Anda di halaman 1dari 15

halaman 1

aturan
UNE-EN N ISO 6887-5

Spanyol itu

Maret 2011

TITLE mikropon
makanan obiologa untuk kontra kebanyakan manusia dan
anima untuk yang

prepa aring dari sampel uji, yang spensin awal dan


diluci yang desimal untuk pemeriksaan mikrobiologi GICO

bagian 5: aturan khusus untuk prepar asi susu dan


produ produk-produk susu

(ISO 66887-5: 2008)

Microbiol
logi makanan dan hewan makan barang. Persiapansuspensi
pengujian
awal
sampel,
dan desimal
i
pengenceran
untuk fpemeriksaan mikrobiologi. Bagian 5: aturan persiapan
khusus untuk
susup dan susu
produk.(ISO 6887-5: 2010).
MicrobiolLogie des aliments. Prparation des chantillons, suspensi
Mere et m
des Pengenceran desimal
di vue de Pemeriksaan microbiologique l'. Partie 5: spcifiques
parathion
Rgles pour
du lait
la et
persiapan
des produits
laitiers.ISO
(saya
6887-5: 2010).

KORESPONDENSI Utara inisignature adalah versi resmi, di Spanyol, dari Eropa Standar
ea EN ISO 6887-5: 2010,
yang diatau lebih tepatnya mengadopsi International Standard ISO 6887-5: 2010.

KETERANGAN Utara inirma menggantikan UNE-EN ISO 8261: 20 002.

LATAR BELAKANG ini tidakorm telah disiapkan oleh panitia teknis AE EN / CTN 34 Produk
feed Arya yang Sekretariat memainkan FIAB.

Diterbitkan dan dicetak oleh AENOR OBSE THE


ERVACIONES UNTUK DOKUMEN INI HARUS PERGI KE:
Deposit hukum: M 14.598: 2011
19 Pages
AENOR 2011 Genoa, 6 info@aenor.es Telp:. 902102.201 kelompok 14
Parental Control 28004 MADRID-Espan
panye www.aenor.es Fax: 913 104.032

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 2

S
AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 3

EUROPEAN STANDARD ISO 6887-5 IN


EUROPEAN STANDARD
norme Europeenne
Europaische NORM Agustus 2010

ICS 07.100.30 Menggantikan EN ISO 8261: 2001

versi Spanyol

Mikrobiologi makanan untuk konsumsi manusia dan hewan


Persiapan pengujian sampel, suspensi awal dan
pengenceran desimal untuk pemeriksaan mikrobiologi
Bagian 5: aturan khusus untuk persiapan susu dan produk susu
(ISO 6887-5: 2008)

Mikrobiologi makanan dan hewan menyusui


Mikrobiologi des aliments. prparation Lebensmitteln von und Mikrobiologie
barang. Persiapan pengujian sampel, awal
des chantillons, suspensi Mere et Futtermitteln. Vorbereitung von
Pengenceran untuk suspensi dan desimal
Pengenceran des desimal vue de l'ujian Herstellung und Untersuchungsproben
pemeriksaan mikrobiologi. Bagian 5: microbiologique. Partie 5: Rgles Erstverdnnungen von und von
aturan khusus untuk persiapan susu spcifiques pour la prparation du laitDezimalverdnnungen
et fr
dan produk susu. (ISO 6887-5: 2010). des produits laitiers. (ISO 6887-5: 2010).
mikrobiologische Untersuchungen.
Teil 5: Spezifische Regeln fr die
Vorbereitung von und Perah
Milcherzeugnissen. (ISO 6887-5: 2010).
Standar Eropa ini telah disetujui oleh CEN pada 2010/03/25.

anggota CEN terikat untuk mematuhi dengan Tata CEN / CENELEC yang mendefinisikan kondisi dalam
yang harus diadopsi tanpa modifikasi, standar Eropa sebagai standar nasional. Daftar yang sesuai
dan referensi bibliografi mengenai standar nasional tersebut dapat diperoleh dari Pusat
manajemen CEN, atau melalui anggotanya.

Standar Eropa ini ada di tiga versi resmi (Jerman, Perancis dan Inggris). Sebuah versi di setiap bahasa lain dibuat
di bawah tanggung jawab anggota CEN ke dalam bahasa sendiri dan diberitahukan kepada Pusat Manajemen memiliki sama
Status sebagai.

anggota CEN adalah badan standar nasional dari negara-negara berikut: Jerman, Austria,
Belgia, Bulgaria, Kroasia, Cyprus, Denmark, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Estonia, Finlandia, Perancis, Yunani,
Hungaria, Islandia, Irlandia, Italia, Latvia, Lithuania, Luksemburg, Malta, Norwegia, Belanda, Polandia, Portugal,
Inggris Raya, Republik Ceko, Rumania, Swedia dan Swiss.
CEN
Komite Eropa untuk Standarisasi
Komite Eropa untuk Standarisasi
Komite Europeen de Normalisasi
Europisches Komitee fr Normung
MANAJEMEN CENTER: Avenue Marnix, 17-1000 Bruxelles

2010 CEN. Hak cipta milik kepada anggota CEN.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 4

6887-5 ISO: 2010 -4-

PROLOG

Teks EN ISO 6887-5: 2010 telah disiapkan oleh / TC 34 Komite Teknis ISO
produk makanan bekerjasama dengan Panitia Teknis CEN / TC analisis produk 275
makanan. metode horisontal, sekretariat dari yang yang diselenggarakan oleh DIN.

Standar Eropa ini akan diberikan status suatu standar nasional , baik oleh publikasi teks identik
nya atau dengan ratifikasi sebelum akhir Februari 2011, dan semua standar nasional
bertentangan ditarik sebelum akhir Februari 2011.

Perhatian terhadap kemungkinan bahwa beberapa elemen dari dokumen ini tunduk Hal ini disebut
hak paten. CEN dan / atau CENELEC adalah (yang) bertanggung jawab (s) dari identifikasi tersebut
hak paten.

Standar ini menggantikan EN ISO 8261: 2001.

