Anda di halaman 1dari 11

BAI(U MUTU AIR UNTUK BUDIDAYA IKAF{

Oleh
AGATHA SIII PIRANTI
Fakattas Biologt (hxoed Pwwokerto
Emuil : agaths. p ir ant@,snail. com

A. PENDAHULUAI{
Berdasarkan peraturan pemerintah no 82 tahun 2001, Baku mutu air adalah
ukuran batas atau kadar makhluk hidup, zat, energi, atau komponen yang ada atau
hams ada dan atau unsur Fncfnar yang ditenggang keberadaannya di dalam air.
Suatu perairan apabila telah memenuhi baku mutu yang ditentukan sesuai

peruntukannya maka perairan tersebut dapat digolongkan bahwa perairan tersebut


kualitasnya baik untuk digunakan sesuai peruntukannya tersebut. Kondisi kualitas air
dapat diukur dan atau diuji berdasarkan pararneter parameter tertentu dan rnetoda

tertentu berdasarkan peraturan penmdang-undangan yang berlaku. Parameter kualitas


air pada proses budidaya ikan berperan dalron mencipakan suasana lingkungan hidup
ikan, agar perairan kolam mampu memberikan suasana yang nyaman bagi pergerakan
ikan yaitu tersedianya air yang cukup untuk menciptakan kualitas air yang sesuai
dengan persyaratan hidup ikan yang optimal {kimia air, fisika air, dan biologi air)
sesuai dengan parameter yang disyaratkan. Pada makalah ini akan dikaji tentang baku
mutu untuk budidaya ikan untuk memberikan pemahaman kepada petani ikan agar
usahabudidayanya dapat berhasil.

B. PARAMETER KUALITAS AIR UNTUK BUDIDAYA IKAI{


parameter kualitas air untuk budidaya ikan air tawar meliputi 3 karakteristih

yaitu karateristik fisik, kimia serta karakteristik biologi (plankton).Faktor-faktor

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id
penting kualitas air yang perlu rneidapat perhatian diantaranya adalah suhu air,
salinitas, oksigen terlarut, pH, alkalinitas, amrnonia, nitrit, nitrat, asam sulfid4
karbondioksida, dan besi. Fakfor-faktor tersebut dalam suatu tempat terus mengalami
perubahan dinamis karena adanya factor diluar dan didalam system yang kernudian

saling menrpengaruhi antar faktor tersebut.Perubahan lingkungan secara tr<irnia dan


hsika yang terjadi secara alamiah dan akibat ulah manusia yang terjadi di lingkungan
perairan.
Metabolik ikan akan berkurang/berhenti ketika suhu tidak optimum atau
perubahannya terlalu ekstrim. Jika suhu air meningkat maka
jumlah kandungan

oksigen menurun dan semakin parah ketika konsumsi oksigen oleh ikan' kepiting,
udang dan organisme di dalam air meningkat.oksigen yang berkurang berdampak

pada aktivitas ikan berkurang atau berhenti karena nafsu makannya berhenti. Makanan

akan tersisa dan berdampak pada meningkatnya akumulasi ammoniak di


air' Suhu
juga berpengaruh terhadap munculnya serangan penyakit dan jumlah ikan yang
terkena penyakit

1. Suhu
Suhu air mempengaruhi metabolisme organisme yang hidup di dalam air
(poikilotherma[)
tersebut termasuk ikan.Ikan merupakan hewan berdarah dingin
sehingga metabolisme dalam tubuh tergantung pada suhu lingkunganny4 termasuk
kekebalan tubuhnya (effendi, 2003). Suhu luar atau eksternal yang berfluktuasi
besar

akan berpengaruh pada sistem metabolisme. Konsumsi oksigen dan fisiologi tubuh
ikan akan rnengalami kerusakan sehingga ikan akan sakit. Suhu yang terlalu rendah
akan rnengurangi imunitas (kekebalan tubuh) ikan, sedangkan suhu yang terlalu tinggi
akan mempercepat ikan terkena infeksi bakteri. Suhu yang optimal untuk usaha
0C
budidaya ikan adalah 22aC -27oC.Setiap kenaikan suhu 10 akan mempercepat laju

reaksi kimia sebesar 2kali. Racun Amoniak OiHt berbanding lurus dengan kenaikan
suhu, semakin tinggi suhu maka semakin tinggi kadar amoniaknya.

