Anda di halaman 1dari 12

JURNAL PRAKTIKUM TEKNOLOGI DAN SEDIAAN SEMISOLID LIQUID

EMULSI PENCAHAR

OLEH :

Kelompok 6/ Golongan P

1. Maria Helena C. Bata (2443014254)


2. Bernadetha Dea N. Koni (2443014266)
3. Euphrasiane G. Beting (2443014270)
4. Wilhelmina Walu Bay (2443014275)

Assisten : Pak Teguh

FAKULTAS FARMASI

UNIVERSITAS KATOLIK WIDYA MANDALA SURABAYA

2016

I. PENDAHULUAN
Emulsi adalah sistem 2 fase, yang salah satu cairannya terdispersi dalam cairan yang
lain, dalam bentuk tetesan kecil. (Farmakope Indonesia IV, 1995)
Tipe emulsi ada 2 yaitu oil in water (o/w) dan water in oil (w/o). Emulsi dapat
distabilkan dengan penambahan bahan pengemulsi yang disebut emulgator
(emulsfying agent) atau surfaktan yang dapat mencegah koalesensi, yaitu penyatuan
tetesan kecil menjadi tetesan besar dan akhirnya menjadi satu fase tunggal yang
memisah. Surfaktan menstabilkan emulsi dengan cara menempati antar-permukaan
tetesan dan fase eksternal, dan dengan membuat batas fisik disekeliling partikel yang
akan berkoalesensi. Surfaktan juga mengurangi tegangan permukaan antar fase
sehingga meningkatkan proses emulsifikasi.

Komponen Emulsi

Komponen emulsi dapat digolongkan menjadi 2 macam, yaitu :

1. Komponen dasar, yaitu bahan pembentuk emulsi yang harus terdapat di dalam
emulsi, terdiri dari :
a. Fase dispers/fase internal/fase diskontinu/fase terdispersi/fase dalam,
yaitu zat cair yang terbagi menjadi butiran kecil di dalam zat cair lain.
b. Fase eksternal/fase kontinu/fase pendispersi/fase luar, yaitu zat cair
dalam emulsi yang berfungsi sebagai bahan dasaremulsi tersebut.
c. Emulgator, adalah bagian dari emulsi yang berfungsi untuk
menstabilkan emulsi.
2. Komponen Tambahan, adalah bahan tambahan yang sering ditambahkan
kedalam emulsi untuk memperoleh hasil yang lebih baik.

Tipe Emulsi

Berdasarkan macam zat cair yang berfungsi sebagai fase internal ataupun eksternal,
emulsi digolongkan menjadi 2 macam yaitu :

1. Emulsi O/W (Oil in Water) atau M/A (minyak dalam air) adalah emulsi
yang terdiri atas butiran minyak yang tersebar atau terdispersi kedalam air.
Minyak sebagai fase internal dan air sebagai fase eksternal.
2. Emulsi tipe W/O (Water in Oil) atau A/M (air dalam minyak) adalah
emulsi yang terdiri atas butiran air yang tersebar atau terdispersi kedalam
minyak. Air sebagai fase internal dan minyak sebagai fase eksternal.

Teori Terbentuknya Emulsi


A. Teori Tegangan Permukaan (Surface Tension)
Molekul memilikidaya tarik menarik antar molekul yangsejenis yang disebut
daya kohesi . Selain itu, molekul jugamemiliki daya tarik menarik antar molekul
yang tidak sejenis yang disebut daya adhesi.
Daya kohesi suatu zat selalu sama sehingga pada permukaan suatu zat cair akan
terjadi perbedaan tegangan karena tidak adanya keseimbangan daya kohesi.
Tegangan yang terjadi pada permukaan disebut Tegangan Permukaan
Semakin tinggi perbedaan tegangan, maka semakin sulit kedua zat cair untuk
menurunkan atau menghilangkan tegangan yang terjadi, sehingga kedua zat cair
akan mudah bercampur.
B. Teori Orientasi Bentuk Baji (Oriented Wadge)
Teori ini menjelaskan fenomena terbentuknya emulsi berdasarkan adanya
kelarutan selektif dari bagian molekul emulgator. Setiap emulgator dibagi
menjadi 2 kelompok yaitu :
a. Kelompok Hidrofilik bagian emulgator yang suka air.
b. Kelompok Lipofilik bagian emulgator yang suka minyak.

