Anda di halaman 1dari 135

UNIVERSITAS INDONESIA

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


DI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT FATMAWATI
PERIODE 1 JULI- 15 AGUSTUS 2014
LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

CUT INTAN NADYA FEBRIANA


1306502346

ANGKATAN LXXIX

FAKULTAS FARMASI
PROGRAM PROFESI APOTEKER
DEPOK
JANUARI 2015

ii
UNIVERSITAS INDONESIA

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


DI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT FATMAWATI
PERIODE 1 JULI- 15 AGUSTUS 2014
LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

CUT INTAN NADYA FEBRIANA


1306502346

ANGKATAN LXXIX

FAKULTAS FARMASI
PROGRAM PROFESI APOTEKER
DEPOK
JANUARI 2015

iii
iv

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


v

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


vi

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan berkat dan rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
Laporan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah Sakit Umum Pusat
Fatmawati pada bulan Juli-Agustus 2014. Penulisan laporan ini dilakukan dalam
rangka memenuhi salah satu syarat untuk mencapai gelar Apoteker di Fakultas
Farmasi Universitas Indonesia.
Penulis menyadari bahwa, tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai
pihak, sangatlah sulit bagi Penulis untuk menyelesaikan laporan ini. Oleh karena
itu, penulis mengucapkan terima kasih yang setulus-tulusnya kepada:
1. Dr. Mahdi Jufri, M.Si., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas
Indonesia.
2. Dr. Hayun, M.Si., Apt., selaku Ketua Program Profesi Apoteker Fakultas
Farmasi Universitas Indonesia.
3. Dra. Etin Ratna Martiningsih, Apt., selaku pembimbing I dan Kepala
Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati yang telah membimbing penulis
selama PKPA berlangsung.
4. Dra. Retno Andrajati, M.S., Ph.D., Apt., selaku pembimbing II yang telah
membimbing dan memberikan inspirasi kepada penulis selama PKPA
berlangsung.
5. Pegawai Instalasi Farmasi Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati yang
telah banyak memberi bantuan kepada penulis dalam pelaksanaan PKPA.
6. Bapak dan Ibu staf pengajar beserta segenap karyawan Fakultas Farmasi
Universitas Indonesia.
7. Keluarga tercinta yang telah memberikan doa dan dukungan moral serta
material sehingga program PKPA dan penyusunan laporan ini dapat
dilaksanakan dengan lancar.
8. Rekanrekan Program Profesi Apoteker Universitas Indonesia angkatan
LXXIX atas kebersamaan dan dukungan selama menempuh pendidikan.

vii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan ini masih jauh dari
sempurna, oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun dari pembaca. Semoga bermanfaat. Terima Kasih.

Depok 2014
Penulis

viii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker
Di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Fatmawati
Periode 1 Juli 15 Agustus 2014

ABSTRAK

Tujuan pelaksanaan kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) ini adalah
untuk memberikan pemahaman serta pengalaman kepada mahasiswa apoteker
tentang tugas pokok seorang apoteker di rumah sakit dalam peran manajemen
perbekalan farmasi dan pelayanan farmasi klinik di RSUP Fatmawati. Tugas
Khusus yang diberikan adalah Persentase Resep yang Tidak Ada Nama Dokter
dan Dokter yang Meresepkan Antibiotik.

Kata kunci: Apoteker, Praktek Kerja Profesi Apoteker, RSUP Fatmawati.

ix

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Report Of Apothecary Internship Program
at Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Fatmawati
Periods of 1st July to 15th August 2014.

ABSTRACT

The aim of pharmacist internship program is to provide insight and experience to


the students about the basic tasks of a pharmacist at hospital in the management
role of pharmaceuticals and pharmaceutical care clinic. Specific task that given in
pharmacist internship program is Percentage of Prescription that Doesnt have
Physicians Name and Percentage of Physicians that Prescribe Antibiotics.

Keywords : Pharmacist, Pharmacist Internship Program, RSUP Fatmawati

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .......................................................................................................... ix

DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xiv

BAB 1 PENDAHULUAN ......................................................................................1

1.1. LATAR BELAKANG ................................................................ 1


1.2. TUJUAN ..................................................................................... 2
BAB 2 TINJAUAN UMUM ...................................................................................3

2.1 Rumah Sakit ................................................................................ 3


2.1.1 Pengertian ............................................................................ 3
2.1.2 Kewajiban Rumah Sakit ...................................................... 4
KLASIFIKASI RUMAH SAKIT ...................................................... 5
2.1.3 Rumah Sakit Umum ............................................................. 5
2.1.4 Rumah Sakit Khusus ............................................................ 6
2.2 Akreditasi Rumah Sakit .............................................................. 6
2.3 Instalasi Farmasi Rumah Sakit.................................................... 6
2.3.1 Pengertian ............................................................................ 6
2.3.2 Tugas pokok ......................................................................... 7
2.3.3 Fungsi ................................................................................... 7
2.4 Organisasi Lain Terkait Pelayanan Farmasi Rumah Sakit.......... 8
2.4.1 Panitia Farmasi dan Terapi .................................................. 8
2.4.2 Kewajiban .......................................................................... 10
2.4.3 Tugas Apoteker .................................................................. 11
2.5 Panitia Lain yang Terkait dengan Tugas Farmasi Rumah Sakit 11
BAB 3 TINJAUAN KHUSUS ..............................................................................12

3.1 Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati ...................................... 12


3.1.1 Sejarah Singkat RSUP Fatmawati ..................................... 12
3.1.2 Visi, Misi, Motto, Falsafah, Nilai-Nilai Organisasi Dan
Tujuan RSUP Fatmawati ................................................... 13
3.1.3 Tujuan RSUP Fatmawati ................................................... 14
3.1.4 Tugas dan Fungsi RSUP Fatmawati .................................. 15

xi

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


3.1.5 Logo dan Arti Logo RSUP Fatmawati............................... 15
3.1.6 Akreditasi RSUP Fatmawati .............................................. 17
3.1.7 Pelayanan RSUP Fatmawati .............................................. 18
3.1.8 Struktur Organisasi RSUP Fatmawati ............................... 20
3.2 Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati .......................................... 20
3.3 Ruang Lingkup Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati ................ 22
3.3.1 Penunjang dan Administrasi Umum .................................. 22
3.3.1.1 Penanggung Jawab Sistem Informasi Farmasi .................. 22
3.3.1.2 Penanggung Jawab Pelaporan dan Pencatatan ................... 23
3.3.1.3 Penanggung Jawab Tata Usaha dan SDM Farmasi ........... 24
3.3.1.4 Penanggung Jawab Perencanaan dan Perbekalan Farmasi 24
3.3.2 Perbekalan Farmasi ............................................................ 26
3.3.2.1 Gudang Induk Farmasi ...................................................... 26
3.3.3 Pelayanan Farmasi ............................................................. 36
3.4 Peran Lintas Terkait dalam Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit47
BAB 4 PEMBAHASAN .......................................................................................51

4.1 Penunjang dan Administrasi Umum ......................................... 51


4.2 Perbekalan Farmasi ................................................................... 52
4.2.1 Gudang Induk Farmasi ....................................................... 53
4.2.2 Ruang penyimpanan gas medik ......................................... 53
4.3 Pelayanan Farmasi .................................................................... 56
4.3.1 Depo BPJS ......................................................................... 56
4.3.2 Depo Farmasi IGD dan IRI ................................................ 58
4.3.3 Instalasi Bedah Sentral (IBS) ............................................. 58
4.3.4 Depo Farmasi Teratai ......................................................... 59
4.3.5 Farmasi Klinis .................................................................... 60
4.4 Peran Lintas Terkait dalam Pelayanan Farmasi ........................ 63
4.4.1 Komite Farmasi dan Terapi (KFT) .................................... 63
4.4.2 Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu (ISSB)................... 63
BAB 5 SIMPULAN DAN SARAN ......................................................................65

5.1 Simpulan ................................................................................... 65


5.2 Saran ......................................................................................... 65

xii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................66

LAMPIRAN ...........................................................................................................67

xiii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati ...................67

Lampiran 2. Usulan Struktur Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUP


Fatmawati ...............................................................................................................68

Lampiran 3. Alur Perencanaan dan Pengadaan Perbekalan Farmasi ....................... i

Lampiran 4. Alur Perencanaan dan Pengadaan Perbekalan Farmasi Cito .............. ii

Lampiran 5. Alur Penerimaan Perbekalan Farmasi ............................................... iii

Lampiran 6. Alur Penghapusan dan Pemusnahan Perbekalan Farmasi Rusak/


Kadaluarsa.............................................................................................................. iv

Lampiran 7. Alur Distribusi Perbekalan Farmasi dari Gudang Induk ke Depo


Farmasi ................................................................................................................... vi

Lampiran 8. Alur Distribusi Perbekalan Farmasi dari Gudang Induk ke Satuan


Kerja (Floor Stock) ............................................................................................... vii

Lampiran 9. Alur Pencampuran Obat Kanker Injeksi.......................................... viii

Lampiran 10. Alur Produksi non steril ................................................................. ix

Lampiran 11. Alur Monitoring Medication Error ....................................................x

Lampiran 12. Struktur Organisasi Komite Farmasi dan Terapi ...............................x

Lampiran 13. Struktur Organisasi Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu ............ xi

Lampiran 14. Alur Pelayanan Obat dan Alat Kesehatan di Depo Instalasi Bedah
Sentral .................................................................................................................. xiii

Lampiran 15. Alur Pelayanan OK Elektif ........................................................... xiv

xiv

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG


Kesehatan merupakan hak asasi setiap manusia dan salah satu unsur
kesejahteraan yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia
sebagaimana dimaksud dalam Pancasila dan Undang-undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahin 1945. Undang-undang Kesehatan No. 36 Tahun 2009
mendefinisikan kesehatan sebagai keadaan sehat, baik secara fisik, mental,
spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif
secara sosial dan ekonomis.
Langkah mewujudkan keadaan tersebut, manusia dapat melakukan
berbagai upaya kesehatan. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk
memelihara dan meningkatkan kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat
kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Upaya kesehatan diselenggarakan
dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan
penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan
(rehabilitatif), yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan
berkesinambungan. Konsep kesatuan upaya kesehatan ini menjadi pedoman dan
pegangan bagi semua fasilitas kesehatan di Indonesia termasuk Rumah Sakit.
Rumah sakit yang merupakan salah satu dari sarana kesehatan, merupakan
rujukan pelayanan kesehatan dengan fungsi utama menyelenggarakan upaya
kesehatan yang bersifat penyembuhan dan pmulihan bagi pasien (KepMenKes no.
1197 Tahun 2004).
Rumah sakit dalam Undang-undang No. 44 Tahun 2009 adalah institusi
pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan
secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat
darurat. (UU No.44 Tahun 2009). Rumah sakit selain berfungsi sebagai sarana
untuk melakukan upaya kesehatan dasar dan upaya kesehatan rujukan dan/atau
upaya kesehatan penunjang, juga dapat dipergunakan untuk kepentingan
pendidikan, pelatihan, penelitian, serta pengembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi di bidang kesehatan (Siregar, 2004).

1 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Pelayanan farmasi rumah sakit merupakan salah satu kegiatan di rumah
sakit yang menunjang pelayanan kesehatan yang bermutu. Dalam Keputusan
Menteri Kesehatan Nomor 1197/MENKES/SK/X/2004 menyebutkan sesuai
dengan SK Menkes Nomor 1333/Menkes/SK/XII/1999 tentang Standar Pelayanan
Rumah Sakit bahwa pelayanan kesehatan rumah sakit yang utuh dan berorientasi
kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu, termasuk pelayanan
farmasi klinik yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat. Hal ini tidak
terlepas dengan adanya peran seorang Apoteker guna mewujudkan pelayanan
kefarmasian yang ideal yaitu berorientasi kepada pasien (patient oriented).
Upaya mempersiapkan apoteker yang profesional dan siap menjalankan
fungsinya dalam masyarakat, maka dilakukan Praktek Profesi Apoteker di
Instalasi RSUP Fatmawati Jakarta guna meningkatkan wawasan, pengetahuan,
keterampilan, dan keahlian di bidang kefarmasian.

1.2. TUJUAN
Tujuan dilakukannya Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di RSUP
Fatmawati adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui gambaran umum RSUP Fatmawati.
2. Mengetahui struktur dan pembagian kerja di Instalasi Farmasi RSUP
Fatmawati.
3. Mengetahui peran dan tanggung jawab Apoteker dalam Peran Lintas Farmasi.

2 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 2
TINJAUAN UMUM

2.1 Rumah Sakit


2.1.1 Pengertian
Rumah Sakit adalah bagian dari sumber daya kesehatan yang sangat
diperlukan dalam mendukung penyelenggaraan upaya kesehatan. Berdasarkan
Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit,
definisi dari Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang
menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Rumah Sakit
bertugas memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna.
Pelayanan kesehatan paripurna adalah pelayanan kesehatan yang meliputi
promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Untuk menjalankan tugas tersebut,
Rumah Sakit mempunyai fungsi yaitu :
a. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai
dengan standar pelayanan rumah sakit
b. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan
kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis
c. Penyelenggaraan pendidikan sumber daya manusia dalam rangka peningkatan
kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan
d. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi
bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan
memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.
Penyelenggaraan rumah sakit berasaskan Pancasila dan didasarkan kepada
nilai kemanusiaan, etika dan profesionalitas, manfaat, keadilan, persamaan hak
dan anti diskriminasi, pemerataan, perlindungan dan keselamatan pasien, serta
mempunyai tugas sosial.

3 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


2.1.2 Kewajiban Rumah Sakit
a. Memberikan informasi yang benar tentang pelayanan Rumah Sakit kepada
masyarakat
b. Memberi pelayanan kesehatan yang aman, bermutu, antidiskriminasi, dan
efektif dengan mengutamakan kepentingan pasien sesuai dengan standar
pelayanan Rumah Sakit
c. Memberikan pelayanan gawat darurat kepada pasien sesuai dengan
kemampuan pelayanannya
d. Berperan aktif dalam memberikan pelayanan kesehatan pada bencana,
sesuai dengan kemampuan pelayanannya
e. Menyediakan sarana dan pelayanan bagi masyarakat tidak mampu atau
miskin
f. Melaksanakan fungsi sosial antara lain dengan memberikan fasilitas
pelayanan pasien tidak mampu/miskin, pelayanan gawat darurat tanpa
uang muka, ambulan gratis, pelayanan korban bencana dan kejadian luar
biasa, atau bakti sosial bagi misi kemanusiaan
g. Membuat, melaksanakan, dan menjaga standar mutu pelayanan kesehatan
di Rumah Sakit sebagai acuan dalam melayani pasien
h. Menyelenggarakan rekam medik
i. Menyediakan sarana dan prasarana umum yang layak antara lain sarana
ibadah, parkir, ruang tunggu, sarana untuk orang cacat, wanita menyusui,
anak-anak, lanjut usia
j. Melaksanakan sistem rujukan
k. Menolak keinginan pasien yang bertentangan dengan standar profesi dan
etika serta peraturan perundang-undangan
l. Memberikan informasi yang benar, jelas dan jujur mengenai hak dan
kewajiban pasien
m. Menghormati dan melindungi hak-hak pasien
n. Melaksanakan etika Rumah Sakit
o. Memiliki sistem pencegahan kecelakaan dan penanggulangan bencana
p. Melaksanakan program pemerintah di bidang kesehatan baik secara
regional maupun nasional

4 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Membuat daftar tenaga medis yang melakukan praktik kedokteran atau
kedokteran gigi dan tenaga kesehatan lainnya
Menyusun dan melaksanakan peraturan internal Rumah Sakit (hospital by laws)
Melindungi dan memberikan bantuan hukum bagi semua petugas Rumah Sakit
dalam melaksanakan tugas
Memberlakukan seluruh lingkungan rumah sakit sebagai kawasan tanpa rokok

KLASIFIKASI RUMAH SAKIT


Rumah sakit diklasifikasikan menjadi beberapa kelas dan kategori. Dalam
Undang-Undang Republik Indonesia No. 44 Tahun 2009, Rumah Sakit dibagi
berdasarkan jenis pelayanan dan pengelolaannya, yaitu Rumah Sakit Umum dan
Rumah Sakit Khusus. Rumah Sakit Umum adalah Rumah Sakit yang memberikan
pelayanan kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit. Rumah Sakit Khusus
adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau satu
jenis penyakit tertentu, berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ, jenis
penyakit, atau kekhususan lainnya. Dapat dijelaskan pula sebagai berikut:

2.1.3 Rumah Sakit Umum


a. Rumah Sakit Umum kelas A
Yaitu Rumah Sakit Umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan
medik paling sedikit empat Spesialis Dasar, lima Spesialis Penunjang Medik, dua
belas Spesialis lain, dan tiga belas Sub Spesialis
b. Rumah Sakit Umum kelas B
Yaitu Rumah Sakit Umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan
medik paling sedikit empat Spesialis Dasar, empat Spesialis Penunjang Medik,
delapan Spesialis lain, dan dua Sub Spesialis Dasar
c. Rumah Sakit Umum kelas C
Yaitu Rumah Sakit Umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan
medik paling sedikit empat Spesialis Dasar dan empat Spesialis Penunjang Medik
d. Rumah Sakit Umum kelas D
Yaitu Rumah Sakit Umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan
medik paling sedikit dua Spesialis Dasar.

5 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


2.1.4 Rumah Sakit Khusus
a. Rumah Sakit Khusus Kelas A
b. Rumah Sakit Khusus Kelas B
c. Rumah Sakit Khusus Kelas C

2.2 Akreditasi Rumah Sakit


Akreditasi Rumah Sakit yang selanjutnya disebut Akreditasi merupakan
pengakuan terhadap Rumah Sakit yang diberikan oleh lembaga independen
penyelenggara Akreditasi yang ditetapkan oleh Menteri, setelah dinilai bahwa
Rumah Sakit itu memenuhi Standar Pelayanan Rumah Sakit yang berlaku.
Akreditasi yang diberikan tersebut bertujuan untuk :
1. Meningkatkan mutu pelayanan Rumah Sakit
2. Meningkatkan keselamatan pasien Rumah Sakit
3. Meningkatkan perlindungan bagi pasien, masyarakat, sumber daya manusia
Rumah Sakit dan Rumah Sakit sebagai institusi
4. Mendukung program Pemerintah di bidang kesehatan.
Upaya peningkatan mutu pelayanan Rumah Saki tdilakukan dengan sistem
akreditasi secara berkala minimal 3 (tiga) tahun sekali. Akreditasi Rumah Sakit
dilakukan oleh suatu lembaga independen baik dari dalam maupun dari luar
negeri berdasarkan standar akreditasi yang berlaku (PerMenKes No. 012 Tahun
2012).

2.3 Instalasi Farmasi Rumah Sakit


2.3.1 Pengertian
Instalasi farmasi di Rumah Sakit merupakan salah satu bagian penting
dalam pelayanan kesehatan masyarakat di Rumah Sakit. Peraturan Undang-
Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
menyebutkan bahwa kefarmasian merupakan salah satu persyaratan wajib dalam
pendirian suatu Rumah Sakit. Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia No. 1197/Menkes/SK/X/2004, fungsi dari Instalasi Farmasi
Rumah Sakit adalah sebagai tempat pengelolaan perbekalan farmasi serta

6 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


memberikan pelayanan kefarmasian dalam penggunaan obat dan alat kesehatan di
suatu Rumah Sakit.
Instalasi Farmasi Rumah Sakit merupakan unit di suatu Rumah Sakit yang
dipimpin oleh seorang Apoteker dan dibantu oleh beberapa Apoteker yang
memenuhi persyaratan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan
kompeten secara profesional. Kepala Instalasi Farmasi bertanggung jawab
terhadap segala aspek hukum dan peraturan-peraturan farmasi baik terhadap
pengawasan distribusi maupun administrasi barang farmasi. Instalasi Farmasi
Rumah Sakit merupakan tempat penyelenggaraan yang bertanggung jawab atas
seluruh pekerjaan serta pelayanan kefarmasian yang ditujukan untuk keperluan
Rumah Sakit.

2.3.2 Tugas pokok


a. Melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal
b. Menyelenggarakan kegiatan pelayanan farmasi profesional berdasarkan
prosedur kefarmasian dan etik profesi
c. Melaksanakan Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE)
d. Memberi pelayanan bermutu melalui analisa, dan evaluasi untuk
meningkatkan mutu pelayanan farmasi
e. Melakukan pengawasan berdasarkan aturan-aturan yang berlaku
f. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan di bidang farmasi
g. Mengadakan penelitian dan pengembangan di bidang farmasi
h. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dan
formularium Rumah Sakit.

2.3.3 Fungsi
Dibedakan menjadi dua yaitu pelayanan klinik dan non-klinik, yaitu:

2.3.3.1 Fungsi pelayanan non-klinik


meliputi:
1. Memilih perbekalan farmasi sesuai kebutuhan pelayanan Rumah Sakit
2. Merencanakan kebutuhan perbekalan farmasi secara optimal

7 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


3. Mengadakan perbekalan farmasi berpedoman pada perencanaan yang telah
dibuat sesuai ketentuan yang berlaku
4. Menerima perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang
berlaku
5. Menyimpan perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan
kefarmasian
6. Mendistribusikan perbekalan farmasi ke unit-unit pelayanan di Rumah Sakit

2.3.3.2 Fungsi pelayanan klinik


meliputi:
1. Mengkaji instruksi pengobatan/resep pasien
2. Mengidentifikasi masalah yang berkaitan dengan penggunaan obat dan alat
kesehatan
3. Mencegah dan mengatasi masalah yang berkaitan dengan obat dan alat
kesehatan
4. Memantau efektifitas dan keamanan penggunaan obat dan alat kesehatan
5. Memberikan informasi kepada petugas kesehatan, pasien/keluarga
6. Memberi konseling kepada pasien/keluarga
7. Melakukan pencampuran obat suntik
8. Melakukan penyiapan nutrisi parenteral
9. Melakukan penanganan obat kanker
10. Melakukan penentuan kadar obat dalam darah
11. Melakukan pencatatan dan melaporkan setiap kegiatan

2.4 Organisasi Lain Terkait Pelayanan Farmasi Rumah Sakit


2.4.1 Panitia Farmasi dan Terapi
Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) atau Komite Farmasi dan Terapi (KFT)
atau Tim Farmasi dan Terapi (TFT) adalah organisasi yang mewakili hubungan
komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi. Adapun tujuan
dibentuknya PFT dalam rumah sakit adalah:
- Menerbitkan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan obat, penggunaan
obat serta evaluasinya

8 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


- Melengkapi staf profesional di bidang kesehatan dengan pengetahuan
terbaru yang berhubungan dengan obat dan penggunaan obat sesuai dengan
kebutuhan.
Anggota PFT terdiri dari dokter yang mewakili spesialisasi-spesialisasi
yang ada di rumah sakit dan apoteker wakil dari Farmasi Rumah Sakit, serta
tenaga kesehatan lainnya. Kepmenkes RI No 1197/MENKES/SK/X/2004
mengatur syarat susunan kepanitian dan kegiatan PFT yaitu PFT sekurang-
kurangnya terdiri dari 3 Dokter, Apoteker dan Perawat. Untuk Rumah Sakit yang
besar tenaga dokter bisa lebih dari 3 orang yang mewakili semua staf medis
fungsional yang ada. Ketua PFT dipilih dari dokter yang ada di dalam kepanitiaan
dan jika rumah sakit tersebut mempunyai ahli farmakologi klinik, maka sebagai
ketua adalah Farmakologi. Sekretarisnya adalah apoteker dari instalasi farmasi
atau apoteker yang ditunjuk.

2.4.1.1 Kegiatan
1) Panitia Farmasi dan Terapi harus mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya 2
(dua) bulan sekali dan untuk rumah sakit besar rapatnya diadakan sebulan sekali.
Rapat Panitia Farmasi dan Terapi dapat mengundangpakar-pakar dari dalam
maupun dari luar rumah sakit yang dapat memberikan masukan bagi pengelolaan
PFT
2) Segala sesuatu yang berhubungan dengan rapat PFT diatur oleh sekretaris,
termasuk persiapan dari hasil-hasil rapat.
3) Membina hubungan kerja dengan panitia di dalam rumah sakit yang sasarannya
berhubungan dengan penggunaan obat.
Susunan kepanitian PFT dan kegiatan tersebut yang dilakukan pada tiap rumah
sakit dapat bervariasi disesuaikan dengan kondisi rumah sakit setempat. Dalam
keputusan menteri kesehatan RI

2.4.1.2 Fungsi dan ruang lingkup


1. Mengembangkan formularium di Rumah Sakit dan merevisinya. Pemilihan
obat untuk dimasukan dalam formularium harus didasarkan pada evaluasi
secara subjektif terhadap efek terapi, keamanan serta harga obat dan juga harus

9 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


meminimalkan duplikasi dalam tipe obat, kelompok dan produk obat yang
sama.
2. Panitia Farmasi dan Terapi harus mengevaluasi untuk menyetujui atau menolak
produk obat baru atau dosis obat yang diusulkan oleh anggota staf medis.
3. Menetapkan pengelolaan obat yang digunakan di rumah sakit dan yang
termasuk dalam kategori khusus.
4. Membantu instalasi farmasi dalam mengembangkan tinjauan terhadap
kebijakan-kebijakan dan peraturan-peraturan mengenai penggunaan obat di
rumah sakit sesuai peraturan yang berlaku secara lokal maupun nasional.
5. Melakukan tinjauan terhadap penggunaan obat di rumah sakit dengan mengkaji
medical record dibandingkan dengan standar diagnosa dan terapi. Tinjauan ini
dimaksudkan untuk meningkatkan secara terus menerus penggunaan obat
secara rasional.
6. Mengumpulkan dan meninjau laporan mengenai efek samping obat.
7. Menyebarluaskan ilmu pengetahuan yang menyangkut obat kepada staf medis
dan perawat.

2.4.2 Kewajiban
1. Memberikan rekomendasi pada Pimpinan rumah sakit untuk mencapai budaya
pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional
2. Mengkoordinir pembuatan pedoman diagnosis dan terapi, formularium rumah
sakit, pedoman penggunaan antibiotika dan lain-lain.
3. Melaksanakan pendidikan dalam bidang pengelolaan dan penggunaan obat
terhadap pihak-pihak yang terkait
4. Melaksanakan pengkajian pengelolaan dan penggunaan obat dan memberikan
umpan balik atas hasil pengkajian tersebut

Apoteker dalam kepanitiannya di PFT memiliki peranan yang strategis


dan penting terkait dengan kebijakan dan peraturan pengelolaan dan penggunaan
obat di seluruh unit di rumah sakit ditentukan dalam panitia ini. Agar dapat
mengemban tugasnya secara baik dan benar, para apoteker harus secara mendasar
dan mendalam dibekali dengan ilmu-ilmu farmakologi, farmakologi klinik,

10 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


farmako epidemologi, dan farmako ekonomi disamping ilmu-ilmu lain yang
sangat dibutuhkan untuk memperlancar hubungan profesionalnya dengan para
petugas kesehatan lain di rumah sakit.

