Anda di halaman 1dari 138

HALAMAN SAMPUL

Sanitasi dan Hygiene Kecantikan 1

Kontributor Naskah : Dra. Emy Indaryani, M.Pd


Penelaah : Dra. Ida Prihantina
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

HALAMAN FRANCIS

Hak Cipta 2013 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan


Dilindungi Undang-Undang.

MILIK NEGARA
TIDAK DIPERDAGANGKAN

Disklaimer: Buku ini merupakan buku siswa yang dipersiapkan Pemerintah dalam
rangka implementasi Kurikulum 2013. Buku siswa ini disusun dan ditelaah oleh
berbagai pihak di bawah koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan,
dan dipergunakan dalam tahap awal penerapan Kurikulum 2013. Buku ini
merupakan dokumen hidup yang senantiasa diperbaiki, diperbaharui, dan
dimutakhirkan sesuai dengan dinamika kebutuhan dan perubahan zaman.
Masukan dari berbagai kalangan diharapkan dapat meningkatkan kualitas buku
ini.

Kontributor Naskah : Dra. Emy Indaryani, M.Pd


Penelaah : Dra. Ida Prihantina
Desktop Publisher : Tim

Cetakan Ke-1, 2013


Disusun dengan huruf arial

ii
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

KATA PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap,
pengetahuan dan keterampilan secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar
dalam perumusan kompetensi dasar tiap mata pelajaran mencakup kompetensi
dasar kelompok sikap, kompetensi dasar kelompok pengetahuan, dan kompetensi
dasar kelompok keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang mengikuti
rumusan tersebut.

Pembelajaran kelas X jenjang Pendidikan Menengah Kejuruan yang disajikan


dalam buku ini juga tunduk pada ketentuan tersebut. Buku siswa ini diberisi materi
pembelajaran yang membekali peserta didik dengan pengetahuan, keterampilan
dalam menyajikan pengetahuan yang dikuasai secara kongkrit dan abstrak, dan
sikap sebagai makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta yang
dikaruniakan kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggung jawab.

Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai
kompetensi yang diharuskan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam
kurikulum 2013, siswa diberanikan untuk mencari dari sumber belajar lain yang
tersedia dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru sangat penting untuk
meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa dengan ketersediaan
kegiatan buku ini. Guru dapat memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk
kegiatan-kegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan
sosial dan alam.

Buku ini sangat terbuka dan terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan.
Untuk itu, kami mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan
masukan untuk perbaikan dan penyempurnaan. Atas kontribusi tersebut, kami
ucapkan terima kasih. Mudah-mudahan kita dapat memberikan yang terbaik bagi
kemajuan dunia pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun
Indonesia Merdeka (2045).

Depok, Desember 2013


Penyusun

iii
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN SAMPUL ............................................................................................... i


HALAMAN FRANCIS ............................................................................................. ii
KATA PENGANTAR ............................................................................................. iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... vi
PETA KONSEP ................................................................................................... vii
GLOSARIUM ...................................................................................................... viii
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................1
A. Deskripsi.....................................................................................................1
B. Prasyarat ....................................................................................................2
C. Petunjuk Penggunaan Bahan Ajar .............................................................2
D. Tujuan Akhir ...............................................................................................3
E. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar......................................................3
F. Cek Kemampuan Awal ...............................................................................5
BAB II PEMBELAJARAN .......................................................................................6
A. Deskripsi.....................................................................................................6
B. Kegiatan Belajar .........................................................................................6
Kegiatan Belajar 1 Peranan, Ruang Lingkup dan Persyaratan Sanitasi Hygiene
Bidang Kecantikan .................................................................................................6
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran...................................................................6
b. Uraian Materi..............................................................................................7
c. Rangkuman ..............................................................................................36
d. Tugas .......................................................................................................40
e. Tes Formatif .............................................................................................40
f. Kunci Jawaban Tes Formatif ....................................................................41
g. Lembar Kerja Peserta Didik ......................................................................42
Kegiatan Belajar 2 Jenis-jenis, Struktur dan Perkembangbiakan
Mikroorganisme ...................................................................................................44
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran.................................................................44
iv
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

b. Uraian Materi............................................................................................44
c. Rangkuman ..............................................................................................92
d. Tugas .......................................................................................................95
e. Tes Formatif .............................................................................................96
f. Kunci Jawaban Tes Formatif ....................................................................96
g. Lembar Kerja Peserta Didik ......................................................................97
Kegiatan Belajar 3 Bahan Pembersih dan Bahan Saniter ....................................99
a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran.................................................................99
b. Uraian Materi............................................................................................99
c. Rangkuman ............................................................................................110
d. Tugas .....................................................................................................115
e. Tes Formatif ...........................................................................................115
f. Kunci Jawaban Tes Formatif ..................................................................116
g. Lembar Kerja Peserta Didik ....................................................................118
BAB III EVALUASI .............................................................................................120
A. Attitude Skills..........................................................................................120
B. Kognitif Skills ..........................................................................................121
C. Psikomotorik Skills..................................................................................122
D. Produk/benda kerja sesuai kriteria standar .............................................124
E. Batasan Waktu yang Telah ditetapkan ...................................................124
F. Kunci jawaban ........................................................................................124
BAB IV PENUTUP .............................................................................................127
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................128

v
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1.1 Desain sepatu yang disarankan ....................................................... 14


Gambar 1.2 Ruang kerja salon kecantikan rambut............................................... 24
Gambar 1.3 Ruang kerja salon skin care ............................................................. 24
Gambar 1.4 Perabot di berbagai sudut salon ....................................................... 24
Gambar 1.5 Alat listrik kecantikan rambut ........................................................... 26
Gambar 1.6 Alat listrik kecantikan kulit................................................................. 27
Gambar 1.7 Alat kecantikan rambut manual ........................................................ 27
Gambar 1.8 Alat kecantikan kulit manual ............................................................ 28
Gambar 1.9 Alat dari bahan kaca......................................................................... 30
Gambar 1.10 Alat dari bahan alumunium............................................................. 31

vi
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

PETA KONSEP

SANITASI DAN HYGIEN KECANTIKAN

Sanitasi Mikro Bahan


keg .bel 1

keg. belj 2

keg. belj 3
Hygiene organisme Sanitair

Sanitasi Dan Hygien MIKROBA BAHAN SANITAIR


Pribadi

SANITASI BAKTERI ALAT SANITAIR


LINGKUNGAN

SANITASI ALAT, VIRUS


LENAN

SANITASI JAMUR
KOSMETIKA

SANITASI
PERUSAHAAN

vii
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

GLOSARIUM

Antiseptik bahan kimia yang digunakan untuk membunuh kuman


atau bakteri, biasanya digunakan pada kulit tubuh.
Arus bocor arus yang relatif mengalir menembus atau melalui
permukaan isolasi yang secara listrik rusak.
Alat Saniter listrik Alat yang digunakan dalam kegiatan sanitasi
menggunakan alat listrik. contoh: Penyedot
Debu (Vacum Cleaner).
Alat Saniter alat yang digunakan dalam kegiatan sanitasi
manual contoh: Lap, Sikat, Sapu, Spon, Sabut, Kapas dll.
Bakteri Mahluk hidup bersel tunggal yang terdapat dimana-
mana dan dapat berkembang biak dengan kecepatan
luar biasa dengan jalan membelah diri.
Beautician Operator/Perawat kecantikan kulit.
Deterjen Sabun/bahan pembersih.
Desinfektan pembasmi dan pembunuh kuman penyakit terhadap
peralatan dengan bahan kimia agar memenuhi syarat
syarat kesehatan.
Hygiene Berkenaan dengan ilmu kesehatan, kebersihan dan
bebas dari penyakit.
Isolasi Mutu suatu pemisahan secara listrik dari bagian-
bagian bertegangan satu terhadap yang lainnya dan
terhadap tanah pada waktu bekerja.
Kegagalan isolasi berkurangnya atau hilangnya tahanan isolasi yang
tidak terduga antara hantaran dan tanah atau antara
hantaran.
Kontaminasi Masuknya organisme yang tidak diinginkan kedalam
suatu objek atau bahan.
Mikroorganisme Mahkluk hidup jasad renik yang ada di alam ini,
ukurannya sanagt kecil satuannya micron; hidup di
alam, didalam hewan, didalam tumbuhan atau pada
manusia.
Personal Hygiene Usahausaha menjaga kesehatan perorangan
meliputi kebersihan kerapihan diri meliputi: rambut,
pakaian dan tata riasan, mulut, badan, tangan, dan
kaki dalam profesi sebagai hairdresser/beautician.
Sanitasi segala usaha atau perbaikan lingkungan hidup
tertentu agar memenuhi syarat-syarat kesehatan.
sanitasi lingkungan Adalah usaha pengawasan terhadap factor-faktor
lingkungan fisik manusia mencegah lingkungan yang
kotor.
Sterilisasi Proses pembersihan atau tindakan mencuci hama alat
agar terbebas dari bakteri yang mengganggu.

viii
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

BAB I PENDAHULUAN

A. Deskripsi

esan pertama yang harus ditunjukkan oleh pengelola usaha salon pada

K pelanggan salon adalah: Fasilitas ruangan dan perabot yang bersih, udara
segar, cahaya terang, sehingga menimbulkan rasa nyaman, dan aman
selama mengikuti pelayanan jasa kecantikan dengan kata lain kondisi
sanitasi dan hygiene salon menjadi kunci menarik pelanggan salon. Oleh
karenanya para tenaga ahli kecantikan (beautician/hairdresser)
dituntut harus memiliki pengetahuan dan ketrampilan dan sikap dalam
menciptakan sanitasi dan hygiene.

Dalam pembelajaran pada siswa SMK bidang kecantikan, Sanitasi dan hygiene
kecantikan merupakan kompetensi mendasari seluruh jenis kegiatan
pembelajaran kompetensi kecantikan. Dengan demikian kompetensi ini wajib
dikuasai peserta didik dari awal memasuki pendidikan bidang keahlian
kecantikan.

Adapun ruang lingkup materi Sanitasi dan hygiene kecantikan jilid 1 ini meliputi:

1. Pengetahuan sanitasi hygiene:


a. Pengertian sanitasi dan Hygiene
b. Peranan dan persyaratan sanitasi hygiene kecantikan
2. Penerapan sanitasi dan hygiene kecantikan pada:
a. Personal hygiene
b. Sanitasi lingkungan
c. Sanitasi perusahaan
d. Sanitasi Alat salon
3. Mikrobiologi:
a. Bakteri
b. Virus
c. Jamur
4. Bahan sanitair dan alat sanitair
a. Bahan sanitair
b. Alat sanitair

1
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

B. Prasyarat

TIDAK ADA PRASYARAT

K
ompetensi sanitasi hygiene kecantikan seri 1 ini merupakan kompetensi
yang wajib dikuasai siswa dalam mempelajari kompetensi bidang keahlian
kecantikan, sanitasi hygiene kecantikan adalah kompetensi yang menjadi
kunci awal suksesnya suatu pekerjaan pelayanan jasa di dunia usaha salon.

Kesan pertama konsumen masuk salon adalah melihat kondisi salon pada unsur
sanitasi lingkungan dan personal hygiene, oleh karenanya kompetensi ini menjadi
teramat penting untuk dipelajari dan menjadi Dasar kompetensi pada bidang
kecantikan Sanitasi dan Hygiene.

Dengan demikian tidak ada prasyarat untuk mempelajari Modul kompetensi


sanitasi dan hygiene kecantikan seri 1.

C. Petunjuk Penggunaan Bahan Ajar

1) Petunjuk untuk siswa


Agar para siswa dapat berhasil dengan baik dalam menguasai modul bahan
ajar ini, maka para siswa diharapkan mengikuti petunjuk umum sebagai
berikut:
a) Bacalah semua bagian dari modul bahan ajar ini dari awal sampai akhir.
Bacalah bahan ajar ini dengan seksama secara berurutan diawali dengan
Bab 1, Bab 2 dan seterusnya, Jangan melewatkan salah satu bagian
apapun.
b) Baca ulang dan pahami sungguh-sungguh prinsip-prinsip yang terkandung
dalam modul bahan ajar ini.
c) Buat ringkasan dari keseluruhan materi modul bahan ajar ini.
d) Gunakan bahan pendukung lain serta buku-buku yang direferensikan
dalam daftar pustaka agar dapat lebih memahami konsep setiap kegiatan
belajar dalam modul bahan ajar ini.
e) Konsultasikan pada Guru jika menemui kesulitan.
f) Setelah para siswa cukup menguasai materi pendukung, kerjakan tugas
dan soalsoal tes formatif yang ada dalam setiap kegiatan belajar dalam
modul bahan ajar ini.
g) Kerjakan dengan cermat dan seksama kegiatan yang ada dalamsetiap
penugasan, pahami kinerja pada setiap langkah kerja.
h) Lakukan diskusi kelompok baik dengan sesama teman sekelompok atau
teman sekelas atau dengan pihak-pihak yang menurut para siswa dapat
membantu dalam memahami materi modul bahan ajar ini.
i) Setelah para siswa merasa menguasai keseluruhan materi modul bahan
ajar ini, kerjakan soal-soal formatif, kemudian cocokkan hasilnya dengan
kunci jawaban.
2
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

j) Laporkan pekerjaan anda pada Guru untuk memperoleh rekomendasi


sebagai persyaratan uji kompetensi atau evaluasi pada modul ini,

Akhirnya penulis berharap semoga para siswa mudah memahami mata pelajaran
ini dan lebih memaknai sanitasi hygiene dalam kehidupan baik di tempat kerja
maupun dalam kesehariannya.

2) Petunjuk untuk Guru


a) Memberikan pengarahan belajar pada siswa
b) Menentukan pilihan bahan ajar atau materi pada peserta didik .
c) Menjawab dan membantu memecahkan masalah yang dihadapi peserta
didik dalam belajar.
d) Memberikan evaluasi, tugas dan memeriksa hasil

D. Tujuan Akhir

Setelah mempelajari bahan ajar Sanitasi dan Hygiene Kecantikan seri 1 ini,
peserta didik diharapkan dapat:

1) Mendeskripsikan pengertian saniasi dan hygiene kecantikan.


2) Memahami ruang lingkup dan persyaratan sanitasi hygiene bidang
kecantikan.
3) mendiskripsikan jenis-jenis, struktur dan perkembangbiakan
mikroorganisme.
4) memahami bahan pembersih dan bahan saniter.
5) mampu menerapkan pengetahuan sanitasi dan hygiene kecantikan di
tempat kerja dan pada jasa kecantikan kulit serta kecantikan rambut
sesuai dengan standar operasional prosedur (sop).

E. Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar

SANITASI HYGIENE KECANTIKAN TINGKAT SMK KELAS X


Kompetensi inti Kompetensi dasar
KI 1 menghayati dan 1.1. Mensyukuri karunia Tuhan Yang Maha
mensyukuri Esa, melalui menjaga dan
ajaran agama melestarikan keutuhan jiwa, raga
yang dianutnya manusiaserta lingkungan kerja sebagai
tindakan pengamalan menurut agama
yang dianutnya.
1.2. Menyadari kebesaran Tuhan yang
mengatur mengenai pengembangan
ilmu sanitasi dan hygiene.

3
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

K2. Mengembangkan perilaku 2.1. Menunjukkan perilaku ilmiah (memiliki


jujur, disiplin,tanggung jawab, rasa ingin tahu, obyektif, jujur, teliti,
peduli, santun, ramah lingkungan, cermat, tekun, hati-hati disiplin,
gotong royong, kerja sama, cinta tanggung jawab, terbuka, kritis, kreatif,
damai, responsive, dan proaktif inovatif, dan peduli lingkungan) dalam
dan menunjukkan sikap sebagai aktifitas sehari-hari sebagai wujud
bagian darisolusi atas berbagai implementasi sikap dalam melakukan
permasalahan bangsa dalam pekerjaan.
berinteraksi secara efektif dengan 2.2. Menghargai kerja individu dan
lingkungan social dan alam serta kelompok dalam pembelajaran
menempatkan diri sebagai sebagai wujud implementasi
cerminan bangsa dalam pergaulan melaksanakan pembelajaran
dunia. pengantar ilmu kecantikan.
KI 3. Memahami dan menerapkan 3.1. Mendeskripsikan peranan, ruang
pengetahuan factual, konseptual lingkup dan persyaratan sanitasi
dan procedural dalam hygiene bidang kecantikan.
pengetahuan, teknologi, seni 3.2. Mendiskripsikan jenis-jenis, struktur
budaya dan humaniora dengan dan perkembangbiakan
wawasan kemanusiaan, mikroorganisme.
kebangsaan, kenegaraan, dan 3.3. Memahami bahan pembersih dan
peradaban terkait penyebab bahan saniter.
fenomena dan kejadian dalam 3.4. Memahami cara pembersihan dan
bidang kerja yang spesifik untuk sanitasi peralatan serta ruang
memecahkan masalah kecantikan.
3.5. Menjelaskan keselamatan kerja
meliputi kecelakaan kerja kebakaran
serta perlindungan kerja.
3.6. Mendeskripsikan keselamatan kerja
meliputi persyaratan ruang kerja dan
penyakit akibat kerja.
K4 Mengolah, menalar dan 4.1. Menilai penerapan hygiene
menyaji dalam ranah konkrit dan perorangan (personal hygiene) di
ranah abstrak terkait dengan salon kecantikan.
pengembangan dari yg 4.2. Mengklasifikasikan mikroorganisme
dipelajarinya di sekolah secara penyebab kelainan kulit dan rambut
mandiri, dan mampu serta penularan penyakit.
4.3. Merencanakan bahan pembersih dan
bahan saniter.
4.4. Melakukan pembersihan dan sanitasi
peralatan serta ruang kecantikan.

4.5. Melakukan keselamatan kerja meliputi


kecelakaan kerja, api dan kebakaran
serta perlindungan kerja.
4.6. Menerapkan kesehatan kerja meliputi
persyaratan ruang kerja dan penyakit
akibat kerja.
4
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

F. Cek Kemampuan Awal

Berilah tanda check list pada setiap pernyataan berikut ini sesuai kemampuan
yang anda miliki sekarang. Isilah cek list pada kolom ya jika anda merasa telah
mampu, dan cek list tidak jika anda merasa belum mampu.

Pernyataan Ya Tidak
1. Apakah anda dapat memahami ruang lingkup
Pengertian dan ruang lingkup kompetensi sanitasi
hygiene kecantikan ?
2. Apakah anda dapat menguraikan jenis, struktur dan
perkembangbiakan mikro organisme ?
3. Apakah anda memahami bahan pembersih dan saniter
?
4. Apakah anda memahami cara pembersihan dan
sanitasi peralatan serta ruangan salon kecantikan ?
5. Apakah anda dapat menjelaskan keselamatan kerja,
kecelakaan kerja dan perlindungan kerja dari kebakaran
?
6. Apakah anda dapat mendeskripsikan berbagai jenis
penyakit akibat kerja?
7. Apakah anda dapat menjelaskan definisi dan manfaat
sanitasi hygien di dunia usaha kecantikan?
8. Apakah anda dapat menjelaskan hygiene pribadi ?
9. Apakah anda dapat menjelaskan sanitasi hygiene di
perusahaan ?
10. Apakah anda dapat menjelaskan prinsip kesehatan dan
keselamatan kerja di dunia usaha salon kecantikan?

5
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

BAB II PEMBELAJARAN

A. Deskripsi

S
ecara spesifik ruang lingkup sanitasi dan hygiene kecantikan pada Bahan
ajar ini mempelajari tentang pengetahuan dan Implementasi sanitasi dan
hygiene pada dunia usaha/industri kecantikan. Sesuai perkembangan
zaman, maka berbagai jenis jasa pelayanan di industri kecantikan menuntut
pelayanan yang memenuhi prinsip sanitasi dan hygiene. Pada hakekatnya
penerapan sanitasi dan hygiene dimulai dari persiapan, proses kinerja hingga
penyelesaian jenis pelayanan jasa tersebut. Kegiatan pembelajaran ini meliput:

1. Sanitasi dan hygiene pribadi (personal hygiene): yakni mempelajari cara


mempersiapkan diri pribadi, meliputi kebersihan diri kerapihan rambut,
pakaian dan tata riasan sebagai hairdresser/ beautician serta
mempersilahkan pelanggan pada tempat duduk yang telah disediakan.
2. Sanitasi dan hygiene lingkungan yang terdiri: ruangan, saluran air,
pengelolaan sampah/limbah, dan penggunaan perabot.
3. Sanitasi dan hygiene perusahaan.
4. Sanitasi Alat dan Bahan dan lenna.
5. Jenis-jenis dan struktur dan perkembangbiakan mikroba yakni : jenis dan
pertumbuhan bakteri dan jamur .
6. Alat dan bahan sanitair.

B. Kegiatan Belajar

Kegiatan Belajar 1 Peranan, Ruang Lingkup dan Persyaratan


Sanitasi Hygiene Bidang Kecantikan

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran

Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar 1, diharapkan peserta didik dapat:

1) Mendeskripsikan pengertian sanitasi.


2) Mendeskripsikan pengertian hygiene.
3) Memahami tentang ruang lingkup sanitasi dan hygiene kecantikan.
4) Menilai personal hygiene hairdresser/beautician.
5) Memahami persyaratan kesehatan dalam penyelenggaraan salon
kecantikan.

6
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

b. Uraian Materi

1. Pengertian Sanitasi

Sanitasi adalah suatu usaha kesehatan masyarakat yang mengutamakan atau


menitikberatkan pada pengawasan terhadap berbagai faktor lingkungan yang
mempengaruhi tingkat derajat kesehatan manusia.

Menurut Ehler and Steel (1980), sanitasi adalah usaha pengawasan terhadap
faktor lingkungan yang dapat merupakan mata rantai penularan penyakit.
Pengertian sanitasi mengarah kepada usaha konkrit dalam mewujudkan kondisi
hygiene dan usaha ini dinyatakan dengan pelaksanaan di laangan berupa
pembersihan, penataan, sterilisasi, penyemprotan hama, dan sejenisnya.

Oleh karena itu jika hygiene merupakan tujuan, maka sanitasi merupakan
tindakan nyata untuk mencapai tujuan tersebut
Beberapa pengertian sanitasi:
a) Sanitasi adalah suatu usaha pencegahan penyakit yang menitik beratkan
kegiatan pada usaha kesehatan lingkungan hidup manusia.
b) Upaya menjaga kesehatan melalui pemeliharaan alat, tempat kerja atau
air dan salurannya agar hygieneis (sehat) dan bebas pencemaran yang
diakibatkan oleh bakteri, serangga, atau binatang lainnya.
c) Menurut Dr.Azrul Azwar, MPH, sanitasi adalah cara pengawasan
masyarakat yang menitikberatkan kepada pengawasan terhadap berbagai
faktor lingkungan yang mungkin mempengaruhi derajat kesehatan
masyarakat.
d) Menurut Ehler & Steel, sanitation is the prevention od diseases by
eliminating or controlling the environmental factor which from links in the
chain of tansmission.
e) Menurut Hopkins, sanitasi adalah cara pengawasan terhadap factor-faktor
lingkungan yang mempunyai pengaruh terhadap lingkungan.

Sanitasi adalah suatu usaha pencegahan terhadap berbagai faktor lingkungan


yang dapat menghindarkan munculnya penyakit sehingga kesehatan manusia
dapat terpelihara secara sempurna. Dapat ditambahkan usaha sanitasi ini,
selain pencegahan timbulnya penyakit, juga usaha untuk menurunkan jumlah
bibit penyakit yang terdapat pada lingkungan manusia

7
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Contoh Usaha/Tindakan Sanitasi pada dunia usaha/industry kecantikan :


a) pengawasan kebersihan peralatan dan ruangan salon
b) menciptakan sirkulasi udara segar di salon
c) pengawasan pembuangan kotoran manusia dan air limbah salon
d) pengawasan hygiene karyawan dan pelanggan

Manfaat dapat kita rasakan apabila kita menjaga sanitasi di lingkungan kita,
misalnya:
a) mencegah penularan penyakit
b) mencegah timbulnya bau tidak sedap
c) menghindari pencemaran lingkungan

2. Pengertian Hygiene
Kata higiene berasal dari bahasa yunani yang artinya ilmu untuk membentuk dan
menjaga kesehatan (Streeth, J.A. and Southgate,H.A, 1986).

Dalam sejarah yunani, higiene berasal dari nama seorang dewi yaitu Hygea (dewi
pencegah penyakit).

a) Pengertian hygiene menurut Depkes adalah upaya kesehatan dengan cara


memelihara dan melindungi kebersihan individu subyeknya
b) Menurut Gosh, hygiene adalah suatu ilmu kesehatan yang mencakup
seluruh factor yang membantu/mendorong adanya kehidupan yang sehat
baik perorangan maupun melalui masyarakat
Hygiene adalah ilmu yang mengajarkan cara-cara untuk mempertahankan
kesehatan jasmani, rohani dan sosial untuk mencapai tingkat
kesejahteraan yang lebih tinggi.
c) Menurut Brownell, hygiene adalah bagaimana caranya orang memelihara
dan melindungi kesehatan.
d) Menurut Kusumadewi dalam bukunya Tata Kecantikan Rambut Tingkat
Dasar, hygiene adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari segala usaha
demi kesehatan hidup manusia.
e) Menurut buku kosmetologi pengertian hygiene yaitu ilmu yang mempelajari
cara-cara yang berguna untuk menegakan kesehatan.

Hygiene adalah suatu ilmu yang mempelajari segala usaha yang dapat
memberikan manfaat bagi kesehatan hidup manusia (suatu usaha kegiatan
pencegahan yang menitikberatkan usahanya pada kegiatan-kegiatan yang
mendukung kebersihan, kesehatan, dan keselamatan jasmani maupun rohani
manusia dan juga lingkungan hidup sekitarnya).

8
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Hygiene adalah ilmu yang mempelajari cara-cara yang berguna bagi kesehatan.
Dengan demikian tindakan hygiene merupakan usaha kesehatan preventif yang
bertujuan menjaga dan meningkatkan kualitas kesehatan individu, maupun
kesehatan masyarakat disekitarnya.

Jadi dalam hal ini hygiene adalah bagaimana cara orang memelihara dan juga
melindungi diri agar tetap sehat.

Secara garis besar perbedaan antara hygiene dan sanitasi adalah terletak pada
hal bahwa hygiene lebih mengarahkan keaktifannya kepada manusia
(perseorangan atau masyarakat umum, sedangkan sanitasi lebih menitik beratkan
pengendalian faktor-faktor lingkungan hidup manusia.

3. Penerapan sanitasi dan hygiene meliputi:


a) Hygiene Perorangan (Personal Hygiene)
Personal Higiene berasal dari bahasa yunani yaitu personal yang artinya
perorangan dan higiene berarti sehat jadi higiene personal adalah suatu usaha
perawatan diri untuk memelihara dan mempertahankan kesehatan diri
seseorang baik untuk kesehatan fisik maupun psikis. Hygiene perorangan
disebut juga kebersihan diri, kesehatan perorangan atau Personal
Hygiene .

Hygiene perorangan adalah suatu ilmu pengetahuan tentang usaha-usaha


kesehatan perorangan untuk dapat melindungi, memelihara kesehatan diri
sendiri serta memperbaiki dan mempertinggi nilai kesehatan dan mencegah
timbulnya penyakit.

Menurut Putu Sudiara, Bagus (1996:18) ruang lingkup sanitasi dan hygiene
antara lain: Hygiene perorangan (personal Hygiene), sanitasi dan hygiene
lingkungan, sanitasi dan hygiene perusahaan, sanitasi dan hygiene kosmetika,
sanitasi an hygiene alat (tool kit).

Dalam kehidupan sehari-hari kebersihan merupakan hal yang sangat penting


dan harus diperhatikan karena kebersihan akan mempengaruhi kesehatan dan
psikis seseorang. Kebersihan itu sendiri dapat dipengaruhi oleh nilai individu
dan kebiasaan.

Hal-hal yang sangat berpengaruh dalam kesehatan antaranya kebudayaan,


sosial, keluarga, pendidikan, persepsi seseorang terhadap kesehatan, serta
tingkat perkembangan.

Kesehatan pribadi khususnya bagi mereka yang terlibat dan bekerja pada
sebuah salon kecantikan perlu diperhatikan, karena hal ini selain penting untuk
dirinya sendiri juga berkepentingan untuk pelanggan dan keberlangsungan
perusahaan.

9
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Tindakan hygiene personal pada hairdresser/beautician di dunia usaha/industri


kecantikan bertujuan:
(1) Meningkatkan kualitas kesehatan seseorang
(2) Memelihara kebersihan diri seseorang
(3) Memperbaiki higiene personal yang kurang
(4) Mencegah penyakit
(5) Membudayakan personal hygiene pada dunia usaha/industry kecantikan.

Ada beberapa hal yang harus dijaga oleh para pegawai salon kecantikan
secara jasmaniah diantaranya adalah:
1) Menjaga kebersihan tubuh dan anggota tubuh yang lainnya dari sumber
penularan penyakit dengan memperhatikan kebiasaan mandi, menjaga
kebersihan mulut dan gigi. Selain itu selalu memelihara kebersihan rambut
dan kuku.

Dengan mandi teratur dapat menjaga


kebersihan dan kesehatan.

Dalam melayani pelanggan gunakan


deodorant agar tidak ada bau badan.
Usahakan makan makanan yang tidak
menimbulkan bau badan dan perlu lebih
banyak meminum air putih/ mineral kurangi
minuman bersoda.

2) Menjaga kesehatan dan kebersihan rambut.


3) Menjaga kesehatan dan kebersihan wajah.
4) Menjaga kesehatan dan kebersihan mata.

Mata adalah organ penglihatan yang


mendeteksi cahaya. Yang dilakukan
mata yang paling sederhana tak lain
hanya mengetahui apakah lingkungan
sekitarnya adalah terang atau gelap.
Mata yang lebih kompleks
dipergunakan untuk memberikan
pengertian visual.

http://3.bp.blogspot.com/-IEpWUkfyeE/UMFGD3TBfyI/AAAAAAAAAbo/Mq-
BOWiynsQ/s1600/menjaga-kesehatan-mata.jpg

10
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

5) Menjaga kesehatan dan kebersihan hidung


Hidung merupakan alat indera manusia yang menanggapi rangsang berupa
bau atau zat kimia yang berupa gas. Di dalam rongga hidung terdapat
serabut saraf pembau yang dilengkapi dengan sel-sel pembau. Setiap sel
pembau mempunyai rambut-rambut halus (silia olfaktori) di ujungnya dan
diliputi oleh selaput lendir yang berfungsi sebagai pelembab rongga hidung.

Kebersihan hidung:

Dibersihkan kotoran hidung setiap


pagi dan sore ketika mandi.

Diperingatkan jangan mencabut bulu


dihidung karena membayakan dapat
terjadi infeksi

http://static.republika.co.id/uploads/i
mages/detailnews/hidung-ilustrasi-
_130526182401-289.jpg

6) Menjaga kesehatan dan mulut dan gigi.

Mulut sebagai alat untuk


berinteraksi atau berkomunikasi
dengan lawan bicara baik bertatap
muka maupun melalui perantara
media.

Hal-hal yang harus dilakukan untuk


menjaga kesehatan mulut dan gigi
dengan baik, dan membiasakan
http://localplanet.com/sites/defa menyikat gigi sehabis makan
ult/files/rumah%20bersih.jpg secara teratur.

7) Menjaga kesehatan dan kebersihan telinga:


Pada daun telinga dibersihkan dengan kapas dan pembersih kulit, setiap
hari. Tetapi bagian dalam cukup dilakukan dua atau tiga hari sekali dan
harus menggunakan cotton yang lebih halus. Bagian dalam teliga tidak
boleh terlalu sering dibersihkan untuk menjaga keseimbangan bakteri yang
terdapat di dalam telinga.

11
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Penyebab Infeksi Telinga

(a) Infeksi dapat disebabkan karena iritasi saat membersihkan telinga.


(b) Jenis bakteri yang menyebabkan infeksi pada telinga.antara lain:
Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae, Moraxella
catarrhalis, Streptococcus pyogenes, dan Staphylococcus aureus.

http://2.bp.blogspot.com/-FPXRJ8tIZMY/Uo5BFKQBL-
I/AAAAAAAAAgE/7dtAFCvA7uY/s1600/tips-kesehatan-telinga.jpg

8) Menjaga kesehatan dan kebersihan tangan;


Salah satu anggota tubuh yang sering memindahkan bakteri ke makanan
adalah tangan. Karena tangan selalu menyentuh benda-benda lain.
Mencuci tangan merupakan langkah yang cukup penting untuk mencegah
penyebaran penyakit.

pencucian tangan merupakan hal yang


pokok yang harus dilakukan oleh
seorang pekerja salon. Pencucian
tangan dengan sabun dan diikuti
dengan pembilasan akan
menghilangkan banyak mikroba yang
terdapat pada tangan. Kombinasi
antara aktivitas sabun sebagai
pembersih, penggosokkan, dan aliran
http://setiaoneputras.files.wordpr air akan menghanyutkan partikel
ess.com/2011/06/virus.jpg kotoran yang banyak mengandung
mikroba.

Beberapa langkah-langkah mencuci tangan dengan cara:


(a) Basahi tangan dengan air mengalir dan teteskan/usapkan sabun
secukupnya.
(b) Gosok kedua telapak tangan sampai ke ujung jari. Gosokkan juga
telapak tangan kanan ke punggung tangan kiri (atau sebaliknya),
dengan jari-jari saling mengunci (berselang-seling) antara tangan
kanan dan kiri. Gosok sela-sela jari tersebut. Lakukan sebaliknya.

12
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(c) Letakkan punggung jari satu dengan punggung jari lain dan saling
mengunci. Usapkan ibu jari tangan kanan dengan telapak kiri dengan
gerakan berputar. Lakukan hal yang sama dengan ibu jari tangan kiri.
(d) Gosok telapak tangan dengan punggung jari tangan satunya dengan
gerakan ke depan, ke belakang dan berputar. Lakukan sebaliknya.
(e) Pegang pergelangan tangan kanan dengan tangan kiri dan lakukan
gerakan memutar. Lakukan pula untuk tangan kiri.
(f) Setelah minimal 10 detik mencuci tangan, bilas tangan hingga seluruh
busa sabun hilang.
(g) Keringkan tangan dengan tisu bersih atau handuk sekali pakai, atau
pengering udara. Jika memungkinkan, gunakan tisu atau handuk untuk
mematikan kran.

http://klikdokter.com/userfiles/hand-sanitizer.jpg

9) Menjaga kesehatan dan kebersihan kuku.