Menurut Peraturan Internal CEN / CENELEC, mereka terikat untuk melaksanakan Standard Eropa ini
organisasi standar nasional dari negara-negara berikut: Austria, Belgia, Bulgaria, Siprus,
Kroasia, Denmark, Slovakia, Slovenia, Spanyol, Estonia, Finlandia, Perancis, Yunani, Hungaria,
Irlandia, Islandia, Italia, Latvia, Lithuania, Luksemburg, Malta, Norwegia, Belanda, Polandia, Portugal,
Inggris Raya, Republik Ceko, Rumania, Swedia dan Swiss.

PERNYATAAN

Teks ISO 6887-5: 2010 telah disetujui oleh CEN sebagai EN ISO 6887-5 Standard: 2010 tanpa
modifikasi.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 5

-5- ISO 6887-5: 2010

ISI
halaman

PROLOG ................................................. .................................................. ........................................... 6

1 TUJUAN DAN LINGKUP ............................................. ................................ 7

2 Acuan normatif ............................................... .............................................. 7

3 ISTILAH DAN DEFINISI ............................................... ........................................... 7

4 PRINSIP ................................................. .................................................. .......................... 8

5 ................................................. DILUYENTES .................................................. ..................... 8


5.1 bahan dasar ................................................ .................................................. ................ 8
5.2 Pengencer umum digunakan .............................................. .................................................. ....... 8
5.3 Pengencer untuk kasus khusus .............................................. ............................................ 10
5.4 Distribusi dan sterilisasi pengencer ............................................. ............................. 12
5.5 uji kinerja untuk pengendalian kualitas .......................................... .................. 12

6 ................................................. APPLIANCES .................................................. ....................... 13

7 PERSIAPAN SAMPEL .............................................. .............................. 13


7.1 produk beku ................................................ .................................................. ......... 13
7.2 Kering dan keras produk .............................................. .................................................. ....... 13
7.3 Dan non - cairan kental ............................................. produk ............................................ 14
7.4 produk heterogen ................................................ .................................................. ..... 14

8 PROSEDUR UMUM ................................................ ................................. 14


8.1 General ................................................. .................................................. .................... 14
8.2 Sampling ............................................... .................................................. ............... 14
8.3 kasus umum untuk produk asam ............................................ .................................. 14
8.4 Makanan tinggi lemak (kadar lemak> 20%
di fraksi massa) ............................................. .................................................. .............. 15

9 PROSEDUR KHUSUS ................................................ ............................... 15


9.1 Susu dan produk susu cair ............................................. ......................................... 15
9.2 Susu bubuk, bubuk whey, asam whey kering,
bubuk buttermilk dan laktosa ........................................... .................................. 15
9.3 Keju dan produk yang terbuat dari keju .......................................... ....................... 16
9.4 asam kasein, kasein laktat, rennet kasein oleh hidrolisis enzimatik
(Rennet kasein) dan caseinates ............................................ .................................................. .. 16
9.5 ................................................. Butter .................................................. ........................ 17
9.6 ................................................. Es Krim .................................................. ............................... 17
9.7 Custard, makanan penutup dan krim (pH> 5) ........................................ .................................................. 17
9.8 susu fermentasi dan krim asam (pH <5) ........................................ .................................... 18
9.9 Makanan bayi yang terbuat dari susu ............................................ ........................................ 18

10 DECIMAL CAIRAN BERTURUT-TURUT ............................................... ....................... 18

REFERENSI ................................................. .................................................. ................................ 19

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 6

ISO 6887-5: 2010 -6-

PROLOG

ISO (Organisasi Internasional untuk Standardisasi) adalah federasi dunia badan-badan nasional
Standarisasi (ISO badan anggota). Pekerjaan penyiapan standar internasional
biasanya itu telah dilakukan melalui komite teknis ISO. Setiap tubuh anggota tertarik
subjek yang komite teknis telah ditetapkan berhak untuk diwakili
bahwa komite. Internasional, publik dan swasta organisasi, bersama ISO, juga
yang terlibat dalam pekerjaan. ISO bekerja sama erat dengan Komisi Elektroteknik Internasional (IEC)
dalam semua masalah standardisasi elektroteknik.

Standar Internasional dikonsepkan sesuai dengan aturan yang ditetapkan dalam Bagian 2 dari
ISO / IEC.

Tugas utama komite teknis adalah untuk mempersiapkan standar internasional. Draft standar
internasional yang diadopsi oleh komite teknik diedarkan ke badan anggota untuk pemungutan suara.
Publikasi sebagai sebuah standar internasional membutuhkan persetujuan oleh setidaknya 75% dari organisme
anggota memberikan suara.

Perhatian terhadap kemungkinan bahwa beberapa elemen dari dokumen ini dapat disebut
tunduk pada hak paten. ISO tidak bertanggung jawab untuk mengidentifikasi salah satu atau semua
hak paten.

ISO 6887-5 Standard disiapkan oleh / TC 34 Komite Teknis ISO, Tanaman Pangan,
Subkomite SC 9, Mikrobiologi.

edisi pertama ini membatalkan dan menggantikan ISO 8261 | IDF 122: 2001, yang telah direvisi secara teknis.

Standar ISO 8261 | IDF 122: 2001 dikembangkan oleh ISO / TC 34 / SC 5 Susu dan produk susu, dan
persetujuan, telah dinomori ulang sebagai ISO 6887-5 dan teknis ditinjau oleh ISO / TC 34 / SC 9
modifikasi berikut:

a) memperkenalkan BPW sebagai pelarut tujuan umum


b) pemanasan pelarut sistematis dipertahankan hanya untuk kasus-kasus di mana
memecahkan masalah homogenitas suspensi

c) menghapus langkah reaktivasi.

ISO 6887, Standar terdiri dari bagian-bagian berikut, di bawah Mikrobiologi gelar juara umum
makanan untuk konsumsi manusia dan hewan. Persiapan pengujian sampel, suspensi awal dan
pengenceran desimal untuk pemeriksaan mikrobiologi:
- Bagian 1: Aturan umum untuk penyusunan suspensi awal dan pengenceran desimal.