2.4.3 Tugas Apoteker


1. Menjadi salah seorang anggota panitia (Wakil Ketua/Sekretaris)
2. Menetapkan jadwal pertemuan
3. Mengajukan acara yang akan dibahas dalam pertemuan
4. Menyiapkan dan memberikan semua informasi yang dibutuhkan untuk
pembahasan dalam pertemuan
5. Mencatat semua hasil keputusan dalam pertemuan dan melaporkan pada
pimpinan rumah sakit
6. Menyebarluaskan keputusan yang sudah disetujui oleh pimpinan kepada
seluruh pihak yang terkait
7. Melaksanakan keputusan-keputusan yang sudah disepakati dalam pertemuan
8. Menunjang pembuatan pedoman diagnosis dan terapi, pedoman penggunaan
antibiotika dan pedoman penggunaan obat dalam kelas terapi lain
9. Membuat formularium rumah sakit berdasarkan hasil kesepakatan Panitia
Farmasi dan Terapi
10. Melaksanakan pendidikan dan pelatihan
11. Melaksanakan pengkajian dan penggunaan obat
12. Melaksanakan umpan balik hasil pengkajian pengelolaan dan penggunaan
obat pada pihak terkait

2.5 Panitia Lain yang Terkait dengan Tugas Farmasi Rumah Sakit
Selain berperan dalam Panitia Farmasi dan Terapi, Apoteker juga berperan
dalam Tim/Panitia yang menyangkut dengan pengobatan antara lain :
a. Panitia Mutu Pelayanan Kesehatan Rumah Sakit
b. Tim perawatan paliatif dan bebas nyeri
c. Tim penanggulangan AIDS
d. Tim Transplantasi
e. Tim PKMRS, dan lain-lain.

11 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 3
TINJAUAN KHUSUS
3.1 Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati
3.1.1 Sejarah Singkat RSUP Fatmawati
Pada tahun 1953, gagasan Ibu Fatmawati yang pada saat itu bertindak
sebagai Ibu Negara Republik Indonesia adalah mendirikan RS Tuberkulose Anak
untuk perawatan dan tindakan rehabilitasinya. Pada tanggal 24 Oktober 1954,
pembangunan gedung rumah sakit TBC dengan nama Rumah Sakit Ibu Soekarno
mulai dilaksanakan. Peletakan batu pertama dilakukan oleh Ibu Fatmawati.
Pada tanggal 15 April 1961 penyelenggaraan dan pembiayaan RS
Fatmawati diserahkan kepada Departemen Kesehatan sehingga tanggal tersebut
ditetapkan sebagai hari jadi RS Fatmawati. Dalam perjalanan RS Fatmawati,
tahun 1984 ditetapkan sebagai Pusat Rujukan Jakarta Selatan dan tahun 1994
ditetapkan sebagai RSU Kelas B Pendidikan.
Dalam perkembangan RS Fatmawati ditetapkan sebagai Unit Swadana
pada tahun 1991, pada tahun 1994 ditetapkan menjadi Unit Swadana Tanpa
Syarat, pada tahun 1997 sesuai dengan diperlakukannya UU No. 27 Tahun 1997,
rumah sakit mengalami perubahan kebijakan dari Swadana menjadi PNBP
(Penerimaan Negara Bukan Pajak) selanjutnya pada tahun 2000 RS Fatmawati
ditetapkan sebagai RS Perjan berdasarkan Peraturan Pemerintah RI No. 117 tahun
2000 tentang Pendirian Perusahaan Jawatan RSUP Fatmawati Jakarta.
Pada tanggal 11 Agustus 2005 berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan
No. 1243/MENKES/SK/VIII/2005 RSUP Fatmawati ditetapkan sebagai Unit
Pelaksana Teknis (UPT) Departemen Kesehatan RI dengan menerapkan Pola
Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PPK BLU).
Pada tahun 2007 gedung eks RSKO (Rumah Sakit Ketergantungan Obat)
diserahkan oleh Departemen Kesehatan untuk dimanfaatkan bagi pengembangan
pelayanan RSUP Fatmawati. Setelah direnovasi, gedung tersebut dimanfaatkan
untuk Pelayanan Diklit (Pendidikan Pelatihan), Klinik Wijaya Kusuma dan Klinik
Amarylis.

12 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


3.1.2 Visi, Misi, Motto, Falsafah, Nilai-Nilai Organisasi Dan Tujuan RSUP
Fatmawati

3.1.2.1 Visi RSUP Fatmawati


Terdepan, Paripurna dan Terpercaya di Indonesia
RSUP Fatmawati adalah rumah sakit pelopor yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan, pendidikan dan penelitian dengan:
1. Terdepan karena ketersediaan sumber daya yang lengkap
2. Paripurna karena memberikan pelayanan kesehatan promotif, preventif, kuratif,
rehabilitatif dan pelayanan berkesinambungan (continuum of care) serta tuntas
3. Terpercaya karena senantiasa mengikuti kaidah-kaidah IPTEK terkini.
4. Menjangkau seluruh lapisan masyarakat serta,
5. Berorientasi kepada para pelanggan.

3.1.2.2 Misi RSUP Fatmawati


1. Memfasilitasi dan meningkatkan mutu pelayanan kesehatan, pendidikan dan
penelitian diseluruh disiplin ilmu, dengan unggulan bidang orthopaedi dan
rehabilitasi medik, yang memenuhi kaidah manajemen resiko klinis.
2. Mengupayakan kemandirian masyarakat untuk hidup sehat.
3. Mengelola keungan secara efektif, efisien, transparan dan akuntabel serta
berdaya saing tinggi.
4. Meningkatkan sarana dan prasarana sesuai perkembangan IPTEK terkini.
5. Meningkatkan kompetensi, pemberdayaan dan kesejahteraan sumber daya
manusia.

3.1.2.3 Motto RSUP Fatmawati


Dalam menyelenggarakan pelayanan, Motto RSUP Fatmawati adalah
Percayakan Pada Kami.
3.1.2.4 Falsafah RSUP Fatmawati
1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
2. Menjunjung tinggi kehidupan dan nilai-nilai luhur kemanusiaan
3. Menghargai pentingnya persatuan dan kerjasama

13 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


4. Menjunjung tinggi keseimbangan dan kelestarian lingkungan
5. Kebersamaan dalam kemajuan dan kesejahteraan

3.1.2.5 Nilai-Nilai Organisasi RSUP Fatmawati


Jujur, profesional, komunikatif dan ikhlas serta peduli dalam melaksanakan
tugas
1. Jujur
Menerapkan transparansi dalam melaksanakan tugas
2. Profesional
Melaksanakan tugas sesuai dengan kompetensi (pengetahuan, keterampilan,
sikap dan peka budaya)
3. Komunikatif
Mampu melaksanakan hubungan interpersonal yang asertif dan responsif.
4. Ikhlas
Selalu memegang teguh ketulusan dalam memberikan pelayanan kepada
pelanggan
5. Peduli
Selalu tanggap terhadap kebutuhan pelanggan

3.1.3 Tujuan RSUP Fatmawati


1. Terwujudnya pelayanan kesehatan prima dan paripurna yang memenuhi kaidah
keselamatan pasien (patient safety)
2. Terwujudnya pelayanan rumah sakit yang bermutu tinggi dengan tarif yang
terjangkau bagi seluruh lapisan masyarakat
3. Mewujudkan pengembangan berkesinambungan dan akuntabilitas bagi
pelayanan kesehatan, pendidikan dan penelitian
4. Terwujudnya sumber daya manusia yang professional dan berorientasi kepada
pelayanan pelanggan
5. Terwujudnya kesejahteraan yang adil dan merata bagi seluruh sumber daya
manusia rumah sakit.

14 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


3.1.4 Tugas dan Fungsi RSUP Fatmawati
3.1.4.1 Tugas Pokok RSUP Fatmawati
Tugas RSUP Fatmawati Jakarta menyelenggarakan upaya penyembuhan
dan pemulihan kesehatan yang dilaksanakan secara serasi, terpadu dan
berkesinambungan dengan upaya peningkatan kesehatan dan pencegahan serta
melaksanakan upaya rujukan dan menyelenggarakan pendidikan, pelatihan dan
penelitian.

3.1.4.2 Fungsi RSUP Fatmawati


1. Pelayanan medis
2. Pelayanan penunjang medis dan non-medis
3. Pelayanan dan asuhan keperawatan
4. Pengelolaan sumber daya manusia rumah sakit
5. Pelayanan rujukan
6. Pendidikan dan pelatihan di bidang kesehatan
7. Penelitian dan pengembangan
8. Administrasi umum dan keuangan

3.1.5 Logo dan Arti Logo RSUP Fatmawati


3.1.5.1 Logo

Logo RSUP Fatmawati

3.1.5.2 Arti logo


Kesayangan Para Dewa
Teratai, Lotus atau Padma dalam beberapa literatur arkeologi disebut
sebagai bunga kesayangan para dewa. Arca para dewa sering menggambarkan
"sang dewa" sedang duduk sambil memegang bunga teratai. Teratai merupakan

15 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


bunga yang hanya layak dipersembahkan kepada sang penguasa tertinggi yang
menciptakan dan menguasai dunia seisinya, yakni Tuhan Yang Maha Esa, yang
tersirat di dalam lambang bunga teratai, yaitu sarat akan arti dan falsafah hidup
yang dalam.

Hanya dari Lumpur


Walaupun teratai hidup berakar dari "lumpur", di mana benih teratai
disebarkan, dengan siraman hujan yang walaupun hanya sekejap, kuncup akan
tumbuh dan berkembang, mempersembahkan kepada alam semesta raya, kelopak
bunga elok penuh keagungan.

Penuh Pesona
Teratai memang bukan bunga yang harum semerbak, tetapi keberadaannya
mampu membuat orang menoleh dan memperhatikannya. Tak peduli hidup di
kolam gedung megah atau di kubangan lumpur belantara, tetaplah mereka akan
memberi kesan mendalam bagi yang melihatnya. Demikian halnya dengan Rumah
Sakit Fatmawati, walau sederhana asal mulanya, mampu berkembang dengan
segala keelokan dan keindahan, pelayan bagi semua lapisan masyarakat, mampu
memberikan yang terbaik bagi semua orang, tanpa memandang harkat dan
martabat, kaya atau miskin, terpandang atau tidak.
Teratai juga merupakan bunga yang tak pernah mati saat kemarau melingkupi
bumi, dia tetap hidup dalam umbinya, terpuruk dalam tanah kering kerontang.
Tetapi begitu hujan datang, kuncup bunga akan segera mekar ditengah hijau
dedaunan. Demikian pula dengan Rumah Sakit Fatmawati akan tetap survive di
segala musim. Saat musim kering hendaklah lebih mawas diri, tetap setia
menjalankan misi pelayanan dengan tekad akan lebih maju di masa mendatang,
tetap tabah dan tegar tetapi tetap berusaha keluar dari kesulitan.

Penuh Manfaat
Teratai bukan hanya elok dipandang dan dinikmati, tapi setiap bagian dari
tumbuhan ini sangat berguna bagi siapapun. Bunganya sangat elok menjadi
kesayangan dan persembahan terpilih bagi para penguasa, daunnya yang lebar

16 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


menjadi tempat bernaung dan berlindung bagi mahluk di sekitar alam hidupnya,
akar, umbi, dan bijinya dipercaya sebagai obat penyembuh bagi si sakit. Demikian
pula dengan Rumah Sakit Fatmawati dengan segala kelebihan dan kekurangannya
tidak hanya menjadi kebanggaan belaka, mampu menjadi tempat bernaung dan
berlindung bagi semua lapisan masyarakat yang membutuhkan pertolongan,
pengobatan, dan pelayanan kesehatan. Dengan bunga teratai hijau yang artistik
dan anggun, lengkaplah motto Rumah Sakit Fatmawati: "Percayakan Pada Kami".

3.1.6 Akreditasi RSUP Fatmawati


RSUP Fatmawati merupakan rumah sakit dengan akreditasi A pendidikan.
Perjalanan akreditasi RSUP Fatmawati adalah sebagai berikut:
Tanggal 17 Februari 1997, RSUP Fatmawati memperoleh akreditasi penuh
Tahap I untuk 5 bidang pelayanan (5 pelayanan tingkat dasar), yaitu:
a. Administrasi dan Manajemen
b. Medik
c. Gawat Darurat
d. Keperawatan
e. Rekam Medik
Tanggal 27 September 2002, RSUP Fatmawati memperoleh akreditasi penuh
tahap II untuk 12 bidang pelayanan, 5 pelayanan tingkat dasar, ditambah:
a. Keselamatan Dan Kesehatan Kerja
b. Penanggulangan Infeksi Nosokomial
c. Kamar Operasi
d. Farmasi
e. Radiologi
f. Laboratorium
g. Perinatal Resiko Tinggi
Tanggal 14 April 2004, RSUP Fatmawati memperoleh akreditasi penuh tingkat
lengkap untuk 16 bidang pelayanan, 12 pelayanan tingkat II, ditambah:
1) Rehabilitasi medik
2) Anestesi
3) Darah

17 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


4) Intensif
Tanggal 25 Januari 2008, RSUP Fatmawati mendapatkan akreditasi penuh
tingkat lengkap pada 16 bidang pelayanan untuk yang kedua kalinya.
Pada bulan Maret 2011, RSUP Fatmawati mendapatkan akreditasi penuh
tingkat lengkap pada 16 bidang pelayanan untuk yang ketiga kalinya.
Dan, Pada Tahun 2013, RSUP Fatmawati mendapat Akreditasi Paripurna
KARS dan JCI

3.1.7 Pelayanan RSUP Fatmawati


Pelayanan spesialistik dan subspesialistik yang diberikan RSUP Fatmawati
mencakup pelayanan sebagai berikut:
3.1.7.1 Pelayanan Dasar
1) Penyakit dalam
2) Kesehatan anak
3) Kebidanan dan penyakit kandungan
4) Bedah umum

3.1.7.2 Pelayanan Unggulan


1) Bedah Orthopaedi/tulang
2) Rehabilitasi medic
3.1.7.3 Pelayanan Spesialistik Lain
1. Bedah saraf (trauma/cedera keras)
2. Penyakit saraf (unit stroke)
3. Penyakit jantung (cathlab)
4. Penyakit paru
5. Penyakit mata (operasi katarak)
6. Penyakit telinga, hidung, tenggorokan (THT)
7. Kulit dan kelamin
8. Penyakit jiwa
9. Penyakit gigi dan mulut
10. Gizi medik (konsultasi dan edukasi penurunan berat badan, diet, diabetes
melitus, dan asam urat).

18 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


11. Forensik
12. Pelayanan pegawai
13. Anestesi

3.1.7.4 Pelayanan Unggulan Terpadu


1. Poli Konseling Orang dengan HIV AIDS (ODHA) Wijaya Kusuma, Klinik
Tumbuh Kembang, Klinik Kesehatan Remaja, Kanker/Pusat Penanggulangan
Kanker Terpadu (PPKT), Poli paru, Poli TB.
2. Praktek Dokter Spesialis (PDS)
3. Klub Kesehatan (stroke, asma, diabetes, kanker, osteoporosis, geriatri, jantung
sehat)

3.1.7.5 Fasilitas Pelayanan Kesehatan


1.Instalasi Rawat Jalan, terdiri dari:
Depo BPJS
Instalasi Griya Husada
Instalasi Rawat Darurat: Pelayanan Gawat Darurat dan Ambulans

2. Instalasi Rawat Inap, terdiri dari:


Paviliun Anggrek
Instalasi Griya Husada
Depo Farmasi Teratai
Prof Soelarto
Instalasi Rawat Intensif (ICU, ICCU, NICU, PICU)
3. Instalasi Bedah Sentral

4. Pelayanan Penunjang

Penunjang Medik
Penunjang Non Medik
5. Pelayanan Unggulan Terpadu

Ortopedi
Rehabilitasi Medik

19 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


6. Fasilitas Pelayanan Penunjang, terdiri dari:

Laboratorium (24 jam), yang dilengkapi dengan Laboratory Automation


System (LAS)
Unit Transfusi Darah (24 jam)
Radiologi & Kedokteran Nuklir (24 jam), yang meliputi CT Scan, C-Arm,
Mammography.
Diagnostik Penunjang, yang terdiri dari ESWL, BMD, ECG, EEG, EMG,
Echo-Cardiograph Color, dan Doppler Audiometric.

3.1.8 Struktur Organisasi RSUP Fatmawati


Struktur organisasi RSUP Fatmawati terdiri dari:
a. Dewan Pengawas.
b. Direktur Utama, yang membawahi :
a. Direktur Medik dan Keperawatan
b. Direktur Umum, Sumber Daya Manusia, dan Pendidikan
c. Direktur Keuangan
Direktur utama juga dibantu oleh komite medik, komite etika dan hukum,
komite keperawatan, komite pengembangan dan mutu, dan satuan pemeriksaan
intern. Untuk lebih jelasnya, struktur organisasi di RSUP Fatmawati dapat dilihat
pada Lampiran 1.

3.2 Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati


Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati merupakan salah satu unit penunjang
medis yang melaksanakan pelayanan kefarmasian di RSUP Fatmawati. Instalasi
Farmasi bertanggungjawab langsung kepada Direktur Medik dan Keperawatan
RSUP Fatmawati. Instalasi Farmasi dipimpin oleh Kepala Instalasi Farmasi, yaitu
seorang Apoteker dan membawahi 3 koordinator, yaitu Koordinator Pelayanan
Farmasi, Koordinator Perbekalan Farmasi dan Koordinator Penunjang dan
Administrasi Umum. Adapun usulan struktur organisasi Instalasi Farmasi dapat
dilihat pada lampiran 2.

20 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Kegiatan
1. Pemilihan
yaitu bekerjasama dengan Komite Farmasi dan Terapi (KFT) melakukan
pemilihan perbekalan farmasi yang akan ditetapkan untuk digunakan di RSUP
Fatmawati selama periode tertentu
2. Perencanaan
yaitu membuat rencana untuk mengadakan perbekalan farmasi yang persediaan
stoknya sedang menipis atau habis
3. Pengadaan
yaitu bekerjasama dengan Unit Layanan dan Pengadaan (ULP) untuk
mendatangkan perbekalan farmasi yang telah direncanakan.
4. Penerimaan
yaitu bekerjasama Tim Penerima Barang Medik menentukan perbekalan farmasi
yang dapat diterima dari proses pengadaan yang telah ditentukan
5. Penyimpanan
yaitu melakukan penyimpanan perbekalan farmasi di gudang induk maupun depo-
depo farmasi sesuai standar penyimpanan obat yang baik
6. Pendistribusian
yaitu melakukan pelayanan penyaluran perbekalan farmasi kepada satuan kerja-
satuan kerja di RSUP Fatmawati
7. Penyerahan
yaitu pelayanan permberian perbekalan farmasi pada pasien baik pasien rawat
jalan maupun pasien rawat inap, berdasarkan atas resep dokter atau pembelian
tunai langsung
8. Melaksanakan pelayanan farmasi klinik sesuai prosedur kefarmasian dan etik
profesi
9. Produksi obat berdasarkan standar Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB)
10. Monitoring
yaitu melakukan pemantauan terhadap seluruh proses yang ada dalam rangka
mencapai efisiensi dan efektifitas pekerjaan kefarmasian yang telah dilakukan

21 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


11. Evaluasi
yaitu melakukan kajian dan evaluasi terhadap pencapaian target kerja yang telah
ditetapkan dari seluruh proses yang ada

3.3 Ruang Lingkup Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati


3.3.1 Penunjang dan Administrasi Umum
Unit penunjang dan administrasi umum bertanggungjawab langsung
kepada Kepala Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati. Unit penunjang dan
administrasi umum diketuai oleh satu koordinator yaitu koordinator penunjang
dan administrasi umum. Berdasarkan usulan struktur organisasi Instalasi Farmasi
RSUP Fatmawati bulan Agustus tahun 2014 (Lampiran 2). Koordinator
Penunjang dan Administrasi Umum membawahi beberapa Penanggung Jawab
yaitu, Penanggung Jawab Sistem Informasi Farmasi, Penanggung Jawab
Pelaporan dan Pencatatan, Penanggung Jawab Tata Usaha dan Sumber Daya
Manusia (SDM) Farmasi, Penanggung Jawab Pelayanan Farmasi BPJS, dan
Penanggung Jawab Perencanaan dan Perbekalan Farmasi.

3.3.1.1 Penanggung Jawab Sistem Informasi Farmasi


Sistem Informasi Farmasi adalah sistem komputerisasi manajemen
pengelolaan persediaan perbekalan farmasi dan pelayanan kefarmasian di Instalasi
Farmasi yang terintegrasi dengan sistem komputerisasi rumah sakit. Sistem
informasi terdiri dari aplikasi referensi, setting, katalog, tarif, pengadaan, mutasi,
distribusi, dan pelaporan. Tujuan sistem informasi farmasi ini adalah agar
seluruh data transaksi perbekalan farmasi yang telah diberikan pada pasien
juga tercatat juga dalam data transaksi sistem informasi rumah sakit (SIRS).
Kegiatan ysmg dilakukan oleh unit sistem Informasi Farmasi antara lain entri data
penyimpanan dan perubahan data telah diverifikasi pada aplikasi pengadaan,
mutasi, distribusi, referensi, tarif, katalog, dan pelaporan, entri data penyimpanan
dan verifikasi pada aplikasi mutasi, distribusi, referensi, tarif, katalog, dan
pelaporan.

22 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


3.3.1.2 Penanggung Jawab Pelaporan dan Pencatatan
Bagian pelaporan dan pencatatan bertanggung jawab dalam pelaporan dan
pencatatan surat masuk maupun surat keluar serta menyimpan arsip-arsip Instalasi
Farmasi RSUP Fatmawati. Surat yang masuk ke Instalasi Farmasi RSUP
Fatmawati dan surat yang keluar dari Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati untuk
ditujukan ke instalasi internal maupun eksternal RSUP Fatmawati wajib dicatat
dan dibukukan. Adapun alur pencatatan surat masuk adalah sebagai berikut; setiap
surat yang masuk akan diterima oleh petugas tata usaha dan dicatat serta diberi
nomor urut kemudian disampaikan kepada Kepala Instalasi Farmasi RSUP
Fatmawati untuk diketahui dan diparaf. Selanjutnya surat tersebut disampaikan
kepada yang bersangkutan untuk diproses.
Surat yang telah diproses akan diarsipkan. Alur pencatatan surat keluar
adalah sebagai berikut; setiap aurat dari Instalasi Farmasi yang akan dikirim
keluar RSUP Fatmawati harus melalui tatausaha dan ditandatangani oleh Kepala
Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati. Surat dibuat rangkap dua, yaitu untuk dikirim
dan untuk disimpan sebagai arsip. Pengiriman surat untuk ekstern rumah sakit
melalui Sub Unit Tata Usaha Rumah Sakit.
Selain itu, tanggung jawab pelaporan juga dilaksanakan oleh
penanggungjawab pelaporan dan pencatatan. Beberapa laporan yang dibuat oleh
Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati antara lain laporan bulanan, triwulan dan
semester serta laporan tahunan. Laporan bulanan adalah laporan yang dibuat
setiap bulan, diantaranya laporan penerimaan bulanan perbekalan farmasi, laporan
nilai stok bulanan, laporan distribusi dan penggunaan perbekalan farmasi, seperti
pelayanan resep dan transaksi pendapatan obat, penggunaan obat generik, obat
floor stock, narkotik dan psikotropika, medication error, dan monitoring efek
samping obat. Laporan-laporan tersebut dibuat setiap bulan sebelum tanggal 20,
kecuali laporan penggunaan narkotik, yaitu sebelum tanggal 10. Laporan
narkotika diperoleh dari jumlah pemasukan dan pengeluaran narkotika oleh
Gudang Farmasi dan depo-depo Farmasi yang kemudian dikirim ke Pelaporan
Rumah Sakit dan akan dikirim ke Dinas Kesehatan Kota Jakarta, tembusan ke
Balai POM Jakarta, Penanggung Jawab Narkotika RSUP Fatmawati, dan sebagai

23 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


arsip. Laporan tahunan yaitu rekapan dari laporan tiap bulan dan rekapan triwulan
yang disampaiakan sebagai laporan akhir tahun.

3.3.1.3 Penanggung Jawab Tata Usaha dan SDM Farmasi


Tata usaha dan SDM Farmasi merupakan suatu unit kerja di
lingkungan Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati yang melakukan kegiatan
administrasi dan penyusunan program, perijinan cuti pegawai Instalasi Farmasi
serta menyusun anggaran belanja Instalasi Farmasi terkait dengan kegiatan
pelayanan, pendidikan, pelatihan dan penelitian dalam bidang kefarmasian di
RSUP Fatmawati.
Sedangkan unit pelayanan SDM Instalasi Farmasi bertugas dalam
penyusunan dan pelaksanaan standarisasi kualifikasi SDM Instalasi Farmasi
dalam melaksanakan kegiatan pelayanan, pendidikan dan penelitian kefarmasian
di RSUP Fatmawati, serta pengembangan kompetensi SDM dilaksanakan melalui
program pendidikan berkelanjutan, pelatihan dan pertemuan ilmiah secara berkala
untuk meningkatkan pengetahuan, ketrampilan dan kemampuan bagi pegawai
Instalasi Farmasi.

3.3.1.4 Penanggung Jawab Perencanaan dan Perbekalan Farmasi


Unit perencanaan dan perbekalan farmasi bertanggungjawab terhadap
perencanaan dan pengadaan perbekalan farmasi di RSUP Fatmawati dan
memastikan tersedianya perbekalan farmasi selama periode tertentu. Kegiatan
perencanaan dilakukan dengan menggunakan dasar-dasar perencanaan dan
metode-metode perencanaan seperti metode konsumsi, epidemiologi, atau
kombinasi keduanya dengan melihat rata-rata pemakaian selama 3 bulan terakhir.
Perencanaan merupakan suatu proses kegiatan dalam penentuan jumlah
dan harga perbekalan farmasi sesuai dengan kebutuhan dan anggaran yang
tersedia, dengan menggunakan dasar - dasar perencanaan dan metode yang dapat
dipertanggungjawabkan, antara lain metode konsumsi, epidemiologi, kombinasi
metode konsumsi dan epidemiologi.

