Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Sistem endokrin terdiri dari kelenjar yang memproduksi dan mengeluarkan hormon.
Hormon adalah suatu zat kimia yang diproduksi dalam tubuh berfungsi untuk mengatur
aktivitas sel atau organ. Hormon mengatur pertumbuhan tubuh, metabolisme (proses fisik dan
kimia dari tubuh), dan perkembangan dan fungsi seksual. Hormon-hormon dilepaskan ke
aliran darah dan dapat mempengaruhi satu atau beberapa organ di seluruh tubuh.

Hormon adalah pembawa pesan kimiawi yang dibuat oleh tubuh. Ia mentransfer informasi
dari satu set sel ke yang lain untuk mengkoordinasikan fungsi berbagai bagian tubuh. Kelenjar
utama dari sistem endokrin adalah hipotalamus, hipofisis, tiroid, paratiroid, adrenal, tubuh
pineal, dan organ-organ reproduksi (ovarium dan testis). Pankreas juga merupakan bagian dari
sistem ini, tetapi memiliki peran dalam produksi hormon serta dalam pencernaan.

Sistem endokrin diatur oleh umpan balik. Untuk hormon yang diatur oleh kelenjar
hipofisis, sinyal yang dikirim dari hipotalamus ke kelenjar hipofisis dalam bentuk "releasing
hormone" yang merangsang hipofisis untuk mensekresikan "stimulating hormone" ke dalam
sirkulasi. "Stimulating hormone" kemudian ke kelenjar target untuk meransang supaya
kelenjar mengeluarkan hormon tersebut. Apabila hormon ini meningkat dalam sirkulasi,
hipotalamus dan kelenjar pituitary akan mengurangkan sekresi releasing hormon dan
"stimulating hormone", yang akan memperlambat sekresi hormon oleh kelenjar target. Sistem
ini menghasilkan konsentrasi hormon yang stabil dalam sirkulasi darah oleh kelenjar
hipofisis.

1.2 RUMUSAN MASALAH


1
1. Jelaskan anatomi dari hormone prolaktin !
2. Jelaskan fisiologi dari hormone prolaktin !
3. Bagaimana cara kerja dari hormone prolaktin ?
4. Apa saja factor inhibitor yang mempengaruhi hormone prolaktin ?
5. Jelaskan gangguan yang terjadi pada hormone prolaktin ?

1.3 TUJUAN

1. Untuk mengetahui anatomi dari hormone prolaktin


2. Untuk mengetahui fisiologi dari hormone prolaktin
3. Untuk mengetahui cara kerja dari hormone prolaktin
4. Untuk mengetahui factor inhibitor yang mempengaruhi hormone prolaktin
5. Untuk mengetahui gangguan yang terjadi pada hormone prolaktin

BAB II

PEMBAHASAN

A. ANATOMI
2
Kelenjar pituitari, juga dikenal sebagai hipofisis, adalah organ bulat yang terletak
langsung di bawah hipotalamus, beristirahat dalam depresi dari dasar tengkorak disebut sela
tursika.

Hipofisis anterior atau adenohypophysis adalah kelenjar klasik terdiri terutama dari
sel-sel yang mensekresikan hormon protein. Hipofisis posterior atau neurohypophysis bukan
organ yang terpisah, tetapi merupakan perpanjangan dari hipotalamus. Hal ini sebagian besar
terdiri dari akson dari neuron hipotalamus yang memperpanjang ke bawah sebagai sebuah
paket besar di belakang hipofisis anterior. Hal ini juga membentuk tangkai yang disebut
hipofisis, yang muncul untuk menangguhkan kelenjar anterior dari hipotalamus.