- Bagian 2: khusus untuk persiapan daging dan produk daging Aturan.


- Bagian 3: khusus untuk penyusunan ikan dan produk perikanan Aturan.
- Bagian 4: aturan khusus untuk persiapan produk selain susu dan produk susu,
daging dan produk daging, ikan dan produk perikanan.
- Bagian 5: khusus untuk persiapan susu dan produk susu Aturan.

Bagian berikutnya adalah tahap persiapan:


- Bagian 6: aturan khusus untuk persiapan sampel yang diambil pada tahap produksi
primer.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 7

-7- ISO 6887-5: 2010

PERINGATAN - Penggunaan standar ini mungkin melibatkan penggunaan peralatan, prosedur dan
bahan berbahaya. Ini adalah Anda tanggung jawab untuk membangun praktik keselamatan dan kebersihan yang layak dan
menentukan batasan peraturan yang berlaku sebelum pelaksanaannya.

1 TUJUAN DAN LINGKUP


Ini bagian dari ISO 6887 mendefinisikan aturan untuk persiapan sampel susu dan produk susu dan
suspensi mereka untuk pemeriksaan mikrobiologi ketika sampel memerlukan persiapan yang berbeda
metode umum yang diuraikan dalam ISO 6887-1. ISO 6887-1 mendefinisikan aturan umum untuk persiapan
tion dari awal suspensi dan desimal pengenceran untuk pemeriksaan mikrobiologi.

Ini bagian dari ISO 6887 Standard tidak termasuk persiapan sampel dalam metode analisis untuk mendeteksi dan menghitung
untuk rincian persiapan dijelaskan dalam standar internasional yang relevan.

Ini bagian dari ISO 6887 berlaku untuk:


a) susu cair dan produk susu
b) produk susu
c) keju
d) kasein dan caseinates
e) mentega
f) es
g) custard, makanan penutup dan krim
h) fermentasi susu dan krim asam
i) makanan bayi berdasarkan susu.

2 Acuan normatif
Aturan yang tercantum di bawah ini sangat diperlukan untuk penerapan standar ini. Untuk referensi dengan
saat ini, hanya edisi yang dikutip berlaku. Untuk acuan bertanggal edisi terbaru dari standar berlaku (termasuk
amandemen).

ISO 707 | IDF 50 Susu dan produk susu. Pedoman untuk pengambilan sampel.

ISO 6887-1 Mikrobiologi makanan untuk konsumsi manusia dan hewan. Persiapan pengujian sampel,
suspensi awal dan pengenceran desimal untuk pemeriksaan mikrobiologi. Bagian 1: Aturan umum untuk persiapan
dari awal suspensi dan desimal pengenceran.

EN ISO 7218 Mikrobiologi makanan untuk konsumsi manusia dan pakan ternak. Persyaratan umum dan
pedoman untuk pemeriksaan mikrobiologi.

ISO / TS 11133-2 Mikrobiologi makanan untuk konsumsi manusia dan hewan. Pedoman untuk persiapan dan
media kultur produksi. Bagian 2: praktek untuk pengujian kinerja dari panduan media kultur.

3 Istilah dan definisi


Untuk tujuan dokumen ini, istilah dan definisi berikut berlaku:

sampel 3,1 laboratorium:


Sampel disiapkan untuk pengiriman ke para laboratorium dan dimaksudkan untuk pemeriksaan atau analisis.

[1]
CATATAN Diadaptasi dari Bab A.19 dari ISO 7002:.1986

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN
halaman 8

ISO 6887-5: 2010 -8-

Bagian 3.2 uji:


Diukur atau diukur massa volume dimaksudkan perwakilan, koleksi sampel dan laboratorium sampel ke
penyusunan suspensi awal.

3.3 suspensi awal pengenceran awal:


Suspensi, larutan atau emulsi diperoleh dicampur ketika jumlah tertentu atau batas produk berat
diperiksa (atau sampel disiapkan dari analisis produk), jika perlu menggunakan mixer dan
mengamati tindakan pencegahan yang diperlukan, dengan jumlah sembilan kali media pengenceran (pengencer)
meninggalkan partikel besar, jika mereka ada, mereka tetap mengendap.

CATATAN 1 Lihat tindakan pencegahan pada bagian 8.1.


CATATAN 2 Lihat detail pengencer dalam Bab 5.

3.4 pengenceran desimal berturut


Suspensi, solusi atau emulsi diperoleh dengan mencampur volume tertentu pengenceran awal (3.3) dengan
volume sembilan kali lebih tipis, dan mengulangi operasi ini dengan semua pengenceran lainnya disiapkan
dengan cara yang sama, sampai serangkaian cocok pengenceran desimal untuk media inokulasi
budaya.

4 PRINSIP
Suspensi awal (3.3) disiapkan sebagai homogen mungkin distribusi mikroorganisme
hadir dalam sampel uji.

Jika perlu, pengenceran sepuluh kali lipat berturut-turut (3,4) untuk mengurangi jumlah mikroorganisme yang disiapkan
per satuan volume, yang memungkinkan, setelah inkubasi, mengamati segala macam tumbuh (dalam kasus
berarti cairan) atau koloni (dalam kasus pelat agar), sebagaimana ditetapkan dalam setiap standar internasional
sesuai.

Untuk membatasi, jika perlu, kisaran jumlah dalam interval yang ditentukan, atau diharapkan kehadiran
sejumlah besar mikroorganisme, hanya mungkin untuk menyuntik pengenceran desimal yang sesuai (setidaknya dua
pengenceran berturut-turut) untuk mendapatkan hitungan menurut perhitungan dijelaskan dalam ISO 7218 Standard.

5 DILUYENTES
Selama analisis, kecuali dinyatakan lain, mereka secara eksklusif digunakan reagen kualitas analitis
hanya diakui dan suling steril atau air deionisasi.

5.1 Bahan Dasar


ISO 6887-1 Standar melihat.