2. DerajatKeasaman (PII)
Nilai pH adalah nilai dari hasil pengukuran ion hidrogen (H+)di dalam air- Air
dengan kandungan ion H+ banyak akan bersifat asam, dan sebaliknya akan bersifat
juga sangat

bio.unsoed.ac.id
basa (Alkali). Derajad keasaman sangat menentukan kualitas air karena

bio.unsoed.ac.id
menentukan proses kimiawi dalam air. Hubungan keasaman air dengan kehidupan
ikan sangat besar.Titik kematian ikan pada pH asam adalah 4 dan pada pH basa adalah
11. Ikan air tawar kebanyakan bakan hidup baik pada kisaran pH sedikit asam
sampai netral, yaitu 6,5 -7,5.Sementara keasaman air untuk reproduksi atau
jenis ikan' Kondisi pH
perkembangbiakan biasanya akan baik pada pH 6,4-7,0 sesuai
atau kurang dari 4'8
optimal untuk ikan ada pada kisaran 6.5- 8.5. Nilai pH di atas 9.2
bisa membunuh ikan dan pH di atas 10.8 dan kurang dari
5.0 akan berakibat fatal bagi

ikan-ikanjenis pH juga mempunyai pengaruh yang signifikan pada


tilapia.Nilai
pada ikan' Pada pH rendah akan
kandungan ammonia, H2S, HCN, dan logam berat
nilai pH hingga 1
meningkatkan potensi untuk kelarutan logam berat, Peningkatan
angka akan meningkatkan nilai konsentrasi ammonia di
dalam air hingga 10 kali lipat
8.0 dan air payau
dari semula. Secara umum air laut relatif lebih alkalin {basa) sekitar
relatif kurang dari 8.0. Akan tetapi organisme air laut relatif mampu beradaptasi
dengan rang pH Yang lebar-

3. Salinitas
dalam
Salinitas atau kadar garammerupakan jumlah total material terlarut
yaitu gram
air. Urnumnya salinitas dihitung dengan satuan ppt Qtart per thousand),
dalam
material terlarut per liter air.Berdasarkan salinitas, badan air dapat dibedakan
ppt) dan air payau (4-20
tiga katagori, yaitu air tawar (0-3 ppt), air laut (lebih dari 20
ppt).Pengaruh salinitas pada ikan terjadi dalam pfoses osmoregulasi' Ikan
air tawar
tubuh maka
tidak toleran dengan salinitas. Akibat perubahan fisiologi osmose sel-sel
air
ikan akan rnengalarni $tress. Toleransi terhadap salinitas oleh ikan dari daerah
payau umumnya tinggi atau lebih lebar dibanding ikan air tawar atau ikan
air laut'Pada
bibit-bibit
suatu tingkat salinitas tertentu ikan air tawar masih dapat hidup, tetapi
penyakit penyebab infeksi tidak dapat hidup'

4. COzterlarut
Gas karbondioksida merupakan hasil buangan oleh semua makhluk hidup
melalui proses pemafasan. Karbondioksida ini di dalam air dapat berada dalam bentuk

COz bebas terlarut dan karbonat terikat.C0z dari udara masuk


ke dalam air melalui

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id
difusi, hasil fotosintesis tanaman air dan senyawa yang masuk bersama air
hujan.Karbondioksida sangat mudah larut dalam pelarut, termasuk air-
Dalam jumlah

atau kadar tertentu, karbondioksida ini dapat merupakan racun' Ikan


mempunyai

naluri yang kuat dalam mendeteksi kadar karbondioksida dan akan berusaha
menghindari daerah atant area yang kadar Co2nla tinggi. Dengan kadar CO2mencapai
lebih dari l0 mgil sudah bersifat racun bagi ikan karena ikatan atau kelarutan oksigen

dalam darah terhambat. Tanda visual pada ikan budidaya yang kadar CO2nya tinggi
adalah berkumpulnya ikan dengan kondisi susah bernafas.