24 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Tujuan perencanaan dan pengadaan perbekalan farmasi adalah :
a. Tersedianya pedoman perencanaan dan pengadaan perbekalan farmasi di
rumah sakit
b. Tersedianya perencanaan kebutuhan perbekalan farmasi sesuai dengan
kebutuhan, pola penyakit, dan jenis pelayanan dirumah sakit.
c. Tersedianya perbekalan farmasi tepat waktu, jumlah yang benar, harga yang
terjangkau, dan mutu terjamin
Perencanaan kebutuhan perbekalan farmasi dibuat oleh bagian
Perencanaan perbekalan Farmasi, Dibawah koordinator Penunjang dan
Administrasi Umum. Perencanaan kebutuhan diajukan kepada Kepala Instalasi
Farmasi untuk diminta persetujuannya dan ditandatangani. Perencanaan dari
Instalasi Farmasi dikirimkan ke Direktur Medik dan Keperawatan, yang
selanjutnya dikirimkan ke Direktur Keuangan. Direktur Keuangan mengirimkan
ke Bagian Anggaran dan dikirim kembali ke Direktur Keuangan.
Direktur Keuangan selanjutnya mengirimkan ke Direktur Utama sebagai
Kuasa Pengguna Anggaran. Setelah mendapat persetujuan pengadaan, dokumen
perencanaan disampaikan ke Pejabat Pembuat Komitmen (PPK). PPK akan
mengirimkan ke Sekretariat PPK untuk dibuatkan Harga Perkiraan Sendiri (HPS).
HPS dikirimkan kembali ke PPK dan dikirim ke Direktur Keuangan, yang
selanjutnya dikirim ke Bagian Anggaran untuk disetujui dan dikirim kembali ke
Direktur Keuangan.
Oleh Direktur Keuangan, HPS akan dikirimkan ke PPK. Bila perencanaan
di bawah 200 juta, maka diberikan kepada Pejabat Pengadaan barang Medik untuk
dilakukan pemilihan harga. Bila perencanaan di atas 200 juta, maka harus ke ULP
(Unit Layanan Pengadaan) untuk dilakukan lelang secara LPSE (Layanan
Pengadaan Secara Elektronik). Sekretariat PPK akan membuatkan Surat Pesanan
(SP) untuk perencanaan di bawah 50 juta, atau membuatkan Surat Permintaan
Penawaran Harga (SPPH) untuk perencanaan antara 50 juta sampai 200 juta, dan
mengirimkan ke distributor terkait untuk dilakukan negosiasi serta dibuat Berita
Acara Negosiasi jika kesepakatan telah tercapai.
Selanjutnya, dikeluarkan Surat Perintah Kerja (SPK) yang juga
ditandatangi kedua pihak tersebut. Dengan adanya SPK, maka proses pengadaan

25 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


barang akan segera berjalan. Alur perencanaan pengadaan perbekalan farmasi
dapat dilihat pada lampiran 3.
Pengelolaan Perbekalan Farmasi Cito adalah siatu proses dalam
menyediakan perbekalan farmasi baik obat maupun alat kesehatan diluar prosedur
perencanaan reguler. Prosedur ini digunakan untuk memenuhi perbekalan farmasi
yang cito tetapi stok sedang kosong/tidak tersedia di IFRS dan tidak tersedia
alternatif pengganti. Proses dalam menyediakanPerencanaan dan pengadaan obat
cito hampir sama dengan alur biasa. Bedanya adalah sumber dana yang digunakan
berasal dari kas kecil Pejabat Pengadaan barang Medik yang diperoleh dengan
membuat disposisi meminta persetujuan Direktur Medik dan Keperawatan,
sedangkan bila di luar jam kerja dapat menggunakan kas kecil Duty Manager.
Pembelian dapat dilakukan melalui distributor, apotek rekanan, ataupun rumah
sakit lain. Alur perencanaan pengadaan perbekalan farmasi cito dapat dilihat pada
lampiran 4.

3.3.2 Perbekalan Farmasi


Berdasarkan usulan struktur Instalasi Farmasi Rumah Sakit 2014,
koordinator perbekalan farmasi membawahi PJ Gudang Induk Farmasi, PJ
Barang Farmasi Konsinyasi I, PJ Barang Farmasi Konsinyasi II, PJ Distribusi
Farmasi, PJ Barang Farmasi Pelayanan Khusus, PJ Produksi Farmasi, PJ Farmasi
IBS dan PJ Gudang Farmasi Depo Farmasi.

3.3.2.1 Gudang Induk Farmasi


Gudang adalah bangunan yang dipergunakan untuk menyimpan suatu
barang. Penyimpanan di gudang dilakukan berdasarkan kondisi dan stabilitasnya
menjadi kelompok sediaan alat kesehatan, gas, cairan, injeksi, tablet/kapsul,
suppositoria, salep, bahan baku, reagensia, sirup, B3, narkotika, high alert, alat
kesehatan, pembalut dengan memperhatikan karakteristik suhu penyimpanan
seharusnya dari setiap item barang, kategori High Alert dan LASA. Di gudang
farmasi RSUP Fatmawati terdapat 2 orang penyelia, yaitu penyelia gudang
farmasi, dan penyelia penerimaan dan distribusi. Fungsi gudang farmasi RSUP

26 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Fatmawati antara lain penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, dan pelaporan
perbekalan farmasi.
- Penerimaan perbekalan farmasi
Penerimaan adalah suatu proses kegiatan untuk menerima perbekalan
farmasi yang telah diadakan pada proses pengadaan, baik melalui pembelian
langsung, tender, konsinyasi, atau sumbangan.
Tujuan dari penerimaan perbekalan farmasi adalah:
1) Terjaminnya penerimaan perbekalan farmasi sesuai dengan Surat Pesanan (SP)
atau kontrak yang telah dibuat oleh Unit Layanan Pengadaan (ULP), baik dari
segi spesifikasi mutu yang telah ditetapkan, jumlah, jangka waktu kadaluarsa yang
mencukupi, dan waktu kedatangan.
2) Terpeliharanya mutu perbekalan farmasi selama penyimpanan
3) Terjaminnya ketersedian perbekalan farmasi
4) Terhindarnya kehilangan perbekalan farmasi
5) Terbantunya pencarian dan pengawasan terhadap persediaan perbekalan
farmasi
Pengiriman perbekalan farmasi oleh distributor ke RSUP Fatmawati
diterima oleh Tim Penerima Barang berdasarkan surat pesanan yang dibual oleh
ULP, tender, konsinyasi atau sumbangan. Prosedur penerimaan perbekalan
farmasi adalah sebagai berikut:
Penerimaan perbekalan farmasi yang berasal dari distributor/rekanan/rumah
sakit/Apotek/donatur lain oleh Tim Penerima Barang Medik, diserahkan ke
gudang farmasi untuk disimpan. Penerimaan perbekalan farmasi di luar jam kerja
dilakukan oleh Tim Penerima Barang Medik untuk obat/alkes yang termasuk
dalam pengadaan rutin. Untuk obat/alkes yang dibeli di apotek luar atau rumah
sakit lain atau dari distributor karena pemesanan mendadak (Cito) diterima oleh
Asisten Apoteker Depo IGD untuk selanjutnya diserahkan ke Tim Penerima
Barang Medik.
Serah terima perbekalan farmasi yang diterima dari tim penerima barang
medik dengan petugas gudang farmasi disesuaikan dengan:
Faktur perbekalan farmasi:
- Kesesuaian nama perbekalan farmasi dengan SP/SPK;

27 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


- Kondisi perbekalan farmasi
- Jumlah perbekalan farmasi;
- Tanggal kadaluarsa minimal 2 tahun, kecuali untuk perbekalan farmasi tertentu
(vaksin, reagensia) bisa kurang dari 2 tahun dengan persetujuan user
- Certificate of analysis untuk bahan baku obat; Certificate of origin untuk alat
kesehatan; Material Safety Data Sheet (MSDS) untuk bahan berbahaya.

Pelaksanaan verifikasi administrasi penerimaan barang oleh Penyelia Gudang


Farmasi berdasarkan Bukti Penyerahan Barang dari Tim Penerima Barang Medik
yang disesuaikan dengan faktur barang datang.
Pembuatan Bukti Penerimaan Barang oleh Penyelia Gudang Farmasi yang akan
diserahkan ke bagian akuntansi.
Pembuatan Berita Acara Penerimaan Barang oleh Tim Penerima Barang
Medik, Penyelia Gudang Farmasi, dan Kepala Instalasi Farmasi.
Penyimpanan perbekalan farmasi di gudang farmasi.
Selanjutnya dapat dilihat pada lampiran 5.

- Penyimpanan perbekalan farmasi


Penyimpanan perbekalan farmasi merupakan proses kegiatan menyimpan,
memelihara, dan menempatkan perbekalan farmasi yang telah diterima pada
tempat yang dinilai aman dari pencurian maupun gangguan fisik yang dapat
merusak mutu obat. Jenis perbekalan farmasi harus disimpan pada tempat yang
terpisah sesuai dengan pengelompokannya, yaitu dikelompokan berdasarkan
bentuk sediaan serta jenisnya dan disusun secara alfabetis. Metode penyimpanan
yang digunakan adalah First In First Out (FIFO) dan First Expired First Out
(FEFO).
Tujuan penyimpanan perbekalan farmasi adalah :
1) Terjaminnya mutu perbekalan farmasi selama penyimpanan
2) Terhindarnya kehilangan persediaan perbekalan farmasi selama penyimpanan
3) Terjaminnya ketersediaan perbekalan farmasi melalui administrasi pencatatan
persediaan perbekalan farmasi
4) Terbantunya pencarian dan pengawasan persediaan perbekalan farmasi

28 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Penempatan perbekan farmasi dengan metodeFIFO (First In First Out)
berdasarkan waktu kedatangan perbekalan farmasi atau FEFO (First Expired
First Out) berdasarkan waktu kadaluarsa. Metode FIFO dan FEFO akan
meletakkan perbekalan farmasi di muka atau didepan perbekalan farmasi yang
datang kemudian atau kadaluarsa lebih lama.
Penyimpanan perbekalan Farmasi dilakukan sesuai dengan kondisi persyaratan
penyimpanannya sebagaimana yang dianjurkan oleh pabrik pembuat terkait
persyaratan: suhu, kelembapan, intensitas cahaya dan masa Expired Date.
Penyimpanan obat juga memperhatikan LASA (Look Alike Sound Alike) untuk
patient safety. Perbekalan farmasi yang bentuknya mirip dan nama/
pengucapannya mirip tidak boleh diletakkan berdekatan walaupun terletak pada
kelompok abjad yang sama, harus diselingi dengan minimal 2 obat non kategori
LASA di antaranya dan pada rak/tempat obat diberikan stiker LASA.
Perbekalan farmasi dalam kemasan besar yang berat akan diletakkan di
lantai menggunakan terpal untuk menghindari kelembaban. Hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam penyimpanan, antara lain :
Suhu selama penyimpanan : Penyimpanan pada suhu kamar (250) untuk obat -
obat, cairan infus, alat kesehatan, pembalut, dan gas medik. Penyimpanan suhu
dingin (dalam lemari pendingin) pada suhu 2 8 0C, Penyimpanan untuk
reagensia, obat-obatan tertentu dan produk biologis yang membutuhkan suhu
dingin untuk mempertahankan stabilitasnya sesuai dengan persyaratan
penyimpanan pada etiket.
Kelembaban : Kelembaban dipantau menggunakan alat thermohygrometer atau
alat pemantau kelembaban udara di ruang penyimpanan perbekalan farmasi antara
65 % - 98 %.
Cahaya matahari : Penyimpanan obat tidak boleh terkena cahaya matahari
langsung.
Sirkulasi udara : Tempat penyimpanan perbekalan farmasi harus mempunyai
ventilasi yang cukup untuk pertukaran udara di ruangan penyimpanan.
Resiko kebakaran : Bahan berbahaya mudah terbakar atau mudah meledak
harus disimpan pada Gudang Tahan Api yang dilengkapi dengan APAR (Alat
Pemadam Api Ringan).

29 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Kebersihan tempat dan sarana penyimpanan dari debu atau kotoran lainnya.
Pengaturan tata ruang gudang farmasi dengan memperhatikan kemudahan
bergerak dan mobilisasi perbekalan farmasi.
Pengawasan dan monitoring tempat dan fasilitas penyimpanan untuk menjamin
mutu perbekalan farmasi yang ada.
Penyimpanan obat narkotika dan psikotropika menggunakan lemari sesuai
ketentuan, yaitu lemari double lock (kunci ganda) pada dua pintu. Kondisi kunci
kedua pintu dapat berfungsi dengan baik dan dalam kondisi terkunci guna
pembatasan akses pengambilan obat. Lemari tersebut terpasang menempel pada
dinding sehingga tidak dapat dipindahkan kecuali dengan membongkarnya dan
dilengkapi dengan kartu stok. Pada jam kerja, kunci lemari penyimpanan
narkotika dan psikotropika dibawah tanggung jawab Penyelia gudang farmasi,
sedangkan diluar jam kerja dilakukan serah terima kunci lemari penyimpanan
narkotika dan psikotropika kepada petugas penanggung jawab pada shift jaga
berikutnya dan dicatat dalam buku serah terima kunci.
Obat high alert disimpan pada lemari penyimpanan obat yang bertanda
khusus (stiker high alert) dan tidak tercampur dengan obat lainnya. Untuk bahan
berbahaya dan beracun disimpan di ruangan penyimpanan di bagian sendiri yang
diberi tanda khusus disertai eye wash.

- Pelaporan perbekalan farmasi


Pelaporan perbekalan farmasi di gudang farmasi, antara lain:
1. Buku induk penerimaan barang
2. Rekapitulasi penerimaan barang
3. Rekapitulasi pengeluaran barang gudang induk farmasi dan gudang gas medik
4. Rekapitulasi pengeluaran barang harian gudang induk farmasi dan gudang gas
medik
5. Laporan persediaan floor stock
6. Laporan stok opname setiap 1 bulan sekali di gudang dan 3 bulan sekali ke
Depkeu
7. Laporan narkotika setiap 1 bulan sekali
8. Laporan psikotropika setiap 1 tahun sekali

30 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


9. Laporan barang sumbangan

- Retur Perbekalan Farmasi


Retur perbekalan farmasi adalah proses pengembalian perbekalan farmasi
ke distributor disebabkan karena rusak, kadaluarsa dan kearena penarikan produk
(recall) oleh produsen. Tujuan adanya retur adalah:
1) Tersedianya produk perbekalan farmasi yang bermutu di rumah sakit
2) Terlindunginya pasien dari penggunaan perbekalan farmasi yang tidak
bermutu.

Prosedur retur
1. Pelaksanaan pemeriksaan dan pengecekan sediaan farmasi di gudang farmasi,
depo farmasi, lemari emergency, dan instalasi rawat inap untuk perbekalan
farmasi floor stock.
2. Pelaksanaan pengecekan oleh petugas farmasi untuk mengetahui item
perbekalan farmasi tidak layak pakai
3. Dilakukan pencatatan perbekalan farmasi yang diketahui rusak, mndekati ED
atau recall
4. Pengembalian dan pengumpulan perbekalan farmasi ke gudang farmasi
5. Pelaksanaan pengumpulan perbekalan farmasi oleh petugas gudang farmasi
untuk produk Rusak dan tidak dapat digunakan; dalam masa 3 bulan sebelum
mencapai masa kadaluarsa ;Recall berdasarkan surat edaran dari pabrik
pembuat produk, Kementerian Kesehatan RI, Badan Pengawas Obat dan
Makanan (BPOM), dan Komite Farmasi dan Terapi (KFT) berdasarkan hasil
audit investigasi.
6. Penyimpanan perbekalan farmasi yang tidak layak pakai di gudang farmasi
dilakukan pada lemari penyimpan khusus yang diberi label: Penyimpanan
Obat Tidak Layak Pakai
7. Pengembalian ke distributor untuk produk yang dapat diretur dan dilakukan
penggantian produk, dengan melengkapi dokumen faktur pembelian, surat
pesanan, dan berita acara serah terima.

31 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


8. Pemusnahan perbekalan farmasi yang telah mencapai masa ED dan tidak dapat
di retur ke distributor.
9. Pembuatan laporan oleh penyelia perbekalan farmasi untuk disampaikan pada
Kepala Instalasi Farmasi dan disampaikan ke Direksi.

- Penghapusan dan Pemusnahan Perbekalan Farmasi Rusak dan


Kadaluarsa
Penghapusan dan Pemusnahan Perbekalan Farmasi adalah rangkaian
kegiatan untuk menghapuskan dari stok sistem informasi Rumah Sakit (SIRS)
atau pemusnahan perbekalan farmasi yang rusak maupun kadaluarsa atau tidak
dapat diretur kembali ke distributor. Tujuan penghapusan dan pemusnahan
perbekalan farmasi rusak atau kadaluarsa adalah :
1. Terhindarkannya penyalahgunaan perbekalan farmasi yang rusak untuk
menunjang pelaksanaan patient safety
2. Terjaminnya jaminan mutu obat yang diberikan kepada pasien
Perbekalan farmasi yang telah mencapai masa tanggal kadaluarsa dan tdak
dapat diretur ke distributor akan dimusnahkan secara bersamaan dalam waktu
tertentu oleh Tim Pemusnahan Barang dengan prosedur sebagai berikut :
1. Pembuatan surat rencana penghapusan dan pemusnahan oleh Kepala Instalasi
Farmasi ke Direktur Utama melalui Direktur Medik dan Keperawatan.
2. Pembentukan Tim/Panitia Penghapusan dan Pemusnahan Perbekalan Farmasi
Rusak dan Kadaluarsa melalui usulan SK ke Direktur Utama melalui Kepala
Bagian Umum.
3. Pembuatan dan pengiriman surat permohonan persetujuan penghapusan dan
pemusnahan perbekalan farmasi rusak dan kadaluarsa oleh Kepala Bagian
Umum dari Direktur Utama untuk disetujui oleh Direktorat Jenderal Bina
Upaya Kesehatan dan Bina Kefarmasian dan Alkes, Kementerian Kesehatan.
4. Pengiriman surat kepada Kepala Balai Besar POM DKI Jakarta dan Kepala
Suku Dinas Kesehatan Jakarta Selatan mengenai permohonan saksi
pemusnahan perbekalan farmasi
5. Penyerahan perbekalan farmasi yang rusak dan kadaluarsa yang akan
dimusnahkan kepada Tim/Panitia Penghapusan dan Pemusnahan Perbekalan

32 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Farmasi Rusak dan Kadaluarsa menggunakan Formulir Serah Terima
Perbekalan Farmasi untuk dimusnahkan.
6. Pembuatan Berita Acara Penghapusan dan Pemusnahan Perbekalan Farmasi
Rusak dan Kadaluarsa oleh Tim/Panitia Penghapusan dan Pemusnahan
Perbekalan Farmasi Rusak dan Kadaluarsa
7. Pelaksanaan pemusnahan perbekalan farmasi yang rusak dan kadaluarsa
disaksikan oleh Kepala Instalasi Sanitasi dan Pertamanan, Bagian Akuntansi,
saksi-saksi dari Balai Besar POM DKI Jakarta, dan Suku Dinas Kesehatan
Jakarta Selatan
8. Penghapusan data stok perbekalan farmasi yang telah dimusnahkan dari SIRS
(Sistem Informasi manajemen Rumah Sakit)
9. Pengiriman Berita Acara pelaksanaan pemusnahan perbekalan farmasi yang
rusak dan kadaluarsa ke Direktorat Jenderal Bina Upaya Kesehatan dan Bina
Kefarmasian dan Alkes, Kementerian Kesehatan (lampiran 6).

3.3.2.2 Pendistribusian perbekalan farmasi


Distribusi perbekalan farmasi adalah kegiatan mendistribusikan perbekalan
farmasi di Rumah Sakit Untuk Pelayan individu dalam proses terapi bagi pasien
rawat inap dan rawat jalan serta untuk menunjang pelayanan medis. Tujuan dari
pendistribusian perbekalan Farmasi :
1) Tersedianya perbekalan farmasi di unit-unit pelyanan secara tepat waktu, tepat
jenis dan jumlah dengan mengurangi kesalahan pemberian dan kehilangan
perbekalan farmasi.
2) Tercapainya keamanan dan ketepatan waktu penyampaian obat kepada pasien
tanpa perubahan mutu dari perbekalan farmasi.
3) Tercapainya komunikasi efektif antara dokter, apoteker, perawat dan pasien.
Pelaksanaan Pengajuan permintaan dibagi menjadi dua yaitu pengajuan
kebutuhan dari depo farmasi dengan SIRS (Sistem Informasi Manajemen Rumah
Sakit) dan Pengajuan kebutuhan dari satuan kerja dengan surat permintaan
formulir pengambilan barang.
Pelaksanaan pengajuan kebutuhan depo farmasi dengan SIRS diawali
dengan login dalam SIRS sesuai akun masing-masing petugas depo untuk

33 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


melakukan input permintaan kebutuhan dari depo farmasi, pelaksanaan save
dalam SIRS, pelaksanaan cetak print out daftar permintaan oleh petugas gudang
farmasi, penyiapan kebutuhan, pengecekan perbekalan farmasi, pelaksanaan input
perbekalan yang telah dilakukan verifikasi dan pengecekan oleh petugas gudang,
prin out daftar perbekalan farmasi yang telah dilayani oleh petugas gudang
farmasi, serah terima dengan penandatanganan pada print out oleh petugas
gudang farmasi dan depo farmasi, kemudian pelaksanaan pengiriman perbekalan
farmasi ke depo farmasi disertai dengan dokumen print out bukti pelayanan dari
gudang induk farmasi (lampiran 7).
Sedangkan untuk pelaksanaan pendistribusian gudang induk farmasi ke
satuan kerja (sistem floor stock) terkait dilayani sesuai dengan jadwal pelayanan
amprahan kebutuhan dari satuan kerja terkait oleh petugas gudang farmasi.
Dimana pada proses ini, Kepala Satuan Kerja akan mengisi formulir pengambilan
barang. Adapun alur amprahannya hampir sama dengan pendistribusian ke depo
farmasi. Perbedaannya adalah pendistribusian floor stock dilakukan secara manual
dan jadwal pengambilan tiap ruangan berbedabeda untuk memudahkan kerja
petugas gudang farmasi. Satuan kerja menyerahkan permintaan secara offline
kepada gudang sehari sebelum jadwal pengambilan. Permintaan floor stock
biasanya berupa alkes dan antiseptik (lampiran 8).
3.3.2.3 Produksi Farmasi
Kegiatan produksi pada Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati dibawahi oleh
koordinator Perbekalan Farmasi. Kegiatan produksi ini terbagi menjadi 2 bagian,
yaitu produksi steril dan non-steril. Kegiatan produksi ini dilakukan untuk
memeuhi kebutuhan pelayanan kesehatan, penghematan anggaran dan menjamin
ketersediaan sediaan dengan formula khusus dan sediaan obat yang dibutuhkan
segera seperti preparasi obat kanker (obat sitostatika) dalam kegiatan pelayanan
kesehatan RSUP Fatmawati.
- Produksi Steril
Kegiatan yang dilakukan di ruang steril adalah preparasi obat kemoterapi
(obat sitostatika). Preparasi obat sitostatika adalah mempersiapkan dan
pecampuran obat sitostatika untuk pengobatan kanker pada pelayanan kemoterapi
di RSUP Fatmawati. Seluruh kegiatan penyiapan dan pencamupran dilakukan di

34 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


dalam ruang steril dengan menggunakan Safe Handling Cytotoxic sesuai dengan
Standar Prosedur Operasional RSUP Fatmawati.
Adapun Standar Prosedur Operasional RSUP Fatmawati meliputi:
1) Standar Prosedur Pemeriksaan Laboratorium
Pemeriksaan laboratorium adalah pemeriksaan terhadap petugas yang bertugas
dipencampuran obat sitotoksik, dimana pemeriksaan dilakukan tiap 6 bulan sekali
yang meliputi :
Cek darah lengkap
Fungsi hati SGPT dan SGOT
Fungsi ginjal

2) Standar Prosedur Kebersihan Ruang Produksi dan Pencampuran Sitotoksik


Kebersihan ruang produksi harus sesuai dengan standard ruang produksi untuk
sediaan steril dengan tujuan agar ruangan produksi senantiasa bersih dan siap
untuk digunakan dan melindungi produk dari kontaminasi.
3) Standar Prosedur Kebersihan Clean Room
Kebersihan clean room adalah kebersihan ruangan clean room sesuai dengan
persyaratan yang ada agar ruang pencampuran obat sitostatika senantiasa bersih
dan steril, dan siap untuk digunakan serta melindungi produk dari kontaminasi.
4) Standar prosedur permintaan pencampuran obat sitotoksik
Permintaan pencampuran obat sitotoksik merupakan permintaan tertulis dari
dokter kepada instalasi farmasi untuk melakukan pencampuran obat kanker
dengan tujuan melindungi petugas kesehatan dan lingkungan dari cemaran obat
sitotoksik, dinilai bagian kefarmasian yang paling mengerti tentang pencampuran
obat kanker.
5) Standar prosedur persiapan pencampuran obat sitotoksik
Persiapan pencampuran obat sitotoksika adalah kegiatan untuk mempersiapkan
perlengkapan yang diperlukan dalam pencampuran obat sitotoksika untuk
mencegah kesalahan dalam pencampuran obat sitotoksika.
6) Standar prosedur pencampuran obat sitotoksik
Pencampuran obat sitotoksika adalah kegiatan melarutkan obat sitotoksika injeksi
dalam larutan infuse atau injeksi lain dan meracik obat sitotoksika oral yang

35 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


dicampurkan sesuai dosis yang ditentukan. Pelayanan obat sitostatika harus
mempertimbangkan manajemen tumpahan obat sitostatika. RSUP Fatmawati
memiliki standart prosedur manajemen tumpahan obat kanker yang bahan-bahan
tersebut disediakan pada satu tas yang disebut spillkit yang menyebar diruang
perawatan dan ruangan steril (lampiran 9).
- Produksi Non-Steril
Kegiatan produksi non-steril di RSUP Fatmawati meliputi pembuatan,
pengenceran dan pengemasan kembali (repacking) sediaan farmasi. Seluruh
sediaan farmasi dibuat berdasarkan master formula RSUP Fatmawati.
Perencanaan pada produksi non steril meliputi bahan baku, alat produksi, bahan
pengemas, bahan etiket, dan Alat Pelindung Diri (APD) dilakukan setiap bulan
berdasarkan laporan bulanan sebelumnya kemudian perencanaan ini dikirimkan
ke gudang farmasi untuk dilanjutkan dengan proses pengadaan. Penyimpanan
pada produksi non-steril dibagi menjadi dua, yaitu penyimpanan bahan baku yang
disusun berdasarkan kegunaannya dan penyimpanan produk jadi yang disusun
secara alfabetis yang masing-masing disesuaikan dengan kondisi dan
stabilitasnya. Permintaan produk jadi dari hasil kegiatan produksi non-steril
dilakukan melalui gudang farmasi dan pendistribusiannya dapat dilakukan
langsung melalui ruang produksi non-steril. Pelaporan yang dilakukan oleh
petugas produksi non steril adalah laporan jumlah perbekalan farmasi, laporan
produk yang rusak, dan laporan produk kadaluarsa (lampiran 10).

3.3.3 Pelayanan Farmasi


3.3.3.1 Depo BPJS
Depo B PJS pada awalnya terbagi menjadi 2 yaitu depo farmasi rawat
jalan dan depo askes. Namun saat ini, kedua depo tersebut bergabung menjadi 1
yaitu depo BPJS. Depo ini melayani pasien dengan pembayaran tunai dan
pembayaran asuransi (BPJS Kesehatan).
Pengadaan perbekalan farmasi dilakukan setiap hari langsung dari Gudang
Induk Farmasi menggunakan formulir permintaan barang melalui computer secara
online. Jenis perbekalan yaitu obat-obatan dan alat kesehatan.