Kotoran yang biasanya berada


diantara kuku yang panjang dan
sulit untuk dibersihkan adalah
tempat yang baik bagi untuk
bakteri berkembang biak. Oleh
karenanya Sebaiknya kuku
harus dipotong dengan panjang
minimal untuk profesi ahli
kecantikan dan dibersihkan
setiap hari

http://www.bundakonicare.com/0_repository/images/nail.jpg
13
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

10) Menjaga kesehatan dan kebersihan kaki

Di tempat kerja salon,


kebersihan dan kesehatan kaki
juga perlu diperhatikan agar
tidak mengganggu pada saat
melaksanakan pelayanan jasa
salon. Untuk itu, maka:
Menggunakan sepatu dengan
ukuran yang sesuai dan bertumit
rendah hingga sedang
(maksimal 5 cm).

http://www.anneahira.com/images/merawat-kuku-kaki.jpg

11) Melakukan latihan jasmani secara teratur guna memperkuat otot-otot dan
memperlancar peredaran darah serta meningkatkan daya tahan tubuh
terhadap serangan penyakit.
12) Melakukan istirahat yang teratur demi pemeliharaan kesehatan.
13) Memperhatikan sikap tubuh yang baik sewaktu berdiri, duduk berjalan atau
melakukan pekerjaan.
14) Memperhatikan penggunaan sepatu/selop/kaos kaki sewaktu bekerja.
Model sepatu yang dikenakan hendaknya berbentuk sederhana dan bersih.

Gambar 1.1 Desain sepatu yang disarankan


www.ladysnezky.blogspot.com
14
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Syarat-Syarat Hygiene pekerja


1) Kesehatan yang baik.
2) Menjaga kebersihan.
3) Kemauan untuk mengerti tentang sanitasi.
4) Pemeriksaan kesehatan ssecara periodic.
5) Fasilitas pencucian tangan harus tersedia dalam kamar ganti pakaian,
kamar kecil, dalam dapur dan daerah pelayanan makanan.
6) Pakaian pekerja harus bersih.
7) Tutup rambut atau kepala harus digunakan untuk mencegah terjadinya
kontak antara rambut dengan makanan.
8) Pekerja harus menggunakan penutup mulut dan hidung saat bekerja.
9) Selama bekerja sebaiknya tidak memakai assesoris, karena barang-
barang tersebut dapat berfungsi sebagai tempat persembunyian dan
berkembang biaknya bakteri. Selain itu benda-benda tersebut akan
mengganggu kinerja di salon baik sebagai hairdresses maupun
beautician.
10) Bila menggunakan stoking atau kaos kaki disarankan mengganti kaos
kaki setiap hari.

b) Sanitasi dan Hygiene Lingkungan

Lingkungan merupakan suatu tempat


dimana seseorang berada untuk
melakukan kegiatan. Lingkungan hidup
manusia merupakan sasaran utama
sanitasi dan hygiene untuk dilakukan
perbaikan (koreksi) dan pencegahan
(prevensi) terhadap berbagai hal terkait
masalah; air, limbah, pencemaran udara,
perumahan, pengawasan terhadap
berbagai wabah atau virus dan bakteri
pembawa (vektor) penyakit. Lingkungan
hidup manusia memiliki mobilitas yang
tinggi sehingga memiliki bervariasi
lingkungan antara lain lingkungan tempat tinggal, tempat kerja dan berbagai
tempat sesuai kegiatannya.

Berdasarkan surat keputusan Mentri kesehatan Republik Indonesia no:


1405/Menkes/SK/XI/2002, Tanggal: 19 Nopember 2002 tentang:
Persyaratan dan tata cara penyelenggaraan kesehatan lingkungan kerja
perkantoran, dinyatakan ruang lingkup lingkungan kerja meliputi: air, udara,
limbah, pencahayaan, kebisingan, getaran, radiasi, vector penyakit, vector
ruangan, toilet, instalasi.

15
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Ad 1 (1) . Sanitair Air,


Diupayakan tersedia air bersih dengan kualitas yang memenuhi syarat
kementrian kesehatan no 492/menkes/per/IV/2010 tertanggal 19 april 2010
sebagai berikut :

(a) Parameter langsung berhubungan dengan kesehatan meliputi :


Parameter mikrobiologi dan parameter an organic.
Parameter mikrobiologi adalah tidak mengandung bakteri E coli dan
bakteri Kolifrm. Parameter organic adalah tidak mengandung unsure
nitrat, arsen ataupun bahan racun lainnya.

(b) Parameter tidak langsung adalah :


Parameter Fisik: Tidak berwarna, tidak berasa, tidak berbau, jernih,
suhu dibawah Suhu udara (rasa nyaman). Parameter Kimiawi:
Hendaknya tidak tercemar secara berlebihan dengan zat-zat kimia
ataupun mineral, terutama zat logam yang berbahaya bagi kesehatan;
contohnya: aluminium, besi, mangan chlorid.

Tindakan sanitasi air :


Tata Cara memperoleh air yang hygiene memenuhi Syarat kesehatan dari
kementrian kesehatan tentang air adalah :
Tata cara pelaksanaan
a) Air bersih untuk keperluan perkantoran dapat diperoleh dari Perusahaan
Air Minum, sumber air tanah atau sumber lain yang telah diolah
sehingga memenuhi persyaratan kesehatan.
b) Tersedia air bersih untuk kebutuhan karyawan sesuai dengan
persyaratan kesehatan.
c) Distribusi air bersih untuk perkantoran harus menggunakan sistim
perpipaan.
d) Sumber air bersih dan sarana distribusinya harus bebas dari
pencemaran fisik, kimia dan bakteriologis.
e) Dilakukan pengambilan sampel air bersih pada sumber, bak
penampungan dan pada kran terjauh untuk diperiksakan di laboratorium
minimal 2 kali setahun, yaitu musim kemarau dan musim hujan.
f) Penataan Saluran untuk air bersih tidak terkontaminasi air limbah, oleh
karenanya untuk menjaga segala kemungkinan sebaikya penataan alur
saluran air bersih dan air kotor harus dimiliki rekaman denah (blue print);
hal ini untuk mengantisipasi jika terjadi kebocoran saluran.
g) Pengeloaan saluran air bersih dibedakan dua bagian yakni air dingin
dipisahkan dengan air panas. Perhatikan salurannya dan dilakukan
pengecekan secara reguler. Penataan saluran air kotor, dijaga jangan
sampai terjadi mampet. Perhatikan pembuangan air limbah dan lakukan
pengecekan secara berkala

16
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Ad. (2). Sanitasi Limbah/Sampah.

Pengertian
a. Limbah padat adalah semua buangan yang berbentuk padat termasuk
buangan yang berasal dari kegiatan perkantoran.
b. Limbah cair adalah semua buangan yang berbentuk cair termasuk tinja.

Pengelolaan sampah meliputi 3 hal pokok yakni: penyimpanan,


pengumpulan dan pembuangan.

(a) Penyimpanan sampah


Berupa tempat penyimpanan sementara di area tempat kerja
selanjutnya dikumpulkan untuk kemudian di angkat dan di buang, atau
dimusnahkan.

Syarat tempat sampah yang baik:


Tempat sampah yang dipakai harus kuat, tidak mudah bocor, dan
dilengkapi dengan tutup yang mudah di buka.
Tempat sampah dibedakan jenis organic dan anorganik.
Tempat Sampah terbuat dari bahan yang cukup ringan, tahan karat,
kedap air dan permukaan bagiandalam rata/halus.
Tempat sampah disesuaikan dengan jumlah dan volume produk
sampah dan jenis sampah (organic/anorganik) yang dihasilkan
sisa/ potongan rambut dibungkus dalam kantong plastik sebelum
dimasukkan ke dalam tempat sampah.
atau masyarakat secara bergotong royong. Pemerintah/warga secara
mandiri menyediakan jasa Tempat untuk satu wilayah tertentu,
misalnya dalam satu kelurahan Dalam pengumpulan sampah
sebaiknya dilakukan pemisahan, satu bak untuk sampah basah, dan
satu bak untuk sampah kering yang mudah di bakar.

(b) Pengumpulan sampah


Pengumpulan sampah dari rumah atau dari ruko dan tempat usha
lainnya umumnya dilaksanakan oleh pemerintah, atau dilakukan oleh
masyarakat mandiri secara gotong royong, atau dikelola lembaga
kebersihan swasta yang keliling menawarkan jasanya.

(c) Pembuangan sampah


Sampah di buang untuk dimusnahkan (tahap terahir). TPA (Tempat
pembuangan sampah akhir) harus memenuhi syarat-syarat yang telah
ditentukan.Tempat ini dikelola oleh pemerintah.

17
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Tindakan sanitasi limbah sampah :


Tata cara pelaksanaan
a. Limbah padat
Membersihkan ruang dan lingkungan perkantoran minimal 2 kali
sehari.
Mengumpulkan sampah kering dan basah pada tempat yang
berlainan dengan menggunakan kantong plastik warna hitam.
Mengamankan limbah padat sisa kegiatan perkantoran.
b. Limbah cair
Saluran limbah cair harus kedap air, tertutup, limbah cair dapat
mengalir dengan lancar dan tidak menimbulkan bau.
Semua limbah cair harus dilakukan pengolahan lebih dahulu
sebelum dibuang ke lingkungan minimal dengan tengki septik.

Ad. (3) Sanitasi/Kebersihan Udara

Pengertian Penyehatan udara/ruang adalah upaya yang dilakukan agar


suhu dan kelembaban, debu, pertukaran udara, bahan pencemar dan
mikroba di ruang kerja memenuhi persyaratan kesehatan.
Syarat kesehatan dari kementrian kesehatan tentang udara adalah:

(a) Suhu dan kelembaban: - Suhu : 18 28 derajad celcius dengan


Kelembaban: 40 % - 60 %
(b) Debu: Kandungan debu maksimal didalam udara ruangan dalam
pengukuran rata-rata 8 jam adalah sebagai berikut:

No Jenis debu Konsentrasi maksimal


1 Debu 0,15 mg/m
2 Asbes bebas 5 serat/ml udara dengan
panjang serat 5 u mikron

(c) Pertukaran udara: 0,283 M/menit/orang dengan laju ventilasi: 0,15


0,25 m/detik. Untuk ruangan kerja yang tidak menggunakan pendingin
harus memiliki lubang ventilasi minimal 15% dari luas lantai dengan
menerapkan sistim ventilasi silang.
(d) Gas pencemar
Kandungan gas pencemar dalam ruang kerja, dalam rata-rata
pengukuran 8 jam sebagai berikut:

18
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

No Parameter Konsentrasi maksimal

Mg/m ppm

1 Asam Sulfida (H2S) 1 -

2 Amonia (NH3) 17 25

3 Karbon Monoksida 29 25
(CO)

4 Nitrogen Dioksida 5.60 3,0


(NO2)

5 Sulfur Dioksida (SO2) 5.2 2

(e) Mikrobiologi
- Angka kuman kurang dari 700 koloni per meter kubik udara
- Bebas kuman pathogen

Kebersihan udara dalam kesehatan merupakan factor urtama, yakni


udara yang bersih tanpa pencemaran menjadikan pekerja ataupun
pelanggan salon merasa nyaman bernafas. Agar angka kuman di
dalam udara ruang tidak melebihi batas persyaratan maka perlu
dilakukan beberapa tindakan sebagai berikut :

Tindakan menciptakan udara segar adalah:


Karyawan yang sedang menderita penyakit yang dapat ditularkan
melalui udara untuk sementara waktu tidak boleh berkerja.
Lantai dibersihkan dengan antiseptik.
Memelihara sistem ventilasi agar berfungsi dengan baik.
Untuk ruangan kerja yang tidak ber AC harus memiliki lubang
ventilasi minimal 15% dari luas lantai dengan menerapkan sistem
ventilasi silang.
Ruang yang menggunakan AC secara periodik harus dimatikan dan
diupayakan mendapat pergantian udara secara alamiah dengan
cara membuka seluruh pintu dan jendela atau dengan kipas angin.
Membersihkan saringan/filter udara AC secara periodik sesuai
ketentuan pabrik.
Lingkungan kerja bebas aroma sampah, sisa makanan, kosmetika
kadaluarsa.

19
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Ad. (4) Pencahayaan:

Pengertian Pencahayaan adalah jumlah penyinaran pada suatu bidang kerja


yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan secara efektif.
Sumber Cahaya dapat diperoleh dari alam secara langsung yakni matahari
maupun diperoleh dari rekayasa energy alam yakni listrik.

Intensitas cahaya di ruang kerja harus sesuai dengan luas area dan
volumenya.

Ruangan harus memperoleh pencahayaan yang cukup agar bakteri tidak


berkembang. Indikasi ruangan yang kurang cahaya adalah semua benda
atau obyek menjadi buram , hal ini sangat tidak nyaman bagi ruang salon.

Tindakan peningkatan pencahayaan ruangan adalah sebagai berikut:

Pencahayaan alam maupun buatan diupayakan agar tidak


menimbulkan kesilauan dan memilki intensitas sesuai dengan
peruntukannya.
Penempatan bola lampu dapat menghasilkan penyinaran yang
optimum dan bola lampu sering dibersihkan.
Bola lampu yang mulai tidak berfungsi dengan baik segera diganti.

Ad. (5) Vektor Penyakit

Pengertian :
Vektor penyakit adalah binatang yang dapat menjadi perantara penular
berbagai penyakit tertentu (misalnya serangga). Binatang tersebu menjadi
reservoar (penjamu) penyakit contohnya tikus, kecoa, dan serangga.
a. Reservoar (penjamu) penyakit adalah binatang yang didalam
tubuhnya terdapat kuman penyakit yang dapat ditularkan kepada
manusia (misalnya tikus).
b. Pengendalian vektor penyakit adalah segala upaya untuk mencegah
dan memberantas vektor.

20
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Tindakan yang dilakukan sebagai Upaya mengantisipasi vector :


a. Pengendalian secara fisika
1) Konstruksi bangunan tidak memungkinkan masuk dan berkembang
biaknya vektor dan reservoar penyakit kedalam ruang kerja dengan
memasang alat yang dapat mencegah masuknya serangga dan
tikus.
2) Menjaga kebersihan lingkungan, sehingga tidak terjadi penumpukan
sampah dan sisa makanan.
3) Pengaturan peralatan dan arsip secara teratur.
4) Meniadakan tempat perindukan serangga dan tikus.

b. Pengendalian dengan bahan kimia yaitu dengan melakukan


penyemprotan, pengasapan, memasang umpan, membubuhkan abate
pada tempat penampungan air bersih.
c. Pengendalian penjamu dengan listrik frekwensi tinggi.
d. Cara mekanik dengan memasang perangkap.

Kesimpulan Sanitasi dan Hygiene Lingkungan

Sanitasi lingkungan dapat ditempuh dengan berbagai cara untuk meyakinkan


bahwa lingkungan tersebut terbebas dari bahaya yang dapat merugikan
kesehatan, antara lain:
(1) Menjaga kebersihan lingkungan agar tidak tercemar oleh kotoran,
pengelolaan air limbah termasuk sampah industri dan rumah tangga,
pengelolaan pencemaran air serta kontrol terhadap kwalitas air permukaan
dan air tanah.
(2) Menjaga agar lingkungan terbebas dari polusi udara dan polusi suara
berupa kebisingan yang merugikan kesehatan jasmani dan rohani.
(3) Pencegahan dan pengontrolan sumber air khususnya menyangkut
penyediaan jumlah serta mutu dari air tersebut.
(4) Menjaga dan memelihara tumbuh-tumbuhan sebagai paru-paru
lingkungan. Menanam tanaman dalam pot dan ditata di dalam dan di luar
ruangan Pada bagian luar teras diberi tanaman , pada interior agar lebih
asri pasangkan tanman pot yang hijau atau bunga segar di meja agar
suasana menjadi menyegarkan mata.

c) Sanitasi dan Hygiene Perusahaan


Peraturan pemerintah melalui kementrian kesehatan tentang Persyaratan
kesehatan lingkungan kerja Perkantoran dan industri nomor:
405/menkes/sk/xi/2002.

21
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Hygiene sebuah perusahaan bertujuan untuk menjaga, melindungi, memelihara


serta mempertinggi tingkat kesehatan jasmani dan rohani manusia yang
bekerja dalam suatu perusahaan, baik pimpinan perusahaan itu, karyawan
maupun semua orang yang datang dan berurusan dengan perusahaan itu.

Salon kecantikan dikategorikan tempat umum untuk melayani pembeli jasa


yang memerlukan perawatan kecantikan, oleh karena itu penyelenggaraannya
harus memenuhi syarat kesehatan dengan selalu memperhatikan kebersihan
ruangan. Ruang salon harus menjadi tempat yang nyaman dan tenteram.
Untuk memenuhi tuntutan tersebut penataan ruangan harus disesuaikan
dengan efisiensi kerja sehingga kegiatan dalam melakukan pekerjaan menjadi
mudah dan aman.

Penerapan sanitasi dan hygiene perusahaan ini hanya dapat dilaksanaka


secara tepat, jika semua keaktifan dalam suatu perusahaan dikenal dengan
jelas oleh seluruh personel yang terlibat di perusahaan tersebut. Berikut
persyaratan untuk menjamin terlaksananya sanitasi hygiene di perusahaan:

Persyaratan bagi perusahaan penyelenggara klinik atau salon kecantikan


adalah sebagai berikut:

1) Persyaratan Gedung
(a) Bangunan gedung harus kuat, utuh serta dapat mencegah
kemungkinan terjadinya penularan penyakit dan kecelakaan.
(b) Pembagian ruang yang jelas sesuai dengan fungsinya.
(c) Sarana bangunan harus memenuhi syarat kesehatan.

2) Sarana gedung
(a) Dinding dalam sebelah rata, berwarna terang serta mudah
dibersihkan.
(b) Langit-langit, berwarna terang, mudah dibersihkan, tinggi dari lantai
minimal 2,5 meter.
(c) Lantai kedap air, rata, tidak licin, serta mudah dibersihkan.
(d) Atap terbuat dari bahan yang kuat, tidak bocor.
(e) Ventilasi, dapat menjamin peredaran udara dengan baik, minimal 10
% x luas lantai. Luas lubang ventilasi tidak permanen (pintu dan
jendela) minimal !0 % luas lantai.
(f) Pencahayaan, cukup, tidak menyilaukan dan intensitasnya sesuai
dengan kebutuhan.
(g) Tersedia toilet untuk pengunjung.
(h) Tersedia pemadam kebakaran.
(i) Tersedia kotak P3K (Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan)
(j) Ruangan perawatan kecantikan kulit dan rambut. Ruangan untuk tata
kecantikan rambut dan kulit harus terpisah.
(k) Memiliki ruang tunggu.

22
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

3) Kelengkapan salon
(a) Kelengkapan peralatan alat- alat kecantikan dan bahan kosmetika
harus yang terdaftar pada Departemen kesehatan.
(b) Kelengkapan surat-surat yang mendukung, diantaranya : surat izin
usaha, surat keterangan berbadan sehat bagi semua tenaga kerja di
salon, dan lain-lain.

4) Penataan Ruang Salon


Ruang salon yang biasa dipergunakan dikategorikan menjadi :

(a) Area Publik


Area yang diperuntukan untuk kegiatan-kegiatan yang bersifat
terbuka bagi para pelanggan. Area ini terdiri dari beberapa ruangan
(1) Area penerima (reception area)
(2) Area konsultasi
(3) Ruang tunggu
(4) Ruang cuci rambut
(5) Ruang penataan rambut
(b) Area Private
Area yang dikhususkan untuk kegiatan-kegiatan perawatan yang
sifatnya tertutup, lebih tenang dan jauh dari kesibukan/lalu lalang
publik. Ruangan ini dapat dialuni oleh dentingan musik yang lembut
dan memiliki batas-batas ruang tersendiri sehingga tamu merasa
nyaman untuk melakukan perawatan tanpa dilihat banyak orang.
Area ini terdiri dari beberapa ruangan:
(1) Ruang perawatan kulit
(2) Ruang sauna
(3) Ruang berendam

(c) Area Service


Area ini terlarang untuk umum, hanya diperuntukan bagi pengelola
atau karyawan saja. Area ini meliputi :
(1) Kantor Pengelola
(2) Ruang karyawan
(3) Gudang

5) Penataan dan pemeliharaan perabotan salon


Sebuah salon kecantikan akan memerlukan berbagai macam perabotan
yang dapat digunakan untuk memenuhi berbagai kebutuhan. Agar
perabotan-perabotan tersebut nampak rapi dan tertata dengan baik
oleh karena itu penataan dan penempatannya disesuaikan dengan
fungsinya.

Selain dilakukan penataan, perabotan-perabotan tersebut harus selalu


terjaga dan terpelihara kebersihannya. Untuk itu diperlukan pemeliharaan
kebersihan yang sesuai dengan prosedur sanitasi dan hygiene.

23
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Berdasarkan Uraian persyaratan tersebut diatas, untuk lebih


memperjelas kriteria bangunan standar minimal sebuah salon dapat
digambarkan melalui beberapa foto berikut:

Gambar 1.2 Ruang kerja salon kecantikan rambut


http://www.salonfurniture.com/design/Photos.html

Gambar 1.3 Ruang kerja salon skin care

Dari gambar salon dapat memperlihatkan kondisi

Gambar 1.4 Perabot di berbagai sudut salon


Sumber: http://www.salonfurniture.com/design/Photos.html

24
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Usaha/Tindakan Sanitasi Pada Dunia Usaha/Industri Kecantikan:


a) Pengawasan kebersihan gedung baik interior maupun eksterior.
b) Perawatan dan penataan perabot dan tata ruangan salon.
c) Perawatan dan pembuatan pencahayaan alami dan instalasi listrik
di salon.
d) Pengawasan pembuangan kotoran manusia dan air limbah salon.

d) Sanitasi dan Hygiene alat perawatan kecantikan di salon


Sanitasi Peralatan Salon (tool kit) adalah tindakan pembersihan , sterilisasi
alat yang dipergunakan di salon untuk pelayanan berbagai jasa perawatan
kecantikan.

Tujuan sanitasi dan Hygiene adalah menjaga kondisi alat agar tetap steril,
tidak terkontaminasi udara pada saat penyimpanan, dan membersihkan dari
berbagai kotoran atau sisa kosmetika agar tidak member peluang
berkembangnya mikroba yang menyebabkan alat berjamur, serta
mengkondisikan suhu ruangan dalam penyimpanan agar terhindar dari karat.

Pada modul ini sanitasi alat salon lebih menitik beratkan bagaimana cara
perawatan dan penyimpanan dengan memenuhi criteria sanitasi dan hygien
pelayanan di salon kecantikan. Serta penggunaan yang tetap menjaga
sterilisasi alat.

Untuk dapat melakukan sanitasi alat perawatan, siswa terlebih dahulu harus
menngenal alatalat kecantikan meliputi jenis, fungsi atau kegunaan dan
bahan dasar alat.

Dalam memilih peralatan salon perhatikan syarat atau Kriteria alat salon
berikut ini:
Permukaan rata dan halus pada bagian luar dan dalam sehingga mudah
dibersihkan.
Tahan karat, walaupun sering kena air tapi tidak mudah berkarat karena
karat membahayakan memungkinkan timbul reaksi kimia dengan
kosmetika atau dengan kulit dan rambut manusia.
Pemilihan alat yang Jelas mempunyai daya guna.
Alat tidak menimbulkan bahaya, baik dalam waktu dekat/segera langsung
maupun dalam waktu yang lama.

Dalam menggunakan alat-alat kecantikan, ahli kecantikan harus


memperhatikan sebagai berikut: (1) keadaan fisik kulit, dapat diketahui
dengan penglihatan maupun dengan (2) perabaan atau dengan memakai alat-
alat pembentu seperti mikroskop, wood-lamp, dan lain-lain.

Alat perawatan di salon kecantikan terdapat berbagai jenis berdasarkan


energy, daya guna, jenis bahan, dan manfaat/jenis perawatan.

25
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Berdasarkan energi yang dipergunakan terdapat alat manual dan alat


listrik
Berdasarkan daya guna terdapat alat pokok dan alat tambahan
Berdasarkan ukuran dan teknik pemaklaian ada alat besar (equipment)
dan alat kecil (tools).
Contoh equipmen: mobile skin treatment, diggital perming, dll.
Contoh Tools: sendok una, kuas, cawan, sisir, jepit dll.
Berdasarkan jenis perawatan terdapat alat perawatan kulit dan
perawatan rambut
Berdasarkan bahan dasarnya dibedakan:
bahan logam: aluminium/bahan tembaga/besi
bahan kayu
bahan plastik dan melamin
bahan kaca atau keramik.

1) ALat perawatan kecantikan dari listrik:


Pengguna alat listrik harus memahami Karakteristik alat listrik, yakni
sangat sensitive terhadap kesalahan pemakaian. Kasus pengguna yang
tidak disiplin mengikuti prosedur pemakaian, menjadikan alat cepat rusak,
dan bisa dipastikan penerapan untuk pelayanan jasa kecantikan menjadi
tidak efektif.

Dalam uraian alat listrik ini mencakup Alat yang dipergunakan dalam
pelayanan perawatan kecantikan dengan energy listrik meliputi:
alat perawatan kulit atau rambut menggunakan energi listrik
alat kategori alat besar (equipment) dan alat kecil (tools).
Alat pokok dan alat tambahan.
Dari berbagai jenis bahan dasar.

Gambar 1.5 Alat listrik kecantikan rambut


www.disributoralatsalon.com
26
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Gambar 1.6 Alat listrik kecantikan kulit


www.disributoralatsalon.com

Perawatan alat listrik untuk perawatan kecantikan :


Pembersihan alat: dilakukan dengan alat lap kering dari bahan cotton yang
lembut, agar tidak menimbulkan luka atau lecet pda alat. Jika terdapat
bercak atau sisa kosmetika yang menempel dibersihkan dengan cream
pembersih khusus logam, dan digosok dengan cotton hingga bersih.
Kemudian alat yang telah bersih di lakukan sterilisasi, bisa dengan bahan
kimia atau dengan penyinaran.
Penyimpanan alat ditempat kering dengan suhu ruangan, dan alat selalu
ditutup cover agar terhindar debu. Sesudah alat disterilkan dengan
penyinaran, alat tidak boleh tersentuh tangan secara langsung, maka setiap
alat harus dibungkus atau dilapisi agar terbebas dari debu dan bakteri.
Dalam proses pemakaian, ikuti prosedur penggunaan sesuai petunjuk pada
produk, dan selalu gunakan sarung tangan agar alat dalam kondisi steril
selama pemakaian.

(a) Alat Perawatan kecantikan Rambut Manual

Gambar 1.7 Alat


kecantikan rambut
manual
www.disributoralat
salon.com

27
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Gambar 1.8 Alat kecantikan kulit manual


www.disributoralatsalon.com

(b) Berdasarkan jenis-jenis bahan dari alat di salon kecantikan :


(1) Bahan besi/logam:

www.disributoralatsalon.com

Peralatan yang terbuat dari metal harus segera dibersihkan setelah


dipergunakan. Sisa-sisa kosmetika yang menempel dan mengering
pada metal akan makin sulit dibersihkan.
Menggunakan sikat cuci yang lembut untuk mencegah goresan-
goresan pada alat yang pada hakekatnya menyulitkan pembersihan
berikutnya
Mengeringkan peralatan tersebut dengan menggunakan lap kering.

(2) bahan Kayu:


Peralatan salon dari kayu biasanya berupa sendok/ spatula , berbagai
bentuk cawan untuk tempat kosmetika, nampan untuk display
kosmetika dan sendok berbagai ukuran untuk mengambil kosmetika.

28
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Kayu mempunyai sifat mudah mengisap air. Namun penghantar panas


yang buruk oleh karenanya kayu akan memberi peluang untuk bakteri
berkembang biak dan akhirnya mencemari kosmetika.

Sebagaimana sifat sifat kayu yang mudah lembab, maka alat ini
rentan terkena jamur. Oleh karena itu, jika Anda telah selesai
menggunakan alat ini, segera dibersihkan seluruh permukaannya
dengan sabun dan bilas di bawah air mengalir.

Tehnik pencucian peralatan salon dari bahan kayu antara lain:


Pertama, menggunakan bak cuci/ baskom besar dua bak. Baskom
pertama digunakan untuk merendam alat salon yang kotorannya telah
disingkirkan, di dalam air panas bertemperatur sekitar 40-500C dengan
campuran sabun atau detergen.

Baskom yang kedua digunakan untuk membilas dengan menggunakan


air yang panas sekali dengan temperatur 770C 820C. Untuk mencapai
hasil yang baik diperlukan pembilasan sebanyak dua kali, kemudian
diletakkan pada rak-rak hingga kering. Jadi sebaiknya tidak dikeringkan
dengan menggunakan kain pengering tersebut karena mengandung
bakteri-bakteri yang disebabkan oleh penggunaan kain tersebut berkali-
kali.

Cara yang baik ialah pengeringan dengan menggunakan kertas


pengering yang hanya dapat digunakan sekali untuk setiap pemakaian.
Baskom cuci sebaiknya terbuat dari stainless steel serta dilengkapi
dengan keran air panas dan dingin.

(3) Bahan plastik dan melamin

www.disributoralatsalon.com
Peralatan yang terbuat dari plastik, dan melamin misalnya jepit rambut,
sisir, cawan dan lain sebagainya. Kelemahan alat yang terjadi pada
perabotan plastik adalah permukaannya mudah sekali berminyak.
Pembersihannya pun harus dilakukan dengan telit agar hasil yang
didapat benar-benar bersih.

Ingat, karena sifat plastik yang mudah terurai oleh panas, Anda
sebaiknya tidak menggunakan bahan plastik sebagai wadah kosmetika
29
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

yang panas, misalnya hot wax. Pembersihan dan sterilisasi alat


dariplastik sebagai berikut:
Peralatan direndam pada air hangat (tidak terlalu hangat dan
dicampur dengan detergent).
Menggosok dengan spon pencuci yang lembut.
Apabila masih tercium aroma lemak, Anda bisa menyegarkannya
dengan bantuan jeruk nipis.
Membilas dengan air dingin.
Kemudian dikeringkan dengan lap kering atau diatur di atas rak
piring.

(4) Bahan kaca atau keramik

Gambar 1.9 Alat dari bahan kaca

Peralatan yang terbuat dari kaca atau keramik seperti tabung-tabung


kaca pada alat listrik, dan alat pelayanan service pelanggan seperti
piring, cangkir, mangkok dan lain-lain dibersihkan dengan cara sebagai
berikut:
Peralatan direndam dengan air hangat yang dicampur dengan
detergent.
Menggosok dengan spon pencuci dan tidak menggunakan sikat
ataupun alat penggosok yang kasar.
Membilas dengan air hangat kurang lebih 70oC.
Mengeringkan dengan lap kering.

(5) Bahan tembaga


Bahan tembaga biasanya dipergunakan untuk asesories rambut, jepit
rambut, harnal dll.
Peralatan yang terbuat dari tembaga atau dilapisi dengan tembaga
adalah peralatan salon yang terbaik karena tembaga pengantar dan
perambat panas yang konstan. Untuk perawatan dan sanitasinya :
Pelaratan direndam dengan air panas yang berisi detergent
Menggosok dengan sikat bagian luar dan dalam.
Bagian tembaga kemudian digosok dengan sempurna dengan
menggunakan abu gosok, cuka dan tepung. Kemudian dibilas dan
dikeringkan.

30
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Untuk mengkilapkan, tembaga digosok dengan bahan polishing


sebelum disimpan.

(6) Bahan Aluminium

Gambar 1.10 Alat dari bahan alumunium

Peralatan perawatan kecantikan non listrik yang terbuat dari aluminium


biasanya berupa cawan, baskom, nampan tempat preparat, dll.

Pelaksanaan sanitasi alat dari aluminium sebaiknya tidak dicuci pada


air yang mengandung soda atau asam, karena soda dapat merusak
lapisan luar yang mengkilap, sedangkan asam akan melarutkan
aluminium sehingga dinding alat akan terikis oleh asam. Pembersihan
peralatan aluminium dilakukan sebagai berikut:

Peralatan direndam dengan air panas berisi detergent.


Menggosok dengan menggunakan sikat halus lalu membilas
lapisan yang berwarna hitam kemudian hilangkan dengan larutan
asam.
Membilas dengan air bersih.
Mengeringkan dengan panas matahari (dijemur) atau diletakkan di
rak agar airnya menering. Tidak disarankan menggunakan lap
kering, karena dapat meninggalkan bakteri pada alat.
Jika ada alatnya dapat digunakan pengering dengan alat penyinaran
UV.

31
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

e) Sanitasi hygiene kosmetika


Pengertian kosmetika
Kosmetika adalah bahan atau campuran bahan untuk digosokkan, dilekatkan,
dituangkan, dipercikkan atau disemprotkan, dimasukkan, dipergunakan pada
wajah atau anggota badan, dengan tujuan memelihara, menambah daya tarik,
atau mengubah rupa dan tidak termasuk golongan obat.

Kosmetika yang dipergunakan harus terdaftar pada Departemen kesehatan


kecuali yang diproduksi dan digunakan untuk kalangan sendiri dibawah
pengawasanseorang apoteker. Penerapan sanitasi dan hygiene kosmetika
lebih pada pengetahuan tentang masa kadaluarsa, bahan yang terkandung
dalam kosmetika, teknik penyimpanan dan pemakaiannya berdasarkan wujud
kosmetika.

Tujuan sanitasi Hygiene kosmetika adalah:


untuk merawat sediaan kosmetika agar tetap steril, terjaga kualitasnya dan
tidak terkontaminasi jamur ataui bakteri lainnya
untuk menjaga agar tidak menimbulkan alergi pada kulit wajah atau
rambut yang dikenai kosmetika.

