanan dan peralatan pendukung, perbaikan
dan pembaharuan
Pedoman ini diajukan untuk persetujuan item yang disebutkan di atas yang terkandung dalam petunjuk
operasi dan pemeliharaan dan bagian pemeliharaan termasuk informasi yang diperlukan berkaitan dengan
inspeksi, pemecahan masalah dan kriteria penerimaan/penolakan.

Catatan:
Dianjurkan agar pemeriksaan tumpuan pintu dan alat pengaman dilaksanakan oleh awak kapal setiap
bulan dan/atau sesudah kecelakaan yang menyebabkan kerusakan, termasuk cuaca buruk dan/atau
benturan didaerah pintu lambung. Pemeriksaan ini harus dilaporkan. Setiap kerusakan yang dicatat harus
dilaporkan ke BKI.

8.2 Prosedur operasi yang terdokumentasi untuk penutupan dan pengamanan pintu haluan dan pintu-
dalam harus berada di kapal dan ditempatkan pada lokasi yang sesuai.

J. Pintu Sisi dan Pintu Buritan


J
1. Umum

1.1 Persyaratan berikut berlaku untuk pintu sisi dibelakang sekat tubrukan dan pintu buritan yang
menuju ruangan yang tertutup.

1.2 Untuk definisi alat pengaman, penguat dan pengunci lihat H.1.3.

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-20/24 J Bab 6 - Pelat kulit

2. Aranjemen

2.1 Pintu buritan untuk kapal penumpang harus terletak diatas geladak lambung timbul. Pintu buritan
untuk kapal barang Ro-Ro dan pintu sisi boleh berada baik dibawah maupun diatas geladak lambung timbul.

2.2 Pintu sisi dan pintu buritan harus dipasang sedemikian rupa sehingga dapat menjamin kekedapan
dan keutuhan konstruksi sesuai dengan lokasinya dan konstruksi sekeliling.

2.3 Bila ambang pintu sisi berada dibawah garis muat teratas, maka penempatannya harus
dipertimbangkan secara khusus.

2.4 Pintu sedapat mungkin membuka kearah luar.

3. Kriteria kekuatan
Berlaku persyaratan H.2.

4. Beban rancang

4.1 Gaya rancang yang dipertimbangkan dalam perhitungan ukuran konstruksi bagian utama, alat
pengaman dan alat penumpu dari pintu-pintu pada sisi kapal dan pintu buritan tidak boleh kurang dari yang
terbesar dari nilai-nilai berikut:

.1 Gaya rancang untuk alat pengaman atau alat penumpu dari pintu yang membuka kedalam
gaya luar : Fe = A p e + Fp [kN]
gaya dalam : Fi = F0 + 10 W kN]

.2 Gaya rancang untuk alat pengaman atau alat penumpu dari pintu yang membuka kearah luar:
gaya luar : Fe = A pe [kN]
gaya dalam : Fi = F0 + 10 W + Fp [kN]

.3 Gaya rancang untuk konstruksi utama:


gaya luar : Fe = A pe [kN]
gaya dalam : Fi = F0 + 10 W [kN]

A = Luas bukaan pintu [m2]


W = Massa pintu [t]
Fp = Gaya paking total [kN], dimana tekanan paking biasanya tidak boleh diambil kurang dari
5 N/mm
Fo = yang lebih besar dari Fc atau 5 A [kN]
Fc = gaya kecelakaan [kN] akibat hilangnya muatan dsb, harus dibagi secara merata pada luas A
dan tidak boleh kurang dari 300 kN. Untuk pintu kecil seperti pintu pengisian bahan bakar
dan pintu pandu, nilai Fc bisa dikurangi secara sepantasnya. Bagaimanapun juga nilai Fc boleh
diambil sama dengan nol, dengan syarat dipasang konstruksi tambahan seperti pintu rampa-
dalam yang mampu melindungi pintu dari gaya kecelakaan akibat hilangnya muatan.
pe = tekanan rancang luar ditentukan pada titik berat bukaan pintu dan tidak boleh kurang dari:
= ps menurut Bab 4, B.2.1 atau:
pe = 10 T - z G 25 [kN/m2] untuk zG < T
= 25 [kN/m2] untuk zG T

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit J 6-21/24

zG = tinggi titik pusat luas pintu diatas garis dasar [m].

4.2 Untuk pintu buritan dari kapal yang dilengkapi dengan pintu haluan, pe tidak boleh kurang dari:

pe =
1 c RW
0,6
c H 0,8 0,6 L
2
[kN/m2]
2
cRW = koefisien daerah pelayaran seperti ditentukan pada Bab 4, A.2.2.
cH lihat H.3.1.1.
J
5. Ukuran konstruksi

5.1 Umum
Persyaratan pada H.4.1 berlaku sama, dengan tambahan berikut:
Kekuatan pintu sisi dan pintu buritan sepadan dengan struktur sekitarnya.
Pintu sisi dan pintu buritan harus diberi penguatan yang cukup dan dilengkapi dengan sarana untuk
mencegah setiap gerakan lateral atau vertikal ketika pintu ditutup. Tambahan kekuatan tersebut
harus diberikan pada sambungan antara lengan gaya angkat/gerak dan engsel pada struktur pintu
dan kapal
Bila pintu berfungsi juga sebagai pintu rampa kendaraan, maka rancangan engselnya harus
memperhitungkan sudut trim dan kemiringan kapal yang bisa berakibat pembebanan yang tidak
merata pada engsel-engsel.
Bukaan pintu lambung harus dengan sudut yang dibundarkan dengan baik dan harus diberi
kompensasi yang cukup dengan gading-gading besar disisi dan senta atau yang setara diatas dan
dibawah.

5.2 Pelat dan penegar sekunder


Persyaratan pada H.4.2.1 dan H.4.2.2 berlaku sama dengan tambahan berikut
Bila pintu berfungsi sebagai pintu rampa kendaraan, maka tebal pelat dan ukuran penegar harus memenuhi
persyaratan Bab 7, B.2.

Modulus penampang dari penegar horisontal atau vertikal tidak boleh kurang dari yang dipersyaratkan untuk
gading samping. Pertimbangan harus diberikan, bila dianggap perlu, untuk perbedaan ketetapan antara
gading-gading kapal dan penegar pintu

Bila pintu berfungsi sebagai geladak kendaraan, ukuran kontruksi penegar tidak kurang dari yang
dibutuhkan untuk geladak kendaraan.

5.3 Konstruksi utama


Persyaratan H.4.3 berlaku sama dengan memperhitungkan beban rancang yang ditentukan pada 4.

6. Pengamanan dan penumpuan pintu sisi dan pintu buritan

6.1 Umum
Persyaratan H.6.1.1 dan H.6.1.2 berlaku sama.

6.2 Ukuran konstruksi


Persyaratan H.6.2.1, H.6.2.5, H.6.2.6 dan H.6.2.9 berlaku sama dengan memperhitungkan beban rancang
yang ditentukan pada 4.

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-22/24 J-K Bab 6 - Pelat kulit

7. Aranjemen alat pengaman dan alat pengunci

7.1 Sistem operasi

7.1.1 Persyaratan H.7.1.1 berlaku.

7.1.2 Pintu-pintu yang sebagian atau seluruhnya berada dibawah geladak lambung timbul dengan luas
bukaan bersih lebih besar dari 6 m2 harus dilengkapi dengan alat kendali jarak jauh dari suatu posisi diatas
geladak lambung timbul sesuai H.7.1.2.

7.1.3 Persyaratan H.7.1.3 berlaku.

7.2 Sistim indikasi/sistem monitor

7.2.1 Persyaratan H.7.2.1, H.7.2.2 dan H.7.2.3 berlaku sama pada pintu yang menuju langsung ke ruang
kategori khusus atau ruang Ro-Ro, seperti disebutkan pada SOLAS 1974, Ch. II-2, Reg. 3, melalui mana
ruang-ruang tersebut bisa tergenang.

7.2.2 Untuk kapal penumpang Ro-Ro, sebuah sistem deteksi kebocoran air dengan alarm yang bisa
didengar dan pengawasan televisi harus dipasang untuk memberikan indikasi pada anjungan navigasi dan
ruang kontrol kamar mesin setiap kebocoran melalui pintu. Untuk kapal barang Ro-Ro, sebuah sistem
deteksi kebocoran air dengan alarm yang bisa didengar harus dipasang untuk memberikan indikasi pada
anjungan navigasi.

8 Petunjuk operasi dan pemeliharaan


Persyaratan H.8 berlaku sama demikian juga persyaratan bersama IACS S9.

J-K
K. Kubu-Kubu

1. Tebal pelat kubu-kubu tidak boleh kurang dari:


L
t = 0,75 - 1000 L [mm] untuk L 100 m

= 0,65 L [mm] untuk L > 100 m
L tidak perlu diambil lebih besar dari 200 m. Tebal pelat kubu-kubu bagian depan khususnya yang mudah
terkena air laut sama dengan tebal pelat sisi akil menurut Bab 15, B.1.
Didaerah bangunan atas diatas geladak lambung timbul dibelakang 0,25 L dari F.P., tebal pelat kubu-kubu
boleh dikurangi 0,5 mm.

2. Tinggi kubu-kubu atau pagar pengaman tidak boleh kurang dari 1,0 m, dengan syarat tinggi yang
lebih rendah dapat disetujui jika disediakan perlindungan yang memadai.

3. Pelat kubu-kubu harus diperkuat pada tepi atasnya dengan profil kubu-kubu.

4. Kubu-kubu harus ditumpu dengan penumpu kubu-kubu yang dipasang pada setiap dua jarak
gading. Jika penumpu dirancang sesuai Gb. 6.5, maka modulus penampangnya yang terhubung ke geladak
tidak bolehkurang dari:
W = 4 p e 2 [cm3]
p = ps atau pe sesuai dengan kasusnya
pmin = 15 kN/m2
e = jarak antar penumpu [m]

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 6 - Pelat kulit J 6-23/24

= panjang penumpu [m].


Dimensi untuk perhitungan W harus diambil tegak lurus pelat mulai dari dasar penumpu.

Sebagai tambahan maka Bab 3, E.2.3. harus diperhatikan.

Penumpu harus dipasang diatas balok geladak, lutut geladak atau karling. Dianjurkan untuk memasang pelat
hadap pada bagian bawah yang harus diteruskan secara efektif pada pelat geladak. Khusus kapal yang
geladaknya terbuat dari baja kuat tarik tinggi, maka peralihan bertahap harus dilakukan pada ujung
permukaan bilah rata ke geladak.

5. Untuk kapal yang mengangkut muatan geladak, penumpu kubu harus dihubungkan secara efektif
pada kubu-kubu dan geladak. Penumpu harus dirancang untuk beban pada sudut kemiringan 30. Dengan
beban tersebut, tegangan berikut tidak boleh dilampaui:
tegangan lengkung:
120
b = [N/mm2]
k
tegangan geser:
80
= [N/mm2]
k
Untuk beban yang disebabkan oleh peti kemas dan aranjemen pemuatan dan pengikatannya, lihat juga
Bab 20, G.

6. Sambungan ekpansi dengan jumlah yang cukup harus dipasang pada kubu-kubu. Penumpu pada
arah memanjang yang berdekatan dengan sambungan ekspansi harus dibuat selentur mungkin.
Jumlah sambungan ekspansi untuk kapal dengan panjang diatas 60 m tidak boleh kurang dari:
L
n = , namun n tidak perlu lebih besar dari 5.
40

7. Bukaan pada kubu-kubu harus mempunyai jarak yang cukup dari sekat ujung bangunan atas.
Untuk mencegah keretakan, maka sambungan kubu-kubu dengan penguat rumah geladak harus dirancang
secara cermat.

8. Untuk sambungan kubu-kubu dengan pelat lajur atas, C.3.4 harus diperhatikan.

9. Kubu-kubu harus dilengkapi dengan lubang pembebasan dengan ukuran yang cukup. Lihat juga
Bab 20, D.2 dan Peraturan Garis Muat Republik Indonesia

Pedoman Lambung BKI - 2016


6-24/24 K Bab 6 - Pelat kulit

Penampang
untuk
perhitungan
modulus

geladak

Gb. 6.5 Penumpu kubu-kubu


K

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 7 - Geladak A 7-1/10

Bab 7
Geladak
A

A. Geladak Kekuatan

1. Umum, Definisi

1.1 Geladak kekuatan adalah:

1.1.1 geladak menerus teratas yang merupakan lingkar atas kerangka lambung kapal,

1.1.2 geladak bangunan atas yang membentang sampai 0,4 L tengah kapal dan panjangnya melebihi
0,15 L,

1.1.3 geladak penggal atau geladak bangunan atas benam yang membentang sampai 0,4 L tengah kapal.
Atas pilihan perancang geladak dibawah geladak bangunan atas dapat dinyatakan sebagai geladak kekuatan.

1.2 Didaerah geladak bangunan atas yang dianggap sebagai geladak kekuatan, geladak yang terletak
dibawah geladak bangunan atas harus mempunyai ukuran konstruksi yang sama dengan geladak kedua, dan
geladak dibawah geladak tersebut harus mempunyai ukuran konstruksi yang sama dengan geladak ketiga.
Tebal pelat geladak kekuatan harus diteruskan kedalam bangunan atas untuk jarak yang sama dengan lebar
pelat geladak disamping lubang palka.Untuk penguatan pelat senta pada ujung bangunan atas lihat, Bab 15,
A.3.

1.3 Jika pelat geladak kekuatan dilindungi oleh lapisan pelindung, maka marjin korosi yang lebih kecil
dari yang disyaratkan pada Bab 3, K. dapat diizinkan. Bila digunakan lapisan pelindung selain kayu, maka
harus diperhatikan agar pelindung tidak mempengaruhi baja. Lapisan pelindung harus dipasang secara
efektif pada geladak.

1.4 Untuk kapal dengan kecepatan v0 > 1,6 L [kn], penguatan tambahan pada geladak kekuatan dan
lajur sisi atas dapat disyaratkan.

1.5 Definisi berikut berlaku pada seluruh Bab ini:


k = faktor bahan sesuai Bab 2, B.2.
pD = beban sesuai Bab 4, B.1.
pL = beban sesuai Bab 4, C.1.
tK = marjin korosi sesuai Bab 3, K.1.

2. Hubungan antara geladak kekuatan dengan pelat lajur sisi atas

2.1 Hubungan las antara geladak kekuatan dan lajur atasdapat dilakukan dengan las sudut sesuai Tabel
18.3. Bila tebal pelat melebihi sekitar 25 mm, maka sambungan las tirus ganda sesuai Bab 18, B.3.2, harus
digunakan sebagai penganti las sudut. Penirusan senta geladak sampai 0,65 kali tebal didaerah sambungan
las dapat disetujui. Dalam kasus khusus, sambungan las tirus ganda dapat juga disyaratkan untuk tebal pelat
kurang dari 25 mm.

2.2 Bila hubungan antara senta geladak dengan pelat lajur sisi atas dibulatkan, maka persyaratan Bab
6, C.3.3 harus diperhatikan.

Pedoman Lambung BKI - 2016


7-2/10 A Bab 7 - Geladak

3. Bukaan pada geladak kekuatan


A
3.1 Seluruh bukaan pada geladak kekuatan harus mempunyai sudut yang bundar. Bukaan yang bulat
harus diperkuat bagian tepinya. Luas penampang pelat hadap tidak boleh kurang dari:
Af = 0,25 d t [cm2]
d = diameter bukaan [cm]
t = tebal geladak [cm].
Pelat hadap penguat dapat ditiadakan bila diameter bukaan kurang dari 300 mm dan jarak terkecil dari
bukaan lainnya tidak kurang dari 5 diameter bukaan yang lebih kecil. Jarak antara tepi luar bukaan untuk
pipa dll. dan sisi kapal tidak boleh kurang dari diameter bukaan.

3.2 Sudut lubang palka harus dikelilingi dengan pelat sisipan yang dipertebal sepanjang sedikitnya
satu jarak gading-gading pada arah memanjang dan arah melintang sudut itu. Di bagian 0,5 L tengah kapal,
tebal pelat sisipan yang dipertebal tersebut harus sama dengan tebal pelat geladak disamping lubang palka
ditambah tebal pelat geladak diantara lubang palka. Untuk daerah diluar 0,5 L tengah kapal, tebal pelat
sisipan yang dipertebal tidak perlu melebihi 1,6 tebal pelat geladak disamping lubang palka.

Penguatan tambahan bisa diabaikan jika telah dibuktikan dengan analisa kekuatan lelah

3.3 Radius sudut lubang palka tidak boleh kurang dari:


r = n b (1 b/B)
rmin = 0,1 m

n =
200
nmin = 0,1
nmax = 0,25
= panjang lubang palka [m]
b = lebar [m], atau jumlah lebar lubang palka untuk kapal dengan lebih dari 1 lubang palka. b/B
tidak perlu diambil kurang dari 0,4. Untuk kapal dengan lubang palka besar lihat 3.6.

3.4 Bila sudut lubang palka berbentuk elips atau parabola, maka penguatan sesuai 3.2 tidak
diperlukan. Ukuran sudut elips dan parabola seperti ditunjukkan pada Gb. 7.1:

a 2c
c = r sesuai dengan 3.3
Gb. 7.1 Sudut palka berbentuk elips atau parabola
Jika diambil nilai yang lebih kecil untuk a dan c, maka disyaratkan pelat sisipan yang dipertebal yang akan
dipertimbangkan pada setiap kasus.

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 7 - Geladak 7-3/10

3.5 Pada sudut selubung kamar mesin, penguatan sesuai dengan 3.2 dipersyaratkan tergantung pada
posisi dan dimensi selubung.

3.6 Untuk kapal dengan bukaan geladak yang besar sesuai dengan Bab 5, F. rancangan sudut lubang
palka akan dipertimbangkan secara khusus berdasarkan tegangan yang diakibatkan oleh momen lengkung
bujur, beban puntir dan beban lintang.

Rumus pendekatan berikut dapat digunakan untuk menentukan radius sudut lubang palka:
r c1 c 2
rmin = 0,15 m untuk sudut lubang palka pada geladak kekuatan
= 0,1 untuk semua tempat yang lain

c1 = fD bL
750
untuk sudut lubang palka pada penumpu geladak sepanjang sisi lubang palka, bersebelahan
dengan daerah geladak tertutup
= 0,4 bQ untuk sudut lubang palka pada bidang geladak melintang antara lubang palka
bersebelahan dengan daerah geladak tertutup

b 2L b Q2
= fD
750 b 2L b Q2

untuk sudut lubang palka bersebelahan dengan bidang geladak melintang


fD = koefisien untuk konfigurasi geladak
L
= 0,25 +
2000
untuk sudut lubang palka geladak kekuatan dan untuk geladak dan ambang diatas geladak
kekuatan
L
= 0,2 +
1800
untuk geladak kekuatan, geladak dan ambang diatas geladak kekuatan dan untuk geladak
dalam jarak bL maksimum dibawah geladak kekuatan, jika geladak lainnya dengan jari-jari
sudut lubang palka yang sama terletak pada jarak kurang dari bL dibawah geladak kekuatan.
= 0,1 untuk geladak bawah bila jaraknya dari geladak kekuatan melebihi bL
= panjang bukaan geladak besar yang relevan [m] didepan dan/atau dibelakang bangunan atas
Lmin = 100 m
Lmax = 300 m
bL = lebar penumpu geladak sepanjang sisi lubang palka [m]
bQ = lebar lajur geladak melintang antara lubang palka [m]
Untuk sudut lubang palka diatas atau dibawah geladak kekuatan, b L dan bQ diambil selebar bagian
konstruksi membujur atau melintang yang bersebelahan dengan sudut lubang palka.
M T z D - z 0 tD
c2 = 4 ki
I y 175 10 cs3
ti

tD = tebal pelat bagian konstruksi memanjang [mm]


ti = tebal pelat sudut lubang palka [mm]

Pedoman Lambung BKI - 2016


7-4/10 A Bab 7 - Geladak

tD
1 0,625
ti
MT = momen lengkung memanjang total [kNm], sesuai Bab 5, B.1. pada tepi depan atau tepi
belakang dari bidang geladak melintang yang relevan atau daerah geladak tertutup yang
relevan
Iy = momen inersia penampang [m4], sesuai Bab 5, A.5. pada sudut lubang palka tanpa pelat
sisipan yang dipertebal.
cs = sesuai Bab 5, C.1.1 untuk geladak kekuatan
= 1,0 untuk geladak bawah
z0 = jarak sumbu netral penampang melintang lambung dari garis dasar [m]
zD = jarak sudut lubang palka yang bersangkutan dari garis dasar [m]
ki = faktor bahan sesuai Bab 2, B. dari sudut lubang palka yang bersangkutan.

Bila dipersyaratkan oleh perhitungan diatas atau berdasarkan penilaian kekuatan lelah sudut palka harus
dikelilingi oleh penguatan pelat, yaitu pelat sisipan yang dipertebal, yang mana diperpanjang sampai jarak
minimum a dan b dari ujung (lihat. Gb. 7.2), dimana:
a = 3 t i - t 300 [mm]
amin = 350 mm
b = r 3 t i - t 125 [mm]
Bukaan pada sudut lubang palka tidak boleh berada dalam jarak minimum berikut (Gb. 7.2)
No. Gd

Sekat
memanjang

Gb. 7.2 Penguatan lubang palka


a) Bukaan diluar dari pelat sisipan yang dipertebal
c = jarak bukaan dari kampuh las
= 2 t + h + 50 [mm] untuk geladak kekuatan

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 7 - Geladak 7-5/10

= 2 t + h/2 + 50 [mm] untuk geladak bawah


b) Bukaan di dalam pelat sisipan yang dipertebal
e = jarak bukaan dari sekat memanjang
= 2 r + h/2 [mm] untuk geladak kekuatan
= 1,5 r + h/2 [mm] untuk geladak bawah
h = diameter bukaan [mm]
Berdasarkan perhingtungan langsung, jarak minimum yang lain untuk kasus-kasus tertentu dapat diterima.
Diluar 0,5 L tengah kapal, tebal dari penguatan pelat tidak melebihi 1,6 kali tebal geladak selajur lubang
palka tersebut

3.7 Tegangan akibat beban lateral


MQ
Q = [N/mm2]
W1 10 3

MQ = momen lengkung disekeliling sumbu-z akibat bekerjanya tekanan air dari luar sesuai Bab 4, B.2
dan/atau beban muatan [kNm], menekan penumpu yang terdiri dari lajur geladak, ambang palka
memanjang dan bagian efektif dari sekat memanjang dan pelat kulit sisi.
W1 = modulus penampang [m3] penumpu yang ditetapkan diatas sisi lubang palka dengan jarak yang
cukup disekeliling sumbu vertikal. Ambang palka memanjang hanya dapat diperhitungkan jika
diteruskan dengan jarak yang cukup melampaui ujung-ujung lubang palka.
Untuk kapal peti kemas dengan panjang lubang palka tidak melampaui kira-kira 14 m dan dengan penumpu
kotak melintang yang kekakuannya kira-kira sama, Q dapat ditentukan dengan rumus berikut:
T3

H 0,25 H p 0 L
2

Q = [N/mm2]
7,2 W1 10 3

p0 = lihat Bab 4,A.2.2


Pada sudut palka kapal dengan bukaan geladak besar sesuai dengan Bab 5, F. persamaan berikut harus
dipenuhi:
L + Q v
v = lihat Bab 5, D.1.2.
L = lihat Bab 5, D.1.

4. Ukuran konstruksi geladak kekuatan untuk kapal dengan panjang sampai 65 m


Ukuran konstruksi geladak kekuatan untuk kapal dimana perhitungan kekuatan memanjang tidak
dipersyaratkan, yaitu pada umumnya untuk kapal dengan panjang L 65 m, luas penampang geladak
kekuatan dalam 0,4 L tengah kapal ditentukan sedemikian sehingga persyaratan untuk modulus penampang
minimum sesuai Bab 5, C.2 terpenuhi.

Ketebalan pada daerah 0,4 L tengah kapal tidak boleh kurang dari tebal minimum sesuai 6.
Untuk daerah 0,1 L dari ujung-ujung, berlaku persyaratan 7.1.

Pedoman Lambung BKI - 2016


7-6/10 A Bab 7 - Geladak

5. Ukuran konstruksi geladak kekuatan untuk kapal dengan panjang lebih dari 65 m

5.1 Luas penampang geladak

Luas penampang geladak disamping lubang palka, jika ada, ditentukan sedemikian rupa sehingga modulus
penampang tengah kapal memenuhi persyaratan Bab 5, C.

5.2 Tebal pelat kritis, kekuatan tekuk

5.2.1 Tebal pelat kritis ditentukan sesuai Bab 6, B.2.

5.2.2 Pengurangan tebal pelat kritis untuk semua daerah pelayaran tidak diizinkan.

5.2.3 Berkenaan dengan kekuatan tekuk persyaratan pada Bab 6, B.2.2 berlaku sama.

5.3 Senta geladak


Jika tebal pelat geladak kekuatan kurang dari tebal pelat sisi, maka harus dipasang senta geladak dengan
lebar sama dengan lebar pelat lajur sisi atas dan tebal sama dengan tebal pelat sisi.

6. Tebal minimum

6.1 Tebal pelat geladak untuk 0,4 L tengah kapal disisi lubang palka, setelah semua koreksi dan
pengurangan untuk daerah pelayaran yang dibatasi, tidak boleh kurang dari yang lebih besar dari dua nilai
berikut:
tE sesuai dengan 7.1, atau
tmin = (4,5 + 0,05 L) [mm]
L tidak perlu diambil lebih besar dari 200 m.

6.2 Jika geladak terletak diatas jarak T + c0 diatas garis dasar, maka tebal yang lebih kecil dari tmin
dapat disetujui jika tingkat tegangan memungkinkan pengurangan tersebut. c0 lihat Bab 4, A.2.2.

7. Tebal pada ujung, tebal diantara lubang palka

7.1 Tebal pelat geladak kekuatan untuk 0,1 L dari ujung dan antara lubang-lubang palka tidak boleh
kurang dari:
tE1 = 1,21 a pD k tK [mm]

tE2 = 1,1 a pL k tK [mm]

tEmin = (5,5 + 0,02 L) [mm]


L tidak perlu diambil lebih besar dari 200 m.

7.2 Antara ketebalan pada tengah kapal dan ketebalan pada ujung-ujung harus dilakukan penirusan
secara berangsur-angsur.

7.3 Konstruksi geladak diantara lubang-lubang palka harus dirancang sedemikian sehingga tegangan
tekan yang bekerja pada arah melintang kapal dapat disalurkan denganaman. Pembuktian kekuatan tekuk
sesuai Bab 3, F. harus dilakukan.

-B

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 7 - Geladak B 7-7/10

B. Geladak Bawah

1. Tebal geladak untuk beban muatan

1.1 Tebal pelat tidak boleh kurang dari:


t = 1,1 a pL k tK [mm]

tmin = (5,5 + 0,02 L) [mm] untuk geladak kedua


= 6.0 mm untuk geladak bawah lainnya
L tidak perlu diambil lebih besar dari 200 m.
B
1.2 Untuk tebal kritis geladak lihat A.5.2.

2. Tebal geladak untuk beban roda

2.1 Tebal pelat geladak untuk beban roda ditentukan menurut rumus berikut:
t = c P k tK [mm]
P = beban [kN] untuk 1 roda atau kumpulan roda pada panel pelat a b1) mempertimbangkan
faktor percepatan av

=
Q
1 a v
n
Q = beban sumbu [kN]
untuk truk forklif Q biasanya diambil sama dengan total berat truk forklif.
n = jumlah roda atau kumpulan roda tiap sumbu
av = lihat Bab 4, C.1.1
= 0 untuk kondisi pelabuhan
c = faktor menurut rumus berikut:
untuk b/a = 1:

f f f
c = 1,87 - 3,4 - 4,4 untuk 0 < < 0,3
F F F

f f
= 1,20 - 0,40 untuk 0,3 1,0
F F
untuk b/a 2,5:

f f f
c = 2,00 5,12 - 7,2 F untuk 0 < F <0,3
F
f f
= 1,20 - 0,517 untuk 0,3 1,0
F F
Untuk nilai antara b/a, faktor c dapat diambil dengan interpolasi langsung.
f = luas sentuh roda atau kumpulan roda
F = luas panel pelat a b sesuai Gb. 7.3
a = lebar sisi panel pelat yang lebih kecil (umumnya jarak balok)

1)
Bila tidak ada data, P diambil sebesar 25 kN.

Pedoman Lambung BKI - 2016


7-8/10 B-C Bab 7 - Geladak

b = lebar sisi panel pelat yang lebih besar


F tidak perlu diambil lebih besar dari 2,5 a2.

Untuk kasus roda yang jaraknya rapat semuanya dapat dikumpulkan menjadi satu luas sentuh roda.

Gb. 7.3 Cetak kaki roda

2.2 Jika luas sentuh roda tidak diketahui, maka dapat diambil pendekatan sebagai berikut:
50 n P
f = [cm2]
p
p = tekanan spesifik roda sesuai Tabel 7.1

Tabel 7.1 - Tekanan spesifik roda


Tekanan spesifik roda p [bar]
Jenis kendaraan
Ban pneumatik Ban karet pejal
mobil pribadi 2
truk 8
trailer 8 15
truk forklif 6 15

2.3 Tegangan pada balok dan penumpu geladak tidak boleh melebihi 165/k [N/mm2].

3. Geladak permesinan dan geladak akomodasi

Ukuran konstruksi geladak mesin dan geladak akomodasi lainnya didasarkan pada beban yang diberikan
pada Bab 4, C.3.
Tebal pelat tidak boleh kurang dari:
t = 1,1 a p k t K [mm]
tmin = 5 [mm]

B-C
C. Geladak Helikopter

1. Umum

1.1 Zona lepas landas/pendaratan didasarkan pada tipe helikopter terbesar yang diharapkan akan
memakai geladak helikopter.

1.2 Untuk perhitungan ukuran konstruksi, beban lain (muatan, salju/es, dll) harus diperhitungkan
secara bersamaan atau secara terpisah, tergantung pada kondisi operasi yang diharapkan. Bila kondisi ini
tidak diketahui, data yang ada pada butir 2. dibawah ini dapat dijadikan dasar.

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 7 - Geladak C 7-9/10

1.3 Ketentuan berikut pada dasarnya berlaku untuk zona lepas landas/zona pendaratan pada geladak
pendaratan khusus yang ditumpu pilar atau pada geladak bangunan atas dan rumah geladak.

Catatan

Untuk kemudahan, maka pemakai Pedoman ini agar merujuk pada "Guide to Helicopter / Ship Operations"
yang diterbitkan oleh International Chamber of Shipping (ICS).
C
2. Beban rancang

Kasus beban (LC) berikut perlu ditinjau:

2.1 LC 1

Helikopter yang terikat pada geladak, dengan gaya vertikal berikut yang bekerja secara bersamaan:

.1 Beban roda dan/atau beban kaki P yang bekerja pada titik-titik akibat posisi pengikatan dan
pendistribusian roda dan/atau tumpuan sesuai konstruksi helikopter.
P = 0,5 G (1 + av) [kN]

G = Berat maksimum kondisi lepas landas yang diizinkan [kN]


av = lihat Bab 4, C.1.1
P = gaya yang didistribusikan secara merata pada luas sentuh f = 30 30 cm untuk roda tunggal
atau sesuai data yang diberikan pabrik helikopter. Untuk roda ganda ataukaki ditentukan
secara tersendiri sesuai dengan ukuran yang diberikan
e = jarak roda atau jarak kaki sesuai tipe helikopter yang diperkirakan

.2 Gaya akibat berat geladak helikopter Me seperti berikut:


Me (1 + av) [kN]

.3 Beban p = 2,0 kN/m2 didistribusikan secara merata pada seluruh geladak pendaratan.

2.2 LC 2

Helikopter yang terikat pada geladak, dengan gaya horisontal dan gaya vertikal berikut yang bekerja secara
bersamaan:

.1 Gaya yang bekerja secara horizontal


H = 0,6 (G + Me) + W [kN]
W = Beban angin, dengan memperhitungkan helikopter yang diikat
kecepatan angin vw = 50 m/det

.2 Gaya yang bekerja secara vertikal


V = G + Me [kN]

2.3 LC 3

Gaya benturan pendaratan normal, dengan gaya berikut yang bekerja secara bersamaan:

Pedoman Lambung BKI - 2016


7-10/10 C Bab 7 - Geladak

.1 Beban roda dan/atau beban kaki P pada 2 titik secara bersamaan, pada titik manapun (yang paling
tidak menguntungkan) dari geladak helikopter (daerah pendaratan + daerah aman).
P = 0,75 G [kN]

.2 Beban p = 0,5 kN/m2 terdistribusi secara merata


(untuk memperhitungkan beban salju atau beban lingkungan lainnya)

.3 Berat geladak helikopter.

.4 Beban angin sesuai dengan kecepatan angin yang dibolehkan untuk pengoperasian helikopter (v w),
jika tidak ada data, vw = 25 m/det dapat digunakan.
C
3. Ukuran bagian konstruksi

3.1 Tegangan dan gaya yang terjadi pada konstruksi pendukung harus dievaluasi dengan perhitungan
langsung.

3.2 Tegangan yang diizinkan untuk penegar, penumpu dan substruktur :


235
perm =
k S
S = Faktor keamanan sesuai Tabel 7.2.

3.3 Tebal pelat ditentukan sesuai dengan B.2, dimana koefisien c bisa dikurangi 5%.

3.4 Bukti kecukupan kekuatan tekuk dilakukan sesuai dengan Bab 3, F. untuk konstruksi yang
mengalami tegangan tekan.
Tabel 7.2 Faktor keamanan S
S
Bagian konstruksi
LC1, LC2 LC 3
Penegar
1,25 1,1
(balok geladak)
penumpu utama
1,45 1,45
(penumpu geladak)
konstruksi penahan beban
1,7 2,0
(sistem pilar)

Pedoman Lambung BKI - 2016


Bab 8 Kontruksi Alas A 8-1/16

Bab 8
Kontruksi Alas

A. Alas Tunggal
A
1. Wrang pelat

1.1 Umum

1.1.1 Wrang pelat harus dipasang pada tiap gading-gading. Mengenai hubungan dengan gading-gading,
lihat Bab 18, B.4.2.

1.1.2 Wrang tinggi, khususnya pada daerah ceruk buritan harus diberi penegar tekuk.

1.1.3 Wrang pelat harus diberi lubang yang memungkinkan air dapat mencapai pompa hisap.

1.2 Ukuran konastruksi

1.2.1 Wrang pelat didaerah ruang muat


Pada kapal tanpa alas ganda atau daerah diluar alas ganda, ukuran konstruksi wrang pelat yang dipasang
antara sekat ceruk buritan dan sekat tubrukan ditentukan menurut rumus berikut:
W = c T e 2 [cm3]
e = jarak antar wrang pelat [m]
= panjang tidak ditumpu [m], pada umumnya diukur pada sisi atas wrang dari pelat kulit ke
pelat kulit.
min = 0,7 B, jika wrang tidak ditumpu pada sekat memanjang
c = 7,5 untuk ruangan yang kosong pada sarat penuh, misalnya ruang mesin, gudang dll.
= 4,5 untuk ruangan lainnya.
Tinggi wrang pelat tidak boleh kurang dari:
h = 55 B 45 [mm]
hmin = 180 mm.
Pada kapal dengan wrang miring, pada 0,l dari ujung panjang wrang sedapat mungkin tinggi bilah wrang
pelat tidak kurang dari setengah tinggi yang disyaratkan.

Pada kapal dengan kemiringan wrang yang besar, tinggi bilah wrang pelat pada permulaan lengkungan bilga
tidak boleh kurang dari tinggi bilah gading.

Tebal bilah wrang tidak boleh kurang dari:


h
t = 3 [mm]
100
Luas penampang bilah ditentukan dengan cara yang sama dengan B.6.2.2.

1.2.2 Pelat hadap wrang pelat harus menerus sepanjang jarak yang tidak ditumpu Jika terpotong pada
penumpu alas tengah, pelat hadap tersebut harus dihubungkan ke penumpu alas tengah dengan las penetrasi
penuh.

Pedoman Lambung BKI 2016


8-2/16 A Bab 8 Kontruksi Alas

1.2.3 Wrang pelat dalam ceruk

.1 Tebal wrang pelat dalam ceruk tidak boleh kurang dari:


t = 0,035 L + 5,0 [mm].
Tebal wrang, bagaimanapun, tidak perlu diambil lebih besar daripada yang disyaratkan pada B.6.2.1.

.2 Tinggi wrang pelat didalam ceruk haluan diatas sisi atas lunas atau sepatu linggi haluan tidak boleh
kurang dari:
h = 0,06 H + 0,7 [m].
Untuk kapal kecil, penyimpangan dari persyaratan tersebut diatas dapat dipertimbangkan.

.3 Wrang pelat dalam ceruk buritan harus diteruskan sampai tabung buritan (lihat juga Bab 13,
C.1.4).

.4 Jika putaran baling-baling melebihi 300 rpm (lebih kurang), wrang didaerah ceruk diatas baling-
baling harus diperkuat. Khususnya pada kasus alas rata harus dipasang penguat bujur tambahan diatas atau
didepan baling-baling.

2. Penumpu bujur

2.1 Umum

2.1.1 Semua kapal alas tunggal harus mempunyai penumpu tengah. Jika lebar kapal diukur pada sisi atas
wrang tidak melampaui 9 m, harus dipasang tambahan 1 penumpu samping dan 2 penumpu samping jika
lebar tersebut melebihi 9 m. Penumpu samping tidak diperlukan jika lebar kapal tidak melampaui 6 m.

2.1.2 Mengenai jarak penumpu samping satu sama lainnya dan dari penumpu tengah didaerah penguatan
alas depan lihat Bab 6, E.1.

2.1.3 Penumpu tengah dan penumpu samping harus diteruskan sejauh mungkin ke haluan dan ke buritan.
Penumpu tersebut harus dihubungkan ke penumpu alas ganda yang tidak menerus atau diteruskan kedalam
dasar ganda sejauh dua jarak gading.

2.2 Ukuran konstruksi

2.2.1 Penumpu tengah

Tebal bilah tw dan luas penampang pelat hadap Af pada 0,7 L tengah kapal tidak boleh kurang dari:
tw = 0,07 L + 5,5 [mm].
Af = 0,7 L + 12 [cm2].
Kearah ujung-ujung kapal tebal pelat bilah dan luas penampang pelat hadap dapat dikurangi 10%. Lubang
peringan harus dihindari.

2.2.2 Penumpu samping

Tebal bilah tw dan luas penampang pelat hadap Af pada 0,7 L tengah kapal tidak boleh kurang dari:
tw = 0,04 L + 5 [mm].
Af = 0,2 L + 6 [cm2].
Kearah ujung-ujung kapal, tebal pelat bilah dan luas penampang pelat hadap dapat dikurangi 10%.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 8 Kontruksi Alas B 8-3/16

B. Alas Ganda
B
1. Umum

1.1 Pada kapal penumpang dan kapal barang selain kapal tangki alas ganda harus dipasang menerus
dari sekat tubrukan sampai sekat ceruk buritan, sejauh hal ini memungkinkan dan sesuai dengan
perencanaan dan kegunaan kapal. untuk kapal tangki minyak lihat Bab 23.

1.2 Aranjemen harus memnuhi persyaratan SOLAS Ch. II-1 sebagaimana telah diubah. Lihat juga Bab
33, C.

1.3 Bila alas ganda dipersyaratkan untuk dipasang, alas dalam harus menerus sampai sisi kapal dengan
tujuan melindungi alas hingga lengkungan bilga. Perlindungan tersebut memenuhi jika alas dalam
tidak lebih rendah dari bagian paralel dengan bidang garis lunas dan yang terletak tidak kurang
dari h jarak vertikal yang diukur dari garis lunas, yang dihitung dengan rumus.

B
h = [m]
20
Namun, dalam semua kasus nilai h tidak boleh kurang dari 760 mm dan tidak perlu lebih dari 2000 mm

1.4 Sumur kecil untuk pengeringan ruang muat boleh diadakan pada alas dalam, namun, tingginya
harus sekecil mungkin. Sumur yang menerus sampai ke alas luar, bagaimanapun, dapat juga disetujui pada
ujung belakang terowongan poros. Sumur lain dapat disetujui jika penempatannya tidak mengurangi tingkat
perlindungan yang setara dengan yang diberikan alas ganda yang memenuhi persyaratan Bab ini. Jarak
vertikal dari dasar sumur tersebut untuk bidang bertepatan dengan garis lunas kurang dari 500 mm

1.5 Dalam ceruk haluan dan ceruk buritan tidak perlu dipasang alas ganda.

1.6 Penumpu tengah harus kedap air sedikitnya untuk daerah 0,5 L tengah kapal, kecuali jika alas
ganda dipisahkan oleh penumpu samping kedap air. Pada kapal yang diberi garis muat yang membolehkan
pemuatan kayu di geladak, alas ganda harus dipisahkan oleh penumpu tengah atau penumpu samping kedap
air.

1.7 Untuk konstruksi alas ganda kapal curah, lihat Bab 22, B.4.

1.8 Untuk penguatan alas depan lihat Bab 6, E.

1.9 Untuk faktor bahan k lihat Bab 2, B.2. Tentang marjin korosi tk lihat Bab 3, K.

1.10 Untuk kekuatan tekuk dari konstruksi alas ganda lihat 8.3.

1.11 Kapal kandas saat bongkar muat


Atas permintaan pemilik, bagian dasar kapal yang diperkirakan sering kandas saat bongkar muat harus
diperiksa secara khusus.

Untuk memenuhi persyaratan ini, bila digunakan sistem gading lintang, maka wrang pelat harus dipasang
setiap jarak gading dan jarak penumpu samping diperkecil menjadi setengah dari jarak yang disyaratkan
dalam 3.1.

Pada sistem gading bujur, maka digunakan sistem penumpu bujur menurut 7.5.

Tebal pelat alas harus ditambah 10% dari tebal pelat yang disyaratkan pada Bab 6, B.1 sampai B.5.

Pedoman Lambung BKI 2016


8-4/16 B Bab 8 Kontruksi Alas

2. Penumpu tengah

2.1 Lubang peringan


Lubang peringan pada penumpu tengah umumnya hanya diperbolehkan diluar daerah 0,75 L tengah kapal.
Tinggi lubang peringan tidak boleh melampaui setengah tinggi penumpu tengah dan panjangnya tidak boleh
melampaui setengah jarak gading

2.2 Ukuran konstruksi

2.2.1 Tinggi penumpu tengah tidak boleh kurang dari:


h = 350 + 45 B [mm]
hmin = 600 mm
Jika dipasang sekat bujur samping, makajarak antara kedua sekat dapat dipakai sebagai penganti B, tetapi,
tidak boleh kurang dari 0,8 B.

Untuk alas ganda dengan tangki samping (misalnya pada kapal curah) lebar semu B' sesuai Gb. 8.1 dapat
dipakai sebagai penganti B, tetapi tidak boleh kurang dari 0,8 B.

1
B' = (2 B + b) untuk 35
3
B' = B untuk < 35
Gb. 8.1 Lebar semu B

2.2.2 Tebal penumpu tengah tidak boleh kurang dari:


pada 0,7 L tengah kapal :
h h
tm = 1,0 k [mm] untuk h 1200 [mm]
h a 100

h h
tm = 3,0 k [mm] untuk h > 1200 [mm]
ha 120
0,15 L di ujung:
te = 0,9 tm
ha = tinggi penumpu tengah yang terpasang [mm]
ha tidak perlu diambil kurang dari h untuk perhitungan tm
tm = tidak boleh kurang dari t menurut 7.5

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 8 Kontruksi Alas B 8-5/16

3. Penumpu samping

3.1 Penempatan

Sekurang-kurangnya sebuah penumpu samping harus dipasang dalam kamar mesin dan pada 0,25 L
dibelakang garis tegak depan (F.P.). Dibagian lain alas ganda harus dipasang sebuah penumpu samping,
jikajarak horizontal antara sisi kapal dan penumpu tengah melebihi 4,5 m.

Dua buah penumpu samping harus dipasang, jika jaraknya melebihi 8 m, dan dipasang tiga penumpu
samping jika jaraknya lebih dari 10,5 m. Jarak penumpu samping satu sama lain dan dari penumpu tengah
dan dari pelat sisi kapal tidak boleh melebihi:
1,8 m dalam kamar mesin sepanjang lebar dudukan mesin,
4,5 m jika 1 penumpu samping dipasang dalam bagian lain dari alas ganda,
4,0 m jika 2 penumpu samping dipasang dalam bagian lain dari alas ganda,
3,5 m jika 3 penumpu samping dipasang dalam bagian lain dari alas ganda.

3.2 Ukuran konstruksi

Tebal penumpu samping tidak boleh kurang dari :


h2
t = k [mm]
120 h a
h = tinggi penumpu tengah [mm] sesuai 2.2.
ha = tinggi penumpu samping yang terpasang [mm]
ha tidak perlu diambil kurang dari h untuk perhitungan t
t = tidak boleh kurang dari nilai t menurut 7.5.
Untuk penguatan dibawah dudukan mesin, lihat C.2.3.

4. Alas dalam

4.1 Tebal pelat alas dalam tidak boleh kurang dari :


t = 1,1 a p k tK [mm]

p = tekanan rancang [kN/m2]


p adalah nilai yang lebih besar dari nilai berikut:
p1 = 10 (T - hDB)
p2 = 10 h, dimana alas dalam sebagai batas tangki
p3 = pi sesuai Bab 4, C.2.
h = jarak dari ujung atas pipa limpahke alas dalam [m]
hDB = tinggi alas ganda [m].

4.2 Jika tidak dipasang papan alas dalam menurut Bab 20, B.1., tebal yang ditentukan sesuai dengan
4.1 untuk p1 atau p2 harus ditambah 2 mm. Penambahan tebal ini tidak disyaratkan untuk kapal dengan
notasi "KAPAL PETI KEMAS".

4.3 Untuk penguatan didaerah operasi cengkeram, lihat Bab 22, B.4.3.

Pedoman Lambung BKI 2016


8-6/16 B Bab 8 Kontruksi Alas

4.4 Untuk penguatan alas dalam didaerah kamar mesin, lihat C.2.4.

5. Tangki alas ganda

5.1 Ukuran konstruksi

Konstruksi yang menjadi batas dari tangki alas ganda harus memenuhi persyaratan Bab 12.

5.2 Tangki bahan bakar dan tangki minyak lumas

5.2.1 Tangki alas ganda boleh dimuati bahan bakar yang titik nyalanya (uji cangkir tertutup /closed cup
test) diatas 60 C.

5.2.2 Bila mungkin, tangki pembuangan minyak-lumas atau tangki sirkulasi harus dipisahkan dari pelat
kulit.

5.2.3 Untuk pemisahan tangki bahan bakar dari tangki cairan lainnya, lihat Bab 12, A.5.

5.2.4 Untuk pipa udara, pipa limpah dan pipa duga, lihat Bab 20, E. dan juga Rules for Machinery
Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 11.

5.2.5 Lubang orang untuk masuk ke tangki bahan bakar alas ganda yang terletak dibawah tangki minyak
muatan tidak diperbolehkan berada di dalam tangki minyak muatan maupun di dalam kamar mesin (lihat
juga Bab 23, A. 12.4).

5.2.6 Tebal konstruksi tidak boleh kurang dari tebal minimum menurut Bab 12, A.7.

5.2.7 Bila puncak tangki sirkulasi minyak lumas tidak sama tinggi dengan alas dalam didekatnya, maka
keterputusan aliran gaya ini harus diimbangi dengan pemasangan braket vertikal dan/atau braket horizontal.

Braket harus dibuat dengan penirusan yang halus pada ujung setiap lengannya. Tebal braket vertikal harus
sesuai dengan tebal wrang pelat menurut C.2.2, tebal braket horizontal harus sesuai dengan tebal puncak
tangki sirkulasi.

Braket harus dihubungkan pada konstruksi kapal dengan sambungan las tirus ganda sesuai Bab 18, B.3.2.2.

5.3 Sumur bilga


Sumur bilga harus mempunyai kapasitas lebih besar dari 0,2 m3. Ruang palka yang kecil boleh mempunyai
sumur bilga yang lebih kecil. Tentang penggunaan tutup lubang orang atau tutup berengsel untuk masuk ke
pengisap bilga lihat Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 11. Sumur bilga harus
dipisahkan dari pelat kulit. Bab 28, F.5 harus diberlakukan dengan cara yang sama.

5.4 Kotak laut

5.4.1 Tebal pelat kotak laut tidak boleh kurang dari :


t = 12 a p k tK [mm]

a = jarak antara penegar [m]


p = tekanan hembus keluar pada katup pengaman [bar]. p tidak boleh kurang dari 2 bar (lihat juga
Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 11)

5.4.2 Modulus penampang penegar kotak laut tidak boleh kurang dari:
W = 56 a p 2 k [cm3]

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 8 Kontruksi Alas B 8-7/16

a dan p lihat 5.4.1


= panjang tidak ditumpu dari penegar [m].

5.4.3 Bukaan untuk masuk air laut pada pelat kulit harus dilindungi dengan saringan.

5.4.4 Perlindungan korosi katodik dengan anoda galvanis yang terbuat dari seng atau aluminium harus
dipasang pada kotak laut dengan kotak pendingin. Untuk pelat yang dilapisi dengan semestinya, kerapatan
arus 30 A /m2 diberikan dan untuk daerah pendinginan kerapatan arus 180A/m2.

6. Alas ganda, sistem gading-gading melintang

6.1 Wrang pelat

6.1.1 Direkomendasikan agar wrang pelat dipasang pada setiap gading-gading pada alas ganda jika
sistem gading- gading melintang digunakan.

6.1.2 Wrang pelat harus dipasang pada setiap gading:


.1 daerah penguatan konstruksi alas depan menurut Bab 6, E.,
.2 di dalam kamar mesin,
.3 dibawah pondasi ketel.

6.1.3 Wrang pelat harus dipasang:


.1 dibawah sekat
.2 dibawah sekat bergelombang, lihat juga Bab 3, D.4. dan Bab 22, B.4.3.

