Anda di halaman 1dari 10

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL

PENATALAKSANAAN PRE EKLAMSIA


HALAMAN
NO. DUKUMEN NO. REVISI 1 dari 3

Ditetapkan :
PETUNJUK TANGGAL. TERBIT
PELAKSANAAN
dr. Mohammad Baharuddin, SpOG, MARS
Direktur

Pre Eklamsia terbagi atas 2 yaitu :


PRE EKLAMSIA RINGAN
PENGERTIAN Tekanan darah antara 140/90 mmHg sampai < 160/110 mmHg
PRE EKLAMSIA BERAT (PEB)
KLINIS :
- TD > 160/110 mmHg.
- Protein urin (+)
Untuk mencegah terjadinya komplikasi (eklampsi) dan progresifitas
penyakit
Mencegah terjadinya komplikasi dan progresifitas penyakit
TUJUAN Melahirkan bayi dengan komplikasi minimal
Agar tidak ada keluhan kecemasan dari pasien, suami dan keluarga.
Agar tindakan dapat dilakukan dengan baik dan benar

KEBIJAKAN Mengacu pada standar operasional asuhan kebidanan


PETUGAS Bidan, Perawat dan Mahasiswa
1. Persiapan alat :
ATK dan status pasien
Pengukur Tekanan Darah (tensimeter)
Stetoscope
Surat ijin tindakan
2. Persiapan pasien :
PROSEDUR Pasien, suami dan keluarga diberitahu maksud dan
tujuan dilakukan tindakan.
Pasien, suami dan keluarga diberi penjelasan tentang
langkah-langkah tindakan yang akan dilakukan.
3.Persiapan Obat :
MgSO4 40 %, Calcium Glukonas 10%
Diazepam inj 10 mg
1. Observasi keadaan janin.
a. Pemeriksaan kardiotokografi (CTG) bila kehamilan > 36 mg.
b. Pemeriksaan USG
PELAKSANAAN c. Bila terdapat tanda-tanda insufisiensi plasenta / gawat janin
TERMINASI KEHAMILAN.
2. Observasi keadaan ibu ,lihat komplikasi / progresifitas penyakit
STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL
PENATALAKSANAAN PRE EKSLAMSIA
HALAMAN
NO. DUKUMEN NO. REVISI
2 dari 3
PELAKSANAAN PRE EKLAMSIA RINGAN
1. Pasien tidak perlu dirawat.
2. Dianjurkan banyak istirahat di rumah.
3. Antenatal secara teratur dan lebih ketat.
Diberikan obat anti hypertensi : - Nifedipin 3 x 10 mg kalau perlu.
4. Diit tinggi kalsium ------- 2 gr/hari.
5. Rawat bila ada hal-hal lain seperti : infertilitas primer maupun
sekunder atau penyulit lain. (lihat kasus per kasus).
6. Observasi 2 minggu, bila tidak ada perbaikan pikirkan kemungkinan
terminasi

PRE EKLAMSIA BERAT / EKLAMSIA


1. Pemberian MGSO4 sesuai protokol (lihat protokol pemberian MgSO4).
2. Pemberian obat anti hypertensi, target penurunan tensi 25% dari
tensi awal(masuk) :
a. Nifedipin 3 x 10 mg
Dapat diberikan peroral.
Bila 1 jam setelah pemberian obat, TD tidak turun dapat
diberikan.
Tambahan 10 mg oral, dosis maksimal 80 mg/ 24 jam.
Bila dianggap perlu dapat ditambah.

b.Nicardipine
Bila tekanan darah tidak turun/persisten terhadap nifedipin oral.
Nicardipine dilarutkan dalam NaCL atau glukosa 5% sehingga
larutan 0,01%-0,02% (0,1-0,2 mg/dl). Diberikan infus drip dengan
kecepatan 0,5-6 mikrogram/kg BB/menit sampai penuruna tekanan
darah yang dikehendaki.

