Anda di halaman 1dari 4

Rantai makanan adalah perpindahan energi makanan dari sumber daya tumbuhan

melalui seri organisme atau melalui jenjang makan (tumbuhan-herbivora-carnivora). Pada


setiap tahap pemindahan energi, 80%-90% energi potensial hilang sebagai panas, karena itu
langkah-langkah dalam rantai makanan terbatas 4-5 langkah saja. Dengan perkataan lain,
semakin pendek rantai makanan semakin besar pula energi yang tersedia ( Surya,2012).
Sistem rantai makanan merupakan sebuah siklus, semua kehidupan hewan bergantung pada
kemampuan tumbuh-tumbuhan hijau untuk berfotosintesis. Di laut, fitoplankton merupakan
produsen makanan yang utama, tingkat selanjutnya adalah pemindahan energi dari makanan
utama tersebut ke dalam rantai makanan (Romimohtarto, 2009). Fungsi dari rantai makanan
ini adalah untuk menjaga jumlah makhluk hidup didalamnya, dan jangan sampai jumlah
pemangsa lebih banyak daripada jumlah mangsanya karena hal ini akan mengakibatkan
kepunahan makhluk hidup
Di laut terjadi transfer energi antar organisme pada tingkatan tropik yang berbeda
dengan demikian terjadi proses produksi. Hirarki proses produksi membentuk sebuah rantai
yang dikenal dengan rantai makanan. Ada dua kelompok rantai makanan yang ada di
ekosistem laut yaitu rantai makanan grazing (grazing food chain) dan rantai makanan detrital
(detritus food chain). Kedua jenis rantai makanan tersebut saling melengkapi dan membentuk
sebuah siklus yang kontinus. Rantai makanan grazing dimulai dari proses transfer makanan
pertama kali oleh organisme herbivora melalui proses grazing. Makanan pertama itu berupa
fitoplankton dan herbivor yang memanfatkan fitoplankton adalah zooplankton. Mata rantai
pertama pada rantai makanan ini adalah fitoplankton yang merupakan sumber pertama bagi
seluruh kehidupan di laut. Ujung dari rantai makanan ini adalah konsumer tingkat tinggi
(seperti ikan dan konsumer lainnya) yang apabila mengalami kematian akan menjadi detritus
pada ekosistem laut.
Detritus inilahyang menjadi awal pembentukan rantai makanan detrital yang banyak
dilakukan olehorganisme pengurai atau dekomposer. Hasil dari proses dekomposisi yang
dilakukan dekomposer adalah terbentuknya bahan anorganik maupun organik. Bahan
anorganik akan dimanfaatkan oleh organisme autotrop seperti fitoplankton sedangkan bahan
organik dapat dimanfaatkan langsung oleh beberapa organisme pemakan detritus (detritus
feeder). Pada tiap tingkat tropik ada produksi (Sunarto, 2008)
Padang lamun merupakan ekosistem pesisir yang ditumbuhi oleh lamun sebagai vegetasi
yang dominan (Wimbaningrum, 2003). Padang lamun dapat berbentuk vegetasi tunggal yang
disusun oleh satu jenis lamun saja atau vegetasi campuran yang disusun mulai dari 2 sampai
12 jenis lamun yang tumbuh bersama pada suatu substrat (Kirkman, 1985 dalam Kiswara dan
Winardi, 1997). Pengertian lamun sendiri menurut Den Hartog (1970) dalam Kiswara (1997)
yaitu tumbuhan berbunga (Angiospermae) yang tumbuh dan berkembang baik pada dasar
perairan laut dangkal, mulai daerah pasang surut (zona intertidal) sampai dengan daerah
sublitoral. Peranan padang lamun secara fisik di perairan laut dangkal adalah membantu
mengurangi tenaga gelombang dan arus, menyaring sedimen yang terlarut dalam air, dan
menstabilkan dasar perairan (Fonseca et al., 1987 dalam Kiswara dan Winardi, 1997). Selain
itu, padang lamun diketahui mendukung berbagai jaring rantai makanan, baik yang didasari
oleh rantai herbivora maupun detrivor (Kiswara dan Winardi, 1997).
Pada ekosistem padang lamun, rantai makanan terdiri dari berbagai tingkatan trofik yang
mencakup proses dan pengangkutan detritus organik dari ekosistem lamun menuju konsumen
yang lain. Gambar dibawah ini adalah rantai makanan dan energi pada ekosistem padang
lamun di laut.