6.1.4 Untuk bagian lain dari alas ganda, jarak wrang pelat tidak boleh melampaui kira-kira 3 m.

6.2 Ukuran konstruksi

6.2.1 Tebal wrang pelat tidak boleh kurang dari :


tpf = t m - 2,0 k [mm]
tm = tebal penumpu tengah menurut 2.2.2.
Tebal wrang tidak perlu lebih besar dari 16,0 mm.

6.2.2 Luas penampang pelat bilah dari wrang pelat tidak boleh kurang dari :
2 y
Aw = T e 1 - k [cm2]

e = jarak antara wrang pelat [m]
= jarak antara sekat-sekat memanjang [m], jika ada
= B, jika tidak ada sekat memanjang
y = jarak antara titik tumpuan wrang pelat (sisi kapal, sekat memanjang) dan penampang yang
ditinjau [m]. Jarak y tidak boleh diambil lebih besar dari 0,4 .
= 0,5 untuk ruangan yang boleh kosong pada sarat penuh misalnya kamar mesin, gudang, dll.
= 0,3 ruangan lainnya.

Pedoman Lambung BKI 2016


8-8/16 B Bab 8 Kontruksi Alas

6.2.3 Jika pada kapal kecil penumpu samping tidak disyaratkan (lihat 3.1), maka sedikitnya satu penegar
vertikal harus dipasang pada setiap wrang pelat, yang tebalnya sama dengan tebal wrang dan tinggi bilahnya
sedikitnya 1/15 tinggi penumpu tengah.

6.2.4 Didaerah penguatan alas depan sesuai Bab 6, E., wrang pelat harus dihubungkan dengan pelat kulit
dan alas dalam dengan las sudut menerus.

6.2.5 Untuk penguatan wrang dalam kamar mesin, lihat C.2.2.

6.3 Wrang kedap air

6.3.1 Tebal wrang kedap air tidak boleh kurang dari yang disyaratkan untuk sekat tangki menurut Bab
12, B.2. Bagaimanapun juga tebalnya tidak boleh kurang dari yang disyaratkan untuk wrang pelat menurut
6.2.

6.3.2 Ukuran konstruksi penegar pada wrang kedap air harus ditentukan menurut Bab 12, B.3.

6.4 Wrang terbuka

6.4.1 Jika wrang pelat tidak disyaratkan menurut 6.1, dapat dipasang wrang terbuka.

6.4.2 Wrang terbuka terdiri dari gading-gading alas pada pelat kulit dan gading-gading balik pada alas
dalam yang dihubungkan ke penumpu tengah, penumpu samping dan sisi kapal dengan braket..

6.4.3 Modulus penampang gading-gading alas dan gading- gading balik tidak boleh kurang dari:
W = n c a 2 p k [cm3]
p = beban rancang yang berlaku [kN/m2] sebagai berikut:
untuk gading-gading alas
p = pB menurut Bab 4, B.3.
untuk gading-gading balik
p = pi menurut Bab 4, C.2.
= p1 atau p2 menurut Bab 4, D.1.
= 10 (T - hDB)
digunakan nilai yang terbesar.
hDB = tinggi alas ganda [m]
n = 0,44, bila p = p2
= 0,55, bila p = pi or p1
= 0,70, bila p = pB
c = 0,60 jika dipasang penunjang menurut 6.6 pada /2, jika tidak c = 1,0
= panjang yang tidak ditumpu [m] dengan mengabaikan penunjang, jika ada.

6.5 Braket

6.5.1 Tebal braket umumnya sama dengan tebal wrang pelat. Lebarnya harus 0,75 dari tinggi penumpu
tengah menurut 2.2. Braket harus diberi flens pada tepi bebasnya, jika panjang tidak ditumpu gading-gading
alas melebihi 1 m atau jika tinggi wrang melampaui 750 mm.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 8 Kontruksi Alas B 8-9/16

6.5.2 Pada penumpu samping, gading alas dan gading balik harus ditumpu dengan bilah rata yang
mempunyai tinggi yang sama dengan gading balik.

6.6 Penunjang

Luas penampang penunjang ditentukan menurut Bab 10, C.2. Gaya rancang diambil sesuai nilai berikut:
P = 0,5 p a [kN]
p = beban menurut 6.4.3
= panjang yang tidak ditumpu menurut 6.4.3

7. Alas ganda, sistem gading-gading membujur

7.1 Umum

Pada perubahan dari sistem gading-gading membujur ke sistem gading-gading melintang, harus ada
kontinuitas konstruksi atau perpapasan yang cukup.

7.2 Pembujur alas dan pembujur alas dalam

7.2.1 Modulus penampang dihitung menurut Bab 9, B.

7.2.2 Jika pembujur alas dan pembujur alas dalam dihubungkan dengan penunjang pada pertengahan
panjang yang tidak ditumpu maka modulus penampangnya boleh dikurangi menjadi 60% dari nilai yang
disyaratkan pada Bab 9, B. Ukuran konstruksi penunjang ditentukan menurut 6.6.

7.3 Wrang pelat

7.3.1 Jarak antara wrang, umumnya, tidak boleh melebihi 5 kali jarak gading-gading lintang.

7.3.2 Wrang harus dipasang pada setiap gading-gading dalam kamar mesin dibawah mesin induk. Pada
bagian lain dari kamar mesin dan dibawah pondasi ketel, wrang harus dipasang pada tiap 2 jarak gading.
Wrang harus juga dipasang pada lokasi menurut 6.1.3.

7.3.3 Mengenai wrang didaerah penguatan alas depan, Bab 6, E. agar diperhatikan. Untuk kapal yang
membawa muatan berat lihat Bab 22.

7.3.4 Ukuran konstruksi wrang ditentukan menurut 6.2.

7.3.5 Wrang pelat harus diperkuat pada setiap pembujur dengan penegar vertikal yang mempunyai
ukuran konstruksi yang sama dengan pembujur alas dalam. Tinggi penegar tidak perlu melebihi 150 mm.
Jika diperlukan, pemeriksaan kekuatan bisa disyaratkan.

7.4 Braket

7.4.1 Jika sisi kapal memakai sistim gading-gading lintang, braket berflens yang tebalnya sama dengan
wrang harus dipasang diantara wrang pelat pada setiap gading lintang, diteruskan sampai gading bujur
terluar pada alas dan alas dalam.

7.4.2 Satu braket harus dipasang pada setiap sisi penumpu tengah diantara wrang pelat jika jarak wrang
pelat tidak melampaui 2,5 m. Jika jarak wrang pelat lebih besar, dipasang 2 braket.

Pedoman Lambung BKI 2016


8-10/16 B Bab 8 Kontruksi Alas

7.5 Sistem penumpu bujur

7.5.1 Jika penumpu bujur dipasang sebagai ganti pembujur alas, jarak antara wrang boleh lebih besar
dari yang diizinkan menurut 7.3.1 asalkan dibuktikan adanya kekuatan konstruksi yang cukup.

7.5.2 Tebal pelat penumpu bujur tidak boleh kurang dari:


t = (5,0 + 0,03 L) k [mm]
tmin = 6,0 k [mm]

7.5.3 Penumpu bujur harus diperiksa terhadap keamanan yang cukup terhadap tekuk menurut Bab 3, F.

8. Perhitungan langsung konstruksi alas

8.1 Umum, Definisi

8.1.1 Jika dianggap perlu, perhitungan langsung konstruksi alas menurut Bab 22, B.4. dapat disyaratkan.
Jika direncanakan untuk memuati ruang muat secara tidak merata (pembebanan selang-seling pada ruang
muat), maka perhitungan langsung harus dilaksanakan.

Definisi
pi = beban pada alas dalam menurut Bab 4, C.2. [kN/m2] atau Bab 4, C.1.3 [kN], (yang sesuai)
Jika ruang muat direncanakan untuk mengangkut muatan bijih-bijihan dengan berat jenis
tinggi dalam bentuk kerucut, maka atas kesepakatan dengan BKI harus digunakan distribusi
beban pada alas dalam pi dalam perhitungan.
p 'a = 10 T + p0 cF [kN/m2] (kondisi hoging)
= 10 T p0 cF [kN/m2] (kondisi saging)
p0 , cF lihat Bab 4, A.2.2
L = tegangan lengkung rancang pembujur lambung [N/mm2] menurut Bab 5, C.5. (hoging atau
saging, sesuai dengan kondisi yang diperiksa).
= tegangan lengkung [N/ mm2] arah membujur akibat beban p, pada penumpu bujur
q = tegangan lengkung [N/mm2] arah melintang, akibat beban p, pada penumpu melintang
= tegangan geser pada penumpu bujur atau penumpu melintang akibat beban p [N/mm2].

8.1.2 Untuk dua atau lebih ruang muat yang diletakkan satu dibelakang yang lain, perhitungan harus
dilakukan untuk kondisi hoging maupun kondisi saging.

8.2 Beban rancang, tegangan izin

8.2.1 Beban rancang


p = pi - p 'a [kN/m2] untuk palka yang berisi.

= p 'a [kN/m2] untuk palka kosong.


Jika sistem kisi-kisi alas ganda mengalami beban tunggal akibat peti kemas, tegangan pada konstruksi alas
harus dihitung untuk beban tunggal maupun beban alas pa' seperti yang terdapat dalam 8.1.1. Tegangan izin
yang terdapat pada paragraf tersebut harus diperhatikan.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 8 Kontruksi Alas B-C 8-11/16

8.2.2 Tegangan izin

.1 Tegangan ekuivalen yang diizinkan v

Tegangan ekuivalen tidak boleh melebihi nilai berikut:


230
v = [N/mm2]
k

= 2x 2y - x y 3 2 [N/mm2]

x = tegangan pada arah memanjang kapal


= L +
= 0 untuk bilah dari penumpu lintang
y = tegangan pada arah melintang kapal
= q
= 0 untuk bilah dari penumpu bujur

Catatan

Jika menggunakan program komputer kisi-kisi (grilage) maka berlaku definisi tegangan berikut:
x = L + + 0,3 q
y = q + 0,3 L

.2 Nilai maksimum untuk , q dan yang diizinkan


Tegangan , q and tidak boleh melebihi nilai berikut:
150
, q = [N/mm2]
k
100
= [N/mm2]
k

8.3 Kekuatan tekuk

Kekuatan tekuk pada konstruksi dasar ganda harus diperiksa menurut Bab 3, F. Untuk tujuan tersebut
tegangan rancang menurut Bab 5, D.1. dan tegangan akibat beban lokal harus dipertimbangkan.

9. Pengujian kekedapan

Tiap ruangan atau tiap tangki alas ganda harus diuji kekedapan seperti ditentukan dalam Bab 12, H.

C. Konstruksi Alas dalam Kamar Mesin di Daerah Mesin Penggerak Utama


B-C
1. Alas tunggal

1.1 Ukuran konstruksi wrang harus ditentukan sesuai A.1.2.1 untuk bentangan terbesar yang diukur
dalam kamar mesin.

Pedoman Lambung BKI 2016


8-12/16 C Bab 8 Kontruksi Alas

1.2 Tinggi bilah wrang pelat disekitar pondasi mesin harus dibuat sebesar mungkin. Tinggi wrang
pelat yang dihubungkan ke gading besar harus sama tinggi dengan penumpu bujur pondasi. Di sekitar karter,
tinggi wrang pelat tidak boleh kurang dari 0,5 h.

Tebal bilah tidak boleh kurang dari:


h
t = 4 [mm]
100
h lihat A.1.2.1.

1.3 Tebal penumpu bujur pondasi ditentukan menurut 3.2.1.

1.4 Disekitar penumpu bujur pondasi tidak perlu dipasang penumpu tengah. Sebagai gantinya dipasang
profil dok interkostal yang luas penampangnya tidak boleh kurang dari:
Aw = 10 + 0,2 L [cm2].
Profil dok tidak diperlukan jika dipasang lunas batang. Braket yang menghubungkan wrang pelat ke lunas
batang harus dipasang pada kedua sisi wrang.

2. Alas ganda
C
2.1 Umum

2.1.1 Lubang peringan pada pondasi mesin harus dibuat sekecil mungkin, namun harus memperhatikan
kemungkinan memasukinya. Jika perlu tepi lubang peringan harus diperkuat dengan pelat hadap atau panel
pelat diberi penegar.

2.1.2 Penguatan setempat diperlukan disamping persyaratan minimum berikut sesuai dengan konstruksi
dan kondisi setempat.

2.2 Wrang pelat


Wrang pelat harus dipasang pada setiap gading-gading. Tebal wrang sesuai B.6.2 harus ditambah dengan
nilai berikut :
P
3,6 [%]
500
minimum 5%, maksimum 15%.
P = daya untuk 1 mesin [kW].
Tebal wrang pelat dibawah gading besar harus ditambah sebagai tambahan dari ketentuan diatas. Dalam hal
ini tebal wrang pelat tidak boleh kurang dari tebal bilah menurut Bab 9, A.6.2.1.

2.3 Penumpu samping

2.3.1 Tebal penumpu samping dibawah pelat hadap pondasi mesin yang disisipkan kedalam alas dalam
harus sama dengan tebal penumpu samping diatas alas dalam sesuai 3.2.1.

2.3.2 Penumpu samping yang tebalnya sama dengan tebal penumpu bujur menurut 3.2 harus dipasang
dibawah penumpu pondasi setinggi dasar ganda. Jika 2 penumpu samping dipasang pada tiap sisi mesin,
salah satunya boleh dibuat setengah tinggi penunpu dibawah alas dalam untuk mesin sampai 3000 kW.

2.3.3 Penumpu samping dibawah penumpu pondasi harus diteruskan kedalam ruangan didekatnya dan
harus dihubungkan ke konstruksi alas. Perpanjangan kebelakang dan kedepan sekat kamar mesin sedapat
mungkin 2 sampai 4 jarak gading.

2.3.4 Penumpu tengah tidak diperlukan disekitar dudukan mesin (lihat 1.4).

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 8 Kontruksi Alas C 8-13/16

2.4 Alas dalam


Diantara penumpu pondasi mesin, tebal pelat alas dalam yang dipersyaratkan menurut B.4.1 harus ditambah
2 mm. Pelat yang dipertebal harus diteruskan keluar dudukan mesin 3 sampai 5 jarak gading.

3. Dudukan mesin

3.1 Umum

3.1.1 Pedoman berikut berlaku untuk mesin putaran rendah. Dudukan untuk mesin putaran sedang dan
putaran tinggi maupun mesin turbin akan dipertimbangkan khusus.

3.1.2 Kekakuan konstruksi pondasi mesin dan konstruksi alas disekitarnya harus cukup untuk menahan
deformasi dari sistem akibat beban dalam batas yang diizinkan. Dalam hal khusus, bukti dari deformasi dan
tegangan bisa disyaratkan.

Catatan :
1. Pada sarat yang menghasilkan defleksi maksimum disekitar pondasi, defleksi maksimum
disepanjang mesin dari mesin 2 langkah, kepala silang termasuk pondasi harus kurang dari 1 mm.
Selain defleksi mesin dan pondasi, defleksi pipi engkol dengan mana defleksi mesin yang diizinkan
dibatasi pada nilai kurang dari 1 mm harus juga dipertimbangkan. Untuk mesin kecepatan tinggi
dan kecepatan sedang tidak hanya defleksi pipi engkol yang harus dipertimbangkan, namun untuk
menjamin kondisi bantalan yang bebas gangguan dari poros engkol, maka defleksi lengkung dari
mesin harus juga dibatasi.
2. Bila dalam hal khusus diperlukan perhitungan langsung terhadap dudukan mesin, maka hal-hal
berikut harus diperhatikan:
Untuk dudukan mesin disel 2 langkah putaran rendah dan dudukan mesin disel 4 langkah putaran
sedang yang dipasang secara elastis, deformasi total f = fu + fo tidak boleh lebih besar dari:
f = 0,2 M [mm]
M = panjang mesin [m]
fu = deformasi vertikal maksimum pada dudukan yang menurun di daerah sepanjang M
[mm]
fo = deformasi vertikal maksimum pada dudukan yang menaik didaerah sepanjang M [mm].
Deformasi induvidu pada setiap fu dan fo tidak lebih dari:
fu maks , fo maks = 0,7 f [mm]
Untuk perhitungan deformasi, maka beban statis maksimum dan beban diferensial dinamis dalam
dan luar maksimum akibat beban lokal yang dipicu oleh ombak dan momen lengkung pembujur
lambung memanjang demikian pula kekakuan dari motor harus diperhitungkan.
Untuk dudukan mesin disel 4 langkah kecepatan sedang dengan pemasangan tidak elastis, nilai
deformasi tidak boleh melampaui 50% dari nilai diatas.

3.1.3 Perhatian khusus agar diberikan, pada taraf perencanaan awal, untuk penyaluran gaya yang baik
pada arah melintang dan arah membujur, lihat juga B.5.2.7.

3.1.4 Baut pondasi untuk mengikat mesin pada dudukan harus denganjarak tidak melebihi 3 x d dari
penumpu bujur pondasi. Jikajarak baut pondasi dari penumpu pondasi bujur lebih besar, maka harus ada
bukti kekuatan yang setara.

d = diameter baut pondasi.

Pedoman Lambung BKI 2016


8-14/16 C Bab 8 Kontruksi Alas

3.1.5 Pada keseluruhan rentang kecepatan instalasi penggerak utama untuk pelayaran yang kontinyu,
getaran resonansi dengan amplitudo getaran yang tidak diizinkan tidak boleh terjadi.

Jika diperlukan variasi konstruksi harus dilakukan untuk menghindari frekuensi resonansi. Jika tidak,
batasan kecepatan terlarang harus ditetapkan. Pada rentang -10% sampai dengan +5% dari kecepatan dinas
tidak boleh ada kecepatan terlarang. BKI dapat mensyaratkan analisa getaran dan, jika dianggap perlu,
pengukuran getaran.

3.2 Penumpu bujur


C
3.2.1 Tebal penumpu bujur diatas alas dalam tidak boleh kurang dari:
P
t = 6 [mm] untuk P < 1500 kW
15
P
t = 14 [mm] untuk 1500 P < 7500 kW
750
P
t = 20 [mm] untuk P 7500 kW
1875
P lihat 2.2.

3.2.2 Jika 2 penumpu bujur dipasang pada setiap sisi mesin, maka tebal yang disyaratkan menurut 3.2.1
dapat dikurangi 4 mm.

3.2.3 Ukuran pelat hadap (lebar dan tebal) harus cukup untuk mendapatkan pemasangan dan dudukan
yang efisien dari mesin dan - tergantung pada tinggi pondasi dan tipe mesin - juga kekakuan arah melintang
yang cukup.

Tebal pelat hadap kira-kira sama dengan diameter baut pas. Luas penampang pelat hadap tidak boleh kurang
dari:
P
AT = 30 [cm2] untuk P 750 kW
15
P
= 70 [cm2] untuk P > 750 kW
75
Bila dipasang mesin kembar, maka pada umumnya, harus digunakan pelat hadap menerus jika kedua mesin
dihubungkan pada satu poros baling-baling.

3.2.4 Penumpu bujur dudukan mesin harus ditumpu pada arah melintang oleh gading-gading besar atau
sekat sayap. Ukuran konstruksi gading-gading besar ditentukan menurut Bab 9, A.6.

3.2.5 Pelat hadap sebaiknya dihubungkan ke penumpu bujur dan penumpu lintang dengan sambungan
las tirus ganda (sambungan las tipe K), jika tebal penumpu lebih besar dari 15 mm (lihat juga Bab 18,
B.3.2).

D. Perhitungan Pengedokan
C-D
Untuk kapal dengan panjang lebih dari 120 m, kapal dengan rancangan khusus terutama bagian buritan dan
kapal dengan beban pengedokan lebih dari 700 kN/m diperlukan perhitungan khusus tentang gaya
pengedokan. Beban muatan maksimum yang diijinkan untuk tetap berada di kapal saat pengedokan, dan
distribusi beban harus ditentukan. Bukti kekuatan yang cukup dapat dilakukan dengan perhitungan
pengedokan yang sederhana atau dengan perhitungan pengedokan secara langsung. Jumlah dan pengaturan
balok lunas harus sesuai dengan rencana pengedokan yang diserahkan ke BKI. Perhitungan langsung

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 8 Kontruksi Alas C-D 8-15/16

disyaratkan untuk kapal dengan bagian menggantung yang tidak biasa pada ujung-ujungnya atau dengan
distribusi muatan yang tidak homogen.

1. Perhitungan pengedokan sederhana


Gaya lokal balok lunas yang bekerja pada konstruksi alas dapat dihitung dengan cara yang sederhana
dengan menggunakan beban nominal balok lunas q0. Berdasarkan gaya tersebut, seluruh bagian konstruksi
alas yang mungkin terpengaruh oleh gaya balok lunas harus ditunjukkan atas kecukupan kekuatannya.
Beban nominal balok lunas q0 dihitung sebagai berikut, lihat juga Gb. 8.2:
GS C
q0 = [kN/m]
L KB

Gb. 8.2 Beban pada balok lunas


dimana
GS = berat kapal total selama pengedokan termasuk muatan, balas, dan persediaan [kN]
LKB = panjang balok lunas [m]; yaitu umumnya panjang lunas datar yang horizontal
C = faktor berat
= 1,25 pada umumnya
= 2,0 di daerah berikut:
dalam batas 0,075 LKB dari kedua ujung panjang LKB
di bawah mesin induk
di daerah sekat melintang sepanjang jarak 2 e
di daerah tumpuan tangki gas pada kapal tangki gas
e = jarak wrang pelat yang berdekatan dengan sekat melintang [m]; untuk e tidak perlu diambil
nilai yang lebih besar dari 1 m.
Jika sistem gading bujur dipakai dalam konstruksi alas ganda yang dikombinasikan dengan penumpu garis
tengah menurut B.2. maka dapat diasumsikan bahwa penumpu garis tengah memikul 50% dari gaya dan 2
balok lunas bujur yang berdekatan (lihat Bab 6, B.5.2) masing-masing 25%.

Pedoman Lambung BKI 2016


8-16/16 D Bab 8 Kontruksi Alas

2. Perhitungan pengedokan langsung


D
Jika gaya balok pengedokan ditentukan dengan perhitungan langsung, misalnya dengan perhitungan elemen
hingga, maka dengan mempertimbangkan kekakuan lambung kapal dan distribusi berat, kapal harus
diasumsikan sebagai benda yang didudukkan secara elastis pada balok lunas. Kekakuan balok lunas harus
diperhitungkan termasuk lapisan kayu.

Jika mengunakan dok apung, kekakuan dari dok apung harus diperhitungkan.

Kondisi peralihan dalam pengedokan perlu diperhatikan.

3. Tegangan izin

Tegangan ekivalen yang diijinkan v adalah:


R eH
v = [N/mm2]
1,05

4. Kekuatan tekuk
D
Konstruksi alas harus diperiksa menurut Bab 3, F. Untuk maksud ini digunakan faktor keamanan S = 1,05.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 9 - Sistem Gading-Gading A 9-1/14

Bab 9
Sistem Gading-Gading

A
A. Gading-Gading Melintang

1. Umum

1.1 Jarak gading-gading


Didepan sekat tubrukan dan dibelakang sekat ceruk buritan, jarak gading pada umumnya tidak boleh lebih
dari 600 mm.

1.2 Definisi
k = faktor bahan sesuai Bab 2, B.2.
= panjang tidak ditumpu [m] sesuai Bab 3, C., lihat juga Gb. 9.1
min = 2,0 m
Ku, Ko = panjang sambungan braket bawah/braket atas gading-gading utama dalam panjang [m], lihat
Gb. 9.1

Gb. 9.1 Panjang tidak ditumpu gading-gading melintang

a a
2
a
ma = 0,204 4 - , dimana 1,0

e = jarak gading-gading besar [m]


p = ps atau pe sesuai kasusnya
ps = beban pada sisi kapal [kN/m2] sesuai Bab 4, B.2.1
pe = beban pada konstruksi haluan [kN/m2] sesuai Bab 4, B.2.2 atau konstruksi buritan sesuai
Bab 4, B.2.3 sesuai kasusnya
pL = beban geladak antara [kN/m2] sesuai Bab 4, C.1.

Pedoman Lambung BKI 2016


9-2/14 A Bab 9 - Sistem Gading-Gading

p1, p2 = tekanan [kN/m2] sesuai Bab 4, D.1.


Hu = tinggi sampai geladak terbawah [m]
cr = faktor untuk gading-gading lengkung
s
= 1,0 - 2

crmin = 0,75
s = tinggi maximum lengkungan.
A
2. Gading-gading utama

2.1 Ukuran konstruksi

2.1.1 Modulus penampang WR dan luas geser AR dari gading-gading utama termasuk sambungan ujung
tidak boleh kurang dari:
WR = n c a 2 p cr k [cm3]
luas geser ujung atas :
ARO = 1 - 0,817 m a 0,04 a p k [cm2]
luas geser ujung bawah :
ARU = 1 - 0,817 m a 0,07 a p k [cm2]
n = 0,9 0,0035 L untuk L < 100 m
= 0,55 untuk L 100 m

c = 1,0 - Ku 0,4 Ko

cmin = 0,6
Di daerah sambungan braket bawah, modulus penampang tidak boleh kurang dari nilai yang didapat
untuk c = 1,0.

2.1.2 Pada kapal dengan jumlah geladak lebih dari 3, gading utama harus diteruskan sedikitnya sampai
geladak diatas geladak terbawah.

2.1.3 Ukuran konstruksi gading-gading utama tidak boleh kurang dari ukuran gading-gading geladak
antara yang berada diatasnya.

2.1.4 Jika ukuran konstruksi gading-gading utama ditentukan dengan perhitungan kekuatan, maka
tegangan izin berikut agar diperhatikan:
150
tegangan lengkung: b = [N/mm2]
k
100
tegangan geser: = [N/mm2]
k
180
tegangan ekuivalen : v = 2b 3 2 [N/mm2]
k

2.1.5 Gaya akibat sistem pengikatan yang bekerja pada gading-gading harus diperhitungkan dalam
penentuan ukuran konstruksi gading-gading (lihat juga Bab 20, H.).

2.1.6 Untuk gading-gading utama pada ruang muat kapal curah lihat juga Bab 22, B.5.2.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 9 - Sistem Gading-Gading A 9-3/14

2.2 Gading-gading dalam tangka


Modulus penampang W dan luas geser A dari gading-gading dalam tangki atau ruang muat untuk tangki
balas tidak boleh kurang dari yang lebih besar dari nilai berikut:
W1 = n c a 2 p1 cr k [cm3],
atau
W2 sesuai Bab 12, B.3.1, dan
A1 = (1 - 0,817 ma) 0,05 a p1 k [cm2],
A2 = (1 - 0,817 ma) 0,04 a p2 k [cm2],
n dan c lihat 2.1.1.

2.3 Sambungan ujung

2.3.1 Sambungan braket bawah ke konstruksi alas ditentukan sesuai Bab 3, D.2. berdasarkan modulus
penampang gading-gading utama.

2.3.2 Sambungan braket atas ke konstruksi geladak dan/atau ke gading-gading geladak antara ditentukan
sesuai Bab 3, D.2. berdasarkan modulus penampang balok geladak atau gading-gading geladak antara yang
mana yang lebih besar.

2.3.3 Jika gading-gading didukung oleh geladak yang diperkuat secara membujur, maka gading-gading
yang dipasang diantara gading-gading besar harus dihubungkan ke pembujur didekatnya dengan braket.
Ukuran braket ditentukan sesuai dengan Bab 3, D.2. berdasarkan modulus penampang dari gading-gading.

3. Gading-gading geladak antara dan gading-gading bangunan atas

3.1 Umum
Pada kapal yang kecepatannya lebih dari v0 = 1,6 L [kn], gading-gading akil didepan 0,1 L harus
mempunyai ukuran konstruksi sekurang-kurangnya sama dengan ukuran gading-gading yang terletak
diantara geladak pertama dan geladak kedua.

Jika diatas bangunan atas ditempatkan bangunan atas lain atau rumah geladak yang besar, maka dapat
disyaratkan penguatan pada gading-gading ruangan yang dibawah.

Untuk gading geladak antara dalam tangki, persyaratan modulus penampang W 1 dan W2 sesuai 2.2 harus
diperhatikan.

3.2 Ukuran konstruksi

3.2.1 Modulus penampang Wt dan luas geser At dari gading-gading geladak antara dan bangunan atas
tidak boleh kurang dari:
Wt = 0,55 a 2 p cr k [cm3]
At = (1 - 0,817 ma) 0,05 a p k [cm2],
p tidak boleh diambil kurang dari:
2
b
pmin = 0,4 pL [kN/m2]

b = panjang tidak ditumpu dari balok geladak dibawah gading-gading geladak antara [m]
Untuk gading-gading geladak antara yang ujung bawahnya dihubungkan ke pelintang geladak, p min harus
dikalikan faktor dibawah ini:

Pedoman Lambung BKI 2016


9-4/14 A Bab 9 - Sistem Gading-Gading

e
f1 = 0,75 + 0,2 1,0
a
3.3 Sambungan ujung
Gading-gading geladak antara dan gading-gading bangunan atas harus dihubungkan ke gading utama
dibawahnya atau ke geladak. Sambungan ujung dapat dilaksanakan sesuai dengan Gb. 9.2
Untuk gading-gading geladak antara dan gading-gading bangunan atas butir 2.3.3 agar diperhatikan, bila
mungkin.

Gb. 9.2 Tipikal sambungan ujung gading-gading geladak antara


dan gading-gading bangunan atas

4. Gading-gading ceruk dan gading-gading didaerah buritan

4.1 Gading-gading ceruk

4.1.1 Modulus penampang WP dan luas geser AP gading-gading ceruk tidak boleh kurang dari:
WP = 0,55 a 2 p cr k [cm3]
AP = (1 - 0,817 ma) 0,05 a p k [cm2],

4.1.2 Jika panjang ceruk haluan tidak lebih dari 0,06 L, maka modulus penampang yang disyaratkan
pada pertengahan panjang ceruk haluan, dapat diberlakukan untuk seluruh ceruk haluan.

4.1.3 Gading-gading ceruk harus dihubungkan pada pelat senta guna menjamin penyaluran gaya geser
yang cukup.

4.1.4 Kapal dengan panjang tidak melebihi 30 m harus mempunyai gading-gading ceruk yang modulus
penampangnya sama dengan modulus penampang gading-gading utama.

4.1.5 Jika ceruk digunakan sebagai tangki, maka modulus penampang gading-gading ceruk tidak boleh
kurang dari persyaratan pada Bab 12, B.3.1 untuk W2.

4.2 Gading-gading didaerah buritan

4.2.1 Gading-gading pada buritan penjelajah (cruiser stern) yang ditempatkan dengan sudut yang
berubah-ubah terhadap arah melintang harus mempunyai jarak tidak lebih dari 600 mm dan harus diteruskan
ke geladak diatas puncak tangki ceruk dengan ukuran konstruksi sama dengan gading-gading ceruk.

4.2.2 Senta tambahan dapat disyaratkan pada bagian belakang kapal diluar ceruk buritan jika posisi
gading-gading menjorok jauh keluar dan tidak dipasang tegak lurus pada pelat kulit.

5. Penguatan pada haluan dan buritan kapal

5.1 Umum
Pada bagian depan kapal yaitu dari ujung depan sampai 0.15 L dibelakang garis tegak depan (F.P.), pada
prinsipnya harus digunakan braket berflens.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 9 - Sistem Gading-Gading A 9-5/14

Sejauh mungkin dan dapat dilaksanakan, balok ceruk atau gading besar dan senta harus dipasang pada ceruk
haluan dan ceruk buritan.

5.2 Balok ceruk

5.2.1 Didepan sekat tubrukan, balok ceruk (balok pada tiap gading-gading kedua) umumnya berjarak
tidak lebih dari 2,6 m diukur secara tegak lurus, harus dipasang dibawah geladak terbawah dalam ceruk
haluan. Pelat senta harus dipasang pada balok ceruk yang dihubungkan dengan las menerus pada pelat kulit
dan dengan braket pada tiap gading-gading. Ukuran pelat senta diperoleh dari rumus berikut:
lebar b = 75 k [mm]
L
tebal t = 6,0 + [mm]
40

5.2.2 Luas penampang tiap balok ceruk ditentukan sesuai Bab 10, C.2 untuk beban
P = A p [kN]
A = luas pembebanan balok [m2]
p = ps atau pe, sesuai yang berlaku.

5.2.3 Dalam ceruk buritan, balok ceruk dengan pelat senta, umumnya dengan jarak satu sama lain,
diukur secara tegak lurus 2,6 m harus dipasang sesuai persyaratan 5.2.1, sejauh bentuk kapal
memungkinkannya.

5.2.4 Las putus-putus pada senta dalam ceruk buritan harus dihindari. Skalop pada pelat kulit harus
dibatasi hanya pada lubang untuk kampuh las dan lubang air.

5.2.5 Jika ceruk digunakan sebagai tangki, pelat senta harus diberi flens atau dipasang pelat hadap pada
pinggir dalamnya. Senta harus dipasang secara efektif pada sekat tubrukan sehingga gaya dapat tersalurkan
dengan semestinya.

5.2.6 Jika dipakai geladak berlubang sebagai pengganti balok ceruk, maka ukuran konstuksinya
ditentukan seperti pada sekat berlubang sesuai Bab 12, G. Persyaratan luas penampang dalam 5.2.2,
bagaimanapun, harus dipenuhi.

5.3 Gading-gading besar dan senta.

5.3.1 Jika gading-gading besar dan senta penumpu dipasang sebagai pengganti balok ceruk, maka
ukuran konstruksinya ditentukan sebagai berikut:

.1 Modulus penampang:
W = 0,55 e 2 ps n k [cm3]

.2 Luas penampang bilah pada tumpuan:


Aw = 0,05 e 1 ps k [cm2]
= panjang tidak ditumpu [m], tanpa memperhitungkan palang pengikat, jika ada
1 = sama dengan , tetapi dengan memperhitungkan palang pengikat, jika ada
n = koefisien sesuai Tabel 9.1 berikut.

Pedoman Lambung BKI 2016


9-6/14 A Bab 9 - Sistem Gading-Gading

Tabel 9.1 Koefisien reduksi n

Jumlah palang pengikat n

0 1,0
1 0,5
2 0,3
3 0,2

5.3.2 Pelintang-pelintang vertikal harus dihubungkan satu sama lain dengan palang pengikat yang luas
penampangnya ditentukan sesuai 5.2.2.

5.3.3 Jika gading-gading besar dan senta pada ujung depan kapal ditentukan berdasarkan perhitungan
kekuatan, maka tegangannya tidak boleh melampaui tegangan izin pada 2.1.4.
Catatan
Jika terdapat sebuah haluan gembung yang besar dan panjang, maka tekanan dinamis psdyn harus
dikenakan pada satu sisi. Tekanan pada satu sisi dapat dihitung sebagai berikut:
z
psdyn = po cF 1 [kN/m2]
T
po, cF, z dan f sesuai Bab 4, dengan f = 0,75.
Luas efektif psdyn, dapat diasumsikan sama dengan luas proyeksi bidang z-x dari depan sampai sekat
tubrukan.

5.4 Gading-gading besar dan senta di geladak antara dan geladak bangunan atas
Pada kapal yang kecepatannya melebihi v0 = 1,6 L [kn] atau pada kapal dengan bentuk haluan sangat
melebar keluar, senta dan pelintang sesuai 5.3 harus dipasang dalam ruang geladak antara dan bangunan atas
dalam batas 0,1 L dari garis tegak depan.

Jarak antara senta-senta dan pelintang-pelintang harus kurang dari 2,8 m. Pelebaran yang sangat besar dari
haluan terjadi jika sudut kemiringan diukur pada arah melintang kapal dan terhadap bidang vertikal melebihi
40.

5.5 Braket jungkir

5.5.1 Antara titik terlebar kapal pada sarat maksimum dan sekat tubrukan, harus dipasang braket jungkir
sesuai Gb. 9.3 dengan jarak vertikal tidak melampaui 2,6 m. Tebal braket jungkir ditentukan menurut 5.2.1.
Jika dibuktikan bahwa konstruksi aman terhadap penjungkiran, maka braket jungkir dapat ditiadakan
sebagian atau seluruhnya.

Gb. 9.3 Braket jungkir

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 9 - Sistem Gading-Gading A-B 9-7/14

5.5.2 Pada daerah yang sama dalam ruang geladak antara dan bangunan atas dengan tinggi 3 m atau
lebih, braket jungkir sesuai 5.5.1 harus dipasang.

5.5.3 Bila ceruk atau ruang lainnya yang berada didepan sekat tubrukan akan digunakan sebagai tangki,
braket jungkir menurut 5.5.1 harus dipasang antara balok-balok ceruk atau senta-senta.

6. Gading-gading besar didalam kamar mesin

6.1 Penempatan

6.1.1 Didalam kamar mesin dan ruang ketel, harus dipasang gading-gading besar. Pada umumnya
gading-gading besar harus diteruskan sampai geladak menerus teratas. Dalam kamar mesin jarak antara
gading-gading besar tidak boleh lebih dari 5 jarak gading.

6.1.2 Pada motor bakar, gading-gading besar, umumnya, harus dipasang pada ujung depan dan ujung
belakang motor. Gading-gading besar harus ditempatkan secara merata sepanjang motor.

6.1.3 Jika motor bakar dipasang diburitan kapal, senta yang berjarak 2,6 m harus dipasang dalam kamar
mesin, yang letaknya segaris dengan senta dalam ceruk buritan, jika ada. Jika tidak, maka gading-gading
utama harus diperkuat secukupnya. Ukuran konstruksi senta harus sama dengan ukuran gading-gading
besar. Sedikitnya disyaratkan dipasang satu senta bila tinggi sampai geladak terendah kurang dari 4 m.

6.1.4 Untuk konstruksi alas di dalam kamar mesin, lihat Bab 8, C.

6.2 Ukuran konstruksi

6.2.1 Modulus penampang gading-gading besar tidak boleh kurang dari:


W = 0,8 e 2 ps k [cm3]
Momen inersia gading-gading besar tidak boleh kurang dari:
I = H (4,5 H 3,5) ci 102 [cm4]
untuk 3 m H 10 m
I = H (7,25 H 31) ci 102 [cm4]
untuk H > 10 m
ci = 1 + (Hu - 4) 0,07
Ukuran konstruksi gading-gading besar dihitung sebagai berikut:
tinggi h = 50 H [mm],
hmin = 250 mm
h
tebal t = [mm],
32 0,03 h
tmin = 8,0 mm.

6.2.2 Kapal dengan tinggi kurang dari 3 m, umumnya, harus mempunyai gading-gading besar dengan
ukuran tidak boleh kurang dari 250 8 mm dan luas penampang pelat hadap minimum 12 cm2.

6.2.3 Dalam kamar mesin yang sangat lebar, direkomendasikan untuk dipasang sekat sisi memanjang.

A-B

Pedoman Lambung BKI 2016


9-8/14 B Bab 9 - Sistem Gading-Gading

B. Pembujur Alas, Pembujur Sisi dan Pembujur Geladak, Pelintang Sisi

1. Umum

1.1 Pembujur sedapat mungkin menembus wrang dan pelintang. Hubungan bilah pembujur ke bilah
wrang dan pelintang harus sedemikian rupa sehingga gaya reaksi tumpuan dapat disalurkan. Tegangan geser
yang diizinkan 100/k [N/mm2] tidak boleh dilampaui.
Untuk gading-gading dan balok memanjang, kekuatan lelah yang cukup harus dibuktikan sesuai dengan
Bab 19.
Didepan 0,1 L dari garis tegak depan (F.P.) bilah pembujur harus dihubungkan secara efektif pada kedua
ujungnya. Jika sudut kemiringan lebih dari 40 maka penegar tumit atau braket tambahan harus dipasang.
B
1.2 Jika pembujur terputus pada sekat-lintang atau bilah, maka braket harus dipasang. Pembujur harus
dihubungkan ke bilah pelintang atau sekat dengan braket yang memiliki tebal yang sama dengan tebal bilah
penegar dan dengan panjang pengelasan pada pembujur 2 x tinggi bilah pembujur.

1.3 Diluar lingkar atas dan lingkar bawah, luas penampang yang tersebut dalam 1.2 dapat dikurangi
20%.

1.4 Jika pembujur ditiruskan pada wrang kedap air dan sekat, maka pembujur harus dihubungkan pada
wrang dengan braket yang tebalnya sama dengan tebal wrang pelat dan panjang kampuh las pada pembujur
sama dengan 2 tinggi pembujur alas. (Mengenai alas ganda dengan sistem memanjang lihat Bab 8, B.7.).

1.5 Untuk kekuatan tekuk dari pembujur lihat Bab 3, F.2.3 dan 3.

2. Definisi
k = faktor bahan sesuai Bab 2, B.2.
= panjang tidak ditumpu [m] sesuai Bab 3, C., lihat juga Gb. 9.4
p = beban [kN/m2]
= pB, pB1 sesuai Bab 4, B.3. untuk pembujur alas
= pB, pB1 atau pe sesuai Bab 4, B.2.1 untuk pembujur sisi
= pl sesuai Bab 4, D.1.1 untuk pembujur pada sisi kapal, pada sekat memanjang dan pada alas
dalam didaerah tangki.
Untuk pembujur alas didaerah tangki p akibat tekanan tangki tidak perlu diambil lebih besar dari
p1 - 10 Tmin - p 0 c F [kN/m2]
Untuk pembujur sisi p tidak perlu diambil lebih besar dari:

p1 - 10 Tmin - z - p 0 c F 1
z
[kN/m2]
Tmin
Untuk suku yang berada dalam kurung siku, tidak boleh digunakan nilai < 0.
= pd sesuai Bab 4, D.2. untuk pembujur pada sisi kapal, geladak dan sekat memanjang dalam
tangki yang diisi sebagian
= pD sesuai Bab 4, B.1. untuk pembujur geladak dari geladak kekuatan
= pDA sesuai Bab 4, B.5. untuk geladak terbuka yang tidak diperlakukan sebagai geladak
kekuatan
= pi sesuai Bab 4, C.2. untuk pembujur alas dalam, bagaimanapun juga tidak boleh kurang
dari beban yang sesuai dengan jarak antara alas dalam dan sarat muat tertinggi.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 9 - Sistem Gading-Gading B 9-9/14

= pL sesuai Bab 4, C.1. untuk pembujur geladak muatan dan untuk pembujur alas dalam
p0 = sesuai dengan Bab 4, A.2.2
cF = sesuai dengan Tabel 4.1 dalam Bab 4, A.2.2
Tmin = sarat balas terkecil
L = tegangan aksial pada profil yang ditinjau [N/mm2] sesuai dengan Bab 5, D.1.
z = jarak konstruksi [m] diatas garis dasar.

m = m 2
K
- m a2 ; m
m 2K
2
KI KJ
mK = 1-
103
K = sesuai dengan Gb. 9.4 [m]
K = sesuai dengan Gb. 9.4 [ ]
ma = lihat A.1.2
KI, KJ = panjang efektif [mm] pada penegar miring dan braket pada gading I dan J (lihat Gb. 9.4)

b h s
1
K = h s 0,3 h b
c1

1 c - 0,3 h b 1
c1 = 2 b 2 mm
b - 0,3 h b he

1
untuk b 0,3 hb, =0
c1
hs, b, hb, he lihat Gb. 9.4
hs = tinggi penegar miring [mm]
b, hb = ukuran braket [mm]
c2 = 3 umumnya
c2 = 1 untuk braket flens (lihat Gb. 9.4 (c))
he = jarak tinggi braket [mm]
xR = hs + 0,3 hb dari gading I dan J berturut-turut
Jika tidak ada penegar miring atau braket, nilai masing-masing harus diambil sebagai berikut
1
h s , h b , = 0 (lihat Gb. 9.4 (d))
c1

Pedoman Lambung BKI 2016


9-10/14 B Bab 9 - Sistem Gading-Gading

Gading I Gading J

Gb. 9.4 Sambungan ujung

3. Ukuran konstruksi pembujur alas, pembujur sisi dan pembujur geladak

3.1 Modulus penampang dan luas geser pembujur alas, pembujur sisi dan pembujur geladak kekuatan
tidak boleh kurang dari:

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 9 - Sistem Gading-Gading B 9-11/14

83,3
W = m a 2 p [cm3]
pr

A = (1 - 0,817 ma) 0,05 a p k [cm2],


Tegangan izin pr ditentukan menurut rumus berikut:
pr = perm - | L| [N/mm2]
150
pr [N/mm2]
k
L 230
perm = 0,8 [N/mm2]
450 k
230
perm maks = [N/mm2]
k
Untuk pembujur sisi W dan A tidak boleh kurang dari:
83
Wmin = m a 2 p sl [cm3]
perm max - L

Amin = (1 0,817 ma) 0,037 a psl k [cm2]


psl masing-masing sesuai dengan Bab 4, B.2.1.1 dan 2.1.2
Tegangan lengkung akibat melengkungnya penegar lokal dan tegangan normal pada arah memanjang karena
momen lengkung lambung harus dikombinasikan pada perhitungan kekuatan lelah menurut Bab 19, Tabel
19.1. Tegangan lengkung akibat melengkungnya penegar lokal karena beban lateral p dihitung sebagai
berikut:
untuk 0 x k
83 m a 2 p
A = h [N/mm2]
Wa
untuk x = hs + b
B = A m1 [N/mm2]
Wa = Modulus penampang profil [cm3] termasuk lebar plat efektif menurut Bab 3, F.2.2
h = sesuai Bab 3, L.1.
m1 = 1 4 c3 [1 0,75 c3]
untuk posisi B pada I
h sI bI - KI
c3I =
102 m K
untuk posisi B pada J
h sJ bJ - KJ
c3J =
102 m K
Tegangan pada titik A tidak boleh kurang dari daerah yang berdekatan (dibelakang dari gading I dan
didepan gading J berturut-turut
Daerah pelat kulit lengkung (misal pada area bilga) modulus penampang WRmin, luas bidang geser ARmin dan
tegangan B dapat dikurangi oleh fator CR.

Pedoman Lambung BKI 2016


9-12/14 B Bab 9 - Sistem Gading-Gading

1
CR =
a 4 t
1
0,006 I a R 2
t = ketebalan pelat kulit [mm]
Ia = moment inersia pembujur [cm4], termasuk lebar efektif
R = radius pelat lengkung [m]

3.2 Dalam tangki, modulus penampang tidak boleh kurang dari W2 sesuai Bab 12, B.3.1.

3.3 Jika ukuran konstruksi pembujur ditentukan menurut perhitungan kekuatan, maka jumlah tegangan
ekuivalen yang terdiri dari tegangan lengkung dan tegangan geser setempat dan tegangan normal akibat
lengkung bujur lambung tidak boleh melampaui jumlah tegangan perm yang ditentukan dalam 3.1.

3.4 Jika penampang tidak simetris digunakan, tegangan tambahan sesuai Bab 3, L. harus
dipertimbangkan

3.5 Jika diperlukan, pembujur antara sekat lintang dan pelintang sisi, tegangan tambahan akibat
deformasi dari pelintang sisi harus diperhitungan
Jika verifikasi tegangan akibat deformasi gading besar tidak dilakukan, maka nilai minimum berikut harus
dipertimbangkan untuk verifikasi kekuatan lelah pembujur sisi :
2

DF = 0,1
hw R

- b DF

Cp 1 - Cp [N/mm2]

hw = tinggi bilah profil-i [mm] (lihat Bab 3, Gb. 9.4)
b = (hsI + bI + hsJ + bJ ) 10-3 [m] lihat Gb. 9.4
R = panjang gading besar yang tidak ditumpu [m] (lihat Gb. 9.5)
DF = tinggi bilah gading besar [m] (lihat Gb. 9.5)
Cp = faktor bobot sesuai lokasi dari profil:

=
z - z Ro / R C T
1 2 CT
zRo = koordinat-z diatas garis alas sampai diawal gading besar [m] (lihat Gb. 9.5), zRo < T
CT = koreksi lokasi profile- i ke garis air
z
= 1,1 - 0 CT 0,1
T

3.6 Jika penunjang dipasang antara pembujur alas dan pembujur alas dalam, lihat Bab 8, B.7.2.

3.7 Untuk ukuran konstruksi pembujur sisi didaerah yang akan diperkuat terhadap beban akibat olah
gerak di pelabuhan dan olah gerak kapal tunda, lihat Bab 6, C.5.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 9 - Sistem Gading-Gading B 9-13/14

Gb. 9.5 Definisi

3.8 Didaerah haluan, dimana sudut kemiringan lebih besar dari 40 dan didaerah buritan dimana
sudut kemiringan lebih besar dari 75, panjang yang tidak ditumpu dari pembujur yang terletak diatas
Tmin co harus tidak melebihi 2,6 m; co lihat Bab 4, A.2. Jika tidak, maka braket jungkir menurut A.5.5
harus dipasang.

3.9 Pembujur sisi pada daerah 0,5 dibawah garis air minimum hingga 2,0 m diatas garis air maksimum
dan lebar garis air melebihi 0,9 B harus diperiksa kecukupan kekuatannya akibat benturan ketika berlabuh
Gaya yang disebabkan oleh pisang-pisang ke kulit sisi dapat ditentukan oleh:
0 < D 2 100 [t]: Pf = 0,08 D [kN]
2 100 < D 17 000 [t]: Pf = 170 [kN]
D > 17 000 [t]: Pf = D/100 [kN]
D = displasemen kapal [t]
Dmax = 100 000 t

3.10 Untuk menahan beban Pf, modulus penampang W dari pembujur sisi tidak boleh kurang dari :
k Mf
W = 103 [cm3]
235
k = faktor bahan
Mf = momen lengkung
Pf
= - 0,5 [kNm]
16
= panjang tidak ditumpu [m]

4. Pelintang sisi

4.1 Modulus penampang W dan luas geser Aw dari pelintang sisi yang menumpu pembujur sisi tidak
boleh kurang dari:
W = 0,55 e 2 p k [cm3]
Aw = 0,05 e p k [cm2]

4.2 Jika pelintang sisi dirancang berdasarkan perhitungan kekuatan, maka tegangan berikut tidak boleh

Pedoman Lambung BKI 2016


9-14/14 B Bab 9 - Sistem Gading-Gading

dilebihi:
150
b = [N/mm2]
k
100
= [N/mm2]
k
180
v = 2b 3 2
[N/mm2]
k
Pelintang sisi dan tumpuannya (misalnya geladak) harus diperiksa menurut Bab 3, F. tentang kekuatan
tekuknya.