B. FISIOLOGI

Prolaktin penting untuk memulai dan mempertahankan produksi susu. Meskipun


oksitosin juga penting untuk ejeksi susu, namun susu tidak dapat diproduksi jika ada tidak
adanya prolaktin. Selama kehamilan, prolaktin yang disekresikan oleh kelenjar pituitari
anterior, memiliki peran penting dalam meningkatkan massa payudara dan diferensiasi sel.
3
Kelompok peptida, termasuk angiotensin II, gonadotropin-releasing hormone (GnRH), dan
vasopresin yang merangsang pelepasan prolaktin. Saluran susu dan alveoli menjadi matang
dan proliferasi apabila kadar prolaktin terus meningkat dari normal(tidak hamil) yaitu 10
sampai 20 ng /ml ke puncak 200 sampai 400 ng / ml. A Jumlah progesteron dan estrogen
secara tiba-tiba turun setelah seorang wanita melahirkan, kelenjar hipofisis anterior, yang
tidak lagi dihambat oleh dua hormon ini ,melepaskan jumlah prolaktin 7 sampai 20 kali
dalam 24 jam dan jumlah yang lebih besar saat tidur, dengan demikian, untuk pengukuran
akurat dari prolaktin, sampel harus diambil dalam interval waktu yang pendek.Human
placental lactogen (HPL) bersaing dengan prolaktin untuk reseptor payudara, penurunan HPL
setelah melahirkan plasenta juga meransang prolaktin.
Setelah lactogenesis II, sekresi prolaktin tetap dikontrol oleh hipotalamus.Jadi,kapan
jalur antara hipotalamus dan hipofisis terganggu, sekresi prolaktin meningkat. Selama
galactopoiesis, hipotalamus tergantung atas pengeluaran susu agar laktasi dapat dilanjutkan.
Ketika puting dirangsang dan susu keluar dari payudara,ia menghambat hipotalamus
melepaskan dopamin, suatu faktor penghambat prolaktin. Jadi, penurunan dopamin ini
menstimulasi pelepasan prolaktin dan produksi susu. Plasma prolaktin meningkatkan tingkat
paling dalam postpartum periode segera tetapi naik turunnya di proporsional dengan
intensitas, frekuensi, dan durasi stimulasi puting.

4
Kadar Hormon ketika hamil
dan laktasi.

Konsentrasi prolaktin di dalam darah meningkat dua kali lipat sebagai respon dari
proses menyusui dan mencapai puncak sekitar 45 menit setelah pemberian ASI dimulai.
Selama minggu pertama setelah melahirkan, jumlah prolaktin ketika menyusui berkurang
sekitar 50 persen. Jika seorang ibu tidak menyusui, maka kadar prolaktin biasanya berkurang
seperti ketika tidak hamil setelah 7 hari pasca melahirkan.
Selama menyusui, kadar prolaktin digambarkan sebagai berikut:

Kadar Prolaktin lebih tinggi pada waktu malam (tidur) dari pada siang hari.
Kadar Prolaktin menurun perlahan-lahan selama proses laktasi tapi tetap tinggi selama

ibu menyusui, bahkan jika dia menyusui selama bertahun-tahun.


Kadar Prolaktin meningkat dengan menyusui: Lebih dari delapan kali
breastfeedings dalam waktu 24 jam dapat mencegah penurunan konsentrasi prolaktin.
Kadar Prolaktin dapat menunda kembalinya ovulasi dengan menghambat respon
ovarium terhadap follicle-stimulating hormone
Kadar Prolaktin meningkat dengan kegelisahan dan stres psikologis meskipun
menyusui dapat menenangkan (Karena pelepasan oksitosin).
Kadar normal prolaktin ketika tidak hamil atau tidak menyusui nonlactating
perempuan adalah 20 ng / ml atau kurang.

5
Ketika menyusui rata-rata kadar prolaktin adalah 90ng / ml pada 10 hari pasca
melahirkan, setelah itu, kadar prolaktin ini perlahan-lahan menurun tetapi tetap
meningkat pada 180 hari pascapersalinan (44,3 ng / ml).

Fluktuasi Human placental


lactogen(HPL)dan kadar
prolaktin dalam kehamilan dan
menyusui.

Prolaktin juga ada dalam ASI. konsentrasi prolaktin dalam susu lebih rendah daripada
konsentrasi prolaktin dalam plasma darah dan konsentrasi tertinggi dalam susu transisi awal
(sekitar 43 ng / ml) dan yang foremilk daripada hindmilk. Transmisi awal prolaktin dalam

