Anda di halaman 1dari 14

A.

Definisi
Trauma pada tulang belakang (spinal cors injury) adalah cedera yang
mengenai servikal, vertebralis, dan lumbalis dari suatu trauma yang mengenai tulang
belakang (Mutttaqin, 2008). Trauma spinal adalah injuri/cedera/trauma yang terjadi
pada spinal, meliputi spinal collumna maupun spinal cord, dapat mengenai elemen
tulang, jaringan lunak, dan struktur saraf pada cervicalis, vertebralis dan lumbalis
akibat trauma berupa jatuh dari ketinggian, kecelakaan lalu lintas, kecelakaan olah
raga, dan sebagainya. Trauma spinalis menyebabkan ketidakstabilan kolumna
vertebral (fraktur atau pergeseran satu atau lebih tulang vertebra) atau injuri saraf
yang aktual maupun potensial (Price, 2005).
Spinal Cord Injury (SCI) adalah cidera yang terjadi karena trauma spinal cord
atau tekanan pada spinal cord karena kecelakaan. Spinal Cord Injury (SCI) adalah
cidera yang terjadi karena trauma spinal cord atau tekanan pada spinal cord karena
kecelakaan. Cidera medulla spinalis adalah suatu kerusakan fungsi neurologis yang
disebabkan oleh benturan pada daerah medulla spinalis (Brunner & Suddarth, 2001).

B. Etiologi
Kecelakaan jalan raya adalah penyebab terbesar, hal mana cukup kuat untuk
merusak kord spinal serta kauda ekuina. Di bidang olah-raga, tersering karena
menyelam pada air yang sangat dangkal (Pranida, Iwan Buchori, 2007).
Penyebab dari cedera medulla spinalis menurut Batticaca (2008), antara lain:

Kecelakaan di jalan raya (paling sering terjadi)


Kecelakaan jalan raya adalah penyebab terbesar, hal mana cukup kuat
untuk merusak kord spinal serta kauda ekuina

Olahraga

Menyelam pada air yang dangkal

Luka tembak atau luka tikam


Ganguan lain yang dapat menyebabkan cedera medulla spinalis seperti
spondiliosis servikal dengan mielopati, yang menghasilkan saluran sempit
dan mengakibatkan cedera progresif terhadap medulla spinalis dan akar;
mielitis akibat proses inflamasi infeksi maupun non-infeksi; osteoporosis
yang disebabkan oleh fraktur kompresi pada vertembra; tumor infiltrasi
maupun kompresi; dan penyakit vascular.

C. Tanda Dan Gejala


Tanda dan gejala pasien yang mengalami Spinal Cord Injury (SCI)
a. Sakit atau tekanan yang berat di leher, kepala. Biasanya nyeri terjadi hilang timbul
b. Geli (kesemutan) atau kehilangan sensasi di tangan, jari dan tangan
c. Kehilangan kontrol salah satu atau seluruh bagian tubuh
d. Inkontinensia urie yang mengkin disebabkan karena kelumpuhan saraf.
e. Kesulitan berjalan dengan keseimbangan
f. Abnormal band seperti sensations dalam Thorax - rasa sakit, tekanan
g. Sulit bernafas setelah cedera
h. Tidak berfungsi

D. KLASIFIKASI
Sebelum membicarakan macam-macam cedera tulang belakan serta kord spinal
secara khusus akan dibicarakan dulu secara garis besar. Harus diingat bahwa cedera
tulang belakang mempunyai komponen tulang dan komponen saraf hingga
pengelolaan akan ditentukan oleh faktor-faktor dari kedua aspek tersebut.
a. Cedera Tulang
1) Stabil
Cedera yang stabil adalah bila fragmen tulang tidak mempunyai kemampuan untuk
bergeser lebih jauh selain yang terjadi pada saat cedera. Komponen arkus neural
intak, serta ligamen yang menghubungkan ruas tulang belakang, terutama ligamen
longitudinal posterior, tidak robek. Cedera stabil diakibatkan oleh tenaga fleksi,
ekstensi dan kompresi yang sederhana terhadap kolumna tulang belakang dan
tersering tampak pada daerah toraks bawah serta lumbar. Fraktura baji badan ruas
tulang belakang yang diakibatkan oleh fleksi akut pada tulang belakang adalah
contoh yang umum dari fraktura stabil.

