Anda di halaman 1dari 11

Makalah Kalkulus I

PENERAPAN TURUNAN DALAM LAJU PERTUMBUHAN

POPULASI

OLEH :

NAMA : FADHILAH KHAIRUNNISA

NIM : 4153111021

KELAS : DIK B 2015

JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2015
KATA PENGANTAR
Puji syukur saya ucapkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan
rahmat dan karunia-Nya saya masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan
makalah ini dengan tepat waktu, dimana makalah ini merupakan salah satu dari
tugas proyek mata kuliah kalkulus I. Juga tidak lupa saya ucapkan terimakasih
kepada dosen dan teman-teman yang telah memberikan dukungan dan
bimbingannya serta yang terkhusus terimakasih saya ucapkan kepada kedua
orangtua saya yang telah memfasilitasi dan mendukung saya dalam perkuliahan
saya.
Saya juga menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak
kekurangan saya. Oleh sebab itu saya mengharapkan kritik dan saran yang dapat
membangun dari pembaca. Saya berharap makalah ini dapat bermanfaat bagi
pembaca.

Medan, 16 Desember 2015

Fadhilah Khairunnisa

1
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................... i


DAFTAR ISI ......................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2. Permasalahan .................................................................................... 1
1.3. Tujuan................................................................................................ 1
BAB II KAJIAN TEORI SINGKAT ................................................................. 2
BAB III PEMBAHASAN ................................................................................... 3
3.1. Pertumbuhan Mikroorganisme ......................................................... 3
3.2. Pertumbuhan Populasi ...................................................................... 4
BAB IV KESIMPULAN ...................................................................................... 6
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 7

BAB I
PENDAHULUAN

2
1.1 Latar Belakang
Matematika merupakan ilmu pengetahuan yang mengalami perkembangan
secara terus menerus dari tahun ke tahun. Berkembangnya ilmu pengetahuan
matematika akan mempermudah dalam menyelesaikan suatu permasalahan pada
bidang sains khususnya diferensial.
Persamaan diferensial merupakan suatu cabang matematika yang telah
menarik perhatian ilmuan di luar matematika. Persamaan Diferensial adalah
persamaan yang memuat satu atau beberapa fungsi yang tak diketahui. Meskipun
persamaan itu seharusnya disebut persamaan turunan namun istilah persamaan
diferensial atau equation differentialis yang diperkenalkan oleh Leibniz dalam
tahun 1676 sudah umum digunakan.
Banyak masalah dalam ilmu pengetahuan dan teknik menyangkut
pengkajian suatu sistem selama periode waktu tertentu. Kebanyakan masalah ini
di modelkan dengan menggunakan suatu sistem persamaan diferensial dengan
waktu sebagai variabel bebas. Bidang kajian persamaan diferensial tidak hanya
merupakan salah satu bidang tercantik dalam matematika, namun ia juga
merupakan alat yang penting dalam memodelkan berbagai fenomena dan masalah
dalam bidang ilmu ilmu lain seperti fisika, kimia, biologi, ekonomi teknik, dll.
Dalam perkembangan zaman saat ini yang terus maju, diperlukan suatu
analisis yang dapat diterima secara ilmiah terhadap setiap fenomena yang terjadi
dalam kehidupan manusia. Dari fenomena yang ada dapat dianalisis dengan
menggunakan berbagai macam sudut pandang, salah satunya peristiwa yang ada
dapat dipandang dalam bentuk model matematika. Semua yang ada dalam
kehidupan kita sehari-hari bisa kita buat model matematikanya. Misalnya dalam
menghitung jumlah penduduk suatu daerah. Yang mana aplikasi matematika
sehingga dapat menggambarkan dengan lebih teliti keadaan sebenarnya.
Dalam bidang matematika biologi, matematika digunakan untuk mencoba
memahami berbagai gejala biologi. Salah satu dari gagasan-gagasan yang paling
tua adalah matematika bisa digunakan untuk model perubahan-perubahan di
dalam ukuran dari berbagai populasi. Model populasi Malthus meramalkan
pertumbuhan pemusnahan populasi tanpa batas atau tak bisa terelakkan. Itu
bergantung pada laju pertumbuhan dari populasi.
1.2 Permasalahan
1. Bagaiman penerapan turunan dalam laju pertumbuhan populasi?
2. Bagaimana formula (model persamaan diferensial) yang menyatakan tingkat
perubahan populasi terhadap waktu?
3. Bagaimana solusi dari formula pada masalah tingkat perubahan populasi
terhadap waktu?