36 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Perbekalan farmasi (obat dan alat kesehatan) disimpan dalam lemari yang
terpisah. Untuk penyimpanan obat dikelompokkan berdasarkan bentuk sediaan
serta jenisnya dan disusun secara alfabetis. Obat-obat fast moving diletakkan
terpisah di meja untuk memudahkan dalam penyiapan obat. Penyimpanan barang
menggunakan system FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expired First
Out). Penyimpanan juga memperhatikan jenis obat LASA (Look A Like Sound A
Like). Penyimpanannya yaitu dengan diberi stiker LASA (berwarna kuning) serta
antar obat LASA di beri jeda 2 obat yang berbeda.
Penyimpanan obat narkotika dan psikotropika dalam lemari tersendiri
dengan pintu dan kunci ganda. Kondisi kedua pintu dan kuncinya berfungsi
dengan baik. Lemari tersebut terpasang menempel pada dinding sehingga tidak
dapat dipindahkan kecuali dengan membongkarnya. Setiap pengambilan obat
narkotika dan psikotropika selalu langsung dicatat pada kartu stok. Pencatatan
yang dilakukan meliputi:
1) Tanggal pengambilan
2) Nama pasien yang menggunakan
3) Jumlah yang dikeluarkan
4) Jumlah stok awal
5) Jumlah stok akhir
6) Pemberian tanda dengan bolpoin warna merah pada lembar resep.
Penyimpanan perbekalan farmasi yang berat seperti cairan diletakkan di
lantai beralaskan pallet untuk menghindari kelembaban. Selain itu, obat-obatan
yang harus disimpan pada suhu tertentu juga disediakan refrigerator sebagai
tempat penyimpanan.
3.3.3.2 Depo Farmasi Teratai
Depo Farmasi Teratai melayani pasien rawat inap dengan jumlah pasien
kurang lebih 750 bed. Depo Farmasi Rawat Inap Teratai (Depo Farmasi Teratai)
merupakan depo farmasi yang menyediakan perbekalan bagi pasien rawat inap
Gedung Teratai (550 bed) dan Gedung Prof. Soelarto (200 bed).
Gedung Teratai terdiri dari enam lantai dengan rincian tiap lantai sebagai berikut:
1. Lantai 1 dan 2 yaitu ruangan kebidanan dan high care unit perina di 2 utara

37 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


2. Lantai 3 yaitu ruangan khusus pasien anak - anak (<18 tahun) dan high care
unit di selatan Teratai.
3. Lantai 4 yaitu ruangan bedah dan paru serta high care unit di utara Teratai.
Sedangkan di sebelah selatan ada ruang isolasi hematologi khusus anak.
4. Lantai 5 yaitu ruangan pasien penyakit dalam (internis) dan high care unit di
selatan Teratai.
5. Lantai 6 yaitu ruangan untuk pasien penyakit saraf dan hipertensi dan high care
unit di selatan Teratai.
Depo farmasi teratai memiliki 8 paket kebidanan yaitu:
1. Paket normal
2. Paker Caesar
3. Pre Eklampsi Berat (PEB)
4. Abortus
5. Kontraksi
6. Ketuban Pecah Dini (KPD)
7. Perdarahan setelah melahirkan (HPP)
8. Kehamilan Etopik Terganggu (KET)
Setiap lantai atau unit ruangan memiliki petugas yang menjadi
penanggung jawab pelayanan. Depo ini memiliki jumlah sumber daya manusia
sebanyak 31 orang, dengan, tenaga teknis kefarmasian sebanyak 25 orang dengan
apoteker 4 orang, petugas perincian (billing) sebanyak 5 orang, dan juru resep
sebanyak 3 orang. Kegiatan yang dilakukan di Depo Farmasi Teratai meliputi
pengadaan obat, penerimaan obat, penyimpanan obat, penyiapan obat, distribusi
obat dan dokumentasi.
3.3.3.3 Depo Farmasi di Instalasi Bedah Sentral (IBS)
Depo Farmasi IBS khusus melayani permintaan obat dan alat kesehatan
bagi pasien yang akan dioperasi di IBS. IBS terdiri dari 2 lantai, lantai pertama
ditujukan untuk operasi Cito, sedangkan lantai kedua ditujukan untuk operasi
elektif dan operasi bedah prima. Operasi Cito adalah operasi yang tidak
direncanakan sebelumnya dan dilakukan sesegera mungkin misalnya pengambilan
serpihan kaca untuk pasien yang mengalami kecelakaan. Operasi elektif adalah
operasi yang telah direncanakan sebelumnya misalnya bedah syaraf. Operasi

38 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


bedah prima adalah operasi yang dilakukan untuk pasien tunai, dimana biaya yang
dibebankan sudah dalam bentuk paket.
OK Cito terdiri dari dua kamar. Pada OK Cito terdapat paket obat dan
alkes OK Cito dan lemari emergensi. Lemari emergensi terdiri dari lemari
emergensi obat dan lemari emergensi alat kesehatan. Saat pasien masuk ke OK
Cito, maka penata anestesi mengambil Paket obat dan alkes OK Cito yang telah
disiapkan oleh petugas depo farmasi. Bila obat dan alat kesehatan dalam paket
kurang, maka penata anestesi dapat mengambilnya di lemari emergensi dan
mencatatnya di lembar pemakaian. Setelah selesai operasi, lembar pemakaian
dimasukkan ke dalam paket obat dan alkes OK Cito yang telah terpakai oleh
pasien. Lemari emergensi akan dicek jumlah pemakaian, serta diisi kembali oleh
petugas depo farmasi.

3.3.3.4 Depo Farmasi di IGD (Instalasi Gawat Darurat) dan IRI (Instalasi
Rawat Intensif)
Instalasi Gawat Darurat merupakan salah satu pelayanan di RSUP
Fatmawati yang melayani kegawatdaruratan medik selama 24 jam. Depo Farmasi
IGD dan IRI buka 24 jam dengan 3 shift dan melayani pasien rawat inap serta
pasien rawat jalan dan Cath lab, baik pasien asuransi maupun pasien tunai. Pasien
rawat inap terdiri dari pasien yang masuk ruang Intensive Care Unit (ICU),
Neonatus Intensive Care Unit (NICU), Pediatric Intensive Care Unit (PICU),
Intensive Cardiac Care Unit (ICCU), dan Observasi Lanjutan. Sedangkan pasien
rawat jalan merupakan pasien yang masuk ruang IGD seperti ruang triase,
resusitasi, ruang P2, maupun poli IGD (RSUP Fatmawati, 2009). Alur pelayanan
pasien emergency Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati dapat dilihat pada.
Depo Farmasi IGD dan IRI memiliki 19 SDM dengan 1 apoteker, 14
asisten apoteker, 3 juru resep dan 1 petugas administrasi. Pelayanan farmasi di
depo IGD dan IRI setiap harinya dilakukan dalam 3 shift selama 24 jam dan
melayani pasien rawat inap serta pasien rawat jalan dan Cath lab, baik pasien
asuransi maupun pasien tunai. Pasien rawat inap terdiri dari pasien yang masuk
ruang Intensive Care Unit (ICU) yang terdiri dari 16 bed, Neonatus Intensive
Care Unit (NICU) dan Pediatric Intensive Care Unit (PICU) yang masing-masing

39 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


terdiri dari 4 bed, serta Intensive Cardiac Care Unit (ICCU) yang terdiri dari 18
bed, dan Observasi Lanjutan yang terdiri dari 18 bed. Sedangkan pasien rawat
jalan merupakan pasien yang masuk ruang IGD seperti ruang resusitasi, ruang
bedah dan non bedah, maupun poli IGD. Sehingga dapat selalu mengantisipasi
kebutuhan pasien IGD yang kondisinya dapat berubah-ubah setiap saat.
Pengelolaan perbekalan farmasi di depo IGD dan IRI meliputi
perencanaan, pengadaan, dan penerimaan, penyimpanan, distribusi perbekalan
farmasi dan pelaporan. Depo Farmasi IGD dan IRI melakukan permintaan obat
dan alat kesehatan ke gudang farmasi setiap hari secara online. Penyimpanan
perbekalan farmasi di depo farmasi IGD dan IRI telah diatur sesuai dengan
persyaratan dan standar kefarmasian.
Sistem distribusi obat dan perbekalan farmasi yang diberlakukan di depo
farmasi IGD dan IRI adalah sistem individual prescription untuk pasien rawat
jalan dan unit dose untuk pasien rawat inap.
Laporan - laporan yang disiapkan oleh Depo Farmasi IGD dan IRI adalah
sebagai berikut:
1) Laporan daftar pelunasan yang dibuat harian.
2) Laporan pemakaian obatobat narkotika yang dibuat setiap bulan.
3) Laporan penulisan resep obat generik dan non generik yang dibuat setiap bulan.
4) Laporan analisa penjualan yang dibuat setiap bulan.
5) Laporan barang rusak dan expired yang dibuat setiap 3 bulan.
6) Laporan jumlah dan lembar resep setiap bulan.

3.3.3.5 Farmasi Klinik RSUP Fatmawati


Sebagai Rumah Sakit yang telah memperoleh akreditasi KARS dan JCI
pada 2013 lalu, peran farmasi klinik sangat mendukung untuk mengoptimalkan
keberhasilan terapi pasien serta untuk meningkatkan mutu pelayanan kesehatan di
Rumah Sakit. Adapun kegiatan yang termasuk dalam farmasi klinik adalah :
- Ronde dan Visit
Di RSUP Fatmawati terdapat kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap
oleh apoteker bersama tenaga kesehatan lain (dokter, perawat, dan ahli gizi) yang
bertujuan untuk memantau perkembangan kesehatan pasien dan

40 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


kemungkinan adanya pelaporan efek samping obat. Pelaksanaan ronde dan visite
ini tidak dilakukan di semua ruang rawat inap dikareakan keterbatasan sumber
daya manusia dari apoteker farmasi klinik. Pasien yang mendapatkan kunjungan
ronde dan visite hanya pasien di ruang rawat inap gedung Teratai lantai VI,
gedung Prof. Soelarto lantai IV, serta pasien yang ada di ruang rawat intensif.
Tujuan dilakukannya ronde dan visit adalah untuk :
a. Meningkatkan pemahaman mengenai riwayat pengobatan pasien,
perkembangan kondisi klinik, dan rencana terapi secara komprehensif.
b. Memberikan informasi mengenai farmakologi, farmakokinetika, bentuk
sediaan obat, rejimen dosis, dan aspek lain terkait terapi obat pasien.
c. Memberikan rekomendasi sebelum keputusan klinik ditetapkan dalam
pemilihan terapi, implementasi dan monitoring terapi.
d. Memberikan rekomendasi penyelesaian masalah terkait penggunaan obat
akibat keputusan klinik yang sudah ditetapkan sebelumnya.

- Pemantauan Terapi Obat


Kegiatan yang termasuk dalam pemantauan terapi oabt adalah pengkajian
terhadap obat yang digunakan oleh pasien. Menurut Standar Pelayanan
Kefarmasian di Rumah Sakit, pengkajian penggunaan obat merupakan program
evaluasi penggunaan obat yang terstruktur dan berkesinambungan untuk
menjamin obat-obat yang digunakan sesuai indikasi, efektif, aman dan terjangkau
oleh pasien.
Berdasarkan Standar Prosedur Operasional RSUP Fatmawati, pengkajian
penggunaan obat adalah rangkaian proses analisa dan audit secara retrospektif dan
prospektif terhadap tatalaksana pengobatan pasien yangmenjalani pengobatan di
RSUP Fatmawati. Tujuan dari pengkajian penggunaan obat di RSUP Fatmawati
adalah :
a. Tercapainya rasionalisasi penggunaan obat.
b. Terjaminnya kebenaran proses terapi pasien selama menjalani perawatan di
RSUP Fatmawati.
c. Terwujudnya pencegahan kesalahan dalam pelayanan obat pasien.

41 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


d. Tersedianya standar prosedur operasional (SPO) tentang pengkajian
penggunaan obat pasien di RSUP Fatmawati guna pengatasan terhadap adanya
Drug Related Problems (DRPs).

Seluruh penggunaan obat pada pasien di RSUP Fatmawati dilakukan


evaluasi dan pengkajian dengan menggunakan prosedur Pengkajian Penggunaan
Obat yang dilakukan oleh tenaga kefarmasian yang telah memenuhi standar
kualifikasi yang dipersyaratkan. Kegiatan pengkajian penggunaan obat dilakukan
dengan menggunakan Standar Prosedur Operasional (SPO) pengkajian
penggunaan obat yaitu dengan melakukan :
a. Analisa kesesuaian obat dengan indikasi terapi, dosis obat, aturan pakai dan
waktu pemberian, dan rute pemberian.
b. Potensial dan aktual efek samping obat (ESO)
c. Potensial dan aktual duplikasi terapi dengan membandingkan antara obat
yang akan digunakan saat ini dengan obat yang telah diberikan sebelumnya.
d. Respon alergi dan reaksi hipersensitifitas lainnya.
e. Interaksi antar obat dengan obat
f. Interaksi obat dengan makanan
g. Keberhasilan pengobatan dengan menilai fungsi ginjal pada obat nefrotoksik,
fungsi hepar untuk obat menginduksi hepatotoksik, tanda infeksi pada obat
antibiotik, keluhan nyeri untuk obat analgetik, koagulasi darah untuk obat
antikoagulan, terhadap kontraindikasi obat dengan kondisi pasien seperti kontra
indikasi obat untuk pasien hamil atau sedang masa menyusui.
h. Analisa terhadap biaya pengobatan pasien
i. Pelaksanaan kegiatan komunikasi dengan Dokter Penanggung Jawab Pasien
(DPJP) untuk konfirmasi bila ditemukan adanya masalah pada pengobatan (drug
related problems-DRPs)
j. Pelaksanaan kegiatan komunikasi dan klarifikasi untuk problem solving dengan
klarifikasi dan komunikasi verbal langsung dengan dokter DPJP. Apabila terjadi
hambatan jarak untuk komunikasi langsung maka dilakukan degan komunikasi
melalui telepon.

42 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


k. Pembuatan dan penyusunan saran rekomendasi pengatasan DRPs dengan
menghentikan pengobatan, mengganti dengan obat yang lebih aman, mengatur
jadwal penggunaan, menurunkan dosis obat, atau monitoring obat secara intensif.
l. Pelaksanaan penyusunan laporan hasil kajian oleh Apoteker pelaksana dengan
penyusunan laporan dan penentuan kesimpulan apakah rasional atau tidak
rasional.

- Pelayanan Informasi Obat


RSUP Fatmawati telah melakukan kegiatan Pelayanan Informasi Obat
yang berada dibawah tanggung jawab seorang Apoteker. Kegiatan PIO meliputi
menjawab pertanyaan seputar obat serta menyebarkan informasi mengenai obat
kepada penanya baik dari tenaga kesehatan, pasien maupun masyarakat.
Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan meliputi pertanyaan yang berkaitan dengan
identifikasi, stabilitas, harga, efek samping, dosis, interaksi, kompatibilitas,
ketersediaan, kontraindikasi, farmakokinetik/farmakodinamik, toksisitas, cara
pemakaian, cara penyimpanan, cara pemberian, komposisi, indikasi, dan
keracunan dari suatu obat, serta pertanyaan lainnya. Untuk dapat menjawab setiap
pertanyaan dengan tepat, maka dilakukan usaha penggalian informasi penanya
mengenai identitas pasien, riwayat penyakit pasien, riwayat pengobatan pasien,
dan riwayat alergi/efek samping obat yang pernah dialami pasien. Berbagai
literatur telah digunakan di pelayanan informasi obat RSUP Fatmawati, baik
literatur primer, sekunder, maupun tersier.
Laporan yang dibuat oleh PIO adalah laporan jumlah pertanyaan dan
dilaporkan sebagai laporan kegiatan famasi klinik. Kegiatan PIO bertujuan untuk
mencapai penggunaan obat yang rasional dengan pemberian informasi yang
berkaitan dengan penggunaan obat. Adapun kegiatan kegiatan yang dilakukan
oleh PIO adalah:
a. Menjawab pertanyaan yang diajukan oleh penanya (pasien, dokter, perawat,
apoteker, tenaga kesehatan lain, atau masyarakat baik secara lisan maupun tulisan.
b. Memberikan informasi kepada tim pelayanan kesehatan melalui leaflet, brosur,
dan info farmasi.

43 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


c. Memberikan penyuluhan kesehatan dengan melaksanakan PKRS (Promosi
Kesehatan Rumah Sakit).

- Monitoring Efek Samping Obat (MESO)


Menurut WHO, efek samping obat adalah setiap respon terhadap obat
yang merugikan atau tidak diharapkan, yang terjadi pada dosis yang digunakan
pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi. Adanya efek samping
obat dapat meningkatkan morbiditas sehingga meningkatkan penderitaan,
memperpanjang masa perawatan, dan dapat menyebabkan kematian. Alur
pemantauan efek samping obat dapat dilihat pada lampiran 11.
Aspek yang harus dipertimbangkan dalam penggunaan obat salah satunya
adalah keamanan. Aspek keamanan ini tidak terlepas dari kemungkinan terjadinya
efek samping obat. Maka pematauan terhadap reaksi yang tidak diinginkan selama
pemakaian obat sangat diperlukan. MESO dilakukan dengan mengumpulkan data-
data tentang pasien dan efek samping dari obat-obat yang digunakan pasien.
MESO dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu :
a. Laporan insidentil
Jenis laporan ini biasanya dikemukakan pada pertemuan di rumah sakit atau
laporan kasus di majalah.
b. Laporan sukarela
Biasa disebut dengan laporan spontan dan dikoordinir oleh pusat.
c. Laporan intensif di RS
Data yang diperoleh untuk laporan ini berasal dari data yang terkumpul kelompok
tim di rumah sakit (dokter, perawat, ahli farmasi, dan lain - lain). Data yang
terkumpul selanjutnya dianalisa oleh tim.
d. Laporan wajib
Ada peraturan yang mewajibkan setiap petugas kesehatan melaporkan efek
samping obat di tempat tugas / praktek sehari - hari.
e. Laporan catatan

44 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


MESO dapat berguna bagi beberapa pihak, diantaranya bagi badan
pengawas obat, perusahaan obat, dan bagi akademis. Beberapa tujuan
diadakannya MESO diantaranya adalah :
a. Menemukan efek samping obat sedini mungkin, terutama yang berat, tidak
dikenal dan frekuensinya jarang.
b. Menentukan frekuensi dan insiden efek samping obat baik yang sudah dikenal
dan yang baru saja ditemukan
c. Mengenal semua faktor yang mungkin dapat menimbulkan/mempengaruhi
timbulnya efek samping obat atau mempengaruhi angka kejadian efek samping
obat
d. Memberi umpan balik adanya interaksi pada petugas kesehatan
e. Membuat peraturan yang sesuai
f. Memberi peringatan pada umum bila dibutuhkan
g. Membuat data esensial yang tersedia sesuai sistem yang dipakai WHO

- Konseling Pasien
Konseling merupakan suatu proses yang sistematik untuk mengidentifikasi
dan menyelesaikan masalah pasien yang berkaitan dengan pengambilan keputusan
penggunaan obat. Tujuan dari konseling obat supaya pasien patuh atau taat
menggunakan obat. Masalah yang seringkali dibicarakan pada saat konseling obat
adalah nama obat, tujuan pengobatan, cara menggunakan obat, lama penggunaan
obat, efek samping obat, tanda-tanda toksisitas, cara penyimpanan obat dan
penggunaan obat-obat lain.
Kegiatan konseling di RSUP Fatmawati berupa pemberian penjelasan dan
pemahaman kepada pasien mengenai pengobatan yang diperoleh oleh pasien
dengan tujuan dapat menimbulkan kepatuhan pasien dalam menjalani pengobatan
secara benar dan aman. Prosedur konseling obat adalah tata cara dalam pemberian
pemahaman kepada pasien tentang cara penggunaan obat yang benar dan aman.
Seluruh penyerahan obat kepada pasien, baik rawat inap maupun rawat jalan harus
dilengkapi dengan informasi yang memadai dan dapat menjelaskan kepada pasien
atau keluarga pasien tentang obat yang digunakan sehingga dapat menghindari

45 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


kesalahan dalam penggunaan obat. Pelaksanaan kegiatan tersebut dilakukan
dengan menggunakan prosedur konseling obat.
Pelaksanaan konseling obat pada pasien rawat inap dilakukan oleh
apoteker pada pasien dengan kriteria :
a. Pasien dengan rujukan dokter untuk konsultasi obat dengan apoteker.
b. Pasien dengan keinginan sendiri untuk konsultasi obat dengan apoteker.
c. Pasien yang akan pulang. Apoteker mendapatkan informasi pasien yang akan
pulang dari perawat ruangan atau petugas depo farmasi rawat inap.
Pelaksanaan konseling obat pada pasien rawat inap dilakukan oleh
apoteker di ruang perawatan pasien. Pelaksanaan konseling obat pada pasien
rawat jalan dilakukan oleh apoteker berdasarkan kriteria pasien tertentu
diantaranya:
a. Pasien dengan rujukan dokter untuk konseling dengan apoteker.
b. Pasien dengan keinginan sendiri untuk konseling dengan apoteker.
c. Pasien dengan penggunaan obat khusus, seperti:
1) Pasien dengan pengobatan lebih dari 4 macam obat (poli farmasi).
2) Pasien dengan pengobatan kronis.
3) Pasien dengan riwayat alergi.
4) Pasien dengan penggunaan antibiotik tunggal maupun kombinasi.
5) Pasien dengan pengobatan khusus seperti pengobatan Kemoterapi, pengobatan
HIV / AIDS, pengobatan Tuberkulosis.

- Edukasi
Edukasi merupakan kegiatan yang ditujukan untuk meningkatkan
pengetahuan pasien tentang penyakit yang dialami serta obat-obatan yang
digunakannya dalam proses terapi sehingga diharapkan dapat tercapai pengobatan
yang optimal. Di RSUP Fatmawati, edukasi terhadap pasien dapat dilakukan di
lantai dua gedung Instalasi Rawat Jalan dengan informasi tentang obat atau
penyakitnya. Edukasi terhadap pasien bertujuan agar pasien menjadi benar-benar
mengerti tentang penyakit dan pengobatannya serta memberi motivasi kepada
pasien untuk sembuh dan mencapai tujuan terapinya.

46 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


- Review Resep Rekonstitusi Obat Sitostatika
Salah satu bentuk penanganan kanker adalah kemoterapi. Dalam
pelaksanaannya, kemoterapi menggunakan obat-obatan sitostatika. Sitostatika
adalah kelompok obat (bersifat sitotoksik) yang digunakan untuk menghambat
pertumbuhan sel kanker. Obat sitotoksik adalah obat yang sifatnya membunuh
atau merusakkan sel-sel propaganda. Obat ini termasuk obat-obat berbahaya
(OB), yaitu obat-obat yang genotoksik, karsinogenik, dan teratogenik, dan atau
menyebabkan kerusakan fertilisasi.
Mengingat efek samping yang ditimbulkan oleh obat-obatan kemoterapi
pada pasien, petugas kesehatan yang terlibat, dan lingkungan di sekitarnya, maka
pemantauan terhadap proses penyiapan obat sitostatika mulai dari skrining
protokol permintaan obat sitostatika dari dokter, kesesuaian dosis yang digunakan,
kesesuaian pelarut yang digunakan, serta banyaknya sediaan yang digunakan
perlu dimonitor dan dievaluasi untuk meminimalisir penyiapan dan penggunaan
obat sitostatika yang salah. Sehingga pelaksanaan kemoterapi oleh pasien
penderita kanker dapat berjalan dengan optimal.

3.4 Peran Lintas Terkait dalam Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit


Komite Farmasi dan Terapi (KFT)

Komite Farmasi dan Terapi (KFT) merupakan badan yang membantu


pimpinan rumah sakit (direktur utama) dalam menetapkan kebijakan tentang
obat dan penggunaan obat di rumah sakit. Komite Farmasi dan terapi terdiri dari
dokter, perawat, farmasi serta tenaga kesehatan lainnya (lampiran 12).
Ketua KFT dipilih dari dokter yang memahami obat yaitu dokter ahli
farmakolog, apabila tidak ada dokter ahli farmakolog maka dipilih dari dokter
spesialis. Untuk sekretaris KFT adalah Apoteker, bisa Apoteker dari Instalasi
Farmasi atau Apoteker yang ditunjuk. Tidak harus kepala Instalasi Farmasi RS
yang menjadi sekretaris. KFT sedikitnya mengadakan rapat setiap satu bulan
sekali. Peran Apoteker sebagai sekretaris dalam KFT adalah mengatur segala
sesuatu yang berhubungan dengan rapat KFT, termasuk pencatatan dan
pelaporan hasil-hasil rapat.

47 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Tugas pokok dari KFT adalah membuat formularium di rumah sakit dan
merevisinya. Formularium adalah himpunan obat yang diterima/ disetujui oleh
KFT untuk digunakan di rumah sakit dan dapat direvisi 1 tahun sekali. Selain
membuat dan merevisi formularium, KFT juga memantau sejauh mana
formularium tersebut digunakan, serta mengevaluasi ROTD yang terjadi di
rumah sakit.

Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu (ISSB)

Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu (ISSB) merupakan intalasi yang


bertanggung jawab atas proses sterilisasi alat-alat medik dan pencucian linen
rumah sakit. Adanya ISSB di RSUP Fatmawati adalah sebagai upaya pencegahan
Health Care Associated Infections (HAIs) di rumah sakit. ISSB RSUP Fatmawati
dipimpin oleh seorang kepala instalasi yang merupakan Apoteker dan dibantu
oleh dua orang koordinator, yaitu koordinator sterilisasi yang membawahi
penanggung jawab dekontaminasi dan sterilisasi, dan koordinator binatu yang
membawahi penanggung jawab binatu dan penjahitan serta penanggung jawab
pengawasan mutu dan distribusi linen. Struktur organisasi dapat dilihat pada
lampiran 13.
Sterilisasi merupakan tempat dilaksanakannya proses sterilisasi alat-alat
medis. Sterilisasi ini bertanggung jawab atas penerimaan dan pendistribusian
semua alat yang memerlukan kondisi steril. Binatu merupakan tempat
dilaksanakannya proses pencucian linen rumah sakit. Binatu bertanggung jawab
atas penerimaan dan pendistribusian semua linen yang memerlukan kondisi
bersih, terbebas dari noda/kotoran dan mikroorganisme penyebab infeksi, kering,
rapi, utuh dan siap pakai.
Proses sterilisasi merupakan langkah-langkah dalam melakukan kegiatan
sterilisasi baik instrument logam, linen, kassa, dan karet untuk menghilangkan
spora pada alat tersebut. Sterilisasi hanya digunakan untuk alat-alat kritis yaitu
alat medis yang masuk ke dalam jaringan tubuh atau pembuluh darah (infasiv).
Proses sterilisasi dimulai dari dekontaminasi alat yaitu proses fisika atau kimia
untuk membersihkan benda-benda yang mungkin terkontaminasi oleh mikroba
yang berbahaya sehingga aman untuk proses selanjutnya. Proses dekontaminasi

48 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


ini dapat dilakukan menggunakan mesin juga dengan cara manual. Proses
dekontaminasi terdiri dari proses perendaman, pencucian dan pembilasan.
Perendaman dilakukan dengan air biasa, air hangat, dan detergen enzimatik.
Pencucian menggunakan sikat untuk menghilangkan noda-noda yang menempel.
Pembilasan dilakukan dengan menggunakan air mengalir.
Proses selanjutnya adalah pengeringan. Selanjutnya, alat yang sudah
kering kemudian dikemas dengan menggunakan linen, pouches, atau grid
container. yang diberi indikator internal. Kemasan selanjutnya diberi label
aplikator yang berisi nomor lot, nomor alat, waktu sterilisasi dan tanggal
kadaluarsa. Alat yang sudah dikemas disusun pada troli dan dicatat pada formulir,
kemudian alat dimasukkan ke dalam mesin sterilisasi.
Metode sterilisasi yang digunakan adalah autoclave/panas basah pada
suhu 1340 C untuk alat yang tahan panas seperti bahan logam, linen, dan kassa
serta suhu 1210C untuk bahan karet. Sedangkan sterilisasi low temperature
dengan menggunakan H2O2/plasma untuk alat yang tidak tahan panas. Alat yang
sudah disterilisasi kemudian disimpan di dalam gudang penyimpanan untuk
selanjutnya didistribusikan ke ruangan masing-masing. Proses sterilisasi ini
dilakukan secara double door yaitu pintu masuk dan pintu keluar alat berbeda, dan
prosesnya satu arah.
Binatu merupakan tempat dilaksanakannya proses pencucian linen rumah
sakit. Tujuan dilakukan pencucian adalah untuk membersihkan linen dari noda
dan kotoran, membunuh bakteri dan kuman. Pencucian dimulai dari penerimaan
linen kotor dari ruangan, kemudian linen ditimbang, kemudian pencucian,
pengeringan, pelicinan, pengemasan dan penyimpanan/pendistribusian.
Pada saat linen diterima di binatu, kemudian petugas menuliskan jenis dan
jumlah linen pada formulir penerimaan. Selanjutnya petugas melakukan
pemisahan linen berdasarkan kriteria:
a. Linen dari OK non infeksius dan infeksius.
b. Linen putih non infeksisu dan infeksius
c. Linen berwarna non infeksius dan infeksius
Area infeksius dan non infeksius dipisahkan dengan gars merah. Linen
yang telah dipisahkan, selanjutnya ditimbang. Hal ini untuk menyesuaikan

49 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


kapasitas mesin cuci, temperatur, waktu, juga dosis bahan kimia yang digunakan.
Bahan kimia yang digunakan dalam proses pencucian antara lain emulsifier,
alkali, detergen, 1-chloro bleach, oxygen bleach, neutralizer, softener, dan
desinfektan. Setelah proses pencucian selesai, linen dikeringkan di mesin
pengering. Pengeringan ini pun dipisahkan antara jenis linen yang tebal dan yang
tipis. Hal ini karena akan menentukan waktu pengeringannay, untuk linen tipis
skitar 3 menit dan linen tebal sekitar 5 menit. Pengeringan linen ini juga baiknya
tidak terlalu kering agar hasilnya lebih bagus pada proses pelicinan.
Proses pelicinan adalah proses menghaluskan linen menggunakan mesin
plat panas. Linen yang telah dilicinkan kemudian dilipat dan dirapikan untuk
memudahkan dalam penyimpanan dan distribusinya. Selanjtnya linen disimpan
dalam ruang penyimpanan linen atau didistribusikan ke ruangan masing-masing.
Namun, untuk linen OK, sebelum didistribusikan ke ruangan di sterilisasi terlebih
dahulu. Paket linen OK dilipat dan dibungkus linen yang didalamnya diberi
indikator internal dan bagian luarnya ditempel indikator tape selanjutnya dikirim
ke bagian sterilisasi.