Gambar 1. Rantai Makanan dalam Ekosistem Lamun (Fortes 1990)


Dari gambar diatas dapat dijelaskan bahwa sumber energi utama pada ekosistem
padang lamun adalah cahaya matahari. Cahaya tersebut digunakan oleh lamun dan
fitoplankton sebagai produsen untuk berfotosintesis. Setelah itu rantai makanan tersebut
dibagi dalam 2 bagian, yaitu rantai makanan detritus dan rantai makanan merumput.

Pada rantai makanan rerumputan, sumber nutriennya secara langsung adalah


tumbuhan lamun itu sendiri yang daunnya dimakan oleh konsumen tingkat pertama yaitu
dugong, penyu, ikan beronang dan bulu babi. kemudian konsumen tingkat pertama ini
dimakan oleh predator kecuali bulu babi, bulu babi itu sendiri dimakan oleh ikan buntal
sebagai konsumen kedua. Aktivitas manusia yang tidak bertanggung jawab dapat merusak
ekosistem padang lamun dan hal itu pun dapat merusak rantai makanan yang terjadi
didalamnya. Jika saja terjadi kerusakan tingkatan trofik atau produsen akan memutuskan
rantai makanan dan keseimbangannya terganggu. Maka dari itu kita sebagai manusia harus
merawat dan menjaga kelestarian ekosistem yang berada di laut seperti ekosistem lamun,
terumbu karang dan mangrove.

Sedangkan pada rantai makanan detritus, guguran daun sebagai sumber nutrient yang
diurai oleh bakteri, kemudian detritus itu dimakan oleh cacing, udang dan kepiting yang
sebagai konsumen pertama. Setelah itu hewan-hewan tersebut dimakan oleh ikan sedang
sebagai konsumen tingkat dua. Konsumen tingkat kedua pun dimakan oleh ikan besar. Ikan
hiu dan burung laut sebagai predator yang menduduki tingkatan trofik paling tinggi memakan
konsumen tingkat dua dan ikan besar sebagai konsumen tingkat tiga. Saat predator tersebut
mati dan jasadnya akan diurai oleh bakteri sebagai detrivor yang menguraikan materi dari
bangkai predator tersebut, agar detrivor itu akan dikonsumsi kembali oleh konsumen pertama
dan begitulah seterusnya.

Guguran daun tidak semua menjadi detritus, karena ada juga sebagian yang menjadi
bahan organik terlarut dan bahan organik tersebut akan dimanfaatkan oleh fitoplankton yang
sebagai produsen. Produsen tersebut akan dikonsumsi oleh zooplankton yang sebagai
konsumen pertama. Setelah itu zooplankton tersebut akan dimakan oleh ikan kecil yang
sebagai konsumen tingkat dua. Ikan kecil ini akan kembali dimakan oleh ikan sedang dan
pada akhirnya transport energi dan materi akan masuk kedalam rantai makanan detritus.
Sumber bahan organik terlarut tidak hanya berasal dari dalam ekosistem tetapi ada juga yang
berasal dari ekosistem terumbu karang dan mangrove.
Den Hartog.C. 1970. The Seagrasses of the World. Dalam : Azkab M.H 1999. Pedoman
Inventarisasi Lamun. Oseana 1 : 1-16
Fortes, M. D., 1990. Seagrass Resources of East Asia: Research Status, Environmental
Issues and Management Perspective dalam Proceed. of the first ASEAMS Symp.
on
SEAMS and Environ. Protect. (ASEAM/UNEP edt.), UNEP Regional Seas
Reports
and Studies, No. 116: 135 143
Kirkman, H. 1985. Community Structure in Seagrass in Southem Western Australia.
Aquatic Botany, 21 : 363-375.
Kiswara, W., (1997). Struktur Komunitas Padang Lamun Perairan Indonesia. Inventarisasi
Dan Evaluasi Potensi Laut-Pesisir II.Jakarta: P3O LIPI. Hal. 54-61.

Romimohtarto, K. dan S. Juwana. 2009. Biologi Laut: Ilmu Pengetahuan Tentang Biota Laut.
Djambatan. Jakarta.
Sunarto.2008. Peranan cahaya dalam proses produksi di laut. Universitas padjajaran
Bandung.
Surya., (2012), Piramida Biomassa, http://soerya.surabaya.go.id/AuP/e-
DU.KONTEN/edukasi.net (diakses Januari 2013).