1.3 Tujuan
1. Mengetahui penerapan turunan dalam laju pertumbuhan populasi.
2. Mengetahui formula (model persamaan diferensial) yang menyatakan
tingkat perubahan populasi terhadap waktu.
3. Mengetahui solusi formula pada tingkat perubahan populasi terhadap waktu.

BAB II
KAJIAN TEORI SINGKAT

2
Persamaan diferensial adalah persamaan yang memuat turunan satu atau
beberapa fungsi yang tak diketahui. Persamaan diferensial diklasifikasikan
menjadi persamaan diferensial biasa dan persamaan diferensial parsia atau
sebagian didasarkan pada apakah fungsi yang diketahui tergantung pada satu atau
beberapa variable bebas. Persamaan diferensial yang mengandung turunan biasa
dengan satu peubah bebas dinamakan persamaan diferensial biasa. Sedangkan
persamaan diferensial yang mengandung turunan parsial dengan lebih dari satu
peubah bebas dinamakan persamaan diferensial parsial atua sebagian.
Dasar klasifikasi lain persamaan diferensial adalah orde. Orde dari
persamaan diferensial adalah derajat atau pangkat tertinggi dari turunan yang
muncul dalam persamaan. Persamaan diferensial orde 1 dengan y sebagai variabel
independent dan x sebagai variabel dependent ditulis secara matematis sebagai
dy
f x,y
dx
berikut : . Sedangkan persamaan diferensial dalam orde 2 ditulis secara
d2y dy
2
f ( x, y , )
dx dx
matematis sebagai : dengan catatan, tidak semua variabel dari
fungsi f harus muncul dalam persamaan. Secara umum, persamaan yang
dituliskan dalam bentuk F(x,u(x),u(x),...,u(n)(x)) =0 adalah persamaan diferensial
biasa orde ke-n. Persamaan diatas merepresentasikan relasi antara peubah tak
u ' , u ' ' ,..., u ( n )
bebas x dan nilai-nilai fungsi u dan turunan pertama ke-n nya . Untuk
memudahkan penulisan dan pemahaman, biasanya dituliskan y=u(x), akibatnya
F(x,u(x),u(x),...,u(n)(x)) =0 dapat juga dituliskan sebagai F(x,y,y,...,y(n)) = 0.
Klasifikasi lainnya dari persamaan diferensial selain yang telah disebutkan
diatas adalah linear dan tak linear.Suatu persamaan diferensial biasa
F(x,y,y,...,y(n)) = 0 dikatakan linear jika F merupakan suatu fungsi linear dari
peubah y,y,...,y(n) ; definisi yang sama juga berlaku untuk persamaan diferensial
parsial. Secara umum persamaan diferensial linear biasaorde ke-n dituliskan
a 0 ( x) y ( n ) a1 ( x ) y ( n 1) ... a n ( x) y g ( x)
sebagai .
Suatu persamaan diferensial biasa yang tidak memiliki bentuk seperti
diatas merupakan persamaan tak linear. Contoh persamaan tak linear misalnya
y ' ' ' 2e x y ' ' yy ' x 4
. persamaan tersebut dikatakan tak linear karena persamaan
memuat bentuk yy.
Dalam bidang matematika biologi, matematika digunakan untuk mencoba
memahami berbagai gejala biologi. Salah satu dari gagasan-gagasanyang paling
tua di adalah karena matematika bisa digunakan untuk model perubahan-
perubahan di dalam ukuran dari berbagai populasi. model populasi Malthus
meramalkan pertumbuhan pemusnahan populasi tanpa batas atau tak bisa
terelakkan. Itu bergantung pada laju pertumbuhan dari populasi.
Model logistik adalah suatu modifikasi model Malthus. Model logistik
terlebih dulu yang diselidiki oleh PF. Verhults pada 1830. Model yang dapat
diterapkan dalam kehidupan nyata seperti itu adalah pemodelan dengan

3
persamaan diferensial khususnya model populasi kontinu. Terdapat beberapa
macam model pertumbuhan populasi yang kontinu diantaranya model populasi
eksponensial dan model populasi logistik.
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Pertumbuhan Mikroorganisme