Catatan:
Tebal bilah pelintang sisi dapat ditentukan berdasarkan ukuran bidang bilah yang tidak ditumpu :

f b 200 b2
t = 2
b2 2
1
k a
a2
a, b = panjang sisi dari bidang bilah yang tidak ditumpu, a b
f = 0,75 pada umumnya
= 0,9 pada buritan kapal dengan sudutkemiringan yang sangat besar dan pada haluan
kapal dengan sudut kemiringan 40
= 1,0 pada haluan kapal jika sudut kemiringan > 40
Pada haluan kapal jika sudut kemiringan lebih besar dari 40 0, maka bilah pelintang didaerah balok
geladak harus diperkuat.

4.3 Dalam tangki, modulus penampang dan luas penampang tidak boleh kurang dari W 2 and Aw2
sesuai Bab 12, B.3.

4.4 Bilah pelintang sisi pada daerah 0,5 dibawah garis air minimum hingga 2,0 m diatas garis air
maksimum dan lebar garis air melebihi 0,9 B harus diperiksa kecukupan kekuatannya akibat benturan
ketika berlabuh
Gaya yang disebabkan oleh pisang-pisang ke gading besar dapat ditentukan di 3.9.

4.5 untuk menahan beban Pf terhadap gading besar, kondisi berikut harus dipenuhi:
Pf Pfu
Pf = lihat 3.9
Pfu = t s2 R eH 0,27 C [kN]

C = 0,17 umumnya
= 0,05 untuk potongan gading besar dengan ujung bebas di daerah menerus memanjang
ts = Ketebalan gading besar dari sisi transverses [mm]
ReH = minimum nominal kekuatan atas [N/mm2] dari baja yang digunakan untuk gading-gading
besar dari pelintang sisi

5. Penguatan pada haluan dan buritan


Dalam ceruk haluan dan ceruk buritan harus dipasang gading-gading besar dan senta atau balok ceruk sesuai
A.5.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 10 - Balok Geladak dan Penumpu Konstruksi Geladak 10-1/6

Bab 10
Balok Geladak dan Penumpu Konstruksi Geladak

A. Umum

1. Definisi
k = faktor bahan sesuai Bab 2. B.2.
= panjang yang tidak ditumpu [m] sesuai Bab 3, C.
e = lebar geladak yang ditumpu, diukur dari pusat ke pusat bidang tak ditumpu yang
berdekatan [m]
p = beban geladak pD, pDA atau pL [kN/m2], sesuai Bab 4, B. dan C.
c = 0,55
= 0,75 untuk balok, penumpu dan pelintang geladak yang ditumpu pada salah satu atau kedua
ujungnya secara sederhana
Ps = beban pilar
= P A + Pi [kN]
A = luas pembebanan untuk 1 pilar [m2]
Pi = beban dari pilar yang terletak diatas pilar yang ditinjau [kN]
s = derajat kelangsingan pilar

s R eH
= 0,2
is E
s = panjang pilar [cm]
ReH = titik luluh nominal [N/mm2]
E = Modulus Young [N/mm2]
= 2,06 x 105
is = jari-jari girasi pilar

Is
= [cm2]
As

= 0,25 ds untuk pilar pejal bentuk bundar

= 0,25 d a2 d i2 untuk pilar pipa

Is = momen inersia pilar [cm4]


As = luas penampang pilar [cm2]
ds = diameter pilar [cm]
da = diameter luar pilar [cm]
di = diameter dalam pilar [cm]
ma = faktor sesuai Bab 9, A.1.2

Pedoman Lambung BKI 2016


10-2/6 A-B Bab 10 - Balok Geladak dan Penumpu Konstruksi Geladak

2. Tegangan yang diizinkan


Bila ukuran konstruksi penumpu yang bukan merupakan bagian dari konstruksi memanjang kapal, atau
pelintang, balok geladak dll ditentukan dengan perhitungan kekuatan, maka tegangan berikut tidak boleh
dilampaui:
150
b = [N/mm2]
k
100
= [N/mm2]
k
180
v = 2b 3 2 [N/mm2]
k

3. Kekuatan tekuk

Untuk memperoleh kekuatan tekuk yang cukup dari panel pelat ortotropik dari geladak kekuatan sesuai Bab
3, F. Untuk tujuan ini tegangan rancang sesuai Bab 5, D.1. dan tegangan yang diakibatkan beban lokal agar
dipertimbangkan.

A-B
B. Balok Geladak dan Penumpu Geladak

1. Balok geladak melintang dan pembujur geladak

Modulus penampang Wd dan luas geser Ad dari balok geladak melintang dan pembujur geladak antara
0,25 H dan 0,75 H diatas garis dasar ditentukan menurut rumus berikut:
Wd = c a p . 2 . k [cm3]
Ad = (1 - 0,817 ma) 0,05 a p k [cm2].

2. Pembujur geladak pada daerah lingkar atas dan lingkar bawah lambung

Modulus penampang pembujur geladak dari geladak yang terletak dibawah 0,25 H dan/atau diatas 0,75 H
dari garis dasar dihitung sesuai Bab 9, B.

3. Penyambungan

3.1 Balok geladak melintang harus dihubungkan ke gading-gading dengan braket sesuai Bab 3, D.2.

3.2 Balok geladak yang memotong dinding bujur dan penumpu dapat dihubungkan ke penegar dinding
bujur dan ke bilah penumpu yang bersangkutan dengan las tanpa braket.

3.3 Balok geladak dapat dihubungkan pada ambang palka dan penumpu dengan las sudut ganda bila
tidak ada hubungan jepit. Panjang las tidak boleh kurang dari 0,6 tinggi profil.

3.4 Jika balok geladak dihubungkan pada ambang palka dan penumpu dengan kekakuan yang besar
(misalnya penumpu kotak), maka braket harus dipasang.

3.5 Dalam batas 0,6 L bagian tengah kapal, panjang lengan braket balok pada kapal geladak tunggal
harus ditambah 20%. Ukuran braket balok, bagaimanapun, tidak perlu diambil lebih besar daripada yang
disyaratkan untuk modulus penampang gading-gading sesuai Peraturan.

3.6 Mengenai hubungan pembujur geladak ke pelintang dan sekat, Bab 9, B.1. harus diperhatikan.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 10 - Balok Geladak dan Penumpu Konstruksi Geladak B-C 10-3/6

4. Penumpu dan pelintang

4.1 Modulus penampang W dan luas geser Aw tidak boleh kurang dari:
W = c e 2 p k [cm3].
Aw = 0,05 p e k [cm2].

4.2 Tinggi penumpu tidak boleh kurang dari 1/25 kali panjang yang tidak ditumpu. Tinggi bilah
penumpu yang dilubangi untuk balok geladak menerus sedikitnya 1,5 kali tinggi balok geladak.

Ukuran konstruksi dari penumpu geladak tangki ditentukan sesuai Bab12, B.3.

4.3 Jika suatu penumpu tidak mempunyai modulus penampang yang sama pada keseluruhan bidang
penumpu, maka ukuran konstruksi yang lebih besar harus dipertahankan diatas penopang dan dikurangi
secara bertahap sampai ukuran konstruksi yang lebih kecil.

4.4 Sambungan ujung penumpu pada sekat harus sedemikian rupa ukurannya sehingga momen
lengkung dan gaya geser dapat disalurkan. Penegar sekat yang berada dibawah penumpu harus cukup
ukurannya untuk mendukung penumpu.

4.5 Pelat hadap harus diperkuat dengan braket jungkir sesuai Bab 3, H.2.5. Pada penumpu dengan
profil simetris, braket jungkir harus dipasang secara selang-seling pada kedua sisi pelat bilah.

4.6 Untuk penumpu yang terletak segaris dengan sisi rumah geladak dibawah geladak kekuatan, lihat
Bab 15, A.3.2.

4.7 Untuk penumpu yang merupakan bagian dari konstruksi memanjang kapal dan untuk penumpu
lubang palka lihat E.

5. Konstruksi penumpu mesin jangkar dan penahan rantai jangkar

5.1 Untuk konstruksi penumpu dibawah mesin jangkar dan penahan rantai, tegangan izin berikut agar
diperhatikan:
200
b = [N/mm2]
k
120
= [N/mm2]
k
220
v = 2b 3 2 [N/mm2]
k

5.2 Gaya yang bekerja harus dihitung masing-masing untuk 80% dan 45% dari beban putus nominal
rantai jangkar, yaitu:
untuk penahan rantai 80%
untuk mesin jangkar 80%, jika penahan rantai tidak dipasang
untuk mesin jangkar 45%, jika penahan rantai dipasang.
Lihat juga Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 14, D dan Rules for Materials (Pt. 1, Vol.
V), Sec. 12, Table 12.7.

B-C

Pedoman Lambung BKI 2016


10-4/6 C Bab 10 - Balok Geladak dan Penumpu Konstruksi Geladak

C. Pilar
C
1. Umum

1.1 Bagian konstruksi pada kepala dan kaki pilar maupun penguat-penguatnya harus dibuat sesuai
dengan gaya yang dialami. Sambungan harus berukuran sedemikian rupa sehingga sekurang-kurangnya
1 cm2 luas penampang tersedia untuk beban 10 kN.

Jika pilar terkena beban tarik, maka pelat rangkap tidak diizinkan.

1.2 Pilar didalam tangki harus diperiksa terhadap beban tarik. Pilar pipa tidak diizinkan dalam tangki
yang berisi cairan yang mudah terbakar.

1.3 Untuk bagian-bagian konstruksi dari penampang lintang pilar, kekuatan tekuk yang cukup sesuai
Bab 3, F harus diverifikasi. Tebal dinding pilar pipa yang diperkirakan akan mengalami kerusakan pada
waktu operasi bongkar muat tidak boleh kurang dari:
tw = 4,5 + 0,015 da [mm] untuk da 300 mm
= 0,03 da [mm] untuk da > 300 mm
da = diameter luar pilar pipa [mm]

1.4 Pilar yang juga menerima beban momen lengkung harus dipertimbangkan secara khusus.

2. Ukuran konstruksi

Luas penampang pilar tidak boleh kurang dari:


P
As req = 10 s [cm2]
p

p = tegangan tekan yang diizinkan:



= R eH
S
= faktor pengurangan
1
=
2 - 2s

=
0,5 1 n p s - 0,2 s2
np = 0,34 untuk pilar pipa dan pilar segi empat
= 0,49 untuk profil terbuka
S = faktor keamanan
= 2,00 umumnya
= 1,66 didaerah akomodasi

C-D
D. Kantilever

1. Umum

1.1 Agar dapat menahan momen lengkung yang timbul dari beban P, kantilever yang mendukung

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 10 - Balok Geladak dan Penumpu Konstruksi Geladak D-E 10-5/6

penumpu, ambang palka, selubung kamar mesin dan bagian-bagian geladak yang tidak ditumpu harus
dihubungkan ke pelintang, gading-gading besar, gading-gading utama yang diperkuat atau dinding.

1.2 Ketika menentukan ukuran konstruksi kantilever dan bagian konstruksi yang disebutkan
ebelumnya, harus dipertimbangkan bahwa momen lengkung yang diterima kantilever tergantung pada
kapasitas beban kantilever, kapasitas beban dipengaruhi oleh perbandingan kekakuan kantilever dengan
konstruksi yang didukungnya.

1.3 Pelat hadap harus diamankan terhadap jungkiran dengan memasang braket jungkir yang dipasang
pada bilah dengan jarak yang sesuai (lihat Bab 3, H.2.).

1.4 Perhitungan khusus, bersama dengan gambar konstruksi kantilever harus diserahkan untuk
persetujuan.

2. Tegangan yang diizinkan

2.1 Dalam penentuan ukuran konstruksi kantilever,tegangan yang diizinkan berikut agar diperhatikan:

2.1.1 Jika kantilever tunggal dipasang pada jarak yang besar:


tegangan lengkung:
125
b = [N/mm2].
k
tegangan geser:
80
= [N/mm2].
k

2.1.2 Jika beberapa kantilever dipasang dengan jarak yang lebih kecil (misalnya: pada setiap gading-
gading)
tegangan lengkung
150
b = [N/mm2].
k
tegangan geser
100
= [N/mm2]
k
tegangan ekuivalen:
180
v = 2b 3 2 [N/mm2].
k

2.1.3 Tegangan pada gading-gading besar tidak boleh melampaui yang disebutkan pada .1 dan .2 diatas.

D-E
E. Penumpu Lubang Palka dan Penumpu yang Merupakan Bagian dari Konstruksi
Memanjang Kapal

1. Ukuran konstruksi penumpu bujur dan penumpu lintang lubang palka harus ditentukan
berdasarkan perhitungan kekuatan. Perhitungan didasarkan pada beban geladak yang dihitung sesuai Bab 4,
B. dan C.

2. Penumpu lubang palka harus sedemikian rupa ukurannya sehingga nilai tegangan yang diberikan
dalam Tabel 10.1 tidak terlampaui:

Pedoman Lambung BKI 2016


10-6/6 E Bab 10 - Balok Geladak dan Penumpu Konstruksi Geladak

Tabel 10.1 Nilai tegangan maksimum untuk penumpu lubang palka


Semua penumpu lubang palka
Ambang bujur dan penumpu geladak kekuatan
lainnya
flens atas dan flens bawah :
150
=
k 150
= [N/mm2]
pada ketinggian geladak: k
70
=
k

3. Untuk ambang bujur menerus, tegangan kombinasi yang dihasilkan dari beban lentur memanjang
dan beban lentur lokal dari ambang bujur tidak boleh melampaui nilai berikut:
200
L + [N/mm2]
k
= tegangan lengkung lokal arah memanjang kapal
L = tegangan lengkung rancang memanjang penumpu lambung sesuai Bab 5, D.1.
E
4. Tegangan ekuivalen tidak boleh melampaui nilai berikut:
L 230
v,all = 0,8 [N/mm2] untuk L < 90 m
450 k
230
= [N/mm2] untuk L 90 m
k

= 2x 2y - x y 3 2

x = L +
y = tegangan pada arah melintang kapal pada titik perpotongan dengan bagian konstruksi
melintang
= tegangan geser
90
max = [N/mm2].
k
Tegangan individu dan y tidak boleh melampaui 150/k [N/mm2].

5. Persyaratan yang berkaitan dengan kekuatan tekuk sesuai A.3. agar diperhatikan.

6. Pengelasan pada bagian atas ambang palka harus dengan persetujuan khusus.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 11 Sekat Kedap Air A 11-1/10

Bab 11
Sekat Kedap Air

A. Umum
A
1. Pembagian kedap air

1.1 Semua kapal harus mempunyai sekat tubrukan, sekat tabung buritan dan satu sekat kedap air pada
setiap ujung dari kamar mesin. Untuk kapal dengan mesin dibelakang, sekat tabung buritan bisa digantikan
oleh sekat belakang kamar mesin

1.2 Untuk kapal tanpa sekat membujur dalam daerah ruang muat, jumlah sekat kedap melintang, pada
umumnya tidak kurang dari yang tersebut dalam Tabel 11.1

Tabel 11.1 Jumlah sekat lintang kedap air

L Letak ruang mesin


[m] belakang lainnya
L < 65 3 4
65 < L < 85 4 4
85 <L < 105 4 5
105 < L < 125 5 6
125 < L < 145 6 7
145 < L < 165 7 8
165 < L < 185 8 9
L > 185 dipertimbangkan secara khusus

1.3 Satu atau lebih sekat kedap air yang dipersyaratkan dalam 1.2 dapat ditiadakan, bila kekuatan
melintang kapal memadai. Jumlah sekat melintang akan dicatat dalam Buku Register.

1.4 Jumlah dan lokasi sekat melintang yang dipasang sebagai tambahan dari yang disebutkan pada 1.1
harus dipilih sedemikian sehingga menjamin kekuatan melintang kapal yang cukup.

1.5 Untuk kapal yang memerlukan pembuktian kemampuan bertahan dalam kondisi bocor, pembagian
sekat kedap air ditentukan dengan perhitungan stabilitas saat bocor. Untuk kapal tangki minyak, lihat Bab
23, A.2., untuk kapal penumpang lihat Bab 28-I, C., untuk kapal penggunaan khusus lihat Bab 28-II, C.,
untuk kapal barang yang panjangnya lebih dari 100 m lihat Bab 33 dan untuk kapal suplai lihat Bab 31, A.2.
Untuk kapal tangki gas cair lihat Rules for Ships Carrying Liquefied Gases in Bulk, (Pt. 1, Vol. IX), Sec. 2,
untuk kapal tangki kimia lihat Rules for Ships Carrying Dangerous Chemicals in Bulk, (Pt. 1, Vol. X),
Sec. 2.

2. Penempatan sekat kedap air

2.1 Sekat tubrukan

2.1.1 Sekat tubrukan harus terletak pada jarak tidak kurang dari 0,05 Lc dari garis tegak depan atau
10 m, dipilih yang terkecil, dan, kecuali dapat izin oleh Pemerintah, tidak boleh lebih dari 0,08 Lc atau
0,05 Lc + 3 m, dipilih yang terbesar.

2.1.2 Untuk kapal yang sebagian dari badan bawah airnya diteruskan ke depan garis tegak depan,
misalnya haluan gembung, jarak yang disyaratkan pada 2.1.1 diukur dari titik acuan yang terletak pada jarak
x didepan garis tegak depan yang nilainya yang terkecil dari:

Pedoman Domestik BKI 2016


11-2/10 A Bab 11 Sekat Kedap Air

x = 0,5 a
= 0,015 Lc
= 3,0 [m]
Panjang Lc dan jarak a harus ditentukan dalam dokumen persetujuan
A
2.1.3 Jika 2.1.2 diterapkan, persyaratan jarak dalam 2.1.1 harus diukur dari titik acuan yang terletak
pada jarak x di depan F.P.

Gb. 11.1 Lokasi sekat tubrukan

2.1.4 Sekat tubrukan harus diteruskan sampai ke geladak sekat. Sekat diizinkan tidak segaris atau
memiliki cekungan asalkan 2.1.1 diperhatikan.

2.1.5 Tidak diizinkan adanya pintu, lubang orang, jalan masuk, atau pipa ventilasi pada sekat tubrukan
dibawah sekat geladak.

2.1.6 Kecuali seperti yang diatur dalam 2.1.7, sekat tubrukan di bawah geladak sekat dapat ditembus
hanya dengan satu pipa yang berkaitan dengan cairan dalam tangki ceruk haluan, asalkan pipa tersebut
dilengkapi dengan katup ulir yang mampu dioperasikan dari atas geladak sekat, rumah katup terlindung
didalam ceruk haluan sampai ke sekat tubrukan. Tetapi Pemerintah memiliki wewenang mengenai
pemasangan katup tersebut pada sisi belakang sekat tubrukan asalkan katup mudah diakses dalam semua
kondisi operasi dan ruang dimana katup berada bukanlah ruang muat. Semua katup harus terbuat dari baja,
perunggu atau bahan ulet lainnya yang telah disetujui. Katup dari besi tuang biasa atau bahan sejenis tidak
dapat diterima.

Jika ceruk haluan dibagi untuk memuat dua jenis cairan yang berbeda, Pemerintah dapat memperbolehkan
sekat tubrukan untuk ditembus dengan dua pipa di bawah geladak sekat, dimana masing-masing pipa
dipasang sesuai dengan persyaratan 2.1.6, asalkan disetujui oleh Pemerintah ketika tidak ada alternatif
lainnya untuk memasang pipa kedua tersebut dan dengan memperhatikan tambahan subdivisi yang terdapat
dalam ceruk haluan maka keselamatan kapal dipertahankan.

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab 11 Sekat Kedap Air A 11-3/10

2.1.8 Bila sebuah bangunan atas panjang ke depan,sekat tubrukan yang terpasang harus diteruskan
sampai ke geladak selanjutnya diatas geladak sekat dan kedap cuaca. Penerusan tidak perlu dipasang secara
langsung diatas sekat dibawahnya asalkan hal tersebut terletak dalam batas yang dipersyaratkan dalam 2.1.1
atau 2.1.3 dengan pengecualian yang diizinkan oleh 2.1.9 dan bagian dari geladak yang membentuk pijakan
dibuat secara efektif kedap cuaca. Penerusan harus diatur sedemikian rupa untuk mencegah kemungkinan
kerusakan pintu haluan yang disebabkan oleh kerusakan, atau terlepasnya, pintu haluan.

2.1.9 Bila pintu haluan dipasang dan sebuah rampa muat miring yang merupakan bagian dari penerusan
sekat tubrukan diatas geladak sekat, rampa harus kedap cuaca pada keselurahan panjangnya. Pada kapal
barang, bagian rampa yang melebihi 2,3 m di atas geladak sekat dapat diteruskan ke depan dari batas yang
ditentukan pada 2.1.1 atau 2.1.3. Rampa yang tidak memenuhi persyaratan diatas harus diabaikan sebagai
penerusan dari sekat tubrukan.

2.1.10 Jumlah bukaan dalam penerusan sekat tubrukan di atas geladak sekat harus dibatasi seminimal
mungkin sesuai dengan desain dan operasi normal dari kapal. Semua bukaan harus mampu untuk ditutup
dalam kondisi kedap cuaca.

2.2 Sekat tabung buritan dan Sekat kedap air lainnya

2.2.1 Sekat harus dipasang untuk memisahkan kamar mesin dari ruang muat dan ruang penumpang di
depan dan di belakang dan dibuat kedap air sampai ke geladak sekat. Pada kapal penumpang sekat ceruk
buritan harus dipasang juga dan dibuat kedap air sampai ke geladak sekat. Akan tetapi sekat ceruk buritan
dapat diletakkan dibawah geladak sekat, asalkan tingkat keselamatan kapal sehubungan dengan subdivisi
tersebut tidak berkurang.

2.2.2 Pada semua kasus, tabung buritanharus berada didalam ruang kedap air dengan volume yang
cukup. Pada kapal penumpang, paking buritan harus diletakkan dalam terowongan poros yang kedap air atau
ruangan lainnya yang terpisah dari kompartemen tabung buritan dan volume ruangan tersebut, jika
tergenang karena kebocoran pada paking buritan, maka sekat geladak tidak akan terbenam. Pada kapal
barang langkah-langkah lain untuk meminimalkan bahaya dari masukknya air kedalam kapal pada kasus
rusaknya tabung buritan maka pengaturan tertentu dapat diambil atas kebijakan dari pemerintah Republik
Indonesia.

3. Bukaan pada sekat kedap air

3.1 Umum

3.1.1 Tipe dan penempatan pintu-pintu harus dimasukkan ke BKI untuk persetujuan.

3.1.2 Berkenaan dengan bukaan pada sekat tubrukan lihat 2.1.5 dan 2.1.10.

3.1.3 Pada sekat kedap air lainnya, pintu kedap air boleh dipasang.

Pintu kedap air yang dapat dibuka selama berlayar harus dari jenis geser dan dapat dioperasikan dari kedua
sisi pintu dan dapat diakses dari atas geladak sekat. Pintu tersebut harus dilengkapi dengan simbol yang
menunjukkan apakah pintu terbuka atau tertutup seperti halnya anak panah yang menunjukkan arah dimana
alat operasi itu bekerja.

Pintu kedap air dapat dari jenis engsel jika pintu tersebutselalu ditutup selama berlayar. Pintu tersebut harus
memiliki rangka dan kedap air dengan pegangan pintu baji yangdapat dioperasikan dari kedua
sisidanmemiliki jarak yang cukup.

3.1.4 Pada kapal yangharus dilengkapi pembuktian kemampuan mengapung pada kondisi bocor,pintu
engsel yang hanya diperbolehkan di atas garis air kerusakan yang paling tidak menguntungkan untuk
masing-masing kompartemen. Penyimpangan dan persyaratan tambahan mengenai hal ini diberikan dalam
SOLAS Ch. II-1, Reg. 13-1 (as amended by MSC.216 (82)).

Pedoman Domestik BKI 2016


11-4/10 A-B Bab 11 Sekat Kedap Air

3.1.5 Pintu sekat pada kapal penumpang, lihat Bab 28-I, C.

3.1.6 Pintu kedap air harus cukup kuat dan dari rancagan yang diseujui. Ketebalan pelat tidak boleh
kurang dari ketebalan minimum menurut B.2

3.1.7 Bukaan untuk pintu kedap air pada sekat harus diberi rangka secara efektif sehingga
memungkinkan pemasangan yang baik dari pintu dan menjamin kekedepan air yang sempurna.

3.1.8 Sebelum pemasangan, pintu sekat kedap air, bersama dengan penegarnya, harus diuji dengan
ketinggian air sesuai dengan tinggi geladak sekat. Setelah selesai dipasang, pintu harus diuji selang atau uji
sabun untuk kekedapannya dan harus menjalani uji operasi. Penyimpangan dan persyaratan tambahan
mengenai hal ini diberikan dalam SOLAS Ch. II-1 Reg. 16 as amended.

3.2 Pintu berengsel

Pintu berengsel harus dilengkapi dengan perapat karet dan batang pengunci atau peralatan penutup lain yang
disetujui yang dapat menjamin tekanan perapat yang cukup. Batang pengunci dan peralatan penutup harus
dapat dioperasikan dari kedua sisi sekat. Engsel harus mempunyai lubang persegi panjang. Baut dan
bantalannya harus dari bahan tahan karat. Peringatan tertulis yang meminta agar pintu selalu dalam keadaan
tertutup selama pelayaran harus dipasang dipintu.

3.3 Pintu geser

Pintu geser harus dipasang secara hati-hati dan harus diarahkan secara benar dalam semua posisi. Bahan
yang peka terhadap panas tidak boleh digunakan pada system yang menembus sekat subdivisi kedap air, bila
sistem tersebut mengalami kerusakan pada saat kebakaran akan merusak keutuhan kekedapan sekat.

Mekanisme penutupan harus dapat dioperasikan dengan aman dari kedua sisi sekat dan dari atas geladak
lambung timbul. Jika penutupan pintu tidak dapat dilihat dengan pasti, maka dipasang sebuah indikator yang
menunjukkan apakah pintu terbuka atau tertutup; indikator harus dipasang pada posisi dari mana mekanisme
penutupan dioperasikan.

3.4 Penembusan melalui sekat kedap air

Bila peralatan sekat menembus sekat kedap air, maka harus ada kewaspadaan demi mempertahankan
kekedapan dengan memperhatikan SOLAS Ch. II-1, Reg. 12 as amended. Untuk penembusan melalui sekat
tubrukan, 2.1.7 harus diperhatikan.

B. Ukuran Konstruksi
A-B
1. Umum, Definisi

1.2 Jika ruang muat diperuntukkan untuk mengangkut air balas, maka sekatnya harus memenuhi
persyaratan Bab 12.

1.3 Sekat ruang muat yang dirancang untuk digunakan mengangkut muatan curah harus memenuhi
persyaratan Bab 22, B., sejauh kekuatannya diperhatikan.

1.4 Definisi

tK = marjin korosi [mm] sesuai dengan Bab 3. K.


a = jarak penegar [m]
= panjang tak ditumpu [m], sesuai dengan Bab 3, C.

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab 11 Sekat Kedap Air B 11-5/10

p = 9,81 h [kN/m2]
h = jarak dari pusat beban konstruksi ke titik 1 m diatas geladak sekat pada sisi kapal, untuk
sekat tubrukan ketitik 1 m diatas tepi atas sekat tubrukan pada sisi kapal.
Untuk kapal barang dengan pembuktian stabilitas bocor lihat Bab 33, E.2
Untuk definisi pusat beban lihat Bab 4.A.2.1.
cp,cs = koefisien sesuai Tabel 11.2
235
f =
R eH

ReH = titik mulur nominal atas minimum [N/mm ] sesuai Bab 2, B.2.
B
Tabel 11.2 Koefisien cp and cs

Sekat
Koefisien cp dan cs Sekat lain
Tubrukan
Pelat cp 1,1 f 0,9 f

Penegar, elemen cs : dalam hal kedua ujungnya dijepit 0,33 f 0,265 f


sekat bergelombang
cs : Dalam hal satu ujung tumpuan bebas dan 0,45 f 0,36 f
ujung lain dijepit

cs : kedua ujungnya ditumpu bebas 0,66 f 0,53 f

Untuk definisi tumpuan jepit dan sederhana, lihat Bab 3, D.1.

2. Pelat sekat

2.1 Tebal pelat sekat tidak boleh kurang dari :


t = cp a p t K [mm]

tmin = 6,0 f [mm]

Untuk kapal yang mempunyai bukaan geladak yang besar sesuai Bab 5,F.1.2, tebal pelat sekat melintangnya
tidak boleh kurang dari :

H H
t = c - T T2 tK [mm]
3 1 1 2 2
F1 R eH 2 2
a b
dimana
= jarak dari pertengahan ruang muat didepan sampai pertengahan ruang muat dibelakang sekat-
lintang yang ditinjau atau sekat tumpuan [m]
a, b = jarak penegar [m]
tK = marjin korosi [mm] sesuai dengan Bab 3. K.
F1 = faktor koreksi sesuai Bab 3, F.1

Pedoman Domestik BKI 2016


11-6/10 B Bab 11 Sekat Kedap Air

ReH = titik mulur nominal atas minimum [N/mm2] sesuai Bab 2, B.2.
c = 13 pada umumnya
= 15 dibawah z = 0,2 H dan diatas 0,8 H dan secara umum di depan kapal di belakang x/L =
0,8

2.2 Untuk kapal kecil, tebal pelat sekat tidak perlu melebihi tebal pelat sisi untuk jarak gading yang
sama dengan jarak penegar.

2.3 Sekat tabung buritan harus dipasang dengan pelat yang diperkuat di daerah tabung buritan.

2.4 Didaerah dimana diperkirakan adanya konsentrasi beban karena olah gerak kapal di pelabuhan
yang mungkin terjadi, kekuatan tekuk bidang pelat sekat yang secara langsung melekat pada sisi lambung,
harus diperiksa sesuai Bab 9, B.4.4 dan 4.5

2.5 Pada saat menentukan ukuran konstruksi dari sekat tangki, dihubungkan dengan aranjemen
genangan silang, peningkatan tekanan pada sisi terbenam dapat terjadi pada oleng maksimum kondisi bocor
harus diperhitungkan.

3. Penegar
B
3.1 Modulus penampang penegar sekat tidak boleh kurang dari:
W = cs a 2 p [cm3]
3.2 Pada bagian horisontal sekat, penegar harus juga memenuhi aturan untuk balok geladak sesuai Bab
10.

3.3 Ukuran braket ditentukan berdasarkan modulus penampang penegar sesuai Bab 3, D.2. Jika
panjang penegar 3,5 m dan lebih, maka braket harus diteruskan sampai ke balok atau wrang berikut.

3.4 Penegar sekat tanpa braket harus dihubungkan ke geladak dengan las. Panjang las paling sedikit
0,6 x tinggi profil.

3.5 Jika panjang penegar antara geladak sekat dan geladak di bawahnya 3 m dan kurang, maka
sambungan ujung sesuai 3.4 tidak disyaratkan. Dalam hal ini penegar diteruskan sampai sekitar 25 mm dari
geladak dan ditirus pada ujung-ujungnya. (Lihat juga Bab 3, C.3.).

3.6 Penegar sekat yang terpotong pada daerah pintu kedap air harus diperkuat dengan karling atau
penegar.

4. Sekat bergelombang

4.1 Tebal pelat sekat bergelombang tidak kurang dari persyaratan sesuai 2.1. Untuk jarak a [m] salah
satu yang terbesar dari b atau s [m] sesuai 4.3 diambil.

4.2 Modulus penampang elemen sekat bergelombang dihitung sesuai dengan 3.1. Untuk jarak a [m]
diambil lebar sebuah elemen e [m], sesuai 4.3. Untuk sambungan ujung lihat Bab 3, D.4.

4.3 Modulus penampang sesungguhnya dari elemen sekat bergelombang dihitung sesuai rumus
berikut:
s
W = t d b [cm3]
3
bila, karling atau elemen sejenis tidak dapat dipasang segaris dengan pelat bilah

W = t d (d + t) [cm3]

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab 11 Sekat Kedap Air B 11-7/10

e = lebar elemen [cm]


b = lebar pelat hadap [cm]
s = lebar pelat bilah [cm]
d = jarak antara pelat hadap [cm]
t = tebal pelat [cm]
45

Gb. 11.2 Elemen sekat bergelombang

4.4 Untuk sekat kedap air bergelombang sesuai Bab 5, G. Lihat Bab 22, E.

5. Penumpu dan gading-gading besar

5.1 Umum

Penumpu dan gading besar harus dihitung menggunakan perhitungan langsung untuk menjamin kriteria
tegangan sesuai 5.3.1 untuk operasi biasa dan sesuai kriteria 5.3.2 jika ada ruang muat tergenang.

Berkenaan dengan lebar effektif dan pembuktian tekuk pada setiap kasus Bab 3, E. dan F. harus
diperhatikan.

Didaerah yang ada bukaan momen lengkung derajat 2 harus diperhitungkan.

5.2 Asumsi beban

5.2.1 Beban pada waktu operasi

Beban pada waktu operasi adalah tekanan air luar, lihat Bab 4, dan beban karena muatan dan tangki yang
berisi, lihat Bab 16, C.1.8, Bab 20, G dan jika relevan tergantung pada bukaan geladak Bab 5, F.

5.2.2 Beban pada kondisi bocor

Beban dalam kasus genangan palka diperoleh dari 1.3 dengan memperhatikan Bab 33, E.2.

5.3 Kriteria kekuatan

5.3.1 Kondisi pembebanan "operasi "

Dengan beban sesuai 5.2.1 digunakan tegangan izin berikut :

180
v = 2N 3 2 [N/mm2]
k
150
N = tegangan normal, N [N/mm2]
k

Pedoman Domestik BKI 2016


11-8/10 B Bab 11 Sekat Kedap Air

100
= tegangan geser, [N/mm2]
k
k = faktor bahan sesuai Bab 2, B.2.
Bila perlu Bab 5, F.2 sebagai tambahan harus diperhatikan.

5.3.2 Kondisi pembebanan "genangan palka"

Tebal bilah tidak boleh kurang dari :

1000 Q
tw = tK [mm]
perm h w

Q b2 R
perm = 727 R eH 1 0,75 2 eH [N/mm2]
b hw a 2,08

Q = gaya geser [kN]


hw = tinggi bilah [mm]
a, b = panjang penegar bidang bilah yang tidak ditumpu, dimana hw b a

5.3.3 Penentuan ukuran penumpu dan gading besar

Untuk penentuan ukuran penumpu dan gading besar, sambungan engsel plastis dapat diperhitungkan.

Hal ini dapat dilaksanakan baik dengan perhitungan nonlinier dari seluruh sekat atau dengan perhitungan
kisi-kisi (grillge) linier penumpu dari sekat ideal.

Bila perhitungan kisi-kisi (grillge) linier penumpu dilaksanakan, hanya momen dan gaya geser yang diambil
sebagai kondisi batas pada tumpuan, yang dapat diserap oleh penampang yang relevan pada lokasi tersebut
berada dalam kondisi plastis penuh.

Momen plastis [kNm] dihitung dengan :

Wp R eH
Mp =
c 1200
c = 1,1 untuk sekat tubrukan
= 1,0 untuk sekat ruang muat

Gaya geser plastis [kN] dihitung dengan :


A s R eH
Qp =
c 2080
Untuk bidang momen dan gaya geser yang dihasilkan dari profil maka bagian tersebut didefinisikan
sedemikian rupa sehingga kondisi
v ReH
terpenuhi,

Modulus penampang plastis dihitung sebagai berikut :

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab 11 Sekat Kedap Air B-C 11-9/10

A
1
Wp = i e pi [cm3]
1000 i 1

epi = jarak [mm] pusat luas parsial Ai dari sumbu netral bagian yang mulur. Sumbu netral tidak
boleh diambil pada posisi yang lebih rendah dari pada titik terendah dari bilah.
Ai = luas parsial yang efektif [mm2] dengan memperhatikan Bab 3, F.2.2.
Dalam hubungan ini luas As dari bilah yang menyalurkan gaya geser tidak boleh diperhitungkan.

Bagian dari tinggi bilah yang terkait dengan penyaluran gaya geser tidak boleh kurang dari :

tw
hw = hw
t wa
twa = Tebal bilah yang terpasang tw

Bila penumpu dibentuk oleh luas parsial Ai dengan tegangan mulur ReHi yang berbeda maka momen plastis
dihitung dengan :
n

A
i 1
i R eHi e pi
Mp = [kNm]
c 1,2 106
Gaya geser plastis adalah :
n

A
i 1
si R eHi
Qp = [kN]
c 2080

6. Kontruksi bujur kedap air

Pelat dan penegar dari konstruksi membujur yang kedap air harus dihitung sesuai dengan Tabel 11.2, kolom
sekat lain.

C. Terowongan Poros
B-C
1. Umum

1.1 Poros dan kotak paking harus dapat dicapai. Bila satu atau lebih kompartemen terletak diantara
sekat tabung buritan dan kamar mesin, maka harus dipasang terowongan poros kedap air. Ukuran
terowongan poros harus cukup untuk tujuan pelayanan dan pemeliharaan.

1.2 Bukaan untuk jalan masuk antara kamar mesin dan terowongan poros harus ditutup dengan pintu
geser kedap air sesuai dengan persyaratan A.3.3. Untuk terowongan poros yang sangat pendek pintu kedap
air antara tabung dan kamar mesin dapat dihilangkan dengan persetujuan khusus.

Dalam hubungan ini lihat juga SOLAS 74, Ch. II-1, Reg. 11/8 as amended.

1.3 Tabung ventilasi dan jalur darurat harus dibuat kedap air sampai dengan geladak lambung timbul.

2. Ukuran konstruksi

2.1 Pelat terowongan poros ditentukan seperti untuk sekat sesuai B.2.1.

Pedoman Domestik BKI 2016


11-10/10 C Bab 11 Sekat Kedap Air

2.2 Tebal pelat dari bagian bundar puncak tabung boleh 10 persen lebih kecil.

2.3 Didaerah palka, pelat puncak tabung harus diperkuat minimal 2 mm kecuali dilindungi oleh papan
alas dalam.

Pada kapal peti kemas penguatan ini dapat dihilangkan.

2.4 Modulus penampang terowongan poros ditentukan sesuai B.3.1.

2.5 Bagian horisontal dari terowongan harus diperlakukan sebagai bagian horisontal dari sekat dan
sebagai geladak muatan.

2.6 Terowongan poros dalam tangki harus memenuhi persyaratan Bab 12.
C

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab 12 Konstruksi Tangki A 12- 1/12

Bab 12
Konstruksi Tangki

A. Umum
A
Catatan
Aranjemendan subdivisi padatangki bahan bakar minyak harus memenuhi MARPOL, Annex I, Reg. 12 A
"Oil Fuel Tank Protection".
A
1. Pembagian tangki

1.1 Pada tangki yang membentang dari sisi ke sisi kapal yang dimaksudkan untuk diisi sebagian,
(misalnya: tangki bahan bakar dan tangki air tawar), sekurang-kurangnya harus dipasang satu sekat bujur,
yang dapat dibuat sebagai sekat berlubang.

1.2 Jika ceruk haluan digunakan sebagai tangki, sekurang-kurangnya harus dipasang satu sekat
berlubang membujur penuh atau sebagian, jika lebar tangki melebihi 0,5 B atau 6 m, mana yang lebih besar.

Jika ceruk buritan digunakan sebagai tangki, sekurang-kurangnya harus dipasang satu sekat berlubang
membujur penuh atau sebagian. Lebar permukaan cairan terbesar pada ceruk buritan tidak boleh melebihi
0,3 B.

1.3 Tangki ceruk yang panjangnya melebihi 0,06 L atau 6 m, mana yang lebih besar, harus dilengkapi
dengan satu sekat berlubang melintang.

2. Pipa udara, pipa limpah dan pipa duga

Setiap tangki harus dilengkapi dengan pipa udara, pipa limpah dan pipa duga. Pipa udara harus diteruskan
sampai ke atas geladak terbuka. Penempatannya harus sedemikian rupa, sehingga tangki dapat diisi penuh.
Tinggi dari geladak sampai ke titik dimana air dapat masuk sekurang-kurangnya 760 mm pada geladak
lambung timbul dan 450 mm pada geladak bangunan atas. Lihat juga Bab 21, E.

Pipa duga harus diteruskan sampai ke dasar tangki (lihat juga Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol.
III), Sec. 11).

3. Tangki ceruk haluan

Minyak tidak boleh ditempatkan di dalam tangki ceruk haluan atau tangki di depan sekat tubrukan. Lihat
juga SOLAS 74, Sec. II-2, Reg. 15.6 dan MARPOL 73/78, Annex I, Reg. 14.4.

4. Acuan lain

4.1 Jika sekat tangki merupakan bagian dari sekat kedap air, maka kekuatannya tidak boleh kurang
dari persyaratan menurut Bab 11.

4.2 Mengenai instalasi pompa dan pipa,lihat juga Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III),
Sec. 11. Mengenai tangki bahan bakar lihat juga Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 10.

Mengenai tangki alas ganda, lihat Bab 8, B.5.

4.3 Untuk tangki minyak muatan lihat Bab 23.

4.4 Mengenai ruang muatan kering yang juga dipakai untuk tangki balas, lihat C

Pedoman Lambung BKI 2016


12-2/12 A Bab 12 Konstruksi Tangki

4.5 Untuk pengujian tangki, lihat H.

4.6 Jika tangki dihubungkan dengan peralatan penggenang lintang, maka penambahan tinggi tekanan
harus dipertimbangkan (lihat juga Bab 28-I, J. dan Bab 33, G.).

5. Pemisahan tangki bahan bakar dari tangki untuk cairan lain

5.1 Tangki bahan bakar harus dipisahkan dengan ruang pemisah1) dari tangki minyak pelumas, minyak
hidrolik, minyak pemanas, minyak nabati, air ketel, air kondensat dan air minum.

5.2 Atas persetujuan khusus untuk kapal kecil, susunan ruang pemisah antara tangki bahan bakar dan
tangki pelumas dapat dihilangkan dengan syarat:

.1 dinding bersama menerus, yaitu tidak boleh terputus pada dinding tangki yang berdekatan, lihat
Gb. 12.1. Jika dinding bersama tidak dapat dibuat menerus sesuai dengan Gb. 12.1, maka las sudut pada
kedua sisi dinding bersama harus dilas dua lapis dan tebal leher las tidak boleh kurang dari 0,5 t (t = tebal
pelat);

Gb. 12.1 Dinding bersama menerus menggantikan koferdam

.2 penegar atau pipa tidak menembus dinding bersama;


.3 marjin korosi tK untuk dinding bersama tidak boleh kurang dari 2,5 mm.

5.3 Tangki bahan bakar yang berdekatan dengan tangki sirkulasi minyak lumas tidak diijinkan.

5.4 Untuk tangki bahan bakar yang dipanaskan sampai suhu yang lebih tinggi dari 10C dibawah titik
nyala bahan bakar yang bersangkutan, Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 10.B.5. harus
diperhatikan secara khusus.

6. Tangki untuk cairan yang dipanaskan

6.1 Bila cairan yang dipanaskan akan dimuat dalam tangki, maka disyaratkan adanya perhitungan
tegangan panas, jika suhu cairan yang dimuat melebihi nilai berikut:
T = 65C dalam hal gading-gading membujur,
= 80C dalam hal gading-gading melintang.

6.2 Perhitungan harus dilakukan untuk dua macam suhu yaitu, suhu muatan yang sesungguhnya dan
suhu batas T sesuai 6.1.

Perhitungan harus memberikan resultan tegangan pada konstruksi lambung berdasarkan suhu air laut 0C
dan suhu udara 5C.

1)
Untuk kapal berbendera Indonesia, ruang pemisah juga disyaratkan antara ruang akomodasi dan tangki minyak.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 12 Konstruksi Tangki A 12- 3/12

Langkah-langkah konstruksi dan/atau penguatan akan disyaratkan berdasarkan hasil perhitungan pada kedua
suhu tersebut.

7. Tebal Minimum

7.1 Tebal seluruh konstruksi tangki tidak boleh kurang dari nilai minimum berikut ini:
tmin = 5,5 + 0,02 L [mm]
7.2 Untuk tangki bahan bakar, tangki minyak lumas dan tangki air tawar tmin tidak perlu diambil lebih
besar dari 7,5 mm.

7.3 Untuk tangki balas kapal muatan kering tmin tidak perlu diambil lebih besar dari 9,0 mm.

7.4 Untuk kapal tangki minyak lihat Bab 23, A

8. Pelat dan penegar di daerah baling-baling dan kamar mesin

8.1 Umum

Dari titik tinjauan getaran konstuksi kulit dan tangki di daerah baling-baling dan mesin induk harus
dirancang sedemikian rupa sehingga kriteria rancang yang ditetapkan pada 8.3 s/d 8.5 terpenuhi (lihat juga
Bab 6, F.1 dan Bab 8, A.1.2.3).

8.2 Difinisi

fplate2) = frekuensi natural terendah dari bidang pelat isotropik dengan mempertimbangkan peralatan
tambahan dan massa hidrodinamika [Hz]
fstiff2) = frekuensi natural terendah dari penegar dengan mempertimbangkan peralatan tambahan dan
dp = diameter baling-baling [m]
r = jarak bidang pelat atau penegar ke posisi ujung daun baling-baling arah jam 12 [m]
r
dr = perbandingan
dp

= sudut buka potongan penampang bidang baling-baling diukur antara garis vertikal dan garis
singgung pelat alas.
n = kecepatan putaran maksimum poros baling-baling [1/min]
z = jumlah daun baling-baling
fdaun = frekuensi eksitasi lintasan daun baling-baling pada n [Hz]
1
= n z [Hz]
60
ne = kecepatan putaran maksimum mesin induk [1/min]
nc = jumlah silinder mesin induk
kstroke = jumlah yang menunjukkan jenis mesin induk
= 1,0 untuk mesin induk 2-langkah (putaran rendah)
= 0,5 untuk mesin induk 4-langkah (putaran sedang)3)

2) Frekuensi natural bidang pelat dan penegar dapat diperkirakan dengan program komputer.
3) Nilai ini berlaku untuk mesin tipe segaris. Frekuensi pengapian untuk mesin tipe V tergantung pada sudut V dari tabung
silinderdan dapat diperoleh dari produsen mesin.

Pedoman Lambung BKI 2016


12-4/12 A Bab 12 Konstruksi Tangki

fignition = frekuensi penyalaan mesin induk pada ne


1
= k stroke n c n e [Hz]
60

8.3 Konstruksi kulit di daerah baling-baling

Bidang pelat dan penegar konstruksi kulit di daerah baling-baling dalam dr = 3 harus memenuhi kriteria
frekuensi berikut:
4,6
untuk 60 f plate f daun
dr
4,6
f stiff f daun
dr
2,3
untuk < 60 f plate f daun
dr
dr tidak perlu diambil lebih kecil dari 1,0.

8.4 Konstruksi tangki di daerah baling-baling

Untuk kapal dengan baling-baling tunggal, bidang pelat dan penegar konstruksi tangki di daerah baling-
baling dalam dr = 5 harus memenuhi kriteria frekuensi berikut :
6,3
untuk 60 f plate f daun
dr
6,3
f stiff f daun
dr
3,15
untuk < 60 f plate f daun
dr
dr tidak perlu diambil lebih kecil dari 1,3.

8.5 Konstruksi tangki di daerah mesin induk

Untuk kapal dengan baling-baling tunggal, bidang pelat dan penegar tangki yang terletak di dalam kamar
mesin harus memenuhi kriteria frekuensi seperti yang dijelaskan pada Tabel 12.1 pada semua keadaan
pengisian.

Pada umumnya, sambungan langsung antara braket atas mesin melintang dan konstruksi tangki harus
dihindari. Pemasangan pipa pada dinding tangki dsb. harus dirancang sedemikian rupa sehingga kriteria
frekuensi yang sama seperti yang diberikan untuk pelat terpenuhi.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 12 Konstruksi Tangki A-B 12- 5/12

Tabel 12.1 Kriteria frekuensi

Jenis mesin Jenis pemasangan Daerah pemberlakuan Kriteria frekuensi


fplate> 1,2 . fignition
fstiff> 1,2 . fignition
Putaran Rendah Kaku Tangki di dalam ruang mesin dan
fplate< 1,8 . fignition atau
fplate> 2,2 . fignition
fplate< 0,8 . fignition atau
fplate> 1,2 . fignition
Kaku atau semi -
Tangki di dalam ruang mesin dan
elastis fstiff< 0,8 . fignition atau
Putaran Sedang fstiff> 1,2 . fignition
Tangki di dalam panjang
mesin hingga ke geladak fplate< 0,9 . fignition atau
Elastis
platform berikutnya di atas fplate< 1,1 . fignition
alas ganda

B. Ukuran Konstruksi
A-B
1. Definisi
k = faktor bahan sesuai Bab 2, B.2.
a = jarak penegar atau lebar beban [m]
= panjang tidak ditumpu [m] sesuai Bab 3, C.
p = beban p1 atau pd [kN/m2] sesuai Bab 4, D.; beban yang lebih besar yang dipakai.
Untuk konstruksi tangki dari tangki yang bersebelahan dengan pelat kulit, tekanan p di bawah T min tidak
perlu lebih besar dari:

p1 - 10 Tmin - z - p 0 c f 1
z
p = [kN/m2]
Tmin
Tmin = sarat balas rancang terkecil [m]
z = jarak bagian konstruksi dari garis dasar [m]
p2 = beban [kN/m2] sesuai Bab 4, D.1.
tK = penambahan tebal karena korosi sesuai Bab 3, K
h = tinggi pengisian tangki [m]
et = karakteristik ukuran tangki t atau bt [m]
t = panjang tangki [m]
bt = lebar tangki [m]
2
235
- 3 L - 0,89 L [N/mm2]
2
p =
k
L = tegangan lengkung rancang lambung pada posisi yang ditinjau [N/mm2] sesuai Bab 5, D.1.
L = tegangan geser akibat tegangan lengkung bujur [N/mm2] pada posisi yang ditinjau, lihat juga
Bab 5, D.1.
nf = 1,0 untuk penguatan sistem melintang

Pedoman Lambung BKI 2016


12-6/12 B Bab 12 Konstruksi Tangki

= 0,83 untuk penguatan sistem membujur


Untuk istilah "jepitan" dan "tumpuan sederhana" lihat Bab 3, D.