Semakin jenis emulgator memiliki harga keseimbangan yang besarnya tidak


sama. Harga keseimbangan ini disebut dengan Hydrophil Lipophyl Balance
atau HLB yaitu angka yang menunjukan perbandingan antara kelompok
hidrofildengan kelompok lipofil. Semakin besar harga HLB, berarti semakin
banyak kelompok yang suka air, artinya emulgator tersebut lebih mudah larut
dalam air dan demikian sebaliknya.

HARGA HLB KEGUNAAN


13 Anti foaming agent
46 Emulgator tipe w/o
79 Bahan pembasah (wetting agent)
8 - 18 Emulgator tipe o/w
13 15 Detergent
10 18 Kelarutan (solubilizing agent)

C. Teori Film Plastik


Teori ini mengatakan bahwa Emulgator akan diserap pada batas antara air dan
minyak, sehingga terbentuk lapisan film yang akan membungkus partikel fase
dispers atau fase internal. Dengan terbungkusnya partikel tersebut, usaha
antara partikel sejenis untuk bergabung terhalang. Untuk memberikan
stabilitas maksimum pada emulsi, syarat emulgator yang harus dipakai
adalah :
1. Dapat membentuk lapisan film yang kuat tetapi lunak
2. Jumlahnya cukup untuk menutup semua permukan fase dispers
3. Dapat membentuk lapisan film dengan cepat dan dapat menutup
semua partikel dengan segera.
D. Teori Lapisan Listrik Rangkap
Jika minyak terdispersi kedalam air, satu lapis air yang langsung berhubungan
dengan permukaan minyak akan bermuatan sejenis, sedangkan lapisan
berikutnya akan mempunyai muatan yang berlawanan.

Kestabilan Emulsi

Emulsi dikatakan tidak stabil jika megalami hal-hal seperti dibawah ini :

1. Creaming yaitu terpisahnya emulsi menjadi 2 lapisan, yaitu satu bagian


mengandung fase disper lebih banyak daripada lapisan yang lain.
Creaming bersifat reversible, artinya jika dikocok perlu perlahan lahan
akan terdispersi kembali.
2. Koalesensi atau Cracking adalah pecahnya emulsi karena film yang
meliputi partikel rusak dan butir minyak berkoalesensi atau menyatu
menjadi fase tunggal yang memisah, hal ini bersifat irreversible.
3. Inversi fase adalah peristiwa berubanhnya tipe emulsi o/w menjadi w/o
secara tiba tiba atau sebaliknya.

PENGERTIAN PENCAHAR

Pencahar atau Laksatif adalah obat-obatan yang diminum untuk membantu mengatasi
sembelit dengan membuat kotoran bergerak dengan mudah di usus. Dalam operasi
pembedahan, obat ini juga diberikan kepada pasien untuk membersihkan usus
sebelum operasi dilakukan. Laksatif dibagi menjadi beberapa kelompok yaitu :
1. Peencahar pembentuk tinja (bulk laxative)
Pencahar jenis ini biasanya umum beredar di pasaran, baik yang berasal
dari serat alamiah seperti psyllium ataupun serat buatan misalnya metil
selulosa. Obat ini cukup aman digunakan dalam waktu yang lama tetapi
memerlukan asupan cairan yang cukup.
2. Pelembut tinja
Obat jenis ini dipakai oleh usia lanjut sebagai pelembut feses. Obat ini
mempunyai efek sebagai surfaktan yang menurunkan tegangan permukaan
feses, sehingga dapat meresap dan feses menjadi lembek.
3. Pencahar stimulan/perangsang
Kelompok obat ini dapat menstimulasi dan meningkatkan peristaltik atau
gerakan usus.
4. Pencahar hiperosmoler
Mempunyai efek menahan cairan dalam usus dan mengatur distribusi
cairan dalam tinja. Jenis ini mempunyai cara kerja seperti spon sehingga
tinja mudah melewati usus
5. Enema
Merangsang terjadinya evakuasi tinja sehingga bisa keluar. Pemberian obat
ini harus hati-hati pada pasien usia lanjut karena sering mengakibatkan
efek samping.