Tindakan Sanitasi Hygiene Pada Kosmetika


Dibedakan sesuai wujud kosmtetika, dari berbagai produk yang ada maka
Wujud kosmetika yang dipergunakan antara lain:
(1) Cream

www.disributor-kosmetika-salon.com

Pada prinsipnya preparat cream ini water merupakan emulsi oil inwater
merupakan emulsi oil inwater. Untuk menjaga sanitasi kosmetika,
tempatnya bersihkan dengan lap kering agar tidak ada debu dan lemak
yang menempel pada tutupnya atau pada wadahnya. Dalam pemakaian
ambillah menggunakan alat berupa spatula/sendok dari bahan plastik atau
kaca atau logam stainless jangan memakai bahan dari tembaga.
Penyimpanan pada suhu ruangan.

32
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(2) Preparat berbentuk cair

www.disributor-kosmetika-salon.com

Preparat cair dapat berupa Jika lotion jernih disebut larutan , namun jika
terdapat endapan disebut campuran. Lotion ini harus selalu tertutup bahan
cair sifatnya mudah tumpah, dan aromanya mudah menguap.
Pemakaiannya tuangkan pada kapas atau pada cawan kecil dan segera
ditutup kembali.

Preparat cair lainnya seperti shampoo, face tonic, serum dll. Untuk sanitasi
kosmetika ini, kemasannya dibersihkan dengan lap kering. Dalam
pemakaian selalu gunakan cawan kecil, baru kemudian ambil kapas
dibasahkan diatasnya. jangan langsung kapas dibasahkan dari botol
karena dapat merusak kosmetika.

(3) Powder: berupa bubuk

www.disributor-kosmetika-salon.com

Produk yang bersifat bubuk mudah terbang dan terhirup udara, oleh
karenanya simpanlah ditempat kering dan pemakaiannya tuangkan pada
lembar tissue secukupnya untuk digunakan, hal ini menjaga kualitas
kosmetika agar tidak rusak.

33
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(4) Stick

www.disributor-kosmetika-salon.com

Kosmetika yang dibuat berbentuk tongkat kecil yang dalam pembuatannya


dibuat dengan bahan yang dapat mencair pada suhu badan. Contoh:
lipstick, deodorant stick. Kosmetika ini sebaiknya digunakan secara
personal jika dipergunakan untuk pelayanan jasa di salon gunakanlah kuas
untuk menjaga agar tidak mudah terkena jamur.

(5) Salep, pasta

Yakni kosmetika setengah padat yang merupakan campuran bahan dasar


salep, contoh; cat rambut, hair pomade, gel. Kosmetika wujud ini
penyiimpanan dan pemakaiannya sama seperti yang berwujud cream.

(6) Aerosol

www.disributor kosmetika salon.com

Suatu preparat berbentuk cair dalam tabung untuk pengeluarannya dibantu


dengan tekanan gas, contoh hair spray, parfum dll. Pemakaiannya agar
efektif diarahkan langung pada bagian tertentu, dab perawatannya cukup
dibersihkan dengan lap kering.

34
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(7) Preparat padat

www.disributorkosmetikasalon.com

Kosmetika bentuk padat relative lebih tahan lama, namun demikian


penyimpanan yang harus ditempat suhu ruangan agar tidak mudah
terkontaminasi bakteri. Pemakaiannya jika dipergunakan untuk pelanggan
harus menggunakan bahan disposal misalnya menggunakan cotton bud
atau tissue agar tidak menjadi lahan berkembangnya bakteri.

Hal yang penting yang juga harus diperhatikan dalam penggunaan, dan
pemilihan kosmetika perhatikan label kadaluarsa produk serta harus yang
memiliki izin BPOM. Sebagai perhatian kosmetika adalah pengetahuan
bahan kosmetika yang tidak diizinkan untuk digunakan dalam produksi
kosmetika antara lain;
(a) Antimon dan senyawanya.
(b) Arsen dan senyawanya
(c) Barium dan garamnya, kecuali barium sulfat
(d) Berlium dan senyawanya
(e) Bitional
(f) Fosfor
(g) Hidrokinon Monobenzileter
(h) Hormon

4. Penyakit yang timbul akibat dari sanitasi salon yang buruk


(a) Penyakit saluran pernafasan akibat debu, kapas, bahan kimia dari obat
kecantikan, mis; hair spray, dan lain-lain.
(b) Asma akibat dari sensitivitas zat perangsang dari zat kimia bahan
kecantikan (terutama yang disemprotkan)
(c) Penyakit kulit yang disebabkan oleh: faktor fisik, kimiawi dan biologis.

35
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

c. Rangkuman

1. Pengertian Sanitasi
Sanitasi adalah usaha pengawasan terhadap faktor-faktor lingkungan fisik
manusia yang mempengaruhi atau mungkin dipengaruhi, sehingga
merugikan perkembangan fisik, kesehatan, dan kelangsungan hidup.

2. Pengertian Hygiene
Hygiene (ilmu kesehatan) adalah ilmu yang mempelajari cara-cara yang
berguna bagi kesehatan. Secara garis besar perbedaan antara hygiene dan
sanitasi adalah terletak pada hal bahwa hygiene lebih mengarahkan
keaktifannya kepada manusia (perseorangan atau masyarakat umum,
sedangkan sanitasi lebih menitik beratkan pengendalian faktor-faktor
lingkungan hidup manusia.

3. Penerapan sanitasi dan Hygiene dapat dibedakan antara lain :


a) Hygiene perorangan
b) Sanitasi dan Hygiene perusahaan
c) Sanitasi dan Hygiene lingkungan
d) Sanitasi da Hygiene alat dan kosmetika

Hygiene Perorangan (Personal Hygiene)


Hygiene perorangan adalah suatu ilmu pengetahuan tentang usaha usaha
kesehatan perorangan untuk dapat melindungi, memelihara kesehatan diri
sendiri serta memperbaiki dan mempertinggi nilai kesehatan dan mencegah
timbulnya penyakit.
Pemeliharaan tubuh

1) Pemeliharaan tubuh dan dan alat-alat tubuh.


2) Menjaga kebersihan tubuh dan anggota tubuh yang lainnya dari sumber
penularan penyakit dengan memperhatikan kebiasaan mandi.
3) Menjaga kesehatan dan kebersihan rambut.
4) Menjaga kesehatan dan kebersihan wajah.
5) Menjaga kesehatan dan kebersihan mata.
6) Menjaga kesehatan dan kebersihan hidung.
7) Menjaga kesehatan dan mulut dan gigi.
8) Menjaga kesehatan dan kebersihan telinga.
9) Menjaga kesehatan dan kebersihan tangan.
10) Menjaga kesehatan dan kebersihan kuku.
11) Menjaga kesehatan dan kebersihan kaki.
12) Melakukan latihan jasmani.
13) Melakukan istirahat yang teratur demi pemeliharaan kesehatan.
14) Menjauhkan diri dari kebiasaan yang merugikan dengan memperhatikan
sikap tubuh yang baik.
15) Memperhatikan penggunaan sepatu/selop/kaos kaki sewaktu bekerja.

36
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Syarat-Syarat hygine pekerja atau personal hygiene

1) Kesehatan yang baik.


2) Kebersihan.
3) Kemauan untuk mengerti tentang sanitasi.
4) pemeriksaan kesehatan secara periodic.
5) Fasilitas pencucian tangan harus tersedia dalam kamar ganti pakaian,
kamar kecil, dalam dapur dan daerah pelayanan makanan.
6) Pakaian pekerja harus bersih.
7) Tutup rambut atau kepala harus digunakan untuk mencegah terjadinya
kontak antara rambut dengan makanan.
8) Pekerja harus menggunakan penutup mulut dan hidung saat bekerja.
9) Selama bekerja sebaiknya tidak memakai assesoris.
10) mengganti kaos kaki setiap hari, agar tidak terasa gatal oleh hadirnya
bakteri dalam kaos kaki sebaiknya diganti tiap hari.

Hygiene Lingkungan
Hygiene lingkungan bertujuan menciptakan lingkungan hidup yang
memberikan kemungkinan terbaik untuk mencapai kesehatan. Usaha
usaha tersebut dapat ditempuh dengan berbagai cara antara lain:

1) Menjaga kebersihan lingkungan.


2) Menjaga agar lingkungan terbebas dari polusi udara dan polusi suara
berupa kebisingan yang merugikan kesehatan jasmani dan rohani.
3) Pencegahan dan pengontrolan sumber air khususnya menyangkut
penyediaan jumlah serta mutu dari air tersebut.
4) Menjaga dan memelihara tumbuh-tumbuhan sebagai paru-paru
lingkungan.
5) Melakukan tindakan pencegahan lain yang dibutuhkan untuk
meyakinkan bahwa lingkungan tersebut terbebas dari bahaya yang
dapat merugikan kesehatan.
Hygiene Perusahaan
Hygiene sebuah perusahaan bertujuan untuk menjaga, melindungi,
memelihara serta mempertinggi tingkat kesehatan jasmani dan rohani
manusia yang bekerja dalam suatu perusahaan, baik pimpinan perusahaan
itu, karyawan maupun semua orang yang datang dan berurusan dengan
perusahaan itu.

Sanitasi Hygiene alat dan kosmetika


1) Bahan utama pelayanan di salon adalah kosmetika, oleh karenaya
kosmetika yang tersedia dan dipergunakan harus memiliki ijin BPOM,
dan pemeliharaan kosmetika selama penyimpanan dan pemakaian.
2) Alatalat kecantikan yang dipergunakan dalam pelayanan kecantikan
harus memenuhi syarat sanitasi dan hygiene yakni terlebih dahulu
dilakukan sterlisasi.

37
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

4. Tujuan Sanitasi dan Hygiene


Mencegah timbulnya penyakit dan keracunan serta mengganggu kesehatan
lain sebagai akibat adanya interaksi faktor-faktor lingkungan hidup.

5. Ruang lingkup sanitasi hygiene bidang kecantikan:


1) Personal Hygiene
2) Sanitasi hygiene lingkungan
3) Sanitasi dan hygiene perusahaan
4) Sanitasi dan hygiene alat dan kosmetika
5) Bahan sanitair dan alat sanitair

6. Persyaratan kesehatan dalam penyelengaraan salon kecantikan


a) Persyaratan Gedung
1) Bangunan gedung harus kuat,
2) Pembagian ruang yang jelas sesuai dengan fungsinya,
3) Sarana bangunan harus memenuhi syarat kesehatan.

b) Sarana gedung
1) Dinding dalam sebelah rata,
2) Langit-langit, mudah dibersihkan, tinggi dari lantai minimal 2,5
meter.
3) Lantai, kedap air, rata, tidak licin, serta mudah dibersihkan.
4) Atap, tidak bocor.
5) Ventilasi, dapat menjamin peredaran udara dengan baik.
6) Pencahayaan, cukup.
7) Toilet, tersedia toilet untuk pengunjung
8) Tersedia pemadam kebakaran.
9) Tersedia kotak P3K (Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan)
10) Ruangan perawatan kecantikan kulit dan rambut.
11) Memiliki ruang tunggu.
12) Memiliki kamar kecil.

c) Kelengkapan salon
1) Kelengkapan peralatan alat-alat kecantikan dan bahan kosmetika
harus yang terdaftar pada Kementrian kesehatan.
2) Kelengkapan surat-surat yang mendukung, diantaranya : surat izin
usaha, surat keterangan berbadan sehat bagi semua tenaga kerja di
salon, dan lain-lain.

d) Penataan Ruang Salon


Ruang salon merupakan tempat umum untuk melayani para pembeli
jasa yang menginginkan perawatan dengan suasana nyaman dan
aman. Melakukan penataan ruang salon. Ruang salon yang biasa
dipergunakan dikategorikan menjadi:

1) Area Publik
Area ini terdiri dari beberapa ruangan:
(a) Area penerima (reception area)

38
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(b) Area konsultasi


(c) Ruang tunggu
(d) Ruang cuci rambut
(e) Ruang penataan rambut
2) Area Private, Area ini terdiri dari beberapa ruangan :
(a) Ruang perawatan kulit
(b) Ruang sauna
(c) Ruang berendam
3) Area Service, meliputi:
(a) Kantor Pengelola
(b) Ruang karyawan
(c) Gudang
e) Penataan dan pemeliharaan perabotan salon
Agar perabotan-perabotan tersebut nampak rapi dan tertata dengan
baik oleh karena itu penataan dan penempatannya disesuaikan
dengan fungsinya.

Selain dilakukan penataan, perabotan-perabotan tersebut harus selalu


terjaga dan terpelihara kebersihannya.

f) Persyaratan Alat-Alat kecantikan


1) daya guna yang jelas
2) tidak menimbulkan bahaya langsung maupun tidak langsung .

7. Penyakit yang timbul akibat dari sanitasi salon


a) Penyakit saluran pernafasan
b) Asma
c) Penyakit kulit.

8. Persyaratan kesehatan dalam penyelengaraan salon kecantikan


a) Persyaratan gedung
b) Sarana gedung
c) Kelengkapan salon
d) Penataan Ruang Salon

39
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

d. Tugas

Bacalah uraian materi pembelajaran 1. diskusikan tugas-tugas berikut ini


dalam kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang.
1) Lakukan studi pustaka tentang peranan, ruang lingkup dan persyaratan
sanitasi hygiene bidang kecantikan.
2) Buatlah laporan dari hasil studi pustaka yang sudah kalian lakukan.
3) Lakukan observasi pada salon-salon kecantikan terdekat, perhatikan setiap
sudut lingkungan salon baik di dalam atau di luar salon
4) Catatlah yang kalian lihat, baik peralatan, kosmetika kulit maupun rambut.
5) Diskusikanlah bersama kelompokmu!
6) Buatlah laporan dari hasil pengamatan kalian.
7) Presentasikanlah hasil diskusi kelompok kalian didepan kelas

e. Tes Formatif

EVALUASI FORMATIF

Mata pelajaran : Sanitasi dan Hygiene Kecantikan


Topik : sanitasi hygiene
Kegiatan belajar :1
Waktu : 30 menit

Kerjakan tes essay dibawah ini, jawablah dengan uraian sesuai infoemasi yang
anda peroleh dari modul ini dan referensi lainnya pemahaman anda

1. Jelaskan yang membedakan pengertian antara sanitasi dan hygiene.


___________________________________________________________
___________________________________________________________

2. Jelaskan mengapa pegawai salon kecantikan dituntut untuk memelihara


hygiene pribadinya.
___________________________________________________________
___________________________________________________________

3. Sebutkan hal-hal apa sajakah yang perlu diperhatikan dalam hygiene


lingkungan.
___________________________________________________________
___________________________________________________________

40
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

4. Apa yang dimaksud dengan hygiene perusahaan.


___________________________________________________________
___________________________________________________________

5. Jelaskan criteria sanitasi dan hygien pribadi pada pegawai salon ?


__________________________________________________________
___________________________________________________________

f. Kunci Jawaban Tes Formatif

Kunci Jawaban Latihan Kegiatan Belajar 1

1. Sanitasi adalah usaha pengawasan terhadap lingkungan fisik manusia


yang dipengaruhi atau mungkin mempengaruhi, sehingga merugikan
perkembangan fisik, kesehatan, dan kelangsungan hidup. Sedangkan
hygiene lebih mengarah kepada keaktifan manusia (perseorangan atau
masyarakat).
2. Karena kesehatan pribadi (fisik/psikhis) seorang pegawai salon merupakan
modal utama. Karena dia akan selalu berhubungan dengan
klien/pelanggan yang mengutamakan kesehatan dan kebersihan, dan
semua itu dapat menentukan kepercayaan pelanggan dan keberhasilan
salon kecantikan.
3. Air bersih, pemeliharaan sampah, air limbah yang harus dalam keadaan
dan penanganan yang baik.
4. Hygiene perusahan adalah kebersihan, jaminan kesehatan yang
direntukan oleh pengelola usaha salon meliputi: perizinan, gedung,
penataan ruangan, pencahayaan ruangan, sanitair air bersih dan air kotor
(limbah), hingga interior dan eksterior desain, sesuai dengan ketentuan
kebijakan perizinan operasional dalon dari dinas kesehatan dan
perindustrian.
5. Kriteria sanitasi dan hygiene pribadi karyawan salon :
a) Rambut:
Sanitasi pada rambut telah keramas, harum, dan dilakukan
penataan sesuai dengan bentuk wajah.
Hygiene pada rambut yakni tidak menggaruk kepala, memegang
rambut dengan tangan kotor bekas kosmetik, jika perlu memegang
rambut segera cuci tangan.
b) Wajah:
Sanitasi: Bersih dan berias sesuai kesempatan.
Hygiene: Pada saat melayani klien tidak mengusap/memegangi
wajah; namun bila perlu memegang wajah mengguakan tissue.
Dan segera cuci tangan.
c) Badan:
Sanitasi: Mandi setiap hari minimal dua kali dan sesuai kebutuhan.

41
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Hygiene: Badan wangi tidak bau badan, menggunakan bodylotion,


tidak memegang atau mengusap bagian anggota badan ketika
melayani klien, namun jika diperlukan dilakukan di ruangan privasi
dan segera cuci tangan.
d) Kaki
Sanitasi: Kaki harus dirawat, dicuci agar tidak berbaau, gunakan
sepatu yang bersih dan sesuai kebutuhan dan kesempatan.
Hygiene: Tidak membuka sepatu sembarangan, tidak memegang,
menggaruk atau mengusap kaki ketika melayani klien; jika
diperlukan segera cuci tangan.
e) Tangan:
Sanitasi: Tangan yang sangat aktif dipergunakan harus dirawat
kukunya, kebersihan kuku, serta kepanjangannya.
Hygiene: menjaga kebersihan tangan, jika memegang segala
sesuatu menggunakan tissue, jika melayani klien menggunakan
sarung tangan.

g. Lembar Kerja Peserta Didik

Kalian sudah mempelajari dan mengetahui tentang sanitasi dan hygiene. Untuk
mengukur pemahaman kalian tentang materi pada pembelajaran 1 ini, kalian
diminta untuk mengamati salon yang ada di sekitarmu, perhatikan area kerja dan
lingkungan salon tersebut. Catatlah hasil pengamatanmu pada lembar kerja
berikut ini. Selamat mengerjakan dengan penuh tanggung jawab.

Format laporan hasil observasi salon

Nama Salon :
Alamat Salon :
Observer :

Topik /tema observasi : Sanitasi dan Hygiene salon kecantikan


No Komponen/sub Hasil observasi
komponen Indikator Kondisi yang ada
1 personal hygiene
Hair style Rambut ditata
Pakaian Bersih, sesuai tugas profesi
Sepatu Bersih dan hak datar
Tangan dan kuku Bersih terawat
Kaki dan kuku Bersih terawat
Wajah Bersih berias
Mulut Bersih segar
Badan Bersih harum

42
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

No Komponen/sub Hasil observasi


komponen Indikator Kondisi yang ada
Assesories Tidak mengganggu kinerja
2 Sanitasi dan hygiene lingkungan
Sumber air bersih Air dingin dan hangat
dan salurannya lancar keluar dari kran
Saluran air limbah Limbah salon keluar lancer
tanpa mengotori lingkungan
Lantai salon Lantai bersih di pel dengan
desinfectan
Sirkulasi udara Udara segar harum
salon
Pencahayaan Ruangan terang
cukup
3. Sanitasi dan hugiene alat dan bahan
Display alat steril
Kosmetika steril tidak
kadaluarsa
4 Sanitasi dan hygiene perusahaan
Mebelair reception Bersih, tidak berdebu
salon
Mebel ruang tamu Tersedia cukup, dan nyaman
Beauty treatment Tersedia steril ditutup cover,
room n equipment tidak berdebu
Hair treatment Tersedia steril ditutup cover,
room dan tidak berdebu
equipment
Make up room dan Tersedia steril ditutup cover,
equipment tidak berdebu
Manicure dan Tersedia steril ditutup cover,
pedicure room dan tidak berdebu
equipment

Setelah menyelesaikan tugas observasi segera melaporkan hasilnya untuk


dilakukan presentasi di kelas

43
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Kegiatan Belajar 2 Jenis-jenis, Struktur dan Perkembangbiakan


Mikroorganisme

http://www.ayohidupsehat.info/2012/06/mengenal-perbedaan-infeksi-bateri-dan.html

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran

Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar 2, diharapkan peserta didik dapat


menguraikan:
1. mikroorganisme
2. jenis-jenis mikroorganisme
3. struktur bakteri
4. bentuk bakteri
5. alat gerak bakteri
6. faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pertumbuhan Bakteri
7. cara perkembangbiakan bakteri
8. peranan bakteri

b. Uraian Materi

1. Mikroorganisme

http://id.wikipedia.org/wiki/Mikroorganisme

44
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Pengertian Mikroorganisme:

Mikroorganisme atau sering juga disebut mikroba adalah


organisme yang berukuran sangat kecil. Ukuran mikroba biasanya
dinyatakan dalam mikron, 1 mikron adalah 0,001 mm. Mata biasa
tidak dapat melihat jasad yang ukurannya kurang dari 0,1 mm. Oleh
karenanya mikroba sering pula diebut jasad mikroskopik
berapa protista bersel tunggal masih terlihat oleh mata telanjang
dan ada beberapa spesies multisel tidak terlihat mata telanjang.
Virus juga termasuk ke dalam mikroorganisme meskipun tidak
bersifat seluler

http://www.google.com/search?q=mikroorganisme&tbm=isch&tbo=u&source=univ&sa=X&
ei=g6mvUu6DLciKrQfB7oGwDA&ved=0CEsQsAQ&biw=884&bi

Terminologi Mikroorganisme = jasad renik = mikroba = mikrobia = kuman. Dan


ilmu yang mempelajari mikroba disebut mikrobiologi. Mikrobiologi, sub disiplin
biologi yang mempelajari aspek biologi mikrobia yang meliputi hal-hal berikut:
Mempelajari jenis mikroba yang terdapat di alam, yakni : Bakteri, Fungi,
Protozoa, Algae dan Virus.
Mengkaji struktur sel mikroba dan fungsinya.
Pertumbuhan mikroba dan faktor lingkungan.
Mikrobiologi terapan di bidang lingkungan.
45
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Dalam modul ini ruang lingkup mikroorganisme yang dipelajari meliputi: Jenis,
struktur dan perkembang biakannnya, serta kemanfaatan dan bahayanya bagi
manusia.

Perkembangan pengetahuan Mikroba


Awal terungkapnya dunia mikroba adalah dengan ditemukannya mikroskop oleh
Leeuwenhoek (1633-1723). Mikroskop temuan tersebut masih sangat sederhana,
dilengkapi satu lensa dengan jarak fokus yang sangat pendek, tetapi dapat
menghasilkan bayangan jelas yang perbesarannya antara 50-300 kali.

Penemuan terbesar tentang dunia mikroba yang disebut sebagai animalculus


atau hewan kecil. Animalculus adalah jenis-jenis mikroba yang sekarang diketahui
sebagai protozoa, algae, khamir, dan bakteri.

Sebagian ahli menganut teori biogenesis pendapat bahwa animalcules terbentuk


dari benih animalculus yang selalu berada di udara. Untuk mempertahankan
pendapat tersebut maka penganut teori ini mencoba membuktikan dengan
berbagai percobaan.

Fransisco Redi (1665), memperoleh hasil dari percobaannya bahwa ulat yang
berkembang biak di dalam daging busuk, tidak akan terjadi apabila daging
tersebut disimpan di dalam suatu tempat tertutup yang tidak dapat disentuh oleh
lalat. Jadi dapat disimpulkan bahwa ulat tidak secara spontan berkembang dari
daging.

Lazzaro Spalanzani memberi bukti yang menguatkan bahwa mikroba tidak


muncul dengan sendirinya, pada percobaan menggunakan kaldu ternyata
pemanasan dapat menyebabkan animalculus tidak tumbuh. Percobaan ini juga
dapat menunjukkan bahwa perkembangan mikrobia di dalam suatu bahan, dalam
arti terbatas menyebabkan terjadinya perubahan kimiawi pada bahan tersebut.
Penemuan Louis Pasteur: (1) Udara mengandung mikroba yang pembagiannya
tidak merata, (2) Cara pembebasan cairan dan bahanbahan dari mikrobia, yang
sekarang dikenal sebagai pasteurisasi dan sterilisasi.

Pasteurisasi adalah cara untuk mematikan beberapa jenis mikroba tertentu


dengan menggunakan uap air panas, suhunya kurang lebih 620C. Sterilisasi
adalah cara untuk mematikan mikroba dengan pemanasan dan tekanan tinggi,
cara ini merupakan penemuan bersama ahli yang lain.
John Tyndall (1820-1893), dalam suatu percobaannya juga mendukung
pendapat Pasteur. Cairan bahan organik yang sudah dipanaskan dalam air garam
yang mendidih selama 5 menit Pemanasan dilakukan pada suhu 1000C selama 30
menit dan diletakkan di dalam ruangan bebas debu, ternyata tidak akan
membusuk walaupun disimpan dalam waktu berbulan-bulan.

Habitat Mikroba
Pasteur (1875-1876) berdasarkan pengamatan mikroskopisnya meneliti
fermentasi membuktikan bahwa setiap proses fermentasi tertentu disebabkan oleh
aktivitas mikroba tertentu pula, yang spesifik untuk proses fermentasi tersebut.
46
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Sebagai contoh fermentasi alkohol oleh khamir, fermentasi asam laktat oleh
bakteri Lactobacillus, dan fermentasi asam sitrat oleh jamur Aspergillus.

Lebih lanjut Pasteur membedakan dua kelompok mikroba berdasarkan


kehidupannya yakni: (1) kehidupan anaerob, untuk mikroba yang tidak
memerlukan Oksigen, dan (2) kehidupan aerob, untuk mikroba yang memerlukan
Oksigen. Dan satu Jenis lain bersifat fakultatif anaerob, yaitu mempunyai dua
mekanisme untuk mendapatkan energi.

Apabila ada Oksigen, energi diperoleh secara respirasi aerob, apabila tidak ada
Oksigen energi diperoleh secara fermentasi anaerob. Pasteur mendapatkan
bahwa respirasi aerob adalah proses yang efisien untuk menghasilkan energi.

Mikroba memiliki bentuk kehidupan serta karakteristik yang khas yang bisa
dibedakan dari organisme lain, pengaturan kehidupannya yang lebih sederhana
dibandingkan dengan jasad tingkat tinggi, menjadikan mikroorganisme mampu
hidup diberbagai habitat (kosmopolitan).

Mikrobia bersifat ubiquitous: ada di mana-mana pada saat ini, ada di tubuh, ada di
lingkungan.

http://www.google.com/search?q=mikroorganisme&tbm=isch&tbo=u&source=univ&sa=X&
ei=g6mvUu6DLciKrQfB7oGwDA&ved=0CEsQsAQ&biw=884&bi

Klasifikasi Organisme
Menurut teori evolusi, setiap jasad akan berkembang menuju ke sifat plantae
atau animalia. Hal ini digambarkan sebagai pengelompokan jasad berturut-turut
oleh Haeckel, Whittaker, dan Woese.

Berdasarkan perbedaan organisasi selnya, Haeckel membedakan dunia


tumbuhan (plantae) dan dunia binatang (animalia), dengan protista. Protista
adalah kategori untuk jasad yang tidak dapat dimasukkan pada golongan plantae
dan animalia. Protista terdiri dari algae atau ganggang, protozoa, jamur atau fungi,
dan bakteri yang mempunyai sifat uniseluler, sonositik, atau multiseluler tanpa
diferensiasi jaringan.

47
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Whittaker membagi jasad hidup menjadi tiga tingkat perkembangan, yaitu:


(1) Jasad prokariotik yaitu bakteri dan ganggang biru (Divisio Monera), (2) Jasad
eukariotik uniseluler yaitu algae sel tunggal, khamir dan protozoa (Divisio Protista),
dan (3) Jasad eukariotik multiseluler dan multinukleat yaitu Divisio Fungi, Divisio
Plantae, dan Divisio Animalia. Sedangkan Woese menggolongkan jasad hidup
terutama berdasarkan susunan kimia makromolekul yang terdapat di dalam sel.
Pembagiannya yaitu terdiri Arkhaebacteria, Eukaryota (Protozoa, Fungi,
Tumbuhan dan Binatang), dan Eubacteria.

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/

Lebih lanjut, Mikrobiologi telah berkembang menjadi bermacammacam ilmu


yaitu virologi, bakteriologi, mikologi, mikrobiologi pangan, mikrobiologi tanah,
mikrobiologi industri, dan sebagainya yang mempelajari mikroba spesifik secara
lebih rinci atau menurut kemanfaatannya.

Jadi hakekatnya mikrobiologi adalah ilmu tentang segala peri-kehidupan


organisme yang berukuran kecil (mikroskopis).

Penggolongan makhluk hidup: di zaman aristoteles (200 400 sm)


mengelompokkan makhluk hidup berdasarkan kenampakan morfologi
luar dunia tumbuhan (plantae) dunia hewan (animalia).
Linnaeus (1973), membagi jasad hidup atas 2 dunia dunia plantae
(tumbuhan, algae, fungi dan bakteri) dunia animalia (hewan dan
protozoa).

48
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Ernest haeckel (1865) menggo-longkan jasad hidup atas 3 dunia


dunia plantae
dunia animalia
protista
Wittaker (1965) membagi jasad hidup dalam 5 dunia berdasarkan: tipe
sel, nutrisi dan tipe organisasi seluler
dunia monera
dunia protista
dunia fungi
dunia plantae
dunia animalia

2. Struktur Sel Mikroba/Mikroorganisme


Unit fisik terkecil dari organisme hidup adalah sel. Komposisi material sel pada
semua organisme adalah sama yaitu: DNA, RNA, protein, lemak dan fosfolipid,
yang merupakan komponen dasar semua jenis sel. Namun demikian pengamatan
lebih teliti menunjukkan adanya perbedaan sangat mendasar pada struktur sel
Mikroba s ada yang terdiri dari satu sel saja (uniseluler), sehingga semua tugas
kehidupannya dibebankan pada sel itu. Dan Mikroba yang mempunyai banyak
sel (multiseluler) umumnya sudah terdapat pembagian tugas diantara sel atau
kelompok selnya, walaupun organisasi selnya belum sempurna.

Struktur Sel

http://id.wikipedia.org/wiki/Mikroorganisme

49
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(1) Inti Sel


Inti sel eukariotik pada interfase dikelilingi oleh suatu membran. Membran
terdiri atas 2 lapisan lemak (lipid bilayers). DNA pada inti tersebar dalam suatu
struktur yang disebut kromosom. Pembelahan inti dari satu menjadi dua anak
inti dikenal sebagai mitosis. Pada tanaman dan hewan tingkat tinggi dikenal
adanya reproduksi secara seksual. Pada saat pembuahan, ke dua inti dari sel
jantan dan sel betina (gamet) melebur membentuk sigot. Masing-masing jenis
gamet menyumbang sejumlah (n) kromosom. Dengan demikian sigot
mengandung dua set kromosom (2n). Apabila gamet bersifat haploid, maka
sigot bersifat diploid. Semua sel somatik bersifat diploid (mengandung 2 set
kromosom). Pada saat generasi seksual berikutnya, kromosom normal (2n)
mengalami segregasi menjadi haploid. Proses pengurangan separo kromosom
dari 2n menjadi n kromosom disebut meiosis.

(2) Membran Sel Prokariotik


Permukaan luar lipid bilayers membran sel bersifat hidrofil, sedangkan
permukaan dalamnya bersifat hidrofob. Stabilitas membran sel disebabkan
oleh kekuatan hidrofobik antara residu asam lemak dan kekuatan elektrostatis
antara ujung-ujung hidrofilik. Pada bilayer terdapat protein yang letaknya
tenggelam (di dalam) bilayer atau terdapat pada permukaannya.

Pada beberapa bakteri, membran mengelilingi sitoplasma tanpa menunjukkan


adanya lipatan. Membran pada bakteri lain mengalami pelipatan ke dalam
yang disebut mesosom. Pada bakteri fotosintetik, khlorofil tidak terdapat
dalam suatu khloroplas, melainkan terdapat dalam membran yang sangat
berlipat-lipat di dalam sel, yang disebut membran tilakoid. Sistem fotosintetik
pada bakteri disamping menggunakan khlorofil, juga karotenoid. Keduanya
mengandung sistem transport elektron yang menghasilkan ATP pada proses
fotosintesis.

(3) Dinding Sel


Dinding sel bakteri bersifat agak elastis. Dinding sel tidak bersifat permeabel
terhadap garam dan senyawa tertentu dengan berat molekul rendah. Secara
normal konsentrasi garam dan gula yang menentukan tekanan osmotik di
dalam sel lebih tinggi daripada di luar sel. Apabila tekanan osmose di luar sel
naik, air sel akan mengalir keluar, protoplasma mengalami pengkerutan, dan
membran akan terlepas dari dinding sel. Proses ini disebut dengan
plasmolisis.

Rangka dasar dinding sel bakteri: Rangka dasar dinding sel bakteri adalah
murein peptidoglikan. Murein tersusun dari N-asetil glukosamin dan N-asetil
asam muramat, yang terikat melalui ikatan 1,4-_-glikosida. Pada N-asetil asam
muramat terdapat rantai pendek asam amino: alanin, glutamat,
diaminopimelat, atau lisin dan alanin, yang terikat melalui ikatan peptida.
Peranan ikatan peptida ini sangat penting dalam menghubungkan antara
rantai satu dengan rantai yang lain. Komponen dan struktur dinding sel
prokariot ini sangat unik, dan tidak dijumpai pada sel eukariotik. Dinding sel
bakteri gram positif: Dinding sel bakteri gram positif terdiri 40 lapis rangka
50
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

dasar murein, meliputi 30-70% berat kering dinding sel bakteri. Senyawa lain
penyusun dinding sel gram positif adalah polisakarida yang terikat secara
kovalen, dan asam teikoat yang sangat spesifik. Dinding sel bakteri gram
negatif: Dinding sel bakteri gram negatif hanya terdiri atas satu lapis rangka
dasar murein, dan hanya meliputi + 10% dari berat kering dinding sel. Murein
hanya mengandung diaminopemelat, dan tidak mengandung lisin. Di luar
rangka murein tersebut terdapat sejumlah besar lipoprotein, lipopolisakarida,
dan lipida jenis lain. Senyawa-senyawa ini merupakan 80% penyusun dinding
sel. Asam teikoat tidak terdapat dalam dinding sel ini.