2. Pelat
B
2.1 Tebal pelat tidak boleh kurang dari:
t1 = 1,1 a + tK [mm]
t2 = 0,9 a + tK [mm].

2.2 Diatas persyaratan yang ditetapkan pada 2.1, tebal dinding tangki (termasuk geladak dan alas
ganda) yang juga memikul tegangan normal dan tegangan geser akibat tegangan lengkung lambung
membujur tidak boleh kurang dari:
p
t = 16,8 n f a t K [mm]
p

2.3 Pembuktian kekuatan tekuk sekat membujur dan sekat melintang harus dilakukan menurut
Bab 3, F. Untuk sekat membujur, tegangan rancang menurut Bab 5, D.1. dan tegangan akibat beban lokal
harus dipertimbangkan.

3. Penegar dan penumpu


B
3.1 Penegar dan penumpu, yang tidak diperhitungkan sebagai bagian kekuatan memanjang

3.1.1 Modulus penampang penegar dan penumpu yang dijepit pada ujung-ujungnya, tidak boleh kurang
dari:
W1 = 0,55 a2 p k [cm3]
W2 = 0,44 a 2 p2 k [cm3].
Jika salah satu atau kedua ujungnya ditumpu sederhana, maka modulus penampang harus diperbesar 50 %.

Luas penampang bilah penumpu tidak boleh kurang dari:


Aw1 = 0.05 a p k [cm2]
Aw2 = 0,04 a p2 k [cm2].
Aw2 harus diperbesar 50 % pada posisi tumpuan sepanjang 0,1 .

Kekuatan tekuk bilah harus diperiksa menurut Bab 3, F.

3.1.2 Jika ukuran konstruksi penegar dan penumpu ditentukan menurut perhitungan kekuatan, maka
berlaku nilai tegangan ijin berikut:

jika terkena beban p:


150
b = [N/mm2]
k
100
= [N/mm2]
k
180
v = 2b 3 2 [N/mm2]
k
jika terkena beban p2:

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 12 Konstruksi Tangki B 12- 7/12

180
b = [N/mm2]
k
115
= [N/mm2]
k
200
v = 2b 3 2 [N/mm2]
k

3.2 Penegar dan penumpu, yang diperhitungkan sebagai bagian kekuatan memanjang

3.2.1 Modulus penampang dan luas geser penegar dan penumpu horisontal ditentukan sesuai Bab 9,
B.3.1. seperti untuk pembujur. Dalam hal ini untuk penumpu yang menumpu penegar lintang digunakan
faktor m = 1 dan ma = 0.

3.2.2 Mengenai kekuatan tekuk dari penumpu, persyaratan 2.3 harus dipenuhi.

3.3 Ukuran konstruksi balok dan penumpu geladak tangki harus juga memenuhi persyaratan Bab 10.

3.4 Untuk gading-gading dalam tangki, lihat Bab 9, A.2.2.

3.5 Penegar sekat tangki harus dihubungkan pada ujung-ujungnya dengan braket sesuai Bab 3, D.2.
Ukuran konstruksi braket ditentukan berdasarkan modulus penampang penegar. Braket harus dipasang jika
panjang penegar melebihi 2 m.

Braket penegar harus diteruskan sampai ke balok berikutnya, wrang, gading berikutnya, atau jika tidak maka
harus ditumpu pada ujung-ujungnya.

3.6 Bila senta sekat melintang ditumpu pada sekat memanjang atau pada pelat sisi, gaya tumpuan dari
senta ini harus diperhitungkan dalam penentuan tegangan geser pada sekat memanjang. Demikian juga, bila
penumpu vertikal sekat melintang ditumpu pada geladak atau alas dalam, maka gaya tumpuan dari penumpu
vertikal ini harus diperhitungkan dalam penentuan tegangan geser pada geladak atau alas dalam.

Tegangan geser yang diteruskan oleh senta ke sekat memanjang atau pelat sisi dapat ditentukan dengan
rumus berikut:
Pst
St = [N/mm2]
2 b st t
Pst = gaya tumpuan dari senta atau penumpu vertikal [kN]
bSt = lebar senta atau tinggi penumpu vertikal termasuk braket ujung (jika ada) [m] pada titik
tumpuan.
t = lihat 2.2

Tegangan geser tambahan St harus ditambahkan pada tegangan geser L akibat tegangan lengkung
memanjang sesuai Bab 5, D.1. pada daerah berikut:
0,5 m pada kedua sisi senta pada arah memanjang kapal
0,25 bSt di atas dan di bawah senta

Oleh karena itu persyaratan berikut harus dipenuhi.


110 PSt
L
k 2 b St t

Pedoman Lambung BKI 2016


12-8/12 B Bab 12 Konstruksi Tangki

4. Sekat bergelombang

4.1 Tebal sekat bergelombang dan modulus penampang elemen sekat bergelombang yang disyaratkan
ditentukan sesuai 2. dan 3., dilaksanakan dengan prosedur yang sama dengan Bab 11, B.4.
Tebal pelat tidak boleh kurang dari tmin, menurut A.7, atau
jika terkena beban p1
b
tcrit = D tK [mm]
905
jika terkena beban p2
b
tcrit = D t K [mm]
960
D = tegangan kompresi [N/mm2]
b = lebar lajur pelat hadap [mm]

4.2 Untuk sambungan ujung Bab 3, D.4. harus dipenuhi.

5. Tebal pelat berlapis

5.1 Jika titik mulur dari pelapis tidak kurang dari titik mulur logam dasar, maka tebal pelat ditentukan
menurut 2.1.

5.2 Jika titik mulur dari pelapis kurang dari titik mulur logam dasar, maka tebal pelat tidak boleh kurang
dari:
k
t1 = 0,55 a p tK [mm]
A

k
t2 = 0,45 a p2 tK [mm]
A
untuk baja dilapis satu sisi:
tp
A = 0,25 - 1 - r -
2 t
tp

1 - r2
2 t
untuk baja dilapis dua sisi:
tp tp
A = 0,25 - 1 - 1 - r
t t

t = tebal pelat termasuk pelapis [mm]


tp = tebal pelapis [mm]
R ep
r =
R eH
Rep = nilai titik mulur atas minimum dari pelapis [N/mm2] pada suhu kerja
ReH = nilai titik mulur atas minimum dari logam dasar [N/mm2] sesuai Bab 2, B.2.

5.3 Tebal pelat yang ditentukan masing-masing menurut 5.1 dan 5.2 dapat dikurangi 0,5 mm. Untuk
kapal tangki kimia, berlaku pengurangan menurut Rules For Ships Carrying Dangerous Chemicals In Bulk
Pt.1, Vol. X), Sec. 4, 4 0.1.3.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 12 Konstruksi Tangki C-D 12- 9/12

C. Tangki dengan Panjang atau Lebar yang Besar


C-D
1. Umum

Tangki dengan panjang t > 0,1 L atau lebar bt > 0,6 B (misalnya ruang muat untuk air balas) yang
direncanakan diisi sebagian, harus diperiksa untuk mencegah resonansi antara gerakan cairan dan gerakan
angguk atau oleng dari kapal. Jika perlu, rasio pengisisan tangki yang kritis harus dihindari. Periode gerakan
angguk dan oleng dari kapal demikian juga periode alami dari cairan di dalam tangki dapat ditentukan
dengan rumus berikut:

Periode alami cairan di dalam tangki:

et
T,b = 1,132 [s]
f
f = fungsi hyperbolik sebagai berikut:
h
= tanh
et
Periode gelombang yang ditimbulkan oleh gerakan angguk:
L
Ts = [s]
1,17 L 0,15 v0
v0 = kecepatan maju kapal [kn] seperti dijelaskan pada Bab 1, H.5.

Periode gerakan oleng:


cr B
Tr = [s]
GM
cr = 0,78 pada umumnya
= 0,70 untuk kapal tangki pada kondisi balas
GM 0,07 B pada umumnya
GM 0,12 B untuk kapal tangki dan kapal curah

2. Ruang muat untuk air balas

Sebagai tambahan untuk persyaratan yang ditentukan pada 1. di atas, maka untuk ruang muat dari kapal
muatan kering dan kapal curah, yang direncanakan untuk diisi air balas, hal-hal berikut harus diperhatikan:

.1 Untuk ruang muat yang hanya diijinkan diisi penuh, catatan yang relevan harus dicantumkan di
dalam Sertifikat.
.2 Ventilasi yang cukup bagi ruang muat dan bubungan palka harus diadakan.
.3 Untuk gading-gading Bab 9, A.2.2 harus juga diperhatikan.

D. Tangki Minyak Nabati


C-D
1. Sebagai tambahan dari ketentuan yang ditetapkan pada A. dan B. maka untuk tangki minyak
nabati persyaratan berikut harus dipenuhi.

Pedoman Lambung BKI 2016


12-10/12 D-E-F Bab 12 Konstruksi Tangki

2. Tangki untuk minyak nabati atau cairan sejenis, yang ukurannya ditentukan menurut B., harus
dimuati penuh atau kosong. Catatan yang sesuai harus dicantumkan dalam Sertifikat.

Tangki tersebut dapat diisi sebagian dengan syarat tangki tersebut dibagi-bagi sesuai dengan A.1.2. Rasio
pengisian antara 70 % dan 90 % agar dihindari.

3. Tangki yang berisi minyak nabati atau cairan sejenis harus mempunyai pipa udara yang cukup
guna penyamaan tekanan. Bubungan ekspansi kira-kira 1% dari volume tangki harus diadakan. Jika tangki
dibagi oleh sekurang-kurangnya satu sekat membujur tengah, maka 3 % dari volume tangki dapat dibiarkan
kosong dan digunakan sebagai ruang ekspansi.

E. Tangki Lepas
D-E-F
1. Umum

1.1 Tangki lepas harus diamankan secukupnya terhadap gaya akibat gerakan kapal.

1.2 Tangki lepas di dalam ruang muat harus juga dilengkapi dengan peralatan anti apung.
Diasumsikan bahwa ruang muat tergenang sampai ke garis air maksimum. Tegangan pada peralatan anti
apung yang diakibatkan oleh gaya apung tidak boleh melampaui tegangan mulur bahan.

1.3 Tangki lepas bahan bakar minyak tidak boleh ditempatkan di dalam ruang muat. Jika penempatan
ini tidak dapat dihindari, maka harus ada langkah-langkah untuk menjamin agar muatan tidak rusak akibat
bocoran minyak.

1.4 Perlengkapan dan instalasi pipa pada tangki lepas harus dilindungi oleh papan pelindung, dan
saluran harus dipasang pada bagian luar tangki untuk mengalirkan bocoran minyak.

2. Ukuran konstruksi

2.1 Tebal pelat tangki lepas ditentukan menurut B.2.1 dengan menggunakan rumus t 1 dan tekanan p
seperti ditentukan pada 2.2.

2.2 Modulus penampang penegar tangki lepas tidak boleh kurang dari:
W = c a 2 p k [cm3]
c = 0,36 jika penegar dijepit pada kedua ujungnya
= 0,54 jika satu atau kedua ujungnya ditumpu sederhana
p = 9,81 h [kN/m2]
h = tinggi tekan diukur dari pusat beban panel pelat atau penegar sampai ke titik tertinggi pipa
limpah; tinggi pipa limpah tidak boleh kurang dari 2,5 m.

2.3 Untuk tebal minimum secara umum berlaku persyaratan A.7.

F. Tangki Air Minum

1. Tangki air minum harus dipisahkan dari tangki yang berisi cairan selain air minum, air balas, air
suling atau air ketel.

2. Dalam hal apapun sistem saniter atau jaringan pipanya tidak boleh berada langsung diatas tangki
air minum.

3. Lubang orang yang dipasang pada puncak tangki harus diberi ambang.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 12 Konstruksi Tangki F-G-H 12-11/12

4. Jika pipa yang berisi cairan selain dari air minum melalui tangki air minum, maka pipa tersebut
harus ditempatkan dalam terowongan pipa.

5. Pipa udara dan pipa limpah tangki air minum harus dipisahkan dari pipa tangki lainnya.

G. Sekat Berlubang
F-G-H
1. Luas total lubang tidak boleh kurang dari 5% dan tidak boleh lebih 10% dari luas total sekat.

2. Tebal pelat pada umumnya sama dengan tebal pelat minimum menurut A.7. Penguatan dapat
disyaratkan untuk bagian konstruksi yang memikul beban.

Tepi bawah bebas dari sekat berlubang harus diperkuat secukupnya.

3. Modulus penampang penegar dan penumpu tidak boleh kurang dari W1 sesuai dengan B.3., namun
sebagai pengganti p digunakan beban pd menurut Bab 4, D.2., dengan mengabaikan pv.

4. Untuk sekat berlubang pada kapal tangki minyak lihat juga Bab 23, D.

H. Uji Kekedapan

1. Pengujian tangki bahan bakar minyak, tangki balas, tangki trim, tangki air ketel, tangki air tawar
dan tangki anti oleng dilakukan dengan gabungan uji kebocoran dengan tekanan udara dan uji operasi
dengan air atau cairan yang akan dimuat ke dalam tangki. Tekanan udara tidak boleh melebihi 0,2 bar.
Peningkatan bahaya kecelakaan selama tangki diberi tekanan udara harus diperhatikan.

Las tumpul yang dibuat dengan proses las otomatis atau semiotomatis yang disetujui pada las pemasangan
tidak perlu diuji, dengan syarat las tersebut diperiksa visual secara seksama dan bebas dari perbaikan. Hasil
pemeriksaan tak merusak yang dilakukan secara acak sesuai persetujuan Surveyor tidak boleh
memperlihatkan cacat yang berarti. Jika ada bukti dari hasil pemeriksaan bahwa kualitas las tersebut
menurun secara berarti, maka lingkup uji kebocoran dapat diperluas sesuai pertimbangan Surveyor.

2. Jika satu dinding tangki merupakan pelat kulit kapal, maka uji kebocoran dilakukan sebelum
peluncuran untuk semua tangki lainnya, uji kebocoran dapat dilakukan setelah peluncuran. Las pemasangan
dan juga las bukaan perakitan harus dicat4) setelah uji kebocoran dilakukan. Hal ini berlaku juga untuk
sambungan las manual dari sekat dengan dinding tangki lainnya dan susunan penahan pada perpotongan
dinding tangki dan konstruksi terkait misalnya gading-gading, balok, penumpu, pipa dsb. Jika dapat
dipastikan bahwa tangki yang bersebelahan dimuati dengan cairan yang sejenis, misalnya pada tangki balas
yang bersebelahan, maka sambungan las tersebut diatas dapat dicat4) sebelum uji kebocoran.

Semua sambungan las lainnya pada dinding-dinding tangki boleh dicat sebelum uji kebocoran jika dijamin
dengan cara yang sesuai (misalnya melalui pemeriksaan visual dari sambungan las) sambungan telah dilas
seluruhnya dan permukaan las tidak menunjukkan adanya retak atau pori.

3. Jika tangki-tangki tidak menjalani uji kebocoran seperti pada 2. tetapi diuji kebocoran dengan air,
maka daerah sekat, pada umumnya, diuji dari satu sisi. Pengujian harus dilakukan sebelum peluncuran atau
di atas dok. Atas persetujuan BKI, pengujian dapat dilakukan setelah peluncuran. Pengujian dengan air
dapat dilakukan setelah pengecatan4), dengan syarat selama pemeriksaan visual seperti pada 2. diatas tidak
ditemukan adanya cacat. Tinggi tekanan uji harus sesuai dengan tinggi tekanan air 2,5 m di atas puncak
tangki atau puncak pipa limpah atau pipa udara, mana yang lebih besar.

4)
Cat dasar tidak dianggap sebagai pelapis dalam lingkup persyaratan ini.

Pedoman Lambung BKI 2016


12-12/12 H Bab 12 Konstruksi Tangki

4. Uji operasi dapat dilakukan ketika kapal terapung atau selama pelayaran percobaan. Untuk semua
tangki, fungsi yang layak dari pipa isi dan pipa isap serta katup-katup dan juga fungsi dan kekedapan dari
pipa ventilasi, pipa duga dan pipa limpah harus diuji.
H
5. Untuk pengujian tangki muat lihat Bab 23, A.15.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan A-B 13-1/10

Bab 13
Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan

A. Definisi
ReH = titik mulur atas nominal minimum [N/mm2] sesuai dengan Bab 2, B.2
k = faktor bahan menurut Bab 2, B.2.1, untuk baja tuang lihat Bab 14, A.4.2
CR = gaya kemudi [N] sesuai dengan Bab 14, B. 1.
B1 = gaya tumpuan [N] sesuai dengan Bab 14, C.3
tK = marjin korosi [mm] sesuai dengan Bab 3, K.
aB = jarak braket haluan [m]

B. Linggi Haluan
A-B
1. Linggi haluan batang

1.1 Luas penampang linggi haluan batang dibawah garis muat tidak boleh kurang dari:

Ab = 1,25 L [cm2].

1.2 Mulai dari garis muat, luas penampang linggi haluan batang dapat dikurangi sampai menjadi
0,75 Ab pada ujung atas.

2. Linggi haluan pelat dan haluan gembung

2.1 Tebal linggi haluan pelat yang dilas tidak boleh kurang dari:
t = (0,6 + 0,4 aB) (0,08 L + 6) k [mm]

tmax = 25 k [mm]
Tebal pelat tidak boleh kurang dari tebal yang disyaratkan sesuai Bab 6.

Perpanjangan linggi haluan pelat dari ujung belakangnya ke arah belakang tidak boleh kurang dari:

= 70 L [mm]
Ukuran penegar ditentukan menurut Bab 9.

2.2 Mulai dari 600 mm di atas garis muat hingga ke T + co, tebal pelat dapat dikurangi secara bertahap
hingga menjadi 0,8t.

2.3 Linggi haluan pelat dan haluan gembung harus diperkuat dengan braket haluan dan/atau gading-
gading kantilever. Pada kasus haluan gembung yang lebar dan panjang, lihat Bab 9, A.5.3.3

Pedoman Lambung BKI 2016


13-2/10 C Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan

C. Linggi Buritan

1. Umum

1.1 Linggi baling-baling dan linggi kemudi pada bagian atas harus diteruskan ke lambung dan
dihubungkan dengan cara yang cocok dan efisien. Pada daerah linggi kemudi, pelat kulit harus diperkuat
menurut Bab 6, F. Perhatian khusus harus diberikan terhadap rancangan bagian belakang kapal, kemudi dan
rongga baling-baling agar gaya yang ditimbulkan oleh baling-baling sekecil mungkin.
C
1.2 Nilai berikut dianjurkan untuk celah baling-baling d0,9 pada 0,9 R (lihat Gb. 13.1)

z
v 0 1 - sin 0,75 0,5 B
d 0,9 0,004 n d 3p xF
[m]
D
R = jari-jari baling-baling [m]
v0 = kecepatan kapal, lihat Bab 1, H.5. [knot]
n = jumlah putaran baling-baling tiap menit
D = berat pemindahan air maksimum dari kapal [ton]
dp = diameter baling-baling [m]
= sudut serong daun baling-baling [], lihat Gb. 13.2
zB = tinggi geladak rumah kemudi diatas geladak cuaca [m]
xF = jarak sekat depan rumah geladak dari tepibelakang linggi buritan [m], lihat Gb. 13.1.

Gb. 13.1 Celah baling-baling d0,9 Gb. 13.2 Sudut serong

1.3 Pada kapal berbaling-baling tunggal, bagian bawah linggi buritan harus diteruskan ke depan
sekurang- kurangnya 3 kali jarak gading-gading diukur dari ujung depan bos, untuk kapal-kapal lainnya
sampai 2 kali jarak gading-gading diukur dari ujung belakang linggi buritan (linggi kemudi).

1.4 Tabung buritan harus dikelilingi oleh wrang pelat atau, jika bentuk kapal terlalu sempit diperkuat
dengan cincin dalam. Jika tidak dipasang sepatu kemudi, cincin dalam dapat ditiadakan.

1.5 Tebal pelat linggi buritan dengan konstruksi las untuk kapal berbaling-baling ganda tidak boleh
kurang dari:

t = (0,07 L + 5,0) k [mm]

tmax = 22 k [mm]

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan C 13-3/10

2. Linggi baling-baling

2.1 Ukuran linggi baling-baling pejal berbentuk persegi panjang ditentukan menurut rumus berikut:
= 1,4 L + 90 [mm]
b = 1,6 L + 15 [mm]
Jika digunakan bentuk lain selain bentuk persegi panjang, maka modulus penampang tidak boleh kurang
dari nilai yang diperoleh dari dan b.
C
2.2 Ukuran linggi baling-baling dengan konstruksi las ditentukan menurut rumus berikut:

= 50 L [mm]

b = 36 L [mm]

t = 2,4 Lk [mm]

2.3 Jika bentuk penampang melintang berbeda dari Gb.13.3 dan untuk linggi baling-baling dari baja
tuang, modulus penampang terhadap sumbu membujur tidak boleh kurang dari:
Wx = 1,2 L1,5 k [cm3]

Gb. 13.3 Linggi baling-baling

Catatan
Pada kapal berbaling-baling tunggal dimana daerah di atas baling-baling mempunyai gading-gading yang
melebar dengan > 75, tebal pelat kulit tidak boleh kurang dari tebal linggi baling-baling. Untuk 75
tebalnya boleh 0,8t. Dalam hal apapun tebal tersebut tidak boleh kurang dari tebal pelat kulit menurut
Bab 6.
Rekomendasi ini berlaku untuk bagian pelat kulit yang dibatasi oleh permukaan yang diasumsikan
berbentuk bundar, yang pusatnya terletak pada puncak daun baling- baling pada posisi jam dua belas dan
jari-jarinya 0,75 kali diameter baling-baling. Penguatan yang cukup harus dilakukan, misalnya dengan
wrang pada tiap gading-gading dan dengan penumpu-bujur.

2.4 Tebal dinding bos linggi baling-baling pada kondisi akhir sekurang-kurangnya 60% dari lebar
linggi baling-baling b menurut 2.1.

2.5 Tebal dinding bos linggi baling-baling dengan konstruksi las sesuai dengan 2.2 tidak boleh kurang
dari 0,9 tebal dinding bos sesuai dengan D.2.

Diameter luar bos linggi buritan, bagaimanapun juga, tidak boleh kurang dari diameter luar bos baling-
baling pada tepi bagian depannya.

3. Linggi kemudi dan poros kemudi

3.1 Modulus penampang linggi kemudi terhadap sumbu membujur kapal tidak boleh kurang dari:
Wx = CR k 10-3 [cm3]

Pedoman Lambung BKI 2016


13-4/10 C Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan

= jarak tidak ditumpu dari linggi kemudi [m].


Perhitungan kekuatan linggi kemudi, dengan memperhitungkan fleksibilitas sepatu kemudi dapat
disyaratkan jika akibat kekakuan yang rendah dalam arah sumbu-y, sepatu kemudi tidak dapat dianggap
sebagai penumpu yang efisien untuk linggi kemudi dan oleh karena itu tegangan lengkung tambahan dapat
timbul pada titik jepitan atas. Tegangan lengkung b tidak boleh melebihi 85 N/mm2.

3.2 Diameter poros kemudi dari kemudi imbang tidak boleh kurang dari:
C R b - b k
d = 4,2 3 [mm]

= panjang poros kemudi [m], lihat Gb. 13.4
b1 b 2
b = [m]
2
b1, b2 lihat Gb. 13.4.

Mengenai perhitungan kekuatan poros kemudi, catatan-catatan yang dijelaskan pada 3.1 agar diperhatikan.

Gb. 13.4 Poros kemudi stasioner

4. Sepatu kemudi

4.1 Modulus penampang sepatu kemudi terhadap sumbuz tidak boleh kurang dari:
B1 x k
Wz = [cm3]
80
B1 = lihat A.
Untuk kemudi dengan dua tumpuan, gaya tumpuan B1 kira kira sama dengan CR/2, jika kelenturan sepatu
linggi diabaikan.
x = jarak masing-masing penampang melintang dari sumbu kemudi [m]
xmin = 0,5 50
xmaks = 50
50 = lihat Gb.13.5 dan Bab 14, C.3.2.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan C 13-5/10

Potongan A - A

Gb. 13.5 Panjang 50 sepatu kemudi

4.2 Modulus penampang Wz dapat dikurangi 15% jika linggi kemudi menurut 3.1 dipasang.

4.3 Modulus penampang terhadap sumbu-y tidak boleh kurang dari:


jika tidak dipasang linggi kemudi atau poros kemudi:
Wz
Wy =
2
jika dipasang linggi kemudi atau poros kemudi:
Wz
Wy =
3
4.4 Luas penampang pada lokasi x = 50 tidak boleh kurang dari:
B1
As = k [mm2]
48
4.5 Tegangan ekuivalen dengan mempertimbangkan tegangan lengkung dan tegangan geser pada tiap
lokasi pada panjang 50 tidak boleh melebihi:
115
v = 2b 3 2 [N/mm2]
k
B1 x
b = [N/mm2]
Wz

B1
= [N/mm2]
As

5. Tanduk kemudi dari kemudi setengah gantung

5.1 Distribusi momen lentur, gaya geser dan momen puntir ditentukan menurut rumus berikut:
momen lentur: Mb = Bl z [Nm]
Mbmax = B1 d [Nm]
gaya geser: Q = Bl [N]
momen puntir: MT = Bl e(z) [Nm]
Untuk penentuan ukuran awal, kelenturan tanduk kemudi dapat diabaikan dan gaya tumpuan B l dihitung
menurut rumus berikut:

Pedoman Lambung BKI 2016


13-6/10 C Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan

b
Bl = CR [N]
c
b, c, d, e(z) dan z lihat Gb. 13.6 dan 13.7
b = jarak bantalan leher dari titik berat luas kemudi.

Gb. 13.6 Aranjemen bantalan kemudi setengah gantung

Gb. 13.7 Beban pada tanduk kemudi

5.2 Modulus penampang tanduk kemudi pada arah melintang terhadap sumbu-x horizontal pada suatu
lokasi (z) tidak boleh kurang dari:
Mb k
Wx = [cm3]
67
5.3 Pada penampang melintang manapun dari tanduk kemudi, tegangan geser akibat gaya geser Q
tidak boleh melebihi nilai:
48
= [N/mm2]
k
Tegangan geser ditentukan menurut rumus berikut:
B1
= [N/mm2]
Ah
Ah = luas geser efektif tanduk kemudi pada arah-y [mm2].

5.4 Tegangan ekuivalen pada suatu lokasi (z) pada tanduk kemudi tidak boleh melebihi nilai berikut:

v =
2b 3 2 T2
120
k
[N/mm2]

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan C 13-7/10

Mb
b = [N/mm2]
Wx

M T 103
T = [N/mm2]
2 AT th
AT = luas penampang [mm2] yang diselubungi oleh tanduk kemudi pada lokasi yang dihitung
th = tebal pelat tanduk kemudi [mm].

5.5 Dalam penentuan tebal pelat tanduk kemudi, ketentuan 5.2 - 5.4 harus dipenuhi. Namun demikian,
tebalnya tidak boleh kurang dari:

tmin = 2,4 L k [mm]

5.6 Pelat tanduk kemudi harus disambung secara efektif ke konstruksi bagian belakang kapal,
misalnya dengan penyambungan pelat ke penumpu membujur, agar mendapatkan penyaluran gaya yang
baik, lihat Gb. 13.8.

Gb.13.8 Penyambungan tanduk kemudi ke konstruksi bagian belakang kapal

5.7 Bilah melintang tanduk kemudi harus diteruskan ke lambung kapal sampai geladak berikutnya
dalam jumlah yang cukup dan tebalnya harus memadai.

5.8 Wrang pelat yang diperkuat harus dipasang segaris dengan bilah melintang guna mendapatkan
sambungan yang cukup dengan lambung kapal. Tebal wrang pelat ini harus ditambah 50% diatas nilai
Pedoman yang ditetapkan pada Bab 8.

5.9 Sekat tengah (pelat-berlubang) dalam ceruk buritan harus disambung ke tanduk kemudi.

5.10 Jika peralihan antara tanduk kemudi dan pelat kulit melengkung, maka kira-kira 50 % modulus
penampang total tanduk kemudi yang disyaratkan harus dibentuk oleh bilah pada penampang A - A yang
terletak di pusat daerah peralihan, yaitu 0,7 r diatas daerah transisi awal. Lihat Gb. 13.9.

Gb. 13.9 Transisi antara tanduk kemudi dan kulit

Pedoman Lambung BKI 2016


13-8/10 D-E Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan

D. Penyangga Baling-Baling
D-E
1. Sumbu penyangga sedapat mungkin harus berpotongan pada sumbu poros baling-baling.
Penyangga harus diteruskan menembus pelat kulit dan harus dilekatkan secara efisien ke gading-gading dan
wrang pelat. Konstruksi disekitar pelat kulit harus dikerjakan dengan hati-hati. Dalam kasus sambungan las,
penyangga harus memiliki flens las atau bagian yang dipertebal atau disambungkan pada pelat kulit dengan
cara lain yang sesuai. Untuk penguatan pelat kulit disekitar penyangga dan bos poros, lihat Bab 6, F.
Persyaratan Bab 18, B.4.3 harus dipenuhi.

2. Ukuran konstruksi penyangga pejal harus ditentukan seperti diuraikan dibawah ini, tergantung
pada diameter poros baling-baling d:
tebal : 0,44 d
luas penampang pada penyangga baling-baling : 0,44 d2
panjang bos : lihat Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III),
Sec. 4, D.5.2.
tebal dinding bos : 0,25 d.

3. Penyangga baling-baling dengan konstruksi las dan bos poros harus memiliki kekuatan yang sama
dengan yang pejal sesuai 2.

4. Untuk penyangga baling-baling yang terdiri dari satu penyangga saja, analisa kekuatan menurut
E.1.2. dan analisa getaran menurut E.2. harus dilakukan. Pertimbangan yang cukup, berkenaan dengan aspek
kekuatan lelah harus diberikan.

Braket penyangga poros baling-baling tunggal dapat juga ditentukan sebagai berikut:
W = 0,068 d3
I = 0,018 d4
Dimana;
W = modulus penampang dari penyangga [mm3]
I = momen inersia dari penyangga [mm4]
d = diameter poros yang dipersyaratkan [mm]
Formula diatas diaplikasikan pada panjang braket, yang diukur dari garis keliling terluar dari braket
penyangga atau bos tidak boleh melebihi 10,6 d. Jika melebihi panjang ini, ukuran konstruksi dari
penyangga harus ditambah.

E. Tabung Buritan Elastis

1. Analisa kekuatan

Ketika menentukan ukuran konstruksi tabung buritan yang menonjol disekitar daerah sambungan dengan
lambung, maka tegangan berikut harus dibuktikan:

1.1 Beban statis:

Tegangan lengkung yang disebabkan oleh beban berat statis tidak boleh melebihi 0,35 ReH.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan E 13-9/10

1.2 Beban dinamis:

Beban berubah-ubah sebagai akibat hilangnya sebuah daun baling-baling harus ditentukan dengan asumsi
bahwa putaran baling-baling adalah 0,75 putaran nominal. Tegangan izin berikut harus dipenuhi:
perm = 0,40 ReH untuk ReH = 235 N/mm2
= 0,35 ReH untuk ReH = 355 N/mm2
Tegangan izin tersebut diatas adalah nilai-nilai pendekatan. Penyimpangan dapat disetujui pada kasus-kasus
tertentu dengan memperhitungkan aspek kekuatan lelah.
E
2. Analisa getaran

Frekuensi lengkung alami pada putaran nominal sistem yang terdiri dari tabung buritan, poros baling-baling
dan baling-baling tidak boleh kurang dari 1,5 putaran nominal baling-baling. Namun demikian, nilai
tersebut tidak boleh melebihi 0,66 frekuensi eksitasi dari baling-baling (jumlah daun baling-baling
putaran nominal baling-baling) dan tidak boleh sama dengan kondisi kerja, termasuk kondisi kerusakan
(hilangnya sebuah daun baling-baling).

Pedoman Lambung BKI 2016


13-10/10 Bab13 Konstruksi Linggi Haluan dan Linggi Buritan

Halaman ini sengaja dikosongkan

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak A 14-1/26

Bab 14
Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

A. Umum
A
1. Instalasi olah gerak

1.1 Tiap kapal harus dilengkapi dengan sebuah instalasi olah gerak yang akan menjamin kemampuan
olah gerak yang cukup.

1.2 Instalasi olah gerak mencakup semua bagian alat-alat yang diperlukan untuk mengemudikan kapal
mulai dari kemudi dan instalasi penggerak kemudi sampai ke tempat pengemudian.

1.3 Bab ini menguraikan tentang tongkat kemudi, kopling, bantalan dan badan kemudi. Instalasi
penggerak kemudi harus memenuhi Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 14.

1.4 Ruang instalasi penggerak kemudi harus segera dapat dimasuki dan, sedapat mungkin, harus
dipisahkan dari kamar mesin (Lihat juga SOLAS 74.Ch. II-l, Reg. 29.13)

Catatan

Mengenai penggunaaan bahan non-magnetik di dalam rumah kemudi disekitar kompas magnit, persyaratan
pemerintah Republik Indonesia agar diperhatikan.

2. Detail konstruksi

2.1 Cara yang efektif harus diadakan untuk menumpu berat badan kemudi tanpa tekanan bantalan
yang berlebihan, misalnya dengan penyangga kemudi yang dihubungkan ke bagian atas tongkat kemudi.
Konstruksi lambung di daerah penyangga kemudi harus diperkuat secukupnya.

2.2 Peralatan yang sesuai agar diadakan untuk mencegah terangkatnya kemudi.

Sambungan konstruksi daun kemudi dengan bagian solid dalam bentuk baja tempa atau tuang yang
digunakan sebagai rumah tongkat kemudi harus dirancang yang sesuai untuk menghindari kelebihan
konsentrasi tegangan pada daerah tersebut.

2.3 Tongkat kemudi harus menembus lambung, dalam tabung kedap air tertutup, atau dipasang paking
di atas garis muat tertinggi, untuk mencegah air masuk ke ruang instalasi penggerak kemudi dan tersapunya
pelumas dari penyangga kemudi. Jika puncak tabung kemudi berada di bawah garis muat tertinggi, maka
harus dipasang dua tabung paking yang terpisah.

Catatan

Langkah-langkah berikut dianjurkan sebagai tindakan pencegahan untuk menghindari atau meminimalkan
kavitasi kemudi:
Gunakan bentuk dan tebal profil yang sesuai.
Gunakan profil dengan nilai koefisien tekanan mutlak yang cukup kecil untuk sudut temu yang
moderat (dibawah 5). Distribusi tekanan disekitar profil harus sehalus mungkin. Tebal
maksimum profil tersebut biasanya terletak pada jarak lebih besar dari 35% di belakang ujung
depan.

Pedoman Domestik BKI 2016


14-2/26 A Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

Gunakan profil dengan jari-jari hidung yang besar untuk kemudi yang beroperasi pada aliran
baling- baling.
Analisis Perhitungan Dinamika Fluida (CFD) untuk kemudi dengan memperhitungkan baling-
baling dan arus-ikut kapal dapat digunakan.
Kavitasi sepatu kemudi:
Bundarkan lengkungan ujung depan pada sepatu kemudi. Kavitasi bos baling-baling:
Pasang pelindung (bagian berputar) ke kemudi pada ketinggian bos baling-baling. Pelindung berfungsi
sebagai perpanjangan dari bos baling-baling.
Kavitasi pada permukaan tak beraturan:
Gerinda dan poles semua pengelasan.
Hindari perubahan bentuk profil. Seringkali kemudi dibuat dengan penebalan setempat
(gelembung) dan lekuk untuk memudahkan pemasangan poros kemudi. Perubahan maksimum
bentuk profil harus diusahakan kurang dari dua persen tebal profil.
Kavitasi celah:
Bundarkan seluruh tepi bagian disekeliling celah.
Ukuran celah harus sekecil mungkin.
Tempatkan celah di luar arus baling-baling.
A
3. Ukuran Luas daun kemudi

Untuk memperoleh kemampuan olah gerak yang cukup, luas daun kemudi A yang dapat digerakkan
dianjurkan tidak kurang dari rumus berikut:
1,75 L T
A = c1 c 2 c 3 c 4 [m2]
100
c1 = faktor untuk jenis kapal:
= 1,0 secara umum
= 0,9 untuk kapal curah dan kapal tangki yang memiliki displasemen lebih dari 50.000 ton
= 1,7 untuk kapal tunda dan kapal pukat
c2 = faktor untuk jenis kemudi:
= 1,0 secara umum
= 0,9 untuk kemudi semi gantung
= 0,7 untuk kemudi daya angkat tinggi
c3 = faktor untuk bentuk daun kemudi:
= 1,0 untuk kemudi NACA dan kemudi pelat
= 0,8 untuk bentuk cekung dan bentuk campuran
c4 = faktor untuk penempatan kemudi:
= 1,0 untuk kemudi di dalam arus baling- baling
= 1,5 untuk kemudi di luar arus baling-baling
Untuk kemudi semi gantung 50% dari luas proyeksi tanduk kemudi dapat dimasukkan ke dalam luas daun
kemudi A.

Jika dipasang lebih dari satu kemudi, maka luas tiap daun dapat dikurangi 20%.

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak A 14-3/26

Dalam perhitungan luas daun kemudi A, B.1. harus diperhatikan.

4. Bahan

4.1 Mengenai bahan untuk tongkat kemudi, pena, baut kopling dsb., lihat Rules for Materials (Pt. 1,
Vol. V).

4.2 Pada umumnya bahan yang memiliki nilai nominal titik mulur atas R eH minimum kurang dari
200 N/mm2 dan bahan dengan kekuatan tarik minimum kurang dari 400 N/mm2 atau lebih dari 900 N/mm2
tidak boleh dipakai untuk tongkat kemudi, pena, pasak dan baut. Persyaratan Bab ini didasarkan pada bahan
dengan nilai nominal minimum titik mulur atas ReH 235 N/mm2.

Jika bahan yang digunakan memiliki ReH berlainan dari 235 N/mm2, maka faktor bahan kr ditentukan
sebagai berikut:
0, 75
235
kr = untuk ReH > 235 [N/mm2]
R eH
235
= untuk ReH 235 [N/mm2]
R eH
ReH = nilai nominal minimum titik mulur luluh atas bahan yang digunakan [N/mm2]
ReH tidak boleh diambil lebih besar dari 0,7 Rm atau 450 N/mm2, mana yang lebih kecil. Rm = kekuatan tarik
bahan yang digunakan.

4.3 Sebelum pengurangan yang berarti dari diameter tongkat kemudi karena penggunaan baja dengan
ReH melebihi 235 N/mm2 diberikan, BKI dapat mensyaratkan evaluasi dari defleksi elastis tongkat kemudi.
Defleksi yang besar harus dihindari guna mencegah tekanan ujung yang berlebihan di daerah bantalan.

4.4 Tegangan izin yang diberikan pada E. 1. berlaku untuk baja konstruksi lambung kekuatan normal.
Jika digunakan baja dengan kuat tarik lebih tinggi, maka nilai yang lebih tinggi dapat digunakan yang akan
ditetapkan secara kasus per kasus.

5. Definisi
CR = gaya kemudi [N]
QR = momen torsi kemudi [Nm]
A = luas total bagian bergerak dari daun kemudi [m2], diukur pada bidang tengah kemudi
Untuk kemudi tabung, A tidak boleh diambil kurang dari 1,35 kali luas proyeksi tabung.
At = A + luas tanduk kemudi, jika ada [m2]
Af = bagian luas kemudi yang terletak di depan sumbu tongkat kemudi [m2]
b = tinggi rata-rata daun kemudi [m]
c = lebar rata-rata daun kemudi [m] (lihat Gb. 14.1)
= rasio aspek daun kemudi At
b2
=
At
v0 = kecepatan maju kapal [kn] seperti ditentukan pada Bab 1, H.5.; jika kecepatan ini kurang dari
10 kn, maka v0 [kn] diambil sebagai berikut
v 0 20
vmin =
3

Pedoman Domestik BKI 2016


14-4/26 A-B Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

va = kecepatan mundur dari kapal [kn]; jika kecepatan mundur va 0,4 v0 atau 6 kn, mana yang
lebih kecil, penentuan gaya kemudi dan torsi untuk kondisi mundur tidak diperlukan. Untuk
kecepatan mundur yang lebih besar, diperlukan evaluasi khusus gaya kemudi dan momen
torsi sebagai fungsi dari sudut kemudi. Jika tidak ada pembatasan untuk sudut kemudi pada
kondisi mundur yang ditetapkan, maka faktor 2 tidak boleh diambil kurang dari nilai yang
tertera pada Tabel 14.1 untuk kondisi mundur.

x1 x 2 A
c b
2 c
Gb. 14.1 Geometri daun kemudi

k = faktor bahan menurut Bab 2, B.2.

B. Gaya Kemudi dan Momen Torsi


A-B
1. Gaya kemudi dan momen torsi untuk kemudi biasa

1.1 Gaya kemudi ditentukan menurut rumus berikut:


CR = 132 A v2 1 2 3 t [N]
v = v0 untuk kondisi maju
= va untuk kondisi mundur
1 = koefisien yang tergantung pada aspek rasio
= ( + 2)/3, dimana tidak perlu diambil lebih besar dari 2
2 = koefisien yang tergantung pada bentuk/jenis kemudi sesuai Tabel 14.1.
3 = koefisien yang tergantung pada letak kemudi
= 0,8 untuk kemudi diluar pancaran baling- baling
= 1,0 tempat lain, termasuk juga kemudi dalam pancaran baling-baling
= 1,15 untuk kemudi dibelakang tabung baling- baling
t = koefisien yang tergantung pada koefisien dorong CTh
= 1,0 pada umumnya
Dalam hal khusus untuk koefisien dorong CTh > 1,0, penentuan t menurut rumus berikut dapat disyaratkan:
C R C Th
t =
C R C Th 1,0
B

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak B 14-5/26

Tabel 14.1 Koefisien 2

2
Penampang kemudi
Kondisi Maju Kondisi Mundur
Untuk Kemudi Biasa
Bentuk Pelat tunggal
1 1.0 1.0

Bentuk Gttingen seri NACA-00


2 1.1 0.80

Bentuk sisi rata


3 1.1 0.90

Bentuk Campuran (misalnya HSVA)


4 1.21 0.90

Bentuk cekung
5 1.35 0.90

Untuk Kemudi daya angkat/performa tinggi


bentuk kemudi buntut/ekor ikan
6 1.4 0.8

bentuk kemudi sayap


7 1.7 1.3

bentuk kemudi sistem kemudi nosel

8 1.9 1.5

Pedoman Domestik BKI 2016


14-6/26 B Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

1.2 Momen torsi kemudi ditentukan dengan rumus berikut:


QR = CR r [Nm]

r = c ( - kb) [m]
= 0,33 untuk kondisi maju
= 0,66 untuk kondisi mundur (secara umum)
= 0,75 untuk kondisi mundur (bentuk cekung)
Untuk bagian kemudi dibelakang suatu konstruksi tetap seperti tanduk kemudi:
= 0,25 untuk kondisi maju
= 0,55 untuk kondisi mundur
Untuk kemudi dengan daya angkat tinggi akan dipertimbangkan secara khusus. Jika tidak diketahui,
= 0,4 dapat digunakan untuk kondisi maju.
kb = faktor keseimbang sebagai berikut:
Af
=
A
= 0,08 untuk kemudi tak-seimbang
rmin = 0,1 c [m] untuk kondisi maju

1.3 Pengaruh jenis/bentuk kemudi yang digunakan pada pemilihan dan pengoperasian instalasi
penggerak kemudi harus diperhatikan.
B
2. Gaya kemudi dan momen torsi untuk daun kemudi yang terpotong (kemudi semi-gantung)

2.1 Gaya kemudi total CR dihitung menurut 1.1. Distribusi tekanan pada permukaan kemudi, yang
menjadi dasar penentuan momen torsi dan kekuatan daun kemudi, diperoleh sebagai berikut:

Luas daun kemudi dapat dibagi menjadi dua bagian persegi panjang atau trapesium dengan luas A 1 dan A2
(lihat Gb. 14.2).

Gaya yang dihasilkan dari setiap bagian dapat diperoleh sebagai berikut:
A1
CR1 = CR [N]
A
A2
CR2 = CR [N]
A
2.2 Momen torsi yang dihasilkan dari setiap bagian dapat diperoleh sebagai berikut:
QR1 = CR1 r1 [Nm]
QR2 = CR2 r2 [Nm]
Lengan r1 dan r2 harus ditentukan sebagai berikut:
r1 = c1 (- kbl) [m]
r2 = c2 (- kb2) [m]
A 1f
kb1 =
A1

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak B-C 14-7/26

A 2f
kb2 =
A2
A1f, A2f lihat Gb. 14.2
A1
c1 =
b1
A2
c2 =
b2
b 1 , b2 = tinggi rata-rata luas bagian-bagian daun kemudi A1 dan A2 (lihat Gb.14.2).

Gb. 14.2 Luas bagian A1 dan A2

2.3 Momen torsi kemudi total ditentukan menurut rumus berikut:


QR = QR1 + QR2 [Nm] atau
QRmin = CR r1,2min [Nm]
0,1
r1,2min = ( c1 A1 + c2 A2 ) [m] untuk kondisi maju
A
Diambil nilai yang lebih besar.

C. Ukuran Konstruksi Tongkat Kemudi


B-C
1. Diameter tongkat kemudi

1.1 Diameter tongkat kemudi untuk menyalurkan momen torsi tidak boleh kurang dari:
Dt = 4,2 3 QR k r [mm]

QR lihat B. 1.2 dan B. 2.2 - 2.3.


Tegangan torsi yang terkait:
68
t = [N/mm2]
kr
kr lihat A.4.2.

Pedoman Domestik BKI 2016


14-8/26 C Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

1.2 Instalasi penggerak kemudi ditentukan sesuai dengan Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol.
III), Sec. 14 untuk momen torsi kemudi QR seperti yang disyaratkan pada B.1.2, B.2.2 atau B.2.3 dan
dengan mempertimbangkan kerugian gesek pada bantalan kemudi.

1.3 Dalam hal instalasi penggerak kemudi mekanis, diameter tongkat kemudi pada bagian teratasnya
yang hanya berfungsi untuk menyalurkan momen torsi dari mesin kemudi bantu boleh 0,9 Dt. Panjang sisi
bujur sangkar untuk celaga bantu tidak boleh kurang dari 0,77 Dt dan tingginya tidak kurang dari 0,8 Dt.

1.4 Tongkat kemudi harus diberi pengaman terhadap geseran aksial. Besar ruang gerak aksial yang
diizinkan tergantung pada konstruksi mesin kemudi dan bantalan.

2. Penguatan tongkat kemudi

2.1 Jika kemudi direncanakan sedemikian rupa sehingga terjadi tegangan lengkung tambahan pada
tongkat kemudi, maka diameter tongkat kemudi harus diperbesar secukupnya. Diameter yang diperbesar,
bila ada, menentukan ukuran kopling.
C
Untuk diameter tongkat kemudi yang diperbesar, tegangan ekuivalen dari lengkung dan torsi tidak boleh
melewati nilai berikut:
118
v = 2b 3 2 [N/mm2]
kr
Tegangan lengkung:
10,2 M b
b = 103 [N/mm2]
D13
Mb = momen lentur pada bantalan leher [Nm]
Tegangan puntir:
5,1 Q R
= 103 [N/mm2]
D3i
Di = diameter tongkat kemudi yang diperbesar [mm]
Diameter tongkat kemudi yang diperbesar dapat ditentukan dengan rumus berikut:

2
4 M
D1 = Dt 6 1 b [mm]
3 QR

QR lihat B.1.2 dan B.2.2 - 2.3

Dt lihat 1.1.

Catatan

Bila dipasang mesin kemudi torak ganda, momen lengkung tambahan kemungkinan tersalur dari mesin
kemudi ke tongkat kemudi. Momen lengkung tambahan ini harus diperhitungkan dalam penetuan diameter
tongkat kemudi.

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak B-C 14-9/26

3. Analisis

3.1 Umum

Peninjauan momen lengkung, gaya geser dan gaya tumpuan untuk sistem kemudi - tongkat kemudi dapat
dilakukan untuk beberapa jenis kemudi dasar seperti ditunjukkan pada Gb. 14.3 - 14.5 seperti diuraikan pada
3.2. - 3.3.