6
foremilk air diperkirakan memiliki efek pada cairan usus dan pertukaran elektrolit dalam bayi
baru lahir . Kadar prolaktin adalah hampir sama antara payudara kiri dan kanan.
Fungsi hormon prolaktin yaitu :
1. Berperan dalam pembesaran alveoli dalm kehamilan
2. Mempengaruhi inisiasi kelenjar susu dan mempertahankan laktasi.
3. Menstimulasi sel di dalam alveoli untuk memproduksi ASI
4. Hormon ini juga mengatur metabolisme pada ibu, sehingga kebutuhan zat oleh tubuh ibu
dapat dikurangi dan dialirkan ke janin.
Berdasarkan literatur ada beberapa faktor yang dapat memepengaruhi pengeluaran prolaktin :
1. Nutrisi : Setelah makan dapat terjadi peningkatan kadar prolaktin. Protein yg terdapat di
dalam suatu makanan sangat berperan terhadap pengeluaran prolaktin. Asam amino tirosin
dan triptofan yg terdapat dalam protein, memiliki kemampuan memicu pengeluaran
prolaktin. Makanan hanya meningkatkan prolaktin pada orang yg sehat saja. Selain
makanan, minuman seperti bir juga memicu pengeluaran prolaktin.
2. Temperatur : 20 menit setelah mandi sauna yang panas terjadi pengikatan prolaktin.
Peningkatan suhu lingkungan selama 1 jam dari suhu 27 derajat celcius menjadi 45 derajat
celcius meningkatkan prolaktin sebanyak 53%.
3. Stres : Stress yang berkelanjutan dapat menyebabkan peningkatan prolaktin.
4. Olah raga yang berat juga dapat meningkatkan prolaktin. Bila memakan makanan yg
banyak mengandung lemak setelah melakukan olah raga yang berat, maka kadar prolaktin
meningkat lebih tinggi dibandingkan memakan makanan yg kaya akan karbohidrat.
Rangsangan pada payudara juga dapat meningkatkan kadar prolaktin.
Tingginya kadar prolaktin dalam darah dapat menyebabkan ketidaksuburan/infertil
baik pada wanita maupun pria. Pada wanita dapat menyebabkan tidak terjadinya ovulasi,
haid yg siklusnya panjang bahkan bisa sampai tidak haid. Selain faktor diatas tadi perlu juga
dipikirkan adanya tumor pada kelenjar hipofise (prolaktinoma). Biasanya, bila ditemukan
kadar prolaktin darah lebih dari 50ng/ml, perlu dilakukan pemeriksaan MRI atau CT-Scan
hipofise. (dr. Ferry SpOG, RSIA EVASARI, Jkt)

Faktor yang mempengaruhi sekresi prolaktin pada manusia:


Increase Adrenal insufficiency
Stimulasi Nipple Obat-obatan yang menghambat dopamine
Stress (termasuk psychogenik) Decrease
Sleep (stage I dan II dan REM) Dopamine (seperti bromocryptine, lisuride,
7
pergolide, dan mesulergine)
Stalk section GAP atau PIF
Penyakit pituitari dan cerebral Kehamilan
Prolaktinoma Estrogen
TRH

C. CARA KERJA PROLAKTIN

Teori Reseptor Prolaktin oleh De Carvalho menyatakan bahwa sering menyusui di


awal merangsang peningkatan yang lebih cepat dalam produksi susu karena menyusui
merangsang perkembangan reseptor untuk prolaktin di kelenjar susu. Menurut pendekatan ini,
jumlah reseptor tetap konstan . Beberapa pemahaman tentang dampak dari menyusui dini
pada reseptor prolaktin dinyatakan oleh zuppa. Meskipun kadar serum prolaktin sedikit lebih
rendah pada multipara dibandingkan dengan ibu primipara dalam 4 hari pertama setelah
melahirkan, volume susu yang diperoleh bayi dari ibu multipara lebih tinggi. Hal ini karena
wanita multipara memiliki lebih besar jumlah reseptor kelenjar susu untuk prolaktin.
Implikasi di sini adalah bahwa faktor pengendali dalam output ASI adalah jumlah reseptor
prolaktin daripada jumlah prolaktin dalam serum. Reseptor yang banyak dapat menyebabkan

8
produksi susu yang memadai, bahkan walaupun kadar prolaktin rendah. Temuan ini
membantu menjelaskan mengapa bayi dari ibu multipara mulai kenaikan berat badan agak
lebih cepat daripada bayi dari ibu primipara.

D. PROLACTIN-INHIBITING FACTOR

Prolaktin-inhibiting factor (PIF) adalah zat dari hipotalamus, baik dopamin itu sendiri
atau dimediasi oleh dopamin. Ini merangsang pengeluaran dopamin dan dengan demikian
menghambat sekresi prolaktin (agonis dopamin). Bromokriptin, obat yang menekan
laktasi, adalah contoh dari agonis dopamin. Dopamin antagonis memiliki efek sebaliknya.
Stimulasi putting susu dan pengeluaran susu menekan PIF dan dopamin, menyebabkan kadar
prolaktin meningkat dan meransang payudara untuk menghasilkan susu. Obat, seperti
metoclopramide, fenotiazin dapat meningkatkan produksi ASI karena mereka menghambat
PIF.