50 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 4
PEMBAHASAN
4.1 Penunjang dan Administrasi Umum
Berdasarkan usulan struktur organisasi Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati,
dimana kepala instalasi membawahi 3 koordinator dan masing-masing
koordinator membawahi penanggungjawab-penanggungjawab unit, dapat
memberikan pembagian tugas dan kewajiban yang spesifik dan merata, tidak
tumpang tindih dengan penanggungjawab lain (overlaping tugas). Begitu halnya
dengan unit penunjang dan administrasi umum, dimana tugas dan kewajiban yang
diamanahkan pada masing-masing penanggungjawab dapat dilaksanakan dengan
baik dan tertib. Kegiatan pelaporan, pencatatan, dan pengarsipan serta perecanaan
dan perbekalan farmasi dilaksanakan secara rutin.
Koordinator Penunjang dan Administrasi Umum membawahi 5
penanggung jawab, yaitu Penanggung Jawab Sistem Informasi Farmasi,
Penanggung Jawab Pelaporan dan Pencatatan, Penanggung Jawab Tata Usaha dan
SDM Farmasi, Penanggung Jawab Pelayanan Farmasi BPJS, dan Penanggung
Jawab Perencanaan dan Perbekalan Farmasi. Perlu peningkatan koordinasi dengan
unit sistem informasi farmasi sehingga dapat dilakukan pemanfaatan sistem
komputerisasi dalam pelaksanaan kegiatan pada unit penunjang dan administrasi
umum, sehingga seluruh kegiatan berjalan efektif dan efisien.
Di RSUP Fatmawati, Perencanaan dibuat paling lambat tanggal 15 pada
bulan berjalan untuk memenuhi kebutuhan bulan berikutnya. Hal ini agar
pemesanan dapat dilakukan sesuai jadwal, yaitu dua kali dalam sebulan.
Perencanaan kebutuhan bulanan dibuat menggunakan gabungan metode konsumsi
dan epidemiologi. Analisa yang digunakan berupa analisa pembelian dan
penjualan perbekalan farmasi, yaitu dengan melihat rata-rata pemakaian tiga
bulan sebelumnya, terutama satu bulan sebelumnya. Selain itu, dilakukan juga
analisa peningkatan atau penurunan pemakaian perbekalan farmasi dengan
melakukan pengecekan ke masingmasing depo, melihat tren pemakaian
perbekalan farmasi untuk cross check data perencanaan, dan menyerap informasi
khusus dari depo-depo. Perencanaan yang dibuat adalah perencanaan obat, alkes

51 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


habis pakai, gas medis, reagen, bahan baku, dan bahan untuk radiologi seperti film
rontgen.
Kesemua perencanaan yang dibuat merujuk pada Formularium Nasional
(FORNAS) dan Formularium RSUP Fatmawati. Untuk merealisasikan
perencanaan kebutuhan tersebut dilakukan kegiatan pengadaan melalui
pembelian, baik secara E-catalogue maupun lelang, produksi/pembuatan sediaan
farmasi, dan juga sumbangan/dropping/hibah.
Meskipun sistem perencanaan dan pengadaan telah dibuat sedemikian
rupa, namun ketersediaan perbekalan farmasi di gudang farmasi masih beberapa
mengalami kekosongan stok. Hal ini biasanya disebabkan oleh kekosongan stok
dari pabrik atau distributor, keterlambatan pengiriman dari pihak distributor, dan
juga perencanaan yang kurang terprediksi akibat adanya peningkatan penggunaan
perbekalan farmasi.

4.2 Perbekalan Farmasi


Berdasarkan usulan struktur Instalasi Farmasi Rumah Sakit 2014,
koordinator perbekalan farmasi membawahi PJ Gudang Induk Farmasi, PJ
Barang Farmasi Konsinyasi I, PJ Barang Farmasi Konsinyasi II, PJ Distribusi
Farmasi, PJ Barang Farmasi Pelayanan Khusus, PJ Farmasi IBS dan PJ Gudang
Farmasi Depo Farmasi.
Di gudang farmasi RSUP Fatmawati terdapat 2 orang penyelia, yaitu
penyelia gudang farmasi dan penyelia penerimaan dan distribusi. Kegiatan yang
dilakukan di gudang farmasi RSUP Fatmawati antara lain penerimaan,
penyimpanan, pencatatan, pendistribusian, dan pelaporan perbekalan farmasi.
Penerimaan perbekalan farmasi dilakukan oleh Tim Penerima Barang Medik dan
pemeriksaan dilakukan bersama-sama dengan petugas gudang Farmasi untuk
efisiensi waktu kerja.
Selanjutnya perbekalan farmasi disimpan di gudang farmasi berdasarkan
stabilitas, bentuk sediaan serta jenisnya, dengan memperhatikan penyusunan
secara alfabetis dengan metode First In First Out (FIFO) dan First Expired First
Out (FEFO) di masing-masing ruangannya, baik itu di ruangan penyimpanan
alkes, ruangan penyimpanan cairan, kosmetika, nutrisi, ruangan penyimpanan

52 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


sediaan tablet, obat injeksi, semisolid, maupun ruangan penyimpanan gas medik.
Di RSUP Fatmawati, penyimpanan perbekalan farmasi dibedakan menjadi dua
yaitu:
4.2.1 Gudang Induk Farmasi
Disini, perbekalan farmasi disusun dalam beberapa ruangan yang
penempatannya berdasakan jenis sediaannya, yaitu : Ruang penyimpanan alat
kesehatan ; Ruang penyimpanan cairan (Cairan disimpan diruang yang terpisah
dengan sediaan injeksi dan alat kesehatan. Disusun di dalam dus dan diletakkan di
atas pallet) ; Ruang penyimpanan sediaan tablet, obat injeksi, semi solid,
kosmetika) ; Ruang penyimpanan B3; Ruang penyimpanan Pembalut.

4.2.2 Ruang penyimpanan gas medik


Gas medik disimpan di gedung terpisah, terletak di belakang gedung
teratai. Penyimpanannya disusun berdasarkan jenis gas medis seperti oksigen,
nitrous oksida, dan karbondioksida.
Sedangkan untuk obat-obatan yang dibutuhkan penyimpanan khusus
seperti obat hight alert, B3, dan kemoterapi dilakukan penyimpanan sesuai deng
SOP RS fatmawati yang berlaku. Penyimpanan obat narkotika dan psikotropika
menggunakan lemari sesuai ketentuan, yaitu lemari double lock (kunci ganda)
pada dua pintu dengan susunan berlapis dan lemari tersebut terpasang menempel
pada dinding sehingga tidak dapat dipindahkan kecuali dengan membongkarnya
serta dilengkapi dengan kartu stok. Untuk obat-obatan high alert disimpan pada
lemari penyimpanan obat yang bertanda khusus (stiker high alert) dan tidak
tercampur dengan obat lainnya. Sedangkan untuk obat kemoterapi, penyimpanan
menggunakan lemari khusus dengan label/logo karsinogenik. Bahan berbahaya
dan beracun masih disimpan dalam ruangan yang sama dengan ruang
penyimpanan obat lainnya dan belum tergolong gudang tahan api.
Untuk meminimalisir kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja, maka
pihak farmasi menempatkan bahan berbahaya beracun tersebut di tempat yang
terpisah dari obat lainnya, diberi garis oranye sebagai penanda, dan juga
melengkapi gudang dengan APAR tambahan dan eyewash, serta dekat dengan
jalur evakuasi.

53 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Selain melaksanakan penyimpanan perbekalan farmasi, petugas farmasi di
gudang juga melaksanakan penyusunan persediaan perbekalan farmasi pada
tempat penyimpanan secara aman, pencatatan pemasukan, pelaporan, dan stok
perbekalan farmasi ke dalam Kartu Stok dan dalam Sistem Informasi manajemen
Rumah Sakit (SIRS).
Berkaitan dengan distribusi dari gudang induk farmasi, Pendistribusian
perbekalan farmasi yang dilakukan gudang RSUP Fatmawati ada dua macam
yakni pendistribusian amprahan obat berdasarkan permintaan dari depo-depo
farmasi melalui sistem online dilakukan dengan sistem SIRS (Sistem Informasi
manajemen Rumah Sakit) secara komputerisasi dan dilakukan setiap hari dan
pendistribusian floor stock dari ruangan/satuan kerja secara manual atau
menggunakan formulir (offline). Pendistribusian perbekalan farmasi yang
dilakukan gudang RSUP Fatmawati ada dua macam yakni pendistribusian
amprahan obat berdasarkan permintaan dari depo-depo farmasi melalui sistem
online dan pendistribusian floor stock dari ruangan/satuan kerja secara manual
atau menggunakan formulir.
Kegiatan produksi dilakukan untuk memenuhi kebutuhan pelayanan
kesehatan untuk sediaan farmasi yang tidak tersedia pada sistem distribusi
nasional, penghematan anggaranserta untuk menjamin ketersediaan perbekalan
farmasi dengan formula khusus dan sediaan obat yang dibutuhkan segera seperti
penanganan obat kanker (obat sitostatika).Kegiatan produksi farmasi di RSUP
Fatwamati ini terbagi menjadi 2, yaitu kegiatan produksi non-steril dan produksi
steril.
Kegiatan produksi non-steril meliputi pembuatan, pengenceran, dan
pengemasan kembali (repacking) sediaan farmasi. Obat dibuat berdasarkan master
formula RSUP Fatmawati dengan standar CPOB (Cara Pembuatan Obat yang
Baik), dimana terdapat sekitar 72 formula dan 36 formula diantaranya masih
dilakukan kegiatan produksi.Contoh bentuk sediaan non steril terdiri dari sirup,
salep, kapsul, dan antiseptik. Beberapa produk yang paling sering dibuat antara
lain obat batuk hitam (OBH) dan salep kemicetin, sedangkan pengenceran sediaan
paling sering dilakukan pada alkohol 70% dan betadine. Pengemasan kembali
sediaan farmasi dilakukan untuk sediaan kapsul CaCO3, NaCl, dan Natrium

54 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Bikarbonat. Data hasil produksi non-steril dimasukkan oleh petugas produksi pada
sistem online agar tercatat jumlah dan nama sediaan, sehingga dapat dilakukan
permintaan oleh depo-depo farmasi yang membutuhkan.
Kegiatan permintaan produk non-steril dilakukan melalui permintaan ke
gudang, kemudian petugas depo yang meminta dapat mengambil langsung pada
ruang produksi non-steril.
Selain kegiatan produksi non-steril, Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati
juga melakukan kegiatan produksi steril yang dilakukan di dalam ruang produksi
steril oleh tenaga farmasi yang telah dilatih dan melalui training internal di
Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati. Kegiatan produksi steril yang dilakukan
adalah rekonstitusi obat kemoterapi. Kegiatan dilakukan berdasarkan permintaan
jika terdapat pasien yang akan mendapatkan terapi (kemoterapi). Adapun alur
permintaan pencampuran obat kemoterapi pasien rawat inap dan pasien rawat
jalan berbeda Lampiran 11 dan Lampiran 12.
Umumnya formulir permintaan obat kemoterapi disampaikan kepada
petugas produksi steril sehari sebelumnya oleh perawat/petugas depo farmasi
langsung kepada petugas produksi steril bagi pasien rawat inap, atau disampaikan
sendiri oleh pasien/wali pasien bagi pasien rawat jalan dengan mengunakan
formulir penitipan obat.Seluruh pencampuran (rekonstitusi) obat kemoterapi
dilakukan dengan menggunakan prosedur Safe Handling Cytotoxicdi dalam ruang
steril dengan menggunakan alat alat biological safety cabinet (BSC).Tujuannya
untuk melindungi proses dan lingkungan dari bahan karsinogenik serta menjamin
mutu obat agar dapat digunakan dengan baik. Penyimpanan obat kemoterapi di
ruang produksi steril dapat berupa sediaan original atau sediaan yang telah siap
pakai. Setelah dilakukan pencampuran, obat kemoterapi telah siap pakai dan
waktu penyimpanan kurang dari 12 (dua belas) jam.
Hal ini tergantung berdasarkan stabilitas obat kemoterapi tersebut
sehingga harus segera digunakan. Distribusi dilakukan oleh petugas produksi
farmasi terhadap obat-obat kemoterapi yang telah selesai diproduksi ke ruang
kemoterapi di gedung teratai.

55 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


4.3 Pelayanan Farmasi
4.3.1 Depo BPJS
Alur pelayanan resep di depo BPJS bagi pasien asuransi adalah, setelah
pasien mengunjungi dokter, pasien akan menerima resep. Selanjutnya pasien akan
menuju Que-matic untuk mengambil nomor antrian. Setelah mendapatkan nomor
antrian, pasien menunggu nomor antrian tersebut dipanggil. Pada saat dipanggil,
pasien mendatangi loket dan menyerahkan berkas untuk dilakukan penyortiran
berkas oleh petugas depo. Pensortiran resep ini dibagi menjadi 3 kelompok yaitu:
a. Untuk JKN, non kemoterapi dan HD
1 Resep asli
1 Fotocopy resep asli
2 lembar SEP kuning merah
2 lembar bukti layanan kuning, hijau. Kecuali poli jantung tanpa lembar
pelayanan
1 lembar rujukan asli

b. Untuk kemoterapi
1 Resep asli
2 lembar SEP (Surat Eligibilitas Pasien)
2 lembar bukti layanan
1 prosedur khusus kemoterapi

c. Untuk obat radiologi (kontras)


Resep asli
Fotocopy jadwal tindakan

Setelah berkas yang di sortir lengkap, pasien akan mendapatkan nomor


panggil A untuk Racikan tunai, B untuk Non Racikan Tunai, C untuk Racikan
BPJS dan D untuk Non racikan BPJS. Setelah pasien mendapatkan nomor tunggu,
pasien dipersilakan menunggu di ruang tunggu sampai dipanggil untuk
mengambil obat.

56 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Resep yang telah disortir akan masuk ke tahap selanjutnya yaitu
administrasi (input resep) secara manual. Yang dicatat adalah jumlah R, jumlah
obat generik dan non generik. Pencatatannya di lembar terpisah antara obat
racikan dan non racikan. Selesai dicatat, selanjutnya resep akan masuk ke tahap
berikutnya yaitu input secara computerize. Dalam input ini, dilakukan pemberian
harga (billing tagihan) serta pemotongan stok barang.
Memasuki tahap selanjutnya, yaitu penulisan etiket. Apabila obat yang
tertera dalam resep tidak tersedia di depo, maka akan dibuatkan salinan resep
(copy resep) agar pasien dapat menebusnya di apotek lain atau juga dibuatkan TA
(Tinggal Ambil). Setelah penulisan etiket selesain, masuk ke tahap selanjutnya
yaitu pengisian. Untuk resep non racikan langsung diisi sesuai dengan nama obat
dan jumlah obat yang tertera pada resep. Sedangkan untuk obat non racikan diisi
sesuai dengan yang diminta.
Penyiapan obat racikan disediakan mortar, alu dan blender. Setelah
peracikan, blender yang telah digunakan terkadang dibersihkan dengan kuas. Hal
ini dapat menyebabkan interaksi obat. Blender yang telah dipakai akan lebih baik
bila dibersihkan dengan air terlebih dahulu kemudian dikeringkan dengan alkohol.
Setelah obat selesai disiapkan, selanjutnya masuk ke tahap penyerahan
obat. Pada tahap penyerahan obat ini dimulai dengan verifikasi nomor pasien,
verifikasi identitas pasien, pemberian informasi singkat mengenai penggunaan
obat, permintaan nomor telepon pasien yang dapat dihubungi dan diakhiri dengan
permintaan tanda tangan pasien. Masing-masing tahapan dalam pelayanan resep
tersebut dilakukan oleh orang yang berbeda-beda untuk meminimalisir kesalahan.
Pendistribusian obat di depo farmasi rawat jalan kepada pasien adalah individual
prescription. Peresepan ini biasanya berisi obat dengan jumlah yang dapat
dikonsumsi untuk 1 bulan.
Perbekalan farmasi yang ada di depo BPJS yaitu obat-obatan serta alat
kesehatan. Pengadaan obat dan alkes tersebut dilakukan setiap hari ke gudang
induk secara online. Penyimpanan perbekalan farmasi dibedakan antara obat
dengan alat kesehatan.
Depo BPJS juga melayani pasien program yaitu pasien HIV, pasien TBC
dan pasien Kusta. Namun tidak satu depo dengan rawat jalan umumnya.

57 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Pelayanan obat program tersebut berada di depo tersendiri di lantai 3. Alur
pelayanan obat program adalah, pasien mendapatkan nomor resep selanjutnya
resep tersebut dilayani. Pelaporan yang dilakukan adalah Laporan obat Narkotika,
Psikotropika, Generik, Non Generik dan Analisis Penjualan. Pelaporan ini
dilakukan setiap bulan.

4.3.2 Depo Farmasi IGD dan IRI


Depo farmasi IGD dan IRI melayani pasien rawat jalan, pasien rawat inap
intensif (ICU, ICCU, NICU, dan PICU) baik pasien asuransi maupun pasien tunai.
Pengelolaan perbekalan farmasi di depo IGD dan IRI meliputi perencanaan,
pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian perbekalan farmasi, dan
pelaporan. Perencanaan, pengadaan, penerimaan, dan penyimpanan di depo IGD
sama dengan di depo farmasi lainnya. Sedangkan untuk pendistribusian obat pada
pasien dilakukan secara Unit Dose Dispensing (UDD) untuk pasien rawat inap
dan untuk pasien rawat jalan dilakukan secara Individual Prescription. Selain
kedua sistem tersebut, distribusi perbekalan farmasi juga dengan sistem paket
sesuai dengan tempat rawat pasien. Apabila terdapat perbekalan farmasi yang
tidak terpakai, dapat dikembalikan (retur), sehingga pasien hanya dikenakan biaya
untuk perbekalan farmasi yang telah digunakan.

4.3.3 Instalasi Bedah Sentral (IBS)


Depo Farmasi IBS khusus melayani permintaan obat dan alat kesehatan
bagi pasien yang akan dioperasi di IBS. Depo farmasi IBS berada di bawah
Koordinator Perbekalan Farmasi karena depo farmasi lebih fokus terhadap
penyediaan dan pengadaan obat dan alkes bukan pada pelayanan kefarmasiannya.
Pelayanan obat dan alkes pada OK Cito berbeda dengan pelayanan di OK
Elektif . Pada OK Cito paket obat sudah disiapkan di ruangan operasi. Jika
terdapat kekurangan, maka petugas dapat mengambilnya pada lemari emergensi.
Pada OK elektif permintaan obat dan alat kesehatan dilakukan langsung ke Depo
IBS dengan menggunakan resep. Obat dan alat kesehatan disusun pada lemari
terpisah (lampiran 14 dan 15).

58 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Penyusunan alkes dan obat tidak alfabetis sehingga menyulitkan
pengambilan
obat saat diperlukan. Fasilitas lemari penyimpanan yang sempit mengakibatkan
kesulitan dalam penyusunan obat secara alfabetis. Obat yang memerlukan suhu
dingin telah disimpan di pharmaceutical refrigerator yang dilengkapi dengan
monitor suhu. Keterbatasan ukuran pharmaceutical refrigerator menyebabkan
obat tidak tertata secara alfabetis.

4.3.4 Depo Farmasi Teratai


Pelayanan farmasi rawat inap Gedung Teratai danGedung Prof. Soelarto.
Jumlah tempat tidur yang berada dalam tanggung jawab depo farmasi teratai
lebih kurang 750 tempat tidur. Jika dibandingkan dengan jumlah Apoteker di depo
farmasi
teratai yang hanya berjumlah 4 orang, maka perbandingan jumlah apoteker
dengan pasien adalah 1:188. Hal ini tidak sesuai dengan persyaratan yang berlaku,
dimana standar perbandingan apoteker dengan pasien adalah 1:40. Akibatnya
pelayanan kefarmasian menjadi tidak optimal.
Kegiatan-kegiatan yang dilakukan di Depo Teratai meliputi pengadaan
obat, penerimaan obat, penyimpanan obat, penyiapan obat, distribusi obat dan
dokumentasi. Pengadaan, penerimaan dan penyimpanan sama dengan
depolainnya. Penyimpanan perbekalan farmasi di Depo Teratai telah dilakukan
dengan cukup baik.
Sistem distribusi yang digunakan di Depo Teratai adalah resep individual
(Individual Prescription), Unit Dose Dispensing (UDD), floor stock, dan Paket
(Unit Use). Diantara keempat sistem distribusi yang digunakan, sistem UDD
merupakan sistem distribusi yang paling menguntungkan. Beberapa keuntungan
dari sistem ini diantaranya adalah pasien menerima pelayanan 24 jam sehari dan
hanya perlu membayar obat yang dikonsumsinya saja, serta pengurangan beban
kerja perawat. Namun kelemahan sistem ini adalah dibutuhkan tenaga
kefarmasian yang lebih banyak untuk memenuhi kebutuhan obat pasien dengan
cepat. Obat rekonsiliasi yang merupakan obat bawaan pasien dapat digunakan

59 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


selama terapi yang telah dikaji oleh perawat dan diserahkan kepada petugas depo
farmasi dengan mengisis formulir rekonsiliasi.
Selain melakukan kegiatan pelayanan distribusi obat, depo teratai juga
melakukan kegiatan pencampuran obat high alert yaitu rekonstitusi cairan
KCl 7.46% dan NaCl 3%. KCl dilarutkan dengan pelarut contohnya NaCl 0,9%
untuk dewasa dengan perbandingan KCl 1:10-20 pelarut Sama seperti depo
farmasi lainnya, Depo Teratai juga melakukan pencatatan dan pelaporan.

4.3.5 Farmasi Klinis


Peran farmasi di rumah sakit salah satunya adalah peran farmasi klinik.
Kegiatan farmasi klinik yang ada di RSUP Fatmawati antara lain, Ronde, Visite,
Pelayanan Informasi Obat (PIO), Konseling Pasien, Edukasi, Monitoring Efek
Samping Obat (MESO), Pemantauan Terapi Obat, Review Resep Rekonstitusi
Obat Sitostatika, dan Penyuluhan Kesehatan Rumah Sakit.
Kegiatan ronde dilakukan di ruang rawat inap gedung Prof. Soelarto lantai
IV serta gedung Teratai lantai VI. Kegiatan ini aktif dilakukan setiap hari rabu.
Tenaga kesehatan yang melakukan Ronde ini terdiri dari dokter, apoteker,
perawat, ahli gizi, psikolog, dan lain sebagainya. Saat ronde dilakukan, maka
setiap tenaga kesehatan akan memantau hasil terapi pasien sesuai dengan tangung
jawabnya. Setelah ronde, dilakukan diskusi tentang terapi pasien yang telah
dikunjungi. Pada saat diskusi, setiap tenaga kesehatan akan memberikan pendapat
atau masukan tentang terapi yang telah diberikan pada pasien.
Peran farmasi klinik disini adalah memberikan rekomendasi serta
menjawab pertanyaan dari tenaga kesehatan lain (dokter) terkait penggunaan obat.
Kegiatan diskusi setelah ronde tersebut hanya dilakukan oleh tim kesehatan yang
ronde di lantai IV gedung Prof. Soelarto. Sedangkan di lantai VI gedung Teratai,
tenaga kesehtan yang melakukan ronde hanya dokter, apoteker dan perawat saja,
serta tidak dilakukan diskusi setelah ronde.
Kegiatan Visit dilakukan di Instalasi Rawat Intensif (IRI) oleh dokter,
apoteker, dan perawat. Visite ini dilakukan untuk memantau terapi obat pada
pasien ICU, ICCU, NICU, dan PICU. Dalam hal ini, apoteker farmasi klinik
memberikan rekomendasi serta menjawab pertanyaan mengenai obat yang

60 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


digunakan untuk terapi pasien kepada dokter yang diharapkan dapat
mengoptimalkan proses terapi. Perbedaan Ronde dengan Visite yaitu, Ronde
dilakukan oleh dokter-dokter dari beberapa SMF (Satuan Medik Fungsional),
Apoteker, Perawat, Ahli Gizi, Psikolog. Sedangkan Visite hanya dilakukan oleh
dokter dari satu SMF saja, apoteker, dan perawat.
Pelayanan Informasi Obat di RSUP Fatmawati melayani pertanyaan
melalui telepon, sms atau secara langsung. Pertanyaan menganai obat yang
diterima oleh tim PIO tidak hanya dari staf atau tenaga kesehatan dari RSUP
Fatmawati, tetapi juga dari pasien. Pertanyaan yang telah masuk ke PIO nantinya
didokumentasikan di lembar PIO.
Konseling Pasien dilakukan pada pasien rawat jalan maupun rawat inap.
Konseling biasanya dilakukan untuk pasien dengan penyakit kronis, pasien
dengan poli farmasi, pasien dengan penggunaan obat khusus, pasien dengan
pengobatan HIV/AIDS, TBC, dan kanker. Konseling juga dilakukan ketika
terdapat permintaan dari dokter. Kegiatan konseling obat untuk pasien rawat jalan
masih belum berjalan secara maksimal, mengingat jumlah apoteker farmasi klinik
yang terbatas dengan pasien rawat jalan yang sangat banyak. Konseling untuk
pasien rawat inap biasanya dilakukan ketika pasien akan pulang.
Edukasi merupakan kegiatan farmasi klinik dalam memberikan
pengetahuan pada pasien mengenai penggunaan obat. Kegiatan ini dilakukan satu
kali dalam seminggu untuk pasien dengan penyakit Diabetes mellitus, dimana
apoteker farmasi klinik memberikan informasi mengenai obat-obatan antidiabetik
oral maupun insulin, waktu penggunaannya, cara menggunakannya, interaksi
obat, efek samping dari penggunaan obat-obat tersebut serta cara mengatasi efek
samping bila terjadi dan juga modifikasi gaya hidup. Dalam kegiatan tersebut,
pasien sangat edukatif dan aktif bertanya mengenai obat yang telah digunakan.
Kegiatan edukasi ini tidak hanya dari apoteker farmasi klinik, tetapi juga
dari tenaga kesehatan lain misalnya ahli gizi memberikan edukasi mengenai jenis
dan jumlah makanan yang dapat dikonsumsi leh pasien, pasien memberikan
edukasi tentang perawatan kaki pada pasien tersebut. Kegiatan ini terjadwal
bergantian setiap harinya dimulai dari pukul 09.30 sampai 12.00.