Peranan lisosim dan penisilin:


Lisosim adalah ensim antibakteri yang terdapat dalam putih telur dan air mata,
dan dapat dihasilkan oleh beberapa bakteri. Lisosim akan merusak ikatan
antar N-asetilglukosamin dan N-asetil asam muramat dalam murein, sehingga
lisosim dapat merombak murein. dalam dinding sel. Dinding sel yang rusak
akan menghasilkan sel tanpa dinding sel yang disebut spheroplas. Spheroplas
sangat rentan terhadap tekanan osmotik. Penisilin akan bekerja aktif terhadap
dinding sel gram positif yang sedang membelah. Senyawa ini mengakibatkan
sel tumbuh tidak beraturan. Dalam hal ini penisilin menghambat pembentukan
dinding sel.

(4) Flagel dan Pili


Flagel merupakan salah satu alat gerak bakteri. Letak flagel dapar polar,
bipolar, peritrik, maupun politrik. Flagel mengakibatkan bakteri dapat bergerak
berputar. Penyusun flagel adalah sub unit protein yang disebut flagelin, yang
mempunyai berat 18 molekul rendah. Ukuran flagel berdiameter 12-18 nm dan
panjangnya lebih dari 20 nm. Pada beberapa bakteri, permukaan selnya
dikelilingi oleh puluhan sampai ratusan pili, dengan panjang 12 nm. Pili disebut
juga sebagai fimbrae. Sex-pili berperan pada konjugasi sel.

Berbagai Bentuk Flagel

51
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Tipe flagel:
Monotrik - Flagela tunggal ditemukan di satu sisi
Lofotrik - Terdapat seberkas (banyak) flagel pada satu sisi kutub
Amfitrik - Terdapat satu flagela pada masing masing kutub
Peritrik - Flagela ditemukan diseluruh badan bakteri

(5) Kapsul dan Lendir


Beberapa bakteri mengakumulasi senyawa-senyawa yang kaya akan air,
sehingga membentuk suatu lapisan di permukaan luar selnya yang disebut
sebagai kapsul atau selubung berlendir. Fungsinya untuk kehidupan bakteri
tidak begitu esensial, namun menyebabkan timbulnya sifat virulen terhadap
inangnya. Dalam pembentukan agregasi tanah, senyawa yang terkandung
dalam kapsul atau lendir inilah yang sangat berperan.

Keberadaan kapsul mudah diketahui dengan metode pengecatan negatif


menggunakan tinta cina atau nigrosin. Kapsul akan tampak transparan
diantara latar belakang yang gelap. Pada umumnya penyusun utama kapsul
adalah polisakarida yang terdiri atas glukosa, gula amino, rhamnosa, serta
asam organik seperti asam piruvat dan asam asetat. Ada pula yang
mengandung peptida, seperti kapsul pada bakteri Bacillus sp. Yang
mengandung peptida, seperti kapsul pada bakteri Bacillus sp. Lendir
merupakan kapsul yang lebih encer. Adakalanya kapsul bakteri dapat
dipisahkan dengan metode penggojokan kemudian diekstrak untuk
menghasilkan lendir.

Setelah ditemukan mikroskop elektron, dapat dilihat struktur halus di dalam sel
hidup, sehingga diketahui menurut perkembangan selnya terdapat dua tipe
jasad, yaitu: sel prokariotik dan sel eukariotik

a) Prokariotik

Tipe sel prokariotik mempunyai ukuran yang lebih kecil


dibandingkan dengan sel eukariotik. Beberapa sel bakteri
Pseudomonas hanya berukuran 0,4-0,7 diameternya dan
panjangnya 2-3.
Sel ini tidak mempunyai organela seperti mitokondria, khloroplas
dan aparat golgi.
Inti sel prokariotik tidak mempunyai membran.
Bahan genetis terdapat di dalam sitoplasma, berupa untaian
ganda (double helix) DNA berbentuk lingkaran yang tertutup.
Kromosom bakteri pada umumnya hanya satu, tetapi juga
mempunyai satu atau lebih molekul DNA yang melingkar (sirkuler)
yang disebut plasmid.

52
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Sel prokariotik tidak mengandung organel yang dikelilingi oleh


membrane, maka disebut golongan rendah
Ribosom yang dimiliki sel prokariot lebih kecil yaitu berukuran 70S.
Ukuran genom sel prokariot berbeda dengan sel eukariot. Jumlah
DNA penyusun pada sel prokariot berkisar antara 0,8-8.106
pasangan basa (pb) DNA. Aspergillus niger 40.106; Jagung 7.109;
dan manusia 29.109.
Sel prokariotik seluruhnya membutuhkan oksigen, misalnya pada
bakteri anaerob

Yang termasuk keompok ini adalah:


- Bakteri; termasuk juga Riketsia (parasit intrasel obligat)
- Sianobakteria.

b) Eukariotik

Sel eukariotik mempunyai inti sejati yang diselimuti membran inti.


Inti sel mengandung bahan genetis berupa genome/DNA.
Seluruh bahan genetis tersebut tersusun dalam suatu
kromosom. Di dalam kromosom terdapat DNA yang berasosiasi
dengan suatu protein yang disebut histon.
Kromosom dapat mengalami pembelahan melalui proses yang
dikenal sebagai mitosis.
Sel eukariotik juga mengandung organel-organel seperti
mitokondria dan khloroplas yang mengandung sedikit DNA.
Bentuk DNA dalam ke dua organel tersebut adalah sirkuler
tertutup (seperti DNA prokariot).
Ribosom pada sel eukariotik lebih besar dibandingkan
prokariotik, berukuran 80S. Di dalam sel ini juga dijumpai organel
lain yang bermembran, yaitu aparatus golgi. Pada tanaman
organela ini mirip dengan diktiosom. Kedua organel tersebut
berperan dalam proses sekresi.
DNA pada sel eukariot mempunyai pasangan basa lebih tinggi,
sebagai contoh: Neurospora 19.106.

Golongan ini memiliki struktur sel lebih maju yaitu: sama dengan sel
tumbuhan dan binatang. Yang termasuk golongan ini ialah:
o Algae.
o Protozoa: Pastigopora (berflagel); Amuba; Sporozoa dan Siliata.
o Jamur.
o Jamur berlendir.

53
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/

3. Jenis-Jenis Mikroorganisme
Mikroorganisme yang diuraikan dalam modul ini meliputi: Bakteri, Fungi (jamur),
dan Virus.

a) Bakteri
1) Pengertian
Bakteri, dari kata Latin bacterium (jamak, bacteria), adalah kelompok besar
organismeprokariota, selain archaea, yang berukuran sangat kecil serta
memiliki peran besar dalam kehidupan di bumi.Struktur sel bakteri relatif
sederhana: tanpa nukleus/inti sel, kerangka sel, dan organel-organel lain
seperti mitokondria dan kloroplas.

Bakteri merupakan mikroba prokariotik uniselular, termasuk klas


Schizomycetes, berkembang biak secara aseksual dengan pembelahan sel.
Bakteri tidak berklorofil kecuali beberapa yang bersifat fotosintetik. Cara hidup
bakteri ada yang dapat hidup bebas, parasitik, saprofitik, patogen pada
manusia, hewan dan tumbuhan.

Bakteri merupakan organisme yang paling banyak jumlahnya dibandingkan


mahluk hidup lainnya, dan memiliki ratusan ribu spesies yang hidup di darat,
lautan maupun tempat-tempat ekstrim. Bakteri ada yang menguntungkan
54
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

tetapi ada pula yang merugikan. Bakteri memiliki ciri-ciri yang


membedakannya dengan mahluk hidup yang lain.

Bakteri adalah organisme uniselluler dan prokariot serta umumnya tidak


memiliki klorofil dan berukuran renik (mikroskopis).

http://media.viva.co.id/thumbs2/2009/05/29/713
91_bakteri_663_382.jpg

2) Ciri-Ciri Bakteri
Ciri-ciri Bakteri

(a)Organisme multiselluler
(b)Prokariot (tidak memiliki membran inti sel )
(c) Umumnya tidak memiliki klorofil
(d)Memiliki ukuran tubuh yang bervariasi antara 0,12 s/d ratusan mikron
umumnya memiliki ukuran rata-rata 1 s/d 5 mikron.
(e)Memiliki bentuk tubuh yang beraneka ragam
(f) Hidup bebas atau parasite
(g)Yang hidup di lingkungan ekstrim seperti pada mata air panas,kawah
atau gambut dinding selnya tidak mengandung peptidoglikan
(h)Yang hidupnya kosmopolit diberbagai lingkungan dinding selnya
mengandung peptidoglikan

55
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

3) Struktur Bakteri

http://2.bp.blogspot.com/-
ERiAm87ntO4/Ui8RpzKhqII/AAAAAAAAAi0/PON1kv2
_zKw/s1600/struktur-bakteri1.jpg

(a) Struktur dasar (dimiliki oleh hampir semua jenis bakteri), meliputi:
(1) Dinding sel tersusun dari peptidoglikan yaitu gabungan protein dan
polisakarida (ketebalan peptidoglikan membagi bakteri menjadi bakteri
gram positif bila peptidoglikannya tebal dan bakteri gram negatif bila
peptidoglikannya tipis).
(2) Membran plasma adalah membran yang menyelubungi sitoplasma
tersusun atas lapisan fosfolipid dan protein.
(3) Sitoplasma adalah cairan sel.
(4) Ribosom adalah organel yang tersebar dalam sitoplasma, tersusun atas
protein dan RNA.
(5) Granula penyimpanan, karena bakteri menyimpan cadangan makanan
yang dibutuhkan.

(b) Struktur tambahan (dimiliki oleh jenis bakteri tertentu), meliputi:


(1) Kapsul atau lapisan lendir adalah lapisan di luar dinding sel pada jenis
bakteri tertentu, bila lapisannya tebal disebut kapsul dan bila lapisannya
tipis disebut lapisan lendir. Kapsul dan lapisan lendir tersusun atas
polisakarida dan air.
(2) Flagelum atau bulu cambuk adalah struktur berbentuk batang atau spiral
yang menonjol dari dinding sel.
(3) Pilus dan fimbria adalah struktur berbentuk seperti rambut halus yang
menonjol dari dinding sel, pilus mirip dengan flagelum tetapi lebih pendek,
kaku dan berdiameter lebih kecil dan tersusun dari protein dan hanya
terdapat pada bakteri gram negatif.
Fimbria adalah struktur sejenis pilus tetapi lebih pendek daripada pilus.
(4) Klorosom adalah struktur yang berada tepat dibawah membran plasma
dan mengandung pigmen klorofil dan pigmen lainnya untuk proses
56
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

fotosintesis. Klorosom hanya terdapat pada bakteri yang melakukan


fotosintesis.
(5) Vakuola gas terdapat pada bakteri yang hidup di air dan berfotosintesis.
(6) Endospora adalah bentuk istirahat (laten) dari beberapa jenis bakteri gram
positif dan terbentuk didalam sel bakteri jika kondisi tidak menguntungkan
bagi kehidupan bakteri. Endospora mengandung sedikit sitoplasma, materi
genetik, dan ribosom. Dinding endospora yang tebal tersusun atas protein
dan menyebabkan endospora tahan terhadap kekeringan, radiasi cahaya,
suhu tinggi dan zat kimia. Jika kondisi lingkungan menguntungkan
endospora akan tumbuh menjadi sel bakteri baru.

4) Bentuk Bakteri
Bentuk dasar bakteri terdiri atas bentuk bulat (kokus), batang (basil),dan spiral
(spirilia) serta terdapat bentuk antara kokus dan basil yang disebut kokobasil.
(a) Bakteri Kokus, terdapat beberapa varian sebagai berikut:
(1) Monokokus, yaitu berupa sel bakteri kokus tunggal Diplokokus, yaitu
dua sel bakteri kokus berdempetan.
(2) Tetrakokus, yaitu empat sel bakteri kokus berdempetan berbentuk segi
empat.
(3) Sarkina, yaitu delapan sel bakteri kokus berdempetan membentuk
kubus.
(4) Streptokokus, yaitu lebih dari empat sel bakteri kokus berdempetan
membentuk rantai.
(5) Stapilokokus, yaitu lebih dari empat sel bakteri kokus berdempetan
seperti buah anggur.

http://www.smanepus.sch.id/kumpulan%20materi/KUMPULAN%20MATERI/biologi/kls%20x/mp_255
/images/hal10.jpg

(b) Bakteri Basil:


(1) Monobasil, yaitu berupa sel bakteri basil tunggal.
(2) Diplobasil, yaitu berupa dua sel bakteri basil berdempetan.
(3) Streptobasil yaitu beberapa sel bakteri basil berdempetan membentuk
rantai.

57
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

http://gurungeblog.files.wordpress.com

(c) Bakteri Spirilia:


(1) Spiral yaitu bentuk sel bergelombang.
(2) Spiroseta yaitu bentuk sel seperti sekrup.
(3) Vibrio yaitu bentuk sel seperti tanda baca koma.

http://gurungeblog.files.wordpress.com

5) Bakteri yang termasuk kelompok khusus


(a) Bakteri yang merayap (meluncur) (grup 2)
Bakteri ini dapat merayap walaupun tidak berflagela. Bakteri ini selalu
bersifat gram negatif. Dalam kelompok ini termasuk beberapa ganggang
biru, beberapa bakteri khemoorganotrof dan beberapa bakteri belerang
(sulfur). Kelompok bakteri yang menjadi anggota bakteri merayap
(meluncur) adalah sbb:
(1) Bakteri yang mengandung sulfur intraselular, berbentuk benang.
Contoh: Beggiatoa, Thiothrix, Achromatium.
(2) Bakteri bebas sulfur, membentuk trikoma (bulu). Contoh: Vitreoscilla,
Leucothrix, Saprospira.
(3) Bakteri uniselular, bentuk batang pendek. Contoh: Cytophaga,
Flexibacter, Myxobacteria.
(4) Bakteri fototrof yang bergerak merayap. Contoh: Chloroflexus.
(5) Cyanobacteria yang bergerak merayap. Contoh: Oscillatoria.
(6) Myxobacteria. Bakteri yang termasuk myxobacteria mempunyai
dinding sel sangat tipis dan lentur. Bakteri ini bersifat gram negatif,
dan dapat bergerak meluncur.

58
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Bentuk sel bakteri umumnya memanjang (spoel) dengan ujung runcing.


Dalam siklus hidupnya dapat membentuk badan buah, yang merupakan
kumpulan sel yang berdifrensiasi. Ukuran badan buah kurang dari 1 mm.
Contoh: Chondromyces, Myxococcus.

(b) Bakteri bertangkai atau bertunas


Bakteri ini mempunyai struktur mirip tangkai atau tunas yang merupakan
tonjolan dari sel, atau hasil pengeluaran lendir. Contoh: Hypomicrobium,
Caulobacter, Prosthecomicrobium, Ancalomicrobium, Gallionella, Nevskia.

(c) Bakteri parasit obligat: Rickettsiae dan Chlamydiae


Merupakan bakteri yang berukuran paling kecil, tetapi lebih besar dari
virus, yaitu 0,3x2. Bentuk sel pleomorfik, dapat berupa batang, kokus,
atau filamen. Bakteri ini cara hidupnya sebagai parasit sejati (parasit
obligat) di dalam sel jasad lain dan bersifat patogen. Hidupnya intraselular
di dalam sitoplasma dan inti sel binatang dan manusia. Oleh karena itu
bakteri kelompok ini merupakan penyebab penyakit, yang biasanya
ditularkan oleh vektor serangga. Contoh: Rickettsia prowazekii, Chlamydia
trachomatis, Coxiella burnetii.

(d) Mycoplasma (klas Mollicutes)


Mycoplasma disebut juga PPLO (Pleuropneumonia Like Organisms).
Cirinya yaitu tidak mempunyai dinding sel, atau merupakan bentuk L dari
bakteri sejati (Eubakteria) atau bentuk speroplas sel eubakteria, sehingga
sifatnya mirip bakteri sejati. Mycoplasma berukuran 0,001-7. Umumnya
lebih besar dari Rickettsiae dan dapat dicat dengan cat anilin. Ukuran
koloni mencapai 10-600no. Selnya berbentuk kokus, filamen, roset, dan
sangat pleomorfik. Selnya dapat memperbanyak diri dengan pembelahan
biner, fragmentasi, dan perkecambahan. Cara hidupnya sebagai saprofit
atau patogen. Contoh: Mycoplasma mycoides, M. homonia, M. orale,
Acholeplasma, Spiroplasma.

Bakteri bentuk L atau bakteri dalam bentuk protoplas, tidak berdinding sel.
Hal ini dapat terjadi karena mutasi atau dibuat. Contohnya (a)
Mycobacterium tuberculosis dalam medium dengan tegangan muka
rendah dan ditambah lisosim serta EDTA, (b) Strain mutan Staphylococcus
aureus.
(e) Bakteri anaerobik anoksigenik fototrofik
Bakteri ini mempunyai ciri berpigmen fotosintetik. Ada yang berbentuk
kokus, batang, dan lengkung. Berdasarkan sifat fisiologinya dapat dibagi
menjadi:
(1) Familia Thiorhodaceae (bakteri sulfur ungu). Contoh: Thiospirillum
sp.,Chromatium sp.
(2) Familia Athiorhodaceae/Rhodospirillaceae (bakteri sulfur non-ungu).
Contoh: Rhodospirillum, Rhodopseudomonas.
(3) Familia Chlorobiaceae (bakteri sulfur hijau). Contoh: Chlorobium,
Chloropseudomonas, Chlorochromatium.

59
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(f) Bakteri aerobik oksigenik fototrofik: Cyanobacteria


Bakteri ini termasuk Myxophyceae atau Cyanophyceae. Sifatnya yang
mirip bakteri adalah dinding selnya terdiri mukokompleks, tidak berdinding
inti, tidak ada mitokondria dan kloroplas. Sifatnya yang berbeda adalah
dapat berfotosintesa mirip tumbuhan tingkat tinggi, dan menghasilkan O2.
Bakteri ini mempunyai klorofil a dan fikobilin (fikosianin dan fikoeritrin).
Bentuk selnya tunggal (uniselular), koloni, dan benang-benang (filamen).
Selnya dapat bergerak meluncur tetapi sangat lambat (250 per menit),
meskipun tidak berflagela. Cara hidupnya bebas, dan berasosiasi
simbiosis. Umumnya dapat menambat nitrogen dari udara, dan bersifat
fotoautotrof obligat. Contoh: Gloeobacter, Gloeocapsa, Dermocarpa,
Spirulina, Nostoc, Anabaena, Oscillatoria, Calothrix, Cylindrospermum.
Anabaena azollae dapat bersimbiosis dengan tanaman paku air Azolla
sp. dan Nostoc bersimbiosis dengan jamur membentuk Lichenes.

6) Alat Gerak Bakteri


Alat gerak pada bakteri berupa flagellum atau bulu cambuk adalah struktur
berbentuk batang atau spiral yang menonjol dari dinding sel. Flagellum
memungkinkan bakteri bergerak menuju kondisi lingkungan yang
menguntungkan dan menghindar dari lingkungan yang merugikan bagi
kehidupannya. Flagellum memiliki jumlah yang berbeda-beda pada bakteri dan
letak yang berbeda-beda pula yaitu:
(a) Monotrik, bila hanya berjumlah satu
(b) Lofotrik, bila banyak flagellum disatu sisi
(c) Amfitrik, bila banyak flagellum dikedua ujung
(d) Peritrik, bila tersebar diseluruh permukaan sel bakteri

7) Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pertumbuhan Bakteri


Pertumbuhan pada bakteri mempunyai arti perbanyakan sel dan peningkatan
ukuran populasi. Faktorfaktor yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri atau
kondisi untuk pertumbuhan optimum adalah:
(a) Suhu
(b) Derajat keasaman atau pH
(c) Konsentrasi garam
(d) Sumber nutrisi
(e) Zat-zat sisa metabolism
(f) Zat kimia

Hal tersebut diatas bervariasi menurut spesies bakterinya.

8) Cara Perkembangbiakan bakteri


Bakteri umumnya melakukan reproduksi atau berkembang biak secara
aseksual (vegetatif = tak kawin) dengan membelah diri. Pembelahan sel pada
bakteri adalah pembelahan biner yaitu setiap sel membelah menjadi dua.
Reproduksi bakteri secara seksual yaitu dengan pertukaran materi genetik
dengan bakteri lainnya. Pertukaran materi genetik disebut rekombinasi genetik
atau rekombinasi DNA.

60
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Rekombinasi genetik dapat dilakukan dengan tiga cara yaitu:


(a) Transformasi adalah pemindahan sedikit materi genetik, bahkan satu gen
saja dari satu sel bakteri ke sel bakteri yang lainnya.

(b) Transduksi adalah pemindahan materi genetik satu sel bakteri ke sel
bakteri lainnnya dengan perantaraan organisme yang lain yaitu
bakteriofage (virus bakteri).

(c) Konjugasi adalah pemindahan materi genetik berupa plasmid secara


langsung melalui kontak sel dengan membentuk struktur seperti jembatan
diantara dua sel bakteri yang berdekatan. Umumnya terjadi pada bakteri
gram negatif.

9) Peranan Bakteri
Dalam kehidupan manusia bakteri mempunyai peranan yang menguntungkan
maupun yang merugikan.
(a) Bakteri yang menguntungkan adalah sebagai berikut:

61
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(1) Pembusukan (penguraian sisa-sisa mahluk hidup contohnya


Escherichia colie).
(2) Pembuatan makanan dan minuman hasil fermentasi contohnya
Acetobacter pada pembuatan asam cuka, Lactobacillus bulgaricus
pada pembuatan yoghurt, Acetobacter xylinum pada pembuatan nata
de coco dan Lactobacillus casei pada pembuatan keju yoghurt.
(3) Berperan dalam siklus nitrogen sebagai bakteri pengikat nitrogen yaitu
Rhizobium leguminosarum yang hidup bersimbiosis dengan akar
tanaman kacang-kacangan dan Azotobacter chlorococcum.
(4) Penyubur tanah contohnya Nitrosococcus dan Nitrosomonas yang
berperan dalam proses nitrifikasi menghasilkan ion nitrat yang
dibutuhkan tanaman.
(5) Penghasil antibiotik contohnya adalah Bacillus polymyxa (penghasil
antibiotik polimiksin B untuk pengobatan infeksi bakteri gram negatif,
Bacillus subtilis penghasil antibioti untuk pengobatan infeksi bakteri
gram positif,Streptomyces griseus penghasil antibiotik streptomisin
untuk pengobatan bakteri gram negatif termasuk bakteri penyebab
TBC dan Streptomyces rimosus penghasil antibiotik terasiklin untuk
berbagai bakteri.
(6) Pembuatan zat kimia misalnya aseton dan butanol oleh Clostridium
acetobutylicum
(7) Berperan dalam proses pembusukan sampah dan kotoran hewan
sehinggga menghasilkan energi alternatif metana berupa biogas.
Contohnya methanobacterium
(8) Penelitian rekayasa genetika dalam berbagai bidang.sebagai contoh
dalam bidang kedokteran dihasilkan obat-obatan dan produk kimia
bermanfaat yang disintesis oleh bakteri, misalnya enzim, vitamin dan
hormon.
(b) Bakteri yang merugikan sebagai berikut:
(1) Pembusukan makanan contohnya Clostridium botulinum
(2) Penyebab penyakit pada manusia contohnya Mycobacterium
tuberculosis (penyebab penyakit TBC), Vibrio cholerae (penyebab
kolera atau muntaber), Clostridium tetani (penyebab penyakit tetanus)
dan Mycobacterium leprae (penyebab penyakit lepra
(3) Penyebab penyakit pada hewan contohnya Bacilluc antrachis
(penyebab penyakit antraks pada sapi)
(4) Penyebab penyakit pada tanaman budidaya contohnya Pseudomonas
solanacearum (penyebab penyakit pada tanaman tomat, lombok,
terung dan tembakau) serta Agrobacterium tumafaciens (penyebab
tumor pada tumbuhan)

b) Protozoa: Bakteri Protista Eukariotik


1) Pengertian
Protozoa berasal dari bahasa Yunani, yaitu protos artinya pertama dan zoon
artinya hewan. Jadi,Protozoa adalah bakteri yang diidentifikasi sebagai hewan
pertama. Protozoa merupakan kelompok lain protista eukariotik. Kadang-
kadang antara algae dan protozoa kurang jelas perbedaannya. Protozoa
hanya dapat dilihat di bawah mikroskop.
62
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Beberapa organisme mempunyai sifat antara algae dan protozoa. Sebagai


contoh algae hijau Euglenophyta, selnya berflagela dan merupakan sel
tunggal yang berklorofil, tetapi dapat mengalami kehilangan klorofil dan
kemampuan untuk berfotosintesa. Semua spesies Euglenophyta yang mampu
hidup pada nutrien komplek tanpa adanya cahaya, beberapa ilmuwan
memasukkannya ke dalam filum protozoa. Contohnya strain mutan algae
genus Chlamydomonas yang tidak berklorofil, dapat dimasukkan ke dalam
kelas Protozoa genus Polytoma. Hal ini merupakan contoh bagaimana sulitnya
membedakan dengan tegas antara algae dan protozoa. Protozoa dibedakan
dari prokariot karena ukurannya yang lebih besar, dan selnya eukariotik.
Protozoa dibedakan dari algae karena tidak berklorofil, dibedakan dari jamur
karena dapat bergerak aktif dan tidak berdinding sel, serta dibedakan dari
jamur lendir karena tidak dapat membentuk badan buah.

Bentuk protozoa:

http://id.wikipedia.org/wiki/Protozoa
Bentuk tubuh macam-macam ada yang seperti bola, bulat memanjang, atau
seperti sandal bahkan ada yang bentuknya tidak menentu. Juga ada memiliki
fligel atau bersilia.

2) CiriCiri Protozoa
Protozoa adalah mikroorganisme menyerupai hewan yang merupakan salah
satu filum dari Kingdom Protista. Seluruh kegiatan hidupnya dilakukan oleh sel
itu sendiri dengan menggunakan organel-organel antara lain membran
plasma, sitoplasma, dan mitokondria. Ciri-ciri umum :
Organisme uniseluler (bersel tunggal)
Eukariotik (memiliki membran nukleus)
Hidup soliter (sendiri) atau berkoloni (kelompok)
Umumnya tidak dapat membuat makanan sendiri (heterotrof)
Hidup bebas, saprofit atau parasit
Dapat membentuk kista untuk bertahan hidup
Alat gerak berupa pseudopodia, silia, atau flagela

Ciri-ciri prozoa sebagai hewan adalah gerakannya yang aktif


dengan silia atau flagen, memili membrane sel dari zat lipoprotein, dan bentuk
tubuhnya ada yang bisa berubah-ubah. Adapun yang bercirikan sebagai
tumbuhan adalah ada jenis protozoa yang hidup autotrof. Ada yang bisa
berubag-ubah. Adapun yang mencirikan sebagai sebagai tumbuhan adalah
63
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

ada jenis protozoa yang hidup autotrof. Perkembangbiakan bakteri dan amuba
Perkembangbiakan amuba dan bakteri yang biasa dilakukan adalah dengan
membela diri. Dalam kondisi yang sesuai mereka mengadakan pembelahan
secara setiap 15 menit. Peristiwa ini dimulai dengan pembelahan inti sel atau
bahan inti menjadi dua. Kemudian diikuti dengan pembelahan sitoplasmanya,
menjadi dua yang masing=masing menyelubungi inti selnya. Selanjutnya
bagian tengah sitoplasma menggenting diikuti dengan pemisahan sitoplasma.
Akhirnya setelah sitoplasma telah benar-benar terpisah, maka terbentuknya
dua sel baru yang masing=masing mempunyai inti baru dan sitoplasma yang
baru pula. Pada amuba bila keadan kurang baik, misalnya udara terlalu dingin
atau panas atau kurang makan, maka amuba akan membentu kista.
Didalam kistaamuba dapat membelah menjadi amuba-amuba baru yang lebih
kecil. Bila keadaan lingkungan telah baik kembali, maka dinding kista akan
pecah dan amuba-amuba baru tadi dapat keluar. Selanjudnya amuba ini akan
tumbuh setelah sampaipada ukuran tertentu dia akan membelah diri seperti
semula.

3) Habitat protozoa
Protozoa hidup di air atau setidaknya di tempat yang basah. Mereka umumnya
hidup bebas dan terdapat di lautan, lingkungan air tawar, atau daratan.
Beberapa spesies bersifat parasitik, hidup pada organisme inang. Inang
protozoa yang bersifat parasit dapat berupa organisme sederhana seperti
algae, sampai vertebrata yang kompleks, termasuk manusia. Beberapa
spesies dapat tumbuh di dalam tanah atau pada permukaan tumbuh-
tumbuhan. Semua protozoa memerlukan kelembaban yang tinggi pada habitat
apapun. Beberapa jenis protozoa laut merupakan bagian dari zooplankton.
Protozoa laut yang lain hidup di dasar laut. Spesies yang hidup di air tawar
dapat berada di danau, sungai, kolam, atau genangan air. Ada pula protozoa
yang tidak bersifat parasit yang hidup di dalam usus termit atau di
dalam rumen hewan ruminansia.

Beberapa protozoa berbahaya bagi manusia karena mereka dapat


menyebabkan penyakit serius. Protozoa yang lain membantu karena mereka
memakan bakteri berbahaya dan menjadi makanan untuk ikan dan hewan
lainnya. Protozoa hidup secara soliter atau bentuk koloni.
Didalam ekosistem air protozoa merupakan zooplankton. Permukan tubuh
Protozoadibayangi oleh membransel yang tipis, elastis, permeable, yang
tersusun dari bahan lipoprotein, sehingga bentuknya mudah berubah-ubah.
Beberapa jenis protozoa memiliki rangka luar (cangkok) dari zat kersik dan
kapur. Apabila kondisi lingkungan tempat tinggal tiba-tiba menjadi jelek,
Protozoa membentuk kista. Dan menjadi aktif lagi. Organel yang terdapat di
dalam sel antara lain nucleus, badan golgi, mikrokondria, plastida,
dan vakluola. Nutrisi protozoa bermacam-macam. Ada
yang holozoik (heterotrof), yaitu makanannya berupa organisme lainnya,. Ada
pula yang holofilik (autotrof), yaitu dapat mensintesis makanannya sendiri dari
zat organic dengan bantuan klorofit dan cahaya. Selain itu ada yang
bersifat saprofitik, yaitu menggunakan sisa bahan organic dari organisme yang
telah mati adapula yang bersifat parasitik. Apabila protozoa dibandingkan
64
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

dengan tumbuhan unisel, terdapat banyak perbedaan tetapi ada


persamaannya. Hal ini mungkin protozoa meriupakan bentuk peralihan dari
bentuk sel tumbuhan ke bentuk sel hewan dalam perjalanan evolusinya.

4) Peranan Protozoa:
Sebagai predator, mereka memangsa uniseluler atau berserabut
ganggang, bakteri, dan microfungi. Protozoa memainkan peran baik
sebagai herbivora dan konsumen di decomposer link dari rantai makanan.
Protozoa juga memainkan peranan penting dalam mengendalikan populasi
bakteri dan biomas. Protozoa dapat menyerap makanan melalui membran sel
mereka, beberapa, misalnya amoebas, mengelilingi dan menelan makanan itu,
dan yang lain lagi memiliki bukaan atau "mulut pori-pori" ke mana mereka
menyapu makanan. Semua protozoa yang mencerna makanan di perut
mereka seperti kompartemen disebut vakuola.

Sebagai komponen dari mikro dan meiofauna, protozoa merupakan sumber


makanan penting bagi microinvertebrates. Dengan demikian,
peran ekologis protozoa dalam transfer bakteri dan ganggang produksi ke
tingkat trophic berurutan adalah penting. Protozoa seperti parasit malaria
(Plasmodium spp.). Dan Leishmania trypanosomes juga penting sebagai
parasit dan symbionts dari hewan multisel.

Beberapa protozoa memiliki tahap kehidupan bolak-balik antara


tahap proliferatif (misalnya trophozoites) dan kista aktif. Seperti kista, protozoa
dapat bertahan hidup kondisi yang sulit, seperti terpapar ke suhu yang
ekstrem dan bahan kimia berbahaya, atau waktu lama tanpa akses terhadap
nutrisi, air, atau oksigen untuk jangka waktu tertentu. Menjadi spesies parasit
kista memungkinkan untuk bertahan hidup di luar tuan rumah, dan
memungkinkan mereka transmisi dari satu host ke yang lain. Ketika protozoa
adalah dalam bentuk trophozoites (Yunani, tropho = untuk memberi makan),
mereka secara aktif memberi makan dan tumbuh. Proses mana protozoa yang
mengambil bentuk kista disebut encystation, sedangkan proses
mentransformasikan kembali ke trophozoite disebut excystation.

Protozoa dapat mereproduksi dengan pembelahan biner atau beberapa fisi.


Beberapa protozoa bereproduksi secara seksual, beberapa aseksual,
sementara beberapa menggunakan kombinasi, (mis. Coccidia). Seorang
individu protozoon adalah hermaphroditic. Protozoa dapat menyebabkan
malaria atau disentri amuba.

5) Kelompok Protozoa dan penyakit yang ditimbulkan:


(a) Kelompok Rhizopoda (Sarcodina), alat geraknya berupa pseudopoda
(kaki semu) Bergerak dengan kaki semu (pseudopodia) yang merupakan
penjuluran protoplasma sel. Hidup di air tawar, air laut, tempat-tempat
basah, dan sebagian ada yang hidup dalam tubuh hewan atau manusia.
Jenis yang paling mudah diamati adalah Amoeba.

65
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Berikut jenis amuba dan penyakit yang ditimbulkan:


Entamoeba histolityca menyebabkan disentri amuba (bedakan
dengan disentri basiler yang disebabkan Shigella dysentriae)
Entamoeba gingivalis menyebabkan pembusukan makanan di
dalam mulut radang gusi (Gingivitis)

Amuba yang menguntungkan :


Foraminifera sp. fosilnya dapat dipergunakan sebagai petunjuk
adanya minyak bumi. Tanah yang mengandung fosil fotaminifera
disebut tanah globigerina.
Radiolaria sp. endapan tanah yang mengandung hewan tersebut
digunakan untuk bahan penggosok.