2) Tak stabil
Fraktura mempunyai kemampuan untuk bergerak lebih jauh. Kelainan ini disebabkan
oleh adanya elemen rotary terhadap cedera fleksi atau ekstensi yang cukup untuk
merobek ligamen longitudinal posterior serta merusak keutuhan arkus neural, baik
akibat fraktura pada pedikel dan lamina, maupun oleh dislokasi sendi apofiseal.

b. Cedera Neurolis
1) Tanpa defisit neurologis
Pemeriksaan klinis tak menunjukkan adanya kelainan neurologis.
2) Dengan defisit neurologis
Kerusakan neurologis yang terjadi saat kecelakaan dapat lengkap dengan hilangnya
fungsi dibawah tingkat cedera atau tidak lengkap. Defisit neurologis paling mungkin
terjadi setelah cedera pada daerah punggung karena kanal spinal tersempit didaerah
ini. Adanya spondilosis servikal memperberat kerusakan neurologis bahkan karena
cedera minor sekalipun pada orang tua. Ancaman terhadap leher juga bertambah
karena artritis rematoid.
Harus selalu diingat bahwa tulang belakang toraks adalah daerah utama terjadinya
fraktura patologis karena proses metastatic. nya saraf pada kepala atau tulang
belakang

E. Manifestasi Klinis
Manifestasi yang timbul antara lain:
1. Bila pasien dalam keadaan sadar, biasanya mengeluh nyeri akut pada
belakang leher, yang mnyebar sepanjang saraf yang terkena.
2. Cedera spinal dapat menyebabkan paraplegia atau quadriplegia
3. Akibat cedera bergantung pada tingkat cedera pada medulla dan tipe cedera :
a) Tingkat neurologik: berhubungan dengan tingkat fungsi sensori dan
motorik bagian bawah yang normal. Tingkat neurologic bagian bawah
mengalami paralisis sensori dan motorik total, kehilangan kontrol
kandeng kemih, penurunan keringat dan tonus vasomotor dan penurunan
tekanan darah diawali dengan resistensi vascular perifer.
b) Tipe cedera, mengacu pada luasnya cedera medulla spinalis itu sendiri:
Masalah pernapasan basanya dikaitkan dengan penurunan fungsi
peranpasan, beratnya bergantung pada tingkat cedera. Otot-otot yang
berperan dalam pernapasan adalah abdominal, interkostal (T1-T11) dan
diafragma. Pada cedera medulla spinalis servikal tinggi, kegagalan
pernapasan akut adalah penyebab utama kematian (Smeltzer, 2001).

Manifestasi klinis berdasarkan lokasi yang mengalami trauma dan apakah


trauma terjadi secara parsial atau total. Berikut ini adalah manifestasi berdasarkan
lokasi trauma:
Antara C1 sampai C5 Respiratori paralisis dan kuadriplegi, biasanya pasien
meninggal.
Antara C5 dan C6 Paralisis kaki, tangan, pergelangan; abduksi bahu dan
fleksi siku yang lemah; kehilangan refleks brachioradialis.
Antara C6 dan C7 Paralisis kaki, pergelangan, dan tangan, tapi pergerakan
bahu dan fleksi sikumasih bisa dilakukan; kehilangan refleks bisep.
Antara C7 dan C8 Paralisis kaki dan tangan.
C8 sampai T1 Horner's syndrome (ptosis, miotic pupils, facial anhidrosis),
paralisis kaki.
Antara T11 dan T12 Paralisis otot-otot kaki di atas dan bawah lutut.
T12 sampai L1 Paralisis di bawah lutut.
Cauda equine.
Hiporeflex atau paresis extremitas bawah, biasanya nyeri dan usually pain
and hyperesthesia, kehilangan control bowel dan bladder.
S3 sampai S5 atau conus medullaris pada L1 Kehilangan kontrol bowel dan
bladder secara total. Bila terjadi trauma spinal total atau complete cord injury,
manifestasi yangmungkin muncul antara lain total paralysis, hilangnya semua
sensasi dan aktivitas refleks (Merck, 2010).

F. Patofisiologi
Akibat suatu trauma mengenai tulang belakang, jatuh dari ketinggian,
kecelakakan lalu lintas, kecelakakan olah raga, mengakibatkan patah tulang
belakang; paling banyak cervicalis dan lumbalis. Fraktur dapat berupa patah tulang
sederhana, kompresi, kominutif, dan dislokasi, sedangkan sumsum tulang belakang
dapat berupa memar, kontusio, kerusakan melintang, laserasi dengan atau tanpa
gangguan peredaran darah, blok syaraf parasimpatis pelepasan mediator kimia,
kelumpuhan otot pernapasan respon nyeri hebat dan akut anestesi. Iskemia dan
hipoksemia syok spinal gangguan fungsi rektum, kandung kemih. Gangguan
kebutuhan gangguan rasa nyaman, nyeri, oksigen dan potensial komplikasi,
hipotensi, bradikardia, gangguan eliminasi.