61 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Kegiatan Monitoring Efek Samping Obat (MESO) dilakukan untuk
mengidentifikasi, mencegah dan mengatasi Drug Related Problem (DRP) pada
pasien, sehingga mendorong penggunaan obat yang aman dan rasional bagi
pasien. Proses ini merupakan kegiatan kolaboratif yang melibatkan semua tenaga
kesehatan, baik dokter, perawat, maupun apoteker yang ada di rumah sakit, dan
pasien beserta keluarganya. Temuan kejadian akibat efek samping obat dapat di
temukan oleh perawat atau dokter yang merawat pasien atau dapat juga ditemukan
oleh apoteker. Setiap temuan efek samping obat akan dikaji oleh tenaga
kesehatan. Seluruh kronologis kejadian efek samping obat dan tindakan
penanggulangan harus terdokumentasi dalam catatan rekam medik pasien serta
dibuatkan laporan untuk disampaikan pada Komite Mutu dan Manajemen Risiko
(KMMR) dalam waktu maksimal 48 jam setelah temuan oleh kepala satuan kerja
terkait. Kegiatan MESO belum berjalan maksimal di RSUP Fatmawati karena
kurangnya kerjasama antar profesi kesehatan di RSUP Fatmawati.
Kegiatan pemantauan terapi obat dilakukan pada ruang rawat inap.
Kegiatan yang termasuk dalam pemantauan terapi obat adalah mengkaji
penggunaan obat oleh pasien dengan melihat catatan pemberian dan pemantauan
obat pasien yang terdapat di rekam medik pasien. Kegiatan ini dilakukan untuk
menilai masalah terkait penggunaan obat oleh pasien, misalnya adanya interaksi
obat, duplikasi, kesesuaian dosis, kesesuaian waktu penggunaan obat dan lain
sebagainya.
Review resep rekonstitusi obat sitostatika dilakukan untuk menilai
kesesuaian kelengkapan protokol permintaan obat sitostatik yang ditulis oleh
dokter. Hal ini akan dikaji oleh apoteker farmasi klinik mengenai kesesuaian dosis
yang tertulis dalam protokol dengan luas permukaan tubuh pasien, serta
kesesuaian pelarut yang diminta dengan obat sitostatika yang digunakan.
Promosi Kesehatan Rumah Sakit (PKRS) dilakukan oleh farmasi klinik
dengan memberikan informasi mengenai obat secara umum kepada tenaga
kesehatan lain yang ada di rumah sakit. Kegiatan ini belum berjalan secara
maksimal dikarenakan keterbatasan jumlah apoteker farmasi klinik yang ada di
RSUP Fatmawati.

62 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


4.4 Peran Lintas Terkait dalam Pelayanan Farmasi
4.4.1 Komite Farmasi dan Terapi (KFT)
Komite Farmasi dan Terapi (KFT) di RSUP Fatmawati dengan SK
HK.03.Tp05/II.1/1120/2013 terdiri dari dokter, perawat, farmasi dan tenaga medis
lain. Struktur organisasi KFT berada di bawah langsung direktur utama RSUPF
sehingga KFT ini bertanggung jawab langsung terhadap direktur utama Rumah
Sakit Umum Pusat Fatmawati (RSUPF). KFT terbagi menjadi 2 sub komite yaitu
sub komite REgulasi, Etika dan Diklit serta sub komite Penggunaan Obat yang
Rasional. Keanggotaan dari KFT ini terdiri dari anggota tetap dan anggota ex
offisio dimana anggota ex offisio adalah anggota yang tidak menyebutkan nama.
Maksudnya anggota ex offisio ini adalah semua kepala instalasi, jadi apabila
seseorang menjadi kepala instalasi maka ia menjadi anggota KFT namun apabila
ia sudah tidak menjadi kepala instalasi maka tidak menjadi anggota lagi.
Struktur organisasi dapat dilihat di lampiran 12. Di RSUP Fatmawati
sendiri KFT di ketuai oleh dokter spesialis mata, dengan sekretaris seorang
apoteker. KFT di RSUP Fatmawati melakukan rapat setiap minggu untuk
berkoordinasi dengan SMF.
Tugas pokok dari KFT adalah membuat formularium RSUP Fatmawati yang
digunakan sebagai acuan dalam menggunakan obat. Formularium RSUP
Fatmawati dibuat setiap 3-5 tahun sekali.
Selain membuat formularium, KFT juga merevisi formularium. Revisi ini
dilakukan setiap 6 bulan sekali. Formularium yang pernah diterbitkan sebanyak 7
(tujuh) kali yaitu pada tahun 1990, 1995, 2003, 2007, 2010, 2012 dan yang
terakhir adalah pada bulan Juli 2014. Isi dari formularium RSUP Fatmawati
adalah semua obat yang tercantum dalam Formularium Nasional (Fornas)
ditambah dengan obat usulan user (dokter). Obat-obatan yang ada dalam
formularium RSUP Fatmawati adalah obat-obatan generik dan paten. Seperti yang
tercantum pada lampiran 14.

4.4.2 Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu (ISSB)


Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu (ISSB) merupakan instalasi yang
dikepalai oleh seorang apoteker dan bertanggung jawab atas proses sterilisasi alat-

63 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


alat medik dan pencucian linen. Adanya ISSB ini adalah sebagai upaya
pencegahan Health Care Associated Infections (HAIs) di rumah sakit. Peran
apoteker pada instalasi ini dibutuhkan karena apoteker mengetahui metode
sterilisasi, selain itu juga memiliki keterkaitan dalam hal pengadaan barang-
barang di instalasi ISSB.

64 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 5
SIMPULAN DAN SARAN
5.1 Simpulan
a. RSUP Fatmawati merupakan Rumah Sakit Kelas A Pendidikan yang telah
memenuhi standar Paripurna KARS dan sertifikasi Joint Commission
International (JCI). Pelayanan kesehatan di RSUP Fatmawati terdiri dari
pelayanan rawat jalan, klinik amarilis, klinik wijaya kusuma, klinik
tumbuh kembang, rawat jalan eksekutif griya husada, hemodialisa, unit
transfuse darah, rawat inap, orthopedi, rehabilitasi medi, patologi
(laboratorium), diagnostik khusus, radiologi, program terapan rumatan
metadon, dan pelayanan kefarmasian.
b. Instalasi Farmasi dipimpin oleh Kepala Instalasi Farmasi yang membawahi
3 koordinator, yaitu koordinator penunjang dan administrasi umum,
koordinator perbekalan, dan koordinator pelayanan.
c. Peranan dan tanggung jawab seorang Apoteker di RSUP Fatmawati tidak
hanya terbatas di instalasi farmasi saja, tetapi juga dalam peran lintas
farmasi antara lain di SPI (Satuan Pengawas Intern), KFT (Komite
Farmasi dan Terapi), ISB (Instalasi Sterilisasi dan Binatu), PPI
(Pencegahan dan Pengendalian Infeksi), dan ULP (Unit Layanan
Pengadaan).

5.2 Saran
a. Perlu ditingkatkan koordinasi kerja antara petugas depo farmasi dengan
petugas ruang perawatan rawat inap, sehingga pasien maupun keluarga
pasien tidak perlu mengambil sendiri obat yang akan digunakan oleh
pasien. Peningkatan koordinasi kerja ini juga diharapkan dapat
meminimalisir jumlah retur perbekalan farmasi.
b. Untuk meningkatkan pelayanan di rawat inap, sebaiknya setiap unit
perawatan memiliki seorang Apoteker dan asisten apoteker yang
bertanggung jawab terhadap pelayanan farmasi baik penyiapan obat
maupun farmasi klinis.

65 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


DAFTAR PUSTAKA

Presiden Republik Indonesia. (2009b). Undang-Undang Republik Indonesia


Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan. Jakarta: Presiden Republik
Indonesia
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. (2004). Keputusan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1197/MENKES/SK/X/2004 tentang
Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit. Jakarta: Kementerian
Kesehatan RI.
Presiden Republik Indonesia. (2009c). Undang-undang Republik Indonesia
Nomor 44 Tahun 2009 Tentang Rumah Sakit. Jakarta: Presiden Republik
Indonesia
Siregar, Charles J.P. (2004). Farmasi Rumah Sakit Teori dan Penerapan. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Menteri Kesehatan Republik Indonesia. (2010). Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia No. 340/Menkes/Per/III/2010 tentang Klasifikasi
Rumah Sakit. Jakarta: Kementerian Kesehatan RI.
Menteri Kesehatan Republik Indonesia. (2012). Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia No. 012 tahun 2012 tentang Akreditasi Rumah Sakit.
Jakarta : Kementerian Kesehatan RI

66 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


LAMPIRAN

Lampiran 1. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati

67 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 2. Usulan Struktur Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RSUP Fatmawati

68 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 3. Alur Perencanaan dan Pengadaan Perbekalan Farmasi

MULAI

INSTALASI FARMASI
1. Penyusunan analisa data kebutuhan perbekalan farmasi
2. Penyusunan perencanaan perbekalan farmasi

INSTALASI FARMASI
Penyampaian ijin prinsip perencanaan ke direksi RSUP Fatmawati

DIREKSI
Ijin prinsip dari Direktur Utama RSUP Fatmawati melalui :
1. Direktur Medik dan Keperawatan
2. Direktur Keuangan

Setuju ?

PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN (PPK)


Pembuatan Surat Pesanan (SP) sesuai dengan data perencanaan yang telah
disetujui oleh Direksi RSUP Fatmawati

UNIT LAYANAN PENGADAAN


Penyampaian Surat Pesanan (SP) ke distributor terkait untuk diadakan

DISTRIBUTOR
Mengirimkan perbekalan farmasi sesuai dengan Surat Pesanan (SP)

UNIT PENERIMA BARANG


Menerima perbekalan farmasi dari distributor sesuai dengan Surat
Pesanan (SP)

Sesuai ?

SELESAI

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 4. Alur Perencanaan dan Pengadaan Perbekalan Farmasi Cito

ii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 5. Alur Penerimaan Perbekalan Farmasi

MULAI

TIM PENERIMA BARANG MEDIK


Perbekalan farmasi yang diterima diserahkan untuk
disimpan

GUDANG FARMASI
Pemeriksaan barang yang diterima sesuai dengan faktur

PENYELIA GUDANG FARMASI


Pelaksanaan verifikasi administrasi penerimaan barang
berdasarkan BTB dan faktur

TIM PENERIMA BARANG MEDIK


Pembuatan berita acara penerimaan barang

GUDANG FARMASI
Penyimpanan perbekalan farmasi

SELESAI

iii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 6. Alur Penghapusan dan Pemusnahan Perbekalan Farmasi
Rusak/ Kadaluarsa

MULAI

Petugas Farmasi

Pemeriksaan/identifikasi kondisi fisik dan tanggal kadalursa perbekalan farmasi

Petugas Farmasi

Pencatatan dan pemisahan perbekalan farmasi yang rusak / kadaluarsa

Petugas Farmasi

Pengumpulan dan Pengembalian perbekalan farmasi rusak / kadaluarsa

Petugas Gudang

Pemisahan perbekalan farmasi rusak / kadaluarsa

Petugas Gudang

Penyimpanan dalam kemasan kardus tertutup rapi

Waka Perbekalan Distributor


Retur
Pelaporan data perbekalan farmasi rusak / kadaluarsa kepada Kepala pengantian
Instalasi Farmasi produk
Ya

Kepala Instalasi Farmasi

Pembuatan surat rencana penghapusan dan pemusnahan

Kepala Bagian Umum


Usulan
Pengusulan SK Pembentukan Tim/Panitia penghapusan dan pemusnahan disetujui
ke Direktur Utama

iv

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


(Lanjutan)

Direktur Utama
Pembuatan dan pengiriman surat permohonan persetujuan penghapusan dan
pemusnahan ke Kementerian Kesehatan
Permohonan disetujui
Tim / Panitia Penghapusan dan Pemusnahan

Pelaksanaan dan penghapusan dan pemusnahan perbekalan farmasi rusak /


kadaluarsa

Tim / Panitia Penghapusan dan Pemusnahan

Pembuatan berita acara penghapusan dan pemusnahan

Tim / Panitia Penghapusan dan Pemusnahan

Pengiriman berita acara penghapusan dan pemusnahan ke Direktur Bina


Pelayanan Medik

SELESAI

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 7. Alur Distribusi Perbekalan Farmasi dari Gudang Induk ke
Depo Farmasi

Depo

Petugas Depo Farmasi


Input data permintaan dalam SIRS

Petugas Gudang Farmasi


1. Verifikasi data permintaan
2. Verifikasi ketersediaan stok gudang

Tersedia ? Tidak

Ya

Petugas Gudang Farmasi


Pelayanan distribusi perbekalan farmasi sesuai
order list

Petugas Gudang Farmasi


1. Nama perbekalan farmasi
2. Jumlah kebutuhan perbekalan farmasi

Petugas Depo dan Gudang Farmasi


1. Kesesuaian nama perbekalan farmasi
2. Kesesuaian jumlah permintaan dengan jumlah yang terlayani
3. Tanggal expired date (ED)
4. Kondisi fisik perbekalan farmasi

Tidak sesuai
Sesuai ?

Ya
Selesai
vi

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 8. Alur Distribusi Perbekalan Farmasi dari Gudang Induk ke
Satuan Kerja (Floor Stock)

SATKER

Petugas Satuan Kerja

Penyampaian kebutuhan amprahan

Petugas Gudang Farmasi

1. Verifikasi data permintaan


2. Verifikasi ketersediaan stok gudang

Tidak
Tersedia?

Ya
Petugas Gudang Farmasi

Pelayanan distribusi perbekalan farmasi


sesuai order list

Petugas Gudang Farmasi

1. Nama perbekalan farmasi


2. Jumlah kebutuhan perbekalan farmasi sesuai standar
kebutuhan mingguan/bulanan

Petugas Satker dan Gudang Farmasi


1. Kesesuaian nama perbekalan farmasi
2. Kesesuaian jumlah permintaan dengan jumlah yang terlayani
3. Tanggal expired date (ED)
4. Kondisi fisik perbekalan farmasi

Tidak
sesuai Sesuai
? Ya

SELESAI

vii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 9. Alur Pencampuran Obat Kanker Injeksi

Mulai

Dokter
Membuat protokol kemoterapi

Perawat
1. Menyalin protokol kemoterapi ke dalam
formulir permintaan pelarut obat kemoterapi
2. mengirim formulir ke bagian produksi steril
Instalasi Farmasi

Asisten Apoteker (AA)/ Petugas Produksi Steril


Mengecek kelengkapan formulir :
1. Persyaratan administrasi
2. Persyaratan farmasi
3. Persyaratan klinik

Lengkap ? Tidak

Ya
Petugas Produksi Steril
Melakukan kegiatan aseptik dispensing dengan menggunakan
biological safety cabinet (BSC) dengan tahapan sebagai
berikut :
1. Mengenakan alat pelindung diri (APD)
2. Melakukan desinfeksi BSC, 5 menit sebelum
digunakan
3. Menghidupkan BSC selama 10 menit sebelum
digunakan
4. Melakukan teknik aseptik dispensing dalam BSC
5. Memberi
Asistenlabel/ etiket(AA)/
Apoteker obat Petugas Produksi
6. Mengeluarkan obat dari ruang steril
Steril
1. Mengecek label obat dan kesesuaian antara
nama pasien dengan obat yang dilarutkan.
2. Mengecek ruang perawatan pasien

Tidak Ok ?

Ya
Selesai

viii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 10. Alur Produksi non steril

Gudang Farmasi

Petugas Gudang Farmasi


Input data permintaan dalam SIMRS

Petugas Produksi Farmasi


1. Verifikasi data permintaan
2. Verifikasi ketersediaan stok gudang

Tersedia? Tidak

Ya
Petugas Produksi Farmasi
Pelaksanaan produksi sediaan sesuai order list

Petugas Produksi Farmasi


1. Pembuatan sediaan farmasi sesuai master formula
2. Pengenceran sediaan farmasi sesuai master formula
3. Pengemasan ulang sediaan farmasi sesuai master formula

Penyelia Produksi Farmasi


1. Pemeriksaan kebocoran kemasan dengan metode sampling
2. Pemeriksaan kelengkapan data etiket dengan metode sampling
3. Pemeriksaan jumlah hasil produksi sediaan farmasi yang telah
dibuat

Tidak
Baik ?

Ya

Selesai

ix

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 11. Alur Monitoring Medication Error

Lampiran 12. Struktur Organisasi Komite Farmasi dan Terapi


x

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Direktur Utama RSUPF

Ketua Komite Farmasi dan Terapi

Sub Komite Sub Komite


Regulai, Etika dan Diklit Penggunaan Obat yang Rasional

Anggota
Tetap dan Ex Offisio

Lampiran 13. Struktur Organisasi Instalasi Sterilisasi Sentral dan Binatu

xi

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Kepala Instalasi
Sterilisasi Sentral dan BInatu

Koordinator Koordinator
Sterilisasi Binatu

PJ PJ PJ PJ
Dekontaminasi Pengawasan BInatu dan Pengawasan
Dan sterilisasi Mutu Sterilisasi Penjahitan Mutu
Dan Alkes Dan Distribusi
Habus Pakai Linen

xii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 14. Alur Pelayanan Obat dan Alat Kesehatan di Depo Instalasi
Bedah Sentral

xiii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


Lampiran 15. Alur Pelayanan OK Elektif

xiv

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


AMAN JUDUL

UNIVERSITAS INDONESIA

TUGAS KHUSUS LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI


APOTEKER
DI RUMAH SAKIT UMUM PUSAT FATMAWATI
PERIODE 1 JULI 15 AGUSTUS 2014

KAJIAN KELENGKAPAN RESEP DAN PERESEPAN


ANTIBIOTIK
DI INSTALASI GAWAT DARURAT DAN INSTALASI
RAWAT INTENSIF
RUMAH SAKIT UMUM FATMAWATI
BULAN JUNI 2014

CUT INTAN NADYA FEBRIANA


1306502346

ANGKATAN LXXIX

FAKULTAS FARMASI
PROGRAM PROFESI APOTEKER
DEPOK
DESEMBER 2014

xv

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ............................................. Error! Bookmark not defined.
DAFTAR ISI ........................................................................................................ xvi
DAFTAR TABEL .............................................................................................. xviii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ xix
BAB 1
PENDAHULUAN ...................................................................................................1
1.1. Latar Belakang ..........................................................................................1
1.2. Tujuan .......................................................................................................2
BAB 2
TINJAUAN UMUM ................................................................................................3
2.1 Resep ..............................................................................................................3
2.1.1 Definisi Resep ......................................................................................3
2.2 Penulisan Resep..............................................................................................3
2.2.1 Format Penulisan Resep .......................................................................3
2.2.2 Tanda-tanda pada resep ........................................................................3
2.2.3 Permasalahan dalam Menulis Resep ...................................................4
2.3 Antibiotik .......................................................................................................5
2.3.1 Pengertian Antibiotik............................................................................5
2.3.2 Klasifikasi Antibiotik ...........................................................................6
2.4 Depo Farmasi di IGD (Instalasi Gawat Darurat) dan IRI (Instalasi Rawat
Intensif) ....................................................................................................................7
BAB 3
METODOLOGI PENELITIAN ...............................................................................8
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................................8
3.1.1 Tempat Penelitian .................................................................................8
3.1.2 Waktu Penelitian ..................................................................................8
3.2 Metodologi Penelitian ....................................................................................8
BAB 4
HASIL PEMBAHASAN .........................................................................................9
4.1 Hasil ...............................................................................................................9
4.1.1 Persentase Jumlah Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter....................9
4.1.2 Persentase Jumlah Dokter Yang Meresepkan Antibiotik ....................9
4.2 Pembahasan ..................................................................................................11

xvi

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 5
KESIMPULAN ......................................................................................................13
5.1 Kesimpulan .............................................................................................13
5.2 Saran .......................................................................................................13
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................13
LAMPIRAN ...........................................................................................................14
Data Resep Instalasi Gawat Darurat...................................................................14
Data Resep Instalasi Rawat Intensif ...................................................................29

xvii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 4. 1. Presentase Jumlah Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter .....................9
Tabel 4. 2. Presentase Jumlah Dokter Yang Meresepkan Antibiotik ......................9

xviii

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1. Tabel Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter ....................................14
Lampiran 2. Grafik Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter ...................................19
Lampiran 3. Tabel Dokter Yang Meresepkan Antibiotik .....................................20
Lampiran 4. Grafik Dokter Yang Meresepkan Antibiotik .....................................29
Lampiran 5. Tabel Resep Yang Tidak Ada nama Dokter ......................................30
Lampiran 6. Grafik Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter ...................................31
Lampiran 7. Tabel Dokter Yang Mesepkan Antibiotik .........................................32
Lampiran 8. Grafik Dokter Yang Meresepkan Antibiotik .....................................34

xix

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No.26/MenKes/Per/I/I/1981
menyebutkan bahwa resep harus ditulis dengan lengkap dan jelas, adapun
tujuannya adalah untuk menghindari adanya salah persepsi diantara dokter dan
apoteker dalam mengartikan sebuah resep. Pelayanan resep didahului proses
skrining resep yang meliputi pemeriksaan kelengkapan resep, keabsahan dan
tinjauan kerasionalan obat. (Syamsuni, 2006).
Masalah kerasionalan peresapan dan keamanan obat, dewasa ini menjadi
perhatian penting bagi banyak orang yang terlibat dalam pelayanan dan perawatan
penderita, mencakup pimpinan rumah sakit, dokter, perawat dan apoteker.
Keanekaragaman obat-obatan, meningkatnya jumlah dan jenis obat yang ditulis
dokter untuk tiap penderita, meningkatnya jumlah penderita rawat jalan dan
penderita rawat tinggal yang diobati serta berubahnya konsep pelayanan medik,
mengakibatkan keharusan agar suatu sistem praktik pengobatan yang aman
dikembangkan dan dipelihara untuk memastikan bahwa penderita menerima
pelayanan dan keamanan yang sebaik mungkin.
World Health Organization (WHO) pada tahun 2002 memperkirakan
terdapat sekitar 50% dari seluruh penggunaan obat yang tidak tepat dalam
peresepan, penyiapan, dan penjualannya. Sekitar 50% lainnya tidak digunakan
secara tepat oleh pasien. Pada tahun 1985, WHO konferensi WHO di Kenya
melahirkan gagasan mengenai penggunaan obat yang rasional (WHO, 1993).
Observasi penggunaan obat yang rasional dapat berdasarkan beberapa parameter,
diantaranya berdasarkan indikator peresepan.
Salah satu ukuran/ penilaian menurut indikator tersebut adalah persentase
penggunaan antibiotika diantara seluruh obat yang diresepkan untuk terapi
(Sudjaswadi, 2004).
Penggunaan antibiotik secara tidak rasional dan berlebihan merupakan
fenomena yang terjadi di seluruh dunia terutama di negara-negara berkembang.

1 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


2

Tahun 2004, World Health Organization melaporkan tingkat penggunaan


antibiotika yang tidak perlu mencapai 50%. Studi lain menunjukkan penggunaan
antibiotika secara berlebihan di Indonesia sebesar 43%. Hal ini menjadi penyebab
utama terjadinya resistensi antibiotika. Di samping itu, penggunaan secara tidak
rasional ini akan berakibat meningkatnya risiko efek samping, mahalnya biaya
pengobatan, dan pada akhirnya menurunkan kualitas pelayanan kesehatan (Tampi,
2010).
Rumah sakit adalah suatu organisasi yang kompleks, menggunakan
gabungan alat ilmiah khusus dan rumit, dan difungsikan oleh berbagai kesatuan
personel terlatih dan terdidik dalam menghadapi dan menangani masalah medik
modern, yang semuanya terikat. bersama-sama dalam maksud yang sama, untuk
pemulihan dan pemeliharaan kesehatan yang baik.
Menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.
983/Menkes/SK/XI/1992, tugas rumah sakit umum adalah melaksanakan upaya
kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan mengutamakan upaya
penyembuhan dan pemeliharaan yang dilaksanakan secara serasi dan terpadu
dengan upaya peningkatan dan pencegahan serta melaksanakan rujukan.
Oleh karena itu, tugas ini akan mengkaji kelengkapan resep, dalam hal ini
penulisan nama dokter dalam resep dan peresepan antibiotik yang terjadi di
Instalasi Gawat Darurat dan Instalasi Rawat Intensif Rumah Sakit Umum Pusat
Fatmawati selama bulan Juni 2014 dalam bentuk presentase.

1.2. Tujuan
1. Mengevaluasi presentase dokter yang tidak menuliskan nama dalam peresepan
di ruang Instalasi Gawat Darurat dan Instalasi Ruang Intensif Rumah Sakit
Umum Pusat Fatmawati bulan Juni 2014.
2. Mengevaluasi presentase dokter yang meresepkan antibiotik dalam peresepan
di ruang Instalasi Gawat Darurat dan Instalasi Ruang Intensif Rumah Sakit
Umum Pusat Fatmawati bulan Juni 2014.

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 2
TINJAUAN UMUM

2.1 Resep

2.1.1 Definisi Resep


Resep adalah permintaan tertulis dari seorang dokter, dokter gigi, dokter
hewan yang diberi izin berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku
kepada apoteker pengelola apotek untuk menyiapkan dan atau membuat, meracik
serta menyerahkan obat kepada pasien (Syamsuni, 2006).

2.2 Penulisan Resep

2.2.1 Format Penulisan Resep


Resep terdiri dari 6 bagian:
a. Inscriptio: Nama dokter, no. SIP, alamat/ telepon/HP/kota/tempat, tanggal
penulisan resep. Untuk obat narkotika hanya berlaku untuk satu kota
provinsi. Sebagai identitas dokter penulis resep.
b. Transcriptio: permintaan tertulis dokter dalam singkatan latin R/ = resipe
artinya ambilah atau berikanlah, sebagai kata pembuka komunikasi dengan
apoteker di apotek.
c. Prescriptio: nama obat dan jumlah serta bentuk sediaan yang diinginkan.
d. Signatura: yaitu tanda cara pakai, regimen dosis pemberian, rute dan interval
waktu pemberian harus jelas untuk keamanan penggunaan obat dan
keberhasilan terapi.
e. Subscrioptio: yaitu tanda tangan/ paraf dokter penulis resep berguna sebagai
legalitas dan keabsahan resep tersebut.
f. Pro: dicantumkan nama dan umur pasien. Teristimewa untuk obat narkotika
juga hatus dicantumkan alamat pasien, untuk pelaporan ke Dinkes setempat
(Jas, 2009).

