Anda di halaman 1dari 56

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL) DI RSJ PROF. DR. SOEROYO MAGELANG

2 JANUARI 2016 – 29 FEBRUARI 2016

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL) DI RSJ PROF. DR. SOEROYO MAGELANG 2 JANUARI 2016 – 29

Disusun Oleh :

ADRIANA BHOKI

13.04.003

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN WIDYA HUSADA

PROGRAM STUDI DIII TEKNIK ELEKTROMEDIK SEMARANG

2016

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN (PKL) DI RSJ PROF. DR. SOEROYO MAGELANG 2 JANUARI 2016 – 29

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktik kerja lapangan di Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soeroyo Magelang ini disusun oleh :

Nama

: Adriana Bhoki

NIM

: 13.04.003

Institusi

: Prodi DIII Teknik Elektromedik STIKES Widya Husada

Semarang,

yang telah menyelesaikan Praktik kerja lapangan selama 2 bulan, terhitung sejak 2 Januari 2016 sampai dengan 29 Februarai 2016, dan telah menyelesaikan laporannya.

Penguji PKL Rsj Prof.dr. Soeroyo Magelang

Akhmad Mutohar, SST

Menyetujui, Kepala IPS-RS Rsj Prof.dr. Soeroyo Magelang Bambang Pratikno, Skep.MKes Mengetahui,
Menyetujui,
Kepala IPS-RS
Rsj Prof.dr. Soeroyo Magelang
Bambang Pratikno, Skep.MKes
Mengetahui,

Diklat RSJ Prof.dr. Soeroyo Magelang

Koordinator PKL STIKES Widya Husada

Drs. Joko Pranomo, MPH

Muliyono, M.Kom

2

KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan atas Tuahan Yang Maha Esa yang senantiasa melimpahkan rahmatnya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan Praktik Kerja Lapangan (PKL) serta menyusun laporan berdasarkan hasil kegiatan Praktek Kerja Lapangan yang telah dilaksanakan dari tanggal 2 Januari 2016 sampai dengan 29 Februari 2016, di bagian Instalasi Pemeliharaan dan Prasarana Rumah Sakit (IPS RS) di Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soeroyo Magelang

Adapun hasil yang diperoleh selama kegiatan Praktik Kerja Lapangan (PKL) tersebut antara lain :

  • - Praktik lapangan, meliputi usaha pemeliharaan, perbaikan dan kalibrasi alat.

  • - Mengenal atau memperdalam teori dan praktik dari sarana prasarana maupun peralatan yang ada di RSJ Magelang

  • - Mendapat gambaran kerja pada Bagian Teknik Rumah Sakit. Dalam pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini, penyusun mendapat dukungan serta bantuan baik materil maupun spiritual dari semua pihak, sehingga pembuatan laporan ini dapat terselesaikan dengan baik. Oleh karena itu penyusun mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang membantu menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan ini.

Akhirnya penyusun meminta maaf apabila selama praktek kerja lapangan di Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soeroyo Magelang baik dalam bertindak maupun dalam bertutur kata ada yang tidak berkenan dihati.

Apabila terdapat kekurangan dalam pembuatan laporan ini penyusun mohon maaf, karena penyusun menyadari laporan ini masih jauh dari kesempurnaan.

Magelang, 29 Februari 2016

3

Penyusun

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN............................................................................................ii KATA PENGANTAR..................................................................................................iii DAFTAR ISI.............................................................................................................iv DAFTAR GAMBAR...................................................................................................vi DAFTAR TABEL......................................................................................................vii BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................1

  • A. Latar Belakang.....................................................................................................1

  • B. Tujuan...............................................................................................................2

  • C. Metode Penyusunan..............................................................................................3

  • D. Sitematika Penulisan..............................................................................................3

BAB II PANDANGAN UMUM TENTANG RUMAH SAKIT................................................5

  • A. Pendahuluan....................................................................................................5

  • B. Sejarah Singkat....................................................................................................5

  • C. Visi Misi serta Tujuan Rumah Sakit...........................................................................9

  • D. Produk Pelayanan...............................................................................................11

  • E. Struktur Organisasi Rumah Sakit............................................................................15

  • F. Tugas Dan Fungsi IPS-RS.....................................................................................15

    • 1. Peran Dan Wewenang IPS-RS.............................................................................15

    • 2. Uraian Tugas IPSRS.........................................................................................15

    • 3. Struktur Organisasi IPSRS.................................................................................17

BAB III KEGIATAN PERBAIKAN ALAT......................................................................18

BAB IV PEMBAHASAN ALAT...................................................................................20

  • A. DENTAL UNIT GNATUS....................................................................................20

    • 1. Teori Dasar Alat (DENTAL UNIT GNATUS)..........................................................20

4

2.

Data Spesifikasi Alat Dental Unit Gnatus...............................................................22

  • 3. Fungsi Alat Dental Unit.....................................................................................22

  • 4. Bagian – Bagian Dental Unit..............................................................................23

  • 5. Blok Diagram dan Prinsip Kerja Blok Diagram........................................................26

  • 4. Prosedur Pengoperasian Alat...............................................................................34

  • 5. Pemeliharaan alat............................................................................................34

  • 6. Troubleshooting..............................................................................................36

BAB V PENUTUP....................................................................................................39

  • A. Kesimpulan.......................................................................................................39

  • B. Saran...............................................................................................................39

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................41

LAMPIRAN............................................................................................................42

5

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. RSJ Prof.Dr. Soeroyo Magelang...........................................................5 Gambar 2.2. Perbedaan Bangunan Rumah Sakit Sekarang Dan Jaman dulu......................5 Gambar 2.3. Logo Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soerojo.............................................10 Gambar 2.4. Jumlah Tempat Tidur RSJ Magelang Dengan Rata-Rata RS Sekitarnya........14 Gambar 2.5 Struktur Organisasi Rumah Sakit.........................................................15 Gambar 2.6. Struktur Organisasi IPSRS................................................................17 Gambar 4.1. Dental Unit...................................................................................23 Gambar 4.2. Bagian-Bagian Kursi Dental Unit.......................................................24 Gambar 4.3. Bagian Dental Unit.........................................................................24 Gambar 4.4. Bagian Dental Unit .........................................................................24 Gambar 4.5. Bagian Dental Unit.........................................................................25 Gambar 4.6. Blok Diagram Dental Unit................................................................26 Gambar 4.7. Diagram Blok Dental Chair...............................................................28 Gambar 4.8. Diagram Blok Aliran Udara Tekan, Air Dan Udara Hisap (Vacuum).............30

DAFTAR TABEL

6

Tabel 4.1 Troubleshooting Dental Unit..................................................................38

7

BAB I PENDAHULUAN

  • A. Latar Belakang

Semakin berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi terutama di bidang kesehatan. Maka banyak usaha yang dapat dilakukan untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat Indoensia. Komponen yang turut menunjang di bidang kesehatan adalah peralatan kesehatan. Semakin maju suatu bangsa maka semakin komplek dan maju pula peralatan kesehatan yang dimiliki.

Perkembangan teknologi saat ini sangat pesat. Terutama dibidang elektromedik, hal ini ditandai dengan munculnya sejumlah peralatan canggih. Semua ini bertujuan untuk menunjang pelayanan dibidang kesehatan. Tujuan pembangunan nasional Indonesia adalah terciptanya kemampuan untuk hidup sehat bagi setiap penduduk Indonesia agar mencapai derajat kesehatan yang optimal.