G. Pemeriksaan Penunjang
Berdasarkan patofisiologi di atas, maka sangat penting dilakukan
pemeriksaan diagnostik SCI yang dapat meliputi, sbb:
1. Sinar x spinal : menentukan lokasi dan jenis cedera tulang (fraktur atau dislok)
2. CT scan : untuk menentukan tempat luka/jejas.
3. MRI : untuk mengidentifikasi kerusakan syaraf spinal
4. Foto rongent thorak : mengetahui keadaan paru
5. AGD : menunjukkan keefektifan pertukaran gas dan upaya ventilasi

H. Komplikasi
Efek dari cedera kord spinal akut mungkin mengaburkan
penilaian atas cedera lain dan mungkin juga merubah respon terhadap terapi. 60%
lebih pasien dengan cedera kord spinal bersamaan dengan cedera major: kepala atau
otak, toraks, abdominal, atau vaskuler. Berat serta jangkauan cedera penyerta yang
berpotensi didapat dari penilaian primer yang sangat teliti dan penilaian ulang yang
sistematik terhadap pasien setelah cedera kord spinal. Dua penyebab kematian utama
setelah cedera kord spinal adalah aspirasi dan syok.

Menurut Smeltzer (2001), komplikasi yang dapat timbul dari cedera medulla
spinalis yakni:
a. Syok spinal
Syok spinal merupakan depresi tiba-tiba aktivitas reflex pada medulla
spinalis (areflexia) dibawah tingkat cedera. Dalam kondidi ini otot-otot yang
disarafin oleh bagian segmen medulla yang ada dibawah tingkat lesi menjadi
parlisis kolplet dan flaksid dan reflex-refleks tidak ada. Tekanan darah menurun.
Karena ada cedera servikal dan medulla spinalis torakal atas, pernapasan pada
otot aksesorius mayor pernapasan hilang dan terjadi masalah pernapasan :
penurunan kapsitas vital, retensi sekresi, peningkatan tekanan parsial
karbondioksida, penururnan PO2, Kegagalan pernapasan dan edema pulmonal.
b. Trombosis Vena Profunda
Merupaka komplikasi umum dari imobilitas dan umumnya pada pasien
cedera medulla spinalis. Pasien PVT berisiko mengalami embolisme pulmonal
(EP) dengan manifestasi nyeri dada pleuritis, cemas, nafas pendek, dan nilai gas
darah abnormal.
c. Komplikasi lain
Komplikasi lain dapat berupa dekubitus dan infeksi (infeksi urinarius,
pernapasan, dan local pada tempat pin).

I. Penatalaksnaan Medis dan Keperawatan


1. Penatalaksaan medis
Tindakan-tindakan untuk imobilisasi dan mempertahankan vertebral dalam
posisi lurus:
a) Pemakaian kollar leher, bantal psir atau kantung IV untuk mempertahankan
agar leher stabil, dan menggunakan papan punggung bila memindahkan
pasien.
b) Lakukan traksi skeletal untuk fraktur servikal, yang meliputi penggunaan
Crutchfield, Vinke, atau tong Gard-Wellsbrace pada tengkorak.
c) Tirah baring total dan pakaikan brace haloi untuk pasien dengan fraktur
servikal stabil ringan.
d) Pembedahan (laminektomi, fusi spinal atau insersi batang Harrington) untuk
mengurangi tekanan pada spinal bila pada pemeriksaan sinar-x ditemui spinal
tidak aktif. Tindakan-tidakan untuk mengurangi pembengkakan pada medula
spinalis dengan menggunakan glukortiko steroid intravena
2. Penatalaksanaan Keperawatan
a) Pengkajian fisik didasarakan pada pemeriksaan pada neurologis,
kemungkinan didapati defisit motorik dan sensorik di bawah area yang
terkena: syok spinal, nyeri, perubahan fungsi kandung
kemih, perusakan fungsi seksual pada pria, pada wanita umumnya tidak
terganggu fungsi seksualnya, perubahan fungsi defekasi
b) Kaji perasaan pasien terhadap kondisinya
c) Pemeriksaan diagnostik
d) Pertahankan prinsip A-B-C (Airway, Breathing, Circulation).