5.2 pengencer General Purpose

5.2.1 Saline Peptone

5.2.1.1 Komposisi

Kasein enzimatik digest 1.0g


Natrium klorida (NaCl) 8,5 g
air 1 000 ml

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 9

-9- ISO 6887-5: 2010

5.2.1.2 Persiapan
Komponen dilarutkan dalam air sambil memanaskan lembut di piring panas (6,6) jika diperlukan. adalah
menyesuaikan pH jika perlu, sehingga setelah sterilisasi 7,0 0,2 unit pada 25 C

5.2.2 Pembubaran Ringer daya 1 / 4x

5.2.2.1 Komposisi

Natrium klorida (NaCl) 2.25g


Kalium klorida (KCl) 0,105 g
Kalsium klorida (CaCl2), Anhidrat 0,06 guntuk
Sodium hydrogencarbonate (NaHCO3) 0,05 g
air 1 000 ml
untuk
Atau, mereka menggunakan 0,12 g 2CaCl
6H
2O.
5.2.2.2 Persiapan
Garam yang dilarutkan dalam air. pH diatur jika diperlukan, sehingga setelah sterilisasi itu adalah 0,2 6,9
unit di 25 C.
5.2.3 Pembubaran pepton

5.2.3.1 Komposisi

Kasein enzimatik digest 1.0g


air 1 000 ml

5.2.3.2 Persiapan
Pepton dilarutkan dalam air. pH diatur jika diperlukan, sehingga setelah sterilisasi 7,0 0,2
unit di 25 C.

5.2.4 fosfat buffered saline

5.2.4.1 Komposisi

Dihidrogen kalium fosfat (KH 2PO4) 42,5 g


air 1 000 ml

5.2.4.2 Persiapan
garam dilarutkan dalam 500 ml air. pH diatur jika diperlukan, sehingga setelah sterilisasi itu adalah 7,2 0,2
unit di 25 C. Encerkan sampai 1000 ml dengan air yang tersisa.

Larutan pekat disimpan didinginkan.

Ditambahkan 1 ml larutan pekat ini ke 1 000 ml air untuk digunakan sebagai pengencer.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 10

ISO 6887-5: 2010 - 10 -

5.2.5 Pembubaran BPW

5.2.5.1 Komposisi

jaringan hewan enzimatik digest 10.0g


Natrium klorida (NaCl) 5.0g
Hidrogen fosfat dodekahidrat disodium (Na 2HPO4 12H2O) 9,0 guntuk
Dihidrogen kalium fosfat (KH 2PO4) 1,5 g
air 1 000 ml
untuk
Atau, 3,56 g anhidrat fosfat dinatrium hidrogen digunakan (Na 2HPO
4).

5.2.5.2 Persiapan
Komponen dilarutkan dalam air sambil memanaskan lembut di piring panas (6,6) jika diperlukan. adalah
menyesuaikan pH jika perlu, sehingga setelah sterilisasi 7,0 0,2 unit pada 25 C

5.2.5.3 Aplikasi
tipis ini untuk deteksi Salmonella spp sangat dianjurkan. atau pencacahan Listeria
monocytogenes, tetapi juga dapat digunakan untuk persiapan suspensi awal di lain
penentuan.

5.3 Extenders untuk kasus-kasus khusus


Pengencer ini hanya dapat digunakan untuk persiapan suspensi awal.

5.3.1 Pembubaran natrium sitrat

5.3.1.1 Komposisi

Trinatrium sitrat dihidrat (Na 3C6H5atau


7 2H2O) 20,0 g
air 1 000 ml

5.3.1.2 Persiapan
garam dilarutkan dalam air, jika perlu dengan pemanasan di atas piring panas (6.6) pada suhu 45 C untuk
50 C. pH diatur jika diperlukan, sehingga setelah sterilisasi itu adalah 7,5 0,2 unit pada 25 C

5.3.1.3 Aplikasi
Solusi ini digunakan untuk keju dan susu bubuk yang diperoleh rol (Hatmaker), dan untuk beberapa caseinates.

5.3.2 Pembubaran hidrogen dipotassium fosfat

5.3.2.1 Komposisi

Hidrogen dipotassium fosfat (K 2HPO4) 20,0 g


air 1 000 ml
AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 11

- 11 - ISO 6887-5: 2010

5.3.2.2 Persiapan
garam dilarutkan dalam air, jika perlu dengan pemanasan di atas piring panas (6.6) pada suhu 45 C untuk
50 C. Untuk bubuk whey asam, pH disesuaikan sehingga untuk pengenceran awal, setelah sterilisasi, adalah
8,4 0,2 unit pada 25 C Untuk keju, susu bubuk yang diperoleh rol (Hatmaker), susu fermentasi,
caseinates dan krim asam, sehingga pH setelah sterilisasi adalah 7.5 0,2 unit ditetapkan pada 25 C

5.3.2.3 Aplikasi
Solusi ini digunakan untuk keju, susu bubuk yang diperoleh rol (Hatmaker), susu fermentasi,
beberapa caseinate, asam whey bubuk dan krim asam.

5.3.3 Pembubaran agen dipotassium hidrogen fosfat antibusa

5.3.3.1 Pembubaran hidrogen dipotassium fosfat

5.3.3.1.1 Komposisi

Hidrogen dipotassium fosfat (K 2HPO4) 20,0 g


air 1 000 ml

5.3.3.1.2 Persiapan
Dipotassium hidrogen fosfat dalam air dilarutkan, pemanasan jika perlu di piring panas (6,6) ke
suhu 45 C hingga 50 C.

5.3.3.2 larutan pekat dari antifoam

5.3.3.2.1 Komposisi

Polyethylene glycol 2000 1g


air 100 ml

5.3.3.2.2 Persiapan
Polietilen glikol 2000 dilarutkan dalam air dengan pencampuran.

5.3.3.3 Persiapan
1 ml ditambahkan larutan terkonsentrasi dari agen antifoam (5.3.3.2) ke 1 L pembubaran K 2HPO4
(5.3.3.1). PH disesuaikan sehingga pengenceran awal untuk kedua kasein asam laktat sebagai setelah sterilisasi,
adalah 8,4 0,2 unit pada 25 C, dan rennet kasein oleh hidrolisis enzimatik (rennet kasein), setelah
sterilisasi adalah 7.5 0,2 unit pada 25 C

5.3.3.4 Aplikasi
Solusi ini digunakan untuk asam kasein, kasein laktat dan rennet kasein oleh hidrolisis enzimatik (caseins
rennet).