Untuk dapat menangani peralatan kesehatan tersebut maka Akademi Teknik Elektromedik Stikes Widya Husada Semarang yang merupakan salah satu lembaga pendidikan tinggi yang mendidik dan mempersiapkan mahasiswa untuk siap menjadi teknisi elektromedik yang profesional, memiliki rasa etis dan berjiwa nasional yang merupakan bagian dari pembangunan nasional.

Untuk mewujudkan hal tersebut, pihak instusi prodi DIII Teknik Lektromedik Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Widya Husada Semarang, bekerja sama dengan pihak terkait, yaitu rumah sakit dalam melaksanakan praktek kerja lapangan (PKL), bagi mahasiswa semester VI di beberapa rumah sakit pemerintah maupun rumah sakit swata yang ada di Jawa Tengah.

1

  • B. Tujuan

Tujuan dari kegiatan praktek kerja lapangan ini adalah sebagai berikut:

  • 1. Tujuan umum

    • a. Memperoleh kesempatan untuk melatih diri dalam menerapakan dan mengintegrasikan kompetensi yang diperoleh selma mengikuti tugas-tugas pelajaran teknik elektromedik atau alat kesehatan dan sarana kesehatan secara lebih luas.

    • b. Memperoleh pengalaman yang nyata dan edukatif

    • c. Lebih tanggap terhadap fenomena-fenomena yang terjadi di lapangan (dalam hal ini Rumah Sakit)

    • d. Memperoleh informasi baru sebagai bahan masukan bagi mahasiswa untuk mendalami masalah-masalah teknik lebih lanjut.

  • 2. Tujun khusus

    • a. Mengerti dan memahami perencanaan, pengelolaan administrasi teknis dan peralatan di instalasi terkait, pengoperasian, pemelihaaran, perbaikan, uji fungsi dan kalibrasi sesuai standar yang menjadi tugas, fungsi, dan kewenangan DIII Elektromedik

    • b. Mengerti dan memahami kelompok peralatan medik berdasrkan kegunana dan fungsi sesuia standar yang telah ditetapkan.

    • c. Memperoleh, mengelolah, mengalisa data dan informasi, serta menginterprestasikan dalam bentuk laporan praktek kerja lapangan.

    • d. Mampu beradaptasi dengan profesi lainnya di pelayanan kesehatan

    • e. Mendalami suatu sistem atau lebih peraltan elektromedik yang nantinya dapat dijadikan pembuatan tugas akhir.

  • C. Metode Penyusunan

    • 1. METODOLOGI PRAKTIK

2

Melakukan perawatan dan perbakan secara langsung terhadap peralatan- peralatan medik yang ada di rumah sakit jiwa Prof. Dr. Soeroyo magelang yaitu melaksanakan praktek secara langsung selama kurang lebih 2 bulan.

  • 2. METODE LITERATUL Yaitu cara membaca buku-buku yang relavan tentang alat-alat sebagai bahan referensi

  • 3. METODE OBSERVASI Yaitu dengan pemantauan secara langsung di lingkungan rumah sakit dan dengan cara melihat dan mengamati secara satu persatu bagian-bagian alat

  • 4. METODE WAWANCARA Yaitu dengan tanya jawab langsung mahasiswa dengan instruktur yang berkompoten di bidang alat kesehatan.

  • D. Sitematika Penulisan

BAB I

PENDAHULUAN

Bab ini berisi latar belakang, tujuan, metode penyusunan dan sistematika penulisan praktek kerja lapangan

BAB II

PANDANGAN UMUM TENTANG RUMAH SAKIT

Bab ini berisi tentang sejarah rumah sakit, jenis pelayanan rumah sakit, struktur organisasi dan palayan rumah sakit, tugas dan fungsi IPSRS

BAB III

KEGIATAN PERBAIKAN ALAT

Bab ini berisi tentang data teknis alat, keluhan operator, analisa kerusakan, tindakan perbaikan, dan hasil yang dicapai setelah perbaikan.

3

BAB IV

PEMBAHASAN ALAT

Bab ini berisi tentang pembahasan suatu alat medis (radiologi, laboratorium, elektromedik) secara keseluruhan.

BAB V

PENUTUP

Bab ini berisi tentang kesimpulan dan hasil yang diperoleh mahsaiswa selama pelaksanaan praktek kerja lapangan serta saran terhadap rumah sakit khususnya tentang kinerja IPS-RS

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

4

BAB II PANDANGAN UMUM TENTANG RUMAH SAKIT

  • A. Pendahuluan

BAB II PANDANGAN UMUM TENTANG RUMAH SAKIT A. Pendahuluan Gambar 2.1. RSJ Prof.Dr. Soeroyo Magelang Rumah

Gambar 2.1. RSJ Prof.Dr. Soeroyo Magelang

Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soerojo Magelang adalah Unit Pelaksana Teknis di Lingkungan Kementerian Kesehatan yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Direktur Jenderal Bina Upaya Kesehatan Kementerian Kesehatan. Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soerojo Magelang merupakan “Pusat Rujukan Nasional” di bidang “Kesehatan Jiwa” dengan pelayanan unggulan “Tumbuh Kembang Anak”.

  • B. Sejarah Singkat

5

Gambar 2.2. Perbedaan Bangunan Rumah Sakit Sekarang Dan Jaman dulu Pada tahun 1916, Scholtens merencanakan untuk

Gambar 2.2. Perbedaan Bangunan Rumah Sakit Sekarang Dan Jaman dulu

Pada

tahun

1916,

Scholtens

merencanakan

untuk

membangun suatu “Krankzinningengesticht” ( Rumah Sakit Jiwa ) di Jawa Tengah. Membutuhkan waktu 7 tahun untuk meyakinkan pemerintah Hindia Belanda bahwa ini layak sebagai rumah sakit, akhirnya pada tahun 1923 diresmikan sebagai Rumah Sakit Jiwa.

Rumah Sakit Jiwa Magelang terletak 4 kilometer dari pusat kota Magelang, ditepi jalan raya yang menghubungkan kota-kota:

Yogyakarta, Semarang dan Purworejo, dikelilingi Gunung-gunung Merapi, Merbabu, Andong dan Telomoyo disebelah timur, Ungaran disebelah utara, Sumbing serta Menoreh disebelah barat dan bukit Tidar (“Pakunya pulau Jawa”) disebelah selatan. Semula adalah “Krankzinningengesticht Kramat”. Setelah beberapa perubahan sesuai dengan perkembangan waktu, baik sebelum dan sesudah kemerdekaan, namanya kemudian menjadi “Rumah Sakit Jiwa Magelang”.

Sepanjang berdirinya RSJ Magelang cukup banyak mengalami masa-masa sulit dan kejadian yang pahit dan memprihatinkan, diantaranya :

6

Pada tahun 1930, waktu Gunung Merapi meletus dengan hebatnya, maka beberapa bangsal harus dikosongkan untuk menampung para korban letusan Merapi itu, namun akibatnya banyak terjadi kerusakan pada bangunan dan peralatan, bahkan juga yang hilang.

Pada tanggal 22 April 1942, semua tenaga kerja warga negara Belanda, termasuk direkturnya dr. P.J. Stigter, ditahan oleh tentara Jepang sehingga terjadi kekosongan yang mengacau pengelolaan Rumah Sakit. Pimpinan Rumah Sakit pada waktu jaman Jepang dipegang oleh dr. Soeroyo.