J. Pengkajian Keperawatan
Adapun beberapa hal penting yang perlu dikaji dalan Spinal Cord Injury dapat
meliputi, sbb:
1. Riwayat trauma (KLL, olahraga, dll.
2. Riwayat penyakit degeneratif (osteoporosis, osteoartritis, dll)
3. Mekanisme trauma
4. Stabilisasi dan monitoring
5. Pemeriksaan fisik; KU, TTV, defisit neurologis, status kesadaran awal
kejadian, refleks, motorik, lokalis (look, feel, move).
6. Fokus; deformitas leher, memar pada leher dan bahu, memarpada muka atau
abrasi dangakal pada dahi.
7. Pemeriksaan neurologi penuh.

K. Diagnosa dan Rencana Keperawatan


1. Pola napas tidak efektif berhubungan dengan kelumpuhan otot
diafragma
Tujuan perawatan : pola nafas efektif setelah diberikan oksigen
Kriteria hasil : ventilasi adekuat, PaO2 > 80, PaCo2 < rr =" 16-20">

Intervensi keperawatan :

1. Pertahankan jalan nafas; posisi kepala tanpa gerak. Rasional: pasien


dengan cedera cervicalis akan membutuhkan bantuan untuk mencegah aspirasi/
mempertahankan jalan nafas.
2. Lakukan penghisapan lendir bila perlu, catat jumlah, jenis dan
karakteristik sekret. Rasional : jika batuk tidak efektif, penghisapan dibutuhkan
untuk mengeluarkan sekret, dan mengurangi resiko infeksi pernapasan.

3. Kaji fungsi pernapasan. Rasional : trauma pada C5-6 menyebabkan


hilangnya fungsi pernapasan secara partial, karena otot pernapasan mengalami
kelumpuhan.

4. Auskultasi suara napas. Rasional : hipoventilasi biasanya terjadi atau


menyebabkan akumulasi sekret yang berakibat pnemonia.

5. Observasi warna kulit. Rasional : menggambarkan adanya kegagalan


pernapasan yang memerlukan tindakan segera

6. Kaji distensi perut dan spasme otot. Rasional : kelainan penuh pada perut
disebabkan karena kelumpuhan diafragm

7. Anjurkan pasien untuk minum minimal 2000 cc/hari. Rasional :


membantu mengencerkan sekret, meningkatkan mobilisasi sekret sebagai
ekspektoran.

8. Lakukan pengukuran kapasitas vital, volume tidal dan kekuatan


pernapasan. Rasional : menentukan fungsi otot-otot pernapasan. Pengkajian terus
menerus untuk mendeteksi adanya kegagalan pernapasan.

9. Pantau analisa gas darah. Rasional : untuk mengetahui adanya kelainan


fungsi pertukaran gas sebagai contoh : hiperventilasi PaO2 rendah dan PaCO2
meningkat.

10. Berikan oksigen dengan cara yang tepat : metode dipilih sesuai dengan
keadaan isufisiensi pernapasan.

11. Lakukan fisioterapi nafas. Rasional : mencegah sekret tertahan


2. Diagnosa keperawatan : kerusakan mobilitas fisik berhubungan dng
kelumpuhan

Tujuan perawatan : selama perawatan gangguan mobilisasi bisa diminimalisasi


sampai cedera diatasi dengan pembedahan.
Kriteria hasil : tidak ada kontrakstur, kekuatan otot meningkat, pasien mampu
beraktifitas kembali secara bertahap.

Intervensi keperawatan :

1. Kaji secara teratur fungsi motorik. Rasional : mengevaluasi keadaan


secara umum

2. Instruksikan pasien untuk memanggil bila minta pertolongan. Rasional


memberikan rasa aman

3. Lakukan log rolling. Rasional : membantu ROM secara pasif

4. Pertahankan sendi 90 derajad terhadap papan kaki. Rasional mencegah


footdrop

5. Ukur tekanan darah sebelum dan sesudah log rolling. Rasional :


mengetahui adanya hipotensi ortostatik

6. Inspeksi kulit setiap hari. Rasional : gangguan sirkulasi dan hilangnya


sensai resiko tinggi kerusakan integritas kulit.

7. Berikan relaksan otot sesuai pesanan seperti diazepam. Rasional :


berguna untuk membatasi dan mengurangi nyeri yang berhubungan dengan
spastisitas.

3. Diagnosa keperawatan : gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan


dengan adanya cedera
Tujuan keperawatan : rasa nyaman terpenuhi setelah diberikan perawatan dan
pengobatan
Kriteria hasil : melaporkan rasa nyerinya berkurang

Intervensi keperawatan :

1. Kaji terhadap nyeri dengan skala 0-5. Rasional : pasien melaporkan


nyeri biasanya diatas tingkat cedera.