(b) Flagellata (Mastigophora), alat geraknya berupa flagel (bulu cambuk).


Bergerak dengan flagel (bulu cambuk) yang digunakan juga sebagai alat
indera dan alat bantu untuk menangkap makanan.

Berikut jenis flagel dan penyakit yang ditimbulkan:


Zooflagellata, contohnya:
Trypanosoma gambiense & Trypanosoma rhodesiense. Menyebabka
n penyakit tidur di Afrika dengan vektor (pembawa) lalat Tsetse
(Glossina sp.)
Trypanosoma gambiense vektornya Glossina palpalis tsetse
sungai Trypanosoma rhodeslense vektornya Glossina morsitans
tsetse semak - Trypanosoma cruzl penyakit chagas
Trypanosoma evansi penyakit surra, pada hewan ternak(sapi).
Leishmaniadonovani penyakit kalanzar
Trichomonas vaginalis penyakit keputihan

(c) Ciliata (Ciliophora),alat gerak berupa silia (rambut getar). Anggota Ciliata
ditandai dengan adanya silia (bulu getar) pada suatu fase hidupnya, yang
digunakan sebagai alat gerak dan mencari makanan. Ukuran silia lebih
pendek dari flagel. Memiliki 2 inti sel (nukleus), yaitu makronukleus (inti
besar) yang mengendalikan fungsi hidup sehari-hari dengan cara
mensisntesis RNA, juga penting untuk reproduksi aseksual, dan
mikronukleus (inti kecil) yang dipertukarkan pada saat konjugasi untuk
proses reproduksi seksual.
Contoh :
Paramaecium caudatum: disebut binatang sandal, yang memiliki
dua jenis vakuola yaitu vakuola makanan dan vakuola kontraktil
yang berfungsi untuk mengatur kesetimbangan tekanan osmosis
(osmoregulator).
Balantidium coli : menyebabkan penyakit diare.

(d) Sporozoa, adalah protozoa yang tidak memiliki alat gerak. Cara bergerak
hewan ini dengan cara mengubah kedudukan tubuhnya. Pembiakan secara
vegetatif (aseksual) disebut juga Skizogoni dan secara generatif (seksual)

66
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

disebut Sporogoni. Marga sporozoa yang berhubungan dengan kesehatan


manusia. Jenis-jenisnya antara lain:
Plasmodiumfalciparum: malaria tropika sporulasi tiap hari
Plasmodium vivax: malaria tertiana sporulasi tiap hari ke-3(48
jam)
Plasmodium malariae : malaria knartana sporulasi tiap hari ke-4
(72 jam)
Plasmodiumovale : malaria ovale

c) Virus

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/

1) Pengertian
Virus adalah mikroba yang nonseluler tidak memiliki perlengkapan selular untuk
membentuk energi sendiri serta tidak dapat bereproduksi sendiri. Virus bersifat
parasit obligat menginfeksi sel organisme, menginvasi dan memanfaatkan sel
makhluk hidup menjadikannya sebagai sel inang untuk berkembang biak, dan di
luar inangnya menjadi tak berdaya. dan di luar inangnya menjadi tak berdaya.

Virus berukuran super kecil atau submikroskopik, Virus hanya dapat dilihat
dengan mikroskop elektron. Struktur virus terutama terdiri dari bahan genetik.
Biasanya virus mengandung sejumlah kecil asam nukleat yang diselubungi
semacam bahan pelindung yang terdiri atas protein, lipid, glikoprotein, atau
kombinasi.

67
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Perbedaan sifat antara virus dengan jasad bersel adalah sebagai berikut:

Struktur Virus Jasad bersel

Satuan struktur Partikel (virion) Sel

Susunan:
- Asam inti DNA/RNA DNA dan RNA
- Protein ada (selubung) ada, lengkap
- Lipida tidak ada/ada ada
- Polisakarida tidak ada/ada ada
- ATP/energi tidak ada ada
Susunan:

Sifat pertumbuhan:
- Terbentuk dari Ya Tidak
bahan genetik saja
- Bagian-bagian Ya Tidak
disintesis sendiri
- Terbentuk langsung TidakYa Ya
dari elemen struktur
sejenis yang ada
sebelumnya

2) Struktur Tubuh Virus


Terdiri dari asam nukleat (DNA atau RNA)
Protein----kapsid, unit kapsid----capsomere
Ada yang memiliki envelopelipid bilayer
Partikel virus yang utuh disebut virion

68
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/

Virus merupakan organisme subselular yang karena ukurannya sangat kecil,


hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop elektron. Ukurannya lebih
kecil daripada bakteri. Karena itu pula, virus tidak dapat disaring dengan
penyaring bakteri.

Partikel virus mengandung DNA atau RNA yang dapat berbentuk untai tunggal
atau ganda. Bahan genetik kebanyakan virus hewan dan manusia berupa DNA,
dan pada virus tumbuhan kebanyakan adalah RNA yang beruntai tunggal. Bahan
genetik tersebut diselubungi lapisan protein yang disebut kapsid. Kapsid bisa
berbentuk bulat (sferik) atau heliks dan terdiri atas protein yang disandikan oleh
genom virus.

Untuk virus berbentuk heliks, protein kapsid (biasanya disebut protein


nukleokapsid) terikat langsung dengan genom virus. Misalnya, pada virus campak,
setiap protein nukleokapsid terhubung dengan enam basa RNA membentuk heliks
sepanjang sekitar 1,3 mikrometer. Komposisi kompleks protein dan asam nukleat
ini disebut nukleokapsid.

Pada virus campak, nukleokapsid ini diselubungi oleh lapisan lipid yang
didapatkan dari sel inang, dan glikoprotein yang disandikan oleh virus melekat
pada selubung lipid tersebut. Bagian-bagian ini berfungsi dalam pengikatan pada
dan pemasukan ke sel inang pada awal infeksi.

69
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Kapsid virus sferik menyelubungi genom virus secara keseluruhan dan tidak
terlalu berikatan dengan asam nukleat seperti virus heliks. Struktur ini bisa
bervariasi dari ukuran 20 nanometer hingga 400 nanometer dan terdiri atas
protein virus yang tersusun dalam bentuk simetri ikosahedral. Jumlah protein yang
dibutuhkan untuk membentuk kapsid virus sferik ditentukan dengan koefisien T,
yaitu sekitar 60t protein. Sebagai contoh, virus hepatitis B memiliki angka T=4,
butuh 240 protein untuk membentuk kapsid. Seperti virus bentuk heliks, kapsid
sebagian jenis virus sferik dapat diselubungi lapisan lipid, namun biasanya protein
kapsid sendiri langsung terlibat dalam penginfeksian sel.

Partikel lengkap virus disebut virion. Virion berfungsi sebagai alat transportasi
gen, sedangkan komponen selubung dan kapsid bertanggung jawab dalam
mekanisme penginfeksian sel inang. Suatu virion terdiri atas bahan genetik (RNA
atau DNA) yang diselubungi oleh selubung protein. Selubung protein ini disebut
kapsid. Asan nuklein yang diselubungi kapsid disebut nukleokapsid.
Nukleokapsid dapat telanjang misalnya pada TMV (Tobacco Mozaik Virus yang
menyebabkan penyakit becak daun), Adenovirus dan virus kutil (Warzervirus);
atau diselubungi oleh suatu membran pembungkus misalnya pada virus influenza,
virus herpes. Kapsid terdiri atas bagian-bagian yang disebut kapsomer (misalnya
pada TMV dapat terdiri atas hanya satu rantaian polipeptida, juga dapat terdiri
atas protein monomer-protein monomer yang identik yang masing-masing terdiri
atas rantaian polipeptida). Pada dasarnya kapsid terdiri atas banyak satuan-
satuan dasar yang identik. Pada umumnya kapsid tersusun simetris. Pada TMV
(suatu virus yang berbentuk batang) kapsomernya tersusun dalam bentuk anak
tangga uliran spiral. Bentuk dasar virus adalah yang bulat, silindris, kubus,
polihedral, seperti huruf T, dan lain-lain.

Virus Berselubung

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/

70
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Virus Kompleks

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/

3) Bacteriophage (Virus Yang Menyerang Bakteri)


Virus pada bakteri coli (T-phage) terdiri atas dua bagian, yaitu bagian kepala
yang berbentuk heksagonal dan bagian ekornya. Bentuk demikian itu hanya
dapat dilihat pada pengamatan dengan mikroskop elektron. Bagian kepala
terdiri atas bagian utama yang bagian pusatnya terdiri atas DNA; sedang
bagian luarnya merupakan selubung protein yang berfungsi sebagai
pelindung. Bagian ekornya berupa tubus yang mempunyai sumbat, selain itu
dilengkapi pula dengan serabut ekor. Bakteri yang terserang bakteriofag
akan lisis.

Untuk mendapatkan gambaran tentang siklus hidup bakteriofag, perlu ditinjau


tingkatan-tingkatan yang terjadi pada waktu phage menyerang bakteri:

(a) Pada permulaannya phage melekat dengan bagian ekornya pada bagian
tertentu dari sel (fase adsorpsi phage pada sel).
(b) DNA phage dimasukkan ke dalam sel melalui tubus ekornya, DNA phage
merusak DNA bakteri sehingga proses di dalam sel dikendalikan oleh DNA
phage, kemudian akan terbentuk protein (selubung) phage dan DNA
phage yang baru (fase perkembangan phage).
(c) Fase yang terakhir ialah keluarnya partikel-partikel virus (bekteriophage)
dari sel. Sel bakteri mengalami lisis (bakteriolisis/ fase pembebasan
phage).

71
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Virus Telanjang

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/

Perbandingan Ukuran Virus Dan Bakteri

4) Virus dan Penyakit yang Ditimbulkan


Beberapa virus ada yang dapat dimanfaatkan dalam rekombinasi genetika.
Melalui terapi gen, gen jahat (penyebab infeksi) yang terdapat dalam virus diubah
menjadi gen baik (penyembuh) disebut vaksin. Contohnya pembuatan vaksin
polio, rabies, hepatitis B, influenza, cacar, dan vaksin MMR (Measles, Mumps,
Rubella) untuk cacar gondong, dan campak.

Pada umumnya virus bersifat rnerugikan. Virus sangat dikenal sebagai penyebab
penyakit infeksi pada manusia, hewan, dan tumbuhan. Sejauh ini tidak ada
makhluk hidup yang tahan terhadap virus. Tiap virus secara khusus menyerang
72
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

sel-sel tertentu dari inangnya. Virus dapat menginfeksi tumbuhan, hewan, dan
manusia sehingga menimbulkan penyakit.

a) Penyakit pada tumbuhan yang disebabkan oleh virus


(1) Mosaik, penyakit yang menyebabkan bercak kuning pada daun tumbuhan
seperti tembakau, kacang kedelai, tomat kentang dan beberapa jenis labu.
Penyakit ini disebabkan oleh Tobacco Mozaic Virus (TMV). Mentimun
(Cucumber Mozaic), buncis (Bean cane mozaic dan Bean mozaic),
gandum (Wheat mozaic), tebu (Sugar cane mozaic). Virus TMV pada
tanaman ditularkan secara mekanis atau melalui benih. Virus ini belum
diketahui dapat ditularkan melalui vektor (serangga penular). Virus dapat
bertahan dan bersifat infektif selama beberapa tahun. Virus bersifat sangat
stabil dan mudah ditularkan dari benih ke pembibitan pada saat
pengelolaan tanaman secara mekanis misalnya pada saat pemindahan
bibit ke pertanaman. Gejala Serangan daun tanaman yang terserang
menjadi berwarna belang hijau muda sampai hijau tua. Ukuran daun relatif
lebih kecil dibandingkan dengan ukuran daun normal. Jika menyerang
tanaman muda, pertumbuhan tanaman terhambat dan akhirnya kerdil.
(2) Yellows, penyakit yang menyerang tumbuhan aster.
(3) Daun menggulung, terjadi pada tembakau, kapas, dan lobak yang diserang
virus TYMV.
(4) Penyakit tungro (virus Tungro) pada tanaman padi. Tungro adalah penyakit
virus pada padi yang biasanya terjadi pada fase pertumbuhan vegetatif
dan menyebabkan tanaman tumbuh kerdil dan berkurangnya jumlah
anakan. Pelepah dan helaian daun memendek dan daun yang terserang
berwarna kuning sampai kuning-oranye. Daun muda sering berlurik atau
strip berwarna hijau pucat sampai putih dengan panjang berbeda sejajar
dengan tulang daun. Gejala mulai dari ujung daun yang lebih tua. Daun
menguning berkurang bila daun yang lebih tua terinfeksi. Dua spesies
wereng hijau Nephotettix malayanus dan N. virescens adalah serangga
yang menyebarkan (vektor) virus tungro.
(5) Penyakit degenerasi pembuluh tapis pada jeruk (virus citrus vein phloem
degeneration (CVPD). Virus ini dengan begitu cepat menyebar ditularkan
serangga vektor Diaphorina Citri Kuwayana (Homoptera Psyllidae) atau
masyarakat umum menyebutnya kutu loncat atau kutu putih.

b) Penyakit pada hewan yang disebabkan oleh virus


(1) Penyakit tetelo, yakni jenis penyakit yang menyerang bangsa unggas,
terutama ayam. Penyebabnya adalah new castle disease virus (NCDV).
Ayam yang terjangkit penyakit ini harus dimusnahkan karena dapat
bertindak sebagai sumber pencemaran dan penular.diikuti oleh gangguan
syaraf serta diare.
(2) Penyakit kuku dan mulut, yakni jenis penyakit yang menyerang ternak sapi
dan kerbau. penyakit kuku dan mulut merupakan suatu penyakit yang
disebabkan oleh virus yang mudah menyerang hewan ternak berkuku
belah diantaranya sapi, kerbau, domba, kambing, dan babi. Penyebaran
penyakit itu dapat disebabkan oleh beberapa hal diantaranya virus yang
terbawa oleh angin, persinggungan badan dengan hewan ternak yang
73
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

sudah terinveksi, bercampurnya hewan ternak dalam angkutan truk, serta


pakan ternak yang mengandung virus. Penyakit kuku dan mulut
mengakibatkan sariawan yang mengganggu kuku dan mulut sehingga
ternak tidak nafsu makan selama hampir dua minggu, hingga berangsur
kurus dan akhirnya mati.
(3) Penyakit rabies, yakni jenis penyakit yang menyerang anjing, kucing, dan
monyet. Penyebabnya adalah Rhabdovirus. Penyakit anjing gila (rabies)
adalah suatu penyakit menular yang akut, menyerang susunan syaraf
pusat, disebabkan oleh virus rabies jenis Rhabdho virus yang dapat
menyerang semua hewan berdarah panas dan manusia. Penyakit ini
sangat ditakuti dan mengganggu ketentraman hidup manusia, karena
apabila sekali gejala klinis penyakit rabies timbul maka biasanya diakhiri
dengan kematian.
(4) Polyoma, penyebab tumor pada hewan.
(5) Adenovirus, penyebab tumor pada hewan tertentu.

c) Penyakit pada manusia yang disebabkan oleh virus


(1) Influenza

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/

Penyebab influenza adalah virus orthomyxovirus yang berbentuk seperti


bola. Virus influenza ditularkan lewat udara dan masuk ke tubuh manusia
melalui alat pernapasan. Virus influenza pada umumnya menyerang hanya
pada sistem pernapasan. Terdapat tiga tipe serologi virus influenza, yaitu
tipe A, B, dan C. Tipe A dapat menginfeksi manusia dan hewan,
sedangkan B dan C hanya menginfeksi manusia. Gejala influenza adalah
demam, sakit kepala, pegal linu otot, dan kehilangan nafsu makan, Orang
yang terserang influenza biasanya akan sembuh dalam 3 sampai 7 hari.

Penanggulangan virus ini telah diusahakan oleh beberapa ahli dengan


pembuatan vaksin. pendekatan terbaru adalah dengan pemakaian mutan
virus hidup vang dilemahkan untuk mendorong agar respon kekebalan
tubuh meningkat.

Pencegahan terhadap penyakit influenza adalah dengan menjaga daya


tahan tubuh dan menghindari kontak dengan penderita influenza.

74
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(2) Campak

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/

Campak disebabkan oleh virus paramyxovirus yang tidak rnengandung


enzim neurominidase. Gejala campak adalah demam tinggi, batuk, dan
rasa nyeri di seluruh tubuh. Di awal masa inkubasi, virus berlipat ganda di
saluran pernapasan atas. Di akhir masa inkubasi, virus menuju darah dan
beredar keseluruh bagian tubuh, terutama kulit.

(3) Cacar air

http://2.bp.blogspot.com/

Cacar air disebabkan oleh virus Herpesvirus varicellae. Virus ini


mempunvai DNA ganda dan menyerang sel diploid manusia.

(4) Hepatitis

http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-dan-virus/
75
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Hepatitis (pembengkakan hati) disebabkan oleh virus hepatitis. Ada 3


macam virus hepatitis yaitu hepatitis A, B, dau C (non-A,non-B). Gejalanya
adalah demam, mual, dan muntah, serta perubahan warna kulit dan
selaput lendir menjadi kuning. Virus hepatitis A cenderung menimbulkan
hepatitis akut, sedangkan virus hepatitis B cenderung menimbulkan
hepatitis kronis. Penderita hepatitis B mempunyai risiko menderita kanker
hati. Penyakit ini dapat rnenular melalui minuman yang terkontaminasi,
transfusi darah, dan penggunaan jarum suntik yang tidak steril.

(5) Polio

http://3DSCIENCE.com/

Polio disebabkan oleh poliovirus. Serangan poliovirus menyebabkan


lumpuh bila virus menginfeksi selaput otak (meninges) dan merusak sel
saraf yang berhubungan dengan saraf tepi.

Virus ini menyerang anak-anak berusia antara 1-5 tahun. Virus polio dapat
hidup di air selama berbulan-bulan, sehingga dapat menginfeksi melalui air
yang diminum. Dalam keadaan beku virus ini dapat ditularkan lewat
lingkungan yang buruk, melalui makanan dan minuman. Penularan dapat
terjadi melalui alat makan bahkan melalui ludah.

(6) Gondong

http://3DSCIENCE.com/bakteri-dan-virus/

76
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Penyakit gondong disebabkan oleh paramyxovirus dapat hidup dijaringan


otak, selaput otak, pankreas, testis, kelenjar parotid dan radang di hati.
Penyakit gondong ditandai dengan pembengkakan di kelenjar parotid pada
leher di bawah daun telinga. penularannya terjadi melalui kontak langsung
dengan penderita melalui ludah, urin dan muntahan.

(7) AIDS

http://3DSCIENCE.com/bakteri-dan-virus/

AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) adalah penurunan sistem


kekebalan tubuh yang disebabkan oleh virus HIV (Human
Immunodeficiency Virus). Virus HIV adalah virus kompleks yang
rnempunvai 2 molekul RNA di dalam intinya. Virus tersebut diduga kuat
berasal dari virus kera afrika yang telah mengalami mutasi. Walaupun
AIDS sangat mematikan, penularannya tidak semudah penularan virus
lain. Virus HIV tidak ditularkan melalui kontak biasa seperti jabat tangan,
pelukan, batuk, bersin, peralatan makan dan mandi, asalkan tidak ada luka
di kulit.

Virus HIV dapat masuk ke dalam tubuh melalui luka di kulit atau selaput
lendir. Penularannya dapat terjadi melalui hubungan seksual, transfusi
darah, dan penggunaan jarum suntik yang tidak steril. Gejala awal ditandai
oleh pembesaran nodus limfa. Penyakit yang umumnya diderita adalah
pneumonia, diare, kanker, penurunan berat badan, dan gagal jantung.
Pada penderita, virus HIV banyak terkonsentrasi di dalam darah dan cairan
mani. Sekali virus menginfeksi penderita, virus akan tetap ada sepanjang
hidup penderita.

77
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(8) Ebola

http://3DSCIENCE..com/bakteri-dan-virus/

Gejala awal vang ditimbulkan ebola mirip influenza, yaitu demam,


menggigil, sakit kepala, nyeri otot, dan hilang nafsu makan.
Gejala ini muncul setelah 3 hari terinfeksi. Setelah itu virus ebola mulai
mereplikasikan dirinya. Virus ebola menyerang sel darah. Sebagai
akibatnva sel darah yang mati akan menyumbat kapiler darah,
mengakibatkan kulit memar, rnelepuh, dan seringkali larut seperti kertas
basah.

Pada hari ke-6, darah keluar dari mata, hidung, dan telinga. Selain itu
penderita memuntahkan cairan hitam vang merupakan bagian jaringan
dalam tubuh yang hancur.

Pada hari ke-9, biasanva penderita akan mati.


Ebola ditularkan melalui kontak langsung dengan cairan tubuh penderita
ebola (darah, feses, urin, ludah, keringat). Sampai saat ini belum ada obat
penyembuhnya.

Virus ebola ditemukan pada tahun 1976 di Sudan dan Zaire. Habitatnya di
alam belum diketahui, demikan pula bagaimana prosesnya menjadi
epidemik. Virus ebola dapat hidup di atmosfer selama beberapa menit.
kemudian akan mati oleh radiasi uliraviolet.

(9) Herpes simplex

http://3DSCIENCE.com/bakteri-dan-virus/
78
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Disebabkan oleh virus anggota suku Herpetoviridae, yang menyerang kulit


dan selaput lendir. Virus herpes simplex dapat menyerang bayi, anak-
anak, dan orang dewasa.

Penyakit ini biasanya menyerang mata, bibir, mulut, kulit, alat kelamin, dan
kadang-kadang otak. Infeksi pertama biasanya setempat dan cenderung
hilang timbul. Virus masuk ke dalam tubuh melalui luka kecil. Pada bayi,
virus sering ditularkan pada saat dilahirkan.

Selain itu virus juga ditularkan melalui hubungan seksual. Kecuali pada
mata dan otak, gejala utama penyakit adalah timbul gelembung-
gelembung kecil. Gelembung tersebut sangat mudah pecah. Infeksi pada
alat kelamin diduga merupakan salah satu faktor penyebab tumor ganas di
daerah genitalia tersebut.

(10) Papilloma

Disebabkan oleh salah satu virus yang diduga dapat menimbulkan tumor di
kulit, alat kelamin, tenggorokan, dan saluran utama pernapasan. Infeksi
terjadi melalui kontak langsung dan hubungan seksual dengan penderita.

(11) SARS (Severe Acute Respirotory Syndrome)

http://gurungeblog.files.wordpress.com

79
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Diduga disebabkan oleh virus Corona mamalia (golongan musang, rakun)


yang mudah sekali bermutasi setiap terjadi replikasi. Gejala-gejala
penyakit: suhu tubuh di atas 39oC, menggigil, kelelahan otot, batuk kering,
sakit kepala, susah bernapas, dan diare.

(12) Rabies

http://2.bp.blogspot.com/

Disebabkan oleh virus rabies. Rabies sebenarnya merupakan penyakit


yang menyerang hewan, misalnya anjing, kucing, dan kelelawar penghisap
darah. Hewan yang terkena dapat menunjukkan tingkah laku agresif
ataupun kelumpuhan.

Virus ditularkan pada manusia melalui gigitan binatang yang terinfeksi.


Setelah masa inkubasi yang sangat bervariasi, dari 13 hari sampai 2 tahun
(rata-rata 20 - 60 hari), timbul gejaia kesemutan di sekitar luka gigitan,
gelisah, dan otot tegang. Gangguan fungsi otak, seperti hilangnya
kesadaran, terjadi kira-kira satu minggu kemudian, Rabies sering kali
menyebabkan kematian.

Sebagai panduan tentang rabies, dapat dipakai teori dari Vaughansebagai


berikut:
(a) Jika hewan yang menggigit tidak menunjukkan gejala rabies dalam
waktu 5-7 hari setelah menggigit, dapat dianggap bahwa gigitan tidak
mengandung virus rabies.
(b) Tidak semua hewan berpenyakit rabies mengeluarkan virus rabies
dalam ludahnya.
(c) Gigitan kucing lebih berbahaya daripada gigitan anjing, karena
kemungkinan adanya virus pada ludah kucing yang terinfeksi rabies
lebih besar (90%) daripada anjing (45%).

80
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Pencegahan penyakit pada hewan dilakukan dengan cara vaksinasi.

d) Fungi (Jamur)
1) Pengertian
Di dalam dunia mikrobia, jamur termasuk divisio Mycota (fungi). Mycota berasal
dari kata mykes (bahasa Yunani), disebut juga fungi (bahasa Latin). Ada beberapa
istilah yang dikenal untuk menyebut jamur, (a) mushroom yaitu jamur yang dapat
menghasilkan badan buah besar, termasuk jamur yang dapat dimakan, (b) mold
yaitu jamur yang berbentuk seperti benang-benang, dan (c) khamir yaitu jamur
bersel satu. Jamur merupakan jasad bakteri eukariot, yang berbentuk benang
atau sel tunggal, multiseluler atau uniseluler. Sel-sel jamur tidak berklorofil,
dinding sel tersusun dari khitin, dan belum ada diferensiasi jaringan. Jamur
bersifat khemoorgano heterotrof karena memperoleh energi dari oksidasi senyawa
organik. Jamur memerlukan oksigen untuk hidupnya (bersifat aerobik).

Habitat (tempat hidup) jamur terdapat pada air dan tanah. Cara hidupnya bebas
atau bersimbiosis, tumbuh sebagai saprofit atau parasit pada tanaman, hewan
dan manusia.

2) Morfologi Jamur Benang


Jamur benang terdiri atas massa benang yang bercabang-cabang yang disebut
miselium. Miselium tersusun dari hifa (filamen) yang merupakan benang-benang
tunggal. Badan vegetatif jamur yang tersusun dari filamen-filamen disebut thallus.

81
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Berdasarkan fungsinya dibedakan dua macam hifa, yaitu hifa fertil dan hifa
vegetatif. Hifa fertil adalah hifa yang dapat membentuk sel-sel reproduksi atau
spora-spora. Apabila hifa tersebut arah pertumbuhannya keluar dari media disebut
hifa udara. Hifa vegetatif adalah hifa yang berfungsi untuk menyerap makanan
dari substrat.

Berdasarkan bentuknya dibedakan pula menjadi dua macam hifa, yaitu hifa tidak
bersepta dan hifa bersepta. Hifa yang tidak bersepta merupakan ciri jamur yang
termasuk Phycomycetes (Jamur tingkat rendah). Hifa ini merupakan sel yang
memanjang, bercabang-cabang, terdiri atas sitoplasma dengan banyak inti
(soenositik). Hifa yang bersepta merupakan ciri dari jamur tingkat tinggi, atau yang
termasuk Eumycetes.

3) Ciri-ciri Jamur
Ciri-ciri jamur adalah sebagai benikut.
Mempunyal membran Intl (eukariot), tetapi dapat membuat makanan
sendiri kanena mengandung kiorofil. Jamur memperoleh makanan dari
lingkungan di sekitarnya.
Jamur bersel banyak (multiseluler) terdiri atas benang-benang halus yang
disebut hifa.
Cabang dan hifa disebut dengan miselium yang berfungsi menyerap
makanan dan substratnya.
Bersifat saprofit dan parasit.
Berkembang biak secara aseksual dan seksual.
Perkembangbiakan secara aseksual dilakukan oleh jamur yang bersel
tunggal (uniseluler), yaitu dengan pertunasan dan pemutusan hifa
(fragmentasi).
Perkembangbiakan secara seksual dilakukan dengan membentuk askus
spora

4) Cara Makan dan Habitat Jamur


Semua jenis jamur bersifat heterotrof. Namun, berbeda dengan organisme
lainnya, jamur tidak memangsa dan mencernakan makanan. Untuk
memperoleh makanan, jamur menyerap zat organik dari lingkungan melalui
hifa dan miseliumnya, kemudian menyimpannya dalam bentuk glikogen. Oleh
karena jamur merupakan konsumen maka jamur bergantung pada substrat
yang menyediakan karbohidrat, protein, vitamin, dan senyawa kimia lainnya.
Semua zat itu diperoleh dari lingkungannya. Sebagai makhluk heterotrof,
jamur dapat bersifat parasit obligat, parasit fakultatif, atau saprofit. Lihat.

(a) Parasit obligat


merupakan sifat jamur yang hanya dapat hidup pada inangnya,
sedangkan di luar inangnya tidak dapat hidup. Misalnya, Pneumonia
carinii (khamir yang menginfeksi paru-paru penderita AIDS).
(b) Parasit fakultatif
adalah jamur yang bersifat parasit jika mendapatkan inang yang
sesuai, tetapi bersifat saprofit jika tidak mendapatkan inang yang
cocok.
82
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(c) Saprofit
merupakan jamur pelapuk dan pengubah susunan zat organik yang mati.
Jamur saprofit menyerap makanannya dari organisme yang telah mati
seperti kayu tumbang dan buah jatuh. Sebagian besar jamur
saprofit mengeluar-kan enzim hidrolase pada substrat makanan untuk
mendekomposisi molekul kompleks menjadi molekul sederhana sehingga
mudah diserap oleh hifa. Selain itu, hifa dapat juga langsung menyerap
bahanbahan organik dalam bentuk sederhana yang
dikeluarkan oleh inangnya.

Cara hidup jamur lainnya adalah melakukan simbiosis mutualisme. Jamur


yang hidup bersimbiosis, selain menyerap makanan dari organisme lain
juga menghasilkan zat tertentu yang bermanfaat bagi simbionnya.
Simbiosis mutualisme jamur dengan tanaman dapat dilihat
padamikoriza, yaitu jamur yang hidup di akar tanaman kacang-kacangan
atau pada liken.

Jamur berhabitat pada bermacam-macam lingkungan dan berasosiasi


dengan banyak organisme. Meskipun kebanyakan hidup di darat,
beberapa jamur ada yang hidup di air dan berasosiasi dengan organisme
air. Jamur yang hidup di air biasanya bersifat parasit atau saprofit, dan
kebanyakan dari kelas Oomycetes.

5) Perkembangbiakan Jamur
Jamur dapat berkembang biak secara vegetatif (aseksual) dan generatif
(seksual). Perkembang biakan aseksual dapat dilakukan dengan fragmentasi
miselium (thalus) dan pembentukan spora aseksual. Ada 4 cara perkembang
biakan dengan fragmentasi thalus yaitu, (a) dengan pembentukan tunas,
misalnya pada khamir, (b)dengan blastospora, yaitu tunas yang tumbuh
menjadi spora, misalnya pada Candida sp., (c) dengan arthrospora (oidium),
yaitu terjadinya segmentasi pada ujung-ujung hifa, kemudian sel-sel membulat
dan akhirnya lepas menjadi spora, misalnya pada Geotrichum sp., dan (d)
dengan chlamydospora, yaitu pembulatan dan penebalan dinding sel pada hifa
vegetatif, misalnya pada Geotrichum sp. Spora aseksual terbentuk melalui 2
cara.

Pada jamur tingkat rendah, spora aseksual terbentuk sebagai hasil


pembelahan inti berulang-ulang. Misalnya spora yang terbentuk di dalam
sporangium. Spora ini disebut sporangiospora.

Pada jamur tingkat tinggi, terbentuk spora yang disebut konidia. Konidi
terbentuk pada ujung konidiofor, terbentuk dari ujung hifa atau dari konidi yang
telah terbentuk sebelumnya.

Perkembang biakan secara seksual, dilakukan dengan pembentukan spora


seksual dan peleburan gamet (sel seksual). Ada dua tipe kelamin (mating
type) dari sel seksual, yaitu tipe kelamin + (jantan) dan tipe kelamin (betina).
Peleburan gamet terjadi antara 2 tipe kelamin yang berbeda. Proses
83
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

reproduksi secara seksual dibagi menjadi 3 tingkatan, yaitu: (a) plasmogami


yaitu meleburnya 2 plasma sel, (b) kariogami yaitu meleburnya 2 inti haploid
yang menghasilkan satu inti diploid, dan (c) meiosis yaitu pembelahan reduksi
yang menghasilkan inti haploid.

Bentuk dan cara reproduksi jamur sangat beraneka ragam, dan dapat
digunakan sebagai dasar untuk mengklasifikasikan jamur tersebut.

6) Klasifikasi Jamur
Jamur merupakan tumbuhan yang tidak mempunyai klorofil sehingga
bersifat heterotrof, tipe sel: sel eukarotik. Jamur ada yang uniseluler dan
multiseluler. Tubuhnya terdiri dari benang-benang yang disebut hifa, hifa dapat
membentuk anyaman bercabang-cabang yang disebutmiselium. Reproduksi
jamur, ada yang dengan cara vegetatif ada pula dengan cara generative

Jamur dibagi menjadi 6 divisi :


(a) Devisi Myxomycotina (Jamur Lendir)
(1) Myxomycotina merupakan jamur yang paling sederhana.
(2) Mempunyai 2 fase hidup, yaitu:
fase vegetatif (fase lendir) yang dapat bergerak seperti
amuba, disebut plasmodium.
fase tubuh buah.
(3) Reproduksi:
Secara vegetatif dengan spora, yaitu spora kembara yang disebut
myxoflagelata. Myxomycotyna meliputi organisme yang tidak
mengandung klorofil, yang filogenetik tergolong ke dalam organisme
yang sangat sederhana. Dalam keadaan vegetatif tubuhnya berupa
massa protoplasma telanjang yang bergerak sebagai amoeba yang
disebut Plasmodium dengan cara-cara hidup sebagai saprofit atau
seperti hewan. Plasmodium terjadi karena satu perkawinan (peristiwa
seksual), dan kemudian akan membentuk suatu sporangium yang
berdinding. Sporangium menghasilkan spora yang tidak
memperlihatkan perbedaan jenis kelaminnya. Spora myxomycotina
berkecambah dalam air atau diatas suatu substrat basah menjadi satu
atau beberapa sel kembar yang di namakan miksoflagelata.