2.2.2 Tanda-tanda pada resep


a. Tanda Segera, yaitu:

3 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


4

Bila dokter ingin resepnya dibuat dan dilayani segera, tanda segera atau
peringatan dapat ditulis sebelah kanan atas atau bawah blanko resep, yaitu:
1) Cito! = segera
2) Urgent = penting
3) Statim = penting sekali
4) PIM (Periculum in mora) = berbahaya bila ditunda
5) Urutan yang didahulukan adalah PIM, Statim, dan Cito!.
b. Tanda resep dapat diulang.
Bila dokter menginginkan agar resepnya dapat diulang, dapat ditulis dalam
resep di sebelah kanan atas dengan tulisan iter (Iteratie) dan berapa kali boleh
diulang. Misal, iter 1 x, artinya resep dapat dilayani 2x. Bila iter 2x, artinya
resep dapat dilayani 1+ 2 = 3x. Hal ini tidak berlaku untuk resep narkotika,
harus resep baru.
c. Tanda Ne iteratie (N.I) = tidak dapat diulang.
Bila dokter menghendaki agar resepnya tidak diulang, maka tanda N.I ditulis
di sebelah atas blanko resep. Resep yang tidak boleh diulang adalah resep
yang mengandung obat-obatan narkotik, psikotropik dan obat keras yang telah
ditetapkan oleh pemerintah/ Menkes Republik Indonesia.
d. Tanda dosis sengaja dilampaui.
Tanda seru diberi di belakang nama obatnya jika dokter sengaja memberi obat
dosis maksimum dilampaui.
e. Resep yang mengandung narkotik.
Resep yang mengadung narkotik tidak boleh ada iterasi yang artinya dapat
diulang; tidak boleh ada m.i. (mihipsi) yang berarti untuk dipakai sendiri;
tidak boleh ada u.c. (usus cognitus) yang berarti pemakaiannya diketahui.
Resep dengan obat narkotik harus disimpan terpisah dengan resep obat lainnya
(Jas, 2009).

2.2.3 Permasalahan dalam Menulis Resep


Banyak permasalahan yang timbul dalam penulisan resep, karena hal ini
menyangkut dengan pelayanan kesehatan yang bersifat holistik. Kesalahan yang
Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


5

dapat timbul berupa:


a. Kesalahan dalam penulisan resep, dimana dokter gagal untuk
mengkomunikasikan info yang penting, seperti:
1) Meresepkan obat, dosis atau rute bukan yang sebenarnya dimaksudkan.
2) Menulis resep dengan tidak jelas/ tidak terbaca
3) Menulis nama obat dengan menggunakan singkatan atau nomenklatur
yang tidak terstandarisasi
4) Menulis instruksi obat yang ambigu
5) Meresepkan satu tablet yang tersedia lebih dari satu kekuatan obat tersebut
6) Tidak menuliskan rute pemberian untuk obat yang dapat diberikan lebih
dari satu rute.
7) Meresepkan obat untuk diberikan melalui infus intavena intermitten tanpa
menspesifikasi durasi penginfusan.
8) Tidak mencantumkan tanda tangan penulis resep.
b. Kesalahan dalam transkripsi
1) Saat datang ke rumah sakit, secara tidak sengaja tidak meresepkan obat yang
digunakan pasien sebelum ke rumah sakit.
2) Meneruskan kesalahan penulisan resep dari dokter yang sebelumnya ketika
menuliskan resep obat untuk pasien saat datang ke rumah sakit.
3) Menyalin instruksi obat dengan tidak benar ketika menulis ulang didaftar
obat pasien.
4) Untuk resep yang dibawa pulang tanpa sengaja berbeda dengan daftar obat
yang diresepkan untuk pasien rawat inap.

2.3 Antibiotik
2.3.1 Pengertian Antibiotik
Antibiotik adalah senyawa kimia yang khas yang dihasilkan oleh
organisme hidup, termasuk turunan senyawa dan struktur analognya yang dibuat
secara sintetik dan dalam kadar rendah mampu menghambat proses penting dalam
kehidupan satu spesies atau lebih mikroorganisme (Soekardjo, 2000).

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


6

2.3.2 Klasifikasi Antibiotik


Antibiotik diklasifikasikan berdasarkan mekanisme kerja, daya kerja dan
luas aktivitasnya terhadap bakteri, terdiri dari:
a. Berdasarkan mekanisme kerja antibiotik:
1) Menghambat metabolisme sel mikroba. Contohnya adalah sulfonamid,
trimetoprim, asam p-aminosalisilat (PAS) dan sulfon.
2) Menghambat sintesis dinding sel mikroba. Contohnya adalah penisilin,
sefalosporin, basitrasin, vankomisin dan sikloserin.
3) Mengganggu keutuhan membran sel mikroba. Contohnya adalah
polimiksin.
4) Menghambat sintesis protein sel mikroba. Contohnya adalah golongan
aminoglikosid, linkomisin, tetrasiklin, dan kloramfenikol.
5) Menghambat sintesis atau merusak asam nukleat sel mikroba. Contohnya
adalah rifampisin dan golongan kuinolon.
b. Berdasarkan daya kerja
1) Zat-zat bakterisid, yang pada dosis biasa berkhasiat mematikan kuman.
Obat-obat ini dapat dibagi dalam dua kelompok yaitu:
a) Zat-zat yang bekerja terhadap fase tumbuh misalnya penisilin,
sefalosporin, polipeptida, rifampisin dan kuinolon-kuinolon.
b) Zat-zat yang bekerja terhadap fase istirahat misalnya aminoglikosid,
nitrofurantoin, INH, kotrimoksazol, dan polipeptida.
2) Zat-zat bakteriostatik, yang pada dosis biasa terutama berkhasiat
menghentikan pertumbuhan dan perbanyakan kuman. Contohnya adalah
kloramfenikol, tetrasiklin, makrolida dan linkomisin.
c. Berdasarkan luas aktivitas
1) Antibiotik narrow-spectrum (spektrum sempit). Obat-obat ini terutama aktif
terhadap beberapa jenis kuman saja, misalnya Penisilin-G dan Penisilin-V,
eritromisin, klindamisin yang hanya bekerja terhadap kuman gram positif
sedangkan streptomisin, gentamisin, polimiksin-B, dan asam nalidiskat
yangaktif khusus hanya pada kuman gram-negatif.

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


7

2) Antibiotik broad-spectrum (spektrum luas) bekerja terhadap lebih banyak


kuman baik gram-positif maupun gram-negatif antara lain sulfonamida,
ampisilin, sefalosporin, kloramfenikol, tetrasiklin dan rifampisin.

2.4 Depo Farmasi di IGD (Instalasi Gawat Darurat) dan IRI (Instalasi Rawat
Intensif)
Instalasi Gawat Darurat merupakan salah satu pelayanan di RSUP
Fatmawati yang melayani kegawatdaruratan medik selama 24 jam .Depo Farmasi
IGD dan IRI buka 24 jam dengan 3 shift dan melayani pasien rawat inap serta
pasien rawat jalan dan Cath lab, baik pasien asuransi maupun pasien tunai. Pasien
rawat inap terdiri dari pasien yang masuk ruang Intensive Care Unit (ICU) yang
terdiri dari 16 bed, Neonatus Intensive Care Unit (NICU) dan Pediatric Intensive
Care Unit (PICU) yang masing-masing terdiri dari 4 bed, serta Intensive Cardiac
Care Unit (ICCU) yang terdiri dari 18 bed, dan Observasi Lanjutan yang terdiri
dari 18 bed. Sedangkan pasien rawat jalan merupakan pasien yang masuk ruang
IGD seperti ruang resusitasi, ruang bedah dan non bedah, maupun poli IGD.
(Laporan PKPA UI, 2014)
Pengelolaan perbekalan farmasi di depo IGD dan IRI meliputi
perencanaan, pengadaan, dan penerimaan, penyimpanan, distribusi perbekalan
farmasi dan pelaporan. Depo Farmasi IGD dan IRI melakukan permintaan obat
dan alat kesehatan ke gudang farmasi setiap hari secara online. Penyimpanan
perbekalan farmasi di depo farmasi IGD dan IRI telah diatur sesuai dengan
persyaratan dan standar kefarmasian.
Sistem distribusi obat dan perbekalan farmasi yang diberlakukan di depo
farmasi IGD dan IRI adalah sistem individual prescription untuk pasien rawat
jalan dan unit dose untuk pasien rawat inap.

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 3

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian

3.1.1 Tempat Penelitian


Penelitian dilakukan di Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat dan
Instalasi Rawat Intensif ruang ICU, ICCU, NICU/ PICU Rumah Sakit Umum
Pusat Fatmawati.

3.1.2 Waktu Penelitian


Waktu penelitian dilakukan selama hari kerja dimulai 15 Juli - 15 Agustus
2014 dengan mengambil data resep di Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat dan
Instalasi Rawat Intensif ruang ICU, NICU/ PICU Rumah Sakit Umum Pusat
Fatmawati bulan Juni 2014.

3.2 Metodologi Penelitian


Penelitian ini menggunakan metode deskriptif kualitatif menggunakan
SPSS 16 dengan pengambilan data primer yang berasal dari lembar resep pada
Depo Farmasi Instalasi Gawat Darurat dan Instalasi Rawat Intensif ruang ICU,
NICU/PICU Rumah Sakit Umum Pusat Fatmawati bulan Juni 2014.

8 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 4
HASIL PEMBAHASAN

4.1 Hasil
Dari pengambilan data primer berupa lembar resep pada IGD dan IRI
RSUP Fatmawati bulan Juni tahun 2014, diperoleh hasil sebagai berikut:

4.1.1 Persentase Jumlah Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter


Resep yang tidak ada nama dokter berarti resep tersebut sama sekali tidak
dituliskan nama dokter, nama tidak terbaca, maupun hanya berisi paraf dokter
saja. Sehingga identitas dokter tidak dapat diketahui sepenuhnya. Untuk
presentase jumlah resep yang tidak ada nama dokter dapat dilihat pada tabel di
bawah ini:

Tabel 4. 1. Presentase Jumlah Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter


No. Instalasi Jenis Total Resep Jumlah Resep Yang Persentase
Perawatan Tidak Ada Nama (%)
Dokter
1. Gawat Rawat Jalan 1856 resep 157 Resep 8,46
Darurat
2. Rawat Rawat Inap 425 resep 16 Resep 3,76
Intensif

4.1.2 Persentase Jumlah Dokter Yang Meresepkan Antibiotik


Dalam penelitian ini, antibiotik yang diresepkan oleh dokter dan termasuk
dalam perhitungan adalah semua sediaan antibiotik, baik berupa oral, injeksi,
maupun topikal. Klasifikasi dan golongan antibiotik tidak dibedakan sehingga
yang dihitung hanya jumlah resep yang berisi antibiotik saja. Persentase dokter
yang meresepkan antibiotik dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4. 2. Presentase Jumlah Dokter Yang Meresepkan Antibiotik


No. Instalasi Jenis Total Resep Jumlah Dokter Yang Persentase
Perawatan Meresepkan (%)
Antibiotik
1. Gawat Rawat Jalan 1856 resep 333 17,94
Darurat

9 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


10

2. Rawat Rawat Inap 425 resep 66 15,53


Intensif

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


11

4.2 Pembahasan

Skrining resep merupakan suatu pemeriksaan resep yang dilakukan


petugas depo farmasi setelah resep diterima. Ada tiga aspek yang perlu
diperhatikan dalam skrining resep yakni kelengkapan administratif, kesesuaian
farmasetik dan pertimbangan klinis. Penulisan nama dokter nomor Surat Ijin
Praktek (SIP) dokter dalam resep diperlukan untuk menjamin keamanan pasien,
bahwa dokter yang bersangkutan mempunyai hak dan dilindungi undang-undang
dalam memberikan pengobatan bagi pasiennya. Namun pada penelitian yang
dilakukan di Instalasi Gawat Darurat bulan Juni 2014, ditemukan sebanyak 8,46%
dari total 1856 resep, tidak terdapat nama maupun SIP dokter. Persentase ini lebih
kecil dari jumlah persentase di Instalasi Rawat Intensif, yaitu sebesar 3,76% dari
total 425 resep. Hal ini mungkin terjadi karena pada IGD, pasien yang masuk
lebih besar dari IRI sehingga resep yang diterima depo farmasi juga lebih banyak.
Selain itu pada IGD, pasien yang masuk merupakan pasien keadaan gawat darurat
yang membutuhkan pertolongan cepat sehingga dokter pun terburu-buru
menuliskan resep dan tidak memerhatikan kelengkapan administrasinya seperi
nama dokter dan SIP.
Untuk data peresepan antibiotik didapatkan hasil sebesar 17,94% dari total
1856 resep pada IGD dan 15,53% dari total 425 resep pada IRI. Ada beberapa
kriteria untuk dapat dikatakan suatu pemberian obat sudah rasional atau belum,
yaitu terpenuhinya 7T (Tepat pasien, Tepat Indikasi, Tepat Obat, Tepat Dosis,
Tepat waktu pemberian, Tepat informasi, serta Tepat dokumentasi). Peresepan
suatu obat dikatakan rasional apabila memberikan manfaat yang lebih besar
dibandingkan efek samping yang mungkin dihasilkan ataupun biaya yang
dikeluarkan.
Antibiotik di Indonesia sekarang ini saat luas penggunaannya, karena
dokter menganggap antibiotik mampu menyembuhkan penyakit pasien dengan
cepat, dan pasien sekarang ini banyak yang lebih mempercayai pengobatan
langsung menggunakan antibiotik tanpa melakukan kultur bakteri terlebih dahulu
karena dianggap lebih paten dalam penyembuhan dibandingkan obat biasa. Hal ini
Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


12

yang mungkin menjadi penyebab dokter banyak menuliskan antibiotik dalam


resep obat pasien di IGD karena pasien membutuhkan pertolongan cepat. Namun
perlu perhatian lebih khusus apakah pasien benar-benar membutuhkan antibiotik
atau tidak, selain karena antibiotik harganya mahal, ketidaktepatan dalam
menggunakannya juga dapat menimbulkan resistensi yang akan menjadi masalah
di waktu mendatang.
Ketidaklengkapan administratif pada resep dan ketidak rasional obat yang
diresepkan dapat memungkinkan timbulnya medication error, apalagi pada IRI
terdapat ruang perawatan untuk anak-anak yaitu NICU dan PICU, sehingga hal
ini tidak hanya merugikan orang dewasa saja, namun juga anak-anak, dimana
sistim eliminasi dan metabolisme obat pada anak-anak belum ada atau belum
sempurna. Walaupun persentase-persentase yang didapat dalam penelitian ini
angkanya tidak terlalu tinggi dan mempengaruhi keadaan pasien secara signifikan,
namun kelengkapan resep dalam hal ini penulisan nama dokter dan peresepan
antibiotik tetap memerlukan perhatian lebih agar tidak terjadi efek samping yang
akan merugikan pasien, dokter maupun pihak rumah sakit.

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


BAB 5
KESIMPULAN

5.1 Kesimpulan

1. Dari hasil penelitian yang dilakukan pada IGD dan IRI RSUP Fatmawati bulan
Juni 2014, didapatkan hasil sebesar 8,46% pada IGD dan 3,76% pada IRI,
persentase resep yang tidak ada nama dokter. Persentase yang didapat memang
tidak besar dan tidak berpengaruh secara signifikan, namun tetap harus menjadi
perhatian pihak RSUP Fatmawati untuk menjamin keamanan pengobatan
pasien.
2. Besarnya persentase dokter yang meresepkan antibiotik adalah sebesar 17,94%
pada IGD dan 15,53% pada IRI. Peresepan antibiotik ini harus dievaluasi lagi
apakah sudah tepat dan rasional sehingga dapat mengoptimalkan terapi pada
pasien.

5.2 Saran
1. Apoteker mapun asisten apoteker sebagai penerima resep dan tenaga yang
melakukan skrining resep, sebaiknya aktif dalam mengingatkan dokter sebagai
rekan sejawat dalam kelengkapan administratif resep untuk menjamin
keamanan pasien serta mengingatkan dokter apakan antibiotik yang
diresepkan sesuai indikasi atau tidak.
2. Pihak RSUP Fatmawati diharapkan aktif dalam Program Pencegahan
Pengendalian Resistensi Antibiotik (PPRA) dengan melakukan kampanye
mengenai penggunaan antibiotik yang tepat dan rasional serta mengadakan
pelatihan untuk dokter dan perawat terkait kerasionalan penggunaan
antibiotik.

12 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


DAFTAR PUSTAKA

Syamsuni. H.A. Ilmu Resep. Jakarta: EGC; 2006


World Health Organization (WHO). How to Investigate Drug Use in Health
Facilities. Geneva: 1993.
Sudjaswadi, Riswaka, Azimah Mohd. Nor. Observasi Peresepan Antibiotika
Untuk Pasien Rawat Inap Di Rumah Sakit Selangor Malaysia, Periode
Oktober Sampai Desember 2004. Yogya: Fakultas Farmasi UGM; 2004.
Tampi, Giovanni Gerry. Rasionalitas Penggunaan Antibiotika Dalam
Penatalaksaan Konjungtivitas Di Bagian Mata RSUP DR. Kariadi
Semarang 2010. Semarang: Fakultas Kedokteran Undip; 2011.
Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 983/MenKes/SK/XI/1992 tentang Pedoman
Organisasi Rumah Sakit Umum. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.
Jas, A., 2009. Perihal Resep & Dosis serta Latihan Menulis Resep. Ed 2. 1-15
Medan: Universitas Sumatera Utara.
Soekardjo, Bambang, dkk. Kimia Medisinal. Edisi kedua. Surabaya: Universitas
Airlangga; 2000.
Tjay, T. H. dan Kirana, R. ObatObat Penting. Jakarta: Elex Media Komputindo;
2007.
Mardiah, Ainul, dkk. Laporan Umum Praktek Kerja Profesi Apoteker RSUP
Fatmawati Periode 1 Juli-15Agustus 2014. Depok: Fakultas Farmasi UI;
2014.

13 Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


14

LAMPIRAN

Data Resep Instalasi Gawat Darurat

Lampiran 16. Tabel Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter

No. Tanggal No Resep Nama Pasien


1 1 Juni 3 RSF
2 1 Juni 12 Achmad H
3 1 Juni 13 Aminah
4 1 Juni 15 Wati n
5 1 Juni 16 Ucuk Wibowo
6 1 Juni 24 Ucuk Wibowo
7 1 Juni 26 Tamah Timah
8 1 Juni 32 Edi H
9 1 Juni 41 Ade Sopian
10 1 Juni 42 Dedi
11 1 Juni 44 Budi Iskandar
12 1 Juni 45 N. Amin
13 1 Juni 49 Tiolina
14 1 Juni 50 Warso
15 1 Juni 72 Yogi S.
16 1 Juni 76 Sudarson S.
17 1 Juni 181 Fanny Windy
18 1 Juni 185 Imah
19 1 Juni 197 Kartika A
20 1 Juni 190 Syifuloh
21 1 Juni 196 Amirudin
22 1 Juni 198 Dedi
23 1 Juni 201 Sukirman
24 1 Juni 201 Aminah
25 1 Juni 206 Joni Surono
26 1 Juni 207 Chaeruman
27 1 Juni 208 Icah
28 1 Juni 210 Entin .K
29 1 Juni 211 Leli Parlina
30 1 Juni 214 Tiolina
31 1 Juni 225 Djamadi Kromo
32 3 Juni 4 Dinni Nur
33 3 Juni 43 Endah

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


15

34 3 Juni 48 Endah
35 3 Juni 54 Tinah Sutianah
36 3 Juni 80 M. Ari
37 3 Juni 143 Aminah Herdjon
38 3 Juni 144 Tinana
39 3 Juni 153 Arya
40 3 Juni 155 Surahman
41 3 Juni 156 Andi Asman
42 3 Juni 158 Akim
43 3 Juni 159 Sofyan
44 3 Juni 166 Andi Asman
45 3 Juni 169 M. Akmal
46 3 Juni 175 Sani
47 3 Juni 176 M. Cecep
48 3 Juni 179 Muhlisin
49 3 Juni 180 Agus Kurniawan
50 3 Juni 188 Lim Lian Nio
51 3 Juni 189 Miswono
52 3 Juni 195 M. Cecep
53 3 Juni 199 -
54 3 Juni 205 Siti Munayanti
55 3 Juni 210 M. Cecep
56 3 Juni 213 Muhlisin
57 3 Juni 214 Agus Kurniawan
58 3 Juni 225 Widodo
59 3 Juni 233 Widodo
60 3 Juni 239 Miswono
61 3 Juni 195 Andi Azhari
62 3 Juni 244 M. Cecep
63 3 Juni 451 Miswono
64 12 Juni 9 Mulyanah
65 12 Juni 29 Kadiyah
66 12 Juni 31 Agus A.
67 12 Juni 32 Dolly D.
68 12 Juni 37 Jumiati S.
69 12 Juni 53 Suparti A.
70 12 Juni 70 Achmad Amal
71 12 Juni 129 Arif Rahmat
72 12 Juni 130 Arif Rahmat
73 12 Juni 138 Septi

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


16

74 12 Juni 140 Dini Yati


75 12 Juni 144 Sapardi
76 12 Juni 159 Supriyatin
77 12 Juni 163 Hendra B
78 12 Juni 166 Ratu
79 12 Juni 168 Monika M.
80 12 Juni 173 Ribut W.
81 12 Juni 175 Kardi S.
82 12 Juni 180 Sumiati
83 12 Juni 189 Dalmendra P
84 12 Juni 199 Suhardi
85 12 Juni 205 Djaya A.
86 12 Juni 206 Mawati
87 18 Juni 3 Angga F.
88 18 Juni 49 Subrono
89 18 Juni 51 Nimah
90 18 Juni 52 Mahmud
91 18 Juni 122 Fatma
92 18 Juni 101 Aditya N.
93 18 Juni 136 Tiolena
94 18 Juni 140 Subrono
95 18 Juni 159 Jumari
96 18 Juni 170 Wahyu
97 18 Juni 196 Suranto W.s
98 18 Juni 198 Elfa S.
99 18 Juni 200 M. Syafei
100 18 Juni 202 Jumari
101 18 Juni 203 Rifki
102 18 Juni 205 Noryamah
103 18 Juni 208 Salaih
104 18 Juni 210 Fatimah
105 19 Juni 28 Dede
106 19 Juni 44 Edi Ardiansyah
107 19 Juni 45 Wahyu Santoso
108 19 Juni 126 Wahyu Santoso
109 19 Juni 129 Fatimah
110 19 Juni 141 Mardalin
111 19 Juni 151 Sugino
112 19 Juni 178 Jiki Biagi
113 19 Juni 184 Muh. Ilham

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


17

114 19 Juni 190 Muh. Ilham


115 19 Juni 205 M. Iqbal
116 19 Juni 226 Katini Kusno
117 22 Juni 20 Nurhafiz
118 22 Juni 21 Fransiscus
119 22 Juni 23 Avi
120 22 Juni 48 Daviansyah
121 22 Juni 67 Linawati
122 22 Juni 99 Adrian S.
123 22 Juni 171 Hariyati
124 22 Juni 213 Agus Nurcahya
125 22 Juni 224 Imron
126 22 Juni 247 Inawati
127 22 Juni 252 Alfin
128 23 Juni 2 Abdul Kohar
129 23 Juni 6 Parlan
130 23 Juni 11 Eulis Van Pieter
131 23 Juni 16 Milin Anda
132 23 Juni 60 Rukiyah
133 23 Juni 129 Wasino
134 23 Juni 144 Moses
135 23 Juni 147 Elyse
136 23 Juni 149 Muh. Yulianto
137 23 Juni 158 Rukiyah
138 23 Juni 163 Moses
139 23 Juni 166 Fatimah Musyafa
140 23 Juni 176 M. Yulianto
141 23 Juni 185 Somat
142 23 Juni 201 Elyse
143 23 Juni 204 Eulis
144 23 Juni 207 Anis
145 23 Juni 215 Wasino
146 26 Juni 24 Maulana
147 26 Juni 36 Amsir Usman
148 26 Juni 65 M. Paulus
149 26 Juni 93 Laode M. Y
150 26 Juni 132 Lasmani
151 26 Juni 133 Andrian
152 26 Juni 144 Mr. X
153 26 Juni 148 Slamet P.