5. Oz terlarut
Sebagai makhluk hidup ikan dan hewan air lainnya memerlukan oksigen

terlarut demi kelangsungan hidup dan pertumbuhannya.Kebutuhan oksigen untuk


setiap jenis ikan sangat berbeda karena perbedaan sel darahnya.Ikan yang gesit
umumnya lebih banyak membutuhkan oksigen. Sementara ikan labirinlisiseperti lele,
eatfishdan gurame yang dapat mengambil oksigen langsung dari udara tntunya kadar
oksigen dalam air tidak terlalu berpengaruh pada kehidupannya. Secara teori, kadar
oksigen terendah agar ikan bisa hidup dengan baik adal*r lebih dari 5 mg/l.Namun
demikian, pada konsentrasi yang berlebihan dapat mengakibatkan kematian dengan
terjadinya emboli dalam pembuluh darah akibat terlalu banyak gelembung udara (gas
buble diseose).
Kebutuhan oksigen ikan atau organisme air lainnya juga sangat bergantung
pada faktor-faktor suhu, pH, COz dan kecepatan metabolik ikannya. Faktor pentingnya

adalah suhu air dan berat tubuh.Kebutuhan oksigen meningkat dengan meningkatnya
suhu air. Berat tubuh akan berkaitan dengan aktivitas dan akan meningkatkan
respirasi. Semakin tingi berat akan semakin menurun kebutuhan oksigen. Pada ikan
yang baru satu tahun rasionya 1, umur 2tahunrasionya : 0.5-0.7 mglL.jenis carp saat
jual : 0.3-0.4. mglL. Di musim dingin ikan banyak r,nati akibat mati lemas, dan di
musim panas suhu air meningkat dan kecepatan arus air menurun. Pada saat pagi hari
sering terjadi kekurangan oksigen akibat proses dekomposisi oleh bakteri di malam
hari dan proses respirasi tumbuhan air
Kekurangan oksigen akan menyebabkan ikan/kepiting sesak napas, aktivitas

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id
kurang dan ikan akan mati. Ikan yang kekurangan oksigen tidak akan mengambil
makanan, proses metabolismanya terbatas. Pada kondisi tersebut, mereka akan
mencari tempat yang mempunyai oksigen banyak seperti ke permukaan air, sekitar
pemasukan air, Kepiting membutuhkan oksigen banyak sebelurn molting dan
survivedari stress setelah molting (Malone & Burden, 1938). Pengendalian masalah

kekurangan oksigendi dalam air adalah dengan memberikan aerasi melalui mesin
pemompa udara atau menggunakan kincir air agat air bergerak untuk memudahkan
proses penjerapan oksigen bebas oleh air

6. Amoniak
Ammonia berasal dari kandungan nitrogen yang bersumber dari limbah rumah
feses (sisa
tanggaataupun industri. Di lain pihak bisa berasal dari sisa pakan dan sisa
metabolisme protein oleh ikan) yang dihasilkan ikan itu sendiri dan bahan
organik

lainnya. Ammonia di dalam afu adadalam bentuk molekul (non disosiasi/unionisasi)


ada dalam bentuk NH3 dan ada dalam bentuk ion ammonia (disosiasi) dalam
bentuk

NH4+. Kedua bentuk ammonia tersebut sangat bergantung pada kondisi pH dan suhu

air. Dinding sel tidak dapat ditembus oleh ion ammonia (NH4+), akan tetapi ammonia