II. PRA FORMULASI


A. Tabel Bahan Obat dan Karakteristik Bahan Obat

Bahan Aktif Khasiat Efek samping


Parafin Liquidum Memudahkan defekasi
(buang air besar)
dengan cara
melunakkan tinja tanpa
merangsang peristaltik
usus (sembelit)

Karakteristik Bahan Aktif

Pemerian Cairan kental, transparan, tidak berfluorosensi, tidak


berwarna, hampir tidak berbau, hampir tidak mempunyai
rasa. (FI V hal
Titik Lebur -
Rumus Molekul C14 C18
Kelarutan praktis tidak larut dalam air dan etanol 95%, larut dalam
kloroform dan eter. (FI V hal

Praktis tidak larut dalam air, tidak larut dalam etanol 96%.
Merupakan campuran dengan golongan hidrokarbon.
(British Pharmacopoiea hal. 4502)
Stabilitas Mengalami oksidasi bila terkena panas dan cahaya. Harus
disimpan dalam wadah kedap udara terlindung dari cahaya,
di tempat yang sejuk dan kering
Inkompatibilitas Tidak tahan dengan oksidator kuat
Keterangan lain Kegunaan : Laksativum/ obat pencahar (FI )

Bahan aktif yang digunakan : Parafin Liquidum


Alasan :
Parafin Liquidum termasuk salah satu jenis pencahar emolien. Obat
yang termasuk golongan ini memudahkan defekasi (buang air besar)
dengan cara melunakkan tinja tanpa merangsang peristaltik usus
(sembelit), baik langsung maupun tidak langsung.
Bentuk Sediaan yang terpilih : Emulsi tipe w/o
Alasan :
Dapat digunakan untuk sediaan oral

DOSIS LAZIM PARAFIN LIQUIDUM

BAHAN TAMBAHAN YANG DIGUNAKAN

1. Tween 80 (Polysorbate 80)

Struktur
Rumus molekul C64H124O26
Titik Lebur -
Pemerian Polisorbat memiliki bau yang khas dan hangat,
rasanya agak pahit. Warna dan bentuk fisik pada
25C adalah cairan minyak berwarna kuning. (HOPE
6th 2009, hal 550)
Kelarutan Sangat mudah larut dalam air; larut dalam etanol;
tidak larut dalam minyak mineral. (
Stabilitas Stabil pada elektrolit, asam lemah, dan basa lemah. (
Inkompatibilitas Perubahan warna dan / atau pengendapan terjadi
dengan berbagai zat, khususnya fenol, tanin, tar, dan
bahan tarlike. Aktivitas antimikroba pengawet
paraben berkurang dengan adanya polisorbat.
Penyimpanan Wadah tertutup rapat terlindung dari cahaya, sejuk
dan kering.
Kadar Penggunaan 1 15 % sebagai emulgator tipe o/w. (

2. Span 80 (Sorbitan Monooleate)

Struktur
Rumus Molekul C24H44O6
Titik Lebur -
Pemerian Ester sorbitan adalah krim cair atau padat dengan
warna kekuningan dengan bau khas dan rasa.
Kelarutan Sorbitan ester pada umumnya larut di minyak, dalam
pelarut organik lain. Tidak larut di air. (
Stabilitas Sorbiton ester stabil dalam asam lemah basa. (
Inkompatibilitas -
Penyimpanan Wadah tertutup rapat terlindung dari cahaya, sejuk
dan kering
Kadar Penggunaan 1 15 % sebagai emulgator tipe o/w