Pada waktu jaman setelah Proklamasi Kemerdekaan, tentara pendudukan Inggris-Gurkha-Nica masuk ke Magelang. Suasana tegang menyelimuti Rumah Sakit Jiwa Magelang, pegawai dan penduduk berjaga-jaga dengan bambu runcing, Rumah Sakit Jiwa Magelang digunakan sebagai pos PMI cabang Magelang utara. Rumah direktur dipergunakan markas TKR pada waktu pertempuran di Secang dan Ambarawa terjadi, Rumah Sakit Jiwa Magelang mengirimkan obat-obatan dan tenaga kesehatan.

Pada tahun 1946-1950 Rumah Sakit Jiwa Magelang masih diliputi suasana yang tak menentu fungsi Rumah Sakit Jiwa tidak dapat berjalan sebagaimana mestinya, beberapa bangsal terutama bagian depan dalam tahun-tahun tersebut pernah dipergunakan untuk asrama TKR, ALRI, tempat penampungan keluarga Kereta Api, tempat pengungsian penduduk sekitar Rumah Sakit.

7

Disebutkan pula bahwa, kantor Hygiene pernah pula berkedudukan di Rumah Sakit Jiwa Magelang selama masa tersebut Rumah Sakit Jiwa Magelang kadang-kadang tidak luput sebagai ajang pertempuran maupun kekacauan. Semua keadaan ini menyebabkan kerusakan bangunan, hancurnya areal perkebunan (kopi, tebu), hilangnya pakaian pasien, perlengkapan terapi kerja dan alat hiburan seperti wayang dan gamelan.

Pada masa Trikora dan Dwikora juga cukup terasa di Rumah Sakit Jiwa Magelang akibat penghematan Anggaran Belanja. Sampai-sampai halaman disekitar bangsal perlu ditanami ubi, kacang, dsb. Untuk tambahan bahan makanan juga sebagian tanah (kebun kopi) diambil alih oleh pihak Hankam, sehingga mulai saat itu luas areal yang semula 82.975 Ha menjadi 74.138 Ha.

Namun kemudian, dengan adanya Repelita, keadaan Rumah Sakit Jiwa Magelang pun berangsur-angsur membaik praktis disegala bidang. Akan tetapi, masih ada yang belum dapat dikembalikan seperti keadaan semula, misalnya :

Perikanan belum dapat dilaksanakan lagi karena areal Rumah Sakit Jiwa Magelang tidak lagi dapat mencapai aliran irigasi yang memadai. Dalam rangka Repelita RSJ Magelang mendapat areal tanah untuk penyediaan air bersih 0,945 Ha. Sebelumnya air bersih didapatkan dari PAM Magelang tetapi sejak jaman Jepang tidak berjalan lagi.

Areal

Rumah

Sakit

Jiwa

Magelang

pada

tahun

1993

berkurang lagi dari 74.138 Ha sekarang tinggal kurang lebih

40

Ha, hal ini disebabkan adanya kebijakan pemerintah

8

(dalam hal ini Departeman Kesehatan) untuk memberikan kesejahteraan kepada pegawai. Areal tersebut dibangun dibangun perumahan yang diperuntukan bagi pegawai Departeman Kesehatan.

Pada tahun 1978 RSJ Magelang ditetapkan oleh Pemerintah sebagai RSJ Pusat kelas A dengan Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI. No.135/Menkes/SK/IV/1978. Sebagai Unit Pelaksana Teknis dari departeman Kesehatan RSJ Magelang mempunyai tugas menyelenggarakan dan melaksanakan pelayanan kesehatan, pencegahan gangguan jiwa, pemulihan dan rehabilitasi dibidang kesehatan jiwa.

Pada tanggal 6 April 2001 secara resmi nama Rumah Sakit Jiwa Magelang telah berubah menjadi Rumah akit Prof. dr. Soeroyo Magelang berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan No.1684/MENKES-KESSOS/SK/XI/2000.

Berdasarkan

Keputusan

Menteri

Keuangan

No.278/KMK.05/2007 tanggal, 21 Juni 2007 dan Keputusan Menteri Kesehatan RI No.756/Men.Kes/SK/VI/2007 tgl 26 Juni 2007, RSJ. Prof. dr. Soeroyo Magelang menjadi Instansi Pemerintah dibawah Dep.Kes. RI dengan menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PPK BLU).

Tahun 2009 adanya tuntutan dari masyarakat untuk mendapatkan pelayanan kesehatan yang komprehensif direspon oleh RSJ Prof dr Soeroyo Magelang dengan membuka pelayanan kesehatan non jiwa. Hal ini diperkuat oleh Surat Keputusan Direktur Jenderal Bina pelayanan Medik Departemen Kesehatan RI, No.HK.03.05/I/441/09 Tentang Ijin

9

Melaksanakan Pelayanan Kesehatan Umum di Rumah Sakit Jiwa Prof.dr. Soeroyo Magelang. Surat Keputusan ini mengatur RSJ Prof dr Soeroyo Magelang untuk membuka pelayanan kesehatan umum sejumlah 15 % dari Tempat Tidur yang tersedia. Pelayanan ini telah dilengkapi dengan tenaga medik spesialistik meliputi: dokter spesialis bedah, dokter spesialis penyakit dalam, spesialis anak, spesialis kebidanan dan kandungan, spesialis saraf, spesialis Radiologi dan spesialis anestesi. Pelayanan ini didukung juga dengan telah di operasikannya dua (2) ruang untuk rawat inap, kamar operasi, kamar bersalin dan fasilitas pendukung yang lain. Namun demikian RSJ Prof.dr. Soeroyo Magelang tetap menjalankan kegiatan utama dalam bidang pelayanan kesehatan jiwa.

Kondisi RSJ Prof. Dr. Soerojo Magelang saat ini,

Luas tanah : 409.450 m2

Luas bangunan : 27.724 m2

Kapasitas : 887 Tempat Tidur

Pelayanan Unggulan Kesehatan Jiwa Anak dan Remaja

Sebagai Rumah Sakit jaringan pendidikan

Sebagai Situs Cagar Budaya

10

  • C. Visi Misi serta Tujuan Rumah Sakit

VISI

Menjadi

pusat

Unggulan

Pelayanan

dan

Pendidikan

Kesehatan

Jiwa

Secara Holistik di tingkat Nasional 2015 dan ASEAN 2018 (UN5A8)

MISI

Melaksanakan pelayanan prima kesehatan jiwa terpadu dan komprehensif;

Melaksanakan pendidikan dan penelitian kesehatan jiwa terpadu dan komprehensif;

Mengembangkan profesionalisme;

pelayanan

berdasarkan

mutu

dan

Menjadi model pelayanan, pendidikan, dan penilitian di bidang kesehatan jiwa yang terpadu dan komprehensif melalui pendekatan seni budaya;

Melaksanakan tata kelola rumah sakit yang baik (Good Corporate Governance).