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


18

154 26 Juni 187 Abdul Kohar


155 26 Juni 191 M. Taufik
156 26 Juni 194 Andrian
157 26 Juni 211 Anggraeni Kodir

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


19

Lampiran 17. Grafik Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


20

Lampiran 18. Tabel Dokter Yang Meresepkan Antibiotik

No. Tanggal No Resep Nama Dokter Antibiotik


1 1 Juni 5 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
2 1 Juni 10 Dr. Yohanita Ceftriaxon 1 g
3 1 Juni 12 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
4 1 Juni 13 Tidak Ada Meropenem 1 g
5 1 Juni 24 Tidak Ada Ciprofloxacin 500 mg
6 1 Juni 26 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
7 1 Juni 28 dr. Yohendra Ceftriaxon 1 g
8 1 Juni 29 dr. Asih Ceftriaxon 1 g
9 1 Juni 32 Tidak Ada Cefixim 100 mg
10 1 Juni 35 dr. Eka cefixim 200 mg
Rifampisin 450 mg, INH 300 mg,
Pirazinamid 1 g, Etambutol 350 mg,
11 1 Juni 52 Dr. Yohanita Levofloxasin 500 mg
Cefixim 500 mg, Azitromisin
12 1 Juni 53 Dr. Yohanita 500 mg
13 1 Juni 56 dr. Erick Ceftriaxon 1 g
14 1 Juni 59 dr. Adelia Cefixim 100 mg
15 1 Juni 73 dr. Putu Ceftriaxon 2 g
16 1 Juni 83 dr. Agassi Cefotaxim 1 g
17 1 Juni 86 dr. NoorCahya Ceftriaxon 1 g
18 1 Juni 88 dr. NoorCahya Ceftriaxon 2 g
19 1 Juni 95 dr. Eka Cefixim 100 mg
20 1 Juni 115 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
21 1 Juni 119 dr. Ferdana Cefadroxil 500 mg
22 1 Juni 122 dr. Ummu Cefixim 100 mg
23 1 Juni 126 dr. Erick Ceftriaxon 1 g
24 1 Juni 133 dr. Ita Ceftriaxon 2 g
25 1 Juni 137 dr. Ferdana Ceftriaxon 1 g
26 1 Juni 139 dr. Agassi Cefotaxim 1 g
27 1 Juni 141 dr. Evi Meropenem 1 g
28 1 Juni 150 dr. Evi Ceftriaxon 1 g
29 1 Juni 151 dr. Erick Cefixim 100 mg
30 1 Juni 158 dr. Ferdana Ciprofloxacin 500 mg
31 1 Juni 159 dr. Ita Ceftriaxon 1 g
32 1 Juni 163 dr. Ferdana Cefadroxil 500 mg
33 1 Juni 166 dr. Evi Ceftriaxon 1 g
34 1 Juni 187 Tidak Ada Cefotaxim 1 g
35 1 Juni 202 Tidak Ada Meropenem 1 g
36 1 Juni 209 dr. Okta Cefixim 100 mg
37 1 Juni 215 dr. Sri Cefotaxim 1 g
38 1 Juni 220 dr. Ummu Cefotaxim 1 g

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


21

39 1 Juni 223 dr. Toni cefixime 200 mg


40 1 Juni 2 dr. Agassi Cefotaxim g
41 3 Juni 3 dr. Evi Ceftriaxon 2 g
42 3 Juni 4 Tidak Ada Cefotaxim 1 g
43 3 Juni 14 Dr. Yohanita Cefotaxim 1 g
44 3 Juni 23 dr. Endi Cefixim 100 mg
45 3 Juni 34 dr. Evi Cefixim 100 mg
46 3 Juni 40 dr. Evi Ceftriaxone
47 3 Juni 42 dr. Endi Cefixim 100 mg
48 3 Juni 48 Tidak Ada Cefixim 100 mg
49 3 Juni 49 Dr. Yohanita Ciprofloxasin 500 mg
50 3 Juni 59 dr. Agassi Meropenem 1 g
51 3 Juni 71 dr. Dhini Ceftriaxon 1 g
52 3 Juni 80 Tidak Ada Cefotaxim 750 mg
53 3 Juni 95 Dr. Yohanita Ceftriaxon 2 g
54 3 Juni 108 Dr. Yohanita Ceftriaxon 1 g
55 3 Juni 115 dr. Okta Cefadroxil 500 mg
56 3 Juni 118 Dr. Yohanita Ceftriaxon 1 g
57 3 Juni 123 dr. Okta Cefadroxil 500 mg
58 3 Juni 140 dr. Sita Ceftriaxon 1 g
59 3 Juni 142 dr. Sita Cefixim 100 mg
60 3 Juni 143 Tidak Ada Meropenem 1 g
61 3 Juni 146 dr. Sita Cefadroxil 500 mg
62 3 Juni 148 dr. Sita Ceftriaxon 1 g
63 3 Juni 169 Tidak Ada Cefotaxim 1 g
64 3 Juni 173 dr. Febri Ceftriaxon 1 g
65 3 Juni 178 dr. Ratu Gentamisin Zalf
66 3 Juni 179 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
67 3 Juni 180 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
3 Juni Rifampisin 450 mg, INH 300 mg,
Pirazinamid 1 g, Etambutol 350 mg,
68 181 dr. Uca Levofloxasin 500 mg
69 3 Juni 183 dr. Endi Cefixim 100 mg
70 3 Juni 184 dr. Adelia Cefotaxim 1 g
3 Juni Streptomisin 750 mg, Etambutol
71 186 dr. Adelia 500 mg, Levofloksasin 750 mg
72 3 Juni 188 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g
73 3 Juni 189 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
74 3 Juni 190 dr. Ratu Cefixim 100 mg
3 Juni Rifampisin 450 mg, INH 300 mg,
Pirazinamid 1 g, Etambutol 350 mg,
75 199 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g
76 3 Juni 201 dr. Bambang Ceftriaxon 1 g
77 3 Juni 205 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
78 3 Juni 422 Tidak Ada Cefixim 100 mg

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


22

3 Juni Ceftriaxon 2 g, Metronidazol


79 219 Dr. Kumalayanti 500 mg
80 3 Juni 220 dr. Adelia Ciprofloxasin 500 mg
81 3 Juni 232 dr. Ferdana Cefixim 100 mg
82 3 Juni 240 Dr. Kumalayanti Cefotaxim 1 g
83 12 Juni 16 dr. NoorCahya Ceftriaxon 1 g
84 12 Juni 32 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g
85 12 Juni 33 dr. Eka Ceftriaxon 1 g
86 12 Juni 34 Dr. Kumalayanti Ceftriaxon 1 g
Meropenem 1 g,
87 12 Juni 54 dr. Rahmi Levofloxasin 500 mg
88 12 Juni 65 dr. Sita Ceftriaxon 1 g
89 12 Juni 70 Tidak Ada Metronidazol
90 12 Juni 77 dr. Agassi Ceftriaxon 2 g
91 12 Juni 84 dr. Putri Cefotaxim
92 12 Juni 91 Dr. Endi Cefadroxil 500 mg
93 12 Juni 102 dr. Yohanita Ceftazidim
94 12 Juni 119 dr. Agassi Cefotaxim 1 g
95 12 Juni 120 dr. Agassi Aoisilin 1 g, Kloramfenikol 1 g
12 Juni Meropenem 1 g, Levofloxasin
96 126 Dr. Linda 500 mg
97 12 Juni 129 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g
98 12 Juni 135 dr. Adelina Tiamfenikol
99 12 Juni 136 dr. Adelina Cefadroxil 500 mg
100 12 Juni 144 Tidak Ada Meropenem 1 g
101 12 Juni 148 dr. Putri Ceftriaxon 2 g
102 12 Juni 159 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g, Levofloxasin 500 mg
103 12 Juni 164 dr. Eka Ceftriaxon 1 g
12 Juni Ceftriaxon 1 g, Metronidazol 500
104 170 Tidak Ada mg
12 Juni Ceftriaxon 1 g, Metronidazol
105 173 Tidak Ada 500 mg
106 12 Juni 174 dr. Adelia Ciprofloxasin 500 mg
107 12 Juni 175 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g
108 12 Juni 181 dr. Ramadhana Amoksisilin 500 mg
109 12 Juni 184 dr. Dhini Cefotaxim 1 g
12 Juni INH 500 MG, Rifampisin 450 mg,
Pirazinamid 200 mg, Etambutol 100
110 187 dr. Evi mg
111 12 Juni 190 dr. Ferdana Cefadroxil 500 mg
112 12 Juni 193 dr. Ramadhana Ceftriaxon 1 g
113 12 Juni 195 dr. Evi Ceftriaxon 1 g
Metronidazol,
114 12 Juni 200 dr. Ferdana Ciprofloxasin 500 mg
115 12 Juni 208 dr. Ferdana Ciprofloxasin 500 mg
116 19 Juni 3 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


23

117 19 Juni 13 dr. Eka Ceftriaxon 1 g


118 19 Juni 25 dr. Evi Ceftriaxon 1 g
119 19 Juni 34 dr. Adelia Ceftriaxon 1 g
120 19 Juni 49 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
121 19 Juni 90 dr. Iwan Ceftriaxon 1 g
122 19 Juni 92 dr. NoorCahya Cefotaxim 1 g
123 19 Juni 96 dr. Ratih Cefixim 100 mg
124 19 Juni 126 dr. Agassi Cefixim 100 mg
125 19 Juni 101 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
126 19 Juni 106 dr. NoorCahya Cefixim 100 mg
127 19 Juni 109 Dr. Kumalayanti Amoxiclav
128 19 Juni 139 dr. Oky Ceftriaxon 1 g
129 19 Juni 140 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
130 19 Juni 145 dr. Agassi Ceftriaxon 1 g
131 19 Juni 147 dr. Ummu Cefadroxil 500 mg
132 19 Juni 152 dr. Ummu Cefixim 100 mg, Oxfloxasin
133 19 Juni 153 Dr. Arnold Cefixim 100 mg
134 19 Juni 158 dr. Okta Amoksisilin 500 mg
135 19 Juni 159 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
136 19 Juni 160 dr. Okta Ceftriaxon 1 g
Ceftriaxon 2 g,
137 19 Juni 169 dr. Usup Levofloxasin 750 mg
138 19 Juni 185 dr. Faisal Ceftriaxon 1 g
139 19 Juni 188 dr. Ummu Cefixim 100 mg
140 19 Juni 189 dr. Sim Ceftriaxon 2 g
141 19 Juni 193 dr. Okta Cefixim 100 mg
142 19 Juni 198 Tidak Ada Cefotaxim 1 g
143 19 Juni 203 Tidak Ada Ampisilin 1 g
144 19 Juni 205 Tidak Ada Ceftriaxon, Metronidazol 500 mg
145 19 Juni 208 Tidak Ada Levofloxasin 500 mg
146 19 Juni 211 dr. Imam Ceftriaxon 1 g
147 19 Juni 217 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
148 19 Juni 6 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
149 19 Juni 8 dr. Sim Cefixim 100 mg
150 19 Juni 9 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
151 19 Juni 15 dr. Putri Levofloxasin 500 mg
152 19 Juni 16 dr. Okta Ceftriaxon 1 g
153 19 Juni 19 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
Ceftazidim, Levofloxasin,
Rifampisin 450 mg, INH 300 mg,
154 19 Juni 25 dr. Yohanita Pirazinamid 1 g
155 19 Juni 27 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
156 19 Juni 34 dr. Putri Cefotaxim 1 g
157 19 Juni 37 dr. Okta Ceftriaxon 1 g

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


24

158 19 Juni 43 dr. Putri Ceftriaxon 1 g

159 19 Juni 51 dr. Simangunsong Cefixim 200 mg


Levofloxasin 500 mg,
160 19 Juni 59 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
161 19 Juni 66 dr. NoorCahya Ceftriaxon 2 g
162 19 Juni 67 dr. S. Hudaya Cefixm 200 mg
163 19 Juni 71 dr. Endi Ciprofloxasin
164 19 Juni 81 dr. Endi Cefixim 100 mg
165 19 Juni 84 dr. Endi Cefixim 100 mg
166 19 Juni 95 dr. Endi Levofloxasin
167 19 Juni 97 dr. Sri Ceftriaxon 1 g
168 19 Juni 112 dr. Evi Cefotaxim 1 g
169 19 Juni 114 dr. NoorCahya Cefixim 200 mg
170 19 Juni 131 dr. Ratih Cefixim 100 mg
171 19 Juni 140 dr. Ratih Cefadroxil
Gentamisin, Cefotaxim 1 g,
172 19 Juni 163 dr. Oky Amikasin
173 19 Juni 172 dr. Oky Ceftriaxon 1 g
174 19 Juni 178 Tidak Ada Piracetam 3 g
175 19 Juni 179 dr. Ika Ceftriaxon 1 g
176 19 Juni 184 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g
177 19 Juni 186 dr. Oky Cefotaxim 1 g, Mikasin 250 mg
Piracetam, Ceftriaxon 2 g,
178 19 Juni 190 Tidak Ada Amoksisilin
179 19 Juni 209 dr. Eka Ceftriaxon 1 g
180 19 Juni 212 dr. Ummu Cefixim 100 mg
181 19 Juni 215 Dr. Kumalayanti Ceftriaxon 2 g
182 19 Juni 225 Dr. Kumalayanti Cefotaxim 1 g
183 22 Juni 1 dr. Adelia Ciprofloxasin 200 mg
184 22 Juni 4 dr. Sri Ampisilin 1 g
185 22 Juni 3 dr. Afi Piracetam 3 g
186 22 Juni 5 dr. Satya Cefixime 100 mg
187 22 Juni 9 dr. Adelia Gentamisin 0,1% 5 g
188 22 Juni 15 dr. Sri Amikasin
189 22 Juni 21 Tidak Ada Ciprofloxasin 500 mg
190 22 Juni 35 dr. Adelia Ceftriaxon 1 g
191 22 Juni 59 dr. Sim Cefixime 100 mg
192 22 Juni 84 dr. Dwi Ceftriaxon 1 g
193 22 Juni 85 dr. Dwi Cotrimoksazol
194 22 Juni 86 dr. Okta Ciprofloxasin 500 mg
195 22 Juni 92 dr. dwi Ceftriaxon 2 g, Gentamisin
196 22 Juni 104 dr. Dwi Gentamisin 0,1% 5 g
197 22 Juni 109 dr. Agassi Cefotaxim 100 mg
198 22 Juni 110 dr. Dwi Metronidazol 500 mg

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


25

199 22 Juni 117 dr. Simangunsong Ceftriaxon 1 g


200 22 Juni 213 dr. Okta Cefadroxil 500 mg
201 22 Juni 129 dr. Farit Ceftriaxon 1 g
202 22 Juni 135 dr. Dwi Ceftriaxon 2 g
203 22 Juni 142 dr. Farit Ceftriaxon 1 g
204 22 Juni 143 dr. Okta Meloxicam
205 22 Juni 147 dr. Agassi Ceftriaxon 1 g
206 22 Juni 154 dr. Okta Ciprofloxasin 500 mg
207 22 Juni 156 dr. Ummu Piracetam 3 g
208 22 Juni 162 dr. Farit Cefixime 100 mg
209 22 Juni 164 dr. Okta cefadroxil 125 mg
210 22 Juni 166 dr. Okta Cefadroxil 500 mg

211 22 Juni 173 dr. Simangunsong Ceftriaxon 1 g


22 Juni Metronidazol 500 mg,
212 174 dr. Agassi Ceftriaxon 2 g
213 22 Juni 179 dr. Okta Ciprofloxasin 500 mg
214 22 Juni 180 dr. Ummu Ceftriaxon 1 g, Metronidazol
215 22 Juni 186 dr. Agassi Cefotaxim 1 g, Amikasin 250 mg
216 22 Juni 187 dr. Ummu Piracetam 3 g, Ceftriaxon 1 g
217 22 Juni 188 dr. Farit Cefixime 100 mg
218 22 Juni 198 dr. Ummu Levofloxasin 500 mg
219 22 Juni 199 dr. Fachri Ceftriaxon 1 g
220 22 Juni 213 Tidak Ada Cefixime 100 mg
221 22 Juni 224 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
222 22 Juni 234 Dr. Kumalayanti Ceftriaxon 1 g
Metronidazol 500 mg,
223 22 Juni 235 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
Metronidazol 500 mg,
224 22 Juni 237 dr. Putri Cetftriaxon 1 g
225 22 Juni 246 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
226 22 Juni 247 Tidak Ada Cefixime 100 mg
227 22 Juni 298 dr. Yohanita Ceftriaxon 1 g
228 22 Juni 299 dr. Endi Cefadroxil 500 mg
229 22 Juni 251 Dr. Kumalayanti Ceftriaxon 1 g
230 22 Juni 252 Tidak Ada Ampisilin 1 g
231 23 Juni 4 dr. Endi Cefixim 100 mg
232 23 Juni 10 dr. Putri Cefotaxim 1 g
233 23 Juni 13 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
234 23 Juni 16 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
235 23 Juni 22 dr. Yohanita Ciprofloxasin 200 mg
236 23 Juni 26 dr. Yohanita Levofloxasin 750 mg
237 23 Juni 36 dr. Putri Ceftriaxon 1 g
238 23 Juni 41 dr. Ferdana Amoksisilin 500 mg

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


26

239 23 Juni 45 dr. Ferdana Meloxicam 7,5 mg


240 23 Juni 54 dr. Usup Metronidazol 500 mg
241 23 Juni 58 dr. Ita Piracetam 3 g
242 23 Juni 60 Tidak Ada Ciprofloxasin 200 mg
243 23 Juni 64 dr. Mashert Ciprofloxasin 500 mg
244 23 Juni 65 dr. Ferdana Cefadroxil 500 mg
245 23 Juni 67 dr. Ferdana Piracetam 3 g
246 23 Juni 68 dr. Ratih Cefoperazone 1 g
247 23 Juni 69 dr. Ferdana Kotrimoksazol
248 23 Juni 70 dr. Ferdana Ciprofloxasin
249 23 Juni 71 dr. Lambert Ceftriaxon 1 g
250 23 Juni 76 dr. Ferdana Ciprofloxasin
251 23 Juni 78 dr. Mashert Ciprofloxasin 500 mg
252 23 Juni 79 dr. Ratih Cefixim 200 mg
253 23 Juni 87 dr. Ferdana Kotrimoksazol
254 23 Juni 93 dr. Ita ceftriaxon 2 g
255 23 Juni 94 dr. Ugun Amoksisilin 500 mg
256 23 Juni 96 dr. Ferdana Ciprofloxasin
257 23 Juni 98 dr. Mashert Ciprofloxasin 500 mg
258 23 Juni 107 dr. Ita Cefixim 100 mg
259 23 Juni 111 dr. Agassi Piracetam 3 g
260 23 Juni 112 dr. Usup Ceftriaxon 1 g
261 23 Juni 121 dr. Usup Ampisilin 1 g
262 23 Juni 126 dr. Sri Metronidazol 500 mg
Ciprofloxasin 200 mg,
263 23 Juni 127 dr. Sri Ceftriaxon 1 g
264 23 Juni 130 dr. Ferdana Cefixim 100 mg
265 23 Juni 135 dr. Sri Piracetam 3 g
266 23 Juni 137 Drg. Ratnawati Klindamisin 350 mg
267 23 Juni 141 dr. Sri Ceftriaxon 1 g
268 23 Juni 143 dr. Ferdana Levofloxasin
269 23 Juni 146 dr. Aray Cefixim
Ceftriaxon 1 g,
270 23 Juni 149 Tidak Ada Metronidazol 500 mg
271 23 Juni 159 dr. Usup Ampisilin 1,5 g
272 23 Juni 160 dr. Ferdana Levofloxasin
273 23 Juni 161 dr. Ferdana Cefadroxil 500 mg
274 23 Juni 163 Tidak Ada Cefixim 100 mg
275 23 Juni 167 dr. Sri Piracetam 3 g, Ceftriaxon 1 g
276 23 Juni 174 dr. NoorCahya Ceftriaxon 2 g
277 23 Juni 182 dr. Ferdana Ciprofloxasin
278 23 Juni 184 dr. Sim Ceftriaxon 1 g
279 23 Juni 187 dr. Ferdana Meloxicam 7,5 mg, Ciprofloxasin
280 23 Juni 188 dr. Ferdana Cefadroxil 500 mg

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


27

281 23 Juni 195 dr. Okta Ciprofloxasin 500 mg


282 23 Juni 196 dr. Sri Cefotaxim 1 g
283 23 Juni 197 dr. Sri Cefotaxim 1 g
284 23 Juni 198 dr. NoorCahya ceftriaxon 2 g
285 23 Juni 199 dr. Okta Cefadroxil 500 mg
286 23 Juni 201 Tidak Ada Cefoperazone 1 g
287 23 Juni 208 dr. Oky Ceftriaxon 1 g
288 23 Juni 216 dr. Sri Ampisilin 1 g
289 23 Juni 217 dr. Ummu Ceftriaxon 1 g
290 23 Juni 219 dr. Ummu Ceftriaxon 1 g
291 23 Juni 200 dr. Okta Cefixim 100 mg
292 23 Juni 222 dr. Okta Cefixim 100 mg
293 23 Juni 229 dr. Oky Cefixim 100 mg
294 26 Juni 3 dr. Okta Ciprofloxasin 500 mg
295 26 Juni 6 dr. Sari Cefixim 100 mg
296 26 Juni 10 dr. Okta Cefixim 100 mg
Ceftriaxon 1 g,
297 26 Juni 17 dr. Evi Metronidazol 500 mg
298 26 Juni 21 dr. Evi Ceftriaxon 1 g
299 26 Juni 22 dr. Sri Cefotaxim 1 g
300 26 Juni 23 dr. Evi Ceftriaxon 2 g
301 26 Juni 36 Tidak Ada Cefixim 100 mg
302 26 Juni 40 dr. Okta Cefixim 100 mg
303 26 Juni 44 dr. Evi Cefotaxim 1 g
304 26 Juni 54 dr. Ita Ceftriaxon 1 g
305 26 Juni 55 dr. Gita Ampisilin 1 g
306 26 Juni 65 Tidak Ada Cefotaxim 1 g
26 Juni Ceftriaxon 1 g,
307 93 Tidak Ada Metronidazol 500 mg
308 26 Juni 93 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g
309 26 Juni 98 dr. Gita Ceftriaxon 1 g
310 26 Juni 102 dr. NoorCahya Garamisin
311 26 Juni 115 dr. Ita Ceftriaxon 2 g
312 26 Juni 131 dr. Ummu Cefixim 1 g
313 26 Juni 133 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
314 26 Juni 138 dr. Simangunsong Ceftriaxon 1 g
315 26 Juni 144 Tidak Ada Cefotaxim 1 g
316 26 Juni 147 dr. Erick Cefotaxim 1 g
317 26 Juni 148 Tidak Ada Metronidazol
318 26 Juni 155 dr. Erick Cefotaxim 1 g
319 26 Juni 163 dr. Oky Ampisilin 1 g
320 26 Juni 166 dr. Sim Cefixim
321 26 Juni 172 dr. Erick Cefixim 100 mg, Cefotaxim 1 g
322 26 Juni 178 dr. Ummu Ciprofloxasin 500 mg

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


28

323 26 Juni 181 dr. Oky Ceftriaxon 1 g


324 26 Juni 183 dr. Sim Cefixim 100 mg
325 26 Juni 184 dr. Erick Cefotaxim
326 26 Juni 188 dr. Erick Cefixim
327 26 Juni 202 dr. Dhini Cefotaxim 1 g
Ceftriaxon 1 g,
328 26 Juni 207 dr. Putri Metronidazol 500 mg
329 26 Juni 212 dr. Erick Cefadroxil 500 mg
Ceftriaxon 1 g, Levofloxasin 1 g,
330 26 Juni 216 dr. Putri Metronidazol
331 26 Juni 219 dr. Putri Kotrimoksazol
332 26 Juni 224 dr. Endi Cefixim 100 mg
333 26 Juni 228 dr. Endi Cefixim 500 mg

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


29

Lampiran 19. Grafik Dokter Yang Meresepkan Antibiotik

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


30

Data Resep Instalasi Rawat Intensif

Lampiran 20. Tabel Resep Yang Tidak Ada nama Dokter

No. Sumber Resep Nama Pasien


1 Intermediate Ward G06201406250015 Ma'mun
2 ICCU G06201406260014 Murwani
3 ICCU G06201406170008 Lili Kamelia
4 ICCU G06201406260016 Karno S.
5 ICCU G06201406260034 Misno
6 Intermediate Ward G06201406270003 Andrian S
7 Intermediate Ward G06201406270005 Munih Darsa
8 ICU G06201406270029 Musrifah
9 ICCU G06201406270008 Asmawi
10 ICCU G06201406270019 Wasino
11 ICU G06201406090016 Ghofur
12 Intermediate Ward G06201406270041 Nurokhman
13 Intermediate Ward G06201406270040 Supendi
14 Intermediate Ward G06201406270045 Mr. X
15 Intermediate Ward G06201406170010 Yuliana Budi
16 PICU G06201406170052 Azzah Nazwa

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


31

Lampiran 21. Grafik Resep Yang Tidak Ada Nama Dokter

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


32

Lampiran 22. Tabel Dokter Yang Mesepkan Antibiotik

No. Sumber Resep Nama Dokter Antibiotik


1 ICU G06201406260002 Dr. Sudirman Ceftriaxon 1 g
2 ICU G06201406260008 Dr. Titi Nandini Ceftriaxon 1 g
3 NICU G06201406260027 dr. Eka Meropenem 1 g
4 NICU G06201406170008 Tidak Ada Meropenem 1 g
5 PICU G06201406260026 dr. Lala Ceftriaxon 1 g
6 NICU G06201406260023 dr. Eka Cefotaxim 1 g, Mikasin
250 mg
7 NICU G06201406260029 Dr. Budi Sirajul Gentamisin 80 mg
8 Intermediate Ward G06201406250015 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
9 Intermediate Ward G06201406250015 dr. Ratih Ceftriaxon 1 g
10 ICCU G06201406260016 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g
11 Intermediate Ward G06201406250015 dr. Refri Ceftriaxon 1 g
12 ICCU G06201406260014 Tidak Ada Kemicetin Zalf 2% 15 g
13 ICCU G06201406260016 dr. Linda Ceftriaxon 1 g
14 ICCU G06201406260016 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
15 ICU G06201406270023 Dr. Aidit Achmad Meropenem 1 g
16 ICU G06201406270029 dr. Vena Cefoperazon 2 g
17 ICU G06201406270029 Dr. Aidit Achmad Cefoperazon 1 g,
Levofloxasin 500 mg
18 ICU G06201406270039 dr. Vena Amikasin 0,5 g
19 ICU G06201406270039 Dr. Budi Sirajul Ceftriaxon 1 g,
Metronidazol 500 mg
20 ICU G06201406270039 dr. Nurgani Metronidazol 1 g
21 ICU G06201406270039 dr. Nurgani Meropenem 1 g
22 ICU G06201406270026 dr. Vena Ampisilin 1,5 g
23 ICCU G06201406270018 dr. Nizar Ceftriaxon 1 g
24 ICCU G06201406270019 Tidak Ada Ceftriaxon 2 g
25 ICCU G06201406270019 Tidak Ada Levofloxasin 500 mg
26 ICCU G06201406270019 Tidak Ada Ceftriaxon 1 g
27 ICU G06201406200016 dr. Nurgani Gentamisin 80 mg
28 ICU G06201406200033 dr. Nurgani Levofloxasin 500 mg
29 ICU G06201406200031 Dr. Titi Nandini Levofloxasin 500 mg
30 ICU G06201406200031 Dr. Herlina Ampisilin 1,5 g
31 ICU G06201406200031 Dr. Titi Nandini metronidazol 500 mg
32 ICU G06201406200031 Dr. Titi Nandini Kemicetin Zalf 2% 15 g
33 ICU G06201406090016 Dr. Sudirman Levofloxasin 500 mg
34 ICU G06201406200031 dr. Vena Ampisilin 1,5 g
35 ICU G06201406090016 Dr. Sudirman Meropenem 1 g
36 ICU G06201406090016 Dr. Titi Nandini Meropenem 1 g
37 ICU G06201406090016 Tidak Ada Meropenem 1 g
38 Intermediate Ward G06201406300003 Dr. Adelia Ceftriaxon 1 g

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


33

39 Intermediate Ward G06201406270045 Tidak Ada Cefotaxim 1 g


40 Intermediate Ward G06201406240017 Dr. Putri Ciprofloxasin 500 mg
41 Intermediate Ward G06201406270008 Dr. Lala Levofloxasin 500 mg
42 NICU G06201406130033 Dr. Lala Levofloxasin 500 mg
43 NICU G06201406170010 Dr. Lala Mikasin 30 mg
44 NICU G06201406170010 Dr. Lala Meropenem 1 g
45 NICU G06201406100007 dr. Eka Meropenem 0,5 g,
Ceftazidim 2 g
46 NICU G06201405280049 dr. Eka Ceftazidim 1
47 NICU G06201405280049 dr. Nanok Gentamisin 80 mg
48 PICU G06201406170052 Tidak Ada Cefotaxim 300 mg
49 PICU G06201406170052 Dr. Jaya Cefotaxim 300 mg,
Metronidazol 100 mg
50 PICU G06201406170052 dr. Simangunsong Cefotaxim 300 mg,
Metronidazol 100 mg
51 ICU G06201406270031 dr. Ratu Rifampisin 600 mg, INH
300 mg, Pirazinamid
500 mg
52 ICU G06201406240034 Dr. Enita Levofloxasin 500 mg
53 ICU G06201406240034 dr. Vena Amikasin 0,5 g
54 ICU G06201406240034 Dr. Titi Nandini Cefepim 1 g
55 ICU G06201406270027 dr. Nurgani Amokciklav 1 g
56 ICU G06201406270028 dr. Nurgani Meropenem 0,5 g
57 ICU G06201406270028 Dr. Aidit Achmad Meropenem 1 g
58 ICU G06201406270028 Dr. Titi Nandini Levofloxasin 500 mg
59 ICU G06201406270028 Dr. Titi Nandini Meropenem 1 g
60 ICU G06201406270028 Dr. Sudirman Ceftriaxon 1 g,
Azitromisisn 500 mg
61 ICU G06201406300032 Dr. Aidit Achmad Etambutol 500 mg,
Rifampisin 450 mg, INH
300 mg
62 ICU G06201406300032 Dr. Titi Nandini Metronidazol 500 mg
63 ICU G06201406300032 Dr. Budi Sirajul Metronidazol 500 mg
64 ICU G06201406300032 dr. Dimas Amokciklav 1 g
65 ICU G06201406300032 Dr. Aidit Achmad Ampisilin 1 g
66 ICU G06201406300032 Dr. Titi Nandini Ceftriaxon 1 g,
Metronidazol 500 mg

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015


34

Lampiran 23. Grafik Dokter Yang Meresepkan Antibiotik

Universitas Indonesia

Laporan praktek, Cut Intan Nadya F , FF UI, 2015