Anda di halaman 1dari 4

MEKANISME PERBAIKAN DNA, MUTASI DAN ADAPTASI, MUTASI DAN

KANKER, APLIKASI PRAKTIS MUTASI, SERTA SAKIT GENETIK


MANUSIA YANG DITIMBULKAN OLEH KESALAHAN REPLIKASI DNA
DAN KESALAHAN PERBAIKAN DNA

MEKANISME PERBAIKAN DNA


Pada sel prokariotik maupun sel eukariotik memiliki sistem perbaikan yang
berhubungan dengan kerusakan DNA. Proses perbaikan DNA ini dilakukan secara
enzimatis.beberapa sistem memperbaiki kerusakan DNA akibat mutasi itu secara
langsung. Sebagian lainnya motong bagian yang rusak, hingga terbentuk celah satu
unting DNA kemudian akan mengalami pemulihan karena polimerase DNA
Perbaikan Kerusakan DNA Akibat Mutasi Secara Langsung
Perbaikan oleh aktivitas enzim polymerase DNA

DNA bakteri memiliki sifat eksonuklease dengan arah 3 5. Aktivitas eksonuklease


dapat memperbaiki DNA yang rusak akibat mutasi pada bakteri. Kesalahan (insersi)
nukleotida selama polimerisasi oleh ensim polymerase DNA, pada kasus ini terdapat
pasangan basa yang salah. Pendugaan terjadi, bahwa kira-kira pada basa yang salah
tersebut tidak adanya ikatan hidrogen pada nukleotida sebelumnya. Apabila pemotongan
DNA telah dilakukan, aktivitas polymerisasi dalam arah 5 3 dari enzim polymerase
DNA akan kembali. Reaksi semacam ini tidak dijumpai pada eukariotik. Pada
eukariotik didiga dimiliki oleh protein. Diketahui juga bahwa, mutasi dapat mengubah
frekuensi strain-strain suatu gen sehingga menjadi lebih tinggi. Mutasi tersebut,
memiliki peranan pada replikasi DNA.

Fotoreaktivasi Dimer Pirimidin Yang Diinduksi UV

Fotoreaktivasi adalah sistem perbaikan DNA yang membutuhkan cahaya. Cahaya yang
digunakan adalah cahaya biru (320-370nm),dimer timin(atau dimer pirimidin). Dalam
proses ini, dimer timin langsung kembali seperti semula. Reaksi fotoreaktivasi dikatalis
oleh enzim fotoliase. Enzim fotoliase akan menyingkirkan dimer-dimer apabila
diaktivasi oleh foton (cahaya). Enzim fotoliasi berfungsi sebagai pembersihsepanjang
unting ganda mecari bonggol yang terbentuk akibat dimer timin.

Perbaikan Kerusakan akibat Alkilasi

Kerusakan akibat alkilasi pada DNA dapat diperbaiki oleh enzim O 6-metilguanin atau
O6-methylguanine mrtyhltransferase. Enzim ini dikode oleh gen ada. Enzim ini akan
menyingkirkan gugus metil pada DNA.
Perbaikan kerusakan DNA dengan cara Membuang pasangan basa

Dalam hal ini terjadi perbaikan melalui pemotongan(excision repair), perbaikan dengan
glikosilase, serta koreksi pasangan yang salah.

Perbaikan melalui pemotongan(excision repair)

Disebut juga perbaikan gelap atau dark repair karena tidak membutuhkan cahaya.
Proses ini memperbaiki dimer pirimidin yang terbentuk akibat induksi cahaya UV.
Pemotongan inin juga dapat memperbaiki distorsi helix. Distorsi helix dapat ditemukan
apada enzim endonuklease.
Perbaikan dengan bantuan Glikosilase
Enzim ini bisa mampu mendeteksi adanya basa yang tak lazim dan selanjutnya
mengkatalisasi penyingkirannya (pemutusannya) dari gula deoksiribosa.
Perbaikan Melalui Koreksi Pasangan Basa Yang Salah
Kesalahan yang masih tersisa itu biasanya berupa pasangan basa yang tidak
berpasangan dan pada proses replikasi berikutnya kondisi tersebut dapat berakibat
terjadi mutasi spontan. Sistem perbiakan didukung oleh koreksi pasangan yang salah
yag dikeode tiga gen yaitu mut H,mut L,mut S.
MUTASI DAN ADAPTASI
Dasarnya setiap mutasi yang terjadi tidak ada kaitannya dengan bermanfaat atau
merugikannya mutasi tersebut. Efek mutasi baru dikualifikasi menguntungkan atau
merugikan, setelah dihubungkan dengan habitat lingkungan tempat hidup individu yang
mengalami mutasi. Hal ini dapat dilihat dari kasus mutasi auksotrofolik(mutasi
nutrisional atau mutasi biokimia).
MUTASI DAN KANKER