TUJUAN

11

Terciptanya keadaan harmonis antara rumah sakit dengan instansi pemerintah/swasta, LSM, dunia usaha , media massa, dan masyarakat

untuk menuju:

Tercapainya kualitas pelayanan kesehatan jiwa dan umum yang prima dan

memuaskan pelanggan; Terwujudnya pelayanan kesehatan jiwa spesialistik dan sub spesialistik

yang akan dikembangkan menjadi produk unggulan; Terciptanya pelayanan kesehatan yang komprehensif dan paripurna selaras

dengan pengembangan sumber daya, sarana, dan prasarana rumah sakit;

Terwujudnya

peningkatan

kualitas,

dan

kesejahteraan

sumber

daya

manusia yang kompeten dan profesional.

 Terciptanya keadaan harmonis antara rumah sakit dengan instansi pemerintah/swasta, LSM, dunia usaha , media massa,

Gambar 2.3 logo Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soerojo

Arti simbol yang terdapat dalam logo Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soerojo:

Bintang : Visi, dan cita-cita yang setinggi-tingginya dengan kualitas yang

terbaik. Warna kuning pada bintang : Cahaya yang bias menyinari 8 penjuru mata

angin, yang artinya pelayanan bersifat terpadu dan komprehensif. Bulan sabit : Bulan sabit yang bergradasi warna melambangkan sebuah

fase kehidupan yang selalu bergantian dari gelap ke terang dan sebaliknya yang selalu berganti. Lingkaran : Filosofi kehidupan yang selalu dinamis, berputar dan selalu siap mengatasi perubahan.

12

Hijau : Melambangkan ketabahan, keinginan yang kuat, dan meningkatkan rasa kepercayaan diri. Hijau mempunyai sifat keseimbangan dan selaras, membangkitkan ketenangan dan tempat mengumpulkan daya-daya baru, kesejukan, keberuntungan, dan kesehatan. Hijau juga melambangkan alam

dan kehidupan. Tulisan RSJS : Singkatan dari Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soerojo.

Tulisan Bersama Menjadi Bintang : Setiap orang mempunyai potensi yang

diberikan potensi oleh Tuhan yang berbeda-beda dan mempunyai kesempatan yang sama untuk mencapai kedudukan mulia di hadapan Tuhan sesuai dengan keahliannya. RSJS adalah mitra untuk setiap orang

bisa menjadi bintang. Logo Tri Upaya Bina Jiwa, Trisula: sebagai simbol Tri Upaya Bina Jiwa

(Promotif/Preventif, Kuratif, Rehabilitatif).

Ular: simbol kedokteran dan pelayanan kesehatan;

Segi Lima: Pancasila sebagai ideologi Negara;

Padi & Kapas: melambangkan keadilan sosial, yang menegaskan RSJS memberi pelayanan secara adil dan merata;

Paku: sebagai bentuk komitmen pelaksanaan Tri Upaya Bina Jiwa dalam satu kesatuan tekad yang kokoh.

D. Produk Pelayanan

Berikut ini adalah pelayanan yang tersedia di Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soerojo:

1. Pelayanan Kesehatan Jiwa – Pelayanan Kesehatan Jiwa Anak dan Remaja – Pelayanan Kesehatan Jiwa Dewasa – Pelayanan Kesehatan Jiwa Usia Lanjut (Geriatri) – Pelayanan NAPZA

13

– Pelayanan Kesehatan Jiwa Forensik – Pelayanan Kesehatan Jiwa Masyarakat – Pelayanan Rehabilitasi Psikososial

  • 2. Pelayanan Kesehatan Saraf Terpadu

  • 3. Pelayanan Psikologi

  • 4. Pelayanan Pengobatan Penyakit Dalam Terpadu – Pelayanan Diabetes Terpadu

  • 5. Pelayanan Kesehatan Kebidanan dan Kandungan Terpadu (Obsgyn)

  • 6. Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut Terpadu

  • 7. Pelayanan Rehabilitasi Medik Terpadu

  • 8. Pelayanan Kesehatan Anak Terpadu

  • 9. Pelayanan Kesehatan Anak Terpadu

    • 10. Pelayanan Bedah Terpadu – Pelayanan Penilaian Kapasitas Mental – Pelayanan General Check Up Fisik

Fasilitas Yang Tersedia di Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soerojo, diantaranya :

1) Instalasi Rawat Jalan

14

2) Instalasi Rawat Inap

3) IGD (Instalasi Gawat Darurat)

4) Instalasi Kesehatan Jiwa Anak dan Remaja (IKESWAR)

5) Instalasi Kesehatan Jiwa Masyarakat (KESWAMAS)

6) Instalasi Rehabilitasi Medik

7) Instalasi Penunjang Medik – Laboratorium – Radiologi

8) Instalasi Farmasi

9) Instalasi Rehabilitasi Psikososial

10)

Instalasi Pendidikan dan Pelatihan (DIKLAT)

11)

Instalasi Penelitian dan Pengembangan (LITBANG)

12)

Instalasi Gizi

13)

Instalasi kesehatan Lingkungan/ Pengolahan Limbah

14)

Instalasi Binatu

15)

Instalasi Administrasi Pasien dan Verifikasi Klaim

15

Instalasi Pemeliharaan Sarana dan Prasarana (IPSRS)

16)

17)

Intensive Care Unit (ICU)

Fasilitas 24 Jam Yang tersedia adalah:

1) Radiologi

2) IGD

3) Laboratorium

4) Apotek

5) Ambulance

6) Pemulasaran Jenazah

Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soerojo melayani :

1) Umum/ Bayar

2) ASKES

3) Jamkesmas

4) Jamkesda

Peralatan Rumah Sakit Sangat Lengkap

16

Perlangkapan alat di rumah sakit di nilai dengan 4 bidang:

  • 1. Peralatan Gawat Darurat: Ini termasuk persediaan ambulan, bank darah, defibrilator dan ventilator

  • 2. Peralatan Pencitraan Medis: Ini termasuk persediaan CT Scan, EEG, EKG, X-Ray, dan MRI

  • 3. Peralatan Bedah: Ini termasuk persediaan autoclave, meja operasi and mesin anestesi

  • 4. Peralatan Bidan: Ini termasuk persidaan inkubator bayi dan USG

Jumlah Tempat Tidur RSJ Prof.Dr. Soerojo Magelang dengan Rata-Rata RS Sekitarnya

Perlangkapan alat di rumah sakit di nilai dengan 4 bidang: 1. Peralatan Gawat Darurat: Ini termasuk

Gambar 2.4. Jumlah Tempat Tidur RSJ Magelang Dengan Rata-Rata RS Sekitarnya

RSJ Prof.Dr. Soerojo Magelang adalah rumah sakit negeri kelas A. Rumah sakit ini mampu memberikan pelayanan kedokteran spesialis dan subspesialis luas

17

oleh pemerintah ditetapkan sebagai rujukan tertinggi atau disebut pula sebagai rumah sakit pusat.

Rumah Sakit ini Termasuk Besar

Tempat ini tersedia 889 tempat tidur inap, lebih banyak dibanding setiap rumah sakit di Jawa Tengah yang tersedia rata-rata 56 tempat tidur inap.

Jumlah Dokter Tersedia Banyak

Dengan 50 dokter, rumah sakit ini tersedia lebih banyak dibanding rata- rata rumah sakit di Jawa Tengah.