3. Observasi keadaan umum ibu.


a. TD, nadi, suhu, pernapasan setiap 30 menit.
b. Cek laboratorium PEB: DPL, UL, SGOT/PT,Ureum, Kreatinin, GDS
c. Tanda-tanda perburukan, seperti :
Muntah
Pusing
Mata berkunang-kunang
HELLP Syndrome : Hemolisis (urine hematuria)
Elevated Liver Enzym
Low Platelet
TD tidak turun atau semakin naik dengan pengobatan
adekuat
Tanda-tanda perdarahan otak (lateralisasi, parese)
PELAKSANAAN 4. Bila preterm dan tekanan darah membaik atau normal serta penyakit
tidak progresif maka setelah dilakukan pematangan paru pasien
boleh rawat jalan dan kontrol setiap minggu.Terminasi dilakukan bila
PEB preterm dengan keadaan tensi yang tidak membaik kemungkinan
dilakukan terminasi.
5. Observasi kemajuan persalinan sesuai dengan Partograf bila sudah
inpartu.
6. Penjelasan kepada keluarga mengenai kemungkinan tindakan
operasi.
7. Surat ijin dilakukannya tindakan.

Terminasi kehamilan
1. SC bila PEB fase laten atau PEB dengan komplikasi
2. Pervaginam bila PEB fase aktif atau bayi lahir dalam waktu
12 jam

UNIT TERKAIT UGD, KB, KH dan R. Rawat Inap


STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL
PENATALAKSANAAN EKLAMSIA
HALAMAN
NO. DUKUMEN NO. REVISI
1 dari 2
Ditetapkan :
PETUNJUK TANGGAL. TERBIT
PELAKSANAAN
dr. Mohammad Baharuddin, SpOG, MARS
Direktur
KLINIS
Kejang dalam kehamilan, persalinan atau Post partum.
PENGERTIAN
Tekanan Darah umumnya > 160 / 100 mmHg
Pasca kejang tidak sadar / ngorok.
Untuk mencegah terjadinya komplikasi yang berat akibat kejang.
Agar dapat memberikan pertolongan dengan segera.
TUJUAN
Agar tidak ada keluhan kecemasan dari pasien, suami dan keluarga.
Agar tindakan dapat dilakukan dengan baik dan benar.
KEBIJAKAN Mengacu pada standar operasional asuhan kebidanan
PETUGAS Dokter, Bidan dan Mahasiswa.
1. Persiapan Alat dan obat : Trolley Emergency lengkap
2. Persiapan petugas : Tim Emergency yang selalu siap
3. Persiapan pasien :
PROSEDUR
Suami dan keluarga diberitahu maksud dan tujuan dilakukan tindakan.
Suami dan keluarga diberi penjelasan tentang langkah-langkah
tindakan yang akan dilakukan.
1. Pasang infuse dan berikan obat anti kejang MgSO4 4 gr bolus i.v/10
menit, bila kejang berulang dapat diberikan Magnesium sulfat 2 gr bolus
i.v selama 10 menit. Bila kejang berulang dapat diberikan injeksi
diazepam 10 mg iv atau Luminal 125 mg/i.m, lanjutkan dosis magnesium
sulfat maintenance 2 gr/jam (6 gr dalam infuse RL 500 cc).
PELAKSANAAN

2. JAGA JALAN NAPAS AGAR TETAP BAIK.


Mulut diganjal dengan spatel/gudel agar bebas, mudah menghisap
lender. Bahu pasien diganjal dengan kain setebal 5 cm agar leher defleksi
sedikit, tetapi kepala harus tetap lebih tinggi.
STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL
PENATALAKSANAAN EKLAMSIA
HALAMAN
NO. DUKUMEN NO. REVISI
2 dari 2
3. Beri Oksigen 4-6 ltr/mnt.
4. Berikan Nifedipin 10 mg oral bila pasien sadar yang dapat diulang tiap 3-6
jam agar TD Diastolik 110 mmHg. Bila pasien tidak sadar dan tekanan
darah > 160 mmHg beri Nicardipine sesuai protokol.
5. Koreksi Asidosis.
6. Pemeriksaan Neurologik dan Reflek pupil untuk menentukan kerusakan
PELAKSANAAN atau perdarahan otak.
7. Dalam waktu < 6 jam kehamilan harus diakhiri baik per Abdominal
maupun per Vaginam.
8. Penjelasan kepada keluarga tentang keadaan pasien dan rencana
tindakan.
9. Surat ijin tindakan.