Oxytocin
Respon dari menyusui, hormon oksitosin dari hipofisis posterior menyebabkan milk-
ejection reflex(MER) , kontraksi sel-sel mioepitel sekitar alveoli yang diperlukan untuk
pengeluaran susu dari payudara. Oksitosin dilepaskan ke dalam aliran darah ke payudara dan
ia berinteraksi dengan reseptor pada mioepitel sel, menyebabkan kontraksi dan memaksa susu
keluar dari alveoli . Kebanyakan wanita merasakan tekanan dan kesemutan dan sensasi hangat
selama ejeksi susu. Setelah proses menyusui dimulai , wanita akan mengalami beberapa milk-
ejection selama menyusui.Oksitosin memainkan peran utama dalam kelangsungan laktasi.
Selama rangsangan menyusu oksitosin dilepaskan ke dalam aliran darah . Konsentrasi

9
oksitosin dalam darah meningkat dalam waktu 1 menit selama stimulasi, dan kembali ke
jumlah dasar dalam waktu 6 menit setelah penghentian rangsangan puting. Kadar oksitosin
terus naik dan turun pada sepanjang proses laktasi.
Posterior hipofisis berisi banyak oksitosin (3000-9000 mU) jika dibandingkan dengan
jumlah diperlukan untuk memperoleh ejeksi refleks (50-100 mU). Oksitosin memiliki fungsi
penting lainnya untuk kontraksi rahim ibu. Kontraksi rahimmembantu untuk mengontrol
perdarahan postpartum dan untuk membantu dalam involusi uterus. Rahim tidak hanya
berkontraksi selama menyusui tapi juga terus berkontraksi selama 20 menit setelah pemberian
makan.Rasa kram mungkin menyakitkan selama pertama beberapa hari pascapersalinan.

E. GANGGUAN

Prolaktinoma / Hiperprolaktinemia

Tingkat hormon prolaktin yang tinggi (dikenal sebagai 'Hiperprolaktinemia') adalah


yang disebabkan aktivitas yang berlebihan dari kelenjar pituitari. Hal ini sering disebabkan
oleh tumor jinak hipofisis dikenal sebagai prolaktinoma. Tingkat prolaktin normal dalam
darah adalah 400 (mU / l), dan pada pasien dengan tingkat Prolaktinoma dapat meningkat
sampai 1000 , 10.000 atau 100.000.

Antara penyebab-penyebab hiperprolaktinemia :

10
Patofisiologi

Hiperprolaktinemia kronis menyebabkan hipogonadisme melalui efek negatif terhadap


sekresi GnRH, yang mengarah pada pengurangan LH dan FSH dan produksi hormon gonad.
Hal ini menyebabkan amenore / oligomenore pada wanita, impotensi, dan penurunan libido
pada pria dan kemandulan pada lelaki maupun perempuan. Hiperprolaktinemia juga dapat
menyebabkan galaktorea, terutama pada wanita. Dalam prolaktinoma, efek massa seperti sakit
kepala, gangguan visual, dan ophthalmoplegia dapat dilihat.

Terlalu banyak prolaktin dalam darah dapat menyebabkan masalah berikut:


Siklus haid yang tidak teratur pada wanita
keluarnya cairan dari payudara (galaktorea) dan nyeri payudara
Kesulitan untuk hamil
Kehilangan libido pada pria dan wanita, dan sering impotensi pada pria.
Diagnosis
Jika kadar prolaktin tinggi terdeteksi,maka kehamilan, penggunaan obat yang
meningkatkan prolaktin, dan hipotiroidisme primer harus dikesampingkan. Bila ini dilakukan,
MRI area Sellar harus dilakukan.
11
Penanganan
Prolaktinoma biasanya paling baik ditangani secara medis dengan obat dopamin
agonis disebut Cabergoline atau obat seperti Bromokriptin. Bedah dan radioterapi kurang
sukses dan jarang diperlukan hanya bila pengobatan medis tidak sukses, atau tidak dapat
ditoleransi.

Bromokriptin & cabergoline

Obat ini bertindak dalam cara yang sama seperti bahan alami yaitu dopamin yang
diproduksi oleh otak untuk menurunkan produksi prolaktin. Oleh karena itu obat ini
berfungsi untuk mendapatkan jumlah prolaktin yang normal. Hal ini akan menghasilkan
sejumlah efek yang baik: Dalam siklus haid wanita biasanya kembali ke normal dan
kelembutan payudara dan keluarnya susu menurun.