Salah satu eksperimen yang paling sederhana dalam mikrobiologi adalah
mempelajari pertumbuhan mikroorganisme seperti bakteri. Dalam hal ini akan
diamati perubahan tingkat populasi terhadap waktu.
Sekumpulan bakteri disimpan dalam suatu tabung percobaan yang
mengandung makanan yang dibutuhkan bakteri tersebut. Dalam proses inokulais
ini, kultur bakteri dipelihara pada kondisi lingkungan yang cocok untuk
pertumbuhan. Bakteri akan berkembang biak melalui proses pembelahan sel yang
beruntun sehingga banyak dan kerapatannya meningkat.
Misalkan
NM(t) : banyaknya bakteri yang diamati pada waktu t,
K : laju reproduksi per satuan waktu.
Perhatikan bahwa,
N(t+N) z N(t) + KN(t) N
N (t t ) N (t )
KN (t )
t

dN
dt =KN

(3.1)
Sehingga model pertumbuhan bakteri dapat ditulis,
N ( t )=N (O) e kt (3.2)
dimana N (O) adalah jumlah bakteri pada waktu awal. Dalam hal K negatif, model
(3.1) disebut model peluruhan.
Waktu lipat dua (double time) didefinisikan sebagai waktu yang

dibutuhkan agar populasi menjadi dua kali lipat, dinotasikan dengan 2 . Waktu
paruh adalah waktu yang dibutuhkan agar tingkat populasi separuh dari semula,
1
dinotasikan dengan 2 .

Untuk model pertumbuhan,


N ( 2 )
=2
N (O)

Substitusi pesamaan diatas ke dalam persamaan (3.2), menghasilkan

4
N ( )
=2=e k
N (O) ,

1n2
=
sehingga diperoleh K

Dalam kenyataannya, persamaan (3.1) tidal akurat, yakni K tidal selalu


konstan. Hal ini disebabkan karena keterbatasan daya dukung lingkungan,
misalnya makanan dan ruang. Salah satu kemungkinan untu K adalah laju
pertumbuhan K sebandung dengan tingkat persediaan makanan C, yaitu
K (C) = k C (3.3)
Diasumsikan bahwa untuk penambahan satu satuan populasi diperlukan
satuan makanan. Dengan demikian, pertumbuhan bakteri dan konsumsi makanan
dapat dinyatakan dalam persamaan berikut.
dN
dt = K(C)N = kCN (3.4)

dC dN
= =kCN
dt dt

(3.5)
Solusi persamaan (3.5) adalah,
C(t) = -N(t) + C0, (3.6)
denan C0 = C(0) + N(0).
Substitusi persamaan (3.6) ke persamaan (3.1), diperoleh
dN
=k ( C 0N ) N
dt (3.7)

Bila persamaan (3.7) dibadingkan dengan persamaan (3.3) maka terlihat bahwa
laju produksi K dinyatakan sebagai
K(N) = k(C0 N) (3.8)
Dalam hal ini laju reproduksi bergantung pada tingkat populasi N yang disebut
juga dengan laju reproduksi terpaut kerapatan (density dependent). Persamaan
(3.7) adalah pertumbuhan logistik yang biasanya ditulis dalam bentuk
dN
=r ( 1=N / B ) N
dt

Solusi persamaan (3.7) ialah


N0B
N ( t )= rt
N 0 + ( BN 0 ) e

(3.9)
di mana
N0 menotasikan tingkat populasi awal;
r menyatakan parameter pertumbuhan intrinsik;
dan B adalah daya dukung lingkungan.

5
C0
Untuk t besar, N() = B = : untuk t kecil, populasi pertumbuh secara

eksponensial sebesar kC0(lihat pers (3.8))

3.2 Pertumbuhan Penduduk


Untuk pertumbuhan manusia, kita asumsikan bahwa kematian manusia
merupakan kasus alam, kita bisa mengharap bahwa rata-rata kematiannya
proporsional terhadap populasinya. Sehingga kita akan peroleh model
pertumbuhannya, yakni
dp
=k 1 pk 2 p=( k 1 k 2 ) p=kp ,
dt

k =k 1k 2
dimana , dan k2 adalah konstanta proporsional untuk rata-rata
kematian. Jika kita asumsikan k1 > k2 maka k > 0. Sehingga kita peroleh model
matematikanya yakni
dp
=kp , p ( 0 )= p 0 ,
dt

yang disebut hukum Maltus atau hukum eksponensial dari pertumbuhan populasi.
Penyelesaian dari persamaan diferensial hukum Maltus dapat dengan mudah kita
temukan, yakni
p (t )= p 0 exp ( kt ) .