3.2 Data untuk analisis


10 - 50 = panjang masing-masing penumpu dari sistem [m]
I10 I40 = momen inersia penumpu [cm4]
Untuk kemudi yang ditumpu oleh sepatu kemudi, panjang 20 adalah jarak antara tepi bawah badan kemudi
dan pusat sepatu kemudi, dan I20 adalah momen inersia pena pada sepatu kemudi.
Beban pada badan kemudi (umum):
CR
pR = [kN/m]
10 103
Beban pada kemudi semi-gantung:
CR2
pR10 = [kN/m]
10 103

C R1
pR20 = [kN/m]
20 103
CR, CR1, CR2 lihat B.1. dan B.2.
Z = konstanta pegas dari tumpuan pada sepatu kemudi atau tanduk kemudi
untuk tumpuan pada sepatu kemudi (Gb. 14.3) :
6,18 I 50
Z = [kN/m]
350
untuk tumpuan pada tanduk kemudi (Gb. 14.4) :
1
Z = [kN/m]
fb ft
fb = satuan perpindahan dari tanduk kemudi [m] akibat satuan gaya 1 kN yang bekerja pada pusat
tumpuan
d3
fb = 0,21 [m/kN] (nilai acuan untuk baja)
In
In = momen inersia tanduk kemudi disekeliling sumbu-x pada d/2 [cm4] (lihat juga Gb. 14.4)
ft = satuan perpindahan akibat momen torsi sebesar 1 e [kNm]
d e2
=
G Jt

=
d e2 u i / ti
[m/kN] untuk baja
3,17 108 FT2

Pedoman Domestik BKI 2016


14-10/26 C Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

G = modulus kekakuan
= 7,92 107 [kN/m2] untuk baja
Jt = momen inersia puntir [m4]
FT = luas penampang rata-rata tanduk kemudi [m2]
ui = lebar [mm] dari tiap pelat yang membentuk luas penampang rata-rata tanduk kemudi
ti = tebal pelat dalam tiap lebar ui [mm]
e, d = jarak [m] menurut Gb.14.4.

3.3 Momen dan gaya yang harus dievaluasi

3.3.1 Momen lengkung MR dan gaya geser Ql pada badan kemudi, momen lengkung Mb pada bantalan
leher dan gaya tumpuan Bl, B2, B3 harus dievaluasi.

Momen dan gaya yang telah dievaluasi tersebut harus digunakan untuk analisa tegangan yang disyaratkan
oleh 2. dan E.1. pada Bab ini dan oleh Bab 13, C.4. dan C.5.

3.3.2 Untuk kemudi gantung, momen dan gaya ditentukan menurut rumus berikut:
2 x1 x 2
Mb = C R 20 10 [Nm]
3 x 1 x 2

Mb
B3 = [N]
30
B2 = CR + B3 [N]

3.3.3 Untuk kemudi gantung dengan tabung poros kemudi (lihat Gb. 14.6) momen dan gaya ditentukn
dengan formula berikut:
CR1 = gaya kemudi pada seluruh bagian luasan kemudi A1 menurut B.2.1 [N]
CR2 = gaya kemudi pada seluruh bagian luasan kemudi A2 menurut B.2.1 [N]
2 x 2 x3
MCR1 = C R1 20 1 - [Nm]
3 x 2 x 3

10 2 x1 x 2
MCR2 = CR2 [Nm]
3 x 1 x 2
MR = Max (MCR1, MCR2) [Nm]
Mb = MCR2 - MCR1 [Nm]
Mb
B3 = [N]
20 30
B2 = CR + B3 [N]

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak B-C 14-11/26

Sistem

Gb.14.3 Kemudi yang ditumpu oleh sepatu kemudi

Sistem
Gb.14.4 Kemudi semi-gantung

Pedoman Domestik BKI 2016


14-12/26 C Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

Sistem

Gb. 14.5 Kemudi gantung

Sistem
Gb. 14.6 Kemudi gantung dengan tabung poros kemudi didalam badan kemudi

4. Tabung poros kemudi

4.1 Jika tongkat kemudi dilengkapi dengan tabung poros kemudian dilas sedemikian rupa maka
tabung poros kemudi mendapat beban yang diakibatkan oleh daun kemudi, seperti yang diberikan pada
B.1.1, tegangan lengkung pada tabung poros kemudi, dalam N/mm2, harus memenuhi formula berikut:
80/k
Dimana, k 0,7
Untuk perhitungan tegangan lengkung, jarak bentang dihitung pada jarak antara pertengahan tinggi bantalan
tongkat kemudi terbawah dan titik dimana tabung dijepit terhadap kulit atau alas dari skeg.

4.2 Pengelasan pada sambungan antara tabung poros kemudi dan kulit atau alas dari skeg harus
penetrasi penuh.

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak C-D 14-13/26

Jari-jari las sudut r, dalam mm, harus selebar mungkin dan memenuhi formula berikut:
r = 60 untuk 40/k [N/mm2]
r = maks. [30; 0,1D1] untuk < 40/k [N/mm2]
dimana D1 didefinisikan pada 2.1

Catatan
Jari-jari didapatkan dengan gerinda. Jika menggunakan piringan gerinda, skormark harus dihindari pada
arah lasan.
Jari-jari harus dicek keakuratannya dengan mal. Pengecekkan sedikitnya pada empat profil. Laporan
tersebut harus dikirim ke Surveyor.
Sebelum pengelasan dimulai, spesifikasi detail prosedur pengelasan harus dikirim ke BKI yang meliputi
persiapan pengelasan, posisi pengelasan, parameter pengelasan, bahan pengelasan, pemanasan awal,
perlakuan panas setelah pengelasan dan prosedur pemeriksaan/inspeksi.
Prosedur pengelasan ini harus dilengkapi dengan tes uji yang sesuai dengan persyaratan bahan dan
pengelasan dari peraturan yang berlaku.
Manufaktur harus menyimpan dokumen terkait proses pengelasan, sehingga perlakuan panas dan proses
pemeriksaan pada lasan dapat diketahui. Dokumen ini harus dikirim ke Surveyor.
Pengujian tidak merusak harus dilakukan sedikitnya 24 jam setelah pengelasan selesai. Lasan harus diuji
partikel magnetik 100% dan ultrasonik 100%.

D. Kopling Kemudi
C-D
1. Umum

1.1 Kopling harus dirancang sedemikian rupa agar dapat menyalurkan seluruh momen torsi dari
tongkat kemudi.

1.2 Jarak sumbu baut dari pinggir flens tidak boleh kurang dari 1,2 diameter baut. Pada kopling
horizontal sekurang-kurangnya 2 baut harus diletakkan di depan sumbu tongkat kemudi.

1.3 Baut kopling harus baut pas. Baut dan mur harus diamankan secara efektif terhadap pelonggaran,
misalnya menurut standar yang diakui.

1.4 Untuk kemudi gantung kopling horizontal menurut 2. hanya diijinkan jika tebal flens kopling yang
disyaratkan tf kurang dari 50 mm, jika tidak harus dipakai kopling konis menurut 4. Untuk kemudi gantung
dari jenis daya angkat tinggi, hanya kopling konis menurut 4. yang diizinkan.

2. Kopling horisontal

2.1 Diameter baut kopling tidak boleh kurang dari:

D3 k b
db = 0,62 [mm]
kr n e

D = diameter tongkat kemudi menurut C [mm]


n = jumlah total baut, tidak boleh kurang dari 6
e = jarak rata-rata sumbu baut dari pusat sistem baut [mm]
kr = faktor bahan untuk tongkat kemudi menurut A.4.2

Pedoman Domestik BKI 2016


14-14/26 D Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

kb = faktor bahan untuk baut menurut A.4.2

2.2 Tebal flens kopling tidak boleh kurang dari rumus berikut :

D3 k f
tf = 0,62 [mm]
kr n e

tfmin = 0,9 db
kf = faktor bahan untuk flens kopling menurut A.4.2.
Tebal flens kopling di luar lubang baut tidak boleh kurang dari 0,65 tf.

Lebar bahan diluar lubang baut tidak boleh kurang dari 0,67 db.

2.3 Untuk meringankan baut, flens kopling harus dilengkapi dengan pasak pas menurut standar yang
diakui.

Pasak pas dapat ditiadakan jika diameter baut diperbesar 10%.

2.4 Flens kopling horizontal agar ditempa menyatu dengan tongkat kemudi atau dilas ke tongkat
kemudi seperti dijelaskan pada Bab 18, B.4.4.3.

2.5 Untuk sambungan flens kopling dengan badan kemudi, lihat juga Bab 18, B.4.4.
D
3. Kopling vertikal
D
3.1 Diameter baut kopling tidak boleh kurang dari:

0,81 D kb
db = [mm]
n kr

D, kb, kr, n lihat 2.1, dimana n tidak boleh kurang dari 8.

3.2 Momen pertama dari luas baut terhadap pusat kopling tidak boleh kurang dari:
S = 0,00043 D3 [cm3].
3.3 Tebal flens kopling tidak boleh kurang dari
tf = db [mm]
Lebar bahan diluar lubang baut tidak boleh kurang dari 0,67 db

4. Kopling konis

4.1 Kopling konis dengan pasak

4.1.1 Kopling konis harus dibuat dengan tirus c pada garis tengah sekitar 1:8 - 1:12.
d 0 - du
c = menurut Gb. 14.7

Bentuk konis harus benar-benar tepat. Mur harus diamankan dengan hati-hati, misalnya seperti terlihat pada
Gb. 14.7.

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak D 14-15/26

Gb. 14.7 Kopling konis dengan pasak dan pelat pengaman

4.1.2 Panjang kopling umumnya tidak boleh kurang dari 1,5 d0.
D
4.1.3 Untuk kopling antara tongkat kemudi dan daun kemudi, harus dipasang pasak dengan luas geser
tidak kurang dari:
16 Q F
as = [cm2]
d k R eH1
QF = momen mulur rancang tongkat kemudi [Nm] menurut F.
dk = diameter bagian konis dari tongkat kemudi [mm] pada pasak
ReHl = titik mulur atas nominal minimum dari bahan pasak [N/mm2]

4.1.4 Luas permukaan efektif pasak (tanpa tepi bundar) diantara pasak dan tongkat kemudi atau kopling
konis, tidak boleh kurang dari:
5 QF
ak = [cm2]
d k R eH2
ReH2 = titik mulur atas nominal minimum dari bahan pasak, tongkat kemudi atau kopling [N/mm2],
ambil yang lebih kecil.

4.1.5 Ukuran mur pengunci sebagai berikut, lihat Gb.14.7:


tinggi:
hn = 0,6 dg
diameter luar (diambil nilai yang lebih besar):
dn = 1,2 du atau dn = 1,5 dg
diameter luar ulir:
dg = 0,65 d0

Pedoman Domestik BKI 2016


14-16/26 D Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

4.1.6 Harus dibuktikan bahwa 50% dari momen mulur rancang hanya disalurkan melalui gesekan pada
kopling konis. Hal ini dapat dilakukan dengan menghitung tekanan dorong dan panjang dorong yang
disyaratkan menurut 4.2.3 untuk momen torsi Q'F = 0,5 QF.
D
4.2 Kopling konis dengan peralatan khusus untuk bongkar-pasang kopling
D
4.2.1 Jika diameter tongkat kemudi melebihi 200 mm, pemasangan dengan tekanan dianjurkan untuk
dilakukan dengan sambungan tekan hidrolik. Dalam kasus ini, konis harus lebih ramping (c 1:12 sampai
dengan 1: 20).

4.2.2 Dalam hal sambungan tekan hidrolik, mur harus diamankan secara efektif terhadap tongkat
kemudi atau pena kemudi. Pelat pengaman untuk mengamankan mur terhadap badan kemudi harus
dipasang, lihat Gb.14.8.

Gb. 14.8 Kopling konis tanpa pasak dan dengan pelat pengaman
Catatan

Suatu pelat pengaman akan dianggap sebagai alat pengaman mur yang efektif jika luas gesernya tidak
kurang dari:

Ps 3
As = [mm2]
ReH
Ps = gaya geser sebagai berikut

Pe d
= 1 1 - 0,6 [N]
2 d g
Pe = gaya dorong menurut 4.2.3.2 [N]
1 = koefisisen gesek antara mur dan badan kemudi, biasanya 1 = 0,3
d1 = diameter rata-rata dari permukaan geser antara nur dan badan kemudi, lihat Gb.14.8
dg = diameter ulir dari mur
ReH = titik mulur [N/mm2] dari bahan pelat pengaman

4.2.3 Untuk penyaluran momen torsi yang aman oleh kopling antara tongkat kemudi dan badan kemudi,
panjang dorong dan tekanan dorong yang disyaratkan ditentukan menurut rumus berikut :

4.2.3.1 Tekanan dorong

Tekanan dorong tidak boleh kurang dari nilai terbesar dari dua nilai berikut:

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak D 14-17/26

2 Q F 103
preq1 = [N/mm2]
d 2m 0

6 M b 103
preq2 = [N/mm2]
dm
QF = momen mulur rancang tongkat kemudi menurut F. [Nm]
dm = diameter konis rata-rata [mm]
= panjang konis [mm]
0 0,15 (koefisien gesek)
Mb = momen lengkung pada kopling konis (misalnya pada kemudi gantung) [Nm]
Harus dibuktikan bahwa tekanan dorong yang disyaratkan tidak melebihi tekanan permukaan yang diizinkan
pada konis. Tekanan permukaan yang diizinkan ditentukan menurut rumus berikut :

pperm =

0,8 R eH 1 - 2 [N/mm2]
3 4

ReH = titik mulur [N/mm2] dari bahan mangkok kemudi


= dm /da (lihat Gb. 14.7)
Diameter luar mangkok kemudi tidak boleh kurang dari:
da = 1,5 dm [mm]

4.2.3.2 Panjang dorong

Panjang dorong tidak boleh kurang dari:


p req d m R tm
1 = 0,8 [mm]
1 - 2 c
E c
2
Rtm = kekasaran rata-rata [mm]
0,01 mm
c = tirus pada diameter menurut 4.2.1
E = modulus Young (2,06 105 N/mm2)
Angka acuan untuk panjang dorong minimum adalah:
dm
min = [mm]
150
Panjang dorong, bagaimanapun, tidak boleh diambil lebih besar dari:
1,6 R eH d m R tm
2 = 0,8 [mm]
3 4 E c c
Catatan

Dalam hal sambungan tekan hidrolik, gaya dorong Pe yang disyaratkan untuk konis dapat ditentukan
menurut rumus berikut:
c
Pe = preq d m 0,02 [N]
2

Pedoman Domestik BKI 2016


14-18/26 D-E Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

Nilai 0,02 dalam rumus di atas adalah nilai referensi untuk koefisien gesek yang menggunakan tekanan
minyak. Nilai ini bervariasi dan tergantung pada perlakuan mekanis dan kekasaran dari detail yang dibuat.
Jika sesuai dengan prosedur pemasangan efek dorong sebagian yang disebabkan oleh berat kemudi
diberikan, maka atas persetujuan BKI hal ini dapat diperhitungkan ketika menetapkan panjang dorong yang
disyaratkan.

4.2.4 Tekanan dorong yang disyaratkan untuk bantalan pena kemudi ditentukan menurut rumus berikut:
B1 d 0
preq = 0,4 [N/mm2 ]
d 2m
Bl = gaya tumpuan pada bantalan pena kemudi [N], lihat juga Gb.14.4
dm, = lihat 4.2.3
d0 = diameter pena kemudi [mm] menurut Gb.14.7.

E. Badan Kemudi, Bantalan Kemudi


D-E
1. Kekuatan badan kemudi

1.1 Badan kemudi harus diperkuat dengan bilah horizontal dan vertikal sedemikian rupa sehingga
badan kemudi menjadi efektif sebagai suatu balok. Kemudi harus diberi penguatan tambahan pada tepi
belakang.

1.2 Kekuatan badan kemudi harus dibuktikan dengan perhitungan langsung menurut C.3.

1.3 Untuk badan kemudi tanpa potongan, tegangan yang diizinkan dibatasi sampai:

tegangan lengkung akibat MR:


ob = 110 [N/mm2]
tegangan geser akibat Q1:

= 50 [N/mm2]
tegangan ekuivalen akibat lengkung dan geser:

v = 2b 3 2 = 120 [N/mm2]

MR, Q1 lihat C.3.3. dan Gb.14.3 dan 14.4.

Dalam hal bukaan pada pelat kemudi untuk mencapai kopling konis atau mur pena kemudi, berlaku
tegangan izin menurut 1.4. Nilai tegangan izin yang lebih kecil bisa disyaratkan jikajari-jari sudut kurang
dari 0,15 h0, dimana h0 = tinggi bukaan.

1.4 Pada badan kemudi dengan potongan (kemudi semi-gantung), nilai tegangan berikut tidak boleh
dilampaui:
tegangan lengkung akibat MR :
b = 90 [N/mm2]
tegangan geser akibat Q1 :
= 50 [N/mm2]
tegangan torsi akibat Mt :

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak E 14-19/26

t = 50 [N/mm2]
tegangan ekuivalen akibat lengkung dan geser dan tegangan ekuivalen akibat lengkung dan torsi:

v1 = 2b 3 2 = 120 [N/mm2]

v2 = 2b 3 2 = 100 [N/mm2]

f2
MR = C R2 f1 + B1 [Nm]
2
Q1 = CR2 [N]
f1; f2 lihat Gb. 14.9.

Tegangan torsi dapat dihitung dengan cara sederhana sebagai berikut:


Mt
t = [N/mm2]
2h t
Mt = CR2 e [Nm]
CR2 = gaya kemudi sebagian [N] dari bagian luas daun kemudi A2 di bawah penampang melintang
yang ditinjau
e = lengan untuk momen torsi [m] (jarak horizontal antara titik pusat luas A2 dan garis pusat a-a
dari luas penampang melintang efektif yang ditinjau, lihat Gb.14.9. Titik pusat dianggap
berada pada 0,33 c2 di belakang pinggir depan luas A2, dimana c2 = lebar rata- rata luas A2)
h, , t [cm], lihat Gb. 14.9.

Gb. 14.9 Geometri kemudi semi-gantung

Jarak antara bilah-bilah penegar vertikal tidak boleh melebihi 1,2 h.

Jari-jari pembundaran pada pelat kemudi tidak boleh kurang dari 4 - 5 kali tebal pelat, namun dalam hal
apapun tidak boleh kurang dari 50 mm.
E
Catatan

Dianjurkan untuk menjaga agar frekuensi alami dari kemudi yang seluruhnya terbenam dan frekuensi alami
dari komponen konstruksi setempat sekurang-kurangnya 10% di atas frekuensi eksitasi baling-baling
(jumlah putaran x jumlah daun baling-baling) atau jika relevan di atas orde yang lebih tinggi.

2. Pelat kemudi

2.1 Kemudi pelat ganda

2.1.1 Tebal pelat kemudi ditentukan menurut rumus berikut:


t = 1,74 a p R k 2,5 [mm]

Pedoman Domestik BKI 2016


14-20/26 E Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

CR
PR = 10 T [kN/m2]
103 A
a = lebar tidak ditumpu terkecil dari panel pelat [m].
Pengaruh rasio aspek dari panel pelat dapat diperhitungkan sesuai Bab 3, A.3.

Tebal, bagaimanapun, tidak boleh kurang dari tebal pelat kulit pada ujung-ujung tmin sesuai dengan Bab 6,
B.3.1

Untuk menghindari getaran resonansi bidang pelat tunggal, maka kriteria frekuensi seperti ditentukan pada
Bab 12, A.8.3 (a < 60) diberlakukan sama untuk konstruksi kulit.

Mengenai ukuran dan pengelasan, sebagai tambahan, Bab 18, B.4.4.1 harus diperhatikan

2.1.2 Untuk penyambungan pelat sisi kemudi ke pelat bilah, las pasak tidak diperkenankan. Jika
penggunaan las sudut tidak praktis, maka pelat sisi harus disambung dengan las lubang ke pelat hadap yang
dilaskan ke pelat bilah.

2.1.3 Tebal bilah tidak boleh kurang dari 70% tebal pelat kemudi menurut 2.1.1 namun tidak kurang
dari:
tmin = 8 k [mm]
Pelat bilah yang terkena air laut, harus diberi ukuran menurut 2.1.1
E
2.2 Kemudi pelat tunggal

2.2.1 Diameter poros bawah

Diameter poros bawah dihitung menurut C. 1 dan C.2. Untuk kemudi gantung, sepertiga bagian terbawah
dapat ditiruskan sampai 0,75 kali diameter tongkat kemudi.

2.2.2 Tebal daun kemudi

2.2.2.1 Tebal daun kemudi tidak boleh kurang dari:


tb = 1,5 a v0 + 2,5 [mm]
a = jarak lengan penegar [m], tidak boleh lebih dari 1 m
v0 = kecepatan maju kapal [kn]

2.2.2.2 Ujung belakang pelat kemudi harus dibundarkan.

2.2.3 Lengan

Tebal lengan "ta" tidak boleh kurang dari tebal daun kemudi menurut 2.2.2.

Modulus penampang ditentukan sebagai berikut:

Wa = 0,5 a c12 v02 [cm3 ]


c1 = jarak horizontal dari tepi belakang kemudi ke garis pusat tongkat kemudi [m].

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak E 14-21/26

3. Penyaluran torsi kemudi

3.1 Untuk penyaluran torsi kemudi, pelat kemudi menurut 2.1.1 dan 2.2.2.1 harus diperbesar 25%
disekitar daerah kopling. Bilah vertikal denganjumlah yang cukup harus dipasang disekitar daerah kopling.

3.2 Jika torsi disalurkan oleh poros yang diperpanjang sampai ke dalam kemudi, poros itu harus
mempunyai diameter Dt atau D1, diambil yang lebih besar, pada bagian atas 10% dari panjang perpotongan.
Pada bagian bawah dapat ditiruskan sampai 0,6 Dt, pada kemudi gantung sampai 0,4 kali diameter yang
diperkuat, jika dipasang tumpuan yang cukup.

4. Bantalan kemudi

4.1 Pada daerah bantalan, lapisan poros danbis bantalan harus dipasang. Tebal minimumnya adalah
tmin = 8 mm untuk bahan logam dan sintetik
= 22 mm untuk bahan kayu pok
Jika dalam kasus kapal kecil bis bantalan tidak dipasang, diameter tongkat kemudi di daerah bantalan harus
diperbesar secukupnya yang memungkinkan tongkat kemudi untuk dibubut dikemudian hari.
4.2 Pelumasan yang cukup harus diberikan.

4.3 Gaya bantalan dihasilkan dari perhitungan langsung yang disebutkan pada C.3. Sebagai
pendekatan pertama, gaya bantalan dapat ditentukan tanpa mempertimbangkan tumpuan elastis. Hal ini
dapat dilakukan sebagai berikut:
kemudi biasa dengan dua tumpuan
Gaya kemudi CR harus disalurkan ke tumpuan menurut jarak vertikalnya dari titik berat luas daun
kemudi.
kemudi semi-gantung:
gaya tumpuan pada tanduk kemudi:
b
B1 = CR [N]
c
gaya tumpuan pada bantalan leher:
B2 = CR - Bl [N]
Untuk b dan c lihat Gb.13.6 pada Bab 13.

4.4 Permukaan proyeksi bantalan Ab (tinggi bantalan x diameter luar lapisan poros) tidak boleh kurang
dari
B
Ab = [mm2]
q
B = gaya tumpuan [N]
q = tekanan permukaan yang diizinkan menurut Tabel 14.2

Pedoman Domestik BKI 2016


14-22/26 E Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

Tabel 14.2 Tekanan permukaan yang diizinkan q

Bahan bantalan q [N/mm2]


kayu pok 2,5
logam putih, pelumasan minyak 4,5
1)
bahan sintetik 5,5
baja2), perunggu dan bahan perunggu-grafit tekan-panas 7,0
1)
Bahan sintetik harus dari jenis yang disetujui
Tekanan permukaan melebihi 5,5 N/mm2 dapat disetujui sesuai dengan
spesifikasi pembuat bantalan dan pengujian, namun tidak boleh lebih dari 10
N/mm2.
2)
Baja tahan karat dan baja tahan aus dalam kombinasi yang disetujui dengan
pelapis poros. Tekanan permukaan yang lebih tinggi dari 7 N/mm2 dapat
disetujui jika diverifikasi dengan pengujian.

4.5 Baja tahan karat dan baja tahan aus, perunggu dan bahan perunggu-grafit tekan panas mempunyai
beda potensial yang besar terhadap baja bukan paduan. Disyaratkan tindakan pencegahan untuk masing-
masing bahan.

4.6 Tinggi bantalan harus sama dengan diameter bantalan, namun, tidak boleh melebihi 1,2 kali
diameter bantalan. Jika tinggi bantalan kurang dari diameter bantalan, maka tekanan permukaan spesifik
yang lebih tinggi dapat disetujui.
E-F
4.7 Tebal dinding bantalan pena kemudi pada sepatu kemudi dan tanduk kemudi harus sekitar 25%
dari diameter pena kemudi.

5. Pena kemudi
E
5.1 Pena kemudi harus memiliki ukuran yang memenuhi persyaratan yang diberikan pada 4.4 dan 4.6.
Diameter pena kemudi tidak boleh kurang dari:
d = 0,35 B1 k r [mm]

Bl = gaya tumpuan [N]


kr = lihat A.4.2.

5.2 Tebal lapisan poros atau bis bantalan tidak boleh kurang dari:
t = 0,01 B1 [mm]

atau nilai pada 4.1.

5.3 Jika pena kemudi berbentuk konis, maka pena kemudi tersebut harus memenuhi persyaratan
berikut
tirus pada diameter 1: 8 sampai 1: 12 jika dikunci dengan mur pengunci,
tirus pada diameter 1: 12 sampai 1: 20 jika dipasang dengan injeksi minyak dan mur hidrolik.

5.4 Pena kemudi harus dipasang sedemikian rupa sehingga dapat mencegah pengenduran tanpa
sengaja dan dan lepas. Untuk mur dan ulir berlaku persyaratan D.4.1.5 dan 4.2.2.

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak E-F-G-H 14-23/26

6. Nilai acuan untuk ruang main bantalan

6.1 Untuk bantalan berbahan logam, ruang main bantalan umumnya tidak boleh kurang dari:
db
1,0 [mm]
1000
db = diameter dalam bis bantalan

6.2 Jika bantalan berbahan bukan-logam digunakan, maka ruang main bantalan ditentukan secara
khusus dengan mempertimbangkan sifat pengembangan dan sifat ekspansi panas bahan dan harus sesuai
dengan rekomendasi pabrik pembuat.

6.3 Ruang maintidak boleh kurang dari 1,5 mm pada diameter. Dalam hal bis bantalan berpelumasan
sendiri, pengurangan dibawah nilai tersebut dapat disetujui berdasarkan spesifikasi pembuat.

F. Momen Mulur Rancang Tongkat Kemudi

Momen mulur rancang dari tongkat kemudi ditentukan dengan rumus berikut:
D 3t
QF = 0,02664 [Nm]
kr
Dt = diameter tongkat kemudi [mm] menurut C.1.
Jika diameter sesungguhnya Dta lebih besar dari diameter perhitungan Dt, maka diameter Dta harus
digunakan. Namun Dta tidak perlu diambil lebih besar dari 1,145 Dt.

G. Penahan, Alat Pengunci


E-F-G-H
1. Penahan

Gerakan kuadran atau celaga harus dibatasi pada setiap sisi dengan penahan. Penahan dan pondasinya yang
dihubungkan ke lambung kapal harus dari konstruksi yang kuat sehingga titik mulur dari bahan yang
digunakan tidak dilewati pada momen mulur rancang tongkat kemudi.

2. Alat Pengunci

Setiap mesin kemudi harus dilengkapi dengan alat pengunci untuk menjaga agar kemudi tetap berada pada
posisinya. Alat ini demikian pula pondasinya pada lambung kapal harus dari konstruksi yang kuat sehingga
titik mulur bahan yang digunakan tidak dilewati pada momen mulur rancang tongkat kemudi seperti
disebutkan pada F. Jika kecepatan kapal melebihi 12 kn, momen mulur rancang hanya perlu dihitung untuk
diameter tongkat kemudi berdasarkan pada kecepatan v0 = 12 [kn].

3. Mengenai penahan dan alat pengunci, lihat juga Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III),
Sec. 14.

H. Tabung Baling-baling

1. Umum

1.1 Persyaratan berikut berlaku untuk tabung baling- baling yang memiliki diameter dalam sampai
5 m. Tabung dengan diameter yang lebih besar akan dipertimbangkan secara khusus.

Pedoman Domestik BKI 2016


14-24/26 H Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

1.2 Perhatian khusus harus diberikan pada tumpuan tabung tetap pada konstruksi lambung.

2. Tekanan Rancang
H
Tekanan rancang untuk tabung baling-baling ditentukan dengan rumus berikut:
pd = c pd0 [kN/m2]
N
pdo = [kN/m2]
Ap

N = daya poros maksimum [kW]


Ap = luas piringan baling-baling [m2]
2
D
= 4
D = diameter baling-baling [m]
= faktor menurut rumus berikut:
N
= 0,21 - 2 10-4
Ap

min = 0,10
c = 1,0 dalam zona 2 (daerah baling-baling),
= 0,5 dalam zona 1 dan 3
= 0,35 dalam zona 4
lihat Gb. 14.10

Gb. 14.10 Zona 1 s/d 4 dari tabung baling-baling


3. Tebal pelat
H
3.1 Tebal pelat kulit tabung baling-baling tidak boleh kurang dari:
t = 5a pd tK [mm]

tmin = 7,5 [mm]


a = jarak penegar cincin [m].

3.2 Tebal pelat bilah dari penegar cincin dalam tidak boleh kurang dari pelat tabung baling-baling
untuk zona 3, namun, dalam hal apapun tidak boleh kurang dari 7,5 mm.

4. Modulus penampang

Modulus penampang dari penampang melintang yang ditunjukkan pada Gb. 14.10 di sekeliling sumbu
netralnya tidak boleh kurang dari:

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak H 14-25/26

W = n d 2 b v 02 [cm3]
d = diameter dalam tabung[m]
b = panjang tabung [m]
n = 1,0 untuk tabung kemudi
= 0,7 untuk tabung tetap

5. Pengelasan

Pelat kulit tabung bagian dalam dan luar harus dilaskan ke cincin penguat dalam sejauh memungkinkan
dengan las menerus ganda. Las sumbat hanya diizinkan untuk pelat tabung bagian luar

Pedoman Domestik BKI 2016


14-26/26 Bab14 Kemudi dan Instalasi Olah Gerak

Halaman ini sengaja dikosongkan

Pedoman Domestik BKI 2016


Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak A 15-1/12

Bab 15
Bangunan Atas dan Rumah Geladak

A. Umum
A
1. Definisi

1.1 Bangunan atas adalah konstruksi bergeladak di atas geladak lambung timbul yang menerus dari
sisi ke sisi kapal atau dengan pelat sisi terletak disebelah dalam pelat kulit tidak lebih dari 0,04 B.

1.2 Rumah geladak adalah konstruksi bergeladak di atas geladak kekuatan dengan pelat sisi terletak
disebelah dalam pelat kulit lebih dari 0,04 B.

1.3 Rumah geladak panjang adalah rumah geladak dengan panjang yang berada dalam daerah 0,4 L
bagian tengah kapal melebihi 0,2 L atau 12 m, diambil nilai yang lebih besar. Kekuatan rumah geladak
panjang harus dipertimbangkan secara khusus.

1.4 Rumah geladak pendek adalah rumah geladak yang tidak tercakup dalam definisi yang diberikan
pada 1.3.

1.5 Bangunan atas yang membentang sampai ke daerah 0,4 L bagian tengah kapal dan panjangnya
melebihi 0,15 L didefinikan sebagai bangunan atas efektif. Pelat sisinya diperlakukan sebagai pelat kulit dan
geladaknya diperlakukan sebagai geladak kekuatan (lihat Bab 6 dan 7).

1.6 Semua bangunan atas yang terletak diluar 0,4 L bagian tengah kapal atau mempunyai panjang
kurang dari 0,15 L atau kurang dari 12 meter, menurut Bab ini, diperlakukan sebagai bangunan atas non-
efektif.

1.7 Untuk rumah geladak dari alumunium, Bab 2,D. agar diperhatikan. Untuk penggunaan bahan non-
magnetik didaerah rumah kemudi lihat Bab 14, A.1.4.

1.8 Ukuran konstruksi cerobong asap yang terpisah ditentukan seperti pada rumah geladak.

1.9 Definisi berikut berlaku pada keseluruhan Bab ini:


k = faktor bahan sesuai Bab 2, B.2.
ps = beban sesuai Bab 4, B.2.1.
pe = beban sesuai Bab 4, B.2.2.
pD = beban sesuai Bab 4, B.1.
pDA = beban sesuai Bab 4, B.5.
pL = beban sesuai Bab 4, C.1.
tK = marjin korosi sesuai Bab 3, K.1.

2. Susunan bangunan atas

2.1 Untuk kapal yang dipersyaratkan tinggi haluan minimum sesuai ketentuan Peraturan Garis Muat
Republik Indonesia, tinggi haluan minimum disyaratkan pada garis tegak depan, yang dapat diperoleh
dengan penambahan lengkung bujur sepanjang paling kurang 0,15 Lc, diukur dari garis tegak depan, atau
dengan pemasangan akil yang memanjang dari linggi haluan sampai ke suatu titik paling kurang 0,07 Lc
dibelakang garis tegak depan.

Pedoman Lambung BKI 2016


15-2/12 A Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak

2.2 Kapal yang mengangkut muatan kayu digeladak dan yang akan diberi lambung timbul yang
diizinkan yang sesuai, harus mempunyai akil dengan tinggi sesuai Peraturan dan panjangnya paling kurang
0,07 Lc. Lebih lanjut, kapal yang panjangnya kurang dari 100 m, harus mempunyai kimbul dengan tinggi
sesuai Peraturan atau geladak yang ditinggikan disertai rumah geladak.

3. Penguatan pada ujung-ujung bangunan atas


A
3.1 Pada ujung-ujung bangunan atas salah satu atau kedua sekat ujung yang terletak didalam daerah
0,4 L bagian tengah kapal, tebal pelat lajur atas, geladak kekuatan dengan lebar 0,1 B dari pelat kulit serta
tebal pelat sisi bangunan atas harus diperkuat sebagaimana ditentukan pada Tabel 15.1. Penguatan harus
menerus sepanjang daerah mulai dari 4 jarak gading-gading dibelakang sekat ujung sampai 4 jarak gading di
depan sekat ujung.
Table 15.1 Penguatan [%] pada ujung bangunan atas

Jenis bangunan atas Geladak kekuatan dan pelat lajur atas Pelat sisi bangunan atas
efektif sesuai 1.5 30 20
tidak efektif sesuai 1.6 20 10

3.2 Di bawah geladak kekuatan didaerah 0,6 L bagian tengah kapal, penumpu harus dipasang segaris
dengan dinding bujur, yang diteruskan sepanjang paling kurang tigajarak gading diluar ujung dinding bujur.
Penumpu harus berimpit dengan dinding bujur paling kurang dua jarak gading.

4. Konstruksi melintang bangunan atas dan rumah geladak

Konstruksi melintang bangunan atas dan rumah geladak harus diberi ukuran yang cukup dengan
penempatan yang sesuai dari sekat ujung, gading besar, dinding baja dari kabin dan selubung atau dengan
cara yang lain.

5. Bukaan pada bangunan atas tertutup

5.1 Semua bukaan jalan masuk pada sekat ujung bangunan atas tertutup harus dilengkapi dengan pintu
kedap cuaca yang dipasang secara permanen pada sekat, mempunyai kekuatan yang sama dengan sekat.
Pintu harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga dapat dioperasikan dari kedua sisi sekat. Tinggi ambang
bukaan jalan masuk di atas geladak ditentukan sesuai dengan Peraturan Garis Muat Republik Indonesia.

5.2 Setiap bukaan pada geladak bangunan atas atau pada geladak rumah geladak yang berada langsung
diatas geladak lambung timbul (rumah geladak yang mengelilingi jalan masuk awak), harus dilindungi
dengan penutup kedap cuaca yang efisien.

6. Rekomendasi mengenai getaran pada rumah geladak

6.1 Frekuensi natural dari mode dasar getaran rumah geladak secara global (membujur, melintang,
puntir) tidak boleh berhimpitan dengan frekuensi eksitasi utama pada kecepatan putaran nominal instalasi
penggerak kapal. Hal ini harus diverifikasi pada waktu tahap perancangan dengan analisa getaran secara
global.

6.2 Frekuensi natural dari komponen konstruksi lokal bidang geladak (pelat, penegar, balok geladak,
penumpu membujur, geladak kisi-kisi/grillage) tidak boleh berimpitan dengan frekuensi eksitasi utama pada
kecepatan putaran nominal instalasi penggerak kapal. Hal ini harus diverifikasi pada waktu tahap
perancangan dengan analisa getaran secara global.

6.3 Direkomendasikan untuk merancang konstruksi lokal geladak sedemikian rupa sehingga frekuensi
natural lebih dari dua kali kecepatan daun baling-baling, dan pada kasus frekuensi pengapian mesin yang
dipasang kaku, tidak kurang dari 20%. Rekomendasi ini berdasarkan pada asumsi baling-baling memiliki

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak A-B 15-3/12

perilaku kavitasi normal, yaitu harus dipastikan penurunan yang signifikan dari tekanan getaran dengan
peningkatan/penambahan daun secara harmonis.

6.4 Penyangga anjungan navigasi harus ditopang oleh pilar atau braket menerus dari sisi luar
sampai sekurangnya satu tingkat geladak dibawahnya. Jika tidak memungkinkan, titik pengikatan dari
pilar/braket pada konstruksi rumah geladak harus ditopang dengan benar.

6.5 Titik dasar dari tiang utama diletakkan pada geladak kompas dan lebih baik ditopang dengan
dinding atau pillar. Frekuensi natural dari mode dasar getaran tiang utama (membujur, melintang, puntir)
tidak boleh berimpitan dengan frekuensi eksitasi utama pada kecepatan putaran nominal instalasi
penggerak kapal. Hal ini harus diverifikasi pada waktu tahap perancangan dengan analisa getaran secara
global.

B. Pelat Sisi dan Pelat Geladak Bangunan Atas Non- Efektif


A-B
1. Pelat sisi

1.1 Tebal pelat sisi diatas geladak kekuatan tidak boleh kurang dari nilai terbesar berikut :
t = 1,21 a p k t K [mm]

atau
t = 0,8 tmin [mm]
p = ps atau pe , sesuai kasusnya
tmin = lihat Bab 6, B.3.1.

1.2 Tebal pelat sisi bangunan atas tingkat yang lebih atas dapat dikurangi jika tingkat tegangan
memungkinkan pengurangan tersebut.

2. Pelat geladak

2.1 Tebal pelat geladak tidak boleh kurang dari nilai berikut yang lebih besar:
t = Ca p k tK [mm]

t = 5,5 0,02 L k [mm]


p = pDA or pL, diambil nilai yang lebih besar
C = 1,21, jika p = pDA
= 1,1, jika p = pL
L tidak perlu diambil lebih besar dari 200 meter.

2.2 Bila bangunan atas tambahan ditempatkan diatas bangunan atas tidak efektif yang terletak diatas
geladak kekuatan, maka tebal yang disyaratkan oleh 2.1 dapat dikurangi 10%.

2.3 Bila pelat geladak dilindungi dengan pelapis, maka tebal pelat geladak menurut 2.1 dan 2.2 dapat
dikurangi dengan tK, tetapi bagaimanapun juga, tidak boleh kurang dari 5 mm.

Jika digunakan pelapis selain dari kayu, maka perlu diperhatikan bahwa pelapis tidak mempengaruhi baja.
Pelapis harus dipasang ke geladak dengan efektif.

Pedoman Lambung BKI 2016


15-4/12 C Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak

3. Balok geladak, penyangga konstruksi geladak, gading-gading

3.1 Ukuran konstruksi balok geladak dan penyangga konstruksi geladak ditentukan sesuai dengan
Bab 10.

3.2 Ukuran konstruksi gading-gading bangunan atas diberikan dalam Bab 9, A.3.

C. Sekat Ujung Bangunan Atas dan Dinding Rumah Geladak


C
1. Umum

Persyaratan berikut berlaku untuk sekat ujung bangunan atas dan dinding rumah geladak yang merupakan
satu-satunya pelindung untuk bukaan-bukaan di geladak lambung timbul, geladak bangunan atas, dan
geladak akomodasi. Persyaratan tersebut juga berlaku terhadap pemecah ombak, lihat juga F.

2. Definisi

Beban rancang untuk menentukan ukuran konstruksi adalah:


pA = n c (b f z) [kN/m2]
f = cL c0
cL, c0 = lihat Bab 4,A.2.2
hN = tinggi bangunan atas standar
= 1,05 + 0,01 L [m] , 1,8 hN 2,3
L
n = 20
12
untuk tingkat terbawah dari dinding depan yang tidak terlindung. Tingkat terbawah biasanya
adalah tingkat yang terletak langsung diatas geladak menerus teratas sampai mana tinggi
Peraturan H diukur. Namun demikian, bila jarak sebenarnya H - T melebihi lambung timbul
minimum menurut Peraturan Garis Muat Republik Indonesia sekurangnya satu tinggi
bangunan atas standar hN, maka tingkat ini dapat didefinisikan sebagai tingkat kedua dan
tingkat di atasnya sebagai tingkat ketiga.
L
= 10 untuk tingkat kedua dari dinding depan yang tidak terlindung
12
L
= 5 untuk tingkat ketiga dan tingkat tingkat lebih atas dari dinding depan yang
15
tidak terlindung, untuk dinding sisi dan dinding depan yang terlindung
L x
= 7 -8 untuk dinding belakang di belakang pertengahan kapal
100 L
L x
= 5 - 4 untuk dinding belakang di depan pertengahan kapal
100 L
L x
= 10 untuk pemecah ombak di depan dari 0,85
20 L
L tidak perlu diambil lebih besar dari 300 m.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak A-B 15-5/12

2
x
- 0,45
x
b = 1,0 L untuk < 0,45
C B 0,2 L


2
x
- 0,45
x
b = 1,0 1,5 L untuk 0,45
C B 0,2 L


2
x
- 0,45
x
b = 1,0 2,75 L untuk pemecah ombak di depan dari 0,85
C B 0,2 L


0,60 CB 0,80 ; ketika menentukan ukuran konstruksi dari ujung belakang di depan bagian tengah kapal,
CB tidak perlu diambil lebih kecil dari 0,8.
x = jarak [m] antara sekat yang ditinjau atau pemecah ombak dan ujung belakang dari panjang L.
Ketika menentukan dinding rumah geladak, maka rumah geladak harus dibagi kedalam
bagian-bagian dengan panjang yang hampir sama dan masing-masing tidak melebihi 0,15 L
dan x diambil sama dengan jarak antara ujung belakang dari panjang L dan pertengahan tiap
bagian yang ditinjau.
z = jarak vertikal [m] dari garis muat musim panas sampai ke titik tengah bentangan penegar atau
ke pertengahan bidang pelat.
c = 0,3 + 0,7 b'/B'
Untuk bagian terbuka dari selubung kamar mesin dan pemecah ombak, c tidak boleh diambil lebih kecil dari
1,0.
b' = lebar rumah geladak pada posisi yang ditinjau
B' = lebar maksimum kapal sebenarnya pada geladak cuaca terbuka pada posisi yang ditinjau. b'/B'
0,25.
b'/B' tidak boleh diambil lebih kecil dari 0,25.
a = jarak penegar [m]
= panjang tidak ditumpu [m]; masing-masing diambil sama dengan tinggi bangunan atas atau
tinggi rumah geladak, bagaimanapun juga, tidak boleh kurang dari 2,0 m.
Beban rancang pA sampai (termasuk) tingkat ketiga tidak boleh diambil lebih kecil dari nilai minimum yang
diberikan pada Tabel 15.2. Untuk pemecah ombak, rancangan beban minimum sama dengan untuk tingkat
terbawah dari dinding depan yang tidak terlindung.

Tabel 15.2 Beban rancang minimum pAmin


pAmin [kN/m2] untuk
L Tingkat terbawah dari dinding depan
Lainnya1)
tidak terlindung dan pemecah ombak
50 30 15
> 50 L L
25 12,5
250 10 20
> 250 50 25
1) 2
Untuk tingkat ke-4 dan selanjutnya pAmin diambil 12,5 kN/mm

Pedoman Lambung BKI 2016


15-6/12 C-D-E Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak

3. Ukuran konstruksi
C
3.1 Penegar

Modulus penampang penegar ditentukan menurut rumus berikut :


W = 0,35 a 2 pA k [cm3]
Persyaratan ini mengasumsikan bilah penegar bagian terbawah dilaskan secara efisien ke geladak. Ukuran
konstruksi untuk tipe lain dari sambungan ujung dapat dipertimbangkan secara khusus.

Modulus penampang penegar sisi rumah geladak tidak perlu lebih besar dari modulus penampang gading-
gading sisi pada geladak yang terletak langsung dibawahnya, dengan memperhitungkan jarak a dan panjang
tidak ditumpu .

3.2 Tebal pelat

Tebal pelat ditentukan menurut nilai yang lebih besar dari rumus berikut :
t = 0,9 a pa k tK [mm]

L
tmin = 5,0 k [mm]
100
untuk tingkat terbawah dan untuk pemecah ombak
L
= 4,0 k [mm]
100
untuk tingkat atas, tetapi tidak boleh kurang dari 5 mm.
untuk kapal tunda 4,5 mm
L tidak perlu diambil lebih besar dari 300 m.

D. Geladak dari Rumah Geladak Pendek


C-D-E
1. Pelat

Tebal pelat geladak yang terbuka terhadap cuaca tetapi tidak dilindungi dengan lapisan tidak boleh kurang
dari:
t = 8a k + tK [mm]
Untuk geladak yang terbuka terhadap cuaca yang dilindungi dengan lapisan dan untuk geladak didalam
rumah geladak tebal geladak dapat dikurangi dengan tK. Dalam hal apapun tebal geladak tidak boleh kurang
dari tebal minimum tmin = 5,0 mm.

2. Balok geladak

Balok geladak dan penyangga konstruksi geladak ditentukan menurut Bab 10.

E. Dudukan Elastis Rumah Geladak

1. Umum

1.1 Dudukan elastis harus mendapat persetujuan bentuk dari BKI. Tegangan yang bekerja pada
dudukan yang telah ditentukan dengan perhitungan harus dibuktikan dengan uji prototipe pada mesin uji.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak E 15-7/12

Penentuan mutu isolasi untuk penyaluran getaran antara lambung dan rumah geladak bukan merupakan
bagian dari jenis persetujuan ini.

1.2 Tinggi sistem dudukan harus sedemikian sehingga ruang antara geladak dan dasar rumah geladak
tetap mudah dijangkau untuk tujuan perbaikan, perawatan dan pemeriksaan. Tinggi ruang ini biasanya tidak
boleh kurang dari 600 mm.

1.3 Untuk bagian rumah geladak yang melekat pada geladak cuaca, tinggi ambang pintu 380 mm
harus dipenuhi untuk bangunan atas yang tidak mempunyai jalan masuk ke ruangan dibawah geladak atau
ditetapkan lain oleh pemerintah Indonesia.

1.4 Untuk jaringan pipa, lihat Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 11.

1.5 Kabel listrik harus dipasang didalam lengkungan untuk memfasilitasi pergerakan. Jari-jari
lengkungan minimum yang ditetapkan untuk kabel tersebut agar diperhatikan. Perapat kabel harus kedap air.
Untuk rincian lebih lanjut, lihat Rules for Electrical Installations (Pt. 1, Vol. IV).

1.6 Persyaratan ukuran konstruksi berikut untuk rel, dudukan, peralatan pengaman, penghenti dan
subkonstruksi di lambung dan alas rumah geladak berlaku untuk kapal domestik dan kapal khusus,
persyaratan yang berbeda dari yang diberikan dibawah ini dapat diterapkan kasus per kasus.

2. Beban rancang
E
Untuk tujuan penetapan ukuran konstruksi, berlaku beban rancang berikut :

2.1 Berat

2.1.1 Beban yang disebabkan oleh berat diperoleh dari berat rumah geladak yang diperlengkapi secara
penuh, dengan mempertimbangkan juga percepatan gravitasi dan percepatan akibat pergerakan kapal di laut.
Beban yang disebabkan oleh berat diasumsikan bekerja pada titik berat rumah geladak.

Masing-masing percepatan tanpa satuan az (vertikal), ay (melintang) dan ax (memanjang) dan resultan
percepatan tanpa satuan ap, ditentukan menurut Bab 4, E. untuk k =1,0 dan f = 1,0.

Akibat resultan percepatan ap, beban yang bekerja adalah sebagai berikut :
P = G a g [kN]
G = massa rumah geladak yang diperlengkapi secara penuh [t]
g = 9,81 m/s2

2.1.2 Gaya tumpuan pada arah vertikal dan horisontal ditentukan untuk bermacam-macam sudut .
Ukuran konstruksi ditentukan untuk masing-masing nilai maksimum (lihat juga Gb. 15.1).

Gb. 15.1 Gaya tumpuan

Pedoman Lambung BKI 2016


15-8/12 E Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak

2.2 Tekanan air dan tekanan angin

2.2.1 Beban air akibat hempasan air laut diasumsikan terjadi pada dinding depan pada arah memanjang
saja.
Beban rancang adalah:
pwa = 0,5 pA [kN/m2]
pA = lihat C.2
Tekanan air tidak boleh kurang dari:
pwa = 25 [kN/m2] pada tepi bawah dinding depan
= 0 pada ketinggian tingkat pertama diatas dasar rumah geladak
Pwa = pwa Af [kN]
Af = bagian dinding depan rumah geladak yang terkena beban [m2]

2.2.2 Beban angin rancang yang bekerja pada dinding depan dan dinding samping adalah:
Pwi = AD pwi [kN]
AD = luas dinding [m2]
pwi = 1,0 [kN/m2]

2.3 Beban pada dasar rumah geladak


E
Beban pada alas rumah geladak ditentukan oleh beban yang bekerja pada geladak khusus dimana terletak
rumah geladak. Sebagai tambahan, gaya tumpuan yang dihasilkan dari beban yang ditentukan pada 2.1 dan
2.2 harus diperhitungkan.

2.4 Beban pada balok geladak dan penumpu

Untuk merancang balok geladak dan penumpu dari geladak dimana terletak rumah geladak, diambil beban
berikut :
.1 Dibawah rumah geladak: Beban pu sesuai tinggi tekanan akibat jarak antara geladak penyangga
dan alas rumah geladak [kN/m2]
.2 Diluar rumah geladak: beban pD.
.3 Gaya tumpuan sesuai dengan asumsi beban pada 2.1 dan 2.2

3. Kasus beban

3.1 Untuk tujuan perancangan kasus-kasus beban berikut harus diteliti secara terpisah (lihat juga
Gb. 15.2):

Gb. 15.2 Beban rancang akibat tekanan angin dan air

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak E 15-9/12

3.2 Kasus beban operasi

Gaya akibat beban luar :

3.2.1 Arah melintang (bidang z-y)


Py1 = G a(y) g + Pwi [kN]
bekerja pada arah melintang
Pz1 = G a(z) g [kN]
bekerja secara tegak lurus terhadap garis dasar
Pwi = beban angin sesuai 2.2.2
a(y) = komponen percepatan horizontal a
a(z) = komponen percepatan vertikal a.