(NH3) akan mudah didifusi melewati jaringan jika konsentrasinya tinggi dan

kondisi
berpotensi menjadi racun bagi tubuh ikan. Sehingga kondisi normal ada dalam
asam seimbang pada hubungan air dengan jaringan. Jika keseimbangan dirubah,
seperti nilai pH di salah satu bagian turun akan mengudang terjadinya penambahan
molekul ammonia (Svobodova, at al, 1993).
Amoniak sebagai metabolisme ikan atau hewan air lainnya dan penguraian zat
organic merupakan racun bagi ikan.Amoniak di dalam air berwujud NH3 dan ion NH+,
khusus NH3 sangat beracun bagi ikan, sedangkan NFI+ asal tidak melebihi 3
ppm

relative tidak berbahaya.tsila pH tinggi dan temperatur tinggi maka sebagian besar
amoniak berubah menjadi NH3.Metode yang paling aman untuk menghindari
pembentukan amoniak yang terlalu tinggi di kolam adalah dengan melakukan
persiapan kolam atau tambak dengan baik.Tingkat racun dari ammonia selain karena

faktor pH dan ammonia juga dipengaruhi oleh kandungan oksigen di dalam air' Air
dengan nilai pH rendah maka yang dominan adalah ammonium (NH4+;r sebaliknya

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id
bila nilai pH tinggi yang dominan adalah ammonia (NH3).Ammonia adalah bentuk
yang paling beracun dari ammonia.

Tingkat racun dari ammonia dipengaruhi oleh keberadaan CO2 bebas di dalam
air. Difusi CO2 di dalam insang akan menurunkan nilai pH, yang pada akhirnya akan
mengurangi rasio unionisasi ammonia. Ammonia akan berakibat akut pada konsentrasi
1.0-1.5 mgll. khusunya pada jenis ikan tilapia dan 0.5-0.8 mg/L pada ikan Salmon.
Namun masih bisa ditoleransi pada konsentrasi 0.05 mg/I- di tilapia dan 0.0125 mgil
pada Salmon (Svobodova, at aL,1993). Pada udang ammonia harus kurang dari 0.003

ppm dan akan menimbulkan kematian pada konsentrasi lebih dari 0.1 ppm (Van Wyk
& Scarpa, 1999)

7. Hidrogen Sulfida (H2S)


Hidrogen Sulf,rda merupakan gas beracun yang dapat larut dalam &k,
akumulasinya di kolam atau tambak biasanya ditandai dengan endapan lumpur berbau
khas, surnber utamanya adalah hasil dekomposisi sisa-sisa plankton, kotoran, dan
bahan organik lainnya.Daya racun H2S tergantung suhu, pH dan oksigen terlarut.

8. Nitrit dan Nitrat


Nitrit dan nitrat ada di dalam air sebagai hasil dari oksidasi.Nitrit merupakan
hasil oksidasi dari ammonia dengan bantuan bakteri Nitrisomonas dan Nitrat hasil dari
oksidasi Nitrit dengan bantuan bakteri Nitrobacter. Keduanya selalu ada dalam
konsentrasi yang rendah karena tidak stabil akibat proses oksidasi dan sangat
tergantung pada keberadaan bahan yang dioksidasi dan bakteri. Kedua bakteri tersebut

akan optimal melakukan proses nitrifikasi pada pH 7.0-7.3 (Malone & Burden, 1988).

Hampir tidak ada nitrat yang masuk di tanah karena proses pencucian dan penggunan
pupuk.
Tingkat racun dari Nitrit sangat bergantung pada kondisi internal dan eksternal
ikan seperti, spesies, umur ikan, dan kualitas air.lon nitrit rnasuk ke dalam ikan dengan
bantuan sel Klorida insang (Svobodova, at al, 1993). Di dalam darah nitrit akan
bersatu dengan haemoglobin, yang berakibat pada peningkatan methaemoglobin
(Svobodova, at al, 1993). Hal ini akan rnengurangi kemampuan transportasi oksigen

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id
dalarn darah (Svobodova, at aL,1993). Peningkatan methaemoglobin akan terlihat pada
perubahan warna ingsang menjadi coklat begitu juga warna darah. Jika jumlah
methaemoglobin tidak lebih dari 50% dari total haemoglobin, ikan akan tetap hidup,
tapi bila melebihi hingga 7A-80% gerakannya akan melamban. Bila terus meningkat
maka ikan akan kehilangan kemampuan untuk bergerak dan tidak akan merespon
terhadap stirnulan. Akan tetapi kondisi tersebut akan bisa kembali
normal karena

eritrositdi dalam dafall terdapat enzim reduldase yang mampu mengkonversi


hingga
methaemoglobin menjadi haemoglcbin. Proses konversi akan berlangsung
menghabiskan waktu 2448jam. Ini terjadi bila kemudian ikan
ditempatkan pada air

yang terbebas dari nitrit.