Miksoflagelata ini pada bagian muka mempunyai satu inti atau satu
bulu cambuk, biasanya dua dan dan heterokon. Pada bagian belakang
terdapat vakuola berdenyut, tetapi kromatofora tidak ada. sebagai
saprofit, dapat mengambil zat makanan yang bersifat cair maupun
padat. Setelah beberapa waktu, bulu cambuknya lenyap dan
miksoflagelata ini berubah menjadi miksoameba. Miksoflagellata dan
miksoameba dapat membiak vegetative dengan pembelahan.
Pembiakan generativpun terjadi. Dua miksoameba atau dua
miksoflagellata dapat mengadakan perkawinan menjadi amebozigot,
dan dalam amebozigot ini kedua intinya akhirnyapun akan bersatu.
Badan yang diploid ini tidak lalu membentuk dinding, melainkan tetap
telanjang dan bersifat ameboid, dan dengan sesamanya dapat bersatu
84
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

menjadi plasmodium yang besar dan mempunyai banyak inti. Inti dapat
bertambah banyak karena adanya mitosis yang berulang-ulang.

(b) Devisi Oomycotina


Ciri-ciri dari devisi Oomycotina adalah sebagai berikut :
(1) Tubuhnya terdiri atas benang/hifa tidak bersekat, bercabang-cabang
dan mengandung banyak inti.
(2) Reproduksi:
Vegetatif: yang hidup di air dengan zoospora yang hidup di
darat dengan sporangium dan konidia.
Generatif: bersatunya gamet jantan dan betina membentuk
oospora yang selanjutnya tumbuh menjadi individu baru.

Hifa pada jamur ini bersifat senositik, yaitu tidak bersekat-sekat sehingga
inti sel banyak tersebar di dalam protoplasma. Dinding selnya tersusun
atas selulosa, hal inilah yang membedakan dengan golongan jamur
lainnya. Pertumbuhan hifa jamur terjadi pada bagian ujungnya yang
menghasilkan beberapa percabangan. Pada akhir ujung percabangan itu
terbentuk gelembung sporangium yang dipisahkan oleh sekat. Hal ini
merupakan awal perkembangbiakan jamur secara tidak kawin (aseksual).
Dalam sporangium terdapat protoplasma yang banyak mengandung inti
sel. Protoplasma akan terbagi-bagi dan setiap bagian memperoleh satu inti
sel yang berkembang menjadi spora dengan dua flagel sebagai alat
geraknya. Spora yang mempunyai flagel disebut zoospora yang
merupakan ciri khas Oomycotina. Selanjutnya, zoospora akan keluar dari
sporangium kemudian melepaskan flagelnya sambil membentuk dinding
selulosa. Jika zoospora ini sampai di tempat yang sesuai, maka akan
menjadi tumbuh hifa baru.

(c) Divisi Zygomycotina


Ciri-ciri jamur yang termasuk dalam divisi Zygomycota adalah:
(1) Tubuh multiseluler.
(2) Habitat umumnya di darat sebagai saprofit.
(3) Hifa tidak bersekat.
(4) Reproduksi
Vegetatif: dengan spora.
Generatif: dengan konyugasi hifa (+) dengan hlifa (-) akan
menghasilkan zigospora yang nantinya akan tumbuh menjadi
individu baru.

Habitat umumnya di darat sebagai saprofit. Jamur zygomycota ada


yang hidup sebagai parasit pada manusia dan tumbuhan sehingga
menyebabkan penyakit. Jenis jamur zygomycota lainnya hidup
bersimbiosis saling menguntungkan dengan organisme lain. Misalnya
dengan ganggang hijau- biru atau ganggang hijau membentuk lumut
kerak (lichen), dan dengan akar tumbuh tinggi sebagai mikoriza.

85
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Perkembangbiakan secara aseksual dilakukan dengan spora yang berasal


dari sporangium yang telah pecah. Beberapa hifa akan tumbuh dan
ujungnya membentuk sporangium. Sporangium berisi spora. Spora yang
terhambur inilah yang akan tumbuh menjadi miselium baru.

Perkembangbiakan secara seksual dilakukan dengan peleburan dua hifa,


yaitu hifa betina dan hifa jantan. Hifa jantan adalah hifa yang memberikan
isi selnya. Hifa betina adalah hifa yang menerima isi selnya.
Perkembangbiakan ini dilakukan dengan gametangium yang sama
bentuknya (hifa jantan dan hifa betina) yang mengandung banyak inti.
Selanjutnya, gametangium mengadakan kopulasi.

(d) Divisi Ascomycotina


Ciri- ciri jamur yang termasuk dalam divisi Ascomycotina adalah:
(1) Tubuh ada yang uniseluler dan ada yang multiselul
(2) Ascomycotina, multiseluler, hifanya bersekat dan berinti banyak.
(3) Hidupnya: ada yang parasit, saprofit, ada yang bersimbiosis
dengan ganggang membentuk Lichenes (Lumut kerak).
(4) Reproduksi:
Vegetatif: pada jamur uniseluler membentuk tunas-tunas,
pada yang multiseluler membentuk spora dari konidia.
Generatif: Membentuk askus yang menghasilkan askospora.

Ascomycota merupakan divisi terbesar dalam kingdom fungi. Jumlah


anggota mencapai dari 60.000 spesies. Ciri utama dari divisi ascomycota
adalah membentuk spora seksual yang disebut akospora. Akospora
terbentuk kedalam kaksus, yaitu suatu tubuh buah khusus yang bentuknya
menyerupai mangkuk atau botol. Tidak seperti Zygomycota, Ascomycota
memiliki hifa bersekat. Anggota Ascomycota cukup beragam, ada yang
bersel satu, misalnya yeast atau ragi (S.cerevase); ada pula yang bersel
banyak, contohnya Penicillium dan ada pula yang membentuk tubuh buah,
seperti Netrica dan peziza.

Pada umumnya anggota Ascomycotina adalah jamur bersel banyak.


Seperti halnya Zygomycota, Ascomycota bersel banyak, reproduksi
aseksual dilakukan dengan cara membentuk konidiospora atau sering
disebut konidia (tunggal;konidium) saja. Konidia terbentuk pada ujung hifa
khusus yang tumbuh tegak, yang disebut konidofor. Warna dari konidia
bermacam-macam, ada yang hitam, merah, biru, dan hijau, bergantung
pada jenis jamurnya. Konidia yang telah masak, apabila jatuh pada tempat
yang cocok akan tumbuh menjadi hifa baru. Sementara itu, reproduksi
aseksual pada Ascomycota bersel satu dilakukan dengan cara membentuk
tunas (budding). Tunas yang telah masak akan terlepas dari sel induknya
dan tumbuh menjadi individu baru. Reproduksi seksual pada Ascomycota
terjadi dengan cara membentuk askospora. Akospora dalah spora seksual
yang terbentuk di dalam aksus. Aksus terdapat didalam badan buah yang
disebut askokarp.

86
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Pada Ascomycota ada dua jenis hifa, yaitu hifa (+) dan hifa (-). Hifa (+)
membentuk alat kelamin jantan (anteredium) dan hifa(-) membentuk alat
kelamin betina (askogonium). Kedua jenis alat kelamin tersebut bertemu
dan terjadi plasmogami (penyatuan sitoplasma) tanpa disertai penyatuan
inti. .Jadi,dalam peristiwa tersebut akan terbentuk sel dengan dua inti
Askogonium yang telah meiliki dua inti tersebut akan menghasilkan hifa-
hifa askogonium yang dikariotika (berinti dua). Hifa dikariotika itu
bercabang-cabang membentuk tubuh buah yang disebut askokarp.
Semetara itu, ujung hifa dikariotika akan membentuk sel khusus yang akan
menjadi askus. Didalam aksus akan terjadi perleburan dua inti (diploid/2n).
Selanjutnya, inti askus membelah dua kali. Pembelahan pertama terjadi
secara meiosis dan menghasilkan empat sel. Pembelahan kedua terjadi
secara mitosis sehingga akhirnya terbentuk delapan akspora didalam
aksus tersebut. Tubuh buah (askokarp) yang terbentuk memiliki bentuk
bermacam-macam dan merupakan dasar klasifikasi dari
ascomycota.bentuk-bentuk badan buah tersebut, antara lain kleistotesium,
peritesium, apotesium, dan aksus telanjang.

(1) Kleistotesium: berbentuk bulat tertutup,merupakan ciri dari kelas


Plectomycetes.
(2) Peritesium: berbentuk botol ,merupakan cirri dari kelas Pyrenomycetes.
(3) Apotesium: berbentuk cawan,merupakan ciri dari kelas Discomycetes.
(4) Akus telanjang: tidak membentuk badan buah,merupakan cirri dari
kelas Protoascomycetes.

(e) Divisi Basidiomycotina


Ciri-ciri jamur yang termasuk dalam divisi Basidiomycotina adalah:
(1) Ciri khasnya alat repoduksi generatifnya berupa basidium sebagai
badan penghasil spora.
(2) Kebanyalcan anggota spesies berukuran makroskopik.
(3) hifa septat dengan sambungan apit (clamp connection); spora
seksualnya terbentuk pada basidium yang berbentuk gada.
(4) Berdaging, saproba, tubuh buah seperti payung, tetapi pada beberapa
spesies tangkainya asimetris, pendek bahkan tidak bertangkai.
(5) Basidiospora terdapat di permukaan lamela atau bilah yang terbentuk
di bagian bawah tudungnya. Contoh terkenal dari Agaricaceae ini
adalah Vovariella volvacea (jamur padi, jamur damai).

Jamur Basidiomycotina umumnya hidup sebagai saprofit pada sisa-sisa


makhluk hidup, misalnya di daun di tanah, merang padi, dan batang pohon
mati. Jamur yang parasit hidup pada organisme inangnya, misalnya
tumbuhan dan manusia. Jenis lainnya ada yang bersimbiosis dengan akar
tumbuhan membentuk mikoriza. Habitat mereka ada di terrestrial dan
akuatik dan bisa dikarakteristikan dengan melihat basidia.

Reproduksi jamur ini terjadi secara aseksual maupun seksual. Reproduksi


aseksual yaitu dengan cara membentuk spora konidia. Basidiomycota
bereproduksi secara aseksual dengan permulaan pembentukan spora
87
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

aseksual. Budding terjadi ketika suatu perkembangan sel induk dipisahkan


menjadi sel baru. Setiap sel dalam organisme dapat kuncup. Pembentukan
spora aseksual yang paling sering terjadi di ujung struktur khusus yang
disebut conidiophores.

Daur hidup Basidiomycotina dimulai dari pertumbuhan spora basidium


(konidium). Konidium akan tumbuh menjadi benang hifa yang bersekat
dengan satu inti, kemudian hifa membentuk miselium. Hifa dari dua strain
yang berbeda (+ dan -) ujungnya bersinggungan dan dinding selnya larut.
Inti sel dari salah satu sel pindah ke sel yang lain, terjadilah sel dikariotik.
Dari sel dikariotik akan tumbuh hifa dikariotik dan miselium dikariotik,
miselium akan tumbuh menjadi tubuh buah dengan bentuk tertentu
misalnya seperti payung.

(f) Divisi Deuteromycotin


Nama lainnya Fungi Imperfecti (jamur tidak sempurna) dinamakan
demikian karena pada jamur ini belum diketahui dengan pasti cara
pembiakan secara generatif. Contoh Jamur Oncom sebelum diketahui
pembiakan generatifnya dinamakan Monilia sitophila tetapi setelah
diketahui pembiakan generatifnya yang berupa askus namanya diganti
menjadi Neurospora sitophila dimasukkan ke dalam Ascomycotina.

Banyak penyakit kulit karena jamur (dermatomikosis) disebabkan oleh


jamur dari golongan ini, misalnya: Epidermophyton
fluocosum penyebab penyakit kaki atlit, Microsporum sp. DanTrichophyton
sp. penyebab penyakit kurap.

Ada sekitar 25.000 spesies jamur yang dimasukkan dalam divisi


Deuteromycota. Jamur Deuteromycota sering disebut juga fungi imperfecti
Karena belum diketahui reproduksi seksualnya sehingga reproduksi jamur
ini dilakukan secara aseksual dengan membentuk konidia seperti pada
jamur Ascomycota.

Jika anggota jamur Deuteromycota sudah ditemukan secara reproduksi


seksualnya, ia dimasukkan kedalam divisi yang berbeda. Sebagai contoh
adalah jamur oncom (Monilia sitophila). Dahulu, jamur tersebut termasuk
dalam divisi Deuteromycota.Namun setelah diketahui bahwa jamur ini
dapat membentuk askospora, sekarang jamur tersebut termasuk divisi
Ascomycota, dengan nama Neurospora crassa. Contoh lainnya adalah
Aspergillus dan penicillium. Beberapa anggota aspergillus dan penicillium
ada yang termasuk divisi Deuteromycota, sementara anggota lainnya
termasuk divisi Ascomycota. Ciri lain dari Deuteromycota adalah hifanya
bersekat. Sebagian besar anggota Deuteromycota bersifat merugikan
karena merupakan perasit yang dapat menimbulkan penyakit baik pada
manusia, hewan, ataupun tumbuhan. Contoh anggota Deuteromycota
yang merugikan, antara lain Chladosporium penyebab penyakit kulit,

88
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Trichophyton dan Epudermophyton penyebab penyakit kulit dan kuku,


serta Microsporium penyebab penyakit rambut dan kuku.

7) Identifikasi Jamur Benang


Untuk mengidentifikasi jamur benang lebih diutamakan pengujian sifat-sifat
morfologinya, tetapi perlu juga pengujian sifat-sifat fisiologi. Hal-hal yang perlu
diperhatikan pada pengamatan morfologi jamur benang adalah:
(a) Tipe hifa, bersepta atau tidak, jernih atau keruh, dan berwarna atau tidak.
(b) Tipe spora, seksual (oospora, zygospora, askospora, atau basidiospora),
aseksual (sporangiospora, konidia, atau oidia).
(c) Tipe badan buah, bentuk, ukuran, warna, letak spora atau konidi. Bentuk
sporangiofor/konidiofor, kolumela/vesikula. Bentukan khusus, misalnya
adanya stolon, rhizoid, sel kaki, apofisa, klamidospora, sklerosia, dan lain-
lain.

8) Khamir
Khamir atau disebut yeast, merupakan jamur bersel satu yang mikroskopik,
tidak berflagela. Beberapa genera membentuk filamen (pseudomiselium).
Cara
hidupnya sebagai saprofit dan parasit. Hidup di dalam tanah atau debu di
udara, tanah,daun-daun, nektar bunga, permukaan buah-buahan, di tubuh
serangga, dan cairan yang mengandung gula seperti sirup, madu dan lain-lain.
Khamir berbentuk bulat (speroid), elips, batang atau silindris, seperti buah
jeruk, sosis, dan lain-lain. Bentuknya yang tetap dapat digunakan untuk
identifikasi. Khamir dapat dimasukkan ke dalam klas Ascomycetes,
Basidiomycetes dan Deuteromycetes.

(a) Perkembang biakan sel khamir


Perkembang biakan sel khamir dapat terjadi secara vegetatif maupun
secara generatif (seksual). Secara vegetatif (aseksual), (a) dengan cara
bertunas (Candida sp., dan khamir pada umumnya), (b) pembelahan sel
(Schizosaccharomyces sp.), dan (c) membentuk spora aseksual (klas
Ascomycetes). Secara generatif dengan
carakonyugasi (reproduksi seksual). Konyugasi khamir ada 3 macam, yaitu
(1) konyugasi isogami (Schizosaccharomyces octosporus), (2) konyugasi
heterogami (Zygosaccharomyces priorianus), dan (3) konyugasi askospora
pada Zygosaccharomyces sp. dan Schizosaccharomyces sp. (sel vegetatif
haploid), serta pada Saccharomyces sp., dan Saccharomycodes sp. (sel
vegetatif diploid).

(b) Identifikasi khamir


Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengidentifikasi khamir adalah:
(1) Ada tidaknya askospora, kalau ada bagaimana pembentukannya
(konyugasi
(2) Isogami, heterogami, atau konyugasi askospora), bentuk, warna,
ukuran, dan jumlah spora.
(3) Bentuk, warna, dan ukuran sel vegetatifnya.
(4) Cara reproduksi aseksual (bertunas, membelah, dsb)
89
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(5) Ada tidaknya filamen atau pseudomiselium.


(6) Pertumbuhan dalam medium dan warna koloninya.
(7) Sifat-sifat fisiologi, misalnya sumber karbon (C) dan nitrogen (N),
kebutuhan
(8) Vitamin, bersifat oksidatif atau fermentatif, atau keduanya, lipolitik, uji
pembentukan asam, penggunaan pati, dan lain-lain.

9) Enzim Mikroba
Enzim adalah katalisator organik (biokatalisator) yang dihasilkan oleh sel.
Enzim berfungsi seperti katalisator anorganik, yaitu untuk mempercepat reaksi
kimia. Setelah reaksi berlangsung, enzim tidak mengalami perubahan jumlah,
sehingga jumlah enzim sebelum dan setelah reaksi adalah tetap. Enzim
mempunyai selektivitas dan spesifitas yang tinggi terhadap reaktan yang
direaksikan dan jenis reaksi yang dikatalisasi.

4. Penyebaran Bakteri dan Virus Di Salon


Bakteri bisa menjadi sangat berbahaya dan dapat menyelinap masuk ke dalam
alat-alat kecantikan maupun kosmetik, yang akhirnya dapat menyebabkan banyak
masalah untuk kulit maupun rambut, seperti jerawat, kemerahan, infeksi ataupun
ketombe dan sebagainya.
Cara pemakaian dan penyimpanan alat maupun kosmetik ternyata sangat
berperan penting dalam menjaga agar bakteri tidak masuk ke dalam alat atau
kosmetik yang digunakan disalon.Selain cara pemakaian alat, pemakaian
maupun penyimpanan kosmetik juga berperan penting dalam menjaga agar
bakteri tidak masuk ke dalam kosmetik.
a) Penyebab penyakit yang ditimbulkan dari perawatan di salon:
1) Menicure merupakan salah satu perawatan kecantikan dengan risiko
bahaya kesehatan paling tinggi. Bakteri, jamur, bahkan penyakit Hepatitis C
bisa tertular lewat penggunaan peralatan manicure atau pedicure yang tidak
steril atau terapis yang ceroboh. Untuk menghindari hal itu, perhatikan
dengan seksama peralatan manikur yang digunakan. Sebelum memulai
manicure atau pedicure, pastikan terapis mensterilkan peralatannya.
2) Salon untuk rambut juga berpontensi memberikan risiko terhadap
kesehatan tubuh. Berbagai campuran kimia yang keras yang terdapat
dalam pewarna, pengeriting dan pelurus rambut dapat menyebabkan iritasi
dan reaksi alergi. Oleh karena itu, ada baiknya melakukan pach test untuk
melihat apakah ada reaksi alergi.
3) Waxing merupakan perawatan kecantikan yang paling berisiko timbulnya
iritasi akibat adanya kontak langsung anatara produk dengan permukaan
kulit. Waxing bisa mengakibatkan peradangan sehingga membuat bakteri
terperangkap di bawah kulit. Saat akan melakukan waxing, yang terpenting
adalah memastikan bahwa terapis membersihkan tangannya terlebih dulu.

Mencelupkan spatula ke dalam cairan lilin sebanyak dua kali tidak boleh
dilakukan, karena akan memasukkan bakteri ke dalam panci. Selain itu,
terapis juga harus memiliki persediaan spatula baru untuk digunakan setiap

90
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

kali dia mengoleskan lilin ke kulit. Terapis harus selalu memeriksa suhu lilin
sebelum mengoleskannya ke kulit, untuk mencegah luka bakar.

b) Cara menghindari bakteri masuk kedalam kosmetika:


1) Tidak menggunakan botol bukannya tube
Jika menggunakan lotion yang ada di dalam botol, dan setiap kali
pemakaian menggunakan jari, itu sama halnya meletakkan bakteri ke
dalam produk. Hal yang sama berlaku untuk masker rambut, scrub, krim
muka, dan apa pun yang ada dalam botol.

Agar bakteri tidak masuk ke dalam kosmetik, bila mengambil pelembap


gunakan spatula, cotton bud, atau kapas. Sehingga produk kosmetik atau
perawatan wajah bisa terjaga kebersihannya.
2) Tidak memompa maskara
Setiap kali memompa maskara untuk mendapatkan lebih banyak produk
pada sikat kuas, tanpa disadari kita telah mengeringkan maskara sekaligus
menciptakan tempat berkembang biak yang kering dan gelap bagi kuman.

Menaruh maskara ke sikat kuas dan ke mata Anda, kemudian bolak-balik


lagi, berarti menyampaikan kuman dari mata Anda ke tabung, di mana
mereka akan terus hidup. Pastikan Anda hanya menggunakan maskara
tidak lebih dari 3 bulan, serta aduk sikat bagian dalam bukannya
memompa ke atas dan ke bawah.
3) Tidak bersin ketika sedang menggunakan alat rias
Ketika bersin di sekitar alat rias atau kosmetik saat sedang
menggunakannya, secara tidak disadari kita telah menempatkan bakteri ke
dalam semua wadah yang terbuka. Jika merasa akan bersin, pergilah ke
ruangan lain untuk menghindari bersin di atas produk kosmetika.
4) Tidak mengoleskan lipstik setelah makan
Ini berlaku untuk setiap produk kosmetik untuk bibir. Jika mengoleskan
kembali lipstik setelah makan, sama halnya menekan sisa partikel
makanan ke dalam bibir maupun ke dalam produk itu sendiri. Bakteri
kemudian dapat hidup di permukaan lipstik, atau di dalam tabung lip gloss,
yang pada akhirnya akan menyebar ke bibir dalam aplikasi berikutnya.
Pastikan sepenuhnya untuk menghapus makanan di bibir dan jika
mungkin, gosok gigi, sebelum mengoleskan lipstik.
5) Tidak berbagi produk
Aturan ini seharusnya menjadi aturan utama dalam hal pemakaian
kosmetik. Jangan pernah berbagi pemakaian produk kosmetik, baik
dengan teman maupun keluarga. Beberapa riasan yang rentan akan
bakteri, di antaranya lipstik, bedak, kuas blush on, dan lip gloss.
6) Tidak membersihkan tas alat rias Anda
Waktu membersihkan setiap produk, kuas dan spons dalam tas alat rias,
itu tidak berarti sudah sangat bersih. Tas alat rias juga perlu dibersihkan,
dan kita harus melakukan hal ini setidaknya sebulan sekali.

91
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

7) Tidak menggunakan kuas ganda


Ada kuas tertentu yang harus kita gunakan hanya untuk tiap jenis aplikasi
kosmetik, tetapi dalam kenyataannya, banyak dari kita yang salah dengan
menggunakan satu kuas untuk beberapa produk.

Jika menggunakan satu kuas untukmengaplikasikan bedak ke wajah, lalu


menggunakannya ke perona pipi, kita mentransfer setiap minyak dari
wajah ke tempat pemerah pipi, dan kemudian mendistribusikan minyak
tersebut ke pipi ketika kita mengaplikasikan perona pipi.

Sebaiknya, gunakan kuas terpisah untuk setiap produk, dan ingat untuk
membersihkan kuas sekali seminggu dengan menggunakan sampo lembut
dan air hangat.

c. Rangkuman

1. Mikroorganisme
Adalah organisme yang berukuran sangat kecil sehingga untuk mengamatinya
diperlukan alat bantuan. Mikroorganisme disebut juga organisme mikroskopik.
Mikroorganisme seringkali bersel tunggal (uniseluler) maupun bersel banyak
(multiseluler) . Namun, berapa protista bersel tunggal masih terlihat oleh mata
telanjang dan ada beberapa spesies multisel tidak terlihat mata telanjang.
Virus juga termasuk ke dalam mikroorganisme meskipun tidak bersifat seluler.
2. Jenis-jenis Mikroorganisme
a) Fungi
Fungi adalah nama regnum dari sekelompok besar makhluk hidup
eukariotik heterotrof yang mencerna makanannya di luar tubuh lalu
menyerap molekul nutrisi ke dalam sel-selnya. Fungi memiliki bermacam-
macam bentuk
b) Virus
Virus adalah parasit berukuran mikroskopik yang menginfeksi sel
organisme biologis. Virus bersifat parasit obligat, hal tersebut disebabkan
karena virus hanya dapat bereproduksi di dalam material hidup dengan
menginvasi dan memanfaatkan sel makhluk hidup karena virus tidak
memiliki perlengkapan selular untuk bereproduksi sendiri.
c) Bakteri
Bakteri merupakan organisme yang paling banyak jumlahnya dibandingkan
mahluk hidup lainnya, dan memiliki ratusan ribu spesies yang hidup di
darat, lautan maupun tempat-tempat ekstrim. Bakteri ada yang
menguntungkan tetapi ada pula yang merugikan. Bakteri memiliki ciri-ciri
yang membedakannya dengan mahluk hidup yang lain. Bakteri adalah
organisme uniselluler dan prokariot serta umumnya tidak memiliki klorofil
dan berukuran renik (mikroskopis).
d) Protozoa
Protozoa dibedakan dari algae karena tidak berklorofil, dibedakan dari
jamur karena dapat bergerak aktif dan tidak berdinding sel, serta
dibedakan dari jamur lendir karena tidak dapat membentuk badan buah.

92
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

3. Struktur Bakteri
a) Struktur dasar (dimiliki oleh hampir semua jenis bakteri), meliputi:
1) Dinding sel tersusun dari peptidoglikan
2) Membran plasma.
3) Sitoplasma adalah cairan sel.
4) Ribosom.
5) Granula penyimpanan.
b) Struktur tambahan (dimiliki oleh jenis bakteri tertentu), meliputi:
1) Kapsul atau lapisan lendir.
2) Flagelum atau bulu cambuk.
3) Pilus dan fimbria.
4) Klorosom.
5) Vakuola gas.
6) Endospora.
4. Bentuk Bakteri
Bentuk dasar bakteri terdiri atas bentuk bulat (kokus), batang (basil),dan spiral
(spirilia) serta terdapat bentuk antara kokus dan basil yang disebut kokobasil.

a) Bakteri Kokus:
1) Monokokus, yaitu berupa sel bakteri kokus tunggal
Diplokokus, yaitu dua sel bakteri kokus berdempetan
2) Tetrakokus, yaitu empat sel bakteri kokus berdempetan berbentuk segi
empat.
3) Sarkina, yaitu delapan sel bakteri kokus berdempetan membentuk
kubus
4) Streptokokus, yaitu lebih dari empat sel bakteri kokus berdempetan
membentuk rantai.
5) Stapilokokus, yaitu lebih dari empat sel bakteri kokus berdempetan
seperti buah anggur
b) Bakteri Basil:
1) Monobasil, yaitu berupa sel bakteri basil tunggal
2) Diplobasil, yaitu berupa dua sel bakteri
basil berdempetan
3) Streptobasil yaitu beberapa sel bakteri basil berdempetan membentuk
rantai
c) Bakteri Spirilia:
1) Spiral yaitu bentuk sel bergelombang
2) Spiroseta yaitu bentuk sel seperti sekrup
3) Vibrio yaitu bentuk sel seperti tanda baca koma
5. Alat Gerak Bakteri
Flagellum memiliki jumlah yang berbeda-beda pada bakteri dan letak yang
berbeda-beda pula yaitu
a) Monotrik, bila hanya berjumlah satu
b) Lofotrik, bila banyak flagellum disatu sisi
c) Amfitrik, bila banyak flagellum dikedua ujung
d) Peritrik, bila tersebar diseluruh permukaan sel bakteri

93
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

6. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pertumbuhan Bakteri


Faktorfaktor yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri atau kondisi untuk
pertumbuhan optimum adalah :
a) Suhu
b) Derajat keasaman atau pH
c) Konsentrasi garam
d) Sumber nutrisi
e) Zat-zat sisa metabolism
f) Zat kimia
Hal tersebut diatas bervariasi menurut spesies bakterinya.
7. Cara Perkembangbiakan bakteri
Rekombinasi genetik dapat dilakukan dengan tiga cara yaitu:
a) Transformasi adalah pemindahan sedikit materi genetik, bahkan satu gen
saja dari satu sel bakteri ke sel bakteri yang lainnya.
b) Transduksi adalah pemindahan materi genetik satu sel bakteri ke sel
bakteri lainnnya dengan perantaraan organisme yang lain yaitu
bakteriofage (virus bakteri).
c) Konjugasi adalah pemindahan materi genetik berupa plasmid secara
langsung melalui kontak sel dengan membentuk struktur seperti jembatan
diantara dua sel bakteri yang berdekatan. Umumnya terjadi pada bakteri
gram negatif.
8. Peranan Bakteri
Dalam kehidupan manusia bakteri mempunyai peranan yang menguntungkan
maupun yang merugikan.
a) Bakteri yang menguntungkan adalah sebagai berikut:
1) Pembusukan (penguraian sisa-sisa mahluk hidup contohnya
Escherichia colie)
2) Pembuatan makanan dan minuman hasil fermentasi contohnya
Acetobacter pada pembuatan asam cuka, Lactobacillus bulgaricus
pada pembuatan yoghurt.
(1) Berperan dalam siklus nitrogen sebagai bakteri pengikat nitrogen.
(2) Penyubur tanah contohnya Nitrosococcus dan Nitrosomonas yang
berperan dalam proses nitrifikasi menghasilkan ion nitrat yang
dibutuhkan tanaman.
(3) Penghasil antibiotik contohnya adalah Bacillus polymyxa (penghasil
antibiotik polimiksin B untuk pengobatan infeksi bakteri gram
negatif.
(4) Pembuatan zat kimia misalnya aseton dan butanol oleh Clostridium
acetobutylicum
(5) Berperan dalam proses pembusukan sampah dan kotoran hewan
(6) Penelitian rekayasa genetika dalam berbagai bidang.
b) Bakteri yang merugikan sebagai berikut :
1) Pembusukan makanan contohnya Clostridium botulinum
2) Penyebab penyakit pada manusia contohnya Mycobacterium
3) Penyebab penyakit pada hewan contohnya Bacilluc antrachis
(penyebab penyakit antraks pada sapi )
4) Penyebab penyakit pada tanaman budidaya contohnya Pseudomonas
solanacearum (penyebab penyakit pada tanaman tomat, lombok,
94
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

terung dan tembakau) serta Agrobacterium tumafaciens (penyebab


tumor pada tumbuhan)
9. Bakteri dan Virus di Salon
Cara pemakaian dan penyimpanan alat maupun kosmetik ternyata sangat
berperan penting dalam menjaga agar bakteri tidak masuk ke dalam alat atau
kosmetik yang digunakan disalon.
a) Penyebab penyakit yang ditimbulkan dari perawatan di salon:
1) Melakukan menicure .
2) Salon untuk rambut juga berpontensi memberikan risiko terhadap
kesehatan tubuh.
3) Waxing merupakan perawatan kecantikan yang paling berisiko
timbulnya iritasi akibat adanya kontak langsung anatara produk dengan
permukaan kulit.
b) Cara menghindari bakteri masuk kedalam kosmetika:
1) Tidak menggunakan botol
2) Tidak menggunakan mascara dengan sering memompa
3) Tidak bersin ketika sedang menggunakan alat rias
4) Tidak mengoleskan lipstik setelah makan
5) Tidak berbagi produk
6) Tidak membersihkan tas alat rias Anda
7) Tidak menggunakan kuas ganda

d. Tugas

Bacalah uraian materi pembelajaran 2. diskusikan tugas-tugas berikut ini dalam


kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang.

1) Lakukan studi pustaka tentang jenis-jenis, struktur dan


perkembangbiakan mikroorganisme, penyebab kelainan kulit dan
rambut serta penularan penyakit
2) Buatlah laporan dari hasil studi pustaka yang sudah kalian lakukan.
3) Amatilah lingkungan, kebersihan peralatan dan kosmetika yang ada
salon sekitar kalian, perhatikan perilaku pengguna alat maupun
kosmetika yang kalian temui.
4) Catat dan buatlah laporan tentang pengamatan kalian
5) Presentasikanlah hasil pengamatan dan diskusi kelompok kalian
didepan kelas

95
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

e. Tes Formatif

Bacalah perintah soal dibawah ini dan jawablah dengan jelas dan tepat
Kerjakan pada lembar soal yang disediakan sekolah.
1. Jelaskan pengertian mikroorganisme
2. Jelaskan pengertian virus
3. Jelaskan pengertian bakteri
4. Jelaskan struktur bakteri
5. Jelaskan bentuk bakteri
6. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri
7. Jelaskan bakteri yang menguntungkan
8. Jelaskan bakteri yang merugikan
9. Penyebab penyakit yang ditimbulkan dari perawatan di salon
10. Cara menghindari bakteri masuk kedalam kosmetik.

f. Kunci Jawaban Tes Formatif

1. Mikroorganisme adalah organisme yang berukuran sangat kecil sehingga


untuk mengamatinya diperlukan alat bantuan. Mikroorganisme disebut juga
organisme mikroskopik. Mikroorganisme seringkali bersel tunggal
(uniseluler) maupun bersel banyak (multiseluler) . Namun,
berapa protista bersel tunggal masih terlihat oleh mata telanjang dan ada
beberapa spesies multisel tidak terlihat mata telanjang. Virus juga
termasuk ke dalam mikroorganisme meskipun tidak bersifat seluler.
2. Virus adalah parasit berukuran mikroskopik yang menginfeksi sel
organisme biologis. Virus bersifat parasit obligat, hal tersebut disebabkan
karena virus hanya dapat bereproduksi di dalam material hidup dengan
menginvasi dan memanfaatkan sel makhluk hidup karena virus tidak
memiliki perlengkapan selular untuk bereproduksi sendiri.
3. Bakteri merupakan organisme yang paling banyak jumlahnya dibandingkan
mahluk hidup lainnya, dan memiliki ratusan ribu spesies yang hidup di
darat, lautan maupun tempat-tempat ekstrim. Bakteri ada yang
menguntungkan tetapi ada pula yang merugikan. Bakteri memiliki ciri-ciri
yang membedakannya dengan mahluk hidup yang lain. Bakteri adalah
organisme uniselluler dan prokariot serta umumnya tidak memiliki klorofil
dan berukuran renik (mikroskopis).
4. Struktur Bakteri
a. Struktur dasar (dimiliki oleh hampir semua jenis bakteri), meliputi:
b. Struktur tambahan (dimiliki oleh jenis bakteri tertentu), meliputi:
5. Bentuk Bakteri
Bentuk dasar bakteri terdiri atas bentuk bulat (kokus), batang (basil), dan
spiral (spirilia) serta terdapat bentuk antara kokus dan basil yang disebut
kokobasil.
6. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Pertumbuhan Bakteri
a) Suhu
b) Derajat keasaman atau pH
96
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

c) Konsentrasi garam
d) Sumber nutrisi
e) Zat-zat sisa metabolism
f) Zat kimia
Hal tersebut diatas bervariasi menurut spesies bakterinya.
7. Bakteri yang menguntungkan adalah sebagai berikut :
a) Pembusukan (penguraian sisa-sisa mahluk hidup
b) Pembuatan makanan dan minuman hasil fermentasi .
c) Berperan dalam siklus nitrogen sebagai bakteri pengikat nitrogen.
d) Penyubur tanah.
e) Penghasil antibiotik
f) Berperan dalam proses pembusukan sampah dan kotoran hewan
g) Penelitian rekayasa genetika dalam berbagai bidang.
8. Bakteri yang merugikan sebagai berikut :
a) Pembusukan makanan
b) Penyebab penyakit pada manusia
c) Penyebab penyakit pada hewan (penyebab penyakit antraks pada sapi
)
d) Penyebab penyakit pada tanaman budidaya
9. Penyebab penyakit yang ditimbulkan dari perawatan di salon
a) Melakukan menicure .
b) Salon untuk rambut.
c) Waxing.
10. Cara menghindari bakteri masuk kedalam kosmetika
a) Tidak menggunakan botol
b) Tidak menggunakan mascara dengan sering memompa
c) Tidak bersin ketika sedang menggunakan alat rias
d) Tidak mengoleskan lipstik setelah makan
e) Tidak berbagi produk
f) Tidak membersihkan tas alat rias Anda
g) Tidak menggunakan kuas ganda

g. Lembar Kerja Peserta Didik

Kalian sudah mempelajari dan mengetahui tentang jenis-jenis, struktur dan


perkembangbiakan mikroorganisme serta mokroorganisme penyebab kelainan
kulit dan rambut serta penularan penyakit. Untuk mengukur pemahaman kalian
tentang materi pada pembelajaran 2 ini, kalian diminta untuk mengamati
kebiasaan orang disekitarmu dalam penggunaan alat maupun kosmetika. Catatlah
hasil pengamatanmu pada lembar kerja berikut ini, tuliskan akibat yang akan
ditimbulkan dari penggunaan alat dan kosmetika yang tidak memperhatikan
kebersihannya.