Bromokriptin telah digunakan selama lebih dari 30 tahun, dengan tidak ada efek
jangka panjang termasuk sebelum dan selama kehamilan. Namun, jika ada yang mulai
mengambil dosis penuh dengan perut kosong maka mereka cenderung untuk menderita efek
samping yang reversibel yang paling umum di antaranya adalah mual dan muntah, pusing
pada berdiri, flu dan hidung gerah.

Cabergoline adalah obat yang lebih baru yang hanya perlu dilakukan dimakan sekali
atau dua kali seminggu dan yang sangat jarang menyebabkan efek samping . Obat ini karena
itu sangat nyaman dan sekarang kita gunakan sebagai lini pertama pengobatan . Tidak ada
bukti bahaya pada wanita yang hamil pada obat ini.

Membicarakan masalah seksualitas biasanya tidak akan jauh-jauh dari masalah fungsi organ
seksual baik itu bagi kaum hawa maupun kaum pria. Tahukah anda, masalah seksualitas juga
bisa diawali dengan adanya gangguan atau ketidakseimbangan hormon pada tubuh. Sebagai
contoh, kini banyak sekali kasus dimana seseorang mengalami kekurangan hormon prolaktin
yang ternyata berperan besar dalam mempengaruhi kualitas seksual seseorang

Penurunan Minat Pada Hubungan Seksual

12
Hormon prolaktin sendiri memiliki peran besar bagi kesehatan wanita. Sebagai contoh,
perkembangan payudara dan produksi ASI dipengaruhi oleh adanya hormon ini. Bagi kaum
pria sendiri, jika hormon prolaktin menurun dengan signifikan, maka kesehatan tubuh secara
umum maupun kesehatan seksual secara khusus akan mengalami gangguan. Rendahnya
hormon prolaktin ini akan mengurangi tingkat kepuasan secara seksualitas pada tubuh.
Bahkan dalam beberapa kasus, banyak orang yang mengalami penurunan minat pada
hubungan seksual karena penurunan hormon ini.

Penelitian yang diterbitkan oleh Journal of Sexual Medicine menyebutkan jika pria yang
memiliki kadar hormon prolaktin yang cenderung rendah, maka secara psikologis dan tingkat
kesehatan seksualnya pun sangatlah rendah. Banyak pria yang juga cenderung lebih mudah
mengalami penurunan fungsi seksual secara signifkkan, depresi, dan juga kesulitan
mendapatkan orgasme. Uniknya, rendahnya kadar prolaktin sendiri bisa dikaitkan dengan
tingginya kadar BMI, jarangnya penderitanya melakukan latihan fisik, hingga tingginya kadar
gula dalam darah.

Banyak pria yang memilliki candu pada rokok atau minuman beralkohol juga cenderung
lebih mudah mengalami kondisi prolaktin yang rendah dalam tubuh yang berimbas secara
langsung pada kepuasan seksualitas dalam hidupnya. Untuk menghindari masalah ini,
konsumsi minuman beralkohol dan juga kebiasaan merokok tentu harus dihentikan dengan
segera.

BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Hormone prolaktin merupakan hormone yang dihasilkan oleh kelenjar pituitary yang
berfungsi untuk :

1. Berperan dalam pembesaran alveoli dalm kehamilan


2. Mempengaruhi inisiasi kelenjar susu dan mempertahankan laktasi.
3. Menstimulasi sel di dalam alveoli untuk memproduksi ASI

13
4. Hormon ini juga mengatur metabolisme pada ibu, sehingga kebutuhan zat oleh tubuh
ibu dapat dikurangi dan dialirkan ke janin.

B. SARAN

Dikarenakan hormon prolaktin sangat penting dalam kehidupan manusia, terutama bagi
ibu meyusui untuk membantu melancarkan dan meningkatkan produksi ASI, penulis
memberikan saran sebagai berikut:

1.Kepada perawat selaku tenaga kesehatan

Perawat dapat menganjurkan kepada ibu-ibu untuk memberikan ASI saja kepada
bayinya agar hormon prolaktin yang ada di dalam tubuhnya dapat meningkat.

2. Kepada ibu-ibu menyusui

Ibu-ibu menyusui tidak perlu mengkhawatirkan ketersediaan ASI yang dimilikinya.


Mereka harus tetap menyusui anaknya sesering mungkin agar didapatkan hasil yang terbaik
bagi ibu dan anaknya.

14