5.3.4 Pembubaran tripolifosfat

5.3.4.1 Komposisi

Natrium tripolifosfat (Na 5atau


10P3) 20,0 g
air 1 000 ml

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 12

ISO 6887-5: 2010 - 12 -

5.3.4.2 Persiapan
garam dilarutkan dalam air, memanaskan lembut jika perlu di piring panas (6,6). melarutkan
tripolifosfat dipartisi botol di 90 ml porsi dan disterilkan. media yang dapat disimpan di
suhu 5 C 3 C sampai satu bulan.

5.3.4.3 Aplikasi
Solusi ini digunakan sebagai alternatif pengencer untuk rennet kasein oleh hidrolisis enzimatik (caseins
rennet) sulit larut.

5.3.5 penggunaan umum Pengencer dengan larutan -amilase

5.3.5.1 Komposisi
12,5 mg -amilase (EC 3.2.1.1, lihat referensi [3] dari daftar pustaka) ditambahkan untuk aktivitas tertentu
sekitar 400 unit 1)per miligram sekitar 225 ml pengencer untuk penggunaan umum (lihat bagian 5.2). ini
Pengencer digunakan untuk 25g porsi tes. jumlah yang proporsional digunakan untuk penyusunan
bagian dari uji yang berbeda (misalnya, untuk 10g porsi tes, 5 mg -amilase ditambahkan pada
90 ml pengencer umum digunakan).

5.3.5.2 Aplikasi
Solusi ini digunakan untuk makanan yang mengandung pati.

5.3.6 BPW dengan Bromocresol purple

5.3.6.1 Komposisi

BPW (lihat bagian 5.2.5) 1 000 ml


Bromocresol purple (larutan alkohol 4%, misalnya solusi etanol) 0,1 ml

5.3.6.2 Persiapan
0,1 ml Bromocresol solusi ungu ditambahkan dengan 1000 ml BPW (5.2.5).

5.3.6.3 Aplikasi
Solusi ini dapat digunakan dengan produk asam tertentu sehingga penyesuaian pH dapat dilakukan tanpa penggunaan
pH penyelidikan steril (lihat 8.3).

Bromocresol ungu kuning pada pH asam, beralih ke ungu untuk pH lebih besar dari 6,8.

5.4 Distribusi dan sterilisasi pengencer


ISO 6887-1 Standar melihat.

Tes 5.5 Kinerja untuk pengendalian kualitas


pengendalian mutu untuk semua pengencer di bagian ISO 6887, seperti dilakukan
dijelaskan untuk pepton garam dalam Spesifikasi Teknis ISO / TS 11133-2.

1) Unit ini (sering disebut dengan Satuan Standar Internasional atau Unit) didefinisikan sebagai jumlah enzim yang mengkatalisis
transformasi 1 .mu.mol substrat per menit dalam kondisi normal.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 13

- 13 - ISO 6887-5: 2010

inkubasi: 45 menit pada suhu 20 C sampai 25 C.


Cepa: Escherichia coli 00.013 WDCMa, 2) a, 2)
atau WDCM 00.012
Staphylococcus aureus 00034 WDCM 2)
Kontrol berarti: TSA pada 37 C 1 C selama 24 jam 2 jam
metode kontrol: kuantitatif
kriteria: hitung 50% untuk t 0
untuk
Strain untuk digunakan oleh pengguna 's laboratorium (setidaknya).

6 APARATUR
Peralatan standar dari laboratorium mikrobiologi (lihat standar ISO 7218 dan ISO 6887-1) dan, khususnya,
berikut.

6.1 mixer peristaltik atau rotary

6.2 Vortex mixer

6.3 manik-manik kaca dengan diameter sekitar 6 mm.

6.4 mandi Air, mampu mempertahankan suhu 37 C 1 C dan 45 C 1 C masing-masing.

6.5 spatula atau batang kaca

piring 6.6 Pemanasan atau perangkat lain yang mampu pemanasan lembut (bukan kompor gas), dan dioperasikan untuk
suhu yang diperlukan.

7 CONTOH PERSIAPAN

7.1 Frozen Products


produk disimpan beku harus dipanaskan untuk konsistensi untuk mengizinkan keputusannya
sampel, misalnya dengan menjaga mereka pada suhu 18 C hingga 27 C (suhu laboratorium) untuk
suhu maksimum 3 hoa dari 3 C 2 C untuk waktu maksimal 24 jam. sampel harus
diuji secepat seperti mungkin setelah ini. ISO 6887-1 Standar melihat.

Jika produk masih beku bahkan ketika dibagi, pengencer (Bab 5) dapat digunakan untuk
suhu laboratorium untuk memfasilitasi pencairan.
7.2 produk kering dan keras
Sulit untuk mencampur produk dalam mixer peristaltik (6.1), sampel dan pengencer ditempatkan dalam dua atau lebih
tas steril untuk mencegah kemungkinan menembus kerugian dan sampel.

produk kering atau keras tidak harus homogen dalam homogenizer rotary selama lebih dari 2,5 menit setiap
waktu.

2) Untuk informasi lebih lanjut tentang jumlah strain dari koleksi budaya dan rincian kontak, silakan berkonsultasi katalog strain
referensi yang tersedia (diakses 19-07-2010) di http://www.wfcc.nig.ac.jp/WDCM_Reference_Strain_Catalogue.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 14

ISO 6887-5: 2010 - 14 -

Dalam hal produk kering dan keras atau heterogen, mungkin perlu untuk membatalkan atau menggiling sampel laboratorium.
Dalam hal ini, untuk mencegah kenaikan suhu yang berlebihan, tidak pecah atau menggiling selama lebih dari 1 menit.

7.3 non - cairan kental dan Produk


Sampel uji diaduk secara manual (lihat 9.1) atau mekanis untuk memastikan distribusi seragam
mikroorganisme sebelum analisis.