  • E. Struktur Organisasi Rumah Sakit

18

Gambar 2.5 Struktur Organisasi Rumah Sakit F. Tugas Dan Fungsi IPS-RS 1. Peran Dan Wewenang IPS-RS

Gambar 2.5 Struktur Organisasi Rumah Sakit

  • F. Tugas Dan Fungsi IPS-RS

    • 1. Peran Dan Wewenang IPS-RS

Peran dan wewenang IPSRS adalah suatu instalasi kerja, yang merupakan unsur pelaksanaan dalam organisasi rumah sakit yang bertugas melaksanakan penyediaan, perbaikan, pemeliharaan sarana dan prasarana serta peralatan rumah sakit.

  • 2. Uraian Tugas IPSRS a. Kedudukan

19

Kedudukan IPSRS adalah melaksanakan kegiatan pemeliharaan dan perbaikan sarana dan prasarana di rumah sakit.

  • b. Tugas pokok IPSRS Bertugas mengkoordinasi kegiatan pemeliharaan, perbaikan sarana, dan peralatan rumah sakit.

  • c. Uraian Tugas

1)

Merencanakan kegiatan penyediaan, pemeliharaan dan perbaikan

2)

sarana serta prasarana peralatan rumah sakit. Melaksanakan kegiatan teknisi dalam pemeliharaan sarana dan

3)

prasarana peralatan rumah sakit. Melaksanakan kegiatan pengawasan dan pelaksanaan pengadaan,

4)

pemasangan, pemeliharaan sarana dan prasarana di rumah sakit. Melaksanakan pengawasan dan pengoperasian peralatan di rumah

5)

sakit. Menyiapkan dan melaksanakan kegiatan kalibrasi peralatan di

rumah sakit.

6)

Menyiapkan

dan

melaksanakan

sistem

laporan

sarana

dan

prasarana serta peralatan di rumah sakit.

  • 3. Struktur Organisasi IPSRS

20

Gambar 2.6. Struktur Organisasi IPSRS BAB III KEGIATAN PERBAIKAN ALAT 21

Gambar 2.6. Struktur Organisasi IPSRS

BAB III

KEGIATAN PERBAIKAN ALAT

21

  • 1. Nama alat Merek/type No seri Ruangan Keluhan Analisa kerusakan Tindakan Perbaikan Hasil

: Dental Unit : Gnatus : 0836695021 : poli gigi : Air Mengalir di bawah Mangkok : Selang Saluran Air Bocor : Memperbaiki Posisi Pipa : Baik

  • 2. Nama alat Merek/type No seri

: EKG : Fukuda Denshi/ Cardiomax (Fx-7000) : 17106891

Ruangan

:

UPIP (Antasena)

Keluhan Analisa Kerusakan

: Alat Tidak Berfungsi Dengan Baik : Kabel Sambungan Putus, Software Rusak

Tindakan Perbaikan Hasil

: Ganti EKG baru : Baik

  • 3. Nama alat

: Autoclave

Merek/type No seri

: local/ steam :

-

Ruangan Keluhan Analisa kerusakan

: Kesehatan Lingkungan : Alat Bocor : Terdapat Lubang/Bocor Pada Alat

Tindakan Perbaikan

: Ditambal/Lem Pada Sambungan Power Supplay

Hasil

: Baik

  • 4. Nama alat Merek/type No seri Ruangan Keluhan Analisa kerusakan Tindakan perbaikan Hasil

: ECT : THYMATRON DG : 2733 UPIP Antasena

:

: Sinyal yang dihasilkan tidak sesuai. : Konektor Rusak, Kabel Konektor Putus : Ganti Konektor : Baik

  • 5. Nama alat Merek/type No seri Ruangan Keluhan

: APF : Fuji/ FPM – 100 A : 56913558 : Radiologi : Terdengar Bunyi gemuruh Pada Alat

Analisa kerusakan

:

Tersumbat, Ada Bagian Alat Yang Terlepas, Kotor

Tindakan perbaikan

: Pembersihan Alat

Hasil

: Baik

22

BAB IV PEMBAHASAN ALAT

  • A. DENTAL UNIT GNATUS

    • 1. Teori Dasar Alat (DENTAL UNIT GNATUS)

Dental unit adalah suatu alat yang dipakai oleh dokter gigi untuk membantu pemeriksaan dan kemudian menentukan terapi apa yang dapat diberikan kepada pasien. Secara umum untuk membantu perawatan gigi dan mulut ( pengeboran, penambalan, pembersihan, dan pemeriksaan serta kecantikan dan modifikasi ).

Dental unit pada umumnya mempunyai 3 sumber tenaga yaitu :

  • a. Sumber tenaga listrik.

  • b. Sumber tenaga udara/angin

  • c. Sumber tenaga air.

Sumber

tenaga

listrik untuk

memberikan

satu

daya

pada

semua

system

elektrik misal : lampu operasi, switch valve electric, dan mikromotor. Juga

23

diaplikasikan pada system dental chair untuk semua garakan ( naik, turun, menyandar, dan duduk ).

Sumber tenaga udara untuk memberikan pada semua sistem yang bekerja berdasarkan tekanan udara. Udara bertekanan ini berasal dari compressor (tekanan yang dibutuhkan sekitar 2,5 atm sampai 4 atm). Tekanan maksimal dari compressor dapat mencapai 7 atm. System atau bagian yang bekerja berdasarkan takanan misal : turbine jet/bor jet, switch valve, spray git, scaller.

Sumber tenaga air untuk digunakan pada system pendinginan turbine jet/bor jet, spray git, dan pembuangan kotoran. Tekanan yang dibutuhkan minimal 1 atm. Walaupun tekanan air yang dihasilkan juga berasal dari tekanan yang dihasilkan dari compressor.

Tata Letak Alat

Prinsip utama dalam desain tata letak penempatan alat kedokteran gigi adalah prinsip ergonomis, yaitu menyerasikan atau menyeimbangkan antara segala fasilitas yang digunakan baik dalam beraktivitas maupun istirahat dengan kemampuan dan keterbatasan manusia, baik fisik maupun mental sehingga kualitas hidup secara keseluruhan menjadi lebih baik. Tata letak hanyalah salah satu faktor dalam ergonomis, banyak faktor lain yang merupakan unsure ergonomis seperti desain warna, pencahaaan, suhu, kebisingan, dan kualitas udara ruangan, serta desain peralatan yang digunakan.

24

Ruang Periksa adalah ruang utama dalam praktek dokter gigi, tata letak peralatan dalam ruangan ini berorientasi memberi kemudahan dan kenyamanan bagi Dokter Gigi, Perawat Gigi, berserta Pasiennya ketika proses perawatan dilakukan. Ukuran minimal Ruang Perawatan untuk satu Dental Unit adalah 2,5 X 3,5 Meter, dalam ruangan ini dapat dimasukan satu buah Dental Unit, Mobile Cabinet, serta dua buah Dental Stool 8. Unsur penunjang lain dapat turut dimasukan seperti audio-video atau televisi untuk hiburan pasien yang sedang dirawat.