UNIT TERKAIT UGD, KH ,KB, OK, R. Rawat Inap dan Poliklinik.


STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL
PROTOKOL PEMBERIAN MgSO4 PADA
PRE EKLAMSIA / EKLAMSIA

HALAMAN
NO. DUKUMEN NO. REVISI
1 dari 2
Ditetapkan :
PETUNJUK TANGGAL. TERBIT
PELAKSANAAN
dr. Mohammad Baharuddin, SpOG, MARS
Direktur
Memberikan obat MgSo4 baik secara Intra Vena bolus maupun melalui infuse
PENGERTIAN sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Untuk mencegah terjadinya kejang pada pasien dengan Pre Eklamsia


dan kejang ulang pada eklampsi.
TUJUAN Untuk mencegah komplikasi yang ditimbulkan akibat pemberian obat.
Agar tidak ada keluhan kecemasan dari pasien, suami dan keluarga.
Agar tindakan dapat dilakukan dengan baik dan benar.
KEBIJAKAN Mengacu pada standar operasional asuhan kebidanan
PETUGAS Bidan dan Mahasiswa.
PROSEDUR 1. Persiapan alat :
Obat MgSO4
Spuit 5 cc dan 10 cc
Set pasang infus
Cairan infuse
Biknat dan mylon bila perlu
Set pasang Dower Catheter.
Urine Bag.
Sepasang sarung tangan.
Bengkok.
2. Persiapan pasien :
Pasien, suami dan keluarga diberitahu maksud dan
tujuan dilakukan tindakan.
Pasien, suami dan keluarga diberi penjelasan tentang
langkah-langkah tindakan yang akan dilakukan.
2. Persiapan obat :
Magnesium sulfat 20%, 40%
Calcium glukonas 10%
Infus RL
Nifedipine tab 10 mg
Inj Nicardipine
Inj Diazepam 10 mg

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL


PROTOKOL PEMBERIAN MgSO4 PADA
PRE EKLAMSIA / EKLAMSIA

HALAMAN
NO. DUKUMEN NO. REVISI
2 dari 2
INDIKASI :
Pre Eklamsia berat
Eklamsia Iminens
Eklamsia

SYARAT :
Pernapasan > 16x / menit.
Reflek patella ( + )
Diuresis cukup (25 ml / jam)
Urine berwarna jernih
Antidotum tersedia.

CARA PEMBERIAN :
MgSO4 40% = 10 gram MgSO4 dalam 25 ml.
MgSO4 20% = 5 gram MgSO4 dalam 25 ml.
3. Pertama kali diberikan 4 gr bolus i.v MgSO4 dalam 10 menit.
(MgSO4 40% sebanyak 5 ml atau MgSO4 20% sebanyak 10 ml)
4. Dilanjutkan dengan 12 gr MgSO4 dalam RL 5% untuk 6 jam (28 tts/mnt)
PELAKSANAAN 2 gr/jam.
5. Kolf berikutnya tetap diberikan 12 gr MgSO4 dalam Dextrose 5% untuk 6
jam.

KEJANG ULANG
6. Magnesium sulfat diberikan 2 gr bolus i.v dalam 10 menit.
7. Bila kejang berulang lagi dapat diberikan diazepam 10 mg i.v bolus atau
phemobarbital 125 mg i.m
8. Pemberian MgSO4 tetap dilanjutkan dengan dosis dan tetesan
maintenance.

PENGHENTIAN PEMAKAIAN
1. Bila ada tanda-tanda keracunan obat.
2. Setelah 24 jam pengobatan.
3. 12 jam Post Partum PEB atau 24 jam postpartum eklampsi.