7.4 produk heterogen


Sampling produk yang heterogen (yang mengandung bagian-bagian dari berbagai makanan) harus dilakukan
mengumpulkan aliquot dari masing-masing komponen, mewakili proporsi mereka di produk asli.

Anda juga dapat menyeragamkan dengan seluruh sampel laboratorium untuk memastikan bahwa pengambilan sampel dilakukan pada
sampel untuk analisis homogen.

Mungkin perlu untuk membatalkan atau menggiling sampel laboratorium. Dalam hal ini, untuk menghindari peningkatan berlebihan di
Suhu tidak boleh dibatalkan atau grinding untuk lebih dari 1 menit.

8 PROSEDUR UMUM

8.1 Umum
Semua persiapan dan manipulasi harus dilakukan dengan menggunakan praktik aseptik yang baik dan menggunakan
steril untuk mencegah kontaminasi mikrobiologi sampel oleh peralatan sumber eksternal. merujuk ke para
ISO 7218.

Hal ini dinyatakan dalam laporan yang prosedur digunakan untuk analisis jika berbeda dari prosedur yang diuraikan dalam
bagian dari ISO 6887.

8.2 Sampling
Dia harus telah dikirim ke para laboratorium sampel yang representatif seharusnya tidak rusak atau berubah
selama transportasi atau penyimpanan.

Sampling bukan bagian dari metode yang dijelaskan di bagian ISO 6887. Pada ISO 707 | IDF 50
metode mengambil sampel jauh eksposur dianjurkan.

Jika ada yang tidak ada standar internasional khusus yang terkait dengan produk di bawah pertimbangan, dianjurkan bahwa pihak
mencapai kesepakatan khawatir tentang masalah tersebut.

8.3 Kasus Umum untuk produk asam


Ketika solusi yang digunakan dalam suspensi produk asam, itu diverifikasi bahwa pH beralih ke nilai netral.
Penggunaan pengencer dengan indikator pH ditambahkan (5.3.6) dapat menghindari kebutuhan untuk menggunakan dan mensterilkan probe
pH natrium hidroksida (NaOH) ditambahkan sampai indikator mulai berubah warna.

Dalam Pengencer buffered, penambahan NaOH biasanya diperlukan untuk meningkatkan kapasitas dapar
komponen alkali. Ditambahkan konsentrasi NaOH tergantung pada keasaman produk. konsentrasi lebih
cocok (misalnya 0,1 mol / 1 mol / l) adalah konsentrasi tetap mempertahankan rasio dekat 1 sampai 9
pengencer.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 15

- 15 - ISO 6887-5: 2010

8.4 Foods kandungan lemak tinggi (kadar lemak> 20% di fraksi massa)
Penggunaan pengencer dengan jumlah tambahan monooleat sorbitan [polisorbat 80 3)] Antara 1 g / l 10 g / l, di
mendekati kadar lemak (misalnya 4 g / l ditambahkan untuk konten lemak hubungan
40%) dapat meningkatkan emulsifikasi selama suspensi.

9 PROSEDUR KHUSUS

9.1 Susu dan produk susu cair


Sampel uji dicampur secara menyeluruh sehingga mikroorganisme didistribusikan sebagai homo
menerus mungkin pembalik wadah sampel 25 kali. berbusa dicegah atau dibiarkan
membuang busa terbentuk. Waktu antara campuran dan mengumpulkan porsi untuk waktu analisis tidak boleh
lebih dari 3 menit.

Dihapus minimal 1 ml sampel uji dengan pipet steril dan menambahkan volume sembilan kali
dari yang biasa digunakan pengencer (5.2). solusi awal ini diaduk [misalnya 25 kali dengan gerakan
sekitar 300 mm selama 7 s manual, atau menggunakan mixer vortex (6.2) untuk waktu
5 s ke 10 s] untuk mendapatkan pengenceran agar -1. 10

pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

9.2 Susu bubuk, bubuk whey, asam whey kering, buttermilk bubuk dan
laktosa
isi ditutup oleh diulang pengadukan dan investasi wadah dicampur secara menyeluruh.

Jika sampel uji disajikan dalam wadah yang belum dibuka aslinya dan itu terlalu penuh untuk memungkinkan
agitasi yang cukup ditransfer ke kapal yang lebih besar dan campuran. wadah dibuka, dihapus
porsi yang diperlukan untuk analisis dengan spatula dan hasil sebagai berikut. Kapal ini lagi
menutup segera.

10 g sampel uji ditimbang dan ditempatkan dalam wadah kaca steril (misalnya segelas
endapan) dan material serbuk ditambahkan ke botol yang berisi pengencer dilusi umum digunakan (5.2). untuk
solusi asam serum susu dipotassium hidrogen fosfat (5.3.2) digunakan pada pH 8,4 0,2 atau, jika
diperlukan untuk susu bubuk yang diperoleh rol ( Hatmaker ), larutan natrium sitrat (5.3.1) yang digunakan atau
solusi dipotassium hidrogen fosfat (5.3.2) ke pH 7,5 0,2.

Atau, 10 g sampel uji ditimbang langsung ke dalam botol yang berisi pengencer
diperlukan.

CATATAN Untuk pemulihan yang lebih baik, dan khususnya untuk susu bubuk yang diperoleh rol (Hatmaker), mungkin
manik-manik kaca cocok (6,3). Jika digunakan, mereka harus ditambahkan ke botol sebelum sterilisasi.
Untuk membubarkan sampel untuk analisis, lembut aduk untuk melembabkan bubuk dan kemudian
Kocok botol misalnya 25 kali, dengan gerakan sekitar 300 mm, untuk waktu sekitar 7 s.
pengocok peristaltik (6.1) dapat digunakan sebagai alternatif untuk agitasi.