Tingtmt pengarnbilan nitrit di dalarn air oleh sistern metabolisme ikan


melalui

sangat bergantung pada rasio nitrit-klor di dalam air (Svobodova,


at al, 1993)'
insang
nitrit akan
Bila konsentrasi kloridanya lebih rendah 6 kali dari konsentrasi nitrit, maka
(Van Wyk &
mampu melewati membran insang, bila kurang maka terjadi sebaliknya
nstfium'
scarpa, 1999). Tingkal racun nitril juga dipengaruhi oleh ion bikarbonat,
Kalsium dan ion-ion lainnyao namun efeknya tidak sebesar akibat adanya
klor di

dalam air.Kalium mempunyai efek yang signifikan dibanding dengan


Natrium dan

Kalsium.
Fa*tor lainnya adalah pt{, temFratur dan salinitas.pH dan temperatur
pada
mengontrol NO2 (disosiasi) dan IINOz (non dissosiasi). Nitrit akan lebih beracun
kondisi pH dan salinitas yang rendah (Van Wyk & Scarpa, 1999)' Untuk amannya

konsentrasi nitrit harus dipertahankan pada level I mglL (Van Wyk & Scarpq 1999'
pada difusi
Dipercaya bahwa masuknya nitrit ke dalarn plasrna darah ikan bergantung
pH
HNO2 melewati epithelium insangAkan tetapi tingkat racun nitrit akibat kondisi
tidak terlatu signifikan. Ketika kandungan oksigen di dalam haemcglobin turun
jenis rnonodon lebih
kebutuhan akan oksigen akan meningkatkan suhu tubuh. Udang
tahan terhadap racun nitrit dibanding jenis Vanamei (Yan Wyk & Scarpa, 1999).Daya
jenis
racun nitrit terhadap kepiting lebih sensitif dibanding jenis udang terutama
Vanamei.Udang Vanernei rnasih optimal pada kisaran hingga 1 ppm
(Van Wyk &

Scarpq 1999)"
Tingkat fiwun nitret trhadap ikan sangat rendah. Kematian yang ditirnbulkan

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id
terjadi ketika konsentrasinya mencapai 1000 mglL; rnaksimum yang dibolehkan
budidaya adalah S0 mg/L untuk jenis Carp, 20 mgll untuk rainbow trout dan
untuk
60 ppm

untuk jenis udang (van wyk & scarpa, 1999). Akan tetapi udang bisa hidup pada
konsentrasi nitrat hingga 200 pprr (van wyk & scarpa 1999). Ketika
air
akan terjadinya denitrifikasi'
mengandung banyak oksigen tidak akan bertahaya
Sehingga konsentrasi nitrat tidak terlalu
penting untuk di monitoring' Akan tetapi'

karena ammonia, standar kualitas air perlu dilakukan pencegahan eutropikasi


pertumbuhan alga dan tanama&
terjadinya pembentukan nitrat, dan berlebihannya
yang bisa dilakukan adalah dengan
akan kemudian berdarnpak pada ikan. Tindakan
mngurangivolumepemberianpakandanmelakukanairhinga50o/o.Yang
probiotik yang mampu mengikat
kemudian bisa dilanjutkan dengan pemberian
ammonia.
Nitrat boleh digunakan untuk mengklafisikasikan peringkat
kesuburan