Perhatian pertama dalam mendesain penempatan peralatan adalah terhadap Dental Unit. Alat ini bukan kursi statis tetapi dapat direbahkan dan dinaik- turunkan. Pada saat posisi rebah panjang Dental Unit adalah sekitar 1,8-2 Meter. Di belakang Dental Unit diperlukan ruang sebesar 1 Meter untuk Operator’s Zone dan Static Zone, oleh karena itu jarak ideal antara ujung bawah Dental Unit dengan dinding belakang atau Dental Cabinet yang diletakkan di belakang adalah 3 Meter; sementara jarak antara ujung bawah Dental Unit dengan dinding depan minimal 0,5 Meter. Dental Unit umumnya memiliki lebar 0,9 Meter, bila Tray dalam kondisi terbuka keluar maka lebar keseluruhan umumnya 1,5 Cm. Jarak dari tiap sisi minimal 0,8 Meter untuk pergerakan di Operator’s Zone dan Asistant’s Zone. Mobile Cabinet sebagai tempat menyimpan bahan dan alat yang akan digunakan pada saat perawatan diletakan di Static Zone. Zona ini tidak akan terlihat oleh pasien dan terletak dianatara Operator’s Zone dan Assistant Zone sehingga baik Dokter Gigi maupun Perawat Gigi akan dengan mudah mengambil bahan maupun alat yang diperlukan dalam perawatan.

  • 2. Data Spesifikasi Alat Dental Unit Gnatus

Alat yang dibahas adalah dental unit gnatus yang digunakan di ruang poli gigi di Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soeroyo Magelang dengan data spesifikasi sebagai berikut:

25

Nama alat

: DENTAL UNIT

Merek

: GNATUS

Tipe

: SYNCRUS GLF OPTI electric

Nomor seri

: 4769438004

Daya

: ± 800 VA

Buatan

: BRAZIL

Kursi Dental Bisa Mengangkat Beban Seberat 150 kg

  • 3. Fungsi Alat Dental Unit

Dental unit adalah alat kesehatan yang berfungsi sebagai penunjang dalam pemeriksaan, perawatan dan tindakan pada gigi pasien dimana alat ini membantu pemeriksaan dan kemudian menentukan terapi apa yang dapat diberikan kepada pasien. Secara umum untuk membantu perawatan gigi dan mulut (pengeboran, penambalan, pembersihan, dan pemeriksaan serta kecantikan dan modifikasi )

  • 4. Bagian – Bagian Dental Unit

26

Gambar 4.1. Dental Unit 1 Gambar 4.2. Bagian-Bagian Kursi Dental Unit 27

Gambar 4.1. Dental Unit

1
1

Gambar 4.2. Bagian-Bagian Kursi Dental Unit

27

Gambar 4.3. Bagian Dental Unit Gambar 4.4. Bagian Dental Unit. 28

Gambar 4.3. Bagian Dental Unit

Gambar 4.3. Bagian Dental Unit Gambar 4.4. Bagian Dental Unit. 28

Gambar 4.4. Bagian Dental Unit.

28

Gambar 4.5. Bagian Dental Unit 29

Gambar 4.5. Bagian Dental Unit

29

  • 5. Blok Diagram dan Prinsip Kerja Blok Diagram

LAMPU

AIR KUMUR

AIR BILAS

AIR

HANDPIECE

SUMBER TEGANGAN

KONTROL PNEUMATIK

SALIVA EJECTOR

UDARA TEKAN

SPRAYER

KONTROL MOTOR ELEKTRIK

DENTAL CHAIR

30

Gambar 4.6. Blok Diagram Dental Unit

Dari blok diagram diatas dapat dilihat bahawa dental unit umumnya mempunyai 3 sumber tenaga yaitu :

  • 1. Sumber Tenaga Listrik Sumber tenaga listrik untuk memberikan catu daya pada semua sistem elektrik, misal : lampu operasi, switch valve electric, low speed motor. Juga diaplikasikan pada sistem dental chair untuk semua gerakan (naik, turun, menyandar, dll).

  • 2. Sumber Tenaga Udara Untuk memberikan kepada semua sistem yang bekerja berdasarkan tekanan udara. Udara bertekanan ini berasal dari compressor (tekanan yang dibutuhkan sekitar 2,5 atm sampai 4 atm). Tekanan maksimal dari compressor dapat mencapai 7 atm, Sistem atau bagian yang bekerja berdasarkan tekanan antara lain: high speed, switch valve, scaller, three way syringe, dan sebagainya.

  • 3. Sumber Tenaga Air Sumber tenaga air digunakan untuk sistem pendingin maupun pembersihan mulut/gigi saat penggunaan hight speed bor, three way syringe dan pembuangan kotoran. Tekanan yang dibutuhkan minimal 1 bar.

31

Gambar 4.7. Diagram Blok Dental Chair Keterangan :  220 VAC berfungsi sebagai inputan dari tegangan

Gambar 4.7. Diagram Blok Dental Chair

Keterangan :

220 VAC berfungsi sebagai inputan dari tegangan listrik jala-jala

32

Main switch berfungsi untuk menghidupkan dan mematikan bagian kursi dental.

Transformator berfungsi untuk menurunkan dari 220AC menjadi tegangan 12 VAC untuk relay PCB dan 14 VAC untuk control PCB.

Control PCB berfungsi untuk mengontrol sistem kerja kursi dental. Yang menerima inputan dari foot switch guna menggerakkan relay PCB

Relay PCB sebagai untuk saklar, untuk mengerak motor dan blok solenoid valve, yang dikontrol dari blok control PCB

Foot switch berfungsi untuk memberikan input perintah ke Control PCB, antara lain: base up base down, backrest up, backraest down last posison dll.

Backrest potensiometer berfungsi untuk menyetel batas backrest.

Base potensiometer berfungsi untuk menyetel batas base.

Chair look switch berfungsi untuk mengunci kursi dental.

Solenoid valve blok adalah blok yang berisi 4 buah solenoid valve. Solenoid 1 dan 3 berfungsi untuk menggerakkan seat elevator silinder, sedangkan solenoid 2 dan 4 untuk menggerakkan backrest silinder.

Motor berfungsi untuk menggerakkan semua posisi di chair/ kursi.

33

Cara kerja kursi dental secara blok diagram:

Pada saat main switch dalam posisi ON tegangan 220 Vac akan menuju ke Transformator, melalui relay PCB. kaki Relay PCB dalam keadaan standby. Tegangan melalui tranformator diturunkan menuju rangkaian selanjutnya. 12 VAc untuk Vcc blok relay PCB dan 14 VAc untuk Vcc blok Control PCB. Control PCB akan berkerja mengendalikan relay PCB berdasarkan inputan dari foot switch, kemudian relay PCB akan mengendalikan beberapa komponen kendali yaitu motor dan solenoid valve. Foot switch berfungsi untuk memberikan inputan bagi control PCB . Misalnya Base up, base down, backrest up, backrest down, last position. dll. Back potensiometer berfungsi untuk memberikan inputan sebagai batas sandaran pada dental chair. Chair look switch berfungsi untuk penguncian dental chair. Setelah control PCB mendapatkan inputan dari foot switch maka ia akan mengatur kerja relay-relay untuk menggerakkan motor dan solenoid dimana motor akan bekerja menggerakkan posisi pada chair.

34

Gambar 4.8. Diagram Blok Aliran Udara Tekan, Air Dan Udara Hisap (Vacuum) Keterangan :  Compresso
Gambar 4.8. Diagram Blok Aliran Udara Tekan, Air Dan Udara Hisap (Vacuum) Keterangan :  Compresso

Gambar 4.8. Diagram Blok Aliran Udara Tekan, Air Dan Udara Hisap (Vacuum)

Keterangan :

Compressor berfungsi untuk sumber tenaga udara.

Master switch berfungsi untuk saklar On/Off dental.