Contoh:
Dalam tahun 1790 jumlah penduduk Amerika 3.93 juta, kemudian dalam tahun
1980 62.95 juta jiwa. Gunakan model pertumbuhan Maltus, perkirakan
pertumbuhan penduduk Amerika sebagai fungsi dari waktu!
Jawab: Misalkan untuk t=0 di tahun 1970, maka dari penyelesaian persamaan
diferensial model Maltus kita akan dapatkan p(t) = 3.93 exp (kt),
dimana p(t) adalah jumlah penduduk dalam juta. Untuk menentukan konstanta k
kita perhatikan bahwadalam tahun 1980, saat t=100, kita dapatkan
p(100) = 62.95 = 3.93 exp(100k).
Dan kita mudah menemukan k, yakni
ln ( 62.95 )ln ( 3.93 )
k= 0.027737 .
100

Jadi kita peroleh perkiraan pertumbuhan penduduk Amerika sebagai fungsi dari
waktu adalah p(t) = 3.93 exp(0.027737t).
Dari contoh dan penyelesaian persamaan diferensial Maltus dapat
diperhatikan bahwa populasi tumbuh secara eksponensial dari populasi awal.
Dalam hal tersebut rata-rata pertumbuhan ditentukan dengan parameter k, dapat
diperhatikan bahwa jika k besar maka pertumbuhan populasi akan lebih cepat.
Parameter ini juga menunjukkan perbedaan ukuran dan penyebaran populasi
untuk k besar dan k kecil. Kenyataannya dalam alam, kebanyakan populasi tidak
tumbuh secara eksponensial murni karena populasi akan menuju tak hingga jika
waktunya menuju tak hingga. Jadi kita perlu permodelan yang lebih realistik

6
untuk ini, jika suatu populasi menjadi besar maka hidup mereka akan lebih
kompetitif baik untuk makanan, air, tempat untuk hidup dan lain sebagainya.
Sebuah model pertumbuhan yang lebih realistis adalah
dp
=h ( p ) p=f ( p ) ,
dt

yang tetap sama dengan persamaan pertumbuhan Maltus, hanya saja rata-rata
pertumbuhannya dalam hal ini bergantung pada ukuran populasi itu sendiri.
Persamaan diferensial pertumbuhan ini disebut persamaan autonomous karena
ruas kanan dari persamaan itu tidak bergantung pada waktu. Untuk mendapatkan
sebuah model yang lebih realistis kita tentukan beberapa kenyataan
Jika p kecil, maka populasi tumbuh ( h(p )> 0 ).
Jika p besar, maka populasi menurun ( h(p) < 0 ).
Cara termudah untuk menggabungkan sifat tersebut di atas dalam sebuah
persamaan diferensial, kita misalkan
H(p) = k - ap,

Sedemikian sehingga jika p kecil, h(p) k > 0 dan jika p besar h(p)
ap<0
. Dengan ini kita peroleh persamaan populasi
dp p
dt (
=k 1
K
p, )
k
K=
Dimana a . Persamaan ini dikenal dengan persamaan logistik yang

diperkenalkan oleh ahli matematika dari Belgium, Verhulst dalam tahun 1838.
Bagian dari solusi yang cukup menarik adalah dimana turunan atau populasi tidak
tumbuh atau menurun. Ini akan terjadi jika
dp
=0
dt ,

yang disebut titik seimbang (equilibrium), karena solusi tidak tumbuh atau
menurun. Tetapi bukan berarti bahwa solusinya stabil. Untuk persamaan logistik,
equilibrium terjadi jika
dp p
dt (
=0 1 =0
K ) ,

Yang akan memberikan solusi equilibrium


p = 0 dan p = K.
Lebih umum, solusi equilibrium dapat ditentukan dari sebarang persamaan
diferensial dalam bentuk
dy
=f ( y )
dt .

BAB IV
KESIMPULAN

7
1. Dalam bidang biologi, turunan bisa digunakan untuk model perubahan-
perubahan di dalam ukuran dari berbagai populasi. Turunan digunakan untuk
pemperkirakan pertumbuhan populasi sebagai fungsi dari waktu.
2. Dalam kasus laju pertumbuhan populasi, model matematika diferensialnya
adalah persamaan diferensial orde satu. Diasumsikan bahwa untuk
penambahan satu satuan populasi diperlukan satuan makanan. Dengan
demikian, pertumbuhan bakteri dan konsumsi makanan dapat dinyatakan
dalam persamaan berikut.
dC dN
= =kCN
dt dt

3. Solusi persamaan pertumbuhan bakteri di atas adalah


C(t) = -N(t) + C0,
dengan C0 = C(0) + N(0).

8
DAFTAR PUSTAKA

Fauziyah, S.L. 2009. Aplikasi Persamaan Diferensial pada Masalah Konsentrasi


Zat Gula dalam Pembuatan Sirup. UNS : FMIPA.
Marwan, Said Munzir. 2009. Persamaan Diferensial. Yogyakarta : Graha Ilmu.
Waluya, S.B. 2006. Persamaan Diferensial. Yogyakarta : Graha Ilmu.
http://www.reniangraini21.blogspot.com/2013/11/pemodelan-matematika.html?
m=1