3. MethylParaben

Struktur

Rumus Molekul C8H8O3 (


Titik Lebur 125 -128 C
Pemerian Serbuk hablur halus, putih, hampir tidak berbau ,
tidak mempunyai rasa, kemudian agak membakar
diikuti rasa tebal.
Kelarutan Etanol 95% 1:3
Eter 1 : 10
Gliserin 1 : 60
Propilenglikol 1 : 5
Air 1 : 400
Stabilitas Larutan metil paraben pH 3 6 dapat disterilkan dan
autoclave pada 120 C selama 20 menit tanpa
penguraian. Pada pH 8 atau lebih mengalami
hidrolisis 10 %.
Inkompatibilitas Aktifitas mikroba metilparaben dan paraben lainnya
sangat berkurang dengan adanya surfaktan nonionic.
Tidak kompatibel dengan bahan lain seperti bentonit,
magnesium trisilaktat, tragakan metil paraben
berubah warna dengan adanya besi dan terhidrolisis
oleh basa lemah dan asam kuat.
Kegunaan Sebagai pengawet anti mikroba
Penyimpanan Dalam wadah tertutup baik
Kadar Penggunaan Methylparaben (0,18%) bersama-sama dengan propil
paraben (0,02%) telah digunakan untuk pelestarian
berbagai formulasi , (HOPE 6th 2009, hal 442)

4. PropylParaben

Struktur

Rumus Molekul C10H12O3 (HPE 5th page 629)


Titik Lebur 95 99 C
Pemerian Serbuk hablur putih, tidak berbau, tidak berasa (HPE
5th page 629)
Kelarutan Mudah larut dalam aseton; larut dalam etanol 95%
dengan perbandingan 1:1, 1 dan etanol 50% dengan
perbandingan 1:5,6;mudah larut dalam eter 1 : 1;
gliserin 1:250, larut dalam minyak mineral
1:3330;larut dalam minyak kacang 1:70;
propilenglikol 1 :3,9 ; air 1 :2500 dan 1:4350 (dalam
suhu 15C) serta 1:225 (dalam suhu 80C)
(HPE 5th page 629)
Stabilitas larutan propel paraben cair pada ph 3-6 dapat
disterilkan sengan autoklaf tanpa dekomposisi. Ada
pH 3-6 larutan cairnya stabil (kurang dari 10%
dekomposisi). Sementara pada pH 8 atau lebih maka
akan cdpat mengalami hidrolisis. (HPE 5th page 629)
Inkompatibilitas Aktifitas propilparaben sebaian akan berkurang
dengan adanyan surfaktan non ionik. Propilparaben
berubah warna dengan adanya besi dan mudah
terhidrolisis oleh asam lemah dan basa kuat.
Kegunaan Sebagai pengawet anti mikroba.
Penyimpanan Dalam wadah tertutup baik
Kadar Penggunaan Methylparaben (0,18%) bersama-sama dengan propil
paraben (0,02%) telah digunakan untuk pelestarian
berbagai formulasi , (HOPE 6th 2009, hal 44

5. Gliserin

Struktur

(HPE 5th hal 301)


Rumus Molekul C3H8O3 ( HPE 5th hal 301)
Titik Lebur 17,8C
Pemerian Putih, tidak berbau, bubuk ktistal dengan memiliki
rasa manis (HPE 5th hal 301)
Kelarutan Sedikit larut dalam aseton, larut dalam etano 95 %,
methanol, air, tidak larut dalam benzene, kloroform
minyak, larut 1 : 500 dengan eter dan 1 : 11 dengan
etil asetat (HPE 5th hal 301)

Stabilitas Stabil pada pH 5,6 6,6


Terurai pada suhu 233C, harus disimpan dalam
wadah tertutup rapat
Inkompatibilitas mengalami reaksi dengan asam amino sehingga
menghasilkan warna yang kekunungan atau
kecoklatan
Penyimpanan Dalam wadah terutup baik
Kadar Penggunaan >30%