Selamat mengerjakan dengan penuh tanggung jawab.

97
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Format laporan pengamatan :


Nama Siswa :
Kelas :

Pengamatan Pemakaian alat dan Kosmetika


No Alat/Kosmetika

(bukan merk jenis Wujud Cara Akibat yang


dagang) menggunakan ditimbulkan
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

dst.

98
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Kegiatan Belajar 3 Bahan Pembersih dan Bahan Saniter

http://www.blibli.com/selain-peralatan-jangan/
mr-spatula/21/105/er

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran

Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar I, diharapkan peserta didik dapat


menguraikan :

1. bahan pembersih dan bahan saniter


2. macam -macam bahan pembersih dan kandungannya
3. pemilihan bahan pembersih
4. syarat-syarat bahan pembersih
5. tipe bahan pembersih
6. sistem pembersihan
7. bahan pemutih
8. bahan pewangi
9. bahan pembasmi serangga
10. bahan sanitaizer.

b. Uraian Materi

1. Bahan pembersih

Bahan kimia yang sering kita gunakan dalam kehidupan sehari antara lain: bahan
pembersih, bahan pemutih, bahan pewangi, bahan pembasmi serangga. Dalam
kehidupan sehari-hari manusia tidak pernah bisa lepas dari yang namanya bahan
Kimia, baik itu alami ataupun buatan, diantaranya sabun dan detergen.

99
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

a) Sabun dan detergen


Sabun dan deterjen dapat berfungsi sebagai pembersih, karena masing-
masing memiliki dua sifat sekaligus, yaitu sifat polar dan sifat non polar.

Polar artinya larutan yang dapat bermuatan listrik, meskipun sangat


lemah, misalnya: air (larutan bersifat polar). Non polar artinya tidak dapat
bermuatan listrik, misalnya: minyak.

Minyak yang bersifat non polar tidak dapat bercampur dengan air yang
bersifat polar. Agar minyak dan air dapat bercampur maka digunakan
sabun yang memiliki dua sifat, yaitu satu sisi bersifat non polar dan sisi
lain bersifat polar. Air yang bersifat polar diikat oleh ujung sabun yang
bersifat polar sedangkan minyak/lemak/kotoran organik yang bersifat non
polar diikat oleh ujung sabun lainnya yang bersifat non polar juga.

Sabun dan deterjen dapat berfungsi


sebagai pembersih karena sabun
memiliki dua sifat sekaligus, yaitu
sifat polar dan sifat non polar.

Pada dasarnya pembersih badan,


pembersih pakaian dan pembersih
lantai memiliki sifat yang sama yaitu
sabun atau deterjen.

http://assets.kompas.com/data/photo/2013/04/24/1411391-memilih-pemutih-
620X310.jpg

(1) Sabun adalah bahan kimia yang terbuat dari bahan alam, seperti minyak
dan lemak yang direaksikan dengan bahan kimia lain yang disebut basa.
Contoh bahan kimia basa, yaitu kalium hidroksida (KOH) dan natrium
hidroksida (NaOH).

Secara kimiawi sabun adalah garamnatrium (sodium) dari asam organik,


karena sifatnya yang tidak menimbulkan iritasi pada kulit, maka sabun
banyak digunakan untuk pencucian tangan.
(2) Detergen merupakan bahan pembersih mirip sabun tetapi diperkaya
dengan bahan-bahan yang dapat meningkatkan daya bersihnya. Detergen
adalah senyawa kimia bernama alkyl benzene sulfonat (ABS) yang
direaksikan dengan natrium hidroksida (NaOH). Bahan ABS diperoleh dari
pengolahan minyak bumi.

100
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(a) Fungsi detergen :


Memecah kotoran dan mensuspensikannya kedalam larutan.
Melarutkan padatan dan mengemulsi cemaran minyak, sehingga
mudah dihilangkan.
Mencegah kotoran menempel kembali pada permukaan.
Beberapa detergen mampu menurunkan kesadahan air sehingga
efektivitas air sebagai pelarut meningkat.
(b) Perbedaan detergen dengan sabun:
daya cuci detergen lebih kuat dibandingkan sabun.
detergen dapat bekerja pada air sadah, akan tetapi sabun lebih
mudah diurai oleh mikroorganisme dari pada deterjen.
(c) Efek samping yang dapat ditimbulkan oleh pemakaian detergen:
rusaknya keindahan lingkungan perairan;
terancamnya kehidupan hewan-hewan yang hidup di air; dan
merugikan kesehatan manusia.
jika detergen ini bercampur dengan air tanah yang dijadikan
sumber air minum manusia atau binatang ternak maka air tanah
tersebut akan membahayakan kesehatan.

2. Macam-macam bahan pembersih dan kandungannya

Bahan-bahan kimia yang termasuk kategori pembersih sangat banyak misalnya


sabun mandi, pasta gigi, shampo, pembersih lantai, pembersih kaca dan masih
banyak lainnya.

a) Sabun Mandi
Kandungan utama sabun mandi adalah Na-karboksilat (RCOONa), sabun
mandi dibuat dari campuran basa dengan minyak. Umumnya basa yang
digunakan adalah kalium hidroksida (KOH).

Pada beberapa sabun mandi ditambahkan sulfur yang berfungsi sebagai


antiseptik. Garam mandi merupakan zat aditif yang berfungsi memberi nilai
tambah bagi sebuah peran sabun mandi yang umumnya mengandung garam-
garam anorganik, minyak esensial dan pewangi. Reaksi dalam pembuatan
sabun adalah: Gliserin + NaOH (soda api) gliserol + natrium karboksilat
(sabun).

1) Kelebihan sabun antara lain:


(a) mencuci dengan baik dalam air lunak,
(b) dapat diuraikan mikroorganisme (biodegradable), sehingga tidak
membentuk buih disungai atau danau, dan
(c) jarang menyebabkan kerusakan (alergi) kulit.

101
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

2) Kekurangan sabun antara lain:


(a) sukar larut dalam air, sehingga tidak praktis digunakan dalam mesin
cuci.
(b) diendapkan oleh air sadah dan membentuk scum.
(c) sabun tidak akan berbuih sebelum semua ion kalsium dan magnesium
dalam air sadah diendapkan. selain itu scum yang terbentuk dapat
menempel pada bahan cucian, sehingga pakaian menjadi kusam.

b) Pasta Gigi
Sakit gigi umumnya disebabkan karies atau disebut demineralisasi
(penghilangan mineral). Karies timbul karena adanya plak gigi yang
merupakan lengketan bakteri dan produk-produk yang terbentuk pada
permukaan gigi. Jenis bakteri ini dapat meningkatkan keasaman gigi,
akibatnya email gigi ikut larut dan timbullah karies.

Umumnya pasta gigi mengandung fluorida yang berfungsi sebagai pembunuh


bakteri dan kalsium. Bahan utama dalam pasta gigi adalah deterjen dan
abrasive (Penggosok seperti amplas). Salah satu deterjen yang banyak
digunakan dalam pasta gigi adalah natrium laurel sulfat. Abrasive yang ideal
harus cukup keras untuk membersihkan gigi, tetapi jangan terlalu keras,
sehingga tidak merusak email gigi. Abrasive yang digunakan dalam pasta gigi
diantaranya adalah silica (SiO2), kalsium karbonat (CaCO3), dan baking soda.

c) Shampo
Shampo berfungsi membersihkan rambut. Sampo menggunakan deterjen
sintesis sebagai bahan pembersihnya, misalnya senyawa natrium laurel sulfat
(SLS) yang mampu mengatasi kesadahan air. Sampo untuk rambut kering,
normal, atau berminyak hanya berbeda dalam kosentrasinya (kepekatan)
deterjennya.

Sampo untuk rambut berminyak mempunyai konsentrasi deterjen lebih tinggi,


sedangkan untuk rambut kering konsentrasinya lebih rendah. Oleh karena itu
penggunaan sampo sebaiknya disesuaikan dengan jenis rambut. Kesalahan
dalam pemilihan maupun menggunakan sampo dapat menyebabkan adanya
ketombe di kulit kepala. Penyebab ketombe adalah polusi udara dan masalah
psikis seperti stres.

d) Pembersih Lantai
Pembersih lantai umumnya mengandung formalin sebagai bahan aktif.
Formalin berfungsi sebagai pembunuh kuman, akan tetapi beracun jika
termakan. Untuk itu berhati-hatilah menggunakan pembersih lantai.

Untuk lebih memberikan kenyamanan pada si pemakai, biasanya pembersih


lantai diberi pewangi. Hal ini karena bau formalin yang tidak enak.

Bahan utama dalam pembersih lantai adalah disinfektan (pembasmi kuman).


Disinfektan yang pertama digunakan dalam pembersih lantai yaitu fenol atau

102
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

asam karbolat (carbolic acid). Fenol tergolong zat yang beracun dan merusak
kulit. Sekarang ini, terdapat berbagai disinfektan lain yang lebih baik, misalnya
heksil resorsinol dan kresol.

Rumah atau kamar mandi yang berporselen biasanya menggunakan


pembersih porselen. Pembersih porselen memiliki komposisi yang berbeda
dengan pembersih lantai. Biasanya pembersih porselen dibuat dari asam-
asam kuat seperti klorida (HCL). Asam tersebut berguna untuk melarutkan
kotoran yang ada di porselen

e) Pembersih Kaca
Penggunaan cairan pembersih kaca pada umumnya digunakan untuk setiap
bangunan, seperti perumahan, hotel, perkantoran dan lainnya yang dilengkapi
dengan kaca, baik kaca pintu maupun jendela juga kaca perabot rumah
tangga lainnya seperti almari, meja, hiasan dinding. Bahan pembersih kaca
saat ini sangat mudah didapat dipasaran

3. Pemilihan Bahan Pembersih

Faktor-faktor pemilihan bahan pembersih:


a) jenis dan jumlah cemaran yang akan dibersihkan
b) sifat bahan permukaan yang akan dibersihkan, misalnya aluminium, baja
tahan karat, karet, plastik, atau kayu.
c) sifat fisik senyawa bahan pembersih (cairatau padat)
d) metode pembersihan yg tersedia
e) mutu air yg tersedia
f) biaya

4. Syarat-syarat bahan pembersih yang baik:

a) ekonomis
b) tidak beracun
c) tidak korosif
d) tidak menggumpal dan tidak berdebu
e) mudah diukur
f) stabil selama penyimpanan
g) mudah larut dengan sempurna

5. Tipe bahan pembersih

a) Kuat :
1) Daya bersih dan kelarutan yg tinggi
2) Sangat korosif. Dapat menyebabkan kerusakan kulit
3) Mengikis logam dan bahan yg dicat
4) Bahan aktifnya adalah natrium hidroksida(NaOH/kaustik soda) dan
silikat.
5) Hanya digunakan untuk cemaran berat, misalnya yg terdapat dalam
ruang pengasapan. Contoh: natrium metasilikat dan natriumortosilikat
103
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

b) Lemah
1) Sifat korosif dan daya bersih yg lebih rendah
2) Lebih aman digunakan. Banyak dijumpai pada kebanyakan bahan
pembersih. Contoh: natrium karbonat, boraks, trinatrium karbonat
3) Senyawa yg dimiliki juga dapat menurunkan kesadahan air dengan
baik, tetapi tidak dapat untuk menghilangkan deposit mineral dalam air.

6. Sistem Pembersihan

Pembersihan meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut :

a) penghilangan cemaran atau kotoran kasar.


b) pembersihan residu cemaran dengan detergen atau bahan pembersih
lainnya.
c) pembilasan untuk meghilangkan cemaran atau detergen.

7. Teknik Pembersihan

a) Pembersihan manual
Dilakukan dengan menggunakan alat bantu seperti bahan penggosok
mekanik, selang air, sikat, alat penggaruk, spons, dll.

Diterapkan untuk pembersihan peralatan kecil atau bagian-bagian kecil


dari suatu peralatan, dll.

b) Pembersihan dengan busa


Metode pembersihan mekanik yang paling banyak dipilih, karena aplikasi
busa yg mudah dan cepat.

Efektif digunakan untuk membersihkan permukaan yang luas misal


ruangan dan peralatan pengolahan yang besar.

c) Pembersihan ultrasonic
Sesuai diterapkan pada peralatan-peralatan yg kecil, bagian kecil dari
suatu peralatan, benda-benda plastik yg sulit dibersihakn atau yang akan
rusak apabila dibersihkan dengan cara konvensional.

8. Hal-hal yg harus diperhatikan dalam penggunaan bahan pembersih dan


sanitair :
a) tidak melakukan sendiri pencampuran berbagai bahan pembersih dan
sanitaiser karena kemungkinan dapat menimbulkan reaksi yang
berbahaya.
b) dosis pemakaian bahan pembersih dan sanitaiser harus tepat, tidak terlalu
rendah (kurang efektif) atau terlalu tinggi (pemborosan dan
membahayakan kesehatan dan merusak bahan yg didesinfeksi)

104
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

9. Bahan pemutih

Pemutih adalah sejenis sabun, umumnya cair, namun bukan sabun.

a) Fungsi bahan pemutih:


1) menghilangkan noda membandel yang menempel pada pakain
2) memutihkan pakaian
3) sebagai desinfektan (membasmi kuman).
4) mampu memecahkan ikatan pada molekul-molekul noda, kemudian
melepaskannya dari serat kain/pakaian.
5) menghilangkan kotoran atau noda berwarna yang sukar dihilangkan
dengan hanya menggunakan sabun atau detergen.

b) Bahan kimia yang terkandung dalam pemutih:


1) larutan Natrium Hpoklorit sebanyak 5,25%, klorin,desinpektan.
2) bahan aktif natrium hipoklorit (NaOCl) sekitar 5%.
3) bahan aktif klorin (cukup berbahaya)
4) bahan aktif sodium perborat (bubuk berwarna putih yang banyak
digunakan untuk memutihkan tekstil)
c) Efek samping bahan pemutih, jika berlebihan:
1) zat ini juga bisa bereaksi dengan zat warna pakaian sehingga dapat
memudarkan warna pakaian
2) merusak pakaian terutama bahan poliestar, wool, spandek dan lain-lain.

10. Bahan pewangi

Pewangi merupakan bahan kimia lain yang erat kaitannya dengan kehidupan kita
sehari-hari. Kita dapat memperoleh bahan pewangi dari bahan alam maupun
sintetik.

Wangi-wangian yang dipakai di badan, digunakan di ruangan, atau disemprotkan


ke pakaian, pada dasarnya adalah sama, hanya bahan pencampuranya saja yang
berbeda.

a) Fungsi bahan pewangi:


mengharumkan atau menyegarkan (seperti badan,ruangan,dan makanan).

b) Macam-macam bahan pengharum antara lain :


1) bahan pewangi alami: berasal dari tanaman( mawar, sedap malem,
melati, rose, daun kayu putih, kulit kayu manis, batang kayu cendana,
bunga kenanga, bunga melati, dan buah pala dll)
2) bahan pewangi buatan/sintesis yang berasal dari senyawa-senyawa kimia
(benzaldehid dan benzyl alcohol)
3) zat-zat lain, seperti alcohol untuk pewangi yang berbentuk cair dan tawas
untuk pewangi yang berbentuk padat.
4) beragam zat tambahan lainnya yang sengaja ditambahkan ke dalam
pewangi agar parfum mudah disemprotkan (zat tersebut berfungsi sebagai
propelan). Di antara zat-zat tambahan yang dapat berfungsi sebagai
propelan tersebut ada yang dapat mencemari lingkungan. Propelan
105
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

tertentu jika lepas ke udara kemudian masuk ke atmosfer bagian atas


akan merusak lapisan ozon (suatu lapisan di udara bagian atas yang
melindungi manusia dari sinar-sinar berenergi tinggi, seperti sinar ultra
violet).

11. Bahan pembasmi serangga

Bahan kimia jenis pestisida erat sekali dengan kehidupan para petani. Pestisida
dipakai untuk memberantas hama tanaman sehingga tidak mengganggu hasil
produksi pertanian.

Pestisida meliputi semua jenis obat (zat/bahan kimia) pembasmi hama yang
ditujukan untuk melindungi tanaman dari serangan serangga, jamur, bakteri, virus,
tikus, bekicot, dan nematoda (cacing).

1) Bahan-bahan kimia yang terdapat di dalam obat pembasmi serangga antara


lain sebagai berikut:
a) Organoklor. Contoh: aldrin, dieldrin, lindan, dan DDT (dikloro difenil
trikloroetana) yang kini dilarang penggunaannya.
b) Organofosfat. Contoh: malation, diaziton, fention, dan metil atau etil
paration.
c) Antikoagulan. Contoh: wartarin, kumaklor, dan kumarin.
d) Zinkfosfida.
e) Karbamat. Contoh: propoksur, BPMC, dan karbofonun.
f) Arsen. Contoh: arsen pentoksida.
2) Fungsi Penggunaan Pembasmi Serangga
a) mengusir,
b) membasmi,
c) mengusir sekaligus membasmi.

Insektisida digunakan untuk mengusir hama tanaman yang berupa serangga


seperti walang sangit, wereng, kepik, dan sebagainya.
3) Penggolongkan menurut fungsi dan sasaran penggunaannya, yaitu:
a) Insektisida,
yaitu pestisida yang digunakan untuk memberantas serangga, seperti
belalang, kepik, wereng, dan ulat. Beberapa jenis insektisida juga dipakai
untuk memberantas sejumlah serangga pengganggu yang ada di rumah,
perkantoran, atau gudang, seperti nyamuk, kutu busuk, rayap, dan semut.
Contoh insektisida adalah basudin, basminon, tiodan, diklorovinil dimetil
fosfat, dan diazinon. merupakan contoh produk insektisida untuk
memberantas nyamuk.

b) Fungisida,
yaitu pestisida yang dipakai untuk memberantas dan mencegah
pertumbuhan jamur atau cendawan. Bercak yang ada pada daun, karat
daun, busuk daun, dan cacar daun disebabkan oleh serangan jamur.
Beberapa contoh fungisida adalah tembaga oksiklorida, tembaga(I) oksida,
karbendazim, organomerkuri, dan natrium dikromat.
106
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

c) Bakterisida,
yaitu pestisida untuk memberantas bakteri atau virus. Pada umumnya,
tanaman yang sudah terserang bakteri sukar untuk disembuhkan. Oleh
karena itu, bakterisida biasanya diberikan kepada tanaman yang masih
sehat. Salah satu contoh dari bakterisida adalah tetramycin, sebagai
pembunuh virus CVPD yang menyerang tanaman jeruk.

d) Rodentisida,
yaitu pestisida yang digunakan untuk memberantas hama tanaman berupa
hewan pengerat, seperti tikus. Rodentisida dipakai dengan cara
mencampurkannya dengan makanan kesukaan tikus. Dalam meletakkan
umpan tersebut harus hati-hati, jangan sampai termakan oleh binatang
lain. Contoh dari pestisida jenis ini adalah warangan.

e) Nematisida,
yaitu pestisida yang digunakan untuk memberantas hama tanaman jenis
cacing (nematoda). Hama jenis cacing biasanya menyerang akar dan umbi
tanaman. Oleh karena pestisida jenis ini dapat merusak tanaman maka
pestisida ini harus sudah ditaburkan pada tanah tiga minggu sebelum
musim tanam. Contoh dari pestisida jenis ini adalah DD, vapam, dan
dazomet.

f) Herbisida,
yaitu pestisida yang digunakan untuk membasmi tanaman pengganggu
(gulma), seperti alang-alang, rerumputan, dan eceng gondok. Contoh dari
herbisida adalah ammonium sulfonat dan pentaklorofenol.

4) Efek Samping Penggunaan Pembasmi Serangga


Efek negative dari pemakaian insektisida yang berlebihan atau pemakaian
yang tidak hati-hati antara lain:

a) keracunan yang dapat merenggut jiwa.


b) insektisida yang masuk ke perairan akan menimbulkan pencemaran air
dan terbunuhnya binatang-binatang air.
c) jika tumbuh-tumbuhan atau daging hewan yang tercemar dapat
mengakibatkan kanker pada manusia yang mengkonsumsinya.
d) terjadinya pengumpulan pestisida (akumulasi) dalam tubuh manusia
karena beberapa jenis pestisida sukar terurai.
e) munculnya hama spesies baru yang lebih tahan terhadap takaran
pestisida.

5) Pestisida dari bahan-bahan alami, antara lain:


a) air rebusan batang dan daun tomat dapat dipakai dalam memberantas ulat
dan lalat hijau.
b) banyak tumbuhan lain yang dapat bertindak sebagai pestisida alami,
seperti tanaman mindi, bunga mentega, rumput mala, tuba, kunir, dan
kucai.

107
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

12. Sanitaizer

Meskipun proses pembersihan telah dilakukan, belum ada jaminan bahwa


cemaran mikrobiologis terutama bakteri pantogen telah dihilangkan. Sehingga
proses pembersihan harus diikuti dengan desinfeksi menggunakan bahan
sanitaiser.
a) Faktor-faktor yg harus diperhatikan dalam pemilihan bahan sanitaiser
1) Metode sanitasi yg dipilih (manual ataumekanis)
2) Sifat atau tipe bahan yg akan disanitasic.
3) Karakter bahan sanitaiser yg diinginkan.

b) Syarat-syarat sanitaizer yang ideal adalah :


1) Sifat-sifat dekstruktif terhadap mikroorganisme.
2) Tahan terhadap lingkungan.
3) Sifat-sifat membersihkan yang baik.
4) Tidak beracun dan tidak menyebabkan iritasi.
5) Larut dalam air dalam berbagai perbandingan.
6) Bau dapat diterima atau tidak berbau.
7) Mudah digunakan.
8) Stabil dalam larutan pekat atau encer.
9) Banyak tersedia.
10) Murah.
11) Mudah diukur dalam larutan yang telah digunakan.

c) Jenis-jenis Sanitaizer:
1) Sanitaizer panas
Sanitasi panas adalah bahan sanitasi dengan menggunakan uap panas
dan air panas.

Penggunaan uap air panas untuk tujuan sanitasi dapat dilakukan dengan
menggunakan uap air mengalir bersuhu 76,70C selama 15 menit atau
93,30C selama 5 menit.

Penggunaan uap pada permukaan benda yang tercemar berat dapat


menyebabkan terbentuknya gumpalan keras dari sisa bahan organik yg
akan mengurangi penetrasi panas yang dapat mematikan mikroorganisme

Air Panas dapat dilakukan dengan merendam benda-benda dalam air


panas bersuhu 800C atau lebih, semakin tinggi suhu air panas, waktu
kontak yg diperlukan semakin pendek.

(a) Kelebihannya: dapat diterapkan pada semua jenis permukaan yg


bersentuhan dengan makanan, air mudah didapat dan tidak beracun.
(b) Kelemahan: tidak mematikan spora bakteri yg tahan panas.

2) Sanitaizer radiasi
Sanitasi radiasi adalah bahan sanitasi yang menggunakan sinar ultra violet
dengan panjang gelombang 2500 A untuk menghancurkan
mikroorganisme.
108
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Kelemahan: kurang efektif karena kisaran mematikan mikroorganisme yg


efektif sangat pendek.

Radiasi sinar hanya dapat mematikan mikroorganisme yang terkena


langsung dengan waktu kontak selama 2 menit.

3) Sanitaizer kimia
Sanitasi kimia adalah bahan sanitasi yang menggunakan bahan-bahan
kimia. Faktor-faktor yang diperhatikan dalam penggunaan desinfektan :

a) Waktu kontak: minimum 2 menit dan ada selang waktu 1 menit antara
desinfeksi dengan penggunaan.
b) Suhu: yg disarankan untuk proses desinfeksi berkisar antara 21,1-37,8
0Cc. pH: senyawa klorin akan kehilangan aktivitas bila pH lingkungan
lebih dari 10,
c) senyawa iodin tidak efektif digunakan pada pH 5.

Penggolongan bahan kimia yang mematikan mikroorganisme yaitu :


a) Senyawa pelepas klorin,
Senyawa-senyawa klorin yang berfungsi sebagai sanitaiser dapat
dikelompokkan menjadi khlorin cair, hipokhorit, khloramin anorganik,
khloramin organic khlorin dioksida.

hipokhlorit adalah sanitaiser yang paling banyak digunakan dalam


industri pangan, tetapi ada sejumlah senyawa khlorin lain yang
digunakan dalam jumlah terbatas seperti Cl2. hipokhlorit adalah
senyawa yang paling aktif dan efektif dalam menonaktifkan sel-sel
mikroorganisme dalam suspensi air dam yang membutuhkan waktu
kontak kira-kira 1,5-100 detik.
(1) Cara kerja dari senyawa khlorin ini adalah mempengaruhi fungsi
membran sel, terutama transport nutrient ekstraseluler,
karbohidrat dan asam amino tidak dapat diambil oleh sel-sel yang
telah diberi perlakuan khlorin.
(2) Keuntungan dari senyawa khlorin dibandingkan desinfektan lain
adalah :
(a) Kerjanya cepat
(b) Nonselektif dalam mematikan semua jenis sel-sel vegetatif
(c) Biaya penggunaannya paling rendah
(d) Pembilasan peralatan setelah penggunaan umumbya tidak
diperlukan
(3) Kelemahan senyawa khlorin :
(a) Tidak stabil karena agak cepat hilang oleh panas atau oleh
kontaminasi dengan bahan organic
(b) Sangat korosif terhadap stainless steel dan logam lain
(c) Waktu kontak yang terbatas dengan peralatan

b) Quaternary Ammonium Compound,


Dibandingkan dengan hipokhlorit, QACs lebih mahal tetapi senyawa ini
mempunyai sifat-sifat yang diinginkan. QACs tidak dapat dipengaruhi
109
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

oleh adanya kotoran organic, monokorosif, efektif pada suhu dan pH


yang tinggi. Kelemahan dari senyawa ini adalah QACs sangat efektif
pada bakteri gram positif, membentuk film pada peralatan penanganan
dan pengolahan pangan dan tidak dapat bekerja sama dengan
deterjen sintetik.

c) Iodophor,
Pada umumnya yodium dan asam dipoyodium merupakan senyawa
aktif dalam menghancurkan mikroba. Senyawa yodium utama yang
digunakan untuk sanitasi adalah larutan yodoform, alcohol yodium, dan
yodium cair. Yodofor mempunyai manfaat besar untuk pembersihan
dan desinfeksi peralatan dan permukaan-permukaan dan sebagai
antiseptic kulit.

1) Keuntungan yodofor adalah :


(a) Memiliki kelarutan yang lebih tinggi dalam air
(b) Tidak berbau
(c) Tidak iritasi terhadap kulit
2) Kelemahan yodofor adalah :
(a) Harganya mahal
(b) Mudah menguap pada suhu 50OC
(c) Sangat peka terhadap perubahan pH

d) Senyawa Amfoterik
Beberapa surfaktan amfoterik terutama adalah detergen dengan daya
bakterisidal redah. Senyawa ini tidak dipengaruhi senyawa bahan
organic, tidak korosif, tidak beracun, tidak berbau, dan stabil, dalam
bentuk encer dalam waktu yang lama. Akan tetapi cenderung
membentuk busa dank arena mahal serta aktifitasnya terbatas
desinfektan ini terbatas, maka amfoterik tidak banyak digunakan.

c. Rangkuman

Bahan pembersih dan bahan saniter

1. Bahan Pembersih
a) Sabun dan detergen
1) Sabun adalah bahan kimia yang terbuat dari bahan alam, seperti minyak
dan lemak yang direaksikan dengan bahan kimia lain yang disebut basa.
Contoh bahan kimia basa, yaitu kalium hidroksida (KOH) dan natrium
hidroksida (NaOH).
2) Detergen merupakan bahan pembersih mirip sabun tetapi diperkaya
dengan bahan-bahan yang dapat meningkatkan daya bersihnya.
3) Fungsi detergen:
(a) memecah kotoran dan mensuspensikannya kedalam larutan-
melarutkan

110
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(b) mencegah kotoran menempel kembali padapermukaan.


(c) beberapa detergen mampu menurunkan kesadahan air sehingga
efektivitas air sebagai pelarut meningkat
(d) Perbedaan detergen dengan sabun:
Daya cuci detergen lebih kuat dibandingkan sabun dan detergen dapat
bekerja pada air sadah, akan tetapi sabun lebih mudah diurai oleh
mikroorganisme dari pada deterjen.
(e) Efek samping yang dapat ditimbulkan oleh pemakaian detergen:
(1) rusaknya keindahan lingkungan perairan;
(2) terancamnya kehidupan hewan-hewan yang hidup di air; dan
(3) merugikan kesehatan manusia.

2. Macam-macam bahan pembersih dan kandungannya :


a) Sabun Mandi
1) Kelebihan sabun antara lain:
(a) Mencuci dengan baik dalam air lunak,
(b) Dapat diuraikan mikroorganisme (biodegradable), sehingga tidak
membentuk buih disungai atau danau, dan
(c) Jarang menyebabkan kerusakan (alergi) kulit.
2) Kekurangan sabun antara lain:
(1) sukar larut dalam air, sehingga tidak praktis digunakan dalam mesin
cuci.
(2) diendapkan oleh air sadah dan membentuk scum.
(3) sabun tidak akan berbuih sebelum semua ion kalsium dan magnesium
dalam air sadah diendapkan. selain itu scum yangterbentuk dapat
menempel pada bahan cucian, seehingga pakaian menjadi kusam.
b) Pasta Gigi
c) Shampo
d) Pembersih Lantai
e) Pembersih Kaca

3. Pemilihan Bahan Pembersih.


a) Jenis dan jumlah cemaran yg akan dibersihkan
b) Sifat bahan permukaan yg akan dibersihkan, misalnya aluminium,
bajatahan karat, karet, plastik, atau kayu.
c) Sifat fisik senyawa bahan pembersih (cairatau padat)
d) Metode pembersihan yg tersedia
e) Mutu air yg tersedia
f) Biaya

4. Syarat-syarat bahan pembersih yang baik


1) Ekonomis
2) Tidak beracun
3) Tidak korosif
4) Tidak menggumpal dan tidak berdebu
5) Mudah diukur
6) Stabil selama penyimpanan
7) Mudah larut dengan sempurna
111
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

5. Tipe bahan pembersih


a) Kuat :
1) Daya bersih dan kelarutan yg tinggi
2) Sangat korosif. Dapat menyebabkan kerusakan kulit
3) Mengikis logam dan bahan yg dicat
4) Bahan aktifnya adalah natrium hidroksida(NaOH/kaustik soda) dan
silikat.
5) Hanya digunakan untuk cemaran berat, misalnya yg terdapat dalam
ruang pengasapan. Contoh: natrium metasilikat dan natrium ortosilikat
b) Lemah
1) Sifat korosif dan daya bersih yg lebih rendah
2) Lebih aman digunakan. Banyak dijumpai pada kebanyakan
bahanpembersih. Contoh: natrium karbonat, boraks, trinatrium
karbonat
3) Senyawa yg dimiliki juga dapat menurunkan kesadahan air dengan
baik, tetapi tidak dapat untuk menghilangkan deposit mineral dalam air.

6. Sistem Pembersihan
a) Penghilangan cemaran atau kotoran kasar.
b) Pembersihan residu cemaran dengan detergen atau bahan pembersih
lainnya.
c) Pembilasan untuk meghilangkan cemaran atau detergen.