Air regulator berfungsi untuk meregulasi tekanan dari 7-8 bar menjadi 4-6 bar.

Foot switch berfungsi sebagai saklar untuk pengoperasian Handpiaces, sebagai pengatur pergerakan kursi.

35

Micro pilot valve berfungsi untuk saklar terakhir yang berada di meja dental.

Auto select valve berfungsi untuk mengdistribusikan Air dan udara secara automatis kemasing-masing handpieces yang ada.

Syringe flow control valve berfungsi untuk pengatur tekanan kesetiap handpiaces dan three way syringe.

Handpiaces berisi cartridge yang akan berputar apabila mendapat tekanan udara dari kompresor dengan tekanan tinggi minimal 2 bar.

Water supply adalah suplai air yang sudah mempunyai tekanan dari kompresor

Main Water Valve berfungsi sebagai stop kran untuk menghandel supli air ke seluruh unit.

Water

regulator

fungsi

untuk

meregulasi

jumlah

air

yang

akan

dikeluarkan.

 

Syringe water control valve berfungsi untuk mengatur volume air yang dilewatkan.

Three way syringe berfungsi mengeluarkan udara dan air maupun keluar secara bersamaan.

Vacuum inlet adalah masukan dari sumber vacuum.

 

36

Shuttle valve berfungsi sebagai saklar yang berjalan apabila mendapat trigger udara.

Solid collector berfungsi untuk membagi line vacuum.

Saliva ejecto handpieces berfungsi sebagai vacuum outlet dengan tekanan minimal 50 cm/hg, Handpieces ini digunakan untuk menghisap cairan ynang pekat misanya darah yang mengental dan sebagainya.

Vacuum handpieces berfungsi sebagai vacuum outlet dengan tekanan maksimal 30 cm/hg, handpiaces ini digunakan untuk menghisap bagian yang ringan misalnya air liur, kotoran bekas dan menjaga mulut agar tetap kering.

Carakerjanya sebagai berikut:

Compressor sebagai pembangkit udara yang akan hidup dan mati apabila memiliki tekanan tertentu. Tekanan udara dari compressor dilanjutkan ke air regulator dengan master switch sebagai saklar utama pesawat. Tekanan 8 bar dari compressor diregulasi menjadi 4 bar melewati micro pilot valve sebagai saklar yang akan melewatkan apabila handpiaces diangkat dari meja dental. Auto select valve meneruskan line air dari micro pilot valve sebagai distributor yang berguna untuk mendistrubusikan kehandpiaces dan dapat dikontrol dari syringe flow control valve. Water supply memberikan masukan air yang bertekanan dari compressor melewati water regulator untuk meregulasi tekanan yang dari compressor. Setelah diregulasi air bertekanan menjadi maksimal 1 bar. Selanjutnya melewati syringe water control valve sebelum keluar melalui three way syringe bersamaan dengan line air yang masuk kedalam three way syringe.

37

Vacuum inlet mendepatkan tenaga vacuum dari sumbernya. Vacuum melalui line dilewatkan masuk shuttle valve sebagai saklar yang akan berkerja apabila mendapat trigger udara dari air regulator. Trigger tersebut dapat lolos melalui micro pilot valve apabila handpiaces hendak dipakai. Line water dilanjutkan ke solid collector untuk membagi dua line water dengan tekanan tertentu. Vacuum handpiaces berkerja dengan hisapan minimal 40 cm/hg dan saliva ejector handpiaces memiliki hisapan maksimal 50cm/hg. Kedua handpiaces vacuum ini memiliki perbedaan daya hisapnya yang berbeda bentuk maupun fungsinya

Istilah dalam peralatan Dental Unit (bagian-bagiannya)

Supply Air

: Sebagai inlet udara dari kompresor

Air Stop Valve

: Untuk menghentikan jalur udara

Air Filter

: Sebagai penyaring udara

Main Air Regulator

: sebagai regurator utama udara

Main Air Master Valve

: Katup pengendali udara seluruh unit

Main electric Air Switch

: Switch elektrik pengendali udara dan air

Master Switch

: Switch pengendali seluruh unit

Air Manifold

: Pembagi jalur udara

38

Supply Water

: Sebagai inlet air bertekannan

Water Stop Valve

: Untuk stop kran air

Water Filter

: Sebagai penyaring air

Main Water Valve

: Katup utama air

Main Water Regulator

: Regulator untuk meregulasi tekannan air

Main Water Master Valve

: Katup utama pengendali air

Foot switch

: Switch udara dengan kontrol kaki

Water Manifold

: Pembagi jalur air

Vacuum

: Sebagai inlet vacuum generator

Air Switch for Vacuum

: Switch udara untuk On/Off vakum

Vacuum Line Valve udara.

: Switch yang akan bekerja bila tidak ada triger

Solid Collector

: Pembagi jalur vakum

Flow Adjustable valve

: Katup elektrik untuk mengendalikan udara

Inline Filter

: Jalur filter sebelum masuk ke Auto Select Valve

39

Auto Select Valve

: Katup sebagai distribusi air dan udara

Main Air Pressur Gauge

: Parameter tekanan udara

Main Water Pressure Gauge

: Parameter tekanan air

H/P Pressur Gauge

T-join

: Parameter tekanan hanpieces

: Pembagi jalur menjadi 2 outputan

Syringe Flow Control valve

: Katup pengatur kekuata tekanan udara

Spray water Control valve

: Katup pengatur volume air

Main Pilot Valve NO

: Switch pada tiap-tiap hand pieces

HP1, HP2, HP3

: Unit bor aplikasi dari tekanan udara

Saliva ejector Hand piece

: Unit vakum dari vakum generator

Vacuum Hand piece

: Unit vakum dari vakum generator

Service water control Knop

: Kontrol volume air untuk pengecekan

Water Service Outlet

Air Service Outlet

: Keluaran untuk pengecekan jalur air

: Keluaran untuk pengecekan jalur udara

Cupfiller solenoit Valve

: Katup untuk membuka tutup jalur ke gelas kumur

40

Cupfiller nozzel

: Mulut pipa air menuju gelas kumur

Bowl Flush Solenoit Valve

: Katup untuk membuka tutup air menuju wadah

Bowl Flush Nozzel

: mata pipa menuju wadah pembuangan air

Spittoon Bowl

: Wadah pembuangan air

Drain

Drain Valve

: Outlet jalur pembuangan air : Katup pembuangan limbah air.

  • 6. Prosedur Pengoperasian Alat

1)

Persiapan Awal

 

a.

Hubungkan kabel power ke jala-jala listrik

b.

Kemudian tekan Master Switch ke posisi ON

2)

Pengoperasian

 

a.

Setelah menghidupkan Dental Unit, cek keadaan kontrol panel apakah semua berfungsi dengan baik dan juga cek Handpieces yang akan

 

digunakan

 

b.

Lalu posisikan bed pasien sesuai kebutuhan dokter

c.

Nyalakan kompresor.

d.

Nyalakan Dental Light jika dibutuhkan.

e.

Setelah Dental Unit selesai di gunakan. Letakan Handpiece ke tempat

 

semula agar tidak membingungkan jika di gunakan kembali.

 

f.

Jika Dental unit sudah rapi tekan Master Switch ke OFF untuk

mematikannya.