6. Propilenglikol

Struktur

Rumus Molekul C3H8O2


Titik Lebur -59C
Pemerian Cairan jernih tidak berwarna, kental, tidak berbau
dengan rasa manis, sedikit pahit. (HPE, 5th hal 624)
Kelarutan Campur dengan aseton, kloroform, eter, etanol 95 %,
gliserin, air. Larut dengan perbandingan 1 : 6 dengan
eter, tidak larut dengan minyak mineral.
Stabilitas Stabil saat dicampur dengan etanol 95%, gliserin,
higroskopis dari terlindung cahaya.
Inkompatibilitas Tidak kompatibel dengan reagen oksidasi seperti
kalium permanganat
Kegunaan Pengawet antimikroba, desinfektan, kosolven
Penyimpanan Stabil dalam wadah tertutup, ditempat dingin dan bila
terbuka, cenderung teroksidasi
Kadar Penggunaan 10 25 % sebagai kosolven pada sediaan oral

7. BHT (Butil Hidroksi Toluen)

Struktur

Rumus Molekul C15H24O (HPE 5th 624)


Titik Lebur 70C
Pemerian Kristal padat nerwarna kuning putih atau npucat
dengan bau fenolik yang samar (HPE 5th 624)
Kelarutan Praktis tidak larut dalam air, gliserin, propilenglikol,
solusi hidroksida alkali, dan asam mineral berair.
Bebas larut dalam aseton, benzena, etanol (95%),
eter, methanol, toluene, minyak tetap, dan minyak
mineral. Lebih larut dari butylated hydroxyanisole
dalam minyak dan lemak makanan.
Stabilitas Paparan cahaya, kelembapan dan panas
menyebabkan perubahan warna dan hilangnya
aktivitas.
Inkompatibilitas Tidak kompatibel dengan oksidator kuat
Kegunaan Antioksidan
Penyimpanan Wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya, di
tempat yang sejuk dan kering.
Kadar Penggunaan 0,5% - 1,0%

8. Sirupus Simpleks
Struktur
Rumus Molekul C12H22O11
Titik Lebur 160 186 C
Pemerian Kristal tak berwarna, masa kristal atau blok, bubuk
kristal putih, tidak berbau, dan memiliki rasa manis.
Kelarutan Kelarutan dalam air 1 : 0,2 pada suhu 100C, 1:400
dalam etanol pada suhu 20C, 1:170 dalam etanol
95% pada suhu 20C, tidak larut dalam kloroform
Stabilitas Stabil baik pada suhu kamar dan kelembapan yang
rendah. Sukrosa akan menyerap 1% keembapan yang
akan melepaskan panas pada suhu pada 90C.
Sukrosa yang encer dapatterdekomposisi dengan
keberadaan mikroba. (HOPE, 6 2009 hal706
Inkompatibilitas bubuk sukrosa dapat terkontaminasi dengan adanya
logam berat yang berpengaruh terhadap zat aktif
seperti asam askorbat.
Penyimpanan disimpan pada tempat sejuk dan kering
Kadar Penggunaan 20 60%

9. Aquadest

Struktur
Rumus Molekul H2O
Titik Lebur 0C
Pemerian Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak
mempunyai rasa. (FI III hal 96)
Kelarutan Dapat bercampur dengan pelarut polarlainnya
Stabilitas Stabilitas baik pada keadaan fisik (padat,cair,gas)
Inkompatibilitas bereaksi dengan obat-obatan dan bahan tambahan
lain yang rentan terhadap hidrolisis pada suhu yang
tinggi.
Penyimpanan Wadah yang dapat membatasi pertumbuhan
mikroorganisme dan mencegah kontaminasi
kegunaan pelarut

10. Pasta Melon

Pemerian Cair, berwarna hijau muda,aroma melon, rasa manis


Kelarutan Larut dalam air
Kegunaan Flaovoring agent dan pewarna.

Anda mungkin juga menyukai