3.2.2 Arah memanjang (bidang z-x)


Px1 = G a(x) g + Pwa + Pwi [kN]
bekerja pada arah memanjang
Pz1 = G a(z) g [kN]
bekerja secara tegak lurus terhadap garis dasar
a(x) = komponen percepatan horizontal pada bidang memanjang

3.2.3 Untuk perencanaan peralatan pengaman untuk mencegah rumah geladak terangkat, gaya (pada
arah keatas) tidak boleh diambil kurang dari yang ditentukan dari rumus berikut:
Pzmin = 0,5 g G [kN]

3.3 Kasus beban luar biasa

3.3.1 Gaya tubrukan pada arah memanjang:


Px2 = 0,5 g G [kN]
3.3.2 Gaya akibat kemiringan statis 45
Pz2, Py2 = 0,71 g G [kN]
Pz2 = gaya yang bekerja tegak lurus terhadap garis dasar
Py2 = gaya yang bekerja pada arah melintang

3.3.3 Akibat-akibat yang mungkin dari kebakaran terhadap dudukan elastis dari rumah geladak harus
diperiksa (misalnya kegagalan elemen dudukan elastis karet, pelelehan perekat). Dalam hal ini pun, elemen
dudukan antara lambung dan alas rumah geladak harus mampu menahan gaya horizontal Py2 sesuai 3.3.2
pada arah melintang

3.3.4 Untuk perencanaan peralatan pengaman guna mencegah terangkatnya rumah geladak, harus
diambil suatu gaya yang tidak kurang dari gaya apung rumah geladak yang dihasilkan dari ketinggian air
2 m diatas geladak lambung timbul.

Pedoman Lambung BKI 2016


15-10/12 E Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak

4. Ukuran konstruksi rel, elemen-dudukan dan sub-konstruksi

4.1 Umum

4.1.1 Ukuran konstruksi dari elemen-elemen tersebut harus ditentukan sesuai dengan kasus beban yang
ditetapkan pada 3. Pengaruh defleksi penumpu utama tidak perlu dipertimbangkan dengan syarat bahwa
defleksi sedemikian kecilnya sehingga semua elemen memikul beban secara merata.

4.1.2 Perhitungan kekuatan untuk elemen konstruksi dengan informasi tentang beban yang bekerja harus
dimasukkan untuk persetujuan.

4.2 Tegangan izin

4.2.1 Tegangan yang diizinkan yang diberikan dalam Tabel 15.3 tidak boleh dilebihi pada rel dan
konstruksi baja dari elemen dudukan dan pada subkonstruski (balok geladak, penumpu dari rumah geladak
dan geladak, dimana terletak rumah geladak).

4.2.2 Tegangan izin untuk perencanaan elemen dudukan elastis dari berbagai sistem akan
dipertimbangkan kasus per kasus. Data yang cukup harus dimasukkan untuk persetujuan.

4.2.3 Tegangan pada peralatan pengaman untuk mencegah rumah geladak terangkat, tidak boleh
melebihi nilai tegangan yang ditetapkan pada 4.2.1.

4.2.4 Pada sambungan sekrup, tegangan izin yang diberikan pada Tabel 15.4 tidak boleh dilewati.

4.2.5 Bila digunakan sekrup pengencang sesuai dengan standar yang diakui untuk peralatan pengaman,
maka beban setiap baut pada kondisi beban 3.2.3 dan 3.3.4 boleh sama dengan beban uji (2 kali beban kerja
aman).

Tabel 15.3 Tegangan yang diizinkan pada rel dan konstruksi baja pada elemen dudukan dan pada
sub-konstruksi [N/mm2]

Jenis tegangan kasus beban operasi kasus beban luar biasa


0,6 ReH 0,75 ReH
tegangan normal n atau atau
0,4 Rm 0,5 Rm
0,35 ReH 0,43 ReH
tegangan geser atau atau
0,23 Rm 0,3 Rm

tegangan ekuivalen v 2n 3 2 0,75 ReH 0,9 ReH


ReH = titik luluh atas nominal minimum
Rm = kuat tarik

Tabel 15.4 Tegangan yang diizinkan pada sambungan sekrup [N/mm2]

Jenis tegangan kasus beban operasi kasus beban luar biasa


tarikan memanjang n 0,5 ReH 0,8 ReH
tekanan bantalan p 1,0 ReH 1,0 ReH
tegangan ekuivalen dari tarikan memanjang n,
tarikan t akibat torsi pengencangan dan geser jika
ada 0,6 ReH 1,0 ReH
v 2n
3 2
2t
Pedoman Lambung BKI 2016
Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak F 15-11/12

5. Marjin korosi

Untuk pelat geladak dibawah rumah geladak dudukan elastis berlaku marjin korosi minimum tK = 3.0 mm.

F. Pemecah Ombak
E-F
1. Aranjemen

Jika muatan diperuntukkan untuk diangkut di atas geladak di depan dari x/L 0,85, pemecah ombak atau
(misalnya, geladak punggung paus atau kura-kura) konstruksi pelindung yang setara harus dipasang.

2. Ukuran dari Pemecah Ombak

2.1 Rekomendasi tinggi dari pemecah ombak adalah


hw = 0,8 b c L c 0 - z [mm]
tetapi tidak boleh kurang dari
hwmin = 0,6 b c L c 0 - z [mm]
Dimana z adalah jarak vertikal [m] antara garis air muat dan garis dasar dari pemecah ombak.

Tinggi rata-rata dari geladak punggung paus atau kura-kura ditentukan secara sama.

2.2 Lebar pemecah ombak setidaknya sama dengan daerah di belakangnya, yang diperuntukkan untuk
mengangkut muatan geladak.

3. Pelubangan
F
Lubang pada bilah penumpu utama pemecah ombak harus seminimum mungkin. Ujung bebas dari lubang
harus diperkuat dengan penegar.

Jika terdapat lubang pada pelat untuk mengurangi pembeban pada pemecah ombak, satu luasan lubang tidak
boleh melebihi 0,2 m2 dan jumlah luasan lubang tidak boleh lebih 3% dari keseluruhan luas pelat pemecah
ombak.

4. Beban

Beban untuk penetapan ukuran konstruksi diambil dari C.2.

5. Tebal pelat dan penegar

5.1 Tebal pelat ditentukan menurut C.3.2.

5.2 Modulus penampang penegar dihitung menurut C.3.1. penegar harus disambungkan pada kedua
ujungnya terhadap bagian konstruksi yang disokongnya.

6. Penumpu Utama

Untuk komponen kontruksi penumpu utama analisa tegangan harus dilakukan. Konstruksi penumpu yang
cukup harus dipasang. Tegangan ekuivalen yang diizinkan v = 230/k [N/mm2].

7. Pembuktian Kekuatan Tekuk

Kekuatan tekuk bagian-bagian konstruksi harus dibuktikan menurut Bab 3, F.

Pedoman Lambung BKI 2016


15-12/12 E-F Bab 15 Bangunan Atas dan Rumah Geladak

Halaman ini sengaja dikosongkan

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka A 16-1/24

Bab 16
Lubang Palka

A. Umum
A
1. Lubang palka pada geladak lambung timbul dan geladak bangunan atas

1.1 Lubang palka dibedakan menurut posisinya sesuai definisi pada Bab 1, H.6.7.

1.2 Lubang palka yang ditutup dengan kain terpal, harus mempunyai ambang, yang tinggi
minimumnya diatas geladak sebagai berikut:
Pada posisi 1: 600 mm
Pada posisi 2: 450 mm.
Untuk kapal tipe tertentu tinggi ambang palka minimum mengacu pada Peraturan Garis Muat Republik
Indonesia.

1.3 Penyimpangan dari persyaratan 1.2 hanya dapat diberikan untuk lubang palka diatas geladak
terbuka yang ditutup dengan tutup baja kedap cuaca yang mengedap sendiri. Pengecualian terhadap
ketentuan ini harus mendapat persetujuan dari pemerintah Republik Indonesia.

1.4 Bila lambung timbul yang ditambah ditetapkan, maka tinggi ambang palka menurut 1.2 dan beban
rancang untuk tutup palka menurut Tabel 16.2 pada geladak lambung timbul yang sesungguhnya dapat
seperti yang disyaratkan untuk geladak bangunan atas, asalkan lambung timbul air aut sedemikian sehingga
sarat yang dihasilkan tidak akan lebih besar dari sarat sesuai dengan lambung timbul minimum yang
dihitung dari geladak lambung timbul yang diasumsikan yang terletak pada jarak yang sama dengan tinggi
bangunan atas standar dibawah geladak lambung timbul sebenarnya.

1.5 Untuk perlindungan korosi pada semua ambang palka dan semua tutup palka kapal tersebut di
atas, lihat Bab 35. G.

Catatan
Persyaratan khusus Pemerintah mengenai lubang palka, tutup palka, susunan pengencangan dan
pengamanan agar diperhatikan

2. Lubang palka pada geladak bawah dan di dalam bangunan atas

2.1 Ambang tidak disyaratkan untuk lubang palka di bawah geladak lambung timbul atau di dalam
bangunan atas tertutup kedap cuaca, jika tidak disyaratkan untuk tujuan kekuatan.

2.2 Untuk lubang palka menurut 2.1, boleh digunakan kisi-kisi kayu sebagai pengganti tutup palka;
tutup palka boleh juga ditiadakan sama sekali.

2.3 Bila didalam selubung palka tidak ada tutup palka pada ketinggian geladak, maka tutup dan
penyangga dibawahnya harus diperkuat sesuai dengan beban yang lebih besar.

3. Definisi

p = beban rancang [kN/m2] untuk tutup palka pada masing-masing kasus beban A ke D menurut
B.

Pedoman Lambung BKI 2016


16-2/24 A-B Section 16 Lubang Palka

= pH untuk beban vertikal pada tutup palka


= pA untuk beban horisontal pada penumpu tepi tutup palka dan ambang palka
= tekanan cairan p1, p2 sesuai Bab 4,D.1.
ReH = titik luluh atas nominal dari baja yang digunakan [N/mm2] sesuai Bab 2,B.2.
Untuk tutup palka yang menggunakan baja dengan titik luluh atas nominal minimum lebih dari 355 N/mm2
tidak diijinkan.
Rm = kuat tarik baja yang digunakan [N/mm2]
Untuk baja kontruksi lambung kekuatan normal
Rm = 400 N/mm2dengan ReH = 235 N/mm2
Untuk baja konstruksi lambung kekuatan tinggi
Rm = 440 N/mm2dengan ReH = 315 N/mm2
= 490 N/mm2 dengan ReH = 355 N/mm2
= panjang tidak ditumpu [m]
a = jarak balok atau penegar palka [m]
t = tebal bagian konstruksi [mm]
= tnet + tK
tnet = ketebalan bersih [mm]
tK = penambahan tebal karena korosi sesuai Tabel 16.1.

B. Tutup Palka
A-B
1. Beban rancang

Penilaian konstruksi tutup palka dan ambang palka dilakukan sesuai dengan beban rancang berikut:

1.1 Kasus beban A:

1.1.1 Beban rancang vertikal pH untuk tutup palka geladak cuaca diambil dari Tabel 16.2 kecuali jika
beban yang lebih besar disyaratkan oleh pemilik.

1.1.2 Beban rancang untuk tutup palka geladak yang tingginya diatas garis dasar z > z fb + 2 hN boleh
dikurangi, bila Pemerintah terkait menyetujui dan bila dibuktikan bahwa kapasitas beban tutup palka paling
sedikit sesuai dengan kapasitas beban geladak yang disebelahnya.
zfb = tinggi geladak lambung timbul diatas garis dasar yang disyaratkan sesuai dengan pada
Peraturan Garis Muat Republik Indonesia.
hN = tinggi standar bangunan atas sesuai dengan pada Peraturan Garis Muat Republik
Indonesia .
= 1,05 + 0,01 Lc [m] dimana 1,8 hN 2,3

1.1.3 Dalam hal apapun beban rancang vertikal pH tidak boleh kurang dari beban rancang sesuai dengan
Bab 4, B.1. Sebagai ganti tinggi geladak z dimasukkan tinggi pelat tutup palka diatas garis dasar.

1.1.4 Beban rancang horizontal pA untuk penumpu tepi luar tutup palka geladak cuaca dan ambang
palka ditentukan dengan cara yang sama dengan dinding bangunan pada posisi masing-masing.

Untuk kapal curah sesuai dengan Bab 22, beban horizontal tidak boleh kurang dari:

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka B 16-3/24

PAmin = 175 kN/m2 pada umumnya untuk penumpu tepi luar tutup palka
2
= 220 kN/m pada umumnya untuk ambang palka
= 230 kN/m2 untuk penumpu tepi depan dari tutup palka 1, jika tidak ada geladak akil sesuai
dengan Bab 22
= 290 kN/m2 untuk ambang lintang depan dari palka 1, jika tidak ada geladak akil sesuai
dengan Bab 22

1.2 Kasus beban B:


B
Bila muatan direncanakan untuk diangkut diatas tutup palka geladak pada posisi 1 dan 2, maka tutup palka
harus dirancang untuk beban sebagaimana diberikan pada Bab 4, C.1.

Jika muatan dengan tinggi pemuatan rendah dimuat diatas tutup palka geladak cuaca, maka Bab 4, B.1.3
harus diperhatikan.

Tabel 16.1 Penambahan tebal karena korosi ambang palka dan tutup palka
Aplikasi Konstruksi tK (mm)
Geladak cuaca kapal peti kemas, Tutup palka:
kapal pengangkut mobil, kapal - Pelat yang terkena cuaca 1,3
pengangkut kertas, kapal - Konstruksi lainnya 1,0
penumpang Ambang palka Sesuai dengan Bab 3, K.1.
Tutup palka umumnya: Kasus beban A, D Kasus beban B,
C, E1
- Pelat yang terkena cuaca 2,0 1,5
- Konstruksi lainnya 2,0 1,2
Tutup palka dengan kulit ganda
dan penumpu kotak tertutup
- Pelat yang terkena cuaca dan 1,5 (2,0)2
Palka geladak cuaca dari kapal- pelat alas
kapal jenis lainnya (misalnya
kapal multi guna untuk muatan - konstruksi bagian dalam 1,0 (1,5)2
kering) - Konstruksi lainnya 1,2
Ambang palka yang bukan bagian 1,5
dari konstruksi memanjang
lambung
Ambang palka yang merupakan Sesuai dengan Bab 3, K.1.
bagian dari konstruksi memanjang
lambung
Penumpu ambang dan penegar 1,5
Tutup palka :
Tutup palka didalam ruangan - Pelas atas 1,2
tertutup - Konstruksi lainnya 1,0
Tutup palka dan ambang Sesuai dengan Bab 3, K.1. s/d K.3.
1
Nilai tk untuk kasus beban A , B , C dan E masing-masing harus ditunjukkan dalam gambar
2
Nilai tk untuk braket yang akan diterapkan untuk kapal curah sesuai dengan definisi IACS Common Structural
Rules (Lihat Bab 22, B.1.4)

Pedoman Lambung BKI 2016


16-4/24 B Section 16 Lubang Palka

1.3 Kasus beban C :

Bila peti kemas dimuat diatas tutup palka pada posisi 1 dan 2 maka beban berikut akibat gerakan oleng
kapal harus dipertimbangkan, lihat juga Gb. 16.1
hm
Az = 9,81
M
1 a v 0,45 - 0,42 b [kN]
2
hm
Bz = 9,81
M
1 a v 0,45 0,42 b [kN]
2
By = 2,4 M [kN]
av = faktor percepatan sesuai Bab 4, C.1
M = berat tumpukan peti kemas [t]
hm = tinggi titik berat tumpukan diatas penyangga tutup palka [m]
B
Untuk nilai M dan hm dihitung dengan menggunakan nilai percepatan tanpa pengurangan sesuai dengan
Rules for Stowage and Lashing of Containers, Bab 3, A.
b = jarak antara titik-titik kaki [m]
Az, Bz, By= gaya tumpuan pada arah y, z pada sudut tumpukan

Tabel 16.2 Beban rancang palka geladak cuaca


Beban rancang pH [kN/m2]
Posisi x x
0,75 0,75 1,0
L L
untuk L 100 m

1,5 L 116
9,81
4,28 L 28
9,81 x
- 1,71 L 95
76 76 L
untuk L> 100 m
1 Untuk kapal tipe B sesuai pada Peraturan Garis Muat
Republik Indonesia

9,81 0,0296 L1 3,04
x
9,81 3,5 - 0,0222 L1 1,22
L

L1 = L, dengan L1,max = 340 m


untuk L 100 m

1,1 L 87,6 1,5 L 116


9,81 9,81
2 76 76
untuk L> 100 m
9,81 2,6 9,81 3,5

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka B 16-5/24

Gb. 16.1 Gaya pada kasus beban C terjadi diatas tutup palka

1.3.1 Kasus beban dengan pembebanan sebagian

Kasus beban B dan C harus juga dipertimbangkan untuk pembebanan sebagian yang dapat terjadi dalam
praktek misalnya bila tempat penumpukan peti kemas tertentu dalam keadaan kosong.

Beban rancang untuk muatan lain selain peti kemas yang terkena gaya angkat ditentukan secara terpisah.

1.3.2 Dalam hal tumpukan peti kemas diikatkan pada jembatan ikat atau dimuat didalam sel-pengarah
(cell guides), maka gaya yang bekerja pada tutup palka harus dipertimbangkan.

1.4 Kasus beban D:

Tutup palka ruang muat yang direncanakan diisi dengan cairan harus dirancang untuk beban yang
ditetapkan pada Bab 4, D.1. dan D.2. tanpa memperhatikan tinggi pengisian ruang muat.

1.5 Kasus beban E:

Tutup palka, yang sebagai tambahan terhadap beban-beban sesuai dengan 1. dibebani pada arah melintang
kapal oleh gaya akibat deformasi elastis lambung kapal, harus dirancang sedemikian rupa sehingga jumlah
tegangan tidak melebihi nilai yang diizinkan yang diberikan pada 2.

1.6 Kasus beban F:

Tutup palka geladak antara yang tidak menerima beban muatan harus dirancang untuk beban distribusi
merata 2 kN/m2 atau untuk beban tunggal 3 kN, mana yang menghasilkan ukuran yang lebih kuat.

1.7 Gaya berat horizontal

Untuk perancangan peralatan pengaman terhadap pergeseran sesuai 4.7 gaya berat pada arah memanjang
dan melintang kapal harus dihitung. Untuk tujuan tersebut komponen percepatan berikut harus digunakan:
ax = 0,2 g [m/s2] pada arah memanjang
ay = 0,5 g [m/s2] pada arah melintang

2. Tegangan dan defleksi yang diizinkan

2.1 Tegangan ekuivalen v pada konstruksi tutup palka baja berkaitan dengan tebal bersih tidak boleh
melebihi 0,8 ReH.

v = 2 3 2 [N/mm2]

Pedoman Lambung BKI 2016


16-6/24 B Section 16 Lubang Palka

= b + n
b = tegangan lengkung
n = tegangan normal
= tegangan geser
Defleksi f dari tutup palka geladak cuaca akibat beban rancang pH tidak boleh melebihi
f = 0,0056 g
g = bentangan terbesar penumpu [m]

Catatan:
Bila tutup palka dirancang untuk mengangkut peti kemas dan campuran pemuatan dibolehkan yaitu;
pemuatan peti kemas 40' yang ditempatkan pada dua peti kemas 20', maka defleksi pada tutup palka harus
lebih diperhatikan.

2.2 Bila tutup palka dibuat dari paduan aluminium, maka Bab 2, D. harus diperhatikan. Untuk defleksi
yang diizinkan berlaku 2.1.

2.3 Tegangan yang diizinkan yang ditentukan pada 2.1 berlaku untuk penumpu utama dengan
penampang simetris. Untuk penampang tidak simetris, misalnya profil , kesetaraan yang menyangkut
kekuatan dan keamanan harus dibuktikan, lihat juga Bab 3, L.

3. Perhitungan kekuatan tutup palka

3.1 Umum

Perhitungan didasarkan pada tebal bersih


tnet = t - tK

Nilai tK yang digunakan dalam perhitungan harus ditunjukkan dalam gambar.

Verifikasi sesuai dengan Bab 3, F. didasarkan pada t = tnet dan tegangan sesuai dengan tnet dengan
menggunakan faktor keamanan S = 1,1.

Untuk semua komponen konstruksi tutup palka pada ruangan-ruangan yang akan diisi cairan, tebal
minimum tangki sesuai dengan Bab 12, A.7 harus diperhatikan.

3.2 Penumpu tutup palka

Penumpu dan penahan tutup palka harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak terjadi tahanan pada
konstruksi tutup palka dan pada penahan akibat deformasi lambung, lihat juga kasus beban E.

Deformasi akibat beban rancang sesuai dengan 1. antara ambang dan tutup palka kedap cuaca, demikian
pula antara ambang dan tutup palka untuk ruang palka yang akan diisi cairan, tidak boleh menyebabkan
kebocoran.

Jika dua atau lebih panel geladak ditempatkan pada satu palka, maka toleransi pada elemen penyalur gaya
antara panel-panel pada umumnya harus diperhatikan.

Untuk kapal curah sesuai Bab 22 tiap panel harus diasumsikan sebagai pemikul beban secara sendiri-sendiri.
Kekakuan peralatan pengaman, bila mungkin, dan toleransi harus diperhatikan

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka B 16-7/24

3.3 Perhitungan kekuatan kisi-kisi balok dan penumpu

Besaran penampang lintang harus ditentukan dengan mempertimbangkan lebar efektif sesuai dengan Bab 3,
E. Luas penampang profil sejajar dengan bilah penumpu didalam lebar efektif dapat dimasukkan, lihat Bab
3, F.

Lebar efektif dari pelat berflens yang mengalami kompresi dengan penegar tegak lurus pada bilah penumpu
ditentukan sesuai dengan Bab 3, F.2.2.

Didaerah bukaan yang besar pada bilah penumpu momen lengkung sekunder dapat disyaratkan untuk
dipertimbangkan.

3.4 Perhitungan FEM

Untuk perhitungan kekuatan tutup palka dengan cara elemen hingga, geometri tutup palka harus dibuat ideal
serealistis mungkin. Ukuran elemen harus sesuai untuk memperhitungkan lebar efektif. Dalam hal apapun
lebar elemen tidak boleh lebih besar dari jarak penegar. Ditempat penyalur gaya dan bukaan-bukaan, bila
mungkin, bidang elemen harus diperhalus.

Perbandingan panjang dan lebar elemen tidak boleh lebih dari 2.

Tinggi elemen bilah penumpu tidak boleh melebihi setengah tinggi bilah.

Penegar yang menumpu pelat terhadap beban lintang harus dimasukkan dalam idealisasi.

Penegar tekuk dapat diabaikan dalam perhitungan tegangan

4. Ukuran konstruksi

4.1 Pelat tutup palka

4.1.1 Pelat atas

Tebal pelat atas diperoleh dari perhitungan sesuai dengan 3. Walaupun begitu, tebal pelat tidak boleh lebih
kecil dari yang terbesar dari nilai-nilai berikut:
t = tnet + tK [mm]
p
= c p 16,1 a tK [mm]
R eH

t = 10 a [mm]
tmin = 6,0 mm
x
cp = 1,5 2,5 - 0,64 1,5 untuk p = pH
R
eH
x
= 1,0 2,5 - 0,64 1,0 untuk p dari pD, beban muatan atau tekanan cairan
R
eH
x = tegangan lengkung [N/mm2] dari penumpu utama pada jarak a/2 dari bilah penumpu,
lihat Bab 3, F.

Untuk pelat berflens yang mengalami kompresi, kecukupan kekuatan tekuk harus diverifikasi sesuai dengan
Bab 3, F.

Pedoman Lambung BKI 2016


16-8/24 B Section 16 Lubang Palka

Untuk tutup palka yang mendapat beban roda, tebal pelat tidak boleh kurang dari tebal sesuai Bab 7, B

4.1.2 Pelat bawah dari tutup ponton dan penumpu kotak

Tebal pelat diperoleh dari perhitungan sesuai dengan 3.

Tebal pelat tidak boleh lebih kecil dari yang terbesar dari nilai-nilai berikut:
t = 8a [mm]
tmin = 6,0 mm

Pelat bawah dari tutup palka untuk ruangan yang akan diisi cairan harus dirancang untuk tekanan cairan dan
tebal pelat ditentukan sesuai dengan 4.1.1.

4.2 Penumpu utama

Ukuran konstruksi penumpu utama diperoleh dari perhitungan sesuai dengan 3. dengan mempertimbangkan
tegangan-izin sesuai dengan 2.

Untuk semua komponen dari penumpu utama keamanan yang cukup terhadap tekuk harus diverifikasi.
Untuk pelat berflens dengan kompresi dua sumbu, hal ini harus diverifikasi didalam lebar efektif. Pada
perpotongan flens dari dua buah penumpu, tegangan takik harus diperhatikan.

Tebal bilah penumpu utama tidak boleh kurang dari


t = 8a [mm]
tmin = 6,0 mm

Untuk tutup palka kapal curah sesuai dengan Bab 22, rasio lebar flens dengan tinggi bilah tidak boleh lebih
dari 0,4, bila panjang tak ditumpu dari flens diantara dua tumpuan flens penumpu utama lebih besar dari 3,0
m. Rasio flens terhadap tebal flens tidak boleh lebih dari 15.

4.3 Penumpu tepi

4.3.1 Ukuran konstruksi dari penumpu tepi diperoleh dari perhitungan sesuai dengan 3. Tebal penumpu
tepi yang terkena sapuan ombak tidak boleh kurang dari yang terbesar dari nilai-nilai berikut:
t = tnet + tK [mm]

pA
= 16,1 a tK [mm]
R eH

t = 10 a [mm]
tmin = 6,0 mm

4.3.2 Kekakuan dari penumpu tepi tutup palka geladak cuaca harus mencukupi untuk mempertahankan
tekanan paking yang cukup diantara peralatan pengaman. Momen inersia dari unsur tepi tidak boleh kurang
dari :
I = 6 q s4 [cm4]
q = tekanan paking [N/mm], minimum 5 N/mm
s = jarak antar peralatan pengaman [m].

4.3.3 Untuk tutup palka dari ruang-ruang yang akan diisi cairan, tekanan paking harus juga dijamin
dalam hal terjadinya pembebanan tutup palka oleh tekanan cairan.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka B 16-9/24

4.4 Penegar tutup palka

Modulus penampang Wnet dan luas geser Asnet dari tutup palka yang dibebani secara merata dan dijepit pada
kedua ujungnya tidak boleh kurang dari:
104
Wnet = a 2 p [cm3]
R eH

10 a p
Anet = [cm2]
R eH
Penegar yang sejajar dengan bilah penumpu utama dan ditempatkan didaerah lebar efektif sesuai dengan
Bab 3, E. harus menerus pada penumpu lintang dan boleh diperhitungkan dalam perhitungan besaran-
besaran penampang lintang dari penumpu utama. Harus diverifikasi bahwa tegangan yang dihasilkan oleh
penumpu utama dan penegar tutup palka tidak melebihi tegangan yang diizinkan sesuai 2.

Jika penegar tutup palka ditirus pada penumpu tepi, Wnet ditambah 50%

Tebal pelat tutup palka pada ujung-ujung penegar yang ditirus tidak boleh kurang dari tebal sesuai dengan
Bab 3, D

Untuk tutup palka yang terkena beban roda, ukuran konstruksi penegar ditentukan dengan perhitungan
langsung.

4.5 Tumpuan tutup palka

4.5.1 Tutup palka, yang direncanakan untuk dimuati muatan harus diberi pengaman tambahan terhadap
pergeseran pada arah memanjang dan arah melintang akibat gaya berat yang diuraikan pada 1.8

Untuk penyaluran gaya tumpuan yang dihasilkan dari kasus beban-beban yang diuraikan pada 1.2-1.7, harus
ada tumpuan yang dirancang sedemikian rupa sehingga tekanan permukaan nominal secara umum tidak
melebihi nilai berikut:
pn max = d pn [N/mm2]
d = 3,75 0,015 L
dmax = 3,0
dmin = 1,0 secara umum
= 2,0 untuk kondisi pembebanan sebagian (lihat 1.3.1)
pn = lihat Tabel 16.3

Tabel 16.3 - Tekanan permukaan nominal yang diizinkan pn


pn [N/mm2] ketika dibebani oleh
Support material
Gaya vertikal Gaya horizontal
baja konstruksi lambung 25 40
baja yang dikeraskan 35 50
baja plastic pada baja 50 -

Untuk permukaan tumpuan dari logam yang tidak mengalami perpindahan relatif, hal-hal berikut berlaku :
pn max = 3 pn [N/mm2]

Pedoman Lambung BKI 2016


16-10/24 B Section 16 Lubang Palka

Bila diperkirakan adanya perpindahan relatif yang besar dari permukaan tumpuan, maka dianjurkan
pemakaian bahan yang mempunyai sifat keausan dan sifat gesekan yang rendah.

4.5.2 Gambar-gambar dari tumpuan harus diserahkan ke BKI. Pada gambar tumpuan, tekanan
maksimum yang diizinkan yang diberikan oleh pembuat bahan tentang regangan kontinyu harus disebutkan.

4.5.3 Bila perlu, kekuatan pengikisan yang cukup dapat ditunjukkan dengan pengujian yang
menunjukkan bahwa pengikisan permukaan tumpuan tidak lebih dari 0,3 mm untuk setiap satu tahun
penggunaan pada jarak pergeseran keseluruhan 15.000 m/tahun.

4.5.4 Sub-konstruksi tumpuan harus dengan kekakuan yang cukup untuk menjaga agar deformasi elastis
dari permukaan tumpuan satu sama lain sekecil mungkin.

4.5.5 Terlepas dari susunan penahan, maka tumpuan harus dapat menyalurkan gaya Ph berikut dalam
arah memanjang dan melintang:
Pv
Ph = [kN]
d
Pv = gaya tumpuan vertikal [kN].
= koefisien gesek
= 0,5 untuk baja dengan baja
= 0,35 untuk non logam, bahan tumpuan baja dengan gesekan kecil

4.5.6 Tumpuan, peralatan pengaman terhadap pergeseran dan juga konstruksi dan sub-konstruksi yang
berdekatan harus dirancang sedemikian sehingga nilai tegangan yang ditentukan pada 2.1.2 tidak dilebihi.

4.5.7 Untuk sub-konstruksi dan konstruksi tumpuan yang berdekatan yang menerima gaya horizontal Ph,
analisa kekuatan lelah harus dilakukan sesuai Bab 19 dengan menggunakan spektrum tegangan B dan gaya
horizontal Ph.

4.6 Penguncian dan pengamanan tutup palka

4.6.1 Pengamanan tutup palka geladak cuaca

4.6.1.1 Peralatan pengunci antara tutup palka dan ambang dan pada perpotongan harus diadakan guna
menjamin kekedap-cuacaan.

Tekanan paking yang cukup harus dipertahankan. Tekanan paking harus dicantumkan pada gambar.

Peralatan pengaman harus cocok untuk perpindahan penghubung antara tutup dan ambang akibat deformasi
lambung.

4.6.1.2 Peralatan pengaman harus dari konstruksi yang handal dan dilekatkan secara efektif pada ambang
palka, geladak atau tutup palka. Masing-masing peralatan pengaman pada tiap tutup palka lebih kurang
harus mempunyai karakteristik kekakuan yang sama.

4.6.1.3 Bila tupai-tupai batang dipasang, maka harus ada ring berpegas atau bantalan.

4.6.1.4 Bila digunakan tupai-tupai hidrolik, maka harus ada alat positif untuk menjamin bahwa tupai-tupai
tersebut tetap terkunci secara mekanis pada posisi tertutup pada waktu terjadi kegagalan sistem hidrolik.

4.6.1.5 Jarak antara peralatan pengaman, pada umumnya, tidak boleh lebih dari 6 m.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka B 16-11/24

4.6.1.6 Peralatan pengaman harus dipasang pada tiap sudut tutup palka. Hal tersebut berlaku juga untuk
tutup palka yang terdiri atas beberapa bagian.

4.6.1.7 Luas bersih penampang melintang peralatan pengaman tidak boleh kurang dari:
A = 0,28 q s k [cm2]

q = tekanan paking [N/mm], minimum 5 N/mm


s = jarak antara peralatan pengaman [m], tidak boleh diambil kurang dari 2 m
e
235
k =
R eH
ReH tidak boleh diambil lebih besar dari 0,70 Rm.
e = 0,75 untuk ReH > 235 N/mm2
= 1,00 untuk ReH 235 N/mm2
Batang atau baut harus mempunyai diameter bersih tidak kurang dari 19 mm untuk lubang palka dengan
luas melebihi 5 m2.

4.6.1.8 Unsur pengunci tutup palka, pada mana muatan akan diikatkan, harus dirancang untuk gaya angkat
menurut 1., kasus beban C. Pembebanan tidak simetris, yang pada prakteknya dapat terjadi, harus
dipertimbangkan. Dibawah pembebanan ini tegangan ekuivalen v pada peralatan pengaman tidak boleh
melebihi

150
v = [N/mm2]
k

4.6.1.9 Peralatan pengaman tutup palka dari ruangan yang akan diisi cairan harus dirancang untuk beban
angkat sesuai dengan kasus beban D.

4.6.1.10 Tutup palka geladak muatan yang terdiri atas beberapa bagian harus diamankan terhadap
pengangkatan yang tidak disengaja.

4.7 Penahan tutup palka

Tutup palka harus diamankan secara cukup terhadap pergeseran. Penahan harus dipasang pada tutup palka
yang akan diberi muatan demikian pula untuk tutup palka yang penumpu tepinya dirancang untuk pA> 175
kN/m2.

Gaya rancang untuk penahan diperoleh dari beban sesuai 1.

Tegangan yang diizinkan pada penahan dan sub-konstruksinya pada tutup palka dan ambangnya ditentukan
sesuai 2.

4.8 Kantilever, elemen penyalur beban

4.8.1 Kantilever dan elemen penyalur beban yang menyalurkan gaya yang ditimbulkan oleh silinder
hidrolik ke tutup palka dan lambung harus dirancang untuk gaya yang ditetapkan pabrik pembuat. Tegangan
yang diizinkan yang ditentukan pada 2. tidak boleh dilebihi.

4.8.2 Bagian konstruksi yang menerima tegangan tekan harus diperiksa untuk keamanan yang cukup
terhadap tekuk, menurut Bab 3, F.

Pedoman Lambung BKI 2016


16-12/24 B Section 16 Lubang Palka

4.8.3 Perhatian khusus harus diberikan kepada rancangan konstruksi disekitar lokasi dimana beban
masuk ke konstruksi.

4.9 Dudukan peti kemas pada tutup palka

Dudukan dan sub-konstruksinya harus dirancang untuk beban sesuai dengan kasus beban B dan C, dengan
memberlakukan tegangan yang diizinkan sesuai dengan 2.

5. Paking untuk tutup palka geladak cuaca

Tutup palka kedap cuaca harus dilengkapi paking, pengecualian lihat 5.2

5.1 Bahan paking

5.1.1 Bahan paking harus sesuai untuk semua kondisi-pelayaran yang diperkirakan dari kapal dan harus
cocok dengan muatan yang diangkut.

Bahan paking harus dipilih dengan memperhatikan ukuran dan elastisitas sedemikian rupa sehingga
deformasi yang diperkirakan dapat dipikul. Gaya-gaya harus dipikul oleh konstruksi baja saja.

Paking harus ditekan sehingga memberikan efek kekedapan yang diperlukan untuk semua kondisi operasi
yang diperkirakan.

Pertimbangan khusus harus diberikan untuk aranjemen paking pada kapal dengan gerakan relatif yang besar
antara tutup palka dan ambang atau antara seksi-seksi tutup palka.

5.1.2 Jika persyaratan 5.2 dipenuhi maka persyaratan kekedap-cuacaan dapat ditiadakan.

5.2 Tutup palka dan palka yang hanya digunakan untuk angkutan peti kemas

5.2.1 Atas permintaan pemilik dan dengan syarat persyaratan berikut dipenuhi, maka pemasangan
paking sesuai dengan 5.1 dapat ditiadakan.

5.2.1.1 Tinggi ambang tidak boleh kurang dari 600 mm.

5.2.1.2 Tutup palka terletak pada ketinggian H(x).

H(x) harus dibuktikan memenuhi kriteria perhitungan berikut:


H(x) Tfb + fb + hN + 4,6 [m]
Tfb = sarat sesuai dengan garis muat air aut
fb = lambung timbul yang ditentukan sesuai dengan pada Peraturan Garis Muat Republik
Indonesia, relatif terhadap tinggi geladak yang besarnya hN + 4,6 m lebih kecil dari H(x).
x
hN = 0 untuk 0,75 [m]
L
x
= 2,3 untuk > 0,75 [m]
L
5.2.1.3 Rongga (labyrinth) harus dipasang dekat tepi tiap panel di daerah ambang. Bentuk bersih dari
bukaan-bukaan tersebut harus dibuat sekecil mungkin.

Jika palka ditutup oleh beberapa panel tutup palka, maka celah bersih antara panel-panel tidak boleh lebih
lebar dari 50 mm.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka B 16-13/24

Rongga dan celah diantara panel-panel tutup palka harus dianggap sebagai bukaan yang tidak terlindung
untuk hal-hal yang berkenaan dengan persyaratan perhitungan stabilitas utuh dan stabilitas bocor.

Berkenaan dengan pengeringan ruang muat dan sistem pemadam kebakaran yang diperlukan agar mengacu
pada Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 11 & 12).

Selanjutnya, persyaratan pengangkutan barang-barang berbahaya harus dipenuhi.

5.2.2 Peralatan pengaman

Berkaitan dengan paragraf 5.2, ekuivalensi terhadap 4.6 dapat dipertimbangkan dengan syarat:

pembuktian bahwa sesuai dengan 1.3 kasus beban C peralatan pengaman tidak diperlukan dan
sebagai tambahan

pengarah tutup melintang efektif sampai ketinggian hE diatas tumpuan tutup palka. Tinggi hE tidak
boleh kurang dari yang lebih besar dari rumus-rumus berikut:

hE = 1,75 2 e s [mm]
hEmin = tinggi pelat hadap [mm] + 150
dimana
e = jarak terbesar pengarah tutup dari pelat hadap pembujur [mm]
s = jumlah celah/ruang main [mm]
dengan
10 s 40
Pengarah lintang dan sub-konstruksinya harus ditentukan sesuai dengan beban-beban yang diberikan pada
1.7 yang terjadi pada posisi hE dengan menggunakan tingkat tegangan ekuivalen v = ReH [N/mm2].

5.3 Aranjemen pembuangan

5.3.1 Pembuangan harus ditempatkan disebelah dalam garis gasket dengan batang got atau penerus
vertikal dari ambang sisi dan ambang ujung palka, bukaan saluran pembuangan harus ditempatkan pada
posisi yang tepat dari ujung terusan saluran pembuangan.

5.3.2 Bukaan saluran pembuangan pada ambang palka harus diatur dengan jarak yang cukup pada
daerah konsentrasi tegangan (misalnya sudut palka, transisi ke tiang keran).

5.3.3 Bukaan saluran pembuangan harus ditempatkan pada ujung terusan saluran pembuangan dan harus
dilengkapi dengan katup tak-balik untuk mencegah masuknya air dari luar. Panjang selang kebakaran tidak
dapat diterima.

5.3.4 Pertemuan tutup palka multi-panel harus dilengkapi dengan susunan pembuangan yang efisien.

5.3.5 Jika menggunakan kontak baja luar menerus antara tutup palka dan konstruksi kapal maka harus
ada juga pembuangan dari ruang antara kontak baja dengan gasket.

5.4 Pengujian kekedapan, percobaan

5.4.1 Tutup palka baja yang mengedap-sendiri pada geladak cuaca dan didalam bangunan atas terbuka
harus diuji selang.

Pedoman Lambung BKI 2016


16-14/24 B Section 16 Lubang Palka

Tekanan air tidak boleh kurang dari 2 bar dan nozel selang harus diletakkan pada jarak tidak lebih dari 1,5
m dari tutup palka yang diuji. Pada waktu musim dingin yang membekukan pengujian kekedapan yang
setara dapat dilakukan berdasarkan persetujuan Surveyor.

5.4.2 Setelah penyelesaian sistem tutup palka, harus dilakukan percobaan untuk kelayakan fungsi
dengan dihadiri Surveyor.

6. Tutup palka dan balok palka kayu

6.1 Tutup palka

6.1.1 Tebal tutup palka kayu tidak boleh kurang dari 60 mm bila jarak balok palka 1,5 m. Bila jarak
balok lebih besar atau lebih kecil dari 1,5 m, tebal tutup disesuaikan secara proporsional, bagaimanapun,
tidak boleh kurang dari 50 mm.

6.1.2 Bila tinggi geladak antara melebihi 2,5 m, atau beban geladak lebih besar dari 1,8 t/m2, maka tebal
tutup palka harus diperbesar dengan laju 12 mm untuk setiap 1 m pertambahan tinggi geladak antara atau
setiap penambahan 0,72 t/m2 beban geladak.

6.1.3 Lubang untuk pegangan tidak boleh ditempatkan terlalu dekat ke ujung tutup palka.

6.1.4 Kayu yang dipakai untuk tutup palka harus mempunyai kualitas yang baik, bebas dari kayu muda
dan tidak terdapat cacat dan harus kering.

6.1.5 Ujung tutup palka kayu harus dilingkari dengan pengikat yang tahan lama, misalnya baja galvanis.

6.2 Balok palka

6.2.1 Umum

6.2.1.1 Balok palka dapat dibuat baik sebagai balok geser atau balok berbaut. Balok geser adalah balok
palka yang dapat bergerak pada arah memanjang lubang palka, sedangkan balok berbaut dipasang pada
tempat yang tetap pada ambang memanjang.

6.2.1.2 Ukuran konstruksi tutup palka ponton yang dilengkapi dengan terpal dan peralatan penjepit yang
dipakai sebagai pengganti balok palka dan tutup palka kayu ditentukan seperti untuk balok palka.

6.2.1.3 Ukuran konstruksi tutup palka ponton pada geladak antara dapat ditentukan seperti untuk tutup
palka baja sesuai 4.1.

Hal yang sama berlaku juga untuk balok palka portabel (herfts) lubang palka geladak antara jika dibuat
berupa penumpu kotak.

6.2.2 Ukuran konstruksi

6.2.2.1 Modulus penampang dan momen inersia dari balok palka yang ditumpu secara sederhana pada
kedua ujungnya ditentukan menurut 3. Untuk balok palka yang dirancang dengan perhitungan langsung, 2.1
harus diperhatikan.

6.2.2.2 Tebal bilah balok palka tidak boleh kurang dari:



t = 6 [mm]
2
tmin = 7,5 [mm]

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka B 16-15/24

6.2.2.3 Pada umumnya, tinggi bilah tidak boleh kurang dari 150 mm.

6.2.2.4 Lebar pelat hadap balok harus cukup untuk memberikan permukaan tumpuan minimum tutup
palka sebesar 65 mm.

6.2.2.5 Pada balok yang menahan ujung tutup palka pelat bilah harus diterukan 50 mm diatas tepi atas
flens atas atau batang rata dengan tinggi 50 mm harus dilas pada flens atas.

6.2.2.6 Pelat hadap atas harus diteruskan sampai ke ujung balok. Untuk balok geser yang ditumpu pada
tepi ambang, pada geladak atau pada siku geser, maka pelat hadap bawah harus juga diteruskan ke ujung
balok.

6.2.2.7 Pada ujungnya pelat hadap harus dihubungkan dengan las sudut menerus ke bilah dengan panjang
yang sama dengan 1,5 kali tinggi bilah.

6.2.2.8 Pada ujung balok berbaut yang ditumpu oleh siku ganda, pelat bilah yang dipertebal harus
dipasang dengan lebar minimum 180 mm.

6.2.2.9 Lubang peringan atau lubang pengangkat tidak boleh dibuat didalam jarak 0,5 m dari kedua ujung.

6.3 Momen inersia, modulus penampang, luas geser

6.3.1 Modulus penampang balok palka baja dan penegar tutup palka yang dapat dianggap ditumpu
sederhana pada kedua ujungnya tidak boleh kurang dari:
125 C1 a 2 p
W = [cm3]
b

b = tegangan lengkung yang diijinkan = 0,68 ReH


Momen inersia balok palka baja dan penegar tutup palka pada palka di posisi 1 dan 2 yang dapat dianggap
ditumpu sederhana tidak boleh kurang dari:
I = C2 C3 a 3 pH [cm4]
3,2 - - 0,8
C1 = 1
7 0,4
C1min = 1,0
1
=

W1
=
W
Untuk , 1, W, W1, I, I1 lihat Gb. 16.2
C2 = 2,82 untuk balok palka
= 2,22 untuk penegar tutup palka
C3 = 1 + 8"3
I1
=
I

Pedoman Lambung BKI 2016


16-16/24 B Section 16 Lubang Palka

Gb. 16.2

6.3.2 Didalam 0,1 dari tumpuan luas penampang bilah tidak boleh kurang dari:
5pa
Aw = [cm2]

6.4 Susunan dan pengamanan balok palka

6.4.1 Jarak balok harus sama disepanjang lubang palka. Bila jarak balok berbeda, maka perbedaan harus
sedemikian sehingga tutup palka yang lebih pendek tidak dapat dipakai untuk yang jaraknya lebih besar.

6.4.2 Balok palka harus dilengkapi dengan peralatan yang efisien untuk pengunciannya pada posisinya.
Baut pengunci harus mempunyai diameter paling kecil 22 mm.

6.4.3 Balok harus mempunyai permukaan tumpuan paling sedikit 75 mm. Tebal profil tumpuan tidak
boleh kurang dari 12 mm. Hubungan tumpuan ke ambang harus sepadan dengan balok palka.

6.4.4 Ujung balok geser harus dirancang sedemikian rupa sehingga tidak dapat jatuh ketika digerakkan
sepanjang ambang.

6.4.5 Pada ambang sisi, balok palka harus ditumpu dengan tumpuan baja yang kuat atau diantara profil
siku ganda. Tumpuan, atau salah satu dari dua profil siku harus diteruskan dari penegar horizontal sampai ke
ketinggian geladak, atau ambang harus diperkuat secukupnya pada sisi luar dengan penegar.

7. Aranjemen paking dan aranjemen pengaman dari tutup palka kayu dan tutup palka ponton
yang tidak mengedap sendiri

7.1 Harus dipasang dua lembar terpal untuk palka pada geladak sesuai dengan posisi 1 dan 2 dan
didalam bangunan terbuka. Terpal harus dari tipe yang disetujui.

7.2 Penjepit terpal dari baja harus mempunyai lebar minimal 60 mm dan tebal minimal 10 mm.

7.3 Tupai-tupai harus berjarak tidak lebh dari 600 mm dari pusat ke pusat; tupai-tupai ujung
ditempatkan pada jarak 150 mm dari sudut palka, atau, bila sudut-sudut palka mempunyai jari-jari yang
besar dipasang dekat bundaran.

7.4 Tupai-tupai harus mempunyai lebar minimal 65 mm dan harus dilekatkan dengan pengelasan yang
cukup.

7.5 Baji palka harus dibuat dari kayu keras yang tidak pecah bila dipukul. Baji harus mempunyai
ketirusan tidak lebih dari 1/6 dan tebal pada ujungnya tidak kurang dari 13 mm. Batang besi atau profil
kanal yang kuat harus dipasang melintas di atas terpal tutup palka; tiap ujung batang-batang tersebut harus
diikat dengan baut sekrup atau peralatan lain yang sejenis.

7.6 Bila panjang tutup palka melebihi 1,5 m, maka pada tiap seksi tutup palka harus dipasang dua
buah batang palka. Untuk palka berukuran besar harus dipasang batang bujur dan batang lintang.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka C 16-17/24

C. Ambang Palka dan Penumpu


B-C
1. Umum

1.1 Ambang palka yang merupakan bagian dari konstruksi memanjang lambung harus dirancang
sesuai dengan Bab 5. Untuk bagian-bagian konstruksi yang dilaskan ke ambang dan untuk bukaan pada
bagian atas ambang harus dilakukan verifikasi atas kecukupan kekuatan lelah sesuai dengan Bab 19. Dalam
hal ambang lintang kapal-kapal dengan bukaan geladak besar Bab 5, F. agar diperhatikan.

1.2 Ambang dengan tinggi 600 mm atau lebih harus diperkuat pada bagian atasnya dengan penegar
horisontal.

Bila tinggi tidak ditumpu ambang melebihi 1,2 m, maka penegar lainnya harus dipasang pada setengah
tinggi ambang.

Penegar tambahan dapat ditiadakan jika dibenarkan oleh operasi kapal dan jika kekuatan yang cukup
diverifikasi (misal dalam kasus kapal peti kemas).

Ambang palka memanjang harus ditumpu secukupnya dengan penopang atau braket. Pengamanan yang
cukup terhadap tekuk harus dibuktikan untuk ambang memanjang yang merupakan bagian konstruksi
memanjang lambung.

1.3 Ambang palka yang terbuka terhadap sapuan air laut harus dirancang untuk beban sesuai
dengan B.

1.4 Pada kapal yang membawa muatan diatas geladak seperti kayu, batu bara atau kokas, penopang
harus berjarak tidak lebih dari 1,5 m. Untuk peti kemas diatas geladak, lihat juga Bab 20, G.3.4.