  • 7. Pemeliharaan alat Pemeliharaan 2 Bulanan

    • 1. Cek kondisi body/chasis alat

    • 2. Cek kabel power, saklar power dan fuse

    • 3. Cek kondisi dan fungsi semua tombol, knop, indikator yang ada

    • 4. Cek kondisi dan fungsi pergerakan meja

    • 5. Cek kondisi dan fungsi semua pergerakan kursi dental

    • 6. Cek kondisi dan fungsi kontrol serta sensor yang ada

41

7.

Cek kondisi water tank (bersihkan jika perlu)

  • 8. Cek kondisi dan fungsi semua handpiece yang ada (handpiece bor, micro motor, 3 way syringe, scaller)

  • 9. Cek kondisi dan fungsi footswitch

    • 10. Cek kondisi dan fungsi wastafle dan cup filler

    • 11. Cek kondisi dan fungsi lampu dan pergerakannya (bersihkan bagian reflektor jika perlu)

    • 12. Cek kondisi dan fungsi vacuum syringe dan saliva ejector, cek dan bersihkan vacuum pump beserta filternya.

    • 13. Cek kondisi dan fungsi intra oral camera + LCD monitor (jika ada)

    • 14. Bersihkan filter air dan udara.

    • 15. Cek kondisi dan fungsi kompresor, tab tangki kompresor jika perlu

    • 16. Cek, bersihkan bag. mekanikal alat lainnya, lumasi jika perlu

    • 17. Bersihkan keseluruhan body/chasis alat

    • 18. Uji kinerja alat

Pemeliharaan Tahunan

  • 1. Cek power supply internal alat

  • 2. Cek, bersihkan PCB dan koneksi elektrikal alat

  • 3. Cek kondisi dan fungsi sistem motor

  • 4. Cek sistem safety alat

42

8.

Troubleshooting

No

Keluhan

Analisa Kerusakan

Tindakan

1.

Alat tidak dapat berfungsi

Tegangan jala - jala tidak ada

Periksa Panel listrik (MCB)

 

Justion Box ( kencangkan

dan samabungkan

Saklar power rusak

Periksa, perbaiki, ganti bila

perlu

Sekring putus

Cari penyebab,ganti dengan

nilai yang sama

Rangkaian catu daya

Periksa, perbaiki komponen

rusak

yang rusak

2.

Air tidak keluar

Filter mampet

Bersihkan dan ganti filter

dengn yang baru

Valve tidak berkerja atau

Periksa valve, perbaikai,

rusak

ganti bila perlu

Sumber air mati

Periksa sumber air, buka

stop kran

Pipa instalasi jaringan

Bersihkan

tersumbat

3.

Udara sprayer syringe

Tekanan udara kurang

Periksa compresor, atur

tidak keluar

regulator

Pressure regulator

Periksa pressure regulator,

tersumbat

perbaiki ,ganti

Solenoid valve tidak bekerja

Periksa solenoid valve, perbaiki,ganti

4.

Micromotor tidak berputar

Foot switch rusak

Periksa foot switch, ganti

 

Micromotor rusak

Periksa,prbaiki,ganti

5.

Air pada handpiece tidak

Selang/tubing mampet

Periksa dan bersihkan

keluar

selang/tubing

Filter air kotor

Periksa filter dan ganti

Handpiece mampet

Bersihkan dengn kawat baja

43

 

heealus

6.

Pengisian air kumur tidak

Kran utama tertutup

Priksa kran utama dan buka

keluar

Selenoid valve tidak

Periksa/prbaiki, gnati

berkerja

selenoid

Microswitch tidak

Periksa & ganti microswitch

berfungsi

7.

Pengisian air kumur

Microswitch rusak

Periksa dan ganti

mengalir terus

microswitch

Valve rusak

Periksa,ganti valve

Pressure regulator rusak

Periksa/atur pressure

regulator

8.

Saliva ejector tidak

Valve tidak bekerja

Periksa,perbaiki, ganti

bekerja

selenoid valve

Tidak ada aliran

Periksa tekanan

udara/air

udara/air

9.

Lampu priksa tidak menyala

Catu daya ke lampu tida ada

Periksa catu daya/perbaiki

Kabel catu daya putus

Periksa kabel, perbaiki/ganti

Sekring putus

Priksa penyebab, ganti

dengan nilai yang sama

Fitting lampu rusak

Periksa fitting lampu

Lampu putus

Ganti lampu

Sensor Rusak

Ganti Sensor

10.

Lampu priksa tidak fokus

Posisi bola lampu tidak

Ator posisi bola lampu

tepat

12.

Kompresor tidak bekerja

Tidak ada catu daya

Periksa panel/MCB,

listrik

perbaiki

Pressure switch rusak

Periksa pressure switch,

perbaiki, ganti

Motor rusak

Periksa motor, perbaiki

Tabel 4.1 Troubleshooting Dental Unit

44

A. Kesimpulan

BAB V

PENUTUP

Setelah melaksanakan praktek kerja lapangan di Rumah Sakit Jiwa Prof.Dr. Soeroyo Magelang selama kurang lebih dua bulan, penyusun dapat menarik beberapa kesimpulan antara lain :

1.

PKL yang dilakukan di Rumah Sakit Jiwa Prof.Dr. Soeroyo Magelang dapat dimanfaatkan mahasiswa untuk menerapkan ilmu yang diperoleh dari perkuliahan ke dalam pekerjaan lapangan.

2.

PKL yang dilakukan di Rumah Sakit Jiwa Prof. Dr. Soeroyo Magelang menambah pengetahuan tidak hanya di bidang elektromedik tetapi juga

45

bidang yang lainnya dimana disini melatih kedisiplinan, tata krama, serta meciptakan kebersamaan yang menyatu.

3. Bahwa untuk bekerja di lapangan membutuhkan pengetahuan dan skill yang seringkali tidak didapatkan di dalam perkuliahan.

B. Saran Dengan selesainya program Praktik Kerja Lapangan (PKL) di Rumah Sakit Jiwa Prof.Dr. Soeroyo Magelang, penyusun memberikan beberapa saran sebagai berikut :

1. Dalam penanganan alat-alat elektromedik, harus disertai dengan pengetahuan dan ketrampilan yang memadai baik itu dari segi teori maupun dari segi praktik dan juga harus ditunjang dengan berbagai referensi berupa buku-buku panduan pemakaian dan servis, hal tersebut sangat membantu dalam penanganan alat-alat medis yang membutuhkan perawatan maupun perbaikan.

Dengan laporan Praktek Kerja Lapangan yang penyusun buat, penyusun berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Penyusun menyadari bahwa laporan yang dibuat masih jauh dari sempurna, untuk itu penyusun mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak yang sifatnya membangun.

46

DAFTAR PUSTAKA

http://rsjsoerojo.co.id/sejarah-singkat/

http://www.magelangonline.com/rumah-sakit-jiwa-prof-dr-soerojo-magelang/

http://rsjsoerojo.co.id/visi-dan-misi/

http://avifoniel.blogspot.co.id/2015/06/laporan-kerja-praktek-pra-pkl-atau.html

http://id.scribd.com/doc/183241706/Pengertian-Dental-Unit-docx#

47

http://ardownload.adobe.com/pub/adobe/reader/win/10.x/10.1.0/misc/AdbeRdr10

10_mui_Std.zip

Paduan PKL Stikes Widya Husada Semarang 2016

Dental Unit. Pdf

48

LAMPIRAN

49