Hal ini dibiarkan selama 5 menit, dengan pengadukan sesekali.

pengencer dapat dipanaskan sampai 45 C tidak dapat dicapai jika suspensi homogen bahkan setelah
campuran. tambahan prosedur ini disebutkan dalam laporan analisis.

pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

3) Tween 80 adalah contoh dari produk komersial yang cocok yang tersedia di pasar. Informasi ini disediakan oleh kegunaannya untuk
Pengguna dokumen ini tanpa ini merupakan rekomendasi oleh ISO terhadap produk kata.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 16

ISO 6887-5: 2010 - 16 -

9.3 Keju dan produk yang dibuat dari keju


10 g sampel uji di piring ditimbang dan dipindahkan ke wadah berputar atau mixer
mixer peristaltik (6.1). Atau, 10 g sampel uji langsung ke dalam wadah ditimbang.

90 ml pengencer umum digunakan (5.2) atau, sebagai pengencer untuk keju, 90 ml larutan sitrat ditambahkan
natrium (5.3.1) atau larutan hidrogen fosfat dipotassium (5.3.2) ke pH 7,5 0,2.

Aduk sampai semua keju baik tersebar.

Izinkan semua busa terurai.

pengencer mungkin sudah dipanaskan sampai 45 C jika Anda tidak dapat memperoleh suspensi yang homogen bahkan setelah pencampuran.
tambahan prosedur ini disebutkan dalam laporan analisis.

pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

9.4 asam kasein, kasein laktat, rennet kasein oleh hidrolisis enzimatik (rennet kasein) dan caseinates

9.4.1 Kasus Umum


isi ditutup oleh diulang pengadukan dan investasi wadah dicampur secara menyeluruh.

10 g sampel uji ditimbang dan ditempatkan dalam kantong plastik steril dari mixer peristaltik
(6.1). 90 ml pengencer yang cocok ditambahkan ke suhu kamar, sebagai berikut:

a) menjadi asam laktat dan solusi kasein diencerkan dengan dipotassium hidrogen fosfat dengan antifoam
(5.3.3) pada pH 8,4 0,2 unit

b) untuk caseinate, diencerkan dengan larutan sitrat (5.3.1) atau larutan hidrogen fosfat dipotassium (5.3.2) untuk
pH 7,5 0,2 atau pepton saline (5.2.1)

c) untuk rennet kasein oleh hidrolisis enzimatik (rennet kasein) diencerkan dengan larutan hidrogen fosfat
dipotassium dengan agen antifoaming (5.3.3) ke pH 7,5 0,2 unit.
Aduk secara manual dan didiamkan pada suhu kamar selama 15 menit. Jika perlu dicampur
selama 2 menit di mixer peristaltik (6.1) menggunakan dua tas steril untuk produk granular. Dibiarkan
berdiri selama 5 menit.

pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

9.4.2 Kasus khusus: rennet kasein oleh hidrolisis enzimatik (rennet kasein)
Rennet kasein oleh hidrolisis enzimatik (rennet kasein) bisa sulit untuk membubarkan. Hal ini dapat digunakan satu
protokol alternatif dengan yang dijelaskan dalam ayat 9.4.1.

solusi menggunakan dengan dipotassium hidrogen agen fosfat antibusa (5.3.3) sebagai pengencer untuk caseins
rennet mungkin tidak efektif dalam pembubaran butir. Kasein mengatakan butir menghambat count
mikroorganisme pada 30 C Oleh karena itu prosedur alternatif berikut dianjurkan.

Jika perlu, kasein kering sebelum mengumpulkan sebagian uji hancur. Mereka ditransfer sekitar
20 g dari bagian tes untuk wadah yang sesuai. Dihaluskan menggunakan sebuah alat yang mampu pisau berputar
frekuensi sekitar 20.000 r / min, dilengkapi dengan sistem yang mencegah sampel panas
selama menghancurkan 4).

4) Aparat VirTis adalah contoh dari produk komersial yang cocok yang tersedia di pasar. Informasi ini disediakan oleh kegunaannya untuk
Pengguna dokumen ini tanpa ini merupakan rekomendasi oleh ISO terhadap produk kata.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 17

- 17 - ISO 6887-5: 2010

5 g sampel untuk analisis sehingga disiapkan dalam botol ml steril 250 ditimbang. account ditambahkan
kaca (6.3) untuk mencampur dan melarutkan 95 ml natrium tripolifosfat (5.3.4) prewarmed ke 37 C. bercampur
meninggalkan botol dalam sistem pencampuran selama 15 menit. Kemudian dimasukkan ke dalam air mandi (6.4)
dipanaskan sampai 37 C selama 15 menit pencampuran sesekali.

pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

butter 9.5
Lihat ISO 707 | IDF 50 jika dianggap perlu untuk mengecualikan penelitian permukaan sampel
mentega.

10 g sampel uji ditimbang dan dibawa ke wadah sampel. Wadah diperkenalkan ke dalam bak mandi
air (6,4) dipanaskan sampai 45 C. Hal ini disimpan dalam air mandi sampai bagian tes seluruh selesai
mencair. 90 ml pengencer yang umum digunakan (5.2) dipanaskan sampai 45 C ditambahkan dan dicampur. Operasi ini dilakukan lebih
a peristaltik mudah mixer (6.1).

Atau, hanya fase air yang digunakan untuk pengenceran sebagai berikut.

massa air: porsi untuk analisis 50 g mengandung proporsi volume yang dikumpulkan W %. menambahkan
(50 - [50 W / 100]) ml pengencer umum digunakan (5.2) dipanaskan dalam air mandi (6,4) pada 45 C di ini
kondisi, 1 ml dari fasa air sesuai dengan 1 g mentega.

Contoh Untuk 50 g mentega dengan perbandingan volume: massa air sekitar 16%, fase berair mewakili 8 ml
cair. Mereka menambahkan (50 - [50 x 16/100]) = 42 ml pengencer umum digunakan (5.2) dipanaskan dalam air mandi (6,4) pada 45 C
wadah dimasukkan ke dalam air mandi (6,4) dipanaskan sampai 45 C sampai mentega meleleh. Hapus dari
Mandi air, diaduk dengan baik dan memungkinkan fase untuk memisahkan untuk waktu yang tidak melebihi 15 menit. Jika perlu,
fase lemak dihapus dengan spatula atau batang kaca (6,5).