1.5 Pelat ambang harus diteruskan sampai ke tepi bawah balok geladak; pelat ambang harus diflens
atau diberi pelat hadap atau batang setengah bundar.
C
1.6 Sambungan ambang ke geladak pada sudut palka harus dilakukan dengan penanganan khusus.
Untuk kapal curah, lihat juga Bab 22, B.9.

Untuk pembundaran sudut palka, lihat juga Bab 7, A.3.

1.7 Untuk ambang palka yang dirancang berdasarkan perhitungan kekuatan, demikian juga untuk
penumpu palka, kantilever dan pilar, lihat Bab 10.

1.8. Ambang palka memanjang dengan panjang melebihi 0,1 L harus diberi braket yang ditirus atau
transisi setara dan sub-konstruksi yang sesuai pada kedua ujungnya. Pada ujung braket, ambang palka
memanjang harus dihubungkan pada geladak dengan las penetrasi penuh dengan panjang 300 mm.

2. Ukuran konstruksi

2.1 Pelat

Tebal ambang palka geladak cuaca tidak boleh kurang dari yang terbesar diantara nilai-nilai berikut:
t = tnet + tK [mm]

pA
= 16,1 a t K [mm]
R eH

L
tmin = 6 tK [mm]
100

Pedoman Lambung BKI 2016


16-18/24 C Section 16 Lubang Palka

L tidak perlu diambil lebih dari300 m


tmin = 9,5 + tK [mm] untuk kapal curah sesuai dengan Bab 22.
Untuk pengoperasian cengkeram lihat juga Bab 22, B.9.1.

2.2 Penopang ambang

2.2.1 Penopang ambang harus dirancang untuk beban dan tegangan izin sesuai dengan B.

2.2.2 Modulus penampang penopang ambang yang tingginya hs < 1,6 m dan yang harus dirancang untuk
beban pA tidak boleh kurang dari:
526
Wnet = e h s2 p A [cm3]
R eH
e = jarak antara penopang ambang [m]
C
Lebar efektif dari pelat ambang tidak boleh lebih besar daripada lebar efektif pelat sesuai dengan Bab 3, F.2.
Penopang ambang harus ditumpu oleh sub-konstruksi yang cukup.

Pelat hadap hanya boleh dimasukkan dalam perhitungan bila dipasang sub-konstruksi yang cukup dan
pengelasan menjamin adanya sambungan yang mencukupi.

2.2.3 Tebal bilah pada titik akar tidak boleh kurang dari:
tw = tnet + tK [mm]
2 e hs pA
= tK [mm]
R eH hw
hw = tinggi bilah penopang ambang pada titik akar [m]

Bilah harus dihubungkan ke geladak dengan las sudut pada kedua sisi dengan a = 0,44 tw. Untuk kaki bilah
penopang didaerah 0,15 hw, tebal leher las harus ditambah menjadi a = 0,7 tw untuk tw 10 mm. Untuk
tw> 10,0 mm pengelasan didaerah tersebut harus las tirus ganda penetrasi dalam.

2.2.4 Untuk penopang ambang yang menyalurkan gaya gesek pada penumpu tutup palka harus
dilakukan verifikasi atas kecukupan kekuatan lelah sesuai dengan Bab 19.

2.3 Penegar horizontal

Penegar harus menerus pada penopang ambang.

Untuk penegar yang kedua ujungnya dijepit modulus penampang elastis W net dan luas geser Asnet, yang
dihitung berdasarkan tebal bersih, tidak boleh kurang dari:
75 a 2 p A
Wnet = [cm3]
f p R eH

10 a p A
Anet = [cm2]
R eH
fp = rasio modulus penampang elastis dengan modulus penampang plastis
Rm
fpmax =
R eH
= 1,16 bila tidak ada evaluasi yang lebih teliti

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka D 16-19/24

Untuk penegar yang ditirus pada sudut-sudut ambang modulus penampang dan luas geser pada tumpuan
tetap harus ditambah 35%.

Tebal pelat ambang pada ujung penegar yang ditirus tidak boleh kurang dari perhitungan sesuai Bab 3, D.3.

Penegar horizontal pada ambang palka yang merupakan bagian dari konstruksi memanjang lambung harus
dirancang sama dengan pembujur-pembujur sesuai dengan Bab 9.

D. Bukaan dan Palka Kecil


C-D
1. Bukaan Lain pada Geladak Lambung Timbul dan Geladak Bangunan Atas

1.1 Lubang orang dan palka geladak rata yang kecil di geladak pada posisi 1 dan 2 atau didalam
bangunan atas terbuka harus ditutup kedap air.

1.2 Jika tidak dibaut kedap air, maka lubang-lubang tersebut harus dari konstruksi baja yang kuat
dengan sambungan sistem bayonet atau sekrup. Penutupnya harus diberi engsel atau dilekatkan secara
permanen ke geladak dengan rantai.

1.3 Bukaan pada geladak lambung timbul selain lubang palka dan bukaan kamar mesin, hanya boleh
ditempatkan di dalam bangunan atas atau rumah geladak tertutup kedap cuaca atau pada jalan turun dengan
kekuatan yang sama.

1.4 Jalan turun atau lubang masuk pada bagian terbuka dari geladak lambung timbul, pada geladak
bangunan atas yang tertutup dan dalam hal khusus pada geladak rumah geladak, harus terbuat dari
konstruksi yang kuat. Tinggi ambang pintu harus 600 mm diatas geladak pada posisi 1 dan 380 mm diatas
geladak pada posisi 2.

1.5 Pintu jalan turun harus dapat dioperasikan dan dikunci dari kedua sisi. Pintu tersebut harus ditutup
kedap cuaca dengan paking karet dan tuas putar.
D
1.6 Palka jalan masuk harus mempunyai lebar bersih paling kurang 600 x 600 mm.

1.7 Untuk persyaratan khusus mengenai kekuatan dan pengamanan palka kecil pada geladak haluan
terbuka, lihat 2.

2. Kekuatan dan pengamanan palka kecil pada geladak haluan terbuka

2.1 Umum

2.1.1 Kekuatan palka kecil dan peralatan pengamannya yang dipasang pada geladak haluan terbuka
sepanjang 0,25 L harus memenuhi persyaratan berikut:

2.1.2 Palka kecil dalam pengertian ini adalah palka yang dirancang untuk jalan masuk ke ruangan
dibawah geladak dan harus dapat ditutup kedap cuaca atau kedap air sesuai dengan yang berlaku.
Bukaannya biasanya 2,5 meter persegi atau kurang.

2.1.3 Palka yang dirancang untuk digunakan sebagai jalur penyelamatan darurat, harus memenuhi
persyaratan berikut, dengan kekecualian metode A dan B pada 2.4.1, 2.5.3 dan 2.6.

2.1.4 Peralatan pengaman palka yang dirancang untuk jalan keluar darurat harus dari tipe cepat tanggap
(misalnya satu gerakan pada pegangan roda yang dilengkapi dengan perangkat kunci sentral untuk
mengunci / membuka tutup palka) yang dapat dioperasikan dari kedua sisi tutup palka.

Pedoman Lambung BKI 2016


16-20/24 D Section 16 Lubang Palka

2.2 Penerapan

Untuk kapal-kapal yang dikontrak untuk pembangunan pada atau setelah 1 Januari 2004 1) persyaratan pada
geladak terbuka untuk 0,25 L haluan berlaku untuk:

Semua jenis kapal laut dimana tinggi geladak terbuka didaerah palka kurang dari 0,1 L atau 22 m
diatas garis muat air aut, diambil yang nilainya lebih kecil.

2.3 Kekuatan
D
2.3.1 Untuk tutup palka kecil persegi empat, aranjemen penegar dan ukuran konstruksinya harus sesuai
dengan Tabel 16.4 dan Gb. 16.3. Penegar, bila dipasang, harus segaris dengan titik singgung logam dengan
logam yang disyaratkan pada 2.5.1, lihat Gb. 16.3. Penegar utama harus menerus. Semua penegar harus
dilaskan pada penegar tepi bagian dalam, lihat Gb 16.4.

2.3.2 Tepi atas ambang palka harus diperkuat secukupnya dengan profil horizontal, biasanya tidak lebih
dari 170 mm sampai dengan 190 mm dari tepi atas ambang.

2.3.3 Untuk tutup palka kecil bundar atau bentuk sejenis, tebal pelat tutup dan penguatannya akan
dipertimbangkan secara khusus.

2.3.4 Untuk tutup palka kecil yang terbuat dari bahan selain baja, ukuran konstruksi yang disyaratkan
harus memberikan kekuatan yang setara.

2.4 Peralatan pengaman utama

2.4.1 Palka kecil yang terletak pada geladak cuaca yang terkena persyaratan 2.2 harus dilengkapi dengan
peralatan pengaman utama sedemikian rupa sehingga tutup palkanya dapat dibuat tetap pada tempatnya dan
kedap cuaca dengan suatu peralatan mekanis yang menggunakan salah satu dari metode-metode berikut:

metode A: garpu yang dikencangkan dengan mur kupu-kupu (penjepit)

metode B: tupai-tupai aksi cepat

metode C: alat pengunci pusat

2.4.2 Engkol (tuas pengencang puntir) dengan baji tidak dibolehkan.

Tabel 16.4 Ukuran konstruksi tutup palka kecil pada geladak haluan

Ukuran nominal Penegar utama Penegar sekunder


Tebal pelat tutup [mm]
[mm x mm] Bilah rata [mm x mm]; jumlah
630 x 630 8 -- --
630 x 830 8 100 x 8; 1 --
830 x 630 8 100 x 8; 1 --
830 x 830 8 100 x 10; 1 --
1030 x 1030 8 120 x 12; 1 80 x 8; 2
1330 x 1330 8 150 x 12; 2 100 x 10; 2
Untuk kapal dengan L< 80 m ukuran konstruksi tutup dapat dikurangi dengan faktor:
0,11 L 0,75

1)
Untuk kapal yang kontrak pembangunannya sebelum 1 Januari 2007 agar mengacu pada IACS UR S 26, paragraf 3.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka D 16-21/24

2.5 Persyaratan untuk pengaman utama

2.5.1 Tutup palka harus dilengkapi dengan paking dari bahan elastis. Tutup palka harus dirancang guna
memungkinkan sentuhan logam dengan logam pada tekanan yang direncanakan dan dapat menghindari
tekanan yang berlebihan pada paking oleh gaya air laut yang dapat menyebabkan peralatan pengaman
menjadi longgar atau lepas. Kontak logam dengan logam harus ditempatkan dekat tiap alat pengaman sesuai
dengan Gb. 16.3 dan dengan kapasitas yang cukup untuk menahan gaya bantalan.

Gb. 16.3 Aranjemen penegar

2.5.2 Metode pengaman utama harus dirancang dan dibuat sedemikian rupa sehingga tekanan kompresi
yang direncanakan diperoleh dengan satu orang tanpa memerlukan satu alat.

2.5.3 Untuk metode pengamanan utama yang menggunakan mur kupu-kupu, garpu (penjepit) harus
dengan rancangan yang kuat. Pengaman tersebut harus dirancang untuk meminimalisasi bahaya terlepasnya
mur kupu-kupu pada waktu penggunaan; dengan cara melengkungkan garpu keatas, menaikkan permukaan
pada ujung bebas, atau cara lain yang sejenis. Tebal pelat dari garpu baja tanpa penegar tidak boleh kurang
dari 16 mm. Aranjemen contoh diperlihatkan pada Gb. 16.4.

2.5.4 Untuk tutup palka kecil yang terletak pada geladak cuaca didepan palka muat terdepan, engsel-
engsel harus dipasang sedemikian rupa sehingga arah yang dominan dari air laut akan menyebabkan tutup
palka tertutup, yang berarti bahwa engsel-engsel biasanya ditempatkan pada tepi depan.

2.5.5 Pada palka kecil yang terletak diantara palka-palka utama, misalnya antara palka No. 1 dan 2,
engsel-engsel harus ditempatkan pada tepi depan atau tepi sebelah luar, tergantung yang paling praktis untuk
perlindungan terhadap air laut pada kondisi ombak dari samping dan ombak haluan serong.

Pedoman Lambung BKI 2016


16-22/24 E Section 16 Lubang Palka

Gb. 16.4 Contoh metode pengaman utama

2.6 Alat pengaman sekunder

Palka kecil pada geladak haluan harus dilengkapi dengan peralatan pengaman sekunder independen,
misalnya dengan baut geser, penahan atau batang penahan yang dipasang longgar, yang mampu menahan
tutup palka berada pada tempatnya meskipun dalam hal alat pengaman utama menjadi longgar atau lepas.
Peralatan pengaman sekunder harus dipasang pada sisi yang berlawanan dengan engsel tutup palka. Harus
dipasang alat penahan jatuh akibat penutupan yang tidak disengaja.

E. Palka Kamar Mesin dan Palka Kamar Ketel


D-E
1. Bukaan geladak

1.1 Bukaan diatas kamar mesin dan kamar ketel tidak boleh lebih besar dari kebutuhan. Disekitar
ruangan tersebut harus dipastikan adanya kekuatan lintang yang cukup.

1.2 Bukaan kamar mesin dan kamar ketel harus dibundarkan dengan baik pada sudut-sudutnya, dan
jika perlu, diberi penguatan kecuali dipastikan adanya penyaluran tegangan memanjang yang baik oleh
dinding sisi bangunan atas atau rumah geladak. Lihat juga Bab 7, A.3.

2. Selubung kamar mesin dan kamar ketel

2.1 Bukaan kamar mesin dan kamar ketel pada geladak cuaca dan didalam bangunan atas yang terbuka
harus dilindungi oleh selubung yang cukup tinggi.

2.2 Tinggi selubung diatas geladak cuaca dari kapal dengan sarat konstruksi penuh tidak boleh kurang
dari 1,8 m jika L tidak melebihi 75 m, dan tidak kurang dari 2,3 m jika L sama dengan 125 m atau lebih.
Nilai antara diperoleh dengan interpolasi.

2.3 Ukuran konstruksi penegar, pelat dan tutup selubung terbuka harus memenuhi persyaratan sekat
ujung bangunan atas dan rumah geladak menurut Bab 15. C.
2.4 Didalam bangunan atas terbuka, selubung harus diberi penegar dan pelat menurut Bab 15, C.,
seperti untuk sekat ujung belakang.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 16 Lubang Palka E 16-23/24

2.5 Tinggi selubung diatas geladak bangunan atas sekurang-kurangnya 760 mm. Tebal pelatnya boleh
0,5 mm lebih kecil daripada hasil menurut 2.3, dan penegar harus mempunyai tebal yang sama dengan pelat
dan tinggi bilah 75 mm, dengan jarak penegar 750 mm.

2.6 Tebal pelat selubung kamar mesin dan kamar ketel yang berada dibawah geladak lambung timbul
atau didalam bangunan atas tertutup 5 mm dan didalam ruang muat 6,5 mm; penegar harus mempunyai
tinggi bilah paling kurang 75 mm dan tebal yang sama dengan tebal pelat, bila penegarnya berjarak 750 mm.

2.7 Pelat ambang harus diteruskan sampai ke tepi bawah balok geladak.

3. Pintu pada selubung kamar mesin dan ketel


E
3.1 Pintu pada selubung diatas geladak terbuka dan didalam bangunan atas terbuka harus dari baja,
diberi penguat dan engsel dengan baik, dan dapat ditutup dari kedua sisi dan dikunci kedap cuaca dengan
tuas putar dan paking karet.

Catatan
Untuk selubung kamar mesin pada kapal tipe B ketentuan pada Peraturan Garis Muat Republik Indonesia
harus diperhatikan.
3.2 Pintu-pintu paling kurang harus mempunyai kekuatan yang sama dengan dinding selubung tempat
pintu dipasang.

3.3 Tinggi ambang pintu harus 600 mm diatas geladak pada posisi 1 dan 380 mm diatas geladak pada
posisi 2.

Pedoman Lambung BKI 2016


16-24/24 Section 16 Lubang Palka

Halaman ini sengaja dikosongkan

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 17 Perlengkapan A 17-1/12

Bab 17
Perlengkapan

A. Umum
A
1. Perlengkapan jangkar, rantai jangkar dan tali temali harus ditentukan dari Tabel 17.2 sesuai dengan
angka perlengkapan Z1 atau Z2, berturut-turut.

Catatan
Perlengkapan jangkar yang disyaratkan oleh Bab ini diperuntukkan untuk penambatan sementara kapal
didalam daerah pelabuhan atau daerah perlindungan ketika kapal menunggu penambatan, pasang, dan
lain-lain.

Oleh karena itu perlengkapan tidak dirancang untuk mempertahankan kapal di perairan yang terbuka
sepenuhnya pada cuaca buruk atau untuk menghentikan kapal yang sedang bergerak atau hanyut. Dalam
kondisi ini beban pada perlengkapan jangkar bertambah sampai ke suatu tingkat sedemikian sehingga
komponennya dapat rusak atau hilang akibat gaya energi tinggi yang dihasilkan, khususnya pada kapal
besar.

Perlengkapan jangkar yang disyaratkan pada Bab ini dirancang untuk mempertahankan kapal pada tanah
dengan pegangan yang bagus dalam kondisi yang dapat menghindari terseretnya jangkar. Pada tanah
dengan pegangan yang buruk daya pegang jangkar akan menurun secara berarti.

Rumus angka perlengkapan jangkar untuk perlengkapan jangkar yang disyaratkan pada Bab ini didasarkan
pada asumsi kecepatan arus 2,5 m/detik, kecepatan angin 25 m/detik dan lingkup rantai jangkar antara 6
dan 10, lingkup adalah perbandingan panjang rantai yang dikeluarkan dengan kedalaman air.

Diasumsikan bahwa dalam keadaan normal kapal hanya akan menggunakan satu jangkar haluan dan
rantai jangkar pada satu saat.

2. Setiap kapal harus dilengkapi dengan paling sedikit satu buah mesin jangkar

Mesin jangkar dan penahan rantai, jika dipasang, harus memenuhi Rules for Machinery Installations (Pt. 1,
Vol. III), Sec. 14, D.

Untuk sub-konstruksi mesin jangkar dan penahan rantai, lihat Bab 10, B.5.

Untuk lokasi mesin jangkar pada kapal tangki minyak, lihat Bab 23, A.9.

3. Untuk kapal dengan notasi pelayaran Zona 1 yang ditambahkan pada tanda kelasnya, perlengkapan
dapat ditentukan satu tingkat lebih rendah daripada yang dipersyaratkan sesuai dengan angka perlengkapan
Z1 atau Z2, berturut-turut.

4. Ketika menentukan perlengkapan kapal tunda, Bab 26, G. harus diperhatikan.

Ketika menentukan perlengkapan untuk tongkang dan ponton, Bab 29, G. harus diperhatikan.

5. Kapal yang dibangun dibawah pengawasan BKI dan mendapatkan tanda didalam Sertifikat dan
didalam Buku Register harus dilengkapi dengan jangkar dan rantai jangkar yang memenuhi Peraturan Bahan
dan sudah diuji pada mesin yang disetujui dengan dihadiri Surveyor.

6. Untuk kapal dengan baling-baling tiga atau lebih, pengurangan berat jangkar haluan dan rantai
jangkar dapat dipertimbangkan.

Pedoma Lambung BKI 2016


17-2/12 B Section 17 Perlengkapan

B. Angka Perlengkapan
B
1. Angka perlengkapan Z1 untuk jangkar dan rantai jangkar dihitung sebagai berikut :
A
Z1 = D 2/3 2 h B
10
D = pemindahan air [ton] (didalam air laut dengan berat jenis 1,025 t/m3) untuk garis muat air aut
h = tinggi efektif dari garis air muat air aut sampai ke puncak rumah geladak teratas
= a + hi
a = jarak [m], dari garis muat air aut, dipertengahan kapal, sampai ke geladak atas pada sisi kapal
A = luas [m2], pada pandangan samping lambung kapal, bangunan atas dan rumah geladak,
dengan lebar lebih besar dari B/4, diatas garis muat air aut didalam panjang L dan sampai ke
tinggi h
hi = jumlah tinggi [m] bangunan atas dan rumah geladak, pada garis tengah dari setiap tingkat
dengan lebar lebih besar dari B/4. Lengkung bujur geladak, jika ada, diabaikan. Untuk tingkat
paling bawah, "h" diukur pada garis tengah dari geladak atas atau dari garis geladak khayal
jika terdapat ketidaksinambungan setempat pada geladak atas.
Bila rumah geladak dengan lebar lebih besar dari B/4 terletak diatas rumah geladak dengan lebar B/4 atau
kurang, rumah geladak yang lebih lebar dimasukkan dan yang lebih sempit diabaikan.

Pelindung atau kubu-kubu dengan tinggi 1,5 m atau lebih dianggap sebagai bagian rumah geladak ketika
menentukan h dan A, misalnya luas yang diperlihatkan pada Gb. 17.1 sebagai A1 harus dimasukkan
kedalam A. Tinggi ambang palka dan tinggi setiap muatan geladak seperti peti kemas, dapat diabaikan
ketika menentukan h dan A.

Gb. 17.1 Luas efektif kubu-kubu A1

2. ngka perlengkapan Z2 direkomendasikan untuk pemilihan tali-temali dan untuk penentuan beban
rancang untuk penarik kapal dan perlengkapan tambat serta penumpu konstruksi lambung dihitung sebagai
berikut :
A
Z2 = D 2/3 2 h B
10
D = pemindahan air [ton] (didalam air laut dengan berat jenis 1,025 t/m3) untuk garis muat air aut
h = tinggi efektif dari garis air muat air aut sampai ke puncak rumah geladak teratas
= a + hi
a = jarak [m], dari garis muat air aut, dipertengahan kapal, sampai ke geladak atas pada sisi kapal
hi = jumlah tinggi [m] bangunan atas dan rumah geladak, pada garis tengah dari setiap tingkat
dengan lebar lebih besar dari B/4. Lengkung bujur geladak, jika ada, diabaikan. Untuk tingkat

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 17 Perlengkapan B-C 17-3/12

paling bawah, "h" diukur pada garis tengah dari geladak atas atau dari garis geladak khayal
jika terdapat ketidaksinambungan setempat pada geladak atas.
A = luas [m2], pada pandangan samping lambung kapal, bangunan atas dan rumah geladak diatas
garis muat air aut sepanjang L.
Proyeksi kubu-kubu, ambang palka dan peralatan geladak misalnya tiang dan alat angkat serta peti kemas
pada geladak, harus diperhatikan untuk perhitungan A.

C. Jangkar
B-C
1. Jumlah jangkar haluan ditentukan sesuai dengan kolom 3 Tabel 17.2. Jangkar harus dihubungkan
pada rantai jangkarnya dan ditempatkan di kapal dalam keadaan siap pakai.

Harus dijamin bahwa setiap jangkar dapat disimpan pada dudukan dan ulup jangkar sedemikian sehingga
jangkar tersebut tetap berada pada posisi aman pada kondisi berlayar. Detilnya harus didiskusikan dengan
pemilik.

Catatan
Peraturan pemerintah Republik Indonesia tentang persyaratan jangkar cadangan harus diperhatikan.

2. Jangkar harus dari rancangan yang disetujui. Berat kepala jangkar paten (jangkar biasa tanpa
tongkat), termasuk pin dan bagian-bagiannya, tidak boleh kurang dari 60 % berat keseluruhan jangkar.

3. Untuk jangkar bertongkat, berat total jangkar, termasuk tongkat, harus memenuhi angka-angka
didalam Tabel 17.2. Berat tongkat 20 % dari total berat ini.

4. Berat tiap jangkar haluan boleh berbeda hingga 7% diatas atau dibawah persyaratan berat tiap
jangkar asalkan berat keseluruhan jangkar haluan tidak kurang dari jumlah berat jangkar yang
dipersyaratkan.

5. Bila jangkar khusus yang disetujui sebagai "Jangkar Berdaya Pegang Tinggi" dipakai, maka berat
jangkar boleh 75% dari berat jangkar menurut Tabel 17.2.

"Jangkar Berdaya Pegang Tinggi" adalah jangkar yang cocok untuk pemakaian di kapal setiap waktu dan
yang tidak mensyaratkan penyesuaian sebelumnya atau penempatan khusus pada dasar laut.

Untuk persetujuan sebagai "Jangkar Berdaya Pegang Tinggi", pengujian yang memuaskan harus dilakukan
untuk berbagai macam jenis dasar laut dan jangkar harus mempunyai daya pegang sedikitnya dua kali
jangkar paten ("Jangkar Admiralty Standard Tanpa Tongkat) pada berat yang sama. Berat jangkar yang diuji
harus mewakili rentang seluruh ukuran yang bakal dibuat. Pengujian harus dilakukan paling sedikit pada
dua ukuran jangkar dalam gabungan rantai jangkar yang sesuai untuk beratnya. Jangkar yang diuji dan
jangkar tanpa tongkat standar harus kurang lebih sama berat.

Panjang rantai yang dipakai untuk pengujian kurang lebih 6 hingga 10 kali kedalaman air.

Pengujian biasanya dilakukan dari kapal tunda, bagaimanapun, cara pengujian lain yang berbasiskan di darat
(misalnya dengan mesin derek yang sesuai) dapat disetujui.

Tiga pengujian harus dilakukan untuk setiap jangkar dan tipe dasar laut. Daya tarik harus diukur dengan alat
dinamometer atau dicatat dengan alat pencatat. Perhitungan daya tarik didasarkan pada kurva rpm daya tarik
batang tambat kapal tunda dapat disetujui.

Pengujian dengan perbandingan dengan jangkar HHP yang telah disetujui sebelumnya dapat diterima
sebagai dasar persetujuan.

Pedoma Lambung BKI 2016


17-4/12 C-D Section 17 Perlengkapan

Berat jangkar maksimum yang disetujui boleh 10 kali berat jangkar terbesar yang diuji.

Ukuran rantai jangkar dan mesin jangkar didasarkan pada berat jangkar yang tidak dikurangi sesuai dengan
Tabel.

6. Bila dipasang perlengkapan jangkar buritan, maka perlengkapan tersebut dalam semua hal harus
sesuai dengan Pedoman perlengkapan jangkar. Berat tiap jangkar buritan paling kurang 35 persen dari berat
jangkar haluan. Diameter rantai jangkar harus ditentukan dari tabel sesuai dengan berat jangkar. Bila
dipasang mesin jangkar buritan, maka persyaratan dalam Rules for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III),
Sec. 14, harus diperhatikan.

7. Bila tali kawat baja digunakan sebagai pengganti rantai jangkar buritan, hal berikut harus
diperhatikan:

7.1 Panjang tali kawat baja setidaknya harus sama dengan persyaratan panjang rantai jangkar.
Kekuatan tali kawat baja setidaknya mempunyai nilai minimum yang dipersyaratkan untuk rantai tingkat
mutu K1.

7.2 Daerah transisi antara jangkar dan tali kawat baja harus dilengkapi dengan rantai jangkar
sepanjang 12,5 m atau sama dengan jarak mesin jangkar hingga rumah jangkar, diambil yang terpendek.

7.3 Kabel mesin derek harus tersedia sesuai dengan persyaratan untuk mesin jangkar didalam Rules
for Machinery Installations (Pt. 1, Vol. III), Sec. 14, B.

D. Rantai Jangkar
C-D
1. Diameter rantai jangkar yang diberikan dalam Tabel berlaku untuk rantai jangkar yang dibuat dari
bahan rantai jangkar yang ditetapkan dalam persyaratan Rules for Materials (Pt. 1, Vol. V), untuk mutu
berikut:
Mutu K 1 (kualitas biasa)
Mutu K 2 (kualitas khusus)
Mutu K 3 (kualitas sangat khusus)

2. Bahan mutu K1 yang dipakai untuk rantai jangkar yang dihubungkan dengan "Jangkar Berdaya
Pegang Tinggi" harus mempunyai kuat tarik Rm tidak kurang dari 400 N/mm2.

3. Rantai jangkar mutu K2 dan K3 harus dikeraskan dan dilunakkan (quenched & tempered) pasca
produksi dan dibeli hanya dari pabrik pembuat yang diakui.

4. Panjang total rantai jangkar yang diberikan dalam Tabel 17.2 harus dibagi kira-kira sama antara
kedua jangkar haluan.

5. Baik rantai jangkar dengan mata rantai bersekang maupun rantai jangkar dengan mata rantai
pendek dapat dipakai untuk jangkar arus.

6. Untuk sambungan jangkar dengan rantai jangkar segel tipe-Kenter yang disetujui dapat dipilih
sebagai pengganti segel Dee biasa. Sambungan ujung dengan kili-kili harus dipasang diantara jangkar dan
rantai jangkar. Sebagai ganti sambungan ujung dengan kili-kili dapat digunakan segel-kili-kili yang
disetujui. Bagaimanapun, segel kili-kili tidak boleh disambungkan ke batang jangkar kecuali disetujui secara
khusus. Jumlah yang cukup dari segel cadangan yang sesuai harus disimpan diatas kapal untuk
memudahkan pemasangan jangkar cadangan setiap waktu. Atas permintaan pemilik segel kili-kili dapat
diabaikan.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 17 Perlengkapan D-E 17-5/12

7. Sambungan ujung dalam rantai jangkar pada konstruksi kapal harus dilengkapi dengan peralatan
yang cocok yang memungkinkan, dalam keadaan darurat, peluncuran yang mudah rantai jangkar ke laut
yang dapat dioperasikan dari suatu posisi yang dapat dicapai di luar bak rantai.

Ujung dalam rantai jangkar harus dikaitkan pada konstruksi lambung dengan suatu pengencang yang dapat
menahan gaya tidak kurang dari 15% dan tidak lebih dari 30% dari beban putus nominal rantai jangkar.

E. Bak Rantai
D-E
1. Bak rantai harus dengan kapasitas dan tinggi yang cukup untuk memungkinkan rantai jangkar
dengan mudah dan langsung melewati tabung rantai dan tersimpan dengan sendirinya.

Kapasitas penyimpanan minimum yang disyaratkan tanpa kotak lumpur untuk kedua rantai jangkar haluan
adalah sebagai berikut:

S = 1,1 d 2 [m3]
100 000
d = diameter rantai [mm] sesuai dengan Tabel 17.2
= panjang total rantai jangkar bersekang sesuai dengan Tabel 17.2
Kapasitas penyimpanan total harus didistribusikan pada kedua bak rantai dengan ukuran yang sama untuk
rantai jangkar kiri dan kanan.

Bentuk daerah dasar sedapat mungkin bujur sangkar dengan panjang sisi maksimum 33 d. Sebagai
alternatif, daerah dasar bulat dapat dipilih, yang diameternya tidak lebih dari 30 35 d.

Diatas penyimpanan tiap bak rantai harus diadakan tinggi bebas yang cukup.

2. Dinding bak rantai dan bukaan untuk memasukinya harus kedap air guna mencegah genangan
yang tidak disengaja dari bak rantai menyebabkan kerusakan pada mesin-mesin bantu atau peralatan penting
atau mempengaruhi pengoperasian yang layak dari kapal.

2.1 Persyaratan khusus untuk meminimalisasi masuknya air

2.1.1 Ulup jangkar dan bak rantai harus kedap air sampai ke geladak cuaca.

2.1.2` Bila diadakan jalan masuk, maka jalan masuk tersebut harus ditutup dengan tutup yang layak dan
dilekatkan dengan baut-baut yang rapat jaraknya.

2.1.3 Ulup jangkar yang akan dilewati jangkar harus dilengkapi dengan peralatan yang dilekatkan secara
permanen untuk meminimalisasi masuknya air.

3. Fasiltas pengurasan yang memadai dari bak rantai harus disediakan.

4. Bila dinding bak rantai merupakan juga dinding tangki, maka ukuran penegar dan pelatnya harus
ditentukan sebagaimana untuk tangki menurut Bab 12.

Bila halnya tidak demikian, maka tebal pelat harus ditentukan sebagaimana untuk t2 dan modulus
penampang sebagaimana untuk W2 menurut Bab 12, B.2. dan B.3. Jarak dari pusat beban sampai puncak
bak rantai harus diambil untuk perhitungan beban.

5. Untuk lokasi bak rantai pada kapal tangki minyak Bab 23, A.9. harus diperhatikan.

Pedoma Lambung BKI 2016


17-6/12 F Section 17 Perlengkapan

F. Perlengkapan Tambat
F
1. Tali-temali

1.1 Tali tarik dan tali tambat yang ditentukan dalam tabel dan isi subparagraf berikut hingga 1.6 hanya
anjuran, pemenuhannya bukan persyaratan Kelas.

1.2 Untuk tali tarik dan tali tambat, tali kawat baja maupun tali serat yang dibuat dari serat alami atau
serat sintetis atau tali kawat terdiri atas kawat baja dan inti serat dapat dipakai. Beban putus1) yang
ditetapkan dalam Tabel 17.2 berlaku hanya untuk tali kawat dan tali serat alami (Manila). Bila digunakan
tali serat sintetis, maka beban putus harus ditambah diatas nilai tabel. Cakupan penambahan tergantung pada
kualitas bahan.

Diameter yang disyaratkan untuk tali serat sintetis yang dipakai sebagai pengganti tali kawat baja dapat
diambil dari Tabel 17.1.

1.3 Bila jangkar arus dipakai bersama dengan tali, maka tali ini haruslah tali kawat baja.

1.4 Tali kawat harus dari tipe berikut:


6 24 dengan 7 inti serat untuk beban putus hingga 500 kN
tipe: Standar
6 36 dengan 1 inti serat untuk beban putus lebih dari 500 kN.
tipe: Standar
Bila tali kawat disimpan dalam tromol derek tambat, tali kawat inti baja dapat dipakai seperti:
6 19 dengan 1 inti baja
tipe: Seale
6 36 dengan 1 inti baja
tipe: Warrington-Seale.

1.5 Tanpa memperhatikan beban putus yang disarankan pada Tabel 17.2, diameter tali serat tidak
boleh kurang dari 20 mm.

1.6 Panjang masing-masing tali tambat boleh lebih kecil sampai dengan 7% dari yang diberikan dalam
tabel asalkan panjang total semua kawat dan tali tidak kurang dari jumlah panjang dari tiap tali.

Bila derek tambat pada kapal besar diletakkan pada salah satu sisi kapal, maka panjang tali tambat harus
ditambah.

Untuk tiap tali tambat dengan beban putus diatas 500 kN pilihan berikut dapat digunakan:

.1 Beban putus tiap tali tambat yang ditentukan dalam Tabel 17.2 dapat dikurangi sesuai dengan
penambahan jumlah tali tambat, asalkan jumlah beban putus dari semua tali-temali diatas kapal
tidak kurang dari nilai Pedoman sesuai dengan Tabel 17.2. Walaupun begitu, tidak boleh ada tali
tambat yang mempunyai beban putus kurang dari 500 kN.
F
.2 Jumlah tali tambat dapat dikurangi sesuai dengan penambahan beban putus dari tiap tali, dengan
syarat beban putus total semua tali-temali diatas kapal tidak kurang dari nilai Pedoman yang
ditetapkan dalam Tabel 17.2, namun demikian, jumlah tali tidak boleh kurang dari 6.

1)
Arti "Beban Putus" yang dipakai terus dalam Bab ini berarti " Beban Putus Nominal ".

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 17 Perlengkapan F 17-7/12

Tabel 17.1 Diameter tali kawat/serat


Tali kawat Tali serat
Tali kawat baja1 sintesis
Polyamide2 Polyamide Polyester Polypropylene

dia. [mm] dia. [mm] dia. [mm] dia. [mm] dia. [mm]
12 30 30 30 30
13 30 32 32 32
14 32 36 36 36
16 32 40 40 40
18 36 44 44 44
20 40 48 48 48
22 44 48 48 52
24 48 52 52 56
26 56 60 60 64
28 60 64 64 72
32 68 72 72 80
36 72 80 80 88
40 72 88 88 96
1
Sesuai DIN 3068 atau yang setara
2
Tali pilin teratur dari polyamide halus serabut tunggal dan serat serabut.

2. Perlengkapan di kapal (batang dan tiang tambat, pengarah tali, dudukan rol, tanduk
tambat)

Pemilihan perlengkapan di kapal yang dibuat oleh galangan kapal harus sesuai dengan standar industri
(misalnya ISO 3913 Shipbuilding Welded Steel Bollards) yang diterima BKI. Bila perlengkapan di kapal
tidak dari standar industri yang diterima, maka beban rancang yang digunakan untuk menilai kekuatan dan
pengikatannya ke kapal harus sesuai dengan 3.

2.1 Aranjemen

Untuk perlengkapan tambat di kapal harus terletak pada pembujur, balok dan atau penumpu, yang
merupakan bagian dari konstruksi geladak sehingga dapat meneruskan distribusi beban tambat yang efisien.
Aranjemen lainnya dapat diterima (untuk Panama chocks, dll) dengan syarat memiliki kekuatan cukup
memadai selama operasi.

2.2 Beban kerja aman (SWLGL)

1) Beban kerja aman untuk perlengkapan harus dihitung sebagai berikut:


FD
SWLGL =
1,875
FD = beban rancang per 3.1.

2) SWLGL dari setiap perlengkapan di kapal harus ditandai (dengan manik las atau yang setara) pada
perlengkapan geladak yang digunakan untuk tambat.

Pedoma Lambung BKI 2016


17-8/12 F Section 17 Perlengkapan

3) Untuk persyaratan diatas SWLGL dapat digunakan untuk dasar tiang tunggal (tidak lebih dari satu
putaran kabel).

4) Rencana aranjemen tarik dan tambat yang disebutkan di H. untuk menentukan metode penggunaan
tali tambat.

3. Penumpu kontruksi lambung untuk perlengkapan tambat

Perhitungan kekuatan untuk penumpu konstruksi lambung dari perlengkapan tambat harus didasarkan pada
ketebalan bersih.
tnet = t - tK
tK = penambahan tebal karena korosi sesuai 4.

3.1 Beban yang dipertimbangkan

1) Jika beban kerja aman (SWLGL) tidak ditentukan oleh pemilik maka beban rancang yang
digunakan di kapal dan penumpu konstruksi lambung menjadi 1,25 kali dari kekuatan putus tali
tambat menurut Tabel 17.2 untuk angka perlengkapan Z2.

beban rancang tidak perlu lebih dari 1,25 kali kekutan putus dari tali tambat sesuai Tabel 17.2
untuk angka perlengkapan Z2, namun hal ini tidak berlaku jika kekuatan putus dari tali ditambah
sesuai dengan 1.6.

2) Beban rancang minimum yang diterapkan pada penumpu konstruksi lambung untuk derek, dll
adalah beban rancang sesuai (1). beban rancang minimum kapstan 1,25 kali dari kekuatan
maksimum tarik.

3) Beban rancang diaplikasikan sepanjang tali tambat, sesuai dengan aranjemen yang ditunjukkan
pada rencana aranjemen tarik dan tambat, lihat Gb. 17.2.

4) Atas permintaan pemilik, SWLGL yang lebih besar dari yang dipersyaratkan 2.2(1) dapat diterima.
Perlengkapan dan penumpu konstruksinya harus dirancang dengan menggunakan persyaratan
1,875 kali dari SWLGL tersebut sebagai beban rancang.

Gb. 17.2 Aplikasi beban rancang

5) Titik kerja dari gaya tambat pada perlengkapan di kapal diambil di titik pengikatan pada tali
tambat atau perubahan arahnya.
Untuk tiang tambat, titik kerja pada beban rancang diambil setidaknya sama dengan diameter pipa di atas
permukaan geladak. Rancangan khusus harus dievaluasi secara kasus per kasus.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 17 Perlengkapan F-G 17-9/12

3.2 Tegangan ijin


Tegangan normal: N ReH
Tegangan geser: 0,6 ReH
Tegangan ekuivalen: V ReH
ReH = titik luluh atas nominal minimum dari bahan yang digunakan [N/mm2] sesuai Bab 2, B.2.

4. Penambahan tebal karena korosi

Jumlah penambahan tebal karena korosi, tK, dalam mm, untuk kedua sisi penumpu konstruksi lambung tidak
kurang dari nilai berikut :

Kapal yang diatur menurut peraturan CSR for bulk carriers dan CSR for double hull oil tankers:
penambahan tebal karena korosi didefinisikan dalam peraturan tersebut.

Untuk kapal lainnya: secara umum 2,0 mm dan di tempat kering 1,0 mm.

5. Perlengkapan untuk penambatan pada penambatan satu titik

5.1 Atas permintaan pemilik, BKI siap untuk mensertifikasi bahwa kapal dilengkapi secara khusus
untuk memenuhi Bab 2.1, 4.2 dan 6 dari "Standar untuk perlengkapan yang dipakai didalam penambatan
kapal pada penambatan satu titik" yang diterbitkan oleh Forum Kelautan Internasional Perusahaan Minyak
(Oil Companies International Marine Forum (OCIMF)), 1978.

5. 2 Sertifikat dapat diterbitkan jika

.1 gambar-gambar yang menunjukkan perlengkapan dan susunan maupun sub-konstruksi yang


diperlukan dimasukkan untuk persetujuan;

.2 penahan rantai, braket Smith, atau peralatan lainnya untuk keamanan gesekan rantai pada kapal dan
konstruksi tempat pemasangannya mampu menahan beban tidak kurang dari kekuatan putus rantai
sesuai dengan ukuran kapal sebagaimana diberikan pada Bab 6 dari standar yang disebutkan pada
3.1 diatas dan perhitungan untuk menunjukkan kemampuan ini harus juga dimasukkan;

.3 permukaan bantalan rantai dari pengarah tali haluan yang disebutkan pada 6.1 dari standar yang
disebutkan pada 3.1 diatas mempunyai diameter paling kecil tujuh kali diameter rantai terkait;

.4 pemasangan diatas kapal harus diperiksa oleh Surveyor BKI.

G. Perlengkapan Tarik
F-G
1. Perlengkapan di kapal

1.1 Aranjemen dan kekuatan

Untuk perlengkapan tambat di kapal harus terletak pada pembujur, balok dan atau penumpu, yang
merupakan bagian dari konstruksi geladak sehingga dapat meneruskan distribusi beban tarik yang efisien.
Aranjemen lainnya dapat diterima (untuk Panama chocks, dll) dengan syarat memiliki kekuatan cukup
memadai selama operasi.

Kekuatan dari perlengkapan di kapal yang digunakan untuk operasi tarik normal (bukan penarikan darurat)
di haluan, sisi dan buritan serta penumpu kontruksi lambung harus ditentukan berdasarkan 1.1.1 dan 1.1.2.
Perhitungan kekuatan harus berdasarkan pada ketebalan bersih

Pedoma Lambung BKI 2016


17-10/12 Section 17 Perlengkapan

tnet = t tK
tK = penambahan tebal karena korosi, lihat F.4.

1.1.1 Beban yang dipertimbangkan

Jika beban kerja aman (SWL) tidak ditentukan oleh pemilik maka beban rancang minimum yang digunakan
adalah nilai berikut (1) atau (2), mana yang sesuai:

1) Untuk operasi penarikan normal (misalnya di pelabuhan) menggunakan perlengkapan di haluan,


sisi dan buritan, beban tarik maksimum adalah 1.875 kali (misalnya gaya tarik tiang tambat)
seperti yang ditunjukkan pada rencana aranjemen tarik dan tambat.

Jika beban tarik maksimum tidak ditentukan oleh pemilik, nominal kekuatan putus tali tambat
yang sesuai dengan Tabel 17.2 untuk angka perlengkapan Z2 diterapkan.

2) Untuk operasi penarikan lainnya yang menggunakan perlengkapan penarik utama depan, pada
umumnya berada pada geladak akil di garis tengah kapal, kekuatan putus nominal tali tarik
menurut Tabel 17.2 untuk angka perlengkapan Z2.

3) Beban rancang diaplikasikan sepanjang tali tarik, sesuai dengan aranjemen yang ditunjukkan pada
rencana aranjemen tarik dan tambat, lihat Gb. 17.2.

Untuk tiang tambat, titik kerja pada beban rancang diambil setidaknya sama dengan diameter pipa
di atas permukaan geladak. Rancangan khusus harus dievaluasi secara kasus per kasus.

4) Atas permintaan pemilik, SWLGL yang lebih besar dari yang dipersyaratkan 1.2 dapat diterima.
Perlengkapan dan penumpu konstruksinya harus dirancang dengan menggunakan persyaratan
1,875 kali dari SWLGL tersebut sebagai beban rancang.

1.1.1 Tegangan ijin


Tegangan normal: N ReH
Tegangan geser: 0,6 ReH
Tegangan ekuivalen: V ReH
ReH = titik luluh atas nominal minimum dari bahan yang digunakan [N/mm2] sesuai Bab 2, B.2.

1.2 Bekan kerja aman(SWL)


G
1) Beban kerja aman untuk perlengkapan di kapal yang digunakan untuk operasi penarikan normal
tidak lebih dari nilai berikut:
FD
SWLGL =
1,875
FD = beban rancang sesuai 1.1.1(1)

2) Beban kerja aman untuk perlengkapan di kapal yang digunakan untuk operasi penarikan lainnya
(yaitu untuk perlengkapan penarik utama) tidak lebih dari nilai berikut:
FD
SWLGL =
1,5
FD = beban rancang sesuai 1.1.1(2).

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 17 Perlengkapan G-H 17-11/12

4) SWLGL dari setiap perlengkapan di kapal harus ditandai (dengan manik las atau yang setara) pada
perlengkapan geladak yang digunakan untuk tambat.

Untuk peralatan yang digunakan untuk operasi tambat atau tarik yang berbeda, beban kerja aman
yang lebih besar dari SWLGL harus ditandai.

5) Untuk persyaratan diatas SWLGL dapat digunakan untuk dasar tiang tunggal (tidak lebih dari satu
putaran kabel).

6) Rencana aranjemen tarik dan tambat disebutkan di H. untuk menentukan metode penggunaan tali
tarik.

H. Rencana Aranjemen Tarik dan Tambat


G-H
SWLGL yang diperuntukan untuk setiap perlengkapan di kapal harus dicatat dalam rencana aranjemen tarik
dan tambat yang tersedia di kapal sebagai petunjuk nahkoda.

Informasi yang terdapat pada gambar mencakup setiap perlengkapan di kapal:


Posisi di kapal
Tipe perlengkapan
SWLGL
Penggunaan (tambat / operasi penarikan normal / operasi penarikan lainnya); dan
Petunjuk operasi penarikan atau beban tali tambat termasuk batasan sudut kapal.
Informasi ini dimasukkan dalam buku pandu dalam rangka memberikan informasi yang tepat dalam
pemanduan di pelabuhan / operasi pengawalan.

Pedoma Lambung BKI 2016


17-12/12 G-H Section 17 Perlengkapan

Tabel 17.2 Jangkar, Rantai Jangkar dan Tali-temali

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las A 18-1/24

Bab 18
Sambungan Las

Pengantar

Isi dari Bab ini pada umumnya sama dengan Rules for Weldings (Pt.1, Vol.VI), Section 12, G. Karena
jadwal penerbitan referensi Section 12, G dan bab ini berbeda, beberapa perbedaan mungkin terjadi dan
oleh karena itu, rules yang terbit terakhir harus digunakan sebagai pedoman.

A. Umum
A
1. Informasi yang terdapat dalam dokumen pembuatan

1.1 Bentuk dan ukuran las dan, bila bukti dengan perhitungan diberikan, persyaratan yang berlaku
untuk sambungan las (tingkat mutu las, kategori detil) harus disebutkan dalam gambar dan dokumen
manufaktur lainnya (daftar komponen, jadwal pengelasan dan inspeksi). Dalam hal khusus, misalnya bila
melibatkan bahan khusus, maka dokumennya harus menyebutkan juga metode pengelasan, kawat las yang
digunakan, masukan panas dan kontrolnya, bangunan/susunan las dan perlakuan pasca pengelasan yang
mungkin disyaratkan.

1.2 Simbol dan tanda yang digunakan untuk mengidentifikasi sambungan las harus dijelaskan jika
simbol dan tanda tersebut menyimpang dari simbol dan definisi yang terdapat dalam standar terkait
(misalnya standar SNI). Bila persiapan las (bersama dengan metode pengelasan yang disetujui) sesuai
dengan praktek pembangunan kapal yang normal dan Pedoman ini serta standar yang diakui, bila ada, maka
tidak diperlukan penjelasan khusus.

2. Bahan, mampu las

2.1 Hanya logam dasar yang telah terbukti mampu lasnya (lihat Bab 2) yang boleh digunakan untuk
konstruksi las. Setiap persyaratan persetujuan baja atau uji kualifikasi prosedur dan rekomendasi pembuat
baja harus diperhatikan.

2.2 Untuk baja konstruksi lambung kekuatan normal mutu A, B, D dan E yang telah diuji oleh BKI,
mampu lasnya dianggap telah terbukti. Kemampuan bahan dasar ini untuk proses pengelasan dengan tingkat
efisiensi tinggi dan masukkan panas tinggi harus dibuktikan.

2.3 Baja konstruksi lambung kekuatan tinggi mutu AH/DH/EH/FH yang telah disetujui oleh BKI
sesuai dengan persyaratan yang relevan dari Rules for Materials (Pt.1, Vol.V), kemampuan lasnya telah
diperiksa dan, asalkan penanganannya sesuai dengan praktek pembangunan kapal yang normal, dapat
dianggap telah terbukti. Kemampuan bahan dasar ini untuk proses pengelasan dengan tingkat efisiensi tinggi
dan masukkan panas tinggi harus dibuktikan.

2.4 Baja konstruksi kekuatan tinggi butiran halus (dikeraskan dan dilunakkan), baja suhu rendah, baja
tahan karat dan baja konstruksi paduan lainnya memerlukan persetujuan khusus dari BKI. Bukti mampu las
dari baja tersebut harus diserahkan bersama dengan prosedur las dan kawat las.

2.5 Baja tuang dan komponen tempa memerlukan pengujian oleh BKI. Untuk baja tuang yang
digunakan di pengelasan struktur kapal, nilai maksimum komposisi kimia yang diijinkan sesuai Rules for
Materials (Pt.1, Vol.V) Sec. 7, B.4 dan Table 7.1 harus diperhatikan.