TANDA-TANDA KERACUNAN
1. Paralysis total
2. Depresi pernapasan
3. Hypotensi

ANTIDOTUM
1 ampul Calcium Glukonas 10% (10 cc) diberikan i.v selama 3 menit.
UNIT TERKAIT UGD, R. Rawat Inap dan KB/KH
STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL
INFEKSI LUKA OPERASI
NO. DUKUMEN NO. REVISI HALAMAN
/YANMED.BK/I/2011 0 1 dari 2
Ditetapkan :
PETUNJUK TANGGAL. TERBIT
PELAKSANAAN
dr. Mohammad Baharuddin, SpOG, MARS
Direktur
Suatu keadaan dimana terjadinya pengeluaran pus dari dalam luka operasi,
PENGERTIAN timbulnya warna merah disekitar luka dan tampak adanya rongga tempat
keluarnya pus pada daerah luka operasi.
Untuk mengetahui sejauh mana luka operasi terinfeksi.
Agar pemberian obat segera dapat dilakukan sesuai dengan kuman yang
TUJUAN ada pada luka operasi.
Agar tidak ada keluhan kecemasan dari suami dan keluarga pasien
Agar tindakan dapat dilakukan dengan baik dan benar.
KEBIJAKAN Mengacu pada standar operasional asuhan kebidanan
PETUGAS Dokter dan Bidan.
1. Persiapan alat :
Bak instrument kecil berisi :
- Gunting
- Pinset chirugis
- Kassa kecil
- Kassa besar
- Kapas lidi
Bengkok
Plester
Bokal berisi kapas lidi untuk apusan
Formulir laboratorium
ATK
PROSEDUR 2. Persiapan keluarga :
Pasien dijelaskan langkahlangkah tindakan yang
akan dilakukan
Pasien diberitahu maksud dan tujuan dilakukan
tindakan
3.Identifikasi luka operasi (didokumentasikan) :
- Ukuran Luka
- Ukuran dehisennya bila ada (diameter), panjang, kedalaman dan lebar
- Disertai pus/tidak atau serum/tidak
- Adakah tanda2 radang disekitar luka operasi
- Menembus fasia atau tidak dehisennya

1. pintu dalam keadaan tertutup, gorden dipasang


2. petugas mengucapkan salam dan memperkenalkan diri
3. Petugas mencuci tangan dan mendekatkan alat-alat untuk melakukan
pengambilan kultur dan menyediakan formulir pemeriksaan
PELAKSANAAN 4. Alat-alat didekatkan dekat dengan pasien, petugas memakai sarung
tangan
5. Dokter/bidan mengambil apusan (swab) 1 arah pada luka operasi
terinfeksi dengan menggunakan kapas lidi steril (dari laboratorium)
sebelum luka operasi diberi larutan antiseptic
STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL
INFEKSI LUKA OPERASI
HALAMAN
NO. DUKUMEN NO. REVISI
2 dari 2
6. Lidi kapas yang sudah terdapat pusnya dimasukan kedalam tabung
pemeriksaan kembali dan ditutup
7. Selanjutnya Dokter / Bidan membersihkan luka operasi yang
terkomunikasi
8. Bersihkan luka dengan menggunakan cairan anti septic hingga bersih,
cairan pus dikeluarkan hingga pus yang keluar sedikit.
9. Bila ditemukan radang dan dehisens luas (lebih dari 1/3 panjang luka)
maka penderita dianjurkan rawat inap untuk perawatan luka dan
rehecting (tidak ditemukan tanda2 radang)
10. Bila sudah bersih luka ditutup dengan kassa tebal dan minta pasien untuk
datang kembali setiap hari untuk dibersihkan.
11. Setelah selesai dibersihkan, Dokter/Bidan membuang barang-barang
PELAKSANAAN terkontaminasi seperti kassa kedalam tempat sampah terkontaminasi
12. Alat-alat instrument yang kotor diletakkan didalam bak larutan chlorine
0.5% dan direndam selama 10 menit.
13. Petugas mencuci tangan dalam larutan chlorine 0.5% dan membuka
sarung tangan dalam keadaan terbalik.
14. Petugas mencuci tangan diair mengalir dan dikeringkan.
15. Alat-alat dirapihkan kembali dan diletakkan ketempatnya semula.
16. Pemberian antibiotik oral bradspektrum yang adekuat bila dehisens kecil
(<2 cm), anti inflamasi dan perawatan luka kompres rivanol 3-4x/hari.
Penderita dianjurkan untuk mkontrol 3 hari.
17. Pemberian antibiotik injeksi broadspektrum atau sesuai kultur bila luka
dehisens luas atau > 2cm
18. Petugas melakukan dokumentasi dengan lengkap.
UNIT TERKAIT UGD, rawat inap, kamar bersalin dan Poliklinik.