perahan. Peraimn oligotrofik kadat nitrat 0 - I mg


/ l, perairan mesotrofik kadar nitrat

1 - 5 mg / l, perairan eutrofik / l. Pencemaran air dari nitrat dan


kadar nitrat 5 -50 mg
baik dari No2 atmosfera
nitrit berpunca dari tanah dan tanaman.Nitrat boleh berlaku
pengoksidaan NO2 oleh
rnahuptn dari baja-baja yang digunakan dan daripada
bakteria dari kurnpulan Nitrabacter" Adanya oksigen
di dalarn air tambak akan
mengubah amoniak menjadi nitrat dan nittit
(nitrifikasi). Nitrat terbentuk dari reaksi

antara amoniak dan oksigen yang tedarut dalam


air' Besamya kadar nitrat di dalam
beradadi bawah 0'l ppm'Sementara
tarnbak yang masih boleh dibiarkan begitu sahaja
ppm
itu, kadar aitrit yang dibenartran tidak lebih dari 0'5

9. Plankton
plankton adalah jenis makanan ikan, berupa organisme yg hidup melayang-

layang didalam air tanpa rnernpunyai kernampuan untuk melawan gerakan


(Goldnrm dan Home' 1994)'
air.Plankton dryat berupa Fitoplankton dan Zmplankton
Fitoplantfon (plankton tumbuhan) merupakan organisme autotrof yaitu dapat

memenuhi kebutuhan hidupnya dengan memanfaatkan


nutrien anorganik melalui
(chemoautotrofl' Fitoplankton
pross fotosintesis {photoautotrof) dan sintesis kimia
sangat baik untuk makanan burayak dan benih
ikan, udang, kepiting serta kerang-

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id
kerangan.selain disukai oleh ikan-ikan pemakan
plankton, fitoplankton diperlukan

juga oleh ikan-ikan dewasa, seperti tambakan, mola" dan bandeng'


Pada ekosistem

primer yaitu menyediakan makanan


perairan Fitoplanlton berperan sebagai produseir
oleh ikan dan Mollusca serta
untuk zooplankton, narnun juga dapat dimakan langsung
Bivalvia lainnya. Fitoplankton juga merupakan makanan pada fase benih dari berbagai
organisme peraimn.

Organisme dapat digunakan sebagai pakan alami ikan harus memenuhi


persyaratan ditinjau dari berbagai aspek yairu aspek fisik pakan, aspek biologi, aspek

kimiawi dan segi pengelolaan benih itu sendiri {Isnansetyo & Kumiastuty,
1995)-Suanr organisme dapat digunakan sebagar pakan alarni harus tidak
membahayakan bagi kehidupan larva yang dipelihara tidak rnemaemari lingkunga4

tidak mengandung racun maupun logam berat, dan tidak berperan sebagai inang suatu
organisme patogen maupun parasit.Organisme yang digunakan sebagai pakan alami
juga harus dapat dimakan oleh larva yang diplihara rnudah dilihat oleh larva karena
gerakan atau warnanyao gerakannya sinambung tetapi larnbat agar rnudah ditangkat
oleh larva dan mempunyai daya apung.Ukuran jasad sebagai pakan alami harus
disesuaikan dengan bukaan mulut larva yang dipelihara
Kandungan zat giu pakan alarni sangat menentukan perturnbuhan larva yang
dipelihara. Plankton sebagai jasad pakan alami merupakan sumberprotein, ka$ohidrat

, lemak, vitamin, dan mineral sehingga dapat memenuhi kebutuhan nutrisi larva yang
dipelihara. Nilai nutrisi pakan alami antara jenis fitoplankton satu dengan lainnya
sangat bervariasi terg;antung padra zrt harA kondisi liagkungan {intensitas cahaya"
suhu), ukuran sel, daya cerna, ada tidaknya kandungan racun, serta komposisi
biokimianya. Menurut Sukardi & Winanto (2011), secara unalrm prosentase
kandr.mgan berat kering {itoplankton adalah protein 12 - 35Ya,lernak 7,2 - 23o/o dan

karbohidrat 4,6 * 23%. Protoin mempunyai peran penting untuk mennpertahankan


fungsi jaringan secara normal, utnuk perawatan jaringan tubuh, mengganti sel-sel yang
rusak dan pmbentukan sel - sel baru, sehingga protein sangat mernpengaruhi
pertumbuhan larva ikan.