2.6 Paduan aluminium memerlukan pengujian oleh BKI. Bukti mampu lasnya harus diserahkan
bersama dengan prosedur las dan kawat las.

Pedoman Lambung BKI 2016


18-2/24 B Bab 18 Sambungan Las

2.7 Kawat las yang digunakan harus cocok untuk logam dasar yang akan dilas dan harus disetujui oleh
BKI.

3. Pembuatan dan pengujian

3.1 Pembuatan komponen konstruksi las hanya dapat dilakukan di bengkel atau pabrik yang telah
disetujui. Persyaratan yang harus diperhatikan berkaitan dengan fabrikasi sambungan las terdapat dalam
Rules for Welding (Pt.1, Vol.VI).

3.2 Tingkat mutu las dari sambungan las yang tidak dilengkapi dengan bukti perhitungan (lihat 1.1)
tergantung pada seberapa penting sambungan las tersebut terhadap keseluruhan konstruksi dan lokasi
sambungan las dalam bagian konstruksi (lokasi terhadap arah tegangan utama) dan pada tegangannya.
Untuk rincian mengenai tipe, ruang lingkup dan cara pengujian, lihat Rules for Welding (Pt.1, Vol.VI),
Sec. 12, I. Bila bukti kekuatan lelah (fatigue strength) disyaratkan, maka rincian yang terdapat dalam Bab
19 berlaku.

B. Rancangan
B
1. Prinsip Rancangan Umum

1.1 Pada tahap perancangan, sambungan las harus direncanakan sedemikian rupa sehingga dapat
dijangkau pada saat fabrikasi, diletakkan pada posisi yang sebaik mungkin untuk pengelasan dan
memungkinkan untuk melakukan urutan pengelasan dengan semestinya.

1.2 Sambungan las dan urutan pengelasannya harus direncanakan sedemikian rupa sehingga tegangan
las sisa dapat dijaga tetap minimum agar tidak terjadi deformasi yang berlebihan. Ukuran sambungan las
tidak boleh berlebihan, lihat juga 3.3.3.

1.3 Ketika merencanakan sambungan las, pertama harus ditetapkan bahwa tipe dan mutu las yang
dipertimbangkan, seperti las dengan penembusan akar penuh dalam hal sambungan las HV atau DHV (K),
sesungguhnya dapat dikerjakan secara sempurna pada kondisi yang ditetapkan oleh batasan proses
pembuatan yang dipakai. Jika hal tersebut tidak dapat dilaksanakan, maka harus dipilih tipe sambungan las
yang lebih sederhana dan kemampuan daya pikul beban yang kemungkinan lebih rendah harus
diperhitungkan ketika menentukan ukuran komponen.

1.4 Sambungan las dengan tegangan yang tinggi - yang, oleh karena itu, umumnya dikenakan
pemeriksaan harus dirancang sedemikian rupa sehingga metode pengujian yang paling sesuai untuk menguji
kesalahan dapat digunakan (radiografi, ultrasonik, metode uji retak permukaan) agar pemeriksaan yang
terpercaya dapat dilakukan.

1.5 Karakteristik khusus yang khas pada material, seperti nilai kekuatan bahan canai yang rendah pada
arah tebal (lihat 2.5.1) atau pelunakan paduan aluminium hasil pengerj aan dingin akibat pengelasan, adalah
faktor-faktor yang harus diperhitungkan ketika merancang sambungan las. Pelat berlapis dimana efisiensi
ikatan antara bahan dasar dan pelapis telah dibuktikan, pada umumnya, dapat diperlakukan sebagai pelat
padat (sampai dengan tebal pelat medium dimana sebagian besar digunakan sambungan las sudut).

1.6 Dalam hal dimana jenis bahan yang berbeda dipasangkan dan dioperasikan dalam air laut atau
media elektrolit lainnya, sebagai contoh sambungan las antara baja karbon tanpa paduan dengan baja tahan
karat pada pelapis tahan aus pada tabung kemudi atau pada pelapis poros kemudi, perbedaan potensial yang
dihasilkan akan meningkatkan kecenderungan korosi dan oleh karena itu harus diberikan perhatian khusus.
Bila mungkin, las tersebut harus ditempatkan pada lokasi yang kurang beresiko terhadap korosi (seperti
diluar tangki) atau tindakan- tindakan perlindungan khusus harus diambil (seperti penggunaan lapisan
pelindung atau proteksi katodik).

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las B 18-3/24

2. Detail rancangan

2.1 Aliran tegangan, transisi

2.1.1 Semua sambungan las pada bagian penumpu utama harus dirancang guna memberikan profil
tegangan yang sehalus mungkin tanpa takik eksternal atau internal yang besar, tanpa diskontinuitas pada
kekakuan dan tanpa halangan pada regangan (lihat Bab 3, H.).

2.1.2 Hal ini berlaku sama pada pengelasan komponen subordinat ke bagian penumpu utama yang tepi
pelat bebas atau flensnya harus, sedapat mungkin, bebas dari pengaruh takik yang disebabkan oleh
sambungan las. Mengenai pengelasan yang tidak dapat diizinkan pada tepi atas pelat lajur atas, lihat Bab 6,
C.3.4. Hal ini berlaku sama untuk pengelasan pada tepi atas ambang sisi palka menerus.

2.1.3 Sambungan tumpul pada konstruksi menerus yang panjang atau luas, seperti lunas bilga, pisang-
pisang, ambang slop, dll. yang melekat pada bagian konstruksi utama harus dilas pada keseluruhan
penampangnya.

2.1.4 Jika mungkin, sambungan (khususnya sambungan ditempat) pada penumpu dan profil tidak boleh
diletakkan pada daerah dengan tegangan lengkung yang tinggi. Sambungan pada tekukan flens harus
dihindari.

2.1.5 Peralihan antara komponen yang berbeda ukuran harus halus dan berjenjang. Bila tinggi bilah
penumpu atau profil berbeda, maka flens atau gelembung harus ditiruskan dan pelat bilah dipotong dan
diperpanjang atau ditekan bersama-sama untuk menyamakan tinggi profil. Panjang daerah transisi minimal
harus dua kali perbedaan tinggi.

2.1.6 Bila tebal pelat berbeda pada daerah sambungan yang tegak lurus pada arah tegangan utama, maka
perbedaan tebal lebih besar dari 3 mm harus diakomodasi dengan meniruskan tepi pelat yang lebih tebal
dengan cara seperti ditunjukkan dalam Gb. 18.1 dengan perbandingan minimal 1 : 3 atau menurut kategori
takik. Perbedaan tebal 3 mm atau kurang dapat diakomodir dalam pengelasan.

Gb. 18.1 Pengelasan dengan perbedaan Gb. 18.2 Flens las pada baja tuang atau baja tempa
ketebalan

2.1.7 Untuk pengelasan pada pelat atau elemen lain yang berdinding relatif tipis, maka baja tuang atau
baja tempa harus ditirus selayaknya atau dilengkapi dengan flens-las menyatu yang dicor atau ditempa
sesuai dengan Gb. 18.2.

2.1.8 Untuk hubungan penyangga poros baling-baling ke bos baling-baling dan pelat kulit, lihat 4.3 dan
Bab 13, D.2.; untuk hubungan flens kopling horizontal ke daun kemudi, lihat 4.4. Untuk leher tongkat
kemudi yang dipertebal yang disyaratkan dengan tambalan las dan untuk hubungan flens kopling, lihat 2.7
dan Bab 14, D.2.4. Sambungan antara tongkat kemudi dan flens kopling harus dilas pada seluruh
penampangnya.

2.2 Pengelompokan las setempat, jarak minimum

2.2.1 Pengelompokan las setempat danjarak antar las yang berdekatan harus dihindari. Sambungan las
tumpul yang berdekatan harus dipisahkan dari yang lain dengan jarak minimal

Pedoman Lambung BKI 2016


18-4/24 B Bab 18 Sambungan Las

50 mm + 4 x tebal pelat

Las sudut harus dipisahkan dari yang lainnya dan dari las tumpul dengan jarak minimal

30 mm + 2 x tebal pelat

Lebar pelat pengganti atau pelat sisipan, bagaimanapun, minimum harus 300 mm atau 10 kali tebal pelat,
mana yang lebih besar.

2.2.2 Pelat penguat, flens las, dudukan dan komponen serupa yang dilas-soket ke pelat harus berukuran
minimum sebagai berikut:
Dmin = 170 + 3 (t - 10) 170 mm
D = diameter atau panjang sisi las bersudut [mm]
t = tebal pelat [mm]
Jari-jari sudut dari las soket bersudut harus 5t [mm] tetapi tidak boleh kurang dari 50 mm. Sebagai alternatif
lain "sambungan memanjang" harus diteruskan melewati "sambungan melintang". Las soket harus dilas
penuh ke pelat sekelilingnya. Mengenai peningkatan tegangan akibat perbedaan tebal pelat lihat juga Bab
19, B.1.3.

2.3 Lubang pengelasan

2.3.1 Lubang pengelasan untuk pengerj aan (kemudian) dari las tumpul atau las sudut setelah
penempatan konstruksi melintang harus dibuat bulat (jari-jari minimum 25 mm atau 2 kali tebal pelat, yang
mana lebih besar) dan harus dibentuk untuk memberikan transisi yang halus pada permukaan yang
disambung seperti ditunjukkan dalam Gb. 18.3 (terutama diperlukan bila beban sebagian besar bersifat
dinamis).

Gb. 18.3 lubang pengelasan

2.3.2 Bila pengelasan selesai sebelum penempatan konstruksi menyilang, maka lubang pengelasan tidak
diperlukan. Setiap penguatan las yang ada harus digerinda sebelum penempatan konstruksi menyilang atau
konstruksi ini diberi lubang pengelasan yang sesuai.

2.4 Penguatan setempat, pelat rangkap

2.4.1 Bila pelat (termasuk pelat penumpu dan dinding pipa) mengalami peningkatan tegangan setempat,
maka bilamana mungkin, penggunaan pelat yang lebih tebal lebih diutamakan daripada pelat rangkap. Bis
bantalan, bos dll. harus selalu dalam bentuk bagian yang lebih tebal yang dilaskan ke pelat (lihat 2.2.2).

2.4.2 Bila perangkapan tidak dapat dihindari, maka tebal pelat rangkap tidak boleh lebih dari 2 kali tebal
pelat. Pelat rangkap yang lebarnya lebih besar dari kira-kira 30 kali tebalnya harus dilas sumbat ke pelat
dibawahnya sesuai dengan 3.3.11 dengan interval tidak lebih dari 30 kali tebal pelat rangkap.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las B 18-5/24

2.4.3 Sepanjang tepi (memanjang) nya, pelat rangkap harus dilas sudut secara menerus dengan tebal
leher las "a" 0,3 x tebal pelat rangkap. Pada ujung pelat rangkap, tebal leher las "a" pada ujung depan harus
dinaikkan menjadi 0,5 x tebal pelat rangkap tetapi tidak boleh lebih dari tebal pelat yang dirangkap (lihat
Gb. 18.4).

Transisi las pada ujung depan pelat rangkap pada pelat dasar harus membentuk sudut 45 atau kurang
dengan pelat dasar

Gb. 18.4 Bagian ujung pelat rangkap

Bila bukti kekuatan lelah disyaratkan (lihat Bab 19), maka konfigurasi ujung pelat rangkap harus sesuai
dengan kategori detail yang dipilih.

2.4.5 Pelat rangkap tidak dibolehkan dalam tangki yang memuat cairan yang mudah terbakar.

2.5 Bagian-bagian konstruksi yang berpotongan, tegangan pada arah tebal

2.5.1 Bila, dalam hal bagian-bagian konstruksi berpotongan, pelat atau produk canai lainnya mendapat
tegangan pada arah tebal dari tegangan penyusutan akibat pengelasan dan/atau beban yang bekerja, maka
langkah yang sesuai harus diambil pada perancangan dan fabrikasi konstruksi untuk mencegah robek
lamelar (retak berlapis) akibat ketidakseragaman sifat produk canai.

2.5.2 Langkah tersebut termasuk penggunaan bentuk las yang sesuai dengan volume las yang minimum
dan urutan las yang dirancang untuk mengurangi penyusutan melintang. Langkah lainnya adalah
mendistribusikan tegangan ke daerah yang luas dari permukaan pelat dengan menggunakan las tambahan
atau menyambung bersama-sama beberapa "serat" dari bagian yang mendapat tegangan pada arah tebal
seperti dicontohkan pada sambungan senta geladak/lajur pelat atas yang ditunjukkan pada Gb. 18.12.

2.5.3 Dalam hal tegangan yang sangat tinggi pada arah tebal akibat, umpamanya, kumpulan pengaruh
dari tegangan penyusutan las tumpul tirus tunggal atau tirus ganda yang besar ditambah beban kerja yang
tinggi, maka pelat dengan sifat pada arah tebal yang dijamin (bahan dengan kemurnian ekstra tinggi dan
pengurangan luas penampang minimum yang dijamin dari sampel uji tarik yang diambil dari arah tebal 1)
harus digunakan.

2.6 Pengelasan profil yang dibentuk dengan pengerjaan dingin, jari-jari lengkung

2.6.1 Bila mungkin, pengelasan harus dihindari pada profil yang dibentuk dengan pengerjaan dingin
dengan regangan permanen 2) lebih dari 5% dan didaerah yang berdekatan dengan baja konstruksi yang
memiliki kecenderungan mengalami penuaan regang.

2.6.2 Pengelasan dapat dilakukan pada profil yang dibentuk dengan pengerjaan dingin dan didaerah
yang berdekatan dengan baja konstruksi lambung dan baja konstruksi yang setara (misalnya baja group

1
Lihat Rules for Materials (Pt.1, Vol.V), Sec. 4, I.
2
Regangan di dalam daerah luar tegangan tarik.
100
= [%]
1 2 r t
r = jari jari dalam lengkung [mm]
t = tebal pelat [mm]

Pedoman Lambung BKI 2016


18-6/24 B Bab 18 Sambungan Las

S...J... dan S...K... dari DIN EN 10025) asalkan jari-jari lengkung minimum tidak kurang dari jari-j ari yang
ditetapkan dalam Tabel 18.1.

Tabel 18.1 Jari-jari lengkung dalam minimum r


Tebal pelat jari-jari lengkung
t dalam minimum r

s/d 4 mm 1,0 x t
s/d 8 mm 1,5 x t
s/d 12 mm 2,0 x t
s/d 24 mm 3,0 x t
lebih dari 24 mm 5,0 x t

Catatan:

Kemampuan lengkung bahan mungkin memerlukan jari-jari lengkung yang lebih besar.

2.6.3 Untuk baja lain dan bahan lain, bila mungkin, jari-jari lengkung minimum yang diperlukan harus,
jika diragukan, ditetapkan melalui pengujian. Bukti ketangguhan yang cukup pasca pengelasan dapat
ditentukan untuk baja dengan titik mulur atas nominal minimum lebih dari 355 N/mm2 dan tebal pelat 30
mm dan lebih yang telah mengalami pembentukan dingin yang menghasilkan regangan permanen 2% atau
lebih.

2.7 Las tambahan pada tongkat dan pena kemudi

2.7.1 Ketahanan aus dan/atau ketahanan korosi las tambahan pada permukaan bantalan tongkat kemudi,
pena dll. harus diterapkan pada kerah yang dipertebal melebihi minimal 20 mm diameter bagian poros yang
berdekatan.

2.7.2 Bila berdasar alasan desain kerah yang dipertebal tidak mungkin, maka las tambahan dapat
diterapkan pada poros rata asalkan pembubutan redam sesuai dengan 2.7.3 dimungkinkan (dengan
meninggalkan diameter sisa yang cukup).

2.7.3 Setelah pengelasan, daerah transisi antara bagian poros yang dilas dan yang tidak dilas harus
dibubut-redam dengan jari-jari yang besar, seperti ditunjukkan dalam Gb. 18.5, untuk menghilangkan logam
dasar yang strukturnya didekat kampuh cekung telah berubah akibat pekerjaan pengelasan dan untuk
mengefektifkan pemisahan fisik dari takik geometri dan takik metalurgi.

Gb. 18.5 Penerapan las tambahan pada tongkat kemudi dan pena

3. Bentuk dan ukuran las

3.1 Sambungan tumpul

3.1.1 Tergantung pada tebal pelat, metode pengelasan dan posisi pengelasan, sambungan tumpul harus
berbentuk persegi, V atau V-ganda (misalnya. EN 22553/ISO 2533, ISO 9692-1,-2,-3 atau -4). Bila bentuk

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las B 18-7/24

las yang lain digunakan, bentuk ini harus secara khusus dijelaskan dalam gambar. Bentuk las untuk proses
pengelasan khusus seperti pengelasan satu-sisi atau las terak listrik (electroslag welding) harus telah diuj i
dan disetujui dalam konteks uji prosedur las.

3.1.2 Pada prinsipnya, sisi belakang dari sambungan tumpul harus dibuat alur dan dilas dengan minimal
satu lapis las penutup. Perkecualian dari aturan ini, seperti dalam las busur- benam atau proses las yang
disebutkan pada 3.1.1, disyaratkan untuk diuj i dan disetujui berkaitan dengan uji prosedur las. Tebal las
efektif dianggap sama dengan tebal pelat, atau bila tebal pelat berbeda, sama dengan tebal pelat yang lebih
tipis. Bila bukti kekuatan lelah disyaratkan (lihat Bab 19), kategori detail tergantung pada pengerjaan (mutu)
las.

3.1.3 Bila kondisi yang disebutkan diatas tidak dapat dipenuhi, misalnya bila las hanya dapat dij angkau
dari satu sisi saja, maka sambungan harus dikerjakan sebagai las dengan ketirusan yang lebih kecil dengan
akar terbuka dan penahan logam las permanen (pelat alas) yang melekat atau digerinda atau dituang jadi
satu, seperti ditunjukkan Gb. 18.63.

Gb. 18.6 Las satu sisi dengan tumpuan logam las permanent (penahan)

3.1.4 Bentuk las yang digambarkan pada Gb. 18.7 harus digunakan untuk pelat berlapis. Bentuk las ini
harus digunakan dengan cara yang sama untuk menyambung pelat berlapis ke baja konstruksi lambung
(tanpa paduan dan paduan rendah).

Pengelasan bahan tumpuan pada jarak yang cukup


(min. 2mm) dari material yang akan dilapis

Persiapan sisi lapis dari pelat

Pengelasan sisi pelapis dari pelat minimal dua lapis


Jika diperlukan menggunakan tahap pengelasan dengan elektroda khusus

Gb. 18.7 Bentuk las untuk pengelasan pelat berlapis

3
Pertimbangan khusus dapat dijinkan bagi kombinasi yang berbeda antara sudut dan jarak/gap pengelasan

Pedoman Lambung BKI 2016


18-8/24 B Bab 18 Sambungan Las

3.2 Sambungan sudut, T dan T-ganda (silang)

3.2.1 Sambungan sudut, T dan T ganda (silang) dengan penyatuan penuh dari pelat tegak harus dibuat
sebagai las tirus tunggal atau ganda dengan muka akar yang minimum dan celah udara yang cukup, seperti
ditunjukkan pada Gb. 18.8, dan dengan membuat alur pada akar dan lapisan las penutup dari sisi yang
berlawanan.

Tebal las efektif diasumsikan sama dengan tebal pelat tegak. Bila bukti kekuatan lelah disyaratkan (lihat
Bab 19), kategori detail tergantung pada pengerjaan (mutu) las.

Gb. 18.8 Las tirus tunggal dan las tirus ganda dengan penembusan akar penuh

3.2.2 Sambungan sudut, T dan T ganda (silang) dengan kekurangan penembusan akar yang ditentukan,
seperti ditunjukkan pada Gb. 18.9, harus dibuat sebagai las tirus tunggal atau ganda, seperti dijelaskan pada
3.2.1, dengan las balik tetapi tanpa membuat alur di akar tersebut.

Tebal las efektif dapat diasumsikan sebagai tebal pelat tegak t, dimana f adalah kekurangan penembusan
akar sebesar 0,2 t dengan maksimum 3 mm, yang harus diimbangi dengan las sudut ganda dengan ukuran
yang sama pada tiap sisi. Bila bukti kekuatan lelah disyaratkan (lihat Bab 19), maka las ini harus
dimasukkan dalam tipe D1.

Gb. 18.9 Las tirus tunggal dan las tirus ganda dengan kekurangan penembusan akar yang ditentukan

3.2.3 Sambungan sudut, T dan T ganda (silang) dengan muka akar tidak dilas c dan kekurangan
penembusan akar yang ditentukan f harus dibuat sesuai dengan Gb. 18.10.

Tebal las efektif diasumsikan sama dengan tebal pelat tegak t dikurangi (c + f), dimana nilai f ditetapkan
0,2 t dengan nilai maksimum 3 mm. Bila bukti kekuatan lelah disyaratkan (lihat Bab 19), maka las ini harus
dimasukkan dalam tipe D2 atau D3.

Gb. 18.10 Las tirus tunggal dan las tirus ganda dengan muka akar tidak dilas dan kekurangan
penembusan akar yang ditentukan

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las B 18-9/24

3.2.4 Sambungan sudut, T dan T-ganda (silang) yang hanya dapat dijangkau dari satu sisi saja boleh
dibuat sesuai dengan Gb. 18.11 dengan cara yang sama seperti sambungan tumpul pada 3.1.3 dengan
menggunakan panahan logam las (pendukung), atau sebagai las satu sisi tirus tunggal dengan cara yang
sama dengan yang dijelaskan pada 3.2.2.

Tebal las efektif ditentukan sama dengan 3.1.3 atau 3.2.2, sesuai dengan kondisinya. Bila mungkin,
sambungan ini tidak digunakan bila bukti kekuatan lelah disyaratkan (lihat Bab 19).

Gb. 18.11 Sambungan las T satu sisi

3.2.5 Bila sambungan sudut bentuknya rata; maka bentuk las harus seperti ditunjukkan pada Gb. 18.12
dengan penirusan minimal 30 dari pelat tegak lurus untuk menghindari bahaya robek lamelar. Prosedur
yang sama harus diikuti dalam hal sambungan T (sambungan tiga pelat) dimana pelat tegak harus disoket
diantara pelat mendatar.

Gb. 18.12 Sambungan sudut rata

3.2.6 Bila, dalam hal sambungan T, arah dari tegangan utama terletak dibidang pelat horizontal
(misalnya pelat) yang ditunjukkan pada Gb. 18.13 dan bila sambungan pelat (bilah) tegak lurus termasuk
dalam prioritas yang kedua, maka las yang menyatukan tiga pelat boleh dibuat sesuai dengan Gb. 18.13
(dengan pengecualian untuk sambungan T yang menerima beban dinamis).

Untuk akar las yang menggabungkan tiga buah pelat, penetrasi pengelasan harus sempurna dan harus
diverifikasi dalam uji prosedur pengelasan.

Tebal efektif dari las yang menyatukan pelat horizontal ditentukan sesuai dengan 3.2.2. Ukuran "a" yang
disyaratkan ditentukan melalui sambungan yang menyatukan pelat-pelat (bilah) vertikal dan harus, bilamana
diperlukan, ditentukan sesuai dengan Tabel 18.3 atau melalui perhitungan seperti untuk las sudut.

Pedoman Lambung BKI 2016


18-10/24 B Bab 18 Sambungan Las

Gb. 18.13 Pengelasan bersama tiga pelat

3.3 Sambungan las sudut

3.3.1 Pada prinsipnya las sudut harus dari tipe las sudut ganda. Pengecualian dari ketentuan ini (seperti
dalam hal penumpu kotak tertutup dan tegangan geser yang sebagian besar sejajar dengan las) harus
mendapatkan persetujuan untuk tiap kasus. Tebal leher las "a" (tinggi dari segitiga samakaki yang
digambarkan) ditentukan sesuai dengan Tabel 18.3 atau melalui perhitungan menurut C. Panjang kaki las
sudut tidak boleh kurang dari 1,4 kali tebal leher las "a". Untuk las sudut pada pelat rangkap, lihat 2.4.3;
untuk pengelasan senta geladak ke lajur sisi atas, lihat Bab 7, A.2.1, dan untuk sambungan braket, lihat
C.2.7.

3.3.2 Tebal leher las sudut relatif yang ditentukan dalam Tabel 18.3 berhubungan dengan baja konstruksi
lambung kekuatan normal dan kekuatan tinggi serta baja konstruksi yang setara. Tebal leher relatif secara
umum boleh juga diterapkan pada baja konstruksi kekuatan tinggi dan logam bukan besi asalkan "kuat tarik
geser" dari logam las yang digunakan minimal sama dengan kuat tarik dari bahan dasar. Gagal memenuhi
ini, maka ukuran "a" harus dinaikkan dan peningkatan yang diperlukan harus ditentukan pada waktu uji
prosedur las (lihat Rules for Welding, Pt. 1 Vol. VI, Bab 12, F.). Sebagai alternatif, bukti melalui
perhitungan yang memperhitungkan sifat dari logam las dapat ditunjukkan.

Catatan:

Dalam hal paduan aluminium kekuatan tinggi (misal Al Mg 4,5 Mn), peningkatan tersebut mungkin
diperlukan untuk sambungan silang yang menerima tegangan tarik, pengalaman menunjukkan bahwa
dalam uji prosedur las kuat tarik-geser dari las sudut (dibuat dengan logam pengisi yang sepadan) sering
gagal untuk mencapai kuat tarik dari bahan dasar. Lihat juga Rules for Welding (Pt. 1 Vol.VI), Sec. 12,
F.5.2.3.

3.3.3 Tebal leher las sudut tidak boleh lebih dari 0,7 kali tebal dari bagian yang lebih tipis yang akan
disambung (umumnya tebal bilah). Tebal leher las minimum dihitung sesuai formula berikut:

t1 t 2
amin = [mm] 3 mm
3
t1 = tebal pelat yang lebih tipis (misal pelat bilah) [mm]
t2 = tebal pelat yang lebih besar (misal pelat hadap) [mm]

3.3.4 Diinginkan agar permukaan las sudut diratakan dengan transisi yang halus ke bahan induk. Bila
bukti kekuatan lelah disyaratkan (lihat Bab 19), penggerindaan las (untuk menghilangkan takik) mungkin
diperlukan tergantung pada kategori takik. Las harus menembus minimal sampai ke dekat titik akar teoritis.

3.3.5 Bila proses las mekanis digunakan yang menjamin penembusan lebih dalam melebihi titik akar
teoritis dan bila penembusan tersebut dipertahankan secara merata dan dapat diandalkan (terpercaya) pada
kondisi produksi, persetujuan dapat diberikan untuk kondisi tersebut dan diijinkan dalam perhitungan tebal

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las B 18-11/24

leher las. Ukuran efektif (adeep) tersebut harus dipastikan sesuai dengan Gb. 18.14 dan dengan menggunakan
faktor "emin" yang akan ditetapkan untuk setiap proses las melalui uji prosedur las. Tebal leher tidak boleh
kurang dari tebal leher minimum yang terkait dengan titik akar teoritis.
2 e min
adeep = a [mm]
3

Gb. 18.14 Las sudut dengan penetrasi yang ditambah

3.3.6 Jika mengelas diatas cat dasar terutama yang dapat menyebabkan porositas, peningkatan ukuran
"a" sampai dengan 1 mm dapat ditetapkan tergantung proses las yang digunakan. Hal ini khususnya berlaku
bila digunakan tebal leher las sudut minimum. Ukuran penambahan akan ditetapkan berdasarkan kasus per
kasus dengan mempertimbangkan sifat dan besarnya tegangan setelah hasil uji cat dasar sesuai dengan
Rules for Welding (Pt.1, Vol. VI). Hal ini berlaku sama untuk proses las dimana ketentuan harus dibuat
untuk penembusan akar yang tidak mencukupi.

3.3.7 Las sudut yang diperkuat yang menerus pada kedua sisi harus digunakan di daerah yang menerima
beban dinamis yang sangat tinggi (misalnya untuk menyambungkan penumpu memanjang dan melintang
dari pondasi mesin ke pelat hadap dekat baut pondasi, lihat Bab 8, C.3.2.5 dan Tabel 18.3), kecuali las tirus
tunggal atau ganda disyaratkan pada daerah ini. Pada daerah ini ukuran "a" harus sama dengan 0,7 kali tebal
yang lebih tipis dari bagian yang akan dilas.

3.3.8 Las sudut putus-putus sesuai dengan Tabel 18.3 dapat diletakkan berlawanan antara satu dengan
lainnya (las putus- putus rantai, kemungkinannya dengan skalop) atau zig-zag (lihat Gb. 18.15). Dalam hal
profil yang kecil skalop tipe lain dapat disetujui.

Dalam tangki air dan tangki muat, didaerah dasar tangki bahan bakar dan di dasar ruangan dimana air
kondensasi atau percikan air mungkin berkumpul dan pada komponen yang berongga (misal daun kemudi)
yang terancam korosi, hanya las sudut menerus atau las dengan skalop yang boleh digunakan3). Hal ini
berlakujuga pada daerah, konstruksi atau ruangan yang terbuka terhadap kondisi lingkungan yang ekstrim
atau yang terbuka terhadap muatan yang korosif.

Tidak boleh ada skalop di daerah dimana pelat menerima tegangan setempat yang tinggi (misal didaerah
alas bagian depan kapal) dan las menerus harus diutamakan bila beban sebagian besar bersifat dinamis.

Gb. 18.15 - Las skalop, las rantai dan las zig zag

Pedoman Lambung BKI 2016


18-12/24 B Bab 18 Sambungan Las

3.3.9 Tebal leher las sudut putus-putus au ditentukan menurut rasio langkah (pitch) b/ yang dipilih
dengan menggunakan rumus:
b
au = 1,1 a [mm]

a = tebal leher las sudut yang disyaratkan [mm] untuk las menerus menurut Tabel 18.3 atau yang
ditentukan dengan perhitungan
b = langkah = e + [mm]
e = selang antara las [mm]
= panjang las sudut [mm]

Rasio langkah b/ tidak boleh lebih dari 5. Panjang maksimum bagian yang tidak dilas (b pada las
skalop dan las rantai, atau b/2 pada las zig-zag) tidak boleh lebih dari 25 kali tebal yang lebih tipis dari
bagian yang akan dilas. Namun, panjang skalop tidak boleh lebih dari 150 mm.

3.3.10 Sambungan tumpang harus dihindari bilamana mungkin dan tidak boleh digunakan untuk
komponen yang menerima beban berat. Dalam hal komponen yang menerima beban yang rendah
sambungan tumpang dapat disetujui asalkan, bilamana mungkin, arahnya sejajar dengan arah tegangan
utama. Lebar tumpangan harus 1,5t + 15 mm (t = tebal pelat yang lebih tipis). Kecuali bila nilai lain
ditentukan melalui perhitungan, tebal leher las sudut "a" harus sama dengan 0,4 kali tebal pelat yang lebih
tipis, dengan persyaratan bahwa tidak boleh kurang dari tebal leher minimum yang disyaratkan oleh 3.3.3.
Las sudut harus menerus pada kedua sisi dan harus bertemu di bagian ujung.

3.3.11 Dalam hal las isi/sumbat, sumbatnya harus, bilamana mungkin, berbentuk lubang memanjang yang
terletak pada arah tegangan utama. Jarak antara lubang dan panjang lubang dapat ditentukan dengan cara
yang sama dengan langkah "b" dan panjang las sudut " F"' pada las putus-putus yang dicakup pada 3.3.8.
Tebal leher las sudut "au" dapat ditentukan sesuai dengan 3.3.9. Lebar lubang minimal harus sama dengan
dua kali tebal pelat dan tidak boleh kurang dari 15 mm. Ujung dari lubang harus setengah bundar. Tebal
pelat atau profil yang terletak dibawahnya minimal harus sama dengan pelat berlubang dan harus menonjol
pada kedua sisi sampai jarak 1,5 x tebal pelat dengan maksimum 20 mm. Bila mungkin hanya las sudut
yang diperlukan saja yang dilas, sementara ruang kosong lainnya diisi dengan pengisi yang cocok. Las
kuping tidak diizinkan.

4. Sambungan las komponen khusus

4.1 Las pada ujung penumpu dan penegar

4.1.1 Seperti ditunjukkan pada Gb. 18.16 pelat bilah pada ujung penumpu atau penegar yang dilas secara
putus-putus harus dilas secara menerus ke pelat atau pelat hadap, sesuai kasusnya, sepanjang minimal sama
dengan tinggi penumpu atau tinggi penegar "h" dengan maksimum 300 mm. Mengenai penguatan las pada
bagian ujung, biasanya mencapai 0,15 dari bentangan, lihat Tabel 18.3.

Gb. 18.16 Las pada ujung penumpu dan ujung penegar

4.1.2 Daerah pelat braket harus dilas secara menerus sepanjangjarak minimal sama dengan panjang pelat
braket. Skalop harus diletakkan diluar garis yang dibayangkan sebagai perpanjangan tepi bebas pelat braket.

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las B 18-13/24

4.1.3 Bilamana mungkin, ujung bebas penegar harus berhenti pada pelat melintang atau bilah profil dan
bilah penumpu untuk menghindari pemusatan tegangan pada pelat. Bila hal tersebut tidak mungkin, maka
ujung penegar harus ditirus dan dilas secara menerus sepanjang jarak minimal 1,7 h dengan maksimum 300
mm.

4.1.4 Bila sambungan tumpul terdapat pada pelat hadap, maka pelat hadap harus dilas secara menerus ke
pelat bilah pada kedua sisi sambungan sepanj ang jarak minimal sama dengan lebar pelat hadap.

4.2 Sambungan antara ujung profil dan pelat

4.2.1 Sambungan las yang menghubungkan ujung profil dan pelat dapat dibuat pada bidang yang sama
atau ditumpangkan. Bila perhitungan desain tidak dilakukan atau tidak disyaratkan untuk sambungan las,
maka sambungan dapat dibuat dengan cara yang sama dengan yang ditunjukkan pada Gb. 18.17.

d 1,75 h dh d 1,5 h d 1,5 h


0,67 h 1 0,75 h 1 0,5 h
2 0,33 h 2 0,75 h
Gb. 18.17 Sambungan yang menyatukan ujung profil dan pelat

4.2.2 Bila sambungan terletak pada bidang pelat, maka sambungan sebaiknya berbentuk las tumpul tirus
tunggal dengan sudut. Bila sambungan antara pelat dan ujung profil berhimpitan, las sudut harus menerus
pada kedua sisi dan harus bertemu pada ujungnya. Ukuran "a" yang diperlukan harus dihitung sesuai dengan
C.2.6. Tebal leher las sudut tidak boleh kurang dari tebal minimum yang ditetapkan pada 3.3.3.

4.3 Sambungan las penyangga baling-baling

4.3.1 Kecuali dicor menjadi satu atau dilengkapi dengan flens las yang dicor menjadi satu sama dengan
yang dijelaskan pada 2.1.7 (lihat Gb. 18.18), maka bos penyangga baling-baling dan penyangga baling-
baling harus dihubungkan satu dengan lainnya dan ke pelat kulit dengan cara yang ditunjukkan pada
Gb. 18.19.

Gb. 18.18 Penyangga baling baling dengan flens las yang dicor menjadi satu

Pedoman Lambung BKI 2016


18-14/24 B Bab 18 Sambungan Las

t = tebal pelat sesuai dengan Bab 6, F. [mm]


d
t' = 5 [mm] bila d < 50mm
3
t' = 3 d [mm] bila d 50mm
Untuk penyangga baling-baling dengan penampang berbentuk elips d dalam rumus
diatas dapat digantikan dengan 2/3d.

Gb. 18.19 Penyangga baling baling tanpa flens las yang dicor menjadi satu

4.3.2 Dalam hal penyangga baling-baling tunggal pengelasan tidak boleh dilakukan pada lengan di atau
dekat posisi jepitan. Komponen tersebut harus dilengkapi dengan flens las yang dicor atau ditempa menjadi
satu.

4.4 Flens kopling kemudi

4.4.1 Kecuali digunakan flens baja tempa atau baja tuang dengan flens las yang ditempa atau dicor
menjadi satu sesuai dengan 2.1.7, flens kopling kemudi horizontal harus disambung ke badan kemudi
dengan pelat yang ditirus dan las penembusan penuh dengan tirus tunggal atau tirus ganda seperti dijelaskan
pada 3.2.1 (lihat Gb. 18.20). Lihat juga Bab 14, D.1.4 dan D.2.4.

t = tebal pelat sesuai dengan Bab 14, E.3.1 [mm]


tf = tebal flens sebenarnya [mm]
tf
t' = 5 [mm] bila tf < 50 mm
3
t' = 3 t f [mm] bila tf 50 mm

Gb. 18.20 Flens kopling kemudi horizontal

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las B 18-15/24

4.4.2 Penambahan harus diberikan untuk flens kopling yang kekuatannya berkurang pada arah tebal
(lihat 1. 5 dan 2.5). Jika ada keraguan, maka harus dibuat perhitungan yang membuktikan adanya kekuatan
sambungan las yang cukup.

4.4.3 Sambungan las antara tongkat kemudi (dengan kerah yang dipertebal, lihat 2.1.8) dan flens harus
dibuat sesuai dengan Gb. 18.21a.

Untuk tongkat kemudi berdiameter kecil sambungan las sesuai dengan Gb. 18.21b dapat diterapkan.

Gb. 18.21a Sambungan las antara tongkat kemudi dan flens kopling

Gb. 18.21b Sambungan las antara tongkat kemudi dan flens kopling untuk diameter tongkat kemudi
kecil

Pedoman Lambung BKI 2016


18-16/24 C Bab 18 Sambungan Las

C. Analisa Tegangan
C
1. Analisa umum tegangan las sudut

1.1 Definisi Tegangan

Untuk tujuan perhitungan, tegangan pada las sudut didefinisikan sebagai berikut (lihat juga Gb. 18.22):
= tegangan normal yang bekerja tegak lurus terhadap arah sambungan las
= tegangan geser yang bekerja tegak lurus terhadap arah sambungan las
= tegangan geser yang bekerja pada arah sambungan las.

Gb. 18. 22 Tegangan pada las sudut


Tegangan normal yang bekerja searah dengan sambungan las tidak perlu dipertimbangkan.
Untuk tujuan perhitungan, luas sambungan las adalah a x .
Dari keseimbangan, hal berikut berlaku untuk daerah sisi yang tegak lurus terhadap daerah sambungan las
yang diarsir.
=
Tegangan ekuivalen dihitung dengan rumus berikut:

v = 2 2 ||2

1.2 Definisi
a = tebal leher las [mm]
= panjang las sudut [mm]
P = gaya tunggal [N]
M = momen lengkung pada posisi yang ditinjau [Nm]
Q = gaya geser pada titik yang ditinjau [N]
S = momen pertama luas penampang flens yang dihubungkan ke pelat bilah dengan las terhadap
sumbu netral balok [cm3]
I = momen inersia profil penumpu [cm4]

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las C 18-17/24

W = modulus penampang dari profil yang disambung [cm3].

2. Penentuan Tegangan

2.1 Las sudut yang mendapat tegangan dari gaya normal dan gaya geser
Untuk tujuan analisa tegangan, las sisi dan las depan dianggap sama. Sesuai dengan asumsi tersebut,
tegangan normal dan tegangan geser dihitung sebagai berikut:
P
= = [N/mm2]
a
Sambungan seperti ditunjukkan pada Gb. 18.23:

Gb. 18.23 Sambungan las dari mata angkat yang berimpit


Tegangan pada alas sudut depan:
P1
= [N/mm2]
2 a 1 2
P2 P2 e
= [N/mm2]
2 a 1 2 2 a Ft
Ft = 1 a 2 a [mm2]
Tegangan pada alas sudut sisi:
P2
= [N/mm2]
2 a 1 2
P1 P2 e
= [N/mm2]
2 a 1 2 2 a Ft
1, 2, e [mm]
Tegangan ekuivalen untuk las sudut depan dan las sudut sisi:
v = 2 ||2 [N/mm2]
Sambungan seperti ditunjukkan pada Gb. 18.24:

Pedoman Lambung BKI 2016


18-18/24 C Bab 18 Sambungan Las

Gb. 18.24 Sambungan las mata angkat yang dipasang vertikal


P2 3 P1 e
= [N/mm2]
2a 2 a
P1
= [N/mm2]
2 1 a
Tegangan Ekuivalen:

v = 2 ||2 [N/mm2]

2.2 Sambungan las sudut yang mendapat tegangan dari momen lengkung dan gaya geser

Tegangan pada titik penjepitan penumpu dihitung sebagai berikut (dalam Gb. 18.25 balok kantilever
diberikan sebagai suatu contoh):

Gb. 18.25 Titik penjepitan balok kantilever

.1 Tegangan Normal akibat momen lengkung:


M
(z) = z [N/mm2]
IS
M
max = eu [N/mm2], jika eu > e0
IS
M
= e0 [N/mm2], jika eu < e0
IS

.2 Tegangan geser akibat gaya geser:


Q SS (z)
(z) = [N/mm2]
10 I S a
Q SS max
max = [N/mm2]
20 I S a
IS = momen inersia sambungan las terhadap sumbu x [cm4]

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las C 18-19/24

SS(z) = momen pertama penampang las yang disambung pada titik yang ditinjau [cm3]
z = jarak dari sumbu netral [cm].

.3 Tegangan Ekuivalen:
Harus dibuktikan bahwa baik max didaerah flens maupun max didaerah sumbu netral atau tegangan
ekuivalen v = 2 ||2 pada setiap titik yang diberikan tidak melebihi batas yang diijinkan yang
disebutkan pada 2.8. Tegangan Ekuivalen v harus selalu dihitung selalu dihitung pada sambungan pelat
bilah flens.

2.3 Sambungan las sudut yang mendapat tegangan dari momen lengkung dan torsi serta gaya
geser
Mengenai tegangan normal dan tegangan geser yang dihasilkan dari pelengkungan, lihat 2.2. Tegangan torsi
yang dihasilkan dari momen torsi MT dihitung sebagai berikut:
M T 103
T = [N/mm2]
2 a Am
MT = momen torsi [Nm]
Am = luas penampang [mm2] yang tertutup oleh sambungan las.
Tegangan ekuivalen yang dibentuk oleh ketiga komponen (lengkung, geser dan torsi) dihitung dengan
rumus berikut:

v = 2 ||2 T2 [N/mm2]
bila and T memiliki arah yang tidak sama.

v =
2 || T
2
[N/mm2]
bila and T memiliki arah yang sama.

2.4 Sambungan las sudut menerus antara pelat bilah dan pelat hadap dari penumpu lengkung
Tegangan dihitung didaerah gaya geser maksimum. Tegangan pada arah memanjang las tidak perlu
diperhitungkan. Dalam hal sambungan las sudut ganda menerus tegangan geser harus dihitung sebagai
berikut:
QS
= [N/mm2]
20 I a
Tebal las sudut yang disyaratkan adalah:
QS
areq = [mm]
20 I perm

2.5 Sambungan las sudut putus putus antara pelat bilah dan pelat hadap
Tegangan geser:
Q S b
= [N/mm2]
20 I a
b = langkah
= 1,1 faktor konsentrasi tegangan dengan memperhitungkan peningkatan tegangan geser pada
ujung sambungan las sudut "".

Pedoman Lambung BKI 2016


18-20/24 C Bab 18 Sambungan Las

Gb. 18.26 Sambungan las sudut putus putus

Tebal las sudut yang disyaratkan adalah:


Q S 1,1 b
areq = [mm]
20 I perm

2.6 Sambungan las sudut pada sambungan berimpit profil

2.6.1 Profil yang disambung dengan dua las sudut sisi (lihat Gb. 18.27):
Q
= [N/mm2]
2a d
M 103
= [N/mm2]
2a cd

Gb. 18.27 Profil yang disambung dengan dua las sudut sisi

Tegangan Ekuivalen adalah:

v = 2 ||2 [N/mm2]

c, d, 1, 2, r [mm] lihat Gb. 18.27


3 1 - 2
c = r [mm]
4
Karena pengaruh gaya geser pada umumnya dapat diabaikan, maka tebal las sudut yang disyaratkan dapat
ditentukan melalui rumus berikut:
W 103
areq = [mm]
1,5 c d
2.6.2 Profil yang disambung dengan dua las sudut sisi dan dua las sudut depan (pengelasan keliling
seperti ditunjukkan pada Gb. 18.28):
Q
= [N/mm2]
a 2 d 1 2

M 103
= [N/mm2]
a c 2 d 1 2

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las C 18-21/24

Tegangan Ekuivalen adalah:

v = 2 ||2 [N/mm2]

W 103
areq = [mm]
1 2
1,5 c d 1
2 d

Gb. 18.28 Profil yang disambung dengan dua las sudut sisi dan dua las sudut depan (pengelasan
keliling)

2.7 Sambungan braket


Bila profile disambung ke braket seperti ditunjukan pada Gb. 18.29, tegangan geser rata rata adalah:
3 M 103 Q
= [N/mm2]
4a d 2
2a d
d = panjang bagian yang berhimpitan [mm]

Gb. 18.29 Sambungan braket dengan distribusi tegangan yang


diidealkan dihasilkan dari momen M dan gaya geser Q

Tebal las sudut yang disyaratkan dihitung dari modulus penampang profil sebagai berikut:
1000 W
areq = [mm].
d2
(Gaya geser Q telah diabaikan)

2.8 Tegangan yang diijinkan

Tegangan yang diizinkan untuk berbagai bahan pada kondisi pembebanan yang sebagian besar statis
diberikan dalam Tabel 18.2. Nilai yang tercantum untuk baja kekuatan tinggi, baja tahan karat austenitik dan
paduan aluminium didasarkan pada asumsi bahwa nilai kekuatan logam las yang digunakan minimal sama
tinggi dengan kekuatan logam induk. Untuk kasus lainnya, maka nilai "a" yang dihitung harus diperbesar
(lihat juga B.3.3.2).

Tabel 18.2 Tegangan yang diijinkan pada las sudut

Pedoman Lambung BKI 2016


18-22/24 C Bab 18 Sambungan Las

Tegangan yang diijinkan [N/mm2]


ReH atau Tegangan Ekuivalen, tegangan
Bahan Rp0,2 geser
[N/mm2]
vp, perm
Baja konstruksi lambung KI - A/B/D/E
235 115
kekuatan normal
KI - A/D/E/F 32 315 145
Baja konstruksi lambung
KI - A/D/E/F 36 355 160
kekuatan tinggi
KI - A/D/E/F 40 390 175
S 460 460 200
Baja kekuatan tinggi
S 690 685 290
1.4306/304 L 180
1.4404/316 L 190
1.4435/316 L 190
1.4438/317 L 195 110

baja tahan karat austenitik dan 1.4541/321 205


baja tahan karat austenitik-feritik 1.4571/316 Ti 215
1.4406/316 LN 280
1.4429/316 LN 295
130
1.4439/317 LN 285
1.4462/318 LN 480 205
Al Mg 3/5754 801 35
Al Mg 4,5 Mn0,7/5083 1251 56
Paduan aluminium
2
Al Mg Si/6060 65 30
Al Mg Si Mn/6082 1102 45

1 pelat, kondisi lunak


2 profil, pengerasan dingin

Tabel 18.3 Sambungan las sudut

Pedoman Lambung BKI 2016


Bab 18 Sambungan Las C 18-23/24

Tebal dasar dari las


Las sudut
sudut a / t0 1 untuk
Bagian Konstruksi yang disambung putus-putus
las sudut menerus
dibolehkan 3)
ganda 2)
Konstruksi alas
Penumpu lintang dan penumpu bujur satu sama lain 0,35
ke pelat kulit dan alas dalam 0,20
Penumpu tengah ke lunas rata dan alas dalam 0,40
Penumpu melintang dan penumpu bujur dan penegar termasuk pelat kulit 0,30
didaerah penguatan alas depan kamar mesin
Penguatan konstruksi bagian depan
Ruang mesin
Penumpu lintang dan penumpu bujur satu sama lain 0,35
ke kulit dan alas dalam 0,30
Alas dalam ke pelat kulit 0,40
Kotak laut, sisi luar 0,50
Sisi dalam 0,30
Pondasi mesin
Penumpu bujur dan penumpu lintang satu sama lain dan ke pelat kulit 0,40
ke alas dalam dan pelat hadap 0,40
ke pelat hadap pondasi 0,504
disekitar baut pondasi 0,704
ke braket dan penegar 0,30
Penumpu bujur dari bantalan pendorong ke alas dalam 0,40
Geladak
Ke pelat (umum) 0,40
Senta geladak ke pelat lajur atas (lihat Bab 7, A.2) 0,50
Gading-gading, penegar, balok, dll.
Umum 0,15
Di peak tank 0,30
Bilga ke pelat kulit 0,15
Pelintang, penumpu bujur, dan penumpu lintang
Umum 0,15
Dalam 0,15 dari jarak bentangan dari tumpuan. 0,25
Kantilver 0,40
Pilar ke geladak. 0,40
Sekat, dinding tangki, dinding bangunan atas dan rumah geladak.
Ke dek, pelat kulit dan dinding. 0,40
Amban palka
Ke dek (lihat bab 17, C.1.8) 0,40
Ke penegar bujur 0,30

Pedoman Lambung BKI 2016


18-24/24 C Bab 18 Sambungan Las

Tebal dasar dari las


Las sudut
sudut a / t0 1 untuk
Bagian Konstruksi yang disambung putus-putus
las sudut menerus
dibolehkan 3)
ganda 2)
Tutup palka
Umum 0,15 5
Las sudut kedap air atau kedap minyak. 0,30
Kemudi
Pelat ke pelat bilah 0,25
Linggi haluan
Pelat ke pelat bilah 0,25
1
t0 = tebal pelat yang lebih tipis.
2 didaerah yang bergaya geser besar tebal leher yang lebih besar dapat disyaratkan berdasarkan perhitungan sesuai dengan C.
3 Untuk pengelasn putus putus dalam ruangan yang dapat menimbulkan korosi, B.3.3.8 harus diperhatikan.
4 untuk tebal pelat melebihi 15mm sambungan tumpul tirus tunggal atau ganda dengan penembusan penuh atau kekurangan
penembusan aka