7. Teknik Pembersihan
a) Pembersihan manual ,
b) Pembersihan dengan busa
c) Pembersihan ultrasonic

8. Hal-hal yg harus diperhatikan dalam penggunaan bahan pembersih dan


sanitaiser :
a) Tidak melakukan sendiri pencampuran berbagai bahan pembersih dan
sanitaiser karena kemungkinan dapat menimbulkan reaksi yg berbahaya.
b) Dosis pemakaian bahan pembersih dan sanitaiser harus tepat, tidak terlalu
rendah (kurang efektif) atau terlalu tinggi (pemborosan dan
membahayakan kesehatandan merusak bahan yg didesinfeksi)

9. Bahan pemutih
Pemutih adalah sejenis sabun, umumnya cair, namun bukan sabun.
a) Fungsi bahan pemutih:
1) menghilangkan noda membandel yang menempel pada pakain
2) memutihkan pakaian
3) sebagai desinfektan (membasmi kuman).
4) mampu memecahkan ikatan pada molekul-molekul noda, kemudian
melepaskannya dari serat kain/pakaian.
5) menghilangkan kotoran atau noda berwarna yang sukar dihilangkan
dengan hanya menggunakan sabun atau detergen.
b) Bahan kimia yang terkandung dalam pemutih:
1) larutan Natrium Hpoklorit sebanyak 5,25%, klorin, desinpektan.
112
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

2) bahan aktif natrium hipoklorit (NaOCl) sekitar 5%.


3) bahan aktif klorin (cukup berbahaya)
4) bahan aktif sodium perborat (bubuk berwarna putih yang banyak
digunakan untuk memutihkan tekstil)
c) Efek samping bahan pemutih, jika berlebihan:
1) zat ini juga bisa bereaksi dengan zat warna pakaian sehingga dapat
memudarkan warna pakaian
2) merusak pakaian terutama bahan poliestar, wool, spandek dan lain-
lain.

10. Bahan pewangi


a) Fungsi bahan pewangi: mengharumkan atau menyegarkan (seperti
badan, ruangan, dan makanan).
b) Macam-macam bahan pengharum antara lain :
1) bahan pewangi alami:
2) bahan pewangi buatan/sintesis
3) zat-zat lain, seperti alcohol.
4) beragam zat tambahan lainnya, berfungsi sebagai propelan.

11. Bahan pembasmi serangga.


a) Bahan-bahan kimia yang terdapat di dalam obat pembasmi serangga
antara lain sebagai berikut:
1) Organoklor. Contoh: aldrin, dieldrin, lindan, dan DDT (dikloro difenil
trikloroetana) yang kini dilarang penggunaannya.
2) Organofosfat. Contoh: malation, diaziton, fention, dan metil atau etil
paration.
3) Antikoagulan. Contoh: wartarin, kumaklor, dan kumarin.
4) Zinkfosfida.
5) Karbamat. Contoh: propoksur, BPMC, dan karbofonun.
6) Arsen. Contoh: arsen pentoksida.
b) Fungsi Penggunaan Pembasmi Serangga
1) mengusir,
2) membasmi,
3) mengusir sekaligus membasmi.
c) Penggolongkan bahan pembasmi serangga menurut fungsi
penggunaannya, yaitu:
1) Insektisida,
2) Fungisida,
3) Bakterisida,
4) Rodentisida,
5) Nematisida,
6) Herbisida.
d) Efek Samping Penggunaan Pembasmi Serangga
1) keracunan yang dapat merenggut jiwa.
2) insektisida yang masuk ke perairan akan menimbulkan pencemaran
air dan terbunuhnya binatang-binatang air.
3) jika tumbuh-tumbuhan atau daging hewan yang tercemar dapat
mengakibatkan kanker pada manusia yang mengkonsumsinya.
113
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

4) terjadinya pengumpulan pestisida (akumulasi) dalam tubuh manusia


karena beberapa jenis pestisida sukar terurai.
5) munculnya hama spesies baru yang lebih tahan terhadap takaran
pestisida.
e) Pestisida dari bahan-bahan alami, antara lain:
1) air rebusan batang dan daun tomat dapat dipakai dalam memberantas
ulat dan lalat hijau.
2) banyak tumbuhan lain yang dapat bertindak sebagai pestisida alami,
seperti tanaman mindi, bunga mentega, rumput mala, tuba, kunir, dan
kucai.

12. Sanitaizer
a) Faktor-faktor yg harus diperhatikan dalam pemilihan bahan sanitaiser
1) Metode sanitasi yg dipilih (manual ataumekanis)
2) Sifat atau tipe bahan yg akan disanitasic.
3) Karakter bahan sanitaiser yg diinginkan.
b) Syarat-syarat sanitaizer yang ideal adalah :
1) Sifat-sifat dekstruktif terhadap mikroorganisme
2) Tahan terhadap lingkungan
3) Sifat-sifat membersihkan yang baik
4) Tidak beracun dan tidak menyebabkan iritasi
5) Larut dalam air dalam berbagai perbandingan
6) Bau dapat diterima atau tidak berbau
7) Mudah digunakan
8) Stabil dalam larutan pekat atau encer
9) Banyak tersedia
10) Murah
11) Mudah diukur dalam larutan yang telah digunakan
c) Jenis-jenis Sanitaizer:
1) Sanitaizer panas
Sanitasi panas adalah bahan sanitasi dengan menggunakan uap
panas dan air panas.
(a) Kelebihannya: dapat diterapkan pada semua jenis permukaan yg
bersentuhan dengan makanan, air mudah didapat dan tidak
beracun.
(b) Kelemahan: tidak mematikan spora bakteri yg tahan panas.
2) Sanitaizer radiasi
Sanitasi radiasi adalah bahan sanitasi yang menggunakan sinar ultra
violet dengan panjang gelombang 2500 A untuk menghancurkan
mikroorganisme.
Kelemahan: kurang efektif karenakisaran mematikan mikroorganisme
yg efektif sangat pendek.
3) Sanitaizer kimia
Sanitaizer kimia adalah bahan sanitasi yang menggunakan bahan-
bahan kimia.
Faktor-faktor yang diperhatikan dalam penggunaan desinfektan :
(a) Waktu kontak minimum 2 menit dan ada selang waktu 1 menit
antara desinfeksi dengan penggunaan.
114
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

(b) Suhu yg disarankan untuk proses desinfeksi berkisar antara 21,1-


37,8 0Cc. pH : senyawa klorin akan kehilangan aktivitas bila pH
lingkungan lebih dari 10,
(c) senyawa iodin tidak efektif digunakan pada pH 5.

Penggolongan bahan kimia berdasarkan senyawa kimia adalah yang


mematikan mikroorganisme yaitu :
1) Senyawa pelepas klorin,
2) Quaternary Ammonium Compound,
3) Iodophor,
4) Senyawa Amfoterik.

d. Tugas

Bacalah uraian materi pembelajaran 2. diskusikan tugas-tugas berikut ini dalam


kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang.
1) Lakukan studi pustaka tentang bahan pembersih dan sanitaizer.
2) Buatlah laporan dari hasil studi pustaka yang sudah kalian lakukan.
3) Amatilah salon yang ada disekitar kalian, perhatikan bahan pembersih
dan saniter yang digunakan.
4) Catat dan buatlah laporan tentang pengamatan kalian.
5) Presentasikanlah hasil pengamatan dan diskusi kelompok kalian
didepan kelas.

e. Tes Formatif

Bacalah soal dengan teliti, kemudian jawablah dengan uraian yang jelas. Kerjakan
pada lembar jawaban yang telah disediakan sekolah

1. Dalam berbagai kegiatan sehari-hari kita melakukan pembersihan


dengan sabun, jelaskan yang dimaksud sabun.
2. Sabun dan deterjen memiliki sifat yang sama yaitu sifat polar dan sifat
non polar. Uraikan kedua sifat yang dimiliki oleh sabun maupun
ditergen tersebut.
3. Selain memiliki sifat yang sama, sebagai bahan pembersih sabun dan
ditergen memiliki perbedaan sifat. Uraikan dengan singkat perbedaan
sifat tersebut.
4. Detergen bermanfaat untuk pembersihan, namun ditergen dapat
menimbulkan efek samping. Uraikan efek samping yang ditimbulkan
oleh ditergen.
5. Kita mengenal bermacam-macam bahan pembersih . Tuliskan tiga
dari lima bahan pembersih yang kamu ketahui.
115
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

6. Dalam menggunakan bahan pembersih, sebaiknya kita harus


mengetahui cara memilih bahan pembersih yang akan kita gunakan.
Uraikan cara memilih bahan pembersih yang efektif.
7. Bahan pembersih harus memenuhi syarat kesehatan dalam
penggunaannya. Uraikan lima syarat-syarat bahan pembersih yang
kamu ketahui.
8. Bahan pembersih memiliki tipe yang berbeda, tipe kuat dan tipe
lemah. Uraikan dengan bahasamu kedua tipe tersebut.
9. Dalam pemilihan sanitaiser, kita harus memperhatikan berbagai faktor.
Uraikan faktor-faktor pemilihan sanitaiser
10. Kita mengenal bermacam-macam jenis sanitaizer, sebutkan dan
jelaskan

f. Kunci Jawaban Tes Formatif

1. Sabun adalah bahan kimia yang terbuat dari bahan alam, dan lemak yang
direaksikan dengan bahan kimia lain yang disebut basa. Contoh bahan
kimia basa, yaitu kalium hidroksida (KOH) dan natrium hidroksida (NaOH).
2. Sabun dan deterjen dapat berfungsi sebagai pembersih, karena masing-
masing memiliki dua sifat sekaligus, yaitu sifat polar dan sifat non polar.
Polar artinya larutan yang dapat bermuatan listrik, meskipun sangat
lemah, misalnya: air (larutan bersifat polar)

Non polar artinya tidak dapat bermuatan listrik, misalnya: minyak.

Minyak yang bersifat non polar tidak dapat bercampur dengan air yang
bersifat polar. Agar minyak dan air dapat bercampur maka digunakan
sabun yang memiliki dua sifat, yaitu satu sisi bersifat non polar dan sisi
lain bersifat polar. Air yang bersifat polar diikat oleh ujung sabun yang
bersifat polar sedangkan minyak/lemak/kotoran organik yang bersifat non
polar diikat oleh ujung sabun lainnya yang bersifat non polar juga.
3. Perbedaan detergen dengan sabun:
Daya cuci detergen lebih kuat dibandingkan sabun dan detergen dapat
bekerja pada air sadah, akan tetapi sabun lebih mudah diurai oleh
mikroorganisme dari pada deterjen.
4. Efek samping yang dapat ditimbulkan oleh pemakaian detergen:
a) rusaknya keindahan lingkungan perairan;
b) terancamnya kehidupan hewan-hewan yang hidup di air; dan
c) merugikan kesehatan manusia.
5. Bahan pembersih
a) Sabun mandi
b) Pasta Gigi
c) Shampo
d) Pembersih Lantai
e) Pembersih Kaca

116
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

6. Pemilihan Bahan Pembersih.


a) jenis dan jumlah cemaran yg akan dibersihkan
b) sifat bahan permukaan yg akan dibersihkan, misalnya aluminium,
bajatahan karat, karet, plastik, atau kayu.
c) sifat fisik senyawa bahan pembersih (cairatau padat)
d) metode pembersihan yg tersedia
e) mutu air yg tersedia
f) biaya
7. Syarat-syarat bahan pembersih yang baik
a) Ekonomis
b) Tidak beracun
c) Tidak korosif
d) Tidak menggumpal dan tidak berdebu
e) Mudah diukur
f) Stabil selama penyimpanan
g) Mudah larut dengan sempurna
8. Tipe bahan pembersih
a) Kuat:
(1) daya bersih dan kelarutan yg tinggi
(2) sangat korosif, dapat menyebabkan kerusakan kulit
(3) mengikis logam dan bahan yg dicat
(4) bahan aktifnya adalah natrium hidroksida(naoh/kaustik soda) dan
silikat.
(5) hanya digunakan untuk cemaran berat, misalnya yg terdapat
dalam ruang pengasapan. Contoh: natrium metasilikat dan
natriumortosilikat
b) Lemah
(1) Sifat korosif dan daya bersih yg lebih rendah
(2) Lebih aman digunakan. Banyak dijumpai pada kebanyakan bahan
pembersih. Contoh : natrium karbonat, boraks, trinatrium karbonat
(3) Senyawa yg dimiliki juga dapat menurunkan kesadahan air dengan
baik, tetapi tidak dapat untuk menghilangkan deposit mineral
dalam air.
9. Faktor-faktor yg harus diperhatikan dalam pemilihan bahan sanitaiser
a) Metode sanitasi yg dipilih (manual ataumekanis)
b) Sifat atau tipe bahan yg akan disanitasic.
c) Karakter bahan sanitaiser yg diinginkan.
10. Jenis-jenis sanitaizer :
a) Sanitaizer panas
Sanitasi panas adalah bahan sanitasi dengan menggunakan uap
panas dan air panas.
(1) Kelebihannya: dapat diterapkan pada semua jenis permukaan yg
bersentuhan dengan makanan, air mudah didapat dan tidak
beracun.
(2) Kelemahan: tidak mematikan spora bakteri yg tahan panas.

117
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

b) Sanitaizer radiasi
(1) Sanitasi radiasi adalah bahan sanitasi yang menggunakan sinar
ultra violet dengan panjang gelombang 2500 A untuk
menghancurkan mikroorganisme.
(2) Kelemahan: kurang efektif karenakisaran mematikan
mikroorganisme yg efektif sangat pendek.
c) Sanitaizer kimia
Sanitasi kimia adalah bahan sanitasi yang menggunakan bahan-
bahan kimia.

Faktor-faktor yang diperhatikan dalam penggunaan desinfektan :

(1) Waktu kontak : minimum 2 menit dan ada selang waktu 1 menit
antara desinfeksi dengan penggunaan.
(2) Suhu : yg disarankan untuk proses desinfeksi berkisar antara
21,1-3,8 0Cc. pH : senyawa klorin akan kehilangan aktivitas bila
pH lingkungan lebih dari 10,
(3) senyawa iodin tidak efektif digunakan pada pH 5.

g. Lembar Kerja Peserta Didik

Kalian sudah mempelajari dan mengetahui tentang bahan pembersih dan bahan
saniter serta merencanakan bahan pembersih dan bahan saniter. Untuk mengukur
pemahaman kalian tentang materi pada pembelajaran 3 ini, kalian diminta untuk
mengamati perbedaan bahan pembersih, perhatikan dari jenis, wujud, syarat dan
kegunaan, yang ada di sekitarmu. Catatlah hasil pengamatanmu pada lembar
kerja berikut ini.

Selamat mengerjakan dengan penuh tanggung jawab.

118
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Format laporan pengamatan :

Nama Siswa :

Kelas :

Pengamatan Bahan Pembersih


No Jenis bahan
pembersih
Jenis wujud syarat kegunaan
(bukan merk
dagang)
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

dst.

119
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

BAB III EVALUASI

E
valuasi belajar pada modul ini dilakukan oleh Guru, namun demikian siswa
sebagai pembelajar dapat memperoleh ilustrasi ketercapaian kompetensi
yang telah dikuasai dengan bercermin pada indikator atau unsur apa saja
dalam penilaian berikut.

Evaluasi dilakukan pada aspek kognitif, psikomotorik dan attitude


Pada kompetensi Sanitasi Hygiene Bidang Kecantikan jilid 1

A. Attitude Skills

Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar, siswa dapat menunjukkan


perubahan sikap terkait kompetensi sanitasi hygien pada bidang kecantikan.
Pada atribut: Disiplin, Taat azas, menerapkan sanitasi hygien dan kesehatan
keselamatan dalam bekerja.

Nama Siswa :
Nama Guru :
Tanggal Penilaian :

FORMAT PENILAIAN SIKAP

Kepercayaan diri peserta


No Atribut Verifikasi Guru
1 2 3 4 5
1 Disiplin
2 Taat azas
3 Jujur
4 Tanggung jawab
5 Konsisten
6 Detil/teliti

Paraf Paraf

Guru siswa

120
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

B. Kognitif Skills

Setelah selesai mempelajari kegiatan belajar dan menunjukkan bukti belajar,


peserta didik diharapkan dapat menjawab pertanyaan berikut tentang
sanitasi hygien kecantikan dengan jelas dan tepat.

Jawablah Soal-soal Berikut:

1. Dalam modul ini dibahas beberapa istilah, Jelaskan pengertian dari istilah
berikut: a. Sanitasi, b. Hygiene
2. Dalam proses merawat dan penyimpanan alat dilakukan desinfectan dan
sterilisasi, Apa yang dimaksud dengan desinfectan dan sterilisasi di salon ?
3. Pada kegiatan rutin di salon anda selalu melakukan pembersihan dan sanitasi.
Jelaskan apa tujuan?
4. Sebagai hairdresser/beautician yang bertugas melayani pelanggan harus
mampu menunjukkan kesan pertama pelayanan salon yang bersih dan
hygiene. Jelaskan kriteria performan hairdresser/beautician yang memenuhi
ketentuan sanitasi dan hygiene.
5. Dalam proses sanitasi di salon diperlukan bahan-bahan yang sifatnya kimiawi.
Sebutkan syarat bahan pembersih yang baik ?
6. Bahan pembersih yang dipergunakan di salon memiliki dua jenis disesuaikan
karakter bahannya. Jelaskan kedua tipe tersebut ?
7. Apa pengaruh kotoran sisa bahan kosmetika yang menempel pada wadah
atau tutup kosmetika yang anda simpan sebagai sediaan kosmetika di salon ?
8. Jelaskan makna istilah berikut:
a. Bakteri b. Virus
9. Di salon sebagai tempat pelayanan umum, menjadikan orang berbagai kondisi
untuk masuk kesalon, Hal ini menjadikan dimungkinkannya terjadi penyebaran
bibit penyakit. Sebutkan penyakit yang disebabkan oleh Virus yang sering
ditemui di salon.
10. Dalam bekerja, suasanan dan kebersihan lingkungan akan menjamin
kenyamanan pekerja dan pengunjung salon, Jelaskan apa yang anda lakukan
dalam menciptakan kesehatan lingkungan kerja salon ?

121
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

C. Psikomotorik Skills

setelah selesai mempelajari kegiatan belajar, diharapkan peserta didik


menunjukkan penguasaan kompetensi sanitasi hygiene kecantikan melalui
soal-soal psikomotorik skills

I. soal
Dikondisikan peserta didik untuk melakukan pesrsiapan kerja di salon kecantikan
dan harus melakukan sanitasi hygien dengan mempertimbangkan
Kesehatan dan keselamatan kerja.

Berikan tanda cek list pada setiap indicator yang telah anda lakukan pada tanda
K yang artinya kompeten, dan jika anda merasa belum mampu melakukan beri
ttanda cek list BK . Berikut format cek list dan Jika telah setelasi konsultasikan
pada guru untuk langkah selanjutnya.

Nama Siswa :
Nama Guru :
Mata Pelajaran : Sanitasi Hygien Kecantikan
Tanggal Penilaian :

Elemen/Sub Kompetensi: Melakukan Persiapan Kerja

No Kriteria Unjuk Kerja Indikator K BK

1.1 Ruangan disiapkan dengan a. Kebersihan area


memenuhi prinsip sanitasi dan kerja
hygiene
1.2 Suasana lingkungan disiapkan b. Pencahayaan
dengan memenuhi prinsip terang, alat listrik
keamanan, keselamatan dan diamankan untuk
kenyamanan digunakan
1.3 Perabot (kursi klien, meja rias trolly) c. Display alat kerja
ditata dengan memenuhi efisiensi sesuai urutan
dan kepraktisan kerja kerja penggunaan
1.4 Alat pewarnaan dan penataan d. Alat perwarnaan
rambut disiapkan sesuai dengan dan lenna bersih,
kebutuhan dan memenuhi standar ditata sesuai
kesehatan dan keselamatan kerja kepeluan
serta ditata sesuai dengan urutan memenuhi syarat
kerja K3

122
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

Elemen/Sub Kompetensi : Melakukan Persiapan Kerja

No Kriteria Unjuk Kerja Indikator K BK

1.1 Bahan dan kosmetika disiapkan a. Bahan & kosmetik


dengan memenuhi kebutuhan tidak kadaluarsa,
dan keselamatan penggunaan kondisi baik,
sesuai kebutuhan
pelanggan
1.2 Diri pribadi disiapkan sesuai b. Performance
dengan peraturan kesehatan operator bersih,
dan keselamatan kerja serta rapi, bebas BB,
mengacu etika profesional ramah dan sopan
seorang penata rambut

Paraf Paraf siswa

Guru Pembimbing

123
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

D. Produk/benda kerja sesuai kriteria standar

Pada kompetensi sanitasi hygien ini tidak menghasilkan produk.

E. Batasan Waktu yang Telah ditetapkan

Alokasi waktu evaluasi adalah 90 Menit.

F. Kunci jawaban

1. Pengertian dari istilah berikut:


a. Sanitasi:
Sanitasi adalah suatu usaha pencegahan terhadap berbagai faktor
lingkungan yang dapat menghindarkan munculnya penyakit sehingga
kesehatan manusia dapat terpelihara secara sempurna.
b. Hygiene:
Hygiene adalah suatu ilmu yang mempelajari segala usaha yang dapat
memberikan manfaat bagi kesehatan hidup manusia.

2. Yang dimaksud dengan desinfectan dan sterilisasi di salon sebagai berikut:


a. Desinfectan adalah bahan kimia yang dipergunakan untuk membunuh
bakteri atau kuman di salon, mulai dari alat, kosmetika dan lingkungan.
b. Sterilisasi proses melakukan suci hama pada berbagai fasilitas, bahan dan
alat di salon.

3. Tujuan Sanitasi dan Hygiene di salon:


Menjamin ketersediaan gedung, ruangan memenuhi pelayanan salon yang
bersih, aman dan nyaman.
Menjamin fasilitas lingkungaan yang sehat tidak berbau dan bebas
kuman.
Menjamin alat yang dipergunakan telah steril.
Menjamin kosmetika tidak kadaluarsa dan memenuhi syarat BPOM, dan
tidak terkontaminasi.
Operator/hairdresser/beautician bersih, beraroma segar dan bebas kuman.

4. Kriteria performan hairdresser/beautician yang memenuhi ketentuan sanitasi


dan hygiene:
a. Rambut:
Sanitasi pada rambut telah keramas, harum, dan dilakukan penataan
sesuai dengan bentuk wajah.
Hygiene pada rambut yakni tidak menggaruk kepala, memegang
rambut dengan tangan kotor bekas kosmetik , jika perlu memegang
rambut segera cuci tangan.
124
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

b. Wajah:
Sanitasi: Bersih dan Berias sesuai kesempatan
Hygiene: Pada saat melayani klien tidak mengusap/memegangi wajah;
namun bila perlu memegang wajah mengguakan tissue. Dan segera
cuci tangan.
c. Badan:
Sanitasi: Mandi setiap hari minimal dua kali dan sesuai kebutuhan
Hygiene: Badan wangi tidak bau badan, menggunakan bodylotion,
tidak memegang atau mengusap bagian anggota badan ketika
melayani klien, namun jika diperlukan dilakukan di ruangan privasi dan
segera cuci tangan.
d. d. Kaki
Sanitasi: kaki harus dirawat, dicuci agar tidak berbaau, gunakan sepatu
yang bersih dan sesuai kebutuhan dan kesempatan.
Hygiene: Tidak membuka sepatu sembarangan, tidak memegang,
menggaruk atau mengusap kaki ketika melayani klien; jika diperlukan
segera cuci tangan.
e. e. Tangan:
Sanitasi: tangan yang sangat aktif dipergunakan harus dirawat
kukunya, kebersihan kuku, serta kepanjangannya.
Hygiene : menjaga kebersihan tangan, jika memegang segala
sesuatu menggunakan tissue, jika melayani klien menggunakan
sarung tangan.

5. Bahan Kimia yang dipergunakan dalam proses sanitasi harus memenuhi


sayarat berikut:
a) Ekonomis
b) Tidak beracun
c) Tidak korosif
d) Tidak menggumpal dan tidak berdebu
e) Mudah diukur
f) Stabil selama penyimpanan
g) Mudah larut dengan sempurna

6. Tipe pembersih dibedakan dua jenis sebagai berikut :


a) Kuat:
(1) daya bersih dan kelarutan yg tinggi
(2) sangat korosif, dapat menyebabkan kerusakan kulit
(3) mengikis logam dan bahan yg dicat
(4) bahan aktifnya adalah natrium hidroksida(naoh/kaustik soda) dan
silikat.
(5) hanya digunakan untuk cemaran berat, misalnya yg terdapat dalam
ruang pengasapan. Contoh: natrium metasilikat dan natriumortosilikat
b) Lemah
(1) Sifat korosif dan daya bersih yg lebih rendah
(2) Lebih aman digunakan. Banyak dijumpai pada kebanyakan bahan
pembersih. Contoh : natrium karbonat, boraks, trinatriumkarbonat.

125
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

7. Pengaruh kotoran sisa bahan kosmetika yang menempel pada wadah atau
tutup kosmetika yang anda simpan sebagai sediaan kosmetika di salon.

8. Makna istilah Bakteri dan Virus:


a) Bakteri merupakan mikroba prokariotik uniselular, termasuk klas
Schizomycetes, berkembang biak secara aseksual dengan pembelahan
sel. Bakteri tidak berklorofil kecuali beberapa yang bersifat fotosintetik.
Cara hidup bakteri ada yang dapat hidup bebas, parasitik, saprofitik,
patogen pada manusia, hewan dan tumbuhan.
b) Virus adalah mikroba yang nonseluler tidak memiliki perlengkapan
selular untuk membentuk energi sendiri serta tidak dapat bereproduksi
sendiri. Virus bersifat parasit obligat menginfeksi sel organisme,
menginvasi dan memanfaatkan sel makhluk hidup menjadikannya sebagai
sel inang untuk berkembang biak, dan di luar inangnya menjadi tak
berdaya. Virus berukuran super kecil atau submikroskopik, Virus hanya
dapat dilihat dengan mikroskop elektron. Struktur virus terutama terdiri
dari bahan genetik. Biasanya virus mengandung sejumlah kecil asam
nukleat yang diselubungi semacam bahan pelindung yang terdiri atas
protein, lipid, glikoprotein, atau kombinasi.

9. Penyakit yang disebabkan oleh Virus yang sering ditemui di salon


Influenza, herpes, HIV.

10. Menciptakan kesehatan lingkungan kerja salon


a. Lantai dibersihkan dengan bahan desinfektan.
b. Cahaya ruangan cukup.
c. Sirkulasi udara bagus, tidak berbau.
d. Perabot dan alat salon bersih, steril.
e. Kosmetika tidak kadaluarsa, steril.
f. Operator/beautician hygiene.

126
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

BAB IV PENUTUP

S
etelah Siswa melengkapi semua bukti belajar dari setiap sub kompetensi
pada kompetensi yang sedang Siswa pelajari dan sudah mendapatkan
persetujuan guru pembimbing, untuk meyakinkan bahwa Siswa telah
berhasil. Evaluasi dilakukan secara menyeluruh terhadap aspek-aspek yang
diperlukan siswa dalam suatu kompetensi, yaitu aspek ketrampilan motoriknya,
ketrampilan berfikirnya, dan ketrampilan sikapnya,

Kesesuaian hasil penilaian yang dilakukan oleh siswa dengan hasil verifikasi
Guru, menunjukkan nilai-nilai sikap kejujuran, pemahaman kriteria pada
kompetensi yang dipelajari, dan berbagai sikap yang menjadi kriteria pada
kompetensi ini.

Verifikasi, dilakukan oleh Guru, namun demikian sebagai siswa mutu di sekolah
untuk evaluasi semester diketahui oleh tim penjamin mutu dari
Internal sekolah/Qualit y Assurance(QA).

Qualit y Control(QC). Kegiatan verifikasi oleh QC dimaksudkan untuk


meyakinkan bahwa hasil evaluasi yang dilakukan oleh internal sekolah terhadap
penguasaan kompetensi Siswa telah dilakukan dengan benar sesuai prosedur
baku dan kriteria keberhasilan. Apabila kegiatan evaluasi oleh sekolah dinyatakan
sesuai, maka hasil evaluasi sekolah terhadap penguasaan kompetensi
Siswa dinyatakan sah.

127
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

DAFTAR PUSTAKA

Husaini.SKM, 1998. Sanitasi Tempat-tempat Umum, Departemen Kesehatan


RI Akademi Kesehatan Lingkungan Depkes.
Imam Budi Putra, 2008. Jurnal Penyakit Kulit Akibat Kerja Karena Kosmetik,
USU e-Repository@2008
Mondy, R.W., 2008, Manajemen Sumber Daya Manusia, Edisi Kesepuluh
(terjemahan), Jakarta: Penerbit Erlangga.
Rina rifqie mariana, 2003. Sanitasi Hygien dan K3, pengembangan kurikulum,
Direktorat pendidikan menengah kejuruan, Direktorat jenderal
pendidikan dasar dan menengah, Departemen pendidikan nasional.
Sumarsih, Sri, 2003. Mikrobiologi, Fakultas Pertanian Upn Veteran
Yogyakarta.
Tjandra Yoga Aditama, 2002. Kesehatan Dan Keselamatan Kerja, Penerbit
Universitas Indonesia Madigan, MT, Martinko JM, Dunlap PV, Clark
DP. Brock Biology of Microorganisms (ed. Edisi ke-12). San Francisco:
Pearson Benjamin Cummings. hlm. 2. ISBN 9780321536150.
.,http://id.shvoong.com/medicine-and-health/epidemiology-
publichealth/2261212-pengertian-kesehatan-dan-keselamatan-
kerja/ pada tanggal 25 Maret 2012
.,http://ajago.blogspot.com/2007/12/kesehatan-dan-keselamatan-kerja-
di.html pada tanggal 25 Maret 2012
.,http://massofa.wordpress.com/2008/02/05/mikroorganisme-bakteri-
dan-virus/
.,http://www.google.com/search?q=kebersihan+anggota+badan&tbm=is
ch&tbo=u&source=univ&
.,http://id.shvoong.com/medicine-and-health/epidemiology-
publichealth/2261212-pengertian-kesehatan-dan-keselamatan-
kerja/#ixzz1qsZyDRaw pada tanggal 25 maret 2012
.,http://www.mail-archive.com/dokter@itb.ac.id/msg02615.html pada
tanggal 30 Maret 2012
.,http://yyanfajariyani.blogspot.com/2012/02/sanitasi-salon-4.html pada
tanggal 30 maret 2012
.,http://rizalsuhardieksakta.blogspot.com/2012/01/peranan-mikroba-
dalam-mikrobiologi.html
.,http://www.anneahira.com/mikrobiologi-lingkungan.htm
,http://jurnal-sdm.blogspot.com/2009/10/kesehatan-dan-keselamatan-
kerja-k3.html
,www.ladysnezky.blogspot.com
128
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

,http://pppl.depkes.go.id/_asset/_regulasi/53_Permenkes%20492.pdf
.,http://www.solopos.com/2013/11/23/waspada-bakteri-bisa-masuk-ke-
dalam-produk-kosmetik-467818
.,http://www.google.com/searchq=bahan+kimia+pembersih+alat+salon&
sa=N&noj=1&tbm=isc
.,http://gurungeblog.files.wordpress.com
.,http://www.smanepus.sch.id/kumpulan%20materi/KUMPULAN%20MA
TERI/biologi/kls%20x/mp_255/images/hal10.jpg
.,http://id.shvoong.com/exact-sciences/biology/1618351-amoeba/
.,http://blog.unila.ac.id/wasetiawan/files/2010/01/PROTOZOA.pdf
.,http://gurungeblog.wordpress.com/2008/11/18/mengenal-protozoa/
.,http://www.duasociety.co.cc/2009/11/klasifikasi-protozoa.html
.,http://bebas.vlsm.org/v12/sponsor/Sponsor-
Pendamping/Praweda/Biologi/0015%20Bio%201-4a.htm

129
Sanitasi Hygiene Kecantikan l

BIODATA PENYUSUN

Emy Indaryani puteri keenam dari Bapak Kadri Soediro dengan


Ibu Suwarni (Alm), dilahirkan pada tanggal 7 Desember 1963
. Pendidikan SD, SMP dan SMA di selesaikan di kota Magelang
Jawa Tengah , Kemudian melanjutkan ke IKIP Negeri Jakarta
jurusan Matematika program Diploma. Pada tahun1985
mengikuti pendidikan di IKIP Jakarta jenjang Strata satu Program tata rias dan
memperoleh gelar sarjana kependidikan pada tahun 1988. Dan pada tahun 2005
menyelesaikan pendidikan strata 2 di Fakultas pasca sarjana Universitas Negeri
Jakarta (UNJ) pada program studi Teknologi Pendidikan.

Menikah dan dikarunia dua orang putri, yaitu Akhlia Ayu Helzainka sebagai dokter
di kota Depok dan Virginia Helzainka mengikuti pendidikan di fakultas Bahasa
dan Sastra Universitas Ganesha SingarajaBali.

Diangkat sebagai Pegawai Negeri Sipil pada tahun 1984 dengan tugas sebagai
guru matematika Jakarta . Pada tahun 1992 sampai dengan 1994 mengikuti
suami dinas ke Jepang, dan berdasarkan ketentuan disiplin pegawai negeri sipil
mengikuti Cuti diluar tanggungan negara. Tahun 1994 menjadi Instruktur di
Pusat Pengembangan Penataran Guru Kejuruan pada instalasi Tata Kecantikan,
Selanjutnya mengikuti ujian kewidyaiswaraan dan diangkat sebagai Widyaiswara
di Pusat.

Pengembangan Penataran Guru Kejuruan pada tahu 1998 hingga sekarang.


Sertifikasi yang diperoleh melalui pendidikan dan pelatihan yang diikuti dalam
rangka pendalaman pendidikan dan pelatihan bidang keahlian tata kecantikan
adalah:
1. Chlorophil Cosmetics, di Osaka Jepang 1992-1993.
2. Comitte International des Esthetician and Cosmtetology, di Jakarta 1995
3. Master Craftsman Diplome Hairdressing, di Jakarta 1996.
4. Management Competency Based Training, di Brunai Darussalam 1998
5. Master asesor Badan Nasional Sertiikasi Profesi 2005.
Beberapa Bahan Ajar /Modul yang pernah ditulis:
1. Perawatan Badan dengan air (Body seluse per aqua treatment), PPPG
Kejuruan 1995
2. Dasar Pemangkasan, PPPG Kejuruan 1996
3. Pengeritingan Desain. PPPG Kejuruan 1997
4. Pengelolaan usaha Kecantikan PPPG Kejuruan 2000
5. Management kelas bidang kecantikan PPPTK Bisnis Pariwisata. 2012,
dll

130