Jika perlu, untuk memisahkan fase, porsi tes menyatu ke tabung sentrifus steril (atau ditransfer
Sedangkan bagian tes menyatu langsung ke tabung) dan disentrifugasi pada tingkat rotasi yang memungkinkan
pemisahan fase. Mungkin perlu untuk secara aseptik menghapus fase lemak (atas) menggunakan tabung
steril terhubung ke pompa vakum. Hal ini dipipet dalam fase yang lebih rendah.

pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

9.6 Ice Cream


10 g sampel uji ditimbang dan ditempatkan dalam termos atau dalam kantong plastik steril dari mixer
Peristaltik (6.1). 90 ml pengencer ditambahkan pada suhu kamar dan dicampur. produk meleleh sementara
campuran.

pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

9,7 Custard, makanan penutup dan krim (pH> 5)


10 g sampel uji ditimbang dan ditempatkan dalam labu mengandung manik-manik kaca (6,3). menambahkan
90 ml pengencer yang umum digunakan (5,2) pada suhu kamar dan diaduk selama melanggar. Atau, Anda bisa
peristaltik mixer digunakan (6.1) mengikuti instruksi dari pabriknya. Dalam hal ini, tas tidak boleh
berisi manik-manik kaca.

pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 18
ISO 6887-5: 2010 - 18 -

9,8 fermentasi susu dan krim asam (pH <5)


10 g sampel uji ditimbang dan ditempatkan dalam labu mengandung manik-manik kaca (6,3). menambahkan
90 pengencer ml BPW (5.2.5) atau solusi dipotassium hidrogen fosfat (5.3.2) untuk
pH 7,5 0,2 unit ke suhu kamar dan diaduk secara manual. Atau, satu dapat digunakan
mixer peristaltik (6.1) mengikuti instruksi dari pabriknya. Dalam hal ini, tas tidak boleh mengandung account
kaca.

pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

9,9 makanan bayi yang terbuat dari susu


isi ditutup oleh diulang pengadukan dan investasi wadah dicampur secara menyeluruh. Jika sampel untuk
Analisis ini dalam wadah yang belum dibuka aslinya dan itu terlalu penuh untuk memungkinkan pencampuran
cukup, dipindahkan ke kapal yang lebih besar dan campuran. wadah dibuka, bagian tersebut dihapus karena
analisis diperlukan dengan spatula (6,5) dan terus seperti yang ditunjukkan di bawah ini. wadah reclosed
segera.

10 g sampel uji ditimbang dan dimasukkan ke dalam wadah kaca steril cocok (misalnya dalam
gelas). bahan untuk botol pengenceran mengandung pengencer umum digunakan bubuk ditambahkan
(5.2), atau, untuk sampel dengan kadar pati tinggi, pengencer untuk kasus-kasus khusus (5.3.5).

Atau, 10 g sampel uji langsung ke dalam botol dengan pengencer yang dibutuhkan ditimbang.

pengencer dapat dipanaskan sampai 45 C tidak dapat dicapai jika suspensi homogen bahkan setelah
campuran. tambahan prosedur ini disebutkan dalam laporan uji.

Untuk mendapatkan pemulihan yang lebih baik, mungkin diinginkan untuk menggunakan manik-manik kaca (6,3). Jika digunakan,
ditambahkan ke botol sebelum sterilisasi.

Untuk membubarkan sampel, aduk perlahan untuk melembabkan bubuk dan kemudian mengaduk
botol secara manual, misalnya 25 kali, dengan gerakan sekitar 300 mm, untuk waktu dari
sekitar 7 s. Atau, Anda dapat pengaduk peristaltik (6.1) yang digunakan. Hal ini dibiarkan selama 5 menit, aduk
sesekali. pengenceran berturut-turut di bawah Bab 10 disiapkan.

Sampel dengan kadar pati tinggi dapat menyebabkan masalah karena viskositas tinggi dari
solusi berbasis.

pengencer umum digunakan (5.2) digunakan dengan solusi -amilase (5.3.5) untuk mengurangi viskositas
solusi awal atau jumlah ganda dari pengencer yang digunakan. pengenceran lanjut ini dipertimbangkan dalam
ulasan berikutnya.

SETELAH DECIMAL pengenceran 10 kali lipat


ISO 6887-1 Standar melihat.

Ketika volume pengenceran awal kental, seperti kasein asam atau rennet (9,4), mengalihkan
dibilas dengan pengencer pipet oleh aspirating berulang kali, menggunakan pengencer tabung yang digunakan untuk mempersiapkan
pengenceran desimal.

PENTING - Jika proses di atas dilakukan tanpa membilas pipet saat pengenceran ditransfer
awal kental, Volume salah pengenceran awal ditransfer.

Ketika mereka mengumpulkan 10 ml ditambah 90 ml, atau 11 ml lebih dari 99 ml, diaduk secara manual seperti yang dijelaskan dalam paragraf
lakukan 9.1.

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 19

- 19 - ISO 6887-5: 2010

REFERENSI

[1] ISO 7002: 1986 produk makanan pertanian. Layout untuk metode standar sampling dari banyak

[2] ISO / TS 11133-1, Mikrobiologi makanan dan hewan makan barang. Pedoman penyusunan dan produksi
media kultur. Bagian 1: Pedoman umum pada jaminan kualitas untuk persiapan media kultur di
laboratorium

[3] Webb, EC enzim nomenklatur 1992: Rekomendasi Komite Nomenklatur dari


Internasional Union of Biokimia dan Biologi Molekuler pada nomenklatur dan klasifikasi
enzim . akademik tekan, London, 1992 862p. memperbarui tersedia (2009/09/30) di:
http://www.chem.qmul.ac.uk/iubmb/enzyme/index.html
AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN

halaman 20
Genoa, 6 info@aenor.es Telp:. 902 102 201
28004 MADRID-Spanyol www.aenor.es Fax: 913 104 032

AENOR KUASA PENGGUNAAN DOKUMEN INI A INDECOPI FOR SALE UNTUK PELANGGAN