2. Bantu pasien dalam identifikasi faktor pencetus. Rasional : nyeri


dipengaruhi oleh; kecemasan, ketegangan, suhu, distensi kandung kemih
dan berbaring lama.

3. Berikan tindakan kenyamanan. Rasional : memberikan rasa nayaman


dengan cara membantu mengontrol nyeri.

4. Dorong pasien menggunakan tehnik relaksasi. Rasional : memfokuskan


kembali perhatian, meningkatkan rasa kontrol.

5. Berikan obat antinyeri sesuai pesanan. Rasional : untuk menghilangkan


nyeri otot atau untuk menghilangkan kecemasan dan meningkatkan
istirahat.

4. Diagnosa keperawatan : gangguan eliminasi alvi /konstipasi


berhubungan dengan gangguan persarafan pada usus dan rektum.

Tujuan perawatan : pasien tidak menunjukkan adanya gangguan eliminasi


alvi/konstipasi
Kriteria hasil : pasien bisa b.a.b secara teratur sehari 1 kali

Intervensi keperawatan :

1. Auskultasi bising usus, catat lokasi dan karakteristiknya.Rasional :


bising usus mungkin tidak ada selama syok spinal.

2. Observasi adanya distensi perut.


3. Catat adanya keluhan mual dan ingin muntah, pasang NGT. Rasional :
pendarahan gantrointentinal dan lambung mungkin terjadi akibat trauma
dan stress.

4. Berikan diet seimbang TKTP cair : meningkatkan konsistensi feces

5. Berikan obat pencahar sesuai pesanan. Rasional: merangsang kerja


usus

5. Diagnosa keperawatan : perubahan pola eliminasi urine berhubungan


dengan kelumpuhan syarat perkemihan.

Tujuan perawatan : pola eliminasi kembali normal selama perawatan


Kriteria hasil : produksi urine 50 cc/jam, keluhan eliminasi uirine tidak ada

Intervensi keperawatan:

1. Kaji pola berkemih, dan catat produksi urine tiap jam. Rasional :
mengetahui fungsi ginjal

2. Palpasi kemungkinan adanya distensi kandung kemih.

3. Anjurkan pasien untuk minum 2000 cc/hari. Rasional : membantu


mempertahankan fungsi ginjal.

4. Pasang dower kateter. Rasional membantu proses pengeluaran urine

6. Diagnosa keperawatan : gangguan integritas kulit berhubungan dengan


tirah baring lama

Tujuan keperawatan : tidak terjadi gangguan integritas kulit selama perawatan


Kriteria hasil : tidak ada dekibitus, kulit kering

Intervensi keperawatan :

1. Inspeksi seluruh lapisan kulit. Rasional : kulit cenderung rusak karena


perubahan sirkulasi perifer.
2. Lakukan perubahan posisi sesuai pesanan: untuk mengurangi
penekanan kulit

3. Bersihkan dan keringkan kulit. Rasional: meningkatkan integritas kulit

4. Jagalah tenun tetap kering. Rasional: mengurangi resiko kelembaban


kulit

5. Berikan terapi kinetik sesuai kebutuhan : Rasional : meningkatkan


sirkulasi sistemik& perifer, menurunkan tekanan pada kulit serta
mengurangi kerusakan kulit.

DAFTAR PUSTAKA

Hudak and Gallo, (1994) , Critical Care Nursing A Holistic Approach, JB Lippincott
company, Philadelpia.
Marilynn E Doengoes, et all, alih bahasa Kariasa IM, (2000), Rencana Asuhan
Keperawatan, pedoman untuk perencanaan dan pendokumentasian perawatan pasien,
EGC, Jakarta.
Reksoprodjo Soelarto, (1995), Kumpulan Kuliah Ilmu Bedah, Binarupa Aksara,
Jakarta.
Suddarth Doris Smith, (1991), The lippincott Manual of Nursing Practice, fifth
edition, JB Lippincott Company, Philadelphia. Sjamsuhidajat. R (1997), Buku ajar
Ilmu Bedah, EGC, Jakarta
LAPORAN PENDAHULUAN SPINAL CORD INJURY

DI RUANG RAJAWALI II B

RSUP Dr. KARIADI SEMARANG

Nama Mahasiswa Galih Adi Setyo

NIM G3A016084
Nama Pembimbing

Tanda Tangan Pembimbing

PROGRAM STUDI PROFESI NERS

FAKULTAS ILMU KEPERAWATAN DAN KESEHATAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG

2016/2017