Anda di halaman 1dari 2

KODE ETIK

Tanggung jawab utama perawat anestesi dan reanimasi adalah memberikan dan
berpartiisipasi dalam penyediaan jasa pelayanan anestesi dan perawatan lanjutan khusus
terhadap klien yang membutuhkan anestesi, perawatan sistem pernapasan, resusitasi jantung
paru, perawatan intensif, perawatan terapi nyeri, perawatan gawat darurat di rumah sakit dan
dilapangan.
Pelayanan anestesi dan reanimasi memadukan ilmu perilaku dan ilmu biologi dalam praktik
pada saat berhubungan dengan klien dan keluarga.
Isi paktik perawat anestesi adalah penghormatan asas kehidupan. Martabat dan hak-hak
manusia, tidak dibatasi oleh pertimbangan kewarganegaraan, ras , agama, warna kulit, usia,
jenis kelamin, politik dan status sosial.
Tujuan kode etik adalah untuk mengetahui kesepakatan profesi tentang tanggung jawab dan
kepercayaan yang diberikan oleh masyarakat dan memahami kebutuhan bangsa Indoensia
dalam kode etik ini.
Kode Etik Perawat Anestesi Indonesia terbentuk dari dalil bahwa sebagai tenaga kesehatan
yang professional perawat anestesi dan reanimasi harus berjuang secara perorangan atau
organisasi untuik mengikuti standar etika yang sangat tinggi.
A. Konsep Etika
I. Perawat Anestesi Reanimasi dan Masyarakat
a. Tanggung jawab utama perawat anestesi reanimasi terhadap masyarakat yang
membutuhkan pengobatan dan perawatan anestesi reanimasi dalam meningkatkan kesehatan
masyarakat Indonesia, yang mana nilai tradisi dan keyakinan spiritual seseorang sangat
dihormati.
b. Perawat anestesi reanimasi melindungi hak privasi klien dengan menjaga rahasia pribadi
klien dari orang-orang yang tidak berhak mengetahui, kecuali karena sesuatu hal diperlukan
oleh pengadilan.
c. Perawat anestesi reanimasi menjaga integritas pribadi, bertindak untuk melindungi pasien
dari tindakan yang tidak etis atau illegal dari seseorang, dan perawat anestesi reanimasi
mempunyai kebebasan berbicara pada saat berhubungan dengan klien dan semua anggota
tim dalam perawatan pasien.
II. Perawat Anestesi Reanimasi dan Praktek
a. Perawat Anestesi reanimasi memberikan pelayanan menurut martabat manusia dan
keunikan klien, yang tidak dibatasi oleh pertumbuhan sosial ekonomi, status, sifat pribadi
dan problem kesehatan yang mendasar.
b. Perawat anestesi reanimasi secara berkesinambungan menunjukan tingkat kemampuan
yang tinggi. Kemampuan merupakan gabungan penilaian pengetahuan profesional,
kemampuan teknologi dan kemampuan antar pribadi yang dimiliki seseorang.
c. Perawat anestesi reanimasi bertanggung jawab atas keputusan dan tindakan profesi
seseorang dan mendukung hak-hak klien.
III. Perawat Anestesi Reanimasi dan Lembaga Sosial & Masyarakat
a. Perawat anestesi reanimasi memiliki dualisme, kewajiban terhadap lembaga sosial &
masyarakat. Sebagai tenaga profesional yang memiliki izin untuk memberikan pelayanan
perawatan kesehatan khusus dan sebagai anggota lembaga sosial & masyarakat ditempat
tinggalnya.
b. Perawat anestesi reanimasi berpartisipasi dalam upaya profesi untuk melindungi
masyarakat umum dari kesalahan informasi dan kebohongan serta menjaga integritas profesi.
c. Perawat anestesi reanimasi bekerja sama dengan tim kesehatan lain dan warga masyarakat
dalam upaya meningkatkan taraf kesehatan nasional.
IV. Perawat Anestesi Reanimasi dan Mitra Kerja
a. Perawat anestesi reanimasi membina hubungan kerjasama antar perawat anestesi, dokter
anestesi dan tenaga profesi lain yang terkait.
b. Perawat anestesi reanimasi melayani rekan dan teman kerja dengan kejujuran, konsisten,
saling percaya, saling asah, saling asuh dan dalam kesederhanaan.
V. Perawat Anestesi Reanimasi dan Profesi
a. Perawat anestesi reanimasi memainkan peranan penting dalam menentukan dan
melaksanakan standar yang di inginkan pada praktik dan pendidikan perawat anestesi
reanimasi
b. Perawat anestesi reanimasi berpartisipasi dalam kegiatan yang mendukung kesinambungan
pengembangan bidang pengetahuan profesi.
c. Perawat anestesi reanimasi melindungi hak-hak pasien, binatang yang dipakai dalam
proyek penelitian dan melakukan proyek sesuai dengan standar penelitian, etika dan
pelaporan umum.
d. Perawat anestesi reanimasi berpartisipasi dalam upaya profesi untuk menetapkan dan
menjaga kondisi kerja yang kondusif terhadap perawat anestesi reanimasi yang bermutu.
B. Penerapan Kode Etik
Kode etik ini merupakan pedoman tindakan yang didasarkan pada nilai dan kebutuhan
masyarakat. Tujuan kode etik ini akan tercapai apabila dipahami, diinternalisasikan, dan
digunakan dalam setiap aspek pekerjaan para perawat anestesi.