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id
III. PENUTUP
Dalam kegiatan budidaya perikanan, parameter kualitas air yang berkaitan
dengan kestabilan ekosistem guna mendukung kehidupan ikan herus dipertahankan
sesuai dengan baku rnutu kualitas air dan kisaran parameter yang dibutuhkan oleh
masing-rnasing ikan yang dipelihara. Plankton sebagai pakan alami ikan juga mutlak
10

keberadaannya untuk menjaga sistem rantai makanan dalarn


ekosistem perairan
pada Tabel 1
terwbut.Baku mutu air untuk budidaya beberapa jenis ikan disajikan
(BBPAT,2016)"
Tabel l.Baku Mutu Air UntukBndidaya Ikan

PAMMETER
JENIS IKAN O2 Coz NH3 Noz Kecsrahan
Suhu(C) pH (ms/l) (mdt) (mdl) (mdl) (cm)

254A 6,5-8,5 >5 <12 <0,2 < 0,06 10-30


Benih
Mas 2530 6,5-8,5 >5 <12 <1 < 0.06 5&70
Besar
25-30 6,5-8,5 >5 <12 <0,2 < 0,06 30-40
Benih
Nila 25-30 6,5-8J >5 <12 <l <0$6 30r$0
Besar
25-34 6,5-8,5 >4 <12 <1 < 0,06 25-35
Benih
Lele 25-30 6,5-8,5 >4 <12 <l < 0$6 25:i5
Besar
25-30 6,5-E,5 >3 <12 <l <0,06 40{0
Benih
Gurarne
25-30 6,5.8,5 >3 <12 <l <0,06 40{0
3sar
25-28 6,5-8,5 >5 <12 < 0,01 <l 30-50
Benih
Patin
27-32 6,5-8,5 >3 <12 < 0,01 <l s0-70
Besar
28-30 6"5-E.s >5 <12 <1 < 0$6 50-70
Benih
Udang
Galah 2t-30 6"5-8J >) <12 <l < 0,06 ?0-100
Besar

Sumber:BBPBAT (2016)

DATTARPUSTAKA
Balai Besar pengembangan Budidaya Air Tawar (2016) Baku mutu air unuk budidaya

budidaya
Balai pembenihan dan Budidaya Ikan Air Tawar. 2014. htp://bpbiatmuntilan-
blogspot. com D}l2l03lteknik-pernbenihan-ikan-gurami. html. diakses pada
2l Oktober 2014padapukul 19. 17 WIB'
Dewi. E. S. 2006. Pengaruh Salinitas 0,3,6,9, dan 12 Terhadap Pertumbuhan dan

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id
Kelangsungan HiOup Benih lkan Gurame {Osprhonernus gouramy) Ukuran
cm. Skipsl, Depariemen Budidaya Perairan, Fakultas Perikanan dan llmu
Kelautan.IPB. Bogor.
3-6

Effendie, M. I. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama. Yograkarta-


Effendie M. I. 2003. ielaah Kualitas Air: Bagi Pengelolaan Surnber Dayadan
Lingkungan Penairan. Kanisius. Jakarta
Dcys Linglangan
Effendi, H., 2003. Telaah Kuslitas Air : Bogi Pengelolaan Sumber
P erairen. Penerbit Kanisius- Jakarta

Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001. Tentang Pengelolaan


Kualitas Air Dan
Pengendalian Peneemaran Air
svobodova 2., Richard L., Jana M., and Blanka v. 1993 Water
quality and fish health
EIFAC Technical PaPer 54
chapter 8 in
van wyk F. and J. scarpa 1999. WaterQrslity Rquirements and Managemenl
.Farming Mari; Shrimp in Recirculating Freshwater Systems.
Ptepryeq by Peter
Van Wyl, Megan pavis-Hodgkins, Rolland Laramore, Kevan L. Mairl JoeMogntairu
John Scarpa. Florida Departrnent of

bio.unsoed.ac.id
bio.unsoed.ac.id