Agen mutasi yang kuat adalah radiasi pegion dan radiasi UV maupun zat-zat kimia yang
bersifat karsinogenik atau penginduksi kanker. Zat-zat kimia tersebut dapat
mengakibatkan mutagenik, karsinogenik, ataupun keduanya. Kanker disebabkan oleh
mutasi somatic. Hal tersebut diungkap karena penemuan onkogen seluler (onkogen
penyebab kanker). Sel kanker yang ganas terus membelah. Terjadi abnormalitas
pembelahan dan membentuk tumor.pembelahan sel memang dikontrol oleh gen dan
mutasi yang menimpa gen bertanggung jawab terhadap kontrol pembelahan sel.

APLIKASI PRAKTIS MUTASI

Pengkajian struktur genetic dan analisis genetic melalui alela mutan.


Mutasi bermanfaat pada perakitan bibit tanaman. Tanaman hasil rakitan tersebut terbukti
menghasilkan panen yang meningkat, kandungan zat (misalnya protein dan lain
sebagainya) yang meningkat, dapat tahan serangan hama maupun penyakit. Salah satu
contoh bibit rakitan yang memanfaatkan mutasi induksi adalah adanya Penicillium yang
menghasilkan penisilin lebih banyak . Bakteri Penicilium sp dapat bermutasi akibat
perlakuan radias tadi.

Telaah Proses Biologi Mutasi Melalui Analisis Mutasi

Mutasi melibatkan enzim-enzim terntentu. Mutasi dapat mengurangi aktivitas


polipeptida. Misalnya Intermediet Y dihasilkan oleh precursor X dengan bantuan enzim
A (produk gen A), sedangkan Intermediet Y dapat dikonversi menjadi produk Z dengan
bantuan enzim B (produk gen B), apabila salah satu bagian terkena mutasi atau rusak
(hilang) maka akan menyebabkan proses yang lain terganggu dan tidak terbentuknya
suatu produk. Mekanisme morofogenesis fag memerlukam 50 gen yang terlibat.
Masing-masing gen melakukan fungsinya masing-masing dan mengkode protein
tertentu.
SAKIT GENETIK MANUSIA YANG DITIMBULKAN OLEH KESALAHAN
REPLIKASI DNA DAN KESALAHAN PERBAIKAN DNA

Sakit Gejala Fungsi yang Diserang


Xeroderma pigmentosum Gatal, kulit bercak-bercak Perbaikan DNA dengan
(XP) hitam. kanker kulit UV atau oleh senyawa
kimia
Ataxia telengiactase(AT) Cacat koordinasi otot, Replikasi perbaikan DNA
infeksi pernapasan,
cenderung kanker
Anemi fanconi(FS) Perubahan pigmen pada Replikasi oleh UV dan
kulit, malformasi jantung senyawa kimia
Sindrom bloom(BS) Kerdil, kromosom terputus- Pemanjangan rantai DNA
putux replikasi

Pertanyaan

1) Telah dijelaskan dipenjelasan bahwa sudah diketahui adanya korelasi antara


daya mutagen dan daya karsinogen, seperti apakah korelasi tersebut?
Jawab :

2) Bagaimana proses sistem perbaikan yang didukung pasangan yang salah yag
dikode 3 gen ( mut H,mut L dan mut S) ?
Jawab : enzim ini melakukan pencarian pasangan basa yang salah kemudian
enzim ini langsung mengkatalisis penyingkiran suatu segmen DNA(unting
tunggal) yang mengandung pasangan basa salah. Lanutnya enzim polimerase
DNA akan mengkatalisis polimerasi pada celah yang terbentuk; dan
penyambungan hasil polimerasi kearah ujung 3 dengan penggalan yang sama ,
dikatalisis oleh enzim ligase DNA.